P. 1
Fisika Dasar II

Fisika Dasar II

5.0

|Views: 6,880|Likes:
Published by Hadi Siswanto

More info:

Published by: Hadi Siswanto on Jan 06, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/28/2015

pdf

text

original

Nama NIM Prodi

: Hadi Siswanto : A1C209210 : Pendidikan Biologi

Mata Kuliah : Fisika Dasar

FISIKA DASAR II
1. Menuliskan Rumus dan Menjelaskan Pengertiannya : a. Kuat medan listrik Kuat medan listrik ( E ) yang ditimbulkan oleh muatan ( Q ) pada suatu titik yang berjarak ( r ) dari Q sama dengan besarnya gaya listrik ( F ) per satuan muatan uji ( q ). Dengan rumus sebagai berikut :

E=
b. Energi potensial listrik

Fq

=

14πεo Qr2

Energi potensial listrik ( Ep ) pada suatu titik yang berjarak ( r ) dari muatan ( Q ) yang melakukan gaya listrik ( F ) pada titik tersebut dengan sudut antara F dan r adalah θ. Persamaanya dapat dituliskan sebagai berikut :

Ep = F . r . cos θ =
c. Potensial listrik dirumuskan sebagai berikut :

14πεoQ . qr

cosθ

Potensial listrik ( V ) antara dua titik yang terletak dalam suatu medan listrik homogen

V = ∆Epq = 14πεo Qr

d. Kapasitansi kapasitor Kapasitansi suatu kapasitor ( C ) didefinisikan sebagai perbandingan tetap antara muatan ( Q ) dan beda potensial penahannya ( V ). Dirumuskan sebagai berikut :

C = QV
e. Kuat arus listrik Jika pada suatu titik dalam suatau penghantar mengalir muatan listrik sebesar ( Q ) Dalam waktu ( t ), maka arus listrik ( l ) pada penghantar itu didefinisikan sebagai berikut :

l =
f. Resistensi resistor

Qt

Resistensi atau hambatan listrik ( R ) oleh kawat penghantar yang panjangnya ( L ) luas penampangnya ( A ), dan hambatan jenisnya ( ρ ) adalah :

R = ρ LA
g. Kuat medan magnet Kuat medan magnet adalah gaya yang bekerja oleh suatu muatan magnet didalam medan magnet. Dirumuskan sebagai berikut :

F = β i l sin θ
h. Potensial magnet Potensial magnet adalah besarnya energi potensial tiap satuan muatan magnet. F=kq₀qr² i. Frekuensi getaran Frekuensi getaran adalah banyaknya getaran yang terjadi dalam setiap detik.

F = ηt
j. Panjang gelombang k. λ

= v .t

Panjang gelombang adalah jarak yang ditempuh hambatan gelombang selama satu periode. 1. Menuliskan dan Menjelaskan arti fisikanya : a. Hukum Coulomb

Hukum coulomb adalah hukum yang menjelaskan hubungan antara gaya dan dua titik muatan , yang terpisahkan jarak tertentu, dengan nilai muatan dan jarak pisah keduanya.

E =
b. Hukum Gauss

14πεoQ . qr

Hukum gauss menerangkan bagaimana muatan listrik dapat menciptakan dan mengubah medan listrik. Medan listrik cendrung untuk bergerak untuk bergerak dari muatan positif ke muatan negatif. Hukum gauss adalah penjelasan utama mengapa muatan yang berbeda jenis saling tarik menarik, dan yang sama jenisnya tolak menolak. Muatan-muatan tersebut menciptakan medan listrik, yang ditanggapi oleh muatan lain melalui gaya listrik.

r =
c. Hukum I Kirchoff

q ii

Jumlah kuat arus ( I ) yang menuju suatu titik percabangan sama dengan jumlah aljabar kuat arus yang meninggalkan titik cabang atau jumlah kuat arus dalam suatu titik cabang adalah nol. Pada titik cabang : I

=0

d. Hukum II Kirchoff Pada suatu rangkaian listrik tertutup, maka jumlah aljabar gaya gerak listrik ( ε ) sama dengan jumlah aljabar penurunan tegangan listrik ( IR ) atau jumlah tegangan ( V ) dalam rangkaian tertutup adalah nol. Pada rangkaian tertutup : ε

=

IR

atau V = 0

e. Hukum Ohm Kuat arus ( I ) pada suatu penghantar sebanding dengan tegangan ( V ) pada penghantar tersebut dan berbanding terbalik dengan hambatannya ( R ).

Dengan rumus sebagai berikut :

I =
f. Hukum Gaya Lorentz

VR

Jika ada muatan posistif ( q ) yang bergerak dengan kecepatan sebesar ( v ) dalam suatu medan magnet yang induksinya ( B ), maka jika sudut antara v dan B adalah θ, maka besar gaya magnet ( F ) yang dialami muatan tersebut adalah :

F = q v B sin θ
g. Hukum Biot-Savart Perubahan medan magnet berbanding lurus dengan permeabilitas ruang hampa.

dβ = H O4π
h. Hukum Ampere Hukum ampere menyatakan bahwa medan magnet dapat ditimbulkan malaui dua cara : yaitu lewat arus listrik dan dengan mengubah medan listrik. β

.d = mo . i

i. Hukum Faraday-Lenz Jika terjadi perubahan fluks magnetik ( dΦ ) terhadap waktu ( dt ) yang dilingkupi oleh sebuah kumparan yang jumlah lilitannya ( N ), maka akan timbul Ggl induksi ( ε ) sebesar ε j. Hukum Melde Cepat rambat gelombang berbanding lurus dengan akar gaya tegangan tali dan berbanding terbalik dengan akar massa tali.

