P. 1
Artikel Tentang Anak

Artikel Tentang Anak

|Views: 1,478|Likes:
Published by Rubiyanto
Kumpulan Artikel tentang Anak
Kumpulan Artikel tentang Anak

More info:

Published by: Rubiyanto on Dec 18, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/05/2012

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Masalah Anak merupakan amanah dari Allah Swt, seorang anak dilahirkan dalam keadaan fitrah tanpa noda dan dosa, laksana sehelai kain putih yang belum mempunyai motif dan warna. Oleh karena itu, orang tualah yang akan memberikan warna terhadap kain putih tersebut; hitam, biru hijau bahkan bercampur banyak warna. Setiap orang tua menginginkan anak-anaknya cerdas, berwawasan luas dan bertingkah laku baik, berkata sopan dan kelak suatu hari anak-anak mereka bernasib lebih baik dari mereka baik dari aspek kedewasaan pikiran maupun kondisiekonomi. Oleh karena itu, di setiap benak para orang tua bercita-cita menyekolahkan anak-anak mereka supaya berpikir lebih baik, bertingkah laku sesuai dengan agama serta yang paling utama sekolah dapat mengantarkan anak-anak mereka ke pintu gerbang kesuksesan sesuai dengan profesinya. Setelah keluarga, lingkungan kedua bagi anak adalah sekolah. Di sekolah, guru merupakan penanggung jawab pertama terhadap pendidikan anak sekaligus sebagai suri teladan. Sikap maupun tingkah laku guru sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan pembentukan pribadi anak. Pada perspektif lain, kondisi ekonomi masyarakat tentu saja berbeda, tidak semua keluarga memiliki kemampuan ekonomi yang memadai dan mampu memenuhi segala kebutuhan anggota keluarga. Salah satu pengaruh yang ditimbulkan oleh kondisi ekonomi seperti ini adalah orang tua tidak sanggup menyekolahkan anaknya pada jenjang yang lebih tinggi walaupun mereka mampu membiayainya di tingkat sekolah dasar. Jelas bahwa kondisi ekonomi keluarga merupakan faktor pendukung yang paling besar kelanjutan pendidikan anak-anak., sebab pendidikan juga membutuhkan dana besar. Hampir di setiap tempat banyak anak-anak yang tidak mampu melanjutkan pendidikan, atau pendidikan putus di tengah jalan disebabkan karena kondisi ekonomi keluarga yang memprihatinkan. Kondisi ekonomi seperti ini menjadi penghambat bagi seseorang untuk memenuhi keinginannya dalam melanjutkan pendidikan. Sementara kondisi ekonomi seperti ini disebabkan berbagai faktor, di antaranya orang tua tidak mempunyai pekerjaan tetap, tidak mempunyai keterampilan khusus, keterbatasan kemampuan dan faktor lainnya. Putus sekolah bukan merupakan persoalan baru dalam sejarah pendidikan. Persoalan ini telah berakar dan sulit untuk di pecahkan, sebab ketika membicarakan solusi maka tidak ada pilihan lain kecuali memperbaiki kondisiekonomi keluarga. Ketika membicarakan peningkatan ekonomi keluarga terkait bagaimana meningkatkan sumber daya manusianya. Sementara semua solusi yang diinginkan tidak akan lepas dari kondisi ekonomi nasional secara menyeluruh, sehingga kebijakan pemerintah berperan penting dalam mengatasi segala permasalahan termasuk perbaikan kondisi masyarakat. Menurut pengamatan sementara, sebagian anak-anak di Kecamatan Jangka mengalami putus sekolah terutama anak-anak yang sedang menempuh pendidikan di tingkat atas. Maka hal yang menjadi rumusan masalah di sini adalah sebagai berikut: 1. Berapa banyak anak putus sekolah di Kecamatan Jangka? 2. Faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya anak putus sekolah di Kecamatan Jangka?

3. Bagaimana sikap orang tua terhadap pendidikan anaknya? 4. Bagaimana cara pembinaan orang tua terhadap anak putus sekolah di Kecamatan Jangka? 5. Bagaimanakah cara masyarakat menanggulangi anak putus sekolah di Kecamatan Jangka? Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah tersebut di atas maka timbullah keinginan penulis untuk mengangkat permasalahan ini dalam sebuah karangan ilmiah (skripsi)dengan menetapkan sebagai jud

ABSTRAK Putus sekolah bukan merupakan salah satu permasalahan pendidikan yang tak pernah berakhir. Masalah ini telah berakar dan sulit untuk dipecahkan penyebabnya, tidak hanya karena kondisi ekonomi, tetapi ada juga yang disebabkan oleh kekacauan dalam keluarga, dan lain-lain. Hal ini juga dialami oleh beberapa anak di Kecamatan Jangka Kabupaten Bireuen. Oleh karena itu penulis ingin mengetahui dan meneliti lebih jauh tentang sebabsebab anak putus sekolah. Pembahasan ini berjudul “Anak Putus Sekolah dan Cara Pembinaannya di Kecamatan Jangka Kabupaten Bireuen”. Permasalahan dalam penelitian ini adalah apayang menyebabkan anak-anak putus sekolah di Kecamatan Jangka. Bagaimana orang tua, masyarakat dalam mengatasi terjadinya anak putus sekolah serta bagaimana cara pembinaannya. Tujuan pembahasan ini adalah menemukan jawaban dari permasalahan di atas yaitu untuk mengetahui berapa banyak anak putus sekolah di Kecamatan Jangka, faktor-faktor apa saja yang menyebabkan anak putus sekolah, sikap orang tua, serta bagaimana cara pembinaan terhadap anak yang putus sekolah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode lapangan dan kepustakaan. Metode lapangan dilakukan dengan tiga teknik pengumpulan data yaitu observasi, angket dan wawancara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada beberapafaktor penyebab anak putus sekolah di Kecamatan Jangka. Secara umum masalah utamanya adalah kondisi ekonomi keluarga yang kurang mendukung. Sebagian lagi adalah faktor keluarga yang menyebabkan anak-anak di Kecamatan Jangka putus sekolah. Adapun orang tua dan masyarakat dalam menghadapi anak putus sekolah ada dua yaitu upaya pencegahan dan upaya pembinaan. Upaya pencegahan dilakukan sebelum putus sekolah dengan mengamati, memperhatikan permasalahan-permasalahan anak-anak dan dengan menyadarkanorang tua akan pentingnya pendidikan demi menjamin masa depan anak serta memberikan motivasi belajar kepada anak. Adapun upaya pembinaanyang dilakukan adalah dengan mengajarkan nilai-nilai keagamaan dan sosial kemasyarakatan kepada anak, serta memberikan pekerjaan yang sesuai de

VIVAnews - Faktor ketidak mampuan membiayai sekolah atau faktor ekonomi menjadi faktor penyebab yang paling dominan putus sekolah. Kenyataan itu dibuktikan dengan tingginya angka rakyat miskin di Indonesia yang anaknya tidak bersekolah atau putus sekolah karena tidak ada biaya. Pendidikan murah atau gratis yang banyak diwacanakan dan diinginkan kalangan masyarakat, memang akan menolong jika ditinjau secara faktor ekonomi, namun kebijakan ini harus juga ditunjang dengan kebijakan yang lain untuk menuntaskan faktorfaktor penyebab putus sekolah lainnya. Karena faktor ekonomi bukan penyebab satusatunya putus sekolah yang masih tinggi. Penyebab putus sekolah itu ternyata bermacam-macam, baik internal maupun eksternal dari diri siswa sendiri. Aspek internalnya, yaitu tidak ada keinginan atau motivasi untuk melanjutkan sekolah dalam diri anak. Lalu penyebab eksternalnya adalah selain faktor ekonomi orang tua yang tidak memungkinkan melanjutkan sekolah anak-anaknya. Kondisi orang tua yang tidak begitu memperhatikan pendidikan sang anak atau tidak begitu memahami makna penting pendidikan juga menyumbang terhadap kemungkinan putus sekolah sang anak. Faktor lainnya juga seperti kondisi keluarga anak yang perhatian orang tuanya kurang juga merupakan penyebab kasus anak putus sekolah. Lokasi fasilitas sekolah yang jauh, tidak terjangkau, tenaga pengajar yang kurang juga menjadi faktor penyebab putus sekolah Kemudian fenomena pengaruh dari gaya hidup yang konsumtif dan hedonis juga membuat banyak anak-anak yang memutuskan untuk meninggalkan bangku sekolah tersebut. Mereka ini akhirnya terjebak dalam hidup konsumtif dan hedonis serta meninggalkan pendidikannya. Selain itu, secara umum di beberapa daerah termasuk di Kabupaten Kayong Utara (KKU), pola pikir orang tua juga berpengaruh terhadap melanjutkan atau putus sekolahnya anak-anak mereka. Karena masih banyak orang tua yang memiliki pola pikir bahwa pendidikan itu dianggap kurang penting, kemudian juga setengah memaksa anaknya membantu mencari nafkah, seperti di daerah pedalaman yang masyarakatnya hidup menggarap lahan pertanian dan jauh dari jangkau fasilitas pendidikan, atau di daerah kepulauan yang anak-anaknya terpaksa ikut melaut bahkan bekerja di jermal-jermal, ini harus ditangani. Karena biasanya, jika anak-anak ini sudah terbiasa memegang uang dalam arti menghasilkan pendapatan, maka mereka akan menganggap pendidikan itu tak penting. Bahkan secara kultural, juga ada orangtua yang memang tidak ingin anaknya melanjutkan

