P. 1
Astral Projection

Astral Projection

|Views: 3,201|Likes:
Published by Pradana Setialana
penjelasan secara ilmiah meraga sukma (astral projection) dan panduan cara-cara meraga sukma
penjelasan secara ilmiah meraga sukma (astral projection) dan panduan cara-cara meraga sukma

More info:

Published by: Pradana Setialana on Dec 02, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/17/2013

pdf

text

original

ASTRAL PROJECTION

“Seluruh jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya, melainkan dengan kekuatan.” (QS. Ar Rahman:33)

(mahkluk dimensi astral yang mengetahui banyak ilmu)

DISUSUN OLEH:

PRADANA SETIALANA
e-mail/facebook: squ3eze@gmail.com

E-Book ini merupakan kumpulan dari berbagai sumber mengenai Astral Projection (Meraga Sukma), OOB, WIoLD, Lucid Dream (mengendalikan mimpi), Near Death Experience (mati suri), dll.

PENDAHULUAN

Banyak misteri di dunia ini yang belum terpecahkan salah satunya adalah kekuatan supranatural yang dimiliki manusia. Setiap manusia mempunyai kekuatan supranatural hanya saja hanya sebagian saja yang dapat dan mau mempelajari cara penggunaan kemampuan tersebut. Oleh karena itu, di susunlah E-book ini. E-book ini hanya memfokuskan mengenai hal-hal yang berhubungan dengan Astral Projection atau Meraga Sukma (dalam bahasa Indonesia). Kebanyakan orang beranggapan bahwa Meraga Sukma hanya bisa dilakukan oleh orang-orang yang mempunyai bawaan dari lahir. Tapi siapa bilang? Meraga Sukma adalah ilmu, dan semua ilmu pasti bisa dipelajari. Bahkan Meraga Sukma tidak dari semua manusia, seperti peristiwa De Javu (serasa mengulang suatu kondisi, hingga terasa bahwa pernah melakukan hal yang sama sebelumnya), peristiwa tindihan (orang Jawa mengatakan kalo itu di tindih hantu, tapi itu tidak benar), sensai jatuh dalam tidur (bangun dengan kaget karena serasa jatuh), dll. Jawaban dari semua itu ada dalam e-book ini. E-book ini sengaja di Protect agar isi dokumen tidak dapat di copy ataupun di edit untuk menjaga keutuhan data-data dalam e-book ini. Dalam E-book ini hanya di jelaskan 3 cara untuk melakukan Astral yaitu dengan Visualisasi, Pernafasan, dan Al Qur’an. Sebenarnya masih ada 15 cari lain untuk melakukan Astral. Tetapi tidak di jelaskan dalam e-book ini. “Ilmu lebih baik dicoba daripada hanya dibaca” Saya berharap, jika anda membaca e-book ini, anda berusaha mempelajarinya dan mencobanya. Tidak ada salahnya mencoba, jangan takut untuk mencoba. Astral Projection sangat aman. Hanya rasa takutmu sendiri yang dapat melukaimu.

A. Kita Hidup dalam Multidemensi

Kehidupan di dimensi lain selain dari yang kita tempati masih menjadi misteri bagi umat manusia. Oleh sebab itu bagaimana tampaknya dimensi lain? Di sini akan diberikan penjelasan yang sederhana. Ribuan tahun lalu, Sakyamuni (Buddha Siddarta Guatama) pernah mengemukakan tentang teori "dunia tiga ribu". Dia menjelaskan bahwa di dalam sebutir pasir terdapat tiga ribu dunia lain, yang hampir mirip dengan dunia di mana kita tinggal. Oleh sebab itu, seperti apakah suatu dunia dalam sebutir pasir? Sebenarnya, yang kita maksud di sini adalah suatu dunia dalam suatu dunia mikrokosmik. Tidak hanya sebutir pasir mengandung banyak dunia. Saya telah melihat dunia seperti ini. Saya mengambil sepotong kecil kayu dan melihatnya secara dekat. Sekejap itu, suatu pandangan tampak di hadapan saya. Saya melihat ada lapangan udara di dalamnya. Dalam lapangan udara tersebut, ada landasan terbang dan pesawat terbang. Di atas langitnya, ada beberapa pesawat sedang turun mendarat. Ada sebuah helikopter, mirip dengan helikopter di dunia kita, naik terus di atas airport tersebut. Itu kelihatannya seperti saya baru saja take off. Yang sangat aneh adalah ada seekor kura-kura besar, besarnya seperti helikopter yang terbang di belakangnya. Bentuk dari kura-kura tersebut mirip dengan salah satu yang kita kenal di dunia kita, bedanya adalah ekornya lebih besar. Kura-kura tersebut juga bisa terbang di langit. Fenomena tersebut, kelihatannya aneh. Namun Master Li Hongzhi berkata dalam buku Zhuan Falun bahwa ada sebuah kota setiap pori-pori keringat kita, dengan kereta api dan mobil-mobil berjalan di dalamnya." Ini adalah penjelasan dunia mikrokosmik. Dalam buku Zhuan Falun, Li Hongzhi telah menguraikan lebih lanjut: "Sakyamuni bahkan telah menyampaikan teori Dunia Tiga Ribu. Dia mengatakan bahwa dalam alam semesta kita ini, di dalam galaksi kita ini, ada 3.000 planet dengan penghuni yang memiliki tubuh berdaging seperti umat manusia kita ini. Dia masih mengatakan dalam sebutir pasir juga masih ada Dunia Tiga Ribu semacam ini. Sebutir pasir adalah seperti sebuah alam

