P. 1
Tugas Manajemen Operasional polri

Tugas Manajemen Operasional polri

|Views: 1,660|Likes:
Published by warsono
analisa UU No 2/2002 tentang tugas dan wewenang polri
analisa UU No 2/2002 tentang tugas dan wewenang polri

More info:

Published by: warsono on Dec 22, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/06/2013

pdf

text

original

ANALISA UU NO 2 TAHUN 2OO2 TENTANG TUPOK WEWENANG DAN WILAYAH KERJA POLRI

BAB I TEMUAN

1.1 TUGAS POKOK POLRI Pasal yang mengatur Tugas pokok Polri dalam Undang-undang No.2 tahun 2002 adalah sebagai berikut :  Pasal 13 UU No. 2 tahun 2002 BAB III  Pasal 14 UU No. 2 tahun 2002 BAB III 1.2 WEWENANG POLRI Pasal yang mengatur Wewenang Polri dalam Undang-undang No.2 tahun 2002 adalah sebagai berikut :  Pasal 15 UU No. 2 tahun 2002 BAB III  Pasal 16 UU No. 2 tahun 2002 BAB III  Pasal 17 UU No. 2 tahun 2002 BAB III  Pasal 18 UU No. 2 tahun 2002 BAB III  Pasal 19 UU No. 2 tahun 2002 BAB III 1.3 WILAYAH KERJA POLRI Pasal yang mengatur Wilayah Kerja Polri dalam Undang-undang No.2 tahun 2002 adalah sebagai berikut :
 Pasal 5 UU No. 2 tahun 2002 BAB II  Pasal 6 UU No. 2 tahun 2002 BAB II

BAB II. PEMBAHASAN 2.1 TUGAS POKOK POLRI a) Pasal 13 UU No. 2 tahun 2002 BAB III “ Tugas pokok Kepolisian Negara republik Indonesia adalah : a. memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat b. menegakkan hukum c. memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat Komentar : dalam pasal ini mengenai tupok polri sudah mencakup seluruh kegiatan masyarakat di Indonesia. Ketiga bagian dari pasal 13 tersebut bukan menggambarkan urutan prioritas akan tetapi semuanya penting. b) Pasal 14 UU No. 2 tahun 2002 BAB III
a.

ayat 1: “Dalam melaksanakan tugas pokok sebagaimana dimaksud dalam pasal 13, kepolisian Negara republik Indonesia bertugas :”
a. melaksanakan

pengaturan,penjagaan,pengawalan

dan

patroli

terhadap kegiatan masyarakat dan pemerintah sesuai kebutuhan. b. menyelenggarakan segala kegiatan dalam menjamin keamanan, ketertiban, dan kelancaran lalu lintas. c. membina masyarakat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat, kesadaran hukum masyarakat serta ketaatan warga masyarakat terhadap hukum dan peraturan perundang-undangan. d. turut serta dalam pembinaan hukum nasional. e. memelihara ketertiban dan menjamin keamanan umum. f. melakukan koordinasi, pengawasan dan pembinaan teknis terhadap kepolisian khusus, penyidik pegawai sipil, dan bentuk-bentuk pengamanan swakarsa. g. melakukan penyelidikan dan penyidikan terhadap semua tindak pidana sesuai dengan hukum acara pidana dan peraturan perundangundangan.

h. menyelenggarakan identifikasi laboratorium forensik, dan psikologi

kepolisian untuk kepentingan tugas kepolisian. i. melindungi keselamatan jiwa raga, harta benda, masyarakat, dan lingkungan hidup dari gangguan ketertiban bencana termasuk memberikan bantuan dan pertolongan dengan menjunjung tinggi hak asasi manusia. j. melayani kepentingan warga masyarakat untuk sementara sebelum ditangani oleh instansi dan atau pihak yang berwenang. k. memberikan pelayanan kepada masyarakat sesuai dengan kepentingannya dalam lingkup tugas kepolisian. l. melaksanakan tugas lain sesuai dengan peraturan perundangundangan. Komentar : dalam pasal ini tupok polri dirasa cukup tapi perlu penambahan poin dari pasal ini mengenai melaksanakan tugas pengamanan terhadap obyek-obyek vital karena supaya tidak ada tumpah tindih terhadap tugas ini dengan instansi lain.
b.

