P. 1
Kewenangan Daerah di Wilayah Laut

Kewenangan Daerah di Wilayah Laut

|Views: 8,062|Likes:
Published by denny KARWUR
Regional Coastal Law
Regional Coastal Law

More info:

Categories:Types, Research, Law
Published by: denny KARWUR on Nov 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/25/2014

pdf

text

original

KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH DI WILAYAH LAUT

Oleh Denny Karwur, SH, MSi Dosen Fakultas Hukum UNSRAT Domestic Natural Resources Lawyer / MCRMP-DKP Mahasiswa S3 Program Studi SPL – IPB Bogor I. PENDAHULUAN Batas wilayah yurisdiksi pemerintah daerah di laut merupakan masalah yang penting untuk segera ditetapkan secara definitif. Penetapan wilayah yurisdiksi ini berkaitan langsung dengan pelaksanaan wewenang pengelolaan sumberdaya oleh pemerintah daerah. Demikian pula pelaksanaan wewenang dalam pemberian ijin bagi berbagai kegiatan dan/atau usaha di laut, baik yang menjadi wewenang pemerintah provinsi maupun kabupaten/kota akan sangat tergantung pada penetapan batas wilayah yurisdiksi masing-masing. Sementara itu Undang-Undang Pemerintahan Daerah tidak menetapkan tata cara yang harus ditempuh untuk menetapkan batas luar wilayah yurisdiksi pemerintah daerah provinsi di laut. Demikian pula ketentuan mengenai siapa yang harus menetapkannya belum pula ditetapkan, apakah ditetapkan oleh masing-masing provinsi yang saling berbatasan ataukah oleh pemerintah pusat bersama dengan masing-masing provinsi. Pasal 18 ayat (7) Undang-Undang Pemerintahan Daerah hanya mengindikasikan hahwa pelaksanaan ketentuan ayat (1), ayat (3), ayat (4) dan ayat (5) diatur lebih lanjut dalam peraturan perundang-undangan. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menetapkan batas wilayah laut kewenangan pemerintah daerah provinsi sejauh dua belas mil laut diukur dari garis pantai ke arah Laut Lepas dan/atau ke arah Perairan Kepulauan, sedangkan kewenangan pemerintah daerah kabupaten/kota adalah sejauh sepertiga dari wilayah laut kewenangan daerah provinsi (Pasal 18 ayat (4)). Ketentuan tersebut menunjukan bahwa yurisdiksi pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota saling berkaitan. Keterkaitan ini tampak pula dalam rumusan urusan-urusan pemerintahan yang menjadi wewenang pemerintah provinsi yang jatuh bersamaan dengan wewenang daerah kabupaten/kota. Kewenangan yang dimaksud adalah kewenangan otonom untuk mengelola sumberdaya di wilayah laut sebagaimana dirumuskan dalam Pasal 18 ayat (3). Dengan demikian implementasi dari dua ketentuan tersebut, khususnya dalam

