P. 1
Bahasa Jawa

Bahasa Jawa

|Views: 4,669|Likes:
Published by Alung1

More info:

Published by: Alung1 on Nov 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/28/2015

pdf

text

original

Bahasa Jawa Bahasa Jawa adalah bahasa yang digunakan penduduk suku bangsa Jawa terutama di beberapa bagian

Banten terutama di kabupaten Serang dan Tangerang, Jawa Barat khususnya kawasan Pantai utara terbentang dari pesisir utara Karawang, Subang, Indramayu dan Cirebon, Jawa Tengah & Jawa Timur di Indonesia. Penyebaran Bahasa Jawa Penduduk Jawa yang berpindah ke Malaysia turut membawa bahasa dan kebudayaan Jawa ke Malaysia, sehingga terdapat kawasan pemukiman mereka yang dikenal dengan nama kampung Jawa, padang Jawa. Di samping itu, masyarakat pengguna Bahasa Jawa juga tersebar di berbagai wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kawasan-kawasan luar Jawa yang didominasi etnis Jawa atau dalam persentase yang cukup signifikan adalah : Lampung (61%), Bengkulu (25%), Sumatra Utara (antara 15%-25%). Khusus masyarakat Jawa di Sumatra Utara ini, mereka merupakan keturunan para kuli kontrak yang dipekerjakan di berbagai wilayah perkebunan tembakau, khususnya di wilayah Deli sehingga kerap disebut sebagai Jawa Deli atau Pujakesuma (Putra Jawa Kelahiran Sumatera). Sedangkan masyarakat Jawa di daerah lain disebarkan melalui program transmigrasi yang diselenggarakan semenjak jaman penjajahan Belanda. Selain di kawasan Nusantara ataupun Malaysia. Masyarakat Jawa juga ditemukan dalam jumlah besar di Suriname, yang mencapai 15% dari penduduk secara keseluruhan, kemudian di Kaledonia Baru bahkan sampai kawasan Aruba dan Curacao serta Belanda. Sebagian kecil bahkan menyebar ke wilayah Guyana Perancis dan Venezuela. Fonologi Dialek baku bahasa Jawa, yaitu yang didasarkan pada dialek Jawa Tengah, terutama dari sekitar kota Surakarta dan Yogyakarta memiliki fonem-fonem berikut: Vokal: Depan Tengah Belakang

i

u

e

ə

o

(ɛ)

(ɔ)

a

1

Konsonan: Labial Dental Alveolar Retrofleks Palatal Velar Glotal

Eksplosiva

pb

td

ʈɖ

tʃ dʒ

kg

ʔ

Frikatif

s

(ʂ)

h

Likuida & semivokal w

l

r

j

Sengau

m

n

(ɳ)

ɲ

ŋ

Perhatian: Fonem-fonem antara tanda kurung merupakan alofon. Penjelasan Vokal: Tekanan kata (stress) direalisasikan pada suku kata kedua dari belakang, kecuali apabila sukukata memiliki sebuah pepet sebagai vokal. Pada kasus seperti ini, tekanan kata jatuh pada sukukata terakhir, meskipun sukukata terakhir juga memuat pepet. Apabila sebuah kata sudah diimbuhi dengan afiks, tekanan kata tetap mengikuti tekanan kata kata dasar. Contoh: /jaran/ (kuda) dilafazkan sebagai [j'aran] dan /pajaranan/ (tempat kuda) dilafazkan sebagai [paj'aranan]. Semua vokal kecuali /ə/, memiliki alofon. Fonem /a/ pada posisi tertutup dilafazkan sebagai [a], namun pada posisi terbuka sebagai [ɔ]. Contoh: /lara/ (sakit) dilafazkan sebagai [l'ɔrɔ], tetapi /larane/ (sakitnya) dilafazkan sebagai [l'arane] Fonem /i/ pada posisi terbuka dilafazkan sebagai [i] namun pada posisi tertutup lafaznya kurang lebih mirip [e]. Contoh: /panci/ dilafazkan sebagai [p'aɲci] , tetapi /kancil/ kurang lebih dilafazkan sebagai [k'aɲcel]. Fonem /u/ pada posisi terbuka dilafazkan sebagai [u] namun pada posisi tertutup lafaznya kurang lebih mirip [o]. Contoh: /wulu/ (bulu) dilafazkan sebagai [w'ulu] , tetapi /ʈuyul/ (tuyul) kurang lebih dilafazkan sebagai [ʈ'uyol]. Fonem /e/ pada posisi terbuka dilafazkan sebagai [e] namun pada posisi tertutup sebagai [ɛ]. Contoh: /lele/ dilafazkan sebagai [l'ele], tetapi /bebek/ dilafazkan sebagai [b'ɛbɛʔ].