Ayat 2 : “ tata cara pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf f diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

komentar : seyogyanya dalam pembuatan pasal ini mengenai peraturan pemerintah yang menjelaskan poin ini dibuat secara bersamaan dan dicantumkan dalam undangundang ini sehingga jelas mengenai pelaksanaan tugasnya. 2.2 WEWENANG POLRI a) Pasal 15 UU No. 2 tahun 2002 BAB III

Ayat 1: “Dalam rangka menyelenggarakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13dan 14 Kepolisian Negara Republik Indonesia secara umum berwenang:

a.

menerima laporan dan/atau pengaduan

b.

membantu

menyelesaikan dan

perselisihan

warga masyarakat yang penyakit

dapat

mengganggu ketertiban umum.
c. mencegah

menanggulangi

tumbuhnya

masyarakat.;

penjelasan Yang dimaksud dengan "penyakit masyarakat" antara lain pengemisan dan pergelandangan, pelacuran, perjudian, penyalahgunaan obat dan narkotika, aliran yang pemabukan, dapat perdagangan manusia, atau penghisapan/praktik lintah darat, dan pungutan liar.
d. mengawasi

menimbulkan

perpecahan

mengancam persatuan dan kesatuan bangsa. penjelasan Yang dimaksuddengan "aliran" adalah semua aliran atau paham yang dapat menimbulkanperpecahan atau mengancam persatuan dan kesatuan bangsa antara lain aliran kepercayaan yang bertentangan dengan falsafah dasar Negara Republik Indonesia.
e. mengeluarkan

peraturan pemeriksaan

kepolisian khusus

dalam sebagai

lingkup bagian

kewenangan dari tindakan

administratif kepolisian.
f. melaksanakan

kepolisian dalam rangka pencegahan.
g. melakukan tindakan pertama di tempat kejadian.

penjelasan yang dimaksud Tindakan kepolisian adalah upaya paksa dan/atau tindakan lainmenurut hukum yang bertanggung jawab guna mewujudkan tertib dantegaknya hukum serta terbinanya ketenteraman masyarakat.
h. mengambil sidik jari dan identitas lainnya serta memotret seseorang. i. mencari keterangan dan barang bukti.

penjelasan Keterangan dan barang bukti dimaksud adalah yang berkaitan baik dengan proses pidana maupun dalam rangka tugas kepolisian pada umumnya.
j. menyelenggarakan Pusat Informasi Kriminal Nasional.

Yang dimaksud dengan "Pusat Informasi Kriminal Nasional" adalah sistem jaringan daridokumentasi kriminal yang memuat baik data

kejahatan dan pelanggaranmaupun kecelakaan dan pelanggaran lalu lintas serta regristrasi dan identifikasi lalu lintas.
k. mengeluarkan surat izin dan/atau surat keterangan yang diperlukan

dalam rangka pelayanan masyarakat. Surat Izin dan/atau surat keterangan yang dimaksud dikeluarkan atas dasar permintaan yang berkepentingan.
l. memberikan bantuan pengamanan dalam sidang dan pelaksanaan putusan

pengadilan, kegiatan instansi lain, serta kegiatan masyarakat. m. menerima waktu. penjelasan Yang dimaksud dengan "barang temuan" adalah barang yang tidak diketahui pemiliknya yang ditemukan oleh anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia atau masyarakat yang diserahkan kepada Kepolisian Negara Republik Indonesia. Barang temuan itu harus dilindungi oleh Kepolisian Negara Republik Indonesia dengan ketentuan apabila dalam jangka waktu tertentu tidak diambil oleh yang berhak akan diselesaikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Kepolisian Negara Republik Indonesia setelah menerima barang temuan wajib segera mengumumkan melalui media cetak, media elektronik dan/atau media pengumuman lainnya.

