P. 1
Tgs III_ Tekos_Zulpakor Oktoba _Cream Anti Aging

Tgs III_ Tekos_Zulpakor Oktoba _Cream Anti Aging

|Views: 1,877|Likes:
PRODI FMIPA ISTN JAKARTA
PRODI FMIPA ISTN JAKARTA

More info:

Published by: Zulpakor Oktoba M Bs on Jan 06, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2015

pdf

text

original

TUGAS III TEKNOLOGI KOSMETIK

Cream Anti Aging (Materi 35)
Diajukan untuk memenuhi salah satu prasyarat mengikuti UTS

Oleh : Zulpakor Oktoba (06334059)

Dosen Pembimbing: DR. Teti Indrawati, MS, Apt

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI NASIONAL JAKARTA 2009
i

KATA PENGANTAR

Teriring rasa syukur kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan hidayah-Nya yang tiada batas sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas III Teknologi Kosmetik dengan judul “Cream Anti Aging” yang membahas mengenai sediaan kosmetika cream anti aging untuk kulit. Dalam penyusunan hingga penyelesaian tugas ini, penulis banyak mendapat bantuan dari berbagai pihak. Ucapan terima kasih penulis ucapkan, khususnya kepada Ibu DR. Teti Indrawati, MSc, Apt selaku dosen untuk mata kuliah Teknologi Kosmetika dan rekan-rekan yang telah memberi dukungan dan motivasi.

Penulis berharap tugas ini dapat memberikan manfaat besar bagi pembacanya. Dan penulis juga mengharapkan saran dan kritik yang membangun sebagai koreksi untuk tugas mendatang.

Jakarta, Nopember 2009

Penulis

ii

DAFTAR ISI Hal KATA PENGANTAR ........................................................................................................ II

DAFTAR ISI........................................................................................................................ iii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ............................................................................................ 1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................... 1.3 Tujuan .............................................................................................................. 1.4 Manfaat ........................................................................................................... BAB II DASAR TEORI 2.1 Teori Aging (Penuaan) .................................................................................... 2.2 Mekanisme Terjadinya Aging (Penuaan) ........................................................ 2.3 Anti Aging Atau Anti Keriput/Kerut............................................................... 2.4 Definisi Cream ................................................................................................ 2.5 Klasifikasi Cream ............................................................................................ 2.6 Komponen Cream Anti aging.......................................................................... BAB III PRAFORMULASI 3.1 Kriteria Cream Yang Baik ............................................................................... 3.2 Contoh Formula Cream Anti Aging ................................................................ 9 9 4 5 6 7 8 8 1 2 2 3

BAB IV METODE PEMBUATAN ............................................................................... 12 BAB V EVALUASI ....................................................................................................... 14 BAB VI BROSUR & KEMASAN ................................................................................. 17 KESIMPULAN .............................................................................................................. 19 DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................... 20

iii

BAB I PENDAHULUAN

1. 1 Latar Belakang “ the overall deterioration of the body that comes with growing old is not inevitable…we now realize that some aspects of it can be prevented or reserved. “ (Daniel Rudman, MD). Menua adalah suatu proses alami yang akan dialami semua makhluk di alam semesta ini, yang sampai saat ini belum diketahui penangkalnya. Menua merupakan suatu proses irreversibel yang terjadi dan terus berkembang sejak seorang mature dan akan menghasilkan sejumlah perubahan atau penyimpangan dari kondisi yang ideal, atau penurunan kemampuan untuk kembali ke kondisi ideal atau keduanya. Proses menua merupakan suatu akumulasi secara progresif berbagai perubahan patologis di dalam sel dan jaringan yang terjadi seiring dengan waktu. Menurut constantidies (1994), menjadi tua atau aging adalah suatu proses menghilangnya kemampuan jaringan secara perlahan–lahan untuk memperbaiki atau mengganti diri dan mempertahankan struktur serta fungsi normalnya. Akibatnya tubuh tidak dapat bertahan terhadap kerusakan atau memperbaiki kerusakan tersebut. (Soepardiman, 2003; Setiati, 2003 ). Proses penuaan adalah suatu proses alamiah yang akan dialami setiap manusia dan dulu dianggap bahwa tidak ada yang dapat dilakukan untuk mencegah proses tersebut. Namun dari penelitian beberapa belas tahun terakhir ternyata menunjukkan bahwa proses penuaan dapat dicegah, diperlambat, bahkan sebagian dapat dibalikkan. ( Djuanda, 2003; Setiati, 2003 ). Menurut tinjauan pustaka oleh Schneider dan Reed, proses menua dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. Olahraga yang teratur Diet mengandung anti oksidan Asupan trace mineral Aspirin Asupan asam lemak omega 3 ( dalam penelitian )

Saat ini ilmu pengetahuan dan tekhnologi masih ditantang untuk menerangkan sebab– sebab orang menjadi tua, bagaimana prosesnya dan cara memperlambat proses tersebut. Banyak teori yang menjelaskan tentang menua, namun belum ada teori yang dapat memberikan jawaban yang memuaskan.

