P. 1
Mencari Kepastian Yang Hakiki

Mencari Kepastian Yang Hakiki

|Views: 829|Likes:
Published by fizzlie

More info:

Published by: fizzlie on Nov 19, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/18/2013

pdf

text

original

ME N C A R I KE PAS T I AN YANG HAKI KI

THURSDAY, JULY 26, 2007

Islam tak anggap wanita kelas dua
Islam tak anggap wanita kelas dua TIDAK dinafikan isu kedudukan wanita dan lelaki selalu menjadi perbincangan kerana banyak tulisan bukan memberi lebih kefahaman tetapi menyebabkan kita lebih keliru seperti yang dinyatakan. Allah tidak membezakan lelaki dan wanita dari segi kehormatan, kedudukan di sisi undang-undang dan kedudukan dari sisi-Nya. Perbezaan di sisi Allah hanyalah semata-mata berdasarkan ketakwaan seseorang tidak kira dia lelaki ataupun wanita. Dengan kata lain, seorang lelaki tidak diberi keistimewaan masuk syurga semata-mata kerana dia lelaki, atau seorang wanita dimasukkan ke neraka kerana

dia wanita. Tetapi amal ibadat, ketakwaan dan ketaatan yang dipandang Allah, bukan jantina seseorang. Namun begitu, ada perbezaan dari segi fungsi dan peranan wanita serta lelaki. Secara adatnya, wanita memikul tanggungjawab atau fungsi berbeza dengan lelaki. Wanita dicipta dengan susuk tubuh badan tidak serupa dengan lelaki. Wanita mengandung selama sembilan bulan, mengalami sakit sewaktu melahirkan anak, mempunyai sifat keibuan dan sering kali mengutamakan anak lebih daripada diri sendiri. Bagi insan yang rasional tentu dapat memahami dari aspek ini bahawa ada perbezaan fungsi antara lelaki dan wanita. Walaupun sedemikian, martabat wanita tidak diletakkan di bawah ataupun di atas lelaki. Kedua-dua jantina saling lengkap melengkapi dan penting bagi pembinaan institusi keluarga bahagia serta masyarakat harmoni. Menyamakan fungsi kedua-dua jantina ini menyebabkan masyarakat hilang arah tuju, melawan sifat semula jadi dan mengelirukan orang ramai. Lelaki tetap lelaki dan wanita tetap wanita dan samasama memainkan peranan masing-masing dalam mencari keredaan

Allah. Oleh kerana ada perbezaan peranan dan fungsi itulah maka undangundang Islam mengiktiraf peranan masing-masing dalam bidang masingmasing. Umpamanya, dalam bidang faraid al-Quran jelas menyebut mengenai pembahagian itu. Dalam memahami hukum Allah, ada hukum bersifat qati'e dan zanni. Qatie bermaksud hukum bersifat putus, mutlak dan kita tidak diberi hak untuk mentafsirkan dengan maksud lain daripada yang disebut. Tetapi hukum zanni tidak bersifat putus, manusia diberi hak mentafsirkan dengan menggunakan akal yang benar. Saudari boleh merujuk kepada ustaz berhampiran untuk memahami dengan lebih lanjut. Hukum pusaka dalam Quran menyebut jumlah yang bersifat qatie di mana disebut satu perdua, satu perempat, satu perlapan dan sebagainya. Ia adalah putus dan kita wajib menerima, beriman dan patuh sebagai lambang ketaatan kepada Allah. Namun, bagi memahami kenapa ada perbezaan pembahagian pusaka, kita boleh mengkaji peranan lelaki dan wanita dalam kekeluargaan

Islam. Seorang lelaki bertanggungjawab menyara keluarganya dalam apa keadaan sekalipun. Jika tidak berkemampuan, maka keluarga sebelah lelaki wajib membantunya. Oleh itu, jika lelaki mendapat pusaka dua kali ganda daripada wanita, pusaka itu perlu diagihkannya kepada orang di bawah tanggungannya seperti isteri dan anak. Berbeza apabila seorang wanita menerima pusaka, dari segi hukum, harta itu adalah kepunyaannya sendiri secara total, suami dan anak lelaki tidak berhak kepada harta itu. Suami tidak boleh menuntut pusaka itu sebagai harta sepencarian. Oleh itu, walaupun secara luaran seolah-olah lelaki menerima lebih banyak pusaka, tetapi hakikatnya setelah ditolak tanggungan, lelaki sebenarnya menerima kurang daripada wanita. Begitu juga keadaannya dalam isu talak. Walaupun suami boleh melafazkan talak tetapi Islam tidak pernah memberi jalan supaya lelaki menceraikan sesuka hati. Rasulullah SAW menyebut, "Perkara halal tetapi dibenci Allah adalah talak." Dalam keadaan suami menceraikan isterinya tanpa sebab munasabah,

suami itu menanggung dosa menzalimi isteri, dia bertanggungjawab membayar sagu hati perkahwinan atau mutaah kepada bekas isterinya. Wanita juga boleh mengambil tindakan untuk berpisah dengan kaedah lain seperti khuluq, fasakh dan taklik. Ada banyak perkara wanita diberi keistimewaan dalam Islam kerana peranan yang dimainkan mereka. Umpamanya, urutan keutamaan mendapat hak jagaan anak adalah wanita dan bapa diletakkan di tempat ketiga selepas ibu dan nenek. Wanita tidak pernah dibebankan membayar nafkah kepada suami ataupun anak walaupun wanita itu kaya atau bekerja dan mempunyai gaji lumayan. Jika dia memberi dengan reda untuk keluarganya, ia dianggap hadiah atau pemberian membantu meringankan beban suaminya. Dalam Islam kesamaan itu tidaklah bermakna satu sama dengan satu. Persamaan dan keadilan dalam Islam berlaku apabila kita meletakkan sesuatu di tempat yang betul ataupun memberikan hak kepada yang berhak. Dalam erti kata lain, hak persamaan itu diberikan sesuai

dengan peranan dan fungsi yang dimainkan seseorang. Oleh itu, janganlah terpengaruh dengan dakwaan bahawa undang-undang Islam mendiskriminasi wanita atau memandang wanita sebagai makhluk kelas dua. Itu semua tidak benar. Tiada diskriminasi dalam Islam, yang ada cumalah memberi pengiktirafan terhadap peranan yang dimainkan oleh setiap golongan. Namun begitu, setiap orang sama ada lelaki atau wanita perlu memahami hak dan tanggungjawab masing-masing. Jangan hanya mengambil hak saja tetapi tidak melaksanakan tanggungjawab. Sikap itu sebenarnya merosakkan Islam dan memberi gambaran Islam tidak adil. Yang patut dipersalahkan ialah umat Islam yang tidak mengamalkan Islam sepenuhnya bukannya undang-undang Islam. wslm...
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 9:24 PM 0 COMMENTS

WEDNESDAY, JULY 25, 2007

kerna sebuah tembikai
Pada suatu hari, seorang ahli sufi yang masyhur bernama Syaqiq Al-Balkhir telah membeli sebiji tembikai. Kemudian dia membawa tembikai itu pulang dan diberikan kepada isterinya. Apabila isterinya membelah tembikai itu untuk dimakan, ternyata buah tembikai itu tidak elok, maka marah-marahlah isteri Syaqiq dengan keadaan tersebut.

Maka bertanyalah Syaqiq kepada isterinya: #8220;Kepada siapa engkau tujukan marahmu itu, adakah kepada penjual, pembeli, penanam atau Pencipta buah tembikai itu?. Terdiam isterinya mendengar pertanyaan tersebut. Kemudian Syaqiq teruskan lagi kata-katanya: Adapun si penjual, sudah tentu mahu jualannya terdiri daripada barangan yang terbaik. Adapun si pembeli juga sudah tentu mahu membeli barang yang terbaik juga. Bahkan si penanam juga sudah tentu berharap hasil tanamannya yang terbaik juga. Maka ternyatalah marahmu ini engkau tujukan kepada Pencipta buah tembikai ini. Maka bertaqwalah engkau kepada Allah dan redhalah dengan segala ketentuan-Nya. Maka menangislah isteri Syaqiq. Lalu bertaubat dan iapun redhalah dengan apa yang telah ditentukan oleh Allah SWT. Hanya Ingin Mengingatkan Kubur Setiap Hari Menyeru Manusia Sebanyak Lima (5) Kali 1. Aku rumah yang terpencil,maka kamu akan senang dengan selalu membaca Al-Quran. 2. Aku rumah yang gelap,maka terangilah aku dengan selalu solat malam. 3. Aku rumah penuh dengan tanah dan debu,bawalah amal soleh yang menjadi hamparan. 4. Aku rumah ular berbisa,maka bawalah amalan Bismillah sebagai penawar.

5. Aku rumah pertanyaan Munkar dan Nakir,maka banyaklah bacaan Laa ilahaillallah, Muhammadar Rasulullah supaya kamu dapat jawapan kepadanya. Lima Jenis Racun dan Lima Penawarnya 1. Dunia itu racun,zuhud itu ubatnya. 2. Harta itu racun,zakat itu ubatnya. 3. Perkataan yang sia-sia itu racun,zikir itu ubatnya. 4. Seluruh umur itu racun,taat itu ubatnya. 5. Seluruh tahun itu racun,Ramadhan itu ubatnya. Nabi Muhammad S.A.W bersabda: Ada 4 di pandang sebagai ibu #8220;, iaitu : 1. Ibu dari segala UBAT adalah SEDIKIT MAKAN. 2. Ibu dari segala ADAB adalah SEDIKIT BERBICARA. 3. Ibu dari segala IBADAT adalah TAKUT BUAT DOSA. 4. Ibu dari segala CITA CITA adalah SABAR. Berpesan-pesanlah kepada kebenaran dan kesabaran. Bebeberapa kata renungan dari Quran: Orang Yang Tidak Melakukan Solat Subuh : Dijauhkan cahaya muka yang bersinar Zuhor : Tidak diberikan berkah dalam rezekinya Asar : Dijauhkan dari kesihatan/kekuatan Maghrib : Tidak diberi santunan oleh anak-anaknya. Isyak : Dijauhkan kedamaian dalam tidurnya
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:56 PM 0 COMMENTS

‫7002 ,32 ‪MONDAY, JULY‬‬

‫‪percakapan nabi dgn syaitan‬‬
‫ددددد ددد دد دددددددد ددددددد ددددددد ددد ددددد دددد‬ ‫ددددد دددددد دددد ددد ددددد دددددد. دد دددد دد ددد‬ ‫.)ددد دددد ددددد ددد دد ددد دددد )ددد دددد ددددد ددددد‬ ‫دد ددد ددد دد ددددددد دد ددددد ددددد دددد : دد ددد‬ ‫ددد : ددد ‪‬دددددد ددددددد دد ددددددد دددد ددد ددددد‬ ‫دد دددد دددد‬ ‫ددد : دددد دددد ‪‬دددد : ددددددد دد ددددددد‬ ‫دددددد : دددد دددددد دددد‬ ‫ددد ددددد دددددد دددد دددد ددددد دددد ددد دد دددددد‬ ‫‪)‬ددد دددد ددددد ددد( ددددد دد دد دددد دددد دد دددددد‬ ‫ددد : دددد دددد‬ ‫دددد دد ددد ددد دددد ددد دد دددددددد ددد ددد ددددد :‬ ‫دددددددد " " دددد دددددد دد ددددد دددد ددددد ددددددد‬ ‫دددد ددددد ‪ …‬ددد دد دددد ددددددد ددد دد دددددد‬ ‫ددد ددد دددد ددد دددد ددددد : دددد دد ددددد دددد ددددد‬ ‫دددد دد ددد دددد دددد ددد ددددد ددد ددددد دددد ددددد‬ ‫دددددد د ددددددد ددددد دددددد ددددددد دددددد ددددد‬ ‫.ددددد‬ ‫دددد : دددددد دددد دد دددد‬ ‫دددددد ددددد دد ددددد دددددددد‬ ‫دددددد ددد دددددد د دد دددد ددددد دد دد دددد دد :‬ ‫‪.ε‬ددددد : دد دددد دد دددد ددددددد دددد دددد دددددد‬ ‫دددد : ددددد‬ ‫دددد ددددد ‪.ε‬ددددد ددددد دد دددد‬ ‫دددد ددددد ددد دد ددد دد ددددد‬ ‫دددد دددد دددد دددددد دددددد ددد دددد دددد ددد دددد‬ ‫دددددد ددد دددددد دد دد دد ددددد دددددد دددددد ددد‬ ‫ددددد ددددد ددددد ددد ددددد ددددددد ددددد ددددد‬ ‫دددد دد دددد ددددد ددددد ‪.ε‬دددددد ددددددد ددددددد دد‬ ‫دد دددد ددددد‬

‫ددد دددد دد دددد ددد دددد ددددد ددد ددد ددد دد ددددد‬ ‫دددد دددددد ددد دددد دد ددددددد ددد دد دددد دد ددددد‬ ‫.ددددددد‬ ‫دددد دددد ‪‬دد ددد ددددد ددددددد دد دددد ددددد ددددد‬ ‫دددد‬ ‫دددد : ددد دد دددد دددد ددد دددد ددد ددد دد ددد دددد‬ ‫دددد ددددد ‪‬دددد دددد ددددد‬ ‫د‬ ‫دددد : ددد ددد ددد دددد ددد ددددد‬ ‫ددد : دد ددد‬ ‫" " )ددد : دددد ددد )دددد ددد دددد‬ ‫ددد دد ددد‬ ‫ددد دد دددد ددد ددددد ددددد‬ ‫ددد دد ددد‬ ‫ددد دددد دددد ددد دد ددد دددد دددد ددد ددد ددد‬ ‫ددد: ددد دددد ددد ددددد‬ ‫ددد : دد دددد ددد ددد ددد دددددد دددد ددددد دددد دد‬ ‫دددد دددد دد ددد دددددددد‬ ‫ددد : دد ددد‬ ‫ددد : ددد دددد‬ ‫دددد : ددددد ‪.ε‬ددد ددددد ددد دددد‬ ‫ددد : ددد ددددد دددد دد ددد ددددد دد دددد‬ ‫دددد ددددد ‪:ε‬ددد دددد دددد ددد دددد دددد ددد دددددد‬ ‫دددد : دد دددد دددددد ددددد ددددددد‬ ‫ددد : ددد دد ددددد‬ ‫ددد : دد ددددد ددد ددد ددد دددد دددد دددد دددد‬ ‫ددد : دددد دددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد ددد دددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد‬ ‫ددد : دددد دددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد ددددددد‬ ‫ددد : دددد ددد دددد دددددد ددد ددددد‬ ‫ددد : دددد ددددددد‬ ‫ددد : دددددد دددد ددددددد ‪.ε‬دددد ددد دد ددد ددد‬

‫ددددددد ددددددد دددددد دددد دد ددددد‬ ‫ددد ددد دد دددددد دددد دددد: ددد دد دددد ددددد دددد دد‬ ‫دددد دددددد ددددد ددد ددددد ددددد ددددد ددددد دددد‬ ‫دددد ددددد ددددد ددد ددد ددددددد دددددددد‬ ‫ددد دددد دد ددد دددد دددد : دد دددد دد ددددد دد‬ ‫دددد : دد ددددد ‪‬دددددددد دددد ددددد دد ددددددد‬ ‫ددد : ددد دددد دد ددد دد ددددددد‬ ‫" " ددد : ددددد دد ددددد ددد ددددد ددد‬ ‫ددد : ددد دددد دد ددددد دد ددددد‬ ‫" " ددد : ددددد ددد ددددد ددد دددددد دددددد‬ ‫ددد : ددد دددد دد ددد دد ددد ددددد‬ ‫ددد : ددددد دددد ددد دددد دددد ددددددد دددددد ددددد‬ ‫.دد دددد ددد دد‬ ‫ددد‪‬ددددد ددد دددد دددد دددد دددددد ددد ددد ددددد‬ ‫دددد دددد‬ ‫دددد دد ددددد دددددد : ددددد ددددد دددد ددددد دددد‬ ‫دددد دد دد دددد ددد ددد دددددد‬ ‫دددد دددد ددد دددد دددد دددد ددددد دد ددددد دددد " "‬ ‫دددددد ددد دد ددددد د دددددد ددددد ددددددد ددد ددد‬ ‫دددددد دددددددد دددددد دددددد ددددددد دددددد‬ ‫دددددددد ددددددد ددددددد ددد دددد دددد دددددددد‬ ‫ددد : ددد دد دددددددد ددددد‬ ‫ددد : ددد دددد دد دددد دد دد ددد دددددد دددددددد ددد‬ ‫ددددد ددد ددددد دددد دددد ددددد دد ددد دددددد‬ ‫دددددددد ددد ددد ددددد ددددددد دددد ددد دددد ددد‬ ‫ددددد دددددد ددد ددددد ددددد ددد ددددد ددددددد ددددد‬ ‫ددددد دددددد دددددد دددد دددد ددد ددد دددد ددد دددد‬ ‫دد دد ددددد دد دددد ددددددد دد دددد د ددد دددد دد دد‬ ‫ددددددد دد دددد ددددددد د ددد دددددد دد دددد ددددددد‬ ‫دد دددد ددد دددد دد دد ددددد ددد ددد د دددد ددد دددد‬ ‫ددددد ددد ددددد ددددد دد دد ددددد دددددددد ددددد دد‬ ‫ددددد ددددددد ددددد دد ددددد دددددددد ددددد دد ددددد‬ ‫دددددددد د ددد دددددد دددد ددددد دددددد دددد دددد‬

‫ددددددد ددددددد ددد ددد دددد د ددددد دد دد ددددد‬ ‫ددددددد ددددد دد دد ددددد ددددددد ددددددد ددددد‬ ‫دددددددد دد ددد ددد ددد ددد ددد ددد ددد ددد دددددد‬ ‫دددد دد ددددددد دددد دددد ددددددد ددد دددددد دددد‬ ‫ددددد دددد ددددد ددد دددددد د ددد دددد دد دددد دد‬ ‫دددددد دددددد دددد ددد ددددد ددد ددد ددددد دددددد دد‬ ‫دد ددد ددددد ددد ددددد ددد ددد دددد دددد ددد دددد‬ ‫دددد دددد ددددد دد ددددد دددددد ددددد ددددد‬ ‫دددد ددددددد دد ددد ددددددد دددد دددد ددد ددد ددد ددد‬ ‫" "ددد ددد دددد دددد دد دددددددد‬ ‫ددد دددد دد دددد دد ددددد ددد دددد ددد دد ددد ددد ددد‬ ‫ددد ددددد د ددد ددد ددددد ددددد ددد ددددد. ددد دددد دد‬ ‫دددد ددد دددد دددد ددددد ددددد ددد دددد ددد دددددددد‬ ‫ددددددد ددددددد دددد دددد د ددددددد دددددددد دددددد‬ ‫ددددد دددددد ددددد ددد دددد ددددد د ددد ددد ددددددد‬ ‫دددد دد دددد ددد ددد ددد ددددد ددد ددد ددددد دددد دد‬ ‫ددد ددددد ددددددد دددد دددد ددددد. دد دد دددددد‬ ‫دددددددد ددد ددد ددددددد ددددددد دددد دددد ددد‬ ‫.ددددددد ددددد دد ددد دددد‬ ‫دد دددد دد دد دددد دد دددد دددددد دددد ددددد دددد‬ ‫دددد دد دددد ددد دددددد ددددد دددددد دد ددددد دد‬ ‫ددددد ددد دددد دد ددد ددد دددددد ددددددد دد ددد ددددد‬ ‫ددددد ددد دد دددد ددد دد ددددد ددددد دددد ددددد دد‬ ‫دددددد ددددد ددددد دد ددددد ددد ددددد دد ددد ددددد‬ ‫ددد ددد ددد دد دددددد ددد دد دددد ددددد دددددد ددددد‬ ‫دددد ددد دددد دددد ددد ددد ددددد دد ددد ددددد دددد دد‬ ‫دد دددد ددد ددد دددد دددد دددد دد دددد دد دددد‬ ‫دددددددد دد دددددد دددد دددد دددد ددددد ددددددد‬ ‫ددددددد ددد دددد ددددد ددددد دددددد ددد ددد ددددد‬ ‫دددد دد ددددددد دددددد ددددد دد دددد دددد ددد دددددد‬ ‫ددددد ددد دددددد دددد دددد دد دد ددد ددد دددد ددددد د‬ ‫ددددد دددد دددد ددد دددد ددد ددددددد ددد ددددد دد ددد‬ ‫ددددد دد ددددد دددددد دد دددددد ددد دددد دد دددددددد‬

‫دد ددد دد دددددد د ددد ددددد دد ددد دددد دد دددد ددد‬ ‫دددددد ددد دد دددددد ددد دد ددد ددد ددد ددد ددد‬ ‫ددددددد دد دددد دددددد دددد دددد دد دددددد دددد ددد‬ ‫ددددد ددددد ددددد ددد د ددد ددددد ددددد دددد ددد‬ ‫ددددددد ددد ددد دددددد ددددد : دددد دددد دددد دددد دد‬ ‫:ددد دددد دددد دددد دددد دددددددد ددد دددد ددددد دددد‬ ‫" " ددد ددد دددددد ددد‬ ‫دددد دددد دددد دد دددد ددد دددد ددددد دددد ددد ددددد‬ ‫دددددد ددد دد دددد ددد دددد ددددد ددد ددددد دددد دد‬ ‫دددد‬ ‫ددد ددد دددد دد ددد ددددد دددد دد دددددد ددددد د دد‬ ‫دددد ددددد ددددد دددد دددد ددد دددد دد دددددددد‬ ‫دددد ددددد ‪‬دد دددد دد دددددد‬ ‫ددد : ددد ددددد‬ ‫.ددد : ددد ددددد‬ ‫ددد : دددددد‬ ‫ددد : ددد دددددد‬ ‫ددد : ددددددد‬ ‫ددد : ددد ددددد‬ ‫ددد : دددددد‬ ‫ددد : ددد دددددد‬ ‫ددد : دددددد‬ ‫ددد : ددد ددد دددددد‬ ‫ددد : ددددد ددددددد‬ ‫ددد : ددد دددددد‬ ‫ددد : دددد دددد دددددد‬ ‫دددد دددد دددد ‪‬دد دددد ددد دددد ددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد دد دددد دددد‬ ‫ددد : ددد دددد ددددد‬ ‫ددد : دددد دددددد‬ ‫ددد : ددد دددد ددددد‬ ‫ددد : دددد ددددددددد ددد ددددد دددددد ددددددد‬ ‫ددد : ددد دددد ددددد‬

‫ددد : دددد دددد‬ ‫ددد : ددد دددد دددددد‬ ‫ددد : دددد دددد‬ ‫ددد : ددد دددد ددددد‬ ‫ددد : دددد دددددد دد ددددددد‬ ‫ددد : ددد دددد ددددد دددد ددد : دددد دددددد ددددد‬ ‫ددد : ددد ددددد دددد ددددد‬ ‫ددد : ددددددد‬ ‫ددد : ددد ددددد دد ددددد‬ ‫ددد : ددددد ددددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد‬ ‫ددد : دددددد ددددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد دددددد دد ددد دددددد دددددددد‬ ‫ددد : ددد ددددد ددددددد‬ ‫ددد : ددددد ‪‬ددد دددد دد ددد ددددد‬ ‫ددد : دددد ددددد‬ ‫ددد : ددد دد دد ددددد‬ ‫ددد : ددددد دد دددددد دد ددد ددد دد ددددد دددددد‬ ‫ددددددد دددد دددد دددد ددددد‬ ‫ددددددد دد ددددددد دددددددد ددددد ددد ددددد ددددددد‬ ‫ددد دددد‬ ‫ددد ددد دد دددد دددد ددد ددد دددد دد دد دددد ددددد‬ ‫ددددد ددددددد. ددد ددد دد ددددد دددد دد ددددددد‬ ‫دددددد ددد دد دد ددددد ددد دددددد ددد دددد ددددد ددد‬ ‫ددددددد ددددد ددد ددددد ددددد ددددد دددددد د ددد ددد‬ ‫دددد ددد ددددد دد ددد ددد دددد دددد ددددد ددددد‬ ‫:ددددد‬ ‫" " ددددد ددددد ددددد ددددد‬ ‫دددددد دد دددد دد دددد دددد دددددد دد دددد‬ ‫دددددد دد دددد دد ددددد دددد ددددددد‬ ‫دددددد دد دددد ددددد دددد ددددد‬ ‫دددددد دد دددد دد ددددد دددد ددددددد‬ ‫دددددد دد دددد دد دددددد دددد ددددددد‬

‫دددددد دد دددد دد دددددد دددد ددددد دددددد ددددددد‬ ‫دد ددددددد دد ددد دددد ددددد‬ ‫" " دد دددددددد ددددد ددددد دددددددد‬ ‫دددد دددددد دددددد دد ددد دددد دد دددد دددد ددددد دد‬ ‫دددد ددددد ‪‬ددددد‬ ‫ددد : دد دددد دددد دددد ددددد دد ددد ددد ددد ددد دد‬ ‫ددددد ددددددد ددد دددددد دددد دددد دددد ددددد ددد‬ ‫ددد ددد ددد دد دددد ددددد دددد دددد ددددد دد دد دددد د‬ ‫دددد ددددد دددد ددد ددد ددددددد د ددد دد ددد دددد ددد‬ ‫ددد ددددد دددد ددد ددد ددد ددد ددددددد ددد دد دددد‬ ‫ددددد دددد دددد دد ددد ددددد ددد ددد دد دددد دددددد د‬ ‫ددد دد ددد دد ددد ددددد دددد ددد ددددد دددددد ددد دد‬ ‫دددد ددددد دددددددد دددد ددد ددددد دددد ددد ددددد دد‬ ‫دددددد دد دددد دددددد دد ددد ددددد ددد دددد ددد ددددد‬ ‫دددددد دددد ددددد دددد دددددد ددددد دد دددد دددد د‬ ‫ددد دد دددد ددددد ددددد ددد دددد دددد دددد ددددد دد‬ ‫دددد ددددددد دددد دددد دددددد ددد دددد ددد دددد دددد‬ ‫ددددددد ددد دددد دد دددد دددد ددد دد ددددد دددد ددد‬ ‫ددد ددددد ددد دددددد دددددد دددد دد ددددد دددددد‬ ‫دددددددد ددددددد ددد : ددددد ددد ددددد دددد دد دددد‬ ‫ددددد ددددد‬ ‫دد ددد : دد دددد ددد دد دد ددددددد دد دددد ‪‬دددد ددددد‬ ‫ددددد ددددد ددد ددد ددددددد دددد دد دددد دددد ددد ددد‬ ‫ددددد ددد دددد دد ددد ددد دددد دددد دددد دددد ددد‬ ‫ددددد ددد ددددد د ددد ددد ددد دد دد ددددددد دد دد ددد‬ ‫دددد ددددد ددد دددد دددد دد دددد ددد ددد ددددد ددددد‬ ‫د ددددد ددد ددد دددد ددددد ددد دددد د دددد ددد ددد‬ ‫دددد دد ددددددد د ددددددد دد دددد دددد دد ددد ددد‬ ‫دددددد دد ددددد دددد دد ددد ددد د دددد دددد دددد‬ ‫" " ددد دددددد ددددددد ددد دد ددد ددد‬ ‫دد ددد دددد ددددد‬ ‫" " دددد ددد دددد دددد دددددد‬ ‫دد ددد ددد دد دد دد دددد ددددد ددد دددد ددددد دددد‬

‫دددد دد دددددد‬ ‫دد ددد ددددد‬ ‫دددد : دد دددد دددد دد ددد ددددد ددد ددددد ددد دد دددد‬ ‫ددد ددد ددددددد د دددددد دد دددد ددد دددددددد‬ ‫دددددددد ددددد ددد ددددد دددد دددد ددددددد د دددددد‬ ‫ددد دددددددد ددددد ددد ددددد دددد ددد دددددد دددد‬ ‫.ددد دد دددددد ددد ددد دددد ددد‬ ‫دددددد ددد دد دددددددد دددد ددددد د ددددد دددددد د‬ ‫دددد دددد ددد ددددد دددد ددددد دددد ددد ددددد د ددددد‬ ‫.ددد دددددددد دددددد ددد دد دددددددد‬
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 4:53 AM 0 COMMENTS

SATURDAY, JULY 21, 2007

sumbangan tamadun islam kepada dunia
SEBELUM tiba zaman Renaissance, Eropah dilanda zaman gelap (dark age). Maksud dark age ini ialah zaman masyarakat Eropah menghadapi kemunduran intelek dan kelembapan ilmu pengetahuan. Sementera masanya pula menurut Encyclopedia Americana ialah tempoh 1000 tahun, yang bermula antara zaman kejatuhan Kerajaan Roman dan berakhir dengan kebangkitan intelektual pada kurun ke-15 Masihi. "Gelap" juga bermaksud tiada prospek yang jelas bagi masyarakat Eropah. Situasi ini wujud kerana tindakan dan cengkaman kuat pihak berkuasa agama; Gereja Kristian yang sangat berpengaruh. Gereja serta para paderi mengongkong pemikiran masyarakat dan juga politik. Mereka berpendapat hanya gereja sahaja yang berkelayakan untuk menentukan kehidupan, pemikiran, politik dan ilmu pengetahuan. Akibatnya kaum cendekiawan yang terdiri daripada ahli-ahli sains berasa mereka ditekan dan dikontrol. Pemikiran mereka ditolak. Sesiapa yang mengeluarkan teori

yang bertentangan dengan pandangan gereja akan ditangkap dan didera malah ada yang dibunuh. Dalam politik, gereja sering bersaing dengan kuasa-kuasa kerajaan. Biasanya apa yang berlaku di Eropah pada abad pertengahan itu ialah kuasa gereja lebih kuat dan adakalanya terjadi semacam kerjasama, Thomas Aquinas (m 1274) seorang ahli fikir zaman ini mengeluarkan teori "negara wajib tunduk kepada kehendak gereja". St Augustine (m 430) sebelumnya juga berpendirian demikian. Manakala Dante (1265-1321) berpendapat kedua-dua kuasa itu hendaklah masing-masing berdiri sendiri, dan mestilah bekerjasama untuk mewujudkan kebajikan bagi manusia (Joseph H Lynch, 1992, 172-174). Diringkaskan cerita sejarah, golongan cendekiawan sentiasa memberontak terhadap dan kongkongan gereja tersebut. Pada kurun kedua belas, gerakan intelek telah mula berjalan. Cerdik pandai Eropah mula bersikap lebih berminat untuk tahu dan lebih ghairah terhadap kebudayaan bangsa Timur yang telah lama maju. Dan Timur yang dimaksudkan itu ialah Timur Tengah. Beberapa kota besar di Timur Tengah telah menjadi kata ilmu pengetahuan seperti Iskandariah, Harran, Antiok dan Baghdad. Diskusi akademik yang melibatkan tajuk besar seperti metafizik, perubatan, astronomi, etik, politik, fizik dan seumpamanya dibahas secara terbuka dan ilmiah. Ini bermakna sewaktu dunia Islam sudah menikmati kemajuan dan tamadun yang tinggi, Eropah masih diselimuti kegelapan dan kemunduran! Dunia telah diperlihatkan tentang betapa hebatnya perkembangan intelektual dan ilmu pengetahuan di dunia Islam antara kurun ke-9 hingga ke-12.

Sewaktu pemerintahan khalifah-khalifah Abbasiyah yang mashyur; al-Mansur (754-75), Harun al-Rashid (786-809) dan al-Makmun (813-833) wilayah-wilayah Islam khasnya di Baghdad telah disuburkan dengan kemunculan ahli-ahli fikir besar seperti al-Kindi, al-Farabi, Ibnu Sina, al-Biruni, Ibnu Miskawayh al-Razi, al-Khawarizmi, Ibnu Haitham, Ibnu Rusyd Ibnu Bajja, Ibnu Masarrah, Ibnu Tufail, dan Ibnu Khaldun. Mereka menjadi pemikir-pemikir dalam bidang-bidang falsafah, metafizik, fizik, matematik, etik, politik, psikologi, perubatan, geografi, astronomi, kimia, optik, dan muzik. Sebuah institusi bernama Baitul-Hikmat telah secara langsung membantu operasi ilmiah ini dengan jayanya. Kawasan Islam yang dekat dengan Eropah ialah Sepanyol. Di sini perkembangan intelek juga berlaku dengan pesat. Philip K Hitti dalam bukunya The Arabs: A Short History menukilkan seperti berikut: "Moslem Spain wrote one of the brightest chapters in the intellectual history of medieval Europe. Between the middle of the eighth and the beginning of the thirteenth centuries, the Arabic-speaking peoples were the main bearers of the torch of culture and civilization throughout the world, the medium through which ancient science and philosophy were recovered, supplemented and transmitted to make possible the renaissance of Western Europe." (h 174175). Bagi memenuhi kehendak baru masyarakat intelek Eropah ini, usaha terjemahan telah dibuat terhadap bahan-bahan ilmiah dari negara-negara Islam. Mereka tidak menterjemah bahanbahan ilmiah itu daripada bahasa Yunani. Charles Singer dalam bukunya A Short History of Scientific Ideas to 1900 menyenaraikan tujuh alasan mengapa tindakan terjemahan

lebih banyak buku berbahasa Arab. (h 175-176): 1. Sebelum lebih kurang tahun 1200, ilmu-ilmu Islam lebih teratur, lebih asli, lebih penting berbanding ilmu-ilmu Rom Timur. 2. Bahasa Yunani Rom Timur jauh sekali daripada bahasa klasik. Bahasa yang digunakan oleh Aristotle sukar difahami oleh rahib-rahib yang menjaga manuskrip-manuskripnya. Tetapi bahasa Arab klasik pula mudah difahami oleh setiap orang berpendidikan tinggi yang bertutur dan menulis bahasa Arab. 3. Keseluruhan kecenderungan ilmu Rom Timur mengarah kepada teologi falsafah dan ilmu sains. 4. Saluran-saluran perniagaan dengan Barat sama ada secara langsung dengan Islam ataupun melalui wilayah-wilayah asing terkepung di dalam Empayar Rom Timur. 5. Dalam zaman pertengahan bahasa dipelajari secara bertutur dan bukunya daripada tatabahasa Yunani. 6. Kuasa Kristian Latin tidak mencapai kemajuan di dalam menduduki Wilayah Rom Timur. Di pihak lain pula Islam sedang berundur di Barat. 7. Bantuan daripada orang Yahudi diperolehi untuk bahasa Arab, tetapi jarang sekali untuk bahasa Yunani. Antara penterjemah Barat perintis daripada bahasa Arab ke bahasa Latin ialah Adelard of Bath (c 1090 – c 1150) yang

telah pergi ke Sepanyol dan kepulauan Sicily. Khidmat beliau yang terkemuka ialah bidang matematik. Beliau menterjemah karya al-Khawarizmi – Arithmetic-dan diperkenalkan kepada Barat. Beliau juga menterjemah karya Euclid daripada bahasa Arab. Seterusnya beliau menulis suatu dialog terkenal Natural Questions yang merupakan sejenis ikhtisar permulaan tentang ilmu sains Arab. Satu bidang sains di Sepanyol yang lebih progresif ialah astronomi. Sebuah kutub khanah dan akademi telah ditubuhkan di Cordova dalam tahun 970 M dan badan-badan yang serupa muncul di Toledo dan beberapa tempat lain. Ketua ahli-ahli astronomi Sepanyol dikenali oleh orang Latin sebagai Arzachel. Di Toledo beliau telah menyusun apa yang disebut "jadual Toledo" yang telah mencapai suatu tahap kejituan yang tinggi. Alpetragus adalah seorang daripada ahli astronomi yang terakhir. Beliau menulis buku teks astronomi untuk mengganti teori-teori Ptolemy dengan suatu sistem planet yang benarbenar sepusat dan berjaya menyediakan cadangan-cadangan kepada Copernicus (1993, 168-69). Penterjemah terkemuka menurut Charles Singer ialah Gerard of Cremona (1114-87). Beliau menghabiskan banyak masa di Toledo dan menimba ilmu-ilmu Arab dari guru-guru Kristian tempatan. Beliau telah berjaya menterjemah buku berbahasa Arab ke Latin tidak kurang daripada 92 buah karya Arab yang lengkap. Banyak daripadanya amat panjang, misalnya Almagest karya Ptolemy dan Canon karya Ibnu Sina. Canon ini ialah Canon fi al-Tibb, iaitu kitab perubatan (1993, 178). Mereka juga menterjemah buku-buku falsafah. Di antara

penterjemah-penterjemah cemerlang Eropah waktu itu ialah Gundissalines (1130-1150). Beliau telah menterjemah beberapa bab dari kitab al-Syifa’ oleh Ibnu Sina, buku Ihsa al-ulum oleh al-Farabi, Risalat al-aqli Wa al-Ma’qul oleh al-Kindi, Maqasid al-Falsafah oleh al-Ghazali, juga beberapa buah buku tentang Astronomi. Herman dari German, seorang uskup bekerja menterjemah buku di Toledo. Pada tahun 1240, beliau telah menterjemah ulasan Ibnu Rusyd terhadap buku Ethica Nicomachaea karangan Aristotle. Pada tahun 1250, beliau menyalin dari bahasa Arab buku Rheforica oleh Aristotle dengan memakai alasan-alasan al-Farabi, Ibnu Sina dan Ibnu Rusyd. Pada tahun 1256, beliau menyalin buku ulasan dari Ibnu Rusyd terhadap buku Phoetics karangan Aristotle. Buku al-Syifa’ oleh Ibnu Sina yang telah juga diterjemah ke bahasa Latin telah diterbitkan di bawah tajuk Sufficientia Physicorum di mana ahli fikir Barat Roger Bacon sering membuat rujukan. Mengenai Rusyd pula, Michael Scot telah membuat terjemahan ke bahasa Latin, komentar-komentar beliau tentang buku falsafah Greek De Caelo et Mundo, De Enima, De Generatione et Conruptione, Physica, Metaphysica, Metarologica, Parva Maturalia dan De Substancia Orbis. Robert dari Chester (1110-1160), pernah tinggal di Sepanyol, merupakan antara orang yang mula-mula menterjemah alQuran. Sementara buku-buku saintifik pula, beliau menterjemah teks alkimia yang mula-mula sekali terbit dalam bahasa Latin. Penterjemahan beliau bagi karya al-Khawarizmi Algebra telah berjaya diperkenalkan kepada orang Latin. Sewaktu di England, beliau menghasilkan jadual-jadual astronomi bagi garis bujur London berdasarkan karya al-

Battani dan garis lintang pula berdasarkan karya alKhawarizmi. Raymond Lull (633-716/1236-1316) telah mempelajari bahasa Arab di Majorea dan falsafah Islam di Bugia di Tunisia. Beliau telah menterjemah Asma’al-Husna oleh Muhyi al-Din ibn Arabi. la juga ada membuat saduran dan penyesuaian beberapa passage dari Futuhat al-Makkiyah hingga ia sendiri boleh menulis hal-hal berkenaan dengan sufis, akidah dan falsafah. Tetapi ia juga yang memberi inisiatif kepada pihak Kristian supaya melancar serangan moral menentang Islam. Pengaruh al-Ghazali juga didapati sangat kuat. Dalam konteks ini, al-Ghazali dianggap ahli teologi dan falsafah. Miguel Asin Palacios telah mempelajari bukan sahaja buku Tahafut alFalasifah oleh al-Ghazali malah lain-lain buku beliau seperti Maqasid. Buku Maqasid telah diterjemah ke Latin diberi tajuk Logika et philosophia Algazelis Arabic oleh Gundisalvas dan diterbitkan di Venice pada 912/1506. Buku lain seperti al-Nafs al-Insani juga diterjemahkan dan diberi judul De Anima Humana (M M Sharif, A History of Muslim Philosophy, 1966, h 1360). Proses penterjemahan pelbagai ilmu dari Timur khasnya Sepanyol ini dibantu juga oleh pelajar Yahudi. Bahasa Arab adalah bahasa pertuturan waktu itu. Nama-nama Yahudi yang terkenal pada zaman tersebut ialah seperti Solomon ibn Gabirol (1021-58) dari Sarafossa, Moses ben Maimon (11351204) dari Cordova. Terjemahan buku-buku Ibnu Rusyd yang mereka lakukan menjadi bahan-bahan akademik yang sangat berpengaruh. Terjemahan-terjemahan tersebut telah memberi makna besar

terhadap tamadun Eropah seperti yang disebut oleh Philip KHitti di atas. Bahan-bahan tersebut dipelajari oleh para sarjana dan pelajarpelajar tempatan. Ketika Frederick II memerintah Itali, beliau telah mendirikan Universiti Neples dan di sini ilmu pengetahuan dari dunia Islam itu telah dipelajari. Universiti Paris dibina pada tahun 1236, kemudian Universiti Bologna dan Oxford di London. Universti-universiti ini menjadi pintu masuk ilmu-ilmu dari dunia Islam secara rasmi kepada masyarakat Eropah pada abad pertengahan. Kemunculan Universiti Paris sebagai pusat pembelajaran adalah antara sebab penting ke arah perkembangan bidang falsafah dalam abad ketiga belas. Usaha-usaha mempelajari falsafah Aristotle serta sejarah besar ulasan-ulasan teks yang dibuat oleh orang-orang Islam dari Baghdad dan Sepanyol dalam bidang-bidang epistemologi, metafizik dan etika berasaskan pemikiran al-Farabi,Ibnu Gabirol, Ibnu Sina dan Ibnu Rusyd telah berlaku. Kerja-kerja terjemahan diperhebatkan. Cendekiawan Paris sibuk mempelajari buku-buku yang berjudul Deintellectu et intelligibili kerap merujuk kepada Ibnu Rusyd sekerap rujukannya terhadap Aristotle. St Thomas Aquinas merujuk kepada Ibnu Sina dalam karyanya guaestiones disputaEae de veritate (Permasalahan yang dipertikaikan mengenai kebenaran). Buku perubatan Ibnu Sina iaitu Qanun Fi al-Tib dipelajari di Eropah hingga abad ke-17. Pengaruh Ibnu Rusyd di Eropah menurut Bertrand Russell sangatlah kuat, bukan sahaja di kalangan golongan skolastik, tetapi juga di kalangan satu kumpulan besar pemikir bebas

bukan profesional (a large body of improfessional freethinkers) yang menafikan keabadian (immotality). Mereka digelar pengikut Ibnu Rusyd.Sementara di kalangan ahli falsafah profesional, peminatnya yang utama ialah ahli-ahli Mazhab Franciscan dan mereka yang berada di Universiti Paris. (Russell, 413-421). Orang-orang penting di abad pertengahan seperti Sigervan Brabant dan Boethius adalah antara pengikut-pengikut Ibnu Rusyd hingga mereka mendapat kemurkaan pihak gereja. Christopter Colombus sendiri mendapat ilham daripada Ibnu Rusyd.Dalam usahanya untuk menyeberangi lautan Atlantik, beliau dihalang oleh pelbagai pihak terutamanya sekali gereja. Tetapi beliau bertekad mahu meneruskan juga ekspidisi berbahayanya. Apabila ditanya di manakah beliau mendapat ilmu dan keberanian untuk pelayaran itu, beliau menyebut "daripada buku-buku Ibnu Rusyd!". Kaum wanita pula yang tertekan oleh pelbagai diskriminasi telah mendapat ilham dan semangat baru apabila membaca buku-buku Ibnu Rusyd mengenai wanita dan hak-hak mereka. Kesedaran ini telah menimbulkan gerakan feminisme dan ia dipelopori oleh Dubois di Perancis dan Ockham di England iaitu kira-kira dua abad selepas kematian Ibnu Rusyd. Menurut para pengkaji pengaruh Ibnu Rusyd setidak-tidaknya terus berpengaruh selama empat abad di Eropah. Makna penting walaupun ringkas paparan di atas ialah bangsa Barat khasnya Eropah telah mengambil inisiatif besar menterjemah malah mempelajari pelbagai jenis ilmu dari dunia Islam Sepanyol dan lain-lain wilayah di Timur Tengah. Ilmuilmu yang diterjemah itu melewati ilmu-ilmu falsafah,

perubatan, astronomi, matematik, logik, akhlak (Etika), kimia, dan algebra. Lahir Universiti-universiti Neples, Bologna, Paris, Oxford, dan Koln, akhirnya Eropah berjaya melepasi zaman gelap meluncur menuju zaman Renaissance. Ilmu-ilmu dari dunia Islam telah membawa kejayaan kepada bangsa Eropah. Kenapakah suasana maju dan cemerlang itu tidak terjadi di alam Melayu walaupun Islam dan ilmu-ilmu dari dunia Islam Timur Tengah telah dipelajari sejak abad ke-13 lagi? Cuba kita bandingkan hakikat ilmu di Nusantara dan di Eropah itu bagi mengenal pasti apakah yang menyebabkan kita terbelakang atau mundur, walhal daerah Nusantara ini bukan seperti Antartika. Nusantara adalah daerah yang subur dan kaya dengan pelbagai hasil bumi dan pertanian. Ilmu pengetahuan dari Timur Tengah yang dibawa ke alam Melayu bukanlah seperti yang terjadi di Eropah. Eropah menerima ilmu-ilmu dari dunia Islam sewaktu umat Islam berada dalam kekuatan dan kemajuan. Sebab itu ilmu-ilmu yang kita sifatkan sebagai "akademik" itu berkembang pesat di Eropah dan akhirnya mereka maju. Nusantara mewarisi suasana yang lemah dan mundur justeru kerajaan-kerajaan Islam di Timur Tengah telah jatuh ke tangan bangsa Tartar. Pada tahun 1258 M atau pun abad ke-13, Kota Baghdad telah ditawan oleh bangsa ganas Tartar tersebut. Kumpulan-kumpulan Sufi kemudiannya mengambil peranan menjaga Islam. A H Johns dalam eseinya muslim mystics and historical writing mengungkapkan apa yang telah disebutkan oleh Gibb tentang hal kejatuhan ini:

"After the capture of the caliphate, the task of maintaining the unity of the Islamic Community passed to the sufis, a development rising from the close relationship between the sufi shaikh and his disciples, the sufi missionary spirit and the popular basic of the movement. The Sufi orders gradually became stable and disciplined foundations and some of them spread over wide areas. " (dipetik oleh A H Johns 1993, 39). Maksudnya setelah berlaku serangan bangsa ganas itu, orangorang Sufi telah muncul dan berfungsi menyelamatkan Islam. Dan mereka ini mengembangkan aktiviti mereka ke wilayahwilayah yang lebih luas. Para sufi pengembara telah melakukan pengembaraan hingga ke Nusantara. Mereka berjaya menyebarkan Islam kepada penduduk Nusantara dalam semua lapisan masyarakat. Berkat dan keistimewaan mereka telah menyebabkan berlaku perkahwinan dengan wanita tempatan, maka bertambah luaslah kegiatan pengislaman. Mengikut Prof Naguib, tariqat Naqsyabandiah adalah antara yang terbesar. Selain daripada tariqat ini ada lapan lagi tariqat yang besar. Tariqat-tariqat itu ialah Qadariyyah, Rifaiyyah, Syadiliyyah, Chistiyyah, Syatariyyah, Ahmadiyyah, Tijamiyyah dan Alawiyyah (Naguib, 1963, 32). Daripada sembilan tariqat ini terdapat banyak lagi organisasi yang lain. la bermula dengan 14 jenis tariqat kemudian berpecah lagi kepada 163. Jadi kalau dicampur dengan yang asal, menjadikan 177 tariqat, tetapi yang masih kekal hingga ke hari ini berjumlah 76 jenis tariqat sahaja (Abu Hassan

Sham, 1980, 75). Sarjana Sastera Melayu Klasik dari Russia Vladimir I Braginsky dalam "pendahuluan" untuk bukunya Tasawuf dan Sastera Melayu mengungkapkan bahawa di Nusantara ini tasawuf telah diserap masuk ke dalam kehidupan umat Melayu: "Sejak akhir abad ke-14 terutama sekali abad ke-16-17 tasawuf selalu memainkan peranan yang sangat penting dalam sejarah, agama dan budaya di kawasan Melayu – Indonesia yang maha luas itu. Cukup dikatakan bahawa bentuk Sufi ternyata bentuk yang paling sesuai dengan mentalitas rakyat-rakyat di dunia kepulauan itu, bagi tersebar luasnya Islam di kalangan mereka. Semangat toleransi yang menjadi kelaziman dalam tasawuf mazhab Ibn Arabi yang agung itu serta juga kecekapan dan kefasihan mubaligh-mubaligh sufi yang tahu jalan-jalan menuju hati, baik para intelek dan aristokrat yang terpelajar mahupun rakyat jelata, sangat mempermudahkan bagi masuknya agama Islam ke dalam semua strata masyarakat. (1993, xi). Amalan-amalan sufi ini adalah pada peringkat untuk menebal keyakinan dalam hati dan menjalinkan keakraban yang tinggi dalam konteks hubungan intim dengan Tuhan. Selain itu ilmuilmu asas Islam seperti Fekah, Tauhid, al-Quran dan al-Hadith serta lain-lain terus dipelajari. Pelajar-pelajar Melayu-Indonesia yang mendapat didikan di Makkah dan Madinah pada musim haji atau selepas musim haji kembali ke Nusantara dan mengembangkan ilmu-ilmu itu kepada masyarakat setempat. (Azyumardi Azra, 1995, 17).

Samudra Pasai (1280-1400) adalah tempat penulisan kitabkitab agama dan kesusasteraan Melayu. Melaka (1400-1511) juga menampilkan hal yang serupa, ditambah lagi dengan cerita-cerita Hikayat pahlawan-pahlawan agung seperti Hikayat Amir Hamzah dan Hikayat Muhammad Ali Hanafiah yang dibaca untuk memulihkan semangat orang-orang Melayu untuk menentang Portugis pada 1511. Acheh (1511-1650 M) memaparkan para sultan yang berminat kepada agama. Pusat pengajian agama didirikan. Sewaktu pemerintahan Sultan-sultan Iskandar Thani, Sultan Iskandar Muda dan Sultan Safiatuddin, ilmu pengetahuan khasnya agama dan tasawuf berkembang pesat. Lahir di sini pujangga Hamzah Fansuri, Samsuddin alSumatrani, Nuruddin al-Raniri, Abdul Rauf Singkel, Bukhari alJauhari dan lain-lain. Hamzah Fansuri terkenal dengan bukubuku tasawuf aliran Wujudiah. Suasana yang serupa lahir di Johor-Riau (1650-1800). Rajaraja Riau juga berminat pada ilmu pengetahuan agama dan kesusasteraan. Bandar Penyegat menjadi pusat pengajian Islam dan banyak menerbitkan buku-buku bidang itu. Raja Ahmad, ayah Raja Ali adalah seorang yang sangat gemar pada ilmu agama. Raja Ali Haji adalah antara keluarga diraja yang menjadi alim dalam bahasa dan agama terutamanya usuluddin dan tasawuf. Peminat-peminat persuratan klasik atau para pembaca yang berhasrat untuk mengetahui buku-buku dan corak ilmu dalam bidang-bidang sastera, fekah, usuluddin, tasawuf, kisah nabinabi dan sebagainya bolehlah membaca buku Tenku Iskandar Kesusasteraan Klasik Melayu Sepanjang Abad (1995). Buku ini

sangat komprehensif tentang tajuk yang dibicarakan di atas. Setelah mengesan sejarah dan perkembangan pemikiran umat Melayu di Nusantara ini, penulis berpendapat senario pemikiran, falsafah hidup dan budaya orang-orang Melayu dahulu berlegar-legar sekitar agama dan kesusasteraan. Alam Melayu didominasikan oleh faham ketuhanan, kemanusiaan dan kebudayaan. Bangsa Melayu dan lain-lain suku bangsa di kawasan ini telah menikmati kemajuan-kemajuan dalam bidang ini. Namun seperti yang disebutkan di atas, ilmu-ilmu yang ada itu tidak luas dan tidak dapat menyelamatkan umat ini apabila diserang oleh contohnya bangsa-bangsa Barat. Penentangan yang keras memang ada di lokasi-lokasi serangan yang terjadi, tetapi sejarah memaparkan umat ini kalah lalu tanah air yang subur ini dijajah. Sebab utama di sini ialah bangsa asing itu memiliki kecekapan yang lebih tinggi berbanding dengan kebolehan umat Melayu di daerah ini. Inilah persoalan yang perlu diperhatikan, bahawa citra Islam yang tiba di kawasan kita pada abad ke-13 itu adalah citra Islam yang sudah lemah dan mundur. Tidak seperti yang terjadi di Eropah di abad pertengahan, seperti yang telah disentuh di atas. Ilmu-ilmu yang mengalir ke Eropah meliputi ilmu-ilmu yang mampu memajukan pemikiran dan pencetusan idea-idea saintifik seperti falsafah, matematik, fizik, perubatan, etik, psikologi, politik, astronomi, kimia, dan optik muzik. Ilmu ini diambil dan dipelajari secara serius di Eropah iaitu di Pusat-pusat pengajian tinggi yang telah disebutkan di atas. Sebaliknya setelah umat Islam parah diserang dan ditawan

oleh bangsa Tartar dan Baghdad jatuh ke tangan mereka pada tahun 1258 M, maka ilmu yang disebutkan itu tidak sampai ke sini. Ilmu yang tiba bukanlah dari Baghdad, Harran Iskandariyah, Antiokh iaitu kota-kata intelek dan saintifik sebaliknya dari Makkah dan Madinah. Dua kata ini adalah kota agama yang penting dalam Islam dan ilmunya juga adalah ilmu-ilmu agama dalam gugusan usuluddin dan syariah serta kaya dengan amalan tasawuf. Jadi inilah ilmu-ilmu yang dipindahkan ke Nusantara. Umat ini "maju" hanyalah dalam konteks yang terhad. Perkembangan rasionalisme dan saintifik yang disebutkan oleh Naguib juga adalah dirujuk dalam perkembanganperkembangan ini dan dari sudut perubahan dari HudismaBuddisma kepada Islam bukan seperti yang berlaku di Eropah di abad pertengahan. Ilmu-ilmu yang mampu menjana kemajuan dalam erti yang lebih luas tidak sampai ke daerah ini. Oleh itu kita terkebelakang hingga kini. Penjajahan yang berlaku hanyalah menambah parah pada situasi masyarakat yang sudah lemah!
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:29 AM 1 COMMENTS

cerita lawak
Lawak1 Satu pagi di stesen ketapi, ada satu makcik tu dia tanya petugas kaunter... Makcik : Anak, keretapi sampai jam berapa?? Petugas kaunter: Jam 2 Kedah, jam 5 Kelantan, jam 1 Penang, jam 7 Gemas. Makcik nak pergi mana?? Makcik : Makcik nak melintas aja.

Lawak 2 Bangla dan rakannya sedang berbual Bangla : Esok saya nak balik bangladesh, isteri saya mengandung 3 bulan. Rakan : Wah mesti awak gembira Bangla : Sudah tentu, sudah 3 tahun saya tak balik! Rakan : ????? ! Lawak 3 Di sekolah tabika. Cikgu : Amri, awak ada berapa beradik? Amri : Tiga, cikgu Cikgu : Awak yg paling tua? Amri : Tak. Atuk saya....

Lawak 5 Sorang nurse di hospital sakit jiwa nampak sorang pesakit sedang tulis surat. Nurse : Ko tulis surat kt sapa? Gila : Aku tulis surat untuk diri aku sendiri" Nurse : Jadi.. apa yang ko tulis? Gila : Mana aku tau? Esok pagi bila posmen hantar, baru la aku boleh baca.

Lawak 6

Ada seorang pemuda ke kedai mamak dia hanya ada 70 sen semasa itu. Pemuda : Mamak berapa harga teh panas deengan sejuk? Mamak : Panas 70 sen sejuk RM1.20. Pemuda :! Bagi teh panas 1. Sampai je teh tersebut pemuda itu terus minum. Mamak : Kenapa a! wak minum cepat sangat? Pemuda : Kalau saya tunggu lama2 nanti sejuk tak fasal2 saya kena bayar RM1.20.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:25 AM 0 COMMENTS

nikmat allah s.w.t
kisah yang insyaAllah menjadi tauladan pada diri saya dan sahabat sekalian. Seorang pemuda yang sedang berada di tahun akhir pengajiannya mengharapkan sebuah kereta sport daripada ayahnya...lantas, si pemuda memberitahu hajatnya kepada ayahnya, seorang hartawan yang ternama...si ayah hanya tersenyum...si anak bertambah yakin, andai keputusan peperiksaannya begitu cemerlang, pasti kereta itu akan menjadi miliknya.. Beberapa bulan berlalu...ternyata si anak, dengan berkat kesungguhannya..telah beroleh kejayaan yang cukup cemerlang..hatinya berbunga keriangan...satu hari...si ayah memanggil si anak ke bilik bacaannya..si ayah memuji anaknya...sambil menyatakan betapa bangga hati seorang bapa sepertinya dgn kejayaan si anak yang cukup cemerlang...si anak tersenyum puas...di ruang matanya terbayang kilauan kereta sport merah yang selama ini menjadi idamannya itu...

si ayah yang bagaikan mengerti kehendak si anak, menghulurkan sebuah kotak yang berbungkus rapi dan cantik...si anak terkesima...sungguh...bukan itu yg kuhajatkan...dengan hati yang berat...kotak itu bertukar tangan...matanya terarah kepada riak wajah ayahnya...yg tidak menunjukkan sebarang perubahan; seolah2 tidak dapat membaca tanda tanya yang bersarang di hatinya.... Dalam pada itu, si anak masih membuka pembalut yang membungkus kotak itu...penutup kotak dibuka...apa makna semua ini???..sebuah Al-Quran kecil; comel dgn cover kulit..tinta emas menghiasi tulisan khat di muka hadapan...si anak memandang ayahnya...terasa dirinya dipermainkan...amarahnya membuak...nafsu mudanya bergelojak... ayah sengaja mempermainkan saya...ayah bukannya x tahu betapa saya menyukai kereta tu...bukannya ayah x mampu utk membelikannya...sudah ayah...bukan al-Quran ni yang saya nak...katanya keras...al-quran itu dihempaskan ke atas meja bacaan...si anak terus meninggalkan si ayah..tanpa memberi walau sesa'at utk si ayah bersuara...pakaiannya disumbatkan ke dalam beg..lantas, dia meninggalkan banglo mewah ayahnya...memulakan kehidupan baru dengan sekeping ijazah yg dimilikinya.... 10 tahun berlalu..si anak kini merupakan seorang yang berharta...punyai syarikat sendiri...dengan isteri yg cantik dan

anak-anak yang sihat...cukup membahagiakan...namun hatinya tersentuh... Sudah 10 tahun..sejak peristiwa itu dia tidak pernah menjenguk ayahnya...sedang dia berkira2 sendiri...telefonnya berdering...dari peguam ayahnya...ayahnya meninggal dunia semalam...dengan mewariskan semua hartanya kepada si anak...si anak diminta pulang untuk menyelesaikan segala yg berkaitan perwarisan harta... Dan buat pertama kalinya setelah dia bergelar bapa...si anak pulang ke banglo ayahnya...memerhatikan banglo yg menyimpan 1001 nostalgia dlm hidupnya...hatinya sebak..bertambah sebak apabila mendapati di atas meja di bilik bacaannya...al-quran yang di hempaskannya masih lagi setia berada di situ...bagaikan setianya hati ayahnya mengharapkan kepulangannya selama ini...perlahan2 langkahnya menuju ke situ...mengambil al-quran itu..membelek2-nya dengan penuh keharuan...tiba-tiba...jatuh sesuatu dari al-quran itu...segugus kunci...di muka belakang

al-quran itu...sebuah sampul surat ternyata diselotepkan disitu... Kunci itu segera dipungut...hatinya tertanya-tanya...nyata sekali...di dalam sampul surat itu...terdapat resit pembelian kereta idamannya...dibeli pada hari konvokesyennya... Dengan bayaran yg telah dilunaskan oleh si ayah... sepucuk warkah..tulisan tangan org yg amat dikenalinya selama ini..hadiah teristimewa utk putera kesayanganku....air mata si anak menitis deras...hatinya bagai ditusuksembilu..penyesalan mula bertandang...namun semuanya sudah terlambat... Sekadar renungan bersama: berapa banyak kita melupakan nikmat Allah, hanya semata-mata kerana nikmat itu tidak "dibungkus", didatangkan atau diberi dalam keadaan yg kita hajati?? wallahu'alam bissowab wassalam hidup ini bagai satu kembara yang sangat panjang..
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:22 AM 0 COMMENTS

TUESDAY, JULY 17, 2007

Kisah 3 budak hitam
Tiga orang budak hitam berjalan-jalan di atas pasir di persisiran sebuah pantai. Tiba-tiba seorang dari mereka tertendang sebiji botol. Beliaupun mengambil botol tersebut. Botol tersebut tertutup rapat dengan penutup gabus. Kesemua mereka keheranan dan tertanya-tanya apa yang ada di dalam botol tersebut. Lalu salah seorang dari mereka pun membukanya. Terbuka sahaja botol tersebut, keluarlah jin yang amat besar. Jin tersebut ketawa-terbahak-bahak lalu berkata " Siapakah engkau hai manusia yang telah membebaskan aku? Aku telah terkurung dalam botol ini selama 100 tahun. Dalam masa terkurung aku telah bersumpah akan memberikan 3 permintaan siapa yang membebaskan aku dari botol ini.. Nah! Sekarang kamu semua pintalah apa-apa, akan aku tunaikan permintaanmu" Ketiga-tiga budak hitam itu mulanya terkejut tetapi bergembira apabila jin tersebut menawarkan untuk menunaikan permintaan mereka. Jin pun berkata kepada budak yang pertama, " Pintalah!" Budak hitam pertama pun berkata . "Tukarkanlah aku menjadi putih supaya aku kelihatan lebih gagah" Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih. Jin pun berkata kepada budak hitam kedua,"Pintalah!". Budak hitam kedua pun berkata ."

Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan gagah, lebih putih dan gagah daripada budak yang pertama". Jin pun menunaikan permintaannya. Lalu budak itu pun menjadi putih

dan gagah lebih dari pada budak yang pertama. Jin pun berkata kepada budak hitam ketiga, "Pintalah!". Budak hitam ketiga pun berkata ."Tukarkanlah aku menjadi putih dan kelihatan gagah, lebih putih dan gagah daripada budak yang pertama dan kedua".

Jin pun berkata. " Tidak, permintaan itu tidak dapat aku perkenankan. Pintalah yang lain..." Budak hitam ketiga keheranan dan terfikir-fikir apa yang mahu dipintanya. Setelah lama berfikir, budak hitam ketiga pun berkata " Kalau begitu, aku pinta kau hitamkan kembali rakan aku yang dua orang itu" Lalu jin pun tunaikan permintaannya. Kembalilah asal hitam kedua-duanya. Jin pun berlalu dari situ dan ketigatiga mereka tercengang-cengang dan tidak memperolehi sesuatu apa pun. Moral: Sikap dengki, cemburu dan irihati seringkali bersarang di hati manusia. Manusia tidak suka melihat orang lain lebih dari mereka dan mengharapkan mereka lebih dari orang lain. Mereka juga suka melihat nikmat orang lain hilang. Sikap ini sebenarnya pada akhirnya merugikan manusia sendiri. (Anonimous)
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:24 PM 0 COMMENTS

hadith ttg kelebihan habbatus sauda'
Assalamualaikum.... Hadis-hadis Nabi tentang HABBATUS SAUDA' Hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah ra. Beliau pernah

mendengar Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya Al- Habbatus Sauda' boleh menyembuh segala penyalit kecuali Al-Sam". Aku bertanya "Apakah Al-Sam itu?. Baginda menjawab, " Al-Sam itu ialah maut". (Riwayat Bukhari) Daripada Buraidah katanya: Rasulullah SAW bersabda: "Pada HABBATUS SAUDA' terdapat ubat segala penyakit kecuali mati". Hadis ini diriwayatkan oleh Abu Nu'aim dalam kitab Al-Tibb dalam himpunan hadis-hadis sahih no. 1819. Daripada Abu Hurairah, beliau pernah mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Pada HABBATUS SAUDA" terdapat ubat bagi segala jenis penyakit kecuali Al-Sam yakni maut". Hadis ini diriwayatkan oleh Bukhari (10:118119);Muslim(7:25);Ibnu Majah(2:342);Termizi(2:3 pada edisi Bulaq);dan Ahmad(2:241) menerusi riwayat Sufyan bin `Uyainah daripada Al-Zuhri dan Abu Salamah. KHASIAT HABBATUS SAUDA' HABBATUS SAUDA yang dikenali dengan nama saintifiknya Negella Sativa telah pun digunakan di merata negara sejak zaman berzaman terutama di Timur Tengah dan Timur Jauh sebagai ubat semulajadi bagi berbagai penyakit insan. Menurut rujukan sejarah membuktikan bahawa HABBATUS SAUDA' digunakan sebagai Herba Perubatan semenjak 20003000 tahun Masihi. (Jan 1980, Nasimy 1984) dan literature

lama Ibn Sina (Avi Cenna 1000M - 412H) dan Al-Antiki (670M 1094H). Ia berfungsi menguatkan sistem ketahanan badan semulajadi, mengecut semua jenis ketumbuhan, berkesan untuk mengubat batuk yang lama (kronik), selsema, sesak nafas terutama pada bronkial asma dan cardiak asma, luka-luka dihati (Cirrhosis of liver), batu karang, batu hempedu, paru-paru berair, gout, tonsilitis, gusi berdarah, gastrik, luka-luka dalam perut (Ulser), kurang penghadaman, mengandungi hormon bagi menambah kecergasan mental dan seksual serta boleh mengelakkan barah. Ia juga dapat mengatasi semua jenis alahan dan gatal-gatal kulit, membantu menguatkan fungsi kelenjar, merenggang permukaan kulit, boleh mengatasi sakit puan (Mestris, Indomeferitis Ophoritis), senggugut melancarkan peredaran haid, berfaedah untuk sakit tuan seperti lemah tenaga batin (Premature ejaculation) membersihkan perut dari angin dan kahak. Tiada kesan sampingan dan selamat digunakan, InsyaAllah. MUDAH UNTUK DIMAKAN DAN BERKUALITI Kapsul Minyak HABBATUS SAUDA' ini dihasilkan daripada bijirin hitam yang bermutu tinggi dan terpilih sahaja, dirumus khas dalam bentuk kapsul mengikut ukuran dos yang telah ditetapkan dan mudah untuk dimakan, sentiasa mementingkan kawalan kualiti yang ketat sebagai jaminan terhadap ketulinan kandungannya oleh syarikat yang terkemuka yang diiktirafkan di Mesir. HABBATUS SAUDA' adalah sejenis tumbuhan semulajadi dalam

bentuk rumput kecil, mempunyai batang yang tingginya lebih kurang setengah hasta, mengeluarkan bunga yang berwarna biru yang mana terdapat didalamnya biji HABBATUS SAUDA'. Tumbuhan ini terdapat di negara-negara Arab dan dikenali dengan berbagai nama seperti di Mesir dan negara Syam dengan nama Al-Habbatul Barakah, di Yaman dan Iran dengan nama Al syuniz, di Algeria dengan nama Sanuj dan Moroko dengan nama Basdas. Dalam bahasa Inggeris ia dipanggil Nigella Sativa atau Black Cumin dan dalam bahasa Perancis ia dipanggil Graine Cumin Noire atau Wagella Cultiree. Produk ini mempunyai khasiat yang amat tinggi. Ia mengandungi lebih daripada 67 kandungan bahan aktif di dalamnya. Bahan-bahan ini dapat membantu menyembuhkan beberapa penyakit yang sering dihadapi oleh manusia. Selain daripada itu ia diiktiraf oleh Rasulullah SAW sebagai ubat yang boleh mengubat segala jenis penyakit. Ia juga diperakui oleh `Bapa Perubatan' Ibnu Sina, Ibnu Qayyim dan Al-Baghdadi. Ahli perubatan moden juga telah membuat kajian saintifik dan mendapati sangat berkesan terhadap pelbagai penyakit. Ia juga merupakan sejenis anti-biotik semulajadi yang cepat memberi kesan tanpa kesan sampingan yang memudaratkan.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 8:05 AM 0 COMMENTS

sistem operasi computer
DOS Keputusan CHKDSK ke dalam fail

Bagi mereka yang terbabit dengan senggaraan komputer, keputusan CHKDKS merupakan maklumat penting untuk mengetahui 'kesihatan' cakera keras. Maklumat ini yang hanya dipaparkan ke skrin sahaja boleh disimpan dalam bentuk fail dan boleh menjadi bahan rujukan/perbandingan apabila diperlukan kelak.

Guna arahan chkdsk 14_10_98.txt (tarikh hari ini) di prompt DOS untuk menyimpan maklumat ini ke dalam fail 14_10_98.txt. Arahan ini tidak memaparkan keputusan chkdsk kerana ia disimpan terus ke dalam fail sasaran.

Win95/Win98 Pintasan mengecil, membesar

Pintasan menyorok atau mengecilkan (minimize) semua aplikasi aktif boleh dilakukan dengan menekan kunci [Alt] dan [SpaceBar] serentak. Kemudian tekan N untuk Minimize atau X untuk Maximize. Tekan R untuk kembalikannya ke saiz asal. Cara selamat buang fail

Lazimnya semua fail yang dibuang dari cakera liut akan terhapus secara tetap. Sebagai langkah keselamatan, fail ini boleh dipindahkan ke Recycle Bin, iaitu seperti membuang fail dari cakera keras. Apa yang perlu disediakan ialah wujudkan satu folder baru di atas desktop dan namakannya Sampah atau

nama lain yang anda suka. Dengan ini setiap kali anda mahu membuang fail dari cakera liut, hantarkan saja fail itu ke folder tadi untuk disimpan buat sementara. Jika mahu dibuang terus, lakukan operasi membuang seperti biasa (dan fail itu akan dipindah ke Recycle Bin) FAT32 Win98 jimat ruang cakera keras

Adakah anda tahu bahawa saiz ruang cakera keras dapat dijimatkan jika bertukar ke sistem fail FAT32 Windows 98? FAT32 menyimpan fail dalam kumpulan (cluster) lebih kecil daripada sistem fail FAt16. Pastikan sendiri dengan memindah turun utiliti FAT32 dari http://www.microsoft.com/windows98/info/fat32.htm. Klik Download the FAT32 utility.

Apabila pindahan turun fail Fat32.exe tamat, pindahkan fail Fat32win.exe yang dihasilkan oleh Fat32.exe ke lokasi pilihan anda. Dwiklik Fat32win.exe untuk melancarkannya. Pilih cakera keras yang ingin diketahui dan klik Scan. Cetak dengan mudah

Ada cara untuk membuat cetakan terus daripada desktop. Sebelum ia boleh dilaksanakan, pintasan (shortcut) pencetak perlu berasa pada desktop. Dwiklik My computer, dwiklik folder Printers, klik butang kanan tetikus pada ikon pencetak dan heret ikon itu. Lepaskan di desktop dan piiih Create Shortcut pada kotak dialog yang dipaparkan. Dengan ini, heret fail yang mahu dicetak dan lepaskan pada pintasan pencetak tadi.

Bantuan kekunci pengguna kidal

Jika anda kidal, tentu bosan menggunakan tangan kanan ke papan kekunci untuk menyunting, menyalin dan menampal (Cut, Copy dan Paste) dengan Ctrl-X, Ctrl-C dan Ctrl-V tanpa melepaskan pegangan tetikus di tangan kiri. Dengan menggunakan sepenuhnya kedua-dua tangan menandakan anda cekap mengendalikan operasian tetapi malangnya butang X, C dan V di sebelah kiri papan kekunci.

Pindahkan butang X, C dan V ke sebelah kanan papan kekunci memang tidak boleh dilakukan walaupun menggunakan papan kekunci jenis Dvorak. Pada zaman Windows 3.x kita bergantung dengan Shift+Delete untuk menyunting, Ctrl+Insert untuk menyalin, Shift+Insert untuk menampal tindakan terakhir jika ia suatu kesilapan. Semua ini boleh dilakukan dari sudut kanan papan kekunci. Ini bermakna pengguna kidal tidak perlu mengerakkan tangan kanan ke sudut kiri papan kekunci untuk menggunakan butang X, C dan V.

Gabungan kekunci ini masih lagi disokong oleh kebanyakan aplikasi, termasuk Windows95. Bagaimanapun pengguna kidal perlu menguji dahulu bagi memastikan aplikasi yang masih menyokongnya. Selain itu, gabungan ini mungkin melaksanakan operasian lain dan bukannya menyunting, menyalin, menampal atau membatalkan tindakan terakhir jika ia suatu kesilapan. Misalnya, Shift+Delete dalam aplikasi Word atau Notepad menyunting bahagian yang diingini tetapi

Shift+Delete (di luar aplikas) bagi Windows 95 membuang terus fail yang dipilih tanpa menghantarnya ke Recycle Bin! Dengan ini, uji dahulu gabungam ini bagi setiap aplikasi lazim anda. Kawal paparan tetingkap

Apabila anda dwiklik folder di dalam folder (dan seterusnya), adakah setiap folder akan terbuka sebagai tetingkap berasingan? Ada dua cara bagi memastikan satu folder saja dipaparkan daripada mewujudkan banyak folder pada desktop. Kaedah pertama ialah menekan Ctrl setiap kali dwiklik ikon folder (di dalam tetingkap yang telah terbuka). Kandungan folder baru akan dipaparkan menggantikan yang lama. Cara kedua ialah menjadikan paparan satu tetingkap sebagai kaedah tetap. Dalam mana-mana tetingkap Explorer, pilih View, Options dan pada butang Folder, aktifkan pilihan kedua browsing dan klik OK. (Guna butang Ctrl jika mahu kembali ke jenis paparan banyak tetingkap buat sementara). Tamatkan program degil

Bagaimana menamatkan program atau aplikasi yang masih lagi dilaksana setiap kali sistem dimulakan? Lokasi lazim melaksanakan program atau aplikasi ketika sistem dimulakan ialah di dalam folder Startup manakala yang kedua adalah arahan di dalam Registry. Berhati-hati mengedit Registry kerana sebarang kesilapan mampu menjejaskan operasian sistem! Mulakan dengan klik Start, Run. Taip regedit di ruang kosong dan tekan Enter.

Sebaik sahaja Regedit dilaksana, cari HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\Microsoft\Windows\Curr entVersion\Run dan maklumat di bawah Run pada tetingkap kanan. Dapatkan barisan maklumat program atau aplikasi yang ingin dibuang. Buat catatan maklumat itu (supaya mudah dikembalikan jika perlu) dan buang barisan berkenaan menggunakan Delete (pastikan barisan program/aplikasi lain tidak turut dibuang!). Tutup Regedit (menu Registry/Exit) dan but semula. Nota: Terdapat juga beberapa lokasi lain yang terbabit dan bergantung kepada User setup. Jika demikian, anda perlu mencari dan membuang arahan berkenaan di bahagian lain Regedit. Jangan lupa untuk membuat catatan lokasi dan maklumat yang dibuang supaya mudah dikembalikan semula jika perlu. Main fail .MID melalui Startup

Bolehkan anda mainkan fail MIDI melalui Startup? Memainkan fail MIDI melalui Startup lebih sukar kerana kebanyakan perubahan bunyi dalam Windows 95 dibuat melalui kotak dialog Sound properties. Untuk memainkan fail MIDI pada startup, anda perlu tambahkan pintasan kepada fail MIDI yang diinginkan ke folder Startup dan membuat penalaan kepada propertiesnya.

Pertama, pastikan tiada arahan bunyi lain pada Startup. Buka Control Panel, dwiklik Sounds, pilih Start Windows event, pilih None dalam senarai sounds di bawah Name, klik OK dan dalam tetingkap Explorer, cari fail *.mid yang anda mahu mainkan. Buka folder Startup (klik-kanan butang Start, pilih Open, dwiklik Programs, dwiklik folder Startup) dan tambah pintasan kepada fail *.mid. Klik-kanan dan tarik fail *.mid berkenaan ke dalam folder Startup, lepaskan dan pilih Create Shortcut di sini.