sekolah karena alasan tertentu, ini merupakan sebagian dari faktor penyebab anak putus sekolah. Oleh karena itu, selain menerapkan kebijakan pendidikan murah nan gratis termasuk menyediakan fasilitas pendidikan yang terjangkau dan menyediakan tenaga pengajar yang siap sedia untuk terjun berjuang ditempatkan di mana saja (bukan yang hanya mengejar status PNS kemudian numpuk di daerah perkotaan). Maka agenda lain yang tak kalah pentingnya, bahkan termasuk sangat penting dalam upaya menekan angka anak putus sekolah adalah mengubah pola pikir yang menganggap enteng pendidikan, dan menanamkan pola pikir baru kepada para orang tua bahwa pendidikan itu penting. Sosialisasi atau proses penyadaran ini harus terus dilakukan secara massif dan dengan melibatkan setiap elemen masyarakat dengan sasaran para orang tua peserta didik. Sosialisasi tentang pentingnya pendidikan bagi anak-anak bangsa sekaligus merupakan agenda penyadaran di kalangan orangtua bahwa pendidikan sangat penting untuk bekal masa depan anak. Karena itu, jika sudah ada kebijakan pendidikan yang murah dan gratis, maka faktorfaktor lain yang menjadi penyebab putus sekolah juga harus disentuh, sebab akan menjadi mubazir jika pemerintah dapat menyediakan sekolah murah dan gratis, tapi belum tentu menjadi jaminan masalah anak putus sekolah bisa teratasi jika faktor-faktor lainnya tak teratasi. NILAH.COM - Penyebab anak putus sekolah di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) tidak hanya karena faktor ekonomi, seperti tidak memiliki biaya atau anak harus bekerja membantu orang tuanya mencari nafkah. Namun, Dinas Pendidikan Provinsi DIY menemukan pula anak-anak yang tidak sekolah karena faktor budaya. Hal itu banyak ditemukan di Gunungkidul. Kepala Dinas Pendidikan Provinsi DIY Prof Dr Suwarsih Madya, mengatakan dalam penelitian di Gunungkidul itu ditemukan, masyarakat yang secara ekonomi mereka mampu bahkan berlebih. Namun, mereka tidak menyekolahkan anak-anak mereka. "Budaya yang mereka anut mengatakan, sekolah itu tidak penting," katanya. Menurut Kepala Dinas Pendidikan, mereka yang berpandangan seperti itu tidak salah dan tidak boleh disalahkan. "Karena cara berpikir mereka memang seperti itu," katanya. Karena itu yang harus dilakukan Dinas Pendidikan adalah melakukan pendekatan dengan cara pendekatan budaya juga. Untuk itu, jelasnya, dalam waktu dekat ini Dinas Pendidikan Provinsi DIY akan segera mengadakan kerjasama dengan Universitas Negeri Yogyakarta. Agar perguruan tinggi negeri itu menerjunkan mahasiswanya untuk melakukan investigasi lapangan.

"Tujuannya untuk mencari tahu apa sebenarnya yang menyebabkan masyarakat memiliki pandangan seperti itu, pandangan yang tidak berpihak pada pendidikan," katanya. Kelompok masyarakat seperti ini, kata Suwarsih, selama ini ternyata lolos dari perhatian. Karena itu, Dinas akan segera melakukan berbagai langkah agar pandangan yang tidak pro pendidikan itu bisa dikikis. [R1] Dapatkan berita populer pilihan Anda gratis setiap pagi disini atau akses mobile langsung http://M.inilah.com via ponsel dan Blackberry ! Filsafat Pendidikan Islam Tinjauan Umum tentang Ekonomi Islam

Faktor Penyebab Putus Sekolah
Posted by: Abied on: 30 Oktober 2009
• •

In: Berita| Cerita| Hidup| Pendidikan| Pengetahuan Umum| Refleksi Comment! Pengertian Putus Sekolah

A.

Berdasarkan fakta yang kongkrit, bahwa setipan anak yang telah memasuki usia balita atau berusia sekitar 7 tahun akan membutuhkan pendidikan, baik itu pendidikan didalam rumah tangga maupun dalam lingkungan yang formal seperti sekolah, kursus atau bahkan dalam lingkungan masyarakat. Pendidikan tidak hanya di dapat melalui pendidikan formal atau yang sering disebut sekolah, tetapi pendidikan juga didapat dalam lingkungan informal yang bersumber dari keluarga, masyarakat dan lingkungan. Untuk menghindari terjadinya perbedaan persepsi atau kesalah pahaman dalam persoalan pengertian pendidikan dan putus sekolah, maka penulis akan lebih dahulu mencoba mengemukakan pengertian pendidikan itu sendiri. Pendidikan dapat diartikan sebagai perbuatan mendidik, pengetahuan tentang mendidik.1 Pendidikan dapat pula diartikan sebagai usaha manusia untuk membina kepribadiannya sesuai dengan nilai-nilai dan budaya masyarakat. Pendidikan dapat pula diartikan sebagai sebuah proses timbal balik dari pribadi-pribadi manusia dalam menyesuaikan diri dengan manusia lain dan dengan alam semesta. Sedangkan pengertian sekolah menurut WJS. Poerwodarminta adalah bangunan atau lembaga untuk belajar dan memberi pelajaran.2 Berdasarkan penjelasan diatas, maka penulis dapat menarik kesimpulan bahwa pengertian putus sekolah adalah seseorang yang telah masuk dalam sebuah lembaga pendidikan baik

itu pada tingkat SD, SMP, maupun SMA untuk belajar dan menerina pelajaran tetapi tidak sampai tamat atau lulus kemudian mereka berhenti atau keluar dari sekolah. Pengertian putus sekolah dapat pula diartikan sebagai Drop-Out (DO) yang artinya bahwa seorang anak didik yang karena sesuatu hal, biasa disebabkan karena malu, malas, takut, sekedar ikut-ikutan dengan temannya atau karena alasan lain sehingga mereka putus sekolah ditengah jalan atau keluar dan tidak lagi masuk untuk selama-lamanya.3 2. Faktor-Faktor Penyebab Terjadinya Putus Sekolah dan Kegagalan Pendidikan

Pendidikan adalah merupakan bagian terpenting dalam kehidupan manusia yang sekaligus dapat membedakan antara manusia dengan hewan. Hewan juga belajar, tetapi lebih ditentukan oleh instiknya. Sedangkan bagi manusia belajar berarti bahwa rangkaian kegiatan menuju pendewasaan guna mencapai sebuah kehidudpan yang lebih berarti. Oleh karena itu pendidikan atau yang lebih sering kita kenal dengan istilah sekolah adalah merupakan bagian dari suatu aktivitas yang sadar akan tujuan. Sekolah dalam hal ini pendidikan menempati posisi yang sangat sentral da nstrategis dalam membangun kehidupan secara tepat dan terhormat. Pendidikan pada hakekatnya merupakan suatu keharusan bagi setiap manusia secara keseluruhan. Setiap manusia berhak mendapatkan atau memperoleh pendidikan, baik secara formal, informal maupun non formal, sehingga pada gilirannya ia akan memiliki mental, akhlak, moral dan fisik yang kuat serta menjadi manusia yang berbudaya tinggi dalam melaksanakan tugas, kewajiban dan tanggung jawabnya di dalam masyarakat. Namun jika kita melihat kenyataan dalam melaksanakan, khususnya mereka yang berada di Kecamatan Anggeraja Kabupaten Enrekang ternyata kebanyakan anak-anak remaja mereka banyak yang putus sekolah dan memilih bekerja untuk membantu orang tua dalam hal menambah penghasilan orang tuanya. Hal inilah yang menyebabkan banyaknya remaja putus sekolah di Kecamatan Anggeraja Kabupaten Enrekang. Adapun faktor-faktor penyebab banyaknya remaja putus sekolah di Kecamatan Anggeraja sebagai akibat kegagalan pendidikan adalah kurangnya sarana dan prasarana pendidikan serta kurangnya mutu pendidikan. Faktor lain yang menyebabkan banyaknya remaja putus sekolah adalah kurangnya ikhwal serta peranan orang tua dan juga banyaknya pengaruh lingkungan sosial.6 Adapun faktor lain yang menyebab banyaknya remaja putus sekolah dan kegagalan pendidikan menurut Bapak Umar Hatta salah satu guru di SMA Negeri I Anggeraja mengatakan bahwa ada 3 permasalahan pokok yang menyebabkan banyaknya remaja rawan DO atau putus sekolah sebagai berikut: 1. Kurangnya perhatian atau pengawasan orang tua terhadap kegiatan belajar anak di rumah.

