P. 1
Tata Krama Dalam Pergaulan

Tata Krama Dalam Pergaulan

3.0

|Views: 6,153|Likes:
Published by aris

More info:

Published by: aris on Nov 24, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/24/2013

pdf

text

original

TATA KRAMA DALAM PERGAULAN Tata Krama dan Sopan santun itu dapat kita terapkan dari cara

kita berpakaian, mengendarai motor di jalan, cara berbicara dengan orang lain, cara memperlakukan orang lain, cara bersikap, dan lain-lain. Apakah kita termasuik orang yang mempunyai tata krama dan sopan santun?. Bagaimana budaya antre kita yang belum tertib, budaya berkendaraan di jalan raya, sikap kepada orang yang lebih tua dan kepada orang tua kita. Tata krama dalam pergaulan merupakan aturan kehidupan yang mengatur hubungan antar sesama manusia. Tata krama pergaulan berkaitan erat dengan etiket atau etika. Kata etiket berasal dari bahasa perancis Etiquette yang berarti tata cara bergaul yang baik, dan etika berasal dari bahasa latin Ethic merupakan pedoman cara hidup yang benar dilihat dari sudut Budaya, Susila dan Agama. Dasar - dasar etiket terdiri dari : 1. Bersikap sopan dan ramah kepada siapa saja. 2. Hormat kepada orang yang lebih tua. 3. Memberi perhatian kepada orang lain. 4. Berusaha selalu menjaga perasaan orang lain. 5. Bersikap ingin membantu. 6. Memiliki rasa toleransi yang tinggi. 7. Dapat menguasai diri, mengendalikan emosi dalam situasi apapun. Jadi pada prinsipnya dalam etiket anda harus ' Selalu berusaha untuk menyenangkan orang lain '(Always wants to please anybody)' . Manfaat etiket dalam kehidupan seorang manusia adalah : 1. Membuat anda menjadi disegani, dihormati, disenangi orang lain. 2. Memudahkan hubungan baik anda dengan orang lain (Better Human Relation). 3. Memberi keyakinan pada diri sendiri dalam setiap situasi.

4. Menjadikan anda dapat memelihara suasana yang baik dalam berbagai lingkungan, baik itu lingkungan keluarga, pergaulan, dan tempat dimana anda bekerja. ' Etiket Timur Dan Etiket Barat ' Etiket sangat dipengaruhi oleh adat istiadat ( tradisi ) dimana hal itupun dipengaruhi oleh budaya, kehidupan sosial, keadaan lingkungan, dsb. Jadi etiket setiap daerah tidak akan sama bahkan mungkin akan bertentangan seperti : 1. Sikap tangan ketika bersalaman. 2. Cara menatap mata sewaktu berjabat tangan. 3. Cara memberi sambutan. 4. Sikap tubuh ketika menerima sesuatu, misalnya : Menerima sesuatu dengan tangan kiri. Etiket bangsa sendiri merupakan hal yang harus anda ketahui, namun ada baiknya bila anda mengetahui etiket bangsa lain, sebab hal tersebut pasti akan bermanfaat bagi pergaulan anda, karena anda dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan dimanapun berada. Hal - hal yang dapat mempengaruhi kehidupan sosial seorang indifidu antara lain : 1. Kepercayaan diri (Self Confidence) yang baik akan memperkuat rasa percaya diri anda. 2. Pengendalian diri (Self Control), merupakan cara mengontrol terhadap kesabaran, kemarahan dan rasa tidak puas, sehingga anda tidak mudah terpancing oleh emosi dalam situasi apapun. 3. Bahasa Tubuh (Body language), merupakan hal yang dapat dimengerti oleh setiap orang, sehingga dapat digunakan sebagai salah satu faktor yang akan mempengaruhi hubungan sesama manusia. 4. First Impression, adalah pandangan (Penilaian) seseorang terhadap seorang individu yang didapatkan dari kesan pertama, dan kesan ini akan

