P. 1
Perkainan Beda Agama Menurut ISLam

Perkainan Beda Agama Menurut ISLam

|Views: 2,592|Likes:
Published by komarudin

More info:

Published by: komarudin on Dec 28, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/06/2013

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Perkawinan merupakan suatu ikatan yang sangat dalam dan kuat sebagai penghubung antara seorang pria dengan seorang wanita dalam membentuk suatu keluarga atau rumah tangga. Perkawinan beda agama bagi masing-masing pihak menyangkut akidah dan hukum yang sangat penting bagi seseorang. Hal ini berarti menyebabkan tersangkutnya dua peraturan yang berlainan mengenai syarat-syarat dan tata cara pelaksanaan perkawinan sesuai dengan hukum agamanya masing-masing. Kenyataan dalam kehidupan masyarakat bahwa perkawinan berbeda agama itu terjadi sebagai realitas yang tidak dipungkiri. Berdasarkan ketentuan perundang-undangan yang berlaku secara positif di Indonesia, telah jelas dan tegas tidak menyatakan diinginkan, bahwa karena sebenarnya perkawinan antar agama

bertentangan dengan hukum yang berlaku di Indonesia. Tetapi ternyata perkawinan antar agama masih saja terjadi dan akan terus terjadi sebagai akibat interaksi sosial diantara seluruh warga negara Indonesia yang pluralis agamanya. Banyak kasus-kasus yang terjadi didalam masyarakat, seperti perkawinan antara artis Jamal Mirdad dengan Lydia Kandau, Katon Bagaskara dengan Ira Wibowo, Yuni Shara dengan Henri Siahaan, Adi Subono dengan Chrisye, Ari Sihasale dengan Nia Zulkarnaen, Dedi Kobusher dengan Kalina, Frans dengan Amara, Sonny Lauwany dengan Cornelia Agatha, dan masih banyak lagi. Dari kenyataan yang terjadi di dalam masyarakat terhadap perkawinan berbeda agama, menurut aturan perundang-undangan itu sebenarnya tidak dikehendaki. Berangkat dari permasalahan tersebut, maka penulis mencoba memberikan pendapat
B. Rumusan Masalah 1. Pengertian perkawinan

tentang Perkawinan

Berbeda Agama Menurut Hukum Positif Indonesia Dan Hukum Islam.

1

2. Hakikat,

asas,

syarat,

tujuan

perkawinan

menurut

peraturan

perundang-undangan 3. Perkawinan campuran 4. Perkawinan di luar negeri

5. Perkawinan menurut hukum agama 6. Perkawinan beda agama menurut hukum positif indonesia
7. Perbedaan pandangan tentang perkawinan beda agama 8. Pandangan islam tentang hukum nikah beda agama

BAB II PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN PERKAWINAN

Menurut pasal 1 UU No. 1/1974 tentang Perkawinan, yang dimaksud keluarga perkawinan ialah ikatan lahir batin antara seorang pria (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan dengan seorang wanita sebagai suami isteri dengan tujuan membentuk Ketuhanan Yang Maha Esa. Sedangkan di dalam ketentuan pasal-pasal KUHPerdata, tidak memberikan pengertian perkawinan itu. Oleh karena itu untuk memahami arti perkawinan dapat dilihat pada ilmu pengetahuan atau pendapat para sarjana. Ali Afandi mengatakan bahwa “perkawinan adalah suatu persetujuan kekeluargaan”.1 Dan menurut Scholten perkawinan adalah ”hubungan hukum antara seorang pria dengan seorang wanita untuk hidup bersama dengan kekal, yang diakui oleh negara”.2 Menurut Kompilasi Hukum Islam pasal 2 bahwa perkawinan menurut hukum Islam adalah pernikahan, yaitu akad yang sangat kuat atau miitsaaqan gholiidhzan untuk mentaati perintah Allah dan melaksanakannya merupakan ibadah. Jadi perkawinan adalah suatu ikatan lahir dan batin antara seorang pria dengan seorang wanita untuk membentuk suatu keluarga yang kekal. Sedangkan yang dimaksud dengan Hukum Perkawinan adalah hukum yang mengatur mengenai syarat-syarat dan caranya melangsungkan perkawinan, beserta akibat-akibat hukum bagi pihakpihak yang melangsungkan perkawinan tersebut. B. HAKIKAT, ASAS, SYARAT, TUJUAN PERKAWINAN MENURUT PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN a. Hakikat Perkawinan
1 Ali Afandi, Hukum Waris, Hukum Keluarga, Hukum Pembuktian, Jakarta, Rineka Cipta, 1997, h.94 2 R. Soetojo Prawirohamidjojo dan Azis Safioedin, Hukum Orang dan Hukum Keluarga, Bandung, Alumni, 1985, h.31

