P. 1
MAKALAH PEMBUNUHAN BERANTA1

MAKALAH PEMBUNUHAN BERANTA1

|Views: 5,887|Likes:
Published by dirohfahmi

More info:

Published by: dirohfahmi on Jan 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/17/2012

pdf

text

original

PENUNTUTAN

RESUME Disusun guna memenuhi tugas mata kuliah Hukum Acara Pidana I Dosen pengampu Ibu Briliyan Ernawati, S. H, M. Hum.

Oleh: Ismail Fahmi (072211010)

FAKULTAS SYARI’AH INSTITU AGAMA ISLAM NEGERI WALISONGO SEMARANG 2009

PEMBUNUHAN BERANTAI I. PENDAHULUAN. Dalam sejarah islam, pembunuhan bermula dari putra nabi Adam, Qabil dan Habil. Sebagaimana tersirat dalam surat Al-Maaidah ayat 30.

     

                     

Artinya: Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, Maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang merugi. Kemudian Allah juga menjelaskan di surat yang sama ayat 32, sbb:

                                                                               
Artinya: Oleh karena itu kami tetapkan (suatu hukuman) bagi Bani Israil, bahwa barang siapa yang membunuh seseorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh orang lain), atau bukan karena mambuat kerusakan di muka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barang siapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolaholah dia telah memelihara anusia seluruhnya. Sebagaimana cuplikan ayat diatas tindak pidana atas jiwa, yakni pembunuhan termasuk tindak pidana berat karena sama dengan membunuh

2

semua orang. Islam telah ditegaskan bahwa ketika seseorang menghilangkan nyawa seseorang maka qishas berlaku padanya. Dalam surat Al-maaidah pula diterangkan yakni dalam ayat 45 bahwa hukuman bagi pembunuh adalah dibunuh pula, sbb:

                                                          
Artinya: Dan kami Telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka (pun) ada qishasnya. barangsiapa melepaskan yang hak melepaskan itu (menjadi) (hak kisas) nya, Maka penebus dosa baginya.

barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, Maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim. II. PERMASALAHAN. Peristiw-peristiwa yang belum pernah atau jarang terjadi merupakan persoalan tersendiri bagi penegak hokum, dari itu diperlukan pikiran ekstra untuk memecahkannya. pembahasan kali ini pemakalah akan sedikit menjelaskan tentang: a. Pengertian pembunuhan berantai. b. Syarat-syarat terjadinya pembunuhan berantai.

3

c. Hukuman Pembunuhan Pembunhan berantai.

III. PEMBAHASAN. A. Pengertian dan Dasar Hukum Pembunuhan Berantai. Dalam literatur bahasa arab pembunuhan disebut dengan kata ‫القتل‬ yang berasal dari kata ‫ قتتتل‬dengan sinonim ‫ امممات‬yang berarti ‫ت‬ ‫م‬ mematikan. Dalam arti istilah adalah

‫تزول به الحيعاة اى أنعه ازهعاق روح أدمعى بفععل أد‬ ‫مى أ خر‬
Menghilangkan nyawa manusia dengan suatu perbuatan yang dilakukan oleh seseorang.1 Dari definisi tersebut dapat dijelaskan bahwa pembunuhan merupakan tindakan seseorang yang mengakibatkan hilangnya nyawa seseorang baik karena sengaja maupun tidak sengaja. Tahrir Mahmood dalam bukunya menjelaskan, “Qatl” means doing of an act by a person due to which the death of a human being occurs and includes qatl-i-amd, qatl shibh al-amd, qatli-khata’ and qatl bil sabab.2 "Qatl" berarti suatu tindakan yang dilakukan oleh seseorang hingga menyebabkan terjadinya kematian orang lain dan termasuk diantaranya qatl-i-’amd, qatl-i-shibh 'amd, qatl-i-khata dan qatl bilsabab. Tidak ada batasan umum untuk definisi pembunuhan berantai. Definisi Egger ialah sebagai berikut; “Pembunuhan berantai terjadi bila satu atau lebih individu melakukan pembunuhan kedua dan/atau
1 2

Abd Al-Qadir Audah, At-tasyri’ Al-Jinaiy Al-Islamiy, Juz II hlm. 6 Mahmood Tahrir, Criminal Law In Islam And The Muslim World, (Jamai Nagar Delhi: Jogabai Extention, 1996), hlm. 466

