P. 1
(Ptk) Penelitian Tindakan Kelas

(Ptk) Penelitian Tindakan Kelas

|Views: 7,238|Likes:
Published by samitisu

More info:

Published by: samitisu on Dec 30, 2009
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/03/2013

pdf

text

original

UPAYA MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS SISWA PADA PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI KELAS RENDAH PADA TOPIK MENULIS TEGAK

BERSAMBUNG (Penelitian Tindakan Kelas di Kelas II MI Tanjungsari I Kecamatan Rajadesa Kabupaten Ciamis)

PROPOSAL PENELITIAN
Diajukan Untuk Penulisan Skripsi Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh : WIWIN WIDIANTI NPM : 2119090225

CIAMIS 2009 M/ 1430 M

i

Proposal Penelitian Untuk Penulisan Skripsi UPAYA MENINGKATKAN KETERAMPILAN MENULIS SISWA PADA PEMBELAJARAN BAHASA INDONESIA DI KELAS RENDAH PADA TOPIK MENULIS TEGAK BERSAMBUNG (Penelitian Tindakan Kelas di Kelas II MI Tanjungsari I Kecamatan Rajadesa Kabupaten Ciamis)
Oleh : Wiwin Widianti 211909025

Menyetujui : Pembimbing I Pembimbing II

______________________ NIP.

______________________ NIP.

Ketua Program FKIP Universitas Galuh Ciamis

______________________ NIP.

i

ABSTRAKSI

Proposal Penelitian ini berjudul "Upaya Meningkatkan Keterampilan Menulis Siswa Pada Pembelajaran Bahasa Indonesia Di Kelas Rendah Pada Topik Menulis Tegak Bersambung". Penelitian beranjak dari permasalahan yang terdapat di MI Tanjungsari 1 yaitu berkurangmampuan guru kelas rendah untuk membelajarkan cara menulis tegak bersambung sehingga membawa dampak negatif terhadap keterampilan menulis tegak bersambung di kelas tinggi yakni anak kelas 3 sampai kelas 6 tidak mampu menulis tulisan tegak bersambung. Pembelajaran tulisan bersambung ini sangat cocok apabila ada pelatihan yang berkesinambungan bukan hanya di kelas 2 dan di kelas 3 sampai kelas 6 juga harus ada pelatihan agar anak menjadi biasa. Landasan teoritisnya melalui studi pustaka, sedangkan landasan empirisnya penulis langsung terjun ke lapangan. Hasil penelitian dituangkan dalam pembahasan skripsi ini yang hasilnya dilihat dari hasil pembelajaran tulisan tegak bersambung di kelas II dalam belajar Bahasa Indonesia sehari-hari. Dari hasil pengalaman di lapangan dapat ditarik kesimpulan bahwa belajar menulis tegak bersambung di Sekolah Dasar sangatlah penting dan akan berguna di masa mendatang.

ii

KATA PENGANTAR

‫بسم الله الرحمن الرحيم‬
Tiada kata yang paling berharga dan patut disanjungkan selain penulis panjatkan puji serta syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan taufik dan hidayah atas tersusunnya Proposal Skripsi ini sebagai salah satu tugas akhir program Sarjana FKIP Universitas Galuh Ciamis. Penulis menyadari, bahwa dalam penyusunan tugas akhir ini masih banyak materi, kata dan nada yang belum sempurna sekalipun telah berusaha seoptimal mungkin sesuai dengan skill yang dimiliki. Dalam pelaksanaan penyusunan Proposal Skripsi ini penulis telah banyak mendapatkan bantuan moril dan materil baik berupa bimbingan, dorongan dan sebagainya. Maka pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih yang sebanyak-banyaknya semoga Allah SWT melimpahkan rahmat balasan yang layak dan setimpal, terutama kepada : 1. Bapak Ketua Program FKIP Universitas Galuh Ciamis yang telah memperlancar penyusunan skripsi 2. Bapak Dosen Mata Kuliah PTK yang telah memberikan arahan untuk penyusunan skripsi PTK 3. Bapak Dosen Pembimbing Penelitian untuk penulisan skripsi selaku Wakil Jurusan yang telah membantu kelancaran penyusunan skripsi 4. Bapak Kepala MI Tanjungsari 1 beserta Guru Pamong yang telah membantu kelancaran penelitian untuk penyusunan skripsi. 5. Ibu Guru Kelas II MI Tanjungsari 1 yang telah siap dan mampu untuk bekerja sama dalam membantu proses penelitian.

iii

6.

Suami tercinta yang telah memberikan moril, materil maupun motivasi dalam kelancaran penyusunan skripsi.

7.

Semua pihak yang telah membantu kelancaran dalam penyusunan skripsi. Semoga Allah SWT, membalas segala kebaikan yang telah diberikan oleh

Bapak/ Ibu, saudara-saudara tersebut diatas dengan pahala yang berlipat ganda. Sebagai manusia biasa yang tak luput dari segala kekurangan, penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang konstruktif yang berkenan dengan penulisan karya ilmiah ini. Semoga Proposal Skirpsi ini dapat bermanfaat bagi kita sekalian. Amiiin.

Ciamis, April 2009 Penulis,

iv

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... ABSTRAKSI ................................................................................................ KATA PENGANTAR .................................................................................. DAFTAR ISI ................................................................................................. A. JUDUL PENELITIAN ............................................................................. B. LATAR BELAKANG .............................................................................. C. IDENTIFIKASI DAN RUMUSAN MASALAH .................................... 1. Identifikasi Masalah ............................................................................. 2. Pembatasan Masakah............................................................................ 3. Perumusan Masalah ............................................................................. D. PEMECAHAN MASALAH .................................................................... E. TUJUAN PENELITIAN .......................................................................... F. MANFAAT PENELITIAN ...................................................................... G. KERANGKA TEORITIS ........................................................................ H. ANGGAPAN DASAR ............................................................................. I. HIPOTESIS TINDAKAN ........................................................................ J. RENCANA DAN PROSEDUR PENELITIAN ....................................... 1. Metode Penelitian ................................................................................. 1.1 Rencana Umum .............................................................................. 1.2 Pelaksanaan Tindakan .................................................................... 2. Subjek Penelitian .................................................................................. 3. Variabel Yang Diselidiki ......................................................................

i ii iii v 1 1 4 4 5 5 6 7 8 9 15 16 16 16 18 18 19 19

v

4. Rencana Tindakan ................................................................................ 5. Teknik Pengumpulan Data ................................................................... 6. Teknik Pengolahan dan Analisis Data ................................................. K. ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN ........ L. JADWAL PELAKSANAAN ................................................................... M. DAFTAR PUSTAKA .............................................................................

20 22 22 23 23 24

vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Membaca dan menulis memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial dan emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam mempelajari semua bidang studi. Dalam kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dinyatakan bahwa "Standar Kompetensi Mata Pelajaran Bahasa Indonesia merupakan kualifisikasi kemampuan minimal peserta didik yang menggambarkan penguasaan pengetahuan, keterampilan berbahasa, dan sikap positif terhadap bahasa dan sastra indonesia". (Depdiknas, 2007 : 5) Standar kompetensi ini merupakan dasar bagi peserta didik untuk memahami dan merespon situasi lokal regional, nasional dan global (BNSP. 2007 : 5). Pelly (1992) mengatakan bahwa pembelajaran membaca dan menulis yang dulu merupakan pelajaran dan pelatihan pokok kini kurang mendapatkan perhatian, baik dari para siswa maupun para guru. Pelajaran mengarang sebagai salah satu aspek dalam pengajaran bahasa Indonesia kurang ditangani secara sungguh-sungguh. Akibatnya, kemampuan bahasa Indonesia para siswa kurang memadai. Badudu (1985) berpendapat bahwa rendahnya mutu kemampuan menulis siswa disebabkan oleh kenyataan bahwa pengajaran mengarang dianaktirikan (Peningkatan keterampilan berbahasa Indonesia, Depdikbud, Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi : 1997).

1 1

Tugas guru ialah sebagai pendidik, pengajar, dan pelatih. Oleh sebab itu Guru Madrasah Ibtidaiyah dituntut agar melaksanakan tugas itu. Pengelolaannya harus ditangani secara profesional. Dalam hal ini, guru dalam melaksanakan pembelajaran harus berupaya semaksimal mungkin sehingga dapat tercapai tujuan pembelajaran sesuai dengan tujuan kurikulum. Kurikulum bahasa Indonesia di kelas 2 dalam bagian pembelajaran menulis kompetensi dasar dijelaskan bahwa menulis kalimat sederhana yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegak bersambung. Ini merupakan pelajaran dasar menulis untuk melatih keterampilan anak. Kompetensi dasar tentang menulis huruf tegak bersambung kalau dihubungkan dengan pernyataan bahwa standar kompetensi merupakan dasar bagi peserta didik untuk memahami dan merespon situasi lokal, regional, nasional dan global sangatlah perlu diajarkan dengan baik, benar dan berkesinambungan jangan hanya cukup diajarkan di kelas rendah saja karena cara menulis akan sangat diperlukan bagi sebagian peserta didik di masa mendatang. Pada kenyataannya pelaksanaan pembelajaran menulis tegak bersambung hanya diajarkan di kelas I dan II saja, setelah kelas III sudah dilupakan baik oleh gurunya maupun peserta didiknya. Dari hasil penelitian banyak masyarakat yang tidak bisa menulis huruf tegak bersambung. Penyebab hal tersebut di antaranya bahwa pembelajaran menulis tegak bersambung hanya sebatas pembelajaran di kelas I dan II tidak ada penekanan untuk selalu memperhatikan tentang cara menulis huruf tegak bersambung, guru tidak memberi contoh waktu menulis di papan tulis, guru kelas

