P. 1
Ekonomi Manajeerial Pasar Oligopoli

Ekonomi Manajeerial Pasar Oligopoli

|Views: 3,551|Likes:
Published by yunitaemail

More info:

Published by: yunitaemail on Jan 13, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2013

pdf

text

original

EKONOMI MANAJEERIAL Pasar Oligopoli

MODUL 13

Oleh Sahibul Muir, Ir.,SE.,MSi.

FAKULTAS EKONOMI PROGRAM KELAS KARYAWAN

UNIVERSITAS MERCU BUANA 2007/2008
PASAR OLIGOPOLI
Oligopoli adalah suatu bentuk struktur pasar dimana hanya terdapat beberapa perusahaan atau produsen(2-10) yang berada di pasar, baik secara independent maupun secara diam-diam bekerja sama. Pasar oligopoli yang hanya terdiri dari 2(dua) perusahaan saja disebut Duopoli. Oligopoli dapat dibedakan antara oligopoli dengan diferensiasi produk(product differentiation) seperti industri kosmestik dan mobil di Inndonesia, dan oligopoli tanpa diferensiasi produk seperti industri seng, pipa besi dsbnya. Ada tidaknya diferensiasi produk akan berpengaruh terhadap samapi seberapa jauh permintaan produk suatu perusahaan dipengaruhi oleh produk perusahaan lain. Semakin besar tingkat diferensiasi produkn yang ada di pasar, semakin kecil pengaruh produk perusahaan lain terhadap permintaan produk suatu perusahaan. Tingkat pengaruh antara produk perusahaan satu dengan produk perusahaan lain yang masih berada dalam satu pasar, akan memiliki implikasi terhadap kurva permintaan suatu perusahaan oligopoli.

Karakteristik Pasar Oligopoli.
1. Menghasilkan barang standard atau barang berbeda corak(differenciated
products).

2. Kekuasaan menentukan harga ada kalanya lemah dan ada kalanya sangat
kuat. Jika diantara produsen oligopoli yang terdapat dipasar tidak melakukan kerjasama(non collusive), maka kekuasaan menentukan harga sangat terbatas(lemah). Tetapi kalau diantara produsen oligopoli terswebut berkolusi dalam menetapkan harga, maka kekuasaan mereka dalam menentukan harga adalah sangat kuat, yaitu menyerupai monopoli.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

3.

Pada umumnya perusahaan oliopoli perlu melakukan promosi secara iklan. Iklan secara terus menerus diperlukan oleh produsen oligopoli yang menghasilkan barang yang berbeda corak. Kegiatan promosi secara iklan yang sangat aktif tersebut adalah untuk dua tujuan, yaitu menarik pembeli baru dan mempertahankan pembeli lama.

Analisis Perilaku Produsen Oligopoli Dalam Memaksimumkan Profit.
Menerangkan sikap seorang produsen oligopoli adalah lebih sulit dari pada menerangkan sikap seorang produsen ang berada pada bentuk struktur pasar lainnya. Ini disebabkan oleh perilaku perusahaan yang berbeda apabila didalam pasar hanya terdapat 3(tiga) perusahaan, dengan apabila terdapat 9(sembilan) perusahaan. Perilaku perusahaan juga akan berbeda apabila diantara mereka melakukan kesepakatan(kolusi), dengan apabila tidak melakukannya. Begitu juga apabla produk yang dihasilkannya berbeda corak(differenciated product) atau identical product. Oleh karena perbedaan-perbedaan tersebut, kita tidak dapat membuat suatu analisis yang bersifat umum untuk menerangkan perilakun produsen dalam pasar oligopoli, dalam usahanya untuk memaksimumkan profit. Dalam profit. pasar oligopoli paling tidak dapat dibedakan dua keadaan yang

mempengaruhi analisis terhadap perilaku perusahaan dalam memaksimumkan

1. Tidak terdapat kerjasama diantara perusahaanperusahaan yang terdapat di dalam pasar oligopoli. 2. Perusahaan-perusahaan didalam pasar oligopoli secra diam-diam menjalin kerjasama didalam menentukan harga dan tingkat output yang harus dijual.

