1

PENGANTAR EKONOMI MAKRO 
         

     

MODUL 
 
Disusun Untuk Kampus STIE  Yang Dibimbing oleh Bapak Prayitno, SE    Agus Muhardi  29.01.207P        Jurusan Manajemen  Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Musi Rawas   November  2009  Muhammad Brame Raufi Agean 

2

I.
   

KATA PENGANTAR 
Puji  syukur  Alhamdullilah,  penulis  panjatkan  kehadirat  Allah  SWT,  yang 

telah  melimpahkan  rahmat  dan  karuniaNya,  sehingga  pada  akhirnya  penulis  dapat menyelesaikan modul ini dengan baik. Di mana modul ini penulis sajikan  dalam  bentuk  buku  yang  sederhana.  Adapun  judul  penulisan  modul,  yang  penulis sajikan adalah sebagai berikut :     

PENGANTAR EKONOMI MAKRO 
      Tujuan  penulisan  modul  ini  dibuat  sebagai  tanda  kecintan  kepada 

program strata satu STIE MURA. Sebagai bahan penulisan diambil berdasarkan  beberapa  sumber  literatur  yang  mendukung  penulisan  ini.  Penulis  menyadari  bahwa  tanpa  bimbingan  dan  dorongan  dari  semua  pihak,  maka  penulisan  modul ini tidak akan  lancar. Oleh  karena itu pada kesempatan ini, izinkanlah  penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada :  1. Orang tua tercinta yang telah memberikan dorongan moril maupun materil.  2. Putra tersayang yang telah membantu penulisan modul ini.  3. Seluruh  teman–teman  yang  telah  memberikan  dukungan  dalam  penulisan  modul ini.     

Muhammad Brame Raufi Agean 

3

Serta  semua  pihak  yang  terlalu  banyak  untuk  disebut  satu  persatu  sehingga terwujudnya  penulisan ini. Akhir kata penulis mohon saran dan kritik  yang membangun demi kesempurnaan penulisan di masa yang akan datang.                 Lubuklinggau,    November 2009               Agus Muhardi  Penulis                                      Muhammad Brame Raufi Agean 

     

4

Pengantar Ekonomi Makro      Materi:  1. Ruang lingkup analisis makro ekonomi  2. Perhitungan pendapatan nasional  3. Penentuan kegiantan ekonomi  4. Keseimbangan ekonomi 2 sektor  5. Keseimbangan ekonomi 3 sektor  6. Keseimbangan ekonomi terbuka  7. Keseimbangan AD( Demond/Permintaan) dan AS (Suppllies/Penawaran)  8. Uang, Institusi keuangan & penawaran uang  9. Penawaran uang & Kegiatan ekonomi negara  10. Pengangguran inflasi dan kebijakan pemerintah  11. Perdagangan luar negeri, proteksi & globalisasi  12. Neraca  pembayaran,  kurs  Valuta  asing  &  kegiatan  perekonomian  terbuka  13. Pertumbuhan dan pembangunan ekonomi                  Muhammad Brame Raufi Agean 

5

BAB 1, 2, 3  Ruang lingkup analisis makro ekonomi    Ilmu ekonomi sudah ada sejak tahun 1776 pertama kali dipelopori oleh:  Adam  Smith  (Bapak  Perekonomian  Dunia)  1776‐1936  kumudian  membuat  “Mahzab Klasik”  Yaitu:  Kegiatan  perekonomian  terjadi  secara  otomatis  /  akan  berjalan  sendiri,  tidak akan terjadi inflasi dan tidak perlu menggunakan neraca. 
 

Pada  Tahun  1929‐1932,  terjadi  kehancuran  perekonomian/masa  “The  Great  Depression” Pada tahun itulah tidak berlaku lagi Mahzab klasik 
 

Sehingga  pada  tahun  1936.  Pakar  ekonomi  “Jhon  Maynard  Keynes”    atau  disebut Zaman Keynes, yaitu pada zaman ini masalah “The Great Depression”   dapat  dipetahkan  melalui  bukunya”  The  General  Theory  Of  Employment,  Interest and Money”, Dalam buku ini di jawab bahwa :  1. Mengkritik kaum Klasik  Teori/Mahzab Klasik yang diciptakan tidak berlaku lagi  2. Pengeluaran Agregat  Menentukan suatu negara tergolong miskin/kaya/maju/mundur dilihat  dari  pengeluaan agregat(besar). Pengeluaran = Pembelian/Pembelanjaan 
 

Isi Utama Ekonomi Makro  1. Pertumbuhan ekonomi  2. Kestabilan kegiatan ekonomi  3. Pengangguran  4. Kenaikan harga‐harga/inflasi  5. Neraca perdagangan dan neraca pembayaran  Muhammad Brame Raufi Agean 

6

Alat pengamat prestasi kegiatan ekonomi :  1. Pendapatan Nasional  Adalah  :  Sesuatu  yang  diwujudkan  (dihasilkan)  oleh  sesuatu  negara  dalam  periode tertentu.  a. Pendapatan  Nasional  Bruto  yaitu:  Pendapatan  yang  dihasilkan  oleh  negara  itu  sendiri  (milik  sendiri)  /  nilai  seluruh  barang/jasa  akhir  yang  dihasilkan untuk seluruh warga negara selama 4 tahun  b. Pendapatan  Domestik  Bruto  yaitu:  Seluruh  pendapatan  yang  ada  didalamnya  /  seluruh  barang/jasa  akhir  yang  dihasilkan  oleh  siapapun  dalam wilayah negara dalam 1 tahun    2. Pertumbuhan Ekonomi (Perkembangan)      PNB = PBD – balas jasa produksi secara netto yang mengalir keluar negara  Produk Nasional Neto (PNN) = PNB – Penyusutan  Pendapatan Nasional = PNN – Pajak tidak langsung    3. Pendapatan Perkapital (Pendapatan Per Individu (Perorangan)      PNn (th dasar)  = Rp……..  J. Penduduk n (th sekarang  Untuk mengetahui berapa pertambahan kemakmuran    PPn ‐ PPo  PPo  x 100 = …………….% P.Nril.n – Pnril.o X100 = ……….%            PNril.o 

 

n = tahun yang berlaku  o = tahun awal  Muhammad Brame Raufi Agean 

7

4. Penggunaan Tenaga Kerja (Pengangguran)  Contoh :  AK (membutuhkan kerja) 18 – 55  : 10 juta Jiwa  MP (mencari kerja)  Bekerja  Menganggur  : 8 Juta Jiwa  : 6 Juta Jiwa  : 2 Juta Jiwa 

   Menganggur  x 100  Pengangguran =   MP       5. Perubahan Harga (Inflasi)  adalah : untuk memperhitungkan berapa kenaikan saham dalam perjam  Digunakan untuk menentukan  a. Jenis barang  b. Weightage (w) : Kepentingan relatih  c. Harga barang   d. Harga Indeks (H.1)        No  Jenis Barang  W(%)  1  A  20  2  B  25  3  C  30  4  D  25    Jumlah  100    ∴IH = 4625 = 1,3120 Kelipatan/Point    3525    Muhammad Brame Raufi Agean  HBo(%)  50  25  30  40    HBn(Rp)  55  30  55  45    HBo x W  1.000  625  900  1.000  3.525  HBN x W  1.100  750  1.620  1.125  4.625    Σ HBo x w  IH =     Σ HBn x w 

8

6. Neraca Perdagangan  Neraca Pembayaran    7. Kurs Valuta Asing  Perbandingan Nilai Mata Uang    Perhitungan Pendapatan Nasional  1. Cara Pengeluaran   4 yang harus diperhitungkan :  a) Konsumsi rumah tangga  b) Konsumsi Pemerintah  c) Konsumsi pihak swasta (dalam negeri & luar negari)  d) Produk Netto/Export Netto    2. Cara Produk Netto  Dilihat dari nilai tambah yang diciptkan, penambahan dari setiap proses    3. Cara Pendapatan  Dihitung dari sumbangan/Faktor produksi, yaitu:  a) Tanah : Sewa  b) Modal : Bunga  c) Tenaga Kerja : Upah/Gaji  d) Keahlian/kewirausahaan : Pee / Upah        Muhammad Brame Raufi Agean 

9

BAB 4  KESEIMBANGAN PEREKONOMIAN  DUA SEKTOR    Dalam kegiatan ekonomi, terdiri dari 2 perlakuan yaitu :  1. Pelaku Rumah Tangga  2. Perusahaan                      Penjelasan :  Rumah  Tangga  (RT)  merupakan  pemilik  faktor‐faktor  produksi  (tanah,  modal, tenaga kerja, kewirausahaan)  Perusahaan  merupakan  tempat/wadah  untuk  memproses  output  (faktor  produksi  yang  berasal  dari  RT)  sehingga  perusahaan  akan  memberikan  balas jasa atas fakrot produksi tst.  − tanah : sewa  − modal : bunga    Muhammad Brame Raufi Agean  ‐ tenaga kerja : gaji  ‐ kewirausahaan : keuntungan   LEMBAGA KEUANGAN ( dipinjamkan ) ( saving/menabung (S)) RT  ( Konsumsi RT ) ( Barang Jasa ) ( Investasi (I)) INVESTOR PERUSAHAAN ( Faktor Produksi ) ( Balas Jasa )

10

RT  akan  mendapatkan  income/pendapatan  atas  balas  jasa  yang  di  dapat,  maka  RT  akan  membelanjakan/mengkonsumsi  barang/jasa  yang 

diporoses/diproduksi  oleh  perusahaan,  dari  income  yang  dipeoleh  RT,  ada  yang di konsumsi tetapi ada juga yang ditabung/saving di lembaga keuanan  Lembaga  keuangan  meminjamkan  tabungan  (modal)  yang  ditabung/RT  kepada investor  Modal yang dipinjam, investasikan kepada perusahaan        Penentu Konsumsi & Tabungan   1. Kekayaan yang terkumpul  2. Suku Bunga  3. keadaan Perekonomian  4. Distribusi pendapatan : akan dikemanakan/dikeluarkan   untuk apa pendapatan yang telah didapat  5. Sikap berhemat : prinsip‐prinsip ekonomi  6. Ada/tidaknya dana pensiun    Penentu Investasi  Investasi / penanaman modal yaitu : Suatu tindakan untuk menanamkan modal  agar menambah omset perusahaan agar dapat menambah proses produksi          Muhammad Brame Raufi Agean 

Y= C + S

11

Penentu Investasi :  1. Keuntungan yang diramalkan  2. Suku bunga  3. Keadaan perekonomian  4. Pendapatan nasional  5. Kemajuan teknologi  6. Keuntungan perusahaan    Fungsi Konsumsi dan Tabungan :  a. Fungsi Konsumsi  Untuk  menunjukkan  kurva  yang  menggambarkan  perbandingan  tingkat  konsumsi dan pendapatan  b. Fungsi Tabungan  Untuk  menunjukkan  kurva  yang  menggambarkan  perbandingan  tingkat  tabungan dan Pendapatan 

C + S dapat menentukan tingkat kecondongan 
1.   Tingkat Kecondongan Mengkonsumsi  a.   MPC ( Marginal Propensity to Consumse )  yaitu: Perbandingan tingkat penambahan konsumsi dengan penambahan  pendapatan dalam kegiatan perekonomian  b.   APC ( Average Propensity to Consumse )  yaitu: Perbandingan tingkat konsumsi dengna tingkat pendapatan dalam  kegiatan perekonomian        Muhammad Brame Raufi Agean  MPC =  Δ C   Δ Y  APC =   C    Y 

12

Hubungan MPC dan MPS      MPC1 + MPS1 = 1 + 0 = 1  MPC2 + MPS2 = 0,167 + 0,83 = 1  MPC3 + MPS3 = 0,25 + 0,75 =1    Hubungan APC dan APS      APC1 + APC1 = 1,5 + (‐0,5) = 1  APC2 + APC2 = 1,4 + (‐0,4) =1  APC3 + APC3 = 0,9375 + 0,0625 = 1  APC4 + APC4 = 0,8 + 0,2 = 1    Persamaan Konsumsi dan Tabungan  Persamaan Konsumsi      Ket :   C = Tingkat Konsumsi  a = Besarnya konsumsi pada saat pendapatan sama dengan nol (0) atau min (‐)  b = Kecondongan Konsumsi  y = Tingkat Pendapatan      Muhammad Brame Raufi Agean  C= a + b.y  APC + APS = 1 MPC + MPS = 1

13

Persamaan Tabungan      Ket :  S = Tingkat Tabungan  a = Besarnya tabungan pada saat pendapatan sama dengna nol (0) atau min (‐)  b = Kecondongan tabungan  y = Tingkat Pendapatan    2. Tingkat Kecondongan Menabung  a. MPS ( Marginal Propensity Save )  Yaitu  :  Perbandingan  tingkat  penambahan  tabungan  dengan  penambahan pendapatan dalam kegiatan perekonomian  b. APS ( Average Propensity Save )  Perbandingan tingkat pendapatan dalam kegiatan perekonomian    MPS =   Δ S    Δ Y  APS =  S   Y  S = ‐a + (1‐b).y 

                   

Muhammad Brame Raufi Agean 

14

Contoh Soal 1 :     No  1  2  3  4              MPC1 = ‐50 =1    ‐50       MPC2 = ‐25 = 0,167 = 1    ‐150    6       MPC3 = ‐25 = 0,25 = 1    ‐100  4                    Muhammad Brame Raufi Agean  APC1 = 300 =1,5    200    APC2 = 350 = 1,4    250    APC3 = 375 = 0,9375    400    APC4 = 400 =0,8    500  MPC =   Δ C    Δ Y  APC =  C    Y  200  250  400  500  ‐50 ‐150 ‐100 y  300  350  375  400  c  ‐50 ‐25 ‐25

15

Contoh Soal 2 :  No  1  2  3  4              MPS1 = ‐0 =0    ‐50       MPS2 = ‐125 = 0,833    ‐150           MPS3 = ‐75 = 0,75     ‐100                        Muhammad Brame Raufi Agean  APS1 = ‐100 = ‐0,5    200    APS2 = ‐100 = ‐0,4    250    APS3 = 25 = 0,0625    400    APS4 = 100 = 0,2    500  MPS =   Δ S    Δ Y  APC =  S    Y  200  250  400  500  ‐50 ‐150 ‐100 y  300  350  375  400  c  ‐50 ‐25 ‐25 ‐100  ‐100  ‐25  100  s  ‐0  ‐125 ‐75 

16

Menurut  JM.  Keynes,  Pengeluaran  seseorang  untuk  konsumsi  dan  tabungan  dipengaruhi oleh pendapatannya.  Semakin  besar  tingkat  pendapatan,  semakin  banyak  tingkat  konsumsi  dan  tingkat tabungan.  Semakin  kecil  pendapatan,  maka  pendapatannya  digunakan  seluruhnya  untuk konsumsi sehingga tabungan = 0    Pendapatan SW+ Negara terdiri dari :  a. Pendapatan Perseorangan ( y = C + S )  b. Pendapatan Perusahaan ( y = C + i )    Fungsi  /  Persamaan  Konsumsi  :  sw+  fungsi  yang  menggambarkan  hubungan  antara tingkat konsumsi RT dengan pendapatan nasional dalam perekonomian.    Fungsi Tabungan : sw+ fungsi yang  menggambarkan hubungan antara tingkat  hubungan RT dan pendapatan nasional dalam perekonomian.    FUNGSI KONSUMSI  = C = a + b‐y  FUNGSI TABUNGAN  = S = ‐a + (1‐b)y                Muhammad Brame Raufi Agean 

17

Untuk  menentukan  titik  keseimbangan  dalam  perekonomian  2  Sektor,  melalui 3 cara, yaitu:  1. Cara Angka / Tabel  2. Cara Aljabar      y = c + i  s = i  y = Tingkat pendapatan s = Tabungan    c = Konsumsi I = Investasi 

3. Cara Grafik  a. Pendekatan Pengeluaran Agregat – Penawaran Agregat  b. Pendekatan Suntikan – Bocoran        Contoh soal Perekonomian 2 Sektor  Dik : ‐ Fungsi Konsumsi : C = 90 + 0,75y  ‐ Besarnya Investasi : i = 120  ‐ Tingkat Pendapatan : 0   120   240   360   480   600   720   840   960   1080  Dit: ‐ Carilah titik keseimbangan dalam perekonomian 2 sektor dengan cara:  a. Angka / table  b. Aljabar  c. Grafik              Muhammad Brame Raufi Agean 

18

Jawab:  a. Melalui Angka / Table 

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
Notes: 

Y 0 120 240 360 480 600 720 840 960 1080

I 120 120 120 120 120 120 120 120 120 120

C 90 180 270 360 450 540 630 720 810 900

S AE = I + C Keadaan Perekonomian ‐90 210 ‐60 300 ‐30 390 0 480      Ekpansi 30 570 60 660 90 750 120 840 Keseimbangan 150 930 180 1020   Kontraksi

  Mencari C  y = 0    c = 90 + 0,75y   c = 90 + 0,75(0)    c= 90      b.   Aljabar                  1.             y = c + i  y = 90 + 0,75y + 120  y = 210 + 0,75y  y – 0,75y = 210  0,25y = 210   y = 210/0,25    y = 840    Notes y = 1 

Mencari S y = c + s  s = y ‐ c  s = 0 – 90   s = ‐90 

Mencari AE  AE = i + c  AE = 120 + 90  AE = 210 

2.          