semesta, di dalamnya juga ada manusia yang punya kecerdasan semacam kita ini, ada planet semacam ini, juga ada gunung dan sungai. Terdengar sangat misterius! Bila demikian halnya, kalian coba pikirkan, di dalamnya bukankah juga masih ada pasir? Di dalam pasir itu bukankah juga masih ada Dunia Tiga Ribu? Lalu pada Dunia Tiga Ribu itu bukankah masih ada pasir, di dalam pasir itu bukankah masih ada Dunia Tiga Ribu. Jadi pada tingkat takhtagata ini, Sakyamuni belum melihat sampai akhir. Umat manusia hanya dapat melihat kebenaran dari alam semesta dengan mengabaikan penggunaan mata manusia, yang terbuat dari molekul. Semakin tinggi tingkat yang ia capai, semakin mikrokosmik materi yang dia dapat lihat dalam lingkup mikrokosmik, lingkup makrokosmik yang dapat dilihat semakin besar. Sakyamuni tidak dapat melihat partikel yang paling miskrokosmik dari alam semesta maupun yang paling makrokosmik dari alam semesta. Oleh sebab itu dalam usia lanjutnya ia berkata, "Besarnya sedemikian rupa hingga tidak terhingga," dia tidak tahu seberapa besar alam semesta tersebut, "Kecilnya sedemikian rupa hingga tidak berakhir." Ia begitu kecil sehingga ia tidak dapat melihat dasarnya." Dalam ruangan kita, material dibentuk dari molekul-molekul. Di bawah tingkat molekul adalah atom, nuklir, proton, netron, elektron, quark dan partikel yang paling kecil yang diketahui oleh manusia adalah neutrino, yang mana masih sebenarnya masih jauh dari partikel yang paling kecil yang ada. Apakah pandangan dari elektron berotasi mengelilingi inti atom, mirip dengan bumi berotasi mengelilingi matahari? Sebenarnya, mereka dikendalikan oleh mekanisme yang sama. Apakah ada makhluk hidup di atas elektron? Jika mata ketiga seseorang mencapai level tertentu, orang tersebut akan dapat melihat dimensi itu. Saat ini manusia menjelaskan pergerakan dari elektron adalah awan elektron. Ini disebabkan karena mereka tidak mempunyai alat apa pun untuk memonitor orbit elektron. Alat-alat kita terbuat dari molekul oleh sebab itu ia tidak dapat melihat makhluk hidup di atas elektron. Mata ketiga seorang kultrivator terbuat dari partikel mikroskopik energi tinggi, oleh sebab itu mereka dapat mengamati pemandangan ini. Sebenarnya, "Dunia Tiga Ribu" yang disinggung oleh Sakyamuni hanya berkisar sebagian dari struktur horizontal alam semesta, di mana makhluk hidup adalah pada tingkat rendah atau, dalam kulit alam semesta. Struktur dari alam semesta adalah sangat rumit. Dia mengandung beberapa sistemsistem lainnya. Dunia dari Buddha dan Tuhan tidak berada dalam sistem ini; mereka berada dalam ruang sistem vertikal. Dunia-dunia tersebut terbentuk dari partikel yang lebih halus dan energi yang lebih tinggi. Itu tidak dapat dipahami oleh umat manusia selain dari mereka yang berkultivasi. Saya juga telah melihat dunia seperti ini. Ia begitu agung, tidak dapat dilukiskan oleh bahasa manusia. Saya mengalami apa yang oleh Mr. Li katakan, "Keindahannya dan keajaibannya yang tak terhingga adalah jauh dari katakata. Cahaya dan warna yang banyak sekali menyilaukan dua mata." Pada tingkat tertentu, materi-materi tersebut terlihat seperti terbuat dari intan, mereka dihiasi dengan teknik arsitektur melengkung seperti istana. Seorang kultivator mengambil materi energi tinggi dari ruang vertikal. Ketika tubuh seseorang sudah digantikan oleh materi energi tinggi secara menyeluruh, dia dapat melalui dimensi ini. Saya juga telah memiliki pengalaman seperti ini. Suatu pagi, pada akhir tahun 1999 setelah saya bangun saya siap-siap untuk latihan Falun Dafa, tiba-tiba

tubuh saya membubung satu meter di atas ranjang. Saya bertahan di udara untuk waktu yang cukup lama. Kemudian saya mulai mengambang dan menembus sebuah tembok. Saya kemudian balik menembus tembok dan pergi menembusi yang lain. Tiba-tiba saya percepat dan masuk ke dalam dimensi lain, bergerak di dalamnya dan melihat makhluk-makhluk yang hidup di dalam dimensi tersebut. Pengalaman tersebut adalah hanya manifestasi dari Dafa pada tingkat yang sangat rendah. Namun, terhadap ilmu pengetahuan modern itu sudah merupakan sesuatu yang tidak dapat dipercaya. Terhadap masalah ini, Mr. Li berkata sebagai berikut, "Ideologi pembimbing ilmu pengetahuan umat manusia modern, dalam riset perkembangannya, hanya mampu menyentuh dalam batas dunia fisik, yakni ketika suatu peristiwa telah dimengerti barulah dilakukan riset. Sedang dalam ruang kita ini, sesuatu yang tidak dapat diraba tidak terlihat, padahal secara objektif eksis; fenomena yang meskipun dapat juga terefleksi dalam ruang fisik kita ini, yang nyata-nyata terwujud malah tidak berani disentuh, dianggap sebagai fenomena yang tidak jelas." (Kata Ulasan, Zhuan Falun) Satu-satunya jalan untuk memahami fenomena seperti ini adalah melalui Fa (hukum) Buddha. "Sepanjang zaman, "Fa Buddha"-lah satu-satunya yang dapat menjelaskan dengan sempurna tentang umat manusia eksistensi materi berbagai ruang, jiwa serta segenap alam semesta." (Kata Ulasan, Zhuan Falun). Dalam Artikel tersebut dapat diambil kesimpulan bahwa sebenarnya kita hidup dalam multidimensi, kita hidup bersamaan dengan dimensi lain yang menurut Buddha Siddarta Guatama mencapai 3.000 banyaknya. Salah satu dimensi yang paling dikenal dalam Islam adalah dimensi jin. Tetapi menurut masyarakat, dimensi jin ini hanya dapat dilihat oleh orang-orang tertentu saja. Orang-orang yang sudah terlahir dalam kondisi mempunyai kekuatan supranatural. Benarkah demikian? Tidak! Itu tidak benar. Semua manusia itu sama dan memiliki kemampuan yang sama termasuk dalam melihat dimensi lain. Manusia dalam AlQuran dijelaskan sebagai makhluk yang paling baik dari ciptaan-Nya yang lain. Hal ini juga berarti bahwa manusia juga dapat menembus multidimensi hanya saja ilmu sekarang ini masih minim dipelajar. Ilmu ini sebenarnya masuk dalam Metafisika dan Fisika Kuantum. Sebelum membahas lebih lanjut mengenai cara memasuki multidimensi, kita akan lihat terlebih dahulu dasarnya. B. Otak kita Mahadasyat Kenapa manusia sebagai makhluk yang paling sempurna? Itu karena otak kita. Otak bayi yang baru lahir memiliki 100 miliyar neuron dan 1 triliyun sel galia. Lapisan luar otak terdiri dari ribuan syaraf yang mirip benang kusut dan pemluh darah dan terdiri dari jutaan neuron. Masing-masing mempunai neucleus dan sejumlah tentacle yang menyebar ke segala arang. Dimana masing-masing tentacle miliki ribuan tonjolan. Dalam sesaat saja ada 100.000-1.000.000 reaksi kimia yang berlangsung diotak. Dalam berbagai ujicoba oleh pakar-pakar fisika, sebenarnya otak manusia dapat melihat apa yang mata tidak dapat melihat. Beberapa ujicoba ketika beberapa orang dengan mata tertutup disuruh melihat benda dan hamper 75% yang dikatakan adalah benar. Ini berarti kemampuan melihat otak kita jauh lebih unggul daripada mata kita. Hal ini membuktikan bahwa sebenarnya otak kita sangat sempurna.

