P. 1
Modul Mentoring Agama Islam

Modul Mentoring Agama Islam

|Views: 2,093|Likes:
Published by titi sitihunah

More info:

Published by: titi sitihunah on Dec 05, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/19/2013

pdf

text

original

Mentoring Agama Islam

Mahasiswa Baru STIKKU 2009 aru Badan Exekutif Mahas Mahasiswa (BEM)
Tisna Sutisna

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUNINGAN EKOLAH

(STIKKU)
2009

[Type text]

Page 1

BEM-Mentoring Agama Islam

PRAKATA
Segala puji bagi Allah SWT. dengan rahmat-Nya sempurnalah yang baik, dengan karunia-Nya turunlah segala kebaikan dan dengan taufik-Nya tercapailah segala tujuan. Bagi Allah juga segala puji sepenuh langit dan bumi, dan sepenuh apa saja yang dikehendaki-Nya. Shalawat dan salam semoga senantiasa tercurah kepada Rasulullah saw sebagai pendidik dan pembawa petunjuk bagi manusia dan sebagai hujjah atas semua manusia untuk menyempurnakan akhlak mulia, untuk mengeluarkan dunia dari kegelapan menuju cahaya dan menunjukkan mereka ke jalan Allah yang lurus. Semoga shalawat dan salam juga terlimpahkan kepada keluarga Nabi saw, para sahabatnya dan orang yang mengikutinya dengan baik sampai Hari Pembalasan. Materi Mentoring Islam ini merupakan sebuah buku yang dipersembahkan oleh BEM bagi para mahasiswa baru Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Kuningan (STIKKU). Buku ini hanyalah sebuah piranti yang disusun untuk materi tarbiyah Islamiyah dalam rangka membentuk pribadi generasi muda muslim yang memiliki pemahaman yang baik terhadap aqidah, syari'ah dan akhlak Islam. Buku ini disajikan dalam bahasa yang sederhana, ringkas, dan padat. Akhir kata, segala saran dan kritik bagi penyusunan buku ini sangat kami nantikan. Semoga buku ini membawa kemashlahatan bagi umat.

Kuningan, September 2009

Penyusun

Mentoring Agama Islam

2

BEM-Mentoring Agama Islam Mentoring

Islam Transformatif
Secara historis Islam menjadi lambang perubahan, baik secara normatif sebagai sebuah sistem teologi, maupun sebagai sebuah sistem sosial dan budaya yang membawa perubahan nyata dalam kehidupan masyarakat. Pembahasan mengenai Islam Transformatif memunculkan beberapa pertanyaan, n diantaranya, sebenarnya apa itu Islam t transformatif, apa hubungan Islam transformatif , dengan realitas sosial. Munculnya pertanyaan pertanyaan di atas adalah wajar karena pertanyaan-pertanyaan wacana Islam transformatif merupakan suatu wacana yang relatif baru. Menurut Mirza Sulfari (2008) Islam transformatif merupakan suatu langkah dimana Islam sebagai langkah suatu agama yang tidak hanya berbicara mengenai hubungan transendental antara manusia dengan tuhannya tetapi Islam sebuah agama yang berbicara mengenai hubungan manusia dengan manusia, baik secara sosial dan ekonomi. Menurut Kuntowijoyo (1995) transformatif adalah perubahan bentuk. Jika owijoyo dikomparasikan (digabungkan) dengan Islam maka tercipta sebuah arti yaitu Islam sebagai agama yang dapat merubah bentuk tatanan sosial dari kaum yang tertindas (jahiliah) hingga menjadi kaum yang tercerahkan. Spirit perubahan akan selalu hadir ) tercerahkan. dalam Islam untuk menciptakan masyarakat yang berkesadaran secara spiritual maupun berkesadaran secara sosial (hubungan manusia dengan manusia). Didalam islam transformatif memiliki 2 (dua) peran yaitu : 1. Peran spiritual dimana peran ini ran spiritual, menjadi estafet awal terciptanya perubahan kehidupan masyarakat. Peran spiritual yang memberikan suatu dinamika dalam kehidupan antara manusia dengan Tuhan (sang pencipta) sekaligus menjadi sebuah landasan dalam menciptakan dan membentuk suatu tatanan sosial yang sadar atas dirinya sebagai pemelihara alam dan kehidupan sosial masyarakat. Unsur unsur yang terdapat dalam peran spiritual ini Unsur-unsur adalah melaksanakan shalat dan membaca al al-Quran. 2. Peran humanitas peran ini humanitas, menjadi langkah selanjutnya dalam membentuk dinamika perubahan kehidupan angkah antara manusia dengan manusia. Masing masing peran tersebut nantinya akan Masing-masing menciptakan dan membentuk akuntabilitas (tanggung jawab) dan loyalitas (kesetiaan) terhadap harmonisasi keutuhan berma bermasyarakat. Peran-peran tersebut dimiliki Islam dalam menciptakan harmonisasi kehidupan peran bersosial dan sekaligus sebagai fondasi keutuhan dalam menjalankan kehidupannya sehari-hari. Banyak sekali orang beranggapan bahwa islam sebagai suatu agama yang hari. tidak menjaga harmonisasi kehidupan sosialnya. Harmonisasi kehidupan sosialnya dalam rangkaian yang belakangan ini terjadi. Banyaknya kekerasan yang terjadi menimbulkan anggapan anggapan miring di tubuh umat islam maupun di eksternal anggapan-anggapan umat islam. Anggapan suatu yang dekat dengan kekerasan dan tidak memetingkan yang toleransi dalam membangun kehidupan beragamanya menjadi hangat diperbincangkan sekarang ini. Mungkin saja anggapan itu terjadi sekarang ini. Karena jika melihat fenomena sekarang ini terjadi. Islam menjadi sorotan publik. Banyaknya sorotan media-media yang men oroti aktifitas kehidupan beragama yang melakukan aksinya media menyoroti dengan sikap kekerasan. Tetapi tidak hanya kekerasan saja yang harus dilihat oleh

Mentoring Agama Islam

3

BEM-Mentoring Agama Islam kaum beragama lain dalam menyikapi sikap prilaku kaum beragama (Islam). Ada banyak hal yang dapat dilihat banyak peran-peran yang ada pada kaum beragama (Islam). Islam sebagai agama struktur yang memiliki 2 (dua) hubungan dalam membangun kehidupan beragamanya. 1) hubungan vertikal antara manusia dengan tuhannya dan 2) hubungan horisontal antara manusia dengan manusia. Hubungan vertikal, agama sebagai media bagi adanya penyerahan diri kepada Allah yang menciptakan seluruh makhluk hidup di semesta ini. Hubungan ini teraplikasi dalam aktifitas kehdiupan umat beragama yaitu dengan melakukan ibadah yang telah menjadi media bagi manusia sebagai umatnya untuk mendekatkan dirinya kepada sang pencipta (Allah). Aktifitas ibadah kehidupan umat beragama dengan melaksanakan kegiatan rutin dalam kesehariannya. Kegiatan itu adalah shalat dan membaca Al-Quran. Kalau hubungan horisontal, agama sebagai media bagi adanya aktifitas sosial antara manusia dengan manusia. Dalam prakteknya kehidupan beragama menjalankan aktifitas sosialnya dan menciptakan harmonisasi kehidupannya dengan melaksanakan zakat dan puasa. Dimana zakat dan puasa membangun ekuilibrium (keseimbangan) dan loyalitas (kesetiaan) terhadap pembangunan humanitas gerakan antara manusia dengan manusia. Menurut kuntowojoyo, zakat adalah konsekuensi logis dari puasa yaitu setelah orang merasakan penderitaan lapar dan haus. Peran seseorang yang berzakat memberikan sedikit hasil jerih payahnya kepada orang yang kekurangan dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Orang yang berzakat pula secara tidak langsung merasakan kehidupan orang yang kekurangan. Kegiatan ini yang menumbuhkan loyalitas umat beragama dalam menjalankan harmonisasi antara manusia dengan manusia. Dan sekaligus membagun gotong royong dalam menciptakan suasana kebersamaan dalam menjalankan aktifitas kehidupan beragamanya. Selain itu, kaum beragama yang memiliki kebiasaan (tradisi) pengaturan diri terhadap keberagamaannya. Pengaturan diri yang dimaksud adalah dengan adanya kebiasaan (tradisi) pengambilan hukum ijma (konsesus ulama), qiyas (analogi) yang selalu menjadikan Al-Quran dan Sunnah sebagai rujukan sehingga perubahan yang terjadi memiliki kaitan dengan Islam dan sekaligus memiliki kejelasan terhadap auntentiknya al-Quran (lihat : Kuntowijoyo : Muslim Tanpa Masjid) sebagai pedoman bagi umat beragama dan sebagai sumber dari segala sumber hukum bagi terciptanya harmonisasi umat beragama dalam menjalankan kehidupan beragamanya. Untuk itu Islam bukanlah agama yang dekat dengan kekerasan tetapi agama yang memiliki tradisi untuk mengharmonisasikan kehidupannya sekaligus membangun tradisi transformasi sosial dalam hubungan beragamanya.

1. Fungsi manusia sebagai khalifah fil ard dan ‘ubudiyah.
"Ingatlah ketika Rabbmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan manusia di muka bumi sebagai khalifah”. (QS. 2:30). Arti khalifah fil ardhi adalah mandataris Allah untuk melaksanakan hukumhukum dan merealisasikan kehendak-kehendak-Nya di muka bumi. Manusia telah dipilih Allah sebagai khalifah-Nya. Untuk melaksanakan fungsinya itu, Allah mengajarkan manusia ilmu (Asmaun kullaha).

Mentoring Agama Islam

4

BEM-Mentoring Agama Islam Allah SWT telah menegaskan bahwa, Ia menciptakan manusia tidaklah dengan main-main tetapi dengan tujuan yang hak. Dengan diberi tugas dan kewajiban yang akan dimintai pertanggung jawaban. “Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main, dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (QS. 23:115) Tujuan penciptaan manusia adalah mengabdi kepada-Nya, dengan melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya. Dan tidaklah Kami ciptakan jin dan manusia kecuali untuk mengabdi kepada-Ku”. (QS. 51:56). Dengan demikian dalam kehidupan di dunia yang fana ini, manusia memiliki kewajiban yang asasi. Setidaknya, ada dua kewajiban asasi manusia, yaitu menyembah/beribadah kepada Allah serta menjalankan tugas sebagai khalifah Allah di muka bumi ini. Kewajiban yang pertama dan paling utama adalah menyembah Allah SWT. Dalam hal ini posisi manusia sebagai abd Allah (hamba Allah), yang mesti menghambakan diri sepenuhnya kepada-Nya dengan cara melaksanakan segala perintah dan menjauhi segala dilarang-Nya. Inilah kewajiban asasi manusia, sebab hidup beragama dengan ketundukan dan kepatuhan kepada Allah merupakan fitrah manusia. Fitrah manusia untuk beragama ini dijelaskan dalam al-Qur’an surat al-Rum/30: 30, yaitu: “Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui”. Oleh karena itu, tidak satu pun di antara manusia yang tidak memiliki rasa bertuhan. Itulah sebabnya Murthada Mutahari menyebutkan bahwa jika ada orang yang tidak beragama atau tidak bertuhan, berarti dia adalah manusia abnormal, sebab ia mengingkari fitrahnya sebagai manusia yang beragama dan bertuhan. Selain dari naqli di atas, sejarah juga membuktikan bahwa manusia senantiasa mencari Tuhan untuk disembah. Sebut saja misalnya manusia primitif, di antara mereka ada yang menganut paham animisme dengan meyakini roh para leluhurnya sebagai penguasa alam semesta. Mereka pun memuja roh tersebut dengan melakukan berbagai kegiatan ritual yang diyakini secara turun-temurun. Ada pula yang menganut paham dinamisme, yaitu memuja benda-benda keramat atau benda yang dianggap memiliki kekuatan dan kekuasaan dalam mengatur alam semesta, termasuk mengatur kehidupan mereka sendiri. Kelompok paham ini pun pada gilirannya melakukan berbagai kegiatan ritual untuk memuja dan menyembah benda-benda yang ia yakini sebagai tuhannya. Sejarah ini membuktikan bahwa manusia primitif sekalipun meyakini adanya Tuhan sebagai penguasa dan pelindung alam semesta. Hanya saja, keimanan mereka sesat dan menyesatkan sebab Rasul tidak mereka temukan. Tampaknya, upaya pencarian Tuhan tersebut —meskipun sesat— merupakan refleksi dari fitrah dirinya yang cenderung mencari Tuhan dan menyadari akan kelemahannya sebagai manusia yang tidak bisa berbuat sekehendak sendiri, tetapi diatur oleh Yang Maha Mengatur. Menyadari akan adanya potensi dasar (fitrah) manusia untuk bertuhan, maka menyembah Tuhan merupakan Kewajiban Asasi bagi manusia. Oleh karena