dan

menyimpan

barang

temuan

untuk

sementara

Ayat 2 : “Kepolisian Negara Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan lainnya berwenang :
a. memberikan izin dan mengawasi kegiatan keramaian umum dan

kegiatanmasyarakat lainnya. penjelasan Keramaian umum yang dimaksud dalam hal ini sesuai dengan ketentuan Pasal 510 ayat (1) Kitab UndangUndang Hukum Pidana (KUHP), yaitu keramaian atau tontonan untuk umum dan mengadakan arak-arakan di jalan umum. Kegiatan masyarakat lainnya adalah kegiatan yang dapat membahayakan keamananumum seperti diatur dalam Pasal 495 ayat (1), 496, 500, 501 ayat (2), dan 502 ayat (1) KUHP.

b. menyelenggarakan registrasi dan identifikasi kendaraan bermotor; c. memberikan surat izin mengemudi kendaraan bermotor; d. menerima pemberitahuan tentang kegiatan politik.

Kegiatan

politik

yang

memerlukan

pemberitahuan

kepada

Kepolisian Negara Republik Indonesia adalah kegiatan politik sebagaimana diatur dalam perundang-undangan di bidang politik, antara lain kegiatan kampanye pemilihan umum (pemilu), pawai politik, penyebaran pamflet, dan penampilan gambar/lukisan bermuatan politik yang disebarkan kepada umum.
e. memberikan izin dan melakukan pengawasan senjata api, bahan

peledak, dan senjata tajam. penjelasan Yang dimaksud dengan "senjata tajam" dalam Undang-Undang ini adalah senjata penikam, senjata penusuk, dan senjata pemukul, tidak termasuk barang-barang yang nyata-nyata dipergunakan untuk pertanian, atau untuk pekerjaan rumah tangga, atau untuk kepentingan melakukan pekerjaan yang sah, atau nyata untuk tujuan barang pusaka, atau barang kuno, atau barang ajaib sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 12/Drt/1951.
f. memberikan

izin operasional dan melakukan pengawasan

terhadap badan usaha di bidang jasa pengamanan;
g. memberikan petunjuk, mendidik, dan melatih aparat kepolisian

khususdan petugas pengamanan swakarsa dalam bidang teknis kepolisian;
h. melakukan kerja sama dengan kepolisian negara lain dalam

menyidik dan memberantas kejahatan internasional; penjelasan Yang dimaksuddengan "kejahatan internasional" adalah kejahatan tertentu yang disepakati untuk ditanggulangi antar negara, antara lain kejahatan narkotika, uang palsu, terorisme, dan perdagangan manusia.

i.

melakukan pengawasan fungsional kepolisian terhadap orang asing yang berada di wilayah Indonesia dengan koordinasi instansi terkait;

j.

mewakili pemerintah Republik Indonesia dalam organisasi kepolisianinternasional; penjelasan internasional, Dalam baik pelaksanaan perjanjian tugas ini maupun Kepolisian perjanjian Negara Republik Indonesia terikat oleh ketentuan hukum bilateral multilateral. Dalam hubungan tersebut Kepolisian Negara Republik Indonesia dapat memberikan bantuan untuk melakukan tindakan kepolisian atas permintaan dari negara lain, sebaliknya Kepolisian Negara Republik Indonesia dapat meminta bantuan untuk melakukan tindakan kepolisian dari Negara lain sepanjang tidak bertentangan lain, dengan ketentuan Police hukum dari kedua (ICPOIndonesia. negara. Organisasi kepolisian internasional yang dimaksud, antara International oleh Criminal Organization Republik Interpol).Fungsi National Central Bureau ICPO-Interpol Indonesia dilaksanakan KepolisianNegara k. melaksanakan kewenangan lain yang termasuk dalam lingkup tugas kepolisian.

