P. 1
PEMUPUKAN NITROGEN PADA DUA VARIETAS KEDELAI

PEMUPUKAN NITROGEN PADA DUA VARIETAS KEDELAI

|Views: 1,575|Likes:
Published by ivan ara

More info:

Published by: ivan ara on Jan 16, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/06/2013

pdf

text

original

BAGIAN I IDENTIFIKASI TANAMAN PERKEBUNAN CIKABAYAN

i

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR........................................................................................iv BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................5 BAB 2 HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................6 KELAPA SAWIT.........................................................................................6 A.Botani dan Varietas..............................................................................6 B. Bagian dari Tanaman...........................................................................7 B.1 Akar (Radix) ...................................................................................7 B. 2 Batang (Caulis)..............................................................................9 B. 3 Daun (Folium)................................................................................9 B. 4 Bunga (Flos)...............................................................................10 B. 5 Buah (Fructus).............................................................................11 B. 6 Biji (Semen).................................................................................12 KOPI.......................................................................................................... 14 Sistem Percabangan..............................................................................14 Sistem Perakaran..................................................................................15 TEH........................................................................................................... 20 Penanaman ...........................................................................................21 Pemanenan ...........................................................................................21 KAKAO.......................................................................................................22 BAB 3 KESIMPULAN...................................................................................26 DAFTAR PUSTAKA......................................................................................27 DAFTAR ISI.................................................................................................. ii DAFTAR GAMBAR........................................................................................iii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................4 Latar Belakang.........................................................................................4 Tujuan......................................................................................................4 Tempat dan waktu pelaksanaan identifikasi............................................4 BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................5

ii

Hasil Identifikasi..........................................................................................5 BAYAM.............................................................................................5 KATA PENGANTAR.......................................................................................ii DAFTAR ISI.................................................................................................iv DAFTAR TABEL...........................................................................................iv .................................................................................................................. iv DAFTAR GRAFIK..........................................................................................iv DAFTAR GAMBAR........................................................................................v BAB I PENDAHULUAN.................................................................................7 Latar Belakang.........................................................................................7 Tujuan .....................................................................................................8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA..........................................................................8 Syarat tumbuh.........................................................................................8 Botani Kedelai..........................................................................................9 Lingkungan Tumbuh................................................................................9 Peranan Nitrogen pada Tanaman............................................................9 BAB 3 BAHAN DAN METODE.....................................................................11 Cara pelaksanaan..................................................................................12 BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................15 Pertumbuhan Vegetatif dan Generatif...................................................15 Rata-rata tinggi tanaman kedelai pada dua taraf dosis nitrogen......15 .......................................................................................................... 15 .......................................................................................................... 15 .......................................................................................................... 15 .......................................................................................................... 15 Rata-rata jumlah daun kedelai pada dua taraf dosis nitrogen............17 .......................................................................................................... 17 .......................................................................................................... 17 .......................................................................................................... 17 .......................................................................................................... 17 Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen.......17

iii

Rata-rata jumlah cabang kedelai pada dua taraf dosis nitrogen........18 .......................................................................................................... 18 .......................................................................................................... 18 .......................................................................................................... 18 .......................................................................................................... 18 Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen.......................18 Bintil akar ..........................................................................................19 Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai.................................................20 Jumlah Populasi, Luas Daun dan ILD (Indeks Luas Daun)...................20 Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD, ...........................21 ................................................................................................................. 21 Panen .................................................................................................23 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..............................24 Hasil panen per Hektar.......................................................................25 hasil panen / Ha (kg/Ha).....................................................................26 ................................................................................................................. 26 BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................26 DAFTAR PUSTAKA......................................................................................27

i

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Batang Kelapa Sawit..................................................................9 Gambar 2 Penampang Daun Kelapa Sawit................................................10 Gambar 3 Bunga Jantan............................................................................11 Gambar 4 Bunga Betina............................................................................11 Gambar 5 Buah Kelapa Sawit....................................................................12 Gambar 6 Deskripsi Karet ..................................................................19 Gambar 7 Daun Teh................................................................................20 Gambar 8 Bayam........................................................................................5 Gambar 9 Cabai Merah...............................................................................9 Gambar 10 Pepaya...................................................................................10 Gambar 11 Jagung....................................................................................11 Gambar 12 Buah Naga..............................................................................15 Gambar 13 Labu.......................................................................................18 Gambar 14 Kebun Percobaan Sawah Baru................................................11 Gambar 15 Pengukuran Tinggi Tanaman Kedelai Perlakuan K1N0...........16 Gambar 16 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..................24 Gambar 17Bagian Rebus Tanaman Kedelai K1N0.....................................24 Gambar 18 Bagian Akar Tanaman Kedelai K1N0......................................24 Gambar 19 Hasil Panen Secara Umum Tanaman Kedelai.........................24

BAB 1 PENDAHULUAN
Perkebunan merupakan subsektor yang berperan penting dalam perekonomian nasional melalui kontribusi dalam pendapatan nasional, penyediaan lapangan kerja, penerimaan ekspor, dan penerimaan pajak. Dalam perkembangannya, subsektor ini tidak terlepas dari berbagai dinamika lingkungan nasional dan global. Perubahan strategis nasional dan global tersebut mengisyaratkan bahwa pembangunan perkebunan harus mengikuti dinamika lingkungan perkebunan. Pembangunan perkebunan harus mampu memecahkan masalah-masalah yang dihadapi perkebunan selain mampu menjawab tantangan-tantangan globalisasi. Perkebunan mempunyai kedudukan yang penting di dalam pengembangan pertanian baik pada tingkat nasional maupun regional. Perkembangan kegiatan perkebunan di Provinsi Riau menujukkan trend yang semakin meningkat. Hal ini dapat dilihat dari semakin luasnya lahan perkebunan dan meningkatnya produksi rata-rata pertahun, dengan komoditas utama kelapa sawit, kelapa, karet, kakao dan tanaman lainnya. Peluang pengembangan tanaman perkebunan semakin memberikan harapan, hal ini berkaitan dengan semakin kuatnya dukungan pemerintah terhadap usaha perkebunan rakyat, tumbuhnya berbagai industri yang membutuhkan bahan baku dari produk perkebunan dan semakin luasnya pangsa pasar produk perkebunan.

BAB 2 HASIL DAN PEMBAHASAN

KELAPA SAWIT

A.Botani dan Varietas Kelapa sawit merupakan tanaman perkebunan yang sangat terkenal yang daya komersialnya juga tinggi. Taksonomi dari tanaman kelapa sawit adalah:

Devisi Subdevisi Kelas Subkelas Ordo Famili Subfamily Genus Species

:Tracheophyta : Pteropsida : Angiospermae : Monokotyledonease : Cocoideae : Palmae : Cocoideae : Elaeis : Elaeis guineensis Jacq

Kelapa sawit memiliki banyak varietas yang dapat dikllasifikasikan berdasarkan tipe buah, warna buah, tipe cangkang dan lain sebagainya. Menurut Beccari & Chavalier (1914) ada 18 varietas, Becker & Fickendy (1919) ada 19 varietas, sedangkan menurut Annet (1921) hanya ada 7 varietas. Dari warna buah maka dari spesies Elaeis guineensis Jacq ada beberapa varietas yang dikenal yaitu :

Nigrescens yaitu buahnya berwarna violet sampai hitam waktu muda dan menjadi orange sesudah matang.

• •

Virescens yaitu buahnya berwarna hijau waktu muda dan sesudah matang berwarna orange. Albescens yaitu buah muda berwarna kuning pucat, tembus cahaya karena mengandung sedikit karotein.

B. Bagian dari Tanaman Kelapa sawit tumbuh tegak lurus bisa mencapai n15-20 meter. Tanaman ini berumah satu dimana bunga jantan dan bunga betina terdapa dalam satu pohon. Bunga jantan dan bunga betina terdapat dalam tandan masing-masing secara terpisah yang keluar dari ketiak daun. Tanaman kelapa sawit dapat menyerbuk sendiri dan dapat juga menyerbuk silang. Mengetahui bagian yang penting dari tanaman ini seperti system perakaran, batang, daun, bunga, buah dan biji karena keterkaitannya dengan berbagai hal dibidang agronomi, pemuliaan, perlindungan tanaman, pemupukan, peramalan produksi dan panen.

B.1 Akar (Radix) Akar pertama yang muncul dari biji disebut radikula yang panjangnya mencapai 15 cm dan mampu bertahan sampai 6 bulan. Dari radikula ini akan muncul akar lainnya untuk mengambil air dan unsure hara yang ada dalam tanah sebagai media tumbuh. Walaupun mampu mengambil makanan sendiri dari media tumbuh, tetapasaja dibantu dari cadangan makanan yang ada pada emposidium. akar primair atau akar utama akan keluar dari bagian bawah batang (bulb) beberapa bulan kemudian, akar ini berfungsi mengambil air kebawah tanah. Dari akar primer ini akan tumbuh akar skunder, dan dari akar skunder akan tumbuh akar tersier dan kwarter yang akan semakin dekat dengan permukaan tanah. Akar tersier dan akar kwarter inilah yang paling aktif mengambil hara dari dalam tanah. Pada lapangan akar ini biasanya berada 2-2,5 m dari pangkal pokok.

B. 2 Batang (Caulis) Batang kelapa sawit tumbuh tegak lurus (phototropi) dibungkus oleh pangkal penuh pelepah daun (frond base). Karena sebab tertentu kelapa sawit dapat juga memiliki batang. Batang tersebut berbentuk silinderis berdiameter 0,5 m pada tanaman dewasa. Bagian bawah umumnya lebih besar (gemuk) disebut bongkol batang atau bowl. Sampai umur 3 tahun batang belum terlihat karena msih terbungkus pelepah dun yang belum dipangkas atau ditunas. Tergantung dari varitas dan tipenya pertumbuhan meninggi berbeda-beda. Karena tumbuhan ini memiliki sifat phototropi dan heliotrope (menuju cahaya dan arah matahari) maka pada keadaan terlindung, tumbuhnya akan lebih cepat tetapi diameter batang akan lebih kecil.

Gambar 1 Batang Kelapa Sawit (Foto By Devi Ns)

B. 3 Daun (Folium) Daun (folium) pertama yang keluar pada stadia bibit adalah berbentuk lenceolate, kemudian muncul bifurcate dan menyusul bentuk pinnate. Pangkal pelepah daun atau petiole adalah bagian daun yang mendukung atau tempat duduknya helaian daun (leaf let) dan terdiri atas rachis (basis folii), tangkai daun atau petiole (petiolus) dan duri (spine), helai anak daun (lamina), ujung daun (apex folii), lidi (nervatio), tepi daun (margo folii), dan daging daun (intervenium). Daun kelapa sawit memiliki rumus daun 1/8. Lingkaran atau spiralnya ada yang berputar kiri dan kanan tetapi kebanyakan putar kanan. Produksi pelepah pada kelapa sawit tergantung pada umur tanaman. Produksi pelepah daun selama setahun dapat mencapai 20-30 kemudian akan berkurang sesuai umur menjadi 18-25 atau

kurang. Panjang cabang daun diukur dari pangkalnya dapat mencapai 9m pada tanaman dewasa sedang pada tanaman muda kurang dari angka tersebut, panjang pelepah ini dapat bervariasi tergantung padavarietas dan kesuburan tana. Jumlah anak daun pada tiap sisi dapat mencapai 125-200. Anak daun yang ditengah dapat mencapai 1,2 m. Berat satu pelepah dapat mencapai 4,5 kg berat kering. Pada satu pohon dewasa dapat dijumpai 40-50 pelepah.Luas permukaan daun dapat dihitung dengan menggunakan rumus:
L = 2 k (d X l p)

Gambar 2 Penampang Daun Kelapa Sawit (Foto By Devi Ns)

B. 4 Bunga (Flos) Tanaman kelapa sawit berbunga pada umur 12-14 bulan. Dari setiap ketiak pelepah daun akan keluar satu tandan bunga jantan atau betina. Sebagian dari bunga tersebut akan gugur sebeum anthesis atau sesudah anthesis. Pada tanaman muda sering juga dijumpai bunga abnormal seperti bunga banci (hermaprodit), bunga andromorphic sebagian spikeletnya dijumpai pula bunga betina yang dapat membentuk buah sawit kecil. Juga sering dijumpai buah parthenocarpi yaitu kepala putik (stigma) yang tidak sempurna penyerbukannya sehingga buah terbentuk alyu dan gugur. Disamping itu akan juga terdapat buah yang bersayap atau mantled yaitu stamen rudimeter atau primordial yang berkembang menjadi carpel supplement. Persentase bunga abnormal ini sangat kecil yaitu kurang dari 1 bunga setiap pokok.

Sex diferensiasi terjadi 17-25 bulan sebelum anthesis dan setelah anthesis membutuhkan waktu 5-6 bulan abru matang panen. Secara visual tandan jantan atau betina baru dapat diketahui setelah muncul dari ketiak pelepah yaitu 7-8 bulan sebelum matang atau 1-2 bulan sebelum anthesis. Tandan bunga betina dibungkus oleh seludang bunga yang akan pecah 15-30 hari sebelum anthesis. Pada tandan bunga ini terdapat 15-20 bunga kecil yang akan dibuahi. Sedangkan tandan buinga (infloressensia) juga dibungkus oleh seludang bunga yang pecah jika akan anthesis seperti bunga betina. Tiap tandan akan menghasilkan 500-1500 bunga kecil yang akan menghasilkan jutaan tepung sari.

Gambar 3 Bunga Jantan (Foto By Devi Ns)

Gambar 4 Bunga Betina

B. 5 Buah (Fructus) Bunga betina setelah dibuahi akan berkembang pada spikelet. Berat satu buah yang sudah matang tergantung juga pada tipe induknya. Pada tipe tertentu buahnya rata-rata 13 gram dan pada tipe lainnya ada yang mencapai 18-20 gram. Kematangan buah dapat diamati yaitu matang morfologis dimana buah telah sempurna bentuknya serta kandungan minyaknya sudah optimal. Matang psikologis adalah kematangan

buah lebih lanjut yaitu siap untuk tumbuh dan berkembang, biasanya 1 bulan sesudah kematangan tandan dalam permanent. Istilah yang digunakan adalah fraksi. Misalnya jika tandan yang dipanen belum memperlihatkan adanya buah luar yang lepas maka disebut fraksi mentah. Daging buah terdiri dari minyak, air, dan serat. Serat terdiri dari lignin dan selulosa. Kadar air dan minyak berubah menurut kematangan buah sedang kadar serat pada daging buah hampir tetap sejak 3 bulan sesudak anthesis sampai buah matang.