1

Proses menua merupakan sesuatu hal yang alamiah yang dapat terjadi pada seluruh organ tubuh termasuk kulit. Saat mulai terjadi proses tersebut tidak sama pada setiap orang. Penipisan lapisan ozon mengakibatkan peningkatkan radiasi ultraviolet, sehingga dapat mempercepat terjasinya photoaging, yaitu proses menua pada kulit yang terus- menerus terpapar sinar matahari. ( Aryani, 2000 ; Djauzi, 2001 ) Umumnya dimasyarakat peremajaan kulit dilakukan untuk meningkatkan penampilan dan bukan untuk kesehatan, sehingga kulit yang diremajakan hanyalah kulit yang terlihat oleh orang lain (exposed skin), misalnya daerah muka, leher, dada bagian atas, lengan atas, lengan bawah, tangan dan tungkai bawah. Orang dewasa jarang sekali meremajakan kulit bagian dalam, kecuali memakai kosmetik perawatan. Namun harus tetap diingat bahwa usaha meremajakan kulit bukanlah usaha untuk memperpanjang umur, karena bagaimanapun umur manusia tetap terbatas sebagaimana kodrat yang telah ditentukan oleh-Nya. (Wasitaatmadja, 2003). Anti-aging creams umumnya krim pelembab berbasis cosmeceutical produk perawatan kulit yang dipasarkan dengan janji membuat konsumen tampak terlihat lebih muda dengan mengurangi kerutan, garis-garis ekspresi, cacat, perubahan pigmentasi, discolourations dan lingkungan lainnya (terutama dari matahari) terkait kondisi kulit. Meskipun banyak permintaan, banyak produk dan pengobatan yang belum terbukti abadi atau memberikan efek positif utama. Penurunan kedalaman kerut 10% adalah khas. Namun, studi terbaru menunjukkan bahwa beberapa bahan mempunyai efek. Secara tradisional, krim anti-penuaan telah dipasarkan terhadap perempuan, tapi produk yang khusus ditujukan bagi laki-laki semakin umum. 1. 2 Rumusan Masalah 1) Bagaimana teori- teori tentang penuaan (aging) dan anti aging dan mekanisme terjadinya? 2) Apa saja komponen yang termasuk dalam formula sediaan cream Anti aging ? 3) Bagaimana metode pembuatan sediaan cream anti aging yang sesuai standar CPKB dan cara evaluasinya? 4) Bagaimana cara kerja obat Anti aging dalam menghambat proses penuaan? 5) Apa manfaat dari pemakaian obat Anti aging?

1.3 Tujuan 1) Tujuan Umum Mendapatkan deskripsi tentang formulasi sediaan kosmetik cream Anti aging dan teknologi yang digunakan dalam pembuatan Anti aging tersebut.

2

2) Tujuan Khusus - Menjelaskan bagaimana memformulasikan sediaan kosmetik cream Anti aging dalam menghambat proses penuaan. - Memberikan informasi tentang manfaat pemakaian obat Anti aging dalam menghambat proses penuaan. - Menjelaskan teknik metode pembuatan dan evaluasi sediaan cream anti aging dan kemasannya. 1.4 Manfaat 1) Bagi civitas akademika Prodi Farmasi F-MIPA ISTN Jakarta; Makalah ini bisa menjadi bahan pustaka yang berguna bagi civitas akademika Prodi Farmasi F-MIPA ISTN Jakarta, sehingga pengetahuan tentang teknologi sediaan kosmetika cream anti aging yang menghambat proses penuaan menjadi lebih jelas dan detail. 2) Bagi masyarakat; Diharapkan dari makalah ini dapat memberikan informasi tentang manfaat dan akibat yang dapat ditimbulkan oleh pemakaian cream anti aging dalam menghambat proses penuaan. 3) Penulis; - Dapat menambah wawasan pengetahuan tentang memformulasikan sediaan cream anti aging dalam menghambat proses penuaan. - Dapat meningkatkan keterampilan dalam menulis, berpikir logis dan aplikatif dalam memecahkan permasalahan ilmiah.

