P. 1
Cerita Natal Inspiratif

Cerita Natal Inspiratif

|Views: 6,611|Likes:
Published by snow magazine
kumpulan kisah-kisah natal yang bisa menggugah perasaan dan iman kita
kumpulan kisah-kisah natal yang bisa menggugah perasaan dan iman kita

More info:

Published by: snow magazine on Jan 21, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/02/2014

pdf

text

original

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

 

 
Cerita Natal Inspiratif   
Compiled by:  Snow Media Publishing 

     
Copyleft 2010 by snow media 

   

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  I    Tidak Masuk Akal Yesus, Tuhan Menjadi Manusia? 
 
uatu ketika, ada seorang pria yang menganggap Natal sebagai sebuah takhayul belaka.  Dia bukanlah orang yang kikir. Dia adalah pria yang baik hati dan tulus, setia kepada  keluarganya dan bersih kelakuannya terhadap orang lain. Tetapi ia tidak percaya pada  kelahiran Kristus yang diceritakan setiap gereja di hari Natal. “Saya benar‐benar minta maaf  jika  saya  membuat  kamu  sedih,”  kata  pria  itu  kepada  istrinya  yang  rajin  pergi  ke  gereja.  “Tapi saya tidak dapat mengerti mengapa Tuhan mau menjadi manusia. Itu adalah hal yang  tidak masuk akal bagi saya “  Pada  malam  Natal  ,  istri  dan  anak‐anaknya  pergi  menghadiri  kebaktian  tengah  malam  di  gereja.  Pria  itu  menolak  untuk  menemani  mereka.  “Saya  tidak  mau  menjadi  munafik,”  jawabnya.  “Saya  lebih  baik  tinggal  di  rumah.  Saya  akan  menunggumu  sampai  pulang.“  Tak lama setelah keluarganya berangkat, salju mulai turun. Ia melihat keluar jendela  dan  melihat  butiran‐butiran  salju  itu  berjatuhan.  Lalu  ia  kembali  ke  kursinya  di  samping  perapian  dan  mulai  membaca  surat  kabar.  Beberapa  menit  kemudian,  ia  dikejutkan  oleh  suara ketukan. Bunyi itu terulang tiga kali. Ia berpikir seseorang pasti sedang melemparkan  bola salju ke arah jendela rumahnya. Ketika ia pergi ke pintu masuk untuk mengeceknya, ia  menemukan  sekumpulan  burung  terbaring  tak  berdaya  di  salju  yang  dingin.  Mereka  telah  terjebak  dalam  badai  salju  dan  mereka  menabrak  kaca  jendela  ketika  hendak  mencari  tempat berteduh.  Saya tidak dapat membiarkan makhluk kecil itu kedinginan di sini, pikir pria itu. Tapi  bagaimana saya bisa menolong mereka?  Kemudian  ia  teringat  akan  kandang  tempat  kuda  poni  anak‐anaknya.  Kandang  itu  pasti dapat memberikan tempat berlindung yang hangat. Dengan segera pria itu mengambil  jaketnya  dan  pergi  ke  kandang  kuda  tersebut.  Ia  membuka  pintunya  lebar‐lebar  dan  menyalakan lampunya. Tapi burung‐burung itu tidak masuk ke dalam. Makanan pasti dapat  menuntun  mereka  masuk,  pikirnya.  Jadi  ia  berlari  kembali  ke  rumahnya  untuk  mengambil  remah‐remah roti dan menebarkannya ke salju untuk membuat jejak ke arah kandang. Tapi 

S

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

ia  sungguh  terkejut.  Burung‐burung  itu  tidak  menghiraukan  remah  roti  tadi  dan  terus  melompat‐lompat kedinginan di atas salju.  Pria  itu  mencoba  menggiring  mereka  seperti  anjing  menggiring  domba,  tapi  justru  burung‐burung  itu  berpencaran  kesana‐kemari,  malah  menjauhi  kandang  yang  hangat  itu.  “Mereka  menganggap  saya  sebagai  makhluk  yang  aneh  dan  menakutkan,”  kata  pria  itu  pada dirinya sendiri, “dan saya tidak dapat memikirkan cara lain untuk memberitahu bahwa  mereka  dapat  mempercayai  saya.  Kalau  saja  saya  dapat  menjadi  seekor  burung  selama  beberapa menit, mungkin saya dapat membawa mereka pada tempat yang aman.“  Pada  saat  itu  juga,  lonceng  gereja  berbunyi.  Pria  itu  berdiri  tertegun  selama  beberapa waktu, mendengarkan bunyi lonceng itu menyambut Natal yang indah. Kemudian  dia terjatuh pada lututnya dan berkata, “Sekarang saya mengerti,” bisiknya dengan terisak.  “Sekarang saya mengerti mengapa KAU mau menjadi manusia.“                                   

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  II    Kisah Natal: Boneka untuk adikku 
 

H

ari  terakhir  sebelum  Natal,  aku  terburu‐buru  ke  supermarket  untuk  membeli  hadiah2 yang semula tidak direncanakan untuk dibeli. Ketika melihat orang banyak,  aku  mulai  mengeluh:  "Ini  akan  makan  waktu  selamanya,  sedang  masih  banyak  tempat yang harus kutuju" "Natal benar‐benar semakin menjengkelkan dari tahun ke tahun.  Kuharap aku bisa berbaring, tidur, dan hanya terjaga setelahnya" Walau demikian, aku tetap  berjalan  menuju  bagian  mainan,  dan  di  sana  aku  mulai  mengutuki  harga‐harga,  berpikir  apakah  sesudahnya  semua  anak  akan  sungguh‐sungguh  bermaindengan  mainan  yang  mahal. 

Saat  sedang  mencari‐cari,  aku  melihat  seorang  anak  laki2  berusia  sekitar  5  tahun,  memeluk  sebuah  boneka.  Ia  terus  membelai  rambut  boneka  itu  dan  terlihat  sangat  sedih.  Aku bertanya‐tanya untuk siapa boneka itu. Anak itu mendekati seorang perempuan tua di  dekatnya:  'Nenek,  apakah  engkau  yakin  aku  tidak  punya  cukup  uang?'  Perempuan  tua  itu  menjawab:  'Kau  tahu  bahwa  kau  tidak  punya  cukup  uang  untuk  membeli  boneka  ini,  sayang.'  Kemudian  Perempuan  itu  meminta  anak  itu  menunggu  di  sana  sekitar  5  menit  sementara  ia berkeliling ke tempat  lain. Perempuan itu pergi dengan cepat. Anak laki2 itu  masih menggenggam boneka itu di tangannya.  Akhirnya, aku mendekati anak itu dan bertanya kepada siapa dia ingin memberikan  boneka  itu.  'Ini  adalah  boneka  yang  paling  disayangi  adik  perempuanku  dan  dia  sangat  menginginkannya pada Natal ini. Ia yakin Santa Claus akan membawa boneka ini untuknya'  Aku menjawab mungkin Santa Claus akan membawa boneka untuk adiknya, dan supaya ia  jangan khawatir.  Tapi anak laki2 itu menjawab dengan sedih 'Tidak, Santa Claus tidak dapat membawa  boneka  ini  ke  tempat  dimana  adikku  berada  saat  ini.  Aku  harus  memberikan  boneka  ini  kepada mama sehingga mama dapat memberikan kepadanya ketika mama sampai di sana.'  Mata anak laki2 itu begitu sedih ketika mengatakan ini 'Adikku sudah pergi kepada Tuhan.  Papa berkata bahwa mama juga segera pergi menghadap Tuhan, maka kukira mama dapat  membawa boneka ini untuk diberikan kepada adikku.' Jantungku seakan terhenti. 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Anak  laki‐laki  itu  memandangku  dan  berkata:  'Aku  minta  papa  untuk  memberitahu  mama  agar  tidak  pergi  dulu.  Aku  meminta  papa  untuk  menunggu  hingga  aku  pulang  dari  supermarket.'  Kemudian  ia  menunjukkan  fotonya  yang  sedang  tertawa.  Kamudian  ia  berkata: 'Aku juga ingin mama membawa foto ini supaya tidak lupa padaku. Aku cinta mama  dan  kuharap  ia  tidak  meninggalkan  aku  tapi  papa  berkata  mama  harus  pergi  bersama  adikku.' Kemudian ia memandang dengan sedih ke boneka itu dengan diam.  Aku meraih dompetku dengan cepat dan mengambil beberapa catatan dan berkata  kepada  anak  itu.  'Bagaimana  jika  kita  periksa  lagi,  kalau2  uangmu  cukup?'  'Ok'  katanya.  'Kuharap  punyaku  cukup.'  Kutambahkan  uangku  pada  uangnya  tanpa  setahunya  dan  kami  mulai  menghitung.  Ternyata  cukup  untuk  boneka  itu,  dan  malah  sisa.  Anak  itu  berseru:  'Terima  Kasih  Tuhan  karena  memberiku  cukup  uang'  Kemudian  ia  memandangku  dan  menambahkan:  'Kemarin  sebelum  tidur  aku  memohon  kepada  Tuhan  untuk  memastikan  bahwa  aku  memiliki  cukup  uang  untuk  membeli  boneka  ini  sehingga  mama  bisa  memberikannya kepada adikku. DIA mendengarkan aku. Aku juga ingin uangku cukup untuk  membeli  mawar  putih  buat  mama,  tapi  aku  tidak  berani  memohon  terlalu  banyak  kepada  Tuhan.  Tapi  DIA  memberiku  cukup  untuk  membeli  boneka  dan  mawar  putih.'  'Kau  tahu,  mamaku suka mawar putih'.  Beberapa  menit  kemudian,  neneknya  kembali  dan  aku  berlalu  dengan  keretaku.  Kuselesaikan  belanjaku  dengan  suasana  hati  yang  sepenuhnya  berbeda  dari  saat  memulainya. Aku tidak dapat menghapus anak itu dari pikiranku. Kemudian aku ingat artikel  di  koran  lokal  2  hari  yang  lalu,  yang  menyatakan  seorang  pria  mengendarai  truk  dalam  kondisi  mabuk  dan  menghantam  sebuah  mobil  yang  berisi  seorang  wanita  muda  dan  seorang  gadis  kecil.  Gadis  kecil  itu  meninggal  seketika,  dan  ibunya  dalam  kondisi  kritis.  Keluarganya harus memutuskan apakah harus mencabut alat penunjang kehidupan, karena  wanita itu tidak akan mampu keluar dari kondisi koma.   Apakah  mereka  keluarga  dari  anak  laki‐laki  ini?  2  hari  setelah  pertemuan  dengan  anak  kecil  itu,  kubaca  di  koran  bahwa  wanita  muda  itu  meninggal  dunia.  Aku  tak  dapat  menghentikan diriku dan pergi membeli seikat mawar putih dan kemudian pergi ke rumah  duka  tempat  jenasah  dari  wanita  muda  itu  diperlihatkan  kepada  orang‐orang  untuk  memberikan  penghormatan  terakhir  sebelum  penguburan.  Wanita  itu  di  sana,  dalam  peti  matinya,  menggenggam setangkai mawar putih yang  cantik dengan foto anak laki‐laki dan  boneka itu ditempatkan di atas dadanya. Kutinggalkan tempat itu dengan menangis, merasa  hidupku  telah  berubah  selamanya.  Cinta  yang  dimiliki  anak  laki‐laki  itu  kepada  ibu  dan  adiknya, sampai saat ini  masih sulit untuk dibayangkan. Dalam sekejap mata, seorang  pria  mabuk mengambil semuanya dari anak itu.   

