P. 1
Proposal 11 kemandirian masyarakat kelurahan panjang wetan

Proposal 11 kemandirian masyarakat kelurahan panjang wetan

|Views: 871|Likes:
Published by Elisa Sutanudjaja

More info:

Published by: Elisa Sutanudjaja on Dec 25, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

02/06/2013

pdf

text

original

KEMANDIRIAN MASYARAKAT KELURAHAN PANJANG WETAN (RT 01/RW 07) KOTA PEKALONGAN MELALUI PENERAPAN BANK SAMPAH “GEMI NGASTITI”

Oleh : Bangun Satrio N Imam Santoso

Prakarsa Masyarakat dalam Penataan Ruang Untuk Kota Lestari 2009

KEMANDIRIAN MASYARAKAT KELURAHAN PANJANG WETAN (RT 01/RW 07) KOTA PEKALONGAN MELALUI PENERAPAN BANK SAMPAH “GEMI NGASTITI”
Meningkatnya laju pertambahan penduduk dan tingkat konsumsi masyarakat di daerah perkotaan Indonesia mengakibatkan terjadinya peningkatan volume dan keragaman sampah. Pemerintah kota melalui Dinas Kebersihan Kota yang biasanya menjadi penanggung jawab pengelolaan sampah relative kurang mampu menyediakan SDM, sarana, dan prasarana yang cukup untuk mengatasi peningkatan volume sampah tersebut. Sebagai contoh data dari Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota Pekalongan (2004) menunjukan bahwa volume sampah terangkut 1.257 m3 per hari, sedangkan volume sampah yang dihasilkan masyarakat di Kota Pekalongan sebesar 3.993 m3 per hari. Sampah bagi sebagian besar masyarakat kita masih dipandang sebagai sesuatu yang tidak bernilai ekonomis. Usaha untuk menjadikan sampah sebagai suatu produk yang bernilai ekonomis masih sangatlah jarang. Dirjen Cipta Karya (1991) menyatakan pengertian sampah yang umum adalah limbah padat atau setengah padat yang berasal dari kegiatan manusia dalam suatu lingkungan, terdiri atas bahan organik dan anorganik dapat dibakar dan tidak dapat dibakar yang tidak termasuk kotoran manusia. Derfinisi lain dikemukakan oleh Hadiwiyoto (1983), bahwa sampah adalah sisa-sisa bahan yang telah mengalami perlakuan baik yang telah diambil bagian utamanya, telah mengalami pengolahan, dan sudah tidak bermanfaat, dari segi ekonomis sudah tidak ada harganya serta dari segi lingkungan dapat menyebabkan pencemaran atau gangguan kelestarian alam. Di sisi lain, pengelolaan sampah yang dilakukan oleh pemerintah pun terbatas pada pengangkutan sampah yang telah terkumpul di TPS-TPS ke TPA. Kebijakan pemerintah dalam pengelolaan sampah selama ini terlihat dalam penentuan besarnya tarif retribusi sampah yang hanya ditentukan oleh pemerintah tanpa memperhatikan aspirasi masyarakat, menyangkut besar kesediaan masayarakat membayarkan uangnya untuk kegiatan pengelolaan sampah oleh pemerintah.

Salah satu tempat yang menjadi sumber atau ladang sampah di daerah perkotaan adalah kawasan pinggir sungai. Kawasan di pinggir sungai merupakan daerah yang banyak dihuni penduduk karena memiliki banyak faktor yang mendukung, baik secara financial maupun kemudahan. Sungai Loji Pekalongan merupakan sedikit gambaran bagaimana kehidupan masyarakat di pinggir sungai yang berlangsung secara turun temurun. Penduduk menganggap sungai di sekitarnya layak sebagai sumber air bersih pada saat air pasang. Padahal pada saat air surut, akan tampak kampung tepian sungai kelihatan kotor. Hal itu ditambah dengan perkembangan penduduk dan meningkatnya laju konsumsi sehingga mengakibatkan terjadinya peningkatan volume dan keragaman sampah plus Limbah batik yang menjadikan warna sungai menjadikan hitam pekat. Apabila beban sampah melebihi kemampuan degradasinya maka akan menyebabkan terjadinya pencemaran air sungai. Banyak pihak yang dirugikan dengan terjadinya pencemaran air sungai antara lain nelayan, sektor wisata, pemerintah kota, dan masyarakat kota secara keseluruhan. Sebagai contoh riil terjadinya banjir yang begitu besar. Kenapa hal itu bisa terjadi? Sampah? Menindak lanjuti hal tersebut agar tidak memberikan dampak yang lebih berat, perlu dilakukan sebuah terobosan dalam rangka mewujudkan masyarakat bebas sampah yaitu melalui penerapan Bank Sampah sebagai lembaga pengelola sampah. Pada dasarnya, pengembangan Bank sampah ini meliputi kegiatan menabung sampah dari masyarakat yang nantinya melalui mekanisme yang sudah ditetapkan hasil tabungan dapat diambil berupa uang, sehingga memberikan pendapatan tambahan. Pengelolaan Bank Sampah ini mirip dengan bank pada umumnya, namun yang disetorkan dalam wujud sampah. Setiap nasabah datang dengan kantong sampah yang berbeda. Kantong 1 berisi kantong plastik, kantong kedua sampah kertas, dan kantong ketiga berupa sampah kaleng atau botol. Ketika menimbang sampah, nasabah akan mendapat bukti setoran dari petugas teller. Bukti setoran itu akan menjadi dasar penghitungan nilai rupiah sampah, yang kemudian dicatat dalam buku tabungan. Untuk membedakan, warna buku tabungan tiap RT dibuat berbeda. Setelah sampah terkumpul banyak, petugas bank menghibungi tukang rongsok. Tukang rongsok memberi nilai ekonomi pada tiap kantong sampah milik nasabah. Catatan nilai rupiah itu, lalu dicocokan dengan bukti setoran dan kemudian dibukukan.