Mentoring Agama Islam

5

BEM-Mentoring Agama Islam itu, Allah SWT menyeru kepada manusia agar menyembah Allah yang telah menciptakannya dan berkuasa sepenuhnya atas hidupnya. Firman-Nya: “Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa,” (QS. Al-Baqarah/2: 21). Konsekuensi dari kewajiban menyembah Allah tersebut adalah dengan senantiasa melaksanakan segala apa yang diperintahkan-Nya dan menjauhi larangan-Nya. Kewajiban seorang hamba laksana kewajiban budak terhadap majikannya yang senantiasa siap melakukan setiap perintah kepada budak tersebut, kapan dan di manapun. Namun konsep hamba antara manusia dengan Tuhan, tentunya berbeda dari konsep perbudakan antara manusia dengan manusia. Perbudakan antara manusia dengan manusia merugikan salah satu pihak dan menguntungkan di pihak lain. Sementara penghambaan manusia kepada Allah justru menguntungkan bagi manusia itu sendiri, karena penghambaan tersebut akan menyelamatkan dan membahagiakan hidupnya di dunia dan akhirat. Dengan demikian, tidak ada satu alasan pun yang membenarkan manusia itu ingkar kepada Allah. Dan tidak pula ada alasan untuk menolak perintah-Nya, sebab apa pun bentuk perintah tersebut pasti mengandung manfaat dan menguntungkan. Hanya saja kadang manusia dikuasai oleh hawa nafsunya sehingga perintah itu terasa berat dan cenderung melakukan larangan-Nya yang seolah nikmat dan lezat. Padahal, kenikmatan tersebut pasti sesaat dan di hari kelak pasti memperoleh azab. Jika saja manusia itu bijak dan arif dalam memahami setiap perintah tersebut, maka ia akan senantiasa menjalankan segala perintah-Nya tanpa merasa berat dan protes terhadap apa yang diperintahkan. Itulah yang mestinya dilakukan oleh seorang hamba. Dengan begitu, posisi manusia sebagai hamba bersifat pasif, yaitu siap diperintah oleh Allah SWT. Kewajiban asasi kedua adalah melaksanakan perannya sebagai khalifah Allah di muka bumi ini. Kewajiban ini juga berangkat dari penjelasan Allah dalam alQur’an, seperti surat Fatir/35 ayat 39: Dia-lah yang menjadikan kamu khalifahkhalifah di muka bumi. Barang siapa yang kafir, maka (akibat) kekafirannya menimpa dirinya sendiri. Dan kekafiran orang-orang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kemurkaan pada sisi Tuhannya dan kekafiran orangorang yang kafir itu tidak lain hanyalah akan menambah kerugian mereka belaka. Khalifah fil ardhi menunjukkan bahwa manusia adalah mandataris Allah di muka bumi. Satu sisi, posisi ini membanggakan karena derajat manusia menjadi lebih mulia di antara makhluk Allah lainnya. Namun, di sisi lain posisi ini merupakan amanah yang mesti dipikul dan dipertanggungjawabkan, jika tidak maka azab pulalah yang akan diperoleh. Dengan demikian, menjalankan tugas sebagai khalifah fil ardhi juga merupakan kewajiban asasi bagi setiap manusia. Jika dalam konsep hamba manusia itu bersifat pasif, maka dalam konsep khalifah fil ardhi, manusia tersebut bersifat aktif. Maksudnya, manusia mesti berkarya secara kreatif dan produktif dalam memelihara dan menciptakan keseimbangan di alam ini. Ia mesti menjalin hubungan baik dengan sesamanya, juga antara dirinya dengan alam sekitarnya. Ia tidak boleh merusak alam ini. Boleh dimanfaatkan, tetapi bukan dieksploitasi sedemikian rupa sehingga lebih banyak menimbulkan kemudaratan dari pada manfaat. Jadi, kewajiban asasi manusia untuk menyembah-Nya bukan membuat manusia itu hanya pasif dengan

Mentoring Agama Islam

6

BEM-Mentoring Agama Islam menyibukkan diri beribadah dalam arti khusus, tetapi ia memiliki kewajiban asasi berikutnya yang membuatnya aktif, yaitu menjalankan tugasnya sebagai khalifah fil ardhi yang pada hakekatnya juga sebagai bentuk perintah-Nya yang tidak dapat diabaikan.Dua kewajiban asasi manusia di atas mestinya dijalankan sebagaimana adanya. Cara yang terbaik untuk memenuhi kewajiban itu adalah kembali kepada ajaran Islam yang selamat lagi menyelamatkan dengan meyakini dan mengamalkan sepenuhnya. Islam mengajarkan bagaimana seseorang menghambakan diri kepada Allah dalam artian khusus, dan bagaimana pula menjalankan perintah-Nya untuk menjalankan peran dan tugasnya sebagai khalifah fil ardhi. Jika saja kedua kewajiban asasi ini dipenuhi, berbagai hak yang diinginkan pun niscaya akan tercapai. Insya’ Allah. Tugas Manusia Tugas manusia adalah memelihara amanah yang Allah pikulkan kepadanya, setelah langit, bumi dan gunung enggan memikulnya. “Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan menghianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat dzalim dan amat bodoh”. (QS. 33:72) Amanat Allah itu adalah berupa tanggung jawab memakmurkan bumi dengan melaksanakan hukum-Nya dalam kehidupan manusia di bumi ini. Sebagaimana yang Allah tegaskan kepada Nabi Daud AS (QS. 38:26) “Hai Daud, sesungguhnya Kami telah mengangkatmu sebagai khalifah di bumi, maka hukumilah manusia dengan hak (wahyu Allah) dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu yang menyebabkan kamu tersesat dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang sesat dari jalan Allah akan mendapat siksa yang berat akibat mereka melupakan hari pembalasan”. Dari beberapa ayat di atas dapat disimpulkan bahwa tugas manusia adalah: 1. Pemelihara (Ri’ayah) 2. Pemakmur (Imarodh) 3. Menghamba (‘ubudiyah)

2. Islam sebagai way of life (world view)
Islam sebagai way of life (world view), menjadi acuan umat tentang bagaimana cara memandang dunia dan kehidupan setelah mati (sangkan paraning dumadi). Da'wah memiliki esensi visi dan misi untuk melakukan perubahan ke arah perbaikan hidup manusia secara menyeluruh dan utuh (integral). Visi dan misi ini dibangun di atas aktifitas berfikir (intelektual) yang obyektif, merasakan (spiritual) yang dewasa dan berprilaku (moral) yang mulia, yang sepenuhnya dilakukan secara sadar ('Alaa bashirah) bukan paksaan (Laa ikraaha fi ad-Diin). Dengan kata lain misi da'wah yang pertama adalah proses mengkomunikasikan seluruh performan Islam agar dikenali dan dipahami serta dirasakan setiap sentuhannya oleh setiap manuisa. Oleh karena itu kemampuan komunikasi dan kekuatan argumentasi dalam menyampaikan informasi tentang

Mentoring Agama Islam

7

BEM-Mentoring Agama Islam eksistensi, fungsi dan peran Islam dalam kehidupan menjadi tangung jawab bersama setiap individu muslim sesuai kemampuan dan keahlianya. Karena Islam selalu akomodatif dan kondusif terhadap segala bentuk perbaikan hidup ke arah yang lebih baik dan benar-benar natularalistik apalagi didukung dengan pengalaman dan pembuktian ilmiah yang tuntas. Untuk mengemban visi dan misi ini diperlukan penguasaan Islam dalam bentuk blue printnya yang utuh dan jelas, agar kita tidak hanya mengetahui dan mengagumi keindahan bangunan Islam tetapi juga mengerti bagaimana cara kita membangun Islam dalam kehidupan dengan sistematika berfikir dan beraksi yang rapih. Baik di tataran kepribadian individual maupun peradaban sosialnya. • Kerangka Bangunan Islam: Ilustrasi berikut ini nampaknya lebih persuasif dalam mengkomunikasikan Islam secara utuh dan lebih sitematis. Karena aplikasi Islam harus dilakukan dalam bentuk proses "membangun" (to built and develop) bukan sekedar melaksanakan (to perform). Untuk menggambarkan proses pembangunan ini maka lebih transparan dengan menggunakan ilustrasi memahami struktur sebuah bangunan, baik bentuk maupun proses pembangunannya.

Fungsi dan Tahapan Pembangunan: Secara garis besar bangunan Islam terdiri dari dua konstruksi utama. Yaitu konstruksi "Aqidah" sebagai fondasi, dan konstruksi "Syari'ah" sebagai kerangka dan ornamen bangunan itu sendiri. Keduanya berfungsi saling mendukung sehingga terbentuk dan berdiri sebuah bangunan. Sekalipun masing-masing memiliki fungsi yang berbeda tetapi perbedaan itu mampu ditata sehingga menjadi sinergi bangunan yang utuh, kokoh, indah dan

Mentoring Agama Islam

8

BEM-Mentoring Agama Islam berdayaguna. Inilah kesan pertama Islam sebagai way of life yang mampu menyentuh berbagai aspek kehidupan dengan tingkat keperluannya yang beragam. Untuk selanjutnya ditata dan di-manage menjadi sebuah bangunan kehidupan yang indah, anggun dan nyaman mencerminkan kalimat rahmatan lil'alamin. Pertama: Fondasi (Aqidah). Berfungsi sebagai ground/base of the building dengan konstruksi sangat global tapi kokoh, bersih dan permanen. Keretakan di tingkat dasar dan fundamental ini tidak bisa ditolelir sedikit pun apalagi dimanipulasi. Karena akan berakibat fatal terhadap muatan dan beban bangunan di atasnya. Oleh karena itu persoalan aqidah sangatlah tegas dan jarang ditemukan toleransi. Seperti riya' atau tidak ikhlash dalam beramal merupakan penyakit aqidah yang tidak pernah dibiarkan berkembang dalam hati nurani seseorang. Dalam frame aktualnya, aqidah dapat berfungsi sebagai vision yang menjadi dasar "cara pandang" seseorang terhadap kehidupan. Visi ini sangat diperlukan untuk mengarahkan setiap orientasi dari setiap aksi dan prilaku yang diperbuatnya sepanjang hidup. Dan dengan visi ini aktifitas manusia tidak akan terkesan sebagai rutinitas yang membosankan tetapi lebih indah dari mimpi indah yang memperindah nuansa rutinitas tidur seseorang yang kadang melelahkan. Dengan demikian seorang yang beriman dengan visinya yang aktual seperti ini senantiasa memiliki muatan misi yang mulia dalam kehidupannya. Aktualitas dan vitalitas dalam cara pandang Islam tidak didasarkan pada fenomena waktu dan ruang semata yang mempengaruhinya sehingga lebih dianggap realistik dan pragmatik. Tetapi lebih didasarkan pada esensi tuntutan kebenaran yang dimilikinya. Oleh karena itu setiap visi dan aksi dalam Islam memiliki nuansa aktualitas yang mencerminkan ke-realistik-an yang sesungguhnya karena dibangun di atas konsistensi dan kesesuaian antara teori visi dan aplikasi aksinya. Tahapan fondasi ini dalam proses pembangunannya tentu saja harus selalu diprioritaskan (didahulukan dan diutamakan). Kedua: Struktur dan Atap Bangunan (Syari'ah). Berfungsi sebagai eksistensi dan pelindung utama yang menampilkan adanya sosok dan performen suatu bangunan. Kekuatan, kelengkapan dan keindahan struktur bangunan sangat ditentukan oleh keahlian dalam penataan ruangan berikut interiornya termasuk kemampuan mengekspresikan seni bangunan berikut landscape-nya sesuai dengan ornamen yang dikehendaki. Semua akan memberikan nuansa ketenangan, keamanan dan kenyamanan bagi para penghuninya baik dalam fungsi individual maupun fungsi sosialnya. Proses dan tahapan pembangunan struktur ini dilakukakan pada tahap kedua sesudah siap dan kokohnya fondasi. Dimulai dari hal-hal yang sangat primer dalam ibadah dengan lima struktur utamanya sebagaimana terbangun dalam kerangka rukun Islam berikut kedudukan dan fungsinya masing-masing yang sangat esensial.

Mentoring Agama Islam

9

BEM-Mentoring Agama Islam Statemen syahadat, sebagai pintu gerbang Islam yang berfungsi untuk membuat kontrak dan komitmen (keterikatan, keterkaitan dan keterlibatan) seseorang dalam memiliki, menghuni atau/dan meni'mati bangunan. Shalat berfungsi sebagai tiang-tiang struktur yang menopang kekuatan dan bentuk struktur bangunan. Zakat berfungsi sebagai kemampuan dan kekuatan anggaran (budget pembangunan) yang merupakan bagian dari struktur utama Islam yang sangat penting. Tanpa anggaran maka gambar bangunan akan kehilangan fungsi struktural maupun sosio-kulturalnya, termasuk kelangsungan bangunan dan penghuninya. Shaum menempati bagian dari struktur bangunan yang lebih tersembunyi. Ia berfungsi bagaikan batu bata yang berfungsi membentuk kerangka kepribadian bangunan sehingga memiliki sosoknya yang lebih berbentuk dan berarti. Sifat dan karakter batu batu mewariskan atribut kesabaran, ketulusan dan siap berkorban demi penataan dan kesempurnaan suatu bangunan. Sementara itu haji menempati bagian struktur bangunan yang berfungsi sebagai perekat bangunan, seperti semen, pasir, split dan air, yang menyatukan seluruh bagian bangunan. Dalam haji semua struktur rukun Islam diikat menjadi kesatuan bangunan Islam termasuk fungsinya yang lebih luas dalam rangka membentuk suatu bangsa (ummat) dengan skala eksistensinya secara universal, integral dan internasional. Adapun konsep hidup lain, seperti politik, ekonomi, sosial, keluarga dan budaya, menempati posisi sekunder dalam memfungsikan bangunan tersebut terutama dari sisi penataan interior bangunan sehingga lebih sempurna dan menarik sehingga membuat setiap penghuninya merasa aman, tenang dan nyaman. Semua itu ditata dalam konsep mu'amalah, terutama kontrak-kontrak jual beli dan pergaulan sosial, dan munakahah sebagai awal dari pembentukan keluarga yang berfungsi sebagai miniatur negara dan masyarakat dalam Islam. Akhlaq dan sarana hidup lain berfungsi sebagai ornamen-ornamen bangunan yang tidak kalah pentingya dalam membangun estetika dan citra suatu bangunan. Oleh karena itu etika dan moral sangat diperhatikan dalam bangunan Islam dalam upaya membangun keperibadin manusia. Apalagi akhlaq dan etika menempati bagian terluar dari keperibadian itu sendiri yang selalu memberikan kesan pertama perilaku dan penampilan seseorang. Namun seluruh atribut yang disandang oleh struktur ini akan rusak seketika dalam waktu singkat manakala tidak dilengkapi dengan penutup atap yang berfungsi sebagai pelindung dari hujan dan panas yang akan mengikis atribut-atribut tersebut. Oleh karena itu keberadaan hukum termasuk punishment-nya yang lebih bersifat struktural, baik perdata maupun pidana, sangat diperlukan untuk melindungi seluruh bagian bangunan dari segala bentuk kerusakan dan kejahatan. Oleh karena itu lebih membutuhkan adanya dukungan struktur yang independen dan memiliki kedaulatan sendiri. Keberadaan dan tegaknya amar ma'ruf dan nahyi mungkar, yang lebih bersifat membangun keperdulian sosial, juga harus dibangun dalam kerangka pendekatan sosio-kultural. Sektor ini lebih berfungsi sebagai kontrol sosial yang lebih menitikberatkan pada kesadaran setiap individu masyarakat dalam

Mentoring Agama Islam

10

BEM-Mentoring Agama Islam menjaga keindahan dan keamanan bangunan kehidupan dari ancaman individu-individu yang berpotensi merusak. Sedangkan jihad, yang dalam arti luas berarti berjuang dan arti yang lebih spesifik berarti berperang di jalan Allah, adalah bagian bangunan yang berfungsi defensif dan sekaligus ofensif dalam memelihara, menjaga dan meluaskan bangunan Islam dalam rangka menyebarkan dan mengembangkan misi Islam sebagai rahmatan lil'alamin. Di sinilah keberadaan dan fungsi militer yang sesungguhnya dalam struktur bangunan Islam.

