P. 1
Tata Tertib Siswa Smp

Tata Tertib Siswa Smp

3.0

|Views: 18,334|Likes:

More info:

Published by: adhyatnika geusan ulun on Dec 09, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2015

pdf

text

original

TATAKRAMA DAN TATA TERTIB KEHIDUPAN SOSIAL SEKOLAH BAGI SISWA

Buku Saku Siswa

Nama Siswa Kelas Alamat

: : :

___________________ ___________________ ___________________

Foto siswa 3x4

SEKOLAH MENENGAH PERTAMA NEGERI 13 SEMARANG JL. LAMONGAN RAYA SEMARANG 2008

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas limpahan karunia dan hidayah-Nya, kami dapat menyelesaikan sebuah buku kecil yang kami beri judul “ Buku Saku Siswa “, yang berisi tentang regulasi/aturan yang menjadi pedoman bagi siswa dalam bertindak dan berperilaku, baik di sekolah, di rumah ataupun di lingkungannya. Dalam rangka mencapai Visi, Misi dan Tujuan SMP Negeri 13 Semarang, diperlukan adanya suatu regulasi yang jelas yang dapat dijadikan pedoman semua warga sekolah yang bersifat mengikat, dalam kultur/ budaya sekolah yang kondusif. Dengan adanya buku saku ini diharapkan dapat meningkatkan kedisiplinan, ketertiban dan tata krama siswa terhadap Guru, Karyawan dan sesama temannya, juga terhadap orang tua dan lingkungan keluarganya masing-masing. Segala peraturan yang berhubungan dengan siswa, tetapi belum tercantum dalam buku saku ini, akan diatur kemudian. Untuk itu maka kami mengharap saran dan masukan demi sempurnanya regulasi tentang kesiswaan. Semoga buku saku ini bermanfaat sebesar-besarnya untuk peningkatan mutu pendidikan di SMP Negeri 13 Semarang tercinta.

Semarang, Juli 2008 Kepala Sekolah

Agus Setyono D, S.Pd.,M.M NIP 131 577 994

2

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL................................................................................................................... KATA PENGANTAR DAFTAR ISI............................................................................................................................... VISI MISI DAN TUJUAN SEKOLAH ........................................................................................ LAMBANG SMP NEGERI 13 SEMARANG .............................................................................. KULTUR SMP NEGERI 13 SEMARANG .................................................................................. JANJI PELAJAR.......................................................................................................................... TATA KRAMA DAN TATA TERTIB KEHIDUPAN SOSIAL SEKOLAH BAGI SISWA ........ TATA TERTIB SISWA ............................................................................................................... KKM ............................................................................................................................................ KRITERIA KENAIKAN KELAS DAN KELULUSAN .............................................................. PENGHARGAAN BAGI SISWA BERPRESTASI ...................................................................... STRUKTUR ORGANISASI SMP NEGERI 13 SEMARANG .................................................... TATA KRAMA DAN TATA TERTIB KEHIDUPAN SOSIAL SEKOLAH BAGI ORANG TUA, MASYARAKAT DAN ALUMNI ............................................................. LAMPIRAN- LAMPIRAN 1. NAMA, ALAMAT DAN NOMOR TELP. GURU DAN KARYAWAN 2. CONTOH MODEL PAKAIAN SISWA

3

VISI, MISI DAN TUJUAN SEKOLAH
VISI SEKOLAH

“UNGGUL DALAM PRESTASI, BERBUDI PEKERTI LUHUR BERDASARKAN IMAN DAN TAQWA “
Indikator: Unggul dalam: 1. Pencapaian standar kompetensi lulusan 2. Pengembangan standar isi/kurikulum 3. Pengembangan standar proses pembelajaran 4. Pengembangan standar pendidik dan tenaga kependidikan 5. Pengembangan standar sarana dan prasarana 6. Pengembangan standar pengelolaan 7. Pengembangan standar pembiayaan 8. Pengembangan standar penilaian VI. MISI SEKOLAH 1. Meningkatkan standar kualitas lulusan agar menghasilkan output yang siap berkompetensi 2. Meningkatkan dan mengembangkan isi/ kurikulum 3. Meningkatkan layanan pembelajaran dan bimbingan secara kreatif dan inovatif 4. Meningkatkan kualitas tenaga pendidik dan kependidikan 5. Mengembangkan tersedianya sarana pendidikan dan media pembelajaran yang efektif dan efisien 6. Meningkatkan pengelolaan SDM yang mampu memberikan layanan pendidikan secara profesional dan bertanggungjawab 7. Meningkatkan penggalangan sumber dana pembiayaan pendidikan 8. Mengembangkan sistem penilaian yang standar VII. TUJUAN SEKOLAH 1. Memiliki semua perangkat dokumen pedoman pelaksanaan rencana program kerja sekolah 2. Memiliki kelengkapan administrasi kesiswaan, PPD, Pedoman kegiatan dan pembinaan siswa, serta pedoman pelacakan. 3. Mengembangkan KTSP, Pembelajaran , Penilaian dan Rencana Pembelajaran 4. Penyusunan, penataan dan pengembangan struktur organisasi sekolah dan mekanisme kerja 5. Memiliki susunan Kalender Pendidikan Akademik 6. Mengembangkan tenaga pendidik dan kependidikan 7. Mengembangkan pemenuhan sarana dan prasarana minimal 8. Mengembangkan pemenuhan sarana dan prasarana lainnya 9. Mengembangkan pemenuhan fasilitas pembelajaran dan penilaian lainnya 10. Mengembangkan pemenuhan keuangan dan pembiayaan 11. Mengembangkan budaya dan lingkungan sekolah 12. Mengembangkan peran serta masyarakat dan kemitraan 13. Mengembangkan pengawasan dan evaluasi 14. Mengembangkan Sistem Informasi Manajemen sekolah

4

LAMBANG SMP N 13 SEMARANG

ARTI DAN MAKNA LAMBANG SMP N 13 SEMARANG 1. Bingkai dan bentuk bulat melambangkan kekuatan, dalam menuntut ilmu tetap kuat dengan hati dan tekad yang bulat sampai jenjang yang tertinggi, berjalan terus tidak berhenti. 2. Gambar buku, diartikan sebagai sumber ilmu artinya dalam menuntut ilmu dan pengetahuan, sekolah berperan sebagai tempat menimba ilmu dan pengetahuan terus menerus tanpa batas. 3. Gambar bunga, melambangkan keharuman sebagai pencerminan akhlak mulia, diharapkan disamping cerdas, pandai juga memiliki akhlak yang mulia, sehingga dapat menjunjung martabat keluarga, sekolah, masyarakat, bangsa dan negara. 4. Gambar hiasan seperti sayap berjumlah 12 + 1 ekor = bentuk , melambangkan angka 13 yang melekat pada identitas SMP N 13 Semarang, sekaligus diartikan sebagai upaya menuntut ilmu setinggi mungkin, di manapun dan kapanpun. 5. Warna biru tua dan muda melambangkan teknologi tinggi, sedangkan warna kuning adalah warna katalisator yang diperlukan untuk membuat warna lain, sehingga diharapkan ilmu yang diperoleh dapat dimanfaatkan dalam segala bidang. 6. EKSIS = Edukatif, Kreatif, Santun, Iman dan Takwa, Sukses, disamping merupakan arti dari kepanjangannya, diharapkan keberadaan SMP N 13 Semarang dan alumnusnya tetap konsisten dalam kegiatan belajar mengajar, senantiasa kreatif, santun dalam sikap dan perilaku, berlandaskan Iman dan Takwa untuk menuju sukses.

5

KULTUR DAN BUDAYA SMP 13 SEMARANG I. KULTUR SMP 13 SEMARANG ( SIAP, DISIPLIN, KUAT, CERDAS, DOA ) SISWA: SIAP Semangat yang tinggi dalam belajar Iman teguh, santun dan berakhlak mulia Antusias dalam menimba ilmu Pantang menyerah dalam menghadapi cobaan SEKOLAH : DISIPLIN Dedikasi yang tinggi dalam mengemban amanah Inovatif, Kreatif dan Kondusif Selektif dalam menyelesaikan masalah Interaktif, komunikatif terhadap jajaran/ pihak terkait Planning yang tepat dalam pengambilan keputusan Lugas dan sigap dalam bertindak Ikhlas, cerdas dan tuntas Nyaman, aman, sejuk dalam bekerja KOMITE SEKOLAH: KUAT Kukuh dalam dukungan dan peduli dalam perkembangan siswa Usaha bersungguh-sungguh dalam memajukan sekolah Akuntabel dalam memberikan layanan masyarakat Tanggap dan peduli terhadap perkembangan keadaan GURU: CERDAS Cermat, cepat dan tanggap Eksis, konsisten dan komitmen terhadap tugas Ramah dalam memberikan layanan Disiplin, Tegas dan Tuntas Aktif, Kreatif dan Inovatifd dalam berkarya Santun dan bijak dalam bertindak ORANG TUA: DOA Dorongan dan dukungan penuh demi kepentingan anak Optimal dalam memperhatikan perkembangan anak Arahan pada anak untuk selalu tampil prima II. Budaya Sekolah a. Guru dan karyawan • Doa bersama setiap pagi di ruang guru • Briefing dan pembinaan oleh Kepala Sekolah sebulan sekali • Upacara bendera setiap hari Senin dan hari besar nasional b. Siswa • Baris didepan ruang kelas sebelum masuk kelas pada pagi hari • Doa bersama mengawali dan mengakhiri pelajaran Kegiatan pembiasaan : • Hari Senin: upacara bendera • Hari Jumat: Imtaq yaitu kegiatan untuk peningkatan keimanan dan ketakwaan kepada Tuhan YME dengan membaca Surat Yasin/ Asmaul Husna untuk yang muslim dibimbing oleh guru/ wali 6

• •

kelas, sedangkan untuk yang nasrani diselenggarakan doa bersama yang dipimpin oleh guru agama Kristen/ Katholik. Hari Sabtu: Kebersihan kelas yang dipandu oleh wali kelas. Sholat Dhuhur berjamaah setiap hari, dan sholat Jumat bersama.

