P. 1
Landasan BK

Landasan BK

|Views: 6,107|Likes:
Published by anaganeh

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: anaganeh on Jan 05, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2013

pdf

text

original

LANDASAN-LANDASAN BIMBINGAN DAN KONSELING

MAKALAH Untuk memenuhi tugas matakuliah Bahasa Indonesia Keilmuan yang dibina oleh Bapak Sutriono Hariadi

Oleh Denik Hardika Sari 389 Ratna Dwi Lestari Subekti Wahyu Tiara Titik Kurniawati Vita Riana 209 111 421 324 209 111 421 327 209 111 421 326 109 111 422 147 109 111 422

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

JURUSAN BIMBINGAN KONSELING DAN PSIKOLOGI November 2009

DAFTAR ISI Halaman Daftar Isi ........................................................................................................ i A. Pendahuluan .............................................................................................. 1 B. Landasan Historis Bimbingan dan Konseling ........................................... 2 C. Landasan Filosofis Bimbingan dan Konseling .......................................... 4 D. Landasan Sosial dan Budaya Bimbingan dan Konseling .......................... 10 E. Landasan Psikologis Bimbingan dan Konseling ....................................... 14 F. Landasan Religius Bimbingan dan Konseling .......................................... 25 G. Hubungan Antarlandasan Bimbingan dan Konseling .............................. 28 H. Saran ......................................................................................................... 29 Daftar Rujukan ............................................................................................... 29

Landasan-Landasan Bimbingan dan Konseling A. Pendahuluan Situasi global membuat kehidupan semakin kompetitif dan membuka peluang bagi manusia untuk mencapai status dan tingkat kehidupan yang lebih baik. Dampak positif dari kondisi global telah mendorong manusia untuk terus berpikir dan meningkatkan kemampuan. Adapun dampak negatif dari globalisasi yaitu, 1) keresahan hidup di kalangan masyarakat karena terjadi berbagai konflik, 2) adanya kecenderungan pelanggaran disiplin, kolusi, dan korupsi, makin sulit diterapkannya ukuran baik-jahat dan benar-salah secara tegas, 3) adanya ambisi kelompok yang dapat menimbulkan konflik, tidak saja konflik psikis tapi juga fisik, dan 4) pelarian dari masalah melalui jalan pintas, yang bersifat sementara dan adiktif seperti penggunaan obat-obatan terlarang. Untuk menangkal dan mengatasi masalah tersebut perlu dipersiapkan sumber daya manusia Indonesia yang bermutu. Menurut Prayitno dan Erman Amti, manusia Indonesia yang bermutu yaitu manusia yang sehat jasmani dan rohani, bermoral, berilmu pengetahuan, dan kreatif sesuai dengan visi dan misi pendidikan nasional. Kemampuan yang seperti itu tidak hanya menyangkut aspek akademis, tetapi juga menyangkut aspek perkembangan pribadi, sosial, kematangan intelektual, dan sistem nilai. Oleh karena itu, pendidikan yang bermutu merupakan pendidikan yang seimbang, tidak hanya mampu menghantarkan peserta didik pada pencapaian standar kemampuan akademis, tetapi juga mampu membuat perkembangan diri yang sehat dan produktif. Pencapaian standar kemampuan akademis dan tugastugas perkembangan peserta didik, memerlukan kerjasama yang harmonis antara para pengelola atau manajemen pendidikan, pengajaran, dan bimbingan sebab ketiganya merupakan bidang-bidang utama dalam pencapaian tujuan pendidikan. Prayitno mengungkapkan, bimbingan dan konseling adalah serangkaian tahapan bantuan yang sistematis antara dua orang yaitu konseli dan konselor dalam rangka pengembangan diri, pemecahan masalah, dan pengambilan keputusan oleh konseli. Pada praktiknya di lapangan, proses bimbingan dan konseling sering ditafsirkan dengan makna yang berbeda; 1) bimbingan identik

dengan pendidikan, 2) bimbingan hanya untuk siswa yang salah suai, 3) bimbingan berarti bimbingan jabatan/pekerjaan, 4) bimbingan diperuntukkan bagi murid sekolah lanjutan, 5) bimbingan hanya usaha pemberian nasihat, 6) bimbingan menghendaki kepatuhan dalam tingkah laku. Oleh karena itu, makalah ini disusun untuk membahas landasan-landasan bimbingan dan konseling, agar konselor memahami prinsip-prinsip bimbingan dan konseling yang kokoh secara profesional agar dapat menepis segala persepsi keliru tentang bimbingan dan konseling. B. Landasan Historis Bimbingan dan Konseling 1. Pendahuluan Secara umum, konsep bimbingan dan konseling telah lama dikenal sebagian orang melalui sejarah. Ini terlihat dari sejarah Yunani kuno tentang “Developing One’s Potensial “ yang artinya pengembangan potensi individu. Dalam hal ini mereka menekankan tentang upaya-upaya untuk mengembangkan dan memperkuat individu melalui pendidikan, sehingga mereka nanti mampu mengisi peranannya di masyarakat. Terkait dengan perhatian yang diberikan kepada masyarakat Yunani, Plato dapat dipandang sebagai “konselor “ Yunani kuno pada masa itu. Karena dia telah menaruh perhatian begitu besar terhadap pemahaman psikologis individu, seperti aspek isu-isu moral pendidikan, hubungan dalam masyarakat, dan teologis. Namun tidak cuma itu yang dilakukan oleh Plato (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:85), dia juga memberikan perhatian terhadap masalah-masalah yaitu bagaimana membangun pribadi manusia yang baik melalui asuhan atau pendidikan formal, bagaimana caranya supaya anak dapat berpikir lebih efektif, dan teknik apa yang telah berhasil memengaruhi manusia dalam kemampuannya mengambil keputusan dan mengembangkan keyakinannya. Masalah “Developing One’s Potential “ atau lebih dikenal dengan pengembangan potensi individu yang dikemukakan Plato diatas juga terjadi pada abad 18. Pendapat ini dikemukakan oleh Jeans Jecques Rousseau (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:87) mengemukakan bahwa perkembangan individu dapat berlangsung dengan baik, apabila dia bebas untuk mengembangkan belajar dan

belajar melalui berbuat (bekerja). Itulah sekilas perkembangan historis bimbingan dan konseling dari zaman yunani kuno sampai abad 18. 2. Tonggak-Tonggak Sejarah Perkembangan Bimbingan dan Konseling di Amerika dan Indonesia a) Perkembangan layanan bimbingan yang terjadi di Amerika Menurut Prayitno dan Erman Amti pada saat itu pekerjaan-pekerjaan konselor masih ditangani oleh para guru karena belum ada konselor disekolah. Mereka memberi layanan informasi, layanan bimbingan pribadi, sosial, karir, dan akademik. Pada tahun 1898, Jesse B.Davis seorang konselor sekolah di Detroit memulai memberikan layanan konseling pendidikan dan pekerjaan di SMA. Kemudian pada tahun 1907, dia diangkat menjadi kepala SMA di Grand Rapids Michigan. Tujuan dari program bimbingan di sekolah tersebut di Amerika adalah untuk membantu siswa agar mampu mengembangkan beberapa hal berikut ini : 1. Mengembangkan karakernya yang baik memiliki nilai moral,ambisi, bekerja keras, dan kejujuran sebagai aset yang sangat penting bagi setiap siswa. 2. Mencegah dirinya dari perilaku yang bermasalah, dan 3. Menghubungkan minat pekerjaan dengan kurikulum (mata pelajaran ). b) Perkembangan layanan bimbingan yang terjadi di Indonesia. Perkembangan layanan bimbingan di Indonesia berbeda dengan di Amerika. Layanan bimbingan dan konseling di Indonesia telah mulai dibicarakan secara terbuka sejak tahun 1962. Hal ini ditandai dengan adanya perubahan sistem pendidikan di SMA, yaitu terjadinya perubahan nama menjadi SMA Gaya Baru, dan berubahnya waktu penjurusan, yang awalnya di kelas 1 menjadi di kelas 2. Program penjurusan merupakan respon akan kebutuhan untuk menyalurkan para siswa ke jurusan yang tepat bagi dirinya secara perorangan. Dalam rencana pelajaran yang ada di SMA Gaya Baru, ditegaskan sebagai berikut : 1. Di kelas 1 setiap pelajar diberi kesempatan untuk lebih mengenal bakat dan minatnya dengan bimbingan penyuluhan yang di teliti dari para guru maupun orang tua.

