P. 1
perubahan iklim, deforestasi, manajemen limbah

perubahan iklim, deforestasi, manajemen limbah

|Views: 1,421|Likes:
Published by Iwan

More info:

Published by: Iwan on Jan 17, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/01/2013

pdf

text

original

Sections

UJIAN AKHIR SEMESTER

Teknik Pengelolaan Limbah Tanggal : Semester : Sifat : 11 januari 2010 Ganjil Tahun Akademik 2009/2010 Take Home (dikumpul tanggal 15 Januari 2010)

OLEH Iwan Hidayat 240110060039

JURUSAN TEKNIK DAN MANAJEMAN INDUSTRI PERTANIAN FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN UNIVERSITAS PADJADJARAN JATINANGOR

2010

2

DAFTAR ISI 1. Manajemen Limbah (Waste Management)

1.1 Pemanfaatan Limbah Batang Jagung Sebagai Kompos Untuk Menekan Biaya Produksi Pada Budidaya Tanaman Jagung (Zea Mays L.) Halaman DAFTAR ISI.............................................................................................. DAFTAR TABEL..................................................................................... DAFTAR GAMBAR................................................................................. I. PENDAHULUAN............................................................................ 1.1. Latar Belakang............................................................................ 1.2. Manfaat Ekonomi........................................................................ 1.3. Manfaat Sosial............................................................................ 1.4. Tujuan......................................................................................... II. ASPEK PASAR................................................................................ 2.1. Gambaran Umum Pasar.............................................................. 2.2. Permintaan Pasar......................................................................... 2.3. Potensi Penawaran...................................................................... 2.4. Peluang Pasar ............................................................................. 2.5. Rencana Penjualan dan Pangsa Pasar ......................................... 2.6. Strategi Pemasaran Pesaing ........................................................ 2.6.1. Strategi Produk................................................................ 2.6.2. Strategi Harga................................................................. 2.6.3. Strategi Distribusi........................................................... 2.7. Strategi Pemasaran Perusahaan.................................................. 2.7.1. Strategi Produk................................................................ 9 2.7.2. Strategi Harga ................................................................. 2.7.3. Strategi Distribusi ........................................................... 2.7.4. Strategi Promosi ............................................................. III. ASPEK PRODUKSI DAN TEKNOLOGI ................................... 3.1. Produk......................................................................................... 3.1.1. Ciri-Ciri Produk ............................................................... 3.1.2. Kegunaan Utama Produk ................................................ 3.2. Proses Produksi........................................................................... 3.2.1. Pengadaan Benih.............................................................. 3.2.2. Pengolahan tanah .............................................................. 3.2.3. Pembuatan kompos langsung di lahan(KLD).................... 3.2.4. Penanaman ........................................................................ 3.2.5. Pemeliharaan .................................................................... i i iii v 1 1 3 4 4 5 5 5 6 7 7 8 8 8 8 9 9 9 9 10 10 10 10 10 10 10 11 12 12

3.2.6. Panen dan Pasca Panen .................................................... 3.2.7. Pemasaran......................................................................... 3.3. Teknologi Produksi ................................................................. IV. ASPEK FINANSIAL....................................................................... 4.1. Biaya untuk Budidaya jagung dengan luasan 5.250 m2 selama satu tahun.................................................................................... 4.1.1. Investasi (Biaya pembelian Alat).................................... 4.1.2. Biaya Depresiasi............................................................. 41.3. Biaya Bahan.................................................................... 4.1.4. Biaya Tenaga Kerja......................................................... 4.1.5. Biaya Lain-lain................................................................ 4.1.6. Rekapitulasi Biaya.......................................................... 4.1.7. Kas Minimum ................................................................ 4.1.8. Produksi dan Pendapatan dalam satu tahun................. .. 4.1.9. Aspek Finansial .............................................................. 4.2. Proyeksi Arus Kas...................................................................... 4.3. Analisa Proyek........................................................................... V. KESIMPULAN ................................................................................ DAFTAR PUSTAKA............................................................................... 2. DEFORESTASI………………………………………………………… 2.1 Laju dan Penyebab Deforestasi di Indonesia:Penelaahan Kerancuan dan Penyelesaiannya………………………………… 2.2 Masalah Yang Kurang Tepat Dan Saling Bertentangan…… 2.3 Sistem Perladangan Berpindah, Perambahan Hutan………. 2.4 Indonesia, Deforestasi Terbesar di Dunia…………………… 2.5 Faktor penyebab Deforestasi Hutan………………………….. DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………... 3. PERUBAHAN IKLIM

13 13 13 17 17 17 17 18 18 19 19 19 20 20 21 22 24 25 26 29 33 37 39 43 49

3.1 PEMANASAN GLOBAL……………………………………..50 3.2 Penyebab pemanasan global……………………………... 3.3 Mengukur pemanasan global………………….…………. 3.4 Dampak pemanasan global……………………….………. 3.5 Dampak sosial dan politik………………………….…....... 3.6 Pengendalian pemanasan global…………………..……… 3.7 Persetujuan internasional………….…………….………... 59 61 63 66 67 69

ii

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………….. 1. DAFTAR TABEL Tabel

72

Halaman 5

1. Populasi Ayam Pedaging di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2002-20................................................................................................... 2. Proyeksi Jumlah Populasi Ayam, Rata-rata Konsumsi, dan Permintaan Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-2012............................................................................................... 3. Produksi Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2002-2006............................................................................................... 4. Proyeksi Penawaran Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-2012.................................................................................... 5. Peluang Pasar Jagung Pipilan di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-20012.............................................................................................. 6. Hasil proyeksi Rencana Penjualan, Peluang Pasar dan Pangsa Pasar jagung pipilan di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-2012 7. Kebutuhan Bahan untuk Pembuatan Pupuk Kompos Limbah Batang Jagung ........................................................................................ 8. Biaya Investasi (Pembelian Alat) pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2............................. 9. Biaya Depresiasi pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2................................................................. 10. Biaya Bahan pada Budidaya Tanaman Jagung Selama Satu Tahun untuk luasan 5.250 m2 ......................................................................... 11. Biaya Tenaga Kerja pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2 .............................................................. 12. Biaya Lain-lain pada Budidaya Tanaman Jagung Selama Satu Tahun dengan Luas Lahan 5.250 M2...................................................... 13. Rekapitulasi Biaya pada Budidaya Tanaman Jagung selama satu Tahun pada Luasan 5.250 m2......................................................... 14. Kas Minimum........................................................................................ 15. Produksi dan Pendapatan per Tahun dalam Budidaya iii

6 6 7 7 8 11 17 17 18 18 19 19 19

Tanamam Jagung dengan Luasan 5.250 m2........................................ 16. Analisa Laba Rugi (Dalam satu tahun)................................................. 17. Arus Kas dalam Budidaya Tanamam Jagung Selama Satu Tahun dengan Luasan 5.250 m 2 .....................................................................21 18. Analisa Proyek dalam Budidaya Tanamam Jagung Selama Satu Tahun dengan Luasan 5.250 m2 ............................................................

20 20

22

iv

1. DAFTAR GAMBAR Gambar Halaman 9

1. Bagan Alir Pemasaran Produk ..............................................................

v

vi

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Di Indonesia jagung (Zea mays L.) memegang peranan kedua setelah padi. Tanaman jagung digunakan sebagai bahan pangan kedua karena memiliki kandungan gizi seperti karbohidrat, protein, dan kalori yang hampir sama dengan beras. Jagung selain dapat digunakan sebagai bahan pangan juga dapat digunakan sebagai bahan baku industri dan pakan ternak. Peningkatan jumlah penduduk serta berkembangnya usaha peternakan dan industri yang menggunakan bahan baku jagung, mengakibatkan kebutuhan akan jagung terus mengalami peningkatan. Produksi jagung muda digunakan oleh manusia dan jagung tua banyak digunakan sebagai bahan baku industri dan pakan ternak. Industri makanan

ternak semakin berkembang sejalan dengan permintaan peternak. Jenis ternak yang memerlukan jagung dalam jumlah besar pada komposisi ransumnya adalah ayam. Jagung yang diberikan dapat berupa jagung pipil, jagung giling, dan

limbah industri pengolahan minyak jagung berupa bungkil jagung. Pada ayam fase pertumbuhan (grower) komposisi jagung dalam ransumnya berkisar 45% dan pada fase berproduksi (layer) berkisar 38%. Pada saat ternak mengalami fase pertumbuhan, dibutuhkan makanan yang mengandung kalori tinggi. Oleh karena itu didalam ransum perlu ditambahkan bahan yang berkalori tinggi. Secara keseluruhan, gizi yang cukup menyebabkan ternak berproduksi lebih baik. Telur dan daging sebagai hasil utama ternak sangat ditentukan oleh gizi yang terkandung dalam ransum. Hasil penelitian menunjukan

1

bahwa jagung sebagai ransum yang terbesar cukup menunjang keberhasilan produksi telur. Keberhasilan akan budidaya jagung ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain teknik budidaya yang tepat dan penerapan teknologi yang tepat guna bagi pertumbuhan tanaman jagung. Di samping faktor di atas produksi jagung lebih dipengaruhi oleh produktivitas tanah. Untuk meningkatkan produktivitas jagung sekaligus mempertahankan tingkat kesuburan tanah perlu adanya pemberian pupuk organik. Pemberian pupuk organik dapat meningkatkan kesuburan tanah karena pupuk organik memperbaiki sifat kimia, fisik, dan biologi tanah. Kompos merupakan bahan organik yang telah mengalami dekomposisi oleh mikroorganisme pengurai sehingga dapat dimanfaatkan untuk memperbaiki sifatsifat tanah, disamping itu di dalam kompos terkandung hara-hara mineral yang berfungsi untuk penyediaan nutrisi bagi tanaman. Kompos dapat memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Kompos limbah batang jagung sangat

berpotensi untuk memperbaiki kesuburan tanah karena kandungan unsur haranya yang tinggi. Budidaya tanaman jagung pada Bisnis Plan ini menggunakan teknologi kompos limbah batang jagung sebagai pupuk organik untuk mengurangi penggunaan pupuk buatan yang bertujuan untuk mengurangi biaya produksi dan meningkatkan keuntungan pada budidaya tanaman jagung. Pemberian pupuk organik dapat meningkatkan kesuburan tanah karena pupuk organik memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Pada umumnya pupuk organik mengandung unsur makro N, P, K rendah, tetapi mengandung hara mikro yang cukup untuk pertumbuhan tanaman. Jadi, kompos selain mengandung

2

hara yang lengkap yang dapat memperbaiki sifat kimia tanah, juga memperbaiki sifat fisik terutama memperbaiki tekstur dan struktur tanah sehingga tanah menjadi gembur. Sedangkan pupuk anorganik banyak mengandung zat kimia, mudah didapat tetapi harganya lebih mahal dan dapat merusak tanah. Kebutuhan pupuk anorganik untuk pertanaman jagung per hektarnya adalah Urea 200-300 kg, SP-36 75-100 kg, dan KCl ± 50 kg (Warisno, 1998). Tanaman jagung

mengandung nitrogen 0,92%, posfor 0,29%, dan kalium 1,39% (Ruskandi, 2005). 1.2. Manfaat Ekonomi Jagung memiliki nilai ekonomis yang cukup tinggi, karena kebutuhan akan jagung semakin meningkat baik dari kalangan industri maupun sebagai pakan ternak. Produksi utama tanaman jagung adalah biji. Biji jagung merupakan sumber karbohidrat yang potensial untuk bahan pangan maupun bahan non pangan. Produksi sampingan berupa batang, daun dan kelobot dapat dimanfaatkan sebagai bahan pakan ternak ataupun pupuk kompos. Di Indonesia, khususnya pulau Jawa tanaman jagung sangat dimanfaatkan, mulai dari batang sampai daunnya, contohnya kelobot jagung digunakan sebagai pembungkus dodol dan kerajinan tangan lainnya sehingga dapat menambah penghasilan petani serta pendapatan pemerintah daerah.

3

1.3.

Manfaat Sosial Permintaan pasar terhadap jagung semakin meningkat, sehingga bagi para

petani merupakan peluang emas untuk mengembangkan usaha dan meningkatkan produksinya. Pengembangan usahatani jagung dapat meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani, memperluas lapangan kerja dan kesempatan berusaha sehingga mengurangi tingkat pengangguran dan kriminalitas. Jagung dapat meningkatkan gizi masyarakat karena jagung mengandung protein nabati, lemak, minyak, karbohidrat, air, dan vitamin. Bertambahnya gizi masyarakat dapat mencerdaskan dan menyehatkan tubuh serta kualitas SDM. 1.4. Tujuan Adapun tujuan dari Bisnis Plan ini adalah : 1. 2. Menjalankan bisnis kewirausahaan dalam bidang pertanian Mampu menganalisa kelayakan usahatani jagung dengan teknologi

kompos limbah batang jagung 3. Mempelajari manfaat kompos limbah batang jagung terhadap

produksi tanaman jagung dan efisiensi biaya produksi.

4

II. ASPEK PASAR

2.1. Gambaran Umum Pasar Kebutuhan jagung di Kabupaten Limapuluh Kota dari tahun ke tahun mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya populasi ayam. Dengan meningkatnya permintaan pasar dari tahun ke tahun sementara produksi jagung tidak mengalami peningkatan berarti ada peluang pasar, sehingga terbuka kesempatan bagi para petani untuk berwirausaha jagung. Jagung yang dipasarkan adalah pipilan biji kering yang harganya sesuai dengan harga pasar. Pemanenan jagung tua harus tepat waktu, sesuai dengan umur panennya. Pemasaran dilakukan langsung ke pedagang pengecer di

Tanjung Pati, Kabupaten Limapuluh Kota. 2.2. Permintaan Pasar Permintaan jagung di Kabupaten Limapuluh Kota dari tahun ke tahun mengalami peningkatan seiring dengan meningkatnya populasi ayam. Untuk lebih jelasnya peningkatan populasi ayam dari tahun ke tahun dapat dilihat pada Tabel 1 berikut. Tabel 1. Populasi Ayam Pedaging di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2002-2006 Tahun Populasi Ayam Pedaging (%) Peningkatan 2002 218.750 2003 687.750 214,4 2004 813.800 18,33 2005 602.350 25,982006 706.886 17,35 Jumlah 224,1 Rata-rata peningkatan 56,025 Sumber: BPS Kabupaten Limapuluh Kota (2007).

5

Berdasarkan jumlah populasi ayam tahun 2002-2006 dapat dihitung ratarata peningkatan ayam per tahun, sehingga jumlah ayam lima tahun ke depan dapat diproyeksikan. Tabel 2. Proyeksi Jumlah Populasi Ayam, Rata-rata Konsumsi, dan Permintaan Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-2012 Proyeksi jumlah Rata-rata Konsumsi Proyeksi Permintaan Tahun ((kg/tahun populasi ayam ((kg/ekor/tahun 2008 1.720.828 18,25 31.405.111 2009 2.684.922 18,25 48.999.826 2010 4.189.149 18,25 76.451.969 2011 6.536.120 18,25 119.284.190 2012 10.197.981 18,25 186.113.153 Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa permintaan akan jagung semakin meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan pertambahan populasi ayam dan di perkirakan untuk tahun kedepannya permintaan akan semakin besar. 2.3. Potensi Penawaran Potensi penawaran jagung dapat dibedakan menjadi penawaran jagung muda dan jagung pipilan dimana jagung muda dikonsumsi oleh manusia sedangkan jagung pipilan dikonsumsi oleh ternak. Potensi penawaran jagung pipilan dapat dilihat dari tabel berikut : Tabel 3. Produksi Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2002-2006 Tahun Produksi (Kg/Tahun) Peningkatan produksi (%) 2002 27.369,88 2003 17.112,56 -37,47 2004 19.293,47 12,74 2005 9.918,14 -48,59 2006 10.636,93 7,24 Jumlah -66,08 Rata-rata peningkatan -16,52 Sumber: BPS Kabupaten Limapuluh Kota (2007)

6

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa produksi jagung pipilan di Kabupaten Limapuluh Kota semakin menurun dari tahun ke tahun. Proyeksi penawaran tahun 2008-2012 dapat dilihat pada Tabel 4. Tabel 4. Proyeksi Penawaran Jagung di Kabupaten Limapuluh Kota Tahun 2008-2012 Tahun (Proyeksi Penawaran (kg 2008 7.412,77 2009 6.188,18 2010 5.165,89 2011 4.312,48 2012 3.600,05 2.4. Peluang Pasar Berdasarkan proyeksi permimtaan dan penawaran tahun 2008-2012 dapat ditentukan peluang pasar jagung pipilan, seperti terlihat Tabel 5. Tabel 5. Peluang Pasar Jagung Pipilan di Kabupaten Lima Puluh Kota Tahun 2008-2012 Tahun (Permintaan (kg (Penawaran (kg (Peluang pasar (kg 2008 31.405.111 7.412,77 31.397.698 2009 48.999.826 6.188,18 48.993.637 2010 76.451.969 5.165,89 76.446.803 2011 119.284.190 4.312,48 119.279.877 2012 186.113.153 3.600,05 186.109.553 Pada tabel 5 di atas terlihat bahwa peluang pasar jagung pipilan di Kabupaten Limapuluh Kota dari tahun ke tahun semakin meningkat. Ini merupakan peluang emas bagi petani untuk berwirausaha tanaman jagung. 2.5. Penjualan dan Pangsa Pasar Penjualan yang dilaksanakan adalah berupa jagung pipilan kering yang dijual langsung kepada pedagang pengecer. Pangsa pasar merupakan kemampuan perusahaan untuk mengisi peluang pasar yang ada.