penetapan batas wilayah yurisdiksi pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota (spatial jurisdiction), tidak dapat dilakukan secara bersamaan, melainkan harus dilakukan secara berurutan. Secara logika penetapan batas wilayah laut yang menjadi wewenang pemerintah daerah provinsi harus ditetapkan terlebih dahulu, yaitu sejauh 12 mil dari garis pantai. Dengan kata lain, penetapan batas kewenangan pemerintah kabupaten/kota di wilayah laut, yaitu sepertiga dari wilayah laut kewenangan provinsi, hanya dapat ditetapkan apabila batas wilayah yurisdiksi pemerintah daerah provinsi telah ditetapkan secara definitif. Penetapan batas tersebut tidak dapat dilakukan secara bersamaan, misalnya 4 mil dari garis pantai untuk kebupaten/kota dan sisanya yang 8 mil untuk provinsi. Penetapan secara bersamaan disamping akan menimbulkan kesan pengkaplingan laut juga menjadi tidak masuk akal karena penghitungan sepertiga harus menunggu penetapan batas wilayah kewenangan pemerintah daerah provinsi. Perlu pula diperhatikan bahwa batas wilayah kewenangan yang 12 mil tersebut merupakan batas maksimum, bahkan mungkin saja dalam kenyataannya kurang dari 12 mil, khususnya pada bagian-bagian laut provinsi yang berbatasan dengan provinsi lain yang lebar lautnya kurang dari 24 mil. Dalam hal ini Pasal 18 ayat (5) menetapkan bahwa batas wilayah laut untuk dua provinsi yang saling berhadapan dibagi sama jarak, dengan kata lain ditentukan melalui penetapan garis tengah (median line). Ketentuan dalam Pasal 18 ayat (4) dan ayat (5) Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dapat menimbulkan ketidakpastian dalam pelaksanaannya. Oleh karena itu perlu segera diterbitkan suatu pedoman yang mengatur tata cara penetapan batas wilayah laut kewenangan provinsi, baik yang letaknya berhadapan, berdampingan, ataupun provinsi yang berbentuk kepulauan. Tulisan ini mencoba mereka-reka tata cara penetapan batas kewenangan pemerintah provinsi di wilayah laut. Dalam hal ini perlu disampaikan kepada para pembaca yang budiman bahwa walaupun tulisan ini mengacu pada ketentuan Konvensi Hukum Laut 1982 namun tidak mempunyai kekuatan hukum untuk diterapkan, karena hanya merupakan karya akademis saja. Oleh karena itu segala kritik dan saran sangat diperlukan demi penyempurnaannya, disertai dengan harapan agar dapat digunakan sebagai bahan untuk perumusan pedoman penetapan batas wilayah laut kewenangan pemerintah daerah. Perumusan pedoman ini menjadi sangat penting menjelang diterbitkannya Undang-Undang Pengelolaan Wilayah Pesisir yang akan diberlakukan pada bagian laut sejauh 12 mil yang diukur dari garis pantai ke arah Laut Lepas dan/atau ke arah Perairan

2

Kepulauan. Dengan demikian, dalam rangka menyongsong terbitnya Undang-Undang Pengelolaan Wilayah Pesisir maka batas luar wilayah laut kewenangan pemerintah daerah provinsi sudah harus ditetapkan titik-titik koordinat geografisnya. Penetapan batas tersebut mutlak diperlukan demi kepastian hukum dalam pelaksanaan wewenang pemerintah daerah, baik yang bersumber dari ketentuan Pasal 18 ayat (3) Undang-undang Pemerintahan Daerah maupun yang bersumber dari Undang-Undang Pengelolaan Wilayah Pesisir yang diharapkan akan segera ditetapkan dan disahkan. Pembahasan dalam tulisan ini akan difokuskan pada aspek penetapan batas ruang laut (sebagai wadahnya), sedangkan aspek kewenangan (sebagai isinya), yaitu mengenai urusan-urusan pemerintahan yang menjadi wewenang pemerintah daerah akan dibahas pada tulisan secara terpisah. II. MAKSUD DAN TUJUAN PERLUASAN WILAYAH KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH A. Maksud Perluasan Wilayah Kewenangan

Sebelum berlakunya Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, wilayah provinsi hanya mencakup daratan saja. Demikian pula wilayah kabupaten dan kota. Perubahan besar yang dibawa oleh undang-ungang ini adalah bahwa sekarang kewenangan daerah provinsi meliputi wilayah daratan dan lautan sejauh dua belas mil laut yang diukur dari garis pantai ke arah Laut Lepas dan/atau ke arah Perairan Kepulauan. Sedangkan kewenangan daerah kabupaten/kota adalah sejauh sepertiga dari wilayah laut kewenangan daerah provinsi. Rumusan di atas menunjukkan perbedaan makna yang terkandung di dalamnya, khususnya karena perbedaan dalam formulasinya. Rumusan pada Pasal 18 ayat (1) dengan jelas mengindikasikan bahwa daerah yang “memiliki” wilayah laut diberikan kewenangan untuk mengelola sumberdaya di wilayah laut. Tetapi daerah kabupaten/kota tidak secara eksplisit dikatakan sebagai memiliki wilayah laut, melainkan memperoleh “wewenang” atas sepertiga dari wilayah laut daerah provinsi (Pasal 18 ayat (5). Perbedaan dalam perumusan seagaimana terurai di atas harus diartikan sebagai perbedaan maksud, karena apabila maksudnya sama, pasti rumusannyapun sama. Pemahamannya adalah bahwa hanya daerah provinsi yang memiliki wewenang atas unsur “ruang”, yaitu ruang lautan, dan sekaligus atas “isinya”, yaitu sumber daya alam laut. Dari rumusan yang berbeda tersebut maka dapat disimpulkan bahwa hanya daerah provinsi yang “memiliki” wilayah laut, sedangkan daerah kabupaten/kota “tidak memiliki” wilayah laut, melainkan memperoleh wewenang atas pengelolaan “isinya”, yaitu sampai sepertiga dari wilayah laut daerah provinsi.