 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  III    Dua Bayi Dalam Palungan 
  i  tahun  1994,  dua  orang  Amerika  menanggapi  undangan  Departemen  Pendidikan  Rusia  untuk  mengajar  Moral  dan  Etika  berdasarkan  prinsip‐prinsip  Alkitab  di  sekolah‐sekolah  umum.  Mereka  diundang  mengajar  di  penjara‐penjara,  kantor‐ kantor,  departemen  kepolisian,  pemadam  kebakaran,  dan  disebuah  tempat  yatim  piatu  yang besar.   Ada  sekitar  100  anak  laki‐laki  dan  perempuan  penghuni  di  situ,  yang  terbuang,  ditinggalkan  dan  sekarang  ditampung  dalam  program  pemerintah.  Beginilah  kisah  dalam  kata‐kata mereka:   Waktu itu mendekati musim libur tahun 1994, sewaktu anak‐anak yatim piatu kita ‐  untuk  pertama  kalinya  ‐  mendengar  kisah  Natal.  Kami  cerita  soal  Maria  dan  Jusuf,  yang  sesampai  di  Bethlehem,  sebab  tak  mendapat  penginapan,  lalu  pergi  kesebuah  kandang  binatang, dimana bayi Yesus lahir dan diletakkan dalam sebuah palungan.   Sepanjang cerita itu, anak‐anak maupun staf rumah yatim itu terpukau diam, terpaku  takjub  mendengarkan.  Beberapa  diantaranya  bahkan  duduk  diujung  depan  sekali  kursi  mereka  seakan  agar  bisa  lebih  menangkap  tiap  kata.  Seusai  ceriteranya  semua  anak‐anak  kami beri tiga potong kertas karton untuk membuat palungan, juga sehelai kertas persegi,  dan  sedikit  sobekan  kertas  napkin  berwarna  kuning  yang  kami  bawa.  Maklum,  masa  itu  kertas berwarna sedang langka dikota ini.   Sesuai  petunjuk  anak‐anak  itu  menyobek  kertasnya,  lantas  dengan  hati‐hati,  menyusun  sobekan  pita‐pita  seakan‐akan  jerami  kuning  dipalungan.  Potongan‐potongan  kecil  kain  flanel  ‐  digunting  dari  gaun‐malam  bekas  dari  seorang  ibu  Amerika  saat  meninggalkan Rusia ‐ dipakai sebagai selimut kecil bayi itu. Bayi mirip bonekapun digunting  dari lembaran kulit tipis yang kami bawa dari Amerika.   Mereka  semua  sibuk  menyusun  palungan  masing‐masing  saat  aku  berjalan  keliling,  memperhatikan  kalau‐kalau  ada  yang  butuh  bantuan.  Semuanya  kelihatan  beres,  sampai  aku  tiba  dimeja  sikecil  Misha  (seorang  anak  laki‐laki).  Kelihatannya  ia  sekitar  6  tahun  dan  sudah menyelesaikan proyeknya.  

D

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Sewaktu  kulihat  palungan  bocah  kecil  ini,  saya  heran  bahwa  bukannya  satu,  melainkan ada dua bayi didalamnya. Cepat kupanggil penterjemah agar menanyai anak ini  kenapa ada dua bayi. Dengan melipat tangannya dan mata menatap hasil karyanya, anak ini  mulai mengulang kisah Natal dengan amat serius.   Untuk  anak  semuda  dia  yang  baru  sekali  mendengar  kisah  Natal,  ia  mengurutkan  semua  kejadian  demikian  cermat  dan  telitinya  ‐  sampai  pada  bagian  kisah  dimana  Maria  meletakkan bayi itu kedalam palungan. Di sini si Misha mengubahnya. Ia membuat penutup  akhir kisah ini demikian:   "Sewaktu  Maria  menaruh  bayi  itu  dipalungan, Yesus  lalu  melihat  aku  dan  bertanya  apa aku punya tempat tinggal. Aku bilang aku tak punya mama dan tak punya papa, jadi aku  tak punya tempat untuk tinggal. Lalu Yesus bilang aku sih boleh tinggal sama dia. Tapi aku  bilang  tidak  bisa,  sebab  aku  kan  tidak  punya  apa‐apa  yang  bisa  kuberikan  sebagai  hadiah  seperti orang‐orang dalam kisah itu. Tapi aku begitu ingin tinggal bersamanya, jadi aku pikir,  apa  yah  yang  aku  punya  yang  bisa  dijadikan  hadiah.  Aku  pikir  barangkali  kalau  aku  bantu  menghangatkan dia, itu bisa jadi hadiah."   "Jadi  aku  bertanya  pada  Yesus,  'Kalau  aku  menghangatkanmu,  cukup  tidak  itu  sebagai  kado?'  Dan  Yesus  menjawab,  'Kalau  kamu  menjaga  dan  menghangatkan  aku,  itu  bakal menjadi hadiah terbaik yang pernah diberikan siapapun padaku.' Jadi begitu, terus aku  masuk  dalam  palungan  itu,  lantas  Yesus  melihatku  dan  bilang  aku  boleh  kok  tinggal  bersamanya ‐ untuk selamanya."   Saat  sikecil  Misha  berhenti  bercerita,  air  matanya  menggenang  meluber  jatuh  membasahi pipinya yang kecil. Wajahnya ia tutupi dengan tangannya, kepalanya ia jatuhkan  ke meja dan seluruh tubuh dan pundaknya gemetar saat ia menangis tersedu.   Yatim  piatu  kecil  ini  telah  menemukan  seseorang  yang  takkan  pernah  melupakan  atau  meninggalkannya,  yang  takkan  pernah  berbuat  zalim  padanya,  seseorang  yang  akan  tetap tinggal dan menemaninya ‐ untuk selamanya.             

 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  IV    The Last Waltz   
ama saya  Lily , kami tinggal di sebuah kota  kecil di Menado. Sejak  muda Ibu saya  senang sekali menari, oleh sebab itulah ketika hari perkawinannya ayah memohon  agar tarian yang terakhir diberikan hanya untuk dia seorang, maka dari itulah lagu  pertama pada saat mereka menari adalah „The Last Waltz“ dari Engelbert Humperdinck, dan  rupanya ini benar‐benar menjadi kenyataan, karena beberapa bulan kemudian pada saat ibu  melahirkan saya, ibu meninggal dunia.  Daddy – begitulah panggilan saya terhadap ayah. Karena kasihnya kepada ibu, Daddy  tidak  pernah  mau  menikah  lagi.  Saya  dibesarkan  hanya  oleh  Daddy  dan  nenek  saya,  dan  setiap  malam  Natal  sudah  merupakan  tradisi  bagi  Daddy  untuk  selalu  mengalunkan  lagu  kesayangannya  “The  Last  Waltz”,  sambil  mengingat  ibu.  Ketika  saya  berusia  lima  tahun,  Daddy mengajar saya menari waltz.   Sejak saat itu, setiap malam Natal, kami menari waltz berdua. Pada hari ulang tahun  saya  yang  kedua  belas,  yang  bertepatan  dengan  malam  tahun  baru,  Daddy  memberikan  kepada  saya  hadiah  berupa  long  dress  warna  merah,  dan  kami  berdua  menari  waltz  bersama.  Pada  saat  tersebut,  saya  benar‐benar  merasa  seperti  juga  Sang  Putri  dalam  kisah  Cinderella  yang  sedang  menari  dengan  Sang  Pangeran.  Daddy  mengasihi  saya  sehingga  hampir  semua  permohonan  saya  selalu  dikabulkan  olehnya,  ia  benar‐benar  mengabdikan  hidupnya hanya untuk saya seorang.  Seharian Daddy harus bekerja di kantor, jadi satu‐satunya yang membimbing saya di  rumah  adalah  Nenek,  hal  ini  mengakibatkan  saya  terlibat  pergaulan  bebas,  dan  akhirnya  mulai ketagihan narkoba. Hampir setiap hari saya pulang ke rumah setelah jauh malam.   Walaupun demikian Daddy selalu menunggu kedatangan saya dengan sabar, ia baru  bisa  tidur  setelah  saya  berada  di  rumah  kembali.  Bahkan  pada  malam  Natal  yang  terakhirpun, saya lebih senang merayakannya di diskotik bersama dengan anak‐anak muda  lainnya  daripada  bersama  dengan  Daddy,  di  situlah  untuk  pertama  kalinya  saya  melihat  Daddy mengeluarkan air mata. 