7

Tabel 6. Hasil proyeksi Rencana Penjualan, Peluang Pasar dan Pangsa Pasar jagung pipilan di Kabupaten Lima Puluh Kota Tahun 2008-2012 Penjualan Tahun pertahun (kg) Peluang pasar Pangsa pasar(%) 31.397.698 2008 10.350 0.0329642 2009 2010 2011 2012 10.350 10.350 10.350 10.350 48.993.637 76.446.803 119.279.877 186.109.553 0.021125192 0.013538826 0.008677071 0.005561241

2.6. Strategi Pemasaran Pesaing 2.6.1. Strategi Produk Produk yang akan dipasarkan adalah pipilan biji kering yang mempunyai mutu baik, biji jagung masih utuh, tidak rusak maupun terserang hama dan penyakit. Jagung dimasukkan ke dalam karung dan dijual ke distributor. 2.6.2. Strategi Harga Harga yang ditawarkan sesuai dengan harga pasar yang sedang berlaku dengan sistem pembayaran langsung. 2.6.3. Strategi Distribusi Jalur pemasaran produk dilakukan secara berantai sehingga memakan waktu yang lama dan biaya yang banyak.

8

2.7. Strategi Pemasaran Perusahaan 2.7.1. Strategi Produk Dalam strategi pemasaran ini jagung yang dipasarkan merupakan jagung pipilan yang telah dikeringkan dengan kadar air ± 12 % dan telah disortir, mempunyai mutu baik, tidak rusak maupun terserang hama dan penyakit. Jagung dimasukan ke dalam karung yang bersih dan diikat dengan tali rafia. 2.7.2. Strategi Harga Harga yang ditawarkan sesuai dengan harga yang sedang berlaku di pasar, harga jual yang dipasarkan adalah seharga Rp. 2.400/ kg Pembayaran dilakukan secara tunai. 2.7.3. Strategi Distribusi Pemasaran produk dilakukan secara langsung ke pedagang pengencer di kabupaten limapuluh kota, karena ini mengurangi biaya dan meningkatkan keuntungan perusahaan.

Produsen

Pedagang pengecer Gambar 1. bagan alir Pemasaran Produk 2.7.4. Strategi Promosi Promosi dilakukan dengan cara personal selling atau percakapan langsung dengan pedagang pengencer dengan tujuan meransang pedagang pengencer untuk membeli jagung pipil. 9

III. ASPEK PRODUKSI DAN TEKNOLOGI

3.1. Produk 3.1.1. Ciri-ciri Produk Jagung yang dihasilkan adalah jagung pipilan. Jagung pipilan diperoleh dari jagung tua dengan ciri-ciri kelobot sudah bewarna kuning, bijinya sudah cukup keras dan mengkilat, apabila ditusuk dengan kuku ibu jari, biji tersebut tidak berbekas, kadar air sekitar 25% - 30% (Warisno, 1998). 3.1.2. Kegunaan Utama Produk Jagung pipilan biji kering digunakan sebagai bahan makanan ternak, yang dicampurkan ke dalam ransum ternak, untuk industri seperti tepung jagung dan minyak jagung. 3.2. Proses produksi 3.2.1. Pengadaan Benih Benih yang digunakan adalah jagung besertifikat varietas Hibrida N-35. Jumlah benih yang dibutuhkan sebanyak 78,75 kg/ 5.250 m2, termasuk benih untuk penyulaman. 3.2.2. Pengolahan Tanah Pengolahan tanah dilakukan dua kali. Pengolahan tanah pertama dilakukan dengan traktor dan cangkul untuk membalik tanah dan pembersihan lahan dari segala macam gulma (tumbuhan pengganggu) dan akar-akar pertanaman sebelumnya. Pengolahan tanah kedua dengan menggunakan cangkul dan garu. Jarak pengolahan tanah pertama dan kedua adalah satu minggu di lanjutkan dengan pembuatan bedengan. 10

3.2.3. Pembuatan Kompos Langsung di Lahan (KLD) Kompos batang jagung dibuat 3 hari sebelum tanam. Agar kompos batang jagung cepat melapuk ketika kompos hendak di bumbun ke tanaman jagung. Tabel 7. Kebutuhan Bahan untuk Pembuatan Pupuk Kompos Limbah Batang Jagung
No 1 2 2 3 4 5 Nama bahan

Batang jagung 7.679,25 Pupuk kandang 7.679,25 Dedak 225 EM4 4.500 72 Air Gula 11,25 Cara Pembuatan Kompos Langsung Di lahan (KLD) ( BPTP Solok, 2007) • Limbah batang jagung dicincang sepanjang 5-7 cm sebanyak 7.679,25 kg • Tebar limbah batang jagung pada alur drainase di setiap bedengan sebagai lapisan paling bawah. • Untuk mempercepat proses pengomposan dan memperkaya haranya, tambahkan pupuk kandang 7.679,25 kg/5.250 m2, dan dedak, di atas tumpukan limbah batang jagung lalu siram permukaan tumpukan bahan kompos dengan larutkan EM4 dan gula (sampai permukaan tumpukan tampak basah). Kemudian tumpukan ditimbun dengan tanah • Kompos batang jagung melapuk dalam waktu 5 minggu. Pelapukan akan berlangsung lebih cepat bila curah hujan cukup. Limbah batang jagung telah melapuk sempurna menjadi kompos. Kompos diambil dengan cangkul dan dibumbun ke barisan tanaman, pada umur 5 minggu setelah tanam.

Satuan kg kg kg ml l kg

Kebutuhan

11

3.2.4. Penanaman Penanaman dilakukan dengan menggunakan tugal dengan jarak tanam 75 x 25 cm, dan ditanam 2 biji per lobang tanam dengan kedalaman 3 cm. Lobang tanam yang telah dimasukan biji jagung ditutup dengan tanah. Selanjutnya dilakukan pemupukan Urea dengan dosis 90 kg, dan SP-36 45 kg di samping kiri dan kanan lubang dengan cara tugal dan ditutup kembali. Pemberian pupuk Urea dan SP36 diberikan seluruhnya pada saat tanam. 3.2.5. Pemeliharaan 1. Penyulaman Penyulaman dilakukan satu minggu setelah tanam dengan cara mengganti benih yang tidak tumbuh atau tumbuh abnormal dengan benih jagung yang baru. Penyulaman paling lambat 15 hari setelah tanam, jika lebih dari 15 hari akan mengakibatkan pertumbuhan tanaman jagung tidak merata dan akan menyulitkan kegiatan pemeliharaan. 2. Pengairan Pengairan dilakukan apabila terjadi kekeringan pada tanah. Pengairan bertujuan untuk memberi kelembaban pada tanah agar tanaman tidak layu. 3. Penyiangan dan Pembumbunan Penyiangan dilakukan pada waktu tanaman jagung berumur 3 dan 7 minggu, caranya dengan mencabut rumput atau membersihkannya dengan alat bantu cangkul. Pembumbunan dilakukan bersamaan dengan penyiangan yaitu dengan cara mengumpulkan tanah/kompos ke daerah barisan tanam sehingga membentuk guludan yang digunakan untuk memperkokoh batang tanaman jagung 12

agar tidak mudah rebah dan merangsang pembentukan ataupun pertumbuhan akar secara leluasa. 3.2.6. Panen dan Pascapanen Panen dilakukan pada umur tanaman jagung 105 hari, yaitu pada jagung tua. Saat itu batang daun sudah menguning, kelobot dari tongkol sudah kuning mengering, tongkol berukuran maksimum, berbiji penuh, padat, dan bila biji ditekan tidak tampak bekas lekukan. Biji jika dipipil dari tongkolnya telah memperlihatkan lapisan hitam yang artinya proses metabolisme telah terhenti. Pemanenan dilakukan dengan cara memetik jagung dari batang lalu dibuang kelobotnya dan dilakukan penjemuran. Setelah jagung dijemur 2 hari dilakukan pemipilan dan jumlah jagung pipilan yang diperoleh 10.350 kg, selanjutnya dilakukan pengemasan ke dalam karung. 3.2.7. Pemasaran Jagung berupa pipilan biji kering dipasarkan kepada pedagang pengecer dengan harga Rp 2.400,-/kg. Jagung itu dipasarkan di Tanjung Pati Kabupaten Limapuluh Kota dengan pembayaran tunai. 3.3. Teknologi Produksi Teknologi yang digunakan dalam budidaya tanaman jagung ini adalah penggunaan kompos limbah batang jagung dengan menggunakan sistem kompos langsung di lahan. Cara pelaksanaan kompos limbah batang jagung langsung di lahan ini merupakan teknologi mudah dan murah, langsung di lahan dan secara ilmiah dapat dipertanggungjawabkan dan secara ekonomis menguntungkan karena sangat hemat biaya, tenaga, dan waktu.

13

Beberapa keuntungan dengan kompos langsung di lahan  Mudah dan dapat dilaksanakan setiap petani  Kompos tidak perlu dibuat secara khusus sehingga menghemat tenaga kerja, waktu, tempat dan biaya  Limbah tanaman dan gulma dapat dimanfaatkan  Mengurangi penggunaan pupuk buatan  Kelembaban tanah dapat dipertahankan sehingga tanah dapat diandalkan di musim kemarau  Produktivitas tanah dapat dipertahankan atau ditingkatkan. Ruskandi (2005) menyatakan bahwa batang jagung bisa menambah unsur hara dalam tanah dan tanaman setelah batang jagung terdegradasi oleh mikroorganisme selulotik, hal ini disebabkan tanaman batang jagung mengandung nitrogen 0,92% , posfor 0,29% , dan kalium 1,39%. Bahan organik batang jagung merupakan bahan pembentukan granulasi dalam tanah dan sangat penting dalam pembentukan agregat tanah. Melalui penambahan bahan organik, tanah yang tadinya berat menjadi berstruktur remah yang relatif lebih ringan (kmit.faperta.ugm.ac.id, 2008). Bahan organik batang jagung juga berperan penting untuk menciptakan kesuburan tanah. Peranan bahan organik bagi tanah erat kaitanya dengan perbaikan sifat – sifat tanah, yaitu sifat fisik, kimia, dan sifat biologi tanah. Kompos merupakan bahan–bahan organik yang telah mengalami pelapukan, seperti jerami, batang jagung, sekam padi, dan lain-lain termasuk kotoran hewan. Kompos batang jagung dapat memperbaiki sifat fisik, kimia dan biologi tanah, seperti diuraikan di bawah ini : 14

a.

Sifat Fisik Tanah Kompos memperbaiki struktur tanah sehingga mempermudah pengolahan

tanah, tanah pasir menjadi lebih kompak dan tanah lempung dapat menjadi gembur. Bahan organik merupakan pembentuk granulasi dalam tanah dan sangat penting dalam pembentukan agregat tanah yang stabil. Bahan organik batang jagung adalah bahan pemantap agregat tanah yang tiada taranya. Melalui penambahan bahan organik, tanah yang tadinya berat menjadi berstruktur remah yang relatif lebih ringan. Pergerakan air secara vertikal atau infiltrasi dapat

diperbaiki dan tanah dapat menyerap air lebih cepat sehingga aliran permukaan dan erosi diperkecil. Demikian pula dengan aerasi tanah yang menjadi lebih baik karena ruang pori tanah (porositas) bertambah akibat terbentuknya agregat (kmi.faperta.ugm.ac.id, 2008). b. Sifat Kimia Tanah Kompos batang jagung menyediakan hara baik makro maupun mikro mineral. Kebutuhan hara makro tanaman, seperti N, P, K, Ca dan Mg di dalam kompos berada dalam bentuk tersedia bagi tanaman karena proses dekomposisi. Hara-hara mikro mineral yang terkandung dan dibutuhkan oleh tanaman seperti Fe, S, Cu, Zn, Mo, Si dan mineral lainnya yang dalam jumlah sedikit tapi dibutuhkan untuk pertumbuhan tanaman jagung.

15

c.

Sifat Biologi Tanah Kompos banyak mengandung mikroorganisme (fungi, aktinomicetes, bakteri dan algae) yang berfungsi untuk proses dekomposisi lanjut terhadap bahan organik tanah. Dengan penambahan kompos di dalam tanah, tidak hanya jutaan mikroorganisme yang ditambahkan ke dalam tanah, akan tetapi mikroorganisme yang ada di dalam tanah juga terpacu untuk berkembang biak. Selain itu aktifitas mikroorganisme di dalam tanah juga menghasilkan hormon-hormon pertumbuhan seperti auksin, giberalin dan sitokinin yang dapat memacu pertumbuhan dan perkembangan akar-akar rambut sehingga daerah pencarian unsur-unsur hara semakin luas (kmit.faperta. ugm.ac.id,2008).

16

IV.

ASPEK FINANSIAL

4.1. Biaya untuk budidaya jagung dengan luasan 5.250 m2 selama satu tahun 4.1.1. Investasi (Biaya pembelian Alat) Tabel 8. Biaya Investasi (Pembelian Alat) pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2. No Jenis alat Satuan Jumlah Harga/unit Total 1 Cangkul **) Buah 4 30.000 120.000 2 Knapsack sprayer****) Buah 1 185.000 185.000 ) 3 Koret ** Buah 4 15.000 60.000 ) 4 Meteran *** Buah 1 40.000 40.000 ) 5 Tugal ** Buah 4 2.000 8.000 6 Ember*) Buah 4 7.500 30.000 7 Parang**) Buah 3 15.000 45.000 Jumlah 488.000 Keterangan : * : usia ekonomis satu tahun ** : usia ekonomis dua tahun **** : usia ekonomis empat tahun

4.1.2 Biaya Depresiasi Tabel 9. Biaya Depresiasi pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2. Nilai Awal Umur Nilai No Jenis Alat Biaya (RP) (Rp) Ekonomis Sisa(Rp) 1 Cangkul 120.000 2 0 20.000 2 Knapsack sprayer 185.000 4 0 20.555 3 Koret 60.000 2 0 10.000 4 Meteran 40.000 3 0 4.444 5 Tugal 8.000 2 0 1.333 6 Ember 30.000 1 0 10.000 7 Parang 45.000 2 0 7.500 Jumlah 73.832
Ket : Nilai sisa

:0

Depresiasi = Nilai baru – nilai sisa UE x Periode dalam satu tahun

17

4.1.3. Biaya Bahan Tabel 10. Biaya Bahan pada Budidaya Tanaman Jagung Selama Satu Tahun untuk luasan 5.250 m2. Harga Total Biaya No Nama bahan satuan Jumlah Satuan (Rp) (Rp) 1 Benih jagung kg 78,75 25.000 1.968.750 2 Batang jagung kg 7.679,25 10 76.792,5 3 EM4 ml 4.500 16 72.000 4 Pupuk Urea kg 90 2.000 180.000 5 Pupuk SP36 kg 45 3.000 135.000 6 Pupuk kandang kg 7.679,25 100 767.925 7 Gula Kg 11,25 7.000 78.750 8 Dedak Kg 225 1.500 337.500 9 Karung Buah 180 2.000 360.000 10 Curater 3-G Kg 10,5 12.000 126.000 4.102.717,5 Jumlah 4.1.4. Biaya Tenaga Kerja Tabel 11. Biaya Tenaga Kerja pada Budidaya Tanaman Jagung selama Satu Tahun untuk Luasan 5.250 m2. No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis kegiatan Pengolahan tanah I Pengolahan tanah II Pencincangan Pembuatan pupuk kompos Penanaman dan pemupukan dasar Penyulaman Penyiangan dan pembumbunan Pemupukan susulan Panen Pascapanen • Penjemuran • Pemipilan Jumlah satuan M2 HKO HKO HKO HKO HKO HKO HKO HKO HKO HKO HKO Jumlah Harga/unit 15.750 150 45 30.000 4,2 30.000 6.9 30.000 31,95 6,3 49,95 18,9 31,95 18,9 19,35 30.000 30.000 30.000 30.000 30.000 30.000 30.000 Total 2.362.500 1.350.000 126.000 207.000 958.500 189.000 1.498.500 567.000 958.500 567.000 580.500 9.364.500