s = i y = c + s  y = (90 + 0,75y) + s  ‐s = 90 + 0,75y ‐ y  ‐s = 90 – 0,25y  s = ‐90 + 0,25y  ∴ s = i  ‐90 + 0,25y = 120  190 – 120 = ‐0,25y     210 = 0,25y      y = 210/0,25       y = 840 

Muhammad Brame Raufi Agean 

19

c.   Grafik                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 

20

BAB 5  KESEIMBANGAN PEREKONOMIAN  TIGA SEKTOR    Dalam kegiatan ekonomi, terdiri dari 3 perlakuan yaitu :  1. Pelaku Rumah Tangga  2. Pemerintah  3. Perusahaan                                      Muhammad Brame Raufi Agean  LEMBAGA KEUANGAN ( dipinjamkan ) INVESTOR ( Konsumsi RT ) ( Barang Jasa ) ( Saving(S) Tabungan)  (Investasi (i)) RT  Pajak/  Taxes (T)  ( Faktor Produksi ) ( Balas Jasa ) Pengeluaran  Pemerintah 

PEMERINTAH

Pengeluaran  Pemerintah 

Pajak/  Taxes (T) 

PERUSAHAAN

21

3 Bentuk Pajak / Taxes ( T )  1. Regresif  Persentase  pungutan  pajaknya  akan  mengalami  lebih  kecil  apabila  pendapatannya lebih besar begitu juga sebaliknya.    2. Proposional  Persentase pungutan pajak tetap dari setiap tingkat pendapatan    3. Progresif  Persentase  besarnya  pungutan  pajak  tergantung  dengna  besar  kecilnya  pendapatan (menggunakan range.jark)    Penentuan Pengeluaran Pemerintah:  1. Proyekti Jumlah Penerimaan Pajak  2. Tujuan Ekonomi yang akan di capai  3. Politik & Keamanan    Untuk  menentukan  titik  keseimbangan  dalam  perekonomian  3  sektor,  melalui    3 (Tiga) cara:  1. Angka / Tabel  2. Aljabar      y = c + i + g  s + t = i + g  y = Tingkat Pendapatan c = Konsumsi  i = Investasi  s = Tabungan  t = Pajak  g = Peng Pemerintah 

3. Grafik  a. Pendekatan Pengeluaran Agregat – Penawaran Agregat  b. Pendekatan Suntikan ‐ Bocoran  Muhammad Brame Raufi Agean 

22

Contoh Soal 3 Sektor:  Dik : Fungsi c = 60 + 0,75y  Funsi Tabungan s= ‐100+0,25y, besarnya investasi perusahaan i=120, pajak  t=  40  pengeluaran  pemerintah  g=60,  dengan  tingkat  pendapatan  (y)  =  0,240,480......s/d 1080  Dit :  carilah keseimbangan perekonomian 3 sektor dengan  1. Angka/Table  2. Aljabar  3. Grafik   Jawab:  1. Angka/Table 

No

Y

I 120 120 120 120 120 120 120

G 60 60 60 60 60 60 60

T

C

S

AE (c+i+g)

ket keadaan  perekonomian

1 0 2 240 3 480 4 720 5 960 6 1200 7 1440
2. Aljabar               

40 60 ‐100 40 240 ‐40 40 420 20 40 600 80 40 780 140 40 960 200 40 1140 260

240 420        Expansi 600 780 960 Keseimbangan 1140 1320        Kontraksi

 

2. y = c + i + g  y = 60 + 0,75y + 120 + 60  y = 60 + 0,75y + 180  y= 0,75 + 240  y ‐ 0,75y + 240  0,25y = 240    y = 240/0,25    y = 960 

1. s + t = i + g (‐100 + 0,25y) + 40 = 120 + 60  0,25y – 100 + 40 = 180  0,25y – 60 = 180  0,25y = 180 + 60  0,25y = 240     y = 240/0,25     y = 960   

Muhammad Brame Raufi Agean 

23

3. Grafik                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 

24

BAB 6  KESEIMBANGAN PEREKONOMIAN TERBUKA   ( EMPAT  SEKTOR )    Dalam kegiatan ekonomi, terdiri dari 4 perlakuan yaitu :  1. Pelaku Rumah Tangga  2. Pemerintah  3. Perusahaan  4. Luar Negeri                                    Muhammad Brame Raufi Agean  ( Impor ( M ) )  LUAR NEGERI ( Expor  ( X ) )  LEMBAGA KEUANGAN ( dipinjamkan ) INVESTOR  RT  ( Balas Jasa ) Pajak/  Taxes (T)  Pengeluaran  Pemerintah  ( Faktor Produksi )

PEMERINTAH

Pengeluaran  Pemerintah 

Pajak/  Taxes (T) 

PERUSAHAAN

( Konsumsi RT ) ( Barang Jasa ) ( Saving(S) Tabungan)  (Investasi (i)) 

25

Untuk  menentukan  titik  keseimbangan  dalan  perekonomian  4  sekor,  melalui      3 (tiga) cara :  1. Angka / Tabel  2. Aljabar    y = c + i + g + x ‐ m    s + t + m = i + g + x        3. Grafik  a. Pendekatan Pebngeluaran Agregat – Penawaran Agregat  b. Pendekatan Suntikan – Bocoran      Contoh Soal 4 Sektor:  Dik:  Fungsi  c  =  500  +  0,8yd,  besar  Pajak  25%  dari  tingkat  pendapata,  besar  investasi 500, pengeluaran pemerintah 1000 besarnya tabungan (s) = ‐500 +  0,15y,  besarnya  expor  800,  besarnya  impor  10%  dari  tingkat  pendapatan.  Dengan tingkat pendapatan 0,800,1600,2400,3200,4000,4800,5600,6400,7200.  Dit :  carilah keseimbangan perekonomian 3 sektor dengan  1. Angka/Table  2. Aljabar  3. Grafik         Muhammad Brame Raufi Agean  y = Tingkat Pendapatan c = Konsumsi  i = Investasi  x = Expor 
 

s = Tabungan  t = Pajak  g = Peng Pemerintah  m = Impor 

yd = Pendapatan Disposibel  yd = y‐t 

26

Jawab:  a.   Aljabar / Tabel  c = 500 + 0,8yd  c = 500 + 0,8 (y – t)  c = 500 + 0,8 (y – 0,25y)  c = 500 + 0,6y 

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Y 0 800 1600 2400 3200 4000 4800 5600 6400 7200

I 500 500 500 500 500 500 500 500 500 500

G 1000 1000 1000 1000 1000 1000 1000 1000 1000 1000

T 0 200 400 600 800 1000 1200 1400 1600 1800

C 500 980 1460 1940 2420 2900 3380 3860 4340 4820

S ‐500 ‐380 ‐260 ‐140 ‐20 100 220 340 460 580

M 0 80 160 240 320 400 480 560 640 720

X 800 800 800 800 800 800 800 800 800 800

Ket. Keadaan (C+I+G+X‐M) Perekonomian 2800 3200 3600 4000        Ekpansi 4400 4800 5200 5600 Keseimbangan 6000 6400       Kontrasi

AE

b.   Aljabar                      Muhammad Brame Raufi Agean  2.  s + t + m = I + g + x  1.   y = c + i + g + x ‐ m  ‐500+0,15y+0,25y+0,1y = 500+1000+800  y = 500 + 0,6y + 500 + 1000 + 800 – 0,1y  0,15y+0,25y+0,1 = 500+500+1000+800  y = 60 + 0,75y + 180  0,15+0,25y+0,1y = 2800  y – 0,6y + 0,1y = 2800    0,5y = 2800    0,5y = 2800     y  = 5600      y = 2800/0,5      y= 5600 

27

c. Grafik                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 

28

BAB 7  Keseimbangan AD –AS    Kata  AD  merupakan  singkatan  dari  kata  Aggregate  Demand  atau  Permintaan  Agregat,    dan  kata  AS  adalah  ringkasan  dari  istila  Aggregate  Supply atau Penawaran Agregat.   Penawaran  Agregat  adalah  jumlah  barang  dan  jasa  yang  ditawarkan  dalam  suatu negara pada suatu tahun tertentu.   Dalam  analisis  AD  –  AD  istilah  penawaran  agregat  mempunyai  pengertian  yang  sedikit  berbeda.  Penawaran  Agregat  di  artikan  sebagai  penawaran  barang  dan  jasa  yang  dilakukan  oleh  perusahaan‐perusahan  dalam  suatu  negara.  Berarti  penawaran  agregat  sama  dengan  barang  dan  jasa  yang  ditawarkan (diproduksikan) perusahaan‐perusahan dalam perekonomian.  Istilah  Permintaan  Agregat  merupakan  konsep  yang  baru.  Permintaan  agregat  dapat  didefinisikan  sebagai  tingkat  pengeluaran  yang  akan  dilakukan  dalam  ekonomi pada berbagai tingkat harga.   Analisis  AD  –  AS  merupakan  analisis  keseimbangan  pendapatan  nasional  yang  melengkapi  analisis  keseimbangan  pengeluaran  agregat  –  penawaran agregat ( Y = AE ). Dalam analisis  AD – AS diperhatikan bagaimana  keseimbangan  pendapatan  nasional  dicapai  dalam  keadaan  harga‐harga  mengalami  perubahan.  Dalam  analisis  keseimbangan  Y  =  AE  efek  perubahan  harga  tidak  diperhatikan.  Waluapun  tidak  dinyatakan  secara  eksplisit  (dengan  jelas), akan tetapi dapat disimpulkan bahwa analisis Y = AE memisalkan bahwa  tingkat harga tidak berubah.      Muhammad Brame Raufi Agean 

29

Analisi  AD  –  AS  memperbaiki  kelemahan  yang  di  dapati  dalam  teori  Klasik dan teori Keynes. Teori Klasik berpendapatan dalam perekonomian tidak  terdapat  kekurangan  permintaan  agregat,.  Efek  dari  keyakinan  ini  selanjutnya  mereka berpendapat:  (i) (ii) perekonomian selalu mencapai kesempatan kerja penuh  kegiatan  ekonomi  dan  pendapoatan  nasional  ditentukan  oleh  jumlah  dan kualiatas faktor‐faktor produksi yang tersedia dan tingkat teknologi  yang digunakan,  (iii)   Pandangan  Klasik  yang  dinyatakan  dalam  (2)  dikritik  oleh  Keynes  dalam  bukunya :  The General Theory of Employment, Interest and Money (diterbitkan tahun  1936). Pandangan Keynes yang utama adalah :  (i) dalam  perekonomian  pengeluaran  agregat  dan  permintaan  agregat  (atau  kedua‐duanya  juga  dikenal  sebagai  permintaan  efektif)  adalah  faktor  utama  yang  menentukan  kegiatan  ekonomi;  dan  pertambahan uang dalam perekonomian akan menimbulkan inflasi. 

permintaan/pengeluaran  agregat  ini  tidak  dapat  mencapai  tingkat  ouput  pada  kesempatan  kerja  penuh,  dan  sebagai  akibatnya  pengangguran selalu berlaku.  (ii) Pertambahan  uang  akan  mengembangkan  kegiatan  ekonomi  dan  meningkatkan  pendapatan  nasional  dan  kesempatan  kerja,  tetapi  tidak mempengaruhi harga.  (iii) Pemerintah  penting    perannanya  dalam  mempengaruhi  kegiatan  ekonomi  –  yaitu  dengan  menjalankan  kebijakan  fiskal  dan  kebijakan  moneter.    Muhammad Brame Raufi Agean 

30

Dalam analisis AD – AS kelemahan teori Klasik dan Keynes diperbaiki.  Teori  Klasik  pada  sasarnya  sangat  menumpukan  perhatian  ke  atas  segi  penawaran,  manakala  analisis  Keynesian  sangat  menekankan  pada  segi  permintaan.  Dalam  AD  –  AS  kedua  aspek  ini  yaitu  segi  permintaan  dan  penawaran  diperhatikan  dalam  menentukan  keseimbangan  pendapatan  nasional (atau dalam penentuan kegiatan ekonomi negara). Permintaan agregat  AD  menunjukkan  keseluruhan  pengeluaran  yang  akan  dilakukan  dalam  perekonomian  pada  berbagai  tingkat  harga.  Manakala  penawaran  agregat  AS  menunjukkkan  pengeluaran  barang  dan  jasa  yang  akan  dilakukan  perusahan‐ perusahan  dalam  suatu  negara  pada  berbagai  tingkat  harga.  Tingkat  kegiatan  ekonomi,  pendapatan  nasional  dan  kesempatan  kerja  ditentukan  pada  tingkat  harga di mana permintan agregat (AD) sama dengan penawaran agregat (AS).    Dua kelemahan penting Analisis Keynesia:  Apabila diperhatikan bentuk analisis AD‐AS, dan membandingkannya  dengan analisis makroekonomi Keynesia, pada dasarnya dapat ditunjukkan dua  kelemahan penting dari analisis Keynesian, yaitu:  (i) Analisis  Keynesian  tidak  memperhatikan  harga‐harga  terhadap  pengeluaran agregat dan keseimbangan pendapatan nasional.  (ii) Analisis  Keynesian  mengabaikan  peranan  penawaran  agregat  dalam  menentukan  keseimbangan  pendapatan  nasional.  Analisis  Keynesian  tidak  menganalisis  mengenai  ciri‐ciri  penawaran  agregat,  dan  bagaimana  penawaran  agregat  akan  mempengaruhi  keseimbangan  pendapatan nasional.      Muhammad Brame Raufi Agean 

31

Kurva  permintaan  agregat  AD  dibentuk  oleh  keseimbangan  Y=  AC  yang  berlaku  pada  tingkat  harga  yang  berbeda.  Dalam  perekonomian  pengeluran  agregat  meliputi  AE  =  C  +  1  +  G  +  (X‐M).  Dengan  demikian  kurva  AD dibentuk oleh nilai AE  pada berbagai tingkat harga. Kurva AD menurun ke  bawah, dari sisi kiri ke arah kanan – dan berarti semakin rendah harga semakin  besar  permintaan  agregat.  Sifat  yang  demikian  disebabkan  oleh  faktor‐faktor  berikut:  (i) pendapatan ril dan konsumsi rumah tangga meningkat apabila harga  turun,  (ii) semakin  stabil  harga‐harga,  semakin  rendah  suku  bunga  dan  menyebabkan investasi meningkat  (iii) harga yang semakin rendah akan menambah ekspor dan mengurangi  impor.    Keseimbangan  pendapatan  nasional  –  yang  dalam  analisis  AD‐  AS  dinamakan  juga  sebagai  keseimbangan  makroekonomi,  dicapai  apabila  kurva  AD  berpotongan  dengan  kurva  AS.    Keseimbangan  ini  akan  menentukan  tingkat  harga  yang  berlaku  dalam  perekonomian  dan  pendapatan  nasional  riil  yang  akan  diwujudkan.  Keseimbangan  ini  akan  mengalami  perubahan  dari  waktu ke waktu. Secara analisis, perubahan keseimbangan ini dapat disebabkan  oleh  tiga  faktor,  yaitu:  perubahan  AD  saja,  Peubahan  As  saja,  dan  perubahan  serentak atau secara berturutan dalam AD dan AS.          Muhammad Brame Raufi Agean 

32

   

KONSEP PENTING

Analisis  Keynesian  Sederhana  (analisis  keseimbangan  Keynesian):  Suatu  teori yang menerangkan bagaimana pengeluran agregat (AE) akan menentukan  sejauh mana Kegiatan ekonomi negara akan dicapai pasa suatu waktu tertentu.    Hukum  hasil  lebih  yang  semakin  berkurang:  Satu  pemisalan  yang  selalu  digunakan  dalam  analisis  mikroekonomi  yang  pada  dasarnya  menganggap  bahwa produktivitas tenaga kerja adalah berbeda, yaitu tenaga kerja terdahulu  adalah  lebih  baik  dari  tenaga  kerja  sesudahnya.  Apabila  tenaga  kerja  pertama  menghasilkan 100 unit sehari, maka hukum ini tenaga kerja kedua produksinya  kurang  dari  100  unit.  Semakin  banyak  pekerjaan  yang  digunakan,  semakin  sedikit produktivitas pekerjaan yang berikut.    Hukum  Say (Supply  creates its own demand):  Hukum ini merupakan  bagian  dari teori makroekonomi Klasik yang pada dasarnya berpendapat bahwa dalam  setiap  perekonomian  tidak  akan  wujud  kelebihan  penawaran.  Setiap  barang  dan jasa yang diwujudkan akan selalu mendapatkan pembeli.    Kebijakan  penstabilan  ekonimi:  Langkah‐langkah  pemerintah  untuk  mempengaruhi  tingkat  kegiatan  keseluruhan  ekonomi  dan  tujuannya  adalah  mengatasi  masalah  pengangguran,  mempercepat  pertumbuhan  ekonomi  dan  menghindari inflasi.        Muhammad Brame Raufi Agean 