Pasar Oligopoli Tanpa Kesepakatan
Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

(Non Collusive Oligopoly)
Jika didalam pasar oligopoli tidak terdapat kesepakatan diantara produsen yang terdapat di pasar, maka setiap tindakan yang dilakukan oleh suatu perusahaan akan memancing reaksi dari perusahaan lain. Apabila suatu perusahaan menurunkan harga, maka perusahaan yang lain juga akan ikut menurunkan harga. Sebab jika ia tidak ikut menurunkan harga, maka ia akan ditinggalkan ole banyak pelanggannya yang beralih pada produk perusahaan yang telah diturunkan harganya. Sehingga agar tidak banyak kehilangan pelanggan, maka ia harus ikut menurunkan harga.

“Dengan demikian dalam pasar non collusive oligopoly penurunan harga produk akan mendorong perusahaan-perusahaan lain ikut menurunkan harga”.
Sebaliknya jika suatu perusahaan didalam pasar non collusive oligopoly menaikan harga, maka perusahaan lain tidak akan ikut-ikutan menaikan harga. Jika ia tidak ikut menaikan harga, maka ia akan mendapat tambahan pelanggan yang bersal dari pelanggan perusahaan yang telah menaikan harga.

Kurva Permintaan Perusahaan Non Collusive Oligopoly.
Cara menggambar kurva permintaan suatu perusahaan oligopoli yang tidak melakukan kesepakatan dengan perusahaan lain yang berada dalam pasar yang sama dilakukan berdasarkan reaksi perusahaan-perusahaan lain apabila harga produk suatu perusahaan mengalami perubahan(diturunkan atau dinaikan). Gambar 1. berikut ini menunjukan proses penggamabran kurva permintaan(deman curve) produsen non collusive oligopoly yang berupa kurva bengkok(kinked demand curve).

P($) P2 Po P1
b a
d c

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Q(output)

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

D1 D2 0
Qd

Qc

Qo Qb

Qa

Gb. 1.Kurva Demand Produsen Non Collusive Oligopoli Kurva D1 adlah kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan oligopoli dengan asumsi apabila ia merubah(menaikan atau menurunkan) harga maka perusahaan lain tidak memberikan reaksi atas perubahan harga tersebut. Sedangkan kurva D2 adalah kurva permintaan yang dihadapi oleh perusahaan oligopoli dengan asumsi perubahan harga produk yang dilakukannya akan diikuti oleh perusahaan lain yang ada didalam industri yang sama. Dimisalkan harga yang berlaku di pasar mula-mula adalah Po dan jumlah permintaan yang dihadapinya adalah sebanyak Qo. Jika perusahaan tersebut menurunkan harga produknya, maka jumlah permintaan terhadap produk tersebut akan bertambah. Seandainya penurunan harga tersebut tidak diikuti oleh perusaan lain maka penurunan harga dari Po ke P1, maka permintaan yang dihadapinya akan bertambah menjadi sebanyak Qa. Pertambahan permintaan yang banyak tersebut diakibatkan oleh:

1. Para pelanggan perusahaan lain yang tidak ikut menurunkan harga akan meninggal perusahaan langganannya dan membeli barang dari perusahaan yang telah menurunkan harga tersebut.
2. Karena adanya efek penggantian(substitution effect)

dan efek pendapatan(income effect) dari pelanggannya sendiri.

Namun apabila perusahaan-perusahaan lain dalam pasar oligopoli tersebut ikut menurunkan harga atas penurunan harga yang telah dilakukan oleh perusahaan yang pertama, maka kenaikan permintaan terhadap produk perusahaan pertama tersebut hanya sebesar Qb. Kenaikan ini hanya disebakan oleh substitution effect dan income effect dari pelanggannya.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

Sebaliknya jika perusahaan oligopolist tersebut menaikan harga produknya menjadi P2, sedangkan perusahaan lain tidak ikut menaikan harga produk yang dijualnya dan tetap menjualnya dengan harga Po, maka perusahaan yang menaikan harga tersebut akan kehilangan banyak pelanggan, dan jumlah barang yang dapat dijual hanya sebesar Qd. Tetapi jika perusahaan lain yang ada di pasar juga ikut menaikan harga, maka perusahaan yang pertama kali menaikan harga tersebut tidak akan kehilangan pelanggannya. Oleh karena itu ia akan dapat menjual produknya sebanyak Qc. Dengan asumsi bahwa suatu perusahaan tidak ingin kehilangan pelanggannya, dan akan merasa gembira apabila mendapat pelanggan yang baru, maka perusahaan oligopoli tersebut akan berperilaku sebagai berikut:

1) Meraka akan ikut menurunkan harga apabila ada perusahaan didalam pasar yang menurunkan harga produknya, agar tidak kehilangan banyak pelanggan. Mereka tidak akan ikut menaikan harga, apabila perusahaan lain menaikan harga produk yang dijualnya. Karena jika harga penjualan produknya tidak ikut dinaikan, mereka akan mendapat tambahan pelanggan dari perusahaan yang telah menaikan harga tersebut.
2)
Maka berdasarkan asumsi tersebut kurva permintaan suatu perusahaan oligopoli adalah berupa kurva bengkok (kinked demand curve) seperti ditunjukan oleh kurva d b D2 pada gamabr 1 diatas.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

Pemaksimuman Keuntungan Perusahaan Dalam Pasar Non Collusive Oligopoli.
$

P

a a1

MC1 MCo MC2

a2 MR 0 Q Q
Gb.2 Penentuan Profit Maksimum Non Collusive Oligopoli Jika biaya marjinal(marginal cost) mula-mula yang dihadapi oleh seorang produsen oligopoli adlah MCo, maka agar diperoleh keuntungan maksimum, perusahaan harus beroperasi pada tingkat output dimana MCo=MR. Dalam kondisi yang demikian ini, jumlah output yang harus diproduksi =Q dengan harga jual= P. Seandainya terjadi perubahan biaya produksi, yaitu biaya produksi mengalami kenaikan, maka biaya marjinalnya akan menjadi MC1 yang masih berada pada kurva MR yang diskontinu a1a2, dan keuntungan maksimum masih tetap dicapai oleh perusahaan tersebut pada tingkat harga P dan jumlah output=Q. Kondisi yang sama juga akan

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

terjadi bila terjadi penurunan biaya produksi dan biaya marjianalnya berubah menjadi MC2. Selama kurva MC memotong kurva MR yang diskontinu a1a2, maka tingkat harga dan jumlah output yang diproduksi perusahaan oligopoli tersebut tidak akan mengalami perubahan. Kesimpulan : Dalam pasar oligopoli, dimana perusahaan-perusahaan yang ada didalam pasar tidak melakukan kolusi diantara mereka, maka tingkat harga bersifat rigid(sulit mengalami perubahan). Ia cenderung untuk tetap bertengger pada kondisi ditetapkan semula.

Model Kurva Permintaan Bengkok (Kinked Demand Curve)
Misalnya seorang podusen oligopoli(non collusive oligopoly) apabila ia menaikan harga produk yang dijualnya, maka kurva permintaan yang dihadapinya mempunyai fungsi : Q1 = 280 – 40P1 atau P1 = 7 – 0,025Q1, dan untuk penurunan harga fungsi permintaannya adalah : Q2 = 100 – 10P2 atau P2 = 10 – 0,1Q2. Dimana Q adalah output dan P adalah harga dalam US$. Jika fungsi biaya produksi totalnya adalah: TC = 2Q + 0,025Q2, maka : 1) Berapakah jumlah output yang terjual dan harga penjualan output produsen oligopoli tersebut. 2) Karena produsen non collusive oligopoly menghadapi kinked demand curve, maka berapakah batas atas dan batas bawah dari terputusnya MR? 3) Apakah kurva MC perusahaan tersebut masih memotong bagian vertikal dari kurva MR atau tidak? 4) Hitunglah profit yang diterima oleh perusahaan tersebut. Penyelasaian:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

1) Patahan kurva terjadi pada titik perpotongan antara kurva demand D1 dan D2, sehingga pada titik potong tersebut akan diperoleh Q1 = Q2 = Q dan D1 = D2, 2 sehingga: 7- 0,025Q =10 - 0,1Q atau 0,075Q = 3.

Q = 3 : 0,075 = 40unit, sehingga P = 7-0,025(40) = $6 atau P=100,1(40)=$6. 2) Batas atas dan batas bawah dari terputusnya kurva MR yang diskontinu.

MR1=dTR1/dQ1
Karena TR1 = P1.Q1(7 – 0,025Q1)Q1 = 7Q1 – 0,025Q1 , maka : MR1=7-0,025Q1, Karena TR2 = P2.Q2 =( 10-0,2Q2)Q2 = 10 Q2-0,1Q2 2 Maka MR2 = 10-0,2Q2

MR2 =dTR2/dQ2

Jadi MR1= 7-0,05(40) = 7-2=$5 dan MR2= 10-0,2(40)=$2.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar - UMB

Ir. Sahibul Munir SE, M.Si EKONOMI MANAJERIAL

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->