2

rendah kurang memberikan tugas dalam melatih keterampilan menulis dan kurangnya motivasi dari pihak sekolah. Pembelajaran menulis dilaksanakan secara profesional oleh gurunya akan merespon akan merespon terhadap situasi lokal, regional, nasional dan global. Contoh hal tersebut apabila ada peserta didik yang melanjutkan sekolahnya ke perguruan tinggi. Waktu mengikuti kegiatan Praktek Pengalaman Lapangan (PPL) dituntut membuat RPP dengan tulisan huruf tegak bersambung banyak mahasiswa yang merasa sulit untuk melaksanakannya karena tidak bisa menggunakan huruf tersebut. Dari hasil penelitian di Madrasah Ibtidaiyah, khususnya di MI Tanjungsari Kecamatan Rajadesa, para guru menyadari bahwa pelajaran menulis tegak bersambung yang diajarkan di kelas I dan II tidak ditindak lanjuti di kelas-kelas berikutnya. Guru kelas II juga hanya mengajarkan menulis tegak bersambung pada waktu pembelajaran bahasa Indonesia tidak untuk pelajaran yang lainnya. Berdasarkan uraian di atas, penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian dengan judul : “Upaya Meningkatkan Keterampilan Menulis Siswa Pada Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas Rendah Pada Topik Menulis Tegak Bersambung (Penelitian Tindakan Kelas di Kelas II MI Tanjungsari I Kecamatan Rajadesa Kabupaten Ciamis)”

B. Identifikasi Masalah Sehubungan dengan latar belakang masalah tersebut, maka para guru MI Tanjungsari I Kecamatan Rajadesa khususnya guru kelas II berhadapan dengan masalah mengajarkan menulis tegak bersambung dan hasilnya kurang efektif. Hal

3

itu ditunjukkan oleh kenyataan bahwa kegiatan siswa yang berhubungan dengan keterampilan menulis masih sangat rendah, belum mencapai standar keberhasilan yang ditetapkan. Menghadapi kenyataan ini, guru mencoba melakukan instrospeksi dengan cara berpikir, mencermati, mengevaluasi dan merefleksi aspek-aspek pengalaman dirinya saat mengajarkan menulis huruf tegak bersambung. Hasil instrospeksi tersebut antara lain guru merasa dan mengakui bahwa mengajarkan menulis huruf tegak bersambung hanya sewaktu pelajaran bahasa Indonesia dan untuk pelajaran lain tidak, penekanan dalam pemberian tugas masih kurang, tidak adanya tindak lanjut untuk kelas-kelas berikutnya. Dari hasil identifikasi tersebut peneliti terdorong untuk bermitra dengan guru kelas II melakukan kaji tindak tentang teknik mengajar menulis tegak bersambung yang baik dan berkesinambungan untuk meningkatkan keterampilan proses siswa. Kegiatan kaji tindak ini akan dilakukan dalam bentuk Penelitian Tindakan Kelas (PTK).

C. Pembatasan Masalah Ruang lingkup pembelajaran bahasa Indonesia adalah mendengarkan, berbicara, membaca dan menulis. Dari ruang lingkup tersebut sesuai dengan topik pada judul, yang akan dibahas dalam Skripsi ini adalah tentang menulis di kelas rendah, yaitu menulis tegak bersambung. Pembelajaran menulis harus sesuai dengan bentuk tulisan baku yang telah diputuskan oleh Direktur Jenderal Pendidikan dan Kebudayaan.

4

Dalam belajar menulis ada dua macam cara yaitu menulis dengan huruf lepas dan menulis dengan huruf sambung, yang akan dibahas oleh penulis adalah menulis dengan huruf sambung. Karena dalam kompetensi dasar bahasa Indonesia Kelas II ada pembelajaran menulis kalimat sederhana yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegak bersambung.

D. Perumusan Masalah Bertolak dari latar belakang masalah tersebut di atas, serta hasil refleksi awal peneliti untuk menjembatani antara tuntutan kurikulum dan tuntutan zaman dengan kondisi objektif di lapangan saat ini maka peneliti memandang bahwa yang menjadi masalah prioritas adalah perlunya mengelola pembelajaran bahasa Indonesia khususnya tentang menulis tegak bersambung di kelas II MI Tanjungsari I dengan baik, benar sesuai kurikulum dan berkesinambungan. Berdasarkan hal tersebut yang menjadi rumusan masalah pada penelitian ini adalah : 1. Bagaimana meningkatkan keterampilan siswa dalam pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung? 2. Bagaimana kemampuan guru dalam membuat perencanaan pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung? 3. Bagimana kemampuan guru dalam melakukan proses pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung?

5

6

E. Cara Pemecahan Masalah Permasalahan tentang bagaimana upaya meningkatkan keterampilan siswa dalam pembelajaran bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung di kelas II MI Tanjungsari I akan dilaksanakan melalui serangkaian pembelajaran pada topik menulis huruf tegak bersambung. Pembelajaran tersebut akan dilaksanakan dalam bentuk kegiatan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Kelas yang akan digunakan adalah kelas II, hal ini mengingat peneliti bertugas sebagai guru kelas tersebut sehingga situasi, kondisi dan keperluan di lapangan sudah dikenal dengan baik. Tindakan pemecahan masalah secara garis besar meliputi : 1. Meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran

bahasa Indonesia tetang menulis tegak bersambung di kelas II. 2. Meningkatkan kemampuan guru membuat silabus

pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II pada topik menulis tegak bersambung. 3. Meningkatkan kemampuan guru mengelola

perkembangan pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II pada topik menulis tegak bersambung.

F. Tujuan Penelitian Sasaran utama yang diharapkan sebagai tujuan dari kegiatan penelitian tindakan kelas ini adalah meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung dalam pembelajaran Bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I Kecamatan Rajadesa, sehingga dapat memenuhi standar kurikulum dan supaya menjadi dasar

7

untuk bekal siswa dalam menghadapi tantangan dan rintangan dalam menuntut ilmu di masa mendatang atau di sekolah-sekolah selanjutnya. Adapaun tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah : 1. Untuk meningkatkan keterampilan siswa dalam

pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung. 2. Untuk meningkatkan kemampuan guru dalam membuat

perencanaan pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung 3. Untuk meningkatkan kemampuan guru dalam melakukan

proses pembelajaran bahasa Indonesia di Kelas II MI Tanjungsari 1 pada topik menulis tegak bersambung.

G. Kegunaan Penelitian Dilaksanakannya kegiatan penelitian tindakan kelas ini diharapkan dapat memberikan manfaat atau kontribusi sebagai berikut : 1. Manfaat Teoritis Melalui kegiatan penelitian ini diperoleh cara-cara yang lebih baik dan benar untuk keperluan optimalisasi pembelajaran bahasa Indonesia di kelas rendah pada topik menulis tegak bersambung. Cara-cara tersebut dapat dijadikan bahan perbandingan dan pertimbangan bagi guru-guru lainnya dalam membiasakan menulis huruf tegak bersambung. 2. Manfaat Praktis

8

Peneliti ini memberikan pengalaman langsung kepada guru kelas untuk memecahkan permasalahn secara terencana dan sistematis yang terkait dengan pembelajaran bahasa Indonesia di kelas rendah khususnya d kelas II MI Tanjungsari I. 3. Manfaat Kelembagaan Secara kelembagaan adalah mengembangkan fungsi lembaga pendidikan dalam mewujudkan pengelolaan kurikulum berbasis sekolah. Antara lain merintis pelaksanaan pembelajaran yang benar-benar merujuk kepada kondisi dan kompetensi realistis sekolah yang bersangkutan.

9

BAB II LANDASAN TEORI DAN PENGAJUAN HIPOTESIS

A. 1.

Tinjauan Pustaka Karakteristik Pembelajaran Bahasa Indonesia a) Pengertian, karakteristik dan ruang lingkup bahasa Indonesia Pengertian karakteristik menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia (1985) adalah : tabiat atau watak atau sifat-sifat kejiwaaan, akhlak atau budi pekerti yang membedakan seseorang (sesuatu) terhadap yang lain. Karakteristik bahasa Indonesia sesuai penjelasan diatas adalah bahwa bahasa Indonesia mempunyai karakter sebagai berikut : 1) Memiliki peran sentral dalam

perkembangan intelektual, sosial dan emosional peserta didik. 2) Merupakan penunjang keberhasilan

dalam mempelajari semua bidang studi. 3) secara lisan maupun tulisan. Ruang lingkup bahasa Indonesia menurut BSNP (2007) mencakup komponen kemampuan berbahasa dan kemampuan bersastra yang meliputi : 1) 2) 3) Mendengarkan Berbicara Membaca Alat untuk berkomunikasi baik

10

4)

Menulis Dari aspek-aspek tersebut yang akan dibahas oleh penulis

dalam menyusun skripsi ini adalah khusus tentang menulis. 9 Kegiatan menulis di madrasah ibtidaiyah terbagi dua yaitu : A. B. Menulis dasar atau permulaan Menulis lanjut Menulis permulaan yaitu diajarkan di kelas rendah (kelas I, II dan III) dan menulis lanjut di kelas tinggi (kelas IV, V, VI). Sesuai topil pada judul skripsi yaitu menulis tegak bersambung mulai diajarkan di kelas rendah yaitu dikelas II Madrasah Ibtidaiyah Semester I. b) Waktu belajar efektif yang digunakan siswa Waktu belajar yang digunakan dalam pembelajaran harus ssuai dengan alokasi waktu yang telah ditentukan dalam silabus pembelajaran dan sesuai dengan jadwal pelajaran setiap minggunya. Di MI Tanjungsari I jadwal pelajaran bahasa Indonesia di kelas II yaitu tiga jam pelajaran per minggu, alokasi waktu untuk menulis yaitu 2 jam pelajaran (2 x 35 menit). MI Tanjungsari I membagi alokasi waktu untuk belajara sebagai berikut :

