P. 1
Modul Bahasa Indonesia Kelas 9 SMP

Modul Bahasa Indonesia Kelas 9 SMP

|Views: 11,781|Likes:

More info:

Published by: Bachtiar Rachmad Pudya on Nov 13, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as TXT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/17/2013

pdf

text

original

Bab 1 Tata bahasa Untuk mengubah sebuah kata benda menjadi bentuk jamak digunakanlah reduplikasi (perulangan kata

), tapi hanya jika jumlahnya tidak terlibat dalam konteks. Sebagai contoh "seribu orang" dipakai, bukan "seribu orang-orang". Perulangan kata juga mempunyai banyak kegunaan lain, tidak terbatas pada kata benda. Bahasa Indonesia menggunakan dua jenis kata ganti orang pertama jamak, yaitu "kami" dan "kita". "Kami" adalah kata ganti eksklusif yang berarti tidak termasuk sang lawan bicara, sedangkan "kita" adalah kata ganti inklusif yang berarti kelompok orang yang disebut termasuk lawan bicaranya. Susunan kata dasar yaitu Subyek - Predikat - Obyek (S-P-O), walaupun susunan kata lain juga mungkin. Kata kerja tidak di bahasa berinfleksikan kepada orang atau jumlah subjek dan objek. Bahasa Indonesia juga tidak mengenal kala (tense). Waktu dinyatakan dengan menambahkan kata keterangan waktu (seperti, "kemarin" atau "esok"), atau petunjuk lain seperti "sudah" atau "belum". MORFOLOGI Morfologi merupakan bagian dari tata bahasa yang membicarakan bentuk kata Morfem adalah unsur pembentuk kata., terdiri dari: 1. Morfem bebas; adalah morfem yang dapat berdiri sendiri dan menjadi dasar pembentuk kata lain (kata dasar) Contoh : bawa, dapat, buat, hasil dll 2. Morfem Terikat; adalah morfem yang melekat pada bentuk lain. Contoh : pe – an, ber – an, me- kan dll FONOLOGI Fonologi merupakan bagian dari tata bahasa yang mempelajari bunyi ujaran yang bersifat membedsakan arti, meliputi: 1. Fon adalah bagian terkecil yang mungkin dapat dipisahkan dari rangkaian bunyi ujaran. 2. Fonem adalah kesatuan terkecil yang terjadi dari bunyi ujaran yang dapat membedakan arti Macam-macam bunyi ujaran : 1. Vokal adalah huruf hidup Contoh : a, e, i, o dan u 2. Konsonan adalah huruf mati Contoh b, c, d, f, g, h, j, k, l, m, n, p, q, r, s, t, v, w, x, y, z 3. Diftong adalah huruf yang melambangkan bunyi rangkap Contoh Huruf Vokal Contoh pemakaian dalam kata di awal di tengah di akhir ai ain syaitan pandai au aula saudara harimau oi boikot amboi

Kata Berimbuhan Kata berimbuhan adalah kata dasar yang diberi imbuhan. Imbuhan ada beberapa macam, antara lain: 1. awalan (prefiks): ber-, ter -, me -, di-, dan ke2. akhiran (sufiks): - an, - i, - kan 3. sisipan (infiks): - er - , - el - , dan – em – 4. awalan-akhiran (konfiks): ke – an, me – kan, per – an Bahasa Indonesia mempunyai banyak awalan, akhiran, maupun sisipan, baik yang asli dari bahasa-bahasa Nusantara maupun dipinjam dari bahasa-bahasa asing, antara

lain: 1. Partikel -lah, -kah, dan -tah ditulis serangkai dengan kata yang mendahuluinya. Misalnya: * Bacalah buku itu baik-baik. * Jakarta adalah ibu kota Republik Indonesia. * Siapakah gerangan dia? 2. Partikel pun ditulis terpisah dari kata yang mendahuluinya. Misalnya: * Apa pun yang dimakannya, ia tetap kurus. * Jangan dua kali, satu kali pun engkau belum pernah datang ke rumahku. Catatan: Kelompok yang lazim dianggap padu, misalnya adapun, andaipun, ataupun, bagaimanapun, biarpun, kalaupun, kendatipun, maupun, meskipun, sekalipun, sungguhpun, walaupun ditulis serangkai. Misalnya: * Bagaimanapun juga akan dicobanya menyelesaikan tugas itu. * Sekalipun belum memuaskan, hasil pekerjaannya dapat dijadikan pegangan. * Walaupun miskin, ia selalu gembira. 3. Partikel per yang berarti 'mulai', 'demi', dan 'tiap' ditulis terpisah dari bagian kalimat yang mendahului atau mengikutinya. Misalnya: * Pegawai negeri mendapat kenaikan gaji per 1 April. * Mereka masuk ke dalam ruangan satu per satu. * Harga kain itu Rp 2.000 per helai. 4. Imbuhan -is, -isme, dan –isasi berfungsi sebagai berikut. a. Membentuk kata benda atau nomina. b. Sebagian kata sifat yang dihasilkan melalui pengimbuhan dengan ketiga imbuhan tersebut. Arti baru yang dihasilkan melalui pengimbuhan dengan -is, -isme, dan -isasi adalah: a. Imbuhan –is; 1) Orang yang memiliki keahlian; Contoh: gitaris, pianis, komponis. 2) Orang yang memiliki sifat / jiwa; Contoh: egois, nasionalis, humoris. b. Imbuhan –isme; berarti paham/ajaran/aliran. Contoh: nasionalisme, komunisme, animisme. c. Imbuhan –isasi; menunjukkan makna proses. sinestesia. 5. Kata berimbuhan -man, -wan, dan -wati merupakan nomina atau kata benda. Adapun perubahan makna yang diakibatkan pengimbuhan dengan -man, -wan, dan -wati sebagai berikut. a. Menunjuk bidang pekerjaan orang yang disebut. Contoh : Pabrik sepatu itu memberikan cuti kepada karyawati yang hamil. b. Menunjuk sifat orang yang disebut. Contoh : Korban gempa di Bengkulu menunggu kedatangan relawan ke sana. c. Menunjuk keahlian yang ditekuni orang yang disebut. Contoh : Dua olahragawan mendapat penghargaan dari pemerintah. 6. Fungsi utama awalan me- adalah membentuk kata kerja. Adapun arti awalan meadalah sebagai berikut. a. Melakukan pekerjaan; Contoh: Ida membaca naskah drama. (melakukan pekerjaan membaca) b. Mengeluarkan; Contoh: Anjing menggonggong. (mengeluarkan gonggongan) c. Menjadi; Contoh: Sobekan di celananya melebar. (menjadi lebar) d. Menyerupai; Contoh: Karena tidak memerhatikan lingkungan, sampah di kota ini menggunung. (menyerupai gunung) e. Menuju ke; Contoh: Garuda Indonesia mendarat di Bandar Udara Adisutjipto. (menuju ke darat) Penulisan Kata 1. Kata Dasar Kata yang berupa kata dasar ditulis sebagai satu kesatuan. Misalnya: * Ibu percaya bahwa engkau tahu. * Kantor pajak penuh sesak.

* Buku itu sangat tebal. 2. Kata Turunan a. Imbuhan (awalan, sisipan, akhiran) ditulis serangkai dengan kata dasarnya. Misalnya: * bergeletar * menengok * dikelola * mempermainkan * penetapan b. Jika bentuk dasar berupa gabungan kata, awalan atau akhiran ditulis serangkai dengan kata yang langsung mengikuti atau mendahuluinya. Misalnya: * bertepuk tangan * menganak sungai * garis bawahi * sebar luaskan c. Jika bentuk dasar yang berupa gabungan kata mendapat awalan dan akhiran sekaligus, unsur gabungan kata itu ditulis serangkai. Misalnya: * menggarisbawahi * dilipatgandakan * menyebarluaskan * penghancurleburan d. Jika salah satu unsur gabungan kata hanya dipakai dalam kombinasi, gabungan kata itu ditulis serangkai. Misalnya: adipati mahasiswa ekawarna saptakrida aerodinamika mancanegara dwiwarna reinkarnasi antarkota multilateral demoralisasi purnawirawan anumerta narapidana dekameter prasangka audiogram nonkolaborasi dasawarsa pramuniaga awahama Pancasila ekstrakurikuler semiprofesional bikarbonat panteisme elektroteknik subseksi biokimia paripurna infrastruktur swadaya caturtunggal poligami introspeksi transmigrasi Catatan: (1) Jika bentuk terikat diikuti oleh kata yang huruf awalnya adalah huruf kapital, di antara kedua unsur itu dituliskan tanda hubung (-). Misalnya: * non-Indonesia * pan-Afrikanisme (2) Jika kata maha sebagai unsur gabungan diikuti oleh kata esa dan kata yang bukan kata dasar, gabungan itu ditulis terpisah. Misalnya: * Mudah-mudahan Tuhan Yang Maha Esa melindungi kita. * Marilah kita bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Pengasih. 3. Kata Ulang Kata ulang dapat dikelompokan menjadi: a. Kata ulang utuh murni: rumah-rumah, anak-anak, buku-buku, kuda-kuda, matamata, hati-hati, undang-undang, biri-biri, kupu-kupu, kura-kura, laba-laba, siasia, hulubalang-hulubalang, bumiputra-bumiputra, dst. b. Kata ulang sebagian: berjalan-jalan, dibesar-besarkan, menulis-nulis, terusmenerus, tukar-menukar, dst. c. Kata ulang berimbuhan: rumah-rumahan, anak-anakan, kuda-kudaan, dst. d. Kata ulang suku depan: pepohonan, leluhur, lelaki, dst e. Kata ulang berubah bunyi: gerak-gerik, huru-hara, lauk-pauk, mondar-mandir, ramah-tamah, sayur-mayur, centang-perenang, porak-poranda, tunggang-langgang, dst. Fungsi Gramatik kata ulang antara lain: a. Membentuk adverbia: sebaik-baiknya, secantik-cantiknya, sehebat-hebatnya, dst b. Membentuk Nomina: Kuda-kudaan, rumah-rumahan, dst c. Membentuk Ajektif: pening-pening, pusing-pusing, dst d. Membentuk Verba: hormat-menghormati 4. Kata Depan Kata depan merupakan kata yang bertugas menghubungkan kata atau bagian kalimat.Yang termasuk kata depan adalah: di, ke , dari, pada, daripada. 5. Kata Sambung Kata sambung merupakan kata yang berfungsi untuk menyambung kalimat atau anak kalimat

Singkatan dan Akronim 1. Singkatan ialah bentuk yang dipendekkan yang terdiri atas satu huruf atau lebih. a. Singkatan nama orang, nama gelar, sapaan, jabatan atau pangkat diikuti dengan tanda titik. Misalnya: * A.S. Kramawijaya * Muh. Yamin * Suman Hs. * Sukanto S.A. * Bpk. = Bapak * Sdr. = saudara * Kol. = Kolonel * M.B.A. = master of business administration * M.Sc. = master of science * S.E. = sarjana ekonomi * S.Kar. = sarjana karawitan * S.K.M. = sarjana kesehatan masyarakat b. Singkatan nama resmi lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan atau organisasi, serta nama dokumen resmi yang terdiri atas huruf awal kata ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda titik. Misalnya: * DPR = Dewan Perwakilan Rakyat * PGRI = Persatuan Guru Republik Indonesia * PT= Perseroan Terbatas * GBHN = Garis-Garis Besar Haluan Negara * KTP = Kartu Tanda Penduduk * SMTP = Sekolah Menengah Tingkat Pertama c. Singkatan umum yang terdiri atas tiga huruf atau lebih diikuti satu tanda titik. Misalnya: * dll. = dan lain-lain * dsb. = dan sebagainya * dst. = dan seterusnya * hlm. = halaman * sda. = sama dengan atas * Yth. = Yang terhormat * a.n. = atas nama * d.a. = dengan alamat * u.b. = untuk beliau * u.p. = untuk perhatian * s.d.= sampai dengan d. Lambang kimia, singkatan satuan ukuran, takaran, timbangan, dan mata uang tidak diikuti tanda titik. Misalnya: * Cu = kuprum * TNT = trinitrotoluen * cm = sentimeter * kVA =kilovolt-ampere * l = liter * kg = kilogram * Rp (5.000,00) = (lima ribu) rupiah 2. Akronim ialah singkatan yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan sebagai kata. a. Akronim nama diri yang berupa gabungan huruf awal dari deret kata ditulis seluruhnya dengan huruf kapital. Misalnya: * ABRI = Angkatan Bersenjata Republik Indonesia * LAN = Lembaga Administrasi Negara * PASI = Persatuan Atletik Seluruh Indonesia * IKIP = Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan * SIM = Surat Izin Mengemudi b. Akronim nama diri yang berupa gabungan suku kata atau gabungan huruf dan suku kata dari deret kata ditulis dengan huruf awal huruf kapital. Misalnya: * Akabri = Akademi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia * Bappenas = Badan Perencanaan Pembangunan Nasional * Iwapi = Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia * Kowani = Kongres Wanita Indonesia * Sespa = Sekolah Staf Pimpinan Administrasi c. Akronim yang bukan nama diri yang berupa gabungan huruf, suku kata, ataupun gabungan huruf dan suku kata dari deret kata seluruhnya ditulis dengan huruf kecil. Misalnya: * pemilu = pemilihan umum * radar = radio detecting and ranging * rapim = rapat pimpinan * rudal = peluru kendali * tilang = bukti pelanggaran Catatan: Jika dianggap perlu membentuk akronim, hendaknya diperhatikan syarat-syarat berikut:

* Jumlah suku kata akronim jangan melebihi jumlah suku kata yang lazin pada kata Indonesia * Akronim dibentuk dengan mengindahkan keserasian kombinasi vokal dan konsonan yang sesuai dengan pola kata Indonesia yang lazim.

Bab 2 Tanda Baca Dan Ejaan Yang Disempurnakan Pemakaian Tanda Baca 1. Tanda Titik (.) a. Tanda titik dipakai pada akhir kalimat yang bukan pertanyaan atau seruan. Misalnya: * Ayahku tinggal di Solo. * Biarlah mereka duduk di sana. * Dia menanyakan siapa yang akan datang. * Marilah kita mengheningkan cipta. b. Tanda titik dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar. Misalnya: * a. * III. Departemen Dalam Negri * B. Direktorat Jendral Agraria * 1. Patokan Umum * 1.1 Isi Karangan * 1.2 Ilustrasi * 1.2.1 Gambar Tangan * 1.2.2 Tabel * 1.2.3 Grafik Catatan: Tanda titik tidak dipakai di belakang angka atau huruf dalam suatu bagan atau ikhtisar jika angka atau huruf itu merupakan yang terakhir dalam deretan angka atau huruf. c. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan waktu. Misalnya: * pukul 1.35.20 (pukul 1 lewat 35 menit 20 detik) d. Tanda titik dipakai untuk memisahkan angka jam, menit, dan detik yang menunjukkan jangka waktu. Misalnya: * 1.35.20 jam (1 jam, 35 menit, 20 detik) * 0.20.30 jam (20 menit, 30

detik) * 0.0.30 jam (30 detik) e. Tanda titik dipakai di antara nama penulis, judul tulisan yang tidak berakhir dengan tanda tanya dan tanda seru, dan tempat terbit dalam daftar pustaka. Misalnya: * Siregar, Merari. 1920. Azab dan Sengsara. Weltevreden: Balai Poestaka. f. Tanda titik dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya. Misalnya: * Desa itu berpenduduk 24.200 orang. * Gempa yang terjadi semalam menewaskan 1.231 jiwa. Catatan: Tanda titik tidak dipakai untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak menunjukkan jumlah. Misalnya: * Ia lahir pada tahun 1956 di Bandung. * Lihat halaman 2345 dan seterusnya. * Nomor gironya 5645678. g. Tanda titik tidak dipakai pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau kepala ilustrasi, tabel, dan sebagainya. Misalnya: * Acara Kunjungan Adam Malik * Salah Asuhan * Bentuk dan Kedaulatan (Bab I UUD'45) h. Tanda titik tidak dipakai di belakang alamat pengirim dan tanggal surat atau nama dan alamat penerima surat. Misalnya: * Jalan Diponegoro 82 * Jakarta (tanpa titik) * 1 April 1985 (tanpa titik) * Yth. Sdr. Moh. Hasan (tanpa titik) * Jalan Arif 43 (tanpa titik) * Palembang (tanpa titik) Atau: * Kantor Penempatan Tenaga (tanpa titik) * Jalan Cikini 71 (tanpa titik) * Jakarta (tanpa titik) 2. Tanda Koma (,) a. Tanda koma dipakai di antara unsur-unsur dalam suatu perincian atau pembilangan. Misalnya: * Saya membeli kertas, pena, dan tinta. * Surat biasa, surat kilat, ataupun surat khusus memerlukan perangko. * Satu, dua, ... tiga! b. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kalimat setara yang satu dari kalimat setara berikutnya yang didahului oleh kata seperti tetapi atau melainkan. Misalnya: * Saya ingin datang, tetapi hari hujan. * Didi bukan anak saya, melainkan anak Pak Kasim. c. Tanda koma dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mendahului induk kalimatnya. Misalnya: * Kalau hari hujan, saya tidak akan datang. * Karena sibuk, ia lupa akan janjinya. Catatan: Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan anak kalimat dari induk kalimat jika anak kalimat itu mengiringi induk kalimatnya. Misalnya: * Saya tidak akan datang kalau hari hujan. * Dia lupa akan janjinya karena sibuk. * Dia tahu bahwa soal itu penting. d. Tanda koma dipakai di belakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat. Termasuk di dalamnya oleh karena itu, jadi, lagi pula, meskipun begitu, akan tetapi. Misalnya: * ... Oleh karena itu, kita harus berhati-hati. * ... Jadi, soalnya tidak semudah itu. e. Tanda koma dipakai untuk memisahkan kata seperti o, ya, wah, aduh, kasihan dari kata yang lain yang terdapat di dalam kalimat. Misalnya: * O, begitu? * Hati-hati, ya, nanti jatuh. * Wah, bukan main!

f. Tanda koma dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain dalam kalimat. Misalnya: * Kata Ibu, "Saya gembira sekali." * "Saya gembira sekali," kata Ibu, "karena kamu lulus." g. Tanda koma dipakai di antara 1) nama dan alamat, 2) bagian-bagian alamat, 3) tempat dan tanggal, dan 4) nama tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan. Misalnya: * Surat-surat ini harap dialamatkan kepada Dekan Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia, Jalan Raya Salemba 6, Jakarta. * Sdr. Abdullah, Jalan Pisang Batu 1, Bogor * Surabaya, 10 mei 1960 * Kuala Lumpur, Malaysia h. Tanda koma dipakai untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar pustaka. Misalnya: * Alisjahbana, Sutan Takdir. 1949 Tatabahasa Baru Bahasa Indonesia. Jilid 1 dan 2. Djakarta: PT Pustaka Rakjat. i. Tanda koma dipakai di antara bagian-bagian dalam catatan kaki. Misalnya: * W.J.S. Poerwadarminta, Bahasa Indonesia untuk Karang-mengarang (Yogyakarta: UP Indonesia, 1967), hlm. 4. j. Tanda koma dipakai di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk membedakannya dari singkatan nama diri, keluarga, atau marga. Misalnya: * B. Ratulangi, S.E. * Ny. Khadijah, M.A. k. Tanda koma dipakai di muka angka persepuluhan atau di antara rupiah dan sen yang dinyatakan dengan angka. Misalnya: * 12,5 m * Rp12,50 l. Tanda koma dipakai untuk mengapit keterangan tambahan yang sifatnya tidak membatasi. Misalnya * Guru saya, Pak Ahmad, pandai sekali. * Di daerah kami, misalnya, masih banyak orang laki-laki yang makan sirih. * Semua siswa, baik yang laki-laki maupun yang perempuan, mengikuti latihan paduan suara. Bandingkan dengan keterangan pembatas yang pemakaiannya tidak diapit tanda koma: * Semua siswa yang lulus ujian mendaftarkan namanya pada panitia. m. Tanda koma dapat dipakai—untuk menghindari salah baca—di belakang keterangan yang terdapat pada awal kalimat. Misalnya: * Dalam pembinaan dan pengembangan bahasa, kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh. * Atas bantuan Agus, Karyadi mengucapkan terima kasih. Bandingkan dengan: * Kita memerlukan sikap yang bersungguh-sungguh dalam pembinaan dan pengembangan bahasa. * Karyadi mengucapkan terima kasih atas bantuan Agus. n. Tanda koma tidak dipakai untuk memisahkan petikan langsung dari bagian lain yang mengiringinya dalam kalimat jika petikan langsung itu berakhir dengan tanda tanya atau tanda seru. Misalnya: * "Di mana Saudara tinggal?" tanya Karim. * "Berdiri lurus-lurus!" perintahnya. 3. Tanda Titik Koma (;) a. Tanda titik koma dapat dipakai untuk memisahkan bagian-bagian kalimat yang sejenis dan setara. Misalnya: * Malam makin larut; pekerjaan belum selesai juga. b. Tanda titik koma dapat dipakai sebagai pengganti kata penghubung untuk memisahkan kalimat yang setara di dalam kalimat majemuk. Misalnya: * Ayah mengurus tanamannya di kebun itu; Ibu sibuk bekerja di dapur; Adik

menghapal nama-nama pahlawan nasional; saya sendiri asyik mendengarkan siaran "Pilihan Pendengar". 4. Tanda Titik Dua (:) a. Tanda titik dua dapat dipakai pada akhir suatu pernyataan lengkap jika diikuti rangkaian atau pemerian. Misalnya: Kita sekarang memerlukan perabotan rumah tangga: kursi, meja, dan lemari. Hanya ada dua pilihan bagi pejuang kemerdekaan itu: hidup atau mati. b. Tanda titik dua tidak dipakai jika rangkaian atau perian itu merupakan pelengkap yang mengakhiri pernyataan. Misalnya: * Kita memerlukan kursi, meja, dan lemari. * Fakultas itu mempunyai Jurusan Ekonomi Umum dan Jurusan Ekonomi Perusahaan. c. Tanda titik dua dipakai sesudah kata atau ungkapan yang memerlukan pemerian. Misalnya: * Ketua : Ahmad Wijaya * Sekretaris : S. Handayani * Bendahara: B. Hartawan * Tempat Sidang : Ruang 104 * Pengantar Acara : Bambang S * Hari : Senin * Waktu : 09.30 d. Tanda titik dua dapat dipakai dalam teks drama sesudah kata yang menunjukkan pelaku dalam percakapan. Misalnya: * Ibu : (meletakkan beberapa kopor) "Bawa kopor ini, Mir!" Amir : "Baik, Bu." (mengangkat kopor dan masuk) Ibu : "Jangan lupa. Letakkan baik-baik!" (duduk di kursi besar) e. Tanda titik dua dipakai; di antara jilid atau nomor dan halaman, di antara bab dan ayat dalam kitab suci, di antara judul dan anak judul suatu karangan, serta nama kota dan penerbit buku acuan dalam karangan.Misalnya: * Tempo, I (1971), 34:7 * Surah Yasin: 9 * Karangan Ali Hakim, Pendidikan Seumur Hidup: Sebuah Studi, sudah terbit. * Tjokronegoro, Sutomo, Tjukupkah Saudara membina Bahasa Persatuan Kita?, Djakarta: Eresco, 1968. 5. Tanda Hubung (–) a. Tanda hubung menyambung suku-suku kata dasar yang terpisah oleh penggantian baris. Misalnya: Suku kata yang berupa satu vokal tidak ditempatkan pada ujung baris atau pangkal baris. Misalnya: b. Tanda hubung menyambung awalan dengan bagian kata di belakangnya atau akhiran dengan bagian kata di depannya pada pergantian baris. Misalnya: Akhiran -i tidak dipenggal supaya jangan terdapat satu huruf saja pada pangkal baris. c. Tanda hubung menyambung unsur-unsur kata ulang. Misalnya: * anak-anak, * berulang-ulang, * kemerah-merahan. Angka 2 sebagai tanda ulang hanya digunakan pada tulisan cepat dan notula, dan tidak dipakai pada teks karangan. d. Tanda hubung menyambung huruf kata yang dieja satu-satu dan bagian-bagian tanggal. Misalnya: * p-a-n-i-t-i-a * 8-4-1973 e. Tanda hubung boleh dipakai untuk memperjelas hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan, dan penghilangan bagian kelompok kata. Misalnya: * ber-evolusi * dua puluh lima-ribuan (20 x 5000) * tanggung jawab-dan kesetiakawanan-sosial Bandingkan dengan: * be-revolusi * dua-puluh-lima-ribuan (1 x 25000) * tanggung jawab dan kesetiakawanan sosial f. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan: (i) se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf kapital,

(ii) ke- dengan angka, (iii) angka dengan -an, (iv) singkatan berhuruf kapital dengan imbuhan atau kata, dan (v) nama jabatan rangkap Misalnya * se-Indonesia, * se-Jawa Barat, * hadiah ke-2, * tahun 50-an, * mem-PHK-kan, * hari-H, * sinar-X, * Menteri-Sekretaris Negara g. Tanda hubung dipakai untuk merangkaikan unsur bahasa Indonesia dengan unsur bahasa asing. Misalnya: * di-smash * pen-tackle-an 6. Tanda Pisah (—) a. Tanda pisah membatasi penyisipan kata atau kalimat yang memberi penjelasan di luar bangun kalimat. Misalnya: * Kemerdekaan bangsa itu—saya yakin akan tercapai—diperjuangkan oleh bangsa itu sendiri. b. Tanda pisah menegaskan adanya keterangan aposisi atau keterangan yang lain sehingga kalimat menjadi lebih jelas. Misalnya: * Rangkaian temuan ini—evolusi, teori kenisbian, dan kini juga pembelahan atom —telah mengubah persepsi kita tentang alam semesta. c. Tanda pisah dipakai di antara dua bilangan atau tanggal dengan arti 'sampai ke' atau 'sampai dengan'. Misalnya: * 1910—1945 * tanggal 5—10 April 1970 * Jakarta—Bandung Catatan: Dalam pengetikan, tanda pisah dinyatakan dengan dua buah tanda hubung tanpa spasi sebelum dan sesudahnya. 7. Tanda Elipsis (...) a. Tanda elipsis dipakai dalam kalimat yang terputus-putus. Misalnya: * Kalau begitu ... ya, marilah kita bergerak. b. Tanda elipsis menunjukkan bahwa dalam suatu kalimat atau naskah ada bagian yang dihilangkan. Misalnya: * Sebab-sebab kemerosotan ... akan diteliti lebih lanjut. Catatan: Jika bagian yang dihilangkan mengakhiri sebuah kalimat, perlu dipakai empat buah titik; tiga buah untuk menandai penghilangan teks dan satu untuk menandai akhir kalimat. Misalnya: * Dalam tulisan, tanda baca harus digunakan dengan hati-hati .... 8. Tanda Tanya (?) a. Tanda tanya dipakai pada akhir tanya. Misalnya: * Kapan ia berangkat? * Saudara tahu, bukan? b. Tanda tanya dipakai di dalam tanda kurung untuk menyatakan bagian kalimat yang disangsikan atau yang kurang dapat dibuktikan kebenarannya. Misalnya: * Ia dilahirkan pada tahun 1683 (?). * Uangnya sebanyak 10 juta rupiah (?) hilang. 9. Tanda Seru (!) Tanda seru dipakai sesudah ungkapan atau pernyataan yang berupa seruan atau perintah yang menggambarkan kesungguhan, ketidakpercayaan, ataupun rasa emosi yang kuat. Misalnya: * Alangkah seramnya peristiwa itu! * Bersihkan kamar itu sekarang juga! * Masakan! Sampai hati juga ia meninggalkan anak-istrinya! * Merdeka! 10. Tanda Kurung ((...)) a. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan. Misalnya: * Bagian Perencanaan sudah selesai menyusun DIK (Daftar Isian Kegiatan) kantor itu.

b. Tanda kurung mengapit keterangan atau penjelasan yang bukan bagian integral pokok pembicaraan. Misalnya: * Sajak Tranggono yang berjudul "Ubud" (nama tempat yang terkenal di Bali) ditulis pada tahun 1962. * Keterangan itu (lihat Tabel 10) menunjukkan arus perkembangan baru dalam pasaran dalam negeri. c. Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya di dalam teks dapat dihilangkan. Misalnya: * Kata cocaine diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi kokain(a). * Pejalan kaki itu berasal dari (kota) Surabaya. d. Tanda kurung mengapit angka atau huruf yang memerinci satu urutan keterangan. Misalnya: * Faktor produksi menyangkut masalah (a) alam, (b) tenaga kerja, dan (c) modal. 11. Tanda Kurung Siku ([...]) a. Tanda kurung siku mengapit huruf, kata, atau kelompok kata sebagai koreksi atau tambahan pada kalimat atau bagian kalimat yang ditulis orang lain. Tanda itu menyatakan bahwa kesalahan atau kekurangan itu memang terdapat di dalam naskah asli. Misalnya: * Sang Sapurba men[d]engar bunyi gemerisik. b. Tanda kurung siku mengapit keterangan dalam kalimat penjelas yang sudah bertanda kurung. Misalnya: * Persamaan kedua proses ini (perbedaannya dibicarakan di dalam Bab II [lihat halaman 35-38]) perlu dibentangkan di sini. 12. Tanda Petik ("...") a. Tanda petik mengapit petikan langsung yang berasal dari pembicaraan dan naskah atau bahan tertulis lain. Misalnya: * "Saya belum siap," kata Mira, "tunggu sebentar!" * Pasal 36 UUD 1945 berbunyi, "Bahasa negara ialah Bahasa Indonesia." b. Tanda petik mengapit judul syair, karangan, atau bab buku yang dipakai dalam kalimat. Misalnya: * Bacalah "Bola Lampu" dalam buku Dari Suatu Masa, dari Suatu Tempat. * Karangan Andi Hakim Nasoetion yang berjudul "Rapor dan Nilai Prestasi di SMA" diterbitkan dalam Tempo. * Sajak "Berdiri Aku" terdapat pada halaman 5 buku itu. c. Tanda petik mengapit istilah ilmiah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus. Misalnya: * Pekerjaan itu dilaksanakan dengan cara "coba dan ralat" saja. * Ia bercelana panjang yang di kalangan remaja dikenal dengan nama "cutbrai". d. Tanda petik penutup mengikuti tanda baca yang mengakhiri petikan langsung. Misalnya: Kata Tono, "Saya juga minta satu." e. Tanda baca penutup kalimat atau bagian kalimat ditempatkan di belakang tanda petik yang mengapit kata atau ungkapan yang dipakai dengan arti khusus pada ujung kalimat atau bagian kalimat. Misalnya: Karena warna kulitnya, Budi mendapat julukan "Si Hitam". Bang Komar sering disebut "pahlawan"; ia sendiri tidak tahu sebabnya. Catatan: Tanda petik pembuka dan tanda petik penutup pada pasangan tanda petik itu ditulis sama tinggi di sebelah atas baris. 13. Tanda Petik Tunggal ('...') a. Tanda petik tunggal mengapit petikan yang tersusun di dalam petikan lain. Misalnya: * Tanya Basri, "Kau dengar bunyi 'kring-kring' tadi?" * "Waktu kubuka pintu depan, kudengar teriak anakku, 'Ibu, Bapak pulang', dan

rasa letihku lenyap seketika," ujar Pak Hamdan. b. Tanda petik tunggal mengapit makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau ungkapan asing. Misalnya: * feed-back → 'balikan' 14. Tanda Garis Miring (/) a. Tanda garis miring dipakai di dalam nomor surat dan nomor pada alamat dan penandaan masa satu tahun yang terbagi dalam dua tahun takwim. Misalnya: * No. 7/PK/1973 * Jalan Kramat III/10 * tahun anggaran 1985/1986 b. Tanda garis miring dipakai sebagai pengganti kata atau, tiap. Misalnya: * dikirimkan lewat darat/laut → (dikirimkan lewat darat atau laut) * harganya Rp25,00/lembar → (harganya Rp25,00 tiap lembar) 15. Tanda Penyingkat (Apostrof) (') Tanda penyingkat menunjukkan penghilangan bagian kata atau bagian angka tahun. Misalnya: * Ali 'kan kusurati. → ('kan = akan) * Malam 'lah tiba. → ('lah = telah) * 1 Januari '88 → ('88 = 1988 Penyempurnaan Ejaan Ejaan-ejaan untuk bahasa Melayu/Indonesia mengalami beberapa tahapan sebagai berikut: 1. Ejaan van Ophuijsen, ejaan ini merupakan ejaan bahasa Melayu dengan huruf Latin. Charles Van Ophuijsen yang dibantu oleh Nawawi Soetan Ma’moer dan Moehammad Taib Soetan Ibrahim menyusun ejaan baru ini pada tahun 1896. Pedoman tata bahasa yang kemudian dikenal dengan nama ejaan van Ophuijsen itu resmi diakui pemerintah kolonial pada tahun 1901. Ciri-ciri dari ejaan ini yaitu: a. Huruf ï untuk membedakan antara huruf i sebagai akhiran dan karenanya harus disuarakan tersendiri dengan diftong seperti mulaï dengan ramai. Juga digunakan untuk menulis huruf y seperti dalam Soerabaïa. b. Huruf j untuk menuliskan kata-kata jang, pajah, sajang, dsb. c. Huruf oe untuk menuliskan kata-kata goeroe, itoe, oemoer, dsb. d. Tanda diakritik, seperti koma ain dan tanda trema, untuk menuliskan katakata ma’moer, ’akal, ta’, pa’, dsb. 2. Ejaan Republik, ejaan ini diresmikan pada tanggal 19 Maret 1947 menggantikan ejaan sebelumnya. Ejaan ini juga dikenal dengan nama ejaan Soewandi. Ciri-ciri ejaan ini yaitu: a. Huruf oe diganti dengan u pada kata-kata guru, itu, umur, dsb. b. Bunyi hamzah dan bunyi sentak ditulis dengan k pada kata-kata tak, pak, rakjat, dsb. c. Kata ulang boleh ditulis dengan angka 2 seperti pada kanak2, ber-jalan2, kebarat2-an. d. Awalan di- dan kata depan di kedua-duanya ditulis serangkai dengan kata yang mendampinginya. 3. Ejaan Melindo (Melayu Indonesia) Konsep ejaan ini dikenal pada akhir tahun 1959. Karena perkembangan politik selama tahun-tahun berikutnya, diurungkanlah peresmian ejaan ini. 4. Ejaan Bahasa Indonesia Yang Disempurnakan (EYD), ejaan ini diresmikan pemakaiannya pada tanggal 16 Agustus 1972 oleh Presiden Republik Indonesia. Peresmian itu berdasarkan Putusan Presiden No. 57, Tahun 1972. Dengan EYD, ejaan dua bahasa serumpun, yakni Bahasa Indonesia dan Bahasa Malaysia, semakin dibakukan. Indonesia (pra-1972) Malaysia (pra-1972) Sejak 1972 tj ch c dj j j ch kh kh nj ny ny sj sh sy

j oe*

y u

y u

Pemakaian Huruf Kapital dan Huruf Miring 1. Huruf Kapital atau Huruf Besar a. Huruf kapital atau huruf besar dipakai sebagai huruf pertama kata pada awal kalimat. Misalnya: * Dia mengantuk. * Kita harus bekerja keras. * Apa maksudnya? * Pekerjaan itu belum selesai. b. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama petikan langsung. Misalnya: * Adik bertanya, "Kapan kita pulang?" * "Kemarin engkau terlambat," katanya. c. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama dalam ungkapan yang berhubungan dengan nama Tuhan dan kitab suci, termasuk kata ganti untuk Tuhan. Misalnya: * Allah, Yang Mahakuasa, Yang Maha Pengasih, Alkitab, Quran, Weda, Islam, Kristen * Tuhan akan menunjukkan jalan yang benar kepada hamba-Nya. * Bimbinglah hamba-Mu, ya Tuhan, ke jalan yang Engkau beri rahmat. d. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama gelar kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang diikuti nama orang. Misalnya: * Sultan Hasanuddin * Imam Syafii * Haji Agus Salim * Nabi Ibrahim Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama gelar, kehormatan, keturunan, dan keagamaan yang tidak diikuti nama orang. Misalnya: * Dia baru saja diangkat menjadi sultan. * Tahun ini ia pergi naik haji. e. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur nama jabatan dan pangkat yang diikuti nama orang atau yang dipakai sebagai pengganti nama orang tertentu, nama instansi, atau nama tempat. Misalnya: * Wakil Presiden Budiono * Laksamana Muda Udara Husen Sastranegara * Perdana Menteri Nehru * Sekretaris Jenderal Departemen Pertanian * Profesor Supomo Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama jabatan dan pangkat yang tidak diikuti nama orang, atau nama tempat. Misalnya: * Siapa gubernur yang baru dilantik itu? * Kemarin Brigadir Jenderal Ahmad dilantik menjadi mayor jenderal. f. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur-unsur nama orang. Misalnya: * Amir Hamzah * Wage Rudolf Supratman * Dewi Sartika * Halim Perdanakusumah Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama orang yang digunakan sebagai nama sejenis atau satuan ukuran. Misalnya: * mesin diesel * 10 volt * 5 ampere g. Huruf kapital sebagai huruf pertama nama bangsa, suku, dan bahasa. Misalnya: * bangsa Indonesia * suku Sunda * bahasa Inggris Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama bangsa, suku bangsa, dan bahasa yang dipakai sebagai bentuk dasar kata turunan. Misalnya: * mengindonesiakan kata asing * keinggris-inggrisan h. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama tahun, bulan, hari, hari raya, dan peristiwa sejarah. Misalnya: * bulan Agustus * hari Natal * bulan Maulid * Perang Candu * hari Galungan * tahun Hijriah * hari Jumat * tarikh Masehi * hari Lebaran * Proklamasi Kemerdekaan Indonesia Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama peristiwa sejarah yang tidak dipakai sebagai nama.

Misalnya: Soekarno dan Hatta memproklamasikan kemerdekaan bangsanya. Perlombaan senjata membawa risiko pecahnya perang dunia. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama nama geografi. Misalnya: Asia Tenggara * Kali Brantas Banyuwangi * Lembah Baliem Bukit Barisan * Ngarai Sianok Cirebon * Pegunungan Jayawijaya Danau Toba * Selat Lombok Daratan Tinggi Dieng * Tanjung Harapan Gunung Semeru * Teluk Benggala Jalan Diponegoro * Terusan Suez Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama istilah geografi yang tidak menjadi unsur nama diri. Misalnya: * berlayar ke teluk * menyeberangi selat * mandi di kali * pergi ke arah tenggara Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama nama geografi yang digunakan sebagai nama jenis. Misalnya: * garam inggris * kacang bogor * gula jawa * pisang ambon j. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua unsur nama negara, lembaga pemerintahan dan ketata-negaraan, serta nama dokumen resmi kecuali kata seperti dan. Misalnya: * Republik Indonesia * Majelis Permusyawaratan Rakyat * Departemen Pendidikan dan Kebudayaan * Keputusan Presiden Republik Indonesia, Nomor 57, Tahun 1972 Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata yang bukan nama resmi negara, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, badan, serta nama dokumen resmi. Misalnya: * menjadi sebuah republik * kerja sama antara pemerintah dan rakyat * beberapa badan hukum * menurut undang-undang yang berlaku k. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada nama badan, lembaga pemerintah dan ketatanegaraan, serta dokumen resmi. Misalnya: * Perserikatan Bangsa-Bangsa * Undang-Undang Dasar Republik Indonesia * Yayasan Ilmu-Ilmu Sosial * Rancangan Undang-Undang Kepegawaian l. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama semua kata (termasuk semua unsur kata ulang sempurna) di dalam nama buku, majalah, surat kabar, dan judul karangan kecuali kata seperti di, ke, dari, dan, yang, dan untuk yang tidak terletak pada posisi awal. Misalnya: * Saya telah membaca buku Dari Ave Maria ke Jalan Lain ke Roma. * Bacalah majalah Bahasa dan Sastra. * Dia adalah agen surat kabar Sinar Pembangunan. * Ia menyelesaikan makalah "Asas-Asas Hukum Perdata". m. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama unsur singkatan nama gelar, pangkat, dan sapaan. Misalnya: * Dr. = doktor * Prof. = profesor * M.A. = master of arts * Tn. = tuan * S.H. = sarjana hukum * Ny. = nyonya * S.S. = sarjana sastra * Sdr. = saudara n. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan seperti bapak, ibu, saudara, kakak, adik, dan paman yang dipakai dalam penyapaan dan pengacuan. Misalnya: * "Kapan Bapak berangkat?" tanya Harto. * "Silakan duduk, Dik!" kata Ucok. * Adik bertanya, "Itu apa, Bu?" * Mereka pergi ke rumah Pak Camat. * Surat Saudara sudah saya terima. * Para ibu mengunjungi Ibu Hasan. * * i. * * * * * * * *

Huruf kapital tidak dipakai sebagai huruf pertama kata penunjuk hubungan kekerabatan yang tidak dipakai dalam pengacuan atau penyapaan. Misalnya: * Kita harus menghormati bapak dan ibu kita. * Semua kakak dan adik saya sudah berkeluarga. o. Huruf kapital dipakai sebagai huruf pertama kata ganti Anda. Misalnya: * Sudahkah Anda tahu? * Surat Anda telah kami terima. 2. Huruf Miring a. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menulis nama buku, majalah, dan surat kabar yang dikutip dalam tulisan. Misalnya: * majalah Bahasa dan Kesusastraan * buku Negarakertagama karangan Prapanca * surat kabar Suara Karya b. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menegaskan atau mengkhususkan huruf, bagian kata, kata, atau kelompok kata. Misalnya: * Huruf pertama kata abad ialah a. * Dia bukan menipu, tetapi ditipu. * Bab ini tidak membicarakan penulisan huruf kapital. c. Huruf miring dalam cetakan dipakai untuk menuliskan kata nama ilmiah atau ungkapan asing kecuali yang telah disesuaikan ejaannya. Misalnya: * Nama ilmiah buah manggis ialah Carcinia mangostana. * Politik divide et impera pernah merajalela di negeri ini. * Weltanschauung antara lain diterjemahkan menjadi 'pandangan dunia'. Catatan: Dalam tulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata yang akan dicetak miring diberi satu garis di bawahnya. Angka dan Lambang Bilangan 1. Angka dipakai untuk menyatakan lambang bilangan atau nomor. Di dalam tulisan lazim digunakan angka Arab atau angka Romawi, antara lain: Angka Arab : 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9 Angka Romawi : I, II, III, IV, V, VI, VII, VIII, IX, X, L (50), C (100), D (500), M (1.000) 2. Angka digunakan untuk menyatakan ukuran panjang, berat, luas, isi, satuan waktu, nilai uang, dan kuantitas. Misalnya: * 0,5 sentimeter * 5 kilogram * 4 meter persegi * 10 liter * 1 jam 20 menit * pukul 15.00 * tahun 1928 * 17 Agustus 1945 * Rp5.000,00 * US$3.50 * $5.10 * ¥100 * 2.000 rupiah * 50 dolar Amerika * 10 paun Inggris * 100 yen * 10 persen * 27 orang Catatan; tanda titik di sini merupakan tanda desimal. 3. Angka lazim dipakai untuk melambangkan nomor jalan, rumah, apartemen, atau kamar pada alamat. Misalnya: * Jalan Tanah Abang I No. 15 * Hotel Indonesia, Kamar 169 4. Angka digunakan juga untuk menomori bagian karangan dan ayat kitab suci. Misalnya: * Bab X, Pasal 5, halaman 252 * Surah Yasin: 9 5. Penulisan lambang bilangan yang dengan huruf dilakukan sebagai berikut: a. Bilangan utuh. Misalnya: * dua belas = 12 * dua puluh dua = 22 * dua ratus dua puluh dua = 222 b. Bilangan pecahan Misalnya: * setengah = ½ * tiga perempat = 3/4 * seperenam belas = 1/16 * tiga dua pertiga = 3 2/3 * seperseratus = 1/100 * satu persen = 1% * satu dua persepuluh = 1,2 6. Penulisan lambang bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara yang berikut. Misalnya:

* Paku Buwono X * pada awal abad XX * dalam kehidupan pada abad ke-20 ini * lihat Bab II, Pasal 5 * dalam bab ke-2 buku itu * di tingkat kedua gedung itu * di tingkat ke-2 itu * kantornya di tingkat II itu 7. Penulisan lambang bilangan yang mendapat akhiran -an mengikuti. Misalnya: * tahun '50-an = (tahun lima puluhan) * uang 5000-an = (uang lima ribuan) * lima uang 1000-an = (lima uang seribuan) 8. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis dengan huruf kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara berurutan, sperti dalam perincian dan pemaparan. Misalnya: * Amir menonton drama itu sampai tiga kali. * Ayah memesan tiga ratus ekor ayam. * Di antara 72 anggota yang hadir, 52 orang setuju, 15 orang tidak setuju, dan 5 orang memberikan suara blangko. * Kendaraan yang ditempah untuk pengangkutan umum terdiri atas 50 bus, 100 helicak, 100 bemo. 9. Lambang bilangan pada awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu, susunan kalimat diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata tidak terdapat pada awal kalimat. Misalnya: * Lima belas orang tewas dalam kecelakaan itu. * Pak Darmo mengundang 250 orang tamu. Bukan: * 15 orang tewas dalam kecelakaan itu. * Dua ratus lima puluh orang tamu diundang Pak Darmo. 10. Angka yang menunjukkan bilangan utuh yang besar dapat dieja sebagian supaya lebih mudah dibaca. Misalnya: * Perusahaan itu baru saja mendapat pinjaman 250 juta rupiah. * Penduduk Indonesia berjumlah lebih dari 120 juta orang. 11. Bilangan tidak perlu ditulis dengan angka dan huruf sekaligus dalam teks kecuali di dalam dokumen resmi seperti akta dan kuitansi. Misalnya: * Kantor kami mempunya dua puluh orang pegawai. * DI lemari itu tersimpan 805 buku dan majalah. Bukan: * Kantor kamu mempunyai 20 (dua puluh) orang pegawai. * Di lemari itu tersimpan 805 (delapan ratus lima) buku dan majalah. 12. Jika bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus tepat. Misalnya: * Saya lampirkan tanda terima uang sebesar Rp999,75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus rupiah). * Saya lampirkan tanda terima uang sebesar 999,75 (sembilan ratus sembilan puluh sembilan dan tujuh puluh lima perseratus) rupiah.

Bab 3 TATA KALIMAT Kalimat adalah gabungan dari beberapa kata yang mengungkapkan suatu maksud (elspresif). Secara lisan, kalimat diiringi dengan nada bicara, jeda dan intonasi. Secara tertulis, kalimat ditandai dengan huruf kapital dan tanda baca yang sesuai.

Kalimat Klausa Dan Kalimat Tak Berklausa 1. Klausa merupakan kalimat yang hanya mengandung satu predikat (S-P-O-K), bersifat manasuka (boleh ada/boleh tidak), misalnya: a. Bapak direktur besok pagi akan ke Jakarta. (S-K-P) b. Negara Indonesia berdasarkan Pancasila. (S-P-O) 2. Kalimat tak berklausa; merupakan kalimat yang tidak memiliki predikat, misalnya: a. Astaga! b. Mas Anang Wijayanto Jabatan Kalimat 1. Subyek (pokok Klaimat); merupakan bagian yang berfungsi sebagai pokok persoalan, Subyek biasa diduduki oleh kata benda atau kara ganti. Ciri-ciri subyek, antara lain: a. Biasanya diikuti kata itu, contoh: d. Bagian yang didahului kata yang, contoh: * Belajar itu penting bagi para pelajar. * Yang itu pacatnya. * Peristiwa itu tidak dapat kulupakan. * Yang mengrim surat itu Ana. b. Biasanya diikuti kata ganti empunya, contoh: e. Berupa jenis kata benda atau kata ganti, contoh: * Bukumu akan aku pinjam. * Kepala Sekolah Kita sangat baik. * Wali kelas kita memang bikjaksana. * Kebaikan harus kita jaga. c. Biasanya diikuti pun, contoh: * Itu pun aku mau * Mereka pun berangkat. 2. Predikat, merupakan bagian kat kerja, dikelompokkan menjadi: a. Predikat verbal, terdiri dari: 1) Berjenis kata kerja, contoh: * Bambang minum.(kata kerjanya tidak memelukan afiks) * Reni menyanyi lagu “kakatua”. (semitransitif / dapat ditambah maupun tanpa obyek) 2) Menunjukan suatu perbuatan, contoh: * Sekolah itu memberikan nilai lebih pada siswa kelas XII SMU yang akan menempuh Ujian Nasional. b. Predikat nominal, terdiri dari: 1) Bagian yang menyatakan suatu keadaan, contoh: * Hasil kita belum sempurna. 2) Dapat merupakan aspek penanya, contoh: * Siapa yang akan ikut bimbingan? 3) Bagian yang didahuli kata kerja bantu (adalah, menjadi, dsb), contoh: * Mbak Iik menjadi tentor bimbingan itu. 4) bagian yang diikuti lah, contoh: * Itulah yang aku sesali. 3. Obyek, merupakan bagian yang di kenai predikat / kata kerja, meliputi: a. Berupa kata benda atau kata ganti, contoh: * Inug berhasil memacari cewek cakep. b. Dapat digeser menjadi subyek dalamat aktif-pasif, contoh: 1) Aktif, contoh: 2) Pasif, contoh: * Rudy memacari Linda. * Lida dipacari Rudy 4. Ketrangan; merupakan bagian yang berfungsi menerangkan / mejelaskan kalimat, dikelompokkan menjadi: a. Keterangan tempat, contoh: * Dewi siswa di Ganesha Study Club. b. Ketrangan sebab, contoh: * Ia gagal masuk sekolah favorit, karena malas belajar. c. Keterangan syarat, didahului kata jika, jikalau, dsb, contoh:

* d. * e. * d. * e. *

Dia akan lulus, jika rajin belajar Keterangan keadaan, didahului kata dengan atau diiluti keadaan, contoh: Dwika menerima beasiswa dengan gembira Keterangan alat, didahului kata dengan serta diikuti kata benda, contoh: Bintang melukis dengan cat minyak. Keterangan waktu, contoh: Ayu menerima lamaran hari ini Keterangan tujuant, contoh: Saya harus rajin belajar, agar lulus ujian Naional.