33

Kurva  Philips:  Suatu  Kurva  yang  menunjukkan  hubungan  di  antara  kenaikan  upah  atau  kenaikan  harga  denga  tingkat  pengangguran  dalam  ekonomi  pada  suatu jangka waktu tertentu. Sifat hubungannya adalah: semakin rendah tingkat  pengangguran, semakin tinggi tingkat kenaikan harga‐harga dan tingkat upah.    Keseimbangan  makroekonomi:  Suatu  analisis  yang  menerangkan  bagaimana  tingkat kegiatan ekonomi, pendapatan nasional riil dan tingakat harga umum di  tentukan.  Keseimbangan  makroekonomi  secara  tak  langsung  memberikan  gambaran  mengenai  kesempatan  kerja  pengangguran  yang  wujud  dalam  perekonomian.    Penawaran agregat (Aggregate Supply atau AS): Nilai pendapatan nasional rill  (produksi  nasional)  yang  ditawarkan  perusahan‐perusahan  dalam  suatu  perekonomian  pada  berbagai  tingkat  harga  umum.  Dalam  analisis  yang  lebih  mendalam  yaitu  dalam  teori  makroekonomi  lanjutan  (intermediate)  penawaran  agregat  dibedakan  kepada:  Short  Run  Aggregat  Supply  (SRAS)  dan  Long  Run  Aggregate Supply (LRAS).    Permintaan agregat (Aggregate Demand atau AD): Nilai riil pengeluaran yang  akan  dilakukan  dalam  perekonomian  pada  berbagai  tingkat  harga  umum.  Pengeluaran  ini  dibedakan  kepada  5  komponen:  konsumsi  rumah  tangga,  investasi swasta dan pemerintah, pengeluran konsumsi pemerintah, ekpor, dan  impor.        Muhammad Brame Raufi Agean 

34

Permintaan  efektif:  Permintaan  yang  wujud  dalam  suatu  perekonomian  yang  disertai  oleh  kemampuan  pembeli‐pembeli  untuk  membayar  barang‐barang  yang  akan  dibeli.  Pembeli‐pembeli  barang  tersebut  meliputi  rumah  tangga,  perusahan, pemerintah dan negara lain.    Teori  dana  dapat  pinjam  (loanable  fund  theory):  Suatu  teori  mengenai  penentuan  suku  bunga  yang  dikemukakan  oleh  ahli‐ahli  ekonomi  Klasik  yang  pada hakikatnya berpendapatan bahwa suku bunga ditentukan oleh keinginan  masyarakat unutk menabung dan keinginan perusahan‐perusahaan memenjam  untuk tujuan membiayai investasi.    Teori  Klasik  mengenai  kegiatan  ekonomi  (teori  makroekonomi  Klasik):  Analisis  yang  menerangkan  pandangan  ahli‐hali  ekonomi  Klasik  mengenai  penentuan  tingkat  kegiatan  ekonomi  negara  dan  tingkat  harga  dalam  perekonomian. Terori Klasik berkeyakinan :  (i) (ii) perekonomian selalu mencapai kesempatan kerja penuh  output  negara  ditentukan  oleh  jumlah  faktor  produksi  yang  tersedia  dan tingkat teknologi yang di gunakan.  (iii) Perubahan‐perubahan  jumlah  uang  akan  mempengaruhi  tingkat  harga dan tidak mempengaruhi ouput negara.    Teori  kuantitas:  Suatu  analisis  yang  menerangkan  Pandangan  Klasik  yang  berpendapatan  bahwa  penawaran  uang  dan  perubahannya  mempunyai  hubungan  erat  dengan  tingkat  harga  dan  ouput  negara.  Menurut  teori  ini  pertambahan  uang  tidak  akan  menambah  output  negara  tetapi  akan  mengakibatkan kenaikan harga‐harga.  Muhammad Brame Raufi Agean 

35

BAB 8  Uang, Institusi Keuangan dan Penawaran Uang    Perekonomian  dapat  dibedakan  kepada  “perekonomian  barter”  dan  “perekonomian  uang”.  Yang  diartikan  dengan  “perekonomian  barter”  adalah  suatu  sistem  kegiatan  ekonomi  masyarakat  di  mana  kegiatan  produksi  dan  perdagangan  masih  sangat  sederhana,  kegiatan  tukar‐menukar masih  terbatas,  dan jual beli dilakukan secara pertukaran barang dengan barang atau barter.  Yang  diartikan  dengan  “perekonomian  Uang”  adalah  perekonomian  yang  sudah  menggunakan  uang  sebagai  alat  pertukaran  dalam  kegiatan  perdagangan.  Semua  negara  di  dunia  ini  sudah  dapat  digolongkan  sebagai  “perekonomian uang”    BEBERAPA KELEMAHAN PERDAGANGAN BARTER  Bentuk‐bentuk masalah yang dihadapi dalam perdagangan secara barter.    Perekonomian Barter Memerlukan “Kehendak Ganda yang Selaras   Yang  dimaksudkan  dengan  kehendak  ganda  yang  selaras  atau  “double  coincidence  of  wants”  adalah:  tiap  pihak  yang  ingin  melakukan  pertukaran  memiliki  barang  yang  diingini  pihak  lain,  dan  mencari  barang  yang  dimiliki  pihak lain.    Penentuan Harga Sukar Dilakukan  Dalam kegiatan pertukaran dengan menggunakan uang, berbagai barang dapat  dengan  mudah  ditentukan  nilainya  dengan  menyatkannya  dalam  bentuk  jumlah uang yang dibutuhkan untuk memperolehnya.  Muhammad Brame Raufi Agean 

36

Perekonomian Barter Membatasi Pilihan Pembeli  Apabila  pertukaran  dilakukan  secara  barter,  seorang  pembeli  akan  terikat  kepada syarat yang ditentukan pihak lain yang mengingini barang dimilikinya.    Menyulitkan Pembayaran Tertunda  Dalam  perekonomian  uang  penjualan  secara  kredit,  yaitu  penjualan  dengan  pembayaran  di  masa  yang  kemudian,  dapat  dengan  mudah  dilakukan.  Dalam  sistem  barter,  penjualan  secara  kredit  akan  dibayar  dalam  bentuk  barang  juga  dan ini menyukarkan perdagangan karena:  (i) timbul masalah untuk menentukan jenis barang yang akan digunakan  untuk pembayaran  (ii) harus  dibuat  perjajian  mengenai  mutu  barang  yang  akan  digunakan  sebagai pembayaran.    Sukar Menyimpan Kekayaan  Dalam  perekonomian  modern  kekayaan  disimpan  dalam  bentuk  uang  atau  harta‐harta yang berisfat uang seperti saham, tabungan di bank dan sebagainya.  Dalam perekonomian barter menyimpan kekayaan sukar dilakukan.                  Muhammad Brame Raufi Agean 

37

DEFINISI DAN CIRI‐CIRI UANG  Dari  kesulitan‐kesulitan  yang  akan  timbul  sebagai  akibat  dari  ketiadaan  uang  seperti yang baru diterangkan di atas dapatlah diambil kesimpulan bahwa uang  diciptakan dalam perekonomian dengan tujuan untuk melancarkan kegiatan  tukar  menukar  dan  perdagangan.  Maka  uang  selalu  didefinisikan  sebagai:  benda‐benda yang disetujui oleh masyarakat sebagai alat perantaraan untuk  mengadakan  tukar  menukar/perdagangan.    Yang  dimaksudkan  dengan  kata  “disetujui”  dalam  definisi  ini  adalah  terdapat  kata  sepakat  di  antara  anggota‐ anggota masyarakat untuk menggunakan satu atau beberapa benda sebagai alat  perantaraan dalam kegiatan tukar menukar.  Agar  masyarakat  menyetujui  penggunaan  sesuatu  benda  sebagai  uang,  haruslah benda itu memenui syarat‐syarat berikut:  (i) (ii) (iii) (iv) (v) (vi)                 Muhammad Brame Raufi Agean  Nilainya tidak mengalami perubahan dari waktu ke waktu.  Mudah dibawa‐bawa  Mudah disimpan tanpa mengurangi nilainya.  Tahan lama  Jumlahnya terbatas (tidak berlebih‐lebihan)  Bendanya mempunyai mutu yang sama. 

38

BEBERAPA FUNGSI UANG    Dalam  ilmu  ekonomi  perantara  atau  fungsi  uang  dalam  melancarkan  kegiatan  perdagangan dibedakan menjadi empat jenis:  UANG SEBAGAI PERANTARA TUKAR MENUKAR  Dengan  adanya  uang,  kegiatan  tukar  menukar  akan  jauh  lebih  mudah  dijalankan  kalau  dibandingkan  dengan  di  dalam  kegiatan  perdagangan  secara  barter.    UANG SEBAGAI SATUAN NILAI  Keuntungan  selanjutnya  dari  penggunaan  uang  dalam  masyarkat  bersumber  dari kesanggupannya untuk bertindak sebagai satuan nilai. Yang dimaksudkan  dengan Satuan Nilai adalah satuan ukuran yang menentukan besarnya nilai dari  berbagai jenis barang.    UANG SEBAGAI ALAT BAYARAN TERTUNDA  Transaksi‐transaksi  dalam  perekonomian  yang  sudah  berkembang  banyak  sekali  dilakukan  dengan  pembayaran  yang  ditunda,  atau  penjualan  secara  kredit.  Para  pembeli  memperoleh  barangnya  terlebih  dahulu  dan  membayarkannya pada masa yang akan datang.     UANG SEBAGAI ALAT PENYIMPAN NILAI  Penggunaan uang memungkinkan kekayaan seseorang disimpan dalam bentuk  uang.  Apabila  harga‐harga  barang  stabil,  menyimpan  kekayaan  dalam  bentuk  uang lebih menguntungkan dari menyimpannya dalam bentuk barang.    Muhammad Brame Raufi Agean 

39

JENIS UANG SEPANJANG SEJARAH    PENGGUNAAN EMAS DAN PERAK SEBAGAI UANG  Ciri‐Ciri Khusus Emas dan Perak  Sifat‐sifat  yang  menyebabakan  kedua‐dua  jenis  logam  tersebut  sesuai  untuk digunakan sebagi uang adalah:  i. Banyak  orang  menyukai  benda  tersebut  karena  dapat  digunakan  sebagai perhiasan.  ii. iii. Emas maupun perak mempunyai mutu sama.  Kedua‐duanya  tidak  mudah  rusak,  tetapi  dapat  dengan  mudah  dibagi‐bagi apabila diperlukan.  iv. Jumlah  sangat  terbatas  dan  untuk  memperolehnya  perlu  biaya  dan  usaha.  v. Kedua barang itu sangat stabil nilannya kerena mereka tidak berubah  mutuhnya dalam jangka panjang dan tidak mengalami kerusakan.    Kelemahan Penggunaan Emas dan Perak Sebagai Uang.  Kesulitan‐kesulitan  mulai  timbul  dalam  menggunakan  kedua  logam  tersebut  sebagai  uang.  Sebab‐sebab  utama  dari  kesulitan  tersebut  diterangkan  dalam  uraian berikut.  1. Memerlukan  tempat  yang  agak  besar  untuk  menyimpan  Pada  waktu  transaksi belum begitu besar nilainya, masalah menyimpan uang belum  timbul karena belum banyak ruangan yang di perlukan.  2. Merupakan  benda  yang  berat  Kalau  nilai  transaksi  adalah  kecil,  maka  jumlah mata uang emas dan perak di gunakan dalam transaksi tersebut 

Muhammad Brame Raufi Agean 

40

tidak terlalu banyak. Maka berat tersebut belum menimbulkan kesulitan  kepada kedua belah pihak yang melakukan transaksi tersebut.  3. Sukar  untuk  ditambah  jumlahnya  dalam  dua  abad  belakangan  ini  perdagangan  berkembang  dengan  sangat  pesat  sekali,  sedangkan  pertambahan  emas  dan  perak  tidaklah  secepat  seperti  perkembangan  nilai perdagangan.    PERKEMBANGAN PENGGUNAAN UANG KERTAS DAN UANG BANK  Pada  ketika  ini  emas  dan  perak  tidak  lagi  digunakan  sebagai  uang.  Di  semua  negara uang terutama dibuat dari kertas atau berbentuk tabungan di bank yang  dapat  di  keluarkan  dengan  menggunakan  cek.  Uang  yang  dibuat  dari  logam  (bukan  emas  dan  perak)  merupakan  bagian  yagn  sangat  kecil  dalam  keseluruhan jumlah uang dalam perekonomian.    JENIS‐JENIS LEMBAGA KEUANGAN  Yang dimaksudkan dengan lembaga keuangan atau institusi keuangan adalah  semua  perusahaan  yang  kegiatan  utamanya  adalah  meminjamkan  uang  yang  disimpankan kepada mereka.   Lembaga  keuangan  yang  lazim  terdapat  di  sesuatu  negara  dapat  dibedakan  menjadi beberapa jenis:  1. Bank  umum  atau  bank  perdagangan.  Institusi  ini  adalah  bank  yang  bukan  saja  dapat  meminjamkan  atau  menginvestasikan  berbagai  jenis  tabungaan  yang  diperolehnya,  tetapi  juga  dapat  memberikan  pinjaman  dari menciptakan sendiri uang giral.       Muhammad Brame Raufi Agean 

41

2. Bank  tabungan.  Bank  ini  melakukan  kegiatan  hampir  seperti  perusahaan  peminjaman.  Ia  menerima  simpanan  dalam  bentuk  tabungan  atau  simpanan  berjangka  panjang  dan  kemudian  meminjamkan  atau  menginvestasikan uang tersebut.  3. Perusahaan  peminjaman.  Merupakan  badan  keuangan  yang  menerima  simpanan dalam bentuk tabungan atau simpanan berjangka lama (yaitu  hanya  dapat  diambil  kembali  oleh  pemiliknya  sesudah  beberapa  waktu  yang  ditentukan),  dan  selanjutnya  meminjamkan  atau  mengivestasikan  tabungan tersebut.  4. Pasar saham. Suatu lembaga yang fungsi utamanya adalah menjadi pusat  di mana saham perusahaan‐perusahan diperjualbelikan.  5. Perusahan  asuransi.  Terdiri  dari  perusahaan  yang  memperoleh  uang  dengan menjanjikan akan membuat sejumlah ganti rugi kepada individu,  perusahaan  dan  badan‐badan  lainnya  apabila  sesuatu  peristiwa‐seperti:  kecelakaan,  kebakaran,  kematian  dan  sebagainya‐berlaku  ke  atas  orang,  perusahaan  atau  badan  yang  membayar  yang  asuransi  kepada  perusahaan  asuransi.  Uang  asuransi  yang  dikumpulkan  oleh  badan  ini  akan diinvestasikan atau dipinjamkan.                  Muhammad Brame Raufi Agean 

42

BEBERAPA  KEISTIMEWAAN DARI BANK UMUM  Telah dikatakan bahwa bank umum merupakan lembaga keuangan yang paling  penting  dan  paling  berpengaruh  dalam  ekonomi.  Ini  disebabkan  karena  bank  umum  mempunyi  beberapa  keistimewaan  yang  tidak  dimiliki  oleh  lembaga‐ lembaga keuangan lainnya.    Keistimewaan 1: Tabungan Dapat Diambil dengan Cek  Salah  satu  keistimewaan  itu  adalah  kesanggupan  bank  umum  untuk  menciptakan  tabungan  yang  dapat  sewaktu‐waktu  diambil  dengan  menggunakan cek, yaitu tabungan giral.     Keistimewaan 2: Dapat menciptakan “Daya Beli”  Keistimewaan yang keuda dari bank umum bersumber dari kemampuannya  untuk  menciptakan  daya  beli  baru  atau  menghapuskan  daya  beli  yang  ada  didalam perekonomian.    Keistimewaan 3: Memberikan Pinjaman Jangka Pendek  Keistimewaan  yang  ketiga  dari  bank  umum  bersumber  dari  corak  kegiatan  meminjamkan  uang  yang  dilakukkannya.    Bank  umum  terutama  memberikan pinjaman jangak pendek.              Muhammad Brame Raufi Agean 

43

PERKEMBANGAN BANK SENTRAL  Pada masa ini hampir setiap negara mempunyai Bank Sentral, yaitu Suatu bank  yang  diberikan  tugas  oleh  pemerintah  untuk  mengatur  dan  mengawasi  kegiatan  lembaga‐lembaga keuangan  yang terdapat dalam perekonomian.  Berdasarkan kepada fungsi yang harus dilaksanakannya ini bank sentral dapat  didefinisikan  sebagai  suatu  lembaga  keuangan  yang  pada  umumnya  dimiki  pemerintah  yang  diserahi  tanggung  jawab  untuk  mengatur  dan  mengawasi  kestabilan  kegitan  lembaga‐lembaga  keuangan,  dan  untuk  menjamin  agar  kegiatan  lembaga‐ lembaga  keuangan  itu  akan  membatu  menciptakan  tingkat  kegiatan  ekonomi  yang  stabil.    PERBEDAAN KEGIATAN BANK SENTRAL DAN BANK UMUM  Kalau  dibandingkan  kegiatan  yang  dijalankan  oleh  bank  sentral  dan  bank  umum,  maka  akan  dapat  dilihat  bahwa  di  antara  kedua‐duanya  terdapat  beberapa  perbedaan.  Perbedaan‐perbedaan  itu  diterangkan  dalam  uraian  berikut:  1. Dalam  perekonomian  hanya  terdapat  satu  bank  sentral  Sebaliknya,  bank umum mempunyai jumlah yang lebih banyak.  2. Bank  umum  kebanyakannya  dimiliki  oleh  pihak  swasta  Di  negara  maju  dan  negara  berkembang  bank  sentral  dimiliki  atau  dikuasai  oleh  pemerintah.  3. Tujuan  kegiatan  bank  sentral  dan  bank  umum  berbeda  Tujuan  dari  bank umum yang terutama adalah berusaha agar kegiatan mereka dapat  menghasilkan  dan  memberikan  keuntungan  yang  maksimum  kepada  para pemiliknya. 