Gambar 5 Buah Kelapa Sawit (Foto By Devi Ns)

B. 6 Biji (Semen) Biji terdiri atas beberapa bagian penting. Biji merupakan bagian buah yang telah terpisah dari daging buah dan sering disebut sabagai noten atau nut yang memiliki berbagai ukuran tergantung tipe tanaman. Biji terdiri atas cangkang, embryo dan inti atau endosperm. Embryo panjangnya 3 mm berdiameter 1,2 mm berbentuk silinderis seperti peluru dan memiliki 2 bagian utama. Bagian yang tumpul permukaannya berwarna kuning dan bagian lain agak tajam berwarna putih. Terdapat juga biji tanpa inti dan biji putih (white shell). Cangkangnya berwarna putih, lembut, poreus, tipis sangat mudah mengisap air tetapi juga sangat cepat kering dan mudah diamsuki mikroorganisme. Biji ini tidak baik dijadikan bibit karena pengaruh genetik dan lingkungan. Endosperm merupakan cadangan makanan bagi pertumbuhan embryo. Pada perkecambahan embryo berkembang akan keluar melalui lobang cangkang (germpore). Bagian pertama yang muncul adalah radikula (akar) dan menyusul plumula (batang).

KOPI
Kopi (Coffea spp) adalah tanaman perkebunan, species tanaman berbentuk pohon yang termasuk dalam famili Rubiaceae dan genus Coffea. Tanaman ini tumbuhnya tegak, bercabang, dan bila dibiarkan tumbuh dapan mencapai tinggi 12 m. daunnya bulat telur dengan ujung agak meruncing. daun tumbuh berhadapan pada batang, cabang, dan ranting-rantingnya

Sistem Percabangan Kopi mempunyai sistem percabangan yang agak berbeda dengan tanaman lain. tanaman ini mempunyai beberapa jenis cabang yang sifat dan fungsinya agak berbeda, sebagai berikut.

1. Cabang Reproduksi (cabang orthrotrop) Cabang reproduksi adalah cabang yang tumbuhnya tegak dan lurus. ketika masih muda cabang ini juga sering disebut wiwilan. Cabang ini berasal dari tunas reproduksi yang terdapat di setiap ketiak daun pada batang utama atau cabang primer. Setiap ketiak daun bisa mempunyai 4-5 tunas reproduksi, sehingga apabila cabang reproduksi mati bisa diperbaharui sebanyak 4-5 kali. Cabang ini mempunyai sifat seperti batang utama, sehingga bila suatu ketika batang utama mati atau tidak tumbuh sempurna, maka fungsinya dapat digantikan oleh cabang ini. 2. Cabang Primer (cabang plagiotrop) Cabang primer adalah cabang yang tumbuh pada batang utama atau cabang reproduksi dan berasal dari cabang primer. Pada setiap ketiak daun hanya mempunyai satu tunas primer, sehingga apabila cabang ini mati, ditempat itu sudah tidak dapat tumbuh cabang primer lagi. Ciri-ciri cabang primer yaitu, arah pertumbuhannya mendatar, Lemah, berfungsi sebagai penghasil bunga karena disetiap ketiak daunnya terdapat mata atau tunas yang dapat tumbuh menjadi bunga. Setiap ketiak daun pada cabang primer mempunyai tunas reproduksi dan tunas sekunder. Tunas reproduksi dapat tumbuh menjadi cabang reproduksi, demikian pula tunas sekunder dapat tumbuh menjadi cabang sekunder. Namun demikian tunas
14

reproduksi dan tunas sekunder tersebut biasanya tidak berkembang menjadi cabang, melainkan tumbuh dan berkembang menjadi bunga. 3. Cabang Sekunder Cabang sekunder adalah cabang yang tumbuh pada cabang primer dan berasal dari tunas sekunder. cabang ini mempunyai sifat seperti cabang primer sehingga dapat menghasilkan bunga. 4. Cabang Kipas Cabang kipas adalah cabang reproduksi yang tumbuh kuat pada cabang primer karena pohon sudah tua. Pohon yang sudah tua biasanya hanya tinggal mempunyai sedikit cabang primer karena sebagian besar sudah mati dan luruh. Cabang yang tinggal sedikit ini biasanya terletak diujung batang dan mempunyai pertumbuhan yang cepat sehingga mata reproduksinya tumbuh cepat menjadi cabangcabang reproduksi. Cabang reproduksi ini sifatnya seperti batang utama dan sering disebut sebagai cabang kipas. 5. Cabang Pecut Cabang pecut adalah cabang kipas yang tidak mampu membentuk cabang primer, meskipun tumbuhnya cukup kuat. 6. Cabang Balik Cabang Balik adalah cabang reproduksi yang tumbuh pada cabang priemer, berkembang tidak normal dan mempunyai arah pertumbuhan menuju ke dalam mahkota tajuk. 7. Cabang Air Cabang air adalah cabang reproduksi yang tumbuhnya pesat, ruas-ruas daunnya relatif panjang dan lunak atau banyak mengandung air. Sistem Perakaran Meskipun kopi merupakan tanaman tahunan, tetapi umumnya mempunyai perakaran yang dangkal. Oleh karena itu tanaman ini mudah mengalami kekeringan pada kemarau panjang bila di daerah perakarannya tidak di beri mulsa.
15

Secara alami tanaman kopi memiliki akar tunggang sehingga tidak mudah rebah. Tetapi akar tunggang tersebut hanya dimiliki oleh tanaman kopi yang bibitnya berupa bibit semaian atau bibit sambungan (okulasi) yang batang bawahnya merupakan semaian. Tanaman kopi yang bibitnya berasal dari bibit stek, cangkokan atau bibit okulasi yang batang bawahnya merupakan bibit stek tidak memiliki akar tunggang sehingga relatif mudah rebah. Bunga dan Buah Tanaman kopi umumnya akan mulai berbunga setelah berumur ± 2 tahun. Mula-mula bunga ini keluar dari ketiak daun yang terletak pada batang utama atau cabang reproduksi. Tetapi bunga yang keluar dari kedua tempat tersebut biasanya tidak berkembang menjadi buah, jumlahnya terbatas, dan hanya dihasilkan oleh tanaman-tanaman yang masih sangat muda. Bunga yang jumlahnya banyak akan keluar dari ketiak daun yang terletak pada cabang primer. Bunga ini berasal dari kuncup-kuncup sekunder dan reproduktif yang berubah fungsinya menjadi kuncup bunga. Kuncup bunga kemudian berkembang menjadi bunga secara serempak dan bergerombol. Buah Buah terdiri dari daging buah dan biji. Daging buah terdiri atas 3 (tiga) bagian lapisan kulit luar (eksokarp), lapisan daging (mesokarp), dan lapisan kulit tanduk (endokarp) yang tipis tetapi keras. Buah kopi umumnya mengandung dua butir biji, tetapi kadang-kadang hanya mengandung 1 (satu) butir atau bahkan tidak berbiji (hampa) sama sekali. Biji ini terdiri dari atas kulit biji dan lembaga. Lembaga atau sering disebut endosperm merupakan bagian yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan untuk membuat minuman kopi. Bunga Jumlah kuncup bunga pada setiap ketiak daun terbatas, sehingga setiap ketiak daun yang sudah menghasilkan bunga dengan jumlah tertentu tidak akan pernah menghasilkan bunga lagi. Namun demikian cabang primer dapat terus tumbuh memanjang membentuk daun baru, batang pun dapat terus menghasilkan cabang primer sehingga bunga bisa terus dihasilkan oleh tanaman. Tanaman kopi yang sudah cukup dewasa dan dipelihara dengan baik dapat menghasilkan ribuan bunga dalam satu saat. Bunga tersebut tersusun dalam kelompok yang masing-masing terdiri dari 4-6 kuntum bunga. Pada setiap ketiak daun dapat menghasilkan 8-18 kuntum bunga, atau setiap buku menghasilkan 16-36 kuntum bunga.

16

Bunga kopi berukuran kecil, mahkotanya berwarna putih dan berbau harum semerbak. Kelopak bunga berwarna hijau, pangkalnya menutupi bakal buah yang mengandung dua bakal biji. Benangsarinya terdiri dari 5-7 tangkai yang berukuran pendek. Bila bunga sudah dewasa, kelopak dan mahkotanya akan membuka dan segera mengadakan penyerbukan (peristiwa bertemunya tepungsari dan putik). Setelah terjadi penyerbukan, secara perlahan-lahan bunga akan berkembang menjadi buah. Mula-mula mahkota bunga tampak mengering dan berguguran. Kemudian kulit buah yang berwarna hijau makin lama makin membesar. bila sudah tua kulit ini akan berubah menguning dan akhirnya menjadi merah tua. waktu yang diperlukan sejak terbentuknya bunga hingga buah menjadi matang ± 6-11 bulan, tergantung dari jenis dan faktor-faktor lingkungannya. Kopi arabika membutuhkan waktu 6-8 bulan, sedangkan kopi robusta 8-11 bulan. Bunga kopi biasanya akan mekar pada permulaan musim kemarau sehingga pada akhir musim kemarau telah berkembang menjadi buah yang siap dipetik. Pada awal hujan, cabang primer akan memanjang dan membentuk daun-daun baru yang siap mengeluarkan bunga pada awal musim kemarau mendatang. Menurut cara penyerbukannya, kopi dibedakan menjadi 2 (dua) jenis, yaitu kopi self steril dan kopi self fertil. Kopi self steril adalah jenis kopi yang tidak akan menghasilkan buah bila bunganya mengadakan penyerbukannya sendiri (tepung sari berasal dari jenis kopi yang sama). Kopi self steril ini baru menghasilkan buah bila bunganya menyerbuk silang (tepung sari berasal dari kopi jenis lainnya). Oleh karena itu tanaman kopi ini harus ditanam bersamaan dengan kopi jenis lainnya sehingga penyerbukan silang bisa berlangsung. Kopi self fertil adalah kopi yang mampu menghasilkan buah bila mengadakan penyerbukan sendiri sehingga tidak harus ditanam bersamaan dengan kopi jenis lainnya.

KARET
Pohon lainnya yang mengandung lateks termasuk fig, euphorbia dan dandelion. Pohon-pohon tersebut tidak menjadi sumber utama karet, sebelum penciptaan karet sintetis. (wikimedia-button.png) Struktur botani tanaman karet adalah sebagai berikut: Kingdom Division Class Order Family : : : : : Plantae Magnoliophyta Magnoliopsida Malpighiales Euphorbiaceae
17

Subfamily Tribe Subtribe Genus Species

: : : : : H. Brasiliensis

Crotonoideae Micrandreae Heveinae Hevea

http://en.wikipedia.org/wiki/Binomial_nomenclature Karet merupakan salah satu tanaman perkebunan yang manfaatnya begitu besar pada dunia perindustrian, Karet merupakan polimer hidrokarbon yang terbentuk dari emulsi kesusuan (dikenal sebagai latex) di getah beberapa jenis tumbuhan tetapi dapat juga diproduksi secara sintetis. Sumber utama barang dagang dari latex yang digunakan untuk menciptakan karet adalah pohon karet Para. Hevea brasiliensis (Euphorbiaceae). Ini dikarenakan melukainya akan memberikan respons yang menghasilkan lebih banyak latex lagi Deskripsi tanaman karet • • Percabangan utama tumbuh lebih awal dan relatif kecil, sehingga tajuk lebih ringan dan tanaman lebih tahan terhadap gangguan angin (Ginting et al., 1995). Tipe percabangan tumbuh kesamping (lateral) sehingga membentuk tajuk se-perti cemara, akan menghasilkan permukaan daun yang lebih luas untuk berlangsungnya proses fotosintesis (Napitupulu, 1975). Pertumbuhan batang yang jagur sehingga masa TBM dapat dipersingkat. Tingkat resistensi yang tinggi terhadap penyakit utama khususnya penyakit gugur daun.

• •

Tanaman karet berasal dari bahasa latin yang bernama Havea brasiliensis yang berasal dari Negara Brazil. Tanaman karet merupakan pohon yang tumbuh tinggi dan berbatang cukup besar Tinggi pohon dewasa mencapai 15-25 meter. Batang tanaman biasanya tumbuh lurus dan memiliki percabangan yang tinggi diatas. Dibeberapa kebun karet ada beberapa kecondongan arah tumbuh tanamanya agak miring kearah utara. Batang tanaman ini mengandung getah yang dikenal dengan nama lateks. Daun karet terdiri dari tangkai daun utama dan tangkai anak daun. Panjang tangkai daun utama 3-20cm. Panjang tangkai anak daun sekitar 3-10cm dan pada ujungnya terdapat kelenjar. Biasanya ada tiga anak daun yang terdapat pada sehelai
18

daun karet. Anak daun berbentuk meruncing.Tepinya rata dan gundul.

eliptis,

memanjang

dengan

ujung

Biji karet terdapat dalam setiap ruang buah. Jadi jumlah biji biasanya ada tiga kadang enam sesuai dengan jumlah ruang. Ukuran biji besar dengan kulit keras. Warnaya coklat kehitaman dengan bercak-bercak berpola yang khas. Sesuai dengan sifat dikotilnya, akar tanagaman karet merupakan akar tunggang. Akar ini mampu menopang batang tanaman yang tumbuh tinggi dan besar. (wikimedia-button.png)

Gambar 6 Deskripsi Karet

KELAPA

Kelapa adalah satu jenis tumbuhan dari keluarga Arecaceae. Kelapa adalah satusatunya spesies dalam genus Cocos, dan pohonnya mencapai ketinggian 30 m. Kelapa juga adalah sebutan untuk buah pohon ini yang berkulit keras dan berdaging warna putih. Pohon kelapa biasanya tumbuh di pinggir pantai. Berikut ini merupakan struktur botani dari tanaman kelapa Kingdom (unranked) (unranked) (unranked) Order Family Subfamily Tribe Genus Species : : : : : : : : : : C. nucifera Plantae Angiosperms Monocots Commelinids Arecales Arecaceae Arecoideae Cocoeae Cocos

19

(http://en.wikipedia.org/wiki/Arecaceae) Bentuk tajuk kelapa merupakan spericle, batang kelapa ada yang membentuk bole dan ada yang tidak membentuk bole

TEH
Tanaman teh merupakan tumbuhan berdaun hijau yang termasuk dalam keluarga Camellia yang berasal dari Cina, Tibet dan India bagian Utara. Ada dua varietas utama tanaman teh. Varietas berdaun kecil, dikenal sebagai Camellia sinensis, yang tumbuh dengan baik di daerah pegunungan tinggi berhawa dingin di Cina tengah dan Jepang. Varietas berdaun lebar, dikenal sebagai Camellia assamica, yang tumbuh paling baik di daerah beriklim tropis yang lembab, di India bagian utara dan Szechuan dan propinsi Yunnan di Cina. Tanaman teh mempunyai daun berwarna hijau gelap, mengkilap, berukuran kecil, dan berbunga putih.