Bentuk Kalimat Bentuk-bentuk kalimat dapat dibedakan menjadi: 1. Kalimat Aktif Kalimat aktif adalah kalimat yang subjeknya melakukan suatu pekerjaan. Biasanya memiliki predikatnya berupa kata kerja berawalan me atau ber. Contoh : * Nina menulis surat untuk nenek. Cara mengubah kalimat aktif menjadi kalimat pasif : a. Subjek pada kalimat aktif dijadikan objek pada kalimat pasif. b. Awalan me- diganti dengan di-. c. Tambahkan kata oleh di belakang predikat. Contoh : * Bapak memancing ikan. (aktif) * Ikan dipancing oleh bapak.(pasif) d. Jika subjek kalimat aktif berupa kata ganti maka awalan me- pada predikat dihapus, kemudian subjek dan predikat dirapatkan. Contoh : * Aku harus memngerjakan PR. (aktif) * PR harus kukerjakan. (pasif) 2. Kalimat Pasif Kalimat pasif adalah kalimat yang subjeknya dikenai pekerjaan. Biasanya memiliki predikat berupa kata kerja berawalan di-. Contoh : * Surat untuk nenek ditulis oleh Nina. 3. Kalimat Langsung Kalimat langsung merupakan kalimat yang secara cermat menirukan ucapan orang lain. Bagian kutipan dalam kalimat langsung dapat berupa kalimat tanya atau kalimat perintah. Biasanya ditandai dengan tanda petik ( “....” ). Contoh: * Ibu berkata, “Anis, jangan bermain-main saja, kamu harus belajar !” 4. Kalimat Tidak Langsung Kalimat tidak langsung adalah kalimat yang menceritakan kembali ucapan orang lain. Bagian kutipan pada kalimat langsung berubah menjadi kalimat berita. Contoh : * Ibu berkata bahwa aku harus rajin belajar. 5. Kalimat Berita Kalimat berita adalah kalimat yang isinya memberitahukan sesuatu. Umumnya mendorong orang untuk memberikan tanggapan. Macam-macam kalimat berita : a. Kalimat berita kepastian. Contoh : Nenek akan datang dari Bandung besok pagi. b. Kalimat berita pengingkaran. Contoh : Saya tidak akan datang pada acara ulang tahunmu. c. Kalimat berita kesangsian. Contoh : Bapak mungkin akan tiba besok pagi. d. Kalmat berita bentuk lainnya. Contoh : Kami tidak tahu mengapa dia datang terlambat. 6. Kalimat Perintah Kalimat perintah adalah kalimat yang bertujuan memberikan perintah kepada orang lain untuk melakukan sesuatu. Dalam bentuk lisan, kalimat perintah ditandai dengan intonasi tinggi. Biasanya diakhiri dengan tanda seru (!). Macam-macam kalimat perintah : a. Kalimat perintah biasa, ditandai dengan partikel lah. Contoh : Gantilah bajumu ! b. Kalimat larangan, ditandai dengan penggunaan kata jangan. Contoh ; Jangan membuang sampah sembarangan !

c. Kalimat ajakan, ditandai dengan kata mohon, tolong, silahkan. Contoh : Tolong temani nenekmu di rumah ! 7. Kalimat Tanya Kalimat tanya adalah kalimat yang isinya menanyakan sesuatu atau seseorang sehingga diperoleh jawaban tentang suatu masalah. Kalimat tanya mengandung beberapa ciri yang dapat dibedakan dengan kalimat lain, yaitu menggunakan: a. intonasi (bila diucapkan), b. partikel tanya kah, c. tanda tanya (?) bila tertulis, d. secara lisan dan tertulis dapat menggunakan kata tanya, yaitu untuk menanyakan: orang ”siapa” benda ”apa” jumlah ”berapa” tempat ”di mana” waktu ”kapan, bila, bilamana” keadaan atau situasi ”bagaimana” sebab atau alasan ”mengapa, kenapa” Contoh : * Apakah kamu sakit ? * Siapa yang membeli buku ini ? 8. Kalimat Efektif Kalimat efektif memiliki syarat : a. Secara tepat mewakili gagasan penulis atau pembicaranya. b. Menimbulkan gambaran yang sama antara penulis dengan pembaca atau pembicara dengan pendengar. Ciri-ciri : a. Memiliki kesatuan gagasan atau ide pokok b. Menggunakan kata atau frase imbuhan yang memiliki kesamaan. c. Tidak menggunakan kata-kata yang tidak perlu. d. Memberikan penekanan pada bagian-bagian yang penting. 9. Kalimat Tunggal Kalimat tunggal adalah kalimat yang hanya terdiri dari inti kalimat atau satu kalimat. Inti kalimat dibentuk oleh subjek dan predikat. Jenis-jenis kalimat tunggal : a. Kalimat nominal adalah kalimat yang predikatnya berupa kata benda. Contoh : Saya siswa kelas VI. b. Kalimat verbal adalah kalimat yang predikatnya berupa kata kerja. Contoh : Adik bernyanyi. Perluasan kalimat tunggal dilakukan dengan menambah unsur baru yang disebut keterangan Dapat berupa keterangan tempat, keterangan cara, maupun keterangan waktu. Contoh : * Saya siswa kelas VI di SD Negeri Merdeka. * Adik bernyanyi dengan sangat merdu. 11. Kalimat Inti Kalimat inti adalah kalimat tunggal yang hanya terdiri dari subyek-predikat (S-P), contoh: * Lonceng berbunyi 12. Kalimat Luas Kalimat luas adalah kalimat yang memiliki unsur inti diperluas tanpa membentukpola baru. Dapat berupa kalimat tunggal yang diperluas, contoh: a. Perluasan subyek: * Mas Toni guru fisika kakak Ryan membawa roti ulang tahun di pesta itu. b. Perluasan predikat: * Mas Toni membawa dengan penih semangat roti ulang tahun di pesta itu. c. Perluasan obyek: * Mas Toni membawa roti ulang tahun bulat panjang di pesta itu. d. Perluasan keterangan: * Mas Toni membawa roti ulang tahun di pesta yang sangat meriah itu. e. Perluasan seluruh unsur: * Mas Toni guru fisika kakak Ryan membawa dengan penih semangat roti ulang tahun bulat panjang di pesta yang sangat meriah itu.

13. Kalimat Mayor Kalimat mayor adalah kalimat yang mempunyai pola kalimat sempurna, terdapat subyek-predikat,obyek-keterangan, misalnya: * Dwika menemukan serangga langka di hutan Sumatra. 14. Kalimat Minor Kalimat minor adalah kalimat yang polanya tidak sempurna. Dalam kalimat ini hanya terdapat satu unur pembentuk pola kalimat. Disebut juga kalimat penggalan/elips/eliptis, misalnya: * Pergi! * besok 15. Kalimat Majemuk Kalimat majemuk adalah kalimat yang terdiri dari dua kalimat tunggal atau lebih. Kalimat majemuk dapat dibentuk dari paduan beberapa buah kalimat tunggal. Pembentukan kalimat majemuk ada yang memerlukan kata penghubung ada pula yang tidak. Kalimat majemuk dibedakan menjadi a. Kalimat Majemuk Setara Kalimat majemuk setara adalah kalimat majemuk dimana hubungan antar unsur-unsurnya sederajat. Kalimat majemuk setara terdiri dari : 1) Kalimat majemuk penjumlahan ditandai dengan kata sambung lalu, lagi, kemudian, dan. Contoh : * Kakak membaca buku, kemudian menulis surat. 2) Kalimat majemuk pemilihan ditandai dengan kata sambung atau. Contoh : * Ibu membeli ikan atau ayam. 3) Kalimat majemuk pertentangan ditandai dengan kata penghubung tetapi, melainkan. Contoh : * Ayah tidak pergi ke kantor melainkan ke rumah sakit. b. Kalimat Majemuk Rapatan Kalimat majemuk rapatan adalah kalimat majemuk setara yang bagian-bagiannya dirapatkan. Hal tersebut terjadi karena kata-kata yang dirapatkan pada bagianbagian kaliamat itu memiliki fungsi yang sama. Perapatan dilakukan dengan menghilangkan salah satu fungsi kalimat yang sama. Kalimat majemuk rapatan dapat dikelompokkan menjadi: a. Kalimat majemuk rapatan subjek Contoh : * Pak Adi guru mengaji. * Pak Adi ketua RT. Menjadi; Pak Adi guru mengaji dan ketua RT. b. Kalimat majemuk rapatan predikat. Contoh : * Kiki pandai bermain bola. * Galih pandai bermain bola. Menjadi; Kiki dan Galih pandai bermain bola. c. Kalimat majemuk rapatan keterangan. Contoh : * Sore hari kakak menyiram bunga. * Sore hari adik menyapu halaman. Menjadi; Sore hari kakak menyiram bunga dan adik menyapu halaman. c. Kalimat Majemuk Bertingkat Kalimat majemuk bertingkat adalah kalimat yang hubungan antar unsur-unsurnya tidak sederajat. Salah satu unsurnya sebagai induk kalimat, sedangkan unsur lainnya sebagai anak kalimat. Jenis-jenis kalimat mejemuk bertingkat : 1) Kalimat majemuk hubungan pengandaian, ditandai dengan kata penghubung jika, seandainya, andaikan. Contoh : * Jika tidak hujan, saya akan datang ke rumahmu. 2) Kalimat majemuk hubungan perbandingan, ditandai dengan kata sambung ibarat, seperti, bagaikan, daripada, laksana. Contoh : * Doni lebih senang bermain sepakbola daripada bermain basket. 3) Kalimat majemuk hubungan penyebabab, ditandai dengan kata sambung sebab, karena, oleh karena. Contoh : * Amir tidak masuk sekolah karena sakit. 4) Kalimat majemuk hubungan akibat, ditandai dengan kata sambung sehingga, sampai-sampai, maka. Contoh :

* Ia bekerja terlalu keras sehingga jatuh sakit. 5) Kalimat majemuk hubungan cara, ditandai dengan kata sambung dengan. Contoh : * Sari dapat mempertahankan prestasinya dengan cara berlatih dengan giat. 6) Kalimat majemuk hubungan penjelasan, ditandai dengan kata sambung bahwa, yaitu. Contoh : * Pak Madi telah menggemburkan tanah, yaitu dengan mencangkul tanah itu sampai kedalaman 10 centimeter. 7) Kalimat majemuk hubungan waktu, ditandai dengan kata sambung ketika, sewaktu, semasa. Contoh : * Ibu selesai memasak ketika saya pulang sekolah. d. KALIMAT MAJEMUK CAMPURAN Kalimat majemuk campuran merupakan gabungan dari kelimat majemuk setara dengan kalimat majemuk bertingkat. Kalimat majemuk campuran dibentuk sekurang-kurangnya oleh tiga kalimat tunggal. Contoh : * Adik selesai mengerjakan PR ketika ayah datang dari kantor dan ibu selesai memasak. Transfomasi Kalimat Transformasi kalimat merupakan proses mengubah seuatu bentuk kalimat menjadi bentuk kalimat lain, dengan cara: 1. Mengubah urutan subyek-preidikatnya 2. Mengubah inronasinya 3. Memperluas ataupun menggabungkan kalimat Bentuk kalimat transfomasi, antara lain: 1. Tranformasi interogatif / tanya, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat tanya, terdiri dari: a. Kalimat tanya berkata tanya, misalnya: * Bagaimana hasil ujianmu? * Kapan kamu berangkat ke Jakarta? 2. Tranformasi negatif, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat negatif, misalnya: * Dia bukan pacarku. * Beliau tidak berkenan memberi sambutan. * Pak Bambang tidak datang. * Cara penyelesaiannya tidak seperti itu. 3. Tranformasi pasif, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat pasif, misalnya * Risma dicubiti Trinyani. * Masalah banjir itu harus segera diatasi. * Ita dioperasi dr. Adi. 4. Tranformasi inverse / balik, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat balik, berpola P-S, misalnya: * Sudah pergi mereka. * Tidak keberatan kami mengantarnya. * Tidak tahu-menahu kami akan hal itu. 5. Tranformasi imperatif, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat perintah, misalnya * Duduklah dengan tenang! * Kerjakan soal-soal berikut ini dengan tulisan yang baik! * Jangan pergi dulu! 6. Tranformasi perluasan, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat luas. (baca kaliamat luas) 7. Tranformasi gabungan, merupakan transformasi yang menghasilkan kalimat majemuk / gabung, misalnya * Ibu pergi ke Jakarta dan Bapak ke Bandung Merupakan gabungan dari kalimat: • Ibu pergi ke Jakarta • Bapak pergi ke Bandung

Bab 4 KARANGAN 1. Tema Karangan Tema adalah pokok pembicaraan, atau jiwa dari karangan yang tersaji yang bermuara pada tema tersebut. Cara mencari tema karangan: a. Tentukan kata dan kalimat kunci pada tiap paragraf. b. Tentukan tujuan penulisan. c. Hubungkan kalimat kunci dengan kalimat lain. d. Apa yang mendominasi dari tiap kalimat kunci tersebut, itulah tema karangan. 2. Pikiran utama Pikiran utama disebut pula dengan istilah ide pokok. Pikiran utama merupakan hal pokok atau hal penting yang dikemukakan dalam paragraf. Dalam sebuah paragraf ditemukan hanya satu pikiran utama dan didukung oleh beberapa kalimat penjelas. 3. Kalimat utama Kalimat utama ialah kalimat yang berisi pernyataan umum tentang sesuatu yang diuraikan dalam paragraf atau kesimpulan isi paragraf. Menurut letak kalimat utama parangraf dapat dibedakan menjadi: a. Paragraf Deduktif; kailmat utama di awal paragraf. b. Paragraf Induktif; kailmat utama di awal paragraf di akhir paragraf. c. Paragraf Induktif-Deduktif (campuran); kailmat utama di awal dan di akhir paragraf. d. Paragraf Naratif / Deeskriptif; kalimat utamanya tersebar di sekuruh alenia. 4. Kalimat topik Sebuah paragraf mengungkapkan satu masalah atau satu gagasan. Gagasan tersebut biasanya diungkapkan dalam kalimat topik (kalimat utama). Kalimat topik tersebut didukung atau diperjelas dengan beberapa kalimat penjelas yang mengacu kepada kalimat topik tersebut. 5. Paragraf Paragraf yang padu adalah paragraf yang kalimat-kalimatnya saling mengkait, mengikat, bersinambung. Dengan adanya hubungan antarkalimat yang saling mengait, membuat paragraf tersebut memiliki kesatuan gagasan yang utuh atau padu. Paragraf yang baik harus memiliki persyaratan sebagai berikut: a. Kesatuan; semua tema di dalamparagraf secara bersama-sama menyatakan tema tertentu. b. Koherensi; kekompakan hubungan natara kalimat dengan kalimat lainnya dalam satu paragraf. c. Perkembangan paragraf; terjadi karena hubungan alamiah, logis dan ilustrasi. 6. Pemilihan Judul a. Menarik perhatian pembaca. c. Dapat menggambarkan isi karangan. b. Menamai karangan. 7. Bentuk Karangan a. Narasi

• Biasanya disampaikan secara kronologis dan mengandung plot atau rangkaian peristiwa. • Ada tokoh yang diceritakan. • Bersifat informatif dan tidak menekankan ide secara eksplisit. b. Deskripsi • Bersifat informatif namun berusaha memberikan kesan khusus dengan cara menonjolkan kata-kata kunci yang menyentuh (berkonotasi kuat). • Pembaca diajak menikmati apa yang dinikmati oleh penulis. c. Eksposisi • Menjelaskan suatu permasalahan dengan alasan yang logis dan tidak ada kesan subyektif. • Bentuk karangan yang menjelaskan sesuatu dengan data, angka, maupun kritik dengan detail. • Penutup karangan berupa penegasan. d. Argumentasi • Bentuk karangan yang berusaha mengungkapkan permasalahan dalam kerangka menjelaskan dan meyakinkan pembaca. • Penutup karangan berupa kesimpulan. e. Persuasi • Bentuk karangan yang bersifat menawarkan sesuatu, atau mengajak pembaca untuk melakukan sesuatu. 8. Unsur-unsur Intrisik Dalam Karangan a. Tokoh adalah orang yang berperan dalam suatu cerita. Tokoh memiliki sifat dan watak masing-masing. b. Watak adalah cara pengarang menggambarkan atau mengembangkan karakter tokohtokoh dalam cerita. Untuk menggambarkan watak seorang tokoh pengarang dapat menggunakan teknik : 1) Penggambaran secara langsung oleh pengarang, misalnya dengan mengatakan bahwa tokoh itu baik hati, jujur, pemarah dll. 2) Penggambaran melalui fisik dan perilaku tokoh. 3) Penggambaran melalui lingkungan kehidupan tokoh. 4) Penggambaran melalui tata kebahasaan tokoh. 5) Penggambaran melalui jalan pikiran tokoh. 6) Penggambaran oleh tokoh lain. Macam-macam watak : 1) Tokoh berwatak baik misalnya suka menolong, peyabar, dan pemaaf. 2) Tokoh berwatak jahat misalnya suka mencuri, menghina, pemarah, dan pendendam. 3) Tokoh berwatak baik sekaligus berwatak jahat misalnya suka menolong tapi pendendam, penyabar tapi pelit. c. Latar adalah keterangan mengenai tempat, waktu, dan budaya dalam cerita. Macam-macam latar : 1) Latar tempat yaitu penggambaran tempat kejadian di dalam cerita, misalnya di Bandung, Jakarta, Bogor . 2) Latar waktu yaitu penggambaran waktu kejadian di dalam cerita, misalnya pagi hari, siang hari, dahulu kala dsb. 3) Latar budaya yaitu penggambaran budaya yang melatarbelakangi terjadinya peristiwa dalam cerita misalnya budaya masyarakat Jawa, Betawi, Sunda, Melayu dsb. d. Amanat adalah pesan yang ingin disampaikan pengarang dalam karangannya. e. Alur adalah rangkaian peristiwa dan konflik yang dijalin dan menggerakkan jalan certia melalui rumitan ke arah klimaks dan penyelesaiannya. Macam-macam alur : 1) Alur garis lurus (progresif / alur konvensional / Alur maju) yaitu penceritaan rangkaian peristiwa dari peristiwa yang paling awal sampai peristiwa akhir. 2) Alur sorot balik (flash back / regresif / Alur mundur) yaitu penceritaan rangkaian peristiwa dari peristiwa yang paling akhir kemudian berbalik ke peristiwa yang paling awal.

3) Alur campuran yaitu perpaduan antara alur maju dan alur mundur digunakan sekaligus di dalam suatu cerita. Secara umum alur cerita meliputi bagian-bagian : 1) Eksposisi; Pengenalan situasi cerita dimana pengarang memperkenalkan para tokoh dan menata adengan serta hubungan antar tokoh. Dan hal-hal yang melatarbelakangi tokoh itu sehingga mempermudah pembaca mengetahui jalinan cerita sesudahnya. 2) Inciting Moment; Pengungkapan peristiwa dimana disajikan peristiwa awal yang menimbulkan masalah, pertentangan, atau kesulitan-kesulitan para tokoh. 3) Rising action; Menuju pada konflik dimana terjadi peningkatan masalah, pertentangan, atau bertambahnya kesulitan para tokoh. 4) Complication; Konflik makin kompleks atau semakin ruwet. 5) Puncak konflik (klimaks) yang merupakan bagian yang paling besar dalam cerita dimana ditentukan perubahan nasib beberapa tokohnya. 6) Falling action dan denoument; Penyelesaian yang merupakan akhir dari cerita dimana berisi penjenlasan nasib dari tokoh setelah mengalami konflik. f. Point of View (sudut pandang) adalah posisi pengarang dalam membawakan cerita. Posisi pengarang ada dua macam yaitu : 1) Berperan langsung sebagai orang pertama yaitu sebagai tokoh yang terlibat dalam cerita. 2) Sebagai pengamat atau orang ketiga

Bab 5 Makna, Ungkapan Dan Gaya Bahasa Perubahan Makna Makna kat dalam suatu bahasa tidaklah tetap, tetapi sellau berubah-ubah. Perubahan makna kata dapat dikelmpokan menjadi: 1. Peyorasi (memburuk); pergesaran makna dengan arti baru yang lebih rendah, kurang terhormat dari arti dasarnya. Pemakaian kata-kata dengan pergeseran makna peyorasi biasanya dilatarbelakangi suatu rasa kejengkelan atau tidak suka terhadap objek yang dibicarakan, misalnya:

Kata Makna semula Makna sekarang Perempuan lawan jenis pria lebih hormat daripada wanita Bini perempuan yang sudah dinikah lebih rendah daripada istri Bunting mengandung bayi/anak lebih rendah daripada hamil 2. Ameliorasi (membaik); kata-kata yang maknanya mengalami pergeseran makna menuju lebih baik, lebih halus, lebih terhormat, misalnya: Kata Makna semula Makna sekarang Wanita lawan jenis pria lebih hormat daripada perempuan Putra Anak laki-laki lebih hormat daripada anak Putri Anak perempuan lebih hormat daripada anak 3. Spesiakisai (menyempit); cakupan makna sekarang menjdi lebih sempit daripada makna semula, misalnya: Kata Makna semula Makna sekarang Sarjana Orang pandai Lulusan perguruan tinggi Pembantu Oarang yang membantu Pelayan rumah tangga Madrasah sekolah Sekolah agama 4. Generealisasi (meluas); Cakupan makna sekarang menjadi lebih luas daripada makna sebelumnya, misalnya: Kata Makna semula Makna sekarang Bapak Orangtua laki-laki Semua laki-laki yang lebih tua / ditinggikan Ibu Orang tua perempuan Semua permpuan yang lebih tua / ditinggikan Saudara Mempunyai hubungan darah (kekerabatan) Semua orang sederajat 5. Asosiasi; peubahan/pergeseran makna karena persamaan sifat yang disebakan oleh pemakaian kata dalam konteks yang berbeda, misalnya: Kata Makna semula Makna sekarang Amplop Sampul surat Uang sogok atau suap Bunga kembang Gadis cantik Hijau warna Masih muda / belum berpengalaman 6. Sinestesia; perubahan makna karena pertukaran tanggapan antara dua indra, misalnya: * Kata-katanya sangat pedas dikupingku. (pengecap ke pendengaran). * Sura penyannyi itu terdengar lembut. (peraba ke pendengaran). 1. Makna konotasi (emotif) : makna tambahan terhadap makna dasarny berupa nilai rasa tertentu, misalnya perasaan hormat, kesal ata merendahkan. Makna konotasi tidak sama dengan makna kiasan. Makna konotasi ada yang positif dan ada yang negatif. Contoh; Kata Makna Dasar Makna tambahan Mampus mati kurang hormat, kasar Gugur jatuh / mati mati di medan juang 2. Makna Denotasi (referensial): makna kata lugas dan menunjuk langsung pada acuan tanpa disertai nilai rasa atau emosi. Contoh; * merah; warna seperti darah * Babi; jenis binatang 3. Makna Lesikal (kamus): makna kata secara lepas, tanpa kaitan dengan kata yang lain. Contoh; * rumah; bangunan untuk tempat tinggal * sepeda; kendaraan roda dua tanpa mesin. 4. Makna Gramatikal; makna baru yang timbul akibat proses gramtika. Contoh; * berumah; memiliki rumag * meluas; menjadi luas 5. HOMONIM adalah kata yang tulisan dan cara pelafalannya sama tetapi memiliki makna yang berbeda. Contoh :

genting = keadaan genting = gawat genting = genting rumah = atap jarak = pohon jarak = tanaman jarak = jarak jauh = ukuran bisa = bisa berjalan = dapat bisa = bisa ular = racun 6. HOMOFON adalah kata cara pelafalannya sama tetapi penulisan dan maknanya berbeda. Contoh : kol = sayur kol = tanaman kol = naik colt = kendaraan bang = Bang Ali = kakak bang = Bank Mandiri = lembaga penyimpanan uang 7. HOMOGRAF adalah kata yang tulisannya sama tetapi pelafalan dan maknanya berbeda. Contoh : seri = berseri-seri = gembira seri = bermain seri = seimbang teras = pejabat teras = inti teras = teras rumah = bagian depan rumah apel = makan apel = buah apel = apel bendera = upacara apel = kencan 8. Hiponim adalah kata-kata yang tingkatannya berada di bawah kata yang lain. Contoh: katak, kera, buaya, dan ayam merupakan hiponim dari hewan. * Beberapa orang berburu katak pada malam hari. * Pengelola kebun binatang memberi makan beberapa kera. * Pawang itu berhasil menangkap buaya di sungai dekat rumahku. 9. SINONIM adalah persamaan makna antara dua kata atau lebih. Contoh agar = supaya ahli = pakar badai = topan bagan = skema 10. ANTONIM adalah kata-kata yang berlawanan maknanya Contoh : siang >< malam hidup >< mati gelap >< terang 11. Polisemi: satu kata yang mempunyai makna lebih dari satu. Polisemi timbul karena perkembangan makna suatu kata. Sebab-sebab timbulnya polisemi antara lain: a. Akibat pemakaian khusus; “bedah (jawa)” memiliki arti robek, sobek atau rusak. Sebagai akibat pemakaian khusus dlam bidang kedokteran bedah berarti “operasi”. b. Pemakaian dalam arti kiasan; darikata membanting, timbul kiasan membanting tulang, membanting harga, membanting stir. Ungkapan Ungkapan (Idiom) adalah gabungan kata yang maknanya tidak sama dengan gabungan unsur-unsur kata pembentuknya. Ungkapan disebut juga frase idomatikal, contoh ungkapan: * membanting tulang = bekerja keras * tinggi hati = sombong * memeras keringat = bekerja keras * darah daing = anak kandung * mengadu domba = memecah belah * tebal muka = tidak punya malu Majas (Gaya Bahasa) Merupkan pengungkapan berkias unruk memperoleh efek makna tertentu. Gaya bahasa dapat dikelompokan menjadi: 1. Majas perbandingan: a. Metafora; majas yang menyamakan suatu benda dengan benda lain secara langsung karena persamaan sifat.Contoh: * Karena seorang lintah darat, ia dijauhi penduduk. (rentenir)

* Dewi malam telah keluar dari balik awan. (Bulan) b. Personifikasi; majas yang menggambarkan benda-banda mati seolah-olah hidup. Contoh: * Bulan tersenyum menyaksikan keguyuban anak-anak dolanan di halaman rumah. * kapal layar itu hilang direlan ombak. c. Simile; majas yang menggunakan kata-kata perbandingan (seperti, bagaikan, laksana, dll). Contoh: * bagai telur di ujung tanduk * dagunya bak lebah bergantung * pipinya bagai pauh dilayang * Hidup tanpa cinta bagai sayur tanpa garam d. Asosiasi; majas yang membandingkan benda lain dengan memberikan persamaanterhasdap benda tersebut. Contoh: * Mukanya pucat bagaikan mayat. * Semangatnya keras seperti baja. f. Simbolik; Majas yang melukiskan sesuatu dengan benda lain sebagai simbol atau lambang. Contoh: * Akhirnya cucunguk itu mendapatkan ganjaran atas tindakkannya. (suka mengacau) * Bunglon itu akhirnya terjebak dengan sendiri. (tidak punya pendirian) 2. Majas pertentangan: a. Hiperbola; Majas yang melukiskan sesuatu secara berlebihan. Contoh: * Tono bekerja membanting tulang untuk membiayai sekolahnya. * Sejuta indah bertaburan saat-saat kami berduaan b. Litotes; Majas yang melemahkan diri/ merendahkan diri agar lebih sopan. Contoh: * Mampirlah ke gubuk kami sekadar melepas penat. * Kami harap bapak berkenan atas bingkisan yang tidak berharga ini. c. Ironi; Majas yang menyindir secara halus dengan membalikan kata-katanya. Contoh: * Disiplin sekali Anda, tiga hari berturut-turut terlambat sampai sekolah! * Bagus sekali gambarmu, dik! (buruk) d. Paradoks; Majas yang mempertentengkan suatu situasi dengan situasi yang lain. Contoh: * Memang ia kecil tetapi kuat * dalam dunia yang ramai ini aku merasa sepi tanpa kau di sisiku. e. Sinisme; Majas yang lebih kasar daripada ironi Contoh: * Muntah aku, melihat perbuatanmu ini! * “Harum sekali badanmu dik!”, kata sang suami kepada istrinya yang belum mandi. f. Sarkasme; Majas yang sangat kasar sekali.Contoh: * Hai anjing! Keluar kau dari sini. * jijik aku melihat mukamu yang seperti monyet! g. Repetisi; Majas yang mengulang kata beberapa kali untuk mempertegas, sering terdapat pada prosa atau bahasa bertutur. Contoh: * Selama jantung masih berdetak, selama darah masih mengalir, selama napas masih mengalum, aku tidak akan pernah berhenti mencintaiMu. * Bahagia tak perlu dicari ke mana-mana, bahagia tak perlu jauh-jauh diburu, bahagia itu ada di dalam hati sanubari sendiri . h. Koreksio; Majas penegas yang digunakan untuk membetulkan kata yang salah diucapkan sebelumnya, baik sengaja ataupun tidak. Contoh: * Dia adikku, eh bukan, kekasihku. * silahkan pulang saudara-saudara, eh maaf, silahkan makan!. i. Antitesis; Majas yang mempergunakan paduan kata-kata yang berlawanan artinya Contoh: * Hidup matinya, susah senagnya, serahkanlah padaku. * Tua muda, besar kecil, laki perempuan hadir dalam rapat raksasa itu. 3. Majas pertautan: a. Metonimia; Majas yang hanya mengemukakan merk tetapi yang dimaksud adalah mengacu pada sekelompok benda secara keseluruhan Contoh:

* Para siswa karya wisata ke Bali naik Garuda. * Nikmat sekali gudang garam ini. b. Sinekdoke; majas ini dapat dikelompokkan menjadi: 1) Pars pro Toto; majas yang menyebutkan bagian suatu hal untuk mengganti nama keseluruhan dari hal tersebut. Contoh: * Tiap kepala mendapat jatah Rp 25.000,00 per hari. * Sudah satu minggu ini Bambang tidak menampakkan batang hidungnya. 2) Totem Pro Toto; Majas yang menyebutkan benda secara keseluruhan dengan acuan yang hanya dari suatu benda tersebut. Contoh: * Indonesia menang 2 – 1 atas Malaysia * Jakarta memimpin sementara perolehan medali pada Pekan Olah Raga Nasional kali ini. c. Alusio; Majas yang menyatakan suatu tindakan dengan kata lain yang sejalan. Contoh: * Ia pun setali tiga uang dengan kakaknya kalau disuruh belajar. d. Eufemisme; Majas yang berupa ungkapan untuk menggantikan ungkapan lain yang dirasa kasar / tabu. Contoh: * Karang Taruna Putra Bangsa menciptakan unit usaha produktif untuk mengurangi tunakarya. * Putra bapak memang agak ketinggalan. * Saya minta ijin ke belakang. e. Tropen; Majas yang mengugkapkan suatu tindakan dengan kata lain yang sejalan. Contoh: * Sejak mendapat surat putus, Susi mengubur dirinya terus di dalam kamar. * Betapapun sulitnya hidup ini, saya tak akan pernah menjual diri. f. klimaks; Majas yang beisi urutan kejadian yang semakin naik Contoh: * Mula-mula ia tersenyum, tertawa lalu terbahak-bahak. * Demi Sayngku, kurelakan harta bendaku dan bahkan jiwa ragaku. * Jangankan hanya rumah, emas segudangpun akan aku berikan g. Antiklimaks; Majas yang berisi urutan kejadian yang semakin menurun Contoh: * Jangankan seribu ruiah, seratus bahkan serupiahpun aku tak punya. * Setelah berlari cepat ia berjalan, tergeletak lemas dan pingsan. h. Pleonasme; Majas penegas dengan menggunakan kata yang sebenarnya tidak perlu. Contoh: * Ia menoleh ke samping. * Peristiwa itu kami saksikan dengan mata kepala sendiri. i. Retoris; Majas yang menggunakan kalimat tanya tetapi tidak bertannya, sering bersifat mengejek atau menyatakan kesangsian, digunalan para ahli pidato. Contoh: * Inikah yang dinamakan bekerja? (pekejaan buruk). j. Inversi; Majas yang membalikan subyek-predikat menjadi predikat-subyek, dengan tujuan agar penekanan jatuh pada predikatnya Contoh: * Turun hujan, patahlah dahan.. * Dimalam knk, terang benar bulan. Peribahasa Peribahasa adalah ungkapan bahasa secara berkias dalam bentuk kalimat yang susunannya tetap dan maknyannya pun relatif tetap dan berkias. Peribahasa dapat dikelompokan menjadi: 1. Pepatah; peribahasa yang berisi nasehat atau ajaran hidup, misalnya: • Air tenang menghanyutkan (orang pendiam banyak ilmunya). • Tak ada gading yang tak retak (setiap orang pasti ada kekurangannya). • Besar pasak dari pada tiang (Pengeluaran lebuh beasar daripada pemasukan). 2. Perumpamaan; peribahasa yang berisi perbandingan, biasanya menggunakan katakata; seperti, laksana, bagai, dan seterusnya, misalnya: • Bagai air di daun talas (Orang yang tak punya pendirian). • Bagai diiris denga sembilu (hatinya sangat sedih) • Seperi air jatuh ke pasir ( kebaikan yang tidak terbalas). 3. Pameo; peribahasa yang umunya dijadikan semboyan atau penggugah semangat,

misalnya: • Esa hilang dua terbilang (Bertetap hati untuk mengerjakan sesuatu yang berbahaya). • Bersatu kita teguh bercerai kita runtuh. • Dari pada hidup bercermin bangaki lebih baik mati berkalang tanah ( dari pada hidup menanggung malu, lebih baik mati) 4. Tamsil; ungkapan yang bersanjak dan berirama, misalnya: • Ada ubi ada talas, ada budi ada bakas • Tua-tua keladi, makin tua makin menjadi • Lainrulang lain kaki, lain orang lain hati

Bab 6 Membaca Dan Menulis Menulis 1. Petunjuk Di dalam menulis petunjuk melakukan sesuatu harus dilakukan dengan cara: a. urutan yang tepat, b. menggunakan bahasa yang efektif. 2. Sinopsis Sinopsis novel ialah ringkasan cerita novel. Cara membuat sinopsis novel: a. membaca naskah novel secara keseluruhan, b. menandai gagasan pokok dan mencatatnya, c. menulis ringkasan berdasarkan gagasan-gagasan pokok, d. dialog dan monolog tokoh cukup dicari garis besarnya, e. sinopsis tidak boleh menyimpang dari jalan cerita. 3. Biodata Pengisian biodata haruslah sesuai dengan urutan isian format tersaji. 4. Surat Surat merupakan karangan yang ditujukan kepada seseorang ataupun beberapa orang. Surat dikelompokkan menjadi: a. Surat resmi (surat dinas) harus menggunakan bahasa resmi (baku), yaitu bahasa yang sesuai dengan kaidah bahsa Indonesia yang sedang berlaku ( EYD dan tata bahasa baku). Merupakan sarana komunikasi tertulis untuk menyampaikan informasi dari seseorang, organisasi, instansi, maupun swasta kepada pihak lain. Fungsi surat dinas: 1) sebagai sarana untuk menyampaikan permohonan, pemberitahuan, pemikiran, 2) alat bukti tertulis dan alat pengingat, 3) bukti sejarah, contohnya surat-surat bersejarah, 4) pedoman kerja, misalnya surat keputusan.

Komponen surat dinas: kepala surat, tanggal surat, nomor lampiran hal, alamat surat, salam pembuka, isi surat, salam penutup, tanda tangan, dan nama pengirim. b. Surat tidak resmi (surat pribadi), menggunakan bahasa sehari-hari atau pergaulan. Surat pribadi berisi keperluan pribadi yang ditulis secara pribadi dan ditujukan kepada orang lain dengan menggunakan bahasa tidak baku. Secara umum, bentuk surat pribadi memiliki struktur seperti berikut. (1). Alamat surat, tanggal, tahun (5). Penutup (2). Tujuan (6). Salam penutup (3). Salam pembuka (7). nama (4). Isi surat (8). tanda tangan 5. Buku Harian Buku harian merupakan buku catatan harian yang berisi curahan perasaan atau peristiwa-peristiwa pribadi. Kalian dapat menulis buku harian dengan langkahlangkah berikut ini. a. Menulis pokok-pokok sebuah pengalaman pribadi. b. Mengembangkan pokok-pokok pengalaman tersebut dengan memerhatikan waktu dan tempat peristiwa. c. Menggunakan bahasa yang ekspresif untuk mencurahkan perasaan dan pemikiranmu. 6. Menulis Cerpen Menuliskan kembali isi cerpen; a. Mengubah sudut pandang cerpen; Menuliskan kembali isi cerpen berarti menempatkan kita sebagai pencerita ulang. Dengan demikian, sudut pandang cerita adalah sudut pandang orang ketiga, b. Menyampaikan cerita dengan bervariasi; Sering terjadi penceritaan ulang dengan bahasa yang monoton dan cenderung mengulang kata sambung tertentu. c. Menuliskan sinopsis cerpen; Menuliskan kembali isi cerpen yang pernah dibaca, tidak berarti menuliskan ulang cerpen tersebut tetapi menceritakan ulang. 7. Resensi Buku Berikut ini adalah susunan sebuah resensi yang biasa kita jumpai di media cetak. a. Judul resensi; merupakan pernyataan pertama yang akan dibaca oleh pembaca resensi. Oleh karena itu, judul harus dapat menyiratkan isi buku dan merangsang keingintahuan. b. Data/identitas buku; merupakan informasi mengenai keberadaan sebuah buku yang ditawarkan kepada masyarakat pembaca. Sebagai sebuah informasi, resensi buku perlu mencantumkan data atau identitas buku yang diresensi. c. Kelebihan dan kekurangan buku; objektivitas seorang penulis resensi sangat dibutuhkan. Pada bagian ini, penulis resensi perlu mengupas kelebihan yang dimiliki oleh buku yang diresensi. Sebagai keseimbangannya, resensi buku juga perlu menyajikan kekurangan dari buku yang diresensi. d. Tanggapan terhadap isi buku; merupakan pertimbangan bagi masyarakat pembaca untuk memutuskan perlu atau tidak memiliki buku tersebut. Hal yang perlu diingat adalah adanya tanggapan yang disertai dengan argumen yang logis dan bahasa yang santun. 8. Menyunting Kemampuan menyunting sangat penting untuk dikuasai agar dapat menghasilkan karangan yang baik. nsur-Unsur Karangan yang Perlu Disunting, antara lain: a. Menyunting Penulisan Ejaan Penyuntingan penulisan ejaan meliputi pemakaian huruf (penulisan huruf kapital, penulisan huruf cetak miring), penulisan kata (kata dasar, kata bentukan, kata ulang, gabungan kata, kata ganti, kata depan, partikel, singkatan, akronim), penulisan angka dan lambang bilangan, penulisan unsur serapan, dan pemakaian tanda baca. b. Menyunting tanda baca Kesalahan penggunaan tanda baca sering dilakukan oleh penulis terutama penulis pemula. Penyuntingan tanda baca meliputi pemakaian tanda titik, koma, titik dua, titik koma, tanda hubung, tanda kurung, tanda kurung siku, tanda pisah, tanda tanya, tanda seru, tanda petik dua, tanda petik satu. Penjelasan mengenai

pemakaian tanda baca ini dapat dilihat pada Pedoman Ejaan Bahasa Indonesia. c. Menyunting pilihan kata Tulisan dapat dianggap kurang baik jika pilihan katanya kurang tepat. Pilihan kata sangat berkaitan dengan makna. Pilihan kata yang tepat dan sesuai akan membantu pembaca dengan cepat memahami gagasan penulis. Kata-kata yang memiliki kesamaan makna dalam konteks tertentu akan menimbulkan makna yang berbeda. d. Menyunting ketidakefektifan kalimat Kalimat merupakan perwujudan utama dalam pemakaian bahasa. Dalam berbahasa baik lisan maupun tertulis, seseorang tidak menggunakan kata-kata secara lepas, tetapi kata-kata itu dirangkai menjadi kalimat. e. Menyunting Kepaduan Paragraf Padu atau tidaknya sebuah paragraf dapat disebabkan oleh ada atau tidaknya kalimat yang tidak diperlukan atau kalimat sumbang yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan paragraf. Sebuah paragraf dikatakan padu apabila gagasannya utuh, serta paparan paragraf lengkap. f. Menyunting kebulatan wacana Kebulatan wacana dapat dilihat dari keseluruhan karangan. Adakah paragraf dalam karangan itu yang tidak sejalan dengan gagasan secara keseluruhan dalam karangan. Jika ada, paragraf itu harus disunting dengan menghilangkan atau dengan memperbaiki sesuai dengan gagasan keseluruhan karangan. Membaca Membaca berasal dari kata dasar baca yang artinya memahami arti tulisan. Membaca adalah salah satu proses yang sangat penting untuk mendapatkan ilmu dan pengetahuan. Dilihat dari tujuan proses membaca, ada tiga cara umum membaca di dalam kehidupan sehari-hari, yaitu: 1. Membaca sebagai hiburan. 2. Membaca untuk memperoleh ilmu pengetahuan. 3. Membaca kritis. Teknik membaca untuk mengembangkan Kecepatan Efektif Membaca (KEM): 1. Skimming adalah membaca teks secara cepat, menyeluruh untuk memperoleh gambaran umum, bagian penting, dan menyegarkan ingatan akan apa yang pernah kita baca. 2. Scanning adalah membaca cepat, tetapi teliti. Teknik ini bertujuan memperoleh fakta atau informasi tertentu, misalnya katakata tertentu dalam kamus atau nomor telepon. 3. Selecting adalah memilih teks dan bagian teks yang dibaca berdasarkan kebutuhan. Teknik ini dilakukan sebelum kegiatan membaca, misalnya saat membaca judul-judul berita di surat kabar. 4. Skipping adalah kegiatan membaca yang mengabaikan atau melompati bagian yang tidak diperlukan atau bagian yang sudah dimengerti. Menghitung sendiri KEM dengan rumus sebagai berikut: 1. Membaca cepat Manfaat membaca cepat: menggali berbagai pengetahuan, memperkaya perbendaharaan kata, dan dengan membaca cepat kita dilatih untuk bekerja cepat sehingga pekerjaan cepat selesai. Agar memiliki kemampuan membaca cepat, hal-hal berikut bisa dilakukan. a. hindari menyuarakan setiap yang dibaca, b. hindari mengucapkan kata-kata dalam bacaan secara berbisik, c. jangan biasakan membaca mundur, mengulang kata/kalimat yang telah dibaca, d. hindari membaca dengan menggerakkan kepala mengikuti baris-baris bacaan, e. hindari membaca dengan menunjuk baris-baris bacaan dengan jari, pensil, atau alat yang lain, dan membaca kata demi kata. Fakta atau informasi yang dapat kita cari dengan teknik memindai adalah; a. kata dalam kamus, b. informasi dalam ensiklopedia,

c. informasi melalui indeks, d. nomor telepon, e. nomor-nomor tertentu (rekening bank, nomor peserta ujian, dll), f. jadwal-jadwal (kereta api, pesawat terbang, acara televise dan radio). g. angka-angka statistik. 2. Bahasa ekspresif merupakan bahasa yang mampu mengungkapkan keadaan, maksud, gagasan, atau perasaan secara tepat. Kalimat ekspresif adalah kalimat yang mampu mengungkapkan gambaran, maksud, gagasan, dan perasaan. Hal ini berarti bahwa kalimat yang diungkapkan secara ekspresif tidak sekadar menceritakan, tetapi juga melukiskan. Bahasa yang efektif adalah bahasa yang dapat mewakili isi pikiran penulis sehingga pembaca dapat menangkap isi pengumuman dengan mudah. 3. Teks Upacara Hal-hal yang harus diperhatikan dalam membacakan teks perangkat upacara seperti berikut. a. Penempatan Jeda : Jeda adalah waktu penghentian sebentar dalam kalimat atau ujaran. Perhatikan contoh berikut ! Semua peserta upacara / segera menyiapkan diri / di halaman depan sekolah // Bahwa / sesungguhnya kemerdekaan itu / ialah hak segala bangsa // b. Intonasi : Intonasi adalah perubahan nada waktu mengucapkan ujaran atau bagian-bagiannya. Tanda ( / ) berarti intonasi naik, sehingga cara membacanya harus bernada naik. Tanda ( \ ) berarti intonasi turun, sehingga cara membacanya harus bernada turun. c. Lafal : Lafal adalah cara orang, sekelompok orang atau masyarakat mengucapkan bunyi bahasa. Berikut ini contoh pelafalan yang benar. Biologi dilafalkan biologi bukan biolohi atau biyoloji. TVRI dilafalkan te fe er i bukan ti fi er i MTQ dilafalkan em te ki bukan em ti kyu pantai dilafalkan pantay bukan panta-i d. Sikap Percaya Diri : Membacakan teks perangkat upacara harus percaya diri. Hal ini penting karena dengan sikap tersebut maka pembacaan teks akan lancar. Kalimat-kalimat yang diucapkan tidak terputus-putus. Selain itu, dengan sikap percaya diri, maka napas tidak terengah-engah. Pernapasan juga dapat menentukan kuat lemah, panjang pendek, dan tinggi rendah pengucapan bunyi bahasa secara tepat. 4. Membaca Denah Manfaat membaca denah adalah memudahkan seseorang menuju tempat tertentu. Cara membaca denah: a. memerhatikan arah mata angin, b. memerhatikan nama-nama jalan dan tempat-tempat umum yang terkenal, c. cermat memahami arah jalan. 5. Buku Telepon Buku telepon memuat ribuan nama, alamat, dan nomor telepon seseorang maupun informasi bisnis. Langkah-langkah membaca buku telepon: a. memahami cara menggunakan buku petunjuk telepon yang tertera di lembar awal buku telepon, b. melatih gerak mata dalam menelusuri tiap entri dari atas ke bawah, c. mencari nama yang diinginkan dengan mencari huruf awal di lema. 6. Ensiklopedia Ensiklopedia ialah buku yang menghimpun keterangan atau uraian tentang berbagai hal di bidang seni dan ilmu pengetahuan, disusun berdasarkan abjad atau menurut lingkungan ilmu. Cara membaca memindai ensiklopedia: a. menemukan lema, b. membaca cepat dengan cara memindai (hanya mencari kata yang diinginkan). 7. Kamus Kamus adalah buku yang memuat kata yang disusun menurut abjad berikut artinya, pemakaiannya, atau terjemahannya. Selain itu, kamus juga merupakan sebuah buku yang memuat kumpulan istilah atau nama-nama tertentu. Membaca kamus dapat dilakukan dengan salah satu teknik membaca, yaitu scanning.

Scanning adalah memindai atau baca-tatap, yaitu membaca cepat, tetapi teliti. Teknik ini bertujuan memperoleh fakta atau informasi secara cepat dan tepat. Sebuah kamus biasanya berisi cara pelafalan, pola suku kata, dan contoh penggunaannya. Ada 3 (tiga) jenis kamus,yaitu: a. Kamus Ekabahasa; kamus ini hanya menggunakan satu bahasa. Katakata (entri) yang dijelaskan dan penjelasannya terdiri dari bahasa yang sama b. Kamus Dwibahasa; kamus ini menggunakan dua bahasa, yakni kata masukan dari bahasa yang dikamuskan diberi padanan bahasa yang lain. c. Kamus Aneka Bahasa; kamus ini sekurang-kurangnya menggunakan tiga bahasa atau lebih, misalnya, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris dan Bahasa Cina secara serentak. Secara umumnya, berdasarkan ukuran ini kamus dibagi dalam 3 jenis, yaitu; a. Kamus Mini; pada zaman sekarang, kamus ini susah dijumpai. Ia dikenal sebagai kamus mini karena dapat disimpan dalam saku. Tebalnya lebih kurang 2 cm. b. Kamus Kecil; kamus berukuran kecil ini biasa dijumpai. Kamus ini merupakan kamus yang mudah dibawa. c. Kamus Besar; kamus ini memuat segala leksikal yang terdapat dalam satu bahasa. Setiap kata dijelaskan maksudnya secara lengkap. Kamus Istimewa merujuk kepada kamus yang mempunyai fungsi yang khusus, seperti berikut: a. Kamus Istilah; entri dalam kamus ini terdiri atas istilah khusus bagi bidang tertentu. Fungsinya adalah untuk keperluan ilmiah. Contohnya ialah Kamus Istilah Biologi. b. Kamus Etimologi; kamus yang menerangkan asal usul suatu kata dan maksud asalnya. c. Kamus Peribahasa / Simpulan Bahasa; kamus yang menerangkan maksud suatu peribahasa / ungkapan bahasa. d. Kamus Terjemahan; kamus yang menyediakan kata seperti bahasa asing untuk satu bahasa yang dituju. Kegunaannya adalah untuk membantu para penerjemah. Beberapa hal yang perlu diperhatikan saat kamu mencari kata dalam kamus. a. Ejaan kata (cara penulisan kata). b. Pelafalan kata (cara mengucapkan kata). c. Asal-usul kata (etimologi). d. Setiap kata memiliki banyak pengertian. Untuk mendapatkan pengertian yang tepat, sesuaikanlah makna kata dengan konteks pemakaian kata dalam kalimat atau teks keseluruhan. Perhatikan pula pemakaian kata dalam kalimat yang dicontohkan dalam kamus. 8. Pengumuman Pengumuman adalah pesan atau informasi yang disampaikan kepada umum/publik. Tujuan pengumuman adalah menyampaikan sesuatu agar diketahui masyarakat (publik). Pengumuman terdiri atas dua macam, yaitu pengumuman resmi dan pengumuman tidak resmi. 9. Membaca Ekstensif Artikel dan Buku dengan Teknik POINT Untuk menemukan gagasan dari artikel dan buku, diperlukan cara yang efektif dalam membaca. Berikut ini merupakan salah satu teknik membaca yang dikenal istilah membaca dengan teknik POINT. Langkah-langkah membaca dengan teknik POINT adalah sebagai berikut:. a. Purpose, yaitu menentukan tujuan membaca. Informasi apa yang hendak dinginkan? Perlukah membaca buku secara keseluruhan? b. Overview atau membaca sekilas, yaitu melakukan peninjauan awal secara sekilas mengenai keseluruhan isi buku. c. Interpretation atau menafsirkan, yaitu setelah membaca sekilas kemudian menafsirkan isinya. d. Note atau mencatat, maksudnya setelah membaca secara teliti dan memahami isinya, perlu dibuat catatan-catatan penting untuk memudahkan ingatan. e. Test atau menguji, maksudnya pada akhir membaca, kamu harus mengevaluasi mengenai apa saja yang telah dibaca dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan atau mengajukan pertanyaan-pertanyaan.