Muhammad Brame Raufi Agean 

44

4. Bank  sentral  diberikan  kekuasaan  untuk  mencetak  uang  kertas  dan  logam bank sentral diberikan hak oleh pemerintah untuk mencetak mata  uang, yaitu mengeluarkan uang logam dan uang kertas.     FUNGSI UTAMA BANK SENTRAL  Kalau diperhatikan peranan dan kegiatan yang dijalankan oleh bank sentral di  berbagai  negara,  maka  akan  dapat  dilihat  bahwa  pada  umumnya  bank  sentral  ditugaskan oleh pemerintah untuk menjalankan lima kegiatan berikut :  i. ii. iii. Bertindak sebagai bank kepada pemerintah  Bertindak sebagai bank kepada bank‐bank umum  Mengawasi  kegiatan  bank  umum  dan  lembaga‐lembaga  keuangan  lainnya  iv. v. Mengawasi keseimbangan kegitan perdagangan luar negeri  Mencetak  uang  logam  dan  uang  kertas  yang  diperlukan  untuk  melancarkan kegiatan produksi dan perdagangan                        Muhammad Brame Raufi Agean 

45

   

KONSEP PENTING

Treasury bill: Pinjaman pemerintah yang akan dibayar kembali didalam jangka  pendek.  Treasury  bill  biasanya  berjangka  tiga  bulan,  tetapi  ada  juga  yang  berjangka  enam  bulan,  sembilan  bulan  atau  satu  tahun.  Treasury  bill  tersebut  akan  dijual  kepada  lembaga‐lembaga  keuangan  dan  masyarakat,  dan  juga  kepada bank sentral.    Dua  kehendak  yang  bersesuaian:  Suatu  keadaan  yang  diperlukan  agar  pertukaran dalam sistem barter dapat dijalankan. Keadaan  ini  adalah:  Seorang  (A)  mempunyai  satu  barang  dan  ingin  di  tukarkan  kepada  pihak  lain  (B)  dan  peruntukan  itu  hanya  akan  berlaku  apabila  B  mempunyai  barang  yang  dikehendaki A dan memerlukan barang yang dimiliki A.    Cadangan  minimum:  Jumlah  cadangan  yang  dihitung  sebagai  persentasi  dari  keseluruhan  tabungan  giral  yang  diwujudkan  oleh  suatu  bank  perdagangan,  yang perlu disediakan oleh bank tersebut.    Deposito berjangka: Tabungan dalam bank perdagangan atau intansi keungan  lainnya  yang  hanya  dapat  di  ambil  pemiliknya  apabila  tempo  penyimpanan  seperti  dinyatakan  dalam  perjanjian  dengan  institusi  keuangan  tersebut  berakhir.    Fungsi  uang:  Menerangkan  tentang  berbagai  peranan  yang  dapat  dijalankan  oleh uang dalam melancarkan dan mempertinggi efisiensi kegiatan ekonomi.    Muhammad Brame Raufi Agean 

46

Kekayaan  mudah  tunai:  Dinamakan  juga  sebagai  uang  kuasi  atau  separuh  uang.  Berbagai  bentuk  kekayaan  masyarakat  seperti  deposito  berjangka,  tabungan  giral  dan  surat  pinjaman  pemerintah  yang  dapat  dengan  mudah  ditukar menjadi uang tanpa mengalami kerugian.    Nilai Uang: Kemampuan dari seunit untuk memperoleh barang dan jasa. Nilai  uang  akan  merosot  apabila  harga  meningkat  oleh  karena  jumlah  barang  yang  dapat dibelinya semakin sedikit.    Penawaran uang: Jumlah uang yang terdapat dalam perekonomian dan terdiri  dari uang dalam peredaran dan tabunga giral dan disingkat sebagai M1. dalam  arti  yang  luas  penawaran  uang  M2  meliputi  pula  deposito  berjangka  dan  depositi tabungan.    Penciptaan  uang:  suatu  proses  yang  menggambarkan  bagaimana  sistem  bank  akan  menambahkan  tabungan  giral  sebagai  akibat  dari  tambahan  penabungan  uang  tunai  yang  dilakukan  oleh  nasabah‐nasabah  ke  dalam  sistem  bank  atau  sebagai akibat kegiatan memberikan pinjaman.    Tabungan  giral:  Tabungan  dalam  bank  perdangan  yang  dapat  diambil  oleh  pemiliknya dengan menggunakan cek.    Tabungan:  Penyimpanan  uang  dalam  bank  perdagangan  atau  institusi  keuangan  lain  yang  dapat  diambil  melalui  ATM  atau  hadir  sendiri  di  institusi  keuangan yang menyimpan uang tersebut.    Muhammad Brame Raufi Agean 

47

Sistem bank: Kumpulan institusi keuangan yang terdiri dari bank perdagangan  dalam  seluruh  perekonomian  dan  bank  sentral.  Dalam  pengertian  yang  lebih  sempit  sistem  bank  meliputi  keseluruhan  bank  perdagangan  yang  terdapat  dalam perekonomian.    Sitem barter: Sistem pertukaran yang berlaku dalam masyarakat di mana uang  tidak  digunakan  dalam  pertukaran,  dan  oleh  karenannya  barang  yang  dijual  harus ditukar dengan barang lain yang sama nilainya.    Uang:  Suatu  benda  diterima  oleh  masyarakat  sebagai  alat  untuk  menentukan  nilai suatu barang dan sebagai alat perantaraan dalam tukar menukar barang.    Uang  dalam  edaran:  Jumlah  uang  kertas  dan  uang  logam  yang  dikeluarkan  oleh bank sentral dan berada dalam masyarakat (perekonomian).                          Muhammad Brame Raufi Agean 

48

BAB 9    Penawaran Uang dan Kegiatan Ekonomi Negara    Semenjak  beberapa  abad  yang  lalu  ahli‐ahli  ekonomi  menganalisis  efek  dari  perubahan  penawaran  uang  ke  atas  tingkat  harga  dan  kegiatan  ekonomi  negara.  Analisis‐analisis  yang  menjelaskan  tentang  perubahan  di  antara  penawaran uang denga tingkat harga dan kegiatan ekonomi negara dinamakan  teori keuangan.     Akan tetapi semenjak masa Keynes, analisis mengenai uang meliputi pula  analisis mengenai efek perubahan penawaran uang ke atas pendapatan nasional  dan  kesempatan  kerja.  Pandangan‐pandangan  tersebut  akan  diuraikan  dalam  bab ini. Di samping itu satu hal penting lain yang akan diuraikan dalam bab ini  adalah mengenai kebijakan pemerintah untuk mengendalikan penawaran uang.  Dengan demikian pada hakikatnya bab ini akan membicarakan dua hal berikut:    i. Teori‐teori keuangan yang utama yaitu: teori kuantitas, teori sisa tunai  yang dikemukakan ahli ekonomi Klasik dan teori keuangan Keynes.    ii. Kebijakan moneter, yaitu: langkah‐langkah pemerintah (melalui bank  sentral) untuk mengendalikan kegiatan ekonomi negara dan harga‐ harga  dengan  cara  mengendalikan  perubahan‐perubahan  dalam  penawaran uang dan tingkat bunga.                                Muhammad Brame Raufi Agean 

49

PENAWARAN UANG DAN HARGA:  PANDANGAN KLASIK    Ahli‐ahli  ekonomi  sebelum  Keynes,  terutama  ahli‐ahli  ekonomi  Klasik,  menumpuhkan  analisis  mereka  kepada  efek  dari  perubahan‐perubahan  penawaran  uang  ke  atas  tingkat  harga.  Teori  keuangan  ini  boleh  dibedakan  dalam  dua  bentuk:  yaitu  teori  kuantitas  (quantity  theory  of  money)  dan  teori  sisa tunai (cash balance theory). Dalam uraian yang akan dibuat, dengan nyata  akan  dapat  dilihat  bahwa  kedua‐dua  teori  tersebut  mempunyai  bentuk  yang  berbeda.  Akan  tetapi  pandangan  pokok  teori  tersebut  adalah  sama,  yaitu:  perubahan dalam penawaran uang akan menimbulkan perubahan yang sama  persentasinya  dengan  tingkat  harga.    Kenaikan  penawaran  uang  akan  menaikan  harga  pada  tingkat  yang  sama  dan  penurunan  penawaran  uang  akan  menurunkan  harga  juga  pada  tingkat  yang  sama.  Pertambahan  penawaran uang sebanyak 5 persen akan menaikan harga pada tingkat 5 persen  juga.  Apabila  tidak  tersapat  perubahan  dalam  penawaran  uang,  harga  juga  tidak berubah.    PERSAMAAN PERTUKARAN  Teori  kuantitas  uang  biasanya  diterangkan  dengan  menggunakan  persamaan  pertukaran.  MV = PT  Ket:  M  : penawaran uang  V   : laju perderan uang  P   : tingkat harga  T   : jumlah  barang‐barang  dan  jasa  yang  diperjualbelikan  dalam  perekonomian.    Di  dalam  persamaan  tersebut  M  diartikan  sebagai  penawaran  uang  dalam  pengertian  sempit  (M1).  Ini  berarti  M  sama  dengan  mata  uang  dalam  edaran  tambahan  uang  bank  atau  uang  giral.  Besarnya  V  ditentukan  oleh  keseringan uang yang tersedia berpindah tangan dalam masyarakat dalam suatu  tahun  tertentu.  Apabila  penawaran  uang  digunakan  sebanyak  lima  kali  untuk  transaksi dalam setahun maka nilai V dalah lima (5). P memberikan gambaran  tentang indeks haraga atau tingkat harga umum dalam ekonomi tersebut. Oleh  karena itu dalam persamaan yang sederhana di atas yang dperhatikan hanyalah  perubahan  dalam  indeks  harga.  Perubahan  ini  menggambarkan  perubahan  rata‐rata tingkat harga dalam perekonomian  Muhammad Brame Raufi Agean 

50

Jumlah barang dalam ekonomi, yaitu T, mempunyai arti berikut:  i. ia adalah nilai fisikal dan bukan nilai uang, dan  ii. ia meliputi barang‐barang jadi maupun barang setengah jadi    Oleh  karena  itu  PT  tidak  sama  nilainya  dengan  pendapatan  nasional.   Teori kuantitas uang ada kalanya dinyatakan dengan menggunakan persamaan  berikut:  MVy = Y  Ket:  M   : penawaran uang  Vy   : laju peredaran uang yang dibelanjakan untuk membeli barang‐barang jadi  saja  Y   : pendapatan nasional  Nilai Y : sama dengan tingkat harga dikalikan jumlah barang‐barang jadi yang  diperjualbelikan (Y < PT ) sebagai keandaan ini maka Vy < V    TEORI KUANTITAS UANG (quantity theory of money)  Pandangan  dari  teori  kuantitas  uang  dapat  diringkas  sebagai  berikut:  perubahan dalam penawaran uanga akan menimbulkanperubahan yang sama  tingkatnya  ke  atas  harga‐harga,  dan  perubahan  kedua  variable  tersebut  adalah ke arah yang sama.    Asumsi dan Pandangan Teori Kuantitas  Teori  kuantitas  uang  dikemukakan  oleh  Irving  Fisher,  seorang  ahli  ekonomi  Amerika yang tergolong dalam golongan ahli‐ahli ekonomi Klasik.  Pandangan  teori kuantitas didasarkan kepada dua asumsi berikut:    1.Laju  peredaran  uang,  atau  V,  adalah  tetap  Menurut  ahli  ekonomi  Klasik  kelajuan  perederan  uang  tergantung  kepada  beberapa  faktor  teknikal  seperti  sistem  pembayaran  gaji,  ciri‐ciri  kegiatan  perdagangan,  efesiensi  sistem  pengagkutan  dan  kepadatan  penduduk.  Faktor‐faktor  ini  tidak  mengalami  perubahan  dalam  jangka  pendek,  dan  oleh  karena  itu  cara‐ cara  masyarakat  untuk  menggunakan  uang  dan  berbelanja  tidak  berubah.  2. Kesempatan kerja penuh selalu tercapai dalan ekonimi Oleh karena itu  jumlah  barang‐barang  adalah  tetap  dan  tidak  dapat  ditambah.  Di  samping itu penawaran tidak akan pernah kurang dari produksi barang  pada kesempatan kerja penuh oleh karena, sesuai dengan Rumusan Say,  setiap barang yang dikelurkan akan dibeli masyarakat (Supply creates its  Muhammad Brame Raufi Agean 

51

own demand).  Maka untuk memaksimumkan untung mereka akan selalu  memproduksikan  barang  pada  tingkat  kesempatan  kerja  penuh.  Ini  berarti T adalah tetap jumlahnya, ia tidak bertambah maupun berkurang.    Sebagai  implikasi  dari  kedua  asumsi  di  atas  maka  menurut  persamaan  MV  =  PT,  apabila  M  berubah  maka  ia  hanya  akan  mengubah  nilai  P  pada  tingkat yang sama dengan perubahan M.    Contoh Angka  Dik  :  Dalam  suatu  perekonomian  T  =  500,  penawaran  uang  200  dan  laju  peredearan uang adalah 5  Dit  : Hitunglah tingkat harga berdasarkan teori kuantitas  Jab   :  MV = PT  200 x 5 = 500P     1000 = 500P     P = 2      TEORI SISA TUNAI (cash balance theory)  Beberapa  tahun  sebelum  Irving  Fisher  mengembangkan  teori  kuantitas,  seorang  ahli  ekonomi  Ingris,  Yaitu  Alfred  Marshall  dari  Cambridge,  mengembangkan teori sisa tunai. Teori ini juga menerangkan sifat hubungan di  antara penawaran uang dan tingkat harga. Teori ini juga berpendapatan bahwa  perubahan  dalan  penawaran  uang  akan  menimbulkan  perubahan  harga‐harga  yang  sama  tingkatnya.  Teori  sisa  tunai  diterangkan  dengan  menggunakan  persamaan berikut:    M = kPT  Ket:  M  :  penawaran uang  V   :  laju perderan uang  P   :  tingkat harga  T  :  jumlah  barang‐barang  dan  jasa  yang  diperjualbelikan  dalam  perekonomian.  k  :  bagian dari pendapatan masyarakat yang tetap dipegang mereka dalam  bentuk tunai.  Sekitar  20  persen  dari  pendapatan  akan  dipegang  masyarakat  dalam  bentuk  tunai, maka k = 1/5. Dalam teori sisa tunai, m = kPT atau M/k = PT. Sedangkan  persamaan teori kuantitas, M/k = MV, atau k =1/V.  Muhammad Brame Raufi Agean 

52

KRITIK‐KRITIK KE ATAS TEORI KUANTITAS UANG  Ahli‐ahli  ekonomi  modern  yang  menyokong  teori  kuantitas  uang  dikenal  sebagai  golongan  Monetaris.  Mereka  berpendapat  bahwa  pemerintah  perlu  mengatur  penawaran  uang  agar  inflasi  dapat  dihindari  dan  perekonomian  dapat berkembang dengan teguh. Berdasarkan kepada keyakinan ini golongan  Monetaris  berpandapat  bahwa    kebijakan  moneter  adalah  alat  yang  paling  efektif untuk mengedalikan kegiatan ekonomi.  Segolongan  ahli‐ahli  ekonomi  lainnya,  yang  dinamakan  Keynesian,  karena  memberi  sokongan  kepada  pandanga  Keynes,  Mempunyai  pandanga  yang  berbeda.  Mereka  melihat  bahwa  teori  kuantitas  mengadung  beberapa  kelemahan  dan  tidak  dapat  memberikan  penjelasan  yang  baik  mengenai  sifat‐ sifat  perhubungan  di  antara  penawaran  uang  dan  tingkat  harga  dan  kegiatan  ekonomi negara. Kritik‐kritik utama yang dikemukakan ke atas teori kuantitas  diterangkan di bawah ini.    1. Pemisalan  bahwa  T  adalah  tetap  kurang  tepat  Asumsi  ini  erat  hubungannya  dengan  keyakinan  bahwa  perekonomian  selalu  mencapai  tingkat  kesempatan  kerja  penuh.  Oleh  karena  ahali‐ahli  ekonimi  Klasik  berpendapatan  kesempatan  kerja  penuh  selalu  tercapai  maka  seterusnya  mereka  berpendapatan  bahwa  jumlah  barang‐barang  dalam  perekonomian  tak dapat ditambah, maka T tetap.  Golongan  Keynesian  berpendapat  bahwa  kesempatan  kerja  penuh  tidak  selalu  dicapai;  yang  banyak  berlaku  adalah  kegiatan  ekonomi  yang  tidak  menggunakan faktor‐faktor produksi secara sepenuhnya dan menyebabkan  pengaguran.  Oleh  karena  itu  jumlah  barang‐barang  (T)  masih  boleh  di  tambah.    2. Laju  peredaran  uang  tidak  selalu  tetap  dalam  jangka  pendek  dan  jangka  panjang  Di  samping  faktor‐faktor  yang  disebut  oleh  ahli‐ahli  ekonomi  Klasik,  banyak  lagi  faktor‐faktor  lain  yang  mempengaruhi  kelajuan  peredaran  uang.  Pengangguran  yang  tinggi  mengurangi  pengeluran  masyarakat,  dan  ini  mengurangi  laju  peredaran  uang.  Inflasi  menyebabkan  orang  lebih  suka  berbelanja  sekarang  dari  di  masa  akan  datang;  maka  peredaran  uang  bertambah  cepat.  Dalam  jangka  panjang,  kemajuan  dan  perkembangan  institusi  keuangan  mengurangi  sisa  tunai  dan  ini  mempercepat laju peredaran uang. Dengan demikian terdapat faktor‐faktor  penting dalam jangka pendek dan jangka panjang yang akan mempengaruhi  dan boleh mengubah laju peredaran uang.    Muhammad Brame Raufi Agean 

