P. 1
RPP Biology SMA 3

RPP Biology SMA 3

|Views: 489|Likes:
Published by api-19931858

More info:

Published by: api-19931858 on Dec 02, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

MODEL

PT TIGA SERANGKAI PUSTAKA MANDIRI
SOLO
Berdasarkan Permendiknas Nomor 22 Tahun 2006 tentang Standar Isi dan
Permendiknas Nomor 23 Tahun 2006 tentang Standar Kompetensi Lulusan
Henny Riandari
Silabus dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP)
for Grade XII of Senior High School
and Islamic Senior High School
Penulis : Henny Riandari
Editor : Eka Sandra A.
Penata letak isi : Ari Widodo
Tahun terbit : 2009
Diset dengan Power Mac G4, font: Times 10 pt
Preliminary : iv
Halaman isi : 132 hlm.
Ukuran buku : 14,8 x 21 cm
Ketentuan Pidana Sanksi Pelanggaran
Pasal 72
Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002
Perubahan atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1987
tentang Hak Cipta
1. Barang siapa dengan sengaja dan tanpa hak mengumumkan atau
memperbanyak suatu ciptaan atau memberi izin untuk itu, dipidana
dengan pidana penjara paling sedikit 1 (satu) bulan dan/atau
denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana
penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah).
2. Barang si apa dengan sengaj a menyerahkan, menyi arkan,
memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum sesuatu
ciptaan barang atau hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait
sebagaimana dimaksud pada ayat (1), dipidana dengan pidana
penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak
Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).
MODEL
Silabus dan Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP)
for Grade XII of Senior High School
and Islamic Senior High School
© Hak cipta dilindungi
oleh undang-undang.
Allrightsreserved.
Penerbit
PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri
Jalan Dr. Supomo 23 Solo
Anggota IKAPI No. 19
Tel. 0271-714344,
Faks. 0271-713607
http://www.tigaserangkai.com
e-mail: tspm@tigaserangkai.
co.id
Dicetak oleh percetakan
PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri
iii
Kata Pengantar
Kami mengucapkan terima kasih kepada guru yang telah memilih dan menggu-
nakan buku Theory and Application of Biology terbitan PT Tiga Serangkai Pustaka
Mandiri. Semoga buku ini dapat meningkatkan hasil dari Proses Belajar Mengajar
(PBM) secara maksimal sebagai upaya untuk meningkatkan mutu Sumber Daya
Manusia (SDM) melalui jalur formal (SMA/MA). Kami menyadari adanya ketetapan
pemerintah yang memberikan wewenang kepada masing-masing sekolah untuk
menggunakan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) belum sepenuhnya
dipahami oleh guru yang berada di lapangan. Di antara mereka masih banyak yang
mengalami kesulitan atau keterbatasan dalam penyusunan perangkat pembelajaran
tersebut. Dengan ini, kami penulis dari Tiga Serangkai Pustaka Mandiri memberikan
Model Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) untuk mata pelajaran
Biologi.
Silabus yang kami buat bersifat feksibel, artinya dapat disesuaikan dengan
kebutuhan guru dan siswa dalam Proses Belajar Mengajar (PBM) serta dapat
disesuaikan dengan kondisi sekolah masing-masing. Silabus ini berfungsi sebagai
salah satu alternatif untuk memudahkan guru dalam menyusun Rencana Pelaksanaan
Pembelajaran (RPP) yang juga dapat disesuaikan dengan kondisi sekolah masing-
masing. Adapun penyusunan model Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ini
telah kami sesuaikan dengan model Silabus yang telah kami buat. Rencana Pelaksa-
naan Pembelajaran (RPP) tersebut dapat memberikan gambaran proses pembelajaran
yang berlangsung, dari awal kegiatan hingga akhir kegiatan. Bentuk penilaian dan
alokasi waktu yang tercantum dapat diubah sesuai dengan kebutuhan guru yang
secara langsung melihat kondisi siswa, sekolah, dan lingkungan sekitarnya.
Kami menyadari bahwa dalam penyusunan Model Silabus dan Rencana
Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) ini masih terdapat kekurangan. Oleh karena itu,
kami menerima kritik dan saran yang membangun untuk memperbaikinya. Harapan
kami dengan adanya Model Silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
ini guru dapat memperoleh salah satu model alternatif dalam menyusun perangkat
pembelajaran, yaitu Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP).
Solo, Januari 2009
Penulis
iv
Daftar Isi
Kata Pengantar ________________________________________________ iii
Daftar Isi _____________________________________________________ iv
Silabus ______________________________________________________ 1
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran _______________________________ 21
Daftar Pustaka ________________________________________________ 115
Kunci Soal Uji Kompetensi ______________________________________ 116
1 RPP Biology SMA 3
S
i
l
a
b
u
s
N
a
m
a

S
e
k
o
l
a
h

:


S
M
A
/
M
A

.
.
.
M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n

:


B
i
o
l
o
g
i
K
e
l
a
s
/
S
e
m
e
s
t
e
r

:


X
I
I
/
1
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:

1
.

M
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u

:

8

×

4
5

m
e
n
i
t

(
8

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r


B
a
h
a
n
M
a
t
e
r
i


P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
N
o
.
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r


P
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
r
-
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
-
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

m
a
c
a
m

t
e
o
r
i

t
i
t
i
k

t
u
m
b
u
h

m
e
n
u
-

r
u
t

H
a
n
s
t
e
i
n

d
a
n

S
c
h
m
i
d
t
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

t
a
n
d
a
-
t
a
n
d
a

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.


M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

a
n
t
a
r
a


p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
-
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

b
e
r
p
e
n
g
a
r
u
h

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.


M
e
n
e
n
t
u
k
a
n

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.


M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

l
a
t
a
r

b
e
l
a
k
a
n
g

d
i
l
a
k
u
k
a
n
n
y
a

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

p
a
d
a

t
u
m
b
u
h
a
n
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
e
o
r
i
-
t
e
o
r
i

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.
3
.

M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

t
a
n
d
a
-
t
a
n
d
a

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

d
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

k
e
r
j
a

p
r
a
k
t
i
k
u
m

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

i
s
i
a
n

s
i
n
g
k
a
t

1
.

1
.
1

M
e
r
e
n
c
a
n
a
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.


1
.
2

M
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.


1
.
3

M
e
n
g
o
m
u
n
i
-
k
a
s
i
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
b
a
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

t
e
r
h
a
d
a
p

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.


F
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n
.
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

p
e
r
-
t
u
m
b
u
h
a
n
.
2
.

M
e
n
e
n
t
u
k
a
n

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
-
r
u
h
i

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
-
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.
3
.

M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

l
a
t
a
r

b
e
l
a
k
a
n
g

d
i
l
a
k
u
k
a
n
-
n
y
a

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

p
r
o
y
e
k

-

k
u
i
s


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
b
a
a
n

-

m
e
n
j
o
d
o
h
-
k
a
n


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


L
a
b
o
r
a
t
o
r
i
u
m


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


L
a
b
o
r
a
t
o
r
i
u
m


I
n
t
e
r
n
e
t
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)






(
6
)

(
7
)

(
8
)
2 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

s
e
-
c
a
r
a

t
e
o
r
e
t
i
s

h
u
b
u
n
g
a
n

k
a
u
s
a
l
i
t
a
s

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

d
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
b
u
h
a
n
.


M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

h
i
p
o
t
e
s
i
s

p
e
r
c
o
b
a
a
n

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

p
a
d
a

t
a
n
a
m
a
n
.


M
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n

s
e
s
u
a
i

p
r
o
s
e
d
u
r

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
r
e
n
c
a
n
a
k
a
n
.


M
e
l
a
p
o
r
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
b
a
a
n

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
l
a
k
u
k
a
n
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

t
e
r
h
a
d
a
p

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

b
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
-
b
a
a
n
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

s
e
c
a
r
a

t
e
o
r
e
t
i
s

h
u
b
u
n
g
a
n

k
a
u
s
a
l
i
t
a
s

a
n
t
a
r
a

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

d
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
r
t
u
m
b
u
h
a
n

t
u
m
-
b
u
h
a
n
.
5
.

M
e
r
u
m
u
s
k
a
n

h
i
p
o
t
e
-
s
i
s

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.
6
.

M
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
c
o
-
b
a
a
n

s
e
s
u
a
i

p
r
o
s
e
-
d
u
r
.
7
.

M
e
l
a
p
o
r
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
b
a
a
n

y
a
n
g

t
e
l
a
h

d
i
l
a
k
u
k
a
n
.
8
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

f
a
k
t
o
r

l
u
a
r

t
e
r
h
a
d
a
p

p
r
o
s
e
s

p
e
r
-
t
u
m
b
u
h
a
n

b
e
r
d
a
s
a
r
-
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.
3 RPP Biology SMA 3
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:

2
.

M
e
m
a
h
a
m
i

p
e
n
t
i
n
g
n
y
a

p
r
o
s
e
s

m
e
t
a
b
o
l
i
s
m
e

p
a
d
a

o
r
g
a
n
i
s
m
e
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u

:

2
0

x

4
5

m
e
n
i
t

(
2
0

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)








(
6
)






(
7
)

(
8
)
M
a
t
e
r
i


P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
N
o
.
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

d
a
n

s
i
f
a
t

e
n
z
i
m
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
g
a
-
r
u
h

e
n
z
i
m

p
a
d
a

r
e
a
k
s
i

k
i
m
i
a
.


M
e
l
a
k
u
k
a
n

e
k
s
p
e
r
i
m
e
n

t
e
n
t
a
n
g

p
e
n
g
a
r
u
h

e
n
z
i
m

k
a
t
a
l
a
s
e

p
a
d
a

r
a
c
u
n
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
e
-
k
a
n
i
s
m
e

k
e
r
j
a

e
n
z
i
m
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
-
m
e
n
g
a
r
u
h
i

k
e
r
j
a

e
n
z
i
m
.


E
n
z
i
m
.

2
.

2
.
1

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
-
k
a
n

f
u
n
g
s
i

e
n
z
i
m

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

m
e
-
t
a
b
o
l
i
s
m
e
.
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r


B
a
h
a
n


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:





-

l
a
p
o
r
a
n

k
e
r
j
a


p
r
a
k
t
i
k
u
m

-

u
r
a
i
a
n

o
b
j
e
k
t
i
f
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


L
a
b
o
r
a
t
o
r
i
u
m


I
n
t
e
r
n
e
t


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
-
a
n

d
a
l
a
m

r
e
a
k
s
i

p
a
d
a

r
e
s
p
i
r
a
s
i

a
e
r
o
b
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

r
e
a
k
s
i

a
n
a
e
r
o
b
,

y
a
i
t
u

f
e
r
m
e
n
-
t
a
s
i

a
l
k
o
h
o
l

d
a
n

f
e
r
m
e
n
-
t
a
s
i

a
s
a
m

l
a
k
t
a
t
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

j
u
m
l
a
h

e
n
e
r
g
i

a
n
t
a
r
a

r
e
s
p
i
r
a
s
i

a
e
r
o
b

d
a
n

a
n
a
e
r
o
b
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

z
a
t

y
a
n
g

d
i
h
a
s
i
l
k
a
n

p
a
d
a

p
r
o
s
e
s

f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

m
e
l
a
l
u
i

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.


M
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n

f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

t
a
p
a
i

d
a
n

t
e
m
p
e
.


K
a
t
a
b
o
l
i
s
m
e
.


A
n
a
b
o
l
i
s
m
e
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

r
e
a
k
s
i
-
r
e
a
k
s
i

y
a
n
g

t
e
r
j
a
d
i

p
a
d
a

r
e
s
p
i
r
a
s
i

(
g
l
i
k
o
-
l
i
s
i
s
,

s
i
k
l
u
s

K
r
e
b
s
,

t
r
a
n
s
p
o
r
t

e
l
e
k
t
r
o
n
)
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

r
e
a
k
s
i

y
a
n
g

t
e
r
j
a
d
i

p
a
d
a

r
e
s
p
i
r
a
s
i

a
n
a
e
r
o
b

(
f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

a
l
k
o
h
o
l

d
a
n

f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

a
s
a
m

l
a
k
t
a
t
)
.
3
.

M
e
n
e
n
t
u
k
a
n

z
a
t

y
a
n
g

d
i
h
a
s
i
l
k
a
n

p
a
d
a

p
r
o
s
e
s

f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

d
e
n
g
a
n

m
e
l
a
k
u
k
a
n

p
e
r
c
o
b
a
a
n
.


2
.
2

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
-
k
a
n

p
r
o
s
e
s

k
a
-
t
a
b
o
l
i
s
m
e

d
a
n

a
n
a
b
o
l
i
s
m
e

k
a
r
b
o
h
i
d
r
a
t
.





J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

p
e
r
f
o
r
-
m
a
n
c
e

-

l
a
p
o
r
a
n

k
e
r
j
a


p
r
a
k
t
i
k
u
m

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

i
s
i
a
n

s
i
n
g
k
a
t
1
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
1
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


L
a
b
o
r
a
t
o
r
i
u
m


I
n
t
e
r
n
e
t
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

s
i
f
a
t

d
a
n

m
a
c
a
m

e
n
z
i
m
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
-
r
u
h

e
n
z
i
m

t
e
r
h
a
d
a
p

k
e
c
e
p
a
t
a
n

r
e
a
k
s
i

k
i
-
m
i
a

d
e
n
g
a
n

m
e
l
a
k
u
-
k
a
n

e
k
s
p
e
r
i
m
e
n
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

m
e
-
k
a
n
i
s
m
e

k
e
r
j
a

e
n
z
i
m

d
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i
n
y
a
.
4 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
a
n

d
a
l
a
m

r
e
a
k
s
i

f
o
t
o
s
i
n
t
e
s
i
s
.


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

r
e
a
k
s
i

k
e
m
o
s
i
n
t
e
s
i
s

d
a
n

m
a
c
a
m

o
r
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

m
e
l
a
k
u
k
a
n

p
r
o
s
e
s

k
e
m
o
s
i
n
t
e
s
i
s
.
4
.

M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
a
r
a

m
e
m
b
u
a
t

m
a
k
a
n
a
n

a
t
a
u

m
i
n
u
m
a
n

d
e
-
n
g
a
n

c
a
r
a

f
e
r
m
e
n
t
a
s
i

d
a
l
a
m

s
u
a
t
u

p
e
r
c
o
-
b
a
a
n
.
5
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

r
e
a
k
s
i
-
r
e
a
k
s
i

y
a
n
g

t
e
r
j
a
d
i

p
a
d
a

p
r
o
s
e
s

f
o
t
o
s
i
n
-
t
e
s
i
s

d
a
n

k
e
m
o
s
i
n
t
e
-
s
i
s
.


2
.
3

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
t
e
r
k
a
i
t
a
n

a
n
t
a
r
a

p
r
o
s
e
s

m
e
t
a
b
o
l
i
s
m
e

k
a
r
b
o
h
i
d
r
a
t

d
e
n
g
a
n

m
e
t
a
b
o
l
i
s
m
e

l
e
m
a
k

d
a
n

p
r
o
t
e
i
n


K
e
t
e
r
k
a
i
t
a
n

a
n
t
a
r
a

p
r
o
s
e
s

m
e
t
a
b
o
-
l
i
s
m
e

k
a
r
b
o
h
i
d
r
a
t

d
e
n
g
a
n

m
e
t
a
b
o
-
l
i
s
m
e

l
e
m
a
k

d
a
n

p
r
o
t
e
i
n
.


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

k
a
i
t
a
n

m
e
t
a
b
o
l
i
s
m
e

k
a
r
b
o
h
i
d
r
a
t
,

l
e
m
a
k
,

d
a
n

p
r
o
t
e
i
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
a
i
t
a
n

a
n
t
a
r
a

m
e
t
a
b
o
l
i
s
m
e

k
a
r
b
o
h
i
d
r
a
t
,

l
e
m
a
k
,

d
a
n

p
r
o
t
e
i
n

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:


-

k
u
i
s


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
;

-

t
e
k
a
-
t
e
k
i

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
5 RPP Biology SMA 3
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:

3
.

M
e
m
a
h
a
m
i

p
e
n
e
r
a
p
a
n

k
o
n
s
e
p

d
a
s
a
r

d
a
n

p
r
i
n
s
i
p
-
p
r
i
n
s
i
p

h
e
r
e
d
i
t
a
s

s
e
r
t
a

i
m
p
l
i
k
a
s
i
n
y
a

p
a
d
a

s
a
l
i
n
g
t
e
m
a
s
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u

:

3
6

x

4
5

m
e
n
i
t

(
3
6

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)






(
6
)






(
7
)




(
8
)
M
a
t
e
r
i


P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
N
o
.
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r


M
e
n
g
a
t
e
g
o
r
i
k
a
n

b
a
g
i
a
n

d
a
r
i

k
r
o
m
o
s
o
m
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

d
a
n

b
e
n
t
u
k

k
r
o
m
o
s
o
m

b
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

s
e
n
-
t
r
o
m
e
r
n
y
a
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

d
a
n

j
u
m
l
a
h

k
r
o
-
m
o
s
o
m

p
a
d
a

b
e
b
e
r
a
p
a

o
r
g
a
n
i
s
m
e
.


M
e
n
e
m
u
k
a
n

k
o
n
s
e
p

g
e
n
,

D
N
A
,

d
a
n

k
r
o
m
o
s
o
m
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

f
u
n
g
s
i

g
e
n

b
a
g
i

o
r
g
a
n
i
s
m
e
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m


g
e
n

p
a
d
a

m
a
k
h
l
u
k

h
i
d
u
p
.


K
r
o
m
o
s
o
m
.


G
e
n
.
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

s
t
r
u
k
t
u
r
,

j
e
n
i
s
,

d
a
n

b
e
n
t
u
k

k
r
o
m
o
s
o
m
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

j
u
m
l
a
h

k
r
o
m
o
s
o
m

p
a
d
a

b
e
b
e
r
a
p
a

o
r
g
a
n
i
s
m
e
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

s
t
r
u
k
t
u
r
,

f
u
n
g
s
i
,

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

g
e
n

s
e
r
t
a

D
N
A
.

3
.

3
.
1

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
o
n
s
e
p

g
e
n
,

D
N
A
,

d
a
n

k
r
o
m
o
s
o
m
.
P
e
n
i
l
a
i
a
n
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
S
u
m
b
e
r


B
a
h
a
n


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k

-

t
u
g
a
s


i
n
d
i
v
i
d
u


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n

-

p
e
r
f
o
r
-
m
a
n
c
e

-

l
a
p
o
r
a
n

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


L
a
b
o
r
a
t
o
r
i
u
m


I
n
t
e
r
n
e
t


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

r
e
p
l
i
k
a
s
i

D
N
A
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

s
t
r
u
k
t
u
r

D
N
A

d
a
n

k
o
d
e

g
e
n
e
t
i
k
.


M
e
m
b
u
a
t

m
o
d
e
l

D
N
A
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

d
a
n

p
e
r
a
n
a
n

R
N
A
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

c
i
r
i

d
a
n

s
i
f
a
t

D
N
A

d
a
n

R
N
A
.


D
N
A
.


R
N
A
.
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

c
a
r
a

r
e
p
l
i
k
a
s
i

D
N
A
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n


h
u
b
u
n
g
a
n

D
N
A

d
a
n

k
o
d
e

g
e
n
e
t
i
k
.
3
.

M
e
m
b
u
a
t

m
o
d
e
l

s
t
r
u
k
t
u
r

d
a
n

m
a
c
a
m

D
N
A
.


3
.
2

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

h
u
b
u
n
g
a
n

g
e
n

(
D
N
A
)
-
R
N
A
-
p
o
l
i
p
e
p
t
i
d
a

d
a
n

p
r
o
s
e
s

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
-
t
e
i
n
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s



i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s


k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

p
e
r
f
o
r
-
m
a
n
c
e

-

p
r
o
d
u
k

-

i
s
i
a
n

t
a
b
e
l
6

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
6

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
6 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

h
u
b
u
n
g
a
n

a
n
t
a
r
a

D
N
A
-
R
N
A
-
p
o
l
i
p
e
p
t
i
d
a

d
a
l
a
m

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
r
a
n
a
n


R
N
A

d
a
l
a
m

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
.


M
e
n
d
i
s
k
u
s
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n

(
t
r
a
n
s
l
a
s
i

d
a
n

t
r
a
n
s
k
r
i
p
s
i
)
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

s
a
l
a
h

s
a
t
u

p
e
n
y
a
k
i
t

s
e
b
a
g
a
i

a
k
i
b
a
t

k
e
s
a
l
a
h
a
n

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

h
u
b
u
n
g
a
n

D
N
A
-
R
N
A
-
p
o
l
i
p
e
p
t
i
d
a

d
a
l
a
m

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
r
a
n
a
n

R
N
A

d
a
l
a
m

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

s
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n

(
t
r
a
n
s
l
a
s
i

d
a
n

t
r
a
n
-
s
k
r
i
p
s
i
)
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k

-

k
u
i
s

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

p
e
r
f
o
r
-
m
a
n
c
e

-

u
r
a
i
a
n

b
e
b
a
s

-

p
i
l
i
h
a
n

g
a
n
d
a


3
.
3

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
t
e
r
k
a
i
t
a
n

a
n
t
a
r
a

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

m
i
t
o
s
i
s

d
a
n

m
e
i
o
s
i
s

d
e
n
g
a
n

p
e
w
a
-
r
i
s
a
n

s
i
f
a
t
.


S
i
n
t
e
s
i
s

p
r
o
t
e
i
n
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

s
e
l
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
-
t
a
h
a
p

m
i
t
o
s
i
s
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

m
i
t
o
s
i
s
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
-
t
a
h
a
p

m
e
i
o
s
i
s
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

m
e
i
o
s
i
s
.
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

s
e
l
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
a
h
a
p
-
t
a
h
a
p

m
i
t
o
s
i
s
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
a
h
a
p
-
t
a
h
a
p

m
e
i
o
s
i
s
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

k
e
r
j
a


p
r
a
k
t
i
k
u
m

-

p
e
r
f
o
r
-
m
a
n
c
e
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
6

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


K
a
i
t
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
e
l
a
h
a
n

s
e
l

d
e
n
g
a
n

p
e
w
a
r
i
s
a
n

s
i
f
a
t
.
7 RPP Biology SMA 3


3
.
4

M
e
n
e
r
a
p
k
a
n

p
r
i
n
s
i
p

h
e
r
e
-
d
i
t
a
s

d
a
l
a
m

m
e
k
a
n
i
s
m
e

p
e
w
a
r
i
s
a
n

s
i
f
a
t
.


P
r
i
n
s
i
p
-
p
r
i
n
s
i
p

h
e
r
e
d
i
t
a
s
.


P
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
e
m
u

h
u
k
u
m

M
e
n
d
e
l
.


P
o
l
a
-
p
o
l
a

h
e
r
e
d
i
-
t
a
s
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
i
n
s
i
p
-
p
r
i
n
s
i
p

p
o
l
a

h
e
r
e
d
i
t
a
s

(
p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
e
m
u

h
u
k
u
m

M
e
n
d
e
l
,

p
a
u
t
a
n

d
a
n

p
i
n
d
a
h

s
i
l
a
n
g
,

d
e
t
e
r
m
i
n
a
s
i

s
e
k
s
,

p
a
u
t
a
n

s
e
k
s
,

n
o
n
-
d
i
s
j
u
n
c
t
i
o
n

s
e
r
t
a

g
e
n

l
e
t
a
l
)
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

k
u
i
s


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

u
r
a
i
a
n

b
e
b
a
s

-

t
e
k
a
-
t
e
k
i

-

m
e
n
j
o
d
o
h
-
k
a
n

-

l
a
p
o
r
a
n

o
b
s
e
r
v
a
s
i
1
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
1
2

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
i
n
s
i
p

d
o
m
i
n
a
n
s
i

s
e
r
t
a

h
u
k
u
m

M
e
n
d
e
l

I

d
a
n

I
I

p
a
d
a

p
e
r
s
i
l
a
n
g
a
n
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
a
u
t
a
n

s
e
k
s

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a

d
a
n

D
r
o
s
o
p
h
i
l
a

m
e
l
a
n
o
-
g
a
s
t
e
r
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
y
i
m
p
a
n
g
a
n

s
e
m
u

h
u
k
u
m

M
e
n
d
e
l

(
p
o
l
i
m
e
r
i
,

k
r
i
p
t
o
m
e
r
i
,

k
o
m
p
l
e
m
e
n
-
t
e
r
,

e
p
i
s
t
a
s
i
s
-
h
i
p
o
s
t
a
s
i
s
,

g
e
n

d
o
m
i
n
a
n

r
a
n
g
k
a
p
,

d
a
n

i
n
h
i
b
i
t
i
n
g

g
e
n
e
)
.


M
e
m
p
r
e
d
i
k
s
i
k
a
n

p
e
r
s
i
-

l
a
n
g
a
n

g
e
n

l
e
t
a
l

r
e
s
e
s
i
f

d
a
n

l
e
t
a
l

d
o
m
i
n
a
n
.


M
e
m
p
r
e
d
i
k
s
i
k
a
n

p
e
r
s
i
-
l
a
n
g
a
n

n
o
n
d
i
s
j
u
n
c
t
i
o
n

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a

d
a
n

D
r
o
-
s
o
p
h
i
l
a

m
e
l
a
n
o
g
a
s
t
e
r
.


M
e
m
b
u
a
t

a
r
t
i
k
e
l

t
e
n
t
a
n
g

h
y
s
t
r
i
x

g
r
a
v
i
o
r
,

w
e
b
b
e
d

t
o
e
s

a
t
a
u

t
r
i
c
h
o
s
i
s
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

d
e
t
e
r
m
i
n
a
s
i

s
e
k
s

p
a
d
a

m
a
k
h
l
u
k

h
i
d
u
p
.


M
e
n
g
h
i
t
u
n
g

n
i
l
a
i

p
i
n
d
a
h

s
i
l
a
n
g
.


M
e
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n

t
u
g
a
s

p
r
o
y
e
k
,

y
a
i
t
u

p
e
r
s
i
l
a
n
g
a
n

p
a
d
a

M
i
r
a
b
i
l
i
s

j
a
l
a
p
a


(
b
u
n
g
a

p
u
k
u
l

e
m
p
a
t

s
o
r
e
)
.
8 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
i
n
g
k
a
t
-
a
n

m
u
t
a
s
i

y
a
n
g

m
e
l
i
-
p
u
t
i

m
u
t
a
s
i

g
e
n

d
a
n

m
u
t
a
s
i

k
r
o
m
o
s
o
m
.
2
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

k
e
l
a
i
n
a
n

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a

a
k
i
b
a
t

p
e
r
i
s
t
i
w
a

m
u
t
a
s
i
.
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


T
i
n
g
k
a
t
a
n

d
a
l
a
m

m
u
t
a
s
i
.


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

k
u
i
s


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

u
r
a
i
a
n

o
b
j
e
k
t
i
f

-

m
e
n
j
o
-
d
o
h
k
a
n


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
u
t
a
s
i

s
o
m
a
t
i
k

d
a
n

m
u
t
a
s
i

g
e
r
-
m
i
n
a
l
.


M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
u
t
a
s
i

y
a
n
g

m
e
n
g
u
n
t
u
n
g
k
a
n

d
a
n

y
a
n
g

m
e
r
u
g
i
k
a
n
.


M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
u
t
a
s
i

g
e
n

d
a
n

m
a
c
a
m
n
y
a
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

m
u
t
a
s
i

k
r
o
m
o
s
o
m
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
i
r
i
-
c
i
r
i

a
t
a
u

k
e
l
a
i
n
a
n

a
n
e
u
s
o
m
i

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a
.


3
.
5

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
r
i
s
t
i
w
a

m
u
t
a
s
i

d
a
n

i
m
p
l
i
k
a
s
i
n
y
a

d
a
l
a
m

s
a
l
i
n
g
-
t
e
m
a
s
.
1
.

M
e
n
g
o
m
u
n
i
k
a
s
i
k
a
n

c
a
r
a

m
e
n
g
h
i
n
d
a
r
i

p
e
n
y
a
k
i
t

m
e
n
u
r
u
n

p
a
d
a

m
a
s
y
a
r
a
k
a
t
.
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


H
e
r
e
d
i
t
a
s

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a
.

M
e
n
g
k
l
a
s
i
f
k
a
s
i
k
a
n

c
a
r
a

m
e
n
g
h
i
n
d
a
r
i

p
e
n
y
a
k
i
t

m
e
n
u
r
u
n

p
a
d
a

g
e
n
e
r
a
s
i

m
e
n
d
a
t
a
n
g
.