18

4.1.5. Biaya lain-lain Tabel 12. Biaya Lain-lain pada Budidaya Tanaman Jagung Selama Satu Tahun dengan Luas Lahan 5.250 M2.
No Jenis pembiayaan Sewa lahan 1 2 Bunga modal sendiri 3 Bunga modal pinjaman Perhitungan Total

Transportasi Jumlah 4.1.6. Rekapitulasi Biaya

0,52 x 500.000 12% x 1.582.072 15% x 3.670.000 3 x 15.000

260.000 189.848,64 550.500 45.000 1.045.348,64

Tabel 13. Rekapitulasi Biaya pada Budidaya Tanaman Jagung selama 1 Tahun pada Luasan 5.250 m2. Total Total No Jenis Pembiayaan (Rp)/periode (Rp)/tahun
A BIAYA TETAP

Biaya depresiasi Biaya sewa lahan
B Jumlah biaya tetap BIAYA VARIABEL

24.610 86.666 111.276 1.367.572,5 3.121.500 15.000 4.504.072,5 4.615.348,5

73.832 260.000 333.832
4.102.717,5

Biaya bahan Biaya tenaga kerja Transportasi Jumlah biaya variabel
D TOTAL BIAYA PRODUKSI

9.364.500 45.000 13.512.217,5 13.846.049,5

4.1.7. Kas Minimum Tabel 14. Kas Minimum No 1 2 3 4 5 Keterangan Investasi Biaya sewa lahan Transportasi Biaya bahan Biaya tenaga kerja Jumlah Total 488.000 260.000 15.000 1.367.572,5 3.121.500 5.252.072 Modal sendiri Modal pinjaman

1.582.072

3.670.000

4.1.8. Produksi dan pendapatan dalam satu tahun 19

Tabel No 1

15. Produksi dan Pendapatan per Tahun dalam Budidaya Tanamam Jagung dengan Luasan 5.250 m2 Jenis produksi Satuan Jumlah Harga Biaya Jagung Pipilan kg 10.350 2.400 24.840.000 Jumlah 24.840.000

4.1.9. ASPEK FINANSIAL Tabel 16. Analisa Laba Rugi (Dalam satu tahun) No A B C D Keterangan Rencana produksi Harga produk per kg Penjualan Biaya variabel : a. Biaya Bahan b. Biaya Tenaga Kerja c. Transportasi Total Biaya Variabel Biaya tetap a. Biaya depresiasi b. Sewa lahan Total Biaya Tetap Biaya Bunga a. Bunga modal milik sendiri b. Bunga modal pinjaman Total biaya bunga Total Biaya Laba sebelum pajak Pajak Laba setelah pajak R/C ratio HPP Total (Rp) 10.350 2.400 24.840.000
4.102.717,5

9.364.500 45.000 13.512.217,5 73.832 260.000 333.832 189.848,64 550.500 740.348.64 14.586.398,14 10.253.602 0 10.253.602 1,7 1.409 / kg

E

F.

20

4.2. Proyeksi Arus Kas Tabel 17. Proyek Arus Kas dalam Budidaya Tanamam Jagung Selama Satu Tahun dengan Luasan 5.250 m2 Keterangan Tahun 0 Tahun 1 Tahun 2 Tahun 3 KAS AWAL 0 0 14.281.355 23.918.637.5 ARUS KAS MASUK Penjualan Tunai 0 24.840.000 24.840.000 24.840.000 Penerimaan Piutang 0 0 0 0 Modal Sendiri 1.582.072 0 0 0 Penerimaan Modal pinjaman 3.670.000 0 0 0 Penerimaan Kas Lainnya 0 0 0 0 Total Cash Inflow 5.252.072 24.840.000 24.840.000 24.840.000 Arus Kas Keluar Biaya Pembelian Alat 488.000 0 30.000 146.500 Biaya Sewa lahan 260.000 0 260.000 260.000 Biaya bahan 1.367.572,5 2.735.145 4.102.717,5 4.102.717,5 Biaya Tenaga kerja 6.243.000 3.121.500 9.364.500 9.364.500 Biaya Transportasi 15.000 30.000 45.000 45.000 Total Cash Outflow 5.252.072,5 9.008.145 13.802.217,5 13.918.717,5 Kas Netto 0 15.831.855 25.319.137,5 34.839.920 Kewajiban Bank Angsuran Pokok Kredit 0 1.000.000 1.000.000 1.670.000 Angsuran Bunga Kredit 0 550.500 400.500 250.500 Total Kewajiban Bank 0 1.550.500 1.400.500 1.920.500 Kas Akhir 0 14.281.355 23.918.637,5 32.919.420 Sisa Pokok Kredit 3.670.000 2.670.000 1.670.000 0 Awal Tahun 4 32.919.420 24.840.000 0 0 0 24.999 24.864.999 0 0 0 0 0 0 57.784.419 0 0 0 57.784.419 0

21

4.3. Analisa Proyek Tabel 18. Analisa Proyek dalam Budidaya Tanamam Jagung Selama Satu Tahun dengan Luasan 5.250 m2 Tahun Revenue Cost Benefit DF 15% NPV 15% DF 20% 0 0 5.252.073 1,000 1,000 5.252.0735.252.0731 24.840.000 0,870 0,833 9.008.145 15.831.855 13.773.714 2 24.840.000 0,765 0,694 13.802.218 11.037.783 8.443.904 3 24.840.000 0,658 0,579 13.918.718 10.921.283 7.186.204 24.151.749 Kriteria Investasi : NPV 15% NPV 20% = Rp. 24.151.749 = Rp. 21.919.506 Rp. 29.403.821 a. Net B/C 15% = Rp. 5.252.073 = 5,59 NPV 20% -5.252.073 13.187.935 7.660.221 6.323.423 21.919.506

b. Net B/C 20%

27.171.579

22

= Rp. 5.252.073 = 5,17 NPV1 c. IRR = i1 + x ( i2 – i1 ) NPV1 – NPV2 24.151.749 = 15% + x ( 20% -15% ) 24.151.749- 21.919.506 = 15% + 10,81 x 5% = 69,05 %

23

V. KESIMPULAN Berdasarkan laporan yang telah dibuat maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Usaha Budidaya tanaman jagung dengan menggunakan limbah batang jagung dapat menekan biaya produksi sehingga meningkatkan keuntungan, hal ini dapat dilihat dari keuntungan yang diperoleh Rp. 10.253.602. Berdasarkan analisa finansial, diperoleh NPV 15% sebesar Rp. 24.151.749 dengan Net B/C 5,59 dan NPV 20% sebesar Rp. 21.919.506 dengan Net B/C 5,17 2. Dari perluasan usaha yang dilakukan didapatkan IRR sebesar 69,05 % berarti tingkat pengembalian modal usaha ini 69,05 % dari besarnya modal yang ditanamkan, hal ini berarti lebih baik modal tersebut diinvestasikan dari pada ditabung ke Bank dimana bunga bank hanya sebesar 12%.

24

DAFTAR PUSTAKA AAK. 1993. Teknik bercocok tanam jagung. Kanisius. Yogyakarta. BPS. 2007. Limapuluh kota dalam angka. BPS Kabupaten LimaPuluh Kota. Payakumbuh. BPTP Solok. 1997. laporan tahunan 1996/1997. BPTP Solok Danarti dan S. Najiati. 2000. Palawija. Penebar Swadaya. Jakarta. Kmit.faperta.ugm.ac.id. www.2008 Unsur hara yang terkandung dalam batang jagung. Murbandono. 2004. Membuat kompos. Penebar Swadaya. Jakarta. Rukmana, Rahmat. 1997. Usaha tani jagung. Kanisius. Yogyakarta. Ruskandi. 2005. Teknik pemupukan buatan dan kompos pada tanaman sela jagung diantara kelapa. Buletin Teknik pertanian vol 10 no 2/2005. Sukabumi. Suprapto, HS. 1992. Bertanam jagung. Penebar Swadaya. Jakarta. Susanto, Rachman. 2002. Penerapan pertanian organik permasyarakatan dan pengembangannya. Kanisius. Yogyakarta. Warisno. 1998. Budidaya jagung hibrida. Kanisius. Yogyakarta.

25

PENYEBAB UTAMA DEFORESTASI

Banyak penyebab deforestasi secara fisik berhasil ditemukan dan dijadikan fokus bagi banyak penelitian yang bertujuan meminimasi kerusakan ekologis. Tetapi tidak semua penyebab degradasi dan hilangnya hutan dinyatakan secara langsung dan jelas; proses sosial serta kebijakan ekonomi juga mempunyai peranan penting. Upaya menyelesaikan berbagai faktor penyebab dan kaitan hubungan berbagai proses tersebut serta bagaimana pengaruhnya terhadap kondisi hutan dan penduduknya merupakan tantangan bagi para peneliti. Kajian yang dilakukan CIFOR memberikan gambaran penting terhadap dampak pengaruh ekstra-sektoral seperti kebijakan ekonomi (khususnya program penyesuaian struktural) dan kemajuan teknologi di bidang pertanian dan sistem desentralisasi. Kebanyakan dari kegiatan ini terpusat di sekitar studi perbandingan perubahan makro ekonomi yang terjadi di Bolivia, Kamerun dan Indonesia. Penelitian serupa lainnya juga dilakukan di Afrika bagian Timur dan Selatan dan di Amerika Tengah. Penulis juga mengulas metodologi serta hasil lebih dari 140 penelitian ekonomi deforestasi hutan. Mereka menyatakan bahwa banyak hasil temuan yang sebaiknya dipandang secara skeptis disebabkan buruknya kualitas data serta lemahnya rancangan studi. Akhir-akhir ini model ekonomi kuantitatif deforestasi menjadi sangat populer. Meskipun beberapa kajian di bidang ini menawarkan suatu gagasan pemikiran yang bermanfaat, dilain pihak penulis bahkan kurang sependapat karena pada umumnya pendekatan yang digunakan seperti model regresi nasional dan multi-negara manfaatnya terbatas. Mereka merekomendasikan suatu perubahan kearah kajian pada tingkat daerah dan penduduk/keluarga, yang mampu untuk lebih jauh menerangkan faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan yang diambil oleh pihak yang terkait langsung dalam pembukaan dan pemanfaatan hutan. Kegiatan lainnya yang berupaya untuk merombak atau melawan arus melalui proram penelitian ini adalah menangkal pandangan umum tentang

26

intensifikasi pertanian serta dampaknya terhadap hutan. Paradigma konvensional yang ada saat ini adalah meningkatnya produktifitas pertanian yang disebabkan oleh kemajuan teknologi akan mengurangi tekanan terhadap sumberdaya hutan sehingga mendukung upaya-upaya konservasinya. Tetapi peneliti CIFOR dalam hal ini banyak menemukan berbagai contoh dimana temuan baru di sektor pertanian bahkan menciptakan kesempatan baru bagi petani untuk membuka lahan lebih cepat dibandingkan dengan apa yang dilakukan sebelumnya. Hasil penelitian ini memberikan kesan bahwa penerapan teknologi padat modal (capital-intensive) yang cocok dengan kondisi kawasan lahan pertanian serta kegiatan produksi untuk keperluan ekspor cenderung akan meningkatkan konversi lahan hutan. Karena program penyesuaian struktural mempunyai dampak yang besar terhadap hutan dan penduduk didalamnya maka CIFOR berusaha untuk menyelidiki pengaruh dari program-program tersebut serta membuat analisa kelayakan dari strategi alternatif yang ditawarkan. Hanya beberapa tahun yang lalu, penduduk miskin dan praktek perladangan/pertanian berpindah dipandang sebagai penyebab utama yang mendorong proses deforestasi. Tetapi bukti-bukti yang ada saat ini menyatakan bahwa faktor-faktor komersial dan perubahan makro ekonomi dapat memberikan pengaruh yang lebih besar. Studi perbandingan yang dilakukan di Indonesia, Kamerun dan Bolivia menunjukkan bagaimana krisis ekonomi nasional serta kebijakan makroekonomi pemerintahan dapat mempengaruhi pola matapencaharian penduduk dan pemanfaatan hutan setempat. Dengan jalan mengkombinasikan metoda ilmu sosial dan data penginderaan jarak jauh di berbagai kasus, para peneliti mendapatkan jawaban atas beberapa pertanyaan utama seperti, apa yang mempengaruhi keputusan untuk bertani pada tingkat keluarga dan bagaimana hubungannya dengan pembukaan hutan. Pada tahun 1998, Dr. David Kaimowitz dan Arilds Angelsen menerbitkan Economic Models of Tropical Deforstation: A Review, yang banyak menarik perhatian diantara para peneliti dan para pengambil kebijakan karena kesimpulannya yang dianggap provokatif. Disarikan dalam sebuah jurnal utama

27

World Bank, tulisan ini meragukan banyak hipotesa konvensional tentang penyebab deforestasi. Pada tahun 1998, para peneliti melakukan analisa terhadap hasil survey yang dilakukan di Kamerun untuk menentukan sejauh mana perubahan harga pasar dan devaluasi mata uang yang terjadi secara besar-besaran setelah adanya krisis ekonomi pada tahun 1980-an dapat mempengaruhi jenis-jenis tanaman yang ditanam oleh penduduk serta jumlah lahan yang dimanfaatkan. Salah satu temuan penting menyatakan bahwa pada saat harga pasar dunia jatuh, petani berskala kecil beralih kegiatan dari produksi ekspor misalnya coklat ke pertanian menetap, dan hal ini dilakukan dengan jalan membuka lebih banyak lahan hutan daripada memanfaatkan lahan yang sebelumnya sudah dibuka untuk pertanian. (Mereka tetap membiarkan lahan garapan tanaman ekspornya dengan harapan suatu saat harganya akan kembali tinggi). Proyek yang dikerjakan bekerjasama dengan Department of Overseas Development, United Kingdom ini juga menyelidiki berbagai aspek pengaruh kebijakan makro-ekonomi serta pengaruh berlakunya peraturan kehutanan yang baru di Kamerun. Kecenderungan pola desentralisasi yang berlaku di beberapa negara tropis merupakan faktor ekstra-sektoral lainnya yang mempengaruhi bagaimana dan oleh siapa sumber-sumberdaya hutan dikelola. CIFOR beserta mitranya termasuk Center for Research on Labor and Agrarian Development (CEDLA) dan Bolivian Sustainable Forest Management Project (BOLFOR) melangsungkan kegiatan penelitian dalam rangka menentukan apakah desentralisasi pada akhirnya akan menguntungkan hutan dengan jalan merubah kembali sejarah sistem pengawasan yang dilakukan oleh penguasa yang cenderung meningkatkan pembukaan hutan dan degradasi lahan di dataran rendah Bolivia. Temuan tahap awal menunjukkan bahwa sistim desentralisasi di Bolivia membawa manfaat bagi banyak penduduk miskin pedesaan di kawasan yang masih berhutan, termasuk meningkatnya akses terhadap sumberdaya hutan, terbatasnya perambahan hutan oleh perusahaan kayu besar dan peternak, serta banyaknya suara yang dapat ditampung dalam pembuatan keputusan. Meskipun

28

demikian, ada beberapa hambatan utama yang dapat mengurangi nilai pemanfaatan serta pengelolaannya secara lestari, termasuk lemahnya kemampuan teknis lokal, terbatasnya dukungan nasional serta masalah-masalah keorganisasian yang muncul diantara penebang kayu skala-kecil. Laju dan Penyebab Deforestasi di Indonesia: Penelaahan Kerancuan dan Penyelesaiannya PENDAHULUAN Indonesia menempati peringkat ketiga (sesudah Brazil dan Zaire) dalam kekayaan hutan hujan tropis, dan memiliki 10% dari sisa sumberdaya ini di dunia. Perkiraan resmi mengenai kawasan lahan hutan di Indonesia sangat bervariasi. REPELITA VI, 1994/95- 1998/99 menyebutkan bahwa ada 92,4 juta ha lahan hutan pada tahun 1993 (RI 1994:312). Ini merupakan 48,1 % dari keseluruhan daratan Indonesia. Inventarisasi Hutan Nasional, berdasarkan data satelit 1986-91 memperkirakan adanya 120,6 juta ha lahan hutan, yang meliputi 69% daratan di negeri ini (tidak termasuk Pulau Jawa) (GOI/FAO 1996:17-18). Perkiraan penyebaran hutan di Indonesia adalah sebagai berikut: Kalimantan (32,0% dari keseluruhan); Irian Jaya (29,9%); Sumatra (20,8%); Sulawesi (9,7%); Maluku (5,5%); dan daerah-daerah lain (2,1%) (data dari GOI/FAO 1996:36). Bermula dari pertengahan tahun 1960-an eksploitasi komersial hutan di pulau-pulau di luar pulau Jawa1 telah tumbuh dengan cepat dan Indonesia kini merupakan salah satu pengekspor kayu tropis yang terbesar di dunia (terutama kayu lapis). Pada tahun 1996 pemegang hak pengusahaan hutan (HPH) berjumlah 445 dan meliputi area seluas 54.060.599 ha.2 Pada tahun 1994 kayu dan produk-produk kayu menghasilkan sekitar US$ 5,5 milyar pendapatan ekspor Indonesia, kira-kira 15% dari keseluruhan pendapatan ekspor (Economist Intelligence Unit 1995b:3). Ada kira-kira 700.000 orang yang dipekerjakan di sektor hutan secara resmi (World Bank 1995:1). Dalam perjalanan perkembangan industri perkayuan, terjadi peningkatan besar dalam jumlah dan laju hilangnya tutupan hutan di Indonesia. Penelitian FAO tahun 1990 menunjukkan bahwa tutupan hutan di negeri ini telah berkurang dari 74% menjadi 56% dalam jangka waktu 30-40 tahun (FAO 1990:3). World