3

BAB II TEORI DASAR

2.1 Teori Aging (Penuaan) Ada 3 teori yang mendasari terjadinya aging, yaitu: A. Teori sel - Teori Wear and Tear Dr. August Weismann, tahun 1882 menyatakan teori ini berdasarkan pada beban penggunaan (pekerjaan) sel jaringan tubuh yang berlangsung lama, disertai pengaruh diet yang berlebihan, beban fisik dan stres. Mengakibatkan sel jaringan rapuh (robek), dan mati. - Adanya faktor genetik yang membatasi usia sel (Hayflick limit). - Teori “clock” dan “counter”: Setiap sel diatur oleh suatu DNA yang disebut telomere (clock) yang terdapat pada bagian akhir setiap chromosom di dalam inti sel. Sesudah terjadi pembelahan sel, telomere akan mengecil dan memendek. Apabila telomere terlalu pendek akan menyebabkan sel menua dan mati. Pada penelitian diketemukan suatu enzim disebut telomerase (counter) yang dapat memperpanjang usia telomere. Sebagian besar sel tubuh mengandung telomerase, tetapi dalam keadaan “off” (tidak aktif) sehingga sel dapat tua dan mati, sedangkan dalam beberapa sel tubuh lain dalam posisi “on” misalnya hemopoietic cells asal sel darah yang tidak bisa mati (immortal). Contoh lain sel kanker yang tidak dapat tua (mati), karena ia memproduksi telomerase (“on”) sehingga telomere tetap aktif. Dimasa datang terapi telomere dapat mengontrol waktu hidup setiap sel, menghambat telomerase pada sel kanker untuk menghentikan pertumbuhannya dan memperpanjang usia telomere pada aging sel sehingga sel tersebut menjadi remaja kembali. - Dr. Wong’s Hypothesis Grace Wong, Ph.D., adalah ilmuwan di departemen oncology moleculair Genentech menyatakan aging disebabkan terjadinya degradasi protein didalam sel akibat oksigen radikal bebas yang mengaktifasi enzim proteases (destructive enzym), banyaknya protein yang rusak mengakibatkan aging sel dapat mengalami apoptosis (mati). Antioxidant, seperti vitamin C dan E dapat mengikat radikal bebas dan mencegah aktifitas proteases. Pada penelitiannya ditemukan pula bahwa hormon pertumbuhan (HP) ternyata dapat mengaktifasi terbentuknya protease inhibitor yang menghambat langsung kerja proteases. Pada laboratorium percobaannya, HP mampu melindungi binatang dari efek radikal bebas yang mematikan saat dilakukan radiasi dan hyperoxia. Ini berarti bahwa biarpun banyak radikal bebas didalam sel akan tidak mampu mengaktifasi proteses sehingga proses kematian sel tidak terjadi. Pada penelitian akhir-akhir ini, menunjukan HP tidak hanya mempengaruhi sel saja, tetapi bekerja juga pada DNA (blueprint of the cell). 4

- Accumulated Glycosolation Endproduct (AGE) Tanda lain dari aging sel adalah protein mengalami proses cross-linking (perlekatan). Suatu bentuk yang terjadi saat molecul gula mengikat protein dan DNA yang dikenal sebagai glycosolation yang membentuk AGE. Ini yang menyebabkan terjadinya katarak pada mata, penyumbatan pada pembuluh darah, hambatan filtrasi pada ginjal. B. Teori Neuroendokrin - Dr. Dilman’s Hypothesis Vladimair Dilman mengatakan hypothalamic-pituitary axis dibentuk sebagai neuroendocrine “clock” aging. Seperti telomere “clock” yang mengontrol berapa kali suatu sel membelah diri, neuroendocrine mengatur waktu usia ratarata sistim organ tubuh kita. Pada saat kita muda feedback system antara hypothalamus, pituitary gland dan kelenjar endokrin lain bekerja sangat baik seperti thermostat ruangan. Mekanisme ini disebut homeostasis. Tetapi saat kita tua thermostat menjadi terganggu atau rusak, sehingga mengganggu homeostasis yang menyebabkan timbulnya proses aging pada sel dan sistim organ tubuh kita. Dr. Dilman yakin dengan mengembalikan homeostasis seperti pada saat kita remaja merupakan kunci untuk mengatur aging. Dialah yang mengilhami para anti-aging physicians bahwa aging dapat diobati. C. Teori Imunitas Dr. Keith Kelley, peneliti imunologis University of Illinois mengatakan “Adanya hubungan terjadinya proses penuaan dengan penyusutan kelenjar thymus”. Kelenjar thymus adalah organ utama pertama dari sistem imunitas yang terletak pada tulang dada atas bagian belakang, dimana berfungsi sebagai tempat pematangan T-cell lymphocytes yang peranannya sangat penting untuk melawan penyakit. Pada usia rata-rata 12 tahun kelenjar thymus mulai menyusut, sampai usia 40 tahun terlihat tipis kecil dan sukar diketemukan pada usia diatas 60 tahun. Akibatnya T-cell lymphocyte berkurang seiring kita tua yang membuat terjadinya Auto Immune Deficiency Syndrome (AIDS) dimana disertai dengan meningkatnya penyakit-penyakit seperti kanker, penyakit infeksi, penyakit autoimmune, dll. Pada penelitiannya dengan memberikan suntikan GH3 sel ( sel yang dibiakan dilaboratorium yang dapat mengeluarkan GH ) pada tikus tua dimana kelenjar tymusnya sudah menyusut. Kelenjar tymus membesar dan tikus tua tersebut menjadi tikus muda kembali. Ini membuktikan adanya hubungan antara penuaan dengan menyusutnya kelenjar tymus dan menurunnya hormon pertumbuhan. Hasil penelitiannya di publikasikan pada papernya, “GH3 Pituitary Adenoma Implants Can Reverse Thymic Aging”.