M
e
m
p
r
e
d
i
k
s
i
k
a
n

p
e
w
a
-
r
i
s
a
n

g
o
l
o
n
g
a
n

d
a
r
a
h

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a
.


M
e
m
b
u
a
t

p
e
t
a

s
i
l
s
i
l
a
h

s
e
d
e
r
h
a
n
a

(
d
a
r
i

k
e
l
u
a
r
g
a

s
e
n
d
i
r
i
)
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
o
n
t
o
h

c
a
c
a
t

d
a
n

p
e
n
y
a
k
i
t

m
e
n
u
r
u
n

p
a
d
a

m
a
n
u
s
i
a
.


M
e
m
p
r
e
d
i
k
s
i
k
a
n

p
e
w
a
r
i
s
-
a
n

s
i
f
a
t

p
a
d
a

a
l
b
i
n
o
,

h
e
-
m
o
f
l
i
a
,

d
a
n

b
u
t
a

w
a
r
n
a
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
i
r
i
-
c
i
r
i

p
e
n
y
a
k
i
t

m
e
n
u
r
u
n
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s


k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

p
e
t
a

s
i
l
s
i
l
a
h
9 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

f
a
k
-
t
o
r

p
e
n
y
e
b
a
b

m
u
t
a
s
i

(
m
u
t
a
s
i

a
l
a
m
i

d
a
n

m
u
t
a
s
i

b
u
a
t
a
n
)
.


P
e
n
y
e
b
a
b

m
u
t
a
s
i
.


J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

u
r
a
i
a
n

b
e
b
a
s

-

t
e
k
a
-
t
e
k
i


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

m
u
t
a
s
i

a
l
a
m
i
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

m
a
c
a
m

m
u
t
a
s
i

b
u
a
t
a
n
.


M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
a
c
a
m

m
u
t
a
g
e
n

f
s
i
k
a
.


M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
a
c
a
m

m
u
t
a
g
e
n

b
i
o
l
o
g
i
.
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

x

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n
,

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
G
u
r
u

B
i
o
l
o
g
i
(
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
)
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
M
e
n
g
e
t
a
h
u
i
,
K
e
p
a
l
a

S
e
k
o
l
a
h
(
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
)
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
10 RPP Biology SMA 3
S
i
l
a
b
u
s
N
a
m
a

S
e
k
o
l
a
h

:


S
M
A
/
M
A

.
.
.
M
a
t
a

P
e
l
a
j
a
r
a
n

:


B
i
o
l
o
g
i
K
e
l
a
s
/
S
e
m
e
s
t
e
r

:


X
I
I
/
2
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:

4
.

M
e
m
a
h
a
m
i

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

s
e
r
t
a

i
m
p
l
i
k
a
s
i
n
y
a

p
a
d
a

s
a
l
i
n
g
t
e
m
a
s
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u

:

2
4

×

4
5

m
e
n
i
t

(
2
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)








(
6
)






(
7
)

(
8
)
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
1
.

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

e
v
o
l
u
s
i
.
2
.

M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

e
v
o
l
u
s
i

p
r
o
g
r
e
s
i
f

d
a
n

r
e
g
r
e
s
i
f
.
3
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

t
o
k
o
h

e
v
o
l
u
s
i

s
e
b
e
l
u
m

D
a
r
w
i
n
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
-
l
u
s
i

m
e
n
u
r
u
t

D
a
r
w
i
n
.
5
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
-
r
u
h

p
e
r
j
a
l
a
n
a
n

D
a
r
w
i
n

k
e

K
e
p
u
l
a
u
a
n

G
a
l
a
p
a
g
o
s

s
e
h
i
n
g
g
a

m
e
n
e
m
u
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i
.
6
.

M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

k
e
s
i
m
p
u
l
a
n

D
a
r
w
i
n

y
a
n
g

d
i
a
m
b
i
l

b
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

h
a
s
i
l

p
e
n
g
a
m
a
t
a
n
n
y
a
.
7
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

t
o
k
o
h

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

t
a
b
e
l

p
e
r
-
b
a
n
d
i
n
g
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

p
e
r
-
b
e
d
a
a
n

a
n
t
a
r
a

e
v
o
l
u
s
i

p
r
o
g
r
e
s
i
f

d
a
n

r
e
g
r
e
s
i
f
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

t
o
k
o
h

e
v
o
l
u
s
i

s
e
b
e
l
u
m

D
a
r
w
i
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
-
s
i

m
e
n
u
r
u
t

A
n
a
x
i
m
a
n
d
e
r
,

A
r
i
s
t
o
t
e
l
e
s
,

C
o
u
n
t

d
e

B
u
f
f
o
n
,

d
a
n

G
e
o
r
g
e

C
u
v
i
e
r
.

M
e
n
g
i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

p
e
r
b
e
d
a
a
n

c
i
r
i

b
u
r
u
n
g

f
n
c
h

y
a
n
g

t
e
r
d
a
p
a
t

p
a
d
a

K
e
p
u
l
a
u
a
n

G
a
l
a
p
a
g
o
s
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
n
g
a
-
r
u
h

s
t
u
d
i

g
e
o
l
o
g
i

D
a
r
w
i
n

t
e
r
u
t
a
m
a

t
e
n
t
a
n
g

f
o
s
i
l

s
e
h
i
n
g
g
a

D
a
r
w
i
n

m
e
n
g
e
-
m
u
k
a
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

k
e
s
i
m
p
u
l
a
n

D
a
r
w
i
n
.
S
u
m
b
e
r


B
a
h
a
n


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
M
a
t
e
r
i


P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n


T
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

s
e
b
e
-
l
u
m

D
a
r
w
i
n
.


T
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

m
e
n
u
r
u
t

D
a
r
w
i
n
.


O
r
a
n
g
-
o
r
a
n
g

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
r
u
h
i

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n
.
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r

1
.

4
.
1

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n




t
e
o
r
i
,

p
r
i
n
s
i
p
,




d
a
n

m
e
k
a
n
i
s
-
m
e

e
v
o
l
u
s
i

b
i
o
l
o
g
i
.


4
.
2

M
e
n
g
o
m
u
n
i
-
k
a
s
i
k
a
n

h
a
s
i
l

s
t
u
d
i

e
v
o
l
u
s
i

b
i
o
l
o
g
i
.
N
o
.
11 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


P
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n

d
e
n
g
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

y
a
n
g

l
a
i
n
.


V
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


P
e
n
g
a
r
u
h

p
e
n
y
e
-
b
a
r
a
n

g
e
o
g
r
a
f

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

t
e
o
r
i

y
a
n
g

d
i
k
e
m
u
k
a
k
a
n

o
l
e
h

J
e
a
n

B
a
p
t
i
s
e

L
a
m
a
r
c
k
,

S
i
r

C
h
a
r
l
e
s

L
y
e
l
l
,

A
l
f
r
e
d

R
u
s
s
e
l

W
a
l
l
a
c
e
,

d
a
n

T
h
o
m
a
s

R
o
b
e
r
t

M
a
l
t
h
u
s

t
e
r
h
a
d
a
p

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
-

l
u
s
i

D
a
r
w
i
n

d
a
n

L
a
m
a
r
c
k
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

L
a
m
a
r
c
k

d
a
n

W
e
i
s
m
a
n
n
.


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i


e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n

d
a
n

W
e
i
s
m
a
n
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
-
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

f
a
k
t
o
r
-
f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
n
y
e
b
a
b
-
k
a
n

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n
.


M
e
m
p
e
r
l
i
h
a
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
-
r
u
n
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

g
e
o
g
r
a
f
s

t
e
r
h
a
d
a
p

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i

b
u
r
u
n
g

f
n
c
h

d
i

K
e
p
u
l
a
u
a
n

G
a
l
a
p
a
g
o
s
.
1
.

M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n

d
a
n

L
a
m
a
r
c
k
.
2
.

M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

L
a
m
a
r
c
k

d
a
n

W
e
i
s
m
a
n
n
.
3
.

M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n

d
a
n

W
e
i
s
m
a
n
n
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
5
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

f
a
k
t
o
r
-

f
a
k
t
o
r

y
a
n
g

m
e
m
e
n
g
a
-

r
u
h
i

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n
.
6
.

M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
o
n
t
o
h

v
a
r
i
a
s
i

d
a
l
a
m

s
a
t
u

k
e
t
u
r
u
n
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
7
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
-
n
g
a
r
u
h

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

g
e
o
g
r
a
f
s

t
e
r
h
a
d
a
p

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i

b
u
r
u
n
g

f
n
c
h

d
i

K
e
p
u
-
l
a
u
a
n

G
a
l
a
p
a
g
o
s
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
2
.
12 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)







(
6
)





(
7
)

(
8
)


F
o
s
i
l

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


P
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

a
n
a
-
t
o
m
i
,

e
m
b
r
i
o
l
o
g
i
,

b
i
o
k
i
m
i
a
,

d
o
m
e
s
-
t
i
k
a
s
i
,

d
a
n

a
l
a
t

t
u
b
u
h

y
a
n
g

t
e
r
s
i
s
a

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.



M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

p
e
n
g
a
r
u
h

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

g
e
o
g
r
a
f
s

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a

y
a
n
g

m
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

f
o
s
i
l
.


M
e
n
c
a
r
i

b
e
b
e
r
a
p
a

m
a
c
a
m

f
o
s
i
l

m
e
l
a
l
u
i

s
t
u
d
i

l
i
t
e
r
a
t
u
r

y
a
n
g

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

f
o
s
i
l

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i


p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
l
a
k
u
k
a
n

k
u
n
j
u
n
g
a
n

k
e

b
e
b
e
r
a
p
a

d
a
e
r
a
h

t
e
m
p
a
t

d
i
t
e
m
u
k
a
n
n
y
a

f
o
s
i
l
.


M
e
n
e
t
a
p
k
a
n

u
m
u
r

s
u
a
t
u

f
o
s
i
l

d
e
n
g
a
n

p
e
r
h
i
t
u
n
g
a
n

y
a
n
g

b
e
r
d
a
s
a
r
k
a
n

p
a
d
a

l
a
j
u

e
r
o
s
i
,

l
a
j
u

s
e
d
i
m
e
n
t
a
s
i

d
e
l
t
a
,

d
a
n

u
n
s
u
r
-
u
n
s
u
r

r
a
d
i
o
a
k
t
i
f
.


M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

o
r
g
a
n
-
o
r
g
a
n

h
o
m
o
l
o
g


d
e
n
g
a
n

o
r
g
a
n
-
o
r
g
a
n

a
n
a
l
o
g
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

o
r
g
a
n

y
a
n
g

t
e
r
m
a
s
u
k

o
r
g
a
n

h
o
m
o
l
o
g

d
a
n

a
n
a
l
o
g
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

p
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

a
n
a
t
o
m
i

t
u
b
u
h

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
-
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.

8
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

p
e
n
g
a
r
u
h

p
e
n
y
e
b
a
r
a
n

g
e
o
g
r
a
f
s

d
i

I
n
d
o
n
e
s
i
a

y
a
n
g

m
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

f
o
s
i
l

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
2
.

M
e
n
e
t
a
p
k
a
n

u
m
u
r

f
o
s
i
l

m
e
l
a
l
u
i

b
e
b
e
r
a
p
a

m
e
t
o
d
e

p
e
r
h
i
t
u
n
g
a
n
.

1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

p
e
r
b
a
n
d
i
n
g
a
n

a
n
a
t
o
-

m
i

t
u
b
u
h

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
-
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

e
m
b
r
i
o
l
o
g
i

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

o
b
s
e
r
v
a
s
i

-

p
e
r
h
i
t
u
n
g
a
n

u
m
u
r

f
o
s
i
l



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
3
.
4
.


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
13 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

a
n
t
a
r
a

e
v
o
l
u
s
i

d
i
v
e
r
g
e
n

d
a
n

e
v
o
l
u
s
i

k
o
n
v
e
r
g
e
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

e
m
b
r
i
o
l
o
g
i

d
a
p
a
t

d
i
j
a
-
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

o
n
t
o
g
e
n
i

d
a
n

f
l
o
g
e
n
i
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

b
a
h
w
a

b
i
o
k
i
m
i
a

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
r
i

d
o
m
e
s
t
i
k
a
s
i
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
o
n
t
o
h

d
o
m
e
s
t
i
k
a
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

d
o
m
e
s
t
i
k
a
s
i

d
a
p
a
t

d
i
j
a
-
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

b
a
g
i
a
n

y
a
n
g

d
i
s
e
b
u
t

s
e
b
a
g
a
i

a
l
a
t

t
u
b
u
h

y
a
n
g

t
e
r
s
i
s
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

a
l
a
t

t
u
b
u
h

y
a
n
g

t
e
r
s
i
s
a

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

b
i
o
k
i
m
i
a

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
-
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

d
o
m
e
s
t
i
k
a
s
i

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
5
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

a
l
a
t

t
u
b
u
h

y
a
n
g

t
e
r
-
s
i
s
a

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
14 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)








(
6
)





(
7
)

(
8
)


S
e
l
e
k
s
i

a
l
a
m
.


M
u
t
a
s
i

g
e
n
.


H
u
k
u
m


H
a
r
d
y
-
W
e
i
n
b
e
r
g
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
r
i

s
e
l
e
k
s
i

a
l
a
m
.



M
e
m
b
a
n
d
i
n
g
k
a
n

m
a
c
a
m
-

m
a
c
a
m

s
e
l
e
k
s
i

a
l
a
m
.


M
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

c
o
n
t
o
h

s
e
l
e
k
s
i

b
e
r
a
r
a
h

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

s
e
l
e
k
s
i

p
e
m
u
t
u
s

d
a
p
a
t

m
e
n
g
a
k
i
-
b
a
t
k
a
n

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n


s
e
l
e
k
s
i

p
e
m
a
n
t
a
p

s
e
b
a
g
a
i


p
e
t
u
n
j
u
k

e
v
o
l
u
s
i

b
e
s
e
r
t
a

c
o
n
t
o
h
n
y
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

m
u
t
a
s
i

g
e
n

d
a
n

p
e
n
g
a
r
u
h
n
y
a

t
e
r
h
a
d
a
p

v
a
r
i
a
s
i

g
e
n
e
t
i
k
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

a
d
a
n
y
a

m
u
t
a
s
i

g
e
n

b
a
g
i

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

a
l
a
s
a
n

m
u
t
a
s
i

g
e
n

d
a
p
a
t

m
e
n
-
j
a
d
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

p
a
l
u
n
g

g
e
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

d
a
r
i

f
r
e
k
u
e
n
s
i

g
e
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
i
n
s
i
p

h
u
k
u
m

H
a
r
d
y
-
W
e
i
n
b
e
r
g
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

s
y
a
r
a
t
-
s
y
a
r
a
t

p
a
d
a

h
u
k
u
m

H
a
r
d
y
-
W
e
i
n
b
e
r
g
.


M
e
n
e
r
a
p
k
a
n

h
u
k
u
m

H
a
r
d
y
-
W
e
i
n
b
e
r
g
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

s
e
l
e
k
s
i

a
l
a
m
.
2
.

M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

m
a
c
a
m
-
m
a
c
a
m

s
e
l
e
k
s
i

a
l
a
m
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
l
a
s
a
n

m
u
t
a
s
i

g
e
n

d
a
p
a
t

d
i
j
a
d
i
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

p
e
t
u
n
j
u
k

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

e
v
o
l
u
s
i
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

a
d
a
n
y
a

m
u
t
a
s
i

g
e
n

b
a
g
i

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i
.

1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

h
u
k
u
m

H
a
r
d
y
-
W
e
i
n
b
e
r
g

d
a
l
a
m

e
v
o
l
u
s
i
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
-
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
-
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
5
.
6
.


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
15 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


S
p
e
s
i
a
s
i
.


E
v
o
l
u
s
i

m
a
n
u
s
i
a
.


K
e
c
e
n
d
e
r
u
n
g
a
n

b
a
r
u

t
e
n
t
a
n
g

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

s
p
e
s
i
a
s
i

d
a
l
a
m

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

m
e
k
a
n
i
s
m
e

i
s
o
l
a
s
i
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

m
a
c
a
m

m
e
k
a
n
i
s
m
e

i
s
o
l
a
s
i

(
i
s
o
l
a
s
i

d
a
l
a
m

m
e
n
c
e
g
a
h

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

p
e
r
k
a
w
i
n
a
n
,

m
e
n
c
e
g
a
h

t
e
r
b
e
n
t
u
k
n
y
a

h
i
b
r
i
d
a
,

d
a
n

m
e
n
c
e
g
a
h

k
e
l
a
n
g
s
u
n
g
a
n

h
i
b
r
i
d
a
)
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i

m
a
n
u
s
i
a

t
e
r
b
a
g
i

m
e
n
j
a
d
i

r
a
d
i
a
s
i

p
r
i
m
a
t
a
,

r
a
d
i
a
s
i

h
o
m
i
n
o
i
d
,

p
r
a
m
a
-
n
u
s
i
a
,

m
a
n
u
s
i
a

m
o
d
e
r
n
.


M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
a
n
u
-
s
i
a

m
o
d
e
r
n

d
a
n

n
e
n
e
k

m
o
y
a
n
g
n
y
a

s
e
c
a
r
a

e
v
o
l
u
s
i
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
u
k
t
i

b
a
r
u

y
a
n
g

m
e
n
u
n
j
u
k
k
a
n

k
e
l
e
m
a
h
a
n

t
e
o
r
i

D
a
r
w
i
n

(
o
r
g
a
n

p
e
n
i
n
g
g
a
l
a
n
,

v
a
-
r
i
a
s
i

d
a
n

s
p
e
s
i
e
s
,

s
e
r
t
a

f
o
s
i
l
)
.


M
e
n
c
a
r
i

i
n
f
o
r
m
a
s
i

y
a
n
g

m
e
m
b
a
n
t
a
h

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i

D
a
r
w
i
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
a
-
r
u
h

s
p
e
s
i
a
s
i

d
a
l
a
m

e
v
o
l
u
s
i
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

m
a
c
a
m

m
e
k
a
n
i
s
m
e

i
s
o
l
a
s
i

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

e
v
o
l
u
s
i

m
a
n
u
s
i
a
.
2
.

M
e
n
g
e
l
o
m
p
o
k
k
a
n

m
a
n
u
s
i
a

m
o
d
e
r
n

d
a
n

n
e
n
e
k

m
o
y
a
n
g
n
y
a

s
e
c
a
r
a

e
v
o
l
u
s
i
.
1
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
u
k
t
i

b
a
r
u

y
a
n
g

m
e
n
u
n
j
u
k
-
k
a
n

k
e
l
e
m
a
h
a
n

t
e
o
r
i

D
a
r
w
i
n
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
-
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

p
r
o
d
u
k



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i



J
e
n
i
s


t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


9
.

4
.
3

M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
-
k
a
n

k
e
c
e
n
d
e
-
r
u
n
g
a
n

b
a
r
u

t
e
n
t
a
n
g

t
e
o
r
i

e
v
o
l
u
s
i
.
8
.
7
.
16 RPP Biology SMA 3
S
t
a
n
d
a
r

K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

:

5
.

M
e
m
a
h
a
m
i

p
r
i
n
s
i
p
-
p
r
i
n
s
i
p

d
a
s
a
r

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
r
t
a

i
m
p
l
i
k
a
s
i
n
y
a

p
a
d
a

s
a
l
i
n
g
t
e
m
a
s
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u

:

2
4

×

4
5

m
e
n
i
t

(
2
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
K
e
g
i
a
t
a
n

P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n
I
n
d
i
k
a
t
o
r
P
e
n
i
l
a
i
a
n
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)







(
6
)





(
7
)

(
8
)
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
m
a
n
-
f
a
a
t
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
a
d
a

z
a
m
a
n

d
a
h
u
l
u
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
m
a
n
-
f
a
a
t
a
n

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
a
d
a

z
a
m
a
n

s
e
k
a
r
a
n
g
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

e
m
p
a
t

m
a
c
a
m

l
a
n
g
k
a
h

p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n


h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n



h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
m
a
n
-
f
a
a
t
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
i

b
i
d
a
n
g

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
a
d
a

z
a
m
a
n

d
a
h
u
l
u
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

t
o
k
o
h

y
a
n
g

b
e
r
p
e
r
a
n

d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.



M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
r
k
e
m
-
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
a
d
a

z
a
m
a
n

s
e
k
a
r
a
n
g
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

l
a
n
g
k
a
h

p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
-
l
o
g
i

y
a
n
g

b
e
r
u
p
a

p
r
o
d
u
k
s
i

m
a
k
a
n
a
n

d
a
n

t
a
n
a
m
a
n
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

l
a
n
g
k
a
h


p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
-
l
o
g
i

y
a
n
g

b
e
r
u
p
a

p
r
o
d
u
k
s
i

a
s
a
m
-
a
s
a
m

o
r
g
a
n
i
k
,

z
a
t


p
e
l
a
r
u
t
,

d
a
n

b
i
o
m
a
s
s
a

d
a
l
a
m

k
o
n
d
i
s
i

n
o
n
s
t
e
r
i
l
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

l
a
n
g
k
a
h


p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
-
l
o
g
i

d
a
l
a
m

k
o
n
d
i
s
i

s
t
e
r
i
l
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

l
a
n
g
k
a
h


p
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
-
l
o
g
i

b
e
r
u
p
a

a
p
l
i
k
a
s
i

h
a
s
i
l
-
h
a
s
i
l

k
e
i
l
m
u
a
n

b
a
r
u
.
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
S
u
m
b
e
r


B
a
h
a
n


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
M
a
t
e
r
i


P
e
m
b
e
l
a
j
a
r
a
n


S
e
j
a
r
a
h

p
e
r
k
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.


P
e
n
g
e
m
b
a
n
g
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.
K
o
m
p
e
t
e
n
s
i

D
a
s
a
r

1
.

5
.
1

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

a
r
t
i
,

p
r
i
n
s
i
p

d
a
s
a
r
,

d
a
n

j
e
n
i
s
-
j
e
n
i
s

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.
N
o
.

2
.
17 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)






(
6
)





(
7
)

(
8
)


P
e
n
g
g
u
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

p
e
n
g
u
b
a
h

b
a
h
a
n

m
a
k
a
n
a
n
.


P
e
n
g
g
u
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

p
e
n
g
h
a
s
i
l

o
b
a
t
.


P
e
n
g
g
u
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

b
i
o
i
n
s
e
k
t
i
-
s
i
d
a
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
e
m
-
b
u
a
t
a
n

b
a
h
a
n

m
a
k
a
n
a
n

b
a
r
u

h
a
s
i
l

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

b
e
r
u
p
a

p
r
o
t
e
i
n

s
e
l

t
u
n
g
-
g
a
l

d
a
n

m
i
k
o
p
r
o
t
e
i
n
.



M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

j
e
n
i
s

g
a
n
g
-
g
a
n
g

d
a
n

k
h
a
m
i
r

y
a
n
g

d
i
g
u
n
a
k
a
n

s
e
b
a
g
a
i

P
S
T
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
l
e
b
i
h
a
n

d
a
n

k
e
l
e
m
a
h
a
n

P
S
T
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
g
u
-
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

p
e
m
b
u
a
t
a
n

y
o
g
h
u
r
t
,

m
e
n
t
e
g
a
,

k
e
j
u
,

d
a
n

k
e
f
r
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

m
a
l
t
i
n
g
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
u
a
t
a
n

m
i
n
u
m
a
n

a
n
g
g
u
r
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

j
e
n
i
s

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

m
a
m
p
u

m
e
n
g
h
a
s
i
l
-
k
a
n

a
n
t
i
b
i
o
t
i
k
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
u
a
t
a
n

a
n
t
i
b
i
o
t
i
k
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

c
a
r
a

m
e
m
p
r
o
d
u
k
s
i

v
a
k
s
i
n

a
n
t
i
v
i
r
u
s
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

p
r
o
d
u
k
s
i

i
n
t
e
r
f
e
r
o
n
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

j
e
n
i
s

o
r
-
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

b
e
r
p
e
r
a
n

s
e
b
a
g
a
i

b
i
o
i
n
s
e
k
t
i
s
i
d
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

d
a
r
i

p
e
s
t
i
s
i
d
a

b
i
o
l
o
g
i
s
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n


p
e
r
a
n
a
n

p
r
o
t
e
i
n

s
e
l

t
u
n
g
g
a
l

s
e
b
a
g
a
i

h
a
s
i
l

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

d
a
p
a
t

m
e
n
g
h
a
s
i
l
k
a
n

y
o
-
g
h
u
r
t
,

k
e
j
u
,

k
e
f
r
,

d
a
n

k
u
m
i
s
s
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

m
a
l
t
i
n
g
.
4
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
u
a
t
a
n

m
i
n
u
m
a
n

a
n
g
g
u
r
.

5
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

j
e
n
i
s

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

m
a
m
p
u

m
e
n
g
h
a
s
i
l
k
a
n

a
n
t
i
b
i
o
t
i
k

b
e
s
e
r
t
a

j
e
n
i
s

a
n
t
i
b
i
o
t
i
k
n
y
a
.
6
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
g
u
-
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

p
e
n
g
h
a
s
i
l

o
b
a
t
.
7
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

j
e
n
i
s

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

b
e
r
p
e
r
a
n

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

b
i
o
i
n
s
e
k
t
i
s
i
d
a
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s


k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t

3
.

5
.
2

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

d
a
n

m
e
n
g
a
-
n
a
l
i
s
i
s

p
e
r
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
r
t
a

i
m
p
l
i
k
a
s
i

h
a
s
i
l
-
h
a
s
i
l

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
a
d
a

s
a
l
i
n
g
-
t
e
m
a
s
.
18 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)








(
6
)






(
7
)

(
8
)


P
e
n
g
g
u
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

s
e
b
a
g
a
i

p
e
n
g
o
l
a
h

l
i
m
b
a
h

d
a
n

p
o
l
u
t
a
n
.


P
e
n
g
g
u
n
a
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

p
e
r
t
a
m
b
a
n
g
a
n
.


K
l
o
n
i
n
g
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

d
u
a

c
a
r
a

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

u
n
t
u
k

m
e
n
g
a
t
a
s
i

p
o
l
u
s
i
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
a
k
t
e
r
i

y
a
n
g

b
e
r
p
e
r
a
n

d
a
l
a
m

p
r
o
s
e
s

p
e
m
b
u
a
t
a
n

b
i
o
g
a
s
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

r
a
n
g
k
a
i
a
n

p
r
o
s
e
s

d
a
l
a
m

p
e
m
-

b
u
a
t
a
n

b
i
o
g
a
s
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

j
e
n
i
s

b
a
k
-

t
e
r
i

y
a
n
g

m
a
m
p
u

m
e
m
-

b
e
r
s
i
h
k
a
n

l
i
m
b
a
h

m
i
n
y
a
k
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

p
e
r
a
n
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

m
i
k
r
o
o
r
g
a
-
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g

p
e
r
t
a
m
b
a
n
g
a
n
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

k
l
o
n
i
n
g
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

p
r
o
s
e
s

y
a
n
g

t
e
r
j
a
d
i

p
a
d
a

k
l
o
-
n
i
n
g
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

d
a
n

k
e
l
e
m
a
h
a
n

o
r
g
a
n
i
s
m
e

y
a
n
g

d
i
p
e
r
o
l
e
h

d
a
r
i

k
l
o
n
i
n
g
.


M
e
m
b
e
d
a
k
a
n

k
l
o
n
i
n
g

d
e
n
g
a
n

c
a
r
a

t
r
a
n
s
p
l
a
n
t
a
-
s
i

g
e
n

d
a
n

t
r
a
n
s
p
l
a
n
t
a
s
i

n
u
k
l
e
u
s
.


M
e
n
c
a
r
i

i
n
f
o
r
m
a
s
i

t
e
n
-
t
a
n
g

c
o
n
t
o
h

o
r
g
a
n
i
s
m
e

h
a
s
i
l

k
l
o
n
i
n
g
.
1
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

d
u
a

c
a
r
a

p
e
m
a
n
f
a
a
t
a
n

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

u
n
-
t
u
k

m
e
n
g
a
t
a
s
i

p
o
l
u
s
i
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

d
a
l
a
m

m
e
n
g
h
a
s
i
l
k
a
n

b
i
o
g
a
s
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

m
a
n
f
a
a
t

m
i
k
r
o
o
r
g
a
n
i
s
m
e

d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g

p
e
r
-
t
a
m
b
a
n
g
a
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

k
l
o
n
i
n
g
.
2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
r
o
s
e
s

t
e
r
j
a
d
i
n
y
a

k
l
o
n
i
n
g
.
3
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

o
r
g
a
n
i
s
m
e

h
a
s
i
l

k
l
o
n
i
n
g
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

a
r
t
i
k
e
l



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
2

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
2

×

4
5

m
e
n
i
t
)
4
.
5
.