2. Figur orang tua yang senantiasa melihat keberhasilan seseorang dari ukuran yang praktis dan pragmatis. Artinya dimata orang tua yang terpenting adalah si anak dapat cepat bekerja dan mencari uang sendiri. 3. Kesadaran akan kebutuhan belajar anak kurang.7 Adapun faktor lain di luar faktor keluarga menurut pak Umar adalah masalah lingkungan sosial masyarakat desa, dimana sudah menjadi rahasia umum bahwa lulusan SLTP banyak yang tidak melanjutkan pendidikannya ke Sekolah Lanjutan Atas (SMA), atau bahkan ke jenjang perguruna tinggi, tetapi malah mereka lebih memilih untuk mencari kerja.8 Selain itu ada juga faktor lain yang menyebabkan banyaknya remaja putus sekolah yang mengakibatkan pendidikan menjadi gagal adalah akibat media massa, dimana banyak remaja-remaja usia sekolah yang tergantung dan bahkan terpengaruh dengan hadirnya stasiun TV yang banyak menawarkan berbagai macam acara-acarah menarik, sehingga acapkali belajar pun rela mereka tinggalkan demi untuk mengikuti acara-acara di TV, seperti acarah-acarah sinetraon, Filem India, acara KDI, AFI, dan acara-acarah lain yang menarik, sehingga banyak remaja/pelajar yang lebih memili untuk menonton dari pada belajar dan mengerjakan tugas. Faktor yang lain yang juga merupakan penyebab banyaknya remaja putus sekolah di Kecamatan Anggeraja yang pada akhirnya akan terjadi kegagalan pendidikan adalah masalah lingkungan sekolah, yang mana disekitar Kecamatan Anggeraja jumlah sekolah yang relati kurang . Faktor lain yaitu jarak antara sekolah dan rumah relatuf jauh, sehingga kebanyakan remaja mengatakan kepada orang tuanya bahwa mereka ke sekolah tetapi ternyata mereka tidak sampai di sekolah. Meskipun hal ini jarang terjadi namun kadang-kadang dapat mempengaruhi remaja untuk tidak masuk sekolah dan akhirnya tidal lagi melanjutkan sekolahnya atau dengan kata lain mereka telah putus sekolah. Kerasanya guru atau pengajar dalam memberikan sansi atau hukuman kepada siswa yang berbuat suatu kesalahan, terutama hukum yang bersifat fisik mengakibatnya banyaknya anak sekolah yang trauma dan akhirnya mereka lebih memilih untuk tidak melanjutkan sekolahhnya. Adapun masalah keterbatasan dan kurangnya dorongan dari orang tua murid juga termasuk penyebab banyknya remaja putus sekolah sehingga menyebabkan mutu pendidikan menjadi rendah yang akhirnya terjadi kegagalan pendidikan. Kesibukan orang tua yang sangat padat, sampai-sampai tidak ada waktu juga untuk mengetahui serta membantu menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh anak-anaknya di sekolah. Disamping itu tidak jarang pula terjadi akibat orang tua itu sendiri yang ternyata adalah sama sekali tidak pernah mengenal bangku sekolah, sehingga wajar jika mereka tidak mampu mendampingi anak-anaknya ketika mengerjakan PR di rumah.9 Kasus siswa atau remaja yang tinggal kelas atau bahkan putus sekolah dan prestasi belajar buruk/kurang bukan semata karena pengartuh TV. Memang diakui sebagai abak/remaja putus sekolah akibat pengaruh TV, namun ada faktor lain seperti faktor psikologis anak itu sendiri dalam banyak hal juga berpengaruh. Salah satu guru SD di

Kecamatan Anggeraja menuturkan bahwa adanya kebiasaan buruk dari murid-murid, yaitu bersikap cuek atau acuh tak acuh dalam menerima mata pelajaran dan mengerjakan PR. Didugah oleh Ibu Hajrah bahwa acapkali dirasakan murid-murid yang masuk kelas tanpa kurang bersemangat dan bahkan bersikap acuh terhadap penjelasan-penjelasan yang diberikan oleh guru dimuka kelas, justru murid-murid sepertinya tampak gembira kalau guru menyatakan bahwa hari ini tidak ada pelajaran atau kosong.10 Terkadang juga sering kita jumpai banyak remaja-remaja entah sengaja atau tidak, tetapi sering meninggalkan bukunya di sekolah sehingga anak-anak pulang hanya orangnya sendiri saja tidak membawa pulang juga peralatan sekolahnya, sehingga jarang atau bahkan tidak pernah anak-anak belajar di rumah kalau tidak mendesak ada PR dan bahkan PR itu sering kali mereka kerjakan menjelang masuk sekolah. Kurangnya waktu belajar yang cukup buat remajah/anak sekolah pada akhirnya membuat mereka kelabakan sendiri jika PR dari sekolah. Bisa dikatakan bahwa anak-anaka cenderung akan belajar hanya jika ada Prnya saja, jangankan belajar untuk materi yang akan datang, materi yang sudah diajarkan saja tidak jarang anak-anak tidak belajar untuk mengulangnya lagi. Seringkali didapati murid-murid mengerjakan PR secara dadakan, dengan membawa PR tersebut ke sekolah dan dikerjakan bersama-sama dengan temantemananya yang lain yang kebetulan sudah mengerjakan PR. Biasanya mereka datang pagi-pagi sekali ke sekolah, dan menungguh teman-temannya yang sudah mengerjakan PR. Dengan berbekal PR pinjaman teman-temannya merekapun mencontek.11 Seperti halnya soaal standarisasi untuk menentukan seorang siswa layak atau tidak naik kelas, masalah pemberian sanksi bagi siswa yang tidak mengerjakan Rp, bagi seorang guru adalah sesuatu yang sangat dilematis. Di satu sisi jika guru bertindak lunak, tetapi di sisi yang lain jika guru bertindak kasar, mungkin siswa yang bersangkutan akan malas dan tidak masuk sekolah, atau bahkan pada akhirnya siswa tersebut lebih memilih untuk tidak lanjut lagi dan akhirnya mereka putus sekolah. Disamping itu, para guru umumnya juga menyadari bahwa untuk siswa yang sehari-harinya merangkap antara belajar dan bekerja, entah itu di rumah atau bekerja di sektor publik, faktor kelelahan pisik juga sangat mempengaruhi stamina siswa untuk dapat belajar dengan baik. Menurut Bapak Ilham yang sehari harinya bekerja sebagai ketua BP3 di SD Negeri ….. Anggeraja, faktor-faktor yang menyebabkan sehingga banyak remaja usia sekolah tidak naik kelas yang akhirnya memilih untuk tidak lanjut lagi/memilih untuk putus sekolah, sebenarnya sangat komplek. Secara garis besarnya ada 3 faktor utama yang menyebabkan prestasi belajar anak di sekolah tidak maksimal adalah sebagai berikut : 1. Keadaan anak itu sendiri yang memang lebih senang bekerja dari pada belajar, bagi anak-anak yang senang bekerja ini karena mereka sudah tahu bagaimana enaknya kalau mendapatkan uang sendiri, sehingga mereka menganggap bahwa dengan adanya uang tersebut mereka dapat melakukan apa saja demi memenuhi keinginannya. 2. Masalah ekonomi, dimana anak-anak disuruh untuk bekerja membantu orang tuanya untuk mencari uang demi tambahan penghasilan dan demi untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

3. Masalah kecerobohan orang tua dalam hal pengawasan, sehingga sering dijumpai orang tua dan anak sedang asyik menonton TV sampai larut malam, apalagi kalau ada stasiun TV yang menayangkan siaran langsung sepak bola.13 Walaupun disadari bahwa ketiga faktor di atas bukanlah satu-satunya faktor penyebab banyaknya remaja putus sekolah, namun faktor kemiskinan dalam banyak hal dipandang sebagai kondisi yang sifatnya sangat struktural, yang artinya bahwa masalah ekonomi memiliki peranan besar dalam memberikan kesempatan kepada anak-anak dari keluarga yang secara kenyataan memiliki ekonomi yang relatif kurang/keluarga miskin. Seperti diketahui bahwa pada keluarga miskin di pedesaan khususnya di Kecamatan Anggeraja umumnya masyarakat berpenghasilan yang relatif kurang yaitu antara RP. 300.000 sampai RP. 400.000 perbulan dimana hal ini hanya cukup untuk keperluan sehari-hari/pas-pasan, sekedar cukup untuk hidup dan makan saja. Kalau kemudian keluarga tersebut memaksakan diri untuk menyekolahkan anaknya secara penuh, maka dampak yang paling mereka rasakan, bukan pada biaya yang harus mereka tanggung untuk membiayai keperluan sekolah, tetapi yang justru mereka rasakan sangat berat adalah kemungkinan mereka akan kehilangan satu sumber penghasilan keluarga yang produktif yang selama ini disumbangkan oleh pekerjaan anak itu bagi orang tuanya. Untuk mengatasi persoalan tersebut, biasanya setiap orang tua yang memiliki ekonomi lemah/miskin mengambil 3 pilihan untuk menjembatami dua kepentingan yang bertolak belakang, keinginan untuk menyekolahkan anak dan keharusan anak untuk bekerja demi membantu penghasilan orang tua. 1Drs. Khaeruddin., Ilimu Pendidikan Islam. (Cet. I; CV. Berkah Utami, Makassar, 2003), h.2. 2Lihat W.J.S. Poerwadarminta. Kamus Umum Bahasa Indonesia., (Cet. XV; Jakarta: CV……, h. 889. 3Bangong Suyanto et-al (Ed)., Pekerjaan Anak di Sektor Berbahaya., (Cet. I; Surabaya: Lutfansah Mediatama, 2001), h. 77. 6 Lihat Bagong Suyanto, et-al (Ed)., Ibid . h. 80. 7Umar Hatta., Wawancara di Anggeraja pada tanggal…….. 2005 8Lihat Ibid., h. 81. 9 Lihat Ibid., h. 81 10 Ibu Hajrah., Guru SD….. , Wawancara, di Cakke, tanggal 25 pebruari 2005. 11Lihat Ibid., h. 86.

13Bapak….., Wawancara di Cakke pada tanggal …2005 Saya, Abied, dari sebuah tempat paling indah di dunia. Salam … ===================================================== Baca juga Postingan Terkait Lainnya :
• • • • • • • •

Pembinaan bagi Anak Jalanan Keterampilan yang Harus Dimiliki Guru dalam Mengajar Kejahatan Asusila bagi Anak di Bawah Umur Fawatih as-Suwar Hubungan dan Urgensi Ulumur Qur’an dengan Tafsir Al-Qur’an Teknik yang dapat dilakukan Guru dalam Mengatasi Proses Pembelajaran Fungsi dan Peranan Lembaga Pendidikan Tinjauan Umum tentang Ekonomi Islam

Hambatan

Tinggalkan Balasan
Nama Anda Surel Anda Your URL
þÿ

þÿ

þÿ

Tulisan Beritahu saya mengenai komentar-komentar selanjutnya melalui surel.