Gambar 7 Daun Teh (www.plantcultures.org/pccms/library_images/full/750.jpg ) Menurut pepatah Cina kuno, ‘'teh yang unggul berasal dari pegunungan tinggi”. Dataran tinggi dan kabut di pegunungan berfungsi sebagai pelindung terhadap sinar matahari yang terlalu terik dan memberikan temperature serta kelembaban yang sesuai, sehingga dedaunan dapat tumbuh dengan lambat dan tetap lunak. Seperti halnya dengan minuman anggur, kualitas dan rasa istimewa teh dipengaruhi baik oleh lingkungan (tanah, suhu, dan ketinggian tempat) dan pembuat teh (yang menentukan kapan dan bagaimana daun teh dipetik serta pemprosesannya). Kebanyakan tanaman teh memiliki fase pertumbuhan dan periode dorman, biasanya selama musim dingin. Daun teh dipetik pada saat tunas baru (atau “pucuk daun muda”) muncul. Pada daerah beriklim lebih panas, tanaman teh memiliki beberapa tunas dan dapat dipetik sepanjang tahun. Pada kondisi yang lebih dingin di dataran tinggi, memiliki musim panen tersendiri. Daun dari tunas yang lebih awal tumbuh, umumnya pada musim semi, mempunyai kualitas yang terbaik.
20

Jenis teh terdiri dari empat kelompok utama: teh hijau, teh hitam, teh oolong, dan teh putih. Semua jenis teh tersebut berasal dari tanaman yang sama. Varietas khusus dari tanaman teh dan cara pemrosesan daun teh setelah pemanenan menentukan jenis teh yang dibuat.

Penanaman Tanaman teh terutama tumbuh di daerah tropis diantara garis balik Cancer dan Capricorn, memerlukan curah hujan hingga 1000-1250 mm per tahun, dengan temperatur ideal antara 10 hingga 30 °C. Tanaman teh tumbuh pada permukaan laut hingga 2400 meter. Kebun teh (perkebunan teh) adalah tempat dimana teh yang mempunyai potensi rasa enak dihasilkan, dengan perawatan serta perhatian untuk memastikan kondisi pertumbuhan terbaik yang mungkin dibuat. Sebagai contoh dengan penanaman pohon untuk menyediakan tempat yang teduh, atau penanaman tanaman penghalang angin, untuk mencegah kerusakan yang diakibatkan oleh angin kencang, terutama di dataran Assam . Tanaman teh ditumbuhkan secara berbaris dengan jarak satu meter. Pohon teh harus dipangkas setiap empat atau lima tahun dengan tujuan untuk memudakan kembali dan memelihara supaya mempunyai tinggi yang tetap untuk memudahkan para pemetik teh, memetik teh. Hal ini dikenal dengan istilah “Tabel Pemetikan”. (httpc://www.plantcultures.org/pc ms ) Pohon teh mampu menghasilkan teh yang bagus selama 50 – 70 tahun, namun setelah 50 tahun hasil produksinya menurun. Pada saat tersebut pohon yang sudah tua sudah saatnya digantikan dengan pohon yang masih muda yang telah ditumbuhkan di perkebunan untuk pembiakan tanaman muda.

Pemanenan Pemetikan dilakukan tergantung pada cuaca; tumbuhan baru dapat dipetik dengan interval 7 – 12 hari selama musim pertumbuhan. Pemanenan teh membutuhkan banyak tenaga dan tenaga kerja intesif (antara dua sampai tiga ribu daun teh dibutuhkan untuk memproduksi hanya satu kilo teh yang belum terproses) dan prosedur yang digunakan memerlukan keahlian khusus.
21

Pemetik teh, belajar mengenali dengan tepat pucuk daun mana yang harus dipetik. Hal ini penting, untuk memastikan kelunakan daun yang dipetik menghasilkan teh yang terbaik. Setelah pemetikan, daun teh dibawa ke pabrik untuk diproses lebih lanjut. Lokasi perkebunan teh pada umumnya berdekatan dengan pabriknya.

KAKAO
Habitat asli tanaman kakao adalah hutan tropis dengan naungan pohon-pohon yang tinggi, curah hujan tinggi, suhu sepanjang tahun relatif sama, serta kelembapan tinggi dan relatif tetap. Dalam habitat seperti itu, tanaman kakao akan tumbuh tinggi tetapi bunga dan buahnya sedikit. Jika dibudidayakan dikebun, tinggi tanaman umur tiga tahun mencapai 1,8 - 3,0 meter dan pada umur 12 tahun dapat mencapai 4,5 - 7,0 meter (Hall, 1932). Tinggi tanaman tersebut beragam, dipengaruhi oleh intensitas naungan serta faktor-faktor tumbuh yang tersedia. ← ← Buah, warna buah, struktur buah, alur buah Bentuk, tebal daging buah, jumlah biji buah. Pengamatan pada buah didasarkan pada bentuk buah kakao yang terdiri dari bentuk buah bulat atau lonjong. Warna buah hijau atau merah, struktur buah kasar atau licin, alur buah dalam, agak dalam atau dangkal. Tebal daging buah di-hitung dengan meng-gunakan jang-ka sorong, serta jumlah biji dihitung pada setiap buah. ← Berat biji kering, Indeks pod Berat biji kering (g) ditimbang dengan menggunakan timbangan analitik. Indeks pod dihitung dengan rumus (Sulistyowaty, 2001) 1. Batang dan Cabang Tanaman kakao bersifat dimorfisme, artinya mempunyai dua bentuk tunas vegetatif. Tunas yang arah pertumbuhannya ke atas disebut dengan tunas ortotrop atau tunas air (wiwilan atau chupan), sedangkan tunas yang arah pertumbuhannya ke samping disebut dengan plagiotrop (cabang kipas atau fan).
22

Tanaman kakao asal biji, setelah mencapai tinggi 0,9 - 1,5 meter akan berhenti tumbuh dan membentuk jorket. Jorket adalah tempat percabangan dari pola percabangan ortotrop ke plagitrop dan khas hanya pada tanaman kakao. Pembentukan jorket didahului dengan berhentinya pertumbuhan tunas ortotrof karena ruas-ruasnya tidak memanjang. Pada ujung tunas tersebut, stipula (semacam sisik pada kuncup bunga) dan kuncup ketiak daun serta tunas daun tidak berkembang. Dari ujung perhentian tersebut selanjutnya tumbuh 3 - 6 cabang yang arah pertumbuhannya condong ke samping membentuk sudut 0 - 60o dengan arah horisontal. Cabangcabang itu disebut dengan cabang primer (cabang plagiotrof). Pada cabang primer tersebut kemudian tumbuh cabang-cabang lateral (fan) sehingga tanaman membentuk tajuk yang rimbun. Pada tanaman kakao dewasa sepanjang batang pokok tumbuh wiwilan atau tunas air (chupon). Dalam teknik budi daya yang benar, tunas air ini selalu dibuang, tetapi pada tanaman kakao liar, tunas air tersebut akan membentuk bantang dan jorket yang baru sehingga tanaman mempunyai jorket yang bersusun. Dari tunas plagiotrop biasanya hanya tumbuh tunas-tunas plagiotrop, tetapi juga kadang-kadang tumbuh tunas ortotrop. Pangkasan berat pada cabang plagiotrop yang besar ukurannya merangsang tumbuhnya tunas ortotrop itu. Tunas ortotrop hanya membentuk tunas plagiotrop setelah membentuk jorket. Tunas ortotrop membentuk tunas ortotrop baru dengan menumbuhkan tunas air. Saat tumbuhnya jorket tidak berhubungan dengan umur atau tinggi tanaman. Pemakaian pot besar dilaporkan menunda tumbuhnya jorket, sedangkan pemupukan dengan 140 ppm N dalam bentuk nitrat mempercepat tumbuhnya jorket. Tanaman kakao membentuk jorket setelah memiliki ruas batang sebanyak 60 - 70 buah. Namun batasan tersebut tidak pasti, karena kenyataannya banyak faktor lingkungan yang berpengaruh dan sukar dikendalikan.

Gambar 1.8 Batang dan Cabang kakao 2. Daun Sama dengan sifat percabangannya, daun kakao juga bersifat dimorfisme. Pada tunas ortotrop, tangkai daunnya panjang, yaitu 7,5 - 10 cm sedangkan pada
23

tunas plagiotrop panjang tangkai daunnya hanya sekitar 2,5 cm (Hall, 1932). Tangkai daun bentuknya silinder dan bersisik halus, bergantung pada tipenya.n Salah satu sifat khusus daun kakao yaitu adanya dua persendian (articulation) yang terletak di pangkal dan ujung tangkai daun. Dengan persendian ini dilaporkan daun mampu membuat gerakan untuk menyesuaikan dengan arah datangnya sinar matahari.Bentuk helai daun bulat memanjang (oblongus), ujung daun meruncing (acuminatus), dan pangkal daun runcing (acutus). Susunan tulang daun menyirip dan tulang daun menonjol ke permukaan bawah helai daun. Tepi daun rata, daging daun tipis tetapi kuat seperti perkamen. Warna daun dewasa hijau tua bergantung pada kultivarnya. Panjang daun dewasa 30 cm dan lebarnya 10 cm. Permukaan daun licin dan mengilap.Pertumbuhan daun pada cabang plagiotrop berlangsung serempak tetapi berkala. Masa tumbuhnya tunas-tunas baru itu dinamakan pertunasan atau flushing. Pada saat itu setiap tunas membentuk 3 - 6 lembar daun baru sekaligus. Setelah masa tunas tersebut selesai, kuncup - kuncup daun itu kembali dorman (istirahat) selama periode tertentu. Kuncup-kuncup akan bertunas lagi oleh rangsangan faktor lingkungan. Ujung kuncup daun yang dorman tertutup oleh sisik (scales). Jika kelak bertunas lagi sisik tersebut rontok meninggalkan bekas (scars) atau lampang yang berdekatan satu sama lain dan disebut dengan cincin lampang (ring scars). Dengan menghitung banyaknya cincin lampang pada suatu cabang, dapat diketahui jumlah pertunasan yang telah terjadi pada cabang yang bersangkutan. Intensitas cahaya memengaruhi ketebalan daun serta kandungan klorofil. Daun yang berada di bawah naungan berukuran lebih lebar dan warnanya lebih hijau daripada daun yang mendapat cahaya penuh. 3. Akar Kakao adalah tanaman dengan surface root feeder, artinya sebagian besar akar lateralnya (mendatar) berkembang dekat permukaan tanah, yaitu pada kedalaman tanah (jeluk) 0 - 30 cm. Menurut Himme (cit. Smyth, 1960), 56% akar lateral tumbuh pada jeluk 11 - 20 cm, 14% pada jeluk 21 - 30 cm, dan hanya 4% tumbuh pada jeluk di atas 30 cm dari permukaan tanah. Jangkauan jelajah akar lateral dinyatakan jauh di luar proyeksi tajuk. Ujungnya membentuk cabang-cabang kecil yang susunannya ruwet (intricate). 4. Bunga Tanaman kakao bersifat kauliflori. Artinya bunga tumbuh dan berkembang dari bekas ketiak daun pada batang dan cabang. Tempat tumbuh bunga tersebut semakin lama semakin membesar dan menebal atau biasa disebut dengan bantalan
24

bunga (cushion).Bunga kakao mempunyai rumus K5C5A5+5G(5). Artinya, bunga disusun oleh 5 daun kelopak yang bebas satu sama lain, 5 daun mahkota, 10 tangkai sari yang tersusun dalam 2 lingkaran dan masing-masing terdiri dari 5 tangkai sari tetapi hanya satu lingkaran yang fertil, dan 5 daun buah yang bersatu. Bunga kakao berwarna putih, ungu, atau kemerahan. Warna yang kuat terdapat pada benang sari dan daun mahkota. Warna bunga ini khas untuk setiap kultivar. Tangkai bunga kecil tetapi panjang (1-1,5 cm). Daun mahkota panjangnya 6 - 8 mm, terdiri dari dua bagian. Bagian pangkal berbentuk seperti kuku binatang (claw) dan biasanya terdapat dua garis merah. Bagian ujung berupa lembaran tipis, fleksibel, dan berwarna putih. 5. Buah dan Biji Warna buah kakao sangat beragam, tetapi pada dasarnya hanya ada dua macam warna. Buha yang ketika muda berwarna hijau atau hijau agak putih jika sudah masak akan berwarna kuning. Sementara itu, buah yang ketika muda berwarna merah, setelah masak berwarna jingga (orange). Kulit buah memiliki 10 alur dalam dan dangkal yang letaknya berselang-seling. Pada tipe criollo dan trinitario alur buah kelihatan jelas. Kulit buah tebal tetapi lunak dan permukaannya kasar. Sebaliknya, pada tipe forastero, permukaan kulit buah pada umumnya halus (rata); kulitnya tipis, tetapi keras dan liat. Buah akan masak setelah berumur enam bulan. Pada saat itu ukurannya beragam, dari panjang 10 hingga 30 cm, bergantung pada kultivar dan faktor-faktor lingkungan selama perkembangan buah. Biji tersusun dalam lima baris mengelilingi poros buah. Jumlahnya beragam, yaitu 20 - 50 butir per buah. Jika dipotong melintang, tampak bahwa biji disusun oleh dua kotiledon yang saling melipat dan bagian pangkalnya menempel pada poros lembaga (embryo axis). Warna kotiledon putih untuk tipe criollo dan ungu untuk tipe forastero. Biji dibungkus oleh daging buah (pulpa) yang berwarna putih, rasanya asam manis dan diduga mengandung zat penghambat perkecambahan. Di sebelah dalam daging buah terdapat kulit biji (testa) yang membungkus dua kotiledon dan poros embrio. Biji kakao tidak memiliki masa dorman. Meskipun daging buahnya mengandung zat penghambat perkecambahan, tetapi kadang-kadang biji berkecambah di dalam buah yang terlambat dipanen karena daging buahnya telah kering. Pada saat berkecambah, hipokotil memanjang dan mengangkat kotiledon yang masih menutup ke atas permukaan tanah. Fase ini disebut fase serdadu. Fase kedua ditandai dengan membukanya kotiledon diikuti dengan memanjangnya epikotil dan tumbuhnya empat lembar daun pertama. Keempat daun tersebut sebetulnya tumbuh
25

dari setiap ruasnya, tetapi buku-bukunya sangat pendek sehingga tampak tumbuh dari satu ruas