10. Metode Berpidato Terdapat bermacam-macam metode pidato, yang antara lain: a. Metode impromptu adalah metode pidato yang dilakukan secara tiba-tiba tanpa adanya persiapan sama sekali. Isi pembicaraan sebaiknya disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang melatari pertemuan tersebut. b. Metode ekstemporan dilakukan tanpa adanya naskah pidato, akan tetapi pembicara masih mempunyai kesempatan untuk membuat kerangka isi pidato. Metode ini sering digunakan oleh pembicara yang sudah berpengalaman. Dengan metode ini suasana antara pembicara dengan benar dapat terjadi komunikasi yang baik. c. Metode membaca naskah, biasanya dilakukan untuk menyampaikan pernyataanpernyataan resmi: pidato kenegaraan, pidato sambutan peringatan hari besar nasional, dan lain-lain. d. Metode menghafal, pembicara memiliki waktu yang cukup untuk merencanakan, membuat naskah, dan menghafalkan naskah. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan agar dapat menjadi ahli pidato. Hal-hal tersebut antara lain: a. memiliki keberanian dan tekad yang kuat. b. memiliki pengetahuan yang luas. c. memahami proses komunikasi massa. d. menguasai bahasa yang baik dan lancar. e. pelatihan yang memadai.

Bab 7 LAPORAN, Wawancara Dan Karya Tulis Laporan adalah karangan yang berisikan paparan peristiwa/kegiatan yang telah dilakukan. Laporan dapat berupa laporan perjalanan, laporan kegiatan atau laporan pengamatan. Topik laporan adalah pokok yang dibicarakan atau dibahas dalam laporan. Ciri laporan yang baik : 1. Ditulis dalam bahasa yang baik dan jelas. 2. Didasarkan oleh fakta yang benar dan meyakinkan. 3. Disajikan secara lengkap. 4. Menarik dan enak dibaca. Kerangka laporan : 1. Pendahuluan : Berisi latar belakang sebuah kegiatan dilaksanakan. 2. Isi laporan : Berisi rincian kegiatan yang dilakukan beserta hasilnya. Kegiatan yang dilaporkan lengkap dengan nama, tempat, waktu, dan orang yang terlibat dalam kegiatan. 3. Penutup : Berisi kesimpulan dari laporan. 4. Laporan diakhiri dengan identitas pembuat laporan. Untuk menyimak laporan dengan baik, harus melakukan hal-hal berikut ini. 1. menyimak dengan saksama, 2. menjaga konsentrasi selama mendengar laporan, 3. mencatat pokok-pokok pikiran laporan, 4. mencatat informasi-informasi yang penting. Laporan kegiatan / perjalanan, hal-hal yang perlu diperhatikan: 1. Laporan ditulis secara sistematis, objektif, lengkap, mudah dipahami. 2. Laporan ditulis dengan menggunakan bahasa yang baik dan benar. Hal-hal yang harus diperhatikan saat menyampaikan laporan secara lisan, antara lain: 1. ekspresi fisik yang meliputi sikap dan mimik; 2. ekspresi ucapan berupa pelafalan kata yang tepat; 3. ekspresi lagu mencakup tinggi rendahnya kalimat yang disampaikan, cepat lambat suara, dan jeda; 4. dan dalam menyampaikan laporan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Wawancara Wawancara ialah suatu cara untuk mengumpulkan data dengan mengajukan pertanyaan langsung kepada narasumber. Hal-hal yang perlu dipersiapkan dalam proses wawancara: 1. menyusun tema atau masalah yang akan ditanyakan, 2. menentukan orang yang tepat untuk diwawancarai, 3. menyusun daftar pertanyaan, 4. merumuskan pertanyaan dengan baik, 5. membuat janji pertemuan dengan narasumber 6. menyiapkan peralatan yang dibutuhkan, 7. saat wawancara memerhatikan etika berbicara, bersikap sopan dan ramah,

8. memperkenalkan diri dan menjelaskan tujuan wawancara, 9. apabila akan menggunakan alat perekam atau kamera, minta izin terlebih dahulu, 10. mencatat hal-hal penting yang disampaikan oleh narasumber, 11. berkonsentrasi mendengarkan informasi, 12. dan hindari mengulang-ulang pertanyaan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memberikan komentar terhadap narasumber sebagai berikut. 1. Komentar merupakan opini; Artinya, komentar yang disampaikan bersifat subjektif, tidak memaksa orang lain untuk memberikan komentar yang sama. 2. Argumen yang disampaikan logis; Artinya, komentar harus didasari alasan yang dapat dicerna akal. 3. Komentar bukan karena suka atau tidak suka; Artinya komentar yang diberikan bukan sekadar “asal tidak sependapat." Begitu pula bukan karena adanya permasalahan pribadi dengan narasumber. Hal-hal yang harus diperhatikan agar dapat menjadi reporter yang baik. 1. Pengamatan yang teliti. 2. Pelaporan yang lengkap. Dengan bantuan enam kata tanya pelacak, diharapkan laporan yang disampaikan memiliki kualitas yang cukup sebagai sebuah informasi, yaitu; a. Apa (WHAT): Peristiwa apa yang hendak dilaporkan. b. Siapa (WHO): Pelaku atau tokoh yang terlibat dalam peristiwa. c. Di mana (WHERE): Tempat peristiwa yang akan dilaporkan itu terjadi. d. Kapan (WHEN): Waktu terjadinya peristiwa. e. Mengapa (WHY): Penyebab terjadinya peristiwa. f. Bagaimana (HOW): Proses peristiwa itu berlangsung. 3. Bahasa laporan yang komunikatif 4. Penyampaian laporan yang ekspresif Karya Tulis Pada dasarnya karya tulis terdiri atas dua bagian utama, yaitu: 1. Bagian tubuh terdiri atas tiga bagian sebagai berikut. a. Pendahuluan berisi latar belakang, tujuan penulisan, pembatasan masalah, dan perumusan masalah. b. Isi, pada bagian isi dikupas secara rinci pokok permasalahan yang telah dirumuskan pada bagian pendahuluan. c. Penutup, biasanya berisi simpulan dan saran. 2. Bagian pelengkap terdiri atas: a. Judul c. Daftar Isi b. Kata Pengantar d. Daftar Pustaka Langkah-langkah Menyusun Karya Tulis 1. Tentukan tema atau topik. 2. Susunlah kerangka karya tulis. 3. Kembangkan kerangka karya tulis menjadi paragraf-paragraf yang rinci. Untuk mempermudah pengembangannya, kita dapat mencari informasi dari beberapa buku sumber dan mencatatnya. Yang dicatat adalah pendapat seseorang, judul buku, penerbit, tahun terbit, tempat terbit, dan penulis. 4. Bahas kembali karya tulis yang telah disusun dari segi penataan gagasan dan format penulisan. Sempurnakan bagian tulisan yang belum sempurna. 5. Lengkapilah karya tulis dengan halaman judul, kata pengantar, daftar isi, dan daftar pustaka 6. Susunlah karya tulis dengan urutan sebagai berikut : a. Judul b. Daftar Isi disertai halaman c. Tubuh karya tulis, meliputi : 1) Pendahuluan 3) Penutup 2) Pembahasan Isi 4) Daftar pustaka Hal-hal yang harus diperhatikan dalam menulis daftar pustaka :

1. Ditulis di halaman terakhir 2. Ditulis secara alfabetis 3. Tidak diberi nomor 4. Jarak antara sumber bacaan satu dengan sumber bacaan yang lain 1,5 spasi 5. Urutkan penulisan daftar pustaka : nama pengarang, tahun terbit, judul buku, tempat terbit, penerbit. Contoh : 1. Badudu, J.S. 1993. Inilah Bahasa Indonesia yang Benar I. Jakarta : PT Gramedia 2. Surono, 1981. Ikhtisar Seni Sastra. Solo: Tiga Serangkai 3. Zaidan dkk. 1981. Kamus Istilah Sastra. Jakarta: Balai Pustaka Penulisan halaman dalam karya tulis pun mempunyai karakteristik tersendiri, yaitu: 1. Pada halaman judul, kata pengantar, daftar isi menggunakan angka romawi kecil, ditulis di bagian kanan atas. 2. Pada halaman tubuh menggunakan angka arab, ditulis di bagian kanan atas. 3. Untuk setiap halaman judul bab, nomor halaman ditulis di bagian bawah tengah.

Bab 8 Jenis-Jenis Karya Sastra Karya sastra dapat dibedakan menjadi 1. Puisi Puisi adalah jenis karangan yang dalam penyajiannya sangat mengutamakan keindahan bahasa dan kepadatan makna. Jenis puisi berdasarkan jamannya : a. Puisi lama, Merupakan puisi peninggalan sastra Melayu Lama. Terdiri atas puisi asli dan puisi pengaruh asing. Contoh : 1) Pantun, Merupakan satu jenis karya sastra lama yang berbentuk puisi. Pantun

mementingkan keindahan bahasa, kepadatan makna kata, serta bentuk penulisan yang berbait-bait. Ciri-ciri pantun : a) Satu bait terdiri dari 4 baris. b) Baris pertama dan kedua merupakan sampiran. c) Baris ketiga dan keempat merupakan isi. D) Setiap baris terdiri dari 8 – 12 suku kata. e) Rima akhir berpola a-b-a-b Sampiran pada sebuah pantun hanya sebagai pengantar untuk menyampaikan isi pantun. Syarat terpenting sebuah sampiran adalah jumlah baris, jumlah suku kata, dan persajakan yang terikat oleh aturan. Sampiran adalah dua baris pertama, kerap kali tentang alam (flora dan fauna), Dua baris terakhir merupakan isi, sebagai tujuan dari pantun tersebut 2) Syair, Merupakan jenis puisi lama yang terikat aturan-aturan baku. Ciri-ciri syair : a) Setiap bait terdiri dari 4 baris. b) Setiap baris terdiri dari 8 – 12 suku kata. c) Syair tidak memiliki sampiran. d) Semua barisnya merupakan isi. e) Rima akhir berpola a-a-a-a 3) Mantra, Merupakan pusi yang mengandung kekuatan gaib yang diucapkan pada waktu dan temapt tertentu. 4) Bidal, Merupakan pusi yang mengandung pebertian atau melukiskan sindiran, perbandingan serta kiasan. Termasuk dalam bidal adalah; peribahasa, pepatah, tamsil, peumpamaan, pameo, kata-kata arif. 5) Talibun, Merupakan pantun panjang yang terdiri dari 6, 8, atau 10 baris Jumalahnya harus selalu genap. Terdiri dari 8 – 12 suku kata, bersanjak a-b-c atau a-b-c-d. 6) Karmina (pantun kilat), Merupakan pantun yang hanya terdiri atas 2 baris. Baris pertama merupakan sampiran, sedang isinya pada baris terakhir, bersajak; aa. Contoh: * Dahulu parang sekarang besi * Gendang gendut tali kecapi Dahulu sayang sekarang benci Kenyang perut senanglah hati 7) Seloka (pantun berkait): * Tiap-tiap bait terdiri atas 2 baris. * Tiap-tiap baris terdiri atas 16 suku kata dan merupakan 2 potong kalimat, setiap baris ada 2 X 8 suku kata. * Biasanya berisi pelajaran, naihat atau petuah * Isi bait yang satu dengan berikutnya saling berhubungan * Tidak terikat olek sajak akhir 8) Gurindam (perhiasan/bunga); bentuk kesusastraan lama yang berasal dari kesusatraan tamil (India bagian Selatan): * Tiap-tiap bait terdiri atas 2 baris. * Tiap-tiap baris terdiri atas 10 - 14 suku kata dan merupakan 2 potong kalimat * Biasanya berisi pelajaran, naihat atau petuah * Sajaknya berumus a-a b. Puisi Baru (Puisi terikat) yaitu puisi yang terikat oleh aturan-aturan bait, baris, dan rima. Merupakan pusi yang lahir pada tahun dua puluhan Terdiri atas : 1) Distichon  sajak dua seuntai 2) Terzina  sajak tiga seuntai 3) Quatrain  sajak empat seuntai 4) Quint  sajak lima seuntai 5) Sektet  sajak enam seuntai 6) Setpima  sajak tujuh seuntai 7) Stanza  sajak delapan seuntai 8) Soneta , merupakan bentuk puisi yang berasal dari Italia sering digunakan untuk menyatakan curahan hati. Masuknya sonata ke Indonesia dimulai pada zaman Punjangga Baru. Pelopor sonata adalah Mohammad Yasin dan Rustam Efendi

Ciri-ciri sonata : a) Terdiri dari 14 baris. b) Terbagi atas 2 quatrain (oktaf) dan 2 terzina (sektet). c) Oktaf sebagai sampiran. d) Sektet merupakan kesimpulan. c. Puisi Modern (puisi bebas), mulai berkembang di Indonesia sejak zaman Jepang atau zaman Angkatan 45. Pelopor puisi modern adalah Chairil Anwar. Tidak terikat aturan-aturan rima, baris, ataupun bait. Merupakan curahan jiwa bebas lepas tak terikat aturan apapun, mementingkan ketajaman dan kepadatan isi yang dikandung. Jenis-jenis puisi modern : 1) Romansa  berisi curahan cinta. 2) Elegi  berisi sanjungan kepada tokoh/pahlawan 3) Himne  berisi doa dan pujian kepada Tuhan 4) Epigram  berisi slogan, semboyan untuk membangkitkan semangat 5) Satire  berisi sindiran atau kritik 6) Balada  berisi kisah atau cerita d. Puisi Kontemporer Merupakan puisi yang menonjolkan bentuk puisi yang berbeda dengan puisi lama ataupun puisi baru. Tokoh puisi kontenporer adalah Sutardji Calzoum Bachri. Yang termasik puisi konteporer, antara lain: 1) Puisi Grafis, merupakan puisi yang memnentingkan bentuk visual. 2) Puisi Mbeling, 3) Puisi Mantra, yang mementingkan bunyi daripada kata-kata.. Unsur-unsur puisi Secara umum unsur-unsur puisi dibedakan atas: a. Unsur fisik (bentuk Lahir): 1) Rima / persanjakaan; pengulangan-pengulangan bunyi 2) Ritma Pengulangan-pengulangan tekanan dan perhentian 3) Majas / gaya bahasa 4) Diksi / pilihan kata 5) Imajeri / daya bayang b. Unsur Batin: 1) Tema yaitu pokok persoalan yang akan diungkapkan oleh penulis puisi. Tema tersirat dalam keseluruhan puisi. 2) Rasa yaitu sikap penulis puisi terhadap pokok persoalan yang terkandung dalam puisi. 3) Nada yaitu sikap penulis puisi terhdap pembacanya. Nada berkaitan erat dengan tema dan rasa. Hal ini ditunjukkan dengan adanya sikap merayu, mengadu, mengkritik, dan sebagainya. 4) Amanat yaitu pesan yang ingin disampaikan penulis puisi dalam puisinya. Beberapa unsur yang terdapat dalam puisi. Unsur-unsur tersebut antara lain sebagai berikut: a. Bunyi: 1) Asonansi adalah persamaan bunyi vokal pada setiap akhir kata. Aliterasi adalah persamaan konsonan pada setiap akhir kata. 2) Rima awal / akhir adalah persamaan bunyi atau persajakan di awal atau di akhir kata. 3) Persajakan horizontal adalah persamaan bunyi dalam satu larik atau satu baris. Persajakan vertikal adalah persamaan bunyi dalam larik atau baris yang berbeda. b. Pilihan kata; 1) Pengimajian adalah pencitraan untuk mengkonkretkan gambaran ide, gagasan, dan pikiran melalui penginderaan. 2) Kata konkret adalah kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan lukisan keadaan atau suasana batin dengan maksud membangkitkan imaji pembaca. a) pembaitan (bait-bait), adalah menyusun larik-larik dalam bait-bait sesuai dengan makna yang dikandung setiap bait. b) pelarikan (larik-larik) adalah menyusun kata-kata dalam lariklarik.

c) tipografi adalah bahasa puisi yang ditulis dalam bentuk-bentuk bait atau bentuk-bentuk lain yang unik yang membedakan antara bentuk puisi dengan bentuk karya sastra yang lain. d) Suasana adalah keadaan jiwa pembaca setelah membaca puisi tersebut atau dampak psikologis pembaca yang muncul setelah membaca puisi, misalnya perasaan haru, sedih, bahagia, bersemangat, dan lain-lain. e) Nada adalah sikap penyair kepada pembacanya, misalnya menggurui, menasihati, mengejek, atau menyindir. f) Makna adalah maksud keseluruhan puisi yang dibangun oleh kata-kata, lariklarik, dan bait-bait. c. Tanda-tanda pembacaan sebagai rambu-rambu pola intonasi, tempo, atau jeda, dan aksentuasi (tekanan). / = jeda pendek // = jeda sedang /// = jeda panjang - = pengucapan kata dengan pemberian aksentuasi (tekanan tertentu) == = jangan dipenggal karena akan menimbulkan makna ganda = langsung pada baris berikutnya = intonasi naik = intonasi turun 2. Prosa Prosa adalah karya yang tidak terikat oleh aturan-aruran sebagaimana puisi. Karangan prosa ditandai oleh bahasa yang terurai. Menurut zamannya prosa dapat dibedakan menjadi: a. Prosa Lama Yang termasuk prosa lama adalah dongeng, hikayat, cerita-cerita berbingkai. Ciriciri proasa lama antara lain: 1) Isinya fantastis (khayal). 4) Berisi cerita tentang raja-raja (istanasentris) 2) Pengarangnya anonim (tidak dikenal). 5) Milik bersama 3) Pola ceitanya monoton. Dongeng Dongeng merupakan cerita fiksi atau cerita rekaan. Arti fiksi atau rekaan adalah cerita yang direka-reka atau dibuat-buat dan belum tentu benar keberadaannya. Misalnya, tempat, waktu, pelaku, kejadian yang belum tentu ada. Ada beberapa jenis dongeng, 1) Dongeng Binatang atau Fabel adalah dongeng yang mengandung pendidikan tentang perbuatan baik dan buruk. Tokoh fabel adalah binatang. Semua binatang tersebut berperilaku sebagai manusia dan menggambarkan watak serta budi pekerti manusia, misalnya: * Dongeng kancil dengan buaya * Dongeng kancil mencuri timun 2) Dongeng Biasa adalah dongeng tentang tokoh yang mengalami suka dan duka. Cerita dongeng biasa dapat kita temui dalam cerita Bawang Putih Bawang Merah. 3) Dongeng Lelucon adalah dongeng lucu tentang tokoh tertentu, misalnya Si Kabayan dari Jawa Barat, Lebai Malang dari Melayu, Pan Balangtamak dari Bali, dan Singa Rewa dari Kalimantan Tengah. 4) Sage; merupakan dongeng yang mengandung unsur sejarah, misalnya: * Sejarah Melayu (Sulalatusalatina), disusun oleh Mahmud Tun Sri Lanang (1912) * Hikayat Raja-Raja Pasai * Hikayat Hang Tuah 5) Didaktik, merupakan dongeng yang berisi pendidikan. 6) Legenda; Dongen yang menceritakan asal mulanya suatu tempat, gunung , peristiwa dan sebagainya, misalnya: 7) Mythe; Dongeng tentang dewa-dewi, misalnya: b. Prosa baru Yang termasuk prosa baru adalah Novel, cerpen, biografi, otobiografi, kisah perjalanan. Ciri-ciri prosa baru, antara lain:

1) Isinya berisikan fakta kehidupan nyata 4) Merupakan milik perseorangan 2) Ada nama si pengarang 5) Pola ceritanya tidak monoton 3) Masyarakat sentris Novel Novel, merupakan cerita yang menceritakan suatu kejadian luar biasa dari kehidupan pelakunya yang dapat menyebabkan perubahan sikap hidup atau menentukan nasibnya, misalnya: • Aki (Idrus) • Jalan Lain ke Roma (Idrus) Tokoh-tokoh dalam novel terdiri atas: 1) Tokoh protagonis adalah tokoh yang memiliki sifat baik yang mendukung jalannya cerita, tokoh protagonis mampu mendatangkan simpati dari pembaca. 2) Tokoh antagonis merupakan kebalikan dari tokoh protagonis, yaitu tokoh yang menentang arus cerita., tokoh ini akan menimbulkan kebencian dan antipati dari pembaca. Cara Menampilkan Watak Tokoh dalam Novel 1) penggambaran secara langsung 2) secara langsung dengan diperindah 3) melalui pernyataan atau perkataan tokoh itu sendiri 4) melalui dramatisasi 5) melalui pelukisan terhadap keadaan sekitar pelaku 6) melalui analisis psikis pelaku 7) melalui dialog pelaku-pelakunya. Tiga Dimensi Watak 1) Dimensi psikis (kejiwaan); penggambaran watak dari dimensi psikis atau kejiwaan dilakukan dengan pelukisan temperamen tokoh, apakah tokoh itu baik hati, penyabar, murah hati, dermawan, pemaaf, ataukah sebaliknya. 2) Dimensik fisik (jasmaniah); penggambaran watak dari dimensi fisiologis atau keadaan fisik dapat dikaitkan dengan ciri fisik, tinggi badan, warna kuit, bentuk muka, potongan rambut, umur, jenis kelamin, dan lain-lain. 3) Dimensi sosiologis; penggambaran watak dari dimensi sosiologis melukiskan jenis kelamin, suku bangsa, status sosial, pangkat atau kedudukan, profesi atau pekerjaan, kekayaan, dan lain-lain Roman Roman, merupakan cerita tentang kehidupan seseorang atau keluarganya meliputi kehidupan batin dan fisik. Menurut isinya roman dapat dikelompokkan menjadi: 1) Roman Sejarah; roman yang dasar ceritanya diambil (berlatar belakang) dari sejarah. Roman sejarah harus mempunyai nilai dwi tunggal, seni dan ilmu serta mengenal (menguasai) latar belakang sejarah agar tidak timbul kekeliruan (anacronisme), misalnya: * Hulubalang Raja (Nur Sutan Iskandar) * Tambera (Utuj Tatang Sontani) 2) Roman Tendenz (roman bertujuan); roman yang mengandung maksud atau tujuan yang beasal dari faham atau idiologi pengarang dengan harapan pembaca akan mengambil tindakan (teladan) dari cerita tersebut, misalnya: * Siti Nurbaya (Marah Rusli) * Darah Muda (Adinegoro) * Salah Asuhan (Abdul Muis) * Layar Terkembang (Sutan Takdir Alisyahbana) 3) Roman Sosial (roman kemasyarakatan); roman yang melukiskan kejadian atau peristiwa yang terjadi di dalam kehidupan masyarakat sehari-hari dengan segal suka dukanya, misalnya: * Kasih Ibu (Paulus Supit) * Sukreni Gadis Bali (I Gusti Nyoman Panji Tisna) * Kehilangan Mustika (Hamidah) * Si Cebol Ridukan Bulan (Aman Datuk Modjoindo) 4) Roman Psycologi (roman jiwa); roman yang berisi kupasan tentang; bakat, watak, karakter para pelakunya beserta kemungkinan-kemungkinan perkembangan jiwanya, misalnya:

* Katak Hendak Menjadi Lembu (Nur Sutan Iskandar) * Andang Teruna (Soetomo Djauhar Arifin) * Atheis (Achdiat Kartamiharja) 5) Roman Detektif; roman yang melukiskan sara mnyelesaikan suatu peristia kejadian atau masalah kejahatan, misalnya: * Percobaan Setia (Suman H.S.) * Mencari Pencuri Anak Perawan (Suman H.S.) 6) Roman Ilmu pengetahuan; roman yang dasar ceritanya diambil (berlatar belakang) suatu teori, tekhnik, pendapat atau ilmu pengetahuan, misalnya: * Palawija (Karim) Biografi Biografi berarti cerita tentang hidup seseorang yang ditulis oleh orang lain, msalnya: • Ayahku (Hamka) • Dr. Soetomo (Imam Supardi) • Riwayat Ir. Soekarno (Junan Nasution) Autobiografi Autobiografi, merupakan cerita tentang hidup seseorang yang ditulis sendiri oleh pengarangnya, misalnya: • Hikayat Abdullah (Abdullah bin Abdul Kadir Munsji) • Kenang-kenangan hidup (Hamka) Cerpen Cerita Pendek, merupakan cerita yang hanya menceritakan salah satu peristiwa daripada seluruh kehidupan yang luas tentang pelakunya, misalnya: • Radio Masyarakat (Rosihan Anwar) • Ketika Cinta Bertasbih (Habiburrahman El Shirazy) Kisah Perjalanan Kisah (riwayat) Perjalanan, merupakan cerita tentang pengalaman hidup seseorang dalam perjalanan atau lawatannya ke suatu daeah atau negara, misalnya: • Melawat Ke Barat (Adinegoro) • Mandi Cahaya Di Tanah Suci (Hamka) Unsur-unsur prosa: a. Tema; pokok persoalan yang menjiwai karya sastra, misalnya kawin paksa. b. Amanat; himbauan pengarang melalui karyanya c. Gaya bahasa; ciri bahasa yang digunakan, misalnya berbelit-berlit, lucu, segar dan lain sebagainya. d. Setting; latar belakang pengisahan/adegan, misalnya daerah perkotaan, pedesaan, masa revolusi, dan lain sebagainya. e. Sudut pandang; terlibat / tidaknya si penulis dalam karyanya. 3. Drama Drama adalah karya sastra dalam bentuk dialog yang dipertontonkan di atas pentas oleh tokoh-tokoh dengan watak masing-masing. Drama dapat dibedakan atas: a. Drama Komedi; drama yang berisikan cerita lucu. b. Drama Tragedi; drama yang berisikan cerita menyedihkan c. Drama Romantis; drama yang berisikan cerita percintaan d. Opera; drama yang dialognya berupa lagu dan diiringi musik. Agar memperoleh manfaat dari sebuah drama: a. membaca teks drama dengan cermat b. menganalisis unsur intrinsik, yang meliputi: 1) penokohan dan wataknya 4) tema cerita 2) latar cerita 5) amanat / pesan pengarang 3) alur c. Aspek-aspek pementasan drama yang perlu dinilai: 1) kemampuan pemain melisankan naskah drama, 2) kesesuaian dialog dan akting pemeran dengan watak tokoh yang diperankan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis naskah drama: a. cermat dalam menangkap dan menggali ide, imajinasi, emosi yang nyata dan masuk akal,

b. konflik bisa berangkat dari persoalan diri sendiri, c. konflik dirumuskan dengan cara mengamati lingkungan sekitar, dan mengamati tayangan film, sinetron, dan sebagainya. Di dalam bermain peran pada pementasan drama, hal-hal yang perlu diperhatikan adalah sebagai berikut: a. mempersiapkan diri secara matang dan serius sebelum tampil, b. pilihlah teks drama yang sesuai dengan keinginan kelompok, c. diskusikan teks naskah drama yang akan dipentaskan, mengenai tema, tokohtokoh dan watak-wataknya agar bisa menghayati peran, d. casting (penentuan pemeran) dengan jeli dan tepat, e. berlatih secara menyeluruh, meliputi membaca, membaca dengan penjiwaan, melatih gerakan-gerakan, dan penguasaan pentas. f. siapkan unsur pendukung, di antaranya musik, lampu, dekorasi Tanggapan/kritik terhadap penampilan seseorang, mencakup: a. penampilan fisik c. lagu b. ucapan d. penggunaan bahasa Hal-hal yang perlu dinilai dalam mengevaluasi pemeranan tokoh drama: a. karakter, ekspresi c. dialog b. penampilan Kerangka naskah drama berfungsi untuk pedoman agar cerita drama tidak menyimpang dari tema. Langkah membuat kerangka: a. membuat kerangka naskah dengan urutan yang runut dari awal sampaiakhir cerita, b. latar dan catatan lakon bisa dituliskan untuk memudahkan pementasan. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menulis naskah drama dengan memerhatikan kaidah penulisan naskah drama: a. memerhatikan pemilihan kata dan panjang pendeknya kata-kata dalam dialog, b. dialog seharusnya memiliki keindahan bahasa, c. adanya nama-nama pelaku, latar/setting, d. urutan dialog dengan nama-nama pemain, e. pencantuman tanda baca koma ( , ), titik ( . ), tanda tanya ( ? ) pada tempatnya, f. keterangan dalam kurung sebagai catatan lakon, g. penggunaan bahasa yang jelas. Langkah-langkah Mengubah Cerpen Menjadi Teks Drama a. Menghayati tema cerpen. Tema merupakan ide pokok yang mendasari penarasian sebuah cerita. Berangkat dari tema dapat diketahui ide pokok sebuah cerita. b. Cerpen dibagi menjadi beberapa bagian penting dan kemudian diubah menjadi babak. Cerpen biasanya terdiri atas beberapa bagian. Bagianbagian tersebut tentu memuat beberapa peristiwa penting yang melandasi cerita. Bab-bab yang tergolong penting itu selanjutnya diubah menjadi beberapa babak untuk memaparkan peristiwaperistiwa tertentu. c. Menyusun dialog berdasarkan konflik yang terjadi antartokoh. Tokohtokoh yang terdapat dalam cerpen biasanya dirangkai oleh suatu peristiwa yang di dalamnya memiliki konflik-konflik. Konflik-konflik yang terjadi antartokoh tersebut diubah menjadi dialog. d. Membuat deskripsi-deskripsi untuk menjelaskan latar, akting atau lighting. Aliran-aliran sastra Cara pengungkapan pikiran dan perasaan pengarang memalui karyanya berbeda-beda. Dari sudar pandang inilah dapat kita ketahui bermacam-macam aliran dalam kesustraaan, antara lain: 1. Aliran Realisme; aliran yang beusaha melukiskan keadaan seperti apa adanya. Misalnya; Surabaya (Idrus). 2. Aliran naturalisme; aliran realisme yang cenderung pada hal-hal mesum / buruk. 3. Aliran Determinisme; Akiran realisme yang melukiskan para pelakunya atas dasar paksaan nasib atauu ketidakberdayaan manusia terhadap lingkungan,

penderitaan dan sebagainya, misalnya; Belenggu (Armijn Pane). 4. Aliran Impresionisme; Aliran yang berusaha melukiskan kembali kesan-kesan seseorang terhadap fenomena kehidupan, biasanya hanya sepintas dan tidak mendetil, misalnya; Teratai (sanusi Pane). 5. Alran Romantik; aliran yang mengutamakan perasaan. Pengarang dalam pelukisannya cenderung berlebihan. Kalau bahagia kelewat bahagia, kalau sedih kelewat sedih kalau yang dilukiskan cantik kelewar cantik ranpa cela, misalnya; Surat Cinta (Rendra). 6. Aliran Idealisme; aliran yang berusaha melukiskan sesuatu berdasakan ide atau gagasan pengarang. Misalnya; Layar Terkembang ( sutan Takdir). 7. Aliran Psikologis; merupakan aliran yang menirik beratkan pelukisan kejiwaan / hal-hal yang bersifat non fisik, misalnya; Merahnya Merah (Iwan Simatupang), Atheis (Achdiat K.M.), Jalan Tak Ada Ujung (M. Lubis), dll. 8. Aliran Simbolik merupakan aliran yang melukiskan sesuatu dengan menggunakan lambang-lambang, misalnya; Tinjaulah Dunia Sana (Maria Amin).

Bab 9 Periodesasi Sastra Indonesia Sastra adalah segala hasil kegiatan manusia yang bersifat seni dengan memakai bahasa sebagai media aatau alatnya. Kesusastraan mengandung pengertian jamak, yaitu segala sesuatu mengenai sastra. Pengertian kesusastraan dapat dibedakan menjadi: 1. Bidang teori sastra; mempelajari hahekat sastra, unsur-unsur pembangunnya macam-macam bentuk serta perbedaannya. 2. Bidang kritik sastra; memmpelajari nilai sastra, menganalisa kekuatan dan kelemahan suatu karya sastra. 3. Bidang sejarah satra; mencatat hasil penciptaan karya sastra dari jaman ke jaman serta memperhatikan perkembangannya, tokoh dan hasil karyannya serta persoalan-persoalan yang menjadi isinya. Sastra Indonesia, adalah sebuah istilah yang melingkupi berbagai macam karya sastra di Asia Tenggara. Istilah "Indonesia" sendiri mempunyai arti yang saling melengkapi terutama dalam cakupan geografi dan sejarah poltik di wilayah tersebut. Sastra Indonesia sendiri dapat merujuk pada sastra yang dibuat di wilayah Kepulauan Indonesia. Sering juga secara luas dirujuk kepada sastra yang bahasa akarnya berdasarkan Bahasa Melayu (dimana bahasa Indonesia adalah satu turunannya). Dengan pengertian kedua maka sastra ini dapat juga diartikan sebagai sastra yang dibuat di wilayah Melayu (selain Indonesia, terdapat juga beberapa negara berbahasa Melayu seperti Malaysia dan Brunei), demikian pula bangsa Melayu yang tinggal di Singapura. Sejarah satra Indonesia antara lain: 1. Sastra Melayu Lama Pada zaman satra melayu lama dapat dibedakan menjadi: a. Zaman Purba; pada zaman ini lahir karya sastra yang berupa dongeng dan mantra. b. Zaman Hindu; pada zaman ini lahir dongeng-dongeng tentang dewa, peri dan mambang. Karya sastra yang terkenal yaitu; Mahabarata dan Ramayana. c. Zaman Islam; pada zaman ini muncul karya prosa berupa hikayat dean syair Karya sastra di Indonesia yang dihasilkan antara tahun 1870 - 1942, yang berkembang dilingkungan masyarakat Sumatera seperti "Langkat, Tapanuli, Minangkabau dan daerah Sumatera lainnya", orang Tionghoa dan masyarakat IndoEropa. Karya sastra pertama yang terbit sekitar tahun 1870 masih dalam bentuk syair, hikayat dan terjemahan novel barat. Karya Sastra Melayu Lama antara lain sebagai berikut: Robinson Crusoe (terjemahan) Lawan-lawan Merah Mengelilingi Bumi dalam 80 hari (terjemahan) Graaf de Monte Cristo (terjemahan) Kapten Flamberger (terjemahan) Rocambole (terjemahan) Nyai Dasima oleh G. Francis (Indo) Bunga Rampai oleh A.F van Dewall Kisah Perjalanan Nakhoda Bontekoe Kisah Pelayaran ke Pulau Kalimantan Kisah Pelayaran ke Makassar dan lain-lainnya Cerita Nyi Paina Cerita Siti Aisyah oleh H.F.R Kommer (Indo) Cerita Nyai Sarikem Cerita Nyonya Kong Hong Nio Nona Leonie Warna Sari Melayu oleh Kat S.J Cerita Si Conat oleh F.D.J. Pangemanan Cerita Rossina Nyai Isah oleh F. Wiggers Drama Raden Bei Surioretno Syair Java Bank Dirampok Lo Fen Kui oleh Gouw Peng Liang Cerita Oey See oleh Thio Tjin Boen Tambahsia Busono oleh R.M.Tirto Adhi Soerjo Hikayat Siti Mariah oleh Hadji Moekti (indo) Nyai Permana dan masih ada sekitar 3000 judul karya sastra Melayu-Lama lainnya 2. Pujangga Lama (Zaman Peralihan) Pujangga lama merupakan bentuk pengklasifikasian karya sastra di Indonesia yang dihasilkan sebelum abad ke-20. Pada masa ini karya satra di dominasi oleh syair, pantun, gurindam dan hikayat. Di Nusantara, budaya Melayu klasik dengan pengaruh Islam yang kuat meliputi sebagian besar negara pantai Sumatera dan Semenanjung Malaya. Pada zaman ini dikenal tokoh Abdullah bin Abdulkadir Munsyi. Di Sumatera bagian utara muncul karya-karya penting berbahasa Melayu, terutama

karya-karya keagamaan. Hamzah Fansuri adalah yang pertama di antara penulispenulis utama angkatan Pujangga Lama. Dari istana Kesultanan Aceh pada abad XVII muncul karya-karya klasik selanjutnya, yang paling terkemuka adalah karya-karya Syamsuddin Pasai dan Abdurrauf Singkil, serta Nuruddin ar-Raniri. Karya Sastra Pujangga Lama antara lain sebagai berikut: a. Sejarah Sejarah Melayu (Malay Annals) b. Hikayat Hikayat Abdullah Hikayat Aceh Hikayat Amir Hamzah Hikayat Andaken Penurat Hikayat Bayan Budiman Hikayat Djahidin Hikayat Hang Tuah Hikayat Iskandar Zulkarnain Hikayat Kadirun Hikayat Putri Djohar Manikam Hikayat Kalila dan Damina Hikayat Masydulhak Hikayat Sri Rama Hikayat Pandawa Jaya Hikayat Tjendera Hasan Hikayat Pandja Tanderan Tsahibul Hikayat c. Syair * Syair Bidasari * Syair Raja Mambang Jauhari * Syair Ken Tambuhan * Syair Raja Siak d. Kitab agama * Syarab al-'Asyiqin (Minuman Para Pecinta) oleh Hamzah Fansuri * Asrar al-'Arifin (Rahasia-rahasia para Gnostik) oleh Hamzah Fansuri * Nur ad-Daqa'iq (Cahaya pada kehalusan-kehalusan) oleh Syamsuddin Pasai * Bustan as-Salatin (Taman raja-raja) oleh Nuruddin ar-Raniri 3. Angkatan Balai Pustaka (angkatan 20-an) Angkatan Balai Pusataka merupakan karya sastra di Indonesia yang terbit sejak tahun 1920, yang dikeluarkan oleh penerbit Balai Pustaka. Prosa (roman, novel, cerita pendek dan drama) dan puisi mulai menggantikan kedudukan syair, pantun, gurindam dan hikayat dalam khazanah sastra di Indonesia pada masa ini. Balai Pustaka didirikan pada masa itu untuk mencegah pengaruh buruk dari bacaan cabul dan liar yang dihasilkan oleh sastra Melayu Rendah yang banyak menyoroti kehidupan pernyaian (cabul) dan dianggap memiliki misi politis (liar). Balai Pustaka menerbitkan karya dalam tiga bahasa yaitu bahasa Melayu-Tinggi, bahasa Jawa dan bahasa Sunda; dan dalam jumlah terbatas dalam bahasa Bali, bahasa Batak, dan bahasa Madura. Nur Sutan Iskandar dapat disebut sebagai "Raja Angkatan Balai Pustaka" oleh sebab banyak karya tulisnya pada masa tersebut. Apabila dilihat daerah asal kelahiran para pengarang, dapatlah dikatakan bahwa novel-novel Indonesia yang terbit pada angkatan ini adalah "novel Sumatera", dengan Minangkabau sebagai titik pusatnya. Ciri umum roman angktan balai pustaka antara lain: a. Bahan ceritanya dari Minangkabau. b. Temanya berkisar kawin paksa, pertentangan kaum tua dan masalah kebangsawannan. c. Beraliran / bercorak romantis sentimentil d. Belum ada gaya khas pribadi penulis. Gaya bahsanya banyak mengandung ungkapan klise. Penulis dan Karya Sastra Angkatan Balai Pustaka antara lain sebagai berikut: a. Merari Siregar * Azab dan Sengsara (1920) * Cinta dan Hawa Nafsu * Binasa kerna Gadis Priangan (1931) b. Marah Roesli * Siti Nurbaya (1922) * La Hami (1924) * Anak dan Kemenakan (1956) c. Muhammad Yamin * Tanah Air (1922) * Indonesia, Tumpah Darahku (1928) * Kalau Dewi Tara Sudah Berkata * Ken Arok dan Ken Dedes (1934) d. Nur Sutan Iskandar * Cinta yang Membawa Maut (1926) * Tuba Dibalas dengan Susu (1933) * Salah Pilih (1928) * Hulubalang Raja (1934) * Karena Mentua (1932) * Katak Hendak Menjadi Lembu (1935)

e. Tulis Sutan Sati * Tak Disangka (1923) * Tak Membalas Guna (1932) * Sengsara Membawa Nikmat (1928) * Memutuskan Pertalian (1932) f. Djamaluddin Adinegoro * Darah Muda (1927) * Asmara Jaya (1928) g. Abas Soetan Pamoentjak * Pertemuan (1927) h. Abdul Muis * Salah Asuhan (1928) * Pertemuan Djodoh (1933) i. Aman Datuk Madjoindo * Menebus Dosa (1932) * Sampaikan Salamku Kepadanya (1935) * Si Cebol Rindukan Bulan (1934) 4. Pujangga Baru (Angkatan 30-an) Pujangga Baru muncul sebagai reaksi atas banyaknya sensor yang dilakukan oleh Balai Pustaka terhadap karya tulis sastrawan pada masa tersebut, terutama terhadap karya sastra yang menyangkut rasa nasionalisme dan kesadaran kebangsaan. Sastra Pujangga Baru adalah sastra intelektual, nasionalistik dan elitis. Pada masa itu, terbit pula majalah Pujangga Baru yang dipimpin oleh Sutan Takdir Alisjahbana, beserta Amir Hamzah dan Armijn Pane. Karya sastra di Indonesia setelah zaman Balai Pustaka (tahun 1930 - 1942), dipelopori oleh Sutan Takdir Alisyahbana dkk. Masa ini ada dua kelompok sastrawan Pujangga baru yaitu : a. Kelompok "Seni untuk Seni" yang dimotori oleh Sanusi Pane dan Tengku Amir Hamzah b. Kelompok "Seni untuk Pembangunan Masyarakat" yang dimotori oleh Sutan Takdir Alisjahbana, Armijn Pane dan Rustam Effendi. Ciri-ciri karya sastra angkatan pujangga baru, antara lain: a. Sudah menggunakan bahasa Indonesia b. Bentuk puisinya bebas, syair dan pantun mulai ditinggalkan, soneta mulai digemari. c. Temanya kompleks mencakup; kehidupan masyarakat kota, emansipasi wanita, kehidupan kaum intelek dan sebagainya. d. Banyak dipengaruhi budaya barat, khususnya Belanda. e. Pengarang tersebar di seluruh pelosok tanah air. Penulis dan Karya Sastra Pujangga Baru, antara lain sebagai berikut: a. Sutan Takdir Alisjahbana * Dian Tak Kunjung Padam (1932) * Tebaran Mega - kumpulan sajak (1935) * Layar Terkembang (1936) * Anak Perawan di Sarang Penyamun (1940) b. Hamka * Di Bawah Lindungan Ka'bah (1938) * Tuan Direktur (1950) * Tenggelamnya Kapal van der Wijck (1939) * Didalam Lembah Kehidoepan (1940) c. Armijn Pane * Belenggu (1940) * Djinak-djinak Merpati - sandiwara (1950) * Jiwa Berjiwa * Kisah Antara Manusia - kumpulan cerpen (1953) * Gamelan Djiwa - kumpulan sajak (1960) d. Sanusi Pane * Pancaran Cinta (1926) * Sandhyakala Ning Majapahit (1933) * Puspa Mega (1927) * Kertajaya (1932) * Madah Kelana (1931) e. Tengku Amir Hamzah * Nyanyi Sunyi (1937) * Setanggi Timur (1939) * Begawat Gita (1933) f. Roestam Effendi * Bebasari: toneel dalam 3 pertundjukan * Kalau Tak Untung (1933) * Pertjikan Permenungan * Pengaruh Keadaan (1937) * Selasih

g. Anak Agung Pandji Tisna * Ni Rawit Ceti Penjual Orang (1935) * I Swasta Setahun di Bedahulu (1938) * Sukreni Gadis Bali (1936) h. J.E.Tatengkeng * Rindoe Dendam (1934) i. Fatimah Hasan Delais * Kehilangan Mestika (1935) j. Said Daeng Muntu * Pembalasan * Karena Kerendahan Boedi (1941) k. Karim Halim * Palawija (1944) 5. Angkatan 1945 Pengalaman hidup dan gejolak sosial-politik-budaya telah mewarnai karya sastrawan Angkatan '45. Karya sastra angkatan ini lebih realistik dibanding karya Angkatan Pujangga baru yang romantik - idealistik. Karya-karya sastra pada angkatan ini banyak bercerita tentang perjuangan merebut kemerdekaan seperti halnya puisi-puisi Chairil Anwar. Sastrawan angkatan '45 memiliki konsep seni yang diberi judul "Surat Kepercayaan Gelanggang". Konsep ini menyatakan bahwa para sastrawan angkatan '45 ingin bebas berkarya sesuai alam kemerdekaan dan hati nurani. Penulis dan Karya Sastra Angkatan 1945, antara lain sebagai berikut: a. Chairil Anwar * Kerikil Tajam (1949) * Deru Campur Debu (1949) b. Asrul Sani, bersama Rivai Apin dan Chairil Anwar * Tiga Menguak Takdir (1950) c. Idrus * Dari Ave Maria ke Djalan Lain ke Roma (1948) * Aki (1949) * Perempuan dan Kebangsaan d. Achdiat K. Mihardja * Atheis (1949) e. Trisno Sumardjo * Katahati dan Perbuatan (1952) f. Utuy Tatang Sontani * Suling (drama) (1948) * Awal dan Mira - drama satu babak (1962) * Tambera (1949) g. Suman Hs. * Pertjobaan Setia (1940) * Kasih Ta' Terlarai (1961) * Mentjari Pentjuri Anak Perawan (1957) 6. Angkatan 1950 - 1960-an Angkatan 50-an ditandai dengan terbitnya majalah sastra Kisah asuhan H.B. Jassin. Ciri angkatan ini adalah karya sastra yang didominasi dengan cerita pendek dan kumpulan puisi. Majalah tersebut bertahan sampai tahun 1956 dan diteruskan dengan majalah sastra lainnya, Sastra. Pada angkatan ini muncul gerakan komunis dikalangan sastrawan, yang bergabung dalam Lembaga Kebudajaan Rakjat (Lekra) yang berkonsep sastra realisme-sosialis. Timbullah perpecahan dan polemik yang berkepanjangan diantara kalangan sastrawan di Indonesia pada awal tahun 1960; menyebabkan mandegnya perkembangan sastra karena masuk kedalam politik praktis dan berakhir pada tahun 1965 dengan pecahnya G30S/PKI di Indonesia. Penulis dan Karya Sastra Angkatan 1950 - 1960-an, antara lin sebagai berikut: a. Pramoedya Ananta Toer * Kranji dan Bekasi Jatuh (1947) * Mereka yang Dilumpuhkan (1951) * Bukan Pasar Malam (1951) * Perburuan (1950) * Di Tepi Kali Bekasi (1951) * Cerita dari Blora (1952) * Keluarga Gerilya (1951) * Gadis Pantai (1965) b. Nh. Dini * Dua Dunia (1950) * Hati jang Damai (1960) c. Sitor Situmorang * Dalam Sadjak (1950)

* Djalan Mutiara: kumpulan tiga sandiwara (1954) * Pertempuran dan Saldju di Paris (1956) * Surat Kertas Hidjau: kumpulan sadjak (1953) * Wadjah Tak Bernama: kumpulan sadjak (1955) d. Mochtar Lubis * Tak Ada Esok (1950) * Marius Ramis Dayoh * Jalan Tak Ada Ujung (1952) * Putra Budiman (1951) * Tanah Gersang (1964) * Pahlawan Minahasa (1957) * Si Djamal (1964) e. Ajip Rosidi * Tahun-tahun Kematian (1955) * Cari Muatan (1959) * Ditengah Keluarga (1956) * Pertemuan Kembali (1961) * Sebuah Rumah Buat Hari Tua (1957) f. Ali Akbar Navis * Robohnya Surau Kami - 8 cerita pendek pilihan (1955) * Bianglala - kumpulan cerita pendek (1963) * Hujan Panas (1964) * Kemarau (1967) g. Toto Sudarto Bachtiar * Etsa sajak-sajak (1956) * Suara - kumpulan sajak 1950-1955 (1958) h. Ramadhan K.H * Priangan si Jelita (1956) i. W.S. Rendra * Balada Orang-orang Tercinta (1957) * Ia Sudah Bertualang (1963) * Empat Kumpulan Sajak (1961) j. Subagio Sastrowardojo * Simphoni (1957) k. Nugroho Notosusanto * Hujan Kepagian (1958) * Tiga Kota (1959) * Rasa Sajangé (1961) l. Trisnojuwono * Angin Laut (1958) * Laki-laki dan Mesiu (1951) * Dimedan Perang (1962) m. Toha Mochtar * Pulang (1958) * Daerah Tak Bertuan (1963) * Gugurnya Komandan Gerilya (1962) n. Purnawan Tjondronagaro * Mendarat Kembali (1962) o. Bokor Hutasuhut * Datang Malam (1963) 7. Angkatan 1966 - 1970-an Angkatan ini ditandai dengan terbitnya Horison (majalah sastra) pimpinan Mochtar Lubis.[3] Semangat avant-garde sangat menonjol pada angkatan ini. Banyak karya sastra pada angkatan ini yang sangat beragam dalam aliran sastra dengan munculnya karya sastra beraliran surealistik, arus kesadaran, arketip, dan absurd. Penerbit Pustaka Jaya sangat banyak membantu dalam menerbitkan karya-karya sastra pada masa ini. Sastrawan pada angkatan 1950-an yang juga termasuk dalam kelompok ini adalah Motinggo Busye, Purnawan Tjondronegoro, Djamil Suherman, Bur Rasuanto, Goenawan Mohamad, Sapardi Djoko Damono dan Satyagraha Hoerip Soeprobo dan termasuk paus sastra Indonesia, H.B. Jassin. Beberapa satrawan pada angkatan ini antara lain: Umar Kayam, Ikranegara, Leon Agusta, Arifin C. Noer, Darmanto Jatman, Arief Budiman, Goenawan Mohamad, Budi Darma, Hamsad Rangkuti, Putu Wijaya, Wisran Hadi, Wing Kardjo, Taufik Ismail dan banyak lagi yang lainnya. Penulis dan Karya Sastra Angkatan 1966, antara lain sebagai berikut: a. Taufik Ismail * Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia * Kenalkan * Tirani dan Benteng * Saya Hewan