mempengaruhi penilaian dalam hubungan selanjutnya. ' You will get a second chance to make the first impression ', oleh karena itu ketika kita berjumpa dengan orang baru berusahalah untuk memberi kesan yang baik. Hal - hal yang dapat dilakukan untuk memupuk rasa percaya diri : 1. Sediakan selalu waktu untuk membaca mengenai berbagai pengetahuan umum. 2. Ikuti setiap berita aktual yang ada. 3. Perdalamlah setiap bidang ilmu yang anda kuasai. 4. Janganlah segan untuk bertanya apabila anda tidak mengerti. 5. Siap menerima kritik membangun. 6. Memperhatikan saran - saran penampilan yang disampaikan untuk anda. 7. Siapkan diri anda agar berani berdiskusi, hal tersebut sebagai upaya untuk menguji apakah pendapat kita dapat diterima oleh suatu lingkungan tertentu. 8. Anda harus banyak bergaul dengan berbagai lapisan masyarakat. 9. Melatih diri dalam berbagai macam keterampilan. 10. Mempelajari berbagai bahasa asing ataupun daerah untuk digunakan secara aktif ataupun pasif. Ciri seorang individu yang memiliki Tata Krama yang baik : 1. Memiliki rasa percaya diri ketika menghadapi masyarakat dari tingkat manapun. 2. Tingkah laku dan ucapannya selalu mempertimbangkan serta mencerminkan perhatian kepada orang lain. 3. Bersikap sopan, ramah dan selalu menunjukkan sikap yang menyenangkan dan bersahabat dengan orang lain. 4. Bisa menguasai diri sendiri dan selalu berusaha tidak menyinggung, mengganggu, menyakiti perasaan dan pikiran orang lain. 5. Selalu berusaha tidak mengecewakan, membuat gusar apalagi membuat marah orang lain, walaupun diri sendiri dalam keadaan sedih, kesal, lelah ataupun jenuh.

' Etiket Perkenalan ' Suatu hubungan antar individu biasanya dimulai dengan suatu perkenalan, dan hal ini mungkin akan menjadi pertemuan pertama yang akan melahirkan 'First Image' dan hal ini akan mempengaruhi penilaian seseorang pada hubungan selanjutnya. Cara mengenalkan : 1. Pada waktu mengenalkan orang, ucapkan namanya dengan jelas, dan apabila tidak terdengar jelas tanyakan sekali lagi. 2. Tipe individu terdiri dari pribadi tertutup ( introvert ) dan pribadi terbuka ( extrovert ) oleh karena itu pada waktu mengenalkan seseorang berikan sedikit informasi mengenai orang tersebut. 3. Lakukan Personal Contact dengan cara sebagai berikut : - Jabatlah tangannya dalam waktu 3 - 4 detik. - Pandanglah mata orang yang diperkenalkan pada anda. - Tersenyumlah. - Tubuh sedikit dibungkukkan kedepan. Hal - hal yang perlu diperhatikan dalam suatu perkenalan : 1. Orang yang lebih muda diperkenalkan kepada yang lebih tua. 2. Seorang pria diperkenalkan kepada wanita. 3. Wanita dikenalkan kepada pria, apabila pria itu orang yang perlu dihormati seperti : Kepala Negara, Menteri, Gubernur, Duta Besar, Ulama/Tokoh agama atau pria yang jauh lebih tua Lebih kurang 20 tahun. 4. Anda boleh mengenalkan diri terlebih dahulu apabila hal tersebut sekiranya diperlukan. 5. Hindari perkenalan ditempat yang ramai seperti : Jalan raya, pasar, lift, restoran, dsb.