3

Dalam Kompilasi Hukum Islam pasal 2 hakikat perkawinan adalah untuk mentaati perintah Allah dan melaksanakanya merupakan ibadah. Menurut UU No. 1/1974 pasal 1, hakikat perkawinan adalah ikatan lahir batin antara seorang pria dengan seorang wanita sebagai suami isteri. Jadi hakikat perkawinan bukan sekedar ikatan formal belaka, tetapi juga ikatan batin antara pasangan yang sudah resmi sebagai suami dan isteri. Sedangkan menurut KUHPerdata hakikat perkawinan adalah merupakan hubungan hukum antara subyek-subyek yang mengikatkan diri dalam perkawinan. Hubungan tersebut didasarkan pada persetujuan di antara mereka dan dengan adanya persetujuan tersebut mereka menjadi terikat. b. Asas Perkawinan Menurut UU No. 1/1974 pasal 3 adalah asas monogami relatif, artinya boleh sepanjang hukum dan agamanya mengizinkan. c. Syarat Sahnya Perkawinan Menurut pasal 14 KHI dalam melaksanakan perkawinan harus ada calon suami dan isteri, wali nikah, dua orang saksi serta sighat akad nikah. Menurut pasal 2 UU No. 1/1974 bahwa perkawinan adalah sah jika dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya. Setiap perkawinan dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hal ini sejalan dengan KHI, dalam pasal 4 KHI bahwa perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut Hukum Islam. Dan dalam pasal 5 KHI bahwa setiap perkawinan harus dicatat agar terjamin ketertiban perkawinan. Kemudian dalam pasal 6 KHI bahwa perkawinan yang dilakukan di luar pengawasan pegawai pencatatan nikah tidak mempunyai kekuatan hukum. Pada pasal 6 s/d 12 UU No. 1/1974 syarat-syarat perkawinan, yaitu adanya persetujuan kedua calon mempelai, ada izin orang tua atau wali bagi calon yang belum berusia 21 tahun, usia calon pria berumur 19 tahun dan perempuan berumur 16 tahun, tidak ada hubungan darah yang tidak boleh kawin, tidak ada ikatan perkawinan

dengan pihak lain, tidak ada larangan kawin menurut agama dan kepercayaannya untuk ketiga kalinya, tidak dalam waktu tunggu bagi wanita yang janda. Sedangkan syarat perkawinan menurut KUHPerdata adalah syarat material absolut yaitu asas monogami, persetujuan kedua calon mempelai, usia pria 18 tahun dan wanita 15 tahun, bagi wanita yang pernah kawin harus 300 hari setelah perkawinan yang terdahulu dibubarkan. Sedang syarat material relatif, yaitu larangan untuk kawin dengan orang yang sangat dekat di dalam kekeluargaan sedarah atau karena perkawinan, larangan untuk kawin dengan orang yang pernah melakukan zina, larangan memperbaharui perkawinan setelah adanya perceraian jika belum lewat waktu 1 tahun. d. Tujuan Perkawinan Dalam pasal 1 UU No. 1/1974 adalah untuk membentuk keluarga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Sedangkan dalam KUHPerdata tidak ada satu pasalpun yang secara jelas-jelas mencantumkan mengenai tujuan perkawinan itu. Dalam pasal 3 Kompilasi Hukum Islam tujuan perkawinan adalah untuk mewujudkan Sedangkan kehidupan berumah tangga yang sakinah, mawaddah, dan rahmah. Kitab Undang-undang Hukum Perdata memandang soal perkawinan hanya dalam hubungan-hubungan perdata. C. PERKAWINAN CAMPURAN Dalam pasal 57 UU No. 1/1974 perkawinan campuran adalah antara dua orang di Indonesia yang tunduk pada hukum yang berlainan, karena beda warga negara dan salah satu warga negaranya adalah warga negara Indonesia. Jadi unsur-unsur yang terdapat dalan perkawinan campur adalah perkawinan dilakukan di wilayah hukum Indonesia dan masing-masing tunduk Indonesia. 5 pada hukum yang yang salah berlainan satu pihak karena harus perbedaaan warga negara kewarganegaraan,

Dan syarat-syarat perkawinan campuran pada pasal pasal 59 ayat 2 UU No. 1/1974, dari pasal ini menunjukan prinsip Lex loci actus yaitu menunjuk dimana perbuatan hukum tersebut dilangsungkan. Hal ini berarti perkawinan campuran di Indonesia dilakukan menurut hukum perkawinan Indonesia. D. PERKAWINAN DI LUAR NEGERI Menurut pasal 83 KUHPerdata, perkawinan yang dilangsungkan di luar Indonesia, baik antara warga negara Indonesia dan dengan warga negara lain adalah sah, jika perkawinan dilangsungkan menurut cara atau aturan negara tersebut dan tidak melanggar ketentuan-ketentuan dalam KUHPerdata. Kemudian dalam waktu satu tahun setelah suamiisteri tersebut kembali di wilayah Indonesia, maka perkawinan harus dicatatkan dalam daftar pencatatan perkawinan di tempat tinggal mereka (pasal 84 KUHPerdata).3 Pada pasal 56 UU No. 1/1974 mengatur perkawinan di luar negeri, baik yang dilakukan oleh sesama warga negara Indonesia di luar negeri atau salah satu pihaknya adalah warga negara Indonesia sedang yang lain adalah warga negara asing, adalah sah bila dilakukan menurut hukum yang berlaku di negara di mana perkawinan itu berlangsung dan bagi warga negara Indonesia tidak melanggar UU ini.4 Pasal 56 ayat 2 menentukan bahwa dalam waktu satu tahun setelah suami isteri itu kembali di wilayah Indonesia, surat bukti perkawinan harus didaftarkan di kantor pencatatan perkawinan tempat tinggal mereka.5 1. PERKAWINAN MENURUT HUKUM AGAMA Perkawinan hanya sah jika dilakukan menurut hukum agama yang dianut oleh calon pasangan yang akan melaksanakan pernikahan. Kedua pasangan suami isteri tersebut menganut agama yang sama. Jika antara keduanya menganut agama yang berlainan, maka perkawinan tidak dapat dilangsungkan, kecuali apabila salah satunya
3 P.N.H. Simanjuntak, S.H., Pokok-Pokok Hukum Perdata, Jakarta, Djambatan, 1999, h. 56 4 P.N.H. Simanjuntak, Ibid, h. 76 5 Ibid