N

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Karena  kebutuhan  saya  akan  narkoba  semakin  meningkat,  maka  akhirnya  saya  mencuri  uang  tabungan  yang  seyogianya  untuk  masa  tuanya  Daddy,  dan  melarikan  diri  ke  Jakarta dengan harapan di sana saya bisa mendapatkan pekerjaan dan bisa hidup mandiri.   Pada  hari‐hari  pertama  saya  tinggal  numpang  di  rumah  Om  saya,  dan  ternyata  mencari pekerjaan di Jakarta itu tidaklah mudah, sehingga akhirnya saya terpaksa melamar  bekerja  di  Klab  Malam  “Blue  Ocean”  sebagai  pramuria.  Kalau  dahulu  saya  menari  dengan  Daddy, di sana saya terpaksa harus menari dengan pria yang sebaya dengan Daddy, bahkan  tidak jarang di mana akhirnya saya bersedia untuk menemani mereka tidur di hotel.  Setelah  satu  bulan  saya  berada  di  Jakarta,  saya  menerima  surat  dari  Daddy  yang  dialamatkan  ke  tempat  kost  saya,  rupanya  Daddy  mengetahui  alamat  kost  saya  dari  Om.  Dalam  seminggu saya menerima  tiga surat  bahkan  terkadang  lebih,  tetapi  tidak satu surat  pun yang pernah saya balas, boro‐boro dibalas, dibukapun tidak. Masalahnya saya merasa  malu  dan  tidak  berani  membaca  surat  dari  Daddy,  saya  merasa  berdosa  terhadap  Daddy,  bahkan saya merasa jijik terhadap diri saya sendiri.  Sudah lebih dari satu tahun saya di Jakarta, tumpukan surat yang dikumpulkan sudah  ada  beberapa  dus.  Semuanya  ini  saya  simpan  dengan  rapi,  hanya  sayangnya  ini  hanya  sekedar pajangan saja bagi saya, karena saya tidak berani dan mau membukanya. Saya tidak  ingin  mengetahui  bahwa  gadis  kesayangannya  Daddy,  gadis  yang  sedemikian  ia  banggakannya, telah menjadi seorang pramuria, seorang prostitusi, bahkan sudah menjadi  pencandu berat narkoba.  Beberapa  hari  sebelum  Natal,  saya  menerima  surat  lagi  yang  ditulis  dengan  tulisan  tangan  yang  sama,  dan  bentuk  sampul  yang  sama,  tetapi  kali  ini  tidak  dikirim  melalui  pos  maupun  ke  alamat  kost  saya,  melainkan  dikirim  dan  dititipkan  secara  langsung  ke  klab  malam  tempat  di  mana  saya  bekerja.  Dan  ketika  saya  menanyakan  siapa  yang  menitipkan  surat  tersebut,  ternyata  dari  gambaran  yang  diberikan  adalah  Daddy  sendiri  yang  telah  khusus datang ke Jakarta untuk mengantarkan surat tersebut.  Ini kali saya sudah tidak tahan lagi untuk membukanya, dengan air mata yang turun  berlinang  saya  baca  surat  tersebut,  yang  isinya  sebagai  berikut:  “Lily  my  dearest  beloved  princess,  Daddy  sudah  sejak  lama  tahu  di  mana  kamu  bekerja,  permohonan  Daddy  hanya  satu saja: “Maukah kamu pulang kembali ke rumah untuk menari bersama dengan Daddy ?”  Setelah  membaca  surat  tersebut,  saya  langsung  pulang  ke  tempat  kost  untuk  membaca ratusan surat ‐ surat lainnya yang belum saya buka, ternyata semua surat isinya  sama, di mana hanya tertulis satu pertanyaan saja yang ditulis dengan tangan: “Maukah Lily  menari kembali bersama dengan Daddy ?”   Hari  itu  juga  saya  langsung  mengambil  keputusan  untuk  pulang  ke  rumah.  Karena  menjelang Natal, maka hampir semua pesawat fully book, sehingga terpaksa saya membeli 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

tiket dengan harga yang berkali lipat lebih tinggi, hanya dengan satu harapan saja agar saya  bisa tiba di rumah sebelum malam Natal nanti.  Setibanya saya dirumah, saya langsung dipeluk dengan erat oleh Daddy, air matanya  turun  berlinang  dengan  deras  membasahi  kepala  saya.  Dengan  suara  terisak‐isak  Daddy  bertanya  sekali  lagi:  “Maukah  Lily  menari  kembali  bersama  dengan  Daddy  ?”  Saya  mengangguk sambil menjawab: “YA, tapi apakah Daddy tahu, bahwa Lily yang sekarang ini  bukanlah  princess  Daddy  yang  dahulu  lagi  ?  Saya  adalah  seorang  prostitusi  yang  kotor,  bahkan  yang  telah  mengidap  penyakit  AIDS,  apakah  Daddy  tidak  malu  menerima  saya  kembali, apakah Daddy tidak takut ketularan penyakit saya ?”   Daddy  tidak  berkata  sepatah  katapun  juga,  ia  hanya  pergi  memutar  lagu  kesayangannya  “My  Last  Waltz”,  dan  memeluk  saya  dengan  penuh  kasih  untuk  mengajak  saya menari seperti pada hari‐hari Natal sebelumnya , hanya ini kali selainnya diiringi oleh  irama lagu, juga oleh tetesan air mata yang turun berderai.  Tanpa saya ketahui, sejak Daddy ditinggal oleh saya, ia sering begadang menunggu  dan  mengharapkan  kedatangan  saya  kembali,  di  samping  itu  karena  rasa  duka  yang  sedemikian  mendalamnya,  sehingga  akhirnya  ia  jatuh  sakit  kanker,  dua  minggu  setelah  Natal Daddy menghembuskan nafasnya yang terakhir.  Rupanya  ia  mengetahui  bahwa  bahwa  hari‐hari  terakhirnya  telah  mendekati,  oleh  sebab itulah ia telah memaksakan diri, walaupun dalam keadaan sakit sekalipun juga khusus  untuk  mengantarkan  surat  bagi  saya  ke  Jakarta,  hanya  untuk  mewujudkan  keinginannya  yang  terakhir  dimana  ia  bisa  mendapatkan  kesempatan  sekali  lagi  menari  dengan  putri  kesayangannya.  Masih  terngiang‐ngiang  dikuping  saya  lirik  dari  lagu  kesayangannya  “The  Last Waltz”  .....  A little girl alone and so shy  I had the last waltz with you  Two lonely people together  I fell in love with you  The last waltz should last forever  But the love we had was goin' strong       

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  V    Tidak Ada yang Mustahil ( Kasih itu Nyata)   

os Felidas adalah nama sebuah jalan di salah satu ibu kota negara di Amerika Selatan,  yang  terletak  di  kawasan  terkumuh  diseluruh  kota  .  Ada  sebuah  kisah  Natal  yang  menyebabkan jalan itu begitu dikenang orang. 

Cerita  ini  dimulai  dari  kisah  seorang  pengemis  wanita  yang  juga  ibu  seorang  gadis  kecil.  Tidak  seorangpun  yang  tahu  nama  aslinya,  tapi  beberapa  orang  tahu  sedikit  masa  lalunya, yaitu bahwa IA bukan penduduk asli kota itu, melainkan dibawa oleh suaminya dari  kampung  halamannya.  Seperti  kebanyakan  kota  besar  di  dunia  ini,  kehidupan  masyarakat  kota terlalu berat untuk mereka, Tidak sampai setahun di kota itu, mereka sudah kehabisan  seluruh uangnya.  Hingga suatu pagi mereka menyadari akan tinggal dimana malam nanti dengan tidak  sepeserpun  uang  Ada  dikantong.  Padahal  mereka  sedang  menggendong  seorang  bayi  berumur satu tahun. Dalam keadaan panik Dan putus ASA, mereka berjalan dari satu jalan  ke jalan lainnya Dan tiba di sebuah jalan sepi dimana puing‐puing dari sebuah toko seperti  memberi mereka sedikit tempat untuk berteduh.  Saat itu angin Desember bertiup kencang, membawa titik‐titik air yang dingin. Ketika  mereka beristirahat dibawah atap toko itu, sang suami berkata: "Saya harus meninggalkan  kalian  sekarang  untuk  mendapatkan  pekerjaan  apapun,  kalau  tidak  malam  nanti  Kita  akan  tidur  disini."  Setelah  mencium  bayinya  IA  pergi.  Dan  itu  adalah  kata2nya  yang  terakhir  karena setelah itu IA tidak pernah kembali. Tak seorangpun yang tahu dengan pasti kemana  pria  itu  pergi,  tapi  beberapa  orang  seperti  melihatnya  menumpang  kapal  yang  menuju  ke  Afrika.  Selama beberapa Hari berikutnya sang ibu yang malang terus menunggu kedatangan  suaminya, Dan bila malam menjelang ibu Dan anaknya tidur diemperan toko itu. Pada Hari  ketiga, ketika mereka sudah kehabisan susu, orang‐orang yang lewat mulai memberi mereka  uang kecil, Dan jadilah mereka pengemis disana selama 6 bulan berikutnya.  Pada suatu Hari, tergerak oleh semangat untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik, ibu  itu  bangkit  Dan  memutuskan  untuk  bekerja.  Persoalan  nya  adalah  di  mana  IA  harus 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