3

Penyebutan sepertiga tidak hanya dapat diartikan sebagai sepertiga dari 12 mil (yaitu 4 mil), karena apabila wilayah laut daerah provinsi ternyata kurang dari 12 mil maka kewenangan daerah kabupten/kota-pun akan kurang dari 4 mil. Pemahaman ini mengarah pada kesimpulan bahwa kewenangan daerah provinsi atas 12 mil lautan meliputi kewenangan baik atas unsur “ruang” maupun unsur “isinya”. Sedangkan kewenangan pemerintah daerah kabupaten/kota hanya mencakup “isinya” saja, yaitu sumberdaya alam yang terkandung di dalam ruang laut yang lebarnya sepertiga dari wilayah laut kewenangan provinsi. Kesimpulan lain yang dapat ditarik dari kedua rumusan di atas adalah bahwa 12 mil wilayah laut kewenangan provinsi adalah batas maksimum, artinya tidak terbuka kemungkinan untuk melampaui 12 mil. Dengan kata lain, wilayah laut kewenangan daerah kabupaten/kota akan sangat tergantung pada lebar wilayah laut kewenangan daerah provinsi. B. Tujuan Perluasan Wilayah Kewenangan

Penetapan batas di lautan dapat dilakukan untuk tujuan yang berbeda. Tujuan yang pertama adalah untuk menetapkan batas wilayah dalam pengertian teritorial (territorial jurisdiction). Tujuan yang kedua adalah untuk menetapkan batas wilayah kewenangan (spatial jurisdiction), yaitu ruang tertentu untuk melaksanakan urusan-urusan tertentu yang menjadi kewenangan pemerintah daerah. Secara metodologis, pengkajian tentang kewenangan atas ruang lautan dapat merujuk pada Hukum Laut Internasional. Hukum Laut Internasional membedakan penetapan batas wilayah kewenangan negara atas lautan yang berbatasan dengan pantainya berdasarkan tujuannya, yaitu: (1) untuk menetapkan batas wilayah kedaulatan negara atas lautan yang berbatasan dengan pantainya (souvereignty); (2) untuk menetapkan batas wilayah hak berdaulat negara pantai dalam rangka pemanfaatan kekayaan laut pada bagian laut tertentu (souvereign rights); dan, (3) untuk menetapkan batas wilayah yurisdiksi negara pantai atas kepentingan-kepentingan tertentu di daerah-daerah tertentu (coastal jurisdiction), yang secara keruangan dimungkinkan untuk melampaui batas wilayah kedaulatan maupun batas wilayah hak berdaulatnya. Penetapan batas wilayah kedaulatan, sebagai wewenang tertinggi, merupakan wewenang pemerintah pusat, yang bertindak untuk dan atas nama negara. Pemerintah menetapkan batas wilayah negara secara definitif, baik melalui deklarasi unilateral maupun melalui kesepakatan bilateral dengan negara tetangga yang berbatasan di laut. Sementara itu penetapan batas wilayah hak berdaulat merupakan pelaksanaan dari hak dan kewajiban yang secara