Perkara terakhir yang perlu dibuat ialah tukar penetapan properties pintasan baru ini. Klik-kanan, pilih Properties dan klik tab Shortcut. Pada barisan Target, taipkan teks ini:c:\windows\mplayer.exe /play /close c:\windows\media\namafail.mid Ganti nama pemacu bagi C:, laluan yang betul kepada fail *.MID serta namafail.MID yang dipilih. Klik OK. Mulakan Windows dan dengarlah... Cetakan senandung malam

Cara mudah membuat pencetakan yang banyak atau sengaja mengelakkan dari bau ozon mesin pencetak ialah menggunakan kemudahan penjadualan. Untuk melaksanakannya, klik Start, Settings, Printers. Klik kanan ikon pencetak untuk membuat salinan ikon pencetak melalui menu Create Shortcut. Anda boleh juga ubah nama (Rename) ikon baru ini sebagai Senandung Malam.

Klik kanan ikon Senandung Malam, pilih Properties dan klik Scheduling. Aktifkan From, tetapkan had masa operasian yang anda mahu. Klik OK untuk menutup kotak dialog dan merakam perubahan yang dibuat. Perbezaannya kini ialah anda boleh menggunakan kaedah penjadualan cetakan menggunakan pencetak Senandung Malam dan mencetak segera melalui pencetak asal. Dengan ini cetakan boleh dibuat ketika anda tidur sambil mengelakkan bau ozon mesin pencetak. Tutup tanpa tetikus

Salah satu pintasan menutup folder atau tetingkap aktif tanpa menggunakan tetikus ialah Alt+F4. Selain itu anda juga boleh menggunakan Alt+spacebar, diikuti dengan C. Cetak imej skrin

Menekan butang Print Screen dalam Windows tidak akan melaksanakan sebarang cetakan paparan kerana ia hanya menghantar imej skrin ke Clipboard. Cara paling mudah mencetak imej yang telah dihantar ke Clipboard ialah menyalinnya ke Paint dan menggunakan arahan Print dalam Paint. Dengan ini dan setelah menekan butang Print Screen, buka Paint (Start, Programs, Accessories, Paint) dan pilih Edit, Paste.

Sebaik saja terlaksana, mesej pemberitahu imej tadi lebih besar daripada saiz bitmap semasa akan dipaparkan. Klik Yes untuk menyesuaikan secara automatik saiz bitmap dan imej

akan dipapar dalam tetingkap Paint. Sebelum mencetak, pastikan Page Setup Paint ditetapkan pada mod Landscape untuk memastikan imej tadi akan dicetak sepenuhnya. Apa versi Windows 95 anda?

Maklumat versi boleh didapati pada bahagian General dengan mengklik ikon System dalam control Panel. Versi asal Windows 95 ialah 4.00.950; aksara a di hujungnya (misalnya 4.00.950a) bermaksud versi asal Windows 95 telah dilengkapi dan dikemaskini dengan Service Pack 1 atau OEM Service Rerelase 1, b menandakan Windows 95 OEM Service Release 2 manakala c ialah OEM Service Release 2.5.

Cara kedua ialah dengan menaip ver pada prompt DOS. Jika 4.00.950 dipaparkan, sistem anda dilengkapi dengan versi asal Windows 95, 4.00.1111 versi OSR2 atau 4.00.1212 bagi kemaskini kepada OSR2 (misalnya OSR 2.1). Arahan ver tidak memaparkan maklumat sama ada ia dikemaskini dengan Service Pack 1 manakala arahan ver /r memberi maklumat tambahan yang lain.

Versi OEM Service Release 2, atau ringkasnya OSR2, hanya disediakan dalam cakera keras baru. Bagaimanapun Microsoft telah menyediakan banyak kmponen OSR2 dan boleh didapati secara percuma di www.microsoft.com/windows/pr/win950sr.htm. Pintasan papan kekunci

Di bawah ini tiga pintasan papan kekunci yang amat berguna: Alt-Shift-Tab: Paling popular. Mengitar ke semua program dan tetingkap aktif/terbuka. Tahukah anda Alt-Tab mengitar ke semua program dan tetingak aktif atau terbuka, tetapi pergerakannya mengundur? Pilihan berguna jika menggunakan banyak aplikasi yang terbuka serentak. Shift-klik-kanan Buka fail menggunakan aplikasi lain daripada yang dikaitkan (associated) dengannya. Jika sistem mengaitkan fail jenis teks dengan WordPad dan anda ingin gunakan aplikasi lain, misalnya WordPerfect atau WordPro, tekan Shift dan klikkanan fail berkenaan. Pilih Open With pada kotak dialog yang terbukan dan pilih aplikasi yang ingin diguna daripada senarai yang dipapar pada kotak kedua. Shift-Delete: Lazimnya menekan kekunci Delete akan menghantar fail atau objek yang dipilih ke Recycle Bin (setelah mengklik Yes untuk mengesahkan operasi). Menekan kekunci Shift bersama Delete akan membuang secara tetap fail atau objek berkenaan, tanpa dihantar ke Recycle Bin. Baki memori sedia ada

Ingin tahu baki sumber sistem yang ada? Dalam mana-mana tetingkap Windows 95, pilih Help, About windows 95 atau pada sebarang aplikasi Windows 95 (seperti Notepad, Calculator atau WordPad), buka menu Help dan pilih About [nama program]. Kotak dialog yang terbuka memaparkan baki

memori fizikal dan sumber sistem yang boleh dicapai oleh Windows. Cuba cara ini pada Word 97 dan anda akan dapati butang System Info dipaparkan. Klik butang itu dan kotak dialog akan terbuka dengan paparan perangkaan keadaan sistem. Cara mudah atasi masalah pencetak

Kebanyakan masalah berkaitan pencetak boleh diselesaikan dengan mudah menggunakan aplikasi yang disertakan bersama CD Windows 95. Aplikasi itu ialah Enhanced Printer Troubleshooter dalam Other\Misc\Epts\Epts.exe CD Windows 95. Kaedah mengatasi masalah adalah mudah kerana anda hanya perlu memberi jawapan dan mengikuti arahan yang dipaparkan oleh aplikasi ini. Rujukan terbaik mendiagnosa sistem

Membuat cetakan penetapan (setting) sistem adalah bahan rujukan terbaik ketika menghadapi masalah. Klik kanan My Computer, pilih Properties dan klik Device Manager. Klik Print, pilih jenis laporan yang ingin dicetak dan klik OK. System summary mencetak laporan yang disusun mengikut jenis sumber IRQ, port I/O, memori dan saluran DMA dengan senarai perkakasan yang menggunakan setiap sumber (dwiklik kembali ke Device Manager untuk memaparkan maklumat ini ke skrin).

Class atau peranti (device) menyenaraikan sumber dari pemacu (driver) peranti yang digunakan. Pilihan ketiga, iaitu

ringkasan semua peranti dan sistem, mencetak ringkasan sistem dan maklumat setiap perkakasan sistem. Pintasan Natural Keyboard

Terdapat beberapa pintasan (shortcut) yang boleh digunakan dengan Microsoft Natural Keyboard. Tekan kekunci Windows dan kekunci: E melancarkan Windows Explorer R membuka kotak dialog Run F membuka kotak dialog Find F1 melancarkan Help M mengecilkan (minimize) semua tetingkap yang terbuka (Shift-Windows-M membesarkan semula tetingkap) Tab mengitar bebutang Taskbar Break membuka kotak dialog System Properties

Apa diagnosanya?

Disket Startup Windows 95 mengandungi program untuk mendiagnosa dan membaik pulih masalah berkaitan sistem. Bagaimanpun disket yang diwujudkan dengan Control Panel, Add, Remove Programs, Startup Disk, Create Disk ini mengandungi keperluan asas saja. Salah satu utiliti yang perlu ditambah ke disket ini dan amat berguna untuk operasi mendiagnosa dan membaik pulih masalah berkaitan sistem ialah Microsoft Diagnostics daripada folder \Other\Msd CD Windows 95. Utiliti MSD.EXE ini amat berguna untuk mendiagnosa masalah seperti konflik IRQ.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 8:01 AM 0 COMMENTS

MONDAY, JULY 16, 2007

Troubleshooting Motherboard-Motherboard Anyar
Kalau prosesor dianggap sebagai “otak” komputer, maka motherboard boleh dianggap merupakan “jantung” kehidupan di PC. Sebagai komponen yang menyandang “beban berat” kerusakan sedikit saja bisa membikin PC tersengal-sengal. Pada komputer generasi awal, komponen seperti prosesor dan Ram langsung dilekatkan pada motherboard tanpa bisa digantiganti atau ditambah lagi. Model semcam ini dinamakan backplane. Desain baru yang bersifat modular memungkinkan penggantian beberapa komponen yang melekat pada motherboard secara mudah, sekaligus memberikan keleluasaan tersedianya peluang-peluang peningkatan teknologi PC itu sendiri. Namun, kemudahan senantiasa mengandeng resiko. Begitu pula dengan motherboard. Sejak motherboard dijadikan “sasaran tembak” utama untuk menghasilkan PC yang optimal, kita dihadapkan pada keruwetan-keruwetan yang semakin besar. Mari tunjuk beberapa contoh. Peningkatan kebutuhan prosesor yang bertenaga membuat desain motherboard harus mengikuti tuntutan perkembangan prosesor. Kebutuhan akan transfer data yang lebih cepat membutuhkan desain motherboard terus berubah. Perkembangan-perkembangn terbaru seperti teknologi Fire Ware, USB 2.0, RAID System, Smart Card, Secure Digital, wireless, semuanya berkumpul pada lahan yang sama : motherboard. Meski untuk saat ini belum semua teknologi tersebut populer, namun untuk memberi daya tarik suatu produk motherboard para produsen pun tak kurang akal. Mereka beramai-ramai menyediakan ruang upgrade itu, tanpa harus menyertakannya

ketika ia diproduksi secara massal, untuk tetap membuatnya tetap ekonomis. Beragamnya tipe chipset pada motherboard yang menjadi tolak ukur dukungan teknis juga kian membuat para pengguna dipusingkan untuk memilih mana yang terbaik. Belum lagi selesai dengan masalah yang satu ini, kita juga dihadapkan dengan berbagai kekhawatiran, bagaimana mengatasi persoalan bilaman terjadi motherboard sebagai jantung PC, masalah sedikit saja bisa membuat PC termehek-mehek. Justru dengan banyaknya pilihan tersebut, kunci pertama supaya kita tetap tidak tersesat delam belantara adalah memahami seni arsitektur mother board, dan membekali diri dengan kemampuan praktis yang mumpuni. Berikut ini langkah-langkahnya. 1. Repair or Replace Keputusan untuk mereparasi sangat ditentukan oleh tingkat kerusakan yang terjadi pada sebuah motherboard. Sementara, langkah penggantian sangat tergantung oleh tingkat daya dukung teknologi motherboard ataupun kemampuan ekonomi Anda dalam membelanjakan barang-barang komputer. Masalahnya adalah bagaimana seandainya motherboard itu masih terhitung baru, sementara kita tidak mampu mendeteksi kerusakan atau menentukan jalan keluarnya ? ikuti dulu langkah kedua sebelum memutuskan untuk membeli yang baru. 2. Back to Basics ! • Periksa semua konektor. Tentu saja, langkah ini diperlukan

untuk memastikan bahwa tidak ada satu konektor pun yang terlepas atau tidak tertancap dengan benar. • Periksa semua komponen yang melekat. Ini penting untuk memdeteksi, apakah pemasangan prosesor, RAM, VGA Card sudah benar atau belum. Juga untuk memastikan bahwa secara fisik IC-IC di dalam motherboard tidak mengalami kerusakan atau terlepas. • Periksa sumber listrik yang masuk melalui power suplay. Untuk memastikannya, periksa dulu suplai listrik dari jala listrik, lalu periksalah output listrik pada kabel-kabel power suplay dengan menggunakan multimeter. Pastikan bahwa output tiap kabel sudah sesuai dengan yang direkomendasikan pada buku manual. • Periksa, adakah barang-barang asing yang menggangu jalur motherboard. Kabel, sekrup, kotoran, juga debu bisa mempengaruhi nafas kehidupan motherboard. Gangguan semacam ini, selain membuat lalu lintas data terganggu, bila posisinya strategis bisa menimbulkan hubungan pendek alias konslet. • Periksa jumper-jumper, DIP switch, atau pin-pin pengatur setiap fitur dengan teliti dan benar. Pastikan bahwa Anda mengacu pada buku manual jangan menggunakan ilmu hafalan. Setting yang salah bisa membuat motherboard Anda tak mau hidup. • Periksa bagian-bagian motherboard yang melekat pada casing. Hubungan pendek akibat penguncian tanpa isolator antara casing, sekrup pengunci dengan motherboard akan membuat listrik terhenti setiap kali tombol power ditekan.

Sistem PC tidak menyala ketika kartu grafis onboard diganti dengan VGA Card Masalah semacam ini sering terjadi ketika pengguna hendak melakukan upgrade kartu grafis pada motherboard yang memiliki VGA add on yang terpasang. Namum, pada sebagian motherboard, Anda harus melakukan pergantian setting secara manual. Sebenarnya ini tidak akan terjadi kalau Anda tahu tips dan triknya. Biasanya masalah akan terjadi ketika kartu grafis add on ditancapkan dan Anda melakukan booting untuk pertama kalinya. Sistem kemudian tidak menyala sama sekali. Bahkan tidak mengeluarkan bunyi beep sama sekali. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah menggunakan kembali VGA onboard Anda. Ketika Sudah masuk sistem Windows, lakukan uninstall driver VGA onboard yang Anda pakai. Setelah itu, lakukan restart kembali sistem Anda untuk kemudian masuk pada menu BIOS. Pada menu ini, Anda harus mematikan atau mend-disable fitur VGA onboard. Setelah mematikan fungsi ini keluarlah dari BIOS dan matikan sistem. Langkah selanjutnya adalah pasang kartu grafis add on Anda pada slot AGP atau slot PCI sesuai dengan tipe kartu grafis yang hendak Anda pakai. Setelah tertancap dengan benar pada slot yang sesuai, nyalakan kembali sistem Anda. Sistem akan kembali menyala dengan kartu grafis add on sebagai kartu grafis utama. Jangan lupa untuk menginstall driver terbaru yang sesuai dengan kartu grafis tersebut.

Sistem tidak bekerja ketika prosesor diganti Kejadian ini amat sering terjadi ketika Anda hendak melakukan upgrade atau downgrade dengan menggunakan prosesor yang memiliki front side bus yang berbeda. Misalnya ketika Pentium Anda ber-FSB 533 MHz Anda ganti dengan yang ber-FSB 400 MHz, sementara BIOS Anda masih men-setting sistem bekerja pada FSB 533 MHZ. Agar sistem mau bekerja kembali, ada dua cara yang bisa ditempuh. Cara pertama adalah masuk ke sistem BIOS dan menganti FSB yang dipakai dari 133 MHZ manjadi 100 MHz. Ini dengan catatan kalau sistem motherboard dan prosesor Anda masih bisa mentolerir penggunaan FSB yang jauh lebih tinggi dibanding yang dipakai. Cara lain adalah melakukan clear CMOS. Apabila langkah ini sudah dilakukan. Masuklah ke menu BIOS Anda dan pastikan FSB yang dipakai sudah sesuai dengan FSB yang bekerja pada prosesor Anda. Langkah ini dijamin manjur untuk mengatasi masalah yang semacam ini.

Sistem tidak bekerja ketika modul memori DDR diganti Ada beberapa kemungkinan maslah yang mungkin jadi penyebab mangapa masalah semacam ini terjadi. Pertama adalah kompatibilitas motherboard yang dipakai terhadap memori baru yang dipasang. Penyebabnya ada dua, yaitu masalah chip memori yang digunakan atau maslah tipe memori yang dipakai. Beberapa motherboard mensyaratkan secar

tegas jenis chip yangh dipakai. Apabila tidak sesuai, motherboard tidak akan mendeteksi adanya memori yang berakibat pada tidak bekerjanya sistem. Sementara beberapa motherboard juga tidak mau dipsangi memori tipe single side atau double side. Sekali lagi ini masalah kompatibilitas motherboard terhadap memori yang dipasang. Apabila masalahnya adalah chip memori, update BIOS terkadang bisa jadi salah satu pemecahan jitu. Kemungkinan kedua adalah tipe memori yang dipasang memiliki CAS latency yang lebih rendah ketimbang CAS latency memori sebelumnya, sementara pada BIOS latency masih disetting pada CAS-2. cara satu-satunya adalah dengan melakukan reset atau clear BIOS. Setelah itu masuklah pada menu BIOS yang mengatur latency yang bekerja pada memori dan ubah sesuai dengan kemampuan memorinya. Yang paling aman adalah dengan mengubah latency yang bekerja pada CL2,5.

Sistem tidak bekerja meski semua power sudah terpasang Bisa jadi masalah ini muncul lantaran beberapa penyebab. Pertama periksa apakah ada aliran listrik yang masuk pada motherboard. Ini penting untuk memastikan adakah aliran listrik yang mengalir pada motherboard. Pada sebagian besar motherboard, indikasi adanya arus listrik yang mengalir ini ditandai dengan lampu LED yang menyala. Kalau lampu ini tidak menyala, bisa dipastikan tidak ada arus listrik yang mengalir. Kedua, kemungkinan power suplay yang tidak terlalu bagus

alias tidak memiliki tenaga yang sesuai. Cara satu-satunya adalah menganti power suplay yang Anda punya dengan yang lebih bagus. Penyebab ketiga yang mungkin adalah tidak terpasangnya kartu grafis dengan benar. Ini memang biasa terjadi kalau Anda sembrono memasang kartu grafis add on. Untuk mengatasinya, Anda bisa memperbaiki posisi pemasangan. Usahakan agar posisinya tegak lurus terhadap motherboard. Penyebab keempat yang sering tidak terbayang adalah rusaknya tombol power atau koneksinya yang menghubungkan front panel dengan tombol power pada casing depan. Ini menyebabkan Anda tidak dapat menyalakan sistem meski semua terpasang dengan benar.

Sistem tiba-tiba hang ketika di overclock Ada beberapa penyebab untuk masalah ini. Penyebab pertama ada pada beberapa komponen yang membutuhkan frekuensi kerja yang lebih tinggi. Ini misalnya terjadi untuk AGP ataupun PCI yang terpasang. Untuk melakukan ini, Anda bisa masuk ke BIOS dan menaikkan frekuensi kerjanya. Ini pun dengan catatan apabila motherboard yang Anda pakai memang mendukung. Penyebab kedua adalah kurangnya tegangan yang dipakai. Untuk itu, Anda juga bisa masuk ke menu BIOS dan melakukan penaikan tegangan, baik pada prosesor atau memori. Tapi cara ini riskan kaerena sangat tergantung pada kemampuan dan daya tahan motherboard, prosesor, memori, ataupun kartu

grafis yang dipasang. Ini kareena kenaikan tegangan akan mempengaruhi kerja dari beberapa periferal yang terpasang.

Sistem tidak bekerja karena hardisk tidak terdeteksi Masalah ini sering sekali muncul pada beberapa motherboard. Kesalahan sendiri terjadi bukan pada motherboard-nya, tetapi pada kabel data yang Anda gunakan. Kesalah ini biasanya muncul karena Anda menggunakan port secondary dan bukan port primary meskipun Anda tidak menggunakannya buat CDROM atau drive lain. Pada beberapa sistem, motherboard tidak akan mendeteksi lantaran penggunaan kabel data semacam ini. Solusi yang bisa dilakukan adalah menggunakan port utama pada kabel IDE untuk hardisk sementar secondary untuk CDROM drive atau yang lain.

Sistem tidak bekerja ketika kabel fan CPU tidak dipasang Ini biasa terjadi pada beberapa motherboard yang memiliki tingkat keamanan yang cukup bak. Pada mother board yang demikian, sistem tidak akan mau bekerja kalau kabel fan tidak terpasang pada pin yang sesuai yaitu pun CPU fan. Ini dimaksudkan untuk menjamin agar fan bekerja untuk melindungi prosesor dari panas berlebihan. Nah, kalau Anda tidak memasang kabel fan pada pin power fan, atau bahkan tidak memasang pada salah satu pin, otomatis sistem tidak akan bekerja. Langkah satu-satunya yang diambil adalah memasang kabel fan CPU pada pin yang sesuai.

Ketika booting sistem nyatakan disk fail Masalah ini muncul kalau Anda tidak memiliki floppy drive sementara pada BIOS fitur ini masih difungsikan. Cara satusatunya adalah masuk ke menu BIOS dan matikan fitur yang satu ini.

Sistem tidak bekerja ketiga primary graphic adapter diganti Ini biasa terjadi pada motherboard yang memiliki fitur VGA onboard. Ketika akan diganti dengan kartu grafis add on, baik yang berebasis PCI ataupun AGP. Ketika setting yang dipasang tidak sesuai dengan kondisi nyata, sistem tidak akan mampu melakukan booting. Satu-satunya langkah yang bisa diambil adalah dengan melakukan clear CMOS atau bahkan mencabut baterai CMOS kalau jumper untuk melakukan clear CMOS tidak ada. Ini untuk memaksa motherboard kembali pada posisi default. Setelah booting dapat dilakukan, masuk pada menu BIOS dan ubah setting primary graphic adapter sesuai dengan jenis kartu grafis yang dipasang. Apabila Anda memasang kartu grafis berbasis AGP, setting fitur ini pada AGP add on.

BIOS yang terkunci Password Password BIOS biasanya digunakan user untuk melindungi setting BIOS pada komputer. Dan bila Anda ingin mereset password pada BIOS tidak terlalu susah untuk

mengkoneksikan bateray CMOS nya, dengan sedikit trik pada Dos, Anda bisa mereset BIOS tersebut. Pertama keluarlah dari Windows atau me-reboot komputer, jalankan komputer pada MS-DOS mode, gunakan pilihan “ Command prompt only” Pada C:\> prompt, ketik : DEBUG Tekan enter. Anda akan melihat tanda ( - ) pada DEBUG prompt, kemudia ketik: o 70 2e Pada DEBUG prompt akan ditampilkan seperti –o 70 2e. Tekan enter, ketik : o 71 ff Tekan enter, terakhir ketik : Q Tekan enter, makan Anda akan keluar dari DEBUG prompt dan kembali pada C:\> prompt Sekarang reboot PC Anda, tekan tombol del, dan password untuk memasuki Setup BIOS pun sudah lenyap.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 9:01 AM 0 COMMENTS

SUNDAY, JULY 15, 2007

hikmah perkahwinan

HIKMAH BERKAHWIN Ibnu Abbas yang satu ketika dia sakit dan isterinya pada masa itu telah mati lebih dahulu. Dia pun berkata kepada sahabatsahabatnya, "Kahwinkan aku kerana aku hendak mati dalam keadaan kahwin dan tidak mahu mati dalam keadaan bujang." Dari segi istilah, perkataan nikah dan kahwin ini adalah sama ertinya. Cuma orang-orang kita menggunakan istilah kahwin manakala orang-orang Arab menggunakan istilah nikah. Namun maksudnya adalah sama.Tetapi di dalam masyarakat kita, ada setengah-setengah jurunikah itu agak terlalu fanatik dengan bahasa Arab hinggakan ketika dia mengakadkan seseorang secara berwakil, dia mahukan istilah nikah itu disebut dengan betul - nikaahhh. Kalau lelaki yang dinikahkan itu hanya menyebut istilah nikah itu mengikut loghat lidahnya dan bukan mengikut loghat lidah Arab, maka dia tidak menerima kesahan nikah itu.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 9:04 PM 0 COMMENTS

Peperangan Muta'h
Jamadil Awwal pernah memahatkan peristiwa bersejarah yang mana menyaksikan berlakunya peperangan Mu'tah di Mu'tah yang terletak berhampiran dengan Kota Karak, Jordan. Ia berlaku pada tahun 8H disebabkan pembunuhan Harith bin Umair Al-Azdi yang merupakan utusan yang dihantar oleh Rasulullah S.A.W kepada Raja Busra. Maka tentera muslimin seramai tiga ribu orang telah dikumpul dalam masa yang singkat untuk keluar berperang di Mu'tah yang mana Rasulullah S.A.W tidak turut serta dalam peperangan ini. Daripada tindakan ini dapatlah kita mengambil iktibar yang mana Islam bukanlah agama yang tertegak melalui mata pedang kerana peperangan adalah langkah yang terakhir selepas utusan yang diutuskan untuk menjalankan kerja-kerja

dakwah tidak diterima malah dikhianati maka barulah tindakan yang lebih kasar iaitu peperangan boleh dilakukan. Sebelum para tentera muslimin memulakan perjalanan mereka, Rasulullah S.A.W telah memberi arahan dari segi kepimpinan ketika berlakunya peperangan yang mana dimulai dengan Zaid bin Harithah diikuti oleh Ja'afar bin Abi Thalib jika Zaid gugur. Kemudian diganti oleh Abdullah bin Rawahah apabila Ja'afar telah syahid. Jika ketiga-tiganya telah gugur maka para tentera diminta memilih salah seorang yang thiqah atau dipercayai di kalangan mereka untuk memimpin. Rasulullah juga mengingatkan mereka agar tidak terus melancarkan serangan, sebaliknya menyeru kepada penduduk Mu'tah agar beriman dan apabila seruan itu ditolak maka barulah mereka boleh melancarkan serangan. Ini adalah perkara yang mesti kita ambil cakna iaitu mengenai kepimpinan yang mana Rasulullah S.A.W telah meminta kepada kita dalam hadis yang lain agar melantik seorang ketua walaupun bermusafir dua orang. Jika di dalam urusan yang lebih besar lagi maka perkara ini perlu ditekankan secara yang lebih serius lagi seperti dalam kesatuan, rumah, negara dan sebagainya. Kepimpinan mestilah disertai dengan amanah oleh pemimpin dan taat serta kepercayaan oleh orang di bawahnya.Sifat pemimpin juga wajib dititik beratkan agar dia bukan sahaja mampu melaksanakan tugas malah dia merupakan seorang yang mampu menjaga kesucian Islam daripada tercemar. Dari sini juga kita dapat mengambil istifadah sebagai seorang pendakwah dan pejuang Islam yang mana perlu mempunyai taktik dan pelbagai cara yang berhikmah di dalam menyebarkan dakwah Islamiah bukannya secara terburu-buru dan gopoh-gapah dalam tindakan. Sifat sabar dan yakin kepada pertolongan Allah wajib ada agar kerja dakwah kita berterusan dan tidak mudah terbantut disebabkan kita mudah berputus asa apabila dakwah atau usaha kita tidak berjaya. Ingatlah

bahawa Allah tidak akan soal mengenai kejayaan kita tetapi Dia akan tanya mengenai kerja dan usaha yang kita lakukan. Ingatlah firman Allah dalam ayat 56 surah al-Qasas yang bermaksud : Sesungguhnya engkau tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang engkau kasihi tetapi Allah yang memberi petunjuk kepada mereka yang dikehendakiNya dan Allah lebih mengetahui mereka yang mahukan petunjuk. Sebaik sahaja mereka tiba di Mu'tah, tentera musuh telah mendengar kemaraan tentera Islam yang mana dengan segera panglima perang musuh, Harcules mengumpul bala tentera lebih seratus ribu orang disamping Syurahbil pula mengumpul seramai seratus ribu bala tentera yang lain hasil gabungan qabilah Lakham, Juzam, Qain dan Bahara'. Apabila mendengar berita mengenai jumlah tentera musuh yang begitu ramai, maka tentera muslimin telah berbincang langkah mereka yang seterusnya di Ma'an selama dua malam. Ramai di kalangan mereka telah mencadangkan agar menghantar maklumat kepada Rasulullah S.A.W mengenai perkara ini tetapi Abdullah bin Rawahah dengan tegas bangun menyatakan kepada mereka bahawa keluarnya muslimin ke Mu'tah untuk memburu kemenangan ataupun syahid demi menjaga agama dan bukannya berperang kerana bilangan atau beradu kekuatan. Ini menyatakan kepada kita bahawa sesuatu tindakan bukanlah mengharapkan kepada ramai yang menggerakkannya tetapi ia mesti disertai dengan mujahadah, keyakinan, tawakkal sebelum menghasilkan natijah yang berkualiti. Strategi, motivasi, inovasi dan ta'awun yang berterusan begitu penting di dalam menggerakkan sesuatu pergerakan samada persatuan, syarikat dan amal jamae'i yang lain dan lebih utama ialah negara. Peperangan meletus sebelum masuk kawasan Mu'tah lagi yang

mana kedua-dua pihak bermati-matian di dalam mencari kemenangan. Pada mulanya Zaid bin Harithah yang memegang bendera panji Islam tetapi beliau telah gugur syahid yang mana panji tersebut seterusnya dipegang oleh Ja'afar bin Abi Thalib. Beliau turut gugur yang mana kedua-dua tangan assyahid dipotong oleh musuh manakala 50 kesan panahan musuh terdapat pada badan beliau. Kemudian panji itu berpindah ke tangan Abdullah bin Rawahah tetapi beliau juga gugur syahid yang mana kepimpinan selepas itu diterajui oleh panglima perang yang agung iaitu Khalid bin Al-Walid dengan persetujuan daripada tentera Islam yang lain. Peristiwa ini mengajar kita agar bermujahadah di dalam menjaga maruah diri dan Islam tercinta walaupun nyawa sebagai bayaran. Arahan yang dikeluarkan oleh pemimpin wajib dipatuhi selagi mana ia tidak bersalahan dengan syarak. Akhirnya kita dapat menyaksikan bagaimana Allah tetap menolong dan memberi kemenangan kepada hambaNya yang istiqomah, thabat dan bermujahadah dalam perjuangan yang hak dan ianya memerlukan ujian, mehnah dan dugaan bukannya boleh dihasilkan dengan cara mudah dan setakat goyang kaki sahaja. Kesan daripada peperangan ini masih ada sehingga sekarang yang mana kita boleh melawat maqam-maqam sahabat yang telah gugur syahid dalam peperangan ini di Mazar berdekatan dengan Mu'tah. Beberapa tahun yang lepas pihak kerajaan Jordan telah menggali dalam kawasan yang mana dikuburkan para syuhada' bagi membina masjid baru menggantikan masjid yang lama. Ketika berjalannyakerja-kerja ini, berlakunya peristiwa yang mana salah sebuah jentolak yang digunakan telah terkena tubuh syuhada' dan darah masih mengalir dari tubuh mereka walaupun lebih seratus tahun mereka meninggal dunia. Perkara ini berlaku kepada kubur-kubur yang tidak jelas

kewujudannya kerana tiada sebarang tanda yang digunakan. Peristiwa ini meyakinkan lagi kepada kita bahawa mereka yang gugur syahid sebenarnya tidak mati di sisi Allah. Islam akan menang walaupun ia ditentang dan kekufuran akan kecundang walaupun ia ditatang oleh sebab kejahilan.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:11 AM 0 COMMENTS

Seminggu bersama BKPJM
15 & 16 Julai 2007 Hari keluarga BKPJM

17 Julai 2007 Hari Perdana Siswi BKPJM

18 & 19 Julai 2007 Krusus Falaq

POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 1:32 AM 0 COMMENTS

SATURDAY, JULY 14, 2007

hadith masyhur atau mustafid
Bismillah Walhamdulillah Was Salaatu Was Salaam 'ala Rasulillah. BAHAGIAN-BAHAGIAN NAMA HADITH HADITH-HADITH ITU TERBAHAGI KEPADA BEBERAPA BAHAGIAN, DI ANTARANYA; 1. HADITH MUTAWATIR Iaitu hadith "Perbuatan atau perkataan atau pengakuan (taqrir) Nabi saw yang diketahui oleh beberapa orang yang sampai kepada bilangan mutawatir, iaitu bilangan yang tidak mungkin pada fikiran kita bahawa mereka akan bermuafakat berbuat dusta tentang perkhabaran

(hadith) itu. Dan dari mereka yang tersebut sampai pula perkhabaran itu kepada orang lain yang dipercayai. Demikianlah pertalian penerimaan turun temurun itu sampai ke akhirnya." Contoh hadith mutawatir itu ialah: "Barangsiapa berdusta atasku dengan sengaja, maka hendaklah ia menempatkan tempat duduknya di dalam neraka." [Riwayat Jama'ah dari Abu Hurairah - hadith ini menurut kata Imam Nawawi diriwayatkan oleh 200 orang sahabat.] 2. HADITH MASYHUR ATAU MUSTAFIDH Iaitu hadith yang diriwayatkan dari tiga sanad yang berlainan orang atau hadith yang diriwayatkan oleh tiga orang atau lebih kepada tiga orang atau lebih dan begitulah seterusnya hingga dapat sekurangkurangnya tiga sanad yang berlainan. Contohnya ialah: "Orang-orang Islam ialah mereka yang sejahtera sekalian orang Islam dari (bahaya) lidahnya dan tangannya."

Hadis ini diriwayatkan oleh tiga orang Imam hadith dari sanad yang berlainan. Pertama: Imam Bukhari. Kedua: Imam Muslim. Ketiga: Imam Tirmizi. Sanad Imam Bukhari: ialah Bukhari dari Adam dari Syu'bah dari 'Abdullah B. Abu Safar, dari Al-Sya'bi, dari 'Abdullah Bin 'Amru dari Nabi Sallallahu 'alayhi wa sallam. Sanad Imam Muslim: ialah Imam Muslim dari Sa'id, dan Yahya, dari Abu Burdah dari Abu Burdah, dari Abu Musa dari Nabi sallallahu 'alayhi wa sallam. Sanad Imam Tirmizi: ialah Tirmizi dari Qatadah, dari Al-Laith dari Al-Qa'qa', dari Abu Saleh, dari Abu Hurairah dari Nabi sallallahu 'alayhi wa sallam. Cubalah perhatikan ketiga-tiga sanad tersebut. Di antaranya tidak seorangpun yang sama nama dan orangnya. Abu Burdah dalam sanad Imam Muslim ada dua tetapi orangnya berlainan. Abu Burdah yang pertama itu cucu dari Abu Burdah yang kedua, jadi dengan demikian tidaklah sama. [Imam Muhyiddin Abu Zakariyya Yahya bin Sharif an-Nawawi]

POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:34 AM 0 COMMENTS

FRIDAY, JULY 13, 2007

hadith hasan
Hadith Hasan ---------------1. Hasan Li Zaatihi Sifat Musyabbahat drpd kalimah husnu yg bermaksud cantik dan elok. Dari sudut istilah: Hadis yg bersambung sanadnya melalui pembawakan seseorang yg adil, yg berkurangan kekuatan pada hafalannya tanpa terdapat Keganjilan dan tidak ada Kecacatan. Maka perawi pada setiap kedua-dua jenis Hadis tersebut (Sahih dan Hasan) adil tetapi kekuatan hafalan pada taraf Hasan berkurangan berbanding dgn taraf Sahih dan tidak sempurna sepertinya. Ianya dinamakan dgn nama tersebut kerana memandangkan keelokan pada dalamannya, bukan kerana sesuatu pada luarannya dan apabila digunakan lafaz Hasan, maka ianya bersifat Hasan Li Zaatihi. 2. Hasan Li Ghairihi Apabila sesebuah Hadis pada zatnya adalah dhaif, tetapi

kedhaifannya boleh diterima utk dinaikkan taraf melalui cara yg lain kpd taraf Hasan, Hasannya bukan Li Zaatihi tetapi ianya adalah Li Ghairihi iaitu dhaif yg boleh diterima kesahihannya, maka ianya menjadi Hasan Li Ghairihi. a- Dhaif kerana disebabkan oleh keadaan perawinya tidak dikenali atau tidak masyhur, tidak pelupa tetapi terdapat banyak kesalahan. b- Dhaif kerana disebabkan oleh keadaan perawinya yg lemah hafalannya atau tersalah dan bercampur perkara tersebut di antara kebenaran dan amanah. c- Dhaif disebabkan sanadnya tidak bersambung, samada ianya Mungqati' atau Mursal. d- Dhaif disebabkan adanya Mudlis yg meriwayatkan dgn bersambung-sambung sedangkan tiada padanya seseorang yg mengambil berat terhadap pembohongan. Keempat-empat jenis ini boleh diterima kesahihannya dan boleh dianggkat kepada taraf Hasan melalui dua syarat: 1- Tidak terdapat syuzuz iaitu keganjilan pada Hadis. 2- Riwayatnya adalah dengan satu cara yg lain atau lebih drpd satu cara. Contohnya: Hadis yg diriwayatkan oleh Tirmizi, dikira Hasan

melalui riwayat Syukbah drpd Aasim bin Ubaidullah drpd Abdullah bin Aamir bin Rabii'ah drpd ayahnya bahawa seorang wanita drpd Bani Fazarah berkahwin dgn maskahwinnya sepasang kasut. Maka Rasulullah [s.a.w] bersabda: (Apakah engkau redha terhadap diri dan harta kamu dgn sepasang kasut?) Wanita tersebut menjawab: Ya. Maka baginda membenarkannya. Tirmizi berkata: Di dlm bab yg terdapat riwayat drpd Amru, Abu Hurairah, Aisyah dan Abu Hadrad. Maka Asim dikira perawi daif kerana buruk hafalannya tetapi Tarmizi meletaknya pada taraf Hasan kerana ianya dibawa dlm satu bentuk sahaja, tidak ada dalam bentuk lain.

Pengertian yg dibuat oleh Tirmizi terhadap Hadis Hasan: Abu Isa At-Tirmizi dianggap sebagai org pertama yg diketahui telah membahagikan Hadis kpd Sahih, Hasan dan Dhaif sebagaimana yg disebut oleh Ibnu Taimiyah di dlm kitab Majmuk Al-Fatawa tetapi pengertiannya terhadap Hadis Hasan, ialah Hadis Hasan Li Ghairihi. Beliau telah membuat pengertian di dlm bab kecacatan-kecacatan yg terdapat di dlm kitab Jami'nya, di mana katanya: (Setiap Hadis yg diriwayatkan kemudian tidak terdapat pada

isnadnya perawi yg dituduh berbohong dan Hadis tersebut juga tidak ganjil serta diriwayatkan dgn bentuk lain yg seumpamanya, maka pada pendapat kami ianya adalah Hadis Hasan). HADITH HASAN SAHIH Dalam kitab-kitab hadith seperti kitab Sunan Tirmizi dan dalam kitab ini (Hadith Empat Puluh) ada didapati di akhir hadith perkataan "Hasan Sahih" ertinya hadith ini hasan lagi sahih. Dengan demikian bermakna hadith itu mempunyai dua martabat: pertama hasan dan kedua sahih. Menurut keterangan ulama' hadith, bahawa hadith tersebut dikatakan hasan menurut perhitungan atau penilaian pada satu sanadnya. Dan dikatakan pula sahih padanya menurut perhitungan atau penilaian pada sanadnya yang lain. Ini jika pada hadith itu ada sanadnya (jalannya). Jika pada hadith itu satu sanadnya, maka erti hasan padanya menurut pandangan segolongan ulama' hadith dan sahih menurut pandangan ulama' yang lain, yang tidak sama tinjauan terhadap sifat dan peribadi orang yang menjadi rawinya atau yang memindahkannya.

HADITH DA'IF laitu hadith yang tidak mempunyai syarat hadith sahih dan tidak pula syarat hadith hasan, misalnya: rawinya (orang yang meriwayatkannya) bukan orang Islam, belum lagi baligh, tidak pula diketahui orangnya atau sifatnya, tidak bagus ingatannya kerana selalu lupa, tidak benar percakapannya, tetapi pernah berdusta, serta tidak menjauhi dari melakukan dosa dan perbuatan-perbuatan yang menjatuhkan maruah atau kehormatan peribadinya, ditambah lagi riwayatnya menyalahi riwayat orang yang lebih masyhur daripadanya. Hadith da'if mempunyai martabat yang berlainan; ada yang terlampau lemah, dan ada yang lemah, menurut keadaan sanad dan matannya. Di antara hadith da'if ialah hadith munqati', mu'addal, syaz, muddarab. Misal hadith da'if ialah: "Barangsiapa berkata kepada orang miskin, bergembiralah engkau! maka sesungguhnya wajiblah (tetaplah) syurga baginya." (Riwayat Ibn 'Adi) Dalam riwayat hadith ini, ada seorang bernama 'Abdul Malik bin Harun

yang dituduh pendusta. Kerana ini hadith tersebut dipandang da'if. "Menuntut ilmu adalah fardu atas tiap-tiap orang Islam lelaki dan wanita." (Riwayat al-Baihaqi Ahmad dari Anas) Imam al-Baihaqi berkata: Hadith ini masyhur di antara manusia tetapi sanadnya lemah dan telah diriwayatkan menerusi jalan yang banyak yang kesemuanya lemah belaka. Sementara itu Imam Nawawi telah pula berkata: Hadith itu da'if (lemah) sekalipun maknanya sahih (betul) dan telah diriwayatkan oleh Abu Ya'la al-Musalla dalam Masnadnya dengan sanadnya sekali dari Anas dan Nabi Sallallahu 'alayhi wa sallam. Dalam sanadnya itu terdapat seorang benama Hafsin bin Sulayman, ia orang yang lemah. "Makhluq itu keluarga Allah, dan mereka yang lebih kasih kepada Allah ialah mereka yang lebih bermanfa'at kepada keluarganya." Hadith ini diriwayatkan oleh Abu Ya'la al-Musalla dari riwayat Yusuf bin 'Atiyyah dari Thabit dari Anas dari Nabi Sallallahu 'alayhi wa sallam. Yusuf bin 'Atiyyah adalah orang yang lemah, kerana ini hadithnya adalah

hadith yang lemah. [Imam Nawawi]
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:39 AM 0 COMMENTS

THURSDAY, JULY 12, 2007

Pesanan RASULLAH S.A.W kepada Saidina Ali R.A
WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.; Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda2nya: 1) Jujur dalam berkata-kata. 2) Menjauhi segala yg haram. 3) Merendahkan diri. Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya: 1) Merahsiakan ibadahnya. 2) Merahsiakan sedekahnya. 3) Merahsiakan ujian yg menimpanya. Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya: 1) Takut berlaku dusta dan keji. 2) Menjauhi kejahatan. 3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman. Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya: 1) Mengawasi dirinya. 2) Menghisab dirinya. 3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 9:04 PM 0 COMMENTS

hadith qudsi
Hadith Qudsi-

Pengertiannya pd bahasa: AlQudsi dinisbahkan kpd perkataan AlQudus iaitu suci, manakala Hadis Qudsi pula ialah Hadis yg dinisbahkan kpd Zat Yg Maha Suci iaitu Allah s.w.t. Dari sudut istilah: Hadis yg diriwayatkan kpd kita drpd Nabi s.a.w. Sanad Hadis tersebut disandarkan oleh Nabi s.a.w kpd Allah s.w.t samada bersambung atau tidak dan ianya bukan Al-Qur'an. Bentuk Riwayatnya: Utk meriwayatkan Hadis Qudsi perawi boleh menggunakan dua bentuk riwayat iaitu: 1 - Sabda Rasulullah s.a.w tentang apa yg diriwayatkan atau (diceritakan) oleh Allah s.w.t. 2 - Firman Allah s.w.t sebagaimana yg diriwayatkan oleh Rasulullah s.a.w. Hukumnya: Terbahagi kpd Hadis yg diterima atau Hadis yg ditolak mengikut keadaan perawi.

ismillah Walhamdulillah Was Salaatu Was Salaam 'ala Rasulillah. PERBEZAAN ANTARA HADITH DENGAN HADITH QUDSI Dalam kitab-kitab hadith didapati hadith Qudsi. Ulama' hadith mengatakan bahawa hadith Qudsi itu: ialah perkataan Nabi saw yang disebut dengan mengatakan Allah bertitah , disandarkan perkataan itu kepada Allah dan diriwayatkan daripadanya. Kesimpulannya Hadith Qudsi: ialah titah Allah yang disampaikan kepada Nabi saw di dalam mimpi atau dengan jalan ilham, lalu Nabi saw menerangkan apa yang disampaikan itu kepada umatnya dengan ibarat atau susunan perkataannya sendiri serta menyandarkan kepada Allah; sedang hadith-hadith yang lain tidak demikian itu. Hadith Qudsi itu dinamakan juga Hadith Ilahi atau Hadith Rabbani. Dan pernah pula dibezakan Hadith Qudsi dengan yang lainnya; iaitu segala hadith yang bersangkut dengan kebersihan atau kesucian zat Allah dan sifat-sifat kebesaran dan kemuliaanNya. [Kitab al-Dar al-Nadid min Majmu'ah al-Hafid]

Contoh Hadith Qudsi itu, Rasulullah saw bersabda: "Firman Allah Ta'ala: Tiap-tiap amal anak Adam untuknya kecuali puasa, maka sesungguhnya puasa itu untukKu, dan Aku akan memberi balasan dengannya. Dan puasa itu perisai, maka apabila seorang kamu berpuasa janganlah ia memaki-maki, mencarut-carut dan janganlah dia menghiruk-pikukkan; maka jika dia dimaki oleh seorang atau hendak dibunuhnya, hendaklah ia katakan: aku ini berpuasa." (Hadith riwayat Bukhari & Muslim) Rasulullah saw bersabda: "Firman Allah Ta'ala: Aku menurut persangkaan hambaKu dan Aku bersamanya di mana saja ia sebut (ingat) akan daku." (Hadith riwayat Bukhari & Muslim) [Imam Muhyiddin Abu Zakariyya Yahya bin Sharif an-Nawawi]
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:30 AM 0 COMMENTS

WEDNESDAY, JULY 11, 2007

hikmah pegharaman babi
Hal ini penting untuk diketahui, terutama oleh pemuda-pemuda kita yang sering pergi ke negara-negara Eropa dan Amerika, yang menjadikan daging babi sebagai makanan pokok dalam hidangan mereka.

Dalam kesempatan ini, saya sitir kembali kejadian yang berlangsung ketika Imam Muhammad Abduh mengunjungi Perancis. Mereka bertanya kepadanya mengenai rahasia diharamkannya babi dalam Islam. Mereka bertanya kepada Imam, "Kalian (umat Islam) mengatakan bahwa babi haram, karena ia memakan sampah yang mengandung cacing pita, mikroba-mikroba dan bakteri-bakteri lainnya. Hal itu sekarang ini sudah tidak ada. Karena babi diternak dalam peternakan modern, dengan kebersihan terjamin, dan proses sterilisasi yang mencukupi. Bagaimana mungkin babi-babi itu terjangkit cacing pita atau bakteri dan mikroba lainnya.?" Imam Muhammad Abduh tidak langsung menjawab pertanyaan itu, dan dengan kecerdikannya beliau meminta mereka untuk menghadirkan dua ekor ayam jantan beserta satu ayam betina, dan dua ekor babi jantan beserta satu babi betina. Mengetahui hal itu, mereka bertanya, "Untuk apa semua ini?" Beliau menjawab, "Penuhi apa yang saya pinta, maka akan saya perlihatkan suatu rahasia." Mereka memenuhi apa yang beliau pinta. Kemudian beliau memerintahkan agar melepas dua ekor ayam jantan bersama satu ekor ayam betina dalam satu kandang. Kedua ayam jantan itu berkelahi dan saling membunuh, untuk mendapatkan ayam betina bagi dirinya sendiri, hingga salah satu dari keduanya hampir tewas. Beliau lalu memerintahkan agar mengurung kedua ayam tersebut. Kemudian beliau memerintahkan mereka untuk melepas dua ekor babi jantan bersama dengan satu babi betina. Kali ini mereka menyaksikan keanehan. Babi jantan yang satu

membantu temannya sesama jantan untuk melaksanakan hajat seksualnya, tanpa rasa cemburu, tanpa harga diri atau keinginan untuk menjaga babi betina dari temannya. Selanjutnya beliau berkata, "Saudara-saudara, daging babi membunuh 'ghirah' orang yang memakannya. Itulah yang terjadi pada kalian. Seorang lelaki dari kalian melihat isterinya bersama lelaki lain, dan membiarkannya tanpa rasa cemburu, dan seorang bapak di antara kalian melihat anak perempuannya bersama lelaki asing, dan kalian membiarkannya tanpa rasa cemburu, dan was-was, karena daging babi itu menularkan sifat-sifatnya pada orang yang memakannya." Kemudian beliau memberikan contoh yang baik sekali dalam syariat Islam. Yaitu Islam mengharamkan beberapa jenis ternak dan unggas yang berkeliaran di sekitar kita, yang memakan kotorannya sendiri. Syariah memerintahkan bagi orang yang ingin menyembelih ayam, bebek atau angsa yang memakan kotorannya sendiri agar mengurungnya selama tiga hari, memberinya makan dan memperhatikan apa yang dikonsumsi oleh hewan itu. Hingga perutnya bersih dari kotoran-kotoran yang mengandung bakteri dan mikroba. Karena penyakit ini akan berpindah kepada manusia, tanpa diketahui dan dirasakan oleh orang yang memakannya. Itulah hukum Allah, seperti itulah hikmah Allah. Ilmu pengetahuan modern telah mengungkapkan banyak penyakit yang disebabkan mengkonsumsi daging babi. Sebagian darinya disebutkan oleh Dr. Murad Hoffman, seorang Muslim Jerman, dalam bukunya "Pergolakan Pemikiran: Catatan Harian Muslim Jerman", halaman 130-131: "Memakan daging babi yang terjangkiti cacing babi tidak hanya

berbahaya, tetapi juga dapat menyebabkan meningkatnya kandungan kolestrol dan memperlambat proses penguraian protein dalam tubuh, yang mengakibatkan kemungkinan terserang kanker usus, iritasi kulit, eksim, dan rematik. Bukankah sudah kita ketahui, virus-virus influenza yang berbahaya hidup dan berkembang pada musim panas karena medium babi?" Dr. Muhammad Abdul Khair, dalam bukunya Ijtihâdât fi at Tafsîr al Qur'an al Karîm, halaman 112, menyebutkan beberapa penyakit yang disebabkan oleh daging babi: "Daging babi mengandung benih-benih cacing pita dan cacing trachenea lolipia. Cacing-cacing ini akan berpindah kepada manusia yang mengkonsumsi daging babi tersebut. Patut dicatat, hingga saat ini, generasi babi belum terbebaskan dari cacing-cacing ini. Penyakit lain yang ditularkan oleh daging babi banyak sekali, di antaranya: 1. Kolera babi. Yaitu penyakit berbahaya yang disebabkan oleh virus 2. Keguguran nanah, yang disebabkan oleh bakteri prosillia babi. 3. Kulit kemerahan, yang ganas dan menahun. Yang pertama bisa menyebabkan kematian dalam beberapa kasus, dan yang kedua menyebabkan gangguan persendian. 4. Penyakit pengelupasan kulit. 5. Benalu eskares, yang berbahaya bagi manusia. Fakta-fakta berikut cukup membuat seseorang untuk segera menjauhi babi: 1. Babi adalah hewan yang kerakusannya dalam makan tidak tertandingi hewan lain. Ia makan semua makanan di depannya.

Jika perutnya telah penuh atau makanannya telah habis, ia akan memuntahkan isi perutnya dan memakannya lagi, untuk memuaskan kerakusannya. Ia tidak akan berhenti makan, bahkan memakan muntahannya. 2. Ia memakan semua yang bisa dimakan di hadapannya. Memakan kotoran apa pun di depannya, entah kotoran manusia, hewan atau tumbuhan, bahkan memakan kotorannya sendiri, hingga tidak ada lagi yang bisa dimakan di hadapannya. 3. Ia mengencingi kotoranya dan memakannya jika berada di hadapannya, kemudian memakannya kembali. 4. Ia memakan sampah, busuk-busukan, dan kotoran hewan. 5. Ia adalah hewan mamalia satu-satunya yang memakan tanah, memakannya dalam jumlah besar dan dalam waktu lama, jika dibiarkan. 6. Kulit orang yang memakan babi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap. 7. Penelitian ilmiah modern di dua negara Timur dan Barat, yaitu Cina dan Swedia --Cina mayoritas penduduknya penyembah berhala, sedangkan Swedia mayoritas penduduknya sekular-- menyatakan: daging babi merupakan merupakan penyebab utama kanker anus dan kolon. Persentase penderita penyakit ini di negara-negara yang penduduknya memakan babi, meningkat secara drastis. Terutama di negara-negara Eropa, dan Amerika, serta di negara-negara Asia (seperti Cina dan India). Sementara di negara-negara Islam, persentasenya amat rendah, sekitar 1/1000. Hasil penelitian ini dipublikasikan pada 1986, dalam Konferensi Tahunan Sedunia tentang Penyakit Alat Pencernaan, yang diadakan di Sao Paulo. Kini kita tahu betapa besar hikmah Allah mengharamkan daging dan lemak babi. Untuk diketahui bersama,

pengharaman tersebut tidak hanya daging babi saja, namun juga semua makanan yang diproses dengan lemak babi, seperti beberapa jenis permen dan coklat, juga beberapa jenis roti yang bagian atasnya disiram dengan lemak babi. Kesimpulannya, semua hal yang menggunakan lemak hewan hendaknya diperhatikan sebelum disantap. Kita tidak memakannya kecuali setelah yakin bahwa makanan itu tidak mengandung lemak atau minyak babi, sehingga kita tidak terjatuh ke dalam kemaksiatan terhadap Allah SWT, dan tidak terkena bahaya-bahaya yang melatarbelakangi Allah SWT mengharamkan daging dan lemak babi.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 8:20 AM 0 COMMENTS

TUESDAY, JULY 10, 2007

hadith maudu'
Hadith Maudhuk -------------Pengertiannya pada bahasa: Kalimah maudhuk iaitu menjatuhkannya dan dinamakan sedemikian kerana tergugur kedudukannya. Dari sudut istilah: Berita yg dibuat-buat terhadap Rasulullah [s.a.w] sebagai pembohongan terhadap baginda. Kedudukannya: Ianya adalah seburuk-buruk jenis Dhaif, bahkan sesetengah

ulama menjadikannya satu bahagian yg berasingan, tidak tergolong drpd Hadis2 Dhaif dan tidak digunakan padanya dgn lafaz Hadis melainkan dari sudut org yg memaudhukkannya. Hukum meriwayatkannya: Telah sepakat pengharaman meriwayatkan berita yg dibuatbuat Dan disandarkan kpd Rasulullah [s.a.w], melainkan jika diiringi dgn keterangan tentang Maudhuknya, ini ialah kerana Rasulullah [s.a.w] pernah bersabda: (Sesiapa yg membuat pembohongan terhadapku dgn sengaja maka disediakan tempatnya di dlm Neraka). Sabda Baginda lagi: (Sesiapa yg memperkatakan sesuatu tentang aku dgn percakapan yg diketahui ianya adalah bohong maka dia adalah salah seorang pembohong).

Tanda2 Hadis Maudhuk: Para ulama telah menggariskan kaedah2 utk mengenali Hadis2 Maudhuk. Di antara kaedah2 tersebut ialah: 1- Pengakuan drpd pembuat sendiri, seperti pengakuan Ibnu Abu Mariam yg

mengaku membuat pembohongan terhadap Hadis2 Kelebihan Surah. 2- Terdapat bukti pada kedudukkan hubungan perawi, seperti meriwayatkan drpd syeikh yg terbukti beliau tidak menemuinya, hidup sezaman dgn nya, meninggal dunia sebelum kelahiran perawi atau beliau tidak memasuki tempat yg beliau mendakwa pernah mendengarnya spt Makmun bin Ahmad Al-Harawi yg mendakwa pernah mendengar drpd Hisyam bin Umar, maka Ibnu Hiban bertanya padanya: Bilakah kamu memasuki Syam? Beliau menjawab: Pada tahun 250 Hijrah. Ibnu Hiban berkata: Sesungguhnya Hisyam yg diriwayatkan oleh Makmun telah meninggal dunia pada tahun 245 Hijrah. 3- Terdapat bukti pada matan yg menunjukkan pembohongannya, seperti terdapat pada riwayat tersebut kesalahan pada tata bahasa atau terdapat kelemahan pada lafaz dan tergugur makna. 4- Bersalahan dgn akal, fizikal dan penyaksian: Spt riwayat drpd Ar-Rahman bin Zaid bin Aslam bahawa kapal Nabi Nuh a.s tawaf di Baitullah tujuh keliling dan sembahyang di belakang makam dua rakaat. 5- Bersalahan dgn keterangan Al-Qur'an dan sunnah yg sahih, yg tidak boleh

ditakwil seperti: Aku adalah penutup para Nabi, tiada Nabi selepasku melainkan jika dikehendaki oleh Allah; maka ianya bersalahan dengan firman Allah s.w.t yg bermaksud: (Tetapi Muhamad adalah pesuruh Allah dan penutup para Nabi) dan seperti apa yg bersalahan terhadap kebenaran sunnah yg mutawatir (Akulah penyudah, tiada Nabi selepasku). 6- Bersalahan dgn data sejarah yg diketahui pada masa Nabi s.a.w seperti riwayat dikenakan Jizyah ke atas org Yahudi selepas perang Khaibar dan tidak dikenakan kerja tanpa upah terhadap mereka dgn disaksikan oleh Saad bin Muaz dan ditulis oleh Muawiah bin Abu Sufian. Sedangkan ketetapan sejarah mengatakan bahawa Jizyah belum lagi diperkenalkan dan belum disyariatkan pada tahun peperangan Khaibar kerana ayat tentang Jizyah diturunkan selepas tahun peperangan Tabuk. Sesungguhnya Saad bin Muaz meninggal dunia sebelum peristiwa tersebut iaitu dlm peperangan Khandak. Manakala Muawiah pula memeluk Islam pada tahun pembukaan Mekah. 7- Khabar tentang perkara yg penting berulang dakwaan pembawakannya seperti yg berlaku dgn disaksikan oleh semua sahabat tetapi tidak meriwayatkanya

melainkan seorang sahaja dan yg lainnya menyembunyikannya, seperti diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah memegang tangan Ali bin Abu Talib ketika dihadiri oleh seluruh sahabat sewaktu kepulangan mereka dari mengerjakan Haji Widak, kemudian baginda bersabda selepas org ramai mengenalinya: (Kanak2 ini adalah, saudaraku dan akan menjadi khalifah selepasku, maka hendaklah kamu mendengar dan mentaatinya). Adakah seseorang Muslim boleh menerima berita yg menunjukkan semua sahabat telah sepakat utk menyembunyikannya ketika mereka memilih Abu Bakar sebagai Khalifah dan dgn dipersetujui oleh Abu Bakar dan mereka menyetujuinya sbg khalifah mereka? 8- Mengandungi balasan yg berat teradap dosa kecil atau pahala yg banyak terhadap amalan yg sedikit. Perkara ini masyhur terhadap balasan siksa dan balasan baik seperti kata mereka: (Sesiapa yang mengucapkan kalimah "Tiada illah melain Allah" maka Allah akan menciptakan utk nya seekor burung yg mempunyai tujuh puluh ribu lidah manakala setiap lidah mempunyai tujuh puluh ribu bahasa yg sentiasa meminta keampunan untuknya).
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 8:43 AM 0 COMMENTS

perbezan hadith nabawi dan hadith qudsi

Perbezaan di antara hadith nabawi dan hadith qudsi Para penyelidik hadith-hadith Rasulullah S.A.W mendapati ada 2 jenis hadith daripada Rasulullah S.A.W iaitu: 1. Al-hadith al-qudsi iaitu hadith yang diriwayatkan oleh Rasulullah S.A.W dan disandarkan kepada Allah S.W.T. Hadith ini juga dinamakan al-hadith Ilahi atau Al-hadith ar-rabbani. 2. Al-hadith an-nabawi iaitu hadith yang disandarkan kepada Rasulullah S.A.W samada perkataan, perbuatan atau sifat atau taqrirnya. Kedua-kedua hadith ini bersumberkan wahyu berdasarkan hujjah-hujjah dari Al-quran dan al-hadith. Antara nas-nas Alquran berkenaan ialah firman Allah S.W.T: Dia (Muhammad) tidak memperkatakan sesuatu yang berhubung dengan perkara agama menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri, segala apa yang diperkatakan(samada al-quran atau al-hadith) tidak lain hanya wahyu yang diwahyukan. (An-najm 53:3-4) Antara hujjah-hujjah daripada hadith ialah sabda Rasulullah S.A.W yang bermaksud: Sesungguhnya diberikan kepadaku kitab(al-quran) dan yang sama dengannya ialah ada padaku (al-hadith), awasilah orang yang berehat atas tilam (orang yang tidak mahu menuntut dengan sedalam-dalamnya) akan berkata:"berpegang teguhlah kamu dengan AL-quran, apa-apa yang kamu dapat di dalamnya halal, maka halalkanlah dan apaapa yang kamu dapati di dalamnya haram, maka haramkanlah... (riwayat abu dawud) Nas-nas al-quran dan al-hadith di atas, jelas menunjukkan bahawa hadith juga datangnya daripada sumber wahyu, dan bukan percakapan buasa menurut Rasulullah S.A.W kecuali

dalam perkara-perkara yang berkaitan dengan ijtihad Baginda S.A.W. Al-hadtih di atas adalah merupakan amaran kepada mereka yang mengenepikan Hadith dan sunnah S.A.W dan hanya berpegang kepada Al-quran al-karim semata-mata. Seseorang itu membelakangkan perintah Allah dan rasulNya yang terdapat di dalam hadith, apabila ia berpegang kepada Alquran semata-mata. Tambahan pula syarat beriman kepada Rasulullah S.A.W hendaklah beriman kepada ajarannya. Imam As-syafie r.a di dalam penulisannya Ar-risalah telah mentafsirkan perkataan al-hikmah yang terdapat di dalam beberapa ayat al-quran dengan erti as-sunnah. Contohnya Firman Allah S.W.T: Wahai Tuhan kami.Utuskanlah kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri yang akan membaca kepada mereka ayat Firman-Mu dan mengajar mereka isi-isi kandungan al-quran dan al-hikmah (as-sunnah). (al-baqarah 2:129) Ibn Hajar al-haytami berpendapat bahawa ucapan yang disandarkan kepada Allah 'Azzawajalla boleh dibahagikan kepada 3 bahagian iaitu: 1. Al-quran dari segi bahasa bermakna himpunan kerana tiaptiap yang dihimpun dibaca. Dari sudut Istilahnya, al-quran ialah kalam Allah yang mengandungi mukjizat yang ditaqrirkan kepada Nabi Muhammad S.A.W ditulis pada mushaf dan disampaikan secara mutawwatir yang mana membacanya adalah satu ibadat. 2. Kitab-kitab yang diturunkan kepada Nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad S.A.W

3. Al-hadith al-qudsi. Perkataan al-qudsi dari sudut bahasa bermakna suci (at-tahir) atau keberkatan (al-bakarah). Sementara dari sudut istilah, hadith qudsi ialah kalam ALlah yang disampaikan kepada Muhammad S.A.W melalui mimpi,ilham atau malaikat Jibril A.S dan kemudian Rasulullah S.A.W menyampaikan hadith tersebut kepada umatnya dengan lafaznya sendiri. Imam Syafie dalam menguatkan hujjahnya mengatakan bahawa as-sunnah (alhadith) adalah merupakan pemberian Allah kepada RasulNya S.A.W sebab itulah yang dimaksudkan dengan al-hikmah yg disebut selepas al-kitab seperti terdapat dalam beberapa ayat al-quran ialah as-sunnah (al-hadith)
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 8:38 AM 0 COMMENTS

MONDAY, JULY 09, 2007

Baha'iyah @ Babiyah
Kata-kata Hikmah Perjalanan masa merapuhkan badan, memperbaharui hasrat keinginan, mendekatkan kematian dan menjauhkan anganangan. Keberhasilan di dalamnya memayahkan sebagaimana kegagalanpun memayahkan juga. ~Imam Ali - Nahjul Balaghah ~

Tuesday, August 01, 2000 Firqah:Baha'iyah/Babiyah - zainys @ 12:38 PST Baha'iyah merupakan satu aliran sesat yang terkeluar dari Islam. Ia telah menjadi satu agama baru yang asing dari agama Islam. Ia adalah pecahan dari Syiah Imamiyah.

Pengasas Asal Agama Baha'iyah Agama Bahaiyah diasaskan oleh Mirza Ali Muhamad al-Syirazi. Beliau lahir di Iran sekitar tahun 1152 H/1820 M. Pada asalnya beliau merupakan pengikut mazhab Syiah Imamiyah. Beliau bersikap melampaui batas mazhab Syiah Imamiyah, sehingga digabungkan mazhab berkenaan dengan mazhab Syiah Ismailyiah dan fahaman hulul yang sesat serta menyimpang dari ajaran Islam. Hulul ialah satu fahaman yang mempercayai bahawa Tuhan menjelma pada makhluknya. Fahaman ini dianuti oleh golongan Saba'iyah. Ramai dari kalangan penduduk Farsi dari kalangan penganut mazhab Imamiyah yang tertarik dengan ajaran Mirza Ali Muhamad. Ajaran Agama Baha'iyah Antara pengakuan-pengakuan Mirza Ali Muhamad yang sesat ialah: 1 . Mengaku bahawa dirinya (Mirza Ali Muhamad) adalah sebagai penyambung suara imam yang tersembunyi. Maksud imam di sini ialah imam Syiah Imamiyah yang keduabelas, iaitu imam Muhamad bin Asyakir. Imam ini dikatakan sebagai telah hilang, dan akan muncul kembali pada akhir zaman sebagai imam al-Mahdi. 2 . Dirinya sebagai pintu kepada imam. Dengan ini beliau bergelar `al-Bab'. 3 . Beliau mendakwa telah memindahkan ilmu imam ke dalam dirinya. 4 . Beliau mendakwa sebagai imam al-Mahdi. 5 . Mendakwa bahawa Allah telah menjelma di dalam dirinya. Dirinya telah dipilih oleh Allah untuk menampakkan diriNya

kepada makhluk. 6 . Beliau mendakwa bahawa pada akhir zaman nanti, bukan setakat nabi Isa a.s. sahaja yang akan kembali ke dunia, tetap juga nabi Musa a.s. Kemudian beliau mengemukakan akidah-akidah dalam agamanya, iaitu: 1 . Tidak mempercayai tentang wujudnya kiamat, syurga tempat pembalasan bagi orang beriman dan neraka tempat siksaan orang yang engkar. Beliau menyatakan bahawa pertemuan dengan Allah di akhirat kelak adalah simbol terhadap kehidupan kerohanian yang baru. 2 . Beliau mengisytiharkan bahawa dirinya adalah jelmaan sebenarnya dari semua nabi yang terdahulu. Semua risalah yang dibawa oleh nabi-nabi bersatu dalam dirinya. Sebab itulah semua ajaran agama bertemu di dalam dirinya. Oleh itu beliau mengatakan bahawa semua gama itu adalah sama sahaja. 3 . Kepercayaan terhadap hulul, iaitu Allah menjelma di dalam dirinya secara langsung. 4 . Beliau tidak mengakui bahawa risalah yang dibawa oleh Nabi Muhamad adalah risalah terakhir. 5 . Beliau sentiasa menyebutkan kumpulan huruf-huruf dan hitungan angka untuk masing-masing huruf. Menurut pendapatnya, angka-angka tertentu mempunyai pengaruh tertentu. Contoh, angka sembilan belas (19) mempunyai kedudukan khusus yang tinggi. 6 . Beliau menetapkan bahawa Wanita sama taraf dengan lelaki dalam masalah warisan dan lainnya. Mirza Ali Muhamad telah membukukan pendapat-pendapat sesatnya di dalam buku bernama al-Bayan.

--------Kematian Mirza Ali Muhamad dan penggantinya Sebelum meninggal dunia Mirza Ali Muhamad telah memilih dua orang pengikutnya sebagai pengganti. Mereka ialah Subh `Azal dan Baha'ullah. Subh `Azal dan Baha'ullah telah dibuang negeri dari Farsi. Subh 'Azal dibuang ke Cyprus dan Baha'ullah di satu wilayah di Turki. Pengikut Baha'ullah lebih ramai berbanding dengan pengikut Subh 'Azal. Baha'ullah Nama agama Baha'iyah di ambil sempena nama Baha'ullah. Kadangkala dinisbahkan kepada gelaran pengasasnya alBabiyah. Antara kesesatan ajaran yang dibawa oleh Baha'ullah: 1 . Membawa kesesatan yang sama dengan gurunya Mirza Ali. Dan Beliau mengaku bahawa kedudukan dirinya setaraf dengan gurunya. Bahkan didakwa lebih agung dari gurunya. 2 . Beliau mengaku bahawa Tuhan telah menjelma di dalam dirinya. Beliau adalah sebagai penyempurna aja yang praktikal tidak dapat dipisahkan daripada teori seperti mana yang tergambar dalam jalinan yang kuat antara iman dan amal dalam Islam. Malah kesilapan yang terjelma di dalam perlakuan dan amalan manusia tidak lain bermula daripada iman dan teori yang palsu dan merosakkan. Contoh jelas adalah perlakuan syirik yang bermula di minda dan kemudiaannya dizahirkan dalam perbuatan. Sebab itu aqidah yang letaknya dalam diri merupakan suatu yang paling penting dalam Islam.

Pengislaman ilmu sesungguhnya telah bermula sejak zaman Rasulullah SAW lagi dengan turunnya Al-Quran kepada bangsa Arab. Al-Quran telah membawa bahasa Arab yang baru, yang Islami seraya merubah melalui Rasulullah SAW, pandangan alam dan cara hidup bangsa Arab ketika itu. Proses Islamisasi yang diterajui oleh Rasulullah SAW ini telah diteruskan oleh para sahabat, tabi'in dan ulamaulama selepasnya melalui tradisi dan roh yang sama. Oleh itu, Islamisasi dalam erti yang sebenar bukanlah agenda baru. Cuma dalam konteks pengislaman ilmu-ilmu kontemporari Barat idea awalnya telah dicetuskan secara tulen oleh Prof. Muhammad Naquib al-Attas.

Bahasa merupakan wahana yang paling penting dalam proses Islamisasi. Ini kerana melalui bahasa sesuatu pandangan hidup sesuatu bangsa dan tamadun dapat disebarkan lewat konsep-konsep penting yang diutarakan melalui bahasa. Sebagai contoh semasa Al-Quran datang, ia telah merubah pandangan hidup Arab Jahiliyyah dengan

membawa makna-makna baru dalam konsep-konsep yang telah ada seperti konsep ukhuwwah, karim, taqwa dan lain-lain.

Di dalam konteks alam Melayu, proses Islamisasi telah berlaku dengan jayanya menerusi usaha gigih ulama-ulama silam. Contohnya pada zaman Nuruddin al-Raniri, telah dilaporkan bahawa Sultan teleh menitahkan beliau untuk menulis kitab untuk menceritakan tentang penyelewengan aqidah yang berlaku pada zamannya. Proses Islamisasi yang kuat terutama dalam bidang politik pada ketika itu telah menyebabkan pimpinan negara dan ulama bersama-sama berganding bahu melaksanakan Islam.

Islamisasi juga perlu dibincang selari dengna proses de-Islamisasi atau juga dikenali sebagai westernization. Proses pembaratan ini terjelma dalam pelbagai keadaan. Yang paling utama ialah wujudnya golongan sufastaiyyah (sophists) baru. Golongan yang menisbikan ilmu pengetahuan ini telah pun wujud pada zaman Greek dan diperangi dengan hebat oleh pencinta ilmu dan kebenaran. Manifestasi

golongan ini walau bagaimanapun wujud sepanjang zaman. Mereka terdiri daripada 3 golongan utama: Golongan yang menisbikan ilmu pengetahuan dan kebenaran. Segala yang benar untuk orang lain tidak semestinya benar untuk orang yang lain. Kebenaran akan berbeza-beza berdasarkan kepada kelompok-kelompok tertentu. Contohnya orang-orang yang mengatakan bahawa ulama-ulama silam hanya benar dalam konteks masanya sahaja. Begitu juga dengan kebenaran AlQuran dan Al-Hadith yang diturunkan hanya pada orang Arab kurun ketujuh. Fahaman ini juga dibawa oleh pejuang feminisme moden yang mendakyahkan bahawa kebenaran Islam dipengaruhi oleh jantina (gender). Di samping itu wujud juga golongan baru di kalangan intelektual muslim yang mendakwa bahawa semua agama adalah sama dan kebenaran yang hakiki wujud dalam agama masing-masing tetapi
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:16 PM 0 COMMENTS

Kata-kata Hikmah Perjalanan masa merapuhkan badan, memperbaharui hasrat keinginan, mendekatkan kematian dan menjauhkan anganangan. Keberhasilan di dalamnya memayahkan sebagaimana kegagalanpun memayahkan juga. ~Imam Ali - Nahjul Balaghah ~

Tuesday, August 01, 2000 Firqah:Baha'iyah/Babiyah - zainys @ 12:38 PST

Baha'iyah merupakan satu aliran sesat yang terkeluar dari Islam. Ia telah menjadi satu agama baru yang asing dari agama Islam. Ia adalah pecahan dari Syiah Imamiyah. Pengasas Asal Agama Baha'iyah Agama Bahaiyah diasaskan oleh Mirza Ali Muhamad al-Syirazi. Beliau lahir di Iran sekitar tahun 1152 H/1820 M. Pada asalnya beliau merupakan pengikut mazhab Syiah Imamiyah. Beliau bersikap melampaui batas mazhab Syiah Imamiyah, sehingga digabungkan mazhab berkenaan dengan mazhab Syiah Ismailyiah dan fahaman hulul yang sesat serta menyimpang dari ajaran Islam. Hulul ialah satu fahaman yang mempercayai bahawa Tuhan menjelma pada makhluknya. Fahaman ini dianuti oleh golongan Saba'iyah. Ramai dari kalangan penduduk Farsi dari kalangan penganut mazhab Imamiyah yang tertarik dengan ajaran Mirza Ali Muhamad. Ajaran Agama Baha'iyah Antara pengakuan-pengakuan Mirza Ali Muhamad yang sesat ialah: 1 . Mengaku bahawa dirinya (Mirza Ali Muhamad) adalah sebagai penyambung suara imam yang tersembunyi. Maksud imam di sini ialah imam Syiah Imamiyah yang keduabelas, iaitu imam Muhamad bin Asyakir. Imam ini dikatakan sebagai telah hilang, dan akan muncul kembali pada akhir zaman sebagai imam al-Mahdi. 2 . Dirinya sebagai pintu kepada imam. Dengan ini beliau bergelar `al-Bab'. 3 . Beliau mendakwa telah memindahkan ilmu imam ke dalam

dirinya. 4 . Beliau mendakwa sebagai imam al-Mahdi. 5 . Mendakwa bahawa Allah telah menjelma di dalam dirinya. Dirinya telah dipilih oleh Allah untuk menampakkan diriNya kepada makhluk. 6 . Beliau mendakwa bahawa pada akhir zaman nanti, bukan setakat nabi Isa a.s. sahaja yang akan kembali ke dunia, tetap juga nabi Musa a.s. Kemudian beliau mengemukakan akidah-akidah dalam agamanya, iaitu: 1 . Tidak mempercayai tentang wujudnya kiamat, syurga tempat pembalasan bagi orang beriman dan neraka tempat siksaan orang yang engkar. Beliau menyatakan bahawa pertemuan dengan Allah di akhirat kelak adalah simbol terhadap kehidupan kerohanian yang baru. 2 . Beliau mengisytiharkan bahawa dirinya adalah jelmaan sebenarnya dari semua nabi yang terdahulu. Semua risalah yang dibawa oleh nabi-nabi bersatu dalam dirinya. Sebab itulah semua ajaran agama bertemu di dalam dirinya. Oleh itu beliau mengatakan bahawa semua gama itu adalah sama sahaja. 3 . Kepercayaan terhadap hulul, iaitu Allah menjelma di dalam dirinya secara langsung. 4 . Beliau tidak mengakui bahawa risalah yang dibawa oleh Nabi Muhamad adalah risalah terakhir. 5 . Beliau sentiasa menyebutkan kumpulan huruf-huruf dan hitungan angka untuk masing-masing huruf. Menurut pendapatnya, angka-angka tertentu mempunyai pengaruh tertentu. Contoh, angka sembilan belas (19) mempunyai kedudukan khusus yang tinggi. 6 . Beliau menetapkan bahawa Wanita sama taraf dengan lelaki dalam masalah warisan dan lainnya.