C. Gelombang Otak

Otak manusia memiliki kerumitan yang sangat mendalam dan setiap waktu otak kita melukuakan hubungan antara neuron-neuron otak. Hal ini mengakibatkan terjadinya gelombang otak. Gelombang otak terdiri dari 4 macam yaitu, Beta (14 – 100 Hz). Dalam frekuensi ini kita tengah berada pada kondisi aktif terjaga, sadar penuh dan didominasi oleh logika. Inilah kondisi normal yang kita alami sehari-hari ketika sedang terjaga (tidak tidur). Kita berada pada frekuensi ini ketika kita bekerja, berkonsentrasi, berbicara, berpikir tentang masalah yang kita hadapi, dll. Dalam frekuensi ini kerja otak cenderung memantik munculnya rasa cemas, khawatir, stress, dan marah. Alpha (8 – 13.9 Hz). Ketika otak kita berada dalam getaran frekuensi ini, kita akan berada pada posisi khusyu’, relaks, meditatif, nyaman dan ikhlas. Dalam frekuensi ini kerja otak mampu menyebabkan kita merasa nyaman, tenang, dan bahagia. Theta (4 – 7.9 Hz). Dalam frekuensi yang rendah ini, seseorang akan berada pada kondisi sangat khusyu’, keheningan yang mendalam, deep-meditation, dan “mampu mendengar” nurani bawah sadar. Inilah kondisi yang mungkin diraih oleh para ulama dan biksu ketika mereka melantunkan doa ditengah keheningan malam pada Sang Ilahi. Dalam kondisi ini kita mencapai ‘puncak’ bahkan dapat menyembungkan diri sendiri Delta (0,1 – 3,9 Hz). Frekuensi terendah ini terdeteksi ketika orang tengah tertidur pulas tanpa mimpi. Dalam frekuensi ini otak memproduksi human growth hormone yang baik bagi kesehatan kita. Bila seseorang tidur dalam keadaan delta yang stabil, kualitas tidurnya sangat tinggi. Meski tertidur hanya sebentar, ia akan bangun dengan tubuh tetap merasa segar. Dari ke-4 gelomabang otak tersebut maka gelombang Theta lah yang disebut dari puncak kemampuan otak kita. Pada gelombang tersebut maka kita dapat memecahkan misteri terbesar dunia ini, termasuk alam multidimensi. Apa itu Astral Projection

Astral project adalah proses dimana Astral body(Vragel) lepas dari raga kita dan kita sepenuhnya sadar akan hal itu. Kita akan bisa melihat jalan raya dengan Vragel kita. Vragel tidak mempunyai batasan-batsan seperti tubuh fisik kita. Vragel bisa menembus benda, dan saat Projecting. Kita melihat menggunakan Third eye (Namun dalam beberapa penelitian. Kita menggunakan mata yang lebih hebat dari mata ketiga. Yang disebut Compass Eye, yang bisa melihat dengan sudut atau FOV 360 derajat. Kita juga bisa membuka pintu ke dimensi lain, terdapat tujuh dimensi dalam kehidupan ini. Yang saya temukan dalam bentuk inggris, dan avaganian-nya. Beberapa missconception Major yang terdapat pada Astral. -ROH lah yang keluar. {+}Tentu saja tidak. Seperti yang saya sebutkan tadi. Bahwa Vragel kitalah yang keluar dan menjelajah dalam bentuk tubuh lain. -TIDAK akan bisa kembali ? {+}Tentu saja bisa, Vragel bukan roh. Kalau vragel tersesat, bayangkan tubuh anda. Maka anda akan segera kembali ke tubuh anda. DIMENSI DALAM KEHIDUPAN INI 1. First Plane (Physical, En., Phospora, Av.) tidak perlu dijelaskan. Ini tempat kita berada sekarang. Tempat di mana saya menulis semua ini. 1.1. Hall ( Etheric, En., Carals, Av.) Ini adalah tempat pertama saat kita keluar. Merupakan gerbang dan menuju dimensi lain. Tapi saya lebih suka menyebutnya lorong. Karena di saat ini, beberapa makhluk dimensi lain juga terlihat. 2. Second Plane (Astral, En., Vrag, Av.) Tempat ini adalah favorit dari semua makhluk. Semua impian, harapan, dan maksud, menjadi kenyataan. Semua yang ada disini adalah ciptaan kalian. Namun bukan tidak mungkin makhluk lain juga ada disini. Waktu disini sangat rusak, satu jam disini bisa saja hanya 1 menit di dunia nyata, A.K.A Phospora. 3. Third Plane (Mental, En., Theere, Av.)

Yang ini lebih rusak lagi waktunya. Bisa diraskan sendiri. Kalau di Vrag rasanya seperti itu. Bagaimana kalau di Theere ?. Hampir tidak ada bedanya denga astral. Namun disini yang menjdai kenyataan adalah rekaan (Thoughts, En., Firsal, Av.). Akan sangat menyenagnkan sekali memikirkan BB 17= Disini.

4. Fourth Plane (Buddhic, En., Cresteal, Av.) Tempat di mana kedamaian dan cinta bersemi. Karena adanya dua hal tersebut. Manusia yang telah mencapai dimensi ini tidak ingin kembali. 5. Fifth Plane (Spiritual, En. Sono, Av.) belum adanya manusia yang kesini. Sehingga membuktikan disini adalah tempat yang sangat mengerikan/Indah (?). tidak ada rincian yang pasti akan tempat ini. 6. Sixth Plane (Monadic, En., Clustian, Av.) Di tempat ini SEMUA ADALAH BAGIAN DARI SEMUA.(Time And Space storyline, En., Clust Te Ross Sevres, Av.) dikatakan bahwa paradox yang sangat besar dijadikan satu. 7. Seventh Plane (Adi, En., Alcyne, Av.) Dimensi ini diluar batas kemampuan saya untuk menjelaskan. Mungkin ini adalah dimensi tertinggi.

TEKNIK MERAGA SUKMA Oleh: Altairyard Persiapan sebelum Projecting, Bulatkan tekad mu, hilangkan rasa takut akan yang akan terjadi nanti. Tidak ada yang cukup berbahaya untukmu. Semua adalah hal yang mudah. Tidak ada yang perlu ditakuti kecuali rasa takut itu sendiri. Jangan terlalu cepat mengharapkan akan segera bisa. Semua perlu proses. Seperti halnya belajar untuk mengerjakan Aljabar Matematika, dan melakukan rumus Fisika (Maklum TS-nya masih SMP). Jadi, janganlah menjadi orang-orang yang tidak bersabar. teknik ini adalah teknik yang sudah sangat lama digunakan. Namun tingkat keberhasilan bagi pemula adalah 60 %. Jadi tidak heran kalau banyak orang luar

menggunakan teknik ini.