4

eksklusif diberikan kepada negara pantai berdasarkan Konvensi Hukum Laut 1982, yaitu Zona Ekonomi Eksklusif dan atau Landas Kontinen sebagai kelanjutan alamiah dari wilayah daratannya. Sedangkan penetapan batas wilayah yurisdiksi merupakan kelonggaran-kelonggaran (privilleges) yang diberikan oleh Hukum Internasional kepada negara pantai untuk melaksanakan wewenang-wewenang tertentu dalam pelaksanaan kedaulatan dan hak berdaulatnya, misalnya: pembangunan instalasi minyak dan atau gas bumi di lepas pantai; pelaksanaan wewenang di bidang keimigrasian, bea-cukai, serta karantina binatang dan tumbuhan; perlindungan dan pelestarian sumber-sumber perikanan di Laut Lepas; dan, perlindungan lingkungan laut dari bahaya pencemaran. Pelaksanaan wewenang negara pantai tersebut di atas tidak dapat dan tidak akan mengakibatkan perubahan status hukum yang melekat pada perairannya. Hal ini disebabkan karena setelah selesainya pelaksanaan wewenang negara pantai atas kepentingan-kepentingan tersebut di atas maka status perairannya akan kembali lagi dengan sendirinya ke keadaan semula, yaitu sebagai Laut Lepas. Apabila diproyeksikan pada kondisi kewilayahan negara Republik Indonesia, pemahaman sebagaimana telah diuraikan di atas menunjukkan aspek eksternal dan aspek internal dari kewilayahan negara. Aspek eksternal artinya Republik Indonesia sebagai negara berdaulat memiliki hak sepenuhnya untuk mempertahankan segala kepentingannya, khususnya integritas wilayahnya terhadap segala ancaman yang berasal dari luar, baik terhadap pelaksanaan kedaulatan maupun pelaksanaan hak berdaulatnya. Sedangkan di dalam aspek internal terkandung maksud untuk menyerahkan urusan-urusan yang berkaitan dengan pengelolaan sumberdaya lautan sampai batas tertentu kepada daerah. Penetapan batas wilayah laut kewenangan pemerintah propinsi dan kabupaten/kota dilatarbelakangi oleh tujuan untuk meluaskan yurisdiksi pemerintah daerah ke arah lautan sebagai kelanjutan dari wilayah daratannya. Pemerintah Pusat, sebagai satu-satunya pemegang kedaulatan atas seluruh wilayah negara yang terdiri dari daratan dan lautan, tidak mungkin bermaksud untuk membagi-bagi wilayah kedaulatannya kepada masing-masing propinsi. Pembagian wilayah kedaulatan kepada masing-masing propinsi mengandung arti bubarnya Republik Indonesia yang berbentuk negara kesatuan dan diganti dengan bentuk negara federasi. Oleh karena itu sudah dapat dipastikan bukan itu arti yang dimaksud oleh Undang-Undang Pemerintahan Daerah. Secara prinsip, ruang wilayah Republik Indonesia, yang terdiri dari daratan (pulau-pulau) dan lautan tidak mungkin dibagi-bagi, apalagi dikapling-kapling.

5

Oleh karena itu penetapan batas wilayah laut kewenangan pemerintah provinsi tidak dapat diartikan lain selain dari penetapan batas wilayah yurisdiksi untuk melaksanakan wewenangwewenang tertentu di bidang pemerintahan. Pelaksanaan penetapan batas wilayah yurisdiksi pemerintah daerah tersebut harus dilakukan berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku dan atau berdasarkan perjanjian antara pemerintah daerah provinsi yang bersangkutan. Dalam kaitannya dengan uraian di atas, peranan pemerintah pusat hanya mencakup dua katagori saja, yaitu: (1) memfasilitasi penetapan batas wilayah laut kewenangan pemerintah daerah agar tidak terjadi pengkaplingan laut yang dapat menimbulkan disintegrasi wilayah nasional; dan (2) merumuskan kriteria dan indikator untuk menetapkan urusan-urusan tertentu di bidang pemerintahan yang kewenangannya tidak dapat diserahkan kepada pemerintah daerah (Pasal 10 ayat (1) dan ayat (3)). Dengan kata lain pemerintah pusat hanya menetapkan kewenangan sisa sebagai pengecualian dari wewenang pemerintah daerah yang berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 telah menjadi sangat luas.