11

Tabel 2.1 Silabus Mata Pelajaran Bahasa Indonesia Standar Kompetensi Indikator Kompetensi Dasar 4. Menulis  Menulis  Menulis Menulis kalimat pengalaman permulaan sederhana yang dengan huruf melalui didiktekan guru sambung, kegiatan dengan memperhatikan melengkapi menggunakan ketepatan dan cerita dan dikte. huruf tegak kecepatan bersambung dan  Menyalin memperhatikan kalimat penggunaan menggunakan huruf kapital huruf tegak dan tanda titik. bersambung  Menulis kalimat yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegak bersambung dan memperhatikan penggunaan huruf kapital dan tanda titik. Alokasi Waktu

2 x 35 menit 1 Minggu

6 x 35 menit 2 Minggu

2 x 35 menit 1 Minggu

Menurut tabel tersebut di atas bahwa waktu yang efektif untuk digunakan dalam pembelajaran menulis adalah 3 indikator untuk 40 jam pelajaran 1 x 35 menit dan harus diajarkan selama 20 minggu. Melihat alokasi waktu yang direncanakan sangatlah efektif untuk digunakan dalam pembelajaran menulis, tetapi kenyataannya sesuai hasil penelitian bahwa waktu yang digunakan sesuai jadwal tetapi bimbingannya masih kurang karena pada waktu siswa ditugaskan menulis, maka guru merasa tenang untuk meninggalkan kelas dan siswa dibiarkan belajar menulis sendiri tanpa bimbingan guru.

12

c) Aktivitas Belajar Siswa Aktivitas belajar siswa merupakan sesuatu yang sangat penting dalam proses pembelajaran. Guru dapat mengetahui sejauh mana antusiasme siswa terhadap pembelajaran yang diberikan, salah satunya dapat dilihat dari ativitas siswa selama proses belajar mengajar berlangsung. Guru dapat membuat siswa aktif dalam belajar salah satunya adalah dengan membuat pelajaran lebih menarik dan menyenangkan bagi siswa. Semiawan (Purnamasari, Yanti, 2005 : 13) menyatakan “anak akan belajar dengan cara yang paling baik jika prakarsanya ditampung dalam kegiatan belajar mengajar. Intisari atau esensi pengetahuan adalah kegiatan aktivitas, baik fisik maupun mental”, secara fisik aktivitas siswa akan terlihat dari gerakan-gerakan tubuh, sedangkan secara mental aktivitas siswa akan terlihat bila ide-idenya dapat diterima. Sesuai keterangan di atas, maka menulis tegak bersambung sangatlah perlu bimbingan dan arahan soerang guru karena hasil penelitian penulis bahwa kebanyakan siswa suka dengan menulis tegak bersambung. d) Hasil belajar dan penguasaan konsep optimal Hasil belajar dapat meningkatkan penguasaan konsep yang optimal jika hasil belajar tersebut dapat menjadikan siswa mampu menguasai pembelajaran sesuai dengan ketentuan kurikulum.

13

Untuk menulis tegak bersambung di kelas II kompetensi dasarnya adalah menulis kalimat sederhana yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegak bersambung dan memperhatikan penggunaan huruf kapital dan tanda titik. Tujuan pembelajarannya adalah siswa mampu menulis kalimat sederhana yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegak bersambung dan memperhatikan penggunaan huruf kapital dan tanda titik. Melihat pembelajaran tersebut maka siswa harus mampu menulis tegak bersambung, untuk itu menulis tegak bersambung perlu diajarkan secara berkesinambungan supaya siswa menjadi biasa menulis tegak bersambung dan mampu menulis tegak bersambung.

2.

Teknik dan Alat Penunjang Belajar Menulis Dasar a) Lembar kerja siswa untuk menulis tegak bersambung Tabel 2.2. Lembar Kerja Siswa

Nama Kelas

: ___________________________ : ___________________________

14

Lembar kerja ini diberikan kepada siswa untuk melaksanakan penulisan huruf tegak bersambung. Tabel 2.2. Instrumen Penilaian No 1 2 3 4 Aspek yang dinilai Kerapihan Ketepatan Menulis Penguasaan Teknik Kreativitas Skor 1 2 3 4 Keterangan

Kretiria Penilaian :
A = Sangat baik B = Baik C = Cukup D = Kurang Jika memenuhi 4 aspek deskriptor Jika memenuhi 3 aspek deskriptor Jika memenuhi 2 aspek deskriptor Jika memenuhi 1 aspek deskriptor Jika memenuhi aspek deskriptor 85%-100% Jika memenuhi aspek deskriptor 70%-84% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%-69% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%

b) Teknik menggunakan alat tulis untuk menulis tegak bersambung Teknik menggunakan alat tulis untuk belajar menulis di kelas rendah sangatlah perlu dijelaskan terutama cara memegang alat tulis. Menurut penelitian di MI Tanjungsari I, untuk belajar menulis permulaan dalam menulis tegak bersambung disarankan memahami pensil karena pensil mudah untuk diatur dalam menulis. Di kelas rendah teknik menulis harus dijelaskan dan harus dipraktekkan seperti waktu menulis sikap tubuhnya miring kanan dan kiri, pensil harus dipegang dengan tiga jari, kertasnya harus lurus sama badan. Inilah teknik-teknik dalam menulis yang harus diterapkan pada siswa di kelas rendah.

15

c) Lembar contoh menulis tegak bersambung yang baku Bentuk tulisan tangan yang baku adalah :

16

B.

Kerangka Pemikiran Penelitian yang memiliki rumusan masalah bagaimana kemamuan guru

dalam membuat perencanaan pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari pada topik menulis tegak bersambung?, bagaimana kemampuan guru dalam melakukan proses pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung?, bagaimana meningkatkan keterampilan siswa dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung?, bagaimana menindaklanjuti faktor pendukung dan penghambat pelaksanaan pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung?, dapat disusun sebuah kerangka pemikiran yang menunjukkan hubungan antara variabel yang tercakup dalam penelitian tersebut. Kerangka pemikiran tersebut akan disesuaikan dengan metode yang digunakan dalam kegiatan ini yaitu metode Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan model Kemmis dan MC Taggart. Rencana Kegiatan Penelitian Kelas yang dilaksanakan peneliti melalui tiga siklus dan satu siklus tindakan identik dengan satu kali pembelajaran. Adapun alur tahapannya pada setiap siklus sesuai dengan model Kemmis dan MC Taggart meliputi 4 hal yaitu : a. b. c. d. Perencanaan (Planning) Pelaksanaan (Acting) Observasi (Observing) Refleksi (Reflecting)

17

RENCANA UMUM

SIKLUS 1

Refleksi

Tindakan & Observasi I PERUBAHAN SIKLUS 2 Refleksi

Tindakan & Observasi II PERUBAHAN RENCANA SIKLUS 3 Refleksi

Tindakan & Observasi III

Keputusan Lebih Lanjut Alur siklus Penelitian Tindakan tersebut,dijelaskan sebagai berikut : 1.1 Rencana Umum a. Menetakan peneliti mitra (observer) yaitu Kepala Sekolah MI Tanjungsari I, membangun kepahaman antara peneliti dengan observer tentang konsep dan pelaksanaan Penelitian Tindakan Kelas, topik yang

18

diangkat dalam proses pembelajaran, serta penentuan waktu pelaksanaan kegiatan Penelitian Tindakan Kelas. b. Mengkaji Kurikulum mata pelajaran bahasa Indonesia Kelas II untuk mengetahui standar kompetensi dan hasil belajar yang ditetapkan kurikulum pada topik menulis tegak bersambung. Menyusun rancangan umum pembelajaran, instrumen penelitian untuk mengumpulkan data yang berhubungan dengan silabus pembelajaran, proses pelaksanaan tindakan, efektivitas belajar siswa, serta faktor pendukung dan penghambat pelaksanaan selama pembelajaran bahasa Indonesia pada PTK berlangsung. 1.2 Pelaksanaan Tindakan Penelitian dipusatkan pada pelaksanaan serangkaian pembelajaran yang dipilih ke dalam beberapa siklus tindakan. Pada setiap siklus tindakan diobservasi, dievaluasi dan direfleksi tentang data-data atau temuan yang berhubungan dengan kinerja guru dalam upaya meningkatkan keterampilan menulis siswa dan mengikuti pembelajaran meliputi : a. Kinerja guru dalam upaya meningkatkan keterampilan menulis tegak bersambung siswanya. b. penugasan. c. Waktu belajar efektif siswa yang berhubungan dengan keterampilan menulis. d. Hasil belajar atau penguasaan konsep. Kinerja guru mengefektifkan penggunaan metode

19

C.

