P. 1
Makalah Agroindustri Tanaman Pangan

Makalah Agroindustri Tanaman Pangan

|Views: 5,934|Likes:
Published by agus_muhardi
TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI TANAMAN KACANG - KACANGAN UNTUK AGROINDUSTRI DAN KETAHANAN PANGAN
TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI TANAMAN KACANG - KACANGAN UNTUK AGROINDUSTRI DAN KETAHANAN PANGAN

More info:

Published by: agus_muhardi on Nov 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/08/2013

pdf

text

original

TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI TANAMAN  KACANG ‐ KACANGAN UNTUK AGROINDUSTRI DAN  KETAHANAN PANGAN 

   

     

MAKALAH 
 
Disusun Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Manajemen Agroindustri  Yang Dibimbing oleh Bapak Ir. Moh. Aulia Amri, MM    Agus Muhardi  29.01.207P 
 

Rio Rinaldo  29.01.509P 
 

Wendy Haris  29.01.508P  Jurusan Manajemen 

Henny Oktika  29.01.363P 

Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Musi Rawas   November  2009 

KATA PENGANTAR 
    Puji  syukur  Alhamdullilah,  penulis  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  yang 

telah  melimpahkan  rahmat  dan  karuniaNya,  sehingga  pada  akhirnya  penulis  dapat  menyelesaikan  tugas  ini  dengan  baik.  Di  mana  tugas  ini  penulis  sajikan  dalam  bentuk  buku  yang  sederhana.  Adapun  judul  penulisan  Makalah,  yang  penulis sajikan adalah sebagai berikut :   

TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI TANAMAN  KACANG ‐ KACANGAN UNTUK AGROINDUSTRI DAN  KETAHANAN PANGAN 
    Tujuan penulisan makalah ini dibuat sebagai salah satu syarat memenuhi 

tugas  mata  kuliah  Manajemen  Agroindustri  program  strata  satu  STIE  MURA.  Sebagai  bahan  penulisan  diambil  berdasarkan  beberapa  sumber  literatur  yang  mendukung  penulisan  ini.  Penulis  menyadari  bahwa  tanpa  bimbingan  dan  dorongan  dari  semua  pihak,  maka  penulisan  makalah  ini  tidak  akan    lancar.  Oleh    karena  itu  pada  kesempatan  ini,  izinkanlah  penulis  menyampaikan  ucapan terima kasih kepada :  1. Orang tua tercinta yang telah memberikan dorongan moril maupun materil.  2. Adik‐adik tersayang yang telah membantu penulisan tugas akhir ini.  3. Seluruh  teman–teman  yang  telah  memberikan  dukungan  dalam  penulisan  makalah ini.   

Serta  semua  pihak  yang  terlalu  banyak  untuk  disebut  satu  persatu  sehingga terwujudnya  penulisan ini. Akhir kata penulis mohon saran dan kritik  yang membangun demi kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang.         Lubuklinggau,    November 2009                           Agus Muhardi  Penulis 

                                     

DAFTAR ISI 

 
Halaman  Lembar Judul Makalah  ............................................................................   i  Kata Pengantar   ........................................................................................   ii  Daftar Isi   ..................................................................................................   iv    BAB I   BAB II   PENDAHULUAN    .........................................................   1  PERMASALAHAN PENGEMBANGAN TANAMAN KACANG  ‐ KACANGAN  ................................................................   4  BAB III  BAB IV  TEKNOLOGI PENINGKATAN PRODUKSI   ..........   7  PENUTUP   ......................................................................   11  4.1. Kesimpulan   .............................................................   11    Daftar Pustaka   .......................................................................................   12  Daftar Riwayat Hidup  ..........................................................................   13                     