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
19 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)

(
6
)





(
7
)

(
8
)


H
i
b
r
i
d
o
m
a

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


T
e
k
n
i
k

p
l
a
s
m
i
d

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


T
a
h
a
p
a
n

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


T
e
k
n
i
k

D
N
A

r
e
k
o
m
b
i
n
a
n

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

d
i
s
i
p
l
i
n

i
l
m
u

y
a
n
g

t
e
r
l
i
b
a
t


d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

p
r
o
s
e
s

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a

y
a
n
g

m
e
n
g
g
u
n
a
k
a
n

t
e
k
n
i
k

h
i
b
r
i
d
o
m
a
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a

d
e
-
n
g
a
n

t
e
k
n
i
k

h
i
b
r
i
d
o
m
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

t
e
k
n
i
k

p
l
a
s
m
i
d

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

h
a
s
i
l

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a

d
e
n
g
a
n

t
e
k
n
i
k

p
l
a
s
m
i
d
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p

i
d
e
n
t
i
f
k
a
s
i

g
e
n

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
a
n

e
k
s
t
r
a
k
s
i

p
l
a
s
m
i
d

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
a
n

m
e
m
a
s
u
k
k
a
n

p
l
a
s
m
i
d

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

t
e
k
n
i
k

D
N
A

r
e
k
o
m
b
i
n
a
n


d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.


M
e
n
d
e
s
k
r
i
p
s
i
k
a
n

t
a
h
a
p
-
a
n

d
a
l
a
m

t
e
k
n
i
k

D
N
A

r
e
k
o
m
b
i
n
a
n
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
t
i
a
n

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.
2
.

M
e
n
e
r
a
n
g
k
a
n

j
e
n
i
s

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a

y
a
n
g

m
e
n
g
g
u
n
a
k
a
n

t
e
k
n
i
k

h
i
b
r
i
d
o
m
a
.
3
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

p
e
n
g
e
r
-
t
i
a
n

t
e
k
n
i
k

p
l
a
s
m
i
d

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.
4
.

M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

c
o
n
t
o
h

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a

d
e
n
g
a
n

t
e
k
n
i
k

p
l
a
s
-
m
i
d
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
a
h
a
p
a
n
-

t
a
h
a
p
a
n

d
a
l
a
m

r
e
k
a
-
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.

2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

t
e
k
n
i
k

D
N
A

r
e
k
o
m
b
i
n
a
n

d
a
l
a
m

r
e
k
a
y
a
s
a

g
e
n
e
t
i
k
a
.



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n



J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
6
.
7
.
20 RPP Biology SMA 3
(
1
)

(
2
)

(
3
)

(
4
)

(
5
)







(
6
)





(
7
)

(
8
)


K
e
u
n
t
u
n
g
a
n

p
e
n
g
g
u
n
a
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.


K
e
r
u
g
i
a
n

p
e
n
g
g
u
-
n
a
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i


M
e
m
b
e
r
i
k
a
n

c
o
n
t
o
h

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

a
d
a
n
y
a

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g

p
e
r
t
a
n
i
a
n
.



M
e
m
b
e
r
i
k
a
n

c
o
n
t
o
h

k
e
u
n
t
u
n
g
a
n

a
d
a
n
y
a

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i

d
a
l
a
m

b
i
d
a
n
g

k
e
d
o
k
t
e
r
a
n
.


M
e
n
y
e
b
u
t
k
a
n

b
e
b
e
r
a
p
a

k
e
r
u
g
i
a
n

d
a
n

k
e
k
u
r
a
n
g
-
a
n

a
k
i
b
a
t

p
e
n
g
g
u
n
a
a
n

p
r
o
d
u
k

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.
1
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
u
n
-
t
u
n
g
a
n

p
e
n
g
g
u
n
a
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.


2
.

M
e
n
j
e
l
a
s
k
a
n

k
e
r
u
-
g
i
a
n

p
e
n
g
g
u
n
a
a
n

b
i
o
t
e
k
n
o
l
o
g
i
.





J
e
n
i
s

t
a
g
i
h
a
n
:

-

t
u
g
a
s

i
n
d
i
v
i
d
u

-

t
u
g
a
s

k
e
l
o
m
p
o
k


B
e
n
t
u
k

t
a
g
i
h
a
n
:

-

l
a
p
o
r
a
n

h
a
s
i
l

d
i
s
k
u
s
i

-

u
l
a
n
g
a
n

h
a
r
i
a
n
4

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
(
4

×

4
5

m
e
n
i
t
)
8
.


B
u
k
u

T
h
e
o
r
y

a
n
d

A
p
p
l
i
c
a
t
i
o
n

o
f

B
i
o
l
o
g
y

3
,

H
e
n
n
y

R
i
a
n
d
a
r
i
,

2
0
0
9
,

T
i
g
a

S
e
r
a
n
g
k
a
i


L
i
n
g
k
u
n
g
a
n


s
e
k
i
t
a
r


I
n
t
e
r
n
e
t
T
a
m
b
a
h
a
n
:
*
)

L
a
t
i
h
a
n

U
j
i
a
n

N
a
s
i
o
n
a
l

d
a
n

U
j
i
a
n

P
r
a
k
t
i
k
A
l
o
k
a
s
i

W
a
k
t
u
:

-

L
a
t
i
h
a
n

U
j
i
a
n

N
a
s
i
o
n
a
l




8

×

4
5

m
e
n
i
t

(
8

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)

-

U
j
i
a
n

P
r
a
k
t
i
k




8

×

4
5

m
e
n
i
t

(
8

j
a
m

p
e
l
a
j
a
r
a
n
)
D
i
l
a
k
s
a
n
a
k
a
n
,

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
G
u
r
u

B
i
o
l
o
g
i
(
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
)
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
M
e
n
g
e
t
a
h
u
i
,
K
e
p
a
l
a