4

melakukan pembunuhan secara berturut-turut dimana tidak ada hubungan antara korban dan pelaku pembunuhan (dimana korban tidak mengenal pelaku); terjadi pada saat yang berbeda dan tidak ada hubungannya dengan pembunuhan sebelumnya; dan ini seringkali terjadi pada lokasi atau tempat yang berbeda. Meskipun berantai, dalam definisi sumber mencantumkan menggunakan bahwa angka 2 kali pembunuhan berantai, sudah cukup memenuhi syarat pembunuhan kebanyakan kejadian pembunuhan yang lebih tinggi, yaitu dari 4-5 atau lebih banyak lagi. Ada yang menyebutkan pembunhan berantai berbeda dengan pembunuhan massal, yang membedakan keduanya adalah soal waktu terjadinya pembunuhan.3 Namun kebayakan para ahli tidak mempersoalkan lah tersebut. Dari uraian dia atas dapat memperoleh definisi pembunuhan berantai adalah menghikangkan nyawa manusia yang dilakukan seseorang secara sengaja maupun tidak dengan jumlah korban lebih dari satu, dua, tiga dan seterusnya. B. Syarat-syarat Pembunuhan berantai. Syarat-syarat pelaku pembunuhan. Sebagaimana terdapat dalam kitab Ibnu Rsyd, sbb.

َ َ ْ ُ َ َ َ ‫ا ِن ّهم ا ِت ّفقوا على أ َن ال ْقات ِعل ال ّعذي ي ُق عادُ من ْعه‬ ‫ِ ْ َع‬ ّ ُ ِ ْ ُ َ ِ ِ ‫شع َ ُ ِ يع‬ ‫ي ُ ْ عت َرط ف ْ عه بات ّفععاق أ َن ي َ ُ عون عععاقل ً بال ِغععا‬ ً َ ِ َ َ ْ ‫ْ كع‬ ٍ ً ِ ‫َ ً ُ َع‬ ‫مختارا ل ِلقتال مباش عرا عي ْعر مش عارك ل َعه في ْعه‬ ِ ِ ُ ً َ َ ُ ِ َ ْ ً َ ْ ُ .‫غي ْره‬ ُ َ َ
Sesungguhnya para ulama’ sepakat bahwa seseorang itu disebut sebagai pembunuh dengan syarat orang itu harus akil baligh, melakukan dengan sendiri (tanpa intervensi dari luar).4
3 4

Source: http://forensikklinik.wordpress.com Ibnu Rsyd, Bidayatul Mujtahid Wa Nihayatul Muqtasid, Juz I, Darul Fikr, tanpa tahun, Hal. 296

5

Dari pendapat diatas dapat diambil pengertian bahwa syarat seseorang dapat digolomngkan sebagai pembunuh adalah: 1. Aqil balig. 2. melakukan sendiri / tidak dipaksa. Mengenai ini Imam Malik, Imam Syafi’I dan Tsauri berpendapat, sbb.

َ ‫فَقال مال ِك والشافِعي والثوري وَأ َحمد ُ وَأ َب ُثوْ ث ُثوْر‬ ِ ّ َ ُ َ َ َ َ ْ ِ ِ ّ َ ,‫وَجماع َثثة: ال ْقتثْثثل ع َل َثثى ال ْمباش ثثرِ د ُوْن ال َم ثثر‬ ‫ُ َ َث‬ ‫ُ ث‬ َ ُ ‫َ َ ث‬ َ ِ ‫ِث‬ ِ ُ َ ِ‫وَي ُعاقَب ال َمر‬
- Imam Malik, Imam Syafi’I Abu Tsauri dan jumhur ulama’ berpendapat bahwa membunuhnya seseorang bukan perintah dari pemerintah. seperti algojo, prajurit militer ketika melaksanakan tugas. 3. Melihat dari pengertian pembunuhan berantai diatas yang menyatakan bahwa adannya perbedaan antara pembunuhan massal dengan pembunuhan berantai, maka syarat bagi pelaku adalah adanya perbuatan yang secara bertur-turut membunuh seseorang, dari korban satu sampai korban lainnya dengan adanya jeda waktu. C. Hukuman Bagi Pembunuh Berantai. Di atas telah sedikit menyinggung mengenai hukuman bagi seorang yang melakukan tidak pidana pembunuhan yakni Qishas. Tetapi perlu dipelajari lebih lanjut mengenai hukman yang berkaitan dengan pembunuhan berantai. Para jumhur berbeda pendapat mengenai hukuman pembunuhan, sbb. a. Orang yang bersekutu didalam membunuh dengan sengaja maupun tidak disengaja, mukalaf atau tidak mukalaf, para ulama’ berbeda pendapat.