Ikuti saja perintah yang ada pada gambar. Lalu bayangkan tubuh anda menjadi dua, atau bayangkan sebuah titik lingkaran besar 10 meter dari anda. Rasakan titik itu adalah Vragel anda. Rasakan terus maka anda akan mencapai tahap V. (dibawah penjelasanya.). Setelah itu, anda raskan getaran itu. Perlahan-lahan bayangkan anda mulai naik, keatas, melayang, rasakan massa 0, gravitasi -1. maka sesudah anda merasa bahwa anda sudah tidak berada pada tempat semula. Atau anda merasa anda sudah ada diluar tubuh fisik anda. Bayangkan mata anda membuka. Dan lihatlah keajaiban.

TEKNIK MERAGA SUKMA Oleh: Kumara Qulmi

Banyak orang yang ingin mengusai Ilmu Meraga Sukma. Bagaimanakah rahasia yang sebenarnya? Benarkah Meraga Sukma hanya bisa dilakukan dengan metode tirakat atau dengan meminta bantuan jin…? Anda mungkin pernah mendengar cerita seseorang berilmu tinggi, yang mampu mengunjungi familinya hanya dengan berkonsentrasi. Atau, Anda mungkin pernah menonton film yang berkisah tentang seorang pendekar yang bertarung dari jarak jauh dengan “tubuh halus”-nya dengan pendekar yang menjadi lawannya. Hal semacam itu merupakan ciri dari seorang yang memiliki Ilmu Meraga Sukma, yang memang dapat dipergunakan untuk melepas sukmanya tanpa dibatasi ruang dan waktu. Ilmu Meraga Sukma, atau banyak juga orang mengiistilahkanya sebagai Proyeksi Astral, Lepas Sukma, Pangaracutan, Proyeksi Mental, Out of Body Experience, bahkan Astral Projection, adalah suatu proses pelepasan sukma dari raga untuk melakukan perjalanan yang tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Proses ini bila sempurna maka semua rasa panca indera pelakunya dibawa keluar, sehingga sukmanya mampu mendengar, merasakan, melihat dan meraba lingkungan sekitarnya dengan sukma itu sendiri secara nyata. Apakah meraga sukma diperbolehkan dalam syariat Islam? Marilah kita baca firman Allah SWT ini, “Seluruh jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi) penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya, melainkan dengan kekuatan.” (QS. Ar Rahman:33). Penjelasannya bahwa Allah Azza Wa Jalla telah memberikan suatu fasilitas dalam tubuh manusia untuk melakukan perjalanan ke penjuru langit dan bumi secara fisik (teknologi: ilmu pengetahuan) dan non fisik (energi: sukma) jika memang manusia itu memiliki kekuatan atau kemampuan. Perlu diketahui, proses meraga sukma sesunggunya tidak melepas roh, tetapi

hanya memproyeksikan energi pikiran yang disebut sukma. Kalau kita melepas roh bisa menyebabkan kematian. Sebab itu orang yang meraga sukma bisa menarik kembali energi pikiran yang melanglang buana sehingga dapat hidup kembali. Energi pikiran atau sukma ini secara otomatis akan kembali ke raga dalam kondisi tertentu, misalnya saja karena kaget, tertindih energi lain, dan sebagainya. Sukma atau jiwa adalah kemampuan manusia yang bersifat kasat mata, gaib, atau metafisika. Sedangkan sukma atau jiwa ini sangatlah kompleks yang terdiri dari beberapa sub-sub penyusun. Salah satu dari sub-sub tersebut adalah kemampuan Bawah Sadar atau orang ada yang menyebutnya ESP (Extra Sensory Perception), atau juga disebut Indera Keenam. Kemampuan Bawah Sadar inipun sebenernya kompleks juga. Hanya yang pasti, kesemuanya ini jelas merupakan anugerah yang diberikan oleh Allah SWT kepada setiap manusia, sejak dia lahir dengan sifatnya yang khas. Sifat khas dari kemampuan Indera Keenam ini adalah kemampuan sensoriknya yang tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Dengan sifat uniknya ini maka Indera Keenam mampu melakukan aktivitas “antar dimensi” atau Transdimensi. Juga mungkin difahami secara sederhana, apa yang disebut sukma atau jiwa ini dapat dianalogikan sebagai perangkat lunak (software) pada komputer. Kita tahu bahwa software sendiri terbagi dalam beberapa klasifikasi sesuai kebutuhan penggunanya. Jika dalam software komputer dikenal yang namanya Operating System sebagai basis kegiatan seluruh aktivitas komputer maka, dalam jiwa atau sukma kita pun ada komponen yang berfungsi sebagai basis kegiatan seluruh aktivitas hidup kita yang dalam bahasa Qur’an disebut sebagai QALBU Jadi sebenarnya kegiatan melepas sukma bukan membuat tubuh kita menjadi kosong tanpa ada roh yang mengisinya. Mengapa? Karena sebenarnya kita bukan “MELEPASKAN” sukma tapi mendayagunakan kemampuan Extra Sensorik kita untuk melakukan penjelajahan antar dimensi Proses melepas sukma hanya memanfaatkan kemanpuan otak yang kompleks. Tidak seperti yang diperkirakan orang yang menyangka melepas sukma adalah berupa sinar dan saudara empat lima pancer. Hal ini jauh dari kenyataan yang sesungguhnya. Otak manusia adalah suatu organ tubuh yang sangat luar biasa dan teramat kompleks. Seperti kita ketahui otak manusia terbagi-bagi menjadi banyak sekali bagian yang masing-masing mengatur suatu fungsi sistem tubuh manusia, seperti ada yang khusus mengatur syaraf sensorik, lalu ada yang mengatur khusus untuk syaraf motorik, dan lain-lain. Dan salah satu fungsi penting di dalam otak, ada suatu bagian otak yang mempunyai tugas sebagai “pengawas”,