2. Dengan mempergunakan peraturan kenaikan kelas dan bahan-bahan catatan

dalam kartu pribadi setiap murid, para pelajar disalurkan ke kelas 2 pada kelompok khusus.
3. Untuk kepentingan tersebut, maka pengisian kartu pribadi murid harus

dilaksanakan seteliti mungkin. Dengan diperkenalkannya gagasan sekolah pembangunan pada tahun 1970-1971, peranan bimbingan kembali mendapat perhatian. Perkembangan bimbingan dan konseling di Indonesia menjadi semakin mantap dengan terjadinya perubahan nama organisasi Ikatan Petugas Bimbingan Indonesia (IPBI) menjadi Asosiasi BK Indonesia (ABKIN) pada tahun 2001. Pemunculan nama ini dilandasi oleh pikiran bahwa bimbingan dan konseling harus tampil sebagai profesi yang mendapat pengakuan dan kepercayaan publik. Berdasarkan penelahan yang cukup kritis terhadap perjalanan historis gerakan BK di Indonesia, hal ini dikemukakan oleh Prayitno bahwa periodesasi perkembangan gerakan bimbingan dan penyuluhan di Indonesia melalui lima periode yaitu periode prawacana, pengenalan, pemasyarakatan, konsolidasi, dan tinggal landas. Hal inilah yang menunjang pengembangan layanan bimbingan di Indonesia. C. Landasan Filosofis Bimbingan dan Konseling 1. Makna, Fungsi dan Prinsip-prinsip Filosofis Kata filsafat berasal dari bahasa Yunani kuno philos dan sophia. Philos berarti cinta dan sophia berarti kebijakan, kebaikan atau kebenaran, atau bisa juga diartikan cinta atau hikmah (Arifin, 1993:1 dalam Jalllaludin dan Abdullah, 2007:9). Hasan Shadily (dalam Jalllaludin dan Abdullah, 2007:9) mengatakan bahwa filsafat menurut asal katanya adalah cinta akan kebenaran. Dengan demikian dapat ditarik pengertian bahwa filsafat adalah cinta pada ilmu pengatahuan atau kebenaran, suka kepada hikmah dan kebijaksanaan. Jadi orang yang berfilsafat adalah orang yang mencintai kebenaran, berilmu pengatahuan, ahli hikmah dan bijaksana. Dalam pengertian yang lebih luas, Harold Titus (dalam Jallaludin dan Abdullah, 2007:11) mengemukakan pengertian filsafat sebagai berikut.

a. b. c. d. e.

Filsafat adalah sekumpulan sikap dan kepercayaan terhadap kehidupan dan alam yang biasanya diterima secara kritis. Filsafat ialah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap kepercayaan dan sikap yang sangat kita junjung tinggi. Filsafat adalah usaha untuk mendapatkan gambaran keseluruhan. Filsafat ialah analisis logis dari bahasan dan penjelasan tentang arti konsep. Filsafat ialah sekumpulan problema-problema yang langsung mendapat perhatian manusia dan dicarikan jawabannya oleh ahli filsafat (Jalaluddin dan Said, 1994:9 dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:14). Lebih luas, kamus Webster New Universal memberikan pengertian bahwa

filsafat merupakan ilmu yang mempelajari kekuatan yang didasari proses berpikir dan bertingkah laku, teori tentang prinsip-prinsip atau hukum-hukum dasar yang mengatur alam semesta serta mendasari semua pengetahuan dan kenyataan, termasuk ke dalamnya studi tentang estetika, etika, logika, metafisika, dan lain sebagainya. Dengan kata lain, filsafat merupakan pemikiran yang sedalamdalamnya, seluas-luasnya, setinggi-tingginya, selengkap-lengkapnya, serta setuntas-tuntasnya tentang sesuatu. Tidak ada lagi pemikiran yang lebih dalam, lebih luas, lebih lengkap ataupun lebih tuntas daripada pemikiran filosofis. Pemikiran yang paling dalam, paling luas, paling tiggi, dan paling tuntas itu mengarah kepada pemahaman tentang sesuatu. Sesuatu yang dipikirkan itu dikupas, diteliti, dikaji dan direnungkan segala seginya melalui proses pemikiran yang selurus-lurusnya dan setajam-tajamnya sehingga diperoleh pemahaman menyeluruh tentang hakikat keberadaan dan keadaan sesuatu itu. Hasil pemikiran yang menyeluh itu selanjutnya dipakai sebagai dasar untuk bertindak bertindak berkenaan dengan sesuatu yang dimaksudkan itu. Hasil pemikiran yang menyeluruh itu selanjutnya dipakai sebagai dasar untuk bertindak berkenaan dengan sesuatu yang dimaksudkan itu. Karena tindakan yang dilakukan itu didasarkan atas pemahaman yang sedalam-dalamnya, seluas-luasnya, setinggitingginya, selengkap-lengkapnya, serta setuntas-tuntasnya itu maka tindakan itu tidak gegabah atau bersifat acak yang tidak tentu ujung pangkalnya, melainkan merupakan tindakan yang terarah, terpilih, terkendali, teratur, dan dapat

dipertanggungjawabkan. Tindakan seperti itu teguh dan penuh dengan kehatihatian. Lebih jauh, oleh karena pemahaman berdasarkan pemikiran filosofis itu akan dapat dipertanggungjawabkan secara logis dan etis, serta dapat memenuhi tuntutan estetika. Tindakan seperti itu tidak lain adalah tindakan bijaksana. Dalam kaitan itu, tidaklah meleset apabila dikatakan bahwa istilah filosofi atau filsafat itu mempunyai makna cinta bijaksana, karena orang-orang yang tindakannya didasarkan atas hasil pemikiran filsafat adalah orang-orang yang bijaksana. Pelayanan bimbingan dan konseling meliputi serangkaian kegiatan atau tindakan yang semuanya diharapkan merupakan tindakan yang bijaksana. Untuk itu diperlukan pemikiran filosofis tentang berbagai hal yang bersangkut paut dalam pelayanan bimbingan dan konseling. Pemikiran bimbingan dan konseling pada umumnya yaitu membantu konselor dalam menghadapi situasi konseling dalam membuat situasi yang tepat. Di samping itu pemikiran dan pemahaman filosofis juga memungkinkan konselor menjadikan hidupnya sendiri lebih mantap, lebih fasilitatif, serta lebih efektif dalam penerapan upaya pemberian bantuannya (Belkin, 1975 dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:138). Dalam hal ini konselor harus merasa puas dalam membantu klien mengatasi masalahnya. Konselor menggunakan keterampilannya untuk membantu klien dalam upaya mengembangkan keterampilan klien dalam mengatasi masalah dan keterampilan hidupnya. John J. Pietrofesa et. al. (dalam Syamsu dan Juntika, 2007:107) selanjutnya mengemukakan pendapat James Cribbin tentang prinsip-prinsip filosofis dalam bimbingan sebagai berikut: a. Bimbingan hendaknya didasarkan pada pengakuan akan kemuliaan dan harga diri individu (konseli) dan atas hak-haknya mendapatkan bantuan. b. Bimbingan merupakan proses pendidikan yang berkesinambungan. Artinya bimbingan merupakan bagian integral dalam pendidikan. c. Bimbingan harus respek terhadap hak-hak setiap klien yang meminta bantuan dan pelayanan. d. Bimbingan bukan prerogatif kelompok khusus profesi kesehatan mental. Bimbingan dilaksanakan melalui kerjasama, yang masing-masing bekerja berdasarkan keahlian atau kompetensinya sendiri.