= - N dΦdt

V = Fπ
k. Hukum Refleksi Cahaya

Apabila seberkas cahaya mengenai permukaan bidang datar yang rata maka akan berlaku aturan-aturan sebagai berikut: 1. Sinar datang (sinar jatuh), garis normal, dan sinar pantul terletak pada satu bidang datar. 2. Sudut sinar datang (sinar jatuh) selalu sama dengan sudut sinar pantul.

a. Hukum Refraksi Cahaya Sinar datang, garis normal, dan sinar bias adalah sebidang. Jika berkas datang dengan sudut ( i ) terhadap garis normal ( N ) maka sinar tersebut dibiaskan dengan sudut refraksi ( r ) yang memenuhi : η2η1 b. Hukum Dispersi Cahaya Yakni peristiwa peruraian warna. Jika sinar polikromatik ( banyak warna ) melewati prisma maka cahaya akan terurai menjadi sinar monokromatik ( satu warna ). Pada peristiwa dispersi cahaya putih ( sinar matahari ) sinar ungu terdevisiasi paling besar. Sementara itu sinar merah terdevisiasi paling kecil. Dapat dikatakan bahwa sinar ungu mempunyai sudut devisiasi paling besar, sedangkan sinar merah paling kecil. Dispersi terjadi karena setiap warna dalam spektrum warna mempunyai panjang gelombang dalam medium juga berbeda. Hal ini berarti bahwa cahaya putih akan terurai menjadi komponen-komponen warna yang sesuai dengan panjang gelombangnya. Pada sudut devisiasi setiap warna memenuhi persamaan sebagai berikut : εω

=

sin isinr

=

=

f λ1f λ2

= ( ηω - 1 ) β

Dari sudut – sudut devisiasi warna spektrum tersebut kita dapat menghitung sudut dispersinya yaitu : μ

= du – dm

= ( ηu – 1 ) β - ( ηm – 1 ) β
μ

= (ηu - ηm ) β

Perbandingan antara sudut dispersi dan sudut devisiasi rata – rata tersebut dengan daya dispersi ( w ) atau dispersi relatif yang dirumuskan :

W =

πd

= ( du-dm )d W = ( ηu- ηm)( η-1 )
c. Hukum Interferensi Cahaya Interferensi cahaya adalah pengaruh yang ditimbulkan oleh gelombang cahaya yang berpadu. dyL=n λ atau dyL=(n-12 λ

)

d. Hukum Difraksi Cahaya Difraksi cahaya adalah lenturan gelombang cahaya yang disebabkan oleh adanya penghalang berupa celah. dsinθ= nλ dengan n = 1, 2, 3,….

;

Atau

dsinθ=2n-112 λ

e. Hukum Polarisasi Cahaya Polarisasi cahaya adalah terserapnya sebagian arah getar cahaya. tanθB f. Hukum Radiasi Cahaya

= n1 atau tanθB = n

Perpindahan kalor dimana benda memancarkan cahaya dalam bentuk gelombang elektromagnetik. W=σ A T⁴ atau Qt= σ A T⁴

g. Hukum Absorbsi Cahaya Hukum absorbsi cahaya merupakan suatu perubahan energi radiasi cahaya menjadi energi dalam bentuk lain pada saat radiasi ini melintas melalui suatu medium.

h. Kapasitansi kapasitor pelat sejajar Kapasitansi suatu kapasitor ( C ) yang luas penampangnya ( A ), jarak antara kedua pelatnya ( d ), dan permitivitas mediaum di antaranya adalah ( ε ) adalah :

C =
i. Resistansi kawat konduktor perluas penampang penghantar.

ε Ad

Resistansi kawat penghantar bergantung pada jenis penghantar dan panjang penghantar

R =
j. Induktansi kumparan berbanding terbalik dengan panjang kumparan.

ρ LA

Induksi kumparan sebanding dengan kuadrad jumlah lilitan dari luas penampang dan

L =

π N2 AL

k. Ggl Generator AC Bila arah gaya ( F ) searah dengan arah normal bidang kumparan ( n ), maka sudut antara arah induksi magnetik ( B ) dan arah normal bidang ( n ) adalah θ. Dalam generator, perputaran kumparan menyebabkan sudut θ selalu berubah, ini menyebabkan fluks magnetik ( Φ ) yang menerobos bidang kumparan juga berubah. Pada ujung-ujung kawat loop dibangkitkan ggl induksi ( ε ) yang dapat dihitung dengan persamaan: ε=-NBAdcosθdt

l. Energi terpakai pada resistor Yaitu energi yang terpakai atau terserap oleh hambatan R W=12q V=12R V² m. Energi tersimpan dalam medan listrik Energi yang tersimpan dalam kapasitor sama dengan kerja yang digunakan untuk membentuk medan listrik di dalam.

U =
n. Energi tersimpan dalam medan magnet

12 ∙ Q2c

Energi dalam induktor (kumparan) tersimpan dalam bentuk medan magnet. W=12L i² o. Cepat rambat gelombang transversal pada tali Cepat rambat gelombang transversal adalah berbanding lurus dengan akar tegangan tali dan berbanding terbalik dengan akar massa jenis tali.

V =

p. Cepat rambat gelombang longitudinal pada gas Cepat rambat gelombang longitudinal pada gas adalah berbanding lurus dengan akar massa volume gas.

V =

β adρ

q. Cepat rambat gelombang elektromagnetik di udara Cepat rambat gelombang elektromagnetik (misalnya cahaya) dalam medium hanya tergantung pada permeabilitas dan permeativitas medium tersebut.

Vb =

1πbεb

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->