29

Bank (1990:xx), mengacu pada penelitian yang dilakukan FAO, mencatat peningkatan dalam estimasi deforestasi setiap tahun: pada tahun 1970-an 300.000 ha/tahun; pada tahun 1981, 600.000 ha/tahun; pada tahun 1990 satu juta ha/tahun. Orang cenderung berkesimpulan bahwa pertumbuhan industri perkayuan mengakibatkan peningkatan laju deforestasi yang dianggap cepat sekali, karena kedua fenomena itu terjadi pada saat yang bersamaan. Namun penjelasan lain menekankan bahwa deforestasi

30

di pulau-pulau di luar pulau Jawa terutama adalah sebagai akibat pertumbuhan kepadatan penduduk dan pertumbuhan jumlah petani kecil/rakyat di kawasankawasan ini. Data mengenai kepadatan penduduk di Indonesia menunjukkan korelasi negatif yang kuat dengan tutupan hutan (FAO 1990:10; Barbier et al, 1993; Fraser 1996).3 Saat ini pada dasarnya ada dua kubu dalam perdebatan yang berlangsung mengenai penyebab deforestasi di Indonesia (Tabel 1). Di satu pihak ada penjelasan - penjelasan yang memandang produksi petani kecil dan meningkatnya jumlah petani kecil sebagai penyebab utama deforestasi (FAO 1990; World Bank 1990; Barbier et al. 1993, Fraser 1996). Penjelasan tersebut cenderung memandang penduduk sipil dan terutama petani kecil, sebagai faktor utama dalam pembabatan tutupan hutan. Di pihak lain ada penjelasan-penjelasan yang, meskipun mengakui peran besar produksi petani kecil dalam deforestasi, lebih menekankan pada peranan pemerintah dan proyek-proyek pembangunannya, dan pada sektor industri perkayuan (Dick 1991; WALHI 1992; Ascher 1993; Dauvergne 1994; Porter 1994; Thiele 1994; World Bank 1994; Angelsen 1995; Dove 1996; Hasanuddin 1996; Ross 1996). Tabel 1 menunjukkan bergesernya Òtitik beratÓ penjelasan penyebab deforestasi akhir-akhir ini. Pada tahun 1990 World Bank dan FAO menyatakan penyebab utamanya adalah perladangan berpindah. Analisa-analisa berikutnya menyatakan bahwa peran perladangan berpindah dalam deforestasi telah terlalu dibesarbesarkan, dan peran sektor industri perkayuan kurang disoroti. Pemikiran baru ini terutama menyatakan bahwa sektor industri perkayuan memainkan peranan penting secara tidak langsung dalam deforestasi dengan kegiatannya mengeksploitasi hutan, yang kemudian diambil alih dan diusahakan oleh para petani kecil. Perlu dicatat bahwa telah ada perubahan besar dalam pandangan World Bank, yang merupakan salah satu pemain kunci resmi dalam perdebatan ini. Pada tahun 1990, World Bank (1990:xxi) memperkirakan laju deforestasi tahunan antara 700.000 dan 1.200.000 ha, di mana konversi oleh petani kecil ditaksir sebesar 350.000 - 650.000 ha dari keseluruhan angka laju deforestasi diatas, dan menekankan keprihatinannya pada sistem perladangan berpindah. Pada tahun

31

1994 World Bank (1994:ix, 19) menemukan bahwa pengelolaan konsesi hutan di pulau-pulau di luar pulau Jawa sebagai prioritas utama masalah lingkungan yang dihadapi negara ini dan mencatat bahwa peranan sistem pertanian berladang dalam deforestasi telah terlalu dibesar-besarkan dalam studi-studi sebelumnya. World Bank (1994:51) mengacu pada penelitian Dick (1991), menyatakan bahwa program-program yang disponsori pemerintah (transmigrasi, perkebunan, kegiatan pembalakan) menyebabkan 67% dari semua deforestasi. Perubahan dramatis pada pandangan World Bank tidak boleh diartikan sebagai tanda bahwa para peneliti telah semakin mengerti sampai sejauh mana tingkat deforestasi dan penyebabnya di Indonesia. Justru sebaliknya, nampaknya meskipun elemen-elemen penting telah berhasil diakumulasi, masih banyak ketidakpastian dan teka-teki yang dihadapi. World Bank (1994:19) mengakui bahwa taksiran laju tahunan deforestasi didasarkan pada data yang lemah. Bukannya mengajukan estimasinya sendiri yang telah diperbaharui, World Bank malahan hanya melaporkan berbagai estimasi yang dikemukakan pihak-pihak lain, dari 263.000 ha/tahun sampai 1.315.000 ha/tahun (World Bank: 1994:52). World Bank kelihatannya mendua dalam hal pelaku deforestasi. Di satu pihak lembaga ini membesarkan peranan industri perkayuan dan peranan programprogram pemerintah dalam proses deforestasi, dan mengecilkan peranan sistem pertanian berladang; di pihak lain mengatakan bahwa pertanian rakyat merupakan penyebab terbesar deforestasi. (World Bank 1994:53). Ulasan atas beberapa literatur mengenai deforestasi di Indonesia menunjukkan bahwa ada dua penyebab utama kelemahan dasar pengetahuan masalah ini. Pertama, data primer yang dapat diandalkan mengenai laju dan penyebab perubahan tutupan hutan kurang sekali.4 Dick (1991:32) mengamati bahwa karena keterbatasan ini, estimasi tingkat dan penyebab deforestasi di Indonesia adalah perkiraan semi-intelek (semi-educated guesses). Kedua, para komentator mengenai masalah tersebut memakai istilahistilah seperti deforestasi dan perladangan berpindah dengan beraneka arti. Kita lihat nanti bahwa hal ini mengakibatkan berbagai kekacauan dalam perdebatan

32

mengenai masalah di atas. Langkah yang paling berguna menuju peningkatan dasar pengetahuan mengenai deforestasi adalah mengadakan ulasan kritis mengenai literatur yang ada. Dengan cara ini kita dapat terlebih dahulu menetapkan tingkat kepercayaan bagian-bagian yang relevan dari analisa yang telah dikerjakan, menentukan topik-topik yang memerlukan penelitian lebih jauh, dan mengusulkan pedoman untuk mengatasi kerancuan masalah. Makalah ini akan mengulas literatur mengikuti langkah-langkah berikut. Pertama-tama akan ditelaah masalah konseptualisasi istilah deforestasi dan pelaku deforestasi yang tidak jelas. Kedua, akan dianalisa diskusi mengenai berbagai penyebab perubahan tutupan hutan. Urutannya adalah: petani kecil (perladangan berpindah dan perambah hutan; produksi perkebunan rakyat; transmigrasi umum; transmigrasi spontan; pertumbuhan jumlah penduduk); kegiatan pembalakan dan industri perkayuan; perkebunan dan hutan tanaman industri; kebijakan-kebijakan ekonomi makro; serta berbagai bentuk penyebab yang selama ini kurang diperhatikan dalam literatur. Ketiga, akan diusulkan pedoman pedoman untuk perbaikan penelitian mengenai laju dan penyebab perubahan tutupan hutan. Makalah ini akan ditutup dengan ringkasan permasalahan-permasalahan pokok yang memerlukan penelitian lebih jauh. Masalah Definisi Yang Kurang Tepat Dan Saling Bertentangan Estimasi mengenai luas areal deforestasi rata-rata tahunan di Indonesia sangat berbeda-beda, mulai dari yang rendah seluas 263.000 ha (TAG 1991) sampai yang tinggi seluas 2.400.000 ha (Hasanuddin 1996)

33

(lihat Tabel 2). Beberapa penulis melihat bahwa estimasi deforestasi di Indonesia digerogoti oleh penggunaan istilah deforestasi yang kurang jelas dan tidak konsisten. Diantara penulis yang paling vokal mengenai permasalahan ini adalah Dick (1991), Soemarwoto (1992), Saharjo (1994) dan Angelsen (1995).5 Kurang spesifiknya penggunaan istilah deforestasi mengakibatkan ,interpretasi data yang selektif dan karenanya benar-benar mengaburkan permasalahannya. Seperti yang kita lihat di bawah ini, kasus yang terburuk adalah, deforestasi bagi seseorang mungkin berarti reboisasi (penghutanan kembali) bagi orang lain. Masalah yang ada hubungannya dengan hal tersebut adalah bagaimana seseorang mengkonsepsualisasikan atau mendefinisikan pelaku deforestasi. Berikut beberapa kesulitan utama dalam penggunaan istilah deforestasi dan pelaku deforestasi. (1) Apakah deforestasi hanya berarti hilangnya tutupan hutan secara permanen, atau baik permanen

34

maupun sementara? Dua diantara penelitian utama (FAO 1990; World Bank 1990) secara tersirat menyatakan bahwa hilangnya tutupan hutan secara permanen ataupun sementara merupakan deforestasi. Dengan demikian, berarti mereka menganggap kawasan perladangan berpindah yang akan kembali menjadi hutan sekunder juga merupakan deforestasi. Dengan definisi seperti itu, kawasan yang mengalami deforestasi maupun peranan sistem perladangan berpindah dalam deforestasi secara keseluruhan menjadi sangat besar (2) Apakah deforestasi berarti hilangnya tutupan hutan untuk segala macam penggunaan, atau apakah artinya hilangnya tutupan hutan yang tidak dapat menghasilkan kayu? Definisi yang tersirat dalam istilah deforestasi World Bank 1990 (hal. 3) didasarkan pada pandangan yang kedua. (3) Apakah deforestasi berarti hilangnya tutupan hutan saja, atau apakah itu juga berarti hilangnya berbagai ciri-ciri kelengkapan hutan (forest attributes), misalnya kelebatannya, strukturnya dan komposisi spesiesnya? Saharjo (1994) menunjukkan bahwa bila menyangkut tutupan hutan saja, luas kawasan yang hilang lebih kecil daripada bila yang dimaksud menyangkut hilangnya berbagai ciri-ciri kelengkapan hutan. Degradasi hutan merupakan masalah penting dalam penilaian perbandingan efek lingkungan yang ditimbulkan oleh kegiatan pertanian rakyat dan kegiatan pembalakan. Pada sistem perladangan berpindah, misalnya, lahan yang ditanami sering dikatakan sebagai lahan yang telah mengalami deforestasi, namun lahan ini kelak dapat kembali menjadi tutupan hutan. Hutan-hutan yang ditebang dalam kegiatan pembalakan secara besar-besaran sering tidak dianggap telah mengalami deforestasi, hanya karena masih banyak pohon yang tegak setelah tebang pilih, tetapi dalam beberapa kasus mungkin banyak sekali fungsi lingkungan yang telah hilang dari hutan tersebut. (4) Apakah yang disebut dengan pelaku deforestasi adalah mereka yang membuka tutupan hutan, atau mereka yang kemudian menghalangi pertumbuhan kembali tutupan hutan? Apabila pengertian pertama yang diakui, maka perusahaanperusahaan penebangan hutan (HPH) memainkan peranan yang lebih besar dalam

35

deforestasi. Dan apabila pengertian kedua yang diakui, maka para petani kecil, yang kadang-kadang menduduki lahan yang telah dibuka terlebih dahulu oleh kegiatan pembalakan (HPH), yang dianggap berperanan lebih besar. Beberapa pengamat telah menunjukkan bahwa secara praktis tidak mungkin memilah-milah peranan pelaku-pelaku deforestasi dalam suatu lokasi yang sama (contoh: World Bank 1990:xx; Ahmad 1995:3). (5) Apakah Òpelaku deforestasiÓ sebaiknya didefinisikan secara tepat dalam pengertian pemanfaatan akhir lahan hutan yang telah dibuka, dan bukan berdasarkan tindakan dan tujuan mereka yang sesungguhnya membuka hutan? Barbier et al. (1993:7) mengusulkan jalan pemikiran yang demikian dan berpendapat bahwa deforestasi di Indonesia banyak terjadi pada lahan yang dimaksudkan untuk dikonversikan menjadi lahan pertanian, jadi peranan penyebab deforestasi dipegang oleh pertumbuhan kegiatan pertanian. Masalah lain yang berkaitan adalah beragamnya perspektif para pengamat mengenai nilai utama hutan, misalnya dalam hal penggantian hutan alam dengan hutan tanaman industri. Para komentator yang mewakili pemerintah atau industri mungkin akan mendukung perkembangan kegiatan ini, karena hasil kayu gelondongan dari hutan tanaman industri per hektar dapat lebih besar dibandingkan dengan hasil dari hutan alam. Para komentator yang mewakili kelompok lingkungan dan masyarakat di sekitar dan di dalam hutan memandang situasi ini dengan kacamata berbeda, karena proses ini dapat membahayakan keaneka-ragaman hayati dan kepentingan masyarakat yang tinggal di sekitar dan di dalam hutan. Dari kacamata pendukung lingkungan, pembangunan hutan tanaman industri dapat dipandang sebagai deforestasi, sedangkan dari kacamata pemerintah dan industri hal ini dipandang sebagai reforestasi. Keprihatinan ini tercermin secara ringkas dalam judul dokumen WALHI/YLBHI (1992) Mistaking Plantations for IndonesiaÕs Tropical Forests (Kekeliruan Menafsirkan Hutan Tanaman Industri Sebagai Hutan Tropis Indonesia). Pandangan-pandangan berbeda yang mewakili kepentingankepentingan tertentu mengenai berbagai jenis hutan, dapat menyebabkan interpretasi yang berbeda atas data primer yang sama.

36

Seharusnya jelas bahwa pemakaian istilah-istilah dan konsep-konsep penting secara lebih akurat merupakan prasyarat dalam meningkatkan kualitas penelitian mengenai perubahan tutupan hutan. Pada bagian 6 kami menganjurkan pemakaian metodologi baru yang dikembangkan oleh FAO (1996) untuk menganalisa perubahan tutupan hutan. Metodologi ini mencakup definisi yang tepat mengenai hutan dan deforestasi yang apabila diterapkan secara sistematis dapat mencegah kekisruhan dan interpretasi selektif atas data tutupan hutan. Petani Rakyat Dalam bagian ini kami ulas literatur terbaru mengenai peranan petani rakyat atau petani kecil dalam perubahan tutupan hutan di Indonesia. Ulasan ini meliputi: rangkaian kesatuan (continuum) Òsistem perladangan berpindah perambahan hutan, produksi perkebunan rakyat; transmigrasi umum; transmigrasi spontan (swakarsa); dan peranan kepadatan penduduk dalam hilangnya tutupan hutan. Rangkaian Kesatuan (Continuum) Sistem Perladangan Berpindah Perambahan Hutan Sistem perladangan berpindah mempunyai arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Kekisruhan terminology ini menghambat usaha-usaha untuk memahami hubungan antara sistem pertanian rakyat dengan perubahan tutupan hutan. Weinstock dan Sunito (1989:5) mengamati bahwa Òmeskipun setelah menelusuri terminologi, kita dihadapkan pada berderet-deret definisi mengenai bentuk produksi pertanian ini, dan setiap definisi mencerminkan pandangan yang berbeda mengenai jenis kegiatan apa yang harus atau yang tidak boleh dimasukkan. Beberapa pemakaian istilah tersebut hanya mengacu pada sistem budidaya tradisional yang lestari berkelanjutan, dengan masa bera yang panjang; sistem ini sering dikatakan sejalan dengan konservasi hutan-hutan primer. Penulis-penulis lain memakai istilah Òperladangan berpindahÓ untuk sistem pertanian berotasi yang bisa mempunyai masa bera yang panjang, bisa juga tidak;

37

dan bisa dikaitkan dengan konservasi hutan jangka panjang, bisa juga tidak. Penulis lain lagi menyamakan perladangan berpindah dengan sistem pertanian rakyat secara umum di pulau-pulau di luar Jawa pemakaian istilah yang mengabaikan kenyataan bahwa banyak petani rakyat yang dalam usahanya tidak menjalankan bentuk rotasi apapun. Weinstock dan Sunito (1989:20-21) menyarankan perbedaan fundamental antara peladang berpindah dan perambah hutan. Peladang berpindah dijabarkan sebagai orang-orang yang melaksanakan sistem pertanian berotasi dengan masa bera yang lebih lama daripada masa tanam Kecuali apabila dihadapkan oleh tekanan penduduk atau kendala-kendala lain, lahan hanya dipakai satu sampai tiga tahun dan diberakan (tidak diusahakan) untuk masa yang relative lama (sampai duapuluh tahun atau lebih) . Para perambah hutan dijabarkan sebagai orang-orang yang mungkin menggunakan sistem tebas bakar vegetasi yang ada, tetapi dengan niatan utama untuk mendirikan usaha pertanian yang permanen atau semipermanen. Meskipun mungkin ditanam beberapa jenis tanaman pangan untuk memenuhi kebutuhan sendiri, penanaman tanaman komersial (seringkali tanaman tahunan) merupakan fokus budidayanya. Biasanya lahannya tidak diberakan, tetapi dipergunakan terus menerus dan hanya ditinggalkan setelah kesuburannya hampir atau telah hilang samasekali, karena tidak ada rencana jangka panjang untuk kembali ke lokasi yang sama. Agar kita dapat benar-benar memahami peranan petani kecil dalam perubahan tutupan hutan di Indonesia, perlu sekali menyadari dan mengakui adanya rangkaian kesatuan usaha tani mulai dari sistem perladangan berpindah tradisional (dengan masa bera panjang dan konservasi hutan jangka panjang) pada ujung yang satu, dan budidaya perambah hutan (yang seringkali berakibat degradasi dalam jangka panjang dan deforestasi) pada ujung yang lain. Di Indonesia ada polarisasi ideologi di mana wakil-wakil pemerintah dan LSM Lingkungan cenderung tidak mengakui adanya rangkaian kesatuan tersebut. Pihak pemerintah mencela perambahan hutan sebagai merusak lingkungan dan seringkali tidak membedakannya dengan sistem perladangan berpindah.