e. Fokus bimbingan adalah membantu individu dalam merealisasikan potensi dirinya. f. Bimbingan merupakan elemen pendidikan yang bersifat individualisasi, personalisasi, dan sosialisasi. 2. Hakikat Manusia Pertanyaan filosofis yang setiap kali muncul seperti; “Apakah manusia itu?” Menurut teori evolusi yang berdasarkan perkembangan biologis Charles Darwin, seorang ilmuwan Bangsa Inggris, memberikan pada pemikiran dan pemahaman manusia adalah hasil evolusi binatang yang lebih rendah. Semua cikal bakal manusia tidak seperti keadaannya sekarang melainkan lebih menyerupai kera. Nenek moyang manusia yang seperti kera itu berevolusi atau mengalami perubahan secara perlahan-lahan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan selama berjuta-berjuta tahun, dan ahkirnya terwujudlah manusia dalam bentuknya sekarang. Jika pola pemahaman Charles Darwin itu dilanjutkan, maka manusia seperti manusia adanya sekarang terus berevolusi dan pada sekian juta tahun yang akan datang bentuk manusia akan berubah, entah seperti apa. Mungkin seperti yang digambarkan oleh pengarang cerita fiktif tentang makhluk dari planet lain. Berbeda dari pola pemikiran Charles Darwin tentang evolusi perkembangan manusia, tokoh-tokoh abad ke-19 seperti Mill, Hegel, Wundt, dan James meninjau keberadaan manusia dari segi psikologi (Robinson dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:139), sumbangan pemikiran tokoh-tokoh tersebut dianggap sebagai langkah yang alamiah menuju ke pemahaman tentang hakikat manusia. Para tokoh tersebut mengupas dari sudut pandang psikologis, perikehidupan manusia yang meliputi pola berpikir, persepsi, kesadaran kepribadian, moral, kemauan, kepercayaan, dan sebagainya. Mereka sepertinya telah menyusun sistem psikologi tertentu yang amat besar pengaruhnya, bahkan mendasari perkembangan psikologis dewasa ini. Meskipun uraian para tokoh abad ke-19 itu telah mengungkapkan secara mendalam tentang manusia, bahkan oleh Robinson dianggap sebagai pemahaman tentang hakikat manusia, namun itu semua belumlah lengkap sebagai pemahaman filosofis tentang manusia. Penelaahan psikologis tentang manusia amatlah

penting, tetapi manusia jauh lebih luas, lebih dalam dan lebih tinggi daripada segi psikologisnya semata. Pemahaman hakikat manusia yang utuh tidak boleh dipecah-pecah dan dilihat dari satu seginya tersendiri, segi biologisnya saja, segi psikologisnya saja, dan sebagainya. Para penulis di Eropa dan Amerika telah banyak mencoba untuk memberikan deskripsi tentang hakikat manusia (dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:140): a. b. Manusia adalah makhluk rasional yang mampu berpikir dan mempergunakan ilmu untuk meningkatkan perkembangan dirinya. Manusia dapat belajar mengatasi masalah-masalah yang dihadapinya khususnya apabila ia berusaha memanfaatkan kemampuan-kemampuan yang ada pada dirinya. c. Manusia berusaha terus-menerus mengembangkan dirinya dengan pendidikan. d. Manusia dilahirkan dengan potensi untuk menjadi lebih baik dan buruk. Sedangkan menurut Sigmund Freud (dalam Syamsu dan Juntika, 2008: 109) hakikat dari manusia: a. Manusia pada dasarnya bersifat pesimistik, deterministik, mekainistik, reduksionistik. b. Manusia dideterminasi oleh kekuatan-kekuatan irasional, motivasi-motivasi tak sadar, dorongan-dorongan biologis, dan pengalaman masa kecil. c. Dinamika kepribadian berlangsung melalui pembagian energi psikis kepada id, ego dan superego yang bersifat saling mendominasi. d. Manusia memiliki naluri-naluri seksual (libido seksual) dan agresif; naluri kehidupan (eros) dan kematian (tonatos). e. Manusia bertingkah laku dideterminasi oleh hasrat memperoleh kesenangan dan mneghindari rasa sakit (pleasure principle). Menurut Virginia Satir (dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:140) memandang bahwa manusia pada hakikatnya positif. Setelah mempelajari ribuan keluarga secara mendalam, Satir berkesimpulan bahwa pada setiap saat, dalam suasana apapun juga, manusia berada dalam keadaan yang terbaik untuk menjadi

sadar dan berkemampuan untuk melakukan sesuatu. Diyakini juga bahasa manusia pada dasarnya bersifat rasional dan memiliki kebebasan serta kemampuan untuk membuat keputusan dalam hidupnya. Deskripsi di atas telah memberikan gambaran secara mendasar tentang manusia. Gambaran itu akan lebih lengkap jika ditambahkan hal-hal berikut: a. Manusia adalah makhluk. Dari tinjauan agama, pengertian makhluk ini memberikan pemahaman bahwa ia terikat kepada Tuhan, yaitu keterikatan sebagaimana menjadi dasar penciptaan manusia itu sendiri. Untuk apa manusia diciptakan? Yaitu untuk mengabdi kepada Tuhan demi kebahagiaannya. b. Manusia adalah makhluk yang memiliki derajat tertinggi karena dianugerahi akal serta dijadikan pemimpin bagi makhluk-makhluk lain diatas bumi. c.Keberadaan manusia dilengkapi dengan empat dimensi kemanusiaan yaitu dimensi keindividualan, kesosialan, kesusilaan, dan keberagamaan. Keempat dimensi tersebut dikembangkan secara menyeluruh, terpadu, selaras, serasi, dan seimbang demi terwujudnya kehidupan kemanusiaan yang seutuhnya. Hakikat manusia sebagaimana tergambar di atas akan terwujud selama manusia itu ada.. Namun untuk mengoptimalkan perwujudan kemanusiaan itu, upaya-upaya pembudayaan, pendidikan dan konseling perlu didasarkan pada pemahaman tentang hakikat manusia itu agar upaya-upaya tersebut lebih efektif dan tidak menyimpang dari hakikat manusia itu sendiri. 3. Tujuan dan Tugas Kehidupan Adler (1945) mengemukakan bahwa tujuan akhir dari kehidupan psikis adalah “menjamin” terus berlangsungnya eksistensi kehidupan kemanusiaan di bumi. Sedangkan Jung (1985) melihat bahwa kehidupan psikis manusia mencari keterpaduan dan di dalamnya terdapat dorongan instinktual ke arah keutuhan dan hidup sehat (dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:142). Lebih jauh, sebagai kesimpulan dari hasil studinya tentang ciri-ciri manusia yang hidup sehat, Maslow (dalam Prayitno dan Erman Amti, 2004:144) mengajukan suatu model tentang kebahagiaan dan kesejahteraan hidup serta upaya mengembangkan dan mempertahankannya sepanjang hayat. Kedua pemikir tersebut mengemukakan ciri-ciri hidup sehat sepanjang hayat dalam lima kategori tugas kehidupan:

a. Spiritualitas Dalam kategori ini terdapat agama sebagai sumber inti bagi hidup sehat. Agama sebagai sumber moral, etika dan aturan-aturan formal berfungsi utnuk melindungi dan melestarikan kebenaran dan kesucian hidup manusia. Karakter dan gaya hidup perorangan dikembangkan dengan memperhatikan keharmonisan dengan Sang Mahakuasa. b. Pengaturan Diri Seseorang yang mengamalkan hidup sehat pada dirinya terdapat sejumlah ciri, termasuk rasa diri berguna, penegndalian diri, pandangan realistik spontanitas dan kepekaan emosional, kemampuan rekayasa intelektual, pemecahan masalah, dan kreativitas, kemampuan berhumor, dan lain-lain. c. Bekerja Dengan bekerja, seseorang mendapatkan keuntungan ekonomis, psikologis, dan sosial. d. Persahabatan Persahabatan merupakan hubungan sosial baik antarindividu maupun dalam masyarakat secara lebih luas, yang tidak melibatkan unsur-unsur perkawinan dan keterikatan ekonomis. Hubungan sosial ini didasarkan pada apa yang disebut Adler (1954) sebagai “social interest”atau “social feeling” dari hasil risetnya. e. Cinta Dengan cinta, hubungan seseorang dengan orang lain cenderung menjadi sangat intim, saling mempercayai, saling terbuka, saling bekerjasama, dan saling memberikan komitmen yang kuat. D. Landasan Sosial dan Budaya Bimbingan dan Konseling 1. Faktor-faktor Sosial Budaya yang Menimbulkan Kebutuhan akan Bimbingan Kebutuhan akan bimbingan timbul karena adanya masalah-masalah yang dihadap oleh inividu yang terlibat dala kehidupan masyarakat. Smakn rumit struktur masyarakat dan keadannya, semakin banyak dan rumit pulalah maslah yang dihadapi oleh individu yang terdapat dalam masyrakat itu.

