P. 1
karya ilmiah tentang kesehatan

karya ilmiah tentang kesehatan

3.0

|Views: 18,455|Likes:
Published by ayuna
karya ilmiah ini berbubungan dengan penyakit dan pencegahanya.
karya ilmiah ini berbubungan dengan penyakit dan pencegahanya.

More info:

Published by: ayuna on Jan 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/23/2015

pdf

text

original

BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG MASALAH Pada masa sekarang ini penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B mudah kita ‘temui’ pada masyrakat luas. Sedikitnya 19.37% dari penyakit ini mengalami kematian. Hal ini disebabkan karena ketidaktahuan masyarakat terhadap ke-4 penyakit ini yang diantaranya mempunyai faktor penyebab seperti kurangnya sosialisasi terhadap penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B, gaya hidup masyarakat yang kurang sehat serta keengganan masyarakat untuk bertanya dan mencari informasi pada tempat-tempat pelayanan kesehatan. Penyakit difteri, tetanus, pertusis dan penyakit hepatitis B merupakan penyakit berbahaya yang sukar untuk disembuhkan karena umumnya penyakitpenyakit ini merusak organ-organ pada tubuh manusia. Penyakit difteri misalnya, penyakit ini menyebabkan kesulitan bernapas, menyerang jantung dan saraf, menyebabkan kerusakan pada seluruh organ tubuh, juga bisa menyebabkan kematian. Penyakit tetanus yang kerja penyakitnya menyerang pada bagian saraf menyebabkan pembususkkan organ, kejang otot dan kesulitan pada saat menelan. Penyakit pertusis dapat menginfeksi saluran pernapasan, muntah-muntah hingga napas menjadi melengking karena batuk panjang. Hepatitis B menyebabkan kerusakan,peregangan,pengerasan serta kanker pada hati yang dapat berakibat pada kematian seseorang. Dengan latar belakang masalah yang telah dikemukakan, penulis akan memaparkan mengenai ke-4 penyakit ini juga mengenai bahaya serta solusi

1

pencegahan melalui vaksin agar kita tidak terjangkit salah satu atau 4 penyakit yang berbahaya ini dalam karya tulis ilmiah ini yang diberi judul “Mencegah 4 Penyakit Dalam 1 Vaksin”. 1.2 RUMUSAN MASALAH Dengan melihat latar belakang masalah yang telah dikemukakan, maka beberapa hal yang dapat penulis dan yang selanjutnya akan dibahas dalam karya tulis ilimiah ini adalah : 1. Akibat dari penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B. 2. Cara mencegah penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B dengan vaksin DTP- HB. 1.3 TUJUAN PENULISAN Penulisan karya ilmiah ini dilakukan untuk memenuhi tujuan-tujuan yang diharapkan dapat bermanfaat bagi kita semua dalam memenuhi wawasan dan ilmu pengetahuan. Secara terperinci tujuan dari penulisan karya ilmiah ini adalah : 1. Memberitahukan informasi dan bahaya penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitisB. 2. Solusi untuk mencegah penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B dengan cara memberikan vaksin DTP-HB. 1.4 METODE PENULISAN 1. Studi Pustaka Metode ini, penulis mencari informasi dibuku, brosur dari internet yang berhubungan dengan penulisan karya ilmiah atau teknik penulisan karya ilmiah yang berkaitan dengan DTP-HB sebagai tambahan informasi. 2. Teknik Wawancara Tujuan dari teknik wawancara ini adalah agar diperoleh gambaran yang lebih

2

lengkap mengenai masalah vaksin dan serum yangmeliputi DTP-HB sebagai tambahan informasi. 3. Pengamatan langsung Pada teknik ini, penulis terjun langsung ke lapangan yaitu dengan mengunjungi PT. Biofarma (persero) guna mencari informasi mengenai kegunaan, cara kerja dan cara pemakaian vaksin DTP-HB. 1.5 HIPOTESIS Penulisan karya tulis ilmiah ini dilakukan berankangkat dari keyakina penulis setelah cukup melakukan pengenalan masalah. Adapun keyakinan atau hipoteis tersebut adalah ‘penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B ini dapat dicegah dengan vaksin DTP-HB dan pola hidup sehat sejak dalam kandungan sampai dengan usia lanjut.”

