P. 1
ULUMUL HADITS

ULUMUL HADITS

|Views: 7,862|Likes:
Published by wiwinsyamsiyah
resume ulumul hadistny wulan
resume ulumul hadistny wulan

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: wiwinsyamsiyah on Dec 24, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/07/2013

pdf

text

original

NAJID KHON, ABDUL. 2009. ULUMUL HADITS.

JAKARTA: AMZAH
BAB I Hadits dan Hubungannya dengan Al-Qur'an A. Pengertian hadits Adalah suatu yang disandarkan kepada Nabi baik berupa perkataan, perbuatan dan atau persetujuan. B. Sinonim Hadits 1. Sunnah adalah segala sesuatu yang datang dari Nabi dalam bentuk apapun, baik berkaitan hukum atau tidak.

2. Khabar adalah segala sesuatu yang disandarkan kepada Nabi ( baik secara marfu', mawquf, dan maqthu ) baik berupa perkataa, perbuatan, persetujuan dan sifat. 3. Aysar adalah suatu yang disandarkn kepada para sahabat / mawquf dan tabi'in / maqthu baik berua perkataan maupun perbuatan. C. Perbedaan Hadits Nabawi, Qudsi, dan Al-Qur'an Hadits Nabawi adalah suatu yang disandarkan ada Nabi sendiri. Sedangkan hadits Qudsi disandarkan kepada Tuhan. Perbedaannya :  Pada hadits Nabawi Rosul menjadi sandaran sumber perhatian. Sedangkan pada hadits Qudsi beliau menyandarkan kepada Allah dan diberitakan dengan menggunakan redaksinya sendiri.  Pada hadits Qudsi Nabi hanya memberitakan perkataan / qauli sedang pada hadits Nabawi pemberitaannya meliputi perkataan, perbuatan dan persetujuan.

 Hadits Nabawi, lafal dan maknanya dari Nabi menurut sebagian pendapat, sedang hadits Qudsi maknanya dari Allah redaksinya disusun oleh Nabi.  Hadits Qudsi selalu menggunakan ungkapan orang pertama. Hadits Nabawi tidak menggunakan ungkapan tersebut. Perbedaan Hadits dan Al-Qur'an : 1. Al-Qur'an mu'jizat rasul, hadits bukan mu'jizat sekalipun hadits Qudsi 2. Al-Qur'an terpelihara dari berbagai kekurangan dan pendistorsian tangan orang-orang jahil, sedangkan hadits tidak terpelihara seperti Al-Qur'an 3. Al-Qur'an diriwayatkan secara mutawatir, sedangkan hadits tidak banyak diriwayatkan secara mutawatir. 4. Kebenaran ayat-ayat Al-Qur'anbersifat Qath'i al wurud ( pasti/mutlak keberadaannya ) dan kafir yang mengingkarinya. Hadits kebanyakan bersifat Zhanni al wurud ( relatif kebenarannya ) kecuali yang mutawatir. 5. Al Qur'an ( lafal ) dan maknanya dari Allahdari Nabi sendiri sesuai dengan maknanya. 6. Proses penyampaian Al-Qur'an melalui wahyu yang tegas ( jali ) sedang hadits Qudsi melalui wahyu atau ilham dan atau mimpi dalam tidur. 7. Kewahyuan Al-Qur'an disebut sebagai wahyu matiuw ( wahyu yang dibacakan ) tetapi terlintas dalam hati jelas dan yakin kemudian diungkapkan Nabi dengan redaksinya sendiri. 8. Mmebaca Al-Qur'an dinilai sebagai ibadah, sedang membaca hadits sekalipun Qudsi tidak dinilai ibadah kecuali disertai dengan niat yang baru.

9. Diantara surah Al-qur'an wajib dibaca dalam sholat. D. Fungsi Hadits Terhadap Al-Qur'an  Bayan Taqrir, yaitu memperkuat ketarangan Al-Qur'an  Bayan Tafsir, yaitu penjelas terhadap Al-qur'an a. Thafsil Al-Mujmal ( memperinci yang global ) b. Thakhshis Al-Amm ( mengkhususkan yang umum ) c. Taqyid Al-Mutlaq ( membatasi kemutlakan ayat-ayat Al-Qur'an )  Bayan Naskhi, yaitu menghapus hukum yang diterangkan dalam Al-Qur'an  Bayan tasyri', yaitu menciptakan hukum syari'at yang belum dijelaskan oleh Al-Qur'an