Ayat 3 : “Tata cara pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) huruf a dan d diatur lebih lanjut dengan Peraturan Pemerintah”.

komentar : dalam pasal ini kewenangan yang dimiliki POLRI sudah cukup tertulis di dalam UU Polri ini,bahkan masih ada kewenangan yang sejak diundangkan tahun 2002 baru kali ini di galakkan yaitu PIKNAS (Pusat Informasi Kriminal Nasional).
b) Pasal 16 UU No. 2 tahun 2002 BAB III

Ayat 1 : “Dalam rangka menyelenggarakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 dan 14 di bidang proses pidana, Kepolisian Negara Republik Indonesia berwenang untuk:”
a. melakukan penangkapan, penahanan, penggeledahan, dan penyitaan;

b. melarang setiap orang meninggalkan atau memasuki tempat kejadian perkara untuk kepentingan penyidikan; penjelasan Larangan kepada setiap orang untuk meninggalkan atau memasuki tempat kejadianperkara maksudnya untuk pengamanan tempat kejadian perkara serta barang bukti.
c. membawa dan menghadapkan orang kepada penyidik dalam rangka

penyidikan; d. menyuruh berhenti orang yang dicurigai dan menanyakan serta memeriksa tanda pengenal diri; penjelasan Kewenangan ini merupakan kewenangan umum dan kewenangan dalam proses pidana, dalam pelaksanaannya anggota Kepolisian identitasnya.
e. melakukan pemeriksaan dan penyitaan surat; f. memanggil orang untuk didengar dan diperiksa sebagai tersangka

Negara

Republik

Indonesia

wajib

menunjukkan

atau saksi;
g. mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya

dengan pemeriksaan perkara;
h. mengadakan penghentian penyidikan;

i. menyerahkan berkas perkara kepada penuntut umum; penjelasan Yang dimaksud dengan "menyerahkan berkas perkara kepada penuntutumum",termasuk tersangka dan barang buktinya.
j.

mengajukan permintaan secara langsung kepada pejabat imigrasi yang berwenang di tempat pemeriksaan imigrasi dalam keadaan mendesak atau mendadak untuk mencegah atau menangkal orang yang disangka melakukan tindak pidana

penjelasan Pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia yang dapat mengajukan permintaan cegah tangkal dalam keadaan mendesak atau mendadak paling rendah setingkat Kepala Kepolisian Resort, selanjutnya paling lambat dua puluh hari harus dikukuhkan oleh Keputusan Kapolri.
k. memberi petunjuk dan bantuan penyidikan kepada penyidik pegawai

negeri sipil serta menerima hasil penyidikan penyidik pegawai negeri sipil untuk diserahkan kepada penuntut umum; dan
l.

mengadakan tindakan lain menurut hukum yang bertanggung jawab.

Ayat 2 : Tindakan lain sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf l adalah tindakan penyelidikan dan penyidikan yang dilaksanakan jika memenuhi syarat sebagai berikut :
 tidak bertentangan dengan suatu aturan hukum;  selaras dengan kewajiban hukum yang mengharuskan

tindakan tersebut dilakukan;
 harus patut, masuk akal, dan termasuk dalam lingkungan

jabatannya;
 pertimbangan

yang

layak

berdasarkan

keadaan

yang

memaksa; dan  menghormati hak asasi manusia. komentar : dalam pasal ini wewenang polri sudah cukup jelas
c) Pasal 17 UU No. 2 tahun 2002 BAB III

“Pejabat daerah

Kepolisian hukum

Negara

Republik

Indonesia

menjalankan

tugas

dan

wewenangnya di seluruh wilayah negara Republik Indonesia, khususnya di pejabat yang bersangkutan ditugaskan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.” komentar : pasal ini cukup jelas

d) Pasal 18 UU No. 2 tahun 2002 BAB III •

Ayat 1 : “Untuk kepentingan umum pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya dapat bertindak menurut penilaiannya sendiri” penjelasan Yang dimaksud dengan "bertindak menurut penilaiannya sendiri" adalah suatu tindakan yang dapat dilakukan oleh anggota Kepolisian Negara Republik Indonesia yang dalam bertindak harus mempertimbangkan manfaat serta resiko dari tindakannya dan betul-betul untuk kepentingan umum.

Ayat 2 : “Pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) hanya dapat dilakukan dalam keadaan yang sangat perlu dengan memperhatikan peraturan perundang-undangan, serta Kode Etik Profesi Kepolisian Negara Republik Indonesia.

komentar : dalam pasal ini perlu penekanan dalam arti kepentingan umum.agar diperjelas.
e) Pasal 19 UU No. 2 tahun 2002 BAB III •

Ayat 1 : “Dalam melaksanakan tugas dan wewenangnya, pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia senantiasa bertindak berdasarkan norma hukum dan mengindahkan norma agama, kesopanan, kesusilaan, serta menjunjung tinggi hak asasi manusia.”