5

2.2 Mekanisme terjadinya Aging atau Penuaan Gejala Penuaan Kerut/keriput merupakan gejala utama penuaan pada kulit. Namun umur bukanlah penyebab utama. Hanya garis tawa (laugh lines) yang merupakan dampak alami dari penuaan. Garis-garis di sekitar sudut mata seperti juga kerut antara hidung dan bibir bagian atas disebabkan serat elastis dalam kulit berkurang sehingga menyebabkan kulit mengendur dan melipat menjadi kerut/keriput. Sebagian besar garis-garis wajah dan kerut/keriput disebabkan oleh pemaparan berlebihan terhadap sinar UV, baik UVA yang bertanggung jawab atas noda gelap, kerut/keriput, dan melanoma maupun UVB yang bertanggung jawab atas kulit terbakar dan karsinoma. Terjadinya Kerut/Keriput Berkurangnya ketebalan dermis sebanyak 20% pada orang tua berkaitan dengan hilangnya serat elastin dan kolagen. Kolagen dan elastin adalah komponen utama lapisan dermis. Hilangnya serat-serat ini berdampak buruk terhadap kelembaban dan ketegangan kulit sehingga menimbulkan kerut/keriput. Kolagen merupakan komponen utama di epidermis, Gambar 1. Kulit Kekurangan Kolagen dengan 75% berat kering dan 18-30% volume lapisan epidermis. Kolagen kaya akan asam amino hidroksiprolin, hidroksilisin, dan glisin. Fibroblast dermis memproduksi prekursor yang dikenal sebagai pro kolagen. Pro kolagen ini mengandung terdiri dari 300-400 asam amino tambahan pada setiap cabangnya, tambahan ini dipindahkan setelah sekresi menghasilkan molekul kolagen. 2.3 Anti Aging atau Anti Kerut/Anti Keriput Efek Penuaan Anda tidak bisa membalikan waktu dan menjadi muda. Bagaimanapun, dengan kemajuan teknologi pengobatan kulit sekarang, anda dapat menghilangkan efek dari penuaan dan photoaging (penuaan yang disebabkan oleh sinar matahari). Anda tidak dapat menjadi muda tapi anda dapat terlihat muda dan lebih menarik dengan perawatan anti penuaan atau lebih dikenal dengan anti aging. Anti aging atau anti penuaan adalah sediaan untuk mencegah proses degeneratif. Dalam hal ini, proses penuaan yang gejalanya terlihat jelas pada kulit seperti keriput, kulit kasar, noda-noda gelap. Kerutan ataupun keriput dapat diartikan secara sederhana sebagai penyebab menurunnya jumlah kolagen dermis.

6

Gambar 2. Perbedaan Penampang kulit Indonesia mempunyai iklim tropis dengan sinar matahari melimpah yang dapat menyebabkan resiko tinggi terhadap kerusakan kulit atau penuaan dini (premature aging). Masalah yang timbul pada kulit akibat sinar matahari dapat diatasi dengan pengobatan dermatologis. Pengobatan yang diaplikasikan langsung ke kulit biasanya lebih efektif. Kosmetika anti kerut/anti keriput sangat digemari oleh para wanita saat ini. Memang kerut/keriput identik dengan usia yang sudah lanjut. Namun, kerut/keriput dapat muncul pada wanita muda yang lebih dikenal dengan sebutan penuaan dini (premature aging). Sinar UV dianggap sebagai penyebab utama terjadinya penuaan dini. Oleh sebab itu, kosmetika dan perawatan tubuh yang berfungsi sebagai anti kerut/anti keriput banyak digunakan untuk mencegah dan menghilangkan dampak penuaan dini. Untuk menghilangkan dampak dari sinar UV dan sebagai anti kerut/anti keriput, telah tersedia banyak kosmetika yang mengandung antioksidan. Antioksidan berfungsi menangkap radikal bebas dalam kulit akibat sinar UV dan polusi. Molekul antioksidan berfungsi sebagai sumber hidrogen labil yang akan berikatan dengan radikal bebas. Dalam proses tersebut, antioksidan mengikat energi yang akan digunakan untuk pembentukan radikal bebas baru sehingga reaksi oksidasi berhenti. Antioksidan “mengorbankan dirinya” untuk teroksidasi oleh radikal bebas sehingga melindungi protein atau asam amino penyusun kolagen dan elastin. Diantara antioksidan yang paling sering digunakan adalah vitamin C yang telah terbukti secara ilmiah. Vitamin C terbukti menekan proses pigmentasi kulit sehingga banyak juga digunakan sebagai bahan pemutih kulit wajah (whitening). Disamping juga mencegah proses pembentukan bintik kecil kulit (freckle), bintik coklat kulit (brownspots) serta memulihkan efek kantong mata (eye-sack). Proses pencerahan kulit dengan vitamin C dianggap lebih aman dibanding bahan lain, seperti hidroquinone sehingga cocok bagi kulit wanita di Asia.

