P. 1
doa

doa

|Views: 655|Likes:
Published by api-3818046

More info:

Published by: api-3818046 on Dec 03, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/18/2014

pdf

text

original

 Hari: 1 – DOA   

  Print

Pada prinsipnya doa adalah berbicara mengenai hubungan yang intim antara kita dengan  Bapa  Surgawi  (intimacy  with  God)  dimana  terjalin  komunikasi  timbal­balik  (dua  arah)  yang seimbang, kita berbicara dan Bapa mendengar, Bapa berbicara dan kita mendengar. Jadi doa merupakan suatu persekutuan yang indah dan kudus antara kita dan Bapa, antara  kita  dan  Yesus  maupun  dengan  Roh  Kudus.  Doa  bukan  cuma  sekedar  kata­kata  tapi  bicara hubungan yang manis dan indah dengan Tuhan. Pada saat kita berdoa kita telah melakukan 2 hal yang paling mendasar dalam kehidupan  iman percaya kita: 1.    Meresponi kerinduan Tuhan untuk bersekutu dengan kita 2.    Memperoleh suatu kekuatan dan daya tahan (Endurance) didalam kerohanian kita Hari: 2 – HAKIKAT DOA     Print Tujuan  utama  Tuhan  menciptakan  kita  adalah  supaya  kita  menjalin  persekutuan  yang  indah dengan Dia supaya kita bisa lebih mengenal dan mengerti  tentang Dia. Tuhan mau  mencurahkan  Kasih­Nya  yang  tanpa  batas  kepada  kita  lewat  persekutuan  yang  indah  dengan Tuhan. Ketika anak yang bungsu kembali kerumahnya, Bapanya mengerti bahwa  yang  dibutuhkan  oleh  anaknya  tersebut,  bukan  cuma  sekedar  kebutuhan  jasmani  (makanan ataupun pakaian), tapi jiwani/rohani dari anak ini perlu dikuatkan, oleh sebab  itu  yang pertama kali diberikan Bapanya  kepada  anak  bungsu,  bukan  makanan  ataupun  pakaian tapi rangkulan dan ciuman yang menggambarkan bahwa  anak bungsu tersebut   kembali  ada  didalam  satu  persekutuan  yang  indah  dengan  Bapanya  untuk  menikmati  curahan kasih Bapanya yang tanpa batas. Bapa  surgawi  sangat  mengerti  dan  memahami    kebutuhan  yang  paling  mendasar  dari  hasil ciptaan­Nya yang paling mulia, yaitu ada didalam persekutuan yang indah dengan  Dia.  Tanpa  hal  itu,  manusia  akan  kering  secara  rohani  dan  menjadi  bulan­bulanan  dari  pada si jahat. Persekutuan  dengan  Tuhan    merupakan  kebutuhan  jiwani  yang  melebihi  kebutuhan  lainnya. Doa  bukannya  kita  hanya  datang  duduk,  berlutut  dan  meminta,  tetapi  hendaklah  doa  merupakan  suatu  kebutuhan  yang  utama  didalam  hidup  kita  untuk  bersekutu  dan  tenggelam didalam Kasih­Nya Tuhan karena Bapa sangat rindu untuk merangkul kita dan  mencurahkan Kasih­Nya yang tanpa batas pada kita.  HARI: 3 – DALAM OTORITAS ALLAH (DOA)     Print Doa  adalah  kekuatan  kita.  Roma  8:31b,  “Jika  Allah  dipihak  kita,  siapakah  yang  akan  melawan  kita?.”  Doa  yang  menyentuh  hati  Allah  akan  membawa  kita  masuk  Dalam  Otoritas  Allah (DOA), dan hal inilah yang membuat musuh­musuh kita ( iblis, setan dan  antek­anteknya)  menjadi  takut  kepada  kita,  bukan  karena  kekuatan  kita  tapi  karena  Otoritas  yang  Allah  berikan  kepada  kita.  Ketika  kita  berdoa  dan  masuk  dalam  persekutuan yang intim dengan Tuhan maka Kuasa dan Kedaulatan Bapa Surgawi turun  melingkupi  kita  dengan  Otoritas  Kerajaan  Allah  yang  dashyat,  dan  ingat!  Dimana  ada  1

Otoritas  Kerajaan    Allah  disitu  pasti  terjadi  terobosan­terobosan  yang  luar  biasa,  ada  Kemenangan, terjadi Kesembuhan dan pemulihan baik jasmani maupun  rohani dan pasti  tuaian besar­besaran melimpah. Pada saat kita senantiasa ada didalam persekutuan yang intim dengan Tuhan berarti kita  menempatkan posisi kita pada pihaknya Allah, dan itulah yang menjadi ‘kekuatan‘  kita  karena ketika kita ada dipihak Allah siapakah yang dapat melawan kita?  Ketika Paulus  dan  Silas  berdoa  maka  terjadilah  gempa  bumi  yang  sangat  dashyat  sehingga  membuka  pintu­pintu  penjara  dan  melepaskan  belenggu  yang  mengikat  kaki  dan  tangan  mereka  (  Kis  16:  19­40).  Oleh  sebab  itu  jangan  kita  jemu­jemu  berdoa,  temukan  dan  rasakan  sesuatu  yang  sangat  indah  dan  penuh  kuasa  pada  saat  kita  tenggelam  didalam  doa.   Jadikan doa sebagai Gaya Hidup ( Life Style ) Putra­Putri Kerajaan Allah.   Hari: 4 – JENIS DOA     Print

Efesus 6:18a, “ Dalam segala doa dan permohonan.” Dari  kutipan  ayat  di  Efesus  6:18a  tersebut  maka  ada  beberapa  jenis­jenis  doa.  Didalam  Alkitab sendiri tidak menuliskan secara terperinci bagaimana mengelompokan jenis­jenis  doa tersebut, tetapi untuk memudahkan bagaimana kita memahami, mempelajari bahkan  mempraktekkannya, maka jenis­jenis doa bisa dikelompokkan sebagai berikut: a.    Doa Pujian dan Penyembahan    ­  1 Taw 29 : 10­13 b.    Doa Pengakuan             ­  Mz 32:5 c.    Doa Permohonan/Permintaan      ­  1 Tim 2 : 1, Mat 21 : 22 d.    Doa Syafaat                  ­  1 Tim 2 :1 e.    Doa Puasa                 ­  Yesaya 58  : 6­8 f.    Doa Ucapan Syukur              ­  1 Tim 2 : 1 g.    Doa Peperangan              ­   Ef 6 : 11­12  HARI: 5 – DOA PUJIAN PENYEMBAHAN     Print

Suatu doa yang bermuatan Pujian dan Penyembahan kepada Tuhan, akan segala: •  Kekudusan ­ Nya      →  Why  15 : 4    •  Kekuasaan ­ Nya      → Yes   6:3     • Keadilan ­ Nya     →  Yesaya  30 : 18     • Kekekalan ­ Nya     → Dan  6:27 • Keagungan ­ Nya     →  Mazmur  145 : 3      • Keperkasaan ­ Nya     → Yes  40:28 • Keajaiban ­ Nya     →  Habakuk  3 : 3     • Kekuatan ­ Nya     → Bil 14:17 • Kemuliaan ­ Nya     →  Ayub  37 : 14     • Kehormatan ­ Nya     → 1 Taw 29:11 2

Doa pujian dan penyembahan itu pusatnya bukan pada pikiran, bukan pula dengan kata­ kata  yang  indah,  melainkan  pusatnya  adalah  didalam  Hati.  Pada  saat  kita  memuji  dan  menyembah Tuhan dengan segenap  hati kita bisa menarik Kemuliaan Tuhan (Shekinah  Glory) turun, karena di Mz 22 : 4 berkata bahwa Allah yang kudus bertahta diatas puji­ pujian, dan ketika Kemuliaan Tuhan hadir pasti ada efek atau dampak yang terjadi. HARI: 6 – DOA PENGAKUAN     Print

Mazmur 32: 5, Dosaku kuberitahukan kepada­Mu dan kesalahanku tidaklah kusembunyikan; aku berkata  :  “  Aku  akan  mengaku  kepada  Tuhan  pelanggaran­pelanggaranku,”  dan  Engkau  mengampuni kesalahan karena dosaku. Doa pengakuan adalah suatu doa yang dinaikan dihadapan Tuhan untuk mengakui setiap  kesalahan dan pelanggaran (dosa) baik secara pribadi ataupun corporate. Dosa yang tidak  dapat  diampuni  adalah  dosa  yang  tidak  diakui  dengan  kata  lain  dosa  yang  disembunyikan. Ketika kita datang kepada Tuhan dengan sungguh hati untuk mengakui  setiap kesalahan ataupun pelanggaran yang kita lakukan pasti Tuhan ampuni, karena Dia  sangat  mengasihi  kita    dan  Dia  tidak  mau  kita  terus  ada  didalam  kesalahan  atau  dosa,  karena upah dosa adalah maut.  Ketika menaikkan Doa Pengakuan mengandung arti, yaitu: 1.  Kita percaya akan kedaulatan Tuhan yang sanggup mengampuni setiap kesalahan kita. 2.    Kita percaya dan respon  akan janji­janji    Firman  Tuhan  tentang  pengampunan  dari  Tuhan. (1 Yoh 1 : 9, Yesaya 1 : 18, Mz 103 : 12). 3.   Kita mau berbalik dari jalan yang tidak Tuhan kehendaki ke jalan yang sesuai dengan  maunya Tuhan (The Way of God). 4.    Tipu  daya  iblis  dihancurkan  lewat  pengakuan  dosa  kita  kepada  Tuhan  sebab  ketika  kita  mengaku  kesalahan  &  dosa  kita  kepada  Tuhan  tujuan  kita  yang  utama  dan  pertama    adalah  memperoleh  pengampunan  dan  ini  berarti  tindakan  kesaksian  dari  kita bahwa satu­satunya pribadi yang bisa mengampuni  dosa manusia adalah Yesus  Kristus Tuhan dan hal itu membuat segala tipu daya iblis dipatahkan ( Why 12 : 11,  Kol 2 : 13 – 15   HARI: 7 ­ DOA PERMOHONAN     Print Doa  permohonan  adalah  doa  yang  meminta  agar  supaya  Tuhan  melakukan  sesuatu.  Didalam  doa  permohonan  terkandung  suatu  jeritan  hati  yang  sangat  dalam  untuk  mengharapkan  pertolongan  Tuhan  atas  sesuatu  kebutuhan  yang  sangat  mendesak.  Jenis  doa ini sangat berkuasa yang pernah disebut oleh Firman Tuhan, dan biasanya jenis doa  yang  demikian  yang  menyentuh  hati  Allah,  dan  kita  semua  tahu  apabila  hati  Allah  tersentuh, Dia pasti memberikan yang terbaik pada kita, contoh: ketika bangsa Israel ada  didalam tekanan dan himpitan, mereka berseru didalam doa permohonan dengan jeritan  hati  yang  paling  dalam,  dan  berkali­kali  pula,  Tuhan  membebaskan  mereka.  Doa  permohonan  sangat  membawa  peranan  juga  didalam  setiap  kebangunan  rohani  didalam  sejarah  gereja.  Jenis  doa  inilah  yang  banyak  dinaikkan  oleh  umat  Allah  disaat  kebangunan  rohani  terjadi,  karena  hal  ini  memiliki  prinsip  yang  sama,  yang  dilakukan  oleh bangsa Israel ketika mereka masih di Mesir. Ketika kita belajar membuka hati dan  menjerit  dihadapan  Allah  atas  sesuatu  yang  sangat  mendesak,  entah  secara    pribadi, 3

organisasi gereja,bangsa dan negara, kita percaya jeritan hati kita bisa menggerakkan hati  Allah, karena Allah yang kita punyai adalah Allah yang murah hati.  HARI: 8 – DOA SYAFAAT    Print Ketika muncul “pertanyaan”apa itu doa syafaat, banyak yang menjawab doa syafaat itu  sama dengan doa. Didalam I Timotius 2:1(New King James), Rasul Paulus memisahkan  antara  “doa”  dan  “doa  syafaat”  dimana  Rasul  Paulus  menyebut  “permohonan,  doa,  doa  syafaat  dan  ucapan  syukur”  sebagai  empat  hal  berbeda  yang  kita  lakukan  saat  kita  berdoa. Kata  “syafaat”  didalam  Kamus  Bahasa  Indonesia  (Kridalaksana,  1993)  artinya:  “Perantara  untuk  menyampaikan  permohonan  kepada  Allah.”    Didalam  bahasa    Inggris  kata  “syafaat”  atau  “intercession”  sebenarnya  berasal  dari  suatu  perkataan  latin  yang  berarti  “masuk  keantara  dua  hal”.  Dalam  dua  bahasa  lain  yang  merupakan  bahasa  asli  Alkitab, yaitu bahasa Ibrani dan Yunani, perkataan tersebut pada dasarnya juga memiliki  arti yang sama, yaitu “masuk ke antara”. Jadi “doa syafaat” bisa diartikan sebagai suatu  tindakan permohonan kepada Allah untuk kepentingan orang lain atau kelompok tertentu  (diantara  2  oknum).  Orang  yang  melakukan  doa  syafaat  disebut  sebagai  ”Pendoa  Syafaat”.  HARI: 9 – PENDOA SYAFAAT     Print

 Kita semua telah pahami bahwa “Pendoa Syafaat” adalah orang orang yang masuk ke antara dua  hal. Ini adalah arti harafiah dari pendoa syafaat. Ia berdiri di antara Tuhan dan obyek yang harus  menerima  murka  dan  hukuman  keadilan  Tuhan  dan  berani  untuk  bayar  harga,  contoh  seperti  Musa yang rela namanya di hapus dari kitab kehidupan untuk menyelamatkan bangsanya Israel  dari murka Allah. Klasifikasi pendoa syafaat: • • • Pendoa  Syafaat  lingkaran  1  –  3  (hubungan  jarak  jauh).  Yang  didoakan  sering  tidak  mengenal pendoa syafaatnya Pendoa  syafaat  lingkaran  1  –  2  (hubungannya  lebih  dekat,  bisa  juga  anggota  jemaat).  Yang didoakan mengenali orang­orang yang berdoa untuknya. Pendoa  syafaat  lingkaran  1  –  1  (menjadi  perisai)  orang  ini  berdoa  terus  menerus  dan  mempunyai  hubungan  yang  sangat  dekat  dengan  orang  yang  didoakan.  Orang  menjadi  perisai  doa  tidaklah  boleh  bocor  mulut,  tidak  menjelekkan  pemimpin,  banyak  berkata­ kata dengan Tuhan dan dapat menjaga rahasia.

Fungsi pendoa syafaat antara lain: • Sebagai pengintai • Sebagai pembangun tembok • Sebagai penjaga.   4

HARI: 10 – PENDOA SYAFAAT ­ PENGINTAI     Print Yesaya 62: 6­7, Di  atas  tembok­tembokmu,  hai  Yerusalem  telah  Kutempatkan  pengintai­pengintai.  Sepanjang hari dan sepanjang malam mereka tidak akan pernah berdiam diri. Hai kamu  yang  harus  mengingatkan  Tuhan  kepada  Sion,  janganlah  biarkan  Dia  tinggal  tenang,  sampai  Ia  menegakkan  Yerusalem  dan  sampai  Ia  membuatnya  menjadi  kemasyuran  di  bumi. Suatu  Kerajaan,  biasanya  dikelilingi  tembok,  dan  disana  ditempatkan  pengintai­ pengintai. Tugas pengintai antara lain : • Ditempatkan pada waktu tertentu • Tidak boleh tertidur • Tidak boleh meninggalkan tempat sebelum datang pengganti atau orang lain yang  bertugas • Pendoa syafaat berdoa sampai beban itu terangkat, atau ia harus siap ketika suatu  saat Tuhan menaruh beban agar dia bersyafaat.  HARI: 11 – PENDOA SYAFAAT ­ PEMBANGUN TEMBOK     Print Yehezkiel 22: 30, Aku mencari ditengah­tengah mereka seorang yang hendak mendirikan tembok atau yang  mempertahankan  negeri  itu  di  hadapan­Ku,  supaya  jangan  Kumusnahkan,  tetapi  Aku  tidak menemuinya. Jangan  sampai  yang  terjadi  adalah  tidak  ada  yang  mempertahankan  atau  yang  membangun  tembok.  Apakah  ada  yang  tinggal  disuatu  tempat  tanpa  tembok?  Kita  membutuhkan tembok sebagai tempat berlindung dan perisai kita. Berdirilah dan bangun  tembok  diantara  Tuhan  dan  manusia,  baik  itu  untuk  keluarga,  kota  maupun  bangsa  dengan menaikkan doa­doa syafaat kita.   HARI: 12 – PENDOA SYAFAAT ­ PENJAGA     Print

Tiga  kata  dalam  bahasa  Ibrani  untuk  ‘penjaga’[shamar]  juga  diterjemahkan  sebagai  ‘mengamati’,  ‘melihat’  dan  ’memandang’.  Yesus  memberitahu  para  murid­Nya  untuk  “berjaga­jagalah  dan  berdoalah”(Matius  26:41).  Kolose  4:2  menyatakan  agar  “bertekunlah  dalam  doa  dan  dalam  pada  itu  berjaga­jagalah  sambil  mengucap  syukur.”  Jika  kita  berjaga­jaga  dan  berdoa,  Roh  Kudus  akan  menyebabkan  kita  melihat  atau  mengamati hal­hal yang membutuhkan doa. Dan itulah yang menjadi kepekaan seorang  prajurit  penjaga  yang  pasti  mengerti  dan  tahu  apa  yang  dia  jaga.  Juga  ‘penjaga’  dapat  diartikan sebagai: • Pelindung • Perawat 5

• •

Pemelihara Pengawal    Print

Hari: 13 – PELINDUNG & PERAWAT  

• Pelindung. ‘Melindungi’  atau  ‘pelindung  ’adalah  terjemahan  dari  bahasa  Ibrani  untuk  ‘penjaga’.  Mazmur  121:  5,  7,  8  menyatakan  kepada  kita,  “Tuhanlah  Penjaga[shamar]­mu…Tuhan  akan  menjaga  [shamar]  engkau  terhadap  segala  kecelakaan;  Ia  akan  menjaga  [shamar]  nyawamu.Tuhan akan menjaga[shamar] keluar masukmu, dari sekarang sampai selama­ lamanya.  ”Empat  kali  Roh  Kudus  menggunakan  kata  pejaga  shamar  untuk  meyakinkan  kita tentang perlindungan­Nya. Bahasa Inggris protect (=melindungi) berasal dari bahasa  Latin:  pro,  yang  berarti  “sebelumnya”,  dan  tego,  yang  berarti  “menudungi;  menudungi  atau  menjadi  perisai  terhadap  bahaya  atau  luka”.  Salah  satu  sumber  perlindungan  ialah  melalui urapan penjaga yang dikaruniakan Allah.   • Perawat Memelihara  (preserve)  atau  pemelihara  (preserver)  dan  merawat  (maintan)  juga  adalah  kata­kata  penjaga.  Para  penjaga  adalah  kaum  perawat,  yang  merawat  dan  menjaganya  secara baik. Banyak kapal rohani yang kandas karena doa perawatan diabaikan. Kapal Yosua kandas  dan bangsa Israel menderita kekalahan di Ai karena Yosua lupa berdoa (lihat Yosua 7). Para ‘perawat’ menjaga agar sesuatu yang dipercayakan kepada kita tetap dalam keadaan  yang  sama  dan  menjaga  dari  keadaan  yang  busuk  dan  rusak.  Supaya  taman  yang  dipercayakan Tuhan kepada kita bertumbuh dengan baik dan subur, taman tersebut bukan  cuma dijaga ataupun dikawal tapi harus senantiasa dirawat dengan baik.    Print

Hari: 14 – PEMELIHARA & PENGAWAL  

Pemelihara. Memelihara  dan  pemelihara  juga  arti  dari  kata  ‘penjaga’.  Adam  disuruh  Tuhan  untuk  memelihara[shamar]  taman  (lihat  Kejadian  2:15).  Dia  seorang  penjaga  yang  ditugaskan  oleh  Allah  untuk  melindungi  hal  yang  diberikan  kepadanya,  dengan  memelihara  taman  itu supaya tidak dirusak oleh si ular. Menjaga atau mencegah agar si ular itu tidak masuk  ke taman kita adalah tugas utama dari penjaga. ‘Tugas’  adalah  istilah  yang  tepat  dan  menyingkapkan  sesuatu.  Pemberian­pemberian  Allah  juga  merupakan  tugas  dari­Nya.  Dia  sering  berbicara  tentang  ‘memberikan’  Kanaan  kepada  Abraham  dan  keturunannya.  Mazmur  115:16  menyatakan  bahwa  bumi  ‘diberikan­Nya’ kepada anak­anak manusia. Kata memberi(Nathan) berarti memberikan  suatu perintah, tugas atau milik. Tuhan telah memberikan kepada kita juga, seperti Israel dahulu, yaitu penugasan: anak­ anak,  pelayanan,  gereja,  kota,  negara  dan  banyak  hal  lainnya.  Adam  gagal  dalam  tugasnya  untuk  melindungi  pemberian  yang  diterimanya.  Dia  kehilangan  ‘tamannya’.  6

Israel juga gagal dalam banyak hal dan mengalami kegagalan panen. Kita harus bertekad  bulat bahwa kita takkan membiarkan ular itu berada dalam taman kita. Pengawal. Pengawal  (guard)  dan  pengawal  pribadi  (bodyguard)  juga  merupakan  penggunaan  dari  kata  ‘penjaga’.  Kita  harus  mengawal  dengan  cermat  apapun  yang  dipercayakan  kepada  kita,  baik  manusia  ataupun    harta  rohani.  Kita  terpanggil  untuk  saling  mengawal  dan  melindungi, baik secara fisik maupun rohani. Kita adalah pengawal pribadi atau perisai  yang saling melindungi. Paulus  memberitahu  Timotius  untuk  “Peliharalah  (guard)  harta  yang  indah  yang  telah  dipercayakan­Nya kepadamu (2 Timotius 1:14, NASB),” dengan mengacu pada karunia  dan  panggilan  rohani.  Tunjukkan  sikap  yang  selalu  sedia,  peka  dan  patuh;  maka  anda  akan menjadi seorang pengawal pribadi yang berhasil guna dalam Roh. HARI: 15 – DOA PUASA     Print Puasa’  dalam  bahasa  Ibrani  disebut  ‘tsom/tsum’  dan  dalam  bahasa  Yunani  disebut  ‘nesteia/nesteuo’, yang sama­sama  mengandung  arti:  menjauhkan diri (berpantang)  dari  makanan, dan dilakukan dengan suatu maksud tertentu. Didalam Perjanjian Lama, puasa  biasanya  dilakukan  berlangsung  mulai  dari  matahari  terbit  sampai  matahari  terbenam.  Ketika kita berpuasa berarti kita menyatakan kesungguhan hati yang paling dalam kepada  Bapa Surgawi dengan dilandasi kasih dan kerendahan hati. Ada empat jenis puasa: 1.    Puasa normal 2.    Puasa mutlak 3.    Puasa parsial 4.    Puasa bergilir HARI: 16 – JENIS PUASA     Print Puasa normal adalah melakukan  kegiatan  tanpa  makan  selama  periode  tertentu,  dimana  Anda  hanya  memasukkan  cairan  (air  atau  jus)  ke  dalam  tubuh  Anda.  Jangka  waktunya  bisa 1 hari, 3  hari,  1  bulan  atau  40  hari.  Perhatian  yang  luar  biasa  harus  diberikan  terhadap  puasa  yang  lebih  lama,  yang  seharusnya  hanya  dilakukan  setelah  memperoleh  nasihat  medis  dari dokter anda. Puasa  mutlak  adalah  tidak  memperkenankan  makanan  atau  air  sama  sekali  dan  seharusnya dilakukan dalam jangka pendek. Musa berpuasa selama 40 hari, tetapi hal itu  akan  membunuh    seseorang  tanpa  campur  tangan  Kuasa  Allah  (intervensi  adikodrati),  oleh  sebab  itu  ketika  kita  akan  mengambil  doa  puasa  yang  jangka  waktunya  panjang,  pastikan itu dari Tuhan.   Puasa parsial (sebagian) adalah puasa yang menghilangkan makanan tertentu, atau suatu  jadwal yang mencakup makanan yang terbatas. Hal ini dapat berupa penghilangan 1 jam  makan dalam sehari. Hanya makan sayuran segar selama beberapa hari juga merupakan  sebuah puasa parsial yang baik. John Wesley hanya makan roti (whole grain) dan minum  air  selama  berhari­hari.  Elia  melakukan  puasa  parsial  paling  tidak  dua  kali.  Yohanes  7

Pembaptis  dan  Daniel  dengan  tiga  temannya  adalah  contoh  lain  dari  mereka  yang  berpartisipasi dalam puasa parsial. Puasa  bergilir  terdiri  dari  makanan  atau  menghilangkan  kelompok  makanan  tertentu  selama periode tertentu. Sebagai contoh, biji­bijian hanya dimakan setiap hari ke empat.  Berbagai macam kelompok makanan digilir sehingga makan tertentu tersedia setiap hari. HARI: 17 – SEMBILAN TUJUAN PUASA.       Print

Didalam Yesaya 58: 6­8 (KJV) kalau kita perhatikan ada 9 tujuan puasa, sbb : “Bukankah  ini  puasa  yang  kukehendaki?  Ialah  supaya  engkau  membuka  belenggu­ belenggu  kelaliman(1),  dan  melepaskan  beban­beban  berat(2)?,  supaya  engkau  memerdekakan orang yang tertindas(3) dan mematahkan setiap kuk(4).Bukankah supaya  engkau  membagikan  rotimu  bagi  orang  yang  lapar  dan  membawa  kerumahmu  orang  miskin  yang  terbuang(5)?  Apabila  engkau  melihat  orang  telanjang,  supaya  engkau  memberi dia pakaian dan tidak menyembunyikan diri terhadap saudaramu? Pada waktu  itulah  terangmu  akan  merekah  seperti  fajar(6)  dan  kesehatanmu  akan  muncul  dengan  segera(7);kebenaran  akan  berjalan  didepanmu(8),  dan  kemuliaan  Tuhan  menjadi  upahmu(9).” Kesembilan  maksud  dan  tujuan  puasa  tersebut  penjabarannya  bisa  di  perjelas  dengan  puasa yang dilakukan oleh tokoh­tokoh Alkitab, sbb: 1.    Membuka belenggu­belenggu kelaliman   →    (Puasa Para Murid Yesus) 2.    Melepaskan beban­beban berat   → (Puasa Ezra) 3.    Memerdekakan orang tertindas  → (Puasa Samuel) 4.    Mematahkan setiap kuk  → (Puasa Elia) 5.      Membagikan  roti  bagi  orang  lapar,  membawa  kerumahmu  orang  miskin  →(Puasa  Janda) 6.    Memungkinkan terang mereka merekah seperti fajar → (Puasa Rasul Paulus) 7.    Membuat kesehatan mereka akan muncul dengan segera → (Puasa Daniel) 8.    Membuat kebenaran berjalan didepan mereka  → (Puasa yohanes Pembaptis) 9.    Membuat kemulian Tuhan menjadi upah  → (Puasa Ester) 