3. Membumikan Islam
“Sesungguhnya telah ada pada diri Rasulullah itu suri tauladan yang baik bagimu yaitu bagi orang-orang yang mengharap rahmat Allah dan kedatangan Hari Kiamat dan dia banyak menyebut Allah,” (QS. al-Anfal [33]: 21). Kemajemukan suatu bangsa seringkali menjadi pemicu konflik, baik antar suku, budaya, maupun agama. Mayoritas umat manusia belum terbiasa hidup rukun dalam perbedaan. Klaim kebenaran dan perasaan superior dari suku, budaya, dan agama yang berbeda menjadi penyebab intoleransi hidup. Bahkan satu sama lain cenderung ingin saling mendominasi. Latar belakang yang berbeda, tak jarang menciptakan disharmoni dalam kehidupan berbangsa dan bermasyarakat. Sikap anarkis yang dipertontonkan sebagian kelompok Islam menunjukkan dangkalnya akidah mereka. Karena akidah yang murni dan kuat akan membuahkan ibadah yang khusyuk, akhlak yang mulia, dan menjadi modal dakwah yang luar biasa. Akidah yang murni dan kuat juga akan melahirkan sikap toleran atas perbedaan yang merupakan sunnatullah. Agama Islam mengajarkan kita untuk menghargai perbedaan. Hal ini akan melahirkan sikap toleran (tasamuh) yang pada akhirnya akan menciptakan manusia-manusia yang beradab. Dalam konteks ini, menciptakan terwujudnya masyarakat yang berdadab adalah bagian dari jihad. Karena itu, penyempitan makna jihad hanya pada perjuangan fisik dan angkat senjata tidaklah tepat. Lebih dari itu, tingkatan jihad yang tertinggi bukanlah perjuangan fisik atau angkat senjata, melainkan jihad melawan hawa nafsu. Hal ini terungkap dalam sabda Nabi Muhammad Saw sepulang dari Perang Badar. Kemiskinan dan Kebodohan Umat Umat Islam saat ini terkungkung dalam kemiskinan dan kebodohan. Dua penyakit kronis ini hendaknya menjadi prioritas perjuangan para ulama, tokoh Islam, dan pemimpin umat. Karena itu, menyiapkan SDM yang berkualitas, baik melalui jalur pendidikan dan dakwah, harus dilakukan serta meningkatkan kualitas keagamaan umat. Hal yang harus disadari, keterbelakangan umat Islam saat ini disebabkan karena mereka jauh dari sumber ajaran mereka, yakni Al-Qur’an dan Hadits. Karena itu, kunci sukses umat adalah selalu berpedoman dan berpegang teguh pada keduanya. Selain itu, para ulama, tokoh, dan pemimpin umat harus memasarkan agama Islam sebagaimana memasarkan agama Islam yang dibawa

Mentoring Agama Islam

11

BEM-Mentoring Agama Islam Nabi kita Muhammad Saw., seperti beragama dengan cerdas dan beramal dengan ikhlas. Sebagian kelompok Islam meyakini bahwa keterpurukan yang diderita umat saat ini disebabkan atau direkayasa oleh setan (sebuah kekuatan), di mana mereka datang dan menyusup dari segala penjuru dan dengan segala cara. Hal ini sudah dijelaskan Allah bahwa mereka itu datang dari depan, belakang, atas, bawah, kanan dan kiri. Hal ini merupakan suatu keniscayaan. Tapi ada hal yang tidak perlu kita lupakan, yaitu introspeksi. Dengan introspeksi kita akan menyadari bahwa keterpurukan umat saat ini tidak semata-mata disebabkan faktor luar, tapi juga bersumber dari dalam. Ketidakacuhan kita dalam belajar, misalnya, adalah salah satu sebab kemunduran umat. Hal lain yang mesti diingat, adalah jaminan kepada orang-orang yang beriman berupa penjagaan dan orang beriman akan diberikan kemenangan disebabkan ia dekat dengan Allah. Ada dua jalan keluar agar umat Islam terbebas dari keterpurukannya. Pertama, memiliki quwwat ar-ruh (kekuatan jiwa) yang sering disebut dengan kekuatan rohani. Kedua, memiliki quwwat al-jasad (kekuatan fisik). Kekuatan jiwa terbagi menjadi dua, yakni kekuatan iman dan kekuatan ilmu. Sementara kekuatan fisik itu di dalamnya ada sosial politik, ekonomi, budaya, dan militer. Dengan memiliki kekuatan ini, umat Islam menghadapi kekuatan luar yang berusaha menzalimi umat serta mampu mengembangkan diri. Dua kekuatan ini hanya akan bisa direngkuh jika pendidikan di tubuh umat berjalan dengan efektif. Kita semua sadar akan keterpurukan yang yang diderita oleh umat Islam saat ini diseluruh penjuru dunia, sayangnya para ulama, tokoh, pemimpin belum mampu merapatkan barisan untuk berjihad memerangi kebodohan dan kemiskinan itu. Kita juga belum bisa menyatukan kekuatan “lahir” dan “batin” dalam perjuangan itu. Kita hanyut dalam firqah-firqah dan cenderung menyalahkan kelompok di luar kita. Menganggap kelompok sendiri paling benar dan kelompok lain salah adalah virus yang meluluh-lantakkan Ukhuwah Islamiyah. Kelompok yang memperjuangkan kemajuan umat lewat jalur politik, pendidikan, dan dakwah hendaknya bergandengan tangan. Bukan saling mendiskreditkan, apalagi menyatakan kelompok lain sebagai Muslim tidak kaffah (sempurna). Ada hal yang lain yang harus kita renungi dan perbaiki, kita hanyut dalam keasyikan ibadah (shalat, puasa, haji, dan zakat) atau zikir, tapi maksiat jalan terus. Shalat yang dinyatakan dalam Allah Swt Al-Qur’an bisa mencegah perbuatan keji dan munkar (QS al-‘Ankabut [29]: 45), ternyata tidak membekas dalam diri kita. Sejatinya ketakwaan atau kesalehan tidak berjalan bersamaan dengan kemunkaran. Tapi kita melihat sebaliknya. Acara-acara keagamaan semakin semarak, tapi kemaksiatan juga makin marak. Memang agak aneh, tapi itulah realitas yang kita alami. Apakah ini yang menyebabkan bangsa ini ditimpa pelbagai musibah? Mari kita bertafakur dan berintrospeksi diri. Islam Agama Rahmatan Lil’alamin Dalam Al-Qur’an dinyatakan bahwa Nabi Muhammad SAW. diutus sebagai rahmat bagi semesta alam (QS al-Anbiya’ [21]: 107). Sejarah mencatat dengan tinta emas bahwa perang yang dilakukan oleh umat Islam jauh lebih elegan dari perang

Mentoring Agama Islam

12

BEM-Mentoring Agama Islam yang dilakukan oleh bangsa-bangsa Barat. Umat Islam masa lalu mampu membuktikan kepada dunia bahwa Islam adalah agama rahmat. Tapi saat ini, wajah rahmat Islam babak-belur akibat ulah segelintir kelompok Islam yang melakukan aksi-aksi kekerasan dan terorisme atas nama jihad. Akibatnya, makna suci jihad tercemari lalu diidentikkan dengan terorisme oleh masyarakat Barat. Mereka itu tidak melihat wajah Islam yang sebenarnya, dan dunia Barat sepertinya memelihara penilaian tersebut. Hal ini lahir dari keyakinan mereka bahwa Islam “tidak benar”. Sedangkan menurut kita (umat Islam), Islam adalah agama salam, rahmatan lil alamin. Oleh sebab itu, kita harus membuktikan bahwa kita cinta damai. Jihad bukanlah aksi terorisme, tapi segala perbuatan guna membumikan ajaran Ilahi di muka bumi dengan cara-cara yang diridhai-Nya. Jihad dalam arti perang hanya dipakai jika diserang atau diganggu, misalnya mempertahankan/membela diri dan kehormatan seperti di Palestina. Umat Islam saat ini masih belum sepenuhnya mampu menunjukkan Islam rahmatan lil alamin. Umat masih jauh dari perilaku dan akhlak Islami. Artinya, banyak umat Islam yang belum “Islam”. Masjid banyak, tapi yang shalat berjamaah sedikit. Umat Islam juga memiliki kelemahan di berbagai lini kehidupan. Kemiskinan dan kebodohan menjadikan kita sebagai umat yang lemah dan inilah yang menjadi musuh kita. Marilah kita maknai jihad untuk membangun tatanan ekonomi yang Islami. Jihad kita pakai untuk bersungguh-sungguh memerangi kebodohan dan kemiskinan, jihad memerangi kekufuran yang ada pada diri kita, keluarga, lingkungan, dan jagad raya ini.

4. Ibadah dan Berfikir
Ibadah sebagai kewajiban manusia dalam Islam memiliki dimensi yang luas mencakup segala aspek kehidupan sebagai bentuk pengabdian kepada Allah. Kerja akal, seperti berpikir, meneliti adalah manifestasi dari tafakur dan tadabbur. Kerja fisik, berbicara, menulis, mencari nafkah dan sebagainya adalah ibadah. Demikian halnya dengan kerja batin, seperti berdzikir, mengingat, berkeinginan, harapan adalah manifestasi dari dzikurullah. Ada suatu firman suci yang hari-hari ini barangkali mendesak untuk kita renungkan dan amalkan, maknanya: ”Katakan (hai Muhammad), Aku hanyalah menasehatkan satu perkara saja kepada kamu semua, yaitu hendaknya kamu berdiri menghadap Allah, berdua-dua (bersama orang lain) ataupun sendirian, kemudian kamu berfikir. Dengan kata lain, Nabi SAW. Diperintahkan untuk menyampaikan pesan yang terdiri dari dua hal namun hakikatnya tunggal, yaitu beribadat dan berfikir. Bagi banyak kaum Muslim makna firman itu sudah jelas, yaitu bahwa beribadat dan berfikir adalah dua kegiatan yang tidak boleh dipisahkan. Beribadat yang mempunyai efek pendekatan pribadi kepada Allah mengandung arti penginsafan diri pribadi akan makna hidupnya, yaitu makna hidup yang berpangkal dari kenyataan bahwa kita berasal dari Tuhan dan akan kembali kepada-Nya. Oleh karena itu, dengan sendirinya diharapkan bahwa seseorang yang beribadat akan sekurang-kurangnya memiliki perbentengan diri dari kemungkinan tergelincir

Mentoring Agama Islam

13

BEM-Mentoring Agama Islam kepada kejahatan. Inilah makna firman bahwa shalat mencegah seseorang dari perbuatan keji dan munkar. Secara lebih positifnya, beribadat diharapkan mempunyai efek tumbuh dan menguatnya komitmen moral, yaitu rasa keterikatan bathin kepada keharusan berbuat baik kepada sesama manusia. Juga berarti diharapkan bahwa seseorang yang beribadat mempunyai dorongan yang tulus untuk bekerja dan berkegiatan yang membawa manfaat kepada sesamanya. Di sinilah relevansinya berfikir sebagai gandengan beribadat. Yaitu bahwa kita tidak dibenarkan begitu saja melakukan sesuatu yang kita anggap baik sebagai hasil dorongan ibadat kita, namun tanpa pengetahuan yang diperlukan untuk merealisasikan secara benar. Dalam masyarakat sering terjadi seseorang dengan dorongan kemauan baik hendak berbuat suatu kebaikan, namun hasilnya justru merugikan orang lain. Maka orang itu karena kemauan baiknya, mungkin akan tetap mendapatkan pahala di akhirat nanti; tapi karena pengakuannya, kemauan baiknya sendiri yang ia laksanakan secara tidak benar akibat tiadanya ilmu padanya, mungkin saja ia malah akan membuat sesamanya celaka. Itulah sebabnya ditegaskan dalam Kitab Suci (QS. Al-Mujadalah/58:11) bahwa keunggulan akan diberikan Allah kepada mereka yang beriman dan berilmu. Jadi beriman saja tanpa ilmu dan juga tidak berilmu saja tanpa iman. Kesatuan antara iman dan ilmu itu dalam Islam menjadi dasar bagi perkembangan ilmu pengetahuan di zaman klasiknya yang Jaya. Kini para sarjana sepakat bahwa sebagian besar dari ilmu pengetahuan modern sekarang ini merupakan pengembangan lebih lanjut dari pokok-pokok pemikiran ilmiah zaman klasik Islam. Di samping itu, ada faktor lain yang membuat beribadat dan berfikir itu penting dilaksanakan serentak, yaitu berfikir tentang beribadat itu sendiri. Ibadat memang sangat diperlukan tapi ia harus berdasarkan sesuatu potensial masuk akal, bukan dongeng atau mitologi. Karena itu disebutkan bahwa satu kualitas orangorang yang beriman ialah bahwa mereka itu ”jika diingatkan akan ayat-ayat Tuhan mereka, tidak tunduk sebagai orang yang tuli dan buta” (QS. Al-Furqan/25:73). Melainkan, seperti dikatakan A. Hosen, mereka tunduk dengan ikhlas dan dengan pengetahuan yaitu, karena menggunakan pikiran. Ajaran Islam, seperti Shalat, Zakat, amar ma’ruf nahi munkar, dan sebagainya pada dasarnya merupakan ajaran yang bermakna keadilan sosial, kebersihan moral, dan kemanusiaan. (QS. 22:41) ”(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan
mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allahlah kembali segala urusan.”

