P. 1
Sifat & Ciri Jenis TanaH

Sifat & Ciri Jenis TanaH

|Views: 4,787|Likes:
Published by Rezki Arham AR

More info:

Published by: Rezki Arham AR on Nov 11, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

Nama Tanah Alfisol

Sub Ordo Aqualfs

Faktor Penciri Memiliki kondisi aquik (berbeda degan antraaquik) selama sebagian waktu pada tahuntahun normal •

Faktor Pembatas Gejala redoksimorfik pada semua lapisan diantara batas bawah horizon Ap atau kedalaman 25 cm di bawah permukaan tanah mineral. Sebesar 505 atau lebih deplesi redoks berkroma 2 atau kurang pada permukaan dan terdapat konsentrasi redoks didalamnya. Konsentrasi redoks 50% atau lebih deplesi redoks berkroma 2 atau kurang di dalam matriks.

• Cryalfs Alfisol lain yang mempunyai rejim suhu tanah cryik atau isofregid Alfisol lain yang memiliki rejim kelembaban ustik Mempunyai rejim kelembaban xerik Merupakan alfisol yang lain Mempunyai suhu rejim cryik • • • Cryands Mempunyai rejim Andisols Aquands

-

Ustalfs

-

Xeralfs Udalfs

Konsentrasi redoks sebesar 2 % atau lebih. Value warna, lembab, 4 atau lebih dan 50% atau lebih kroma 2 atau kurang. Mengandung cukup besi ferro aktif untuk dapat

kelembaban aridik •

• Torrands Memiliki rejim kelembaban xerik •

memberikan reaksi positif terhadap alfalfa dypiridil. Mengandung cukup besi dalam keadaan fase aktif untuk dapat memberikan reaksi positif terhadap alphalpha dipyridyl KTK tanah tidak diirigasi. Memiliki retensi air sebesar 15% tanah kering udara dan 30% untuk tanah tidak kering udara. Terjadi sementasi antara lapisan tanah mineral atau lapisan atas tanah organik dengan sifat tanah andik. Memiliki retensi air sebesar 15% tanah kering udara dan 30% untuk tanah tidak kering udara. Mempunyai retensi air 100% untuk tanah tidak kering udara. Kandungan karbon organik sebesar 6,0% untuk rata-rata timbang dan 4,0% pada seluruh bagian lapisan tersebut. Kandungan karbon organiknya lebih rendah dari 1,0% secara absolut. Kandungan karbon organik sebesar 6,0% untuk rata-rata timbang dan 4,0% pada seluruh bagian lapisan tersebut. Kandungan karbon

• Undands Memiliki rejim kelembaban aridisol yang lain • •

Ustands

Memiliki rejim kelembaban ustik • •

Vitrands

Memiliki rejim kelembaban ustik •

• Xerands Memiliki rejim kelembaban ustik • • Aridisol Argids Mempunyai horizon argillik atau natrik • Calcids Mempunyai horizon kalsik atau petrokalsik Mempunyai rejim kelembaban aridisol yang lain •

organiknya lebih rendah dari 1,0% secara absolut. Kandungan karbon organik sebesar 6,0% untuk rata-rata timbang dan 4,0% pada seluruh bagian lapisan tersebut. Kejenuhan basa 35% keseluruhan 50 cm. Kandungan karbon organik sebesar 6,0% untuk rata-rata timbang dan 4,0% pada seluruh bagian lapisan tersebut. Batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan tanah dan tidak memiliki horizon petrokalsik. Batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan tanah. Mempunyai penurunan kandungan karbon organik secara tidak teratur dari 25-125 cm. Fragmennya kasar dan fragmennya berupa batu apung. Pada kedalaman 50 cm suhu tanahnya ± 5oC dan rejim kelembaban tanahnya bersifat rapuh dan memiliki kelas resistensi pecah sekurangkurangnya tergolong tangguh.

Cambids

• • Cryids Mempunyai rejim suhu tanah cryik

Durids

Mempunyai duripan

Salids Gypsids

Mempunyai horizon salids Mempunyai horizon gipsik atau petrogipsik

Keadaan tanahnya atau jenuh air pada satu atau lebih lapisan di dalam 100 cm dari permukaan tanah selama 1 bulan atau lebih. Batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan tanah. Batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan tanah. Batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan dan tidak memiliki horizon petrokalsik dan batas atasnya di dalam 100 cm dari permukaan tanah. Selalu jenuh air dan matriksnya tereduksi pada semua horizon di bawah kedalaman 25 cm dari permukaan tanah mineral. Mengandung cukup besi ferro aktif untuk dapat memberikan reaksi positif terhadap alfalfa dypiridil ketika tanah sedang tidak diirigasi. Memiliki fragmen horizon penciri sebesar 3 % atau lebih (berdasarkan volume) yang tidak tersusun secara jelas.