menitipkan anaknya, yang kini sudah hampir 2 tahun, Dan tampak amat cantik. Keliahatan  nya tidak Ada jalan lain kecuali meninggalkan anak itu disitu Dan berharap agar nasib tidak  memperburuk keadaan mereka.  Suatu  pagi  IA  berpesan pada  anaknya,  agar  IA  tidak  pergi  kemana‐mana,  tidak  ikut  siapapun yang mengajaknya pergi atau yang menawarkan gula‐gula. Pendek kata, gadis kecil  itu  tidak  boleh  berhubungan  dengan  siapapun  selama  ibunya  tidak  ditempat.  "Dalam  beberapa  Hari  mama  akan  mendapatkan  cukup  uang  untuk  menyewa  kamar  kecil  yang  berpintu, Dan Kita tidak lagi tidur dengan angin dirambut Kita".  Gadis  itu  mematuhi  pesan  ibunya  dengan  penuh  kesungguhan.  Maka  sang  ibu  mengatur  kotak  kardus  dimana  mereka  tinggal  selama  7  bulan  agar  tampak  kosong,  Dan  membaringkan  anaknya  dengan  hati‐hati  di  dalamnya,  di  sebelahnya  IA  meletakkan  sepotong  roti,  kemudian,  dengan  Mata  basah  ibu  itu  menuju  kepabrik  sepatu,  dimana  IA  bekerja sebagai pemotong kulit. Begitulah kehidupan mereka selama beberapa Hari, hingga  dikantong  sang  Ibu.  Kini  terdapat  cukup  uang  untuk  menyewa  sebuah  kamar  berpintu  di  daerah kumuh tersebut.  Dengan suka cita sang Ibu menuju ke penginapan orang‐orang miskin itu, membayar  uang muka sewa kamarnya. Tapi siang itu juga sepasang suami istri pengemis yang moralnya  amat rendah menculik gadis cilik itu dengan paksa, dan membawanya sejauh 300 kilometer  ke  pusat  kota  .  Di  situ  mereka  mendandani  gadis  cilik  itu  dengan  baju  baru,  membedaki  wajahnya, menyisir rambutnya Dan membawanya kesebuah rumah mewah dipusat kota.  Disitu gadis cilik itu dijual. Pembelinya adalah pasangan suami istri dokter yang kaya,  yang  tidak  pernah  bisa  punya  anak  sendiri  walaupun  mereka  telah  menikah  selama  18  tahun.  Suami  istri  dokter  tsb  memberi  nama  anak  gadis  itu  Serrafona,  mereka  memanjakannya  dengan  amat  sangat.  Di  tengah‐tengah  kemewahan  istana  gadis  kecil  itu  tumbuh dewasa. Ia belajar kebiasaan‐kebiasaan orang terpelajar seperti merangkai bunga,  menulis  puisi  Dan  bermain  piano.  Ia  bergabung  dengan  kalangan‐kalangan  kelas atas,  Dan  mengendarai Mercedes Benz kemanapun IA pergi. Satu hal yang baru terjadi menyusul hal  lainnya, Dan bumi terus berputar tanpa kenal istirahat.  Pada umurnya yang ke‐24, Serrafona dikenal sebagai anak gadis Gubernur yang amat  jelita, yang pandai bermain piano, yang aktif digereja, Dan yang sedang menyelesaikan gelar  dokternya. Ia adalah figur gadis yang menjadi impian. Setiap pemuda, tapi cintanya direbut  oleh seorang dokter muda yang welas asih, yang bernama Geraldo.  Setahun  setelah  perkawinan  mereka,  ayahnya  wafat,  Dan  Serrafona  beserta  suaminya  mewarisi  beberapa  perusahaan  Dan  sebuah  real‐estate  sebesar  14  hektar  yang  diisi dengan taman bunga Dan istana yang paling megah di kota Itu.  Menjelang Hari ulang tahunnya yang ke‐27, sesuatu terjadi yang merubah kehidupan  wanita itu. Pagi itu Serrafona sedang membersihkan kamar mendiang Ayahnya yang sudah 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

tidak  pernah  dipakai  lagi,  Dan  di  laci  meja  kerja  ayahnya,  IA  menemukan  selembar  foto  seorang  anak  bayi  yang  digendong  sepasang  suami  istri.  Selimut  yang  dipakai  untuk  menggendong  bayi  itu  lusuh,  Dan  bayi  itu  sendiri  tampak  tidak  terurus,  karena  walaupun  wajahnya  dilapisi  bedak  tetapi  rambutnya  tetap  kusam.  Sesuatu  ditelinga  kiri  bayi  itu  membuat  jantungnya  berdegup  kencang.  Ia  mengambil  kaca  pembesar  Dan  mengkonsentrasikan pandangannya pada telinga kiri itu. Kemudian IA membuka lemarinya  sendiri, Dan mengeluarkan sebuah kotak kayu mahoni.   Di  dalam  kotak  yang  berukiran  indah  itu  dia  menyimpan  seluruh  barang‐barang  pribadinya, dari kalung‐kalung berlian hingga surat‐surat pribadi. Tapi diantara benda‐benda  mewah  itu  tampak  sesuatu  yang  terbungkus  oleh  kapas  kecil,  sebentuk  anting‐anting  melingkar yang amat sederhana, ringan Dan bukan terbuat dari emas murni.  Almarhum ibu memberinya benda itu dengan pesan untuk tidak menghilangkan nya.  Ia sempat bertanya, kalau itu anting, dimana pasangannya. Ibunya menjawab bahwa hanya  itu  yang  ia  punya.  Serrafona  menaruh  anting  itu  didekat  foto.  Sekali  lagi  ia  mengerahkan  seluruh  kemampuan  melihatnya  dan  perlahan‐lahan  air  matanya  berlinang.  Kini  tak  ada  keragu‐raguan lagi bahwa bayi itu adalah dirinya sendiri.   Tapi  kedua  pria  wanita  yang  menggendongnya,  dengan  senyum  yang  dibuat‐buat,  belum  pernah  dilihatnya  sama  sekali.  Foto  itu  seolah  membuka  pintu  lebar‐lebar  pada  ruangan  yang  selama  ini  mengungkungi  pertanyaan‐pertanya  annya,  kenapa  bentuk  wajahnya berbeda dengan wajah kedua  orang tuanya, kenapa ia tidak menuruni golongan  darah ayahnya.  Saat  itulah,  sepotong  ingatan  yang  sudah  seperempat  abad  terpendam,  berkilat  dibenaknya,  bayangan  seorang  wanita  membelai  kepalanya  Dan  mendekapnya  di  dada.  Di  ruangan  itu  mendadak  Serrafona  merasakan  betapa  dingin  sekelilingnya  tetapi  ia  juga  merasa betapa hangatnya kasih sayang dan rasa aman yang dipancarkan dari dada wanita  itu. Ia seolah merasakan dan mendengar lewat dekapan itu bahwa daripada berpisah lebih  baik mereka mati bersama.  Matanya  basah  ketika  ia  keluar  dari  kamar  Dan  menghampiri  suaminya,  "Geraldo,  saya  adalah  anak  seorang  pengemis,  dan  mungkin  kah  ibu  sekarang  masih  Ada  di  jalan  setelah  25  tahun?"  Ini  semua  adalah  awal  dari  kegiatan  baru  mereka  mencari  masa  lalu  Serrafonna. Foto hitam‐putih yang kabur itu diperbanyak puluhan ribu lembar dan disebar  ke  seluruh  jaringan  kepolisian  diseluruh  negeri.  Sebagai  anak  satu‐satunya  dari  bekas  pejabat  yang  cukup  berpengaruh  di  kota  itu,  Serrafonna  mendapatkan  dukungan  dari  seluruh  kantor  kearsipan,  penerbit  surat  kabar  dan  kantor  catatan  sipil.  Ia  membentuk  yayasan‐yayasan untuk mendapatkan data dari seluruh panti‐panti orang jompo dan badan‐ badan sosial di seluruh negeri dan mencari data tentang seorang wanita. 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Bulan  demi  bulan  telah berlalu,  tapi  tak  ada  perkembangan  apapun  dari  usahanya.  Mencari seorang wanita yang mengemis 25 tahun yang lalu dinegeri dengan populasi 90 juta  bukan  sesuatu  yang  mudah.  Tapi  Serrafona  tidak  punya  pikiran  untuk  menyerah.  Dibantu  suaminya yang begitu penuh pengertian, mereka terus menerus meningkatkan pencarian.  Kini,  tiap  kali  bermobil,  mereka  sengaja  memilih  daerah‐daerah  kumuh,  sekedar  untuk  lebih  akrab  dengan  nasib  baik.  Terkadang  ia  berharap  agar  ibunya  sudah  almarhum  sehingga  ia  tidak  terlalu  menanggung  dosa  mengabaikannya  selama  seperempat  abad.  Tetapi  ia  tahu,  entah  bagaimana,  bahwa  ibunya  masih  ada,  dan  sedang  menantinya  sekarang. Ia memberitahu suaminya keyakinan itu berkali‐kali, dan suaminya mengangguk‐ angguk penuh pengertian.  Saat itu waktu sudah memasuki masa menjelang Natal. Seluruh negeri bersiap untuk  menyambut hari kelahiran Kristus, Dan bahkan untuk kasus Serrafona‐pun, orang tidak lagi  menaruh  perhatian  utama.  Melihat  pohon‐pohon  terang  mulai  menyala  disana‐sini,  mendengar  lagu‐lagu  Natal  mulai  dimainkan  ditempat‐tempat  umum,  Serrafona  menjadi  amat sedih.  Pagi, siang dan sore ia berdoa, "Tuhan, saya bukannya tidak berniat merayakan hari  lahirmu,  tapi  ijinkan  saya  untuk  satu  permintaan  terbesar  dalam  hidup  ini  'temukan  saya  dengan ibu' ". Tuhan mendengarkan doa itu. Suatu sore mereka menerima kabar bahwa ada  seorang  wanita  yang  mungkin  bisa  membantu  mereka  menemukan  Ibunya.  Tanpa  membuang  waktu,  mereka  terbang  ketempat  wanita  itu  berada,  sebuah  rumah  kumuh  di  daerah lampu merah, 600 km dari kota mereka. Sekali melihat, mereka tahu bahwa wanita  yang  separoh  buta  itu,  yang  kini  terbaring  sekarat,  adalah  wanita  di  dalam  foto.  Dengan  suara  putus‐putus,  wanita  itu  mengakui  bahwa  ia  memang  pernah  mencuri  seorang  gadis  kecil  ditepi  jalan,  sekitar  25  tahun  yang  lalu.  Tidak  banyak  yang  diingatnya,  tapi  diluar  dugaan ia masih ingat kota dan bahkan potongan jalan dimana ia mengincar gadis kecil itu  dan kemudian menculiknya. Serrafona memberi anak perempuan yang menjaga wanita itu  sejumlah uang.  Malam itu juga mereka mengunjungi kota dimana Serrafonna diculik, mereka tinggal  di  sebuah  hotel  mewah  dan  mengerahkan  orang‐orang  mereka  untuk  mencari  nama  jalan  itu. Semalaman Serrafona tidak bisa tidur untuk kesekian kalinya ia bertanya‐tanya kenapa  ia begitu yakin bahwa Ibunya masih hidup dan sedang menunggunya, dan ia tetap tidak tahu  jawabannya.  Dua hari lewat tanpa kabar. Pada hari ketiga, pukul 18:00 senja, mereka menerima  telepon dari salah seorang staff mereka. "Tuhan Maha Kasih nyonya, kalau memang Tuhan  mengijinkan,  kami  mungkin  telah  menemukan  ibu  nyonya,  hanya  cepat  sedikit,  waktunya  mungkin  tidak  terlalu  banyak  lagi."  Mobil  mereka  memasuki  sebuah  jalanan  yang  sepi,  dipinggiran kota yang kumuh Dan banyak angin. Rumah‐rumah disepanjang jalan itu tua‐tua  dan kusam. Satu, dua anak kecil tanpa baju bermain‐main ditepi jalan dari jalanan pertama, 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