III. PENETAPAN GARIS PANTAI DAN GARIS PANGKAL A. Penetapan Garis Pantai

Setiap upaya untuk meluaskan yurisdiksi ke arah lautan akan harus selalu dimulai dengan penetapan garis pangkal yang sesuai dengan kondisi geografis wilayah dan sesuai pula dengan tujuan yang hendak dicapainya. Dalam hal ini penetapan batas kewenangan pemerintah daerah yang diproyeksikan ke arah lautan harus dilihat sebagai kelanjutan dari ruang wilayah daratannya. Oleh karena itu sudah seharusnya tidak ada sesuatu apapun yang dapat menghalanginya, apalagi memisahkan bagian daratan dari bagian lautannya. Hal ini merupakan konsekwensi dari pemahaman kewilayahan bahwa bagian daratan dan bagian lautan merupakan satu kesatuan wilayah yang utuh. Dengan demikian wilayah lautan akan tunduk pada rezim pengaturan yang sama dengan wilayah daratannya. Oleh karena itu Undang-Undang Pemerintahan Daerah menetapkan bahwa wilayah laut daerah dimulai dari garis pantai. Dalam hal ini garis pantai harus digunakan sebagai garis pangkal untuk mengukur jarak 12 mil ke arah Laut Lepas dan atau ke arah Perairan Kepulauan.

6

Walaupun telah dipahami bahwa garis pantai harus digunakan sebagai garis pangkal, namun pada tataran implementasinya masih belum jelas. Dalam hal ini apakan yang dimaksudkan adalah garis pantai dari pulau utama ataukah garis pantai dari pulau atau pulaupulau terluar yang telah menjadi bagian dari wilayah provinsi berdasarkan undang-undang pembentukan provinsi yang bersangkutan. Apabila jarak 12 mil diukur dari garis pantai pulau utama, maka besar kemungkinan pulau-pulau terluar yang jaraknya lebih dari 12 mil akan terlepas dari ikatan kewilayahan provinsi. Demikian pula apabila jarak 12 mil diukur dari garis pantai pulaupulau terluar maka wilayah laut kewenangan provinsi akan menjadi sangat luas, bahkan mungkin terlalu luas. Oleh karena itu pemerintah pusat perlu segera menerbitkan pedoman yang mempunyai kekuatan hukum, misalnya dalam bentuk peraturan pemerintah. B. Penetapan Garis Pangkal

Untuk mengukur lebar wilayah lautan yang akan jatuh ke dalam kewenangan pemerintah daerah provinsi harus dimulai dari penarikan garis pangkal, yaitu garis yang menghubungkan titik-titik pertemuan antara daratan dan lautan pada waktu air surut (low water mark). Apabila diproyeksikan ke arah Perairan Kepulauan dan Laut Wilayah, penetapan garis pangkal tersebut akan membawa implikasi pada pelaksanaan wewenang oleh pemerintah daerah, dan pada gilirannya akan membawa implikasi pula pada hak dan kewajiban pemerintah pusat yang timbul dari Konvensi Hukum Laut, 1982. Dalam kaitannya dengan Konvensi Hukum Laut 1982, penyebutan ”garis pangkal” harus dipahami sebagai ketentuan normatif yang mempunyai kekuatan mengikat untuk skala nasional. Dengan demikian metode penarikan garis pangkal yang digunakan untuk menetapkan lebar Laut Wilayah nasional tidak selayaknya untuk digunakan sebagai metode penetapan garis pangkal dalam rangka pengukuran lebar wilayah laut yang akan menjadi kewenangan pemerintah daerah. Dengan kata lain metode penetapan garis pangkal untuk pengukuran lebar wilayah laut kewenangan pemerintah daerah harus dirumuskan secara tersendiri. Walaupun demikian, sekedar untuk memberikan gambaran, berikut ini disampaikan macam-macam garis pangkal serta pedoman penetapannya menurut Konvensi Hukum Laut 1982. Berdasarkan tujuan penerapannya, Konvensi Hukum Laut 1982 mengenal tiga macam garis pangkal, yairtu: Garis Pangkal Biasa, Garis Pangkal Lurus, dan Garis Pangkal Lurus Kepulauan. Pedoman penetapan masing-masing garis pangkal tersebut adalah sebagai berikut:

7

1.