7

2.4 Definisi cream Cream merupakan sediaan setengah padat, berupa emulsi mengandung air tidak kurang dari 60% dan dimaksudkan untuk pemakaian luar (FI III). Menurut Moh. Anief, cream adalah sediaan setengah padat berupa emulsi kental mengandung tidak kurang dari 60% air, dimaksudkan untuk pemakaian luar. Tipe cream ada 2, yaitu tipe air minyak (w/o) dan tipe minyak air (o/w). Sedangkan menurut Farmakope Indonesia Edisi IV cream adalah sediaan semi solid yang mengandung satu atau lebih bahan obat yang terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai. Ukuran partikel emulsi sekitar >1000 nm. Cream merupakan bentuk kosmetik perawatan klasik karena range stabilitasnya yang lebar. Bentuk ini diformulasikan dengan minyak, humectan, air, dan komponen lainnya. 2.5 Klasifikasi cream 1. Tipe O/W Pada cream tipe O/W fase minyak dan fase air disiapkan secara terpisah kemudian dicampur. Cream O/W (moisturizing cream) yang digunakan akan hilang tanpa bekas. Pembuatan cream O/W sering menggunakan zat pengemulsi campuran dari surfaktan (non ionik) yang umumnya merupakan rantai panjang alcohol walaupun untuk beberapa kosmetik pemakaian asam lemak lebih popular. Cream ini menggunakan surfaktan non inonik (setil alcohol) dan surfaktan ampifilik (stearil alcohol) agar menjadikan cream lebih stabil. 2. Tipe W/O Berbeda dengan tipe W/O, cream jenis ini membutuhkan pengemulsi dengan HLB (Hydrophile/Lipophile Balance) sekitar 5-7. Prinsip cream ini sama dengan tipe O/W, kecuali fase air ditambahkan ke dalam fase minyak. Cream berminyak mengandung zat pengemulsi W/O yang spesifik seperti adeps lanae, wool alcohol atau ester asam lemak dengan atau garam dari asam lemak dengan logam bervalensi 2, misal Ca. Cream W/O dan O/W membutuhkan emulgator yang berbeda. Jika emulgator tidak tepat, dapat terjadi pembalikan fase. 2.7 Komponen cream anti aging Komponen sediaan cream anti aging terdiri atas : 1. Fase minyak (hidrokarbon, lilin, asam lemak dll); 2. Fase air (humektan, alkohol, pengental dan air murni); 3. Surfaktan/emulgator - nonionic : gliserin stearat, PEG sorbitan sabun asam lemak, dll; - anionic : sabun asam lemak, sodium alkil sulfat, dll.

8

4. Tambahan - antioksidan (BHT, BHA, Vitamin C, Vitamin E, Hormon pertumbuhan (growth hormone), dll. - pengawet (asam sorbat, golongan paraben, dll) - antikelat (EDTA) - anti mikroba - parfum, pewarna dan lain-lain.

9

BAB III PRAFORMULASI

3.1 Kriteria sediaan cream yang baik Cream yang baik, harus memiliki kriteria : 1. Mudah dioleskan merata pada kulit. 2. Mudah dicuci besih dari daerah lekatan. 3. Tidak berbau tengik. 4. Bebas partikulat keras dan tajam. 5. Tidak mengiritasi kulit. 6. Dalam penyimpanan, harus memiliki sifat sebagai berikut :  Harus tetap homogen dan stabil.  Tidak berbau tengik.  Bebas partikulat keras dan tajam.  Tidak mengiritasi kulit. (Formularium Kosmetik Indonesia Hal 33) 3.2 Formula Cream anti aging Sediaan cream anti aging dimaksudkan untuk mengembalikan penampilan yang kencang dan muda pada kulit wanita berusia diatas 40 tahun. Bahan aktif yang terpenting adalah hormon-hormon folikel dan bahan yang erat hubungannya dengan itu, seperti estrogen concenterate/sintesis dan bahan-bahan kompleks, seperti ekstrak plasenta. Sedangkan bahan aktif yang lain tergolong sebagai anti oksidan seperti ; αtokoferol (Vitamin E), As. askorbat (Vitamin C) dan mungkin juga terdapat royal jelly, hidrolisat protein, dan enzim-enzim. Contoh formulasi 2 formula yang berbeda I Paraffin wax Petrolatum Almond oil Isopropyl myristate Cethyl alcohol Anhydrous lanolin Stearic acid Pregnenolone Estrogen concenterate Triethanolamine ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. 2,5 0,8 20,0 0,5 1,8 II 7,0 42,5 4,0 2,0 4,0 0,5 10

Sorbitan mono-oleate Magnesium sulfate Glycerol Sorbitol liquid Preservative Perfume Air

………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. ………………………….. …………………………..