BAB II Kedudukan Hadits dan Ingkar Sunnah

A. Kedudukan Hadits 1. Hadits sumber hukum islam − Fungsi sunnah sebagai penjelas − Mayoritas sunnah relatif kebenarannya 2. Dalil-dalil kehujahan hadits − Dalil Al-Qur'an seperti QS.3: 179, QS. 4 : 136 − Dalil hadits

− Ijma' para ulama B. Ingkar Sunnah Ingkar artinya menolak, tidak mengakui, dan tidak menerima sesuatu, baik lahir dan batin, ataulisan dan hati yang dilatarbelakangi oleh faktor ketidaktahuannya atau faktor lain. Menurut istilah adalah paham atau pendapat perorangan atau paham kelompok, bukan gerakan dan aliran, ada kemungkinan paham ini dapat menerima sunnah selain sebagai sumber hukum islam. * Ingkar Sunnah Klasik Terjadi pada masa Imam Syafi'i ( W.204 H ). Ada tiga kelompok pengingkar sunnah yaitu : 1. Menolak sunnah secara keseluruhan, hanya mengakui Al-Qur'an saja 2. Tidak menerima sunnah kecuali yang semakna dengan Al-Qur'an 3. Hanya menerima sunnah mutawatir saja. * Ingkar Sunnah Modern Sebab utama timbulnya ingkar sunnah modern adalah akibat pengaruh kolonialisme yang semakin dahsyatsejak awal abad 19 M di dunia islam, terutama di India setelah terjadinya pemberontakan melawan kolonial Inggris 1875 M. Argumentasi yang dijadikan pedoman ingkar sunnah adalah : ~Al-Qur’an turun sebagai penerang atas segala sesuatu secara sempurna, bahkan yang diterangkan. ~Penulisan sunnah dilarang, seandainya sunnah dijadikan dasar hukum islam pasti Nabi tidak melarang. ~Al-Qur’an bersifat Qhat’I ( pasti absolut kebenarannya ) sedang sunnah bersifat Zhanni ( bersifat relatif kebenarannya ), maka jika terjadi kontradiksi antara keduanya, sunnah tidak dapat berdiri sendiri sebagai produk hukum baru.

BAB III Sejarah Penghimpunan dan Pembinaan Hadits

No 1.

Periode

Perkembangan

Karakteristik Penulisan Hadits kepala dihafal

Model Buku

Masa Nabi Larangan Muhammad penulisan wahyu

diluar Catatan pribadi bentuk shahifah lembaran /

2.

Masa Sahabat

Penyederhanaan masa khulafaurrasyidin dan perlawatan hadits masa setelahnya

Disertai

sumpah pada

dan Catatan masa pribadi dan dalam lembaran

periwayatan pada saksi

khulafaurrasyidin masa setelahnya

disertai sanad pada masa bentuk

3.

Masa Tabi’in

Penghimpunan wal Tadwin)

Bercampur antara hadits Shahifah, dan Aqwal Shabat muwatha’, mushad, dan jami’

hadits (aAl-Jam’u Nabi dan fatwa sahabat Mushannaf,

4.

Masa Tabi’ Kejayaan Thabi’in kodifikasi hadits

Filterisasi klasifikasi

dan Musnad, jami’, sunnah dan

5.

Masa setelah Tabi’. Tabi’in seterusnya / abad IV H-

Penghimpunan penertiban sistematik

Bereferensi pada buku- Mu’jam, lebih sistematik mutakhroj, ikhtisar, syarah, tawaid, jami’, jawami’, athraf, takhrij, mu’jam dan

secara buku sebelumnya tetapi mustadraf,

Kitab Hadits yang Dipedomani Derajat kitab-kitab hadits dibagi menjadi 4 tingkatan : 1. Kitab shohih Maksud kitab shohih adalah Al-Muwatha’, shahih Al-Bukhari dan Shahih muslim 2. Kitab Sunan Maksud kitab sunan adalah empat sunan yaitu Sunan Abu Dawud, Sunan At-Tarmidzi, Sunan An-Nasa’I, dan Sunan Majah dan Sunan ahmad 3. Kitab-kitab Mushad Maksud kitab Musnad selain Musnad Ahmad seperti musnad Abi Ya’ia, Musnad ‘Abd Ar-Razzaq, Mishannaf Abi Bakar bin Abi Syaybah, Mushnad Ath-thayalisi, Sunan Al-Bhayaki, kitab-kitab At-Thahawi, dan kitab At-Thabarani 4. Kitab-kitab hadits lain Maksud tingkatan ini adalah kitab-kitab Al-asakir, ad-Dailami, ibm AnNajar Abu Nu’aim, dst