Seragam Sekolah a. Guru dan karyawan: setiap hari mengenakan seragam sesuai aturan seragam dari Pemkot. b. Siswa : seragam siswa sesuai aturan pemerintah, namun ada kekhususan untuk siswa putra mengenakan celana panjang dan yang putri rok panjang untuk kelas 7 dan kelas 8, sedangkan kelas 9 menyesuaikan.

JANJI PELAJAR
Kami putra dan putri SMP Negeri 13 Semarang menyadari benar-benar akan kedudukan kami sebagai pelajar dan tunas bangsa Indonesia merdeka, 1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa 2. Berbakti kepada kedua orang tua, patuh pada perintah guru, saling menghormati dan menghargai sesama teman dan tunduk pada setiap peraturan sekolah. 3. Menjunjung tinggi nama baik SMP Negeri 13 Semarang, setiap saat dan di manapun berada. 4. Belajar dengan penuh semangat, rajin dan cermat, menunaikan tugas dengan sebaik-baiknya sesuai dengan pewtunjuk-petunjuk guru, serta menjaga ketentraman dan keamanan di manapun berda. 5. Sanggup memikul segala akibat dari pelanggaran yang dilakukan. Semarang, Juli 2008 Kami yang berjanji Peserta Didik SMP Negeri 13 Semarang

TATA KRAMA DAN TATA TERTIB KEHIDUPAN SOSIAL SEKOLAH BAGI SISWA BAB I KETENTUAN UMUM 1. Tatakrama dan tata tertib sekolah ini dimaksudkan sebagai rambu-rambu bagi siswa dalam bersikap dan bertingkah laku, berucap, bertindak dan melaksanakan kegiatan sehari-hari di sekolah yang dapat menunjang kegiatan pembelajaran yang efektif. 7

2. Tatakrama dan tata tertib sekolah ini dibuat berdasarkan nilai-nilai yang dianut sekolah dan masyarakat sekitar, yang meliputi: nilai ketaqwaan, sopan santun pergaulan, kedisiplinan dan ketertiban, kebersihan, kesehatan, kerapian, keamanan, dan nilai-nilai yang mendukung kegiatan belajar yang efektif. 3. Setiap siswa wajib melaksanakan ketentuan yang tercantum dalam tatakrama dan tata tertib ini secara konsekuen dan penuh kesadaran. Pasal 1 PAKAIAN SEKOLAH 1. Pakaian Seragam Siswa wajib mengenakan pakaian sekolah dengan ketentuan sebagai berikut: a. Umum 1) Sopan dan rapi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2) Baju warna putih, bawahan sesuai dengan ketentuan. 3) Memakai badge OSIS dan identitas sekolah. 4) Topi sekolah sesuai ketentuan, ikat pinggang warna hitam. 5) Kaos kaki warna putih, sepatu warna hitam. 6) Pakaian tidak terbuat dari kain yang tipis dan tembus pandang, tidak ketat dan tidak membentuk tubuh. 7) Tidak mengenakan perhiasan yang mencolok. b. 1) 2) 3) 4) c. 1) 2) 3) 4) 5) Khusus Laki-laki Baju dimasukkan kedalam celana. Panjang celana sesuai ketentuan. Celana dan lengan baju tidak digulung. Celana tidak disobek atau dijahit cutbrai. Khusus Perempuan Baju dimasukkan ke dalam rok. Panjang rok sesuai ketentuan. Bagi yang berjilbab, panjang rok sampai mata kaki dan jilbab berwarna putih. Tidak memakai perhiasan atau aksesoris yang mencolok. Lengan baju tidak digulung.

2. Pakaian Olahraga Untuk pelajaran olah raga siswa wajib memakai pakaian olahraga yang telah ditetapkan sekolah. Pasal 2 RAMBUT, KUKU, TATTO, MAKE UP 1) Umum Siswa dilarang : 1) Berkuku panjang. 2) Mengecat rambut dan kuku. 3) Bertato. 2) Khusus Siswa Laki-laki 1) Tidak berambut panjang. 2) Tidak bercukur gundul. 3) Rambut tidak berkuncir. 4) Tidak memakai kalung, anting, dan gelang. 3) Khusus Siswa Perempuan Tidak memakai make-up atau sejenisnya kecuali bedak tipis. Pasal 3 8

MASUK DAN PULANG SEKOLAH 1. Siswa wajib hadir di sekolah sebelum bel berbunyi. 2. Siswa terlambat datang kurang dari 15 menit harus lapor kepada guru BK/ piket dan diizinkan masuk sekolah. 3. Siswa terlambat datang ke sekolah lebih dari 15 menit harus lapor kepada guru BK/ piket dan tidak diperkenankan masuk kelas pada pelajaran tersebut. 4. Selama pelajaran berlangsung dan pada pergantian jam pelajaran siswa diharap tenang dan tetap berada di dalam kelas. 5. Pada waktu istirahat siswa sebaiknya berada di luar kelas. 6. Pada waktu pulang siswa diwajibkan langsung meninggalkan sekolah menuju rumah kecuali bagi yang mengikuti kegiatan ekstra kurikuler, atau kegiatan sekolah lainnya. 7. Pada waktu pulang siswa dilarang duduk-duduk (nongkrong) di tepi-tepi jalan atau tempat-tempat tertentu. Pasal 4 KEBERSIHAN, KEDISIPLINAN DAN KETERTIBAN 1. Setiap kelas dibentuk tim piket kelas yang secara bergiliran bertugas menjaga kebersihan dan ketertiban kelas. 2. Setiap tim piket kelas yang bertugas hendaknya menyiapkan dan memelihara perlengkapan kelas yang terdiri dari : 1) Penghapus papan tulis, penggaris dan kapur tulis/ spidol. 2) Taplak meja dan bunga. 3) Sapu ijuk, pengki (engkrak) dan tempat sampah. 4) Lap tangan, alat pel dan ember cuci tangan. 3. Tim piket kelas mempunyai tugas : 1) Membersihkan lantai dan dinding serta merapikan bangku-bangku dan meja sebelum jam pelajaran pertama dimulai. 2) Mempersiapkan sarana dan prasarana pembelajaran, misalnya : mengambil kapur tulis/ spidol, membersihkan papan tulis/ white board, dll. 3) Melengkapi dan merapikan hiasan dinding kelas, seperti bagan struktur organisasi kelas, jadwal piket, papan absensi dan hiasan lainnya. 4) Memasang taplak meja guru dan hiasan bunga. 5) Menulis papan absensi. 6) Melaporkan kepada guru piket tentang tindakan-tindakan pelanggaran di kelas yang menyangkut kebersihan dan ketertiban kelas, misal : coret-coret, berbuat gaduh (ramai) atau merusak benda-benda yang ada di kelas. 4. Setiap siswa membiasakan menjaga kebersihan ruang kelas, kamar kecil/toilet, halaman sekolah, kebun sekolah, dan lingkungan sekolah. 5. Setiap siswa membiasakan membuang sampah pada tempat yang telah ditentukan. 6. Setiap siswa membiasakan budaya antri dalam mengikuti berbagai kegiatan sekolah dan luar sekolah yang berlangsung bersama-sama. 7. Setiap siswa menjaga suasana ketenangan belajar baik di kelas, perpustakaan, laboraturium, maupun di tempat lain di lingkungan sekolah. 8. Setiap siswa menaati jadwal kegiatan sekolah, seperti pengunaan dan pinjaman buku di perpustakaan, penggunaan laboraturium dan sumber belajar lainnya. 9. Setiap siswa agar menyelesesaikan tugas yang diberikan sekolah sesuai ketentuan yang ditetapkan. Pasal 5 SOPAN SANTUN PERGAULAN Dalam pergaulan sehari-hari di sekolah, setiap siswa hendaknya : 9