53

3. Perhubungan di antara penawaran uang dan harga adalah lebih rumit dari  yang  diterangkan  oleh  teori  kuantitas  Apabila  ekonomi  menghadapi  masalah  pengangguran,  persamaan  MV  =  PT  tidak  dapat  digunakan  untuk  menerangkan  bagaimana  perubahan  penawaran  uang  akan  mempengaruhi  harga dan jumlah produksi barang dan jasa. Adakah harga tetap dan jumlah  produksi  bertambah  mengikuti  pertambahan  penawaran  uang?  Adakah  P  dan  T  akan  berbambah?  Atau  adakah  T  tetap  tidak  berubah  dan  P  bertambah?  Jawaban  manakah  dari  ketiga  pertanyaan  ini  adalah  jawaban  yang sebenarnya, tidak di terangkan oleh teori kuantitas.    4. Teori  kuantitas  hanya  memperhatikan  fungsi  uang  sebagai  alat  untuk  melicinkan  kegiatan  tukar‐menukar  dan  transaksi  dengan  menggunakan  uang.  Dalam  persamaan  MV  =  PT,  masyarakat  dianggap  meminta  uang  untuk  tujuan  membiayai  transaksi  saja  Berdasarkan  persamaan  MV  =  PT,   harga‐harga  akan  tetap  stabil apabila kenaikan T sebanyak 5 persen diikuti  oleh  pertambahan  M  sebanyak  5  persen  juga.  Ini  menunjukkan  persamaan  MV = PT menganggap bahwa uang hanya digunakan untuk tujuan transaksi  jual  beli  barang.  Dalam  teori  Keynes  uang  digunakan  juga  untuk  tujuan  berjaga‐jaga dan spekulasi.    5. Teori  kuantitas  mengabaikan  efek  perubahan  penawaran  uang  ke  atas  suku  bunga  Dalam  teori  kuantitas  tidak  diperhatikan  efek  perubahan  dari  penawaran  uang  ke  atas  suku  bunga.  Ini  desebabkan  karena  dalam  teori  Klasik,  suku  bunga  ditentukan  oleh  penawaran  tabungan  dan  permintaan  tabungan  untuk  investasi.  Oleh  sebab  itu  mereka  berpendapat  bahwa  penawaran  uang  tidak  mempengaruhi  suku  bunga.  Pandangan  golongan  Keynesia  adalah  berbeda.  Menurut  golongan  Keynesia  penawaran  uang  mempengaruhi suku bunga.                        Muhammad Brame Raufi Agean 

54

TEORI KEUANGAN KEYNES    Teori keuangan Keynes terutama menerangkan tiga hal, yaitu:  i. Tujuan‐tujuan masyarakat untuk meminta (menggunakan) uang,  ii. Faktor‐faktor yang menentukan tingkat bunga.  iii. Efek perubahan penawaran uang ke atas kegiatan ekonomi negara.    Dalam  hal  (iii)  Keynes  juga  menjelaskan  masalah  yang  akan  dihadapi  apabila  dalam  perekonomian  wujud  keadaan  yang  dinamakan  perangkat  kecairan.  Hal (i) dan (ii) akan diterangkan dalam bagian ini, sedangkan hal (ii)  diterangkan dalam bagian berikut.    TUJUAN‐TUJUAN MEMEGANG UANG  Di  dalam  analisis  Keynes  masyarakat  meminta  (memegang)  uang  untuk  tiga  tujuan: untuk transaksi, untuk berjaga‐jaga dan untuk spekulasi.    Permintaan Uang untuk Transaksi  Memegang  uang  untuk  membayar  transaksi  merupakan  tujuan  memegang  uang  yang  paling  penting.  Di  dalam  perekonomian  modern  di  mana  tingkat  spesialisasinya  tinggi,  uang  sangat  penting  peranannya  untuk  melancarkan  kegiatan ekonomi dan trnsaksi jual beli.    Permintaan Uang untuk Berjaga‐Jaga  Di  Samping  untuk  membiayai  transaksi,  uang  diminta  pula  oleh  msyarakat  untuk  menghadapi  keadaan  kesusahan  atau  masalah  penting  lain  di  masa  depan. Masa depan adalah keadaan yang tidak boleh diramalkan.    Permintaan Uang untuk Spekulasi  Dalam  ekonomi  modern,  di  mana  institusi  keuangna  sudah  berkembang,   masyarakat  menggunakan  pula  uangnya  untuk  tujuan  spekulasi,  yaitu  disimpan atau digunakan untuk membeli surat‐surat berharga – seperti obligasi  pemerintah,  saham  perusahaan  dan  ”treasury  bill”.  (surat  perbendaharaan  negara  surat  berharga  yang  dikeluarkan  oleh  pemerintah  untuk  memperoleh  dana jangka pendek dengan menjualnya di bawah harga nominal.)            Muhammad Brame Raufi Agean 

55

PERMINTAAN UANG DLAM GRAFIK  Yang diartikan dengan permintaan uang adalah jumlah uang yang dimintak oleh  masyarakat  untuk  ketiga‐tiga  tujuan  meminta  uang,  yaitu  tujuan  transaksi,  tujuan  berjaga‐jaga dan tujuan spekulasi.  Permintaan  uang  untuk  tujuan  transaksi  dan  berjaga‐jaga  ditentukan  oleh  pendapatan  nasional.  Semakin  tinggi  pendapatan  nasional,  semakin  banyak  uang  diperlukan  untuk  tujuan  transaksi  dan  berjaga‐jaga.  Sedangkan  permintaan uang untuk tujuan spekulasi ditentukan oleh suku bunga. Apabila  suku bunga tinggi, permintaan uang untuk spekulasi adalah rendah oleh karena  uang  digunakan  untuk  membeli  surat‐surat  berharga.  Sebaliknya  apabila  tingkat  bunga  rendah,  maka  permintaan  uang  untuk  spekulasi  tinggi  oleh  karena  masyarakat tidak bersedia melakukan pembelian surat‐surat berharga dan akan  memegang uang.    PERMINTAAN DAN PENAWARAN UANG, DAN SUKU BUNGA  Dalam  teori  Keynes  suku  bunga  di  tentukan  oleh  permintaan  dan  penawaran  uang  Bunga  adalah  imbal  jasa  atas  pinjaman  uang.  Imbal  jasa  ini  merupakan  suatu  kompensasi  kepada  pemberi  pinjaman  atas  manfaat  kedepan  dari  uang  pinjaman  tersebut  apabila  diinvestasikan.  Jumlah  pinjaman  tersbut  disebut  ʺpokok  utangʺ  (principal).  Persentase  dari  pokok  utang  yang  dibayarkan  sebagai imbal jasa ( bunga ) dalam suatu periode tertentu disebut ʺsuku bungaʺ    KESIMPULAN: PERANAN UANGA DALAM PEREKONOMIAN  Dengan  menggunakan  analisis  AD‐AS  sekarang  dapatlah  dibuat  penilaian  mengenai  peranan uang  dalam  kegiatan ekonomi suatu negara.  Dalam  bab ini  menerangkan  tentang  pandangan  golongan  Klasik  (teori  Kuantitas)  dan  pandangan golongan Keynesian (analisis mekanisme transmisi).  Setelah  kedua  pandangan  tersebut  dikemukan,  Milton  Friedman  –  pelopor  golongan  Monetaris,  mengemukakan  pandangan  baru  yang  pada  dasarnya menyempurnakan pandangan teori kuantitas, tetapi pada waktu yang  sama mempertimbangan pandangan Keynes.  Teori Friedman berpendapat bahwa pertambahan penawaran uang dapat  menimbulkan kenaikan harga maupun kenaikan pendapatan nasional riil.  Melalui  analisis  AD‐AS  seterusnya  dapat  dibuktikan  bahwa  pandangan  golongan Klasik dan Keynes tidak sepenuhnya benar. Pandangan Klasik kurang  tepat karena (i) kesempatan kerja  penuh tidak selalu tercapai oleh sebab itu T  dapat berubah, dan (ii) kenaikan haraga yang mungkin berlaku tidaklah sebesar  seperti yang diramalkan oleh teori kuantitas, yaitu kenaikan harga adalah sama  Muhammad Brame Raufi Agean 

56

tingkatan  kelajutannya  dengan  pertambahan  penawaran  uang.  Sedangkan  kelemahan  teori  Keynes  adalah:  analisisnya  tidak  memperhatikan  efek  perubahan  penawaran uang ke atas tingkat harga.      KEBIJAKAN MONETER DAN KEGIATAN EKONOMI    Kebijakan moneter dapat dibedakan kepada dua golongan:  1. Kebijakan  Moneter  Kuantitatif  adalah  langkah‐langkah  bank  sentral  yang  tujuan  utmanya  adalah  untuk  mempengaruhi  jumlah  penawaran  uang  dan  suku bunga dalam perekonomian.  2. Kebijakan  moneter  Kualitatif  adalah  langkah‐langkah  bank  sentral  yang  bertujuan mengawasi bentuk‐bentuk pinjaman dan investasi yang di lakukkan oleh  bank‐bank perdagangan.    KEBIJAKAN MONETER KUANTITATIF  Kebijakan  moneter  yang  bersifat  kuantitatif  dapat  dibedakan  dalam  tiga  jenis  tindakan, yaitu:  i. Melakukan  jual  beli  surat‐surat  berharga  di  dalam  pasar  uang  dan  pasar modal. Langkah ini dinamakan operasi pasar terbuka.  ii. Membuat perubahan ke atas suku diskonto dan suku bunga yang harus  di bayar oleh bank‐bank perdagangan  iii. Membuat perubahan ke atas cadangan minimum yang disimpan oleh  bank‐bank perdagangan    Operasi Pasar Terbuka  Supaya  operasi  pasar  terbuka  dapat  dilaksanakan  dengan  sukses  dan  memberikan  efek  yang  diharapkan,  dua  keadaan  haruslah  wujud  dalam  perekonomian, keadan‐keadan tersebut adalah:  1. Bank‐bank  perdagangan  tidak  memiliki  kelebihan  cadangan  Apabila  kelebihan  cadangan  yang  dimiliki  oleh  bank‐bank  perdagangan  cukup  besat, mereka dapat membeli surat‐surat berharga yang dijual oleh bank  sentral dengan menggunakan kelebihan cadangan tersebut.  2. Dalam ekonomi telah tersedia cukup banyak surat‐surat berharga yang  dapat  diperjualbelikan  Operasi  pasar  terbuka  hanya  akan  mencapai  tujuannya  apabila  terdapat  surat‐surat  berharga  yang  diperjualbelikan  untuk melaksanakan kebijakan itu.      Muhammad Brame Raufi Agean 

57

Mengubah Suku Bunga dan Suku Diskonto  Dalam  menjalankan  tugasnya  untuk  mengawasi  kegiatan  bank‐bank  perdaganan, bank senteral harus memastikan agar masyarakat tidak kehilangan  kepercayaan  kepada  sistem  bank.  Salah  satu  cara  untuk  mewujudkan  hal  ini  adalah  dengan  berusaha  agar  bank‐bank  perdagangan  selalu  sanggup  membayar semua cek yang dikeluarkan oleh nasabah‐nasabahnya.  Untuk  mencapai  tujuan  ini  ada  dua  langkah  yang  dapat  dilakukan  oleh  bank  sentral.  Yang  pertama  adalah  dengan  membuat  pengarahan‐pengarahan  atau  peraturan‐peraturan  tentang  corak  dan  jenis  investasi  yang  dapat  dilakukan  oleh  bank‐bank  perdagangan.  Dan  yang  kedua  adalah  dengan  memberikan  pinjaman  kepada  bank‐bank  yang  menghadapi  masalah  dalam  cadangannya,  yaitu cadangannya dalah kurang dari cadangan minimum yang ditetapkan oleh  peraturan.    Mengubah Tingkat Cadangan Minimum  Kesuksesan  kedua  jenis  kebijakan  moneter  yang  baru  di  bicarakan  di  atas  sangat  tergantung  kepada  apakah  kebanyakan  bank  perdagangan  mempunyai  kelebihan  cadangan  atau  tidak.  Apabila  kelebihan  cadangan  terdapat  dalam  kebanyakan  bank  perdagangan,  kedua‐dua  tindakan  di  atas  tidak  dapat  digunakan untuk membuat perubahan‐perubahan dalam penawaran uang.      KEBIJAKAN MONETER KUALITATIF  Kebijakan moneter yang bersifat kualitatif biasanya dibedakan dalam dua jeni,  yaitu:  i. Pengawalan  pinjaman  secara  terpilih.  Kebijakan  ini  dilakukan  dengna  menentukan  jenis‐jenis  pinjaman  mana  yang  harus  dikurangi atau digagalkan.    ii. Pembujukan  moral.  Dalam  melaksanakan  kebijakan  ini  bank  sentral  mengadakan  pertemuan  langsung  dengan  bank‐bank  perdgangan  untuk  memintak  mereka  melakukan  langkah‐langkah  tertentu.              Muhammad Brame Raufi Agean 

58

Pengawasan Pinjaman Secara Terpilih  Tujuan utama  dari  melaksanakan  pengawasan  pinjaman  secara  terpilih  adalah  untuk  memastikan  bahwa  bank‐bank  perdagangan  memberikan  pinjaman‐ pinjaman  dan melakukan  investasi‐investasi  yang sesuai  dengan  yang diingini  oleh pemerintah.   Beberapa contoh langkah‐langkah bank sentral untuk mengendalikan pinjaman  bank‐bank perdagangan adalah:  i. Mengarahkan supaya bank‐bank perdagangan memberikan pinjaman  kepada pembelia‐pembeli rumah biaya murah dengan tingkat bunga  yang rendah.  ii. Menggalakkan pemberian pinjaman kepada pedang‐pedangan kecil.  iii. Memberikan  syarat  yang  lebih  ringan  untuk  pinjaman  kepda  pedagang kecil dan industri rumah tangga.    Kebijakan pinjaman secara terpilih dapat pula dilakukan ke atas:  i. Pinjaman bank perdaganan kepada para konsumen  ii. Pinjaman untuk membeli saham‐saham di pasar modal.                                              Muhammad Brame Raufi Agean 

59

  KONSEP PENTING     Cadangan  minimum:  Sejumlah  dana  yang  perlu  disimpan  oleh  bank‐bank  umum  di  dalam  banknya  sendiri,  di  bank  sentral  dan  di  bank  lain  yang  jumlahnya  harus  tidak  kurang  dari  jumlah  yang  ditetapkan  oleh  bank  sentral.  Jumlah  dana  minimum  yang  diperlukan  dinyatakan  sebagai  persentasi  dari  simpanan giral.    Kebijakan  moneter  kuantitatif:  Kebijakan  moneter  yang  dijalankan  oleh  bank  sentral, yang bertujuan untuk mempengaruhi penawaran uang atau suku bunga  dan perubahan tersebut diharapkan dapat mempengaruhi kegiatan ekonomi.    Kebijakan  moneter  kualitatif:  Kebijakan  yang  dijalankan  oleh  bank  sentral,  yang  bertujuan  mempengaruhi  kegiatan  dalam  sektor‐sektor  tertentu  dan  dilakukan  melalui  peraturan  atau  melalui  perbincangan  langsung  dengan  institusi‐institusi keuangan.    Laju  peredaran  uang:  Kekerapan  uang  bertukar  tangan  dalam  suatu  tahun  tertentu.  Apabila  secara  rata‐rata  penawaran  uang  digunakan  untuk  transaksi  sebanyak 4 kali dalam setahun maka laju peredaran uanga dalah 4.    Mekanisme  transmisi:  Suatu  proses  yang  menggambarkan  bagaimana  perubahan  dalam  penawaran  uang  pada  akhirnya  akan  mempengaruhi  kegaitan  ekonomi  dan  pendapatan  nasional.  Proses  tersebut  menggambarkan  peristiwa berikut:  (i) perubahan penawaran uang akam mengubah suku bunga  (ii) perubahan  suku  bunga  akan  mengubah  investasi  dan  pengeluaran agregat  (iii) perubahan pengeluaran agregat akan mempengaruhi kegiatan  ekonomi dan pendapatan nasional.    Operasi  pasar  terbuka:  Salah  satu  alat  dalam  menjalankan  kebijakan  moneter  kuantitatif, yang bertujuan untuk mempengaruhi penawaran uang dengan cara  bak sentral melakukan penjualan atau pembelian surat jaminan di daln pasaran  uang atau pasaran modal. Untuk menggalakkan pertambahan penawaran uang  bank  sentral  memberikan  surat  berharga.  Apbila  yang  ingin  dicapai  adalah  pengurangan penawaran uang, bank sentral akan menjual surat berharga.    Muhammad Brame Raufi Agean 