3

BAB II PEMBAHASAN

2.1 DIFTERI Difteri merupakan penyakit menular yang sangat berbahaya yang banyak dialami oleh anak-anak. Penyakit ini mudah menular dan menyerang terutama daerah saluran pernafasan bagian atas. penyakit akibat terjangkit bakteri yang bersumber dari Corynebacterium diphtheriae (C. diphtheriae). Penyakit ini menyerang bagian atas mukosa saluran pernapasan dan kulit yang terluka. Tanda-tanda yang dapat dirasakan ialah sakit tekak dan demam secara tiba-tiba disertai tumbuhnya membran kelabu yang menutupi tonsil serta bagian saluran pernapasan. Pembawa kuman ini adalah manusia sendiri dan amat sensitif pada faktor-faktor alam sekitar seperti kekeringan, kepanasan dan sinar matahari. Difteri disebarkan dari kulit, saluran pernapasan dan sentuhan dengan penderita difteri itu sendiri. Tingkat kematian akibat difteri paling tinggi di kalangan bayi dan orang tua dan kematian biasanya terjadi dalam masa tiga hingga empat hari. Perawatan bagi penyakit ini termasuk antitoksin difteri, yang melemahkan toksin dan antibiotik. Eritromisin dan penisilin membantu menghilangkan kuman dan menghentikan pengeluaran toksin. Umumnya difteri dapat dicegah melalui vaksinasi. Bayi, kanak-kanak, remaja, dan orang dewasa yang tidak mempunyai cukup pelalian memerlukan suntikan booster setiap 10 tahun. 2.1.1 Penemu Difteri Adalah Emil Von Behring (1854-1817) seorang Dokter berkebangsaan Jerman peraih nobel kesehatan dan kedokteran pada tahun 1901 yang menemukan penyakit difteri yang banyak menelan korban jiwa di Jerman,

4

terutama anak-anak. Emil Von Behring belajar ilmu kedokteran di Royal Medical-Surgical Friedrich-Wilhelm – Institute pada tahun 1874 dan lulus pada tahun 1978. Selain menemukan penyakit difteri Emil pun menemukan serum yang bisa menguatkan tubuh dari penyakit diferi. Saat itu Emil menjadi asisten Robert Koch di Universitas Berlin pada tahun 1888. Emil mencoba berbagai senyawa golongan antiseptik seperti iodoform, merkuri dan asetilen untuk membunuh baketeri penyebab difteri. Emil berhasil menemukan serum difteri dengan membuat kultur bakteri difteri dengan iodine triklorida. Kultur ini kemudian di suntikan ke babi guinea. Hasilnya, babi guinea tersebut menjadi kebal terhadap difteri. Serum darah dari babi guinea tersebut disuntikan kembali kepada ke babi guinea yang kedua dan hasilnya bagi guinea kedua itu pun kebal terhadap difteri. Atas penemuaannya ini Emil kemudian dikenal sebagai pelopor/penemu terapi serum. (klipingut.wordpress.com). 2.1.2 Penyebab Difteri Penyakit difteri adalah infeksi saluran pernasfasan yang disebabkan oleh kuman Corynebacterium Diphteriae, suatu bakteri yang tidak bergerak dan tidak membentuk spora. Gejala difteri yaitu adanya bentukan pseudomembran yang merupakan hasil kerja dari kuman ini. Pseudomembran sendiri merupakan lapisan tipis berwarna putih keabu-abuan yang timbul terutama di daerah mukosa hidung, mulut sampai tenggorokan. Disamping menghasilkan pseudomembran, kuman ini juga menghasilkan sebuah racun yang disebut eksotoxin yang sangat berbahaya karena menyerang otot jantung, ginjal dan jaringan syaraf. (www.blogdokter.com) 2.1.3 Cara Penularan Penyakit difteri disebabkan disebarkan orang melalui pernafasan, terutama droplet tenggorokan yang disebabkan batuk dan bersin. Difteri pun bisa tersebar melalui percikan ludah dari orang yang membawa kuman kepada