5,0 0,2 0,2 69,2

4,0 0,2 2,0 0,2 0,2 33,4

11

BAB IV CARA PEMBUATAN

Metode pembuatan Umumnya, tanpa memperhatikan tipe emulsi w/o atau o/w, campur zat pengemulsi yang larut dalam minyak ke dalam fase minyak, jika perlu pemanasan, dan zat emulsi yang larut dalam air ke fase air. Tambahkan fase air ke dalam fase minyak, dengan hati-hati, suhu kedua fase diatur lebih kurang sama. Jika dalam formula terdapat parfum atau minyak atsiri, ditambahkan ke dalam campuran setelah suhu mencapai suhu 45-500 C.

Cream tipe O/W ini dibuat dengan mencampurkan fase minyak yang terdiri atas fase minyak, surfaktan, anti oksidan yang telah dibuat sebelumnya dan dipanaskan pada suhu 70-800C dan ditambahkan parfum kemudian dilakukan proses stirring pada suhu 700C. Fase minyak ini kemudian ditambahkan kedalam fase air (purified water) yang telah dicampur dengan humektan pada suhu 700C kemudian didinginkan. Fase minyak ditambahkan kedalam fase air untuk dilakukan pre eliminary emulsification suhu 700C. Dan dilakukan proses emulsifikasi suhu 700C dengan alat Homomixer untuk membuat partikel seragam. Setelah itu dilakukan proses filtering dan proses pendinginan menggunakan Heat Exchanger untuk membuat krim dalam kualitas stabil. Saat proses ini harus diperhatikan setting putaran kecepatan silinder dan temperatur final sehingga diperoleh krim yang stabil. Kemudian dimasukkan kedalam tangki penyimpanan untuk selanjutnya diisikan kedalam wadah-wadah (proses filling).

12

Metil paraben dilarutkan dalam propilen glikol

Fase Minyak
isopropil miristat setil alkohol BHT Propil paraben dipanaskan di cawan porselen di penangas air 0 pada suhu 70 C

Fase Air
steareth-21 steareth-2 campurkan

campur dikembangkan dengan air Xanthan gum campur dan homogenkan

Homogenkan Sediaan cream anti aging

Basis cream

Zat Aktif v

Larutkan dalam air panas/air suhu normal campur dan homogenkan

Gambar 3. Skema Pembuatan cream Anti aging

13

BAB V EVALUASI

Evaluasi yang dilakukan pada sediaan cream Anti aging, yaitu: A. Uji Mikrobiologi terdiri dari : 1) Angka Lempeng Total Menurut persyaratan yang ditetapkan oleh Badan POM tidak boleh lebih dari 5x102 koloni/ ml. 2) Mikroba Patogen 3) Menurut persyaratan yang ditetapkan oleh Badan POM mikroba patogen (Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, Candida albicans) harus negatif. B. Uji Stabilitas Krim: 1) Organoleptis atau penampilan fisik Uji organoleptis dilakukan secara visual dengan menggunakan panca indera, yang meliputi warna, bau dan bentuk sediaan. 2) Homogenitas Pada pemeriksaan ini secara makroskopik dilihat apakah kadar atau ukuran partikel zat aktif sama di seluruh bagian krim. Untuk zat aktif yang larut dalam fase internalnya dilihat apakah ukuran partikel minyak sama di seluruh bagian krim. Uji homogenitas dilakukan dengan menggunakan alat metalograf. Adapun caranya adalah sebagai berikut : - Sejumlah krim yang akan diamati dioleskan pada kaca objek yang bersih dan kering sehingga membentuk suatu lapisan yang tipis, kemuian ditutup dengan kaca preparat (cover glass). - Preparat krim diletakkan pada tempat yang tersedia pada metalograf. Pengamatan dilakukan dengan pembesaran 400 kali. Krim dinyatakan homogen apabila krim mempunyai fase dalam yang tampak rata dan tidak menggumpal. 3) Uji Viskositas (sifat Aliran) Secara umum kenaikan viskositas akan meningkatkan stabilitas sediaan. Walaupun viskositas merupakan kriteria penampilan pokok, penggunaannya untuk pengkajian shelf-life tidak berkenaan dengan harga viskositas absolut, tetapi engan perubahan dalam viskositas selama penyimpanan. Pada saat menguji viskositas dapat diketahui kecenderungan atau kemajuan terjadinya creaming dan breaking. Menggunakan viskometer ostwald. 4) Uji pH Krim sebaiknya memiliki pH yang sesuai dengan pH kulit yaitu 4,5-6,5 karena jika krim memiliki pH yang terlalu basa dapat menyebabkan kulit bersisik, sedangkan pH yang terlalu asam dapat menyebabkan iritasi kulit. Untuk membantu kulit mempertahankan pH, beberapa sediaan topikal disesuaikan dengan pH kulit. pH krim dapat dengan mudah diketahui dengan 14