S
e
k
o
l
a
h
(
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
_
)
N
I
P
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
21 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 1 dan 2
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 1. Melakukan percobaan pertumbuhan dan perkembang-
an pada tumbuhan.
Kompetensi Dasar : 1.1 Merencanakan percobaan pengaruh faktor luar ter-
hadap pertumbuhan tumbuhan.
1.2 Melaksanakan percobaan pengaruh faktor luar terhadap
pertumbuhan tumbuhan.
1.3 Mengomunikasikan hasil percobaan pengaruh faktor
luar terhadap pertumbuhan tumbuhan.
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian proses pertumbuhan dan per-
kembangan pada tumbuhan.
2. Menjelaskan teori-teori pertumbuhan tumbuhan.
3. Menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan dan perkem-
bangan.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan pengertian proses pertumbuhan dan perkem-
bangan pada tumbuhan.
B. Siswa dapat menyebutkan macam teori titik tumbuh menurut Hanstein
dan Schmidt.
C. Siswa dapat menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan dan perkembangan
pada tumbuhan.
D. Siswa dapat membedakan antara pertumbuhan dan perkembangan pada
tumbuhan.
II. MateriAjar
Pertumbuhan adalah proses pertambahan volume secara ireversibel
(menuju satu titik dan tidak dapat kembali lagi), sedangkan perkembangan
adalah pertumbuhan menuju kedewasaan suatu organisme. Pada tumbuhan,
secara umum perkembangan dicirikan dengan adanya bentuk bunga sebagai
alat perkembangbiakan. Pertumbuhan pada tanaman yang dimulai dari biji akan
mengalami fase perkecambahan, pertumbuhan, dan perkembangan. Adapun
pada perkecambahan dibedakan menjadi dua tipe yaitu epigeal dan hipogeal.
Pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan berdasarkan dua teori
titik tumbuh, yaitu
22 RPP Biology SMA 3
1. Teori Histogen, dikemukakan oleh Hanstein. Isi teori tersebut, yaitu jaringan
sel terdiri atas tiga lapisan, yaitu plerom, dermatogen, dan periblem.
2. Teori Tunika-Korpus, dikemukakan oleh Schmidt, yang menyatakan bahwa
batang tumbuhan terbagi menjadi dua zona, yaitu tunika dan korpus.
Pertumbuhan pada tumbuhan dibedakan menjadi pertumbuhan primer dan
pertumbuhan sekunder. Pertumbuhan pada tumbuhan dapat dibagi menjadi
beberapa fase, yaitu fase lag, fase logaritma, fase pertumbuhan linear, dan
fase stasioner.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-1
A. KegiatanAwal(waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru memulai dengan bertanya kepada siswa, ”Pernahkah
kalian memperhatikan tanaman yang tumbuh di rumah menjadi besar?”
Atau, ”Mengapa biji cabai yang telah kering apabila dibiarkan di dalam
tanah akan tumbuh dan mampu menghasilkan buah cabai?”. Kemudian,
siswa diminta menanggapi pertanyaan tersebut.
B. KegiatanInti(waktu: 70 menit)
1. Guru menanggapi dan menyimpulkan jawaban dari siswa yang ber-
aneka ragam. Kemudian, guru menjelaskan perbedaan antara pertum-
buhan dan perkembangan pada tumbuhan.
2. Selanjutnya, guru meminta siswa menjelaskan tentang teori titik
tumbuh menurut Hanstein dan Schmidt setelah sebelumnya mencari
informasi tentang hal tersebut.
3. Guru meminta siswa mengisi bagan yang dibuat guru tentang tum-
buhan dikotil dan tumbuhan monokotil.
4. Kemudian, guru bertanya tentang fase pertumbuhan pada tanaman,
yaitu fase lag, logaritma, pertumbuhan linear, dan stasioner. Siswa
diminta menunjukkan fase-fase tersebut dari gambar yang disiapkan
oleh guru.
5. Guru meminta siswa untuk membuat prediksi pertumbuhan tanaman
dengan model simulasi dari guru. Misalnya, kecambah biji kedelai
berumur tiga hari apabila dibiarkan dalam lingkungan yang mendu-
kung, satu minggu kemudian akan memiliki 6 helai daun. Selanjutnya,
pada hari ke-23 kecambah tersebut akan mampu menghasilkan bunga,
tetapi belum mampu berbiji. Hari ke-36 bunga tanaman berubah
menjadi buah polong. Pada hari ke-42, biji akan masak. Dari simulasi
tersebut siswa diberi kesempatan untuk mengerjakannya dalam buku
tugas.
23 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir(waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan macam teori titik tumbuh menu-
rut Hanstein dan Schmidt, serta perbedaan antara pertumbuhan dan
perkembangan pada tumbuhan.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan tugas tersebut.
3. Guru meminta siswa mempersiapkan Selidik, halaman 9, untuk
pertemuan berikutnya.
PertemuanKe-2
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru menanyakan alat dan bahan yang diperlukan untuk Seli-
dik, halaman 9, dan mengajak siswa untuk menuju ke laboratorium.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memberikan penjelasan singkat tentang cara kerja dari Selidik
tersebut.
2. Guru menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat oleh
setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
3. Siswa diminta menentukan bagian akar dan batang yang mengalami
pertambahan panjang paling cepat.
4. Salah satu siswa diminta menggambarkan hasil pengamatan kegiatan
tersebut.
5. Kemudian, guru berkeliling untuk menilai kinerja siswa dalam
melaksanakan kegiatan tersebut (menilai ranah psikomotorik dan
afektif).
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru mengumumkan pada siswa bahwa waktu tinggal sepuluh menit agar
siswa segera menyelesaikan kegiatan tersebut dan segera menyelesaikan
laporan kerja praktikum.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Tanya jawab
B. Praktikum
C. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 3–13.
B. Lingkungan, yaitu tumbuhan di sekitar rumah.
24 RPP Biology SMA 3
C. Laboratorium: peralatan yang digunakan untuk Selidik berupa gelas
beaker, kertas saring, dan akuades.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Laporan kerja praktikum (ranah psikomotorik dan afektif).
2. Penugasan (pertumbuhan dengan model simulasi) (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
25 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 3 dan 4
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 1. Melakukan percobaan pertumbuhan dan perkembang-
an pada tumbuhan.
Kompetensi Dasar : 1.1 Merencanakan percobaan pengaruh faktor luar ter-
hadap pertumbuhan tumbuhan.
1.2 Melaksanakan percobaan pengaruh faktor luar terhadap
pertumbuhan tumbuhan.
1.3 Mengomunikasikan hasil percobaan pengaruh faktor
luar terhadap pertumbuhan tumbuhan.
Indikator : 1. Menentukan faktor luar yang memengaruhi proses
pertumbuhan tumbuhan.
2. Merumuskan latar belakang dilakukannya percobaan.
3. Menjelaskan secara teoretis hubungan kausalitas antara
faktor luar dan proses pertumbuhan tumbuhan.
4. Merumuskan hipotesis percobaan.
5. Melakukan percobaan sesuai prosedur.
6. Melaporkan hasil percobaan yang telah dilakukan.
7. Menjelaskan pengaruh faktor luar terhadap proses
pertumbuhan berdasarkan hasil percobaan.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menyebutkan faktor luar yang memengaruhi proses pertumbuh-
an tumbuhan.
B. Siswa dapat merumuskan latar belakang dilakukannya percobaan.
C. Siswa dapat menjelaskan secara teoretis hubungan kausalitas antara faktor
luar dan proses pertumbuhan tumbuhan.
D. Siswa dapat merumuskan hipotesis percobaan pertumbuhan pada tanaman.
E. Siswa dapat melakukan percobaan sesuai prosedur yang telah diren-
canakan.
F. Siswa dapat melaporkan hasil percobaan yang telah dilakukan.
G. Siswa dapat menjelaskan pengaruh faktor luar terhadap proses pertumbuh-
an berdasarkan hasil percobaan.
26 RPP Biology SMA 3
II. MateriAjar
Faktor-faktor yang memengaruhi pertumbuhan meliputi faktor luar (eks-
ternal) dan faktor dalam (internal).
Faktor luar (eksternal) dapat berupa suhu, cahaya, kelembapan, dan nu-
trisi. Faktor dalam (internal) berupa hormon pertumbuhan dan gen. Hormon
tumbuhan ada beberapa macam, yaitu auksin, giberelin, sitokinin, gas etilen,
asam traumalat, asam absisat.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-3
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa mengapa tanaman yang tidak mem-
peroleh air akan layu, kemudian mati? Apakah fungsi air bagi tanaman?
B. KegiatanInti(waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menyebutkan faktor-faktor yang memengaruhi
pertumbuhan pada tumbuhan. Siswa juga diminta membedakan fak-
tor-faktor tersebut menjadi faktor luar dan faktor dalam.
2. Guru menunjukkan tanaman yang ditanam di tempat gelap dan
tanaman yang ditanam di tempat terang. Mengapa tanaman yang
ditanam di tempat gelap memiliki pertumbuhan yang lebih cepat di-
bandingkan tanaman yang diletakkan di tempat terang (kena cahaya
langsung)? Siswa diminta mendeskripsikan ciri-ciri tanaman yang
mengalami etiolasi.
3. Guru menugaskan siswa secara berkelompok untuk melakukan
percobaan tentang pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tanaman.
Setiap kelompok bebas melakukan percobaan pada tanaman yang
berbeda atau kondisi cahaya yang berbeda. Misalnya, satu pot
tanaman disinari oleh matahari, sedangkan tanaman yang lain dengan
lampu neon atau lampu bohlam. Siswa diminta untuk melaporkan
hasil kegiatan tersebut.
C. KegiatanAkhir(waktu: 10 menit)
1. Guru mengarahkan siswa untuk menyimpulkan faktor-faktor yang
memengaruhi pertumbuhan, yaitu faktor luar dan faktor dalam.
2. Guru menekankan lagi bahwa siswa harus bekerja secara berkelom-
pok untuk melakukan kegiatan tersebut.
PertemuanKe-4
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa, ”Mengapa komposisi nitrogen,
kalium, dan fosfor pada pupuk yang dijual di masyarakat berbeda-beda?
27 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menyebutkan unsur-unsur hara yang dibutuhkan
oleh tanaman.
2. Siswa diminta melakukan TugasProyek, halaman 23.
3. Siswa diminta mendiskusikan hasil TugasProyek, halaman 23.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa memyimpulkan unsur-unsur hara yang memengaruhi
pertumbuhan tanaman.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanya jawab
C. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 13–23.
B. Lingkungan berupa tumbuhan yang termasuk berhari pendek, berhari
panjang, dan tumbuhan netral.
C. Laboratorium sebagai sarana untuk mengerjakan TugasProyek.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa (ranah psikomotorik dan kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
28 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 5 dan 6
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 2. Memahami pentingnya proses metabolisme pada
organisme.
Kompetensi Dasar : 2.1 Mendeskripsikan fungsi enzim dalam proses metabo-
lisme.
Indikator : 1. Menjelaskan sifat dari macam-macam enzim.
2. Menjelaskan pengaruh enzim terhadap kecepatan
reaksi kimia dengan melakukan eksperimen.
3. Menjelaskan mekanisme kerja enzim dan faktor-faktor
yang memengaruhinya.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menyebutkan macam dan sifat enzim.
B. Siswa dapat mendeskripsikan pengaruh enzim pada reaksi kimia.
C. Siswa dapat melakukan eksperimen tentang pengaruh enzim katalase pada
racun.
D. Siswa dapat mendeskripsikan mekanisme kerja enzim.
E. Siswa dapat menjelaskan faktor-faktor yang memengaruhi kerja enzim.
II. MateriAjar
Enzim tersusun atas gugus protein dan gugus nonprotein. Apabila gugus
nonprotein berupa ion logam disebut kofaktor. Adapun apabila berupa molekul
organik disebut koenzim. Enzim berfungsi sebagai katalis, yaitu biokatalisator
yang dapat mempercepat reaksi kimia. Enzim bekerja secara spesifk. Aktivitas
enzim dipengaruhi oleh suhu dan pH.
Macam enzim berdasarkan substratnya dibedakan menjadi golongan
desmolase dan golongan hidrolase. Golongan desmolase, misalnya enzim pe-
roksidase, dehidrogenase, katalase, karboksilase, dan transaminase. Golongan
hidrolase, misalnya amilase, renin, dan lipase.
Mekanisme enzim dalam mengenali substrat dengan cara lock and key
(kunci dan gemboknya). Selain itu, dapat juga dengan induced ft (induksi pas,
yang memiliki sisi aktif dapat menyesuaikan dengan substrat).
29 RPP Biology SMA 3
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-5
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru memulai dengan bertanya mengapa nasi yang dikunyah
sebanyak 32 kali akan berasa menjadi lebih manis. Bagaimana hal itu
dapat terjadi?
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta pendapat siswa untuk menjelaskan kaitan antara enzim
dengan proses nasi yang terasa lebih manis di mulut.
2. Guru melanjutkan dengan meminta siswa berdiskusi tentang macam
dan sifat enzim, kemudian mekanisme kerja enzim, yaitu dengan lock
and key dan induced ft. Selanjutnya, guru meminta siswa mendis-
kusikan faktor-faktor yang dapat memengaruhi kerja enzim.
3. Guru meminta siswa membedakan antara inhibitor reversibel dan
ireversibel dalam buku tugas untuk dikumpulkan. Siswa diberi ke-
sempatan untuk mengerjakan sekitar 30 menit.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru mengarahkan siswa untuk dapat menyimpulkan macam dan
sifat enzim, serta faktor yang memengaruhi kerja enzim.
2. Guru meminta siswa untuk menyiapkan Selidik tentang percobaan
Pengaruh Enzim terhadap Kecepatan Reaksi Kimia, halaman 37.
PertemuanKe-6
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa tentang alat dan bahan yang di-
perlukan untuk Selidik, halaman 37, dan mengajak siswa untuk menuju
ke laboratorium.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memberikan penjelasan singkat tentang cara kerja dari Selidik
tersebut.
2. Guru menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat oleh
setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
3. Siswa diminta menyebutkan pengaruh enzim terhadap kecepatan reaksi
kimia.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa untuk membuat kesimpulan kegiatan Selidik.
30 RPP Biology SMA 3
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Praktikum
C. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 33–43.
B. Lingkungan berupa: hati, ginjal, dan jantung hewan (misalnya sapi, ayam,
atau kambing).
C. Laboratorium berupa: peralatan untuk Selidik halaman 37, yaitu gelas
beaker, neraca gram, akuades, H
2
O
2
, dan MnO
2
.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Tugas membuat tabel perbedaan inhibitor (ranah kognitif).
2. Laporan kerja praktikum (ranah psikomotorik dan kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
31 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 7–13
Alokasi Waktu : 14 x 45 menit (14 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 2. Memahami pentingnya proses metabolisme pada orga-
nisme.
Kompetensi Dasar : 2.2 Mendeskripsikan proses katabolisme dan anabolisme
karbohidrat.
Indikator : 1. Menjelaskan reaksi-reaksi yang terjadi pada respirasi
(glikolisis, siklus Krebs, transpor elektron).
2. Menjelaskan reaksi yang terjadi pada respirasi anaerob
(fermentasi alkohol dan fermentasi asam laktat).
3. Menentukan zat yang dihasilkan pada proses fermen-
tasi dengan melakukan percobaan.
4. Menunjukkan cara membuat makanan atau minuman
dengan cara fermentasi dengan melakukan percobaan.
5. Menjelaskan reaksi-reaksi yang terjadi pada proses
fotosintesis dan kemosintesis.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan reaksi pada respirasi aerob.
B. Siswa dapat menjelaskan reaksi anaerob, yaitu fermentasi alkohol dan
fermentasi asam laktat.
C. Siswa dapat membandingkan jumlah energi antara respirasi aerob dan
anaerob.
D. Siswa dapat mendeskripsikan macam zat yang dihasilkan pada proses
fermentasi melalui percobaan.
E. Siswa dapat melakukan percobaan fermentasi tapai dan tempe.
F. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan dalam reaksi fotosintesis.
G. Siswa dapat menjelaskan reaksi kemosintesis dan macam organisme yang
melakukan proses kemosintesis.
II. MateriAjar
Katabolisme adalah proses pemecahan molekul kompleks menjadi molekul
sederhana dengan bantuan enzim. Pada proses ini dihasilkan energi sehingga
disebut juga sebagai reaksi eksergonik. Katabolisme terjadi pada respirasi aerob
dan respirasi anaerob. Pada reaksi aerob terdapat beberapa tahap reaksi, yaitu
glikolisis, siklus Krebs, dan transpor elektron. Respirasi anaerob dikenal dengan
fermentasi, misalnya fermentasi alkohol dan fermentasi asam laktat.
32 RPP Biology SMA 3
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-7
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya mengapa makanan, misalnya nasi, daging, dan
susu sering dikatakan sebagai sumber energi? Bagaimana tubuh dapat
mengubah makanan menjadi energi? Siswa diminta menanggapi per-
tanyaan-pertanyaan tersebut.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memulai dengan menjelaskan pernapasan yang setiap hari
kita lakukan merupakan salah satu peristiwa yang termasuk dalam
katabolisme. Siswa diminta menyebutkan proses-proses dalam tubuh
yang termasuk dalam katabolisme.
2. Selanjutnya, guru meminta siswa membuat bagan sederhana tentang
proses dalam respirasi aerob yang memiliki tahapan-tahapan, yaitu
glikolisis, siklus Krebs, dan transpor elektron.
3. Guru meminta siswa untuk meringkas proses respirasi aerob dengan
reaksi yang terjadi pada setiap tahapan, akseptor, dan banyaknya
energi yang dihasilkan dengan membuat tabel seperti berikut.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru mengarahkan siswa untuk dapat menyimpulkan tahapan dalam
respirasi aerob lengkap dengan macam akseptor dan banyaknya energi
yang terbentuk.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan tugas membuat tabel ringkasan
tahapan pada respirasi aerob dalam buku tugas.
PertemuanKe-8
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru mengingatkan kembali tahap-tahap reaksi aerob dengan
memberi pertanyaan-pertanyaan yang singkat. Selanjutnya, guru meman-
cing minat siswa untuk mempelajari reaksi anaerob dengan bertanya
mengapa tapai yang belum jadi apabila telanjur terkena udara (O
2
) tidak
akan pernah menjadi tapai dengan sempurna.
TahapanRespirasi TempatReaksi Akseptor
Banyaknya
Energi(ATP)
Glikolisis ....................... ....................... .......................
Siklus Krebs ....................... ....................... .......................
Transpor elektron ....................... ....................... .......................
33 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi, kemudian menjelaskan tentang
respirasi anaerob yang terjadi pada makhluk hidup.
2. Selanjutnya, siswa diminta menjelaskan perbedaan respirasi yang
melakukan tahapan transpor elektron dan yang tidak. Siswa diminta
menyebutkan banyaknya energi yang terbentuk pada keduanya.
3. Guru memberikan tema diskusi, misalnya mengapa seseorang yang
tidak biasa melakukan olahraga, apabila melakukannya untuk per-
tama kali maka tubuh akar terasa sangat pegal dan kelelahan? Siswa
diminta untuk mendiskusikan dengan temannya.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan perbedaan respirasi aerob dan
anaerob.
2. Guru meminta siswa untuk mengumpulkan laporan diskusinya.
3. Guru meminta siswa mempersiapkan alat dan bahan yang diperlukan
untuk Selidik, halaman 53.
PertemuanKe-9
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang kesiapan alat dan bahan yang diper-
lukan untuk Selidik, halaman 53, dan mengajak siswa untuk menuju ke
laboratorium.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memberikan penjelasan singkat tentang cara kerja dari kegiatan
tersebut.
2. Guru juga menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat
oleh setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
3. Siswa diminta mengamati dan menentukan zat yang dihasilkan pada
proses fermentasi.
C. KegiatanAkhir(waktu: 10 menit)
1. Siswa diminta segera mengumpulkan laporan kerja praktikum.
2. Guru meminta siswa untuk mempelajari Selidik, halaman 56, untuk
pertemuan berikutnya.
PertemuanKe-10
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa tentang alat dan bahan yang di-
perlukan untuk Selidik, halaman 56, dan mengajak siswa untuk menuju
ke laboratorium.
34 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru menunjuk beberapa siswa untuk memberikan penjelasan singkat
tentang cara kerja dari kegiatan tersebut.
2. Guru menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat oleh
setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
3. Guru meminta siswa menunjukkan cara membuat makanan atau
minuman melalui proses fermentasi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Siswa diminta segera menyelesaikan laporan kerja praktikum.
PertemuanKe-11
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Apakah perbedaan antara katabolisme dan
anabolisme?”
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Siswa diminta menyebutkan contoh anabolisme.
2. Siswa diminta berdiskusi tentang fotosintesis dengan tahapan-tahap-
annya.
3. Guru meminta siswa mencari informasi tentang beberapa ahli yang
melakukan percobaan untuk membuktikan fotosintesis.
4. Siswa diminta untuk meringkas tahapan yang terjadi pada fotosintesis
pada buku tugas untuk dikumpulkan.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru mengarahkan siswa agar dapat menyimpulkan tahapan dalam
fotosintesis.
2. Guru meminta siswa untuk menyiapkan alat dan bahan Selidik, hala-
man 68.
PertemuanKe-12
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang alat dan bahan yang diperlukan untuk
Selidik, halaman 68, dan mengajak siswa untuk menuju ke laboratorium.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta beberapa siswa memberikan penjelasan singkat tentang
cara kerja dari kegiatan tersebut.
2. Guru menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat oleh
setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
3. Siswa diminta menentukan jenis spektrum cahaya matahari yang
paling berpengaruh terhadap proses fotosintesis.
35 RPP Biology SMA 3
a. pemecahan air
b. stroma
c. bakteri klorofl
d. matriks mitokondria
e. cahaya
f. merah
g. NADP
h. transpor elektron
i. terang
j. air
1. Pada percobaan Ingenhousz dibuk-
tikan bahwa fotosintesis memer-
lukan ....
2. Oksigen yang dihasilkan selama
fotosintesis berasal dari ....
3. Pembentukan ATP pada proses
fotosintesis berlangsung di ....
4. Pada fosforilasi non-siklik terjadi
pemecahan molekul air, dibebas-
kan oksigen, dan hidrogen diikat
oleh akseptor yang berupa ....
5. Tahap awal terjadinya fotosintesis
adalah ....
6. Spektrum cahaya yang paling ef­
sien untuk fotosintesis adalah ....
7. Mikroorganisme autotrof yang
dapat memanfaatkan energi mata-
hari untuk fotosintesis adalah ....
8. Salah satu zat yang dihasilkan
fotosintesis adalah oksigen yang
terbentuk pada reaksi ....
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa agar segera menyelesaikan laporan kerja praktikum.
PertemuanKe-13
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang perbedaan antara fosforilasi siklik dan
non-siklik.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru bertanya kepada siswa, ”Apakah hanya tumbuhan yang mampu
melakukan fotosintesis?” Siswa diberi kesempatan untuk menjawab.
2. Selanjutnya, guru mengarahkan siswa agar dapat menjelaskan bahwa
bakteri dapat melakukan proses yang mirip dengan fotosintesis, tetapi
berbeda bahan dasar (senyawa kimia)-nya, disebut kemosintesis.
3. Siswa diminta untuk menjodohkan pertanyaan-pertanyaan dengan
jawaban yang telah tersedia, misalnya sebagai berikut:
Pertanyaan Jawaban
36 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa mengumpulkan jawaban dari soal yang telah dikerja-
kan.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Tanya jawab
B. Praktikum
C. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 43–70.
B. Lingkungan, berupa kedelai, singkong, daun pisang, stoples, ragi tapai,
ragi tempe.
C. Laboratorium, berupa peralatan, seperti gelas beaker, pipa kaca bengkok
(huruf L), pembakar spiritus (Bunsen burner) dan perlengkapannya.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Laporan kerja praktikum (ranah psikomotorik dan kognitif).
2. Kuis (ranah kognitif).
3. Laporan observasi (ranah kognitif).
Pertanyaan Jawaban
9. Tahapan dalam proses respirasi sel
yang paling banyak menghasilkan
ATP adalah ....
10. Pada rangkaian respirasi sel, daur
Krebs berlangsung di ....
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
37 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 14
Alokasi Waktu : 2 x 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 2. Memahami pentingnya proses metabolisme pada
organisme.
Kompetensi Dasar : 2.3 Menjelaskan keterkaitan antara proses metabolisme
karbohidrat dengan metabolisme lemak dan protein.
Indikator : 1. Menjelaskan kaitan antara metabolisme karbohidrat,
lemak, dan protein pada manusia.
I. TujuanPembelajaran
1. Siswa dapat menjelaskan kaitan antara metabolisme karbohidrat, lemak,
dan protein.
2. Siswa dapat mendiskusikan kaitan antara metabolisme karbohidrat, lemak,
dan protein.
II. MateriAjar
Karbohidrat mengalami perombakan menjadi glukosa (monosakarida),
melalui proses glikolisis. Glukosa diubah menjadi gliseraldehid fosfat dan se-
lanjutnya menjadi asam piruvat. Asam piruvat tersebut diubah menjadi asetil
Ko-A dan masuk ke siklus Krebs. Kemudian, transpor elektron akan dihasilkan
ATP.
Protein akan dirombak menjadi asam amino. Selanjutnya, asam amino
tersebut mengalami deaminasi untuk menghilangkan gugus amino dan menjadi
asam amino glikogenik yang kemudian masuk ke dalam glikolisis.
Lemak akan dirombak menjadi asam lemak dan gliserol. Gliserol diubah
menjadi gliseraldehid-fosfat. Akhirnya, gliseraldehid-fosfat akan menjadi
asam piruvat dan masuk ke siklus Krebs untuk dioksidasi. Sementara itu, asam
lemak dipecah menjadi asam aseto asetat dan masuk ke siklus Krebs sebagai
asetil Ko-A.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Adakah hubungan antara metabolisme karbohi-
drat, protein, dan lemak?”
38 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa agar melakukan diskusi tentang kaitan yang
terjadi antara karbohidrat, protein, dan lemak dalam penyediaan
energi.
2. Siswa diminta melaporkan hasil diskusi tersebut.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa untuk mengumpulkan hasil diskusi kelompok tentang
kaitan antara lemak, protein, dan karbohidrat dalam menyediakan energi
bagi manusia.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi kelompok
B. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 70–72.
B. Situs internet tentang metabolisme karbohidrat, lemak, dan protein.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa laporan hasil diskusi (ranah kognitif dan psikomoto-
rik).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
39 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 15 dan 16
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.1 Menjelaskan konsep gen, DNA, dan kromosom.
Indikator : 1. Mendeskripsikan struktur, jenis, dan bentuk kromo-
som.
2. Menjelaskan jumlah kromosom pada beberapa orga-
nisme.
3. Menjelaskan struktur, fungsi, dan peranan gen serta
DNA.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menyebutkan bagian dari kromosom.
B. Siswa dapat mendeskripsikan macam bentuk kromosom berdasarkan
sentromernya.
C. Siswa dapat menyebutkan jumlah kromosom pada beberapa organisme.
D. Siswa dapat menjelaskan konsep gen, DNA, dan kromosom.
E. Siswa dapat mendeskripsikan fungsi gen bagi organisme.
F. Siswa dapat mendeskripsikan macam gen pada makhluk hidup.
II. MateriAjar
Kromosom terdapat dalam nukleus, jadi setiap sel yang memiliki inti pasti
mengandung kromosom. Kromosom memiliki bagian sentromer (kinetokor)
dan lengan kromosom. Lengan mengandung benang-benang kromosom (kro-
monema) yang di dalamnya terkandung gen. Dalam gen terdapat rangkaian
DNA.
Berdasarkan bentuknya, kromosom dikelompokkan menjadi akrosentrik,
telosentrik, submetasentrik, dan metasentrik. Macam kromosom ada dua, yaitu
autosom dan gonosom.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-15
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru menunjukkan beberapa gambar kromosom, kemudian ber-
tanya kepada siswa tentang hal yang diketahuinya dari gambar tersebut.
40 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa untuk berdiskusi, kemudian menjelaskan bagian-
bagian kromosom, letak kromosom, serta macam kromosom menurut
letak sentromernya.
2. Selanjutnya, siswa diminta membedakan kromosom tubuh dan kro-
mosom kelamin. Siswa juga diminta menjelaskan peranan keduanya
dan tempat dapat ditemukannya pada kromosom tersebut.
3. Guru menggandakan gambar di halaman 88 (dapat diperbesar), ke-
mudian secara berkelompok siswa diminta menyusun kromosom
tersebut. Siswa diminta menyebutkan jenis kelamin organisme yang
memiliki kromosom tersebut.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Siswa diminta untuk mengumpulkan tugas tersebut. Selain itu, siswa di-
arahkan untuk dapat membuat kesimpulan tentang tugas tersebut.
PertemuanKe-16
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru menunjukkan gambar struktur DNA. Siswa diminta me-
nyebutkan hal-hal yang diketahui dari gambar tersebut.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru mengajukan pertanyaan kepada siswa, misalnya ”Apa perbe-
daan antara gen dan DNA?”. Siswa diminta untuk mengemukakan
jawabannya.
2. Selanjutnya, guru meminta siswa mendiskusikan tentang gen, fungsi,
dan macamnya.
3. Siswa diminta untuk mengerjakan tugas di halaman 88.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan fungsi gen bagi organisme.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan tugas halaman 88 pada buku
tugas.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Tanya jawab
B. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 81–88.
41 RPP Biology SMA 3
B. Gambar kromosom yang difotokopi sebanyak siswa atau kelompok siswa,
lihat halaman 88.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa
1. Susunan dan deskripsi kromosom organisme (ranah kognitif dan
psikomotorik).
Sebagai acuan penilaian, dapat digunakan:
NamaJaringan
Skoryang
Diperoleh
SkorMaksimal
1. Kerapian menggunting kro-
mosom
2. Menempel dan mengatur kro-
mosom dengan benar
3. Mendeskripsikan macam kro-
mosom
Jumlah skor
20
50
30
100
2. Hasil diskusi halaman 88 (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
42 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 17–19
Alokasi Waktu : 6 x 45 menit (6 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.2 Menjelaskan hubungan gen (DNA)-RNA-polipeptida
dan proses sintesis protein.
Indikator : 1. Mendeskripsikan cara replikasi DNA.
2. Menjelaskan hubungan DNA dan kode genetik.
3. Membuat model struktur dan macam DNA.
4. Mendeskripsikan macam dan peranan RNA.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan replikasi DNA.
B. Siswa dapat mendeskripsikan struktur DNA dan kode genetik.
C. Siswa dapat membuat model DNA.
D. Siswa dapat mendeskripsikan macam dan peranan RNA.
E. Siswa dapat membandingkan ciri dan sifat DNA dan RNA.
II. MateriAjar
Struktur DNA (deoxyribonucleic acid) merupakan suatu molekul besar
yang kompleks tersusun atas dua pita panjang yang terpilin (heliks ganda).
DNA terdapat pada setiap sel yang mengandung nukleus, kecuali virus, juga
terdapat dalam mitokondria, plastida, dan sentriol. DNA tersusun atas nuk-
leotida (meliputi gula deoksiribosa, basa nitrogen, dan fosfat). Basa nitrogen
penyusun DNA ada dua macam, yaitu purin (A = adenin dan G = guanin) dan
pirimidin (S = sitosin dan T = timin). Ikatan antara gula pentosa dan basa
nitrogen disebut nukleotida.
Kode genetik merupakan suatu sandi yang dibuat oleh DNA. Kode gene-
tika merupakan rangkaian tiga basa nitrogen (kode triplet) atau disebut kodon
(kode genetika). Replikasi DNA dapat berlangsung melalui tiga cara, yaitu
konservatif, dispersif, dan semikonservatif.
RNA memiliki struktur berbentuk pita tunggal yang memiliki gula pentosa
ribosa, fosfat, dan basa nitrogen. Basa nitrogennya berupa purin (A=adenin dan
G=guanin), sedangkan pirimidinnya (S = sitosin dan U=Urasil). Macam RNA
ada dua, yaitu RNA genetik dan RNA non-genetik.
43 RPP Biology SMA 3
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-17
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru memulai dengan menjelaskan bahwa setiap makhluk
hidup yang memiliki inti dapat melakukan perkembangbiakan. Hal itu
terjadi karena di dalam inti terdapat DNA. Salah satu fungsi DNA adalah
untuk menyampaikan informasi genetik dari generasi ke generasi sehingga
satu spesies memiliki keturunan yang sama. Oleh karena itu, manusia akan
melahirkan manusia, kambing juga melahirkan kambing. Jadi, tidak masuk
akal apabila ada manusia dapat melahirkan seekor ular.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi, kemudian menjelaskan tentang DNA,
struktur, serta fungsinya.
2. Selanjutnya, guru meminta siswa mendeskripsikan macam purin dan
pirimidin yang terdapat pada DNA. Kemudian, guru meminta siswa
untuk menggambarkan bahwa DNA memiliki rantai ganda yang di-