Selamat datang di MeetAbied™ Blog. Blog ini adalah tempat seorang abid bernama Abied menuliskan beberapa hal tentang hidup dan cinta. Silakan lakukan Copy Paste untuk setiap artikel. Hak Cipta selamanya pada Allah... Semoga Bermanfaat ... Saya, Abied, dari sebuah tempat paling indah di dunia. Salam ...

Oktober 2009 S S R K J S M « Jul Nov » 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31

Cari Tulisan
Pencarian untuk:
þÿ
Cari

Posting Terbaru
• • • • •

Meningkatkan Kinerja Windows XP Anda menjadi 30 Kali Lebih Cepat! Blogosphere, dunia yang tak pernah berhenti … Semenit Pelukan untuk Ibu Aku Tak Butuh Apa-Apa Lagi … Green Hill Campus : SMA Negeri 1 Bone-Bone

Posting Terlaris

• • • • • • • • • •

Kumpulan Judul Skripsi Pendidikan Matematika Kumpulan Kata-Kata Mutiara Cinta Khalil Gibran Pentingnya Landasan Filsafat Ilmu Pendidikan Bagi Pendidikan Kedudukan Filsafat Ilmu dalam Islamisasi Ilmu Pengetahuan dan Kontribusinya dalam Krisis Masyarakat Modern Kumpulan Kata-kata Mutiara Cinta (Originally Posted) Konsep Pendidikan Seumur Hidup Etika Pergaulan Remaja dalam Pandangan Islam Hubungan Filsafat Ilmu dan Penelitian Fungsi dan Peranan Lembaga Pendidikan Keterampilan yang Harus Dimiliki Guru dalam Mengajar

Kategori
þÿ

Komentar Terakhir
anto di Hubungan Filsafat Ilmu dan… Dangstars di Meningkatkan Kinerja Windows X… dayat pribadi di Blogosphere, dunia yang tak pe… makmur fadli di Kenapa Pembelajaran Matematika… mamah aline di Meningkatkan Kinerja Windows X… noun di Meningkatkan Kinerja Windows X… Berry Devanda di Blogosphere, dunia yang tak pe…

Blogroll
• • • • • • •

Almascatie Antobilang Arul Asepsaiba Bicara Matematika Boyindra deKing

• • • • • • • • • • • •

Helgeduelbek Jalan Dakwah Bersama Menteri Desain Indonesia Metamarsphose Rona Wajah Sains In Religion Sawali Siti Fatimah Ahmad Slaman Slumun Slamet Sunarnosahlan Yari NK Zainurie

Komunitas
• •

Al-Falah Connection Pend. Matematika UIN

Liputan 6
• • • • • •

Kanselir Jerman Khawatirkan Alotnya Negosiasi Rupiah Stagnan Hingga Januari 2010, Hotel di Bali Penuh Wapres Minta Ketahanan Pangan Ditangani Serius Menkominfo: RPP Penyadapan Masih Perlu Diperbaiki Pansus Century Akan Panggil Boediono

Tempo
• • • • • •

Pagi Ini Jakarta Berawan Operator Desak PD PAM Jaya Naikkan Tarif Langganan Air Antasari Tolak Rekaman di Rumah Sigid Jadi Barang Bukti Polda: Kasus Bunuh Diri dengan Loncat dari Ketinggian Meningkat Perempuan Tewas Terjun dari Lantai 27 Apartemen Harmoni Warga Iran Terdakwa Penyelundup Sabu Ditahan di Lapas Wanita

Banner

Yang Belajar

55,608 Orang

Blog pada WordPress.com. Albeo theme by Design Disease

Sekolah Mahal Penyebab Siswa DOBy redaksi Senin, 04-Juni-2007, 07:17:52 374 clicks SERANG - Angka putus sekolah (drop out) di Banten masih tinggi. Mereka berpotensi untuk menjadi pengangguran sehingga tidak siap menghadapi masa depan. “Ada beberapa faktor yang menyebabkan para remaja putus sekolah, antara lain biaya sekolah yang terlalu mahal, sekolah membosankan, tidak dapat membeli buku dan peralatan belajar, dan guru melakukan kekerasan,” beber pakar pendidikan asal UIN Sunan Gunung Djati Bandung Dr Yunita, MPd dalam diskusi Forum Penulis Radar Banten (FPRB), Sabtu (2/6), di aula gedung percetakan Radar Banten lantai dua. Selain itu, sambungnya, faktor lain yang tidak kalah mempengaruhi remaja putus sekolah yaitu orang tua tidak memberikan motivasi, prestasi buruk dalam pelajaran di sekolah, serta ada diskriminasi dari pihak sekolah. “Murid-murid yang mengalami putus sekolah

akan mengalami kesulitan di masa mendatang,” tegasnya. Dalam pandangannya, sebagian besar siswa yang putus sekolah tidak berpikir panjang terhadap akibat drop out. Biasanya mereka tidak siap menghadapi apa yang terjadi di masa depan. “Akibatnya, mereka sangat memungkinkan untuk menempuh jalan hidup yang keliru,” ujar perempuan asal Ciceri, Serang, ini. Yunita menegaskan, harus ada solusi terbaik untuk mengatasi angka putus sekolah. Dalam pandangan ibu ini, keterlibatan keluarga merupakan salah satu kontribusi yang sangat penting terhadap penyelesaian dan keberhasilan sekolah anak-anak mereka. “Prediksi yang paling akurat terhadap pencapaian sekolah bagi seorang siswa adalah seberapa jauh dorongan dari keluarga siswa untuk terus bersekolah,” imbuh ahli kimia ini. Yunita mengajak kepada orangtua siswa untuk terlibat dalam kegiatan belajar anaknya untuk memberikan motivasi agar tetap bersekolah dan giat belajar sehingga mampu menciptakan transisi yang lebih baik, menjaga kualitas pekerjaan mereka, dan mengembangkan rencana yang realistis untuk masa depan mereka. Di akhir pembicaraan, Yunita berbagi tip kepada orangtua dalam membantu dan mengontrol anak-anaknya. “Anak-anak perlu bantuan. Ada beberapa hal penting yang harus dilakukan orangtua kepada anak. Antara lain, sampaikan kepada anak-anak pentingya masa depan, pastikan anak menyelesaikan pekerjaan rumah (PR), batasi waktu anak untuk menonton televisi, bermain video games, diskusikan berbagai masalah dan prestasi sekolah,” ujarnya. Fitri Hilmiyati, MPd mahasiswa S3 UNJ yang juga dosen IAIN SMH Banten yang menjadi pembicara lain, menambahkan, remaja putus sekolah bukan karena disengaja. “Berdasarkan survei teridentifikasi remaja putus sekolah karena biaya sekolah mahal, tidak ada motivasi, tidak sanggup membeli seragam sekolah, dan sebagainya,” ujarnya. Fitri membeberkan, data pada rencana aksi daerah Banten untuk pendidikan (2005-2009 bahwa 1.260.121 anak usia sekolah 7-12 tahun (usia SD/MI) sebanyak 1.201.818 yang sedang sekolah dan yang tidak sekolah 58.303 anak. “Untuk anak usia 13-15 tahun (usia SLTP/MTs) terdapat sebanyak 565.088 orang, sebanyak 434.908 sedang sekolah dan 130.180 tidak bersekolah,” tandasnya. Bu Iroh, salah satu peserta dari MTsN Serang, mengamini bahwa faktor utama remaja putus sekolah karena sekolah mahal. “Faktor paling utama penyebab putus sekolah karena sekolah mahal. Karena itu pemerintah harus urun rembug mengatasi masalah ini,” ujarnya. (alt)

umat, 30/11/2007 10:02 WIB Dua Solusi Menolong Anak Putus Sekolah Rangga Pramudya - suaraPembaca Jakarta - Anak putus sekolah yang tidak mampu itu sebenarnya menjerit meminta sekolah namun di dalam hatinya. Walaupun memakai wajah polos seperti orang yang tidak bisa berbuat apa apa. Saya merasa bersalah jika saya hanya bisa membuat kritikan.

Saya akan mencoba dengan sepenuh hati memberikan solusinya. Tapi silahkan dengar pengalaman saya sewaktu di SMA berikut ini. Saya memiliki teman. Wajahnya seperti orang lugu. Memang teman saya orang miskin. Saya sebagai penyayang teman yang berhati baik tidak ada perbedaan apa pun. Semua teman yang baik sama. Sekarang ia menjadi buruh pabrik statusnya kontrak tiga bulan di Jakarta. Semoga saja ia bisa mengatasi "operasi orang miskin" di Jakarta. Uang gajinya hanya untuk ditabung dan langkah selanjutnya digunakan untuk masuk kuliah. Jika dilihat dari prestasi ia sangat bagus. Berikut adalah prestasinya selama mengikuti kegiatan sekolah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Selama SMP, SMA ia selalu mendapat juara kelas. Dipilih dalam pengurus OSIS. Dipilih menjadi dewan Pramuka. Ikut kegiatan Pramuka di luar dengan kedisiplinan luar biasa. Ikut les Bahasa Inggris dan TOEFL. Cemerlang dalam hal matematika. Ikut kegiatan PMR di sekolah. Ikut kegiatan PKS mendapatkan sertifikat dari kepolisian.