Ayat 2 : “Dalam melaksanakan tugas dan wewenang sebagaimana dimaksud dalam ayat(1), Kepolisian Negara Republik Indonesia mengutamakan tindakan pencegahan.

komentar : dalam pasal ini cukup jelas. 2.3 WILAYAH KERJA POLRI
a) Pasal 5 UU No. 2 tahun 2002 BAB II •

Ayat 1 :” kepolisian negara republik indonesia merupakan alat Negara yang berperan dalam memlihara keamanan dan ketertiban masyarakat,

menegakkan hukum, serta memberikan perlindungan, pengayoman, dan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka terpeliharanya keamanan dalam negeri. • ayat 2 :” Kepolisian negara republik Indonesia adalah kepolisian nasional yang merupakan satu kesatuan dalam melaksanakan peran sebagaimana dimaksud dalam ayat (1). komentar : makna kepolisian nasional agar diperjelas maksudnya mengenai pembagian wilayah organisasi polri baik dari polda sampai dengan polsek. b) Pasal 6 UU No. 2 tahun 2002 BAB II

ayat 1 :”Polri dalam melaksanakan peran dan fungsi kepolisian sebagaimana dimaksud dalam pasal 2 dan pasal 5 meliputi seluruh wilayah negara RI.” penjelasan : Wilayah Negara RI adalah wilayah hukum berlakunya kedaulatan negara RI sesuai dengan peraturan per UU an yang berlaku.Pelaksanaan fungsi Kepolisian Negara Republik Indonesia meliputi seluruh wilayah Negara Republik Indonesia, sehingga setiap pejabat Kepolisian Negara Republik Indonesia dapat melaksanakan kewenangannya di seluruh wilayah Negara Republik Indonesia, terutama di wilayah dia ditugaskan.

ayat 2 :”Dalam rangka pelaksanaan peran dan fungsi kepolisian,wilayah negara RI dibagi dalam daerah hukum menurut kepentingan pelaksanaan tugas kepolisian Negara republik Indonesia.”

komentar: Untuk melaksanakan peran dan fungsinya secara efektif dan efisien,wilayah negara RI dibagi dalam daerah hukum menurut kepentingan pelaksanaan tugas dan wewenang POLRI dengan memperhatikan luas wilayah, keadaan penduduk dan kemampuan POLRI. Pembagian daerah hukum tersebut diusahakan serasi dengan pembagian wilayah administrasi pemerintahan di daerah dan perangkat sistem peradilan pidana terpadu.

Dijelaskan kembali dalam PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR 23 TAHUN 2007 TENTANG DAERAH HUKUM POLRI. Daerah Hukum Kepolisian Negara Republik Indonesia, yang selanjutnya disebut Kesatuan perairan daerah dan hukum wilayah fungsi kepolisian yang dengan udara dan adalah wilayah yurisdiksi darat, dalam Negara wilayah rangka peraturan Republik Indonesia meliputi batas-batas wilayah tertentu sesuai

melaksanakan Pasal 2: (1) daerah sasaran Daerah hukum fungsi,

peran

kepolisian

ketentuan

perundang-undangan. hukum fungsi dan kepolisian peran kepolisian dan peran Polri, bertujuan dibagi untuk serta berdasarkan Penjelasan mengoptimalkan kepentingan Pembagian pencapaian tugas

penyelenggaraan

kepolisian.

kepentingan

pelaksanaan

dan kepastian hukum. (2) Pembagian daerah hukum kepolisian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan berdasarkan pembagian wilayah administrasi pemerintahan daerah dan perangkat sistem peradilan pidana terpadu.Penjelasan Pembagian daerah hukum kepolisian diusahakan serasi dengan wilayah administrasi pemerintahan di daerah, dan perangkat sistem peradilan pidana terpadu. Pasal 3: (1) Pembagian dan perubahan daerah hukum kepolisian ditetapkan dengan mempertimbangkan kepentingan, kemampuan, fungsi dan peran kepolisian, luas wilayah, serta keadaan penduduk.Penjelasan Dalam melakukan perubahan daerah hukum kepolisian, Kapolri berkoordinasi dengan instansi terkait antara lain menteri yang membidangi pendayagunaan aparatur negara, menteri yang membidangi keuangan, badan yang membidangi perencanaan dan pembangunan nasional, dan pemerintah daerah setempat.