* Buku Tamu Musim Perjuangan * Puisi-puisi Langit * Sajak Ladang Jagung b. Sutardji Calzoum Bachri * O * Kapak * Amuk c. Abdul Hadi WM * Meditasi (1976) * Tergantung Pada Angin (1977) * Potret Panjang Seorang Pengunjung Pantai Sanur (1975) d. Sapardi Djoko Damono * Dukamu Abadi (1969) * Mata Pisau (1974) e. Goenawan Mohamad * Parikesit (1969) * Potret Seorang Penyair Muda Sebagai Si Malin Kundang (1972) * Interlude (1971) * Seks, Sastra, dan Kita (1980) f. Umar Kayam * Seribu Kunang-kunang di Manhattan * Kelir Tanpa Batas * Sri Sumarah dan Bawuk * Para Priyayi * Lebaran di Karet * Jalan Menikung * Pada Suatu Saat di Bandar Sangging g. Danarto * Godlob * Adam Makrifat * Berhala i. Nasjah Djamin * Hilanglah si Anak Hilang (1963) * Gairah untuk Hidup dan untuk Mati (1968) j. Putu Wijaya * Bila Malam Bertambah Malam (1971) * Pabrik * Telegram (1973) * Gres * Stasiun (1977) * Bom k. Djamil Suherman * Perjalanan ke Akhirat (1962) * Manifestasi (1963) l. Titis Basino * Dia, Hotel, Surat Keputusan (1963) * Pelabuhan Hati (1978) * Lesbian (1976) * Pelabuhan Hati (1978) * Bukan Rumahku (1976) m. Leon Agusta * Monumen Safari (1966) * Di Bawah Bayangan Sang Kekasih (1978) * Catatan Putih (1975) * Hukla (1979) n. Iwan Simatupang * Ziarah (1968) * Keong (1975) * Kering (1972) * RT Nol/RW Nol * Merahnya Merah (1968) * Tegak Lurus Dengan Langit o. M.A Salmoen * Masa Bergolak (1968) p. Parakitri Tahi Simbolon * Ibu (1969) q. Chairul Harun * Warisan (1979) r. Kuntowijoyo * Khotbah di Atas Bukit (1976) s. M. Balfas * Lingkaran-lingkaran Retak (1978) t. Mahbub Djunaidi * Dari Hari ke Hari (1975) u. Wildan Yatim * Pergolakan (1974) v. Harijadi S. Hartowardojo * Perjanjian dengan Maut (1976)

w. Ismail Marahimin * Dan Perang Pun Usai (1979) x. Wisran Hadi * Empat Orang Melayu * Jalan Lurus 8. Angkatan 1980 - 1990-an Karya sastra di Indonesia pada kurun waktu setelah tahun 1980, ditandai dengan banyaknya roman percintaan, dengan sastrawan wanita yang menonjol pada masa tersebut yaitu Marga T. Karya sastra Indonesia pada masa angkatan ini tersebar luas diberbagai majalah dan penerbitan umum. Beberapa sastrawan yang dapat mewakili angkatan dekade 1980-an ini antara lain adalah: Remy Sylado, Yudistira Ardinugraha, Noorca Mahendra, Seno Gumira Ajidarma, Pipiet Senja, Kurniawan Junaidi, Ahmad Fahrawie, Micky Hidayat, Arifin Noor Hasby, Tarman Effendi Tarsyad, Noor Aini Cahya Khairani, dan Tajuddin Noor Ganie. Nh. Dini (Nurhayati Dini) adalah sastrawan wanita Indonesia lain yang menonjol pada dekade 1980-an dengan beberapa karyanya antara lain: Pada Sebuah Kapal, Namaku Hiroko, La Barka, Pertemuan Dua Hati, dan Hati Yang Damai. Salah satu ciri khas yang menonjol pada novel-novel yang ditulisnya adalah kuatnya pengaruh dari budaya barat, di mana tokoh utama biasanya mempunyai konflik dengan pemikiran timur. Mira W dan Marga T adalah dua sastrawan wanita Indonesia yang menonjol dengan fiksi romantis yang menjadi ciri-ciri novel mereka. Pada umumnya, tokoh utama dalam novel mereka adalah wanita. Bertolak belakang dengan novel-novel Balai Pustaka yang masih dipengaruhi oleh sastra Eropa abad ke-19 dimana tokoh utama selalu dimatikan untuk menonjolkan rasa romantisme dan idealisme, karya-karya pada era 1980-an biasanya selalu mengalahkan peran antagonisnya. Namun yang tak boleh dilupakan, pada era 1980-an ini juga tumbuh sastra yang beraliran pop, yaitu lahirnya sejumlah novel populer yang dipelopori oleh Hilman Hariwijaya dengan serial Lupusnya. Justru dari kemasan yang ngepop inilah diyakini tumbuh generasi gemar baca yang kemudian tertarik membaca karya-karya yang lebih berat. Ada nama-nama terkenal muncul dari komunitas Wanita Penulis Indonesia yang dikomandani Titie Said, antara lain: La Rose, Lastri Fardhani, Diah Hadaning, Yvonne de Fretes, dan Oka Rusmini. Penulis dan Karya Sastra Angkatan 1980, antara lain sebagai berikut: a. Ahmadun Yosi Herfanda * Ladang Hijau (1980) * Fragmen-fragmen Kekalahan (1997) * Sajak Penari (1990) * Sembahyang Rumputan (1997) * Sebelum Tertawa Dilarang (1997) b. Y.B Mangunwijaya * Burung-burung Manyar (1981) * Bako (1983) * Darman Moenir * Dendang (1988) c. Budi Darma * Olenka (1983) * Rafilus (1988) d. Sindhunata * Anak Bajang Menggiring Angin (1984) e. Arswendo Atmowiloto * Canting (1986) f. Hilman Hariwijaya * Lupus - 28 novel (1986-2007) * Olga Sepatu Roda (1992) * Lupus Kecil - 13 novel (1989-2003) * Lupus ABG - 11 novel (1995-2005) g. Dorothea Rosa Herliany * Nyanyian Gaduh (1987) * Nikah Ilalang (1995) * Matahari yang Mengalir (1990) * Mimpi Gugur Daun Zaitun (1999) * Kepompong Sunyi (1993) h. Gustaf Rizal * Segi Empat Patah Sisi (1990) * Ben (1992) * Segi Tiga Lepas Kaki (1991) * Kemilau Cahaya dan Perempuan Buta (1999) i. Remy Sylado

* Ca Bau Kan (1999) * Kerudung Merah Kirmizi (2002) 9. Angkatan Reformasi Seiring terjadinya pergeseran kekuasaan politik dari tangan Soeharto ke BJ Habibie lalu KH Abdurahman Wahid (Gus Dur) dan Megawati Sukarnoputri, muncul wacana tentang "Sastrawan Angkatan Reformasi". Munculnya angkatan ini ditandai dengan maraknya karya-karya sastra, puisi, cerpen, maupun novel, yang bertema sosialpolitik, khususnya seputar reformasi. Di rubrik sastra harian Republika misalnya, selama berbulan-bulan dibuka rubrik sajak-sajak peduli bangsa atau sajak-sajak reformasi. Berbagai pentas pembacaan sajak dan penerbitan buku antologi puisi juga didominasi sajak-sajak bertema sosial-politik. Sastrawan Angkatan Reformasi merefleksikan keadaan sosial dan politik yang terjadi pada akhir tahun 1990-an, seiring dengan jatuhnya Orde Baru. Proses reformasi politik yang dimulai pada tahun 1998 banyak melatarbelakangi kelahiran karya-karya sastra -- puisi, cerpen, dan novel -- pada saat itu. Bahkan, penyair-penyair yang semula jauh dari tema-tema sosial politik, seperti Sutardji Calzoum Bachri, Ahmadun Yosi Herfanda, Acep Zamzam Noer, dan Hartono Benny Hidayat, juga ikut meramaikan suasana dengan sajak-sajak sosial-politik mereka.Penulis dan Karya Sastra Angkatan Reformasi, antara lain sebagai berikut: * Widji Thukul Puisi Pelo Darman 10. Angkatan 2000-an Setelah wacana tentang lahirnya sastrawan Angkatan Reformasi muncul, namun tidak berhasil dikukuhkan karena tidak memiliki juru bicara, Korrie Layun Rampan pada tahun 2002 melempar wacana tentang lahirnya "Sastrawan Angkatan 2000". Sebuah buku tebal tentang Angkatan 2000 yang disusunnya diterbitkan oleh Gramedia, Jakarta pada tahun 2002. Seratus lebih penyair, cerpenis, novelis, eseis, dan kritikus sastra dimasukkan Korrie ke dalam Angkatan 2000, termasuk mereka yang sudah mulai menulis sejak 1980-an, seperti Afrizal Malna, Ahmadun Yosi Herfanda dan Seno Gumira Ajidarma, serta yang muncul pada akhir 1990-an, seperti Ayu Utami dan Dorothea Rosa Herliany. Penulis dan Karya Sastra Angkatan 2000, antara lain sebagai berikut: a. Ayu Utami * Saman (1998) * Atas Nama Malam * Larung (2001) * Sepotong Senja untuk Pacarku * Seno Gumira Ajidarma * Biola Tak Berdawai b. Dewi Lestari * Supernova 1: Ksatria, Puteri dan Bintang Jatuh (2001) * Supernova 2.1: Akar (2002) * Supernova 2.2: Petir (2004) c. Habiburrahman El Shirazy * Ayat-Ayat Cinta (2004) * Ketika Cinta Bertasbih 1 (2007) * Diatas Sajadah Cinta (2004) * Ketika Cinta Bertasbih 2 (2007) * Ketika Cinta Berbuah Surga (2005) * Dalam Mihrab Cinta (2007) * Pudarnya Pesona Cleopatra (2005) d. Andrea Hirata * Laskar Pelangi (2005) * Edensor (2007) * Sang Pemimpi (2006) * Maryamah Karpov (2008) 11. Cybersastra Era internet memasuki komunitas sastra di Indonesia. Banyak karya sastra Indonesia yang tidak dipublikasi berupa buku namun termaktub di dunia maya (Internet), baik yang dikelola resmi oleh pemerintah, organisasi non-profit, maupun situs pribadi. Ada beberapa situs Sastra Indonesia di dunia maya.

Latihan 1

Berilah tanda silang huruf a, b, c, atau d di depan jawaban yang paling tepat! 1. Menyimak adalah aktivitas telinga dalam menangkap pesan yang diperdengarkan. Kegiatan tersebut memiliki tujuan yang jelas dan ketercapaiannya dilihat melalui hasil pengukuran terhadap pemahaman pendengar. Wujudnya berupa mendengarkan ceramah, pidato, radio, atau yang lain. Waktunya dibatasi, misalnya 10 atau 15 menit. Gagasan pokok paragraf tersebut adalah ........ A. definisi menyimak C. wujud menyimak B. tujuan menyimak D. waktu menyimak 2. Kemarau panjang tahun lalu membuat para petani merugi. Tanah-tanah sawah menjadi kering. Tanaman padi banyak yang mati. Akibatnya, petani mengalami gagal panen. Kesimpulan paragraf tersebut adalah ........ A. Para petani mengalami kerugian yang banyak. C. Tanah-tanah sawah menjadi kering. B. Pada musim kemarau petani gagal panen. D. Tanaman padi banyak yang mati. 3. Ada jutaan anak usia sekolah di Indonesia terpaksa berhenti sekolah. Bukan kemauan mereka berhenti sekolah dan bukan pula kemauan orang tuanya. Keadaanlah yang menyebabkan semua itu. Untuk membantu mereka, peranan orang tua asuh sangat diperlukan. Akan tetapi, untuk mewujudkan program orang tua asuh diperlukan dukungan dari semua pihak yang terkait. Rangkuman paragraf tersebut yang tepat adalah ........ A. Banyak anak di Indonesia berhenti sekolah karena tidak mendapat perhatian dari orang tua asuh dan dukungan dari masyarakat. B. Anak-anak di Indonesia berhenti sekolah karena kemampuan mereka kurang dan mereka tidak mendapat bantuan dari orang lain. C. Anak-anak Indonesia banyak yang tidak sekolah disebabkan oleh kurangnya bantuan dari pihak yang terkait. D. Banyak anak usia sekolah di Indonesia berhenti sekolah karena faktor keadaan dan peranan orang tua asuh yang sangat diperlukan. 4. (1) Olahraga tenis banyak digemari orang. (2) Cabang olahraga ini dapat mengangkat nama negara melalui Yayuk Basuki. (3) Apabila dikelompokkan, cabang olahraga ini termasuk olahraga keras. (4) Melihat aktivitas tersebut mereka yang menderita penyakit jantung tidak dianjurkan untuk memainkan cabang olahraga ini. Kalimat yang berisi fakta terdapat pada kalimat bernomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 5. Maringan tumbuh di tengah-tengah keluarga yang hidupnya pas-pasan. Bahkan, boleh dikatakan serba kekurangan. Peristiwa pahit dialaminya ketika memutuskan untuk berhenti sekolah karena tidak bisa membayar SPP. Merasa malu, dia pun merantau ke Jakarta dengan satu tekad menundukkan Ibukota. Tanggapan yang tepat untuk bacaan tersebut adalah ........ A. Untuk apa Maringan merantau ke Jakarta. B. Menurut saya, Maringan lebih baik tetap tinggal di kampungnya. C. Sebaiknya, Maringan bekerja saja di Medan untuk membiayai sekolahnya. D. Menurut saya, sangat sulit menundukkan Ibukota. 6. Ramuan obat bikinan (1) tradisional ini mendatang (2) dipotongnya (3) anggota tubuh bagi para penderita kencing manis dan redakan (4) penyakit sampingan lain dari kencing manis. Kata yang bercetak miring tersebut tepat diperbaiki dengan kata ........ A. buatan, menegaskan, memotong, dan menghindari B. buatan, menghindari, pemotongan, dan meredakan C. produksi, menghindari, pengoperasian, dan menyembuhkan D. produktifitas, membantu, pemotongan, dan menghilangkan 7. Perhatikan gambar di bawah! Pernyataan yang tepat, sesuai dengan grafik tersebut adalah ........ A. Tabungan Koperasi Siswa menurun pada bulan Desember 1996 dan Januari 1997. B. Tabungan Koperasi Siswa meningkat pada bulan Desember 1996 dan Januari 1997. C. Tabungan Koperasi Siswa bulan Desember 1996 dan Januari 1997 hampir sama.

D. Tabungan Koperasi Siswa tidak meningkat pada bulan Desember 1996 dan Januari 199 8. Pada liburan yang akan datang, saya sekeluarga akan ke Yogyakarta mengunjungi Candi Borobudur dan Prambanan. Saya sangat senang jika kamu bisa ikut serta. Oleh karena itu, kedatanganmu saya tunggu. Maksud surat tersebut adalah ........ A. Mengharapkan kedatangan teman untuk berlibur bersama-sama. B. Memberi informasi tentang rencana liburan yang akan datang. C. Mengajak pergi ke Yogyakarta bersama-sama anggota keluarga. D. Merencanakan pergi bersama-sama ke Candi Borobudur dan Prambanan. 9. Keterampilan berbicara sangat bermanfaat sebagai penunjang keberhasilan seseorang. Seseorang dapat berhasil mencapai kedudukan yang lebih di lingkungan kerjanya ditunjang oleh kemahiran berbicara. demikian juga seseorang yang berhasil mencapai kedudukan yang lebih baik akan dituntut untuk berbicara di depan orang banyak. Mengapa seseorang berhasil mencapai kedudukan yang lebih baik? A. Karena memiliki kemahiran berbicara. C. Kemahiran berbicara sangat bermanfaat. B. Karena ditunjang oleh lingkungan kerja. D. Bisa berbicara di depan orang banyak. 10. Untuk menarik dan meningkatkan minat baca para siswa serta memasyarakatkan gemar membaca buku, pustakawan sekolah menyampaikan maksudnya melalui poster. Poster yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Hidup kita lebih sempurna bila kita cinta dengan buku. B. Tanpa buku kita semakin merasa kurang percaya diri. C. Karena membaca itu penting maka kita harus dekat dengan buku. D. Rajin membaca buku berarti kita tak mau ketinggalan ilmu. 11. Pada ulang tahun sekolah, Panitia akan mengadakan Gelar Tari Tradisional. Susunan acara yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah ........ A. 1. Pembukaan C. 1. Pembukaan 2. Sambutan-sambutan 2. Gelar Tari Tradisional 3. Laporan Panitia 3. Sambutan-sambutan 4. Gelar Tari Tradisional 4. Laporan Panitia 5. Penutup 5. Penutup B. 1. Pembukaan D. 1. Pembukaan 2. Laporan Panitia 2. Sambutan-sambutan 3. Sambutan-sambutan 3. Laporan Panitia 4. Gelar Tari Tradisional 4. Penutup 5. Penutup 5. Gelar Tari Tradisional 12. Hasil kegiatan: Dari 5 cabang yang diikuti, peserta dari SLTP Sukamaju mampu memperoleh 3 piala. Piala yang pertama dari pertandingan bola basket, menduduki juara ketiga. Piala kedua dari tenis meja menduduki juara kedua, dan piala ketiga dari cabang renang menduduki juara ketiga. Tanggapan yang tepat terhadap data tersebut adalah ........ A. SLTP Sukamaju tidak perlu mengikuti lagi cabang olahraga yang tidak memperoleh juara pada perlombaan yang akan datang B. SLTP Sukamaju perlu meningkatkan pelatihan, agar pada perlombaan yang akan datang bisa memperoleh prestasi yang lebih baik C. SLTP Sukamaju cukup puas dengan piala yang diperolehnya sekarang, siapa tahu pada perlombaan yang akan datang lebih baik D. SLTP Sukamaju harus bangga sekali karena tiga dari lima cabang yang diikuti sudah memperoleh piala juara kedua dan ketiga 13. ... Dengan hormat kami mengharapkan kehadiran Bapak/Ibu dalam Rapat Koordinasi dan Penyusunan Program Kerja Komite Sekolah yang akan diselenggarakan pada hari : Sabtu tanggal : 10 Agustus 2002

tempat : Ruang Pertemuan SLTP Mandiri Maksud surat undangan tersebut adalah ........ A. memohon Komite Sekolah rapat B. mengharapkan orang tua untuk rapat Komite Sekolah C. mengundang Komite Sekolah untuk menyusun program kerja D. mengundang Komite Sekolah untuk rapat koordinasi dan menyusun program kerja 14. Paragraf yang memiliki hubungan perbandingan adalah ........ A. Walaupun datang terlambat, itu lebih baik daripada tidak datang sama sekali. Memang datangnya sangat terlambat. Rapat dimulai pukul 10.00, ia datang hampir pukul 12.15. B. Ketika mendengar kabar itu, tiba-tiba hatinya terhenyak. Ia terkejut karena di luar dugaan pikirannya. Tak disangka akan terjadi peristiwa yang mengejutkan itu. C. Setelah menunggu beberapa saat, datanglah apa yang diharapkan. Narnun, apa yang terjadi. Ia terperanjat seketika itu karena apa yang diharapkan tidak kunjung tersedia. D. Ia memang anak cerdas. Persoalan apa pun yang ia hadapi senantiasa dapat diselesaikan dengan baik. Banyak di antara temannya iri kepadanya. 15. Hari Sabtu, 26 Oktober 2002 sepulang dari sekolah, tubuh Farah demam. Sore hari, dia pergi ke dokter. Menurut dokter, dia hanya mengalami gejala influenza dan segera sembuh setelah minum obat. Sehubungan hal tersebut, Farah menitipkan surat kepada temannya karena tidak dapat hadir pada rapat acara liburan semester I kelas IB yang dipimpin oleh wali kelas pada hari Minggu, 27 Oktober 2002. Cuplikan surat permohonan izin yang tepat, sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah........ A. Melalui surat ini, saya mohon izin kepada Ibu karena tidak dapat hadir dalam rapat acara liburan semester I kelas IB yang Ibu pimpin. Hal ini saya lakukan karena kondisi saya saat ini sedang terserang sakit influenza. B. Sepulang dari sekolah kemarin tubuh saya demam. Menurut dokter, saya terserang gejala influenza dan segera sembuh setelah minum obat. Karena kondisi tersebut, saya mohon izin tidak dapat hadir pada rapat hari ini. C. Hari Sabtu, 26 Oktober 2002 saya terkena serangan penyakit influenza. Karena itu saya tidak dapat hadir dalam rapat acara liburan semester I kelas IB yang Ibu pimpin. Mudah-mudahan Ibu berkenan memaafkannya. D. Dalam rapat yang Ibu pimpin hari ini, saya tidak dapat hadir karena sakit. Menurut dokter, saya terserang penyakit influenza dan harus beristirahat. Semoga saya segera sembuh sehingga hari Senin dapat bersekolah lagi. 16. Sebelum berangkat ke sekolah Pak RT datang ke rumahmu. Kebetulan ayahmu tidak ada di rumah. Pak RT berpesan agar ayahmu datang ke rumah Pak RT pukul 19.00 membawa buku daftar warga. Memo yang kamu tulis kepada ayahmu yang tepat adalah ........ A. Karena ayah tidak ada di rumah pesan Pak RT saya yang menerimanya. B. Ayah dimohon datang ke rumah Pak RT pukul 19.00, membawa buku daftar warga. C. Pak RT diharapkan datang bersama ayah dengan membawa daftar warga pukul 19.00. D. Tadi siang Pak RT datang ke sini menanyakan ayah dan ayah disuruh datang ke rumahnya. 17. Mutia menyusun karya tulis yang sumber datanya diambil dari buku Sastra Dunia karangan Taufik Ismail, yang diterbitkan pada tahun 1987 oleh PT Widya Utama Jakarta. Penulisan daftar pustaka yang benar berdasarkan data tersebut adalah ........ A. Taufik, Ismail. 1987. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. B. Taufik, Ismail. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. 1987. C. Ismail, Taufik. 1987. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. D. Ismail, Taufik. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. 1987. 18. (1) Siapkan alat penggoreng beserta kelengkapannya. (2) Nyalakan kompor. (3) Masukkan telur ke dalam penggoreng. (4) Taburkan garam secukupnya. (5)

Panaskan minyak goreng secukupnya. (6) Biarkan beberapa menit. (7) Bila sudah matang angkatlah dan siap dihidangkan. Urutan menggoreng telur ceplok yang tepat adalah ........ A. 1 - 2 - 3 - 4 - 5 - 6 - 7 C. 1 - 2 - 3 - 7 - 5 - 6 - 4 B. 1 - 2 - 5 - 3 - 4 - 6 – 7 D. 1 - 2 - 5 - 6 - 3 - 4 – 7 19. Berbagai masalah banyak berkembang di tengah masyarakat. Salah satu sedang hangat dibicarakan ialah persoalan moralitas remaja yang semakin mengerikan. Remaja atau pelajar pada saat ini sedang menjadi sorotan orang tuanya, bahkan pelajar teladan. Kata-kata berikut ini yang tepat untuk mengganti kata-kata bercetak miring pada paragraf tersebut ........ A. memprihatinkan, perhatian C. menegangkan, pembicaraan B. mengkhawatirkan, pandangan D. mendebarkan, perbincangan 20. (1) Peranan air dalam tubuh kita tentu dapat kita rasakan. (2) Air melarutkan zat makanan kita. (3) Proses pertukaran zat (metabolisme) dapat terjadi dalam bentuk larutan. (4) Air juga berperan dalam pengaturan suhu tubuh. Kalimat sumbang pada paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 21. Paragraf yang tepat penulisan tanda bacanya adalah ........ A. Pada abad ke XXI ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti bahan makanan, pakaian, obat-obatan dan tempat tinggal. B. Pada abad ke 21 ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti, bahan makanan, pakaian, obat-obatan, dan tempat tinggal. C. Pada abad ke-21 ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan, seperti bahan makanan, pakaian, obat-obatan, dan tempat tinggal. D. Pada abad ke dua puluh satu ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti bahan makanan; pakaian; obat-obatan; dan tempat tinggal. 22. (1) Buku yang berjudul "Jalan Lain ke Roma" menceritakan kehidupan sikap jujur Open. (2) Dalam cerita tersebut diungkapkan pemasyarakatan dan berterus terang. (3) Dari Cerita tersebut dapat kita contoh sifat jujur dari tokohnya. (4) Dalam cerita tersebut Open diceritakan berganti-ganti pekerjaan mula-mula menjadi guru, mualim, kemudian pengarang. Keunggulan ulasan buku tersebut terdapat pada kalimat nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 23. Hama pengganggu tanaman yang sering muncul adalah hama (1) dari jenis serangga dan ulat serta jamur. Sesuai dengan keadaan struktur (2) dan fisiologis (3) masing-masing jenis hama tadi dibuatlah obat insektisida (4) untuk membasmi serangga dan larvasida (5) untuk membasmi ulat serta fungisida (6) untuk jamur. Herbisida (7), Insektisida, larvasida, fungisida termasuk dalam kelompok obat pembasmi yang dikenal sebagai pestisida (8). Istilah-istilah tersebut bila disusun secara alfabetis dengan urutan nomor ........ A. 3 - 6 - 7 - 1 - 5 - 4 - 8 - 2 C. 6 - 3 - 1 - 7 - 4 - 5 - 8 - 2 B. 2 - 8 - 5 - 4 - 1 - 7 - 3 – 6 D. 3 - 6 - 1 - 7 - 4 - 5 - 8 - 2 24. Pengurus OSIS akan mengadakan rapat setelah jam pelajaran selesai, di ruang OSIS. Pengumuman yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Kepada pengurus OSIS diharapkan kedatangannya pada jam pelajaran terakhir. B. Bagi pengurus OSIS harap menghadiri rapat pengurus pada siang hari ini di OSIS. C. Yang merasa pengurus OSIS harap kedatangannya di ruang OSIS setelah pelajaran selesai. D. Seluruh pengurus OSIS diharapkan hadir di ruang OSIS setelah jam pelajaran selesai. 25. (1) ........

Hal ini menunjukkan adanya kreativitas para penggemar otomotif. Kondisi tersebut perlu ditumbuhkembangkan, sehingga negara kita lebih maju di bidang teknologi. Perombakan sepeda motor tidak sesederhana yang kita bayangkan karena menyangkut keindahan dan penerapan teknologi (2) ........ Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. (1) Merebaknya motor modifikasi saat ini cukup membanggakan. (2) Untuk hobi ini memerlukan biaya yang cukup besar. B. (1) Harga sepeda motor sekarang ini mulai merambat naik. (2) Penggemar sepeda motor mulai berburu suku cadang sampai ke pelosok daerah. C. (1) Perlu perawatan yang baik terhadap semua kendaraan bermotor. (2) Para remaja lebih menyukai kendaraan bermotor untuk kegiatan sehariharinya. D. (1) Berbagai upaya dilakukan untuk mengadakan pameran kendaraan kuno. (2) Harga bahan bakar pun mulai 26. Untuk memperbaiki jalan kampung, warga memerlukan bahan, dana, dan tenaga. Seorang warga kampung tetangga ingin menyumbang bahan-bahan tersebut kepada ketua RW. Kalimat tawaran yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Terima sajalah lima zak semen ini, barangkali dapat memperingan Bapak. B. Lima zak semen saya pasti dapat memperingan anggaran kampung Bapak. C. Jika warga kampung berkenan, lima zak semen saya sumbangkan untuk perbaikan jalan kampung Bapak. D. Saya berkenan menyumbangkan lima zak semen untuk perbaikan jalan kampung Bapak. 27. Dalam rangka seleksi penerimaan karyawan di sebuah perusahaan, akan diadakan tes wawancara. Maka perlu disiapkan beberapa pertanyaan. Pertanyaan-pertanyaan berikut yang tepat digunakan untuk berwawancara adalah ........ A. 1. Apa tujuan Anda bekerja di sini? 2. Anda ingin bekerja sebagai apa? 3. Apakah Anda ingin gaji yang besar? 4. Bagaimana sikap Anda bila tidak diterima di sini? B. 1. Apakah Anda pernah bekerja? 2. Berapa tahun Anda pernah bekerja? 3. Keterampilan apa yang Anda miliki? 4. Apa yang Anda inginkan terhadap perusahaan ini? C. 1. Apakah Anda ingin bekerja? 2. Berapa gaji yang Anda inginkan? 3. Anda ingin bekerja sebagai apa? 4. Dari mana Anda tahu tentang perusahaan ini? D. 1. Kapan Anda ingin bekerja? 2. Mengapa Anda ingin bekerja di sini? 3. Siapa yang memberitahu bahwa disini ada lowongan pekerjaan? 4. Mengapa anda tidak bekerja di tempat lain? 28. Pada acara perpisahan, siswa perwakilan kelas III menyampaikan sambutan. Sapaan yang tepat dalam sambutan tersebut adalah ........ A. Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu Guru, dan undangan yang saya hormati serta teman-teman yang saya sayangi. B. Bapak Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu guru yang terhormat, Undangan yang terhormat dan teman yang saya sayangi. C. Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu Guru dan undangan yang terhormat serta teman yang saya sayangi. D. Kepala Sekolah yang kami hormati, Bapak Ibu guru yang mulia, dan teman-teman yang saya hormati. 29. Masyarakat diingatkan untuk mulai berhati-hati dalam menyimpan dana di bank. Masyarakat perlu mencari bank yang kredibel, sehat, dan dikelola dengan

baik. Tanggapan terhadap berita tersebut adalah ........ A. Memang menabung di bank lebih aman. C. Bank sudah menjamin tabungan Anda. B. Tabungan selalu berkembang aman. D. Tidak semua bank sehat dan kredibel. 30. Wati diusulkan kembali untuk mewakili kelas 3A mengikuti lomba mengarang. Tahun lalu dia pernah meraih juara pertama. Kalimat sanggahan yang tepat berdasarkan pernyataan tersebut adalah ........ A. Saya kurang setuju karena Wati sudah pernah meraih juara pertama tahun lalu. B. Jangan Wati yang diusulkan lagi karena dia ingin mempertahankan prestasinya. C. Wati tidak boleh mengikuti lomba karena dia sudah berpengalaman dalam mengarang. D. Saya kurang setuju sebaiknya kita memberi kesempatan pada teman yang lain. 31.

Pertanyaan yang jawabannya terdapat pada paragraf tersebut adalah ........ A. Mengapa pertumbuhan telekomunikasi selama 200 tahun terakhir ini sangat hebat? B. Bagaimana jika orang yang hidup pada 200 tahun yang silam melihat kehebatan hasil telekomunikasi? C. Dampak apakah yang ditimbulkan oleh pertumbuhan telekomunikasi terhadap kehidupan kita? D. Mengapa mereka akan sangat terpesona dan menganggap semua itu perbuatan tukang sihir? 32.

Ide pokok paragraf tersebut adalah ........ A. terlambat bangun pagi C. kebiasaan setiap hari B. kesibukan setiap hari D. nasib yang sial 33. Kalimat topik paragraf tersebut terletak pada ........ A. akhir paragraf C. tengah paragraf B. awal paragraf D. awal dan akhir paragraf 34. Perhatikan grafik berikut yang memuat data ketidakhadiran Siswa SLTP Melati Cawu I tahun pelajaran 2003/2004! Pertanyaan yang jawabannya benar ........ A. Mengapa jumlah siswa yang tidak masuk pada bulan Agustus banyak? B. Apakah yang menyebabkan siswa tidak hadir pada bulan September? C. Berapa jumlah siswa yang tidak hadir pada bulan November? D. Bagaimana perasaan Kepala Sekolah pada bulan November berkaitan dengan ketidakhadiran siswa? 35.

Ringkasan yang tepat sesuai dengan paragraf tersebut adalah ........ A. Peloncat indah Indonesia mengikuti kejuaraan renang di Barcelona, Spanyol. B. Indonesia berhasil meloloskan satu atletnya pada babak utama kejuaraan

renang. C. Kejuaraan renang FINNA World Swimming Championship diselenggarakan di Barcelona, Spanyol. D. Tidak satu pun atlet Indonesia yang lolos ke babak utama kejuaraan renang Barcelona. 36. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Ada jutaan anak di Indonesia yang terpaksa berhenti sekolah. Bukan kemauan mereka berhenti sekolah dan bukan pula kemauan orang tuanya ........ Kalimat yang tepat untuk melengkapi bagian akhir paragraf tersebut adalah ... A. Ini disebabkan mereka malas bersekolah. C. Mau tidak mau kita harus membantunya. B. Keadaanlah yang menyebabkan semuanya itu. D. Hal ini menjadi beban bagi kita semua. 37. Kalimat yang berisi fakta adalah ........ A. Ikan Belosoh adalah ikan kecil yang terdapat hampir di seluruh perairan pantai, kecuali di kawasan kutub. B. Karang jenis Ascopora yang dibudidayakan di bak diperkirakan memiliki pasar ekspor di sejumlah negara Eropa. C. Penangkapan penyu merupakan suatu pelanggaran. D. Karang yang tumbuh bercabang cabang itu boleh diperdagangkan. 38. Bacalah penggalan wacana berikut dengan seksama!

Tema penggalan teks wacana tersebut adalah ........ A. Terjadinya polusi udara. C. Jenis polusi udara. B. Ancaman polusi udara. D. Akibat polusi udara. 39. Paragraf yang bertema pertanian adalah ........ A. Latihan aerobik tidak hanya berguna bagi paru-paru dan jantung. Jika itu dilakukan lebih dari 20 menit, lemak pun akan ikut terbakar. B. Di era modern seperti Sekarang ini, berkomunikasi sudah merupakan hal yang tidak asing lagi. Selain sebagai komponen utama dalam kehidupan, berkomunikasi juga merupakan kebutuhan sehari-hari bagi manusia. C. Sawah seluas 36.000 hektar itu semuanya sawah tadah hujan. Hal ini disebabkan belum ada saluran irigasi mengaliri persawahan di salah satu daerah lumbung padi Sumatera Selatan. D. Pemerintah Daerah Kotamadya Tegal sedang menggalakkan kebersihan lingkungan. Hal ini dilakukan untuk mempertahankan adipura yang diraih beberapa tahun yang lalu. 40. Andi harus mengurus ........ sebagai syarat untuk berangkat ke Australia. Istilah yang tepat untuk melengkapi kalimat tersebut adalah ........ A. paspor B. KTP C. wesel pos D. faksimili 41. Penggunaan istilah pada kalimat berikut yang tepat adalah ........ A. Selama hidupnya baru kali ini ia mendapat kontraktor dari perusahaan. B. Perdagangan dalam bidang jasa melalui iklan media cetak sangat efektif dan efisien. C. Koreografer itu sedang memotret pertunjukan teater itu. D. Sutradara itu sedang sibuk mengatur kostum pemain drama itu. 42. Penggunaan kata kerja berpartikel yang benar terdapat pada kalimat ........ A. Bu Ratna menceritakan atas sejarah Kerajaan Majapahit. B. Sejak kecil anak itu selalu menuruti atas nasihat orang tuanya. C. Surti tidak mengetahui tentang jawaban soal matematika itu. D. Sekarang dia menyesal atas perbuatan yang dilakukannya. 43. Paragraf yang dikembangkan dari pengalaman pribadi terdapat pada ........

A. Hampir saja aku tenggelam, jika aku tidak memegang kaki temanku yang pandai berenang. Kukira sungai itu dangkal. Aku tidak jera meskipun harus belajar berenang. B. Harga kebutuhan pokok masyarakat semakin meningkat. Keluhan masyarakat terdengar di mana-mana. Apa yang dapat mereka lakukan atau pasrah sajakah? C. Jika kita telah mengenal produk-produk dalam negeri, kita dapat menghargainya. Apalagi jika kita dapat membeli dan menggunakannya. D. Apa pun yang dikerjakannya selalu salah. Padahal jika diperhatikan, ia anak yang paling rajin di antara saudara-saudaranya. 44. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Pasar subuh(1) di jalan(2) Lombok, Palangkaraya, Minggu(3) dini hari terbakar. Api Baru dapat dikuasai sekitar pukul 05.00 berkat usaha petugas pemadam kebakaran kodya(4) Palangkaraya serta bantuan penduduk setempat. Penulisan kata yang salah ejaan pada paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. 1 dan 3 B. 1 dan 2 C. 3 dan 4 D. 4 dan 1 45. Perhatikan penggalan surat berikut! Mengingat pentingnya acara tersebut, mohon datang tepat waktu dan tidak diwakilkan. Kalimat yang tepat untuk melengkapi penggalan surat tersebut adalah ........ A. Atas kehadiran Bapak/Ibu, kami ucapkan terima kasih. B. Akhirnya kami haturkan banyak terima kasih. C. Tiada kata lain yang kami sampaikan kecuali terima kasih. D. Besar harapan kami atas terkabulnya permohonan ini. 45. Bab pendahuluan dalam karya tulis berisi hal-hal sebagai berikut dengan urutan …. a. 1. Latar belakang masalah c. 1. Tujuan 2. Tujuan 2. Latar belakang masalah 3. Ruang lingkup 3. Pembatasan masalah 4. Sistematika penulisan 4. Perumusan masalah b. 1. Latar belakang masalah d. 1. Latar belakang masalah 2. Ruang lingkup 2. Tujuan 3. Tujuan 3. Sistematika Penulisan 4. Sistematika penulisan 4. Ruang lingkup 46. Penulisan daftar pustaka berikut ini yang benar adalah ………… a. Moeliono, Anton M. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. 1988. b. Moeliono, Anton M. 1988. Jakarta. Balai Pustaka. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. c. Moeliono, Anton M. 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka d. Moeliono, Anton M. 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Balai Pustaka: Jakarta. 47. (1) Halaman Judul (5) Pendahuluan (2) Daftar Pustaka (6) Daftar Isi (3) Kata Pengantar (7) Kesimpulan (4) Pembahasan Urutan penulisan laporan karya ilmiah yang benar adalah .... a. 1 - 3 - 5 - 6 - 4 - 7 - 2 c. 1 - 3 - 6 - 5 -7 - 4 -2 b. 1 - 3 - 6 - 5 - 4 - 2 – 7 d. 1 - 3 - 6 - 5 - 4 - 7 - 2 Wahana Rosetta Jalani Manuver di Mars DARMSTADT, SENIN – Wahana antariksa Rosetta milik Badan Antariksa Eropa (ESA) berhasil melakukan manuver di orbit Mars dalam rangka mengejar komet 67/ChuryumovGerasimenko. Rosetta harus mengayun dengan memanfaatkan gaya gravitasi Mars, untuk meningkatkan kecepatannya agar bisa mencapai objek tujuannya itu dalam waktu 10 tahun. Rosetta yang berada pada jarak 250 kilometer dari permukaan Mars putus kontak dengan Bumi selama hampir 15 menit saat melintas di belakang Mars pada hari Minggu

(25/2) dengan kecepatan 39.191 kilometer per jam. Selama itu, Rosetta hanya mengandalkan tenaga baterai yang tersisa karena tidak dapat memanfaatkan cahaya matahari sebagai sumber listriknya. Tepuk tangan langsung memenuhi pusat kendali misi di bagian barat Jerman saat wahana tersebut kembali mengirimkan sinyal. Awalnya, Rosetta tidak didesain untuk melakukan manuver berayun di kegelapan dan hanya menggunakan tenaga baterai. Sebab, baterai hanya didesain untuk memasok energi sampai sistem stabil setelah wahana diluncurkan. Tapi, karena peluncurannya molor dari jadwal yang direncanakan, arah target berubah sehingga jalur perjalanan pun harus disesuaikan. Dari Mars, Rosetta akan bergerak ke arah Bumi dan akan melakukan manuver serupa di Bumi pada bulan November 2007 dan pada November 2009 setelah sekali mengelilingi Matahari. Sebelumnya, wahana yang diluncurkan pada tahun 2004 itu telah melakukan manuver yang sama di Bumi pada Maret 2005. Wahana yang diluncurkan Februari 2004 itu memang membutuhkan 4 kali manuver berayun dengan memanfaatkan gravitasi planet dalam suatu jalur perjalanan berulang yang disebut ESA sebagai biliar kosmos. Jalan yang harus ditempuh Rosetta masih panjang, namun ESA menilai sejauh ini segala sesuatu berjalan sesuai rencana. Rosetta dijadwalkan sampai ke komet 67/Churyumov-Gerasimenko pada tahun 2014 setelah menempuh perjalanan sejauh 7,1 miliar kilometer. Ia juga akan mengirimkan wahana pendarat bernama Philae ke permukaan komet sepanjang 4,8 kilometer yang ditemukan astronom Soviet, Klim Churyumov dan Svetlana Gerasimenko. Wahana pendarat berkaki tiga seukuran lemari es akan mempelajari sifat kimia batuan pembentuk komet yang diperkirakan menyimpan informasi mengenai proses pembentukan tata surya. Sumber: Kompas, 26 Februari 2006 48. Wahana antariksa Rosetta adalah Badan Antariksa dari .... a. Eropa b. Asia c. Afrika d. Amerika 49. Wahana antariksa Rosetta melakukan manuver di orbit Mars dengan memanfaatkan .... a. gaya gravitasi bumi c. kecepatan dalam melakukan manuver b. gaya gravitasi mars d. kecepatannya untuk mencapai objek tujuannya 50. Rosetta selama hampir 15 menit saat melintas di belakang Mars mengandalkan tenaga .... a. matahari b. listrik c. baterei d. uap 51. Kondisi Rosetta saat di belakang Planet Mars adalah .... a. mendapat cukup sinar matahari c. tidak mendapatkan sinar matahari b. sinar matahari meredup d. sinar matahari saat itu sangat kuat 52. Rosetta dikendalikan dari bumi tepatnya di negara ..... a. Inggris b. Belanda c. Perancis d. Jerman 53. Waktu peluncuran Wahana Rosetta adalah ..... a. lebih cepat dari yang direncanakan c. mundur dari yang dijadwalkan b. sesuai dengan yang dijadwalkan d. sampai sekarang belum diluncurkan 54. Kali pertama Wahana Rosetta diluncurkan pada tahun ..... a. 2004 b. 2005 c. 2007 d. 2009 55. Direncanakan Wahana Rosetta akan bergerak menuju bumi setelah .... a. sekali mengelilingi matahari c. perjalanan berulang b. melakukan empat kali manuver berayun d. diluncurkan pada tahun 2004 56. Pada tahun 1014 Rosetta direncanakan sampai ke komet 67 yang juga disebut .... a. Klim-Churyumov c. Churyumov-Gerasimenko b. Svetlana-Gerasimenko d. Klim-Svetlana 57. Sifat kimia batuan pembentuk komet diperkirakan dapat digunakan untuk mengetahui .... a. proses pembentukan komet c. proses pembentukan planet Mars b. proses pembentukan bumi d. proses pembentukan tata surya Waktu menunjukkan pukul 10.30 ketika aku dan rombongan tiba di danau Sarangan. Suasana agak ramai karena kebetulan hari itu hari Minggu. Kulihat banyak juga rombongan dari sekolah lain. Memang danau ini sangat indah. Airnya yang biru,

udaranya sejuk, dan hutan pinus yang hijau lampu menarik wisatawan untuk selalu datang ke sini. 58. Paragraf tersebut merupakan .... a. laporan pertanggungjawaban c. laporan keadaan b. laporan perjalanan d. laporan keuangan 59. Pertanyaan yang sesuai dengan paragraf tersebut adalah …. a. Mengapa kedaan danau Sarangan ramai? c. Mengapa air danau tampak biru? b. Di mana letak danau Sarangan? d. Bagaimana danau itu selalu bersih? 60. Penggalan laporan tersebut disusun berdasarkan …. a. urutan waktu c. urutan kejadian b. urutan tempat d. urutan topik 61. Berikut ini hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyampaikan laporan secara lisan, kecuali .... a. kalimat harus efektif c. informasi tidak penting ditulis saja b. informasi penting harus termuat d. jelas dalam penyampaiannya 62. Berikut ini hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menanggapi laporan, kecuali .... a. berlaku sopan c. tidak memaksa b. langsung berbicara d. tidak ngotot 63. Hal yang tidak perlu diamati jika ingin memperoleh data tentang musium dirgantara yaitu …. a. keadaan luar museum dirgantara c. cara memperoleh benda-benda museum b. keadaan dalam musium dirgantara d. keistimewaan museum dirgantara 64. a. b. 65. a. Salam pembuka surat dinas yang tepat adalah …. salam kasih c. dengan hormat salam hormat d. dengan kasih Penulisan alamat yang tepat adalah …. Yth. Ibu Daniar Surya c. yth. Ibu Daniar Surya SMP Kasih Bunda SMP KASIH BUNDA b. yth. Ibu daniar surya d. Ibu Daniar Surya smp kasih bunda SMP Kasih Bunda Wamena 66. Hal yang harus diperhatikan dalam membaca denah adalah .... a. arah mata angin c. tempat memulai b. penanda denah d. tempat mengakhiri 67. Bahasa petunjuk yang tepat tedapat dalam kalimat …. a. tutup pintu kulkas c. antri satu per satu b. matikan lampu d. tulis di papan tulis 68. Masa berakhir sebuah produk kemasan dapat ditulis seperti …. a. No. Reg. c. No. Bach. b. Exp. Date. d. Dosis rendah 69. Polisi telah menetapkan J sebagai tersangka kasus pemotongan rel kereta api di Dusun Kramat, Grobogan, Jawa Tengah. Tersangka ini juga mengaku ikut menggergaji rel yang menyebabkan anjloknya KA Gumarang 12 Agustus silam. Unsur why (mengapa) dalam wacana tersebut adalah …. a. J. sebagai tersangka c. ikut menggergaji rel kereta api b. pemotongan rel kereta api d. polisi menetapkan tersangka 70. Penempatan jeda secara tepat adalah …. a. Gempa melanda / daerah Sumatra bagian / selatan // b. Gempa / melanda daerah / Sumatra bagian / selatan // c. Gempa / telah menghancurkan / ratusan rumah dan bangunan // d. Gempa telah / menghancurkan / ratusan rumah dan bangunan // 71. Pembacaan teks berita yang tepat adalah …. a. Daerah /gempa / rawan / tanah longsor // c. Daerah gempa / rawan / tanah longsor // b. Daerah gempa / rawan tanah / longsor // d. Daerah / gempa / rawan / tanah / longsor //

72. Kalimat sanggahan dalam diskusi antara lain a. Saudara Tatik ini gimana? Masak seperti itu. b. Menurut pendapat saya sebaiknya pelaksanaannya diundur. c. Ya, udah terserah aja! Kalo hanya gitu. d. Tak usah emosi, masak ibu begitu marah. 73. Berikut ini tata cara mengajukan usul yang baik, kecuali …. a. mengacungkan tangan terlebih dahulu c. tetap sabar dan tidak ngotot b. tidak memotong pekerjaan d. menggebrak meja agar semua diam 74. Berikut ini yang termasuk slogan penerangan adalah …. a. Gugur satu tumbuh seribu. c. Habis gelap, terbitlah terang. b. Terus terang, terang terus. d. Suaramu adalah nenekmu. 75. Perhatikan susunan acara berikut! 1) Hiburan 3) Pembukaan 2) Penutup 4) Sambutan kepala SMP Urutan susunan acara yang tepat adalah …. a. 3- 4 – 1 – 2 c. 4 – 3 – 2 – 1 b. 3 – 1 – 2 – 4 d. 3 – 4 – 2 – 1 76. Berikut ini yang merupakan kalimat efektif adalah .... a. Raihan belajar menari Jawa di ruang tengah. c. Aduh, kucing itu lari di mana? b. Jangan lupa kembalikan sebelum minggu ini. d. Kenapa selalu menundukkan kepala, Tuan? 77. Ruri memang cantik. Jika beliau berjalan semua mata memandangnya. Jalannya gemulai, matanya meredup. Ya, Ia memang yang berdedikasi tinggi. Paragraf tersebut termasuk paragraf …. a. deduktif c. campuran b. induktif d. defresi 78. Pasangan kata kajian dan popular yang sesuai adalah …. a. konsumsi – pemakai c. model – tiruan b. distribusi – agen d. transparan – maya 79. Berikut ini yang merupakan kalimat pasif a. Jangan meminum minumanku! c. Walau ditertawakan ia tetap tenang b. Minum itu sebaiknya digunakan. d. Arman menendang bola di depan. 80. Kalimat dengan kata seru yang tepat adalah …. a. Cis, bagus sekali bajumu! c. Aduh, genitnya adikmu b. Nen, lagunya enak sekali? d. Alhamdulillah, kita selamat. 81. Kalimat efektif yang tepat adalah …. a. Kami dilarang keluar rumah. c. Retno mengelilingi dengan semangat b. Doni merangkul pacar barunya. d. Kami saling tolong menolong. 82. Berikut ini contoh petunjuk positif, kecuali …. a. Kocok dahulu sebelum diminum. c. Dilarang lewat di sini b. Simpan di tempat teduh. d. Tundukkan kepala sejenak. 83. Ibu: “Jadi beginikah balasanmu, anakku?” “Setelah aku mengandungmu selama 9 bulan.” Kutipan drama tersebut diucapkan dengan ekspresi …. a. bahagia c. marah b. sedih d. gelisah 84. Alun membawa bidukku perlahan Dalam kesunyian malam waktu Tidak berpawang tidak berkawan Entah ke mana aku tak tahu Puisi di atas menggambarkan …. a. pelayaran di malam tak berbintang c. pelayaran tak bertujuan b. pelayaran tak berawak dan berkawan d. pelayaran dalam kesunyian 85. Hazil dan guru Isa tertangkap. Mereka berdua disiksa. Hasil yang dinilai guru Isa sebagai seorang pemberani ternyata sangat lemah. Bebeapa kali saja ditampar Hazil menyerah dan mengakui perbuatannya dan menghianati perjuangan. Sebaliknya guru Isa, semakin disiksa semakin timbul keberaniannya. Kekejaman musuh

tidak membuat guru Isa menjadi lumpuh. (Mochar Lubis, Jalan Tak Ada Ujung) Watak guru Isa adalah …. a. sabar c. berani b. pengecut d. tabah 86. Coba Matematikakan Berapa meter kubik hujan yang dicurahkan? Berapa banyak udara yang bergerak di dunia? Adakah mampu matematika menjabarkan karunia dan anugerah Tuhan? (Mohammad Prasidha Sirait) Misi (pesan) puisi di atas adalah .... a. membangkitkan semangat belajar c. membangkitkan rasa syukur b. mempertebal kemurahan Tuhan d. mempertebal rasa keagamaan 87. Di kampong Ranah, di kota Padang adalah sebuah rumah kayu, beratapkan seng. Letaknya jauh dari pohon-pohon kayu yang rindang. Jika ditilik perkakas rumah ini dan susunannya nyatalah rumah ini suatu rumah yang tidak dipelihara benar-benar karena sekalian yang ada di dalamnya telah tua kotor dan tempatnya tiada dengan baik. Di serambi telah berkarat besi-besinya. Unsur intrinsik yang tampak pada penggalan roman Siti Nurbaya di atas adalah …. a. tema c. perwatakan b. setting d. alur PESONA JENMANII Rumah tanam di pekarangan belakang sebuah rumah di Karangpandan, Karanganyar, Jawa Tengah, itu terlihat sederhana. Selembar plastik dibentangkan di atas rangka bambu setinggi 3 m, melindungi ruang terbuka seluas 10 m x 6 m dari deras hujan. Di bawah plastik, selapis jaring penaung dengan kerapatan 75% meneruskan 25% sinar matahari. Di sanalah Rendy Cahyanto menumbuhkan kecambahkecambah anthurium umur 14 hari dalam delapan boks styrofoam berukuran 30 cm x 40 cm. Satu boks berisi 150200 kecambah. Setelah dua minggu dipelihara atau satu bulan setelah semai, kecambah berdaun sehelai siap dijual. Dengan harga Rp 35.000,00-Rp 45.000,00 per kecambah berarti diperoleh pendapatan total minimal Rp 42 juta. Alumnus Teknik Elektro, Universitas Petra Surabaya, itu bakal menangguk rupiah lebih banyak jika bibit anthurium dibesarkan lebih lama. Dua bulan setelah semai, jumlah daun menjadi dua helai. Harganya Rp 60.000,00--Rp70.000,00. Dengan asumsi tingkat kegagalan 10%, masih diperolah pendapatan Rp 64,8 juta. Selain di greenhouse, Rendy menyemai biji di ruang tengah rumah. Di sana biji dikecambahkan sampai berumur 14 hari. Setelah dua pekan tanpa sinar matahari, kecambah dipindah ke nurseri. Waktu Trubus berkunjung pada akhir Juli 2006, ada delapan boks berisi masing-masing 150-200 biji. Itulah calon pendulang rupiah 2 minggu mendatang. Biji-biji itu didapat dari Anthurium jenmanii raksasa berdaun lebih dari 25 helai sepanjang 1 m dan lebar 40 cm. Rendy memetik 50-200 biji per hari. Anggota famili Araceae itu dibeli Rp95- juta pada 18 Agustus 2006. Pemilik toko emas yang baru 3 bulan terjun ke anthurium itu berani memboyong karena jenmanii memiliki 2 tongkol buah-spadiks-siap matang. Diprediksi total biji mencapai 3.500 butir. Harga biji Rp10.000- ini berlaku di pasaran ketika induk dibeli-omzet Rp35-juta didapat. Padahal pada akhir Agustus 2006 harga sudah melonjak jadi Rp30.000. Artinya, rupiah yang mengalir ke kantong berlipat menjadi Rp105-juta. Prediksinya tidak meleset. Sampai akhir Agustus saat Trubus meliput, Rendy sudah menjual 1.500 kecambah berdaun satu lembar umur satu bulan dengan harga rata-rata Rp 35.000,00-Rp 45.000,00. Sisanya dibesarkan sampai berdaun 2 helai, menambah waktu perawatan satu bulan. Saat itu, harga menjadi Rp 60.000,00--Rp70.000,00 per kecambah. Dengan sisa 2.000 kecambah berarti rupiah yang potensial ditangguk Rp120 juta. Heboh anthurium Masih di sekitar Karangpandan, Usep Setiawan yang sehari-hari bekerja sebagai Petugas Penyuluh Lapang di Dinas Pertanian Kabupaten Karanganyar juga getol mengecambahkan biji anthurium. Setiap minggu alumnus Universitas Slamet Riyadi, Solo, itu menyemai minimal 100 biji di lahan 11 m x 15 m yang juga dipakai untuk menyimpantanaman induk. Biji disemai selama empat bulan hingga berdaun 3—4 helai.