Hipotesis Tindakan I.G.A.K. Wardani, et. al (2006 : 3.23) mengemukakan : “Hipotesis

tindakan adalah suatu perkiraan tentang tindakan yang diduga dapat mengatasi permasalahan tersebut”. Atas dasar itu hipotesis yang diajukan dalam penelitian ini adalah upaya meningkatkan keterampilan menulis siswa pada pembelajaran bahasa Indonesia di kelas rendah pada topik menulis tegak bersambung. Berdasarkan kajian teori yang relevan dan sejumlah asumsi dasar sebagaimana dikemukakan, maka hipotesis penelitian ini adalah : 1. Untuk menjawab bagaimana meningkatkan keterampilan siswa dalam pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung, penulis mengemukakan hipotesis tindakan bahwa tugas guru kelas II dalam proses belajar mengajar harus selalu membiasakan menulis tegak bersambung baik pada pembelajaran bahasa Indonesia maupun pada pembelajaran yang lainnya. 2. Kemampuan guru dalam membuat perencanaan pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung sangat dibutuhkan karena dengan perencanaan yang baik dan sesuai dengan ketentuan, proses belajar mengajar akan terlaksana dengan baik, benar dan terarah sesuai tujuan dengan kurikulum pembelajaran. 3. Bagaimana kemampuan guru dalam melakukan proses pembelajaran bahasa Indonesia di kelas II MI Tanjungsari I pada topik menulis tegak bersambung, hipotesis tindakannya adalah dalam proses

20

pembelajaran guru dituntut harus profesional dalam segala hal. Dalam pembelajaran menulis tegak bersambung sebelum guru menyuruh menulis tegak bersambung pada siswa, maka gurunya harus faham dahulu tentang tata cara dan ketentuan dalam menulis tegak bersambung dan telah biasa menulis tegak bersambung.

21

BAB III PROSEDUR PENELITIAN

A. 1.

Setting Penelitian Waktu Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan selama 5 bulan, mulai tanggal 1 April sampai 15 Agustus 2009, untuk lebih jelaskan disajikan dalam tabel berikut ini : Tabel 3.1 Waktu Penelitian

No 1

Jenis Kegiatan Mengajukan Judul/ Masalah penelitian

April 2009 Mei 2009 Minggu Minggu ke ke 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

Juni 2009 Juli 2009 Minggu Minggu ke ke 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

Agst. 2009 Sept. 2009 Minggu Minggu ke ke 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

2 Menyusun Proposal 3 Seminar Proposal 4 5 6 Mendapatkan SK Bimbingan Skripsi Persiapan Penelitian Merancang Skenario Pembelajaran dan Instrumen Penelitan Pelaksanaan tindakan dan evaluasi pembelajaran Siklus I Pelaksanaan tindakan dan evaluasi pembelajaran Siklus II Pelaksanaan tindakan dan evaluasi pembelajaran Siklus III Evaluasi keseluruhan tindakan

7

8

9

10

11 Pengolahan data 12 Penyusunan skripsi 13 Sidang skripsi

21

22

2.

Tempat Penelitian Penelitian dilaksanakan di MI Tanjungsari I yang beralamat di

Dusun Cipinang Desa Tanjungsari Kecamatan Rajadesa Kabupaten Ciamis, Kepala Sekolah Tahun Ajaran 2008-2009 dijabat oleh Iing Syarifuddin,A.Ma. sarana dan prasarana yang ada disekolah ini adalah sebagai berikut : Tabel 3.2 Sarana Sekolah No Sarana 1 Ruang Kepala Sekolah 2 3 4 5 6 7 Ruang Guru Ruang Belajar Ruang Perpustakaan Lapangan Bola Volly WC Guru WC Siswa Jumlah 1 5 1 1 1 Kelas I dan II satu ruangan Bersatu dengan Ruang Guru Keterangan Bersatu dengan Ruang Guru

Tenaga pengajar di MI Tanjungsari I berjumlah 6 orang yang terdiri dari guru PNS 1 orang dan Guru Tidak Tetap (GTT) 5 orang, jumlah siswanya adalah 107 orang. Penelitian ini dibantu oleh guru wali kelas II MI Tanjungsari I yaitu Lia Nurlaila, penelitian dilaksanakan di kelas II MI Tanjungsari I dengan jumlah siswa 17 orang yang terdiri dari 11 orang perempuan dan 6 orang laki-laki. Hasil observasi tersebut dapat dilihat pada tabel berikut :

23

Tabel 3.3 Data Guru No 1 2 3 4 5 6 7 Nama/ NIP Jabatan Tugas Mengajar Wali Kelas VI Wali Kelas IV Wali Kelas I Wali Kelas III Wali Kelas V Wali Kelas II Keterangan

Iing Syarifuddin, A.Ma Kepala Sekolah 150210500 Joko Trijadiarto 197909132005011002 Nana Mulyana, A.Ma GTT Dedeh Widaningsih, A.Ma GTT Herli, A.Ma GTT Erna Nurhamidah GTT Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas Guru Kelas

Lia Nurlaila Guru Kelas GTT Sumber : Profil MI Tanjungsari I Tabel 3.4 Data Siswa No 1 2 3 4 5 6 Nama Rombongan Belajar Kelas I Kelas II Kelas III Kelas IV Kelas V Kelas VI Jumlah Jumlah Siswa L P 6 7 6 9 10 13 13 57 11 11 6 7 8 50

Jumlah 13 17 20 16 20 21 107

Keterangan

24

B.

Subjek Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dilaksanakan di MI Tanjungsari I

Kecamatan Rajadesa Kabupaten Ciamis, subjek penelitiannya adalah seluruh siswa kelas II MI Tanjungsari I yang jumlahnya 17 orang, terdiri dari 11 orang perempuan dan 6 orang laki-laki. Alasan memilih kelas II MI Tanjungsari I sebagai subjek penelitian adalah berdasarkan judul penelitian “Upaya Meningkatkan Keterampilan Menulis Siswa pada Pembelajaran Bahasa Indonesia di Kelas Rendah pada Topik Menulis Tegak Bersambung”, maka sesuai dengan hasil observasi pada kurikulum menulis tegak bersambung di kelas rendah itu harus diajarkan pada kelas II semester I.

C.

Variabel Penelitian (Variabel yang diselidiki) Adapun jenis variabel-variabel penelitian yang menjadi fokus tindakan

pada penelitian adalah : a) Variabel Input Yaitu kemampuan awal siswa dan guru dalam pembelajaran bahasa Indonesia pada topik menulis tegak bersambung sebelum dilakukan tindakan kelas. b) Variabel Proses Yaitu kinerja guru dalam mengelola pembelajaran bahasa Indonesia pada topik menulis tegak bersambung termasuk didalamnya upaya-upaya bimbingan guru dalam memfasilitasi peningkatan waktu belajar efektif, keterampilan proses dan penguasaan konsep siswa.

25

c)

Variabel Output Yaitu kemampuan guru dalam merencanakan dan mengelola

proses pembelajaran bahasa Indonesia pada topik menulis tegak bersambung, serta upaya meningkatkan efektivitas pembelajaran bahasa Indonesia yakni waktu belajar efektif, keterampilan proses, dan hasil belajar penguasaan siswa.

D.

Rencana Tindakan Seperti telah disebutkan pada bagian metode penelitian, bahwa penelitian tindakan kelas ini merujuk atau diadaptasi dari model Kemmis & MC Tanggart dengan pola umum sebagai berikut :

26


Rencana Tindakan - Menetapkan metode penelitian dan siklus tindakan. - Siklus I : Fokus tindakan 1 pembelajaran 1 - Siklus II : Fokus tindakan 2 pembelajaran 2 - Siklus III : Fokus tindakan 3 pembelajaran 3 -

Refleksi awal terhadap Pembelajaran Bahasa Indonesia Kelas II Keterampilan Proses Siswa yang akan dikembangan. Pra tindakan Diskusi tentang aspek Ket. Aspek Keterampilan Proses siswa yang akan dijadikan fokus tindakan. Diskusi dengan observer tentang PTK dan metode Inkuiri

Identifikasi masalah Perlu penggunaan metode inkuiri untuk meningkatkan keterampilan proses siswa.  Perlu ditetapkan keterampilan proses siswa dan metode yang tepat untuk tindakan awal.  Tindakan perbaian dilaksanakan melalui PTK  SIKLUS I : Tindakan dan refleksi pembelajaran 1

Observasi Terhadap tindakan pembelajaran I

Siklus II Tindakan dan refleksi Pembelajaran 2

Hasil temuan dan rekomendasi bagi tindakan pembelajaran 2

Analisis dan refleksi terhadap siklus I

Observasi pelaksanaan dan pengaruh tindakan pembelajaran 2

Analisis dan Refleksi tindakan siklus II

-

Hasil temuan Rekomendasi bagi tindakan pembelajaran 3

Analisis dan refleksi tindakan siklus II

Observasi pelaksanaan dan pengaruh tindakan pembelajaran 3

Siklus III : Tindakan dan refleksi Pembelajaran 3

Hasil dan evaluasi keseluruhan tindakan

E. Penelitian a.

Teknik Pengumpulan Data dan Instrumen

Teknik Pengumpulan Data

27

Jenis data yang akan dianalisis adalah data yang dikumpulkan baik pada saat sebelum tindakan, selama tindakan, maupun sesudah tindakan pembelajaran dilaksanakan, jenis data dan instrumen yang digunakan untuk memperolehnya ditunjukkan pada tabel berikut : Tabel 3.5 Jenis Data dan Instrumen Pengumpul Data No Jenis Data Perencanaan Pembelajaran 1. Pe nentuan model/ strategi tahap pembelajaran 2. Pe nentuan alat, media dan sumber belajar Proses Pembelajaran a. Aktivitas atau kinerja guru b. Aktivitas atau kinerja siswa Peningkatan efektifitas pembelajaran menulis tegak bersambung. Faktor pendukung dan penghambat kendala esensial (terkait erat dengan fokus penelitian) yang ditemukan selama pelaksanaan penelitian. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian digunakan untuk mendapatkan data yang dibutuhkan dalam menjawab permasalahan. Dalam hal ini penulis melakukan observasi untuk menganalisis data tersebut dengan menggunakan instrumen pengumpul data yaitu lembar pengamatan atau lembar observasi. Metode Alat

1

Observasi

Lembar pengamatan

2

Observasi

Lembar pengamatan Lembar pengamatan Lembar pengamatan

3

Observasi Analisis terhadap hasil observasi

4

b.