2

Fonem /o/ pada posisi terbuka dilafazkan sebagai [o] namun pada posisi tertutup sebagai [ɔ]. Contoh: /loro/ dilafazkan sebagai [l'oro], tetapi /boloŋ/ dilafazkan sebagai [b'ɔlɔŋ].

Penjelasan Konsonan: Fonem /k/ memiliki sebuah alofon. Pada posisi terakhir, dilafazkan sebagai [ʔ]. Sedangkan pada posisi tengah dan awal tetap sebagai [k]. Fonem /n/ memiliki dua alofon. Pada posisi awal atau tengah apabila berada di depan fonem eksplosiva palatal atau retrofleks, maka fonem sengau ini akan berubah sesuai menjadi fonem homorgan. Kemudian apabila fonem /n/ mengikuti sebuah /r/, maka akan menjadi [ɳ] (fonem sengau retrofleks). Contoh: /panjaŋ/ dilafazkan sebagai [p'aɲjaŋ], lalu /anɖap/ dilafazkan sebagai [ʔ'aɳɖap]. Kata /warna/ dilafazkan sebagai [w'arɳɔ]. Fonem /s/ memiliki satu alofon. Apabila /s/ mengikuti fonem /r/ atau berada di depan fonem eksplosiva retrofleks, maka akan direalisasikan sebagai [ʂ]. Contoh: /warsa/ dilafazkan sebagai [w'arʂɔ], lalu /esʈi/ dilafazkan sebagai [ʔ'eʂʈi]. Fonotaktik Dalam bahasa Jawa baku, sebuah sukukata bisa memiliki bentuk seperti berikut: (n)-K1-(l)-V-K2. Artinya ialah Sebagai berikut: • • • • • (n) adalah fonem sengau homorgan. K1 adalah konsonan eksplosiva ata likuida. (l) adalah likuida yaitu /r/ atau /l/, namun hanya bisa muncul kalau K1 berbentuk eksplosiva. V adalah semua vokal. Tetapi apabila K2 tidak ada maka fonem /ə/ tidak bisa berada pada posisi ini. K2 adalah semua konsonan kecuali eksplosiva palatal dan retrofleks; /c/, /j/, /ʈ/, dan /ɖ/.

Contoh: • • • • • a an pan prang njlen

Dialek-Dialek Bahasa Jawa
Bahasa Jawa pada dasarnya terbagi atas dua klasifikasi dialek, yakni :

3

• •

Dialek daerah, dan Dialek sosial

Karena bahasa ini terbentuk dari gradasi-gradasi yang sangat berbeda dengan Bahasa Indonesia maupun Melayu, meskipun tergolong rumpun Austronesia. Sedangkan dialek daerah ini didasarkan pada wilayah, karakter dan budaya setempat. Perbedaan antara dialek satu dengan dialek lainnya bisa antara 0-70%. Untuk klasifikasi berdasarkan dialek daerah, pengelompokannya mengacu kepada pendapat E.M. Uhlenbeck, 1964, di dalam bukunya : "A Critical Survey of Studies on the Languages of Java and Madura", The Hague: Martinus Nijhoff.

Kelompok Bahasa Jawa Bagian Tengah :
Dialek Yogyakarta Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia. Orang Yogya(dibaca Yogjo) itu agak senang menyingkat omongan, atau menambahi kalimat agar terdengar mantap. Contohnya: Weleh, piye to wis di kandani ra ngrungokke, jan (Wah, bagaimana ini, sudah diperingatkan tidak mendengarkan, jan tak memiliki arti langsung, hanya agar terdengar mantap) Piye wis dong durung?? (Bagaimana, sudah mengerti belum) Wo jan payah tenan cah iki ra dongan= Wah, memang payah banget anak ini susah mengertinnya. Piye je?. Kalimat ini sering di gunakan, orang Yogya jika lagi bingung, biasanya digunakan oleh orang Yogya yang tinggal agak jauh dari kota. Sak jane/jan jane(sak tenane)=Jan-jane yo mbak wong kuwi ra (dari kata ora=tidak) sekolah neng UGM, ukoro sing tenan dadi sak tenane yo mbak wong kiwi ora sekolah neng UGM Orang Yogya juga senang menambahi huruf m di depan kata. Contohnya: Baciro (nama kampung)=mbanciro, besok= mbesok.