mobil  berbelok  lagi  kejalanan  yang  lebih  kecil,  kemudian  masih  belok  lagi  kejalanan  berikutnya  yang  lebih  kecil  lagi.  Semakin  lama  mereka  masuk  dalam  lingkungan  yang  semakin menunjukkan kemiskinan.  Tubuh  Serrafona  gemetar,  ia  seolah  bisa  mendengar  panggilan  itu.  "Cepat,  Serrafonna, mama menunggumu, sayang". Ia mulai berdoa, "Tuhan beri saya setahun untuk  melayani mama. Saya akan melakukan apa saja untuknya". Ketika mobil berbelok memasuki  jalan yang lebih kecil, dan ia bisa membaui kemiskinan yang amat sangat, ia berdoa: "Tuhan  beri saya sebulan saja". Mobil masih berbelok lagi kejalanan yang lebih kecil, dan angin yang  penuh derita bertiup, berebut masuk melewati celah jendela mobil yang terbuka.  Ia  mendengar  lagi  panggilan  mamanya,  dan  ia  mulai  menangis:  "Tuhan,  kalau  sebulan terlalu banyak, cukup beri kami seminggu untuk saling memanjakan". Ketika mereka  masuk dibelokan terakhir, tubuhnya menggigil begitu hebat sehingga Geraldo memeluknya  erat‐erat.  Jalan  itu  bernama  Los  Felidas,  panjangnya  sekitar  180  meter  dan  hanya  kekumuhan yang tampak dari sisi ke sisi, dari ujung keujung. Di tengah‐tengah jalan itu, di  depan  puing‐puing  sebuah  toko,  tampak  onggokan  sampah  dan  kantong‐kantong  plastik,  dan ditengah‐tengahnya, terbaring seorang wanita tua dengan pakaian sehitam jelaga, tidak  bergerak.  Mobil  mereka  berhenti  diantara  4  mobil  mewah  lainnya  Dan  3  mobil  polisi,  di  belakang  mereka  sebuah  ambulans  berhenti,  diikuti  empat  mobil  rumah  sakit  lain.  Dari  kanan kiri muncul pengemis‐pengemis yang segera memenuhi tempat itu.  "Belum bergerak dari tadi." Lapor salah seorang. Pandangan Serrafona gelap tapi ia  menguatkan  dirinya  untuk  meraih  kesadarannya  dan  turun  dari  Mobil,  suaminya  dengan  sigap sudah meloncat keluar, memburu ibu mertuanya.  "Serrafona, kemari cepat! Ibumu masih hidup, tapi kau harus menguatkan hatimu."  Serrafona  memandang  tembok  dihadapannya,  dan  ingatan  semasa  kecilnya  kembali  menerawang saat ia menyandarkan kepalanya ke situ. Ia memandang lantai di kakinya dan  kembali  terlintas  bayangan  ketika  IA  mulai  belajar  berjalan.  Ia  membaui  bau  jalanan  yang  busuk, tapi mengingatkannya pada masa kecilnya.  Air  matanya  mengalir  keluar  ketika  ia  melihat  suaminya  menyuntikkan  sesuatu  ke  tangan  wanita  yang  terbaring  itu  dan  memberinya  isyarat  untuk  mendekat.  "Tuhan",  ia  meminta  dengan  seluruh  jiwa  raganya,  "Beri  kami  sehari,Tuhan,  biarlah  saya  membiarkan  mama mendekap saya dan memberinya tahu bahwa selama  25 tahun ini hidup saya amat  bahagia. Sehingga mama tidak sia‐sia pernah merawat saya".  Ia  berlutut  dan  meraih  kepala  wanita  itu  kedadanya,  wanita  tua  itu  perlahan  membuka  matanya  dan  memandang  keliling,  ke  arah  kerumunan  orang‐orang  berbaju  mewah dan perlente, ke arah mobil‐mobil yang mengkilat dan ke arah wajah penuh air mata  yang tampak seperti wajahnya sendiri disaat ia masih muda. 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

"Mama....", ia mendengar suara itu, dan ia tahu bahwa apa yang selama ini ditunggunya tiap  malam dan seiap hari ‐ antara sadar Dan tidak kini menjadi kenyataan.  Ia  tersenyum,  dan  dengan  seluruh  kekuatannya  menarik  lagi  jiwanya  yang  akan  lepas,  dengan  perlahan  ia  membuka  genggaman  tangannya,  tampak  sebuah  anting  yang  sudah  menghitam.  Serrafona  mengangguk  Dan  menyadari  bahwa  itulah  pasangan  anting  yang selama ini dicarinya dan tanpa perduli sekelilingnya ia berbaring di atas jalanan itu dan  merebahkan kepalanya di dada mamanya.  "Mama, saya tinggal di istana dengan makanan enak setiap hari. Mama jangan pergi,  Kita  bisa  lakukan  bersama‐sama.  Mama  ingin  makan,  ingin  tidur  apapun  juga........  Mama  jangan  pergi.......  ."  Ketika  telinganya  menangkap  detak  jantung  yang  melemah,  ia  berdoa  lagi  kepada  Tuhan:  "Tuhan  Maha  Pengasih  dan  Pemberi,  Tuhan.....  satu  jam  saja.......satu  jam saja....."  Tapi  dada  yang  didengarnya  kini  sunyi,  sesunyi  senja  dan  puluhan  orang  yang  membisu.  Hanya  senyum  itu,  yang  menandakan  bahwa  penantiannya  selama  seperempat  abad tidak berakhir sia‐sia.                               

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  VI    Tukang Arloji   

D

i  Jerman  tinggal  seorang  tukang  arloji.  Namanya  Herman  Josep.  Dia  tinggal  di  sebuah  kamar  yang  sempit.  Di  kamar  itu  ada  sebuah  bangku  kerja,  sebuah  lemari  tempat kayu dan perkakas kerjanya, sebuah rak untuk tempat piring dan gelas serta  tempat tidur lipat di bawah bangku kerjanya. 

