P. 1
SISTEM PENDIDIKAN

SISTEM PENDIDIKAN

|Views: 5,303|Likes:
Published by setya nugraha
sistem pendididkan
sistem pendididkan

More info:

Published by: setya nugraha on Nov 27, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/14/2013

pdf

text

original

MODUL 8 SISTEMPENDIDIKAN NASIONAL Kegiatan Belajar 1 SISTEM & SISTEM PENDIDIKAN A.

Sistem Pengertian sistem ada 2 hal yaitu sesuatu ujud (entity) atau benda tertentu dan suatu cara atau metode pemecahan masalah yang dikenal dengan pendekatan sistem. Ini digunakan orang dalam rangka memahami, sesuatu keseluruhan yang terpadu atau dalam rangka memecahkan masalah, missal tentang pendidikan. Konsep suatu sistem (system concept) merupakan dasar untuk munculnya pandangan sistem dan pendekatan sistem. 1. konsep sistem Ada empat memahami konsep sistem yaitu : a. Definisi Sistem Sistem berasal dari bahasa yunani “Systema” yang berarti sehimpunan bagian atau konsep yang sering berhubungan secara teratur dan merupakan satu keseluruhan. Sistem merupakan suatu totalitas dari bagian-bagian berhubungan, dimana fungsi dari totalitas tersebut berbeda dengan jumlah fungsi dari bagian-bagiannya. b. Jenis-jenis sistem ragam wujud sistem dibedakan menjadi jenis-jenis sistem, yaitu : 1. Berdasarkan wujud, dibedakan menjadi 4 yaitu : a. sistem fisik misal mobil, computer. b. sistem konseptual misal Ideologi, filsafat, ilmu c. sistem biologi misal manusia, sebatang pohon, seekor hewan d. sistem social misal keluarga, sekolah 2. Berdasarkan asal usul kejadian, dibedakan menjadi 2 yaitu : a. sistem alamiah misal tata surya b. siatem buatan manusia atau a man made system misal pendidikan, computer 3. Berdasarkan gerak, dibedakan menjadi 2 yaitu a. sistem mekanik seperti jam tangan sepeda montor b. sistem organismik seperti hewan, organisasi 4. Berdasarkan hubungan dengan lingkungan yang berinteraksi, dibedakan menjadi 2 a. sistem terbuka yaitu sistem yang berinteraksi dan memiliki ketergantungan kepada lingkungan b. sistem tertutup yaitu sistem yang tidak berhubungan dengan lingkungan c. Ciri-ciri Sistem
1

Ciri-ciri umum sistem adalah : 1. Hierarehy yaitu suatu sistem yang terdiri dari sejumlah subsitensi/komponen
2. Diffeneutiion setiap subsinten/komponen sistem melakukan fungsi khusus

3. Interrelated and Interdependence setiapkomponen membentuk sistem saling berhubungan dan saling tergantung satu sama lainnya 4. Wkoslim semua komponen yang membentuk sistem merupakan keseluruhan yang kompleks dan teroanisasi 5. Goal Seeking setiap sistem memiliki jam karena setiap kegiatan perilaku mengarah ke pencapaian jam tersebut
6. Trasformation untuk mencapai jam setiap sistem melakukan transformasi yaitu merubah

input menjadi output 7. Fedback and correction mempertahankan prestasinya setiap sistem melakukan fungsinya control yang mencakup monitoring koreksi bedasar umpan balik
8. Equilinality hasil yang sama dapat dicapai melalui cara-cara atau alenia macam sebab

yang berbeda 9. Setiap sistem berada didalam suatu lingkungan berupa suprasistem yang terdiri atas berbagai sistem yang secara keseluruhan membangun suatu sistem besar 10. System Boundaries sistem memiliki batas-batas pemisah dari lingkungannya atau sistem lainnya
11. Sekalipun sistem memilki batasan-batasan pemisah dari lingkungannya

d. Model sistem model adalah suatu representasi sistem yang nyata/yang direncanakan 2. Pendekatan sistem Dalam arti luas atau umum, pendekatan sistem, meliputi beberapa aspek yaitu filsafat sistem, analisis sitem dan manajemen sistem. –

Filsafat sistem yaitu cara berfikir Analisa sistem merupakan metode atau tehnik dalam memecahkan masalah atau pengambilan kebijakan, meliputi kesadaran akan adanya masalah identivikasi variable Manajemen sistem merupakan aplikasi teori sistem dalam rangka mengelola sistem organisasi.