28

Tabel 3.6 Kisi-kisi Lembar Observasi a. Observasi Perencanaan Pembelajaran
No 1 Aspek yang diobservasi Perencanaan a. Merumuskan sesuai dengan mata kompetensi Indonesia) b. Menentukan bahan pelajaran sesuai dengan tuntutan kurikulum yang berlaku (standar kompetensi mata pelajaran bahasa Indonesia) c. d. 2 Memilih materi pelajaran. Menggunakan alat sesuai dengan materi pelajaran. Tujuan Pembelajaran a. b. c. 3 Sesuai dengan tujuan Pembelajaran. Materi disusun sebagai satu kesatuan yang sistematis. Bahan ajar sesuai dengan indikator. d. Menyiapkan materi penganyaan. Strategi Pembelajaran a. b. c. d. 4 Pemilihan tujuan. Rancangan proses pembelajaran sesuai dengan metode. Alokasi Merancang waktu sesuai dengan dan pembahasan materi. penataan kelas pengorganisasian siswa. Metode Pembelajaran a. b. c. Sesuai dengan tujuan pembelajaran. Keperaktisan Relevansi metode metode pembelajaran pembelajaran metode sesuai dengan dan mengorganisasikan tujuan pembelajaran (standar bahasa kurikulum pelajaran Hasil Observasi Ya Tidak Ket.

yang digunakan.

29

dengan materi. 5 d. Kekomunikatifan metode yang dipilih. Evaluasi a. b. c. d. Mencantumkan penilaian Mencantumkan prosedur penelitian. Alokasi waktu dan pelaksanaan dirancang secara proporsional. Instrumen dan proses penilaian sesuai dengan tujuan. Jumlah/ Prosentase
Kriteria Penilaian : A = Sangat baik Jika memenuhi 4 aspek deskriptor B = Baik Jika memenuhi 3 aspek deskriptor C = Cukup Jika memenuhi 2 aspek deskriptor D = Kurang Jika memenuhi 1 aspek deskriptor Jika memenuhi aspek deskriptor 85%-100% Jika memenuhi aspek deskriptor 70%-84% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%-69% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%

bentuk dan jenis

Observer,

_______________________

30

b. Observasi Proses Pembelajaran Kinerja Guru
No 1 Aspek yang diobservasi Kemampuan menggunakan metode, media dan a. b. c. 2 bahan sesuai dengan tujuan pembelajaran. Menggunakan metode mengajar sesuai Menggunakan alat pelajaran yang Menggunakan latihan sesuai bahan dengan tujuan pembelajaran. sesuai dengan tujuan pembelajaran. dan tujuan. Kemampuan berkomunikasi dengan siswa a. b. c. d. 3 Memberikan petunjuk dan penjelasan Mengklasifikasikan petunjuk dan yang berkaitan dengan isi pelajaran. penjelasan. Menggunakan pertanyaan siswa dalam Menggunakan ekspresi lisan atau pembelajaran. tulisan yang dimengerti siswa. Kemampuan dalam mendemonstrasikan metode mengajar. a. b. Mengiplementasikan Mendemonstrasikan pembelajaran kemampuan dengan urutan yang logis. mengajar dengan menggunakan metode 4 role playing. Kemampuan pembelajaran. a. b. c. d. Menggunakan prosedur dengan melibatkan siswa pada awal pelajaran. Memberikan kesempatan kepada siswa Memelihara ketertiban siswa Menguatkan upaya siswa dalam dalam untuk berpartisipasi dalam pembelajaran. pembelajaran. memelihara ketertiban. mendorong dan Hasil Observasi Ya Tidak Ket.

meningkatkan keterlibatan siswa dalam

31

5

Kemampuan a. b.

mendemonstrasikan

bahan

ajar dan relevansinya. Membantu siswa mengenal maksud Mendemonstrasikan penguasaan dan pentingnya topik materi. pengetahuan dalam mata pelajaran yang 6 diajarkan. Kemampuan mengorganisasikan waktu dan ruang kelas. a. b. Menggunakan secara efesien. Mendemonstrasikan penguasaan pengetahuan dalam mata pelajaran yang 7 diajarkan. Kemampuan melaksanakan evaluasi dalam proses belajar mengajar a. b. c. Melakukan penilaian selama proses pembelajaran. Mendemonstrasikan kemampuan menilai secara lisan atau tulisan. Menafsirkan hasil penilaian proses belajar mengajar dan mengkomunikasikannya kepada siswa. Jumlah/ Prosentase
Kriteria Penilaian : A = Sangat baik Jika memenuhi 4 aspek deskriptor B = Baik Jika memenuhi 3 aspek deskriptor C = Cukup Jika memenuhi 2 aspek deskriptor D = Kurang Jika memenuhi 1 aspek deskriptor Jika memenuhi aspek deskriptor 85%-100% Jika memenuhi aspek deskriptor 70%-84% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%-69% Jika memenuhi aspek deskriptor 55%

waktu

pengajaran

Observer,

_______________________

32

c. Hasil Observasi Kinerja Siswa
Indikator Kegiatan Role Playing No Nama Siswa
Kesesuaian dg peran Penghayatan Kesesuaian dengan teks Mengajuka n gagasan

Ket.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Jumlah Prosentase

33

F.

Indikator Kinerja Secara umum penelitian ini dilaksanakan dengan tiga tahap kegiatan,

yaitu : 1) Tahap Perencanaan Pada tahap persiapan ini penulis melaksanakan langkah-langkah sebagai berikut : a. Mengajukan masalah dan judul penelitian yang akan dibahas kemudian di data di Dewan Pembimbing Skripsi. b. Menyusun proposal penelitian kemudian dikonsultasikan kepada Dewan pembimbing untuk diseminarkan. c. Melaksanakan seminar proposal penelitian, sehingga mendapat saran, tanggapan, koreksi dan perbaikan. d. Melaksanakan revisi proposal penelitian tindakan berdasarkan hasil seminar dengan arahan Dewan pembimbing. e. Mendapat surat keputusan dari Dekan Fakultas Universitas Galuh Ciamis tentang dosen pembimbing skripsi. f. Mengurus surat pengantar penelitian dari Fakultas untuk diajukan kepada Kepala MI Tanjungsari I. 2) a) b) Tahap Pelaksanaan Melakukan konsultasi dengan Kepala MI Tanjungsari I Melakukan konsultasi dengan guru kelas II selaku observer mengenai penelitian yang akan dilaksanakan. c) Mengadakan observasi mengenai tempat penelitian dan kondisi lingkungan.

34

d)

Mengadakan diskusi dengan observer dan diskusi dengan dosen pembimbing mengenai rencana tindakan yang akan dilaksanakan pada saat penelitian.

e) 3)

Melaksanakan tindakan pembelajaran. Tahap Pengolahan dan Analisis Data Pada tahap ini penulis akan melakukan langkah-langkah sebagai

berikut : a) b) Analisis data untuk menjawab pertanyaan penelitian Membuat kesimpulan

G. 1.

Analisis Data Analisis Data Hasil Penelitian a. Analisis, refleksi dan tindak lanjut terhadap data hasil orientasi dan identifikasi masalah serta studi pendahuluan. b. Analisis, refleksi dan tindak lanjut terhadap data perencanaan tindakan kelas. c. Analisis, refleksi dan tindak lanjut terhadap data hasil pelaksanaan pada setiap siklus tindakan pembelajaran. 2. Pembahasan terhadap hasil dan temuan penelitian

tindakan pada setiap siklus pembelajaran dan hasil evaluasi keseluruhan tindakan upaya perbaikan pembelajaran. 3. Kesimpulan dan rekomendasi.

35

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. 1. a.

Hasil Penelitian Siklus I Perencanaan Pembelajaran Pembelajaran materi bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung pada siklus I dengan indikator menulis pengalaman sendiri secara sederhana dengan tulisan huruf tegak bersambung. Setelah pembelajaran selesai dilaksanakan, diharapkan siswa dapat menulis kalimat dengan bentuk huruf tegak bersambung. Indikator ini diajarkan pada 2 kali pertemuan dengan waktu 6 jam pelajaran. Karena pembelajaran di kelas II menggunakan model

pembelajaran tematik, maka pembelajaran bahasa Indonesia terpadu dengan pembelajaran IPA, PKn, Matematika dan IPS. Dengan memakai tema peristiwa. Perencanaan pembelajaran siklus I disajikan dalam rencana pelaksanaan pembelajaran/ RPP (terlampir).

b.

Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan pembelajaran siklus I berjalan sesuai rencana

pelaksanaan pembelajaran. Pelaksanaan tindakan siklus I dilaksanakan tanggal 14 dan 16 Juli 2009 (hari Selasa dan Kamis). Pembelajaran dimulai pukul 09.30 dan selesai pukul 12.00 WIB. Setelah

35 36

pembelajaran selesai, dilaksanakan tes siklus I untuk mengetahui hasil belajar siswa pada siklus I.

c. 1.