sebut heliks ganda.
3. Guru meminta siswa mencari informasi tentang perbedaan antara
replikasi DNA secara konservatif, semikonservatif, dan dispersif.
4. Selanjutnya, guru menugaskan kepada siswa untuk secara berkelom-
pok membuat replika model struktur heliks ganda DNA.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan ciri dan sifat DNA serta replikasi
DNA.
PertemuanKe-18
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang peranan DNA dalam sintesis protein.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa mengaitkan antara DNA dengan kode genetika
dalam mewariskan sifat dari generasi ke generasi.
2. Guru meminta siswa menggunakan tabel macam kode genetika pada
halaman 97 untuk mendeskripsikan berapa macam kode genetika,
yaitu asam amino arginin, sistein, dan sebagainya.
3. Siswa diminta mengerjakan tabel halaman 99 secara individu.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa mengumpulkan jawabannya yang telah ditulis dalam
buku tugas.
44 RPP Biology SMA 3
PertemuanKe-19
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa, ”Apakah struktur RNA sama dengan
struktur DNA?”.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta salah seorang siswa menjelaskan struktur RNA.
2. Kemudian, guru meminta siswa berdiskusi tentang macam RNA,
yaitu RNA genetik dan RNA non-genetik serta peranannya.
3. Guru meminta siswa untuk meringkas perbedaan antara DNA dan
RNA seperti tabel halaman 103. Siswa diberi waktu untuk mengerja-
kannya.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan perbedaan antara RNA genetik
dan RNA non-genetik serta peranannya.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan tugas pengisian tabel halaman
103.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Tanya jawab
B. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 89 – 103.
B. Lingkungan berupa bahan yang dapat digunakan untuk membuat model
struktur DNA.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Produk model DNA (ranah psikomotorik dan kognitif).
2. Tabel halaman 99 (ranah kognitif).
3. Tabel halaman 103 (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
45 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 20–22
Alokasi Waktu : 6 x 45 menit (6 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.2 Menjelaskan hubungan gen (DNA)-RNA-polipeptida
dan proses sintesis protein.
Indikator : 1. Menjelaskan hubungan DNA-RNA-polipeptida dalam
sintesis protein
2. Menjelaskan peranan RNA dalam sintesis protein.
3. Menjelaskan proses sintesis protein (translasi dan
transkripsi).
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan hubungan antara DNA-RNA-polipeptida
dalam sintesis protein.
B. Siswa dapat mendeskripsikan peranan RNA dalam sintesis protein.
C. Siswa dapat menjelaskan proses sintesis protein (translasi dan transkrip-
si).
D. Siswa dapat menjelaskan salah satu penyakit sebagai akibat kesalahan
sintesis protein.
II. MateriAjar
DNA merupakan cetak biru dalam sintesis protein, sedangkan RNA (meli-
puti m-RNA, t-RNA dan r-RNA) merupakan pelaksana dalam sintesis protein.
Sintesis protein terjadi melalui dua tahapan, yaitu transkripsi dan translasi.
Transkripsi adalah proses pemindahan informasi genetik dari DNA kromosom
ke RNA melalui m-RNA. Translasi adalah proses penerjemahan kode genetik
oleh t-RNA ke dalam urutan asam amino.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-20
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan perbedaan antara DNA atau
RNA, rantainya, basa nitrogennya (purin dan pirimidin), letaknya, serta
peranannya dalam sintesis protein.
46 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 50 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi, kemudian menjelaskan peranan
DNA dan RNA dalam sintesis protein.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan artikel atau melakukan obser-
vasi ke rumah sakit untuk memperoleh informasi tentang penyakit
anemia sel sabit. Selain itu, siswa diminta membuat laporan hasil
observasi.
3. Guru meminta siswa menguraikan sintesis protein dengan dua tahap-
annya, yaitu transkripsi dan translasi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 30 menit)
1. Guru memberi tugas kepada siswa untuk mengerjakan sintesis protein
sebagai berikut.
a. Apabila suatu rantai sense memiliki susunan basa nitrogen:
CGT–CCT–GGA–TAC, bagaimanakah susunan basa nitrogen
pada rantai kodonnya?
Jawab:
Diketahui susunan basa nitrogen = CGT–CCT–GGA–TAC maka
susunan pada kodonnya adalah pasangan dari basa nitrogen
tersebut, yaitu GCA–GGA–CCU–AUG.
b. Perhatikan rantai antikodon berikut ini: AUC–GUA–CAU–CCA
kemudian, tentukan bagaimana susunan rantai sensenya?
Jawab:
Diketahui susunan rantai antikodon AUC–GUA–CAU–CCA
maka susunan antisensenya adalah sama, tetapi yang perlu
diingat adalah adanya penggantian basa nitrogen U dengan T
sehingga susunannya menjadi ATC–GTA–CAT–CCA.
2. Selanjutnya, siswa diminta mengumpulkan tugas tersebut.
PertemuanKe-21
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru membahas soal dari pertemuan sebelumnya. Kemudian,
mencocokkannya di depan kelas atau guru meminta siswa untuk mengerja-
kan soal yang diberikan pada pertemuan sebelumnya di depan kelas.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru membentuk kelompok diskusi kelas. Siswa diminta membuat
10 soal tentang proses sintesis protein. Siswa diberikan kesempatan
untuk memecahkan soal dari siswa yang lain.
2. Siswa diminta mengumpulkan hasil diskusi yang dikerjakan pada
buku tugas.
47 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan hasil diskusi.
2. Guru mengumumkan akan adanya ulangan harian tentang substansi
genetik pada pertemuan berikutnya.
PertemuanKe-22
A. KegiatanAwal (waktu: 5 menit)
Apersepsi: Guru memberi kesempatan siswa untuk mempelajari materi
substansi genetik selama lima menit.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
Guru meminta siswa bekerja secara individu untuk menjawab soal-soal
tentang substansi genetik.
SoalUlanganHarian:
1. Basa nitrogen sitosin dan guanin dihubungkan oleh .... (a)ikatan3
atomH (b) ikatan 2 atom H (c) ikatan 1 atom H (d) 2 ikatan atom C
(e) 3 ikatan atom N
2. Jika pada rantai DNA sense terdiri atas basa nitrogen TAC CGT GCA
maka basa nitrogen pada RNA-t adalah .... (a)UACCGUGCA (b)
ATG GCA CGT (c) ACG GAA CGU (d) AUG GCA CGU (e) AGU
GUA UGA
3. Pada sintesis protein, urutan basa nitrogen sama antara DNA dan
RNAnya, kecuali pada timin. Hal ini terjadi pada rantai .... (a) antisense
dengan sense (b) antikodon dengan t-RNA (c) sense dengan an-
tikodon (d) antisense dengan antikodon (e) kodon dengan m-RNA
4. Sejumlah alel yang menempati lokus tertentu yang sama pada kro-
mosom disebut sebagai .... (a) alela (b)alelaganda(c) genotipe (d)
fenotipe (e) kromosom homolog
5. Pada RNA-d terdapat basa nitrogen yang rangkaiannya disebut ....
(a)kodon (b) antikodon (c) sense (d) antisense (e) kodogen
6. Suatu rantai DNA mempunyai susunan basa nitrogen TTA-AGG-CGT
maka jumlah ikatan hidrogennya adalah .... (a) 40 (b) 32 (c)22 (d)
18 (e) 10
7. Apabila sense DNA adalah ATC-TTC maka basa nitrogen t-RNA ada-
lah .... (a) CTA-GTT (b)AUC-UUC(c) CTA-GUU(d) ACC-UAG
(e) ATC-TTC
8. DNA mampu melakukan proses .... (a) transkripsi dan translasi (b)
translasi dan duplikasi (c) regenerasi dan transkripsi (d) transkripsi
dan duplikasi (e)transkripsidanreplikasi
48 RPP Biology SMA 3
9. Dalam sintesis protein, apabila protein yang terbentuk tersusun oleh
120 asam amino maka membutuhkan kodon sebanyak .... (a)40(b)
60 (c) 120 (d) 240 (e) 360
10. Tiap satu molekul t-RNA tersusun atas .... (a) 1 nukleotida (b) 2
nukleotida (c) 3 nukleotida (d) 4 nukleotida (e) tidak tentu
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru mengingatkan bahwa waktu tinggal 10 menit agar siswa segera me-
nyelesaikan soal tersebut.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Penugasan
B. Diskusi
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 103–107.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Laporan observasi tentang penyakit anemia sel sabit (ranah kognitif
dan psikomotorik).
2. Mengerjakan soal pada pertemuan 1 (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
49 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 23 dan 24
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.3 Menjelaskan keterkaitan antara proses pembelahan
mitosis dan meiosis dengan pewarisan sifat.
Indikator : 1. Mendeskripsikan pembelahan sel.
2. Menjelaskan tahap-tahap mitosis.
3. Menjelaskan tahap-tahap meiosis.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan macam pembelahan sel.
B. Siswa dapat menjelaskan tahap-tahap mitosis.
C. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri pembelahan mitosis.
D. Siswa dapat menjelaskan tahap-tahap meiosis.
E. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri meiosis.
II. MateriAjar
Pembelahan sel dibedakan menjadi tiga, yaitu amitosis, mitosis, meiosis
Pembelahan mitosis memiliki ciri-ciri, antara lain terjadi pada sel somatik atau
sel tubuh; memiliki fase: interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase;
jumlah kromosom sel anak sama dengan jumlah kromosom sel induk; sifat sel
anak sama dengan sifat sel induk; tujuan pembelahan ini untuk pertumbuhan,
menggantikan sel yang rusak atau aus (tua), dan penyembuhan luka; jumlah
sel anakan ada dua buah.
Pembelahan meiosis memiliki ciri-ciri, antara lain terjadi pada sel kela-
min; memiliki dua kali pembelahan yang terbagi menjadi meiosis I (interfase,
profase I, metafase I, anafase I, dan telofase I) serta meiosis II (profase II,
metafase II, anafase II, dan telofase II); tujuan pembelahan untuk memperta-
hankan jumlah kromosom keturunan agar sama dengan induknya; jumlah sel
anak empat buah.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-23
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa bagaimana cara sel tubuh mem-
belah?
50 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memulai dengan menjelaskan bahwa apabila kita terluka karena
tergores pisau maka luka tersebut dengan cepat segera sembuh.
Apakah yang sebenarnya terjadi pada luka tersebut? Siswa diminta
mengemukakan pendapatnya sesuai dengan pengetahuannya.
2. Kemudian, guru mengarahkan siswa untuk menunjukkan bahwa
pada proses penyembuhan luka tersebut terjadi pembelahan sel yang
disebut mitosis.
3. Selanjutnya, siswa diminta menjelaskan tentang meiosis dan tahap-
tahapnya, serta peranan mitosis dan meiosis.
4. Siswa diberikan tugas untuk membuat bagan atau skema tentang tahap-
tahap mitosis atau meiosis dengan ukuran 1 meter x 2 meter. Untuk
menentukan bagan tersebut, guru dapat mengundi atau mengurutkan
kelompok siswa yang membuat mitosis dan kelompok siswa yang
membuat meiosis. Waktu mengerjakannya sekitar dua minggu.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan perbedaan antara mitosis dan
meiosis dengan menggunakan bagan pembanding. Dapat juga diguna-
kan OHP, LCD, atau bagan yang telah ditulis siswa sebelumnya.
2. Guru meminta siswa untuk menyiapkan alat dan bahan kegiatan ha-
laman 89, untuk pertemuan berikutnya, yaitu mengamati pembelahan
mitosis pada akar bawang.
PertemuanKe-24
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang alat dan bahan yang diperlukan untuk
pengamatan pembelahan mitosis pada akar bawang merah, halaman 89.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru mengajak siswa ke laboratorium untuk melakukan kegiatan
pengamatan pembelahan mitosis pada akar bawang merah (halaman
89). Kemudian, guru meminta beberapa siswa untuk memberikan
penjelasan singkat tentang cara kerja dari kegiatan tersebut.
2. Guru menjelaskan bahwa laporan kerja praktikum harus dibuat oleh
setiap siswa meskipun bekerja secara berkelompok.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru mengumumkan pada siswa bahwa waktu tinggal 10 menit agar
siswa segera menyelesaikan kegiatan tersebut dan segera menyele-
saikan laporan kerja praktikum.
2. Siswa diminta menyimpulkan hasil kegiatan tersebut.
51 RPP Biology SMA 3
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanya jawab
C. Praktikum
D. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 113–126.
B. Lingkungan berupa bahan untuk membuat bagan pembelahan sel dari
karton, kain, atau gabus.
C. Laboratorium berupa: gelas beaker, asetokarmin, mikroskop, dan perleng-
kapannya.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Laporan kerja praktikum (ranah psikomotorik dan kognitif).
2. Produk (ranah psikomotorik).
Kuis
1. Amoeba melakukan perkembangbiakan dengan pembelahan ....
2. Sifat sel yang diperoleh dari pembelahan secara amitosis, antara lain ...,
..., dan ....
3. Pembelahan mitosis disebut juga pembelahan replikasi sebab ....
4. Sel-sel pada manusia yang mengalami mitosis, yaitu ....
5. Tahap-tahap yang terjadi saat pembelahan mitosis meliputi ....
6. Saat profase kromosom dapat terlihat berupa ....
7. Sentriol sel pada saat pembelahan mitosis berfungsi untuk ....
8. Enzim yang menyebabkan kromatid bergerak menuju kutub adalah
enzim ....
9. Sitokinesis adalah ....
10. Subtahap interfase meliputi ..., ..., ....
11. Periode dari pembentukan sel melalui pembelahan hingga saat sel mem-
belah disebut ....
12. Tahap-tahap yang terjadi saat pembelahan meiosis, yaitu ....
13. Pengertian sinapsis dalam pembelahan meiosis adalah ....
52 RPP Biology SMA 3
14. Subtahap profase I pada pembelahan meiosis meliputi ....
15. Jumlah sel yang diperoleh pada pembelahan meiosis, yaitu ....
16. Pindah silang yang terjadi di kiasmata terbentuk pada tahap profase I,
yaitu subtahap ....
17. Ciri-ciri yang terjadi saat metafase pada pembelahan sel, antara lain ....
18. Jumlah sel anak yang diperoleh pada pembelahan mitosis, yaitu ....
19. Periode pendek yang terjadi antara meiosis I dan meiosis II disebut ....
20. Sel-sel pada manusia yang mengalami pembelahan meiosis, yaitu ....
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
53 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 25–30
Alokasi Waktu : 12 x 45 menit (12 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.4 Menerapkan prinsip hereditas dalam mekanisme pe-
warisan sifat.
Indikator : 1. Menjelaskan prinsip-prinsip pola hereditas (penyim-
pangan semu hukum Mendel, pautan dan pindah si-
lang, determinasi seks, pautan seks, non-disjunction,
serta gen letal).
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan prinsip dominasi dan hukum Mendel I dan II
pada persilangan organisme.
B. Siswa dapat menjelaskan pautan seks pada manusia dan Drosophila me-
lanogaster.
C. Siswa dapat mendeskripsikan pautan dan pindah silang serta menghitung
nilai pindah silang.
D. Siswa dapat mendeskripsikan penyimpangan semu hukum Mendel (po-
limeri, kriptomeri, gen komplementer, epistasis-hipostasis, gen dominan
rangkap, dan inhibiting gene).
E. Siswa dapat memprediksikan persilangan dari gen letal resesif dan letal
dominan.
F. Siswa dapat memprediksikan persilangan non-disjunction pada manusia
dan Drosophila melanogaster.
G. Siswa dapat membuat artikel tentang hystrix gravior, webbed toes, atau
trichosis.
H. Siswa dapat menjelaskan determinasi seks pada makhluk hidup.
I. Siswa dapat melaksanakan tugas proyek, yaitu persilangan pada Mirabilis
jalapa (bunga pukul empat sore).
II. MateriAjar
Dalam mempelajari hereditas perlu dipahami tentang prinsip-prinsip here-
ditas itu sendiri, yaitu meliputi:
A. dominasi, yaitu gen-gen yang memiliki pengaruh kuat terhadap gen lain.
Gen yang pengaruhnya lemah disebut gen resesif.
54 RPP Biology SMA 3
B. hukum Mendel I dan hukum Mendel II. Hukum Mendel I (hukum Seg-
regasi) menyatakan bahwa pada waktu pembentukan gamet, dua gen yang
berpasangan akan dipisahkan disegregasikan ke dalam sel-sel gametnya.
Adapun hukum Mendel II (hukum Berpasangan/Pemilihan secara Bebas)
menyatakan bahwa pasangan gen pada waktu pembentukan gamet akan
memisah dan membentuk kombinasi dengan salah satu anggota gen lain
secara acak.
Penyimpangan semu hukum Mendel ada beberapa macam, misalnya po-
limeri, kriptomeri, epistasis dan hipostasis, gen komplementer, gen dominan
rangkap, serta inhibiting gene.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-25
A. KegiatanAwal(waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Mengapa ibu yang bergolongan darah A dan
ayah yang bergolongan darah B dapat memperoleh anak kandung ber-
golongan darah O?” Siswa diminta menjawab dengan bergantian. Siswa
juga diminta menghubungkan hal tersebut dengan pewarisan sifat.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa mendeskripsikan hal-hal dan informasi yang
diketahuinya tentang istilah-istilah dalam pewarisan sifat, antara
lain parental, gamet, flial, homozigot, heterozigot, dihibrid, dan
trihibrid.
2. Guru meminta siswa mengerjakan soal-soal tentang persilangan mo-
nohibrida dan dihibrida.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa mengumpulkan soal beserta jawabannya.
PertemuanKe-26
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa yang belum paham tentang prinsip
pewarisan sifat pada pertemuan sebelumnya.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi tentang macam penyimpangan semu
hukum Mendel, yaitu polimeri, kriptomeri, gen komplementer, epis-
tasis-hipostasis, inhibiting gene dan gen dominan rangkap.
2. Guru meminta siswa mengerjakan soal tentang setiap macam pe-
nyimpangan semu hukum Mendel yang telah disiapkan oleh guru
dalam buku tugas.
55 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa untuk mengumpulkan soal yang telah dikerjakan
tersebut dalam buku tugas.
PertemuanKe-27
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru mengumumkan nama siswa yang mengerjakan dengan
betul soal tentang penyimpangan semu hukum Mendel dari pertemuan
sebelumnya. Guru juga dapat memberikan penghargaan kepada siswa
tersebut.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi tentang pola-pola hereditas, yaitu
pautan dan pindah silang.
2. Selanjutnya, guru menjelaskan tentang penentuan jenis kelamin (de-
terminasi seks) pada makhluk hidup.
3. Guru meminta siswa menyebutkan contoh pautan seks yang terjadi
pada manusia, yaitu hemoflia dan buta warna.
4. Kemudian, siswa diminta mengerjakan soal tentang pautan dan pindah
silang yang telah dibuat oleh guru.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan hasil diskusi dan mengumpulkan
jawaban soal tersebut dalam buku tugas.
PertemuanKe-28
A. KegiatanAwal (waktu: 20 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa, ”Apa yang dimaksud dengan
non-disjunction?”
B. KegiatanInti(waktu: 60 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi, kemudian menjelaskan tentang
non-disjunction yang terjadi pada manusia dan Drosophila melano-
gaster.
2. Guru meminta siswa melengkapi tabel non-disjunction pada lalat
buah seperti berikut.
Non-disjunction pada lalat buah (Drosophila melanogaster)
Parental : XX × XY
Gamet : XX, X, O X dan Y
56 RPP Biology SMA 3
Filial yang terbentuk :
XX XXX = betina super XXY = betina fertile
X XX = betina normal XY = jantan normal
O XO = jantan steril OY = jantan mati
Gamet X Y
Kesimpulan:
a. Kromosom Y bukan merupakan kromosom yang membawa gen
kejantanan, buktinya XXY = betina, sedangkan XO = jantan.
b. Kromosom Y = membawa gen kesuburan, buktinya XXY =
subur (fertil), sedangkan XO = mandul (steril)
c. Kromosom X membawa gen kehidupan, buktinya OY = mati
(letal).
3. Selanjutnya, guru meminta siswa menunjukkan adanya peristiwa
non-disjunction pada manusia, misalnya sindrom Down, sindrom
Turner, sindrom Klinefelter.
4. Guru meminta siswa untuk membuat ringkasan dari ciri macam
kelainan pada manusia akibat non-disjunction.
5. Guru menugaskan siswa secara berkelompok untuk melakukan
observasi ke rumah sakit atau sekolah khusus bagi penderita cacat
terutama untuk mengamati penderita sindrom Down (idiot). Laporan
observasi dilengkapi dengan gambar anak penderita sindrom Down
tersebut.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa untuk menyimpulkan non-disjunction pada lalat
buah dan manusia.
2. Guru menjelaskan cara membuat laporan hasil observasi. Waktu pe-
laksanaan observasi tersebut bebas, tetapi laporan harus dikumpulkan
dua minggu setelah pertemuan ini.
PertemuanKe-29
A. KegiatanAwal(waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru mengingatkan siswa untuk segera melaksanakan obser-
vasi ke sekolah atau rumah sakit khusus untuk orang cacat mental. Guru
juga bertanya, ”Mungkinkah apabila penderita sindrom Down menikah
dengan penderita sindrom Down maka anaknya akan mati?”
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan tentang gen letal yang terjadi pada
makhluk hidup.
57 RPP Biology SMA 3
2. Guru meminta siswa memberi contoh tentang gen letal dominan pada
makhluk hidup, misalnya pada penyakit bulai tanaman jagung.
3. Selanjutnya, siswa diminta berdiskusi tentang contoh gen letal resesif
pada makhluk hidup.
4. Kemudian, guru memberikan soal untuk didiskusikan oleh siswa dan
hasilnya dikumpulkan di akhir pelajaran.
Soal
a. Apabila gen H merupakan gen letal maka bagaimanakah kemung-
kinan anak yang hidup pada persilangan antara organisme yang
memiliki gen HhIi dengan HhII?
b. Bunga margot memiliki gen letal k. Apabila disilangkan antara margot
bergenotipe KkLl dengan sesamanya, berapa persenkah keturunannya
yang mampu hidup?
c. Ayam memiliki gen letal G. Apabila dikawinkan antara ayam yang
bergenotipe GgMM dengan Ggmm maka berapa persenkah kemung-
kinan keturunannya yang hidup?
Jawaban:
a. P : HhIi × HhII
G : HI, Hi, hI, hi HI, hI
F : HHII = mati
HhII = hidup
HHIi = mati
HhIi = hidup
HhII = hidup
hhII = hidup
HhIi = hidup
hhIi = hidup
Jadi, kemungkinan anaknya yang hidup = 6 dan yang mati = 2.
b. P : KkLl × KkLl
G : KL, Kl, kL, kl KL, Kl, kL, kl
F :
KL KKLL KKLI KkLL KKLI
hidup hidup hidup hidup
Kl KKLI KKII KkLI KkII
hidup hidup hidup hidup
kL KkLL KkLL kkLL kkLI
hidup hidup mati mati
kl KkLI KkII kkLI kkII
hidup hidup mati mati
Gamet KL Kl kL kl
Jadi, perbandingan keturunan hidup : mati = 12 : 4 atau 3 : 1.
58 RPP Biology SMA 3
c. P : GgMM × Ggmm
G : GM, gM Gm, gm
F : GGMm = mati
GgMm = hidup
GgMm = hidup
ggMm = hidup
Jadi, perbandingan keturunan hidup : mati = 3 : 1.
C. KegiatanAkhir(waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa mengumpulkan jawaban hasil diskusi soal yang
telah diberikan.
2. Siswa diminta mempersiapkan ulangan harian tentang persilangan
pada makhluk hidup untuk pertemuan berikutnya.
PertemuanKe-30
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa mengajukan pertanyaan yang belum di-
pahami tentang pewarisan sifat pada makhluk hidup.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
Apabila sudah tidak ada pertanyaan yang diajukan siswa, siswa diminta
mengerjakan soal evaluasi tentang pewarisan sifat pada makhluk hidup.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa untuk mengumpulkan ulangan harian tersebut.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanya jawab
C. Penugasan
D. Ulangan Harian
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 126–163.
B. Lingkungan sekitar berupa rumah sakit atau sekolah khusus untuk orang
cacat.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
59 RPP Biology SMA 3
B. Hasil belajar berupa:
1. Tugas mengerjakan soal (ranah kognitif).
2. Laporan observasi (ranah psikomotorik dan kognitif).
3. Ulangan harian (ranah kognitif).
UlanganHarian
1. Peristiwa di mana suatu faktor tidak tampak apabila berdiri
sendiri, tetapi baru tampak pengaruhnya jika ada faktor lain
yang menyertainya disebut .... (a) epistasis-hipotesis (b)komple-
menter (c) kriptomeri (d) polimeri (e) interaksi
2. Tanaman sejenis gandum berkulit hiatm (HhKk) disilangkan
dengan gandum berkulit kuning (hhKk). Jika jenis gen H = hitam
epistasis terhadap gen k = kuning, perbandingan fenotipe hitam
: kuning : putih yang muncul pada keturunannya adalah .... (a)
2 : 1 : 1 (b) 2 : 2 : 1 (c) 4 : 2 : 2(d)4:3:1 (e) 6 : 2 : 2
3. Gen K dapat memproduksi klorofl pada tumbuhan dan alelanya
k tidak dapat memproduksi klorofl. Tanaman tersebut bersifat
letal dalam keadaan heterozigot, keturunan yang akan dihasilkan
dan dapat bertahan hidup sebanyak .... (a) 12,5% (b) 25% (c)
50% (d)75% (e) 100%
4. Sifat yang terpaut kromosom X pada seorang laki-laki akan
diwariskan pada .... (a) sebagian anak perempuan (b) anak laki-
laki dan anak perempuan sebesar 50% : 50% (c) semua anak
laki-laki (d)semuaanakperempuan (e) biasanya pada anak
laki-laki, sedangkan pada anak perempuan jarang
5. Laki-laki normal menikah dengan perempuan yang mempunyai
ayah hemoflia. Kemungkinan memperoleh keturunan berjenis
kelamin laki­laki hemoflia adalah .... (a) 100% (b) 75% (c) 50%
(d)25% (e) 0%
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
60 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 31 dan 32
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.4 Menerapkan prinsip hereditas dalam mekanisme
pewarisan sifat.
Indikator : 1. Mengomunikasikan cara menghindari penyakit me-
nurun pada masyarakat.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat membuat peta silsilah sederhana (dari keluarga sendiri).
B. Siswa dapat menyebutkan contoh cacat dan penyakit menurun pada manu-
sia.
C. Siswa dapat memprediksikan pewarisan sifat pada albino, hemoflia, dan
buta warna.
D. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri penyakit menurun.
E. Siswa dapat menjelaskan cara menghindari penyakit menurun pada ge-
nerasi mendatang.
F. Siswa dapat memprediksikan pewarisan golongan darah pada manusia.
II. MateriAjar
Pada umumnya cacat/penyakit menurun secara generatif adalah bersifat
resesif. Ciri-ciri penyakit menurun adalah tidak dapat disembuhkan, tidak me-
nular, umumnya dikendalikan oleh gen resesif, dan dapat diusahakan terhindar
pada generasi berikutnya. Contoh dari penyakit menurun, yaitu gangguan mental
(FKU = fenilketonuria) dan buta warna.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-31
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Adakah di antara anggota keluargamu yang
menderita buta warna?”. Siswa diminta menanggapinya.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa untuk membuat peta silsilah keluarganya sendiri,
mulai dari nenek dan kakek, kedua orang tuanya, serta saudara ayah
dan ibu. Dari silsilah tersebut, siswa diminta menunjukkan ada atau
tidaknya kelainan/penyakit yang diturunkan pada keluarganya.
61 RPP Biology SMA 3
2. Siswa diminta berdiskusi dan mencari informasi tentang penyakit-
penyakit yang dapat diturunkan.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Siswa diminta mengumpulkan tugas tersebut dalam buku tugas.
PertemuanKe-32
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Mengapa perkawinan antarsaudara sekandung
tidak dianjurkan, bahkan dilarang?”. Siswa diminta menanggapi perta-
nyaan tersebut.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi untuk menjelaskan usaha manusia
dalam menghindarkan keturunannya dari penyakit menurun.
2. Guru meminta siswa membedakan antara euteknik dan eugenetik.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan secara singkat macam penyakit me-
nurun dan ciri-cirinya.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanya jawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 163–173.
B. Lingkungan: mengamati kelainan atau penyakit menurun pada manusia.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa: laporan diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
62 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 33 dan 34
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.5 Menjelaskan peristiwa mutasi dan implikasinya pada
salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan tingkatan mutasi yang meliputi mutasi
gen dan mutasi kromosom.
2. Mendeskripsikan beberapa kelainan pada manusia
akibat peristiwa mutasi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan mutasi somatik dan mutasi germinal.
B. Siswa dapat menjelaskan mutasi yang menguntungkan dan yang merugikan.
C. Siswa dapat menjelaskan mutasi gen dan macamnya.
D. Siswa dapat menjelaskan macam mutasi kromosom.
E. Siswa dapat menyebutkan ciri-ciri atau kelainan aneusomi pada manusia.
II. MateriAjar
Mutasi merupakan perubahan gen pembawa sifat yang menyebabkan ber-
ubahnya sifat individu pembawanya dan diturunkan pada generasi berikutnya.
Individu yang mengalami mutasi disebut mutan, sedangkan mutagen adalah
penyebab terjadinya mutasi. Mutasi yang terjadi pada sel somatik disebut mu-
tasi somatik. Adapun mutasi germinal adalah mutasi yang terjadi pada sel-sel
kelamin.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-33
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru memulai dengan menjelaskan adanya semangka tanpa biji
yang banyak kita konsumsi merupakan hasil dari mutasi. Siswa diminta
untuk menyebutkan kelebihan semangka tanpa biji dibandingkan semang-
ka berbiji. Bagaimanakah rasanya?
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa berdiskusi dan menjelaskan pengertian mutasi,
macam mutasi somatik, dan macam-macam mutasi germinal.
2. Selanjutnya, guru dapat menjelaskan jenis mutasi gen yang lain.
63 RPP Biology SMA 3
3. Guru meminta siswa untuk meringkas dalam buku catatan tentang
macam mutasi gen.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa untuk menyimpulkan macam mutasi germinal
yang diturunkan dan mutasi somatik yang tidak diwariskan.
2. Guru meminta siswa untuk mengumpulkan ringkasan materi yang
telah dibuat oleh siswa dalam buku tugas.
PertemuanKe-34
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya tentang perbedaan antara mutasi gen dan mutasi
kromosom.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa untuk berdiskusi dan menjelaskan mutasi kro-
mosom.
2. Guru dapat memberikan kuis kepada siswa untuk menjawabnya dalam
buku tugas.
Kuis
Pertanyaan
Betulatau
Salah
1. Sinar ultraviolet yang berasal dari sinar matahari
dapat menyebabkan terjadinya mutasi.
2. Mutasi dapat membuat molekul gen mengalami
ionisasi sehingga gennya labil.
3. Sindrom Klinefelter adalah suatu kelainan yang
dijumpai pada laki-laki dengan ciri khas jumlah
kromosomnya 47.
4. Sindrom Klinefelter terjadi sebagai akibat ada-
nya peristiwa gagal berpisah autosom ayah saat
pembentukan gamet.
5. Mutasi somatik tidak diwariskan pada sel-sel so-
matik hasil pembelahan.
6. Sel-sel tidak mengandung gonosom yang terdapat
pada gonad.
7. Kejutan temperatur yang menyebabkan suhu eks-
trem dapat mengakibatkan mutasi.
8. Faktor temperatur dapat menghasilkan rekombi-
nasi gen dan kebanyakan tidak menguntungkan.
...................
...................
...................
...................
...................
...................
...................
...................
64 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan adanya perubahan set kromosom
dan perubahan jumlah kromosom serta macam contohnya yang nyata
pada manusia.
2. Guru menyuruh siswa mengumpulkan jawaban kuis yang telah di-
kerjakan.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanya jawab
C. Penugasan (kuis)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 184–206.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Menerangkan mutasi gen (ranah kognitif).
2. Kuis (ranah kognitif).
Pertanyaan
Betulatau
Salah
...................
...................
9. Proses mutasi sebagian besar bersifat merugikan
bagi manusia.
10. Mutasi adalah perubahan materi genetik yang
bisa menimbulkan individu cacat.
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
65 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/1
Pertemuan Ke- : 35 dan 36
Alokasi Waktu : 4 x 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 3. Memahami penerapan konsep dasar dan prinsip-prinsip
hereditas serta implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 3.5 Menjelaskan peristiwa mutasi dan implikasinya dalam
salingtemas.
Indikator : 1. Mendeskripsikan faktor penyebab mutasi (mutasi alami
dan mutasi buatan)
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan macam mutasi alami.
B. Siswa dapat menjelaskan macam mutasi buatan.
C. Siswa dapat menyebutkan macam mutagen kimia.
D. Siswa dapat menyebutkan macam mutagen fsika.
E. Siswa dapat menyebutkan macam mutagen biologi.
II. MateriAjar
Mutasi dapat disebabkan oleh sinar kosmis dari luar angkasa dan sinar
radioaktif dari alam. Mutasi ini disebut mutasi alami (mutasi spontan). Mutasi
buatan adalah mutasi yang sengaja dibuat oleh manusia dengan perlakuan
zat-zat kimia tertentu demi kepentingan manusia. Cara ini sering kita kenal
dengan nama rekayasa genetika dalam bioteknologi. Penyebab mutasi disebut
mutagenik dapat berupa bahan kimia, bahan fsika, dan bahan biologi.
III. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-35
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya, ”Mengapa kita dianjurkan untuk memakai sun-