menganut agama calon lainnya tersebut. E. PERKAWINAN BEDA AGAMA MENURUT HUKUM POSITIF INDONESIA Dasar hukum perkawinan di Indonesia yang berlaku sekarang ada beberapa peraturan, diantaranya adalah : 1. Buku I Kitab Undang-undang Hukum Perdata 2. UU No. 1/1974 tentang Perkawinan 3. UU No. 7/1989 tentang Peradilan Agama 4. PP No. 9/1975 tentang Peraturan Pelaksana UU No. 1/1974 5. Intruksi Presiden No. 1/1991 tentang Kompilasi Hukum Islam di Indonesia Perkawinan di Indonesia diatur oleh UU No 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Berdasarkan UU tersebut perkawinan di definisikan sebagai ikatan lahir batin antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk keluarga atau rumah tangga yang bahagia dan kekal berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa. Oleh karenanya dalam UU yang sama diatur bahwa perkawinan adalah sah apabila dilakukan menurut hukum masing-masing agama dan kepercayaannya itu serta telah dicatat menurut peraturan perundang-undangan yang berlaku. Namun bagaimana dengan perkawinan beda agama. Perkawinan beda agama bukanlah perkawinan campuran dalam pengertian hukum nasional kita karena perkawinan campuran menurut UU Perkawinan disebut sebagai perkawinan yang terjadi antara WNI dengan WNA. Akan tetapi perkawinan beda agama di masyarakat sering pula disebut sebagai perkawinan campuran. Untuk memudahkan, tulisan ini hanya akan menggunakan istilah perkawinan beda agama UU Perkawinan sendiri penafsiran resminya hanya mengakui perkawinan yang dilangsungkan berdasarkan agama dan kepercayaan yang sama dari dua orang yang berlainan jenis yang hendak melangsungkan perkawinan. Dalam masyarakat yang pluralistik seperti di Indonesia, sangat mungkin terjadi perkawinan diantara dua orang 7

pemeluk agama yang berlainan. Beberapa diantara mereka yang mempunyai kelimpahan materi mungkin tidak terlampau pusing karena bisa menikah di negara lain, namun bagaimana yang kondisi ekonominya serba pas-pasan. Tentu ini menimbulkan suatu masalah hukum. Ada dua cara dalam menyikapi perkawinan beda agama ini: Pertama: Salah satu pihak dapat melakukan perpindahan agama, namun ini dapat berarti penyelundupan hukum, karena sesungguhnya yang terjadi adalah hanya menyiasati secara hukum ketentuan dalam UU No 1 Tahun 1974 tentang Perkawinan. Namun setelah perkawinan berlangsung masing-masing pihak kembali memeluk agamanya masing-masing. Cara ini sangat tidak disarankan. Kedua: Berdasarkan Putusan MA No 1400 K/Pdt/1986 Kantor Catatan Sipil diperkenankan untuk melangsungkan perkawinan beda agama. Kasus ini bermula dari perkawinan yang hendak dicatatkan oleh Ani Vonny Gani P (perempuan/Islam) dengan Petrus Hendrik Nelwan (laki-laki/Kristen). Dalam putusannya MA menyatakan bahwa dengan pengajuan pencatatan pernikahan di KCS maka Vonny telah tidak menghiraukan peraturan agama Islam tentang Perkawinan dan karenanya harus dianggap bahwa ia menginginkan agar perkawinannya tidak dilangsungkan menurut agama Islam. Dengan demikian, mereka berstatus tidak beragama Islam, maka KCS harus melangsungkan perkawinan tersebut. Nah putusan ini, secara sekilas hanya berlaku bila perempuan yang beragama Islam dan Laki-laki yang beragama Nasrani hendak melangsungkan perkawinan. Lalu bagaimana dengan bila sebaliknya? Secara argumentum a contrario maka KUA wajib melangsungkan perkawinannya, karena perempuan yang beragama Nasrani tidak lagi menghiraukan statusnya yang beragama Nasrani. Oleh karena itu melakukan penundukkan hukum secara jelas kepada seluruh Hukum Islam yang terkait dengan perkawinan. Dengan ini, dari semula pasangan yang berbeda agama tidak

perlu melakukan penyelundupan hukum dengan mengganti agama untuk sementara, namun bisa melangsungkan perkawinan tanpa berpindah agama. Dalam memahami perkawinan beda agama penafsiran yang berpendapat bahwa menurut undangbeda agama undang Perkawinan ada tiga penafsiaran yang berbeda. Pertama, perkawinan merupakan pelanggaran terhadap UU No. 1/1974 pasal 2 ayat 1 pasal 8. Pendapat kedua, bahwa perkawinan antar agama adalah sah dan dapat dilangsungkan, karena telah tercakup dalam perkawinan campuran, dengan argumentasi pada pasal 57 tentang perkawinan campuran yang menitikberatkan pada dua orang yang di Indonesia tunduk pada hukum yang berlainan, yang berarti pasal ini mengatur perkawinan antara dua orang yang berbeda kewarganegaraan juga mengatur dua orang yang berbeda agama. Pendapat ketiga bahwa perkawinan antar agama sama sekali tidak diatur dalam UU No. 1/1974, oleh karena itu berdasarkan pasal 66 UU No. 1/1974 maka persoalan perkawinan beda agama dapat merujuk pada peraturan perkawinan campuran, karena belum diatur dalam undang-undang perkawinan.6 F. PERBEDAAN PANDANGAN TENTANG PERKAWINAN BEDA AGAMA Pendapat yang menyatakan perkawinan beda agama merupakan pelanggaran terhadap UU No. 1/1974 pasal 2 ayat 1 pasal 8 , maka instansi baik KUA dan Kantor Catatan Sipil dapat menolak permohonan perkawinan beda agama berdasarkan pada pasal 2 ayat 1 pasal 8 UU No. 1/1974 yang menyatakan bahwa perkawinan adalah sah, jika dilakukan menurut hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu. Dalam penjelasan UU ditegaskan bahwa dengan perumusan pasal 2 ayat 1, maka tidak ada perkawinan di luar hukum masing-masing agamanya dan kepercayaannya itu. Ketentuan pasal
6 Ahmad Sukarja, Perkawinan Berbeda Agama Menurut Hukum Islam, Editor Chuzaimah T Yanggo, DR,H & Hafiz Anshary, Drs,MA, Problematika Hukum Islam Kontemporer, Jakarta, PT Pustaka Firdaus, 1996, h. 17-18

9

tersebut berarti bahwa perkawinan harus dilakukan menurut hukum agamanya, dan ketentuan yang dilarang oleh agama berarti dilarang juga oleh undang-undang perkawinan.7 Selaras dengan itu, Prof. Dr. Hazairin S.H., menafsirkan pasal 2 ayat 1 beserta penjelasanya bahwa bagi orang Islam tidak ada kemungkinan untuk menikah dengan melanggar hukum agamanya., demikian juga bagi mereka yang beragama Kristen, Hindu, Budha.8 Pendapat yang menyatakan bahwa perkawinan antar agama adalah sah dan dapat dilangsungkan, karena telah tercakup dalam perkawinan campuran, dengan argumentasi pada pasal 57 tentang perkawinan campuran yang menitikberatkan pada dua orang yang di Indonesia tunduk pada hukum yang berlainan, yang berarti pasal ini mengatur perkawinan antara dua orang yang berbeda kewarganegaraan juga mengatur dua orang yang berbeda agama. Pada pasal 1 Peraturan Perkawinan campuran menyatakan bahwa perkawinan campuran adalah perkawinan antara orang-orang yang di Indonesia tunduk pada hukum yang berlainan. Akibat kurang jelasnya perumusan pasal tersebut, yaitu tunduk pada hukum yang berlainan, ada beberapa penafsiran dikalangan ahli hukum. Pendapat pertama menyatakan bahwa perkawinan campuran hanya terjadi antara orang-orang yang tunduk pada hukum yang berlainan karena berbeda golongan penduduknya. Pendapat kedua menyatakan bahwa perkawinan campuran adalah perkawinan antara orang-orang yang berlainan agamanya. Pendapat ketiga bahwa perkawinan campuran adalah perkawinan antara orang-orang yang berlainan asal daerahnya.9 Pendapat yang menyatakan bahwa perkawinan antar agama sama sekali tidak diatur dalam UU No. 1/1974, oleh karena itu berdasarkan pasal 66 UU No. 1/1974 maka persoalan perkawinan beda agama dapat merujuk pada peraturan perkawinan campuran, karena
7 Masjfuk Zuhdi, Masail Fiqhiyah, Jakara, CV Haji Masaung, 1993, h.3 8 Lihat Hazairin, Tinjauan Mengenai Undang-undang Perkawinan No 1/1974, Jakarta, Tintamas, 1986, h. 2 9 Masjfuk Zuhdi, Op. Cit., h. 2

belum diatur dalam undang-undang perkawinan. Berdasarkan pasal 66 UU No. 1/1974, maka semua peraturan yang mengatur tentang perkawinan sepanjang telah diatur dalam UU No. 1/1974, dinyatakan tidak berlaku lagi yaitu perkawinan yang diatur dalam Kitab Undangundang Hukum Perdata / BW, Ordonansi Perkawinan Indonesia Kristen dan peraturan perkawinan campuran. Artinya beberapa ketentuan tersebut masih berlaku sepanjang tidak diatur dalam UU No. 1/1974. Dalam Kompilasi Hukum Islam mengkategorikan perkawinan antar pemeluk agama dalam bab larangan perkawinan. Pada pasal 40 point c dinyatakan bahwa dilarang melangsungkan perkawinan antara seorang pria dengan seorang wanita yang tidak beragama Islam. Kemudian dalam pasal 44 dinyatakan bahwa seorang wanita Islam dilarang melangsungkan perkawinan dengan seorang pria yang tidak beragama Islam. KHI tersebut selaras dengan pendapat Prof. Dr. Hazairin S.H., yang menafsirkan pasal 2 ayat 1 beserta penjelasanya bahwa bagi orang Islam tidak ada kemungkinan untuk menikah dengan melanggar hukum agamanya. Dalam KHI telah dinyatakan dengan jelas bahwa perkawinan beda agama jelas tidak dapat dilaksanakan selain kedua calon suami isteri beragama Islam. Sehingga tidak ada peluang bagi orang-orang yang memeluk agama Islam untuk melaksanakan perkawinan antar agama. G. PANDANGAN ISLAM TENTANG HUKUM NIKAH BEDA AGAMA Seringkali kita jumpai pertanyaan “apa hukumnya bila nikah beda agama, baik yg laki-laki atau perempuannya yg muslim, apa sah atau tidak menurut Islam ?”. Pertanyaan ini sering muncul terutama ketika kita berada di sebuah negara yang mayoritas penduduknya non muslim, seperti di Australia ini. Mengenaihal ini, Prof. Masjfuk Zuhdi dalam buku “Masail Fiqhiyah” dengan jelas menerangkan hukum perkawinan beda agama menurut Islam. Ada 2 jenis menikah beda agama: 1. Perempuan beragama Islam menikah dengan laki-laki non-Islam 11

2. Laki-laki beragama Islam menikah dengan perempuan non-Islam Perempuan beragama Islam menikah dengan laki-laki non-Islam Para ulam telah sepakat, bahwa hukum mengenai perempuan beragama Islam menikah dengan laki-laki non-Islam adalah jelas-jelas dilarang (haram). Dalil yg digunakan untuk larangan menikahnya muslimah dengan laki-laki non Islam adalah : 1) Surat Al Baqarah(2) ayat 221 :

ْ ُ ْ ِ ٌ َ ٌ ِ ُ ٌ َ َ ّ ِ ‫ول ت َن ْك ِحوا ال ْمشرِكات حتلّلى ي ُلؤ ْمن ولملة مؤ ْمن َلة خي ْلر ملن مشلرِك َةٍ وَل َلو‬ َ ِ َ ْ ُ ُ ْ َ َ ‫أ َع ْجب َت ْك ُم ول ت ُن ْك ِحوا ال ْمشرِكين حتى ي ُؤ ْمنوا وَل‬ ْ ُ ْ ِ ٌ َ ٌ ِ ُ ‫عَب ْد ٌ مؤ ْمن خي ْر ملن مشلرِك‬ ُ ِ ّ َ َ ِ ْ ُ ٍ ُ َ َ ْ ُ ْ ‫وَل َوْ أ َع ْجب َك ُم أول َئ ِك ي َد ْعون إ ِلى النارِ والل ّه ي َد ْعو إ ِلى ال ْجن ّةِ وال‬ َ ُ َ َ ُ َ ‫َ مغْفرةِ بللإ ِذ ْن ِه‬ ِ َ ِ َ ِ َ ُ َ ّ ْ َ ّ ‫وَي ُب َي ّن آيات ِهِ للناس ل َعَل ّهُم ي َت َذ َك‬ ‫رون‬ َ ُ َ ُ ْ ِ ّ ِ
“Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan sebelum orang-orang mereka musyrik (dengan wanita-wanita budak yang mukmin) beriman. Sesungguhnya

mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayat-ayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.” 2) Ijma para ulama tentang larangan perkawinan anatara wanita muslimah dengan pria non muslim Jadi, wanita musliman dilarang atau diharamkan menikah dengan non muslim, apapun alasannya. Hal ini sebagaimana dinyatakan dalam Alquran di atas. Bisa dikatakan, jika seorang muslimah memaksakan dirinya menikah dengan laki-laki non Islam, maka akan dianggap berzina. Laki-laki beragama Islam menikah dengan perempuan nonIslam

Pernikahan seorang lelaki Muslim dengan perempuan non muslim terbagi atas 2 macam: 1. Lelaki Muslim dengan perempuan musyrik (non Ahli Kitab). Untuk kasus ini, banyak ulama yg melarang, dengan dasar Al Baqarah(2) ayat 222 :

ُ َ ُ ْ َ ْ ً ‫وَي َسأ َلون َك ع َن ال ْمحيض قُل هُوَ أ َذى فاع ْت َزِلوا الن ّساء في ال ْمحيللض ول‬ ِ َ ِ َ ِ َ َ َ ِ ِ ِ َ ‫تقربوهُن حتى يط ْهرن فَإذا تط َهرن فَأ ْتوهُن من حي لث أ‬ ‫ّ ِ ْ َ ْ ُ مرك ُلم الل ّله إ ِن‬ ُ ّ ُ َ ْ ّ َ َِ َ ْ ُ َ ّ َ ّ ُ َ َْ ُ َ َ ‫الل ّه ي ُحب الت ّوابين وَي ُحب ال ْمت َط َهّرين‬ ّ ِ ّ ِ َ ُ َ ِ َ ِ ّ
“Dan janganlah kamu nikahi wanita-wanita musyrik, sebelum mereka beriman. Sesungguhnya wanita budak yang mukmin lebih baik dari wanita musyrik, walaupun dia menarik hatimu. Dan janganlah kamu menikahkan orang-orang musyrik (dengan wanitawanita mukmin) sebelum mereka beriman. Sesungguhnya budak yang mukmin lebih baik dari orang musyrik walaupun dia menarik hatimu. Mereka mengajak ke neraka, sedang Allah mengajak ke surga dan ampunan dengan izin-Nya. Dan Allah menerangkan ayatayat-Nya (perintah-perintah-Nya) kepada manusia supaya mereka mengambil pelajaran.” Hanya dikalangan ulama timbul beberapa pendapat dalam hal ini, siapa wanita musyrik yang haram dikawini in? Menurut Ibnu Jarrir Ath-Thobari, bahwa musyrikah yang haram dikawini ini adalah musyrikah dari bangsa Arab saja, karena bbangsa Arab pada waktu turunnya Al-Qur’an memang tidak mengenal kitab suci dan mereka menyembah berhala. Maka menurut pendapat ini seorang muslim boleh menikah dengan wanita msyrik dari non Arab, seperti cina, india dan jepang yang diduga dahulu mempunyai kitab suci atau serupa kitabb suci, seperti pemuluk agama Budha, Hindu, Konghucu yang percaya pada Tuhan Yang Maha Esa. Percaya adanya hidup setelah mati, dan sebagainya. Muhammad Abduh juga sependapat dengan ini (Rasyid Ridho, Tafsir Al-Manar). Tetapi kebanyakan ulama berpendapat mengharamkan minikah dengan semua musyrikah, baik musyrikah Arab maupun 13

Non Arab. 2. Lelaki Muslim dengan perempuan Ahli Kitab. Yang dimaksud dg Ahli Kitab di sini adalah agama Nasrani dan Yahudi (agama samawi). Hukumnya boleh, dengan dasar Surat Al Maidah(5) ayat 5:

ُ ‫ال ْيللوْم أ ُحللل ل َكللم الط ّي ّبللات وَط َعللام الللذين أوتللوا ال ْك ِتللاب حللل ل َكللم‬ ُ ْ ُ ّ ِ َ َ ُ َ ُ ُ ّ ِ َ َ َ ِ ّ ُ َ ّ ِ ْ ُ َ ‫وَط َعامك ُم حل ل َهُم وال ْمحصنات من ال ْمؤ ْمنات وال ْمحصنات ملن ال ّلذين‬ َ ِ َ ِ ُ َ َ ْ ُ َ ِ َ ِ ُ َ ِ ُ َ َ ْ ُ َ ْ ُ ‫أوتوا ال ْكتاب من قَبل ِك ُم إذا آتيتموهُن أ‬ ُ ‫ّ جورهُن محصنين غ َي ْر مسافِحين‬ ُ ُ َُْ َِ ْ ْ ْ ِ َ َِ َ ِ َ ُ َ َ ِ ِ ْ ُ ّ َ ُ َ َ َ ِ َ ‫ول مت ّخذي أ َخدان وَمن ي َك ْفر باليمان فَقد ْ حب ِط ع َمل ُه وَهُوَ في الخللرة‬ ِ َ ِ ِ ِ ِ ُ َ ُ َ ِ ْ ُ ْ َ ٍ َ ْ ‫من ال ْخاسرين‬ َ ِ ِ َ َ ِ
“Pada hari ini dihalalkan bagimu yang baik-baik. Makanan (sembelihan) orang-orang yang diberi Al Kitab itu halal bagimu, dan makanan kamu halal pula bagi mereka. (Dan dihalalkan mengawini) wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara wanita-wanita yang beriman dan wanita-wanita yang menjaga kehormatan di antara orang-orang yang diberi Al Kitab sebelum kamu, bila kamu telah membayar maskawin mereka dengan maksud menikahinya, tidak dengan maksud berzina dan tidak (pula) menjadikannya gundik-gundik. Barang siapa yang kafir sesudah beriman (tidak menerima hukum-hukum Islam) maka hapuslah amalannya dan ia di hari akhirat termasuk orang-orang merugi.” Seelain berdasarkan ayat diatas, juga berdasarkan sunnah Nabi, dimana Nabi pernah kawin dengan wanita Ahlul Kitab, yaitu Mariah al-Qibthiyah (Kristen). Demikian pula sahabat Nabi yang bernama Hudzaifah bin Yaman pernah kawin dengan seorang wanita yahudi, sedang para menentangnya. Banyak ulama yg menafsirkan bahwa Al Kitab di sini adalah Injil dan Taurat. Dikarenakan agama Islam, Nasrani dan Yahudi berasal dari sumber yg sama, agama samawi, maka para ulama memperbolehkan pernikahan jenis ini. Untuk kasus ini, yg dimaksud dengan musyrik adalah penyembah berhala, api, dan sejenisnya. Untuk poin 2, menikah dengan perempuan yang bukan ahli kitab, sahabat tidak ada yang pernah

para ulama sepakat melarang. Dari sebuah literatur, didapatkan keterangan bahwa Hindu, Budha atau Konghuchu tidak termasuk agama samawi (langit) tapi termasuk agama ardhiy (bumi). Karena benda yang mereka katakan sebagai kitab suci itu bukanlah kitab yang turun dari Allah SWT. Benda itu adalah hasil pemikiran para tokoh mereka dan filosof mereka. Sehingga kita bisa bedakan bahwa kebanyakan isinya lebih merupakan petuah, hikmah, sejarah dan filsafat para tokohnya. Kita tidak akan menemukan hukum dan syariat di dalamnya yang mengatur masalah kehidupan. Tidak ada hukum jual beli, zakat, zina, minuman keras, judi dan pencurian. Sebagaimana yang ada di dalam Al-Quran Al-Karim, Injil atau Taurat. Yang ada hanya etika, moral dan nasehat. Benda itu tidak bisa dikatakan sebagai kalam suci dari Allah yang diturunkan melalui malaikat Jibril dan berisi hukum syariat. Sedangkan Taurat, Zabur dan Injil, jelas-jelas kitab samawi yang secara kompak diakui sebagai kitabullah. Sementara itu, Imam Syafi’i dalam kitab klasiknya, Al-Umm, mendefinisikan Kitabiyah dan non Kitabiyah sebagai berikut, “Yang dimaksud dengan ahlul kitab adalah orang-orang Yahudi dan Nasrani yang berasal dari keturunan bangsa Israel asli. Adapun umat-umat lain yang menganut agama Yahudi dan Nasrani, rnaka mereka tidak termasuk dalam kata ahlul kitab. Sebab, Nabi Musa a.s. dan Nabi Isa a.s. tidak diutus kecuali untuk Israil dan dakwah mereka juga bukan ditujukan bagi umat-umat setelah Bani israil.” Sementara itu, para jumhur shahabat membolehkan laki-laki muslim menikahi wanita kitabiyah, diantaranya adalah Umar bin AlKhattab, Ustman bin Affan, Jabir, Thalhah, Huzaifah. Bersama dengan para shahabat Nabi juga ada para tabi`Insya Allah seperti Atho`, Ibnul Musayib, al-Hasan, Thawus, Ibnu Jabir Az-Zuhri. Pada generasi berikutnya ada Imam Asy-Syafi`i, juga ahli Madinah dan Kufah. Yang sedikit berbeda pendapatnya hanyalah Imam Malik dan Imam Ahmad bin Hanbal, dimana mereka berdua tidak melarang 15

hanya memkaruhkan menikahi wanita kitabiyah selama ada wanita muslimah. Pendapat yang mengatakan bahwa nasrani itu musyrik adalah pendapat Ibnu Umar. Beliau mengatakan bahwa nasrani itu musyrik. Selain itu ada Ibnu Hazm yang mengatakan bahwa tidak ada yang lebih musyrik dari orang yang mengatakan bahwa tuhannya adalah Isa. Sehingga menurut mereka menikahi wanita ahli kitab itu haram hukumnya karena mereka adalah musyrik. Namun jumhur Ulama tetap mengatakan bahwa wanita kitabiyah itu boleh dinikahi, meski ada perbedaan dalam tingkat kebolehannya. Namun demikian, wanita muslimah yang komitmen dan bersungguh-sungguh dengan agamanya tentu lebih utama dan lebih layak bagi seorang muslim dibanding wanita ahlul kitab. Juga apabila ia khawatir terhadap akidah anak-anak yang lahir nanti, serta apabila jumlah pria muslim sedikit sementarawanita muslimah banyak, maka dalam kondisi demikian ada yang berpendapat haram hukumnyapria muslim menikah dengan wanita non muslim. Dapat disimpulkan, hukum nikah beda agama terbagi menjadi beberapa hukum : :1. Suami Islam, istri ahli kitab = boleh 2. Suami Islam, istri kafir bukan ahli kitab = haram 3. Suami ahli kitab, istri Islam = haram. 4. Suami kafir bukan ahli kitab, istri Islam = haram Dibolehkannya laki-laki muslim menikah dengan wanita ahlul kitab namun tidak sebaliknya karena laki-laki adalah pemimpin rumah tangga, berkuasa atas isterinya, dan bertanggung jawab terhadap dirinya. Islam menjamin kebebasan aqidah bagi isterinya, serta mlindungi hak-hak dan kehormatannnya dengan syariat dan bimbingannya. Akan tetapi, agama lain seperti nasrani dan yahudi tidak pernah memberikan jaminan kepada isteri yang berlainan agama. Kompilasi Hukum Islam mengkategorikan perkawinan antar pemeluk agama dalam bab larangan perkawinan. Pada pasal 40 point c dinyatakan bahwa dilarang melangsungkan perkawinan antara seorang

pria dengan seorang wanita yang tidak beragama Islam. Kemudian dalam pasal 44 dinyatakan bahwa seorang wanita Islam dilarang melangsungkan perkawinan dengan seorang pria yang tidak beragama Islam. Larangan dalam KHI tersebut mempunyai alasan yang cukup kuat, yakni : Pertama, dari segi hukum paerkawinan. Kedua, dari segi hukum Islam, dapat disebutkan dalil-dalilnya, yaitu : a. ‫ سسسسد الذريعسسسة‬artinya sebagai tindakan preventif untuk mencegah ّ terjadinya pemurtadan dan kehancuran rumah tangga. b. Kaidah fiqih : positif, bisa ditemukan dasar hukumnya antara lain ialah pasal 2 ayat 1 UU nomor 1 tahun 1974 tentang