Selain  puluhan  arloji  yang  sudah  dibuatnya  tidak  ada  barang  berharga  lain  di  kamarnya.  Di  jendela  kaca  kamar  itu  Herman  menaruh  sebuah  jam  dinding  paling  bagus  untuk menarik perhatian orang‐orang yang lewat. Herman adalah seorang tukang arloji yang  miskin.  Pakaiannya  compang‐camping.  Tetapi  dia  baik  hati.  Anak‐anak  di  sekitar  rumah  menyukainya. Kalau permainan mereka rusak, Herman biasa diminta memperbaiki. Herman  tak pernah minta satu sen pun untuk itu. “Belilah makanan yang enak atau tabunglah uang  itu untuk hari Natal.” Ini jawaban yang Herman selalu berikan.  Sejak  dulu  penduduk  kota  itu  biasa  membawa  hadiah  Natal  ke  kathedral  dan  meletakkannya  di  kaki  patung  Maria  yang  sedang  memangku  bayi  Yesus.  Setiap  orang  menabung supaya bisa memberi hadiah yang paling indah pada Yesus. Orang‐orang bilang,  kalau Yesus suka hadiah yang diberikan kepada‐Nya, Ia akan mengulurkan tangan‐Nya dari  pelukan Maria untuk menerima bingkisan itu. Tentu saja ini legenda. Belum pernah terjadi  bayi Yesus dalam pelukan Maria mengulurkan tangan menerima bingkisan Natal untuk‐Nya.  Meskipun begitu penduduk kota itu selalu berusaha membawa bingkisan yang paling  indah.  Para  penulis  puisi  membuat  syair‐syair  yang  aduhai.  Anak‐anak  juga  tidak  ketinggalan.  Setiap  orang  berlomba  memberikan  yang  terbaik  pada  Yesus  di  Hari  Natal.  Siapa tahu, kata mereka, Yesus mengulurkan tangan menerima pemberian itu. Orang‐orang  yang  tidak  punya  bingkisan,  pergi  ke  Gereja  untuk  berbakti  pada  malam  Natal  sekaligus  menilai  bingkisan  mana  yang  terindah.  Herman,  tukang  arloji,  adalah  salah  seorang  yang  hanya pergi untuk berbakti dan menonton.  Pernah ada seorang teman mencegah Herman dan bertanya: “Kau tidak tahu malu.  Tiap tahun kau tak pernah membawa bingkisan Natal buat Yesus?” Pernah satu kali panitia  Natal bertanya: “Herman! Mana bingkisan Natal darimu? Orang‐orang yang lebih miskin dari 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

kau  saja  selalu  bawa.”  Herman  menjawab:  “Tunggulah,  satu  ketika  saya  akan  bawa  bingkisan.”  Tapi  sedihnya,  tukang  arloji  ini  tak  pernah  punya  apa‐apa  untuk  Yesus.  Arloji  yang  dibuatnya  dijual  dengan  harga  murah.  Kadang‐kadang  ia  memberikan  gratis  pada  orang yang benar‐benar perlu.  Tetapi  dia  punya  ide.  Tiap  hari  ia  bekerja  untuk  bingkisan  natal  itu.  Tidak  satu  orangpun yang tahu ide itu kecuali Trude, anak perempuan tetangganya. Trude berumur 7  tahun  waktu  ia  tahu  ide  Herman.  Tetapi  setelah  Trude  berumur  31  tahun  bingkisan  itu  belum selesai. Herman membuat sebuah jam dinding. Mungkin yang paling indah dan belum  pernah ada. Setiap bagian dikerjakan dengan hati‐hati dan penuh kasih. Bingkainya, jarum‐ jarumnya,  beratnya,  dan  yang  lainnya  diukir  dengan  teliti.  Sudah  24  tahun  Herman  merangkai jam dinding itu.  Masuk  tahun  ke‐25  Herman  hampir  selesai.  Tapi  dia  juga  masih  terus  membantu  memperbaiki  mainan  anak‐anak.  Perhatiannya  pada  hadiah  Natal  itu  membuat  dia  tidak  punya cukup waktu untuk buat arloji dan menjualnya. Kadang Herman tidur dengan perut  kosong. Ia makin tambah kurus tetapi jam dindingnya makin tanbah cantik. Di jam dinding  itu  ada  kandang,  Maria  sedang  berlutut  di  samping  palungan  yang  di  dalamnya  terbaring  bayi  Yesus.  Di  sekeliling  palungan  itu  ada  Yusuf  serta  tiga  orang  Majus,  gembala‐gembala  dan dua orang malaikat. Kalau jam dinding itu berdering, orang‐orang tadi berlutut di depan  palungan Yesus dan terdengar lagu “Gloria in Excelsis Deo”.  “Lihat  ini!”  kata  Herman  pada  Trude.  “Ini  berarti  bahwa  kita  harus  menyembah  Kristus bukan hanya pada hari Minggu atau hari raya tetapi pada setiap hari dan setiap jam.  Yesus menunggu bingkisan kita setiap detik.” Jam dinding itu sudah selesai. Herman puas. Ia  menaruh  benda  itu  di  jendela  kaca  kamarnya  supaya  bisa  dilihat  orang.  Orang‐orang  yang  lewat  berdiri  berjam‐jam  mengagumi  benda  itu.  Mereka  sudah  menduga  bahwa  ini  pasti  bingkisan  Natal  dari  Herman.  Hari  Natal  sudah  tiba.  Pagi  itu  Herman  membersihkan  rumahnya.  Ia  mengambil  pakaiannya  yang  paling  bagus.  Sambil  bekerja  ia  melihat  jam  dinding itu. Ia takut jangan‐jangan ada kerusakan. Dia senang sekali sehingga ia memberikan  uang yang dia miliki kepada pengemis‐pengemis yang lewat di rumahnya.  Tiba‐tiba  ia  ingat,  sejak  pagi  dia  belum  sarapan.  Ia  segera  ke  pasar  untuk  membeli  sepotong roti dengan uang terakhir yang ada padanya. Di lemarinya ada sebuah apel. Ia mau  makan  roti  dengan  apel  itu.  Waktu  dia  buka  pintu,  Trude  masuk  sambil  menangis.  “Ada  apa?”  tanya  Herman.  Suami  saya  mengalami  kecelakaan.  Sekarang  dia  di  RS.  Uang  yang  kami  tabung  untuk  beli  pohon  Natal  dan  kue  harus  saya  pakai  untuk  bayar  dokter.  Anak‐ anak sudah menuggu hadiah Natal. Apa lagi yang harus saya berikan untuk mereka?”  Herman tersenyum. “Tenanglah Trude. Semua akan beres. Saya akan jual arloji saya  yang masih sisa. Kita akan punya cukup uang untuk beli mainan anak‐anak. Pulanglah.”   

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Herman mengambil jas dinginnya lalu pergi ke pasar dengan satu jam tangan yang unik. Ia  tawarkan  jam  itu  di  toko  arloji.  Tapi  mereka  tidak  berminat.  Ia  pergi  ke  kantor  gadai  tapi  pegawai‐pegawai  bilang  arloji  itu  kuno.  Akhirnya  ia  pergi  ke  rumah  walikota.  “Tuan,  saya  butuh uang untuk membeli mainan bagi beberapa anak. Tolong beli arloji ini?” Pak walikota  tertawa.  “Saya  mau  beli  arloji  tetapi  bukan  yang  ini.  Saya  mau  jam  dinding  yang  ada  di  jendela  kaca  rumahmu.  Berapapun  harganya  saya  siap.”  “Tidak  mungkin  tuan.  Benda  itu  tidak saya jual.”"Apa? Bagi saya semua mungkin. Pergilah sekarang. Satu jam lagi saya akan  kirim polisi untuk ambil jam dinding itu dan kau dapat uang 1000 dolar.”  Herman  pergi  sambil  geleng‐geleng  kepala.  “Tidak  mungkin!  Saya  mau  jual  semua  yang saya punya. Tapi jam dinding itu tidak.  Itu untuk Yesus.” Waktu ia tiba dekat  rumah,  Trude  dan  anak‐anaknya  sudah  menunggu.  Mereka  sedang  menyanyi.  Merdu  sekali.  Baru  saja  Herman  masuk,  beberapa  orang  polisi  sudah  berdiri  di  depan.  Mereka  berteriak  agar  pintu  dibuka.  Jam  dinding  itu  mereka  ambil  dan  uang  1000  dolar  diberikan  pada  Herman.  Tetapi  Herman  tidak  menerima  uang  itu.  “Barang  itu  tidak  saya  jual.  Ambillah  uang  itu,”  teriak  Herman  sedih.  Orang‐orang  itu  pergi  membawa  jam  dinding  serta  uang  tadi.  Pada  waktu  itu  lonceng  gereja  berbunyi.  Jalan  menuju  kathedral  penuh  manusia.  Tiap  orang  membawa bingkisan di tangan.  “Kali ini saya pergi dengan tangan kosong lagi”, kata Herman sedih. “Saya akan buat  lagi satu yang lebih cantik.” Herman bangkit untuk pergi ke gereja. Saat itu ia melihat apel di  dalam  lemari.  Ia  tersenyum  dan  meraih  apel  itu.  “Inilah  satu‐satunya  yang  saya  punya,  makanan  saya  pada  hari  natal.  Saya  akan  berikan  ini  pada  Yesus.  Itu  lebih  baik  dari  pada  pergi dengan tangan kosong.”  Katedral  penuh.  Suasana  bukan  main  semarak.  Ratusan  lilin  menyala  dan  bau  kemenyan  terasa  di  mana‐mana.  Altar  tempat  patung  Maria  memangku  bayi  Yesus  penuh  dengan bingkisan. Semuanya indah dan mahal. Di situ juga ada jam dinding buatan tukang  arloji itu. Rupanya Pak walikota mempersembahkan benda itu pada Yesus. Herman masuk.  Ia melangkah dengan kaki berat menuju altar dengan memegang apel. Semua mata tertuju  padanya. Ia mendengar mereka mengejek, makin jelas. “Cih! Dia memang benar‐benar pelit.  Jam dindingnya yang indah dia jual. Lihatlah apa yang dia bawa. Memalukan!”  Hati  Herman  sedih,  tetapi  ia  terus  maju.  Kepalanya  tertunduk.  Ia  tidak  berani  memandang orang sekeliling. Matanya ditutup. Tangan yang kiri diulurkan ke depan untuk  membuka jalan. Jarak altar masih jauh. Herman tahu bahwa ia harus naik anak tangga untuk  sampai  ke  altar.  Sekarang  kakinya  menyentuh  anak  tangga  pertama.  Herman  berhenti  sebentar. Ia tidak punya tenaga lagi. Sejak pagi dia belum makan apa‐apa. Ada tujuh anak  tangga. “Dapakah saya sampai ke altar itu?”  Herman  mulai  menghitung.  Satu!  Dua!  Tiga!  Empat!  lalu  ia  terantuk  dan  hampir  terguling ke bawah. Serentak semua orang berkata: “Memalukan!” Setelah mengumpulkan  sisa tenaga Herman bergerak lagi. Tangga kelima. Kedengaran suara mengejek: “Huuuu…!” 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Herman  naik  setapak  lagi.  Tangga  keenam.  Omelan  dan  ejekan  orang‐orang  berhenti.  Sebagai  gantinya  terdengar  seruan  keheranan  semua  orang  yang  hadir.  “Mujizat!  Sebuah  mujizat!!!”  Hadirin seluruhnya turun dari kursi dan berlutut. Imam merapatkan tangannya dan  mengucapkan doa. Herman, tukang arloji yang miskin ini menaiki anak tangga yang terakhir.  Ia mengangkat wajahnya. Dengan heran ia melihat patung bayi Yesus yang ada di pangkuan  Maria  sedang  mengulurkan  tangan  untuk  menerima  bingkisan  Natal  darinya.  Air  mata  menetes dari mata tukang arloji itu. Inilah hari Natal yang paling indah dalam hidupnya.                                         