Tiap nasabah memiliki ukuran karung besar, yang tersimpan di bank untuk menyimpan seluruh sampah yang mereka tabung. Tiap karung diberi nama dan nomor rekening tiap nasabah. Tujuan nya agar tiap tukang rongsok datang, petugas bank tidak kebingungan memilah tabungan sampah tiap nasabah. Keberhasilan pengelolaan sampah ini tergantung dari partisipasi masyarakat, sebagai penghasil utama sampah. Partisipasi masyarakat pada hakekatnya adalah keterlibatan masyarakat dalam menentukan arah dan strategi kebijakan kegiatan, memikul beban dalam pelaksanaan kegiatan, dan ikut memanfaatkan hasil-hasilnya. Hal tersebut dapat berupa pemilahan antara sampah organik dan sampah anorganik dalam proses pewadahan atau melalui pembuatan kompos dalam skala keluarga dan mengurangi penggunaan barang yang tidak mudah terurai. Sehingga diharapkan penerapan Bank Sampah ini dapat mengurangi ketergantungan terhadap TPA sampah yang semakin sulit didapatkan, meningkatkan efisiensi pengolahan sampah perkotaan serta menciptakan peluang usaha bagi masyarakat Pekalongan. Sekali lagi pengolahan sampah akan berhasil dengan baik bila dilakukan dengan cara melibatkan seluruh aktor (stake holders) terkait, seperti pemerintah, pengusaha, LSM, dan masyarakat sebagai sumber penghasil sampah. Bila gerakan bank sampah bisa meluas ke berbagai desa, masalah sampah bisa tertangani. Tak hanya itu, perekonomian masyarakat juga akan ikut membaik, sehingga angka kemiskinan bisa tertekan. Atas dasar tersebut, maka sistem bank sampah ini perlu dikembangkan. Pengembangan bank sampah ini tidak hanya dalam bentuk kegiatan menabung sampah, tetapi juga mampu menyediakan dana kredit bagi pembiaayaan usaha. Jadi pengembangan Bank Sampah sekali lagi memainkan peran ganda untuk mensejahterakan masyarakat yaitu menggerakan tabungan sampah dan memberikan kredit hasil mobilisasi dana dari masyarakat guna mendorong kegiatan usaha dan yang pasti Kelestarian lingkungan dapat terjaga dengan baik demi mewujudkan kota masyarakat bebas sampah.

Tujuan organisasi:
1. Memberikan solusi terhadap permasalahan sampah. 2. Meningkatkan kreativitas berpikir dan bertindak dalam kaitannya dengan peningkatkan kesejahteraan masyarakat. 3. Mewujudkan Kota lestari sebagai daerah bebas sampah. 4. Mengembangkan jiwa wirausaha dan penerapannya dengan cara memberdayakan masyarakat melalui pembukaan lapangan kerja baru.

Organisasi
Untuk menjalankan organisasi ini, tim yang akan dibentuk terdiri dari direktur utama, manajer sumberdaya manusia, dan manajer penjualan dan distribusi. Para manajer akan dibantu oleh karyawan-karyawan yang berasal dari masyarakat setempat. Keunggulan dan keahlian yang diperlukan dari tim ini adalah sensitivitas yang tinggi dalam mengenali berbagai permasalahan di masyarakat, daya analisa yang tajam, serta kemampuan berkomunikasi yang baik, Serta manajemen organisasi yang baik.

Sumberdaya yang dibutuhkan
Kesuksesan organisasi ini dilihat apabila telah meningkatkan produktivitas dari masyarakat, seberapa besar keterlibatan masyarakat dalam hal ini. Oleh karena itu

dibutuhkan sarana dan prasana pendukung antara lain ruang bangunan sebagai tempat aktifitas, gerobak sampah sebagai alat pengangkut sampah, meja, kursi, komputer, kendaraan guna menunjang kegiatan. Untuk sampai ke masyarakat, program sosialisasi bank sampah ini memerlukan tenaga sosialisasi, promosi, dan publikasi. Faktor lain yang tidak boleh dilupakan adalah adanya modal kapital untuk mendirikan organisasi.