BAB I  PENDAHULUAN    Pembangunan  nasional  masih  memprioritaskan  sektor  pertanian  sebagai  dasar  pembangunan  ekonomi.  Pengembangan  sektor  pertanian  khususnya  pertanian  dari  tanaman  pangan  pernah  mencapai  hasil  yang  mengesankan  melalui  pengadaan  kebutuhan  pangansiol.  Namun,  semenjak  krisis  ekonomi  tahun  1997  sampai  sekarang,  kebutuhan  pangan  menjadi  masalah  serius  yang  dihadapi  oleh  masyarakat,  dan  menyebabkan  pemerintah  melakukan  tindakan  kontrofersi  untuk  mengimpor  berbagai  produk  pangan  seperti  beras, kedelai dan kacang tanah.  Sebagai  gambaran,  kebutuhan kedelai  dalam negeri setiap tahun ± 2 juta ton, sedangkan produksi dalam negeri baru  mencapai  800  ribu  ton  (±  40%),  dan  impor  kedelai  1,2  juta  ton  (±  60%)  atau  kehilangan devisa Rp 3 triliun/tahun.     Peningkatan  jumlah  penduduk  dan  meningkatnya  kesadaran  masyarakat  pemenuhan  gizi  keluarga,  dan  terjadinya  penyusutan  lahan  (alih  fungsi)  sawah  dalam  yangsubur  untuk  kepentingan  non‐pertanian,  akan  menambah  permasalahan  dalam    pengadaan  pangan.Permasalahan  lain  yang  berkaitan  dengan  ketersediaan  pangan  adalah    produk  pangan  tidak  tersedia  sepanjang  tahun  karena  faktor  agroklimat  yang  beberapa  tidak  dan  belum  berkembangnya   agroindustri  untuk  pengolahan/pengawetannyadan  marjin 

keuntungan  usaha  tani  tanaman  pangan  sangat  kecil,  sehingga  sangat  menghambat  motivasi  petani  untuk  meningkatkan  produksinya.  Kebijakan  pangan perlu berpihak pada produsen pangan skala kecil.    

Sesungguhnya  yang  paling  penting  bagi  petani  adalah  nilai  absolut  keuntungan  yang  diperoleh  dari  aktivitas  budidaya,  bukan  pada  ongkos  produksi  yang  rendah  atau  harga  produksi  yang    tinggi.  Dalam  hal  pembangunan  ketahanan  pangan,  basis  produksi  secara  nasional  diperkuat  dimana proses industrialisasi harus mampu mendorong peningkatan nilai perlu  tambah  kegiatan  sektor  produksi.  Ketahanan  pangan  diperkuat  dengan  meningkatkan  ketersediaan  pangan,  menjaga  ketersediaan  penyediaan  bahan  pangan,  serta  meningkatkan  akses  rumah  tangga  untuk  memperoleh  pangan.  Dalam  kaitan  itu  ditingkatkan  pula  efektivitas  dan  efisiensi  distribusi  pangan;  akses  masyarakat  terhadap  bahan  pangan;  kemampuanydi  pangan  (jumlah,  mutu,  dan  ragamnya);  kemampuan  penyediaan  cadangan  pangan,  dan  peningkatan pengetahuan masyarakat tentang pangan dan  gizi.  Telah disadari  bahwa sektor pertanian merupakan andalan utama untuk bangkit kembali dari  kondisi  krisis  ekonomi.  Lemahnya  sektor  pertanian  dapat  menyebabkan  terpuruknya kondisi ekonomi dalam menghadapi krisis ekonomi global.     Pembangunan  pertanian  harus  lebih  tangguh  melalui  pengembangan  komoditi‐komoditi  unggulan  seperti  kedelai,  kacang  tanah  dan  kacang  hijau.  Propinsi NTB saat sekarang masih tetap mengandalkan sektor pertanian sebagai  tulang punggung pembangunan ekonomi. Pengelolaan sektor pertanian mutlak  diperlukan  untuk  meningkatkan  pendapatan  petani  dan  pendapatan  asli  daerah. Hal ini terbukti bahwa perekonomian NTB tahun  2005 didominasi oleh  sektor  pertambangan  dan  galian  (PDRB  mencapai  36,08%)  dan    diikuti  sektor  pertanian sebesar 22,59%. Selain itu, terutama pertanian tanaman pangan  dapat  menjamin ketahanan   pangan  masyarakat.Pengelolaan  pertanian  harus 

berbasis  kemasyarakatan  dan  agrobisnis.  Petani  dilibatkan  dalam  perencanaan 

dan 

pengambilan 

keputusan 

dalam 

pengelolaan 

harus 

pertanian. 

Pemberdayaan  masyarakat  tani  meliputi  peningkatan  taraf  hidup,  pendidikan,  skil,  modal,  teknologi,  dan  etos  kerja.  Pada  akhirnya,  petani  harus  mandiri  dalam hal modal, teknologi                                              dan kelembagaan. 

BAB II  PERMASALAHAN PENGEMBANGAN     TANAMAN KACANG KACANGAN    Suplai kedelai, kacang tanah dan kacang hijau untuk kebutuhan dalam  masih  sangat  kurang.  Diawal  tahun  ini,  kekurangan  pasokan  kedelai  untuk  industri  negeri  tempe,ahu  dan  kecap  telah  mengganggu  stabilitas  nasional.  Sangat  ironis,  bahwa  tempe  dan  tahu  yang  merupakan  menu  utama  makanan  menjadi sulit diproduksi karena kelangkaandi.     Kedelai  merupakan  salah  satu  tanaman  utama  pangan  setelah  padi  yang target pemerintah untuk dipercepat pencapaian  swasembada  merupakan   (Arahan  Presiden  di  Merauke  Juni  2006).  Namun,  kenyataan  sampai 

sekarang  peningkatan  produksi  kedelai  belum bisadilakukan  secara  maksimal.  Tahun 1992 luas panen kedelai pernah mencapai 1,6 juta hadengan produksi 1,8  juta  ton.  Tahun  2003  luas  panen  kedelai  hanya  526.796  ha  denganproduksi  671.600  ton.  Sejak  tahun  2004  luas  panen  kedelai  mulai  bangkit  kembali  namunlambat. Sehingga dapat dikatakan bahwa peningkatan produksi kedelai  di Indonesia sangatuli dilakukan.    Secara  umum  permasalahan  yang  dihadapi  dalam  pengembangan  kedelai  Indonesia  dan  khususnya  di  NTB  adalah  penerapan  teknologi  masih  lambat.  Petani  di  belum  seluruhnya  menggunakan  benih  dan  varietas  unggul.  Penggunaan  benih  bermutu  masih  rendah  (±  10%).  Sistem  perbenihan  secara  keseluruhan  dari  produksi  benih  (hulu),  distribusi  sampai  pengguna  (hilir)  belum  berkembang.  Penggunaan  pupuk  organik  dan  pupuk  berimbang  masih 

rendah. Masalah tanah masam, lahan kering, alih fungsi lahan sawah dan lahan  minim  bahan  organik  dan  hama  penyakit  dan  gulma  ikut  menghambat  peningkatan produksi kedelai. Usaha tani kedelai sebagian besar dilakukan oleh  petani  dengan  modal  terbatas  dan  kemitraan  belum  berkembang,  sehingga  perhatian  dan  pengawasan  terhadap  usaha  tani  ini  kurang.  Tata  niaga  belum  kondusif seperti harga belum menggairahkan bagi petani, biaya input teknologi  masih dirasakan tinggi dan belum sepenuhnya diberikan subsidi, impor kedelai  relatif murah dengan regulasi     yang  sederhana,  serta  pasar  yang  belum  menjanjikan.  Disamping  masalah  teknis  dan  tata  niaga,  masalah  kelembagaan  ditingkat  petani  dan  pemerintah seperti pemberdayaan  dan kualitas SDM  masih jauh dari harapan.  Keseluruhan  permasalahan  tersebut  menyimpulkan  bahwa  keberpihakan  dan  perhatian terhadap petani khususnya petani kedelai masih kurang.     Ada kecenderungan bahwa luas areal penanaman kedelai menjadi lebih  sempit karena petani beralih menjadi petani jagung atau kacang tanah (khusus  di  NTB).  Hal  ini  terjadi  karenadu  komoditi  ini  mempunyai  pasar  yang  jelas  antara  lain  adanya  asosiasi  jagung  dan  PT  Bumi  Mekar  Tani  (suplier  kacang  tanah untuk PT Garuda Food).     Produktivitas  kacang  tanah  secara  nasional  hanya  1,10  ton/ha  polong  kering  lebih  rendah  dari  negara‐negara  penghasil  kacang  tanah  seperti  India,  Cina,  dan  dan  Brasil.  Jenis  kacang‐kacangan  lain  yang  belum  banyak  dikembangkan  secara  komersial  adalah  kacang  hijau.  Pengembangan  tanaman  ini hanya masih dilakukan dengan cara petani danbelum   banyak 

 

sentuhan  teknologi.  Khusus  kacang  tanah  dan  kacang  hijau,  usaha  tani 

umumnya  dilakukan  petani‐petani  kecil  dengan  permodalan  dan  penerapan  teknologi yang sangat oleh rendah. Usaha tani kacang tanah sebagian besar (70‐ 80%)  dilakukan  di  lahan  kering.  Pengembangan  di  lahan  sawah  menjadi  sulit  karena harus bersaing dengan     tanaman  pangan  atau  hortikultura  lain  yang  lebih  ekonomis.  Sampai  sekarang  belum  ada  program  khusus  untuk  meningkatkan  produksi  kacang  tanah  yang  dicanangkan  oleh  pemerintahus/dh.  Kacang  tanah  tidak  termasuk  sebagai komoditas unggulan di NTB.     Beberapa  kendala  teknis,  penyebab  rendahnya  produktivitas  kacang  tanah, pengolahan tanah untuk penanaman masih jarang dilakukan, umumnya  olah yaitu : tanah minimum atau tanpa olah tanah sehingga tanah menjadi keras  atau  padat.  Rendahnya  bahan  organik  tanah  juga  ikut  mempengaruhi  kualitas  tanah.   Adanya  masa  kekeringan  yang  cukup  lama  terutama  pada  fase  pembungaan  sampai  pengisian  polong,  serangan  hama‐penyakit,  belum  tersedianya  benih  berrmutu  yang  bersertifikat,  serta  penanaman  varietas  lokal  dengan  produktivitas  rendah  merupakan  masalah  dalam  budidaya  kacangMasalah  sosial  ekonomi  dan  kelembagaan  juga  menjadi  penghambat  produksi  kacang  tanah.  Dalam  usaha  tani  belum  ada  program  bantuan  dan  peningkatan  bimbingan  teknis  yang  ditangani  oleh  pemerintah,  belum  ada  tersedia  penangkar  benih  untuk  kacang  tanah,  kacang  tanah  belum  diperlakukan  sebagai  tanaman  komersial  oleh  petani,  serta  belum  ada  asosiasi  yang membantu dalam pembinaan usaha tani. 

BAB III  TEKNOLOGI PENINGKATAN  PRODUKSI    Masalah  utama  pengembangan  tanaman  kacang‐kacangan  adalah  bagaimana  meningkatkan  produksi  kedelai,  kacang  tanah  dan  kacang  hijau.  Secara nasional dari upaya tahun ke tahun dapat diamati bahwa kedelai, kacang  tanah  dan  kacang  hijau  tidak  pernah  mengalami  peningkatan  produksi  yang  signifikan.  Oleh  karena  itu  upaya  serius  dan  konsisten  peningkatan  produksi  harus  tetap  dilakukan.  Pemerintah  melalui  DepartemenPertanian  telah  mencanangkan program   Bangkit Kedelai  atau  program 

khususPeningkatan  Produksi  Kedelai  Nasional  (P2KN).  eningkatan  produksi  adalah  upaya  terintegrasi  bukan  partial  dari  stakeholder  dan  petani  sebagai  fokus perhatian. Teknologi produksi dihasilkan semua dari  berbagai      academician‐researcher, business (bank  ),  kelembagaan  goverment 

(ABG).  Kerjasama  antar  individu  peneliti  antar  lembaga  dalam  negeri 

dan  internasional  perlu  ditingkatkan.  Kelembagaan  iptek  menyediakan  paket‐ paket dan teknologi sesuai kebutuhan petani dan dunia usaha (agroindustri).     Sebaliknya pula dunia usaha melakukan mitra usaha dengan petani dan  memberikan  sarana  dan  insentif  untukelmbagaan  iptek.  Pemerintah  menfasilitasi  melalui  pemberian  insentif  berupa  kebijakan  yang  kondusif  bagi  dunia  usaha  dan  khusus  bagi  petani,  kebijakan  pemberian  subsidi  pada  beberapa  tahapan  usahatani  perlu  dilakukan.  Pemerintah  pula  harus  menyediakan  sarana  dan  alokasi  anggaran  yang  lebih  memadai  bagi  kelembagaan iptek, dan sebagaimlnnya pemerintah terbantu dalam pemecahan 

berbagai permasalahannya, termasuk permasalahan dalam penyediaan pangan  yang cukup, bermutu, aman, terjangkau   dan  selera  masyarakat.Beberapa  paket  teknologi  yang  harus  terus 

dikembangkan  untuk  produksi  kedelai,  kacang  tanah  dan  kacang  hijau  secara  signifikan meningkatkan adalah :    1.   Pengembangan varietas baru dengan novel karakter   drought  tolerant  , 

shade  tolerant,  :disease/insect  resistant  ,  rendah  kolestorol,  dan  pengembangan  variertas  Pengembangan  varietas  dapat  dilakukan  dengan  hibridisasi, teknik seluler hibrida.  rekayasa  genetika.  Revolusi  hijau  dan  penggunaan  varietas  unggul  hasil  hibridisasi  dan  telahmembawa  dampak  positif  dalam  bidang  sosial,  ekonomi,  dan  perbaikan  gizi  masyarakat.Revolusi  hijau  identik  dengan  penerapan  pertanian  intensif  dengan  input  teknologi(terutama  zat  kimia)  yang  tinggi  dengan  menerapkan  varietas‐varietas  unggul  (HukumMendel  Akibat  pertumbuhan  penduduk  yang  tidak  terkendali  lagi  dan  masalahingkugan,  maka  revolusi  hijau  yang  berbasis  varietas  hasil  hibridisasi tidak mampu lagi mengatasi masalah tersebut. Saat sekarang dan  masa  akan  datang,  teknologi  rekayasa  (era  revolusi  gen)  akan  menjadi  alternatif yang baik untuk menjawab tantangan peningkatan produksi bahan  pangan. Revolusi gen juga telah membawa perubahan dari tanaman hibrida  menuju tanaman transgenik. Kedelai transgenik merupakan alternatif untuk  dikembangkan. Kacang tanah transgenik dengan   P5CSdapat  gen  over 

produksi prolin untuk toleran terhadap cekaman kekeringan. Teknis seluler  mengekspresikan  melaluindks  variasi  somaklonal  pada  kacang  tanah  dan  kedelai  sedang  dikembangkan  untuk  mendapatkan  galur  yang  toleran 

cekaman  kekeringan.  Kacang  tanah  transgenik  denganChimampu  untuk  mengatasi  penyakit  yang  disebabkan  oleh  Cercospora,  Sclerotium  ,  dan  laincendawan lain  2.   Pengadaan benih bermutu Kedelai, kacang tanah dan kacang hijau termasuk  tanamanyang  memiliki  benih  dengan  dormansi  pendek,  sehingga  diperlukan upaya teknologipenyimpanan benih untuk memperpanjang daya  simpan  dengan  viabilitas  tetap  tinggi.Penyediaan  benih  pada  setiap  musim  tanam  dan  antar  lapang  menjadi  masalah  yang  perlu  dicari  solusinya.  Program ke depan adalah upaya pengadaan benih   Jabalsim  (  jalur 

sistem Communalyaitu benih diprogramkan selalu dan  tingkat      3.   Teknik  budidaya  perlu  dioptimalkan  kembali  seperti  penanaman  dengan  cara ditugal,    4.  Pemupukan  Kedelai,  kacang  tanah  dan  kecang  hijau  tidak  menunjukkan  respons  yangbesar  terhadap  penambahan  pupuk.  Namun,  untuk  mempertahankan  keseimbangan  unsurhara  dalam  tanah  perlu  dilakukan  pemupukan secara berimbang dengan pupuk anorganikorganik.    5.   Pengairan.  Kebutuhan  air  di  lahan  kering  sangat  tergantung  pada  curah  hujan  yang  turunselama  pertumbuhan.  Untuk  mengurangi  tingkat  kegagalan  yang  tinggi,  diupayakan  waktupenanaman  dilakukan  secepat  mungkin  setelah  tanaman  pertama  dipanen  ataumenggunakan  tanaman  toleran kekeringan dan berumur genjah.    jarak   tanam,   penyiangan,  dan pembumbunan.  tersediapetani.  

6.   Pengendalian hama‐penyakit. Pengendalian dengan kombinasi cara biologis,  mekanis,fisik,  tanaman  toleran/resisten  dan  terakhir  kimiawi  adalah  beberapa alternatif yang perludipertimbangkan. Penggunaan varietas tahan  adalah  cara  yang  praktis,  ekonomis  danekologis,  namun  varietas  tahan  belum ada yang tersedia di pasaran. Hal ini merupakantantangan sekaligus  peluang   breeder  untuk  menyediakan varietas tahan. Bagi  mendalam  yang  sedang dilakukan adalah dengan s  Kajian pathogenesis  relatedmemanfaatkanprotein  (PR‐Protein),  bahwa  ketahanan  tanaman  terhadap  hama  dan  penyakit  dengan  produksi  protein  spesifik  berkaitan   chitinase, peroksidase , dan lain(seperti  lain).                                 

BAB IV  PENUTUP    5.1 Kesimpulan Sektor pertanian merupakan andalan utama untuk dapat bangkit kembali  kondisi  krisis  ekonomi  global.  Pembangunan  pertanian  harus  lebih  tangguh  dari  dengan  mengembangkan  berbagai  komiditi  unggulan  seperti  kedelai,  kacang  tanah  dan  kacang  hijau.  Secara  nasional  dari  tahun  ke  tahun  produksi  ketiga komoditi tersebut tidak pernah mengalami peningkatan yang signifikan.  Penerapan teknologi budidaya, sosial ekonomi dan kelembagaan masih lambat.  Oleh  karena  itu  diperlukan  upaya  serius  dan  konsisten  untuk  meningkatkan  produksi.  Penggunaan  varietas  unggul  seperti  hibrida  atau  transgenik  dengan  potensi  hasil  tinggi  sangat  diperlukan  dan  teknik  budidaya  lain  serta  kondisi  sosial  ekonomi  dan  kelembagaan  merupakan  faktor  pendukung  untuk  mempercepat peningkatanrodus sional.    Peningkatan produksi adalah upaya terintegrasi bukan partial dari   stakeholder  dan  petani  sebagai  fokus  perhatian.  Teknologi  produksi  dihasilkan semua dari  berbagai   academician‐researcher,  businiss  (bank 

), goverment kelembagaan dan  Ketersediaan  produksi  yang  cukup,  stabil  dan  kontinyu  diperlukan    pengembangan  agroindustri  dan  meningkatkan  ketahanan untuk food security ).         

DAFTAR PUSTAKA 
  Mahfudz,  Machmud.  2002.  Pengantar  Bisnis  (  Introduction  to  Bisnis).  Andi  Yogyakarta. Yogyakarta.    Internet. http://www.scribd.com.                                    

 

DAFTAR RIWAYAT HIDUP 
   

Biodata Mahasiswa 
N I M  Nama Lengkap  : 29.01.207P  : Agus Muhardi 

Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980  Alamat Lengkap  :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  Kel.  Majapahit  Kec. Lubuklinggau Timur II  Telepon      : 0856 647 18 999 

Pendidikan 
Formal  SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993.  SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996.  SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999.  AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003    Tidak Formal  Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997.  Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998.  Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998.     

Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan
Dari  tahun  Januari  2006  –  Juni  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA  INDONESIA  Sadang.   Dari  tahun  2003  ‐2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi  Manajemen  Informatika  dan  Komputer  BINA  SARANA  INFORMATIKA            (AMIK – BSI ) Tangerang  Dari tahun 1999 ‐ 2001, Operator Komputer. PT. SEO YOUNG INDONESIA  Tangerang.  Dari  tahun  1998  ‐  1999,  Asisten  Instruktur.  Pusat  Pendidikan  Komputer  Citra Info Komputer (C I K O ) Curup.                          Lubuklinggau,    November 2009  Saya yang bersangkutan                 Agus Muhardi             

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->