yaitu mengawasi seluruh kerja tubuh kita sehingga berjalan dengan semestinya. Nah, bagian otak ini terus-menerus bekerja walau kita tertidur pulas. Buktinya adalah walau kita tidur pulas sekali, bagian tubuh seperti jantung terus memompa darah dari dan ke seluruh tubuh, atau paru-paru yang terus menghisap oksigen dan melepas CO2, dan lain-lain. Tanpa bagian otak ini tubuh kita akan tidak dapat berfungsi ketika kita tidur sehingga akibatnya kita bisa mati, karena kegagalan fungsi tubuh. Salah satu bagian otak yang penting lainnya adalah suatu bagian otak yang bertugas untuk menganalisis setiap pesan sensorik yang diterima tubuh lalu dikirim dalam bentuk neurotransmitter ke otak, seperti dari mata, sehingga kita bisa melihat, dari kulit sehingga kita bisa merasai sakit ketika kita tertusuk duri, dari telinga sehingga kita bisa mendengar, dan lain sebagainya. Bagian otak ini sangat penting bagi manusia karena jika bagian otak ini tidak berfungsi dengan baik maka kita tidak akan bisa melihat, mendengar, merasakan, membaui, dan lain-lain. Walaupun mata, telinga, kulit, dan hidung kita normal tidak ada yang rusak sama sekali, namun jika bagian otak tadi rusak maka tidak akan ada artinya sama sekali. Jika kita bisa memfungsikan dua bagian otak di atas secara maksimal, maka kita akan bisa melepas sukma. Caranya adalah kita harus bisa membuat kesadaran otak kita tetap terjaga, walau tubuh kita tertidur pulas sekali. Dengan menjaga kesadaran otak yang penuh ketika kita tidur, maka ketika kita tidak lagi merasakan tubuh (tidak bisa menggerakkan/ merasakan tubuh kita sama sekali tapi kita masih sadar sepenuhnya), maka pikiran kita ini bisa “melayang-layang” kemana-mana, pergi ke manapun yang kita mau dengan bebas seakan-akan kita sudah bangun. Suatu hal penting yang perlu ditegaskan adalah kemampuan melepas sukma ini adalah murni kemampuan memanipulasikan kemampuan otak, bukan roh. Jadi kalau kita mengganggap melepas sukma adalah melepas nyawa atau roh, hal ini jelas sama tidak benar. Buktinya adalah kita masih bisa bebas balik lagi ke tubuh wadag kita, tanpa ada hal-hal yang aneh. Bayangkan, kalau roh tentu kita tidak bisa balik lagi ke tubuh wadagnya, kecuali atas izin Allah SWT dalam kasus yang yang spesifik dan langka sifatnya. Orang yang ingin melepas sukma harus memiliki energi tubuh yang cukup besar supaya mampu melontarkan sukma ke luar raga, dan dipergunaskan untuk proses perjalanan luar tubuh. Orang itu harus mengetahui teknik melepas sukma untuk dilatih dengan disilpin dan kontinyu. Seorang teman Misteri pernah mengajarkan sebuah buku petunjuk latihan metoda Chikung yang berisi berbagai teknik latihan indra ke-6 dengan pernafasan murni. Salah satunya metoda melepas sukma dengan metoda rileks, dibarengi pernafasan tertentu untuk melepaskan sukma yang dinamakan Meditasi Levitasi Pikiran. Metoda ini sangat aman dan efektif untuk dilakukan pemula. Berikut caranya:

1. Anda berbaring di lantai dengan nyaman. Tangan diletakkan di samping tubuh dengan jempol dan telunjuk saling bersentuhan. Pejamkan mata dan taruh lidah di langit-langit. 2. Anda lakukan menarik nafas dari hidung dan mengeluarkannya dari mulut dengan aturan nafas: - Ambil nafas dan keluarkan nafas 50% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan semua. - Ambil nafas dan keluarkan nafas 90% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan nafas semua. - Ambil nafas dan keluarkan nafas 1% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan nafas semua. - Ambil nafas dan keluarkan 100% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan semuannya. - Ambil nafas dan keluarkan 30% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan semuanya. - Ambil nafas dan keluarkan 20% lalu ambil nafas dari titik itu dan keluarkan nafas semuanya. 3. Anda bernafaslah alami selama 5 menit dan akhiri dengan meditasi. 4. Anda membuka mata dan niatkan untuk meraga sukma. Setelah itu biarkan tubuh Anda rilaks dan tetap berbaring sambil tidur-tiduran sampai Anda memasuki kondisi sangat relaks atau setengah tidur. Sebab pada saat itu Anda mengalami sensasi seperti berputar atau gerakan energi dari dalam tubuh yang ingin keluar. Apabila tubuh Anda menjadi dua maka Anda tinggal mengendalikan “tubuh halus” alias sukma untuk berjalan-jalan. Teknik meraga sukma metoda Meditasi Levitasi Pikiran Chi Kung ini sangat aman dan efektif. Anda yang melakukan tahapan latihan dengan benar manpu melepas sukma hanya beberapa kali latihan saja. Apabila Anda ingin mengembalikan “badan halus” alias sukma hanya tinggal meniatkan menarik sukma masuk tubuh dan membuka mata Anda. Sesungguhnya, apa yang disebut sebagai Ilmu Meraga Sukma hanya memanfaatkan pontesi otak untuk menproyeksikan dan melevitasikan pikiran untuk keluar tubuh. Prosesnya membutuhkan bantuan energi tubuh besar yang bisa dirangsang dengan motada pernafasan tertentu. Perlu dikatahui, dalam penguasaan melepas sukma ini banyak sekali orang yang

memakai metoda tirakat yang biasanya meminta bantuan jin. Metoda bantuan jin ini jelas tidak bisa dipertanggungjawabkan secara syariat Islam karena kita telah berkolaborasi dengan jin yang dilarang Allah untuk berhubungan dengan jin (Baca QS. Al-Jin:9). Selain itu, metoda tirakat kolaborasi dengan jin jelas sekali memiliki efek-efek negatif secara medis. Sebagai contoh, si jin hanya membantu menproyeksikan dan melevitasikan pikiran keluar tubuh dengan merekayasa sistem syaraf otak kita, sehingga potensial bisa mengganggu sistem syaraf kita jika saja kita tidak kuat dan sungguh-sungguh telah siap. Metoda teraman dan terefektik adalah dengan memanfaat pontesi tubuh manusia sendiri, yakni hanya dengan meningkatkan kapasitas energi tubuh supaya mampu menlontarkan sukma keluar tubuh, dan melakukan proses perjalanan luar tubuh. Tentunya membutuhkan latihan yang intensif dengan jangka waktu tertentu. TEKNIK MERAGA SUKMA DENGAN AMALAN SURAH AL-KAHFI OLEH : R. BAMBANG SUKMARAGA