Jadi kebutuhan akan bimbingan itu timbul karena terdapat faktor yang menambah rumitnya keadaan masyarakat dimana individu itu hidup. Faktor-faktor itu diantaranya adalah sebagai berikut. (John J. Pietrfesa dkk., 1980; M. Surya & Rochman N., 1986; dalam Syamsu dan Juntika, 2008:119). a. Perubahan Konstelasi Keluarga Pada tahun 1970 keluarga di Amerika mengalami perubahan yang cukup berarti, seperti; melemahnya otoritas pria (suami), meningkatnya tuntutan kesamaan hak dan kewajiban kaum perempuan, dan meretaknya kedekatan hubungan antar anggota keluarga. Masalah tersebut diikuti oleh permasalahan lain, yaitu semakin meningkatnya angka perceraian dari tahun 1970 sampai tahun 1980, dan kecenderungan orangtua tunggal dalam keluarga. Ketidakberfungsian keluarga melahirkan dampak negatif bagi kehidupan moralitas anak. Bagi keluarga yang mengalami kondisi disfungsional seperti di atas, seringkali dihadapkan kepada kebuntuan atau kesulitan mencari jalan keluar atau pemecahan masalah yang dihadapinya, sehingga apabila tidak segera mendapat bantuan dari luar, maka masalah yang dihadapinya akan semakin parah. Salah satu bantuan yang dapat memfasilitasi keluarga memecahkan masalah yang dihadapinya adalah layanan bimbingan dan konseling yang berupaya membantu untuk memelihara kebutuhan atau keharmonisan keluarga. b. Perkembangan Pendidikan Demokrasi dalam bidang kenegaraan menyebabkan demokratisasi dalam bidang kehidupan, termasuk bidang pendidikan. Hal ini berarti pemberian kesempatan kepada setiap orang untuk menikmati pndidikan yang diselenggarakan oleh pemerintah atau pun oleh badan swasta. Kesempatan yang terbuka ini menyebabkan berkumpulnya murid-murid dari berbagai kalangan yang berbeda-beda latar belakangnya antara lain: agama, etnis, keadaan sosial, adat istiadat dan ekonomi. Hal semacam ini menimbulkan bertumpuknya masalah yang dihadapi oleh orang yang terlibat dalam kelompok campuran itu. Pemecahan ini dapat diperoleh dengan melakasanakan bimbingan bagi anggota kelompok yang bersangkutan, dalam hal ini kelompok murid sekolah. c. Dunia Kerja

Berbagai perubahan dalam dunia kerja menuntut keahlian khusus dari para pekerja. Untuk itu perlu dipersiapkan tenaga-tenaga yang terampil dan memiliki sikap mental yang tangguh dalam bekerja. Bimbingan dan konseling diperlukan untuk membantu menyiapkan mental para pekerja yang tangguh itu. d. Perkembangan Kota Metropolitan Kecenderungan bertumbuhnya kota-kota di abad ke-21 akan mendorong semakin meledaknya arus urbanisasi. Kondisi ini akan menimbulkan dampak sosial yang buruk bagi kehidupan masyarakat di perkotaan. Kondisi kehidupan di atas dapat menjadi sumber pemicu malapetaka kehdupan terutama menyangkut masalah-masalah psikologis seperti gejala ”maladjustment” dan ”Pathologic” (gangguan sakit jiwa dan sakit jiwa. Bimbingan dan konseling dibutuhkan untuk membantu masyarakat mengatasi masalah-masalah psikologis sehingga meraka dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya. e. Perkembangan Komunikasi Dampak media massa (terutama televisi) terhadap kehidupan manusia sangatlah besar. Pengaruhnya seperti virus influensa yang mudah menyebar ke tubuh manusia. Dewasa ini anak-anak dan para remaja rata-rata menghabiskan waktu setiap harinya 6 jam untuk menonton televisi. Propaganda atau iklan yang ditayangkan televisi telah mengembangkan sikap konsumerisme di kalangan masyarakat. Di samping itu, program-program yang ditayangkan tidak sedikit yang telah merusak nilai-nilai pendidikan, karena banyak sekali adegan kekersan, mistik dan amoral yang disuguhkan. Sehubungan dengan hal tersebut, sangatlah penting bagi orangtua untuk membimbing anak dalam rangka mengembangkan kemampuannya untuk menilai setiap tayangan yang ditontonnya secara kritis. Dalam hal ini layanan bimbingan yang memfasilitasi berkembangnya kemampuan ana dalam mengambil keputusan (decision-making skil) merupakan pendekatan yang angat tepat. f. Seksisme dan Rasisme Seksisme merupakan paham yang mengunggulkan salah satu jenis kelamin dari jenis kelamin lainnya. Sementara rasisme adalah paham yang mengunggulkan ras yang satu dengan ras yang lainnya. Berdasarkan kondisi tersebut, program

bimbingan mempunyai peranan penting dalam upaya memberikan pemahaman bahwa antara laki-laki dan perempuan mempunyai peluang yang sama dalam melakukan segala hal tanpa ada batasan-batasan gender dan memberikan pemahaman bahwa perlakuan diskriminatif terhadap ras-ras yang berbeda bukanlah suatu pemecahan masalah yang baik. Semuanya hanya akan menimbulkan permusuhan satu sama lain. g. Kesehatan Mental Masalah kesehatan mental di beberapa tempat di dunia ini semakin marak saja, seperti orang-orang yang mengalami gangguan jiwa (neurotik), sakit jiwa (psikosis), kepribadian anti sosial, gangguan emosional, orang dewasa atau remaja yang melakukan tindak kejahatan yang serius, orang-orang yang kecanduan minuman keras, menyalahgunakan obat-obatan terlarang dan lain-lain. Terkait dengan masalah ini, maka sekolah-sekolah atau lembaga-lembaga perusahaan dituntut untuk menyelnggarakan program layanan bimbingan dan konseling dalam upaya mengembangkan mental yang sehat dan mencegah serta menyembuhkan mental yang tidak sehat. h. Perkembangan Teknologi Dengan perkembangan teknologi yang pesat, timbul dua masalah penting yang menyebabkan kerumitan struktur dan keadaan masyarakat yaitu, (1) penggantian skonan besar tenaga kerja manusia dengan mesin menyebabkan jumlah pengangguran semakin meningkat, (2) bertambahnya jenis-jenis pekerjaan dan jabatan baru yang menghendaki keahlian khusus dan memerlukan pendidikan khusus pula bagi orang-orang yang hendak menjabatnya. Kedua masalah utama ini menyebabkan orang-orang yang bersangkutan meminta bantuan kepada orang lain atau badan yang berwenang untuk memecahkannya.Di sinilah kebutuhan akan bimbingan dan konseling terasa sangat dibutuhkan. i. Kondisi Moral dan Keagamaan Kebebasan untuk menganut agama sesuai dengan keyakinan masingmasing individu menyebabkan seorang individu berpikir dan menilai setiap agama yang dianutnya. Kadang-kadang menilainya berdasarkan nilai moral umum yang dianggapnya paling baik, kadang-kadang didasarkan pada kesenangan pribadi yang nyata yang akan membawa pada perasaan tertekan oleh norma-norma agama

ataupun keraguan akan kepercayaan yang telah diwarisinya dari orangtua mereka. Ini merupakan pilihan yang tidak mudah untuk ditentukan segera karena menyangkut hal yang sangat mendasar dan peka. Oleh karena itu makin, terasalah kebutuhan akan bimbingan yang baik untuk menanggulanginya. j. Kondisi Sosial Ekonomi Perbedaan yang besar dalam faktor ekonomi di antara anggota kelompok campuran, menimbulkan masalah yang berat. Masalah ini terutama sangat dirasakan oleh individu yang berasal dari golongan ekonomi lemah, tidak mampu, atau golongan ”rendahan”. Di kalangan mereka, terutama anak-anak dari sosial ekonomi lemah, tidak mustahil timbul kecmburuan sosial perasaan rendah diri atau perasaan tidak nyaman untuk bergaul dengan anak-anak dari kelompok orang-orang kaya. Untuk menanggulangi masalah ini dengan sendirinya memerlukan adanya bimbingan, baik terhadap mereka yang datang dari golongan yang kurang mampu atau pun mereka dari golongan sebaliknya E. Landasan Psikologis Bimbingan dan Konseling
1.