1. Mengucapkan salam terhadap teman, kepala sekolah, guru, dan pegawai sekolah apabila baru bertemu pada waktu siang/sore hari. 2. Menghormati sesama siswa, menghargai perbedaan agama yang dianut dan latar belakang sosial budaya yang dimiliki oleh masing-masing teman baik di sekolah maupun di luar sekolah. 3. Menghormati ide, pikiran dan pendapat, hak cipta orang lain, dan hak milik teman dan warga sekolah. 4. Berani menyampaikan sesuatu yang salah adalah salah dan menyatakan sesuatu yang benar adalah benar. 5. Menyampaikan pendapat secara sopan tanpa menyinggung perasaan orang lain. 6. Membiasakan diri mengucapkan terima kasih kalau memeroleh bantuan atau jasa dari orang lain. 7. Berani mengakui kesalahan yang terlanjur telah dilakukan dan meminta maaf apabila merasa melanggar hak orang lain atau berbuat salah kepada orang lain. 8. Menggunakan bahasa (kata) yang sopan dan beradab yang membedakan hubungan dengan orang yang lebih tua dan teman sejawat, dan tidak menggunakan kata-kata yang kotor dan kasar, cacian, dan pornografi. Pasal 6 UPACARA BENDERA DAN PERINGATAN HARI-HARI BESAR 1. Upacara bendera (setiap hari Senin atau Sabtu). Setiap siswa wajib mengikuti upacara bendera dengan pakaian seragam yang telah ditentukan sekolah. 2. Peringatan Hari-hari Besar 1) Setiap siswa wajib mengikuti upacara peringatan hari-hari besar nasional seperti Hari Kemerdekaan, Hari Pendidikan Nasional, dll, sesuai dengan ketentuan yang berlaku. 2) Setiap siswa wajib mengikuti upacara peringatan hari-hari besar keagamaan seperti Maulid Nabi, Isra Mi’raj, Idul Adha, Natal, Paskah, Nyepi, Galungan, Waisak, dll sesuai dengan agama yang dianut. Pasal 7 KEGIATAN KEAGAMAAN 1. Setiap siswa wajib melaksanakan ibadah sesuai dengan agama yang dianut. 2. Setiap siswa diharuskan mengikuti kegiatan keagamaan yang diselenggarakan oleh sekolah, sesuai dengan agama yang dianut. Pasal 8 LARANGAN-LARANGAN Siswa di sekolah dilarang melakukan hal-hal berkut : 1. Merokok, meminum minuman keras, mengedarkan dan mengkonsumsi narkotika, obat psikotropika, obat terlarang lainnya dan berpacaran di lingkungan sekolah. 2. Berkelahi baik perorangan maupun kelompok, di dalam sekolah atau di luar sekolah. 3. Membuang sampah tidak pada tempatnya. 4. Mencoret dinding bangunan, pagar sekolah, perabot dan peralatan sekolah lainnya. 5. Berbicara kotor, mengumpat, bergunjing, menghina, atau menyapa antar sesama siswa atau warga sekolah dengan sapaan, atau panggilan yang tidak senonoh. 6. Membawa barang yang tidak ada hubungan dengan kepentingan kegiatan sekolah atau kegiatan belajar mengajar, seperti senjata tajam atau alat-alat lain yang membahayakan keselamatan orang lain. 7. Membawa, membaca/menonton, mengedarkan, bacaan, gambar, sketsa, audio, video pornografi. 8. Membawa kartu/alat judi dan bermain judi. Pasal 9 PENJELASAN TAMBAHAN 10

1. Rambut siswa laki-laki dinyatakan panjang apabila rambut belakang melewati kerah baju, dan jika disisir kearah depan menutupi alis mata. 2. Yang dimaksud dengan kartu/ alat judi adalah semua jenis alat permainan judi. 3. Sepatu dinyatakan hitam apabila warna hitamnya lebih dominan. 4. Pemanggilan orang tua siswa tidak dapat diwakilkan. BAB II PELANGGARAN DAN SANKSI Siswa yang melakukan pelanggaran terhadap ketentuan yang tercantum dalam tatakrama dan tata terbib kehidupan sosial sekolah dikenakan sanksi sebagai berkut : 1) Teguran 2) Penugasan 3) Pemanggilan orang tua 4) Skorsing 5) Dikeluarkan dari sekolah Tabel PELANGGARAN DAN SANKSI PELANGGARAN 1. Terlambat datang ke sekolah a. < 15 menit b. > 15 menit c. > 15 menit lebih dari 2 kali 2. Tidak membawa buku pelajaran pada jam pelajaran yang bersangkutan SANKSI a. Dicatat oleh piket dan masuk kelas b. Tugas dari piket selama jam pelajaran berlangsung c. Dipulangkan langsung Belajar pelajaran yang bersangkutan di perpustakaan kecuali ada ulangan

3. Siswa berada di kelas waktu istirahat 4. Tidak shalat dhuhur atau ashar dan berjamaah (bagi siswa muslim) 5. Keluar kelas pada waktu pergantian jam pelajaran atau setelah istirahat 6. Tidak memakai atribut sekolah a. Badge atau lokasi sekolah b. Topi sekolah (saat upacara)

Ditegur dan diingatkan Ditegur dan disuruh langsung sholat

Ditegur oleh guru yang sedang mengajar pada saat itu Ditegur dan harus menggunakan atribut tersebut pada saat itu juga

7. Tidak memakai seragam sekolah a. Ikat pinggang tidak hitam b. Kaos kaki tidak putih c. Sepatu tidak hitam d. Pakaian seragam dicoret-coret e. Pakaian seragam dirobek/dijahit tidak sesuai dengan ketentuan f. Pakaian bawah (rok) putri di atas lutut

Point a s/d e : Ditegur dan diperingatkan Dipanggil orang tua/wali

11

8. Memakai aksesoris lainnya a. Gelang/kalung/anting rantai bagi siswa putra b. Kaos oblong/baju luar non jaket c. Sepatu sandal d. Tas dengan coret-coret e. Topi (bukan topi sekolah) 9. Membawa barang-barang rekomendasi dari guru terkait a. Kaset atau LD atau VCD b. Gitar atau radio/walkman c. Radio panggil/telepon tanpa

Butir a s/d e : Barang-barang tersebut diambil sementara dan tidak dikembalikan

10. Mengendarai kendaraan bermotor roda 2 atau 4

Diambil dikembalikan melalui orang tua b. Diambil dan dikembalikan melalui orang tua c. Diambil dan dikembalikan melalui orang tua Diperingatkan dan orang tua dipanggil untuk melarang putranya mengendarai kendaraan bermotor roda 2 atau 4 ke sekolah Butir a s/d e : Barang-barang tersebut disita dan tidak dikembalikan Memanggil orang tua yang bersangkutan Skorsing Dikeluarkan dari sekolah Pada kondisi tertentu dapat diserahkan kepada pihak yang berwajib

a.

11. Membawa atau menyimpan atau mempergunakan atau menghisap atau meminum a. Rokok b. Minuman beralkohol c. Obat-obatan terlarang d. Buku porno e. Alat-alat lain yang tidak berkaitan dengan KBM, seperti mainan, pemukul, senjata tajam 12. Rambut, kuku, dan tato a. Rambut gondrong atau potongan tidak rapi atau dikuncir atau dicukur gundul b. Kuku panjang atau dicat c. Anggota badan ditato 13. Membolos 14. Berjudi

a. b. c.

Langsung dicukur/dirapikan Langsung dipotong dan dihapu Diupayakan dihapus

Dipanggil orang tua yang bersangkutan dan dikenakan sanksi khusus yang ditentukan oleh dewan guru Mengembalikan atau mengganti barang yang dicuri Pemanggilan orang tua Mengembalikan atau mengganti barang yang dicuri Pemanggilan orang tua Kedua pihak dihukum, yang memulai berkelahi lebih dahulu mendapat hukuman lebih berat Pemanggilan orang tua dan sanksi khusus yang ditentuka oleh dewan guru 12

15. Mencuri

16. Merusak barang orang lain atau fasilitas sekolah

-

17. Berkelahi baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah

-

-

18. Berbuat keonaran atau melakukan perbuatan (baik di dalam maupun di luar lingkungan sekolah) yang dapat mengakibatkan citra jelek sekolah

Pemanggilan orang tua Membuat pernyataan yang diketahui ole orang tua, wali kelas dan kepala sekolah.

BAB III LAIN-LAIN 1. Tata krama dan tata tertib kehidupan sosial sekolah ini mengikat seluruh siswa . 2. Tata krama dan tata tertib ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan 3. Hal-hal yang tidak tercantum dalam tatakrama dan tata tertib ini akan diputuskan lebih lanjut melalui rapat dewan guru.

Ditetapkan di Semarang Tanggal Desember 2008

Menyetujui Wakil/ Orang tua

Kepala SMP Negeri 13 Semarang

Drs. H. Soegiyanto KS, MS

Agus Setyono D, S.Pd.,M.M NIP 131 577 994

Menyetujui Wakil Guru

Menyetujui Wakil Siswa/ OSIS

M.Yitno HNR NIP 130 899 781

Amalia Nur Istiqomah NIS 7393

1. Siswa tidak diperkenankan masuk lab. Bahasa tanpa seijin guru. 2. Alat dan perlengkapan tidak diperkenankan dibawa keluar tanpa ijin guru. 13

3. 4. 5. 6.

Siswa diharuskan duduk sesuai nomor urut / nomor absen siswa. Siswa dilarang mencoret-coret semua barang, meja dan dinding yang ada di dalam lab. Bahasa. Siswa hendaknya ikut merawat dan menjaga alat dan perlengkapan di dalam lab. Bahasa. Setiap siswa bertanggung jawab untuk merawat dan menggunakan alat pada tempat duduk masing-masing sebagaimana mestinya. 7. Bila terjadi kerusakan, segera memberitahukan pada guru yang bersangkutan.