BAB 3 KESIMPULAN
Tanaman perkebunan merupakan tanaman yang dapat menghasilkan berbagai produk. Tanaman yang yang termasuk dalam golongan tanaman perkebunan adalah Teh, Karet, Kopi, Kelapa Sawit, Kelapa dan Kakao. Yang merupakan produk dari tanaman teh adalah daun dari tanaman teh tersebut. Produk dari karet adalah getahnya yang dapat dimanfaatkan untuk menghasilkan berbagai macam produk industri. Tanaman kopi dapat menghasilkan buah. Buah kopi tersebut yang selanjutnya merupakan hasil perkebunan yang akan diolah menjadi berbagai produk lainnya. Sama halnya dengan tanaman kopi, tanaman kelapa sawit,kelapa dan kakao mjuga
26

menghasilkan prodak berupa buah, pengolahan dari setiap perkebunan ini berbedabeda. Perkebunan merupakan subsektor pertanian yang manfaaatnya sangat bannyak di Indonesia karena Indonesia merupakan negara agraris.pengamatan yang dilakukan adalah mengidentifikasi struktur morfologi tanaman perkebunan yang meliputi akar, batang, cabang, daun, bunga, dan buah. Masing-masing tanamn perkebunan memiliki ciri khas pada struktur morfologinya.pengamatan ini dilakukan di kebun percobaan Institut Pertanian Bogor di Cikabayan.

DAFTAR PUSTAKA

Lubis, Adlinu.1992.Kelapa Sawit (Elaeis guineesis Jacg) Diindonesia.Pusat penalitian Perkebunan Marihat-Bandar Kuala. Rimbow Offset. Sulistyowati, E. 1992. Mutu Kakao. Bahan Pengolahan Kakao. Puslitkoka, Jemier 26 Oktober sampai dengan 7 Nopember 1992. http://en.wikipedia.org/wiki/Binomial_nomenclature diakses tanggal 29 Januari 2009 http://en.wikipedia.org/wiki/Arecaceae diakses tanggal 27 Januari 2009 http://en.wikipedia.org/wiki/Arecaceae diakses tanggal 27 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/hatihatilah diakses tanggal 29 Januari 2009
27

http://groups.yahoo.com/group/relasimania diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/ebookmaniak diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/agromania diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/katasibijak diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/agromania diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/indogitar diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/sukasukamu diakses tanggal 29 Januari 2009 http://groups.yahoo.com/group/indowanted diakses tanggal 29 Januari 2009 www.plantcultures.org/pcms diakses tanggal 27 Januari 2009 www.wikimedia-button.png diakses tanggal 25 Januari 2009 www.wikimedia-button.png diakses tanggal 25 Januari 2009

28

BAGIAN II IDENTIFIKASI TANAMAN SAYURAN CIKARAWANG Laporan Praktikum Dasar-Dasar Agronomi (Kunjungan ke University Farm IPB)

29

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..................................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR....................................................................................................... iv BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................5 BAB 2 HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................................6 KELAPA SAWIT......................................................................................................... 6 A.Botani dan Varietas..............................................................................................6 B. Bagian dari Tanaman..........................................................................................7 B.1 Akar (Radix) ..................................................................................................7 B. 2 Batang (Caulis)..............................................................................................9 B. 3 Daun (Folium)...............................................................................................9 B. 4 Bunga (Flos)...............................................................................................10 B. 5 Buah (Fructus).............................................................................................11 B. 6 Biji (Semen).................................................................................................12 KOPI..........................................................................................................................14 Sistem Percabangan..............................................................................................14 Sistem Perakaran................................................................................................. 15 TEH...........................................................................................................................20 Penanaman ..........................................................................................................21 Pemanenan .......................................................................................................... 21 KAKAO......................................................................................................................22 BAB 3 KESIMPULAN...................................................................................................26 DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................27 DAFTAR ISI..................................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................iii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................4 Latar Belakang........................................................................................................4 Tujuan.....................................................................................................................4 Tempat dan waktu pelaksanaan identifikasi...........................................................4 BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................5 ii

Hasil Identifikasi.........................................................................................................5 BAYAM............................................................................................................. 5 KATA PENGANTAR.......................................................................................................ii DAFTAR ISI................................................................................................................. iv DAFTAR TABEL........................................................................................................... iv ................................................................................................................................. iv DAFTAR GRAFIK......................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR........................................................................................................v BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................7 Latar Belakang........................................................................................................7 Tujuan ....................................................................................................................8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................8 Syarat tumbuh.........................................................................................................8 Botani Kedelai.........................................................................................................9 Lingkungan Tumbuh................................................................................................9 Peranan Nitrogen pada Tanaman............................................................................9 BAB 3 BAHAN DAN METODE....................................................................................11 Cara pelaksanaan..................................................................................................12 BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................................15 Pertumbuhan Vegetatif dan Generatif...................................................................15 Rata-rata tinggi tanaman kedelai pada dua taraf dosis nitrogen.....................15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 Rata-rata jumlah daun kedelai pada dua taraf dosis nitrogen............................17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen......................17 Rata-rata jumlah cabang kedelai pada dua taraf dosis nitrogen........................18 .......................................................................................................................... 18 iii

.......................................................................................................................... 18 .......................................................................................................................... 18 .......................................................................................................................... 18 Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen.......................................18 Bintil akar .......................................................................................................... 19 Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai................................................................20 Jumlah Populasi, Luas Daun dan ILD (Indeks Luas Daun)...................................20 Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD, ...........................................21 ................................................................................................................................ 21 Panen ................................................................................................................ 23 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..............................................24 Hasil panen per Hektar.......................................................................................25 hasil panen / Ha (kg/Ha).....................................................................................26 ................................................................................................................................ 26 BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................................26 DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................27

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Batang Kelapa Sawit..................................................................................9 Gambar 2 Penampang Daun Kelapa Sawit...............................................................10 Gambar 3 Bunga Jantan............................................................................................11 Gambar 4 Bunga Betina...........................................................................................11 Gambar 5 Buah Kelapa Sawit...................................................................................12 Gambar 6 Deskripsi Karet ..................................................................................19 Gambar 7 Daun Teh...............................................................................................20 Gambar 8 Bayam........................................................................................................5 Gambar 9 Cabai Merah...............................................................................................9 Gambar 10 Pepaya...................................................................................................10 Gambar 11 Jagung....................................................................................................11 Gambar 12 Buah Naga.............................................................................................15 Gambar 13 Labu.......................................................................................................18 Gambar 14 Kebun Percobaan Sawah Baru...............................................................11 Gambar 15 Pengukuran Tinggi Tanaman Kedelai Perlakuan K1N0...........................16 Gambar 16 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..................................24 Gambar 17Bagian Rebus Tanaman Kedelai K1N0....................................................24 Gambar 18 Bagian Akar Tanaman Kedelai K1N0......................................................24 Gambar 19 Hasil Panen Secara Umum Tanaman Kedelai.........................................24

iii

BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang Praktikum lapangan Dasar-dasar Agronomi merupakan serangkaian kegiatan di lapangan (kebun percobaan) yang berisikan materi identifikasi dan praktik kegiatan budidaya tanaman. Praktikum ini dilakukan mulai dari pengenalan tanaman, prinsip-prinsip penggunaan saran produksi (benih, pupuk, pestisida), penanaman benih, pembibitan benih, pemeliharaan tanaman dan pemanenan. Sebelum melakukan penanaman pada kebun percobaan, mahasiswa melakukan kunjungan ke University Farm IPB. Kunjungan ini dilakukan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman yang lebih luas kepada mahasiswa tentang tanaman Hortikultura dengan cara melihat langsung tanaman tersebut. Dengan adanya kunjungan ini mahasiswa dapat mengidentifikasi jenis-jenis tanaman horikultura.

Tujuan Tujuan identifikasi tanaman sayuran •
• •

Mahasiswa mendapatkan pengalaman berkunjung ke university Farm IPB. Mahasiswa dapat mengetahui jenis-jenis tanaman sayuran yang ditanam di University Farm IPB. Mahasiswa dapat mengetahui berbagai macam jenis green house yang digunakan di University Farm IPB.

Tempat dan waktu pelaksanaan identifikasi

Tempat dilaksanakan praktikum identifikasi tanaman sayuran yaitu di University Farm daerah Cikarawang. • Waktu pelaksanaan praktikum ini yaitu pada tanggal 10-12 September 2008 mulai pukul 07.00-10.00

4

BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN Hasil Identifikasi Tanaman yang terdapat di University Farm IPB diantaranya:

BAYAM

Gambar 8 Bayam

5

Klasifikasi ilmiah Species Kerajaan: Plantae . Divisi: Magnoliophyta Kelas: A. hybridus Magnoliopsida • Ordo: A. tricolor Caryophyllales • Famili: A. blitum Amaranthaceae • Upafamili: Amaranthoideae • Genus: A. spinosus Amaranthus L.

Bayam (Amaranthus spp.) merupakan tumbuhan yang biasa ditanam untuk dikonsumsi daunnya sebagai sayuran hijau. Tumbuhan ini berasal dari Amerika tropik namun sekarang tersebar ke seluruh dunia. Tumbuhan ini dikenal sebagai sayuran sumber zat besi yang penting. Bayam sebagai sayur hanya umum dikenal di Asia Timur dan Asia Tenggara, sehingga disebut dalam bahasa Inggris sebagai Chinese amaranth. Di Indonesia dan Malaysia, bayam sering disalahartikan menjadi "spinach" padahal nama itu mengacu ke jenis sayuran daun lain. Di tingkat konsumen, dikenal dua macam bayam sayur: bayam petik dan bayam cabut. Bayam petik berdaun lebar dan tumbuh tegak besar (hingga dua meter) dan daun mudanya dimakan terutama sebagai lalapan (misalnya pada pecel, gado-gado), urap, serta digoreng setelah dibalur tepung. Daun bayam cabut berukuran lebih kecil dan ditanam untuk waktu singkat (paling lama 25 hari), lebih cocok untuk dibuat sup encer seperti sayur bayam dan sayur bobor. Bayam petik biasanya berasal dari jenis A. hybridus (bayam kakap) dan bayam cabut terutama diambil dari A. tricolor. Jenis-jenis lainnya yang juga dimanfaatkan adalah A. spinosus (bayam duri) dan A. blitum (bayam kotok). Bayam merupakan tanaman semusim yang menyukai iklim hangat dan cahaya kuat. Bayam relatif tahan terhadap pencahayaan langsung karena merupakan tumbuhan C4. Batang berair dan kurang berkayu. Daun bertangkai, berbentuk bulat telur, lemas, berwarna hijau, merah, atau hijau keputihan. Bunga dalam tukal yang rapat, bagian bawah duduk di ketiak, bagian atas berkumpul menjadi karangan bunga di ujung tangkai dan ketiak percabangan. Bunga berbentuk bulir dan bijinya berwarna hitam, kecil dan keras. Dalam penanamannya, bayam ditanam dengan metode langsung yaitu benih bayam langsung ditebar di lahan. Lahan yang tersedia dibuat alur dengan jarak antar alur telah ditentukan sebelumnya. kemudian benih bayam langsung disebar mengikuti alur yang ada. Pada saat ini juga diberikan Furadan yang merupakan jenis insektisida butiran atau granul berwarna ungu dengan bahan aktif carbofuran 3% yang bersistemik. Furadan ini diberikan supaya benih yang telah ditaman terhindar dari serangan insekta pengganggu. Pemeliharaan yang dilakukan pada tanaman bayam yaitu pengendalian gulma, penyiraman bila lahan kering, dan pemberian pupuk. Pupuk yang diberikan berupa pupuk Urea, Kcl, dan SP-36. Pemupukan ini dilakukan untuk
6

menambah zat hara yang diperlukan oleh bayam. Dengan penanganan penanaman yang baik maka panen yang dihasilkan akan maksimal.

7

KACANG PANJANG
Klasifikasi ilmiah Nama trinomial Kerajaan: Tumbuhan Vigna unguiculata Divisi: Magnoliophyta sesquipedalis Kelas: (L.) Verdc. Magnoliopsida Ordo: Fabales Famili: Fabaceae Upafamili: Faboideae Genus: Vigna Spesies: V. unguiculata Upaspesies: V. u. sesquipedalis

Kacang panjang merupakan tumbuhan yang dijadikan sayur atau lalapan. Ia tumbuh dengan cara memanjat atau melilit. Bagian yang dijadikan sayur atau lalapan adalah buah pokok tersebut. Ia mudah didapati di kawasan panas di Asia. Kacang panjang merupakan tanaman semusim. Selama semusim tersebut, kacang panjang dapat dipanen sebanyak delapan kali. Pada pemeliharaannya kacang panjang diberi ajir. Pemberian ajir tesebut untuk memudahkan perambatan kacang panjang itu sendiri dan untuk memudahkan dalam pemanenen. Pemanenan dilakukan setelah berumur tiga bulan. Pemanenan dapat dilakukan seminggu sekali. Selain kacang panjang, daun kacang panjang yang muda juga bisa dijadikan sebagai sayur.