Garis Pangkal Biasa (normal baseline)

Garis Pangkal Biasa adalah garis pangkal yang ditarik untuk menghubungkan titik-titik pertemuan antara lautan dan daratan dengan mengikuti konfigurasi pantai pada waktu air surut terendah. Dengan kata lain, garis pangkal ditarik dengan cara mengikuti titik-titik pertemuan antara air laut dengan daratan pada waktu air surut terendah. Penetapan Garis Pangkal Biasa untuk tujuan pengukuran wilayah laut kewenangan provinsi dapat dilakukan secara analogi dengan ketentuan Konvensi Hukum Laut 1982 (Article 5), yaitu sebagai berikut: a. Garis Pangkal Biasa adalah garis air rendah dengan mengikuti konfigurasi pantai; b. Apabila terdapat gugusan karang di hadapan daratan utama suatu propinsi maka garis pangkal dapat ditarik melalui gugusan karang tersebut dengan syarat telah ada instalasi yang dibangun di atas karang tersebut. 2. Garis Pangkal Lurus (straight baseline)

Garis Pangkal Lurus adalah garis pangkal yang ditarik dari ujung ke ujung untuk menghubungkan titik-titik terluar dari satu pulau atau untuk menghubungkan dua pulau atau lebih. Garis Pangkal Lurus berfungsi sebagai garis penutup pada kedua tepi dari mulut teluk atau kedua tepi dari muara sungai. Penetapan Garis Pangkal Lurus dapat dilakukan secara analogi dengan Konvensi Hukum Laut 1982 (Article 7), yaitu sebagai berikut: a. Garis Pangkal Lurus dapat ditarik pada lokasi-lokasi pantai yang menjorok ke daratan atau pada muara sungai atau selat yang lebarnya tidak lebih dari 12 mil. Garis Pangkal Lurus ditarik tanpa menyimpang terlalu jauh dari arah umum pantai yang bersangkutan; Garis Pangkal Lurus tidak dapat ditarik dari gugusan karang yang tenggelam pada waktu pasang naik, kecuali apabila telah ada instalasi yang dibangun secara permanen diatas karang tersebut. Garis Pangkal Kepulauan ( archipelagic

b. c.

3. baseline)

Garis Pangkal Kepulauan adalah gabungan dari seluruh garis pangkal lurus yang ditarik untuk menghubungkan titik-titik terluar dari pulau-pulau yang terluar yang membentuk sebuah kepulauan. Penetapan Garis Pangkal Kepulauan dapat

8

dilakukan secara analogi dengan ketentuan Konvensi Hukum Laut 1982 (Article 47), yaitu sebagai berikut: a. Garis Pangkal Kepulauan dapat diterapkan provinsi-provinsi yang berbentuk kepulauan; pada

b. Garis Pangkal Kepulauan ditarik untuk menghubungkan titik-titik terluar dari pulau-pulau terluar pada waktu air surut terendah; c. Garis Pangkal Kepulauan tidak dapat melampaui panjang maksimum, yaitu 12 mil; d. Garis Pangkal Kepulauan tidak dapat ditarik menyimpang terlalu jauh dari arah umum bentuk kepulauan; e. Garis Pangkal Kepulauan tidak dapat ditarik dari gugusan karang yang tenggelam pada waktu pasang naik, kecuali apabila telah ada instalasi yang dibangun diatas karang tersebut. IV. PENETAPAN BATAS WILAYAH LAUT KEWENANGAN PEMERINTAH DAERAH Sebagaimana telah diketahui bahwa wilayah Republik Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari 34 provinsi dengan berbagai bentuk konfigurasi wilayah yang berbeda-beda. Dengan kondisi geografis yang berbeda-beda akan sangat sulit untuk menetapkan satu aturan terperinci sebagai pedoman yang dapat diaplikasikan terhadap semua provinsi yang berbeda karakteristik kewilayahannya. Walaupun demikian, secara umum dapat ditetapkan pedoman pelaksanaan sebagai berikut: A. Penetapan batas wilayah laut provinsi yang saling berhadapan Penetapan batas wilayah laut untuk memisahkan yurisdiksi antara dua provinsi yang saling berhadapan sangat tergantung pada lebar ruang lautan diantara kedua tepi daratannya. Penetapan batas wilayah laut antara kedua provinsi tersebut dapat dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: 1. Apabila lebar ruang lautan diantara kedua provinsi tersebut melampaui 24 mil, maka masing-masing provinsi dapat menetapkan garis batas luar (outer limit) pada jarak 12 mil ke arah laut yang ditarik sejajar dengan garis pangkalnya;

9

2.