Saat itu harga bibit Rp 60.000,00 per polibag. Itu berarti setelah empat bulan, Usep menangguk pendapatan Rp 6 juta per minggu. Pendapatan lebih besar jika kelahiran Bandung 40 tahun silam itu menjual bibit berumur 8 bulan setelah semai. Harga melonjak jadi Rp 400.000,00 per bibit. 88. Rumah tanam dalam bacaan terletak di Kabupaten .... a. Karangpandan c. Karang Tengah b. Karanganyar d. Karang Asem 89. a. Tingkat kerapatan jaring penaung adalah .... 100 % b. 75% c. 50% d. 25%

90. Kecambah berdaun sehelai siap dijual dengan harga a. Rp 25.000,00-Rp 30.000,00 per kecambah c. Rp 35.000,00-Rp 45.000,00 per kecambah b. Rp 30.000,00-- Rp 35.000,00 per kecambah d. Rp 45.000,00-Rp 60.000,00 per kecambah 91. a. b. c. d. 92. a. b. 93. a. 94. a. 95. a. b. Rendy Cahyanto, Fakultas Teknik Fakultas Teknik Fakultas Teknik Fakultas Teknik pemilik rumah tanam itu adalah alumni .... Elektro, Universitas Petra Semarang Elektro, Universitas Petra Surabaya Pertanian, Universitas Petra Semarang Pertanian, Universitas Petra Surabaya

Dua bulan setelah semai, jumlah daun menjadi 2 helai dijual dengan harga Rp 80.000,00--Rp100.000,00 c. Rp 60.000,00-Rp 70.000,00 Rp 70.000,00-Rp 90.000,00 d. Rp 40.000,00-Rp 60.000,00 Asumsi tingkat kegagalan dalam penyemaian sebesar .... 100% b. 80% c. 50% d. 10% Biji dikecambahkan sampai berumur 40 hari b. 24 hari c. Tiap boks penyemaian berisi 150-200 biji 100-150 biji c. d. 14 hari 50-100 biji 25-50 biji d. 4 hari

Jodohkanlah kalimat berikut! 1. Dengan .... Redo menjalani hukuman karena terlambat masuk kelas. 2. Dasar ...., saya bicara satu kalimat dia seribu kalimat tanpa henti. 3. Mereka mengadakan pertemuan ... di tempat yang telah ditentukan. 4. Jangan terlalu ....sehingga tidak dapat membedakan mana teman dan mana orang lain. 5. Pak Marta sangat .... mendengar anaknya terlibat narkoba. 6. Janganlah percaya kepada orang yang.... 7. Mendengar kata-kata penghinaan seperti itu .... dia 8. Teman-teman sejawatnya tidak suka kepadanya karena ia senang .... di hadapan bosnya. .9. Pekerjaan yang sekarang dijalaninya hanya sebagai ....saja, sambil menunggu kesempatan untuk memperoleh pekerjaan sesuai dengan bidang keahliannya. 10. Kegagalan bertubi-tubi yang dialaminya merupakan .... baginya dalam menjalani hidup. Jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut ini! Azab dan Sengsara Di kota Sipirok hidup seorang bangsawan yang kaya raya yang memiliki seorang anak laki-laki dan seorang perempuan (yang perempuan tidak dijelaskan pengarangnya). Anaknya yang laki-laki bernama Sutan Baringin. Dia sangat dimanja oleh ibunya. Apa

pun yang dimintanya, selalu dipenuhi dan jika ia melakukan suatu kesalahan, ibunya selalu membelanya. Akibatnya, setelah dewasa, ia tumbuh menjadi seorang pemuda angkuh, bertabiat buruk, serta suka menghambur-hamburkan harta orang tuanya. Kedua orang tuanya menikahkan Sutan Baringin dengan Nuria, seorang wanita yang berbudi luhur, pilihan ibunya. Namun, kebiasaan buruk Sutan Baringin tetap dilakukannya sekalipun ia telah berkeluarga. Ia tetap berfoya-foya menghabiskan harta orang tuanya, bahkan ia sering berjudi dengan Marah Said, seorang prokol bambu sahabat karibnya. Ketika ayahnya meninggal, tabiat buruknya semakin menjadijadi, bahkan ia tidak sungkan-sungkan lagi menggunakan seluruh harta warisan untuk berjudi. Akibatnya, hanya dalam waktu sekejap saja, harta warisan yang diperolehnya terkuras habis. Ia pun jatuh bangkrut dan memiliki banyak utang. Dari perkawinannya dengan Nuria, Sutan Baringin mempunyai dua orang anak. Yang satu adalah anak perempuan bernama Mariamin, sedangkan yang satunya lagi laki-laki (yang laki-laki tidak diceritakan pengarangnya). Mariamin sangat menderita akibat ulah ayahnya. Ia selalu dihina oleh warga kampung. Karena hidupnya sengsara, cinta kasih wanita yang berbudi luhur ini dengan Aminuddin mendapatkan halangan dari kedua orang tua Aminuddin. Aminuddin adalah anak Baginda Diatas, yaitu seorang bangsawan kaya raya yang sangat disegani di daerah Si Porok. Sebenarnya, ayah Baginda Diatas dengan ayah Sutan Baringin adalah kakak beradik. Sejak kecil Aminuddin bersahabat dengan Mariamin. Setelah keduanya beranjak dewasa, mereka saling jatuh hati. Aminuddin sangat mencintai Mariamin. Dia berjanji untuk menikahi Mariamin jika dia telah mendapatkan pekerjaan. Kehidupan Mariamin yang miskin bukan merupakan penghalang bagi Aminuddin untuk menikahi gadis itu. Aminuddin memberitahukan niatnya untuk menikahi Mariamin kepda kedua orang tuanya. Ibunya tidak merasa keberatan dengan niat tersebut. Dia telah mengenal Mariamin. Selain itu, keluarga Mariamin sebenanrnya masih kerabat mereka. Dia juga merasa iba dengan keluarga Mariamin yang miskin sehingga jika gadis itu menikah dengan anaknya, keadaan ekonomi keluarga Mariamin bisa terangkat lagi. Sebaliknya, ayah Aminuddin, Baginda Sulaiman Diatas, tidak menyetujui rencana pernikahan tersebut. Dia tidak ingin dipermalukan oleh masyarakat sekitar kampungnya karena perbedaan status sosial antara keluarganya dengan keluarga Mariamin. Dia adalah keluarga terpandang dan kaya raya, sedangkan keluarga Mariamin hanyalah keluarga yang sangat miskin. Namun, ketidaksetujuannya tidak dia perlihatkan kepada istri dan anaknya. Dengan cara halus Baginda Diatas berusaha untuk menggagalkan pernikahan anaknya. Ia mengajak anaknya untuk menemui seorang peramal. Namun, sebelumnya ia berpesan kepada peramal tersebut agar memberikan jawaban yang merugikan pihak Mariamin. Baginda Diatas dan istrinya pun, menjumpai peramal itu. Dengan disaksikan langsung oleh istri Baginda Diatas, sang peramal meramalkan perkawinan Aminuddin dan Mariamin. Dia memberikan jawabannya yang sangat memihak Baginda Diatas. Dengan tegas ia menyatakan bahwa Aminuddin akan menemui nasib buruk apabila ia menikah dengan Mariamin. Setelah mendapat jawaban dari peramal tersebut, Ibu Aminuddin tidak bisa berbuat banyak. Dengan terpaksa ia menuruti kehendak suaminya untuk mencarikan jodoh yang sesuai untuk Aminuddin. Setelah menemukan calon yang sesuai dengan keinginan mereka, orang tua Aminuddin melamar wanita tersebut. Pada saat itu, Aminuddin sedang berada di Medan untuk mencari pekerjaan agar dia bisa segera melamar Mariamin. Baginda Diatas segera mengirim telegram ke Medan yang isinya meminta Aminuddin untuk menjemput calon istri dan keluarganya di stasiun kereta api Medan. Menerima telegram tersebut, hati Aminuddin merasa gembira. Dalam hatinya telah terbayang wajah Mariamin. Setelah ia mengetahui bahwa calon istrinya bukan Mariamin, hatinya menjadi hancur. Namun, sebagai anak yang berbakti kepada orang tuanya, dengan terpaksa ia menikahi wanita tersebut. Aminuddin segera memberitahukan kenyataan itu kepada Mariamin. Mendengar kenyataan itu hati Mariamin sangat sedih. Dia langsung tak sadarkan diri. Tak lama kemudian, dia pun jatuh sakit. Setahun setelah kejadian tersebut, Mariamin dan ibunya terpaksa menerima lamaran Kasibun, seorang kerani di Medan. Pada waktu itu, Kasibun mengaku belum mempunyai istri. Mariamin pun kemudian

diboyong ke Medan. Namun, sesampainya di Medan, terbuktilah siapa sebenarnya Kasibun. Dia hanyalah seorang lelaki hidung belang. Sebelum menikah dengan Mariamin, dia telah mempunyai istri yang telah ia ceraikan karena hendak menikah dengan Mariamin. Hati Mariamin sangat terpukul mengetahui kenyataan itu. Namun, sebagai istri yang taat beragama, walaupun dia membenci dan tidak mencintai suaminya, dia tetap berbakti kepada suaminya. Kasibun sering menyiksa Mariamin. Ia memperlakukan Mariamin seperti seorang pembantu. Perlakuan kasar Kasibun terhadap Mariamin semakin menjadi setelah Aminuddin datang mengunjungi rumah mereka. Dia sangat cemburu terhadap lelaki itu. Menurutnya, sambutan istrinya terhadap Aminuddin melewati batas. Padahal, Mariamin menyambut Aminuddin dengan cara yang wajar. Kecemburuan yang membabi buta dalam diri Kasibun membuat ia kehilangan kontrol. Ia bahkan menyiksa Mariamin terusmenerus. Perlakuan Kasibun yang selalu kasar kepadanya, membuat Mariamin menjadi hilang kesabarannya. Dia tidak tahan lagi hidup menderita dan disiksa setiap hari. Akhirnya, ia melaporkan perbuatan suaminya kepada kepolisian di Medan. Sebelumnya, ia menuntut cerai kepada suaminya. Permintaan cerainya dikabulkan oleh pengadilan agama di Padang. Setelah resmi bercerai dengan Kasibun, dia kembali ke kampung halamannya dengan hati penuh kehancuran. Hancurlah jiwa dan raganya. Kesengsaraan dan penderitaan batin dan fisiknya yang terus mendera dirinya menyebabkan ia mengalami penderitaan yang berkepanjangan hingga akhirnya kematian datang menghampiri dirinya. Sungguh tragis nasibnya. Sumber: Ikhtisar Roman Sastra Indonesia, halaman 38-41. 1. Apakah akibatnya jika seorang ibu terlalu memanjakan anaknya? 2. Apakah yang menyebabkan Sutan Baringin jatuh bangkrut dan memiliki banyak utang? 3. Mengapa Mariamin sangat menderita? 4. Bagaimana pandangan Aminuddin terhadap seorang wanita? 5. Bagaimana pula pandangan ayah Aminuddin terhadap hubungan antara dirinya yang kaya raya dan Mariamin seorang gadis miskin itu? 6. Mengapa ayah Aminuddin tidak menyetujui hubungan antara Aminuddin dan Mariamin? 7. Kepada siapa keluarga Aminuddin berkonsultasi untuk menyelesaikan persoalan perkawinan itu? 8. Bagaimana sikap Aminuddin setelah ia mengetahui bahwa calon istri pilihan orang tuanya itu ternyata bukan Mariamin, kekasih hatinya? 9. Bagaimana sikap Mariamin terhadap suami yang ia benci karena tabiattabiatnya yang buruk itu? 10. Mengapa Kasibun sangat geram terhadap Mariamin? Kompensasi Subsidi BBM dan Masalah Ekonomi Rencana pemerintah untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) semakin mendekati kenyataan. Menneg PPN dan Kepala Bappenas Sri Mulyani pun pernah menyatakan rencana pemerintah untuk menyusun program kompensasi kenaikan harga BBM. Pemerintah akan mengurangi beban rakyat akibat kenaikan harga BBM dengan cara menyediakan pelayanan pengobatan kelas III di rumah sakit dan sekolah gratis dalam program wajib belajar sembilan tahun bagi rakyat miskin. Selain itu, pemerintah juga mengkaji pemberian beras murah bagi rakyat miskin. Dalam sosialisasi kenaikan harga BBM ini, pemerintah tampaknya memilih menyampaikan "kabar baik" lebih dulu sebelum menyampaikan kabar buruknya, yakni kenaikan BBM. Dampak kenaikan harga BBM sebenarnya tidak sesederhana skenario kompensasi itu. Rakyat bisa saja mempercayai komitmen kompensasi pemerintah, namun data di lapangan memberikan gambaran yang berbeda. Inflasi bulan Januari 2005 ternyata mengalami peningkatan menjadi 1,43 %. Laju peningkatan inflasi itu dipicu kenaikan harga elpiji dan beras.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS), Choiril Maksum, menyatakan bahwa dampak inflasi secara psikologis dari kenaikan BBM bisa lebih besar dari dampak riil. BPS memperhitungkan, jika harga BBM naik 25%, inflasi terjadi antara 0,37 sampai 0,5 persen. Namun inflasi yang timbul karena dampak psikologis belum diperhitungkan. Sumber: Solo Pos, 21 Februari 2005, dengan pengubahan 11. Program yang telah disiapkan pemerintah berkaitan dengan rencana kenaikan BBM adalah …. 12. Kompensasi yang akan diberikan pemerintah kepada rakyat miskin sehubungan akan dinaikkannya harga BBM adalah …. 13. Bagaimana dampak kenaikan harga elpiji dan gas sebelum kenaikan harga BBM? 14. Bagaimana dampak dari isu kenaikan BBM terhadap perubahan harga? 15. Bagaimana jumlah penduduk miskin sejak bergulirnya reformasi hingga sekarang? 16. Lembaga apakah yang telah ditunjuk pemerintah untuk menyediakan pengobatan gratis bagi rakyat miskin? 17. Masalah apa yang sedang dihadapi dalam penyaluran dana kompensasi bagi pendidikan dan pelayanan kesehatan? 18. Apakah kesimpulan dari artikel tersebut? BENTROKAN DALAM ASRAMA Berceritalah Hadi dengan terus terang kepada Anas dan Pak Yoso, Apa yang telah diputuskan oleh Hadi dan Hasan Tadi. Hadi : Maafkan, saya tadi terburu nafsu. Saya terlalu mudah percaya, terlalu mudah dihasut orang. Lantas mau membalas dendam, dan atas hasutan Hasan saya curi buku-buku Anasitu, supaya Anas tak dapat belajar untuk ulangan besok lusa...... ah, benci aku kepada diriku, terlalu rendah! Terlalu pengecut! Maafkan aku Anas, maafkan.... (Hadi tak bisa berkata lanjut. Tunduk. Hasan makin gelisah. Tak tentu lagi duduknya. Seakan-akan terbakar kursinya. Serab gugup, serba kaku gerak-geriknya. Pak Yoso melihat kepadanya dengan muka yang marah. Hanya Anas yang tenang. Tenang mendengarkan dan tenang pula menjawab) Anas : Semua itu sungguh tak terduga-duga olehku. Sungguh tak mengira kamu berdua akan berbuat begitu rendah terhadap diriku. Tidak mengira, karena sepanjang perasaanku, tidak pernah aku berbuat jahat atau berniat busuk terhadap diri kamu berdua. Tapi, ya sudahlah. (Hadi tunduk saja.) Hadi : (dengan lembut) Itulah Anas, maka untuk kesekian kalinya saya minta maaf. Anas : Baiklah kita lupakan semua itu. (kepada Pak Yoso) Apa kata Bapak terhadap perbuatan Hasan itu? (sambil mengambil kacamatanya yang pecah sebelah yang baru diletakkannya di atas meja) (Melihat itu Hadi melepas jam tangannya) Hadi : O, ya Anas terimalah arlojiku ini. Juallah, supaya kamu bisa membeli kaca baru untuk kaca matamu itu. Anas : Ah, tidak! Tidak usah! Hadi : Jangan menolak. Terimalah. Anas : Tidak usah Hadi. Saya tidak mau! Hadi : (mendesak) Bagaimana mungkin saya dapat melupakan peristiwa yang menyesalkan hati saya itu kalau saya selalu teringat lagi kepada kaca mata yang pecah itu yang tidak pernah saya ganti. Karena itu Anas, terimalah sebagai penebus dosaku. (Anas geleng kepala, tidak mau.) Pak Yoso : (ikut mendesak) Terimalah Anas. Biarlah ia jangan terlalu berat tertekan oleh rasa bersalah dan sesal. (akhirnya Anas mau juga menerima) Anas : Baik, saya terima. Tapi tentu saja harga arloji ini tidak sebanding dengan harga kaca sebelah untuk kaca mataku ini. Hadi : Tak mengapa. Dosaku tak tertebus dengan sepuluh arloji. Dan kebaikan budimu tak terbeli dengan lebih dari itu.

Pak Yoso : Ya, ya. Baiklah peristiwa ini kita lupakan mulai kini. Kau Hadi sudah memperlihatkan sesal hatimu dan minta maaf. Dan Kau Anas, kau sudah sudi memaafkan bahkan mau melupakan segala kejadian yang sudah-sudah itu. Maka dengan begitu, segala-galanya sekarang sudah menjadi beres kembali. Bagus. Sumber:Bentrokan dalam Asrama karya Achdiat Kartamihardja halaman 36-37, dengan Pengubahan 19. Sebutkan tokoh-tokoh yang terdapat dalam kutipan drama di atas! 20. Jelaskan watak setiap tokoh! 21. Apakah tema kutipan naskah drama itu? 22. Sebuatkan pesan atau amanat yang terdapat dalam drama itu! Susunlah kalimat dengan menggunakan kata berpolisemi berikut ini dan jelaskan artinya! 1. air jernih .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. ................................................................ 2. pikiran jernih .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. ................................................................ 3. gambarnya jernih .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. ................................................................ 4. suaranya jernih .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. ................................................................ 5. matanya jernih .................................................................................. .................................................................................. ..................................................................................

.................................................................................. ................................ ................................................. .................................................................................. .................................................................................. .................................................................................. ................................................................. Buatlah kalimat dengan menggunakan ungkapan berikut ini sehingga jelas maknanya! (1) memandang sebelah mata (2) pucat pasi (3) kambing hitam (4) mata hati (5) lempar batu sembunyi tangan (6) tangan terbuka (7) membuang muka (8) bertangan dingin (9) kepala batu (10) bermanis-manis di bibir Artikan peribahasa atau pepatah berikut ini! (1) Bagai pagar makan tanaman. (2) Habis manis sepah dibuang. (3) Ada gula ada semut. (4) Di mana Bumi dipijak di situ langit dijunjung. (5) Bumi mana yang tiada kena hujan? (6) Berat sama dipikul ringan sama dijinjing. (7) Air cucuran atap jatuhnya ke pelimbahan juga. (8) Sekali merengkuh dayung dua tiga pulau terlampaui. (9) Air susu dibalas dengan air tuba. (10) Maksud hati memeluk gunung apa daya tangan tak sampai Buatlah kalimat dengan menggunakan kata ganti berikut ini! a. mereka b. beliau c. engkau d. aku e. kalian Gunakan kata-kata berikut dalam kalimat sebagai sapaan! a. paman b. adik c. saudara d. dokter e. kakek Gunakan kata-kata berikut ini dalam kalimat sebagai istilah kekeluargaan a. paman b. kakek c. adik d. kakak e. tante 1. Buatlah lima kalimat dengan menggunakan kata penghubung meskipun! 2. Buatlah lima kalimat dengan menggunakan kata penghubung sedangkan! 3. Buatlah percakapan melalui telepon antara kamu dengan temanmu di sekolahmu bahwa pada sore ini kamu tidak dapat mengikuti kegiatan karena mengikuti ayahmu pergi ke rumah nenek. 4. Jelaskan gagasan pokok wacana berikut ini! Presiden melihat, saat ini banyak siswa SMP dan SMA yang telah memasuki wilayah yang disebut kesenangan untuk mengejar duniawi atau hedonisme ini. Sifat buruk dari globalisasi lain yang mulai tumbuh, tutur Presiden, adalah penerapan gaya hidup yang salah dalam mengartikan kebebasan. Bentuk gaya hidup salah yang dimaksud adalah pornoaksi. Guru diminta mencegah para generasi muda yang sebagian besar adalah anak didiknya untuk memasuki gaya hidup

ini. Presiden melanjutkan, keinginan mencari jalan pintas adalah sifat buruk lain. Kini, di tengah masyarakat mulai muncul perilaku lebih memercayai hal mistik, seperti memercayai dukun, sebagai jalan pintas mencapai sesuatu. "Mari selamatkan! Jangan hedonistik, jangan menerapkan kebebasan tanpa batas, dan jangan mencari jalan pintas," kata Presiden. 5. Simaklah puisi berikut ini (puisi terdapat pada lampiran)! Dan kerjakan soal berikut! a. Jelaskan nada dan suasana dalam puisi di atas! b. Apa yang kamu rasakan setelah membaca puisi tersebut?

Latihan 2 1. Rasanya Anda sudah tidak asing dengan kata globalisasi. Memang, istilah ini tidak dapat dihindari. Era yang menuntut profesionalisme tinggi itu mulai mendekat. Apalagi dengan perkembangan di dunia teknologi yang terus saja melaju bagai tak terbendung. Tak ayal, persiapan menuju era itu harus disiapkan sejak dini. Salah satu yang menjadi unsur penting adalah pendidikan yang berkualitas tinggi dengan standar internasional. Pertanyaan yang sesuai dengan isi paragraf tersebut adalah ........ A. Mengapa kata globalisasi tidak sudah asing? C. Kapan kata globalisasi mulai dikenal? B. Apakah unsur penting dalam persiapan globalisasi? D. Bagaimana cara menghindari era globalisasi 2. Setiap orang mempunyai kegemaran sendiri-sendiri. Kegemaran itu bermacammacam. Kadang-kadang ada yang aneh-aneh: ada yang gemar mendaki gunung, ada yang gemar memelihara hewan, ada yang gemar menonton film, bermain catur, dan mengumpulkan kartu telepon. Singkatnya macam-macamlah kegemaran orang yang biasa juga disebut dengan hobi. Topik paragraf tersebut adalah ........ A. bermacam-macam kegemaran orang C. mengumpulkan kartu telepon B. kegemaran mendaki gunung D. gemar memelihara hewan 3. Pertanyaan yang jawabannya sesuai dengan denah tersebut di atas adalah ........ A. Benarkah Polda Metro Jakarta utara disebelah barat Jln. Yos Sudarso? B. Benarkah Kodim terletak di sebelah timur Jln. Yos Sudarso? C. Benarkah Kantor Walikota disebelah utara Kantor Pertamina? D. Benarkah Kantor Telkom disebelah selatan Gelanggang Remaja? 4. (1) Kapal pesiar adalah perahu layar atau kapal kecil yang sangat baik digunakan untuk rekreasi pada waktu luang. (2) Pada umumnya kapal pesiar ada dua macam, yaitu kapal yang tidak menggunakan mesin dan kapal yang menggunakan mesin. (3) Kapal layar bermesin yang lebih terkenal dengan sebutan kapal layar pesiar baik juga untuk sarana rekreasi. (4) Kapal layar pesiar biasanya digunakan oleh orang-orang kaya untuk berpesiar. Kalimat berisi fakta pada paragraf tersebut ditandai dengan nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 5. Setiap hari kita memerlukan air, baik untuk mandi, minum, atau mencuci. Di bidang pertanian air digunakan untuk mengairi sawah. Di wilayah tertentu air dapat digunakan untuk sarana transportasi. Di bidang teknologi bisa dimanfaatkan untuk menggerakkan kincir sebagai pembangkit listrik. Kesimpulan paragraf tersebut adalah . A. Tanpa air kita tidak bisa melakukan aktivitas. C. Di beberapa bidang air sangat diperlukan. B. Air memiliki peranan yang cukup penting. D. Setiap manusia memerlukan air untuk hidup 6. (1) Gunakanlah sikat dan pasta gigi. (2) Gosok gigi setiap selesai makan dan sebelum tidur.

(3) Jangan makan makanan yang panas dan dingin dalam waktu yang hampir bersamaan. (4) Periksalah ke dokter gigi secara berkala. Urutan yang tepat petunjuk cara merawat gigi adalah ........ A. (4), (3), (2), (1) C. (2), (l), (3), (4) B. (3), (4), (l), (2) D. (1), (2), (4), (3) 7. Kami akan meminjam lapangan bola voli SLTP yang Bapak kelola untuk pertandingan antar warga desa ini. Kesalahan kalimat bagian isi surat permohonan tersebut terletak pada penulisan kata ........ A. bola voli C. Bapak B. SLTP D. antar warga 8. Menteri Negara Lingkungan Hidup akan menyelenggarakan "Pameran Lingkungan Hidup Indonesia 2003" yang akan diselenggarakan pada tanggal 7 s.d. 10 Juni 2003 di Assembly Hall Balai Sidang Senayan, Jakarta pukul 10.00 -12.00 WIB. Sehubungan dengan hal di atas kami mengharapkan partisipasi Saudara dalam pameran tersebut. Atas perhatian dan kerja sama Saudara, kami ucapkan terima kasih. Maksud undangan tersebut adalah agar penerima undangan dapat ........ A. melihat berlangsungnya pameran C. meliput kegiatan pameran B. menginformasikan suasana pameran D. mengikuti acara pameran 9. (1) Anak adalah tumpuan hari depan keluarga. (2) Wajarlah orang tua berusaha membentuk anaknya sesuai dengan keinginannya. (3) Belum tentu keinginan dan harapan orang tua sesuai dengan proses tumbuh-kembang anak. (4) Orang tua harus menyikapi proses tumbuh-kembang anak dengan benar sehingga anak dapat mengembangkan segenap potensinya secara optimal. Tanda baca koma ( ,) seharusnya digunakan dalam kalimat nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 10. Kerangka karya tulis yang tepat adalah ........ A. Judul B. Judul C. Judul D. Judul Kata Pengantar Daftar Isi Kata Pengantar Pendahuluan Daftar Isi Kata Pengantar Daftar Isi Kata Pengantar Pendahuluan Pendahuluan Pendahuluan Daftar Isi Pembahasan Pembahasan Pembahasan Pembahasan Penutup Penutup Daftar Pustaka Daftar Pustaka Daftar Pustaka Daftar Pustaka Penutup Penutup 11. Penulisan daftar pustaka yang benar adalah ........ A. JS, Badudu.1995. Kamus Ungkapan Bahasa Indonesia. Bandung: Pustaka Prima. B. Badudu, J.S. 1995.Kamus Ungkapan Bahasa Indonesia. Bandung: Pustaka Prima C. J.S. Badudu. Kamus Ungkapan Bahasa Indonesia. 4995. Pustaka Prima Bandung. D. Badudu, J.S. Kamus Ungkapan Bahasa Indonesia. 1995. Pustaka Prima: Bandung. 12. Pada acara perpisahan kelas II, sambutan-sambutan terdiri atas: (1) Sambutan guru (3) Sambutan Siswa., (2) Sambutan kepala sekolah (4) Sambutan ketua panitia Susunan acara sambutan tersebut yang tepat adalah ........ A. (1)-(3)-(4)-(2) C. (3)-(4)-(2)-(1) B. (2)-(1)-(3)-(4) D. (4)-(3)-(1)-(2) 13. Dengan hati bersih saya menyerahkan gaji saya kepada Anda. Arti ungkapan hati bersih adalah ........ A. tulus ikhlas C. hati tenang B. sungguh-sungguh D. penuh kesungguhan 14. Rahmat disenangi teman-temannya. Semua kreativitasnya terwujud dalam karya nyata. Air tenang menghanyutkan merupakan peribahasa yang tepat untuknya. Arti peribahasa dalam paragraf tersebut adalah ........ A. orang yang kaya biasanya banyak amal ibadahnya B. orang yang pendiam biasanya banyak pengetahuannya C. orang yang pandai pasti banyak karya nyatanya D. orang yang cerdik pasti banyak akal baiknya 15. Wanita itu sejenak terkesima dan tidak tahu apa yang harus diperbuat. Arti kata terkesima pada kalimat tersebut adalah ........

A. tersentak C. tersengal B. tercengang D. termenung 16. Kalimat poster yang menarik untuk menjaga kebersihan kelas adalah ........ A. Bersih kelasku, jernih pikiranku.. C. bersihkanlah kelas kita setiap hari. B. Jagalah selalu kebersihan kelas kita. D. Kalau kelas bersih, senang belajar. 17. Kalimat yang bermajas perumpamaan adalah ........ A. Keindahan Pantai Pangandaran seperti seorang bidadari. B. Pantainya sangat cantik dan memiliki daya tank tersendiri. C. Ombak bergulung setinggi gunung menghiasi keindahan di sana. D. Tak heran bila Pantai Pangandaran banyak dikunjungi wisatawan. 18. Aku puas dengan hasil prestasi belajarku. Sinonim kata puas dalam kalimat tersebut adalah ........ A. rela C. bangga B. bahagia D. gagah 19. Kalimat yang menggunakan kata berantonim adalah ........ A. Dalam pentas seni itu, tua muda ikut bergembira memeriahkan acara tersebut. B. Lapangan itu penuh sesak dengan penonton yang ingin menyaksikan pertandingan sepak bola. 2R C. Kegiatan bazar amal itu diikuti oleh pengusaha-pengusaha yang masih muda belia. D. Di masa pembangunan ini, dibutuhkan para pemuda yang handal dan kreatif. 20. Susunan kalimat langsung berikut ini yang tidak tepat adalah ........ A. "Tunggu sebentar, saya belum siap!" seru Mira. C. Nasihat Pak Budi,'Berhati-hatilah, Nak?" B. Adik bertanya kepada ibu, "Kapan kita pulang?" D. "Kemarin engkau terlambat, ya?" tanyanya 21. Berikut ini kalimat yang menggunakan kata ganti orang adalah ........ A. Kakak sudah tiba di Surabaya. C. Orang yang gemuk susah berjalan. B. Apakah buku Andi sudah disampul? D. Berapakah Anda menabung setiap bulan? 22. Kalimat manakah yang menggunakan kata sapaan ? A. Dapatkah Kakak membantu saya mengerjakan tugas? B. Benarkah ibumu akan datang ke rumahku? C. Sudahkah Andika mendapat beasiswa dari sekolahnya? D. Bisakah pamanku kuliah di Fakultas Hukum? 23. Pewawancara : Sejak kapan Bapak bertugas sebagai pengamat Gunung Merapi? Tokoh : Sejak saya selesai menempuh pendidikan S2 tahun 1992. Pewawancara : Bagaimanakah masyarakat sekitar Merapi menyikapi keadaan Merapi yang terlihat semakin aktif? Tokoh : Mereka lebih cenderung mempercayai isyarat alam daripada pendapat para ahli. Pewawancara : ........ Tokoh : Sebagai petugas saya wajib memberikan informasi berdasarkan hasil pengamatan.Direktorat Vulkanologi. Pertanyaan yang tepat untuk melengkapi wawancara tersebut adalah A. Apakah Bapak puas terhadap kepercayaan mereka tentang Merapi? B. Mengapa penduduk sekitar Merapi lebih percaya kepada isyarat alam? C. Bagaimana hasil pengamatan Bapak terhadap aktifnya Merapi? D. Langkah apa yang Bapak tempuh untuk mengatasi kepercayaan mereka? 24. Pertanyaan yang isinya berkaitan dengan tugas sebagai petugas pos adalah ........ A. Berapa jumlah rata-rata surat yang Bapak antarkan setiap hari? B. Apakah kendaraan inventaris itu Bapak rawat secara rutin? C. Mengapa Bapak memilih,bekerja sebagai seorang petugas?

D. Siapakah yang mendorong Bapak mengantarkan surat ini? 25. Kalimat berikut yang bermajas alusio adalah ........ A. Peristiwa Malari menjadi kenangan pahit baginya. C. Parker jauh lebih mahal daripada pilot B. Setamat SMU ia terpaksa menjadi pramuniaga. D. Armada angkutan itu dilengkapi toilet 26. Kalimat yang menggunakan kata berkonotasi positif adalah ........ A. Para karyawan tahun ini diberikan cuti panjang. B. Kuli bangunan bekerja keras menyelesaikan tugasnya. C. Buruh pabrik sedang menikmati masa libur. D. Dia menjadi pembantu rumah tangga yang jujur. 27. Kalimat yang menggunakan kata bilangan yang menyatakan himpunan adalah ........ A. Hanya ada beberapa siswa yang mampu mengerjakan soal ini. B. Mereka berlima mengikuti lomba majalah dinding saat ini. C. Akhirnya mereka harus puas memperoleh juara harapan dua. D. Di sanalah berpuluh-puluh kendaraan roda dua disediakannya. 28. Nella melamun beberapa saat. Kenangan masa lalunya muncul silih berganti. la besok akan menari. Dulu ibunya selalu mendampinginya di saat pentas seni. Situasi seperti itu sangat membahagiakan hatinya. Kalimat yang tidak padu pada paragraf tersebut adalah kalimat ........ A. kedua C. keempat B. ketiga D. kelima 29. Kalimat berikut yang menggunakan kata umum dan kata khusus adalah ........ A. Burung berkicau di atas pohon, sedangkan:ayam berkokok di dalam kandangnya. B. Melati, mawar, dan anggrek bermekaran menambah keasrian halaman rumah. C. Baju hijau, merah, kuning, biru, dan lainnya dikenakan pengunjung pasar malam ini. D. Ia tidak hanya sekadar melihat saja, tetapi melotot dan menakutkan karena marahnya. 30. (1) Panitia menyelenggarakan aneka lomba. (2) Lomba makan krupuk mendapat perhatian penonton. (3) Penonton berteriak kegirangan. (4) Semua penonton memperoleh hiburan gratis hari itu. Kalimat berobjek terdapat pada nomor ........ A. (1) dan (2) C. (3) dan. (4) B. (2) dan (3) D. (1) dan (4) 31. Seluruh kegiatan harus direncanakan dengan matang ........ dapat berjalan dengan baik. Kata penghubung yang tepat untuk melengkapi kalimat tersebut adalah ........ A. dan C. supaya B. bahwa D. tetapi 32. Longsor yang terjadi ........Cadas Pangeran memang.bukan sesuatu yang luar biasa. Alasannya karena kawasan itu termasuk ........ dalam daerah rawan gerakan tanah. Dibandingkan dengan daerah lain yang rawan, Cadas Pangeran relatif lebih stabil, karena sebagian ........ kawasan itu tersusun bebatuan vulkanik. Urutan kata depan untuk melengkapi paragraf tersebut yang tepat adalah ........ A. di, ke, dari C. ke, di, dari B. ke, dari, di D. dari, ke, di 33. Tabrakan terjadi di belokan. Makna imbuhan -an pada kata yang bergaris bawah dalam kalimat tersebut, menyatakan ........ A. alat C. hasil B. tempat D. kumpulan 34. Warna bajunya kebiru-biruan serasi dengan kerudungnya. Makna perulangan kata kebiru-biruan dalam kalimat tersebut adalah ........ A. sangat C. agak B. amat D. meskipun

35. (1) Prangko pertama diterbitkan pada tahun 1840 diberi julukan The Black Penny, bergambar ratu Victoria. (2) Sejak itu bermunculan orang-orang mempunyai hobi mengumpulkan prangko. (3) Keuntungan menggeluti hobi filateli ternyata banyak sekali karena dalam filateli membutuhkan kesabaran ketelitian dan kreativitas, maka filateli dapat mengkondisi pengendalian diri serta mempunyai andil besar dalam mengembangkan sumber daya manusia yang berkualitas. (4) Untuk menjadi filatelis tidak sulit. Hal-hal yang positif dalam paragraf tersebut terdapat dalam kalimat bernomor ........ A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 36. Ibu membacakan adik buku cerita. Kalimat pasif yang tepat dari kalimat tersebut adalah ........ A. Adik dibacakan buku cerita oleh ibu. C. Buku cerita adik dibacakan oleh ibu. B. Ibu dibacakan oleh adik buku cerita. D. Buku cerita ibu dibacakan untuk adik. 37. Keterangan cara terdapat dalam kalimat ........ A. Guru menerangkan soal itu dengan tegas. B. Dengan guru Pardi meneliti daun pepaya. C. Dengan sepeda Mardiah pergi ke sekolah. D. Niami menulis artikel dengan komputer. 38. Kalimat berikut ini yang menggunakan keterangan kesalingan adalah ........ A. Mereka bertukar pikiran dengan teman kelompoknya. B. Mereka bersalam-salaman setelah menyadari kesalahannya. C. Ketua rombongan itu sedang tukar-menukar vandel dengan senyum. D. Kedua kelompok itu menyalahkan satu sama lain. 39. Kata berpolisemi terdapat dalam kalimat ........ A. Kaki meja itu diukir menyerupai kaki harimau. B. Dia menyukai kepala kambing dan kepala ayam. C. Daging itik dan daging merpati berbeda rasanya. D. Bapak lurah dan bapak camat segera datang. 40. (1) Walaupun tidak ada ulangan, Andi tetap belajar. (2) Kebiasaan itu dilakukan karena dia ingin pandai seperti kakaknya. (3) Kalau pandai, dia akan membantu temannya yang kurang. (4) Dia tidak ingin ada temannya yang tinggal kelas. Kalimat yang menyatakan hubungan pengandaian adalah nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 41. (1) Tidak sampai hati aku melihat daerah itu. (2) Mereka terpaksa harus memperbaiki rumah yang rusak karena gempa. (3) Banyak para dermawan datang untuk memberi bantuan. (4) Walaupun begitu mereka menerima semua cobaan hidup ini dengan hati yang tabah. Kalimat dalam paragraf tersebut yang mempunyai hubungan sebab akibat terdapat dalam kalimat nomor ... A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 42. Kalimat berikut yang menggunakan kata yang mengalami penyempitan makna adalah ........ A. Saya bercita-cita menjadi sarjana teknik. B. Apakah Adik mengetahui alamat Pak Subardi? C. Sebaiknya Saudara segera memenuhi undangan Bu Salamah. D. Kapal pesiar itu berlayar menuju Surabaya. 43. Para atlit berkumpul di pusat pelatihan Ragunan. 1 2 3 4 Kata yang tidak baku dalam kalimat tersebut adalah ........ A. 1 B. 2 C. 3 D. 4 44. Penggunaan kata berimbuhan asing yang benar terdapat dalam kalimat ........ A. Kaderisasi dalam organisasi itu berjalan dengan baik.

B. Nasionalisme selalu mendahulukan kepentingan rakyat. C. Era global merupakan era liberalisme perdagangan. D. Kapitalisme itu akan menanamkan modalnya di sini 45. Imbuhan asing yang bermakna orang yang, terdapat pada kalimat ........ A. Pementasan drama di gedung itu akan didukung oleh beberapa dramator dari ibu kota. B. Dramawan yang menjadi pembicara dalam sarasehan itu pernah belajar di perguruan tinggi ini. C. Orang yang menjadi notulis rapat temu alumni di sekolah ini adalah Ratna Puspita Dewi. D. Novelis desa ini sekarang menjadi orang terkenal dalam bidang sastra Indonesia. 46. Sektor pariwisata sangat berpengaruh dalam perolehan ........ negara. Istilah yang tepat melengkapi kalimat tersebut adalah ........ A. valuta C. devisa B. kredit D. kurs 47. (1) Anak itu sebenamya tidak bodoh. (2) Anak itu malas membaca buku. Kalimat majemuk setara hasil penggabungan kedua kalimat tersebut yang tepat adalah........ A. Anak itu sebenamya bukan bodoh, tetapi malas membaca buku. B. Anak itu sebenamya tidak bodoh, tetapi malas membaca buku. C. Anak itu sebenamya tidak bodoh namun hanya malas membaca buku. D. Anak itu sebenamya tidak bodoh cuma hanya malas membaca buku. 48. (1). Tulisan Mas Supomo tidak rapi. (2). Saya masih dapat membacanya dengan jelas. Kalimat majemuk bertingkat yang tepat hasil gabungan dari dua kalimat tersebut adalah.... A. Tulisan Mas Supomo tidak rapi karena saya masih dapat membacanya dengan jelas. B. Meskipun tulisan Mas Supomo tidak rapi, saya masih dapat membacanya dengan jelas. C. Jika tulisan Mas Supomo tidak rapi, saya tidak masih membacanya dengan jelas. D. Tulisan Mas Supomo tidak rapi sehingga saya masih dapat membacanya dengan jelas. 49. Berkat usahanya yang gigih, orang tua asuh itu mampu mengantarkan kedua putranya menjadi cendekiawan dalam bidang bahasa. Kata yang mengalami perluasan makna pada kalimat tersebut adalah ........ A. berkat C. putranya B. usahanya D. cendekiawan 50. Kalimat berikut yang menggunakan kata berameliorasi adalah ........ A. Wanita cantik itu bisa menarik perhatian penonton. B. Lelaki itu meninggalkan bininya yang sedang hamil. C. Kapan ibu mengajarkan Bahasa Indonesia lagi? D. Bapak berharap kamu harus belajar dengan tekun 51. Kalimat yang menggunakan kata bersinestesia adalah ........ A. Lagu-lagu nostalgia sangat merdu didengar. C. Saya tidak suka minuman yang manis-manis. B. Pemandangan di pantai sedap sekali dipandang. D. Bunga mawar itu harum sekali baunya. 52. (1) Satu kejadian yang saya alami pada hari Senin membuat saya merasa sedikit kagum. (2) Pada hari itu dompet saya tertinggal di dalam taksi, tetapi Selasa pagi dompet beserta isinya sudah kembali lagi. (3) Begitulah yang saya alami. (4) Terima kasih Pak Sopir Taksi. Kalimat yang menyatakan hubungan pertentangan terdapat pada nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 53. Adikku, Dita, ingin melengkapi sarana belajar yaitu akan membeli meja belajar. Sementara itu ibu menginginkan kursi tamu. Lemari yang diletakkan di sudut ruang pamer merupakan pilihan ayah. Itulah keinginan kami saat kami melihat

pameran mebel. Pasangan kata yang berhipernim-hiponim terdapat dalam kalimat ........ A. pertama C. ketiga B. kedua D. keempat 54. Kata berhomonim terdapat dalam kalimat ........ A. Kepala Sekolah pulang karena kepalanya pening. C. Bang Verdi menabung di Bank Mandiri. B. Dua kali saya menyeberangi kali Ciliwung. D. Sebelum apel pagi Rosi makan apel. 55. Gito : "Ini pasti ulah si Rika. la balas dendam kepada kita." (Sambil membersihkan kelas). Nadia : "Rasanya hal itu tak mungkin. Rika bukan tipe anak pendendam. Setahuku selama ini ia baik." Gito : "Mungkin juga. Buktinya kelas kita sekarang kotor. Mungkin sepulang sekolah kemarin ia sengaja membuang sampah-sampah ini." Isi dialog tersebut adalah ........ A. memperdebatkan kelas yang kotor C. Rika termasuk anak pendendam B. prasangka buruk terhadap Rika D. kekecewaan Gito kepada Rika 56. Sambil memberi penjelasan palsu itu George ogah menepi, seolah-olah hendak memberi jalan pada Ben dan Carlos. Itulah saat yang menentukan. Bisakah kedua penjahat itu dijebak? Temyata bisa! Watak George dalam kutipan tersebut adalah ........ A. pembohong C. sopan B. penipu D. cerdik 57. Angin bertiup menyejuk. Cuaca cerah cemerlang kena sinar rembulan. Bintang bertaburan di langit laksana permata berserakan di atas permadani. Di sana melancarlah biduk nelayan yang sedang mengadu untung, menantang gelombang yang penuh marabahaya. Latar penggalan cerita tersebut adalah ........ A. siang hari di tengah laut C. malam hari di laut lepas B. malam hari di langit biru D. pagi hari di samudera raya 58. Setiap aku masuk ke ruangan itu, aku merasa dibelit rantai penjara.Kebebasanku dirampas. Segala gerakanku dikomandokan dan semua gerakgerikku diamati. Andang, pengawas merangkap wakil kepala bagian, mutlak menjadi penguasa tunggal di ruangan itu. Sudut pandang pengarang dalam penggalan novel tersebut adalah orang ........ A. pertama pelaku sampingan C. ketiga di luar utama B. kedua pelaku utama D. pertama pelaku utama 59. Setiap pagi dia duduk di kursi rodanya menghadap ke sebuah meja. Di atas meja ada mesin ketik. Dia selalu berkarya, dan berkarya. Dia tidak pernah putus asa meskipun karyanya sering dikembalikan oleh media massa. Dia mempunyai semangat besar meskipun kedua kakinya patah karena kecelakaan sepeda motor dua tahun yang lalu. Dia teman dekatku, Yus Diana namanya. Pertanyaan yang sesuai dengan isi kutipan novel tersebut adalah ........ A. Di mana Yus Diana mendapat kecelakaan? C. Bagaimana situasi rumah Yus Diana? B. Siapa yang tidak pernah putus asa? D. Siapa yang mendorong ia menjadi penulis? 60. Puisi berikut ini yang termasuk pantun adalah ........ A. Oh, Tuhan C. Perteguh jua alat perahumu Biar aku menjadi embun-Mu Hasilkan bekal air dan kayu Memancarkan terang-Mu Dayung pengayuh taruh di situ Sampai aku lenyap olehnya Supaya laju perahumu itu B. Anak nelayan menangkap pari D. Baik ditanam batang padi Sampan karam melanggar karang Jauhkan tampang anak pisang Amatlah malah nasibku ini, Halau sapi dalam rimba Ayah tiada ibu pun berpulang. Adakah penyayang orang ini

Latihan 2 1. Menyimak adalah aktivitas telinga dalam menangkap pesan yang diperdengarkan. Kegiatan tersebut memiliki tujuan yang jelas dan ketercapaiannya dilihat melalui hasil pengukuran terhadap pemahaman pendengar. Wujudnya berupa mendengarkan ceramah, pidato, radio, atau yang lain. Waktunya dibatasi, misalnya 10 atau 15 menit. Gagasan pokok paragraf tersebut adalah ........ A. definisi menyimak C. wujud menyimak B. tujuan menyimak D. waktu menyimak 2. Kemarau panjang tahun lalu membuat para petani merugi. Tanah-tanah sawah menjadi kering. Tanaman padi banyak yang mati. Akibatnya, petani mengalami gagal panen. Kesimpulan paragraf tersebut adalah ........ A. Para petani mengalami kerugian yang banyak. C. Tanah-tanah sawah menjadi kering. B. Pada musim kemarau petani gagal panen. D. Tanaman padi banyak yang mati. 3. Ada jutaan anak usia sekolah di Indonesia terpaksa berhenti sekolah. Bukan kemauan mereka berhenti sekolah dan bukan pula kemauan orang tuanya. Keadaanlah yang menyebabkan semua itu. Untuk membantu mereka, peranan orang tua asuh sangat diperlukan. Akan tetapi, untuk mewujudkan program orang tua asuh diperlukan dukungan dari semua pihak yang terkait. Rangkuman paragraf tersebut yang tepat adalah ........ A. Banyak anak di Indonesia berhenti sekolah karena tidak mendapat perhatian dari orang tua asuh dan dukungan dari masyarakat. B. Anak-anak di Indonesia berhenti sekolah karena kemampuan mereka kurang dan mereka tidak mendapat bantuan dari orang lain. C. Anak-anak Indonesia banyak yang tidak sekolah disebabkan oleh kurangnya bantuan dari pihak yang terkait. D. Banyak anak usia sekolah di Indonesia berhenti sekolah karena faktor keadaan dan peranan orang tua asuh yang sangat diperlukan. 4. (1) Olahraga tenis banyak digemari orang. (2) Cabang olahraga ini dapat mengangkat nama negara melalui Yayuk Basuki. (3) Apabila dikelompokkan, cabang olahraga ini termasuk olahraga keras. (4) Melihat aktivitas tersebut mereka yang menderita penyakit jantung tidak dianjurkan untuk memainkan cabang olahraga ini. Kalimat yang berisi fakta terdapat pada kalimat bernomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 5. Maringan tumbuh di tengah-tengah keluarga yang hidupnya pas-pasan. Bahkan, boleh dikatakan serba kekurangan. Peristiwa pahit dialaminya ketika memutuskan untuk berhenti sekolah karena tidak bisa membayar SPP. Merasa malu, dia pun merantau ke Jakarta dengan satu tekad menundukkan Ibukota. Tanggapan yang tepat untuk bacaan tersebut adalah ........ A. Untuk apa Maringan merantau ke Jakarta. B. Menurut saya, Maringan lebih baik tetap tinggal di kampungnya. C. Sebaiknya, Maringan bekerja saja di Medan untuk membiayai sekolahnya. D. Menurut saya, sangat sulit menundukkan Ibukota. 6. Perhatikan gambar di bawah! Pernyataan yang tepat, sesuai dengan grafik tersebut adalah ........ A. Tabungan Koperasi Siswa menurun pada bulan Desember 1996 dan Januari 1997. B. Tabungan Koperasi Siswa meningkat pada bulan Desember 1996 dan Januari 1997. C. Tabungan Koperasi Siswa bulan Desember 1996 dan Januari 1997 hampir sama. D. Tabungan Koperasi Siswa tidak meningkat pada bulan Desember 1996 dan Januari 1997 7. Ramuan obat bikinan (1) tradisional ini mendatang (2) dipotongnya (3) anggota tubuh bagi para penderita kencing manis dan redakan (4) penyakit sampingan lain dari kencing manis. Kata yang bercetak miring tersebut tepat diperbaiki dengan kata ........