Dialek Surakarta Meskipun satu rumpun, bahasa jawa di tiap daerah di Jawa Tengah mempunyai ciriciri tersendiri yang khas mencerminkan darimana asal bahasa jawa tersebut. Untuk

4

istilah "dingin" di Surakarta menggunakan kata bahasa jawa "adem", sedangkan orang yang tinggal di Semarang menyebutnya "atis". Dialek Pantai Utara Timur Dialek Pantai Utara Timur Jawa Tengah adalah sebuah dialek bahasa Jawa yang sering disebut dialek Muria karena dituturkan di wilayah sekitar kaki gunung Muria, yang meliputi wilayah Jepara, Kudus, Pati, Blora, Rembang. Ciri khas dialek ini adalah digunakannya akhiran -em (dengan e pepet) menggantikan akhiran -mu dalam bahasa Jawa untuk menyatakan kata ganti posesif orang kedua tunggal. Jadi kata "bukuem" berarti "bukumu", "montorem" berarti "motormu", "omahem" berarti "omahmu", dan sebagainya. Ciri lainnya adalah sering digunakannya partikel "eh", dengan vokal e diucapkan panjang, dalam percakapan untuk menggantikan partikel bahasa Jawa "ta". Misalnya, untuk menyatakan: "Ini bukumu, kan?", orang Muria berkata: "Iki bukuem, eh?"(Bahasa Jawa standar: "Iki bukumu, ta?"). Contoh lain :"Jangan begitu, dong!", lebih banyak diucapkan "Aja ngono, eh!" daripada "Aja ngono, ta!" Beberapa kosakata khas yang tidak dipakai dalam dialek Jawa yang lain antara lain: • • • • • • • "lamuk/jengklong" berarti "nyamuk" (Bahasa Jawa standar: nyamuk atau lemut) "mbledeh/mblojet" berarti "telanjang dada" (Bahasa Jawa standar: ngliga) "wong bento" berarti orang gila" (Bahasa Jawa standar: wong edan) "pet" berarti "pipa atau air ledeng" (Bahasa Jawa standar: ledeng) "neker" berarti "kelereng" (Bahasa Jawa standar: setin) "jengen" berarti "nama" (Bahasa Jawa standar: jeneng) "ceblok" berarti "jatuh" (Bahasa Jawa standar: tiba)

Dialek Semarang Dialek Semarang adalah sebuah dialek bahasa Jawa yang dituturkan di Semarang. Dialek ini tak banyak berbeda dengan dialek di daerah Jawa lainnya. Semarang termasuk daerah pesisir Jawa bagian utara, maka tak beda dengan daerah lainnya, Yogyakarta, Solo, Boyolali dan Salatiga. Walau letak daerah Semarang yang heterogan dari pesisir (Pekalongan/Weleri, Kudus/Demak/Purwodadi) dan dari daerah bagian selatan/pegunungan membuat dialek yang dipakai memiliki kata ngoko, ngoko andhap dan madya di Semarang ada di zaman sekarang. • Frasa: "Yo ora.." (Ya tidak) dalam dialek semarang menjadi "Yo orak too ". Kata ini sudah menjadi dialek sehari-hari para penduduk Semarang. Contoh lain: " kuwi ugo" (itu juga) dalam dialek Semarang menjadi "kuwi barang" ("barang" diucapkan sampai sengau memakai huruf h "bharhang").

