P. 1
Uji Hipotesis Beda 1 Dan 2 Mean

Uji Hipotesis Beda 1 Dan 2 Mean

5.0

|Views: 2,014|Likes:
Published by rahmani

More info:

Published by: rahmani on Dec 16, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/09/2013

pdf

text

original

UJI HIPOTESIS UNTUK MEAN (RERATA

)

DOSEN : Siradjudin Noor S.Kep, Ns, M.Kes

Di susun oleh :
Kelompok 5 a.Said M. Reza Pahlevi b.Fauza Yatim c. Budi surya agung d. M.Fithri Rahmani e. Nurmina f. Adi guna S g. Nova Verlina h. Hilda A i. Era Widia Sari j. Noor Alfiatin Ni’mah k. Amnah l. Yuniar S m. Mariati n. Alqim Alansari o. Sri Yuniarti Ningsih

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN TAHUN AKADEMIK 2007 / 2008
1

Uji Hipotesis

Proporsi

Mean

Satu Populasi

Dua

Tiga populasi atau lebih

δ diketahui

δ tidak diketahui

A. UJI STATISTIK UNTUK PERBEDAAN SATU MEAN Tujuan pengujian adalah untuk mengetahui perbedaan mean populasi dengan mean data sampel penelitian. Karena tujuan pengujian ini adalah membandingkan data satu sampel dengan data populasinya, maka uji ini sering disebut Uji Beda Mean Satu Sampel. Langkah – langkah dalam mengerjakan uji satu populasi : 1. Nyatakan Ho : 2. Nyatakan Ha : 3. Nyatakan tingkat kepercayaan ( level of significance ) 4. Tuliskan Rumus uji statistik 5. Nyatakan Wilayah kritis α 0.01 0.05 0.10 6. 7. Wilayah kritis Z > 2.58 atau Z < -2.58 Z > 1.96 atau Z < -1.96 Z > 1.645 atau Z < -1.645

Kerjakan perhitungan, yaitu menghitung nilai Z dari data saudara. Ambil kepututsan mengenai hipotesis nol. statistik

8. Jawab pertanyaan dari persoalan yang sesungguhnya atau interpretasi hasil uji

2

Berdasarkan ada tidaknya nilai δ diketahui δ ( baca ; tho ), maka jenis uji beda mean satu sampel di bagi dua jenis : a. Bila nilai δ diketahui, dugunakan uji Z, rumusnya :

Z=
CONTOH :

X-µ δ/√n

Dari penelititan lama pemondokan yang dikerjakan oleh kerjasama beberapa rumah sakit, saebuah sampel random dari 64 pasien ulcus pepticum diambil dari daftar semua pasien ulcus pepticum yang pernah mondok di Rumah Sakit yang ikut serta dalam penelitian dan lama masa pemondokan tiap kali mondok masing – masing dicatat. Mean lama masa pemondokan diperoleh 8.25 hari. Bila standar deviasi dari populasi diketahui sebagai 3 hari, dapatkah kita menyimpulkan bahwa µ > 7.5 hari ? Gunakan α = 0.05 Diketahui : 1. Ho : µ = 7,5 disebut dengan pernyataan. 2. HA : µ ≠ 7,5 3. α = 0.05 4. Rumus uji statistik Uji dua ekor

Z = X-µ
δ/√n

5. Wilayah kritis

6. Perhitungan diketahui : n = 64, δ = 3 X = 8,25

Z=
7. Keputusan

X-µ δ/√n

=

8,25 - 7,5

=2

3/√64

3

Karena Z terhitung berada pada wilayah kritis maka Ho ditolak 8. Interpretasi Lama masa pemondokan diantara pasien ulcus pepticum tidak sama dengan 7,5 hari. b. Bila nilai δ Tidak diketahui n > 30 , digunakan uji t, rumusnya :