8

CABAI

Gambar 9 Cabai Merah

Cabai atau cabe merah atau lombok (bahasa Jawa) adalah buah dan tumbuhan anggota genus Capsicum. Buahnya dapat digolongkan sebagai sayuran maupun bumbu, tergantung bagaimana digunakan. Sebagai bumbu, buah cabai yang pedas sangat populer di Asia Tenggara sebagai penguat rasa makanan. Cabai atau lombok termasuk dalam suku terong-terongan (Solanaceae) dan merupakan tanaman yang mudah ditanam di dataran rendah ataupun di dataran tinggi. Tanaman cabai banyak mengandung vitamin A dan C serta mengandung minyak atsiri capsaicin, yang menyebabkan rasa pedas dan memberikan kehangatan panas bila digunakan untuk rempah-rempah (bumbu dapur). Cabai dapat ditanam dengan mudah sehingga bisa dipakai untuk kebutuhan sehari-hari tanpa harus membelinya di pasar. Tanaman cabe cocok ditanam pada tanah yang kaya humus, gembur dan sarang serta tidak tergenang air ; pH tanah yang ideal sekitar 5 - 6. Waktu tanam yang baik untuk lahan kering adalah pada akhir musim hujan (Maret - April). Untuk memperoleh harga cabe yang tinggi, bisa juga dilakukan pada bulan Oktober dan panen pada bulan Desember, walaupun ada resiko kegagalan. Tanaman cabai diperbanyak melalui biji yang ditanam dari tanaman yang sehat serta bebas dari hama dan penyakit . Buah cabe yang telah diseleksi untuk bibit dijemur hingga kering. Kalau panasnya cukup dalam lima hari telah kering kemudian baru diambil bijinya.

9

PEPAYA

Gambar 10 Pepaya

Klasifikasi ilmiah Regnum: Plantae Divisio: Magnoliophyta Kelas: Magnoliopsida Ordo: Brassicales Familia: Caricaceae Genus: Carica Spesies: Carica papaya Nama binomial Carica L. papaya

Pepaya (Carica papaya L.), atau betik adalah tumbuhan yang berasal dari Meksiko bagian selatan dan bagian utara dari Amerika Selatan, dan kini menyebar luas dan banyak ditanam di seluruh daerah tropis untuk diambil buahnya. C. papaya adalah satu-satunya jenis dalam genus Carica. Nama pepaya dalam bahasa Indonesia diambil dari bahasa Belanda, "papaja", yang pada
10

gilirannya juga mengambil dari nama bahasa Arawak, "papaya". Dalam bahasa Jawa pepaya disebut "katès" dan dalam bahasa Sunda "gedang". Penanaman pepaya tidaklah susah. Benih pepaya yang ada langsung ditanam dilahan dengan cara tugal. Jika pemeliharaan dan pemberian pupuk yang cukup maka pepaya akan menghasilkan buah yang maksimal dan sesuai yang diharapkan. JAGUNG

Gambar 11 Jagung

11

Klasifikasi ilmiah Regnum: Plantae Divisio: Angiospermae Kelas: Monocotyledoneae Ordo: Poales Familia: Poaceae Genus: Zea Spesies Zea mays L. Jagung (Zea mays L.) merupakan salah satu tanaman pangan dunia yang terpenting, selain gandum dan padi. Sebagai sumber karbohidrat utama di Amerika Tengah dan Selatan, jagung juga menjadi alternatif sumber pangan di Amerika Serikat. Penduduk beberapa daerah di Indonesia (misalnya di Madura dan Nusa Tenggara) juga menggunakan jagung sebagai pangan pokok. Selain sebagai sumber karbohidrat, jagung juga ditanam sebagai pakan ternak (hijauan maupun tongkolnya), diambil minyaknya (dari biji), dibuat tepung (dari biji, dikenal dengan istilah tepung jagung atau maizena), dan bahan baku industri (dari tepung biji dan tepung tongkolnya). Tongkol jagung kaya akan pentosa, yang dipakai sebagai bahan baku pembuatan furfural. Jagung yang telah direkayasa genetika juga ditanam sebagai penghasil bahan farmasi. Penanaman jagung dilakukan dengan cara tugal. Setelah tanah diolah dan ditaburi pupuk pada alur yang telah dibuat, benih ditanam kedalam lubang yang telah ditugal. Biasanya setiap lubang hanya untuka 1 butir benih. Untuk menghindari benih dari gangguan insekta, maka diberikan insektisida butiran (furadan). Pemeliharaan yang dilakukan juga tidaklah terlalu sulit. Pemeliharaan terhadap tanaman jagung yaitu pengendalian gulma, penyiraman bila lahan kering, dan pemberian pupuk supaya zat hara yang dibutuhkan terpenuhi. Pohon pepaya umumnya tidak bercabang atau bercabang sedikit, tumbuh hingga setinggi 5-10 m dengan daun-daunan yang membentuk serupa spiral pada batang pohon bagian atas. Daunnya menyirip lima dengan tangkai yang panjang dan berlubang di bagian tengah. Bentuknya dapat bercangap ataupun tidak. Pepaya kultivar biasanya bercangap dalam. Pepaya adalah monodioecious' (berumah tunggal sekaligus berumah dua) dengan tiga kelamin: tumbuhan jantan, betina, dan banci (hermafrodit). Tumbuhan jantan dikenal sebagai "pepaya gantung", yang walaupun jantan kadang-kadang dapat menghasilkan buah pula secara "partenogenesis". Buah ini mandul (tidak menghasilkan biji subur), dan dijadikan bahan obat tradisional. Bunga pepaya memiliki mahkota bunga berwarna kuning pucat dengan tangkai atau duduk pada batang. Bunga jantan pada tumbuhan jantan tumbuh pada tangkai panjang. Bunga biasanya ditemukan pada daerah sekitar pucuk. Bentuk buah bulat hingga memanjang, dengan ujung biasanya meruncing. Warna buah ketika muda hijau gelap, dan setelah masak hijau muda hingga kuning. Bentuk buah membulat bila
12

berasal dari tanaman betina dan memanjang (oval) bila dihasilkan tanaman banci. Tanaman banci lebih disukai dalam budidaya karena dapat menghasilkan buah lebih banyak dan buahnya lebih besar. Daging buah berasal dari karpela yang menebal, berwarna kuning hingga merah, tergantung varietasnya. Bagian tengah buah berongga. Biji-biji berwarna hitam atau kehitaman dan terbungkus semacam lapisan berlendir (pulp) untuk mencegahnya dari kekeringan. Dalam budidaya, biji-biji untuk ditanam kembali diambil dari bagian tengah buah.

13

TERONG
Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Kelas: Upakelas: Ordo: Famili: Genus: Spesies: Plantae Magnoliopsida Asteridae Solanales Solanaceae Solanum S. melongena

Nama binomial Solanum melongena L. Terong atau terung ialah tumbuhan yang tergolong dalam keluarga Solanaceae dan genus Solanum. Ia merupakan tumbuhan asli India dan Sri Lanka, dan berhubungan erat dengan tomat dan kentang. Buahnya biasa digunakan sebagai sayur untuk masakan. Nama botaninya Solanum melongena. Terong ialah tumbuhan hijau yang sering ditanam secara tahunan. Tanaman ini tumbuh hingga 40-150 cm (16-57 inci) tingginya. Daunnya besar, dengan lobus yang kasar. Ukurannya 10-20 cm (4-8 inci) panjangnya dan 5-10 cm (2-4 inci) lebarnya. Jenis-jenis setengah liar lebih besar dan tumbuh hingga setinggi 225 cm (7 kaki), dengan daun yang melebihi 30 cm (12 inci) dan 15 cm (6 inci) panjangnya. Batangnya biasanya berduri. Warna bunganya antara putih hingga ungu, dengan mahkota yang memiliki lima lobus. Benang sarinya berwarna kuning. Buah tepung berisi, dengan diameter yang kurang dari 3 cm untuk yang liar, dan lebih besar lagi untuk jenis yang ditanam. Dari segi botani, buah yang dikelaskan sebagai beri mengandung banyak biji yang kecil dan lembut. Biji itu boleh dimakan tetapi rasanya pahit karena mengandung alkaloid nikotin. Ini tidaklah mengherankan karena terong adalah saudara dekat tembakau.

14

BUAH NAGA

Gambar 12 Buah Naga Buah naga (Inggris: pitaya) adalah buah dari beberapa jenis kaktus dari marga Hylocereus dan Selenicereus. Buah ini berasal dari Meksiko, Amerika Tengah dan Amerika Selatannamun sekarang juga dibudidayakan di negara-negara Asia seperti Taiwan, Vietnam, Filipina, dan Malaysia. Buah ini juga dapat ditemui di Okinawa, Israel, Australia utara dan Tiongkok selatan. Hylocereus hanya mekar pada malam hari. Nama buah naga diberikan pada buah-buah yang dapat dimakan dari tumbuhan:
• • •

Hylocereus undatus, yang buahnya berwarna merah dengan daging buah putih Hylocereus polyrhizus, yang buahnya berwarna merah muda dengan daging buah merah dan Selenicereus megalanthus dengan kulit buah kuning dan daging buah putih

Hylocereus costaricensis buah naga daging super merah. Labu (Cucurbita, Spp.) merupakan tumbuhan yang biasa ditanam di daerah barat. Tumbuhan ini banyak terdapat di Amerika Utara, Eropa tengah, Australia, Selandia Baru, India dan negara lainnya.

Buah naga merupakan tanaman tahunan.

PARE ATAU PERIA

Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Divisi: Kelas: Ordo: Famili: Genus: Spesies: Plantae Magnoliophyta Magnoliopsida Violales Cucurbitaceae Momordica M. charantia

Nama binomial Momordica charantia

JAMBU BIJI
KLASIFIKASI ILMIAH Regnum: Plantae Divisio: Magnoliophyta Kelas: Magnoliopsida Ordo: Myrtales Familia: Myrtaceae Genus: Psidium Spesies: Psidium guajava Nama binomial Psidium L. guajava

Jambu batu (Psidium guajava) atau sering juga disebut jambu biji, jambu siki dan jambu klutuk adalah tanaman tropis yang berasal dari Brazil, disebarkan ke Indonesia melalui Thailand. Jambu batu memiliki buah yang berwarna hijau dengan daging buah berwarna putih atau merah dan berasa asam-manis. Buah jambu batu dikenal mengandung banyak vitamin C.

COCOBA
Cocoba merupakan tanaman asli Negara Taiwan. Cocoba memiliki buah yang mirip seperti buah apel namun rasanya lebih manis dari apel Malang. Cocoba ditanam di University Farm untuk mengetahui apakah tanaman tersebut bisa dibididayakan di daerah Bogor atau tidak.

LABU

Gambar 13 Labu

Klasifikasi ilmiah Spesies Kerajaan: Plantae C. maxima Divisi: Magnoliophyta C. mixta Kelas: Magnoliopsida C. moschata C. pepo Cucurbitales Ordo: Famili: Cucurbitaceae Genus: Cucurbita spp. L. Labu (Cucurbita, Spp.) merupakan tumbuhan yang biasa ditanam di daerah barat. Tumbuhan ini banyak terdapat di Amerika Utara, Eropa tengah, Australia, Selandia Baru, India dan negara lainnya. Labu merupakan tanaman tahunan yang dalam pemeliharaannya dibuat para-para. Para-para yang dibuat kira-kira setengah meter. Paara ini dibuat supaya pohon labu merambat ke para-para sehingga dalam pemenenan buah labu mudah untuk diambil.

18

i

BAGIAN III IDENTIFIKASI BUDIDAYA TANAMAN SAWAH BARU

i

Laporan Praktikum AGH 200 Dasar –Dasar Agronomi PEMUPUKAN NITROGEN PADA DUA VARIETAS KEDELAI Oleh Kelompok B3 Prama Nurgama Galvan Yudistira Shoni Riyanti Agustin Iriani Devi Novesari Handayani Hassanudin Irwan Irsyadi A24070025 A24070040 A24070125 A34070010 A34070066 H24060840 H34070012 H34070068

DEPARTEMEN AGRONOMI DAN HOLTIKULTURA
i

FAKULTAS PERTANIAN INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR,2009

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala rahmat dan karuniaNya sehingga kami dapat menyelesaikan laporan ini. Sesuai dengan pembagian kelompok, tema kami adalah tentang pemupukan nitrogen, dengan judul Pemupukan Nitrogen pada Dua Varietas Kedelai. Dalam percobaan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis ucapkan terimakasih kepada dosen pembimbing praktikum dan assisten yang senantiasa membantu kami, baik dalam percobaan maupun pembuatan laporan. Semoga laporan ini bermanfaat.