Para pemakai dialek Semarang juga senang menyingkat frase, misalnya Lampu abang ijo (lampu lalu lintas) menjadi "Bang-Jo", Limang rupiah (5 rupiah) menjadi "mang-pi", kebun binatang menjadi "Bon-bin", seratus (100) menjadi "nyatus", dan

5

sebagainya. Namun tak semua frasa bisa disingkat, sebab tergantung kepada kesepakatan dan minat para penduduk Semarang mengenai frasa mana yang disingkat. Jadi contohnya "Taman lele" tak bisa disingkat "Tam-lel" juga Gedung Batu tak bisa menjadi "Ge-bat", dsb. Namun ada juga kalimat-kalimat yang disingkat, contohnya; "Kau lho pak mu Nadri" artinya "Itu lho pamanmu dari Wanadri". "Arep numpak Kijang kol" artinya akan menumpang omprengan. Zaman dulu kendaraan omprengan biasa menggunakan mobil merk "Colt", disebut "kol" maka setelah diganti "Toyota Kijang" menjadi Kijang-kol. Apa lacur kini ada yang menjadi menjadi "mercy-kol". Adanya para warga/budaya yang heterogen dari Jawa, Tiongkok, Arab, Pakistan/India juga memiliki sifat terbuka dan ramah di Semarang tadi, juga akan menambah kosakata dan dialektik Semarang di kemudian hari. Adanya bahasa Jawa yang dipergunakan tetap mengganggu bahasa Jawa yang baku, sama dengan di daerah Solo. Artinya, jika orang Kudus, Pekalongan, Boyolali pergi ke kota Semarang akan gampang dan komunikatif berkomunikasi dengan penduduknya. Dialek Semarang memiliki kata-kata yang khas yang sering diucapkan penuturnya dan menjadi ciri tersendiri yang membedakan dengan dialek Jawa lainnya. Orang Semarang suka mengucapkan kata-kata seperti "Piye, jal?" (=Bagaimana, coba?) dan "Yo, mesti!". Orang semarang lebih suka menggunakan kata "He'e" daripada "Yo" atau "Ya". Orang Semarang juga lebih banyak menggunakan partikel "ik" untuk mengungkapkan kekaguman atau kekecewaan yang sebenarnya tidak dimiliki oleh bahasa Jawa. Misalnya untuk menyatakan kekaguman :"Alangkah indahnya!", orang Semarang berkata: "Apik,ik!". Contoh lain untuk menyatakan kekecewaan: "Sayang, orangnya pergi!", orang Semarang berkata: "Wonge lungo, ik"!. Partikel "ik" kemungkinan berasal dari kata "iku" yang berarti "itu' dalam bahasa Jawa, sehingga untuk mengungkapkan kesungguhan orang Semarang mengucapkan "He'e, ik!" atau "Yo, ik". Beberapa kosakata khas Semarang adalah: "semeh" Yang berarti "ibu" dan "sebeh" yang berarti "ayah", yang dalam dialek Jawa yang lain, "sebeh" sering dipakai dalam arti "mantra" atau "guna-guna" Dialek Kedu Dialek Kedu adalah sebuah dialek bahasa Jawa yang dituturkan di daerah Kedu, tersebar di timur Kebumen: Prembun, Purworejo, Magelang dan khususnya Temanggung. Dialek ini terkenal dengan cara bicaranya yang khas, sebab merupakan pertemuan antara dialek "bandek" (Yogya-Solo) dan dialek "ngapak" (Banyumas). Contoh: Kata-katanya masih menggunakan dialek ngapak dalam tuturannya agak bandek: • "Nyong": aku, tetapi orang Magelang memakai "aku" orang Temanggung yang di kotanya juga menggunakan "aku" di Parakan juga sebagian kecil menggunakan "aku"

6

• • • • • • • •

"njagong": duduk (bahasa Jawa standar: lungguh) "Njur piye": Lalu bagaimana (bahasa Jawa standar: "banjur piye" atau "terus piye") "gandhul": pepaya "mbaca": membaca (bahasa Jawa standar: maca) "mberuh" = (embuh ora weruh): tidak tahu "mbek" = (kambek , karo): dengan contoh "mbek sopo?" artinya "dengan siapa?" "krongsi" = kursi (Temanggung) "petek poteh sekele koneng numpak dhugar gejedud-jedud" = (dialek Prembun) yang berarti: ayam putih kakinya kuning menumpang dokar kejedhod.