Mirza Ali Muhamad telah membukukan pendapat-pendapat sesatnya di dalam buku bernama al-Bayan. --------Kematian Mirza Ali Muhamad dan penggantinya Sebelum meninggal dunia Mirza Ali Muhamad telah memilih dua orang pengikutnya sebagai pengganti. Mereka ialah Subh `Azal dan Baha'ullah. Subh `Azal dan Baha'ullah telah dibuang negeri dari Farsi. Subh 'Azal dibuang ke Cyprus dan Baha'ullah di satu wilayah di Turki. Pengikut Baha'ullah lebih ramai berbanding dengan pengikut Subh 'Azal. Baha'ullah Nama agama Baha'iyah di ambil sempena nama Baha'ullah. Kadangkala dinisbahkan kepada gelaran pengasasnya alBabiyah. Antara kesesatan ajaran yang dibawa oleh Baha'ullah: 1 . Membawa kesesatan yang sama dengan gurunya Mirza Ali. Dan Beliau mengaku bahawa kedudukan dirinya setaraf dengan gurunya. Bahkan didakwa lebih agung dari gurunya. 2 . Beliau mengaku bahawa Tuhan telah menjelma di dalam dirinya. Beliau adalah sebagai penyempurna aja yang praktikal tidak dapat dipisahkan daripada teori seperti mana yang tergambar dalam jalinan yang kuat antara iman dan amal dalam Islam. Malah kesilapan yang terjelma di dalam perlakuan dan amalan manusia tidak lain bermula daripada iman dan teori yang palsu dan merosakkan. Contoh jelas adalah perlakuan syirik yang bermula di minda dan kemudiaannya dizahirkan dalam perbuatan. Sebab itu

aqidah yang letaknya dalam diri merupakan suatu yang paling penting dalam Islam.

Pengislaman ilmu sesungguhnya telah bermula sejak zaman Rasulullah SAW lagi dengan turunnya Al-Quran kepada bangsa Arab. Al-Quran telah membawa bahasa Arab yang baru, yang Islami seraya merubah melalui Rasulullah SAW, pandangan alam dan cara hidup bangsa Arab ketika itu. Proses Islamisasi yang diterajui oleh Rasulullah SAW ini telah diteruskan oleh para sahabat, tabi'in dan ulamaulama selepasnya melalui tradisi dan roh yang sama. Oleh itu, Islamisasi dalam erti yang sebenar bukanlah agenda baru. Cuma dalam konteks pengislaman ilmu-ilmu kontemporari Barat idea awalnya telah dicetuskan secara tulen oleh Prof. Muhammad Naquib al-Attas.

Bahasa merupakan wahana yang paling penting dalam proses Islamisasi. Ini kerana melalui bahasa sesuatu pandangan hidup sesuatu bangsa dan tamadun dapat disebarkan lewat konsep-konsep penting yang

diutarakan melalui bahasa. Sebagai contoh semasa Al-Quran datang, ia telah merubah pandangan hidup Arab Jahiliyyah dengan membawa makna-makna baru dalam konsep-konsep yang telah ada seperti konsep ukhuwwah, karim, taqwa dan lain-lain.

Di dalam konteks alam Melayu, proses Islamisasi telah berlaku dengan jayanya menerusi usaha gigih ulama-ulama silam. Contohnya pada zaman Nuruddin al-Raniri, telah dilaporkan bahawa Sultan teleh menitahkan beliau untuk menulis kitab untuk menceritakan tentang penyelewengan aqidah yang berlaku pada zamannya. Proses Islamisasi yang kuat terutama dalam bidang politik pada ketika itu telah menyebabkan pimpinan negara dan ulama bersama-sama berganding bahu melaksanakan Islam.

Islamisasi juga perlu dibincang selari dengna proses de-Islamisasi atau juga dikenali sebagai westernization. Proses pembaratan ini terjelma dalam pelbagai keadaan. Yang paling utama ialah wujudnya golongan sufastaiyyah (sophists) baru. Golongan yang menisbikan ilmu

pengetahuan ini telah pun wujud pada zaman Greek dan diperangi dengan hebat oleh pencinta ilmu dan kebenaran. Manifestasi golongan ini walau bagaimanapun wujud sepanjang zaman. Mereka terdiri daripada 3 golongan utama: Golongan yang menisbikan ilmu pengetahuan dan kebenaran Segala yang benar untuk orang lain tidak semestinya benar untuk orang yang lain. Kebenaran akan berbeza-beza berdasarkan kepada kelompok-kelompok tertentu. Contohnya orang-orang yang mengatakan bahawa ulama-ulama silam hanya benar dalam konteks masanya sahaja. Begitu juga dengan kebenaran AlQuran dan Al-Hadith yang diturunkan hanya pada orang Arab kurun ketujuh. Fahaman ini juga dibawa oleh pejuang feminisme moden yang mendakyahkan bahawa kebenaran Islam dipengaruhi oleh jantina (gender). Di samping itu wujud juga golongan baru di kalangan intelektual muslim yang mendakwa bahawa semua agama adalah sama dan kebenaran yang hakiki wujud dalam agama masing-masing tetapi
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:13 PM 0 COMMENTS

SUNDAY, JULY 08, 2007

ibadah di angkasa lepas
PENGHANTARAN angkasawan pertama negara ke Stesen Angkasa Antarabangsa (ISS) pada Oktober ini mencatat sejarah kerana buat kali pertama, cara melaksanakan ibadah di angkasa lepas menjadi isu penting.

Sama ada Kapten Dr Sheikh Muszaphar Shukor atau Dr Faiz Khaleed, dipilih sebagai angkasawan, mereka bukan angkasawan Muslim pertama ke angkasa lepas. Putera Sultan bin Salman dari Arab Saudi, lebih awal mengukir nama dengan menaiki kapal angkasa Discovery pada 1985. Kekayaan pula membolehkan Anousheh Ansari, jutawan wanita Amerika Syarikat yang berasal dari Iran, melancong ke angkasa lepas tahun lalu. Bagaimanapun, misi negara menjadi sebutan ramai, terutama pihak berkepentingan dalam angkasa lepas kerana isu berbeza, iaitu cara beribadah di angkasa lepas. Seminar Islam dan Kehidupan di Angkasa anjuran Agensi Angkasa Negara (Angkasa) dan Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) pada April tahun lalu yang bertujuan mengkaji cara beribadah di angkasa lepas mendapat perhatian antarabangsa. Media massa Barat, termasuk laman web yang melaporkan mengenai seminar ini menimbulkan tanda tanya mengenai cara beribadah di angkasa lepas. Alan Godlas, Profesor Agama Universiti Georgia, Amerika Syarikat, menimbulkan persoalan penting dalam pelaksanaan ibadah di angkasa lepas, terutama solat. “Apabila memasuki orbit, kapal angkasa mengelilingi bumi sekali setiap 90 minit. Orang Islam menunaikan solat lima kali sehari berdasarkan kedudukan matahari di angkasa. Inilah cabarannya apabila sehari di angkasa lepas hanya 90 minit,”

katanya. Begitu juga dengan arah kiblat ketika solat, Godlas berkata, ISS yang mengelilingi bumi kira-kira 28,000 kilometer sejam menyukarkan angkasawan Muslim menghadap Kaabah. Untuk berwuduk, penggunaan air adalah sangat minimum dalam kapal angkasa. Malah dalam keadaan graviti mikro, air tidak jatuh ke bawah. “Bagaimanakah hendak berwuduk dalam keadaan begitu,” kata Godlas. Berbeza dengan Putera Sultan dan Anousheh, yang melaksanakan ibadah mengikut kemampuan dan pengetahuan masing-masing, Malaysia membuat perancangan teliti mengenai cara beribadah di angkasa lepas. Segala persoalan daripada individu seperti Godlas, malah seluruh umat Islam di Malaysia dan dunia dijawab dengan pelancaran Garis Panduan Pelaksanaan Ibadah di Stesen Angkasa Antarabangsa terbitan Jakim. Garis panduan hasil Seminar Islam dan Kehidupan di Angkasa mencatat sejarah kerana buat kali pertama di dunia, cara beribadah di angkasa lepas didokumentasikan. Merungkaikan segala persoalan mengenai cara beribadah di angkasa lepas, Pengarah Bahagian Penyelidikan Jakim, Anan C Mohd, berkata sudah tentu cara pelaksanaan ibadah tidak sama kerana perbezaan besar antara bumi dan angkasa lepas. Bagaimanapun, katanya setiap Muslim perlu melaksanakan ibadah seperti solat tanpa mengira tempat mereka berada.

Mengulas arah solat di angkasa lepas, katanya antara syarat sah solat ialah mesti menghadap Kaabah. Bagaimanapun garis panduan memberi beberapa pilihan lain, iaitu unjuran Kaabah, bumi dan mana-mana arah. “Mengikut tertib, solat mesti menghadap Kaabah. Jika tiada pilihan lain, angkasawan boleh menghadap mana-mana arah. Paling penting ialah solat mesti dilakukan,” katanya. Anan berkata, semua pihak tahu bahawa kapal angkasa mengelilingi bumi setiap 90 minit atau mengorbit bumi sebanyak 16 orbit sehari. Jika 16 peristiwa siang dan malam berlaku sehari, jumlah solat adalah sebanyak 80 kali. Dalam satu pusingan, katanya waktu siang adalah 45 minit dan malam juga 45 minit. Tempoh itu perlu dibahagikan kepada lima waktu solat. Jika tidak diikuti dengan betul, waktu subuh hanya seminit,” katanya. Bagi menyelesaikan persoalan ini, katanya Jawatankuasa Fatwa Kebangsaan memutuskan bahawa solat di ISS dilakukan sama seperti di bumi, iaitu lima kali. Alasan? Mengambil Kutub Utara sebagai contoh, katanya jika mengikut keadaan di situ yang mengalami peristiwa siang selama enam bulan dan malam selama enam bulan, umat Islam hanya bersolat lima kali setahun. Merujuk kepada institusi fekah Islam di Makkah, Rabitah alAlamiyah al-Islami, katanya waktu solat di Kutub Utara diputuskan berdasarkan waktu kawasan paling hampir yang siang dan malam adalah dalam keadaan biasa.

Kaedah sama digunakan untuk menetapkan waktu solat di ISS, iaitu berdasarkan tempat paling hampir, tempat pelancaran kapal angkasa di Baikonur, Kazakhstan. Dari segi cara solat, Anan memberitahu antara cara yang boleh dilakukan ialah mengikat tubuh pada bahagian tertentu kapal angkasa. “Ini bukan luar biasa kerana angkasawan mempunyai tali pinggang yang diikat kepada kapal angkasa apabila tidak mahu terapung. Dalam keadaan statik itu, angkasawan boleh menunaikan solat,” katanya. Masalah air terhad untuk berwuduk diselesaikan dengan bertayammum. Bagaimanapun, katanya tanah atau debu mustahil dibawa ke dalam kapal angkasa kerana faktor keselamatan. Sehubungan itu, angkasawan dibolehkan menepuk dinding, kerusi atau cermin dalam kapal angkasa. “Walaupun tiada debu, Jawatankuasa Fatwa memutuskan cara itu kerana tiada pilihan lain,” katanya. Dalam isu berkaitan, katanya istinjak untuk membersihkan hadas besar atau kecil dilakukan dengan menggunakan kertas tisu. Sementara itu jika jadual pelancaran kapal angkasa tidak berubah, iaitu 10 Oktober, satu lagi ibadah yang bakal dilakukan angkasawan negara ialah berpuasa. Anan berkata, Jakim menggalakkan angkasawan negara berpuasa di ISS kerana pengalaman ini sukar dirasai pada masa depan dan pada masa sama, mengetahui persamaan dan

perbezaan berbanding berpuasa di bumi. “Jika memberatkan dan menimbulkan masalah, angkasawan seperti musafir boleh meninggalkan puasa, tetapi perlu menggantikan semula. Seperti solat, katanya waktu berbuka dan bersahur adalah mengikut waktu tempat kapal angkasa berlepas.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:18 PM 0 COMMENTS

cara bertayamum di angkasa lepas

. Cara beristinjak Di ISS beristinjak adalah dengan menggunakan tisu Syarat beristinjak

Bahan yang digunakan adalah sesuatu yang suci, bukan najis

dan bukan bahan dihormati.

Bahan yang kering dan kesat

Bahan yang digunakan tidak kurang daripada tiga seperti tiga biji batu.

Najis yang keluar belum kering dan yang keluar tidak melewati kawasan laluannya. B. Cara berpuasa

Puasa boleh ditunaikan sama ada di ISS atau di bumi secara qada jika membabitkan Ramadan.

Penentuan waktu puasa adalah menggunakan waktu puasa tempat angkasawan berlepas. C. Pengurusan jenazah

Jenazah perlu dibawa balik ke bumi untuk pengurusan seperti biasa.

Jika jenazah tidak boleh dibawa balik, diharuskan menyemadikan di angkasa dengan pengurusan jenazah secara ringkas.

D. Aspek berkaitan

Jika makanan yang disediakan diragui halal, diharuskan makan sekadar mengalas lapar.

Angkasawan Islam perlu menjaga batasan aurat, iaitu lelaki (antara pusat dan lutut), manakala wanita (selain muka dan dua tapak tangan).

Perjalanan ke angkasa adalah musafir yang diharuskan mengikut Islam.

Angkasawan perlu menghormati etika bermusafir, iaitu menjaga kelangsungan hubungan dengan tuhan, menjaga keharmonian hubungan sesama makhluk dan menjaga kelestarian alam sekitar.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:10 PM 0 COMMENTS

kereta kuda firaun ditemui di laut merah

Kereta Firaun ditemukan dilaut merah Masih ingat dengan kisah mukjizat Nabi Musa yang membelah laut merah dengan tongkatnya? Jika salah satu diantara anda menganggap kisah tersebut hanya merupakan dongeng belaka, sekarang mari kita simak tulisan dibawah ini. Seorang Arkeolog bernama Ron Wyatt (lihat di http://www.wyattmuseum.com/ron-wyatt.htm ) pada ahir tahun 1988 silam mengklaim bahwa dirinya telah menemukan beberapa bangkai roda kereta tempur kuno didasar laut merah. Menurutnya, mungkin ini merupakan bangkai kereta tempur Firaun yang tenggelam dilautan tsb saat digunakan untuk mengejar Musa bersama para pengikutnya.

Menurut pengakuannya,selain menemukan beberapa bangkai roda kereta tempur berkuda, Wyatt bersama para krunya juga menemukan beberapa tulang manusia dan tulang kuda ditempat yang sama. Temuan ini tentunya semakin memperkuat dugaan bahwa sisasisa tulang belulang itu merupakan bagian dari kerangka para bala tentara Fir'aun yang tenggelam di laut Merah.

Apalagi dari hasil pengujian yang dilakukan di Stockhlom University terhadap beberapa sisa tulang belulang yang berhasil ditemukan,memang benar adanya bahwa struktur dan kandungan beberapa tulang telah berusia sekitar 3500 tahun silam,dimana menurut sejarah, kejadian pengejaran itu juga terjadi dalam kurun waktu yang sama.

Selain itu,ada suatu benda menarik yang juga berhasil ditemukan,yaitu poros roda dari salah satu kereta kuda yang kini keseluruhannya telah tertutup oleh batu karang,sehingga untuk saat ini bentuk aslinya sangat sulit untuk dilihat secara jelas. Mungkin Allah sengaja melindungi benda ini untuk menunjukkan kepada kita semua bahwa mukjizat yang diturunkan kepada Nabi-nabiNya merupakan suatu hal yang nyata dan bukan merupakan cerita karangan belaka. Diantara beberapa bangkai kereta tadi,ditemukan pula sebuah roda dengan 4 buah jeruji yang terbuat dari emas.Sepertinya, inilah sisa dari roda kereta kuda yang ditunggangi oleh Firaun sang raja. Sekarang mari kita perhatikan gambar diatas,

Pada bagian peta yang dilingkari (lingkaran merah),menurut para ahli kira-kira disitulah lokasi dimana Nabi Musa bersama

para kaumnya menyebrangi laut Merah. Lokasi penyeberangan diperkirakan berada di Teluk Aqaba di Nuweiba.

Kedalaman maksimum perairan di sekitar lokasi penyeberangan adalah 800 meter di sisi ke arah Mesir dan 900 meter di sisi ke arah Arab. Sementara itu di sisi utara dan selatan lintasan penyeberangan (garis merah) kedalamannya mencapai 1500 meter. Kemiringan laut dari Nuweiba ke arah Teluk Aqaba sekitar 1/14 atau 4 derajat, sementara itu dari Teluk Nuweiba ke arah daratan Arab sekitar 1/10 atau 6 derajat.

Diperkirakan jarak antara Nuweiba ke Arab sekitar 1800 meter.Lebar lintasan Laut Merah yang terbelah diperkirakan 900 meter. Dapatkah kita membayangkan berapa gaya yang diperlukan untuk dapat membelah air laut hingga memiliki lebar lintasan 900 meter dengan jarak 1800 meter pada kedalaman perairan yang rata2 mencapai ratusan meter untuk waktu yang cukup lama, mengingat pengikut Nabi Musa yang menurut sejarah berjumlah ribuan? (menurut tulisan lain diperkirakan jaraknya mencapai 7 km, dengan jumlah pengikut Nabi Musa sekitar 600.000 orang dan waktu yang ditempuh untuk menyeberang sekitar 4 jam). Menurut sebuah perhitungan, diperkirakan diperlukan tekanan ( gaya per satuan luas) sebesar 2.800.000 Newton/m2 atau setara dengan tekanan yang kita terima jika menyelam di laut hingga kedalaman 280 meter.

Jika kita kaitkan dengan kecepatan angin,menurut beberapa perhitungan,setidaknya diperlukan hembusan angin dengan kecepatan konstan 30 meter/detik (108 km/jam) sepanjang malam untuk dapat membelah dan mempertahankan belahan air laut tersebut dalam jangka waktu 4 jam!!!sungguh luar biasa,Allah Maha Besar. Catatan : Mengenai penemuan Wyatt ini, bisa dilihat dalam situs : http://www.wyattmuseum.com/red-sea-crossing04.htm
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:45 AM 0 COMMENTS

SATURDAY, JULY 07, 2007

KISAH BENAR PEMUDA ARAB BELAJAR DI USA Posted by: "abbas" abbas aliah_ain Sat Sep 23, 2006 3:16 pm (PST) Subject: Kisah Benar Pemuda Arab Belajar di Amerika Asallammualaikum wbt, Ada seorang pemuda arab yang baru saja menyelesaikan bangku kuliahnya di Amerika. Pemuda ini adalah salah seorang yang diberi nikmat oleh Allah berupa pendidikan agama Islam bahkan ia mampu mendalaminya. Selain belajar, ia juga seorang juru

dakwah Islam. Ketika berada di Amerika, ia berkenalan dengan salah seorang Nasrani. Hubungan mereka semakin akrab, dengan harapan semoga Allah SWT memberinya hidayah masuk Islam. Pada suatu hari mereka berdua berjalan-jalan di sebuah perkampungan di Amerika dan melintas di dekat sebuah gereja yang terdapat di kampong tersebut. Temannya itu meminta agar ia turut masuk ke dalam gereja. Mula-mula ia keberatan, namun karena desakan akhirnya pemuda itu pun memenuhi permintaannya lalu ikut masuk ke dalam gereja dan duduk di salah satu bangku dengan hening, sebagaimana kebiasaan mereka. Ketika pendeta masuk, mereka serentak berdiri untuk memberikan penghormatan lantas kembali duduk.

Di saat itu, si pendeta agak terbeliak ketika melihat kepada para hadirin dan berkata, "Di tengah kita ada seorang muslim. Aku harap ia keluar dari sini." Pemuda arab itu tidak bergerak dari tempatnya. Pendeta tersebut mengucapkan perkataan itu berkali-kali, namun ia tetap tidak bergerak dari tempatnya. Hingga akhirnya pendeta itu berkata, "Aku minta ia keluar dari sini dan aku menjamin keselamatannya. " Barulah pemuda ini beranjak keluar. Di ambang pintu, pemuda bertanya kepada sang pendeta, "Bagaimana anda tahu bahwa saya seorang muslim." Pendeta itu menjawab, "Dari tanda yang terdapat di wajahmu." Kemudian ia beranjak hendak keluar. Namun, pendeta ingin memanfaatkan keberadaan pemuda ini dengan mengajukan beberapa pertanyaan, tujuannya untuk memalukan pemuda tersebut dan sekaligus mengukuhkan

ugamanya. Pemuda muslim itupun menerima tentangan debat tersebut. Pendeta berkata, "Aku akan mengajukan kepada anda 22 pertanyaan dan anda harus menjawabnya dengan tepat."Si pemuda tersenyum dan berkata, "Silakan! Sang pendeta pun mulai bertanya, " Sebutkan satu yang tiada duanya, dua yang tiada tiganya, tiga yang tiada empatnya, empat yang tiada limanya, lima yang tiada enamnya, enam yang tiada tujuhnya, tujuh yang tiada delapannya, delapan yang tiada sembilannya, sembilan yang tiada sepuluhnya, sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh, sebelas yang tiada dua belasnya, dua belas yang tiada tiga belasnya, tiga belas yang tiada empat belasnya. Sebutkan sesuatu yang dapat bernafas namun tidak mempunyai ruh! Apa yang dimaksud dengan kuburan berjalan membawa isinya? Siapakah yang berdusta namun masuk ke dalam surga?

Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah namun Dia tidak menyukainya? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dengan tanpa ayah dan ibu! Siapakah yang tercipta dari api, siapakah yang diadzab dengan api dan siapakah yang terpelihara dari api? Siapakah yang tercipta dari batu, siapakah yang diadzab dengan batu dan siapakah yang terpelihara dari batu? Sebutkan sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap besar! Pohon apakah yang mempunyai 12 ranting, setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah naungan dan dua di bawah sinaran matahari?" Mendengar pertanyaan tersebut, pemuda itu tersenyum dengan keyakinan kepada Allah. Setelah membaca bismalah ia berkata, Satu yang tiada duanya ialah Allah SWT. Dua yang tiada tiganya ialah Malam dan Siang. Allah SWT berfirman, "Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua

tanda (kebesaran kami)." (Al-Isra': 12). Tiga yang tiada empatnya adalah kesilapan yang dilakukan Nabi Musa ketika Khidir menenggelamkan sampan, membunuh seorang anak kecil dan ketika menegakkan kembali dinding yang hampir roboh. Empat yang tiada limanya adalah Taurat, Injil, Zabur dan alQur'an. Lima yang tiada enamnya ialah Solat lima waktu. Enam yang tiada tujuhnya ialah jumlah Hari ketika Allah SWT menciptakan makhluk. Tujuh yang tiada delapannya ialah Langit yang tujuh lapis. Allah SWT berfirman, "Yang telah menciptakan tujuh langit berlapislapis. Kamu sekali-kali tidak melihat pada ciptaan Rabb Yang Maha Pemurah sesuatu yang tidak seimbang." (Al-Mulk: 3). Delapan yang tiada sembilannya ialah Malaikat pemikul Arsy arRahman. Allah SWT berfirman, "Dan malaikat-malaikat berada di penjuru-penjuru langit. Dan pada hari itu delapan orang

malaikat men-junjung 'Arsy Rabbmu di atas (kepala) mereka." (AlHaqah: 17). Sembilan yang tiada sepuluhnya adalah mu'jizat yang diberikan kepada Nabi Musa yaitu: tongkat, tangan yang bercahaya, angin topan, musim paceklik, katak, darah, kutu dan belalang.* Sesuatu yang tidak lebih dari sepuluh ialah Kebaikan. Allah SWT berfirman, "Barang siapa yang berbuat kebaikan maka untuknya sepuluh kali lipat." (Al-An'am: 160). Sebelas yang tiada dua belasnya ialah jumlah SaudaraSaudara Nabi Yusuf . Dua belas yang tiada tiga belasnya ialah Mu'jizat Nabi Musa yang terdapat dalam firman Allah, "Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman, 'Pukullah batu itu dengan tongkatmu.' Lalu memancarlah daripadanya dua belas

mata air." (Al-Baqarah: 60). Tiga belas yang tiada empat belasnya ialah jumlah Saudara Nabi Yusuf ditambah dengan ayah dan ibunya. Adapun sesuatu yang bernafas namun tidak mempunyai ruh adalah waktu Subuh. Allah SWT ber-firman, "Dan waktu subuh apabila fajarnya mulai menyingsing. " (At-Takwir: 18). Kuburan yang membawa isinya adalah Ikan yang menelan Nabi Yunus AS. Mereka yang berdusta namun masuk ke dalam surga adalah saudarasaudara Nabi Yusuf , yakni ketika mereka berkata kepada ayahnya, "Wahai ayah kami, sesungguhnya kami pergi berlumba-lumba dan kami tinggalkan Yusuf di dekat barang-barang kami, lalu dia dimakan serigala." Setelah kedustaan terungkap, Yusuf berkata kepada mereka, " tak ada cercaan terhadap kamu semua." Dan

ayah mereka Ya'qub berkata, "Aku akan memohonkan ampun bagimu kepada Rabbku. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Yusuf:98) Sesuatu yang diciptakan Allah namun tidak Dia sukai adalah suara Keledai. Allah SWT berfirman, "Sesungguhnya sejelek-jelek suara adalah suara keledai." (Luqman: 19). Makhluk yang diciptakan Allah tanpa bapa dan ibu adalah Nabi Adam, Malaikat, Unta Nabi Shalih dan Kambing Nabi Ibrahim. Makhluk yang diciptakan dari api adalah Iblis, yang diadzab dengan api ialah Abu Jahal dan yang terpelihara dari api adalah Nabi Ibrahim. Allah SWT berfirman, "Wahai api dinginlah dan selamatkan Ibrahim." (Al-Anbiya':69). Makhluk yang terbuat dari batu adalah Unta Nabi Shalih, yang diadzab dengan batu adalah tentara bergajah dan yang terpelihara dari batu adalah Ash-habul Kahfi (penghuni gua).

Sesuatu yang diciptakan Allah dan dianggap perkara besar adalah Tipu Daya wanita, sebagaimana firman Allah SWT? "Sesungguhnya tipu daya kaum wanita itu sangatlah besar." (Yusuf: 28). Adapun pohon yang memiliki 12 ranting setiap ranting mempunyai 30 daun, setiap daun mempunyai 5 buah, 3 di bawah teduhan dan dua di bawah sinaran matahari maknanya: Pohon adalah Tahun, Ranting adalah Bulan, Daun adalah Hari dan Buahnya adalah Solat yang lima waktu, Tiga dikerjakan di malam hari dan Dua di siang hari. Pendeta dan para hadirin merasa takjub mendengar jawapan pemuda muslim tersebut. Kemudian ia pun mula hendak pergi. Namun ia mengurungkan niatnya dan meminta kepada pendeta agar menjawab satu pertanyaan saja. Permintaan ini disetujui oleh pendeta.

Pemuda ini berkata, "Apakah kunci surga itu?" Mendengar pertanyaan itu lidah pendeta menjadi kelu, hatinya diselimuti keraguan dan rupa wajahnya pun berubah. Ia berusaha menyembunyikan kekuatirannya, namun tidak berhasil. Orangorang yang hadir di gereja itu terus mendesaknya agar menjawab pertanyaan tersebut, namun ia cuba mengelak. Mereka berkata, "Anda telah melontarkan 22 pertanyaan kepadanya dan semuanya ia jawab, sementara ia hanya memberi cuma satu pertanyaan namun anda tidak mampu menjawabnya! " Pendeta tersebut berkata, "Sesungguh aku tahu jawapan nya, namun aku takut kalian marah." Mereka menjawab, "Kami akan jamin keselamatan anda. " Pendeta pun berkata, "Jawabannya ialah: Asyhadu An La Ilaha Illallah Wa

Wa Aasyhadu Anna Muhammadar Rasulullah." Lantas pendeta dan orang-orang yang hadir di gereja itu terus memeluk agama Islam. Sungguh Allah telah menganugerahkan kebaikan dan menjaga mereka dengan Islam melalui tangan seorang pemuda muslim yang bertakwa.** * Penulis tidak menyebutkan yang kesembilan (pent.) ** Kisah nyata ini diambil dari Mausu'ah al-Qishash al-Waqi'ah melalui internet, www.gesah.net
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 9:01 AM 0 COMMENTS

FRIDAY, JULY 06, 2007

100 hadith palsu
‫مـئة من الحاديث‬ ‫المشتهرة على اللسنة‬ 100 HADIS DHA'IF DAN PALSU YANG MASYHUR DI KALANGAN MASYARAKAT ‫: إعداد‬

‫الشيخ إحسان بن محمد بن عايش العتيبي‬ (‫)من تلميذ الشيخ اللباني رحمه ال‬ ‫بسم ال الرحمن الرحيم‬ ‫:الحمد ل والصلة والسلم على رسول ال , وبعد‬ Inilah koleksi 100 Hadis Dha'if dan Palsu yang telah dihimpunkan oleh Syeikh Ihsan bin Muhamad bin 'Ayis alUtaibi. Telah selesai usaha penterjemahan ke Bahasa Melayu pada 9/3/2003. Penterjemahan koleksi 100 hadis dha'if dan palsu ini telah dilaksanakan secara bertahap-tahap di diskusi al-ahkam.net. Perbincangan mengenainya boleh dibaca di sini: Tujuan penterjemahan Koleksi 100 Hadis Dha'if dan Palsu ini adalah untuk mendidik diri kita sendiri agar berhati-hati terhadap periwayatan Hadis Dha'if dan Palsu. Di samping itu ia juga akan cuba disebarkan kepada orang ramai melalui media internet, samada melalui web, forum, senarai mel atau sbgnya. Tujuannya adalah untuk mendidik masyarakat serta memberi peringatan kepada mereka tentang mara bahaya Hadis Dha'if dan Palsu. Agar mereka dapat menjauhkan diri dari meriwayatkannya dan mengamalkannya. Usaha penterjemahan ini juga adalah atas dorongan dan galakan dari semua ahli diskusi al-ahkam.net. Kredit kepada semua ahli diskusi dan para moderator al-ahkam online. Terjemahan Hadis no 1 hingga 56 telah dilakukan oleh saya dengan segala kekurangan dan kelemahan.

‫‪Manakala Hadis 57, 58, 59 dan 60 telah diterjemahkan oleh al‬‬‫.‪Ustaz Pendekar‬‬ ‫‪Dan, Hadis 61 hingga 100 telah diterjemah oleh saya dan juga‬‬ ‫.‪ustaz Khairul Abrar‬‬ ‫‪Apa yang diharapkan ialah, para pembaca tidak lupa untuk‬‬ ‫‪mendoakan kesejahteraan dunia dan akhirat ke atas para‬‬ ‫‪penterjemahnya, penyusun asalnya dan kepada semua yang‬‬ ‫.‪terbabit‬‬ ‫وصلى ال على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين، والحمد ل رب العالمين‬ ‫:‪Penterjemah‬‬ ‫‪zain y.s‬‬ ‫‪http://al-ahkam.com.my‬‬ ‫مـئة من الحاديث المشتهرة على اللسنة‬ ‫إعداد : الشيخ إحسان بن محمد بن عايش العتيبي‬ ‫)من تلميذ الشيخ اللباني رحمه ال(‬ ‫:الحمد ل والصلة والسلم على رسول ال , وبعد‬ ‫فهذه )001( حديث من الحاديث الضعيفة والموضوعة وهي منتشرة بين الخطباء والوعاظ ، وفي الصحيح‬ ‫. ما يغني المسلم عن الخذ بالضعيف‬ ‫‪Ini adalah 100 buah hadis Dha'if dan Maudhu' yg tersebar luas‬‬ ‫‪di kalangan khatib/penceramah/pendakwah. Hadis Shahih‬‬ ‫.‪sudah memadai tanpa perlu mengambil hadis Dha'if‬‬ ‫من لم تنهه صلته عن الفحشاء والمنكر، لم يزدد من ال إل بعدا((. وفي لفظ: ))من لم تنهه صلته( -1‬ ‫ً‬ ‫عن الفحشاء والمنكر ، فل صلة له((. قال الذهبي : قال ابن الجنيد: كذب وزور. قال الحافظ العراقي: حديث‬ ‫إسناده لين، قال اللباني : باطل ل يصح من قبل إسناده ول من جهة متنه. "ميزان العتدال" )392/3(‬

985 ، 2) "‫.). "نخريج الحياء" )341/1( . "السلسلة الضعيفة‬ Barangsiapa yang dengan solatnya tidak dapat mencegah fahsya' dan munkar, tidak akan bertambah daripada Allah melainkan semakin jauh dariNya. (Albani: Bathil & tidak sah dari sudut sanad dan matan) 2- ((‫الحديث في المسجد يأكل الحسنات كما تأكل البهائم الحشيش((. وفي لفظ : ))الحديث في المسجد‬ ‫يأكل الحسنات كما تأكل النار الحطب((. قال الحافظ العراقي: لم أقف له على أصل، قال عبد الوهاب ابن تقي‬ ‫الدين السبكي : لم أجد له إسنادا ، قال اللباني : ل أصل له. "تخريج الحياء" )631/1( . "طبقات‬ ً 4) "‫. )الشافعية" للسبكي )541/4( . "الضعيفة‬ Bercakap di dalam masjid dapat menghapuskan kebaikankebaikan sebagaimana binatang ternak memakan rumput. (Albani: Tidak ada asalnya) 3- ((:‫اعمل لدنياك كأنك تعيش أبدا ، واعمل لخرتك كأنك تموت غدا((. قال اللباني: ل يصح مرفوعا أي‬ ً ً ً 8) "‫. )ليس صحيح عن النبي صلى ال عليه وسلم. "الضعيفة‬ Berkerjalah untuk duniamu seolah-olah kamu akan hidup selama-lamanya. Dan beramallah untuk akhiratmu seolah-olah kamu akan mati keesokan harinya. (Albani: Tidak sah dari Nabi s.a.w.) 4- (() ‫أنا جد كل تقي(( قال السيوطي: ل أعرفه. قال اللباني : ل أصل له. "الحاوي" للسيوطي‬ ّ 9) "‫. )98/2( . "الضعيفة‬ Aku adalah datuk kepada setiap orang yang bertaqwa. (Albani: Tiada asalnya) 5- (((1/11) "‫إنما بعثت معلما(( قال العراقي: سنده ضعيف، قال اللباني : ضعيف. "تخريج الحياء‬ ً َّ ُ ُ 11) "‫. ). "الضعيفة‬

Hanyasanya aku dibangkitkan sebagai guru. (Albani: Dha'if) 6 - ((‫أوحى ال إلى الدنيا أن اخدمي من خدمني وأتعبي من خدمك(( قال اللباني : موضوع. "تنزيه‬ 12) "‫. )الشريعة" للكناني )303/2( . "الفوائد المجموعة" للشوكاني )217( . "الضعيفة‬ Ertinya: Allah telah mewahyukan kepada dunia: Berkhidmatlah kepada sesiapa yang berkhidmat kepadaKu dan sengsaralah kepada sesiapa yang berkhidmat kepadamu. (Albani: Maudhu') 7- ((:‫إياكم وخضراء الدمن فقيل: ما خضراء الدمن؟ قال المرأة الحسناء في المنبت السوء((. قال العراقي‬ ُ ّ ّ ُ 14) "‫)ضعيف وضعفه ابن الملقن . قال اللباني: ضعيف جدا. "تخريج الحياء" )24/2( . "الضعيفة‬ ً . Berhati2lah kamu terhadap Khadra' ad-Dimn/kehijauan kotoran binatang ternak. Baginda ditanya, "apakah khadra' addimn itu? Sabdanya: Perempuan cantik yang tumbuh disuasana buruk (rupawan tetapi hatinya jahat). (Albani: Terlalu Dha'if) 8- ((‫صنفان من أمتي إذا صلحا، صلح الناس: المراء والفقهاء((. وفي لفظ ))صنفان من أمتي إذا‬ ‫صلحا، صلح الناس: المراء والعلماء((. قال المام أحمد : في أحد رواته كذاب يضع الحديث ، قال ابن معين‬ 16) "‫. )والدارقطني مثله، قال اللباني: موضوع. "تخريج الحياء" )6/1( . "الضعيفة‬ Dua golongan dari kalangan umatku, apabila baik mereka maka baiklah manusia. Iaitu umara' dan fuqaha'. Di dalam satu lafaz lain, umara' dan ulama'. (Albani: Maudhu') 9- ((‫توسلوا بجاهي ، فإن جاهي عند ال عظيم((. قال ابن تيمية واللباني : ل أصل له."اقتضاء الصراط‬ 22) "‫. )المستقيم" لبن تيمية )514/2( . "الضعيفة‬ Bertawassullah dengan kemegahan dan kemuliaanku kerana sesungguhnya jah-ku di sisi Allah adalah agung. (Albani: Tiada asalnya)

10- ((‫من خرج من بيته إلى الصلة فقال : اللهم إني أسألك بحق السائلين عليك، وأسألك بحق ممشاي‬ ‫هذا ......... أقبل ال عليه بوجهه واستغفر له ألف ملك((. ضعفه المنذري، قال البوصيري: سنده مسلسل‬ ٍ ُ ) "‫بالضعفاء. قال اللباني : ضعيف. "الترغيب والترهيب" للمنذري )272/3( . "سنن ابن ماجه‬ 1/256) . Barangsiapa yang keluar rumah pergi solat dan mengucapkan: Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepadaMu dengan hak orang yang memohon kepadaMu dan aku memohon dengan hak perjalanan ini………… Allah akan mengadap wajahnya dan seribu malaikan akan memohon keampunan untuknya. (Albani: Dha'if) ****************************** 11- ((‫الخير في وفي أمتي إلى يوم القيامة((. قال ابن حجر : ل أعرفه . "المقاصد الحسنة" للسخاوي‬ ّ ‫)ص 802(. وهو في "تذكرة الموضوعات" للفتني )86( . وفي "السرار المرفوعة في الخبار‬ 195 ‫.)الموضوعة" للقاري )ص‬ Kebaikan ada padaku dan pada umatku hingga hari kiamat. (Ibnu Hajar: Aku tidak mengenalinya). 12- (("‫من نام بعد العصر ، فاختلس عقله، فل يلومن إل نفسه((. أورده ابن الجوزي في "الموضوعات‬ ّ ُ ) "‫)96/3( . والسيوطي في "الللئ المصنوعة" )972/2( . والذهبي في "ترتيب الموضوعات‬ 839) . Barangsiapa yang tidur selepas Asar maka akan terganggulah akalnya. Maka janganlah dia mencela melainkan kepada dirinya sendiri. (Ibnu al-Jauzi di al-Maudhu'aat, al-Sayuthi di al-la'ali al-Masnu'ah & al-Zahabi di Tartib al-Maudhu'aat) 13- ((. (53) "‫من أحدث ولم يتوضأ فقد جفاني ......((. قال الصغاني : موضوع . "الموضوعات‬ 44) "‫. )واللباني : موضوع."الضعيفة‬ Barangsiapa yang berhadas dan tidak berwudhu' maka

‫:‪sesungguhnya dia telah memalingkan diri dariku. (Albani‬‬ ‫)‪Dha'if‬‬ ‫من حج البيت ولم يزرني . فقد جفاني((. موضوع. قاله الذهبي في "ترتيب الموضوعات" )(( -41‬ ‫. )006( . والصغاني في "الموضوعات" )25( . والشوكاني في "الفوائد المجموعة" )623‬ ‫,‪Barangsiapa yang berhaji ke Baitillah dan tidak menziarahiku‬‬ ‫‪maka sesungguhnya dia telah memalingkan diri dariku. (al‬‬‫)'‪Zahabi, al-Shaghani & al-Syaukani: Maudhu‬‬ ‫من حج، فزار قبري بعد موتي، كان كمن زارني في حياتي((. قال ابن تيمية: ضعيف . "قاعدة(( -51‬ ‫جليلة" )75( . قال اللباني: موضوع. "الضعيفة" )74( . وانظر "ذخيرة الحفاظ" لبن القيسراني )‬ ‫.)0525/4‬ ‫‪Barangsiapa yang berhaji lalu menziarahiku selepas‬‬ ‫.‪kewafatanku, dia seolah2 menziarahiku semasa aku hidup‬‬ ‫)'‪(Albani: Maudhu‬‬ ‫اختلف أمتي رحمة((. موضوع. "السرار المرفوعة" )605( . "تنزيه الشريعة" )(( -61‬ ‫. )204/2( . وقال اللباني: ل أصل له. "الضعيفة" )11‬ ‫‪Ikhtilaf di kalangan umatku adalah rahmat. (Albani: Tiada‬‬ ‫)‪asalnya‬‬ ‫أصحابي كالنجوم بأيهم اقتديتم اهتديتم((. وفي لفظ: ))إنما أصحابي مثل النجوم فأيهم أخذتم بقوله(( -71‬ ‫اهتديتم((.قال ابن حزم : خبر مكذوب موضوع باطل لم يصح قط."الحكام في أصول الحكام")46/5( و‬ ‫)28/6( . وقال اللباني: موضوع. "الضعيفة" )66( . وانظر "جامع بيان العلم وفضله" لبن عبد‬ ‫.)البر )19/2‬ ‫2‪Para sahabatku adalah seperti bintang-bintang di langit. Mana‬‬ ‫:‪yang kamu ikuti pasti akan mendapat petunjuk. (Albani‬‬ ‫)'‪Maudhu‬‬

‫من عرف نفسه فقد عرف ربه((.موضوع."السرار المرفوعة" )605( . و "تنزيه(( -81‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫ََ َ‬ ‫. )الشريعة")204/2( . "تذكرة الموضوعات" )11‬ ‫‪Barangsiapa yang mengenali dirinya maka sesungguhnya dia‬‬ ‫‪telah mengenali tuhannya. (al-Asrar al-Marfu'ah & tazkirah al‬‬‫)'‪Maudhu'aat: Maudhu‬‬ ‫أدبني ربي. فأحسن تأديبي((. قال ابن تيمية: ل يعرف له إسناد ثابت ."أحاديث القصاص" )(( -91‬ ‫ّ‬ ‫)87( .وأورده الشوكاني في "الفوائد المجموعة" ) 0201( . والفتني في "تذكرة الموضوعات" )78‬ ‫.‬ ‫‪Tuhanku telah mendidikku dan membaikkan adabku. (Ibn‬‬ ‫)‪Taimiyah: Tiada isnad yg tsabit‬‬ ‫الناس كلهم موتى إل العالمون، والعالمون كلهم هلكى إل العاملون والعاملون كلهم غرقى إل(( -02‬ ‫المخلصون والمخلصون على خطر عظيم((. . قال الصغاني : هذا الحديث مفترى ملحون والصواب في‬ ‫العراب: العالمين والعالمين ."الموضوعات" )002( . وأورده الشوكاني في "الفوائد المجموعة" )‬ ‫. )177( . والفتني في "تذكرة الموضوعات" )002‬ ‫‪Semua manusia ibarat mayat kecuali orang-orang alim. Dan‬‬ ‫‪orang-orang alim semuanya binasa kecuali orang-orang yang‬‬ ‫‪beramal. Dan orang-orang beramal semuanya tenggelam‬‬ ‫‪kecuali orang-orang yang ikhlas. Dan orang-orang yang ikhlas‬‬ ‫)'‪semuanya dalam bahaya yang besar. (Al-Saghani: Maudhu‬‬ ‫******************************‬ ‫سؤر المؤمن شفاء(( . ل أصل له . "السرار المرفوعة" )712( . "كشف الخفاء" )(( -12‬ ‫. )0051/1( . "الضعيفة" )87‬ ‫)‪Bekas mulut orang beriman adalah ubat. (Tiada asalnya‬‬ ‫إذا رأيتم الرايات السود خرجت من قبل خراسان، فأتوها ولو حبوا فإن فيها خليفة ال المهدي((.(( -22‬ ‫ً‬ ‫ضعيف . "المنار المنيف" لبن القيم )043( . "الموضوعات" لبن الجوزي )93/2( . "تذكرة‬ ‫. )الموضوعات" )332‬

Apabila kamu melihat bendera-bendera hitam yang keluar dari arah Khurasan, maka kamu datangilah walaupun dalam keadaan merangkak. Kerana sesungguhnya di situ ada khalifah Allah, al-Mahdi. (Dha'if) 23- ((. (356) ‫التائب حبيب ال((. ل أصل له . "الحاديث التي ل أصل لها في الحياء" للسبكي‬ ُ 95) "‫. )"الضعيفة‬ Orang yang bertaubat adalah kekasih Allah. (Tiada asalnya) 24- (() "‫أما إني ل أنسى ، ولكن أنس لشرع(( . ل أصل له . "الحاديث التي ل أصل لها في الحياء‬ ّ َ ُ ّ َُ 101) "‫. )753( . "الضعيفة‬ Adapun aku tidak lalai, tetapi dilalaikan agar aku membimbing. (Tiada asalnya) 25- ((‫الناس نيام فإذا ماتوا انتبهوا((. ل أصل له . "السرار المرفوعة" )555( . "الفوائد‬ 200) "‫.)المجموعة" )667( . "تذكرة الموضوعات‬ Manusia itu tidur, apabila mereka mati barulah mereka terjaga. (Tiada asalnya) 26- ((‫من حدث حديثا، فعطس عنده ، فهو حق((. موضوع . "تنزيه الشريعة" )384( . "الللئ‬ ً 669) "‫. )المصنوعة" )682/2( . "الفوائد المجموعة‬ Barangsiapa yang berkata suatu perkataan, kemudian dia bersin, maka perkataannya itu adalah benar. (Maudhu') 27- ((. (694) "‫تزوجوا ول تطلقوا، فإن الطلق يهتز له العرش((. موضوع . "ترتيب الموضوعات‬ 2/202) "‫. )"الموضوعات" للصغاني )79( . "تنزيه الشريعة‬ Berkahwinlah dan jangan bercerai, maka sesungguhnya talak itu menggoncangkan Arasy. (Maudhu') 28- ((. (353) ‫تعاد الصلة من قدر الدرهم من الدم((. موضوع . "ضعاف الدار قطني" للغساني‬ 2/76) ‫)"السرار المرفوعة" )831( . "الموضوعات" لبن الجوزي‬ Sembahyang perlu diulang apabila ada darah sekadar satu dirham. (Maudhu')

29- ((‫السخي قريب من ال، قريب من الجنة. قريب من الناس، بعيد من النار، والبخيل بعيد من ال، بعيد‬ . ‫من الجنة، بعيد من الناس ، قريب من النار وجاهل سخي أحب إلى ال من عابد بخيل((. ضعيف جدا‬ ّ 2/91) "‫. )"المنار المنيف")482( . "ترتيب الموضوعات" )465( . "الللئ المصنوعة‬ Orang yang pemurah itu hampir dengan Allah, hampir dengan syurga dan jauh dari neraka. Orang bakhil itu jauh dari Allah, jauh dari syurga, jauh dari manusia dan hampir dengan neraka. Orang jahil yang pemurah itu lebih dicintai Allah daripada seorang ahli ibadah yang bakhil. (Terlalu Dha'if) 30- ((. (112) "‫أنا عربي والقرآن عربي ولسان أهل الجنة عربي(( . "تذكرة الموضوعات‬ 2/30) "‫. )"المقاصد الحسنة" )13( . "تنزيه الشريعة‬ Aku berbangsa Arab, al-Quran berbahasa Arab dan lisan para ahli syurga adalah bahasa Arab. ****************************** 31- ((. ‫إن لكل شيء قلبا، وإن قلب القرآن )يس( من قرأها، فكأنما قرأ القرآن عشر مرات((. موضوع‬ ً 169) "‫. )"العلل" لبن أبي حاتم )55/2( . "الضعيفة‬ Setiap sesuatu itu ada hatinya. Sesungguhnya hati al-Quran adalah Yasiin. Barangsiapa yang membacanya, maka seolaholah dia membaca al-Quran sebanyak 10 kali. (Maudhu') 32- ((‫فكرة ساعة خير من عبادة ستين سنة(( . موضوع . "تنزيه الشريعة" )503/2( . "الفوائد‬ 964) "‫. )المجموعة" )327( . "ترتيب الموضوعات‬ Berfikir sesaat lebih baik daripada beribadah selama 60 tahun. (Maudhu') 33- ((‫ل صلة لجار المسجد إل في المسجد(( . ضعيف . "ضعاف الدارقطني" )263( . "الللئ‬ 1/693) "‫.)المصنوعة" )61/2( . "العلل المتناهية‬ Tiada sembahyang (tidak sah) bagi orang yang berjiran dengan masjid melainkan di masjid. (Dha'if) 34- (() ‫الحجر السود يمين ال في الرض يصافح بها عباده((. موضوع . "تاريخ بغداد" للخطيب‬ 223) "‫. )823/6( . "العلل المتناهية" )449/2( . "الضعيفة‬ Hajar al-Aswad adalah tangan kanan Allah di mukabumi ini yang berjabat dengan hamba-hambaNya. (Maudhu') 35- ((. (70) "‫صوموا تصحوا(( . ضعيف . "تخريج الحياء" )78/3( . "تذكرة الموضوعات‬

72) ‫. )"الموضوعات" للصغاني‬ Berpuasalah, nescaya kamu akan sihat. (Dha'if) 36- ((، ‫أوصاني جبرائيل عليه السلم بالجار إلى أربعين دارا. عشرة من ها هنا، وعشرة من ها هنا‬ ً ‫وعشرة من ها هنا ، وعشرة من ها هنا(( . ضعيف . "كشف الخفاء" ) 4501/1( . "تخريج‬ 170) ‫. )الحياء" )232/2( . "المقاصد الحسنة" للسخاوي‬ Jibril a.s. telah berpesan agar aku berbaik dengan jiran hingga 40 buah rumah. Sepuluh dari sini ke sana. Sepuluh dari sini ke sana. Sepuluh dari sini ke sana. Sepuluh dari sini ke sana. (Dha'if) 37- ((‫لولك ما خلقت الدنيا(( . موضوع . "اللؤلؤ المرصوع" للمشيشي )454( . "ترتيب‬ 282) "‫.)الموضوعات" )691( . "الضعيفة‬ Kalau tidak kerana engkau (Muhamad), nescaya tidak aku jadikan dunia. (Maudhu') 38- (() "‫من قرأ سورة الواقعة في كل ليلة لم تصبه فاقة أبدا((. ضعيف. "العلل المتناهية‬ ً 972) "‫. )151/1( . "تنزيه الشريعة" )103/1( . "الفوائد المجموعة‬ Barangsiapa yang membaca surah al-Waqi'ah setiap malam, nescaya tidak akan ditimpa kefakiran selama2nya. (Dha'if). 39- ((‫من أصبح وهمه غير ال عز وجل ، فليس من ال في شيء ومن لم يهتم للمسلمين فليس‬ ) "‫منهم(( . موضوع . "الفوائد المجموعة" )332( . "تذكرة الموضوعات" )96( . "الضعيفة‬ 312-309) . Barangsiapa yang penumpuannya bukan kepada Allah, maka tiada lagi peliharaan dari Allah. Dan barangsiapa yang tidak memerhatikan urusan umat Islam, maka dia bukan dari kalangan mereka. (Dha'if) 40- (() "‫كما تكونوا يولي عليكم(( . ضعيف . "كشف الخفاء" )7991/2( . "الفوائد المجموعة‬ 182) "‫.)426( . "تذكرة الموضوعات‬ Sebagaimana keadaan kamu sekelian, maka seperti keadan itulah yang diberikan kepada orang yang memimpian kalian. (Dha'if) ****************************** 41- (() "‫كما تكونوا يولي عليكم(( . ضعيف . "الفوائد المجموعة" )426( . "تذكرة الموضوعات‬ 2/1997 ) "‫.)281( . "كشف الخفاء‬ Sebagaimana keadaan kamu sekelian, maka seperti keadan

itulah yang diberikan kepada orang yang memimpian kalian. (Dha'if) 42- ((. ‫من ولد له مولود. فأذن في أذنه اليمنى وأقام في أذنه اليسرى لم تضره أم الصبيان(( . موضوع‬ 2/61) "‫. )"الميزان" للذهبي )793/4( . "مجمع الزوائد" للهيثمي . "تخريج الحياء‬ Barangsiapa yang dikurniakan anak, lalu diazankan ditelinga kanannya, dan di-iqamah di telinga kirinya, maka anak ini tidak akan diganggu oleh syaitan/jin. (Maudhu') 43- (() "‫من تمسك بسنتي عند فساد أمتي ، فله أجر مئة شهيد(( . ضعيف جدا . "ذخيرة الحفاظ‬ 326) "‫. )4715/4( . "الضعيفة‬ Barangsiapa yang berpegang dengan sunnah-ku ketika umatku dalam kerosakan, maka baginya seratus pahala mati syahid. (Terlalu Dha'if) 44- ((327) "‫)المتمسك بسنتي عند فساد أمتي له أجر شهيد(( . ضعيف ."الضعيفة‬ Orang yang berpegang dengan sunnah-ku ketika umatku dalam kerosakan, maka dia mendapat pahala mati syahid. (Dha'if) 45- (() "‫أنا ابن الذبيحين(( . ل أصل له . "رسالة لطيفة" لبن قدامة )32( . "اللؤلؤ المرصوع‬ 43) ‫. )18( . "النخبة البهية" للسنباوي‬ Aku adalah anak dua calun yang disembelih (Abdullah bin Abdul Muttalib dan Ismail bin Ibrahim a.s.) – (Tiada asalnya) 46- ((‫النظر في المصحف عبادة، ونظر الولد إلى الوالدين عبادة، والنظر إلى علي بن أبي طالب‬ ٌ ٌ 356) "‫. )عبادة(( . موضوع . ""الضعيفة‬ ٌ Melihat al-Quran itu ibadah, anak melihat ibubapanya adalah ibadah dan melihat kepada Ali bin Abi Thalib adalah ibadah. (Dha'if) 47- ((‫من صلى في مسجدي أربعين صلة ل يفوته صلة كتبت له براءة من النار ونجاة من العذاب، وبرئ‬ 364) "‫. )من النفاق(( . ضعيف . "الضعيفة‬ Barangsiapa yang bersembahyang dimasjid-ku selama 40 fardu tanpa tertinggal satu sembahyangpun, nescaya ditulis baginya kelepasan dari neraka dan azab serta bebas dari sifat munafiq. (Dha'if) 48- (() "‫القربون أولى بالمعروف(( . ل أصل له . "السرار المرفوعة" )15( . "اللؤلؤ المرصوع‬ 141) ‫. )55( . "المقاصد الحسنة" للسخاوي‬ Sanak saudara itu lebih utama dilayan dengan baik. (Tiada

asalnya) 49- ((‫آخر من يدخل الجنة رجل من جهينة ، يقال له: جهينة ، فيسأله أهل الجنة: هل بقي أحد يعذب؟‬ . (1/161) ‫فيقول: ل فيقولون: عند جهينة الخبر اليقين((. موضوع . "الكشف اللهي" للطرابلسي‬ 1429 ) "‫. )"تنزيه الشريعة" )193/2( . "الفوائد المجموعة‬ Orang terakhir yang akan masuk syurga ialah seorang lelaki dari Juhainah. Dia bernama Juhainah. Ahli syurga bertanya: Apakah masih ada orang yang sedang diazab? Dia menjawab: Tiada. Ahli syurga berkata: Berita yang diyakini kebenarannya ialah yang dibawa oleh Juhainah. (Maudhu') 50- ((‫خير السماء ما عبد وما حـمد(( . موضوع . "السرار المرفوعة" )291( . "اللؤلؤ‬ ّ ّ 117) "‫. )المرصوع" )981( . "النخبة‬ Sebaik-baik nama ialah yang menghambakan diri dan memujiNya. (Maudhu') ****************************** 51 - ((‫اطلبوا العلم ولو بالصين(( . موضوع . "الموضوعات" لبن الجوزي )512/1( . "ترتيب‬ 852) "‫. )الموضوعات" للذهبي )111( . "الفوائد المجموعة‬ Tuntutlah ilmu sekalipun ke negeri China. (Maudhu') 52- ((. (264) "‫شاوروهن - يعني: النساء - وخالفوهن(( . ل أصل له . "اللؤلؤ المرصوع‬ 240) "‫.)"تذكرة الموضوعات" )821( . "السرار المرفوعة‬ Berbincanglah dengan mereka (perempuan), dan sanggahlah mereka. (Tiada asalnya) 53- ((‫يدعى الناس يوم القيامة بأمهاتهم سترا من ال عز وجل عليهم(( . موضوع . "الللئ‬ ً ‫المصنوعة" للسيوطي )944/2( . "الموضوعات" لبن الجوزي )842/3( . "ترتيب‬ 1123 ) "‫. )الموضوعات‬ Pada hari kiamat, manusia akan dipanggil dengan nama ibu mereka sebagai tabir dari Allah ke atas mereka (menutup rahsia anak zina). (Maudhu') 54- ((‫السلطان ظل ال في أرضه، من نصحه هدي ، ومن غشه ضل((. موضوع . "تذكرة‬ 475) "‫. )الموضوعات" للفتني )281( . "الفوائد المجموعة" للشوكاني )326( . "الضعيفة‬ Sultan adalah bayangan Allah di mukabumiNya. Barangsiapa

yang setia kepadanya akan diberi petunjuk. Dan, barangsiapa yang mengkhianatinya nescaya akan sesat. (Maudhu') 55- ((. ‫من خاف ال خوف ال منه كل شيء ، ومن لم يخف ال خوفه ال من كل شيء(( . ضعيف‬ 485) "‫. )"تخريج الحياء" للعراقي )541/2( . "تذكرة الموضوعات" )02( . "الضعيفة‬ Barangsiapa yang takut azab Allah, maka Allah akan menjadikan segala sesuatu takut kepadanya. Dan, barangsiapa yang tidak takut kepada Allah, maka Allah akan menjadikan takut terhadap segala sesuatu. (Dha'if) 56- ((. ((‫قال ال تبارك وتعالى : من لم يرض بقضائي ويصبر على بلئي، فليتمس ربا سوائي‬ ً ‫ضعيف . "الكشف اللهي" للطرابلسي )526/1( . "تذكرة الموضوعات" )981( . "الفوائد‬ 746) "‫. )المجموعة‬ Allah Taala berfirman: Barangsiapa yang tidak redha dengan qadha'-Ku dan tidak bersabar atas bala'-Ku, maka hendaklah dia mencari Tuhan selainKu. (Dha'if) 57- (("‫ليس لفاسق غيبة(( . موضوع . "السرار المرفوعة" للهروي )093( . "المنار المنيف‬ 1/764) "‫. )لبن القيم )103( . "الكشف اللهي‬ Tidak dinamakan mengumpat apabila membicarakan perihal orang yg fasiq. (Hadist Maudhu’) 58- ((‫إذا مات الرجل منكم فدفنتموه فليقم أحدكم عند رأسه. فليقل: يا فلن بن فلنة! فإنه سيسمع ، فليقل‬ ‫: يا فلن بن فلنة! فإنه سيستوي قاعدا .... اذكر ما خرجت عليه من دار الدنيا: شهادة أن ل إله إل ال‬ ً ) ‫وحده ل شريك له ... الخ(( . ضعيف . "تخريج الحياء" )024/4( . "زاد المعاد" لبن القيم‬ 599) "‫. )602/1( . "الضعيفة‬ Apabila mati salah seorang drp kamu dan setelah selesai kamu mengebumikannya, maka hendaklah salah-seorang yang hadir itu berdiri di sisi kepalanya seraya berkata: Wahai Si Fulan ! Wahai Si Fulanah. Kerana dia (si mati) itu akan mendengarnya. Hendaklah yang bangun itu berkata lagi: Wahai Si Fulan Anak

kepada Si Fulanah. Maka si mati itu akan bangun di dalam keadaan duduk. Sebutkanlah apa yang telah menyebabkan dia keluar daripada dunia iaitu syahadah LA ILAHA ILLAH WAHDAHU LA SYARIKALAH …sehingga akhir. (Hadis ini Dho’ief) 59- (() "‫ما خاب من استخار ، ول ندم من استشار ول عال من اقتصد((. موضوع . "الكشف اللهي‬ 611) "‫. )577/1( . "الضعيفة‬ Tidaklah sia-sia orang yang melakukan solat istikharah , tidaklah menyesal bagi orang yang meminta pandangan orang lain dan tidaklah berlaku aniaya orang yang bersederhana. (Hadist Maudhu’)

60- (("‫كان إذا أخذ من شعره أو قلم أظفاره ، أو احتجم بعث به إلى البقيع فدفن(( . موضوع . "العلل‬ 713) "‫. )لبن أبي حاتم )733/2( . "الضعيفة‬ Baginda Rasulullah s.a.w apabila digunting rambutnya, ataupun mengerat kukunya ataupun jika Baginda s.a.w dibekam, maka Baginda s.a.w akan membawa lebihan tersebut – dari rambut, kuku dan darah yang dibekam – ke tanah perkuburan Baqie’ untuk ditanam. (Hadist Maudhu’) ****************************** 61- ((‫المؤمن كيس فطن حذر(( . موضوع . "كشف الخفاء" للعجلوني )4862/2( . "الكشف‬ ِ ّ 760) "‫. )اللهي" للطرابلسي )958/1( . " الضعيفة‬ Seorang mukmin yang cerdik itu sentiasa berhati-hati. (Maudhuk: Kasyful Khafa') 62- ((‫يا أيها الناس قد أظلكم شهر عظيم ، شهر فيه ليلة خير من ألف شهر جعل ال صيامه فريضة وقيام‬ 871) "‫. )ليلة تطوعا..الخ((. ضعيف . "العلل" لبن أبي حاتم )942/1( . "الضعيفة‬ ً

Wahai manusia sesungguhnya kamu berada di dalam bulan yang agung, bulan di mana di dalamnya lebih baik dari seribu bulan, menjadikan puasa di dalamnya sebagai fardu dan qiyamul lail sebagai ibadah.. (Dha'if, al-Ilal Ibnu Abi Hatim) 63- ((‫يا جبريل صف لي النار، وانعت لي جهنم: فقال جبريل: إن ال تبارك وتعالى أمر بجهنم فأوقد عليها‬ ‫ألف عام حتى ابيضت، ثم أمر بها فأوقد عليها ألف عام حتى احمرت، ثم أمر فأوقد عليها ألف عام حتى‬ 910) "‫. )اسودت فهي سوداء مظلمة..الخ(( . موضوع . "الهيثمي" )783/01( . "الضعيفة‬ "Wahai Jibril, ceritakan kepadaku tentang sifat neraka dan sifat jahannam?" Maka Jibril menjawab: "Sesungguhnya Allah Tabaraka Wa Taala telah memerintahkan jahannam supaya menyalakan apinya selama seribu tahun sehingga menjadi putih. Kemudian memerintahkannya lagi supaya menyalakan apinya selama seribu tahun sehingga menjadi merah. Kemudian diperintahkannya lagi supaya menyalakannya selama seribu tahun sehingga menjadi hitam yang gelap.." (Maudhu', al-Haitsami)

64- ((‫ل تكثروا الكلم بغير ذكر ال، فإن كثرة الكلم بغير ذكر ال قسوة للقلب، وإن أبعد الناس من ال‬ 920) "‫. )القلب القاسي((. ضعيف. "الضعيفة‬ Janganlah kamu banyak bercakap selain dari zikir kepada Allah. Maka sesungguhnya banyak bercakap selain dari zikir kepada Allah itu mengeraskan hati dan sesungguhnya sejauhjauh manusia kepada Allah ialah yang keras hatinya (Dha'if)

65- ((‫إذا انتهى أحدكم إلى الصف وقد تم فليجبذ إليه رجل يقيمه إلى جنبه(( ضعيف . "التلخيص‬ ً 921) "‫. )الحبير" لبن حجر )73/2( . "الضعيفة‬

Apabila sampai salah seorang dari kamu ingin masuk ke saf dan saf itu telah penuh, maka hendaklah ia menarik seorang untuk bersama dengannya di tepinya. (Dha'if) 66- ((‫البدال في هذه المة ثلثون. مثل إبراهيم خليل الرحمن عز وجل كلما مات رجل أبدل ال تبارك‬ ‫وتعالى مكانه رجل(( . موضوع . "السرار المرفوعة" لعلي القاري )074( . "تمييز الطيب من‬ ً 308) ‫. )الخبيث" لبن الديبع )7( . "المنار المنيف" لبن القيم‬ Wali abdal untuk umat ini ada 30 orang seperti Ibrahim Khalilur Rahman. Ketika seorang mati, maka Allah akan menggantikan tempatnya dengan seorang lelaki lain. (Maudhu') 67- ((‫ما فضلكم أبو بكر بكثرة صيام ول صلة ، ولكن بشيء وقر في صدره((. ل أصل له . "السرار‬ ‫المرفوعة" لعلي القاري )254( . "الحاديث التي ل أصل لها في الحياء" للسبكي )882( . "المنار‬ 246) "‫.)المنيف‬ Tidak lebih Abu Bakar dari kamu dengan banyaknya berpuasa dan solat. Tetapi dengan sesuatu yang hebat di dalam hatinya. (Tiada sumbernya) 68- (() "‫تحية البيت الطواف(( . ل أصل له . "السرار المرفوعة" )031( . "اللؤلؤ المرصوع‬ 88) ‫. )341( . "الموضوعات الصغرى" للقاري‬ Tahiyat Ka'bah adalah tawaf. (Tiada sumbernya) 69- ((‫إن العبد إذا قام في الصلة فإنه بين عيني الرحمن فإذا التفت قال له الرب: يا ابن آدم إلى من‬ . ‫تلتفت؟ إلى من هو خير لك مني؟ ابن آدم أقبل على صلتك فأنا خير لك ممن تلتفت إليه(( . ضعيف جدا‬ ً 1024 ) "‫. )"الحاديث القدسية الضعيفة والموضوعة" للعيسوي )64( . "الضعيفة‬ Sesungguhnya seorang hamba apabila mendirikan solat maka sesungguhnya dia berada di dalam pemerhatian Allah. Apabila dia selesai sembahyang dan berpaling, Tuhan berfirman

kepadanya: Wahai anak Adam, kepada siapa engkau mahu berpaling? Kepada yang mereka yang lebih baik untuk engkau daripadaKu? Anak Adam, hadapkanlah solat engkau kepadaKu, maka Aku bagi engkau adalah sebaik-baik yang patut dipalingkan kepadanya. (Dhaif jiddan) ****************************** 70- ((‫وقع في نفس موسى: هل ينام ال تعالى ذكره؟ فأرسل ال إليه ملكا. فأرقه ثلثا، ثم أعطاه‬ ً ً ‫قارورتين في كل يد قارورة ... ثم نام نومة فاصطفقت يداه وانكسرت القارورتان قال: ضرب ال له مثل أن‬ ً "‫ال لو كان ينام لم تستمسك السماوات والرض((. ضعيف . "العلل المتناهية" لبن الجوزي . "الضعيفة‬ 1034)) . Telah terlintas di dalam hati Musa: "Adakah Allah itu tertidur?" Maka Allah mengutus malaikat kepadanya dan tidak menidurkannya selama tiga hari serta memberikannya dua buah botol. Botol itu dipegang pada kedua-dua tangannya. Dia diperintahkan supaya menjaga botol berkenaan. Kemudian dia tertidur. Kedua-dua tangannya hampir berlaga. Diapun terjaga serta menjauhkan semula jarak kedua tangan yang memegang botol. Lalu dia kembali mengantuk dan tertidur sehingga berlagalah kedua-dua tangannya. Dan terpecahlah dua botol itu. Rasulullah s.a.w. bersabda: "Allah telah memberi perumpaan kepada Musa, kalaulah Allah itu tertidur sudah pasti langit dan bumi tidak terkendali. (Dha'if) 71- ((. ((‫النظرة سهم من سهام إبليس من تركها خوفا من ال آتاه ال إيمانا يجد حلوته في قلبه‬ ً ً . (63 /8) ‫ضعيف جدا. "الترغيب والترهيب" للمنذري )601/4( . "مجمع الزوائد" للهيثمي‬ ً 4/314) ‫. )"تلخيص المستدرك" للذهبي‬ Pandangan/melihat itu merupakan satu panahan dari panahanpanahan Iblis. Barangsiapa yang meninggalkannya kerana takutkan Allah, nescaya Allah akan memberikannya keimanan yang dirasakannya amat manis di dalam hatinya. (Dha'if

Jiddan/sangat lemah)

72- (() ‫يعاد الوضوء من الرعاف السائل(( . موضوع. "ذخيرة الحفاظ" لبن طاهر‬ 1071 ) "‫. )6256/5( ."الضعيفة‬ Wudhu' hendaklah diulangi apabila darah mengalir keluar dari hidung. (Maudhu') 73- ((.‫ليس اليمان بالتمني ول بالتحلي، ولكن ما وقر في القلب وصدقه الفعل... الخ((. موضوع‬ ‫"ذخيرة الحفاظ" لبن طاهر )6564/4( . "الضعيفة" )8901( . "تيببض الصحيفة" لمحمد عمرو‬ 33)) . Iman bukanlah dengan angan-angan dan juga bukan dengan hias-hiasan tetapi apa yang tetap di dalam hati serta membenarkannya dengan perbuatan. (Maudhu')

74- ((‫تخرج الدابة، ومعها عصى موسى عليه السلم، وخاتم سليمان عليه السلم ..فيقول هذا: يا مؤمن‬ 1108 ) "‫. )، ويقول هذا : يا كافر((. منكر. "الضعيفة‬ Daabbah (binatang melata) akan keluar dengan tongkat Musa a.s. dan cincin Sulaiman a.s. Ia berkata ini: "Wahai mukmin." Dan berkata ini: "Wahai kafir." (Munkar) 75- ((‫انطلق النبي صلى ال عليه وسلم وأبو بكر إلى الغار، فدخل فيه فجاءت العنكبوت فنسجت على باب‬ ) ‫الغار...الخ(( . ضعيف . "الضعيفة" ) 9211( . "التحديث بما قيل ل يصح فيه حديث" لبكر أبي زيد‬ 214) . Nabi s.a.w. keluar bersama Abu Bakar ke gua. Mereka berdua masuk. Kemudian datang labah-labah membuat sarang di pintu gua. (Dha'if)

76- ((‫وجد النبي صلى ال عليه وسلم ريحا فقال: ليقم صاحب هذا الريح فليتوضأ. فاستحيا الرجل أن يقوم‬ ً ‫فقال رسول ال صلى ال عليه وسلم: ليقم صاحب هذا الريح فليتوضأ فإن ال ل يستحي من الحق، فقال‬ ) "‫العباس: يا رسول ال أفل نقوم كلنا نتوضأ؟ فقال: قوموا كلكم فتوضؤوا(( . باطل . "الضعيفة‬ 1132) . Nabi s.a.w. telah terbau kentut seseorang lalu bersabda: "Bangunlah siapa yang kentut, dan berwudhu'lah." Lelaki (yang kentut) itu malu untuk berdiri. Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda: "Bangunlah siapa yang kentut dan berwudu'lah. Sesungguhnya Allah tidak malu daripada kebenaran." Lalu Ibnu Abbas berkata: "Wahai Rasulullah s.a.w., apakah tidak boleh kami semua bangun dan berwudhu' semuanya?" Baginda s.a.w. menjawab: "Bangunlah kamu sekelian dan berwudhu'lah." (Bathil) 77- ((‫إذا فعلت أمتي خمس عشرة خصلة حل بها البلء: إذا كان المغنم دول والمانة مغنما والزكاة مغرما‬ ً ً ً ‫........الخ(( . ضعيف . "سنن الترمذي" )33/2( . "العلل المتناهية" )1241/2( . "الكشف‬ 1/33) "‫. )اللهي‬ Apabila umatku melakukan limabelas perkara ini, bala' bencana akan menimpanya: Apabila ghanimah/rampasan perang berputar-putar di sekitar orang kaya dan berkedudukan, apabila amanah menjadi harta rampasan dan apababila zakat sebagai satu denda (dikeluarkan secara paksaan). (Dha'if) 78- ((‫حب الدنيا رأس كل خطيئة(( . موضوع ."أحاديث القصاص" لبن تيمية )7( . "السرار‬ 173) "‫. )المرفوعة" )361/1( . "تذكرة الموضوعات‬ Mencintai dunia adalah kepala/pokok segala dosa kesalahan. (Maudhu') 79- (() ‫طلب الحلل جهاد، وإن ال يحب المؤمن المحترف(( . ضعيف ."النخبة البهية" للسنباوي‬ 1301 ) "‫. )75( . "الكشف اللهي" )815/1( . "الضعيفة‬

Mencari yang halal itu adalah jihad. Dan sesungguhnya Allah mencintai seorang mukmin yang mempunyai pekerjaan. (Dha'if) 80- ((1350) "‫. )لكل شيء عروس وعروس القرآن الرحمن(( . منكر. "الضعيفة‬ Setiap sesuatu itu mempunyai mempelai/pengantin. Mempelai al-Quran adalah surah al-Rahman. (Munkar) ****************************** 81- (() "‫سيد القوم خادمهم(( . ضعيف. "المقاصد الحسنة" للسخاوي )975( . "الضعيفة‬ 1502) . Penghulu kepada suatu kaum itu ada khadam kepada mereka. (Dha'if) 82- (((247) ‫عليكم بالشفائين: العسل والقرآن(( . ضعيف. "أحاديث معلة ظاهرها الصحة" للوادعي‬ ّ 1514 ) "‫. ). "الضعيفة‬ Hendaklah kamu berubat dengan dua penyembuh: Madu dan al-Quran. (Dha'if) 83- (("‫آمن شعر أمية بن أبي الصلت وكفر قلبه(( . ضعيف. "كشف الخفاء" )91/1( . "الضعيفة‬ 1546)) . Umaiyah bin Abi Shalt, syairnya beriman tetapi hatinya kafir. (Dha'if) 84- ((‫البر ل يبلى والثم ل ينسى والديان ل ينام فكن كما شئت كما تدين تدان((. ضعيف. "الكشف‬ 414) ‫)اللهي" للطرابلسي )186( . "اللؤلؤ المرصوع" للمشيشي‬ Kebaikan itu tidak akan punah (tidak putus pahalanya). Dosa

itu tidak akan dilupakan. Tuhan itu tidak akan tidur. Jadilah sebagaimana yang kamu mahukan sebagaimana yang kamu lakukan maka itulah yang kamu perolehi. (Dha'if) 85- ((‫لمعالجة ملك الموت أشد من ألف ضربة بالسيف(( . ضعيف جدا. "ترتيب الموضوعات" للذهبي‬ ً 3/220) ‫. ))1701( . "الموضوعات" لبن الجوزي‬ Kesakitan menghadapi malaikat maut itu lebih dahsyat dari seribu pukulan pedang. (Dha'if Jiddan)

86- ((‫بادروا بالعمال سبعا، هل تنتظرون إل مرضا مفسدا وهرما مفندا أو غنى مطغيا أو فقرا منسيا أو‬ ً ً ً ً ً ً ً ً ‫موتا مجهزا أو الدجال فشر غائب ينتظر أو الساعة والساعة أدهى وأمر((. ضعيف. "ذخيرة الحفاظ" لبن‬ ً ً 1666 ) "‫. )طاهر )3132/2( . "الضعيفة‬ Bersegeralah beramal sebelum berlaku tujuh perkara: Adakah kamu menunggu sehingga jatuh sakit yang membinasakan, tua nyanyuk, atau kekayaan yang menjahanamkan, atau kefaqiran yang melarat, atau kematian mengejut, atau datang dajjal iaitu sejahat-jahat perkara ghaib yang ditunggu, atau datangnya kiamat, iaitu perkara yang paling dahsyat sekali (Dha'if) 87 - ((1814 ) "‫. )أجرؤكم عل الفتيا أجرئكم على النار((. ضعيف. "الضعيفة‬ Memberi fatwa dapat menyebabkan diri terjerumus ke dalam neraka. (Dha'if)

88- ((. (2/305) ‫اتقوا فراسة المؤمن فإنه ينظر بنور ال(( . ضعيف. "تنزيه الشريعة" للكناني‬ 74) ‫. )"الموضوعات" للصغاني‬ Takutilah firasat orang-orang beriman. Maka sesungguhnya dia memandang dengan nur Allah. (Dha'if)

89- ((‫الدنيا دار من ل دار له ومال من ل مال له ولها يجمع من ل عقل له((. ضعيف جدا. "الحاديث‬ ّ 174) ‫. )التي ل أصل لها في الحياء" للسبكي )443( . "تذكرة الموضوعات" للفتني‬ Dunia adalah rumah bagi yang tiada rumah, harta bagi yang tiada berharta. Yang menghimpun dunia ini ialah orang-orang yang tidak berakal. (Dha'if Jiddan) ****************************** 90- ((2096 ) "‫. )ل تجعلوا آخر طعامكم ماء(( . ل أصل له . "الضعيفة‬ ً Jangan akhiri makan kamu dengan meminum air (Tiada sumbernya)

91- ((. (2/1978) "‫إن للقلوب صدأ كصدأ الحديد وجلؤها الستغفار((. موضوع."ذخيرة الحفاظ‬ 2242 ) "‫. )"الضعيفة‬ Sesungguhnya hati itu berkarat sebagaimana berkaratnya besi. Dan penghilangnya adalah istighfar. (Maudhu') 92- ((‫رجعنا من الجهاد الصغر إلى الكبر((. ل أصل له. "السرار المرفوعة" )112( . "تذكرة‬ 191) ‫. )الموضوعات" للفتني‬ Kami kembali dari jihad yang kecil kepada jihad yang lebih besar. (Tiada asalnya)

93- ((‫من أفطر يوما من رمضان في غير رخصة رخصها ال له، لم يقض عنه صيام الدهر كله، وإن‬ ً 2/74) "‫.)صامه((. ضعيف. "تنزيه الشريعة" )841/2( . "الترغيب والترهيب‬ Barangsiapa yang berbuka satu hari dibulan Ramadhan bukan sebab rukhsah dibenarkan oleh Allah, maka ia tidak dapat di-

‫)‪qadha'kan sekalipun dia berpuasa seumur hidup. (Dha'if‬‬ ‫إن عبد الرحمن بن عوف يدخل الجنة حبوا(( . موضوع. "المنار المنيف" لبن القيم )603( .(( -49‬ ‫ً‬ ‫.)"الفوائد المجموعة" للشوكاني )4811‬ ‫‪Sesungguhnya Abdul Rahman bin Auf masuk syurga dalam‬‬ ‫)'‪keadaan merangkak. (Maudhu‬‬

‫أبغض الحلل إلى ال الطلق((. ضعيف. "العلل المتناهية" لبن الجوزي )6501/2( .(( -59‬ ‫.)"الذخيرة" )32/1‬ ‫)‪Perkara halal yang paling dimurkai Allah ialah talaq. (Dha'if‬‬ ‫: لما قدم النبي صلى ال عليه وسلم المدينة جعل النساء والصبيان والولئد يقولون(( -69‬ ‫طلع البدر علينا وجب الشكر علينا‬ ‫أيها المبعوث فينا من ثنيات الوداع‬ ‫ما دعا ل داع جئت بالمر المطاع‬ ‫.)ضعيف. "أحاديث القصاص" لبن تيمية )71( . "تذكرة الموضوعات" )691‬ ‫‪Apabila Nabi s.a.w. sampai di Madinah, maka wanita, kanak‬‬‫..…‪kanak dan hamba mengucapkan: Thala'al Badru Alaina‬‬ ‫)‪(Dha'if‬‬ ‫إياكم والحسد فإن الحسد يأكل الحسنات كما تأكل النار الحطب((. ضعيف. "التاريخ الكبير" )(( -79‬ ‫.)272/1( . "مختصر سنن أبي داود" للمنذري)622/7‬ ‫‪Jauhilah hasad. Maka sesungguhnya hasad itu memakan‬‬ ‫)‪kebaikan sebagaimana api membakar kayu. (Dha'if‬‬

‫إن ال عز وجل يقول أنا ال ل إله إل أنا ملك الملوك ومالك الملوك قلوب الملوك بيدي وإن العباد .89‬ ‫أطاعوني حولت قلوب ملوكهم عليهم بالرأفة والرحمة وإن العباد عصوني حولت قلوب ملوكهم بالسخط‬

‫والنقمة فساموهم سوء العذاب فل تشغلوا أنفسكم بالدعاء على الملوك ولكن أشغلوا أنفسكم بالذكر والتضرع‬ ‫أكفكم ملوككم‬ 602) "‫.)ضعيف جدا. "الحاديث القدسية" للعيسوي )34( . "الضعيفة‬ ً Allah S. W. T telah berfirman: Aku adalah Allah, Tiada Tuhan selain Aku. Akulah Raja Segala Raja. Aku memegang hati-hati raja di dalam tangan-Ku. Sesungguhnya apabila hambaKu mentaati-Ku, Aku akan menukar hati raja-raja menjadi kasihan belas serta sayang ke atas mereka. Bila orang ramai (rakyat) mengingkari-Ku, Aku akan mengarahkan hati raja-raja ke arah kemarahan dan dendam ke atas mereka. Dengan demikian raja-raja akan meletakkan mereka dalam kesusahan dan penderitaan. Maka daripada kamu mengutuk mereka (pemimpin yang zalim), adalah lebih baik kembali mengingatiKu dan merayu kepada-Ku supaya Aku dapat melindungimu daripada kekejaman mereka. (Dha'if jiddan)

99- . (4/594) ‫الذان والقامة في أذن المولود. ضعيف جدا. "بيان الوهم" لبن القطان‬ ً 1/494) "‫.)"المجروحين" لبن حبان )2/ 821( ."الضعيفة‬ Hadis azan dan iqamah di telinga bayi. (Dha'if jiddan)

100- (() ‫الحكمة ضالة كل حكيم ، فإذا وجدها فهو أحق بها((. ضعيف. "المتناهية" لبن الجوزي‬ 5/51) "‫.)69/1( . "سنن الترمذي‬ Hikmah adalah sesuatu yang hilang dari setiap orang yang bijaksana. Maka apabila dia menemuinya, dia lebih berhak memilikinya. (Dha'if)
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:40 PM 0 COMMENTS

“SYIAH…SIAPAKAH MEREKA DAN APAKAH SIKAP KITA TERHADAP MEREKA?”