(2)

Ketentuan

lebih

lanjut

mengenai

syarat

dan

tata

cara

penetapan

pembagian daerah hukum kepolisian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dengan Peraturan Kapolri. Pasal 4 : (1) Daerah hukum kepolisian meliputi: a. b. d. daerah hukum kepolisian markas besar untuk wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; daerah hukum kepolisian daerah untuk wilayah provinsi; daerah hukum kepolisian sektor untuk wilayah kecamatan; c. daerah hukum kepolisian resort untuk wilayah kabupaten/kota; (2) Berdasarkan pertimbangan kepentingan, kemampuan, fungsi dan peran kepolisian, luas wilayah serta keadaan penduduk, Kapolri dapat menentukan daerah hukum kepolisian di luar ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, huruf c dan huruf d.Penjelasan Ketentuan dalam ayat ini dimaksudkan memberikan kewenangan kepada Kapolri untuk menambah atau mengurangi lingkup daerah hukum kepolisianyang berbeda dengan wilayah administrasi pemerintahan di daerah guna memudahkan pelaksanaan fungsi kepolisian. Sebagai contoh, daerah hukum Kepolisian Daerah Metro Jaya mencakup juga sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat dan Provinsi Banten. Sebaliknya daerah hukum Kepolisian Resort Kota Bandung Barat hanya mencakup sebagian dari wilayah administrasi pemerintahan Kota Bandung. (3) Selain dari daerah hukum kepolisian sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), daerah hukum kepolisian meliputi pula kawasan diplomatik, yaitu Kedutaan Besar Indonesia serta kapal laut dan pesawat udara berbendera Indonesia di luar negeri. Pasal 5 : Tidak termasuk ke dalam daerah hukum kepolisian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 adalah kawasan diplomatik, kedutaan besar asing, kantor perwakilan badan internasional, kapal laut dan pesawat udara berbendera asing, serta tempat lain sesuai peraturan perundang-undangan. Pasal 6 :

Pembagian daerah hukum kepolisian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) tidak membatasi setiap pejabat Polri dalam melaksanakan tugas, fungsi, peran dan kewenangannya sesuai peraturan perundang-undangan.Penjelasan Yang dimaksud dengan “ketentuan yang berlaku” misalnya dalam menjalankan tugas harus dengan Surat Perintah Tugas dan melapor kepada penanggung jawab daerah hukum kepolisiansetempat. Pasal 7 : Penanggung jawab daerah hukum kepolisian adalah: a. Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia untuk wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia; b. Kepala Kepolisian Daerah untuk wilayah provinsi; c. Kepala Kepolisian Resort untuk wilayah kabupaten/kota; d. Kepala Kepolisian Sektor untuk wilayah kecamatan. komentar : Daerah Hukum POLRI selama ini mulai dikurangi seperti contoh dengan keluarnya UU Bea Cukai dimana POLRI tidak dapat melakukan penyelidikan dan penyidikan di kawasan berikat dll padahal sesuai dengan UU Polri yang notabene kelaurnya lebih dahulu daripada UU Bea Cukai,Wilayah POLRI adalah seluruh wilayah yurisdiksi Negara Kesatuan Republik Indonesia yang meliputi wilayah darat, wilayah perairan dan wilayah udara.

BAB III. KESIMPULAN Secara keseluruhan mengenai Tugas Pokok Wewenang serta wilayah kerja Polri yang diatur dalam UU No. 2 tahun2002 sudah mencakup dalam pelaksanaan tugas Polri. Namun masih ada beberapa hal yang perlu ditambah mengenai tupok polri dalam pengamanan obyek vital. Kemudian dengan adanya UU Bea Cukai wilayah kerja polri menjadi berkurang karena polri tidak boleh melakukan penyelidikan dan penyidikan di kawasan berikat.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->