Adanya pengantar: eeee, oooo, lha kok, ehalah, ha- inggih, sering digunakan dalam tuturan basa-basi masyarakat Temanggung jika lagi mengobrol. Ini menandakan jika orang Temanggung memang menyenangkan jika diajak mengobrol. Dialek Pekalongan Dialek Pekalongan termasuk dialek-dialek Jawa yang dituturkan di pesisir utara tanah Jawa daerah Jawa Tengah terutama di Kotamadya/Kab. Pekalongan. Meski ada di Jawa Tengah, dialek Pekalongan berbeda dengan daerah pesisir Jawa lainnya, contohnya Tegal, Weleri/Kendal dan Semarang. Pada abad ke-15 hingga abad ke-17, Pekalongan termasuk daerah Kesultanan Mataram. Awalnya dialek Pekalongan tak berbeda dengan bahasa yang dipergunakan di daerah Kesultanan Mataram. Namun seterusnya ada zaman di mana bahasa-bahasa Jawa terutama dialek Pekalongan mulai terlihat berbeda karena asimilasi dengan budaya lain. Dialek Pekalongan baku zaman itu tadi sudah tak digunakan lagi pada dialek Pekalongan zaman sekarang. Zaman sekarang banyak orang Pekalongan yang bekerja menjadi Juragan Batik, tenun dan Tekstil dan tetap menggunakan dialek yang bisa dimengerti orang Pekalongan sendiri.Adanya para juragan, pedagang juga para nelayan di daerah kota dan pinggiran mewujudkan dialek ini tadi. Dialek Pekalongan termasuk bahasa "antara" yang dipergunakan antara daerah Tegal (bagian barat) ,Weleri (bagian timur) dan daerah Pegunungan Kendeng (bagian selatan). Termasuk bahasa yang "sederhana" namun "komunikatif" dan mudah dipelajari serta digunakan. Maka oleh orang Jogya/Solo dialek itu termasuk kasar dan sulit dimengerti. Oleh orang Tegal termasuk dialek yang sama derajatnya namun sulit dimengerti. Dialek Tegal banyak menggunakan istilah : Bae, nyong, manjing, kaya kuwe,.. sampai diucapkan kental . Sementara dialek Pekalongan sama namun diucapkan tak begitu kental ("datar" dalam pengucapan).Artinya ada dalam dialek Pekalongan kosakata tadi dipergunakan dan sama artinya.

7

Ada lagi perbedaan lainnya, contohnya menggunakan pengucapan :"Si" ,"Ra","Po'o","Ha'ah pok", "lha", "Ye". adanya "kosakata" ,"Kokuwe" tegese "sepertimu", "Tak nDangka'i" artinya "kukira". "Jebhul no'o" artinya "ternyata". "lha mbuh" artinya " tidak tau", "Ora dermoho" artinya "tak sengaja". "Wegah ah" artinya "tak mau". "Nghang priye" artinya "bagaimana", "Di Bya bae ra" artinya " dihadapi saja", dan masih banyak lainnya. Contoh kalimat : "Lha kowe pak ring ndi si?" ( kamu mau ke mana?), "Yo wis kokuwe Po'o ra". ( Ya sudah begitupun tak apa), “ tak ndangka'i lanang jebulno'o wadhok” (kukira lelaki ternyata perempuan). Eratnya budaya orang Pekalongan dengan budaya Arab dan Tiong Koq menambah kosakata dan dialek di Pekalongan, contoh : “Wallahi temenan Po'o nyong ra ngapusi, yakin” ( Demi Allah aku tak berdusta, yakin), “ Ya Allah ..ke ra mosok ra percoyo si” (Ya Allah , kok tak percaya sekali, sih ). Dari bahasa Cina : lhe guwe Bah cilik Congkle (ia anak Cong Lee). Biasanya para keturunan Tiong Hoa juga berbicara campur dengan bahasa Indonesia. Contoh : Lha tadi sudah tak "bilangke" tapi "ndak ngerti" yo wis ... (Tadi sudah kukatakan namun tak mengerti ya sudahlah). “mBok "diambilke" ( tolong ambilkan) Di atas itu semua dialek yang ada di dalam kota Pekalongan. Agak minggir dari daerah kota, ada bedanya sedikit-pada pengucapan-banyak huruf vokal/konsonan yang diucapkan agak kental, dengan tambahan "huruf h dalam pengucapan", contoh : kata "banyu" (air) diucapkan "benhyu". "Iwan" diucapkan "i-whan". "bali" (pulang) diucapkan "bhelhi". "Brahim" (Ibrahim) diucapkan "Brehiim" “Wis ho , nyong pak bhelhi ndikik ..” ( Sudah, ya, aku akan pulang dahulu) Bentuk dialek di atas tadi dipergunakan di daerah Batang (di bagian timur), Pemalang/Wiradesa (di bagian barat), Bandar/Kajen (di bagian selatan).