5

orang lain yang sehat. Selain itu penyakit ini juga bisa ditularkan melalui benda atau makanan yang terkontaminasi. 2.1.4 Bahaya Difteri Penyakit difteri merupakan salah satu penyakit yang berbahaya. Penyakit ini menyerang seluruh lapisan usia tapi paling sering menerang anak-anak yang belum di imunisasi. Pada tahun 2000, diseluruh Negara dilaporkan ada 30.000 kasus dan 3000 diantaranya meninggal karena penyakit ini. (www.who.int) 2.1.5 Pencegahan & Pengobatan Di negara berkembang difteri acap menjadi penyebab kematian pada anakanak. Untungnya dekade terakhir telah dikembangkan vaksin difteri (DPT) yang menjadi imunisasi wajib pada anak. Sayangnya kekebalan hanya diiperoleh selama 10 tahun setelah imunisasi, sehingga orang dewasa sebaiknya menjalani vaksinasi booster (DT) setiap 10 tahun sekali. Penderita difteri sebaiknya dirawat di rumah sakit, di unit perawatan intensif. Ia akan diberi suntikan antitoksin dan mendapatkan pemantauan ketat terhadap sistem pernafasan dan jantung. Untuk melenyapkan bakteri diberikan antibiotik. Pemulihan difteri yang berat akan berlangsung perlahan. Biasanya anak tidak boleh terlalu banyak bergerak, karena kelelahan bisa melukai jantung yang meradang. 2.2 TETANUS Tetanus diambil dari bahasa Yunani yaitu Tetanos dari kata Titan yang berarti menegang. Penyakit ini adaah penyakit infeksi dimana spasme otot tonik dan hiperrefeksia menyebabkan trismus (lockjaw/kejang mulut), spasme otot umum, melengkungnya punggung (opistotunus), kejang dan paralis pernafasan. (Wikipedia.co.id)

6

2.2.1 Penemu Tetanus Sejarah ditemukannya penyakit Tetanus sangatlah panjang dan berbagai literatur tidak menyebutkan secara khusus siapa yang menemukan tetanus ini. Para ilmuwan telah mengetahui virus ini sejak tahun 1889 oleh Kitasato, Nocard dan akhirnya Descombey namun tidak menyebabkan ditemukannya penyakit tetanus yang kita kenal selama ini. (Epidemiology and Prevention of Vaccine-Preventable Diseases:2000) 2.2.2 Penyebab Tetanus Penyakit tetanus disebabkan oleh Clostridium Tetani yang berasal ditanah, kotoran hewan, debu dan sebagainya. Bakteri Clostridium Tetani ini menghasilkan larutan exotoxin kuat yang berperan terhadap munculnya manifestasi pada tetanus. Tetanus atau lockjaw merupakan suatu toxemia akut yang ditandai dengan adanya spasme tonik dari otot volunteer dan memiliki angka kematian yang tinggi. (Krugman’s Infections Diseases of Children: 2003) Untuk hidupnya kuman Clostridium Tetani tidak memerlukan oksigen dan akan mati apabila diudara bebas. Kuman tetanus dapat membentuk spora yang tetap hidup apabila direbus, tetapi mudah mati jika dipanaskan atau terkena bahan pencuci hama. 2.2.3 Cara Penularan Didalam buku Krugman’s Infections Diseases of Children disebutkan bahwa seseorang terinfeksi C.Tetani biasanya bermula pada suatu luka pada kulit, dimana dapat tidak disadari atau dianggap, namun infeksi dapat terjadi pada luka bakar, infeksi persalinan, dan infeksi tali pusar. Penderita tetanus tetap sadar walaupun sakit berat meskipun racun tetanospanin yang dihasilkan oleh Clostridium Tetani penyebab kelumpuhan otot selutuh tubuh yang bersifat kaku. Infeksi bakteri ini terjadi diluka yang dalam, kotor dan tak tersentuh oleh udara.

7

2.2.4 Bahaya Tetanus The Word Health Organization memperkirakan bahwa pada tahun 1999 terdapat setidaknya 377.000 kematian akibat tetanus dan kebanyakan terjadi pada masa acteria (Neonatal tetanus [NT]). NT merupakan salah satu dari pemunuh bayi paling utama didunia. Lebih dari setengah kematian bayi diakibatkan oleh NT di Asia Selatan. Pada tahun 2002 penyakit tetanus membunuh tidak kurang dari 180.000 jiwa bayi yang ada didunia. Grafik diatas adalah grafik angka dari orang yang terkena penyakit tetanus dari tahun 1980-2007. Setiap tahun orang yang terkena penyakit tetanus meningkat dari tahun sebelumnya. 2.2.5 Pengobatan Untuk menetralisir racun, diberikan immunoglobulin tetanus.