[audio] ISI KANDUNGAN Mukaddimah. Syiah : Pengertian Bahasa. & Istilah Perbezaan Antara Syiah. & Tasyaisyu’ Firqah-firqah Syiah dan pecahannya. Sejarah ringkas Syiah Imamiah. Siapakah Syiah Imamiah?. Perbezaan Syiah dan Ahli Sunnah. Pendirian Syiah : Al-Quran, Hadith, Sahabat. Buku-buku rujukan untuk kajian Syiah. Syiah Imamiah : Muslimkah mereka??. Khomeini : Siapakah beliau sebenarnya?. Dalil-dalil Syiah : sejarah, hadith. & lojik Pendekatan Antara Sunni-Syi’e. Abdullah Ibn Mubarak pernah berkata : “Agama itu bagi ahli hadith, percakapan dan pengkhayalan bagi ahli falsafah dan penipuan bagi golongan syiah.” ‫بسم ال الرحمن الرحيم‬ MUQADDIMAH Alhamdulillah, saya bersyukur kepada Allah kerana dengan taufiq dan izinNya, saya dapat menyiapkan sebuah kertas kerja ringkas mengenai permasalahan aliran syiah. Penyusunan kertas kerja ini dilakukan adalah berdasarkan kepada permintaan dari beberapa orang sahabat saya untuk menelaah persoalan-persoalan aliran ini menerusi kajian dari kitab-kitab para ulama’ sunni dan syi’e. Sesungguhnya, permasalahan syiah bukanlah suatu perkara baru bagi umat Islam sejagat,

malah ia adalah aliran yang telah wujud sejak dari beberapa abad yang lalu. Untuk memperkatakan tentang fahaman syiah dan membuat hukuman ke atasnya bukanlah perkara yang mudah. Ia perlu kepada kajian ilmiah yang mendalam menerusi kitab-kitab induk ulama’ mereka sehingga segala pendapat adalah beralaskan hujah-hujah yang mantap. Oleh itu, kertas kerja ini adalah terlalu kerdil jika dibandingkan dengan puluhan malahan ratusan kitab-kitab karangan ulama’-ulama’ silam yang menyentuh fahaman syiah dan hukuman Islam terhadapnya. Memandangkan persoalan syiah sejak kebelakangan ini semakin hangat diperkatakan di sana-sini, terutamanya di tanahair kita, ada baiknya kita menyingkap kembali helaianhelaian sejarah perkembangan syiah yang pada asalnya berbaur politik. Seperti yang dimaklumi, berbagai-bagai aliran keagamaan seumpama mu’tazilah, murji’ah, khawarij, qadariah, qadyaniah, baha’iah dan lain-lain lagi telah pun luput ditelan zaman sekalipun setengahnya masih bersisa. Aliranaliran tersebut suatu ketika dulu menjadi topik hangat perbahasan ulama’-ulama’ besar dan diperangi habis-habisan sehingga ianya tidak kedengaran lagi. Ini adalah kerana apa jua aliran fahaman yang terang-terangan cuba memutarbelit atau mempermainkan soal-soal aqidah dan syariat, ia seharusnya diperangi habis-habisan. Semoga Allah memberikan ganjaran kebajikan kepada para sahabat, tabi’en, tabi’ tabi’en serta salafussoleh yang berjuang menegakkan agama Allah dan menumbangkan segala kebatilan. Kebenaran itulah yang lebih berhak diikuti oleh umat Islam sejagat. Apa yang menarik untuk diketengahkan di sini ialah aliran syiah mempunyai bermacam-macam puak yang berlainan pegangan serta fahaman mereka. Dasar taqiyah yang menjadi

anutan serta amalan mereka seringkali mengaburi puak-puak bukan syiah yang rabun terhadap realiti syiah. Aliran semacam inilah yang sukar diberikan hukuman secara total. Golongan syiah ghulat (pelampau) memang sudah jelas terkeluar dari medan Islam. Tetapi golongan Imamiah (kelompok syiah terbesar di Iran, Iraq dan lain-lain) masih menjadi tanda-tanda kebanyakan umat Islam. Ulama’-ulama’ sunni tidak mempunyai kata sepakat dalam menghukum golongan ini. Taqiyah yang menjadi amalan mereka menjadikan seolah-olah syiah anutan, mereka berada di antara hakikat dan khayalan. Pendapatpendapat ulama’-ulama’ golongan ini juga saling bercanggah di antara satu sama lain. Menyedari hakikat inilah, kita sebagai golongan mahasiswa agama di Universiti Al-Azhar sewajarnya benar-benar matang dalam perkara ini tanpa mengira fakulti dan jurusan yang diceburi. Adalah amat menyedihkan apabila kita dihadapkan dengan permasalahan syiah, kita hanya mencari alasan rapuh dengan mengatakan bahawa perbezaan syiah dengan sunni macam perbezaan mazhab Syafie dengan Hanafi iaitu masalahmasalah furu’ sahaja. Atau kita membiarkan sahaja masalah ini dengan beralasan demi perpaduan ummah. Ataupun kita tidak berpendirian langsung dalam hal ini. Seorang muslim sunni yang sejati tidak sanggup malahan tidak tergamak membiarkan puak-puak syiah ini meragui Al-Quran, memperlekeh sunnah, melaknat sahabat r.a serta memperalatkan ahlul-bait menurut hawa nafsu mereka. Mahu tidak mahu, kita seharusnya bersikap tegas dalam masalah ini sehingga sejarah hitam lampau tidak akan berulang lagi. Seorang mukmin itu tidak akan termasuk ke dalam lubang atau perangkap untuk kali kedua. Ya, dunia Islam hari ini memerlukan kepada kesatuan umat

sejagat. Perpaduan ummah adalah perkara pokok untuk mengukuhkan lagi benteng pertahanan Islam terhadap musuhmusuhnya. Golongan minoriti Islam ditindas dan dizalimi di sana sini. Kita pada hari ini terlalu memerlukan kepada solidariti negara-negara Islam untuk berhadapan dengan pakatan kuffar zionis dan salibiyyah. Umat Islam yang telah sedia berpecah-belah harus disatukan kembali dan segala titikbengik perselisihan di antara mereka sewajarnya ditolak ke tepi. Sikap berbaik sangka, saling bersefahamn dan berlaku jujur seharusnya ditanamkan di hati setiap individu muslim. Lalu wujudlah usaha-usaha pendekatan di antara sunni-syi’e sebagai menyahut seruan perpaduan ummah. Usaha-usaha semacam ini bukanlah suatu perkara baru, tetapi ia telah pun cuba dilakukan oleh ulama’-ulama’ silam. Tanyalah pada Syeikh Mustafa as-Suba’ie, Syeikh Muhibbuddin Al-Khatib dan lain-lain lagi. Bacalah catatan Allamah Syeikh Abdullah asSuweidi al-Abbasi di Muktamar Najf 1156H. Tatapilah tulisan Abdul Hussein Musavi dalam al-Murajaatnya. Berhasilkah pendekatan syi’e-sunni yang dilaungkan itu? Kemudian muncul pula Ayatollah Khomeini mengulangi seruan yang sama kepada perpaduan ummah. “La Syi’e Wala Sunni” pula menjadi suatu slogan yang popular kepada pencinta-pencinta semangat revolusi di serata dunia Islam pada ketika itu. Tetapi ternyata kemudian yang ianya hanyalah semata-mata taqiyah seorang penganut Imamiah tulen. Dalam mendokong cita-cita Islam, seseorang muslim sepatutnya dapat membezakan di antara pendirian politik dan anutan mazhab. Ramai pendokong cita-cita Islam terpukau dengan semangat revolusi Islam yang dijajakan oleh Ayatollah Khomeini setelah Iran dikuasai. Lalu ia dianggap sebagai satusatunya jago Islam yang berwibawa dalam menangani

permasalahan umat. Selanjutnya kejahilan dan semangat buta ini telah menyeret mereka menganuti ajaran-ajaran syiah garagara mahukan Islam ala-Khomeini. Ramai yang mengenali kehebatan dan ketokohan Khomeini melalui kenyataankenyataan politiknya tetapi tidak ramai yang mengenalinya menerusi buku-buku karangannya… Mana satukah yang harus dipegang ; cakap politiknya atau tulisan kitabnya?? Bagi mereka yang menyanjung Khomeini, cubalah belek kitab Tahrir Wasilahnya ataupun Hukumat Islamiahnya yang penuh dengan fatwa-fatwa yang ganjil. Apa yang amat dikesalkan, semangat revolusi Islam yang ingin dieksport ke negara kita tiba-tiba menjelma menjadi ajaran syiah yang amat menggerunkan. Bayangkan saja, ramai cerdik pandai kita di pusat-pusat pengajian tinggi yang terpengaruh sama dan menjaja syiahnya kepada anak-anak buahnya. Maka terkumpullah puak-puak syiah jadian dari kalangan intelek tersebut yang bersedia untuk menjadi kader-kader penyebar syiah. Perkembangan semacam ini amat membimbangkan umat Islam di tanahair. Cukuplah persengketaan demi persengketaan antara sunni dan syi’e yang terjadi sepanjang sejarah. Apa perlunya kita beralih kepada Iran atau syiah sedangkan manhaj Rasulullah dan para sahabat r.a sudah jelas dan memadai untuk diikuti. Kalaulah slogan “La Syi’e Wala Sunni” benar-benar jujur dan tidak bermotifkan politik, mengapa dan kenapa syiah dijaja ke sana ke mari untuk menambah bilangan penganut Imamiah. Tidak memadai itu sahaja, anak-anak mereka telah dihantar ke Qom, Iran untuk mendalami ajaran syiah Imamiah agar kelak menjadi kaderkader yang sedia berhujah dan berdebat bila-bila masa sahaja. Bersama ini, kita mengenali syiah lebih dekat melalui perkembangannya sepanjang sejarah, puak-puak pecahannya,

pegangan aqidah dan syariat, perbezaan antara syiah dan sunni dan hukuman Islam terhadapnya. Semoga kertas kerja ini sedikit sebanyak dapat memberi penjelasan dan gambaran ringkas mengenai permasalahan syiah yang selama ini mengelirukan masyarakat Islam kita. Mudah-mudahan usahausaha ini diterima Allah Taala dalam menegakkan kebenaran. Sekian dari penyusun.

DEFINISI SYIAH : BAHASA & ISTILAH Pengertian bahasa : Syiah dari sudut bahasa : Mereka adalah para pengikut, pendokong dan penyokong. Asal syiah ialah sekumpulan manusia seperti yang tersebut dalam Lisanul Arab. Perkataan syiah digunakan untuk seorang, dua atau ramai, lelaki atau perempuan dengan satu lafaz dan satu makna. Panggilan ini sering ditujukan kepada sesiapa yang berwala’kan Ali dan ahlul-baitnya r.a sehinggalah ia menjadi nama khas mereka. Apabila disebut : si fulan itu syiah, maka difahamkan bahawa ia adalah dari golongan itu. Atau si fulan bermazhab syiah, iaitu anutan mereka. Asal syiah ialah dari musyaya’ah ( ‫ ) المشايعة‬iaitu mengikut dan mematuhi. [Lisanul Arab] Ibnu Khaldun dalam Mukaddimahnya berkata : Ketahuilah bahawa syiah dari sudut bahasa ialah para pengikut dan penyokong. Ia diungkapkan dalam istilah para fuqaha dan ulama’ kalam, baik salaf mahupun khalaf untuk pengikut setia Ali serta anak-anaknya r.a [Mukaddimah Ibnu Khaldun] Dalam al-Qamus al-Muhit ada tersebut, Syiah si fulan iaitu para pengikut, penyokong dan puaknya. Ia diungkap untuk seorang,

dua atau ramai, lelaki atau wanita. Panggilan ini lebih kerap ditujukan kepada sesiapa yang berwala’kan Ali dan ahlulbaitnya sehinggalah menjadi nama serta jolokan khas mereka. Jama’nya ialah ‫ نشهاع وشعع‬Dalam al-Munjid ada tersebut : Syiah : mufradnya syi’e, iaitu puak. Diungkap untuk seorang, dua atau ramai, lelaki atau wanita. Panggilan ini lebih kerap ditujukan kepada setiap orang yang berwala’kan Ali dan ahlul-baitnya sehinggalah ianya menjadi nama khas mereka. Ihsan Ilahi berkata : Lafaz syiah tidak diungkapkan melainkan ke atas pengikut seseorang dan penyokongnya. Contohnya : Si fulan dari syiah fulan iaitu orang yang mengikutinya. Seperti kata az-Zubaidi : Setiap kaum yang berhimpun di atas sesuatu perkara, mereka adalah syiah (pengikut). Sesiapa yang membantu seseorang dan berparti untuknya, ia adalah syiahnya. Asal perkataan ini dari ‘Musyaya’ah iaitu taat setia dan menjadi pengikut. Perkataan ini pada zaman pertama Islam tidak digunakan melainkan pada makna asal dan hakikinya. Ia juga tidak digunakan melainkan untuk parti-parti politik dan puak-puak yang bertelagah dalam sebahagian masalah-masalah yang berkaitan dengan pemerintahan dan para pemerintah. Penggunaan perkataan ini mulai tersebar luas ketika perselisihan di antara Muawiyah bersama Ali r.a selepas kesyahidan Uthman r.a. Lalu dikatakan kepada pengikut-pengikut Ali sebagai syiah Ali. Mereka – syiah Ali – memandang bahawa Ali r.a adalah khalifah rasyidin yang keempat dan lebih berhak untuk khilafah dari Muawiyah atau selainnya. Mereka menyokong dan membantunya dalam peperangan terhadap Muawiyah. Sebagaimana juga syiah Muawiyah berpendapat sebaliknya lantaran pembunuhpembunuh Uthman r.a yang berselindung dalam kem Ali serta naungannya menurut dakwaan mereka.

Adapun dakwaan orang yang mengatakan bahawa perkataan ini telah tersebar pada zaman Nabi saw sebagaimana tasyaiyu’ telah ada pada zamannya begitu syiah, adalah dakwaan yang tidak mempunyai dalil dan bukti seperti kenyataan Mohamed Al-Hussein dalam bukunya (Aslu Syiah wa Usuluha) : “Sesungguhnya orang pertama yang menaburkan benih tasyaiyu’ di lapangan Islam ialah pembawa syariat itu sendiri. Maknanya benih tasyaiyu’ ditanam bersama benih Islam saling beriringan. Penanamnya terus melazimi siraman dan penjagaannya sehinggalah ia membesar dalam kehidupannya kemudian menghasilkan buah selepas kewafatan beliau.” [Aslu Syiah wa Usuluha] Menurut Dr. Musa Al-Musavi : Bermulanya pergeseran di antara syiah dan tasyaiyu’ ketika syiah menyelewengkan makna tasyaiyu’ dari mencintai Imam Ali dan ahlul-bait kepada mencela khulafa’ rasyidin serta mencaci mereka secara langsung dan mencela Imam Ali bersama ahlul-baitnya secara tidak langsung. Syiah di dalam Al-Quran Para pembaca Al-Quran akan mendapati di dalamnya perkataan (asy-syiah) disebutkan dalam beberapa tempat. Antaranya firman Allah Taala : “(Orang) ini adalah dari syiahnya (pengikutnya) dan (orang) ini adalah dari musuhnya. Lalu syiahnya meminta bantuan darinya terhadap lawan musuhnya.” [Al-Qasas :15] “Sesungguhnya di antara syiahnya ialah Ibrahim” [As-Saffat : 83] Iaitu orang yang mengikutinya di atas usul-usul agama. Syiah : Pengertian Istilah

Menurut Mohamed Hussein Al-Hasaniy : Syiah ialah beri’tikad dengan idea-idea dan pendapat-pendapat tertentu diambil dari Nabi saw yang sampai kepada kita melalui Ali dan anakanaknya iaitu imam-imam sebelas yang ma’sum suci sesucisucinya a.s. [Fi Zilal Tasyaiyu’] Syeikh al-Mufid berkata : Syiah ialah orang yang mengikuti Ali dan mengutamakannya ke atas para sahabat Rasulullah saw dan beri’tikad bahawa dialah (Ali) imam secara nas menurut mazhab Imamiyah atau secara sifat menurut mazhab Jarudiyah. [Mau’suah Atabat Muqaddasah al-Khalili, Hal.91] Tersebut di dalam Lam’ah Dimasyqiah : Syiah ialah orang yang mengiringi Ali iaitu mengikuti dan mendahulukannya ke atas selainnya dalm perkara imamah sekalipun ia tidak menyetujui pimpinan imam-imam yang lain (a.s). [Syarh Lam’a Dimasyqiah, Jil.2, Hal.228] Asy-Syahrustani berkata : Syiah ialah mereka yang mengikuti Ali (a.s) secara khusus serta mengatakan pimpinan (imamiah) dan khilafahnya secar nas dan wasiat, sama ada secara jelas atau tersirat. Mereka beri’tikad bahawa imamiah itu tidak terkeluar dari anak-anaknya. Sekiranya terkeluar secara zalim dari selain anak-anaknya atau dengan taqiyah darinya, mereka mengatakan pimpinan itu bukan persoalan maslahat yang bergantung pada pilihan umum. Atau terlantiknya imam itu dengan lantikan mereka, bahkan ia adalah persoalan usul iaitu rukun agama tidak boleh bagi Rasulullah mengabai, mengalpa dan menyerahkannya kepada umum serta membiarkannaya. Mereka (syiah) berijma’ mengatakan wajib penentuan, nas serta sabit kemaksuman imam-imam yang wajib dari dosadosa besar dan kecil, dan mengatakan wala’ dan bara’ secara ucapan dan perbuatan. [Milal wa Nihal : Syahristani, Jil.1,

Hal.195] An-Nobakhti berkata : Puak syiah yang pertama ialah puak Ali bin Abu Talib (a.s) yang dikenali dengan syiah Ali pada zaman Rasulullah saw. Selepas kewafatannya mereka terkenal dengan hubungan mereka secara khusus kepada Ali dan mengatakan pimpinannya… Antara mereka ialah al-Miqdad bin al-Aswad : Dia adalah salah satu dari kader yang empat. Dia adalah antara orang yang menyertai peperangan Badr dan peperangan selanjutnya. Dia telah melalui dugaan yang baik dan meninggal di Jaraf tahun 33 H zaman khilafah Uthman ketika berumur 70 tahun. Dia telah diusung dan dikebumikan di Baqie’. Keduanya ialah Salman al-Farisi : Dia adalah salah seorang dari kader yang empat. Jolokannya ialah Abu Abdullah dan digelar Salman alMuhammadi. Peperangan pertama yang disertainya ialah Khandaq dan menyertai peperangan selanjutnya, pembukaan Iraq serta gabenor di Madain. Meninggal di sana pada tahun 36 H atau 37 H. Ketiganya ialah Abu Zar al-Ghifari : Dia salah seorang dari kader yang empat. Seorang yang zuhud, terkenal, jujur dengan saksi Nabi saw. Dia adalah orang keempat atau keenam memeluk Islam. Meninggal di Rabzah tahun 31 H atau 32 H dan disembahyangkan oleh Ibnu Mas’ud. Antara mereka ialah Ammar bin Yasir : Salah seorang kader yang empat telah berhijrah ke Madinah dan menyertai semua peperangan. Hadith-hadith mutawatir dari Nabi saw mengatakan bahawa Ammar akan dibunuh oleh puak pemberontak. Mereka berijma’ bahawa dia telah terbunuh bersama Ali dalam peperangan Siffin ketika berusia 39 tahun. Sesiapa yang bertepatan cintanya kepada Ali a.s, mereka adalah orang pertama dipanggil dengan tasyaiyu’ dan syiah dari kalangan umat ini. Panggilan tasyaiyu’ adalah lama, syiah Ibrahim, Musa, Isa dan

para anbiyak a.s. [Firaqus Syiah – Nobakhti] Syiah dan Usul-usul Islam Syiah beri’tikad bahawa Islam berdasarkan kepada tiga usul : 1. Tauhid 2. Nubuwwah 3. Ma’ad Mereka menambahkan dua usul lain iaitu : 4. Keadilan Allah 5. Imamah (Imam-imam 12) Lima usul di atas disebut sebagai makna Islam secara khusus dan tiga usul sahaja disebut sebagai makna Islam secara umum. Sejarah Tasyaiyu’ Setelah kita menyebutkan makna tasyaiyu’ dari pengertian bahasa dan istilah serta usul-usul yang didasarkan padanya, kita seharusnya mengetahui sejarah kemunculan tasyaiyu’. Dalam persoalan ini, pendapat-pendapat saling bertelagah di antara mereka yang mendakwa bahawa tasyaiyu’ berbalik kepada zaman akhir selepas kewafatan Nabi saw dan mereka yang mengatakan ianya kembali kepada zaman Umawiyah pertama akibat dari tekanan serta penindasan yang dialami oleh para pengikut Ali dan anak-anaknya (a.s) dari golongan Umawiyah. Antara pendapat mengatakan ianya berbalik kepada unsur-unsur asing yang bekerja secara sulit untuk memusnahkan Islam. Ada pendapat mengatakan ianya kembali kepada zaman Saidina Uthman Affan dan para pengikutnya dipersoalkan oleh orang-orang Islam. Ramai para penulis kalangan sunni dan orientalis mengatakan Abdullah bin Saba’ telah memainkan peranan yang menonjol dalam membentuk idea tasyaiyu’…dan berbagai-bagai lagi pendapat. [Fi Zilal

Tasyaiyu’] Antara Syiah & Tasyaiyu’ Tasyaiyu’ ialah istilah yang disebut bagi mereka yang menzahirkan cinta kepada ahlul-bait. Ahlul-bait yang dimaksudkan ialah Ali bin Abu Talib, Fatimah az-Zahra’ dan anak-cucunya. Mencintai ahlul-bait merupakan suatu perkara yang dituntut dalam banyak hadith-hadith Nabi saw. Ia menunjukkan kepada kelebihan dan kedudukan mereka yang mulia. Banyaknya riwayat-riwayat hadith, baik yang bertaraf sahih, hasan, dhaif mahupun maudhu’seolah-olah membayangkan bahawa Nabi saw mengetahui ahli keluarganya akan dimusuhi di belakang hari. Lantaran banyaknya riwayatriwayat ini, muncullah golongan yang mendakwa ia adalah isyarat penentuan khilafah dari Nabi kepada ahlul-baitnya. Berbagai takwilan dan tafsiran dibawa untuk disesuaikan dengan riwayat-riwayat tersebut. Segala takwilan-takwilan itu hanya direka untuk kepentingan taksub kepuakan sejak masa lalu. Tasyaiyu’ dalam makna asalnya (mencintai ahlul-bait) adalah perkara yang tidak bertentangan dengan pegangan ahli Sunnah selagi ia tidak terkeluar dari batasan yang patut. Pun begitu, ia telah disalaherti dan diselewengkan oleh orangorang syiah. Tasyaiyu’ yang pada asalnya mencintai ahlul-bait telah bertukar kepada mencaci-maki khulafa’ rasyidin, para sahabat dan golongan ahli sunnah. Mereka mengertikan tasyaiyu’ dengan al-wala’ (taat setia) kepada imam-imam mereka dan al-bara’ (berlepas diri) dari khulafa’ rasyidin dan para sahabat r.a. Sesiapa yang tidak berbuat demikian, menurut dakwaan mereka – ia tidak dianggap sebagai pencinta ahlul-bait. Justeru itu, setiap orang syiah itu bertasyaiyu’ (mencintai ahlul-bait) dan tidak semestinya sesiapa yang

bertasyaiyu’ itu dianggap syiah. Jadi, istilah tasyaiyu’ adalah lebih umum dari perkataan syiah. Manakala istilah syiah digunakan untuk suatu aliran mazhab aqidah dan feqh yang mempunyai usul-usul dan dasardasarnya yang tersendiri. Ia mempunyai aliran dan pecahan yang berbeza antara satu sama lain. Perbezaan ini didasarkan di atas penentuan imam-imam yang menggantikan Imam Ali bin Abu Talib sama ada melalui Hassan dan Hussein mahupun Muhammad al-Hanafiah. Dalam kitab “Maqalat Islamiyyin”, Imam Abu Hassan al-Asyari telah berkata: Kaum syiah ialah kaum ar-Rafidhah yang bermaksud orang-orang yang menolak dan dinamakan demikian kerana mereka menolak keimaman Abu Bakar dan Umar serta mereka bersepakat bahawa Nabi saw telah menentukan Ali r.a sebagi penggantinya dengan menyebut namanya dan mengumumkannya terang-terangan. Kasyiful Ghita’ dalam kitabnya, “Asal Syiah dan usul-usulnya” hal.92, berkata : Dikhususkan nama syiah pada hari ini tanpa raguragu ke atas al-Imamiyah”. Firqah-firqah Syiah Pembahagian puak-puak syiah di bawah ini mengikut penentuan imam-imam yang memimpin mereka. Setiap puakpuak besar ini mempunyai beberapa pecahan aliran yang kecil di bawahnya : 1. Al-Kisani ialah pengikut-pengikut Muhammad Ibnu alHanafiah, anak saidina Ali bin Abu Talib dan bukan dari Fatimah az-Zahra’. 2. Al-Husaini ialah pengikut-pengikut Abu Abdullah al-Hussein bin Abu Talib, saudara kepada al-Hassan.

3. Al-Hasani ialah pengikut-pengikut Al-Hasan bin Ali bin Abu Talib, saudara kepada al-Hussein. 4. Az-Zaidiyah ialah pengikut-pengikut Zaid bin Ali Zainal Abidin bin Al-Hussein bin Ali bin Abu Talib. 5. Ithna Asyariah atau Al-Imamiyah ialah pengikut-pengikut Abu Jaafar Mohamed al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin alHussein bin Ali bin Abu Talib. 6. Al-Ismailiyah ialah pengikut-pengikut Ismail bin Jaafar asSadiq bin Mohamed al-Baqir bin Ali Zainal Abidin bin al-Hussein bin Ali bin Abu Talib. Imam Syahristani membahagikan kaum syiah kepada lima golongan : Kisaniyah, Zaidiyah, Ghulah, Imamiyah dan Ismailiyah. Kesemua golongan-golongan ini adalah sama atau lebih menyeleweng kefahamannya dari syiah Imamiyah melainkan syiah Zaidiyah. Bahkan ada di antara golongan Ghulat, Kisaniyah dan Ismailiyah yang mengakui ketuhanan atau mempunyai sifat ketuhanan ke atas Ali dan imam-imam selepasnya (wal’iyazubillah). Oleh itu, segala fahaman syiah yang dibincangkan di sini adalah tertumpu kepada syiah Imamiyah atau Ithna ‘Asyariyah serta ketiga-tiga golongan yang lebih melampau darinya. Apatah lagi kebanyakan penyokong revolusi Iran semasa adalah dari golongan ini. __________________________________________________ ____ Rujukan Catatan : Firaqus Syiah : Al-Nobakhti. Fi Zilal at-Tasyaiyu’: Mohd. Hussein al-Hasaniy. Asy-Syiah Wa Tasyaiyu’: Ihsan Ilahi Zahir. Hukum Ulama’-ulama’ Islam Terhadap Syiah : Ibnu Umar.

Asy-Syiah Wa at-Tashih : Dr. Musa al-Musavi.

Siapakah Syiah Ithna ‘Asyariah? Mereka adalah kelompok yang mempercayai adanya dua belas orang imam sahaja yang berhak untuk imamah. Imam-imam itu ialah : 1. Ali bin Abu Talib (Abul Hasan Murtadha) w40 H. 2. Al-Hasan bin Ali (Abu Mohamed Zaki) w49 H. 3. Al-Hussein bin Ali (Abu Abdullah As-Syahid) w61 H. 4. Ali bin Al-Hussein (Ali Zainal Abidin) w94 H. 5. Mohamed bin Ali (Abu Jaafar Al-Baqir) w117 H. 6. Jaafar bin Mohamed (Abu Abdullah As-Sadiq) w148 H. 7. Musa bin Jaafar (Musa As-Sadiq) w183 H. 8. Ali bin Musa (Ali Ar-Redha Abul Hasan) w203 H. 9. Mohamed Al-Jawwad At-Taqi bin Ali (Abu Jaafar) w220 H. 10. Ali bin Mohamed (Al-Hadi Al-Taqi) w254 H. 11. Al-Hasan bin Ali (Al-Hasan Al-Askari) w260 H. 12. Mohamed Al-Mahdi (Sahibul-Zaman – Imam Muntazar) lahir 256 H. Setiap dari imam-imam di atas ini mempunyai masyhad (makam) yang dikunjungi dan dilawati di Iraq dan Iran. Kisah-kisah menyebutkan tentang kehilangan Imam terakhir iaitu Mohamed Al-Mahdi di Sirdab di Sir Man Ra’a (Samra’) di Iraq. Kelompok Ithna ‘Asyariah menanti kedatangan semula Mahdi. Meskipun Ibnu Taimiah, Ibnu Hazm dan lain-lain telah mensabitkan bahawa Al-Hasan Al-Askari telah wafat semasa muda ketika berumur lebih 20 tahun sebelum berkahwin atau menurunkan zuriat. Mereka juga telah mensabitkan bahawa khalifah Abbasiah telah menahan salah seorang jariahnya yang

mendakwa hamil darinya empat tahun tanpa lahir tanda-tanda kehamilan. Bersama kesepakatan kelompok Ithna ‘Asyariah kesemuanya ke atas kewajipan pimpinan imam-imam itu, tetapi itu tidak menolak adanya perselisihan sesama mereka. Iaitu perselisihan khusus dengan hubungan mereka dengan imamimam ini dan pendapat-pendapat terhadap mereka. Juga penyesuaian dengan perisyiwa-peristiwa sejarah yang mengiringi kemunculan mereka yang masih dilingkungi suatu misteri besar. Mereka yang mengatakan pimpinan Al-Hasan Al-Askari telah terpecah kepada sebelas firqah. Antaranya secara ringkas : 1. Firqah Pertama : Mereka bertolak dari dua teori : - Bumi tidak sunyi dari seorang imam – Bagi imam itu (qaim) melalui dua ghaibah. Kepercayaan mereka tersimpul bahawa Al-Hassan tidak mati. Dia yang bangkit (qaim) dan tidak seharusnya dia mati (teori pertama) serta tidak punya anak. Kehilangannya adalah salah satu ghaibah (teori kedua) dan akan muncul kembali, dikenali kemudian akan menghilang semula iaitu ghaibah kedua. 2. Firqah Kedua : Mereka mengatakan : Al-Hasan telah mati. Dia akan hidup semula. Dialah qaim( ‫ ) القيم‬iaitu kebangkitan selepas mati. Dia tidak punya anak, maka wajib ia hidup semula selepas mati. Tetapi mereka tidak menentukan waktu kebangkitannya dan masih lagi menunggu kemunculannnya. 3. Firqah Ketiga : Mereka mengatakan : Al-Hasan telah mati

dan berwasiat kepada saudaranya Jaafar. 4. Firqah Keempat : Mereka mengatakan : Mereka tersilap melantik Al-Hasan AlAskari sebagai imam. Al-Hasan telah mati. Imam itu sebenarnya saudaranya, Jaafar. 5. Firqah Kelima : Mereka mengatakan : Mereka tersilap melantik Al-Hasan AlAskari sebagai imam. Al-Hasan telah mati. Jaafar sama saja seperti saudaranya AlHasan. Kedua-duanya fasiq tetapi Al-Hasan telah bersembunyi. Imam itu sebenarnya saudara mereka Mohamed bin Ali. 6. Firqah Keenam : Mereka mengatakan : Al-Hasan punya anak yang telah dilahirkan sebelum kematian bapanya dua atau setahun. Bapanya telah menyembunyikannya khuatir dari bapa saudaranya Jaafar dan seteru. Anak itu namanya Mohamed. Dialah al-qaim dan mahdi muntazar. 7. Firqah Ketujuh : Mereka mengatakan : Al-Hasan telah mati sebelum melihat anaknya. Anaknya dilahirkan selepas kematiannya selama lapan bulan. 8. Firqah Kelapan : Mereka mengatakan : Kematian Al-Hasan adalah sah. Begitu juga dia tidak punya anak. Dakwaan kehamilan jariahnya adalah batil, lalu sabitlah bahawa imam selepas Al-Hasan tidak ada. Mereka juga mengatakan : Adalah harus pada lojiknya Allah memutuskan al-hujjah dari penduduk bumi dengan

kehilangan imam lantaran kemaksiatan mereka. Ia adalah tempoh dan zaman ketiadaan imam. 9. Firqah Kesembilan : Mereka mengatakan : Al-Hasan telah mati dan sah kematiannya serta punya anak. Kita tidak mengetahui sama ada ia lahir sebelum matinya atau selepasnya. Kewujudan anaknya dipastikan kerana Allah tidak membiarkan bumi ini tanpa ada al-hujjah. Anak ini ialah pengganti akan kita tahu namanya sehingga muncul dengan rupa parasnya. 10.Firqah Kesepuluh : Mereka mengatakan : Kita mengetahui bahawa Al-Hasan telah mati. Orang ramai mesti ada imam. Akan tetapi kita tidak tahu adakah dia anak AlHasan atau dari selainnya. 11.Firqah Kesebelas : Firqah ini tidak menyatakan pendirian dalam kekeliruan ini dan mengatakan : Kita tidak tahu hakikat sebenar perkara itu secara pasti. Beginilah secara ringkas pembentangan secara kasar firqahfirqah dan pegangan setiap mereka. Pendirian Syiah Terhadap Al-Quran Kebanyakan ulama’-ulama’ Syiah dan ahli hadith mereka hampir berijma’ bahawa Al-Quran ialah apa yang terdapat di antara kulit mashaf yang diturunkan ke atasa Rasulullah saw. Allah telah menjamin pemeliharaannya. Sebagaimana firman Allah Taala yang bermaksud : “Sesungguhnya Kami telah menurunkan Az-Zakr (Al-Quran) dan Kamilah yang

memeliharanya.” Allah Taala telah memelihara Al-Quran AlHakim dari sebarang mainan atau penyelewengan ataupun tokok-tambah. Salah seorang ulama’ besar syiah iaitu Imam Al-Khoie dalam tafsirnya (Al-Bayan) setelah membentang pendapat-pendapat para fuqaha Islam dan ahli hadith termasuk dari kalangan syiah sendiri tentang adanya penyelewengan dalam Al-Quran ataupun tiada, berkata : “Dari apa yang kita sebutkan, jelas kepada pembaca bahawa hadith penyelewengan adalah suatu hadith khurafat yang tidak diucapkan kecuali oleh orang yang lemah akal atau sesiapa yang tidak meneliti pandangannya dengan sebenar. Adapun orang yang berakal, insaf dan meneliti, ia tidak meragukan lagi kebatilan serta kekhurafatan hadith itu.” Imam Mohamed Redha Muzaffar dalam buku (Aqa’idul Imamiah) di bawah tajuk (Aqidah kita pada Al-Quran) berkata : “Kita mempercayai bahawa Al-Quran adalah wahyu Ilahi yang diturunkan dari Allah Taala ke atas lidah nabiNya yang mulia. Padanya penjelasan setiap sesuatu. Ia adalah mu’jizat abadiNya yang melemahkan manusia untuk meniru pada sudut balaghah, fasohah, hakikat-hakikat kandungannya, pengetahuan yang tinggi, tidak dinodai dengan penyelewengan, penukaran dan tokok-tambah. Ini yang kita baca adalah Al-Quran yang sama diturunkan kepada nabi. Sesiapa saja yang mendakwa selain itu, dia telah melampau, bersalah atau terkeliru. Semua mereka itu di luar petunjuk. Sesungguhnya ia adalah kalamullah yang tidak didatangi oleh kebatilan dari arah hadapan dan belakang. Syeikh Mohamed bin Mahdi Al-Husaini Asy-Syirazi dalam buku (Identiti Syiah), berkata : “Al-Quran - pada pandangan syiah –

adalah kitab dari langit yang diturunkan Allah ke atas rasulNya Muhammad bin Abdullah saw untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan kejahilan, kefakiran dan jenayah kepada cahaya ilmu, kebenaran dan istiqamah. Ia telah mengakhiri semua syariat. Ia menjadi suatu perlembagaan bagi manusia sejagat hingga hari kiamat. Al-Quran ialah kitab ini yang berada di antara dua kulit mashaf, yang tersebar di seluruh dunia dengan berbagai bahasa, yang dibaca pada siang dan malam, di rumahrumah, di masjid-masjid, di badan-badan penyiaran dan lainlain. Jumhur ulama’ dari kalangan Ahlul-bait hinggalah ke hari ini bersama dengan pendapat-pendapat ini. Perkara itu tidak lagi memerlukan perbincangan yang meleret-leret. Kenyataankenyataan mereka ini juga barangkali berupa taqiyah sahaja. Dalam pada itu, kita melihat sekumpulan syiah lain pula berpendapat bahawa Al-Quran Al-Karim telah berlaku padanya penyelewengan, penukaran dan tokok-tambah. Kita tidak raguragu lagi bahawa orang yang mengatakan ucapan itu kalau mempercayainya, pastilah dia telah terkeluar dari islam. Pendapat ini telah dipegang oleh sebahagian penganut syiah. Ia adalah suatu perkataan bodoh yang tidak menunjukkan sesuatu kecuali niat jahat, kekurangan akal dan kebodohan mereka. Mereka mengucap perkataan ini terkadang secara bersembunyi dan terkadang secara terang-terangan. Mereka itu segolongan lain bukan mereka yang mentakwil Al-Quran dan mengeluarkan tafsiran yang baik kepada tafsiran yang buruk seperti yang anda akan lihat ketika membincangkan fasal syiah dan tafsir. Bagaimanapun, perbincangan kita di sini mengenai orangorang yang mengatakan penyelewengan Al-Quran, tokoktambah dan pengurangan. Perkataan mereka ini menunjukkan tidak beriman kepada Al-Quran. Ketika perbincangan kita

mengenai mereka itu, anda akan mendengar suatu keanehan perkataan hampir-hampir anda tidak mempercayainya. Sehinggakan salah seorang mereka yang mengatakan penyelewengan Al-Quran telah mengarang sebuah buku tentang masalah ini dinamakan (Faslul Khitab fi Tahrif Kitab Rabbil Arbab) oleh An-Nuri At-Tabrasi. Begitu juga diucapkan oleh Sayyed Hasyim Al-Bahrani dalam Mukaddimah tafsirnya Al-Burhan dan Ni’matullah Al-Jazairi. Demikian juga Sayyed Mohamed Laknawi, Mohamed bin Ibrahim An-Ni’mani, Ibnu Babuwaih Al-Qommi, At-Tusi, Ibnul Abbas Mihyar dan lain-lain. Mereka di sebalik perkataan penyelewengan bertujuan untuk mengisbat nas-nas lain yang bersesuaian dengan nafsu mereka tentang nas nyata pada kepimpinan Ali, kelebihan ahlul-bait. Perkataan ini juga merupakan suatu wasilah untuk mencaci Abu Bakar, Umar dan Othman kerana dia – menurut dakwaan mereka – apabila Nabi saw pernah mengumumkan di hari Ghadir. “Sesungguhnya Ali bin Abu Talib adalah waliku, wasiku dan khalifahku selepasku.” Tetapi para sahabatnya bertindak seperti kaum Musa, lalu mereka mengikat lembu dan tukang sihir umat ini iaitu Abu Bakar dan Umar…Maka marahlah golongan munafiqin terhadap khilafahnya dan khilafah Rasulullah dari khalifahnya, seterusnya melampaui batas khalifah Allah kepada kitab Allah. Mereka menyeleweng, selainnya yang mengatakan penyelewengan atau sekurangkurangnya penambahan dan pengurangan telah disebutkan oleh pengarang buku Faslul Khitab iaitu An-Nuri Tabrasi. Padanya pegangan sesiapa yang bersandar kepada mengatakan penyelewengan Al-Quran. Kita akan bawakan pendapat sebahagian ulama’ syiah dalam buku ini.

Ketika membentang contoh-contoh yang saya naqal dari bukubuku syiah, anda akan melihat suatu keanehan. Antaranya apa yang didakwa secara terang-terangan perbezaan di antara mashaf yang ada pada umat Islam dan apa yang mereka katakana tentang mashaf Ali atau mashaf Fatimah. Al-Kulaini meriwayatkan dari Ali bin Hakam, Hisyam bin Salim dari Abu Abdullah (Jaafar) a.s berkata : “Sesungguhnya AlQuran yang dibawa oleh Jibril kepada Muhammad saw sebanyak 17,000 ayat. Adapun yang berada di tangan kita, darinya 6,203 ayat dan bakinya tersimpan pada ahlul-bait yang dihimpunkan Ali a.s.” Mereka mengatakan : Surah (Lam yakun) pernah mengandungi nama 70 orang lelaki Quraisy bersama nasab keturunan serta datuk. Surah Ahzab seperti Al-An'am, mereka telah menggugurkan darinya kelebihan-kelebihan ahlul-bait dan surah (al-wilayah) telah digugurkan sepenuhnya dan lain-lain lagi khurafat mereka. Antara kata-kata mereka ialah tentang mashaf Fatimah. Tahukah anda apakah itu mashaf Fatimah?? Mereka telah mengatakan mengenai mashaf Fatimah : "Abu Basir berkata : Aku telah menemui Jaafar As-Sadiq pada suatu hari, lalu ku katakan padanya yang aku ingin menyingkap suatu perkara khusus, apakah ada di sini orang asing? Imam itu pun mengangkat hijab pemisah di antara majlis kami dengan majlis yang lain. Kami tidak melihat sesiapa pun. Kemudian dia berkata : Tanyalah semahumu. Lalu ku tanyakan satu soalan tentang ilmu Ali Al-Murtadha dan imam-imam. Kemudian dia pun menyebut percakapan yang panjang. Antara lain dia mengatakan : Di sisi kami ada mashaf Fatimah r.a. Ku katakana : Tahukah mereka mashaf Fatimah? Dia berkata: Ia seperti AlQuran kamu ini tiga kali ganda. Demi Allah, tidak terdapat padanya sehuruf pun dari Al-Quran kamu."

Antara tambahan yang didakwakan dalam Al-Quran : ( ‫) من يطع ال ورسوله فى ولية على والنعمة بعده فقد فاز فوزا عظيم‬ "Sesiapa yang mentaati Allah dan RasulNya (dalam wilayah Ali dan imam-imam selepasnya), maka sesungguhnya dia telah berjaya kejayaan yang besar." ( ‫) ولقد عهدنا آدم من قبل فى محمد وعلى وفاطمة والحسن والحسين من ذريتهم فنفسه‬ Antaranya : Dari Abdullah bin Sinan, Abu Abdullah a.s dalam firman Allah : "Sesungguhnya kami telah mengambil janji dari Adam sebelumnya beberapa perkataan (pada Muhammad, Ali, Fatimah, Hasan, Hussein dan imam-imam) dari zuriat mereka, lalu dia terlupa." ( ‫) وان كنتم فى ريب مما نزلنا على عبدنا فى على فأتوا بسورة من مثله‬ Antaranya : "Jika kamu ragu-ragu dari apa yang Kami turunkan ke atas hamba Kami (pada Ali), maka datangkanlah suatu surah yang seumpamanya." ( ‫)قال الحق من ربكم فى ولية على , فمن شاء فليؤمن ومن شاء فليكفر‬ Antaranya : "Katakanlah (Hai Muhammad) keberanian itu dari Tuhanmu (pada wilayah Ali). Siapa mahu, dia beriman dengannya, dan siapa mahu dia boleh mengengkarinya. Sesungguhnya Kami sediakan untuk orang-orang yang menganiaya (keluarga Muhammad) baginya api neraka." Seterusnya berbagai-bagai lagi tambahan terhadap nas AlQuran. Ianya terlalu banyak. Apa yang penting bagi kita sebelum meninggalkan tajuk ini, melihat kepada beberapa perhatian penting : 1. Riwayat-riwayat itu bercelaru. Ia dibawakan tanpa menjelaskan penyelewengan dari selainnya. Seumpama perkataan Imam Jaafar As-Sadiq yang dikaitkan kepadanya, kepadanya Al-Quran ada 17,000 ayat dan mashaf Fatimah yang tidak terdapat padanya sehuruf pun dari Al-Quran kita. Ia suatu perkara jika kita membenarkannya pastilah ia bermakna

penolakan semua riwayat-riwayat lain – di sisi syiah – yang menunjukkan bahawa perkara asal ialah nas popular yang saling dibawakan yang anda temuinya pada setiap nas-nas yang dibawakan oleh setiap orang yang mengatakan sabit penyelewengan syiah terhadap Al-Quran. 2. Masalah ini – iaitu penyelewengan Al-Quran dan ijma' syiah terhadap penyelewengannya dari pihak syiah nyaris-nyaris tidak disebutkan oleh buku-buku Al-Firaq meskipun banyaknya kisah perselisihan sekalipun sedikit. Jika perkara ini disebutkan, barangkali yang mengatakannya satu firqah atau setengah firqah sedangkan firqah-firqah syiah banyak sekali seperti yang kita ketahui. 3. Banyak para perawi dari imam-imam itu telah membohongi mereka. Memadailah untuk anda tahu bahawa perawi cerita mashaf Fatimah iaitu Abu Basir adalah antara perawi-perawi popular yang diragukan thiqat mereka. Dia adalah seorang pembohong seperti yang dinaqalkan oleh Allamah Muhibuddin Al-Khatib dalam mukaddimah buku "Muhtasar Tuhfah Ithna 'Asyariah" karangan Allamah Dahlawi. 4. Sering disebut-sebut oleh mereka yang mempertikai syiah bahawa kitab Al-Kafi karangan Al-Kulaini, suatu kitab yang Bukhari di sisi kita? Kita katakan : Tidak. Al-Kafi tidak seperti Al-Bukhari kerana sebab-sebab berikut : Mereka yang memperkatakan tentang kitab itu tidak seorang pun mengatakan ianya macam Al-Bukhari. Apa yang ada di sana, mereka memujui-muji lelaki bernama Al-Kulaini kerana menganggapnya berhak untuk itu. Pujian terhadapnya tidak bermakna pujian terhadap bukunya (Al-Kafi) dan mempercayai sepenuhnya terhadap cerita-ceritanya. Pujian dan sanjungan terhadap buku itu juga tidak bermakna menerima bulat-bulat segala isinya. Kalau tidak begitu, mengapa setengah-setengah ulama' syiah mengakui bahawa lebih 1.3 kandungan Al-Kafi adalah hadith-hadith maudhu' dan tidak semua isinya sahih.

Dalam buku (Sumber-sumber Hadith Di sisi Syiah Imamiah) karangan Allamah Muhaqqiq Sayyed Mohamed Hussein AlJalali, pembahagian hadith-hadith Al-Kafi, dia berkata : "Jumlah hadith-hadith di dalamnya sebanyak 16,121 hadith. Antaranya 9,485 hadith dhaif, 114 hadith hasan, 1,118 hadith muwassaq dan 2 atau 3 hadith sahaja yang kuat dan sahih." ( ‫) مصادر الحديث عند الشيعة المامية‬ Adakah buku seumpama ini di sisi mereka menyamai AlBukhari pada kehebatannya? Saya kira kitab Al-Kulaini tidak seperti Al-Bukhari, malah lebih rendah tarafnya dari kitab-kitab Sunnah dan Musnad. Saya berpendapat ia seakan-akan menyerupai tafsir At-Tabari dan tarikhnya kerana dia membawakan semua tulisannya bersama sanad atau tanpa sanad dan tidak mentarjihkan riwayat-riwayat serta atharathar. Dia tidak membezakan antara sahih dan sebaliknya sekalipun yang ini datang pada tahap berikutnya. Kitab-kitab yang semacam ini dikira suatu warisan di sisi kita dan mereka perlu kepada tapisan serta semakan. Pendirian Syiah Terhadap Sunnah Sumber kedua dari sumber-sumber syariat Islam selepas AlQuran ialah Sunnah Nabawi yang suci. Ia adalah kembar AlQuran dari sudut sumber dan kewajipan mentaatinya. Allah swt berfirman yang bermaksud : "Apa yang dibawakan oleh ArRasul, hendaklah kamu ambil. Apa yang yang dilarang olehnya hendaklah kamu hentikan. Bertaqwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat pedih azabnya." (Al-Hasyr : 7) Kedudukan sunnah, status dan penghujahannya bukan di sini tempat perinciannya tetapi perhatian di sini ialah kepada

pendirian Imamiah terhadap sunnah. Imamiah tidak memandang sunnah seperti yang kita lihat. Apa yang sahih pada kita mungkin mereka tidak menerimanya. Apa yang kita syaratkan untuk penerimaannya mungkin mereka membangkangnya…begitulah seterusnya. Pendirian mereka terhadap sunnah berkisar bersama pendirian mereka terhadap perawi-perawi sunnah ini iaitu para sahabat r.a. Mereka tidak berpendapat bahawa para sahabat semuanya adil dalam riwayat seperti yang dikatakan oleh Ahli Sunnah. Malah mereka mempunyai satu pendapat lain terhadap sahabat dari segi kerapatan bersama Imam Ali, pembelaannya dan pendirian mereka bersama sesiapa yang memeranginya ketika fitnah dan selainnya. Apa saja hadith yang tersebut padanya nama seorang sahabat yang memerangi Ali, mereka menolaknya kerana mereka tidak mengambil kaedah keadilan Ahli Sunnah. Mereka telah membatalkan riwayat-riwayat yang sah dicurigai. Justeru itu, mereka tidak menerima hadith kecuali apa yang sahih bagi mereka melalui ahlul-bait dari datuk mereka. Iaitu diriwayatkan oleh As-Sadiq dari bapanyaAl-Baqir dari bapanya Zainal Abidin dari Hussein dari Rasulullah saw…begitulah seterusnya. Imam Al-Hur'Amili telah membahagikan para sahabat kepada beberapa bahagian. Dia berkata, "Para sahabat ada tidak bahagian : ‫معلوم العدالة , معلوم الفسق‬dan ‫ .معلوم الحال‬Maklum keadilan (diketahui keadilannya) seperti Salman, Miqdad dan sesiapa yang tidak menyalahi ahlul-bait walau sekelip mata. ‫معلوم‬ ‫(الفسق‬diketahui kefasikannya) seperti sesiapa yang menyalahi ahlul-bait dan melahirkan kebencian, permusuhan serta memeranginya." Antara kitab-kitab terpenting yang menjadi pegangan mereka

dalam riwayat hadith-hadith dan athar ialah : 1. Kitab Al-Kafi karangan Abu Jaafar bin Yaakub Al Kulaini w328H dalam Usul dan Furu'. Ia ditulis pada kurun ke-4H sebanyak 3 jilid, jilid pertama mengenai usul, manakala kedua dan ketiga mengenai furu'. Syiah menganggapnya di antara kitab-kitab muktabar meskipun banyak terdapat padanya hadith-hadith serta athar-athar yang tidak dipercayai dan lemah. Mereka telah meletakkan dalam kitab ini segala akidah, usul-usul dan takhrij masalah-masalah akidah dan fiqh mereka. Ia disusun oleh Abu Jaafar selama 20 tahun dan meninggal pada 328H dan mencapai jumlahnya sebanyak 17,000 hadith. 2. Man La Yahdhuruhul Faqih karangan Muhaddis Abu Jaafar Mohamed bin Hussein bin Musa bin Babuwaih Al Qommi dikenali dengan As-Saduq. Meninggal pada 381H. Ia adalah ahli hadith kedua selepas Al-Kulaini. Tarafnya di bawah orang sebelumnya. 3. Al-Istibsor Fimakhtulifa Minal Akhbar karangan Imam Mohamed bin Al-Hasan At-Tusi. Ia adalah ringkasan kitab yang berikutnya. Bilangan hadithnya sebanyak 1,395 hadith. Ia adalah sebuah kitab yang membawakan hadith-hadith yang diriwayatkan dari imam-imam yang saling bertentangan, lalu dia mentaruhkan di antara riwayat-riwayat itu dan menjelaskan antara sahih dan dhaif menurut mazhab. Ia terkandung dalam tiga jilid besar. 4. Tahzibul Ahkam. Kedua-duanya dalam persoalan feqh dan hadith. Ia menyatakan dalam kitab itu sebab-sebab penyusunannnya bahawa ia dikarang untuk membungkam sesiapa saja yang mencaci syiah kerana kurang berpengetahuan dalam pendapat dan qias. Buku-buku yang empat ini telah memberikan perhatian besar terhadap feqh Jaafariah dan mencatatkan masalah-

masalahnya. Sesiapa yang menelaah buku-buku ini akan dikejutkan isi kandungannya yang penuh dengan khurafat dan kebatilan di samping sebahagian kebenaran, dan sudah semestinya dia menghukum ke atas matan-matannya dengan kebatilan dan rekaan. Buku-buku ini tidak dapat diterima oleh Ahli Sunnah kerana beberapa sebab, antaranya : • Kebanyakan hadith-hadith mereka ini diriwayatkan tanpa sanad, malah mereka hanya bergantung semata-mata kepada kewujudannya di dalam kitab-kitab mereka. • Apa yang diriwayatkan dari hadith-hadith ini secara bersanad mestilah pada sanadnya terhadap orang syiah yang taksub dengan mazhabnya. Menjadi sikap syiah hingga ke hari ini bahawa mereka tidak mengambil hadith kecuali dari orang syiah. Mereka tidak menerima tafsir kecuali dari orang syiah. Mereka tidak mempercayai sama sekali sesuatu melainkan dihubungkan kepada mereka melalui orang syiah. Syiah & Cacian Sahabat Pendirian syiah terhadap para sahabat macam pendirian mereka terhadap Al-Quran di mana berkisar padanya perselisihan antara golongan pelampau dan sederhana., sekalipun persoalan sahabat khususnya perlu kepada perincian kerana ia bermula dari perkataan mereka dengan nas nyata dari Rasulullah saw kepada Ali dan ahlul-baitnya r.a. Sesiapa yang menjawat khilafah selepas Nabi, dia telah mengambil bukan haknya pada pandangan syiah. Justeru itu, mereka mencaci Abu Bakar, Umar dan Uthman. Bahkan juga jumhur sahabat yang merestui perkara itu! Mereka terkadang mencaci sahabat bukan di atas sebab-sebab

permasalahan khilafah, tetapi sudah semestinya berkaitan dengan ahlul-bait baik dari dekat maupun jauh seperti masalah Fatimah Az-Zahra' bersama Abu Bakar As-Siddiq ketika dia menyekat pusakanya dari Fadak…dan sebab-sebab lain. Kita katakan : Kebanyakan penganut syiah mutakhir mencaci sahabat sama ada mengafir dan melaknat terang-terangan, ataupun melalui sindiran dan kritikan dari jauh atau dekat. Tetapi dari golongan mutakhir mereka mencaci sahabat melainkan sesiapa yang dirahmati Allah tidak berbuat demikian. Amat sedeikit sekali mereka itu. Kita telah nyatakan pendirian syiah terdahulu terhadap masalah ini. Kita melihat bagaimana mereka memberikan pujian yang baik kepada dua syeikh Abu Bakar dan Umar. Manakala golongan mutakhir mereka telah berijma’ atau hampir berijma’ menyindir dan mengkritik para sahabat. Ya, tidak semua syiah yang mencaci semua sahabat, tetapi tidak seorang syiah pun dari mencaci salah seorang sahabat atau sebahagian mereka, terutamanya golongan mutakhir seperti yang akan kami nukilkan tentang mereka. Al-‘Iyasyi, Al-Qomni, As-Sofi, Al-Bahrani, An-Nabati, Al-Kasyani apatah lagi AlKulaini, Ibnu Babuwaih Al-Qomni, Al-Mufid, Al-Kisyi, AlArdabili, Ibnu Towus Al-Hasani, Al-Majlisi dan lain-lain lagi, walhal mereka adalah ulama’-ulama’ dan ahli tafsir besar mereka yang mencaci para sahabat sama ada secara kasar atau terperinci, terang-terangan atau tersembunyi. Manakala syiah terdahulu mereka berijma’ bahawa Abu Bakar dan Umar lebih utama dari Ali. Perselisihan hanya berlaku pada manakah yang lebih utama, Uthman atau Ali. Ia adalah apa yang diijma’kan melalui nukilan kata-kata mereka yang meluas. Nah, iini Syarik bin Abdullah ditanya oleh seorang

lelaki : Manakah yang lebih baik : Abu Bakar atau Ali? Lalu Syarik berkata kepadanya : Abu Bakar. Orang itu bertanya lagi : Engkau mengatakan ini sedangkan kau orang syiah? Dia menjawab: Ya, sesiapa yang tidak mengatakan ini, dia bukan orang syiah. Demi Allah, mimbar ini telah dinaiki oleh Ali r.a seraya berkata : Ketahuilah sebaik-baik umat ini selepas nabinya ialah Abu Bakar kemudian Umar. Bagaimana kita menolak perkataannya? Bagaimana kita membohonginya? Demi Allah, dia bukan pendusta. Perkataan Ali ini telah diriwayatkan melalui banyak sanad. Dikatakan ada sebanyak 80 laluan sanad. Hakikat Feqh Jaafari Feqh Jaafari mempunyai pengikut yang ramai yang bertebaran di negara-negara Arab dan Islam seperti Iran, India, Pakistan, Iraq, Lubnan, Kuwait dan lain-lain. Mereka dikira sebagai bilangan kelompok terbesar selepas ahli sunnah. Kita dapati pada akhir-akhir ini suatu perhatian besar terhadap syiah Imamiah yang datang dari Mesir lalu iia mengadakan dar taqrib antara mazhab-mazhab Islam. Kementerian Wakaf telah mencetak beberapa kali buku berjudul “Mukhtasar Nafi’ Fi Fiqh Imamiah”. Saya bawakan di sini sedutan muzakarah antara Syeikh Abdullah as-Suweidi bersama Mulla Basyi ketika Muktama Najaf mengenai mazhab Jaafariah (Mazhab Jaafar as-Sadiq), lalu Syeikh Abdullah berkata : “Sesungguhnya mazhab yang kamu anuti adalah batil, tidak berasaskan kepada ijtihad ulama’ mujtahid.” Basyi berkata : “Ini adalah ijtihad Jaafar asSadiq.” As-Suweidi menjawab : “Jaafar as-Sadiq tiada kaitan dengannya. Kamu tidak mengenali mazhab Jaafar as-Sadiq. Jika kamu katakan : Sesungguhnya dalam mazhab Jaafariah

ada taqiah. Kamu dan orang selain kamu tidak mengetahui mazhabnya, kerana kemungkinan setiap masalah adalah taqiah. Justeru aku dengar dari kamu bahawa sebuah telaga miliknya terjatuh najis ke dalamnya, padanya ada tiga pendapat : Pertamanya ; Ia ditanya tentangnya lalu ia berkata : Ia adalah laut yang tidak dapat dinajiskan oleh sesuatu. Keduanya ; Air telaga itu dibuang kesemuanya. Ketiganya ; Air telaga itu dibuang sebanyak 7 atau 6 baldi. Lalu ku katakan kepada sebahagian ulama’-ulama’ kamu : Bagaimana kamu lakukan dengan tiga qaul ini? Lalu ia menjawab : Dalam mazhab kami bahawa seseorang itu apabila berkelayakan untuk ijtihad, ia akan berijtihad dalam kata-kat Jaafar as-Sadiq lalu akan mensahihkan salah satu darinya. Lalu ku katakan : Apa yang akan dikatakan pada qaul yang lain? Ia berkata : Ia adalah taqiah! Lalu ku katakan : Apabila seorang mujtahi lain berijtihad kemudian mensahihkan qaul yang lain, apa yang akan dikatakan pada qaul sahih mujtahid pertama? Ia berkata : Ia adalah taqiyah! Lalu ku katakan : Kalau begitu, hilanglah mazhab Jaafar as-Sadiq. Kerana setiap masalah yang dikaitkan kepadanya barangkali adalah taqiyah lantaran tidak ada tanda pembeza di antara taqiyah dan bukan. Orang alim pun bungkam. Apa pula jawapan kamua? Ia juga menjadi bungkam. Kemudian ku katakan kepadanya : Jika kamu katakan “Tidak ada dalam mazhab Jaafariah taqiyah, ia bukanlah mazhab yang kamu anuti kerana kamu semua mengatakan taqiyah.” Mulla Basyi terus bungkam : Kemudian ku sebutkan kepadanya dalil-dalil selain ini yang menunjukkan bahawa anutan mereka bukanlah mazhab Jaafar as-Sadiq. Kerajaan Safawiah & Permusuhan Terhadap Ahli Sunnah Ismail as-Safawi telah mengasaskan negaranya pada 905 - 930

dan menjadikan tasyaiyu’ sebagai mazhab rasmi untuk kali pertama dalam sejarah Iran sebagai ganti dari mazhab ahli sunnah wal jamaah. Ia tidak hanya menukar mazhab negara saja, malah ia juga telah menghapus orang-orang sunni dari Iran semuanya. Bumi Iran pernah suatu ketika berbangga dengan kelahiran ahli-ahli hadith dan ulama’ besar seumpama Imam Muslim, Abu Daud, An-Nasaie dan Ibnu Majah. Demikian juga dalam feqh seumpama Abu Ishaq Syirazi, Imamul Haramain, Abul Ma’ali Juwaini dan Hujjatul Islam Abu Hamid Al-Ghazali. Akan tetapi, ketaksuban agama yang telah menjadi suatu lambang bagi negara ini telah melenyapkan segala ilmuilmu yang ditulis oleh ulama’-ulama’ sunni dalam lapangan kajian Islam. Sejarah mencatatkan bahawa Ismail as-Safawi telah memusnahkan masjid-masjid sunni dan perkuburan mereka. Malah lebih dari itu, ia telah melampaui batas dalam menganiaya dan memaksa orang-orang sunni yang menolak kepercayaan syiah. Negara Safawiah telah mencapai kemuncaknya pada zaman Syah Abbas as-Safawi 1588 – 1629 yang meminta bantuan Inggeris dan membangunkan untuk mereka pusat dan sarangsarang di Iran. Antara penasihat-penasihatnya ialah Sir Antonely dan Sir Robert Cherlie. Syah Abbas mampu mencapai kemenangan-kemenangan menentang kerajaan Othmaniah ketika ia mengeksploitasi peperangannya bersama Austria dari satu pihak dan bantuan Inggeris kepadanya dari sudut kedua serta kelemahan dan huru-hara dalam kerajaan Othmaniah dari sudut ketiga. Salah seorang anggota keluarga Syah Abbas I telah menyaksikannya lalu ia berkata : “Ekoran dari kemunculan orang-orang Portugis di kawasan itu, Iran telah memulakan hubungan-hubungan dagangan bersama Inggeris, Peranchis

dan Holland. Hubungan-hubungan ini telah merintis perhubungan bertaraf diplomasi, kebudayaan dan agama ketika Syah Abbas I menaiki takhta Farsi pada 1578M dan mencatatkan perubahan-perubahan asas dalam negara dan hubungannya bersama barat. Antara hasil perubahan poitik yang diadakan oleh Syah Abbas selepas ia memuatkan dewannya dengan missionary, paderi-paderi, para pedagang, diplomat-diplomat, tentera dan petugas upahan ialah orangorang barat telah membina gereja-gereja di Iran. Orang-orang Safawi telah menukar haluan jemaah haji Iran dari Mekah ke Masyhad. Syah Abbas Safawi pernah pergi haji berjalan kaki dari Asfahan ke Masyhad sebagai menambahkan lagi sanjungannya bagi makam Imam Ali Redha sehingga tindakannya ini menjadi ikutan orang-orang Iran. Sejak zaman itu, Masyhad telah menjadi kota suci orang-orang syiah, Iran. Rujukan Catatan : Al-Imamiah ‘Inda ‘Ithna “Asyariyah : Dr. Salus. As-Syiah Wa Tashih : Dr. Musa al-Musavi. Muzkirah Muktamar Najaf : Abdullah as-Suweidi al-Abbasi. PERBEZAAN ANTARA AHLI SUNNAH DAN SYIAH Al-Quran Al-Karim Ahli Sunnah : Sepakat atas kebenarannya dan terpelihara dari sebarang tambahan dan kekurangan. Mereka beriman dengan setiap huruf darinya, dan mereka beriman bahawa sesungguhnya ia adalah kalam Allah Taala bukan baru dan bukan makhluk. Ianya terpelihara dari segala keburukan dan adalah menjadi sumber utama kepada setiap kepercayaankepercayaan muslimin dan urusan-urusan hidup mereka.