BAB IV Imu Hadits dan Sejaran Perkembangannya

A. Ilmu Hadits Adalah kaidah-kaidah yang mengetahui keadaan / sifat yang diriwayatkannya. Ilmu hadits terbagi menjadi dua macam yaitu

1)

Ilmu hadist riwayah  ilmu yang mempelajri tentang segala

perkataan kepada Nabi, segala perbuatannya, periwayatannya, batas – batasannya, dan ketelitian segala redaksinya 2) Ilmu hadits dirayah  ilmu yang mempelajari tetang hakikat periwayatan, syarat – saratnya, macam – macamnya dan hukum – hukumnya, keadaan para perawi, macam – macam periwayatan, dah hal – hal yang berkaitan dengannya Perbedaan ilmu hadits riwayah dan dirayah Tujuan Objek pembahasan Segala Riwayah Dirahah perkataan, Hakikat, sifat – sifat dan dan kaidah – kadiah dalam periwayatan bin Abu Muhammad Al – bin Khalap Ar –

perbuatan Pendiri persetujuan nabi Muhammad 124 H) Tujuan Memelihara sunnah Faedah Menjauhi

Syihab Az – Zuhri (w. Hasan bin Abdurahman Ramahurmuzi syariah Meneliti kaidah/

hadits

islam dan otentisitas berdasarkan kaidah – persyaratan daldam periwayatan kesalahan Mengetahui periwaytan yang diterima/ meqbul dan yang tertolak/

dalam periwayatan

mardud Ada beberapa metode dan pendekatan yang digunakan para penelitik dalam bidang hadits, adalah: a. Metode perbandingan b. Metode kualitatif dekriptif c. Metode normatif d. Metode historis Faedah mempelajari ilmu hadits

Mengetahui istilah – istilah yang disepakati para ulama dalam

menilai, menyaring (filterisasi) dan mengklasifikasikan ke dalam beberapa macam, baik dari segi kuantitas maupun kualitas sanad dan matan hadits yang diterima dan mana yang bukan hadits • Mengetahi kaidah – kaidah yang disepakati para ulama dalam menilai, menyaring (filterasisasi) dan mengklasifikasikan ke dalam beberapa macam, baik dari segi kuantitas maupun kualiltas sanda dan matan hadits, sehingga dapat menyimpulkan mana hadits yang diterima dan mana yang ditolak • Mengetahui usaha – usaha dan jerih payah yang ditempuh para ulama dalam menerima dan menyampaikan periwayatan hadits, kemudian menghimpun dan mengkodifikasikannya ke dalam berbagai kitab hadits • Mengenal tokoh – tokoh ilmu hadits baik riwayah ataupun dirayah yang mempunyai peran penting dalam perkembangan pemeliharaan hadits sebagai sumber syari’ah islamiyah sehingga hadits terpelihara dari pemalsuan tangan – tangan kotor yang tidak bertanggung jawab • Mengetahui hadits yang shahih, hasan, dha’if, muttashil, mursal, munqthi’, mu’dhal, muqhib, masyhur, gharib, ‘aziz, mutawatir, dan lain – lain B. Sejarah perkembanan ilmu hadits Perkembangan pembukaan ilmu hadits adalah sebagai berikut: No 1 2 Masa Nabi SAW Sahabat Karakter Indikator Telah ada dosar–dasar QS. Al–Hujurat/ 49: 6 dan ilmu hadits Timbul secara secara eksplisit 3 Tabi’in Telah timbul QS. Al–Baqarah/2: 282 lisan Periwayatan harus disertai saksi, bersumpah dan sanad secara Ilmu hadits

bergabung

tertulis tetapi belum dengan fikih dan ushul terpisah dengan ilmu fiqh, seperti al–umum dan lain ar–rislaah