Antibiotik tetrasiklin dan penisilin diberikan untuk mencegah pembentukan racun lebih lanjut. Obat lainnya bisa diberikan untuk menenangkan penderita,

mengendalikan kejang dan mengendurkan otot-otot. Penderita biasanya dirawat di rumah sakit dan ditempatkan dalam ruangan yang tenang. Untuk infeksi menengah sampai berat, mungkin perlu dipasang ventilator untuk membantu pernafasan. Makanan diberikan melalui infus atau selang nasogastrik. Untuk membuang kotoran, dipasang kateter. Penderita sebaiknya berbaring bergantian miring ke kiri atau ke kanan dan dipaksa untuk batuk guna mencegah terjadinya pneumonia. Untuk mengurangi nyeri diberikan kodein. Obat lainnya bisa diberikan untuk mengendalikan tekanan darah dan denyut jantung. Setelah sembuh,

8

harus diberikan vaksinasi lengkap karena infeksi tetanus tidak memberikan kekebalan terhadap infeksi berikutnya. 2.3 PERTUSIS Pertusis adalah penyakit infeksi bakterial yang menyerang sistem pernafasan sehingga menyebabkan serangan batuk yang parah. Pertusis disebut juga batuk rejan atau batuk 100 hari kerena lama sakitnya dapat mencapai 3 bulan lebih (100 hari). 2.3.1 Penemu Pertusis Penyakit pertusis adalah salah satu penyakit yang tidak disebutkan penemunya oleh berbagai literatur. Hal ini terjadi karena perkembangan ilmu dalam bidang kimia, kedokteran sangat pesat sekali. Hampir setiap hari pertanyaanpertanyaan terjawab oleh berbagai ilmuwan diberbagai Negara. Yang paling dikenal dari penyakit pertusis adalah Jules Burdet seorang fisikawan, bakteriawan dan peneliti kekebalan tubuh asalm Belgia penemu dari bakteri yang menyebabkan pertusis ini. Namun Burdet tidak mengetahui bakteri bordetella dapat mengakibatkan pertusis. Yang burdet temukan adalah baketeri yang berbentuk gram negatif berukuran kecil. (Encyclopedia of Britannica) 2.3.2 Penyebab Pertusis Pertusis disebabkan oleh bakteri Bordetella Pertusis yang bersarang disaluran pernafasan dan sangat mudah tertular. (www.warmasif.co.id) Bordetella Pertusis hidup di mulut, hidung dan tenggorokan sehingga mengakibatkan batuk yang berkanjangan sekitar 3 bulan atau lebih. 2.3.3 Cara Penularan Pertusis ditularkan kepada orang lain melalui tetesan dari batuk atau bersin. Tanpa perawatan, penderita pertusis dapat menularkannya kepada orang lain sampai tiga minggu setelah batuk mulai terjadi.

9

Waktu antara eksposur dan jatuh sakit biasanya tujuh sampai sepuluh hari, tetapi mungkin juga hingga tiga minggu. Anak-anak yang terkena bibit penyakit ini akan terinfeksi. Di banyak Negara, penyakit ini terjadi secara teratur terjadi setiap 3 atau 5 kali setahun. 2.3.4 Bahaya Pertusis Pertusis dapat menyerang semua umur, 60% menyerang pada anak-anak yang berumur kurang dari 5 tahun. Penyakit ini akan menjadi serius jika menyerang bayi berumur kurang dari 1 tahun. Biasanya pada bayi yang baru lahir keadaannya menjadi lebih parah. Pada tahun 2000 diperkirakan 39 juta kasus terjadi dan 297.000 kematian terjadi di dunia yang diakibatkan oleh pertusis. 2.3.5 Pengobatan Jika penyakitnya berat, penderita biasanya dirawat di rumah sakit. Mereka ditempatkan di dalam kamar yang tenang dan tidak terlalu terang. Keributan bisa merangsang serangan batuk. Bisa dilakukan pengisapan lendir dari tenggorokan. Pada kasus yang berat, oksigen diberikan langsung ke paru-paru melalui selang yang dimasukkan ke trakea. Untuk menggantikan cairan yang hilang karena muntah dan karena bayi biasanya tidak dapat makan akibat batuk, maka diberikan cairan melalui infus. Gizi yang baik sangat penting, dan sebaiknya makanan diberikan dalam porsi kecil tetapi sering. Untuk membasmi bakteri, biasanya diberikan antibiotik eritromycin. 2.4 HEPATITIS B Istilah “Hepatitis” di pakai untuk semua jenis peradangan pada hati (liver). Penyebabnya dapat bergabagai macam, mulai dari virus sampai dengan obatobatan, termasuk juga obat tradisional. Penyakit hepatitis B merupakan salah satu penyakit yang berbahaya di dunia. Penyakit ini menyerang pada hati dan menyebabkan peradangan hati. Walaupun