Kelompok Bahasa Jawa Bagian Barat :
Dialek Banten Menurut sejarahnya, Dialek Banten mulai dituturkan di zaman Kesultanan Banten pada abad ke-16. Di zaman itu, bahasa Jawa yang diucapkan di Banten tiada bedanya dengan bahasa Jawa di Mataram. Namun, bahasa Jawa di Banten mulai terlihat bedanya, apa lagi daerah penuturannya dikelilingi daerah penuturan bahasa Sunda dan Betawi. Dialek Banten atau Jawa Serang ini dituturkan di bagian utara Kabupaten Serang dan daerah barat Kabupaten Tangerang. Dialek ini dianggap sebagai dialek kuno juga banyak pengaruh bahasa Sunda dan Betawi.

8

Contoh : • • • Aja (dibaca aje) bribin! : Jangan membuat kisruh! Sire arep mendhi? (sire itu kasar) : Kamu akan ke mana? Mak lunga jeng Teh Toyah : Ibu pergi dengan Kak Toyah.

Dialek Cirebon

Dialek Cirebon atau dinamai Basa Cerbon itu ialah sejenis dialek Jawa yang dituturkan di pesisir utara Jawa Barat terutama mulai daerah Cilamaya (Karawang), Blanakan, Pamanukan, Pusakanagara (Subang), Indramayu, sampai Cirebon dan Losari Timur, Brebes, Jawa Tengah. Dahulu dialek ini digunakan dalam perdagangan di pesisir Jawa Barat mulai Cirebon yang merupakan salah satu pelabuhan utama, khususnya pada abad 15-17. Sebelumnya, bahasa ini tak berbeda dengan Bahasa Jawa Dialek Solo, namun sejak abad 17, dialek Cerbonan mulai terlihat bedanya karena pengaruh lokal juga pengaruh Bahasa Sunda. Dialek Cirebon juga etap mempertahankan bentuk-bentuk kuno Bahasa Jawa Tengah (seperti kalimat-kalimat dan pengucapan) yang sudah tak digunakan lagi oleh Bahasa Jawa Baku. Dialek Cirebon diajarkan di sekolah-sekolah wilayah Cirebon bersama dengan Bahasa Sunda. Di daerah Cirebon, dialek ini dituturkan oleh mayoritas penduduknya kecuali kecamatan-kecamatan yang berbatasan dengan Majalengka dan Kuningan yang menggunakan Bahasa Sunda. Dialek Cirebon lebih dominan di Indramayu atau dinamai Dermayon. Contoh : • • • • Kepriben kabare, cung? : Bagaimana kabarnya, anak-anak? Isun lungA sing umah : Aku pergi dari rumah Aja sok gumuyu bae : Jangan tertawa saja Sira arep mendhi? : Kamu mau ke mana?

Dialek Tegal Tegal termasuk daerah Jawa Tengah di dekat perbatasan bagian barat. Letak Tegal yang ada di pesisir Jawa bagian utara, juga di daerah perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Barat, menjadikan dialek yang ada di Tegal beda dengan daerah lainnya. Pengucapan kata dan kalimat agak kental. Pengucapan kata dan kalimat-kalimat diucapkan rangkap pada konsonannya. Contoh : frase "iki wae" (ini saja) menjadi "Kiye bae lah". Kata "bae" diucapkan "Bbhae'.." Dialek-dialek di Tegal beda dengan dialek Banyumas, Purwokerto yang diucapkan secara kental. Juga Pekalongan yang diucapkan secara datar. Dalam pengucapan sama namun ada kata-kata yang beda. Dialek Tegal memiliki kata "Nyong","Bae","nDean", "lah" "thok","ko", "belih" dsb. Kata "Aku ora ngerti" (Aku tak mengerti) menjadi " Nyong ora ngerti". Kata "mlebu nyang endi" (masuk ke mana) menjadi "manjing ngendi". Kata "aku ora lho" (aku