Entisol

Aquents

Mempunyai kondisi aquik dan bahan sulfidik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral

Arents

Mempunyai satu lapisan atau lebih di antara kedalaman 25 dan 100 cm di bawah permukaan tanah mineral Tidak memiliki kontak densik, litik atau paralitik dalam 25 cm dari permukaan tanah mineral

Fluvents

Psamments

Memiliki fragmen batuan dan tekstur

pasir halus berlempung

Orthents Gelisol Histels

Merupakan entisol yang lain Mempunyai bahan organik yang terdapat di atas bahan sinderi, fragmental atau batu apung dan sebagai pengisi celah-celahnya dan dibawahnya terdapat kontak densik, litik, atau paralitik Mempunyai 1 horizon atau lebih

Karbon organik berumur holosen sebesar 0,2 % atau lebih pada kedalaman 125 cm di bawah permukaan mineral atau penurunan kandungan karbon organik secara tidak teratur mulai dari kedalaman 25 cm sampai 125 cm atau mencapai kontak densik, litik, atau paralitik apabila lebih dangkal. Kadar tekstur pasir lebih kasar sebesar kurang dari 35 % (berdasarkan volume) pada seluruh lapisan di dalam penampang kontrol kelas besar butirnya.

Turbels

• Jenuh air selama 30 hari kumulatif atau lebih dalam tahun-tahun normal (atau telah didraenase) dan mempunyai endapan 80% atau lebih, berdasarkan volume, bahan tanah organik dari permukaan tanah sampai kedalaman 50 cm atau lapisan glasik atau kontak densik, litik atau paralitik mana saja yang paling dangkal. Memiliki gejala kryoturbasi yang berupa batas horizon yang tidak

Orthels Histosol Folists

Merupakan gellisol yang lain Histosol yang jenuh air

Fibrists

Mempunyai bahan tanah fibrik lebih tebal dibandingkan dengan bahan tanah organik yang lain

Saprists

Mempunyai bahan tanah saprik yang lebih tebal dibandingkan dengan bahan tanah organik

teratur, terputus atau terdistorsi, involusi, akumulasi bahan organik pada batas atas termafrost, es atau endapan pasir memiliki fragmen batuan terorientasi. • Kurang dari 30 hari keadaan jenuh air bersifat kumulatif dan dalam bertahun-tahun normal (tidak sedang didrainase). Tidak memiliki horizon sulfurik yang batas atasnya di dalam 50 cm dari permukaan tanah. Tidak mempunyai bahan sulfidik di dalam 100 cm dari permukaan tanah. Pada bahan tanah organik bagian terbawah apabila tidak terdapat lapisan mineral yang kontinyu setebal 40 cm atau lebih. Pada kombinasi ketebalan tanah organik bagian permukaan dan bawah apabila terdapat lapisan mineral yang kontinyu setebal 40 cm atau lebih.

Hemists Inceptisol Aquepts

Merupakan histosol yang lain Memiliki kondisi aquik selama sebagian waktu pada beberapa tahun normal (atau telah didrainase) dengan sifat epipedonnya histik dan horizon sulfurik yang batas atasnya 50 cm dari permukaan tanah mineral Inceptisol lain yang memiliki epipedon plaggen atau antropik Inceptisol lain yang mempunyai rejim suhu tanah cryik Inceptisol yang mempunyai rejim

Anthrepts

Cryepts

• Setiap lapisan di bawah epipedon atau di dalam 50 cm di permukaan

Ustepts

kelembaban ustik Xerepts Inceptisol lain yang memiliki rejim kelembaban xerik Inceptisol lain yang memiliki rejim kelembaban tanah undik Memiliki horizon argillik atau natrik -

tanah mineral pada 50% atau lebih atau di dalam matriks yang memiliki kroma 2 atau kurang apabila terdapat konsentrasi redoks.

Udepts

Mollisol

Albolls

Aquolls Mollisol lain yang di dalam lapisan di atas kontak densik, litik, atau paralitik atau lapisan di antara kedalaman 40-50 cm dari permukaan tanah mineral Mempunyai epipedon mollik setebal kurang dari 50 cm Merupakan mollisol lain yang mempunyai rejim suhu tanah cryik Molllisol lain yang mempunyai rejim

-

-

Rendolls

-

Cryolls

Xerolls

Pada satu subhorizon atau lebih dari horizon albik dan atau horizon argillik atau natrik di dalam 100 cm dari permukaan tanah mineral memiliki

kelembaban xerik atau aridik yang berbatasan dengan xerik Ustolls Mollisol lain yang memiliki rejim kelembaban ustik atau aridik yang berbatasan dengan ustik Merupakan mollisol lain Merupakan oxisol yang mempunyai kondisi aquik selama sebagian waktu dan tahuntahun normal dengan memiliki epipedon histik •

konsentrasi redoks berbentuk massa atau konkresi atau keduanya. Ratio natrium dapat tukar (ESP) sebesar 15 atau lebih (atau ratio adsorbsi natrium (SAR) sebesar 13% atau lebih). Horizon kalsik atau petrokalsik memiliki batas atas yakni 40 cm dari permukaan tanah mineral. Tidak mempunyai horizon argillik atau kalsik. Mempunyai bahan tanah mineral berdiameter kurang dari 7,5 cm yang mengandung CaCO3 setara dengan 40%.

Udolls Oxisols Aquox

• •

Torrox

Oxisol lain yang memiliki rejim kelembaban aridik Oxisol lain yang memiliki rejim kelembaban ustik atau xerik Oxisol lain yang mempunyai rejim kelembaban perudik Termasuk oxisol yang lain

-

Ustox

-

Perox

-

Udox

Spodosol

Aquods

Spodosol yang mempunyai kondisi aquik selama sebagian waktu dalam tahun-tahun normal Spodosol lain yang mempunyai rejim suhu tanah cryik Spodosol lain yang mempunyai kandungan karbon organik Merupakan spodosol yang lain Mempunyai kondisi aquik selama sebagian waktu dalam tahun-tahun normal

• Epipedon dengan value warna, lembab 3 atau kurang terdapat horizon berkroma 2 atau kurang. Konsentrasi redoks yang jelas atau nyata di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral pada waktu epipedon dan horizon yang dibawahnya sebesar 50% atau lebih dengan kroma 3 atau kurang.

Cryods

Humods

Orthods Ultisols Aquults

-

Humults Mempunyai karbon organik sebesar 0,9% (berdasarkan rata-rata tertimbang) Ultisol lain yang mempunyai rejim kelembaban udik Ultisol lain yang mempunyai rejim kelembaban ustik Ultisol yang lain

-

Udults

• Pada satu horizon atau lebih dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral memiliki sifat

Ustults

Xerults

Vertisol

Aquerts

Mempunyai kondisi aquik pada sebagian waktu dalam tahun-tahun normal

epipedon histik, memiliki gejala redoksi morfik pada horizon albik atau spodik. -

Cryerts

Vertisol lain yang memiliki rejim suhu tanah cryik Rejim suhu tanah termik, mesik atau frigik

Xererts

Karbon organik sebesar 6,0% atau lebih pada suatu lapisan setebal 10 cm atau lebih di dalam horizon spodik.

• • Pada satu horizon atau lebih di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral. Memiliki gejala redoksi morfik pada semua lapisan di antara batas bawah horizon Ap atau kedalaman 25 cm dari permukaan tanah mineral. Mempunyai karbon organik sebesar 12 kg/m2 atau lebih di antara permukaan tanah mineral dan kedalaman 100 cm.

Torrerts

Vertisol lain yang apabila tidak diirigasi sepanjang tahun mempunyai rekahan-rekahan yang tetap dalam keadaan tertutup Vertisol lain yang apabila tidak diirigasi sepanjang tahun mempunyai rekahan-rekahan

Usterts

-

Uderts

Merupakan vertisol yang lain

-

• • Kroma 2 atau kurang apabila terdapat konsentrasi redoks. Mengandung cukup besi ferro aktif Fe2+ untuk dapat memberikan reaksi positif terhadap alfalfa dypiridil jika tanah tidak diirigasi.

-

Selebar 5 mm atau lebih, mencapai ketebalan 25 cm atau lebih di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral. Tertutup selama 60 hari atau lebih konsekutif pada jangka waktu 90 hari setelah puncak musim dingin. Selama kurang dari 60 hari konsekutif, pada tahun-tahun normal pada satu periode ketika suhu tanah pada kedalaman 50 cm lebih dari 3oC. Selebar 5 mm atau lebih mencapai ketebalan 55 cm atau lebih di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral selama 90 hari kumulatif atau lebih setiap tahunnya pada tahun-

tahun normal. -

(Sifat dan Ciri Jenis Tanah)

TUGAS GENESIS TANAH

OLEH :

MANSYUR LOLO TEMBU G 211 06 026

JURUSAN ILMU TANAH FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2008

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberkan rahmat-Nya sehingga Tugas Makalah Genesis Tanah ini dapat terselesaikan tepat waktu. Makalah ini disusun dimaksudkan sebagai hasil dari kegiatan perkuliahan mata kuliah Genesis Tanah sebagai wujud sistem pembelajaran dari Teaching ke Learning. Makalah ini disajikan dari teori singkat serta hasil dan pembahasan dari Sifat dan Ciri Jenis-jenis Tanah. Ucapan terima kasih sebesar-besarnya kepada Dosen Pengasuh mata kuliah Genesis Tanah, Koordinator Asisten, Asisten Pembimbing, serta kepada semua pihak yang telah berpartisipasi dalam penyusunan laporan ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu penulis sangat mengharapkan adanya kritik dan saran yang bersifat konstruktif demi peningkatan mutu laporan ini selanjutnya. Akhir kata, penulis menyampaikan semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Makassar,

Maret 2008

Penulis

DAFTAR PUSTAKA

Hardjowigeno. 2003. Klasifikasi Tanah dan Pedogenesis. Penerbit Akademika Pressindo, Jakarta. Soil Survey Stuff. 1998. Kunci Taksonomi Tanah. Edisi Kedua Bahasa Indonesia. 1999. Pusat Penelitian Tanah dan Agriklimat., Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->