4

Tabi’ tabi’in

Ilmu dari

hadits ilmu–ilmu

telah Telah muncul kitab-kitab lain Tarikh Al-Kabir li AlBukhari, Thabaqat AtTabiin & Al-‘Illai karya

timbul secara terpisah ilmu hadits seperti Attetapi belum menyatu

5

Setelah

muslim Tabi’in Berdiri sendiri sebagai Ilmu hadits pertama Alilmu hadits Muhaddits Al-Fashi bayn Ar-Rawiwa karya Ramawahurmuzi Al-Wa’I Ar-

(abad 4 H)

C. Cabang-cabang Ilmu Hadits Cabang-cabang ilmu hadits yang terpenting baik dilihat dari segi sanad atau matan dapat dibagi menjadi beberapa macam, yaitu: 1. Ilmu Rijal Al-Hadits - Ilmu Tawarikhy Ar-Ruwah  ilmu yang memperlajari waktu yang membatasi keadaan kelahiran, wafat, peristiwa / kejadian, dll. - Ilmu Al-Jaryh wa At-Ta’dil  ilmu yang membahas tentang para perawi dari segi apa yang daatang dari keadaan mereka, dari apa yang mencela merekia/yang memuji mereka dengan menggunakan kata-kata khusus. 2. Ilmu ‘Ilal Al-Hadits Adalah ilmu yang membahas suatu sebab yang tersembunyi yang membuat cacat pada hadits sementara lahirnya tidak nampak adanya cacat tersebut. 3. Ilmu Gharib Al-Hadits Adalah ilmu yang mempelajari makna matan hadits dari lafal yang sulit dan aing bagi kebanyakan manusia, karena tidak umum dipakai ornag arab. 4. Ilmu Mukhtalif Al-Hadits

Hadits makbul kontradiksi dengan sesamanya serta memungkinkan dikompromikan antara keduanya. 5. Ilmu Nasikh wa mansukh Ilmu yang membahas tentang hadits-hadits yang menasakh dan yang dinasakh. Atau yang mrmbahas hadits-hadits yang kontradiktif yang tida mungkin dikompromikan, yang datang belakangan sebagai nasikh dan yang datang duluan sebagai mansukh. 6. Ilmu fohn Al-mubhamat Ilmu yang membicarakan tentang seseorang yang samar namanya dalam matan/sanad. 7. Ilmu Asbab Wurud Al-hadits Ilmu yang menberangkan sebab-sebab datangnya hadits dan beberapa munasabahnya (latar belakang) 8. Ilmu Tashif wa tahrif Ilmu yang membahas hadits-hadits yang diubah titiknya (mushannaf) atau dirubah bentuknya (muharraj) 9. Ilmu Musthalah Al-hadits Ilmu yang membahas tentang pengertian istilah-istilah hadits dab yang dikenal antara mereka. BAB V Istilash-Istilah Dalam Ilmu hadits

A. Penegrtian Istilah Istilah adalah persesuaian paham dan tidak adanya perselisihan (kesepakatan sekelomppok orang tentang sesuatu yang khusus). Musthahalah Al-Hadits adalah sesuatu yang disepakati ahli hadits dan saling dikenal atau populer di tengah-tengah mereka. Ilmu mushthalah Al-Hadits adalah ilmu yang memepelajari tentang apa yang diistilahkan ulama hadits dan dikenal menjadi uruf (kebiasaan) siantara mareka.

B. Istilah-istilah Dalam Periwayatan Kerangka hadits terdiri tiga macam : 1. Sanad Artinya sesuatu yang dijadikan sandaran, pegangan dan pedoman. Menurut istilah adalah mata rantai para perawi hadits yang menghubungkan sampai kepada matan hadits. 2. Lambang periwayatan Macam-macam lambang periwayatan  Metode As-Sama’ – seorang murid mendengarkan penyampaian hadits dari seseorang guru (syaikh) secara langsung.  Metode Al-Qira’ah/Al-‘Ardh – seorang murid membaca atau yang lain ikut mendengarkan dan diengarkan jika benar dan meluruskan jika terjadi kesalahan.  Metode sama’ Al-Mudzakarah – murid mendengar bacaan guru dalam kontak mudzakarah bahkan dalam kontak menyampaikan periwayatan yang tentunya tidak siap kedua belah pihak.  Dsebab hadits mu’an’anah