60

Penawaran Uang: Jumlah uang yang ada dalam ekonomi – yang meliputi uang  kertas,  uang  logam  dan  tabungan  giral  pada  suatu  masa  tertentu.  Definisi  ini  dinamakan  MI.  Penawaran  uang  M2  meliputi  M1  tambahan  tabungan  dan  deposito berjangka di bank perdagangan.    Perangkat  kecairan:  Suatu  keadaan  di  sektor  keuangan  di  mana  permintaan  uang  telah  menjdi  elastis  sempurna  pada  suku  bunga  yang  sangat  rendah  sehingga  pertambahan  dalam  penawaran  uang  tidak  akan  mewujudkan  lagi  pengurangan dalam suku bunga.    Permintaan  uang:  Jumlah  uang  yang  diperlukan  masyarakat  dalam  suatu  waktu  tertentu.  Jumlah  uang  yang  diperlukan  ini  ditentukan  oleh  tiga  faktor  berikut:  jumlah  yang  diperlukan  untuk  transaksi,  jumlah  yang  diperlukan  untuk berjaga‐jaga dan jurnal yang diperlukan untuk spekulasi.    Persamaan  pertukaran:  Suatu  persamaan  matematika  yang  menggambarkan  bahwa  nilai  transaksi  dalam  perdagangan  yang  dibayar  dengan  uang  adalah  sama dengan nilai barang dan jasa yang dibayar oleh uang tersebut. Persamaan  pertukaran  adalah  MV  =  PT.MV  menggambarkan  jumlah  uang  yang  dibelanjakan,  sedangkan  PT  menunjukkan  jumlah  barang  yang  diperjualbelikan.    Pengawasan kredit terpilih: Salah satu alat yang digunakan untuk menjalankan  kebijakan moneter kualitatif – yaitu bank sentral akam membuat peraturan atau  arahan  pengawasan  kredit  kepada  kegiatan‐kegiatan  tertentu  (seperti  kredit  untuk  pembelian  saham  atau  kredit  untuk  pembangunan  perumahan  atau  untuk pembianaan).    Pujukan  moral:  Salah  satu  alat  yang  digunakan  untuk  menjalankan  kebijakan  moneter  kualitatif  dengan  cara  bank  sentral  bertemu  dengan  direktur  atau  pegawai  tinggi  institusi  keuangan,  terutama  bank  perdagangan  (bank  umum),  dan  meminta  atau  membujuk  institusi  keuangan  tersebut  untuk  menjalankan  tindakan‐tindakan  tertentu  untuk  membantu  mengatasi  masalah  yang  sedang  dihadapi dalam perekonomian.    Suku  bank  (suku  diskonto):  Slah  satu  alat  dalam  menjalankan  kebijakan  moneter kuantitatif, yaitu dengan cara mengubah suku bunga yang ditetapkan  oleh  bank  sentral  apabila  bank  umum  meminjam  atau  mendiskontokan  surat  berharga ke bank sentral.  Muhammad Brame Raufi Agean 

61

Teori  sisa  tunai:  Teori  keuangan  yang  dikemukakan  oleh  ahli  ekonomi  dari  Cambridge  (yaitu  oleh  Marshall)  yang  pada  hakikatnya  berkeyakinan  bahwa  pertambahan  penurunan  uang  akan  menaikkan  harga‐harga  yang  sama  tingkatnya  dengan  kenaikan  penawaran  uang.  Teori  sisa  tunai  diterangkan  dengan menggunakan persamaan: M = kPT.    Teori  keuangan:  Pandangan  ahli‐ahli  ekonomi  terkemuka  yang  menerangkan  hubungan  di  antara  penawaran  uang  dengan  harga  dan  pendapatan  nasional  dan  pandangan‐pandangan  lain  mengenai  suku  bunga,  sistem  keuangan  dan  institusi keungan.    Teori Keuangan Keynes: Pandangan Keynes mengenai:  (i) permintaan dan penawaran uanga  (ii) penentuan suku bunga  (iii) peranan  uang  dalam  mempengaruhi  kegiatan  ekonomi  menurut  Keynes, Pertama, ada tiga tujuan untuk meminta uang – yaitu untuk  transksi,  berjaga‐jaga  dan  spekulasi;  kedua,  suku  bunga  ditentukan  oleh  penawaran  dan  permintaan  uang;  dan  ketiga,  melalui  ”mekanisme  transmisi”  uang  dapat  mempengaruhi  pendapatan  nasional dan kesempatan kerja.      Teori  kuantitas:  Teori  keuangan  yang  dikemukakan  oleh  Irving  Fisher  (termasuk  golongan  Klasik)  dengan  menggunakan  persamaan  MV  =  PT.  Pandangan  teori  kuantitas  adalah  sama  dengan  teori  sisa  tunai,  yaitu  pertambahan  penawaran  uang  akan  menyebabkan  kenaikan  harga  yang  sama  tingkatannya dengan tingakt pertambahan pwnawaran uang.                  Muhammad Brame Raufi Agean 

62

BAB 10    Pengangguran, Inflasi dan Kebijakan Pemerintah      Pengangguran  dan  inflasi  adalah  dua  masalah  ekonomi  utama  yang  dihadapi  setiap  masyarakat.  Kedua‐dua  masalah  ekonomi  itu  dapat  mewujudkan beberapa efek buruk yang bersifat ekonomi, politik dan sosial.    MASALAH PENGANAGGURAN    Dalam  membedakan  jenis‐jenis  pengangguran,  terdapat  dua  cara  untuk  menggolongkannnya, yaitu:  i. Berdasarkan  kepada  sumber/penyebab  yang  mewujudkan  pengangguran tersebut  ii. Berdasarkan kepada ciri pengangguran yang wujud.      JENIS PENGANGGURAN BERDASARKAN PENYEBABNYA  Berdasarkan  penggolongan  ini  penganggguran  dapat  dibedakan  kepada  jenis  pengangguran berikut:    Pengangguran Normal atau Friksional  Apabila  dalam  suatu  ekonomi  terdapat  pengangguran  sebanyak  dua  atau  tiga  persen  dari  jumlah  tenaga  kerja  maka  ekonomi  itu  sudah  dipandang  sebagai  mencapai  kesempatan  kerja  penuh.  Pengangguran  sebanyak  dua  atau  tiga  persen tersebut dinamakan pengangguran normal atau pengangguran friksional.    Pengangguran Siklikal  Kemerosotan  permintaan  agregat  ini  mengakibatkan  perusahan‐perusahan  mengurai  pekerja  atau  menutup  perusahaannya,  maka  pengaguran  akan  bertambah.  Pengangguran  yang  wujud  tersebut  dinamakan  Pengangguran  Siklikal.    Pengangguran Struktural  Kemerosatan  yang  ditimbulkan  oleh  salah  satu  atau  beberapa  faktor  berikut:  wujudnya  barang  baru  yang  lebih  baik,  kemajuan  teknologi  mengurangi  permintaan ke atas barang tersebut, biaya pengeluaran sudah sangat tinggi dan  tidak mampu  bersaing,  dan  ekspor produksi industri  itu sangat menurun oleh  Muhammad Brame Raufi Agean 

63

karena  persaingan  yang  lebih  serius  dari  negara‐negara  lain.  Kemerosotan  itu  akan  menyebabkan  kegiatan  produksi  dalam  industri  tersebut  menurun,  dan  sebagian  pekerja  terpakasa  diberhentikan  dan  menjadi  pengangguran.  Pengangguran yang wujud digolongkan sebagai pengangguran struktural.    Pengangguran Teknologi  Pengangguran  yang  ditimbulkan  oleh  penggunaan  mesin  dan  kemajuan  teknologi lainya dinamakan pengangguran Teknologi.    JENIS PENGANGGURAN BERDASARKAN CIRINYA  Berdasarkan kepada ciri pengangguran yang berlaku, pengangguran dapat pula  digolongkan sebagai berikut:    Pengangguran Terbuka  Pengangguran  ini  tercipta  sebagai  akibat  pertambahan  lowongan  pekerjaan  yang  lebih  rendah  dari  pertambahan  tenaga  kerja.  Sebagai  akibatnya  dalam  perekonomian  semakin  banyak  jumlah  tenaga  kerja  yang  tidak  dapat  memperoleh pekerjaan. Efek dari keadaan ini di dalam suatu jangka  masa yang  cukup  panjang  mereka  tidak  melakukan  pekerjaan.  Jadi  mereka  menganggur  secara nyata dan sepenuh waktu.    Pengangguran Tersembuyi  Pengangguran ini terutama wujud di sektor pertanian atau jasa. Setiap kegiatan  memerlukan  tenaga  keraja,  dan  jumlah  tenaga  keraja  yang  digunakan  tergantung kepada banyak faktor.    Pengangguran Bermusim  Pengangguran  ini  terutama  terdapat  di  sektor  pertanian  dan  perikanan.  Pada  musim  hujan  penyadap  karet  dan  nelayan  tidak  dapat  melakukan  pekerjaan  mereka  terpaksa  menganggur.  Pada  musim  kemarau  pula  para  pesawah  tidak  dapat mengerjakan tanahnya.    Setengah Menganggur  Di  negara‐negara  berkembang  penghijrahan  atau  migrasi  dari  desa  ke  kota  adalah sangat pesat.  Sebagi akibatnya tidak semua  orang  yang  pindah  ke  kota  dapat memperoleh pekerjaan dengan mudah.        Muhammad Brame Raufi Agean 

64

BEBERAPA TUJUAN KEBIJAKAN PEMERINTAH  Beberapa  Tujuan  dari  kebijakan  pemerintah  dalam  mengatasi  masalah  pengangguran. 
 

Tujuan Bersifat Ekonomi  Tujuan  untuk  mengatasi  pengangguran  didasarkan  kepada  pertimbangan‐ pertimbangan  yang  bersifat  ekonomi.  Dalam  hal  ini  ada  tiga  pertimbangan  utama:  untuk  menyediakan  lowongan  pekerjaan  baru,  untuk  meningkatakan  taraf  kemakmuran  masyarakat  dan  memperbaiki  kesamaan  pembagaian  pendapatan.    Menyediakan  lowongan  pekerjaan  Kebijakan  pemerintah  untuk  mengatasi  pengagguran  merupakan  usaha  yang  terus‐menerus.  Dengan  kata  lain,  ia  merupakan usaha dalan jangka pendek maupun jangka panjang. 
 

Meningkatkan taraf kemakmuran masyarakat Kenaikan kesempatan kerja dan  pengurangan pengganguran sangat berhubungan dengan pendapatan nasional  dan tingkat pendapatan nasional. 
 

Memperbaiki  Pembaigan  Pendapatan  Pengaguran  yang  semakin  tinggi  menimbulkan  efek  yang  buruk  kepada  kesamarataan  pembagian  pendapatan.  Semakin  banyak  pengangguran  ,  semakin  banyak  golongan  tenaga  kerja  yang  tidak mempunyai pendapatan. 
 

Tujuan Bersifat Sosial dan Politik  Kebijakan  pemerintah  untuk  mengatasi  masalah  pengangguran  juga  berusaha  untuk mencapai beberpa tujuan yang bersifat sosial dan politik. 
 

Meningkatakan kemakmuran keluarga dan kestabilan keluarga Ditinjau dari  segi mikro, tujuan ini merupakan hal yang sangat penting. Apabila kebanyakan  anggota  dalam  suatu  rumah  tangga  tidak  mempunyai  pekerjaan,  berbagai  masalah akan timbul. 
 

Menghindari  masalah  kejahatan  Di  satu  pihak  pengangguran  menyebabkan  para  pekerja  kehilangan  pendapatan.  Akan  tetapi  di  lain  pihak,  ketiadaan  pekerjaan tidak akan mengurangi kebutuhan untuk berbelanja.    Mewujudkan  kestabilan  politik  Kestabilan  ekonomi  dan  pertumbuhan  ekonomi  yang  diperlukan  untuk  menaikan  taraf  kemakmuran  masyarakat  memerlukan kestabilan politik.    Muhammad Brame Raufi Agean 

65

Mengapakah pengangguran perlu diatasi?  Kebijakan  pemerintah  untuk  mengatasi  pengaguran  didorong  oleh  tujuan  bersifat ekonomi dan tujuan bersifat sosial dan politik.  Dari segi ekonomi tujuan mengatasi pengangguran adalah:  i. Menyediakan kesempatan kerja  ii. Meningkatkan  taraf  kemakmuran  masyarakat  dan  memperbaiki  distribusi pendapatan.    Tujuan bersifat sosial adalah:  meningkatkan kemakmuran keluarga dan kestabilan keluarga  i. ii. menghindari masalah kriminal dan mewujudkan kestabilan politik.    Berdasarkan kepada sumber yang menyebabkannya, masalah inflasi dibedakan  kepada tiga bentuk: inflasi tarikan pemerintah, inflasi desakan biaya dan inflasi yang  diimpor, seterusnya berdasarkan kepada kelanjuannya, inflasi dibedakan kepada  inflasi  merayap,  inflasi  moderat,  dan  inflasi  hiperinflasi.    Dalam  ekonomi  tidaklah  mungkin  mewujudkan  inflasi  ”nol  persen”  yang  berkepanjangan.  Oleh  sebab  itu  dalam  perekonomian  yang  sangat  stabil  sekalipun,  inflasi  merayap  akan  selalu  berlaku.  Inflasi  menimbulkan  beberapa  efek  buruk  kepada  perekonomian,  yaitu:  dapat  memperburuk  prospek  pertumbuhan  jangka  panjang,  mengurangi  pendapatan  riil,  mengurangi  nilai  kekayaan  berbentuk  uang  dan  memperburuk distribusi pendapatan.    Bentuk  kebijakan  pemerintah    untuk  mengatasi  masalah  inflasi  dan  pengangguran adalah sebagai berikut:    (a) Untuk mengatasi pengangguran:  i. Kebijakan  fiskal:  mengurangi  pajak  dan  menambah  pengeluaran  pemerintah  ii. Kebijakan  moneter:  menambah  penawaran  uang,  mengurangi/menurunkan suku bunga dan menyediakan kredit khusu  untuk sektor atau kegiatan tertentu.  iii. Kebijakan  segi  penawaran:  mendorong  lebih  banyak  investasi,  mengembangkan  infrastruktur,  meningkatkan  efiseinsi  administrasi  pemerintah,  memberi  subsidi  dan  mengurangkan  pajak  perusahaan  dan individu.    (b) Untuk mengatasi inflasi    Muhammad Brame Raufi Agean 

66

(b) Untuk mengatasi inflasi  i. Kebijakan  fiskal:  menambah  pajak  dan  mengurangi  pengeluaran  pemerintah  ii. Kebijakan  moneter:  mengurangi,  menaikkan  suku  bunga  dan  membatasi kredit.  iii. Dasar  segi  penawaran:  melakukan  langkah‐langka  yng  dapat  mengurangi  biaya  produksi  dan  menstabilkan  harga  seperti  mengurangi pajak impor dan pajak ke atas bahan mentah, melakukan  penetapan  harga,  menggalakkan  pertambahan  produksi  dan  menggalakkan perkembangan teknologi.      KONSEP PENTING     Hiperinflasi:  Suatu  keadaan  kenaikan  harga‐harga  dalam  perekonomian  yang  tingkatnya  adalah  sangat  tinggi  dan  mencapai  jauh  lebih  tinggi  dari  10  persen  dan  seringkali  melebihi  100  persen.  Kenaikan  harga  yang  lambat  dinamakan  inflasi  merayap  dan  apabila  lebih  cepat  sedikit  dinamakan  inflasi  moderat  (sederhana).    Inflasi  desakan  biaya:  Kenaikan  harga‐harga  yang  disebabkan  oleh  kenaikan  dalam  biaya  produksi  sebagai  akibat  kenaikan  harga  bahan  mentah  atau  kenaikan upah.    Inflasi  diimpor:  Kenaikan  harga‐harga  yang  disebabkan  oleh  kenaikan  harga‐ harga  barang  impor  yang  digunakan  sebagai  bahan  mentah  produksi  dalam  negeri.    Inflasi  tarikan  permintaan:  Kenaikan  harga‐harga  yang  disebabkan  oleh  pertambahan  pengeluaran  yang  besar  yang  tidak  dapat  dipenuhi  oleh  kemampuan memproduksi yang tersedia.    Inflasi tertekan dan inflasi terbuka: Kenaikan harga‐harga yang tidak berjalan  secara  sewajarnya  oleh  karena  pemerintah  membuat  peraturan  dan  undang‐ undang untuk menyekat kenaikan harga dinamakan inflasi tertekan. Kenaikan  harga‐harga  di  mana  pemerintah  tidak  campur  tangan  langsung  untuk  mengendalikan harga dinamakan inflasi terbuka.      Muhammad Brame Raufi Agean 

67

Pengangguran  :  Keadaan  tanpa  pekerjaan  yang  dihadapi  oleh  segolongan  tenaga  kerja,  yang  telah  berusaha  mencari  pekerjaan,  tetapi  tidak  memperolehnya.  Individu  yang  menghadapi  masalah  tersebut  dinamakan  pengangguran.  Apabila  para  pengangguran  tidak  mempunyai  pekerjaan  sama  sekali,  kedaan  itu  dinamakan  penganguran  terbuka.  Pengangguran  terbuka  dibedakan  kepada:  Pengangguran  struktural,  Pengangguran  siklikal,  Pengangguran  normal/friksional  dan  Pengangguran  teknologi.  Pengangguran  struktural  :  Pengangguran  yang  disebakan  perubahan  struktur  ekonomi.  Pengangguran  Siklikal: Pengangguran yang  disebabkan perkembangan  ekonomi  yang  sangat  lambat  atau  kemerosotan  kegiatan  ekonomi.  Pengangguran  friksional:  Pengangguran  yang  wujud  apabila  ekonomi  telah  mencapai  kesempatan  kerja  penuh.  Pengangguran  teknologi:  Pengangguran  yang  disebabkan perkembangan teknologi.    Pengangguran  tak  ketara  (atau  tersembuyi):  Keadaan  Pengangguran  yang  tidak  secara  nyata  dapat  dilihat  dan  berlaku  pada  kegiatan  yang  jumlah  pekerjaan melebihi dari yang diperlukan.    Pengangguran  bermusiman:  Pengangguran  yang  tidak  berlaku  sepanjang  waktu  tetapi  hanya  terjadi  ketika  kegiatan  ekonomi  yang  dijalankan  sedang  dalam keadaan tidak sibuk atau sedang tidak menjalankan sembarang kegiatan.    Setengah  menganggur  atau  underploymen:  Tenaga  kerja  yang  melakukan  kerja‐kerja  atau  jam  kerja  yang  jauh  lebih  rendah  dari  masa  kerja  yang  lazim  dilakukan dalam sehari atau seminggu.    Tingkat  Pengangguran:  Rasio  di  antara  jumlah  Pengangguran  dengan  jumlah  tenaga kerja pada suatu waktu tertentu dan dinyatakan dalam persen.                  Muhammad Brame Raufi Agean 