block saat siang hari?”. Siswa diminta menanggapinya.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru memulai dengan menjelaskan bahwa pekerjaan yang berisiko
terhadap mutasi, misalnya orang yang bekerja di reaktor nuklir, di
radiologi, atau tempat lain yang berhubungan langsung dengan ba-
han-bahan yang dapat menyebabkan mutasi.
2. Kemudian, guru meminta siswa berdiskusi tentang macam-macam
mutagen dan pengaruhnya, misalnya mutagen kimia, mutagen fsika,
dan mutagen biologi.
66 RPP Biology SMA 3
3. Guru menjelaskan bahwa radiasi dapat menyebabkan kerusakan pada
organ tubuh. Hal ini akan lebih berbahaya apabila yang terkena adalah
bagian gonadnya karena dapat berdampak buruk pada keturunannya.
Keturunan yang diperoleh dapat mengalami cacat, kematian, atau
mandul.
4. Guru memberikan satu atau dua kasus mutasi dan siswa diminta
mendiskusikannya dengan teman sebangku.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru mengumpulkan hasil diskusi siswa dalam lembar terpisah atau
dalam buku tugas.
2. Guru mengumumkan bahwa untuk pertemuan berikutnya siswa
diharapkan untuk mempersiapkan diri menghadapi ulangan harian
tentang mutasi.
PertemuanKe-36
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru mempersiapkan soal yang sudah digandakan dan diberi
nomor atau kode soal. Soal dapat diubah nomornya agar siswa tidak mudah
terpengaruh oleh soal temannya.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
Siswa diminta mengerjakan soal ulangan harian.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru menyuruh siswa mengumpulkan soal bagi yang sudah selesai.
IV. MetodePembelajaran
Metode dalam pembelajaran:
A. Diskusi
B. Ulangan harian
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3, Henny Riandari, Tiga Serang-
kai, Solo, 2009, halaman 206–211.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi kelompok (ranah kognitif dan psikomotorik).
2. Ulangan harian (ranah kognitif).
67 RPP Biology SMA 3
UlanganHarian
1. Ciri-ciri dari sindrom Klinefelter adalah .... (a) memiliki bentuk
tubuh seperti orang Mongol, berkaki pendek (b) berkelamin
perempuan, tetapi ovarium tidak tumbuh (c)berkelaminlaki-
laki,tetapitestistidaktumbuh (d) tengkorak lonjong, dada
pendek lebar, telinga rendah (e) kepala kecil, mata kecil, telinga
rendah
2. Suatu organisme kehilangan satu pasang kromosom akibat
adanya mutasi. Hal itu disebut .... (a) monosomi (b) trisomi (c)
tetrasomi (d) aneusomi (e)nullisomi
3. Delesi adalah .... (a) pergantian basa purin oleh purin (b)kromo-
somyangkehilangansatu/lebihbasanitrogen (c) pergantian
basa purin oleh pirimidin (d) kromosom yang mendapat gen dari
kromosom hemolognya (e) penyisipan basa nitrogen
4. Mutasi yang terjadi akibat tindakan manusia, yaitu .... (a) kanker
kulit karena sinar ultraviolet (b) penggunaan bahan kimia dalam
ilmu pengetahuan (c) pengembangan bibit lokal untuk meng-
hindari kepunahan (d)penemuanvarietasbarusebagaibibit
unggul (e) terjadinya mekanisme evolusi
5. Bibit padi Atomita merupakan hasil mutasi buatan padi Pelita
dengan cara .... (a)radiasi (b) domestikasi (c) hibridisasi (d)
seleksi (e) persilangan
6. Kerugian penggunaan kolksin pada tanaman adalah .... (a) meng-
hasilkan biji fertil (b) buah cepat masak (c)menghasilkanta-
namansteril (d) kandungan gizi turun (e) pertumbuhan lambat
7. Peristiwa non-disjunction dapat menyebabkan proses mutasi
yang disebut .... (a)aneusomi (b) euploidi (c) aberasi kromosom
(d) aneuploidi (e) poliploid
8. Perbedaan yang jelas antara mutasi gen dengan mutasi kromosom
adalah .... (a) mutasi gen dapat menimbulkan sifat poliploid (b)
mutasi gen lebih merugikan (c)mutasikromosomberakibat
lebihnyatapadafenotipe (d) mutasi kromosom lebih mudah
terjadi (e) mutasi kromosom jarang terjadi pada tanaman
9. Mutasi pergantian basa berupa transisi terjadi apabila .... (a) urasil
berpasangan dengan timin (b) timin berpasangan dengan guanin
(c) timin berpasangan dengan adenin (d)adeninberpasangan
denganguanin(e) guanin berpasangan dengan sitosin
10. Penderita sindrom Klinefelter memiliki rumus kromosom .... (a)
46 AA + XY (b) 23 AA + XXY (c) 46 AA + XXY (d)22AA+
XXY (e) 22 AA + XXX
68 RPP Biology SMA 3
11. Sindrom Down dapat terjadi karena peristiwa .... (a)aneusomi
(b) nullisomi (c) tetrasomi (d) pentasomi (e) monosomi ganda
12. Trisomi pada kromosom tubuh nomor 21 dapat mengakibatkan
seseorang menderita .... (a) sindrom Klinefelter (b) sindrom
Edwards (c) sindrom Down (d) sindrom Turner (e) Sindrom
Patau
13. Sindrom Patau disebabkan oleh trisomi pada autosom nomor
.... (a) 11, 12, 13 (b) 12, 13, 14 (c)13,14,15 (d) 14, 15, 16 (e)
15, 16, 17
14. Mutasi induksi disebut juga sebagai mutasi .... (a)buatan (b)
alami (c) spontan (d) kromosom (e) gen
15. Sinar kosmis dari angkasa luar digolongkan dalam .... (a) muta-
gen biologi (b) mutagen kimia (c) mutagen fsika (d) mutagen
interkalasi (e) mutagen alkilasi
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
69 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 1 dan 2
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4. 2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Mendeskripsikan pengertian evolusi.
2. Membedakan pengertian evolusi progresif dan re-
gresif.
3. Menyebutkan tokoh evolusi sebelum Darwin.
4. Menjelaskan teori evolusi sebelum Darwin.
5. Menjelaskan pengaruh perjalanan Darwin ke Kepu-
lauan Galapagos sehingga menemukan teori evolusi.
6. Menerangkan beberapa kesimpulan Darwin yang
diambil berdasarkan hasil pengamatannya.
7. Menyebutkan beberapa tokoh yang memengaruhi teori
evolusi Darwin.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan pengertian evolusi.
B. Siswa dapat membandingkan perbedaan antara evolusi progresif dan re-
gresif.
C. Siswa dapat menyebutkan tokoh evolusi sebelum Darwin.
D. Siswa dapat menjelaskan teori evolusi menurut Anaximander, Aristoteles,
Count de Buffon, dan George Cuvier.
E. Siswa dapat mengidentifkasi perbedaan ciri burung fnch di Kepulauan
Galapagos.
F. Siswa dapat mendeskripsikan pengaruh studi geologi Darwin terutama
tentang fosil sehingga Darwin mengemukakan teori evolusi.
G. Siswa dapat menyebutkan beberapa kesimpulan Darwin.
H. Siswa dapat menjelaskan pengaruh teori yang dikemukakan oleh Jean
BaptiseLamarck,SirCharlesLyell,AlfredRusselWallace,danThomas
RobertMalthusterhadapteorievolusiDarwin.
70 RPP Biology SMA 3
II. MateriAjar
Evolusimerupakanperkembanganmakhlukhidupsecarabertahapmenuju
kesempurnaan yang terjadi dalam waktu yang lama. Evolusi dibedakan menjadi
dua, yaitu evolusi progresif dan evolusi regresif. Orang yang dianggap paling
berjasadalamsejarahevolusiadalahCharlesRobertDarwin.SebelumDarwin,
ada beberapa tokoh penting yang mengajukan beberapa pandangan tentang
evolusi, antara lain Anaximander, Aristoteles, Erasmus Darwin, Count de Buf-
fon, dan George Cuvier.
Darwin mengutarakan teori evolusi setelah melakukan pengamatan dalam
perjalanannyakeKepulauanGalapagos.Darwinmelihatadanyaperbedaanciri
terhadapbentukparuhburungfnchyangberbedajenismakanannya.Darwin
juga menyusun beberapa kesimpulan yang berkaitan dengan evolusi. Kesimpulan
tersebut dinamakan teori seleksi alam.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-1
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintapendapatsiswaapakahmerekapercayaterhadap
teori yang menyatakan bahwa manusia berasal dari kera? Siswa diminta
mengutarakan pendapatnya masing-masing dan diminta menjelaskan ala-
sannya.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian evolusi.
2. Guru meminta siswa membandingkan perbedaan antara evolusi pro-
gresif dan regresif.
3. Guru meminta siswa memberikan contoh evolusi progresif dan re-
gresif.
4. Guru meminta siswa menguraikan pendapat dan pandangan beberapa
tokoh tentang evolusi, antara lain menurut Anaximander, Aristoteles,
Count de Buffon, dan George Cuvier.
5. Guru meminta siswa menjelaskan alasan Darwin dikenal sebagai Bapak
Evolusi.
6. Guru meminta siswa mendeskripsikan tokoh yang menyatakan bahwa
alam semesta selalu berubah dari bentuk sederhana menjadi bentuk
yang lebih kompleks.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan pengertian evolusi dan menyebut-
kan tokoh sebelum Darwin yang juga menyatakan pandangannya ten-
tang evolusi.
71 RPP Biology SMA 3
2. Guru meminta siswa menyimpulkan perbedaan antara evolusi progresif
dan evolusi regresif.
PertemuanKe-2
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan hal yang diketahuinya tentang
perjalanan Darwin ke Kepulauan Galapagos.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Gurumemintasiswamenunjukkanperbedaanparuhburungfnchdi
Kepulauan Galapagos yang menurut Darwin merupakan salah satu bukti
adanyaevolusi.Siswadiperbolehkanmencariinformasimengenaihal
tersebut melalui internet atau studi literatur.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan secara sederhana tentang
pengaruhstudigeologiDarwinterhadapfosilsehinggatercetusteori
evolusi.
3. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian fosil.
4. Guru meminta siswa menyebutkan buku yang di dalamnya menjabarkan
pengaruh teori seleksi alam terhadap evolusi karangan Darwin.
5. Guru meminta siswa menyebutkan dan menjabarkan beberapa ke-
simpulan Darwin dalam menyusun teori evolusi.
6. Guru meminta siswa menjelaskan pengaruh teori yang dikemukakan
olehJeanBaptiseLamarck,SirCharlesLyell,AlfredRusselWallace,
danThomasRobertMalthusterhadapkesimpulanDarwin.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyebutkan pengaruh perjalanan Darwin ke
Kepulauan Galapagos dan pengaruh teori yang dikemukakan oleh
JeanBaptiseLamarck,SirCharlesLyell,AlfredRusselWallace,dan
Thomas Robert Malthus terhadap kesimpulan yang diambil Darwin
berkaitan dengan teori evolusi dan seleksi alam.
2. Guru meminta siswa menyebutkan kesimpulan teori seleksi alam dalam
teori evolusi Darwin.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (tabel perbandingan)
72 RPP Biology SMA 3
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 225–232.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Tabelperbandingan(ranahkognitif).
2. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
73 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 3 dan 4
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. MembandingkanteorievolusiDarwindanLamarck.
2. Membandingkan teori evolusi Lamarck dan Weis­
mann.
3. Membandingkan teori evolusi Darwin dan Weismann.
4. Menjelaskan alasan variasi dalam satu keturunan dapat
dijadikan petunjuk terjadinya evolusi.
5. Menyebutkan faktor-faktor yang memengaruhi terjadi-
nya variasi dalam satu keturunan.
6. Menunjukkan contoh variasi dalam satu keturunan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
7. Menjelaskanpengaruhpenyebarangeografsterhadap
prosesevolusiburungfnchdiKepulauanGalapagos.
8. Menyebutkancontohpengaruhpenyebarangeografs
di Indonesia yang menunjukkan terjadinya evolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. SiswadapatmembandingkanteorievolusiDarwindanLamarck.
B. SiswadapatmembandingkanteorievolusiLamarckdanWeismann.
C. Siswa dapat membandingkan teori evolusi Darwin dan Weismann.
D. Siswa dapat menjelaskan pengertian variasi dalam satu keturunan.
E. Siswa dapat menjelaskan alasan variasi dalam satu keturunan dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
F. Siswa dapat mendeskripsikan faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya
variasi dalam satu keturunan.
G. Siswadapatmemperlihatkancontohvariasidalamsatuketurunansebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
H. Siswadapatmenjelaskanpengaruhpenyebarangeografsterhadapproses
evolusiburungfnchdiKepulauanGalapagos.
74 RPP Biology SMA 3
II. MateriAjar
Menurut Darwin evolusi berlangsung karena seleksi alam. Oleh karena itu,
hanyaindividuyangmemilikisifat­sifatyangcocokdenganlingkungannyayang
akan bertahan hidup dan mampu menghasilkan keturunan fertil. Adapun menurut
Lamarckevolusiberlangsungmelaluimekanismedigunakanatautidakdigu-
nakan. Artinya, organ tubuh yang digunakan akan terus berkembang, sedangkan
organ tubuh yang tidak digunakan akan mereduksi atau menghilang.
Beberapa petunjuk yang digunakan Darwin sebagai pendukung teori
evolusinya adalah variasi dalam suatu keturunan dan pengaruh penyebaran
geografs suatu organisme. Menurut Darwin adanya variasi di antara indi-
vidu disebabkan oleh beberapa faktor luar, seperti suhu, tanah, dan makanan.
Jika beberapa varian masuk dalam lingkungan tertentu maka mereka akan
memperlihatkan perkembangan yang berbeda dengan varian yang berada di
tempat lain.Adapun pengaruh penyebaran geografs yang dapat menguatkan
teorievolusiDarwinditunjukkandenganadanyaperbedaanciriantaraburung
fnchdiKepulauanGalapagosdandiKepulauanCapeVerde.Meskipunkedua
kepulauan tersebut memiliki fora dan fauna yang sama, jenis burung fnch
yanghidupdikeduakepulauantersebutberbeda.Burungfnchyanghidupdi
Kepulauan Galapagos berasal dari daratan Amerika Selatan, sedangkan burung
fnchyanghidupdiKepulauanCapeVerdeberasaldaripantaiAfrika.Hanya
varian yang sesuai dangan lingkungan baru saja yang akan terus berkembang
biak dan menghasilkan spesies baru.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-3
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa apakah seorang bapak yang kakinya
harusdiamputasikarenakecelakaanakanmenghasilkananakyangberkaki
kurang sempurna seperti dirinya? Siswa diminta mengutarakan pendapatnya
masing-masing.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa membandingkan teori evolusi Darwin dengan
teorievolusiLamarck.
2. Gurumemintasiswamemberikancontohyangmendukungteorievolusi
menurutLamarcktersebut.
3. GurumemintasiswamembandingkanteorievolusiLamarckdengan
teori evolusi Weismann.
4. Gurumemintasiswamemberikancontohyangmendukungteorievolusi
menurut Weismann.
75 RPP Biology SMA 3
5. Guru meminta siswa membandingkan teori evolusi Darwin dengan
teorievolusiWeismanndisertaidengancontohyangmendukung.
6. Guru meminta siswa menjelaskan pendapat Weismann terhadap teori
evolusi Darwin.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
GurumemintasiswamenyimpulkanperbandinganteorievolusiLamarck,
Darwin, dan Weismann.
PertemuanKe-4
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan beberapa variasi dalam satu
keturunan yang menurut mereka merupakan petunjuk suatu evolusi.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian variasi dalam satu ketu-
runan.
2. Guru meminta siswa menjelaskan alasan variasi dalam satu keturunan
dapat dijadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
3. Guru meminta siswa mendeskripsikan faktor-faktor yang menyebabkan
terjadinya variasi dalam satu keturunan.
4. Guru meminta siswa memperlihatkan contoh variasi dalam satu ke­
turunan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
5. Guru meminta siswa menjelaskan pengaruh penyebaran geografs
terhadapprosesevolusiburungfnchdiKepulauanGalapagos.
6. Gurumemintasiswamenyebutkancontohpengaruhpenyebarangeo­
grafsdiIndonesiayangmenunjukkanterjadinyaevolusi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan alasan variasi dalam satu ketu-
runandanpengaruhpenyebarangeografsmenjadipetunjukterjadinya
evolusi.
2. Gurumemintasiswamenyebutkancontohvariasidalamsatuketurunan
danpengaruhpenyebarangeografsterhadapperkembanganevolusi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 232–235.
76 RPP Biology SMA 3
B. Lingkungan.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
77 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 5
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan alasan fosil dapat dijadikan sebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
2. Menetapkan umur fosil melalui beberapa metode per-
hitungan.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menerangkan pengertian fosil.
B. Siswa dapat mencari beberapa macam fosil melalui studi literatur yang
dapat dijadikan petunjuk terjadinya evolusi.
C. Siswa dapat menjelaskan alasan fosil dapat dijadikan sebagai petunjuk
terjadinya evolusi.
D. Siswa dapat melakukan kunjungan ke beberapa daerah tempat ditemukan-
nya fosil.
E. Siswa menetapkan umur suatu fosil dengan perhitungan yang berdasarkan
pada laju erosi, laju sedimentasi delta, dan unsur-unsur radioaktif.
II. MateriAjar
Fosil merupakan sisa-sisa makhluk hidup yang sudah membatu. Ilmu yang
mempelajari fosil disebut paleontologi. Orang yang pertama kali berpendapat
bahwa fosil merupakan petunjuk adanya kehidupan di masa lalu adalah Leo-
nardodaVinci.Seorangpaleontolog,yaituGeorgeCuviermenyatakanbahwa
padasetiapmasadiciptakanmakhlukhiduptertentuyangberbeda­beda.Darwin
menyatakan bahwa fosil merupakan petunjuk dari kehidupan yang berkelanjutan
danberkembangsecaraevolusi,contohnyafosilkuda.Penetapanumursuatu
fosildapatdilakukandenganbeberapacara,antaralainberdasarkanlajuerosi,
berdasarkan laju sedimentasi delta, dan menggunakan unsur-unsur radioaktif.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menunjukkan beberapa gambar fosil yang
telah dipersiapkan sebelumnya. Kemudian, siswa diminta menjelaskan
secararingkasuraiantentanggambarfosilyangdibawanya.
78 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menerangkan pengertian fosil.
2. Guru meminta siswa mencari beberapa macam fosil melalui studi
literatur yang dapat dijadikan petunjuk terjadinya evolusi.
3. Guru meminta siswa menjelaskan alasan fosil dapat dijadikan sebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
4. Guru meminta siswa melakukan kunjungan ke beberapa daerah tempat di-
temukannya fosil (lihat TugasMauTahuLebihBanyak?, halaman 238).
5. Guru meminta siswa menetapkan umur suatu fosil dengan perhitungan
yang berdasarkan pada laju erosi, laju sedimentasi delta, dan unsur-
unsur radioaktif.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan alasan fosil dapat digunakan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
2. Guru meminta siswa mengumpulkan hasil perhitungan umur fosil.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (menghitung umur fosil dan mengunjungi daerah ditemukannya
fosil)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 235–240.
B. Lingkungan sekitar berupa daerah ditemukannya fosil.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Perhitungan umur fosil (ranah kognitif).
2. Laporan hasil observasi (ranah psikomotorik)
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
79 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 6
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi bio-
logi.
4. 2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan alasan perbandingan anatomi tubuh dapat
dijadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
2. Menjelaskan alasan embriologi dapat dijadikan sebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
3. Menjelaskan alasan biokimia dapat dijadikan sebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
4. Menjelaskan alasan domestikasi dapat dijadikan se-
bagai petunjuk terjadinya evolusi.
5. Menjelaskan alasan alat tubuh yang tersisa dapat di-
jadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat membedakan pengertian organ-organ homolog dengan organ-
organ analog.
B. Siswa dapat menyebutkan organ yang termasuk organ homolog dan organ
analog.
C. Siswa dapat menjelaskan alasan perbandingan anatomi tubuh dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
D. Siswa dapat membandingkan antara evolusi divergen dan evolusi konver-
gen.
E. Siswa dapat menjelaskan alasan embriologi dapat dijadikan sebagai petunjuk
terjadinya evolusi.
F. Siswadapatmenerangkanpengertianontogenidanflogeni.
G. Siswa dapat menunjukkan bahwa biokimia dapat dijadikan sebagai petunjuk
terjadinya evolusi.
H. Siswa dapat menjelaskan pengertian domestikasi.
I. Siswadapatmenunjukkancontohdomestikasi.
J. Siswa dapat menjelaskan alasan domestikasi dapat dijadikan sebagai pe-
tunjuk terjadinya evolusi.
80 RPP Biology SMA 3
K. Siswa dapat menyebut beberapa bagian yang disebut sebagai alat tubuh
yang tersisa.
L. Siswa dapat menjelaskan alasan alat tubuh yang tersisa dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
II. MateriAjar
Selain variasi pada satu keturunan, pengaruh penyebaran geografs, dan
fosil, hal-hal yang dapat digunakan sebagai petunjuk terjadinya evolusi adalah
perbandingan anatomi, embriologi, biokimia, domestikasi, dan alat tubuh yang
tersisa. Menurut perbandingan anatomi, organ-organ tubuh makhluk hidup
memiliki bentuk asal yang sama. Organ ini disebut sebagai organ homolog.
Berdasarkanperbandinganembriologi,perkembanganawalembrioVertebrata
memperlihatkan bentuk yang sama, meskipun pada perkembangan selanjutnya
menunjukkan adanya perbedaan. Makin banyak perbedaan pada tahap-tahap
perkembanganembrioVertebrata,makinjauhhubungankekerabatannya.Pada
ilmu biokimia, jumlah presipitin dapat menunjukkan kedekatan hubungan antar-
spesies. Makin banyak presipitin yang terbentuk, makin dekat kekerabatannya.
Domestikasi adalah usaha mengubah tanaman atau hewan liar menjadi dapat
dikuasai dan bermanfaat sesuai dengan keinginan manusia. Salah satu usaha
domestikasiadalahdengancaramenyilangkanbeberapavarietasbuahtomat.
Adapun alat tubuh yang tersisa yang dapat dijadikan sebagai petunjuk suatu
evolusidapatterlihatpadabeberapaalattubuhberikut,umbaicacing,tulang
ekor, otot penggerak telinga, dan gigi taring.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa apakah tulang ekor mereka dapat
digerakkan? Kemudian, siswa diminta mengutarakan alasan mengapa tulang
ekor manusia tidak dapat digerakkan seperti yang dilakukan hewan.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa membedakan pengertian organ-organ homolog
dengan organ-organ analog.
2. Guru meminta siswa menyebutkan organ yang termasuk organ homolog
dan organ analog.
3. Guru meminta siswa menjelaskan alasan perbandingan anatomi tubuh
dapat dijadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
4. Guru meminta siswa membandingkan antara evolusi divergen dan
evolusi konvergen.
5. Guru meminta siswa menjelaskan alasan embriologi dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
6. Gurumemintasiswamenerangkanpengertianontogenidanflogeni.
81 RPP Biology SMA 3
7. Guru meminta siswa menunjukkan bahwa biokimia dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
8. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian domestikasi.
9. Gurumemintasiswamenunjukkancontohdomestikasi.
10. Guru meminta siswa menjelaskan alasan domestikasi dapat dijadikan
sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
11. Gurumemintasiswamencariinformasidanmembuatartikeltentang
beberapa bagian yang disebut sebagai alat tubuh yang tersisa.
12. Guru meminta siswa menjelaskan alasan alat tubuh yang tersisa dapat
dijadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan alasan perbandingan anatomi tubuh,
perbandingan embriologi, biokimia, domestikasi, dan alat tubuh yang tersisa
dapat dijadikan sebagai petunjuk terjadinya evolusi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (membuat artikel)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 240–243.
B. Lingkungan sekitar hewan atau tumbuhan hasil domestikasi.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Produk = artikel tentang alat tubuh yang tersisa (ranah psikomotorik
dan ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
82 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 7 dan 8
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian seleksi alam.
2. Membedakanmacam­macamseleksialam.
3. Menjelaskan alasan mutasi gen dapat dijadikan sebagai
petunjuk terjadinya evolusi.
4. Menjelaskan keuntungan adanya mutasi gen bagi pro-
ses evolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menerangkan pengertian seleksi alam.
B. Siswadapatmembandingkanmacam­macamseleksialam.
C. Siswadapatmenunjukkancontohseleksiberarahsebagaipetunjukevolusi.
D. Siswa dapat menjelaskan seleksi pemutus dapat mengakibatkan evolusi.
E. Siswa dapat menjelaskan pengertian seleksi pemantap sebagai petunjuk
evolusibesertacontohnya.
F. Siswa dapat menjelaskan pengertian mutasi gen dan pengaruhnya terhadap
variasi genetik.
G. Siswa dapat menjelaskan keuntungan adanya mutasi gen bagi proses
evolusi.
H. Siswa dapat mendeskripsikan alasan mutasi gen dapat menjadi petunjuk
terjadinya evolusi.
II. MateriAjar
Seleksi alam merupakan salah satu mekanisme yang menyebabkan ter-
jadinya evolusi. Adanya seleksi alam dapat menyebabkan makhluk hidup yang
tidak adaptif dengan lingkungan akan mati dan punah, sedangkan yang adaptif
akan terus hidup dan berkembang biak. Seleksi alam dapat dibedakan menjadi
tiga, yaitu seleksi berarah, seleksi pemutus, dan seleksi pemantap. Seleksi
berarah adalah perubahan lingkungan yang menyatakan adaptasi ke arah ling-
kungan baru. Seleksi pemutus terjadi jika kondisi lingkungan yang berbeda
menyebabkan suatu populasi terbagi menjadi dua subpopulasi. Adapun seleksi
83 RPP Biology SMA 3
pemantap adalah seleksi yang bekerja pada varian tertentu dari suatu populasi
yang menghasilkan populasi adaptif dan menyisihkan varian-varian dengan
variasi yang ekstrem serta tidak adaptif.
Mutasi gen adalah suatu perubahan struktur kimia DNA yang menyebabkan
perubahan sifat pada suatu organisme dan bersifat menurun. Mutasi gen dan
rekombinasi genetik pada keturunan yang baru menyebabkan adanya variasi
genetik. Banyaknya gen yang bermutasi dari seluruh gamet yang dihasilkan
oleh individu dalam suatu spesies disebut angka laju mutasi. Mutasi pada
makhluk hidup dapat menguntungkan dan dapat pula merugikan. Mutasi bersifat
menguntungkan jika menghasilkan spesies yang adaptif; menghasilkan spesies
yang memiliki vitalitas dan viabilitas tinggi. Mutasi disebut merugikan jika
menghasilkan gen letal; menghasilkan spesies atau keturunan yang memiliki vi-
tabilitas dan viabilitas yang rendah; menghasilkan spesies yang tidak adaptif.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-7
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa apabila pada suatu kandang di
dalamnya terdapat burung merpati dan tersedia makanan baginya berupa
telur semut, apakah setelah beberapa waktu yang lama paruh burung mer-
pati tersebut akan menyesuaikan diri terhadap makanannya? Kemudian,
siswa diminta mengaitkannya dengan kemungkinan adanya evolusi pada
kasus tersebut.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian seleksi alam.
2. Gurumemintasiswamembandingkanmacam­macamseleksialam.
3. Guru meminta siswa menunjukkan contoh seleksi berarah sebagai
petunjuk evolusi.
4. Guru meminta siswa mendiskusikan simulasi seleksi berarah.
5. Guru meminta siswa menjelaskan seleksi pemutus dapat mengakibatkan
terjadinya evolusi.
6. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian seleksi pemantap sebagai
petunjukevolusibesertacontohnya.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pengertian seleksi alam dan mem-
bedakanbeberapamacamseleksialam.
84 RPP Biology SMA 3
PertemuanKe-8
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menjelaskan hal yang akan terjadi apabila ku-
lit mengalami mutasi sehingga mengakibatkan terbentuk kanker kulit. Apakah
menurut mereka hal tersebut akan diturunkan kepada keturunannya?
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian mutasi gen dan penga-
ruhnya terhadap variasi genetik.
2. Guru meminta siswa menjelaskan keuntungan adanya mutasi gen bagi
proses evolusi.
3. Guru meminta siswa menjelaskan kerugian adanya mutasi gen bagi
proses evolusi.
4. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian gen letal.
5. Guru meminta siswa berdiskusi tentang perbedaan vitalitas dan viabili-
tas suatu spesies.
6. Guru meminta siswa mendeskripsikan alasan mutasi gen dapat menjadi
petunjuk terjadinya evolusi.
7. Guru meminta siswa menentukan banyaknya gen yang bermutasi dari
seluruh gamet yang dihasilkan oleh individu dalam suatu spesies (angka
laju mutasi).
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
1. Guru meminta siswa menyimpulkan alasan mutasi gen dapat menjadi
petunjuk terjadinya evolusi.
2. Guru meminta siswa menyimpulkan keuntungan adanya mutasi gen
bagi proses evolusi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (simulasi seleksi berarah)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 244–246.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
85 RPP Biology SMA 3
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
86 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 9
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan hukum Hardy-Weinberg dalam evolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan pengertian palung gen.
B. Siswa dapat menjelaskan pengertian frekuensi gen.
C. Siswa dapat menjelaskan prinsip hukum Hardy-Weinberg.
D. Siswa dapat menyebutkan syarat-syarat pada hukum Hardy-Weinberg.
E. Siswa dapat menerapkan hukum Hardy-Weinberg.
II. MateriAjar
Dalam perkembangannya evolusi tidak hanya memusatkan perhatiannya
pada genotipe individu, tetapi juga mengkaji pada palung gen. Palung gen adalah
jumlah total gen yang ada pada suatu populasi. Landasan teori genetika populasi
yang berkenaan dengan frekuensi gen dalam satu populasi yang besar dapat
menggunakan model matematika dengan hukum Hardy-Weinberg. Pada hukum
tersebut terdapat suatu prinsip bahwa pada satu kondisi yang tetap frekuensi
alel­aleldarisatugencenderungstabildarigenerasikegenerasi.Frekuensigen
pada hukum ini tertulis dengan rumus: (p + q)
2
= p
2
+ 2pq + q
2
= 1.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan rumus hukum Hardy-Weinberg.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian palung gen.
2. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian frekuensi gen.
3. Guru meminta siswa menjelaskan prinsip hukum Hardy Weinberg.
4. Guru meminta siswa menyebutkan syarat-syarat pada hukum Hardy-
Weinberg.
5. Guru meminta siswa menerapkan hukum Hardy-Weinberg dalam soal-
soal (lihat TugasEtosKerja, halaman 249).
87 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pentingnya hukum Hardy-Weinberg
dalam evolusi modern.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (mengerjakan soal menggunakan hukum Hardy-Weinberg)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 246–253.
B. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
2. Jawaban soal (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
88 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 10
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan pengaruh spesiasi dalam evolusi.
2. Menjelaskanmacammekanismeisolasidalamproses
evolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menerangkan pengertian spesiasi dalam evolusi.
B. Siswa dapat menjelaskan pengertian mekanisme evolusi.
C. Siswadapatmenjelaskanmacammekanismeisolasi(isolasidalammence-
gahterjadinyaperkawinan,mencegahterbentuknyahibrida,danmencegah
kelangsungan hidup hibrida).
II. MateriAjar
Spesiasi adalah proses pembentukan spesies baru. Di alam, spesiasi meru-
pakan akibat adanya populasi yang terisolasi. Mekanisme isolasi merupakan
suatuprosesterbentuknyaindividubarudenganberagampenghalang.Secara
intrinsik, mekanisme isolasi dibedakan menjadi isolasi mencegah terjadinya
perkawinan, mencegah terbentuknya hibrida, dan mencegah kelangsungan
hidup hibrida.
Mekanisme isolasi mencegah terjadinya perkawinan terdiri atas isolasi
ekogeograf, isolasi habitat, isolasi iklim/musim, isolasi perilaku, dan isolasi
mekanik.Mekanismeisolasimencegahterbentuknyahibridaterdiriatasiso-
lasi gamet, isolasi perkembangan, dan ketidakmampuan hidup suatu hibrida.
Mekanisme isolasi mencegah kelangsungan hibrida terdiri atas kemandulan
hibrida dan eliminasi hibrida karena seleksi.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa memberikan gambaran secara ringkas
hubungan antara spesiasi dan mekanisme isolasi.
89 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menerangkan pengertian spesiasi dalam evolusi.
2. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian mekanisme isolasi.
3. Guru meminta siswa melakukan diskusi tentang kemungkinan adanya
mekanisme isolasi berupa bayi kembar dengan pembelahan yang tidak
sempurna (lihat TugasSudahPahamkahAnda?, halaman 257).
4. Gurumemintasiswamenjelaskanmacammekanismeisolasi(isolasi
dalammencegahterjadinyaperkawinan,mencegahterbentuknyahib-
rida,danmencegahkelangsunganhiduphibrida).
5. Guru meminta siswa menggambarkan tahapan evolusi yang terjadi di
bumi (lihat TugaskembangkanDiriAnda, halaman 253).
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pengaruh spesiasi dalam evolusi dan
menyebutkan beberapa mekanisme isolasi dalam proses evolusi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. TanyaJawab
C. Penugasan (menggambarkan proses evolusi)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 253–259.
B. Lingkungan sekitar berupa bayi kembar dengan pembelahan tidak sempurna.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
2. Produk = gambar proses evolusi (ranah psikomotorik dan kognitif).

Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
90 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 11
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada
salingtemas.
Kompetensi Dasar : 4.1 Menjelaskan teori, prinsip, dan mekanisme evolusi
biologi.
4.2 Mengomunikasikan hasil studi evolusi biologi.
Indikator : 1. Menjelaskan proses evolusi manusia.
2. Mengelompokkan manusia modern dan nenek mo-
yangnyasecaraevolusi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan proses evolusi manusia terbagi menjadi radiasi
primata, radiasi hominoid, pramanusia, dan manusia modern.
B. Siswa dapat mengelompokkan manusia modern dan nenek moyangnya
secaraevolusi.
II. MateriAjar
Proses evolusi pada manusia dibagi menjadi radiasi primata, radiasi
hominoid, garis sebelum manusia (pramanusia), dan garis manusia masa kini
(manusiamodern).Padaradiasiprimataditemukanciri­cirikhas,yaitumemiliki
lima jari pada tangan dan kaki. Primata pertama hidup pada zaman Paleosen.
Yang termasuk radiasi primata adalah tikus kesturi. Pada radiasi hominoid
ditemukanbeberapaciriyangmiripdenganmanusia,yaitumemilikitelapakkaki
untukberjalan.Radiasiinimeliputigibbon,orangutan,gorila,dansimpanse.
Mereka mulai hidup pada awal zaman Miosen. Pada zaman Pleistosen ditemukan
Australopithecus dan Pithecanthropus erectus. Mereka termasuk dalam garis
evolusi pramanusia. Adapun kelompok yang digolongkan dalam manusia masa
kini (modern), antara lain manusia Neanderthal, manusia Cro Magnon, dan
manusia Solo (Homo sapiens soloensis).
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa berimajinasi tentang kehidupan makhluk
purba. Kemudian, siswa diminta mengutarakan pendapatnya, termasuk dalam
kelompok apakah manusia purba yang sedang mereka imajinasikan tersebut?
Bagaimana pula tingkah laku manusia purba tersebut pada zaman itu?
91 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa mendeskripsikan bahwa proses evolusi manusia
meliputi radiasi primata, radiasi hominoid, pramanusia, dan manusia
modern.
2. Guru meminta siswa mengelompokkan manusia modern dan nenek
moyangnya berdasarkan urutan evolusi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan proses evolusi pada manusia dan
pengelompokannya.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 259–263.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
92 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 12
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 4. Memahami teori evolusi serta implikasinya pada sa-
lingtemas.
KompetensiDasar : 4.3 Mendeskripsikan kecenderungan baru tentang teori
evolusi.
Indikator : 1. Menyebutkan bukti baru yang menunjukkan kelemah-
an teori evolusi Darwin.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menyebutkan bukti baru yang menunjukkan kelemahan teori
evolusi Darwin (organ peninggalan, variasi, dan spesies serta fosil).
B. SiswadapatmencariinformasiyangmembantahteorievolusiDarwin.
II. MateriAjar
TeorievolusiDarwinbanyakmendapatdukungan,tetapitidaksedikitpula
jumlah orang yang menentangnya. Kelompok penentang Darwin berupaya keras
untuk menunjukkan bahwa teori yang dikemukakan oleh Darwin memiliki
banyak kelemahan. Adapun bukti-bukti yang menunjukkan kelemahan teori
Darwin tersebut antara lain berupa organ peninggalan (alat tubuh yang tersisa),
variasi, dan fosil. Menurut penentang teori Darwin alat tubuh yang tersisa tidak
dapat dijadikan bukti bahwa organ tersebut mengalami evolusi sebab sampai
saat ini setiap organ peninggalan tersebut mempunyai fungsi khas bagi tubuh itu
sendiri.Variasijugabukanmerupakanbuktievolusisebabvariasimerupakan
hasil aneka kombinasi informasi genetik yang sudah ada dan tidak menambahkan
karakteristik baru pada informasi genetika.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa mengutarakan pendapatnya tentang tingkat
kepercayaanmerekaterhadapteorievolusiDarwin.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menyebutkan bukti baru yang menunjukkan
kelemahan teori evolusi Darwin (berupa organ peninggalan, variasi,
dan spesies serta fosil).
2. Gurumemintasiswamencariinformasiyangmembantahteorievolusi
Darwin. Kemudian, siswa diminta membuat artikel mengenai hal terse-
but. (TugasAsahKemampuanAnda, halaman 266)
93 RPP Biology SMA 3
AspekyangDinilai SkorMaksimal SkoryangDiperoleh
1. Kebenaran artikel
2. Kemutakhiran data
3. Hasil artikel
Jumlah skor
30
20
50
100
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan kelemahan-kelemahan teori evolusi
Darwin.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 263–267.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
2. Produk = artikel (ranah psikomotorik).
Penilaiandapatmenggunakanacuanpenilaiansebagaiberikut:
94 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 13
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.1 Menjelaskan arti, prinsip dasar, dan jenis-jenis bio-
teknologi.
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian bioteknologi.
2. Menjelaskan pemanfaatan bioteknologi pada zaman
dahulu.
3. Menjelaskan pemanfaatan perkembangan bioteknologi
pada zaman sekarang.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan pengertian bioteknologi.
B. Siswa dapat mendeskripsikan pemanfaatan mikroorganisme di bidang
bioteknologi pada zaman dahulu.
C. Siswa dapat menyebutkan tokoh yang berperan dalam bidang bioteknologi.
D. Siswa dapat menjelaskan perkembangan bioteknologi pada zaman sekarang.
II. MateriAjar
Bioteknologi merupakan aplikasi seluruh tubuh organisme atau bagian
tubuh organisme dalam teknologi untuk menghasilkan sesuatu yang berman-
faat. Sebenarnya bioteknologi sudah dikenal ribuan tahun yang lalu, yaitu saat
manusia mulai menggunakan ragi dalam proses pembuatan roti dan minuman
anggur. Bioteknologi makin berkembang setelah kemampuan mikroorganisme
melakukan fermentasi berhasil diselidiki oleh Louis Pasteur. Seiring dengan
perkembangan ilmu, bioteknologi modern mengembangkan biomolekuler dan
pengendalian proses dengan menerapkan rekayasa genetika.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan berbagai macam produk
bioteknologi sederhana yang dikenal oleh masyarakat.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian bioteknologi.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan pemanfaatan mikroorganisme
di bidang bioteknologi pada zaman dahulu.
95 RPP Biology SMA 3
3. Guru meminta siswa menyebutkan tokoh yang berperan dalam bidang
bioteknologi.
4. Guru meminta siswa menjelaskan perkembangan bioteknologi pada
zaman sekarang.
5. Guru meminta siswa melakukan diskusi tentang manfaat dan cara
rekayasa genetika dalam meningkatkan produksi pangan (lihat Tugas
CintaIndonesia, halaman 279).
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pengertian bioteknologi dan perkem-
bangannya di masyarakat.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 275–279.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah psikomotorik dan kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
96 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 14
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.1 Menjelaskan arti, prinsip dasar, dan jenis bioteknolo-
gi.
Indikator : 1. Menjelaskan empat macam langkah pengembangan
bioteknologi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan langkah pengembangan bioteknologi yang
berupa produksi makanan dan tanaman.
B. Siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bioteknologi yang berupa
produksi asam-asam organik, zat pelarut, dan biomassa dalam kondisi non-
steril.
C. Siswa dapat mendeskripsikan langkah pengembangan bioteknologi dalam
kondisi steril.
D. Siswa dapat mendeskripsikan langkah pengembangan bioteknologi berupa
aplikasi hasil-hasil keilmuan baru.
II. MateriAjar
Dalam perkembangannya bioteknologi mengalami empat langkah penting,
yaitu bioteknologi produksi makanan dan tanaman; bioteknologi produksi asam-
asam organik, zat pelarut, dan biomassa dalam kondisi nonsteril; proses-proses
bioteknologi dalam kondisi steril; aplikasi hasil-hasil keilmuan baru dalam
bidang bioteknologi. Bioteknologi makanan dan tanaman dilakukan melalui
fermentasi dengan mikrofora alami serta memanfaatkan mikroorganisme
dalamfksasinitrogen.Bioteknologiproduksiasam­asamorganik,zatpelarut,
dan biomassa dalam kondisi nonsteril merupakan proses dengan kemungkinan
pertumbuhan mikroorganisme yang tidak diinginkan dapat terjadi karena
menggunakan metode fermentasi yang terbuka terhadap lingkungan. Proses
bioteknologidalamkondisisterildapatmenghasilkanhanyasatumacamproduk
yang diinginkan sebab perkembangan dan pengaruh mikroorganisme lain dapat
ditekan. Adapun aplikasi hasil-hasil keilmuan baru dalam bioteknologi dapat
berupa penggunaan metabolit sekunder dan penggunaan reaktor-reaktor baru
dalam pembuatan antibiotik monoklonal.
97 RPP Biology SMA 3
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menjelaskan pengertian steril dan nonsteril. Kemu-
dian, siswa diminta menghubungkannya dengan perkembangan bioteknologi.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bio-
teknologi yang berupa produksi makanan dan tanaman.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bio-
teknologi yang berupa produksi asam-asam organik, zat pelarut, dan
biomassa dalam kondisi nonsteril.
3. Guru meminta siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bio-
teknologi dalam kondisi nonsteril.
4. Guru meminta siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bio-
teknologi dalam kondisi steril.
5. Guru meminta siswa mendeskripsikan langkah pengembangan bio-
teknologi berupa aplikasi hasil-hasil keilmuan baru.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Gurumemintasiswamenyimpulkanempatmacamlangkahpengembangan
bioteknologi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 280–282.
B. Lingkungan sekitar dan internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
98 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 15 dan 16
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan peranan protein sel tunggal sebagai hasil
bioteknologi.
2. Menjelaskan bioteknologi dapat menghasilkan yo-
ghurt,keju,kefr,dankumiss.
3. Menjelaskan pengertian malting.
4. Menjelaskan proses pembuatan minuman anggur.
5. Menyebutkan jenis mikroorganisme yang mampu meng-
hasilkan antibiotik beserta jenis antibiotiknya.
6. Menjelaskan penggunaan mikroorganisme dalam bio-
teknologi sebagai penghasil obat.
7. Menyebutkan jenis mikroorganisme yang berperan
dalam bioteknologi sebagai bioinsektisida.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan pembuatan bahan makanan baru hasil bio-
teknologi berupa protein sel tunggal dan mikoprotein.
B. Siswa dapat menyebutkan jenis ganggang dan khamir yang digunakan se-
bagaiPST.
C. SiswadapatmenjelaskankelebihandankelemahanPST.
D. Siswa dapat menjelaskan penggunaan mikroorganisme dalam pembuatan
yoghurt,mentega,keju,dankefr.
E. Siswa dapat menjelaskan pengertian malting.
F. Siswa dapat menjelaskan proses pembuatan minuman anggur.
G. Siswa dapat menyebutkan beberapa jenis mikroorganisme yang mampu
menghasilkan antibiotik.
H. Siswa dapat mendeskripsikan proses pembuatan antibiotik.
I. Siswadapatmendeskripsikancaramemproduksivaksinantivirus.
J. Siswa dapat menjelaskan produksi interferon.
K. Siswa dapat menyebutkan jenis mikroorganisme yang berperan sebagai
bioinsektisida.
L. Siswa dapat menjelaskan keuntungan pestisida biologis.
99 RPP Biology SMA 3
II. MateriAjar
Dalam bioteknologi mikroorganisme berperan penting dalam banyak hal.
Antara lain adalah menghasilkan dan mengubah bahan makanan; menghasilkan
antibiotik, sebagai bioinsektisida. Bioteknologi dimanfaatkan dalam pembuatan
bahan makanan baru, misalnya protein sel tunggal dan mikoprotein. Adapun
pemanfaatan mikroorganisme dalam mengubah suatu bahan makanan menjadi
bentuk lain, misalnya pemanfaatan bakteri untuk mengubah susu menjadi keju
atau yoghurt.
Beberapa jenis mikroorganisme mampu menghasilkan antibiotik. Antibiotik
pertama kali ditemukan secara tidak sengaja olehAlexander Fleming. Oleh
karenaitu,beberapapakarbioteknologimengembangkanberbagaimacamperan
mikroorganisme untuk menghasilkan produk antibiotik terbaru. Mikroorganisme
juga dapat menghasilkan obat untuk penyakit yang disebabkan oleh gangguan
fsiologis dan virus. Khusus untuk penyembuhan penyakit yang disebabkan
oleh virus, dewasa ini dikembangkan interferon sebagai hasil dari mikroba
yang telah direkayasa.
Selain dimanfaatkan dalam bidang kesehatan, mikroorganisme juga digu-
nakan dalam bidang pertanian. Dalam bidang ini mikroorganisme dimanfaatkan
sebagai bioinsektisida, misalnya Baculovirus sp., Bacillus thuringiensis, dan
Trichoderma barzianum.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-15
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamenyebutkanberbagaimacammakanan
yang dihasilkan dengan memanfaatkan mikroorganisme untuk menghasilkan
bahan makanan baru.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa mendeskripsikan pembuatan bahan makanan baru
hasil bioteknologi berupa protein sel tunggal dan mikoprotein.
2. Guru meminta siswa menyebutkan jenis ganggang dan khamir yang
digunakansebagaiPST.
3. GurumemintasiswamenjelaskankelebihandankelemahanPST.
4. Guru meminta siswa menjelaskan penggunaan mikroorganisme dalam
pembuatanyoghurt,mentega,keju,dankefr.
5. Guru meminta siswa membuat keju (lihat Tugas Mari Berkreasi,
halaman 285).
6. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian malting.
7. Guru meminta siswa menjelaskan proses pembuatan anggur.
100 RPP Biology SMA 3
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan peranan bioteknologi dalam meng-
hasilkan makanan baru.
PertemuanKe-16
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamenyebutkanberbagaimacamantibiotik,
kemudian meminta menjelaskan hubungannya dengan bioteknologi.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menyebutkan beberapa jenis mikroorganisme
yang mampu menghasilkan antibiotik.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan proses pembuatan antibiotik.
3. Gurumemintasiswamendeskripsikancaramemproduksivaksinantivi-
rus.
4. Guru meminta siswa menjelaskan proses produksi interferon.
5. Guru meminta siswa menyebutkan jenis mikroorganisme yang berperan
sebagai bioinsektisida.
6. Guru meminta siswa menjelaskan keuntungan dari pestisida biologis.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan penggunaan mikroorganisme sebagai
penghasil obat dan sebagai bioinsektisida.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan (membuat keju)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 282–289.
B. Lingkungan sekitar.
C. Laboratorium.
D. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
101 RPP Biology SMA 3
AspekyangDinilai SkorMaksimal SkoryangDiperoleh
1. Metode yang digunakan
dalam pembuatan keju
2. Kecekatan dalam pem­
buatan keju
3. Keju yang dihasilkan
Jumlah skor
30
30
40
100
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
2. Produk = keju (ranah psikomotor dan kognitif).
Penilaiandapatmenggunakanacuanpenilaiansebagaiberikut:
102 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 17
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menyebutkanduacarapemanfaatanmikroorganisme
untuk mengatasi polusi.
2. Menjelaskan proses bioteknologi dalam menghasilkan
biogas.
3. Menjelaskan manfaat mikroorganisme dalam bidang
pertambangan.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswadapatmendeskripsikanduacarapemanfaatanmikroorganismeuntuk
mengatasi polusi.
B. Siswa dapat menyebutkan bakteri yang berperan dalam proses pembuatan
biogas.
C. Siswa dapat menerangkan rangkaian proses dalam pembuatan biogas.
D. Siswa dapat menyebutkan jenis bakteri yang mampu membersihkan limbah
minyak.
E. Siswa dapat menyebutkan peranan beberapa mikroorganisme dalam bidang
pertambangan.
II. MateriAjar
Bioteknologi memanfaatkan mikroorganisme untuk mengolah limbah dan
polutan serta mengekstrak beberapa logam. Contoh bakteri yang dikembangkan
sebagai agen pembersih limbah adalah Clostridium butyrium. Adapun mikro-
organismeyangdiidentifkasisebagaiThiobacillus ferooxidans dimanfaatkan
untuk mengekstrak berbagai logam.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa apakah mereka dapat mengolah
limbah industri menggunakan mikroba.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Gurumemintasiswamendeskripsikanduacarapemanfaatanmikroor­
ganisme untuk mengatasi polusi.
103 RPP Biology SMA 3
2. Guru meminta siswa menyebutkan bakteri yang berperan dalam pem-
buatan biogas.
3. Guru meminta siswa menerangkan rangkaian proses dalam pembuatan
biogas (lihat TugasMauTahuLebihBanyak, halaman 290).
4. Guru meminta siswa menyebutkan jenis bakteri yang mampu mem-
bersihkan limbah minyak.
5. Guru meminta siswa menyebutkan peranan beberapa mikroorganisme
dalam bidang pertambangan.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan cara pemanfaatan mikroorganisme
untuk mengatasi polusi dan meningkatkan produksi pertambangan.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
C. Penugasan(mencariinformasitentangbiogas)
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 289–292.
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
1. Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
2. Produk = informasi tentang biogas (ranah psikomotorik dan kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
104 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 18
Alokasi Waktu : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian kloning.
2. Menjelaskan proses terjadinya kloning.
3. Menyebutkancontohorganismehasilkloning.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menjelaskan pengertian kloning.
B. Siswa dapat mendeskripsikan proses yang terjadi pada kloning.
C. Siswa dapat menjelaskan keuntungan dan kerugian adanya organisme yang
diperoleh dari kloning.
D. Siswadapatmembedakankloningdengancaratransplantasinukleus.
E. Siswadapatmencariinformasitentangcontohorganismehasilkloning.
II. MateriAjar
Kloning merupakan kumpulan sel turunan hasil sel induk yang diperoleh
secaraaseksual.Kloningpadahewandapatdilakukandengantransplantasigen
dantransplantasinukleus.Transplantasigenadalahpemindahangen­gendari
suatuorganismekeorganismelaindengancarasengatanlistrikyangdisisipi
olehgentertentu.Transplantasinukleusadalahpemindahannukleusdarisuatu
sel ke sel lain yang menghasilkan embrio.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamenyebutkanberbagaimacamorganisme
hasil kloning.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian kloning.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan proses yang terjadi pada kloning.
3. Guru meminta siswa menjelaskan keuntungan dan kerugian adanya
organisme yang diperoleh dari kloning.
4. Guru meminta siswa membedakan kloning dengan cara tranplantasi
gen dan dengan transplantasi nukleus.
105 RPP Biology SMA 3
5. Gurumemintasiswamencariinformasitentangcontohorganismehasil
kloning.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Gurumemintasiswamenyimpulkanpengertian,proses,dancontohkloning.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 293–295.
B. Lingkungan sekitar.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
106 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 19 dan 20
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan pengertian rekayasa genetika.
2. Menerangkan jenis rekayasa genetika yang mengguna-
kan teknik hibridoma.
3. Menjelaskan pengertian teknik plasmid dalam rekayasa
genetika.
4. Menyebutkancontohrekayasagenetikadenganteknik
plasmid.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat menyebutkan pengertian rekayasa genetika.
B. Siswa dapat menyebutkan beberapa disiplin ilmu yang terlibat dalam
rekayasa genetika.
C. Siswa dapat menerangkan proses rekayasa genetika yang menggunakan
teknik hibridoma.
D. Siswadapatmenyebutkancontohrekayasagenetikadenganteknikhibridoma.
E. Siswa dapat menjelaskan pengertian teknik plasmid dalam rekayasa gene-
tika.
F. Siswa dapat menyebutkan contoh hasil rekayasa genetika dengan teknik
plasmid.
II. MateriAjar
Rekayasagenetikamerupakanusahamanusiadalammemanipulasigen­gen
yang terdapat dalam makhluk hidup untuk kesejahteraan hidupnya. Salah satu teknik
yang digunakan dalam rekayasa genetika adalah teknik hibridoma. Hibridoma adalah
sel yang dihasilkan dari peleburan dua tipe sel yang berbeda menjadi kesatuan tung-
gal yang mengandung gen dari kedua sel asli.
Selain teknik hibridoma, rekayasa genetika juga dapat diperoleh dengan
menggunakan teknik plasmid. Plasmid adalah suatu molekul yang bisa ditu-
runkansecarastabiltanpadikaitkandengankromosom.Teknikplasmidadalah
mengenalkan gen-gen baru yang mengarahkan sel untuk menghasilkan produk
yang diinginkan.
107 RPP Biology SMA 3
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-19
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamenyebutkanberbagaimacamjenisorga­
nisme yang dikenal oleh masyarakat sebagai hasil rekayasa genetika.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian rekayasa genetika.
2. Guru meminta siswa menyebutkan beberapa disiplin ilmu yang terlibat
dalam rekayasa genetika.
3. Guru meminta siswa menerangkan proses rekayasa genetika yang
menggunakan teknik hibridoma.
4. Gurumemintasiswamenyebutkancontohrekayasagenetikadengan
teknik hibridoma.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pengertian rekayasa genetika terutama
tentang teknik hibridoma.
PertemuanKe-20
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan hal-hal yang mereka ketahui
tentang teknik plasmid dalam rekayasa genetika.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian teknik plasmid dalam
rekayasa genetika.
2. Guru meminta siswa membedakan teknik hibridoma dengan teknik
plasmid dalam rekayasa genetika.
3. Guru meminta siswa menyebutkan contoh hasil rekayasa genetika
dengan teknik plasmid.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan pengertian teknik plasmid dalam
rekayasagenetikadanmenyebutkancontohnya.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 296–298.
108 RPP Biology SMA 3
B. Lingkungan sekitar.
C. Internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
109 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 21 dan 22
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan tahapan-tahapan dalam rekayasa gene-
tika.
2. Menjelaskan teknik DNA rekombinan dalam rekayasa
genetika.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan identifkasi gen dalam rekayasa
genetika.
B. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan ekstraksi plasmid dalam rekayasa
genetika.
C. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan memasukkan plasmid dalam rekayasa
genetika.
D. Siswa dapat menjelaskan teknik DNA rekombinan dalam rekayasa genetika.
E. Siswa dapat mendeskripsikan tahapan dalam teknik DNA rekombinan.
II. MateriAjar
Rekayasagenetikadenganteknikplasmidmemilikibeberapatahapan,yaitu
identifkasi gen, ekstraksi plasmid, memasukkan plasmid, dan mengembang
biakkan bakteri.
TeknikDNArekombinanmerupakanhalyangpentingdalamrekayasagenetika.
TahapanteknikDNArekombinanmeliputiidentifkasidanisolasigen,melepaskan
salinangen,mengekstrakplasmidselbakteri,menyisipkangendalamcincin
plasmid, memasukkan plasmid rekombinan ke dalam bakteri, dan mengultur
bakteri hasil rekayasa genetika.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-21
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa memberikan gambaran secara ringkas
tentang tahapan yang terjadi pada teknik plasmid rekayasa genetika.
110 RPP Biology SMA 3
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Gurumemintasiswamendeskripsikantahapidentifkasigen.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan tahapan ekstraksi plasmid.
3. Guru meminta siswa mendeskripsikan tahapan memasukkan plasmid.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan tahapan yang terjadi pada teknik plas-
mid dalam rekayasa genetika.
PertemuanKe-22
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan peran insulin dalam tubuh
manusia.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan pengertian teknik DNA rekombinan.
2. Guru meminta siswa mendeskripsikan tahapan dalam teknik DNA
rekombinan.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan teknik DNA rekombinan.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 298–303.
B. Lingkungan sekitar dan internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
111 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 23 dan 24
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
Standar Kompetensi : 5. Memahami prinsip-prinsip dasar bioteknologi serta
implikasinya pada salingtemas.
Kompetensi Dasar : 5.2 Menjelaskan dan menganalisis peran bioteknologi serta
implikasi hasil-hasil bioteknologi pada salingtemas.
Indikator : 1. Menjelaskan keuntungan penggunaan bioteknologi.
2. Menjelaskan kerugian penggunaan bioteknologi.
I. TujuanPembelajaran
A. Siswadapatmenyebutkancontohkeuntunganadanyabioteknologidalam
bidang pertanian.
B. Siswadapatmenyebutkancontohkeuntunganadanyabioteknologidalam
bidang kedokteran.
C. Siswa dapat menyebutkan beberapa kerugian dan kekurangan akibat pengu-
naan produk bioteknologi.
II. MateriAjar
Bioteknologi sudah banyak dimanfaatkan di bidang pertanian dan kedok-
teran. Dalam bidang pertanian, bioteknologi dapat menghasilkan tanaman trans-
genik,misalnyatanamantembakauyangkebalterhadapTMV.Dalambidang
kedokteran, bioteknologi dapat menghasilkan antibiotik dan vaksin.
Produk bioteknologi kadang menimbulkan keresahan bagi masyarakat.
Beberapa keresahan oleh produk bioteknologi yang dianggap dapat merugikan
masyarakat, antara lain bakteri pemakan plastik apabila dilepas dan tak terkendali
dapatmemakanpipaPVCyangsengajaditanamuntukmembantuprosespengaliran
airbersih;munculnyamakhlukhidupanehhasilkloning;timbulnyapenyakitbaru
yang mungkin terjadi akibat penggunaan bakteri E. colisecarabesar­besaran.
III.Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-23
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru bertanya kepada siswa apakah mereka pernah mengonsumsi
makanan hasil bioteknologi.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Gurumemintasiswamenyebutkancontohkeuntunganadanyabiotek­
nologi dalam bidang pertanian.
112 RPP Biology SMA 3
2. Gurumemintasiswamenyebutkancontohkeuntunganadanyabiotek­
nologi dalam bidang kedokteran.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan keuntungan penggunaan bioteknologi.
PertemuanKe-24
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi: Guru meminta siswa menyebutkan hal yang mungkin terjadi aki-
bat tindakan orang tidak bertanggung jawab terhadap ilmu pengetahuannya
yang berupa kloning.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
1. Guru meminta siswa menjelaskan kerugian yang dapat diakibatkan oleh
bioteknologi.
2. Guru meminta siswa menjelaskan kekurangan produk hasil bioteknologi.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa menyimpulkan kerugian akibat adanya produk
bioteknologi.
IV. MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
A. Diskusi
B. Tanyajawab
V. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
A. Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 303–305.
B. Lingkungan sekitar dan internet.
VI. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Laporan hasil diskusi (ranah kognitif).
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
113 RPP Biology SMA 3
Rencana Pelaksanaan Pembelajaran
Mata Pelajaran : Biologi
Kelas/Semester : XII/2
Pertemuan Ke- : 25-26
Alokasi Waktu : 4 × 45 menit (4 jam pelajaran)
I. TujuanPembelajaran
Siswa dapat mengerjakan soal-soal Ujian Nasional.
II. Langkah-LangkahPembelajaran
PertemuanKe-25
A.KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamembacamateriyangakandiujikan.
B. KegiatanInti(waktu: 70 menit)
Guru meminta siswa mengerjakan Latihan Ujian Nasional, halaman
314–323
C. KegiatanAkhir(waktu: 10 menit)
Guru meminta siswa mengumpulkan hasil pekerjaannya.
PertemuanKe-26
A. KegiatanAwal (waktu: 10 menit)
Apersepsi:Gurumemintasiswamembacamateriyangtelahdiujikan.
B. KegiatanInti (waktu: 70 menit)
Guru meminta siswa membahas soal Latihan Ujian Nasional 1, 2, dan 3.
C. KegiatanAkhir (waktu: 10 menit)
Gurumemintasiswamencatathasilpembahasannyadibukukerja.
III.MetodePembelajaran
Metode yang digunakan:
• Penugasan
IV. Sumber/BahanPembelajaran
Sumber/bahan pembelajaran berupa:
• Buku Theory and Application of Biology 3,HennyRiandari,TigaSerangkai,
Solo, 2009, halaman 314–323.
V. Penilaian
Penilaian meliputi:
A. Sikap siswa saat proses pembelajaran (ranah afektif).
114 RPP Biology SMA 3
Mengetahui, Dilaksanakan, ............................
Kepala Sekolah Guru Biologi
(___________________) (___________________)
NIP. ................................ NIP. ................................
B. Penilaian hasil belajar berupa:
• Hasil pengerjaan soal latihan (ranah kognitif).
115 RPP Biology SMA 3
BadanStandarNasionalPendidikan.2006.”PanduanPenyusunanKurikulumTingkat
Satuan Pendidikan Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah.” Jakarta.
Depdiknas.2006.”PermendiknasNomor22Tahun2006tentangStandarIsiuntuk
Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah”. Jakarta.
––––.2006.”PermendiknasNomor23Tahun2006tentangStandarKompetensi
Lulusan untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah”. Jakarta.
––––.2006.”PermendiknasNomor24Tahun2006tentangPelaksanaanPermen­
diknasNomor22Tahun2006tentangStandarIsiuntukSatuanPendidikanDasar
danMenengahdanPermendiknasNomor23Tahun2006tentangStandarKom-
petensi Lulusan untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah”. Jakarta.
PeraturanPemerintahNomor19Tahun2005tentangStandarNasionalPendidikan.
Riandari,Henny.2009.Theory and Application of Biology 3.Surakarta:PTTiga
Serangkai Pustaka Mandiri.
Undang­UndangRINomor20Tahun2003tentangSistemPendidikanNasional.
Daftar Pustaka
116 RPP Biology SMA 3
Kunci Soal Uji Kompetensi
Bab1
A. 1. d 11. c 21. c
2. c 12. d 22. d
3. d 13. d 23. a
4. d 14. d 24. b
5. b 15. c 25. d
6. b 16. b 26. c
7. b 17. a 27. c
8. d 18. b 28. c
9. e 19. d 29. a
10. c 20. d 30. a
B. 1. Pertumbuhanadalahprosesperubahanukuransecarakuantitatif;panjang,
berat, volume, yang bersifat irreversible (tidak dapat kembali), sedangkan
perkembangan adalah pertumbuhan menuju kedewasaan atau kematang-
an fungsi-fungsi organ suatu organisme.
2. Tidakdapatkembalikeukuransemula.
3. Air,suhu,dancahaya.
4. Fungsi hormon sitokinin berfungsi memacu pembelahan sel sehingga
tumbuhancepatpertumbuhannya(hampirsamadengangiberelin),mem-
percepat pelebaran daun, mempercepat tumbuhnya akar sehingga tum-
buhan makin kuat tertanam dalam tanah, memacu pertunasan samping
pucukbatang(pertumbuhanaksial),menundapenggugurandaun,bunga,
dan buah sehingga apabila diberi hormon sitokinin, tumbuhan bunga/bu-
ah akan dapat mempertahankan buah/bunganya menjadi awet.
5. Fungsihormongiberelinmemacupembentukanbuahtanpabiji(poliploi-
di), tanaman mengalami pertumbuhan raksasa, tanaman berbunga sebe-
lum waktunya (tidak pada musimnya).
6. Karenamengandunggasetilenyangmemacupemasakanbuah.
7. Karena pengaruh asam absisat yang menekan pertunasan, tetapi apabila
telah berganti musim maka akan digantikan dengan hormon auksin yang
memacupembentukantunas.
8. Menghambat pertumbuhan tanaman.
9. Akan tumbuh kearah samping, tidak ke atas.
10. Memengaruhi pertumbuhan pembungaan dan menekan pertunasan.
117 RPP Biology SMA 3
Bab2
A. 1. c 11. b 21. a
2. b 12. d 22. c
3. e 13. c 23. c
4. b 14. a 24. c
5. e 15. a 25. c
6. d 16. a 26. a
7. e 17. b 27. a
8. e 18. c 28. a
9. d 19. b 29. c
10. a 20. e 30. c
B. 1. Enzim bekerja pada hanya substrat tertentu, misalnya enzim amilase ha-
nya bekerja pada amilum dan mengubahnya menjadi glukosa, tidak akan
mengubah lemak atau protein.
2. Karena merupakan senyawa kimia organik yang tersusun atas protein dan
bekerjamempercepatreaksikimia.
3. Mekanisme lock and keysepertikuncimengenaligemboknya.
4. Karena menghasilkan panas (energi).
5. Terjadidimitokondria.
6. Terjadipengubahandari1molekulglukosamenjadi2molekulasampiru-
vat,2ATPdan2NADH.
7. RespirasiaerobbutuhO
2
danmenghasilkan38ATP,sedangkanrespirasi
anaerob tidak membutuhkan O
2
bebasdanhanyadihasilkan2ATP.
8. Karena terjadi penguraian senyawa oleh enzim yang dihasilkan pada
respirasi tersebut, misalnya pada jamur.
9. Karena penimbunan asam laktat pada otot untuk penguraiannya dibutuh-
kan oksigen sehingga saat respirasi setelah olahraga memerlukan oksigen
lebih banyak.
10. Karenamemerlukanenergiyangberasaldaricahayamatahari.
Kuis
1. e 3. b 5. a 7. c 9. h
2. j 4. g 6. f 8. i 10. d
Bab3
A. 1. b 6. b 11. b 16. b
2. e 7. b 12. c 17. a
3. c 8. d 13. e 18. d
4. b 9. c 14. d 19. d
5. b 10. b 15. b 20. e
118 RPP Biology SMA 3
B. 1. Kromosom adalah benang-benang yang terdapat dalam nukleus dan
mampu menyerap warna hematoksilin, sedangkan kromatin adalah be-
nang-benang yang terdapat dalam kromosom dan mengandung gen-gen.
2. PerbedaanantaraDNAdanRNA:
DNA RNA
1. hanya terdapat pada inti (nu-
kleus), mitokondria, plastida,
sentriol
2. memiliki rantai ganda yang
amat panjang
3. memiliki basa nitrogen berupa
purin (A dan G) dan pirimidin
(S/CdanT)
4. memiliki gula deoksiribosa =
ribosa yang kehilangan 1 atom
oksigennya
5. sebagai arsitek dalam sintesis
protein
6. kadarnya selalu tetap
1. terdapat dalam inti, sitoplasma,
dan ribosom
2. memiliki rantai tunggal dan
tidak panjang
3. memiliki basa nitrogen berupa
purin (A dan G) dan pirimidin
(C/S dan U)
4. memiliki gula ribosa
5. merupakan pelaksana dalam
sintesis protein
6. kadarnya berubah-ubah
tergantung dari sintesis protein
7. adatigamacam:m­RNA,
t­RNA,danr­RNA
3. ReplikasiDNAsecarakonservatif:rantaipolinukleotidainduktidakber-
pisah dan kedua rantai polinukleotida yang dibentuk terdiri atas pasangan
rantai polinukleotida baru.
4. Replikasi DNA secara semikonservatif: pasangan rantai polinukleotida
yang terpilin dari induk terpisah menurut arah panjangnya, selanjutnya
setiap rantai polinukleotida induk membentuk rantai polinukleotida
penggenapnya. Jadi, setiap DNA hasil replikasi terdiri atas polinukleotida
lama dan baru.
5. RNAgenetikberfungsisamadenganDNA,sedangkanRNAnon­genetik
berfungsi sebagai pelaksana sintesis protein.
6. DNAsebagaiperancangdanRNAsebagaipelaksanasintesisprotein.
7. Antisense : GCA—GGT—ACT—GAT—CAA
Sense : CGT—CCA—TGA—CTA—GTT
Kodon : GCA—GGU—ACU—GAU—CAA
8. Antisense : GGT—AAC—GCA—GAT—ACT—GAT—GTA
Sense : CCA—TTG—CTA—CTA—TGA—CTA—CAT
Antikodon : CCA—UUG—CGU—GAU—ACU—GAU—GUA
9. GCA—TAG—CTA—ACT
119 RPP Biology SMA 3
10. Akanmenyebabkankelainan,contohnyaseharusnyadalameritrositma-
nusia normal terkandung glutamat, tetapi karena kesalahan sintesis pro-
tein jadi mengandung valin dan mengakibatkan anemia sel sabit.
Bab4
A. 1. e 11. d 21. e 31. a
2. c 12. e 22. c 32. e
3. c 13. d 23. b 33. d
4. e 14. a 24. e 34. d
5. b 15. c 25. b 35. b
6. c 16. c 26. c
7. b 17. e 27. e
8. c 18. c 28. c
9. c 19. b 29. e
10. d 20. d 30. b
B. 1. Karena terjadi pengurangan jumlah kromosom.
2. Interfase, profase I, metafase I, anafase I, telofase I, profase II, metafase
II, anafase II dan telofase II.
3. Persilangan:
P
1
: AAbb × aaBB
G : Ab aB
F
1
: AaBb
P
2
: AaBb × AaBb
G : AB, Ab, aB, dan ab AB, Ab, aB, dan ab
F
2
:
Gamet AB Ab aB ab
AB AABB AABb AaBB AaBb
Ab AABb Aabb AaBb Aabb
aB AaBB AaBb aaBB aaBb
ab AaBb Aabb aaBb aabb
1/16 × 100 % = 6,25 %
Jadi keturunan yang memiliki sifat unggul dan galur murni adalah 6,25 %.
4. Tidakmenular,akanmunculpengaruhnyadalamkeadaanhomozigotre-
sesif, biasanya dikendalikan oleh gen resesif.
120 RPP Biology SMA 3
5. Persilangan:
P : GgLl × ggll
G : GL, Gl, gL, dan gl gl
F :
Gamet GL Gl gL gl
gl GgLl Ggll ggLl ggll
Jumlah keturunan 96 18 20 94
NPS =
(18 + 20)