Hasil Observasi Observasi keterampilan siswa Observasi terhadap keterampilan siswa dilaksanakan oleh observer terhadap guru kelas II dalan diketahui oleh Kepala Sekolah MI Tanjungsari I. Berdasarkan tabel (terlampir) dapat dilihat bahwa presentase aktivitas siswa pada siklus I rata-rata 66,2%. Menurut kriteria penilaian yang telah ditentukan bahwa nilai 66,2% adalah cukup karena baru memenuhi aspek deskriptor 55%-69%. Dalam siklus I ini siswa masih banyak yang mendapat nilai cukup. Bahkan ada satu orang mendapat nilai kurang. Berdasarkan catatan observer selama pembelajaran siklus I berlangsung terdapat aktivitas siswa yang kurang relevan, aktivitas siswa tersebut adalah masih banyak siswa kelas II yang masih kaku menulis tegak bersambung dan sebagian siswa kurang memperhatikan cara menulis tegak bersambung yang benar. 2. Observasi Perencanaan Pembelajaran Observasi terhadap perencanaan pembelajaran observer melakukannya dengan cara melihat rencana pembelajaran yang telah dibuat guru untuk mengajarkan materi pelajaran menulis

37

tegak bersambung. Dalam observasi ini menggunakan lembar observasi (terlampir). Berdasarkan tabel observasi (terlampir) hasil observasi perencanaan pembelajaran pada tindakan siklus I mendapat nilai rata-rata 60, jadi pada tindakan siklus I ini perencanaan pembelajarannya baru memenuhi aspek deskriptor 55%-69% dengan kriteria nilai C (cukup). 3. Observasi Proses Pembelajaran Pada observasi proses pembelajaran yang diperhatikan adalah kinerja guru dalam upaya meningkatkan keterampilan terutama keterampilan menulis tegak bersambung untuk

melaksanakan observasi tersebut observasi menggunakan tabel observasi proses pembelajaran kinerja guru. Hasil observasi tersebut (terlampir) mendapatkan nilai 60. Profesional guru pada siklus I kinerja mengajarnnya hanya baru sampai 60% dan hanya memenuhi aspek deskriptor antara 55%69% dengan ketentuan kriteria nilai C (cukup). Dari 20 kriteria yang harus ada sesuai lembar observasi hanya 12 kriteria yang sesuai dan yang lainnya perlu dibenahi. 4. Observasi Tindak Lanjut Observasi tentang tindak lanjut tidak disajikan dalam bentuk lembar observasi tetapi observer hanya melihat apakah ada tindak lanjutnya atau tidak.

38

Menurut observer sudah cukup terlaksana karena setiap akhir pembelajaran sudah biasa memberikan tugas pekerjaan rumah tentang menulis tegak bersambung. Hasil dari tugas individu tersebut atau tugas pekerjaan rumah nilainya terlampir. 5. Observer Tugas Individu Siklus I Tugas individu diberikan sebagai tugas pekerjaan rumah, soal yang diberikan sebanyak lima butir soal. Rata-rata tugas individu siklus I adalah 72,11 skor tertinggi 90 dan skor terendah 56. Berikut dapat dilihat pada tabel di bawah ini : Tabel 4.1 Tugas Individu Siklus I Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 6. Hasil Belajar 90 70 84 67 60 72 82 78 80 88 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 72 76 87 80 82 56 80

Observasi Ulangan Harian Siklus I Ulangan harian siklus I dilaksanakan setelah pembelajaran

siklus I selesai dilaksanakan. Soal yang diberikan 8 soal. Rata-rata

39

ulangan harian siklus I adalah 72,05 skor tertinggi 96 dan skor terendah 55. Berikut disajikan dalam tabel di bawah ini : Tabel 4.2 Ulangan Harian Siklus I Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 7. Hasil Belajar 96 66 85 58 56 55 80 78 78 78 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 77 64 76 73 72 64 69

Observasi Hasil Belajar Siswa Siklus I Hasil belajar siswa diperoleh dari nilai rata-rata skor setiap

siswa dari tugas individu dan ulangan harian. Hasil belajar ini dihitung dari nilai tugas individu ditambah ulangan harian dibagi 2 dan pada siklus I menghasilkan nilai tertinggi dan terendah 58. Berikut tabel Analisis Hasil Belajar Siklus I Tabel 4.3 Hasil Belajar Siklus I Subject S.1 S.2 S.3 S.4 Hasil Belajar 93 68 84,5 62,5 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 Hasil Belajar 74,5 70 81,5 76,5

40

S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10

58 63,5 81 78 79 83

S.15 S.16 S.17

77 60 74,5

d.

Refleksi Pelaksanaan Tindakan Siklus I Berdasarkan hasil diskusi dengan observer yang diadakan

setelah selesai pembelajaran diperoleh hal-hal yang harus diperbaiki : 1. Dalam pembelajaran menulis tegak bersambung hendaknya guru memperjelas cara menulis yang baik sesuai aturan. 2. Guru hendaknya mengarahkan siswa agar selalu menggunakan huruf tegak bersambung walaupun bukan pelajaran bahasa Indonesia. 3. Guru harus selalu menggunakan huruf tegak

bersambung waktu mengajar agar memberi contoh pada siswa.

2. a.

Siklus II Perencanaan Pembelajaran Pembelajaran materi bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung pada siklus II yaitu membahas tentang menyalin kalimat menggunakan huruf tegak bersambung. Setelah pembelajaran selesai dilaksanakan, diharapkan siswa dapat menulis kalimat dnegan bentuk huruf tegak bersambung.

41

Indikator ini diajarkan pada 3 kali pertemuan dengan waktu 8 jam pelajaran. Pembelajaran bahasa Indonesia pada siklus II terpadu dengan pembelajaran PKn, IPA dan SBK, dengan menggunakan tema kesehatanm perencanaan pembelajaran (RPP) (terlampir). b. Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan Pembelajaran Siklus II berjalan sesuai rencana

pelaksanaan pembelajaran tindakan kelas II dilaksanakan tanggal 21, 23 dan 28 Juli 2009 (hari Selasa, Kamis dan Selasa). Pembelajaran dimulai pukul 09.30 dan selesai jam 12.00 WIB. Setelah pembelajaran selesai, dilaksanakan tes siklus II untuk mengetahui hasil belajar siswa. c. 1. Hasil Observasi Observasi Keterampilan Siswa Observasi keterampilan siswa dilakukan oleh observer dengan menggunakan lembar observasi (terlampir). Berdasarkan tabel observasi dapat dilihat bahwa presentasi aktivitas/ keterampilan siswa pada siklus II rata-rata sebesar 72,05%. Nilai tersebut menurut kriteria penilaian yang telah ditentukan adalah baik karena nilai 72.05 telah memenuhi 3 aspek deskriptor 70%-84%. Dalam pembelajaan siklus II ini dari jumlah siswa 17 orang, 2 orang sudah mendapat nilai baik yaitu dapat nilai antara 70 sampai 84, 4 orang dapat nilai sangat baik diatas 84% kemudian

42

yang lainnya dapat nilai cukup dan tidak ada lagi yang dapat nilai kurang, karena pada siklus II ini siswa mulai mengerti aturan menulis tegak bersambung dan siswa senang belajar menulis tegak bersambung. 2. Observasi Perencanaan Pembelajaran Observasi terhadap perencanaan pembelajaran, observer melakukannya dengan cara mengadakan wawancara langsung dengan guru kelas II dan observer langsung mengisi lembar observasi dengan ketentuan yang telah ditentukan. Berdasarkan lembar observasi (terlampir) penilaian

observer, nilai observasi perencanaan pembelajaran pada tindakan siklus II mendapat nilai 70. Menurut kriteria penilaian jika 70%84% berarti penilaian tersebut telah memenuhi 3 aspek, kalau sudah memenuhi 3 aspek maka nilainya B (baik). 3. Observasi Proses Pembelajaran Proses pembelajaran pada siklus II sama dengan siklus I baha yang dinilai adalah kinerja guru dalam upaya meningkatkan keterampilan siswa tentang menulis tegak bersambung. Hasil observasi proses pembelajaran siklus II nilainya adalah 75 artinya adalah proses pembelajaran pada siklus II 75% sudah terlaksana. Dari 20 kriteria penilaian sudah dilaksanakan 15 kriteria. Nilai 75 sudah memenuhi aspek deskriptor 70%-84% dan nilainya B (baik), penilaian ini berdasarkan lembar observasi (terlampir).

43

4.

Observasi Tindak Lanjut Observasi tindak lanjut sama dengan pembelajaran pada

siklus II yaitu dengan cara membiasakan anak menulis tegak bersambung, gurunya memberi contoh waktu menulis di papan tulis setiap pembelajaran bukan hanya pelajaran bahasa Indonesia saja. Untuk tindak lanjut yang utama yaitu setiap akhir pembelajaran bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung guru selalu memberi tugas individu untuk pekerjaan rumah. Tujuan guru tersebut waktu wawancara adalah membiasakan anak supaya keterampilan menulisan terlatih. 5. Observasi Tugas Individu Siklus II Tugas individu pada siklus II sama dengan sikus I yaitu pekerjaan rumah dan hasil penilaiannya adalah rata-rata 69,23 dengan nilai tertinggi 92 dan nilai terendah 56. Nilai tersebut hasil analisis tugas yang jumlahnya 5 butir soal. Berikut disajikan tabel hasil analisis tugas individu siswa. Tabel 4.4 Tugas Individu Siklus II Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 Hasil Belajar 92 68 82 66 65 56 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 Hasil Belajar 80 70 89 70 60 59

44

S.7 S.8 S.9 S.10 6.