Ia memiliki lebih dari delapan sertifikat formal di rumahnya. Namun sayangnya, ia masih tidak bisa kuliah karena uang gaji yang ditabungnya belum cukup untuk membayar uang masuk kuliah. Contoh teman saya yang lain adalah sebut saja si "An" laki laki. Terlebih dia selama menjalani pendidikan sekolah sampai SMA dia selalu mendapat juara satu di kelas mana pun dia berada. Memang si "An" ini kecerdasan dan kegigihannya sangat kuat. Sekarang ia menganggur dan mengisi waktu luangnya dengan membaca ilmu dari hari ke hari. Teman saya ini juga bermasalah dalam keuangan karena orang tuanya hanya penjual gorengan. Sebenarnya masih ada puluhan teman saya yang pintar dan cerdas tapi ia orang yang tidak mampu. Kita lihat bersama teman saya yang kaya dan keluarganya banyak uangnya. Ia tidak pernah mendapatkan ranking dan nol prestasi. Bahkan ia nakal sekali karena tertipu kesenangan dunia. Kini ia bisa kuliah karena uangnya banyak. Marilah kita khususnya para mahasiswa tentunya mensyukuri karena kita bisa menikmati kuliah. Mensyukurinya bagaimana? Yakni dengan wujud rajin belajar dan menebarkan kebaikan untuk diri sendiri dan orang lain. Perlu diketahui bahwa seburuk buruknya manusia adalah manusia yang memiliki

kesempatan untuk mendapatkan kebaikan untuk dirinya dan untuk orang lain. Tapi, manusia itu menyia-nyiakannya. Sebagai contohnya adalah kita yang punya uang banyak untuk sekolah tapi hanya untuk main-main dan senda gurau belaka. Itulah wujud bagi orang orang yang tidak bersyukur dan nantinya akan di azab. Sesungguhnya belum tentu orang miskin itu benar-benar tidak mampu. Mereka hanya bermasalah dalam segi ekonomi. Sulitnya mencari sekeping uang. Menurut saya jika orang-orang miskin tersebut memiliki uang lalu bisa sekolah. Bisa jadi orang miskin tersebut mampu memiliki jiwa kepemimpinan yang baik. Nah, di sini. Jiwa kepemimpinan yang baik seperti apa? Jawabannya cukup sederhana yakni menyayangi dan memberi pertolongan tulus dari dasar hati kepada orang yang dirasa tidak mampu. Sekali lagi, jangan menganggap remeh orang miskin. Kita amati bersama. Pasal 34 menetapkan bahwa "Fakir miskin dan anak anak terlantar dipelihara oleh Negara". Sebelum saya memberikan solusi menolong anak putus sekolah yang tidak mampu. Kita amati lagi baik baik. Pasal 27 ayat (2) yang menetapkan bahwa "tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan". Saya pun bertanya dengan tenangnya hati. Apakah para pengatur negara dan pemerintah setempat sudah lulus ujian mengenai pasal pasal. Atau mereka membuat pasal sendiri tanpa sepengetahuan rakyat. Bukannya pasal 34 dan 27 ini bertentangan dengan fenomena pengasingan orang miskin yang sudah tidak dianggap lagi oleh negara sekarang ini. Janganlah terlalu memandang sebuah opini dan teori. Implementasikan atau laksanakan dengan seikhlas-ikhlasnya. Dua solusi untuk menolong anak putus sekolah yang tidak mampu yang sangat kita sayangi menurut pendapat rakyat Indonesia yang baik adalah: 1. Membangun sekolah rakyat yang baik diperuntukkan bagi anak terlantar dan tidak mampu. Tidak dipungut biaya apa pun dikarenakan ketidaksanggupan membiayainya karena kemiskinan di mana pendirian sekolah tersebut seluruhnya ditanggung pemerintah setempat. Pemerintah setempat memiliki kewajiban melindungi dengan sikap tegas. Sekolah rakyat tersebut disetarakan dengan SD, SMP, SMA, dan Universitas yang berkualitas. 2. Jika negara dan pemerintah setempat tidak sanggup membiayai pembangunan sekolah bahkan yang sederhana sekali pun, kita, terutama warga negara yang memiliki uang gaji berlebih seharusnya memberikan sebagian uangnya kepada anak miskin untuk bersekolah. Itu saja. Saya sangat suka mendengarkan informasi di radio. Saya jadi lebih pandai dan mengetahui informasi seluruhnya. Daripada menonton televisi yang minim ilmu. Hanya hiburan yang menghancurkan diri sendiri. Beritanya misal. Milyaran rupiah uang pemerintah dikorup dan mungkin hanya untuk dihambur-hamburkan.

Orang miskin saja yang ingin mendapatkan secuil nasi sangatlah sulit. Mereka justru membawa-bawa dosa entah ke mana. Dengan seenaknya lagi. Bukankah alangkah baiknya jika uang milyaran tersebut untuk membangun sekolah rakyat yang baik. Yaitu mampu melahirkan lulusan yang cerdas dan Sumber Daya Manusia yang bagus. Lumayan kan negara kita memiliki SDM yang bagus. Belum lagi Sumber Daya Alamnya yang dikatakan dunia bahwa Indonesia memiliki SDA terbesar dan nomor 1 terkaya sedunia. Bisa jadi Indonesia menjadi Negara paling maju dan pintar di seluruh dunia. Pintar yang bagaimana? Pasti kita semua bertanya. Yakni pintar mengolah SDA yang ada di negara kita. Sebagai contohnya adalah kayu dan rotan yang saat ini diam-diam lagi diincar Negara lain. Membangun sekolah rakyat tersebut tidak perlu super mewah cukup sederhana saja. Katanya biar hemat dan efisien (melakukan kegiatan dengan benar). Namun, gurunya itu. Gurunya itu diusahakan menumbuhkan sikap GIGIH. Apa itu GIGIH? GIGIH adalah sebangsa kerja keras tapi dilakukan secara terus-menerus untuk mencapai kualitas yang baik tentunya. Karena guru termasuk faktor utama menjadikan SDM kita bagus atau tidaknya walaupun ada faktor utama yang lain semisal lingkungan teman kita. Kita amati dengan baik pasal berikut ini. Saya menyebutkan beberapa pasal dari tadi bukan berarti kita lupa dengan ajaran agama kita. Pasal 31 ayat (1) yang menetapkan bahwa "tiap-tiap warga negara berhak mendapatkan pengajaran". Semoga para pengatur negara dan pemerintah khususnya paham mengenai pasal ini. Insya Allah. Jadi, kesimpulan yang saya jelaskan di atas adalah anak putus sekolah yang tidak mampu sebenarnya bisa ditolong yakni tanpa disadari adalah kita pelakunya. Bukan masyarakat yang tidak mampu pelakunya melainkan kita yang memiliki uang berlebih. Alangkah baiknya jika uang kita yang banyak itu diberikan sebagian kepada anak-anak miskin hanya untuk sekolah. Agar anak-anak kita besok bisa mengolah SDA yang tersedia di Indonesia karena mereka sudah memiliki ilmu mengolah dan dididik dengan baik sekaligus dinamis. Rangga Pramudya Mangunjaya Purwokerto Lor ranggapwt@plasa.com 02817661899(msh/msh) Tetap update informasi di manapun dengan http://m.detik.com dari browser ponsel anda!

Baca juga :
• • •

Siapa Peduli Masa Depan Anak Gelandangan Alokasikan APBN Premium ke Pendidikan Masyarakat Kurang Mampu Dalam Hal Pendidikan Bangsa Indonesia Tidak Serius

PKBM: Alternatif bagi Siswa Putus Sekolah Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 memuat tentang pendidikan nonformal yang berbunyi ‘’Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) adalah suatu lembaga pendidikan nonformal yang dibentuk dan dikelola dari, oleh, dan untuk masyarakat yang secara khusus berkonsentrasi pada usaha-usaha pembelajaran dan perberdayaan masyarakat (komunitas tertentu) sesuai dengan kebutuhan komunitas tersebut.’’ Berdasarkan pernyataan di atas, maka salah satu alternatif sebagai solusi bagi anak-anak yang putus sekolah PKBM merupakan tempat yang cocok dan sesuai untuk dijadikan wadah pembelajaran. Mengapa demikian? Karena Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat berfungsi sebagai sekolah atau tempat belajar. Mengapa anak-anak usia sekolah cenderung untuk tidak melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi? Ada dua factor yang menjadi penyebab seorang anak putus sekolah yaitu Faktor Intren dan Faktor Ekstren. Faktor Intren yaitu faktor yang ditimbulkan oleh diri anak itu sendir atau yang berasal dari dalam diri anak. Faktor ini meliputi; (1) kemampuan belajar anak yang kurang sehingga anak malas untuk sekolah, (2)kemampuan beradaptasi terhadap

lingkungan kurang, akhirnya anak merasa bahwa belajar itu tidak berarti, (3) kemampuan mengaktualisasi diri kurang, sehingga anak tidak memiliki rasa percaya diri, karena rasa percaya diri dapat membunuh potensi dan kreatifitas anak termasuk untuk belajar. Faktor Ektren yaitu faktor yang berasal dari luar diri anak. Faktor ini meliputi halhal sebagai berikut; (1) ekonomi keluarga yang kurang mendukung anak untuk sekolah, sehingga anak tidak dapat melanjutkan sekolah ke jenjang pendidikan selanjutnya. (2) Motivasi keluarga yang kurang dirasakan oleh anak, misalnya keluarga kurang memperhatikan anak tentang keadaan belajar atau pendidikannya. (3) Keluarga yang brokenhome, dapat mempengaruhi pendidikan anak. Misalnya anak merasa malu terhadap teman-temannya sehingga tidak mau sekolah lagi. (4) Lingkungan yang kurang mendukung, maksudnya lingkungan pergaulan dan tempat tinggal merupakan factor yang sangat mempengaruhi anak untuk sekolah. Contohnya anak tidak mau belajar atau sekolah biasanya teman-teman bergaulnya pun tidak mau belajar atau tidak mau sekolah karena anak cenderung mencontoh perilaku yang dekat dengan dirinya. (5) Pendidikan keluarga yang kurang mendidik, banyak kejadian di sekitar kita, ada orang tua yang terlalu sayangnya kepada anak segala keinginan anak diturutinya sehingga ketika anak tidak mau belajar atau tidak mau sekolah pun diikutinya. Cara memdidik anak seperti ini pun bisa mengakibtanya anak putus sekolah. Jika kita tanya kepada anak-anak putus sekolah, baik yang sudah berkeluarga atau belum berkeluarga rata-rata jawaban mereka menyesal karena tidak melanjutkan jenjang pendidikan selanjutnya. PKBM atau pusat kegiatan belajar masyarakat merupakan pusat belajar nonformal yang diakui oleh Dinas Pendidikan Pusat sebagai tempat belajar yang peruntukan anak-anak putus sekolah. Pembelajara yang diberikan disesuaikan dengan jenjang pendidikan yang ada pada pendidikan formal. Program yang dilaksanakan pada pusat kegiatan belajar masyarakat memilki kesetaraan dengan: (1) Pendidikan anak usia dini atau kelompok bermain. Pada kelompok ini materi yang diajarkan sama dengan materi pada taman kanak-kanak yang acuannya adalah kurikulum yang dikeluarkan oleh dinas pendidikan setempat. Waktu dan hari belajar biasanya disesuaikan dengan ketentuan para pengelola pusat kegiatan tersebut. (2) Sekolah dasar atau disebut dengan Paket A. Paket A ini diselengggarakan kegiatan belajar gratis atau tanpa dipungut biaya belajar.