68

BAB 11    Perdagangan Luar Negeri, Proteksi dan Globalisasi      Melakukkan perdagangan memberi kepada berbagai negara untuk berkembang  lebih  cepat,  dan  meningkatkan  pendapatan  kesempatan  masyarakat.  Melalui  spesialisasi  dan  perdagangan  kesejahteraan  masyarakat  berbagai  negara  dapat  ditingkatkan.  Sejak  beberapa  abad  yang  lalu  ahli‐ahli  ekomomi  telah  menggunakakan  berbagai  pandangan  yang  menerangkan  tentang  berbagai  kebaikan perdagangan.    Empat kebijakan perdagangan yang utama adalah:  (i) dapat memperoleh barang yang tidak dihasilkan di luar negeri  (ii) meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui spesialisasi  (iii) memperluas pasaran barang‐barang domestik  (iv) memperoleh  barang  modal  yang  lebih  baik,  dana  modal  yang  lebih  banyak, dan tenaga kerja serta kepakaran yang lebih baik dari negara  lain.    Keuntungan  dari  spesialisasi  merupakan  faktor  yang  paling  utama  yang  menerangkan  sebabnya  berbagai  negara  melakukan  perdagangan.  Walaupun  berbagai negara dapat menghasilkan barang yang sama jenisnya, perdagangan  yang  menguntungkan  semua  pihak  yang  melakukan  perdagangan  dapat  diwujudkan. Melalui perdagangan kemakmuran dunia dapat ditingkatkan dan  setiap negara menimati barang yang lebih banyak.    Spesialisasi  dapat  mewujudkan  dua  bentuk  keuntungan  dari  perdagangan:  multak  dan  berbanding.  Negara  memperoleh  keuntungan  mutlak  dalam  perdagangan  apabila  negara  itu  dapat  menghasilkan  sesuatu  barang  dengan  lebih  murah  biayanya  dari  negara‐negara  lain.  Sesuatu  negara  dikatakan  menikmati  keuntungan  berbanding  apabila  negara  itu  dapat  menikmati  harga  pertukaran di antara barang tersebut dengan barang lain, yang lebih murah dari  negara lain, walaupun efisiensi pengeluarannya lebih rendah dari negara lain.    Dalam  analisis  ekonomi  dua  cara  dapat  digunakan  untuk  menunjukkan  keuntungan  dari  perdagangan.  Cara  pertama  adalah  dengan  menggunakan  contoh angka. Dengan cari ini ditunjukkan dua keuntungan dan perdangangan,  yaitu  keuntungan  multak  dan  berbanding.  Cara  kedua  adalah  dengan  Muhammad Brame Raufi Agean 

69

menggunakan  grafik  dan  yang  selalu  ditunjukkan  adalah  keuntungan  berbanding.    Keuntungan  dari  spesialisasi  dan  perdagangan  tidak  selalu  didistribusikan  secara  seimbang  di  antara  negara  yang  berdagang.  Dalam  jangka  pendek  ia  ditentukan  oleh  harga  pertukaran  dalam  perdagangan.    Sesuatu  negara  memperoleh  keuntungan  yang  lebih  besar  dari  perdagangan  apabila  harga  pertukaran barang yang diekspornya  mendekati  harga  yang  berlaku  di  negara  lain. Keuntungan yang diperolehnya semakin terbatas apabila harga pertukaran  mendekati harga relatif di dalam negerinya. Dalam jangka panjang keuntungan  dari  perdagangan  ditentukan  oleh  syarat  perdagangan.  Apabila  syarat  perdagangan bertambah baik – yaitu harga barang  ekspor mengalami kenaikan  yang  lebih  cepat  dari  harga  barang  impor,  keuntungan  dari  perdagangan  semakin  besar.  Akan  tetapi  apabila  harga  impor  mengalami  kenaikan  yang  lebih cepat harga impor keuntungan dari perdagangan semakin merosot.    Di  masa  lalu  negara‐negara  tidak  sepenuhnya  mempraktekkan  perdagangan  bebas.  Berbagai  negara  menggunakan  hambatan  perdagangan.  Tujuan  utama  hambatan perdagangan adalah:  (i) mengatasi masalah deflasi dan penganguran  (ii) menggalakan perkembangan industri baru  (iii) mendiversifikasikan kegiatan ekonomi  (iv) menghindari kemerosotan industri tertentu  (v) memperbaiki neraca pembayaran  (vi) menghindari dumping  (vii) menambah pendapatan nasional    bentuk‐bentuk halangan adalah:  (i) tarif dan pajak impor  (ii) pembatasan impor melalui kuota  (iii) hambatan bukan tarif  (iv) pembatasan penggunaan valuta asing.                Muhammad Brame Raufi Agean 

70

Globalisasi merupakan konsep yang menerangkan:  (i) peningkatan ketergantungan sesuatu negara dangan berbagai negara  lain di dunia  (ii) peningkatan  kegiatan  perdagangan  bebas  dan  aliran  modal  yang  lebih bebas.    Faktor‐faktor yang menimbulkan globalisasi adalah:  (i) perkembangan politik dunia  (ii) peningkatan kegiatan perdagangan bebas  (iii) perkembangan investasi portfolio ke berbagai negara  (iv) perkembangan perusahaan multinasional  (v) kemajuan teknologi dalam bidang informasi dan pengangkutan    Globalisasi  dapat  menggalakkan  pertumbuhan  ekonomi  melalui  efek  yang  berikut ini:  (i) spesialisasi  dan  perdagangan  mempertinggi  efesinesi  penggunaan  faktor‐faktor  produksi  dunia  dan  meningkatkan  efesinsi  kegiatan  di  dalam negeri  (ii) melalui  impor  yang  lebih  banyak  dan  kenaikan  pendapatan  masyarakat,  kemakmuran  masyarakat  berbagai  negara  akan  meningkat  (iii) pasar produksi dalam negeri dapat diperluas  (iv) dapat memperoleh barang modal dan teknologo produksi yang lebih  baik.  (v) Dapat  memperoleh  tambahan  dana  untuk  keperluan  mempercepat  pembangunan.    Globalisasi dapat menimbulkan efek buruk sebagai berikut:  (i) Menimbulkan  efek  buruk  kepada  pertumbuhan  sektor  industri  pengolahan  (ii) Memperburuk keadaan neraca pembayaran  (iii) Menimbulkan ketidakstabilan sektor keuangan yang lebih besar  (iv) Memperburuk prospek pertumbuhan ekonomi dalam jangka panjang  –  yaitu  apabila  negara  yang  telah  sepenuhnya  menjalankan  kegiatan  perdagangan bebas tidak mampu bersaing di pasar luar negeri.          Muhammad Brame Raufi Agean 

71

  KONSEP PENTING       Globalisasi:    Peningkatan  dalam  saling  ketergantungan  dalam  keadaan  dan  kegiatan ekonomi di antara berbagai negara di dunia.    Harga  Relatif:  Harga  sesuatu  barang  yang  diproduksi  oleh  sesuatu  negara  dinyatakan  dalam  unit  barang  lain  (yang  juga  diproduksi  di  negara  itu),  yaitu  diperlukan untuk memperoleh barang yang pertama.    Halangan  perdagangan:  Berbagai  bentuk  peraturan  yang  mengatur  perdagangan diantara satu negara dengan negara lain yang bersifat mengurangi  arus kemasukan barang dari luar negara.    Halangan  bukan‐tarif:  Hambatan  dalam  perdagangan  luar  negeri  yang  bukan  berbentuk  pajak  impor  atau  kuato,  tetapi  dalam  bentuk  peratura‐peraturan  yang mengurangi kecenderungan untuk mengimpor.    Investasi  portfolio:  Investasi  dalam  bentuk  membeli  harta‐harta  keuangan  seperti saham, dan bon (obligasi). Pada masa ini investasi seperti itu datangnya  bukan dari dana modal dalam negeri saja tetapi juga dari luar negeri.    Investasi  asing  langsung  (atau  Foreign  Direct  Investment:  FDI):  Investasi  ke  sesuatu  negara  yang  berbentuk  penumbuhan  kegiatan  menghasilkan  barang  atau  jasa  dengan  menggunakan  modal  dari  luar  dan  kepakaran  asing  dan  pemilikan  perusahaan  tetap  berada  di  tangan  pemilik  modal.  Investasi  ini  terutama dilakukan oleh perusahaan multinasional.    Kebijakan  diversifikasi:  Langkah‐langkah  pemerintah  untuk  memperkukuh  struktur  ekonomi  dangan  cara  menggalakkan  perkembang  berbagai  kegiatan  ekonomi di semua sektor produksi terutama di sektor pertanian, pertambangan  dan perindustrian.    Keuntungan  berbanding:  Keuntungan/laba  yang  diperoleh  dari  spesialisasi  dan  perdagangan  international  apabila  sesuatu  negara  melakukan  spesialisasi  dalam memproduksi barang yang harga relatifnya lebih murah dari negara lain.  Negari  ini  belum  tentu  lebih  efesien  dari  negara  lain  dalam  memproduksi 

Muhammad Brame Raufi Agean 

72

barang tersebut. Keuntungan yang diperoleh bersumber dari harga relatif yang  lebih murah.    Keuntungan  mutlak:  Keuntungan/laba  yang  diperoleh  dari  spesialisai  dan  perdangan  luar  negeri  apabila  suatu  negara  melakukan  spesialisasi  kepada  memproduksi sesuatu barang yang efisiensi produksinya adlah lebih tinggi dari  di negara lain.    Keuntungan  dari  perdagangan:  Pertambahan  konsumsi  yang  dicapai  apabila  perdagangan dilakukan, berbanding dengan konsumsi yang akan dicapai apbila  spesialisasi  dan  perdagangan  tidak  dilakukan.  Keuntungan  perdagangan  meliputi memperoleh barang yang lebih murah atau lebih baik mutunya.    Kuota:  Satu  bentuk  hambatan  perdagangan  dan  proteksi  di  mana  pemerintah  menetapkan jumlah barang yang dapat diimpor dalam suatu periode atau suatu  tahun tertentu.    Kurs  pertukaran:  Harga  barang  yang  berlaku  dalam  perdagangan  luar  negeri,  yang  menunjukkan  banyaknya  unit  barang  ekspor  yang  harus  dipertukarkan  (dijual)  dalam  perdangan  luar  negeri  untuk  memperoleh  sejumlah  tertentu  barang diimpor.    Perdagangan bebas: Kegiatan ekspor dan impor di antara berbagai negara yang  dilakukan secara bebas – yaitu tanpa sembarang hambatan perdagangan dalam  melakukan kegiatan tersebut.    Proteksi: Kebijakan perdagangan luar negeri yang dilakukan suatu negara yang  pada  dasarnya  menghambat  kemasukan  berbagai  jenis  barang  impor  dengan  menggunakan  berbagai  alat  untuk  melaksanakan  kebijakan  perlindungan  (proteksi), seperti pajak impror (tarif), kuota dan hambatan bukan tarif.    Perusahaan  multinasional:  Perusahaan  raksasa,  yang  melakukan  operasi  di  berbagai  negara  di  samping  operasi  di  negara  asalnya.  Perusahaan  ini  tetap  dimiliki oleh perusahaan di negara asalnya (perusahaan induk).    Spesialisasi:  Kegiatan produksi  dalam suatu  negara,  yang tidak menghasilkan  semua  barang  yang  diperlukannya,  tetapi  membatasi  kepada  kegiatan  memproduksi  dengan  hanya  menghasilkan  barang  yang  memiliki  keuntungan 

Muhammad Brame Raufi Agean 

73

mutlak  dan  keuntungan  berbanding  apabila  dihubungkan  dengan  keadaan  di  negara‐negara lain.    Syarat Perdagangan: Rasio di antara harga‐harga barang yang diekspor dengan  indeks  harga‐harga  barang  yang  diimpor,  yang  dinyatakan  dalam  persen.  Syarat perdagangan pada tahun dasar di beri nilai 100.    Tarif pajak impor: Pajak yang dipungut ke atas barang‐barang yang impor dari  negara lain.                                             

Muhammad Brame Raufi Agean 

74

BAB 12    Neraca Pembayaran, Kurs Valuta Asing dan Kegiatan Perekonomian Terbuka      NERACA PEMBAYARAN    Neraca  pembayaran  adalah  suatu  catatan  aliran  keuangan  yang  menunjukkan  nilai  transaksi  perdagangan  dan  aliran  dana  yang  dilakukan  di  antara  suatu  negara  dengan  negara  lain  dala  suatu  tahun  tertentu.    Suatu  neraca  pembayaran  dapat  dibedakan  kepada  dua  bagia  yang  utama,  yaitu  neraca  berjalan  dan  neraca  modal.    NERACA BERJALAN  Neraca berjalan mencatata transaksi‐transaksi berikut:     i. ekspor dan impor barang tampak  Transaksi  ini  meliputi  hasil‐hasil  sektor  pertanian,  barang‐barang  produksi  industri,  dan  barang‐barang  yang  diproduksi  oleh  sektor  pertambangan  dan  berbagai jenis ekspor dan impor barang tampak lainnya.    ii. ekspor dan impor jasa (atau barang tak tampak)  Transaksi  ini  meliputi  pembayaran  biaya  pengangkutan  dan  asuransi  dari  barang‐barang  tampak  yang  diekspor  atau  diimpor,  perbelanjaan  para  pelancong, dan pendapatan investasi (yang meliputi keuntungan, bunga ke atas  modal yang diinvestasikan, dan dividen).    iii. pembayaran pindahan neto ke luar negeri  Ini  meliputi  pembayaran  pindahan  yang  dilakukan  oleh  pihak  pemerintah  maupun  pihak  swasta.  Transaksi  ini  meliputi  pembayaran  di  mana  penerimanya tidak perlu ”membayar” dalam bentuk uang atau jasa.                  Muhammad Brame Raufi Agean 

75

NERACA MODAL  Neraca  modal  meliputi  dua  golongan  transaksi,  yaitu  aliran  modal  jangka  panjang dan aliran modal keuangan swasta.    Aliran Modal Jangka Panjang  Ia  meliputi  dua  jenis  aliran  modal:  aliran  modal  resmi  dan  investasi  langsung  oleh pihak swasta ke negara‐negara lain.    Modal Swasta dan Kesilapan‐Ketinggalan  Dua akaun penting lain dalam neraca pembayaran meliputi akun ”modal swasta”  dan  ”kesilapan  dan  ketinggalan”  .  yang  dimaksudkan  dengan  ”Modal  Swasta”  adalah  aliran‐aliran  modal  dalam  bentuk  tabungan  atau  investasi  keuangan    yang  dapat  dengan  cepat  ditukarkan  kembali  kepada  valuta  yang  asal  atau  valuta  lainnya. Aliran keuangan ini selalu dinakan juga sebagai ”hot money”                                                    Muhammad Brame Raufi Agean 

76

  KONSEP PENTING     Cadangan  mata  uang  asing:  Simpanan  mata  uang  asing  yang  dimliki  bank  sentral, yang diperoleh dari kelebihan dalam neraca keseluruhan. Cadangan ini  merupakan jumlah lebihan yang terkumpul hingga ke suatu masa tertentu.    Deprisiasi  nilai  mata  uang:  Pengurangan  nilai  mata  uang  sesuatu  negara  di  pasaran  luar  negeri  yang  disebabkan  oleh  perubahan  permintaan  dan  penawaran mata uang dalam pasaran valuta asing. Perubahan tersebut berlaku  otomatis  tanpa  dilakukan  oleh  pemerintah.  Dalam  bahasa  inggeris  istilahnya  adalah : currency deprtciation. Keadaan ini berlaku dalam sistem kurs pertukaran  berubah  bebas.  Apabila  nilai  mata  uang  domestik  meningkat,  maka  di  namakan: apresiasi nilai atau appreciation of currency.    Devaluasi  (menurunya  nilai  mata  uang):  Langkah  pemerintah  untuk  mengurangi  nilai  mata  uang  domestik  berbanding  dengan  nilai  mata  uang  asing. Langkah seperti ini dilakukan untuk memperbaiki neraca pembayaran.    Investasi  (penanaman  modal)  langsung:  Investasi  dari  luar  negara  untuk  mendirikan  industri  pengolahan  atau  kegiatan  ekonomi  lain  dalam  suatu  negara.    Investasi  portfolio:  Investasi  dalam  bentuk  membeli  harta  keuangan  seperti  bond,  saham  perusahaan  dan  obligasi  pemerintah.  Dalam  neraca  pembayaran  investasi portfolio meliputi investasi asing dalam harta keuangan.    Kebijakan memindahkan perbelanjaan: Langkah‐langkah pemerintah melalui  kebijakan  fiskal,  kebijakan  moneter  dan  kebijakan  segi  penawaran  yang  bertujuan  mendorong  perkembangan  ekpor  dan  mengurangi  perbelanjaan  impor.    Kebijakan  pengurangan  perbelanjaan:  Langkah‐langkah  pemerintah  melalui  kebijakan  fiskal  dan  kebijakan  moneter  yang  bertujuan  mengurangi  perbalanjaan agregat, melalui pengurangan C,I dan G. Pengurangan ini dengan  sendirinya akan mengurangi impor.    Kurs  pertukaran  mata  uang  asing:  Nilai  mata  uang  negara‐negara  lain  dinyatakan dalam unit mata uang domestik.  Muhammad Brame Raufi Agean 