A. buatan, menegaskan, memotong, dan menghindari B. buatan, menghindari, pemotongan, dan meredakan C. produksi, menghindari, pengoperasian, dan menyembuhkan D. produktifitas, membantu, pemotongan, dan menghilangkan 8. Pada liburan yang akan datang, saya sekeluarga akan ke Yogyakarta mengunjungi Candi Borobudur dan Prambanan. Saya sangat senang jika kamu bisa ikut serta. Oleh karena itu, kedatanganmu saya tunggu. Maksud surat tersebut adalah ........ A. Mengharapkan kedatangan teman untuk berlibur bersama-sama. B. Memberi informasi tentang rencana liburan yang akan datang. C. Mengajak pergi ke Yogyakarta bersama-sama anggota keluarga. D. Merencanakan pergi bersama-sama ke Candi Borobudur dan Prambanan. 9. Keterampilan berbicara sangat bermanfaat sebagai penunjang keberhasilan seseorang. Seseorang dapat berhasil mencapai kedudukan yang lebih di lingkungan kerjanya ditunjang oleh kemahiran berbicara. demikian juga seseorang yang berhasil mencapai kedudukan yang lebih baik akan dituntut untuk berbicara di depan orang banyak. Mengapa seseorang berhasil mencapai kedudukan yang lebih baik? A. Karena memiliki kemahiran berbicara. C. Kemahiran berbicara sangat bermanfaat. B. Karena ditunjang oleh lingkungan kerja. D. Bisa berbicara di depan orang banyak. 10. Untuk menarik dan meningkatkan minat baca para siswa serta memasyarakatkan gemar membaca buku, pustakawan sekolah menyampaikan maksudnya melalui poster. Poster yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Hidup kita lebih sempurna bila kita cinta dengan buku. B. Tanpa buku kita semakin merasa kurang percaya diri. C. Karena membaca itu penting maka kita harus dekat dengan buku. D. Rajin membaca buku berarti kita tak mau ketinggalan ilmu. 11. Pada ulang tahun sekolah, Panitia akan mengadakan Gelar Tari Tradisional. Susunan acara yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah ........ A. 1. Pembukaan C. 1. Pembukaan 2. Sambutan-sambutan 2. Gelar Tari Tradisional 3. Laporan Panitia 3. Sambutan-sambutan 4. Gelar Tari Tradisional 4. Laporan Panitia 5. Penutup 5. Penutup B. 1. Pembukaan D. 1. Pembukaan 2. Laporan Panitia 2. Sambutan-sambutan 3. Sambutan-sambutan 3. Laporan Panitia 4. Gelar Tari Tradisional 4. Penutup 5. Penutup 5. Gelar Tari Tradisional 12. Hasil kegiatan: Dari 5 cabang yang diikuti, peserta dari SLTP Sukamaju mampu memperoleh 3 piala. Piala yang pertama dari pertandingan bola basket, menduduki juara ketiga. Piala kedua dari tenis meja menduduki juara kedua, dan piala ketiga dari cabang renang menduduki juara ketiga. Tanggapan yang tepat terhadap data tersebut adalah ........ A. SLTP Sukamaju tidak perlu mengikuti lagi cabang olahraga yang tidak memperoleh juara pada perlombaan yang akan datang B. SLTP Sukamaju perlu meningkatkan pelatihan, agar pada perlombaan yang akan datang bisa memperoleh prestasi yang lebih baik C. SLTP Sukamaju cukup puas dengan piala yang diperolehnya sekarang, siapa tahu pada perlombaan yang akan datang lebih baik D. SLTP Sukamaju harus bangga sekali karena tiga dari lima cabang yang diikuti sudah memperoleh piala juara kedua dan ketiga 13. ... Dengan hormat kami mengharapkan kehadiran Bapak/Ibu dalam Rapat Koordinasi dan Penyusunan Program Kerja Komite Sekolah yang akan diselenggarakan pada

hari : Sabtu tanggal : 10 Agustus 2002 tempat : Ruang Pertemuan SLTP Mandiri Maksud surat undangan tersebut adalah ........ A. memohon Komite Sekolah rapat B. mengharapkan orang tua untuk rapat Komite Sekolah C. mengundang Komite Sekolah untuk menyusun program kerja D. mengundang Komite Sekolah untuk rapat koordinasi dan menyusun program kerja 14. Paragraf yang memiliki hubungan perbandingan adalah ........ A. Walaupun datang terlambat, itu lebih baik daripada tidak datang sama sekali. Memang datangnya sangat terlambat. Rapat dimulai pukul 10.00, ia datang hampir pukul 12.15. B. Ketika mendengar kabar itu, tiba-tiba hatinya terhenyak. Ia terkejut karena di luar dugaan pikirannya. Tak disangka akan terjadi peristiwa yang mengejutkan itu. C. Setelah menunggu beberapa saat, datanglah apa yang diharapkan. Narnun, apa yang terjadi. Ia terperanjat seketika itu karena apa yang diharapkan tidak kunjung tersedia. D. Ia memang anak cerdas. Persoalan apa pun yang ia hadapi senantiasa dapat diselesaikan dengan baik. Banyak di antara temannya iri kepadanya. 15. Hari Sabtu, 26 Oktober 2002 sepulang dari sekolah, tubuh Farah demam. Sore hari, dia pergi ke dokter. Menurut dokter, dia hanya mengalami gejala influenza dan segera sembuh setelah minum obat. Sehubungan hal tersebut, Farah menitipkan surat kepada temannya karena tidak dapat hadir pada rapat acara liburan semester I kelas IB yang dipimpin oleh wali kelas pada hari Minggu, 27 Oktober 2002. Cuplikan surat permohonan izin yang tepat, sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah........ A. Melalui surat ini, saya mohon izin kepada Ibu karena tidak dapat hadir dalam rapat acara liburan semester I kelas IB yang Ibu pimpin. Hal ini saya lakukan karena kondisi saya saat ini sedang terserang sakit influenza. B. Sepulang dari sekolah kemarin tubuh saya demam. Menurut dokter, saya terserang gejala influenza dan segera sembuh setelah minum obat. Karena kondisi tersebut, saya mohon izin tidak dapat hadir pada rapat hari ini. C. Hari Sabtu, 26 Oktober 2002 saya terkena serangan penyakit influenza. Karena itu saya tidak dapat hadir dalam rapat acara liburan semester I kelas IB yang Ibu pimpin. Mudah-mudahan Ibu berkenan memaafkannya. D. Dalam rapat yang Ibu pimpin hari ini, saya tidak dapat hadir karena sakit. Menurut dokter, saya terserang penyakit influenza dan harus beristirahat. Semoga saya segera sembuh sehingga hari Senin dapat bersekolah lagi. 16. Sebelum berangkat ke sekolah Pak RT datang ke rumahmu. Kebetulan ayahmu tidak ada di rumah. Pak RT berpesan agar ayahmu datang ke rumah Pak RT pukul 19.00 membawa buku daftar warga. Memo yang kamu tulis kepada ayahmu yang tepat adalah ........ A. Karena ayah tidak ada di rumah pesan Pak RT saya yang menerimanya. B. Ayah dimohon datang ke rumah Pak RT pukul 19.00, membawa buku daftar warga. C. Pak RT diharapkan datang bersama ayah dengan membawa daftar warga pukul 19.00. D. Tadi siang Pak RT datang ke sini menanyakan ayah dan ayah disuruh datang ke rumahnya. 17. Mutia menyusun karya tulis yang sumber datanya diambil dari buku Sastra Dunia karangan Taufik Ismail, yang diterbitkan pada tahun 1987 oleh PT Widya Utama Jakarta. Penulisan daftar pustaka yang benar berdasarkan data tersebut adalah ........ A. Taufik, Ismail. 1987. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. B. Taufik, Ismail. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. 1987. C. Ismail, Taufik. 1987. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. D. Ismail, Taufik. Sastra Dunia. Jakarta: Widya Utama. 1987.

18. 1. Siapkan alat penggoreng beserta kelengkapannya. 2. Nyalakan kompor. 3. Masukkan telur ke dalam penggoreng. 4. Taburkan garam secukupnya. 5. Panaskan minyak goreng secukupnya. 6. Biarkan beberapa menit. 7. Bila sudah matang angkatlah dan siap dihidangkan. Urutan menggoreng telur ceplok yang tepat adalah ........ A. 1 - 2 - 3 - 4 - 5 - 6 - 7 C. 1 - 2 - 3 - 7 - 5 - 6 - 4 B. 1 - 2 - 5 - 3 - 4 - 6 – 7 D. 1 - 2 - 5 - 6 - 3 - 4 – 7 19. Berbagai masalah banyak berkembang di tengah masyarakat. Salah satu sedang hangat dibicarakan ialah persoalan moralitas remaja yang semakin mengerikan. Remaja atau pelajar pada saat ini sedang menjadi sorotan orang tuanya, bahkan pelajar teladan. Kata-kata berikut ini yang tepat untuk mengganti kata-kata bercetak miring pada paragraf tersebut adalah ........ A. memprihatinkan, perhatian C. menegangkan, pembicaraan B. mengkhawatirkan, pandangan D. mendebarkan, perbincangan 20. (1) Peranan air dalam tubuh kita tentu dapat kita rasakan. (2) Air melarutkan zat makanan kita. (3) Proses pertukaran zat (metabolisme) dapat terjadi dalam bentuk larutan. (4) Air juga berperan dalam pengaturan suhu tubuh. Kalimat sumbang pada paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 21. Paragraf yang tepat penulisan tanda bacanya adalah ........ A. Pada abad ke XXI ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti bahan makanan, pakaian, obat-obatan dan tempat tinggal. B. Pada abad ke 21 ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti, bahan makanan, pakaian, obat-obatan, dan tempat tinggal. C. Pada abad ke-21 ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan, seperti bahan makanan, pakaian, obat-obatan, dan tempat tinggal. D. Pada abad ke dua puluh satu ini kita harus semakin peduli. Masih banyak saudara kita hidupnya serba kekurangan. Mereka sangat memerlukan bantuan seperti bahan makanan; pakaian; obat-obatan; dan tempat tinggal. 22. (1) Buku yang berjudul "Jalan Lain ke Roma" menceritakan kehidupan sikap jujur Open. (2) Dalam cerita tersebut diungkapkan pemasyarakatan dan berterus terang. (3) Dari Cerita tersebut dapat kita contoh sifat jujur dari tokohnya. (4) Dalam cerita tersebut Open diceritakan berganti-ganti pekerjaan mula-mula menjadi guru, mualim, kemudian pengarang. Keunggulan ulasan buku tersebut terdapat pada kalimat nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 23. Hama pengganggu tanaman yang sering muncul adalah hama (1) dari jenis serangga dan ulat serta jamur. Sesuai dengan keadaan struktur (2) dan fisiologis (3) masing-masing jenis hama tadi dibuatlah obat insektisida (4) untuk membasmi serangga dan larvasida (5) untuk membasmi ulat serta fungisida (6) untuk jamur. Herbisida (7), Insektisida, larvasida, fungisida termasuk dalam kelompok obat pembasmi yang dikenal sebagai pestisida (8). Istilah-istilah tersebut bila disusun secara alfabetis dengan urutan nomor ........ A. 3 - 6 - 7 - 1 - 5 - 4 - 8 - 2 C. 6 - 3 - 1 - 7 - 4 - 5 - 8 - 2 B. 2 - 8 - 5 - 4 - 1 - 7 - 3 – 6 D. 3 - 6 - 1 - 7 - 4 - 5 - 8 - 2 24. Pengurus OSIS akan mengadakan rapat setelah jam pelajaran selesai, di ruang OSIS. Pengumuman yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Kepada pengurus OSIS diharapkan kedatangannya pada jam pelajaran terakhir. B. Bagi pengurus OSIS harap menghadiri rapat pengurus pada siang hari ini di OSIS. C. Yang merasa pengurus OSIS harap kedatangannya di ruang OSIS setelah

pelajaran selesai. D. Seluruh pengurus OSIS diharapkan hadir di ruang OSIS setelah jam pelajaran selesai. 25. (1) ........ Hal ini menunjukkan adanya kreativitas para penggemar otomotif. Kondisi tersebut perlu ditumbuhkembangkan, sehingga negara kita lebih maju di bidang teknologi. Perombakan sepeda motor tidak sesederhana yang kita bayangkan karena menyangkut keindahan dan penerapan teknologi (2) ........ Kalimat yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. (1) Merebaknya motor modifikasi saat ini cukup membanggakan. (2) Untuk hobi ini memerlukan biaya yang cukup besar. B. (1) Harga sepeda motor sekarang ini mulai merambat naik. (2) Penggemar sepeda motor mulai berburu suku cadang sampai ke pelosok daerah. C. (1) Perlu perawatan yang baik terhadap semua kendaraan bermotor. (2) Para remaja lebih menyukai kendaraan bermotor untuk kegiatan sehariharinya. D. (1) Berbagai upaya dilakukan untuk mengadakan pameran kendaraan kuno. (2) Harga bahan bakar pun mulai 26. Untuk memperbaiki jalan kampung, warga memerlukan bahan, dana, dan tenaga. Seorang warga kampung tetangga ingin menyumbang bahan-bahan tersebut kepada ketua RW. Kalimat tawaran yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Terima sajalah lima zak semen ini, barangkali dapat memperingan Bapak. B. Lima zak semen saya pasti dapat memperingan anggaran kampung Bapak. C. Jika warga kampung berkenan, lima zak semen saya sumbangkan untuk perbaikan jalan kampung Bapak. D. Saya berkenan menyumbangkan lima zak semen untuk perbaikan jalan kampung Bapak 27. Dalam rangka seleksi penerimaan karyawan di sebuah perusahaan, akan diadakan tes wawancara. Maka perlu disiapkan beberapa pertanyaan. Pertanyaan-pertanyaan berikut yang tepat digunakan untuk berwawancara adalah ........ A. 1. Apa tujuan Anda bekerja di sini? 2. Anda ingin bekerja sebagai apa? 3. Apakah Anda ingin gaji yang besar? 4. Bagaimana sikap Anda bila tidak diterima di sini? B. 1. Apakah Anda pernah bekerja? 2. Berapa tahun Anda pernah bekerja? 3. Keterampilan apa yang Anda miliki? 4. Apa yang Anda inginkan terhadap perusahaan ini? C. 1. Apakah Anda ingin bekerja? 2. Berapa gaji yang Anda inginkan? 3. Anda ingin bekerja sebagai apa? 4. Dari mana Anda tahu tentang perusahaan ini? D. 1. Kapan Anda ingin bekerja? 2. Mengapa Anda ingin bekerja di sini? 3. Siapa yang memberitahu bahwa disini ada lowongan pekerjaan? 4. Mengapa anda tidak bekerja di tempat lain? 28. Pada acara perpisahan, siswa perwakilan kelas III menyampaikan sambutan. Sapaan yang tepat dalam sambutan tersebut adalah ........ A. Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu Guru, dan undangan yang saya hormati serta teman-teman yang saya sayangi. B. Bapak Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu guru yang terhormat, Undangan yang terhormat dan teman yang saya sayangi. C. Kepala Sekolah yang terhormat, Bapak/Ibu Guru dan undangan yang terhormat serta teman yang saya sayangi.

D. Kepala Sekolah yang kami hormati, Bapak Ibu guru yang mulia, dan teman-teman yang saya hormati. 29. Masyarakat diingatkan untuk mulai berhati-hati dalam menyimpan dana di bank. Masyarakat perlu mencari bank yang kredibel, sehat, dan dikelola dengan baik. Tanggapan terhadap berita tersebut adalah ........ A. Memang menabung di bank lebih aman. C. Bank sudah menjamin tabungan Anda. B. Tabungan selalu berkembang aman. D. Tidak semua bank sehat dan kredibel. 30. Wati diusulkan kembali untuk mewakili kelas 3A mengikuti lomba mengarang. Tahun lalu dia pernah meraih juara pertama. Kalimat sanggahan yang tepat berdasarkan pernyataan tersebut adalah ........ A. Saya kurang setuju karena Wati sudah pernah meraih juara pertama tahun lalu. B. Jangan Wati yang diusulkan lagi karena dia ingin mempertahankan prestasinya. C. Wati tidak boleh mengikuti lomba karena dia sudah berpengalaman dalam mengarang. D. Saya kurang setuju sebaiknya kita memberi kesempatan pada teman yang lain. 31. Kalimat manakah yang memiliki pasangan kata berhomonim? A. Kentongan yang berada di pos ronda kami pukul dua kali tepat pukul 02.00. B. Kami masih sangsi apakah sanksi yang kami berikan itu berdampak positif. C. Bang Mamat menabung seluruh uangnya di bank yang sudah terkenal itu. D. Anak-anak taman kanak-kanak yang mengikuti apel, masing-masing diberi apel 32. Pengendalian ........cacing yang ditularkan melalui tanah tidak berhasil bila tidak disertai perilaku ........oleh masyarakat. Oleh karena itu, perlu penyuluhan praktis, misalnya kamar harus dibersihkan sesering mungkin, mengurangi udara yang mungkin membawa debu yang mengandung telur cacing masuk ke rumah, sayuran harus dicuci dengan air mengalir. Istilah yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. praktis, positif C. infeksi, preventif B. telur, aktif D. penyakit, kreatif 33. (1) Boy membawa novel "Lupus". (2) Dia mengamati dan mencermati sampul depan buku itu. (3) Dia pustakawan yang rajin. (4) Selama tiga tahun dia memikul tanggung jawab itu. Pasangan kata bersinonim terdapat pada kalimat bernomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 34. Bel berbunyi. Anak-anak masuk ke dalam kelas masing-masing. Hati mereka harap-harap cemas. Naik kelaskah? Barangkali tidak, barangkali naik. Ungkapan yang terdapat dalam paragraf tersebut adalah ........ A. bel berbunyi C. hati mereka B. harap cemas D. naik kelas 35. (1) Terhampar luas sawah yang hijau. (2) Padi sebagian sudah mulai menguning. (3) Setiap pagi ke kantor, ayahku selalu melewati pematang sawah. (4) Padi-padi menunduk malu, hormat kepada ayahku. Kalimat (4) pada paragraf tersebut bermajas ........ A. pleonasme C. personifikasi B. hiperbol D. paralelisme 36. Kondisi museum tempat benda-benda cagar alam (1) peninggalan Keraton Kasepuban, Cirebon, sudah sangat memprihatinkan. Selain dipenuhi dengan ratusan paraseran (2) benda-benda pusaka bangunannya sudah tidak layak sebagai ruang pamer benda-benda peninggalan sejarah yang tidak ternilai mutunya (3). Kata yang tepat untuk mengganti kata bercetak miring paragraf tersebut adalah ........ A. budaya, koleksi, harganya C. pusaka, contoh, fungsinya B. kesenian, pajangan, mutunya D. adat, simpanan, artinya. 37. (1) Media komunikasi yang digunakan di Indonesia saat ini bermacammacam antara lain: buku, majalah, radio, telepon, film, dan televisi. (2) Dari

segi kualitas televisi mengungguli media lainnya. (3) Televisi mampu merekam dan menampilkan garis, gambar, warna, gerak, dan suara. (4) Televisi bahkan dapat menayangkan suatu peristiwa secara lengkap pada saat terjadinya peristiwa itu. Kalimat yang menggunakan kata umum dan khusus terdapat pada kalimat bernomor.... A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 38. Harga mobil telah melambung tinggi, tapi tidak menyurutkan minat petani di Kabupaten Pinrang, Sulsel buat membeli kendaraan roda empat tersebut. Panen Kakao yang bersamaan dengan panen udang membuat penjualan mobil di daerah itu mencapai 100 biji per bulan. Bentuk baku dari kata-kata yang tercetak miring dalam paragraf tersebut adalah ........ A. namun, untuk, buah C. tetapi, agar, buah B. tetapi, untuk, unit D. akan tetapi, membuat 39. Nilai mata uang dolar melambung tinggi terhadap nilai mata uang rupiah. Antonim kata melambung tinggi pada kalimat tersebut adalah ........ A. turun ke bawah C. naik mendadak B. merosot rendah D. turun drastis 40. Mengapa dari tadi engkau seperti tersiram minyak panas saja? Peribahasa yang maknanya sama dengan pernyataan tersebut adalah ........ A. Seperti cacing kepanasan. C. Seperti rusa masuk kampung. B. Seperti ular dicubit ekor. D. Seperti si cebol merindukan bulan. 41. Masalah yang dihadapi Indonesia dalam (1) ........pertanian saat ini adalah penyusutan (2) ........ pertanian di pulau Jawa. Menghadapi hal tersebut, tentu saja harus dicari peluang untuk tetap dapat meningkatkan (3) ........buah. Langkah yang paling tepat untuk mengatasinya para petani harus mau menerapkan program (4) ... Istilah yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. (1) bidang, (2) tanah, (3) penghasilan, (4) intensifikasi B. (1) sektor, (2) lahan, (3) swasembada, (4) panca usaha tani C. (1) lahan, (2) area, (3) panen, (4) ekstensifikasi D. (1) bidang, (2) luas, (3) panen, (4) penyuluhan pertanian 42. Mengapa Saudara masih berada di rumah? Teman saya sudah berangkat berlayar dua hari yang lalu. Apakah tidak terlambat sampai di Belanda? Kata yang mengalami perluasan makna dalam paragraf tersebut adalah ........ A. rumah, teman C. saudara, berlayar B. berlayar, rumah D. teman, saudara 43. Di lokasi terminal angkutan kota tidak tersedia ruang tunggu bagi penumpang dan tidak ada rambu-rambu petunjuk informasi jurusan, sehingga selain menyulitkan penumpang mencari angkutan trayek, juga menimbulkan kesemrawutan. Kata kajian dalam paragraf tersebut adalah ........ A. terminal, angkutan, petunjuk C. lokasi, informasi, trayek B. terminal, angkutan, penumpang D. rambu-rambu, angkutan, terminal 44. (1) Wah, hebat sekali, walaupun ayahnya seorang kuli tinta, Heri bisa mencapai sarjana. (2) Ia dapat menyelesaikan pendidikannya selama 3,5 tahun. (3) Hanya dengan modal ketekunan dan kesederhanaan, dia bisa berhasil. (4) Kini dia melanjutkan studinya di luar negeri. Kalimat yang menggunakan kata berkonotasi negatif ditandai nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 45. Batu sebesar itu terangkat juga oleh anak kecil itu. Kata berimbuhan ter- pada kalimat berikut yang memiliki makna sama dengan makna imbuhan ter- pada kata terangkat adalah ........ A. Andi terjatuh dan pohon. C. Pencuri itu tertangkap oleh polisi. B. Terdakwa itu meringkuk dalam penjara. D. Ahmad siswa terpandai di kelas itu. 46. "Benarkah di sana ada kereta kencana?" tanya Tuti "Ya, ada'' jawab Rano Bentuk tidak langsung dari percakapan tersebut adalah ........

A. Tuti bertanya benarkah di sana ada kereta kencana. B. Tuti bertanya kebenaran di sana ada kereta kencana. C. Tuti menanyakan apa benar di sana ada kereta kencana D. Tuti menanyakan kebenaran kereta kencana ada di sana. 47. Buku itu sudah kukembalikan ........ Tina. Ketika itu, hari masih pagi dan Tina baru tiba ........ sekolah. Kata depan yang benar untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. pada dan ke C. pada dan di B. kepada dan ke D. kepada dan di 48. Sastrawan kecil itu sangat digemari kawan-kawannya. Makna imbuhan -wan pada kata dalam kalimat tersebut mempunyai kesamaan makna dengan imbuhan -wan pada kata dalam kalimat ........ A. Kita patut bangga dengan olahragawan berprestasi. B. Tiap hari karyawan itu mengikuti apel pagi. C. Rupanya dia menjadi dramawan yang terkenal. D. Agaknya Ruli putra bangsawan di daerahnya 49. Sebagian besar produk-produk (1) industri itu kurang laku di pasaran, kecuali di daerah-daerah (2) pedesaan. Makna perulangan dalam kalimat tersebut menyatakan ........ A. (1) bervariasi, (2) macam C. (1) banyak, (2) banyak B. (1) berkali-kali, (2) menegaskan D. (1) menegaskan, (2) macam 50. (1) Saya mempunyai adik tiga orang. (2) Ketiga adik saya itu pandaipandai. (3) Yang pertama dan kedua pernah menjadi juara kelas. (4) Keduanya oleh ayah dijuluki si jenius. (5) Adik saya yang ketiga hanya menduduki peringkat ketiga di kelasnya. Kata bilangan tingkat terdapat pada kalimat bernomor ........ A. (1) dan (3) C. (3) dan (5) B. (2) dan (4) D. (4) dan (5) 51. Hari Senin kemarin ........sekelas mendapat nasihat dari Bapak Guru ........diimbau untuk mengadakan belajar kelompok ........akan memberikan soal-soal untuk dikerjakan sehari sebelumnya. Kemudian ........membentuk kelompok belajar. Kata ganti yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. aku, saya, mereka, kita C. kamu, saya, dia, kita B. kita, saya, ia, aku D. kami, kami, beliau, kami 52. (1) Aku sudah selesai belajar. (2) Besok aku siap ulangan. (3) Ingin mendapat nilai yang baik, aku lebih lama belajar dan lebih sungguh-sungguh. (4) Mudah-mudahan aku mendapat nilai bagus pada ulangan besok. Kalimat majemuk dalam paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 53. (1) Saya menjadi dokter. (2) Saya akan membuka praktik gratis bagi pasien yang kurang mampu. Penggabungan kedua kalimat tersebut yang menyatakan hubungan pengandaian adalah........ A. Saya akan membuka praktik gratis bagi pasien yang kurang mampu karena saya dokter. B. Saya menjadi dokter bagi pasien yang ekonominya kurang mampu dengan gratis. C. Seandainya saya menjadi dokter, saya akan membuka praktik gratis bagi pasien yang kurang mampu. D. Saya menjadi dokter supaya dapat membuka praktik gratis bagi pasien yang tidak mampu. 54. Dalam rumahnya, Kartini menunggui Bejo di tengah gemerciknya hujan yang mulai turun lagi. "Tuhan, kasihanilah orang-orang miskin, anak yatim piatu di emper toko. Lindungilah dari hati manusia yang dingin. Hangatkan yang tidak punya pakaian dengan belaian tangan-Mu. Ingatlah orang kere macam kami yang selalu menggapaigapai rumah gedongan. Ingatlah pula ........"

Sampai di situ Kartini berhenti berdoa. Ia ingat Tayib, suaminya berjuang menghidupi tanpa kenal lelah. Bibir Kartini gemetar menyebut orang yang paling ia cintai itu. Dadanya berdegup kencang, berdentam-dentam. Ia merasakan sesuatu yang asing, yang belum pernah ia rasakan sebelumnya, rasa kehilangan dan kesedihan mendalam, begitu menyayat dan mengiris hatinya. Watak Kartini dalam kutipan tersebut adalah ........ A. cengeng dan putus asa C. keras kepala dan setia B. sabar dan tawakal D. setia dan pemarah 55. Tanah Kelahiran Seruling di pasir ipis, merdu antara gundukan pohon pina tembang menggema di dua kaki Burangrang - Tangkuban perahu jamrut di pucuk-pucuk jamrut di air ipis menurun membelit tangga di tanah merah dikenal gadis-gadis dari bukit nyanyikan kentang sudah digali kenakan kebaya ke pewayangan jamrut di pucuk-pucuk jamrut di air ipis menurun Suasana puisi tersebut adalah ........ A. sunyi dan senyap C. tenang dan damai B. hening dan mencekam D. sunyi dan mencekam 56. "Si pegawai itu memang cerewet!" ini adalah pendapat sebagian mereka. Si Tua itu kepingin benar dipanggil Nona. benarkah ia masih nona? Itu bukan soal. Yang cukup jelas ialah bahwa si tua itu tak dapat menghargai kejujuran yang begitu ikhlas. Si tua itu seharusnya sudah puas menerima weselnya separuh dari jumlah yang telah dikeluarkannya tadi. Siapakah orang di zaman sekarang yang sudi disuruh-suruh datang kembali ke loket hanya buat menyerahkan kembali uang yang sudah berada di tangannya?" Pesan yang terdapat dalam kutipan novel tersebut adalah ........ A. imbauan jujur kepada diri sendiri C. ajakan percaya kepada orang lain B. anjuran ikhlas kepada teman kerja D. perintah menghargai kejujuran orang lain 57. Sepuluh tahun yang lalu dia terbaring Tetapi bukan tidur, sayang Sebuah lubang peluru bundar di dadanya Senyum bekunya mau berkata aku sedang perang Citraan yang terdapat pada puisi tersebut adalah ........ A. perasaan C. pendengaran B. penciuman D. penglihatan 58. Rosi : "Betul Lin. Aku masih punya orang tua dan adik-adik. Narnun, aku pun ikut merasakan kesedihanmu dan satu hal itu aku tidak setuju, jangan menganggap pamanmu sebagai orang yang tidak adil." Lina : "Ah ... bohong. Aku memang menumpang di rumah paman. Aku tak punya orang tua. Aku merasa selalu disakiti karena pamanku membedakan perlakuan kepadaku dan kepada anaknya. Kalau ada masalah antara aku dan Mila, anak pamanku itu, selalu dia yang dimenangkan paman ..." Nita : "Tenanglah, Lin. Aku merasakan kesedihanmu. Aku tahu, kamu terlalu menuruti perasaanmu. Belum tentu pamanmu seperti yang kamu duga karena kesedihanmu, engkau membayangkan yang tidak-tidak." Andri : "Benar, Lin, kamu harus bersabar." Dialog tersebut yang menggambarkan suasana kesal adalah ucapan ........ A. Rosi C. Nila B. Lina D. Andri 59. Ketika aku mau menyiramkan racun pembunuh tikus ke sudut-sudut rumahku, terutama lubang-lubang persembunyiannya, tubuhku terasa tidak enak. Semula aku

acuh tak acuh. Namun, sebelum aku melangkah lebih jauh panas menyerang tubuhku. Lalu sekujur tubuhku menggigil. Mula-mula lemah gigilannya. Akhirnya getaran keras mengguncang tubuhku. Dan seluruh lubang yang ada di rumahku bermunculan anak-anak tikus. Aku pun lemaslah. (Tikus:Gatot Susilo) Konflik yang muncul pada cuplikan cerita tersebut adalah ........ A. tikus disiram racun kemudian mengamuk C. getaran keras mengguncang tubuhku B. sekujur tubuh tokoh aku menggigil D. munculnya anak-anak tikus dari lubang 60. Si Jamin terpelanting ke sisi jalan trem, kepalanya berlumuran darah. Beberapa orang yang menaruh kasihan mengangkat Si Jamin akan dibawa ke rumah sakit miskin di Glodok. Anak itu pingsan. Polisi cepat memeriksa asal mula kecelakaan itu. Nomor trem dan nama-nama pegawai yang mengemudikan dicatat. Setelah itu trem meneruskan perjalanannya. Orang banyak pun bubar. Latar kutipan cerita tersebut adalah ........ A. sisi rel C. Glodok B. rumah sakit D. stasiun

Latihan 4 1. Kita telah melihat perkembangan pesat telekomunikasi selama 200 tahun terakhir. Dampak yang ditimbulkannya terhadap kita sangat hebat. Seandainya orang yang hidup 200 tahun lampau bisa dihadirkan kembali untuk menyaksikan telepon, radio, televisi, satelit gambar-gambar venus, optik, dan sebagainya, mereka akan sangat terpesona dan menganggap semua itu perbuatan tukang sihir. Pertanyaan yang jawabannya terdapat pada paragraf tersebut adalah ........ A. Mengapa pertumbuhan telekomunikasi selama 200 tahun terakhir ini sangat hebat? B. Bagaimana jika orang yang hidup pada 200 tahun yang silam melihat kehebatan hasil telekomunikasi? C. Dampak apakah yang ditimbulkan oleh pertumbuhan telekomunikasi terhadap kehidupan kita? D. Mengapa mereka akan sangat terpesona dan menganggap semua itu perbuatan tukang sihir? 2. Jam meja yang biasanya berdering pukul 05.00 untuk membangunkan saya, sekali ini membisu karena lupa diputar. Akibatnya, saya terlambat bangun. Cepat-cepat saya pergi ke kamar mandi. Ternyata sabun mandi pun sudah habis, lupa membelinya kemarin sore. Mau sarapan, nasi hangus. Mau berpakaian, semua baju kotor sehingga terpaksa memakai baju bekas kemarin. Tambah lagi, sewaktu menunggu kendaraan umum untuk pergi ke sekolah kendaraan selalu penuh. Akhirnya dapat kendaraan yang kosong. Malangnya mogok pula di tengah jalan. Turun dari kendaraan baru melangkah dua-tiga langkah disambut hujan lebat bagai dicurahkan dari langit. Amboi, tidak hanya terlambat dan badan basah kuyup tetapi di sekolah dapat teguran dari guru. Sungguh sial nasibku hari ini. Ide pokok paragraf tersebut adalah ........ A. terlambat bangun pagi C. kebiasaan setiap hari B. kesibukan setiap hari D. nasib yang sial 3. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Pertolongan pertama pada kecelakaan tidak hanya menjadi tanggung jawab petugas kesehatan. Setiap anggota Palang Merah Remaja (PMR) harus mempunyai kemampuan untuk menolong korban kecelakaan. PMR adalah kader PMI yang bertugas dengan sukarela. Agar mampu menolong korban kecelakaan, anggota PMR diajari prinsip

kepalang-merahan. Kalimat topik paragraf tersebut terletak pada ........ A. akhir paragraf C. tengah paragraf B. awal paragraf D. awal dan akhir paragraf 4. Perhatikan grafik berikut yang memuat data ketidakhadiran Siswa SLTP Melati Cawu I tahun pelajaran 2003/2004! Pertanyaan yang jawabannya benar ........ A. Mengapa jumlah siswa yang tidak masuk pada bulan Agustus banyak? B. Apakah yang menyebabkan siswa tidak hadir pada bulan September? C. Berapa jumlah siswa yang tidak hadir pada bulan November? D. Bagaimana perasaan Kepala Sekolah pada bulan November berkaitan dengan ketidakhadiran siswa? 5. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Dua peloncat indah Indonesia, Shenny Rana Amalia dan Ahmad Sukran, gagal menembus babak utama kejuaraan Dunia Renang (FINNA World Swimming Championship). Dengan demikian, Indonesia tidak meloloskan satu pun atletnya di babak utama kejuaraan renang yang dimulai pada Juli lalu di Barcelona, Spanyol. Ringkasan yang tepat sesuai dengan paragraf tersebut adalah ........ A. Peloncat indah Indonesia mengikuti kejuaraan renang di Barcelona, Spanyol. B. Indonesia berhasil meloloskan satu atletnya pada babak utama kejuaraan renang. C. Kejuaraan renang FINNA World Swimming Championship diselenggarakan di Barcelona, Spanyol. D. Tidak satu pun atlet Indonesia yang lolos ke babak utama kejuaraan renang Barcelona. 6. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Ada jutaan anak di Indonesia yang terpaksa berhenti sekolah. Bukan kemauan mereka berhenti sekolah dan bukan pula kemauan orang tuanya ........ Kalimat yang tepat untuk melengkapi bagian akhir paragraf tersebut adalah ... A. Ini disebabkan mereka malas bersekolah. C. Mau tidak mau kita harus membantunya. B. Keadaanlah yang menyebabkan semuanya itu. D. Hal ini menjadi beban bagi kita semua. 7. Kalimat yang berisi fakta adalah ........ A. Ikan Belosoh adalah ikan kecil yang terdapat hampir di seluruh perairan pantai, kecuali di kawasan kutub. B. Karang jenis Ascopora yang dibudidayakan di bak diperkirakan memiliki pasar ekspor di sejumlah negara Eropa. C. Penangkapan penyu merupakan suatu pelanggaran. D. Karang yang tumbuh bercabang cabang itu boleh diperdagangkan. 8. Bacalah penggalan wacana berikut dengan seksama! Polusi udara memang terjadi secara alamiah. Sebab fenomena alam seperti letusan gunung berapi, kebakaran hutan, debu, bangkai tumbuh-tumbuhan dan hewan yang membusuk, dan garam dari laut, semua dapat mencemari udara. Akan tetapi, semua itu masih dapat dikatakan dalam batas-batas yang dapat ditoleransi. Artinya proses laju pembersihan polusi dari udara dan laju pencemaran itu masih dalam keseimbangan alam. Tema penggalan teks wacana tersebut adalah ........ A. Terjadinya polusi udara. C. Jenis polusi udara. B. Ancaman polusi udara. D. Akibat polusi udara. 9. Paragraf yang bertema pertanian adalah ........ A. Latihan aerobik tidak hanya berguna bagi paru-paru dan jantung. Jika itu dilakukan lebih dari 20 menit, lemak pun akan ikut terbakar. B. Di era modern seperti Sekarang ini, berkomunikasi sudah merupakan hal yang tidak asing lagi. Selain sebagai komponen utama dalam kehidupan, berkomunikasi juga merupakan kebutuhan sehari-hari bagi manusia. C. Sawah seluas 36.000 hektar itu semuanya sawah tadah hujan. Hal ini disebabkan belum ada saluran irigasi mengaliri persawahan di salah satu daerah

lumbung padi Sumatera Selatan. D. Pemerintah Daerah Kotamadya Tegal sedang menggalakkan kebersihan lingkungan. Hal ini dilakukan untuk mempertahankan adipura yang diraih beberapa tahun yang lalu. 10. Andi harus mengurus ........ sebagai syarat untuk berangkat ke Australia. Istilah yang tepat untuk melengkapi kalimat tersebut adalah ........ A. paspor C. wesel pos B. KTP D. faksimili 11. Penggunaan istilah pada kalimat berikut yang tepat adalah ........ A. Selama hidupnya baru kali ini ia mendapat kontraktor dari perusahaan. B. Perdagangan dalam bidang jasa melalui iklan media cetak sangat efektif dan efisien. C. Koreografer itu sedang memotret pertunjukan teater itu. D. Sutradara itu sedang sibuk mengatur kostum pemain drama itu. 12. Penggunaan kata kerja berpartikel yang benar terdapat pada kalimat ........ A. Bu Ratna menceritakan atas sejarah Kerajaan Majapahit. B. Sejak kecil anak itu selalu menuruti atas nasihat orang tuanya. C. Surti tidak mengetahui tentang jawaban soal matematika itu. D. Sekarang dia menyesal atas perbuatan yang dilakukannya. 13. Paragraf yang dikembangkan dari pengalaman pribadi terdapat pada ........ A. Hampir saja aku tenggelam, jika aku tidak memegang kaki temanku yang pandai berenang. Kukira sungai itu dangkal. Aku tidak jera meskipun harus belajar berenang. B. Harga kebutuhan pokok masyarakat semakin meningkat. Keluhan masyarakat terdengar di mana-mana. Apa yang dapat mereka lakukan atau pasrah sajakah? C. Jika kita telah mengenal produk-produk dalam negeri, kita dapat menghargainya. Apalagi jika kita dapat membeli dan menggunakannya. D. Apa pun yang dikerjakannya selalu salah. Padahal jika diperhatikan, ia anak yang paling rajin di antara saudara-saudaranya. 14. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Pasar subuh(1) di jalan(2) Lombok, Palangkaraya, Minggu(3) dini hari terbakar. Api Baru dapat dikuasai sekitar pukul 05.00 berkat usaha petugas pemadam kebakaran kodya(4) Palangkaraya serta bantuan penduduk setempat. Penulisan kata yang salah ejaan pada paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. 1 dan 3 C. 3 dan 4 B. 1 dan 2 D. 4 dan 1 15. Perhatikan penggalan surat berikut! Mengingat pentingnya acara tersebut, mohon datang tepat waktu dan tidak diwakilkan. Kalimat yang tepat untuk melengkapi penggalan surat tersebut adalah ........ A. Atas kehadiran Bapak/Ibu, kami ucapkan terima kasih. B. Akhirnya kami haturkan banyak terima kasih. C. Tiada kata lain yang kami sampaikan kecuali terima kasih. D. Besar harapan kami atas terkabulnya permohonan ini. 16. Perhatikan ilustrasi di samping! Penulisan mata uang pada anggaran tersebut tidak tepat, maka seharusnya ........ A. Rp 3.000.000,C. Rp 3.000000.00 B. Rp 3.000.000,00 D. Rp 3.000.000.00 17. Perhatikan ilustrasi di bawah ini! Bapak Nurdin diundang pada upacara bendera memperingati hari kemerdekaan RI di Istana Negara karena dia seorang guru teladan. Dengan pakaian jas biru tua dan peci hitam menutup kepalanya, pagi itu Pak Nurdin tampak senang, haru, dan bangga. Berdasarkan ilustrasi tersebut, pertanyaan yang tepat disampaikan oleh pewawancara kepada Bapak Nurdin adalah ........ A. Kapan Bapak hadir pada upacara di Istana Negara?

B. Bapak berasal dari mana dan mengajarkan mata pelajaran apa? C. Berapa orang guru teladan yang hadir selain Bapak? D. Bagaimana perasaan Bapak setelah terpilih sebagai guru teladan? 18. Perhatikan ilustrasi berikut! Tak ada alat permainan di TK Pak Sahlan selain sebuah ayunan. Namun, berkumpul sesama kawan sebayanya merupakan sesuatu yang menggembirakan bagi Ani. Tidak mengherankan, TK alternatif yang dirintis dua tahun lalu itu berkembang. Semula hanya 20 peserta, kini telah menjadi 40-an peserta. "Syukur, para orang tua sudah mulai percaya pada TK ini," ujar Sahlan. "Dulu mereka masih ragu-ragu karena khawatir jadwalnya bentrok dengan waktu mengaji." Kalimat yang tepat ditulis Pak Sahlan dalam buku harian berdasarkan pengalamannya adalah ........ A. Ayunan membuat Ani betah bermain dengan teman sebayanya di TK. B. TK alternatif kini menjadi harapan bangsa. C. Tuhan saya bersyukur karena TK yang saya rintis telah berkembang. D. Anak-anak TK ragu-ragu dalam belajar mengaji sehingga tidak mau sekolah TK. 19. Perhatikan laporan kegiatan berikut! Setelah kegiatan perkemahan Sabtu dan Minggu (Persami) selesai, ketua penyelenggara melaporkan kepada ketua RW sebagai berikut. Secara keseluruhan kegiatan didanai dari iuran peserta. Jumlah peserta 50 orang. Kegiatan yang dilakukan adalah kerja sama mendirikan tenda, shalat berjamaah, api unggun dan seni, memasak sarapan sendiri, serta baris-berbaris. (4) Perkemahan dimulai hari Sabtu, pukul 20.00 dan berakhir hari Minggu, pukul 10.00. Urutan yang tepat untuk laporan kegiatan tersebut adalah ........ A. (4), (2), (3), (1) C. (4), (2), (1), (3) B. (2), (4), (1), (3) D. (2), (4), (3), (1) 20. Perhatikan gambar di samping ini! Judul yang tepat sesuai gambar kegiatan tersebut adalah ........ A. Kegiatan Persami Pramuka B. Balai Bakti Sosial Warga Desa C. Hasil Musyawarah Desa D. Kegiatan Palang Merah Remaja (PMR) 21. Kalimat berikut yang merupakan slogan adalah ........ A. Lestarikan hutan kami. C. Malu bertanya sesat di jalan. B. Buanglah sampah di tempatnya. D. Tegal kota bahari. 22. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Keterampilan berpidato ini bukanlah masalah yang gampang dan bisa tumbuh dengan sendirinya, melainkan perlu ditumbuhkan, dibina, dan dilatih sejak dini. Berbekal keterampilan pidato ini akan dapat dilakukan berbagai kegiatan antara lain memberi sambutan, berani mempresentasikan kertas kerja dan sebagainya. Oleh karena itu, berpidato perlu memperhatikan strategi pidato yang meliputi menetapkan tujuan pidato, lama pidato, materi, diksi atau pilihan kata, dan sebagainya. Paragraf tersebut berpola ........ A. umum-khusus C. sebab-akibat B. khusus-umum D. akibat-sebab 23. Paragraf yang menyatakan hubungan pengandaian adalah ........ A. Sebagai dampak ketidakmerataan pendapatan banyak kendala sosial yang muncul. Contohnya unjuk rasa oleh buruh atau masyarakat yang tergusur. Timbul pula pelecehan hukum dan praktik kolusi dan korupsi. B. Airbus, yang telah menjual lebih banyak pesawat dibandingkan dengan pesaingnya, Boeing, sepanjang 2004, sedang bersiap-siap meluncurkan pesawat baru super jumbo A380. Jika perkembangan ini terus ditingkatkan, Airbus yang paling unggul di tahun mendatang C. Keindahan pulau dan pantainya, ditambah aneka fasilitas rekreasi dan olah raga membuat Sikuai nyaris tak ada tandingannya di tanah air. Kalau pantai-pantai di Bali atau Lombok disandingkan dengan Sikuai tetap memiliki keunggulan tak dapat tersaingi. D. Limbah yang masuk ke laut pada akhirnya menimbulkan degradasi lingkungan

alam. Selanjutnya, degradasi lingkungan alam akan mengakibatkan berkurangnya keanekaragaman flora dan fauna. 24. Bacalah paragraf berikut dengan seksama! Mengapa Afi ingin masuk SMA setelah tamat SMP? Afi mempunyai cita-cita ingin menjadi seorang dokter. Bersekolah di SMA jangkauan masa depan lebih luas daripada bersekolah di sekolah kejuruan. Sekolah kejuruan hanya mengarah ke jurusan itu sendiri atau yang terkait, sedangkan SMA mempunyai jurusan lanjutan yang banyak. Utamanya dalam pencapaian cita-citanya ........ Kalimat yang sesuai untuk melengkapi akhir paragraf tersebut adalah ........ A. Karena itulah Afi memilih ke sekolah kejuruan. B. Karena bingung Afi lebih baik tidak sekolah. C. Karena itulah Afi memilih melanjutkan ke SMA. D. Oleh sebab itu, Afi bersantai-santai dahulu. 25. Perhatikan ilustrasi berikut! Ketua OSIS SLTP Negeri 195 Surabaya memberikan memo kepada Sekretaris OSIS untuk membuat undangan rapat. Isi memo yang tepat dari Ketua OSIS untuk Sekretaris ialah ........ A. Untuk rapat OSIS, siapkan undangan kepada anggota. B. Harap Anda siapkan undangan kepada para anggota agar semua datang. C. Harap Saudara mempersiapkan undangan kepada anggota. D. Saudara diminta mempersiapkan undangan kepada anggota. 26. Bacalah penggalan cerita berikut dengan seksama! Malin Kundang sejak kecil telah ditinggalkan ayahnya. Dengan kasih sayang ia diasuh oleh ibunya. Setelah besar, atas izin dan doa restu ibunya ia pergi merantau. Sudut pandang kutipan cerita itu adalah ........ A. orang ketiga di dalam cerita C. orang pertama pelaku utama B. orang ketiga di luar cerita D. orang pertama pelaku sampingan 27. Pepohonan tumbang diterpa angin kencang. Kata ulang dalam kalimat tersebut sama jenis maknanya dengan kata ulang pada kalimat ........ A. Orang tuanya menjadi pedagang sayur-mayur. B. Anak-anak itu sedang bermain mobil-mobilan. C. Tanah itu pecah-pecah akibat kemarau panjang. D. Rumput-rumput itu tumbuh di halaman rumah. 28. Perhatikan kalimat berikut! Pengembangan bidang musik di sekolah tidak mampu mengasah potensi jasmaniah juga membangun hubungan koordinasi antara diri sendiri dan orang lain. Perbaikan yang tepat kalimat tersebut sehingga menjadi kalimat yang logis adalah ........ A. Pengembangan bidang musik di sekolah mampu mengasah potensi jasmaniah tetapi tidak membangun hubungan koordinasi antara diri sendiri dan orang lain. B. Pengembangan bidang musik di sekolah tidak hanya mampu mengasah potensi jasmaniah semata, tetapi juga membangun hubungan koordinasi antara diri sendiri dan orang lain. C. Pengembangan bidang musik di sekolah tidak mengasah potensi jasmaniah melainkan hanya membangun hubungan koordinasi antara diri sendiri dan orang lain. D. Pengembangan bidang musik di sekolah hanya mampu mengasah potensi jasmaniah tidak membangun hubungan koordinasi antara diri sendiri dan orang lain. 29. Perhatikan ilustrasi berikut! Judul Buku : Anak Perawan di Sarang Penyamun Pengarang : Sutan Takdir Alisyahbana Tahun Terbit : 1992 Penerbit : Dian Rakyat Kota Terbit : Jakarta Penulisan daftar pustaka berdasarkan data tersebut adalah ........ A. Alisyahbana, Sutan Takdir. 1992. Anak Perawan di Sarang Penyamun. Jakarta: Dian Rakyat.