Syiah : Mereka meragui kebenarannya iaitu Al-Quran, ada yang telah ditambah dan dikurangkan. (Sebahagian dari mereka menafikan tuduhan ini tetapi kita tidak mungkin mengambil kira ke atas penafian tersebut dengan sebab iktikad mereka yang mengamalkan taqiyah). Jika berlawanan dengan iktikad, mereka mentafsirkan dengan iktikad mereka. Pendapat imamimam mereka adalah antara sumber utama di sisi mereka. Al-Hadith Ahli Sunnah : Hadith adalah sumber kedua kepada syariat Islam dan ia adalah sebagai mentafsirkan Al-Quran. Adalah tidak dibenarkan melanggar hukum-hukum yang terdapat dalam hadith yang sahih riwayatnya dari Rasulullah saw. Kesahihan hadith ditentukan melalui kaedah-kaedah yang disepakati oleh ulama’-ulama’ hadith. Caranya ialah dengan mengkaji kebenaran riwayat sanad tanpa membezakan antara perawi lelaki dan perempuan. Tiap-tiap perawi hadith diketahui sejarah hidupnya. Segala ini dihasilkan dengan satu usaha yang paling terbesar pernah didapati dalam sejarah bidang ilmu. Hadith yang diriwayatkan oleh seorang pendusta atau seorang yang tidak dikenalpasti tidak diterima. Ini semua adalah kerana riwayat hadith adalah suatu amanah yang berat lagi mulia serta mengatasi segala-gala yang lain. Syiah : Tidak berpegang melainkan dengan hadith-hadith yang diriwayatkan oleh kaum keluarga Rasulullah saw dan sebahagian hadith-hadith yang diriwayatkan oleh penyokongpenyokong Ali dalam medan politik – dan mereka menolak hadith-hadith selain daripada ini terutama sekali kebanyakan hadith-hadith riwayat ahli sunnah. Mereka tidak mementingkan riwayat (sanad) yang sahih – iaitu tanpa ilmu hadith yang

kukuh. Banyak sekali didapati mereka misalnya berkata : “Diriwayatkan dari Muhammad bin Ismail dari beberapa sahabat kami dari seorang lelaki dari Rasulullah saw bersabda…” Kitab-kitab mereka penuh dengan berpuluh-puluh ribu hadith yang tidak mungkin ditetapkan kesahihannya. Beginilah cara mereka membina agama mereka. Dengan cara begini juga mereka telah mengingkari lebih dari tiga perempat daripada Sunnah Nabi. Dan ini adalah perbezaan-perbezaan yang terpenting antara mereka dari golongan-golongan muslim. Para Sahabat Rasulullah SAW Ahli Sunnah : Sepakat atas wajib menghormati dan meredhai atas kesemua mereka. Sesungguhnya kesemua mereka adalah benar dan lurus. Ahli Sunnah menganggap bahawa pertelingkahan yang terjadi antara mereka adalah berpunca dari perselisihan pendapat hasil dari ijtihad masing-masing yang dikeluarkan dengan ikhlas dan kejujuran, serta segala keadaan yang mempengaruhi mereka berbuat demikian telah pun berlalu. Tidak dibenarkan kita menaruh dendam sepanjang zaman mereka. Sesungguhnya merekalah golongan yang dipuji Allah berkali-kali. Oleh itu, tidak dibenarkan sesiapa pun mencela mereka selepas daripada itu. Sesungguhnya melalui usaha mereka kesemualah agama Islam itu turun-temurun dari Rasulullah hingga sampai kepada kita. Syiah : Berpendapat bahawa para sahabat sesungguhnya telah kafir selepas kewafatan Rasulullah saw kecuali sebilangan kecil yang bilangannya tidak melebihi bilangan jari-jari tangan. Mereka meletakkan Ali di tempat yamg terlampau istimewa. Sebahagian mereka berpendapat : bahawa dialah yang telah diwasiatkan sebagai pengganti Rasulullah saw. Sebahagian lain

pula menganggapnya sebagai nabi dan ada yang menganggapnya sebagai tuhan. Mereka menghukum orangorang muslim menurut pendapat-pendapat mereka masingmasing ; sesiapa yang memilih khalifah-khalifah sebelum Ali, maka ia zalim, atau kafir atau fasiq ; dan begitulah halnya dengan sesiapa yang menentang anak cucu-cicitnya turuntemurun. Akidah Tauhid Ahli Sunnah : Beriman bahawa sesungguhnya Allah yang Maha Esa, yang Maha Berkuasa. Tiada sekutu bagiNya dan tiada tolok bandinganNya serta tiada perantaran antaraNya dan hambahambaNya. Mereka beriman dengan ayat-ayat yang mengandungi sifat-sifat Allah sebagaimana ianya diturunkan oleh Allah tanpa menyerupai sesuatu (tidak ada sesuatu pun yang menyerupaiNya). Sesungguhnya Allah telah mengutuskan nabi-nabiNya dan memikulkan mereka dengan tanggungjawab menyampaikan perutusan itu (risalah) kepada hambahambaNya. Mereka telah menyampaikan kesemuanya tanpa menyembunyikan apa jua pun. Mereka beriman bahawa perkara ghaib hanyalah pada Allah sahaja. Sesungguhnya segala doa, nazar, penyembelihan dan permohonan (sesuatu hajat) wajib ditujukan kepada Allah semata-mata dan tidak sama sekali kepada yang lain dariNya. Syiah : Mereka beriman dengan Allah dan keesaanNya, tetapi mereka telah mencampuradukkannya dengan amalan-amalan syirik. Mereka beribadat kepada selain dari Allah dengan berkata : “Wahai Ali, wahai Hussein, wahai Zainab”, serta bernazar dan bersembelih kepada yang lain dari Allah. Mereka meminta hajat dari orang-orang yang telah mati. Mereka mencipta banyak doa-doa dan bacaan-bacaan yang

menguatkan amalan syirik ini. Mereka percaya bahawa imamimam mereka adalah maksum dan bahawa imam-imam itu mengetahui perkara-perkara ghaib serta mempunyai peranan dalam mentadbirkan alam ini. Mereka menganggap bahawa ada suatu kuasa khas yang dimiliki oleh wali-wali, imam-imam dan kaum kerabat Rasulullah saw. Segala kepercayaankepercayaan dan amalan-amalan ini tidak mempunyai asal dalam agama Islam yang suci. Melihat Allah Ahli Sunnah : Orang-orang yang beriman dapat melihat Allah pada hari Kiamat sepertimana firman Allah yang bermaksud : “Wajah-wajah yang pada hari itu berseri-seri melihat kepada Tuhan mereka.” ( al-Qiamah : 23). Syiah : Berpendapat bahawa melihat Allah adalah tidak mungkin sama ada di dunia mahupun di akhirat. Perkara Ghaib Ahli Sunnah : Allah mengkhaskan pengetahuan perkara ghaib pada diriNya sahaja dan sesungguhnya Ia memberitahu kepada nabi-nabiNya termasuklah Nabi Muhammad saw akan beberapa perkara ghaib untuk sesuatu keperluan yang tertentu sepertimana firman Allah swt yang bermaksud : “Mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki.” (Ayat kursi). Syiah : Mendakwa bahawa pengetahuan tentang perkara ghaib adalah hak imam-imam mereka sahaja (dan tidak dari hak Rasulullah saw memberi khabar tentang ghaib). Dengan sebab ini terdapat beberapa golongan dalam syiah yang menganggap

bahawa imam-imam mereka adalah tuhan. Kerabat Rasulullah SAW Ahli Sunnah : Mengatakan bahawa ahli Rasulullah saw adalah pengikut-pengikutnya dalam agama Islam (ini adalah pendapat mereka yang lebih sahih). Ada yang mengatakan bahawa mereka adalah orang-orang yang paling bertaqwa di antara umatnya. Yang lain pula mengatakan mereka adalah sanaksaudaranya yang beriman dari Bani Hasyim dan Bani Abdul Mutalib. Syiah : Mengatakan bahawa ahli Rasulullah saw adalah menantunya Ali dan sebahagian dari anak-anak Ali sahaja, kemudian anak-anak serta cucu-cicit mereka-mereka sebelum ini. Syariat Dan Hakikat Ahli Sunnah : Berpendapat bahawa syariat adalah hakikat. Sesungguhnya Rasulullah saw tidak menyembunyikan apa jua ilmu yang diketahuinya dari umatnya, tidak ada sebarang kebaikan melainkan beliau telah membimbing kita kepadanya dan tidak ada sebarang kejahatan melainkan beliau telah memberi amaran kepada kita supaya menjauhinya. Sesungguhnya Allah Taala telah berfirman yang bermaksud : “Pada hari ini telah Ku sempurnakan bagi kamu agama kamu” (al-Maidah : 3). Juga sumber-sumber agama Islam adalah AlQuran dan As-Sunnah yang tidak memerlukan kepada lain dari itu untuk menyempurnakannya. Cara-cara beramal, beribadat dan berhubungan dengan Allah adalah jelas dan terang tanpa sebarang perantaraan. Dan sesungguhnya Allah sahaja yang mengetahui hakikat hamba-hambaNya. Kita tidak menyanjungi

sesiapa pun lebih dari sanjungan kita terhadap Allah. Setiap manusia harus diambil atau harus ditolak pendapat atau percakapannya kecuali Nabi kita saw yang maksum sahaja. Syiah : Berpendapat bahawa syariat adalah hukum-hukum yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw dan hukum-hukum ini hanya melingkungi orang-orang awam dan orang-orang yang tiada berpengetahuan agama. Ada pun hakikat atau pun ilmu yang khas berkenaan Allah tidak diketahui kecuali imam-imam dari ahlul-bait (iaitu sebahagian dari kaum kerabat Nabi sahaja). Sesungguhnya mereka memperolehi ilmu-ilmu hakikat ini dengan cara warisan dari satu generasi ke generasi yang lain dan ia kekal sebagai rahsia di sisi mereka. Imam-imam mereka adalah maksum (terpelihara dari melakukan kesalahan) dan segala perbuatan mereka adalah syariat. Segala apa yang mereka lakukan adalah dibenarkan. Sesungguhnya perhubungan dengan Allah tidaklah sempurna melainkan dengan perantaraan iaitu melalui imam-imam mereka. Dengan itu mereka telah melibatkan diri kita dengan menamakan diri mereka dengan nama-nama yang keterlaluan seperti waliullah, babullah (pintu Allah), almaksum, hujjatullah (dalil Allah), ayatullah (tanda atau buku Allah). Ruhullah (ruh Allah) dan lain-lain lagi. Feqah Ahli Sunnah : Berpandukan dengan hukum-hukum yang terdapat dalam Al-Quran Al-Karim dengan penuh teliti. Ini dijelaskan pula dengan kata-kata dan perbuatan Rasululllah saw menurut yang terdapat dalam sunnahnya dan juga dengan kata-kata para sahabat dan tabi’en yang dipercayai. Di atas kata-kata ini terletaknya penjelasan dari hukum-hukum itu – kerana mereka hidup dalam zaman yang paling hampir dengan

zaman Raulullah saw dan mereka adalah orng-orang yang membenarkan Rasulullah saw ketika menghadapi ujian-ujian yang berat. Tiada siapa pun yang berhak untuk mensyariatkan sesuatu hukum dalam agama ini setelah Allah swt menyempurnakannya. Tetapi untuk memahami secara lebih mendalam, dan hukum perkara-perkara yang baru timbul serta hikmat-hikmat hukum tersebut, wajib merujuk kepada para ulama’ Islam yang dipercayai untuk mendapatkan fatwa dengan bersandarkan semata-mata kepada Al-Quran dan AsSunnah sahaja dan tidak kepada yang lain. Syiah : Mereka berpegang kepada sumber-sumber mereka yang khas yang dikaitkan dengan imam- imam mereka yang dianggap sebagai mujaddid dalam agama (pada setiap generasi) dan kepada apa yang ditafsirkan oleh imam-imam tersebut dari ayat-ayat Al-Quran. Mereka berpendapat bahawa para-para imam yang mujtahid (dibolehkan membuat ijtihad) dan maksum mempunyai hak dalam memperbaharui hukumhukum – seperti yang sebenarnya telah terjadi dalam perkaraperkara berikut : 1) dalam azan : waktu-waktu, rupa-bentuk dan cara sembahyang. 2) waktu-waktu berpuasa dan berbuka. 3) pekerjaan-pekerjaan haji ziarah. 4) dalamperwarisan harta . 5) dalam nikah dan hubungan suami isteri. Mereka sangat cenderung dalam hukum-hukum yang berlawanan dengan ahli sunnah dan sentiasa berusaha meluaskan jurang perbezaan antara mereka dan ahli sunnah. Kesetiaan (al-Wala’) Ahli Sunnah : Kesetiaan atau al-wala’ adalah mengikut perintah

dengan ketaatan yang tidak berbelah bagi. Kesetiaan begini tidaklah di berikan kecuali kepada Rasulullah saw kerana Allah Taala telah berfirman yang bermaksud : “Barang siapa yang mentaati Rasul, maka dia telah taat kepada Allah” (an-Nisa’: 74). Adapun orang-orang lain tidaklah berhak untuk diberikan kesetiaan kecuali menurut batasan-batasan yang telah ditentukan oleh hukum syara’. Ini adalah kerana manusia tidak boleh taat kepada makhluk jika perbuatan itu melibatkan maksiat terhadap Allah. Syiah: Berpendapat bahawa kesetiaan yang tidak berbelah bagi adalah salah satu daripada rukun iman. Wajib bagi mereka beriman kepada imam-imam mereka yang dua belas (termasuk “penghuni Sirdab “ iaitu menurut kepercayaan mereka ; imam mereka yang kedua belas yang telah ghaib dan akan keluar sebagai imam Mahdi). Maka sesiapa yang tidak berimamkan kepada ahlul-bait adalah dianggap tidak beriman. Oleh itu, tidak boleh bersembahyang di belakang mereka sebagai imam dan mereka tidak berhak diberi zakat yang wajib dikeluarkan tetapi boleh diberikan sedekah-sedekah yang biasa dikeluarkan seperti kepada orang-orang kafir. At-Taqiyah Ahli Sunnah : “At-Taqiyah” ialah melakukan sesuatu yang berlawanan dengan kebenaran hati demi untuk menyelamatkan dirinya dari kebinasaan. Adalah tidak dibenarkan pada seseorang muslim memutar-belit saudara–saudara muslim yang lain dengan kata-kata ataupun perbuatan berpura-pura kerana Nabi saw telah bersabda dengan bermaksud: “Sesiapa yang menipu, maka dia bukan dari golongan kami”. Tidak dibenarkan bertaqiyah melainkan kepada orang-orang kafir yang bermusuhan dengan agama dan dalam peperangan sahaja

– memandangkan bahawa peperangan adalah satu tipu helah. Wajib ke atas orang muslim berkata benar dan berani dalam menegakkan yang hak tanpa berbalah, berbohong dan membelot ; bahkan hendaklah menasihati dan mengajak kepada kebaikan dan melarang kemungkaran. Syiah : Mereka kesemuanya berpendapat bahawa taqiyah itu adalah wajib dan mazhab mereka adalah didirikan dengan taqiyah. Mereka mencantumkan prinsip taqiyah itu secara rahsia dan terang-terangan dan mengamalkannya terutama sekali apabila mereka menghadapi kesukaran. Maka ketika tu mereka akan memuji-muji dan mengangkat–angkat dengan berlebihan orang-orang yang pada pandangan mereka adalah kafir dan berhak dibunuh serta dibinasakan. Mereka melaksanakan hukum-hukum yang dilaksana ke atas orang kafir kepada sesiapa sahaja yang bukan dari golongan mereka. Mereka mengamalkan prinsip “matlamat menghalalkan cara”. Dengan ciptaan ini mereka bebas menghalalkan segala cara tipu daya, pembohongan dan putar belit. Pimpinan Dan Ketua Negara Ahli Sunnah : Berpendapat bahawa sesebuah negara Islam itu diperintah oleh seorang khalifah yang dipilih antara orangorang muslim. Disyaratkan agar khalifah itu mempunyai kebolehan yang mencukupi iaitu seperti seorang yang berakal, berada di atas jalan yang lurus, berilmu dan diketahui ramai akan kebolehan dan amanahnya serta kebolehan dalam memikul tanggungjawabnya. Ia dipilih hanya oleh dan dari orang-orang yang mempunyai kuasa memilih dalam masyarakat muslimin dan mereka melucutkan kekhalifahannya jika didapati ia tidak berlaku adil atau keluar dari hukum-hukum Al-Quran dan As-Sunnah. Semua muslimin

wajib taat kepadanya dan kekuasaan memerintah pada sisinya mestilah dianggap sebagai satu tanggungjawab dan satu perkara yang akan dipersoal (oleh Allah dan kaum muslimin) dan bukanlah satu kemuliaan atau hasil keuntungan. Syiah : Kuasa pemerintahan adalah warisan turun-temurun untuk Ali dan anak-anak Fatimah. Terdapat perselisihan pendapat yang banyak antara mereka berkenaan warisan ini. Dengan pendapat mereka yang sebegini cara, mereka sama sekali tidak melantik seorang pemerintah yang bukan dari keturunan Ali. Tetapi, apabila kehendak dan harapan mereka ini tidak dapat dipraktikkan atau dilaksanakan apabila keturunan Ali ini terputus dengan sebab kematian Muhammad al-Mahdi, imam mereka yang kedua belas yang wafat semasa kecil lagi (semasa berumur 8 bulan atau 2 atau 5 tahun ; mereka telah mencipta satu pendapat baru iaitu pendapat “arraj’ah” atau “kembali semula”). Maksud mereka ialah imam mereka yang terakhir dan digelar “al-Qaaem” yang mati semasa kanak-kanak ini akan datang kembali pada akhir zaman. Beliau akan keluar dari “Gua as-Sirdab” lalu menyembelih kesemua pihak lawan politiknya. Menurut mereka lagi, imam ini akan mengembalikan hak-hak golongan syiah yang telah dirampas dari mereka oleh golongan-golongan lain sepanjang kurun-kurun yang telah lalu. (Al-Khututul Aridhah : Muhibbuddin al-Khatib) Demikianlah secara ringkas perbezaan antara iktikad Ahli Sunnah Wal Jamaah dan Syiah. Sudut-sudut perbezaan ini amat penting untuk diketahui serta difahami dengan sebaikbaiknya dalam membuat penilaian atau hukuman terhadap syiah. Sebenarnya masih banyak lagi di sana perbezaanperbezaan kecil dalam kepercayaan syiah yang tidak terdapat

dalam kepercayaan ahli sunnah seumpama raj’ah, bida’ dan lain-lain lagi. Sudut-sudut perbezaan antara kedua belah pihak ini merupakan perkara terpenting yang perlu dihalusi bagi sesiapa yang melaungkan seruan ke arah pendekatan antara Sunni dan Syi’e agar tidak tersilap dalam mengatur langkah merealisasikan perpaduan ummah.

BAHAN RUJUKAN UNTUK SYIAH Di bawah ini disenaraikan beberapa nama pengarang bersama kitab-kitab karangan mereka dalam bidang aqidah, tafsir, hadith, sejarah dan lain-lain. Bibliografi nama-nama pengarang dan buku ini dibahagikan kepada dua kategori iaitu syiah dan sunni. Ia merupakan antara puluhan malah ratusan rujukan yang berkaitan dengan persoalan pegangan syiah.

Ardabih : Kasyful Ghummah Baqir Al-Majlisi : Hayatul Qulub, Biharul Anwar, Jila’ul Uyun Bahrani : Syarh Nahjul Balaghah Halli : Minhajul Karamah Ibnul Hadid : Syarh Nahjul Balaghah Khomeini : Kasyful Asrar, Hukumat Islamiah, Tahrirul Wasilah Safaraini : Lawami’ Anwar Bahiyyah, Tarikh Syiah wa Aslafihim Nu’mani : Al-Faruq (Urdu’) Syaukani : Nailul Autar Qazuwaini Al-Ha’iri : Fadak Syustari : Ihqaqul Hak Tusi : Al-Tibyan, Al-Tahzib, Al-Istibsar Tabrasi : Al-Ihtijaj, I’lamul Wara, Faslul Khitab, Mujma’ Bayan Mamaqani : Miqyasul Hidayah Fi Ilmi Dirayah Iyashi : Tafsir ‘Iyasyi

Qomni : Tafsir Qomni Qomni As-Saduq : Man La Yahdhurul Faqih, Kitabul khisal, AlAmali Kulaini : Raudhatul Kafi, Al-Kafi, Usul Kafi ( ‫)اصول الكافى‬ Kasyi : Makrifah Akhbar Rijal Kasyani : Tafsir As-Safi Kasyiful Ghita’ : Aslu Syiah wa Usuluha Muzaffari : Tarikh Syiah, Al-Imam Sadiq Musa Jarullah : Al-Wasyi’ah Fi Naqd Aqa’id Syiah Musa Aqabah : Maghazi ( ‫) المغازى‬ As-Sadr : Tarikh Ghaibah Sughro ( ‫) تاريخ الغيبة الصغرى‬ Mufid : Al-Irsyad Musa Musavi : Iran Fi Rubu’ Qarn, As-Syiah wa Tashih Nobakhti : Firaqus Syiah ( ‫) فرق الشيعة‬ Jazairi : Anwar Nu’maniah ( ‫) النوار النعمانية‬ Sunni Ibnu Athir : Al-Kamil Fi Tarikh Ihsan Ilahi Zahir : As-Syiah wa Tasyaiyu’, As-Syiah wa Ahlulbait Abu Zuhrah : Tarikh Mazahib Islamiah, Usul Feqh Jaafari Ahmad Syalabi : Mausu’ah Tarikh Islami wal Hadharah Islamiah Al-Birr: As-Syiah Ithna ‘Asyariah Baghdadi : Al-Farqu Bainal Firaq Baihaqi : Tarikh Baihaqi Ibnu Taimiah :Al-Muntaqa, Minhajus Sunnah, Ahkam ‘Usatul Mukminin As-Subki : Tabaqat As-Syafi’iyah Kubro Ibnu Hazm : Al-Fasl Fil Milal wal Ahwa’ wal Nihal Ibnu Khaldun : Al-Muqaddimah, Al-‘Ibar Al-Khatib : Al-Khututul ‘Aridhah As-Suyuti : Tarikh Khulafa’ As-Salusi : Al-Haqaiqul Ghai’bah Syahristani : Al-Milal wan Nihal

Dahlawi : Mukhtasar Tuhfah Ithna ‘Asyariah At-Tabari : Tarikh Umam wak Muluk Ibnu Abdul Bir : Al-Isti’ab Fi Makrifatil Ashab Ibnu Asakir : Tarikh Dimasyq Ibnu Al-Arabi : Al-‘Awasim Minal Qawasim Ibnu Hajr Asqalani : Al-Isabah Fi Tamyiz Sahabah Al-Gharib : Wa Ja’a Daurul Majus, Khomeini Baina Tatoruf Wa I’tida’ Ibnu Qutaibah :Al-Imamah wa Siasah Al-Qusyairi : Qamus Ar-Rijal Al-Qurtubi : Tafsir Qurtubi Ibnu Kathir : Al-Bidayah Wal Nihayah, Ikhtisar Ulum Hadith Malul Llah : As-Syiah wa Takriful Quran, Mauqif Syiah min Sunnah Mustafa Helmi : Nizam Al-Khilafah Baina Ahli Sunnah wa Syiah A. Hamid Al-Maqdis:Ar-Raddu Ala Rafidhah ( ‫) الرد على الرا فضة‬ An-Nawawi : Fatawa Imam Nawawi An-Najrami : As-Syiah Fil Mizan MUSLIMKAH SYIAH ? Suatu persoalan barangkali telah terjawab secara umum dari fasal-fasal yang lepas tetapi perkara itu perlu kepada beberapa perincian yang lebih detail. Kita telah menjelaskan pada setiap fasal mengenai hak dan kewajipan syiah. Tinggal lagi menanya diri kita, ke tahap manakah Syiah boleh dipanggil dengan nama Islam? Menjawab persoalan seumpama ini amat sulit sekali. Akan tetapi, kita akan cuba mencari jalan penyelesaian. Sekiranya benar, ianya adalah taufiq dari Allah dan jika sebaliknya, kita berharap ianya tidak terluput dari ganjaran ijtihad. Syiah itu ada dua bahagian : Syiah dalam sejarah dan syiah masakini.

Syiah dalam sejarah, adalah kelompok-kelompok terdahulu yang telah kita sebutkan dalam fasal bahagian dan kelompokkelompok syiah yang tidak syak lagi kebanyakannya adalah melampau dan kita tidak dapat menghukumkan dengan keislaman lebih dari kelompok-kelompok ini. As-Sabaiah yang telah dibakar oleh Ali r.a kerana mereka menuhankannya dan membuang pemimpin mereka ke Sabat di Madain. Al-Bayaniah yang dikaitkan dengan Bayan bin Sa’an Tamimi dan mereka yang mengatakan kenabian Ali r.a yang kononnya telah membatalkan syariat Muhammad saw. Di antara mereka mendakwa ketuhanan dan kesatuan zat Allah dalam tubuh Ali. Al-Mughirah, Al-Harbiah dan Al-Mansuriah dari Janahiah dan Khitabiah : semua mereka terkeluar dari lingungan Islam. Begitu juga Al-Ghurabiah, Al-Mufawidhah. AzZimmiah, As-Syari’iah, An-Namiriah dan selain mereka adalah dari kelompok-kelompok Syiah. Kita tidak menghukum keislaman mereka sekalipun mereka dikaitkan dengan Islam. Kelompok-kelompok ini keseluruhannya telah pupus. Tidak wujud di muka bumi ini – sepanjang pengetahuan kita – orang yang menganut Islam secara terang-terangan mengucapkan ungkapan-ungkapan ini. Kelompok-kelompok ini semuanya dalam hukuman sejarah. Mereka ini telah menyebabkan perlakuan itu dan akan diperhitungkan oleh Allah swt dengan balasan yang setimpal. Mereka-mereka ini kita namakan dengan “syiah sejarah”. Manakala syiah masakini, mereka adalah saki-baki dari kelompok-kelompok yang kita sebutkan, yang masih kekal sehingga hari ini. Ia merupakan kelompok besar, yang terkenal iaitu Zaidiah dan Imamiah. Kebanyakan ahli-ahli sejarah menganggap mereka ini dari kalangan orang Islam terutamanya Zaidiah. Mereka lebih hampir kepada

kepercayaan-kepercayaan Ahli Sunnah serta feqh mereka. Perselisihan di antara Zaidiah dan Ahli Sunnah hanya dalam masalah-masalah kecil. Demikian juga Imamiah Ithna ‘Asyariah dan Ismailiah, usul-usul mereka adalah satu sekalipun berbeza furu’-furu’ dari satu kelompok dengan yang lain. Tetapi hukum am ini tidak semestinya bermakna setiap individu adalah Islam, bahkan mereka adalah Islam secara umumnya kecuali sesiapa yang telah sabit mengucapkan seumpama ucapan-ucapan pelampau yang menuhankan Ali atau menyfatkan imam-imam mereka dengan sifat Allah atau mengatakan penyelewengan Al-Quran atau pembatalan syariat atau hulul dan lain-lain lagi. Orang seumpama ini dihukumkan kafir dan terkeluar dari lingkungan Islam tanpa mengira siapa yang mengucapkannya. Kita tidak mencipta hukum ini dari fikiran kita, malah inilah yang diperkatakan oleh kebanyakan ahli-ahli sejarah ketika mereka membahagikan antara golongan pelampau dan selain mereka. Seandainya hukum itu disatukan untuk semua kelompok, tentulah pembahagian ini tidak diperlukan. Imam Abdul Qahir bin Tahir Bahgdadi di dalam Al-Farq Bainal Firaq berkata : (ms 21) “…Semua kelompok-kelompok pelampau itu terkeluar dari kelompok Islam, manakal kelompok Zaidiah dan Imamiah masih dikira dalam kelompok umat Islam.” Pun begitu, kebanyakan pendapat-pendapat ulama’ Syiah adalah sesuatu yang tidak mungkin seorang muslim sunni berakal menerimanya. Puncanya kerana ulama’-ulama’ mereka tidak warak dalam mencipta hadith-hadith yang menyokong pendapat-pendapat mereka atau menjelekkan peristiwaperistiwa sejarah Islam serta menukar situasi-situasinya mengikut selera nafsu mereka.

Golongan Zaidiyah Perbincangan di sini tidak melibatkan golongan Zaidiyah. Fahaman golongan ini adalah berbeza dari golongan syiah lain yang lebih melampau darinya. Oleh sebab itu, hukuman ahli sunnah terhadap golongan Zaidiyah adalah lebih ringan dari puak-puak syiah yang lain. Namun begitu, ini tidaklah bermakna bahawa tiada terdapat perbezaan asasi antara golongan Zaidiyah dan ahli sunnah. Ia masih dianggap terkeluar dari golongan ahli sunnah walaupun ia tidak dianggap terkeluar dari agama Islam jika dibandingkan dengan pendapat Imam Malik, Ibn Hazm, Al-Alusi dan lain-lain ke atas golongan Imamiah dan selainnya yang lebih melampau. Ppenerangan ringkas mengenai golongan Zaidiyah adalah untuk mengelakkan kekeliruan yang sering didengari di kalangan masyarakat muslimin berkenaan kenyataankenyataan berikut : “Kita tak boleh nak tolak semua orang syiah…Ada juga golongan yang dekat dengan ahli sunnah…Contohnya… golongan Zaidiyah…” Kenyataan-kenyataan ini benar-benar sesuai sekali denagn perkataan Saidina Ali (dalam menjawab tuduhan puak Khawarij terhadapnya) iaitu : ( ‫) كلمة حق اريد بها الباطل‬ Bermaksud : “Kenyataan yang hak (benar) tetapi yang dimaksudkan darinya adalah kebatilan”. Dengan kata lain perkataan, memanglah secara zahirnya kenyataan di atas tadi adalah betul. Tetapi orang-orang yang mengeluarkan kenyataan itu adalah bertujuan untuk menggunakan kebenaran kenyataan itu berkenaan golongan Zaidiyah sebagai dalil

supaya kita menerima golongan-golongan syiah yang lain!! Golongan Zaidiyah mempunyai perbezaan jauh dari golongan Imamiah. Dan majoriti golongan syiah di Iran sekarang adalah golongan Imamiah. KHOMEINI : SIAPAKAH BELIAU SEBENARNYA ? Kajian terhadap pendapat-pendapat Imam Khomeini melalui buku-buku karangannya memberikan kita suatu idea dengan sejelas-jelasnya tentang aqidah, pemikiran dan ketaksubannya yang kuat kepada mazhabnya. Khomeini telah menyeru kepada sebuah kerajaan Islam Syiah dan tidak mahu bekerja sama dengan ahli sunnah sama sekali ; malah dia mempunyai rasa irihati dan benci kepada mereka. Kita akan menyentuh di sini pendirian Khomeini tentang aqidah syiah sepintas lalu melalui buku-bukunya. Keterlaluan Khomeini Terhadap Imam-imam Imam Khomeini tidak jauh berbeza dari ulama’-ulama’ syiah yang lain tentang imam-imam di mana dia berpendapat kedudukan mereka tidak kurang dari kedudukan uluhian sedangkan para anbiyak, rasul-rasul dan malaikat tidak sekalikali mencapai taraf imam-imam itu seperti katanya : “Antara kemestian mazhab kita ialah bahawa imam-imam kita mempunyai kedudukan yang tidak boleh dicapai oleh malaikat muqarrabin dan nabi yang diutus.” [Hukumat Islamiah]. Tersebut juga dalam buku yang sama : “ajaran-ajaran para imam itu adalah seperti ajaran-ajaran Al-Quran yang tidak berakhir pada generasi tertentu, tetapi ia adalah untuk semua pada setiap zaman hingga hari kiamat dan wajib dilaksana serta diikuti.” [Hukumat Islamiah]

Khomeini berpendapat bahawa imam-imam itu adalah cahaya sebelum mereka dicipta dan melingkungi arasy Ilahi ketika dia mengatakan : “Menurut kehendak riwayat-riwayat dan hadithhadith pada kita, bahawa Rasulullah saw dan para imam a.s adalah cahaya, lalu Allah menjadikan mereka melingkungi arasyNya dan menjadikan untuk mereka darjat yang tidak diketahui kecuali Allah.” Dia juga mempercayai bahawa para imam itu tidak mungkin lupa dan lalai seperti katanya : “Kami tidak dapat menggambarkan pada mereka kealpaan dan kelalaian.” [Hukumat Islamiah] Pendirian Khomeini Terhadap Al-Quran : Syiah telah berijma’ berlakunya penyelewengan di dalam AlQuran dalam semua bentuknya sama ada dari sudut lafaz, makna atau i’rab. Begitu juga Khomeini tidak jauh berbeza dengan mereka dalam mengambil pendiriannya terhadap AlQuran. Buktinya ialah pengakuannya yang nyata di dalam buku bertajuk : “Tuhfatul ‘Awwam Maqbul Jadid”, ia telah melemparkan tuduhan penyelewengan kepada Abu Bakar dan Umar r.a, kononnya kedua-duanya melakukan pekerjaan keji itu seperti yang tersebut di awal buku tersebut : “Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Ya Allah, laknatilah kedua berhal Quraisy (Abu Bakr & Umar), jubah, taghut, pendustaan dan kedua anaknya yang melanggar perintahMu, mengingkari wahyuMu, menderhakai rasulMu, memutarbelitkan agamaMu dan menyelewengkan kitabMu (AlQuran).” Buku yang tersebut di atas adalah suatu ungkapan dari pengakuan-pengakuan jelas yang dilakukan oleh sekumpulan “ayatollah-ayatollah” terhadap penyelewengan di dalam AlQuran. Nama Khomeini juga tertera sama di dalam buku itu.

Tambahan pula, Khomeini memendam suatu penghormatan yang besar kepada sebahagian ulama’-ulama’ syiah seperti asSafi dalam tafsirnya. At-Tabrasi juga serupa dengan pengarang al-Kafi dalam kepercayaan ini. Ibnu Babuwaih terkenal dengan “as-Saduq” menyebutkan di dalam bukunya “al-Khisal”; Akan datang pada hari Kiamat tiga perkara mengadu kepada Allah iaitu mashaf, masjid dan ‘itrah (ahlul-bait). Mashaf pun berkata, “Wahai Tuhanku, mereka bakar dan merobekrobekku.” Dalam nas ini, suatu isyarat yang jelas bagi i’tikad syiah pada Al-Quran. Tersebut di tempat lain dalam buku yang sama : Tiga perkara yang akan mengadu kepada Allah swt, masjid usang yang tiada orang bersembahyang di dalamnya, seorang alim di kalangan orang-orang jahil dan mashaf yang tergantung yang berdebu dan tidak dibaca.” Kesemua ini menjelaskan dakwaan syiah bahawa mashaf yang ada pada masakini bukanlah mashaf yang ada pada Ali ketika dia menyerahkannya kepada Abu Bakar r.a selepas kewafatan Nabi saw tetapi ia menolaknya sama sekali seperti yang tersebut di dalam dongengan-dongengan mereka. PENDIRIAN KHOMEINI TERHADAP AHLI SUNNAH Syiah memandang bahawa Ahli Sunnah Wal Jamaah tidak ada tempat dalam Islam dan mereka adalah murtad dan puak perampas. Dari situ, mereka menghalalkan diri mereka mengecam ahli sunnah. Cacian dan makian terhadap sunni menurut mereka telah menjadi suatu amalan terpuji dan amalan taqarrub. Ia seperti yang dikatakan oleh Al-Kisyi yang dinukilkan dari Abu Jaafar mengenai hal sahabat-sahabat Nabi saw : “Bahawa mereka telah murtad dari Islam (Na’uzubillah) kecuali tiga orang iaitu Miqdad bin Aswad, Abu Zar ghifari dan

Salman Al-Farisi.” Tersebut dalam buku yang sama nukilan dari Abu Jaafar, katanya : “Kaum Muhajirin danAnsar telah keluar kecuali – lalu dia mengisyaratkan tangannya - kecuali tiga.” Tersebut dalam satu riwayat lain dari Musa bin Jaafar iaitu imam maksum ketujuh di sisi syiah – katanya : “Apabila berlaku kiamat, seorang penyeru memanggil : Di mana hawari (penolong) Muhammad bin Abdullah Rasulullah yang tidak mencabuli perjanjiannya? Lalu bangkitlah Salman, Miqdad dan Abu Zar.” Khomeini tidak berbeza dalam aqidah ini tentang imam-imam dan ulama’-ulama’ mereka di mana dia telah mencaci sahabat-sahabat Nabi saw secara khusus dan golongan sunni lain secara umum seperti yang disaksikan oleh buku-bukunya. Sebelum kita menyebutkan pandangan Khomeini terhadap ahli sunnah melalui buku-bukunya, seharusnya kita melihat kepada istilah nawasib yang direka oleh ulama’-ulama’ syiah terhadap ahli sunnah wal jamaah, digelarkan kepada setiap individu yang merestui pendahuluan syeikhain (Abu Bakar dan Umar) dalam wilayah ke atas Ali bin Abu tAlib r.a seperti yang tersebut dalam “wasail” pada takrif Nasibi. Hasyim Husaini AlBahrani yang dianggap di antara ulama’ dan ahli hadith syiah besar berpendapat memadai membenci Ali dan anak-anaknya dengan mendahulukan orang lain bersama wala’ ke atas mereka. Nah, jelas bahawa istilah nawasib itu dikhususkan kepada setiap individu yang mengingkari salah seorang imam mereka atau menolak pengambilan dari mereka melalui “AlKafi” dan selainnya. Dia tidak syak lagi termasuk dalam nawasib. Khomeini telah melahirkan kebencian dan kemarahannya terhadap golongan nawasib dan menganggap mereka dari orang yang terkutuk dan dimurkai serta halal dirampas hartanya. Sembelihan nawasib adalah haram seperti yang tersebut dalam bukunya “Tahrirul Wasilah” kerana

katanya : “Halal sembelihan semua puak-puak Islam kecuali nasib (puak perampas) sekalipun mereka menzahirkan Islam.” [Tahrirul Wasilah] Dia berkata : “Jika seorang kafir sejati melepaskan mana-mana anjing untuk buruan atau sesiapa yang sehukum dengannya seperti nawasib – semoga Allah melaknati mereka – tidak halal apa yang dibunuh.” Dia berkata : “Tidak boleh menyembahyangkan orang kafir dengan segala bahagiannya hinggakan orang murtad dan sesiapa yang dihukumkan kafir dari kalangan orang Islam seperti nawasib dan khawarij.” Khomeini berpendapat penghalalan harta nasibi, kerana katanya : “Pendapat terkuat ialah memasukkan nawasib bersama ahli harb dalam penghalalan harta rampasa mereka dan seperlima darinya ; bahkan yang zahir harus mengambil hartanya di mana saja ia berada.” Manakala dakwaan Khomeini bahawa nawasib dari golongan terkutuk. Ini teksnya : “Adapun golongan nawasib dan khawarij, semoga Allah melaknat mereka, kedua-duanya adalah najis.” Perkataan-perkataan ini menjelaskan kepada kita pendirian Khomeini yang didokong terjadap ahli sunnah wal jamaah. Ia bertentangan dengan semangat Islam dan kemanusiaan sehingga kalau pun dia berpura-pura mengumumkan keduaduanya itu sebagai taqiyyah, tetapi penulisannya tentang ahli sunnah wal jamaah ini akan mendedahkan tembelangnya kepada orang ramai. Khomeini Dan Khurafat Khomeini banyak menjelaskan amalan-amalan khurafatnya khasnya di kubur-kubur imam-imamnya dalam kitab “Tahrir al-

Wasilah”. Antara contoh-contoh kenyataannya ialah : • Dikecualikan dari tanah – iaitu yang diharamkan memakannya – tanah kubur Saidina Abu Abdullah Al-Hussein a.s untuk menyembuhkan penyakit. Tidak dibenarkan memakannya dengan benda lain. Tidak juga boleh makan lebih dari kadar yang patut. Dan tidak boleh mencampurnya dengan tanah dari kubur yang lain termasuk kubur Nabi saw dan imam-imam a.s (Jld.1, Hal.149). • Sebaik-baik – iaitu masjid – ialah masjid al-Haram, kemudian masjid an-Naba saw, kemudian masjid al-Kufah dan masjid alAqsa. (Jld.1, Hal.152). • Tidak menjadi halangan bersembahyang di belakang kubur imam-imam dan di sebelah kanan atau kirinya. Yang paling utama ialah bersembahyang di sisi kepalanya tetapi tidak menyamai (saf) imam tersebut a.s (Jld.1, Hal.165). • Dan sunat sembahyang di kubur-kubur imam-imam a.s terutama sekali di kubur Amir al-Mukminin a.s dan Abu Abdullah al-Hussein a.s (Jld.1, Hal.152). Khomeini Dan Masalah-masalah Feqh Adalah maklum bahawa sekiranya pegangan aqidah tidak betul, maka ini akan membawa kepada penyelewengan dalam masalah-masalah yang lain termasuklah masalah feqh. Buktinya ialah contoh-contoh dari kenyataan-kenyataan Khomeini yang dipetik dari kitabnya “Tahrir al-Wasilah” seperti berikut : • Air istinjak sama ada dari air kencing atau ketul najis adalah suci (Jld.1, Hal.16). • Adalah haram kepada seorang dalam junub bersembahyang apa jua jenis sembahyang melainkan sembahyang jenazah (Jld.1, Hal.38). • Pendapat yang masyhur dan lebih kuat adalah dibolehkan

bersetubuh dengan isteri ke dalam duburnya (Jld.1, Hal.24). • Wajib sembahyang Jumaat pada zaman ini, dan dipilih antara sembahyang Jumaat atau sembahyang Zohor. Sembahyang Jumaat adalah lebih afdhal dan sembahyang Zohor lebih dari kedua-duanya (Jld.1, Hal.231). • Tidak boleh bersetubuh dengan isteri sebelum cukup umurnya sembilan tahun. Tetapi kenikmatan-kenikmatan yang lain seperti meraba dengan syahwat, peluk dan dakap adalah dibenarkan walaupun masih menyusu lagi (Jld.2, Hal.241). • Dibenarkan nikah mut’ah (iaitu nikah yang dipersetujui oleh lelaki dan si perempuan mengikut tempoh yang ditentukan) dengan perempuan zina (Jld.2, Hal.292). • Dibenarkan mensyaratkan kepada si perempuan (dalam nikah mut’ah) dan si lelaki persetubuhan waktu malam sahaja atau waktu siang sahaja. Juga dibenarkan mensyaratkan persetubuhan sekali sahaja atau beberapa kali dengan menerangkan jangka masa yang tertentu (Jld.2, Hal.291). • Dalam kitab an-Nihayah (hal.489) oleh At-Tusi pula dinyatakan bahawa tidak disyaratkan atas mereka nikah mut’ah sebarang saksi atau iklan (memberitahu orang lain). Dan tidak disyaratkan seorang lelaki menanyakan sama ada perempuan itu mempunyai suami atau tidak. Dan dibenarkan menikahi tanpa izin ayahnya. Fatwa Syeikh Albani Terhadap Imam Khomeini Syeikh Mohamed Nasiruddin Albani telah berfatwa bahawa Khomeini kafir, dengan lima asas yang keluar dari lisannya sendiri yang menunjukkan kekufurannya. Antara lain ; 1. Wahyu masih lagi turun kepada Siti Fatimah selama 75 hari selepas Nabi saw wafat. 2. Nabi Muhammad saw tidak berjaya dalam tugas kerasulannya.

3. Imam Mahdi yang akan muncul nanti ialah orang yang berjaya dengan risalah. 4. Para imam mengetahui segala-galnya tiada lupa dan lalai. 5. Mengkufur-kafirkan Abu Bakar dan Umar dengan julukan dua berhala Quraisy. Hujah-hujah Syiah : Sejarah, imamiah, hadith dan lojik Sekiranya anda menatapi buku-buku atau kitab-kitab syiah, anda akan mendapati pokok perbincangannya lebih tertumpu kepada noktah-noktah sejarah Islam khususnya selepas kewafatan Rasulullah saw. Fakta-fakta sejarah yang dibawakan oleh mereka lebih bercirikan politik iaitu soal pengganti atau khilafah selepas Nabi saw. Ianya diselangi bersama riwayatriwayat yang menunjukkan bahawa khilafah imam-imam mereka adalah secara nas Ilahi dan bukan masalah ijtihadi atau pilihan syura. Meskipun banyaknya riwayat-riwayat hadith mengenai nas khilafah ahlul-bait, ianya tidak lebih dari riwayat-riwayat yang lemah atau tidak nyata. Mereka cuba memberikan takwilan-takwilan yang lojik untuk menyesuaikan pendapat mereka mengenai nas khilafah. Melalui fakta-fakta penulisan mereka yang disulami dengan berbagai andaianandaian yang jauh, pembaca seolah-olah diajak meragui kejujuran para sahabat r.a dan keikhlasan mereka. Selanjutnya, para sahabat Nabi saw mulai dikritik, malah lebih dari itu dicaci-maki dengan tuduhan-tuduhan kufur, fasiq, khianat, perampas dan lain-lain. Dengan jatuhnya thiqat dan autoriti para sahabat r.a yang menjadi penyambungpenyambung risalah Islam, mereka – golongan syiah – dengan sewenang-wenangnya menolak segala hadith-hadith dari ahli sunnah. Selanjutnya Al-Quran juga turut sama diragui kenenarannya. Bukankah noktah-noktah sejarah yang

dijadikan batu loncatan syiah ini menjadi senjata yang paling berbahaya untuk menikam umat Islam. Tatapilah helaianhelaian buku al-Murajaat karangan Abd. Hussein al-Musavi, bagaimana dia mempermainkan fakta-fakta sejarah sekitar detik-detik sebelum kewafatan Nabi saw dan selepasnya?? Dia mendakwa kononnya kenyataan-kenyataan rekaannya itu diterima bulat-bulat oleh bekas Rektor al-Azhar Syeikh Salim al-Bisyiri dalam muzakarahnya.. Tetapi ternyata menurut kajian Dr. Ahmad as-Salus bahawa fakata-fakta Syarafuddin alMusavi mengenai pertemuannya dengan Syeikh Al-Bisyiri telah diputarbelitkan. Buku al-Murajaat yang kini telah pun diterjemahkan ke bahasa Indonesia telah pun ada dalam pasaran buku di Malaysia. Sesiapa yang membaca buku ini tanpa memiliki latar belakang pengetahuan agama yang kukuh, sudah pasti ia terpengaruh. Ataupu lebih parah lagi bertukar kepada mazhab syiah Imamiah… PENDEKATAN ANTARA SUNNI DAN SYI’E Pendekatan di antara orang-orang Islam dalam pemikiran, citarasa, arah haluan dan matlamat-matlamt mereka adalah seagung-agung matlamat Islam dan agen-agen kuasa, pemnbangunan dan reformasi terpenting. Ia merupakan kebaikan bagi bangsa-bangsa dan kesatuan mereka dalam setiap masa dan tempat. Seruan ke arah pendekatan ini, jika ianya bersih dari sebarang kepentingan dan tidak mendatangkan bahaya yang mengatasi manfaat yang diharapkan, maka seharusnyalah setiap muslim menyahutnya dan bekerjasama bersama orang-orang Islam dalam menjayakannya. Berbagai usaha untuk pendekatan antara ahli sunnah dan syiah telah dilakukan sepanjang sejarah, namun keadaan tetap tidak

berubah. Ratusan buku dan kitab ditulis oleh ulama’-ulama’ kedua belah pihak. Pun begitu, pengikut-pengikut kedua belah pihak tidak pernah berganjak dari pegangannya. Usaha-usaha pendekatan pernah cuba dilakukan oleh Syeikh Abdullah asSuweidi al-Abbasi (1104-1174H) di Muktamar Najaf pada zaman pemerintahan Nadir Syah. Meskipun menurut catatannya, pendekatan itu boleh dianggap berjaya tetapi ia tidak berkekalan lama sehingga kerajaan Safawiah berkuasa di Iran. Begitu juga usaha-usaha dari ulama’-ualam’ sunni seumpama Syeikh Mustafa as-Subaie, Muhibbuddin al Khatib dan lain-lain lagi. Pendekatan antara sunni dan syi’e secara teorinya akan tercapai sekiranya ulama’-ulama’ syiah secara jujur (bukan bertaqiyah) mengakui kebenaran Al-Quran, hadith-hadith dari ahli sunnah, menghentikan celaan terhadap sahabat dan menganggap sunni sebagai saudaranya. Selagi syiah berkeras dengan amalan taqiyah, celaan para sahabat r.a, menolak hadith-hadith dan meragui al-Quran, selagi itulah pendekatan sama sekali tidak akan tercapai. Tidak dinafikan di sana adanya gerakan reformasi sebahagian ulama’ mutakhir mereka. Sebagai contoh ialah Dr. Musa al-Musavi yang telah menyuarakan seruan reformasi dalaman syiah dalam bukunya “Syiah dan Pembetulannya”. KESIMPULAN Setelah merenung bab-bab yang lepas akan pendapat ulama’ulama’ ahli sunnah tentang syiah, juga kenyataan ulama’ulama’ syiah berkenaan fahaman mereka, perbezaan ahli sunnah dan syiah dan akhirnya pandangan-pandangan Khomeini sendiri yang tiada syak lagi imam mereka pada suatu ketika ; maka eloklah kita menyoalkan diri sendiri di sini : Sanggupkah, anda sebagai pemegang aqidah ahli sunnah yang lurus, yang anda yakin – dan bukan atas sentimen –

berasaskan dengan Al-Quran dan hadith Rasulullah saw yang sebenar-benarnya, “mendekati” kepercayaan dan amalan anda, iaitu bertolak-ansur dengan orang-orang syiah termasuklah Khomeini setelah jelas kepada anda sekarang akan kefahaman, tujuan, taktik dan amalan-amalan syiah?? Ada dua persoalan yang perlu difikirkan : Pertama, adakah syiah dahulu berbeza dengan syiah sekarang? Kedua, adakah benar bahawa syiah sekarang telah “sedar” akan perpecahan ummah dan sedang berusaha ke arah pendekatan antara sunni dan syiah “ demi untuk perpaduan ummah”? Dari kenyataan Khomeini dan sahabat-sahabatnya, kita dapat membuat kesimpulan bahawa jawapannya ialah TIDAK bagi kedua-dua soalan. Tidak ada bezanya antara syiah dahulu dengan syiah ala Khomeini sekarang. Jika perselisihan Ahli Sunnah dan Syiah dalam perkara-perkara feqh yang mingkin diandaikan sama seperti perselisihan di antara mazhab-mazhab feqh yang lain, maka perselisihan dalam soal-soal aqidah menjadikan setiap percubaan menemui kegagalan, lantara tidak mungkin seorang sunni menerima apa yang mereka katakan mengenai para sahabat, Al-Quran dan imam-imam. Inilah yang jelas penganut syiah terus berdegil tidak mahu berganjak darinya. Kita tidak lebih hanya dapat mengatakan kepada penganut syiah – bersama doa petunjuk untuk mereka : “ Allah tuhan kami dan tuhan kamu Bagi kami amalam kami dan bagi kamu amalan kamu Tiada hujjah do antara kami dan kamu Allah akan menghimpunkan di antara kita dan kepadaNyalah tempat kembali.” (Asy-Syura : 15)

Disediakan oleh : Yazid Bahrin, Fakulti Syariah & Undang-undang, Universiti Al-Azhar.

HAK CIPTA TERPELIHARA TIDAK DIBENARKAN MENERBITKAN SEMULA BAHAN INI DALAM APA JUA BENTUK SEKALIPUN, MELAINKAN SETELAH MENDAPAT KEIZINAN MANHAL PMRAM. HARGAILAH PENGORBANAN ORANG LAIN YANG BERTUNGKUS LUMUS MENYIAPKANNYA. MENCETAK SEMULA DAN MENERBITKANNYA DALAM APA JUA BENTUK SEKALIPUN DIANGGAP SEBAGAI JENAYAH DAN DIKIRA BERCANGGAH DENGAN SYARIAH ISLAM. ©MANHAL PMRAM 2000
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:34 PM 0 COMMENTS

cara pemakaian dlm islam

POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 5:26 PM 0 COMMENTS

kesesatan wahabi
KESESATAN WAHABI

SEJARAH RINGKAS MUHAMMAD ABDUL WAHAB Muhammad b. Abdul Wahab b. Sulaiman b. Ali b. Muhammad b. Ahmad b. Rashid b. Barid b. Musaraf an-Najdi at-Tamimi ( gambar) dilahirkan sekitar tahun ( 1115H @ 1703-1787M ) di daerah Najd . Ulama dan ahli sejarah berselisih pendapat tentang kelahiran Muhammad Abdul Wahab. Shaikh Ahmad Zaini Dahlan Mufti Syafie Mekah juga ahli sejarah Hijaz di dalam kitabnya menyatakan Muhamamd Abdul Wahab lahir

pada tahun 1690M / 1111H . Sementara pada tahun 1694M / 1115H adalah pendapat segolongan Wahabi manakala pada 1703M / 1124H adalah ahli sejarah Barat. Muhammad Iqbal mengatakan beliau lahir pada 1700M / 1121H. Jadi di sini ada 4 pendapat tentang kelahiran Muhammad Abdul Wahab iaitu : 1. 1111H / 1690 : Shaikh Ahmad Zaini Dahlan Mufti Syafie Mekah juga ahli sejarah Hijaz 2. 1115H / 1694 : Pendapat segolongan Wahabi 3. 1121H / 1700 : Muhammad Iqbal 4. 1124H / 1703 : Ahli sejarah Barat. Jikalau kita perhatikan pendapat tersebut maka jarak antara keempat - empat pendapat tersebut adalah kira 13 tahun , antara pendapat Shaikh Ahmad Zaini Dahlan Mufti Syafie Mekah juga ahli sejarah Hijaz dan Pendapat segolongan Wahabi adalah 4 tahun .manakala pendapat yang terbaru seperti Muhammad Iqbal dan Ahli sejarah Barat juga berbeza., jadi kita tinggalkan dulu tentang tarikh kelahirannya. Sementara itu ayah beliau merupakan penentang kepadanaya anaknya sendiri juga seorang qadhi pada zaman pemerintahan Abdullah bin Muhamd bin Hamad bin Abdullah bin Mua'mar mashyur dengan gelaran 'Sohib Al-Uyainah' , manakala datuknya pula adalah seorang mufti. Muhammad Abdul Wahab sebelum berpindah ke Harimalah sebuah perkampungan di Najd , beliau telah belajar dengan ayahya di dalam mazhab Imam Ahmad bin Hambal ketika itu Muhammad Abdul Wahab masih remaja.

Segolongan wahabi berpendapat beliau di katakan seorang yang cerdas , rajin membaca dan memutaalah kitab seperti tafsir , hadis , dan aqidah .Semasa beliau meninggalkan AlUyainah iaitu sebuah perkampungan di Najd beliau telah ke Mekah untuk menunaikan fardhu haji dan seterusnya ke Madinah.Semasa di Madinah beliau bertemu dengan seorang alim iaitu Syeikh Abdullah bin Ibrahim bin Saif ( dari keluarga Saif ) .Di dalam pertemuan itu Muhhamd Abdul Wahab berkata : ..............................................

Sayid Mahmud Shukri Al-Alusi seorang penyokong wahabi di dalam kitabnaya : 'Tarikh Nadj' m/s 112 Maktabah Thaqafah Cairo , berkata : Muhammad Abdul Wahab mengingkar mereka yang beristighathah di maqam nabi .Kemudian dari Najd ke Basrah dan ke Syam.Ketika tiba di Basrah selama beberapa lama ( tidak di sebutkan tempohnya ) kemudian beliau bertemu dengan Syeikh Muhamamd Al-Majmu'i Semasa di Basrah Muhammad Abdul Wahab pun banyak mengingkari beberapa perkara , lalu masyarakat Basrah terasa dengan sikapnya dan kemudian beliau diusir dan dihalau keluar dari Basrah di waktu yang panas terik .Kemudian Muhamad Abdul Wabad diberi penempatan oleh Syeikhnya Muhamamd Al-Majmu'i. Setelah itu Muhammad Abdul Wahab meninggalkan Basrah dan semasa di pertengahan jalan antara Basrah dan negeri AzZubair di waktu yang sangat panas dengan keadaan beliau yang berjalan kaki , haus dan dahaga , beliau pun bertemu dengan seorang lelaki dari negeri Az-Zubair yang bernama Aba Humaidan , yang merupakan seorang ahli ilmu lalu memberikanya minuman dan seterusnya membawanya dengan

menunggang himar menuju ke negeri Az-Zubair . Kemudian Muhammd Abdul Wahab pun berhasrat menuju ke Syam akan tetapi beliau kesempitan wang , lalu membatalkan hasratnya ke sana, dan seterusnya beliau ke Al-Ahsaei dan bertemu dengan Syeikh Abdullah Bin Muhamamd Ibnu Abdull Latif As-Sayfe Al-Ahsaei. Kemudian beliau pun meninggalkan Al-Ahsaei dan menuju ke Harimalah di Najd. Sementera itu ayah beliau Syeikh Abdul Wahab meninggalkan perkampungan Al-Uyainah pada tahun 1139 selepas kewafatan Abdullah bin Mua'mar .Kemudian Muhamd bin Hamad dilantik mengantikan ayahnya dengan menggunakan gelaran 'Khorfaash.'

Sementara itu Muhamd bin Hamad dan Syeikh Abdul Wahab berlaku sedikit perselisihan , lalu Syeikh Abdul Wahab ( ayah Muhammad Abdul Wahab ) pun meletakan jawatan qadhi di AlUyainah lalu menuju ke Harimalah dan menjadi qadhi di sana, kemudian tempatnya digantikan oleh Ahmad bin Abdullah bin Abdul Wahab bin Abdulllah. Setelah Muhammad Abdul Wahab tiba di negeri Harimalah beliau sentiasa bersama dan belajar dengan ayahnya sehinggalah pada satu ketika ahli Nadj menolak secara terangterangan ajaranya , lalu berlalulah perbalahan , perjidalan antara Muhammad Abdul Wahab dengan ayahnya sendiri .Begitulah juga berlalu banyak pertentangan dan perdebatan yang amat teruk antara beliau dengan penduduk Harimlah di Nadj sehinggalah di akhir dengan kewafatan ayahanya pada tahun 1253H. Setelah kewafatan ayahnya maka Muhammad Abdul Wahab pun mengistiharkan ajaranya maka ramai di

kalangan penduduk kampung yang menolaknya dan tidak sedikit juga yang mengikutnya . Pada masa itu negeri Harimalah mempunyai 2 qabilah, pada asalnya merupakan satu qabilah sahaja tetapi masing -masing mahu mengaku mereka adalah ketua.Salah satu di antara qabilah tersebut adalah abid (hamba) yang di katakan namanya Al-Humayan adalah seorang yang jahat , lalu Muhammad Abdul Wahab pun ingin melarangnya dan mencegahnya dari melakukan kejahatan dan menyerunya melakukan berbuat kebaikan . Kemudian pada satu malam dalam diam-diam abid tersebut ingin membunuh Muhmmad Abdul Wahab......................... Kemudian Muhammad Abdul Wahab pun melarikan diri ke negeri Al-Uyainah yang pada masa itu di ketuai oleh Usman bin Hamad bin Mu'amar lalu keduanya pun bertemu maka Muhammad Abdul Wahab berkata ; Aku berharap agar engkau dapat membantu kalimah ( la ilaha illah ) nanti Allah akan memberikan engkau dan menganugerahkan engkau kawasan Najd dan penduduknya. Maka pemimpin Al-Uyainah iaitu Usman bin Hamad bin Mu'amar pun membantu Muhammad Abdul Wahab bersama pengikutnya serta menghapuskan kemungkaran dengan ganas.Muhammad Abdul Wahab bersama pengikutnya menebang pokok dan menghancurkan qubah di perkuburan seperti Qubah Zaid bin Al-Khattab di Jabilah . Setelah itu Muhammad Abdul Wahab pun menyampaikan berita tersebut kepada Sulaiman bin Muhammd bin Azizi Al-Hamiri iaitu Sohib Al-Ahsaei dan kawasan di sekitarnya , kemudian

Sulaiman bin Muhammd bin Azizi Al-Hamiri pun menulis surat kepada Usman bin Hamad bin Mu'amar katanya ; .............sesungguhnya lakukan apa yang dilakukan katakanlah apa yang dikatakan , maka apabila sampai surat ini kepada engkau maka peranginya, apabila engkau tidak membunuhnya maka kami akan membunuhnya ,engkau .............. kami di sini Al-Ahsaei Setelah itu keluarlah lebih kurang 200 ribu pengikut Muhamamd Abdul Wahab bersama makan dan pakain Apabila surat itu sampai kepada Usman bin Hamad , dan di dapati surat itu tidak ada sebarang percangahan , lalu beliau pun serahkan kepada Muhammad Abdul Wahab dan menceritakan bahawa surat ini datangnya dari Sulaiman bin Muhammd bin Azizi Al-Hamiri iaitu Sohib AlAhsaei .............................................

Ada yang menyebutkan bahawa setelah itu Muhammad Abdul Wahab pun ke Iraq dan berbincang dengan beberapa ulama' fuqaha' lalu memberikan dan menyatukan beberapa pandangan baru dan lama., akan tetapi beliau dimarahi dan diusir, kemudian beliau terus pulang ke Najd, dan melahirkan pandangan baru yang mengakibatkan penduduk Najd terbahagi kepada 2 puak, mereka yang memerangi dan mereka yang menuruti. Kemudian Muhammad Abdul Wahab melarikan diri ke Al-Uyainah lalu bersahabat dengan Amir al-Uyainah sehingga di akhiri dengan perkahwinan dengan anak perempuannya (Amir Al-Uyainah ). Ini secara tidak langsung memberi laluan kepada beliau untuk

menyebarkan ajarannya. Setelah menetap di Al-Uyainah kirakira 8 bulan beliau akhirnya diusir keluar. Apabila mengetahui kedudukannya terancam, maka beliau cuba menemui beberapa ketua-ketua kabilah dan pemimpin tertinggi untuk mendapat perlindungan dan sokongan sehinggalah ke Ad-dar'iyah, lalu menemui Muhammad b. Saud. Pertemuan yang membawa mala petaka pada umat Islam ini, telah menjalinkan persepakatan dan persetujuan bagi membentuk agama baru secara rasmi, di dalam kekuatan politik, ketenteraan dan peperangan pada tahun 1165H / 1744M. Ayahnya Abdul Wahab yang merupakan seorang qadhi pada ketika itu telah mendapat firasat bahawa Muhammad Abdul Wahab akan menyesatkan umat Islam, kita sendiri telah sedia maklum hadis nabi yang berbunyi " Takutilah kamu akan firasat orang-orang mukminin sesungguhnya mereka melihat dengan Nur Allah (pandangan mata hati)" .Banyak hadis-hadis lain yang menyentuh tentang firasat dan mimpi yang baik merupakan sebahagian daripada kenabian, perstiwa tersebut terbukti benar apabila berlakunya pertentangan antara beliau dengan ayahnya sehingga, membuatkan Muhammad Abdul Wahab menyampikan dakyahnya secara tersembunyi. Kejahilan masyarakat dan kekuatan politk, adalah antara faktor dakyah Muhamaad ,meresap di kalangan masyarakat Badwi Najd

KAWASAN NAJD Penduduk Najd pada ketika itu terbahagi kepada dua golongan , badwi dan moden. Golongan moden mengamalkan perniagan manakala golongan badwi kerap berperang dan bermusuhan sesama kabilah bagi menguasai wadi, kawasan ternakan dan sebagainya. Kabilah Najd pada ketika itu terdiri

dari Bani Khalid, Hawazin, Harb, Qahtani, al-Ajmani, adDawasir, Al Saud, Al Asobah ( Kuwait ) , Al Khalifah ( Baharin ) Zafir dan banyak lagi. Kawasan Najd ketika itu di luar kawalan Khilafah Daulah Uthmaniah, besar kemungkinan kawasan tersebut terpencil dan merupakan kawasan pendalaman.

PERJANJIAN BERSAMA AMIR SAUD DI AD-DARY 'IYAH PADA TAHUN 1744H ( 1165M) Selepas Amir Muhammad Saud dan saudara tuanya Abdul Aziz mengetahui kedatangan Muhammad Abdul Wahab maka beliau (Amir Muhammad Saud) memuliakan serta meraikannya dengan penuh kegembiraan .Selepas memberi salam dan mempersilakan masuk mereka pun berkata. Amir Muhammad Saud : Ya Shaikh Muhammad Abdul Wahab, Aku gembira pada negeri yang baik dari hal negeri engkau ,dan aku juga gembira dengan kedudukan dan keenakkan. Muhammad Abdul Wahab:Ya Amir Muhammad Saud ! Aku akan mengembirakan engkau dengan kekuasaan dan keteguhaan serta kemuliaan .Dan inilah kalimah la ilaha illah barang siapa yang berpegang dan beramal dengannya serta membantunya nescaya akan memperolehi baginya negara dan agama ,iaitu kalimah Tauhid yang pertama diseru oleh sekelian rasul dari dahulu sehinggalah sekarang. Adakah engkau lihat bagaimana keadaan negeri Najd dan meneliti sehabis-habisnya .Sesungguhnya mereka ( penduduk Najd ) bergelumbang dengan berhala dan tenggelam di dalam kesesatan dan kesyirikan,mereka buta di dalam mencari jalan kebenaraan dan petunjuk.Mereka melakukan perkara yang haram dan kembali

di dalam kehidupan jahiliyah lalu berperang sesama sendiri.Kehidupan mereka amat buruk,dan aku amat berharap kepada engkau di atas kedua tangan engkau yang mulia untuk menghapuskan mereka yang sesat ini , Insyallah engkau akan ditabalkan menjadi Imam yang akan menyatukan orang-orang muslimin di kalangan keturunan engkau sehingga kini dan akan datang. Nescaya Allah akan menjadikan engkau Manrul Huda (Cahaya Petunjuk). Selepas Muhammad Abdul Wahab memujukanya dan merayu tanpa berfikir panjang Amir Saud pun menjawab. Amir Muhammad Saud :Ya Shaikh Muhammad Abdul Wahab ! Agama ini ,agama Allah dan Rarul-NYA,yang tidak boleh dipertikaikan lagi .Aku teramat gembira dengan bantuan dan candanganmu ,dan kita akan sama-sama berganding bahu untuk melancarkan serangan jihad kepada mereka yang mengingkiri Tauhid ( Tauhid Muhammad Abdul Wahab) Sejurus selepas itu mereka pun berbaiah dan bersalaman tanda persepakataan dan persetujuan untuk menyebarkan agama di atas landasan Jihad. Selepas perjanjian tersebut mereka menubuhkan Markaz Dakwah yang berpusat di Ad-Dar'iyah yang diketuai oleh Amir Muhammad Saud sendiri berasaskan agama, politik dan serangan jihad. Berdasarkan landasan agama mereka cuba menghapuskan beberapa cukai lalu menggantikannya dengan zakat,mereka menyeru kepada Tauhid seperti solat berjemaah dan Jumaat,mengajar al-Quran dan sebagainya, oleh kerana ketiadaan asas pegangan agama yang kukuh masyarakat Badwi pada ketika itu mudah menerima ajaran tersebut. Manakala dari sudut politik mereka cuba berbaik-baik dengan beberapa kabilah badwi arab serta berjanji akan menabalkan

mereka sebagai ketua negeri seperti yang berlaku di atas keluarga Saud, sementara serangan jihad ke atas mereka yang ingkar. Dengan ini sekaligus menjadikan Ad-Dar'iyah sebagai Pusat Islam yang menghimpunkan masyarakat Islam ,sebagimana yang dilakukan oleh nabi bersama sahabatnya di Madinah selepas hijrah. Setelah kematian Muhammad Abdul Wahab sekitar usia 90 an pada tahun 1792M ( 1206H ) maka segala tampuk pemerintahan dunia dan agama diserahkan kepada pembesar-pembesar di kalangan keluarga Saud.

Kesimpulanya. Bagi pendapat penulis,daripada rentetan peristiwa tersebut iaitu perjanjian Ad-Dar'iyah atau Perjanjian Muhammad Abdul Wahab dengan Amir Suad kita dapati bagaimana pujuk rayu dan kebijaksanaan Muhammad Abdul Wahab menawan pemikiran Amir Saud yang kononya untuk menyebarkan agama yang benar ,seolah-olah Nabi Muhammad yang diutuskan ke dunia ini khususnya di bumi Hijaz iaitu Mekah dan Madinah tidak meyampaikan ajaran Tauhid ,atau dengan kata lain Nabi Muhammad tidak berjaya melaksanakan ajarannya sehingga ada beberpa daerah seperti di Najd telah melakukan amalan yang bertentangan dengan agama seperti syirik, bidaah dan kembali ke alam jahiliyaah seperti mana dakwaan mereka. Selain dari itu Muhammad Abdul Wahab berjanji akan mengangkat martabat keluarga Saud sebagai ketua dan imam bagi seluruh umat Islam yang akan diwarisinya turun temurun.Tanpa berfikir panjang dengan sikap kebadwianya yang terburu-buru dan jahil serta gilakan kuasa, terus menerima lamaran tersebut sehingga mengakibatkan bencana dan maka perata terhadap umat Islam .Apatah lagi ajaran mereka di dalam penyebaran dakwah ini berasaskan

peperangan dan serangan jihad lalu merosakkan harta benda umat Islam.Mereka juga mendakwa bahawa Rasulullah juga melancarkan serangan jihad terhadap mereka yang bercanggah dan melawan agama Tauhid. Pejanjian ini secara langsung mahu pun tidak telah memperkukuhkan ajaran Muhammad Abdul Wahab dan keluarga Saud sehingga ke detik ini.

ULAMA AL-HARMAIAN MENENTANG MUHAMMAD ABDUL WAHAB Ketika mana Muhammad Abdul Wahab bersama pengikutnya mengkafirkan kaum muslimin ,beliau telah mengutuskan sekumpulan pengikutnya untuk merosakkan aqidah Ulama' alHarmain serta memasukkan beberapa syubahat dan muslihat. Kemudian Ulama' al-Harmain bangkit lantas menolak dengan memberikan beberapa keterangan dan hujjah sehingga melemahkan mereka Akhirnya Ulama' al-Harmain menegaskan bahawa golongan Wahabi ini adalah jahil dan sesat, setelah meneliti bahawa aqidah yang dibawa olehnya adalah mengkafirkan umat Islam. Ulama' Harmian pun menulis sepucuk surat lalu diajukan perkara tersebut kepada Qadhi asSyar'e Mekah, yang akhirnya menjatukan hukuman kepada mereka yang mulhid ini dipenjara, malangnya ada segelintir daripada mereka telah berjaya meloloskan diri ke ad-Dar'iyah ( sekarang ibu negeri Wahabi yang pertama di Riyad ) dengan perasan sombong dan angkuh. Peristiwa tersebut berlaku di bawah pemerintahan As-Syarif Masud b. Said b. Saad b. Zaid yang wafat pada 1153H/1732M

WAHABI MENYERANG MEKAH DAN TAIF

Apabila pembesar-pembesar Mekah menyekat kemasukan golongan Wahabi untuk mengerjakan Haji ,lalu mereka menukar strategi dengan membahagikan kepada 2 kumpulan .Kumpulan pertama di bawah kesetiaan Amir Mekah yang hanya bersedia untuk berperang sesama mereka iaitu kumpulan kedua dan Amir Mekah As-Syarif Ghalib b. Musaaid b. Said b. Saad b. Zaid, akhirnya berlakulah pertempuran yang mengakibatkan ramai yang terkorban sehingga golongan Wahabi akhirnya dapat menyebarkan dakyah mereka dan membentuk beberapa kabilah badwi di bawah pemerintahan Amir Mekah. Pada tahun 1217H / 1802M tentera-tentera Wahabi sampai di Taif dan mengepungnya pada bulan Zul Qa'edah 1217H, lalu menawan dan membunuh lelaki serta wanita termasuklah kanak-kanak, sehingga tiada seorang pun yang terlepas daripada kekejaman Wahabi. Setelah itu mereka merampas dan merosakkan segala harta benda serta melakukan keganasan yang tidak terkira dan seterusnya menuju ke Mekah. Apabila mereka mengetahui pada bulan tersebut ramai jemaah haji terutamanya dari Syam dan Mesir, boleh jadi mereka akan diserang, lalu mereka bercadang untuk menetap seketika di Taif, sehinggalah selesai musim haji. Setelah jemaah haji pulang ke negara masing-masing, golongan Wahabi pun menuju ke Mekah, Amir Mekah as-Syarif Galib pada ketika itu tidak mampu menyekat kemaraan bala tentera Wahabi yang pada ketika itu telah tiba di Jeddah. Berita tersebut akhirnya dihidu oleh penduduk Mekah sehingga mereka berasa amat takut sebagaimana yang berlaku di Taif. Penduduk Mekah tidak dapat berbuat apa-apa, akhirnya golongan Wahabi buat pertama kalinya memasuki kota Mekah pada 8hb Muharram 1218H lalu menetap di sana selama 14 hari dan melakukan kerosakkan serta melarang daripada

menziarahi maqam ambiyak dan awliyak Kemudian tentera Wahabi menuju pula ke Jeddah untuk membunuh Amir as-Syarif, setibanya di sempadan Jeddah mereka gagal menangkis serangan Amir as-Syarif sehingga ramai tentera mereka yang terkorban, kegagalan untuk menawan kota Jeddah ini megakibatkan mereka berundur dan pulang semula ke Mekah selepas 8 hari, lalu golongan Wahabi mengumpulkan bala tenteranya di sana (Mekah) dan melantik seorang Amir as-Syarif Abdul Mu'ain iaitu saudara as-Syarif Ghalib, serta cuba berbaik-baik semula dengan penduduk Mekah dan memburuk-burukan mereka

WAHABI MENAWAN MEKAH DAN MADINAH. Pada tahun 1220H mereka merompak dan mengepung penduduk Mekah serta memutuskan segala bekalan makanan sehingga menyebabkan penduduk Mekah kelaparan yang mengakibatkan mereka terpaksa memakan daging anjing akibat kebuluran yang bersangatan. Melihatkan keadaan ini, Amir Mekah terpaksa mengadakan perjanjian dan perdamian, antara syarat perjanjian tersebut hendaklah berbaik-baik dengan penduduk Mekah. Setelah tempoh perdamaian tamat maka sekali lagi pada akhir bulan Zul Qa'edah 1220H, mereka berjaya memasuki kota Mekah dan Madinah. Setelah tiba di Madinah , mereka menceroboh 'Bilik Nabi' dan mengambil semua harta benda termasuklah lampu dan bekas air daripada emas dan perak, permata, zamrud yang tidak ternilai harganya, lalu melakukan beberapa perkara keji dan jelek, sehingga menyebabkan ramai dari kalangan ulama' melarikan diri antaranya Shaikh Ismail Al-Barzanji, Shaikh

Dandrawi dan ramai lagi .Kemudian mereka menghancurkan semua qubah di perkuburan Baqe' seperti qubah Ahli Bait, Isteri-isteri Nabi, anak-anak Nabi , lalu cuba pula untuk memusnahkan kubah baginda Rasulullah s.a.w. , apabila mereka melihat di kubah tersebut terdapatnya " lambang bulan sabit " yang pada sangkaan mereka diperbuat daripada emas. Sesungguhnya Maha Suci Allah yang telah memalingkan mereka daripada perbuatan keji dan melampau itu.Mereka juga telah memecahkan lampu-lampu di Madinah serta membahagikan kepada beberapa pengikutnya yang setia kepadanya. Kota Madinah akhirnya di tinggalkan dalam keadaan sepi selama beberapa hari tanpa azan, iqamah dan solat. ( Sila rujuk kitab ;Nuzhatul An-Nadhirin fi Tarikh Masjid AlAw'walin Wal Akhirin oleh Syed Jaafar bin Syaid Ismail alMadani Al-Barzanji) Mereka juga melarang jemaah haji dari Mesir dan Syam yang merupakan pekerja-pekerja seperti menenun kelambu Kaabah dan sebagainya. Mubarak b. al-Mudayyiqi akhirnya telah dilantik menjadi Amir Wahabi pemerintahan mereka berlalu selama kira-kira 7 tahun.

SERANGAN THOSON BASHA KE ATAS WAHABI Sultan Muhammad Khan telah mengutus Muhammad Ali Basha pemerintah kerajaan Mesir supaya menyediakan seramai 8-10 ribu tentera untuk memerangi pelampau-pelampau Wahabi pada tahun 1226H, lalu beliau melantik anaknya Thoson Basha keluar dari negara Mesir pada bulan Ramadhan 1226H melalui jalan laut dan darat. Akhirnya berlakulah pertempuran yang

maha dahsyat di perkampungan Khif ( dari Madinah kira-kira 90km) sehingga mengakibatkan ramai daripada jumlah tentera Mesir telah terkorban dan setengahnya pula gagal pulang ke Mesir. Kemenangan ini disebabkan oleh sokongan daripada beberapa kabilah badwi seramai 10 ribu orang yang telah berpakat untuk mengalahkan tentera Mesir. Peristiwa yang bersejarah lagi berdarah ini berlaku pada bulan Zul Hijjah 1226H / 1805M. Sebenarnya tentera Thoson Basha juga terpaksa berhadapan seramai 30 ribu tentera Wahabi yang telah mengepung di bahagian Barat di bawah pimpinan al-Amir Faisal

SERANGAN MUHAMMAD ALI BASHA KE ATAS WAHABI Keazaman Muhammad Ali Basha dengan sendirinya menuju ke Hijaz pada tahun 1227H untuk menemui tenteranya. Setelah itu beliau bersama tenteranya menguasai as-Safra' dan al-Hudidah pada bulan Ramadhan dan memasuki kota Madinah pada akhir bulan Zul Qa'edah . Kemudian beliau menguasai pula di persisiran pantai Jeddah pada awal bulan Muharram 1228H, lalu terus menuju ke Mekah dan menguasainya di sana. Pada bulan Rabiul Awal tahun 1228H Muhammad Ali Basha memerintahkan para utusannya ke Darul Khilafah Uthmaniah yang berpusat di Turki bersama mereka anak-anak kunci kota Mekah, Madinah, Jeddah dan Taif. Pada bulan Syawal 1228H Muhammad Ali Basha kembali semula ke Hijaz, sebelum tiba di Hijaz daripada Mesir ,As-Syarif Ghalib telah menangkap Osman Al-Mudayyiqi yang merupakan Amir Wahabi di Taif, kemudian menghantarnya ke Darul Khilafah Uthmaniah dan dihukum AsSyarif Ghalib ibnu Musa'd lalu menghantarnya ke Darul Sultanah , kemudian beliau melantik pula anak saudaranya As-

Syarif Yahya bin Surur ibnu Musa'd untuk memuliakannya di Mekah . Pada bulan Muharam tahun 1229H Muhamad Ali Basha menangkap pula Amir Wahabi Madinah lalu menghantarnya ke Darul Khilafah Uthmaniah lalu dihukum bunuh, kepalanya di gantung di " Bab As-Saraya " seperti Osman al-Mudayyiqi ,adapun as-Syarif Ghalib beliau telah dihantar ke Salanik di Turki dan tinggal di sana dengan mendapat penghormatan sehinggalah beliau wafat dan dikebumikan pada 1231H. Pada bulan Sya'ban 1229H Muhamad Ali Basha sekali lagi telah mengutus tenteranya ke Turbah, Bisyah, Ghamid, Zahran dan 'Asir untuk mengesan dan menjejaki serta memerangi golongan Wahabi lalu berhasrat untuk membinasakannya sehingga ke akar umbi .Setibanya di Darul Wahabi mereka terus memerangi golongan Wahabi dan menawanya kemudian memusnahkan negeri mereka. Pada bulan Jamadil Awal 1229H Amir Saud Wahabi meninggal dunia lalu digantikan oleh anaknya Abdullah b. Saud. Muhammad Ali Basha kembali semula ke Darul Wahabi semasa mengerjakan haji dan tinggal di Mekah pada bulan Rejab 1230H, kemudian pulang semula ke Mesir setelah meninggalkan Hassan Basha di Mekah. Muhamad Ali Basha tiba di Mesir pada pertengahan bulan Rejab 1230H, ini menjadikan tempoh beliau di Hijaz kira-kira 1 tahun 7 bulan. Beliau pulang ke Mesir setelah melaksanakan tanggungjawabnya dan tugasnya di bumi Hijaz. Maka tinggalah beberapa golongan Wahabi yang bertempiaran di setiap pelusuk kabilah badwi dan selebihnya tinggal di Ad-Dar'yah kemudian melantik Abdullah b. Saud sebagai peminpin mereka.

BERPERANG DENGAN IBRAHIM BASHA Muhamad Ali Basha telah memperlengkapkan tenteranya untuk memerangi golongan Wahabi, di bawah pimpinan anaknya Ibrahim Basha.(abang tua) Sementera itu Amir Wahabi Abdullah b. Saud cuba berbaik-baik dengan Thuson Basha bin Muhamad Ali Basha (adik kepada Ibrahim) ketika mereka berada di Madinah, sehingga terjalin hubungan persahabatan di bawah pemerintahan Muhammad Ali Basha yang membuatkan Muhammad Ali Basha tidak menyetujuinya. Pada tahun 1232H Ibrahim Basha bersama tenteranya tiba di Ad Dar'yah yang merupakan ibu negeri Wahabi yang pertama di Riyad, maka berlakulah pertempuran sengit sehingga berakhir pada bulan Zul Qa'edah 1233H dengan tertangkapnya Abdullah b. Saud Amir Wahabi.