6

‫وأماوالمش عارك للقات عل عم عدا ف عي القت عل, فق عد‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫عل‬ ‫يك عون القت عل عم عدا وخط عأ, وق عد يك عون القاتع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫مكل عف وغي عر مكل عف, وس عنذ ك عر الع عد عن عد قت عل‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫الجماعة بالواحد. وأما اذا اشترك في القتل عامد‬ ‫ومخطئ أو مكلف وغير مكلف, مثل عامد وص عبي‬ ‫ع‬ ‫أو مجنو, أو حر وعبعد فعي قتعل عبعد عنعد معن ل‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫يقيد من الحر بالعبد, ف عان العلم عاء اختلف عوا ف عي‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ذلععك, فقععال مالععك والشععافعي: علععى العععا مععد‬ ‫القصاص, وعلى المخطئ والصبي نصف الد ية.‬
‫.‪Imam malik dan syafi’i, orang yang sengaja membunuh diqisas‬‬ ‫‪Sedangkan orang yang tidak sengaja membunuh membayar diyat‬‬ ‫‪dan jika anak kecil yang melakukan penbunuhan setengah diyat‬‬ ‫)‪yang ditanggungkan kepada keluarganya (menurut imam malik‬‬ ‫.‪sedangkan menurut imam syafi’i dengan hartanya sendiri‬‬ ‫.‪b‬‬

‫واختلفوا فعي الواحعد يقتعل الجماععة فقعال أبعو‬ ‫حنفة ومالك: ليس عليه ال القود لجما عتهععم ول‬ ‫يجب عليه ش عئ آخ عر. وق عال الش عافعي: ان قت عل‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫واحدا بعد وا حعد قتعل بعال ول وللبعاقين العديات‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫وان قتله عم ف عي حال عة واح عدة اق عرع بي عن أولي عاء‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫المقتولين فمن خرجت قرعته قتل ل عه وللب عاقين‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫الديات, وقال أحمد: اذا قتل واحد جماعة فحضععر‬ ‫الؤلياء وطلبوا القصاص قتل لجما عتهم ول دية‬ ‫عة‬ ‫عهم الديع‬ ‫عليه وان طلب بعضهم القصاص وبعضع‬ ‫قت عل لم عن طل عب القص عاص ووجب عت الدي عة لم عن‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫طلبهم عا وان طلب عوا الدي عة ك عان لك عل واح عد دي عة‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫ع‬ ‫كاملة.‬

‫7‬

Dan para ulama’ berbeda pendapat di dalam pembunuhan yang dilakukan oleh satu orang yang membunuh orang banyak (jama’ah). Imam abu hanifah dan malik berpendapat, tidak ada hukuman apapun kecuali balasan untuk orang-orang yang di bunuhnya (qishas). Dan tidak wajib baginya kecuali hukuman tersebut. Dan imam syafi’i berpendapat jika seorang tersebut membunuh satu orang kemudian membunuh satu orang lagi maka wajib dibunuh untuk orang yang pertama kali di bunuhnya dan jika seseorang membunuh satu orang setelah pembunuhan yang pertama tadi maka diwajibkan diyat jika mememang orang tersebut betul-betul membunuh. Dan jika tidak ada wali yang menegurnya (perhatian) maka wajib dibunuh dan untuk orang-orang yang selanjutnya membayar diyat. Untuk Imam Ahmad berpendapat jika seseeorang membunuh seseorang secara berantai keseluruhan (jama’ah) maka wajib bagi seorang walinya untuk menagih qishas karena pembunuhannya tersebut dan tidak wajib diyat. Dan jika ada sebagian wali mereka yang menginginkan qishas dan diyat, maka wajib membunuh pembunuh tersebut bagi orang yang menginkan qishas, dan jika orang yang meemilih diyat maka diberi diyat secara sempurna untuk seseorang yang telah dibunuhnya.5 Hukuman, sebagaiman kita ketahui dalam fiqh jinayah 1 dibagi menjadi beberapa bagian, salah satunya adalah Gabungan Hukuman. Gabungan Hukuman merupakan tindakan hukum dalam menyatukan tindak pidana (jarimah) yang lebih dari satu, yang dilakukan oleh terpidana. Ada ketentuan yang harus dipenuhi supaya tindak pidana tersebut dapat di gabungkan yakni, salah satu dari tindak pidana tersebut belum mendapat keputusan hukum. Jika salah satu tindak pidana telah mendapat keputusan dari pengadilan maka tidak disebut sebagai Gabungan Hukuman, melainkan pengulangan tindak pidana.
5