10

terdapat 7 macam virus hepatitis B yaitu A, B, C, D , E, F dan G hanya hepatitis B lah yang bebahaya karena dapat menjadi kronis dan akhirnya menjadi kanker hati dan selanjutnya bisa mengakibatkan kematian. 2.4.1 Penemu Hepatitis B Penemu dari Hepatitis B tidak disebutkan didalam berbagai literatur. Hal ini terjadi disebabkan karena pesatnya ilmu dalam bidang kedokteran dan kimia. Indonesia memiliki warga Negara yang menemukan varian virus Hepatitis B yang bernama Neny Nurainy. (www.indonessian community.multiply.com) Neny Nureiny adalah wanita kelahiran Bandung yang belajar di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI). Dia berhasil menemukan varian virus Hepatitis B khas Indonesia setelah memeriksa darah pasien yang positif mengandung HbsAg, yakni antigen pada selubung terluar Hepadna viridae (nama ilmiah virus hepatitis B). (Majalah Tarbawi) 2.4.2 Penyebab Hepatitis B Penyakit Hepatitis B disebabkan oleh Virus Hepatitis B (VHB) suatu anggota famili hepadnavirus yang dapat menyebabkan peradangan hati akut atau menahun yang pada sebagian kecil kasus dapat berlanjut menjadi sirosi hati atau kanker hati. Penyakit hepatitis ternyata tidak semata-mata karena virus. Keracunan obat dan paparan berbagai macam zat kimia seperti tetraklorida, arsen, fosfor dan zat-zat lain yang digunakan sebagai obat dalam industri modern bisa juga menyebabkan hepatitis. Zat-zat kimia ini mungkin saja tertelan, terhirup atau diserap melalui kulit penderita. Menetralkan suatu racun yang beredar di dalam darah adalah perjaan hati. Jika banyak sekali zat kimia beracun yang masuk dalam tubuh, hati bisa saja rusak sehingga tidak dapat menetralkan racun-racun lain. (Wikipedia.co.id)

11

2.4.3 Cara Penularan Penularan Hapatitis B dilakukan melalui pertukaran cairan tubuh atau kontak dengan darah dari orang yang terinfeksi Hepatitis B.Penularan biasanya terjadi melalui beberapa cara, antara lain penularan dari ibu ke bayi saat melahirkan, hubungan seksual, transfusi darah, jarum suntik maupun penggunaan alat kebersihan diri (sikat gigi, handuk) secara bersama-sama. 2.4.4 Bahaya Hepatitis B Organisasi kesehatan dunia (WHO) dalam situsnya menyebutkan fakta yang mengenai Hepatitis B. Berikut adalah datanya. - About 2 billion people worldwide have been infected with the virus and about 350 live with chronic infection. An estimated 600.000 persons die each year due to the acute or chronic consequence of Hepatitis B. (Ada 2 juta orang didunia yang terinfeksi dengan virus Hepatitis B dan 350 orang hidup dengan infeksi yang kronis. Ada 600.000 orang yang meninggal setiap tahun disebabkan Hepatitis yang kronis ataupun tidak). - About 25% of adults who become chronically infected during childhood later die from liver cancer or cirrhosis (scarring of the liver) caused by the chronic infection. (Ada 25% orang yang anaknya meninggal disebabkan oleh orangtuanya terinfeksi kanker hati atau Hepatitis B yang kronis) - The Hepatitis B virus is 50 to 100 times more occupational hazard for health workers. (Hepatitis B yang berbahaya menjangkit 50-100 kali kepada petugas kesehatan) - Hepatitis B is preventable with a safe and effective vaccine. (Hepatitis B dapat dicegah melalui vaksin yang aman dan efektif 2.4.5 Perawatan Hepatitis yang disebabkan oleh infeksi virus menyebabkan sel-sel hati mengalami kerusakan sehingga tidak dapat berfungsi sebagaimana mestinya. Pada umumnya, sel-sel hati dapat tumbuh kembali dengan sisa sedikit