AMIR WAHABI DIHUKUM BUNUH Setelah tertangkapnya Amir Wahabi, lalu beliau di bawa bersama pembesarnya ke Mesir dan tiba di sana pada 17 Muharram 1234H. Mereka kemudianya diarak oleh beberapa orang askar dengan penuh kehinaan, lalu berbondongbondonglah penduduk Mesir menyaksikan perarakan yang bersejarah itu. Apabila Amir Wahabi memasuki Istana, maka Muhamad Ali Basha dengan tersenyum duduk disisinya seraya berkata ; Muhammad Ali Basha : Apakah ini berterusan ( peperangan ) ? Amir Wahabi : Ini adalah peperangan timbal balik (sekali menang dan sekali kalah ). Muhammad Ali Basha: Apa pendapat kamu tentang anakku

Ibrahim Basha ? Amir Wahabi: Beliau seorang gigih dan kuat seperti juga kami Muhammad Ali Basha : Aku berharap pada kamu disisi Maulana as-Sultan. Lalu mereka pun menuju ke bilik Ibrahim Basha di Bulaq ,bersamanya terdapat sebuah kota kecil yang berbungkus Muhamad Ali Basha : Apa ini ? Amir Wahabi : Ini aku dapati daripada ayahku yang beliau perolehi di sebuah bilik sahabatnya bersama ku. Kemudian Muhammad Ali Basha menyuruh agar kota tersebut di buka, maka beliau dapati 3 lembaran Mushaf daripada khazanah al-Muluk yang tidak pernah dilihatnya lebih baik sebelum ini, di samping itu juga terdapat 300 butir permata yang besar-besar daripada zamrud. Muhamad Ali Basha : Ini yang kamu ambil di Hujrah as-Syarif ( di dalam maqam nabi) Amir Wahabi : Aku dapatinya daripada ayahku, beliau tidak mengambilnya di Hujrah as-Syarif ,bahkan memperolehinya daripada penduduk Mekah dan Madinah dan orang-orang asSyarif. Muhammad Ali Basha: Sah! Kamu ambil daripada as-Syarif Kemudian Amir Wahabi pun di hantar ke Darul Khilafah Uthaminah ,sementara itu Muhammad Ali Basha kembali semula ke Hijaz dan seterusnya ke Mesir pada Muhaaram 1230H.,selepas beliau memusnahkan Negeri ad-Dar'yah sehinggalah golongan Wahabi meninggalkan penempatan mereka. Ketika Amir Wahabi tiba di Darul Khilafah Utmaniah pada bulan Rabi'ul Awal, beliau bersama pengikutnya diarak mengelilingi Kota Turki untuk dipertontonkan oleh semua lapisan masyarakat. Akhirnya Amir Wahabi dihukum bunuh di "Bab Hamaayun " manakala para pengikutnya pula dihukum bunuh di beberapa tempat dan sudut . Apa yang dapat kita

fahami daripada rentetan peristiwa tersebut golongan Wahabi Badwi ini kerap mengamalkan sikap berperangan dan membuat kekacawan di Semenanjung Arab, kemudian pula bercita-cita untuk menguasai di seluruh Tanah Arab.

SERANGAN JIHAD TERHADAP WAHABI Ramai di kalangan Ulama' Mekah, Madinah, Qadhi dan Mufti di seluruh pelusuk dunia berfatwa agar serangan jihad dilancar ke atas golongan Wahabi, mereka terdiri daripada kalangan ulama' yang mu'tabar seperti As-Shaikh Ahmad al-Ba Alawi, As-Shaikh Umar Abdul Rasul, As-Shaikh Aqail b. Yahya al-'Alawi , As-Shaikh Abdul Malik dan As-Shaikh Hussin alMaghribi. Setelah mereka selesai menunaikan solat lalu menuju ke 'Bab as-Thani' mereka dapati sekumpulan orang Islam telah dizalimi dan diseksa dengan sengaja yang ingin memasuki Masjidil Haram serta diancam untuk dibunuh, maka bertempiaranlah mereka melarikan diri dan memberitahu golongan Wahabi bahawa mereka adalah penduduk Mekah , seolah-olah semacam berlakunya Qiamat. Setelah itu berhimpunlah sekelian ulama' di bahagian mimbar untuk mendengar khutbah yang disampaikan oleh Khatib Abu Hamid lalu beliau membaca Risalah Muhammad Abdul Wahab an-Najdi al-Mal'uni. berbunyi : Wahai! Ulama',Qadhi, Mufti adakah kamu dengar dan tahu akan perutusan ini…..……………………… ( Sila rujuk Risalah Muhamad Abdul Wahab an-Najdi al-Mal'uni at-Tamimi al-Kadzabi) Kemudian ada pula daripada Ulama', Qadhi, Mufti bermazhab empat dari kalangan penduduk Mekah di seluruh dunia yang datang untuk mengerjakan haji bersidang dan bermusyawarah

sementara menunggu 10 Muhaaram untuk memasuki Masjidil Haram. Akhirnya ulama' menghukumkan kafir dan wajib Amir Mekah memaksa dan menyingkirkan mereka (golongan Wahabi ) keluar daripada Masjidil Haram. Setelah itu mereka mewajibkan semua orang Islam membantu dan bersatu, barang siapa yang melarikan diri tanpa uzur adalah berdosa, dan barang siapa memeranginya jadilah mujahid dan barang siapa yang dibunuh memperolehi syahid. Akhirnya ijmak ulama' bersepakat tanpa khilaf menulis surat kepada Amir Mekah ,sebaik sahaja menunaikan solat Maghrib mereka pun mengadap Amir Mekah, kemudian seluruh penduduk Mekah bersatu serta mendokong kesatuan Amir Mekah untuk melancarkan serangan jihad dan menyingirkan mereka daripada Mekah (Sila rujuk al-ajwibahtu al-Makkiyatu fi rad 'al ar-Risalati anNajdiyati m.s.84-86 ) Kesimpulan yang boleh saya paparkan disini, Muhammad Abdul Wahab dan pengikutnya ditakrifkan sebagai Bughah iaitu sekumpulan orang Islam yang mukhalif atau ingkar kepada Imam al'Azam sehingga tertubuhnya sebuah pasukan bersenjata lalu berhasrat untuk menentang Imam al'Azam, dan mereka ini wajib diperangi setelah diberi amaran. Peristiwa seumpama ini pernah berlaku di zaman sahabat antaranya ialah peperangan antara Saidina Abu Bakr dengan Musilamatul Al-al-Kazab yang mengaku menjadi nabi dengan mengatakan bahawa kewafatan nabi bererti tiadanya kewajipan memmebyar zakat setelah itu peperangan Siffin antara golongan Saidina Ali dengan tentera Muawiyah ,dan juga tentera Khawarij. ( lihat kitab Qalyubi Wa Umairah .Bab Bughah m.s.171-174

Kitab unggul Mazhab Sayafe")

MUHAMMAD ABDUL WAHAB MEMBAWA AGAMA BARU Secara ringkasanya Muhammad Abdul Wahab telah membawa agama baru,ini terbukti melalui beberapa kenyataan ahli sejarah:

1. Seorang lagi ahli sejarah Soviet Vladimir Lewisky ( 19061962) di dalam kitabnya :'Tarikh al-Aqtar al-Arabiah al-Hadis " terjemahan Afifiah al-Bastami cetakkan Darul Taqaddum Moskow 1977 m.s. 95-97 "Selepas beliau pulang dari Najd sekitar umur 40 tahun, beliau pun berkhutbah di hadapan penduduk badwi Najd untuk mengajarkan agama baru............ Beliau juga telah mengharamkan tuak, tembakau dan kopi dan beberapa alat bunyian. (ad-Dakwah al-Whabi dr M. Kamil m..s. 242 ).

2. Bekata John Roymond penulis Perancis dalam bukunya 'Memoires sur I'origine des wahabys p. 5." berkata "Abdul Wahab (ayahnya ) pada peringkat awalnya telah menerima dakwah anaknya, akan tetapi agama (ajarannya) secara sunyi ini tidak disebarkan secara terang terangan melainkan sedikit daripada sahabatnya yang mempercayainya dengan keiklasannya dan menyembunyikan secara rahsia. Maka selepas kewafatan ayahnya barulah Muhammad Abdul Wahab menyebarkan dakwah beliau secara terang terangan (ad-Dakwah al-Wahabi dr M. Kamil m..s. 47-48.)

3. Berkata ahli sejarah Turki George Basha beliau berkata " Adalah ahli Najd sejak 600 tahun lalu telah syarik, jahil dan sesat dan tidak mengetahui agama Islam......... ketika mana Muhammad Abdul Wahab menyampaikan ajaranya ramailah di antara mereka yang menerimanya di sebabkan tiada pegangan agama ,dan mereka juga tidak mengetahui bahawa mazhab yang dibawa olehnya ( Muhammad Abdul Wahab) adalah bertentangan dengan pegangan mazhab Imam Ahmad bin Hambal yang hanya menasabkan sebagai simbol sahaja . Daripada apa kecenderungaan dan minat mereka (orang Badwi ) pada agama baru ini, bahawasanya Muhammad Abdul Wahab menghalalkan bagi mereka untuk membunuh orangorang muslim serta merampas harta mereka. (ad-Dakwah al-Wahabi dr M. Kamil m..s. 234.)

4. Berkata ahli sejarah Denmark Crystal Nebahor di dalam bukunya bertajuk "Wasfu Jazirah Arab" beliau adalah antara orang Barat pertama yang membahaskan tentang pergerakkan Muhammad Abdul Wahab. Selepas beliau menziarahi Yamen, persisiran Teluk, Iraq, Syam pada kurun ke 18 dan antara tujuannya adalah untuk menemui Muhammad Abdul Wahab di ad-dar'yah, akan tetapi dengan sebab keselamatannya beliau tidak dapat sampai ke daerah Najd, lalu beliau mengambil berita pergerkkan tersebut di Basrah yang tidak jauh beza daripada apa yang sebenarnya , kemudian buku tersebut telah diterjemahkan oleh Dr Munir al-'Ajlaani di dalam kitabnya "Tarikh al-Bilad al-Arabiah as-Saudiah" jilid 1 iaitu {Sejarah Negara Saudi Arabiah } katanya : " Selepas beberapa tahun beliau (Muhammad Abdul Wahab) pun membentuk firqah jadid bahkan agama baru. Katanya lagi; Selepas beliau pulang dari Najd ,beliau

kemudiannya menyeru seluruh penduduk Najd kepada pemikiranya iaitu agama baru. Katanya lagi; Bahawasanya Muhammad Abdul Wahab berpendapat Sesungguhnya Muhammad, al-Masih, Musa dan semua ambiyak adalah lelaki yang agung dan mereka layak untuk dimuliakan, akan tetapi beliau ( Muhammad Abdul Wahab) tidak mempercayai kewujudan kitab Allah, kitab yang diturunkan dari langit atau yang diturunkan melalui perantaran Jibril .Aku tidak tahu sama ada kamu percaya atau tidak ,kerana orang badwi mereka berkata pada diri mereka, mereka adalah Muhammadun (umat Muhammad ) akan tetapi mereka tidak mengenali Muhammad dan memahami al-quran. ( lihat ad-Dakwah al-Wahabi .Dr M. Kamil m..s. 236-238 )

Walaupun pendapat ini diambil dari orang barat tetapi pada hakikatnya adalah sebaliknya , dengan erti kata lain ahli baratlah yang sebenarnya mengambil pendapat ini daripada beberapa tokoh ulamak Islam seperti Syeikh Ahmad Zaindi Dahlan. 5 Manakala di dalam ( Majalah Islam Watan keluaran April 1999 tahun ke 13 bil; 149 Muharam 1420 .m.s 7 ) Shaikh Syaid Muhammad 'Ala an-Din Madhi Abu al-'Azaim" Yang nyata dari hal Muhammad Abdul Wahab bahawasanya beliau mendakwa sebagai nabi, melainkan beliau tidak mampu menzahirkan secara terang-terangan dan adalah pada awal perlaksanaanya sukalah bagi saya menyingkap sejarah Musilamatul Kazab , Sajah, Al-Aswad dan Tuliakh kesemua ini adalah pendusta agama. Mereka menyembunyikan pengakuan beliau sebagai nabi, dan jikalau memungkinkan beliau untuk menzahirkan ,maka beliau akan berkata : Aku diutuskan kepada kamu untuk membawa agama yang baru ,kerana itu beliau mengkafirkan

sahabat dan bertopengkan mazhab Hambali, dan tidak menerima agama nabi Muhammad melainkan al-Quran dan mentafsirkan mengikut hawa nafsu serta menolak pandangan ulama silam. Sejarah ini tidak ubah seperti mana yang berlaku kepada Musilamatul Kazab di Nadj mari sama-sama kita perhatikan : Berkata Ibnu Ishak: Adalah Musailamah b. Habib al-Kazab telah menulis sepucuk surat kepada Rasulullah katanya ; Dari Musilamah Rasulullah kepada Muhammad Rasulullah Salam Sejahtera. Dengan ini , Maka sesungguhnya aku ingin berkongsi bersama kamu (Nabi) pada urusan ini maka bagi kamu sebahagian bidang tanah dan bagiku sebahagian bidang tanah. Hadis ini mengisahkan tentang bagimana Musailamah al-Kazab ingin berkerjasama sebagai Utusan Allah untuk menyebarkan ajaran Islam yang dibawa oleh nabi,lalu berjanji akan membahagikan sebahagian bidang tanah untuknya. Begitu jugalah persepakatan dan perkongsian Muhammad Wahad bersama Keluarga Saud lalu beliau melebarkan empayarnya sehingga ke persisiran Teluk, selepas Muhammad Abdul Wahab bernaung di bawah keluarga Saud, untuk mengukuhkan kedudukkannya serta menyebarkan dakyahnya secara tersembunyi maka akhirnya terciptalah sebuah kitab yang berjudul 'At-Tauhid' yang tidak lain hanya memuatkan perkataan syirik, sesat, bidah yang menyelubungi umat pada zaman ini. Muhammad Abdul Wahab tidak menzahirkan dakwahnya sehinggalah kematianya ayahnya pada 1153H, Ini terbuki daripada kajian ahli sejarah Ibnu Bisr katanya: "Ramai daripada mereka yang mengingkari (ajaran Muhammad Abdul Wahab ) dari semua aspek sehinggalah berlakunya pertentanggan antara beliau dan ayahnya, juga terhadap

keluarganya serta penduduk Badwi Najd sendiri maka beliau pun membentuk ajarannya dalam tempoh dua tahun sehingglah di akhiri dengan kewafatan ayahnya pada 1153H kemudian mengistiharkan dakwahnya ke seluruh penduduk Najd . ( Tarikh Nadj .jilid 1 Tahun 1973 m.s. 21-22 & ad-Dakwah alWahabi Dr M. Kamil m..s.39.-48 )

MUHAMMAD ABDUL WAHAB MEREKA-REKA DAN MENCIPTA SERTA MENTAFSIRKAN AYAT AL-QURAN MENGIKUT HAWA NAFSU. 1. Di dalam surah an-Nisa' ayat 117-121-beliau telah mentafsirkan ayat ini dengan mereka-reka seperti berikut " Keadaan orang-orang musyirikin pada zaman ini bila mana mereka berkata Wahai Siti Khadijah, Wahai Siti Fatimah, Wahai Siti Rabiyah, Wahai Siti Ruqaiyah atau yang seumpama dengannya ,kesemua panggilan tersebut adalah seruan syaitan kemudian mereka memotong bahagian angotanya seperti telinga lalu berkata ini untuk Si polan.. ." Ini juga antara beberapa penyelewengan Muhammad Abul Wahab di dalam mentafsikan al-quran ,padahal ayat ini menceritakan kepada mereka yang menyembah selain daripada Allah lalu menamakan Tuhan mereka seperti al-Latta, al-Uzza dan al-Manan yang merupakan nama berhala wanita jahiliyah. Bagaimana pula Muhammad Abdul Wahab boleh mentafsirkan ayat ini dengan menyamakan Siti Khadijah, Siti Fatimah, Siti Rabiyah, Siti Ruqaiyah dengan al-Latta al-Uzza dan al-Manan adalah seruan syaitan sedangkan mereka tidak

menyembahnya.Apakah mereka ini menyembah Siti Khadijah, Siti Fatimah, Siti Rabiyah, Siti Ruqaiyah ? Na'uzubillahhi minzalik 2. Katanya lagi " Barang siapa yang bersedekah, menyembelih binatang atau bernazar lalu berkata "Aku bernazar kerana Allah dan Rasul , Aku bernazar dan bersedekah untuk sahabatku kerana Allah" adalah syirik daripada kesesatan syaitan " Na'uzubillahhi minzalik Tidakah golongan Wahabi melihat bahawasanya setiap manusia itu akan mendapat ganjaran dan pahala daripada amalan orang lain sabda nabi "Bahawasanya aku menyembelih 2 ekor kibasy dan memasaknya salah satu daripadanya untukku dan yang lain untuk umatku " 3. Di dalam surah al-'Anam 137 beliau mentafsirkan ayat alquran seperti berikut " Seperti inilah yang berlaku dikalangan orang musyrikin (orang Islam) Arab dan Ajam sesungguhnya mereka menjadikan sesuatu daripadanya kerana Allah , nabi, awliyak, imam dan orang bangsawan , maka jadilah mereka orang-orang musyirikin yang keji " Wahai! orang Wahabi yang jahil sebenar apa yang dimaksudkan oleh Allah ini adalah kata-kata orang musyirik " Ini untuk (makanan) berhala-berhala kami " bukannya nabi, wali ,imam .Sedangkan orang muslim menjamu untuk para tetamu mereka yang terdiri dikalangan, nabi ,awliyak, sahabat handai dan sebagainya .Di dalam hadis nabi baginda bersabda "Ini untuk Ummu Saad " Adakah syirik ? Adakah syaitan ?.Bagaimana pula Wahabi boleh menyamakan berhala dengan para nabi dan wali. Na'uzubillahhi minzalik ( Sila rujuk al-ajwibahtu al-Makkiyatu fi rad 'al ar-Risalati an-najdiyati

m.s.72-76 cetakan Maktanah ar-Rahmah al-Muhdah -Mansuroh Mesir )

MENGHINA NABI S.A.W. 1. Berkata Muhammad Abdul Wahab 'Baginya (Nabi Muhammad itu ) reput di dalam kubur.' Inilah suatu penghinaan yang besar sebelum beliau mengistilahkan maqam nabi sebagai berhala umat Islam .Penghinaan sebegini sememangnya tidak harus dimaafkan .Dalam sebuah hadis "Allah mengharamkan bumi untuk membinasakan jasad ambviyak dan nabi Allah itu hidup serta diberi rezeki ' (Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'Ala ar-Risalati anNajdiyati m.s. 80 cetakan Maktabah ar-Rahmah al-Muhdah -Mansuroh Mesir)

2. Muhammad Abdul Wahab juga seorang yang tidak menghormati nabi serta membuat penyelewangan beberapa hadis nabi dan melarang umat Islam memuji-mujinya cukuplah sekadar menyebut Muhammad, Abdullah atau Rasulullah . Katanya Maka telah pasti hadis ini larangan memuji Muhammad selain daripada lafaz Abdullah dan Rasulullah, bagaimana orang musyirik (orang Islam) pada zaman ini boleh memuliakan dan memujinya di dalam pusi, syair dan prosa Na'uzubillahhi minzalik

(Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'Ala ar-Risalati anNajdiyati m.s.23 baris pertama)

3. Muhamad Abdul Wahab mengangap bahawa nabi tidak mengetahui ( jahil ) akan kehidupannya sama ada semasa hidup mahupun selepasnya. Katanya Bahawasanya nabi tidak mengetahui (jahil) tentang kesudahanya pada kehidupannya,Bagaimana pula orang musyirikin ( orang muslimin ) mengetahui halnya selepas matinya ( nabi) "

Tidakah ini tandanya suatu penghinaan terhadap nabi ?, Apakah nabi tidak mengetahui tentang hal umatnya samaada hidup mahupun sesudahnya ?. Banyak hadis-hadis nabi yang menceritakan peristiwa-peristiwa kini dan akan datang yang telah diwahyukan oleh Allah kepada para rasulnya. ( Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'Ala ar-Risalati an-Najdiyati m.s.47 & 40 cetakan Maktabah ar-Rahma)

MENGINGKARI ADAM SEBAGAI UTUSAN. Berkata Muhammad Abdul Wahab; Ketahuilah bahawasanya Tauhid ialah mengesakan Allah subhanahu wata'ala dengan ibadah ,Ia ( Tauhid ) adalah agama para rasul yang telah Allah utuskan mereka,kepada hambaNYA. Maka yang pertama di kalangan para rasul mereka adalah Nuh 'alaihissalam kepada kaumnya ketika mana berlakunya kesyirikan dan penyembahan

orang-orang soleh seperti Wadda, Suwaa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr yang merupakan nama berhala yang mereka sembah dan yang terakhir di kalangan para rasul adalah Nabi Muhammad s..w. yang telah memusnahkan gambar-gambar lelaki soleh. ( Al- Iman wal-Ambiyak m.s. 8 & Al-Maqalat As-Sunniah oleh Shaikh al-Harari m.s. 235 & Kasfu Syubhat m.s. 2 Muhammad Abdul Wahab.) Di dalam petikan tersebut Muhammad Abdul Wahab cuba mengelirukan dan menyelewengkan beberapa fakta sejarah .Antara penyelewengan atau syubhat tersebut adalah seperti berikut; 1. Maka yang pertama di kalangan para rasul mereka adalah Nuh 'alaihissalam kepada kaumnya 2. adalah Nuh 'alaihissalam menyampaikan kepada kaumnya ketika mana berlakunya kesyirikan dan penyembahan orangorang soleh seperti Wadda, Suwaa',Yaghuts,Ya'uq dan Nasr yang merupakan nama berhala yang mereka sembah 3. dan yang terakhir di kalangan para rasul adalah Nabi Muhammad sallas hu 'alaihiwassallam yang telah memusnahkan gambar-gambar lelaki soleh.

DALIL AL-QURAN.

1. Allah berfirman di dalam surah ali 'Imran ayat 33

Maksudnya ; Allah telah memilih Adam,Nuh,keluarga Ibrahim, dan keluarga 'Imran melebihi segala umat ( di masa mereka masing) . Di dalam ayat tersebut Allah menyebut Allah telah memilih Adam yang memberi maksud Rasul Imam al-Qurtubi menukilkan daripada Az-Zujaj katanya; Pemilihan mereka sebagai Nubuah( utusun kenabian) di muka bumi ini adalah berdasarkan di zamanya dan nabi Nuh adalah rasul yang pertama dibangkitkan oleh Allah di atas muka bumi ini selepas Adam 'alaihissalam ialah perkahwinan anak-anak perempuan dan saudara-saudara perempuan.

2. Firman Allah di dalam surah Al-Baqarah ayat 34

Bermaksud ; Dan ingatlah kami berfirman kepada para malaikat ' Sujudlah kamu kepada Adam' , maka sujudlah mereka kecuali Iblis, ia enggan dan takbur dan adalah ia termasuk golongan orang-orang yang kafir'

KETERANGAN Ayat ini menceritakan kisah keingkaran Iblis sujud dan patuh ke pada nabi Adam sebagai utusan dan khalifah diatas muka bumi ini .Para ulama berselisih pendapat tentang kaifiat sujud para malaikat kepada nabi Adam .Jumhur ulama mengatakan perintah ini ditujukan kepada para malaikat untuk meletakkan

dahi mereka di atas bumi seperti sujud di dalam sembahyang kerana meneliti dari zahir ayat menurut uruf dan syare'. Pada kebiasanya istilah sujud mengikut syarak ialah meletakan dahi seperti sembahyang Walau bagaimana pun setengah ahli tafsir menyebut yang dimaksudkan sujud di sini ialah mengadap atau berhadapan kepada nabi Adam sebagai satu tanda kemuliannya yang dijadikan Allah, bukan bererti sujud menghambakan diri, kerana sujud memperhambakan diri diri hanyalah semata-mata kepada Allah, seperti mana berlaku sujud nabi Ya'qob dan anak-anaknya kepada nabi Yusuf dan inilah pendapat kebanyakkan ahli tafsir.

Peristiwa seumpama ini banyak berlaku di zaman Rasulullah seperti pokok dan unta sujud kepada Rasulullah, lantas sahabat berkata

Maksudnya ; 'Kami adalah terlebih awla sujud kepadamu (Muhammad ) daripada pokok dan unta' Jadi larangan sujud kepada makhluk akhirnya digantikan agar mereka berjabat tangan sebagai satu penghormatan yang di sunnatkan. Justru itu sekiranya Adam bukan seorang nabi mahupun Rasul yang pertama seperti mana yang dinukilkan oleh Muhammad Abdul Wahab mengapa Allah memerintahkan agar seluruh malaikat dan iblis supaya sujud kepada Nabi Adam yang pada ketika itu tiada manusia lain selain Adam.

3. Di dalam surah Al-Baqarah ayat 31 Allah berfirman ;

Maksudnya; Dan Dia mengajar kepada Adam nama-nama seluruhnya, kemudian mengemukakan kepada para malaikat lalu berfirman ' Sebutkanlah kepadaku nama-nama keseluruhanya itu jika kamu memang orang-orang yang benar'

KETERANGAN Ulama berselisih pendapat tentang ayat () Ertinya ; Dan Allah mengajarkan kepada Adam nama-nama seluruhnya.Apakah nama-nama yang Allah ajarkan kepada Adam ?

APAKAH NAMA-NAMA YANG ALLAH AJARKAN

Imam Qurtubi di dalam tafsirnya membahagi kepada beberapa pendapat

Berkata Ulama as-Suffiah yang di maksudkan dengan 'Mengajarkan' di sini ialah ilmu-ilmu ilham ketuhanan serta

memeliharanya melalui perantaran malaikat Jibril. Berkata ; Ibnu 'Ata sekiranya Allah tidak menyingkap dan membukanya untuk mengajarkan kepada Adam sudah pasti Adam tidak berupaya dan lemah berbanding dengan para malaikat .

APAKAH NAMA -NAMA ITU ?

Pendapat Pertama ; Apa yang di maksudkan asma di sini ialah nama perbuatan seperti Zaid berdiri, harimau garang atau nama-nama yang dikehendaki pada zatnya .Walau bagaimana pun pendapat yang termasyhur di kalangan ahli ilmu dan ahli t'awil yang di maksudkan dengan nama-nama atau asma ialah nama-nama Allah yang 99 seperti mana sabdaan nabi ; () Maksudnya: Sesungguhnya bagi Allah 99 asma (nama-nama)

Pendapat kedua Ibnu Abbas menyatakan ia termasuk kepada semua asma (nama-nama ) termasuklah nama-nama Allah yang maha agung, sama ada benda seperti alat-alat perkakas seperti bekas minuman dan sebagainya. Manakala al-Qtadah berkata :

Allah mengajarkan nama-nama atau jenis-jenis tersebut dan tidak pula diajarkan kepada para malaikat. Ibnu Zaid ; berkata Allah juga mengajar kesemua nama-nama zuriat nabi Adam Oleh yang demikian melalui isimabat uslub al-quran ini maka kita dapati dan fahami , apabila Allah berkehendak mengajar sesuatu ilmu yang tertentu khususnya kepada nabi Adam, itu adalah sebagai suatu petanda kenabian dan kerasulan seperti mana yang berlaku kepada para nabi contohya ;

-Nabi Daud di dalam surah al-baqarah ayat 251 ()

bermaksud ' Kemudian Allah memberikan kepada nabi Daud pemerintahan dan hikmah dan mengajarkan kepadanya apa yang di kehendaki-NYA' . Jadi yang dimaksudkan 'Allah memberi hikmah ialah kenabian dan kitab zabur. -Begitu juga yang berlaku kepada nabi Ya'qub di dalam surah Yusuf ayat 68 () Maksudnya 'Dan sesungguhnya dia (Ya'qub) mempunyai pengetahuan ,kerana kami telah mengajarkannya (Ya'qub) akan tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui' -Allah juga mengajar kepada ilmu ta'bir mimpi kepada nabi Yusuf sebagi tanda kenabian dan kerasulan seperti mana di

dalam firmanNYA di dalam suirah Yusuf ayat 21 () Maksudaya : Dan demikian pulalah kami menambah kedudukan yang baik kepada nabi Yusuf di bumi ini (Mesir) dan agar kami ajarkan kepadanya ta'abir mimpi' -Allah juga memberi hikmah dan ilmu-NYA kepada nabi Luth untuk menyelamatkan kaumnya dari melakukan perkara keji seperti homosexuel, menyamun serta mengerjakan perbuatan tersebut dengan terang-terangan seperti di dalam firmanNYA di dalam surah al-Ambiyak ayat 74" ( ) Maksudnya ; Dan kepada nabi Luth ,kami telah berikan hikmah dan ilmu ,dan kami selamatkan dia dari (Azab yang telah menimpa penduduk) kota yang megerjakan perbuatan keji" -Selain dari Adam, Daud, Ya'qub, Yusuf, Luth Allah juga mengajarkan nabi Sulaiman suatu kisah yang menarik berkenaan dengan suatu hukum yang lebih tepat di dalam surah Ambiyak ayat 79 firmannya ()

Maksudnya : 'Maka telah memberikan pengertian kepada nabi Sulaiman tentang hukum ( yang lebih tepat) ,dan kepada masing-masing mereka telah kami berikan hikmah dan ilmu ,dan telah kami tundukkan gunung-ganang dan burung semuanya bertasbih bersama nabi Daud dan kamilah yang melakukanNYA'.

Jadi di sini Allah telah mengajar nabi Sulaiman sebagai membuktikan kenabian dan kerasulan seperti mana yang telah di sebutkan di atas . Di riwayatkan dari Ibnu Abbas suatu kisah yang bahawa sekelompok kambing telah merosakkan tanaman di waktu malam .Maka pemilik tanaman mengadu halnya kepada nabi Daud , lalu nabi Daud memutuskan bahawa kambing-kambing itu harus diserahkan kepada pemilik tanaman tersebut sebagai ganti tanaman-tanaman yang telah rosak. Tetapi nabi Sulaiman , Allah telah mengajarkannya lalu memutuskan supaya kambing-kambing tadi diserahkan sementara kepada pemilik tanaman untuk diambil manafaat (seperti mengangkut barang) ,manakala pemilik kambing tadi diharuskan mengantikan tanaman yang rosak itu dengan tanaman yang baru .Apabila tanaman yang baru telah dapat diperolehi hasilnya ,maka pemilik kambing boleh mengambil kambingnya kembali.Putusan nabi Sulaiman ini adalah keputusan yang lebih tepat ......... -Tidak terkecuali juga junjungan nabi kita Muhammad yang dikasihi sseperti mana Allah sebutkan di dalam surah an-Nisa ayat 113 () Maksudnya; Dan Allah telah menurunkan kitab (al-Quran) dan hikmah kepadamu dan telah mengajarkan kepadamu apa yang belum kamu ketahui' . Kesemua rasul-rasul tersebut telah Allah ajarkan mereka suatu ilmu sebagai bukti kerasulan dan kenabianya maka tidak syak lagi Adam adalah salah satu di antara para rasul yang telah Allah berikan ilmu-ilmu dan asma-asma (nama-nama-NYA)

4. Di dalam surah al-Baqarah ayat 253

Maksudnya :'Rasul-rasul itu kami lebihkan sebahagian mereka atas sebahagian yang lain.Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata ( berdialog terus dengan-NYA) dan sebahagiannya Allah meninggikan ( Muhammad ) beberapa darajat . Ayat ini dengan jelas Allah mengisyaratkan dan menghimpunkan kesemua rasul-rasulnya yang disebutkan di dalam surah al-Baqarah iaitu Adam, Musa, Ibrahim, Ismail , Ishak,Ya'qub, Daud dan Muhammad adalah rasul sebagaimana Allah sebutkan di akhir ayatnya surah AL-Baqarah ayat 252 () Maksudnya ;'Dan sesungguhnya kamu benar-benar salah seorang di antara nabi-nabi yang diutuskan " Ini menujukkan Adam adalah rasul sebagaimana Musa, Ibrahim, Ismail , Ishak,Ya'qub, Daud dan Muhammad .

5. Di dalam surah al-Baqarah ayat 253 () Maksudnya :Di antara mereka ada yang dapat berkata dengan Allah'

Di sini Allah menceritakan bagaimana sebahagian daripada para rasulnya dapat berdialog langsung kepada Tuhannya mereka ialah nabi Adam ketika berada di dalam syurga , nabi Musa ketika di puncak Jabal Thur Sina ,dan nabi Muhammad S.A.W. ketika diundang oleh Allah ke langit tujuh dan Sidratul Muntaha melalui peristiwa Israk dan M'raj,sebagai satu kemulian dan penghormatan dan ketinggian darjat .Ini juga menunjukkan Adam adalah rasul kerana Adam termasuk dari salah seorang para nabi yang dapat berdialog dengan Tuhannya.

6. Di dalam surah al-Ma'dah ayat 27-28 Allah menceritakan kisah anak Adam' ()

Maksudnya; Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya ,ketika keduanya mempersembahkan qorban,maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain ( Qabil ).Ia berkata (Qabil) 'Aku pasti akan membunuhmu ' Berkata Habil ;' Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertaqwa .Sesungguhnya kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku ,aku tidak sesekali tidak akan akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu(membalas) .Sesungguhnya aku takut kepada Allah ,Tuhan sekelian Alam'. Ayat ini Allah menceritakan kisah Habil dan Qabil serta

menunjukkan beberapa hukum syariat dua qurban ,salah satu darinya diterima Allah dan yang satu lagi ditolak ,antara hukum syariat yang terkandung di dalam ayat tersebut ialah ; 1) Hukum 2 qurban antara Habil dan Qabil. 2) Qurban yang diterima Allah iaitu qurban Habil. 3) Hanya orang-orang yang bertakwa sahaja segala amalannya diterima Allah. 4) Dosa membunuh seperti mana yang diajarkan oleh Qabil dan merupakan pembunuhan pertama di muka bumi ini. 5) Hendaklah takut kepada Allah. 6) Golongan yang zalim akan dihumban ke dalam api neraka. 7) Bersabar seperti kata Habil ; Aku tidak sesekali tidak akan akan menggerakkan tanganku kepadamu". Setelah kita meneliti hukum syariat tersebut maka ini sudah pasti kesemua hukum tersebut tidak akan diketahui dan diajarkan melainkan kepada para nabi dan rasul ,maka tidak syak lagi nabi dan rasul pada ketika itu ialah Adam.

DALIL HADIS.

1.

Maksudnya : Dari Abi Zar Al-Ghifari berkata Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam siapakah ambiyak yang pertama? .Baginda menjawab ; Adam. Aku bertanya ; Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam beliau juga nabi ? Baginda menjawab; Benar beliau (Adam) juga seorang nabi yang dapat berdialog . Ad-Darul Manthsur juzuk 5 m.s. 326.

2.

Maksudnya ; Dari Abi Zar Al-Ghifari berkata Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam berapa jumlah para ambiyak? Jawab baginda ; 124 ribu .Aku bertanya ' Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam berapa bilangan para Rasul ? .Baginda menjawab; 313. Aku bertanya lagi ; Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam siapakah yang pertama ? Baginda menjawab Adam .Aku bertanya lagi ;Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam ; Adakah nabi menyampaikan Risalah ? Baginda menjawab ;Ya .

3

Maksudnya :Dari Abi Zar Al-Ghifari telah berkata .Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam adakah tuan hamba melihat Adam seorang nabi ? Baginda menjawab ;Ya Adam adalah nabi dan rasul perkataannya nyata ketika beliau berdialog bersama Tuhannya di dalam firman Allah Surah AlBaqarah ayat 35

(( Hai Adam diamilah oleh mu dan isteri-isterimu di dalam syurga ini)).

4

Maksudnya; Dari Abi Umamamah Bahawa seorang lelaki telah berkata ; Wahai Rasulullah salawallah hu 'alaihi wassalam Adakah Adam seoran nabi ? Baginda menjawab ;Ya, Lelaki tadi bertanya lagi ; Berapa kurun antaranya dan antara nabi Nuh .Baginda menjawab; Sepuluh kurun. Ad-Darul Manthur Imam As-Sayuti Juzuk 1 m.s. 126. Sahih Ibnu Hibban oleh al-Ehsan Juzuk …. M.s.23

5.

Maksudnya; Dari Abi Zar Al-Ghifari Wahai Nabi Allah siapakah ambiyak terawal ? Baginda menjawab ; Adam . Abi Zar AlGhifari bertanya lagi ; Adakah Adam seorang nabi ? Baginda menjawab ;Ya ! Beliau ( Adam ) adalah seorang nabi yang dapat berdialog dan telah dijadikan oleh Tuhan dengan Tangan-NYA melalui tiupan roh. Musnad Imam Ahmad Juzuk 5 m. s. 265-266

DALIL IJMAK. Berkata Ibnu Hazm di dalam kitab ( ) m.s.173 Para ulama bersepakat bahawa tiap-tiap nabi yang disebutkan di dalam al-Quran adalah benar ialah Adam, Idris, Nuh, Soleh, Syuib,Yunus, Ibrahim, Ismail, Ishak, Ya'qub, Yunus, Harun, Daud, Sulaiman, Ilyas, el-Yasak, Zakaria ,Yahya,'Isa, Ayub, Zilkafli dan Muhammad.Berkata Qadhi' 'Ayad ; Barang siapa yang mengingkari ijmak ulama dan juga mengingkari kenabian serta kerasulan Adam dan para nabi yang disebutkan di dalam al-quran adalah kafir.. As-Syifak 1/489 Berkata al-Ustaz al-Muhaddis Abu Mansur Abdul Qadir AtTamimi al-Baghdadi di dalam kitabnya Usul ad-din m.s 157; Masalah keempat yang merupakan masalah pokok pada menyatakan bilangan ambiyak a.s. dan para rasul.Bersepakat ahli sejarah Islam bahawa bilangna ambiyak a.s. sebanyak 124 ribu seperti mana yang warid di dalam hadis sahih yang pertama ialah bapa kami Adam a.s. dan yang terakhir ialah nabi kami Muhammad salawallah hu 'alaihi wassalam .

Manakala di dalam m.s. 159 kitab yang sama menyatakan ;Ijmak kaum muslimin dan ahli kitab bahawa yang terawal di kalangan para rasul ialah Adam . Syarah al-'Aqaaid oleh Al-Taftazani m.s.162

MENOLAK DUA SYUBAHAT Syubhat pertama. Golongan ini berpendapat dalil hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim di dalam kitab 'al-Iman ; Bab Adna ahli Jannah Man Zilati Fi Hal ' Hadis yang terlalu panjang ini berkenaan dengan syafat dan kedudukan manusia di hari hisab, bila mana semua manusia membuat pengaduan dan meminta syafaat dari para imbiyak di hari qiamat untuk mempercepatkan perhitungan di hari hisab mereka pun berkata kepada nabi Nuh ;

Maksudnya; Anda adalah permulaan rasul di atas permukaan bumi ini "

Jawab Sekilas baca menunjukkan Nuh adalah rasul yang pertama di muka bumi ini akan tetapi sebenarnya adalah begini. Allah menamakan Adam "Abu Basyar " ertinya Bapa manusia tanpa menafikan kerasulannya ,kerana Adam merupakan rasul dikalangan ahli syurga iaitu isterinya sendiri.Setelah Adam diturunkan ke dunia beliau adalah rasul kepada Hawa dan

anak-anaknya ,ini berbeza dengan nabi Nuh yang merupakan permulaan Rasul di muka bumi ini ,disebabkan risalahnya meliputi ahli keluarga, sanak saudara , sama ada yang dekat mahu pun yang jauh .Nabi Nuh juga menyampaikan risalah kepada umatnya di kalangan manusia lalu Allah menamakannya sebagai Kaum seperti Allah menyebutkan Kaum Hud dan Kaum Soleh " Bagi memperjelaskan kedudukan ini, Berkata Qadhi Abi Bakr ibnu al-Arabi ; Sesungguhnya Adam menyampaikan risalahnya kepada golongannya yang di sebut Bani . (Bani Adam) yang tidak terdapat di kalangan mereka golongan orang-orang kafir dan ingkar, bahkan memerintahkan dan mendidiknya mereka supaya beriman dan taat kepada Allah , seperti juga Allah mengutus nabi Syith. Jadi ini berbeza dengan kedudukan perutusan nabi Nuh yang Allah perintahkan ke atas mereka yang ingkar atau kafir di muka bumi ini. Ahli sejarah berpendapat ; Idris iaitu datuk nabi Nuh juga termasuk di kalangan para Rasul yang menyampaikan risalahnya seperti Nabi Nuh.Berdasarkan hadith Abi Zar Al Ghifari yang telah lalu, melalui beberapa turuq (jalan) ilmu hadis maka di dapati Adam dan Idris adalah rasul yang menyampaikan risalahnya dan ini merupakan pendapat terakhir terakhir beliau Sementara Ibnu Hajar di dalam kitab Fathul Bari juzuk 6 m.s. 372 menyebut hadith yang diriwayatkan oleh Sahih Ibnu Hibban adalah sama sekali tidak boleh dipertikaikan lagi kerana terdapat beberapa sanad dan riwayat lain lagi thiqah yang menguatkan antara satu sama lain . Al-Hafiz Ibnu Hajar menjawab persoalaan ini ketika beliau mensyarahkan hadith 'Syafaat ' katanya ; Di dalam riwayat Hisyam rasul yang pertama di kalangan penduduk bumi dihimpunkan antara Adam dan Nuh dengan didahului oleh Adam yang merupakan rasul

pertama, maka Adam menyampaikan kepada ahlinya dan tempatnya maka dipelbagai bentuk 'Permulaan ini ' dengan Adam sebagai rasul seperti mana Syith, Idris dan mereka ini sebelum nabi Nuh . Fathul Bari 433-434 juzk 6.

Kesimpulan ; Setelah meneliti kesemua hadith-hadith berikut, saya berpendapat bahawa hadith yang mengatakan Adam sebagai rasul pertama adalah cukup kuat, jadi bolehlah di katakan Adam adalah rasul seperti mana sah diperkatakan Nuh adalah Rasul juga .Dalil ini sekaligus menolak pendapat Muhammad Abdul Wahab pengasas mazhab wahabi dan sekutu-sekutunya yang bukan sahaja menafikan kerasulan bahkan mengingkarinya . Menurut jumhur ulamak dan ahli kitab barang siapa yang mengingkari kerasulan Adam dan para amabiyak adalah kafir .. Al-Iman Bil Ambiyak m.s. 10.

Syubhat kedua Ada segolongan lain dari mereka yang menafikan perutusan risalah nabi Adam mengatakan Jikalau Adam adalah seorang nabi bagaimana Allah mensifatkan beliau seorang yang melakukan dosa , sebagimana firman Allah di dalam surah Taha ayat 121 () Maksudnya; Dan derhaka Adam kepada Tuhan dan sesatlah ia.

Jawab 1. Imam al-Qurtubi ; Mengatakan yang di maksud dengan 'durhaka' di sini ialah melanggar larangan Allah kerana terlupa dengan tidak sengaja sebagaimana yang dinyatakan di dalam ayat 115 surah Taha .

Maksudnya ' Sesungguhnya telah kami perintahkan kepada Adam dahulu ,maka ia lupa akan perintah itu dan tidak kami dapati padanya,kemuaan yang kuat '

Berdasarkan ayat ini kita dapati bahawa nabi Allah Adam terlupa dengan tidak sengaja dan sebagaimana yang kita maklumi para amabiyak maksum dari sebarang dosa dan durhaka.Imam al-Qurtubi juga di dalam tafsirnya berkata terlupa dengan tidak sengaja memberi makna meninggalkan perintah dan perjanjian yang merupakan pendapat kebanyakkan ahli tafsir termasuklah Imam Mujahid, seperti mana yang di nyatakan di dalam surah at-Taubah ayat 67 ()

Maksudnya "Mereka telah lupa kepada Allah ,maka Allah melupakan mereka" .

Apabila nabi Allah Adam terlupa dengan tidak segaja maka ini

memberi makna Adam juga terlepas dari sebarang dosa , kerana Allah mengecualikan dosa hambanya yang terlupa dengan tidak sengaja.

2. Ada pula sebahagian ulama tafsir lain menyatakan bahawasanya Allah menceritakan kisah nabi Allah Adam ini sebelum beliau ditabalkan menjadi sebagai seorang nabi dan rasul, maka di sini kita dapati hukumnya adalah harus berlaku ke atas nabi Adam dosa sebelum beliau di lantik menjadi nabi dan rasul, kerana tiada disyariatkan untuk mempercayaianya, dengan kata lain berlakunya dosa ke atas para nabi sebelum dilantik menjadi rasul tidak boleh dijadikan dalil bahawa para nabi adalah berdosa atau melakukan dosa.

BERHALA ATAU LELAKI SOLEH ?

Berkata Muhammad Abdul Wahab; Allah mengutus Nuh 'alaihissalam kepada kaumnya ketika mana berlakunya kesyirikan dan penyembahan orang-orang soleh seperti Wadda, Suwaa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr yang merupakan nama berhala yang mereka sembah . Ini juga antara penyelewengan yang tidak kurang juga pentingnya yang dilakukan olehnya, mereka mengatakan bahawa perurusan nabi Nuh di atas muka bumi ini apabila berlakunya kesyirikan dan penyembahan orang-orang soleh Wadda, Suwaa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr Di dalam petikan ini Muhammad Abdul Wahab memberikan nama-nama tersebut adalah berhala-berhala yang mereka

sembah.Jikalau kita meneliti dan memerhatikan petikan tersebut sudah pasti kita akan terkeliru dan lantas mempercayainya ,akan tetapi apa yang sebenarnya berlaku amat jauh sekali dari apa yang para ulama terangkan. Kaum nabi Nuh sebenarnya menyembah berhala lalu mereka namakan Wadda, Suwaa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr yang merupakan kumpulan lelaki soleh, dengan lain perkataan kaum nabi Nuh tidak menyembah lelaki soleh akan tetapi mereka menyembah berhala lalu mereka menamakan dengan nama lelaki soleh berdasarkan kenyatan ini saya datangkan beberapa dalil yang menerangkan kenyataan ini.

1. DALIL AL-QURAN

Allah berfirman di dalam surah Nuh ayat 23

Maksudnya : Dan mereka berkata; "Jangan sesekali kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sesekali kamu meninggalkan ( penyembahan ) Wadda dan jangan pula Suwaa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr " Jadi penyembahan yang di maksudkan di sini adalah berhala atau tuhan-tuhan mereka, bukan orang soleh ,malah penyembahan orang-orang soleh tidak berlaku dan wujud di muka bumi ini ia adalah rekaan semata-mata oleh Muhammd Abadul Wahab dan golongan wahabi yang bencikan orangorang soleh. Jikalau benarlah wujudnya penyembahan orangoarng soleh maka nabi Adamlah yang patut disembah dan di sujud seperti mana firman Allah di dalam surah Al-Baqarah

ayat 34 ; () Maksudnya ; ' Sujudlah kamu kepada Adam'

DALIL HADIS

Hadis ini di riwayatkan oleh Imam Bukhari katanya ;

Maksudnya ; Inilah nama lelaki soleh ( bukan berhala ) daripada kaum nabi Nuh, setelah mereka mati ,maka syaitan membisikkan kepada kaum mereka ( nabi Nuh) supaya membuat berhala lalu mereka menamakan dengan nama-nama mereka ' Jadi pada hakikatnya kaum nabi Nuh menyembah berhala bukan menyembah , mensyirikan atau ghulu kepada lelaki soleh , apa yang saya dapat nukilkan di sini ialah kejadian ini samalah seperti mana yang berlaku di kalangan penduduk musyirikin Mekah yang menyembah berhala-berhala mereka di sekitar Ka'abah lalu mereka namakan al-Latta, Al-Uzza , AlManan dan sebagainya. Begitulah betapa licik dan halusnya rekaan Muhammad Abdul Wahab memutar belit ayat-ayat al-Quran dan hadis yang merupakan sandaranya. Rata-rata kita dapati mereka akan mengatakan syirik kerana mendewa-dewakan ambiyak,

awliyak ,orang soleh adalah suatu hujah yang batil dan fasid , lalu Muhammad Abdul Wahab mempergunakan dalil-dalil tersebut tanpa asas yang kukuh .Tidak keterlaluan mereka juga tergolong dari pelampau-pelampau yang mengikut hawa nafsu dan tidaklah kita merasa pelik apabila Muhammad Abdul Wahab mengatakan berlakunya kesyirikan yang pertama di muka bumi ini apabila mencontohi dan menyintai orang-orang solah.

2. Muhammad Abdul Wahab telah banyak melakukan pembohongan kononnya telah banyak berlaku kemungkaran dan syirik di bumi Mekah dan seluruh Jazirah Arab.Sedangkan jikalau kita meneliti hadis nabi,baginda bersabda "Ya Allah berkatilah bumi Syam dan Yamen" setengah riwayat pula "Yamen adalah negara Imam " untuk menguatkan pendapat ini maka saya kemukakan satu hadis sahih yang di riwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim. Dari Uqbah bin Amir bahawasanya nabi s.a.w. berdiri di atas mimbar maka baginda pun bersabda "Sesungguhnya aku tidak takut ke atas kamu ,bahawasanya kamu syirik selepasku, akan tetapi aku teramat takut ke atas dunia bahawasanya mereka melakukan kerosakkan padanya, .maka mereka membunuh dan mereka melakukan kemusnahan seperti mana kemusnahan yang berlaku sebelum kamu' Jadi kerosakkan, bencana ,malapetaka, kemusnahan adalah lebih ditakuti oleh nabi dari mereka yang melakukan syirik.Mengapa pula Muhammad Abdul Wahab beriya-iya untuk menghapuskan kononnya berlaku syirik di Mekah dan Madinah ? Memang kita tidak dapat dinafikan ada juga hadis nabi yang lain berbunyi " Sesungguhnya Rasulullah takut ke atas umatnya adalah Syirik " tetapi Syirik yang

dimaksudkan oleh hadis nabi ini adalah Syirik kecil bukannya Syirik besar seperti mana hadis yang diriwayatkan oleh Syadad b. Aus , Abu Hurairah, Mahmmud b. Lubaid kesemua perawi ini adalah muqayadah dan mubayinah. Jadi dakwan mereka juga adalah tidak benar ,kerana penyembah-penyembah berhala tidak wujud lagi pada kurun ini, manakala berhala al-Latta, al-Uzza, dan al-Manan hanya disembah di Kepulauan Arab pada zaman jahiliah, bukan semua penduduk Islam seperti mana tuduhan golongan Wahabi

MUHAMMAD ABDUL WAHAB MENGKAFIRKAN SAHABAT Di sini eloklah kiranya saya menyatakan beberapa tulisan Muhammad Abdul Wahab yang di sifatkan melencong dari agama Islam. 1. Dalam surah At-Taubah ayat 65 Allah berfirman ;

Maksudnya; Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu) tentulah mereka akan menjawab; Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja Katakanlah apakah dengan Allah,ayat-ayatNYA dan Rasul-NYA yang kamu selalu berolok-olok ? Berkata Muhammad Abdul Wahab ;" Maka mereka ini yang telah diterangkan oleh Allah bahawasanya mereka ( sahabat) kafir selepas mereka beriman, ketika bersama Rasul di dalam peperangan Tabuk. Katanya lagi: Maka sudah pastilah sebahagian para sahabat

yang berperang di dalam peperangan Rom bersama Rasulullah menjadi kafir dengan sebab senda gurau perkataan mereka ( Ta'liq Kasfu Syubhat Muhammad Abdul Wahab m.s. 42,43,58 cetakkan Darul Iman ) Nauzubillah hi min zalik

JAWAPANYA; 1. Di riwayatkan bahawasanya ayat ini diturunkan di dalam peperangan Tabuk Berkata Imam At Tabari di dalam tafsirnya

Maksudnya; Dari Qatadah ketika Nabi di dalam peperangan Tabuk ( dalam perjalanan) bersama penunggang kuda di kalangan orang munafiq lalu mereka ( orang munafiq ) berkata ;Lihatlah! Adakah kamu sangka lelaki ini ( Muhammad ) dapat memasuki Istana Syam dan menawan Kota Bani Al-Asfar Jauh ! Jauh !( Jauh sekali ).Lalu Allah mengkhabarkan kepada nabi tentang apa yang mereka ucapkan ,kemudian nabi berkata; Penjarakan mereka !.Setelah itu nabi bertanya :Apa yang kamu ucapakan sebentar tadi ? Lalu mereka ( golongan Munafik) bersumpah.Wahai Nabi ! Demi Allah ! kami tidak berkata apaapa tentangmu dan sahabatmu dan kami cuma bermain-main saja.Lalu turunkah ayat ini.

2. Ada juga riwayat lain oleh Imam Ad-Daru qutni dari Ibnu Umar katanya ;

Maksudnya; Aku lihat Abdullah bin Ubai bin Salul mengantung pelana di atas unta Rasul lantas berjalan mendahului nabi dengan memikul batu-batu di atas bahunya,lalu berkata; Wahai Muhammad ! Sesungguhnya kami bermain-main . Kemudian nabi berkata:Apakah dengan Allah,ayat-ayat-NYA dan RasulNYA yang kamu selalu olok-olokan. Berkata An-Naqaas orang yang menggantung tali pinggang unta ( Pelana nabi ) adalah Abdullah bin Ubai bin Salul seperti mana kebanyakkan ahli tafsir ,begitu juga Imam Qusyairi.Akan tetapi Ibnu 'Ata'yah mengatakan tidak, kerana Abdullah bin Ubai bin Salul tidak menyertai peperangan Tabuk.Setengan riwayat lain menyatakan Wadi'ah bin Thabit salah seorang dari golongan munafiqyang menyertai peperang Tabuk lalu bertaubat. 2. Dalam surah At-Taubah ayat 66 Allah berfirman Maksudnya ; Tidak Usah kamu meminta maaf, kerana kamu kafir sesudah beriman Selepas golongan munafiq menzahirkan keimanan dan menyembunyi kefasiqakan mereka yang membawa kekafiran ,akhirnya mereka memohon kemaafan lalu turunlah ayat ini " Tidaklah usah kamu meminta maaf,kerana kamu kafir sesudah beriman " maksud daripada ayat ini janganlah kamu melakukan sesuatu yang tidak mendatangkan manafaat dan jikalau kami memaafkan segolongan daripada kamu selepas bertaubat, nescaya kami akan mengazab segolongan lain di sebabkan mereka adalah orang-orang yang yang selalu berbuat dosa seperti Mikhash bin Himyar .Mengikut setenganh riwayat Mikhash bin Himyar akhirnya mendapat pengampunan dari

Allah dan diberi nama Abdul Rahman.Beliau menohon kepada Allah agar mati di dalam syahid,permintaan ini akhirnya di kabulkan oleh Allah apabila beliau terkorban di dalam peperangan Al-Yamamah Begitulah Allah menemplak golongan munafik dengan begitu keras kerana mereka adalah kafir sesudah beriman. Dr. Wahbah Az-Zuhaily di dalam rumusanya mengatakan ada empat perkara yang membawa mereka kafir sesudah beriman. 1. Mereka mempermainkan agama Allah lalu kafir kerana menafikan tuntutan keimanan dan keagaman Allah. 2. Kekafiran golongan munafiq ini bukan hanya tersembunyi dihati mereka bahkan merangkumi perkataan dan amalan perbuatan mereka. 3. Perkataan yang terbit dari mulut mereka menyebabkan mereka menjadi kafir hakiki,iaitu kafir sebenar sebelum mereka menjadi orang-orang munafiq. 4. Kekafiran mereka ini sebenarnya berlaku setelah mereka menzahirkan keimanan . Daripada ayat ini jelas menunjukkan Allah menghukum mereka dengan kekafiran dan tidak menerima permintan taubat mereka selagi mana mereka tidak bertaubat. Walau bagaimana pun ulama berselisih pendapat berkenaan dengan taubat mereka ,ahli feqah menamalan mereka Az-Zindiq .Mengikut pendapat Imam Malik taubat mereka tidak diterima,manakala Imam Syafei mengatakan taubat mereka diterima dan ini bukanlah satu daripada masalah.Pendapat Imam Malik ini berdasarkan taubat Az-Zindiq ini tidak diketahui mungkin mereka bertaubat tetapi hati mereka tidak.

Secara ringkasnya surah At-Taubah ayat 65-66 ini menceritakan segolongan munafiq yang mempersendakan ayat Allah dan Rasul-NYA.Berkata Qatadah: Ayat ini di namakan "Menyingkap Tabir Keaiban Golongan Munafiq".Imam Al-Alusi berkata Adalah golongan munafiq ini asalnya adalah kafir ( kafir batin) dan tidak beriman di atas perintah-NYA.

3. Firman Allah di dalam surah At-Taubah ayat 74 ; Maksudnya ;" Mereka ( orang - orang Munafiq iatu) bersumpah dengan nama Allah , bahawa mereka tidak mengatakan ( sesuatu yang menyakiti hati nabi ) Sesungguhnya mereka telah mengucapkan kekafiran dan telah menjadi kafir sesudah beriman." Berkata Muhammad Abdul Wahab "Sesungguhnya segolongan daripada sahabat nabi mereka berperang bersama nabi dan sembahyang bersama nabi dan menyucikan diri bersama nabi serta berpuasa bersama nabi dan mengerjakan haji bersama nabi,meskipun demikian mereka kafir dan jauh daripada agama Islam." ( ar-Risalah Amliah at-Taas'- Risalah Kasfu Syubhat – 120 cetakan tahun 1957 ) Nauzubillah hi min zalik

Di dalam ayat ini pula terdapat tiga pendapat siapakah yang di maksudkan oleh Allah kafir sesudah beriman . 1. Mereka ialah Jullas bin Suwaidi dan Wadi'ah bin Thabit ,ketika mereka bersama nabi lalu mereka bersumpah

Maksudnya "Demi Allah, jikalau Muhammad adalah seorang yang jujur terhadap teman-teman kami sebagaimana yang mereka muliakan dan mereka calonkan ,maka sesungguhnya kami adalah lebih jelek dari himar.Lalu 'Amir bin Qias ( di dalam tafsir Wahbah Az-Zuhaily m.s 310 juz 9-10 menyebut Umair bin Said) berkata ; " Bahkan,Demi Alah Sesungguhnya Muhammad seorang yang jujur dan bebar lagi membenarkan dan sesungguhnya kamu adalah lebih jelek dari himar ". Kemudian 'Amir bin Qias menceritakan perkara tersebut kepada Rasulullah,sejurus selepas itu Jullas bin Suwaidi bersumpah dengan nama Allah di atas mimbar nabi ,sesungguhnya 'Amir bin Qias adalah pembohong.Peristiwa ini menyebabkan 'Amir bin Qias bersumpah lantas berkata :"Ya Allah turunkanlah ke atas nabiMU yang membenarkan sesuatu." Lalu turunlah ayat ini. 2. Setengah pendapat lain pula menyatakan ayat ini diturunkan ke atas Abdullah bin Ubai bin Salul ketika ia berkata di dalam surah al-Munafiqin ayat 8

Bermaksud "Sesungguhnya jika kita kembali ke Madinah maka benar-benarlah orang yang kuat akan mengusir orang yang lemah daripadanya"

3. Sementara pendapat lain menyatakan ayat ini di turunkan le aas sekumpulan munafiq yang menghina nabi dan pendapat inilah yang terkuat lagi sahih mengikut Imam Abu Bakar AlArabi di dalam tafsirnya ,kerana keumuman ucapan mereka dan terdapat juga beberapa maksud padanya ( orang

perseorangan) dan pada mereka (segolongan munafiq) yang membenarkan.Ada pula segolongan dari mereka ber'tiqad bahawa Muhammad bukanlah seorang nabi lantaran itulah mereka berkata ; Jikalau Muhammad seorang yang jujur dan amanah ( Apa yang di bawa sebagai utusan olehnya ) " Berkata Imam Al-Qusyairi ; Perkataan KAFIR di dalam ayat ini di sebabkan penghinaan mereka terhadap nabi dan agama Islam SUMPAH, jadi ini menunjukkan orang munafiq adalah kafir. Manakala perkataan di dalam ayat ini hanya berlaku terhadap Al-Jullas sahaja dan mereka ( golongan munafiq ) meredhai serta membenarkannya dengan ini mereka juga melakukannya ( termasuk di dalam golongan tersebut) Kesimpulan Setelah kita meninjau berkaitan dengan asabab nuzul dan erti perkataan kafir yang sebenar apa yang di maksudkan oleh Allah, maka jelaslah ayat ini bukan diturunkan kepada sahabat nabi sebagaimana dakwaan Muhammad Abdul Wahab ,bahkan ia sebenarnya ditujukan ke atas segolongan munafiq sama ada terhadap orang perseorangan seperti Al-Jullas bin Suwaidi atau Wadi'ad bin Thabit atau Abdullah bin Ubai bin Salul, mahu pun sebahagian dari mereka. Jadi tidak sepatutnya Muhammad Abdul Wahab yang begitu jahil ini menuduh para sahabat adalah kafir selepas beriman. Para sahabat dijamin syurga sehingga terlalu banyak lembaran ayat dan hadis yang termaktub menceritakan kelebihan para sahabat seperti sesungguhnya Allah redha terhadap mereka dan mereka pun redha terhadapnya. Sedangkan jikalau kita meneliti dan menta'arifkan erti sahabat sebagai mana pendapat Ibnu Hajjar

dan ijmak ulamak ialah mereka yang menemui nabi walaupun sekali lalu beriman dan mati di dalam Islam ( keimanan). Jadi ini amat nyata berbeza sahabat yang di ungkapkan oleh Muhammad Abdul Wahab, yang bukan sahaja mencelanya bahkan mengkafirkanya. .Melalui pandangan penulis pengucapan seperti kafir ,syirik, bidaah, dan sebagainya oleh Muhammad Abdul Wahab adalah di sebabkan kegairahanya untuk membasmi kemungkaran dan cuba membuat sesuatu pembaharuan yang kononya berladaskan Al-Quraan dan Sunnah, tanpa mengira dan merujuk kepada ulama-ulama yang tulen dan mu'tabar .Kegairahan seumpama ini bukan sahaja menikam para sahabat ,awliyak dan salihin bahkan seluruh umat Islam sejagat mengutuk dan mencela perbuatan tersebut.. Penafsiran ayat al-quran dan hadis yang menyeleweng ini merupakan senjata yang digunakan oleh Muhammad Abdul Wahab bagi mengaburi pandangan masyarakat Badwi , yang telah sekelian lama buta dan jahil, maka dengan kesempatan inilah Muhammad Abdul Wahab tidak teragak-agak mengerahkan sedaya upaya tentera dan tenaga untuk membunuh dan memancung mana-mana mereka yang mengingkari.

MENGHINA SAHABAT. 1. Sesungguhnya debu-debu yang masuk ke dalam hidung kuda Muawiyah adalah 1000 kali ganda lebih afdal dari Umar Abdul Azizi ( Itlaq al-'anah m.s 16 & Majalah Nida' al-Islam bil; 5 Jamadi al-Akhir 1415) Na'uzubillahhi minzalik

2. Di dalam kitab ( At-Tawasul bi An-nabi m.s. 226-227 ) Golongan Wahabi telah menghina sahabat-sahabat nabi seperti Saidina Ali dan Saidina Uthman katanya " Dan antara kesalahan Saidina Ali yang menyimpang daripada al-quran adalah sebanyak 17 keadaan dan sesungguhnya Saidina Uthman itu adalah seorang yang cinta dan rakus pada harta Na'uzubillahhi minzalik

3. Di dalam majalah ( Nida al-Islam yang dicetak di Sydney pada 5 Jamadil akhir 1415H m.s.28 ) di dalam tafsir al-Quran oleh Ibnu Abaas yang merupakan sahabat beliau mengatakan "Ini adalah ta'wil golongan Mu'tazilah." Na'uzubillahhi minzalik . Ramai di kalangan kita masih kurang berhati, tentang fahaman ini kerana ia bertopengkan tauhid serta menolak ulama-ulamak terdahulu dan hanya berpegang kepada Imam bidah iaitu Ibnu Taimiah ,beliaulah yang menjadi punca perpecahan umat sehingga munculnya Ibnu Qayim dan Wahabi (Shaikh Yusuf An-Nabhani - Syawahidu al-hak m.s. 43 Darul Kutub Ilmiah 1996 )

ABU JAHAL DAN ABU LAHAB LEBIH AFDAL DARI ORANG ISLAM Di dalam sebuah kitab Wahabi bertajuk' Kaifa Nafham atTauhid ' yang bererti 'Bagaimana kami memahami Tauhid 'oleh Muhammad Ahmad cetakkan Ar-Riaasah al-'Ammah Lil Ifta' wa Ad'Dakwah bi Riyad Tahun ; 1408 / 1987 M.S. 12. Katanya : Abu Jahal dan Abu Lahab dan orang musyirikin dan

mereka beriman kepada Allah. Mereka mentauhidkan-NYA ArRububiyah pada kejadian kehidupan , kenikmatan, kemanafatan , kemudaratan dan mereka tidak mensyirikan dengan sesuatu. Aneh dan pelik Abu Jahal dan Abu Lahab lebih beriman dan lebih ikhlas daripada orang muslim yang bertawasul dengan awliyak ,orang-orang soleh dan menuntut syafaat daripada mereka kepada Allah. Abu Jahal dan Abu Lahab lebih beriman dan lebih ikhlas imannya daripada semua kaum muslimin yang berkata ; La ilaha iIlah Muhammad Rasulullah' Inilah kesesatan yang nyata bagi puak Wahabi yang kononnya ingin mentauhidkan Allah , Ada pun "bertawasul" samada kepada yang hidup mahu pun yang mati adalah Harus.

MUHAMMAD ABDUL WAHAB MENSYIRIKKAN UMAT

1. Di dalam ( Risalah al-Amaliah Muhammad Abdul Wahab m.s. 78 & Ta'thir al-'Atiqad oleh as-San'aani m.s.. 7, 12, 25. & Kitab Fathul-Majid m.s.. 40-41 & Risalah Raab' al-Qa'id ) "Bahawasanya mereka yang melakukan sedemikian ( menuntut syafaat ) adalah syirik dan kesyirikan mereka lebih buruk dari ahli jahiliah, penyembah berhala dan penyembah matahari." Na'uzubillahhi minzalik. 2. Di dalam ( Risalah Kasfu Syubhat ) Muhammad Abdul Wahab melontarkan lafaz syirik, musyrik, terhadap seluruh umat Islam melainkan yang mengikut telunjuknya sebanyak 24 tempat. Manakala lafaz kafir, penyembah berhala, murtad, musuh Tauhid, musuh Allah dan mendakwa Islam sebanyak 20 tempat.

Manakala di dalam (ar-Risalah an-Najdi ) sebanyak 58 perkataan syirik dan musyirik. Na'uzubillahhi minzalik .Saya rasakan di sini Muhammad Abdul Wahab layak memperolehi Phd Syirik, untuk keterangan lanjut anda boleh baca kitab Tauhid – Injil Wahabi- di sana anda akan dapati lebih banyak perkataan Syirik, Kafir dan Bid'ah. 3. Golongan Wahabi juga mensifatkan anggota Allah dengan hakikat ( sebenar ) seperti; Tangan, kaki, mata, muka, kemudian mensifatkan sesuatu denganNYA seperti, duduk, bergerak, berpindah, turun dan naik dengan makna hakikat seperti mana yang mereka fahami dari lafaz zahir Allah dari apa yang mereka sifatkan.Aqidah ini adalah aqidah alKhasawiyah golongan yang tidak memahami, mempelajari dan mendalami ilmu feqah, ilmu usul, ilmu majaz, ilmu ma'ani dengan memahami zahir ayat, mereka juga boleh digelar sebagai golongan Zahiriah. (lihat al-Hidayah as-Saniah arRisalah ar-Rabi' oleh Abdul Latif cucu Muhammad Abdul Wahab. ) Na'uzubillahhi minzalik 4. Katanya lagi "Manakala mereka yang bersalawat ke atas nabi selepas azan merupakan penyakit bid'ah yang tiada wujud di zaman nabi ' lihat kitab ( Misbahu Anam oleh Sayid 'Alawi b. Ahmad al-Hadad ) Na'uzubillahhi minzalik .Banyak hadis nabi yang sahih menyatakan hukum bersalawat ke atas nabi selepas azan adalah sunat, malah tiada larangan untuk kita bersalawat ke atas nabi ,cuma kita dimakruhkan bersalawat ketika berjimak, di dalam tandas atau pun berjual beli, selagi mana tiada larangan maka hukumnya adalah harus bukan bid'ah, syirik dan sebagainya. 5. Muhammad Abdul Wahab mengatakan adalah menjadi syirik mereka yang menamakan anak-anak mereka Abdul Rasul

katanya 'Bagaimana orang-orang musyirik al-Kazab(orang Islam) menamakan anak-anak mereka Abdul ar-Rasul, Abdul an-Nabi…...,,," Adakah golongan Wahabi tahu bawa nabi pernah mengelarkan beberapa orang sahabat baginda dengan pelbagai gelaran mengikut kecenderungan dan kegemaran masing-masing contohnya gelaran Abdul ad-Dirham atau Abdul ad-Dinar, kerana mereka gemar pada dinar dan dirham dan banyak lagi contoh yang seumpamanya Adakah mereka syirik ? ( Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu fi rad 'ala ar-Risala ti anNajdiyati m.s. 81 ) Na'uzubillahhi minzalik

NEGARA MEKAH ADALAH NEGARA SYIRIK Di dalam ( kitab Usul as-Thalasa oleh Muhammad Abdul Wahab. Bab al-Aslu Thalisu m.s.19 ) menyatakan negara Mekah adalah negara syirik maka sewajarnya kita berhijrah sehingglah ke akhir hayat katanya "Dan berhijrah iaitu berpindah dari negara syirik ke negara Islam, dan berhijrah itu merupakan kefardhuan di atas umat ini dari negara syirik ke negara Islam dan hendaklah menetap di sana sehingga hari qiamat " dakwaan ini adalah bohong seperti mana yang telah saya terangkan.

MENCONTOHI ORANG SOLEH ADALAH SYIRIK 1. Berkata Muhammad Abdul Wahab ; Permulaan syirik yang berlaku di muka bumi ini apabila sesorang itu mencontohi orang soleh kerana ini mencampurkan perkara yang hak dan

batil. Yang pertama mencintai orang soleh dan yang kedua mengamalkan di kalangan ahli ilmu dan ahli agama sesuatu kebaikan akan tetapi adalah sebaliknya" ( (Kitab Tauhid m.s. 76-77 Tahun;1404H. cetakan ar-Riaasah al-'Ammah li Iftak wa Dakwah wal Irsyad )

Inilah dakwaan yang hodoh oleh Muhammad Abdul Wahab mencontohi orang soleh adalah permulaan syirik, bagi saya Muhammad Abdul Wahab adalah lebih layak digelar pelopor dan permulaan syirik di atas muka bumi yang tidak pernah berlaku sebelum ini. Saya rasa disebabkan beliau pernah mencontohi serta bersahabat dengan perisik Inggeris Master Hamper . Begitu juga puak Wahabi pernah bersepakat dengan Amerika, Perancis, untuk menjahanamkan Iraq, Tidakah ini bersepakat dengan Yahudi dan kafir.? Inilah akibtanya tidak mencontohi awliyak dan orang-orang soleh yang akhirnya memakan diri sendiri.. Begitu juga Imam Bidaah Ibnu Taimiyah mengatakan kepala Saidina Hussin yang berada di Kahirah adalah kepala Yahudi .Sedangkan ahli sejarah menyatakan kepala Saidna Hussin telah selamat sampai ke Kahirah dari Asqalan pada hari Ahad 8 Jamadil Akhir 549H bersamaan 31 Ogos 1154M yang telah dibawa oleh Amir Saif al-Mamlakah Makkin dan Qadhi Ibnu Maskin lalu disimpan sehinggalah pada 10 Jamdil akhir oleh Khalifah al-Faiz al-Fatimi di bawah jagaan menterinya yang soleh Taale' b. Razik maka pada hari Selasa Jamadul akhir 549H kepala Saidina Hussin secara rasminya dikebumikan di Kahirah sekarang kawasan itu di kenali sebagai 'Medan Saidina Hussin'. Apakah sanggup Imam Bidaah Ibnu Taimiyah mengatakan cucu nabi Yahudi Na'uzubillahhi minzalik ( Maraqi

Ahli Bait oleh Shaikh Zaki Ibrahim m.s. 39.) 2. Berkata Muhammad Abdul Wahab ' Sesungguhnya kami melihat semua kaum muslimin pada zaman ini telah syirik kerana memohon syafaat daripada nabi mengikutinya dan awliyaknya. " ( Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'ala ar-Risalati an-Najdiyati m.s. 9 baris ke 12 cetakan Maktabah ar-Rahmah al-Muhdah - Mansuroh Mesir ) Na'uzubillahhi minzalik 3. Berkata Muhammad Abdul Wahab lagi " Kami melihat kesemua bahagian syirik terdapat pada semua umat Islam yang mana mereka kembali kepada agama nenek moyang mereka" Na'uzubillahhi minzalik ( al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'ala ar-Risalati an-Najdiyati m.s.10 baris ke 18 )

WAHABI MURTAD ? 1. Muhamad Abdul Wahab an-Najdi at-Tamimi al-Kadzab selain dari mensyirikan umat Islam beliau juga telah menghina nabi Muhammad dengan mengatakan bahawa maqam nabi adalah berhala umat Islam mari sama-sama kita baca petikan berikut " Mereka memuliakan maqam nabi dan berdiri disisinya seperti sembahyang lalu meletakkan tangan kanan ke atas tangan kiri kemudian berkata 'Wahai Rasulullah aku memohon syafaatmu ' kesemua ini adalah berhala daripada nabi dan wali seumpama al-Latta atau al-Uzza dari al-Maseh atau Uzai. Na'uzubillahhi minzalik ,semgoa Allah melaknat al-Wahabi.