menggunakan pH meter (dengan metode standar) atau dengan ”test Paper” (kertas indikator). 5) Uji Pemisahan fase Becher menyatakan bahwa sentrifugasi pada 3750 rpm dalam suatu radius sentrifugasi 10 cm untuk waktu 5 jam setar dengan efek gravitasi untuk kirakira satu tahun, sedangkan hukum stokes menunjukkan bahwa pembentukkan krim merupakan suatu fungsi gravitasi dan karenanya kenaikan dalam garvitasi mempercepat pemisahan. Dilakukan dengan menggunakan alat sentrifugator, yaitu dengan cara sebagai berikut : a. Sejumlah krim dimasukkan kedalam tabung sentifus berukuran 10 cm dan ukur tingi krim tersebut sebelum disentrifuse. b. Tabung sentrifuse yang berisi krim dimasukkan kedalam sentrifusgator 5.500 rpm selama 15 menit. c. Setelah 15 menit, tinggi diukur kembali setelah disentrifuse. Tinggi krim awal dengan krim akhir dibandingkan. 6) Uji Penentuan Tipe Emulsi Untuk penentuan tipe emulsi terdapat sejumlah cara, yaitu dengan metode warna, metode pengenceran, metode pencucian, percobaan cincin dan pengukuran daya hantar. Penentuan tipe emulsi dilakukan terhadap setiap formula selama 6 minggu, dengan pengamatan sebanyak 7 kali (selang waktu 1 minggu). Pengujian dilakukan dengan cara mencampur krim dengan beberapa tetes larutan bahan pewarna larut air (Metilen biru) dan bahan pewarna larut lemak (Sudan III) di atas kaca objek. Amati dengan mikroskop. Hasilnya : a. Emulsi minyak dalam air Pada penambahan Metilen biru, tetesan cairan (fase dalam) tidak berwarna, sedangkan dasar emulsi (fase luar) berwarna biru. Atau pada penambahan Sudan III, tetesan cairan (Fase dalam) berwarna merah, sedangkan fase luarnya tidak berwarna. b. Emulsi air dalam minyak Pada penambahan Metilen biru, tetesan cairan (ase dalam) berwarna biru, sedangkan dasar emulsi (fase luar) tidak berwarna. Atau paa penambahan Sudan III, tetesan cairan (fase dalam) tidak berwarna, sedangkan fase luarnya berwarna merah. Cream dikatakan stabil jika : - Tidak ada perubahan yang berarti dalam ukuran partikel atau distribusi partikel dari globul fasa dalam selama life time produk. - Distribusi globul yang teremulsi adalah homogen. - Memiliki aliran tiksotropik (mudah mengalir atau tersebar tetapi memiliki viskositas yang tinggi untuk meningkatkan stabilitas fisiknya). - Tidak terjadi koalesen fasa internal, creaming dan perubahan penampilan, bau, warna, serta sifat fisik yang lain. 15

7) Uji Stabilitas Dipercepat : Analisis frekuensi ukuran dari emulsi dari waktu kewaktu dengan makin lamanya produk etrsebut. Untuk emulsi yang pecah dengan cepat, penyelidikan mikroskopik dari fase dalam yang terpisah sudah cukup. C. Uji Isi Minimum ( FI Edisi IV ) - Pengujian krim yang dikemas dalam wadah dengan etiket yang mencantumkan bobot bersih tidak lebih dari 10 g. - Ambil 10 contoh, isi wadah dikeluarkan, bersihkan dan keringkan, timbang wadah. - Timbang lagi masing-masing wadah yang kering dan bersih beserta bagian-bagiannya. - Perbedaan antara kedua penimbangan adalah bobot bersih isi wadah. - Bobot bersih + isi dan wadah tidak kurang dari bobot yang tertera pada etiket dan tidak satu pun wadah yang bobot bersih isinya kurang dari 90% dan bobot yang tertera pada etiket untuk bobot ≤ 60 g dan tidak kurang dari 95% dari bobot yang tertera pada etiket. Untuk bobot lebih besar dari 60 g dan lebih dari 150 g. Jika persyaratan ini tidak terpenuhi, tetapkan bobot minimum.

16

BAB VI BROSUR & KEMASAN

Netto: 10 g

Mengandung Estrogen Concenterate (Growth Hormone) Indikasi, Pemakaian, Penyimpanan Lihat brosur. Dibuat oleh : Pharmacetical Laboratorium-ISTN Jakarta-Indonesia

Netto : 10 g

Simpan pada suhu kamar dan terlindung dari cahaya matahari.

No. POM CD 1005600327 Sub Kategori: Anti aging & anti wrinkle

Gambar 4. Desain dus cream anti aging
Netto : 10 g CREAM ® ANTI ANTIAGING
Komposisi : Mengandung : Estrogen concenterate (Growth Hormone) Indikasi : Antioksidan Menyamarkan kerutan dan keriput Membatasi pembentukan garis – garis halus wajah Mencegah penuaan dini Pemakaian : Oleskan tipis pada kelopak mata dan wajah Penyimpanan : Simpan pada suhu kamar dan terlindung dari cahaya matahari Kemasan : Dus, tube 10 g No. POM CD 1005600327 Kategori: Sediaan Perawatan Kulit Sub Kategori: Anti aging & anti wrinkle Dibuat oleh : Pharmacetical Laboratorics-ISTN Jakarta-Indonesia
Netto : 10 gram