38

Apabila pemerintah serius dalam melestarikan hutan, pemerintah harus mendukung usaha pertanian tradisional yang konsisten dengan tujuan konservasi hutan jangka panjang. 8 Sebaliknya LSM-LSM Lingkungan cenderung memusatkan perhatiannya pada budidaya perladangan berpindah tradisional 9 dan mengesampingkan usaha-usaha pertanian yang kurang lestari berkelanjutan. Nampaknya aktivis-aktivis ini takut bahwa pengakuan atas adanya usahausaha pertanian rakyat yang tidak lestari berkelanjutan akan melemahkan pernyataan mereka bahwa penduduk yang tinggal di pinggir hutan memiliki kearifan dalam mengelola hutan. Pengakuan akan keseluruhan rangkaian kesatuan berbagai usaha pertanian justru akan memperkuat, bukannya melemahkan posisi LSM karena dua hal. Pertama, ini akan menunjukkan pengakuan atas rumitnya perubahan sosial pedesaan. Kedua, ini akan menunjukkan keprihatinan terhadap perambah hutan, yang seperti halnya para peladang berpindah, sebenarnya juga merupakan korban proses perubahan sosial yang cepat sekali. Terobosan penting dalam pemahaman yang lebih baik mengenai peranan sistem perladangan berpindah dalam deforestasi dicapai melalui kritik Dick (1991) terhadap penelitian-penelitian World Bank (1991) dan FAO (1990). Berdasarkan perhitungan berikut ini, World Bank (1990) menyatakan bahwa sistem perladangan berpindah memegang peranan yang sangat besar dalam deforestasi. Luas areal yang dilaporkan dipakai untuk perladangan berpindah dalam tiga propinsi di Indonesia pada tahun 1990 adalah 14 juta ha di Sumatra, 11 juta ha di Kalimantan dan 2 juta ha di Irian Jaya (data RePPProT, seperti disitir oleh World Bank (1990:3). Keseluruhan areal sejumlah 27 juta ha meluas dengan laju 2 % setahun, yang menurut World Bank (1990:3) berarti deforestasi seluas kira-kira 500.000 ha per tahun jelas sekali ini merupakan penyebab terbesar deforestasi. Asumsi FAO (1990) kira-kira juga demikian. Indonesia, Deforestasi Terbesar di Dunia Menurut data State of the World’s Forests 2007’ yang dikeluarkan the UN Food & Agriculture Organization’s (FAO), angka deforestasi Indonesia 2000-

39

2005 1,8 juta hektar/tahun. Sedangkan Brazil dalam kurun waktu yang sama 3,1 juta hektar/tahun dengan gelar kawasan deforestasi terbesar di dunia. Namun karena luas kawasan hutan totalIndonesia jauh lebih kecil daripada Brasil, maka laju deforestasiIndonesia menjadi jauh lebih besar. Laju deforestasi Indonesia adalah 2% per tahun, dibandingkan dengan Brasil yang hanya 0.6%. Tingginya angka deforestasi ini, juga terlihat di Jambi, berdasarkan analisis peta citra satelit yang dilakukan KKI Warsi dan Birdlife Indonesia, dalam kurun 10 tahun Jambi kehilangan 1 juta hektar hutannya. penyebabnya ketidak mampuan aparat penegah hukum untuk mengegakkan aturan untuk menghentikan aksi-aksi destruktive logging. Padahal segala dampak nyata akibat kerusakan hutan telah dirasakan, banjir, kekeringan, erosi, longsor, sedimentasi dan sebagainya

Dampak lainnya yang juga kini mengancam manusia akibat laju kerusakan hutan adalah berkembangnya berbagai virus yang mematikan. Sebagaimana yang diungkapkan oleh Prof. Dr. Hadi S Alikodra, Guru Besar Fakultas Kehutanan IPB Bogor. Menurutnya perkembangan virus flu burung yang telah merenggut puluhan jiwa Orang Indonesia sejak dua tahun belakangan ini tidak lepas dari deforestasi yang tinggi di negeri ini. Memang hubungan antara deforestasi dan flu burung sulit diuraikan secara kasat mata, akan tetapi menurut penelitian para ahli, flu burung yang pertama kali ditemukan di Cina pada tahun 1990, muncul akibat pengelolaan sumber daya yang buruk di negeri tirai bambu itu yang kini telah beralih menjadi negeri industri terbesar di dunia dan ekologinya telah hancur. Virus dan bakteri di alam masing-masing punya ekosistem yang seimbang dan saling terkait. Keseimbangan ekologi inilah yang menjadikan virus dan bakteri berada pada lingkungannya untuk tumbuh, hilang, dan berganti. Kehidupan virus dan bakteri dalam ekosistemnya seperti berjalan secara mekanis.

40

Jumlah mikroba yang hidup di alam seimbang dengan ekosistemnya sehingga tidak sampai menyerang manusia. Tapi apa lacur! Manusialah yang merusak ekologi mikroba tersebut. Hasilnya: keseimbangan hidup mikroba pun berubah. Dan perubahan itu menyebabkan mikroba mengalami transformasi dalam kehidupannya. Mikroba transformatif itulah yang akhirnya menyerang manusia. Flu burung merupakan penyakit yang menular lewat pernafasan. Berdasarkan penelitiannya di Cina, penyebab kedua penyakit tersebut adalah polusi udara dan penebangan hutan yang sewenang-wenang. Polusi udara di Cina saat ini sudah mencapai tahap yang sangat berbahaya. Kondisi tersebut ditambah lagi dengan minimnya suplai oksigen (O2) yang berasal dari tumbuh-tumbuhan. Seperti diketahui, suplai oksigen terbesar berasal dari hutan. Jika hutan itu rusak, maka suplai oksigen pun berkurang. Dampaknya luar biasa: mikroba akan tumbuh subur dan perkembangbiakannya tak terkendali. Sebab, oksigen – yang bila terkena sinar ultraviolet dari matahari berubah menjadi ozon (O3) dan O nascend – adalah pembunuh mikroba dan virus yang amat efektif. Bila oksigen itu berkurang, pembunuh mikroba dan virus pun berkurang. Dampaknya, mikroba dan virus akan makin berkembang, hingga muncullah varian baru virus flu burung HxNy, dengan yang kini menyerang manusia merupakan farian H5N1. So, apakah kita akan birakan hutan hancur dan virus, bakteri dan mikroba lain yang selama ini hidup tenang dihabitatnya gentayangan dengan beragam varian dan siap menyerang manusia? Deforestasi merupakan suatu kondisi saat tingkat luas area hutan yang menunjukkan penurunan secara kualitas dan kuantitas. Indonesia memiliki 10% hutan tropis dunia yang masih tersisa. Hutan Indonesia memiliki 12% dari jumlah spesies binatang menyusui atau mamalia, pemilik 16% spesies binatang reptil dan amphibi, 1.519 spesies burung dan 25% dari spesies ikan dunia. Sebagian diantaranya adalah endemik atau hanya dapat ditemui di daerah tersebut. Luas hutan alam asli Indonesia menyusut dengan kecepatan yang sangat mengkhawatirkan. Hingga saat ini, Indonesia telah kehilangan hutan aslinya sebesar 72 persen [World Resource Institute, 1997]. Penebangan hutan Indonesia

41

yang tidak terkendali selama puluhan tahun dan menyebabkan terjadinya penyusutan hutan tropis secara besar-besaran. Laju kerusakan hutan periode 19851997 tercatat 1,6 juta hektar per tahun, sedangkan pada periode 1997-2000 menjadi 3,8 juta hektar per tahun. Ini menjadikan Indonesia merupakan salah satu tempat dengan tingkat kerusakan hutan tertinggi di dunia. Di Indonesia berdasarkan hasil penafsiran citra landsat tahun 2000 terdapat 101,73 juta hektar hutan dan lahan rusak, diantaranya seluas 59,62 juta hektar berada dalam kawasan hutan. [Badan Planologi Dephut, 2003]. Pada abad ke-16 sampai pertengahan abad ke-18, hutan alam di Jawa diperkirakan masih sekitar 9 juta hektar. Pada akhir tahun 1980-an, tutupan hutan alam di Jawa hanya tinggal 0,97 juta hektar atau 7 persen dari luas total Pulau Jawa. Saat ini, penutupan lahan di pulau Jawa oleh pohon tinggal 4 %. Pulau Jawa sejak tahun 1995 telah mengalami defisit air sebanyak 32,3 miliar meter kubik setiap tahunnya. Fungsi hutan sebagai penyimpan air tanah juga akan terganggu akibat terjadinya pengrusakan hutan yang terus-menerus. Hal ini akan berdampak pada semakin seringnya terjadi kekeringan di musim kemarau dan banjir serta tanah longsor di musim penghujan. Pada akhirnya, hal ini akan berdampak serius terhadap kondisi perekonomian masyarakat. Industri perkayuan di Indonesia memiliki kapasitas produksi sangat tinggi dibanding ketersediaan kayu. Pengusaha kayu melakukan penebangan tak terkendali dan merusak, pengusaha perkebunan membuka perkebunan yang sangat luas, serta pengusaha pertambangan membuka kawasan-kawasan hutan. Sementara itu rakyat digusur dan dipinggirkan dalam pengelolaan hutan yang mengakibatkan rakyat tak lagi punya akses terhadap hutan mereka. Dan hal ini juga diperparah dengan kondisi pemerintahan yang korup, dimana hutan dianggap sebagai sumber uang dan dapat dikuras habis untuk kepentingan pribadi dan kelompok. Penebangan hutan di Indonesia yang tak terkendali telah dimulai sejak akhirtahun 1960-an, yang dikenal dengan banjir-kap, dimana orang melakukan kayu secara manual. Penebangan hutan skala besar dimulai pada tahun 1970. Dan dilanjutkan dengan dikeluarkannya izin-izin pengusahaan hutan tanaman industri di tahun 1990, yang melakukan tebang habis (land clearing). Selain itu, areal hutan juga dialihkan fungsinya menjadi kawasan perkebunan skala besar yang juga melakukan pembabatan hutan secara menyeluruh, menjadi kawasan

42

transmigrasi dan juga menjadi kawasan pengembangan perkotaan. Di tahun 1999, setelah otonomi dimulai, pemerintah daerah membagi-bagikan kawasan hutannya kepada pengusaha daerah dalam bentuk hak pengusahaan skala kecil. Di saat yang sama juga terjadi peningkatan aktivitas penebangan hutan tanpa izin yang tak terkendali oleh kelompok masyarakat yang dibiayai pemodal (cukong) yang dilindungi oleh aparat pemerintah dan keamanan. Faktor penyebab Deforestasi Hutan Untuk saat ini, penyebab deforestasi hutan semakin kompleks. Kurangnya penegakan hukum yang terjadi saat ini memperparah kerusakan hutan dan berdampak langsung pada semakin berkurangnya habitat orangutan secara signifikan. Penyebab kerusakan tersebut dapat dikemukakan sebagai berikut. 1.Hak Penguasaan Hutan Lebih dari setengah kawasan hutan Indonesia dialokasikan untuk produksi kayu berdasarkan sistem tebang pilih. Banyak perusahaan HPH yang melanggar pola-pola tradisional hak kepemilikan atau hak penggunaan lahan. Kurangnya pengawasan dan akuntabilitas perusahaan berarti pengawasan terhadap pengelolaan hutan sangat lemah dan, lama kelamaan, banyak hutan produksi yang telah dieksploitasi secara berlebihan. Menurut klasifikasi pemerintah, pada saat ini hampir 30 persen dari konsesi HPH yang telah disurvei, masuk dalam kategori "sudah terdegradasi". Areal konsesi HPH yang mengalami degradasi memudahkan penurunan kualitasnya menjadi di bawah batas ambang produktivitas, yang memungkinkan para pengusaha perkebunan untuk mengajukan permohonan izin konversi hutan. Jika permohonan ini disetujui, maka hutan tersebut akan ditebang habis dan diubah menjadi hutan tanaman industri atau perkebunan. 2.Hutan tanaman industri Hutan tanaman industri telah dipromosikan secara besar-besaran dan diberi subsidi sebagai suatu cara untuk menyediakan pasokan kayu bagi industri pulp yang berkembang pesat di Indonesia, tetapi cara ini mendatangkan tekanan terhadap hutan alam. Hampir 9 juta ha lahan, sebagian besar adalah hutan alam, telah dialokasikan untuk pembangunan hutan tanaman industri. Lahan ini kemungkinan telah ditebang habis atau dalam waktu dekat

43

akan ditebang habis. Namun hanya sekitar 2 juta ha yang telah ditanami, sedangkan sisanya seluas 7 juta ha menjadi lahan terbuka yang terlantar dan tidak produktif. 3.Perkebunan Lonjakan pembangunan perkebunan, terutama perkebunan kelapa sawit, merupakan penyebab lain dari deforestasi. Hampir 7 juta ha hutan sudah disetujui untuk dikonversi menjadi perkebunan sampai akhir tahun 1997 dan hutan ini hampir dapat dipastikan telah ditebang habis. Tetapi lahan yang benarbenar dikonversi menjadi perkebunan kelapa sawit sejak tahun 1985 hanya 2,6 juta ha, sementara perkebunan baru untuk tanaman keras lainnya kemungkinan luasnya mencapai 1-1,5 juta ha. Sisanya seluas 3 juta ha lahan yang sebelumnya hutan sekarang dalam keadaan terlantar. Banyak perusahaan yang sama, yang mengoperasikan konsesi HPH, juga memiliki perkebunan. Dan hubungan yang korup berkembang, dimana para pengusaha mengajukan permohonan izin membangun perkebunan, menebang habis hutan dan menggunakan kayu yang dihasilkan utamanya untuk pembuatan pulp, kemudian pindah lagi, sementara lahan yang sudah dibuka ditelantarkan. 4.llegal logging Illegal logging adalah merupakan praktek langsung pada penebangan pohon di kawasan hutan negara secara illegal. Dilihat dari jenis kegiatannya, ruang lingkup illegal logging terdiri dari : •Rencana penebangan, meliputi semua atau sebagian kegiatan dari pembukaan akses ke dalam hutan negara, membawa alat-alat sarana dan prasarana untuk melakukan penebangan pohon dengan tujuan eksploitasi kayu secara illegal. •Penebangan pohon dalam makna sesunguhnya untuk tujuan eksploitasi kayu secara illegal. Produksi kayu yang berasal dari konsesi HPH, hutan tanaman industri dan konversi hutan secara keseluruhan menyediakan kurang dari setengah bahan baku kayu yang diperlukan oleh industri pengolahan kayu di Indonesia. Kayu yang diimpor relatif kecil, dan kekurangannya dipenuhi dari pembalaka ilegal. Pencurian kayu dalam skala yang sangat besar dan yang terorganisasi sekarang merajalela di Indonesia; setiap tahun antara 50-70 persen pasokan kayu untuk industri hasil hutan ditebang secara ilegal. Luas total hutan yang hilang karena pembalakan ilegal tidak diketahui, tetapi seorang mantan Direktur Jenderal Pengusahaan Hutan, Departemen Kehutanan, Titus Sarijanto, baru-baru ini