Bogor, 18 Januari 2008 Kelompok B3

ii

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..................................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR....................................................................................................... iv BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................5 BAB 2 HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................................6 KELAPA SAWIT......................................................................................................... 6 A.Botani dan Varietas..............................................................................................6 B. Bagian dari Tanaman..........................................................................................7 B.1 Akar (Radix) ..................................................................................................7 B. 2 Batang (Caulis)..............................................................................................9 B. 3 Daun (Folium)...............................................................................................9 B. 4 Bunga (Flos)...............................................................................................10 B. 5 Buah (Fructus).............................................................................................11 B. 6 Biji (Semen).................................................................................................12 KOPI..........................................................................................................................14 Sistem Percabangan..............................................................................................14 Sistem Perakaran................................................................................................. 15 TEH...........................................................................................................................20 Penanaman ..........................................................................................................21 Pemanenan .......................................................................................................... 21 KAKAO......................................................................................................................22 BAB 3 KESIMPULAN...................................................................................................26 DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................27 DAFTAR ISI..................................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR.......................................................................................................iii BAB I PENDAHULUAN..................................................................................................4 Latar Belakang........................................................................................................4 Tujuan.....................................................................................................................4 Tempat dan waktu pelaksanaan identifikasi...........................................................4 iv

BAB II HASIL DAN PEMBAHASAN.................................................................................5 Hasil Identifikasi.........................................................................................................5 BAYAM............................................................................................................. 5 KATA PENGANTAR.......................................................................................................ii DAFTAR ISI................................................................................................................. iv DAFTAR TABEL........................................................................................................... iv ................................................................................................................................. iv DAFTAR GRAFIK......................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR........................................................................................................v BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................7 Latar Belakang........................................................................................................7 Tujuan ....................................................................................................................8 BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................8 Syarat tumbuh.........................................................................................................8 Botani Kedelai.........................................................................................................9 Lingkungan Tumbuh................................................................................................9 Peranan Nitrogen pada Tanaman............................................................................9 BAB 3 BAHAN DAN METODE....................................................................................11 Cara pelaksanaan..................................................................................................12 BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................................15 Pertumbuhan Vegetatif dan Generatif...................................................................15 Rata-rata tinggi tanaman kedelai pada dua taraf dosis nitrogen.....................15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 .......................................................................................................................... 15 Rata-rata jumlah daun kedelai pada dua taraf dosis nitrogen............................17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 .......................................................................................................................... 17 Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen......................17 Rata-rata jumlah cabang kedelai pada dua taraf dosis nitrogen........................18 v

.......................................................................................................................... 18 .......................................................................................................................... 18 .......................................................................................................................... 18 .......................................................................................................................... 18 Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen.......................................18 Bintil akar .......................................................................................................... 19 Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai................................................................20 Jumlah Populasi, Luas Daun dan ILD (Indeks Luas Daun)...................................20 Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD, ...........................................21 ................................................................................................................................ 21 Panen ................................................................................................................ 23 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..............................................24 Hasil panen per Hektar.......................................................................................25 hasil panen / Ha (kg/Ha).....................................................................................26 ................................................................................................................................ 26 BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................................26 DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................27

vi

DAFTAR TABEL
Table 1 Daya Kecambah dan Tinggi Tanaman Kedelai pada Dua Taraf Dosis Nitrogen....................................................................................................................15 Table 2 Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen................17 Table 3 Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen................................18 Table 4 Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai..........................................................20 Table 5 Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD,.....................................21 Table 6 Jumlah Kelompok, Jumlah Alur dan Daya Berkecambah pada dua varietas kedelai......................................................................................................................21 Table 7 ILD, Luas Daun, Bobot Kertas, Bobot Daun..................................................23 Table 8 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya........................................24 Table 9 hasil panen / Ha (kg/Ha)..............................................................................26

iv

DAFTAR GRAFIK
Grafik 1 Tinggi Tanaman Kedelai Dua Varietas Kedelai............................................16 Grafik 2 Jumlah Daun Kedelai...................................................................................18 Grafik 3 Jumlah Cabang Kedelai Pada Dua Taraf Dosis Nitrogen..............................19 Grafik 4Bintil Akar Pada Dua Vrietas Kedelai............................................................20 Grafik 5 Presentase Daya Kecambah........................................................................21 Grafik 6 Jumlah Populasi...........................................................................................22 Grafik 7 Grafik ILD....................................................................................................23 Grafik 8 Grafik Bobot Rebus Total............................................................................25 Grafik 9 Grafik Hasil Panen (Bobot Rebus Total) (kg/Ha)..........................................26

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Batang Kelapa Sawit..................................................................................9 Gambar 2 Penampang Daun Kelapa Sawit...............................................................10 Gambar 3 Bunga Jantan............................................................................................11 Gambar 4 Bunga Betina...........................................................................................11 Gambar 5 Buah Kelapa Sawit...................................................................................12 Gambar 6 Deskripsi Karet ..................................................................................19 Gambar 7 Daun Teh...............................................................................................20 Gambar 8 Bayam........................................................................................................5 Gambar 9 Cabai Merah...............................................................................................9 Gambar 10 Pepaya...................................................................................................10 Gambar 11 Jagung....................................................................................................11 Gambar 12 Buah Naga.............................................................................................15 Gambar 13 Labu.......................................................................................................18 Gambar 14 Kebun Percobaan Sawah Baru...............................................................11 Gambar 15 Pengukuran Tinggi Tanaman Kedelai Perlakuan K1N0...........................16 Gambar 16 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya..................................24 Gambar 17Bagian Rebus Tanaman Kedelai K1N0....................................................24 Gambar 18 Bagian Akar Tanaman Kedelai K1N0......................................................24 Gambar 19 Hasil Panen Secara Umum Tanaman Kedelai.........................................24

v

vi

BAB I PENDAHULUAN

Latar Belakang Mata kuliah Dasar-dasar Agronomi adalah mata kuliah yang membahas peranan tanaman dalam kaitan dengan kebudayaan, kemajuan ekonomi dan kecukupan pangan dan gizi suatu masyarakat atau negara untuk memotivasi usaha peningkatan produksi tanaman, konsep aliran energi dalam pertanian dan peningkatan keefisienan penggunaan energi untuk budidaya, asal usul, klasifikasi, fungsi dan struktur morfologi tanaman, pertumbuhan tanaman dengan fasefasenya, bersangkutan dengan perimbangan penggunaan dan mempengaruhi pertumbuhan dan hasil pertumbuhan tanaman, reproduksi dan cara pembiakan tanaman, pembibitan dan teknologi benih, teknik budidaya, membahas aspek panca usaha lebih mendasar, dan sistem budidaya, tanam ganda, sawah, ladang dan perkebunan. Untuk memperoleh hasil tanaman yang tinggi dapat dilakukan melalui manipulasi genetik maupun lingkungan. Manipulasi genetik merupakan upaya memperoleh sifat-sifat tanaman yang dikehendaki dalam kegiatan produksi tanaman. Sifat-sifat yang dikehendaki tersebut antara lain produktivitas tinggi, umur panen yang cepat (genjah), pembungaan dan panen seragam, ketahanan hama penyakit , adaptif pada lingkungan tumbuh yang marginal atau kurang subur (tanah masam, tanah salin dan lainya). Para pemulia tanaman melakukan upaya perakitan varietas baik secara konvensional (seleksi dan persilangan tanaman) maupun secra inkonvensional dengan terobosan bioteknologi. Kedelai termasuk famili Poaceae (Leguminosae) yang mempunyai kemampuan bersimmbiosis dengan bakteri penangkap N bebas (N2). Sebagian kebutuhan hara nitrogen kedelai dapat dipenuhi dari simbiosis ini. Banyak hal yang mempengaruhi efektifitas kedelai dalam bersimbiosis dengan bakteri ini, varietas dan jumlah N dalam tanah adalah diantaranya. Melalui praktikum ini mahasiswa akan 7memperoleh pengalaman empiris melakukan kegiatan mulai dari pengenalan tanaman, prinsip-prinsip penggunaan sarana produksi (benih, pupuk, pestisida), penanaman benih, pembibitan tanaman,pemeliharaan tanaman yang meliputi penyulaman, penyiraman, pemupukan , pengendalian hama penyakit dan pengendalian gulma serta pemanenan. Sambil melakukan kegiatan di lapangan, mahasiswa juga menghitung dan menganalisis penggunaan sarana produksi , pengamatan morfologi, pertumbuhan dan perkembangan tanaman, serta menngamati dan menghitung hasil panen, komponen hasil dan produktivitas tanaman. Dengan demikian mahasiswa diharapkan elain memahami prinsip-prinsip dasar kegiatan budidaya tanaman juga memperoleh wawasan kegiatan budidaya sebagai salah satu subsistem daari agribisnis.

Tujuan Praktikum secara khusus (percobaan)

1. Mahasiswa mendapat pengalaman menanam kedelai 2. Mahasiswa dapat mempalajari kebutuhan N pada kedelai 3. Mahasiswa dapat membandingkan pertumbuhan dua varietas kedelai BAB II TINJAUAN PUSTAKA Kedelai berwarna abu-abu atau coklat, namun terdapat pula tanaman yang tidak berbulu. Pertumbuhan batang dapat dibedakan dalam tipe determinant dan tipe indeterminant. Perakaran kedelai terdiri dari akar tunggang, yang terbentuk dari bakal akar, empat baris akar sekunder yang tumbuh dari akar tunggang, dan sejumlah akar cabang yang tumbuh dari akar sekunder. Bintil-bintil akar terbentuk dari tanaman kedelai muda setelah ada akar rambut pada akar utama atau akar cabang. Bintil akar ini dibentuk oleh Rhizobium japonicum. Bintil-bintil yang matang berisi massa berwarna merah muda yang terdiri dari sel-sel bakteroid bercapur sel-sel yang tidak terinfeksi. Binil-bintil yang berwarna merah ini dianggap aktif dalam fiksasi nitrogen. (Hidrajat,1985 dalam Julius Aldrian). Tanaman kedelai dapat beradaptasi luas pada berbagai jenis tanah, asalkan drainase dan aerasi tanah cukup baik serta ketersediaan air tanah memadselama petumbuhan. Rendahnya pH dapat mempengaruhi pertumbuhan tanaman kedelai. (Ismail dan Effendi, 1985 dalam Julius Aldrian) Syarat tumbuh Kedelai merupakan tanaman hari pendek, yakni tidak akan berbunga bila lama penyinaran (panjang hari) melampaui batas kritisyakni di bawah 15 jam (Baharsjah et.al,1985 dalam Julius Aldrian). Suhu rata-rata yang sesuai untuk tanaman kedelai adalah 23-28 oC (Baharsjah,1992 dalam Julius Aldrian). Suhu yang terlampu tinggi berdampak buruk terhadap perkembangan polong dan biji kedelai (Baharsjah et.al,1985). Kedelai dapat tumbuh subur pada ketinggian 0-900 m dpl dan curah hujan optimal 100-200 mm/bulan. Curah hujan yang tinggi pada saat pembungaan dan pengisian polong berakibat produksi yang dihasilkan rendah (Departemen Pertanian dalm Abidin, 2001). Tanah yang kering tidak cocok untuk kedelai, walaupun kedelai dapat bertahan pada kondisi kekeringan dengan cukup baik. Tanah dengan kelembaban tanah yang tinggi selama fase pertumbuhan sangat diperlukan (FAO, 1958). Menurut FAO dalam Soemarno dan Hartono (1993) lahan yang sesuai untuk pertanaman kedelai ialah lahan pH 6,0-7,0.

Botani Kedelai Tanaman kedelai (Glycine max (L.) Merr) termasuk spesiea max, genus Glucine, subfamili Papilionidae, famili Legominosae, ordo Polypetales, kelas Dicotyledonae, sub-divisi Angiospermae, divisi Spermatophyta, kindom plantae. Di Indonesia kedelai dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik di daratan rendah sampai ketinggian 900m di atas permukaan laut. Iklim yang paling cocok untuk menanam kedelai adalah suhu antara 25-270 C, kelembaban udara (RH) rata-rata 65%, penyinaran 12jam/hari dan curah hujan 100-200 mm/bulan (Rukmana dan Yuniarsih, 19960). Lingkungan Tumbuh Kedelai dapat tumbuh dengan baik pada tanah dengan drainase dan aerasi yang baik. Kedelai dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah yang mempunyai pH 5,8-7,0. Kedelai cocok ditanam pada jenis tanah Aluvial, Regosol, Grumosol dan latosol (Rukmana dan Yuniarsih, 1996 dalam Agus Subagiyo). Menurut Shanmugassundaram dan Sumarno (1993) kedelai peka terhadap pH rendah. Di lahan masam, pengapuran diperlukan untuk menaikkan pH sampai 6,0 atau 6,5. Kedelai sebagian besar tumbuh di daerah yang beriklim subtropis dan tropis. Kedelai dapat dibudidayakan pada daerah khatulistiwa, mulai letak lintang 550 U atau 550 S, dan pada ketinggian dari permukaan laut sampai hampir 2000 m diatas permukaan laut(dpl) (shanmugasundaram dan Sumarno, 1993). Menurut Baharsjah, Suardi dan Las (1985) kedelai dapat tumbuh pada ketinggian sampai 1500 m dpl, tetapi akan optimal pada 0-500 m dpl. Kebanyakan kedelai ditaman pada daerah yang terletak kurang dari 400 m dpl atau jarang sekali ditaman di daerah yang terletak 600 m dpl (Suprapto, 2002 dalam Agus Subagiyo. Suhu yang paling cocok bagi tanaman kedelai adalah daerah-daerah yang mempunyai suhu antara 10-300 C. dan pada suhu 300 C perkembangan terjadi. Rukmana dan Yuniarsih (1996) menyatakan bahwa kondisi iklim di Indonesia yang paling sesuai sebagai sentra produksi adalah daerah-daerah yang memiliki kondisi suhu antara 25-270 C, kelembaban udara (RH) ratarata 65%, penyinaran matahari 12jam/hari dan curah hujan (CH) optimum 100-200 mm/bulan. Menurut Shanmugasundaram dan Sumarno (1993) suhu dibawah 21o C dan di atas 32o C dapat mengurangi munculnya bunga dan terbentuk polong. Air memegang peranan penting dalam produksi kedelai. Agar dapat berproduksi dengan baik, kedelai memerlukan air yang cukup selama pertumbuhannya dan agak kurang menjelang panen. Kebutuhan air menurut Kung (1971) adalah 300-360 mm/musim atau 75-100 mm/bulan atau 2.5 - 3.3 mm/hari. Berdasarkan kriteria kesesuaina lahan bagi tanaman kedelai, CH rata-rata untuk kedaelai dalah 1000-1500 mm/tahun (Arsyad dan Syam, 1998 dalam Agus Subagiyo). Selama musim hujan penyinaran relatif singkat sehingga memberikan lingkungan yang baik bagi patogen penyebab penyakit karat untuk berkembang (Baharsjah et al.,1985). Peranan unsur iklim terutama sinar matahari menentukan tingkat produksi kedelai.

Peranan Nitrogen pada Tanaman Nitrogen merupakan salah satu unsur hara makro terpenting dalam pertumbuhan tanaman, serta paling banyak mendapatkan perhatian dan diteliti karena sifatnya yang mobile. Sumber N berasal dari atmosfer sebagai sumber primer dan lainnya berasal dari aktifitas kehidupan di dalam tanah sebagai sember sekunder.