________

228
× 100 % = 16,6 %
Kuis
1. biner
2. sama dengan induk
3. jumlah kromosom tetap
4. sel somatik
5. interfase, profase, metafase,
anafase, dan telofase
6. benang-benang
7. mengatur arah pembelahan
8. akrosom
9. pembagian sitoplasma
10. G
1
, S, G
2
11. cleavage
12. interfase, profase I, metafase I, anafase I,
telofase I, profase II, metafase II, anafa-
se II, dan telofase II.
13. proses berpasangan kormosom homolog
14. leptoten, zigoten, pakiten, diploten, dan
diakinesis
15. 4
16. diakinesis
17. kromosom di bidang ekuator
18. 2
19. sitokinesis
20. sel kelamin (ovum dan sperma)
Bab5
A. 1. c 6. - 11. e 16. b
2. d 7. b 12. a 17. e
3. a 8. b 13. e 18. d
4. d 9. b 14. a 19. a
5. a 10. e 15. b 20. e
B. 1. Mutasi pada sel kelamin dan akan diturunkan.
2. Sindrom Klinefelter: kromosom 44A + XXY, jenis kelamin pria, tetapi
memiliki ciri­ciri sekunder wanita, testicular disgenesis, cacat mental,
dantestiskecil.
3. SindromeTurner:44A+X,ovariculardisgenesis,wanita,tetapimemiliki
ciri­cirisekunderwanitatidakberkembang,leherpendek,tubuhpendek
121 RPP Biology SMA 3
4. mutasitidakmengubahkodeasamaminoyangterbentuk,contohnyaGTT
mengalami mutasi menjadi GTC, keduanya menghasilkan asam amino
glutamin
5. Translokasi heterozigot: jika masing­masing kromosom homolog patah
pada satu tempat, bagian-bagian yang patah tersebut saling tertukar de-
ngan kromosom yang bukan homolognya.
A | | A L | | L A | | A L | | L
B | | B M | | M B | | B M | | M
C | | C | | C | | C | |
o o o o → o o o o
D | | D N | | N D | | N N | | D
E | | E O | | O E | | O O | | E
DuapasangkromosomTranslokasiheterozigot
homolog
6. Inversi parasentris: inversi yang terjadi karena dua bagian patah terletak
pada satu lengan kromosom.
1 2 3 4 5 6 7 8 kromosom normal dengan gen 1-8
------o---------------------------------
1 2 3 4 5 6 7 8 kromosom patah di dua tempat
------o----------------------------- --- pada satu lengan kromosom
kemungkinannya
1 8 1 7 6 5 4 3 2 8
---o------ ----o-----------------------------------
defsiensi2–7inversi2–7
3
2 4
kromosom asentris
7 5
6
Inversi perisentris: inversi yang terjadi karena dua bagian yang patah,
masing-masing terletak di dua lengan kromosom yang berlainan sehingga
sentromer terdapat di antara dua bagian yang patah tersebut.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 kromosom normal
-------------------------o-------------------
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 kromosom patah di dua
­­­­­­ ­­­­­­­­­­­­­­­­­o­­­­­­­­­ ­­­­­­­­ tempatsecaraperisentris
122 RPP Biology SMA 3
kemungkinannya
1 2 9 10 1 2 8 7 6 5 4 3 9 10
---------------- -----------------o----------------------------
kromosom asentris inversi 3 – 8
8
kromosomcincin(tetapada, 3 7
karena memiliki sentromer) o
4 6
5
7. Bahan kimia bersifat mutagen, antara lain:
a) Bahan-bahan yang fungsinya sama (analog) dengan basa adalah sub-
stansi yang dapat menggantikan basa normal selama replikasi DNA
karenasubstansitersebutdapatdiikatatomHpadabasa­basapitace-
takan. Substansi tersebut misalnya 5-Bromourasil (5-BU), yaitu sub-
stansi yang analog dengan basa timin yang dapat berpasangan dengan
adenin dan analog juga dengan basa sitosin yang dapat berpasangan
dengan guanin. Apabila 5_BU tergabung dalam molekul DNA pada
basa T atau S/C maka akan menyebabkan transisi dariAT menjadi
GC. Selain itu, bahan kimia yang lain adalah 2-aminopurin (2-AP).
b) Bahan-bahan interkalasi adalah molekul 9-aminoakridin dan etidium
bromida yang dapat mengganggu selama replikasi, kadang-kadang
satu atau dua pasang basa ditambahkan pada rangkaian DNA.
c) Bahan­bahan alkilasi adalah senyawa yang mempunyai daya reaksi
tinggi dan dapat menyebabkan mutasi dengan cara memindahkan
gugus alkil (CH
3
-, CH
3
CH
2
, dst) pada suatu basa dan mengubah ke-
khususan pasangan basa, misalnya O
6
-alkilguanin dapat berpasangan
dengan timin dan O
4
-alkiltimin dapat berpasangan dengan guanin
sehinggamenyebabkantransisidariATmenjadiGCdanGCmenja-
diAT. Selain itu bahan­bahan alkilasi menyebabkan kerusakan pita
DNA dan depurinasi (pelepasan purin).
Bahan Fisika yang bersifat mutagenik antara lain adalah:
a) Irradiasi elektromagnetik, misalnya sinar ultraviolet dan gamma yang
paling sering menyebabkan mutasi. Sinar ultra violet dengan panjang
gelombang 254 nm yang dapat diserab dengan kuat oleh DNA se-
hingga menyebabkan distribusi elektron pada basa nitrogen menjadi
tidak teratur dan berada pada tingkat energi yang tinggi. Keadaan ini
menyebabkan elektron pada basa nitrogen tersebut sangat reaktif dan
sering menyebabkan terjadinya pirimidin dimer,yaitu basa pirimidin
yang berdekatan pada satu pita DNA saling berikatan sehingga men-
cegahterjadinyareplikasinormal.
123 RPP Biology SMA 3
T G T A T T G C C G
A C A T A A C G G C
RadiasisinarUV
Timindimer
T G T A T = T G C C G
A C A T A A C G G C
Di samping itu, radiasi sinar ultraviolet pada mikroorganisme dapat
menyebabkan mutasi yang menghasilkan antibiotik yang lebih ber-
manfaat.
b) Sinar X ialah sinar berenergi tinggi yang dapat menembus ke dalam
sel dan memiliki dampak antara lain: (a) energinya yang tinggi apa-
bila mengenai DNA menyebabkan kerusakan pada rantai punggung
gula fosfat dan (b) menghasilkan radikal bebas yang mempunyai
daya reaksi tinggi sehingga merusak sistem perbaikan DNA.
8. Dengan pemberian kolkisin.
9. Mutasi kromosom akan tampak lebih nyata pengaruhnya dibandingkan
mutasi gen.
10. Karena spora antraks yang diletakkan pada hulu ledak akan menyebar
bersama angin dan akibatnya kematian 99,9 %.
Kuis
1. B 3. S 5. B 7. B 9. B
2. B 4. S 6. S 8. B 10. S
LatihanUlanganSemester1
A. 1. a 11. b 21. d 31. c
2. c 12. d 22. c 32. d
3. b 13. b 23. c 33. a
4. b 14. c 24. c 34. c
5. d 15. e 25. c 35. b
6. d 16. d 26. b
7. c 17. d 27. e
8. b 18. a 28. c
9. a 19. b 29. e
10. c 20. a 30. b
124 RPP Biology SMA 3
B. 1. Cahaya, suhu, air, hormon, gen, dan nutrisi.
2. Memacu pertumbuhan, menekan pertumbuhan tunas, pemasakan buah,
penyembuhan luka.
3. Karena terbentuk asam sitrat dari asetil ko-A yang mendapatkan tambah-
an 2 karbon sehingga menjadi asam asetat (dengan 5 karbon).
4. Reaksiterang:terjadipemecahanairolehsinarmataharidengansumber
energifsikyangdiberikanpadaklorofldiubahmenjadienergikimiawi
yangdisimpandalambentukmolekuladenosintrifosfat(ATP).Energiini
digunakanuntukmemecahsenyawaairdanakanmenjadihidrogendan
oksigen.
Reaksi gelap merupakan suatu rentetan reaksi kimia yang bermula dari
penangkapan CO
2
olehmolekulRuBPdanberakhirdenganpembentukan
PGALuntukkemudianmolekuliniakanmembentukkembaliRuBPyang
kembali berfungsi untuk menangkap CO
2
. PGAL yang terbentuk selanjut-
nya akan diubah menjadi glukosa.
5. ReplikasiDNAmenurutbeberapahipotesis:
a) Konservatif: rantai polinukleotida induk tidak berpisah dan kedua
rantai polin nukleotida yang dibentuk terdiri atas pasangan rantai
polinukleotida baru.
b) Dispersif: rantai polinukleotida induk putus-putus dan pasangan
nukleotidanya memisah menjadi rantai polinukleotida. Setiap rantai
polinukleotida mengandung potongan dari nukleotida asal dan po-
tongan dari polinukleotida pasangannya. Selanjutnya, setiap polinu-
kleotida membentuk rantai polinukleotida penggenap baru.
c) Semi konservatif: pasangan rantai polinukleotida yang terpilin dari
induk terpisah menurut arah panjangnya, selanjutnya setiap rantai poli-
nukleotida induk membentuk rantai polinukleotida penggenapnya. Jadi,
setiap DNA hasil replikasi terdiri atas polinukleotida lama dan baru.
6. Karena terjadi pengurangan jumlah kromosom.
7. Persilangan
P : X
H
X
h
× X
h
Y
G : X
H
dan X
h
X
h
dan Y
F : X
H
X
h
= wanita karier
X
h
X
h
=wanitahemoflia
X
H
Y = pria normal
X
h
Y =priahemoflia
8. Eugenetik adalah perbaikan generasi mendatang melalui aplikasi hukum
hereditas, sedangkan euteknik melalui perbaikan lingkungan dengan
makanan, pendidikan, kesehatan, sanitasi, dan higiene.
125 RPP Biology SMA 3
9. Mutasi merupakan peristiwa berubahnya individu yang mengakibatkan
individu tersebut berbeda dengan induknya. Mutan adalah individu yang
mengalami mutasi. Mutagen adalah bahan atau sesuatu yang menyebab-
kan terjadinya mutasi.
10. SindromDown:cacatmental,trisomipadakromosomnomor21,IQren-
dah, tubuh pendek dan mulut terbuka dan lidah menjulur, kromosom 45A
+ XY atau 45A + XX.
Bab6
A. 1. c 11. c 21. c
2. e 12. c 22. d
3. d 13. d 23. d
4. d 14. b 24. c
5. c 15. e 25. a
6. a 16. d
7. e 17. c
8. b 18. c
9. b 19. a
10. a 20. e
B. 1. TeorievolusiDarwin:
(a) Semuaorganismecenderungbertambahsecaraderetukur.
(b) Adanya variasi di antara individu dalam satu keturunan, tidak ada dua
spesies yang sama.
(c) Ada perjuangan melawan perubahan lingkungan agar dapat terus
hidup (survive).
(d) “Struggle for life”.Beberapavariasicocokbagiindividuuntukling-
kungan hidup tertentu sehingga memberi kesempatan individu terse-
but dapat hidup terus dan berkembang.
2. Seleksi alam: alam akan memilih makhluk hidup yang paling sesuai de-
ngan perubahan lingkungan serta dapat bertahan hidup dan akhirnya
dapat meneruskan keturunannya.
3. Isolasi habitat: antara dua populasi simpatrik (dalam satu lingkungan)
yang menghuni daerah yang berbeda lebih sering terjadi perkawinan dari-
pada sesama populasi setempat, namun berbeda sifat-sifat genetiknya.
Contohnya: Bufo fowleri (suka kawin di air yang tenang) dan Bufo ameri-
canus (suka kawin di kubangan air hujan), apabila keduanya dikawinkan
akan menghasilkan keturunan fertil, tetapi apabila ada dalam habitat yang
sama mereka lebih senang kawin dengan sesamanya
126 RPP Biology SMA 3
4. Hukum Hardy-Weinberg:
• populasiharuscukupbesar;
• tidak ada imigrasi/emigrasi;
• tidak ada mutasi;
• reproduksiberlangsungsecaraacak.
5. Karenavolumetengkoraklebihbesardarimanusiapurbatetapilebihkecil
dari manusia Neanderthalensis, lebih tinggi dan lebih tegak dari manusia
purba.
6. Evolusi kuda
Zaman NamaFosil KeadaanKakidanGigi
Paleosin Hyracotherium Kaki berjari 4, gigi sesuai untuk makan daun
Eosin Eohippus Kaki berjari 3, gigi sesuai untuk makan daun
Oligosin Mesohippus Kaki berjari 3, gigi sesuai untuk makan daun
Miosin Miohippus Kakiberjari3denganteracak,gigisesuaiun-
tuk makan daun
Pliosin Pliohippus Kakiberjari3denganteracak,gigisesuaiun-
tuk makan daun
Pleistosin Equus Kakidengansatujariberbentukteracak,gigi
lebih sesuai makan rumput
7. Karena terdapat pada lapisan tanah yang mengalami patahan akibat ben-
canaalamsehinggaorganmakhlukhidupyangmenjadifosiltidakutuh.
8. Karenabentukasalorgantersebutsama,contohnyakakidepankudadan
sirip paus.
9. Evolusi leher zarafah menurut:
CharlesDarwin Lamarck
•Nenek moyang zarafah berleher
panjang dan pendek
•Yang berleher pendek kalah bersa-
ing sehingga punah
•Sampai sekarang yang hidup zara-
fah berleher panjang
•Nenek moyang zarafah berleher
pendek
•Karena menjangkau daun yang
tinggi akhirnya lehernya menjulur
menjadi panjang
127 RPP Biology SMA 3
10. Evolusi manusia:
• Sebelummanusiapurba:
o Australopithecus africanus: ditemukan di daerah batu kapur desa
TaungBechunaland,AfrikaSelatan,olehRaymontDart(1924).
o Paranthropus robustus: ditemukan di Afrika Selatan.
o Plesianthropus transvalensis ditemukan di Afrika Selatan. Keti-
ganya lebih dikenal sebagai manusia kera (Australopithecus).
• Homo erectus(manusiapurba):
o Pithecanthropus erectus ditemukan di Indonesia, di daerah
penggalian Trinil, oleh Eugene Dubois (1891), diduga berasal
dari manusia purba. Von Koningswald menemukan di daerah
Mojokerto,JawaTimur.Didugahidupantara500.000–300.000
tahunyanglalu,dengancirrimanusiapurbapertamayangberdiri
tegak,mampumenggunakanapidanberbicara.
o Pithecanthropus pekinensis ditemukan di Tiongkok, ditemukan
oleh Davidson Black dan Frans Weidenrich di Peking – Cina
(1928), sudah mampu menggunakan senjata, alat-alat kerja dari
tulang dan batu, mampu menggunakan api, dan bersifat kanibal.
o Manusia Heidelberg = Jerman
• Homo sapiens(manusiamodern):
o Manusia Neanderthal ditemukan di Jerman, ditemukan di lembah
Neanderthal Jerman (1856), hidup pada 100.000 – 40.000 tahun
yanglalu,volumetengkorak1.450cc,tinggitubuhnya1,60m.
o Manusia Cro-magnonditemukandiPerancis,dagulebihnyata,
badan lebih tinggi dan ramping, hidung lebih sempit.
o Manusia Swanscombe ditemukan di Inggris, hidup pada 200.000
– 100.000 tahun yang lalu.
o Manusia Steinheim ditemukan di Jerman, hidup pada 200.000
– 100.000 tahun yang lalu.
o Manusia Gunung Carmel ditemukan di Palestina, ditemukan di
gua Tabun dan Skhul Palestina, hidup pada 100.000 – 30.000
tahun yang lalu.
o Manusia Shanidar ditemukan di Irak, ditemukan di Irak Utara
dalam gua-gua, hidup pada 100.000 – 30.000 tahun yang lalu.
o Manusia Solo ditemukan di Indonesia, ditemukan oleh Oppeno-
orth(1931 – 1932), volume tengkorak lebih besar dari manusia
purba, tetapi lebih kecil dari manusia Neanderthal, lebih tinggi
dan lebih tegak dari manusia purba, kebudayaannya lebih tinggi
dari manusia purba. Oppenoorth memberi nama Homo sapiens
128 RPP Biology SMA 3
solonensis, sedangkan Koningswald menganggap manusia terse-
but merupakan manusia modern yang paling primitif maka diberi
nama Manusia solo.
Bab 7
A. 1. d 11. d 21. c
2. c 12. d 22. e
3. e 13. a 23. b
4. c 14. b 24. d
5. c 15. c 25. d
6. a 16. a 26. b
7. e 17. c 27. d
8. a 18. d 28. a
9. b 19. a 29. e
10. b 20. b 30. a
B. 1. Bioteknologi: merupakan aplikasi organisasi atau bagian dari tubuh or-
ganisme dalam teknologi untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat
2. Teknologi hibridoma, mengambil dua sel dari jaringan-jaringan yang ber-
beda dari organisme yang sama atau beda dan menyatukannya bersama
menjadi satu sel tunggal.
Teknologi plasmid: mengenalkan gen-gen baru yang mengarahkan sel un-
tuk menghasilkan produk yang diinginkan
3. Mikroorganisme untuk pembuahan bahan pangan:
• Keju keras dihasilkan oleh bakteri Propioni bacterium.
• Keju biru (lunak) dihasilkan oleh jamur Penicillium.
• Mentega dihasilkan dari susu skim dengan menggunakan bakteri
asam laktat.
• Krim masam menghasilkan yogurt dengan menggunakan bakteri
Streptobacillus thermophillus dan Lactobacillus bulgaricus.
• Kecap dibuat dengan bantuan jamur Aspergillus oryzae.
• MSG (Mono Sodium Glutamat) merupakan fermentasi gula tebu oleh
bakteri Corynebacterium glutamicum.
• Bacillus subtilis dimanfaatkan untuk menambah kadar gula (manis)
pada pembuatan sirop atau sebagai bahan pengental.
4. Karena mampu mengikat nitrogen dari udara.
5. Thiobacillus ferro-oxidans
• bakteri Thiobacillus ferro-oxidans mendapat energi ini untuk mem-
bentuk bahan-bahan yang diperlukan bagi kehidupan dari karbon
dioksida dan nitrogen yang terdapat di lingkungannya.
129 RPP Biology SMA 3
• Dalam proses ini Thiobacillus juga menghasilkan asam sulfat dan
besi sulfat yang dapat menyerang batuan di sekelilingnya dan mele-
paskan logam mineral. Aktivitas bakteri ini akan mengubah tembaga
sulfdayangtidaklarutmenjaditembagasulfatyanglarutdalamair.
Pada saat air mengalir melalui batuan, tembaga sulfat akan terbawa
danlambatlaunterkumpulsebagaikolamberwarnabirucemerlang.
• Tembaga yang tersebar pada ribuan ton batuan logam berkualitas
rendah akan dikonsentrasikan di dalam kolam mineral itu. Logam
akan diperoleh kembali dengan mengalirkan larutan tembaga sulfat
melalui potongan besi. Lambat laun lapisan tembaga akan tertimbun
di atas besi dan ini dapat dikeruk/dipisahkan. Proses seperti ini dapat
juga dilakukan untuk memisahkan uraian dari bijihnya.
6. Bioinsektisida:
• virus Baculovirus sp. Dengan penyemprotan Baculovirus sp. Pada ta-
naman budi daya, tanpa sengaja akan termakan oleh serangga/hama.
Serangga tidak segera mati dan tingkah laku serangga menjadi aneh
yaitu menjadi rakus (banyak makan), akan menularkan pada serangga
lain melalui perkawinan sehingga akan terjadi kematian massal.
• Bacillus thuringiensis merupakan bakteri yang mempunyai kemam-
puan menghasilkan toksin yang dapat membunuh larva serangga dari
Lepidoptera dan Coleoptera.
• Trichoderma barzianum merupakan bioinsektisida yang digunakan
untuk pengendalian penyakit Sclerotium rolfsiipadatanamanbuncis
ataukacangtanah.
7. Pseudomonas mampu mengonsumsi hidrokarbon yang merupakan bagian
utama dari inyak bumi dan bensin. Gen yang mengode enzim pengurai
hidrokarbon terdapat pada plasmid. Bakteri yang mengandung plasmid
rekombinan dikulturkan dalam jerami dan dikeringkan. Jerami berong-
ga yang telah berisi kultur bakteri kering dapat disimpan dan digunakan
jika diperlukan. Pada saat bakteri ditaburkan di atas tumpahan minyak,
mula-mula jerami akan menyerap minyak dan bakteri akan menguraikan
tumpahan minyak itu menjadi senyawa yang tidak berbahaya dan tidak
menimbulkan polusi.
8. TransplantasigenyangdipindahkanadalahpotonganpitaDNA,sedang-
kan transplantasi nukleus yang dipindahkan adalah inti sehingga terben-
tuk inti gabungan (fusi sel)
9. Pembuatan hormon sintetis:
Identifkasidanisolasigeninsulindariselpankreasmanusia,terdiriatas:
• Mula­mulam­RNAyangtelahdisalindarigeninsulindiekstrakdari
sel pankreas. enzim transkriptase ditambahkan pada m­RNA bersa-
maan dengan nukleotida penyusun DNA.
130 RPP Biology SMA 3
• Enziminimenggunakanm­RNAsebagaicetakanuntukmembentuk
DNA berantai tunggal
• DNAinikemudiandilepaskandarim­RNA.
• Enzim DNA polimerase digunakan untuk melengkapi DNA rantai
tunggalmenjadirantaigandadisebutDNAkomplementer(c­DNA)
yang merupakan salinan gen insulin.
• Melepaskan salinan gen insulin tersebut dengan memotong kromo-
somsecarakhususmenggunakanenzimrestriksi.
• Mengekstrak plasmid dari sel bakteri, kemudian membuka plasmid
dari sel bakteri dengan menggunakan enzim retriksi yang lain. Se-
mentaraitu,didalamserangkaiantabungreaksiataucawanpetrigen
insulinmanusia(dalambentukc­DNA)disiapkanuntukdipasangkan
pada plasmid yang terbuka ini.
• Menyisipkan/memasanggeninsulinkedalamcincinplasmid.Mula­
mula ikatan yang terjadi masih lemah, kemudian enzim DNA ligase
memperkuat ikatan ini sehingga dihasilkan molekul DNA rekombi-
nan/plasmid rekombinan yang mantap.
• Memasukkan plasmid rekombinan ke dalam bakteri E. coli. Di dalam
sel bakteri ini plasmid mengadakan replikasi.
• Mengultur bakteri E. coliyangakanberkembangbiakdengancepat
menghasilkan klon-klon bakteri yang mengandung plasmid rekombi-
nan penghasil insulin.
10. Manfaat bioteknologi: untuk mengolah bahan pangan, penghasil obat-
obatan,BSTuntukmenggemukkanternak,bioinsektisida.
LatihanUjianNasional
A. 1. e 11. c 21. b 31. b
2. a 12. a 22. a 32. -
3. b 13. a 23. e 33. b
4. b 14. c 24. b 34. c
5. b 15. c 25. a 35. a
6. b 16. c 26. a 36. b
7. e 17. b 27. c 37. e
8. b 18. e 28. b 38. d
9. b 19. e 29. e 39. d
10. d 20. b 30. e 40. c
B. 1. Dasar teori Darwin:
(a) Semuaorganismecenderungbertambahsecaraderetukur.
131 RPP Biology SMA 3
(b) Adanya variasi di antara individu dalam satu keturunan, tidak ada dua
spesies yang sama.
(c) Ada perjuangan melawan perubahan lingkungan agar dapat terus
hidup (survive).
(d) “Struggle for life”.Beberapavariasicocokbagiindividuuntukling-
kungan hidup tertentu sehingga memberi kesempatan individu terse-
but dapat hidup terus dan berkembang.
2. Pindah tempat atau mati (punah).
3. Evolusi leher zarafah menurut:
CharlesDarwin Lamarck
• Nenek moyang zarafah berleher
panjang dan pendek
• Yang berleher pendek kalah ber-
saing sehingga punah
• Sampai sekarang yang hidup
zarafah berleher panjang
• Nenek moyang zarafah berleher
pendek
• Karena menjangkau daun yang
tinggi akhirnya lehernya menjulur
menjadi panjang
4. Adanya fosil yang ditemukan.
5. Karena memiliki kelenjar mamae dan melahirkan anaknya serta menyusui.
6. Methanobactyerium omelianski untuk membuat biogas.
7. Pembuatan hormon sintetis:
Identifkasidanisolasigeninsulindariselpankreasmanusia,terdiriatas:
• Mula­mulam­RNAyangtelahdisalindarigeninsulindiekstrakdari
sel pankreas. enzim transkriptase ditambahkan pada m­RNA bersa-
maan dengan nukleotida penyusun DNA.
• Enziminimenggunakanm­RNAsebagaicetakanuntukmembentuk
DNA berantai tunggal.
• DNAinikemudiandilepaskandarim­RNA.
• Enzim DNA polimerase digunakan untuk melengkapi DNA rantai
tunggalmenjadirantaigandadisebutDNAkomplementer(c­DNA)
yang merupakan salinan gen insulin.
• Melepaskan salinan gen insulin tersebut dengan memotong kromo-
somsecarakhususmenggunakanenzimrestriksi.
• Mengekstrak plasmid dari sel bakteri, kemudian membuka plasmid
dari sel bakteri dengan menggunakan enzim retriksi yang lain. Se-
mentaraitu,didalamserangkaiantabungreaksiataucawanpetrigen
insulinmanusia(dalambentukc­DNA)disiapkanuntukdipasangkan
pada plasmid yang terbuka ini.
132 RPP Biology SMA 3
• Menyisipkan/memasanggeninsulinkedalamcincinplasmid.Mula­
mula ikatan yang terjadi masih lemah, kemudian enzim DNA ligase
memperkuat ikatan ini sehingga dihasilkan molekul DNA rekombi-
nan/plasmid rekombinan yang mantap.
• Memasukkan plasmid rekombinan ke dalam bakteri E. coli. Di dalam
sel bakteri ini plasmid mengadakan replikasi.
• Mengultur bakteri E. coliyangakanberkembangbiakdengancepat
menghasilkan klon-klon bakteri yang mengandung plasmid rekombi-
nan penghasil insulin.
8. Terapipenyakitdengantransplantasigendantransplantasinukleus.
9. Karena digunakan untuk pemetaan kromosom, dalam bentuk bakteriofag
dimanfaatkan untuk diagnosis penyakit dan terapi.
10. Kloning pada hewan: sel telur yang dihilangkan intinya dan diganti de-
ngan inti sel tubuh yang lain. Kemudian, dimasukkan dalam rahim se-
hingga terjadi implantasi kemudian terbentuklah embrio.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->