44

menyatakan bahwa pencurian kayu dan pembalakan ilegal telah menghancurkan sekitar 10 juta ha hutan Indonesia. 5.Konvensi Lahan Peran pertanian tradisional skala kecil, dibandingkan dengan penyebab deforestasi yang lainnya, merupakan subyek kontroversi yang besar. Tidak ada perkiraan akurat yang tersedia mengenai luas hutan yang dibuka oleh para petani skala kecil sejak tahun 1985, tetapi suatu perkiraan yang dapat dipercaya pada tahun 1990 menyatakan bahwa para peladang berpindah mungkin bertanggung jawab atas sekitar 20 persen hilangnya hutan. Data ini dapat diterjemahkan sebagai pembukaan lahan sekitar 4 juta ha antara tahun 1985 sampai 1997. 6.Program Transmigrasi Transmigrasi yang berlangsung dari tahun 1960-an sampai 1999, yaitu memindahkan penduduk dari Pulau Jawa yang berpenduduk padat ke pulau-pulau lainnya. Program ini diperkirakan oleh Departemen Kehutanan membuka lahan hutan hampir 2 juta ha selama keseluruhan periode tersebut. Disamping itu, para petani kecil dan para penanam modal skala kecil yang oportunis juga ikut andil sebagai penyebab deforestasi karena mereka membangun lahan tanaman perkebunan, khususnya kelapa sawit dan coklat, di hutan yang dibuka dengan operasi pembalakan dan perkebunan yang skalanya lebih besar. Belakangan ini, transmigrasi "spontan" meningkat, karena penduduk pindah ke tempat yang baru untuk mencari peluang ekonomi yang lebih besar, atau untuk menghindari gangguan sosial dan kekerasan etnis. Estimasi yang dapat dipercaya mengenai luas lahan hutan yang dibuka oleh para migran dalam skala nasional belum pernah dibuat. 7.Kebakaran Hutan Pembakaran secara sengaja oleh pemilik perkebunan skala besar untuk membuka lahan, dan oleh masyarakat lokal untuk memprotes perkebunan atau kegiatan operasi HPH mengakibatkan kebakaran besar yang tidak terkendali, yang luas dan intensitasnyan belum pernah terjadi sebelumnya. Lebih dari 5 juta ha hutan terbakar pada tahun 1994 dan 4,6 juta ha hutan lainnya terbakar pada tahun 1997-98. Sebagian dari lahan ini tumbuh kembali menjadi semak belukar, sebagian digunakan oleh para petani skala kecil, tetapi sedikit sekali usaha sistematis yang dilakukan untuk memulihkan tutupan hutan atau mengembangkan pertanian yang produktif. Pada kondisi alami, lahan gambut

45

tidak mudah terbakar karena sifatnya yang menyerupai spons, yakni menyerap dan menahan air secara maksimal sehingga pada musim hujan dan musim kemarau tidak ada perbedaan kondisi yang ekstrim. Namun, apabila kondisi lahan gambut tersebut sudah mulai tergangggu akibatnya adanya konversi lahan atau pembuatan kanal, maka keseimbangan ekologisnya akan terganggu. Pada musim kemarau, lahan gambut akan sangat kering sampai kedalaman tertentu dan mudah terbakar. Gambut mengandung bahan bakar (sisa tumbuhan) sampai di bawah permukaan, sehingga api di lahan gambut menjalar di bawah permukaan tanah secara lambat dan dan sulit dideteksi, dan menimbulkan asap tebal. Api di lahan gambut sulit dipadamkan sehingga bisa berlangsung lama (berbulan-bulan). Dan, baru bisa mati total setelah adanya hujan yang intensif.

46

DAFTAR PUSTAKA William D. Sunderlin dan Ida Aju Pradnja Resosudarmo. Sindangbarang, Bogor 16680, Indonesia Ahmad, M. 1995. The Role of Timber Production in Indonesian Economy: Reality or Illusion? Konphalindo, Jakarta. Angelsen, A. 1995. Shifting cultivation and ÒdeforestationÓ: a study from Indonesia. World Development 23(10):17131729. Ascher, W. 1993. Political economy and problematic forestry policies in Indonesia: obstacles to incorporating sound economics and science. The Center for Tropical Conservation, Duke University. July. BAPPEDA dan PPKD. 1995. Profil Ladang Berpindah di Kalimantan Tengah. BAPPEDA Propinsi Dati I Kalimantan Tengah dan Pusat Penelitian Kebudayaan Dayak. Barbier E.B., N. Bockstael, J.C. Burgess and I. Strand. 1993. The timber trade and tropical deforestation in Indonesia. LEEC Paper DP 93-01. London Environmental Economics Centre. Barlow, C. and Muharminto. 1982. The rubber smallholder economy. Bulletin of Indonesian Economic Studies 18(2): 86-119. Barlow, C. and T. Tomich. 1991. Indonesian agricultural development: the awkward case of smallholder tree crops. Bulletin of Indonesian Economic Studies 27 (3):29-53 Belcher, M. and A. Gennino. 1993. Southeast Asian Rainforests: A Resource Guide and Directory. Rainforest Action Network, San Francisco. Chomitz, K.M. and C. Griffiths. 1996. Deforestation, shifting cultivation and tree crops in Indonesia: nationwide patterns of smallholder agriculture at the forest frontier. Research Project on Social and Environmental Consequences

47

of Growth-Oriented Policies. Working Paper No. 4. The World Bank, Washington, DC. Colfer, C.J. Pierce with R.G. Dudley. 1993. Shifting Cultivators of Indonesia: Marauders or Managers of the Forest? Community Forestry Case Study Series 6. Food and Agriculture Organization of the United Nations, Rome. Dauvergne, P. 1994. The politics of deforestation in Indonesia. Pacific Affairs 66(4):497-518. DepHut. 1995. Laporan: Inventarisasi dan Identifikasi Perladangan Berpindah/Perambahan Hutan Propinsi Kalimantan Timur, Tahun Anggaran 1994/1995. Departemen Kehutanan, Kantor Wilayah Propinsi Kalimantan Timur, Samarinda. DepTrans. 1995. Kontribusi Pembangunan Transmigrasi Pelita V. Pusat Data dan Informasi. Sekretariat Jenderal Departemen Transmigrasi dan Pemukiman Perambah Hutan, Republik Indonesia, Jakarta. DepTrans dan YDWL. 1996. Upaya Penanganan Permasalahan Perambah Hutan di Propinsi Kalimantan Timur (Taman Nasional Kutai) dan Kalimantan Selatan (Sungai Pinang). Departemen Transmigrasi dan Pemukiman Perambah Hutan, Kantor Wilayah Propinsi Kalimantan Timur dan Yayasan Dharma Wana Lestari, Fakultas Kehutanan, Universitas Mulawarman, Samarinda. Dick, J. 1991. Forest land use, forest use zonation, and deforestation in Indonesia: a summary and interpretation of existing information. Background paper to UNCED for the State Ministry for Population and Environment (KLH) and the Environmental Impact Management Agency (BAPEDAL). DJP. 1995. Statistik Perkebunan Indonesia 1994-1996. Direktorat Jendral Perkebunan, Jakarta.

48

Dove, M.R. 1993. Smallholder rubber and swidden agriculture in Borneo: a sustainable adaptation to the ecology and economy of the tropical forest. Economic Botany 47(2):136-147. Dove, M.R. 1996. So far from power, so near to the forest: a structural analysis of gain and blame in tropical forest development. In C. Padoch and N.L. Peluso (eds), Borneo in Transition: People, Forests, Conservation, and Development. Oxford University Press, Kuala Lumpur. pp. 41-58. Downton, M.W. 1995. Measuring tropical deforestation: development of the methods. Environmental Conservation 22(3):229-240. DÕSilva, E. and S. Appanah. 1993. Forestry Management for Sustainable Development. EDI Policy Seminar Report No. 32. The World Bank, Washington DC. Durand, F. 1994. Les Forミts en Asie du Sud-Est: Recul et Exploitation. Le Cas de lÕIndon.sie. LÕHarmattan, Paris. Economist Intelligence Unit. 1995a. Country Profile: Indonesia 1994-95. The Economist Intelligence Unit, London. Economist Intelligence Unit. 1995b. Country Report: Indonesia 4th Quarter 1995. The Economist Intelligence Unit, London. Endogeotec Visicon. 1996. Studi pola migrasi perambah hutan. Lokasi: Sumatra Selatan dan Lampung. Endogeotec Visicon, Jakarta. FAO. 1990. Situation and Outlook of the Forestry Sector in Indonesia. Volume 1: issues, findings and opportunities. Ministry of Forestry, Government of Indonesia; Food and Agriculture Organization of the United Nations, Jakarta. 20 William D. Sunderlin dan Ida Aju Pradnja Resosudarmo http://www.cifor.cgiar.org/publications/Html/AR-98/Bahasa/UCauses.html

49

Pemanasan global
Efek Rumah Kaca, Perubahan Iklim dan Pemanasan Global

Bumi telah menjadi lebih hangat sekitar 1ºF (0.5ºC) dari 100 tahun yang lalu. Tapi mengapa? Dan bagaimana? Sebenarnya para pakar ilmu pengetahuan juga tidak tahu pasti. Bumi bisa saja menjadi hangat secara alami, tetapi banyak ahli iklim dunia yang percaya bahwa tindakan manusia telah membantu membuat Bumi menjadi lebih hangat. Efek Rumah Kaca, Perubahan Iklim, dan Pemanasan Global Efek Rumah Kaca Para ahli sudah setuju bahwa efek rumah kaca disebabkan oleh bertambahnya jumlah gas-gas rumah kaca (GRK) di atmosfir yang menyebabkan energi panas yang seharusnya dilepas ke luar atmosfir bumi dipantulkan kembali ke permukaan dan menyebabkan temperatur permukaan bumi menjadi lebih panas.

50

Gas Rumah Kaca : Ada beberapa gas diatmosfir yang berfungsi sebagai \'penangkap\' energi panas matahari. Tanpa gas-gas ini, panas akan hilang ke angkasa dan temperatur rata-rata Bumi dapat menjadi 60ºF (33ºC) lebih dingin. Karena fungsinya sebagai penjaga hangatnya Bumi, gas-gas ini kemudian disebut sebagai Gas Rumah Kaca (GRK). Yang termasuk diantaranya adalah : Karbon Dioksida (CO2), NitroOksida (NO2), dan Metana (CH4). Rumah Kaca: Pernahkah kamu melihat sebuah rumah kaca? Rumah kaca umumnya berbentuk sebuah rumah kecil yang seluruhnya terdiri dari kaca dan dibangun untuk menumbuhkan berbagai jenis tanaman, terutama diwaktu musim dingin. Bagaimana rumah kaca bekerja? Panel-panel kacanya membiarkan sinar matahari masuk tetapi menjaga energi panas yang disebabkannya hilang ke udara. Untuk mudahnya, bayangkan kalau kamu masuk ke dalam mobil yang diparkir dibawah sinar matahari, joknya terasa panas bukan? Nah, begitu juga tanaman yang ada didalam rumah kaca, panas yang ditahan menyebabkan tanaman dapat bertahan di musim dingin. GRK dan Atmosfir: Atmosfir ada disekitar kita, ia adalah udara yang kita hirup. GRK diatmosfir berfungsi serupa dengan panel-panel gelas di rumah kaca. Sinar matahari memasuki atmosfir Bumi, melalui lapisan gas-gas rumah kaca. Setelah mencapai seluruh permukaan bumi, tanah, air, dan ekosistem lainnya menyerap energi dari sinar tersebut. Setelah terserap, energi ini akan dipancarkan kembali ke atmosfir. Sebagian energi dikembalikan ke angkasa, tetapi sebagian besar ditangkap oleh gas-gas rumah kaca di atmosfir sehingga menyebabkan Bumi menjadi lebih panas. Efek Rumah Kaca memegang peran penting dalam kelangsungan hidup manusia di Bumi. Tanpa adanya efek tersebut, Bumi akan terlalu dingin untuk ditempati. Namun sebaliknya, apabila efek tersebut terlalu kuat, Bumi akan

51

menjadi lebih hangat dari semestinya dan akan timbul masalah baru bagi kehidupan manusia, tumbuhan, dan binatang.

Perubahan Iklim (Climate Change) Iklim adalah rata-rata peristiwa cuaca di suatu daerah tertentu dalam jangka waktu yang panjang. Sebagai contoh, ada kemungkinan dalam suatu hari di musim dingin di New York, Amerika Serikat, terjadi suatu hari yang cerah dan hangat, tetapi rata-rata cuaca - iklim- memberitahu kita bahwa musim dingin di New York umumnya akan dingin dan penuh salju dan hujan. Perubahan iklim menunjukkan suatu perubahan dalam cuaca secara jangka panjang, bisa lebih hangat atau lebih dingin. Curah hujan atau salju rata-rata pertahun dapat bertambah atau berkurang. Cuaca Cuaca mengambarkan apapun yang terjadi di alam pada suatu waktu tertentu di suatu tempat tertentu. Cuaca adalah sesuatu gejala alam yang terhadi dari menit ke menit. Cuaca dapat berubah drastis dalam waktu yang singkat. Contohnya, bisa saja terjadi hujan satu jam lamanya dan mendadak langit cerah dan terang. Cuaca adalah yang kita dengar di berita televisi setiap malam. Yang termasuk cuaca adalah perubahan harian dalam kelembaban, tekanan barometrik, temperatur, dan kondisi angin di suatu lokasi tertentu. Sekarang, katakan, bagaimana cuaca di tempat mu hari ini? Iklim Iklim menggambarkan total cuaca yang terjadi selama satu periode tertentu dalam setahun di suatu tempat tertentu, Yang termasuk didalamnya adalah kondisi cuaca rata-rata, musim (dingin, panas, semi, gugur, hujan, dan kemarau), dan gejala alam khusus (seperti tornado dan banjir). Iklim memberitahu kita bagaimana tinggal di daerah tertentu. Bogor kota hujan, Jakarta panas, dan Bandung sejuk. Jadi, bagaimana iklim di tempat tinggalmu?

52

Pemanasan Global (Global Warming) Pemanasan Global adalah suatu istilah yang menunjukan adalahnya kenaikan rata-rata temperatur Bumi, yang kemudian menyebabkan perubahan dalam iklim. Bumi yang lebih hangat dapat menyebabkan perubahan siklus hujan, kenaikkan permukaan air laut, dan beragam dampak pada tanaman, kehidupan liar, dan manusia. Ketika para ahli ilmu pengetahuan berbicara mengenai permasalahan perubahan iklim, yang menjadi pusat perhatian adalah pemanasan global yang disebabkan ulah manusia. Mungkin sulit untuk dibayangkan bagaimana manusia dapat menyebabkan perubahan pada iklim di Bumi. Namun, para ahli sepakat bahwa ulah manusialah yang memacu besarnya jumlah gas rumah kaca dilepaskan ke atmosfir dan menyebabkan Buni menjadi lebih panas. Dahulu, semua perubahan iklim berjalan secara alami. Tetapi dengan adanya Revolusi Industri, manusia mulai mengubah iklim dan lingkungan tempatnya hidup melalui tindakan-tindakan agrikultural dan industri. Revolusi Industri adalah saat dimana manusia mulai menggunakan mesin untuk mempermudah hidupnya. Revolusi ini dimulai sekitar 200 tahun lalu dan mengubah gaya hidup manusia. Sebelumnya, manusia hanya melepas sedikit gas ke atmosfir, namun saat ini dengan \'bantuan\' pertumbuhan penduduk, pembakaran bahan bakar fosil dan penebangan hutan, manusia mempengaruhi perubahan komposisi gas di atmosfir. Semenjak Revolusi Industri, kebutuhan energi untuk menjalankan mesin terus meningkat. Beberapa jenis energi, seperti energi yang kamu butuhkan untuk membuat pe-ermu, datang dari makanan yang kamu makan. Tetapi energi lainnya, seperti energi yang digunakan untuk menjalankan mobil dan sebagian besar emergi untuk penerangan dan pemanasan rumah, datang dari bahan bakar seperti batubara dan minyak bumi - atau lebih dikemal sebagai bahan bakar fosil karena terjadi dari pembusukan fosil makhluk hidup. Pembakaran bahan bakar fosil ini akan melepaskan gas rumah kaca ke atmosfir. Kapan kita melepas Gas Rumah Kaca ke Udara?

53

Kapan saja kamu …. Nonton TV Memasang AC Menyalakan Lampu Menggunakan Pengering Rambut Mengendarai Mobil Bermain Video Game Menyalakan Radio Mencuci atau Mengeringkan Pakaian dengan Mesin Menggunakan Microwave / Oven Kamu telah membantu melepaskan Gas Rumah Kaca ke udara. Mengapa? Karena setiap kali kamu melakukan hal-hal tersebut, kamu membutuhkan tenaga listrik dan listrik dihasilkan melalui pembangkit listrik - power plant - yang sevagian besar menggunakan batubara dan minyak bumi. Sekali lagi, membakar batubara dan minyak bumi menghasilkan gas rumah kaca.