Ketersediaan N di dalam tanah dipengaruhi oleh faktor-faktor lingkungan seperti iklim dan vegetasi, yang dipengaruhi oleh keadaan setempat seperti topografi, batuan induk, kegiatan manusia dan waktu (Nyakpa, et al, 1991). Olson dan Kurtz (1982) menyatakan bahwa nitrogen dapat hilang melalui volotilasi NH3, denitrifikasi dan pelepasan serta kemungkinan diperbesar oleh hujan dan fiksasi biologi. Soepardi (1983) menyatakn bahwa nitrogen mempunyai pengaruh yang paling terlihat dan cepat pada tanaman dibandingkan dengan unsur lainnya. Peranan nitrogen pada tanaman diantanya adalah (1) Merangsang pertumbuhan di atas tanah dan memberikan zat hijau pada daun; (2) Memperbesar butir-butir dan protein pada tanaman seralia; (3) Pengatur penggunaan kalium, fosfor, dan unsur lainnya; (4) Mengakibatkan sukulensi. Basa et al. (1985) menyatakan bahwa pemupukan N dan P di tanah andosol, grumusol dan regosol memberikan rata-rata hasil 71% lebih tinggi dibandingkan dengan tanpa pemupukan sedangkan pada tanah latosol dan podsolik merah kuning 100% lebih tinggi. Soepardi (1983) menyatakan bahwa tanaman yang kekurangan nitrogen akan memperlihatkan beberapa gejala, diantaranya tumbuh kerdil dan sistem perakarannya terbatas dan daun menjadi kuning atau hijau kekuningan serta cenderung cepat rontok. Seballiknya unsur N dapat berpengaruh negatif pada tanaman jika diberikan secara berlebihan. Kerugian yang diakibatkan oleh pemberian nitrogen secara berlebihan diantaranya (1) Memperlambat pematangan dangan membantu pertumabuhan vegetatif, yang tetap hijau walaupun masak sudah waktunya; (2) Melunakan jerami dan menyebabkan tanaman mudah rebah; (3) Menurunkan kualitas; (4) Dapat melemahkan tanaman terhadap serangan penyakit dan hama.

BAB 3 BAHAN DAN METODE Tempat dan waktu

Gambar 14 Kebun Percobaan Sawah Baru

Percobaan Pemupukan Nitrogen Pada Dua Varietas Kedelai yang kelompok kami lakukan kali ini dilaksanakan di Kebun Percobaan Sawah Baru Darmaga Bogor Jawa Barat. Rentang waktu dari mulai penanaman sampai pemanenan adalah 10 minggu mulai dari penanaman tanggal 17 Oktober 2008 sampai pemanenan tanggal 18 Desember 2008. Bahan dan Alat Bahan yang diperlukan dalah benih kedelai varietas Lumajang Brewok, dan Anjasmara, Urea (45% N), SP-36 (35% P2O5), KCl (60% K2O), Insektisida butiran (Furadan), Insektisida (Decis, Supracide, atau lainnya), dan fungisida (Antracol, Dithane, atau lainnya). Peralatan yang diperlukan berupa : cangkul, kored, tali rafia, meteran, ember, dan perlengkapan lain seperti label percobaan dan ajir contoh. Perlakuan Ada empat kombinasi perlakuan varietas kedelai dan pemupukan N sebagai berikut: 1. K1N0 = varietas Lumajang brewok tanpa pupuk N 2. K1N1 = varietas Lumajang brewok dipupuk 45 kg N per ha
3. K2N0 = varietas Anjasmara tanpa pupuk N 4. K2N1 = varietas Anjasmara dipupuk 45 kg N per ha

K1N1 (KEL.1) K2N0 (KEL.3)

K1N0 (KEL.2)

UTARA
K2N1 (KEL. 4)

Gambar Denah Petak Percobaan Pupuk dasar lain yang digunakan sama untuk semua petak perlakuan yaitu SP-36 dengan dosis 200 kg per ha, dan KCl 150 kg per ha. Semua jenis dan dosis pupuk diaplikasikan bersamaan pada saat tanam. Jarak tanam yang digunakan dalah 40 x 10 cm. Cara pelaksanaan Penanaman 1. Barisan tanaman pertama dimulai setengah jarak tanam antar barisan dari pinggir petakan. Rentangkan dua tali bertanda jarak antar baris pada sisi Utara dan Selatan, sebagai acuan baris tanaman atau gunakan ajir sebagai acuan. 2. Tali yang telah diberi tanda jarak dalam baris diikat pada 2 ajir dan digunakan sebagai acuan lubang tanam, digerakkan sesuai jarak antar baris ( arah Timur-Barat) 3. Buat alur tanam sedalam 4-5 cm di samping tali. 4. Buatlah alur pupuk pada jarak sekitar 7 cm dari alur tanam; kedalaman alur sekitar 7 cm. 5. Campurkan seluruh dosis pupuk Urea dengan SP-36 dan KCl secara merata. Kemudian bagilah menjadi jumlah yang sama dengan barisan tanaman. 6. Taburlah jatah pupuk ke dalam alur secara merata dari ujung ke ujung. 7. Benih ditanam pada alur tanam 1 butir per lubang sesuai jarak tanam dalam baris.
8. Taburkan insektisida sistemik (Furadan) ke dalam alur tanam benih dengan dosis 20 kg

ha-1. 9. Setelah semua alur tanam ditanami benih dan diberi Furadan, tutuplah alur pupuk dan alur benih dengan baik. Usahakan alur tanam ditutup dengan tanah yang lembut dan gembur. 10. Pasang etiket/ label pada petak perlakuan. 11. Siramkan air secukupnya, hingga lembab, pada barisan alur tanam (apabila pada saat tanam tidak ada hujan atau tanah kering) Pemeliharaan 1. Pemeliharaan selama pertumbuhan tanaman meliputi:

2. Penyiangan dan penggemburan tanah; lakukan penyiangan pada gulma yang tumbuh dekat barisan tanaman dan di antar barisan tanaman sekaligus untuk menggemburkan tanah, secara manual dengan cangkul atau kored. Usahakan gulma tercabut sampai ke perakarannya. 3. Pengendalian hama penyakit; lakukan penyemprotan insektisida dan fungisida apabila diperlukan, sesuai dosis dan volume semprot anjuran yang tertera pada label. 4. Pemasukkan dan pembuangan air ; bila tanah terlalu kering bagi tanaman, alirkan air masuk ke dalam petakan; sebaliknya, apabila curah hujan tinggi perbaiki saluran air sekeliling petakan sehingga pembuangan air lancar (kalau perlu buatkan parit-parit antar barisan tanaman). Pengamatan Selama pertumbuhan sampai panen kedelai, lakukan pengamatan peubah pertumbuhan dan komponen hasil. Perubah pertumbuhan yang diamati adalah : 1. Daya tumbuh benih; hitung populasi tanaman per hektar dan per petak, pada 1 MST hitunglah jumlah benih yang tumbuh dari seluruh lubang tanaman, kemudian prosentasekan terhadap seluruh jumlah benih yang ditanam. Amati tipe perkecambahannya ( epigeal atau hypogeal?). Pada umur 2 MST, ambil 10 tanaman contoh secara acak yang mewakili seluruh petakan (jangan dari barisan pinggir dn bukan tanaman pinggir ). Amatilah tanaman contoh tersebut setiap minggu berikutnya untuk peubah-peubah di bawah ini dengan cara pengamatan sebagai berikut: a. Tinggi tanaman (cm) ; diukur dari buku pertama (tempat keping biji) sampai titik tumbuh tanaman. b. Jumlah daun trifoleat (helai) ; hitunglah jumlah helai daun yang telah membuka sempurna (jangan keliru dengan menghitung anak daun!) c. Jumlah cabang ; hitung jumlah cabang termasuk batang utama (bedakan cabang dengan tangkai daun!).
d. Luas daun per tanaman; pada 6 MST tentukan luas daun dari 1 tanaman contoh

kemudian hitunglah indeks luas daun (LAI, Leaf Area Index). Luas daun ditentukan dengan metode gravimetri, yaitu menggambarkan semua daun pada kertas (koran) kemudian digunting dan ditimbang di labolatorium; timbang juga jenis kertas yang sama seluas 20 cmx20 cm sebagai acuan. 2. Pada 3 MST dan 6 MST cabutlah 1 tanaman pinggir dan amati apakah terdapat bintil akar ? amatilah apakah bintil akar tersebut aktif (bintil akar dibelah, jika berwarna merah muda berarti bintil akar tersebut aktif memfiksasi nitrogen, jika berwarna hijau belum aktif, dan jika berwana coklat kehitaman sudah tidak aktif)

3. Hitung umut tanaman (hari) pada saat keluar bunga 75% populasi.
4. Amati keragaan morfologi tanaman yang tampak seperti : bentuk dan warna daun, sudut

tangkai daun, warna mahkota bunga, dan keserempakan berbunga. Tentukan apakah tipe pembungaannya determinate, semi-determinate atau indeterminate !. (amati juga warna biji dan bobot 100 butir benih pada awal praktikum!) 5. Amati dan tentukan jenis hama penyakit yang menyarang tanaman. Komponen produksi diamati pada saat panen, yaitu ketika keadaan polong sudah terisi penuh namun biji masih lunak (panen sisil). 1. Pada saat panen, untuk 10 tanaman contoh, lakukan penngukuran komponen produksi sebagai berikut: a. Bobot brangkasan tanaman contoh; cabut tanaman contoh, bersihkan akar dar tanah yang melekat, lalu potong menjadi akar dan bagian tajuk. Timbang masingmasing bagian tersebut dan hitung rasio tajuk/akar.
b. Buang seluruh daun dan cabang tinggalkan polong kemudian ditimbang. Bagian

ini merupakan bagian marketable untuk kedelai panen rebus / sisil. Tentukan rendemen bagian marketable dari total bobot tanaman. c. Bobot polong. Ambil semua polong dari batang tanaman contoh, kemudian ditimbang. Tentukan indeks panen (bobot polong dibagi bobot total tanaman). d. Hitung jumlah polong rata-rata per tanaman. Hitung pula jumlah polong yang bernas dan hampa. e. Cek umumnya berapa biji per polong ? 2. Bobot per petak. Panen seluruh tanaman di petak bersih, selain tanaman pinggir dan baris pinggir. Daun dan pangkal batang dibuang, lalu ditimbang. Bobot ini ditamabah dengan bobot dari 10 tanaman contoh merupakan bobot hasil panen per petak bersih, kemudian konversikan ke luasan ha.

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN Pertumbuhan Vegetatif dan Generatif Rata-rata tinggi tanaman kedelai pada dua taraf dosis nitrogen

daya perlakuan kecambah K1N0 K1N1 K2N0 K2N1 46.23% 44.31% 52.29% 48.50%

umur tanaman (MST) 1 0 0 0 0 2 3 4 5 6 7 39.2 50.3 8

Rata-rata Tinggi tanaman(cm)

11.94 16.1 12.05 22.8 6.47 9.22 9.2

19.35 23.45 28.7 30.8 39.7 47.2

42.75 22.68625 50.9 31.71875 17.27875

13.33 18.24 27.3

30.69 33

12.33 18.96 25.4

36.35 38.05 39.69 22.5

Table 1 Daya Kecambah dan Tinggi Tanaman Kedelai pada Dua Taraf Dosis Nitrogen Ket : 1. K1N0 = varietas Lumajang brewok tanpa pupuk N 2. K1N1 = varietas Lumajang brewok dipupuk 45 kg N per ha
3. K2N0 = varietas Anjasmara tanpa pupuk N 4. K2N1 = varietas Anjasmara dipupuk 45 kg N per ha

Grafik 1 Tinggi Tanaman Kedelai Dua Varietas Kedelai

Gambar 15 Pengukuran Tinggi Tanaman Kedelai Perlakuan K1N0

Pembahasan tinggi tanaman : Dalam grafik terlihat bahwa perlakuan K1N1 mendominaasi dalam tinggi tanaman di banding dengan perlakuan yang lain. Begitu pula rata-rata antar perlakuan K1N1 juga mempunyai nnilai yang paling besar dibanding dengan perlakuan yang lain. Secara hipotetis perlakuan K2N1 yang seharusnya tertinggi tidak terjadi dalam data tinggi tanaman ini. Rata-rata

nilai K2N1 berada di urutan ke 3 di bawah K1N1 dan K1N0. Kami menduga bahwa hal ini di sebabkan karena kesalahan teknis pada saat percobaan. Dalam hal ini Varietas Brewok lebih unngul daripada Anjasmara dalam hal tinggi tanaman.

Rata-rata jumlah daun kedelai pada dua taraf dosis nitrogen

daya perlakuan kecambah K1N0 K1N1 K2N0 46.23% 44.31% 52.29%

umur tanaman (MST) 1 0 0 0 2 3 3 3 3 4 7 5 4 6 8 5 5 8 14 7 6 10 20 11 7 13 23 16 8 15 23 21

Rata-rata (buah) 7.375 12.25 8.5

K2N1 48.50% 0 3 5 7 8 14 17 18 9 Table 2 Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen Daya Kecambah dan jumlah daun pada dua taraf dosis nitrogen Ket : 1. K1N0 = varietas Lumajang brewok tanpa pupuk N 2. K1N1 = varietas Lumajang brewok dipupuk 45 kg N per ha
3. K2N0 = varietas Anjasmara tanpa pupuk N 4. K2N1 = varietas Anjasmara dipupuk 45 kg N per ha

Grafik 2 Jumlah Daun Kedelai Pembahasan Jumlah Daun : Dalam Pembahasan Luas Daun kali ini, perlakuan K1N1 mempunyai nilai baik untuk rata-rata maupun nilai per umur masa tanam paling tinggi dibandingkan dengan jenis perlakuan yang lain. Pada 2 MST semua perlakuan terlihat mampunyai jumlah daun yang sama, tetapi hal initidak berlangsung terus karena pada saat 3 sampai 8 MST, sudah terlihat perbedaan dalam tinggi pada masing-masing perlakuan.