Z=

X-µ δ/√n

CONTOH : Seorang percaya bahwa berat badan (BB) rata – arata gadis 10 tahun adalah 75lbs. Sampel terdiridari 100 gadis 10 tahun menunjukkan mean BB sebesar 71.5 lbs. Dengan standar deviasi sebesar 12 lbs. Apakah hasil ini mendukung kepercayaan dia ? Gunakan α = 0.01 Perhitungan : Diketahui : 1. Ho : µ = 75 disebut dengan pernyataan. 2. HA : µ ≠ 75 3. α = 0.01 4. Rumus uji statistik Uji dua ekor

Z = X-µ
δ/√n

5. Wilayah kritis

6. Perhitungan diketahui : n = 100, δ = 12 X = 71,5, µ = 75

Z=

X-µ δ/√n

=

71,5 - 75

= -2,92

12/√100

7. Keputusan 4

Karena Z terhitung = -2,92 berada pada wilayah kritis maka Ho ditolak 8. Interpretasi  Mean dari BB gadis usia 10 tahun adalah tidak sama dengan 75 lbs. Atau :  Hasil penelitian tidak mendukung kepercayaan peneliti sebelumnya bahwa BB rata – rata gadis 10 tahun adalah 75 lbs. Kasus 3 : δ tidak diketahui n < 30 Rumus : Student – t =
X-µ δ/√n

Langkah – langkah pengujian statistik sama pada prinsipnya, hanya wilayah kritis ditetapkan dengan tabel t yang ditentukan oleh (n - 1) sebagai derajat kebebasan dan α tingkat kepercayaan. CONTOH : Tikus Unggul yang berasal dari induk yang sama menunjukkan mean pertambahan berat badan 65 gram selama 3 bulan pertama kehidupan mereka, 16 dari pada tikus – tikus tersebut diberikan makanan jenis baru sejak kelahirannya hingga usia 3 bulan 16 tikus tersebut mempunyai mean (X) = 63.75 gram dan standar deviasi (δ) = 3,84 gram. Apakah ada alasan untukpercaya pada tingkat kepercayaan 5% bahwa makanan baru tersebut menyebabkan rata – rata kenaikan BB yangdiperoleh tikus – tikus tersebut ? α = 0.05 Jawaban : 1. Ho : 2. HA : 3. α = 0.5. 3. Rumus uji statistik Student – t =
X-µ δ/√n

4. Wilayah kritis

5

5. Perhitungan

6. Keputusan Karena t terhitung yaitu – 1.30 tidak berada diwilayah kritis, maka tidak punya cukup bukti untuk menolak hipotesis. 7. Interpretasi Tidak, kita tidak punya alasan (kuat) untuk percaya bahwa makanan baru menyebabkan perubahan dalam rata – rata pertambahan / kenaikan BB.

B. UJI STATISTIK UNTUK PERBEDAAN DUA MEAN Kasus 1 : δ12 dan δ22 diketahui Langkah – langkahnya : 1. Nyatakan Ho : Ho : µ = atau µ1 - µ2 = 0 2. Nyatakan Ha : Ha : µ1 ≠ µ2 atau Ha : µ1 - µ2 3. Nyatakan tingkat kepercayaan ( level of significance )

6

4. Tuliskan Rumus uji statistik

Z = X1 – X2
δ12 + δ22 n1 n2
5. Nyatakan Wilayah kritis α 0.01 0.05 0.10 6. Kerjakan hitungan 7. Ambil keputusan mengenai hipotesis nol 8. Jawab persoalan dari hipotesis aslinya. Contoh : Pada sebuah RS untuk rehabilitasi keterbelakangan mental, sampel terdiri atas 12 anak dengan mongolism diperoleh mean kadar asam urat di serum sebesar 4.5 mg/100 ml. Di sebuah RSU, sampel 15 orang normal dengan umur dan jenis kelamin yang sama ditemui dengan mean kadar asam urat = 3.4. Bila varians (δ) dari masing – masing populasi diketahui sebagai δ12 = 1.2 dan δ22 = 0.97, adakah data tersebut memberikan cukup bukti untuk menunjukkan perbedaan dalam mean asam urat serum antara anak normal dan anak dengan mongolisma ? Jawab : 1. Nyatakan Ho : µ1 = µ2 atau µ1 - µ2 = 0 2. Nyatakan Ha : µ1 ≠ µ2 atau Ha : µ1 - µ2 ≠ 0 3. α = 0.05 4. tes Statistik: t =
X1 – X2