Motif

a) Pengertian Motif Abin Syamsudin Makmun (dalam Syamsu dan Juntika, 2008: 159) mengartikan motif sebagai “suatu keadaan yang kompleks (a complex state) dan kesiapsediaan (preparatory set) dalam diri individu (organism) untuk bergerak (to move, motion, motive) ke arah tujuan tertentu, baik disadari maupun tidak disadari”. Dari pengertian tersebut, dapat diperoleh gambaran bahwa setiap kegiatan (aktivitas individu selalu ada kekuatan yang mendorongnya dan selalu mengarah kepada suatu tujuan. Kekuatan yang mendorong dan mengarahkan perilaku itu disebut motif. Sebenarnya ada istilah lain yang mempunyai pengertian yang hampir bersamaan dengan motif itu yaitu drive dan needs. Untuk melihat perbedaan antara ketiga istilah tersebut Moh.Surya (dalam Syamsu dan Juntika, 2008: 159) dan Nana Syaodih Sukmadinata memberikan penjelasan sebagai berikut:

Drive terutama digunakan untuk dorongan-dorongan dasar atau kebutuhan dasar seperti: makan,minum, perlindungan, seks, dan lain-lain. Needs digunakan dalam pengertian bila pada individu adanya satu kekurangan.sedangkan motive (motif) dipergunakan untuk dorongan-dorongan selain yang termasuk drives dan needs. a) Pengelompokan Motif Ada beberapa macam pengelompokan yang dikemukakan oleh beberapa ahli. Meskipun penamaannya nampak berbeda, namun isinya mempunyai banyak kesamaan antara satu sama yang lainnya. Pengelompokan itu di antaranya sebagai berikut. Pertama, pengelompokan motif primer dan sekunder. 1) Motif Primer Motif primer disebut juga motif dasar (basic motif) atau biological drives (karena berasal dari kebutuhan-kebutuhan biologis). Motif ini menunukan kepada motif yang tidak dipelajari (unlearned motive). Dengan kata lain motif ini bersifat naluriah (instinktif). Motif primer meliputi: a). Dorongan fisiologis (physiological drive), motif inibersumber pada kebutuhan organis (organic needs) yang meliputi: (1) Dorongan untuk makan,minum dan bernapas; (2) Dorongan untuk mengembanganketurunan (sex drives); (3) Dorongan untukberistirahat dan bergerak, dan sebaganya. b). Dorongan umum dan motif darurat. Walaupun pada dasarnya motif ini telah ada sejak lahir, namun bentuk-bentuknya yang sesuai dengan perangsang tertentu berkembang karena dipelajari. Yang termasuk motif ini diantaranya meliputi: a) Perasaan takut b) Dorongan kasih sayang

c) Dorongan ingin tahu
d) Dorongan untuk melarikan diri (escapemotive) e) Dorongan untuk menyerang (combat motive) f) Dorongan untuk berusaha (effort motive) g) Dorongan untuk mengejar (pursuit motive)

2)

Motif Sekunder Motif ini sering kali disebut juga motif yang disyaratkan secara sosial,

karena manusia hidup dalam lingkungan sosial. Motif sekunder (sosial) ini merupakan motif yang dipelajari (learned motive), dalam arti motif ini berkembang karena pengalaman. Dalam perkembangannya motif ini dipengaruhi oleh tingkat peradaban, adat istiadat, dan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat tempat individu itu berada. Ke dalam golongan ini termasuk antara lain:
a. b. c. d. e.

Dorongan untuk belajar ilmu pengetahuan Dorongan untuk mengejar suatu kedudukan (status) Dorongan berprestasi (achievement motive) Motif-motif objektif (eksplorasi, manipulasi dan menaruh minat) Dorongan ingin menerima, dihargai, persetujuan, merasa aman

f. Dorongan untuk dikenal, dan sebagainya

Kedua, pengelompokan motif menurut Woodwort dan marquis (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:161). Motif ini dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu sebagai berikut.
a.

Motif atau kebutuhan organis, seperti: kebutuhan untuk makan, minum,

bernapas, seksual, beristirahat dan bergerak.

b.

Motif darurat, seperti: motif untuk menyelamatkan diri, membalas,

memburu (mengejar), berusaha, dan menyerang.
c.

Motif obyektif yaitu sebagai berikut:

1) Motif untuk melakukan eksplorasi atau motif untuk menyelidiki. Tujuan motif

ini adalah untuk memperoleh sesuatu kebenaran yang lebih obyektif.
2) Motif manipulasi, yaitu dorongan untuk menggunakan sesuatu dari

lingkungan, sehingga dapat berguna bagi dirinya dalam memelihara kelangsungan hidupnya.
3) Motif interest (minat) yaitu dorongan untuk memusatkan kegiatan dan

perhatian terhadap suatu objek yang banyak bersangkutan dengan diri individu. Ketiga, pengelompokan berdasarkan atas jalarannnya. Pengelompokan ini dapat dibedakan ke dalam dua bagian, yaitu sebagai berikut.
1.

Motif intrinsik, yaitu motif yang tidak usah dirangsang dari luar, karena

memang dalam diri individu sendiri telah ada dorongan itu.
2.

Motif ekstrinsik, yaitu motif yang disebabkan oleh pengaruh rangsangan

dari luar. Keempat, pengelompokan motif berdarkan isi atau persangkutpautannya, yaitu sebagai berikut. 1) Motif jasmaniah, seperti reflek,instink, dan sebagainya. 2) Motif rohaniah, yaitu kemauan. Kelima, menurut Abraham H. Maslow (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:163) motif-motif itu mempunyai saling hubungan berjenjang, artinya suatu motif timbul kalau motif yang mempunyai jenjang yang paling rendah telah terpenuhi. Pengelompokan motif dari jenjang yang paling rendah ke jenjang paling tinggi adalah sebagai berikut. 1) Kebutuhan biologis

2) Kebutuhan rasa aman 3) Kebutuhan sosial/afiliasi
4) Kebutuhan akan pemuasan akan harga diri

5) Kebutuhan aktualisasi diri c. Pengukuran Motif Motif bukan merupakan benda yang secara langsung dapat diamati, tetapi merupakan suatu kekuatan dalam diri individu yang besifat abstrak. Oleh karena itu, dalam mengukurnya yang dapat dilakukan adalh dengan mengidentifikasi beberapa indikator, yaitu sebagai berikut. 1) Durasi kegiatannya (berapa lama kemampuan menggunakan waktunya untuk melakukan kegiatan). 2) Frekuensi kegiatannya (sering tidaknya kegiatan itu dilakukan dalam periode waktu tertentu). 3) Persistensinya (ketepatan atau kelekatannya) pada tujuan kegiatan yang dilakukan. 4) Devosi (pengabdian) dan pengorbanan (uang, tenaga, pikiran, bahkan jiwanya) untuk mencapai tujuan. 5) Ketabahan, keuletan dan kemauannya dalam menghadapi rintangan dan kesulitan untuk mencapai tujuan. 6) Tingkatan aspirasinya (maksud, rencana, cita-citanya) yang hendak dicapai dengan kegiatan yang dilakukan. 7) Tingkat kualifikasi dari prestasi, produk atau output yang dicapai dari kegiatannya (berapabanyak, memadai atau tidak, memuaskan atau tidak). 8) Arah sikapnya terhadap sasaran kegiatannya (positif atau negatif). d. Beberapa Usaha Untuk Membangkitkan atau Memperkuat Motif