Hal - hal yang dapat dilakukan ketika sedang diperkenalkan : 1. Pada waktu diperkenalkan wanita tidak perlu berdiri, kecuali bila menghadapi orang - orang yang pantas dihormati seperti yang sudah diterangkan terlebih dahulu. 2. Pada waktu menyambut tamu - tamu tuan dan nyonya rumah harus berdiri. 3. Tamu yang akan pulang harus diantar sampai ke depan pintu oleh tuan dan nyonya rumah. 4. Seorang pria harus berdiri pada waktu : - Berjabat tangan dengan wanita atau pria. - Seorang wanita memasuki ruangan. - Seorang wanita mendekati ia duduk. - Seorang wanita yang duduk disampingnya berdiri akan meninggalkan tempat. ' Etiket Dalam Percakapan ' Percakapan merupakan unsur penting dalam hubungan sesama manusia, nilai suatu percakapan akan mempengaruhi suasana dan kelanjutan dari suatu hubungan. Dalam menciptakan suatu percakapan yang menyenangkan diperlukan seni tersendiri dan hal inipun memerlukan etika tersendiri. Communication Field terdiri dari : 1. Ekspresi muka (Facial Expression ). 2. Posisi tubuh (Body Position.) 3. Menjaga nada suara (Good ( Clear ) Voice ). Hal yang diperlukan untuk dapat berbicara secara efektif: · · · Rasa percaya diri yang kuat. Keluwesan dalam pergaulan. Mempunyai persepsi yang tepat terhadap keadaan lingkungan dan individu yang terlibat dalam interaksi tersebut.

· ·

Dapat menguasai situasi. Mengetahui hasil yang diharapkan dari interaksi.

Hal-hal yang dihindarkan dalam percakapan: · Memotong pembicaraan orang lain. · Memonopoli pembicaraan atau percakapan. · Membual tentang diri sendiri. · Membicarakan hal-hal yang dapat menimbulkan pertentangan. · Pembicaraan tentang penyakit, kematian, dll. · Menanyakan harga barang orang lain. · Menanyakan masalah yang sifatnya pribadi. · Gosip/berita yang belum tentu kebenarannya.

Etika dan Sopan Santun
1 Korintus 13:4-5 "Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain." Etika dan sopan santun, juga budi pekerti seharusnya menjadi bagian hidup siapapun. Apalagi budaya ketimuran itu menjunjung tinggi etika dan sopan. Konon pada suatu masa budaya ketimuran dikenal dengan keramah-tamahan, murah senyum, baik budi pekerti, sopan santun, namun perkembangan jaman tampaknya diikuti pula oleh erosi etika dan sopan santun dalam kehidupan bermasyarakat di berbagai lapisan. Tepat dibelakang rumah saya ada belasan pemuda yang sedang menimba ilmu untuk menjadi tentara. Secara teoritis mereka seharusnya adalah warga negara terpilih, yang mendapat kehormatan untuk mengemban tugas mulia sebagai abdi negara. Tetapi, mungkin karena status itu pula akhirnya sebagian calon tentara

ini diliputi kesombongan yang berlebihan. Sebagian dari pemuda-pemuda ini menunjukkan sikap yang sangat tidak terpuji. Mereka kerap membuat keributan, kerap mengucapkan kata-kata yang tidak senonoh, parkir sembarangan menutupi rumah saya, seenaknya membuang sampah ke halaman saya, dan yang lebih tidak sopan lagi, buang air kecil tepat di tangga masuk ke rumah saya, tepat didepan mata saya. Ini potret pemudapemuda pilihan yang sebentar lagi menjadi tentara. Memalukan. Pada waktu mudik lebaran kemarin pun saya sempat membaca berita yang menyebutkan bahwa mereka tidak mau bayar ketika naik kereta api untuk kembali dari kampung halamannya setelah berlebaran. Ini gejala premanisme yang serius. Belum lagi menjadi tentara sudah begini, apalagi nanti setelah resmi? Mereka ini mencoreng korpsnya sendiri. Akhirnya nanti bukan hanya mereka yang dianggap negatif, tapi korps secara keseluruhan pun bisa tercemar. Jika budaya ketimuran saja sudah berbicara tentang menjaga sikap dan tingkah laku, etika dan sopan santun, apalagi bagi kita yang menyandang predikat anak-anak Tuhan. Sayangnya di antara anak-anak Tuhan pun masih juga ada yang tidak siap menjaga perilakunya, dan akhirnya menjadi contoh buruk di masyarakat, bahkan menjadi batu sandungan. Bagaimana bisa mengenalkan Yesus, jika orang sudah terlebih dahulu anti pati? Inti dari kekristenan adalah kasih, dan itulah yang harus menjadi dasar hidup semua anak-anak Tuhan. Hubungannya kasih dengan kesombongan dan sopan santun? Mari kita lihat ayat bacaan hari ini. "Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain." (1 Korintus 13:4-5). Di dalam kasih itu ada sabar dan murah hati. Kasih tidak mengenal kecemburuan, memegahkan diri atau sombong, tidak mengenal ketidaksopanan

dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Kita lihat disini bahwa sesuatu yang dilandasi kasih seharusnya membuat kita tampil sebagai orang-orang yang tidak sombong dan tahu sopan santun. Mari kita lihat lagi sebuah ayat yang sudah sempat saya kutip pada renungan kemarin: "Dan anggaplah sebagai suatu kehormatan untuk hidup tenang, untuk mengurus persoalan-persoalan sendiri dan bekerja dengan tangan, seperti yang telah kami pesankan kepadamu, sehingga kamu hidup sebagai orang-orang yang sopan di mata orang luar dan tidak bergantung pada mereka." (1 Tesalonika 4:11-12). Kita diminta untuk hidup dengan tenang, tidak mencampuri persoalan orang lain, apalagi mengganggu ketentraman orang, mencari nafkah tanpa mengganggu orang lain, dan dengan demikian kita akan hidup dengan sopan, sehingga orangorang yang belum mengenal Kristus pun akan melihat perbedaannya dan menghormati kita. Kesombongan adalah sebuah kekejian di hadapan Allah (Amsal 16:5) dan merupakan awal dari kehancuran (16:18). Bentuk-bentuk kesombongan akan membuat orang memegahkan diri secara berlebihan sehingga kehidupan orang sombong akan jauh dari etika, perilaku terpuji dan sopan santun. Tidak itu saja, kesombongan pun akan menjadi pintu masuk dari dosa-dosa lain. Iman tanpa perbuatan adalah mati (Yakobus 2:26). Apabila kita tidak menjaga perilaku dan perkataan kita, maka ibadah kita pun menjadi sia-sia. (Yakobus 1:26). Karena itu, marilah kita menyatakan kasih kepada orang lain, mari kita menjadi pelaku firman. Mari kita menjadi contoh yang benar, baik dalam perkataan, tingkah laku maupun perbuatan. Dunia tengah dilanda krisis tata krama, etika dan sopan santun. Janganlah kita ikut-ikutan terseret kepada hal tersebut, namun jadilah orang yang berbeda dengan dunia, penuh sopan santun dan ber-etika sehingga kemuliaan Tuhan bisa dinyatakan lewat sikap kita

ditengah masyarakat. Kesopanan dan rendah hati adalah bagian dari kasih yang merupakan inti dari kekristenan Beriman berarti mempersembahkan diri seutuhnya kepada Tuhan dan dengan demikian senantiasa hidup dan bertindak sesuai dengan kehendak atau perintah Tuhan. Perintah utama dan pertama dari Tuhan adalah saling mengasihi, maka jika kita mengakui diri sebagai orang beriman hendaknya kita senantiasa hidup dan bertindak saling mengasihi. “Kasih itu sabar; kasih itu murah hati; ia tidak cemburu. Ia tidak memegahkan diri dan tidak sombong. Ia tidak melakukan yang tidak sopan dan tidak mencari keuntungan diri sendiri. Ia tidak pemarah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Ia tidak bersukacita karena ketidakadilan, tetapi karena kebenaran. Ia menutupi segala sesuatu, percaya segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, sabar menanggung segala sesuatu ( 1Kor13:4-7 ), demikian ajaran Paulus perihal kasih. Kiranya jika kita berani dan dapat menghayati keutamaan-keutamaan kasih tersebut maka kita senanitasa pasti dalam keadaan sehat, segar bugar dan damai sejahtera. Mariilah kita sapa, jamah, sentuh dan perlakukan semua orang dalam dan oleh kasih.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->