Mentoring Agama Islam

14

BEM-Mentoring Agama Islam Mentoring

Islam Agama yang Kritis 1. Islam adalah Agama Pembebas
Sebagai agama pembebas, Islam berperan dalam konteks sosial, menjadi jalan untuk mencari solusi permasalahan sosial, menawarkan konsep problem solving, mendobrak status quo. Praksis agama adalah pembebas dan pembela kaum papa. Aktualisasi kesehariannya tidak hanya pada bentuk ritus formal –yang pada skala mikro membebaskan bagi pelakunya semata tetapi juga harus merambah pada kantong semata− kantongkantong sosial kemasyarakatan secara menyeluruh. Praksis ini harus menjadi visi Praksis hidup setiap umat beragama. Substansi agama sebagai pembebas dan pembela kaum tertindas tidak sekadar menjadi ujaran teks agama, yang melangit dan penuh ujaran utopis. Dalam Islam, semua norma agama terkait erat dengan amalan praksisnya, seperti pewajiban salat yang tujuan praksisnya adalah pencegahan kemungkaran dan zakat sebagai bentuk kepedulian sosial. Antara paham agama dan sikap hidup menjadi cerminan bagaimana posisi agama yang seharusnya menjadi world construction bagi pemeluknya dalam mengimplementasikan jiwa agama sebagai "penyelamat dan pembebas" bagi manusia lain. Tak syak klaim agama bahwa setiap agama menghendaki pemeluknya menjadi pionir dalam melakukan kebajikan di dunia ini. Di sisi inilah agama sebagai pembebas berperan. Menolong sesama yang berada dalam kubangan kemiskinan mbebas dan ketidakadilan adalah wujud penghayatan dan aktualisasi dari keyakinan agamanya. Pemahaman agama yang melulu memihak dan mendasarkan pada aspek normatif ketimbang aspek sosiologis mestinya segera diubah dengan mestinya pemahaman yang menjiwai usaha usaha aktif pemberdayaan dan kegiatan sosial usaha-usaha ekonomi kemasyarakatan secara konstan. Sebagaimana agama Kristen hadir untuk menjadi pembebas bagi kondisi materialisme masyarakat yang menggila, Islam hadir menawarkan pembebasan bagi ketidakadilan masyarakat, kebobrokan moral dan despotisme yang nyata menggerogoti bangunan kemanusiaan yang ada saat itu. Sejak awal Islam memerintahkan umatnya untuk menegakkan keadilan, memberantas kemiskinan, dan menghapus ketidaksetaraan. us Agama, yang seharusnya menjadi titik pijak yang cukup penting dalam keterlibatannya mewujudkan masyarakat adil, sejahtera, dan setara, harus dikembalikan pada tujuan awal penurunannya. Hal ini menjadi penting pada saat negara yang seharusnya berperan lebih terhadap masyarakat ternyata tidak rusnya mampu memerankan peranan pembangunannya dan mengantarkan transformasi sosial ekonomi masyarakat yang terjerat kemiskinan. Cukup tragis memang, di negara Indonesia yang terkenal sebagai lumbung beras ini, kemiskinan tergambar begitu menganga, nasi aking menjadi menu

Mentoring Agama Islam

15

BEM-Mentoring Agama Islam utama, nasi sampah menjadi biasa. Tak mengherankan jika kemudian penjualbelian daging limbah menjadi pilihan. Peran ideal agama sebagai pembebas dan pengubah kondisi sosial di sini menjadi makin diharapkan. Peran inilah yang akan mengantarkan dan membentuk masyarakat mulia dan beradab (masyarakat madani) sebagai tujuan agama menjadi makin nyata. Namun, mungkinkah hal ini bisa terwujud di tengah kondisi paham masyarakat yang masih berkutat pada paham formal agama? Menghayati dan mengamalkan agama sebatas ajaran fikih, bertindak berdasarkan nilai etik wajibharam, pahala-dosa belaka? Paham agama dengan etika fikih akan sangat kesulitan menghadapi persoalan hidup dan keumatan. Paham etika fikih akan melahirkan kekakuan pelaksanaan agama. Alih-alih menjadi pembebas, paham ini justru sering menjadi pemicu keterbelengguan. Dari pemikiran dan paham agama seperti ini sangat jauh diharapkan munculnya keprihatinan sosial yang sesungguhnya, yakni keprihatinan yang bisa melahirkan kesadaran untuk dengan ikhlas mengantarkan transformasi kehidupan masyarakat lapis bawah, mengentaskan kemiskinan, dan menegakkan keadilan. Suatu pembaruan sosial, bahkan perubahan sosial dari sudut agama, baru betul-betul konkret jika memang didasari oleh ajaran agama itu sendiri. Perubahan ini berkelindan dengan pemahaman agama di tingkat masyarakat. Usaha mengubah masyarakat tidak akan berarti tanpa adanya perubahan pemahaman agama di tingkatan praksis. Menurut M Dawam Raharjo, usaha perubahan harus dimulai dengan pencerahan, yakni mengubah pemahaman masyarakat terlebih dahulu. Perubahan pemahaman ini dapat dilakukan dengan berpijak pada dua hal. Pertama, kesadaran baru tentang sisi historis kelahiran agama bahwa sebuah agama muncul untuk merespons penderitaan dan kesengsaraan yang mencekam kehidupan umat manusia akibat penindasan dan eksploitasi yang dilakukan komunitas sosial maupun individul yang dominan. Agama lahir sebagai bentuk keprihatinan atas realitas sosial yang timpang. Untuk itu, kehadiran agama merupakan upaya kritik dan pembelaan atas upaya-upaya dehumanisasi, penistaan terhadap harkat dan nilai-nilai kemanusiaan. Kedua, dari sisi doktrinal-normatif agama, teks-teks suci agama yang bersifat normatif sangat perlu dipahami secara utuh, sehingga nilai-nilai substansial agama dapat ditangkap secara keseluruhan. Dalam banyak hal ayat Al Qur'an, misalnya, dapat ditemukan penjelasan bahwa agama mengandaikan keseimbangan antara dua kepentingan: Tuhan dan manusia. Bahkan, problem kemanusiaan terkadang lebih penting untuk dikedepankan. Dalam surat Al-Ma'un (107), misalnya, ditegaskan bahwa para pendusta agama adalah mereka yang hanya menikmati sembahyang (juga ritus-ritus formal lainnya), tapi lupa akan nasib orang-orang yang tereliminasi dan menderita secara sosial-ekonomi. Tanpa mengadakan pembaruan pemikiran dan pemahaman keagamaan dan etos kepedulian sosial yang tidak mengacu pada misi utama Islam sebagai pembebas dan penyelamat, akan sangat sulit mendapati Islam beperan dalam perkembangan masyarakat dewasa ini. Karena itu, pembaruan pemikiran dan pemahaman keagamaan kiranya masih perlu diusahakan terus-menerus agar

Mentoring Agama Islam

16

BEM-Mentoring Agama Islam agama Islam dapat mengulang kembali peranannya sebagai pembela kaum miskin, pencipta masyarakat yang adil dan sejahtera.

2. Islam dan Demokrasi
Demokrasi secara generik dapat diartikan sebagai sebuah mekanisme sosial yang dijalankan berdasarkan prinsip ”dari rakyat oleh rakyat dan untuk rakyat”. Definisi global yang demikian merupakan produk peradaban Barat. Dalam Islam, ”Demokrasi” disederhanakan dengan arti ”kebersamaan”. Kebersamaan berarti bahwa proses pengambilan keputusan harus dilakukan secara bersama-sama. Rasulullah menegaskan: ”Hindarilah oleh kalian ketidakbersamaan (perpecahan atau berkelompok-kelompok)”. (al-Hadits). Hadits lain menjelaskan: ”’Tangan’ Allah bersama jama’ah (kebersamaan).” (al-Hadits). Potongan hadits di atas dapat diartikan bahwa Allah sangat menghendaki kebersamaan. Allah juga menghargai kebersamaan itu dengan pahala yang berlipat ganda. Dalam shalat, misalnya, Allah menghargai orang yang berjamaah dengan 27 kali lipat pahalanya dibanding mereka yang melakukannya sendiri-sendiri (munfarid). Mekanisme demokrasi dalam Islam, dipraktekkan melalui jalan musyawarah. Namun demikian musyawarah itu mesti bersandar pada ketentuan dan hukum Allah. Berbeda dengan Islam, Barat memutlakkan demokrasi berada di tangan rakyat. Sementara Islam menempatkan keputusan final berada di tangan Allah dan pada hukum-Nya. ”Katakanlah: ”Sesungguhnya aku (berada) di atas hujjah yang nyata (al-Qur’an) dari Tuhanku sedang kamu mendustakannya. Bukanlah wewenangku (untuk untuk menurunkan azab) yang kamu tuntut supaya disegerakan kedatangannya. Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia pemberi keputusan yang paling baik” (QS. Al-An’am [6]:57). Sampai di sini jelas, bahwa Islam bukan penganut murni demokrasi Barat. Dalam Islam, mayoritas tidak selalu benar, karena keputusan mayoritas itu harus dikonfirmasikan dengan hukum Allah. Jika ia sesuai, maka ia sah untuk dilaksanakan; sebaliknya jika tidak sesuai dengan hukum Allah ia harus ditolak, meski didukung oleh mayoritas. Sebab, kebenaran itu datangnya dari Allah. ”Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang merugi”. (QS. Al-Baqarah [2]:147). Menyesuaikan keputusan-keputusan manusia dengan ketentuan Allah, tidak selamanya dapat dijumpai penjelasannya secara detail. Sebab al-Qur’am sebagai kitab suci ummat Islam hanya memuat aturan-aturan global, maka bila tidak ditemukan jawaban atas suatu persoalan di dalamnya, rujukan berikutnya adalah Hadits Rasul. Bila tidak ditemukan juga, maka kreatifitas manusia dalam bentuk ijtihad dengan mendasarkan diri pada ketentuan-ketentuan global di atas dituntut untuk mampu menemukan jawaban atas persoalan yang muncul. Wilayah demokrasi (musyawarah) dalam Islam terbatas pada persoalanpersoalan duniawi dan hukum muamalah. Terhadap persoalan-persoalan akhirat, teologi dan ibadah-ibadah yang given, tidak ada tempat bagi musyawarah. Inilah salah satu bukti kemurnian ajaran Islam di sepanjang masa. Pada dasarnya, segala urusan kemanusiaan sudah diatur dalam al-Qur’an, sebagaimana firman Allah

Mentoring Agama Islam

17

BEM-Mentoring Agama Islam dalam surat Al-An’am [6]:38). Menginterpretasikan hukum-hukum global yang terdapat dalam al-Qur’an membutuhkan kecakapan tersendiri. Jadi, tidak ada persoalan manusia yang tidak diatur oleh al-Qur’an. Tinggal bagaimana manusia menterjemahkannya dalam praktek kehidupan yang dijalaninya. Demokrasi sudah sejak lama dipraktekkan oleh Nabi Muhammad SAW. Dalam mengambil keputusan Nabi selalu mengajak musyawarah para sahabat, termasuk istri beliau sendiri. Beberapa tamtsil populer misalnya, keputusankeputusan Nabi tentang strategi perang Badar, Uhud dan Khandaq; semuanya itu dipecahkan berdasarkan musyawarah. Tauladan untuk mengedepankan musyawarah sudah seharusnya menjadi praktek kehidupan kita. Wilayah private atau domestik keluarga dalam hidup berbangsa dan bernegara, semestinya dilandaskan pada tradisi musyawarah. Dengan musyawarah, persoalan kebangsaan yang sekarang dihadapi bangsa Indonesia akan mudah diselesaikan. Sebagai catatan, di sini ditegaskan bahwa Islam menghendaki kebersamaan dalam segala hal. Dalam salat, puasa, zakat, dan haji, seseorang harus bisa mengembangkan efek sosial dari ibadah-ibadah itu, karena kualitas ibadah seseorang sesungguhnya ditentukan oleh efek yang timbul bagi dirinya dan orang lain. Sebab, watak asli Islam adalah kebersamaan atau jamaah. Sebagaimana digambarkan Nabi SAW bahwa hubungan yang satu dengan yang lain bagianbagiannya yang saling menguatkan. Musyawarah adalah hal umat dan kewajiban pemimpin. Al-Qur’an memberi dasar yang jelas tentang perintah untuk berdemokrasi. (QS> 3:159).

3. Islam dan Kebebasan Berfikir
Akal yang dianugerahkan Allah kepada manusia memberikan kesempurnaan, sehingga manusia memiliki kebebasan berkehendak (freedom of will) dan kebebasan memilih (freedom of choice). Islam merupakan pendukung gigih logika, argumentasi rasional, dan kebebasan berfikir (berpendapat). Paksaan-paksaan terhadap pemikiran-pemikiran atau kepercayaan-kepercayaan, ataupun pembungkaman pendapat tidak dikenal dalam Islam. ”Tidak ada paksaan dalam agama. Sesungguhnya sudah nyata petunjuk daripada kesesatan.” (QS. 2:256) Dalam Islam, penyelidikan terhadap dasar-dasar keyakinan (aqidah) adalah tugas setiap individu (pribadi). Merupakan kewajiban setiap orang untuk tidak menerima sesuatu tanpa bukti. Dan apabila ada perintah-perintah dan ajaran-ajaran yang wajib dan harus diterima tanpa bertanya – mengapa atau untuk apa − maka hal itu dikarenakan kesemuanya itu berasal dari sumber wahyu yang tidak mungkin salah, dan karena mereka relah dinyatakan melalui Nabi dan para Imam. Islam mengecam orang-orang yang secara buta mengikuti kepercayaan bapak-bapak dan nenek-nenek moyang mereka, serta memuji penyelidikan pribadi dan pemeriksaan mendalam. Ia menolak pikiran yang berdasar lemah dan spekulasi (dugaan-dugaan) yang sia-sia, dan mendorong hanya kepada pencarian ilmu pengetahuan dan kepastian.