Jika ingin bertemu dengan ruh diri sendiri atau ruh orang lain, maka bacalah 4 ayat terakhir dari surah Al-Kahfi. Kiranya, penjelasan yang sepertinya naïf ini bukanlah isapan jempol semata…. Al-Qur’an adalah kitab suci ummat Islam yang diturunkan oleh Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW lewat perantara Malaikat Jibril as. Kitab ini terdiri dari 30 juz, 114 surah, yang isi kandungannya menyelimuti seluruh aspek kehidupan dunia dan akhirat. Ada masalah Tauhid, hukum, ilmu pengetahuan, juga kisah para anbiya dan mursalin atau kisah orang-orang shaleh yang begitu gigih dan berani berkorban demi mempertahankan iman kepada Allah SWT. Salah satunya

adala kisah para pemuda beriman kepada Allah pengikut Nabi Isa as, di masa pemerintahan raja Dikyanus (Dicius). Merekalah yang disebut sebagai Ashabul Kahfi. Kisah tentang mereka terdapat dalam Surah Al-Kahfi. Selain kisah para Ashbul Kahfi, di dalam surah ini juga diceritakan tentang Nabi Musa as yang disertai salah seorang muridnya mencari Nabi Khidir as dipertemuan dua arus laut untuk belajar ilmu gaib, namun sayang Nabi Musa tidak sabar sehingga tidak bisa menimba ilmu tersebut.Menurut para ahli ilmu hikmah, jika seseorang membaca surah Al-Kahfi pada malam Jum’at satu kali, maka akan diampuni oleh Allah dosanya selama satu minggu sebelumnya, dan satu minggu sesudahnya. Sedangkan ahli hikmah lainnya mengatakan, jika ingin bertemu dengan ruh diri sendiri atau ruh orang lain, maka bacalah 4 ayat terakhir dari surah Al-Kahfi. Kiranya, penjelasan yang sepertinya naïf ini bukanlah isapan jempil semata. Penulis adalah seorang saksi yang telah membuktikan kebenarannya. Kejadian ini saya alami sekitar tahun 86-an silam. Ketika itu, saya masih kuliah di salah satu perguruan Agama Islam di Banjarmasin. Sebagai mahasiswa, saya amat suka membeli dan membaca buku, baik yang berhubungan dengan mata kuliah, maupun buku-buku yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan perkuliahan. Misalnya, buku telepati atau buku-buku ilmu hikmah. Salah satu kitab ilmu hikmah yang penulis baca dan amalkan adalah Kitab Mujarabat. Saya pernah mengamalkan membaca surah Al-Ikhlas disertai puasa mutih agar bisa bertemu dengan khodamnya yang bernama Syekh Abdul Wahid, namun saya tidak berhasil untuk bertemu dengan khodam tersebut. Kemudian saya coba mengamalkan 4 ayat terakhir surah Al-Kahfi sebanyak 160 kali. Apa yang terjadi? Menurut petunjuk kitab Mujarabat tersebut, jika Anda ingin bertemu dengan ruh diri Anda sendiri, atau ruh orang lain, maka bacalah 4 ayat terakhir surat Al-Kahfi sebanyak 160x. Diceritakan bahwa amalan ini pernah diamalkan oleh seseorang di dalam penjara di zaman Belanda. Pada waktu tengah malam, orang tersebut didatangi oleh ruh dirinya sendiri yang mengatakan bahwa dia sebentar lagi akan dibebaskan dari penjara. Tidak lama kemudian, orang tersebut benar-benar dibebaskan dari penjara. Cerita tersebut, sangat menarik minat saya untuk mengamalkan 4 ayat terakhir surah Al-Kahfi. Waktu itu, kebetulan saya tinggal sendiri dikos-kosan. Dengan demikian saya bisa membuat persiapan yang dibutuhkan dengan matang. Seperti menyediakan hio cap buah Tao, serta puasa hari kamis. Malam Jum’atnya, barulah saya membaca amalan tersebut di atas susuai dengan petunjuk yang ada dalam Mujarobat. Ternyata, butuh waktu berjam-jam untuk menyelesaikan amalan tersebut. Namun, Alhamdulillah, penulis berhasil menyelesaikannya dengan baik. Setelah itu, saya membakar hio kemudian berbaring di atas dipan. Posisi tubuh telentang dengan kedua tangan disedekapkan di dada seperti orang shalat sambil berdzikir. Sebenarnya, tuntunan dzikir seperti ini tidak ada didalam kitab tersebut. Hal ini saya lakukan atas inisiatif sendiri. Ketika berdzikir “Khafi Allah…Allah,” penulis merasakan suatu kenikmatan yang luar biasa sampai suatu ketika, saya dikejutkan oleh kehadiran anak-anak kecil

berusia lima tahunan. Mereka melempari tubuh penulis dengan bola-bola tenis. Penulis jadi terusik dengan kehadiran mereka. Kemudian saya bangun untuk mengusir mereka. Namun apa yang terjadi? Ketika saya bangkit, ternyata penulis dapat meninggalkan tubuh sendiri yang telentang di atas dipan. Anehnya, hal yang musykil ini tidak sempat saya pikirkan. Penulis malah langsung mengusir anak-anak tersebut hingga akhirnya mereka menghilang. Setelah itu, saya terjalan kembali lagi ke tubuh semula yang masih terbaring di atas dipan. Setelah sadar dengan pengalaman tersebut, saya bertambah yakin dengan kebenaran petunjuk di dalam kitab. Karena itulah, pengalaman pertama melihat ruh diri sendiri di malam Jum’at tersebut, membuat penulis ingin mengulanginya kembali. Sama seperti malam Jum’at sebelumnya, kali ini pun saya melakukan prosesi yang serupa. Hingga sampailah ketika saya sedang asyik dengan dzikiran, tibatiba saya dikagetkan dengan kemunculan orang-orang tinggi besar. Ya, tinggi badan orang-orang itu dari lantai sampai flafon. Tubuhnya yang tinggi besar ditumbuhi oleh bulu-bulu hitam pekat. Tubuh mereka juga hanya dibungkus dengan cawat putih, dengan mata sebesar bola pingpong berwarna merah. Mereka melempari penulis dengan obor-obor yang menyala. Dalam hati penulis berpikir, “Pasti mereka adalah orang tua dari anak-anak yang malam Jum’at sebelumnya menggangguku. Tentu orang tua mereka menuntut balas padaku!” Tanpa rasa takut walau sedikitpun, penulis bangkit dari tidur. Aneh, sama seperti kejadian sebelumnya, tubuh penulis ketinggalan di atas dipan. Namun saya tidak menghiraukan hal tersebut. Dengan gigih saya membalas serangan mereka dengan menangkap lemparan obor-obor mereka. Setelah berhasil saya tangkap, kemudian penulis lempar lagi ke arah mereka. Namun mereka begitu tangguh. Buktinya, mereka selalu bisa menghindari lemparan penulis. Hingga, pada lemparan terakhir, penulis membaca ayat Qursyi. Kemudian melempar obor api itu dengan sekuat tenaga. Akhirnya, terdengar lengkingan panjang. Merekapun menghilang. Begitulah yang penulis alami. Subhanallah! Setelah mengalami dua kali kejadian tersebut, maka pada malam Jum’at berikutnya, penulis mengulang lagi amalan tersebut diatas. Namun kejadian kali ini sungguh luar biasa bagi penulis yang waktu itu belum pernah berguru pada seseorang, sehingga tidak mengerti kejadian apa yang sedang penulis alami. Pada malam kejadian tersebut, saya merasakan tubuh saya dapat naik dan berputar-putar seperti spirial. Pertama menembus atap rumah. Saya tentu kaget bukan kepalang. Terlebih saat menengok ke bawah, maka saya dapat melihat tubuh sendiri yang masih telentang dengan posisi tangan bersedekap seperti orang shalat. Tubuh penulis terus naik dengan kecepatan yang tinggi. Tetapi di saat yang sama ada kenikmatan luar biasa yang belum pernah penulis rasakan seumur hidup. Dalam kenikmatan tersebut, penulis sempat melewati bintang-bintang dengan aneka warna yang sangat indah. Setelah itu, barulah penulis ingat akan tubuhku yang masih tertinggal di bumi, tepatnya di atas dipan. Lalu membatin, “Pastilah saya sedang dalam perjalanan menuju ke alam

kematian. Alangkah enaknya jika saya mati seperti ini. Karena menurut cerita, kalau orang mau mati, sakitnya luar biasa sewaktu ruhnya mau keluar dari raga. Tetapi yang saya rasakan adalah sebaliknya, kenikmatan yang luar biasa.” Dalam perjalanan melewati bintang-bintang kali ini, penulis teringat kedua orangtua. Mereka mengharapkan saya bisa menjadi sarjana. Tidak sebagaimana saudara-saudara penulis yang kuliahnya berhenti di tengah jalan. “Lantas, kalau aku mati, pupuslah harapan mereka!” Batin penulis. Karena itulah dalam seketika muncul keinginan tidak mau mati saat itu. Ya, penulis ingin kembali ke dunia! Seketika, saya terhempas ke bumi. Tubuh ini sampai terlonjak. Saya pun lalu menangis tanpa tahu sebabnya. Untuk meredam tangis agar tidak didengar oleh para tetangga, maka saya pun menutup mulut dengan bantal. Sejak kejadian tersebut, saya tidak berani lagi mengamalkan 4 ayat terakhir surah Al-Kahfi tersebut. Mengapa? Sebab saya sangat takut tidak bisa kembali lagi dan mati, untuk kemudian dikubur. Padahal bisa jadi, saat itu saya belum semestinya mati. Beberapa tahun kemudian, saya sempat bertemu dengan seorang yang ahli dalam ilmu Hikmah. Ternyata, menurut H. Hasyim, salah seorang berderajat Waliyullah yang kebetulan bertemu dengan penulis di kampung Karang Tengah, Martapura, Kalimantan Selatan, menjelaskan bahwa sebenarnya kejadian yang saya alami itu bukan menuju alam kematian, tetapi menuju suatu tempat dimana di tempat tersebut penulis akan diajarkan ilmu laduni. Sedangkan guru spiritual penulis mengatakan, bahwa orang yang mengamalkan 4 ayat terkahir surah Al-Kahfi, ruhnya akan menjadi ringan. Tapi orang yang mengamalkan 4 ayat itu, sebelumnya harus mempunyai pagaran badan yang kuat agar tidak diganggu makhluk gaib sewaktu ruh atau sukmanya meninggalkan badan. Oleh guru spiritual ini, saya diminta untuk tidak melakukan meraga sukma untuk beberapa waktu. Penulis diberi amalan untuk membuat pagaran badan agar kalau sedang meraga sukma tidak akan mengalami hal-hal yang tidak diinginkan. Amalan untu pagaran badan ini berupa puasa selama 7 hari, serta wirid selama 7 malam berturut-turut. Ahamdulillah, setelah selesai menjalani ritual pagaran badan, penulis diajak meraga sukma oleh guru. Setelah itu penulis dengan mudah melakukan meraga sukma berkat mengamalkan 4 ayat terakhir surah Al-Kahfi. Demikian pengalaman sejati yang telah saya lakoni sendiri. Semoga ada hikmahnya. Pesan saya, jangan sekali-kali mendalami ilmu gaib tanpa bimbingan seorang guru, sebab bisa fatal akibatnya.

HAL – HAL YANG BERHUBUNGAN DENGAN ASTRAL PROJECTION A Guide to New Oneironout (Panduan Untuk Pengendali Mimpi)

Lucid Dream Singkatnya, Lucid Dream adalah keadaan dimana kita sadar kalau kita sedang bermimpi. Dengan kata lain, tujuan penelitian ini adalah membuat seseorang dapat masuk ke keadaan lucid dream secara sadar dan sesuai keinginan. Lucid Dream terbagi dua. 1.Dream Initiated Lucid Dreaming (DILD) adalah keadaan saat kita sadar kita sedang berada dalam mimpi SAAT sedang di tengah mimpi. Ini lebih sering terjadi, dan ini lebih ke arah kebetulan. 2.Wake Initiated Lucid Dreaming (WILD) adalah keadaan lucid dream yang disengaja. Ini adalah target penelitian kita. Saya pribadi, hanya pernah 3 kali mengalami Lucid Dream ini. Dan ketiganya adalah DILD. Oneironaut adalah orang yang bisa bebas menjelajahi mimpi, dan menurut penelitian saya, keadaan ini seharusnya dapat dilatih! Ada beberapa tokoh sejarah yang tercatat sebagai Oneironaut. Salah satunya, untuk contoh, adalah Richard Feynman, peraih nobel fisika yang terkenal saat berhasil menemukan kenapa Shuttle Chalengger meledak. Dia seorang Oneironaut natural, bisa dibaca di catatan-catatannya di bukunya. Bagaimana cara menjadi oneironaut? Richard Feynman mencobanya dan berhasil hanya dalam sekali coba. Caranya adalah dengan menjaga kesadaran saat kita mulai tertidur. Mengerti? Biasanya, kita tak sadar dan tiba-tiba saja sudah terbangun keesokan harinya. Kapan tepatnya kita tertidur? Untuk menjadi seorang oneironaut, kita harus melatih diri dan berusaha memperhatikan kapan tepatnya kita tertidur. Saat kita berhasil sadar saat menembus membran antara bangun-tidur ini (dikenal dengan istilah hypnagogic state), secara teori kita akan bisa sadar saat tiba di alam mimpi. Cara ini disebut Wake initiation of lucid dream (WIoLD). Teknik Step by stepnya adalah seperti ini: 1.Konsentrasi dan Relaks. Tutup mata dan konsenerasikan pikiran ke relaksasi sekujur tubuh dari ujung rambut sampai ujung kaki. Kontrol pernafasan dan lambatkan. 2.Buka mata pikiran. Maksudnya, coba buat bayangan visual sementara mata kita tertutup. 3.Jaga pikiran agar tetap sadar. Inti dari WIoLD adalah membuat tubuh relaks tetapi pikiran terjaga dalam keadaan santai. Kalau pikiran tegang, tubuh tidak