Hal-hal lain yang menyebabkan kita membantu melepaskan GRK ke udara :  Membuang sampah ke tempat penimbunan sampah menghasilkan metana. Metana juga dihasilkan dari limbah binatang yang dipelihara untuk menyuplai kebutuhan susu dan daging (seperti sapi) dan juga dari pertambangan Batubara;  Mengendarai mobil;  Menggunakan / membeli barang-barang produksi pabrik karena proses produksinya melepas GRK ke udara. Apakah Kita dapat membantu pencegahan pemanasan global? Tentu saja. Apabila kita mau mencoba, setiap orang dapat melaksanakan bagiannya dalam membantu mencegah terjadinya pemanasan global. Tidak ada yang mengatakan bahwa mengendarai mobil atau menggunakan listrik adalah kegiatan yang salah. Kita hanya harus lebih pintar dalam melaksanakannya.

54

Beberapa orang mengurangi penggunaan energi dengan melakukan carpooling atau pemakaian mobil bersama. Contohnya, empat orang dapat berada dalam satu mobil yang sama daripada mengendarai empat mobil berbeda untuk pergi ke tempat yang sama. Berikut ini adalah hal-hal yang mudah tetapi dapat membuat kamu ikut serta dalam menjaga Bumi menjadi tempat hidup yang lebih baik!  Membaca Belajar mengenai lingkungan adalah hal yang penting. Ada banyak buku yang bisa kamu baca. Sebagai permulaan, minta tolong guru atau pegawai perpustakaan untuk memberikan judul buku yang bisa dibaca. Atau dengan semaraknya dunia internet, ada baiknya kamu menjelajahi alam maya untuk mencari situs-situs yang memberikan informasi mengenai lingkungan dan perubahan iklim. Hemat Penggunaan Listrik Matikan lampu, televisi, dan komputer ketika kamu selasai menggunakannya. Naik Sepeda, Bis, dan Jalan Kaki Dengan sekali-sekali naik bis, mengendarai sepeda, atau berjalan kaki, kamu sudah menghemat penggunaan energi fossil. Berbicara kepada Keluarga dan Teman Berbicara kepada keluarga dan temanmu mengenai pemanasan global. Biarkan mereka mengetahui apa yang telah kau pelajari.  Penanaman Pohon Menanam pohon di rumah dan sekolah adalah kegiatan yang menyenangkan dan salah satu cara yang bail untuk mereduksi gas rumah kaca. Pohon mengabsorbsi CO2 dari udara. (this is against WWF\'s campaign - anti-carbon sink - so it may be excluded in our campaign to school children - red.) Daur Ulang

55

Mendaur ulang kaleng, botol, kantong plastik, dan koran. Ketika kamu melakukan daur ulang, kamu mnguerangi jumlah sampah yang dibuang ke tempat pembuangan sampah dan kamu membantu penyelamatan sumber daya alam, seperti pohon, minyak bumi, dan bahan metal seperti alumunium.

Ketika belanja, belilah barang yang ramah lingkungan Salah satu cara untuk mengurangi pelepasan GRK ke atmosfir adalah membeli produk yang hemat energi, seperti mobil, barang elektronik dan lampu. Beberapa hal yang patut diperhatikan Tahukah kamu bahwa kamu membantu menjaga lingkungan bila kami membeli produk yang bisa didaur-ulang? Carilah produk yang memiliki tanda daur ulang - tiga anah panah membentuk suatu siklus (nanti ada gambar - red). Prokus yang dapat di daur ulang umumnya dibuat dari benda yang telah digunakan. Umumnya untuk membuat produk daur ulang lebih sedikit energi yang digunakan daripada produk baru. Lebih sedikit energi digunakan, lebih baik. Energi dari Sinar Matahari Bayangkan hari ini adalah hari yang sangat panas. Kamu letakkan satu sendok es krim di pinggir jalan dan esnya langsung meleleh. Kenapa? Kamu mungkin tahu sinar matahari menyebabkan es itu leleh, tetapi kamu mungkin tidak tahu bahwa sinar matahari memproduksi energi. Energi yang dikenal sebagai solar energy - cara popular untuk mengatakan \' energi yang datang dari matahari - dapat digunakan untuk pemanasan ruimah, bangunan, air, dan untuk menghasilkan listrik. Di Indonesia memang belum banyak, namun ini adalah opsi yang menarik karena dapat dilakukan diseluruh pelosok Indonesia. Mobil Mobil adalah kebutuhan utama, terutama dikota-kota besar. Kamu dapat membantu menghemat energi dengan menggunakan mobil yang lebih sedikit menggunakan bahan bakar.

56

 ENERGY STAR  Bebearapa benda, seperti komputer, TV, Stereo, dan VCR mencantumkan label bertuliskan \"Energy\" dengan gambar sebuah bintang. Produk dengan label ENERGY STAR® dibuat untuk menghemat energi. Membeli produk ini akan membantu pelestarian lingkungan. Pemanasan global atau Global Warming adalah adanya proses peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan Bumi. Suhu rata-rata global pada permukaan Bumi telah meningkat 0.74 ± 0.18 °C (1.33 ± 0.32 °F) selama seratus tahun terakhir. Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) menyimpulkan bahwa, "sebagian besar peningkatan suhu rata-rata global sejak pertengahan abad ke-20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia"[1] melalui efek rumah kaca. Kesimpulan dasar ini telah dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik, termasuk semua akademi sains nasional dari negara-negara G8. Akan tetapi, masih terdapat beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan yang dikemukakan IPCC tersebut. Model iklim yang dijadikan acuan oleh projek IPCC menunjukkan suhu permukaan global akan meningkat 1.1 hingga 6.4 °C (2.0 hingga 11.5 °F) antara tahun 1990 dan 2100.[1] Perbedaan angka perkiraan itu disebabkan oleh penggunaan skenario-skenario berbeda mengenai emisi gas-gas rumah kaca di masa mendatang, serta model-model sensitivitas iklim yang berbeda. Walaupun sebagian besar penelitian terfokus pada periode hingga 2100, pemanasan dan kenaikan muka air laut diperkirakan akan terus berlanjut selama lebih dari seribu tahun walaupun tingkat emisi gas rumah kaca telah stabil.[1] Ini mencerminkan besarnya kapasitas panas dari lautan. Meningkatnya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahanperubahan yang lain seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas fenomena cuaca yang ekstrim,[2] serta perubahan jumlah dan pola presipitasi. Akibat-akibat pemanasan global yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian, hilangnya gletser, dan punahnya berbagai jenis hewan.

57

Beberapa hal-hal yang masih diragukan para ilmuwan adalah mengenai jumlah pemanasan yang diperkirakan akan terjadi di masa depan, dan bagaimana pemanasan serta perubahan-perubahan yang terjadi tersebut akan bervariasi dari satu daerah ke daerah yang lain. Hingga saat ini masih terjadi perdebatan politik dan publik di dunia mengenai apa, jika ada, tindakan yang harus dilakukan untuk mengurangi atau membalikkan pemanasan lebih lanjut atau untuk beradaptasi terhadap konsekuensi-konsekuensi yang ada. Sebagian besar pemerintahan negara-negara di dunia telah menandatangani dan meratifikasi Protokol Kyoto, yang mengarah pada pengurangan emisi gas-gas rumah kaca.

Temperatur rata-rata global 1850 sampai 2006 relatif terhadap 1961–1990

Anomali temperatur permukaan rata-rata selama periode 1995 sampai 2004 dengan dibandingkan pada temperatur rata-rata dari 1940 sampai 1980

Penyebab pemanasan global
Efek rumah kaca Segala sumber energi yang terdapat di Bumi berasal dari Matahari. Sebagian besar energi tersebut berbentuk radiasi gelombang pendek, termasuk cahaya tampak. Ketika energi ini tiba permukaan Bumi, ia berubah dari cahaya menjadi panas yang menghangatkan Bumi. Permukaan Bumi, akan menyerap sebagian panas dan memantulkan kembali sisanya. Sebagian dari panas ini berwujud radiasi infra merah gelombang panjang ke angkasa luar. Namun sebagian panas tetap terperangkap di atmosfer bumi akibat menumpuknya jumlah gas rumah kaca antara lain uap air, karbon dioksida, dan metana yang menjadi perangkap gelombang radiasi ini. Gas-gas ini menyerap dan memantulkan kembali radiasi gelombang yang dipancarkan Bumi dan akibatnya panas tersebut akan tersimpan di permukaan Bumi. Keadaan ini terjadi terus menerus sehingga mengakibatkan suhu rata-rata tahunan bumi terus meningkat.

58

Gas-gas tersebut berfungsi sebagaimana gas dalam rumah kaca. Dengan semakin meningkatnya konsentrasi gas-gas ini di atmosfer, semakin banyak panas yang terperangkap di bawahnya. Efek rumah kaca ini sangat dibutuhkan oleh segala makhluk hidup yang ada di bumi, karena tanpanya, planet ini akan menjadi sangat dingin. Dengan temperatur rata-rata sebesar 15 °C (59 °F), bumi sebenarnya telah lebih panas 33 °C (59 °F)dari temperaturnya semula, jika tidak ada efek rumah kaca suhu bumi hanya -18 °C sehingga es akan menutupi seluruh permukaan Bumi. Akan tetapi sebaliknya, apabila gas-gas tersebut telah berlebihan di atmosfer, akan mengakibatkan pemanasan global. Efek umpan balik Anasir penyebab pemanasan global juga dipengaruhi oleh berbagai proses umpan balik yang dihasilkannya. Sebagai contoh adalah pada penguapan air. Pada kasus pemanasan akibat bertambahnya gas-gas rumah kaca seperti CO2, pemanasan pada awalnya akan menyebabkan lebih banyaknya air yang menguap ke atmosfer. Karena uap air sendiri merupakan gas rumah kaca, pemanasan akan terus berlanjut dan menambah jumlah uap air di udara sampai tercapainya suatu kesetimbangan konsentrasi uap air. Efek rumah kaca yang dihasilkannya lebih besar bila dibandingkan oleh akibat gas CO2 sendiri. (Walaupun umpan balik ini meningkatkan kandungan air absolut di udara, kelembaban relatif udara hampir konstan atau bahkan agak menurun karena udara menjadi menghangat). [3] Umpan balik ini hanya berdampak secara perlahan-lahan karena CO2 memiliki usia yang panjang di atmosfer. Efek umpan balik karena pengaruh awan sedang menjadi objek penelitian saat ini. Bila dilihat dari bawah, awan akan memantulkan kembali radiasi infra merah ke permukaan, sehingga akan meningkatkan efek pemanasan. Sebaliknya bila dilihat dari atas, awan tersebut akan memantulkan sinar Matahari dan radiasi infra merah ke angkasa, sehingga meningkatkan efek pendinginan. Apakah efek netto-nya menghasilkan pemanasan atau pendinginan tergantung pada beberapa detail-detail tertentu seperti tipe dan ketinggian awan tersebut. Detail-detail ini

59

sulit direpresentasikan dalam model iklim, antara lain karena awan sangat kecil bila dibandingkan dengan jarak antara batas-batas komputasional dalam model iklim (sekitar 125 hingga 500 km untuk model yang digunakan dalam Laporan Pandangan IPCC ke Empat). Walaupun demikian, umpan balik awan berada pada peringkat dua bila dibandingkan dengan umpan balik uap air dan dianggap positif (menambah pemanasan) dalam semua model yang digunakan dalam Laporan Pandangan IPCC ke Empat. Umpan balik penting lainnya adalah hilangnya kemampuan memantulkan cahaya (albedo) oleh es.[4] Ketika temperatur global meningkat, es yang berada di dekat kutub mencair dengan kecepatan yang terus meningkat. Bersamaan dengan melelehnya es tersebut, daratan atau air dibawahnya akan terbuka. Baik daratan maupun air memiliki kemampuan memantulkan cahaya lebih sedikit bila dibandingkan dengan es, dan akibatnya akan menyerap lebih banyak radiasi Matahari. Hal ini akan menambah pemanasan dan menimbulkan lebih banyak lagi es yang mencair, menjadi suatu siklus yang berkelanjutan. Umpan balik positif akibat terlepasnya CO2 dan CH4 dari melunaknya tanah beku (permafrost) adalah mekanisme lainnya yang berkontribusi terhadap pemanasan. Selain itu, es yang meleleh juga akan melepas CH4 yang juga menimbulkan umpan balik positif. Kemampuan lautan untuk menyerap karbon juga akan berkurang bila ia menghangat, hal ini diakibatkan oleh menurunya tingkat nutrien pada zona mesopelagic sehingga membatasi pertumbuhan diatom daripada fitoplankton yang merupakan penyerap karbon yang rendah.

Mengukur pemanasan global
Pada awal 1896, para ilmuan beranggapan bahwa membakar bahan bakar fosil akan mengubah komposisi atmosfer dan dapat meningkatkan temperatur rata-rata global. Hipotesis ini dikonfirmasi tahun 1957 ketika para peneliti yang bekerja pada program penelitian global yaitu International Geophysical Year, mengambil sampel atmosfer dari puncak gunung Mauna Loa di Hawai.

60

Hasil pengukurannya menunjukkan terjadi peningkatan konsentrasi karbon dioksida di atmosfer. Setelah itu, komposisi dari atmosfer terus diukur dengan cermat. Data-data yang dikumpulkan menunjukkan bahwa memang terjadi peningkatan konsentrasi dari gas-gas rumah kaca di atmosfer. Para ilmuan juga telah lama menduga bahwa iklim global semakin menghangat, tetapi mereka tidak mampu memberikan bukti-bukti yang tepat. Temperatur terus bervariasi dari waktu ke waktu dan dari lokasi yang satu ke lokasi lainnya. Perlu bertahun-tahun pengamatan iklim untuk memperoleh datadata yang menunjukkan suatu kecenderungan (trend) yang jelas. Catatan pada akhir 1980-an agak memperlihatkan kecenderungan penghangatan ini, akan tetapi data statistik ini hanya sedikit dan tidak dapat dipercaya. Stasiun cuaca pada awalnya, terletak dekat dengan daerah perkotaan sehingga pengukuran temperatur akan dipengaruhi oleh panas yang dipancarkan oleh bangunan dan kendaraan dan juga panas yang disimpan oleh material bangunan dan jalan. Sejak 1957, data-data diperoleh dari stasiun cuaca yang terpercaya (terletak jauh dari perkotaan), serta dari satelit. Data-data ini memberikan pengukuran yang lebih akurat, terutama pada 70 persen permukaan planet yang tertutup lautan. Data-data yang lebih akurat ini menunjukkan bahwa kecenderungan menghangatnya permukaan Bumi benar-benar terjadi. Jika dilihat pada akhir abad ke-20, tercatat bahwa sepuluh tahun terhangat selama seratus tahun terakhir terjadi setelah tahun 1980, dan tiga tahun terpanas terjadi setelah tahun 1990, dengan 1998 menjadi yang paling panas. Dalam laporan yang dikeluarkannya tahun 2001, Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) menyimpulkan bahwa temperatur udara global telah meningkat 0,6 derajat Celsius (1 derajat Fahrenheit) sejak 1861. Panel setuju bahwa pemanasan tersebut terutama disebabkan oleh aktivitas manusia yang menambah gas-gas rumah kaca ke atmosfer. IPCC memprediksi peningkatan temperatur rata-rata global akan meningkat 1.1 hingga 6.4 °C (2.0 hingga 11.5 °F) antara tahun 1990 dan 2100.

61

IPCC panel juga memperingatkan, bahwa meskipun konsentrasi gas di atmosfer tidak bertambah lagi sejak tahun 2100, iklim tetap terus menghangat selama periode tertentu akibat emisi yang telah dilepaskan sebelumnya. karbon dioksida akan tetap berada di atmosfer selama seratus tahun atau lebih sebelum alam mampu menyerapnya kembali. Jika emisi gas rumah kaca terus meningkat, para ahli memprediksi, konsentrasi karbondioksioda di atmosfer dapat meningkat hingga tiga kali lipat pada awal abad ke-22 bila dibandingkan masa sebelum era industri. Akibatnya, akan terjadi perubahan iklim secara dramatis. Walaupun sebenarnya peristiwa perubahan iklim ini telah terjadi beberapa kali sepanjang sejarah Bumi, manusia akan menghadapi masalah ini dengan risiko populasi yang sangat besar.