B. Pendidikan Sebagai Sistem Pendidikan dapat didefinisikan sebagai keseluruhan yang terpadu dari sejumlah komponen yang saling berinteraksi dan melaksankan fungsi-fungsi tertentu dalam rangka membantu anak didik agar menjadi anak terdidik sesuai tujuan yang telah ditetapkan. – – Ditinjau dari asal usul kejadiannya, pendidikan kepada sistem buatan manusia (a man made system) Ditinjau dari wujudnya pendidikan tergolong kepada sistem social
2

Ditinjau dari segi hubungan dengan lingkungannya, pendidikan merupakan sistem terbuka Menurut Philip.H.Coombs (Odang Muchtar, 1976 : 8 ) mengelompokan 3 jenis sumber

input utama bagi sistem pendidikan, yaitu: 1. Ilmu pengetahuan : nilai-nilai dan tujuan-tujuan yang berlaku didalam masarakat 2. Penduduk dan tenaga kerja yang tersedia 3. Faktor ekonomi Input sistem pendidikan dibedakan dalam 3 jenis, yaitu : a) Input mental (Raw Input) yaitu anak didi atau siswa b) Input alat (Instrumental Input) seperti kurikulum, pendidikan atau guru, gedung, peralatan, kegiatan belajar mengajar, metode
c) Input lingkungan (Environmental Input) seperti keadan cuaca keamana masarakatKeg

Philip.H.Coombs (Depdikbud, 1984/1985 : 68) mengidentifikasi adanya 12 kompenen pokok sistem pendidikan, yaitu : a) Tujuan dan prioritas, fungsinya untuk mengarahkan kegiatan sistem b) Anak Didik (Siswa) Fungsinya adalah belajar hingga mencapai tujuan pendidikan
c) Pengelolaan fungsinya adalah merencanakan, mengkoordinasikan, mengarahkan dan

menilai sistem d) Struktur dan jadwal fungsinya mengatur waktu dan mengelompokkananak didik berdasarkan tujuan tertentu
e) Isi (Kurikulum) fungsinya sebagai bahan yang harus dipelajari anak didik

f) Pendidik (Guru) berfungsi untuk menyediakan bahan, menciptakan kodisi belajar dan menyelenggarakan pendidikan g) Alat bantu belajar fungsinya memungkinkan proses belajar mengajar sehinga menarik , lengkap dan bervariasi
h) Fasilitas berfungsi sebagai tempat terselenggaranya pendidikan

i) Tehnologi berfungsi mempermudah atau memperlancar pendidikan j) Pengawasan mutu berfungsi membina peraturan-peraturan dan standar pendidikan (Peraturan penerimaan anak didik, pemberian nilai ujian, kriteria baku) k) Penelitian berfungsi mengembangakan pengetahuan, penampilan sistem dan hasil kerja sistem l) Biaya berfungsi sebagai petunjuk efisiensi sistem Dalam sistem pendidikan terjadi proses transformasi, yaitu proses mengubah raw input (anak didik) agar menjadi manusia terdidik sesuai tujuan yang telah ditetapkan. Kegiatan Belajar 2 SISTEM PENDIDIKAN NASIONAL A. Pendidikan Nasional Sebagai Sistem
3

Pendidikan nasional yaitu pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Udang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan dan tangap terhadap tuntutan perubahan zaman (Pasal 1 ayat (2) UU RI No 20 tahun 2003). Sistem pendidikan nasional adalah keseluruhan komponen pendidikan yang saling terkait secara terpadu untuk mencapai tujuan pendidikan nasional. Suprasistem bagi sistem pendidikan nasional adalah masarakat nasional Indonesia itu sendiri yang berada dalam konteks hubungan dengan masarakat internasional. Sumber input utama system pendidikan nasional terdiri atas : 1. Ilmu pengetahuan, nilai-nilai dan tujuan-tujuan yang berlaku di masarakat 2. Penduduk dan lembaga kerja yang tersedia 3. Faktor ekonomi Sumber input dari masarakat internasional terdiri dari : 1. Pelajar dan peneliti asing yang dating untuk belajar 2. pelajar dan peneliti yang belajar dan pulang dari luar negeri 3. pelajar dan tenaga ahli asing yang ikut membantu penyelenggaraan pendidikan 4. Pengetahuan,tehnik dan budaya Komponen-komponen system pendidikan nasional terdiri atas 1. Tujuan dan prioritas 2. Anak didik (siswa) 3. Pengelolaan 4. Struktur dan jadwal 5. Isi kurikulum 6. Pendidik (guru) 7. Alat bantu belajar 8. Fasilitas 9. Tehnologi 10. Pengawan mutu 11. Penelitian 12. Biaya Pendidikan