Perlu diingat kepada sidang pembaca adab menziarahi maqam nabi ketika wafat adalah sama juga ketika hidupnya, Ulama' seperti Az-Zahabi, Al-Makki, Al-Mawardi dan az-Zin al-Maliki menyatakan, penziarah maqam nabi hendaklah berdiri seperti solat. Ada pun meletakkan tangan seperti solat bukanlah satu rukun daripada rukun-rukun sembahyang bahkan ia adalah sunat. (Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'Ala ar-Risalati anNajdiyati m.s.10 baris ke 9 dan m.s. 31-32 cetakan Maktabah ar-Rahmah al-Muhdah -Mansuroh Mesir ) 2. Seorang lagi pengikut mazhab Wahabi ialah Abdul Azizi bin Yahya al-Yamani di dalam kitab (Qawar' al-Asnah fi Rad 'Ala 'ad as-Sunnah. m.s. 28 di bawah tajuk Ubadul al-Asnam ) bererti penyembah-penyembah berhala. Beliau juga telah menghina nabi malah telah disifatkan murtad katanya 'Sesungguhnya penyembah-penyembah berhala begitu ramai di zaman ini…….Dan daripada berhala itu adalah kubur Nabi " 'Na'uzubillahhi minzalik 3. Di dalam kitab ( Ihtifal bi Maulid Nabi oleh Abi Hasanian Abdullah Al-Makki m.s. 72 ) Katanya " Sesungguhnya Golongan Wahabi ini mengatakan bahawa merayakan Maulidul Rasul adalah amalan orang-orang Nasrani dan Jahiliah " Na'uzubillahhi minzalik Inilah lemparan kesat terhadap mereka yang meraikan Maulid ar-rasul. Banyak ayat al-quran, hadis-hadis nabi, athar, yang menyatakan perihal kelebihan Maulid Ar-rasul, setengah ulama mengatakan hukumnya harus, ada pula yang berkata hukum sunat dan sebahagianya pula menyatakan hukumnya adalah bid'ah hasanah.Tetapi golongan Wahabi menafikan bid'ah

hasanah mereka berkata kesemua bid'ah adalah sesat dan masuk ke dalam neraka.Begitu juga sambutan hari-hari sejarah di dalam Islam adalah sesat seperti Maal Hijrah, Isra' Mi'raj, Nisfu Syabaan, Badar Kubra, Lailatul qadar kesemua ini adalah mungkar.,Tidakkah golongan Wahabi mengetahui firman Allah yang bermaksud " Hendaklah kamu memperingati hari-hari Allah " tidakah kesemua ini hari-hari Allah ? 4. Sikap Muhammad Abdul Wahab yang taasub dan angkuh serta tidak menerima pandangan ulama tulen yang muktabar cuba kita perhatikan kalam beliau yang anggkuh ini " Cukuplah ikutan kamu, Shaikh kami Taqiuddin Ibnu Taimiyah dan mereka yang bersamanya dan mengikutnya " Ibnu Taimiyah telah dijatuhkan hukuman penjara oleh Qadhi Damsyik di Kubu Halab, kemudian dilarang mengeluarkan fatwa-fatwa yang menyesatkan umat Islam pada tahun 726H sesetengah ulama pula telah mengkafirkannya, beliau di gelar Imam Bidaah .(Sila rujuk al-Ajwibahtu al-Makkiyatu Fi Rad 'Ala ar-Risalati anNajdiyati m.s.14 baris ke 11)

WAHABI TANDUK SYAITAN Banyak hadis nabi yang menceritakan tentang Tanduk Syaitan .Tanduk Syaitan bererti segolongan manusia yang telah melakukan kerosakan serta malapetaka dan bencana yang maha dahsyat yang tidak pernah berlaku pada masa kini dan akan datang Siapakah mereka ? Di mana mereka akan muncul ? Apakah yang mereka lakukan ? Apakan tanda-tanda mereka ?.Bagaimana pula rupa mereka ? Maka di sini cukuplah saya paparkan beberapa hadis sahih yang diriwayatkan oleh para sahabat nabi

1. Sabda Baginda s.a.w. "Akan muncul segolongan manusia daripada Masyriq ( Timur ) mereka membaca al-quran akan tetapi tidak melebihi had ,dan mereka akan keluar daripada agama (sesat) umpama tersesatnya anak panah yang keluar dari busurnya dan tanda-tanda mereka adalah mencukuri rambut ( botak )" Berdasarkan hadis ini dalalah kita fahami golongan Wahabi ini membaca al-quran tetapi tidak melepasi tengorok ,atau baca al-quran mengikut hidung atau kemungkinan bacaan mereka tidak diterima seperti mana anak panah yang tersasar dari busurnya, Golongan Wahabi ini juga akan menyuruh pengikutpengikutnya mencukuri rambut , amalan tersebut tidak pernah berlaku pada mereka yang sesat sebelum kemunculan mereka. 2. Diriwayatkan oleh Abi Hurairah r.a. daripada nabi s.a.w bahawasanya baginda bersabda "Ketua kaum kuffar di Masyriq ( Nadj ) 3. Di dalam riwayat yang lain sabda baginda lagi " Di sanalah akan keluarnya (munculnya) Tanduk Syaitan " 4. Sabda baginda lagi yang diriwayatkan oleh ibnu Umar " Di sanalah ( Masyriq ) akan berlakunya malapetaka dan fitnah " Hadis yang diriwayatkan oleh nabi itu umum iaitu Masyriq kemudian baginda mengkhususkan dengan sebutan Nadj. Para ulamak ada menyatakan bahawa Masyriq adalah Nadj, antaranya 1. Shaikh Taqiuddin berkata; Masyriq ( Timur) daripada pihak Madinah, adalah tempat di mama munculnya Musailamatul Kazab ,

2. manakala Imam Qustalani berkata Masyriq adalah Nadj (Irsyad as-Saary 12; 626 cetakan Darul Fikr .Tahun 1410H) . 3. Shaikh Muhammad Idris al-Marbawi ulama Nusantara yang tidak asing lagi menyebut Nadj adalah negeri Wahabi yang keluar daripadanya orang-orang Wahabi sekarang yang memerintah Mekah dan tempat keluar Musilamatul al-Kazab yang mendakwa dirinya Rasul (sila lihat Kamus Idris alMarbawi m.s. 300.) 4. Di dalam Kamus Mu'jam Al-Asasi m.s 1174 Nadj adalah Riyad merupakan kerajaan Wahabi yang pertama. Malangnya golongan Wahabi cuba memesongkan fakta ini, dengan mengatakan Najd, yang di maksud oleh nabi adalah Baghdad, kerana itulah tentera Saudi menyerang Iraq di Baghdad, pada tahun 1990 sebenarnya di Baghdad adalah Najaf bukan Najd. Jikalau anda meneliti peta Arab Saudi sudah pasti kedudukan Nadj di Timur berhampiran dengan persisiran Teluk. Golongan ini cuba menukar beberapa istilah Nadj kepada Riyad nama sekarang dan Hijaz kepada Saudi, hatta jikalau anda sebut Wahabi di Mekah atau di Madinah secara terang -terangn pasti anda akan ditanggkap, begitu hinanya dan marahya golongan ini .

Nabi pernah berdoa mengadap ke bumi Yamen "Ya Allah berkati bumi Syam dan Yamen kemudian sahabat bertanya Najd Ya Rasulullah , tiga kali kemudian nabi berkata akan berlaku di sana mala petaka " Ini menunjukkan bahawa Rasulullah tidak mendoakan Najd, tiada ulama' juga awliyak, orang soleh ,kerana kawasan tersebut merupakan kawasan Badwi dan jelmaan Syaitan sebagaimana firman Allah di dalam surah at-Taubah ayat 97 "Orang Arab Badwi itu lebih sangat kekafiran dan kemunafiqan dan lebih wajar tidak mengetahui

hukum-hukum yang diturunkan Allah kepada RasulNYA." Golongan Badwi inilah yang suka berperang serta mendapat pertolongan dan bantuan oleh Muhammad Abdul Wahab lantaran kejahilannya untuk menjatuhkan Kerajaan Uthmaniah, serta melebarkan sayapnya ke persisiran Teluk ,sedangkan kita telah sedia maklumi Baghdad merupakan gedung ilmu juga tempat kelahiran Imam Sayfie, Juniad al-Baghdadi, Imam Ahmad bin Hambal apakan golongan ini mahu mengingkari. ? Perlulah saudara pembaca fahami di dalam mentafsirkan beberapa hadis kita perlu meneliti dari pelbagai aspek seperti nahu, saraf dan di mana baginda bersabda. Nabi berkata , ( Keluar atau Muncul ) adalah Fei'el Mudhar' yang memberi erti berterusan atau berturut-turut, kini dan akan datang. Jadi boleh kita fahami bahawa selepas Musilamatul al-Kazab akan muncul pula segolongan dari umat ini secara terus menerus dari tempat yang sama, antara golongan yang pendusta agama yang muncul di Nadj adalah Musilamatul Kazab, ZuKhuwaisirah at-Tamimi ketua Khawarij, Kasib b.Rabi', Misar b. Fadki, kemudian dari Najd juga muncul pula golongan alQaramitah dan Muhammad Abdul Wahab an-Najdi, dari Bani Tamim seperti juga golongan Khawarij, besar kemungkinan mereka adalah satu qabilah .

Terdahulu kita pernah terpengaruh dengan revolusi Iran ,gambar-gambar Khomeini digantung dan dijunjung sehingga sebahagian pendokong agama di negara kita terpengaruh dengan gerakkan tersebut atas dasar Islam ,tetapi apa dah jadi sekarang ? mereka tidak lain adalah penganut-penganut fahaman Syiah yang sesat, lalu beberapa ulama kita bangkit lantas membongkar kesesatan ajaran Syiah. Mengapakah baru

kita sedar sekarang.? Seolah-olah baru terjaga dari tidur .Di sebalik revolusi tersimpannya suatu misi untuk menyebarkan fahaman Syiah yang dianggap antara yang paling merbahaya Apakah anda tidak sedari pemikiran Khawarij yang di bawa oleh Muhammad Abdul Wahab yang berselindung disebalik Gerakkan Pembaharuan yang kononnya untuk menghapuskan Syirik telah mula tersebar.Ramai juga di kalangan anak-anak muda kita yang terpengaruh akibat kedangkalan dan keangguhan sehingga mengakibatkan perpecahan antara Kaum Tua dan Kaum Muda.Tempiasan yang sebegini hebat akhirnya melibatkan beberapa ulama Timur Tengah yang terpengaruh dan tidak terkecuali untuk mengetengahkan fahaman yang dibawa oleh Muhammad Abdul Wahab antaranya ialah Muhammad Abduh, Rasihd Ridha dan ramai lagi sehingga mendapat mendapat tentangan dari ulama mu'tabar, cuma mereka tidaklah sedahsyat seperti Muhammad Abdul Wahab yang mempunyai kelengkapan tentera bersenjata. Isu kafir mengkafir juga sedikit sebanyak telah tersebar di pemikiran rakyat kita tetapi sekarang Alhamdulillah segala-galanya telah berakhir.

Kita juga sedia maklum negeri Mekah adalah Darul Iman tetapi golongan ini telah mensyirikkan serta mengkafirkan penduduknya lantas mengusirnya dengan kekerasan dan kekejaman. Jadi jikalau golongan Wahabi mengatakan berlakunya syirik di bumi Mekah dan Madinah khususnya dan amnya di dunia Islam ini adalah pendusta besar, kerana Allah telah memelihara keamanan Mekah , Madinah, Syam dan Yamen untuk menguatkan pendapat ini berkata al-Hafiz ibnu Hajar di dalam kitabnya Syarah Fathul Bari bahawasanya nabi bersabda " Sesungguhnya negeri Mekah itu sentiasalah di

dalam Darul Islam" dan banyak lagi hadis yang menyatakan keimanan dan keberkatan Mekah dan Madinah

PERJANJIAN SYAITAN

Ketika mana mereka berkumpul di 'Darul Nadwah' sebagaimana yang telah di janjikan lalu datanglah Iblis berdiri di hadapan pintu menyerupai Shaikh Najd, kita ikuti perbualan ini Quraisy ; Siapa Shaikh? Iblis: Shaikh dari Ahli Najd didatangkan dari Mekah ,aku dengar pertemuan kamu maka aku hadir untuk mendengar apa yang kamu bincangkan ,moga -moga aku boleh memberi cadangan dan nasihat. Quraisy: Baiklah, silalah Masuk ! maka Iblis pun masuk bersama mereka dengan menyerupai seorang Shaikh Najd,setelah mereka berbincang maka berkata sebahagian daripada mereka Abu al-Bahtari; 'Kita penjarakannya ( Nabi Muhammd ) Ibnu Hisyam ; Kita kunci pintu rumahnya, ( Nabi Muhammd )

Ini adalah catatan ringkas pakatan jahat antara orang kafir dengan iblis yang menyerupai Shaikh Najd untuk membunuh nabi..Dari kisah ini dapatlah kita ketahui bahawa tiada Shaikh dari Yamen, Iraq, Mesir dan Hijaz yang akan menyerupai Shaikh Iblis dari Najd. ,maka diri sini kita dapat ketahui bahawa Iblis dari ahli Najd telah lama berlaku sejak zaman nabi maka tidak mustahil ia akan muncul semua selepas ini. Sila rujuk (Bidayah wan-Nihayah jilid 2 m.s. 557 & As-Sirah an-

Nabawihah ibnu Hisham jilid 2 m.s. 157 Bab Hijrah & Dalaail an-Nubuah & Mukhtasar sirah ar-Rasul Muhamad Abdul Wahab tahun 1408 m.s. 125 )

Di dalam sebuah hadis nabi yang begitu panjang menceritakan sekumpulan pendusta agama ' Akan datang segolongan dari kamu mereka yang menyeru ajaran Tauhid tetapi mereka tidak mempunyai apa-apa, mereka membaca al-quran tidak melepasi ke tengorok ( bukan dari hati) , dan, mereka membaca al-quran tidak sama seperti kamu baca, mereka sembahyang tidak sama seperti mana kamu sembanyang dan mereka berpuasa tidak sama seperti kamu puasa ,mereka sesat dari agama Islam seperti tersasarnya panah dari busurnya ,kemudian nabi memberikan bentuk fizikilnya ,mereka mencukur rambut dan misai manakala jubahnya di pertengahan betis kemudian mereka membunuh serta menuduh orang-orang Islam adalah penyembah berhala " Berdasarkan hadis ini maka tidak syak lagi golongan ini hampir-hampir menyerupai golongan Wahabi bermungkinan besar mereka adalah golongan yang di maksudkan oleh nabi.

SLOGAN SYAITAN Golongan Wahabi telah cuba meracuni dan meragui pemikiran

umat Islam dengan beberapa slogan syaitan yang hanya tidak lain adalah untuk mewas-waskan umat Islam ,antara slogannya : 1.Katanya; Kita tidak perlu ikut mazhab yang empat tetapi yang penting adalah al-Quran dan Sunnah 2.Katanya: Kita jangan bertaklid pada Imam Syafe,kerana taklid buta 3.Katanya : Nabi ada bermazhab, sahabat bermazhab ? 4.Katanya: Buat apa anda membaca kitab-kitab tua atau kitabkitab kuning ,ikut al-Quran dan Sunnah sudah memadai 5. Katanya : Anda beramal ni ada nas tak, Maulid nabi ,Maal hijrah ada sahabat buat ?, 6. Katanya : Lebih baik anda baca al-Quran daripada anda baca Berzanji atau Burdah , dapat pahala 7. Katanya : Anda beramal dengan hadis lemah, hadis lemah tak boleh dijadikan dalil 8. Katanya; Nabi ke.. Wali ke... Orang Soleh ke... atau siapa sahaja tidak dapat memberi syafaat melainkan Allah. 9. Katanya; Imam Syafei pun ada buat salah ,dia bukan ma'sum macam nabi 10. Katanya: Jikalau nabi dan sahabat tak buat anda jangan buat. Anda baca Yasin tiap-tiap malam Jumaat ,nabi ada buat ? Anda baca tahlil nabi ada buat ? Anda berzikir beramai-ramai nabi ada buat ? Anda baca ayat-ayat pada hari-hari tertentu nabi ada buat.? Ini adalah antara was-was yang diilhamkan oleh syaitan terhadap golongan Wahabi, untuk meragukan pegangan aqidah

umat Islam.Sedangkan perkara tersebut tidak pernah berlaku sejak berabad-abad yang lampau.

KEKEJAMAN WAHABI 1. Di dalam akhbar As-Safa bertarikh 21 Ogos 1924 ; Dan Golongan Wahabi telah mengharuskan darah umat Islam ,maka mereka telah memasuki Timur Jordan lalu menyembelih wanita, dan kanak-kanak sehingga mencapai ke angka 2750 jiwa. Kemudian mereka pun menyanyi sebelum menyembelih "Tiupan bayu syurga # nak ke mana kau wahai penderhaka" peristiwa ini tidak menghairankan kita kerana ajaran Muhammad Abdul Wahab menghalalkan darah terhadap mereka yang mengingkarnya ( lihat as-Sahbu al-Wabil m.s.276 & Haashiyah Rad al-Muhtar 'Ala ad-Darul Mukhtar jilid 4 m.s. 262. & Majalah Al-Islam Watan bil;147 Tahun ;13 Zul-Qaidah 1419 Febuari 1999)

2. Al-Malik Abdullah al-Hussin bekas pemimpin Jordan lahir pada 1882 mati ditembak oleh sekumpulan pemuda Wahabi yang bersembahyang Jumaat di Masjid Aqsa pada 1951 di dalam tulisannya 'Muzakkirat" Berkata : Pada hari Khamis 14hb April 1924 telah bersedia segolongan Wahabi buat kali keduanya ke Timur Jordan dan menghalau serta membunuh 500 jiwa dan banyak daripada mereka yang tercedera. Katanya lagi: Adapun aqidah golongan Wahabi adalah aqidah

Badwi, yang diasaskan oleh Muhammad Abdul Wahab. Sebenarnya golongan Badwi ini mereka diajar untuk menyuburkan tanaman dan pertanian , kemudian sejumlah besar dari mereka keluar beramai-ramai ke bandar untuk menyeru kepada ajarannya , malangnya tidak berjaya, di sebabkan kesesatan yang tersembunyi di dalam ajaran mereka , lalu maka mereka pun melontarkan syirik dan tohmah kepada kaum muslimin. Beliau ( Raja Abdullah Hussin ) kemudiannya menemui AsSyarif Khalid b. Lu ai di Wadi al-Khirmah yang merupakan seorang pemimpin Wahabi di sebuah wilayah Jordan untuk memeranginya ( golongan wahabi badwi ) kerana telah menyingkirkan Qadhi As-Syarei serta membunuh mereka yang tidak berdosa seperti mana yang berlaku ke atas saudaranya sendiri As-Syarif Biejani ( saudara seibu sebapa kepada asSyarif Khalid) . Begitulah tulisan yang dibaca oleh Shaikh Samer Ar-Rifaei di dalam ( Muzakkirati) oleh Raja Abdullah bin al-Hussin yang telah ditembak mati kerana memerangi golongan Wahabi, ketika beliau berusia 62 tahun. ( Manar al-Huda bil;72 Ramadhan 1419M Disember 1998H m.s.12-13 ) Dari tulisan tersebut kita dapati terdapat 2 golongan wahabi yang pertama yang ketuai oleh As-Syarif Khalid b. Lu ai di Wadi al-Khirmah sebuah wilayah Jordan yang kedua adalah golongan Wahabi Badawi

3. Campur tangan British dalam urusan pentadbiran negeri Hadramaut pada abad ke- 19 telah menyebabkan puak Wahabi menimbulkan kekacuan negeri itu.Kaum Wahabi golongan

modenis Islam yang di asaskan oleh Muhammad Abdul Wahab di Saudi Arabia pada abad ke 19. Mereka berusaha untuk menghapuskan golongan Syed Hadrami yang dikatakan beraliran konservatif, iaitu mengamalkan ajaran-ajaran lama yang diwarisi oleh datuk moyang mereka .Justeru penentangan ini, tidaklah sedikit dari kitab-kitab agama dan makam-makam alim ulama di Hadramaut dimusnahkan oleh kaum Wahabi, ini sengaja diapi-apikan oleh pihak penjajah bagi tujuan memecah-belahkan orang Islam.Bagaimana pun dengan adanya kekacuanya ini maka tidak sedikit daripada kaum Syed berhijrah ke luar negeri,termasuklah Tanah Melayu. (Islam di Alam Melayu oleh Prof. Dr. Mahayudin Hj Yahya Jabatan Sejarah UKM Bangi. m.s 163 ) 4: Prof. Berand Louis Dekan di Jabatan Sejarah Kuliah Dirasaat Afrika Universiti Landon di dalam bukunya ' Al-Ghrabi Wa asSyarqi Wa Wasati ' iaitu 'Timur,Barat dan Tengah 'berkata ; 'Gerakkan Wahabi ini ditubuhkan bagi mengistiharkan pemisahaan daripada mewala'kan atau mengakui kepimpinan Kerajaan Uthmaniah yang berpusat di Turki.Gerakkan ini juga tidak mahu dipengaruhi oleh mana-mana pemikiran bangsa Arab serta berhasrat untuk menghapuskan kebudayaan dan pemikiran bangsa Parsi dan Turki yang tidak melambangkan Islam .' Dengan ini jelas bahawa gerakkan yang merbahaya ini bukan sahaja menipu masyarakat dengan slogan 'Tauhid', tetapi juga berhasrat untuk memusnahkan Daulah Uthmaniah yang boleh diistilahkan seperti Duri dalam daging dan gunting di dalam lipatan (ad-Dakwah al-Wahabi .Dr M. Kamil m.s. 241)

GERAKAN WAHABI GERAKAN AL-BURTANIAH

Berkata Al-jawahir: Adalah semenajung Arab sebelum Peperangan Dunia Pertama adalalah di bawah naungan Kerajaan Uthmaniah yang berpusat di Turki , akan tetapi dengan kemunculan Ibnu Saud di Nadj mereka telah memperkukuhkan kekuasannya dan melebarkan empayarnya di Timur sehingga ke persisiran Teluk . Ibnu Saud ini merupakan ketua Mazhab Islam yang di kenali sebagai Mazhab Wahabi yang di tubuhkan pada kurun ke 18 H oleh Muhammad Abdul Wahab .Mazhab ini telah menuju kepada pembaharuan Islam yang mana ia memihak atau seumpama dengan GERAKAN AL-BURTANIAH bagi agama AL-MASIH . Golongan Wahabi ini , telah menghapuskan lambang keagaman atau syiar Islam seperti kesan sejarah, kesan-kesan peninggalan awliyak atau maqam-maqam yang telah dibina oleh masyarakat Islam dahulu.Kemudian golongan wahabi ini menuduh kesemua ini ( peninggalan ini ) adalah berhala.

Ia adalah seumpama juga GERAKAN AL-BURTANIAH bagi agama AL-MASIH yang telah memusnahkan AR-ROMAN ALKATHOLIK suatu tempat yang di anggap suci bagi agama alMasih.Kerana itulah golongan wahabi di anggap berbeza dari sebahagian umat Islam yang lain .

MEMOHON SYAFAAT BOLEH DIBUNUH DAN DIRAMPAS HARTANYA. Berkata Muhammad Abdul Wahab; Dan diketahui bahawa

pengakuan mereka terhadap Tauhid Ar-Rububiah tidak termasuk di dalam agama Islam, dan apabila mereka menuntut syafaat kepada malaikat, ambiyak dan awliyak serta mendekatkan diri kepada Allah dengan perkara tersebut,maka di halalkan darah mereka dan hartanya boleh dirampas.( Ta'liq Kasfu Syubhat m.s. 15 cetakkan Darul Imam )

WAHABI ADALAH PEMBELA YAHUDI Di sini saya nyatakan agama baru yang di bawa oleh Wahabi bertepatan dengan agama Yahudi. SUARA; Berkata Yahudi : Dari sekelian makhluk yang mendengar suara Allah .(Safar at-Tasniah al-ishahi 5 ayat 26 ) Berkata Wahabi : Dan sesunguhnya perkataanNYA suatu huruf dan suaraNYA didenganya ( kitab Tauhid Darul Dakwah as-Salafi ibnu Khusaimah tahkik Muhammad Haras m.s. 138. Berkata Ahli Sunnah; Dan tidak sah mengumpamakan suara Allah kepada yang baru (Maqalat al-Kusari m.s. 32 dan semua kitab ahli sunnah)

Berkata Yahudi; Sesungguhnya kami bersedia mendengar suara ar-Rab Tuhan kami (Safar at-Tasniah al-ishahi 5 ayat 24 ) Berkata Wahabi; Maka apabila mereka mendengar suaraNYA lalu mereka pengsan daripada kehebatan suara dan kekuatanNYA ( kitab Tauhid ibnu Khusaimah m.s. 136 ).

Berkata Yahudi; Maka berkata Tuhan di pertengahan api neraka ,dan kamu semua mendengar suara akan tetapi tidak melihat rupa, bahkan suara. ( Safar at-Tasniah al-ishaahi 4 ayat 12 ) Berkata Wahabi: Maka diketahui sesungguhnya kalamNYA.Kemudian sebahagian mereka mendengar kalamNYA dan tidak melihat diriNYA ( kitab Tauhid ibnu Khusaimah m.s. 137 ). Berkata Yahudi; Dan mendengar keduanya ( Adam dan Hawa) suara Allah bergerak di dalam syurga Maka berkata Adam: ' Aku dengar suara ENGKAU ( ALLAH ) di dalam syurga ( Safar at-Takwin al-Ishaahi 3 ayat 8-10 ) Berkata Wahabi; Dan Allah subhanahu wataala menyeru Adam dan Hawa dengan suara. (Syarah al-Aqidah al-Wasatiah oleh Ibnu Taimiyah -ta'liq M.Haras m.s. 96 ) Berkata Yahudi; Dan Musa berdialog lalu Tuhan menjawabNYA dengan suara (Safar at-kharij al-ishaahi 19 ayat 19 ) Berkata Wahabi; Dan Allah subhanahu wataala menyeru Musa dengan suara( Syarah al-Aqidah al-Wasatiah oleh Ibnu Taimiyah -ta'liq M.Haras m.s. 96 ) Berkata Yahudi: Allah menguatkan suaraNYA yang mengejutkan( Safar Ayub al-ishaahi 37 ayat 2-6) Berkata Wahabi: Yakni mereka mendengar suaraNYA azawajalla dengan wahyu yang kuat yang berdenging ( Kitab Tauhid ibnu Khusaimah m.s. 146 & Majmuk min ar-Rasail Wal Masaail an Nadjiah Wal- Fatwa oleh Abdullah b Abdulrahman m.s. 176177). Berkata Ahli Sunnah: Sesiapa yang mensifatkan Allah dengan sifat manusia maka adalah kafir

2. DUDUK Berkata Yahudi; Maka aku mendengar kalam ar-Rab dan sesungguhnya aku melihat ar-Rab berkeadaan duduk di atas alkursi dan kesemua tentera langit berhenti di kanan dan kiriNYA kemudian keluarlah roh dan berhenti di hadapan ar-Rab ( Safar al-Muluk al-Awal al-ishaahi 22 ayat 19-20) Berkata Wahabi: Maka sesungguhnya Muhammad Rasulullah mendudukiNYA RabNYA di atas 'Arasy bersamaNYA. ( Majmuk al-Fatawa jilid 4 oleh Ibnu Taimiyah m.s. 374 ) Berkata Ahli Sunnah : Saidina Ali berkata:"Sesungguhnya Allah menjadikan 'arasy dan memberitahu kudratNYA dan jangan mengambilNYA kedudukanNYA pada zatNYA" ( riwayat oleh Abu Mansur al-Baghadi di dalam kitab al-farqu baina al-Firaq m.s 257 ) Berkata Yahudi; Allah duduk di atas kursi QudusNYA. ( Safar alMazmier al-ishaahi 37 ayat 8 ) Berkata Wahabi; Apabila duduk ar-Rab di atas al-Kursi ( Fathu al-Majid oleh Abdul Rahman ali Shaikh tahkik ibnu Al-Baz m.s. 393) Berkata Ahli Sunnah: Dan menjadi kafir barang siapa mengatakan Allah duduk di atas al-kursi ( al-Fatawa al-Hindiah jilid 2m.s.259 Maka dengan ini jelaslah kepada kita golongan Wahabi ini telah mensifatkan hak Allah kepada hak manusia .

MUHAMMAD ABDUL WAHAB MEMBAWA AGAMA BARU Secara ringkasanya Muhammad Abdul Wahab telah membawa

agama baru,ini terbukti melalui beberapa kenyataan ahli sejarah: 1. Seorang ahli sejarah Soviet Vladimir Lewisky ( 1906-1962) di dalam kitabnya :'Tarikh al-Aqtar al-Arabiah al-Hadis " terjemahan Afifiah al-Bastami cetakkan Darul Taqaddum Moskow 1977 m.s. 95-97 berkata: "Selepas beliau pulang dari Najd sekitar umur 40 tahun, beliau pun berkhutbah di hadapan penduduk badwi Najd untuk mengajarkan agama baru (adDakwah al-Whabi dr M. Kamil m..s. 242 ). 2. John Roymond penulis Perancis dalam bukunya bertajuk 'Memoires sur I'origine des wahabys p. 5." berkata "Abdul Wahab (ayahnya seorang Qadhi ) pada peringkat awalnya telah menerima dakwah anaknya, akan tetapi agama (ajarannya) tidak disebarkan secara terang terangan ( kerana di takuti ) kecuali sedikit daripada sahabatnya yang mempercayainya dengan keiklasannya dan menyembunyikan ajaran Muhamamd Abdul Wahab ini secara rahsia. Maka selepas kewafatan ayahnya barulah Muhammad Abdul Wahab menyebarkan dakwah beliau secara terang terangan (ad-Dakwah al-Wahabi dr M. Kamil m..s. 47-48.) syarik, jahil dan sesat dan tidak mengetahui agama Islam......... ketika mana Muhammad Abdul Wahab menyampaikan ajaranya ramailah di antara mereka yang menerimanya di sebabkan tiada pegangan agama ,dan mereka juga tidak mengetahui bahawa mazhab yang dibawa olehnya ( Muhammad Abdul Wahab) adalah bertentangan dengan pegangan mazhab Imam Ahmad bin Hambal yang hanya menasabkan sebagai simbol sahaja . Daripada apa kecenderungaan dan minat mereka (orang Badwi ) pada agama baru ini, bahawasanya Muhammad Abdul Wahab menghalalkan bagi mereka untuk membunuh

orang-orang muslim serta merampas harta mereka. (adDakwah al-Wahabi dr M. Kamil m..s. 234.) 4. Ahli sejarah Denmark Crystal Nebahor di dalam bukunya bertajuk "Wasfu Jazirah Arab" beliau adalah antara orang Barat pertama yang membahaskan tentang pergerakkan Muhammad Abdul Wahab. Selepas beliau menziarahi Yamen, persisiran Teluk, Iraq, Syam pada kurun ke 18 dan di antara tujuannya adalah untuk menemui Muhammad Abdul Wahab di ad-dar'yah, akan tetapi dengan sebab keselamatannya beliau tidak dapat sampai ke daerah Najd, lalu beliau pun mengambil berita pergerakkan tersebut di Basrah yang tidak jauh beza daripada apa yang sebenarnya , Kemudian buku tersebut telah diterjemahkan oleh Dr Munir al-'Ajlaani di dalam kitabnya bertajuk ; "Tarikh al-Bilad alArabiah as-Saudiah" jilid 1 iaitu {Sejarah Negara Saudi Arabiah }katanya : " Selepas beberapa tahun beliau (Muhammad Abdul Wahab) pun membentuk firqah jadid bahkan agama baru. Katanya lagi; Selepas beliau pulang dari Najd ,beliau kemudiannya menyeru seluruh penduduk Najd kepada pemikiranya iaitu agama baru. Katanya lagi; Bahawasanya Muhammad Abdul Wahab berpendapat Sesungguhnya Muhammad, al-Masih, Musa dan semua ambiyak adalah lelaki yang agung dan mereka layak untuk dimuliakan, akan tetapi beliau ( Muhammad Abdul Wahab) tidak mempercayai kewujudan kitab Allah, kitab yang diturunkan dari langit atau yang diturunkan melalui perantaran Jibril. Aku tidak tahu sama ada kamu percaya atau tidak ,kerana orang-orang badwi mereka berkata pada diri mereka, mereka adalah Muhammadun (umat Muhammad ) akan tetapi mereka

tidak mengenali Muhammad bin Abdullah dan memahami alquran. ( lihat ad-Dakwah al-Wahabi .Dr M. Kamil m..s. 236238 ) 5 Manakala di dalam ( Majalah Islam Watan keluaran April 1999 tahun ke 13 bil; 149 Muharam 1420 .m.s 7 ) Shaikh Syaid Muhammad 'Ala an-Din Madhi Abu al-'Azaim" Yang nyata dari hal Muhammad Abdul Wahab bahawasanya beliau mendakwa sebagai nabi, melainkan beliau tidak mampu menzahirkan secara terang-terangan dan adalah pada awal perlaksanaanya sukalah bagi saya menyingkap sejarah Musilamatul Kazab , Sajah, Al-Aswad dan Tuliakh kesemua ini adalah pendusta agama. Mereka menyembunyikan pengakuan beliau sebagai nabi, dan jikalau memungkinkan beliau untuk menzahirkan ,maka beliau akan berkata : Aku diutuskan kepada kamu untuk membawa agama yang baru ,kerana itu beliau mengkafirkan sahabat dan bertopengkan mazhab Hambali, dan tidak menerima agama nabi Muhammad melainkan al-Quran dan mentafsirkan mengikut hawa nafsu serta menolak pandangan ulama silam. Sejarah ini tidak ubah seperti mana yang berlaku kepada Musilamatul Kazab di Nadj mari sama-sama kita perhatikan : Berkata Ibnu Ishak: Adalah Musailamah b. Habib al-Kazab telah menulis sepucuk surat kepada Rasulullah katanya ; Dari Musilamah Rasulullah kepada Muhammad Rasulullah Salam Sejahtera. Dengan ini , Maka sesungguhnya aku ingin berkongsi bersama kamu (Nabi) pada urusan ini maka bagi kamu sebahagian bidang tanah dan bagiku sebahagian bidang tanah. Hadis ini mengisahkan tentang bagimana Musailamah al-Kazab

ingin berkerjasama sebagai Utusan Allah untuk menyebarkan ajaran Islam yang dibawa oleh nabi,lalu berjanji akan membahagikan sebahagian bidang tanah untuknya. Begitu jugalah persepakatan dan perkongsian Muhammad Wahad bersama Keluarga Saud lalu beliau melebarkan empayarnya sehingga ke persisiran Teluk, selepas Muhammad Abdul Wahab bernaung di bawah keluarga Saud, untuk mengukuhkan kedudukkannya serta menyebarkan dakyahnya secara tersembunyi maka akhirnya terciptalah sebuah kitab yang berjudul 'At-Tauhid' yang tidak lain hanya memuatkan perkataan syirik, sesat, bidah yang menyelubungi umat pada zaman ini. Muhammad Abdul Wahab tidak menzahirkan dakwahnya sehinggalah kematianya ayahnya pada 1153H, Ini terbuki daripada kajian ahli sejarah Ibnu Bisr katanya: "Ramai daripada mereka yang mengingkari (ajaran Muhammad Abdul Wahab ) dari semua aspek sehinggalah berlakunya pertentanggan antara beliau dan ayahnya, juga terhadap keluarganya serta penduduk Badwi Najd sendiri maka beliau pun membentuk ajarannya dalam tempoh dua tahun sehingglah di akhiri dengan kewafatan ayahnya pada 1153H kemudian mengistiharkan dakwahnya ke seluruh penduduk Najd . ( Tarikh Nadj jilid 1 Tahun 1973 m.s. 21-22 & ad-Dakwah al-Wahabi Dr M. Kamil m..s. 39.-48 )

MEMELIHARA KESAN SEJARAH YAHUDI Ketika mana pelampau-pelampau Wahabi menyerang kota Mekah dan Madinah lalu merosakkan harta benda seperti

qubah, lampu, tempat penyembelihan nabi Ismail, kesan-kesan sejarah yang tidak ternilai, dalam masa yang sama mereka telah mengekalkan sejarah dan kesan peninggalan orang-orang Yahudi, mari sama-sama kita perhatikan: a) Di kota Madinah terdapat kubu pertahanan Kaab b.al-Asraf yang merupakan ketua kaum Yahudi, kesan sejarah ini tidak dimusnahkan malah dipelihara lalu mereka meletakkan papan kenyataan yang berbunyi seperti berikut BAHAYA! & PERHATIAN! KAWASAN SEJARAH ;di bawah akta 26 bertarikh 12-6-1392. Barang sesiapa yang menceroboh atau melakukan kerosakkan akan dikenakan denda dan hukuman. Na'uzubillahhi minzalik b) Selain daripada itu Golongan Wahabi telah memperbesarkan sebuah Masjid Dhirar iaitu sebuah masjid yang dibina oleh orang-orang Munafiqin, lalu baginda Rasulullah memerintahkan agar masjid tersebut dimusnahkan kerana ianya dibina bukanlah atas dasar taqwa. Masjid tersebut berdekatan dengan Masjid Quba' (kini berada di dalam Masjid Quba ) mereka beralasan kononya untuk memperbesarkan Masjid Quba' .Apakah masjid yang diperintahkan oleh nabi untuk dimusnahkan ,dibina semula oleh golongan Wahabi al-Kazab.? Na'uzubillahhi minzalik Benarlah firman Allah di dalam surah as-Shaff ayat 4 " Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan "

WAHABI ADALAH KHAWARIJ JADIAN Antara syubhat golongan Wahabi yang meyerupai golongan Khawarij ialah;

1. Golongan Khawarij berkata : orang yang melakukan dosa besar adalah kafir, manakala Golongan Wahabi pula mengkafirkan sekelian umat Islam ke atas musuhnya yang berdosa. 2. Golongan Khawarij menghukumkan apabila nyata dosa besar di sesebuah negara Islam, maka dihukumkan Darul Harb dan harus diperangi dihalalkan darah dan harta mereka .Golongan Wahabi pula akan memerangi terhadap mereka yang menzirahi maqam, meminta syafaat dan kawasan-kawasan orang soleh, lalu memusnahkanya. 3. Golongan Wahabi dan Khawarij merupakan 2 golongan yang jumud dan ganas di dalam agama, Khawarij mengatakan sesiapa yang menerima majils Tahkim adalah syirik kepada Allah. Beliau jumud terhadap agama antara slogan mereka " Tiada hukum melainkan Allah" sedangkan Tahkim termaktub di dalam nas dan sunnah serta ijmak ulama. Begitu juga golongan Wahabi mengatakan sesiapa yang meminta syafaat kepada nabi dan orang soleh mahupun awliyak adalah mensyirikkan Allah antara slogan mereka " Tiada syafaat melainkan Allah " inilah konsep yang diamalkan oleh kedua-dua golongan untuk meragukan aqidah umat Islam yang kononnya mereka adalah golongan tauhid yang benar.

4. Berkata Ibnu Taimiyah ;Golongan Khawarij yang mula-mula menimbulkan bidaah di dalam masyarakat Islam ,mereka mengkafirkan umat Islam dan menghalalkan darah mereka ( Majmuk al-Fatawa jilid 13 oleh Ibnu Taimiyah m.s. 20 ) seperti itu jugalah bidaah Wahabi yang merupakan bida'h yang terakhir pada abad ini, yang berpunca daripada Ibnu Taimiyah.

5. Seperti mana di dalam hadis nabi antara sifat Khawarij adalah membunuh dan menuduh umat Islam penyembah berhala ( Syirik ) maka bertepatanlah dengan golongan Wahabi ini yang memerangi umat Islam , merampas membunuh , serta menuduhnya umat Islam penyembah berhala 6. Begitu juga kedudukan dan munculnya golongan Wahabi di Nadj, yang merupakan markaz Iblis, mereka akan mencukur rambut termasuklah wanita dan membuat kekacauan di alam samesta,tidak ada fitnah yang lebih besar melainkan fitnah Wahabi 7. Di dalam sebuah hadis nabi menyatakan sifat Khawarij ; "Bahawasanya mereka melemparkan ayat-ayat yang diturukan kepada orang-orang kafir, maka mereka jadikan untuk orangorang mukmin." ( Sahih bukahari Kitab Istitaabah al-murtaddin bab 5 ) begitu juga nabi bersabda dari ibnu Abbas "Janganlah kamu menjadi seperti Khawarij mereka menta'wilkan ayat-ayat al-quran untuk ahli qiblat, sedangkan ayat ini diturunkan kepada ahli kitab dan orang musyirikin, maka mereka jahil lalu beramal dengannya , lalu mereka menumpahkan darah dan merosakkan harta benda". Inilah ciri-ciri terakhir yang tepat bagi golongan Wahabi,

PENGIKUT WAHABI.

1. Dalam kitab Syanatul Insan", oleh Muhammad Bashir As-

Sahsawani Wahabi dari India ( 1851-1925) tulisan beliau ini telah disahkan oleh Muhammad Abduh yang terpengaruh dengan gerakkan pembaharuan. Beliau telah mengkafirkan barang siapa yang meraikan perayaan Maulid ar-Rasul akan tetapi beliau mengharuskan untuk meraikan perayaan Muhammad Abdul Wahab pada tiap-tiap tahun seperti Nadwah dan Mu'tamar dengan mewah serta membelanjakan sejumlah wang yang besar.( Kitab Haaza Walidi ertinya Ini Bapaku iaitu Muhammad Abdul Wahab m.s. 123 ) 2. Berkata Abu Bakar al-Jazair seorang Wahabi di Masjid Nabawi " Sesungguhnya sembelihan untuk diberikan kepada fakir miskin di musim perayaan Maulid ar Rasul adalah lebih haram daripada daging babi. " Na'uzubillahhi minzalik ( Lihat al akalah as Sunniah oleh alHarari m.s 29.) 3. Beliau juga mengeji dan melarang perkataan SAIDINA pada nabi Muhammad yang merupakan perbuatan bid'ah dan di sifatkan sebagai Ghulu bererti berlebih-lebihan, akan tetapi dibolehkan kepada pemimpin-pemimpin mereka seperti gelaran " Sohib al-Jalalah Saidina wa Maulana al-Malik Si polan…, Sohib Sa'adaah al-Wajiahah Si Polan…, Sohib al-Malik al-Wazir…. dan macam-macam lagi. Apakah gelaran tersebut tidak Ghulu ? Apakah gelaran tersebut tidak berlebih-lebihan ? Apakah menjadi suatu kesalahan selaku umatnya memuji-muji pesuruhnya ? Apakah pemimpin-pemimpin mereka atau Wahabi lebih afdhal daripda Rasulullah sehingga sanggup berkata "Cukuplah dengan panggilan Muhammad ' .begitulah golongan Wahabi yang tidak mempunyai adab sebagai umatnya. 4. Setelah mereka melarang pengucapan seperti SAIDINA

kepada Rasulullah yang di sifatkan sebagai ghulu, Maka tidak mengapa malah di haruskan mendaftarkan gelaran kononnya ( SHAIKH ISLAM ) kepada Muhammad Abdul Wahab An-Najdi al-Kazab. Gelaran tersebut adalah tidak layak sama sekali, apa yang peleknya ada pihak-pihak yang tertentu begitu jahil tentang latar belakang sehingga mengemukakan Tokoh Silam Muhammad Abdul Wahab kononya beliau adalah Gerakkan Pembaharuan Apakah 'Shaikh Islam' membuat bencana, malapetaka, kerosakkan di alam ini ? Apakah Tokoh ini menentang Darul Khilafah Uthmaniah ? Apakah Tokoh ini menentang saudara dan ayahnya seorang qadhi pada waktu itu ? Apakah Tokoh ini melawan pendapat Ulama Harmain yang mu'tabar, lebih alim, lebih ulung dan unggul ? Apakah Tokoh ini membunuh mereka yang tidak berdosa ? Apakah Tokoh ini menyeru agar tunduk dan patuh kepadanya ? Apakah Tokoh ini melontarkan kata-kata Syirik , kafir kepada Umat Islam dan Ahli Kiblat ? Mengapa Tokoh ini tidak menentang golongan kufar dan penjajah tetapi sanggup menentang orang Islam sendiri, Tidakkah Tokoh ini mengkafirkan sahabat ? tidakkah ini di namakan penderhaka yang harus diperangi.. 5. Di dalam kitab (Majmuk al-Mufid fi-aqidah at-Tauhid oleh Ali b. Muhmmad al-Wahabi an-Najdi m.s. 55 katanya Wahai orangorang muslimin tiada bermanafaat Islam kamu selagi mana kamu tidak memerangi golongan ahli tariqah sufiah ,maka apa yang sepatutnya kamu lakukan adalah menyingkirkan mereka daripada majlis dan masjid-masjid kamu dan hendaklah kamu memerangi orang sufi sebelum kamu memerangi orang Yahudi ' Na'uzubillahhi minzalik 6. Seorang lagi pengikut Wahabi yang tidak asing lagi dan kini menetap di Jordan bernama Muhammad Nasruddin al-Baani .Di dalam majalah al-Hars al-Watani tahun ke 14 bil; 134 Rabiul

Akhir 1414M bersamaan Oktobar 1993 katanya Adalah menjadi satu kewajipan bagi penduduk Palastin yang bermuqim meninggalkan negara mereka dan menjadikan negara mereka milik orang-orang Yahudi seperti mana yang berlaku pada penghijrahan nabi dari Mekah ke Madinah Na'uzubillahhi minzalik 7. Muhammad Nasruddin al-Baani juga telah melakukan beberapa kekeliruan dan kesalahan dengan mendhaifkan lebih kurang 7000 hadis sahih (sila rujuk ;Tanaqudat al-Baanimaktabah Imam Nawawi oleh Shaikh Hassan As-Sagaf ) 8. Golongan Wahabi ber'tiqad bahawa mereka adalah golongan Tauhid yang benar adapun kaum muslim yang lain adalah musyrik dan dihalalkan darah mereka sehingga ke anak cucu, harta dan negara mereka boleh diperangi dan dirampas. Na'uzubillahhi minzalik 9.Golongan tersebut ber'tiqad tiada guna sesorang itu mengucapkan la ilaha illah Muhammad Rasulullah selagi mana mereka menuntut syafaat atau bertabaruk kepada nabi mahupun wali. Na'uzubillahhi minzalik 10.Berkata pendakwah Wahabi; Muhammad Ismail ad-Dahlawi di India "Barangsiapa yang membayangkan ketika solat bahawasanya ia berzina dan berjimak dengan isterinya tidak berdosa ,tetapi jikalau membayangkan shaikh sekalipun nabi adalah tidak harus ( haram) ,kerana itu adalah lebih buruk dari keldai dan lembu". Berkata Imam Ghazali : Dan hendaklah menghadirkan di dalam hati kamu syakhsi rasul dan katakanlah: Salam Sejahtera Wahai Rasulullah ( Ihyak Ulumu din m.s. 169 ). Menggambarkan wajah shaikh ketika berzikir adalah harus ,Bagaimana jikalau anda mengambarkan wajah

shaikh ketika solat adakah batal ? Adakah Syirik ? Adakah berdosa ? sedangkan anda berada di hadapan Tuhan. Bagaimana pula jikalau anda sembahyang anda teringat anakanak ? Adakah Batal ? Jadi, mengambarkan wajah shaikh bukanlah satu syarat ,cuma sebagai wasilah saja. Bagaimana pula jikalau anda menggantung gambar keluarga atau shaikh .Adakah syirik ? Lihat ( As-Syariaat wa- At-Tariqat oleh Shaikh Zakaria al-Kandahlawi ulamak hadis di India yang mashyur m.s. 162-171 ) NASIHAT ULAMA KEPADA MUHAMMAD ABDUL WAHAB 1. Shaikh Muhammad bin Sulaiman al-Kurdi seorang ulama yang Mu'tabar pengarang kitab Khawashi pada syarah ibnu Hajar 'ala matan Ba Fadhil al-Hadrami iaitu Muqadimah Hadhrami sebuah kitab feqah mazhab Syafe' yang menjadi rujukan dan sukatan pelajaran di beberapa tanah Arab seperti Yamen. Beliau berkata ; ' Wahai anak Abdul Wahab aku menasihati kamu kerana Allah supaya menghentikan lidah kamu daripada orang-orang Muslim……… 2. Shaikh Abdul Rahman al-Ahdal Mufti Zabid ( Zabid adalah sebuah bandar yang berhampiran dengan laut merah di negeri Yamen antara 'Adn dan Mekah ) " Aku tidak berhajat untuk mengarang kitab bagi menolak fahaman Wahabi, bahkan cukuplah bagiku menolaknya dengan hadis nabi 'Bahawa tanda-tanda mereka adalah mencukur rambut ,maka sesungguhnya ianya tidak pernah dilakukan oleh sesorang pun daripada mereka yang telah sesat . 3. Shaikh Sulaiman Abdul Wahab saudara kandunganya sendiri telah menasihati beliau di dalam .sebuah kitab yang berjudul " As-Sawaa'q al-ilaahiah fi rad 'ala Wahabiah"yang

bererti"Halilintar Ilahi pada menolok ke atas fahaman Wahabi ." 4. Berkata Shaikh Yusuf an-Nabhani Qadhi' Beirut wafat pada (1350 @1932) merupakan seorang wali Allah yang sering kali berjumpa dengan nabi katanya ,Wajib ke atas penuntut ilmu dan orang awam di kalangan orang Islam tidak mencampuri mereka yang membidaahkan dari kalangan penuntut yang cetek keilmuannya ,ulamak fasiq yang meragukan aqidah umat Islam dan berpakat untuk memecahbelahkan kaum muslimin dengan mewas-waskan kesahihan ikutan imam-imam mujtahid dan mencerminkan golongan Wahabi ini dakwannya ,bahawa mereka adalah golongan yang memelihara Tauhid rabu 'a lamin ( Syawahidu al-hak m.s. 54 darul Kutub Ilmiah 1996 ) 5. Doktor Ramdhan al-Buty seorang ulama Syam yang kuat ,menentang golongan Salafi di dalam kitabnya As-Salafi m.s. 236. berkata ; 'Maka mereka menyeru supaya menukar kalimah "Al-Wahabi" kepada "As-salafi " dan mereka mengharapkan agar gelaran baru ini sebagai alamat mazhab yang silam (Salaf), serta menghindarkan masyarakat daripada pemikiran yang hanya terbatas kepada Muhammad Abdul Wahab bahkan menaikkan as-Salaf. Bahawasanya di dalam pembinaan mazhab ini adalah lebih terselamat di atas pegangan aqidah as-Salaf dari sudut pemikiran dan jalan .Katanya lagi maka tidak syak inilah bidaah yang tidak pernah berlaku sebelum ini. 6. Shaikh Zaini Dahlan Mufti Syafie' Mekah seorang ulama' yang tiada tolok bandingan karyanya meliputi kesemua bidang nahu, sejarah Islam, feqah juga ulama yang banyak meriwayatkan hadis nabi lagi thiqah lebih manis dengan gelaran Shaikh Hijaz atau Shaikh Islam yang wafat pada 1304H @ 1874M menolak sekeras-kerasnya fahaman Wahabi, yang

disifatkan sebagai fitnah yang sangat bahaya katanya: " Inilah bencana dan ujian daripada Allah ke atas hambanya ,yang merupakan sebesar-besar fitnah yang melanda umat Islam, akibat daripada kurang berjaga-jaga terhadap malapetaka dan bencana yang maha dahsyat ini. Mereka berpakaian agama serta menyembunyikan sesuatu yang memberikan kesamaran, lalu menyuruh penduduk Badwi melaksanakan solat Jumaat dan jemaah, melarang zina ,liwat dan menyeru kepada Tauhid kemudian memperbaiki hal keadaan mereka ,lalu berkata; Sesungguhnya umat Islam telah syirik sejak 600 tahun yang lalu .Fakta ini telah di perkuatkan oleh beberapa ahli kaji sejarah Turki antaranya George Basha ( Sila lihat kitab AdDuraru as-Sunniah Fi Rad 'Ala Wahabiah m.s. 98-100 & Fitnah al-Wahabiah & As-Sawa'q Ilahiah Fi ar-Rad 'Ala al-Wahabiah) 7. Shaikh Muhammad Abdul Salam al-Kaazimi Al-Hassani ( gambar menangis) beliau adalah Ulama' di Jamiah alGauthiah di Daka Bangladash berkata ;Mazhab Wahabi adalah mazhab yang merbahaya dan meruntuhkan masyarakat Islam ,aqidah yang melencong ini mendatangkan fitnah. Katanya lagi golongan Wahabi mengatakan kami mengikut AlQuran dan Sunnah tetapi apa yang sebenarnya berlaku mereka mengikut telunjuk syaitan. Shaikh Muhammad Abdul Salam akhirnya bertaubat setelah beliau keluar daripada fahaman Wahabi katanya ' Adalah Aku seorang Wahabi kemudian aku bertaubat " begitulah bahayanya Wahabi yang melanda masyarakat dunia Islam masa kini, tidak keterlaluan saya katakan jikalau benar-benar Hussen Yee berfahaman Wahabi segeralah bertaubat .( Manar al-Huda bil; 68. Rabiul Akhir 1419 Ogos 1998 m.s.19) Semua masyarakat Islam sudah tahu di Mekah tiada lagi sandaran kepada mazhab yang empat selain daripada al-quran

dan sunnah sebagai sumber rujukkan ketika tiba musim haji , Gerakkan ini akhirnya telah menjadikan Mazhab Wahabi sebagai agama baru di negara Saudi tidak sedikit daripada pelajar-pelajar kita yang terpengaruh dengan dakyah Wahabi lantaran bahan bacaan yang terbatas memihak kepada Wahabi. Jikalau mereka menyatakan mereka mengikut mazhab Hambali adalah pendusta besar anda boleh bacan kitab ( Shaikh di dalam Ilmu Tariqah oleh Prof. Dr Jahid Sidik seorang Shaikh Tariqah Naqshahbandi di Johor)

ANTARA KARYA AGUNG ULAMA' YANG MENOLAK FAHAMAN WAHABI Sebelum mengakhiri tulisan ini eloklah kiranya saya menampilkan beberapa karya ulama yang membenteras fahaman Wahabi. Terdapat kira-kira ratusan karya ulama' yang menentang fahaman Wahabi, adalah suatu yang mustahil ulama berpakat, sebagaimana pakatan jahat golongan Wahabi Ulama terbilang jasanya pasti di kenang. Antara ulama dunia yang telah membatalkan faham Wahabi ialah ; 1 Shaikh Samsuddin bin Salim lebih di kenali Ibnu as-Safarini wafat 1188H -( al-Ajwibah an-Njdiah 'an al-As'ilah an-Najdiah.) menolak surat-surat Wahabi an-Najdi 2.Shaikh Muhammad Hassan- ( Usul Arbain fi Tardi alWahabiah ) wafat 1346H 3.Shaikh Ata' al-Kasmi - (al-Aqwal al-Mardhiah fi ar-Rad 'ala alWahabiah ) 4.Shaikh Ibrahim ar-Rawi al-Baghdadi ketua Tariqat ar-Rifaei di Baghdad ( al-Awraq al-Baghdadiah fi Jawabaat an-Najdiah ). Surat-surat jawapan dari ulama' Baghdad. 5.Ayub Basha ar-Rumi ( Tarikah al-Wahabiah ) Sejarah

Wahabi. 6. Mufti Quds ; Shaikh Muhammad an-Nafilani al-Hanafi 1315H (at-Tahriraat ar-Raa'qah ) 7.Mufti Az-Zubair di Basrah; Abdul Muhsin (al-Rad 'ala alWahabiah ) 8.Mufti Fas di Maghrib; Shaikh Al-Mahdi al-Wazizaani ( Rad 'ala Muhammad Abdul Wahab ) 9.Mufti Madinah Munawwarah : Shaikh Muhammad al-Khidir asSyanqiti 1353H ( Qama' ahli az-zaigu wal-Ihaad ) 10.Mufti Mekah : Shaikh Zaini Dahlan ( kemua karya beliau) 11.Mufti Mesir ; Shaikh Hasanian Makhluf ( Risalah fi Hukum at-Tawasul bil Ambiyak wal Awliyak ) 12.Guru kepada Muhammad Abdul Wahab- Shaikh Abdullah bin Abdul Latif ( Tajrid Saifu al-Jihad li Muddae' al-Ijtihad ) Menghunus Pedang Jihad bagi mereka yang mendakwa Ijtihad. 13.Guru kepada Muhammad Abdul Wahab - Shaikh Muhammad Sulaiman al-Kurdi as-Syafei' (Rad 'ala Muhammad Abdul Wahab ) mendapat firasat beliau akan menyesatkan umat. 14.Ulama' Sudan Shaikh Ali Zainal Abidin ( Rad 'ala firqah alWahabi ) 15.Ulama'Afrika -Malik ibnu Shaikh Mahmud- Mudir Madrasah al-Irfan Mali ( Al-Rad 'ala Wahabi ) 16.Ulama' Tunisia - Shaikh Soleh al-Kawashi- ( Risalah Rad ibnu Abdul Wahab) 17.Ulama' Tunisia - Shaikh Ibrahim b. Abdul Qadir at-Tarabulsi -( ar-Rad 'ala Wahabi ) wafat 266M 18.Ulama' Iraq' - Abdullah Afendi ( At-Tawdhih 'an Tauhid fi Jawab Ahli Iraq 'ala M.Abdul Wahab ) 19.Qadhi Beirut - Shaikh Yusuf An-Nabhani. Semua karya beliau amat luar biasa dan mengkagumkan 20.Qadhi Maghribi-Manuskrip -Ribadhah - Maktabah alKataaniah. no.13250

21.Ulama Hadis Maghribi: Shaikh Soleh Al-Falani ( Rudud 'la Muhammad Abdul Wahab) 22.Imam Maqam Ibrahim di Mekah -Shaikh Muhammad Soleh az-Zamzami as-Syafei 23.Shaikh Hijaz dan Syam- Shaikh Abdullah al-Qudwami (Rad 'la Muhammad Abdul Wahab) 24.Shaikh Islam - Ismail At-Tunis (Rad Muhammad Abdul Wahab) di cetak di Tunis wafat 1248H 25.Ulamak Al-Azhar- Shaikh Abdul Rab b. Sulaiman ( Faidul Wahab ) 6 jilid 26.Amir Zafar- As-Syarif Abdullah b. Hassan Basha Al-Alawi alHusaini (Sadaq al-Khabar fi Kawarij al-Qarni as-Thani Asyar ) yang bermaksud "Berita Benar Muncul Khawarij di kurun ke 12 " 27.Kiyai Surajuddin Abbas Ulama' unggul Nusantara Indonesia PENTING. Kebanyakkan pendusta-pendusta golongan Wahabi cuba menafikan dakwaan seperti berikut, Shaikh Sulaiman kononnya telah bertaubat dan menyesal setelah beliau menjadi penentang kepada saudaranya sendiri sehingga lahirnya kitab "Halilintar Ilahi" .Seperti itu juga pujian yang diungkapkan oleh ayahnya Abdul Wahab lantaran kebijaksanan dan kepintaraannya tetapi hanya di peringkat awal sahaja ketika beliau berusia sekitar 35 tahun ,akan tetapi setelah beliau pulang dari Iraq setelah diusir dan cuba membawa agama baru beliau akhirnya mendapat tentangan yang hebat dari ayahnya, saudaranya dan penduduk badwi .Sehinggalah dakyahnya tersebar setelah kewafatan ayahnya.Begitu juga pujian ulama Yamen As-Sana'ani melalui bait syair telah mendapat kecaman yang sungguh luar biasa dari beberapa ulama'. Apa yan

g saya harapkan agar pembaca berpuashati, tentang betapa bahayanya golongan Wahabi yang bukan sahaja memecah belahkan umat Islam tetapi akan menuduh kafir, syirik yang belum pernah kita dengari sebelum ini .Kita juga tahu bagai mana para wali-wali Allah menyebarkan dakwahnya sehingga ke Kepulauan Melayu sehingga dapat dikecapi nikmat Islam, bagaimana hikmahnya para Wali Songo. Bagaimana Wali Melayu yang tidak pernah mengkafirkan umat, bukan hanya karamah tetapi barakah dan hikmah mengalir dan meresap di jiwa manusia.Harapan saya agar jangan ada di kalangan kita yang cuba-cuba menghampiri dan menganuti fahaman Wahabi yang bukan saja mewas-waskan, bahkan akan membawa padah, seharusnya bagi kita berhati-hati agar tidak diraguragukan oleh igauan syaitan. Begitulah golongan Wahabi yang asalnya merupakan Kabilah Badwi yang kecil dan jahil dapat meracuni dan memusnahkan aqidah umat Islam sehingga Tanah Arab menjadi miliknya. Walallah hu 'alam Oleh; Al-Fakir Tolib Ilmi Hj Ahmad Shukri Al-Ghazali ( Ahmad alGhazali ) Syare' Jumhuriah Al-Arabiah Al-Mesriah TANTA, Amam Madris Al-Jil Muslim Raqam 2 Universiti Al-Azhar Tanta Mesir.

NAZAR

Ta'arif nazar.

Lughah : Berjanji Syarak: Berjanji seorang muslim yang aqil baligh kepada diri sendiri untuk melakukan atau meninggalkan sesuatu yang dinazarkan kerana Allah

DALIIL AL-QURAN

1. Maksudnya: Apa saja yang kamu nafkahkan atau apa saja yang kamu nazarkan, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang berbuat zalim tidak ada seorang penolong baginya. (AlBaqarah ayat 270)

KETERANGAN Di dalam ayat ini Allah telah menggandingkan nafkah atau nazar yang memberi pengertian yang sama iaitu kalimah 'atau' menunjukkan bahawa nazar atau nafkah. Begitu juga ayat seterusnya Allah menyebut 'sedeqah' berbunyi :

Maksudnya : 'Jika kamu menampakkan kamu ,maka itu adalah lebih baik sekali, dan jika kamu menyembunyikan dan memberikan kepada faqir maka menyembunyikan itu lebih baik

bagimu dan Allah akan menghapuskan darimu sebahagian kesalahan-kesalahanmu dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. Apa yang dapati daripda dua-dua ayat di atas bahawa sedeqah, nazar atau nafkah kepada faqir miskin adalah satu tujuan yang serupa dan mendapat ganjaran di sisi Allah.

2. Maksudnya: Mereka menunaikan nazar dan takutkan suatu hari yang azabnya merata di mana-mana. Dan mereka memberikan makanan yang disukainya kepada orang-orang miskin ,anak yatim dan orang-orang yang ditawan. (An-nisak ayat 7-9) KETERANGAN Ayat ini menunjukkan nazar yang diberikan kepada orang yang disukai dan dicintai mereka ini termasuklah para ambiyak, awliyak, orang soleh, para ulamak, faqir miskin, anak-anak yatim, orang-orang yang telah ditawan dan sebagainya. Di sini Allah menyebut ‫ويطعمون طعاما على حبه‬ ُ ً Maksudnya ; dan mereka memberikan makanan yang disukai . Jadi mereka yang bernazar untuk memberikan makan, atau apa sahaja atas dasar kasih sayang dan kecintaan yang sebenar lalu mengharapkan keridhaan dari Allah dan tidak sekali kali mengharap balasan akan mendapat balasan pahala di sisi NYA

3. Maksudnya: Ingatlah ketika Isteri 'Imran berkata : 'Ya Tuhanku , sesungguhnya aku menazarkan kepada Engkau anak yang ada di dalam kandunganku ini menjadi hamba yang soleh dan berkhidmat (di Baitul Maqdis) kerana itu terimalah nazar itu dari padaku, Sesungguhnya Engkau Ynag Maha Mendengar lagi maha mengetahui (Aali 'Imran ayat 35) KETERANGAN

Di dalam ayat ini Allah telah menceritakan kisah Isteri 'Imran yang telah bernazar lalu beliau menyebut 'Ya Tuhanku sesungguhnya aku bernazar kepada engkau anak yang ada di dalam jandunganku ini menjadi seorang hamba yang soleh serta dapat berkhidmat di Baitu Maqdis'. Dari sini menunjukkan secara jelas keutamaan menyebut perkataan 'nazar' seperti ia berkata 'Aku bernazar ke pada Allah atau Aku menazarkan kepada Allah' yang bertujuan ibadah semata-mata kerana Allah. Selain dari itu terdapat juga pengajaran yang ditunjukkan di sini ialah bukti nazar yang dilakukan oleh isteri 'Imran, agar anak yang berada di dalam kandungan dapat berbakti dan menjadi seorang yang soleh di Baitul Maqdis yang memberi makna bahawa bernazar di tempat-tempat yang suci dan berkat amat dimuliakan oleh Allah seperti mana yang disebutkan oleh isteri 'Imran di Baitul Maqdis. Begitu juga bernazar untuk menamakan anak dengan nama-nama yang

baik atau yang mulia amat disukai, sebagaimana isteri 'Imran menamakan anak perempuanya 'Maryam' sehingga Allah memilih salah satu daripada surah-surah Al-quran dengan sebutan 'Surah Maryam'. Di dalam ayat ini juga nabi Zakaria memainkan peranan yang penting kerana beliau adalah orang yang bertanggungjawab memelihara Maryam. Setiap kali beliau memasuki bilik untuk menemui Maryam di Mehrab beliau akan mendapati makanan disisinya, kemudian nabi Zakaria pun bertanya 'Wahai Maryam dari mana kamu perolehi makanan ini ? Maryam pun menjawab ;Makanan ini dari sisi Allah . Setelah nabi Zakaria melihat peristiwa ganjil itu maka ia pun berdoa kepada Allah di kawasan tersebut seperti mana Allah sebutkan di dalam firman Allah ُ َ ‫هنالك دعا زكريا ربه‬ َ َ ُ Maksudnya : Di sanalah Nabi Zakaria berdoa kepada Allah seraya berkata ً َ ‫قال رب هب لى من لد نك ذرية طيبة‬ ُ َ َْ ْ َ ِ َ Maksudnya: Wahai Tuhanku berikanlah sisiMu anak yang baik . Jadi ini menunjukkan kepada kita bahawa berdoa disetiap masa dan tempat yang mulia seperti mehrab, kawasan orang para ulamak atau di maqam para awliyak amat mustajab (disukai) dan dikabulkan oleh Allah kerana ‫ هنالك‬yang di baca ُ dengan baris 'depan' menujukkan makna masa dan tempat.

4. Maksudnya:

Maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. Jika kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah ;Sesungguhnya aku bernazar untuk berpuasa terhadap Tuhanku Yang Maha pemurah ,maka aku tidak akan berbicara dengan seseorang manuasia pun pada hari ini. Surah Maryam ayat 26

KETERANGAN Setelah kita melihat nazar yang dilaksanakan oleh isteri 'Imran sehingga beliau melahirkan anak perempuan yang dinamakan Maryam, tetapi kali ini kita melihat Maryam (Si anak) pula yang bernazar untuk mengikuti jejak langkah ibunya, sehingga akhirnya beliau melahirkan seorang putera lelaki bernama 'Isa a.s. .Kisah ini terjadi apabila Maryam merasa sakit untuk melahirkan seorang anak sehingga memaksanya untuk bersandar di pohon tamar, lalu ia berkata

Maksudnya ; 'Aduhai! Alangkah baiknya aku mati sebelum ini dan aku menjadi sesuatu yang tidak bererti,lagi dilupakan' Setelah melihatkan keadaan itu maka Jibril a.s. pun menyeru dari tempat yang rendah lalu berkata :

Maksudnya: 'Janganlah kamu bersedih hati sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawahmu, dan

goyangkanlah pangkal pohon kurma itu ke arah mu, nescaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu, maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. Jika kamu melihat seorang manusia maka katakanlah 'Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhanku Yang Maha pemurah ,maka aku tidak akan berbicara dengan dengan seseorang manusia pun pada hari ini. Apa yang yang dapat dipetik dari peristiwa tersebut Maryam telah bernazar untuk berpuasa dan tidak berkata dengan seseorang pun setelah beliau selamat melahirkan seorang anak lelaki iaitu Isa a.s. Jadi bernazar seperti ' aku bernazar untuk berpuasa' atau 'aku bernazar untuk bersedeqah ' atau 'aku bernazar untuk berdoa di maqam awliyak' dan sebagainya setelah ditimpa kesusahan, terselamat ditimpa musibah, bala bencana adalah adalah dibolehkan untuk menunjukkan tanda kesyukuran dan kasih sayang kepada Allah.

5. Maksudnya: Kemudian hendaklah mereka menghilangkan kekototan (memotong rambut ,mengerat kuku dan sebagainya ) yang ada pada badan mereka dan hendaklah mereka menyempurnakan nazar (nazar-nazar yang baik yang akan dilakukan selama ibadah haji ) dan hendaklah mereka melakukan tawaf di sekeliling rumah yang tua ini (Baitulllah atau kabah)

KETERANGAN

Ayat ini pula berkenaan dengan ibadah haji yang di wajibkan ke atas seorang hamba kepada Tuhannya. Allah memerintahkan hambanya agar menunaikan nazar yang baik di musim haji samaada membayar dam haji, memberi hadiah, berkorban, sembelihan atau bernazar untuk melakukan tawaf seperti tawaf qudum ( tawaf selamat datang ), tawaf ifadah ( tawaf wajib atau tawaf haji ) ketika mereka tiba di Mekah untuk menujukkan penghormatan dengan penuh tawaduk dan ikhlas. 4

• •

DALIL HADIS.

1. ‫عن ابن عمر أن عمر رضىال عنه قال: يا رسول ال إني نذرت فى الجاهلية أن اعتكف يوما , وفي‬ ً َ ِ ُ ْ َ َ ‫رواية : ليلة في المسجد الحرام قال : أوف نذرك‬

Maksudnya: Dari Ibnu 'Umar r.a. Bahawa Umar r.a. berkata : Wahai

Rasulullah sesungguhnya adalah aku bernazar pada masa jahiliyah untuk beri'tikaf pada malam hari di dalam Masjidil haram .Baginda bersabda; 'Tunaikanlah nazarmu'

KETERANGAN Hadis ini menceritakan nazar saidina 'Umar sebelum beliau memeluk agama Islam untuk ber'itikaf di dalam masjidil haram. Berkata Imam Syawkani: Dalil ini menunjukkan nazar mereka yang kafir sebelum memeluk agama Islam wajib di tunaikan sekiranya uia memeluk agama Islam.Menurut setengah mazahab syafie dan jumhur ulamak nazar mereka yang tidak kafir diterima.Imam Al- Ghazali di dalam kitabnya berjudul 'al-wasit m.s. 259/7 berkata ; Besar kemungkinan nabi mengizinkan untuk mereka ber'itikaf adalah disukai (bukan wajib) supaya orang-orang kafir tidak menjadikan keislamanya sebagai penyebab untuk menghalang atau meninggalkan amalan kebaikan setelah mereka berazam di masa jahiliyah atau kafir, ertinya memeluk agama Islam bukanlah bererti meninggalkan amalan kebaikan yang telah di nazarkan atau yang telah diazamkan di masa jahiliyah

2. ‫عائشة رضى ال عنها قالت : سمعت رسوللله من نذر أن يطيع ال فليطيعه ,ومن نذرأن يعصى ال فل‬ ُ ‫يعصهعن‬ Maksudnya; Dari 'Aisyah berkata : Aku dengar Rasulullah bersabda : Barang siapa yang bernazar mentaati Allah maka (hendaklah)ia mentaatinya dan barang siapa yang bernazar untuk (melakukan) maksiat (melanggarnya ) maka janganlah ia (melakukan) maksiat.

KETERANGAN Hadis ini dengen jelas menyatakan bahawa Raslullah memerintahkan agar nazar-nazar yang hendak dilakukan mestilah mencerminlan ketaatan kepada Allah seperti berpuasa, bersedqah, berbakti bersolat dan sebagainya. Rasulullah juga melarang umatnya bernazar untuk melakukan perkara mungkar dan maksiat seperti bernazar minum arak, bernazar untuk membunuh, bernazar meninggakan solat, bernazar tidak berpuasa, bernazaar tidak membayar zakat dan sebagainya .

‫عن ابن عباس أن سعد بن عبادة استَـفتى رسول ال فى نذركان على أمه توفيت قبل أن تقضية .فقال النبى‬ ُ َِ ْ َ ْ َِ ُ ُ ٍ َ ْ ْ ‫عن النبى اقضيه عنها‬

Maksudnya: Dari Ibnu Abbas bahawa Saad bin Ubaadah meminta pendapat (fatwa) daripada Rasulullah untuk nazar, adalah ibunya telah wafat sebelum ia menunaikannya (nazar), maka nabi bersabda ;Tunaikanlah ke atasnya

KETERANGAN Saad b. Ubaadah adalah salah seorang sahabat nabi yang telah menghadiahkan sebilah pedang kepada Rasululah, beliau telah meminta pendapat dari Rasullah berkenaan nazar yang tidak dapat dilaksanakan oleh ibunya yang telah wafat, maka

Rasulullah pun bersabda; ‫اقضيه عنها‬ Maksudnya 'Tunaikanlah nazar untuk ibumu'. Jadi hadis ini dengan jelas menunjukkan kewajipan untuk melaksanakan nazar atau hak-hak yang selayaknya ke atas Si mati, sama ada puasa, sedeqah, atau amalan -amalan kebajikan yang disyariatkan. Dali ini juga menyatakan bahawa segala amalan kebajikan atau apa yang biasa disebut pahala akan sampai dan dapat diterima oleh Si mati. Andai kata amalan mereka yang hidup tidak sampai masakan Rasulullah memerintahkan untuk melaksanakan nazar yang tidak dapat dilakukan oleh ibu Saad, begitu juga Rasulullah memerintahkan agar jenazah yang telah mati atau jenazah yang telah ghaib disembahyangkan sebagai bukti bahawa segala amalan orang yang hidup akan dapat diterima ke atas si mati miskipun jasad yang terkubur menelan masa sehingga berjuta-juta tahun.

ِ ‫عن ابى هريرة قال رسول ال ل تنذروا فإن النذر ل يغنى من القدر شيئا , وإنما يسـتخرج به من البَـخيل‬ ُ َْ َْ ُ ً ِ ََ ُْ ِ َْ

Maksudnya: Dari Abi Hurairah berkata; bersabda Rasulullah ; Janganlah kamu bernazar ,kerana sesungguhnya bernazar itu tidak dapat menolak sesuatu qadar ,dan sesungguhnya ia akan ditunaikan di kalangan orang-orang yang bakhil.

KETERANGAN Hadis ini seolah-olah ada pertentangan dengan beberapa hadis lain yang telah di sebutkan di atas, dan ini merupakan sebahgian daripada dali-dalil yang digunakan oleh Muhammad Abdul Wahab dan golongan Wahabi untuk menafikan kewajipan dan tuntutan bernazar, kerana nazar itu tidak dapat menolak ketentuan atau qasar Allah. Ini sebenarnya adalah satu fahaman yang salah dan batil mengikut pandangan jumhur ulamak. Pada hakikatnya hadis ini menceritakan keperibadian seorang yang tamak dan bakhil atau kedekut untuk membelanjakan harta di jalan Allah. Kebanyakkan orang-orang yang bakhil beranggapan apa yang mereka belanjakan seperti bersedeqah, membahagikan kesemua harta warisan dan sebagainya dapat menolak kesusahan, sedangakan orangorang yang susah dan faqir tidak perlu berhajat kepada bernazar untuk membelajakan harta, jadi begitulah berpandingan di antara cara orang yang miskin dan orang yang bakhil. Berkata Qadi 'Aiyad: Kebanyakkan masyarakat mengkaitkan nazar untuk memperolehi kemanafatan atau menolak kesusahan, maka ini adalah dilarang kerana ianya merupakan amalan golongan bakhil dan kedekut. Adapun orang yang pemurah apabial berhajat untuk 'taqarub' kepada Allah ia akan bersegera untuk melaksanakan atau memelanjakan harta pada ketika itu juga, sedangkan ini bertentangan dengan prinsip orang bakhil yang akan membelanjakan sesuatu melainkan adanya tindak balas atau pulangan daripada apa yang ia laksanakan, seperti memperolehi kemanafatan atau menolak kesusahan, maka dengan ini ianya tidak mendatangkan kemanafaatan, yakni nazar yang dilakukan oleh orang orang

bakhil bukan mendorangnya ke arah kebaikan. Walau bagimana pun nazar yang dibelanjakan itu tercapai qadarnya, malangnya apa yang dikeluarkan seperti membelanjakan harta, sedeqah, dan sebagainya bukanlah di atas kehendaknya tetapi kerana sesuatu yang lain.

DALIL NAZAR BUKAN IBADAH Bernazar merupakan suatu ibadah yang diwajibkan, walau bagimana pun kedapatan juga beberapa hadis yang menyatakan bahawa nazar yang dilakukan bukan suatu ibadah untuk apa yang dinazarkan seperti bernazar di sesuatu tempat, bernazar untuk memukul dan sebagainya bukanlah suatu ibadah . Walaubagaima pun ia bukanlah suatu tegahan dan larangan yang membawa kepada haram, maka di sini beberapa dalil hadis

‫عن الثابت بن الضحاك قال :نذر رجل أن ينحر إبل ببوانه فسأل النبى فقال :هل كان فيها وثن من أوثان‬ ً ‫الجاهلية يعبد ؟ قالوا : ل . فهل كان فيها عيد من أعيادهم ؟ قالوا :ل .فقال : رسول ال : " أوف بنذرك‬ ‫" فإنه ل وفاء بنذر فى معصية ال , ول فيما ل يملك ابن أدم‬

1. Maksudnya : Dari Al-Thabit b. ad-Dhaak berkata : Telah bernazar seorang lelaki untuk berqurban (menyembelih) seekor unta di 3Biwaanah Maka nabi bertanya: Adakah menjadikanya untuk berhala jahiliyah yang disembah ? Mereka berkata: Tidak. Baginda bertanya lagi: Adakah menjadikannya untuk perayaan mereka (perayaan jahilaiyah) ? Mereka berkata: Tidak! .Maka Rasullullah bersabda : Tunaikanlah nazarmu, maka

sesungguhnya janganlah kamu berjanji dengan nazar pada kemaksiatan dan jangan pula bernazar sesuatu yang tidak dimiliki oleh anak Adam.

KETERANGAN Hadis ini menerangkan bernazar di sesuatu tempat adalah diharuskan sebagimana yang telah dinyatakan iaitu di 3Biwanah, asalkan apa yang dinazarkan bukan untuk berhala, patung-patung atau tuhan-tuhan selain dari Allah. Begitu juga Rasulullah juga tidak melarang lelaki tersebut untuk ke Biwaanah sekiranya apa yang dinazarkan bukan untuk meraikan perayaan yang diamalan oleh orang-orang jahiliyah seperti minum arak, tari menari, pergaulan antara lelaki dan wanita yang nyata haramnya . Jadi kedua-dua nazar ini iaitu menyembelih atau berkorban untuk tuhan, berhala atau patung dan meraikan perayaan jahiliah amat dilarang oleh Rasulullah. Bernazar di Biwaanah tidak dilarang oleh Rasulullah dan bukan pula untuk beribadah atau menyembah di tempat tersebut, sekiranya Rasulullah mengetahui bahawa mereka ke sana untuk beribadah sudah pasti Rasulullah tidak mengizinkan, atau dengan lain perkataan sekiranya bernazar pada sesuatu tempat bukan bertujuan untuk mendekatkan diri yakni taqarub (mendekatkan diri atau ibadah) adalah di haruskan.