(3) Sekolah Menengah Pertama (SMP) atau disebut dengan paket B, untuk paket ini pihak pengelola pusat kegiatan belajar mengratiskan anak-anak yang ingin belajar. (4) Sekolah Menengah Umum atau disebut dengan paket C. Kegiatan belajar pada paket C ini, anak-anak dipungut biaya tetapi biaya yang dikeluarkan tidak sebesar biaya yang dipungut oleh lembaga pendidikan pada jenjang pendidikan ini. (5) Kursus merupakan program life skil bagi anak-anak dan orang dewasa yang ingin memperoleh ketrampilan untuk bekal hidupnya. Mejahit dan komputer adalah kursus yang dapat diberikan pada kegiatan pusat belajar masyarakat ini. Waktu dan hari belajar pada Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), biasanya diatur dan disesuaikan dengan kebutuhan para peserta didik (anak yang ingin belajar). Para pengelola sangat memperhatikan karakteristik perkembangan mereka sebagai calon siswa dan latar belakang calon siswa tersebut. Hal ini tujuannya adalah agar anakanak yang datang ke tempat pusat kegiatan belajar masyarakat tersbut merasa betah dan diperhatikan. Sehingga siswa jangan terkejut jika belajarnya ada yang satu Minggu tiga kali, dua kali, dan bahkan boleh satu kali. Materi pembelajaran adalah sama dengan materi yang diadopsi dari kurikulum tingkat satuan pendidikan yang dikeluarkan oleh BNSP Indonesia. Tenaga pendidik juga adalah orang-orang yang mempunyai kesetaraan mengajarnya dengan jenjang satuan pendidian yang ada. Pengajar rata-rata lulusan perguruan tinggi yang disesuaikan bidang jurusannya masing-masing. Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat ini juga tidak mewajibkan anak-anak atau siswa mengenakan pakaian seragam, untuk hal ini siswa diberikan kebebasan untuk berpakaian tetapi unsur kesopanan berpakaian merupakan hal yang paling utama. Artinya walaupun kegiatan ini tidak terikat oleh aturan-aturan seperti pada jenjang pendidikan formal sopan santun tetap menjadi prioritas pada pusat kegiatan belajar ini. Sarana dan prasarana yang pasti tidaklah selengkap dan sebaik yang ada pada jenjang pendidikan formal, tetapi masih layak dan memadai untuk digunakan sebagai tempat belajar. Pentingnya Pusat Kegiatan Sanggar Belajar Masyarakat (PKBM) ini, telah banyak dirasakan manfaatnya oleh masyarakat umum dan khusus bagi mereka yang telah lulus atau pernah mengikuti kegiatan di sana. Sehingga hampir di setiap kelurahan yang ada di Propinsi Jambi Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat didirikan. Pusat kegiatan belajar dalam hal ini pengelola memberikan peluang yang luas kepada masyarakat untuk mendaftarkan anak-anaknya yang putus sekolah karena faktorfaktor penyebab yang telah disampaikan sebelumnya. Keluasan ini dibuktikan oleh pengelola kepada masyarakat dengan cara memberikan kemudahan baik dari pendaftaran, administrasi, pembiayaan, dan hal-hal lain yang berhubungan dengan pusat kegiatan

belajar ini. Fasilitas kelulusan diberikan ijazah berupa ijazah paket yang disetarakan dengan satuan jenjang pendidikan yang ada. Ijazah ini dikeluarkan oleh dinas pendidikan setempat. Ijazah ini bisa dipergunakan untuk kepentingan-kepentingan melajutkan sekolah yang lebih tinggi, misalnya paket A bisa digunakan untuk melanjutkan jenjang pendidikan SMP formal, paket B bisa melanjutkan jenjang pendidikan SMA formal, dan paket C bisa digunakan untuk melajutkan jenjang pendidikan perguruan tinggi baik negeri maupun swasta. Untuk memperoleh tanda bukti kelulusan ini (ijazah) harus melalui ujian yang diselenggarakan oleh dinas pendidikan kota yang penyelenggaraannya sama seperti penyelanggaran ujian pendidikan formal. Materi-materi tes yang diujikan dikeluarkan oleh pusat Jakarta. Hanya saja jadwal ujian biasanya diselenggarakan setelah selesainya diadakan ujian pada pendidikan formal. Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM) ini merupakan salah satu alternative pencerahan bagi anak-anak yang putus sekolah. Mereka dapat belajar sambil bekerja, bagi yang sudah terlanjur menikah pada usia dini pun dapat melanjutkan pendidikannya, anak yang pembosan belajar setiap hari boleh belajar di sini, prinsipnya siapun boleh belajar di sini tanpa dibatasi usia yang penting mau untuk belajar. Suatu hal yang menggembirakan, jika anak-anak putus sekolah bisa memanfaatkan pusat kegiatan belajar masyarakat ini sebagai suatu solusi yang terbaik buat mereka. Tempat ini adalah wahana yang baik dariapada anak-anak putus sekolah berkeliaran tidak menentu dan tidak terarah yang akhirnya bisa membawa dampak negatif dalam kehidupan bermasyarakat. Misalnya, sering tawuran, minuman keras, dan bahkan mengganggu orang yang sedang melitasi jalan, kebut-kebutan di jalan raya, dan sebagainya. Dalam permendiknas No. 22 tahun 2006, salah satu prinsip kurikulum adanya belajar sepanjang hayat. Kurikulum diarahkan proses pengembangan, pembudayaan, dan pemberdayaan peserta didik yang berlangsung sepanjang hayat. Kurikulum mencerminkan keterkaitan antara unsure-unsur pendidikan formal, nonformal, dan informal dengan memperhatikan kondisi dan tuntutan lingkungan yang selalu berkembang serta arah pengembangan manusia seutuhnya. (BERSAMBUNG)

Rubiati, S.Pd Guru SMP Negeri 15 Kota Jambi

Jumat, 30/11/2007 10:02 WIB Dua Solusi Menolong Anak Putus Sekolah Rangga Pramudya - suaraPembaca Jakarta - Anak putus sekolah yang tidak mampu itu sebenarnya menjerit meminta sekolah namun di dalam hatinya. Walaupun memakai wajah polos seperti orang yang tidak bisa berbuat apa apa. Saya merasa bersalah jika saya hanya bisa membuat kritikan. Saya akan mencoba dengan sepenuh hati memberikan solusinya. Tapi silahkan dengar pengalaman saya sewaktu di SMA berikut ini. Saya memiliki teman. Wajahnya seperti orang lugu. Memang teman saya orang miskin. Saya sebagai penyayang teman yang berhati baik tidak ada perbedaan apa pun. Semua teman yang baik sama. Sekarang ia menjadi buruh pabrik statusnya kontrak tiga bulan di Jakarta. Semoga saja ia bisa mengatasi "operasi orang miskin" di Jakarta. Uang gajinya hanya untuk ditabung dan langkah selanjutnya digunakan untuk masuk kuliah. Jika dilihat dari prestasi ia sangat bagus. Berikut adalah prestasinya selama mengikuti kegiatan sekolah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Selama SMP, SMA ia selalu mendapat juara kelas. Dipilih dalam pengurus OSIS. Dipilih menjadi dewan Pramuka. Ikut kegiatan Pramuka di luar dengan kedisiplinan luar biasa. Ikut les Bahasa Inggris dan TOEFL. Cemerlang dalam hal matematika. Ikut kegiatan PMR di sekolah. Ikut kegiatan PKS mendapatkan sertifikat dari kepolisian.