ْ ِ َ ‫د َرء ال ْمفاسد ِ مقد ّم على جل ْب المصا ِل ِح‬ ِ َ َ َ َ ٌ َ ُ ِ َ َ ُ ْ
“Menampik keburukan lebih diutamakan daripada mendatangkan manfaat’.” Dalam hal ini, kemurtadan dan brokrn home harus didahulukan daripada upaya mencari atau menariknya kedalam islam (Islamisasi), anak-anak dari keturunannya nanti, dan keluarga besar dari masing-masing suami dan istri.

17

BAB III KESIMPULAN perkawinan menurut hukum Islam adalah pernikahan, yaitu akad yang sangat kuat atau miitsaaqan gholiidhzan untuk mentaati perintah Allah dan melaksanakannya merupakan ibadah. hukum nikah beda agama terbagi menjadi beberapa hukum : :1. Suami Islam, istri ahli kitab = boleh 2. Suami Islam, istri kafir bukan ahli kitab = haram 3. Suami ahli kitab, istri Islam = haram. 4. Suami kafir bukan ahli kitab, istri Islam = haram Hukum positif Indonesia pun juga melarang perkawinan berbeda agama, yakni tertuang dalam Kompilasi pemeluk Hukum agama Islam, dalam yang bab mengkategorikan perkawinan antar

larangan perkawinan. Pada pasal 40 point c dinyatakan bahwa dilarang melangsungkan perkawinan antara seorang pria dengan seorang wanita yang tidak beragama Islam. Kemudian dalam pasal 44 dinyatakan bahwa seorang wanita Islam dilarang melangsungkan perkawinan dengan seorang pria yang tidak beragama Islam. Perkawinan antar agama yang terjadi dalam kehidupan masyarakat, seharusnya tidak terjadi jika dalam hal ini negara atau pemerintah secara tegas melarangnya dan menghilangkan sikap mendua dalam mengatur dan melaksanakan suatu perkawinan bagi rakyatnya. Sikap ambivalensi pemerintah dalam perkawinan beda agama ini terlihat dalam praktek bila tidak dapat diterima oleh Kantor Urusan negeri. Agama, dapat dilakukan di Kantor Catatan Sipil dan menganggap sah perkawinan berbeda agama yang dilakukan diluar

DAFTAR PUSTAKA Ashshofa, Burhan, SH, Metode Penelitian Hukum, Jakarta: PT Rineka Cipta, 1996 Andi Hamzah, Dr., SH, Kamus Hukum, Ghalia Indonesia Jakarta, 1986. Hazairin, Tinjauan Mengenai Undang-undang Perkawinan No 1/1974, Jakarta, Tintamas, 1986 Kitab undang-undang Hukum Perdata Peraturan Pemerintah Nomor 9 Tahun 1975 Tentang Pelaksanaan UU No. 1/1974 Peraturan Tentang Perkawinan Campuran (Gemengde Huwelijke

Regeling) Prawirohamidjojo, R. Soetojo dan Azis Safioedin, Hukum Orang dan Hukum Keluarga, Bandung, Alumni, 1985 Prawirohamidjojo, R. Soetojo, Pluralisme Dalam Perundang-undangan Perkawinan di Indonesia, Surabaya, Airlangga University Press, 1986 Satjitpto Rahardjo, Prof. Dr., SH, Ilmu Hukum, Citra Aditya Bakti Bandung, 2000. Simanjuntak, P.N.H., S.H., Pokok-Pokok Hukum Perdata, Jakarta,

Djambatan, 1999

19

Soimin, Soedharyo, SH, Hukum Orang dan Keluarga, Jakarta, Sinar Grafika, 2002 ……………., Himpunan Yurisprudensi Tentang Hukum Perdata, Jakarta, Sinar Grafika, 1996 Soejono, SH, MH & Abdurrahman, SH, MH, Metode Penelitian Hukum, Jakarta, Rineka Cipta, 2003 Sudarsono, SH, Hukum Perkawinan Nasional, Jakarta, Rineka Cipta, 1991 Sudikno Mertokusumo, Prof. Dr., SH, Mengenal Hukum suatu pengantar, Liberty Yogyakarta, 2003. Undang-undang Perkawinan Nomor 1 Tahun 1974 Usman Adji, Sution, SH, Kawin Lari dan Kawin Antar Agama, Yogyakarta, Liberty, 1989 Yanggo, Chuzaimah T, DR,H & Hafiz Anshary, Drs, MA, Editor, Problematika Hukum Islam Kontemporer, Jakarta, Firdaus, 1996 Zuhdi , Masjfuk, Masail Fiqhiyah, Kwitang. PT Gunung agung, 1997 www.Indonesialawcenter.com www.penulislepas.com Pustaka

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->