72 75 70 90

S.17

75

Observasi Ulangan Harian Siklus II Ulangan harian siklus II dilaksanakan setelah pembelajaran

selesai dilaksanakan, soal yang diberikan 5 soal. Rata-rata nilai ulangan harian siklus II adalah 76,86 dan skro terendah adalah 59. Berikut disajikan pada tabel : Tabel 4.5 Ulangan Harian Siklus II Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 7. Hasil Belajar 98 69 90 65 59 65 80 80 85 80 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 80 70 80 78 75 72 80

Observasi Hasil Belajar Siswa Siklus II Hasil belajar siswa ini dapat dilihat pada tabel dari hasil

analisis ulangan harian dan tugas individu siswa. Hasil analisis tersebut menghasilkan nilai rata-rata 74,79 dengan nilai tertinggi 95 dan terendah 62.

45

Berikut disajikan pada tabel : Tabel 4.6 Hasil Belajar Siklus II Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 d. Hasil Belajar 95 68,5 86 65,5 62 60,5 76 77,5 77,5 85 Refleksi Pelaksanaan Tindakan Siklus II Berdasarkan hasil diskusi dengan observer yang diadakan setelah selesai pembelajaran diperoleh hal-hal yang harus diperhatikan pada pembelajaran berikutnya : 1) Guru harus membiasakan menulis tegak Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 79 70 84,5 74 67,5 65,5 77,5

bersambung pada setiap pembelajaran. 2) Guru harus selalu memberi motivasi

terhadap siswa agar selalu menulis huruf tegak bersambung.

46

3.

Siklus III a. Perencanaan Pembelajaran Pembelajaran bahasa Indonesia tentang menulis tegak

bersambung pada siklus III yaitu membahas indikator menulis kalimat yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf teka bersambung dan memperhatikan penggunaan huruf kapital dan tanda titik. Setelah pembelajaran selesai dilaksanakan diharapkan siswa dapat menulis kalimat yang didiktekan guru dengan menggunakan huruf tegal bersambung dan memperhatikan penggunaan huruf kapital dan tanda titik. Indikator ini diajarkan pada dua kali pertemuan dengan waktu 8 jam pelajaran. Indikator ini terpadu dengan pelajaran Matematika, IPA dan SBK dengan menggunakan tema hiburan dab rencana pelaksanaan pembelajaran/ RPP (terlampir). b. Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan pembelajaran siklus III berjalan lancar sesuai rencana. Pembelajaran siklus III dilaksanakan pada tanggal 30 Juli dan 04 Agustus 2009 (hari kamis dan selasa), pembelajaran dimulai pukul 09.30 WIB dan selesai pukul 12.00 WIB. Setelah pembelajaran selesai, dilaksanakan evaluasi siklus III.

47

c. Hasil Observasi 1. Observasi Keterampilan Siswa Observasi keterampilan siswa dilakukan oleh observer dengan menggunakan lembar observasi (terlampir). Berdasarkan tabel observasi dapat dilihat bahwa presentasi aktivitas siswa pada siklus III rata-rata sebesar 80,85%, nilai tersebut menurut kriteria penilaian yang telah ditentukan adalah baik karena nilai 80,85 telah memenuhi 3 aspek deskriptor yaitu dapat memenuhi nilai 70%-84%. Dalam pembelajaran siklus III dari jumlah siswa 17 orang, 5 orang mendapat nilai baik sekali (A) 11 orang dapat nilai baik dan 1 orang dapat nilai cukup (data terlampir). 2. Observasi Perencanaan Pembelajaran Observasi terhadap perencanaan pembelajaran observer melakukannya dengan cara mengisi lembar observasi sama dengan siklus I dan siklus II. Berdasarkan penilaian observer, nilai perencanaan

pembelajaran pada siklus III adalah 90 karena pada siklus III ini guru sudah sanggup memenuhi 18 kriteria penilaian dari 20 kriteria yang harus dipenuhi. Nilai tersebut sesuai dengan kriteria yang telah ditentukan mendapat nilai sangat baik (A) dengan lembar observasi terlampir.

48

3.

Observasi Proses Pembelajaran Observasi proses pembelajaran siklus III sama dengan siklus

I dan siklus II dan siklus III dengan menggunakan lembar observasi yang diisi oleh observer. Hasil observasi proses pembelajaran siklus III 85% telah terlaksana artinya nilainya 85 karena guru pada proses

pembelajaran siklus III ini telah memenuhi 17 aspek penilaian dari 20 aspek yang tersedia. Nilai 85 tersebut artinya guru telah memenuhi aspek deskriptor 85%-100% dan nilainya A (sangat baik) lembar observasi terlampir. 4. Observasi Tindak Lanjut Dalam tindak lanjut guru pada pembelajaran siklus III sudah biasa menggunakan huruf tegak bersambung dan siswa mulai biasa menulis tegak bersambung pada setiap pembelajaran dan setiap selesai pembelajaran bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung guru selalu memberi pekerjaan rumah untuk menulis tegak bersambung tujuannya agar siswa selalu menggunakan huruf tegak bersambung. 5. Observasi Tugas Individu Siklus III Tugas individu pada siklus III nilainya memuaskan karena mencapai rata-rata 81,23 dengan nilai tertinggi 97 dan terendah 69. Pada siklus III ini tidak ada siswa yang dapat menilai kurang lagi. Tugas disajikan pada 5 butir soal dan skor setiap soal 20. Berikut disajikan pada tabel di bawah ini :

49

Tabel 4.7 Tugas Individu Siklus III Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 6. Hasil Belajar 97 85 90 70 69 69 80 81 90 83 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 82 76 90 82 76 79 82

Observasi Ulangan Harian Siklus III Ulangan harian siklus III dilaksanakan setelah pembelajaran

selesai dilaksanakan soal yang diberikan 5 soal bentuk soalnya adalah siswa diberi tugas untuk menulis tegak bersambung dari semua yang didiktekan guru. Berikut disajikan pada tabel di bawah ini : Tabel 4.8 Ulangan Harian Siklus III Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 Hasil Belajar 99 86 92 70 70 69 82 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 84 75 90 82 80 75 80

50

S.8 S.9 S.10 7.

80 90 82

Observasi Hasil Belajar Siswa Siklus III Hasil belajar siswa siklus III dari hasil analisis tugas

individu dan tugas ulangan harian nilai rata-ratanya adalah 81,38 dengan nilai tertinggi 98 dan terendah 69. Berikut disajikan pada tabel di bawah ini : Tabel 4.9 Hasil Belajar Siklus III Subject S.1 S.2 S.3 S.4 S.5 S.6 S.7 S.8 S.9 S.10 Hasil Belajar 98 85,5 91 70 69,5 69 81 80,5 90 82,5 Subject S.11 S.12 S.13 S.14 S.15 S.16 S.17 Hasil Belajar 83 75,5 90 82 78 77 81

d. Refleksi Pelaksanaan Siklus III Berdasarkan hasil diskusi dengan observer yang diadakan setelah selesai pembelajaran bahwa upaya meningkatkan keterampilan sisaw dalam menulis tegak bersambung akan terlaksana dengan baik apabila guru memberi contoh dan siswa selalu diberi peringatan setiap menulis harus memakai hurup tegak bersambung.

51

4.

Analisis Hasil Observasi Untuk melihat faktor pendukung dan penghambat kendala esensial

yang ditemukan selama pelaksanaan penelitian penulis mengadakan analisis terhadap hasil observasi dengan membandingkan lembar pengamatan hasil observasi dari tiap siklus (lembar pengamatan tiap siklus terlampir). a. Peningkatan Keterampilan Menulis Tegak Bersambung Hasil observasi siklus I sesuai nilai pada lembar pengamatan (lembar observasi) 66,2% siswa sudah dapat menulis tegak bersambung pada observasi siklus II meningkat menjadi 72,05% dan pada siklus II menjadi 72,5% dan pada siklus III meningkat lagi menjadi 80,85%. Dari hasil observasi ini penulis menarik kesimpulan bahwa keterampilan menulis akan berjalan dengan baik sesuai dengan tujuan pembelajaran apabila pembelajarannya berkesinambungan dan

pembiasaan penulisannya ditingkatkan. Pembelajaran di kelas II program kurikulum sekarang menggunakan tematik dengan cara pembelajaran bahasa Indonesia terpadu dengan pembelajaran yang lain, jadi yang dimaksud berkesinambungan tadi belajar menulis tegak bersambung bukan hanya pada waktu pembelajaran bahasa Indonesia saja tetapi digunakan pada pembelajaran yang lain karena keterampilan menulis menulis siswa akan terbiasa apabila sudah biasa dan sering digunakan.

52

Melihat hasil observasi dengan nilai selalu meningkat pada tiap siklusnya maka kesimpulannya siswa suka menulis tegak bersambung, tugas guru hanya mengarahkan, memotivasi dan memfasilitasi saja. b. Perencanaan Pembelajaran Analisis perencanaan pembelajaran dilihat dari hasil observasi pada lembar pengamatan (terlampir) yang dilaksanakan 3 kali observasi dalam 3 siklus pembelajaran nilainya adalah siklus I memenuhi 12 kriteria dari 20 kriteria artinya 60% kriteria perencanaan sudah terpenuhi, siklus II memenuhi 14 kriteria yaitu 70% dan siklus III memenuhi 18 kriteria yaitu 90%. Setelah dianalisis penulis menarik kesimpulan bahwa dengan perencanaan yang baik, maka pembelajaranpun akan menjadi baik pula karena dengan perencanaan ini sudah terlihat kebersihaln pembelajaran siswa menjadi meningkat. c. Proses Pembelajaran Analisis proses pembelajaran dilihat dari hasil observasi selama 3 siklus yang hasilnya sesuai lembar pengamatan (terlampir) siklus I telah memenuhi 12 kriteria atau 60% siklus II memenuhi 15 kriteria atau 75% dan siklus III memenuhi 17 kriteria atau 78%. Setelah dianalisis penulis menarik kesimpulan bahwa dengan perencanaan yang baik, maka proses pembelajaran akan terarah dengan baik dan siswa belajar akan baik pula sesuai yang diharapkan tujuan kurikulum.