1) Menciptakan situasi kompetisi yang sehat.
2) Adakan pacemaking, yaitu usaha untuk merinci tujuan jangka panjang

menjadi beberapa tujuan jangka pendek. 3) Menginformasikan tujuan yang jelas. 4) Memberikan ganjaran/hadiah. 5) Memberikan kesempatan untuk sukses. Keberhasilan suatu kegiatan (sukses) dapat menimbulkan rasa puas, senang dan percaya diri. Pemahaman konselor tentang motif, jenis motif, dan upaya untuk mengembangkan motif merupakan salah satu dasar bagi konselor untuk mengidentifikasi brbagai motif yang menasari perilaku siswa. Dengan dipahaminya berbagai motif yang mendasari perilaku siswa, konselor akan terbantu dalam mengidentifikasi berbagai alternative bantuan yang relevan dengan motif siswa tersebut. 2. Konflik dan Frustasi a) Konflik Dalam kehidupan sehari-hari kadang-kadang individu menghadapi beberapa macam motif yang saling bertentangan. Dengan demikian individu berada dalam keadaan konflik psikis, yaitu suatu pertentangan batin, suatu kebimbangan, suatu keragu-raguan, motif mana yang akan diambil. Motif-motif yang dihadapi individu itu, mungkin semuanya posiif atau mungkin negatif, dan mungkin juga campuran antara motif positif dan negatif. Sehubungan dengan hal tersebut maka konflik itu dapat dibedakan tiga jenis:
1) Konflik mendekat- mendekat,yaitu kondisi psikis yang dialami individu,

karena menghadapi dua motif positif yang sangat kuat (motif yang disenangi atau diinginkan individu)
2) Konflik menjauh- menjauh, yaitu kondisi psikis yang dialami individu karena

menghadapi dua motif negatif yang kuat (motif yang tidak disenangi individu)

3) Konflik mendekat- menjauh, yaitu kondisi yang dialami individu karena

menghadapi satu situasi mengandung motif positif dan negatif yang sama kuat b) Frustasi Frustasi dapat diartikan sebagai kekecewaan dalam diri individu yang disebabkan oleh tidak tercapainya keinginan. Pengertian lain dari frustasi adalah rasa kecewa yang mendalam karena tujuan yang dikehendaki tak kunjung terlaksana.
1) Frustasi lingkungan, yaitu frustasi yang disebabkan oleh rintangan yang

terdapat dalam lingkungan. 2) Frustasi pribadi, yaitu frustasi yang timbul dari ketidakmampuan orang itu mencapai tujuan. Dengan kata lain frustasi timbul karena adanya perbedaan antara keinginan dan tingkat kemampuannya. Atau ada perbedaan antara ideal self dengan real self. 3) Frustasi konflik, yaitu frustasi yang disebabkan oleh konflik dari berbagai motif dalam diri seseorang. Dengan adanya motif-motif yang saling bertentangan, maka pemuasan diri salah satunya akan menyebabkan frustasi bagi yang lain. Reaksi individu terhadap frustasi yang dialaminya berbeda-beda. Hal ini disebabkan oleh perbedaan pada struktur maupun fisik, sertaa perbedaan sosial kultural dan nilai-nilai agama yang dianutnya. Adapun wujud dari cara-cara individu dalam mereaksi frustasi itu, diantaranya adalah sebagai berikut. 1) Agresi marah Akibat tujuan yang akan dicapainya mengalami kegagalan. Individu menjadi agresif, marah-marah, dan merusak, baik terhadap dirinya maupun terhadap sesuatu di luar dirinya. 2) Bertindak secara eksplosif Yaitu dengan jalan melakukan perbuatan yang eksplosif, baik dengan perbuatan jasmaniah maupun dengan ucapan-ucapan.

3) Dengan cara introversi Yaitu dengan jalan menarik diri dari dunia nyata, dan masuk ke dunia khayal. Dalam dunia khayal itu dia membayangkan seolah-olah sudah mencapai tujuannya. Istilah lain reaksi ini adalah melamun (day dreaming). 4) Perasaan tak berdaya Reaksi ini menunjukan sikap tak berdaya, patah hati, pasif, dan mungkin juga menderita sakit. 5) Kemunduran Reaksi frustasi yang menunjukkan kemunduran dalam tingkah laku, yaitu tingkah laku yang kekanak-kanakan, seperti ngompol, dan mengisap ibu jari. 6) Fiksasi Yaitu mengulang kembali sesuatu yang menyenangkan. Dapat juga diartikan sebagai kemandegan dalam perkembangan berikutnya. 7) Penekanan Yaitu reaksi frustasi dengan cara menekan pengalaman traumatis, keinginan, kekesalan, atau ketidaksenangan ke alam tidak sadar. Reaksi ini dilakukan,karena apabila hal itu dibiarkan berada di alam sadar, individu akan mengalami perasaan cemas, atau perasaan menyakitkan. 8) Rasionalisasi Yaitu usaha-usaha mencari-cari dalih pada orang lain untuk mentupi kesalahan (kegagalan diri sendiri). 9) Proyeksi Dalam reaksi ini individu melemparkan sebab kegagalannya kepada orang lain atau sesuatu di luar dirinya. 10) Kompensasi

Dalam melakkan kompensasi, individu berusaha untuk menutupi kekurangan atau kegagalannya dengan cara-cara lain yang dianggapnya memadai. 11) Sublimasi Mengalihakan tujuan pada tujuan lain yang mempunyai nilai sosial atau etika yang lebih tinggi.
3.

Sikap Konselor harus memahami tetang konsep sikap, karena sikap sangat

mewarnai perilaku individu (klien) atau dapat dikatakan bahwa perilaku individu merupakan perwujudan dari sikapnya. Oleh karena itu untuk mengubah tingkah laku individu terlebih dahulu harus diubah sikapnya. Dalam hal ini,konselor perlu menyadari bahwa perubahan sikap (dari negatif menjadi positif) merupakan salah satu tujuan dari bimbingan dan konseling. Agar konselor memiliki pemahaman tentang konsep sikap ini, maka dalam uraian berikut dipaparkan tentang pengertian, unsur, ciri-ciri, perubahan, dan pembentukan sikap.
a. Pengertian Sikap

Sikap adalah kondisi mental yang relatif menetap untuk merespon suatu objek atau perangsang tertentu yang mempunyai arti, baik bersifat positif, netral atau negatif, menyyangkut aspek-aspek kognisi, afeksi, dan kecenderungan untuk bertindak.
b. 1.

Unsur (Komponen) Sikap Unsur Kognisi

Unsur ini terdiri atas keyakinan atau pemahaman individu terhadap objek-objek tertentu. Misalnya, sikap kita terhadap perjudian, minuman keras, dan sebagainya.
2.

Unsur Afeksi

Unsur ini menunjukkan perasaan yang menyertai sikap individu terhadap suatu objek. Unsur ini bisa bersifat positif (menyenangi, menyetujui, bersahabat), negatif (tidak menyenangi, tidak mnyetujui, sikap bermusuhan).
3.

Unsur Kecendrungan Bertindak

Unsur ini meliputi seluruh kesediaan individu untuk bertindak/mereaksi terhadap objek tertentu. Bentuk dari kecenderungan bertindak ini sangat dipengaruhi oleh unsu-unsur sebelumnya.
c.

Ciri-ciri Sikap Untuk membedakan sikap dengan aspek-aspek psikis lain, seperti motif,

kebiasaan, pengetahuan. Sarlito (dalam Syamsu dan Juntika:170-171) mengungkapkan ciri-cirinya sebagai berikut. Dalam sikap selalu terdapat hubungan antara subjek-subjek. Tidak ada sikap yang tanpa objek. Objek sikap itu bisa berupa benda, orang, nilai-nilai, pandangan hidup, agama, hukum, lembaga masyarakat, dan sebagainya. Sikap tidak dibawa sejak lahir, melainkan dipelajari dan dibentuk melalui pengalaman-pengalaman. Karena sikap dipelajari, maka sikap dapat berubah-ubah sesuai dengan keadaan lingkungan di sekitar individu yang bersangkutan pada saat-saat yang berbeda. Dalam sikap tersangkut juga faktor motivasi dan perasaan. Inilah yang membedakannya dengan pengetahuan. Sikap tidak menghilang walaupun kebutuhan sudah dipenuhi. Jadi, berbeda dengan refleks atau dorongan.
d.

Pembentukan Sikap Menurut Sartain, dkk., (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:171) ada empat

faktor yang memengaruhi terbentuknya sikap:

1.