CREAM ANTI AGING
Komposisi : Mengandung Estrogen concenterate(Growth Hormone) Indikasi

®

: Anti keriput pada kelopak mata dan mencegah penuaan dini

No. POM CD 1005600327 Kategori: Sediaan Perawatan Kulit Sub Kategori: Anti aging & anti wrinkle

Dibuat oleh : Pharmacetical Laboratorics-ISTN Jakarta-Indonesia

17

Contoh kemasan/wadah

18

KESIMPULAN

Berdasarkan teori diatas dapat kita simpulkan bahwa aging bukanlah proses alami atau takdir atau God’s will, tetapi adalah sama dengan proses terjadinya suatu penyakit. Situasi ini sama dengan kita menghadapi proses aging atau penuaan, yang ternyata diakibatkan antara lain menurunnya sekresi Hormon pertumbuhan, sistem imunitas menurun dan adanya radikal bebas akibat oksidasi oxigen. Berarti aging atau proses penuaan dapat kita cegah maupun kita terapi. Cream anti aging adalah sediaan setengah padat berupa emulsi kental mengandung tidak kurang dari 60% air, dimaksudkan untuk pemakaian luar untuk digunakan mencegah proses degeneratif. Tipe cream ada 2, yaitu tipe air minyak (w/o) dan tipe minyak air (o/w). Cream anti aging memiliki kriteria: mudah dioleskan merata, mudah dicuci bersih dari daerah lekatan, tidak berbau tengik, bebas partikulat keras dan tajam, tidak mengiritasi kulit dan stabil dalam penyimpanan. Tanpa memperhatikan tipe emulsi w/o atau o/w, pembuatan cream anti aging sama. Komponen cream anti aging adalah: fase minyak (hidrokarbon, lilin, asam lemak dll), fase air (humektan, alkohol, pengental dan air murni), surfaktan/emulgator dan bahan tambahan antioksidan (-tokoferol, as. Askorbat/Vitamin C), pengawet, antikelat, antimikroba, farfum, dll. Evaluasi yang dilakukan pada sediaan cream anti aging, yaitu uji mikrobiologi, uji stabilitas (organoleptis, homogenitas, viskositas, pH, pemisahan fase, penentuan tipe)

Anti-aging creams umumnya krim pelembab berbasis cosmeceutical produk perawatan kulit yang dipasarkan dengan janji membuat konsumen tampak terlihat lebih muda dengan mengurangi kerutan, garis-garis ekspresi, cacat, perubahan pigmentasi, discolourations dan lingkungan lainnya (terutama dari matahari) terkait kondisi kulit.

19

DAFTAR PUSTAKA

H.D Goulden, Emil G Harmann Donald, H. Power edward sagarin.1957.Cosmetics science and technology. Interscience Publishers Inc: New york Harry’s Cosmetology eigth edition, edited by Matin M. Rieger, Ph.d, Chemical Publishing Co, Inc New York 2000 New cosmetic science, edited takeo mitsui, Ph.d Former Senior Executive Director And Director Research And Development Division Shiseido Co. Ltd 1997. Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetik, Dr. Retno Iswari Tranggono, Sp.KK, & Dra. Fatma Latifah, Apt Wasiaatmadja, Syarif. M. 1997. Penuntun Ilmu Kosmetik Medik.UI-Press: Jakarta Ainnley Wada And Paul J. Weller, Handbook Of Pharmaceutical Exipients. Cyril A Keele, M.D and Eric Neil, M.D. “Samson Wright’s Applied Physiology”. Oxford University Press, Twelfth Edition, 1971. § 57 (494-500) International Hormone Society, “A Practical Application of Treating Adult Hormone Deficiencies”, First Practical Symposium, Las Vegas November 30th – December 1th 2004. Robert Berkow, M.D., Editor. The Merck Manual of Diagnosis and Therapy. Thirteenth edition 1977. Chapter 12, 1244 – 1265. Ronald Klatz, M.D . “Ten Weeks To A Younger You” . Copyright 1999: 17 – 26 Wintrobe, Thorn, Adams, Braunwald, Isselbacher. Petersdorf. Harrison’s “Prinsiples of Internal Medicine” Copyright 1974 by McGraw-Hill, Inc. Section 3 Hormonal disorders. 444,447,465. Cosmeology-Theory and Practice, Karlheinz and Andreas Domsch, volume III, 2005 Rieyer M. R., 2000, Harry’s Cosmetiology, Eighth Edition, Chemical Publishig Co., Inc., New York. Immanuel, Suzanna. Pemeriksaan Laboratorium dalam Anti Aging Medicine. Artikel dari Cermin Dunia Kedokteran vol. 35 no. 2/161 (Apr. 2008), halaman 82 Mykytyn, Courtney Everts. Anti Aging Medicine : A Patient / Practitioner Movement to Redefine Aging: Artikel dari Social Science & Medicine

(www.elsevier.com/locate/sosscimed) vol.62 no.3 (Feb.2006), halaman 643-653

20

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->