B. Alisyahbana. Sutan Takdir, Anak Perawan di Sarang Penyamun. 1992. Jakarta: Dian Rakyat. C. Sutan Takdir, Alisyahbana Anak Perawan di Sarang Penyamun. Jakarta: Dian Rakyat, 1992. D. Alisyahbana, Sutan Takdir, 1992, Anak Perawan di Sarang Penyamun, Jakarta: Dian Rakyat. 30. Kalimat yang tepat untuk mempersilakan ketua panitia menyampaikan laporan adalah ........ A. Untuk mengawali acara ini, akan disampaikan laporan Ketua Panitia, waktu dan tempat kami silakan! B. Kami persilakan kepada Ketua Panitia, untuk menyampaikan laporan. C. Menginjak acara kedua, akan disampaikan laporan Ketua Panitia kepada saudara Jihan kami persilakan! D. Menginjak acara berikutnya, yaitu laporan ketua panitia kepadanya kami persilakan; 31. Perhatikan kalimat-kalimat berikut! (1) Campurkan dengan santan dan tepung beras. (2) Celupkan cetakan kembang goyang ke dalam adonan kemudian celupkan ke dalam minyak panas. (3) Kocok telur bersama gula sampai gula hancur. (4) Aduk adonan hingga licin. (5) Goreng sampai matang. Untuk membuat paragraf yang baik, kalimat-kalimat di atas harus disusun dengan urutan nomor ........ A. (1), (2), (3), (4), (5) C. (3), (4), (1), (2), (5) B. (1), (3), (2), (4), (5) D. (3), (1), (4), (2), (5) 32. Perhatikan kalimat-kalimat berikut! (1) Ibu membelikan adik baju di toko Harapan Baru. (2) Gambar pemandangan itu telah diwarnai. (3) Kelinci kesayangan anak kecil itu mati karena kecelakaan. (4) Anak perempuan itu terpandai di antara teman sekelasnya. Kata berimbuhan yang tergolong kata kerja terdapat dalam kalimat nomor ........ A. (3), (1) C. (4), (2) B. (1), (2) D. (3), (4) 33. Ia becermin pada kaca cembung sehingga wajahnya menjadi lucu. Imbuhan ber- pada kata becermin mempunyai kesamaan makna dengan imbuhan pada kalimat ........ A. Ia bersama temannya menunggu bus kota. C. Air beriak tanda tak dalam. B. Adik berterima kasih kepada tamu yang datang. D. Nenek itu berdandan seadanya. 34. Kata berhomonim terdapat pada kalimat ........ A. Bibi membuat variasi makanan dari tahu. B. Perawat belum bisa mengeluarkan bisa ular dari tubuh. C. Saya sangsi bisa mengeluarkan duri dari tubuhnya. D. Wajah pegawai itu memerah tatkala memerah susu. 35. Kalimat yang menggunakan kata berkonotasi adalah ........ A. Sepatu buatan Indonesia disukai negara tetangga. B. Upah para buruh pabrik itu masih sangat rendah. C. Ekspor tekstil Indonesia ke negara Timur-Tengah mengalami peningkatan. D. Obat-obatan generik lebih murah harganya dibandingkan obat-obatan impor. 36. Pada hakikatnya kehadiran koperasi merupakan sarana menentang ........ Penggunaan kata berimbuhan asing yang tepat untuk melengkapi kalimat di atas adalah........ A. kapitalis C. kapitalisasi B. kapitalisme D. kapitalisis 37. Perhatikan kalimat-kalimat berikut! (1) Dengan kasih sayang Malin Kundang diasuh oleh orang tuanya. (2) Setelah besar atas izin dan doa orang tua satu-satunya, ia pergi merantau. (3) Di perantauan ia berhasil menjadi pedagang yang kaya raya. (4) Selain itu, ia telah beristri dengan seorang putri cantik. Kalimat yang berameliorasi dalam paragraf tersebut terdapat pada kalimat

nomor ........ A. (4) C. (2) B. (3) D. (1) 38. Kalimat yang menggunakan kata bersinestesia adalah ........ A. Sejak kemarin Pak Rejo bersikap kasar kepada anaknya. B. Sayur asam buatan ibu sedap sekali rasanya. C. Saya tidak suka masakan yang manis rasanya. D. Suaranya merdu sekali saat menyanyikan lagu "Rindu." 39. Kalimat yang menggunakan kata tidak baku adalah ........ A. Wali Kelas tiga satu sedang menasihati siswanya B. Ana merubah posisi perkakas rumahnya. C. Kepala sekolah itu sedang melegalisasi ijazah. D. Para petugas upacara sedang berlatih mengibarkan bendera. 40. Perhatikan silogisme berikut! (1) Menurut tata tertib yang berlaku di SMP Harapan Bangsa, semua siswa tidak boleh mengendarai sepeda motor ke sekolah. (2) Ramli adalah siswa kelas tiga SMP tersebut. Kesimpulan kedua kalimat tersebut adalah ........ A. Ramli mengendarai sepeda motor ke sekolah jadi dilarang. B. Ramli tidak boleh mengendarai sepeda motor ke sekolah. C. Ramli siswa kelas 111 SMP Harapan Bangsa diberikan dispensasi. D. Siswa yang naik sepeda motor tidak harus dikenakan hukuman. 41. Bacalah paragraf berikut! (1) Dahulu kebun-kebun itu merupakan penghasil sayur terbesar di daerah ini. (2) Lahan itu tidak dapat ditanami lagi sejak terkena limbah industri. (3) Bertahuntahun pemerintah daerah dan perguruan tinggi meneliti tingkat pencemaran daerah itu. (4) Syukurlah, sekarang lahan kritis itu mulai dapat ditanami sayur oleh para petani. Kalimat majemuk bertingkat dalam paragraf tersebut ditandai nomor ........ A. (1) C. (3) B. (2) D. (4) 42. Kalimat berikut yang menggunakan keterangan alat adalah ........ A. Kakek tua itu memetik buah dengan tongkat. B. Pemandu wisata menerangkan sejarah objek wisata dengan jelas. C. Tami mengunjungi museum bersejarah dengan teman-temannya. D. Pelari estafet tingkat nasional berlari dengan cepat. 43. Kalimat yang menggunakan kata kajian adalah ........ A. Tindak kriminalitas banyak terjadi di terminal-terminal kota Jakarta. B. Rumah Sakit umum itu merawat para korban banjir. C. Ada beberapa hal yang mengakibatkan mutu pelayanan di stasiun kereta api tidak baik. D. Pengunjung Taman Safari terhibur oleh tingkah laku beberapa hewan 44. Bacalah paragraf berikut! Selagi suasana alam sedang berlangsung sepi serta muram dan hanya rintik hujan di luar yang berdetik-detik, mendadak sayup-sayup terdengar suara kapal terbang dari jauh. Bahan makanan sudah tidak ada lagi. Orang berjualan sudah tidak ada yang tampak. Keadaanku ini ........ Peribahasa di bawah ini yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. Menggantungkan kain kotor di muka pintu. C. Mati rusa karena tanduknya. B. Seperti lampu kekurangan minyak. D. Kalah membeli, menang memakai. 45. Para pemain bola voli itu melakukan pemanasan dengan lempar-melempar bola kepada pasangannya. Kata ulang dalam kalimat tersebut mempunyai arti yang sama dengan kata ulang pada kalimat ........ A. Dia menendang-nendangkan kakinya dengan keras. B. Mereka mengikuti kursus potong-memotong rambut. C. Sesama anggota keluarga wajib tolong-menolong.

D. Di sekolah mereka belajar masak-memasak kue. 46. Penggunaan partikel pun yang benar terdapat pada kalimat ........ A. Kapal-kapal yang besar pun dapat berlayar di sungai itu. B. Walau pun hujan, saya harus pergi hari ini. C. Meski pun ayah melarang, saya tetap mengerjakannya. D. Akupun akan ikut ke Bogor. 47. Penulisan kalimat langsung yang benar terdapat pada kalimat ........ A. "Silakan masuk Budi, suruh Bu Nita." C. Silakan masuk, Budi!," suruh Bu Nita." B. Bu Nita menyilakan "Silakan masuk Budi". D. "Silakan masuk, Budi!" kata Bu Nita. 48. Betapa bagusnya kelakuanmu sehingga sudah dua orang temanmu menangis karena keisenganmu. Penggunaan majas lama dengan kalimat tersebut terdapat pada kalimat ........ A. SMP Sukamaju memboyong piala bola voli. B. Pemuda harus belajar supaya tidak jadi sampah masyarakat. C. Apa yang Bapak harapkan dari orang semiskin seperti saya ini. D. Tulisannya terlalu bagus sampai-sampai tak bisa dibaca. 49. Kata berimbuhan me- yang benar penulisannya terdapat pada kalimat ........ A. Kakak sedang mencat pintu rumah. C. Tukang besi itu membor pintu pagar. B. Pasukan itu membom markas musuh. D. Rita sedang mengepel lantai rumah. 50. Perhatikan paragraf berikut! Sudah dua hari Dian dirawat ........ rumah sakit. Orang tuanya ........ sabar merawatnya. Sebagai teman, aku prihatin melihatnya. Kata depan yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. di, dengan C. atas, dari B. sejak, dari D. dengan, dari 51. Bacalah puisi berikut! Puteri Gunung Naga Puteri manis di daerah asing Udara berbau tembaga dan di awan putih Berkuasa ular naga Bermata bengis Karya: Subagio Sastro Wardoyo Citraan dalam kutipan puisi tersebut adalah ........ A. penglihatan C. pendengaran B. penciuman D. pencecapan 52. Perhatikan pantun berikut! Aduh-aduh si bunga ........ Daunnya lebat seperti ........ Aku sering mendengar ........ Abang punya kekasih ........ Kata yang tepat digunakan untuk melengkapi pantun tersebut adalah ........ A. (1) melati, (2) duri, (3) cerita, (4) hati B. (1) mawar, (2) waru, (3) kabar, (4) baru C. (1) menur, (2) sapu, (3) suara, (4) pujaan D. (1) anggrek, (2) hujan, (3) lagu, (4) dayang 53. Bacalah kutipan novel berikut! "Jadi pionir itu berat, karena mereka menghela sejarah ke depan." Kalimat itu berulang- ulang terngiang di telinga Yusuf. Sebuah pendapat yang keluar dari mulut perempuan dan perempuan Tionghoa. Yusuf amat terkagum pada Liam Mir, berani mengajukan pendapat seperti itu, padahal Yusuf yakin bahwa kaum Tionghoa perantauan tidak pernah setuju terjadinya asimilasi antara masyarakat minoritas itu terhadap masyarakat Indonesia. Konflik yang terjadi pada penggalan novel tersebut adalah ........ A. fisik C. lahir

B. batin D. ide 54. Bacalah kutipan drama berikut! Ishak : Aku akan tetap cinta padamu. Tapi aku tidak dapat berbuat apa-apa. Satilawati : Perkara cinta jangan disebut juga. Engkau tahu sendiri, aku cinta pula padamu. Tapi apa maksudmu? Ishak : Aku tidak mau mengikuti engkau. Artinya engkau jangan menunggu aku. Kawin saja dengan orang lain. Satilawati : (berontak) Tapi itu aku tidak mau, tidak bisa, engkau boleh pergi sekarang, tapi lekas kembali. Aku tetap menunggu engkau. Watak Satilawati dalam drama tersebut adalah ........ A. lembut C. pasrah B. keras D. penurut 55. Bacalah kutipan novel berikut! Aku akan meninggalkan tempat itu dengan kedamaian hidup tanpa mengerjakan sesuatu pun. Aku telah mengenal kemalasan yang sesungguhnya. Dan, aku akan kembali ke rumahku yang dulu. Kebun di halaman depan tidak bisa kubayangkan lagi. Sekarang mungkin ibuku telah merombaknya. Sudut pandang yang digunakan dalam kutipan novel tersebut adalah .... A. orang pertama pelaku utama C. orang ketiga pelaku sampingan B. orang pertama pelaku sampingan D. orang ketiga pelaku utama 56. Bacalah puisi berikut! Meski kini Mampu aku berdiri, berjalan sendiri Tetapi aku anakmu, butuh kasihmu Ibu ........ Pernyataan yang merupakan isi puisi tersebut adalah ........ A. Sesukses apapun seorang anak tetap membutuhkan kasih sayang ibu. B. Meskipun bisa berdiri dan berjalan, seorang anak tetap membutuhkan ibunya. C. Kasih sayang ibu mampu membuat anaknya berdiri dan berjalan. D. Seorang ibu tetap membutuhkan kasih sayang dari anaknya. 57. Pada era gelobalisasi, kita dituntut untuk mempunyai kreatifitas yang tinggi dan tidak gagap technologi modern. Perbaikan penulisan kata yang bercetak miring tersebut adalah ........ A. - globalisasi C. - globalisasi - kreatifitas - kreativitas - teknologi - teknologi - modern - modern B. - globalisasi D. - globalisasi - kreativitas - kreatifitas - tehnologi - teknologi - modern - modern 58. Perhatikan ilustrasi berikut! OSIS SLTP Negeri Sukamaju akan mengadakan rapat dengan anggotanya pada hari Selasa, 5 Agustus 2003 di ruang OSIS pukul 12.30 untuk membicarakan darmawisata dalam liburan akhir semester mendatang. Susunan jadwal yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah ........ A. No :1 Hari, tanggal : Selasa, 5 Agustus 03 Uraian kegiatan : Rapat OSIS tentang darma wisata Keterangan : Pukul 12.30 di ruang OSIS B. No :1 OSIS Hari, tanggal : Pukul 12.30 Uraian kegiatan : Rapat OSIS dengan anggota di ruang OSIS Keterangan : Selasa, 5 8 03 C. No :1 Hari, tanggal : Selasa, 5/8 03 Uraian kegiatan : Rapat

Keterangan : Di ruang OSIS D. No :1 Hari, tanggal : Selasa, Agustus 03 Uraian kegiatan : Anggota OSIS rapat Keterangan : di ruang OSIS 59. Sudah lama Rusli b eternak unggas, seperti ayam dan itik. Bagan yang tepat untuk hubungan hipernim dan hiponim ketiga kata dalam kalimat tersebut ........ A. C.

B. 60.

D.

Perhatikan tabel di atas yang memuat daftar perolehan NEM tertinggi, NEM terendah, dan Rata-rata NEM ! Perbedaan nilai tertinggi dan terendah secara mendasar terlihat pada tahun pelajaran ........ A. 1997/1998 C. 1999/2000 B. 1998/1999 D. 2000/2001

Latihan 5 1. Meskipun hanya meraih satu emas dalam Olimpiade Fisika Internasional XXXV di Pohang, Korea Selatan, 14-22 Juli 2004, Indonesia tidak perlu berkecil hati. Emas persembahan Yudistira Virgus itu menempatkan Indonesia sebagai salah satu negara yang disegani dalam perkembangan ilmu Fisika. Gagasan besar pokok paragraf tersebut di atas adalah ........ A. Mahalnya harga sekeping medali emas B. Indonesia disegani dalam perkembangan ilmu Fisika C. Keberhasilan Indonesia dalam Olimpiade Fisika Internasional D. Yudistira Vugus mempersembahkan satu medali emas 2. Pada era global, sumber daya manusia (SDM) handal merupakan kebutuhan yang mendasar. Usaha untuk mendapatkan SDM handal dapat dilakukan melalui berbagai cara, misalnya melalui penataran, pelatihan, kursus, lokakarya, seminar, atau kegiatan sejenis. Cara yang paling efektif untuk menghasilkan SDM handal adalah melalui jalur pendidikan. Dengan mengikuti pendidikan tertentu, seseorang dapat belajar berdasarkan kurikulum yang terprogram dan hari efektif yang pasti.

Simpulan tersirat dari paragraf tersebut di atas adalah ........ A. Pada era global, setiap negara membutuhkan SDM yang handal sebagai kebutuhan mendasar. B. Jalur pendidikan dianggap lebih efektif untuk menghasilkan SDM handal. C. SDM yang handal dapat diupayakan melalui berbagai cara antara lain cara pendidikan dan pelatihan. D. SDM yang handal menjadi kebutuhan mendasar bagi setiap negara baik negara maju maupun berkembang. 3. Musik berirama dangdut banyak penggemarnya dewasa ini. Jenis musik tersebut tidak hanya disenangi oleh masyarakat pedesaan, tetapi juga oleh masyarakat perkotaan. Oleh sebab itu, tidaklah berlebihan bila semua stasiun televisi yang ada di negeri ini memprogramkan paket khusus penayangan musik berirama dangdut meskipun dengan jam tayang yang berbeda-beda. Banyak pengusaha rekaman memanfaatkannya. Rangkuman yang tepat pada paragraf tersebut di atas adalah ........ A. Musik dangdut digemari berbagai kalangan sehingga diprogramkan semua stasiun TV. B. Musik dangdut berkembang pesat berkata para pengusaha rekaman dan stasiun TV. C. Kini penggemar musik dangdut tidak hanya masyarakat pedesaan, tetapi juga masyarakat perkotaan. D. Masyarakat pada umumnya senang akan tayangan musik dangdut karena musik dangdut mudah dinikmati 4. Bangunan sisa kolonial Belanda itu berdiri di pusat kota, di balik pagar seng. Ada yang mengatakan dindingnya kokoh, meski termakan usia, seakan berbicara betapa banyak sejarah yang telah dilaluinya. Dindingnya mungkin sudah lapuk ditumbuhi tanaman liar dan lumut. Menurutnya, datanya pun tak terlihat lagi, menunjukkan bahwa tak pernah ada tangan manusia yang merawatnya. Kalimat berisi fakta terdapat pada kalimat........ A. pertama C. ketiga B. kedua D. keempat 5. Penyebab kecelakaan lalu lintas di jalan raya terutama adalah kesalahan pengemudi. Pengemudinya biasanya kurang sabar. Mereka sering mengebut dan ingin mendahului. Mengantuk juga sering menjadi penyebab kecelakaan. Jarak yang ditempuh kendaraan terlalu jauh akan mengakibatkan sopir lelah dan mengantuk sehingga mudah tabrakan dengan kendaraan lain. Kalimat tanggapan yang sesuai dengan isi paragraf tersebut adalah ........ A. Jarak terlalu jauh mengakibatkan pengemudi kurang sabar. B. Bila sopir berhati-hati maka kecelakaan tidak akan terjadi. C. Para pengemudi biasanya mengebut dan saling mendahului. D. Tabrakan terjadi karena pengemudi sering mengantuk. 6. Pembelajaran berbasis teknologi informasi dan komunikasi merupakan salah satu cara 1 2 3 4 5 yang tepat untuk meningkatkan mutu pendidikan di daerah terpencil. 6 7 8 9 Kata-kata bernomor pada paragraf tersebut disusun menjadi kamus kecil dengan urutan ........ A. 1 - 8 - 5 - 3 - 4 - 7 - 9 - 6 - 2 C. 1 - 8 - 5 - 4 - 3 - 7 - 6 - 9 - 2 B. 1 - 8 - 4 - 3 - 2 - 5 - 6 - 9 – 2 D. 1 - 5 - 8 - 3 - 4 - 6 - 7 - 2 - 9 7. Anggrek adalah bunga yang sangat mempesona, warnanya bermacam-macam dan bentuknya indah. Aromanya wangi, bunganya tahan lama, harganya pun tetap lebih mahal bunga-bunga lainnya. Oleh karena itu, tanaman anggrek perlu dibudidayakan. Kata penghubung perbandingan yang tepat untuk mengisi bagian yang rumpang pada paragraf tersebut di atas adalah ........ A. seperti C. laksana

B. daripada 8. Berdasarkan tanggal ........ A. 14 C. B. 16 D.

D. bagai grafik di samping, jumlah pengunjung perpustakaan terbanyak pada 18 20

9. Pak Herman, kepala perpustakaan, menulis memo untuk Ibu Susi wali kelas IIIC SMP Merah Delima. Isi memo memberitahukan bahwa Ibu Susi diminta mengingatkan siswa-siswinya agar mengembalikan buku perpustakaan sebelum ujian nasional dilaksanakan. Kalimat memo yang tepat dari kepala perpustakaan sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. mohon mengingatkan siswa kelas III C untuk mengembalikan buku perpustakaan sebelum ujian nasional dilaksanakan. B. mohon siswa-siswinya untuk mengembalikan buku perpustakaan sebelum ujian nasional dilaksanakan. C. mohon segera mengembalikan buku perpustakaan sebelum ujian nasional dilaksanakan. D. Bapak Herman memohon kepada Ibu Susi untuk mengembalikan buku perpustakaan sebelum ujian nasional dilaksanakan. 10. Fadhila akan menulis sebuah artikel dengan topik Upaya Peningkatan Kebersihan Kelas. Masalah yang tepat untuk dibahas dalam artikel tersebut adalah ........ A. Bagaimanakah keadaan kelas kita? C. Bagaimanakah kebersihan kelas di masa mendatang? B. Bagaimanakah kebersihan kelas kita? D. Bagaimanakah cara meningkatkan kebersihan kelas? 11. (1) Potong multiplek sesuai pola. (2) Letakkan kawat antara kayu dengan alasnya. (3) Pasang kawat sebagai penggantung. (4) Ampelas seluruh permukaannya. (5) Warnai kawat itu dengan cat sesuai selera. Urutan petunjuk cara membuat hiasan dinding serbaguna tersebut adalah ........ A. 1 - 4 - 5 - 2 - 3 C. 4 - 5 - 3 - 1 - 2 B. 1 - 4 - 3 - 2 – 5 D. 4 - 5 - 1 - 2 - 3 12. Fera : Hebat kamu, Sinta, dalam waktu dua tahun usahamu sudah berhasil. Sinta : Ya, kebetulan saja. Saya pun baru mencoba dan belajar. Fera : Katanya, bulan depan kamu mewakili pengusaha batik untuk ke luar negeri ........ Sinta : Ya, terima kasih, ini pun juga secara kebetulan. Kalimat yang tepat digunakan untuk melengkapi dialog tersebut adalah ........ A. Keberhasilan itu memerlukan keuletan dan pengorbanan. B. Lanjutkan perjuangan dan usahamu. Pasti cita-citamu tercapai. C. Engkau lebih sukses, engkau memang hebat. D. Selamat ya, semoga sukses dan prestasimu makin meningkat. 13. Kami bermaksud menggunakan gedung pertemuan Abadi pada hari Sabtu dan Minggu tanggal 14 dan 15 Agustus 2005 dalam acara pertemuan para remaja. Karena gedung tersebut merupakan tanggung jawab Bapak, kami mohon izin penggunaannya kepada Bapak ........ Kalimat di bawah ini yang tepat digunakan untuk melengkapi paragraf tersebut di atas adalah ........ A. atas bantuan dan pemberian izinnya, kami menghaturkan terima kasih. B. Atas perhatian dan izin Bapak, kami sampaikan terima kasih. C. Mengingat pentingnya acara ini, harap bisa dipertimbangkan. D. Atas terkabulnya permohonan ini, diucapkan terima kasih banyak. 14. Inovasi baru di dunia otomotif lahir. Seorang insinyur Australia, Angelo Di Pietro berhasil menciptakan kendaraan bermotor bertenaga udara, yang

diklaim sebagai pertama di dunia. Di Pietro mengembangkan mesin putar bertenaga udara yang dimampatkan. Mesinnya sama sekali tidak menimbulkan polusi gas atau suara bagi lingkungan. Mobil udara itu mampu menempuh kecepatan 50 km per jam. Mengapa kendaraan hasil ciptaan Di Pietro tidak menimbulkan polusi gas atau suara? Jawaban yang benar adalah, sebab ........ A. Di Pietro menggunakan inovasi baru di dunia otomotif, khususnya motor. B. Mobil udara ini mampu menempuh kecepatan 50 km per jam. C. Di Pietro seorang insinyur dari Australia yang berhasil. D. Di Pietro mengembangkan mesin putar bertenaga udara yang dimampatkan. 15. Wabah penyakit demam berdarah sedang melanda perkampungan. Beberapa anak terpaksa dibawa ke rumah sakit karena wabah itu. Penyebar penyakit tersebut adalah nyamuk. Oleh karena itu, pemberantasan terhadap perkembangbiakan nyamuk itu dilaksanakan besar-besaran. Kalimat poster yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Demam berdarah merupakan penyakit berbahaya. C. Biasakanlah pola hidup sehat setiap saat. B. Berantaslah sarang nyamuk di mana pun berada. D. Jangan biarkan nyamuk ada di sekitar kita. 16. Saat memperingati HUT ke-59 Kemerdekaan RI di sekolah, Kepala SMPN Jiwan akan memberikan sambutan. Pembawa acara lalu mempersilakan beliau. Kalimat yang tepat untuk mempersilakan adalah ........ A. Kepada Kepala SMPN Jiwan, waktu dan tempat kami persilakan. B. Yang kami hormati Kepala SMPN Jiwan, kami persilakan dengan hormat. C. Yang terhormat Kepala SMPN Jiwan, kami persilakan. D. Kepala SMPN Jiwan yang kami hormati dipersilakan naik ke atas podium. 17. Joy dinobatkan sebagai pemenang pertama Indonesia Idol. Kemenangan itu diraih berdasarkan 4 juta SMS dan telepon pemirsa yang dikirim kepada panitia. Kalimat laporan yang tepat sesuai ilustrasi tersebut adalah ........ A. Joy meraih juara pertama Indonesian Idol dengan 4 juta SMS B. Joy menduduki juara Indonesian Idol karena suaranya bagus C. Joy sudah menjadi juara Indonesian Idol dan memang pantas D. Joy betul-betul sesuai menjadi juara pertama Indonesia Idol 18. ................ hari, tanggal : Sabtu, 12 Juni 2004 waktu : pukul 19.00 s.d. 21.00 tempat : Balai RT 07agenda rapat : Pembentukan Panitia HUT ke-59 RI Atas kehadiran Saudara tepat waktu, kami ucapkan terima kasih. Kalimat yang sesuai untuk melengkapi bagian rumpang surat tersebut adalah ........ A. Mengharapkan kehadiran Saudara pada pertemuan yang akan diselenggarakan pada B. Rapat dilaksanakan pada hari Sabtu. Diharapkan semua hadir pada C. Tempat pelaksanaan rapat HUT ke-59 di balai RT 07 pada D. Rapat warga RT 07 bertempat di balai RT pada 19. Peranan air di dalam tubuh kita tentu dapat kita rasakan air melarutkan zat makanan kita proses pertukaran zat metabolisme dapat terjadi dalam bentuk larutan air juga berperan dalam pengaturan suhu tubuh. Penempatan tanda baca titik yang tepat terdapat pada ........ A. setelah kata: kita, makanan, zat, dan tubuh B. setelah kata: makanan, zat, larutan, dan tubuh C. setelah kata: rasakan, proses, air, dan tubuh D. setelah kata: rasakan, kita, larutan, dan tubuh 20. Suminto A. Sayuti Berkenalan dengan Puisi (Yogyakarta : Gama Media, 2002), xvi + 403 halaman Di negeri ini tidak begitu banyak buku yang membicarakan teori sastra, khususnya puisi, ditulis akademisi kita dengan bahasa yang 'gampang' dicerna. Apalagi bila yang dimaksud buku teori dan atau kritik yang berkualitas. Di antara yang banyak itu, buku Prof. Dr. Suminto A. Sayuti ini menjadi penting dan berharga keberadaannya. Siapapun yang mau memasuki dunia puisi, lebih-lebih mereka adalah

mahasiswa sastra, bisa menjadikan buku ini sebagai jalan yang nyaman. Hal yang diulas dalam teks tersebut adalah ........ A. Jumlah buku teori sastra yang berbeda B. Buku tersebut termasuk buku teori dan kritik yang berkualitas C. Kualitas buku agar masyarakat luas memilih buku tersebut D. Buku tersebut dinilai sangat penting bagi dunia pendidikan 21. Sekolah Anda akan mengadakan kegiatan Porseni. Anda sebagai ketua OSIS sekaligus ketua panitia diminta membuat pengumuman. A. Ditujukan kepada seluruh pengurus kelas SMP Bangun Cipta. Untuk memeriahkan seni, segenap pengurus kelas diminta mendaftarkan wakil-wakilnya untuk mengikuti lomba basket, voli bal, tari, membaca puisi, dan sepak bola. B. Anda ingin ikut Porseni! Daftarkan segera ke sekretariat OSIS. Pendaftaran : 1-5 September 2004 di Sekretariat OSIS. Partisipasi siswa sangat diperlukan. Atas perhatiannya, kami ucapkan terima kasih. C. Pengumuman! Ditujukan kepada seluruh pengurus kelas SMP Bangun Cipta. Untuk memeriahkan Perseni, segenap pengurus kelas diminta mendaftarkan wakil-wakilnya untuk mengikuti lomba basket, voli bal, tari, membaca puisi dan sepak bola. Pendaftaran : 1-5 September 2004 di Sekretariat OSIS. Partisipasi siswa sangat diperlukan. Atas perhatiannya, kami ucapkan terima kasih. D. Untuk memeriahkan Porseni, segenap pengurus kelas diminta mendaftarkan wakil-wakilnya mengikuti lomba basket, voli, taksi, membaca puisi, dan sepak bola pada, hari/tanggal : Sabtu, 30 September - 2 Oktober 2004 waktu : pukul 08.00-16.00 tempat : SMP Bangun Cipta Jl. Melati Putih 31 pendaftaran : 1-5 September 2004 di sekretariat OSIS Partisipasi siswa sangat diperlukan. Pengumuman yang tepat berdasarkan ilustrasi tersebut adalah : A. A C. C B. B D. D 22. (1) Belum banyak yang mengakui bahwa prestasi anak yang lambat belajar dapat melebihi anak berprestasi asalkan mereka diberi kesempatan belajar menurut cara mereka sendiri. (2) Sekolah hanya mengenalkan satu variasi cara belajar, yaitu cara belajar yang dianggap paling baik bagi guru. (3) Sangat sedikit pakar pendidikan yang mengakui bahwa anak-anak yang lambat belajar dapat berprestasi. (4) Sampai saat ini perhatian hanya tertuju kepada anak-anak yang berprestasi. Susunan yang padu paragraf tersebut adalah ........ A. (1) - (2) - (3) - (4) C. (3) - (4) - (2) - (1) B. (2) - (3) - (1) - (4) D. (4) - (1) - (3) - (2) 23. Pihak pengacara terdakwa akhirnya mengajukan kasasi kepada Mahkamah Agung. Istilah kasasi berarti ........ A. terdakwa menyetujui vonis yang dijatuhkan hakim B. persetujuan pihak pengacara atas vonis hakim C. permohonan terdakwa agar hakim berlaku adil D. pembatalan atau pernyataan tidak sah 24. ........ memiliki fungsi mempermanis penampilan. Istilah yang tepat untuk melengkapi kalimat tersebut adalah ........ A. suvenir C. cenderamata B. aksesori D. filateli 25. (1) Kepala sekolah akan menyetujui usul ini. (2) Kau mengembalikan semua uang yang kau terima. Kata penghubung yang tepat untuk menggabungkan kedua kalimat tersebut adalah ........ A. oleh karena itu C. asalkan B. sebab D. sebagaimana

26. Sejumlah pengunjung merasa terkesan ketika melihat pameran lukisan. Kata khusus dari kata bercetak miring terdapat pada kalimat ........ A. Penonton memandang satu lukisan yang menarik. C. Pejabat meresmikan pameran lukisan. B. Pengunjung membeli sebuah lukisan abstrak. D. Semua stan pameran menyilakan pengunjung. 27. Untukmu Sahabatku ........ (1) Di keheningan malam ini (2) Kucoba hayati irama detak jantungku (3) Karena tenggelamnya perahu persahabatan (4) Bilakah kau akan kembali (5) Sejak kepergianmu pahit hidupku. Larik puisi tersebut yang menggunakan sinestesia ditandai nomor ........ A. (2) C. (4) B. (3) D. (5) 28. Di sekolah, setiap siswa diminta menyampaikan idenya di depan kelas. Wah, bermacam-macam ide ........ untuk mengubah dunia. Suatu kali giliran Petrus menyampaikan idenya. ........ pun berkata, "Untuk mengubah dunia menjadi lebih baik, ........ akan menolong tiga orang." Kata ganti yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ……….. A. mereka, ia, aku C. kamu, mereka, kami B. kalian, kami, kita D. kita, ia, kamu 29. Anda akan mewawancarai seorang guru basket yang telah berhasil mengantarkan timnya dalam kejuaraan tingkat provinsi. Pertanyaan wawancara yang paling tepat adalah ........ A. Berapakah jumlah peserta tim basket yang bapak latih? B. Bagaimanakah cara Bapak membina tim tersebut sehingga menjadi juara? C. Kapan dan dimana pertandingan basket dilaksanakan? D. Apakah resep Bapak dalam berlatih basket? 30. Setiap hujan, Jalan Mayor Jenderal Soengkono selalu banjir. Keadaan ini membuat jalan tersebut menjadi rawan. Peristiwa penodongan, penjambretan, dan penyumbatan knalpot mobil telah berkali-kali terjadi. Perbaikan yang hanya memperbaiki dan membersihkan saluran air belum mampu menyelesaikan masalah. Kegagalan mencari penyelesaian masalah membuat banjir berlangsung lama. Walaupun telah berlangsung tiga tahun, tetapi pemerintah kota dan DPRD belum mampu mengatasinya. Padahal penelitian sudah sering dilakukan. Tanggapan logis terhadap isi kutipan berita tersebut adalah ........ A. Pejabat mempunyai kewenangan menangani banjir. B. DPRD selaku mitra kerja pemerintah memiliki kewenangan mengontrol. C. Warga takut lewat jalan tersebut jika musim hujan. D. Hasil penelitian dan solusinya perlu segera diterapkan. 31. Satya berpendapat bahwa perlu ada terobosan baru untuk kemajuan koperasi siswa di sekolah, yakni pengelola koperasi menyediakan barang-barang yang dikonsumsi siswa di sekolah. Sanggahan logis yang tepat berdasarkan pernyataan tersebut ........ A. Saya kurang sependapat dengan Satya kalau koperasi sekolah harus menyediakan barang-barang yang dikonsumsi oleh siswa. B. Saya kurang setuju dengan pendapat Satya kalau ingin memajukan koperasi siswa, pengelola harus menyediakan barang-barang konsumsi siswa. C. Menurut saya, pendapat Satya baik. Namun, perlu dipertimbangkan masalah permodalan koperasi yang hingga saat ini masih terbatas. D. Menurut saya, pendapat Satya kurang realistis karena koperasi siswa di sekolah ini baru berdiri. 32. Ia selalu optimis dalam menghadapi segala masalah dan kesulitan. Kata bercetak miring bersinonim dengan kata dalam kalimat ........ A. Saya ragu akan kemampuan tim basket kita. B. Mengambil keputusan dengan pasti perlu dibiasakan.

C. Pekerjaan yang sulit dilaksanakan sebaiknya dihindari saja. D. Saya yakin mereka mampu mengatasi masalah. 33. Mobil ambulan meraung-raung mengantarkan jenazah korban kebakaran. Kalimat di bawah ini yang bermajas sama dengan kalimat tersebut adalah ........ A. Ia menutup pusara ibunya dengan tanah merah sambil menangis. B. Terimalah pemberianku ini dengan senyuman dan tawa riang. C. Tanaman padi merintih kesakitan pada musim kemarau panjang ini. D. Sawah luas terbentang, hijau menguning bagaikan permadani. 34. Ketika aku menjemput Paman di stasiun Gubeng, aku berjumpa dengan sobat kecilku yang mempunyai kegemaran sama denganku yaitu mengumpulkan perangko. Kami berpelukan melepas rindu. Tak kutahu tiba-tiba Paman sudah berada di sampingku menatap dengan sandu. Kata yang tidak baku pada paragraf tersebut adalah ........ A. menjemput, stasiun, sandu C. berjumpa, kegemaran, rindu B. sobat, perangko, sandu D. menjemput, kegemaran, rindu 35. Rony seorang anak yang tidak memiliki tanggung jawab. Dengan senangnya ia mengambil penghapus pensil milik teman sekolahnya. Temannya itu kebingungan mencari penghapusnya yang akan digunakannya. Saat temannya bingung mencari penghapus, Rony malah pergi tanpa rasa salah, sambil menunjuk salah seorang yang berada di dekatnya untuk memberi isyarat bahwa dialah biang keladinya. Perilaku Rony dalam paragraf tersebut sesuai dengan peribahasa ........ A. Sambil berenang minum air. C. Lempar batu sembunyi tangan. B. Duduk sama rendah berdiri sama tinggi. D. Besar pasak daripada tiang. 36. Kegiatan membaca merupakan upaya dalam ........ informasi dari bacaan. Hal tersebut merupakan langkah awal dalam upaya memperkaya diri dengan ilmu pengetahuan. Langkah selanjutnya adalah upaya pemahaman yang tepat terhadap isi bacaan. Untuk melengkapi paragraf tersebut, kata berimbuhan yang tepat yaitu ........ A. menyerap dan melakukan C. menyerapkan dan melakukan B. menyerap dan dilakukan D. penyerapan dan dilakukan 37. Kapten kesebelasan Persija Jakarta berkata bahwa kesebelasan lawan memang tangguh. Perubahan kalimat tersebut menjadi kalimat langsung adalah ........ A. Kapten kesebelasan Persija Jakarta berkata; "Kesebelasan lawan memang tangguh" B. Kapten kesebelasan Persija Jakarta berkata; "Kesebelasan lawan memang tangguh. C. "Kesebelasan lawan memang tangguh," kata Kapten kesebelasan Persija Jakarta. D. "Kesebelasan lawan memang tangguh." kata kapten kesebelasan Persija Jakarta. 38. Gambar-gambar mobil tergantung ........ dinding kamar. Ada beberapa alat tulis terletak ........ atas meja. Barang-barang ........ kamar itu tampak tertata rapi. Begitulah kondisi kamar Amri. Kata depan yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. pada, dalam, di C. di, pada, dalam B. pada, di, dalam D. pada, di, dalam 39. Keadaan kota Dilli pada saat ini sungguh berbeda dengan beberapa tahun yang lalu. Kemarin telah ditemukan seorang ........ asing terluka ketika meliput suatu peristiwa. Seorang ........ dari Magelang juga dikabarkan meninggal. Padahal, dia baru saja bertugas di sana. Kata-kata berimbuhan asing yang dapat melengkapi paragraf tersebut adalah ........ A. seniman, karyawan C. rohaniwan, wartawan B. seniman, wartawan D. wartawan, rohaniwan 40. Dalam peringatan HUT kemerdekaan, OSIS SMP Ananda menyelenggarakan lomba tarik tambang antarkelas. Dua tim yang masuk final adalah kelas III 3 dan III 5. Hari ini mereka bertanding kembali untuk memperebutkan juara ........ antara kedua tim tersebut sanggup memukau penonton. Kata ulang yang tepat untuk melengkapi paragraf tersebut adalah ........

A. tarik-tarikan C. tarik-menarik B. menarik-narik D. menarik-tarik 41. (1) Ayah pergi ke Bandung. (2) Paman datang dari Medan. (3) Ibu menyambutnya dengan ramah. Hasil penggabungan tiga kalimat tersebut yang tepat adalah ........ A. Ketika ayah pergi ke Bandung, paman datang dari Medan dan ibu menyambutnya dengan ramah. B. Ayah pergi ke Bandung, paman datang dari Medan, ibu menyambutnya dengan ramah. C. Ayah pergi ke Bandung, sedang paman datang dari Medan, ibu menyambutnya dengan ramah. D. Lalu ayah pergi ke Bandung, paman datang dan Medan, ibu menyambutnya dengan ramah. 42. Astaga, siapa orang-orang ini? Tampang mereka seperti orang-orang kriminal. Namun, hak mereka sama dengan semua penumpang yang masuk taksiku. Aku tak perlu tahu urusan mereka. Barangkali juga tidak berhak tahu. Meskipun banyak juga yang aku tahu sebagai sopir taksi. Nilai moral yang terdapat dalam kutipan novel tersebut adalah ........ A. kehati-hatian seseorang terhadap keadaan sekelilingnya B. ketakutan yang timbul akibat pengalaman masa lalu C. jangan berprasangka buruk hanya karena melihat penampilannya D. ketidakpercayaan terhadap orang-orang di sekitarnya 43. HAMPA Sepi di luar Sepi menekan mendesak Lurus kaku pohonan Tak bergerak Sampai ke puncak Sepi memagut Segala menanti, menanti, menanti Sepi Tambah ini menanti jadi mencekik Memberat mencekung punda Sampai binasa segala Belum apa-apa Karya: Chairil Anwar Amanat yang tepat dalam puisi tersebut adalah ........ A. Hendaknya jangan membuat seseorang harus menunggu. B. Menunggu adalah pekerjaan yang sangat membosankan. C. Menunggu adalah pekerjaan yang menyedihkan manusia. D. Hendaknya seseorang menghindari kebiasaan menunggu. 44. Yulia meloncat turun dari dalam angkot. O.... o ....! Tinggal delapan menit lagi untuk bisa tiba dengan selamat di kelas. Tak ada waktu untuk berlambatlambat. Yulia bergegas menyeberang jalan dan berlari terbirit-birit menuju pintu gerbang sekolahnya. Sebenarnya, kalaupun terlambat, Yulia masih bisa masuk. Paling-paling hanya mendapat tugas tambahan. Tetapi bagi Yulia, itu sudah merupakan sebuah aib. Di mata Yulia, terbayang-bayang wajah ayah ibunya hingga membuatnya enggan bermalas-malas. Bagaimana mungkin ia tega bersantai-santai, sementara kedua orang tuanya sibuk membanting tulang? Amanat dalam kutipan cerita tersebut adalah selalu ........ A. ingat jerih payah dan pengorbanan orang tua. C. mempertimbangkan untung dan ruginya. B. berjalan cepat dan tidak boleh bersantai-santai. D. berhati-hati bila menyeberang jalan raya. 45. Sawah menghijau terbentang Pepohonan yang rindang menambah keindahan

Burung-burung terbang dan berkicauan Terbang ke awan yang tinggi Membawa kesenangan dan kegembiraan Hamparan padang rumput nan hijau Memberikan kesejukan dalam diriku Citraan yang jelas pada kutipan puisi tersebut adalah ........ A. penglihatan C. penciuman B. pendengaran D. perasaan 46. Amran (bicara sendiri) : Sudah pukul setengah delapan lewat ... ke mana perginya Anhar? (melihat pintu dalam). Gun! Gunadi ...!! Gunadi (masih di dalam) : Ya Kak ...!! (keluar menemui Amran). Amran (duduk) : Ke mana katanya Anhar tadi? Gunadi : Mau mancing ke tempat kita mendapat ikan besar dahulu, Kak. Amran : Kenapa kau bolehkan saja? Kalau ayah dan ibu tahu, tentu akan marah. (berdiri dan berjalan pelan). Kau tahu .... itu bahaya ...?! Dialog drama tersebut menggambarkan suasana ........ A. kekhawatiran C. ketakutan B. kengerian D. kesenangan 47. "Kamu, siswa baru, rupanya pintar, ya?" ejek Indah, ketua kelas. Begitu pula teman-teman yang lain mengejek Dita sebagai penyontek ulung. "Aku tidak menyontek, sungguh! Aku mengerjakan sendiri!" Sanggah Dita sembari menekan rasa takut. "Bohong! Buktinya, waktu kamu duduk di belakang itu hasil ulanganmu jelek!" bentak Indah. "Ta ...Tapi aku tidak menyontek," kata Dita hampir menangis. "Sudahlah mana ada pencuri mau mengaku atas perbuatannya," sela Bambang dengan nada mengejek. "Begini saja, kalau kamu memang betul-betul tidak menyontek, nanti kalau ada ulangan lagi, kamu harus duduk di kursi paling belakang sana itu, dan buktikan bahwa kamu pun bisa memperoleh nilai sembilan tanpa Melati!" ujar Indah memberi keputusan. Konflik dalam kutipan cerita tersebut adalah ........ A. Indah dituduh menyontek ketika ulangan berlangsung. B. Bambang merasa jengkel dengan sikap Indah terhadap Dita. C. Banyak siswa menuduh Dita menyontek saat ulangan. D. Melati memberikan bantuan kepada Dita pada waktu ulangan. 48. Kursi-kursi tunggu penuh dengan orang-orang yang akan bepergian jauh. Di sampingnya terdapat bermacam-macam tas besar ataupun kecil. Suasana di sana tampak ramai, ditambah lagi dengan lalu lalangnya para pedagang asongan yang menjajakan dagangannya. Prit... prit... prit, begitulah suara peluit. Latar cerita tersebut adalah ........ A. ruang tamu C. stasiun B. dalam bus D. dalam kereta 49. (1) Mereka tahu makanan tahu itu (2) Ia sudah lama tinggal di kaki gunung itu. (3) Kaki adik terkilir ketika berolahraga. (4) Andi membawa apel ketika apel ke rumahku. Pasangan kalimat yang menggunakan kata berpolisemi ditandai dengan nomor ........ A. (1) dan (2) C. (3) dan (4) B. (2) dan (3) D. (1) dan (4) 50. Seminggu sekali, saya meminjam novel remaja di perpustakaan. Kalimat yang berpola sama dengan kalimat tersebut adalah ........ A. Tiap minggu, adik menari Janger Bali di sanggar bermodern. B. Dua hari yang lalu, dia menangis tersedu-sedu di rumah bibi. C. Kamis Minggu depan, saya akan mengail bersama-sama ke kolam pancing. D. Setiap hari Selasa, Anwar mengendarai motor ke kantor.

Latihan 6 1. Monpera atau Monumen Perjuangan Rakyat merupakan salah satu bangunan kebanggaan warga Palembang. Betapa tidak? Monumen yang memajang patung burung garuda di dinding depannya ini dibangun untuk mengenang perjuangan rakyat Sumatera Selatan, melawan penjajah pada masa revolusi fisik yang dikenal dengan Pertempuran Lima Hari Lima Malam. Di sinilah basis para pejuang menggalang kekuatan dalam pertempuran melawan penjajah Belanda. Gagasan pokok paragraf tersebut adalah ........ A. perjuangan rakyat Sumatera Selatan pada Monpera C. pemajang patung garuda pada Monpera B. penggalangan rakyat Palembang dalam Monpera D. bangunan kebanggaan warga Palembang 2. Nirmala Bonet, gadis berusia 19 tahun, seorang Tenaga Kerja Indonesia (TKI) bekerja di Malaysia. Ia bermaksud mencari nafkah di negeri Jiran, tetapi yang didapat musibah. Musibah yang menimpa gadis asal Kupang, Nusa Tenggara Timur itu begitu memilukan sekaligus menyayat hati. Ia dianiaya oleh istri majikannya hingga cacat. Hanya karena beberapa persoalan sepele dan kesalahan kecil yang dibuat, Nirmala disiksa dengan sangat biadab. Rambut keritingnya dipotong dan terus dibakar. Mukanya dicakar dan bibirnya dipukul sampai babak belur. Kepala, kening, dan tangan Nirmala pun dipukul dengan gelas besi hingga berdarah. Paha, lengan, dan dadanya disiram air panas sampai kulitnya terkelupas. Kalimat utama paragraf kedua bacaan tersebut terdapat pada kalimat ........ A. pertama C. ketiga B. kedua D. keempat 3. Pernyataan yang merupakan pendapat terdapat pada ........ A. kalimat pertama paragraf pertama C. paragraf pertama kalimat ketiga B. kalimat kedua paragraf kedua D. paragraf kedua kalimat keempat 4. (1) Pada hari Rabu (20/12) Ronaldinho kembali menangis saat berada di Porto Alegre, tempat kelahirannya, 21 Maret 1980. (2) "Ini peristiwa paling emosional dalam hidup saya," ujarnya saat berpidato di hadapan 400 hadirin, termasuk politik lokal dan pelatih Brasil Dunga yang juga berasal dan wilayah Porto Alegre. (3) "Saya selalu bermimpi kejadian ini dan akhirnya menjadi kenyataan. (4) Ini merupakan 'gol' terbaik yang pernah saya lakukan," ujar pemain Barcelona tersebut. (5) Pemain Barcelona itu, memang telah dua kali meraih Pemain Terbaik Dunia (tahun 2004 dan 2005). Pernyataan yang merupakan fakta pada teks tersebut ditandai nomor ........ A. (4) dan (1) C. (2) dan (4) B. (3) dan (2) D. (1) dan (5) 5. Kritikan terhadap perilaku Ronaldinho yang kembali menangis pada teks tersebut adalah ........ A. Jangan menangis secara berlebihan! C. Menangis dapat meringankan beban pikiran. B. Menangis bukan luapan emosional sesaat. D. Masalah tidak dapat diselesaikan dengan menangis. 6. Teks 1 Wajah cantik dan tubuh aduhai. Dua kelebihan itu bisa menjadi senjata

bagi petenis Rusia, Maria Sharapova, untuk berkarir di dunia fashion. Namun, nampaknya Sharapova belum seratus persen tertarik ke dunia fashion untuk saat ini. Padahal, dari dunia glamor itu, dia mendapatkan pemasukan yang luar biasa. Namun, ia tetap bersikukuh menggeluti dunia tenis. Teks 2 Selalu energik dan optimis. Itulah sekilas yang tampak dari sosok Noviantika Nasution. Ketika dipercaya menjadi orang nomor satu di induk perbasketan tanah air periode 2006-2010, Novi tak pesimis. Padahal, prestasi olahraga Indonesia, termasuk basket tahun ini lagi terpuruk. Kesamaan informasi yang dibahas dalam kedua teks tersebut adalah ........ A. dunia mode dan wanita C. hobi dan dunia mode B. wanita dan olahraga D. kecantikan wanita dan hobi 7.