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  VII    Berikan Aku Seorang Ayah   

S

ecarik  kertas  koran  terbang  dikipas  angin  dan  tersangkut  pada  tiang  listrik.  Dari  kejauhan bisa aku baca judul besar yang tertulis dengan warna merah pada halaman  kertas  itu  yang  mengingatkan  saya  akan  natal  yang  kini  tiba.  Malam  nanti  adalah  "Malam Kudus, Malam Damai". Dan setiap hati pasti mengimpikan agar di malam ini mereka  bisa  menemukan  setitik  kesegaran,  menemukan  secercah  kedamaian  yang  dibawa  oleh  Allah yang menjelma. 

Judul di kertas koran itu tertulis dalam Karakter khusus bahasa Cina; "Selamat Hari  Natal:  Semoga  Harapan  Anda  Menjadi  Kenyataan."  Karena  tertarik  dengan  judul  tersebut,  saya memungut kertas koran yang sudah tercabik dan kotor itu dan membacanya. Ternyata  ini  merupakan  halaman  khusus  yang  sengaja  disiapkan  bagi  siapa  saja  agar  menuliskan  impian dan harapannya. Koran ini seakan berperan sebagai agen yang meneruskan harapan  mereka  agar  kalau  boleh  bisa  didengarkan  oleh  Santa  Klaus  atau  oleh  Allah  sendiri.  Ada  kurang lebih tiga puluh harapan yang dimuat di halaman koran hari ini. Namun saya tertarik  dengan harapan yang ditulis oleh seorang gadis kelas tiga SMP.  "Tuhan...apakah Engkau sungguh ada? Aku tak pernah tahu tentang Engkau. Aku tak  pernah  melihat  diriMu.  Namun  banyak  orang  mengatakan  bahwa  malam  ini  Engkau  yang  jauh  di  atas  sana  akan  menjelma  menjadi  seorang  manusia  sama  seperti  diriku  dan  mendengarkan setiap harapan yang ada di dasar setiap hati. Tuhan kalau Engkau  sungguh  ada  dan  malam  ini  mengetuk  hatiku,  aku  akan  mengatakan  kepadaMu  bahwa  aku  butuh  seorang  ayah.  Berikanlah  aku  seorang  ayah.  Aku  tahu  bahwa  harapanku  ini  bukanlah  sesuatu yang baru, karena sejak kecil aku secara terus‐menerus merindukan hal ini."  "Kata ibuku di rumahku ada seorang ayah. Aku tahu bahwa di rumahku, di samping  ibuku  masih  ada  seorang  lelaki  yang  hidup  bersama  kami.  Dan  kata  ibu  dia  inilah  yang  seharusnya aku panggil ayah. Namun aku tak pernah merasakan cinta seorang ayah. Setiap  hari  kami  tak  pernah  mengucapkan  lebih  dari  tiga  kalimat.  Ketika  kami  saling  berpapasan,  yang aku rasakan cumalah kebencian yang terpancar dari sudut kedua matanya." 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

"Benar bahwa ia membayar uang sekolahku. Ia juga membiayai kebutuhan hidupku.  Tapi...  sebatas  itukah  yang  disebut  kasih  sayang  seorang  bapa?  Dia  tak  lebih  dari  pada  seseorang yang harus memenuhi sebuah tuntutan hukum untuk mendampingi diriku, tetapi  ia bukanlah ayahku. Setiap ongkos yang keluar untuk membayar uang sekolahku harus aku  bayar  dengan  derai  air  mata  dan  isakan  tangis,  harus  aku  bayar  dengan  mata  yang  membengkak. Inikah kasih sayang seorang bapa?¡¨  "Tuhan...apakah  Engkau  mendengarkan  diriku?  Malam  ini  ketika  Engkau  menjelma  menjadi  seseorang  seperti  diriku  dan  menjenguk  bathinku,  hanya  satu  hal  yang  aku  harapkan. Berikanlah aku seorang bapa. Seorang bapa yang mencintaiku, seorang bapa yang  bisa menasihati aku tetapi mencaci diriku."  Setelah membaca tulisan ini aku bisa merasakan kepedihan yang bercokol dalam diri  si gadis ini. Aku pernah menjadi seorang anak tiri, anak yang kehilangan seorang bapa ketika  masih  berumur  dua  tahun.  Dan  betapa  dalam  dan  besarnya  kerinduanku  untuk  bisa  merasakan kasih sayang seorang bapa. Ketika berumur sembilan tahun aku akhirnya boleh  memperoleh seorang ayah lagi.  Namun  temanku,  aku  yakin  anda  pernah  membaca  kisah  hidup  anak  tiri.  Aku  tak  hanya membaca, namun dengan hidupku sendiri aku mengalaminya. Ternyata kerinduanku  untuk  menyapa  seseorang  sebagai  bapa  hanya  bisa  bertahan  dalam  mimpi.  Itulah  nasib  menjadi seorang anak tiri. Namun waktu terus bergulir. Bapa tiriku kini telah ubanan. Kalau  dulu  aku  bermimpi  untuk  dicintai  oleh  seseorang  yang  boleh  aku  panggil  sebagai  bapa,  walau  mimpiku  ini  tak  pernah  menjadi  kenyataan,  namun  kini  aku  hanya  bisa  berjuang  untuk mencintai seseorang dengan harapan bahwa ia boleh menyapa aku sebagai anaknya.  Yang  ada  di  dasar  bathinku  bukanlah  rasa  marah  dan  dendam.  Tapi  belas  kasihan.  Dan  ini  hanya menjadi mungkin karena aku telah mengalami cinta seorang Bapa yang dibawa oleh  seorang  bayi  mungil  di  kandang  hina.  Yesus  yang  lahir  dalam  dingin  telah  mengatakan  kepadaku bahwa ada seorang Bapa yang selalu dan senantiasa mencintaiku. Aku tak perlu  lagi  mencari  dan  bermimpi.  Kini  adalah  giliranku  untuk  membalas  cinta  tersebut  dengan  mencintai orang lain, dan...terutama mencintai ayah tiriku.    Tarsis Sigho – Taipei           