Abi Abdillah, syekh Abu Abdullah, Shadrudin, Muhammad bin Abdurrahman bin husain addimsaki al-utsmani asyafi’i. Rahmatul Umah fikhtilafil Aimmah. Darul kutubu Al-Ilmiyah, Birut Lebanon, 2003), hal 215 - 216

8

Ada teori mengenai gabungan jarimah, yakni: pertama, Terori Berganda (cumulatie) yang dipegangi oleh hokum pidana inggris. Dalam hukuman ini mempunyai pengertian bahwa, pelaku mendapatkan hukuman dari semua perbuatan yang dilakukan. Kedua, Teori Penyerapan, yakni hukuman berat menghapuskan hukuman yang ringan. 6 Dari uraian diatas, pemakalah condong pada Imam Syafi’i bahwa jika hukuman bagi seorang pembunuh berantai adalah Qishas dan diyat. Qishas ditujukan kepada korban pertama. Dan diyat yang ditanggungkan olah keluarganya, bagi korban yang kedua dan seterusnya. Memang dalam hal ini jarang dilaksanakan oleh karena Imam Syafi’i mempunyai kaunggulan dalam hal teori. Berbeda dengan Abu Hanifah yang mengambil satu hukuman yakni Qishas. Namun hukuman menurut Abu Hanifah tidak menumbuhkan keadilan ketika si pelaku tergolong sebagai orang yang mampu. IV. PENUTUP. A. Kesimpulan. a. Pembunuhan berantai adalah pembunuhan yang dilkukan oleh seseorang dengan korban lebih dari satu orang, yakni dua, tiga, emat dan seterusnya. Sehingga hampir terjadi persamaan dengan pembunuhan masal. b. Syarat bagi pembunuh adalah: Baligh, dengan, kemauan sendiri, dan melakukan pembunuhan lebih dari satu orang. c. Hukuman bagi pembunuhan berantai adalah Qishas ditujukan kepada korban pertama dan diyat ditujukan kepada korban kedua dan seterusnya. B. Kritik dan Saran Demikian makalah ini kami buat semoga dapat memberikan sedikit manfaat bagi saudara. Kritik dan saran sangat kami harapkan demi
6

Hanafi Ahmad, Asas-asas Hukum Pidana Islam, (Jakarta: PT. Bulan Bintang, 1993), hal. 327

9

membangun kualitas makalah-makalah kami selanjutnya, mengingat makalah yang kami buat ini masih jauh dari kelayakan. Atas perhatian saudara kami ucapkan terima kasih. DAFTAR PUSTAKA Abd Al-Qadir Audah, At-tasyri’ Al-Jinaiy Al-Islamiy, Juz II Abi Abdillah, syekh Abu Abdullah, Shadrudin, Muhammad bin Abdurrahman bin husain ad-dimsaki al-utsmani asyafi’i. Rahmatul Umah fikhtilafil Aimmah. Darul kutubu Al-Ilmiyah, Birut Lebanon, 2003 Hanafi Ahmad, Asas-asas Hukum Pidana Islam, Jakarta: PT. Bulan Bintang, 1993 Ibnu Rsyd, Bidayatul Mujtahid Wa Nihayatul Muqtasid, Juz I, Darul Fikr, tanpa tahun. Mahmood Tahrir, Criminal Law In Islam And The Muslim World, Jamai Nagar Delhi: Jogabai Extention, 1996 Source: http://forensikklinik.wordpress.com

10

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->