HARI: 18 – PUASA PARA MURID  

  Print

Tujuan: “Untuk membuka belenggu­belenggu kelaliman” (Yesaya 58:6) ­ memerdekakan  diri kita dan orang lain dari ketagihan akan dosa. Ayat  kunci:  “Jenis  ini  tidak  dapat  diusir  kecuali  dengan  berdoa  dan  berpuasa”  (Matius  17:21). Latar  belakang:  Yesus  mengusir  setan  dari  dalam  diri  seorang  anak  muda  yang  telah  gagal  ditolong  oleh  murid­murid­Nya.  Tampaknya  mereka  tidak  menanggapi  secara  serius  bagaimana  setan  mencengkeram  diri  orang  mudaini.  Implikasinya  adalah  bahwa,  murid­murid  Yesus  dapat  melakukan  pengusiran  setan  tersebut  jika  mereka  bersedia  menjalani disiplin berpuasa. Murid­murid modern juga sering menganggap remeh “dosa­ dosa  yang  mengikat”  yang  dapat  diusir  jika  mereka  cukup  serius  untuk  ambil  bagian  dalam  suatu  latihan  penyangkalan  diri  seperti  berpuasa  –  oleh  karena  istilahnya  adalah  “Puasa Para Murid”. 8

HARI: 19 – PUASA EZRA     Print Tujuan: “Melepaskan beban­beban berat” (Yesaya 58:6) – untuk memecahkan masalah­ masalah,  mengundang  pertolongan  Roh  Kudus  untuk  mengangkat  beban  dan  mengalahkan  rintangan  yang  menghalangi  diri  kita  dan  orang­orang  yang  kita  kasihi  untuk berjalan dengan sukacita bersama Allah. Ayat  kunci:  “Jadi  berpuasalah  kami  dan  memohonkan  hal  itu  kepada  Allah  dan  Allah  mengabulkan permintaan kami”(Ezra 8:23). Latar  belakang:  Nabi  Ezra  bertanggung  jawab  atas  pemulihan  Hukum  Musa  di  antara  orang­orang Yahudi ketika mereka membangun kembali kota Yerusalem dengan izin dari  Artashasta, raja Persia, dimana umat Allah ditawan. Walaupun dengan izin raja, musuh­ musuh  Israel  menentang  mereka.  Dibebani  dengan  rasa  malu  untuk  meminta  pasukan  kepada  raja  Persia  untuk  melindungi  mereka,  Ezra  berpuasa  dan  berdoa  untuk  mendapatkan suatu jawaban.  HARI: 20 – PUASA SAMUEL     Print

Tujuan: “Untuk memerdekakan orang yang tertindas (secara fisik dan rohani)” (Yesaya  58:6) – untuk kebangunan rohani dan memenangkan jiwa, untuk mengidentifikasi orang­ orang  dimana  saja  yang  sungguh­sungguh  diperbudak  ataupun  dikuasai  oleh  dosa  dan  untuk  berdoa  supaya  dipakai  oleh  Allah  untuk  membawa  orang­orang  keluar  dari  kerajaan kegelapan dan masuk pada Kerajaan Terang (The Kingdom of God). Ayat  kunci:  “Setelah  berkumpul  di  Mizpa,  mereka  menimba  air  dan  mencurahkannya  dihadapan  Tuhan.  Mereka  juga  berpuasa  pada  hari  itu  dan  berkata  disana:  “Kami  telah  berdosa kepada Tuhan” (1Samuel 7:6). Latar  belakang:  Samuel  memimpin  umat  Allah  dalam  suatu  puasa  untuk  merayakan  kembalinya Tabut Perjanjian dari tawanan orang Filistin, dan untuk berdoa supaya Israel  dilepaskan dari dosa yang menyebabkan Tabut dikuasai musuh.  HARI: 21 – PUASA ELIA     Print Tujuan: “Untuk mematahkan setiap kuk” (Yesaya 58:6) – mengalahkan masalah mental  dan  emosional  yang  mengendalikan  hidup  kita,  dan  mengembalikan  kendali  tersebut  kepada Allah. Ayat kunci: “Tetapi ia sendiri masuk kepadang gurun….maka bangunlah ia, lalu makan  dan  minum,  dan  oleh  kekuatan  makan  itu  ia  berjalan  empat  puluh  hari  empat  puluh  malam lamanya” (1Raja­raja 19: 4, 8). Latar  belakang:  Meskipun  Alkitab  tidak  menyebut  hal  ini  sebuah  “puasa”  formal,  Elia  dengan  sengaja  pergi  tanpa  makan  ketika  dia  lari  dari  ancaman  ratu  Isebel  yang  ingin  membunuhnya.  Setelah  melakukan  penyangkalan  diri  atas  kehendak  pribadi  ini,  Allah  mengirim seorang malaikat untuk melayani Elia di padang gurun. HARI: 22 – PUASA JANDA     Print 9

Tujuan: “Untuk membagikan roti [kita] bagi orang yang lapar” dan untuk peduli kepada  orang miskin (Yesaya 58:7) – untuk memenuhi kebutuhan pokok orang lain. Ayat  kunci:  “Tepung  dalam  tempayan  itu  tidak  habis  dan  minyak  dalam  buli­buli  itu  tidak  berkurang  seperti  Firman  Tuhan  yang  diucapkan­Nya  dengan  perantaraan  Elia”  (1raja­raja 17:16). Latar  belakang:  Allah  mengirimkan  nabi  Elia  kepada  seorang  janda  yang  miskin  dan  kelaparan  –  secara  ironis,  ternyata  janda  tersebut  dapat  menyediakan  makanan  untuk  Elia.  Sama  seperti  kehadiran  Elia  menghasilkan  makanan  untuk  janda  di  Sarfat,  begitu  pula  keberadaan  diri  kita  dihadapan  Allah  dalam  doa  dan  puasa  dapat  meringankan  kelaparan masa kini. HARI: 23 – PUASA RASUL PAULUS       Print

Tujuan:  Memungkinkan  terang  Allah  “merekah  seperti  fajar”  (Yesaya  58:8),  membawa  perspektif  dan  wawasan  lebih  jelas  ketika  kita  membuat  keputusan­keputusan  yang  sangat penting. Ayat kunci: “Selama tiga hari ia (Saulus atau Paulus) tidak dapat melihat dan selama itu  juga ia tidak dapat melihat dan selama itu juga ia tidak makan dan minum” (Kisah Para  Rasul 9:9). Latar  belakang:  Saulus  dari  Tarsus,  yang  kemudian  dikenal  sebagai  Paulus  setelah  pertobatannya kepada Kristus, dibutakan oleh Kristus dalam kegiatan menganiaya orang­ orang    Kristen.  Ia  tidak  hanya  benar­benar  tanpa  cahaya,  tetapi  juga  tidak  memiliki  pegangan tentang arah mana yang akan ia ambil dalam hidupnya. Setelah menjalani tiga  hari  berdoa  dan  tanpa  makan,  Paulus  dikunjungi  oleh  seorang  Kristen,  Ananias,  dan  penglihatan dan visinya untuk masa depan dipulihkan.   Print

HARI: 24 – PUASA DANIEL    

Tujuan:  Jadi  “kesehatanmu  akan  muncul  dengan  segera”  (Yesaya  58:8)  –  untuk  memperoleh kehidupan yang lebih sehat atau untuk kesembuhan. Ayat kunci: “Daniel berketetapan untuk tidak menajiskan diri dengan santapan raja dan  dengan anggur yang biasa diminum raja” (Daniel 1:8). Latar  belakang:  Daniel  dan  ketiga  temannya  (3  anak  SMA  –  Sadrakh,  Mesakh,  Abednego),  tawanan­tawanan  orang  Ibrani,  menunjukkan  dalam  perlawanan  Babylonia  bahwa  menjauhkan  diri  mereka  dari  makanan  orang­orang  kafir  yang  telah  Tuhan  tunjukan  kepada  mereka  untuk  tidak  dimakan  membuat  mereka  lebih  sehat  dari  semua  orang di istana raja.    Print

HARI: 25 – PUASA YOHANES PEMBAPTIS  

10

Tujuan:  sehingga  “kebenaran  akan  berjalan  didepanmu”  (Yesaya  58:  8)  –  sehingga  kesaksian dan pengaruh kita tentang Yesus akan ditingkatkan dihadapan orang lain. Ayat kunci: “Sebab ia akan besar dihadapan Tuhan dan ia tidak akan minum anggur atau  minuman keras” (Lukas 1:15). Latar  belakang:  Karena  Yohanes  Pembaptis  adalah  pembuka  jalan  bagi  Yesus,  ia  melakukan  nasar  “orang  Nazir”  yang  menuntut  dia  untuk  “berpuasa”  atau  menghindari  anggur dan minuman keras. Hal ini adalah bagian dari gaya hidup yang  di adopsi oleh  Yohanes  untuk  tujuan  tertentu  yang  menunjuk  dia  sebagai  seseorang  yang  dipisahkan  untuk misi khusus.  HARI: 26 – PUASA ESTER     Print

Tujuan: “Kemulian Tuhan” akan melindungi kita dari yang jahat (lihat Yesaya 58:8). Ayat  kunci:  “Berpuasalah  untuk  aku….[dan]  aku  serta  dayang­dayangkupun  akan  berpuasa  demikian…[dan]  kemudian  aku  akan  masuk  menghadap  raja…[dan]  berkenanlah raja kepadanya” (Ester 4:16: 5:12). Latar  belakang:  ratu  Ester,  seorang  Yahudi  dalam  kerajaan  kafir,  mempertaruhkan  hidupnya  untuk  menyelamatkan  bangsanya  dari  ancaman  kebinasaan  dari  Ahasyweros  (Serses), raja Persia. Sebelum masuk menghadap raja untuk memohon kepadanya untuk  menyelamatkan  orang­orang  Yahudi,  Ester,  pelayan­pelayannya,  dan  sepupunya,  Mordekhai,  semuanya  berpuasa  untuk  memohon  perlindungan  kepada  Allah,  dan  akhirnya raja berkenan kepadanya.  HARI: 27 – DOA UCAPAN SYUKUR     Print

Doa  ucapan  syukur  merupakan  suatu  mezbah  persembahan  yang  diatasnya  berisi    pengagungan dan syukur akan segala kebaikan Tuhan pada kita. Ucapan syukur itu harus  keluar  dari  dasar  hati  yang  paling  dalam,  dan  doa  ucapan  syukur  yang  demikian  mendatangkan: 1.    Dasar iman yang teguh. 2.    Dasar pertumbuhan rohani yang dewasa didalam Tuhan. 3.    Dasar pujian­penyembahan yang samapai ke hadirat Tuhan. Jadi, ada kekuatan didalam ucapan syukur karena: 1.    Mengandung iman yang berkualitas. 2.    Ada kedewasaan rohani. 3.    Ada pujian­penyembahan yang menarik hadirat Tuhan turun.  HARI: 28 – DOA PEPERANGAN     Print Ayat  kunci:  “Karena  perjuangan  kita  bukanlah  melawan  darah  dan  daging,  tetapi  melawan  pemerintah­pemerintah,  melawan  penguasa­penguasa,  melawan  penghulu­ penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh­roh jahat diudara”(Efesus 6: 12). Ketika  kita  masuk  dalam  Kerajaan  Allah  (menjadi  warga  Kerajaan  Allah)  sebenarnya   kita  juga  telah  masuk  kedalam  Barisan  Tentara  Allah,  untuk  siap  berperang,  bukan  berperang secara fisik tapi secara non fisik (rohani). Tiga tingkatan doa peperangan : 11

1.  Peperangan  rohani  tingkat  dasar,  yaitu  memerangi  kelemahan­kelemahan,  ikatan­ ikatan dosa, karakter­karakter yang tidak baik dalam diri kita sendiri. 2.  Peperangan  rohani  tingkat  okultisme,  yaitu  membongkar,  menghancurkan  dan  melucuti  pekerjaan  roh­roh  kegelapan  yang  dilakukan  oleh  paradukun,  penguasa  disebuah  tempat  (manusia)  yang  sangat  menghambat  pertumbuhan  orang  percaya  didaerah itu. 3.  Peperangan  rohani  tingkat  strategis  yaitu  memerangi  pemerintan  iblis,  roh­roh  territorial, penguasa­penguasa dari kerajaan iblis.  HARI: 29 – KARAKTER PENDOA     Print

Membangun  karakter  seorang  pendoa  seumpama  membangun  fondasi  sebuah  rumah.   Kekuatan  suatu  rumah  akan  sangat  dipengaruhi  oleh  bagaimana  fondasi  tersebut  dibangun.  Demikian juga kekuatan seorang pendoa sangat dipengaruhi oleh bagaimana  ia membangun karakter kehidupan kekristenannya. KARAKTER KRISTUS  HARUS ADA DI DALAM HIDUP SEORANG PENDOA Sebelum  seorang  pendoa  bisa  membangun  karakter  Kristus  di  dalam  dirinya,  seorang  pendoa  harus  memiliki  komitmen  untuk  menjadi  murid  yang  bersedia  diajar  dan  dibentuk, yang pada gilirannya nanti bisa memiliki karakter guru­Nya. Di  dalam  Injil  Matius  5:2­12  menguraikan  bagaimana  karakter  seorang  murid  yang  diharapkan oleh Yesus: • Miskin di hadapan Allah • Berdukacita • Lemah Lembut • Haus dan lapar akan kebenaran. • Murah hati. • Suci hatinya dan membawa damai.  HARI: 30 – DOA BLESS     Print

Pikirkanlah  kata  BLESS  (memberkati)  untuk  mengingat  lima  cara  penting  dalam  kita  berdoa baik untuk keluarga, kenalan, ataupun tetangga dan lingkungan kita.     B ― Body (tubuh) ― kesehatan, perlindungan, kekuatan     L ― Labor (karya) ― pekerjaan, pendapatan, jaminan     E ― Emotions (perasaan) ― sukacita, kedamaian, harapan     S ― Social ― kasih, pernikahan, keluarga, sahabat     S ― Spiritual (rohani) ― keselamatan, iman, anugerah. Berdoalah selalu dengan hati yang bersih. Doa orang benar “berkuasa dan berhasil guna”  (Yakobus  5:  16,NASB).  Berdoalah  dengan  belas  kasihan.  Jadilah  seperti  Kristus  yang  tergerak  oleh  belas  kasihan  terhadap  mereka  yang  membutuhkan  (Matius  9:  36).  Berdoalah dengan tekun (Kisah Para Rasul 12: 5, Yakobus 5: 17).  HARI: 31 – BAGAIMANA PUASA BISA MENOLONG  Print 12

Puasa  juga  merupakan  sarana  pemulihan  yang  utama.  Dengan  merendahkan  jiwa  kita,  berpuasa  melepaskan  Roh  Kudus  untuk  melakukan  karya  khusus  penghidupan  kembali  dalam diri kita. Ini mengubah hubungan kita dengan Tuhan untuk selamanya, membawa  kita  kedalam  kehidupan  yang  lebih  mendalam  didalam  Kristus  dan  memberi  kita  kesadaran yang lebih besar tentang realita dan kehadiran Tuhan dalam kehidupan kita. Berpuasa  mengurangi  kekuatan  diri  sedemikian  rupa,  sehingga  Roh  Kudus  bisa  melakukan  pekerjaan  yang  lebih  intensif  didalam  diri  kita.  Ini  juga  membantu  diri  kita  dengan cara lainnya: Mendatangkan  sikap  tunduk,  bahkan  sikap  menurut  yang  suci,  yang  menghasilkan  ketenangan batin dan pengendalian diri Memperbaharui wawasan spiritual dan iman Mengilhamkan  tekad  mengikuti  rencana  Tuhan  yang  sudah  diungkapkan  untuk  hidup  Anda Disiplin  puasa  memberikan  dampak  besar  dalam  kehidupan  Andrew  Murray,  yang  menulis, “Berpuasa membantu kita menyatakan, memperdalam dan mengukuhkan tekad  bahwa kita siap mengorbankan segala­galanya, bahkan diri kita untuk mencapai apa yang  kita cari bagi Kerajaan Allah.” ­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­ HARI:1­ MENDENGAR SUARA TUHAN       Print

Dari  Kitab  Kejadian  hingga  Wahyu,  kita  melihat  bagaimana  Tuhan  yang  selalu  ingin  berbicara kepada umatNya dengan jelas  dan berulang kali “Setelah pada zaman dahulu  Allah berulang kali dan dalam pelbagai cara berbicara kepada nenek moyang kita dengan  perantaraan nabi­nabi, maka pada zaman akhir ini Ia telah berbicara kepada kita dengan  perantaraan  Anak­Nya,  yang  telah  Ia  tetapkan  sebagai  yang  berhak  menerima  segala  yang ada. Oleh Dia Allah telah menjadikan alam semesta (Ibr. 1:1­2). Jatuhnya  Adam  dan  Hawa  ke  dalam  dosa  adalah  disebabkan  mereka  tidak  mendengar  (memperhatikan  dengan  sungguh­sungguh)  apa  yang  Tuhan  telah  pesankan,  Semua  pohon  dalam  taman  ini  boleh  kau  makan  buahnya  dengan  bebas  ,  tetapi  pohon  pengetahuan tentang yang baik dan yang jahat itu, janganlah kau makan buahnya, sebab  pada hari engkau memakannya, pastilah engkau mati” (kej. 2:16­17). Disinilah  pentingnya  bagi  seorang  pendoa  memiliki  kepekaan  untuk  mendengar  suara  Tuhan, sebab melalui setiap suara Tuhan inilah segala rencana Allah akan dinyatakan.    Print

HARI: 2­ RINTANGAN­RINTANGAN DALAM MENDENGAR SUARA TUHAN   1.    Ketidak percayaan 2.    Kehidupan Roh yang tidak bertumbuh 3.    Hati yang tidak mengampuni 4.    Ketidaktaatan dan kelalaian

13

HARI: 3 – KETIDAKPERCAYAAN  

  Print

Seringkali  yang  menjadi  rintangan  bagi  seorang  pendoa  untuk  mendengar  Tuhan  berbicara  adalah  ketidakpercayaan.    Tidak  percaya  bahwa  Allah  mau  berbicara  kepada  kita  atau  melalui  kita.      Pada  saat  seorang  pendoa  berkata    “Mana  mungkin  kita  dapat  mendengar  suara  Tuhan”  saat  itulah    sedang  terjadi  penyangkalan  terhadap  kemaha­ kuasaan dan kesanggupan Allah untuk berbicara kepada kita.  HARI: 4 – KEHIDUPAN ROH YANG TIDAK BERTUMBUH     Print Pada  saat  seseorang  percaya  kepada  Kristus,  secara  mutlak  ia  mengalami  pembaharuan  secara  roh,  jiwa  maupun  tubuh.    Sebagaimana  setiap  daripada  kita  memberikan  perawatan  yang  memadai  bagi  tubuh  dan  jiwa  kita,  begitu  jugalah  seharusnya  kita  memberi  perawatan  terhadap  kehidupan  roh  kita.      Manakala  manusia  roh  kita  gagal  mendapat  pertumbuhan  yang  semestinya,  saat  itulah  rintangan­rintangan  untuk  mendengar suara Tuhan akan terjadi. Berikut ini adalah beberapa cara untuk menumbuhkan manusia roh kita: a.    Membaca dan merenungkan firman Tuhan b.    Mematuhi Firman Tuhan c.    Berdoa di dalam roh d.    Memuji dan menyembah Tuhan  HARI: 5­HATI YANG TIDAK MENGAMPUNI     Print Hal  tidak  mengampuni  ini  memiliki  hubungan  erat  dengan  prinsip  hati  yang  bersih.   Sebagaimana  ungkapan  Daud,  bahwa  Tuhan  sangat  berkenan  akan  kebenaran  dalam  batin.  Salah satu penyebab yang membuat batin kita kotor ialah terjadinya penumpukan  kotoran­kotoran dalam batin.  Diantara kotoran­kotoran tersebut ialah tidak mengampuni.  Yang  diajarkan  oleh  Injil  Matius,  jika  tidak  bisa  mengampuni,  maka  juga  tidak  akan  memperoleh  pengampunan  dari  Tuhan,  “dan  ampunilah  kami  akan  kesalahan  kami,  seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; (Mat. 6:12).  HARI: 6 ­ KETIDAKTAATAN DAN KELALAIAN     Print

Hal yang sejalan dengan ketidaktaatan adalah kelalaian.  Kelalaian adalah suatu tindakan  lengah,  kurang  hati­hati  dan  tidak  mengindahkan  suatu  kewajiban  atau  pekerjaan.   Kelalaian juga dapat berarti tidak mengingat sesuatupun karena asyik melakukan sesuatu  yang lain.  Kelalaian selalu berbicara mengenai penempatan prioritas, seorang yang ingin  mendengar  suara  Tuhan  tidak  boleh  menempatkan  prioritas  apapun  selain  daripada  hubungan dengan Tuhan itu sendiri.  HARI: 7 ­ CONTOH­CONTOH ALLAH BERBICARA DALAM ALKITAB     Print 14

• • • • • • • • • • • • •

Allah berbicara kepada Adam – “Lalu Tuhan Allah memberi perintah ini kepada  manusia “Semua pohon dalam tanam ini….” Kej.2:16­17 Allah berbicara kepada Nuh – “Berfirmanlah Allah kepada Nuh…” Kej.6:13­16 Allah berbicara kepada Abram – “Berfirmanlah Tuhan kepada Abram…”  Kej.12: 1­3 Allah  berbicara  kepada  Musa  –  “Lalu  malaikat  Tuhan  menampakkan  diri    kepadanya didalam nyala api…” (Kej.3:2­4) Allah berbicara kepada perempuan mandul (istri Manoah) – Hak.13 Allah  berbicara  kepada  Samuel  –  “lalu  Tuhan  memanggil:”Samuel!  Samuel….”    I Sam.3:2­10 Allah berbicara kepada Yesaya – “lalu aku mendengar suara Tuhan berkata  …”    Yes.6:8­9 Allah berbicara kepada Yeremia – “Firman Tuhan datang kepadaku, bunyinya..”    Yer.1:4­5 Allah berbicara kepada Filipus ­ “lalu kata Roh kepada Filipus…” Kis.8:29­3 Allah berbicara kepada Ananias – Firman Tuhan “Mari, pergilah ke jalan ……”    Kis.9:11­16 Allah  berbicara  kepada  Petrus  –  “Kedengaranlah  olehnya  suatu  suara  yang  berkata ….” Kis.10:13­16 Allah berbicara kepada Paulus – “…Roh Kudus mencegah mereka …..”  Kis.16: 6­7 Allah ingin juga berbicara kepada kita – Yoh.16:7,12­15

ALLAH YANG BERBICARA • Kita berbicara – Tuhan diam • Kita diam – Tuhan berbicara • Kita diam – Tuhan diam • Kita berbicara – Tuhan berbicara  HARI: 8 ­ CARA MENDENGAR SUARA TUHAN     Print   1.    Memiliki hati yang bersih di hadapan Allah (Mzm. 66:18;  139:23­24;      Yak. 5:16) 2.    Mengakui adanya pimpinan dan kekuatan hanya dari Roh Kudus      (Rom. 8:26) 3.    Memiliki hidup yang dikontrol oleh Roh Kudus (Ef. 5:18­19) 4.    Memiliki keberanian untuk melawan kuasa kegelapan:        ­    Dengan nama Yesus yang berkuasa        ­    Dengan pedang Roh, yaitu Firman Tuhan (Yak. 4:7) 5.    Mengucap syukur atas segala yang Tuhan lakukan (Ibr. 11:6) 6.    Menunggu dengan tenang dan  berharap selalu dengan ketaatan iman. Ucapkan apa  yang Allah berikan di dalam pikiran atau hati kita  (Yoh. 10:27;  Mzm. 40:2) 7.        Mengakhiri  dengan  pujian  dan  ucapan  syukur.    Apabila  Tuhan  telah  selesai  memberikan  atau  berbicara  kepada  kita  mengenai  sesuatu  hal,  akhirilah  dengan  pujian  dan ucapan syukur (Rom. 11:36) 15

HARI: 9 ­ MEMBEDAKAN JENIS­JENIS SUARA   3 MACAM SUARA: 1.    Suara Tuhan (Roh Kudus) 2.    Suara manusia (Jiwa) 3.    Suara iblis (si jahat)  HARI: 10 – SUARA TUHAN (Roh Kudus)       Print

  Print

Ada beberapa tanda yang bisa dikenali jika Tuhan berbicara: a.    Jelas, tegas dan berwibawa b.    Pasti sesuai dengan kebenaran Firman Tuhan c.    Kita mengalami damai sejahtera d.    Kita menerima suatu keyakinan (tidak ada kebimbangan) e.    Tidak bersifat egois atau mementingkan diri sendiri    Print

HARI: 11 – SUARA MANUSIA  

Sifat­sifat yang dimunculkan oleh suara manusia atau jiwa biasanya sebagai berikut: a.  Dipengaruhi  oleh  jiwa  dan  situasi.  Jiwa  manusia  terdiri  dari  pikiran,  kemauan  dan  perasaan. Jiwa yang tidak hidup dalam pimpinan Tuhan dapat    membawa manusia itu  sendiri ke dalam dosa, salah mengambil keputusan (I Sam 13:8­14) b.  Cenderung  egois  atau  memuaskan  hawa  nafsu.  Untuk  mendeteksi  tingkat  keegoisan,  bisa dilihat manakala berhadapan dengan hal pengampunan.  Suara hati manusia sering  berkata aku tidak bersalah, mana bisa saya harus mengampuni ?  Sedangkan suara  dari  Tuhan  selalu  jika  kamu  mengampuni,  maka  Allah  akan  mengampunimu.  Dalam  hal  inilah kadar keegoisan akan teruji. c. Dapat saja sesuai dengan Firman Tuhan namun belum tentu menjadi kehendak Tuhan.  Contoh sederhana dari kasus ini bisa diambil dari Kisah Para Rasul 16:6.  Saat itu Paulus  dan  Silas  merasa  harus  memberitakan  Injil  di  Asia,  namun  Roh  Kudus  dengan  tegas  mencegah  mereka  untuk  melakukannya.    Mengapa  hal  ini  terjadi  ?  Karena  Tuhan  memiliki  kehendak  lain  yang  harus  dilakukan  oleh  Paulus  dan  Silas  yaitu  untuk  menyeberang ke Eropa. d. Tidak stabil atau suka berubah­ubah   HARI: 12 – SUARA IBLIS     Print Beberapa ciri yang bisa dikenali dari suara Iblis diantaranya: 16

a.    Perpotensi untuk  menipu dan mendakwa manusia b.    Menimbulkan keinginan untuk berbuat dosa dan memberontak kepada Tuhan c.    Bertentangan dengan Firman Tuhan d.    Memancing ego manusia untuk muncul ke permukaan HARI: 13 – PERLUNYA KEWASPADAAN ROHANI     Print

Salah seekor dari hewan­hewan yang tersulit untuk diburu ialah rusa berekor putih. Pada  suatu hari yang berkabut ada seorang telah duduk tanpa bergerak selama berjam­jam di  hutan, tersembunyi, sambil memperhatikan serombongan rusa semacam ini. Seekor rusa  betina  muncul.  Ia  tak  mungkin  dapat  mengetahui  kehadiran  orang  itu  disitu.  Segala  sesuatunya  tenang,  dan  angin  tidak  berhembus  kearah  rusa  itu.  Mendadak  ia  terdiam  kaku.  Ekor  putihnya  terungkit  tegang  di  atas  pantatnya,  ia  merasakan  adanya  bahaya.  Rusa betina itu memandang berkeliling. Matanya menatap ketakutan. Ekornya mengarah lurus ke belakang, ia tahu seorang musuh ada didekatnya. Sementara  orang  itu  menyelidiki  makhluk  elok  ini,  ia  bertanya  kepada  Allah,  “Bagaimana  sampai  rusa itu tahu? Mengapa rusa itu begitu cerdik?” “Rusa itu tidak cerdik, ia waspada,” sahut Tuhan. Itulah yang menyebabkan rusa­rusa ini  begitu  sukar  untuk  diburu.  Sejak  mereka  dilahirkan,  hampir  segala  sesuatu  disekitar  mereka  –  anjing  hutan,  kucing  liar  dan  singa­  berusaha  untuk  membunuh  mereka  dan  mereka tahu akan hal itu. Mereka tetap waspada demi tetap hidup. Dalam  beberapa  hal,  kita  banyak  mirip  dengan  rusa­rusa  itu.  Sejak  hari  kita  dilahirkan  iblis merencanakan untuk menuntut jiwa kita. Sejak waktu kita dilahirkan kembali ia giat  menghancurkan  kesaksian  dan  kehidupan  kita.  Bagian  yang  menyedihkan  ialah  bahwa  kita  tidak  seperti  rusa  berekor  putih,  kita  terlalu  sering  tidak  menyadarinya,  kita  tidak  waspada.  Iblis  itu  sangat  licik.  Untuk  mengalahkannya  kita  harus  belajar  untuk  meningkatkan  kewaspadaan  rohani.  Kita  harus  tahu:  Sifat  iblis,  siasat  iblis,  iblis  menyerang gereja  HARI: 14 – MENAKLUKAN ROH­ROH TERITORIAL     Print Tetapi  perjuangan  sama  sekali  bukanlah  sesuatu  yang  baru,  Rasul  Paulus  mengatakan  bahwa dalam peperangan, kita bukanlah ‘melawan darah dan daging.’ Tetapi, perjuangan  kita  adalah  ‘melawan  pemerintah­pemerintah,  melawan  penguasa­penguasa,  melawan  penghulu­penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh­roh jahat di udara’ (Efesus 6:12). Umumnya, di dalam berhadapan secara langsung dengan kuasa kegelapan sudah dibatasi  untuk  memiliki  atau  untuk  menindas  pribadi­pribadi  itu.  Sementara  hal  ini  tetap  merupakan  bagian  penting  di  dalam  peperangan,  sebuah  kedok  baru  muncul:  roh­roh  teritorial, seperti roh kesombongan dan roh sihir. Karakteristik dominan dari roh­roh ini biasa saja dalam bentuk keserakahan, kekuasaan,  pornografi, hawa nafsu., ketakutan, kesombongan dan dosa­dosa lainnya. Seorang hamba  Tuhan    mengatakan  bahwa  roh  keserakahan  nampaknya  menguasai  banyak  wilayah  Amerika Serikat. 17

Perjanjian Baru dengan jelas menyebutkan bahwa Yesus dan murid­muridNya berurusan  dengan  roh­roh  jahat.  Dalam  suatu  kesempatan,  Yesus  mengusir  sekelompok  roh  dan  roh­roh itu memasuki kawanan babi (Markus 5:1­15). Yesus juga memerintahkan murid­ muridNya  untuk  mengusir  roh­roh  jahat  (Matius  10:7­8),  dan  kitab  Kisah  Para  Rasul  menuliskan konfrontasi mereka dengan roh­roh jahat. Pelayanan mereka dipakai sebagai  contoh untuk mengindikasikan bahwa kita harus melakukan hal yang sama sekarang ini. HARI: 15 – ROH­ROH TERITORIAL     Print

Di berbagai tempat, kunci untuk menyebarkan Injil adalah peperangan rohani. Tetapi, ada  satu  sub­kategori  dari  peperangan  rohani  yang  memiliki  potensi  besar  untuk  mempercepat  penginjilan  dunia,  dan  relatif  hanya  sedikit  sekali  para  pemimpin  Kristen  yang  mengetahuinya.  Yang  saya  maksudkan  adalah  penghancuran  kuasa  roh­roh  teritorial. Kita  membaca  dalam  2  Korintus  4:4  bahwa  setan  telah  berhasil  membutakan  pikiran  orang­orang  yang  tidak  percaya  sehingga  mereka  tidak  dapat  menerima  Injil.  Ayat  ini,  tanpa  diragukan  lagi,  menunjuk  kepada  individu,  tetapi  dapatkah  ayat  ini  menunjuk  kepada  bangsa?  Negara?  Kota?  Kelompok­kelompok  budaya?  Suku  bangsa?  Jaringan  Sosial? Di  dalam  perumpamaan  penabur,  Yesus mengatakan bahwa firman  Allah  yang  jatuh  di  jalanan  tidak  menghasilkan  buah,  karena  ’datanglah  iblis  dan  mengambil  firman  yang  baru  ditaburkan  didalam  mereka’  (Markus  4:15).  Teori  pertumbuhan  gereja  telah  lama  mengenal fenomena orang­orang yang suka menentang. Mungkinkah sifat menentang itu  disebabkan oleh pekerjaan langsung kuasa­kuasa si jahat? HARI: 16 – SIAPA NAMA MEREKA     Print

Mark I. Bubeck menganggap Setan sebagai panglima tentara kegelapan, memimpin satu  struktur  hierarkhi  dari  roh­roh  jahat.  Yang  paling  berkuasa  adalah  pemerintah­ pemerintah.  Bubeck  mengetahui  bahwa  mereka  memiliki  kuasa  yang  besar  sekali  dan  mereka  bisa  bertindak  sendiri  sampai  pada  suatu  tingkatan  tertentu.  Di  bawah  mereka  adalah  penguasa­penguasa  yang  ‘jumlahnya  mungkin  lebih  banyak  dengan  kekuasaan  yang  lebih  sedikit  dan  kurang  independen  jika  dibandingkan  pemerintah­pemerintah.  ‘Berikutnya  adalah  penghulu­penghulu  dunia  yang  gelap  yang  merupakan  perwira  rendah. Dan yang terakhir adalah roh­roh jahat di udara. (Lihat Efesus 6)     Paul  Lehmann,  seorang  misionari  untuk  Zaire  bersama  Christian  and  Missionary  Alliance,  baru­baru  ini  menerbitkan  sebuah  daftar  nama  roh­roh  jahat  yang  diusir  dari  seorang dukun, Tata Pembele, Nama­nama  roh­roh itu meliputi penjaga nenek moyang,  roh  perjalanan,  pemberi  makan  orang  mati,  penyelamat  terhadap  ilmu  sihir,  suara  kematian,  penyebar  penyakit,  pembuat  lumpuh,  perusak  didalam  air,  penyembuh,  dan  masih  banyak  yang  lainnya.  Melalui  roh­roh  itu  dukun  tersebut  menjalankan  kekuatan  besar. 18

    Para dukun di Los Angeles menyanyikan pujian bagi Isis, Astarte, Hecata, Demeter,  Kali  dan  Innana.  Yang  lainnya  menyembah  Cerridwen,  Ibu  bumi  dan  Cernunnos,  bapa  penguasa hutan. Paul Kauffman mengidentifikasi pemimpin roh jahat di Thailand sebagai  Narai. Orang­orang Indian di Andes mengakui kekuatan Pachamama, Inti, dan Viracoch.  Beberapa  orang  Mexico  menganggap  bahwa  dewa  perang  Aztek,  Huitzilopochtil  masih  memiliki kekuatan.         Nama  dari  dua  roh­roh  teritorial  rupa­rupanya  disebutkan  di  kitab              Daniel  10.  Daniel berbicara tentang seorang malaikat Allah yang datang untuk melayaninya, tetapi  tertahan  karena  peperangan  rohani  dengan,  ‘pemimpin  kerajaan  orang  Persia’  (ayat  13,  20) dan setelah itu mengalami peperangan serupa dengan ‘pemimpin orang Yunani’ (ayat  20). Paulus menyebutkan mereka sebagai pemerintah­pemerintah dan penguasa­penguasa  serta ‘roh­roh jahat di udara’ (Efesus 6:12).  HARI: 17 – ROH MERIGILDO     Print

  Edgardo Silvoso seorang hamba Tuhan menceritakan bagaimana di tahun 1985 dia  dan  beberapa teman­temannya sedang membawa sebuah peta dan membuat lingkaran sejauh  radius  100  mil  mengelilingi  pusat  pelatihan  kepemimpinan  Harvest  Evangelism  dekat  Rosario,  Argentina  dan  menemukan  sebanyak  109  buah  kota  didalam  radius  tersebut  tanpa  gereja  Injili.  Kemudian  mereka  menemukan  disebuah  kota  yang  disebut  Arroyo  Seco, ada seorang dukun yang dinamai Merigildo yang pernah memiliki kekuatan besar,  Merigildo melatih 12 orang murid,, dan ketika ia mati, ia mentransferkan kekuatannya ke  sebuah  mata  air.  Ketika  hal  tersebut  diketahui  oleh  para  pemimpin  Kristen  diwilayah  tersebut, Pantekosta dan non Pantekosta, berkumpul bersama dalam sebuah persekutuan  doa  untuk  melakukan  peperangan  rohani.  Silvoso  melaporkan  bahwa  persekutuan  itu  merupakan pertemuan doa yang penuh kuasa yang pernah dia hadiri. Mereka mengambil  alih penguasa atas wilayah tersebut didalam nama Yesus. HARI: 18 – ROH MAXIMON     Print

Pastor  Mariano  Riscajche,  salah  seorang  pemimpin  kunci  dalam  perubahan  rohani  di  Almalonga, menuturkan bahwa sebelum Almalonga dipulihkan, negeri ini dikuasai oleh  suatu  spirit  yang  disebut  dengan  roh  maximon.  Dengan  hikmat  dari  Tuhan,  dia  berkata  bahwa,’maximon  bukan  sekedar  sebuah  topeng  kayu  biasa  tapi  suatu  roh  yang  sangat  kuat.’Ketika pengaruh dari roh itu, dipatahkan lewat suatu terobosan doa syafaat,  maka  seperti  yang  kita  ketahui  dan  menjadi  suatu  berita  yang  begitu  fenomenal,  Almalonga  diubahkan, baik kondisi secara rohani maupun secara fisik. HARI: 19 – ROH SIHIR MAMI JANE     Print

Kiambu  adalah  suatu  daerah  yang  terletak  14  kilometer  sebelah  barat  laut  Nairobi,  Kenya.  Gereja  dan  kekristenan  didaerah  itu  tidak  berkembang.  Di  akhir  thn  1980­an,  setelah melewati thn­thn penyalahgunaan alcohol, kejahatan yang merajarela, kemiskinan  yang parah, Roh Tuhan melawat kota itu, yang dimulai dengan seruan doa sekelompok  kecil  pendoa  syafaat  yang  senantiasa  berdoa  diruang  bawah  tanah  suatu  took,  dan  akhirnya  disebut  sebagai  “Gua  Doa  Kiambu.”  Mereka  mendapatkan  adanya  roh  sihir  19

yang  menguasai  kota  itu  dari  seorang  tukang  sihir  yang  namanya  mami  jane.  Setelah  pengaruh  dari  roh  sihir  mami  jane  dipatahkan  dan  diusir  keluar  dari  kota  itu,  perkembangan  orang  yang  percaya  pada  Yesus  mengalami  peningkatan  yang  sangat  luarbiasa. Tanpa diragukan lagi doa telah mematahkan pengaruh­pengaurh dari roh sihir  atas kota itu dan kota itu dimenangkan bagi Yesus. HARI: 20 – ILAH ZAMAN INI DAN STRATEGINYA     Print Banyak  orang  yang  belum  menerima  Kristus  sebagai  Tuhan  dan  Juru  Selamat  mereka  belum melakukan hal itu kerena mereka tidak mampu. Mereka tidak mampu semata­mata  karena setan telah membutakan mereka dan melawan mereka. Banyak kali kita mengeluh mengenai seseorang yang kelihatannya tidak mau menerima  Injil, tanpa berhenti berpikir bahwa ketidakmampuan mereka mungkin bukan merupakan  alasan yang sebenarnya.  Penginjilan menjadi sulit bila kita sendiri bersikap negatif. Seperti yang ditunjukkan oleh  Cindy  Jacobs.  Cindy  mengutip  definisi  Ed.  Silvoso  mengenai  benteng  dalam  pikiran:  “Sebuah  pikiran  yang  dipenuhi  keputus­asaan  yang  menyebabkan  orang  percaya  menerima  sesuatu  sebagai  tidak  dapat  diubahkan,  meskipun  ia  tahu  bahwa  itu  adalah  berlawanan dengan kehendak Allah.” HARI: 21 – REALITA PEPERANGAN ROHANI     Print Peperangan rohani adalah konflik diantara Kerajaan Terang dan kerajaan kegelapan, atau  kerajaan  setan.  Dua  kerajaan  ini  bersaing  merebut  jiwa­jiwa  dan  roh  manusia  yang  mendiami bumi. Ini menghasilkan peperangan yang terus menerus yang melibatkan dua  alam,  alam  yang  kelihatan,  dan  alam  yang  tidak  kelihatan.  Mereka  yang  terlibat  dalam  konflik ini adalah: 1.    Allah Bapa 2.    Yesus Kristus 3.    Roh Kudus 4.    Malaikat­malaikat Allah 5.    Gereja Kita menemukan manusia ada di pusat konflik ini. Manusia yang terhilang menjadi sebab  yang utama dari peperangan ini. Orang­orang yang tidak percaya harus lebih dilihat dari  sisi  kerajaan  kegelapan,  sebab  mereka  diperbudak  oleh  dosa  dan  menjadi  anak­anak  durhaka.  Kristus  berkata  kepada  mereka:  “Iblislah  yang  menjadi  bapamu”  (Yoh.  8:44).  Pada  saat  yang  sama,  kita  mengakui  bahwa  senantiasa  terjadi  peperangan  rohani  bagi  orang­orang percaya yang telah berada dalam Kerajaan Allah. Di sisi lain, kerajaan kegelapan terdiri dari: 1.    Iblis 2.    Pemerintah­pemerintah 3.    Penguasa­penguasa 4.    Penghulu­penghulu dunia yang gelap 5.    Roh­roh jahat diudara 20

6.    Dan  banyak  golongan  malaikat  kegelapan  lainnya  yang  disebutkan  dalam  Alkitab, meliputi kuasa, kekuatan, kerajaan dan setiap nama yang dapat disebut,  bukan hanya di dunia ini saja, melainkan juga di dunia yang akan datang (lihat  Ef.1:21). HARI: 22 – SIFAT­SIFAT PEPERANGAN ROHANI     Print

Agar orang­orang percaya dapat memainkan peranan mereka dengan benar, mereka harus  memahami hal­hal berikut ini dengan jelas: 1. Peperangan rohani bukan akhir dari segalanya. Ini adalah sebuah senjata yang penuh  kuasa  yang  bila  digunakan  sebagai  bagian  yang  utuh  dari  penginjilan,  dapat  meningkatkan kemungkinan membawa orang­orang lain kepada Kristus.  2. Mengetahui karakteristik dari peperangan rohani: (a) ”Perjuangan kita bukan melawan  darah dan daging, tetapi melawan pemerintah­pemerintah, melawan penguasa­penguasa,  melawan penghulu­penghulu  dunia yang gelap ini, melawan roh­roh jahat diudara” (Ef.  6:12;  dan  (b)  “Senjata  perang  kami  bukanlah  senjata  duniawi,  melainkan  senjata  yang  diperlengkapi  dengan  kuasa  Allah  yang  sanggup  untuk  meruntuhkan  benteng­benteng”       (2 Kor. 10:4). 3.  Sebuah  fakta  yang  kadang­kadang  nampak  telah  dilupakan  adalah  pentingnya  ketekunan dan kesetiaan.  HARI: 23 – HUBUNGAN ANTARA ALAM ROHANI DAN DUNIAWI     Print

 Hubungan timbal balik antara alam yang tidak kelihatan atau rohani dan rekannya, alam  yang  kelihatan  atau  duniawi,  adalah  tema  yang  sangat  penting  untuk  kita  mengerti.  Masing­masing  kerajaan  rohani  yang  terlibat  dalam  konflik  ini  memiliki  teman­teman  sekerja di dunia ini. Tidak satupun di antara kita yang meragukan adanya suatu barisan tentara yang mewakili  Kerajaan  Allah,  yang  terdiri  atas  para  malaikat,  satu  barisan  tentara  setan  yang  terorganisir  dengan  baik  yang  melayani  kerajaan  kegelapan.  Mikhael  dan  para  malaikatnya  Setan  dan  para  malaikat  dengan  jelas  dilukiskan  dalam  Wahyu  12.  Kita  perlu lebih mengetahui cara­cara yang dipakai dua barisan tentara ini untuk berhubungan  dengan pria dan wanita yang melayani kerajaan mereka yang saling bermusuhan di bumi  dan bagaimana hal ini berakibat pada kemenangan mutlak kita. Kerajaan  Terang  memiliki  hamba­hamba  Allah  di  bumi  yang  bekerja  untuk  menghasilkan buah bagi Allah. Hamba­hamba ini biasanya terbagi dalam dua bagian:  (1)  Mereka  yang  terpanggil  ke  pelayanan  sepenuh  waktu  (seperti  para  rasul,  para  nabi,  para penginjil, para gembala atau para guru) dan (2) sisanya, saudara­saudara anggota Tubuh Kristus, disebut “pelayan­pelayan Perjanjian  Baru” (2 Kor. 3:6). 21

Kelompok pertama pada umumnya adalah mereka yang dianggap berada di garis depan  peperangan.  Namun  demikian,  kelompok  pertama  ini  hanya  akan  memperoleh  hasil  sedikit tanpa bantuan yang kontinyu dan kerjasama dengan kelompok kedua, yang pada  umumnya sebagian besar terdiri dari para pendoa syafaat, para pejuang doa dimana tanpa  mereka kemenangan tidak mungkin dicapai. Kerajaan kegelapan juga memiliki hamba­hambanya. Dalam kelompok pertama terdapat  para  pelayan  sepenuh  waktu  yang  biasanya  diberi  nama  seperti  dukun,  dukun  sihir,  tukang jampi, perantara roh, imam­imam laki­laki dan imam­imam perempuan setan, dan  seterusnya.  Mereka  bersama  para  pemimpin  bidat­bidat  dan  sekte­sekte  setan  mempersembahkan  hidup  mereka  untuk  memproklamirkan  penyesat  dan  setan  dengan  tujuan menawan orang­orang dalam kerajaan mereka. Berikutnya  sesudah  mereka  adalah  kelompok  yang  paling  membuat  kita  sedih.  Mereka  adalah  semua  orang  yang  karena  belum  menerima  Kristus,  masih  berada  dibawah  selubung kematian rohani dan dimanipulasi dalam tingkat yang berbeda­beda  oleh  iblis  dan  setan­setannya.  Mereka,  dalam  ketidaktahuan  mereka,  menjadi  barisan  tentara  di  bumi yang dipakai oleh setan.  HARI: 24 – DUA KELOMPOK MANUSIA     Print

1.    Orang­orang  percaya.  Mereka  yang  “karena  rahmat­Nya”  diselamatkan  oleh  pemandian kelahiran kembali dan oleh pembaruan yang dikerjakan oleh Roh Kudus”  (Tit.3:5).  Rasul  Paulus  mengatakan  bahwa  mereka  adalah  manusia­manusia  rohani  dan  karena  itu  dapat  membedakan  segala  sesuatu  secara  rohani  (lihat  1  Kor.  2:14, 15). 2.  Orang­orang yang tidak percaya. Mereka adalah orang­orang yang belum menjadikan  Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat mereka. Orang­orang yang tidak percaya di dunia ini harus dipandang sebagai sasaran tugas kita  yang  berat  ini.  Memenangkan  orang­orang  yang  terhilang  adalah  tantangan  bagi  semua  kita sebagai orang percaya. Tujuan  dasar  gereja  di  bumi  adalah  untuk  menggenapkan  maksud­maksud  Allah.”  (Ia)  menghendaki  supaya  semua  orang  diselamatkan  dan  memperoleh  pengetahuan  akan  kebenaran”(1 Tim. 2:4). Dengan kata lain, bagian dari dunia ini membuat gereja harus bekerja sama dengan Allah  sehingga  bersama­sama  kita  dapat  menjangkau  mereka  yang  belum  mengakui  Yesus  Kristus sebagai Tuhan dan Juru Selamat mereka.   HARI: 25 – PERANAN ORANG PERCAYA.     Print

Sesuai  dengan  pengetahuan  yang  kita  miliki  dari  Firman  Allah,  kita  mengerti  bahwa  Allah  telah  melakukan  bagianNya.  Pribadi  ketiga  dari  Trinitas,  Roh  Kudus,  berada  di  tengah­tengah kita dewasa ini dengan tujuan memimpin kita sebagai anak­anak Allah. Ini kemudian menunjukan bahwa gereja memiliki peranan kunci. Dan gereja adalah kita.  Akibatnya, kita  dapat  melihat  bagian  yang  penting  dalam  peperangan  rohani  kita,  yaitu  22

sebagai  usaha  yang  dilakukan  oleh  gereja  untuk  menyingkirkan  selubung  yang  membutakan yang telah ditempatkan Iblis atas orang­orang percaya. Kita  melakukan  dua  hal  dasar  (1)  Kita  menerobos    selubung  kegelapan  itu  melalui  doa  syafaat tingkat strategis, menjatuhkannya ke bawah dengan menggunakan Firman Allah  dan nama Yesus (Ef. 6:17­18). (2) Kita menggerakkan usaha­usaha penginjilan (Ef. 6:15, 19). Banyak orang akan menerima Kristus yang kemudian akan melepaskan mereka dari  kuasa  kegelapan  dan  membawa  mereka  masuk  ke  dalam  Kerajaan  AnakNya  yang  dikasihiNya.  HARI: 26 – MENDUDUKI KOTA­KOTA KITA     Print Gereja dapat  menjadi  kunci  didalam  menguasai  sebuah  kota  dengan  kasih  Allah.Gereja  dapat menjadi pemula bagi sebuah kegerakan. Perhatikan dua ayat ini: (1)    ‘Keesokan harinya Yosua bangun pagi­pagi…(6:12); dan (2)   ‘Tetapi pada hari yang ketujuh mereka bangun pagi­pagi, ketika fajar menyingsing  … (6:15). Inilah perkara mendasar di dalam menemukan strategi Allah untuk ‘merebut’  kota­kota kita dengan kasihNya. Diawali dengan permulaan yang dini; membentuk ikatan  tim doa – orang­orang yang bersiap­siap berdoa syafaat bagi kota mereka. Doa yang di  lakukan dengan sepenuh hati, berapi­api dan terus menerus, tidak hanya menghancurkan  kuasa dosa yang mengikat kehidupan manusia, tetapi juga menghasilkan kepekaan baru  terhadap Roh Kudus di antara umat Tuhan.  HARI: 27 – KUASA DIDALAM PERSEKUTUAN     Print

Persekutuan  doa  bisa  merubuhkan  tembok­tembok  yang  menjadi  pemisah  bagi  orang­ orang  di  kota  kita.  Persekutuan  tersebut  sanggup  menghancurkan  struktur  setan  yang  tidak  tampak  dan  menjulang  di  atas  penduduk  kota,  dimana  bisa  menjadi  sesuatu  yang  merusak dan sumbernya dari dalam. •    Penyakit yang merajalela; sakit penyakit, wabah dan penderitaan yang ada di sekitar  kita. •        Kematian  memasuki  pintu­pintu  dengan  jumlah  yang  tidak  terhitung:  bunuh  diri,  pembunuhan, dan aborsi •    Keputusasaan memenuhi; tumbuh rasa putus asa karena aspirasi dan cita­cita orang­ orang yang hancur di depan mata mereka. •        Kekecewaan  yang  semakin  mendalam;  anak­anak  melihat  rumah  tangga  mereka  hancurnya hubungan orang tua. •    Kekecewaan membinasakan orang­orang, usaha­usaha menurun, perjanjian­perjanjian  dilanggar.Ketidakjujuran, penipuan, perceraian, kekecewaan. Pekerjaan merusak! Orang­ orang berpindah dari satu kota ke kota yang lainnya dengan anggapan bahwa mereka bisa  memecahkan  masalah­masalah  mereka.  Kekecewaan  terhadap  kehidupan,  rumah,  isteri,  anak­anak,  pekerjaan  dan  tempat  yang  baru  mereka  menemukan  bahwa  semuanya  berbeda  tetapi  tidak  satupun  yang  berubah.Semakin  banyak  kekecewaan.  Semakin  banyak kehancuran.  HARI: 28 – YESUS MENGUBAH KEADAAN     Print 23

Yesus  membawa  suatu  perjanjian  yang  baru.  Kapankah  tepatnya  perubahan  itu  terjadi?  Secara  theologis,  perubahan  itu  terjadi  di  atas  kayu  salib.  Paulus  menjelaskan  hal  ini  secara terperinci di dalam suratnya kepada jemaat di Kolose ketika ia mengatakan bahwa  ‘Ia telah melepaskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam Kerajaan  AnakNya  yang  kekasih’  (Kolose  1:13).  Kemudian  Paulus  melanjutkan  dengan  mengatakan bahwa di dalam Dia kita memiliki penebusan kita, yaitu pengampunan dosa  melalui darahNya (lihat Kolose 1:14, yang tercetak tebal diambil dari Amplified Bible).  Darah yang Yesus tumpahkan di atas kayu salib telah mengalahkan musuh, atau seperti  yang  dikatakan  oleh  Paulus  kemudian,  ‘Ia  telah  melucuti  pemerintah­pemerintah  dan  penguasa­penguasa dan menjadikan mereka tontonan umum dalam kemenanganNya atas  mereka’  (Kolose  2:15).  Paulus  mengatakan,  bahwa  Yesus  adalah  ‘Kepala  semua  pemerintah dan penguasa.”     Secara  de  jure  kekalahan  setan  terjadi  di  atas  kayu  salib.  Akan  tetapi,  suatu  pertemuan  kekuatan  secara  de  facto  terjadi  lebih  awal  dan  memberikan  pengalaman  tersendiri  kepada  setan.  Yesus  mengatakan,  bahwa  Yohanes  Pembaptis  adalah  orang  besar,  ‘  namun  yang  terkecil  dalam  Kerajaan  Sorga  lebih  besar  daripadanya.  Sejak  tampilnya  Yohanes  Pembaptis  hingga  sekarang.  Kerajaan  Sorga  diserong  dan  orang  yang  menyerongnya  mencoba  menguasainya’  (Matius  11:11­12).  Bagaimana  Yesus  bisa  mengatakan  hal  ini  sebelum  Dia  salib?  Dia  bisa  mengatakan  hal  ini  kerena  Dia  sendiri  telah  bertemu  langsung  dengan  setan  di  padang  gurun.  Pencobaan  yang  dialami  oleh  Yesus merupakan peperangan tingkat tinggi dimana setan dikalahkan secara telak. Perhatikan bahwa Yesus sejak awal sudah mengambil sikap menyerang. Perkara pertama  yang  terjadi  setelah  Yesus  dibaptis,  ‘Maka  Yesus  dibawa  oleh  Roh  ke  padang  gurun  untuk  di  cobai  Iblis’  (Matius  4:1).  Episode  peperangan  rohani  ini  terjadi  atas  inisiatif  Allah. Dan tentu saja, Yesus menang. Dan kita juga bisa menjadi seorang pemenang jika  kita disatukan denganNya dan mengizinkan kuasaNya mengalir melalui kita.  HARI: 29 ­ PEGULAT     Print

Paulus  berbicara  mengenai  masalah  rohani  yang  sangat  serius.  Ketika  Paulus  berkata  bahwa  “kita”  bergulat,  dia  tidak  hanya  mengacu  kepada  dirinya  sendiri,  Silas  atau  Timotius. Dia menunjuk kepada seluruh anggota tubuh Kristus yang sesungguhnya. Dia  tidak  menyebutkan  bahwa  kita  bergulat  secara  langsung  dengan  setan,  karena  setan,  seperti  yang  telah  disebutkan  sebelumnya,  tidak  dapat  berada  di  mana­mana  pada  saat  yang  bersamaan.  Pemerintah­pemerintah,  penguasa­penguasa,  penghulu­penghulu  dunia  yang gelap dan roh­roh jahat di udara merupakan gambaran gerombolan iblis yang diutus  oleh setan untuk mencuri, membunuh, dan membinasakan, dan mereka adalah mahkluk­ mahkluk yang harus kita perangi.   Dalam  banyak  kasus,  kita  akan  diperhadapkan  dengan  perjuangan  melawan  roh­roh  di  tingkat  yang  paling  rendah  seperti  yang  sering  disebutkan  di  dalam  Injil.  Mungkin  beberapa dari antara kita diperhadapkan dengan perjuangan melawan roh­roh di tingkat  menengah  yang  bekerja  melalui  dukun,  pelaku  okultisme,  penyebar  aliran  zaman  Baru  (New Age), jimat­jimat, dan lain sebagainya. Paulus berhadapan dengan salah satu dari  perkara  ini  di  Filipi,  roh  tenung  yang  menguasai  seorang  hamba  perempuan,  seorang  24

peramal.  Roh  ini  merupakan  roh  tinggi,  sehingga  berakibat  dijebloskannya  Paulus  dan  Silas  ke  dalam  penjara  (Kis.  16:16­24).  Sedangkan  yang  lainnya  adalah  berhadapan  dengan  penguasa  udara  tingkat  tinggi  seperti  penguasa  Persia  atau  Penguasa  Yunani.  Jelaslah, semakin jauh kita masuk, maka kita harus semakin hati­hati.  HARI: 30 ­ PRAJURIT     Print

  Dalam  pasal  ini,    Paulus  menyebutkan  dua  buah  senjata  untuk  bertahan,  satu  yang  dipergunakan  oleh  iblis  dan  satu  lagi  yang  dipergunakan  oleh  prajurit  Kristen.  Senjata  setan  adalah  busur  dan  panah  (Efesus  6:16).  Senjata  ini  dipergunakan  pada  suatu  jarak  tertentu.  Adalah  keinginan  setan  agar  anak  buahnya  yang  sudah  ia  persenjatai  dengan  baik  tidak  meyerang  orang­orang  Kristen  dari  jarak  dekat.  Sebaliknya  senjata  orang  Kristen adalah pedang, sebuah senjata jarak dekat. Setan mungkin akan terus memanah  dari  jarak  tertentu,  dan  kita  harus  mempergunakan  perisai  iman  untuk  melindungi  diri  kita.  Tetapi,  bila  kita  menggunakan  pedang  kita,  maka  kita  harus  bersiap­siap  untuk  menyerang musuh dari jarak dekat. ­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­ HARI: 1 – MENGIKAT ORANG KUAT     Print      Matius  16  :18  pertama  kali  istilah  “jemaat”  atau  gereja  dan  “mendirikan”  atau  membangun.  “Mendirikan  jemaat”  atau  “membangun  gereja”  (building  church).  Cara  lain untuk mengatakannya adalah “menumbuhkan gereja” (Growing church). “Dan alam  maut  (pintu  gerbang  Hades)  tidak  akan  menguasainya.”  Yesus  memberitahu  murid­ muridNya bahwa untuk membangun gerejaNya mau tidak mau akan terjadi peperangan  rohani  yang  sungguh­sungguh  (bukan  main­main).  “Kepadamu  akan  Kuberikan  Kunci  Kerajaan  Sorga.  Apa  yang  kau  ikat  di  dunia  ini  akan  terikat  di  sorga  dan  apa  yang  kaulepaskan  di  dunia  ini  akan  terlepas  di  sorga”  (ayat  19).  Istilah  “mengikat”,  yaitu  “kunci  (kunci­  kunci)  kerajaan  sorga”  tersebut  akan  membuka  “pintu  (pintu­pintu)  gerbang  Hades”  supaya  tidak  lagi  menghalangi  pertumbuhan  dan  perkembangan  gereja  diseluruh dunia. Apa “kunci­kunci” itu jelas, kunci­kunci itu berkaitan dengan hal “ikat  mengikat” tadi. Yesus mulai memakai kata “mengikat “ (bahasa Yunani, deo) di Matius 12 saat mengajar  murid­muridnya  mengenai  peperangan  rohani.  Perhatikan  ayat  29,  dalam  perikop  yang  serupa pada Lukas 11 ada kata “mengalahkan“ (bahasa Yunani: Nikao) orang kuat ayat  22. Secara Alkitabiah “mengikat” dengan “mengalahkan” sama saja artinya.  HARI: 2 – SIAPAKAH ORANG KUAT ITU?     Tiga ayat  mengenai “orang kuat”   Print

25

1.  Matius  12:29:  “atau  bagaimanakah  orang  dapat  memasuki  rumah  seorang  yang  kuat  dan  merampas  harta  bendanya  apabila  tidak  diikatnya  dahulu        orang  kuat  itu?  Sesudah diikatnya barulah dapat ia merampok rumah itu.” 2.  Markus  3:27:  “Tetapi  tidak  seorangpun  dapat  memasuki  rumah  seseorang  yang  kuat  untuk merampas harta bendanya apabila tidak diikatnya dahulu orang kuat itu.” 3.  Lukas  11:21­22:  “Apabila  seorang  yang  kuat  dan  yang  lengkap  bersenjata  menjaga  rumahnya sendiri, maka amanlah segala miliknya. Kata “orang”, mengapa orang kuat? Mengapa bukan roh yang kuat atau penghulu yang  kuat  atau  kuasa  yang  kuat?  Mengapa  secara  spesifik  disebut  orang?    Di  sini  sedang  berbicara tentang hubungan timbal balik antar manusia dan alam rohani. Sudah  wajar  bila  semua  tentara  memiliki  pemimpin,  seorang  kapten  atau  jenderal  yang  memberikan  perintah­perintah  dan  memutuskan  apa  yang  harus  dilakukan.  Orang  itu  dapat disebut orang kuat . Kita tahu bahwa beberapa orang telah berubah menjadi hamba­ hamba setan yang luar biasa jahatnya, seperti Nero dan Adolf Hittler. Keduanya adalah  manusia  yang  memiliki  kekuasaan  yang  menjadi  alat  si  jahat  untuk  melakukan  yang  dapat  dilakukan  –  mencuri,  membunuh  dan  membinasakan.  Dengan  tepat  kita  dapat  menyebut mereka orang­orang kuat di dunia,dengan kata lain, orang kuat tersebut adalah  perpanjangan tangan iblis.  HARI: 3 – MEMATAHKAN CENGKERAMAN BAALZEBUL     Print Kaum  Farisi  menuduh  Yesus  bahwa  Ia  mengusir  roh­roh  jahat  dengan  menggunakan  kuasa Baalzebul, yaitu dewa dari Ekron yang konon bisa menyembuhkan penyakit (lihat  2  Raj.  1:2,3,6,16),  yang  merupakan  roh  jahat  yang  masih  saja  disembah  orang  pada  zaman  Yesus.  Namun  Yesus  berkata  tidak.  Ia  telah  mengusir  roh­roh  jahat  itu  dengan  “Kuasa Allah/Jari Allah” (Lukas 11:20), yaitu Roh Kudus.  HARI: 4 – SIAPAKAH BAALZEBUL?     Print

Disini  Baalzebul  diungkapkan  sebagai  seorang  penguasa  roh  jahat  yang  berkedudukan  tinggi (lihat Mat. 12:24, 27; Mark. 3:22; Luk. 11:15,18), yang hanya setingkat di bawah  Iblis  (lihat  Mat.  12:26;  Mark.  3:3;  Luk.  11:18).  Ia  disebut  “penghulu”  roh­roh  jahat,  seperti  seorang  jenderal  yang  berkuasa  atas  pasukan  tentaranya,  sedangkan  iblis  adalah  panglima tertinggi. Maka Yesus berkata: “Apabila seorang yang kuat dan yang lengkap  bersenjata  menjaga  rumahnya  sendiri,  maka  amanlah  segala  miliknya”  (Luk.  11:21).  Rupanya  milik  yang  berharga  dari  penguasa  roh  jahat  itu  adalah  jiwa­jiwa  dari  orang  yang  belum  diselamatkan.  Jika  persenjataannya  masih  utuh,  berarti  jiwa­jiwa  itu  belum  juga diselamatkan. Berarti, penguasa roh jahat itu masih tetap berkuasa! HARI: 5 – YANG LEBIH KUAT – MENANG !     Print Tetapi persenjataan orang kuat itu dapat dirampas apabila “seorang yang lebih kuat dari  padanya menyerang dan mengalahkannya” (ayat 22). “Yang lebih kuat” itu adalah  Roh  Kudus, yaitu jari Allah sendiri. Dimanakah Roh Kudus itu sekarang? Ia ada didalam diri  26

kita! Yesus berkata: “kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu”  (Kis. 1:8). Tanpa Roh Kudus, Yesus tidak akan menyuruh kita, “mengalahkan” musuh,  tetapi  dengan  kuasa  Roh  Kudus  Yesus  berkata  “Ia  akan  melakukan  juga  pekerjaan­ pekerjaan  yang  Aku  lakukan  (Yohanes  14:12)  maka  merupakan    kewajiban  kita  untuk  “mengikat orang kuat” itu. “Apa yang kau ikat di dunia ini akan terikat disorga” (Matius  16:19).  HARI: 6 – KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ I     Print Dick Eastman dari Every Home for Christ (EHFC) merupakan suatu contoh yang bagus,  bagaimana  doa  syafaat  pada  tingkatan  strategis  bukan  hanya  dapat  membukakan  hati  orang­orang  secara  pribadi,  tetapi  juga  dapat  membuka  daerah­daerah  kawasan  tertentu  secara keseluruhan, sehingga memungkinkan penginjilan yang efektif. Selama  berdoa  dan  berpuasa  tujuh  hari  itu,  para  pekerja  Every  Home  for  Christ  di  kepulauan  Solomon  itu  secara  proaktif  mengikat  orang­orang  kuat  dikawasan  itu,  yang  “memiliki”  orang­orang  suku  Kwaio  itu.  Dengan  doa  syafaat  pada  tingkatan  strategis  mereka  berhasil  melucuti  semua  persenjataan  roh­roh  jahat  itu  dan  membebaskan  para  tawanan,  sehingga  untuk  pertama  kali  orang­orang  Kwaio  dapat  mendengar  (mengerti)  berita injil mengenai Kristus. HARI: 7 ­ KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ II     Print Dick  menceritakan  tentang  sepasang  pelayan  Tuhan  yang  melayani  bersama  lembaga  EHFC  di  Kepulauan  Solomon    (di  kawasan  Laut  Pasifik).  Mereka  hendak  menginjili  orang­orang  Kwaio,  yaitu  sebuah  suku  terabaikan  yang  hidup  terpencil  di  daerah  pegunungan  Kepulauan  Solomon  itu.  Kedua  misionaris  tersebut  menyadari  bahwa  pekerjaan mereka sungguh tidak mudah. Sebelumnya sudah ada satu petugas pemerintah  dan sedikitnya tiga orang misionaris yang dibunuh oleh suku Kwaio itu ketika mencoba  memasuki  wilayah  mereka.  Penduduk  di  pesisir  pantai  pun  sudah  memberi  peringatan  bahwa kedua pelayan Tuhan itu akan mati jika berani juga memasuki daerah pegunungan  tersebut.  HARI: 8 – KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ III       Print

Kedua  pekerja  itu  rela  mempertaruhkan  kehidupan  tetapi  mereka  tidak  mau  bertindak  dengan bodoh juga. Mereka mengerti benar, apa yang selama ini mungkin diabaikan oleh  para  misionaris  Barat  pada  umumnya,  yaitu  bahwa  kegelapan  rohani  yang  terdapat  di  daerah itu berada di bawah kekuasaan oknum­oknum roh yang jahat – roh­roh teritorial  yang  berkuasa  yang  telah  berabad­abad  lamanya  menjajah  masyarakat  Kwaio.  Mereka  juga  tahu  bahwa  satu­satunya  cara  untuk  menghancurkan  kekuatan  tersebut  adalah  dengan  mengadakan  doa  syafaat  pada  tingkatan  strategis.  Karena  itu,  sebagai  langkah  pertama mereka berdoa dan berpuasa dahulu selama tujuh hari. 27

HARI: 9 – KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ IV  

  Print

Dick Eastman melaporkan: “Sementara tujuh hari itu berlalu para pekerja yang berdoa itu  mendapatkan  serangkaian  inspirasi  yang  supranatural.  Mereka  menerima  petunjuk  dan  hikmat mengenai berbagai macam roh jahat dan penguasa roh yang memerintah kawasan  tersebut.  Dalam  doa  itu  mereka  mendapatkan  nama­nama  yang  kedengaran  asing,  dan  setiap  kali  mereka  diberitahu  nama  roh­roh  penguasa  itu  maka  kedua  pekerja  tersebut  berdoa  dengan  sungguh­sungguh  sampai  mereka  merasakan  suatu  kemenangan.  Satu  diantaranya  mencatat  setiap  ‘pertempuran’  rohani  yang  dilakukan  dan  berdasarkan  catatan tersebut, sebelum tujuh hari itu berakhir mereka telah menemukan 87 ‘benteng’  atau kubu pertahanan  musuh dan meruntuhkannya dalam doa. Baru sesudah itulah kedua  pekerja tersebut siap secara rohani untuk masuk ke daerah pegunungan yang angker itu. 

HARI: 10 – KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ V  

  Print

Akhirnya  para  misionaris  itu  mendatangi  daerah  terlarang  dan  berhasil  masuk  ke  desa  orang Kwaio itu  dengan  selamat.  Beberapa  jam  lamanya  mereka  mendapat  kesempatan  untuk  duduk  dan  berbicara  dengan  sekelompok  tua­tua  suku  yang  melindungi  kepala  suku mereka. Kepala suku itu sendiri, seorang dukun sakit, sedang sakit keras, sehingga  tidak  dapat  menemui  mereka.  Tetapi  kedua  pekerja  itu  mengetahui  bahwa  tidak  akan  terjadi  apa­apa  tanpa  mendapatkan  persetujuan  dari  kepala  suku.  Meskipun  berkali­kali  permintaan  mereka  untuk  menemui  kepala  suku  ditolak,  mereka  tidak  menyerah.  Pada  akhirnya  Roh  Kudus  mengatasi  keberatan  tua­tua  suku  itu  dan  kedua  penginjil  itu  diijinkan  untuk  mengunjungi  kepala  suku  mereka..  Heran  sekali,  kepala  suku  itu  mendengarkan  berita  Injil  itu  dengan  penuh  pengertian  dan  langsung  membuka  hatinya  untuk menerima Yesus. Namun sesaat kemudian ia meninggal dunia!  HARI: 11 – KESAKSIAN KEPULAUAN SOLOMON ­ VI     Warga  desa  itu  segera  berpikir  bahwa  kedatangan  kedua  tamu  asing  itu  pasti  untuk  mengutuk kepala suku mereka dengan agama yang baru ini! Mereka mulai merundingkan  suatu cara untuk membunuh kedua tamu itu, tetapi selama dua jam Roh Kudus mencegah  mereka  untuk  bertindak  dengan  membiarkan  suatu  pertengkaran  terjadi  antara  mereka.  Pada  akhirnya,  kedua  pekerja  itu  dibebaskan  dan  dibolehkan  pergi  meninggalkan  desa  mereka  tetapi  kira­kira  tujuh  jam  kemudian,  secara  ajaib  kepala  suku  itu  terbangun  kembali dan memanggil seluruh sanak saudara dan handai tolan untuk datang kepadanya.  Ia kemudian menceritakan bahwa ada malaikat yang telah membawanya ke suatu tempat  di  mana  banyak  sekali  menyembah  “Yesus",  yang  seperti  diperkenalkan  oleh  para  misionaris meskipun kepala suku itu belum mengetahui apa­apa dari Alkitab, ia berkata  28   Print

bahwa  di  tempat  itu  ia  diperkenalkan  kepada  seorang  bernama  Abraham”  dan  seorang  lain  yang  bernama  ”Elia”  setelah  menceritakan  segala  hal­hal  lain  yang  dialaminya  secara  ajaib  itu,  ia  menyuruh  anak  buahnya  untuk  mencari  para  misionaris  itu  dan  menyuruh  mereka  datang  kembali.  Dan  ia  membujuk  seluruh  warganya  untuk  percaya  akan  berita  yang  disampaikan  oleh  para  penginjil  itu.  Sesudah  itu  keesokan  harinya  ia  membaringkan badannya dan dipanggil Tuhan selama­lamanya. Tidaklah mengherankan  bahwa  sesudah  itu  semua  warganya  Kwaio  langsung  berdoa  untuk  menerima  Yesus.  Ketika  Eastman  menyampaikan  laporan  ini  kira­kira  tiga  tahun  kemudian  gereja  yang  selanjutnya dibangun didesa kepala suku itu mempunyai tiga ratus anggota petobat baru  dan lebih dari enam belas gereja lain yang sedang dibangun diseluruh daerah pegunungan  itu. Lebih dari 400 orang Kwaio telah memberikan hidup mereka kepada Yesus.  HARI: 12 – BAGAIMANA SEMUA ITU BISA TERJADI?     Print

Banyak  orang  yang  dapat  membaca  kisah  yang  mengharukan  ini  tentu  akan  bertanya  ” Bagaimanakah semuanya itu dapat terjadi?” Mari kita menganalisa sebentar: 1.  Wawasan (world view) kedua pelayan Tuhan itu yang berasal dari kepulauan Pasifik  memungkinkan  mereka  untuk  mengerti  bahwa  penguasa­penguasa  di  alam  roh  baik  yang gelap maupun yang terang punya peran dalam menentukan segala sesuatu yang  terjadi  dalam  kehidupan  dunia  ini.  Mereka  juga  mengerti  bahwa  Allah  yang  tidak  kelihatan  lebih  berkuasa  dan  pasti  dapat  campur  tangan  dalam  kehidupan  manusia  dengan melakukan perbuatannya yang ajaib 2.  Mereka  mengerti  bahwa  doa,  baik  dua  arah  maupun  doa  syafaat  pada  tingkatan  strategis  sangat  diperlukan  untuk  dapat  menembus  benteng  kuasa­kuasa  gelap  yang  mencengkeram suku Kwaio. 3.  Melalui  doa  mereka  telah  melakukan  semacam  “pemetaan  rohani”,  dan  mereka  mendapatkan nama­nama dari roh jahat atas masyarakat Kwaio. 4.  Berdasarkan  informasi  yang  didapatkan  mereka  terlebih  dahulu  mengikat  orang  kuat  dan  dengan  cara  demikian  “merubuhkan  benteng­benteng  yang  telah  menghalangi  berita Injil untuk sampai didaerah tersebut.  HARI: 13 – MERUNTUHKAN BENTENG­BENTENG     Print 2 Korintus 10:4­5: “Karena  senjata  kami  dalam  perjuangan  bukanlah  senjata  duniawi,  melainkan  senjata  yang  diperlengkapi  dengan  kuasa  Allah,  yang  sanggup  meruntuhkan  benteng­benteng.  Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubu yang dibangun oleh  keangkuhan  manusia  untuk  menentang  pengenalan  akan  Allah.  Kami  menawan  segala  pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus.” Didalam 2 Korintus 10:4, di mana Paulus berkata: Karena senjata kami dalam perjuangan  bukanlah  senjata  duniawi,  melainkan  senjata  yang  diperlengkapi  dengan  kuasa  Allah,  yang sanggup untuk meruntuhkan benteng­benteng. Selanjutnya Paulus, didalam ayatnya  yang  ke  5,  mengatakan  bahwa  “benteng­benteng”  itu  adalah  dalam  dua  bentuk:  (1)  ” 29

siasat”  (argumentasi,  dalam  bahasa  Yunani:  logizomai)  dan  (2)  “kubu”  (perkara  tinggi,  dalam bhs. Yunani: hypsoma) (2 Kor. 10:5)  HARI: 14 – LOGIZOMAI & HYPSOMA     Print Banyak orang yang kurang jelas atau kurang tepat dalam pemahaman mereka mengenai  benteng­benteng  itu  dan  sifatnya,  karena  mereka  tidak  menyadari  bahwa  “benteng­ benteng” tersebut mempunyai dua bentuk yang berbeda, yaitu: 1.  Logizomai,  yaitu:  “siasat”  atau  “argumen­argumen”  (alasan­alasan  atau  dalih)  merupakan  benteng­benteng  yang  telah  berakar  dalam  pikiran  manusia  atau  dalam  keputusan­keputusannya  atau  dalam  pilihan­pilihannya,  entah  secara  pribadi  atau  secara berkelompok, seperti misalnya pemerintahan. 2.  Hypsoma,yaitu:“Kubu” atau “perkara­perkara yang tinggi” merupakan penguasa roh.  Contohnya adalah roh­roh teritorial. “Kubu” ini bukan merupakan produk dari pemikiran  manusia,  melainkan  berasal  dari  dunia  kegelapan  yang  tidak  kasat  mata.  Menurut  The  New  International  Dictionary  of  New  Testament  Theology:  “Pemakaian  kata  hypsoma  dalam  Perjanjian  Baru  kemungkinan  menyiratkan  gagasan  astrologi  dan  karena  itu  menunjuk  kepada  kekuatan­kekuatan  kosmos,…  kekuatan­kekuatan  yang  menentang  Tuhan, yang berusaha memisahkan antara Tuhan dan manusia.” Para pelayan dari EHFC  itu pada akhirnya berhasil melumpuhkan 87 “kubu” atau benteng­benteng roh jahat yang  terdapat di Kepulauan Solomon melalui doa syafaat pada tingkat strategis yang mereka  lakukan selama tujuh hari penuh. HARI: 15 – BERSAKSI TENTANG KRISTUS ADALAH SUATU KEHARUSAN     Print

Mudah  saja  untuk  menarik  kesimpulan  bahwa  dengan  demikian,  yang  kita  perlukan  hanyalah  berdoa  dengan  cara  yang  tepat,  lalu  secara  otomatis  jiwa­jiwa  ini  akan  diselamatkan.  Memang  adakalanya  hal  ini  terjadi  juga.  Sewaktu­waktu  kita  memang  mendengar  mengenai  orang­orang  yang  diselamatkan  karena  campur  tangan  Ilahi,  sebagaimana Paulus diselamatkan di jalan raya menuju Damsyik itu. Tetapi hal itu bukan  merupakan  cara  yang  lazim.  Alkitab  berkata:  “Tetapi  bagaimanakah  mereka  dapat  berseru  kepadaNya,  jika  mereka  tidak  percaya  kepada  Dia?  Bagaimana  mereka  dapat  percaya  kepada  Dia,  jika  mereka  tidak  mendengar  tentang  Dia?  Bagaimana  mereka  mendengar tentang Dia, jika tidak ada yang memberitakanNya?” (Rm. 10:14). Jangan  salah:  “Mengikat  orang  kuat”  atau  ”meruntuhkan  benteng­benteng”  itu  sendiri  tidak  pernah  menghasilkan  satu  pun  jiwa  yang  selamat.  Orang­orang  yang  terhilang  itu  baru  akan  diselamatkan  sesudah  mereka  secara  pribadi  percaya  kepada  Yesus  Kristus  sebagai  Tuhan  dan  Juruselamat.  Namun  banyak  kenyataannya  banyak  orang  di  daerah  lingkungan Anda dan di seluruh dunia sama sekali tidak berkesempatan untuk mendengar  Injil  itu,  sekalipun  disampaikan  kepada  mereka  dengan  cara  yang  begitu  hebat,  karena  menurut        2  Korintus  4:4,  “ilah  zaman”  ini  telah  “membutakan  pikiran”  mereka.  Doa  syafaat  pada  tingkatan  strategis  adalah  tidak  lebih  dari  suatu  sarana  yang  dipercayakan  Tuhan  kepada  kita  untuk  menyingkirkan  penghalang  di  depan  mata  orang­orang  dan  30

membebaskan  para  tawanan,  supaya  pada  akhirnya  mereka  juga  dapat  mendengar  Injil  itu. Sesudah itu mereka sendiri harus memutuskan, apakah mau menyerahkan kehidupan  mereka kepada Yesus Kristus atau tidak. Banyak  warga  Kwaio  yang  diselamatkan,  tetapi  tidak  semuanya.  Bagi  yang  selebihnya  berita Injil masih perlu terus disampaikan secara tekun dan agresif, karena Tuhan  tidak  menghendaki satu pun dari mereka binasa. Tetapi kini terdapat suatu kemungkinan besar  bahwa  suatu  panen  besar  akan  dituai,  karena  sekarang  umat  Tuhan  benar­benar  mulai  berdoa dengan penuh kuasa. HARI: 16 – MENDUDUKI KOTA­KOTA     Print   Gereja  dapat  menjadi  kunci  dan  menjadi  pemula  bagi  sebuah  kegerakan  di  dalam  menguasai sebuah kota dengan kasih Allah. Perhatikan dua ayat ini: (1) 'Keesokan harinya Yosua bangun pagi­pagi … (6:12); dan (2) 'Tetapi pada hari yang  ketujuh  mereka  bangun  pagi­pagi,  ketika  fajar  menyingsing  …  (6:15).  Inilah  perkara  mendasar  di  dalam  menemukan  strategi  Allah  untuk  'merebut'  kota­kota  kita  dengan  kasih­Nya. Diawali dengan permulaan yang dini; membentuk ikatan tim doa orang­orang  yang bersiap­siap berdoa syafaat bagi kota mereka. Doa yang dilakukan dengan sepenuh  hati, berapi­api dan terus menerus, tidak hanya mematahkan kuasa dosa yang mengikat  kehidupan  manusia,  tetapi  juga  menghasilkan  kepekaan  baru  terhadap  Roh  Kudus  di  antara umat Tuhan.  HARI: 17 – PERSEKUTUAN DOA     Print Persekutuan  doa  bisa  merubuhkan  tembok­tembok  yang  menjadi  pemisah  bagi  orang­ orang  di  kota  kita.  Persekutuan  tersebut  sanggup  menghancurkan  struktur  setan  yang  tidak  tampak  dan  menjulang  di  atas  penduduk  kota,  dimana  hal  tersebut  bisa  menjadi  sesuatu  yang  merusak  dan  sumbernya  dari  dalam.  Penyakit  yang  merajalela;  sakit  penyakit,  wabah  dan  penderitaan  yang  ada  di  sekitar  kita.  Kematian  memasuki  pintu­ pintu  dengan  jumlah  yang  tidak  terhitung:  bunuh  diri,  pembunuhan,  dan  aborsi.  Keputusasaan memenuhi; tumbuh rasa putus asa karena aspirasi dan cita­cita orang­orang  yang  hancur  di  depan  mata  mereka.  Kekecewaan  yang  semakin  mendalam;  anak­anak  melihat  rumah  tangga  mereka  hancurnya  hubungan  orang  tua.  Kekecewaan  membinasakan orang­orang, usaha­usaha menurun, perjanjian­perjanjian di langgar. Ketidak­jujuran,  penipuan,  perceraian,  kekecewaan  adalah  pekerjaan  merusak!  Orang­ orang berpindah dari satu kota ke kota yang lainnya dengan anggapan bahwa mereka bisa  memecahkan  masalah­masalah  mereka.  Kekecewaan  terhadap  kehidupan,  rumah,  isteri,  anak­anak,  pekerjaan  dan  tempat  yang  baru,  mereka  menemukan  bahwa  semuanya  berbeda  tetapi  tidak  satu  pun  yang  berubah,  semakin  banyak  kekecewaan,  semakin  banyak kehancuran, semakin banyak kelicikan. Di  atas semuanya ini,  harapan untuk hari esok sedang terbit! Tuhan  sedang  memanggil  orang­orang  yang  mau  berjalan  mengelilingi  kota­kota  mereka  dengan  doa.  Ketika  mereka melakukan hal itu, mereka akan melihat bahwa tembok­tembok yang di bangun  oleh mereka untuk melawan keluarga­keluarga yang sehat dan berbahagia dihancurkan.  Kuasa Allah sanggup menghancurkan kegelapan yang memecah­belah keluarga kita!  31

HARI: 18 – PEMBELAJARAN DARI RAHAB  

  Print

Allah sanggup menghilangkan kuasa­kuasa Iblis dan mengirimkan serangan kebenaran­ Nya  yang  kudus  melalui  kuasa  Roh  Kudus­Nya.  Allah  telah  bersiap­siap  untuk  menyelamatkan  Rahab­Rahab  dari  kota­kota  kita  yakni  orang­orang  yang  berada  di  dalam  dosa  hanya  karena  tidak  ada  seorang  pun  yang  pernah  menceritakan  kepada  mereka kasih­Nya yang nyata. Rahab  merupakan  studi  nubuatan.  Wanita  sundal  dari  Yerikho  yang  merupakan  sebuah  contoh  bagi  jiwa­jiwa  yang  lapar  yang  dikota  dimana  dia  tinggal.  Mereka  mencari­cari  kebenaran.  Rahab  berasal  dari  kata  Ibrani  yang  berarti  'ruangan  yang  lebar  dan  luas.'  Bagaimanapun  juga,  Rahab  merupakan  gambaran  mengenai  hati  yang  hampa,  terbuka  lebar  bagi  apapun  juga  yang  akan  dibawa  oleh  kehidupan  kedalamnya  walaupun  dia  seorang pesundal ketika mata­mata orang­orang Israel itu datang kerumahnya. Rahab adalah orang pertama yang mengakui bahwa Allah mereka lebih besar dari apapun  yang lain. Walaupun dia dipenuhi dengan budaya penyembahan berhala dan terjebak di  dalam  dosanya  sendiri,  dia  terbuka  kepada  kenyataan  bahwa  ada  satu  Allah  yang  lebih  besar ­ Allah yang hidup yang lebih baik dari yang pernah ia kenal. Keterbukaan Rahab  menyebabkan  hidupnya  diselamatkan,  tetapi  melalui  ini  kita  bisa  melihat  sebuah  kisah  yang menyentuh hati. Injil Matius menyebutkan Rahab (yang diselamatkan dan menikah  dengan  suku  Yehuda)  sebagai  nenek  moyang  langsung  dari  Tuhan  kita  Yesus,  Sang  Mesias. Berapa banyak orang yang ada di kota saudara yang memiliki keterbukaan sama seperti  Rahab: Marilah kita bergandengan tangan dan berdoa bagi kota­kota kita. Tidak pernah  ada  lagi  kata  “tidak  ada  harapan”  tidak  akan  pernah  ada!  Hal  ini  perlu  ditulis  mengundang  kita  untuk  mengalaminya;  dalam  memberikan  tanggapan  terhadap  panggilan  yang  kita  miliki  untuk  memiliki  hari  esok,  untuk  mencurahkan  hati  kita  di  dalam doa terhadap orang lain yang memiliki hari esok yang tidak pasti.  HARI: 19 – PEPERANGAN DI UDARA     Print Dalam  waktu­waktu  yang  sempit  di  suatu  pagi,  Tuhan  memperingatkan  seorang  anak  Tuhan  tentang  ancaman  yang  akan  datang  ke  dalam  kehidupannya,  tetapi,  ketika  ia  berdoa  dan  melihat  menembus  kegelapan  ruangan  yang  pintunya  tertutup  tersebut.  Ia  melihat dua orang malaikat berdiri bagaikan pengawal di masing­masing sudut ruangan.  Allah meyakinkannya bahwa tidak ada satu pun yang jahat yang akan menimpanya; tidak  ada satu pun yang akan bisa menerobos masuk melalui pintu tersebut malam itu. Karena  malaikat merupakan makhluk roh dan bukan dari alam natural, mereka tidak bisa terlihat  dengan  mata  alamiah  kita,  tetapi  malaikat  Allah  sama  nyatanya  dengan  angkatan  udara  negara kita. Kenyataannya,  dunia  roh  lebih  nyata  daripada  dunia  nyata.  Rasul  Paulus  menjelaskan  keadaan  tersebut  di  dalam  kitab  II  Kor  4:18:  Sebab  kami  tidak  memperhatikan  yang  32

kelihatan,  melainkan  yang  tak  kelihatan,  karena  yang  kelihatan  adalah  sementara,  sedangkan yang tak kelihatan adalah kekal. Dunia  Roh  juga  lebih  nyata  didalam  setiap  kejadian  alamiah,  karena  kejadian­kejadian  alamiah tersebut berasal dari Roh. Di dalam Yak 1:17 dikatakan, bahwa setiap pemberian  yang  baik  dan  setiap  anugerah  yang  sempurna  datangnya  dari  atas.  Sedangkan  semua  sakit  penyakit,  kekacauan,  pesta  pora,  peperangan,  kerusakan  ­  berasal  dari  roh­roh  pemberontakan.  Bala  tentara  setan  sama  nyatanya  dengan  bala  tentara  Tuhan  karena  mereka merupakan bagian dari dunia roh. Penguasa kegelapan memiliki sekelompok roh­ roh  jahat  yang  memerintah  dan  menguasai  kegelapan.  Dan  di  udara  terjadi  peperangan  antara para malaikat Allah dan malaikat setan.  HARI: 20 – PEPERANGAN DI UDARA DI ALKITAB ­ # DANIEL     Print

Daniel  10  dengan  jelas  menggambarkan  bagaimana  terjadinya  peperangan  di  udara  tersebut.  Di  dalam  pasal  tersebut,  Daniel  sedang  berpuasa  dan  berada  selama  tiga  minggu, memohon penjelasan daripada Allah tentang suatu penglihatan. Setelah 21 hari,  mata  rohaninya  terbuka  dan  dia  melihat  seorang  malaikat  Tuhan  yang  berkata,  sebab  telah  didengarkan  perkataanmu  sejak  hari  pertama  engkau  berniat  untuk  mendapat  pengertian dan untuk merendahkan  dirimu  di  hadapan  Allahmu, dan aku  datang  karena  perkataanmu  itu'  (ayat  12).  Malaikat  tersebut  melanjutkan  penjelasannya,  bahwa  'pemerintah  kerajaan  Persia'  telah  menahannya  selama  21  hari  sampai  salah  seorang  penghulu malaikat Allah, Mikhael, datang membantunya.   Kemudian  malaikat­malaikat  tersebut  bisa  mematahkan  dan  memenangkan  peperangan  itu sehingga bisa menyampaikan pesan Allah kepada Daniel. Pertama­tama, Daniel berdoa dan berpuasa. Kemenangan akan menjadi milik kita apabila  kita  mengikuti  pola  Daniel  tersebut.  Bila  kita  sungguh­sungguh  terhadap  Allah,  kita  sanggup  mengatakan  tidak  kepada  setiap  keinginan  kedagingan  kita  sehingga  roh  kita  bisa  meraih  kekuatan.  Apakah  yang  dihasilkan  dari  doa  dan  puasa  Daniel?  Sebagai  tanggapan,  Allah  mengirimkan  jawaban  kepada  Daniel:  bala  tentara  Surgawi  datang  untuk  menyelamatkan.  Malaikat  mengatakan  bahwa  doa  Daniel  telah  dijawab  setelah  beberapa saat ia berdoa yang sungguh­sungguh. Saudara dapat mengatakan bahwa Daniel  memulai  peperangan  tersebut  dengan  doa,  memohon  dengan  sungguh­sungguh  kepada  Allah.  Allah  mengirimkan  jawabannya,  dan  Setan  menentangnya  dengan  mengirimkan  kekuatan  oposisi    untuk  ikut  campur  tangan  di  dalam  rencana  Allah.  Peperangan  berlangsung  di  udara,  antara  para  malaikat  Allah  dengan  malaikat  Setan,  dan  bukan  terjadi di bumi.  HARI: 21 – PEPERANGAN DI UDARA DI ALKITAB ­ # YOSAFAT     Print Didalam II Taw 20, raja Yosafat dan umat Allah sedang menghadapi ancaman beberapa  pasukan  tentara.  Apakah  yang  dilakukan  oleh  Yosafat?  Dia  berseru  kepada  Allah  dan  menyuruh  rakyatnya  untuk  berdoa  dan  berpuasa.  Jawaban  Allah  demikian,  Janganlah  kamu  takut…sebab  bukan  kamu  yang  akan  berperang  melainkan  Allah  …  Dalam  33

peperangan ini tidak usah kamu bertempur … tinggallah berdiri ditempatmu, dan lihatlah  bagaimana Tuhan memberikan kemenangan kepadamu (ayat 15­17). 

HARI: 22 – PEPERANGAN DI UDARA ­ # GIDEON & YOSUA    

  Print

Contoh  yang  lainnya  adalah  kisah  tentang  Gideon.  Suatu  peperangan  di  udara  pasti  terjadi  ketika  300  orang  tentara  Gideon  meniup  sangkakala  mereka  dan  memecahkan  buyung  serta  berkata,  'Pedang  demi  Tuhan  dan  demi  Gideon'  (Hak  7:20)..  Hasilnya?  Seluruh pasukan Midian menjadi kacau dan saling membunuh. Pasukan Yosua berjalan  mengelilingi  tembok  Yerikho  dan  mereka  bersorak.  Tembok  kota  tersebut  runtuh,  dan  musuh  dikalahkan  hanya  karena  umat  Allah  bersorak  atas  kemenangan  yang  telah  diperoleh  diudara.  Jawaban  Allah  sampai  kepada  umat­Nya.  Tuhan  memerintahkan  kepada para malaikat­Nya untuk berjaga­jaga atas anak­anak­Nya. Menurut Mazmur 91,  malaikat­malaikat tersebut akan menatang kita di atas tangannya, supaya kaki kita jangan  terantuk  kepada  batu.  Tuhan  berkata,  'Aku  tidak  mengharapkanmu  untuk  mengetahui  bagaimana melewati rintangan dijalan. Aku akan mengirimkan para malaikatKu menatangnya.' Mzm  34:8  memberikan  janji  yang  lain:  'Malaikat  Tuhan  berkemah  di  sekeliling  orang­ orang yang takut akan Dia, lalu meluputkan mereka.' Malaikat­malaikat yang berkemah  dan meluputkan kita itu jumlahnya lebih banyak dan lebih berkuasa dari pada kekuatan  musuh.  Ketika  setan  jatuh  dari  Surga  seperti  kilat,  sepertiga  dari  bintang­bintang  mengikutinya (Why 12:4). Hal ini berarti bahwa jumlah bala tentara malaikat Allah lebih  besar dari pada kekuatan Setan, yakni dua pertiga.   HARI: 23 – BALA TENTARA SORGA     Print

Beberapa  waktu  yang  lalu  saya  diingatkan  akan  suatu  ayat  di  Perjanjian  Lama  yang  menjadi  puncak  kisah  kemenangan  yang  indah.  Raja  Syria  mengirimkan  tentara  untuk  mencari  dan  menemukan  nabi  Elisa.  Sepanjang  malam  musuh  mengelilingi  kota,  dan  pada  pagi  hari  bujang  Elisa  melaporkan  kepadanya  bahwa  kuda,  kereta  dan  tentara  ada  dimana­mana. Bujang Elisa menjadi panik, tetapi Elisa berdoa agar Tuhan membukakan  mata bujangnya. Elisa berkata, 'Jangan takut, sebab lebih banyak yang menyertai kita dari  pada yang menyertai mereka' (II Raja 6:16). Karena  Elisa  berdoa,  bujang  tersebut  dapat  melihat  keadaan  yang  sesungguhnya:  'Tampaklah gunung itu penuh dengan kuda dan kereta berapi sekeliling Elisa' (ayat 17).  Mereka  adalah  pasukan  berkuda  yang  berkemah  di  sekeliling  nabi­Nya  yang  sedang  berdoa tersebut. Tidak ada seorang pun dari bangsa Syria yang bisa menyentuh Elisa saat  itu,  dan  tidak  sesuatu  pun  yang  jahat  yang  dapat  menjatuhkan  saudara.  Berdoalah  dan  berpuasa. Jawaban sedang diberikan.  HARI: 24 – PERLUNYA MENGENAL MUSUH     Print

34

Salah seekor dari hewan­hewan yang tersulit untuk di buru ialah rusa berekor putih. Pada  suatu hari yang berkabut ada seorang telah duduk tanpa bergerak selama berjam­jam di  hutan, tersembunyi, sambil memperhatikan serombongan rusa semacam ini. Seekor rusa  betina  muncul.  Ia  tak  mungkin  dapat  mengetahui  kehadiran  orang  itu  di  situ.  Segala  sesuatunya  tenang,  dan  angin  tidak  berhembus  ke  arah  rusa  itu.  Mendadak  ia  terdiam  kaku. Ekor putihnya terungkit tegang di atas pantatnya, ia merasakan adanya bahaya. Rusa betina itu memandang berkeliling. Matanya menatap ketakutan. Ekornya mengarah  lurus  ke  belakang,  ia  tahu  seorang  musuh  ada  didekatnya.  Sementara  orang  itu  menyelidiki  makhluk  elok  ini,  ia  bertanya  kepada  Allah,  "Bagaimana  sampai  rusa  itu  tahu? Mengapa rusa itu begitu cerdik?" "Rusa itu tidak cerdik, ia waspada," sahut Tuhan.  Itulah  yang  menyebabkan  rusa­rusa  ini  begitu  sukar  untuk  diburu.  Sejak  mereka  dilahirkan, hampir segala sesuatu disekitar mereka ­ anjing hutan, kucing liar dan singa­  berusaha untuk membunuh mereka dan mereka tahu akan hal itu. Mereka tetap waspada  demi tetap hidup. Dalam beberapa hal,  kita banyak mirip dengan rusa­rusa itu. Sejak hari kita dilahirkan,  Iblis merencanakan untuk menuntut jiwa kita. Sejak waktu kita dilahirkan kembali ia giat  menghancurkan  kesaksian  dan  kehidupan  kita.  Bagian  yang  menyedihkan  ialah  bahwa  kita  tidak  seperti  rusa  berekor  putih,  kita  terlalu  sering  tidak  menyadarinya,  kita  tidak  waspada.  Iblis  itu  sangat  licik.  Untuk  mengalahkannya  kita  harus  belajar  untuk  meningkatkan kewaspadaan rohani.  HARI: 25 – DOA MENGUBAH DUNIA     Print Tidak ada yang tahu sebanyak apa dunia telah berubah sebagai hasil doa tanpa suara, dari  orang Kristen sepanjang sejarah. Doa sungguh kuat! John Wesley menyadari kekuatan itu  ketika dia mengatakan: “Berilah  saya  100  pengkhotbah  yang  tidak  takut  kepada  apapun  selain  dosa  dan  tidak  menginginkan apapun selain dosa dan tidak menginginkan apapun selain Tuhan, dan saya  tidak  peduli  sedikitpun  apakah  mereka  pejabat  gereja  atau  orang  awam,  itu  saja  sudah  akan  mengguncangkan  pintu  neraka  dan  mendirikan  Kerajaan  Sorga  di  bumi.  Tuhan  tidak melakukan apapun selain dalam jawaban kepada doa.” HARI: 26 – DOA MENGUBAH PRIBADI KITA     Print Yesus  mengatakan  kepada  para  pengikut­Nya:  “Percayalah,  apa  saja  yang  kalian  minta  kepada  Bapa  atas  nama­Ku,  itu  akan  diberikan  Bapa  kepadamu.  Sampai  saat  ini  kalian  belum  minta  apa­apa  atas  nama­Ku.  Mintalah,  dan  kalian  akan  menerima,  supaya  kegembiraanmu sempurna” (Yohanes 16:23). Kalau doa tidak melakukan apapun selain  apa  yang  dijanjikan  Yesus,  itu  akan  merupakan  hadiah  terbesar    yang  diberikan  Tuhan  kepada  kIta.  Tetapi  doa  melakukan  lebih  banyak  daripada  itu.  Itu  mengubah  pria  atau  wanita biasa dan menjadikan mereka luar biasa. Doa mengubah diri kita dengan menarik diri kita lebih dekat kepada Tuhan,  mengubah  dan  membentuk  kita  jadi  serupa  dengan  Dia  dalam  proses­Nya.  Daud  memahami  kekuatan  doa  sebagai  sarana  perubahan  pribadi.  Doanya  dalam  Mazmur  25:4­5,  melukiskan proses yang dilalui oleh seseorang karena dituntun oleh doa. “Tampakkanlah  35

kehendak­Mu kepadaku, ya Tuhan, nyatakanlah apa yang harus kulakukan. Ajarilah dan  bimbinglah  aku  untuk  hidup  menurut  kehendak­Mu,  sebab  Engkaulah  Allah  yang  menyelamatkan  aku.  Aku  selalu  berharap  kepada­Mu”.  Pasal  ini  berisi  tiga  ungkapan  kunci: • Tampakkanlah • Ajarilah • Bimbinglah Kalau  Tuhan  menampakkan  kepada  kita  standar­Nya  dan  kehendak­Nya  untuk  kehidupan  kita,  itu  tidak  selalu  mudah  bagi  kita.  Ini  hampir  selalu    mengharuskan  kita  tumbuh  dan  berubah.  Tetapi  begitu  kita  menerima  apa  yang  akan  ditunjukkan  Tuhan  kepada  kita,  Dia  bisa  mengajar  kita.  Dan  setelah  kita  bisa  diajar  dan  tumbuh,  achirnya  Dia  bisa  membimbing  kita,  menuntun  kita  memasuki  rencana  dan  maksud­Nya.  Suatu  statement yang begitu indah yang bisa menjadi pedoman kita: • Ketika Tuhan menunjukkan kepada saya, Dia memiliki hati saya  • Ketika Tuhan mengajar saya, Dia memiliki pikiran saya. • Ketika Tuhan membimbing saya, Dia memiliki tangan saya. HARI: 27 – JANGAN HIDUP DIBAWAH POTENSI ANDA     Print

Walaupun  Tuhan  sudah  menjanjikan  kekuatan  doa  untuk  mengubah  diri  kita  dan  dunia  kita,  banyak  orang  Kristen  yang  tidak  pernah  memanfaatkan  janji  ini.  Mereka  datang  kepada Kristus, tetapi kemudian mereka hidup dibawah hak istimewa mereka. Ini seakan­ akan  Tuhan  telah  menyiapkan  hidangan  makan  yang  mewah  bagi  mereka,  dan  mereka  duduk  disudut  ruangan  dengan  sebuah  sandwich  bakar  yang  nikmat.  Yang  menjadi  masalah  adalah  mereka  tidak  ingin  mengambil  resiko  melepas  sandwich  bakar  mereka  yang  nikmat,  ini  hampir­hampir  seperti  kalau  mereka  mengatakan,  “Oke,  saya  sudah  selamat dan saya akan masuk surga, tetapi saya akan tetap berada di sini sampai saat itu  tiba.” Sekumpulan  pertanyaan  yang  sangat  baik  untuk  Anda  renungkan;  Apakah  Anda  salah  seorang  yang  hidup  dibawah  hak  istimewa  Anda  dan  meluputkan  potensi  Anda  Anda  sudah menerima undangan. Sekarang apa yang Anda akan lakukan? Apakah Anda akan  mengajak  beberapa  teman  dan  datang  kemeja  makan?  Atau  apakah  Anda  akan  makan  sandwich  yang  nikmat  itu  sendirian?  Pilihan  terserah  kepada  Anda.  Anda  bisa  menjadi  orang yang berdoa, yang menerima, dan berbagi berkat yang akan diberikan Tuhan.   HARI: 28 – MELEPAS KEKUATAN TUHAN MELALUI PUASA     Print

Pembicaraan  tentang  doa  tidak  akan  lengkap  tanpa  memasukkan  satu  persoalan  yang  merupakan  pendamping  doa  yang  penting  dalam  Alkitab:  PUASA.  Memperpadukan  berpuasa  dengan  berdoa  bisa  menghasilkan  bom  atom  spiritual  yang  meruntuhkan  benteng  pertahanan  spiritual  dan  melepaskan  kekuatan  Tuhan  dalam  kehidupan  Anda  serta kehidupan gereja Anda, pendetanya, pemimpinnya dan anggotanya. Selama berabad­abad, orang saleh yang melakukan hal­hal yang besar bagi Tuhan telah  memberikan  kesaksian  tentang  perlunya  berdoa  sambil  berpuasa.  John  Wesley,  yang  36

mengguncang dunia untuk Tuhan dalam kebangkitan besar, adalah perwakilan pemimpin  spiritual besar yang seperti itu.                                    John  Wesley  dan  saudaranya  Charles  dengan  sahabat  mereka  George  Whitefield  dan  sesama  orang  percaya  lainnya  secara  teratur  berpuasa  dan  berdoa  ketika  menjadi  mahasiswa  di  Universitas  Oxford  pada  tahun  1732.  Orang  Kristen  “kebanyakan”  ini  belajar  dan  berdoa  ditengah­tengah  kaum  ninggrat  muda  yang  mengejek  mereka  dan  memberi julukan dengan nama “Holly Club.” Setelah mengalami kekuatan spiritual dari  puasa  dan  doa,  mereka  membawa  disiplin  ini  ke  dalam  pelayanan  mereka  yang  bersejarah. Daftar  para  pemimpin  Kristen  besar  lainnya,  yang  bertekad  menjadikan  doa  dan  puasa  bagian  dari  kehidupan  mereka  terbaca    seperti  orang­orang  yang  masuk  dalam  “hall  of  fame”:  Martin  Luther,  John  Calvin,  John  Knox,  Jonathan  Edwards,  Matthew  Henry,  Charles  Finney,  Andrew  Murray,  D.Martyn  Lloyd­Jones,  dan  masih  lebih  banyak  lagi  tokoh­tokoh yang dipakai Tuhan luar biasa melakukan doa dan puasa  HARI: 29 – KEBUTUHAN KITA AKAN PUASA.     Print

Tulisan dalam Alkitab, para bapak gereja, dan banyak pemimpin Kristen zaman sekarang  menawarkan beberapa wawasan berdasarkan Alkitab kedalam kebutuhan spiritual untuk  berpuasa: • Merupakan  cara  berdasarkan  Alkitab  benar­benar  merendahkan  diri  dihadapan  Tuhan (Mz 35:13, Ez 8:21) • Mendatangkan  pengungkapan  oleh  Roh  Kudus  tentang  keadaan  spiritual  seseorang  yang  sesungguhnya,  yang  menghasilkan  penghentian,  penyesalan  dan  perubahan • Merupakan  sarana  penting  bagi  penghidupan  kembali,  karena  ini  mendatangkan  karya batiniah Roh Kudus yang bermain dengan cara yang paling tidak biasa dan  akurat  • Membantu  kita  lebih  memahami  sabda  Tuhan  dengan  menjadikannya  lebih  berarti, vital dan praktis. • Mengubah doa menjadi pengalaman yang lebih kaya dan lebih pribadi • Bisa  menghasilkan  penghidupan  kembali,  pribadi  yang  dinamis,  penuh  dengan  semangat dan mendapatkan kembali rasa yang kuat tentang tekad spiritual • Bisa memulihkan kehilangan cinta pertama seseorang kepada Tuhan. • Sepanjang  Perjanjian  Lama  dan  Perjanjian  Baru,  dan  selama  2000  thn  terachir,  berpuasa  merupakan  sarana  utama  dalam  merendahkan  diri  dihadapan  Tuhan.  Dalam  Yesaya  58:5,  Nabi  menguraikan  puasa  sebagai  “hari  ketika  orang  menyiksa  jiwanya  sendiri.”  Dalam  Mazmur  69:10,  Daud  mengatakan,  dia  “menghukum”  jiwanya  dengan  berpuasa.  Dan  dalam  Mazmur  35:13,  dia  mengatakan, dia “merendahkan” jiwanya dengan berpantang makanan. • Kerendahan  hati  adalah  sikap  batin.  Alkitab  mengatakan,  “ya  Tuhan,  tolonglah  aku berbicara, maka aku akan memuji­muji Engkau”(Mazmur 51:17). Tuhan akan  mendengar kita dan menanggapi tangisan kita kalau kita datang menghadap Dia  dengan kerendahan hati dan kesedihan, mengakui dan menyesali dosa kita, serta  37

meminta  agar  Dia  membersihkan  kita  dengan  darah  Yesus  dan  mengisi  kita  dengan Roh Kudus­Nya.  ­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­ HARI: 1­ PEPERANGAN ROHANI     Print

Tujuan  utama  suatu  peperangan  adalah  mengalahkan  musuh,  menguasai  daerah  yang  diduduki musuh, memproklamirkan suatu kemenangan dan membuat suatu  koloni  yang  baru.  Tidak  ada  orang  yang  maju  dalam  peperangan  dengan  tujuan  “kalah,”  semuanya  punya  satu  tujuan”menang.”  Peperangan  rohani  adalah  peperangan  secara  supranatural  (alam  roh)  dengan  musuh  kita  bukanlah  darah  dan  daging,  tapi  melawan  pemerintah­ pemerintah, penguasa­penguasa, kuasa­kuasa dunia yang gelap, melawan roh­roh jahat di  udara. (Ef 6:12). 3 hal yang harus kita sadari mengapa perlunya peperangan rohani: ­    Keberadaan iblis di dunia ini. ­    Sasaran iblis adalah umat Tuhan ­    Umat Tuhan adalah tentara Allah.  HARI: 2 – KEBERADAAN IBLIS DI DUNIA     Print

Kita harus menyadari bahwa memang iblis ada di dunia ini, dan bukannya cuma ada tapi mereka  menguasai  dunia  ini  (Yoh  14:30).  Sebagai  umat  Tuhan  yang  waspada  kita  harus  menyadari  keberadaan  iblis,  baik  menyangkut  soal  karakternya,  tipu  muslihatnya,  maupun  strateginya.  Salah  satu  strategi  daripada  iblis  yang  sangat  berbahaya    adalah  mengaburkan  keberadaan  mereka  dengan  suatu  pemahaman  bahwa  mereka  tidak  ada  di  dunia  ini  atau  kekuatan  mereka  sudah  tidak  ada  lagi.  Dengan  demikian  lawan  mereka  (umat  Tuhan)  menjadi  lengah  dan  tidak  waspada,  dan  pada  saat  itu  mereka  baru  melancarkan  serangannya.  Karakter  iblis  adalah  kesombongan,  dan  dari  kesombongan  inilah  maka  timbul  kebohongan,  kelicikan,  keserakahan, kedurhakaan,  kemarahan,  kebencian  dan  lain  sebagainya.  Sebagai  umat  Tuhan  kita  harus  senantiasa waspada terhadap “gerilya” dari lawan kita. HARI: 3 – SASARAN IBLIS ADALAH UMAT TUHAN     Print Pencuri datang hanya untuk mencuri dan membunuh dan membinasakan, itulah si – iblis. musuh  bebuyutan dari si iblis adalah Tuhan Yesus Kristus dan murid­murid­Nya. Si­iblis tidak sanggup  mengalahkan  Yesus,baik  lewat  pencobaan  di  padang  gurun  maupun  dalam  kehidupan  Yesus  sehari­hari  sebagai manusia. Dan secara telak, mutlak, satu kali untuk selama­lamanya, si­iblis  dan antek­anteknya dikalahkan Yesus lewat kematian­Nya di atas kayu salib dan Kebangkitan­ Nya. Oleh sebab itu sasaran utamanya adalah kepada murid­murid Yesus. Si – iblis tidak akan  menyerang pengikutnya sendiri tetapi orang­orang yang berseberangan dengan dia (murid­murid  Yesus). Oleh sebab itu para murid­murid Yesus harus sadar dan waspada akan hal ini. HARI: 4 – UMAT TUHAN ADALAH TENTARA ALLAH.     Print

Ketika kita terima Yesus sebagai Tuhan dan Juru Selamat dan menjadi murid Yesus, kita telah  menjadi  warga  Kerajaaan  Allah,  dan  setiap  orang  yang  masuk  menjadi  warga  Kerajaan  Allah  38

sebenarnya masuk pula dalam barisan tentara Allah. Barisan tentara Allah adalah suatu pasukan  yang siap berperang. Dan peperangan tersebut bukan cuma berlangsung selama 1 bulan, 1 tahun,  tetapi seumur hidup. Oleh sebab itu sebagai pasukan tentara Allah harus diperlengkapi, terlatih  dan mendisiplinkan diri untuk berperang setiap hari. Ada 3 tingkatan doa peperangan: 1.    Peperangan Rohani Tingkat Dasar 2.    Peperangan Rohani Tingkat Okultisme 3.    Peperangan Rohani Tingkat Startegis  HARI: 5 – PEPERANGAN ROHANI TINGKAT DASAR     Print

Peperangan rohani tingkat dasar, yaitu memerangi kelemahan­kelemahan dalam diri kita sendiri,  memerangi  ikatan­ikatan  dosa  dalam  diri  kita  sendiri,  memerangi  karakter­karakter  tidak  baik  yang membuat celah atau peluang untuk iblis masuk dan mengganggu kehidupan pertumbuhan  rohani  kita.  Dalam  Lukas  4:1­13  ditulis    bahwa  sebelum  Yesus  memulai  pelayanan­Nya,  Ia  berpuasa empat puluh hari empat puluh malam lamanya dan dicobai iblis di padang gurun. Pada  waktu  Yesus  melakukan  peperangan  rohani  tingkat  dasar,  yaitu  mengikat,  melumpuhkan  dan  mengalahkan iblis yang mengganggu lewat keinginan daging, keinginan mata, lewat kekuasaan  duniawi.  Pada  peperangan  rohani  tingkat  dasar  ini  ada  doa  pelepasan  dari  segala  ikatan  dosa­ dosa pribadi.  HARI: 6 – PEPERANGAN ROHANI TINGKAT OKULTISME     Print Peperangan rohani tingkat okultisme, yaitu membeberkan memebongkar dan melucuti pekerjaan  kuasa  gelap  yang  terorganisir  yang  dilakukan  oleh  para  dukun,  penguasa  disuatu  daerah  yang  sangat  menghambat  perkembangan  daerah  itu.  Dalam  Kisah  Para  16:13­18,  kita  bisa  melihat  bahwa gereja (jemaat) di Filipi tidak bisa bertumbuh. Mengapa? Karena ada seorang dukun sihir  perempuan  yang  menguasai  Filipi.  Pada  waktu  Paulus  masuk  kota  itu,  rohnya  merasakan  ada  kekuatan  okultis  yang  mengganggu  daerah  itu.  Meskipun  tampaknya  kata­kata  dukun  sihir  perempuan itu baik, Paulus bisa membedakan dan merasakan jahatnya pengaruh dukun tersebut.  Dalam ayat 17­18 ditulis demikian: “Ia mengikuti Paulus dan kami dari belakang sambil berseru,  katanya,  ‘orang­orang  ini  adalah  hamba  Allah  yang  Maha  Tinggi.  Mereka  memberitakan  kepadamu  jalan  kepada  keselamatan.’  Hal  itu  dilakukan  beberapa  hari  lamanya.  Tetapi  ketika  Paulus tidak tahan lagi akan gangguan itu, ia berpaling dan berkata kepada roh itu,’Demi nama  yesus  Kristus,  aku  menyuruh  engkau  keluar  dari  perempuan  ini.’  Setelah  roh  jahat  itu  diusir,  maka Filipi berubah dan ada terang Allah di kota Filipi. HARI: 7 – PEPERANGAN ROHANI TINGKAT STARTEGIS     Print Peperangan rohani tingkat strategis adalah memerangi pemerintahan iblis – roh territorial – para  pemimpin  dalam  pemerintahan  iblis  di  sebuah  wilayah  (Efesus  6:12).  Penguasa­penguasa  dari  kerajaan  iblis  ini  biasanya  menguasai  suatu  pulau  atau  sebuah  propinsi  yang  sangat  mempengaruhi  keadaan  dan  kehidupan  penduduk  didaerah  tersebut,  baik  melalui  hawa  nafsu  39

kedagingan  yang  awalnya  menerobos  pikiran  masyarakat  setempat,  dan  akibatnya  merusak  tatanan hidup yang sudah dibuat oleh Bapa Sorgawi.  HARI: 8 – HUKUM DASAR PEPERANGAN ROHANI     Print Didalam suatu peperangan dunia kemampuan untuk menyusun strategi sangat mutlak diperlukan  untuk  mencapai  kemenangan,  tetapi  didalam  peperangan  rohani  srategi  yang  paling  utama  dan  pertama  untuk  menang  adalah  ketika  kita  ada  didalam  Yesus  Kristus,  ketika  anda  belum  menerima  Yesus  Kristus  sebagai  Tuhan  dan  Juru  Selamat  untuk  berdaulat  mutlak  dalam  kehidupanmu, engkau pasti kalah dan menjadi bahan olokan daripada si iblis. Ini adalah Hukum  Dasar    Peperangan  Rohani.  Kisah  Para  Rasul  19:13­16  diceritakan  ketika  ke  tujuh  anak  dari  imam  kepala  Yahudi  di  Efesus  yang  bernama  Skewa,  coba  mengusir  setan  dengan  berkata  kepada  roh  jahat  yang  merasuk  seorang  penduduk  dinegeri  itu  demikian,    ”aku  menyumpahi  kamu  demi  nama  Yesus  yang  diberitakan  Paulus.”  Dan  apa  yang  terjadi?  Roh  jahat  itu  menjawab, “Yesus, aku kenal, dan Paulus aku ketahui, tetapi kamu, siapakah kamu?” dan orang  yang kerasukan roh jahat itu mengagahi dan megalahkan mereka. Mereka dipermalukan oleh roh  jahat  itu.  Jangan  coba­coba  melakukan  peperangan  rohani  apabila  engkau  belum  melekat  pada  Yesus Kristus. HARI: 9 – SRATEGI PEPERANGAN ROHANI     Print Di  dalam  menghadapi  peperangan  rohani,  ada  dua  hal  yang  harus  kita  pertimbangkan  dengan  matang yang bisa dikatakan itu, adalah suatu Strategi Peperangan Rohani : 1.    Azas­azas dalam peperangan rohani 2.    Senjata dalam peperangan rohani  HARI: 10 – AZAS PEPERANGAN ROHANI ­ PERTAMA     Print

Dalam  Ulangan  20:4,  “Sebab  TUHAN,  Allahmu,  Dialah  yang  berjalan  menyertai  kamu  untuk  berperang bagimu melawan musuhmu, dengan maksud memberikan kemenangan bagimu”  Azas  peperangan rohani yang pertama adalah Yesuslah panglima perang kita yang akan memberikan  kemenangan  bagi  kita.  Sebab  segala  kuasa  di  sorga  dan  di  bumi  ada  pada  Yesus,  Dia  adalah  pemenang, karena itu kitapun HARI: 11 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE DUA     Print   Dalam  Matius  26:41,  Tuhan  Yesus  sendiri  berkata,  “Berjaga­jagalah  dan  berdoalah,  supaya  kamu jangan jatuh kedalam pencobaan: roh memang penurut, tetapi daging lemah.” Dan didalam  1Petrus 5:8 dikatakan pula, “Sadarlah dan berjaga­jagalah! Lawanmu, si iblis, berjalan keliling  sama  seperti  singa  yang  mengaum­aum  dan  mencari  orang  yang  dapat  ditelannya.”    Azas  peperangan  rohani  yang  kedua  adalah  kita  harus  berjaga­jaga  dan  berdoa  dan  senantiasa  waspada. Tipu daya setan bergerak dan bermain didalam ketidakwaspadaan kita.   HARI: 12 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE TIGA     Print 40

Dalam  Ulangan  20:1,  “Apabila  engkau  keluar  berperang  melawan  musuhmu,  dan  engkau  melihat kuda dan kereta, yakni tentara yang lebih banyak daripadamu, maka janganlah engkau  takut kepadanya, sebab TUHAN, Allahmu, yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir,  menyertai kamu.”  Azas peperangan rohani yang ke tiga adalah janganlah takut, sebab Tuhanlah  yang menuntun dan menyertai kita. HARI: 13 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE EMPAT     Print

Dalam  Ulangan  20:2,  “Apabila  kamu  menghadapi  pertempuran,  maka  seorang  imam  harus  tampil  ke  depan  dan  berbicara  kepada  rakyat.”  Azas  peperangan  rohani  yang  ke  empat  adalah  struktur dalam peperangan harus dipersiapkan. Contoh: ­     Ada yang bertindak seperti: Musa, Harun, Hur dan Yosua. ­    Ada Imam yang mengatur peperangan, imam yang diurapi. ­        Ada  pemetaan,  ada  pengintai,  pendoa  syafaat  yang  terus  berdoa  menjaga  hubungan  yang  terus menerus dengan Bapa Sorgawi. ­    Ada pendoa yang menaikkan pujian penyembahan, dan ada pendoa peperangan yang maju  dengan serentak, sebab pendoa peperangan dan pujian penyembahan digambarkan seperti busur  dan  anak  panah  yang  tidak  dapat  dipisahkan  karena  merupakan  perlengkapan  senjata  rohani  untuk melumpuhkan dan mengikat segala kekuatan iblis (Lihat Mazmur 149:6­9). HARI: 14 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE LIMA     Print

Dalam  Ulangan  20:3,  “Dengarlah,  hai  orang  Israel,  kamu  sekarang  menghadapi  pertempuran  melawan  musuhmu;  janganlah  lemah  hatimu,  janganlah  takut,  janganlah  gentar,  janganlah  gemetar karena mereka.” Azas peperangan rohani yang ke lima adalah: ­    Roh kita harus kuat, kuat dalam Tuhan, kuat didalam kekuatan kuasa­Nya, kuat didalam doa  dan kebenaran Firman Allah. ­    Memiliki iman pengharapan dan kasih. ­    Janganlah gentar dan gemetar melihat ulah iblis, sebab darah Anak Domba Allah melindungi  kita.  HARI: 15 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE ENAM     Print

Dalam Ulangan 20:8, “Lagi para pengatur pasukan itu harus berbicara kepada tentara demikian:  ‘Siapa  takut  dan  lemah  hati?  Ia  boleh  pergi  dan  pulang  ke  rumahnya,  supaya  hati  saudara­ saudaranya  jangan  tawar  seperti  hatinya.”  Azas  peperangan  rohani  yang  ke  enam  adalah  harus  mempunyai mental pejuang, tawar hati tidak ada dalam kamus dari suatu pasukan. HARI: 16 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE TUJUH     Print

Dalam Ulangan 20:12, “Tetapi apabila kota itu tidak mau berdamai dengan engkau, melainkan  mengadakan  pertempuran  melawan  engkau,  maka  haruslah  engkau  mengepungnya.”  Azas  41

peperangan  rohani  yang  ke  tujuh  adalah  musuh  harus  dikepung  dengan  doa,  dengan  pujian­ penyembahan, dengan firman yang diucapkan, dan dengan tindakan profetik.  HARI: 17 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE DELAPAN     Print   Dalam  Ulangan  20:16­17,  “Tetapi  dari  kota­kota  bangsa­bangsa  itu  yang  di  berikan  Tuhan,  Allahmu,  kepadamu  menjadi  milik  pusakamu,  janganlah  kau  biarkan  hidup  apapun  yang  bernafas,  melainkan  kau  tumpas  sama  sekali,  yakni  orang  Het,  orang  Amori,  orang  Kanaan,  orang  Feris,  orang  Hewi,  dan  orang  Yebus,  seperti  yang  diperintahkan  kepadamu  oleh  Tuhan,  Allahmu.”  Azas  peperangan  rohani  yang  ke  delapan  adalah:  musuh  itu  harus  dilumpuhkan,  ditumpas  habis­habisan  sampai  ke  akar­akarnya  dan  dihancurkan  dengan  kuasa  darah  Kristus,  dibakar dengan kuasa api Roh Kudus. HARI: 18 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE SEMBILAN     Print Dalam Efesus 6:13, “Sebab itu ambillah seluruh  perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat  mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri sesudah kamu menyelesaikan  sesuatu.”  Azas peperangan rohani yang kesembilan adalah harus mengerti dan tahu mengunakan  seluruh  perlengkapan  senjata  Allah.  Suatu  pasukan  walaupun  mereka  mempunyai  senjata  secanggih apapun juga kalau tidak tahu menggunakan dan mereka maju dalam suatu peperangan  itu sama dengan bunuh diri. Umat Tuhan harus betul­betul mengerti dan memahami bagaimana  cara berperang dengan menggunakan segenap senjata Allah.  HARI: 19 – AZAS PEPERANGAN ROHANI – KE SEPULUH     Print Masih  dalam  Efesus  6:13,  “…………dan  tetap  berdiri  sesudah  kamu  menyelesaikan  sesuatu.”  Azas peperangan rohani yang kesepuluh adalah tetap berdiri setelah menyelesaikan peperangan,  artinya  jangan  sampai  lemah  dan  lengah.  Kebanyakan  pasukan  menjadi  lengah  dan  tidak  waspada setelah mencapai kemenangan sehingga tidak bisa mempertahankan kemenangan. Satu  masalah  yang  senantiasa  terjadi  pada  Umat  Tuhan  adalah  tidak  dapat  mempertahankan  kemenangannya.  Merebut  kemenangan  adalah  sesuatu  yang  biasa  bagi  umat  Tuhan,  tetapi  mempertahankan kemenangan adalah membutuhkan suatu perjuangan yang terus menerus.  HARI: 20 – SENJATA PEPERANGAN ROHANI     Print Dengan  jelas  Alkitab  mengatakan,  ‘Memang  kami  masih  hidup  di  dunia,  tetapi  kami  tidak  berjuang  secara  duniawi,  karena  senjata  kami  dalam  perjuangan  bukanlah  senjata  duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah yang sanggup untuk  meruntuhkan benteng­benteng’ (2 korintus 10:3­4). Lalu, apakah senjata peperangan itu?  “DOA.”  Disatu  sisi  doa  merupakan  senjata  peperangan,  dan  disisi  lain  doa  merupakan  media  melalui  mana  semua  senjata  yang  lainnya  dipergunakan.  Tanpa  doa  kita  mejadi  tidak  berdaya  dalam  menghadapi  musuh.  Jika  doa  merupakan  pusat  aktifitas  bagi  peperangan rohani, maka pusat sikap kita di dalam peperangan rohani adalah iman  dan  ketaatan. Jika kita berdoa dengan sikap iman dan ketaatan ,maka senjata­ senjata khusus  42

yang  sudah  Allah  berikan  kepada  kita  untuk  peperangan  rohani  akan  berhasil­guna  didalam mengalahkan tipu daya musuh.  Apakah senjata­ senjata khusus itu? 1.    Nama Yesus 2.    Darah Yesus 3.    Kesehatian 4.    Puasa 5.    Puji­pujian 6.    Perlengkapan Senjata Allah (Efesus 6:13­17) : • Berdirilah tegap  • Berikatpinggangkan kebenaran • Berbajuzirahkan keadilan • Kasut kerelaan untuk memberitakan Injil • Perisai Iman • Ketopong keselamatan • Pedang Roh  HARI: 21 – NAMA YESUS    Print   Ada  banyak  ayat  di  dalam  Alkitab  yang  menyebutkan  akan  pentingnya  nama  Yesus,  Markus  mengutip  perkataan  Yesus,  bahwa  kita  mengusir  setan  di  dalam  nama  Yesus  (Markus  16:17).  Yohanes  mengutip  perkataan  Yesus,  ‘Jika  kamu  meminta  sesuatu  kepadaKu  dalam  namaKu,  Aku  akan  melakukannya’  (Yohanes  14:14).  Paulus  berkata  bahwa Allah memberikan kepada Yesus nama diatas segala nama (Filipi 2:9). Ketika Yesus mengundang kita untuk menggunakan namaNya, Dia memindahkan kuasa  kudusNya kepada kita. Nama Yesus merupakan suatu senjata yang mengagumkan, tetapi  perlu  hati­hati  didalam  menggunakannya.  Di  dalam  Kisah  Para  Rasul  19  diceritakan  tentang  tujuh  anak­anak  Skewa  yang  mencoba  untuk  mengusir  setan  didalam  nama  Yesus,  Roh  yang  merasuki  mengetahui  bahwa  mereka  palsu  dan  hanya  sekedar  menggertak.  Orang  yang  kerasukan  setan  tersebut  menerpa  mereka  dan  menggagahi  mereka semua dan mengalahkannya, sehingga mereka lari dari rumah orang itu dengan  telanjang  dan  luka­luka.  Tidak  seorangpun  pernah  memiliki  kuasa  Yesus  kecuali  kalau  Yesus  adalah  Tuhan  mereka.  Pada  hari  terakhir  banyak  orang  berseru,  ‘Tuhan,  Tuhan,  bukankah  kami  bernubuat  demi  namaMu?’  dan  Yesus  menjawab,  ‘Aku  tidak  pernah  mengenal kamu!’ (Matius 7:22­23). Nama  Yesus  merupakan  senjata  yang  penuh  kuasa  di  dalam  peperangan  rohani,  dan  nama  itu  memiliki  otoritas  yang  luar  biasa,  tetapi  hanya  bila  kita  menggunakannya  seturut dengan kehendakNya. HARI: 22 – DARAH YESUS     Print

  Wahyu  12  menunjukkan  satu  dari  episode­episode  peperangan  rohani  yang  paling  dahsyat yang dapat dibayangkan. Mikhael dan para malaikatnya berperang melawan naga  dan malaikat­malaikatnya. Mikhael mengalahkan dia’ oleh darah Anak Domba’ (Wahyu  12:11). Ketika  Yesus  mencurahkan  darahNya  di  atas  kayu  salib,  sesungguhnya  kuasa  setan  benar­benar  sudah  dipatahkan.  Di  atas  saliblah  Yesus  ‘melucuti  pemerintah­pemerintah  43

dan  penguasa­penguasa  dan  menjadikan  mereka  tontonan  umum’  (Kolose  2:14­15).  Setan paling tidak suka bila diingatkan oleh darah Yesus. Salib merupakan sesuatu yang  sangat  mempermalukannya.  Setiap  jiwa  yang  sudah  diselamatkan  melalui  darah  Yesus  benar  mempermalukan  setan.  Setan  tidak  sanggup  bertahan  berdiri  menghadap  darah  Yesus. HARI: 23 ­ KESEHATIAN     Print Tidak diragukan lagi bahwa hari terbesar di dalam sejarah gereja adalah hari Pentakosta.  Pada hari itu mereka ‘semua orang percaya berkumpul di satu tempat’ (Kisah Para Rasul  2:1).  Orang  percaya  yang  berkumpul  itu  ‘bertekun  dengan  sehati  dalam  doa  bersama­ sama’  (Kisah  Para  Rasul  1:14).  Hanya  sedikit  senjata  peperangan  rohani  yang  lebih  berdaya­guna dibanding dengan kesehatian didalam doa. Adalah  mungkin  bagi  kita  untuk  memahami  secara  pribadi  apa  yang  sedang  Bapa  lakukan,  tetapi  adalah  lebih  baik  jika  kita  memiliki  kesehatian  dan  pikiran  yang  sama  dengan orang lain. Yesus  mengatakan  hal  tersebut,  ‘Jika  dua  orang  dari  padamu  di  dunia  ini  sepakat  meminta  apapun  juga,  permintaan  mereka  itu  akan  dikabulkan  oleh  BapaKu  yang  di  sorga.’ Inilah salah satu alasannya mengapa doa yang sehati dan sepikir begitu penting di  dalam  peperangan  rohani.  Jika  sejumlah  orang  percaya  dalam  sebuah  gereja  setempat  atau dari berbagai gereja berkumpul bersama dan bersehati di dalam doa, maka kekuatan  untuk melawan musuh akan meningkat dengan luar biasa. HARI: 24 ­ PUASA     Print Rupa­rupanya  ada  beberapa  jenis  peperangan  rohani  yang  mempersyaratkan  puasa  sebagai satu syarat untuk memperoleh kemenangan. Ketika murid­muridNya tidak dapat  mengusir  setan  dari  seorang  anak  yang  menderita  penyakit  ayan,  Yesus  menjelaskan,  ‘Jenis ini tidak dapat diusir kecuali dengan berdoa dan berpuasa’ (Matius 17:21). Tingkat  peperangan  terbesar  dari  segala  zaman  adalah  ketika  Yesus  dicobai  di  padang  gurun. Salah satu bagiannya adalah Yesus melakukan puasa selama 40 hari. Apakah hal  itu membuat Dia lemah? Secara fisik Ia lemah, tetapi secara roh hal itu menguatkanNya.  Paulus mengatakan, “Jika aku lemah, maka aku kuat” (2 Korintus 12:10).  HARI: 25 – PUJI­PUJIAN     Print Paulus dan Silas menunjukan kepada kita dengan jelas bagaimana kuasa puji­pujian bisa  digunakan  sebagai  sebuah  senjata  di  dalam  peperangan  rohani.  Di  Filipi  Paulus  pernah  mengusir  roh  dari  seorang  perempuan  yang  memiliki  roh  tenung.  Tuan­tuan  dari  perempuan itu menjadi marah, sehingga mereka memukul Paulus dan Silas dan kemudian  melemparkan  mereka  ke  dalam  penjara.  Mereka  dipenjarakan  di  ruang  penjara  paling  dalam  dan  kaki  mereka  dibelenggu  dalam  pasungan.  Satu  hal  yang  paling  sulit  untuk  dibayangkan adalah situasi yang menyedihkan dan membuat putus asa seperti itu. 44

Apakah yang dilakukan oleh Paulus dan Silas? Mereka memuji Tuhan! ‘Tetapi kira­kira  tengah  malam  Paulus  dan  Silas  berdoa  dan  menyanyikan  puji­pujian  kepada  Allah’  (Kisah Para Rasul 16:25).  HARI: 26 – BERDIRILAH TEGAP ­ BERIKATPINGGANGKAN KEBENARAN       Print

Berdirilah tegap. Artinya: harus punya mental yang kuat, gagah berani dan siap, pantang  menyerah, tidak mudah putus asa. Berikatpinggangkan kebenaran. Dalam bahasa Yunani, “ikat pinggang” ini memakai kata  Zoma  (=tempat  senjata),  dan  senjata  rohani  adalah  KEBENARAN,  yaitu  Firman  (Yohanes 1:17; Yohanes 14: 16­17; Yohanaes 17:17). 

 HARI : 27 ­ BERBAJUZIRAHKAN KEADILAN ­ KASUT KERELAAN MEMBERITAKAN  INJIL     Print   Berbajuzirahkan  keadilan.  Dalam  bahasa  Yunani,  “Baju  Zirah”  ini  disebut  Thoraz  (=penutup  organ  tubuh  vital  di  bagian  depan  =  lambang  keadilan).  Inggris;  Righteousness, yang berarti: kehidupan yang benar, kehidupan yang lurus, hidup dalam  kekudusan. Jadi, hanya dengan kehidupan demikianlah seseorang baru bisa bertindak adil  (II  Timotius  2:19­26).  Kehidupan  demikian  ini  akan  menjadi  TERANG  (Kisah  Para  Rasul  13:47),  dan  isi  dari  terang  itu  adalah:  menyatakan  keadilan,  kebenaran  dan  kebaikan (Efesus 5:9). Kasut kerelaan memberitakan Injil. Kata Yunani untuk kasut ini adalah “knemides,” yang  berarti:  pelindung  kaki  dari  batu­batu  yang  tajam,  pelindung  kaki  dari  duri  dan  benda­ benda  lain.  Jadi  maksudnya,  harus  ada  kerelaan,  kesediaan  untuk  memberitakan  injil  meskipun  ditengah­tengah  tantangan.  Rela  memberitakan  Injil  sampai  ke  ujung  bumi.  Ujung bumi juga berarti tempat­tempat yang sulit di jangkau, tempat­tempat yang berat  medannya. HARI: 28 – PERISAI IMAN     Print

Perisai Iman. Kata Yunani yang dipakai untuk “Perisai” ini adalah Thureos. Kehidupan  doa  dan  Firman  Allah  merupakan  perisai  IMAN.  Dalam  Roma  10:17  dikatakan  demikian: “Jadi, iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh Firman Kristus.”  Iman  dibangun  lewat  pendengaran  akan  Firman  Allah,  dan  Firman  membuat  kita  mengenal Yesus lebih dalam serta bergaul erat dengan Yesus sehingga percaya kitapun  lebih  dalam  lagi,  yaitu:  berharap  sepenuhnya,  bersandar  sepenuhnya,  dan  meyakini  sepenuhnya. Perisai Iman inilah yang bisa mematahkan semua panah api musuh.  HARI: 29 – KETOPONG KESELAMATAN       Print

45

Ketopong  Keselamatan.  Kata  Yunani  yang  dipakai  untuk  “Ketopong”  ini  adalah  Perikephalai,  yang  berfungsi  untuk  melindungi  kepala,  melindungi  otak  manusia  yang  merupakan  motor  seluruh  organ  tubuh.  Kematian  dan  Kebangkitan  Yesus  merupakan  Ketopong  Keselamatan,  merupakan  KUASA  yang  melindungi  pikiran  –  jiwa  kita  dari  serangan  panah  api  iblis.  Ketopong  Keselamatan  inilah  yang  membuat  pikiran  kita  dipusatkan kepada Kristus dan kepada misi­Nya untuk memberitakan kabar keselamatan  kekal. Persekutuan kita dengan Tubuh dan Darah Kristus lewat Perjamuan Kristus, selalu  mengingatkan  kita  pada  Kematian  dan  Kebangkitan  Kristus  yang  membuat  hidup  kita  kekal  menjadi  satu  tubuh  dengan  Kristus,  ikut  menderita  bersama  Kristus,  itulah  Ketopong Keselamatan.  HARI: 30 – PEDANG ROH     Print Pedang  Roh,  artinya:  Firman  Allah.  Firman  yang  diucapkan  itu  penuh  kuasa,  suara  kenabian itu merupakan Pedang Roh.  Matius 4:4 – “Tetapi Yesus menjawab, ‘Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja,  tetapi dari setiap Firman yang keluar dari mulut Allah.” Matius  4:7  –  “Yesus  berkata  kepadanya,  ‘Ada  tertulis:  Janganlah  engkau  mencobai  Tuhan, Allahmu.” Matius 4:10 – “Maka berkatalah Yesus kepadanya, ‘Enyahlah, iblis! Sebab ada tertulis:  Engkau  harus  menyembah  Tuhan,  Allahmu,  dan  hanya  kepada  Dia  sajahlah  engkau  berbakti.” Firman yang diucapkan ini adalah Pedang Roh yang melumpuhkan tipu muslihat iblis. Apakah Firman Allah itu? Penggunaan  Firman  Allah  secara  tertulis,  ayat­ayat  Alkitab,  merupakan  sebuah  senjata  perang  yang  penuh  kuasa  sebagaimana  yang  sudah  kita  lihat  ketika  Yesus  dicobai.  Sebagai  balasan  terhadap  semua  serangan  iblis,  Yesus  mengutip  ayat­ayat  dari  Kitab  Perjanjian Lama sehingga iblis tidak sanggup bertahan. Mengetahui  kehendak  Allah  dengan  mendengar  firman  Allah  dan  melakukannya  merupakan  hal  terpenting  di  dalam  keberhasilan  peperangan  rohani.  Puasa  juga  dihubungkan  dengan  hal  ini,  karena  puasa  membuat  telinga  rohani  kita  lebih  sensitif.  Juga  kesehatian  dengan  orang­orang  percaya  lainnya  akan  melindungi  kita  ketika  kita  tidak  peka.  Jika  kita  sungguh­sungguh  peka  terhadap  firman  Allah,  maka  hal  itu  merupakan sebuah senjata yang benar­benar penuh kuasa. ­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­­

HARI: 1 – 12 PEMBUNUH DOA YANG UMUM     Print

46

Cara  yang  terbaik  untuk  mencegah  adanya  karat  spiritual  yang  menghambat  kehidupan  doa Anda adalah dengan menghindarinya. Tetapi kalau Anda belum menghindarinya, hal  yang  terbaik  untuk  melakukannya  adalah  dengan  membersihkannya    secepat  mungkin.  Jangan  biarkan  karat­karat  itu  sampai  menggerogoti  dan  mematahkan  kehidupan  doa  Anda. Ada dua belas hambatan umum bagi doa yang efektif dan itu kita sebutkan dengan  12 Pembunuh Doa, sebab hal tersebut merampas semua kekuatan­kekuatan doa dari kita  dan merintangi hubungan kita dengan Tuhan. Kalau Anda menemukan bahwa satu atau  lebih  di  antara  semua  hambatan  ini  yang  sesuai  bagi  Anda,  akuilah  kepada  Tuhan  dan  mintalah pengampunan­Nya untuk memulihkan kembali hubungan anda dengan Dia.  HARI: 2 – PEMBUNUH DOA KE: 1 – DOSA YANG TIDAK DIAKUI     Print Dosa yang tidak diakui mungkin merupakan pembunuh yang paling umum. Mazmur 66: 18  mengatakan,  “Sekiranya  aku  senang  memikirkan  kejahatan,  pasti  Tuhan  tidak  mau  mendengarkan.”  Kalau  ayat  Alkitab  bicara  mengenai  kejahatan,  maka  itu  mengaju  kepada dosa yang tidak diakui. Tuhan sempurna dan tidak bisa membiarkan dosa dalam  diri  kita.  Kalau  kita  secara  sadar  memberikan  toleransi  kepada  dosa  dalam  kehidupan  kita, maka ini mendesak Tuhan menjauhi kita. Sebagai akibatnya, itu membuat doa kita tidak berdaya dan kehilangan kekuatan.  Kabar  baiknya adalah kalau kita mengakui dosa, Tuhan mengampuninya, dan dosapun hilang.  Batu  tulis  bersih  kembali  dan  kita  tidak  lagi  bertanggung  jawab.  Yeremia  31:34  mengatakan,  “Kesalahan­kesalahan  mereka  akan  Kulupakan,  dosa­dosa  mereka  akan  Kuampuni.”  Bukan  hanya  kita  diampuni,  tetapi  Tuhan  juga  memilih  untuk  benar­benar  melupakan dosa kita dari masa lalu. Pada  saat  itu  hubungan  kita  dipulihkan  kembali,  dan  doa  kita  mendapatkan  lagi  kekuatannya. Tindakan kita di masa lalu mungkin masih mempunyai akibat, tetapi dosa  itu  sendiri  sudah  di  ampuni.  Kalau  Anda  sudah  mengaku  dosa  dan  menyerahkan  dosa  kepada Tuhan, serta terus merasakan tuduhan terhadap  diri Anda untuk dosa itu, maka  itu  bukanlah  suara  Tuhan  yang  anda  dengar.  Itu  suara  setan,  penuduh  yang  menyerang  Anda. Ingatlah selalu bahwa pengampunan Tuhan lengkap. (I Yoh 1:9).  HARI: 3 – PEMBUNUH DOA YANG KE: 2 – TIDAK MEMILIKI IMAN     Print

Tidak  memiliki  iman  memberikan  dampak  yang  sangat  negatif  terhadap  kehidupan  seorang  Kristen.  Tanpa  iman,  doa  tidak  punya  kekuatan.  Bahkan  Yesus  tidak  berdaya  untuk  melakukan  mujizat  apapun  di  Nazaret  karena  orang­orang  di  daerah  itu,  tidak  memilik iman (Matius 6:1­6). Yesus,  Yakobus,  memberikan  sedikit  wawasan  ke  dalam  pengaruh  yang  dimiliki  oleh  ketiadaan iman atas doa.

Yakobus 1:5­8 mengatakan: 47

“ Kalau ada seorang di antaramu yang kurang bijaksana, hendaklah dia memintanya dari  Allah,  maka  Allah  akan  memberikan  kebijaksanaan  kepadanya;  sebab  kepada  setiap  orang,  Allah  memberi  dengan  murah  hati  dan  dengan  perasaan  belas  kasihan.  Tetapi  orang yang meminta harus percaya; ia tidak boleh ragu­ragu. Sebab orang yang ragu­ragu  adalah  seperti  ombak  di  laut  yang  ditiup  angin  kesana  kemari.  Orang  yang  seperti  itu  tidak tetap pikirannya; ia tidak bisa mengambil keputusan apa­apa dalam segala sesuatu  yang  dibuatnya.  Karena  itu  tidak  usah  juga  ia  mengharapkan  untuk  mendapat  apa­apa  dari Tuhan.” Sungguh  ini  merupakan  wawasan  yang  luar  biasa  kedalam  pikiran  orang  yang  tidak  beriman.  Kata  “tidak  tetap  pikirannya”  bicara  tentang  keadaan  ketika  seorang  terbagi  emosinya,  hampir  seakan­akan  dia  mempunyai  dua  jiwa.  Keadaan  ini  menjadikan  seseorang  tidak  mantap,  dan  tidak  mampu  mendengar  dari  Tuhan  serta  menerima  anugerah­Nya.  HARI: 4 – PEMBUNUH DOA KE: 3 – KETIDAKPATUHAN     Print

Kalau  kita  ingin  tumbuh  dalam  hubungan  kita  dengan  Tuhan  dan  menjadi  orang  kuat  dalam  doa,  kita  harus  belajar  patuh.  Tetap  bebas  dari  dosa  dan  memiliki  iman,  belum  cukup  apabila  tidak  disertai  dengan  kepatuhan  atau  ketaatan.  Kalau  mulut  kita  mengatakan kita percaya, tetapi tindakan kita tidak mendukung kepercayaan itu dengan  memperlihatkan  kepatuhan  dan  ketaatan  yang  kuat  maka  itu  yang  akan  menjadikan  kelemahan dan membuat doa kita tidak mempunyai kekuatan. Kepatuhan  dan  ketaatan  seharusnya  menjadi  tumbuhan  iman  yang  alami  dalam  Tuhan.  Orang  yang  mematuhi  Tuhan,  percaya  kepada­Nya  dan  orang  yang  mempercayai  Dia  pasti mematuhi­Nya. Dengan kepatuhan dan ketaatan kita pada apa yang di perintahkan  Tuhan,  itulah  yang  akan  membuat  hubungan  kita  dengan  Tuhan  makin  intim  dan  hal  tersebutlah yang akan memberikan kekuatan pada doa kita.  HARI: 5 – PEMBUNUH DOA KE: 4 – TIDAK PUNYA KETERBUKAAN DENGAN TUHAN  DAN ORANG LAIN     Print Yakobus 5:16 mengatakan, “Sebab itu, hendaklah kalian saling mengakui kesalahan dan  saling  mendoakan,  supaya  kalian  disembuhkan.”  Yakobus  berbagi  kebenaran  tentang  Tuhan: Kalau kita saling mengakui dosa kita antara satu dengan yang lainnya, Tuhan bisa  menyembuhkan dan membersihkan kita. Kita mengalami pemulihan spiritual, fisik, dan  emosional.  Lagipula  keterbukaan  kita  membantu  orang  lain,  sebab  ini  menunjukkan  kepada mereka bahwa mereka tidak sendirian dalam kesulitan mereka. Keterbukaan  adalah  hal  yang  sulit  bagi  banyak  orang.  Banyak  hamba  Tuhan  juga  menghadapi  kesulitan  dengan  hal  itu.  Tetapi  keterbukaan  dengan  orang  lain  bisa  mempunyai pengaruh yang besar atas diri anda. Keterbukaan dengan Tuhan ketika anda  berdoa  menempatkan  diri  Anda  dalam  agenda  Tuhan,  dan  bukannya  agenda  Anda  sendiri. Dan ini juga membebaskan orang percaya lainnya untuk berdoa bagi Anda secara  strtegis dan spesifik. 48

HARI: 6 – PEMBUNUH DOA KE: 5 – TIDAK MAU MEMAAFKAN     Print Mungkin anda masih ingat pasal dalam Alkitab yang di dalamnya Petrus bertanya kepada  Yesus  tentang  pemberian  maaf.  Dia  bertanya,  “Tuhan  kalau  saudara  saya  berdosa  terhadap saya, sampai berapa kali saya harus mengampuni dia? Sampai tujuh kalikah?”  (Matius 18:22). Hukum Ibrani mengharuskan seseorang memaafkan orang lain tiga kali  untuk  satu  pelanggaran.  Petrus,  dengan  menyatakan  tujuh  kali  mengira  dia  sangat  baik  hati dan pemaaf. Dia mungkin terkejut setelah mendengar jawaban Yesus, “Tidak, bukan  sampai tujuh kali, tetapi tujuh puluh kali tujuh kali” (Matius 18:22). Yesus  berusaha  mengajarkan  kepada  Petrus  bahawa  pemberian  maaf  bukan  soal  matematika  atau  permainan  kata­kata,  tetapi  sikap  hati,  dan  Roh  Kuduslah  yang  memberdayakan kita untuk memaafkan.  Mengapa pemberian maf itu begitu penting? Jawabannya ditemukan dalam Matius 6:14­ 15,  Kalau  kalian  mengampuni  orang  yang  bersalah  kepadamu,  Bapamu  di  Sorga  pun  akan mengampuni kesalahanmu. Tetapi kalau kalian tidak mengampuni kesalahan orang  lain,  Bapamu  di  Sorga  juga  tidak  akan  mengampuni  kesalahanmu.  Memaafkan  dan  dimaafkan  adalah  pasangan  yang  tidak  bisa  dipisahkan.  Kalau  seorang  tidak  mau  memaafkan orang lain dia menyakiti diri sendiri, karena sikapnya tidak mau memaafkan  menahan  dia  dan  membuatnya  merasa  getir.  Dan  seseorang  tidak  bisa  memasuki  doa  dengan  kegetiran  dan  keluar  dengan  memperoleh  berkat.  Pemberian  maaf  bukan  hanya  memungkinkan hati Anda bisa dijadikan benar, tetapi juga ringan.  HARI: 7 – PEMBUNUH DOA KE: 6 – MOTIF YANG SALAH     Print Motivasi  di  dalam  kita  melakukan  sesuatu  untuk  Tuhan  sangat  vital  dalam  suatu  keberhasilan  suatu  pelayanan.  Ketika  kita  melakukan  doa  dengan  motivasi  yang  tidak  benar,  doa  kita  tidak  akan  mempunyai  kekuatan,  tetapi  ketika  kita  melakukan  dengan  motivasi yang benar, kita akan melihat betapa dashyatnya dampak yang ditimbulkan dari  doa­doa  kita.  Dalam  Yakobus  4:3  mengatakan,  “Kalaupun  kalian  sudah  memintanya,  kalian tidak mendapatkannya, sebab tujuan permintaanmu salah.” Kadang­kadang bahkan untuk mengetahui motif kita sendiri sulit sehingga ada kata­kata  bijak,  berbunyi  demikian,  “Antara  Visi  dan  Ambisi  bedanya  sangat  tipis.”  Tidak  ada  jalan  lain  untuk  mengetahui  motivasi  Anda  benar  atau  salah  dihadapan  Tuhan  selain  Anda bertanya pada Dia yang mengetahui  kedalaman hati  Anda  sampai  ke  dasar  yang  paling  dalam.  Kalau  Anda  bertindak  karena  kesombongan,  rasa  takut,  keinginan  memiliki,  kepuasan  diri,  kenyamanan  dan  sebagainya,  Tuhan  yang  akan  menunjukan  pada Anda, kalau saja Anda bersedia bertanya pada Tuhan dan mau mendengarkan apa  yang  Dia  katakan.  Niscaya  senantiasa  Anda  bisa  berada  didalam  motivasi  yang  benar  dihadapan Tuhan dan doa­doa Anda pasti mempunyai kekuatan yang dashyat. 

HARI: 8 – PEMBUNUH DOA KE: 7 – BERHALA DALAM KEHIDUPAN KITA  

  Print 49

Kalau kebanyakan orang memikirkan tentang berhala, mereka memikirkan patung yang  disembah sebagai dewa­dewa, tetapi berhala bisa berupa apa saja dalam kehidupan kita  yang menjadi penghalang antara kita dan Tuhan. Berhala  datang  dalam  banyak  bentuk:  uang,  karir,  anak­anak,  kesenangan.  Sekali  lagi  itu  persoalan  hati.  Yehezkiel  14:3  jelas  sekali menunjukan pengaruh negatif apa saja yang menjadi penghalang antara seseorang  dengan  Tuhan.  Ayat  ini  mengatakan,  “Hai  manusia  fana,  orang­orang  ini  telah  mempercayakan  dirinya  kepada  berhala  sehingga  manusia  terjerumus  kedalam  dosa.  Masakan  Aku  mau  ditanyai  oleh  mereka?.”  Kebencian  yang  dirasakan  Tuhan  terhadap  berhala  seharusnya  jelas  dari  ayat  ini.  Dia  bahkan  tidak  menginginkan  “penyembah  berhala” bicara kepada­Nya. Pandanglah  kehidupan  Anda  sendiri,  adakah  sesuatu  yang  anda  tempatkan  mendahului  Tuhan?  Kadang­kadang  ini  sulit  diketahui.  Salah  satu  cara  untuk  mengetahui  bahwa  sesuatu  dalam  kehidupan  Anda  merupakan  berhala  adalah  dengan  bertanya  pada  diri  sendiri,  “Apakah  saya  ingin  melepaskan  benda  ini  kalau  Tuhan  meminta  saya  melakukannya?”  Lihatlah  dengan  jujur  sikap  Anda  terhadap  karir,  hak  milik,  dan  keluarga Anda. Kalau ada hal­hal yang tidak mau Anda lepaskan kepada Tuhan, maka itu  menghambat akses Anda kepada­Nya.  HARI: 9 – PEMBUNUH DOA KE: 8 – TIDAK MENGHARGAI ORANG LAIN     Print

Mazmur  33:13  mengatakan,  “Dari  Sorga  Tuhan  memandang  kebawah,  dan  melihat  seluruh  umat  manusia.”  Perspektif  Tuhan  luas  sekali.  Dia  mengasihi  setiap  orang,  dan  keinginan­Nya adalah agar kita memperdulikan orang lain dengan cara yang sama. Kalau  kita  tidak  menghargai  orang  lain,  Dia  merasa  sedih.  Alkitab  penuh  ayat­ayat  yang  mendukung  keinginan  Tuhan  akan  kesatuan  di  kalangan  semua  orang  percaya,  yakni;  antara  suami  dan  istri,  orang  tua  dan  anak,  saudara  seiman,  dll.  Sebagai  contoh,  dalam  Yohanes  13:34, Yesus  berkata,  “Kasihilah  satu  sama  lain.  Sama seperti  Aku  mengasihi  kalian, begitu juga kalian harus saling mengasihi.” 1 Petrus 3:7 membujuk suami dan istri  agar saling mengasihi dan memperhatikan satu dengan lainnya. Kalau tidak, doa mereka  akan terhalang.  HARI: 10 – PEMBUNUH DOA KE: 9 – TIDAK MENGHORMATI KEKUASAAN TUHAN      Print Ketika  Yesus  menunjukkan  kepada  para  pengikut­Nya  bagaimana  cara  berdoa,  hal  pertama  yang  dilakukan­Nya  adalah  mengajarkan  kepada  mereka  cara  menghormati  Tuhan lewat bait pertama dari Doa Bapa kami, “Bapa kami yang di Sorga, dimuliakanlah  nama­Mu,  datanglah  Kerajaan­Mu,  jadilah  kehendak­Mu  diatas  bumi  seperti  didalam  Sorga.”  (Matius  6:9­10).  Itu  adalah  pengakuan  yang  jelas  bahwa  Tuhan  memerintah,  bahwa  Dia  berkuasa,  sehingga  ini  memantapkan  hubungan  kita  dengan  Dia;  seperti  seorang  anak    yang  berada  di  bawah  wewenang  ayahnya.  Setiap  kali  kita  tidak  menghormati tatanan Sorgawi, kita berada diluar covering dari tatanan tersebut, dan ini  jelas menghalangi hubungan kita dengan Bapa Sorgawi. 

50

HARI: 11 – PEMBUNUH DOA KE: 10 – TIDAK MENYERAHKAN KEHENDAK  

  Print

Tujuan  tertinggi  doa  bukanlah  mendapatkan  apa  yang  kita  inginkan,  tetapi  belajar  menginginkan  apa  yang  diberikan  Tuhan.  Tetapi  itu  tidak  akan  terjadi  kalau  kita  tidak  menyerahkan kehendak kita dan menempatkan diri kita dalam agenda Tuhan, bukannya  agenda  kita  sendiri.  Hubungan  kita  dengan  Tuhan  hendaklah  selaras  dengan  uraian  tentang pohon anggur dan cabang­cabangnya. Kisah ini menceritakan, “Apabila kalian tetap bersatu dengan Aku dan ajaran­Ku tinggal  dalam  dalam  hatimu,  mintalah  kepada  Bapa,  apa  saja  yang  kalian  mau;  permintaan  itu  akan  dipenuhi.”  (Yohanes  15:7).  Cabang  tergantung  pada  pohon  dan  hidup  sesuai  sifat  dan  karakter  dari  pohon  itu  dan  segala  sesuatu  di  suplai  dari  pohon  ke  cabang,  dan  hasilnya adalah buah yang banyak sekali. Ada  keuntungan  yang  besar  dari  tindakan  menyerahkan  kehendak  Anda  pada  Tuhan.  Salah  satunya  Tuhan  berjanji  akan  menjawab  doa  Anda  dan  mengabulkan  permintaan  Anda.  Lainnya  adalah  bahwa  kita  akan  menerima  kuasa  Kristus  melalui  Roh  Kudus.  Tepat  sama  seperti  pohon  anggur  dan  cabang­cabangnya;  Dia  mengalir  melalui  kita,  memberi kita kekuatan, dan menghasilkan buah.  HARI: 12 – PEMBUNUH DOA KE:11 – TIDAK PUNYA KEINGINAN     Print

Supaya  bisa  mengembangkan  waktu  doa  yang  efektif,  anda  harus  benar­benar  menginginkannya.  Banyak  orang  yang  mengeluh  bahwa  mereka  tidak  punya  waktu.  Tetapi  kalau  mereka  benar­benar  jujur  dengan  diri  sendiri,  mereka  akan  menyadari  bahwa orang hanya menyediakan waktu untuk apa yang benar­benar di sukainya. Kalau  Anda benar­benar ingin melewatkan waktu khusus untuk berdoa, Anda harus betul­betul  menginginkannya. Anda mungkin berkata saya sudah menginginkannya tetapi banyak pembunuh­pembunuh  waktu  saya  untuk  berdoa.  Pertanyaannya  apakah  Anda  benar­benar  sudah  menginginkannya?  Kalau  Anda  betul­betul  rindu  untuk  punya  waktu  untuk  berdoa,  Tuhan pasti memberikannya.  HARI: 13 – PEMBUNUH DOA KE: 12 – TIDAK ADA STRATEGI PRAKTIS UNTUK DOA  HARIAN     Print Gagasan  melewatkan  waktu  harian  yang  di  perpanjang  dengan  Tuhan  terasa  sangat  mengancam  banyak  orang.  Kalau  Anda  bicara  tentang  menonton  televisi  selama  satu  jam,  itu  tidak  kedengaran  seperti  banyak  waktu.  Tetapi  kalau  Anda  berbicara  untuk  melakukan  doa  selama  satu  jam  itu  terasa  sesuatu  yang  begitu  memberatkan  untuk  dilakukan,  sehingga  kesalahan  daripada  orang  percaya  bahkan  para  pendoa  syafaat,  bahwa banyak waktu­waktu doa yang berharga tersita oleh hal­hal yang berbau keinginan  mata atau kegiatan­kegiatan yang tidak penting. Ketika kita bisa mengatur time schedule  doa harian kita dan bisa melakukannya, maka kita akan terbiasa melakukannya, dengan  kata lain mendarah daging di dalam kehidupan kita 

51

HARI: 14 – 5 SIKAP DOA YANG BENAR ­ # 1: BERSIKAPLAH SPONTAN     Print Berusahalah  menghilangkan  dari  pikiran  Anda  untuk  selamanya  bahwa  doa  harus  membosankan dan berulang. Sebaliknya itu harus spontan dan menarik. Itu tidak berarti  bahwa  waktu  berdoa  harus  selalu  bahagia  dan  menyenangkan.  Akan  ada  waktu  ketika  anda sakit hati dan menangis kepada Tuhan meminta penghiburan. Pada kesempatan lain  Anda berteriak dengan meluapkan sukacita dan penuh dengan tertawa dan mendapatkan  kesenangan. Hal yang terutama bagi Anda adalah “Be Your Self.” Suatu uraian tentang sikap doa yang spontan bisa digambarkan sebagai berikut: Katakan  kepada  Tuhan  semua  yang  ada  dalam  hati  Anda,  seperti  orang  yang  mengungkapkan  isi  hatinya,  kesenangan  dan  rasa  sakitnya,  kepada  seorang  teman  yang  dikasihi. Katakan kepada­Nya kesulitan Anda, supaya Dia bisa menghibur Anda, katakan  kepada­Nya  rasa  sukacita  Anda,  supaya  Dia  bisa  meredakannya,  katakan    kepada­Nya  rasa damba Anda, supaya Dia bisa memuaskanmu, katakan kepada­Nya apa yang Anda  tidak  sukai,  supaya  Dia  bisa  membantu  Anda  menaklukkannya,  bicaralah  kepada­Nya  tentang godaan Anda, supaya Dia bisa melindungi Anda dari hal itu, tunjukkan kepada­ Nya  luka  hati  anda  sehingga  Dia  bisa  menyembuhkannya…katakan  kepada­Nya  bagaimana    cinta  kepada  diri  sendiri  menjadikan  Anda  tidak  adil  kepada  orang  lain,  bagaimana  kesombongan  menggoda  Anda  untuk  tidak  tulus,  dengan  kata  lain  katakan  kepada  Tuhan  segala­galanya  –  yang  baik  maupun  yang  buruk  –  dengan  sikap  yang  terbuka dan spontan. HARI: 15 – 5 SIKAP DOA YANG BENAR ­ # 2: BERSIKAPLAH SPESIFIK     Print Punyailah  sikap  doa  yang  spesifik  dengan  Tuhan.  Yesus  memperingatkan  kita  dalam  Matius 6:7, “Kalau kalian berdoa, janganlah kalian bertele­tele seperti orang­orang yang  tidak  mengenal  Tuhan.  Mereka  menyangka  bahwa  permintaan  mereka  akan  didengar  sebab  doa  mereka  yang  yang  panjang  itu.”  Bukan  panjangnya  kata  dan  kefasihan  kata­ kata  yang  membuat  doa  dijawab  Tuhan,  tapi  ketulusan  kata­kata  hati  yang  membuat  Tuhan mendengar doa kita. Dalam Matius 6:7 juga menggambarkan tentang suatu doa yang langsung pada tujuannya  (spesifik), tidak bertele­tele dan berputar­putar. Doa yang spesifik mempunyai kekuatan.  Ketika  Anda  berdoa  dengan  spesifik,  kalau  Tuhan  memberi  kita  jawaban,  kita  akan  mengetahuinya.  Kita  bisa  mengetahui  kalau  tetangga  kita  diselamatkan  dan  lain  sebagainya.  Dan  bukan  hanya  itu  saja,  kalau  kita  meminta  agar  Tuhan  terlibat  dalam  kehidupan  kita  dengan  cara  yang  spesifik,  ini  memberi  Dia  kesempatan  untuk  mengatakan kepada kita bagaimana kita perlu mengubah diri kita. Semakin spesifik kita,  dalam permintaan kita, semakin waspada kita, ketika kita menerima jawaban doa tersebut  dan semakin spesifik pula kita, dengan ucapan rasa syukur dan pujian kita kepada Tuhan  kemudian.    HARI:  16  –  5  SIKAP  DOA  YANG  BENAR  ­  #  3:  MEMINTA  DENGAN  CARA  YANG  BENAR     Print

52

Sebagian  dari  hubungan  yang  baik  adalah  kepekaan  kepada  orang  lain  dan  kebutuhan  mereka. Dalam hubungan kita dengan Tuhan, jelas sekali bahwa Dia sudah mengetahui  kebutuhan  kita.  Sebagaimana  yang  dikatakan  Yesus  dalam  matius  6:8,  “Bapamu  sudah  tahu  apa  yang  kalian  perlukan,  sebelum  kalian  memintanya.”  Tetapi  sebaik  apa  kita  mengetahui  apa  yang  diinginkan  Tuhan  untuk  kita?  Ironisnya,  kita  mengenal  diri  kita  sendiri  tidak  sebaik  Tuhan  mengenal  diri  kita.  Terlalu  banyak  di  antara  kita  yang  menginginkan  apa  yang  tidak  kita  perlukan  dan  memerlukan  apa  yang  tidak  kita  inginkan. Kita harus belajar menyerahkan diri kita kepada agenda Tuhan,. Terlalu sering  kita  mengejar  agenda  kita  sendiri,  buta  terhadap  apa  yang  dimiliki  Tuhan  untuk  kita.  Berkali­kali Tuhan dengan penuh belas kasihan menahan jawaban­Nya terhadap doa kita,  sampai kita datang kepada­Nya dengan permintaan yang benar. HARI: 17 – MATIUS 7:7­8 – “ASK”(ASK, SEEK, KNOCK)     Print

ASK (MINTALAH) Ketika  kita  mendekati  Tuhan  dan  meminta  sesuatu  kepada­Nya,  ini  mengimplikasikan  bahwa  kita  mempunyai  kebutuhan  yang  kita  inginkan  agar  dipenuhi.  Maka  kalau  kita  inginkan  mengajukan  permintaan  yang  benar  kepada­Nya,  mula­mula  kita  harus  memeriksa  kebutuhan  kita.  Kalau  itu  kebutuhan  yang  sesungguhnya  dan  sesuai  dengan  kehendak  Tuhan,  maka  kita  bisa  minta  dengan  motif  yang  murni,  dan  penting  sekali  mendapatkan doa kita yang dijawab (Yakobus 4:3). 5 pertanyaan yang akan menjadi cek list dalam permintaan doa yang benar: 1.      Apakah  permintaan  saya  adil  dan  bermanfaat  bagi  setiap  orang  yang  berkepentingan? 2.   Apakah permintaan saya serasi dengan sabda Allah? 3.   Apakah ini akan sesuai dengan bakat saya? 4.   Apakah ini akan menarik saya lebih dekat pada Tuhan? 5.   Apa peranan saya dalam jawaban terhadap doa ini?  HARI: 18 – MATIUS 7:7­8 – “ASK”(ASK, SEEK, KNOCK)     Print

SEEK (CARILAH) Kalau orang mencari, sebagaimana yang diarahkan Yesus, mereka minta dengan usaha.  Ini  mengimplikasikan  bahwa  Dia  mengharapkan  kita  memainkan  peranan  kita,  maka  ketika Yesus mengajarkan kepada kita untuk berdoa, “Berilah kami rezeki pada hari ini,”  Dia tidak bermaksud kita duduk berpangku tangan dan mengharapkan Manna dari Sorga  turun  memenuhi  kita,  bagaimanapun  juga  Alkitab  mengajarkan  bahwa  seseorang  yang  tidak bekerja janganlah makan (2 Tesalonika 3:10). Yang  dimaksudkan  Yesus  adalah,  “Beri  kami  kesempatan  untuk  bekerja  agar  memperoleh  rezeki.”  Tuhan  tidak  akan  memberikan  tambahan  sumber  daya  kepada  mereka  yang  malas.  Doa  tanpa  tindakan  adalah  angan­angan.  Tuhan  tidak  akan  melakukan  apa  yang  hanya  Dia  saja  bisa  lakukan,  tetapi  Dia  mau  kita  juga  melakukan  bagian kita. Jadi kalau kita berdoa kita perlu memainkan peranan kita.  53

HARI: 19 – MATIUS 7:7­8 – “ASK”(ASK, SEEK, KNOCK)   KNOCK (KETUKLAH)

  Print

Kalau  Yesus  mengarahkan  kita  untuk  mengetuk  berarti  Dia  mau  kita  terus  masuk  di  dalam apa yang di namakan “Kegigihan,” dengan kata lain, ”Jangan berhenti mengetuk  sebelum pintu dibukakan.” Untuk mencapai tahap “Kegigihan” kita harus melewati apa  yang  dinamakan  proses  “Kesabaran.”  Oleh  sebab  itu  Yesus  mengatakan,  “Ketuklah,”  bukan “Gedorlah” atau “Dobraklah.” Ketika Anda mengetuk dan pintu belum dibukakan,  Anda  harus  sabar  dan  gigih.  Salah  satu  hal  yang  paling  membuat  frustasi  bagi  banyak  orang  adalah  ketika  menunggu  didepan  pintu  dan  pintu  belum  dibukakan.  Dan  perlu  diingat,  Tuhan  tidak  meminta  Anda  untuk  menunggu  pintu  dibukakan,  hanya  untuk  menggoda  ataupun  menahan  banyak  hal  untuk  Anda,  sebab  sifat  dari  Tuhan  adalah  memberkati  dan  mau  melihat  anak­anak­Nya  hidup  dalam  kelimpahan,  tetapi  Dia  mau  kita  berkembang  dalam  hubungan  kita  dengan  Dia.  Dia  menginginkan  agar  kita  sepenuhnya tunduk kepada Dia  HARI: 20 – 5 SIKAP DOA YANG BENAR ­ # 4: BERDOALAH DENGAN SEPENUH HATI  ANDA     Print Pernahkah anda mencoba memelihara percakapan dengan seorang anak kecil? Sementara  Anda berada ditengah­tengah kalimat, anak itu berpikir sudah tiba saat yang baik untuk  bermain­main  dengan  salah  satu  mainannya,  mengejar­ngejar  anjing,  atau  mencari  kepingan  keju  yang  disisipkan  di  antara  bantalan  sofa  pada  malam  sebelumnya.  Benar­ benar sulit mempertahankan perhatian mereka lebih dari beberapa menit. Mungkin  begitulah  perasaan  Tuhan  ketika  dia  berusaha  berkomunikasi  dengan  kita  kemudian perhatian kita terbagi dengan hal­hal yang ingin memuaskan keinginan pribadi  kita  ataupun  yang  berkaitan  dengan  kebutuhan  kita  maupun  keluarga  kita,  sebagai  contoh,  sementara  kita  berdoa,  kita  memikirkan  daftar  belanjaan,  atau  anak­anak  mengalihkan  perhatian  kita,  ataupun  kita  menyadari  kamar  tidur  kita  perlu  dibersihkan,  ternyata  kita  sama  buruknya  dengan  anak­anak  kalau  sudah  sampai  menaruh  perhatian  kepada Tuhan. Dengan segala kejujuran, kebanyakan orang bergulat dengan masalah ini.  Masalah  kita  adalah  dunia  yang  penuh  dengan  pengalih  perhatian,    sebagian  besar  berusaha  membagi  perhatian  kita.  Tetapi  kalau  kita  mendekati  pada  Tuhan  kita  harus  memberi­Nya sepenuh hati kita, bukan hanya sebagian.  HARI: 21 – 5 SIKAP DOA YANG BENAR ­ # 5: BERDOALAH SENANTIASA     Print

Setelah Anda mulai belajar berdoa dengan sepenuh hati Anda, doa mulai melimpahi lebih  banyak  kehidupan  Anda.  Dalam  1  Tesalonika  5:17,  Paulus  mengatakan  kepada  orang  percaya agar “Berdoa Senantiasa.” Dan dengan hal itu yang dimaksudkannya adalah agar  kita  memelihara  percakapan  yang  berkesinambungan  dengan  Tuhan  sepanjang  hari  –  seperti  bernapas  yang  dilakukan  terus  menerus  dan  memberikan  kehidupan.  Begitu  hubungan Anda denganTuhan mulai mendalam, berdoa menjadi lebih mudah dilakukan.  54

Menjalin  hubungan  yang  kuat  dengan  Tuhan  melalui  doa  bukanlah  sesuatu  yang  bisa  terjadi dengan sekejap mata. Tetapi ini bisa terjadi kalau seseorang mendekatinya dengan  sikap  yang  benar  dan  bersedia  memberi  waktu  dan  energy  yang  diperlukan.  Aristoteles  mengatakan,  “Ingin  menjadi  sahabat  adalah  pekerjaan  yang  cepat,  tetapi  persahabatan  adalah buah yang masak perlahan­lahan.”  HARI: 22 – VISI DAN PRIORITAS PENDOA     Print

Di  dalam  kerajaan  Allah,  Allah  selalu  memilih  Hamba­hamba­Nya  yang  mempunyai  perhatian  utama  pada  kebobrokan  moral,  kemerosotan  rohani  dari  suatu  bangsa  atau  dalam  kehidupan  orang  percaya.  Alkitab  mencatat  bahwa  orang­orang  seperti  Elia,  Yeremia,  Habakuk,  dan  Maleakhi  muncul  pada  saat  krisis  untuk  memperingatkan,  menegur, dan menyatakan kehendak Tuhan. Roh mereka tergerak karena ada bahaya dan  akhirnya  mereka  bergerak  dalam  kehendak  Tuhan    untuk  menolong  suatu  bangsa  dan  gereja. Pelayanan mereka diarahkan kepada suatu keadaan yang membutuhkan ketulusan, kerja  keras  dan  kualitas  rohani  yang  sesuai  dengan  standart  firman  Tuhan  (baca:  Alkitab).  Karena  pelayanan  yang  khusus  inilah,  pelayanan  mereka  menjadi  berbeda  dengan  pelayanan yang ada. Gereja  Tuhan  yang  berada  pada  masa  akhir  jaman  ini,  membutuhkan  pelayanan  seperti  ini  yang  dikenal  sebagai  pelayanan  pendoa.  Pelayanan  pendoa  ini  dimulai  pertama  kali  oleh kerinduan. Kerinduan berdoa inilah yang kemudian menjadi teguh tertanam di dalam hati kita oleh  Roh Allah. Menjadi seorang  pendoa tidak terjadi dalam waktu singkat, dengan kata lain  membutuhkan suatu proses. Proses ini bekerja secara lambat bahkan hampir tidak terasa.  Kerinduan  inilah  yang  kemudian  berfungsi  sebagai  batu  yang  menjepit  benih  kelesuan,  kebosanan,  kemalasan,  dan  kemudian  bertumbuh  menjadi  suatu  kebutuhan  dan  disiplin  untuk  berdoa.  Akhirnya    pendoa  ini  bukan  lagi  menjadi  suatu  pelayanan  yang  membosankan  tetapi  menjadi  suatu  pelayanan  yang  menggairahkan  untuk  mengejar  kehendak dan rencana Allah bagi suatu bangsa atau gereja. Derap kerja yang bersifat supra­alamiah ini bekerja dan mulai membentuk tulang­tulang  kehidupan  dalam  setiap  pelayan  pendoa.  Pada  saat  inilah  para    pendoa  memasuki  dan  bergerak  dalam  suatu  dimensi  yang  baru  dalam  kehidupan  doa.  Para  pendoa  ini  akan  bergerak melangkah maju dalam kehendak dan kuasa Allah yang kemudian berdiri teguh   dalam  kemenangan­kemenangan  yang  telah  diberikan  oleh  Yesus  Kristus.  Mereka  ini  akan dikenal sebagai pasukan doa yang bertugas berperang dan  merebut kota­kota Allah,  pasukan yang bertugas sebagai pengintai dan memetakan kekuatan musuh, pasukan yang  berjalan maju untuk menjungkir balikan dan menghancurkan kerajaan kegelapan (setan),  menyatakan panji kemenangan Yesus, meyingkapkan kebenaran dan melepaskan berkat  Allah bagi kota­kota yang telah diduduki. Pasukan ini akan dipimpin langsung oleh Roh  Kudus yang bekerja dalam diri seorang pemimpin atau koordinator  pendoa. Dalam  I  Tesalonika  5  :  17,  Rasul  Paulus  menulis”tetaplah  berdoa”.  Dengan  kata  lain  perkataan  Rasul  Paulus  ini  adalah  berdoalah  tanpa  henti.  Berdoa  tanpa  henti  ini  tidak  dimaksudkan  untuk  selalu  berdoa  24  jam,  tetapi  mempunyai  pengertian  yang  lebih   55

dalam yaitu  selalu ada dalam keadaan siap untuk selalu berdoa tanpa memandang situasi,  kondisi dan keadaan. Inilah yang disebut sebagai pelayanan doa. 

HARI: 23 – VISI SEORANG PENDOA  

  Print

Pendoa adalah pelayanan yang lebih dari sekedar tindakan untuk berdoa. Setiap tindakan   pendoa juga membutuhkan suatu visi. Rasul Paulus mencatat di dalam kitab Efesus 1:18,  “Dan  supaya  Ia  menjadikan  mata  hatimu  terang,  agar  kamu  mengerti  pengharapan  apakah  yang  terkandung  dalam  panggilan­Nya:  betapa  kayanya  kemuliaan  bagian  yang  ditentukan­Nya bagi orang­orang kudus.”  Dalam  ayat  ini  Rasul  Paulus  berbicara  tentang  mata  hati  yang  terang.  Mata  hati  yang  terang  ini  adalah  Visi.  Visi  ini  yang  akan  membawa    pendoa  dekat  dengan  kehendak  Allah. Sebab itu setiap  pendoa harus meminta visi yang sesuai dengan kehendak Allah.  Sehingga  ketika  visi  itu  didapatkan  oleh    pendoa,  maka  yang  terjadi  kemudian  adalah  pengertian dan pernyataan tujuan  tentang panggilan Allah  sebagai pendoa.     Satu Visi dalam tim para pendoa adalah hal yang sangat penting dan mendasar. Hal ini  akan menunjukkan tentang kesatuan hati dalam tubuh  pendoa. Ketika kesatuan hati ini  terwujud,  maka  visi  dari  Allah  akan  terus  mengembang    sesuai  dengan  isi  hati  Tuhan.  Satu visi ini akan menjadi kekuatan visi. Akibat dari kekuatan visi : • Para  pendoa  mengerti  arah  dan  tujuan  berdoa  sehingga  mata  hatinya  melihat  pokok persoalan yang paling dekat dengan hati Allah (Amsal 4:23­26; I Korintus  9:26). • Para    pendoa  dapat  berpegang  teguh  dan  tidak  menyerah  pada  visinya  bahwa  Tuhan sedang melakukan sesuatu yang jauh melebihi kemampuan manusia (Ayub  27:6). • Para  pendoa mempunyai pikiran yang bulat dan tidak bercabang sehingga terus  memusatkan diri pada panggilan surgawi (Filipi 3:13­14). • Para  pendoa dapat mempertanggung jawabkan pelayanannya (Efesus 5:16­17).  HARI: 24 – PRIORITAS SEORANG PENDOA  Print

Seorang pendoa harus mempunyai prioritas . Yesus sebagai pendoa syafaat mempunyai  prioritas,  yaitu  mengerjakan  apa  yang  Bapa  lakukan  (Yohanes  6:4).  Prioritas  ini  sangat  berpengaruh  di  dalam  pelayanan  doa.  Secara  sederhana  Alkitab  menjelaskan  bahwa  prioritas  pelayan  pendoa  adalah  untuk  menjadi  seperti  Yesus.  Untuk  menjadi  seperti  Yesus, mencakup beberapa hal : 1.    Komitmen untuk menderita. Penderitaan yang dimaksudkan adalah kesiapan  untuk ditolak. Hal ini mempunyai  pengertian  bahwa  hasil    pelayanan  pendoa  harus  siap  untuk  ditolak  dan    disalah  mengerti oleh sesama. 2.    Komitmen untuk berkorban. 56

Kayu  salib  adalah  gambaran  yang  sempurna  bagi    pendoa.  Sebagai    pendoa  harus  siap memikul korban salib diri sendiri. Para pendoa juga harus berdiri bagi sesama  yang terluka dan membawa permasalahan mereka didalam doa. 3.    Komitmen untuk tunduk pada otoritas Alkitab dan pemimpin Tunduk pada otoritas adalah suatu kebenaran. Alkitab mengajarkan pada kita, bahwa  otoritas  berasal  dari  Allah.  Otoritas  ini  diberikan  dengan  satu  motivasi,  yaitu  agar  manusia berjalan lebih dekat dengan Allah dan sesama. 4.    Komitmen untuk misi. Pelayan  pendoa  harus  mempunyai  misi  ilahi  yaitu  mendirikan  kerajaan  Allah  di  semua tempat. Mendirikan kerajaan Allah adalah Amanat Agung dari Tuhan Yesus. 5.    Komitmen pada tugas dan tanggung jawab Komitmen  pada  tugas  mempunyai  pengertian  bahwa  seorang    pendoa  harus  melakukan apa yang Tuhan kehendaki (Lukas 2:48­49) dan melakukannya  dengan  tanggung jawab yang tinggi. 6.    Komitmen untuk bertahan Untuk  menjadi  seperti  Yesus  membutuhkan  suatu  proses  yang  panjang.  Sebab  itu   pendoa harus mempunyai komitmen tidak menyerah (bertahan) dan bertekun ketika  berada ditengah masa proses berjalan. Komitmen yang dijalankan dengan ketekunan  akan menghasilkan kemenangan mutlak. 7.    Komitmen untuk menyelesaikan pertandingan. Yesus  telah  menyelesaikan  seluruh  tugas  yang  diterima­Nya  dengan  sempurna  (Yohanes 17:4). Demikian juga seorang  pendoa harus menyelesaikan seluruh tugas  yang diberikan oleh Allah atau pemimpin dengan baik. 8.    Komitmen untuk suatu hubungan dalam tim maupun semua pihak Peduli pada sesama adalah salah satu sifat dan sikap yang Yesus tunjukan. Pelayan  pendoa  harus  mempunyai  sifat  dan  sikap  peduli  terhadap  sesama  dan  ini  harus  menjadi gaya hidup (Lukas 19:5). 9.    Komitmen untuk mempunyai integritas Pendoa harus mempunyai intergitas. Integritas berjalan bersama dengan sikap berani  terbuka kepada kehendak Roh Kudus dan pemimpin rohani.  HARI: 25 – BERSEDIAKAH ANDA MENJADI PENDOA SYAFAAT?     Print Seperti  yang  telah  diuraikan  sebelumnya,  bahwa  Pendoa  Syafaat  adalah  orang  yang  masuk  di  antara  dua  hal.  Ini  adalah  arti  harfiah  dari  pendoa  syafaat  yaitu  dia  berdiri  di  antara  Tuhan  dan  obyek  yang  harus  menerima  murka  dan  hukuman  keadilan  Tuhan.  Didalam Alkitab di cantumkan tentang kisah­kisah yang begitu heroik tentang bagaimana  tokoh­tokoh Alkitab, seperti; Abraham, Musa, Daniel, Ester, dll, melakukan syafaat bagi  bangsanya.  Dan  apa  yang  terjadi?  Ketika  ada  seseorang  atau  sekelompok  orang  yang  berdoa  syafaat  bagi  suatu  bangsa  yang  akan  menerima  murka  Tuhan,  ataupun  bencana  yang dirancangkan oleh si jahat, itu bisa dilalukan. Pertanyaannya  sekarang:  bersediakah  Anda  menjadi  pendoa  syafaat  bagi  keluarga,  masyarakat disekitar, ataupun bagi bangsa kita?  HARI: 26 – CIRI SEORANG PENDOA SYAFAAT SEJATI     Print

57

Di dalam diri ke empat tokoh Alkitab yang telah disebut terlebih dahulu yaitu: Abraham,  Musa,  Daniel,  Ester,  kita  bisa  melihat  beberapa  sifat  khusus  yang  menjadi  ciri  seorang pendoa syafaat sejati, yaitu; 1.      Intim  dengan  Tuhan.  (Terlihat  sekali  dalam  diri  Abraham  dan  Musa,  mereka  berbicara kepada Tuhan seperti layaknya manusia berbicara kepada sahabatnya). 2.    Berani. (Mereka berbicara apa adanya kepada Tuhan). 3.   Yakin akan keadilan Tuhan yang mutlak.(Terlihat jelas pada diri Abraham dan Daniel  yang  tanpa  ragu  mengakui  bahwa  hukuman  Tuhan  atas  umat­Nya  itu  sama  sekali  adil adanya). 4.   Perduli akan kemuliaan Tuhan, dan sebaliknya, mengabaikan kepentingan dan ambisi  pribadi.  (Terlihat  kuat  pada  Musa,  ketika  Tuhan  berfirman  untuk  menghabiskan  bangsa Israel dan membuat bangsa yang baru dari Musa, tetapi Musa menolak dan  dia lebih mementingkan nama baik Tuhan daripada kemasyuran pribadi). 5.    Penuh pengabdiaan kepada tugas yang harus dijalankan. (Terlihat kuat pada Daniel  dan  Ester  yang  rela  mempertaruhkan  nyawanya  dalam  menjalankan  pelayanan  syafaat masing­masing).  HARI: 27 – ABRAHAM: JURU SYAFAAT SUATU KOTA     Print

Suatu  teladan  doa  syafaat  yang  sangat  baik  yang  dilakukan  oleh  Abraham  ketika  dia  tampil  untuk  membela  kota  Sodom  dan  Gomora  yang  demikian  jahat,  (Kejadian  18).  Ketika  Abraham  melakukan  tawar­menawar  dengan  Tuhan  untuk  keselamatan  Sodom  dan  Gomora, pada saat itu Abraham menempatkan posisinya antara Tuhan dan kota itu  dan  seolah­olah  dia  mengangkat  tangan  dan  berkata,  “Tuhan,  jangan  bertindak  lebih  jauh.”  Kelihatannya  secara  fisik  doa  syafaat  Abraham  gagal,  kota  Sodom  dan  Gomora  tetap hancur, tetapi kalau kita lihat prosesnya, doa syafaat Abraham itu tidak gagal tetapi  ada  dampak  yang  luarbiasa  yaitu  bisa  melonggarkan  kebijakan  Tuhan  (dari  50  orang  benar bisa turun menjadi 10 orang benar), itu yang pertama. Dan  kedua  Lot  dan  kedua  anaknya  bisa  di  selamatkan.  Didalam  Kejadian  19:29  dikatakan, “Demikianlah pada waktu Allah memusnahkan kota­kota di Lembah Yordan  dan menunggang balikkan kota­kota kediaman Lot, maka Allah ingat kepada Abraham,  lalu  dikeluarkan­Nyalah  Lot  dari  tengah­tengah  tempat  yang  ditunggangbalikkan  itu.”  Lot diselamatkan Allah dari hujan belerang dan api karena Allah ingat kepada Abraham.  Ingat akan hal apa? Ingat akan Doa­doa Syafaat dari Abraham.  HARI: 28 – MUSA: JURU SYAFAAT SUATU BANGSA     Print

Kita akan mulai dengan peristiwa saat Musa bersekutu dengan Tuhan di puncak gunung  Sinai. Saat itu ia menerima pewahyuan dari Tuhan tentang tujuan dan rencana­Nya untuk  bangsa  Israel.  Ditengah  persekutuan  itu  Tuhan  mengubah  arah  pembicaraan  dan  memberitahukan kepada Musa, bahwa sementara ia berada di puncak gunung itu, bangsa  Israel yang berada di kaki gunung telah berbalik dari jalan yang telah ditetapkan Tuhan  bagi  mereka.  Mereka  melakukan  penyembahan  berhala,  bahkan  membuat  patung  anak  lembu  emas  dan  menyembahnya,  dan  Tuhan  sangat  murka  dan  berniat  untuk  menghabiskan  banga  Israel,  dan  pada  saat  itu  tampil  Musa  dengan  Syafaatnya  yang  luarbiasa. 58

    Coba  perhatikan  Keluaran  32:10,  “Oleh  sebab  itu  biarkanlah  Aku,  supaya  murka­Ku  bangkit terhadap mereka dan Aku akan membinasakan mereka, tetapi engkau akan Ku­ buat menjadi bangsa yang besar.” Ada dua hal yang bisa kita lihat dari ayat ini tentang  syafaat dari Musa: 1.    Keuletan Iman. Perhatikan kata, “Biarkanlah Aku, supaya murka­Ku bangkit terhadap mereka,” dengan  kata  lain  maksud  Tuhan  adalah,  “Musa,  apabila  engkau  minggir,  Aku  akan  bertindak,  tetapi  apabila  engkau  tetap  berdiri  dihadapan­Ku,  Aku  tidak  dapat  bertindak.”  Inilah  Keuletan  Iman  yang  harus  dimiliki  oleh  seorang  pendoa  syafaat,  yaitu;  tetap  berdiri  dihadapan  Tuhan  dalam  Susana  yang  bagaimanapun,  untuk  tetap  mempertahan  keselamatan seseorang atau sutu bangsa. Bayangkan Tuhan yang Maha Kuasa berkata,” Biarkanlah  Aku.”Tetapi  satu  hal  yang  luarbiasa  dari  Musa  adalah  ia  tidak  mau  membiarkan  Tuhan  menjatuhkan  murka­Nya.  Ia  tetap  berada  di  tempatnya  sebagai  pendoa syafaat, ia ulet dalam bertahan. 2.    Motivasi Murni Tuhan  sudah  memberikan  janji  yang  luarbiasa  pada  Musa  untuk  menjadikan  keturunan  Musa menjadi bangsa yang besar, tetapi Musa tidak tergiur dengan tawaran yang sangat  luarbiasa  itu,  dia  tetap  tulus  dan  murni  membela  Kemulian  Tuhan.  Musa  tidak  perduli  akan  kehormatannya  sendiri,  tetapi  yang  di  perdulikan  oleh  Musa  adalah  kehormatan  Tuhan. Ini bicara kemurnian motivasi seorang pendoa syafaat.  HARI: 29 – DANIEL: PENDOA YANG BERANI BAYAR HARGA     Print

Daniel adalah orang yang mengembangkan kebiasaan berdoa secara teratur. Pada waktu  itu  jabatannya  adalah  Perdana  Menteri  Kerajaaan  Persia.  Sejumlah  orang  yang  menjadi  bawahannya menjadi iri hati dan berusaha menggeser Daniel dari kedudukannya. Namun,  mereka  tidak  dapat  menemukan  satupun  alasan  untuk  mengkritik  Daniel  dalam  menjalankan  tugasnya.  Akhirnya  mereka  menyadari  bahwa  satu­satunya  cara  untuk  menggeser  Daniel  adalah  dengan  mempersoalkan  sesuatu  yang  berhubungan  dengan  agamanya. Mereka  kemudian  membujuk  raja  Persia  untuk  mengeluarkan  suatu  peraturan  bahwa  selama 30 hari tidak seorangpun di kerajaaan itu diizinkan untuk berdoa, kecuali kepada  raja.  Bagi  Daniel  yang  merupakan  seorang  Yahudi  yang  taat  menjalankan  ibadahnya,  peraturan  di  atas  adalah  hal  yang  tidak  mungkin  ditaatinya.  Setiap  hari  Daniel  selalu  berdoa  tiga  kali  di  depan  jendela  rumahnya  yang  terbuka  kearah  Yerusalem.  Ketika  peraturan yang disertai sanksi menjadi santapan bagi singa­singa yang lapar, bagi mereka  yang  melanggarnya  itu  diberlakukan,  Daniel  tetap  berdoa  seperti  biasanya,  dia  tidak  perduli  dengan  hukuman  tersebut.  Daniel  berani  bayar  harga  untuk  tetap  komitmen  didalam doa­doanya. 

59

copy & editted : http://rockjakarta.org/index.php?option=com_content&task=blogcategory&id=23&Itemid=44

60

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->