9

tidak, lho) menjadi "Nyong ora ko". Kata " singkong lan nongko" (singkong dan nangka) menjadi "munthul nangka thok" Dialek-dialek Tegal banyak dipergunakan di daerah Tegal,Brebes,Losari di daerah pesisir utara tanah Jawa. Sama seperti bahasa Jawa yang lain Dialek Jawa - Tegal juga mengalami kesulitan untuk mengucapkan kata ganti orang pertama jamak. Kata-kata seperti "kami" atau "kita" dalam bahasa Indonesia paling-paling diserap juga menjadi "kita" dengan agak sedikit dibaca "o" dibelakangnya. Ada yang menggunakan serapan dari jawa gaya solo menjadi "Awakke Dewe" yang diucapkan dalam dialek tegal menjadi "Awake Dewek" contoh: "Kami ingin, anda ikut bermain sepak bola di lapangan banteng" menjadi "Awake dewek pengin kowen melu maen trejek ning bulakan sapi lanang". Contoh Dialek - "Kowen pan maring endi?" (Kamu mau kemana?) - "Nang Kene Kyeeh..!" (Disini niih ..) Dialek Banyumas Dialek Banyumasan atau sering disebut Bahasa Ngapak Ngapak adalah kelompok bahasa bahasa Jawa yang dipergunakan di wilayah barat Jawa Tengah, Indonesia. Beberapa kosakata dan dialeknya juga dipergunakan di Banten utara serta daerah Cirebon-Indramayu. Logat bahasanya agak berbeda dibanding dialek bahasa Jawa lainnya. Hal ini disebabkan bahasa Banyumasan masih berhubungan erat dengan bahasa Jawa Kuna (Kawi). Bahasa Banyumasan terkenal dengan cara bicaranya yang khas. Dialek ini disebut Banyumasan karena dipakai oleh masyarakat yang tinggal di wilayah Banyumasan. Seorang ahli bahasa Belanda, E.M. Uhlenbeck, mengelompokan dialek-dialek yang dipergunakan di wilayah barat dari Jawa Tengah sebagai kelompok (rumpun) bahasa Jawa bagian barat (Banyumasan, Tegalan, Cirebonan dan Banten Utara). Kelompok lainnya adalah bahasa Jawa bagian Tengah (Surakarta, Yogyakarta, Semarang dll) dan kelompok bahasa Jawa bagian Timur. Kelompok bahasa Jawa bagian barat (harap dibedakan dengan Jawa Barat/Bahasa Sunda) inilah yang sering disebut bahasa Banyumasan (ngapak-ngapak). Secara geografis, wilayah Banten utara dan Cirebon-Indramayu memang berada di luar wilayah berbudaya Banyumasan tetapi menurut budayawan Cirebon TD Sudjana, logat bahasanya memang terdengar sangat mirip dengan bahasa Banyumasan. Hal ini menarik untuk dikaji secara historis. Dibandingkan dengan bahasa Jawa dialek Yogyakarta dan Surakarta, dialek Banyumasan banyak sekali bedanya. Perbedaan yang utama yakni akhiran 'a' tetap diucapkan 'a' bukan 'o'. Jadi jika di Solo orang makan 'sego' (nasi), di wilayah Banyumasan orang makan 'sega'. Selain itu, kata-kata yang berakhiran huruf mati dibaca penuh, misalnya kata enak oleh dialek lain bunyinya ena, sedangkan dalam

10

dialek Banyumasan dibaca enak dengan suara huruf 'k' yang jelas, itulah sebabnya bahasa Banyumasan dikenal dengan bahasa Ngapak atau Ngapak-ngapak. Dialek Bumiayu Dialek Bumiayu, sebenarnya tidak berbeda jauh dengan Dialek Banyumas dan Tegal kosakata dan cara pengucapannya juga mirip. Hal yang membedakan dialek Bumiayu, Brebes dengan banyumas hanya pada intonasi dan pemilihan kata. Ada sebagian kata yang umum dipakai oleh orang Banyumas tetapi tidak digunakan oleh orang Bumiayu. misalnya kata Masuk, kata yang biasa dipakai oleh orang Banyumas adalah mlebu tetapi orang bumiayu memakai kata manjing, kedua kata tersebut sama-sama bahasa Jawa dan memiliki arti yang sama yaitu masuk kedalam ruangan. Dialek Bumiayu juga sering menambahkan akhiran ra (diucapkan rha), belih untuk mengakhiri kalimat, hal ini mungkin untuk menegaskan maksud dari kalimat tersebut. Misal: • • • • Ana apa, ra? --> Ada apa ? Rikané masa ora ngerti, ra ? --> Kamu masa ngga ngerti ? Wis mangan, belih ? --> Sudah makan belum ? Pan maring ngendi ? --> mau pergi kemana ?