4

Transformasi dalam sistem pendidikan nasional dilakukan dalam upaya mencapai tujuan pendidikan nasional. Terdapat 2 transformasi dalam sistem pendidikan nasional yaitu : 1. Pengelolaan pendidikan, baik dalamsekala makro atau pengelolaanpada tingkat nasional / pusat, pengelolaan pada tingkat meso atau pada tingkat daerah, maupun pengelolaan pada tingkat suatu pendidikan 2. proses pendidikan baik yang dilaksanakan pada satuan-satuan pendidikan di jalur formal maupun yang dilaksanakan pada satuan pendidikan di jalur informal Output sistem pendidikan nasional adalah manusia terdidik yaitu manusia yang lebih mampu memenuhi kebutuhn baik untuk dirinya sendiri mapun untuk masarakatnya.

B.Diskripsi Sistem Pendidikan Nasional 1. Landasan yuridis sistem pendidikan nasional Lampauan yuridis sisdiknas merupakan seperangkat UU, peraturan atau keputusan yang harus dijadikan titik tolak dalam rangka pengelolaan, penyelengaraan dan kegiatan pendidikan didalam sistem pendidikan nasional. Bentuk landasan yuridis antara lain UUD 1945, UU No 20 Tahun 2003 serta PP yang berkenaan: PP No 27 Tahun 1990 tentang pendidikan prasekolah PP No 28 Tahun 1990 tentang pendidikan dasar PP No 29 Tahun 1990 tentang pendidikan menengah PP No 30 dan No 31 Tahun 1999 tentang pendidikan tinggi PP No 73 Tahun 1991 tentang PLS 2. Jalur, Jenjang dan satuan pendidikan a. Jalur Pendidikan adalah wahana yang dilalui peserta didik untuk mengembangkan potensi dari dalam suatu proses pendidikan yang sesuai dengan proses pendidikan. Pendidikan diselenggarakan tiga jalur : pendidikan formal, pendidikan nonformal dan pendidikan iformal. Jenjang pendidikan tahapan pendidikan yang ditetapkanbedasarkan tingkat perkembangan peserta didik, tujuan yang akan di capai dan kemampuan yang akan dikembangkan. Pendidikan formal ada 3 jenjang Pendidikan dasar, Pendidikan menengah dan Pendidikan tinggi. b. jenis pendidikan yaitu kelompok pendidikan yang didasarkan pada kekhususan tujuan pendidikan suatu satuan pendidikan, jenis-jenis pendidikan tersebut mencakupi pendidikan umum, pendidikan keagamaan danpendidikan khusus (Pasal 15 UU RI No 20 Tahun2003) c. Satuan Pendidikan yaitu kelompoklayanan penddidikanyang menyelenggarakan pada jalur pendidikan formal, nonformal dan informal pada setiap jenjang danjenis pendidikan d. Satuan pendidikan pada jalur pendidikan formal
5

– – – –

bentuk satuan pendidikan usia dini TK, RA bentuk satuan pendidikan Dasar SD, MI, SMP, MTs bentuk satuan pendidikan SMA, SMK, MAN, MAK bentuk satuan pendidikan tinggi Akademi, Politeknik, Sekolah tinggi Institut universitas.

C. Kegiatan dan Pengelolaan Pendidikan 1. Kegiatan Pendidikan Kegiatan pendidikan hendaknyamerupakan usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran. Dengan demikian, pendidikan diselenggarakan sebagai pembudayaan dan pemberdayaan peserta didik. Kegiatan pendidikan hakikatnya berlangsung sepanjang hayat atau seumur hidup baik dari keluarga, masarakat dan sekolah dapat berupa pembelajaran, bimbingan, pengajaran dan latihan. Dalam kegiatan pendidikan, pendidik seyokyanya memberikan keteladanan membangun kemauan dan mengembangkan kreatifitas peserta didik dalamproses pembelajaran. 2. Pengelolaan Pendidikan Dalam sikdiknas bersifat dekonsentrasi. Mentri sebagai penanggung jawab pemerintah pusat sebagai penentu kebijakan nasional dan standar Diknas. Pemprov melakukan koordinasi untuk tinggat pendas-pendascdan menengah. Serta satuan pendidikanyang berbasis keunggulan lokal. Sedangkan sedangkan perguruan tinggi diberi otonomi untuk mengelola lembaganya. 3. Pengelolaan satuan pendidikan untuk pendidikan tinggi dilaksanakan berdasarkan prinsip otonomi akuntabilitas, jaminan mutudan evaluasi yang transparan untuk pendidikan nonformal dilakukan oleh pemerintah, pemda dan atau masarakat.

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->