Faktor Pengalaman Khusus

Hal ini berarti, bahwa sikap terhadap suatu objek itu terbentuk melalui pengalaman khusus.

2.

Faktor Komunikasi dengan Orang Lain

Banyak sikap individu yang terbentuk disebabkan oleh adanya komunikasi dengan orang lain.
3.

Faktor Model

Banyak sikap terbentk terhadap sesuatu dengan melalui jalan mengimitasi (meniru) suatu tingkah laku yang memadai model dirinya, seperti perilaku orang tua, guru, pemimpin, bintang film, biduan, dan sebagainya.
e.

Perubahan Sikap

Karena sikap merupakan aspek psikis yang dipelajari, maka sikap itu dapa berubah. Perubahan tidak terjadi dengan sendirinya, akan tetapi dipengaruhi oleh faktor-faktor tertentu. McGuire (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:172) mengemukakan tentang teorinya mengenai perubahan sikap itu sbagai berikut. 1) Pendekatan teori belajar Pendekatan ini beranggapan bahwa sikap itu berubah disebabkan oleh proses belajar atau materi yang dipelajari. 2) Pendekatan teori persepsi Pendekatan teori ini beranggapan bahwa sikap seseorang itu berubah bila persepsinya tentang objek itu berubah. 3) Pendekatan teori konsistensi Dasar pemikiran dari pendekatan ini adalah bahwa setiap orang akan berusaha untuk memelihara harmoni intensional, yaitu keserasian atau keseimbangan kenyamanan) dalam dirinya. 4) Pendekatan teori fungsi Menurut pendekatan teori ini, bahwa sikap seseorang itu akan berubah atau tidak, sangat bergantung pada fungsi hubungan fungsional (kemanfaaatan) objek itu bagi dirinya atau pemenuhan kebutuhan akan dirinya.

4.

Faktor yang memengaruhi individu Setiap individu dilahirkan ke dunia ini membawa hereditas tertentu. Ini

berarti bahwa karakteristik individu diperoleh melalui pewarisan dari pihak orangtuanya. Karaktristik tersebut menyangkut fisik (sepeti struktur tubuh, warna kulit, dan bentuk rambut) dan psikis atau sifat-sifat mental seperti emosi, kecerdasan dan bakat). Hereditas atau keturunan merupakan aspek individu yang bersifat bawaan dan memiliki potensi untuk berkembang. Seberapa jauh perkembangan individu itu terjadi dan bagaimana kualitas perkembangannya, bernaung pada kualitas hereditas dan lingkungan yang memengaruhinya. Lingkungan merupakan faktor penting di samping hereditas yang menentukan perkembanan individu. Lingkungan itu meliputi fisik, psikis, sosial, dan religius. a. Hereditas (keturunan) Merupakan faktor pertama yang memengaruhi perkembangan individu. Dalam hal ini herditas diartikan sebagai “totalitas karakteristik individu yang diwariskan orangtua kepada anak, atau segala potensi, baik fisik maupun psikis yang dimiliki individu sejak masa konsepsi (masa pembuahan ovum oleh sperma) sebagai pewarisan dari pihak orangtua melalui gen-gen.” Hal yang diturunkan orangtua kepada anak adalah sifat strukturnya, bukan tingkah laku yang diperoleh ( hasil belaja atau pengalaman). Penurunan sifat-sifat dari satu generasi ke generai berikutnya adalah melalui prinsip-prinsip berikut. 1. Reproduksi, yaitu penurunan sifat itu hanya berlangsung dengan melalui sel benih. 2. Konformitas, yaitu proses penurunan sifat itu mengikuti pola dari jenis (spesies) geneasi sebelumnya,misalnya manusia menurunkan sifat-sifat manusia pada anaknya. 3. Variasi, yaitu proses penurunan sifat-sifat itu akan teradi beranka-aneka (variasi).

4. Regresi filial, yaitu penurunan sifat atau ciri-ciri itu cenderung ke arah rata-

rata. b. Lingkungan Lingkungan adalah segala hal yang memengaruhi individu, sehingga individu itu terlibat/terpengaruhi karenanya. Semenjak masa konsepsi dan masamasa selanjutnya, perkembangan individu dipengaruhi oleh mutu makanan yang diterimanya, temperatur udara sekitarnya, suasana dalam keluarga, sikap-sikap orang sekitar, hubungan dengan sekitarnya, suasana pendidikan (informal, formal, nonformal). Dengan kata lain, individu akan menerima pengaruh dari lingkungan, memberi respon kepada lingkungan, mencontoh atau belajar tentang berbagai hal dari lingkungan. Konsep lama tentang lingkungan perkembangan itu, memahaminya sebagai seperangkat kekuatan yang membentuk manusia, karena manusia dipandang seperti seonggok tanah liat yang dapat dicetak atau dibentuk. Sekarang dipahami bahwa manusia di samping dipengaruhi, juga memengaruhi lingkungan fisik dan sosialnya. Dengan kata lain dapat dikemukakan bahwa hubungan antara manusia dengan lingkungan iu bersifat saling memengaruhi. Selanjutnya Urie Bronfrenbrenner (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:176) mengemukakan tentang lapisan lingkungan, yaitu sebagai berikut.
a.

Microsystem, merupakan lingkungan yang paling dekat kepada individu,

sperti keluarga, sekolah, dan kelompok teman sebaya.
b.

Mesosystem, merujuk kepada hubungan antar-microsystem, seperti

hubungan orang tua dengan guru, dan hubungan saudara anak dengan teman tetangga.
c.

Exosystem, sepeti tempat kerja orang tua, dan lembaga-lembaga

kemasyarakatan.

d.

Macrosystem, yaitu lingkungan dalam konteks kebudayaan yang lebih

luas, seperti menyangkut keyakinan atau sistem kepercayan, sikap-sikap, dan tradisi. 1) Lingkungan keluarga Keluarga memiliki peranan yang sangat penting dalam mengembangakan pribadi anak. Perawatan orang tua yang penuh kasih sayang, dan pendidikan tentang nilai-nilai kehidupan, baik agama maupun sosial budaya yang diberikan merupakan faktor yang kondusif untuk mempersiapkan anak menjadi pribadi dan menjadi angota masyarakat yang sehat. Mengkaji lebih jauh tentang fungsi keluarga ini, dapat dikemukakan bahwa secara sosiopsikologis, keluarga berfungsi sebagai: (1) pemberi rasa aman bagi anak dan anggota keluarga lainnya, (2) sumber pemenuhan kebutuhan, baik fisik maupun psikis, (3) sumber kasih sayang dan penerimaan, (4) model pola perilaku yang tepat bagi anak untuk belajar menjadi anggota masyarakat yang baik, (5) pemberi bimbingan bagi pengembangan perilaku yang secara sosial dianggap tepat, (6) pembantu anak dalam memecahkan masalah yang dihaapinya dalam rangka menyesuaikan dirinya terhadap kehidupan, (7) pemberi bimbingan alam belajar keterampilan, motor, verbal, dan sosial yang dibutuhkan untuk penyesuaian diri, (8) stimulator bagi perkembangan kemampuan anak untuk mencapai prestasi, baik di ekolah maupun di masyarakat, (9) pembimbing dalam mengembangakan aspirasi, dan (10) sumber persahabatan (teman bermain) anak, sampai cukup usia untuk mendapatkan teman di luar rumah,atau apabiala persahabatan di luar rumah tidak memungkinkan. 2) Lingkungan Sekolah Sekolah merupakan lembaga pendidikan formal yang secara sistematik melaksanakan program bimbingan, pengajaran, dan latihan dalam membantu siswa agar mampu mengembangkan potensinya, baik yang menyangkut aspek moral-spiritual, intelektual, emosional, maupun sosial. 3) Kelompok Teman Sebaya

Kelompok teman sebaya sebagai lingkungan sosial remaja (siswa) mempunyai peranan yang cukup penting bagi perkembangan kepribadiannya. Peranannya itu semakin penting, terutama pada saat terjadinya perubahan dalam struktur masyarakat pada beberapa dekade terakhir ini, yaitu (1) perubahan struktur keluarga, dari keluarga besar ke keluarga kecil, (2) kesenjangan antara generasi muda, (3) ekspansi jaringan komunkasi di antara kawula muda, dan (4) panjangnya masa atau penundaan memasuki masyarakat orang dewasa. c. Kematangan Faktor ketiga yang dipandang memengaruhi perkembangan individu adalah kematangan. Yang dimaksud dengan kematangan ini adalah “siapnya suatu fungsi kehidupan, baik fisik maupun psikis untuk berkembang dan melakukan tugasnya”.