Dialek ini diucapkan oleh masyarakat dari : 1.Kec. Bumiayu, Brebes 2.Kec. Paguyangan, Brebes 3.Kec. Sirampog, Brebes 4.Kec. Tonjong, Brebes. Yang kesemuanya bagian dari kabupaten Brebes.

Sejarah bahasa Banyumas:
Menurut para pakar bahasa, sebagai bagian dari bahasa Jawa maka dari waktu ke waktu, bahasa Banyumasan mengalami tahap-tahap perkembangan sebagai berikut: • • • • Abad Abad Abad Abad ke-9 - 13 sebagai bagian dari bahasa Jawa kuno ke-13 - 16 berkembang menjadi bahasa Jawa abad pertengahan ke-16 - 20 berkembang menjadi bahasa Jawa baru ke-20 - sekarang, sebagai salah satu dialek bahasa Jawa modern.

(Tahap-tahapan ini tidak berlaku secara universal) Tahap-tahapan perkembangan tersebut sangat dipengaruhi oleh munculnya kerajaan-kerajaan di pulau Jawa yang juga menimbulkan tumbuhnya budaya-budaya feodal. Implikasi selanjutnya adalah pada perkembangan bahasa Jawa yang melahirkan tingkatan-tingkatan bahasa berdasarkan status sosial. Tetapi pengaruh budaya feodal ini tidak terlalu signifikan menerpa masyarakat di wilayah Banyumasan. Itulah sebabnya pada tahap

11

perkembangan di era bahasa Jawa modern ini, terdapat perbedaan yang cukup mencolok antara bahasa Banyumasan dengan bahasa Jawa standar sehingga di masyarakat Banyumasan timbul istilah bandhekan untuk merepresentasikan gaya bahasa Jawa standar, atau biasa disebut bahasa wetanan (timur). Menurut M. Koderi (salah seorang pakar budaya & bahasa Banyumasan), kata bandhek secara morfologis berasal dari kata gandhek yang berarti pesuruh (orang suruhan/yang diperintah), maksudnya orang suruhan Raja yang diutus ke wilayah Banyumasan. Para pesuruh ini tentu menggunakan gaya bahasa Jawa standar (Surakarta / Yogyakarta) yang memang berbeda dengan bahasa Banyumasan. Rumpun Bahasa Jawa Bagian Barat Terdapat 4 sub-dialek utama dalam Bahasa Banyumasan, yaitu Wilayah Utara (Tegalan), Wilayah Selatan (Banyumasan), Wilayah Cirebon - Indramayu (Cirebonan) dan Banten Utara. Wilayah Utara Dialek Tegalan dituturkan di wilayah utara, antara lain Tanjung, Ketanggungan, Larangan, Brebes, Slawi, Moga, Pemalang, Surodadi dan Tegal. Wilayah Selatan Dialek ini dituturkan di wilayah selatan, antara lain Bumiayu, Karang Pucung, Cilacap, Nusakambangan, Kroya, Ajibarang, Purwokerto, Purbalingga, Bobotsari, Banjarnegara, Purwareja, Kebumen serta Gombong. Cirebon - Indramayu Dialek ini dituturkan di sekitar Cirebon, Jatibarang dan Indramayu. Secara administratif, wilayah ini termasuk dalam propinsi Jawa Barat. Banten Utara Dialek ini dituturkan di wilayah Banten utara yang secara administratif termasuk dalam propinsi Banten. Selain itu terdapat beberapa sub-sub dialek dalam bahasa Banyumasan, antara lain sub dialek Bumiayu dan lain-lain. Kosakata Sebagian besar kosakata asli dari bahasa ini tidak memiliki kesamaan dengan bahasa Jawa standar (Surakarta/Yogyakarta) baik secara morfologi maupun fonetik. Banten Cirebonan Banyumasan & Tegalan Utara Sire Pisan keprimen sira/rika pisan kepriben sira/rika pisan

Jawa Standar kowe banget

Indonesia kamu sangat

keprimen/kepriben/kepriwe piye/kepriye/kepripun bagaimana

12

Kosakata lainnya • • • Inyong ==> aku Gandhul ==> pepaya Rika ==> kamu ********

13

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->