53

Nilai-nilai

hasil

observasi

tadi

membuktikan

adanya

peningkatan proses pembelajaran dan hasil belajar siswa.

B. 1.

Pembahasan Hasil Penelitian Peningkatan Keterampilan Menulis Tegak

Bersambung Pada penelitian ini yang dilihat adalah upaya-upaya guru dalam meningkatkan keterampilan menulis. Upaya-upaya yang dilaksanakan tersebut adalah : 1. Guru memberi contoh cara menulis tegak bersambung yang baik dan benar sesuai dengan bentuk tulisan yang baku. 2. Guru membiasakan menulis tegak bersambung di papan tulis pada waktu pembelajaran berlangsung. 3. Siswa dituntut untuk dapat menulis huruf tegak

bersambung dengan cara menulis kalimat yang didiktekan guru. 4. Untuk membiasakan menulis tegak bersambung setelah selesai pembelajaran bahasa Indonesia siswa diberi tugas individu (Pekerjaan Rumah) tentang menulis huruf tegak bersambung. Dari upaya-upaya tersebut siswa kelas II MI Tanjungsari I menurut penelitian keterampilan menulisnya menjadi terbagi tiga bagian/golngan yaitu : ada yang baik, yang cukup dan yang kurang. Menghadapi siswa yang kurang terampil menulis tegak bersambung guru menyuruh sering berlatih dan pada belajar guru selalu

membimbingnya.

54

Keterampilan siswa pada penelitian ini diamati oleh observer yang bertujuan untuk melihat peningkatan aktuivitas atau keterampilan siswa selama kegiatan pembelajaran berlangsung. Setiap keterampilan siswa pada tiap siklus diberi skor rata-rata oleh observer. Hasil rata-rata skor pengamatan keterampilan siswa selama kegiatan pembelajaran berlangsung disajikan dalam tabel : Tabel 4.10 Kineja Siswa Selama Pembelajaran Siklus I II III Rata-rata Skor Pengamatan 66,2 72,05 80,85

Untuk lebih jelasnya disajikan dalam diagram berikut :
100 80 60 40 20 0 Rata-rata Skor Pengam atan I II III

Diagram 4.1 Observasi Siklus Siswa Untuk meningkatkan tercapainya tujuan penelitian ini yaitu meningatkan hasil belajar siswa melalui tindakan evaluasi. Menurut Sudjana, Nana (2005 : 22) “Penilaian adalah upaya atau tindakan untuk mengetahui sejauhmana tujuan yang telah ditetapkan itu tercapai atau tidak”.

55

Untuk mengetahui hasil belajar siswa pada penelitan ini dilihat dari kemampuan siswa dalam mengerjakan tugas individu / PR dantugas ulangan harian tiap siklus. Apabila terdapat peningkatan dari siklus I sampai siklus II, maka dikatakan hasil belajar siswa meningkat. Hasil tugas individu dan ulangan harian dianalisis, ketercapaian hasil belajar. Hasil belajar ini berdasarkan pada standar ketuntasan belajar minimal (SKBM) dan kriteria hasil belajar yang berlaku di MI Tanjungsari. Setelah dianalisis, maka diperoleh gambaran hasil belajar. Hasil tes ulangan harian dan tugas individu sebagai berikut : Tabel 4.11 Tugas Individu Siklus I II III Rata-rata Skor 77,58 69,23 81,23

Untuk lebih jelasnya disajikan dalam diagram berikut :
85 80 75 70 65 60 Rata-rata Skor Pengam atan I II III

Diagram 4.2 Tugas Individu Berdasarkan tabel 4.11 dan diagram 4.2 ditunjukkan bahwa hasil tugas individu mengalami kemunduran dari siklus I ke siklus II yaitu 8,35 tetapi pada siklus III meningkat dari siklus II ke siklus III sebesar 12.

56

2.

Perencanaan Pembelajaran Bahasa Indonesia Dalam perencanaan pembelajaran yang dinilai sepenuhnya kinerja

guru dan untuk melihat bagus atau tidaknya perencanaan pembelajaran adalah dari hasil belajar siswa apabila perencanaan pembelajarannya bagus maka sesuai observasi hasil belajar siswanya pun menjadi bagus pula. Hasil observasi dari hasil belajar siswa setiap siklusnya selalu ada peningkatan karena sesuai lembar lembar pengamatan observasi tentang perencanaan pembelajarannya pun dari setiap siklus selalu meningkatkan. Berikut disajikan pada tabel observasi perencanaan pembelajaran : Tabel 4.13 Hasil Observasi Perencanaan Pembelajaran Siklus I II III 3. Jumlah Kriteria 12 14 18 Prosentase 60% 70% 90% Nilai C B A

Proses Pembelajaran Bahasa Indonesia Proses pembelajaran merupakan gambaran yang nyata dari

perencanaan apabila rencananya dapat disampaikan dengan baik maka proses pembelajaran akan berlangsung dengan baik pula dan dampaknya pada keterampilan siswa akan termotivasi untuk belajar dengan baik. Menurut pengamatan observer dalam penelitiannya sesuai dengan pemparan di atas bahwa keterampilan siswa tentang menulis tegak bersambung setiap siklusnya selalu meningkat karena berjalan sesuai dengan rencana/ perencanaan pembelajaran.

57

Dari hasil refleksi yang dilaksanakan setiap akhir pembelajaran observer memberikan keterangan bahwa pada waktu observasi terbukti perencanaan penilaiannya semakin meningkat, maka nilai proses belajarnya pun meningkat dan menjadikan keterampilan siswa meningkat. Penilaian terhadap perencanaan pembelajaran menggunakan lembar pengamatan atau lembar observasi dengan kriteria penilaian jumlahnya 20 kriteria. Menurut hasil observasi tersebut sesuai dengan tabel di atas, bahwa pada siklus I hanya mampu memenuhi 12 kriteria, pada siklus II 14 kriteria dan siklus III 18 kriteria. Dalam prosentase nilainya memenuhi siklus I 60% (C), siklus II 70% (B) dan siklus III 90% (A) Sesuai hasil observasi disini guru dalam membuat perencanaan pembelajaran mengalami peningkatan dari tiap siklusnya, dari siklus I ke siklus II meningkat 10% dan dari siklus II ke siklus III meningkat 20%. Disini guru melaksanakan dan menjalankan refleksi-refleksi yang dilakukan bersama observer, sehingga nilai setiap siklusnya dapat meningkat. Table 4.14 Hasil Observasi Proses Pembelajaran Siklus Jumlah Kriteria Prosentase Nilai

I II III Berdasarkan tabel

12 60% C 15 75% B 17 85% A di atas, hasil observasi proses pembelajaran

bahasa Indonesia tentang menulis tegak bersambung selama penelitian nilainya mengalami peningkatan dari tiap siklusnya dari siklus I ke siklus II meningkat 15% dan dari siklus II ke siklus III meningkat 10%.

58

BAB V PENUTUP

A.

Simpulan Berdasarkan hasil penilaian, pengolahan dan analisis data yang telah dilaksanakan dalam penelitian, maka dapat disimpulkan : 1. Upaya meningkatkan keterampilan menulis siswa pada

pembelajaran bahasa Indonesia pada topik menulis tegak bersambung di MI Tanjungsari adalah dengan cara guru selalu memotivasi, membimbing dan memberi contoh kepada siswanya tentang menulis tegak bersambung. Keterampilan siswa juga akan meningkat lebih baik apabila banyak latihan dan dilaksanakan secara berkesinambungan. Tulisan tegak bersambung bukan hanya berlaku pada pembelajaran bahasa Indonesia saja tetapi berlaku pula bagi mata pelajaran yang lainnya apalagi kurikulum sekarang diajarkan secara tematik, diajarkan secara terpadu dengan pembelajaran yang lainnya sesuai tema. 2. Kemampuan guru membuat perencanaan pembelajaran akan sangat

berpengaruh pada proses pembelajaran dan peningkatan keterampilan siswa. Apabila perencanaan pembelajaran baik maka akan baik pula proses pembelajarannya dan peningkatan keterampilan siswanya pun akan lebih baik. Tetapi apabila perencanaan pembelajarannya buruk atau tidak ada sama sekali maka proses pembelajarannya pun pasti tidak terarah dan peningkatan keterampilan siswanya tidak akan baik.

59 59

3.

Proses pembelajaran akan berjalan dengan sempurna apabila

pelaksanaannya sesuai dengan perencanaan pembelajaran. Dalam proses pembelajaran profesional guru sangat diperlukan terutama dalam memilih metode, model dan media. Proses pembelajaran menulis tegak bersambung di MI Tanjungsari I selama penelitian terbukti dapat

meningkatkan keterampilan siswa nilainya selalu meningkat baik nilai perencanaan pembelajaran, proses pembelajaran maupun keterampilan menulis siswanya.

B.

Saran Berdasarkan simpulan hasil penelitian, maka penulis menyarakan : 1. Kepada setiap guru SD/ MI kelas rendah jangan merasa bosan

untuk memberi motivasi, bimbingan, arahan dan contoh menulis tegak bersambung untuk meningkatkan keterampilan menulis siswa. 2. Membuat perencanaan pembelajaran sebaiknya memperhitungkan

peningkatan hasil belajar siswa. 3. Dalam proses pembelajaran menulis tegak bersambung sebaiknya

selalu menggunakan metode, model dan media jangan hanya wawancara saja, tetapi perlu melihat dan mencoba.

60

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->