Ia memiliki lebih dari delapan sertifikat formal di rumahnya. Namun sayangnya, ia masih tidak bisa kuliah karena uang gaji yang ditabungnya belum cukup untuk membayar uang masuk kuliah. Contoh teman saya yang lain adalah sebut saja si "An" laki laki. Terlebih dia selama menjalani pendidikan sekolah sampai SMA dia selalu mendapat juara satu di kelas mana

pun dia berada. Memang si "An" ini kecerdasan dan kegigihannya sangat kuat. Sekarang ia menganggur dan mengisi waktu luangnya dengan membaca ilmu dari hari ke hari. Teman saya ini juga bermasalah dalam keuangan karena orang tuanya hanya penjual gorengan. Sebenarnya masih ada puluhan teman saya yang pintar dan cerdas tapi ia orang yang tidak mampu. Kita lihat bersama teman saya yang kaya dan keluarganya banyak uangnya. Ia tidak pernah mendapatkan ranking dan nol prestasi. Bahkan ia nakal sekali karena tertipu kesenangan dunia. Kini ia bisa kuliah karena uangnya banyak. Marilah kita khususnya para mahasiswa tentunya mensyukuri karena kita bisa menikmati kuliah. Mensyukurinya bagaimana? Yakni dengan wujud rajin belajar dan menebarkan kebaikan untuk diri sendiri dan orang lain. Perlu diketahui bahwa seburuk buruknya manusia adalah manusia yang memiliki kesempatan untuk mendapatkan kebaikan untuk dirinya dan untuk orang lain. Tapi, manusia itu menyia-nyiakannya. Sebagai contohnya adalah kita yang punya uang banyak untuk sekolah tapi hanya untuk main-main dan senda gurau belaka. Itulah wujud bagi orang orang yang tidak bersyukur dan nantinya akan di azab. Sesungguhnya belum tentu orang miskin itu benar-benar tidak mampu. Mereka hanya bermasalah dalam segi ekonomi. Sulitnya mencari sekeping uang. Menurut saya jika orang-orang miskin tersebut memiliki uang lalu bisa sekolah. Bisa jadi orang miskin tersebut mampu memiliki jiwa kepemimpinan yang baik. Nah, di sini. Jiwa kepemimpinan yang baik seperti apa? Jawabannya cukup sederhana yakni menyayangi dan memberi pertolongan tulus dari dasar hati kepada orang yang dirasa tidak mampu. Sekali lagi, jangan menganggap remeh orang miskin. Kita amati bersama. Pasal 34 menetapkan bahwa "Fakir miskin dan anak anak terlantar dipelihara oleh Negara". Sebelum saya memberikan solusi menolong anak putus sekolah yang tidak mampu. Kita amati lagi baik baik. Pasal 27 ayat (2) yang menetapkan bahwa "tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan". Saya pun bertanya dengan tenangnya hati. Apakah para pengatur negara dan pemerintah setempat sudah lulus ujian mengenai pasal pasal. Atau mereka membuat pasal sendiri tanpa sepengetahuan rakyat. Bukannya pasal 34 dan 27 ini bertentangan dengan fenomena pengasingan orang miskin yang sudah tidak dianggap lagi oleh negara sekarang ini. Janganlah terlalu memandang sebuah opini dan teori. Implementasikan atau laksanakan dengan seikhlas-ikhlasnya. Dua solusi untuk menolong anak putus sekolah yang tidak mampu yang sangat kita sayangi menurut pendapat rakyat Indonesia yang baik adalah:

1. Membangun sekolah rakyat yang baik diperuntukkan bagi anak terlantar dan tidak mampu. Tidak dipungut biaya apa pun dikarenakan ketidaksanggupan membiayainya karena kemiskinan di mana pendirian sekolah tersebut seluruhnya ditanggung pemerintah setempat. Pemerintah setempat memiliki kewajiban melindungi dengan sikap tegas. Sekolah rakyat tersebut disetarakan dengan SD, SMP, SMA, dan Universitas yang berkualitas. 2. Jika negara dan pemerintah setempat tidak sanggup membiayai pembangunan sekolah bahkan yang sederhana sekali pun, kita, terutama warga negara yang memiliki uang gaji berlebih seharusnya memberikan sebagian uangnya kepada anak miskin untuk bersekolah. Itu saja. Saya sangat suka mendengarkan informasi di radio. Saya jadi lebih pandai dan mengetahui informasi seluruhnya. Daripada menonton televisi yang minim ilmu. Hanya hiburan yang menghancurkan diri sendiri. Beritanya misal. Milyaran rupiah uang pemerintah dikorup dan mungkin hanya untuk dihambur-hamburkan. Orang miskin saja yang ingin mendapatkan secuil nasi sangatlah sulit. Mereka justru membawa-bawa dosa entah ke mana. Dengan seenaknya lagi. Bukankah alangkah baiknya jika uang milyaran tersebut untuk membangun sekolah rakyat yang baik. Yaitu mampu melahirkan lulusan yang cerdas dan Sumber Daya Manusia yang bagus. Lumayan kan negara kita memiliki SDM yang bagus. Belum lagi Sumber Daya Alamnya yang dikatakan dunia bahwa Indonesia memiliki SDA terbesar dan nomor 1 terkaya sedunia. Bisa jadi Indonesia menjadi Negara paling maju dan pintar di seluruh dunia. Pintar yang bagaimana? Pasti kita semua bertanya. Yakni pintar mengolah SDA yang ada di negara kita. Sebagai contohnya adalah kayu dan rotan yang saat ini diam-diam lagi diincar Negara lain. Membangun sekolah rakyat tersebut tidak perlu super mewah cukup sederhana saja. Katanya biar hemat dan efisien (melakukan kegiatan dengan benar). Namun, gurunya itu. Gurunya itu diusahakan menumbuhkan sikap GIGIH. Apa itu GIGIH? GIGIH adalah sebangsa kerja keras tapi dilakukan secara terus-menerus untuk mencapai kualitas yang baik tentunya. Karena guru termasuk faktor utama menjadikan SDM kita bagus atau tidaknya walaupun ada faktor utama yang lain semisal lingkungan teman kita. Kita amati dengan baik pasal berikut ini. Saya menyebutkan beberapa pasal dari tadi bukan berarti kita lupa dengan ajaran agama kita. Pasal 31 ayat (1) yang menetapkan bahwa "tiap-tiap warga negara berhak mendapatkan pengajaran". Semoga para pengatur negara dan pemerintah khususnya paham mengenai pasal ini. Insya Allah. Jadi, kesimpulan yang saya jelaskan di atas adalah anak putus sekolah yang tidak mampu

sebenarnya bisa ditolong yakni tanpa disadari adalah kita pelakunya. Bukan masyarakat yang tidak mampu pelakunya melainkan kita yang memiliki uang berlebih. Alangkah baiknya jika uang kita yang banyak itu diberikan sebagian kepada anak-anak miskin hanya untuk sekolah. Agar anak-anak kita besok bisa mengolah SDA yang tersedia di Indonesia karena mereka sudah memiliki ilmu mengolah dan dididik dengan baik sekaligus dinamis. Rangga Pramudya Mangunjaya Purwokerto Lor ranggapwt@plasa.com 02817661899(msh/msh) Tetap update informasi di manapun dengan http://m.detik.com dari browser ponsel anda!

Baca juga :
• • •

Siapa Peduli Masa Depan Anak Gelandangan Alokasikan APBN Premium ke Pendidikan Masyarakat Kurang Mampu Dalam Hal Pendidikan Bangsa In

Selasa, 27 Januari 2009
ANAK PUTUS SEKOLAH DAN CARA PEMBINAANNYA
ANAK PUTUS SEKOLAH DAN CARA PEMBINAANNYA Putus sekolah bukan merupakan salah satu permasalahan pendidikan yang tak pernah berakhir. Masalah ini telah berakar dan sulit untuk dipecahkan penyebabnya, tidak hanya karena kondisi ekonomi, tetapi ada juga yang disebabkan oleh kekacauan dalam keluarga, dan lain-lain. Hal ini juga dialami oleh beberapa anak di suatu daerah . Oleh karena itu penulis ingin mengetahui dan meneliti lebih jauh tentang sebab-sebab anak putus sekolah. Pembahasan ini berjudul “Anak Putus Sekolah dan Cara Pembinaannya di suatu daerah ”. Permasalahan dalam penelitian ini adalah apa yang menyebabkan anak-anak putus sekolah di suatu daerah. Bagaimana orang tua, masyarakat dalam mengatasi terjadinya anak putus sekolah serta bagaimana cara pembinaannya. Tujuan pembahasan ini adalah menemukan jawaban dari permasalahan di atas yaitu untuk mengetahui berapa banyak anak putus sekolah di suatu daerah, faktor-faktor apa saja yang menyebabkan anak putus sekolah, sikap orang tua, serta bagaimana cara pembinaan terhadap anak yang putus sekolah. Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode lapangan dan kepustakaan. Metode lapangan dilakukan dengan tiga teknik pengumpulan data yaitu observasi, angket dan wawancara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada beberapa faktor penyebab anak putus sekolah di suatu daerah. Secara umum masalah utamanya adalah kondisi ekonomi keluarga yang kurang mendukung. Sebagian lagi adalah faktor keluarga yang menyebabkan anak-anak di suatu daerah putus sekolah. Adapun orang tua dan masyarakat dalam menghadapi anak putus sekolah ada dua yaitu upaya pencegahan dan upaya pembinaan. Upaya pencegahan dilakukan sebelum putus sekolah dengan mengamati, memperhatikan permasalahanpermasalahan anak-anak dan dengan menyadarkan orang tua akan pentingnya pendidikan demi menjamin masa depan anak serta memberikan motivasi belajar kepada anak. Adapun upaya pembinaan yang dilakukan adalah dengan mengajarkan nilai-nilai keagamaan dan sosial kemasyarakatan kepada anak, serta memberikan pekerjaan yang sesuai dengan kemampuannya supaya anak disibukkan serta dapat menghindarinya dari pikiran yang menyimpang. 1. Latar Belakang Masalah Anak merupakan amanah dari Allah Swt, seorang anak dilahirkan dalam keadaan fitrah tanpa noda dan dosa, laksana sehelai kain putih yang belum mempunyai motif dan warna. Oleh karena itu, orang tualah yang akan memberikan warna terhadap kain putih tersebut; hitam, biru hijau bahkan bercampur banyak warna. Setiap orang tua menginginkan anakanaknya cerdas, berwawasan luas dan bertingkah laku baik, berkata sopan dan kelak suatu hari anak-anak mereka bernasib lebih baik dari mereka baik dari aspek kedewasaan pikiran maupun kondisi ekonomi. Oleh karena itu, di setiap benak para orang tua bercita-cita menyekolahkan anak-anak mereka supaya berpikir lebih baik, bertingkah laku sesuai dengan agama serta yang paling utama sekolah dapat mengantarkan anak-anak mereka ke pintu gerbang kesuksesan sesuai dengan profesinya.