Mentoring Agama Islam

18

BEM-Mentoring Agama Islam ”Dan janganlah engkau turut apa-apa yang tidak ada pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati masing-masing akan diperiksa (bertanggungjawab).” (QS. 17:36) Islam memberi lawan-lawannya hak untuk mengajukan pertanyaanpertanyaan mereka dalam diskusi yang rasional, dan memperhatikan bukti-bukti mereka, serta mendengarkan jawaban-jawaban. ”Katakanlah: ’tunjukkanlah dalil (alasanmu) jika kamu orang-orang yang benar’.” (QS. 2:111) Hal ini merupakan alasan bagi banyaknya orang Yahudi, Nasrani, dan orangorang dari golongan lain yang berada pada pihak yang menentang Islam, datang kepada Nabi atau para imam suci, dan duduk berdiskusi tentang pemikiranpemikiran mengenai agama mereka. Islam memberikan nilai penting untuk pemikiran. Ia memerintahkan orangorang yang berilmu dan bijak untuk berfikir dan berfikir lagi tentang penciptaannya, waktu, malam dan siang, langit, bumi, kehidupan binatang, manusia dan alam serta apa-apa yang didalamnya. Allah berfirman dalam Surat AlBaqarah, ayat 164: ”Sesungguhnya tentang kejadian langit dan bumi, perbedaan malam dan siang, kapal yang berlayar di lautan (membawa) barang-barang yang berfaedah bagi manusia, hujan yang diturunkan Allah dari Langit, lalu dihidupkan-Nya dengan ia bumi yang telah mati, berkaliaran di atasnya tiap yang melata, angin yang bertiup, dan awan yang terbentang antara langit dan bumi, sesunguhnya segala yang tersebut ini menjadi ayat-ayat (bukti-bukti atas kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir.” (QS. 2:164) Ia juga memerintah mereka melakukan penelitian terhadap kehidupan orang-orang sebelumnya, pemikiran-pemikiran mereka, dan sebab-sebab keruntuhan dan kemunduran mereka, supaya mereka terjauhkan dari jurang kehancuran yang sama. ”Sesungguhnya telah lalu beberapa peraturan (Allah) sebelum kamu, maka berjalanlah kamu di muka bumi dan perhatikanlah, bagaimana akibatnya orangorang yang mendustakan agama. (Qur’an) ini adalah keterangan untuk manusia, jadi petunjuk dan pengajaran bagi orang-orang taqwa.” (QS. 3:136-137) Singkatnya, Islam menghendaki agar manusia berfikir dalam-dalam dan bebas, serta melakukan perjalanan jauh menyeberangi cakrawala pemikiran dan ilmu pengetahuan, dan mengambil manfaat yang terbaik bagi perkembangan keberadaannya. Karena alasan inilah Islam menghargai kemajuan-kemajuan ilmu dan penemuan-penemuan yang berguna untuk mendukung kemajuan kemanusiaan. Itulah sebabnya mengapa para ilmuwan dan sarjana-sarjana besar bermunculan pada abad-abad setelah kedatangan Islam, untuk menghias jalan tinggi peradaban manusia dengan permata yang merupakan hasil keilmuan mereka. Begitu banyaknya sehingga nama-nama besar mereka akan bersinar selamanya di puncak sejarah ilmu pengetahuan.

Mentoring Agama Islam

19

BEM-Mentoring Agama Islam Mentoring

Islam Humanis
Sejumlah studi menjelaskan bahwa corak keagamaan masyarakat dapat dipolakan ke dalam dua kategori: corak agama otoritarian dan agama humanistik humanistik. Agama humanistik selalu mengajarkan kepada pemeluknya agar memandang manusia dengan pandangan positif dan optimistis serta menjadikan manusia sebagai makhluk optimistis yang penting dan memiliki pilihan bebas. Dengan kemauan bebasnya, manusia dapat memilih agama yang diyakini benar. Manusia harus mengembangkan daya nalarnya agar mampu memahami diri sendiri, untuk selanjutnya membangun relasi positif dan konstruktif dengan sesama manusia serta menjaga kelestarian alam semesta. Sebaliknya, agama otoritarian memandang manusia dengan pandangan negatif, makhluk penuh dosa dan tidak punya pilihan bebas, tak berdaya, tak berarti, dan serba-dependen. Manusia hanya bisa pasrah secara mutlak kepada Tuhan. Ketaatan dependen. menjadi amal utama, dan sebaliknya, ketidaktaatan dianggap dosa paling besar. Dalam proses submisi ini, manusia menanggalkan kebebasan dan integritas diri sebagai individu dengan janji memperoleh pahala berupa keselamatan dan kedekatan dengan Tuhan. Ironisnya, ketaatan kepada Tuhan dalam implementasinya diwujudkan dalam bentuk ketaatan kepada pimpinan. Jadi, sebetulnya mereka taat kepada manusia yang mengklaim diri sebagai wakil Tuhan, bukan kepada Tuhan yang sesungguhnya. Tidak heran jika pengikutnya sangat bergantung kepada pemimpin dan sangat loyal kepada organisasi. Agama rgantung otoritarian selalu melahirkan bentuk kultus, radikalisme, dan fundamentalisme. Pemimpin kelompok ini sangat mungkin berlaku sewenang wenang serta pengikutnya sewenang-wenang pun mampu melakukan kekerasan d kekejaman. Lagi-lagi atas nama Tuhan dan atas dan lagi nama agama. Mengerikan! Agama humanistik mendorong kepada sikap mencari kebenaran secara tulus dan murni (hanafiyyah, kehanifan). Ini adalah sikap keagamaan yang benar, yang menjanjikan kebahagiaan sejati dan tidak bersifat mengihibur secara semu serta palsu dan seperti halnya kultus dan fundamentalisme. Nabi menegaskan bahwa sebaik sebaik-baik agama di sisi Allah ialah al al-hanafiyyah al-samhah, yaitu semangat mencari kebenaran samhah, yang lapang, tidak sempit, toleran, bersifat pluralis tanpa kefanatikan, dan tidak bersifat membelenggu jiwa. Beberapa hadits berikut menjelaskan kecaman Nabi SAW terhadap sahabatnya yang fanatik dan ekstrem dalam kehidupan keagamaan. Diriwayatkan bahwa istri 'Utsman bin Mazh'un berkunjung ke rumah para i istri Nabi dan mereka melihat istri Utsman dalam keadaan mencemaskan. Istri nabi bertanya: ''Apa yang terjadi dengan dirimu? Tidak ada di kalangan kaum Quraysh orang yang lebih kaya daripada suamimu!" Dia menjawab: ''Saya dan anak anak-anak tidak mendapat apa-apa dari dia. Sebab, jika malam dia beribadat, dan siang hari dia a berpuasa!" Mereka pun masuk kepada Nabi dan menceritakan hal tersebut.

Mentoring Agama Islam

20

BEM-Mentoring Agama Islam Nabi pun menemui 'Utsman bin Mazh'un dan bersabda: ''Hai 'Utsman! Tidakkah padaku ada contoh bagimu?" Dia menjawab: ''Demi ayah-ibuku, engkau memang demikian." Lalu, Nabi bertanya: ''Apakah benar engkau berpuasa setiap hari dan beribadat sepanjang malam?" Dia menjawab: ''Aku memang melakukannya." Nabi bersabda: ''Jangan kau lakukan! Sesungguhnya matamu punya hak dan keluargamu pun punya hak atas engkau! Maka salat dan tidurlah, puasa dan makanlah!" Kemudian diceritakan bahwa 'Utsman bin Mazh'un membeli sebuah rumah, lalu tinggal di dalamnya sepanjang waktu untuk beribadat. Berita itu datang kepada Nabi SAW, maka beliau pun datang dan menariknya ke luar rumah sambil bersabda: ''Wahai 'Utsman, sesungguhnya Allah tidaklah mengutus aku dengan ajaran kerahiban." Nabi mengulang kalimat itu dua atau tiga kali, lalu bersabda: ''Dan sesungguhnya sebaik-baik agama di sisi Allah ialah al-hanafiyyah al-samhah, semangat pencarian kebenaran yang lapang dan toleran." Suatu ketika Nabi SAW mendengar berita bahwa segolongan sahabat menjauhi perempuan dan menghindari makan daging. Maka, Nabi SAW pun memberikan peringatan keras dan bersabda: ''Sesungguhnya aku tidak diutus dengan membawa ajaran kerahiban! Sesungguhnya sebaik-baik agama ialah semangat pencarian kebenaran yang lapang dan toleran." Nabi selalu menegaskan bahwa beliau tidak diutus untuk mengajarkan kerahiban atau monastisisme, yaitu sikap mengingkari kewajaran atau hidup dengan cara yang ekstrem dan menganiaya diri sendiri. Mengapa kerahiban dikecam dalam Islam? Sebab, kerahiban dapat berjalan sejajar dan berimpit dengan kefanatikan, keekstreman, dan sikap-sikap pembelengguan diri orang bersangkutan, dan mungkin tanpa disadarinya. Sikap seperti itu adalah suatu bentuk pengamalan keagamaan yang tidak wajar, tidak alami, dan tidak sejalan dengan fitrah manusia, serta berakibat pengingkaran hak kemanusiaan diri dan orang lain. Tidak salah jika Eric Fromm selaku psikoanalis memandang bahwa kesehatan jiwa bergantung kepada sikap pemihakan kepada kebenaran secara tulus tanpa pembelengguan diri dan kepada semangat cinta-kasih kepada sesama manusia. Tentu saja hal ini akan sulit dicapai kecuali dalam agama humanistik. Sebab, agama humanistik didasarkan atas kepercayaan akan adanya Tuhan Yang Mahakasih dan Mahasayang. Sifat Mahakasih dan Mahasayang (al-Rahman dan ar-Rahim) adalah sifat Kebenaran Mutlak (Tuhan) yang paling banyak disebutkan dalam Alquran. Dalam banyak hadis, Nabi SAW mengatakan bahwa hendaknya kita mencontoh akhlak Tuhan Mahakasih dan Mahasayang. Jadi, cinta kepada kebenaran adalah juga cinta kepada Yang Mahacinta, dan ini pada gilirannya membawa kita kepada cinta sesama manusia. Karena itulah, dalam hadits di atas, Nabi SAW menegur 'Utsman bin Mazh'un karena telah menelantarkan bukan saja dirinya, melainkan juga keluarganya. Logikanya, jika seseorang memang mempunyai hubungan cinta kepada Tuhan (hablun minallah), maka seharusnya dia juga mempunyai hubungan cinta kepada sesama manusia (hablun minannas) dua nilai hidup yang bakal menjamin keselamatan manusia, dunia-akhirat. Kita harus memiliki pandangan yang positif dan konstruktif kepada sesama manusia. Pandangan positif seperti ini hanya ada dalam agama humanistik, bukan

Mentoring Agama Islam

21

BEM-Mentoring Agama Islam pada agama otoritarian yang selalu melihat manusia itu penuh dosa dan memandang Tuhan sebagai Maha Penyiksa. Islam mengajarkan bahwa manusia pada dasarnya adalah baik (QS. al-Tiin, 95:4), sebab manusia diciptakan dalam fitrah atau kejadian asal yang suci-bersih. Kejahatan pada manusia, yaitu keadaan menyimpang dari fitrahnya yang suci-bersih, harus dipandang sebagai sesuatu yang datang dari luar, khususnya dari pengaruh lingkungan budaya. Karena itu, Nabi SAW melukiskan setiap anak lahir dalam kesucian fitrahnya, dan kedua orang tuanyalah yang membuatnya menyimpang dari fitrah itu, yang membuatnya berpandangan komunal dan sektarian, yang membelenggu dan membatasi kebebasannya. Semangat keterbukaan dalam beragama itu sejalan dengan dimensi kerohanian dan kecintaan lllahi sebagaimana dikembangkan oleh sufi terkenal lbn 'Arabi. Ajaran ini dikembangkan demi meng-counter paham keagamaan yang formalistik-ritualistik serta literalisme kosong. Selanjutnya, lbn 'Arabi mengajarkan agar kita menghayati makna salat sebagai penyatuan roh dengan Allah; menghayati zakat sebagai penyatuan diri dengan kemanusiaan; menghayati haji sebagai penyatuan seseorang dengan seluruh umat; dan menghayati puasa sebagai media pendekatan diri kepada Allah dan sekaligus membangun empati kepada mereka yang kelaparan.

1. Syari’at Islam
Syari’at memberikan garis pemisah antara hak-hak Allah (huquq Allah) dan hak-hak hamba Allah (huquq al-ibad).

2. Islam, HAM, dan Keadilan Sosial.
Bersikap adil, berbuat kebajikan, menolak anarkisme, kasih sayang sebagai sebuah kewajiban. (QS. 7:29; QS. 16:90; QS. 57: 25) • Islam dan Hak Asasi Manusia

Manusia, pada hakikatnya, secara kodrati dinugerahi hak-hak pokok yang sama oleh Tuhan Yang Maha Esa. Hak-hak pokok ini disebut hak asasi manusia (HAM). Hak asasi manusia adalah sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa, yang melekat pada diri manusia, bersifat kodrati, universal dan abadi, berkaitan dengan harkat dan martabat manusia. Pada gilirannya, hak-hak dasar atau hak-hak pokok yang dibawa manusia sejak lahir sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa, di mana hak-hak asasi ini menjadi dasar daripada hak-hak dan kewajiban-kewajiban yang lain. Umumnya, kita, masyarakat Indonesia yang mayoritas beragama Islam (sebagai akibat dari pola pendidikan ala Barat yang dikembangkan semenjak jaman penjajahan Belanda dan diteruskan di era republik pasca proklamasi kemerdekaan hingga kini) mengenal konsepsi HAM yang berasal dari Barat. Kita mengenal konsepsi HAM itu bermula dari sebuah naskah Magna Charta, tahun 1215, di Inggeris, dan yang kini berlaku secara universal mengacu pada Deklarasi Universal HAM (DUHAM), yang diproklamasikan PBB, 10 Desember 1948.

Mentoring Agama Islam

22

BEM-Mentoring Agama Islam Padahal, kalau kita mau bicara jujur serta mengaca pada sejarah, sesungguhnya semenjak Nabi Muhammad S.A.W. memperoleh kenabiannya (abad ke-7 Masehi, atau sekira lima ratus tahun/lima abad sebelum Magna Charta lahir), sudah dikenalkan HAM serta dilaksanakan dan ditegakkannya HAM dalam Islam. Atas dasar ini, tidaklah berlebihan kiranya bila sesungguhnya konsepsi HAM dalam Islam telah lebih dahulu lahir tinimbang konsepsi HAM versi Barat. Bahkan secara formulatif, konsepsi HAM dalam Islam relatif lebih lengkap daripada konsepsi HAM universal. Untuk memverifikasi benar-tidaknya bahwa konsepsi HAM dalam Islam telah lahir lebih dulu tinimbang konsepsi HAM versi Barat atau universal, maka perlu ditelusuri tentang sejarah HAM universal dan sejarah HAM dalam Islam. Selain itu, perlu pula ditelaah mengenai konsepsi HAM universal dibandingkan dengan konsepsi HAM dalam Islam. Dari sini, diharapkan akan terkuak kebenaran "historis" tentang sejarah HAM dan konsepsi HAM secara universal serta sejarah HAM dan konsepsi HAM dalam Islam. Sejarah Hak Asasi Manusia dalam Islam Apabila kita berbicara tentang sejarah HAM, maka hal ini senantiasa mengenai konsepsi HAM menurut versi orang-orang Eropa/Barat, sebagaimana telah di bahas di muka. Padahal kalau kita mau bicara jujur, sesungguhnya agama Islam telah mendominasi benua Asia, Afrika, dan sebagian Eropa selama beratusratus tahun lamanya dan telah menjadi faktor penting bagi kebangkitan bangsabangsa Eropa (Luhulima, 1999). Tetapi fakta historis seperti ini jadinya diabaikan mereka, sesudah orang-orang Islam ditaklukkan dalam perang Salib terakhir (abad 14-15) di Eropa, hingga pasca perang dunia kedua (1945). Menurut Ismail Muhammad Djamil (1950), fakta telah membuktikan, bahwa risalah Islam (sejak permulaannya kota suci Mekah sudah memasukkan hak-hak asasi manusia dalam ajaran-ajaran dasarnya bersamaan dengan penekanan masalah kewajiban manusia terhadap sesamanya . Oleh karenanya, kita dapat menemukan di berbagai surat dalam Kitab Suci Al Qur`an yang diturunkan pada awal-awal periode Mekah, yang berbicata tentang pengutukan terhadap berbagai bentuk pelanggaran hak-hak asasi manusia yang berlaku pada masa itu. Al Qur`an tidak hanya mengutuk berbagai pelanggaran hakhak asasi manusia yang terjadi pada masa itu, tetapi juga memberikan motivasi secara positif kepada manusia untuk menghargai hak-hak tersebut. Hal ini sebagaimana difirmankan Allah S.W.T : "Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya, karena dosa apakah dia dibunuh" (Q.S. At-Takwir : 8-9) Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama? Itulah orang yang menghardik anak yatim, dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin" (Q.S. Al-Ma`un : 1-3) "Dan tahukah kamu apakah jalan yang mendaki lagi sukar itu? (Yaitu) melepaskan budak dari perbudakan" (Q.S. Al-Balad : 12-13) Nabi Muhammad S.A.W. yang kehidupannya merupakan praktik nyata dari kandungan Al-Qur`an, sejak awal kenabiannya telah memberikan perhatian yang sangat besar terhadap hak-hak asasi manusia ini. Setelah beliau hijrah ke kota

Mentoring Agama Islam

23

BEM-Mentoring Agama Islam Madinah dan mendirikan secara penuh suatu negara Islam sesuai dengan petunjuk Illahi, maka beliau segera menerapkan program jangka panjang untuk menghapus segala bentuk tekanan yang ada terhadap hak-hak asasi manusia. Nabi Muhammad S.A.W. telah mengadakan berbagai tindakan sebagaimana telah ditetapkan dalam Al Qur`an yang menghendaki terwujudnya pelaksanaan hakhak asasi mansia. Selain itu, beliau telah memproklamasikan kesucian hak-hak asasi manusia ini untuk segala zaman ketika berkhutbah di depan kaum muslim pada waktu haji wada` (perpisahan), yakni sebagaimana diriwayatkan dalam H.R. Muslim ("Kitab al-Hajj"), sebagai berikut : "Jiwamu, harta bendamu, dan kehormatanmu adalah sesuci hari ini. Bertakwalah kepada Alloh dalam hal istri-istrimu dan perlakuan yang baik kepada mereka, karena mereka adalah pasangan-pasanganmu dan penolong-penolongmu yang setia. Tak ada seorang pun yang lebih tinggi derajatnya kecuali berdasarkan atas ketakwaan dan kesalehannya. Semua manusia adalah anak keturunan Adam, dan Adam itu diciptakan dari tanah liat. Keunggulan itu tidak berarti orang Arab berada di atas orang nonArab dan begitu juga bukan nonArab di atas orang Arab. Keunggulan juga tidak dipunyai oleh orang kulit putih lebih dari orang kulit hitam dan begitu juga bukan orang kulit hitam di atas orang kulit putih. Keunggulan ini berdasarkan atas ketakwaannya" Kedudukan penting HAM sesudah wafatnya Rosulullah S.A.W. dan diteruskan oleh Khulafa ar-Rosyidin, serta sistem kekuasaan Islam berganti dengan monarki. Di sini HAM dalam Islam tetap mendapatkan perhatian luar biasa masyarakat Islam. HAM dalam Islam bukanlah sifat perlindungan individu terhadap kekuasaan negara yang terbatas, namun merupakan tujuan dari negara itu sendiri untuk menjaga hak-hak asasi manusia terutama bagi mereka yang terampas hakhaknya. Jadi, setiap prinsip dasar pemerintahan Islam pada hakikatnya adalah berlakunya suatu praktik usaha perlindungan dari terjadinya pelanggaran HAM. Kini Islam telah memberikan sinar harapan bagi umat manusia yang menderita dengan cara memberikan, melaksanakan, dan menjamin respek terhadap hak-hak asasi manusia itu. Selanjutnya, untuk menandai permulaan abad ke-15 Era Islam, bulan September 1981, di Paris (Perancis), telah diproklamasikan Deklarasi HAM Islam Sedunia. Deklarasi ini berdasarkan Kitab Suci Al-Qur`an dan As-Sunnah serta telah dicanangkan oleh para sarjana muslim, ahli hukum, dan para perwakilan pergerakan Islam di seluruh dunia. Deklarasi HAM Islam Sedunia itu terdiri dari Pembukaan dan 22 macam hakhak asasi manusia yang harus ditegakkan, yakni mencakup: 1. Hak Hidup 2. Hak Kemerdekaan 3. Hak Persamaan dan Larangan terhadap Adanya Diskriminasi yang Tidak Terizinkan 4. Hak Mendapat Keadilan 5. Hak Mendapatkan Proses Hukum yang Adil 6. Hak Mendapatkan Perlindungan dari Penyalahgunaan Kekuasaan 7. Hak Mendapatkan Perlindungan dari Penyiksaan 8. Hak Mendapatkan Perlindungan atau Kehormatan dan Nama Baik 9. Hak Memperoleh Suaka (Asylum)

Mentoring Agama Islam

24

BEM-Mentoring Agama Islam 10. Hak-hak Minoritas 11. Hak dan Kewajiban untuk Berpartisipasi dalam Pelaksanaan dan Manajemen Urusan-urusan Publik 12. Hak Kebebasan Percaya, Berpikir, dan Berbicara 13. Hak Kebebasan Beragama 14. Hak Berserikat Bebas 15. Hak Ekonomi dan Hak Berkembang Darinya 16. Hak Mendapatkan Perlindungan atas Harta Benda 17. Hak Status dan Martabat Pekerja dan Buruh 18. Hak Membentuk Sebuah Keluarga dan Masalah-masalahnya 19. Hak-hak Wanita yang Sudah Menikah. 20. Hak Mendapatkan Pendidikan 21. Hak Menikmati Keleluasaan Pribadi (Privacy) 22. Hak Mendapatkan Kebebasan Berpindah dan Bertempat Tinggal Konsepsi Hak Asasi Manusia dalam Islam Menurut Syekh Syaukat Hussain (1996), hak asasi manusia (HAM) yang dijamin oleh agama Islam dapat diklasifikasikan ke dalam dua kategori, yaitu: 1. HAM dasar yang telah diletakkan oleh Islam bagi seseorang sebagai manusia; dan 2. HAM yang dianugerahkan oleh Islam bagi kelompok rakyat yang berbeda dalam situasi tertentu, status, posisi dan lain-lainnya yang mereka miliki. Hak-hak asasi manusia khusus bagi nonmuslim, kaum wanita, buruh/pekerja, anak-anak, dan lainnya merupakan beberapa contoh dari kategori hak asasi manusia-hak asasi manusia ini. Hak-hak dasar yang terdapat dalam HAM menurut Islam ialah : (1) Hak Hidup; (2) Hak-hak Milik; (3) Hak Perlindungan Kehormatan; (4) Hak Keamanan dan Kesucian Kehidupan Pribadi; (5) Hak Keamanan Kemerdekaan Pribadi; (6) Hak Perlindungan dari Hukuman Penjara yang Sewenang-wenang; (7) Hak untuk Memprotes Kelaliman (Tirani); (8) Hak Kebebasan Ekspresi; (9) Hak Kebebasan Hati Nurani dan Keyakinan; (10) Hak Kebebasan Berserikat; (11) Hak Kebebasan Berpindah; (12) Hak Persamaan Hak dalam Hukum; (13) Hak Mendapatkan Keadilan; (14) Hak Mendapatkan Kebutuhan Dasar Hidup Manusia; dan (15) Hak Mendapatkan Pendidikan. Islam dan Keadilan Sosial Di zaman yang penuh dengan kompetisi dalam memenuhi kebutuhan hidup seperti dewasa ini, sering terjadi perdebatan di bidang ideologi, prinsip, politik dan sebagainya. Umat Islam di seluruh dunia memiliki tanggung jawab terhadap keselamatan umat manusia tanpa ada diskriminasi terhadap status sosial. Islam adalah satu sistem hidup yang sempurna, tegak di atas sendi-sendi yang kokoh. Sendi-sendi itu berkaitan dengan realitas hidup dan tidak bersikap apatis kepada tabiat dan tataran masyarakat. Pada segala aspek kehidupan ini, Islam memformulasikan antara moral dan aspek material. Setiap insan muslim selamanya akan merasa berhubungan langsung dengan tuhannya pada setiap gerak dan aktifitas yang dilakukan. Ia pelaksana ajaran-ajaran Islam. Ia tidak lalai dan tidak durhaka. Ia tidak sombong dan tidak zalim. Ia memiliki moral yang menjadi alat guna menyucikan dan menumbuhkan materialnya, karena •

Mentoring Agama Islam

25

BEM-Mentoring Agama Islam Islam agama kesimbangan dan sesuai dengan fitrah dan tabiat manusia. Ia mampu memakmurkan bumi ini dan memenangkan kebenaran. Islam memberikan bimbingan kepada manusia pada setiap lapangan hidup. Orang yang menjalankan bimbingan itu dialah manusia yang hakiki, yakni manusia yang memperoleh hidayah Ilahi. Aspek kemasyarakatan dalam Islam sama halnya dengan aspek akidah dan ibadah dalam agama itu sendiri. Sedangkan orang yang tidak mau menerimanya berarti ia tidak mau menerima agama itu secara totalitas. Karenanya Islam memandang hubungan yang terjadi antara individu dan masyarakat sama artinya dengan hubungan yang terkait dengan Akidah dan Ibadah. Islam telah merealisir sejak 14 abad yang lalu. Makna Jaminan Sosial dalam Islam Islam anti terhadap perbudakan, sosialisme (paham barat), kapitalisme dan faham-faham sekuler lainya. Allah SWT menciptakan manusia terlahir dengan berbagai macam status sosial, ada yang kaya dan ada pula yang miskin. Dengan keadaan seperti ini Allah hendak menguji umat manusia, bukan bertujuan untuk memecah belah serta saling membenci antara satu dengan yang lainnya. Dalam hal ini orang yang dikaruniai harta kekayaan, ia dituntut melaksanakan kewajiban untuk mengeluarkan zakat atas harta yang diperoleh serta harta yang dimilikinya selama ini. Konsep zakat inilah yang ada pada Islam ditunjukan untuk saling mangasihi dan membantu saudaranya yang secara ekonomi tidak mampu. Sedangkan bagi mereka yang miskin dituntut untuk berusaha mencari kehidupan dengan cara yang halal dan tidak mengemis kepada orang lain. Dengan cara seperti inilah masyarakat miskin tersebut tetap menjaga harga dirinya. Sehingga tercipta suatu keseimbagan hidup, tanpa adanya penindasan dan kebencian dalam hungan manusia dengan manusia lainnya. Konsep ajaran Islam terhadap jaminan sosial telah diterapkan jauh sebelum tokoh-tokoh sosialis barat menuntut akan hal itu. Konkretnya, Khalifah Abu Bakar melaksanakan ketetapan ini dalam tindakan beliau dalam memerangi orang-orang yang tidak mau mengeluarkan zakat atas hartanya. Jaminan sosial itu adalah suatu pengerat dalam solidaritas Islam. Sehingga setiap anggota masyarakat memiliki tanggung jawab terhadap tatanan masyarakat ideal serta yang diridhoi Allah SWT, tanpa adanya ketimpangan sosial.

3. Islam dan Sosialisme.
Islam bukanlah satu ideologi, karna Islam merupakan agama yang menyangkut kepercayaan bagi semua umat. Sosialis bukanlah agama tapi sosialis adalah satu ideologi. Sangat berbeda karna yang satu adalah ciptaan tuhan yang satu lagi adalah karya besar yang berasal dari tangan manusia. Tapi dalam diskursus yang ada ditengah intelektual dan cendekiawan ada kesamaan kharakter perjuangan Islam dan sosialis, yakni sama-sama memperjuangkan "kaum tertindas". Kita mungkin pernah mengingat satu nama yang sampai saat ini masih heroik terdengar ditelinga kita, Tan Malaka itulah sebuah nama dari seorang anak manusia yang berjuang untuk kemerdekaan bangsanya.

Mentoring Agama Islam

26

BEM-Mentoring Agama Islam Pidatonya di Moscow pada tahun 1921 di depan Komunis international sangat memukau dan menebar pesona setiap hati hadirin yang ada pada waktu itu. Sebagai seorang anak manusia yang berasal dari negeri yang dijajah imprealisme barat Tan Malaka ingin memasukkan paham pan-islamisme dalam ideologi sosialis dunia. Keyakinan Tan Malaka bahwa negara-negara yang lagi di jajah bangsa barat yaitu bangsa-bangsa asia dan afrika yang nota bene beragama islam menyebabkan perlunya negara yang membangun sosialis untuk bersekutu dengan negara-negara terjajah tersebut.Ini menakjubkan kita semua karena menurut pengakuan BM. Diah, Sukarni serta Chairul Saleh menyatakan di kemudian hari bahwa Tan Malaka adalah seorang islam sejati yang taat beribadah. a. Perjuangan Islam Islam adalah agama yang universal dalam memandang persoalan hidup manusia yang ada didunia. Manusia yang menjadi "manusia" adalah manusia yang mempunyai kesadaran akan aspek transendent sebagai realitas tertinggi. Islam mengarahkan manusia untuk mencapai tujuan dan idealisme yang dicita-citakan, yang mana untuk tujuan idealisme tersebut mereka rela berjuang dan berkorban demi keyakinannya. Islam senantiasa mengilhami dan memimpin serta mengorganisir perjuangan, perlawanan dan pengorbanan yang luar biasa untuk melawan semua status quo, belenggu dan penindasan terhadap umat manusia. Dalam sejarah Islam Nabi Muhammad telah memperkenalkannya kepada bangsa Arab suatu keyakinan, serta memimpin rakyat kebanyakan dalam praktekpraktek mereka untuk melawan kaum penindas.Nabi lahir dan muncul yang oleh AlQuran dijuluki "ummi". Kata Ummi menurut Ali Syari'ati (dalam bukunya ideologi intelektual) yang disifatkan pada nabi berarti bahwa ia dari kelas rakyat yang didalamnya adalah orang-orang awam yang buta huruf, para budak, anak yatim, janda dan orang-orang miskin (mustadh'afin) yang luar biasa menderitanya. Jelas orang-orang ini bukan berasal dari kaum borjuis, aristokrat dan elit penguasa. Dari komunitas mustadh'afin inilah Muhammad memulai dakwahnya untuk mewujudkan cita-cita dan idealnya agama Islam. Cita-cita ideal Islam adalah, adanya transformasi terhadap ajaran-ajaran dasar Islam tentang persaudaraan universal (universal brotherhood), kesetaraan (equality) dan keadilan sosial (social justice) dan keadilan ekonomi (economical justice). Islam sangat menekankan kepada keadilan di semua aspek kehidupan. Dan keadilan tersebut tidak akan tercipta tanpa membebaskan masyarakat lemah dan marginal dari penderitaan, serta memberi kesempatan kepada mereka (kaum mustadh'afin) untuk menjadi pemimpin. Menurut Al-Quran mereka adalah pemimpin dan pewaris dunia. "Kami hendak memberikan karunia kepada orang-orang tertindas dimuka bumi. Kami akan menjadikan mereka pemimpin dan pewaris bumi". (QS.AL-Qashash:5) "Dan kami wariskan kepada kaum yang tertindas seluruh timur bumi dan seluruh baratnya yang kami berkati." (QS.AL-A’araf: 37). Di tengah-tengah suatu bangsa,ketika orang-orang kaya hidup mewah di atas penderitaan orang miskin, ketika budak-budak merintih dalam belenggu tuannya, ketika para penguasa membunuh rakyat yang tak berdaya hanya untuk kesenangan, ketika para hakim memihak pemilik kekayaan dan penguasa, sehingga mereka

Mentoring Agama Islam

27

BEM-Mentoring Agama Islam memasukkan orang-orang kecil yang tidak berdosa ke penjara. Muhammad SAW menyampaikan pesan Rabbul Mustadh’afin: "Mengapa kamu tidak mau berperang di jalan Allah dan membela orang yang tertindas, baik laki-laki atau perempuan dan kanak-kanak yang berdoa, tuhan kami! Keluarkanlah kami dari negeri yang penduduknya berbuat zalim, dan berikan kami perlindungan dan pertolongan dari sisi engkau." (QS.An-Nisa : 75). Dalam ayat ini menurut Asghar Ali Engineer (dalam bukunya Islam dan Teologi Pembebasan) AlQuran mengungkapkan teori "kekerasan yang membebaskan". Al-Qur’an tegas mengutuk Zulm (penindasan). Hari ini kita dikaburkan dalam suatu keyakinan dalam menyampaikan pendapat, bahwa kita perlu memposisikan sebagai rakyat yang patuh sekalipun menderita hebat karena kemiskinan.Thesis ini dimentahkan oleh AL-Quran yang menyatakan: "Allah tidak menyukai kata-kata kasar kecuali bagi orang-orang teraniaya dan tertindas”.(QS.An-Nisa:148). b. Perjuangan Sosialis Sosialis lahir atas kritikan terhadap jalannya revolusi industri yang ada di inggris dan perancis. Memang eropa pada hari itu bangkit dalam perekonomiannya, tetapi di balik itu ternyata mengundang banyak kekecewaan dalam hal upah buruh yang bekerja di pabrik-pabrik. Kaum pemilik modal dalam hal kerja sangat memperkosa hak-hak buruh, kaum buruh sangat tergantung hidupnya dari kaum kapital tadi. Terjadinya penghisapan ekonomi antara kelas kaya terhadap kelas miskin jelas merupakan persoalan besar yang dialami oleh orang miskin. karena alat-alat dan pemilik modal dikuasai oleh sekelompok orang, sementara kelompok yang mayoritas (kaum miskin/pekerja) sangat tergantung hidupnya dengan pemilik faktor-faktor produksi. Kelompok pemikir dari pihak sosialis percaya bahwa nilai-nilai baru yang ada di masyarakat akan berkembang dengan sangat baik ketika terjadi pemerataan ekonomi setiap manusia yang hidup di suatu daerah dengan tidak adanya kelaskelas di masyarakat. Dalam kamus sosialis percaya bahwa masyarakat ditakdirkan berevolusi dari tata yang rendah ke tata yang lebih tinggi, sehingga sistem yang kurang baik akan digantikan oleh sistem yang lebih baik. Sosialis percaya alat produksi dimiliki secara bersama, sehingga tidak terjadi penghisapan antara kelompok masyarakat yang ada kepada kelompok masyarakat lain. Apa akibat dari alat produksi tidak di miliki secara bersama? Akibat yang paling fatal menurut sosialis adalah para tuan tanah akan menindas para pekerja, para tuan tanah akan menindas dan menghisap kaum buruh tani, dan para pemilik modal akan menghisap kaum buruh. Hal yang paling menarik dalam kontes perjuangan sosialis ini adalah eksploitasi yang dilakukan oleh kelompok pemilik modal terhadap buruh akan memungkinkan terjadinya akumulasi modal sementara hasil yang diterima oleh buruh adalah terjadinya penyengsaraan dan pemiskinan di kalangan buruh. Islam dan Sosialisme adalah gambaran yang berbeda dalam lingkaran kehidupan umat manusia, tetapi ada kesamaan spirit keduanya dalam menegakkan keadilan dalam realitas sosial yang ada di masyarakat. Keduanya sama-sama berpihak terhadap perjuangan si miskin, yang nelangsa hidupnya dalam kungkungan gemerlap dan benderangnya wangi penguasa yang menzalimi nasibnya, keduanya merupakan ornamen dan cahaya baru untuk meninggikan derajat rakyat miskin

Mentoring Agama Islam

28

BEM-Mentoring Agama Islam dalam percaturan hidup di dunia. (Seseorang dapat saja menginterpretasikan tulisan ini secara berbeda-beda, tetapi tiada satupun yang dapat mengubahnya). Sosialisme, khususnya dalam konteks keindonesiaan menjadi sebuah keniscayaan yang tidak dapat dihindari (Nurcholish Madjid, 1992:110). Sumbersumber nilai sosialisme itu sebenarnya telah ada dalam konsep Islam. Islam telah memiliki dasar-dasar sosialisme yang terhujam dalam sekali dalam al Qur’an.

4. Islam, Multikulturalisme dan Interkulturalisme.
Multikulturalisme secara etimologis banyak digunakan pada tahun 1950-an di Kanada. Menurut Longer Oxford Dictionary istilah "multiculturalism" merupakan deviasi dari kata "multicultural" Kamus ini menyitir kalimat dari surat kabar Kanada, Montreal Times yang menggambarkan masyarakat Montreal sebagai masyarakat "multicultural dan multi-lingual".

Keragaman, atau kebhinnekaan atau multikulturalisme merupakan salah satu realitas utama yang dialami masyarakat dan kebudayaan di masa silam, lebihlebih lagi pada masa kini dan di waktu-waktu mendatang. Multikulturalisme secara sederhana dapat dipahami sebagai pengakuan, bahwa sebuah negara atau masyarakat adalah beragam dan majemuk. Sebaliknya, tidak ada satu negarapun yang mengandung hanya kebudayaan nasional tunggal. Tetapi, penting dicatat, keragaman itu hendaklah tidak diinterpretasikan secara tunggal. Dan, lebih jauh, komitmen untuk mengakui keragaman sebagai salah satu ciri dan karakter utama masyarakat-masyarakat dan negara-bangsa tidaklah berarti ketercerabutan, relativisme kultural, disrupsi sosial atau konflik berkepanjangan pada setiap komunitas, masyarakat dan kelompok etnis dan rasial. Sebab, pada saat yang sama sesungguhnya juga terdapat berbagai simbol, nilai, struktur dan lembaga dalam kehidupan bersama yang mengikat berbagai keragaman tadi. Semuanya ini, dan lebih khusus lagi, lembaga-lembaga, struktur-struktur, dan bahkan pola tingkah laku (patterns of behavior) memiliki fokus tertentu terhadap kolaborasi, kerjasama, mediasi dan negosiasi untuk menyelesaikan berbagai perbedaan. Dengan demikian, mereka potensial untuk menyelesaikan konflik yang dapat muncul dan berkembang sewaktu-waktu. Semua simbol, nilai, struktur dan lembaga tersebut juga sangat menekankan kehidupan bersama, saling mendukung dan menghormati satu sama lain dalam berbagai hak dan kewajiban personal maupun komunal, dan lebih jauh lagi masyarakat nasional. Pada tahap ini, komitmen terhadap nilai-nilai tidak dapat dipandang berkaitan hanya dengan eksklusivisme personal dan sosial, atau dengan superioritas kultural, tetapi lebih jauh lagi dengan kemanusiaan (humanness). Semua ini juga mencakup komitmen dan kohesi kemanusiaan melalui toleransi, saling menghormati hak-hak personal dan komunal. Manusia, ketika berhadapan dengan berbagai simbol, doktrin, prinsip dan pola tingkah laku, sesungguhnya mengungkapkan dan sekaligus mengidealisasikan komitmen kepada kemanusiaan— baik secara personal maupun komunal—dan kebudayaan yang dihasilkannya. Dalam konteks ini, multikulturalisme dapat pula dipahami sebagai “kepercayaan? kepada normalitas dan penerimaan keragaman. Pandangan dunia

Mentoring Agama Islam

29

BEM-Mentoring Agama Islam multikulturalisme seperti ini dapat dipandang sebagai titik tolak dan fondasi bagi kewarganegaraan yang berkeadaban. Di sini, multikulturalisme dapat dipandang sebagai landasan budaya (cultural basis) bagi kewargaan, kewarganegaraan, dan pendidikan. Multikulturalisme sebagai landasan budaya, lebih jauh lagi, terkait erat dengan pencapaian civility (keadaban) yang sangat esensial bagi demokrasi yang berkeadaban dan keadaban yang demokratis (democratic civility). Dalam upaya penumbuhan dan pengembangan democratic civility, maka civil society (CS) dan pendidikan menduduki peran sangat instrumental. Terdapat persepsi dalam masyarakat untuk secara taken for granted menerima bahwa CS selalu mendorong keadaban dan demokrasi. Padahal, terdapat kecenderungan, bahwa CS terorganisasi berdasarkan distingsi sosial, budaya, etnis, dan agama—sehingga cenderung eksklusif dan merasa paling benar sendiri; akibatnya dapat kontra-produktif tidak hanya terhadap multi-kulturalisme, tetapi juga bahkan terhadap demokrasi. Karena itu, dalam hal CS seperti ini, perlu pengembangan sikap inklusif, toleran, dan respek terhadap pluralitas. Pada saat yang sama, juga harus dikembangkan CS yang mengatasi berbagai garis demarkasi tersebut, menjadi organisasi yang melintasi batas-batas etnis, agama dan sosial, sehingga pada gilirannya dapat menjadi “social and cultural capital” yang esensial bagi pengembangan dan pemberdayaan civilitas dan demokrasi yang berkeadaban (cf. Hefner 2001:9-10). Dalam konteks pengembangan CS yang benar-benar merupakan “social and cultural capital” bagi keadaban dan demokrasi, pendidikan merupakan salah satu— jika tidak satu-satunya—sarana terpenting. Tidak perlu uraian panjang lebar, “social and cultural capital” sangat krusial dan instrumental bagi terwujudnya social and cultural cohesiveness dan, pada gilirannya, integrasi negara-bangsa. Sebaliknya, negara-bangsa dan masyarakat akan mengalami disintegrasi jika tidak memiliki social and cultural capital. Dalam kerangka pengembangan social and cultural capital, diperlukan tidak hanya peningkatan pengetahuan dan pemahaman tentang berbagai nilai sosial-budaya, tetapi juga pengejawantahan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan bersama, bermasyarakat, berbangsa-bernegara. Di sinilah terletak peran instrumental pendidikan. Untuk penumbuhan dan pengembangan “social and cultural capital” Melalui pendidikan, pendidikan kewargaan (civic education) menjadi sebuah keharusan. Keadaban dan demokrasi, sekali lagi, tak bisa dicapai secara trial and error atau diperlakukan secara taken for granted; sebaliknya justru harus diprogramkan secara konseptual dan komprehensif pada setiap jenjang pendidikan, dan pada setiap lembaga pendidikan, baik formal, non-formal, maupun informal. Melalui Civic Education dapat ditumbuhkan tidak hanya pemahaman lebih benar tentang demokrasi, HAM, pluralitas, dan respek dan toleransi di antara berbagai komunitas, tetapi juga pengalaman berdemokrasi keadaban (Azra 2002).