3. Matan Artinya keras, kuat, sesuatu yang nampak dan yang asli. Menurut isltilah adalah sesuatu kalimat setelah berakhirnya sanad/ beberapa lafal hadits yang membentuk beberapa makna 4. Mukharrij/ perawi hadits Mukharrij adalah seorang yang menyebutkan suatu hadits dalam kitabnya dengan sanadnya atau penyebut periwayatan seperti al – Bukhori C. Istilah – istilah dalam kepakaran hadits Di antara gelar keahlian dalam bidang hadits adalah sebagai berikut: • Amir al – Mu’minim  gelar yang tertinggi pada masa tertentu sebagia seorang penghapal hadits dan mengetahui ilmu dirayah dan

riwayah hadits, sehingga ia menjadi imam atau raja hadits yang banyak dikagumi oleh para ulama • • • • • • Hal Hakim  gelar keahlian bagi para pakar hadits yang Al – Hujjah  pakar hadits yang kemampuan hafalan haditsnya Al – Hafizh Al – Muhaddits Al – Musnid Thalib al – Hadits menguasai seluruh permasalahan hadits dapat dijadikan hujah dan menjadi referensi bagi para penghafal hadits

D. Berkaitan dengan generasi perawi a. Thabaqat  kaum yang serupa atau sebaya menurut istilah adalah kaum yang berdekatan atau sebaya dalam usia dan dalam isnad/ dalam isnad saja b. Sahabat  yang punya/ yang menyertai. Menurut istilah adalah orang yang bertemu dengan nabi dalam keadaan beragama islam dan mati dalam islam sekalipun dipisah murtad di tengah – tengah menurut pendapat yang benar c. Tabi’in  orang yang mengikuti/ berjalan dibelakang. Menurut istilah adalah orang muslim yang bertemu dengan seorang sahabat dan mati dalam beragama islam BAB VI TARKHRIJ HADITS A. Definisi Takhrij Takhrij artinya menampakkan, mengluarkan, menerbitkan, menyebutkan dan menumbuhkan. Maksudnya menampakkan sesuatu yang masih tersembunyi, tidak kelihatan dan masih samar. Menurut ulama hadits, takhrij adalah menyebutan seorang penyusun bahwa hadits itu dengan sanadnya terdapat dalam kitabnya. Menurut ulama hadits pada umumnya takhrij adalah hadits ini dengan sanadnya disebutkan fulan dalam kitabnya

B. Tujuan Takhrij Mengetahui eksistensi suatu hadits apakah benar suatu hadits yang Mengetahui sumber otentik suatu hadits dari buku hadits apa saja Mengetahui ada beberapa tempat hadits tersebut dengan sanad ingin diteliti terdapat dalam buku – buku hadits/ tidak didapatkan yang berbeda di dalam sebuah buku hadits atau dalam beberapa buku induk hadits Mengetahui kualitas hadits (makbul/ mardud) Mengetahui referensi beberapa buku hadits Menghimpun jumlah sanad hadits Mengetahui keadaan sanad yang bersambung dan yang terputus C. Faedah dan manfaat takhrij

dan mengetahui kadar kemampuan perawi dalam mengingt hadits serta kejujuran dalam periwayatan Mengetahui satus suatu hadits Meningkatkan suatu hadits yang dha’if dan hasan menjadi hasan li Mengetahui bagaimana para imam hadits menilai suatu kualitas Seseorang yang melakukan takhrij dapat mengehimpun beberapa

ghayrihi dan shahih lighayrihi hadits dan bagaimana kritikan yang disampaikan sanad dan matan suatu hadits D. Metode takhrij Ada lima metode takhrij dalam arti penelusuran hadits dari sumber buku hadits, yaitu 1) Takhrij dengan kata (bi al - lafzhi) Metode takhrij pertama ini penelusuran hadis melalui kata/ lafal matan hadits baik dari permulaan, pertengahan, dan atau akhiran. Maksud takhrij dengan kata adalah takhrij dengan katanbend (kalimat isim)/ kata kerja (kalimah fi’il) bukan kata sambung (kalimah huruf) dalam bahasa arab yang mempunyai asal akar kata dan huruf