Bagian-bagian laut yang terletak diantara dua garis batas luar kedua provinsi tersebut akan merupakan kantongkantong laut yang berada dibawah yurisdiksi pemerintah pusat; Apabila lebar ruang lautan diantara kedua provinsi ternyata kurang dari 24 mil, maka batas wilayah laut kedua propinsi tersebut ditetapkan melalui penarikan garis tengah (median line) yang diukur sama jarak antara garis pangkal sepanjang pantai kedua provinsi yang berhadapan tersebut.

3.

B. Penetapan batas wilayah laut provinsi yang saling berdampingan Penetapan batas wilayah laut provinsi yang saling berdampingan dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: 1. Penetapan kesepakatan tentang letak titik pangkal (base point), yaitu titik akhir dari garis batas yang memisahkan wilayah daratan kedua provinsi, sebagai titik yang menjadi acuan bersama untuk penarikan garis pangkal pada pantai kedua provinsi; 2. Penetapan titik-titik pangkal selanjutnya dapat dilakukan dengan mengikuti konfigurasi pantai dari kedua propinsi; 3. Penarikan garis sama jarak (equidistance line) mulai dari titik acuan ke titik-titik selanjutnya ke arah kiri dan kanan titik acuan; 4. Penetapan titik proyeksi ke arah laut yang jaraknya sama apabila diukur dari titik pangkal pada garis pantai masingmasing provinsi; 5. Penarikan garis proyeksi kedua dan selanjutnya ke arah laut untuk menhubungkan titik acuan ke titik proyeksi di laut; 6. Penetapan titik-titik proyeksi kedua dan selanjutnya ke arah laut yang jaraknya sama apabila diukur dari titik pangkal yang mengikuti arah konfigurasi pantai kedua propinsi; 7. Penarikan garis proyeksi kedua dan selanjutnya dengan cara yang sama hingga penjumlahan panjang dari seluruh garis proyeksi mencapai 12 mil ke arah lautan (apabila lebar ruang lautnya 24 mil atau lebih; 8. Apabila lebar lautnya kurang dari 24 mil, dimana kedua provinsi tersebut berhadapan dengan provinsi lain yang pantainya berhadapan, maka titik proyeksi yang terluar ditetapkan sama jarak dari kedua pantai yang berhadapan tersebut; 9. pemeriksaan lapangan (ground truthing) terhadap semua titik– titik proyeksi di lautan harus dilakukan dengan menggunakan GPS untuk menentukan koordinatnya di laut, yang kemudian

10

ditandatangani oleh para pihak yang mewakili kedua propinsi yang berdampingan tersebut. C. Penetapan batas wilayah laut provinsi yang saling berhadapan dan saling berdampingan Penetapan batas wilayah laut antara tiga provinsi yang letaknya saling berhadapan, dan sekaligus saling berdampingan dapat dilakukan melalui kombinasi dari metoda penarikan garis batas yang pertama (untuk provinsi yang berhadapan) dengan metoda penarikan batas yang kedua (untuk provinsi yang berdampingan). D. Penetapan batas wilayah laut provinsi yang berbentuk kepulauan Propinsi yang berbentuk kepulauan harus diangggap sebagai satu unit yang merupakan kesatuan integral antara unsur daratan yang terdiri dari pulau-pulau dengan unsur lautan yang terletak di antara dan di sekitar pulau-pulau tersebut. Karena telah dilandasi dengan anggapan sebagai satu kesatuan, maka penetapan garis pangkalnya dilakukan melalui titik-titik terluar pada pulau-pulau yang terluar dari kepulauan yang membentuk konfigurasi wilayah provinsi tersebut. Dalam hal ini penarikan garis pangkal lurus dapat dilakukan sebagai garis penutup selat atau muara sungai yang menghadap ke luar kepulauan yang membentuk provinsi tersebut. V. PENUTUP Penetapan batas wilayah laut provinsi menurut Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tidak dimaksudkan untuk meluaskan wilayah teritorial melainkan untuk meluaskan wilayah yurisdiksi Pemerintah Daerah dalam rangka pelaksanaan wewenangnya di bidang pemerintahan. Wewenang tersebut meliputi urusan-urusan sebagaimana telah ditetapkan di dalam Pasal 10 ayat (1), dan wewenang di bidang pengelolaan sumber-sumber kekayaan laut sebagaimana tercantum di dalam Pasal 18 ayat (3). Batas wilayah yurisdiksi ini bukan merupakan batas visual melainkan merupakan batas imaginer, yaitu garis yang menghubungkan titik-titik koordinat geografis yang ditunjukkan di dalam peta. Pembuktian letak setiap titik koordinat tersebut di lapangan (ground truthing) ditentukan dengan bantuan alat khusus, antara lain dengan GeoPositioning System (GPS). Baik garis batas 12 mil maupun 4 mil harus diartikan sebagai garis batas imaginer yang tidak perlu atau bahkan tidak mungkin untuk