12

kerusakan, tetapi penyembuhannya memerlukan waktu berbulan-bulan dengan diet dan istirahat yang baik. Hepatitis B akut umumnya sembuh, hanya 10% menjadi Hepatitis B kronik (menahun) dan dapat berlanjut menjadi sirosis hati atau kanker hati. Saat ini ada beberapa perawatan yang dapat dilakukan untuk Hepatitis B kronis yang dapat meningkatkan kesempatan bagi seorang penderita penyakit ini. Perawatannya tersedia dalam bentuk antiviral seperti lamivudine dan adefovir dan modulator sistem kebal seperti Interferon Alfa ( Uniferon). Selain itu, ada juga pengobatan tradisional yang dapat dilakukan. Tumbuhan obat atau herbal yang dapat digunakan untuk mencegah dan membantu pengobatan Hepatitis diantaranya mempunyai efek sebagai hepatoprotektor, yaitu melindungi hati dari pengaruh zat toksik yang dapat merusak sel hati, juga bersifat anti radang, kolagogum dan khloretik, yaitu meningkatkan produksi empedu oleh hati. Beberapa jenis tumbuhan obat yang dapat digunakan untuk pengobatan Hepatitis, antara lain yaitu temulawak (Curcuma xanthorrhiza), kunyit (Curcuma longa), sambiloto (Andrographis paniculata), meniran (Phyllanthus urinaria), daun serut/mirten, jamur kayu/lingzhi (Ganoderma lucidum), akar alang-alang (Imperata cyllindrica), rumput mutiara (Hedyotis corymbosa), pegagan (Centella asiatica), buah kacapiring (Gardenia augusta), buah mengkudu (Morinda citrifolia), jombang (Taraxacum officinale).

13

BAB III MENCEGAH DIFTERI, TETANUS, PERTUSIS DAN HEPATITIS B DENGAN 1 VAKSIN

3.1. PENGERTIAN VAKSIN Dalam Wikipedia vaksin berasal dari kata vaccinia penyebab penyakit infeksi cacar sapi yang ketika diberikan kepada manusia akan menimbulkan kekebalan terhadap cacar. Vaksin terbuat dari bahan antigenik yang digunakan untuk menghasilkan kekebalan aktif terhadap suatu penyakit sehingga dapat mencegah atau mengurangi pengaruh infeksi oleh organisme alami atau “liar”. Yang pertama kali menemukan vaksin adalah Louis Pasteur seorang profesor dari Strasbourg University. Pada tahun 1857 Louis Pasteur berhasil memecahkan misteri penyebab fermentasi dan orang pertama yang memahami proses fermentasi. Berbagai zat dapat mengalami proses karena adanya mikroba. Karena keberhasilannya dia mendapatkan penghargaan Salib Utama Legion D’Honour. Dan pada tahun 1873 Louis Pasteur menemukan vaksin kolera antraks dan rabies. (greenforze.blogspot.com) 3.2. PENEMUAN VAKSIN PENCEGAH DIFTERI, TETANUS, PERTUSIS, dan HEPATITIS B PT Biofarma (persero) telah berhasil menemukan vaksin kombinasi yang bisa mencegah penyakit difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B yang diberi nama DTP-HB. DTP-HB mengandung DTP berupa toksoid difteri dan toksoid tetanus yang dimurnikan dan pertusis (batuk rejan) yang di inaktivasi serta vaksin hepatitis B yang merupakan sub unit vaksin virus yang mengandung HBsAg murni dan bersifat non-infection. Vaksin ini telah menerima prakualifikasi Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO. Prakualifikasi DTP HB itu menjadikan PT Bio Farma sebagai produsen