F. Landasan Religius Landasan religius bimbingan dan konseling ingin menetapkan klien sebagai makhluk Tuhan dengan segenap kemuliaanya menjadi fokus sentral upaya bimbingan dan konseling. Pendekatan bimbingan dan konseling yang terintegrasi di dalamnya dimensi agama, ternyata sangat disenangi oleh masyarakat Amerika dewasa ini didasarkan oleh hasil polling Gallup (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:133) pada tahun 1992 yang menunjukan: 1. Sebanyak 66 persen masyarakat menyenangi konselor yang professional, yang memiliki nilai-nilai keyakinan dan spiritual. 2. Sebanyak 88 persen masyarakat menyenangi proses konseling yang memperhatikan nilai-nilai keyakinan. Terkait dengan berkembangnya konseling yang berbasis spiritual M. Surya (dalam Syamsu dan Nurihsan, 2008:134) mengusulkan agar spiritualitas ini dijadikan sebagai angkatan ke lima dalam konsseling dan psikoterapi. Selanjutnya dijelaskan bahwa “spirituality includes conceps such as transcendence, self actualization, purpose and meaning wholeness, balabce, sacredness, universality, and a sense of high power."

Terkait dengan maksud tersebut, maka konselor dituntut memiliki pemahaman tentang hakikat manusia menurut agama, peranan agama dalam kehidupan umat manusia dan persyaratan konselor. A. Hakikat Manusia Menurut Agama Menurut sifat hakiki manusia adalah makhluk beragama, yaitu makhluk yang mempunyai fitrah untuk memahami dan menerima nilai-nilai kebenaran yang bersumber dari agama, serta sekaligus menjadikan kebenaran agama itu sebagai rujukan sikap dan perilakunya. Dahlil yang menunjukan bahwa manusia mempunyai fitrah beragama adalah Qs. Al’Araf: 172 (dalam Juntika dan Nurihsan, 2008:135), yang berbunyi “ Alastu birobbikum, qaaluu balaa syahidinaa, yang artinya bukankah aku ini Tuhanmu? Meraka menjawab, ya kami bersaksi bahwa enkau Tuhan kami.” Sebagai hamba dan khalifah Allah, manusia mempunyai tugas suci yaitu ibadah atau mengabdi kepada-Nya. Bentuk pengabdian itu bersifat ritual-personal (shalat, shaum, dan berdoa) maupun ibadah sosial, yaitu menjalin silaturahim dan menciptakan lingkungan yang bermanfaat bagi kesejahteraan umat manusia. B. Peranan Agama Agama sebagai pedoman hidup bagi manusia yang telah memberikan petunjuk tentang berbagai aspek kehidupan, termasuk pembinaan dan pengembangan mental (rohani) yang sehat. Sebagai petunjuk hidup bagi manusia dalam mencapai mentalnya yang sehat, agama berfungsi sebagai berikut. 1. Memelihara fitrah 2. Memelihara jiwa 3. Memihara akal 4. memelihara keturunan Menurut Zakiah Darajat (dalam Syamsu dan Juntika, 2008:139) salah satu peranan agam adalah sebagai terapi bagi gangguan kejiwaan. Semakin dekat seseorang kepada Tuhan maka semakin banyak ibadahnya, maka akan tentramlah jiwanya serta semakin mampu menghadapi kesulitan-kesulitan dalam hidupnya. Demikian pula sebaliknya, semakin jauh orang itu dari agama akan semakin susahlah mencari ketentraman batin.

Terkait dengan dampak ditinggalkannya agama dalam kehidupan manusia, Tarmizi Taher dalam ceramahnya yang berjudul “Peace, Prosperity, and Religious Harmony in The 21 Century: Indonesian Muslim Perspectives” di Georgtown AS, mengemukakan bahwa akibat disingkirkannya nilai-nilai agama dalam kehidupan modern, kita menyaksikan semakin meluasnya kepincangan sosial, seperti; 1. Merebaknya kemiskinan 2. Gelandangan di kota-kota besar 3. Mewabahnya pornografi 4. HIV dan AIDS 5. Narkoba 6. Kejahatan 7. Kelaparan Pemberian layanan bimbingan semakin diyakini kepentingannya bagi anak atau siswa, mengingat dinamika kehidupan masyarakat dewasa ini cenderung lebih kompleks, terjadi perbenturan antara berbagai kepentingan yang bersifat kompetitif, baik menyangkut aspek politik, ekonomi, ilmu pengetahuan dan tetknologi, maupun aspek-aspek yang lebih khusus tentang pembenturan ideologi, antara yang benar dan salah. C. Persyaratan Konselor Landasan religius dalam bimbingan dan konseling mengimplikasikan bahwa konselor sebagai helper, pemberian bantuan dituntut untuk memiliki pemahaman akan nilai-nilai agama, dan komitmen yang kuat dalam mengamalkan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan sehari-hari, khususya dalam memberikan layanan bimbingan dan konseling kepada klien atua perserta didik kaitannya dengan hal tersebut, Prayitno dan Erman Amti mengemukakan persyaratan bagi konselor: 1. Konselor hendaklah orang yang beragama dan mengamalkan dengan baik keimanan dan ketakwaan sesuai dengan agamg yang dianutnya. 2. Konselor sedapat-dapatnya mampu menstranfer kaidah-kidah agama secara garis besa yang relevan dengan masalah klien. 3. Konselor harus memperhatikan dan menghormati agama klien.

G. Hubungan Antarlandasan Bimbingan dan Konseling Pelayanan bimbingan dan konseling memerlukan sejumlah landasan sebagai dasar yang kokoh dalam penyelenggaraannya. Landasan-landasan itu saling berkaitan dan berpengaruh satu sama lain. Landasan historis adalah landasan yang mengawali penyebaran kegiatan bimbingan dan konseling di dunia, sebagai suatu langkah sadar dalam meningkatkan sumber daya manusia. Landasan filosofis memberikan sumbangan yang sangat berati dalam pelayanan bimbingan dan konseling agar konselor dapat memahami hakikat, tujuan dan tugas hidup manusia, Landasan sosial budaya adalah landasan yang memengaruhi proses bimbingan konseling dalam ruang lingkup sosial budaya, sebagai salah satu instrumen penting dalam pembentukan perilaku individu. Landasan psikologis meninjau dasar keperluan bimbingan dan konseling dengan konsep psikologis, yang menjelaskan tentang kepribadian manusia. Landasan religius adalah landasan yang mengintegrasikan nilai-nilai agama dalam proses bimbingan dan konseling. Landasan-landasan tersebut memberikan pondasi yang kokoh terhadap penyelenggaraan bimbingan dan konseling dalam rangka peningkatan suber daya manusia untuk mencapai hidup yang lebih sejahtera. H. Saran Sebagai tenaga profesional dalam layanan bimbingan dan konseling konselor harus memahami landasan-landasan bimbingan dan konseling, agar proses bimbingan dan konseling dapat berlangsung sesuai dengan ketentuanketentuan dalam peningkatan sumber daya manusia atau tidak keluar dari jalur. Selain itu konselor dapat menepis persepsi-persepsi yang salah tentang bimbingan dan konseling, agar masyarakat pada umumnya memahami arti bimbingan dan konseling secara baik hingga terwujudlah dukungan dan respon yang positif dari masyarakat demi pengembangan diri seorang konseli yang mengemban tugas menciptakan kehidupan selanjutnya menjadi lebih sejahtera.

DAFTAR RUJUKAN Jalaluddin dan Abdullah. 2007. Filsafat Pendidikan. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media Group. Prayitno dan Erman Amti. 2004. Dasar-DasarBimbingan dan Konseling. Jakarta : PT Rineka Cipta. Yusuf, Syamsu dan A. Juntika Nurihsan. 2008. Landasan Bimbingan dan Konseling. Bandung: PT Remaja Rosdakarya.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->