11

diwujudkan secara visual melalui pembuatan tanda-tanda fisik tertentu yang dapat dilihat di permukaan laut, misalnya dengan menempatkan patok atau tanda-tanda fisik lainnya. Setiap penetapan batas pada dimensi ruang kewilayahan, baik di daratan maupun di lautan, akan membawa implikasi pembatasan terhadap wilayah kewenangan instansi pelaksana mandat. Oleh karena itu penetapan batas wilayah provinsi dan kabupaten/kota ke arah lautan hendaknya dilihat sebagai penetapan unsur ruang yang secara metodologis berbeda dengan penetapan pembagian urusan di bidang pemerintahan. Perbedaan metodologis ini didasarkan pada pemikiran bahwa penetapan batas wilayah yurisdiksi yang sangat ketat tidak selalu relevan apabila dikaitkan dengan efektifitas dan efisiensi pelaksanaan wewenang tertentu di bidang pemerintahan yang seringkali memerlukan fleksibilitas. Dengan kata lain metode penetapan batas wilayah yurisdiksi sebagai wadah pelaksanaan wewenang harus disesuaikan dengan penetapan kewenangan yang akan menjadi isinya, baik menurut jenis maupun ruang lingkupnya. Upaya untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan tentang batas wilayah yurisdiksi pemerintah daerah sebagaimana yang tercantum di dalam Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dapat dilakukan melalui dua pendekatan yang saling melengkapi satu sama lainnya. Pendekatan pertama dimulai dengan penetapan batas ruang wilayah laut sebagai wadahnya, kemudian dilanjutkan dengan perumusan tentang pembagian wewenang sebagai isinya. Pendekatan kedua dimulai dengan perumusan pembagian wewenang atas urusan-urusan tertentu di bidang pemerintaha, kemudian dilanjutkan dengan penetapan batas ruang wilayah laut sebagai wadah atau wilayah yurisdiksi untuk melaksanakan urusan-urusan yang telah menjadi wewenangnya. Selanjutnya harus pula dipertimbangkan untuk tetap mempertahankan eksistensi prinsip-prinsip yang melandasi Wawasan Nusantara sebagai wawasan berbangsa dan bernegara di dalam pelaksanaan UndangUndang Nomor 32 Tahun 2004. Hal ini disebabkan karena setiap perluasan ruang wilayah provinsi ke arah lautan, apabila diartikan sebagai perluasan wilayah teritorial, hampir dapat dipastikan akan berakibat pada pengkaplingan laut, yang pada gilirannya akan berakibat pada pemisahan yurisdiksi atas ruang lautan yang secara konsepsional tidak sejalan dengan Wawasan Nusantara. Oleh karena itu perluasan yurisdiksi pemerintah daerah ke arah lautan perlu diupayakan agar tidak berakibat pada perbedaan kebijakan antar provinsi di dalam pengendalian pemanfaatan ruang lautan beserta kekayaan alam yang terkandung di dalamnya. Oleh karena itu pula perlu dipahami bahwa penetapan kebijakan kelautan harus tetap menjadi wewenang pemerintah pusat.

12

13

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->