Semarang, Juli 2008 Mengetahui Kepala SMPN 13 Semarang Koordinator Lab. Bahasa

Agus Setyono D, S.Pd. M.M NIP 131 577 994

Emmi Amalia S.Pd NIP 132 130 188

TATA TERTIB DI LABORATORIUM KOMPUTER SMP NEGERI 13 SEMARNG
I. SISWA DILARANG 1. Membawa makanan dan minuman dalam bentuk apapun kedalam ruangan 2. Mengganti atau mengubah tampilan pada layar computer 3. Memakai sepatu di dalam ruangan komputer 4. Membuang sampah atau plastic ( bungkus makanan di dalam ruangan laboratorium computer SISWA WAJIB 1. Menjaga kebersihan dan kerapian 2. Melapor kepada guru apabila ada computer yang rusak 3. Menaruh sepatu di rak yang telah disediakan Semarang, Juli 2008 Mengetahui Kepala SMPN 13 Semarang Koordinator Lab. Komputer

II.

Agus Setyono D, S.Pd. M.M NIP 131 577 994

Dra. Eni Purwanti NIP 131 770 249

TATA TERTIB DI DALAM LABORATORIUM IPA
1. 2. 3. Siswa tidak diperkenankan masuk di dalam laboratorium tanpa seizin guru Alat serta bahan yang ada di dalam laboratorium tidak diperkenankan untuk diambil keluar tanpa seizin guru Alat-alat dan bahan harus digunakan sesuai dengan petunjuk praktikum yang diberikan dalam suatu percobaan. Siswa harus mengikuti petunjuk yang diberikan dan tidak bekerja menurut kehendak sendiri. Jika ada alat-alat yang rusak atau pecah hendaknya segera dilaporkan kepada guru. 14

4.

5. 6. 7. 8.

9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Jika terjadi kecelakaan sekecil mungkin, seperti kena kaca, terbakar atau tertelan bahan kimia hendaknya segera diberitahukan kepada guru. Bahan yang hilang atau rusak harus segera diberitahukan kepada guru dengan pemberitahuan guru dapat segera mengganti atau memperbaikinya. Botol yang hilang atau berisi bahan kimia jangan diangkat pada lehernya, karena dengan mengangkat cara demikian akan ada kemungkinan botol menjadi pecah. Tutup botol hendaknya dibuka sesuai dengan cara yang dianjurkan dan setelah selesai menggunakan isisnya hendaknya ditutup segera, dikembalikan pada tempatnya, tutup botol hendaknya jangan ditukar-tukarkan. Dalam melakukan percobaan hendaknya digunakan bahan yang sedikti mungkin hasilnya akan lebih baik jika dibandingkan jika digunakan secara berlebihan. Jika ada bahan kumi yang masuk ke dalam mulut secara tidak sengaja hendaknya segera dikeluarkan, kemudian diikuti dengan kumur banyak air. Jangan mencicipi sesuatu jika guru tidak menyuruh untuk itu. Jika tangan atau kulit atau baju terkenaterkena asam atau alkohol supaya segera dicuci dengan dengan air yang banyak. Jika dalam melakukan percobaan tidak mengerti atau ragu-ragu segeralah bertanya kepada guru. Setelah selesai percobaan alat-alat dan bahan harus dikembalikan ke tempat semula dalam keadaan bersih dan kering. Buanglah sampah pada tempatnya. Sebelum meninggalkan laboratorium, meja praktikum harus dalam keadaan bersih, kran air dan gas ditutup dan kontak listrik dicabut.

Semarang, Juli 2008 Mengetahui Kepala SMPN 13 Semarang Koordinator Lab. IPA

Agus Setyono D, S.Pd. M.M NIP 131 577 994

Ariyanto, S.Pd NIP 131 809 689

KEWAJIBAN SISWA / PASIEN : 1. Siswa pasien UKS wajib lapor / meminta ijin petugas UKS. 2. Siswa pasien UKS wajib meminta ijin guru mata pelajaran 3. Siswa pasien UKS wajib menulis / mengisi kartu UKS. 4. Siswa pasien UKS yang meminta obat, wajib menulis di buku pemakaian obat . 5. Siswa pasien UKS wajib menjaga kebersihan UKS. 15

6. Siswa pasien UKS wajib menjaga kerapian tempat tidur termasuk melipat selimut selesai di gunakan 7. Siswa pasien UKS apabila sudah sembuh kembali ke kelas setelah melapor petugas UKS terlebih dahulu. 8. Siswa pasien UKS wajib menjaga kebersihan kamar mandi UKS setelah selesai digunakan 9. Siswa pasien UKS laki – laki wajib menempati tempat tidur untuk laki – laki, dan wanita wajib menempati tempat tidur untuk wanita. 10. Siswa pasien wajib mentaati tatib UKS. HAK SISWA / PASIEN : 1. Siswa pasien berhak menggunakan fasilitas UKS dengan seijin petugas UKS. 2. Siswa pasien berhak mendapatkan pertolongan pertama sederhana dari UKS apabila mengalami sakit ringan di sekolah. 3. Siswa pasien berhak menggunakan obat –obatan sederhana yang tersedia di UKS dengan seijin petugas UKS 4. Siswa pasien berhak mendapatkan rujukan ke Puskesmas terdekat apabila sakitnya di sekolah memerlukan Rujukan ke Puskesmas dengan persetujuan Kepala Sekolah. 5. Siswa berhak kembali ke kelas, setelah sembuh dengan membawa surat pengantar dari petugas UKS. LARANGAN SISWA DI UKS : 1. Siswa dilarang megambil obat tanpa seijin petugas UKS. 2. Siswa dilarang istirahat di UKS apabila tidak sakit. 3. Siswa dilarang makan dan minum di UKS tanpa seijin petugas UKS. 4. Siswa dilarang membuang sampah sembarangan di UKS. 5. Siswa laki-laki dan perempuan dilarang berduaan di UKS. 6. Siswa dilarang membuat gaduh / keributan / ramai di UKS 7. Siswa dilarang membawa obat UKS ke dalam kelas. SANKSI : • Apabila terjadi pelanggaran tata tertib UKS, maka siswa diberikan sanksi : Ditegur secara lisan / di peringatkan Tidak di perkenankan di Ruang UKS Semarang, Mengetahui, Kepala Sekolah Petugas UKS Juli 2008

Agus Setyono D, S.Pd, M.M NIP. 131 577 994

Henny Ernawati, S.Pd NIP. 500114938

PERATURAN KETERTIBAN PERPUSTAKAAN A. PERATURAN PERLU DIPERHATIKAN
1. Siswa / guru karyawan serta pengunjung lain yang memasuki ruang perpustakaan diharap melapor kepada pengelolola / petugas perpustakaan dan mengisi daftar pengunjung 2. Didalam ruang perpustakaan harap menjaga ketertiban dan kesopanan supaya tidak mengganggu orang lain yang sedang membaca dan mengajar 3. Setiap peminjam buku, majalah surat kabar dan lain-lain harus memiliki KARTU ANGGOTA PERPUSTAKAAN (KAP)

16

4. Setiap peminjam diperbolehkan mengambil sendiri buku, majalah, surat kabar yang akan dipinjam dan melaporkan kepada petugas perpustakaan. 5. Selesai membaca buku, majalah, surat kabar harus dikembalikan pada tempatnya semula. 6. Setiap peminjam harus mengembalikan pinjaman sesuai dengan waktu yang sudah ditentukan oleh petugas perpustakaan 7. Bila ada jam kosong siswa / siswi diperbolehkan belajar di ruang perpustakaan. Setelah terlebih dahulu melapor pada petugas perpustakaan. 8. Menjaga / merawat buku, majalah. Surat kabar yang dipinjam dari perpustakaan supaya tidak rusak / kotor. 9. Apabila ada buku, majalah, surat kabar yang dipinjam rusak / hilang harap segera melapor kepada petugas perpustakaan. 10. Jagalah kebersihan dan tidak membuang sampah didalam ruang perpustakaan untuk mendapatkan kenyamanan bersama.

B. LARANGAN YANG PERLU DIPERHATIKAN
1. Tidak dibenarkan memakai topi, jaket serta membawa di ruang perpustakaan 2. Dilarang membawa makanan / minuman serta benda-benda lain yang tidak berhubungan dengan keperluan perpustaakaan 3. Dilarang makan, minum, merokok yang bisa menodai barang-barang didalam ruang perpustakaan serta membuat udara didalam ruangan tidak nyaman. 4. Dilarang mencorat-coret, menggunting, menyobek buku, majalah / surat kabar dll milik perpustakaan. 5. Dilarang bermain atau bergurau yang dapat mengganggu orang lain yang sedang membaca / belajar. 6. Tidak dibenarkan menggunakan ruang perpustakaan untuk keperluan lain selain sebagai sarana pendidikan disekolah serata untuk meningkatkan efektifitas kegiatan belajar-mengajar. 7. Tidak dibenarkan menukar buku, majalah, surat kabar dll milik perpustakaan dengan buku-buku yang lain tanpa seizin petugas perpustakaan. Walaupun judul dan pengarangnya sama.

C. SANKSI PELANGGARAN
1. Setiap pengunjung / peminjam yang tidak mematuhi peraturan ketertiban perpustakaan diatas akan dikenai sanksi. 2. Buku-buku, majalah, buku-buku, surat kabar serta barang-barang lainnya yang rusak akibat kelalaian peminjam harus dipertanggungjawabkan sesuai sesuai dengan kebijaksanaan dan ketentuan yang berlaku di Perpustakaan. 3. Buku-buku yang hilang, harus diganti susuai dengan judul buku yang hilang atau diganti dengan uang yang sesuai dengan harga buku pada saat itu. Semarang, Mengetahui, Kepala Sekolah Agus Setyono D, S.Pd, M.M NIP. 131 577 994 Juli 2008

Koordinator Perpustakaan Munfainah, S.Pd NIP. 131

SISWA WAJIB : 1. Menjaga kebersihan kelas, halaman sekolah, kamar kecil, atau toilet. 2. Menyiapkan dan memelihara perlengkapan kelas. 3. Menjaga tanaman di sekitar lingkungan sekolah. 4. Membiasakan menempatkan sampah pada tempatnya. 5. Menjaga suasana ketenangan belajar, baik di kelas maupun perpustakaan maupun lingkungan sekolah. 17

6. Mentaati jadwal kegiatan sekolah 7. Menyelesaikan tugas yang diberikan oleh guru tepat waktu. 8. Memupuk persaudaraan yang sehat, baik antara siswa maupun antara siswa sekolah lain. 9. Mentaati tata tertib sekolah secara bijaksana. 10. Melapor jika meninggalkan pelajaran karena suatu hal kepada perugas Piket, BK, atau Kepala Sekolah 11. Memberitahukan kepada pihak sekolah apabila tidak masuk. 12. Memiliki kartu pelajar lengkap dengan fotonya, jika hilang segera mengurus kepada waka Kesiswaan atau BK. 13. Menunjukkan tingkah laku sopan, hormat kepada siapapun (misalnya memberi salam) 14. Petugas regu piket kelas mempunyai kewajiban : a. Menyapu lantai, membersihkan jendela dan merapikan bangku sebelum jam belajar dimulai b. Mempersiapkan sarana dan prasarana belajar c. Melengkapi dan merapikan hiasan yang ada di kelas d. Melengkapi meja guru dengan taplak meja dan vas bunga e. Menulis dipapan absen untuk siswa yang tidak masuk, mengabsen siswa dan menulis jurnal kelas. f. Melaporkan pada guru piket tentang pelanggaran di kelas yang dilakukan oleh teman sekelasnya. SISWA DILARANG : 1. Membuang / menempatkan sampah tidak pada tempatnya. 2. Merusak atau memetik tanaman atau fasilitas sekolah. 3. Meninggalkan pelajaran tanpa ijin. 4. Kekamar kecil pada saat pergantian jam pelajaran. 5. Melakukan corat – coret menggunakan apapun dilingkungan sekolah 6. Melalaikan tugas belajar pribadi yang diberikan oleh guru 7. Berbicara kotor, mengumpat, menghina dan menyapa sesama siswa dengan panggilan yang tak senonoh 8. Mengendarai sepeda motor ke sekolah, terlebih masih menggunakan alamamater sekolah. SANKSI : 1. Ditegur secara lisan atau diperingatkan 2. Mengganti fasilitas yang di rusakkan. Semarang, 20 Juli 2008 Mengetahui, Kepala Sekolah

Koordinator K 3

Agus Setyono D, S.Pd, M.M NIP. 131577994 KETUNTASAN BELAJAR

Th. Sulistyowati, S.Pd NIP. 131918168

Ketuntasan Belajar didasarkan pada beberapa pertimbangan, diantaranya input peserta didik, tingkat esensial dari masing-masing KD/Mata Pelajaran, kemampuan daya dukung dan kompleksitas tiap-tiap mata pelajaran. Berdasarkan pertimbangan tersebut ditentukan ketuntasan belajar per mata pelajaran berbeda Peserta didik yang belum dapat mencapai ketuntasan belajar harus mengikuti program perbaikan (remedial) sampai mencapai ketuntasan belajar yang dipersyaratkan. Yang telah mencapai ketuntasan belajar diatas 80% dapat mengikuti program pengayaan (Enrichment). SMP Negeri 13 Semarang Menetapkan Kriteria Ketuntasan Belajar Minimal sebagai berikut: 18

KRITERIA KETUNTASAN MINIMAL ( KKM ) TAHUN PELAJARAN 2008/ 2009 SMP NEGERI 13 SEMARANG KELAS VII 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pendidikan Agama Pendidikan Kewarganegaraan Bahasa Indonesia Bahasa Inggris Matematika Ilmu Pengetahuan Alam Ilmu Pengetahuan Sosial Seni Budaya Penjaskes TIK Bahasa Jawa 70 68 70 67 67 67 70 68 70 70 67 VIII 70 68 70 67 68 67 70 68 68 68 67 IX 70 68 70 67 68 67 70 68 68 68 67

NO

MATA PELAJARAN

Semarang, Juli 2008 Kepala Sekolah

Agus Setyono D, S.Pd.,M.M NIP 131 577 994

KRITERIA KENAIKAN KELAS Peserta didik dinyatakan naik kelas apabila memenuhi kriteria sebagai berikut: a. Menyelesaikan seluruh program pembelajaran pada dua semester di kelas yang diikuti, b. Tidak terdapat nilai dibawah KKM maksimal 4 mata pelajaran pada semester 2 yang diikuti, c. Memiliki nilai minimal Baik untuk aspek kepribadian, kelakuan dan kerajinan pada semester yang diikuti, d. Kenaikan kelas berdasarkan nilai raport semester 1(satu) dan 2 (dua ), dengan perhitungan nilai rata-rata masing-masing mata pelajaran semester 1 dan semester 2 dibandingkan dengan KKM, jika rata-ratanya dibawah KKM, maka mapel tersebut dinyatakan tidak tercapai. 19

e. Tidak boleh ada nilai 50 atau kurang dari 50. Jika siswa masih belum menuntaskan indikator, kompetensi dasar, standar kompetensi lebih dari 4 mata pelajaran sampai batas akhir tahun pelajaran, maka siswa harus mengulang di kelas yang sama. Kriteria kenaikan kelas ini dapat berubah dengan menyesuaikan ketentukan atau ketetapan terbaru dari Dinas Pendidikan Kota Semarang. KRITERIA KELULUSAN Kriteria Lulus dari Satuan Pendidikan: 1. Menyelesaikan seluruh program pembelajaran Hal ini berarti peserta didik telah mengikuti program pembelajaran seluruh mata pelajaran yang terdapat pada kurikulum yang digunakan, yaitu kurikulum 1994 atau kurikulum 2004, atau KTSP. Pemenuhan persyaratan ini dilihat pada kelengkapan laporan hasil belajar yang tercantum pada rapor yang dimiliki peserta didik mulai semester 1 sampai semester 6 SMP/MTs. Ketentuan ini menjadi prasyarat untuk mengikuti Ujian Sekolah dan Ujian Nasional. Penilaian ini dilakukan oleh satuan pendidikan bersama pendidik. 2. Memperoleh nilai minimal baik pada penilaian akhir untuk seluruh mata pelajaran: (a) kelompok mata pelajaran agama dan ahlak mulia, (b) kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian, (c) kelompok mata pelajaran estetika, dan (d) kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga, dan kesehatan. Penilaian akhir untuk masing-masing kelompok mata pelajaran dilakukan oleh satuan pendidikan dengan mempertimbangkan hasil penilaian peserta didik oleh pendidik. a. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia dilakukan melalui pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan afeksi peserta didik, serta melalui ulangan, dan/atau penugasan untuk mengukur aspek kognitif peserta didik. Pengamatan yang dilakukan untuk menilai kelompok mata pelajaran agama dan akhlak mulia dapat berdasarkan indikator: (1) kerajinan melaksanakan ibadah sesuai dengan agama yang dianut; (2) kerajinan mengikuti kegiatan keagamaan; (3) jujur dalam perkataan dan perbuatan; (4) mematuhi aturan sekolah; (5) hormat terhadap pendidik; (6) ketertiban ketika mengikuti pelajaran di kelas atau di tempat lain; (7) kriteria lainnya yang dapat dikembangkan oleh masing-masing satuan pendidikan dan pendidik. Ulangan dan/atau penugasan dilakukan sekolah dengan materi ujian berdasarkan kurikulum yang digunakan. Hasil penilaian akhir terdiri dari dua aspek yang masing-masing harus minimum baik: 1) hasil pengamatan terhadap perkembangan perilaku minimum baik; 2) hasil ulangan dan/atau penugasan minimum baik.

b. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dilakukan melalui pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan afeksi peserta didik dan kepribadian, serta melalui ulangan, dan/atau penugasan untuk mengukur aspek kognitif peserta didik. Pengamatan yang dilakukan untuk menilai kelompok mata pelajaran kewarganegaraan dan kepribadian dapat menggunakan indikator: (1) menunjukkan kemauan belajar; (2) ulet tidak mudah menyerah; (3) mematuhi aturan sosial; (4) tidak mudah dipengaruhi hal yang negatif; (5) berani bertanya dan menyampaikan pendapat; 20

(6) kerja sama dengan teman dalam hal yang positif; (7) mengikuti kegiatan ekstra kurikuler satuan pendidikan; (8) kriteria lainnya yang dikembangkan oleh satuan pendidikan. Ulangan, dan/atau penugasan dilakukan satuan pendidikan dengan materi ujian berdasarkan kurikulum yang digunakan. Hasil penilaian akhir terdiri dari dua aspek yang masing-masing harus minimum baik: 1) hasil pengamatan terhadap perkembangan perilaku minimum baik; 2) hasil ulangan dan/atau penugasan minimum baik. c. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran estetika dilakukan melalui pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan afeksi dan ekspresi psikomotorik peserta didik. Pengamatan yang dilakukan untuk menilai kelompok mata pelajaran estetika dapat menggunakan indikator: (1) apresiasi seni; (2) kreasi seni; (3) kriteria lainnya dapat dikembangkan oleh satuan pendidikan. Hasil penilaian akhir yang merupakan gabungan dari hasil penilaian dari beberapa observasi ditentukan oleh satuan pendidikan. d. Penilaian hasil belajar kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga, dan kesehatan melalui pengamatan terhadap perubahan perilaku dan sikap untuk menilai perkembangan psikomotorik dan afeksi peserta didik. Pengamatan yang dilakukan untuk menilai kelompok mata pelajaran jasmani, olahraga, dan kesehatan dapat menggunakan indikator: (1) aktifitas dalam kegiatan olah raga di satuan pendidikan; (2) kebiasaan hidup sehat dan bersih; (3) tidak merokok; (4) tidak menggunakan narkoba; (5) disiplin waktu; (6) keterampilan melakukan gerak olahraga; (7) kriteria lainnya dapat dikembangkan oleh satuan pendidikan. Ulangan, dan/atau penugasan dilakukan satuan pendidikan dengan materi ujian berdasarkan kurikulum yang digunakan. Hasil penilaian akhir terdiri dari dua aspek yang masing-masing harus minimum baik: 1) hasil pengamatan terhadap perkembangan perilaku minimum baik; 2) hasil ulangan dan/atau penugasan minimum baik. 3. Lulus Ujian Sekolah/Madrasah a. Ujian sekolah/madrasah mencakup: 1) ujian untuk menilai pencapaian standar kompetensi lulusan pada mata pelajaran dalam kelompok mata pelajaran ilmu pengetahuan dan teknologi yang tidak diujikan pada ujian nasional; 2) ujian praktik untuk mata pelajaran yang tidak dinilai melalui UN.

b. Hasil ujian sekolah/madrasah digunakan sebagai salah satu pertimbangan untuk: 1) penentuan kelulusan peserta didik dari suatu satuan pendidikan; 2) pembinaan peserta didik, pendidik, dan tenaga kependidikan serta pengembangan fasilitas dalam upaya peningkatan mutu pendidikan 4. Lulus Ujian Nasional Kriteria Kelulusan Ujian Nasional Berdasarkan Prosedur Operasi Standar (Pos) Ujian Nasional SMP, MTS, SMPLB, SMALB, DAN SMK Tahun Pelajaran 2008/2009 Badan Standar Nasional Pendidikan 2008 21

Peserta UN dinyatakan lulus jika memenuhi standar kelulusan UN sebagai berikut: memiliki nilai rata-rata minimal 5,50 untuk seluruh mata pelajaran yang diujikan, dengan nilai minimal 4,00 untuk paling banyak dua mata pelajaran dan minimal 4,25 untuk mata pelajaran lainnya.

PENGHARGAAN BAGI SISWA BERPRESTASI B. PENGHARGAAN PRESTASI AKADEMIK 1. Tingkat Sekolah a. Penghargaan diberikan kepada siswa yang memperoleh peringkat I, II, dan III pada kelas paralelnya. b. Jika terdapat jumlah nilai sama, maka mempertimbangkan: • Nilai mata pelajaran ujian nasional 22

Perilaku sehari-hari Tingkat ekonomi orangtua ( diutamakan siswa dari tingkat ekonomi orangtua yang lebih rendah ) c. Peringkat I, II, dan III berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 300.000, Rp 200.000, dan Rp 150.000. d. Penghargaan akan diberikan dalam bentuk uang. e. Penghargaan akan diberikan pada akhir tahun pelajaran. 2. Antar Sekolah ( Dalam lomba mapel/ kejuaraan/ olimpiade) a. Tingkat Kota Juara I, II, dan III berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 400.000, Rp 300.000, dan Rp 200.000. b. Tingkat Propinsi Juara I, II, dan III dan juara harapan I berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 500.000, Rp 400.000, Rp 300.000, dan Rp 200.000. c. Tingkat Nasional • Juara I, II, dan III juara harapan I berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 600.000, Rp 500.000, dan Rp 400.000, • Juara harapan I, II, dan III berturut-turut mendapat penghargaan sebesar , Rp 300.000, dan Rp 200.000 dan Rp 150.000.. d. Tingkat Internasional Peserta Kejuaraan tingkat Internasional mendapat penghargaan sebesar Rp 5.000.000 e. Waktu pemberian penghargaan disaesuaikan dengan waktu kejuaraan. C. PENGHARGAAN PRESTASI NON AKADEMIK 1. Tingkat Sekolah a. Penghargaan diberikan pada saat perlombaan: • Classmeeting • Memperingati HUT RI b. Bentuk dan Nominal penghargaan disesuaikan dengan even kegiatan. 2. Antar Sekolah a. Juara I, II, dan III berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 400.000, Rp 300.000, dan Rp 200.000. b. Tingkat Propinsi Juara I, II, dan III dan juara harapan I berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 500.000, Rp 400.000, Rp 300.000, dan Rp 200.000.

• •

c. Tingkat Nasional • Juara I, II, dan III juara harapan I berturut-turut mendapat penghargaan sebesar Rp 600.000, Rp 500.000, dan Rp 400.000, • Juara harapan I, II, dan III berturut-turut mendapat penghargaan sebesar , Rp 300.000, dan Rp 200.000 dan Rp 150.000.. d. Tingkat Internasional Peserta Kejuaraan tingkat Internasional mendapat penghargaan sebesar Rp 5.000.000 e. Waktu pemberian penghargaan disaesuaikan dengan waktu kejuaraan.

23

24

STRUKTUR ORGANISASI SMP NEGERI 13 SEMARANG TAHUN PELAJARAN 2008/2009

KEPALA SEKOLAH AGUS SETYONO D, S.Pd.,MM NIP. 131577994 WAKIL KEPALA SEKOLAH H. BUDIYONO, S.Pd NIP. 131429302. KOORDINATOR LAB. ARIYANTO, S. Pd. NIP. 131809689

KOMITE DRS. SOEGIANTO KS, M. S.
TATA USAHA ENDANG JAYA PH., S.KOM.

NIP. 131795856 KOORD. PERPUSTAKAAN MUNFAINAH, S. Pd. NIP. 131261307

KURIKULUM

DRS. HAPSORO D, M. Pd. NIP. 132143221 ADMINISTRASI YUGIATI, S. Pd. NIP. 500114953 REGULASI MUKAROMAH, S. Pd. NIP. 131809678

KESISWAAN M. YITNO HNR NIP. 130899781 PEMBINA OSIS DRS. ASHADI NIP. 131770257

KEPEGAWAIAN TRI HARTATI, S. Pd. NIP. 132090966 KEUANGAN RAHAYUNINGSIH, S.Pd NIP. 131852046

SARANA PRASARANA DRA. NUNIK BUDI S. NIP. 131630581 KULTUR SAMINTO, S. Pd. NIP. 130779782

HUMAS NGARI UDIONO, S. Pd NIP. 130915224 ORGANISASI ENDAH S. S. Pd., M. M. NIP. 500114955

WALI KELAS
7A DRA SUHARNI (NIP. 131622784) 7B DRA ETRI MARYANI (NIP. 131666208) 7C EKO CASMO, S. Pd (NIP. 500178409) 7D KUSWANTI, S. Pd (NIP. 131754363) 7E BAROKAH ISDARYANTI, S. Pd (NIP. 500180795 ) 7F LEGIMANTO (NIP. 131261325) 7G SITI MURYATI, S. Pd (NIP. 130345131) 8A SRI HANDAYANI, S. Pd (NIP. 500175562) 8B TITIK HERAWATI, S. Pd (NIP. 130931256) 8C SRI DWIYATI LUSI, S. Pd (NIP. 130934310) 8D H. MASRUN S, S. Pd (NIP. 131615973) 8E RINI SUDARWATI, S. Pd (NIP. 500153210) 8F ALIEF NUR FARIDA, S. Pd (NIP. -) 8G CATUR RAHMAWATI, S. Pd (NIP. 131966653) 9A NURUL HUDA, S. Pd (NIP. 131782783) 9B EDI PUJONO, S. Pd (NIP. 130797889) 9C Hj. SRI HARTININGSIH, BA (NIP. 130894501) 9D ZARKONI, S. PdI (NIP. 130770619) 9E SOIMATUSSA’DIYAH, S. Pd (NIP. 500130902) 9F FAIZAH PAHLAWATI, S. Pd (NIP. 131264948) 9G AGUNG WICAKSONO, S. Pd (NIP. 500178505)

DEWAN GURU

Semarang, 15 Desember 2008 Kepala Sekolah,

PESERTA DIDIK

Agus Setyono D, S. Pd, M. M NIP. 131577994

25

TATA KRAMA DAN TATA HUBUNGAN ANTARA SEKOLAH, ORANG TUA SISWA DAN MASYARAKAT

Buku Pegangan bagi Sekolah, Orangtua Siswa dan Masyarakat

Sekolah Menengah Pertama Negeri 13 Semarang Jl. Lamongan Raya Semarang Telp. (024)8316241 2008

26

TATA KRAMA DAN TATA HUBUNGAN ANTARA SEKOLAH, ORANG TUA SISWA DAN MASYARAKAT
Pasal 1 Ketentuan Umum Hubungan sekolah dengan orang tua dan masyarakat merupakan salah satu faktor dalam mewujudakna sekolah efektif. Upaya ini akan terlaksana apabila mendapat dukungan secara intensif dari orang tua siswa, alumni sekolah, dan tokoh masyarakat setempat. Untuk mencapai kondisi semacam ini sekolah perlu menata hubungan sekolah dengan orang tua siswa, alumni, dan masyarakat sekitar sekolah. Tata hubungan sekolah dengan orang tua siswa, alumni dan masyarakat pada dasarnya diarahkan untuk mendukung terciptanya suasana kondusif bagi kegiatan pembelajaran siswa, dan mengembangkan kepribadian dan budi pekerti siswa, baik di sekolah, di rumah maupun di lingkungan masyarakat. Pasal 2 Kewajiban Umum Kewajiban sekolah, orang tua dan masyarakat pada umumnya menyangkut hal-hal sebagai berikut: 1. Sekolah dapat menjaga amanah dan mewujudkan harapan orang tua siswa yang telah mempercayakan putera/puterinya untuk mendapatakn pendidikan di sekolah agar terjadi peningkatan di bidang pengetahuan (kognitif), sikap (afektif), dan keterampilan (psikomotorik) serta keseimbangan antara pembinaan keimanan dan ketaqwaan (imtaq) dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. 2. Orang tua siswa membantu dan berperan aktif mendidik putera/puterinya dalam belajar, bersikap, berperilaku, dan berbudi pekerti luhur. 3. Alumni hendaknya peduli terhadap perkembangan sekolah yang telah ikut mengambil bagian/berperan dalam “membesarkan diri” nya. 4. masyarakat agar berperan serta dalam menjaga keamanan, kebersihan, dan kesehatan lingkungan sekolah serta iklim kekeluargaan antar warga sekolah. Untuk itu mewujudkan hal tersebut, maka diperlukan kerjasama yang baik antara lain dengan cara : 1. Saling tukar informasi secara kontinyu antara sekolah dan orang tua siswa mengenai perkembangan pembelajaran, perilaku dan kepribadian siswa. 2. Mengadakan dialog untuk mengatasi masalah yang berhubungan dengan kesalah fahaman antara sekolah, orang tua, alumni dan masyarakat dalam pendidikan dan pelaksanaan tata tertib siswa. 3. Diskusi untuk mendapatkan alternatif pemecahan masalah yang berhubngan dengan kesulitan belajar, norma etika, budi pekerti dan perilaku siswa. Pasal 3 Tugas Sekolah 1. Mewajibkan semua warga sekolah untuk berpakaian sederhana namun rapi selama berada di lingkungan sekolah serta bersikap ramah dan sopan santun kepada semua warga sekolah. 2. Melibatkan wakil orang tua siswa, alumni dan masyarakat dalam menyusun tata tertib/peraturan sekolah. 3. memasukkan aspek budi pekerti dalam penyusunan visi, misi, tujuan dan program sekolah serta kriteria kenaikan kelas/ketamatan belajar. 4. Menyampaikan visi, misi, tujuan dan program sekolah kepada orang tua siswa, alumni dan masyarakat. 5. Menyiapkan buku penghubung sebagai sarana komunikasi antara sekolah dengan orang tua siswa. Buku penghubung ini antara lain berisi tata tertib siswa termasuk sanksi bagi yang melanggar dan pengumuman atau pesan yang harus diketahui oleh orang tua siswa. 27

6. Menyediakan buku-buku yang berhubungan dengan pendidikan budi pekerti dan akhlak di perpustakaan sekolah. 7. Menyediakan kotak saran dan menanggapi dengan bijaksana masukan atau kritik yang disampaikan oleh orang tua siswa, alumni dan masyarakat. 8. Memberi laporan yang objektif dan jujur kepada orang tua siswa mengenai penggunaan keuangan BP3/ komite sekolah dan ketercapaian program sekolah. 9. Melaporkan kemajuan pembelajaran dan perilaku siswa di sej kepada orang tua. 10. Melayani semua orang tua siswa yang datang ke sekolah dengan baik, tanpa membedakan kedudukan, agama, ras dan status sosial ekonomi. 11. Menginformasikan prestasi yang dicapai sekolah baik di bidang akademik maupun non akademik, kepada orang tua, alumni dan masyarakat. 12. Mengundang orang tua siswa, wakil alumni dan wakil masyarakat dalam berbagai pertemuan penting sekolah, seperti acara penyerahan hadiah kepada siswa yang berprestasi. 13. Melaksanakan hukuman atas pelanggaran tata tertib yang dilakukan oleh siswa/ warga sekolah sesuai peraturan yang telah disepakati sekolah dan orang tua siswa. 14. Mendata siswa yang berasal dari keluarga pra sejahtera/ miskin yang berguna dalam melakukan seleksi siswa kurang mampu yang akan diberi beasiswa. 15. Melibatkan masyarakat di sekitar sekolah dalam kegiatan amal, misalnya pengumpulan dan pembagian hewan/daging kurban, mengumpulkan dana (baik berupa uang, makanan atau pakaian layak pakai) untuk disampaikan kepada masyarakat yang memerlukan. 16. Melibatkan aparat setempat misalnya Polres untuk membantu menjaga dan menanggulangi masalah keamanan, seperti perkelahian pelajar. 17. Bekerjasama dengan instansi terkait misalnya fakultas psikologi, instansi kesehatan, kepolisian setempat untuk memberikan ceramah/ seminar mengenai cara meningkatkan kepercayaan diri, penanggulangan kenakalan remaja, pencegahan AIDS, bahaya penggunaan narkoba, dsb. 18. Mengadakan razia/ memeriksa tas siswa untuk mencegah agar siswa tidak membawa benda-benda yang tidak berhubungan dengan pembelajaran. 19. Mengirimkan wakil dan memberi santunan untuk orang tua siswa yang mengalami musibah. 20. Berupaya memiliki data alumni baik yang melanjutkan pendidikan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi maupun yang terjun ke dunia kerja. 21. Bekerjasama dengan alumni yang telah “berhasil” untuk menularkan kiat keberhasilannya kepada “adik-adik” nya. Pasal 4 Tugas Orang Tua Siswa 1. Memperhatikan kesiapan dan kerapian putera/puterinya sebelum berangkat ke sekolah, misalnya ketepatan waktu, kesiapan buku-buku, kerapian pakaian, kebersihan kuku dan kerapian rambut. 2. Mengingatkan putera/puterinya untuk berpamitan sebelum berangkat ke sekolah dan mengingatkan agar langsung ke rumah sepulang dari sekolah. 3. Memeriksa dan menandatangani buku penghubung, serta mencermati pesan-pesan sekolah yang tertulis dalam buku penghubung. 4. Secara bijaksana memeriksa isi tas putera/puterinya untuk menghindari siswa membawa benda-benda yang tidak berhubungan dengan pembelajaran. 5. Memberikan dorongan kepada putera/puterinya untuk belajar dan menyelesaikan pekerjaan rumah dengan baik. 6. Disiplin dan tertib dalam memberikan uang sekolah uang saku kepada putera/puterinya. 7. Memberi sumbangan dana sukarela (bagi orang tua yang mampu) kepada sekolah. 8. Menghadiri undangan dari sekolah baik untuk rapat anggota BP3/komite sekolah, pengambilan rapor, maupun panggilan untuk membicarakan masalah pembelajaran dan perilaku putera/puterinya. 9. Menanda-tangani laporan perkembangan siswa (buku penghubung, hasil ulangan dan rapor). 10. Memberitahukan kepada sekolah apabila ada masalah pada putera/puterinya di rumah.

28

11. Memberikan masukan atau kritik membangun untuk kemajuan sekolah. 12. Berpakaian sederhana namun rapi setiap kali berada di lingkungan sekolah. 13. Bersikap ramah dan sopan santun kepada semua warga sekolah. 14. Mengunjungi warga sekolah yang mengalami musibah. 15. Membantu tegaknya wibawa kepala sekolah dan guru. 16. Membantu menjaga nama baik sekolah. 17. Membina suasana menyenangkan di rumah untuk meningkatkan motivasi siswa dalam belajar. 18. Mendorong anak dalam melaksanakan program 7K (Keamanan, Kebersihan, Ketertiban, Keindahan. Kekeluargaan, Kerindangan, dan Kesejahteraan).

Pasal 5 Tugas Alumni 1. Membentuk wadah ikatan alumni untuk ikut memikirkan dan berpartisipasi dalam meningkatkan mutu sekolah asal. 2. Bersikap sederhana namun rapi setiap berkunjung ke sekolah. 3. Bersikap ramah dan sopan santun kepada semua warga sekolah. 4. Mensosialisasikan cara belajar dan bertingkah laku yang baik, serta kiat-kiat mencapai keberhasilan kepada “adik-adik” nya. 5. Membantu pelaksanaan kegiatan ekstra kurikuler di sekolah. 6. Menyumbangkan tenaga kepada almamater, misalnya alumni yang telah menjadi dokter secara berkala memberikan layanan kesehatan di sekolah. 7. Mengumpulkan dana (bagi alumni yang telah berhasil) untuk memberi beasiswa kepada siswa yang kurang mampu dan siswa berprestasi serta memberikan cinderamata kepada sekolah yang berguna untuk menunjang kelancaran pembelajaran dan peningkatan akhlak mulia. 8. Memberikan saran dan kritik membangun untuk kemajuan sekolah. 9. Mengunjungi warga sekolah yang mengalami musibah.

Pasal 6 Tugas Masyarakat Sekitar Sekolah 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Berpakaian sederhana namun rapi ketika berada di lingkungan sekolah. Bersikap ramah dan sopam santun kepada semua warga sekolah. Memberikan informasi yang diperlukan oleh sekolah. Melaporkan kepada sekolah mengenai peristiwa yang terjadi di lingkungan sekolah dan melibatkan warga sekolah. Menghadiri undangan dari sekolah. Memberikan masukan dan kritik membangun bagi sekolah. Ikut menjaga keamanan sekolah. Mengikutsertakan warga sekolah (sejauh tidak mengganggu kegiatan pembelajaran) dalam kegiatan kemasyarakatan. Secara berkala mengadakan pertemuan dengan pihak sekolah untuk membahas berbagai masalah yang terjadi di lingkungan sekolah.

29

Pasal 7 Penutup Pelaksanaan tata hubungan sekolah, orang tua murid, slumni dan masyarakat diharapkan akan menciptakan situasi kondusif yang dapat meningkatkan prestasi siswa baik di bidang akademik, serta peningkatan kepribadian, budi pekerti luhur dan perilaku siswa.

Ditetapkan di Semarang Tanggal Desember 2008

Menyetujui Wakil Dewan Guru

Kepala SMP Negeri 13 Semarang

Saminto, S.Pd NIP 130 779 782

Agus Setyono D, S.Pd.,M.M NIP 131 577 994

Menyetujui Wakil Pegawai Sekolah

Wakil Orang tua/ Wali Siswa

Endang Jaya PH NIP 131 795 856

Drs. H. Soegiyanto KS, MS

30

DAFTAR ALAMAT GURU & KARYAWAN SMP N 13 SEMARANG TAHUN 2009

NO.
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Nama
Drs. HM. MASRUN S Drs. KARPIN Dra. SUHARNI Dra. NUNIK BUDI S Drs. ASHADI Dra. SRI DWIYATI LUSI Dra. ENI PURWANTI Dra. ETRI MARYANI MUARIFAH, A.Md. SRI HARTININGSIH,BA NGARI UDIONO, S.Pd AGUS SETYONO D,S.Pd., MM. SAMINTO, S.Pd. ZARKONI. S.Pd.I FAIZAH P.,S.Pd EDY PUJONO, S.Pd. MUNFAINAH, S.Pd BARGOWO, A.Md. NURUL HUDA, S.Pd. HC. WINARWAN, A.Md. TITIK HERAWATI,S.Pd. SRI SUHARNI, S.Pd. DARMAJI, S.Pd. AGNES HERMIN R. S.Pd. MOH YITNO HNR, A.Md. Th.SULISTYOWATI,SPd. ARIYANTO, S.Pd. LEGIMANTO, A.Md. BUDIYONO, S.Pd.

Alamat
Jl. Stonen V/23 Jl. Menoreh Tmr No.11 Jl. Lamongan Slt I/18 Jl. Lamongan I/82 Jl. Kembangjeruk XI/v Jl Pawiyatan luhur IV/30 Jl.Puspowarno Slt IV/10 Jl.Menoreh Tmr IV/4 Jl. Tumpang I / 30 Jl. Dewisartika Raya 24 Jl.Kelut Slt III/22 Ds.Tegalsari 05/III Tugu Ds. Ringintelu Rt 06 / I Jl. Papandayan Rt.06/V Jl. Dewisartika Raya 44 Jl. Banget Prasetyo I/36 Jl. Wr.Supratman 120 Ds Sukorejo Rt.11/II Jl. Lamongan Barat 60 Jl. Dewisartika Brt II/5 Aspol Kalisari XII/5 JL.Talang Brt II/14 Jl. Cemara VI/14 Bymnk Ngaglik Lama Rt.3/I .143 Jl. Lamongan II/16 Jl. Tumpang X/13 Ds Kalialang Lama 32 Jl. Dewisartika IV Ds Kalisegoro X Rt.04/II

No. Telp. / Hp
70145977 8500979 8446844 8316431 6815658 8440548 7601912 8440066 08156677466 8446115 8500105 8662373 085865162928 79774383 8501555 6585278 7615961 0818293418 70326058 8502086 8445692 8508435 08156553836 / 02433176538 081349758638 08812434220 8502086 0858658836836 86457699 6932329 31

30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63

MUKAROMAH, S.Pd. KUSWANTI, S.Pd TRI HARTATI,S.Pd. Drs.HABSORO D, M.Pd. RAHAYUNINGSIH,S.Pd CATUR RAHMAWATI,S.Pd. EMMI AMALIA, S.Pd. HENNY ERNAWATI,S.Pd ENDAH S, S.Pd., MM. YUGIATI S.Pd. SRI ASTUTI, S.Pd. SOIMATUSSA'DIYAH,S.Pd RINI SUDARWATI, S.Pd. Drs. EDY WIDIYONO Dra. SRI HANDAYANI EKO CASMO, S.Pd. BAROKAH ISDARYANTI,S.Pd GIYATNO, S.Pd. ARI JATI LAKSONO, S.Pd. AGUNG WICAKSONO, SS. PONISIH, A.Md. IMAN SANTOSO, A.Md. ENDANG JAYA P., S.Kom. SUBANDIYA MUNTAMAH NUR HARYANTO SUJANTO TUMIN MEI SEROGA R. Y BAGUS SRIHONO ALIEF NOOR FARIDA, S.Pd. SUPARMI INDRO SUHARTO KASTUTIK

Jl. Stonen Selatan V/13 Jl. Jatisari III/32 Jl. Dewisartika Brt 4A Jl. Anggraeni V/15 Jl. Sampangan Baru III/13 Jl.Pustaka I A/80 Trangkil Ds Kalisegoro X Rt.04/II Perum.Trangkil B/22 Kandri Asri G2/14 Gnpt Jl.Lamongan Tngh V/7 Perum.Anugerah II/21Ngijo Jogoprono Sadeng Gnpati Jl. Kelud Selatan I No.4A Jl.Sidoluhur XIII/28 Smg Jl. Pencikan Tmr 143 Smg Jl. Lamongan III/61 Smg Perum Trangkil Rt.03/10 Jl. Kendeng II/34 Smp Lempongsari Tmr III/24 Sampangan Baru V BLK A 6A Jl. Dewi Sartika Brt.Rt.3/3 Gg.Manggis Sekaran Jl. Menoreh Utr III B/27 Jl. Kauman Kp. Pompa 191 Jl.Kembang Jeruk XII/2 Jl. Peterongan Kobong 58 Jl.Tampomas Dlm IV/42 Jl.Lamongan Tngh IV Jl.Puri Anjasmoro K/7 Pucanganom Tmr X/21 Bogorame Rt.1/II No.50 Demak Lamongan VIII / 9 B Komp. SMP 13 Semarang Ds.Kalialang Lama Rt.03/I

8503513/ 08157706763 081575067274 86457514 3549848 8315347 08882573963 085290874838 08156603563 024 - 70309461 081548132666 085866383414 081571428425 08157797210 024-6701556
024 - 70879843 / 081390104832

024 - 70779380 / 085290803280 081325699099 024-70346675 024-8451794 081325783901 024-70507972 085640810623 081325580787 08562683511 (024) 6715839 085225169251 08562388941

024 - 7606852

085640077995 081390529423 08164245776 081390539899 32

64 65 66 67 68 69

AGUNG SUMARTONO MARYATI PONIRAH SUKRISNO M. AFRISAL, S.Kom. MINTARNA

Jl.Lamongan III/58 Jl. Kendeng III No.07 Smg Jl.Lamongan II/27 Jl.Kelut Slt III/16 Jl. Lamongan Tengah IV/7 Kalisegiri Rt.04/II Gunungpati

081225502599 085727305559 70378469 024 - 85051559 / 085640431841 81225060172

Semarang, 1 Januari 2009 Kepala Sekolah,

Agus Setyono D, S.Pd,MM NIP. 131577994

33

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->