akan mau tidur. Cara ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, misalnya berhitung, membayangkan diri sedang naik turun tangga, dan lain sebagainya. Fase 2 dan 3 dapat dilakukan sendiri sendiri atau bersamaan. 4.Ini adalah fase utama, perhatikan baik-baik. Kebanyakan orang (termasuk saya) sering berhasil tiba di fase ini tapi gagal masuk ke fase selanjutnya. Padahal barrier antara dunia nyata dan dunia mimpi sudah setipis kertas. Saat kita tiba di hypnagogic state dalam keadaan sadar, kita biasanya akan mengalami sleep paralysis (yang biasa dikenal dengan diduduki jin saat tidur), mendengar suara-suara keras, sulit bernafas, sensasi jatuh atau berputar-putar, dan perasaan melayang ke dimensi lain. Kebanyakan orang akan panik dan terbangun. JANGAN! Tenangkan diri. Tenang saja, belum ada orang mati karena masuk ke alam mimpi. Pertama mungkin akan panik dan terbangun, tapi kalau cukup sering tiba di fase 4 ini, mudah-mudahan rasa panik itu akan hilang. 5.Ini adalah fase setelah kita berhasil tiba di alam mimpi. Kita akan mengalami sensasi seperti berada di ruangan atau terowongan yang gelap gulita. Kadang orang sudah sampai sini, panik, dan terbangun. SAYANG SEKALI!!! saya pribadi belum pernah sampai ke fase ini. Saat kita tiba di sini, dengan berkonsenterasi cukup keras, kita dapat memilih dan menjelajahi mimpi kita sendiri. Dan kita secara resmi berhasil menjadi seorang Oneironaut Tentu saja, ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan. Oleh karena itu, saya meneliti cara-cara yang bisa dilakukan untuk mempermudahnya. Cara-cara tersebut adalah: 1.Dream Recall. Ini adalah teknik paling dasar dan harus dilakukan terus menerus. Sediakan pensil dan kertas di sebelah kasur kita, dan setiap kita bangun tidur, langsung catat apapun yang teringat dari mimpi kita. Banyak orang sulit mengingat mimpi, cara ini akan membiasakan otak untuk mengingat mimpi. Dream Recall juga akan membantu memperjelas Lucid Dream. 2.Makan Pisang. Serius. Pisang mengandung banyak Tryptophan dan Vitamin B6 per gramnya. Tryptophan, akan diubah menjadi Serotonin di otak, dibantu oleh Vitamin B6. Serotonin adalah zat kimia yang mengatur mood, ingatan jangka pendek, dan MIMPI di dalam otak. Beberapa bahan makanan lain mengandung Serotonin cukup banyak, misalnya tomat dan kacang. Tapi serotonin sulit diserap oleh otak, karena terhalang oleh blood-brain barrier yang melingkupi otak. Coba makan banyak pisang tiap hari, terutama setelah makan malam. 3.Wake-Back-to-Bed (WBTB) Ini adalah teknik untuk berusaha langsung masuk ke fase REM (Rapid Eye Movement), yaitu fase tidur saat terjadinya mimpi. Tidurlah dalam keadaan lelah, kemudian bangun 5 jam kemudian. Dalam keadaan mengantuk, konsenterasilah pada teknik WIoLD. Untuk orang yang kesulitan sadar sampai hypnagogic state, bisa juga menggunakan cara ini: pasang jam weker/minta orang bangunkan 1/2 jam-1 jam setelah kita mulai berusaha tidur. Biasanya kita mulai kehilangan kesadaran pada waktu itu. Tapi jangan bangun! tetap dalam kondisi setengah tidur, coba lagi teknik WIoLD dan berusaha sadar menembus hypnagogic state sekali lagi. Apakah semua orang bisa menjadi Oneironaut? Sebenarnya ya, tapi kemungkinan, ada orang-orang tertentu yang berbakat menjadi Oneironaut. Sayangnya saya tidak termasuk orang-orang tersebut. Itulah alasannya kenapa

saya mencari sukarelawan. Orang-orang seperti apa yang berbakat menjadi Oneironaut? Orang dengan pikiran visual. Ada beberapa tipe pikiran manusia, yaitu Visual, Literal, dan Kinestetis. Orang dengan tipe pikiran visual dapat membayangkan benda secara visual saat menutup mata, orang berpikiran literal akan membayangkan DESKRIPSI benda, dan orang bertipe kinestetis akan membayangkan GERAKAN atau dia sedang MENGGUNAKAN benda. Cara sederhana membedakan 3 tipe pikiran itu, seorang pemilik pikiran visual mudah belajar menggunakan gambar, pemilik pikiran literal dengan membaca atau mendengarkan, dan kinestetis dengan menulis atau berbicara keras-keras. Seorang visual juga tidak bisa berhitung dalam hati dan membaca dalam waktu yang bersamaan, sementara seorang literal dan kinestetis (saya lupa urutannya) tidak bisa berhitung dalam hati sambil berbicara, dan tidak bisa bicara sambil berhitung dalam hati. Kebanyakan artis dan desainer memiliki tipe pikiran visual, penulis memiliki tipe pikiran literal, dan atlet memiliki tipe pikiran kinestetis. Saya pribadi, adalah seorang literal. Bagi kalian yang merasa memiliki tipe pikiran visual, cobalah menjadi seorang Oneironaut!

Tindihan / Ditindih Hantu/ Sleep Paralys

is Menurut Al Cheyne, peneliti dari Universitas Waterloo, Kanada, sleep paralysis, adalah sejenis halusinasi karena adanya malfungsi tidur di tahap rapid eye movement (REM). Sebagai pengetahuan, berdasarkan gelombang otak, tidur terbagi dalam 4 tahapan. Tahapan itu adalah tahap tidur paling ringan (kita masih setengah sadar), tahap tidur yang lebih dalam, tidur paling dalam dan tahap REM. Pada tahap inilah mimpi terjadi.

Saat kondisi tubuh terlalu lelah atau kurang tidur, gelombang otak tidak mengikuti tahapan tidur yang seharusnya. Jadi, dari keadaan sadar (saat hendak tidur) ke tahap tidur paling ringan, lalu langsung melompat ke mimpi (REM). Ketika otak mendadak terbangun dari tahap REM tapi tubuh belum, di sinilah sleep paralysis terjadi. Kita merasa sangat sadar, tapi tubuh tak bisa bergerak. Ditambah lagi adanya halusinasi muncul sosok lain yang sebenarnya ini merupakan ciri khas dari mimpi. Sleep Pralysis juga merupakan tahap untuk melakukan Astral Projection

PENUTUP

Sebenarnya E-Book ini belum mencakup kesuluruhan mengenai Astral Projection karena E-book ini lebih fokus ke cara untuk melakukan Astral Projection. Masih banyak artikel mengenai apa saja yang ada di dimensi lain, pengalamanpengalaman orang yang melakukan astral, tetapi saya biarkan anda mencari jawabannya sendiri. Untuk itu, tidak ada salahnya mencoba astral. Selamat mencoba. Kritik dan Saran bisa disampaikan melalui facebook/e-mail: squ3eze@gmail.com

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->