Interkulturalisme...

Mentoring Agama Islam

30

BEM-Mentoring Agama Islam

5. Ukhuwah Islamiyah.
Pada hakekatnya seluruh umat manusia adalah berada dalam bingkai ”keluarga besar kemanusiaan”. Al-Qur’an menceritakan bahwa semula umat manusia itu merupakan satu umat, satu tujuan, satu haluan yang berupaya hidup baik, berupaya menegakkan keadilan dan tidak saling menganiaya, bersatu tidak bercerai-berai, hidup sejahtera dan bahagia. Tetapi karena mereka banyak yang berbalik haluan, berselisih satu sama lain, kerusakan pun timbul. Untuk mengembalikan mereka menjadi menjadi baik kembali, Allah mengutus para rasulNya untuk menggembirakan yang mau kembali kepada kebaikan dan memperingatkan yang tetap durhaka. Pada rasul dibekali al-Kitab oleh Allah yang membawa kepada kebenaran, guna dijadikan pedoman dalam menetapkan hukum terhadap perselisihan di kalangan umat manusia yang semula satu itu (QS 2:213). Diutusnya rasul Allah ini secara berkesinambungan, berarti bahwa setiap terjadi penyimpangan dari ajaran kebenaran yang dibawa oleh rasul Allah, maka Allah mengutus rasul-Nya lagi untuk mengajak umat manusia kembali kepada jalan yang benar. Hingga akhirnya datanglah Rasul pamungkas (khatamun nabiyyin), Muhammad SAW., yang membawa misi rahmat kasih sayang Allah kepada semesta alam (QS 21: 107). Menghadapi seruan serta ajakan rasul pamungkas itu – seperti umat terdahulu − ada yang mau menerima dan ada yang pula dengan keras menolak. Yang menerima ajakan Rasulullah Muhammad tergolong ke dalam umat mukminin dan yang menolak tergolong kepada kafirin. Hubungan umat mukminin dengan umat kafirin dipupuk dalam suasana kekeluargaan dan kedamaian, sehingga selalu dapat menumbuhkan semangat kerja sama kemanusiaan yang serasi. Namun kadang-kadang terjadi juga ketegangan dalam suasana persaingan, bahkan konflik kepentingan. Padahal umat mukminin wajib melanjutkan misi dalam meratakan rahmat dan kasih sayang Allah kepada seluruh manusia kepada kebaikan, menyerukan yang ma’ruf dan mencegah yang munkar menuju hidup yang sejahtera, bahagian di bawah naungan ridha Allah (QS 3: 104). Al-Qur’an bahkan menegaskan bahwa umat mukminin adalah umat terbaik yang dilahirkan di tengah-tengah kehidupan manusia, karena misinya yang amat mulia – yakni menyeluruh kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran dengan bekal iman kepada Allah (QS 3: 110). Umat Mukmin Bersaudara Untuk memungkinkan umat mukminin menunaikan kewajiban meratakan rahmat Allah kepada seluruh umat manusia, melanjutkan risalah Nabi Muhammad SAW., rasa persaudaraan (ukhuwah) di kalangan umat mukminin harus ditumbuh suburkan. Bersaudara di kalangan umat mukminin merupakan tuntutan iman. Jika tiba-tiba terjadi perselisihan di kalangan umat mukminin, maka harus segera kembali didamaikan (QS 49: 10), sehingga akan tetap terjalin hubungan rasa wajib saling menolong di antara sesama umat mukminin dalam menegakkan nilai kebaikan dan menghindari nilai keburukan dalam kehidupan umat manusia (QS 9: 71). Rahmat Allah yang berupaya agama Islam adalah agama yang telah disempurnakan, nikmat-Nya juga sempurna, serta telah diridhai menjadi anutan manusia (QS 5: 3). Manusia ciptaan Allah akan terpenuhi dambaan untuk hidup sejahtera dan bahagia, jasmani rohani, individual-sosial, meterial, dan dunia akhirat, jika dengan tulus ikhlas menerima dan mematuhi ajaran agama Allah yang telah

Mentoring Agama Islam

31

BEM-Mentoring Agama Islam disempurnakan itu. Petunjuk tentang hubungan manusia dengan Tuhannya diterima dan dipathui, pedoman tentang hubungan manusia dengan sesamanya diikuti, ajaran tentang manusia dengan alamnya ditaati. Mengantarkan manusia menikmati nikmat Allah untuk memenuhi dambaan hidup sejahtera dan bahagia itu merupakan pekerjaan besar yang memerlukan kesanggupan tinggi dan waktu yang tanpa putus (sinambung) sampai Hari Akhir nanti. Untuk menunaikan dan memikul pekerjaan berat yang sedemikian itu tidak mungkin bisa dilakukan tanpa adanya kesatuan tekad di kalangan umat mukminin. Kesatuan tekad hanya akan menghasilkan apabila dapat dibina kerjasama yang mantap, dan kerjasama yang mantap hanya akan terselenggara jika dapat dibina ukhuwah yang kokoh menghunjam dalam lubuk hati setiap mukmin. Perlu ditandaskan bahwa ukhuwah di kalangan umat mukminin pada hakikatnya merupakan nikmat Allah (QS 3: 103) yang harus dimohonkan kepadaNya di samping ikhtiar umat sendiri secara ikhlas. Hakikatnya Allah sendiri yang akan menganugrahkan nikmat-Nya jika umat sungguh-sungguh berikhtiar dan memohon. Betapa besarnya pun biaya yang dikeluarkan untuk membina ukhuwah tanpa anugerah nikmat Allah tidak akan mungkin terjadi dan terealisasikan (QS 8: 63). Ukhuwah Islamiyah di Indonesia Kita bersukur kepada Allah bahwa Islam dianut oleh mayoritas bangsa Indonesia. Islam dalam sejarahnya sejak kehadirannya di Indonesia telah berhasil mengangkat martabat bangsa Indonesia, dari abad ke abad, hingga akhirnya membaskan bangsa Indonesia dari belenggu penjajahan berkat rahmat Allah yang Mahakuasa. Persatuan bangsa, kebulatan tekad, dan kesatuan langkah, juga kukuhnya ukhuwah Islamiyah merupakan faktor-faktor yang menghadirkan anugerah Allah menuju tercapainya perjuangan kemerdekaan Indonesia. Dalam tahap pengisian kemerdekaan dengan pembangunan dewasa ini, ukhuwah mutlak diperlukan, agar barakah dan rahmat Allah senantiasa dilimpahkan. Pembangunan tidak hanya mementingkan kesejahteraan jasmani, tetapi juga kesejahteraan ruhani; bukan hanya kesejahteraan material, tetapi juga kesejahteraan spiritual; bukan hanya sejahtera di dunia, tetapi juga sejahtera di akhirat, itulah yang dalam terminologi pembangunan nasional kita disebut sebagai pembangunan Manusia seutuhnya. Ukhuwah Islamiyah yang kokoh akan mengantarkan terwujudnya kerja sama dalam meningkatkan keagamaan umat, meningkatkan ekonomi umat, meningkatkan solidaritas umat, dan meningkatkan penegakkan rahmat Allah di tengah-tengah bangsa Indonesia.

Mentoring Agama Islam

32

BEM-Mentoring Agama Islam
Makna Ukhuwah Islamiyah * Menurut Imam Hasan Al-Banna : Ukhuwah Islamiyah adalah keterikatan hati dan jiwa satu sama lain dengan ikatan Aqidah. Hakekat Ukhuwah Islamiyah 1. Nikmat Allah (QS.3 : 103) 2. Perumpamaan tali tasbih (QS.43 : 67) 3. Merupakan arahan Rabbani (QS.8 : 63) 4. Merupakan cermin kekuatan iman (QS.49 : 10) Perbedaan UI dan Ukhuwah Jahiliyah * Ukhuwah Islamiyah bersifat abadi dan universal karena berdasarkan aqidah dan syariat Islam. Ukhuwah Jahiliyah bersifat temprorer (terbatas pada waktu dan tempat), yaitu ikatan selain ikatan aqidah (misal : ikatan keturunan [orang tua-anak], perkawinan, nasionalisme, kesukuan, kebangsaan, dan kepentingan pribadi) Hal-hal yang menguatkan Ukhuwah Islamiyah : 1. Memberitahukan kecintaan kepada yang kita cintai Hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik bahwa Rasulullah bersabda : 'Ada seseorang berada di samping Rasulullah lalu salah seorang sahabat berlalu didepannya. Orang yang di samping Rasulullah tadi berkata : `Aku mencintai dia, ya Rasulullah`. Lalu Nabi menjawab : `Apakah kamu telah memberitahukan kepadanya?` Orang tersebut menjawab : `Belum`. Kemudian Rasulullah bersabda:`Beritahukan kepadanya`. Lalu orang tersebut memberitahukan kepadanya seraya berkata ;`Sesungguhnya aku mencintaimu karena Allah`. Kemudian orang yang dicintai itu menjawab :`Semoga Allah mencintaimu karena engkau mencintaiku karena-Nya." 2. Memohon dido'akan bila berpisah " Tidak seorang hamba mukmin berdo'a untuk saudaranya dari kejauhan melainkan malaikat berkata :'Dan bagimu juga seperti itu." (HR.Muslim) 3. Menunjukkan kegembiraan dan senyuman bila berjumpa "Janganlah engkau meremehkan kebaikan (apa saja yang datang dari saudaramu), Dan jika kamu berjumpa dengan saudaramu maka berikan dia senyum kegembiraan." (HR.Muslim) 4. Berjabat tangan bila berjumpa (kecuali non muhrim) "Tidak ada dua orang mukmin yang berjumpa lalu berjabatan tangan melainkan keduanya diampuni dosanya sebelum berpisah." (HR.Abu Daud dari Barra') 5. Sering bersilaturahmi (mengunjungi saudara) Imam Malik meriwayatkan : Berkata Nabi bahwa Allah berfirman:"Pasti akan mendapat cinta-Ku orang-orang yang mencintai karena Aku, dimana keduanya saling berkunjung karena Aku dan saling memberi karena Aku." 6. Memberikan hadiah pada waktu-waktu tertentu "Hendaklah kalian saling memberi hadiah karena hadiah itu dapat mewariskan rasa cinta dan menghilangkan kekotoran hati." (HR. Imam Dailami dari Anas) 7. Memperhatikan saudaranya dan membantu keperluannya "Siapa yang meringankan beban penderitaan seorang mukmin di dunia pasti Allah akan meringankan beban penderitaan di akhirat kelak. Siapa yang memudahkan orang yang dalam dalam keadaan susah pasti Allah akan memudahkan urusannya di dunia dan akhirat. Siapa yang menutupi aib seorang muslim pasti Allah akan menutupi aibnya di dunia dan akhirat. Dan Allah akan selalu menolong hamba-Nya jika hamba tersebut menolong saudar-Nya." (HR. Muslim) 8. Memenuhi hak ukhuwah saudaranya " Hak seorang muslim atas muslim ada enam, yaitu jika bertemu maka ucapkan salam kepadanya, jika diundang maka penuhilah, jika dinasehati maka nasehati pulalah dia, jika bersin maka doakanlah, jika sakit kunjungilah dan jika meninggal maka antarkanlah ke kubur." (HR. Muslim dan Abu Hurairah)

Mentoring Agama Islam

33

BEM-Mentoring Agama Islam
9. Mengucapkan selamat berkenaan dengan saat-saat keberhasilan " Barangsiapa mengucapkan selamat kepada saudaranya ketika saudaranya mendapat kebahagiaan niscaya Allah menggembirakannya pada hari kiamat." (HR. Thabrani) Buah Ukhuwah Islamiyah 1. Merasakan lezatnya Iman " Tiga perkara yang barangsiapa terdapat padanya tiga perkara tersebut maka ia akan merasakan lezatnya iman, yaitu: jika ia mencintai Allah dan Rasul-Nya lebih dari mencintai yang lain, merasa cinta karena Allah dan benci karena Allah pula, lebih menyukai api neraka yang menyala daripada harus berbuat syirik kepada Allah." (HR. Muslim) 2. Mendapatkan perlindungan Allah di hari kiamat (termasuk dalam 7 golongan yang dilindungi) " Allah berfirman pada hari kiamat: 'Dimana orang-orang yang menjalin rasa cinta karena aku ?' Hari ini pada saat tidak ada lagi naungan apapun kecuali naungan-Ku. Ada sebanyak 7 kelompok dari mereka itu yang mendapat perlindungan-Nya saja. Sebagaimana diriwayatkan Asy-Syaikhanibahwa diantara yang 7 kelompok itu adalah dua orang yang menjalin cinta karena Allah, berkumpul karena Allah, dan berpisah karena Allah juga." (HR. Ibnu Hibban dan Hakim dari Anas ra) 3. Mendapatkan tempat khusus di surga (QS.15 : 45-48) " Sesunguhnya di sekitar Arsy terdapat mimbar-mimbar dari cahaya, yang diatasnya terdapat suatu kaum yang menggunakaan pakaian cahaya. Wajah mereka bercahaya, dan mereka itu bukan Nabi juga bukan para syuhada. Akan tetapi para Nabi dan syuhada tertegun (merasa iri) kepada mereka sehingga berkata : ' Hai Rasulullah, tolong beritahu siapa gerangan mereka itu ?' Beliau menjawab : ' Mereka adalah orang yang menjalin cinta karena Alah, dan saling bermajlis karena Allah, dan saling mengunjungi karena Allah semata." (HR. Nasa'i)

Mentoring Agama Islam

34

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->