Setelah keluarga, lingkungan kedua bagi anak adalah sekolah. Di sekolah, guru merupakan penanggung jawab pertama terhadap pendidikan anak sekaligus sebagai suri teladan. Sikap maupun tingkah laku guru sangat berpengaruh terhadap perkembangan dan pembentukan pribadi anak. Pada perspektif lain, kondisi ekonomi masyarakat tentu saja berbeda, tidak semua keluarga memiliki kemampuan ekonomi yang memadai dan mampu memenuhi segala kebutuhan anggota keluarga. Salah satu pengaruh yang ditimbulkan oleh kondisi ekonomi seperti ini adalah orang tua tidak sanggup menyekolahkan anaknya pada jenjang yang lebih tinggi walaupun mereka mampu membiayainya di tingkat sekolah dasar. Jelas bahwa kondisi ekonomi keluarga merupakan faktor pendukung yang paling besar kelanjutan pendidikan anak-anak., sebab pendidikan juga membutuhkan dana besar. Hampir di setiap tempat banyak anak-anak yang tidak mampu melanjutkan pendidikan, atau pendidikan putus di tengah jalan disebabkan karena kondisi ekonomi keluarga yang memprihatinkan. Kondisi ekonomi seperti ini menjadi penghambat bagi seseorang untuk memenuhi keinginannya dalam melanjutkan pendidikan. Sementara kondisi ekonomi seperti ini disebabkan berbagai faktor, di antaranya orang tua tidak mempunyai pekerjaan tetap, tidak mempunyai keterampilan khusus, keterbatasan kemampuan dan faktor lainnya. Putus sekolah bukan merupakan persoalan baru dalam sejarah pendidikan. Persoalan ini telah berakar dan sulit untuk di pecahkan, sebab ketika membicarakan solusi maka tidak ada pilihan lain kecuali memperbaiki kondisi ekonomi keluarga. Ketika membicarakan peningkatan ekonomi keluarga terkait bagaimana meningkatkan sumber daya manusianya. Sementara semua solusi yang diinginkan tidak akan lepas dari kondisi ekonomi nasional secara menyeluruh, sehingga kebijakan pemerintah berperan penting dalam mengatasi segala permasalahan termasuk perbaikan kondisi masyarakat.Menurut pengamatan sementara, sebagian anak-anak di suatu daerah mengalami putus sekolah terutama anak-anak yang sedang menempuh pendidikan di tingkat atas. Maka hal yang menjadi rumusan masalah di sini adalah sebagai berikut: 1. Berapa banyak anak putus sekolah di suatu daerah ? 2. Faktor-faktor apa saja yang menyebabkan terjadinya anak putus sekolah di suatu daerah? 3. Bagaimana sikap orang tua terhadap pendidikan anaknya? 4. Bagaimana cara pembinaan orang tua terhadap anak putus sekolah di suatu daerah?5. Bagaimanakah cara masyarakat menanggulangi anak putus sekolah di suatu daerah? Berdasarkan latar belakang dan rumusan masalah tersebut di atas maka timbullah keinginan penulis untuk mengangkat permasalahan ini dalam sebuah karangan ilmiah (skripsi)dengan menetapkan sebagai judul adalah: “Anak Putus Sekolah dan Cara pembinaannya di suatu daerah ”. II. Penjelasan Istilah Untuk menghindari kekeliruan dan lebih mengarahkan pembaca dalam memahami judul skripsi ini penulis merasa perlu untuk menjelaskan beberapa istilah yang terdapat dalam judul tersebut. Adapun istilah- istilah yang perlu di jelaskan adalah sebagai berikut: 1. Anak Artinya orang atau binatang yang baru di teteskan. Anak adalah turunan kedua sesudah

orang yang dilahirkan. Dari pengertian di atas dapat dipahami bahwa anak adalah manusia yang hidup setelah orang yang melahirkannya, anak itu merupakan rahmat Allah kepada manusia yang akan meneruskan cita-cita orang tuanya dan sebagai estafet untuk masa yang akan datang. Adapun anak yang penulis maksudkan dalam skripsi ini adalah anak sebagai keturunan kedua dari sepasang suami istri yang terikat dengan tali pernikahan yang sah yang tidak terlepas dari didikan orang tua baik didikan agama maupun pendidikan umum sehingga anak bisa bersaing dan tercapai cita-citanya. 2. Anak Putus Sekolah Putus sekolah (dalam bahasa Inggris dikenal dengan Putus sekolah) adalah proses berhentinya siswa secara terpaksa dari suatu lembaga pendidikan tempat dia belajar. Anak Putus sekolah yang dimaksud dalam penulisan skripsi ini adalah terlantarnya anak dari sebuah lembaga pendidikan formal, yang disebabkan oleh berbagai faktor, salah satunya kondisi ekonomi keluarga yang tidak memadai. 3. Cara Pembinaannya Cara: 1). Aturan sistem. 2). Gaya, laku, ragam. 3). Adat, resam, kebiasaan. Pembinaan merupakan suatu proses kegiatan yang di lakukan secara berdaya guna memperoleh hasil yang baik. Adapun pembinaan yang dimaksud dalam pembahasan ini adalah suatu usaha untuk pembinaan kepribadian yang mandiri dan sempurna serta dapat bertanggungjawab, atau suatu usaha, pengaruh, perlindungan dalam bantuan yang di berikan kepada anak yang tertuju kepada kedewasaan anak itu, atau lebih cepat untuk membantu anak agar cakap dalam melaksanakan tugas hidup sendiri, pengaruh itu datangnya dari orang dewasa (diciptakan oleh orang dewasa seperti sekolah, buku pintar hidup sehari-hari, bimbingan dan nasehat yang memotivasinya agar giat belajar), serta di tujukan kepada orang yang belum dewasa. Menurut Yurudik Yahya, pembinaan adalah “suatu bimbingan atau arahan yang dilakukan secara sadar dari orang dewasa kepada anak yang perlu dewasa agar menjadi dewasa, mandiri dan memiliki kepribadian yang utuh dan matang kepribadian yang dimaksud mencapai aspek cipta, rasa dan karsa. Istilah pembinaan atau berarti “ pendidikan” yang merupakan pertolongan yang diberikan dengan sengaja oleh orang dewasa kepada anak yang belum dewasa. Selanjutnya pembinaan atau kelompok orang lain agar menjadi dewasa atau mencapai tingkat kehidupan yang lebih tinggi dalam arti mental. Dari penjelasan di atas dapat penulis simpulkan bahwa pembinaan merupakan suatu proses yang di lakukan untuk merubah tingkah laku individu serta membentuk kepribadiannya, sehingga apa yang di cita-citakan dapat tercapai sesuai dengan yang diharapkan. III. Tujuan PenelitianAdapun tujuan yang hendak penulis capai dalam pembahasan ini adalah sebagai berikut:1. Untuk mengetahui berapa banyak anak putus sekolah di suatu daerah.2.Faktor-faktor apa yang menyebabkan anak putus sekolah.3.Bagaimana sikap orang tua terhadap anak putus sekolah?4. Bagaimana usaha masyarakat dalam menanggulangi anak putus sekolah di suatu daerah. IV. Postulat dan Hipotesis Bertitik tolak pada latar belakang masalah di atas, maka penulis perlu mengemukakan beberapa postulat yang kedudukannya sebagai dasar pemikiran dalam suatu wilayah.

Winarno Surachman mengemukakan bahwa: “ Anggapan dasar (postulat) yang menjadi tumpuan dasar segala pandangan dan kegiatan terhadap masalah yang dihadapi dalam suatu penelitian. Postulat ini menjadi titik pangkal, di mana dengan adanya postulat ini tidak lagi menjadi keragu-raguan penyelidik”. Adapun postulat (anggapan dasar) dalam masalah ini adalah sebagai berikut: 1. Anak-anak wajib memperoleh pendidikan, terutama pada usia 9 (sembilan) sampai 15 (lima belas) tahun, karena sesuai dengan peraturan pemerintah. 2. Tanggung jawab pendidikan anak berada pada tangan orang tua, guru dan masyarakat.Berdasarkan anggapan dasar di atas, maka yang menjadi hipotesis (dugaan sementara) adalah sebagai berikut: a. Kebanyakan anak putus sekolah di suatu daerah disebabkan oleh kurangnya biaya dan kesadaran orang tua dalam menyekolahkan anaknya. b. Anak putus sekolah di suatu daerah berdampak negatif dalam masyarakat. c. Cara pembinaan terhadap anak putus sekolah di suatu daerah belum optimal. V. Populasi dan Sampel Populasi adalah “Keseluruhan objek penelitian, sedangkan sampel adalah sebagian dari populasi yang dapat mewakili keseluruhan populasi yang ada”. Berdasarkan populasi di atas maka yang dijadikan sebagai sampel dalam penelitian ini adalah 3 desa yang terdapat dalam suatu daerah yang mempunyai anak putus sekolah. Sampel yang penulis ambil di sini adalah masing-masing 2 orang dari 3 desa. Sampel ini dianggap dapat mewakili seluruh populasi dan dapat memberikan data yang penulis perlukan. Tiga desa tersebut menurut pengamatan penulis adalah desa yang banyak terdapat anak putus sekolah. Diposkan oleh triogirl0k di 23:23 0 komentar Langgan: Entri (Atom)

Pengikut Arsip Blog

▼ 2009 (1) o ▼ Januari (1)  ANAK PUTUS SEKOLAH DAN CARA PEMBINAANNYA

Mengenai Saya
triogirl0k Lihat profil lengkapku

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->