Pengertian nomor – nomor dalam kamus al – mu’jam secara ringkas dapat dikemukakan sebagai berikut: a. Semua angka sesudah nama – nama kitab atau bab pada shahih al – bukhari, sunah abu dawud, sunah at – tirmidzi, sunah an – nasa’I, sunah ibnu majah dan sunah ad – darimi menunjukkan angka bab bukan angka hadits b. Semua angka seudah nama – nama kitab/ bab pada shahih muslim dan muwatha’ malik menunjukan angka urut hadits bukan angka bab c. Dua angka yang ada pada kitab musnad ahmad angka yang lebih besar menunjukkan halaman dan angka sesudahnya menunjukkan angka juz kitab. Hadits musnad ahmad yang berada di dalam kotak bukan yang dipinggir/ di luar kotak 2) Takhrij dengan tema (bi al – mawadhu’) Arti takhrij ini adalah penelusuran hadits yang didasarkan pada topik, misalnya al – khatam, al – khadim, al – ghusi, adh – dhahiya, dan lain – lain. Seorang peneliti hendaknya sudah mengetahui topik suatu hadits kemudian ditelusuri melali kamus hadits tematik, yaitu miftah min kunuz as – sunnah.

3) Takhrij dengan permulaan matan (bi awwal al - matan) Takhrij menggunakan permulaan matan dari segi hurufnya, misalnya awal suatu matan dimulai dengan huruf mim maka dicari bab mim 4) Takhrij melalui sanad pertama (bi ar – rawi al – a’la) Takhrij ini menelusuri hadits melalui sanad yang pertama atau yang paling atasyakni para sahabat (muttasil isnad) atau tabi’in (dalam hadits mursal) 5) Takhrij dengan sifat (bi ash - shifah) BAB VII HADITS DITINJAU DARI KUANTITAS PERAWI

A. Hadits mutawatir Adalah berita hadits yang bersifat indrawi (didengar/ dilihat) yang diriwayatkan oleh banyak orang mencapai maksimal di seluruh tingkatan sanad dan akal menghukumi mustahil menurut tradisi/ adat jumlah yang maksimal itu berpijak untuk kebohongan. Macam – macam hadits mutawatir, yitu: 1. Mutawatir lafzhi  hadits yang sesuai lafal para perawinnya, baik dengan menggunakan satu lafal atau lafal lain yang satu makna dan menunjukkan kepada makna yang dimaksud secara tegas 2. Mutawatir ma’nawi  sesuatuyang mutawatir maksud makna hadits secara konklusif, bukan makna dari lafalnya, makna lafal boleh berbeda antara beberapa periwaytaan perawi, tetapi maksud kesimpulannya sama 3. Mutawatir ‘amali  perbuatan dan pengalaman syari’ah silamiyah yang dilakukan nabi secara praktis dan terbuka kemudian disaksikan dan diikuti oleh para sahabat B. Hadits ahad Adalah hadits yang tidak memenuhi beberapa persyaratan hadits mutawatir. Macam – macam hadits ahad, yaitu: 1. Hadits mashur  artinya tenar, terkenal dan menampakkan Mashur isthilahi Masyur ghayr ishthilahi

2. Hadits ‘aziz  artinya sedikit dan langka. Menurut istilah adalah hadits yang diriwayatkan oleh dua orang perawi pada seluruh tingkatan (thabagat) sanad atau walaupun dalam satu tingkatan saja 3. Hadits hgarib  artinya sendirian, tersolir, jauh dari kerabat, perantau, asing dan sulit dipahami. Menurut istilah adalah hadits yang terdapt hanya seorang perawi dalam satu tingkatan (thabaqat) sanad atau pada sebagian tingkatan sanad walaupun dalam salah satu tingkatan saja sedangkan pada tingkatan yang lain lebih dari satu orang.

-

Gharib mutlak Gharib nisbi

1. Muqayyad bi ats – tsiqah 2. Muqayyad bi – al – balad 3. Muqayyad ila ar – rawi BAB VIII HADIT DITINJAU DARI KUALITAS SANAD DAN MATAN

Hadits dilihat dari segi kualitasnya ada 2 macam yaitu: Hadits maqbul  artinya diterima. Adalah hadits yang unggul Hadits mardud  artinya ditolak atau tidak diterma (hadits dha’if) pembenaran pemberitaannya. (mutawatir dan ahad yang shahih dan hasan)