Deskripsi rencana
Organisasi ini akan didirikan di Kelurahan Panjang wetan (RT 01/RW 07), Kota Pekalongan sebagai daerah percontohan. Lokasi ini ditetapkan dengan

mempertimbangkan hal-hal berikut ini:

Daerah gersang (merupakan daerah pesisir) Ketidakpahaman penduduk tentang arti pentingnya memelihara kelestarian lingkungan Ketiadaan mata pencaharian alternatif Ketersediaan tenaga kerja Kemudahan sarana dan prasarana Kemudahan transportasi dan distribusi

Tahapan yang harus dilalui agar dapat sampai ke masyarakat:
a. Membentuk Tim Kerja yang solid b. Membuat mekanisme kerja secara terpadu. c. Melakukan riset di masyarakat d. Mengajak partisipasi masyarakat melalui sosialisasi program kerja seperti penyuluhan, promosi, dan publikasi ke masyarakat setempat e. Melakukan kerjasama dengan beberapa lembaga terkait

Jenis-jenis sampah
• Sampah organik • Sisa makanan Sisa sayuran dan kulit-kulit buah-buahan Sisa ikan dan daging Sampah kebun (daun-daunan, rumput)

Sampah anorganik Kertas Botol/gelas Logam (kaleng) Plastik

3 Langkah Penanganan sampah di tingkat Rumah Tangga
1. Dipilah : pisahkan sampah yang mudah busuk dan sampah yang tidak mudah busuk 2. Dibuat kompos : sampah yang mudah busuk seperti bekas makanan dan sayur-sayuran dapat diolah menjadi kompos 3. Didaur Ulang : sampah yang tidak mudah busuk dapat digunakan kembali,diolah menjadi barang yang dapat digunakan kembali atau dijual untuk digunakan ulang oleh orang lain

Rencana Anggaran
Jumlah seluruh biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan program ”Kelurahan Lestari melalui Kemandirian Bank Sampah ”Gemi Ngastiti” adalah Rp.80.700.000,-(delapan puluh juta tujuh ratus ribu rupiah). Rincian sumber dana untuk kegiatan tersebut adalah sebagai berikut : No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama barang Lahan bangunan Gerobak sampah meja kursi almari komputer Papan tulis Kartu tabungan Tempat sampah besar Tempat sampah kecil Karung besar Alat tulis dan kantor Tanaman penghijauan Biaya operasional TOTAL ANGGARAN 1 tahun Jumlah 1 rumah 1 buah 5 buah 6 buah 2 buah 1 PC 1 buah 100 buah 5 buah 50 buah 100 buah 1 paket Rp. 30.000.000 2.000.000 1.000.000 500.000 1.000.000 3.500.000 200.000 500.000 1.000.000 2.000.000 1.000.000 1.500.000 6.000.000 30.000.000 80.700.000 Keterangan sewa -

Perspektif Alur Kerja Bank Sampah

Rumah Tangga (pemilahan sebagai bagian gaya hidup)

Rumah Tangga (pemilahan sebagai bagian gaya hidup)

BANK SAMPAH “GEMI NGASTITI’ Menabung sampah, mobilisasi dana nya untuk kredit usaha masyarakat.

Pengumpulan & Pengangkutan Terpilah (truk, gerobak terpilah)

Rumah Tangga (pemilahan sebagai bagian gaya hidup)

Sosialisasi melalui Penyuluhan,promosi dan publikasi secara intensif oleh tim Penyuluh ke masyarakat

AGEN RONGSOK

KELURAHAN LESTARI

Produk Akhir yang diharapkan
1. Terbentuknya daerah bebas sampah sebagai wujud Kota lestari 2. Terbentuknya kesadaran masyarakat terhadap pentingnya pemilahan sampah 3. Menjadi solusi konkret permasalahan sampah yang selama ini ada 4. Sampah bukan lagi sebagai beban namun dapat memberikan pendapatan tambahan bagi masyarakat. 5. Bank sampah sebagai lembaga pengelola sampah mampu menjadi tonggak kemandirian masyarakat.

Rencana Keberlanjutan Program
Rencana jangka panjang dari program ini adalah Pemerintah Kota pekalongan melakukan upaya-upaya untuk menumbuh kembangkan ”model Kelurahan Lestari” melalui konsep kemandirian Bank Sampah ”Gemi Ngatiti” serta untuk secara terus menerus mengawal proses partisipasi masyarakat dalam pembangunan Kota Lestari.

TIM PENGUSUL
1. Nama No. Hp Pekerjaan : Bangun satrio N : 081326999292 : Mahasiswa S2 Agribisnis UNDIP

2. Nama No. HP Pekerjaan

: Imam Santoso : 085640047722 : Mahasiswa S1 sastra Indonesia UNNES

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->