Perbedaan penyajian kedua teks tersebut adalah ........

A. pilihan a C. pilihan c B. pilihan b D. pilihan d 8. (1) Semburan awan panas menghanguskan pepohonan di lereng Gunung Merapi. (2) Bagi masyarakat sekitar gunung itu, fenomena tersebut tak akan mungkin dapat mengubah pola pikir warga untuk meninggalkan desanya. (3) Pengamat seismograf memaparkan bahwa pada hari itu tercatat 15 kali gempa susulan. (4) Kita semua prihatin dengan nasib warga di daerah berbahaya tersebut. Kalimat fakta pada paragraf tersebut, ditandai dengan nomor ........ A. (1), (2) C. (2), (3) B. (1), (3) D. (3), (4) 9. Penulis pada tajuk pada soal no. 8 tersebut di atas,lebih berpihak kepada ........ A. pengamat seismograf C. masyarakat sekitar Gunung Merapi B. bangsa Indonesia D. alam di sekitar lereng Merapi Upaya Menjaga Karya Cipta Bangsa GLOBALISASI telah membuat pergerakan kepentingan tidak mampu lagi dikekang batasbatas negara. Atas nama kebebasan dan demokrasi orang, lembaga, atau bahkan negara saling klaim untuk menguasai dan meraih keuntungan saw sama lain. Dampak globalisasi seperti ini juga melanda kekayaan intelektual dan budaya kita. Pihakpihak di luar negeri dapat dengan mudah mengakui hasil kreativitas, karya cipta, bahkan budaya kita sebagai hasil ciptaan mereka dan menarik keuntungan sebesarbesarnya dan hal itu. Karena itu, kita menghargai upaya seniman kebaya kita Adjie Notonegoro yang pekan lalu mendeklarasikan kebaya sebagai busana nasional wanita Indonesia. Deklarasi seperti ini tidak saja perlu, tetapi juga sangat mendesak dilakukan. Mendesak karena kesadaran kita akan hak cipta sangatlah rendah. Kita menghargai upaya pemerintah, bersama pemerintah di daerah yang tengah menginventarisasi karya-karya seni tradisional, sumber daya hayati dari berbagai daerah di Indonesia. Namun, sekali lagi setelah itu, jangan lupa mematenkan. Jika tidak, kita hanya dikenang sebagai bangsa yang mempunyai banyak karya cipta, tetapi tak mempunyai hak mengakui sebagai miliknya. Ibarat seorang Ibu yang melahirkan, tetapi tak boleh mengakui sang jabang bayi sebagai anaknya. Ini

sungguh amat menyakitkan. 10. Gagasan utama tajuk tersebut adalah ........ A. Globalisasi membuat negara-negara di dunia saling menguasai untuk meraih keuntungan. B. Setiap negara berhak mengklaim kreativitas negara lain sebagai karya ciptanya. C. Kita perlu mematenkan karya cipta bangsa agar bangsa lain tidak mengakui sebagai kreativitasnya. D. Kita patut menghargai upaya pemerintah menginventarisasi karya cipta daerah dari berbagai daerah di Indonesia. 11. Opini yang berlawanan dengan tajuk tersebut adalah ........ A. Bangsa Indonesia tidak diperbolehkan mematenkan karya cipta bangsa. B. Setiap bangsa mempunyai kesempatan untuk mematenkan karya hasil kreativitasnya. C. Hukum positif mengakui sebagai perlindungan bila suatu bangsa telah mematenkan. D. Sebaiknya kita menghargai upaya deklarasi kebaya sebagai busana nasional wanita Indonesia. 12. Simpulan tajuk tersebut adalah ........ A. Globalisasi berdampak baik bagi negara-negara maju. B. Kesadaran hak cipta bangsa Indonesia masih rendah. C. Indonesia selalu terperangah menyaksikan kehebatan bangsa lain. D. Pemerintah daerah sudah lama mematenkan budaya daerahnya. 13. Harga Kebutuhan Pokok Per Kilogram Beberapa Bulan Terakhir.

Pertanyaan yang jawabannya terdapat dalam tabel tersebut adalah ........ A. Mengapa akhir-akhir ini harga beras naik turun? B. Bagaimana harga kopi bisa mencapai Rp 6.000,00/kg? C. Berapa harga minyak tanah pada bulan Juni? D. Dari mana daftar dalam tabel tersebut bisa didapat? 14.

Simpulan isi grafik batang tersebut adalah ........ A. Jumlah radio dan televisi di Desa Umbul Jayan setiap tahun meningkat. B. Semakin lama semakin sedikit orang yang memiliki radio dan televisi. C. Tidak seimbang antara pemilik radio dan televisi di Desa Umbul Jayan. D. Kenaikan jumlah radio lebih besar dibanding kenaikan jumlah televisi. 15. Pernyataan yang sesuai dengan isi peta pada gambar di samping adalah ........ A. Telaga Warna terletak di sebelah timur laut Kota Bogor B. Telaga Warna terletak di sebelah barat laut Kota Bogor C. Arah perjalanan menuju Telaga Warna lebih tepat dari Puncak Pas D. Perjalanan dari Bogor ke Telaga Warna harus melewati Puncak Pas 16. Gumpalan langit mahasempurna Bertahta bintang-bintang angkasa Namun satu bintang yang berpijar Teruntai turun menyapaku

Jenis citraan yang terdapat pada larik kedua puisi tersebut adalah ........ A. penglihatan C. pendengaran B. perasaan D. penciuman 17. (1) Dengarkan angin mengusir batang-batang padi (2) Sebelum matahari terbenam (3) Dengarkan senandung di balik jendela (4) Sebelum keadaan sepi (5) Rumah kecil, bukalah pintu pagarmu Berdasarkan puisi tersebut larik yang bermajas sama ditandai nomor ........ A. (1) dan (2) C. (1) dan (4) B. (1) dan (3) D. (1) dan (5) 18. Bunga di tepi jalan Menampung debu kendaraan Tumbuh di luar karang Mati tidak berdekap Tema kutipan puisi tersebut adalah ........ A. kesenangan C. kesengsaraan B. keharuan D. kemiskinan 19. Dengan hati yang remuk redam Hanafi pulang ke kampung halamannya di Sumatera Barat. Ibunya ingin mengembalikan Hanafi kepada Rafiah. Hanafi menolak karena tidak mungkin menjilat liur yang sudah diludahkannya. Hanafi menyesal oleh tindakannya yang tidak mau mengindahkan nasihat orang tuanya sehingga ia menderita dalam menjalani hidup ini. Tak lama kemudian, Hanafi mati karena menelan empat butir sublimat. Pesan yang tersirat dalam kutipan cerita tersebut adalah ........ A. Jangan pulang kampung dalam keadaan sedih! C. Turutilah nasihat orang tua! B. Jangan menolak keinginan orang tua! D. Jalani hidup sesuai dengan pilihan! 20. (1) Pada beberapa tempat, ilalang berbunga putih beralun-alun sama berayun dengan rumput dihembus udara. (2) Sebuah lengkungan perbatasan bumi dengan langit. (3) Garis yang mengantar matahari menuju peristirahatan. (4) Langit yang kuning muda, bersisik putih di antaranya terjalin warna keemasan. Bukti bahwa kutipan tersebut terjadi pada sore hari terdapat pada kalimat nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 21. (1) "Astaga, Dewo!" seru ibu heran Mas Dewo masih tertawa. "Apa-apaan kamu ini? Kenapa berdandan seperti ini?" Wulan pun melongo. (2) "Gimana? Oke kan penyamaran dan aktingku? Tadi ibumu menyuruhku menjemputmu. Kamu kan sudah besar, Wul jadi aku cukup mengawasimu. Kupikir pasti asyik kalau aku menyamar, sekalian latihan akting!" Mas Dewo adalah kakak sepupu Wulan yang kuliah di Institut Kesenian Jurusan Teater. (3) "Mas Dewo Jahat! Lihat, nih!" Wulan menunjuk lututnya yang luka. (4) "Maaf, sebenarnya aku tadi mau menolongmu, tapi kamu malah lari." Kalimat yang menunjukkan suasana kekesalan tokoh pada kutipan cerpen tersebut ditandai dengan nomor ........ A. (1) B. (2) C. (3) D. (4) 22. Gulungan ombak yang datang dari tengah lautan, setelah sampai di tepi pantai bergulung kembali ke tengah lautan. Takjubnya aku tidak dapat dielakkan karena permainan ombak itu merupakan suatu permainan masa. Bukankah begitu perjalanan zaman tersebut? Amanat kutipan novel tersebut adalah ........ A. Gulungan ombak datang dari tengah lautan silih berganti. B. Kehidupan itu akan berubah-ubah sesuai zamannya. C. Ombak bergulung-gulung ke tengah lautan tak terelakkan. D. Takjubnya aku tidak dapat dielakkan oleh gulungan ombak. 23. Dengan hati-hati, puluhan jangkrik unggul itu dilepas. Aku tidak mengerti. Mengapa makhluk yang diburu di seluruh pelosok desa itu dilepas? Padahal, dia telah mengeluarkan uang, cukup banyak. Tapi begitu melihat matanya

berair, aku merasakan kesedihan yang dalam. Setelah melihat orang itu berjalan ke arah perkebunan, entah mau ke mana, aku pulang. Pulang dengan perasaan tidak menentu. Jenis konflik pada kutipan novel tersebut adalah ........ A. fisik C. lahir B. batin D. jasmani 24. "Bagaimana dengan si tukang palu itu, Kobie?" Rupanya ia masih penasaran dengan ceritaku tadi. Padahal, aku hanya membual tentang si tukang palu itu. "Ya, dia bisa saja mengancam anak-anak di Gentreville ini!" "Lantas apa yang akan kita lakukan?" "Entahlah, Gret, saya bingung." Bu Guru Darmon menjelaskan materi pelajaran. Kami dimintanya berkelompok kecil. Lalu disuruh mengamati beberapa tumbuhan perdu di taman dekat Sekolah. Saya sekelompok dengan Gretchen. Sambil mengamati tumbuhan perdu, kami melanjutkan percakapan. "Gret, kau lihat rumah di atas bukit itu bukan?" "Ya aku lihat!" "Menurut ayahku, itu tempat persembunyian Si tukang Palu." "Ah masa iya." "Ia, rumah itu telah lama ditinggalkan penghuninya." Rupanya Gretchen percaya saja dengan omonganku. "Bagaimana kalau sebentar sore kita intai rumah itu!" Gretchen memberi usulan. Simpulan kutipan novel tersebut adalah ........ A. Gretchen dibuali Kobie tentang si tukang palu. B. Tugas dari guru untuk mengamati beberapa tumbuhan perdu. C. Cerita tentang si tukang palu berasal dari ayah Gretchen. D. Kobie mengunjungi si tukang palu. 25. Wawan : Dik, sudah beres masalahmu dengan Diman? Sidik : Ah, bodo amat, Wan. Dia memang harus dihabisin. Wawan : Lho, gimana sih? Bicaralah baik-baik dengannya. Dia kan temen kita juga kan? Sidik : Maunya sih gitu. Tetapi kayaknya dia keras kepala. Wawan : Ah, enggak, asal kamu memahami karakter dia. Sidik : Pokoknya, dia harus saya tegasi. Apa pun yang akan terjadi saya sudah siap! Wawan : Jangan begitu, Dik. Kita harus nyaman dan damai bersama kawan. Bukankah kita ini tahun depan harus ujian nasional, penentu masa depan kita? Sidik : Seet, Bu Anik datang, ayo masuk kelas. Latar peristiwa percakapan kedua siswa pada kutipan teks tersebut adalah A. sore hari di dalam kelas C. siang hari di depan kelas B. di depan kelas pada saat pulang sekolah D. dalam kelas dan saat pelajaran 26. Yoga : Kamu sudah dengar berita tentang Rury? Pohan : Belum, memang ada apa dengan Rury? Yoga : Kemarin dia jatuh dari pohon mangga, kakinya patah dan sekarang dirawat di rumah sakit. Danu : Ah, biarkan saja. Biar dia tahu rasa karena mengambil mangga orang, ya? Watak tokoh Yoga pada kutipan drama tersebut adalah ........ A. tidak peduli C. pencuriga B. masa bodoh D. perhatian 27. Munawardi : Tolooong ........, ada yang mau jahat kepada saya! Orang-orang : Mana-mana orangnya? Dudi : Ayo kita hajar biar kapok! Kurdi : Jangan, jangan! Kita tak boleh main hakim sendiri. Bukti watak Kurdi dalam kutipan drama tersebut bijaksana, adalah ........ A. Dia mau membantu orang yang berbuat jahat. B. Dia memberitahukan orang yang berbuat jahat. C. Dia mengajak orang-orang untuk menghajar perampok.

D. Dia mengingatkan orang-orang untuk tidak main hakim sendiri. 28. Hari ini tanggal 17 Agustus 2006, tim kamu akan menerima hadiah dan piala penghargaan dari Bapak Walikota karena kamu dan teman-temanmu memenangkan lomba musikalisasi puisi sebagai juara I. Catatan buku harian yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Kami menerima bingkisan dari walikota hadiah lomba musikalisasi puisi. B. Oh, asyiknya, aku mendapat hadiah dan walikota karena menang lomba. C. Tanggal 17 Agustus aku menerima piala dan walikota sebagai juara lomba. D. Tanggal 17 Agustus 2006 tim musikalisasi puisi kami terima hadiah dan walikota. Alangkah senangnya. 29. Direktur sebuah perusahaan menulis pesan kepada wakilnya. Dia memberikan perintah agar menyiapkan rapat pembentukan panitia malam amal penggalangan dana untuk Gerakan Orang Tua Asuh (GNOTA) di ruang pertemuan. Pesan singkat yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Tolong, siapkan rapat GNOTA di ruang pertemuan. B. Tolong, Saudara Wakil menyiapkan rapat GNOTA. C. Silakan, Saudara-saudara menyiapkan rapat di ruang pertemuan. D. Silakan, siapkan rapat pembentukan panitia malam amal. 30. (1) Setelah puas berkeliling, kami berkumpul untuk makan siang bersama. (2) Meskipun kelelahan, kami merasa puas karena sudah melihat Kebun Raya Bogor secara langsung. (3) Tepat pukul 18.00 kami bersiap pulang ke Jakarta. (4) Sebelum berangkat, kami mendapat pengarahan. (5) Kami berangkat bersama dari sekolah. (6) Sesampainya di Kebun Raya Bogor, kami melihat-lihat tanaman langka. Kalimat-kalimat tersebut akan menjadi laporan yang sistematis bila disusun dengan urutan ........ A. 4, 5, 6, 1, 3, 2 C. 4, 6, 5, 3, 1, 2 B. 5, 4, 6, 3, 1, 2 D. 5, 6, 4, 1, 3, 2 31. Kegiatan perkemahan berjalan dengan baik, dengan hasil sebagai berikut: Kegiatan diikuti oleh 1600 siswa dan guru. Selama kegiatan berlangsung, semua peserta sehat-sehat saja, hanya ada satu peserta yang pingsan saat api unggun akan dinyalakan. Setelah diperiksa dokter, ternyata siswa tersebut hanya ketakutan saja. Minggu pagi, esok harinya, semua peserta bersiap-siap untuk pulang. Judul yang tepat untuk laporan tersebut adalah ........ A. Laporan Api Unggun C. Laporan Anak Pingsan B. Laporan Perkemahan D. Laporan Persiapan Pulang 32. Temanku Ani akan menulis surat kepada sahabat karibnya di luar kota untuk mengungkapkan rasa rindu kepada temannya.

Perhatikan kutipan penggalan surat pribadi berdasarkan ilustrasi tersebut! Bagian pembuka surat yang tepat adalah ........ A. Semoga pertemuan kita nanti akan sangat berkesan seperti pertemuan yang lalu. B. Kita atur pertemuan nanti agar tidak ada waktu yang kosong ya! C. Dengan ini saya beritahukan bahwa saya akan mengungkapkan sesuatu. D. Hai, apa kabarmu? Saat ini aku baik-baik saja. Semoga keadaanmu pun begitu. 33. SMP Kalpataru akan mengadakan karya wisata pada hari Sabtu, 18 Juni 2007. Sebelum berangkat peserta diharapkan berkumpul di halaman sekolah pada pukul 06.30. Dalam kegiatan karya wisata tersebut OSIS mengundang ketua Komite SMP Kalpataru untuk mengikuti kegiatan tersebut. a. Dengan hormat kami mengundang Bapak/Ibu untuk mengikuti kegiatan Karya

Wisata yang akan kami selenggarakan pada hari/tanggal : Sabtu, 18 Juni 2006 waktu berangkat : pukul 06.30 tempat berkumpul : halaman SMP Kalpataru b. Dengan hormat kami beritahukan bahwa kami akan mengadakan kegiatan Karya Wisata yang akan kami selenggarakan pada, hari/tanggal : Sabtu, 18 Juni 2006 waktu berangkat : Pukul 06.30 tempat berkumpul : Halaman SMP Kalpataru c. Dengan hormat kami ajukan permohonan izin untuk kegiatan Karya Wisata yang akan kami selenggarakan pada, hari/tanggal : Sabtu, 18 Juni 2006 waktu berangkat : pk. 06.30 tempat berkumpul : Kelas masing-masing d. Dengan hormat kami mengundang Bapak-Ibu untuk hadir dalam rapat kegiatan Karya Wisata yang kami selenggarakan pada, hari/tanggal : Sabtu, 18 Juni 2006 waktu berangkat : ± pk. 06.30 tempat berkumpul : Kebun Binatang Isi surat undangan sesuai ilustrasi tersebut yang tepat adalah pilihan ........ A. a C. c B. b D. d 34. (1) Rendam cucian selama 30 menit! (2) Pisahkan cucian yang mudah luntur warnanya! (3) Kucek kemudian bilas dengan air hingga bersih! (4) Larutkan 30 gram deterjen ke dalam 10 liter air! (5) Jemur pakaian hingga kering! Urutan yang tepat cara mencuci pakaian tersebut adalah ........ A. (1), (4), (2), (3), (5) C. (4), (3), (1), (2), (5) B. (2), (4), (1), (3), (5) D. (4), (3), (2), (1), (5) 35. Lidah buaya termasuk keluarga Lili. Tanaman ini banyak tumbuh liar di sebagian besar wilayah Afrika. Di daerah Madagaskar juga banyak ditemui lidah buaya dengan berbagai jenis. Lidah buaya memiliki gel aloe vera yang berada di tengah tanaman yang berlendir. Daging lidah buaya tipis, bening mirip jell, dapat diproses atau dikeruk. Aloe vera dapat mengobati luka bakar tingkat satu karena mempercepat penyembuhan. Gel ini juga memiliki reputasi sebagai kosmetika kecantikan. Rangkuman bacaan tersebut adalah ........ A. Lidah buaya sangat berguna dan memiliki reputasi sebagai kosmetika kecantikan dan tumbuh liar di pegunungan. B. Lidah buaya berguna untuk menyembuhkan luka bakar, getahnya diambil dan memiliki reputasi kosmetika kecantikan. C. Lidah buaya memiliki berbagai sel untuk kosmetik, tumbuh liar di dataran tinggi dan memiliki reputasi kosmetik kecantikan. D. Lidah buaya banyak tumbuh di wilayah Afrika dan memiliki berbagai manfaat untuk kesehatan serta kecantikan. 36. Untuk mengingatkan warga agar menjaga kebersihan lingkungan demi kenyamanan hidup, Rahmat, ketua RT 08/11, mengajak sekretarisnya untuk memasang slogan di setiap gang di wilayah RT tersebut. Slogan yang sesuai dengan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Kebersihan mohon selalu dijaga bersama B. Mari menjaga kebersihan untuk kenyamanan hidup C. Lingkungan bersih menyebabkan hidup penuh kebahagiaan D. Bersih lingkunganku nyaman hidupku 37. Paman hendak menjual sebidang tanahnya yang berada di pinggir jalan.

Lokasi tanah di jalan Gajahmada Magelang. Tanah tersebut seluas 1.000 m². Meskipun begitu rumah paman bertelepon, yaitu 772 1939. Agar tanah yang akan dijual tersebut cepat laku, ia memasang iklan di koran. Kalimat iklan baris yang tepat berdasarkan ilustrasi tersebut adalah ........ A. Tanah dijual seluas 1000 m². Lokasi pinggir jalan. Lokasi berada di Magelang harga dapat dikompromikan. Hub segera paman Kikuk B. Tanah seluas 1.000 m² dijual. Pinggir jalan Magelang lokasinya. Hrg. dapat disepakati bersama. Tanpa perantara segera menghubungi kami C. Dijual tanah, luas 1.000 m². lokasi strategis untuk usaha. Hrg. nego. Peminat serius hub. 7721939. D. Dijual tanah, luas 1.000 m². Jln. Gajahmada Magelang. Cocok untuk usaha. Hrg. nego. hub 7721939. 38. SMPN 2 kota Bengkulu mengadakan acara perpisahan siswa kelas III tahun pelajaran 2005/2006 dengan siswa kelas I dan II. Tempat kegiatan di gedung Balai Buntar. Sambutan yang tepat untuk pembuka teks pidato adalah ........ A. Dengan mengucapkan puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, saya nyatakan acara perpisahan kelas RI tahun pelajaran 2005/2006 dimulai. Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberkati kita semua. B. Kami mohon maaf, jika acara ini kurang memuaskan bapak, ibu, saudara. Karena keterbatasan waktu juga acara ini dapat terlaksana dan segera akan kita mulai. C. Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa. Berkat rahmat dan ridha-Nya, kita dapat hadir dalam acara perpisahan kelas III tahun 2005/2006. D. Sesuai dengan surat undangan yang telah saya terima, hari ini saya akan membicarakan hal-hal yang berkenan dengan perpisahan yang akan kita laksanakan. 39. Tema : Masalah kebersihan di kota Rumusan masalah yang tepat sesuai tema tersebut adalah ........ A. Untuk apa masalah kebersihan di kota dibahas? B. Berapa banyak kota yang memiliki masalah kebersihan? C. Bagaimana penanganan masalah kebersihan di kota? D. Berapa orang yang terlibat dalam masalah kebersihan di kota? 40. Judul karya tulis: Perpustakaan Multimedia dan Fungsinya Paragraf pengantar yang sesuai dengan judul karya tulis tersebut adalah A. Buku-buku merupakan koleksi perpustakaan. Penambah koleksi dapat juga dengan surat kabar, slide, film strip, atau rekaman video. Bahkan, perpustakaan sekarang bukan hanya berisi bahan-bahan pustaka, tetapi berisi juga media lainnya yang beraneka ragam. B. Perpustakaan berasal dan kata "pustaka". Arti pustaka adalah buku (Jaya "Library" dari bahasa Yunani). Sekarang telah mempunyai pengertian yang lain sekali. Hal itu sering dikenal dengan sebutan perpustakaan multimedia. C. Koleksi-koleksi perpustakaan sebagian besar adalah buku-buku bahan pustaka. Para siswa maupun mahasiswa pada waktu luang akan mengunjungi perpustakaan. Di sekolah namanya perpustakaan keliling. D. Di negara maju koleksi perpustakaan telah diperluas dengan CTU, globe, peta, model, realita, alat-alat permainan. Ada yang paling mutakhir dengan koleksinya video disc. Seakan-akan buku-buku tidak lagi mendapat perhatian khusus. 41. Identifikasi masalah karya ilmiah : Apakah limbah kertas bekas dapat dimanfaatkan? Bagaimana pengelolaan limbah menjadi barang berguna? Latar belakang yang tepat untuk identifikasi masalah tersebut adalah ........ A. Kertas bekas yang selama ini dianggap limbah ternyata dapat dijadikan benda yang bermanfaat. Pemanfaatan limbah kertas tersebut menjadi salah satu solusi, terhadap persoalan sampah. B. Kertas yang merupakan salah satu dari sekian jenis sampah sangat melimpah sebab hampir seluruh sektor kehidupan di masyarakat kita menggunakan kertas. C. Dunia pendidikan kita tidak bisa dipisahkan antara kertas dan kegiatan proses belajar-mengajar. Kertas adalah hal pokok yang bagi semua siswa dan mahasiswa yang aktif maupun para alumni yang telah memasuki dunia usaha.

D. Sampah merupakan suguhan pokok yang terjadi di kota-kota bahkan sampai di desa. Kota-kota besar mengalami polusi karena sampah. Demikian juga di desa-desa. Sampah menjadi masalah baik di desa maupun di kota. 42. Data buku: Judul : Apresiasi Sastra untuk SMTA Penerbit : Angkasa Bandung tahun 1986 Penulis : Ema Husnan Berdasarkan data tersebut, penulisan daftar pustaka yang tepat menurut EYD adalah ........ A. Ema, Husnan, Apresiasi Sastra untuk SMTA, Bandung: Angkasa. 1986. B. Husnan, Ema. 1986. Apresiasi Sastra untuk SMTA. Bandung: Angkasa. C. Husnan Ema, Apresiasi Sastra untuk SMTA, 1986. Bandung: Angkasa. D. Ema, Husnan, Apresiasi Sastra untuk SMTA, Bandung, 1986, Angkasa. 43. Rembulan Rembulan Kau berjalan di atas bumi pertiwi Dengan sinar keagungan Walau sesaat kita bertemu Di malam hari ........ Larik bermajas untuk melengkapi puisi tersebut adalah ........ A. Dia bermanfaat sekali C. Cahayanya bersinar terang B. Rembulan menyinari bumi D. Engkau tersenyum padaku 44. Kapal laut Lihatlah sebuah titik Di tengah laut dan jauh Titik itu terus menggelinding Kuat tiada ........ Walau diterjang ombak diterpa angin Kata yang tepat untuk melengkapi kutipan puisi tersebut agar berima sama dengan baris sebelumnya adalah ....... A. gentar C. menjauh B. berkelit D. bergeming 45. Dari Jakarta, menuju Semarang Jangan lupa beli pepaya Engkau senang, aku senang Karena kita memang Saudara Balasan yang tepat untuk pantun tersebut adalah pilihan ........ A. Buah lengkung enak rasanya C. Jika kenyang karena makan Beli murah di Temanggung Janganlah lupa akan minumnya Kita memang bersaudara Jika datang dengan ancaman Susah senang kita tanggung Akan kuterima dengan gembira B. Makan gulai di atas batu D. Jika engkau pergi ke Pati Kerasnya batu tak terasakan Belikan aku sekilo duku Jika boleh aku bertamu Jika engkau berbaik hati Datang bertamu sambil berjalan Bantulah aku bawakan buku 46. (1) Kalau Anda ingin cerdas (2) Pergi ke pasar beli talas (3) Sebelum makan rebus dulu (4) Siang malam baca buku Larik-larik kalimat acak tersebut akan menjadi pantun bila disusun dengan urutan ........ A. 1 - 4 - 3 - 2 C. 3 - 2 - 1 - 4 B. 2 - 3 - 1 – 4 D. 4 - 2 - 1 - 3 47. Monang seorang pemuda, matanya menatap langit-langit. Tiba-tiba dikejutkan oleh langkah suara serdadu. Kemudian pintu terbuka. Dua orang anak didorong masuk ke sel yang pengap. Monang : Hai, adik-adik ini dari mana?

Sahara : (setengah berbisik) Kami ditangkap Belanda, Bang! Monang : .......................... Jisman : ..................... Kalimat yang tepat untuk melengkapi dialog drama tersebut adalah pilihan ........ A. Monang : Kalau itu ditendang namanya sudah selesai. Bah! Jisman : Capek sekali, Bang di sel ini. B. Monang : Engkau harus tahu itu! Ini hampir malam. Jisman : Menunggu apa, Bang? C. Monang : Tidak hanya dipukuli, saya disiksa. Jisman : Bangunlah! Hari sudah siang. D. Monang : (Agak heran) Kalian, anak kecil begini, ditangkap Belanda? Jisman : Ya, Bang (jawab Jisman serentak diikuti Sahara). 48. Carilah permasalahan untuk didiskusikan! Setiap anggota kelompok mencari permasalahan untuk diskusi (1). Jangan lupa, agar diskusi berjalan lancar, tentukan moderator (2) dan notulen (3). Bahaslah bersama-sama permasalahan itu! Setiap kelompok diskusi dan berargumentasi (4). Istilah-istilah pada paragraf tersebut bila disusun menjadi kamus kecil, yang tepat adalah ........ A. (1) - (2) - (3) - (4) C. (4) - (3) - (1) - (2) B. (2) - (3) - (4) - (1) D. (4) - (1) - (2) - (3) 49. Sepengetahuan penulis masalah polusi belum ditangani secara optimal. (1) (2) (3) (4) Bagian kalimat yang harus dihilangkan agar kalimat efektif adalah ........ A. 1 C. 3 B. 2 D. 4 50. (1) Perpustakaan sekolah merupakan sumber belajar. (2) Sebagai sumber belajar hendaknya tersedia buku bagi siswa dan guru demi kelancaran kegiatan belajar dan mengajar. (3) Siswa dan guru dapat membaca dan meminjam buku yang tersedia di perpustakaan. (4) Petugas perpustakaan haruslah seorang ibu. Agar menjadi paragraf yang padu, perbaikan kalimat nomor (4) yang tepat adalah ........ A. Petugas administrasi di perpustakaan ditangani oleh pegawai. B. Pegawai di perpustakaan itu haruslah yang disiplin. C. Profesional sangat dituntut di perpustakaan. D. Perpustakaan hendaknya ditangani oleh petugas yang profesional.

Latihan 7 1. Baca dengan cermat teks iklan berikut ini! Pernyataan dalam teks iklan di atas yang merupakan fakta adalah … A. sari temulawak akan menyembuhkan berbagai penyakit Anda B. sari temulawak akan menyembuhkan penyakit perut Anda C. sari temulawak dapat dibeli di Apotek "Mulya Husada" D. berbagai penyakit akan disembuhkan oleh sari temulawak

2. Buku ini dituturkan dengan bahasa sederhana, hingga terkesan enak dibaca dan mudah dipahami oleh siapa saja. Kalimat-kalimatnya dituturkan dengan lugas dan mengalir dengan lincah. Buku ini penuh dengan muatan-muatan cerita yang mampu menggugah siapa saja. Di dalamnya sarat dengan hikmah tentang pengalaman mengajar di sekolah. Yang diungkapkan dalam paragraf resensi buku tersebut adalah … A. data isi buku C. kelebihan isi buku B. data fisik buku D. kekurangan isi buku 3. Perhatikan daftar indeks berikut ini!

Setelah proses memindai daftar indeks buku berhasil menemukan kata fase, cara yang kita lakukan untuk melacak pengertian kata fase berdasarkan data indeks buku tersebut adalah … A. di bawah kata Fahrenheit C. melihat ke halaman 21 F B. di atas kata folklore D. melihat pada deret kata F 4. Ditawarkan penjualan sebuah rumah tipe 45 dengan 2 kamar tidur, ada garasi, fasilitas listrik 450 watt, air PAM, harga bisa dinegosiasi, Hub.081325663621. Iklan baris yang paling efektif dan efisien adalah .… A. Dijual rumah tipe 45, listrik ada, PAM ada, garasi ada, kamar 2, harga bisa negosiasi, hubungi 081325663621 B. Dijual Rmh T.45, fas.listrik 450W, PAM, KT 2, grsi, harga nego, hub.081325663621 C. Kami menjual rumah T.45, listrik dan air PAM, 2 km tdr, grsi, nego, T.081325663621 D. Kami jual rumah kami dengan harga nego hubungi telp. 081325663621 5. Kita harus selalu memperhatikan keinginan daripada anggota. Agar menjadi kalimat yang efektif, kalimat di atas perlu disunting menjadi … A. Kita harus selalu memperhatikan daripada keinginan anggota. B. Kita harus selalu daripada memperhatikan keinginan anggota. C. Daripada kita harus selalu memperhatikan keinginan anggota. D. Kita harus selalu memperhatikan keinginan anggota. 6. Penulisan yang tepat terdapat pada kalimat … A. Akhirnya Sony Kuncoro menjadi juara ke-II dalam turnamen itu. B. Sri Sultan Hamengkubuwono 10 menjabat sebagai Gubernur DIY. C. Peristiwa itu menjadi pengalaman I bagi para peserta pelatihan. D. Menjadi juara II sudah cukup membuat kami gembira. 7. Petikan surat pembaca yang berisi saran untuk menjaga kebersihan Terminal Terboyo adalah … a. Terboyo adalah terminal kebanggaan kami dan kami akan menjaga kebersihan terminal tersebut. b. Sungguh memprihatinkan kebersihan terminal kebanggaan orang Semarang itu, kami pun ikut prihatin. c. Apakah tidak sebaiknya pengelola terminal lebih memperhatikan kebersihan terminal kebanggaan orang Semarang itu. d. Saya tidak tahu, ke mana saja para tukang kebersihan di Terminal Terboyo sehingga terminal itu kelihatan sangat kumuh. 8. Untuk menguji kualitas tulisan, siswa dapat mengikuti lomba menulis artikel antar pelajar. Dengan mengikuti lomba tersebut, kita dapat mengetahui sejauh mana mutu tulisan yang dihasilkan. Walaupun tidak menjadi juara, paling tidak sudah berani mencoba sebagai wahana latihan yang baik. Atau juga sekolah dapat mengadakan lomba menulis antarsiswa tingkat sekolah. Gagasan utama teks tersebut adalah … A. mengikuti lomba menulis antarpelajar C. lomba menulis tingkat sekolah B. menguji kualitas tulisan siswa D. wahana latihan menulis bagi siswa 9. Dalam kesempatan ini, perkenankan kami menyampaikan sebuah uraian tentang

indahnya kebersamaan. Kami berharap apa yang kami sampaikan nanti memberikan manfaat kepada semua yang hadir di sini. Uraian di atas merupakan kutipan teks pidato pada bagian … A. pendahuluan C. penutup B. isi D. salam pembuka 10. Perhatikan gambar dfi samping! Berdasarkan grafik tersebut, lonjakan permohonan kredit Kopersi "Makmur" terjadi pada bulan … A. Januari C. Maret B. Februari D. April 11. Paragraf yang memiliki ciri sebagai karya ilmiah adalah … A. Indahnya bukit ini laksana permadani hijau yang tergelar luas. Tatkala pagi menjelang, tetesan embun meneretes bak permata tersebar di rerumputan. B. Pardi melakukan penelitian ilmiah dengan bimbingan guru fisika di sekolah. Setelah selesai, Pardi akan menulis karya ilmiah tentang sesuatu yang sudah ditelitinya. C. Penelitian ini menghasilkan simpulan penting. Satu di antaranya, tentang pentingnya menjaga kebersihan lingkungan setelah sebuah daerah dilanda banjir. D. Kebersihan merupakan dambaan setiap insan. Oleh karena itu, wahai saudaraku, marilah bergandeng tangan kita ciptakan kebersihan. 12. Menurut data Dinas Pertanian Kecamatan Puspitasari, pada bulan Mei 2005 jumlah produksi pertanian sekitar 300.000 ton. Produksi padi sekitar 50%, 25%berupa jagung, 10% produksi kedelai, dan 1% lain-lain. Tabel yang tepat untuk melengkapi penggalan paragraf tersebut adalah … A C

B

D

13. Bagian penutup sebuah karya ilmiah berisi tentang… A. latar belakang permasalahan dan tujuan penulisan B. pembahasan masalah dan simpulan penelitian C. simpulan dan saran atas masalah yang diteliti D. manfaat penulisan dan kerangka tulisan 14. Sebuah buku berjudul "Pemupukan Berimbang Padi Berkualitas" ditulis oleh Pambudi Raharjo. Buku tersebut diterbitkan oleh penerbit Amarta Jakarta pada tahun 2005. Penulisan daftar pustaka yang benar dari data buku tersebut adalah… A. Raharjo, Pambudi. 2005. Pemupukan Berimbang Padi Berkualitas. Jakarta: Amarta. B. Pambudi, Raharjo. 2005. Pemupukan Berimbang Padi Berkualitas. Jakarta: Amarta. C. Raharjo, Pambudi. 2005. Pemupukan Berimbang Padi Berkualitas. Amarta: Jakarta. D. Pambudi, Raharjo. 2005. Pemupukan Berimbang Padi Berkualitas. Amarta: jakarta. 15. Kata berimbuhan -wan berikut ini yang mempunyai arti orang yang menekuni bidang tersebut adalah … A. PMI mengirim relawan ke daerah Bengkulu untuk menolong korban bencana. B. Sudah beberapa sejarawan meneliti keberadaan bekas keraton itu tetapi tak berhasil. C. Kesombongannya muncul sejak ia menjadi hartawan di kota itu. D. Penghargaan itu diberikan kepada sejumlah olahragawan yang berprestasi. 16. Pergeseran makna ameliorasi terdapat pada kalimat … A. Wanita cantik itu sanggup menarik hati para penonton. B. Lelaki itu meninggalkan bininya yang sedang hamil.

C. Kapan Ibu mengajarkan Bahasa Indonesia lagi? D. Bapak berharap kamu makin rajin belajar. 17. Kata "kursi" yang digolongkan mengalami perluasan makna terdapat pada kalimat … A. Semua kursi telah dipenuhi pengunjung pentas musik "Ungu". B. Demi kursi bupati, ada yang rela kehilangan banyak uang. C. Sebagian kursi di stadion dibakar penonton yang kecewa. D. Selain meja, ada empat kursi yang belum dicat. 18. Kalimat dengan hubungan pengandaian adalah… A. Rombongan harus segera diberangkatkan karena hari sudah gelap. B. Ayah sudah mengingatkan kakak tetapi dia bersikukuh untuk berangkat juga. C. Desa ini akan semakin maju andaikata sudah terjangkau oleh jaringan listrik. D. Produksi keramik dari Kasongan lebih halus daripada dari Sumatera. 19. Kalimat yang di dalamnya terdapat kata dengan pergeseran makna peyorasi adalah… A. Operasi penertiban gelandangan dan pengemis giat dilancarkan oleh pemerintah. B. Toko Ramayana mempekerjakan lebih dari seribu pramuniaga berpengalaman. C. Meskipun seorang tunanetra ia tak mau menyerah dengan keadaan begitu saja. D. Menjadi pramuwisma perlu bekal keterampilan tata laksana rumah tangga. 20. Ki Bayu Pamungkas mahir memainkan wayang ………… ayahnya yang juga seorang dalang kondang dari Solo. Kata yang tepat untuk melengkapi kalimat di atas adalah … A. tetapi C. bahkan B. sehingga D. sebagaimana 21. Tuti telah diwisuda menjadi seorang sarjana teknik setelah lulus dari ITB. Kata sarjana pada kalimat di atas mengalami pergeseran makna … A. ameliorasi C. meluas B. peyorasi D. menyempit 22. Kecintaannya pada negara menjadikan ia sebagai seorang (nasional) sejati. Setelah diberikan imbuhan, kata nasional pada kalimat di atas yang tepat menjadi … A. nasionalisasi C. nasionalis B. nasionalisme D. internasional 23. Pergeseran makna sinestesia terdapat pada kalimat… A. Penderita penyakit diabetes dilarang minum yang manis-manis. B. Jika sudah masak, buah matoa itu rasanya manis. C. Meskipun manis, tetapi kue itu menggunakan pemanis buatan. D. Karena bujuk rayuan manis, akhirnya dia serahkan uangnya. 24. Pemakaian imbuhan yang tidak tepat terdapat pada kalimat… A. Jangan hanya memikirkan duniawiah saja, akherat juga harus dipikirkan. B. Telur adalah sumber protein hewani yang mudah dan murah. C. Pemandangan di sekitar puncak Ketep lereng Gunung Merapi masih alami. D. Upah tenaga kerja yang terlalu rendah sangat tidak manusiawi. 25. Ayah mengajak kami ke restoran itu …kami makan malam di sana bersama keluarga. Konjungsi yang tepat untuk melengkapi kalimat di atas adalah … A. bahkan C. tetapi B. lalu D. sehingga 26. Kalimat yang di dalamnya terdapat kata yang berhomonim adalah … A. Kepala gudang pulang dulu karena menderita sakit kepala. B. Harga tiket pesawat sekarang tak semahal harga pesawat televisi. C. Setahun dua kali, Dinas Pekerjaan Umum mengeruk kali Brantas. D. Air matanya telah kering seperti mata air dimusim kemarau. 27. Hujan deras mengguyur Kota Semarang ketika digelar pertunjukan musik. Kalimat dengan pola yang sama dengan kalimat di atas adalah… A. Paman mengatakan bahwa sawahnya mengalami gagal panen tahun ini. B. Saat dilanda kebakaran hutan, Kalimantan sedang mengalami kekeringan. C. Penyanyi bersuara merdu itu diadukan mantan suaminya ke kepolisian.

D. Panas terik menyinari Kota Solo dan kota-kota lainnya di pulau Jawa. 28. Paragraf yang menggunakan pola pengembangan umum-khusus adalah… A. Bicaranya polos sepolos wajahnya. Kejujurannya sudah merupakan barang langka. Dia selalu menyamakan antara kata dan karya. Dia adalah sosok pemimpin sejati. B. Buku-buku berserakan di atas meja. Koran-koran usang tersangkut di punggungpunggung kursi. Hawa pengap menyesakkan dada. Sudah setahun perpustakaan ini ditelantarkan. C. Daun-daun bermandikan embun pagi nan segar. Kabut tipis masih menaungi kemah-kemah itu sejak semalam. Hawa dingin mengigil menusuk tulang. Kami kedinginan. D. Bantuan kompor gas itu sudah ditunggu-tunggu masyarakat. Mereka berharap bisa menghemat pengeluaran. Dengan menghemat pengeluaran, anak-anak mereka berharap dapat melanjutkan sekolah. 29. Usahanya untuk mencari pembunuh ayahnya bak menegakkan benang basah. Kalimat yang bermajas sama dengan kalimat di atas adalah… A. Gadis cantik pindahan dari Bandung itu memang jinak-jinak merpati. B. Putri malam telah keluar dari peraduannya rembulan pun bersinar dengan terang. C. Laksana air dengan minyak, persaudaraan kakak beradik itu tak pernah akur. D. Suaranya menggelegar membelah angkasa menjadikan pentas itu semakin meriah. 30. Setiap pulang dari kerja, Amin selalu melihat orang itu memanggul karung lusuh ke arah desanya. Orang itu sangat cuek, tak menghiraukan ramainya jalan kampung yang penuh anak-anak bermain layang-layang. Sebelum warna jingga ditelan bumi orang itu telah sampai di depan gubuknya. Amin pun berlalu pulang. Latar kutipan cerpen tersebut adalah cerita … A. di jalan, sore hari C. di gubuk, pulang kerja B. di pabrik, sore hari D. di lapangan, sambil pulang 31. Keempat bersaudara sedang dilanda duka. Ramli anak tertua itu sangat terpukul dengan kematian ibunya. Ruslan adiknya, dari kemarin tak lepas dengan tasbihnya, bibirnya basah dengan zikir-zikirnya. Anak ketiga yang bernama Rafiah mengurung diri di kamar menelungsup di atas sprei. Si bungsu, Ramdan bergelayut di lengan ayahnya tapi tak tahu apa yang harus diperbuatnya. Tokoh yang memiliki karakter tegar dan tabah dalam menghadapi musibah adalah … A. Ramli C. Rafiah B. Ruslan D. Ramdan 32. Aku masih ingat waktu itu aku masih kanak-kanak, usiaku belasan tahun. Suatu kali aku bermain-main dengan kanak-kanak yang sebaya. Dan seperti yang sering terjadi, aku terlibat perkelahian dengan teman-teman. Perkelahian itu menjadi percekcokan besar karena orang tuaku ikut campur. Ketika cerpen tersebut dituliskan kembali dengan bahasa sendiri, maka tokoh aku akan berganti dengan … A. dia C. kami B. saya D. mereka 33. Karena masa lalu tokoh dikisahkan sekarang, maka cerita itu menggunakan alur … A. masa balik C. sorot balik B. simpang siur D. mundur maju 34. Menulis cerpen dari peristiwa yang dialami sendiri menggunakan sudut pandang … A. orang pertama C. orang ketiga B. orang kedua D. orang keempat 35. Sambil melingkarkan tas lusuh itu di pundaknya, Rahman menenteng tas kresek hitam berisi lima puluh potong pisang goreng hangat. Semua juga sudah tahu, Rahman selalu menitipkan gorengan dari ibunya ke warung tempat ia bersekolah. Cibiran teman-teman yang tak bersimpati kepadanya seperti tak pernah sanggup menggoyahkan prinsipnya. Baginya hanya dengan berdagang gorengan itulah ia tetap dapat sekolah.

Sebuah nilai kehidupan dalam cuplikan cerpen tersebut yaitu … A. seorang ibu menggoreng pisang setiap pagi untuk dijual ke sekolah B. seorang anak bersekolah setiap hari sambil membawa tas kresek C. sekolah membawa tas yang sudah lusuh dan tas kresek warna hitam D. demi cita-cita, ke sekolah sambil menjual gorengan tak masalah 36. Ketika Baginda Sulaiman mengalami kebangkrutan, Siti Nurbaya tak menolak dijadikan pengganti utang ayahnya kepada Datuk Maringgih. Dia sangat mencintai ayahnya. Dia harus bersedia dikawinkan dengan Datuk Maringgih yang tidak dicintainya. Dari kutipan novel Siti Nurbaya tersebut, gambaran adat kebiasaan pada novel 2030an yaitu… A. kebiasaan utang piutang antarsaudagar B. kebangkrutan yang melanda Baginda Sulaiman C. Datuk Maringgih menagih hutang kepada Baginda Sulaiman D. adat kawin paksa dan kawin muda 37. Pada akhir cerita novel Siti Nurbaya, Samsul Bahri pun meninggal dalam pertempuran menumpas pemberontak. Ia dimakamkan di samping makam Siti Nurbaya yang telah lebih dulu meninggalkannya. Dari kutipan novel 20-30an tersebut, terungkap salah satu karakteristik novel 2030an, yaitu … A. ada cerita kepahlawanannya C. mematikan tokoh utama B. tokohnya sepasang manusia D. ada pemakaman kematian 38. Di halaman belakang rumah, empat anak bermain perang-perangan. Mereka mengenakan baju tentara, membawa pistol-pistolan dari kayu dan mengenakan helm. Hasan : Aku ini pejuang yang akan membela bangsa dan negara. Enyahlah penjajah dari muka bumi ini! Udin : Mari kita berpencar ke arah sana (menunjuk) …….Ingat, benteng penjajah tidak mudah kita hancurkan. Di tempat itu banyak yang jaga! (tiba-tiba suara ledakan mengejutkan mereka) Rizal : " Ada tentara musuh …! Ayo bersembunyi!" Endro : Jangan menembak! Tahan dulu..! Pada kutipan drama tersebut, tokoh yang penakut adalah … A. Hasan C. Rizal B. Udin D. Endro 39. Kakek tak pernah bosan menasihati kami bahwa manusia tak mungkin hidup sendiri. Kata kakek, kami harus rukun hidup bertetangga. Sekali-kali kami tak boleh menyakiti perasaan orang lain, karena sakit hati lebih lama sembuhnya daripada luka terkena sabetan pedang. Penulisan kutipan cerpen tersebut jika dijadikan dialog drama menjadi … A. Kakek : Kami tak mungkin hidup sendirian, kami harus rukun dengan tetangga. Dan jangan sekali-kali menyakiti hati tetangga kami karena sakit hati itu susah diobati. B. Kakek : Kalian tak mungkin hidup sendirian di dunia ini. Kalian mesti yang rukun dengan tetangga kalian. Jangan sekali-kali membuat sakit hati orang lain. Ingatlah, sakit hati melebihi sakitnya terkena sabetan pedang. C. Aku : Kakek, apakah kami tak bisa hidup sendiri tanpa tetangga, Kek? Kami berjanji tak akan menyakiti hati orang lain,Kek. Kami tahu sakit hati itu susah diobati. D. Aku : Kalian harus rukun hidup bertetangga. Kalian tak bisa hidup sendiri bukan? Jangan menyakiti hati Kakek, ya. Sakit hati tak mudah disembuhkan lho! 40. Sistematika karya tulis sederhana pada umumnya adalah ... A. Halaman Judul, Kata Pengantar, Daftar Isi, Pendahuluan, Isi, Penutup, Daftar Pustaka. B. Halaman Judul, Daftar Isi, Kata Pengantar, Pendahuluan, Isi, Penutup, Daftar Pustaka C. Halaman Judul, Daftar Isi, Daftar Pustaka, Kata Pengantar, Pendahuluan, Isi,

Penutup D. Kata Pengantar, Daftar Isi, Halaman Judul, Pendahuluan, Isi, Penutup, Daftar Pustaka

Daftar Pustaka 1. BSNP (Badan Standar Nasional Pendidikan). 2006. Standar Isi 2006. Mata Pelajaran Bahasa Indonesia. Jakarta. 2. Depdiknas. 2005. Materi Pelatihan Terintegrasi Bahasa dan Sastra Indonesia Jilid 1, 2, dan 3. Jakarta. 3. Kosasih.E. 2003. Kompetensi Ketatabahasaan dan Kesusastraan; Cermat Berbahasa Indonesia. Bandung: Yrama Widya. 5. Kridalaksana, Harimurti. 2007. Kelas Kata dalam Bahasa Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. 6. Akhadiah, Sabarti; Maidar G. Arsjad, dan Sakura H. Ridwan. 1991. Pembinaan Kemampuan Menulis. Jakarta: Penerbit Erlangga. 7. Alwi, Hasan. dkk..(Ed.) 2000. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia Edisi Ketiga. Jakarta: Balai Pustaka. 8. Depdikbud. 2001. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka. 9. Depdiknas. 2003. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jakarta: Balai Pustaka. 10. _______. 2003. Pedoman Umum Pembentukan Istilah: Jakarta: Balai Pustaka. 11. Sugono, Dendy. 2002. Berbahasa Indonesia dengan Benar. Jakarta: Puspa Swara. 12. _______. 2003. Ensiklopedia Sastra Indonesia Modern. Jakarta: Pusat Bahasa.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->