Sedangkan hadits dilihat dari segi kualitas sanad dan matanya ada 3 macam yaitu 1. Hadits shahih Menurut bahasa artinya orang sehat  hadits yang sehat dan benar tidak terdapat penyakit dan cacat. Menurut istilah adalah hadits yang muttashil (bersambung) sanadnya, diriwayatkan oleh orang adil dan dhabith (kuat daya ingatan) sempurna dari sesamannya, selamat dari kejanggalan (syadz),dan cacat (‘illat). Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa hadits shahih mempunyai 5 kriteria, yaitu: 1. persambungan sanad 2. keadilan para perawi 3. para perawi bersifat dhabith 4. tidak terjadi kejanggalan (syadzdz) 5. tidak terjadi ‘illat (cacat) 2. Hadits hasan Adalah hadits yang bersambung sanadnya, diriwayatkan oleh orang adil, kurang sedikit kedhabittannya, tidak ada kegaganjilan (syadz), dan tidak ada ‘illat. Hadits hasan ada 2 macam, yaitu lildzatih dan lighayrih

3. Hadits dha’if Adalah hadits yang tidak memenuhi sebagian atau semua persyaratan hadits hasan atau shahih BAB IX HADITS DHA’IF DAN SEBAB – SEBAB KEDHA’IFANNYA

A. Dha’if sebab pengguguran sanad 1) Hadits mursal Mursal artinya terlepas/ bebas tanpa ada ikatan. Menurut istilah adalah hadits yang diriwayatkan oleh tabi’in, baik tabi’in senior ataupun yunior tanpa menyebutkan penghubung antara seorang tabi’in dan nabi yaitu seorang sahabat. Macam – macam hadits mursal yaitu: a. Mursal tabi’I b. Mursal shahabi c. Mursal khafi

2) Hadits mungathi Artinya terputus. Adalah hadits yang sanadnya terputus artinya seorang perawi tidak bertemu langsung dengan pembawa berita baik di awal, di tengah, atau di akhiri sanad 3) Hadits mudhal Artinya payah dan sunah. Adalah hadits yang gugur dari sanadnya dua orang lebih secara berturut – turut 4) Hadits mu’allaq Artinya bergantung adalah hadits yang sanadnya bergantung karena dibuang dari awl sanad seorang perawi atau lebih secara berturut – turut 5) Hadits mudallas

Adalah menyembunyikan cacat dalam isnad dan menampkkan cara (periwayatan) yang baik B. Dha’if sebab cacat keadilan a. Hadits matruk Artinya tertinggal. Adalah hadits yang salah satu periwayatannya seorang tertuduh dusta b. Hadits majhul Artinya tidak diketahui. Adalah seorang perawi yang tidak dikenal jati diri dan identitasnya Majhul al – ‘aym Majhul al – hal

c. Hadits mubham Artinya samar tidak jelas, adalah seorang perawi yang tidak disebutkan namanya baik dalam sanad atau dalam matan C. Dha’if sebab cacat kedhabithan • Hadits munkar Artinya menolak, tidak menerima lawan. Adalah hadits yang pada sanadnya ada seorang perawi yang parah kesalahannya atau banyak kelupaan atau nampak kefasikannya • Hadits mu’allall

Artinya penyakit. Adalah hadits yang dilihat didalamnya terdapat ‘illah (penyakit) yang membuat cacat keshahihan hadits, padahal lahirnya selamat daripadanya • Hadits mudraj Artinya memasukkan/ menghimpun/ menyisipkan. (menyisipkan ssuatu yang belum dianggap menjadi ibagiand ari sesuatu yang lain agar dianggap bagian darinya). Adalah tambahan atau sisipan dari seorang perawi untuk menjelaskan atau memberikan pengantar matan hadits tetap tidak ada pemisah yang membedkaan antara tambahan atau sisipan dan matan hadits tersebut

Hadits maqlub

Artinya mengubah, mengganti, berpindah, atau membalik. Adalah hadits yang terbalik susunan kelimatnya tidak sesuai dengan susunan yang semestinya, terkadang mendahulukan yang seharusnya diakhirkan atau sebaliknya, atau mengganti kata lain dengan tujuan tertentu • Hadits mudhtarib Artinya goncangan dan bergetar. Adalah hadits yang kontra antara satu dengan yang lain tidak dapat di kompromikan dan tidak dapat ditarjih (tidak dapat dicari yang lebih unggul) dan sama kekuatan kualitasnya • Hadits mushahhaf dan muharraj Mushahhaf artinya salah baca tulisan adalah hadits yang terdapat perbedaan di dalamnya dengan mengubah titik sedangkan bentuk tulisannya tetap. Muharraf artinya mengubah atau mengganti. Adalah hadits yang terdapat perbedaan didalamnya dengan mengubah syakal/ harakat sedang tulisannya tebal • ganjil, Hadits syadzdz karena hanya dia sendiri yang merinwayatkannya atau Artiny ganjil tidak samas dengan yang mayoritas. Adalah hadits yang periwayatannya mengalalahi perwayatan orang tsiqah/ yang lebih stiqah dan yang terakhir ini pendapat yang shahih. BAB X HADITS MAWDHU’ DAN PERMASALAHANNYA