Rata-rata jumlah cabang kedelai pada dua taraf dosis nitrogen umur tanaman (MST) daya perlakuan kecambah 1 2 3 4 5 6 7 8 K1N0 46.23% 4 5 K1N1 44.31% 0 0 0 2 2 2 4 4 K2N0 52.29% 0 2 2 3 3 3 K2N1 48.50% 3 4 Table 3 Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen Jumlah Cabang Kedelai pada dua taraf dosis Nitrogen Ket : 1. K1N0 = varietas Lumajang brewok tanpa pupuk N

Rata-rata (buah) 4.5 1.75 2.166667 3.5

2. K1N1 = varietas Lumajang brewok dipupuk 45 kg N per ha 3. K2N0 = varietas Anjasmara tanpa pupuk N 4. K2N1 = varietas Anjasmara dipupuk 45 kg N per ha

Grafik 3 Jumlah Cabang Kedelai Pada Dua Taraf Dosis Nitrogen Pembahasan Jumlah Cabang pada dua varietas kedelai : Kemunculan cabang pada dua varietas kedelai tidak seluruhnya serentak, tetapi secara umum pada 6 – 7 MST sudah muncul cabang pada semua perlakuan. Dari masing masing kelompok memang terdapat perbedaan dalam menghitung jumlah cabang, terutama dalam hal penentuan waktu penghitungan. Ada kelompok yang pada 2 MST sudah mulai menghitung tetapi ada juga yang baru 4 dan 7 MST baru muai menghitung. Hal ini tidak sesuai dengan buku pedoman praktikum yang mengharuskan pada 2 MST sudah diharuskan mulai menghitung jumlah cabang. Akan tetapi dari data dapat terlihat bahwa jumlah cabang rata-rata adalah antara 3 sampai 5.

Bintil akar Tabel 4 bintil akar perlakuan pink K2N0 8 Anjasmoro K2N1 19 K1N0 11 Brewok K1N1 No Data varietas coklat 3 15 4 No Data hijau 0 0 0 No Data

Table 4 Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai

Grafik 4Bintil Akar Pada Dua Vrietas Kedelai Pembahasan Jumlah Bintil Akar Pada Dua Varietas Kedelai : Pada analisis jumlah bintil akar yang aktif pada dua varietas kedelai dapat terlihat bahwa jumlah nitrogen ternyata berbanding lurus dengan jumlah bintil baik itu yang aktif maupun yang tidak. Hal ini dapat terlihat dalam Tabel 4 yang menunjukan bahwa jumlah bintil aktif pada perlakuan K2N1 melebihi perlakuan yang lain. Pada bintil yang aktif yang dalam hal ini ditunjukan dengan warna pink banyak ditemukan pada perlakuan K2N1 hal serupa juga terlihat pada bintil warna coklat yang menandakan bintil sudah tidak aktif lagi memfiksasi nitrogen. Walaupun bintil cokelat tidak dapat dijadikan patokan dalam menentukan bahwa perlakuan tersebut sedang aktif memfiksasi nitrogen atau tidak, hal ini dapat di jadikan sebbuah tolak ukur mengenai ke aktifan fiksasi nitrogen sebelum bintil tersebut tidak aktif.

Jumlah Populasi, Luas Daun dan ILD (Indeks Luas Daun) Tabel 5 keterangan populasi daya kecambah K2N0 857 Anjasmoro K2N1 800 K1N0 638 Brewok K1N1 638 52.29% 48.50% 46.23% 44.31% luas daun ILD 819 cm2 814 cm 975 cm
2 2

mulai bunga>75% berbuah 42 hari 42 hari 42 hari 42 hari 7 MST 6 MST 7 MST 5 MST

1.02 1.02 1.22 1.07

975 cm2

Table 5 Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD, Jumlah Populasi, Daya Kecambah, Luas Daun, ILD, a. Penghitungan DB (Daya Berkecambah) 1 MST DB = x 100 % 1 (K1N1) 2 (K1N0) 3 (K2N0) 60 tanaman/ 63 tanaman/ 62 tanaman/ alur alur alur 24 alur 23 alur 25 alur DB = 100 % = 44.31 % x DB = 100 % = 46.231 % x DB = 100 % = 52.29 % 4 (K2N1) 80 tanaman/ alur 21 alur x

Tabel 6 Kelompok Jumlah Populasi Jumlah Alur Daya Berkecambah

x DB = 100 % = 48.5 %

Table 6 Jumlah Kelompok, Jumlah Alur dan Daya Berkecambah pada dua varietas kedelai Jumlah Kelompok, Jumlah Alur dan Daya Berkecambah pada dua varietas kedelai

Grafik 5 Presentase Daya Kecambah

Grafik 6 Populasi

Jumlah

Pemahasan Jumlah Populasi dan Daya Berkecambah pada Dua Perlakuan Kacang Kedelai : Secara umum untuk dua varietas kedelai yang di teliti terdapat kecenderungan bahwa varietas Anjasmoro lebih unggul baik dalam hal perkecambahan maupun jumlah populasi. Hal ini dapat terllihat pada data bahwa untuk perlakuan nitrogen yang sama misalnya untuk N1 dapat terlihat bahwa anjasmoro lebih unggul baik pada jumlah maupun perkecambahan, walaupun hal ini bisa dipengaruhi oleh jumlah Kalium yang berbeda, akan tetapi berdasarkan data dengan jumlah K yang sama pada Varietas Brewok tidak menunjukan perbedaan yang berarti begitu pula dengan Anjasmoro yang hanya menunjukan perbedaan 57 satuan. ILD Kedelai ILD = = K1N0 Bobot daun = 7.8 g K2N0 Bobot daun = 4.3 g K2N1 Bobot daun = 5.7 g Luas daun Tabel 7 K1N1 bobot daun = 7.7 g Bobot kertas 10 x10 = 0.9 g Luas daun =

Bobot kertas 10x10 = Bobot kertas 20x20 Bobot kertas 10x10 0.8 g = 2.1 g = 0.7 g Luas daun = = 975 cm
2

x 100 Luas daun = 819 Luas daun = cm2 100 = 814 cm2

x

ILD = 1.06

ILD=

ILD = 819 ILD = 814 cm2/ 2 cm2/2(40x10)=1.02 (40x10) = 1.02

Table 7 ILD, Luas Daun, Bobot Kertas, Bobot Daun. ILD, Luas Daun, Bobot Kertas, Bobot Daun.

Grafik 7 Grafik ILD Pembahasan Grafik ILD : Dari grafik ILD yang menunjukan keefisiensinan sebuah tanaman untuk menyerap cahaya dapat kita perhatikan bahwa perlakuan K1N0 dan K1N1 mempunyai nilai yang lebih besar dibanding dengan perlakkuan yang lain. Hal ini juga berari bahwa perlakuan tersebut akan mendapat sinar matahari yang lebih banyak dibandingkan dengan kedua perlakuan lain. Hal ini selanjutnya akan berimbas pada jumlah bobot terutama bobot polong yang menjadi tujuan petani.

Panen Rata-rata komponen hasil dan brangkasan tanaman sample kedelai pada dua taraf dosis nitrogen Tabel 8 bobot Keterangan brangka bobot bobot bobot bobot indeks rata-rata s akar tajuk rebus polong panen polong Anjasmor 0.437 39 o K2N0 0.8 kg 0.1 kg 0.7 kg 0.4 kg 0.35 kg 5 buah/tanaman K2N1 0.14 kg 0.17 kg 0.127 0,1 kg 0,125 0.868 51 buah/

kg 0.098 0.434 K1N0 0.532 kg kg kg 0.35 kg 0.434 Brewok K1N1 2.02 kg 0.22 kg kg 2.02 kg Table 8 Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya Bobot Vegetatif dan Generatif serta rata-ratanya Pembahasan Panen :

kg 0.346 kg 0.672 kg

0.65 0.33

tanaman 56 buah/tanaman 60 buah/tanaman

Gambar 16 Bobot Vegetatif dan Generatif Gambar 17Bagian serta rata-ratanya Kedelai K1N0

Rebus

Tanaman

Gambar 18 Bagian Akar Tanaman Kedelai Gambar 19 Hasil Panen Secara Umum K1N0 Tanaman Kedelai

Grafik 8 Grafik Bobot Rebus Total

Bobot Rebus

Data panen di atas dapat di bagi menjadi dua yaitu bagian panen vegetatif dan generatif. Hal ini akan memudahkan dalam penentuan alokasi penggunaan unsur-unsur hara pada waktu tanaman itu tumbuh. Hal ini dapat terlihat dari tabel bahwa Varietas Brewo sangat dominan baik itu pada saat pertumbuhan vegetatif maupun generatif. Dari data dapat terlihat bahwa perlakuan K1N1 mempunyai nilai yang terbesar dalam bobot brangkas, akar, rebus mauppun polong. Akan tetapi varitas Brewok juga unggul dalam bobot tajuk di bandingkan dengan bobot ketiga varietas yang lain. Hal ini dapat kita duga karena data kita sebelumnya mengenai ILD (Indeks Luas Daun) menunjukkan bahwa perlakuan K1N1 dan K1N0 mempunyai nilai ILD yang tertinggi di bandingkan dengan kedua varietas lain, meskipun dalam kenyataannya K1N1 yang mempunyai nilai lebih rendah daripada K1N0 mempunyai nilai yang tertingi dalam panen. Bobot vegetatif yang terdiri dari bobot brangkas, akar dan tajuk dalam tabel masih di dominasi oleh varietas Brewok K1N1 kecuali bobot tajuk oleh varietas Anjasmoro K2N0. Bobot generatif juga di dominasi oleh Brewok K1N1. dan Walaupun Indeks Panen yang merupakan perbandingan antara bobot polong dan bobot brangkas nilai terbesarnya adalah Anjasmoro K2N1. Hal ini dapat dimengerti karena Anjasmoro K2N1 memiliki bobot brangkas yang tidak terlalu besar sehingga dapat mengimbangi bobot polongnya yang juga tidak terlalu besar juga. Uuntuk rata-rata polong Brewok K1N1 masih mempunyai nilai yang tertinggi di bandingkan dengan ketiga perlakuan yang lain. Hasil panen per Hektar Tabel 9 Perlakuan Anjasmoro Brewok K2N0 K2N1 K1N0 K1N1 Hasil Panen (Bobot Rebus) ( kg/Ha) 53.33 13.33 46.67 269.33

Table 9 hasil panen / Ha (kg/Ha) hasil panen / Ha (kg/Ha)

Grafik 9 Grafik Hasil Panen (Bobot Rebus Total) (kg/Ha)

Dari Grafik diatas dapat kita tarik sebuah kesimpulan bahwa hasil panen tertinggi di peroleh Varietas Brewok K1N1 dan yang terendah adalah Varietas Anjasmoro K2N1. Hal ini sudah melenceng dari hipotesis awal dalam penentuan nilai hasil panen tertinggi. Dari hipotesis dapat diketahui bahwa nilai yang paling tinggi seharusnya adalah perlakuan K2N1 yang notabennya mempunyai jumlah Nitrogen yang diberikan paling banyak. Sedangkan yang terendah menurut hipotesis adalah K1N0 yang mempunyai kadar Nitrogen dan Kalium yang paling rendah. Hal ini menurut dugaan kelompok kami adalah karena kesalahan teknis dalam melakukan percobaan.

BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

Dalam percobaan Pemupukan Nitrogen pada Dua Varietas Kedelai ini dapat kita tarik beberapa kesimpulan diantaranya. Kadar Nitrogen yang tinggi sangat menetukan hasil panen yang diperoleh (Bobot Rebus Total). Pada perlakuan Nitrogen yang sama K1N1 mempunyai nilai yang lebih tinggi daripada K2N1 hal ini mungkin disebabkan unsur Kalium dan Nitrogen saling berkompetisi sehingga berimbas pada hasil panen yang merupakan pertumbuhan Generatif yang dalam hal ini sangat di pengaruhi oleh ketersediaan unsur Kalium. Unsur Kalium tidak terlalu signifikan dalam mempengaruhi hasil panen, hal ini bisa ditunjukan dari data bahwa hasil panen dengan pemberian unsur kalium lebih banyak seperti pada K2N1 tidak menunjukan hasil yang terlalu signifikan dibandingkan dengan pada perlakuan K1N1 yang notabennya mempunyai jumlah unsur Kalium lebih sedikit. Unsur Kalium juga terbukti berpengaruh dalam pertumbuhan vegetatif hal ini dapat terlihat pada Daya Kecambah, Jumlah Populasi, dan Jumlah Bintil akar yang aktif. Terdapat beberapa data yang memang tidak sesuai dengan hipotesis awal. Data yang tidang konsekuen ini adalah diantaranya tinggi tanaman, jumlah daun, jumlah cabang, dan Indek Luas Daun (ILD). Ketidaksesuaian ini disebabkan karena ketidakcocokan antara jumlah Nitrogen dan Kalium terhadap hasil yang diperoleh yang mana hal ini sudak dibahas pada bab awal. Secara umum jalannya penelitian relatif lancar, akan tetapi terdapat beberapa bagian data dalam percobaan yang tidak tercantumkan dalam data. Hal ini disebabkan karena keteledoran kelompok dalam melakukan hal ini. Data tersebut antara lain adalah data jumlah bintil akar yang pada kelompok K1N1 varietas Anjasmoro. Pelayanan pada saat praktikum di sawah baru baik itu penyediaan alat-alat maupun pembimbingan sudah relatif baik dan terkontrol. Namun kelompok kami ingin memberi feedback agar untuk kedepannya praktikum di sawah baru bisa lebih baik. Pertama dalam hal waktu praktikum, walaupun waktu masuk praktikum adalah pukul 07.00 WIB akan tetapi pada kenyataannya asisten baru datang puu 07.10 dan penjelasan praktikum oleh dosen pembimbing baru dimulai pukul 07.15 hal ini dapat mengurangi kedisiplinan mahasiswa dalam mengikuti jalannya praktikum khususnya dan kegiatan akademik mahasiswa di IPB pada umumnya. Kedua dalam segi penyediaan alat-alat untuk praktkum, walaupun dalam hal jumlah dan kelengkapan sudah lebih dari cukup akan tetapi dari segi kualitas masih terasa kurang. Hal ini dapat terlihat dalam cukup banyaknya alat terutama cangkul dan kored yang ketika dipakai oleh mahasiswa untuk kegiatan praktikum rusak ataupun tidak berfungsi sebagaimana mestinya.

DAFTAR PUSTAKA

Andrian, Julius.2006.Pengaruh cara dan dosis pupuk kandang dan kapur terhadap pertumbuhan dan produksi kedelai (Glycine max. (L) Merr). Program studi agronomi Subagio, Agus.2005. Keragaman karakter agronomi galur-galur kedelai (Glycine max (L.) Merr.) F4:5 pada keadaan ternaungi. PG:Agronomi.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->