Wilayah kritis Z > 2.58 atau Z < -2.58 Z > 1.96 atau Z < -1.96 Z > 1.645 atau Z < -1.645

Sp δ12 + δ22 n1 n2
dimana

Sp =

(n1- 1) S12 + (n2 – 1) S22 n1 + n2 – 2

5. Wilayah kritis

7

6. Perhitungan

7. Kesimpulan : karena Z terhitung 2.71 yang terletak pada wilayah kritis jadi hipotesis ditolak. 8. Interpretasi: Jadi data memberikan cukup bukti untuk menunnjukkan perbedaaan dalam mean asam urat serum antara anak normal dan anak dengan mongolisme.

Uji Hipotesis

Proporsi

Mean

Satu Populasi

Dua

Tiga populasi atau lebih

δ12 dan δ22 diketahui

δ12 dan δ22 tidak diketahui, dianggap sama

Ho vs Ha

Kumpulkan data

8

Ya Uji Hipotesis Mendukung Ho

tidak Uji Hipotesis

Kasus 2 :

δ1 dan δ2 tidak diketahui δ1 dan δ2 dianggap sama

Langkah : 1. Nyatakan Ho : µ1 = µ2 atau µ1 - µ2 = 0 2. Nyatakan Ha : µ1 ≠ µ2 atau Ha : µ1 - µ2 ≠ 0 3. α = 0.05 4. Tes statistik :
X1 – X2

t =

Sp δ12 + δ22 n1 n2
dimana

Sp =

(n1- 1) S12 + (n2 – 1) S22 n1 + n2 – 2

5. Nyatakan wialayah kritis Gunakan tabel t → cari nilai dalam tabel sesuai dengan (n1 + n2 – 2) dengan derajat kebebasan dan α. Wialayah kritis t > t (n1 + n2 – 2) atau t < -t (n1 + n2 – 2) 6. Ambil keputusan mengenai hipotesis nol 7. Jawab pertanyaan dari persoalan yang sebenarnya

9

Contoh : Seratus binatang percobaan dengan defisiensi Vitamin D dibagi 2 kelompok. Kelompok 1 diberi terapi diet yang mengandung Vitamin D, kelompok 2 tidak diberi terapi pada akhir masa percobaan, dilakukan pemeriksaan kadar Ca Serum, hasilnya sbb: n x s Kelompok dengan terapi 60 11.1 mg / 100 ml 0.5 Kelompok kontrol 40 7.8/ 100 ml 0.75

Dapatkah kita menyimpulkan bahwa terdapat perbedaan dalam kadar Ca serum dari dua kelompok. Jawab : 1. Ho = 2. Ha = 3. α = 0.01 4. Rumus uji statistik

5. Wilayah kritis

6. Perhitungan

10

7. Kesimpulan Karena t = 26.42 terletak diwilayah kritis, maka hipotesis ditolak. 8. Interperetasi Sehingga dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan kadar Ca serum dari kelompok terapi dan kelompok kontrol.

11

DAFTAR PUSTAKA :

Hadi, Sutrisno. 2004. Statistik. Yogyakarta : andi Hidayat, Alimul.AA.2007.Metode penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data. Jakarta: Salemba Medika Sabri luknis, Hastono P.S. Statistik Kesehatan. Jakarta ; Raja Grafindo persada

12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->