A. Pengertian Artinya diletakkan, dibiarkan, digugurkan, ditinggalkan dan dibuat – buat. Adalah sesuatu yang disandarkan kepada rasul secara mengada – ada dan bohong dari apa yang tidak dikatakan beliau/ tidak dilakukan dan atau tidak disetujuinya B. Sebab – sebab terjadinya hadits mawdhu’ 1. Faktor politik

2. Dendam musuh islam 3. Fanatisme kabilah, negeri atau pemimpin 4. Qashshash (tukang cerita) 5. Mendekatkan dengan kebodohan 6. Menjilat penguasa 7. Perbedaan (kehilafiyah) dalam madzhab C. Tanda – tanda hadits mawdhu’  Tanda – tanda mawdhu’ pada sanad • • • • • • • • • • • • Pengakuan pembuatannya sendiri Adanya bukti (qarinah), menempati pengakuan Adanya bukti pada keadaan perawi Kedustaan perawi

 Tanda – tanda mawadhu’ pada matan Lemah susunan lafal dan maknanya Rusaknya makna Menyalahi teks al – Quran atau hadits mutawatir menyalahii realita Menyalahi realita sejarah Hadits sesuai mmadzhab perawi Mengandung pahala yang berlebihan bagi amal yang kecil Sahabat dituduh menyebunyikan hadits Memelihara sanad hadits Meningkatkan kesungguhan penelitian Mengisolir para pendusta hadits Menerangkan keadaan para perawi Membelikan kaidah – kaidah hadits BAB XI MACAM – MACAM HADITS DARI BERBAGAI TINJAUAN

sejarah

D. Usaha para ulama dalam menggulangi hadits mawdhu’

Secara singkat pembagian hadits dari segi berbagai tinjaun adalah sebagai berikut: Hadits dalam berbagai tinjauan Sumber berita persambungan sanad sifat sanad dan cara penyampaian

1. H. Qudsi Mu’an’an 2. H. Marfu’ Mu’annan 3. H. Mawquf 4. H. maqthu’

1. H. Muttashil/ mawshul 2. H. Mushad

1. 2. 3. H. Musalsal 4. H. ‘Ali dan Nazil

H. H.

BAB XII BIOGRAFI SINGKAT BEBERAPA PERAWI HADITS

 Di kalangan sahabat 1. Abu Hurairah. W. 57 H, usia 78 th 2. Abdullah bin umar. W. 73 H/ 693 M, usia 87 th 3. Anas bin malik. W. 93 H, usia 7103 th

4. Aisyah. W. 57 H/ 668 M 5. Abdullah bin abbas. W. 68 H, usia 71 th 6. Jabir bin Abdullah. W. 74, usia 94 th  Di antara perawi hadits terkenal 1. Al – bukhari (194/ 810 M – 256 H/ 870 M) 2. Muslim (204 H/ 820 M – 261 H/ 875 M) 3. Abu Dawud (202 H/ 817 M – 275 H/ 889 M) 4. At – Tirmidzi (200 H/ 824 M 279 H/ 892 M) 5. An – Nasa’I (215 H/ 839 M – 303 H/ 915 M) 6. Ibnu Majah (207 H/ 824 M – 273 H/ 887 M) 7. Imam Malik (96 H/ 712 M – 179 H/ 798 M) 8. Imam Ahmad (164 H/ 780 M – 241 H/ 855 M) 9. Ath – Thabrani (260 H/ 873 M – 360 H/ 975 M) 10. Ad – Daruquthni (306 H/ 919 M – 385 H/ 995 M) 11. Ibnu Khuzaimah (405 H/ 838 M – 311 H/ 924 M) 12. Ibnu Hibban (270 an H/ 354 H/ 928 M)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->