77

Kurs  pertukaran  berubah  bebas  (kurs  pertukaran  mengapung):  Kurs  pertukaran  yang  selalu  mengalami  perubahan  dan  nilainya  ditentukan  oleh  permintaan  dan  penawaran  di  pasar  mata  uang  asing  dan  perubahannya  dari  waktu ke waktu.    Kurs  pertukaran  tetap:  Kurs  pertukaran  yang  nilainya  ditetapkan  oleh  pemerintah.  Nilainya  selalu  berbeda  dengan  kurs  yang  akan  berlaku  apabila  ditentukan oleh pasar bebas. Apabila  nilai uang asing lebih tinggi dari pasaran  bebas  yaitu  apabila  lebih  banyak  mata  uang  domestik  yang  dibutuhkan  untuk  memperoleh  mata  uang  asing,  mata  uang  domsetik  dinamakan  dinilai  terlalu  rendah  (undervalued).  Dalam  keadaan  sebaliknya  mata  uang  domestik  dinamakan dinilai terlalu tinggi(overvalued).    Mata  uang  dinilai  terlalu  rendah  (undervalued):  Berlaku  dalam  sistem  kurs  pertukaran  tetap,  yaitu  apabila  harga  mata  uang  asing  yang  ditetapkan  pemerintah adalah lebih tinggi dari yang ditentukan di pasaran bebas. Misalnya  di pasaran bebas keseimbangan permintaan dan penawaran dicapai pada harga  Rp.  8.400  per  dolar  US.  Tetapi  Indonesia  mentepakan  kurs  pertukaran  berikut  ini: US$1 = Rp. 10.000. dalam kasus ini Rupiah dinamakan dinilai terlalu rendah.    Mata uang dinilai terlalu tinggi (Overvalued):  Kebalikan dari mata uang yang  dinilai  terlalu  rendah,  yaitu  mata  uang  domestik  dinilai  terlalu  tinggi  apabila  dibandingkan dengan nilai yang berlaku dipasar bebas.    Modal  swasta:  Modal  jangka  pendek  yang  mengalir  dari  suatu  negara  ke  negara  lain  untuk  ditabung  dalam  akaun  tabungan  atau  deposito  berjangka  tetapi terutama untuk diinvestasikan dalam pasaran uang dan pasaran modal –  termasuk pasaran saham.    Neraca  Modal:  Salah  satu  akaun  dalam  neraca  pembayaran  yang  meliputi  aliran modal jangka panjang dan aliran modal swasta.    Neraca  barang  dan  jasa  (neraca  transaksi  berjalan):  Salah  satu  akaun  dalam  neraca  pembayaran  yang  meliputi  transaksi  atau  akaun  berikut  (i)  akaun  barang, (ii)  akaun  jasa  – termasuk  akaun pendapatan investasi, dan  (iii)  akaun  transfer.        Muhammad Brame Raufi Agean 

78

Neraca  modal  jangka  panjang:  Salah  satu  akaun  dalam  neraca  pembayaran,  yang menunjukkan aliran modal ke sektor pemerintah dan aliran modal untuk  investasi korporat – yaitu investasi perusahaan asing. 
 

Neraca  akaun  berjalan:    Perbedaan  nilai  aliran  masuk  dengan  aliran  keluar  yang  meliputi  tiga  akaun  berikut:  akaun  barangan,  akaun  jasa  (termasuk  pendapatan investasi) dan akaun pembayaran pindahan. 
 

Neraca  keseluruhan:  Defisit  atau  surplus  di  antara  keuangan  yang  masuk  ke  sebuah  negara  dengan  aliran  keuangan  yang  keluar  dari  negara  tersebut.  Neraca keseluruhan merupakan gabungan di antara neraca berjalan dan neraca  modal. 
 

Neraca  pembayaran:    Suatu  catatan  atau  data  yang  menunjukkan  berbagai  bentuk  aliran  masuk  dan  aliran  keluar  keuangan  yang  disebabkan  oleh  transaksi  dalam  neraca  berjalan  dan  neraca  modal,  yang  berlaku  dalam  suatu  tahun  tertentu.  Pada  umumnya  data  yang  diterbitkan  meliputi  aliran  bersih,  yaitu aliran masuk keuangan dikurangi aliran keluar keuangan. 
 

Neraca  perdagangan:  Perbedaan  di  antara  nilai  ekspor  dengan  nilai  impor  dalam suatu tahun tertentu. 
 

Neraca jasa: Perbedaan di antara nilai ekspor jasa dengan impor jasa dalam satu  tahun  tertentu.  Dalam  neraca  jada  diliputi  nilai  transaksi  berikut:  (i)  pengangkutan dan asuransi, (ii) pelancongan, (iii) transaksi pemerintah, dan (iv)  jasa lain. 
 

Pendapatan  investasi:  Hasil  yang  diperoleh  investasi  asing  yang  datang  di  sesuatu  negara.  Pendapatan  investasi  ini  terutama  dalam  bentuk  keuangan  yang dikirim ke pusat perusahaan yang berada di negara lain. 
 

Penuruanan nilai (menurunkan nilai) mata uang:  (Lihat devalusai.) Kasus ini  berlaku  dalam  sistem  kurs  pertukaran  tetap.  Pada  pokoknya  ini  merupakan  langka pemerintah/bank senteral untuk menurunkan nilai mata uang domestik  (dan berarti menaikan nilai mata uang asing). Apabila nilai mata uang domestik  dinaikan (dalam nilai mata uang asing), langka ini dinamakan revaluasi. 
 

Pindah semasa (pindahan bersih): Aliran ke luar masuk uang dan masuk uang  dari  dan  ke  sesuatu  negara  yang  bukan  bersifat  melakukan  investasi  atau  melakukan  jual  beli  barang  dan  jasa.  Aliran  keuangan  tersebut  terutama  berbentuk pemberian.  Muhammad Brame Raufi Agean 

79

BAB 13    Pertumbuhan dan Pembangunan Ekonomi      Pertumbuhan  dan  pembangunan  ekonomi  adalah  masalah  makroekonomi  dalam  jangka  panjang.  Setiap  negara  mempunyai  kesempatan  untuk  mewujudkan  pertumbuhan  ekonomi  oleh  kerena  itu  faktor‐faktor  produksi  bertambah dari satu periode ke periode lainnya dan oleh karenanya pendapatan  nasional  dapat  ditingkatkan.  Akan  tetapi  belum  tentu  perkembangan  yang  berlaku dapat mencapai potensi pertumbuhan yang dapat diwujudkan. Apbaila  hal ini berlaku, masalah pengangguran dapat menjadi semakin serius. Keadaan  seperti  ini  dapat  dilihat  dalam  perekonomian  yang  selalu  mengalami  pertumbuhan yang lambat.    Pertumbuhan  ekonomi  mempunyai  arti  yang  sedikit  berbeda  dengan  pembangunan ekonomi. Pertumbuhan ekonomi merupakan kenaikan PDB atau  PNB  rill.  Sedangkan  pembangunan  ekonomi  adalah  pertumbuhan  ekonomi  yang  diikuti  oleh  pertumbuhan  dalam  aspek  lain  dalam  perekonomian  seperti  perkembangan  pendidikan,  perkembangan  kemahiran  tenaga  kerja,  perbaikan  teknologi  dan  kenaikan  dalam  taraf  kemakmuran  masyarakat.  Pembangunan  ekonomi  hanya  berlaku  apabila  pendapatan  per  kapital  mengalami  kenaikan  secara berkepanjagan.    Tingkat  pembangunan  ekonomi  dan  tara  kemakmuran  masyarakat  yang  dicapai biasanya diukur oleh data pendaptan per kapita nominal. Pada saat ini,  untuk  mengukur  taraf  kemakmuran  masyarakat  ditentukan  juga  per  kapita  PPP.  Pendapatan  per  kapita  nominal  dihitung  dengan  formula:  PDB  di  bagi  dengan  jumlah  penduduk  dan  dinilai  dalam  dolar  US.  Sedangkan  pendapatan  per kapita PPP disesuikan dengan menggunakan tingkat harga yang berlaku di  Amerika  Serikat  dalam  membandingkan  pendapatan  per  kapital  berbagi  negara.    Sejak  lama  ahli‐ahli  ekonomi  telah  mengalami  faktor‐faktor  penting  yang  mempengaruhi  pertumbuhan  ekonomi.  Berdasarkan  kepada  pertumbuhan  ekonomi  yang  berlaku  di  berbagai  negara  dapat  disimpulkan  bahwa  faktor  utama  yang  mempengaruhi  pertumbuhan  dan  pembangunan  suatu  negara  adalah:  kekayaan  sumber  alam  dan  tanahnya,  jumlah  dan  mutu  tenaga  kerja, 

Muhammad Brame Raufi Agean 

80

barang‐barang modal tersedia, tingkat teknologi yang digunakan dalam sistem  sosial dan sikap masyarakat.    Beberapa  teori  telah  dikemukakan  yang  menerangkan  mengenai  hubungan  di  antara  berbagai  faktor  produksi  dengan  pertumbuhan  ekonomi.  Pandangan  teori‐teori tersebut diringkas kan di bawah ini:  i. Teori  Klasik:  Menekankan  tentang  pentingnnya  faktor‐faktor  produksi  dalam  menaikan  pendapatan  nasional  dan  mewujudkan  pertumbuhan. Akan tetapi yang terutama diperhatikan ahli ekonomi  Klasik  adalah  peranan  tenaga  kerja.  Menurut  mereka  tentang  kerja  yang berlebihan dakan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi.  ii. Teori    schumpeter:  Menekankan  tentang  peranan  usahawan  yang  akan  melakukan  inovasi  dan  investasi  untuk  mewujudkan  pertumbuhan ekonomi  iii. Teori  Harrod‐Damor:  Menunjukkan  peranan  investasi  sebagai  faktor  yang  menimbulkan  pertambahan  pengeluran  agregat.  Teori  ini  pada  dasarnya  menekankan  peranan  segi  permintaan  dalam  mewujudkan  pertumbuhan.  iv. Teori  Neo‐Klasik:  Melalui  kajian  empirikal  teori  ini  menunjukkkan  bahwa  perkembangan  teknologi  dan  peningkatan  kemahiran  masyarakat  merupakan  faktor  yang  terpenting  yang  mewujudkan  pertumbuhan ekonomi.    Kebanyakan  negara  berkembang  menghadapi  banyak  masalah  dalam  mempercepat  pertumbuhan  dan  pembangunan  ekonominya.  Hambatan‐ hambatan  terpenting  dalam  mempercepat  pembangunan  ekonomi  di  negara  berkembang adalah:  i. Kegitan  sektor  pertanian  masih  tetap  tradisional  dan  produktivitasnya sangat rendah.  ii. Kebanyakan  negara  menghadapi  masalah  kekurangan  dana  modal  dan barang modal (peralatan produksi) yang modern  iii. Tenaga  terampil,  terdidik  dan  keahlian  keusahawan  penawarannya  masih jauh di bawah jumlah yang diperlukan.  iv. Perkembangan penduduk sangat pesat.  v. Berbagai  masalah  institusi,  sosial,  kebudayaan  dan  politik  sering  dihadapi.        Muhammad Brame Raufi Agean 

81

Kebijakan  pemerintah  penting  sekali  peranannya  dalam  mempercepat  pembangunan  ekonomi.  Kebijakan  pemerintah  tersebut  meliputi:  (i)  mendiversifikasikan  kegiatan  ekonomi,  (ii)  mengembangkan  infrastruktur,  (iii)  meningkatkan  taraf  pendidikan,  (v)  mengembangakan  institusi  yang  menggalakkan  pembangunan,  dan  (vi)  merumuskan  dan  melaksanakan  perencanaan ekonomi.      KONSEP PENTING     Kebijakan  deversifikasi:  Kebijakan  pemerintah  untuk  membangun  perekonomian  dengan  cara  mengembangkan  kegiatan  ekonomi  di  sektor  yang  baru dan lebih modern – seperti sektor pertambangan dan industri pengolahan,  dan  mengembangkan  penanaman  komoditi  ekspor  seperti  kelapa  sawit  dan  karet.    Kemakmuran  masyarakat:  Suatu  ukuran  menunjukkan  taraf  kehidupan  rata‐ rata yang telah dicapai oleh masyarakat dalam sesuatu negara. Pendapatan per  kapita  selalu  digunakan  sebagai  ukuran  kasar  untuk  menunjukkkan  taraf  kemakmuran  yang  dicapai  sesuatu  masyarakat.  Cara  yang  lebih  tepat  dalam  menunjukkan  taraf  kemakmuran  masyarakat  adalah  dengan  melengkapi  data  per kapita dengan informasi lain seperti perbedan dalam biaya hidup, distribusi  pendapatan, tersediannya fasilitas publik untuk khalayak ramai seperti telepon,  sistem jalan raya, fasilitas pendidikan dan fasilitas kesehatan.    Pembangunan  ekonomi:  Konsep  ini  meliputi  pengertian  yang  lebih  luas  dari  konsep  pertumbuhan  ekonomi.  Pada  dasarnya  ia  merupakan  usaha  untuk  mengubah  suatu  perekonomian  yang  kurang  maju,  sangat  tradisional  dan  berpendapatan  rendah  menjadi  suatu  perekonomian  yang  modern  yang  mencapai  taraf  kemakmuran  yang  tinggi.  Pembangunan  ekonomi  hanya  akan  tercapai  apabila  pendapatan  per  kapita  masyarakat  terus  menerus  bertambah  pada tingkat yang cukup cepat.    Pendapatan  per  kapita:    Pendapatan  rata‐rata  pendudukan  suatu  negara.  Nilainya dihitung dengan membagi PNB dan PDB harga yang berlaku dengan  jumlah  penduduk  pada  tahun  yang  sama.    Apabila  tingkat  harga  di  berbagai  negara  disamakan  dengan  harga  berlaku  di  Amerika  Serikat,  pendapatan  per  kapita yang dihitung mengikut harga yang sama ini dinamakan pendapatan per  kapita PPP (Purchasing Power Partiy).  Muhammad Brame Raufi Agean 

82

Penduduk optimum:  Jumlah penduduk yang paling sesuai bagi suatu negara,  dan  ditentukan  dari  melihat  pada  jumlah  penduduk  yang  manakah  tingkat  pendapatan per kapita mencapai nilai paling tinggi.    Pertumbuhan ekonomi: Tingkat kenaikan PDB atau PNB rill pada suatu tahun  tertentu apabila dibandingkan dengna tahun sebelumnya.                                                Muhammad Brame Raufi Agean 

83

DAFTAR PUSTAKA 
  Sukirno,  Sodono.  2004.  Makroekonomi  Terori  Pengantar.  Edisi  ketiga.  PT.  Rajagrafindo Persada. Jakarta.                                     

 

Muhammad Brame Raufi Agean 

84

DAFTAR RIWAYAT HIDUP 
    3. Biodata Mahasiswa  N I M  Nama Lengkap  : 29.01.207P  : Agus Muhardi 

Tempat & Tanggal Lahir: Musi Rawas, 29 Agustus 1980  Alamat Lengkap  :  Jl.  Majapahit  Gg.  Damai  7  Rt.  03  Kel.  Majapahit  Kec. Lubuklinggau Timur II  Telepon      II. Pendidikan  a. Formal  1. SD Negeri 4 Curup, lulus tahun 1993.  2. SMP Negeri 4 Curup, lulus tahun 1996.  3. SMK Negeri 1 Curup, lulus tahun 1999.  4. AMIK BSI Tangerang, lulus tahun 2003    b. Tidak Formal  1. Kursus  komputer Paket WS/Lotus 123, lulus tahun 1997.  2. Kursus komputer Program dBASE III Plus, lulus tahun 1998.  3. Kursus komputer Pakae Microsoft Office 95, lulus tahun 1998.      : 0856 647 18 999 

Muhammad Brame Raufi Agean 

85

III. Riwayat pengelaman berorganisasi / pekerjaan 1. Dari  tahun  Januari  2006  –  Juni  2006,  Staff  IT.  Di  PT.  DADA  INDONESIA Sadang.   2. Dari  tahun  2003  ‐2005,  Instruktur  Laboratorium.  Di  Akademi  Manajemen  Informatika  dan  Komputer  BINA  SARANA 

INFORMATIKA           (AMIK – BSI ) Tangerang  3. Dari  tahun  1999  ‐  2001,  Operator  Komputer.  PT.  SEO  YOUNG  INDONESIA Tangerang.  4. Dari tahun 1998 ‐ 1999, Asisten Instruktur. Pusat Pendidikan Komputer  Citra Info Komputer (C I K O ) Curup.                          Lubuklinggau,    November 2009  Saya yang bersangkutan                 Agus Muhardi           

Muhammad Brame Raufi Agean 

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful