P. 1
KOMPONEN

KOMPONEN

|Views: 2,749|Likes:
Published by khoirul-annas-9489

More info:

Published by: khoirul-annas-9489 on Nov 19, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/30/2013

pdf

text

original

KOMPONEN – KOMPONEN PEMBELAJARAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM

Makalah Disusun Guna Memenuhi Tugas Mata Kuliah : Perencanaan Sistem PAI Dosen Pengampu : Moh. In’ami M.Ag

Disusun oleh: Khoirul Annas Siti Nur Inayah Ismawati Sholihuddin : 107 047 : 107 049 : 107 072 : 107 073

SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI KUDUS JURUSAN TARBIYAH/PAI

2009

2

KOMPONEN-KOMPONEN PEMBELAJARAN PAI 1. PENDAHULUAN Pembelajaran merupakan elemen yang memiliki peran yang sangat dominan untuk mewujudkan kualitas baik proses maupun lulusan (output) pendidikan. Pembelajaran juga dapat menyebabkan kualitas pendidikan menjadi rendah. Artinya pembelajaran sangan tergantung pada kemampuan guru dalam melaksanakan atau mengemas proses pembelajaran. Dalam kualitas lulusan pendidikan sangat ditentukan oleh seberapa jauh guru itu mampu mengelola atau mengolah segala komponen pendidikan melalui proses pembelajaran. Meskipun sarananya lengkap tetapi jika guru tidak mampu mengolah sarana melalui proses pembelajaran maka maka kualitas pendidikan terasa hambar. Di dunia pendidikan, dalam usaha mendidik, mengajar, dan membina peserta didik tentunya tidak terlepas dari komponen-komponen yang ada di dalamnya. Komponen-komponen inilah yang merupakan satu kesatuan system dalam pendidikan. Dan apabila suatu komponen-komponen tersebut tidak terdapat di dalamnya maka suatu pembelajaran tidak dapat berjalan sebagaimana mestinya. Oleh karena itu dalam usaha mendidik, seorang guru harus mengerti komponen-komponen apa saja yang ada di dalam pembelajaran dan memahami kedudukan dari masing-masing komponen tersebut. Lebih-lebih kita sebagai guru PAI juga harus mengetahui komponen-komponen pembelajaran yang ada dalam pendidikan agama Islam. 2. RUMUSAN MASALAH 1) 2) PAI? Apa yang dimaksud dengan pembelajaran? Komponen-komponen apa yang ada didalam pembelajaran

3

3. PEMBAHASAN Pengertian Pembelajaran Pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur-unsur manusiawi, material fasilitas, perlengkapan dan prosedur yang saling mempengaruhi dalam mencapai tujuan pembelajaran.1 Manusia terlibat dalam system pembelajaran terdiri dari siswa, guru, dan tenaga lainnya. Material. Meliputi buku-buku, papan tulis, kapur dan lainnya. Fasilitas dan perlengkapan, terdiri dari ruang kelas, perlengkaoan audio, juga computer. Prosedur, meliputi jadwal dan metode penyampaian informasi, praktik, ujian dan sebagainya. Komponen-komponen pembelajaran Adapun komponen pembelajaran yaitu meliputi : a. Peserta didik Dalam surat an-Nahl (16) ayat 78 disebutkan bahwa :                               

A.

B.

    

    Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur. Dalam ayat tersebut dijelaskan bahwa anak didik / peserta didik adalah mereka yang belum memiliki pengetahuan, ketrampilan dan kepribadian karena ketika dilahirkan mereka tidak membawa bekal apa-apa yang dibutuhkan di masa depan. Sedangkan dalam paradigma pendidikan Islam, peserta didik merupakan orang yang belum dewasa dan memiliki sejumlah potensi (kemampuan) dasar yang masih perlu dikembangkan. Hal ini sesuai dengan hadis nabi yang

1

Dr. Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran,PT Bumi Aksara : Jakarta,2005. hlm 57

4

berbunyi “Tidaklah seseorang dilahirkan kecuali membawa fitrah”. Fitrah (potensi) inilah yang dikembangkan melalui proses pendidikan.2 b. Pendidik

Pendidik dalam penyelenggaraan pendidikan Islam pada hakikatnya adalah mereka yng melaksanakan tugas dan tanggung jawab mendidik. Dalam Islam, pengertian mendidik tidak hanya dibatasi pada terjadinya interaksi pendidikan dan pembelajaran saja tetapi mengajak, mendorong dan membimbing orang lain untuk memahami dan melaksanakan ajaran Islam.3 Guru adalah sebuah profesi.. Oleh karena itu pelaksanaan guru harus professional dan harus menguasai seperangkat kemamapuan yang disebut kompetensi guru. Kompetensi tersebut mencakup menguasai murid, menguasai tujuan, mengausai cara mengevaluasi, mengusai metode pembelajaran, mengusai materi, mengusai alat pembelajaran dan mengusai lingkungan pembelajaran.4 c. Tujuan Tujuan dari pendidikan agama Islam yaitu untuk meningkatkan keimanan, pemahaman, penghayatan, serta pengamalan peserta didik tentang ajaran agama Islam. Sehingga diharapkan dapat menjadi seorang muslim yang beriman dan bertaqwa kepada Allah SWT serta berakhlak mulia dalam kehidupan pribadi, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Oleh karena itu dalam pembelajaran pendidikan agama Islam ada beberapa hal pokokk yang ingin ditingkatkan dan dituju yakni : 1) 2) Keimanan peserta didik terhadap ajaran agama Islam Pemahaman atau penalaran (intelektual) serta keilmuan

peserta didik terhadap ajaran agama Islam
2

Dr. Al-Rasyidin, M.A & Dr. H. Samsul Nizar, M.A, Filsafat Pendidikan Islam, Ciputat

Press: Jakarta, 2005. hlm 47
3
4

H. Ahmad Syar`i M.Pd, Filsafat Pendidikan Islam, Pustaka firdaus: Jakarta, 2005. hlm, 32 Prof. Dr. Hendyat Soetopo, Pendidikan dan Pembelajaran, UMM Press : Malang. Hlm 44

5

3) 4)

Penghayatan atau pengalaman batin yang dirasakan peserta Pengalaman peserta didik dalam menaati ajaran Islam5

didik dalam menjalankan agama Islam Tujuan pembelajaran pada dasarnya yaitu proses perubahan tingkah laku atau akhlak seseorang guna mencapai kebahagiaan di dunia dan di akhirat. 6 Dengan demikian tujuan pembelajaran merupakan factor yang sangat menentukan jalannya pendidikan sehingga perlu dirumuskan sebai-baiknya sebelum kegiatan dilaksanakan. d. Metode

Metode mengajar adalah cara / teknik penyampaian materi pembelajaran yang harus dikuasai oleh guru. Metode mengajar ditetapkan berdasarkan tujuan dan materi pembelajaran serta karakteristik anak.7 Dalam pelaksanaan sebuah pendidikan dibutuhkan metode yang tepat menghantarkan pendidikan kearah tujuan yang dicita-citakan, karena baik dan sempurnanya suatu kurikulum pendidikan Islam tidak berarti apa-apa, manakala tidak memiliki metode atau cara yang tepat dalam mentranformasikan kepada peserta didik, sehingga dapat menghambat proses belajar mengajar yang akan berakibat membuang waktu dan tenaga dengan percuma.8 Metode pendidikan Islam memiliki asas-asas dalam mencapai tujuan. Menurut Al-Syaibani asas-asas metode pendidikan Islam itu adalah : 1. asas agama, yaitu prinsip-prinsip asas dan fakta-fakta yang diambil dari sumber asli yaitu Al-Qur`an dan hadis. 2. asas bilogis, yaitu dasar yang mempertimbangkan kebutuhan jasmani dan tingkat perkembangan usia peserta didik.

5

Drs. Muhaimin M.A, Pradigma Pendidikan Islam, PT Remaja Rosdakarya,: BAndung, 2008. Zainuddin, dkk, Seluk Beluk Pendidikan dari Al-Ghazali, Bumi Aksara: Jakarta,1991. hlm,42 Prof. Dr. Hendyat Soetopo, Op-cit, hlm, 145 Moh. Noor Syam, Flasafah Pendidikan Pancasila, Usaha Nasional : Surabaya, 1991. hlm 24

hlm, 78
6 7 8

6

3. asas psikologi, yaitut prinsip yang lahir di atas pertimbangan kekuatan psikologi seperti motivasi, kebutuhan, emosi, minat, sikap, keinginan dan lain-lain. 4. asas social, yaitu asas yang bersumber dari kehidupan social manusia seperti tradisi, kebutuhan, harapan dan tuntunan kehidupanyang senanyiasa maju dan berkembang. e. Kurikulum Kurikulum merupakan landasan yang digunakan pendidik untuk membimbing peserta didiknya kearah pendidikan yang diinginkan melalui akumulasi sejumlah pengetahuan , ketrampilan dan sikap mental. Ini berarti bahwa proses pendidikan bukanlah suatu proses yang dapat dilakukan secara serampangan, akan tetapi melalui transformasi sejumlah pengetahuan, ketrampilan dan sikap mental yang harus tersusun dalam kurikulum pendidikan Islam. f. Evaluasi Evaluasi adalah serangkaian kegiatan yang di rancang untuk mengukur keefektikan system belajar mengajar sebagai suatu keseluruhan. Evaluasi juga dimaksudkan untuk mengamati hasil belajar siswa dan berupaya menentukan bagaimana menciptakan kesempatan belajar yang tujuannya adalah untuk memperbaiki pengajaran dan penguasaan dalam kelas.9 Secara sederhana evaluasi pendidikan Islam dapat diberi batasan sebagai suatu kegiatan untuk menentukan taraf kemajuan suatu pekerjaan dalam proses pendidikan Islam.10 Sedangkan tujuan dan fungsi evaluasi pendidikan Islam diantaranya yaitu untuk mengetahui keberhasilan peserta didik dalam mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh baik secara horizontal maupun vertical dan mengetahui sejauh mana pencapainnya dalam kaitannya dengan pembentukan al-insan kamil serta mengetahui kendala-kendala apa saja yang dihadapi untuk mencapai suatu tujuan pendidikan.
9 10

Prof. Dr. Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar, Bumi Aksara: Jakarta, 2003. hlm 80 Zuhairini, Sejarah Penddikan Islam, Bumi Aksara : Jakarta,1992. hlm 139

7

g. Media Media adalah segala sesuatu yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirm dan penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat peserta didik sehingga proses belajar terjadi. 11 Dalam hal ini pendidik harus mampu menggunakan media dengan baik tujuannya agar proses pembelajaran dapat berjalan dengan baik tanpa adanya hambatan apapun sehingga dalam pembelajaran tersebut menjadi efektif dan efisien dan target yang direncanakan pun dapat tercapai. h. Lingkungan Lingkungan pembelajaran merupakan komponen pembelajaran yang sangat penting demi suksesnya belajar siswa. Lingkungan ini mencakup lingkungan fisik, lingkungan social, lingkungan alam dan lingkungan psikologi pada waktu proses belajar mengajar berlangsung. Yang pertama, lingkungan fisik, seperti halnya pendidikan di sekolah baik itu pendidikan formal maupun pendidikan non formal. Yang kedua, lingkungan social meliputi pendidikan dalam keluarga dan organisasi kemasyarakatan. Yang ketiga, lingkungan alam. Lingkungan alam juga mempengaruhi pembelajaran siswa. Ketika lingkungan alamnya mendukung maka proses pembelajaran pun akan berjalan dengan baik dan sebaliknya. Yang keempat, lingkungan psikologi. Lingkungan psikologi disini meliputi perasaan antara murid dengan seorang guru. Ketika kondisi jiwa peserta didik mengalami goncangan maka proses pembelajaran pun akan terhambat. Disini guru sebagai pengajar harus mampu mengatasi psikologi peserta didik agar dia mampu menyerap dan memahami pelajaran yang telah disanpaikan. 4. KESIMPULAN Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa komponen-komponen pembelajaran yang ada dalam proses pendidikan PAI adalah saling
11

Dr. Arief S. Sadrman,M.Sc, dkk, Media Pendidikan, Pustekkom Dikbud dan PT Raja Persada: Jakarta, 2000. hlm 6

8

berhubungan atau keterkaitan antara yang satu dengan yang lainnya. Maka guru sebagai seorang pendidik dan juga seorang sosok yang paling esensial dalam pendidikan diharapkan mampu memahami dan menempatkan komponen-komponen tersebut dalam proporsinya masing-masing. Komponenkomponen pembelajaran tersebut meliputi : pendidik, peserta didik, tujuan, metode, evaluasi, media dan lingkungan. 5. PENUTUP Demikian makalah yang dapat kami sajiakan. Kami menyadari banyak kekurangan dan kekeliruan dalam makalah ini, untuk itu saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan demi sempurnanya makalah ini. Semoga bermanfaat bagi kita semua. REFERENSI Arief S. Sadrman,M.Sc, dkk, Media Pendidikan, Pustekkom Dikbud dan PT Raja Persada: Jakarta, 2000 Al-Rasyidin, M.A & Dr. H. Samsul Nizar, M.A, Filsafat Pendidikan Islam, Ciputat Press: Jakarta, 2005 Oemar Hamalik, Kurikulum dan Pembelajaran,PT Bumi Aksara : Jakarta,2005 H. Ahmad Syar`i M.Pd, Filsafat Pendidikan Islam, Pustaka firdaus: Jakarta, 2005 Hendyat Soetopo, Pendidikan dan Pembelajaran, UMM Press : Malang. Muhaimin M.A, Pradigma Pendidikan Islam, PT Remaja Rosdakarya,: BAndung, 2008 Moh. Noor Syam, Flasafah Pendidikan Pancasila, Usaha Nasional : Surabaya, 1991 Oemar Hamalik, Proses Belajar Mengajar, Bumi Aksara: Jakarta, 2003 Zuhairini, Sejarah Penddikan Islam, Bumi Aksara : Jakarta,1992 Zainuddin, dkk, Seluk Beluk Pendidikan dari Al-Ghazali, Bumi Aksara: Jakarta,1991

9

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->