14

vaksin dengan jenis produk terbanyak yang diakui WHO setelah Serum Institute of India. Dalam harian Kompas disebutkan terdapat lebih kurang 200 produsen vaksin dan hanya 23 produsen terdaftar di WHO. Melalui prakualifikasi itu, sudah sembilan produk vaksin PT Bio Farma yang diakui (WHO Recognition), di antaranya difteri tetanus (DT), difteri tetanus pertusis (DTP), tetanus toxoid (TT), TT uniject, campak 10 dosis, campak 20 dosis, oral polio 10 dan 20 dosis, dan yang terakhir difteri tetanus pertusis hepatitis B (DTP HB). Menurut Tedi di Bandung kepala bagian Humas PT. Biofarma (persero), vaksin DTP HB diresmikan penggunaannya pada November 2004 di Yogyakarta oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Vaksin itu ditujukan untuk mencegah empat penyakit sekaligus, yaitu difteri, tetanus, pertusis atau batuk rejan, dan hepatitis B. Penyakit-penyakit itu menjadi masalah kesehatan di banyak negara. Angka kasusnya masih tinggi di berbagai belahan dunia. 4.3 MANFAAT VAKSIN DTP-HB Vaksin ini merupakan kombinasi dari berbagai vaksin yang dapat mencegah penyakit difteri, pertusis, tetanus, dan hepatitis B menjadi satu vaksin dengan cara toksoid difteri dan toksoid tetanus yang dimurnikan dan pertusis (batuk rejan) yang di inaktivasi serta vaksin hepatitis B yang merupakan sub unit vaksin virus yang mengandung HBsAg murni dan bersifat non-infection. Vaksin DTP-HB ini bisa memberikan kekebalan/imunitas aktif terhadap difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B. Cara kerja dari vaksin ini adalah merangsang tubuh untuk membentuk antibodi terhadap keempat penyakit ini. Selain itu vaksin DTP-HB memiliki manfaat sebagai berikut : 1. Sekali suntik terlindung dari empat penyakit (difteri, tetanus, pertusis dan hepatitis B) 2. Menghemat biaya vaksinasi sebanyak 25%. 3. Mengurangi pemakaian syringe 50%. 4. Menghemat tempat menyimpanan.

15

5. Mengurangi angka ketidakhadiran bayi (drop out) pada vaksinasi DTP-3 dan HB-3. 6. Efektif menimbulkan kekebalan Anti Hbs : 96.99% Anti Difteria : 96.24% Anti Tetanus : 100% Anti Pertusis : 85.29%

16

BAB IV PENUTUP

4.1. KESIMPULAN Dari pembahasan dalam karya ilmiah ini, kesimpulan penulis adalah sebagai berikut mematikan yang dapat merusak organ tubuh manusia. : 1. Penyakit difteri, tetanus, pertusis, dan hepatitis B merupakan penyakit 2. Kurangnya perhatian terhadap ke-4 penyakit tersebut menyebabkan tingginya angka kematian pada masyarakat setiap tahunnya. 3. Vaksin DTP-HB merupakan vaksin kombinasi dari berbagai vaksin yang dapat mencegah penyakit difteri, pertusis, tetanus, dan hepatitis B. 4.2. SARAN Berdasarkan pembahasan tersebut, saran penulis adalah sebagai berikut : 1. Pemerintah perlu melakukan sosialisasi yang lebih gencar kepada masyarakat agar masyarakat lebih mengetahui dan mengenal bahaya penyakit difteri, pertusis, tetanus dan hepatitis B. 2. Perlu adanya vaksinasi sejak dini sebagai upaya pencegahan terhadap ke-4 penyakit ini.

17

DAFTAR PUSTAKA

Hakiki,Azhar.2007.”Penemu Hebat Asal Indonesia”.Majalah Tarbawi edisi 107 tahun VII. Hidayah,Syarif.2008.Difteri. [online].Tersedia:http://www.blogdokter.net/2007/09/30/difteri-difteria/[21 2009]. Humaidi,Akhmaad.2001.Semangat Berkarya Para Penemu NGAT_BERKARYA_PARA_PENEMU_INDONESIA.[20 juni 2009]. Nuraeny,Neni.2008.Para Penemu juni 2009]. Pramono,Aji.2007.penemu Bakteri 1917-penakluk-bakteri-difteri-gagal-taklukkan-tbc/.[20 juni 2009]. Ryadi,Fahmi.2008.Bahayanya Tetanus.[online].Tersedia:http://artikel-kesehatan online.blogspot.com/2008/06/bahayanya-tetanus.html: Penyakit tetanus merupakan salah satu infeksi yan berbahaya karena mempengaruhi sistim urat syaraf dan otot.[21 juni 2009]. difteri. [online].Tersedia:http://klipingut.wordpress.com/2008/01/02/emil-von-behring-1854Indonesia. [online].Tersedia:http://www.jaist.ac.jp/~rac/pub/kanigara/id/Home/nurainy.htm.[21 Indonesia. [online].tersedia:http://indonesiancommunity.multiply.com/journal/item/3326/SEMA juni

18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->