‫عن عمر بن شعيب عنه أبيه عن جده أن أمرأة قالت:يا رسول ال إنى نذرت أضرب على رأسك با لدف , قال‬ ُ ‫" : " أوف بنذرك‬

Maksudnya:

Dari Umar b Suyaib daripada Ayahnya daripada datuknya Bahawa seorang wanita telah berkata: Wahai Rasulullah ! Sesungguhnya aku bernazar untuk memukulmu dengan gendang. Baginda menjawab : Tunaikanlah nazarmu.

KETERANGAN Hadis ini juga menunjukkan bahawa nazar yang dilakukan oleh wanita tersebut bukanlah ibadah. Bernazar untuk menghampirkan diri dengan sesuatu perkara seperti memukul dan sebagainya bukanlah ibadah, tetapi bukan bermakna ia tidak dapat ditunaikan. Hukum ini di ambil kerana memukul seseorang dengan gendang mengikut pandang ulamak adalah harus, makruh, dan haram. Peristiwa ini mengisahkan seorang wanita yang terlalu gembira sewaktu melihat Rasulullah pulang dari medah peperangan dengan keadaan selamat lantas meluru menemui baginda seraya berkata ;

‫يا رسول ال إنى نذرت أضرب على رأسك با لدف‬ ُ ‫" قال : " أوف بنذرك‬ Maksudnya: Aku bernazar untuk memukul kepalamu dengan gendang baginda menjawab; Tunikanlah nazarmu. Bagi masyarakat arab menepuk, memukul (bukan dengan kuat), menyapu atau mencium kepala seseorang adalah sebagai tanda kegembiraan atau tahniah di atas sesuatu

kejayaan. Ini berbeza dengan masyarakat Melayu yang berangapan ianya adalah suatu perbuatan yang tidak baik. Dari apa yang dapat kita pelajari ini sini ialah;

1. Wanita tersebut bernazar bukan bertujuan untuk taqarub kepada nabi dan bukan pula bertujuan ibadah, kerana ibadah adalah semata-mata kerana Allah. Walau bagaimana pun Rasulullah tidak melarang wanita tersebut untuk menunaikan nazarnya (memukul dengan gendang ) 2. Bernazar kerana mencintai seseorang di bolehkan seperti mana yang dilakukan oleh wanita tersebut setelah melihat Rasulullah pulang dengan selamat dari medan pertempuran lalu berkata : Aku bernazar untuk memukul kepalamu dengan gendang. 4. Penggunaan gendang merupakan salah satu alat yang di bolehkan di dalam Islam untuk melahirkan kegembiran, dan kesukaan seperti perkahwinan, berkhitan, selamat dari pulang dari medan pertempuran dan sebagainya. Baginda Rasulullah mengizinkan nazar wanita tersebut sebagai tanda kesukaan dan kegembiran, dengan ini menujukkan bahawa memukul gendang bukanlah merupakan suatu bentuk ibadah di dalam Islam, seandainya nazar tersebut (memukul gendang) merupakan ibadah, sedang ibadah adalah semata kerana Allah, maka sudah pasti baginda Rasulullah tidak membenarkan wanita tersebut berbuat demikan.

‫ما روى عمر بن شيعب عن أبيه عن جده : أن أمرأة أتت النبى فقالت : يا رسول ال إنى نذرت أذبح بمكان‬ ُ

‫كذا كذا .قال : لصنم ؟‬ ‫" قالت: ل .قال : لوثن ؟ .قالت : ل .قال : " أوفى بنذرك‬ Maksudnya: Apa yang diriwayatkan oleh Umar b. Sayuib dari ayahnya dari datuknya ; Bahawa seorang wanita telah datang, menemui nabi lalu berkata ; Wahai Rasulullah sesungguhnya aku bernazar untuk menyembelih di suatu tempat begini…. begini…. Baginda berkata; Untuk berhala ? Ia (wanita itu menjawab) Tidak ! . Baginda berkata: Untuk berhala ?. Ia (Wanita) itu berkata; Tidak ! . Baginda pun berkata; Tunaikalkah nazar mu

DALIL BERNAZAR ITU SEDEQAH

ِ ‫قال كعب بن مالك لرسول ال قصة توبته : يا رسول ال ! إن من توبتى أن أخلع من مالى صدقة إلى ا‬ ‫ل‬ ِ ِ ِِ ِ ‫: ورسوله . فقال النبى‬ " ‫" أمسك عليك بعض مالك فهو خير لك‬ َ َ َ َ ْ Maksudnya: Berkata Kaab b. Malik kepada Rasulullah di dalam sebuah kisah taubatnya ;Wahai Rasulullah ! Sesungguhnya daripada taubatku adalah membelanjakan dari hartaku untuk bersedeqah kepada Allah dan Rasulnya. Maka nabi bersabda: 'Simpanlah ke atasmu sebagaian dari hartamu maka itu adalah lebih baik untukmu'

KETERANGAN

Dalam hadis ini menunjukkan bahawa bernazar itu juga termasuk di dalam erti kata bersedeqah yang dibolehkkan dan dibenarkan oleh nabi. Kaab b. Malik adalah salah seorang sahabat nabi yang ingin bersedeqah dan bernazar pada kesemua harta yang dimilikinya di dalam peperangan Khaibar untuk Allah dan Rasulnya, lalu baginda berkata ; " ‫" أمسك عليك بعض مالك فهو خير لك‬ َ َ َ َ ْ Maksudnya: Simpanlah sebahagian dari hartamu, maka sesungguhnya itu adalah lebik baik buatmu.' Setelah itu Kaab pun membelanjakan satu pertiga dari sedeqahnya sebagai mana yang di nyata oleh sebahagian ulama. Begitu juga bersedeqah dengan nama 'Si Pulan' atau ditujukan atau dikhususkan kepada seseorang merupakan suatu amalan yang mulia seperti mana yang dinyatakan oleh Kaab bin Malik

‫أن أخلع من مالى صدقة إلى ال ورسوله‬ ِ ِ Maksudnya : 'Bahawa Aku ingin membelanjakan daripada hartaku untuk berseqah kepada Allah dan Rasul'

‫وقال أبو لبابة بن عبد المنذر لما تاب ال عليه : يا رسول ال ! إن من توبتى أن أهجر دار قومى و أساكنك‬ ‫" و أن انخلع من مالى صدقة ال عزوجل ولرسوله , فقال رسول ال " يجزى عنك الثلث‬

Maksudnya: Dan telah berkata Abu Lubabah b. Abdul Munzir, ketika mana ia bertaubat kepada Allah : Ia pun berkata Wahai Rasulullah ! Sesungguhnya daripada taubatku, aku ingin meninggalkan kampungku dan mendiami diri bersamamu dan membelanjakan hartaku untuk bersedeqah kepada Allah Azawajalla dan Rasulnya: Maka nabi bersabda: Bahagikanlah ke atasmu satu pertiga.

KETERANGAN Di kawasan Raudah nabi terdapat sebatang tiang yang dinamakan Ustuwaana at-Taubat atau Ustuwanaan Abu allubabah, Ustuwanah bererti tiang. Abu Lubabah merupakan salah seorang sahabat nabi yang masyhur. Beliau telah mengikat dirinya di sepohon tamar kerana menyesali di atas perbuatanya yang tidak berhati-hati dan sabar lalu mencampakan senjata. Beberapa hari Abu Lubabah berada di situ dengan keadaan terikat kecuali waktu untuk bersembahyang dan melakukan qada' hajat. Keadan beliau di situ tanpa makan dan minum telah mengakibatkan mata dan pendenganrannya rosak. Setelah Rasulullah mendirikan solat tahajud di rumah Ummu Salamah baginda mendapat alamat bahawa taubat Abu Lubabah telah diterima oleh Allah. Sahabat-sahabat nabi yang ada pada ketika itu berhajat untuk menanggalkan ikatan tersebut tetapi Kaab enggan lalu berkata: 'Selagi nabi tidak menanggalkan ikatan dengan tangan baginda

yang mulia ini maka aku tidak mengizinkan sesiapa pun berbuat demikain. Apabila Rasulullah masuk untuk melakukan solat fajar, baginda pun menanggalkan ikatanya. Peristiwa penerimaan taubat Abu Lubabah ini menyebabkan beliau bernazar untuk bersedeqah kepada Allah dan Rasulnya. Sebahagian pendapat ulamak mengatakan bahawa Abu Lubabah adalah salah seoarng dari 3 sahabat nabi yang tidak menyertai perang Tabuk ini menjadikan beliau begitu sedih dan berduka cita sehingga memaksa mengikat dirinya di pohon tamar. Kawasan ini sangat hampir dengan tempat Rasulullah beriktikaf dan kebanyakkan orang-orang yang miskin menduduki kawasan ini. Hadis ini (Abu Lubabah) juga menpunyai persaman dengan hadis yang diceritakan oleh Kaab ibn Malik BERNAZAR DENGAN MENYEBUT NAMA SI MATI

, ‫عن سعد بن عباده أنه قال : يا رسول ال أن أم سعد ماتت فأى الصد قة أفضل ؟ قال : الماء , فحفر بئرا‬ ‫وقال : هذه لم سعد ؟ رواه ابو داود‬

Maksudnya: Dari Saad bin Ubaadah bahawa ia telah berkata: Wahai Rasulullah bahawa Ibu Saad telah mati, maka apakah sedeqah yang terlebih afdal ?. Baginda berkata : Air maka galilah perigi, dan berkata Saad : Ini untuk ibu Saad

BERNAZAR DI TEMPAT YANG MULIA

‫قال جابر : جاء رجل يوم الفتح , فقال : يا رسول ال ! إنى نذرت إن فتح ال عليك مكة أصلى فى بيت المقد‬ ‫س , فقال : صل ههنا , فسأله فقال : صل ههنا , فسأله فقال : شأنك إذا , ثم قال النبى : و الذى بعث‬ ‫محمدا بالحق لو صليت ههنا لقضى عنك ذلك كل صلة فى بيت المقد س‬

Maksudnya: Berkata Jabir: Telah datang seorang lelaki di hari pembukaan Mekah, lalu berkata: Wahai Rasulullah ! Bahawasa aku bernazar sekiranya Allah membuka ke atasmu negeri Mekah aku akan bersolat di Baitul Maqdis. Maka nabi berkata: Solatlah di sana. Maka ia bertanya lagi: Maka nabi berkata: Solatlah di sana. Maka ia bertanya lagi ,terpulanglah kepadamu ,,,,,,,Kemudian nabi bersabda : Demi yang membangkitkan Muhammad dengan hak jikalau kamu bersembahyang di sana nescaya tertunailah ke atasmu ke semua solat di Baitul Maqdis BERNAZAR KEPADA PARA AWLIYAK Bernazar untuk para ambiyak, awliyak,orang soleh bukanlah bermaksud kepada sesuatu melainkan bernazar dengan niat sedeqah atau menghjadiahkan pahala kepada nabi,wali dan orang oarng soleh sebagai mana yang telah di terangkan pada bacaan yang telash lalu.Kebanyakkan mereka yang bernazar tidak mendejatkan diri kepad nya bahkan menghampirkan diri semnata-mata kerana Allah ,Bagaiman pula golngan Wahabi boleh mendakwa mereka bermaksud nbertyaqarub ddefangkan mereka mengetahu bahawa bahawa orang yang telah mati samam ada para awliyak ,mahupun mamabiyak tidak meungkin memeperolehi mabnafata daripadfd aa yamg di nazarkan mereka juga tidak memperolhu majkan apabila duiberikan ,merka juga tidak boleh meinu , apa bila di berikan ,mereka uga

tidak poleh meme,aiki apa ila diberukan pakaian ,mereka uga tuidak bolejh menerma harat dan sebagainya ,malah aa apa yamng mere perolehi aadalah manafaat daripada apa yang telah di nazarkan seperyi sedeqah dan pahala.Jdai yang di maksudkan dengan bernazar untuk para awliyak dan orang – orang soleh ialah sebagai lambang arua hubb solihinn yang menjadi iklutan dan tauladam kepada manusia khususanya orang oarng fakir.Kebnaykakkan merka yang bernazar supaya pahala dan amalan mereka diterima dan sampa kerna mereka percaya kan kehidupan orang soleh dan para aewliyak di alam barzkahBerlainan pula giolongn Wahabi

LAFAZ NAZAR.. Bernazar BERNAZAR DI KAWASAN AWLIYAK Bernazar untuk memilih sebahagian tempat yang mulia dan baik adalah diharuskan dan merupakan amalan para ulamak dan awliyak. Sebahagian ulamak menyatakan memilih tempattempat yang mulia untuk bernazar dan menambahkan amal ibadah supaya mendapat ganjaran disisi Allah tidak mengapa, malah diharuskan. Ini samalah sekiranya kita memilih waktuwaktu yang sesuai untuk melakukan amal ibadah seperti di malam Lailatu Qadar, atau bernazar di sebahagin tempat yang mulia seperti di Raudah ambiyak atau awliyak,atau ber'iktikaf adalah amalan yang disekai malah lebih afdal kera tempat tempat dan waktu –waktu tersebut mengikut para ulamak merupakan tempat dan waktu yang amat mustajb,seperti berdoa di maqam awliyak dan sebaginya.Jikalau kita meneliti pengertian nazar itu adalah sebagai maksud mendekatkan atau

taqarub diri kepada Allah bukan bertaqarub kepada tempat atau manusia,seperti bersolat di Masjid Haram ,Masjid Nabawi Masjid Batul Maqdis,Masjid Imam Syafe Masjid Saiyi Badawi dan juga masjid yang mempunyai keberekatan di tempat masing-masing. Hadis……………….

BERNAZAR DI MAQAM Bernazar kepada mnereka yang tinggal berhampiram di maqam awliyak atau mabiyak tidak ditegah oleh syarak.Kawasankawasan tersebut biasanya di sebut masyahid ta tempat perhimpunan para mabiyak dan awliyak.merupakan suatu tempt yang mulia . Hadis…………………. BERNAZAR KAFIR ?

BUKAN SEMUA TA'ZIM DAN IHTIRAM IBADAH.

BERNAZAR YANG TIDAK DIBOLEHKAN

‫‪I'TIQAD ORANG MUKIMIN‬‬ ‫قال الشيخ عبد ربه بن سليمان : الشهير بالقليوبى أحد علماء الزهر العلم , الخادم للسنة المطهرة الذى‬ ‫تنتهى إليه أسانيد السنة جمعاء فى هذا العصر والذى لم يسبقه أحد فى شرح جامع الصول‬ ‫لحاديث الرسول لبن الثير‬ ‫إن من يعتقد أن لهم أفعال مستقلة غير ال وهذه عقيدة المشركين بل شك فهو حرام . أما من يعتقد من‬ ‫المؤمنين أن النذر فى مقابلة نعمة وهى الكرامة أو الحب وصاحب النعمة هو ال تعالى له وإن كان باسم من‬ ‫جعله ال تعالى مظهرا لتلك النعمة وتسند إليه من الفاعل عزوجل فل شىء فيه‬ ‫ص-751 -851‬

‫:‪Maksudnya‬‬

‫‪QIAS WAHABI YANG BATIL‬‬

‫وقل أيضا : فقد قاس زائرى للولياء بعباد الصنام وقاس أولياء وأحباءه بأصنام وما أظن إ نسانا مهما كان‬ ‫عقله إل يقول : أن هذا قياس مع القارق جدا جدا جدا .فكيف يحمل أولياء ال واحباءه كالصنام وتجعل‬ ‫زائريهم الذين ل يرون فيهم إل عبادا مقربين متن ربهم كعباد الصنام‬ Maksudnya: Dan berkata lagi Shaikh Abdul Rab Sulaiman, maka sesungguhnya telah mengiaskan (golongan wahabi) kepada para penziarah awliyak seumpama penyembahan berhala, dan mengiaskan awliyak dan para pencintanya dengan berhala, dan tidaklah aku menganggap kesemua manusia barang apa bagi mereka yang beritiqad melainkan mereka akan berkata: Ini adalah qias yang sangat, sangat, sangat bercanggahan. Bagaimana mereka boleh menjadikan para awliyak Allah dan para pencintanya seperti berhala dan menjadikan ziarah mereka yang mereka sendiri tidak melihat, melainkan sebagai salah satu ibadah untuk bertaqarub kepada Allah adakah seperti berhala ?

Di sini Shaikh Abdul Rab ,cuba mempersoalkan segolngan wahabi .bagaiman mereka boleh berkata kepada para pengungjung maqam awliyak sebagi penyembhan berhala ,sedangkan mereka sendiri tidak dapat melihat berhala .Penyembah berhala sudaj sem,estinya melihat apa yang disembahnya sebagi tuhan mereka ,pemyembah matahari misalnya akan melihat matahari sebagai tuhan mereka,begitu juga penyembah api dan sebagainya.Para penzirah awliyajjk juga tidajkmelihat kedudukan awliyak yabf elah wafat di dalam kubur ,jadi apa yang mereka lakukan semu itu adalah sematamata untuk mendekatkan diri kepada Allah buka keada kubyr atau makhluk,kesimpulan nya bolehlah dikatankan bahawa kiasan yang diungkapkan oleh Muhammad Abdul Wahab dan golongnan adalag sama sekali batil dan tidak berasas juga

boleh dikatakan suatu penghinaan kepada umat Islam sejagat . PANDANG ULAMAK BERNAZAR KEPADA AWLIYAK YANG TELAH WAFAT.

MAZHAB HANAFI.

MAZHAB SYAFEI

MAZHAB MALIKI

MAZHAB HAMBALI

FATWA ULAMA BESAR SYAFEI.

FATWA IMAM NAWAWI,

‫قال النواوى : ومنها التصديق على الميت أو قبره إن لم يرد تمليك‬ ‫.عبارة الروضة الطا لبين مع شرحه‬ ‫شرح : من نذر زيتا أو شمعا لسراج مسجد أو غير أو وقف ما يشتريان به من غلته صح كل من النذر و‬ ‫ً‬ ‫ً‬ ‫.الوقف إن كان يدخل المسجد أو غيره من ينتفع به من نحو مصل أو نائم وإللم يصح لنه إضاعة مال‬ ‫وأما المنذر للمشاهد التى بنيت على قبر ولى نحوه فإن قصد النذر بذلك التنوير على من يسكن البقعة أو يتردد‬ ‫إليها فهو نوع قربة وحكمة ما ذكر أى الصحة. ص : 645 حواشى الشروانى : جزء 21‬

‫:‪Maksudnya‬‬ ‫‪Berkata Imam Nawawi: dan daripadanya( nazar) itu adalah‬‬ ‫‪bersedeqah kepada Si mati atau kuburnya, bahawa ia (tidak‬‬ ‫‪ber'tiqad kepada si mati ) mengembalikan apa yang telah‬‬ ‫.) ‪dimiliknya (yang telah diberikan‬‬ ‫‪Ini adalah satu ibarat didalam kitab Raudah at-Taalibin‬‬ ‫.‪karangan Imam Nawawi‬‬

Syarah: Barang siapa yang bernazar seperti minyak, lilin, untuk menerangi masjid atau sebagainya, atau untuk mewakafkan apa yang dibelinya daripada wangnya, maka hukumnya adalah sah bagi kesemua barang yang telah dinazarkan dan apa yang telah diwakafkan sama ada di dalam masjid mahupun disekitarnya, selagimana ianya memberi manafaat seperti mereka yang sedang bersolat, mereka yang sedang tidur, akan tetapi sekiranya tidak ( tidak memeberi manafaat ) maka hukumnya adalah tidak sah kerana boleh membawa kepada pembaziran.

POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:08 AM 0 COMMENTS

metodologi imam bukhari
Memahami metodologi hadis Imam Bukhari RAMAI masih keliru mengenai pengertian hadis sahih dan kaitannya dengan Imam Bukhari. Benarkah Imam Bukhari menyusun kitab sahihnya daripada 600,000 hadis dan kemudian mengambil 7,000 saja. Apakah benar lebih 590,000 hadis yang ditinggalkan Bukhari itu adalah hadis palsu. Di

mana benarnya hadis itu dikutip untuk dijadikan hujah bagi tindakan yang tidak benar? UGI SUHARTO dari Istac cuba meluruskan banyak kekeliruan mengenainya. IMAM Bukhari sendiri tidak mendakwa bahawa hadis yang ditinggalkannya itu palsu belaka. Bahkan beliau tidak juga mengatakan bahawa tiada lagi hadis yang sahih di luar kitabnya itu. Perhatikan pengakuan Imam Bukhari menerusi riwayat berikut. Imam Bukhari berkata: Ketika kau (dalam majlis ilmu) Ishak Rahawaih, sebahagian sahabat kami berkata, "(Alangkah baiknya) andainya kamu menyusun sebuah kitab yang ringkas berkenaan sunnah Nabi." Perkataan itu sangat berkesan dalam hatiku. Maka akupun menyusun kitab ini, iaitu kitab al-Kami. Imam Bukhari berkata lagi: "Aku hasilkan kitab ini iaitu al-Sahih daripada kira-kira 600,000 hadis." Dalam riwayat yang lain Imam Bukhari juga berkata: "Aku tidak memasukkan dalam kitabku 'al-Sahih' ini kecuali (hadis) yang sahih saja, aku tinggalkan hadis sahih lain kerana terlalu panjang. Ketiga-tiga riwayat itu dipetik daripada kitab Tahdhib al-Kamal fi Asma al-Rijal (Vol. 24, ms. 442) karya Imam al-Mizzi. Kitab ini adalah antara

rujukan yang autoritatif dalam persuratan Rijal. Kitab ini terdiri daripada 35 jilid dan setiap jilidnya setebal kira-kira 500 muka surat. Sebenarnya tanpa penjelasannya, ketiga-tiga riwayat itu cukup untuk meluruskan kekeliruan berkenaan. Tapi elok jika kita perincikan supaya jelas. Berdasarkan riwayat di atas Iman Bukhari tidak bermaksud memasukkan semua hadis sahih yang diketahuinya kerana khuatir kitabnya itu menjadi terlalu panjang. Oleh itu beliau memberi nama karyanya itu al-Jami al-Musnad al-Sahih al-Mukhtasar min Umuri Rasulullah wa Aiyamihi. Daripada judul itu jelas kitab beliau adalah al-Sahih al-Mukhtasar iaitu ringkasan padat hadis sahih. Ini bermakna banyak lagi hadis sahih yang tidak dimasukkan oleh Imam Bukhari dalam kitabnya. Oleh itu imam hadis lain selepas beliau masih terus mengadakan penelitian dan penyelidikan untuk mengenal pasti hadis sahih itu. Sebagai contoh, Imam Muslim (204 - 259 H) yang lebih muda daripada Imam Bukhari (194 - 256 H), memasukkan hadis sahih yang tidak diriwayatkan Imam Bukhari. Kitab Sahih Muslim ini hampir setanding nilainya dengan Sahih Bukhari, kalaupun tidak sama taraf keilmiahannya. Bahkan ada sebahagian ilmuwan Islam dari dahulu lagi yang menilai bahawa Sahih Muslim itu lebih tinggi mutunya daripada Sahih Bukhari. Walaupun begitu kebanyakan ilmuwan menilai Sahih Bukhari lebih tinggi mutunya. Perbandingan ini laksana perbandingan antara berlian dengan intan. Seorang lagi imam hadis iaitu Imam

Hakim, selepas membandingkan periwayat Sahih Bukhari dan Sahih Muslim, mendapati bahawa periwayat yang dicatatkan oleh Imam Bukhari tetapi tidak dicatatkan oleh Imam Muslim adalah berjumlah 434 orang periwayat. Sedangkan periwayat yang dicatatkan oleh Imam Muslim tetapi tidak dicatatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim masih lagi mempunyai peluang besar untuk mendokumentasikan hadis sahih lain menerusi lebih 1,000 periwayat. Inilah yang dilakukan oleh imam hadis yang lain dengan karya mereka. Sejarah dan kitab mereka yang sampai kepada kita adalah bukti pencarian dan penelitian hadis sahih ini berlaku selepas Imam Bukhari. Kitab hadis yang diberi gelaran al-Sahih selepas Sahih Bukhari dan Muslim misalnya, Sahih Ibnu Khuzaimah, Sahih Ibnu Hibban, Sahih Ibnu al-Sakan, Sahih al-Sharqi dan lain-lain. Hari ini, kita boleh membaca kitab Sahih Ibnu Hibban. Selepas disunting ia mempunyai 16 jilid dan memuat lebih 7,400 hadis. Usaha pencarian hadis sahih ini bukan saja berlaku pada zaman silam, bahkan zaman moden inipun usaha itu masih dijalankan. Contohnya apa yang dilakukan oleh Syeikh Nasiruddin alBani. Jika hadis yang ditinggalkan Imam Bukhari tidak ada lagi yang sahih, nescaya terhentilah pencarian dan penyelidikan itu sejak dahulu lagi. Ini tentunya bertentangan dengan sejarah dan fakta. Jika hadis yang 590,000 lebih itu hadis palsu belaka, di mana letaknya kitab hadis

muktabar lain seperti karya Imam Malik, Abdur Razak, Imam Ahmad, Abu Daud, Tirmizi, Nasai, Ibnu Majah, Darimi, Hakim, Baihaqi, Daruqutni dan lain-lain. Sebagai perkiraan, Musnad Imam Ahmad saja mengandungi kira-kira 40,000 hadis dan Musannaf Abdur Razaq al-San'ani pula mengandungi lebih daripada 21,000 hadis. Jika semua kitab hadis yang ada dan yang masih lagi dalam manuskrip di perpustakaan dunia Islam dan Barat, disatukan dan dihitung bilangannya, nescaya ia mencapai ratusan ribu juga. Hadis yang ratusan ribu ini bukan semuanya palsu belaka, tetapi kebanyakannya berulang-ulang dengan jalan periwayat yang berbeza. Menurut M M Azami, seorang tokoh hadis terkemuka zaman ini, jumlah hadis dalam sahih Bukhari adalah 9,082 tetapi tanpa pengulangan ia hanya berjumlah 2,602 hadis. Mereka yang arif dalam disiplin hadis tidak membahagi kategori hadis dalam pembahagian ekstrim, sahih dan palsu. Kerana di antara kedua-duanya ada spektrum yang memisahkannya. Ada hadis hasansahih, hasan, daif dan lain-lain. Bahkan hadis sahih itu sendiri mempunyai darjat yang berbeza-beza. Imam Ibnu Salah misalnya membahagi hadis sahih itu dalam tujuh peringkat. Pertama, hadis yang diriwayatkan Bukhari saja tanpa Muslim. Kedua, hadis yang diriwayatkan Bukhari dan Muslim. Ketiga, hadis yang diriwayatkan Muslim sahja tanpa Bukhari. Keempat hadis yang tidak diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, tetapi

menggunakan syarat Bukhari dan Muslim. Kelima, hadis yang memenuhi syarat Bukhari, walaupun Imam Bukhari tidak meriwayatkan hadis itu. Keenam, hadis yang memenuhi syarat Muslim, walaupun Imam Muslim tidak meriwayatkan hadis itu. Ketujuh, hadis sahih lain yang diriwayatkan oleh selain Bukhari dan Muslim, dan tidak menggunakan syarat keduanya. Daripada pengkelasan itu nyatalah empat per tujuh bahagian hadis sahih itu tidak diriwayatkan Bukhari dan Muslim. Muhammad Fuad Abdul Baqi, dalam karyanya al-Lu'lu wa al-Marjan, mengumpulkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim bersama-sama. Beliau mendapati hanya 1,906 hadis. Hadis inilah yang dipanggil Muttafaqun Alaih dan mempunyai darjat kesahihan paling tinggi. Fakta ini tidak boleh ditafsirkan hadis sahih itu hanya 2,000 dan yang selebihnya palsu. Tafsiran seperti itu bertentangan dengan akal yang sihat. Masakan Rasulullah yang menjadi Nabi dan Rasul selama 23 tahun dan yang setiap hari berkomunikasi, membimbing dan berkhutbah, mengutus surat kepada bukan Islam, hanya bercakap dalam 2,000 potong hadis saja. Sebenarnya bilangan 600,000 hadis yang beredar pada zaman Imam Bukhari itui tidak memeranjatkan. Menurut kajian MM Azami, pada abad pertama

Hijrah ratusan risalah hadis didokumentasi ulama. Pada abad kedua Hijrah, bilangan risalah dan buku hadis mencapai angka ribuan. Buku kecil dan risalah hadis itu diserap dan dimasukkan dalam karya besar ulama hadis terkemudian. Apabila buku hadis jenis ensiklopedia dihasilkan, seperti al-Musannaf Abdur Razak, Musnad Imam Ahmad, dan kitab hadis muktabar lain, sarjana hadis tidak lagi perlu menyimpan risalah dan buku kecil itu. Ia tidak beredar lagi. Isnad hadis itulah yang menjadi bukti proses penyertaan di atas. Ulama hadis ketika itu menganggap setiap isnad sebagai satu hadis. Oleh itu apabila satu perkataan Rasulullah diriwayatkan 100 isnad ia dikira 100 hadis. Jadi beberapa ribu perkataan Rasulullah saja boleh mencapai lebih 600,00 hadis. Ilmuwan dulu juga meneliti pelbagai martabat hadis, termasuk hadis palsu supaya tidak dijadikan hujah oleh golongan tertentu. Akhirnya, eloklah saya kutip sikap dan ketelitian Imam Malik (93 179 H) dalam meriwayatkan hadis Rasulullah: "Sesungguhnya ilmu (hadis) ini adalah agama, oleh itu telitilah olehmu daripada siapa kamu mengambilnya. Sesungguhnya aku mendapati 70 orang yang berkata 'telah bersabda Rasulullah' di dekat masjid ini, sedangkan aku tidak mengambilnya sama sekali. Padahal antara mereka apabila diamanahkan menjaga baitulmal nescaya boleh dipercayai. Tetapi sayang mereka bukan ahli dalam bidang ini. WaAllahu A'lam.
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 7:01 AM 0 COMMENTS

hukum khitan perempuan

‫40 ‪Rabu, 2007 Julai‬‬ ‫الحكم الشرعي في ختان الناث‬

‫بسم ال الرحمن الرحيم‬ ‫. مقدمة‬ ‫الحمد ل، والصلة والسلم على رسول ال، وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداه‬ ‫َ ّ‬ ‫فمنذ كنت طالبا في الزهر الشريف، وأنا أرى الناس يختلفون في حمد ل، والصلة والسلم على رسول ال،‬ ‫ُ‬ ‫ُ‬ ‫وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداهأمر ختان البنات: علماء الشرع يختلفون، وعلماء الطب يختلفون. ول زلت‬ ‫َ ّ‬ ‫أذكر كلمات الدكتور حامد الغوابي، وقد كان من أشد الطباء حماسا لختان البنات، وكان يجادل المخالفين‬ ‫ّ‬ ‫ويقاومهم بقوة، ويجلب بخيله ورجله، ويجمع من الدلة والقرائن والمؤيدات الدينية والطبية والجتماعية، ما يؤيد‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ِ‬ ‫.رأيه، ويؤكد حجته‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.على حين يخالفه أطباء آخرون كثيرون، يردون عليه، ويفندون أدلته‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫وعلماء الفقه لم يحسموا المر في ذلك الزمان، لن المذاهب مختلفة في حكم الختان - ويسمونه بالنسبة للناث:‬ ‫ّ‬ ‫.الخفاض - ما بين من يوجبه ومن يستحبه، ومن يقول: إنه مجرد مكرمة للمرأة‬ ‫ّ َ ُ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫َ‬ ‫والذي جعلهم يبقون على اختلفهم: شيوع التقليد للمذاهب، وتقديس ما جاء في كتب القدماء، وتهيب مخالفتهم،‬ ‫ّ‬ ‫ْ‬ ‫واعتقادهم: أن في الموضوع أحاديث صحيحة أو حسنة يجب العمل بها، ول يجوز إغفالها. ول سيما مع عدم‬ ‫.المعرفة بعلوم الحديث ورجاله وتخريجه‬ ‫ول يزال المر إلى اليوم، لم يحسم تماما، وخصوصا في مصر، فإن كثيرا من أقطار العروبة والسلم، لم تثر‬ ‫ُ‬ ‫.فيها هذه القضية على الطلق، لن نساءها توارثن من قرون عدم الختان‬ ‫واليوم تعقد )دار الفتاء( المصرية بالشتراك مع التحاد العالمي في ألمانيا لمكافحة تشويه الجهاز التناسلي‬ ‫للمرأة: )مؤتمر العلماء العالمي نحو حظر انتهاك جسد المرأة( في القاهرة، تحت رعاية فضيلة الستاذ الدكتور‬ ‫علي جمعة مفتي الديار المصرية، بغية إظهار الموقف السلمي الصحيح من حماية النسان، وتحريم العدوان‬ ‫ُ‬ ‫عليه، في نفسه أو جسده أو عقله، أو كرامته وعرضه، أو غير ذلك من حرماته، وخصوصا المرأة، التي اتهم‬ ‫ّ‬ ‫ِ‬ ‫كثير من الغربيين السلم بانتقاص حقوقها، مع أن السلم كرمها إنسانا، وكرمها أنثى، وكرمها بنتا، وكرمها‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.زوجة، وكرمها أما، وكرمها عضوا في المجتمع‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫وأرجو أن ينتهي هذا المؤتمر إلى قرار حاسم حول هذا الموضوع الذي يهم نصف المجتمعات السلمية، إذ‬ ‫ّ‬ ‫قالوا: إن المرأة نصف المجتمع. وربما كانت في بعض البلدان أزيد من النصف. هل يكون القرار بالمنع الكلي،‬ ‫أو بالمنع الجزئي، أو بتشديد القيود والشروط في الجازة؟‬ ‫.هذا هو ما يبحث فيه المؤتمر، الذي نسأل ال له التوفيق والسداد في اجتهاده الترجيحي‬ ‫.والحمد ل رب العالمين‬

‫الفقير إلى عفو ربه‬ ‫يوسف القرضاوي‬ ‫الدوحة في: شوال 7241هـ = نوفمبر 6002م‬ ‫أدلة معرفة الحكم الشرعي في ختان الناث‬ ‫إذا كان المطلوب منا اليوم هو حسم القضية في هذا المر المختلف فيه )ختان الناث(، ببيان الحكم الشرعي‬ ‫َ‬ ‫القاطع أو الراجح فيه، وفق الدلة الشرعية المعتبرة، فالواجب علينا: أن نراجع المر من جذوره، لننظر في‬ ‫الدلة التي اعتمدتها الطراف المختلفة، لنعرف أهي أدلة صحيحة الثبوت. أم هي أدلة مشكوك في ثبوتها؟ وإذا‬ ‫صحت هذه الدلة من جهة ثبوتها، فهل هي صريحة الدللة على الحكم أو ل؟‬ ‫ّ‬ ‫ومن المعلوم لكل دارس أو طالب علم: أن الدلة الشرعية التي تؤخذ منها الحكام، هي - أول - القرآن الكريم،‬ ‫.والسنة الصحيحة، ول خلف فيهما، ويأتي بعدهما: الجماع والقياس‬ ‫فلننظر ما في هذه المصادر أو الدلة الربعة حول ختان الناث. وهل يوجد في كل منها ما يستدل به أو ل‬ ‫َّ‬ ‫يوجد. وما قيمته العلمية لدى الراسخين في العلم؟‬ ‫دليل القرآن الكريم‬ ‫من نظر في القرآن الكريم لم يجده تعرض لقضية الختان تعرضا مباشرا في أي سورة من سوره المكية أو‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ‬ ‫.المدنية‬ ‫ولكن فقهاء الشافعية الذين قالوا بوجوب الختان على الذكور والناث، استدلوا - فيما استدلوا - بقوله تعالى في‬ ‫ّ‬ ‫.]سورة النحل: }ثم أوحينا إليك أن اتبع ملة إبراهيم حنيفا وما كان من المشركين{ ]النحل:321‬ ‫ُ ّ َ ْ َ ْ َ َِ ْ َ َ ِ ّ ِ ْ ِّ َ ِ ْ َ ِ َ َ ِ ً َ َ َ َ ِ َ ْ ُ ْ ِ ِ َ‬ ‫.]وقالوا: إن الختان من ملة إبراهيم، وقد ثبت في الصحيحين: أن إبراهيم اختتن وهو ابن ثمانين سنة]1‬ ‫ِّ‬ ‫والحق أن الستدلل بالية استدلل متكلف، فالمر باتباع ملة إبراهيم: أكبر وأعمق من مجرد عملية الختان، بل‬ ‫ّ‬ ‫ِّ‬ ‫ّ‬ ‫المراد اتباع منهجه في إقامة التوحيد، واجتناب الطاغوت، والدعوة إلى وحدانية ال بالحكمة والحجة، كما رأينا‬ ‫ُّ‬ ‫ذلك في دعوة إبراهيم لبيه وقومه. فكل محاجته معهم كانت حول التوحيد، ولم تكن حول شيء من جزئيات‬ ‫ّ‬ ‫َِ ٍ‬ ‫الحكام، ولهذا لم يذكر في القرآن أي شيء من هذه الفرعيات. قال تعالى: }قل إنني هداني ربي إلى صراط‬ ‫ُ ْ ِ ّ ِ َ َ ِ َ ّ َِ‬ ‫.]مستقيم دينا قيما ملة إبراهيم حنيفا وما كان من المشركين{ ]النعام:161‬ ‫ّ ْ َ ِ ٍ ِ ً ِ َ ً ّّ َ ِ ْ َ ِ َ َ ِ ً َ َ َ َ ِ َ ْ ُ ْ ِ ِ َ‬ ‫َ ْ َ َ ْ َ ُ ْ ُ ْ َ ٌ َ َ َ ٌ ِ ِ ْ َ ِ َ َ ّ ِ َ َ َ ُ ِ ْ َ ُ ِ َ ْ ِ ِ ْ ِّ ُ َ ُ ِ ْ ُ ْ َ ِ ّ َ ُْ ُ َ‬ ‫وقال ال سبحانه: }قد كانت لكم أسوة حسنة في إبراهيم والذين معه إذ قالوا لقومهم إنا برآء منكم ومما تعبدون‬ ‫.]من دون ال كفرنا بكم وبدا بيننا وبينكم العداوة والبغضاء أبدا حتى تؤمنوا بال وحده{ ]الممتحنة:4‬ ‫ِ ْ ُ ِ ّ َ َ ْ َ ِ ُ ْ َ َ َ َ ْ َ َ َ َ ْ َ ُ ُ ْ َ َ َ ُ َ ْ َ ْ َ ُ َ َ ً َّ ُ ْ ِ ُ ِ ّ َ ْ َ ُ‬ ‫ِ‬ ‫ِ‬ ‫على أن الذين يستدلون باتباع ملة إبراهيم عليه السلم، على وجوب الختان، إنما يستدلون به في شأن ختان‬ ‫ّ‬ ‫ِّ‬ ‫ّ‬ ‫.الذكور، فل مدخل للستدلل بالية في شأن الناث‬ ‫دليل السنة النبوية‬ ‫إذا لم يكن في القرآن الكريم ما يشير إلى حكم الختان الناث كما رأينا، فلم يبق إل السنة، فهي مظنة أن يوجد‬ ‫َ ِّ‬ ‫ّّ‬ ‫َ‬ ‫فيها من الحاديث ما استدل به أصحاب القوال المختلفة. وهذا هو الواقع، فقد رأينا عامة الفقهاء يستدلون‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.بالحاديث في هذه القضية‬ ‫:وأهم الحاديث التي يستدل بها في هذا الموضوع )ختان الناث( ثلثة‬ ‫ُ ّ‬

‫الحديث الول: "إذا التقى الختانان وجب الغسل". ومعنى التقاء الختانين، أي التقاء موضع ختان الرجل بموضع‬ ‫.ختان المرأة عند الجماع، وهذا يفترض أن المرأة مختونة مثل الرجل. والحديث مروي عن عائشة‬ ‫الحديث الثاني: حديث أم عطية: أن النبي صلى ال عليه وسلم، قال للخاتنة: "أشمي ول تنهكي، فإنه أسرى‬ ‫َ َِ‬ ‫َ ِّ‬ ‫.للوجه، وأحظى عند الزوج". وقد روي بألفاظ عدة، متقاربة في المعنى‬ ‫ّ‬ ‫.ومعنى "أشمي": مأخوذ من إشمام الرائحة، أي الكتفاء بأدنى شيء‬ ‫َ ِّ‬ ‫ومعنى "ل تنهكي": من النهك، وهو المبالغة في كل شيء. ينهاها عن التجاوز والسراف في القطع. قال في‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ َِ‬ ‫)النهاية( في تفسير "ل تنهكي": أي ل تأخذي من البظر كثيرا، شبه القطع اليسير بإشمام الرائحة، والنهك‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ َِ‬ ‫.]بالمبالغة فيه]2‬ ‫."الحديث الثالث: هو حديث: "الختان سنة للرجال، مكرمة للنساء‬ ‫ُ‬ ‫ُّ‬ ‫وسنتحدث عن كل حديث منها بما يبين قصورها عن الستدلل بها على هذا الحكم. ونبادر هنا فنقول: إن ما‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ورد من أحاديث حول ختان الناث في السنة المشرفة، لم يصح منها حديث واحد، صريح الدللة على الحكم،‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ َْ ْ ِ ِ‬ ‫أجمع على تصحيحه أئمة هذا الشأن الذين يرجع إليهم فيه: }ول ينبئك مثل خبير{ ]فاطر:41[، }فاسأل به‬ ‫َ ُ َُّ َ ِ ْ ُ َِ ٍ‬ ‫ُ‬ ‫.]خبيرا{ ]الفرقان:95‬ ‫َِ ً‬ ‫ومن المعلوم المجمع عليه عند أهل العلم جميعا، محدثين وفقهاء وأصوليين: أن الحديث الضعيف ل يؤخذ به في‬ ‫ُ‬ ‫ّ‬ ‫َ‬ ‫الحكام، وإنما تساهل من تساهل في روايته والستفادة منه في الترغيب والترهيب وفضائل العمال ونحوها، أما‬ ‫َ‬ ‫.الحكام وما يتعلق بالحلل والحرام، واليجاب والستحباب، فل. وهو حكم مجمع عليه بيقين‬ ‫َ‬ ‫ّ‬ ‫.ولكن قد وجد حديث واحد صحيح، ولكن ل دللة فيه على المطلوب‬ ‫:مناقشة الحاديث المستدل بها‬ ‫.ويجدر بنا أن نناقش الحاديث التي استدل بها أهل الفقه، حديثا حديثا، في صحتها، وفي دللتها‬ ‫ّ‬ ‫أما حديث: "إذا التقى الختانان وجب الغسل"]3[، فهو يدل على أن النساء كن يختنن، أي يدل على جواز -1‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.الختان، وهو ما ل نجادل فيه، إنما نجادل في الوجوب أو الستحباب‬ ‫وما ذكره بعض العلماء من تأويل "إذا التقى الختانان": بأن المراد ختان الرجل، وإنما ثني على التغليب‬ ‫ُّ‬ ‫المعروف في اللغة مثل: البوين )للب والم(، والعمرين )لبي بكر وعمر(، ونحوهما ليس بظاهر، ويرده‬ ‫ّ‬ ‫.رواية مسلم في صحيحه: "وم ّ الختان الختان"]4[ فلم يجئ بلفظ التثنية‬ ‫َ‬ ‫ُ‬ ‫س‬ ‫وأما حديث أم عطية عند أبي داود: أن امرأة كانت تختن بالمدينة، فقال لها النبي صلى ال عليه وسلم: "ل -2‬ ‫ّ‬ ‫تنهكي، فإن ذلك أحظى للمرأة، وأحب إلى البعل" فإن أبا داود قال عن محمد بن حسان - أحد رواته -:‬ ‫َ َ‬ ‫مجهول، وهذا الحديث ضعيف]5[. وذهب الحافظ عبد الغني بن سعيد إلى أنه محمد بن سعيد المصلوب! فهو‬ ‫محمد بن سعيد بن حسان، الذي قتله المنصور صلبا على زندقته، قالوا: وضع أربعة آلف حديث، ليضل بها‬ ‫ّ‬ ‫.المسلمين. فهو متروك هالك‬ ‫وقد روي هذا الحديث من طرق كلها ضعيفة، وإن صححه بتعددها الشيخ اللباني، ولكن في النفس شيء من هذا‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫التصحيح، فإن هذا أمر يهم كل بيت مسلم، وهو مما تتوافر الدواعي على نقله، فلماذا لم ينقل إل بهذه الطريق‬ ‫ّ‬ ‫الضعيفة؟‬ ‫)دللة المر في حديث )أشمي ول تنهكي‬ ‫َ‬ ‫ّ‬

‫على أننا لو سلمنا بصحة الحديث، فما الذي يفيده هذا المر النبوي: أهو أمر إيجاب؟ أم أمر استحباب؟ أم أمر‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫إرشاد؟ الرجح عندي: أن المر في مثل هذه المور للرشاد، فل يدل على الوجوب أو الستحباب، لنه يتعلق‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫بتدبير أمر دنيوي، وتحقيق مصلحة بشرية للناس، حددها الحديث بأنها: نضارة الوجه للمرأة، والحظوة عند‬ ‫ّ‬ ‫الزوج. فهو يرشد - عند وقوع الختان - إلى عدم النهك والمبالغة في القطع، لما وراء ذلك من فائدة ترتجى،‬ ‫ّ‬ ‫وهو أنه أحظى للمرأة عند الجماع، وأحب إلى زوجها أيضا. ولكنه يدل - من جهة أخرى - على إقرار الخاتنة‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.على هذا الختان أو الخفاض - كما يسمى- وأنه أمر جائز، وهو ما ل ننكره‬ ‫ّ‬ ‫ِ‬ ‫وأما حديث: "الختان سنة للرجال، مكرمة للنساء": فقد رواه أحمد )91702( عن أبي المليح بن أسامة -3‬ ‫ُ‬ ‫عن أبيه، وقال مخرجوه: إسناده ضعيف. حجاج - وهو ابن أرطأة - مدلس، وقد عنعن، وقد اضطرب فيه.‬ ‫ّ‬ ‫ورواه البيهقي في السنن الكيرى )523/8( من طريق حفص بن غياث، عنه بهذا السناد، والطبراني في‬ ‫الكبير )372/7(. وله طريق أخرى من غير رواية حجاج، أخرجه الطبراني في الكبير )332/11(،‬ ‫والبيهقي في الكبرى )423/8(، عن عكرمة، عن ابن عباس، وقال: هذا إسناد ضعيف، والمحفوظ موقوف،‬ ‫.)وضعفه اللباني في الضعيفة )5391‬ ‫ّ‬ ‫وحتى لو ثبت هذا الحديث فماذا يدل عليه؟‬ ‫ّ‬ ‫إن معنى أنه مكرمة للنساء: أنه شيء مستحسن عرفا لهن، وأنه لم يجئ نص من الشارع بإيجابه ول استحبابه.‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫وهذا أمر قابل للتغير، فما يعتبر مكرمة في عصر أو قطر، قد ل يعتبر كذلك في عصر أو في قطر آخر ...‬ ‫ُ‬ ‫.ولهذا رأينا عددا من أقطار المسلمين ل تختن نساؤهم، مثل بلد الخليج العربي، وبلد الشمال الفريقي كلها‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ورأينا كثيرا من الطباء في عصرنا يشنون الغارة على ختان الناث، ويعتبرونه عدوانا على جسد المرأة.‬ ‫ّ‬ ‫والمؤثرات الثقافية على النسان تتغير من عصر إلى آخر، نتيجة التقدم العلمي، والتقارب العالمي، وثورة‬ ‫ّ‬ ‫.المعلومات وغيرها‬ ‫دليل الجماع‬ ‫وإذا لم يكن هناك دليل من السنة باليجاب أو الستحباب، فهل يوجد دليل من الجماع؟‬ ‫إن الذي يقرأ أقوال الفقهاء في ذلك، داخل المذاهب وخارجها، يتبين له: أنه ل يوجد بينها اتفاق على حكم محدد‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.بالنسبة لخفاض النثى أو ختانها‬ ‫.فهناك من قال بالوجوب‬ ‫َ‬ ‫.وهناك من قال بالستحباب‬ ‫َ‬ ‫.وهناك من قال بأنه سنة للرجال مكرمة للنساء‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫.فل إجماع في المسألة إذن‬ ‫ولكن يمكن أن نخرج من هذا الخلف بإجماع الكل على الجواز. إذ الجواز دون الستحباب، ودون الوجوب،‬ ‫ّ‬ ‫أعني أن من يقول بالوجوب أو بالستحباب ل ينفي الجواز. والقول بأنه "مكرمة" قريب من الجواز، لن معنى‬ ‫ُ‬ ‫َ‬ ‫.المكرمة: أنه أمر كريم مستحسن عرفا. فمن قال به قال بالجواز‬ ‫َ‬ ‫َ ُ‬ ‫ُ‬ ‫والخلصة: أن أحدا من الفقهاء لم يقل: إنه حرام أو مكروه تحريما أو تنزيها. وهذا يدل على المشروعية‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫.والجواز في الجملة عند الجميع‬ ‫وأن هذا الجماع الضمني من الفقهاء من جميع المذاهب والمدارس الفقهية وخارجها: دليل على أن من فعل هذا‬ ‫َ‬

‫الختان، على ما جاء به الحديث، )الذي حسنه قوم وضعفه آخرون(، الذي نصح الخاتنة بالشمام وعدم النهك‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.والسراف: ل جناح عليه، ولم يقترف عمل محرما‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫فل ينبغي إذن التشنيع على كل من قام بختان بناته )أو خفاضهن( على الوجه الشرعي، الذي جاء به الحديث،‬ ‫َ‬ ‫ول يجوز تسمية ذلك بأنه )جريمة وحشية( ترتكب في القرن الحادي العشرين! إل ما كان منها متجاوزا للحدود‬ ‫ُ‬ ‫:الشرعية المتفق عليها، وهي تتمثل في ثلثة أشياء‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫الول: تجاوز الشمام إلى النهك، أي الستئصال والمبالغة في القطع، التي تحرم المرأة من لذة مشروعة بغير‬ ‫ّ‬ ‫ِ‬ ‫ّ‬ ‫.)مبرر. وهو ما يتمثل فيما يسمونه )الخفاض الفرعوني‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫الثاني: أن يباشر هذا الختان الجاهلت من القابلت وأمثالهن، وإنما يجب أن يقوم بذلك الطبيبات المختصات‬ ‫ّ‬ ‫.الثقات، فإن عدمن قام بذلك الطبيب المسلم الثقة عند الضرورة‬ ‫ُ‬ ‫الثالث: أن تكون الدوات المستخدمة معقمة وسليمة، وملئمة للعملية المطلوبة، وأن يكون المكان ملئما،‬ ‫ُ ّ‬ ‫كالعيادات والمستشفيات والمراكز الصحية. فل يجوز استخدام الدوات البدائية، وبطريقة بدائية، كما يحدث في‬ ‫.الرياف ونحوها‬ ‫فإذا روعيت هذه المور الثلثة: لم نستطع أن نصف ختان الناث بأنه حرام، ول بأنه جريمة وحشية، ول سيما‬ ‫.إذا اقتضته حاجة قررها الطبيب المختص الذي يرجع إليه في مثل هذا المر‬ ‫ُ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫دليل القياس‬ ‫هل يمكن أن يستدل بالقياس على وجوب ختان الناث أو استحبابه؟ قد يخطر هذا في بال بعضهم، فيقيس ختان‬ ‫ّ‬ ‫الناث على ختان الذكور، باعتبار أن الصل في خطاب الشارع أنه للجنسين معا، فإذا قال ال تعالى: }يا أيها‬ ‫َ َّ َ‬ ‫الناس{، أو }يا أيها الذين آمنوا{: فإنها تخاطب الرجل والمرأة جميعا. والجنسان يشتركان في أن أحكام الشرع‬ ‫َ َّ َ ّ ِ َ َُ‬ ‫ّ ُ‬ ‫.في العبادات والمعاملت شاملة لهما معا، إل ما استثني، وهو قليل جدا، ول يخرق أصل القاعدة‬ ‫ُ‬ ‫فمن هنا قد يقول بعض المتعجلين: نقيس الناث على الذكور في حكم الختان، فقد قال النبي صلى ال عليه‬ ‫ّ‬ ‫ُ ِ ُ َ َ َ َ ِ ٍ ِْ ُ ْ‬ ‫وسلم: "إنما النساء شقائق الرجال"]6[، وقال ال تعالى: }فاستجاب لهم ربهم أني ل أضيع عمل عامل منكم‬ ‫َ ْ َ َ َ َ ُ ْ َّ ُ ْ َ ّ‬ ‫من ذكر أو أنثى بعضكم من بعض{ ]آل عمران:591[. ومعنى الية: أن الرجل من المرأة، والمرأة من‬ ‫ِ ْ َ َ ٍ َ ْ ُ َْ َ ْ ُ ُ ْ ِ ْ َ ْ ٍ‬ ‫الرجل، هي تكمله وهو يكملها، ل تستغني عنه، ول يستغني عنها، فلماذا ل يقاس أحدهما على الخر؟‬ ‫ُ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.ونقول: إن للقياس أركانا وشروطا يجب أن تراعى‬ ‫ُ‬ ‫منها: أن تكون هناك علة جامعة مشتركة بين المقيس والمقيس عليه، فأين هي العلة هنا؟‬ ‫ِّ‬ ‫ِّ‬ ‫ومنها: أل يكون هناك فارق معتبر بين الفرع المقيس والصل المقيس عليه، وإل رد القياس، وقيل: هذا قياس‬ ‫ُّ‬ ‫َ‬ ‫ّ‬ ‫مع الفارق. ول شك أن هناك فارقا كبيرا في هذه القضية بين الذكر والنثى، حيث ينتفع الذكر بالختان،‬ ‫ّ‬ ‫.وتتضرر النثى به أضرارا شتى‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ومنها: أن الصل هو منع تغيير خلق ال، وقطع جزء من الجسم الذي خلقه ال، وقد استثني هذا الصل في‬ ‫ُ‬ ‫ختان الذكور، وبقي ما عداه على أصل المنع. وفقا للقاعدة الصولية: ما جاء على سبيل الستثناء: يحفظ ول‬ ‫ُ‬ ‫ِ‬ ‫.يقاس عليه‬ ‫ُ‬ ‫نظرتان تأصيليتان‬ ‫بعد أن نظرنا في الدلة العامة: من القرآن الكريم، والسنة المشرفة، والجماع والقياس، وما يمكن أن يستفاد منها‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬

‫.حول موضوع ختان الناث‬ ‫بقي أمامنا نظرتان أساسيتان، يلزم الفقيه أن يضعهما في اعتباره عند النظر إلى هذه المور التي تختلف فيها‬ ‫.وجهات النظر عادة بين أهل الجتهاد في الفقه‬ ‫وهاتان النظرتان الساسيتان متعلقان بالرجوع إلى القواعد الفقهية التي أصلها المحققون من علماء المذاهب‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.المختلفة، أو إلى مقاصد الشريعة الكلية المأخوذة من محكمات القرآن والسنة‬ ‫ُ‬ ‫النظرة الولى: شرعية منع المباحات للمصلحة‬ ‫ل شك أننا عندما نظرنا إلى الدلة من القرآن والسنة والجماع والقياس، لم نجد فيها دليل على وجوب ختان‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫الناث ول على استحبابه. كما أننا لم نجد فيها دليل على تحريمه أو كراهيته. فهم يقولون: إنه واجب أو‬ ‫.مستحب أو مكرمة. وهذا دليل على أنهم متفقون على الجواز‬ ‫ّ‬ ‫ولكن من المعلوم فقها: أن من المور الجائزة والمباحة ما يجوز منعها بصفة كلية أو جزئية، إذا ثبت أن من‬ ‫ُُِ َّْ‬ ‫ورائها مفسدة أو ضررا، فإنما أباح ال ما أباح لعباده لييسر عليهم ويخفف عنهم، كما قال تعالى: }يريد ال أن‬ ‫ُ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.]يخفف عنكم وخلق النسان ضعيفا{ ]النساء:82‬ ‫ُ َ ّ َ َ ْ ُ ْ َ ُِ َ ِْ ْ َ ُ َ ِ ً‬ ‫فإذا ثبت بالتطبيق أن في استعمال المباح ضررا على الناس أو أكثرهم: وجب منعه، بناء على قاعدة: "ل‬ ‫ضرر ول ضرار"]7[. كما يمكن أن يبقى ويطور ويحسن أداؤه، وهو ما أشار إليه حديث: "أشمي ول‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫تنهكي"]8[. كما منع عمر بن الخطاب رضي ال عنه بعض الصحابة من زواج اليهوديات أو المجوسيات، لما‬ ‫َ َ‬ ‫.فيه من فتنة على نساء المسلمين‬ ‫وهذا أمر يجب أن يخضع للبحث والدراسة، فإذا أثبتت الدراسة الموضوعية من قبل الخبراء والمتخصصين‬ ‫المحايدين، الذين ل يتبعون هواهم، ول أهواء غيرهم: أن الختان يضر بالناث، ضررا مؤكدا أو مرجحا: وجب‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫إيقاف هذا المر، ومنع هذا المباح، سدا للذريعة إلى الفساد، ومنعا للضرر والضرار. وقد يكون لنا العذر في‬ ‫ّ‬ ‫مخالفة من سبقنا من العلماء، لن عصرهم لم يعطهم من المعلومات والحصاءات ما أعطانا عصرنا. من أجل‬ ‫َ‬ ‫هذا قالوا: إن الفتوى تتغير بتغير الزمان والمكان والحال. ولو أن من قبلنا ظهر لهم ما ظهر لنا، لغيروا رأيهم،‬ ‫ّ‬ ‫َ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.فقد كانوا يدورون مع الحق حيث دار‬ ‫ّ‬ ‫وإذا ثبتت الحاجة إليه لبعض الناث، وفق تشخيص الطبيب المختص: وجب أن تستثنى تحقيقا للمصلحة ودرءا‬ ‫ّ‬ ‫للمفسدة. وإذا كان بعض الفقهاء - ومعهم بعض الطباء - يحبذون ختان البنات، خوفا عليهن من استثارة الشهوة‬ ‫ّ‬ ‫الجنسية في فترة المراهقة أو البلوغ، وخشية أن يؤدي ذلك إلى وقوعهن في الحرام، أو اقترابهن منه، فإن من‬ ‫ّ‬ ‫المقرر شرعا لدى الراسخين من العلماء: أنه ل يجوز المبالغة في سد الذريعة، كما ل يجوز المبالغة في فتحها.‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫فإن المبالغة في السد تفوت على الناس مصالح كثيرة بغير حق. وقد رأينا بلدا كثيرة من بلد المسلمين ل‬ ‫ّ‬ ‫ّ ّ‬ ‫يختتن نساؤها، ولم نجد فيها آثارا سلبية ظاهرة لدى الفتيات، من أجل ترك الختان. قد توجد انحرافات أخرى‬ ‫.تشترك فيها المختونات وغير المختونات‬ ‫النظرة الثانية: قواعد تحكم منطق الفقيه في المسألة‬ ‫والنظرة الثانية هنا: أن الرأي الذي تبينته في هذا المر الذي اتسع فيه الجدال وكثر فيه القيل والقال: مبني على‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.عدة قواعد، أعتقد أنها عند التأمل ل ينبغي الختلف عليها‬ ‫ّ‬ ‫أول: الصل إبقاء خلق ال سبحانه على ما خلقه، وعدم تغييره، لن ال تعالى: }أحسن كل شيء خلقه{‬ ‫َ ْ َ َ ُ ّ َ ْ ٍ ََ َ ُ‬

‫]السجدة:7[، بنص القرآن : }صنع ال الذي أتقن كل شيء{ ]النمل:88[، وهو جل شأنه ل يخلق شيئا‬ ‫ّ‬ ‫ُْ َ ّ ّ ِ َ َْ َ ُ ّ َ ْ ٍ‬ ‫ِ‬ ‫ّ‬ ‫.]باطل ول عبثا، }ربنا ما خلقْت هذا باطل سبحانك{ ]آل عمران:191‬ ‫َ ّ َ َ ََ َ َ َ َ ِ ً ُ ْ َ َ َ‬ ‫ً‬ ‫َ َ ِّ ّ ُ ْ َ َ َ ّ َ ّ ُ ْ َ َ ُ َ ّ ُ ْ ََ ُ َ ّ ُ ّ َ َ َْ ْ َ ِ‬ ‫ولهذا كان تغيير خلق ال من عمل الشيطان وكيده للنسان، }ولضلنهم ولمنينهم ولمرنهم فليبتكن آذان النعام‬ ‫ُ‬ ‫ُ‬ ‫.]ولمرنهم فليغيرن خلق ال{ ]النساء:911‬ ‫ِ‬ ‫َ َ ُ َ ّ ُ ْ ََ ُ َ ّ ُ ّ َ ْ َ ّ‬ ‫وكان من الحاديث النبوية الصحيحة : لعن كل من غير خلق ال من النساء، من الواشمة والمستوشمة،‬ ‫ّ َ ّ‬ ‫والنامصة والمتنمصة، والواصلة والمستوصلة، والمتفلجات للحسن المغيرات خلق ال]9[، والرجال يشاركونهم‬ ‫ّ‬ ‫ُ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫في هذا الحكم. وقد استأذن بعض الصحابة النبي صلى ال عليه وسلم، أن يخصوا أنفسهم ليحصنوا فروجهم،‬ ‫ّ‬ ‫.]ويضمنوا أل تهيج عليهم شهواتهم، فنهاهم النبي صلى ال عليه وسلم]01‬ ‫وبناء على هذا الصل المقرر المتفق عليه: يكون ختان المرأة أو خفاضها بقطع جزء من جسمها بغير مسوغ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.يوجبه: أمرا غير مأذون به أو محظورا شرعا‬ ‫ً‬ ‫ثانيا: إذا كان قطع هذا الجزء من جسم المرأة، يترتب عليه أذى أو ض 0رر معين لها، في بدنها أو نفسها، أو‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫يحرمها من حق فطري لها، مثل حق المتعة الجنسية مع زوجها, وحق )الرتواء الجنسي(، الذي جعله ال‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫لبنات حواء بمقتضى الفطرة التي فطر ال الناس عليها: كان ذلك محظورا شرعا، لنه ضرر على المرأة أو‬ ‫النثى، فرض عليها بغير إرادتها، والسلم يحرم الضرر والضرار، لهذا كان من القواعد الفقهية المتفق عليها‬ ‫ُ ّ‬ ‫بين جميع الفقهاء : ل ضرر ول ضرار، وهي نص حديث صححه العلماء بمجموع طرقه، وهو تطبيق لمجموع‬ ‫ّ‬ ‫.نصوص قرآنية تمنع الضرر والضرار‬ ‫حتى وجدنا من الفقهاء من يمنع ثقب أذن الصبية، من أجل تحليها بالقرط، مستدل بأنه إيلم لها لم يأمر به‬ ‫ّ‬ ‫َ‬ ‫. الشرع، وخالفهم آخرون لدلة قدموها‬ ‫ّ ّ‬ ‫ثالثا: خرج ختان الذكور من هذا الحكم، لما ورد فيه من أدلة شرعية ظاهرة، صحيحة الثبوت صريحة الدللة،‬ ‫ّ‬ ‫باعتباره من سنن الفطرة، ومن مواريث الملة البراهيمية، واعتباره كذلك من شعائر السلم، كالذان، وصلة‬ ‫ِّ‬ ‫العيدين ونحوهما، ولجماع المسلمين على هذه السنة منذ بدء السلم إلي اليوم، لم يعرف شعب ول قطر ول‬ ‫ُ‬ ‫ّّ‬ ‫قبيلة بالشذوذ عن هذه القاعدة. وقد أكد الحكم الشرعي هنا: إجماع أطباء العصر على ما في ختان الذكور من‬ ‫ّ‬ ‫فوائد صحية وطبية جسيمة، ووقاية من أمراض شتى من السرطان وغيره، حتى ذكروا أن في أمريكا اليوم نسبة‬ ‫ّ‬ ‫من المواليد )من 16 إلى 58%( يختتنون بعد الولدة، كما نشرت ذلك أشهر المجلت المريكية]11[، ومن‬ ‫المؤكد أن نسبة اليهود والمسلمين المعروفين بالختان ل تبلغ هذا القدر، ومعنى هذا أن المسيحين أنفسهم بدأوا‬ ‫ّ‬ ‫.يتجهون إلي الختان من تلقاء أنفسهم، لما رأوا فيه من مصلحة لولدهم‬ ‫ّ‬ ‫ولهذا ل حديث لنا عن ختان الذكور، فهو أمر مجمع علي شرعيته وعلى نفعه، اتفق على ذلك الفقهاء والطباء.‬ ‫ّ‬ ‫ُ َ‬ ‫كل ما يوصى به في ذلك: أن يزاوله الطباء المختصون، بأجهزتهم الحديثة، في الماكن المهيئة لذلك، بعيدا عن‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ‬ ‫ّ‬ ‫.الممارسات التي ل تزال تقع إلي الن في كثير من بلد المسلمين، ل تتوافر فيها الشروط الصحية‬ ‫رابعا: إذا كان ختان الذكور مستثنى من الصل العام الناهي عن تغيير خلق ال، لما ورد فيه من نصوص‬ ‫ً‬ ‫صحيحة صريحة، قواها وثبتها الجماع النظري والعملي، فل يوجد في ختان الناث مثل ذلك ول قريب منه.‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫فيبقى على الصل في منع إيلم النسان في بدنه لغير حاجة، فكيف إذا كان من وراء هذا اليلم ضرر مؤكد،‬ ‫ّ‬ ‫وفق ما يقوله أهل العلم والطب في عصرنا؟‬

‫رأي الطب والعلم في ختان النساء‬ ‫يؤكد التجاه إلى المنع: ما نبه الطباء المعاصرون - المختصون بأمراض النساء والجنس ونحوها - بأن ختان‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫.النساء يضر بالمرأة في الغالب، ويحرمها من لذة مشروعة، وهي كمال الستمتاع بزوجها‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫بل أثبت بعض الطباء: أن من وراء هذا الختان أضرارا صحية ونفسية وجنسية واجتماعية ل يجوز إغفالها.‬ ‫:يقول د. أحمد شوقي الفنجري‬ ‫كما أن العصاب )‪ (Clitoris‬من المعروف طبيا أن العصاب الجنسية في المرأة: تكون مركزة في البظر(‬ ‫الجنسية للرجل تكون مركزة في رأس الذكر. فالختان كما تمارسه القابلة: يعني قطع البظر ... وفي بعض‬ ‫.الحيان قطع جزء من الشفرة‬ ‫وهذا يعني عمليا حرمان المرأة من جميع أعصاب الحس الجنسي، فهو في تأثيره على أنوثة المرأة وعلى‬ ‫ّ‬ ‫يشبه إلى حد كبير تأثير الخصي على الرجل]21[ ... فهو )‪ (orgasm‬رغبتها في الجنس واستجابتها له‬ ‫نوع من إهدار آدميتها والقضاء على مشاعرها وأحاسيسها ... ويصيبها بالبرود الجنسي، وهو أحد أسباب‬ ‫.الطلق وتفكك السر في السلم‬ ‫ّ‬ ‫بقي أن نضيف إلى ذلك: ظاهرة خطيرة منتشرة في البلد التي تمارس عادة ختان البنات ... وهي اضطرار‬ ‫.الرجال إلى تعاطي المخدرات كالفيون والحشيش بقصد إطالة الجماع، حتى يستطيع إشباع زوجته جنسيا‬ ‫وقد أجمع علماء الجتماع على أنه ل أمل في القضاء على ظاهرة المخدرات في العالم السلمي، إل بعد‬ ‫.القضاء نهائيا على ظاهرة ختان البنات‬ ‫ول ننسى أن طهارة )ختان( البنات لها مضاعفات صحية وطبية أخرى غير التأثير الجنسي، فالذي يمارسها‬ ‫قابلت جاهلت. وقد يلتهب الجرح ويتلوث ... ويصل التلوث إلى الرحم وقنوات المبيض، وقد يسبب عقما‬ ‫ّ‬ ‫دائما للبنت ... وكثير من القابلت بعد قطع الشفرة يأمرن الفتاة: بضم رجليها بشدة، مما ينجم عنه التصاقات‬ ‫وضيق في باب المهبل، وهذا بدوره يسبب عسر الولدة، بحيث تحتاج الفتاة إلى عملية شق المهبل حتى ل‬ ‫.يختنق الجنين أثناء الولدة‬ ‫.]وهذا قليل من كثير من أضرار هذا العادة البغيضة(]31‬ ‫قد يقال: إن الفات التي ذكرها الطباء والجتماعيون وغيرهم لم تكن نتيجة الختان الشرعي، كما جاء في‬ ‫حديث: "أشمي ول تنهكي"، بل جاء نتيجة المبالغة في الختان، بحيث يجور على حق النثى في التمتع باللذة‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫َ َ‬ ‫ّ‬ ‫الجنسية المشروعة عندما تتزوج، وهو ما جرى عليه كثير من الناس في مصر والسودان من إجراء ما عرف‬ ‫باسم )الختان الفرعوني(، الذي يشوه الماكن الحساسة من جسد النثى، وفيه تنهك الخافضة أو الخاتنة نهكا‬ ‫ّ‬ ‫شديدا - على خلف توجيه الحديث النبوي - فتزيل البظر بكامله، والشفرين، إزالة شبه تامة، مما ينتج عنه ما‬ ‫.يسمى بالرتق، وهو التصاق الشفرين بعضهما ببعض‬ ‫قد يقال هذا، أو نحوه في هذا المقام، ولكن التشريعات تصدر تبعا لحاجة القاعدة العريضة من الناس، وإذا ثبت‬ ‫أن هناك ضررا على الكثرية فل حرج في المنع، إل ما ثبتت الحاجة إليه عن طريق الطبيب المختص،‬ ‫.فالضرورات والحاجات لها أحكامها، وشريعتنا ل تغفل الواقع أبدا‬ ‫وقد رأيت معظم بلد العرب ل يختن فيها الناث، ما عدا مصر والسودان، وكأن الختان يتوارث عندهم من‬ ‫ّ‬ ‫ّ‬ ‫عصر الفراعنة. أما بلد الخليج، وبلد المغرب العربي كلها وبلد الشام: فل ختان فيها، فكيف سكت علماؤهم‬

- ‫على ذلك طوال العصور الماضية؟ مع قول الفقهاء: إن الختان لو تركه أهل بلدة أو قرية - بالنسبة للذكور‬ ‫لوجب على المام أن يقاتلهم، حتى يقيموا هذه السنة التي تعد من شعائر السلم؟‬ ّ ّّ ‫إن في المر سعة إذن، وينبغي توعية الناس في هذا الموضوع توعية دينية، وتوعية طبية، تسيران جنبا إلى‬ ََ ‫.جنب، وقد يغني التوجيه والتثقيف الشرعي والصحي عن التشريع واللزام بالقانون‬ ‫ول أدري: هل هناك قانون يمنع الختان في البلد العربية السلمية التي ل يختن فيها النساء؟ أو إن هذا متروك‬ ّ ‫لوعي المجتمع وثقافته؟‬ ‫هذا ما استبان لي في هذه القضية. وال يقول الحق، وهو يهدي السبيل‬
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 6:40 AM 0 COMMENTS

SUNDAY, JULY 01, 2007

Dah lamer tak jumpakan
assalamualaikum... maaflah sebab lama tak update blog nie.bukanye apa banyak urusan yang nak dilakukan.memanglah dah habis exam tapi kerja2nya tak pernah habis.sedar tak sedar dah masuk bulan 7kan.begitu cepat masa berlalu.rasanya hari tu macam baru nak mula exam.tup2 dah habis.sekarang waktu nak pulang kemalaysia pulak....cepatkan... katanya natijah akan keluar awal.seramkan.tapi hakikatnya kena terima jugak walau apa jua keputusanya.betul tak...sama2lah kita doa yer semoga kejayaan milik bersama. kawan2 yang ingin pulang ke tanah air doakan kami disini dapat pulang jugak.lebih2 lagi pelajar tahun akhir.pulang untuk meneruskan perjalanan hidup disana pulak.curahkanlah apa yang dipelajari disini.walau dimana kita berada jangan lupa budaya dan agama.kerana zaman sekarang ramai yang hanya islam pada i/c saja tidak pada kelakuaan.apa peranan kita hanya melihat saja ker? kadang2 terpikir diri ini adakah sudah bersedia untuk pikul semua tangungjawab ini?doakanlah agar kekuatan diri dapat bertahan untuk membentuk masyarakat kita. eh!banyak pulak topicnya...tadi rasa macam tak tahu nak tulis apa.maklumlah kalau dah mengadap comp. da je idea yang nak dicurahkan.tapi taklah sepandai penulis2 yang berbakat.sekadar renungan bolehla.

sekarang ni program dah bermula.lagilah sebuk.tapi tidak diri ini.sekarang ni hanya nak duduk dirumah ajer.tunggu natijah pun keluar...tak sabar rasanya,takut pun ader.entahlah.hanya doa kekuatan diri. ok....setakat ini dulu..sambung lain kali. wassalam
POSTED BY NORHIDAYATI BINTI ZULKAFLI AT 1:44 AM 0 COMMENTS

August 2007April 2007Home Subscribe to: Posts (Atom)
>>>ISLAMIC CALENDAR<<<

Make Grunge Hearts at CommentYou.com

-Mari Kenali Diriku-

>>> CORETAN <<<

• • • o o o                      

► 2009 (37) ► 2008 (11) ▼ 2007 (57) ► September (4) ► August (11) ▼ July (33) Islam tak anggap wanita kelas dua kerna sebuah tembikai percakapan nabi dgn syaitan sumbangan tamadun islam kepada dunia cerita lawak nikmat allah s.w.t Kisah 3 budak hitam hadith ttg kelebihan habbatus sauda' sistem operasi computer Troubleshooting Motherboard-Motherboard Anyar hikmah perkahwinan Peperangan Muta'h Seminggu bersama BKPJM hadith masyhur atau mustafid hadith hasan Pesanan RASULLAH S.A.W kepada Saidina Ali R.A hadith qudsi hikmah pegharaman babi hadith maudu' perbezan hadith nabawi dan hadith qudsi Baha'iyah @ Babiyah Kata-kata Hikmah Perjalanan masa merapuhkan badan... ibadah di angkasa lepas cara bertayamum di angkasa lepas kereta kuda firaun ditemui di laut merah KISAH BENAR PEMUDA ARAB BELAJAR DI USA Posted by...

   

 

100 hadith palsu “SYIAH…SIAPAKAH MEREKA DAN APAKAH SIKAP KITA TERHA... cara pemakaian dlm islam kesesatan wahabi metodologi imam bukhari hukum khitan perempuan Dah lamer tak jumpakan ► April (4) ► February (4) ► January (1) ► 2006 (32)
>>>FOLLOWERS<<<

     o o o •

>>>FACEBOOK BADGE<<<
Norhidayati Zulkafli

Create Your Badge

>>> PILIHAN BERSAMA <<<

• • •

syria yaman shoubra

• •

pmram BKPJM
>>> IKHWAH <<<

           

Mohd Abd Ghanie Mohd Noor Mohamad Fairuz Tamjis Mohd Akhmal Mohd Ali Mohd Azrin Saion Mohd Ridwan Roslan Mohd Shahrunnizan Suratmin Mohd Taufik Mad Sanusi Mohd Zaki M Noor Muhamad Firdaus Sulaiman Syafiq Zulakifli ishaq hanis Hisyam&Fatimah Zahra'

>>> AKHAWAT <<<

     

Khaujah Rubiah Ngah Noreha Mahat Anisah Aminuddin Nurhidayah Zukarnain Nur raihana Zakaria Aida Shakira

>>> MUHASABAH DIRI <<<

>>> KETENANGAN JIWA <<<

>>> MUTIARA HATI <<<

Segenggam Tabah -Inteam-

>>> SELAMAT DATANG <<<

MySpace Layouts Blog Ini Berusia

1290
>>> MY FRAME <<< >>> RUANGAN NURANI<<<

Lady Bug Note Generators

Dozen Roses Love Note

Swinging Heart Tag

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->