Hasil pengukuran konsentrasi CO2 di Mauna Loa

Dampak pemanasan global
klim Mulai Tidak Stabil Para ilmuan memperkirakan bahwa selama pemanasan global, daerah bagian Utara dari belahan Bumi Utara (Northern Hemisphere) akan memanas lebih dari daerah-daerah lain di Bumi. Akibatnya, gunung-gunung es akan mencair dan daratan akan mengecil. Akan lebih sedikit es yang terapung di perairan Utara tersebut. Daerah-daerah yang sebelumnya mengalami salju ringan, mungkin tidak akan mengalaminya lagi. Pada pegunungan di daerah subtropis, bagian yang ditutupi salju akan semakin sedikit serta akan lebih cepat mencair. Musim tanam akan lebih panjang di beberapa area. Temperatur pada musim dingin dan malam hari akan cenderung untuk meningkat. Daerah hangat akan menjadi lebih lembab karena lebih banyak air yang menguap dari lautan. Para ilmuan belum begitu yakin apakah kelembaban tersebut malah akan meningkatkan atau menurunkan pemanasan yang lebih jauh lagi. Hal ini disebabkan karena uap air merupakan gas rumah kaca, sehingga

62

keberadaannya akan meningkatkan efek insulasi pada atmosfer. Akan tetapi, uap air yang lebih banyak juga akan membentuk awan yang lebih banyak, sehingga akan memantulkan cahaya matahari kembali ke angkasa luar, di mana hal ini akan menurunkan proses pemanasan (lihat siklus air). Kelembaban yang tinggi akan meningkatkan curah hujan, secara rata-rata, sekitar 1 persen untuk setiap derajat Fahrenheit pemanasan. (Curah hujan di seluruh dunia telah meningkat sebesar 1 persen dalam seratus tahun terakhir ini). Badai akan menjadi lebih sering. Selain itu, air akan lebih cepat menguap dari tanah. Akibatnya beberapa daerah akan menjadi lebih kering dari sebelumnya. Angin akan bertiup lebih kencang dan mungkin dengan pola yang berbeda. Topan badai (hurricane) yang memperoleh kekuatannya dari penguapan air, akan menjadi lebih besar. Berlawanan dengan pemanasan yang terjadi, beberapa periode yang sangat dingin mungkin akan terjadi. Pola cuaca menjadi tidak terprediksi dan lebih ekstrim. Peningkatan permukaan laut Perubahan tinggi rata-rata muka laut diukur dari daerah dengan lingkungan yang stabil secara geologi. Ketika atmosfer menghangat, lapisan permukaan lautan juga akan menghangat, sehingga volumenya akan membesar dan menaikkan tinggi permukaan laut. Pemanasan juga akan mencairkan banyak es di kutub, terutama sekitar Greenland, yang lebih memperbanyak volume air di laut. Tinggi muka laut di seluruh dunia telah meningkat 10 - 25 cm (4 - 10 inchi) selama abad ke-20, dan para ilmuan IPCC memprediksi peningkatan lebih lanjut 9 - 88 cm (4 - 35 inchi) pada abad ke-21. Perubahan tinggi muka laut akan sangat mempengaruhi kehidupan di daerah pantai. Kenaikan 100 cm (40 inchi) akan menenggelamkan 6 persen daerah Belanda, 17,5 persen daerah Bangladesh, dan banyak pulau-pulau. Erosi dari tebing, pantai, dan bukit pasir akan meningkat. Ketika tinggi lautan mencapai muara sungai, banjir akibat air pasang akan meningkat di daratan. Negara-negara kaya akan menghabiskan dana yang sangat besar untuk melindungi daerah

63

pantainya, sedangkan negara-negara miskin mungkin hanya dapat melakukan evakuasi dari daerah pantai. Bahkan sedikit kenaikan tinggi muka laut akan sangat mempengaruhi ekosistem pantai. Kenaikan 50 cm (20 inchi) akan menenggelamkan separuh dari rawa-rawa pantai di Amerika Serikat. Rawa-rawa baru juga akan terbentuk, tetapi tidak di area perkotaan dan daerah yang sudah dibangun. Kenaikan muka laut ini akan menutupi sebagian besar dari Florida Everglades. Suhu global cenderung meningkat Orang mungkin beranggapan bahwa Bumi yang hangat akan menghasilkan lebih banyak makanan dari sebelumnya, tetapi hal ini sebenarnya tidak sama di beberapa tempat. Bagian Selatan Kanada, sebagai contoh, mungkin akan mendapat keuntungan dari lebih tingginya curah hujan dan lebih lamanya masa tanam. Di lain pihak, lahan pertanian tropis semi kering di beberapa bagian Afrika mungkin tidak dapat tumbuh. Daerah pertanian gurun yang menggunakan air irigasi dari gunung-gunung yang jauh dapat menderita jika snowpack (kumpulan salju) musim dingin, yang berfungsi sebagai reservoir alami, akan mencair sebelum puncak bulan-bulan masa tanam. Tanaman pangan dan hutan dapat mengalami serangan serangga dan penyakit yang lebih hebat. Gangguan ekologis Hewan dan tumbuhan menjadi makhluk hidup yang sulit menghindar dari efek pemanasan ini karena sebagian besar lahan telah dikuasai manusia. Dalam pemanasan global, hewan cenderung untuk bermigrasi ke arah kutub atau ke atas pegunungan. Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari daerah baru karena habitat lamanya menjadi terlalu hangat. Akan tetapi, pembangunan manusia akan menghalangi perpindahan ini. Spesies-spesies yang bermigrasi ke utara atau selatan yang terhalangi oleh kota-kota atau lahan-lahan pertanian

64

mungkin akan mati. Beberapa tipe spesies yang tidak mampu secara cepat berpindah menuju kutub mungkin juga akan musnah. Dampak sosial dan politik Perubahan cuaca dan lautan dapat mengakibatkan munculnya penyakitpenyakit yang berhubungan dengan panas (heat stroke) dan kematian. Temperatur yang panas juga dapat menyebabkan gagal panen sehingga akan muncul kelaparan dan malnutrisi. Perubahan cuaca yang ekstrem dan peningkatan permukaan air laut akibat mencairnya es di kutub utara dapat menyebabkan penyakit-penyakit yang berhubungan dengan bencana alam (banjir, badai dan kebakaran) dan kematian akibat trauma. Timbulnya bencana alam biasanya disertai dengan perpindahan penduduk ke tempat-tempat pengungsian dimana sering muncul penyakit, seperti: diare, malnutrisi, defisiensi mikronutrien, trauma psikologis, penyakit kulit, dan lainlain. Pergeseran ekosistem dapat memberi dampak pada penyebaran penyakit melalui air (Waterborne diseases) maupun penyebaran penyakit melalui vektor (vector-borne diseases). Seperti meningkatnya kejadian Demam Berdarah karena munculnya ruang (ekosistem) baru untuk nyamuk ini berkembang biak. Dengan adamya perubahan iklim ini maka ada beberapa spesies vektor penyakit (eq Aedes Agipty), Virus, bakteri, plasmodium menjadi lebih resisten terhadap obat tertentu yang target nya adala organisme tersebut. Selain itu bisa diprediksi kan bahwa ada beberapa spesies yang secara alamiah akan terseleksi ataupun punah dikarenakan perbuhan ekosistem yang ekstreem ini. Hal ini juga akan berdampak perubahan iklim (Climat change)yang bis berdampak kepada peningkatan kasus penyakit tertentu seperti ISPA (kemarau panjang / kebakaran hutan, DBD Kaitan dengan musim hujan tidak menentu)

65

Gradasi Lingkungan yang disebabkan oleh pencemaran limbah pada sungai juga berkontribusi pada waterborne diseases dan vector-borne disease. Ditambah pula dengan polusi udara hasil emisi gas-gas pabrik yang tidak terkontrol selanjutnya akan berkontribusi terhadap penyakit-penyakit saluran pernafasan seperti asma, alergi, coccidiodomycosis, penyakit jantung dan paru kronis, dan lain-lain.

Pengendalian pemanasan global
Konsumsi total bahan bakar fosil di dunia meningkat sebesar 1 persen pertahun. Langkah-langkah yang dilakukan atau yang sedang diskusikan saat ini tidak ada yang dapat mencegah pemanasan global di masa depan. Tantangan yang ada saat ini adalah mengatasi efek yang timbul sambil melakukan langkahlangkah untuk mencegah semakin berubahnya iklim di masa depan. Kerusakan yang parah dapat diatasi dengan berbagai cara. Daerah pantai dapat dilindungi dengan dinding dan penghalang untuk mencegah masuknya air laut. Cara lainnya, pemerintah dapat membantu populasi di pantai untuk pindah ke daerah yang lebih tinggi. Beberapa negara, seperti Amerika Serikat, dapat menyelamatkan tumbuhan dan hewan dengan tetap menjaga koridor (jalur) habitatnya, mengosongkan tanah yang belum dibangun dari selatan ke utara. Spesies-spesies dapat secara perlahan-lahan berpindah sepanjang koridor ini untuk menuju ke habitat yang lebih dingin. Ada dua pendekatan utama untuk memperlambat semakin bertambahnya gas rumah kaca. Pertama, mencegah karbon dioksida dilepas ke atmosfer dengan menyimpan gas tersebut atau komponen karbon-nya di tempat lain. Cara ini disebut carbon sequestration (menghilangkan karbon). Kedua, mengurangi produksi gas rumah kaca. Menghilangkan karbon Cara yang paling mudah untuk menghilangkan karbon dioksida di udara adalah dengan memelihara pepohonan dan menanam pohon lebih banyak lagi.

66

Pohon, terutama yang muda dan cepat pertumbuhannya, menyerap karbon dioksida yang sangat banyak, memecahnya melalui fotosintesis, dan menyimpan karbon dalam kayunya. Di seluruh dunia, tingkat perambahan hutan telah mencapai level yang mengkhawatirkan. Di banyak area, tanaman yang tumbuh kembali sedikit sekali karena tanah kehilangan kesuburannya ketika diubah untuk kegunaan yang lain, seperti untuk lahan pertanian atau pembangunan rumah tinggal. Langkah untuk mengatasi hal ini adalah dengan penghutanan kembali yang berperan dalam mengurangi semakin bertambahnya gas rumah kaca. Gas karbon dioksida juga dapat dihilangkan secara langsung. Caranya dengan menyuntikkan (menginjeksikan) gas tersebut ke sumur-sumur minyak untuk mendorong agar minyak bumi keluar ke permukaan (lihat Enhanced Oil Recovery). Injeksi juga bisa dilakukan untuk mengisolasi gas ini di bawah tanah seperti dalam sumur minyak, lapisan batubara atau aquifer. Hal ini telah dilakukan di salah satu anjungan pengeboran lepas pantai Norwegia, di mana karbon dioksida yang terbawa ke permukaan bersama gas alam ditangkap dan diinjeksikan kembali ke aquifer sehingga tidak dapat kembali ke permukaan. Salah satu sumber penyumbang karbon dioksida adalah pembakaran bahan bakar fosil. Penggunaan bahan bakar fosil mulai meningkat pesat sejak revolusi industri pada abad ke-18. Pada saat itu, batubara menjadi sumber energi dominan untuk kemudian digantikan oleh minyak bumi pada pertengahan abad ke-19. Pada abad ke-20, energi gas mulai biasa digunakan di dunia sebagai sumber energi. Perubahan tren penggunaan bahan bakar fosil ini sebenarnya secara tidak langsung telah mengurangi jumlah karbon dioksida yang dilepas ke udara, karena gas melepaskan karbon dioksida lebih sedikit bila dibandingkan dengan minyak apalagi bila dibandingkan dengan batubara.

67

Walaupun demikian, penggunaan energi terbaharui dan energi nuklir lebih mengurangi pelepasan karbon dioksida ke udara. Energi nuklir, walaupun kontroversial karena alasan keselamatan dan limbahnya yang berbahaya, bahkan tidak melepas karbon dioksida sama sekali. Persetujuan internasional Kerjasama internasional diperlukan untuk mensukseskan pengurangan gas-gas rumah kaca. Di tahun 1992, pada Earth Summit di Rio de Janeiro, Brazil, 150 negara berikrar untuk menghadapi masalah gas rumah kaca dan setuju untuk menterjemahkan maksud ini dalam suatu perjanjian yang mengikat. Pada tahun 1997 di Jepang, 160 negara merumuskan persetujuan yang lebih kuat yang dikenal dengan Protokol Kyoto. Perjanjian ini, yang belum diimplementasikan, menyerukan kepada 38 negara-negara industri yang memegang persentase paling besar dalam melepaskan gas-gas rumah kaca untuk memotong emisi mereka ke tingkat 5 persen di bawah emisi tahun 1990. Pengurangan ini harus dapat dicapai paling lambat tahun 2012. Pada mulanya, Amerika Serikat mengajukan diri untuk melakukan pemotongan yang lebih ambisius, menjanjikan pengurangan emisi hingga 7 persen di bawah tingkat 1990; Uni Eropa, yang menginginkan perjanjian yang lebih keras, berkomitmen 8 persen; dan Jepang 6 persen. Sisa 122 negara lainnya, sebagian besar negara berkembang, tidak diminta untuk berkomitmen dalam pengurangan emisi gas. Akan tetapi, pada tahun 2001, Presiden Amerika Serikat yang baru terpilih, George W. Bush mengumumkan bahwa perjanjian untuk pengurangan karbon dioksida tersebut menelan biaya yang sangat besar. Ia juga menyangkal dengan menyatakan bahwa negara-negara berkembang tidak dibebani dengan persyaratan pengurangan karbon dioksida ini. Kyoto Protokol tidak berpengaruh apa-apa bila negara-negara industri yang bertanggung jawab menyumbang 55 persen dari emisi gas rumah kaca pada tahun 1990 tidak meratifikasinya. Persyaratan itu berhasil dipenuhi ketika tahun

68

2004, Presiden Rusia Vladimir Putin meratifikasi perjanjian ini, memberikan jalan untuk berlakunya perjanjian ini mulai 16 Februari 2005. Banyak orang mengkritik Protokol Kyoto terlalu lemah. Bahkan jika perjanjian ini dilaksanakan segera, ia hanya akan sedikit mengurangi bertambahnya konsentrasi gas-gas rumah kaca di atmosfer. Suatu tindakan yang keras akan diperlukan nanti, terutama karena negara-negara berkembang yang dikecualikan dari perjanjian ini akan menghasilkan separuh dari emisi gas rumah kaca pada 2035. Penentang protokol ini memiliki posisi yang sangat kuat. Penolakan terhadap perjanjian ini di Amerika Serikat terutama dikemukakan oleh industri minyak, industri batubara dan perusahaan-perusahaan lainnya yang produksinya tergantung pada bahan bakar fosil. Para penentang ini mengklaim bahwa biaya ekonomi yang diperlukan untuk melaksanakan Protokol Kyoto dapat menjapai 300 milyar dollar AS, terutama disebabkan oleh biaya energi. Sebaliknya pendukung Protokol Kyoto percaya bahwa biaya yang diperlukan hanya sebesar 88 milyar dollar AS dan dapat lebih kurang lagi serta dikembalikan dalam bentuk penghematan uang setelah mengubah ke peralatan, kendaraan, dan proses industri yang lebih effisien. Pada suatu negara dengan kebijakan lingkungan yang ketat, ekonominya dapat terus tumbuh walaupun berbagai macam polusi telah dikurangi. Akan tetapi membatasi emisi karbon dioksida terbukti sulit dilakukan. Sebagai contoh, Belanda, negara industrialis besar yang juga pelopor lingkungan, telah berhasil mengatasi berbagai macam polusi tetapi gagal untuk memenuhi targetnya dalam mengurangi produksi karbon dioksida. Setelah tahun 1997, para perwakilan dari penandatangan Protokol Kyoto bertemu secara reguler untuk menegoisasikan isu-isu yang belum terselesaikan seperti peraturan, metode dan pinalti yang wajib diterapkan pada setiap negara untuk memperlambat emisi gas rumah kaca.

69

Para negoisator merancang sistem di mana suatu negara yang memiliki program pembersihan yang sukses dapat mengambil keuntungan dengan menjual hak polusi yang tidak digunakan ke negara lain. Sistem ini disebut perdagangan karbon. Sebagai contoh, negara yang sulit meningkatkan lagi hasilnya, seperti Belanda, dapat membeli kredit polusi di pasar, yang dapat diperoleh dengan biaya yang lebih rendah. Rusia, merupakan negara yang memperoleh keuntungan bila sistem ini diterapkan. Pada tahun 1990, ekonomi Rusia sangat payah dan emisi gas rumah kacanya sangat tinggi. Karena kemudian Rusia berhasil memotong emisinya lebih dari 5 persen di bawah tingkat 1990, ia berada dalam posisi untuk menjual kredit emisi ke negara-negara industri lainnya, terutama mereka yang ada di Uni Eropa.

70

DAFTAR PUSTAKA http://www.epa.gov/globalwarming/kids/ (Diakses 15 Januari 2010 pukul 06.34 WIB) http://www.iatpi.org/isi.php?item=artikel&rec=7 9 Mei 2009(Diakses 15 Januari 2010 pukul 06.34 WIB) http://www.biochar.org/joomla/images/stories/steiner-greenhouse effect.jpg (Diakses 15 Januari 2010 pukul 06.34 WIB) http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global(Diakses 15 Januari 2010 pukul 06.34 WIB)

71

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->