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  VIII    NATAL SETELAH BADAI LALU 
  wal 1990‐an. Di kawasan Sako Kenten Palembang. Kota yang hidup di aliran sungai  Musi ini tentu saja belum seramai dan semaju sekarang. Aku diundang menghadiri  perayaan  natal  oleh  sebuah  komunitas  Kristen  Batak.  Panitia  rupanya  ingin  membuat suatu acara natal lain dari biasa: natal di alam terbuka. Suatu ide menarik namun  sedikit  nekad  bila  memperhitungkan  bulan  Desember  biasanya  adalah  musim  penghujan.  Namun panitia sudah menyewa tenda mengantisipasi. Amanlah artinya pikirku.  Aku  tiba  di  lokasi  perayaan  seperempat  jam  sebelum  acara  dimulai.  Tentu  saja  mengenakan  pakaian  formal  lengkap:  jas  dan  dasi.  Saat  itu  aku  masih  sangat  muda.  Perasaanku:  aku  bukan  saja  gagah  tetapi  cukup  wibawa  dan  kharisma  sebagai  pendeta  muda.  Diantar  oleh  Toman  Simangunsong,  panitia  yang  sekaligus  temanku  di  gereja  HKBP  Palembang,  aku  duduk  di  baris  terdepan  kursi  sofa  yang  menghadap  panggung  yang  dibangun di suatu ruang kosong di areal perumahan menunggu acara dimulai.  Ini  natal  komunitas  yang  bukan  saja  saling  mengenal  secara  pribadi,  tetapi  tinggal  bersama  di  suatu  perumahan  menengah  bawah  yang  masih  jauh  dari  kemewahan.  Tentu  saja  suasananya  sangat  akrab,  ramah  dan  kekeluargaan.  Tak  lama,  kursi‐kursi  sudah  terisi  penuh dengan wajah‐wajah ceria: ayah‐ayah muda usia mengenakan jas (mungkin sebagian  besar jas perkawinannya) dan ibu‐ibu muda mengenakan kebaya dan rambut bersasak khas  Batak,  anak‐anak  kecil  berbaju  renda,  dan  sejumlah  pemuda  berpakaian  kasual  dan  gadis  modis. Ingat saat itu aku belum menikah. Lengkaplah sudah sukacita.  Perayaan natal pun dimulai dengan nyanyian pembuka Hai Mari Berhimpun diiringi  organ plus tiupan angin sejuk yang sedikit kencang. Aku menenangkan hatiku. Tuhan penuh  kasih  kataku.  Dia  tentu  tidak  ingin  mengacaukan  acara  yang  dibuat  untukNya  apalagi  mempermalukan  anak‐anakNya  yang  dengan  tulus  merayakan  kelahiran  putraNya.  Namun  angin makin kencang. Kapas‐kapas yang dipasang di pohon natal di panggung berterbangan.  Aku  senyum  kecil.  Dari  dulu  aku  paling  geli  jika  melihat  pohon  natal  di  republik  ini  diberi  kapas simbol salju. Syukurlah kapas‐kapas itu pergi. Tapi bagaimana kelanjutan natal ini?  Doa  pembukaan  belum  selesai  ketika  hujan  yang  kutampik  dengan  doaku  justru  turun sederas‐derasnya, disertai angin dan gelegar guntur pula. Aku mencoba tetap tenang 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

mengikuti  ibadah.  Pesan  guruku  di  kampus  dulu  bahwa  walaupun  muda  sebagai  pendeta  aku  akan  selalu  jadi  panutan  apalagi  dalam  keadaan  genting.  Sepertinya  jemaat  juga  mencoba  tenang  meneruskan  ibadah  walaupun  wajah  mereka  tampak  sangat  gelisah  dan  rusuh. Para anggota panitia benar‐benar sibuk: menutup speaker dengan plastik, menjolok‐ jolok tenda terpal yang melenduk karena dipenuhi air, membantu jemaat menggeser kursi  lebih  ke  tengah  menghindar  tempias,  dan  atau  hanya  mundar‐mandir  tak  tahu  mau  bikin  apa.  Aku  terus  berdoa  dalam  hati  memohon  ketenangan  diri  sebab  terus  terang  aku  tak  yakin lagi hujan akan segera berhenti.  Benar,  hujan  bukannya  berhenti  malah  makin  deras  sekali.  Perasaanku  itu  kayak  ditumpahkan  sekaligus  dari  langit.  Hampir  seluruh  areal  tenda  bocor.  Jas‐jas  dan  kebaya‐ kebaya basah kuyup. Seluruh hiasan natal lenyap diterbangkan angin. Pohon natal tumbang.  Lampu padam. Natal bubar.   Hujan terus mencurah.Kami akhirnya tak tahan dan terpaksa menyingkir ke sebuah  rumah  anggota  komunitas  yang  terdekat  dengan  tempat  tenda.  Hilang  sudah  keceriaan.  Panitia  tampak  kecewa  dan  pasrah.  Lusuh  meringkuk.  Lilin  pun  dinyalakan  seadanya.  Suasana  senyap.  Tiba‐tiba  ada  seorang  berteriak:  mari  kita  lanjutkan  natal  kita!  Aku  mengangguk  seakan  mendengar  wahyu.  Ya  mari  kita  bernatal!  Kami  pun  kembali  berhimpun, merapat bersempit‐sempit di rumah itu. Tanpa organ kami kembali bernyanyi.  Semangat. Anak‐anak, ayah‐ayah dan ibu‐ibu berpakaian basah tanpa pupur di wajah berdiri  membacakan ayat‐ayat alkitab. Hormat dan khidmat. Bahasa bataknya: pajojorhon. Paduan  suara menyanyikan lagu kelahiran Yesus di kegelapan. Suaranya lantang sekali. Aneh sekali.  Aku merasa Roh Yesus hadir.  Malam  terasa  sangat  hangat.  Kami  semua  berdiri  rapat.  Diterangi  oleh  beberapa  cahaya  lilin  kami  menyanyikan  Malam  Kudus  dalam  bahasa  Batak.  Air  mataku  menetes  merasakan kebahagiaan ilahi.  Sonang ni bornginna i, uju ro Jesus i!  Sonang modom do halak sude. Holan dua na dungo dope.  Mangingani anakNa Jesus Tuhanta i.  Godang ni tua disi di na ro Jesus i.  Tung malua pardosa muse, sian hamagoanna sude.  Ala ro Sipangolu, Jesus Tuhanta i.  ***  Dengan  takzim,  aku  pun  membuka  lembar‐lembar  Alkitabku  yang  basah  dan  lantas  membaca  Injil  Lukas  dengan  gagap  di  keremangan  cahaya  lilin:  Jangan  takut,  sebab  sesungguhnya aku memberitakan kepadamu kesukaan besar untuk seluruh bangsa: Hari ini 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

telah  lahir  bagimu  Juruselamat,  yaitu  Kristus,  Tuhan,  di  kota  Daud.  Dan  inilah  tandanya  bagimu:  Kamu  akan  menjumpai  seorang  bayi  dibungkus  dengan  lampin  dan  terbaring  di  dalam palungan.” Suasana sangat hening. Aku menggaris bawahi pesan malaikat itu: Tuhan  telah datang ke dalam kenyataan kehidupan kita yang paling dalam. Dia mau menerima kita  apa  adanya.  Tanpa  syarat.  Dan  Dia  ingin  kita  juga  menyambut  dan  menerima  Dia  dengan  keberadaan  kita  yang  sesungguhnya,  tanpa  topeng  dan  kepalsuan  apapun.  Jemaat  mengangguk mengaminkan kotbahku. Tulus.  Di akhir kotbah, aku menyampaikan sebuah kesaksian: semua keindahan dan hiasan  lenyap, namun inilah natal yang terindah yang pernah kualami sepanjang hidupku.  Selamat menyambut natal 2007,   Pdt Daniel T.A. Harahap                                     

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  IX    Karena Natal Damai Di Tengah Perang   

K

isah nyata ini terjadi di malam Natal pada saat perang dunia ke‐satu di tahun 1914,  tepatnya di front perang bagian barat di Eropa. Pada saat tersebut tentara Perancis,  Inggris dan Jerman saling baku tembak satu dengan yang lain. Di malam Natal yang  dingin  dan  gelap  begini,  hampir  setiap  prajurit  merasa  sudah  bosan  dan  muak  untuk  berperang,  apalagi  telah  berbulan  ‐  bulan  mereka  meninggalkan  rumah  mereka,  jauh  dari  istri, anak maupun orang tuanya.   Pada  malam  Natal  biasanya  mereka  selalu  berkumpul  bersama  dengan  seluruh  anggota keluarganya masing‐masing, makan bersama, bahkan menyanyi bersama di bawah  pohon terang di hadapan tungku api yang hangat. 

Berbeda dengan malam Natal yang sekarang ini, di mana cuaca di luar sangat dingin  sekali  dan  saljupun  turun  dengan  lebatnya,  mereka  bukannya  berada  di  antara  anggota  keluarga  yang  mereka  kasihi,  melainkan  berada  di  hadapan  musuh  perang  mereka  yang  setiap saat bersedia untuk menembak mati siapa saja yang bergerak.  Tiada  hadiah  yang  menunggu  selainnya  peluru  dari  senapan  musuh,  bahkan  persediaan makananpun sudah berkurang jauh, sehingga hari inipun hampir seharian penuh  mereka  belum  makan.  Pakaianpun  basah  kuyup  karena  turunnya  salju.  Biasanya  mereka  berada di lingkungan suasana yang hangat dan bersih, tetapi kali ini mereka berada di dalam  lubang  parit,  seperti  layaknya  seekor  tikus,  boro‐boro  bisa  mandi  dan  berpakaian  bersih,  tempat  di  mana  mereka  berada  sekarang  inipun  basah,  becek  penuh  dengan  lumpur.  Mereka  menggigil  kedinginan.  Rasanya  tiada  keinginan  yang  lebih  besar  pada  saat  ini  selainnya  rasa  damai  untuk  bisa  berkumpul  kembali  dengan  orang‐orang  yang  mereka  kasihi.  Seorang  tentara sedang  merintih  kesakitan  karena  barusan saja  terkena  tembakan,  sedangkan  tentara  lainnya  menggigil  kedinginan,  bahkan  pimpinan  mereka  yang  biasanya  keras dan tegas entah kenapa pada malam ini kelihatannya sangat sedih sekali, terlihat air  matanya turun berlinang, rupanya ia teringat akan istri dan bayinya yang baru berusia enam  bulan. Kapankah perang ini akan berakhir ? Kapankah mereka akan bisa pulang kembali ke 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

rumahnya masing‐masing ? Kapankah mereka bisa memeluk lagi orang ‐ orang yang mereka  kasihi  ?  Dan  masih  merupakan  satu  pertanyaan  besar  pula,  apakah  mereka  bisa  pulang  dengan selamat dan berkumpul kembali dengan istri dan anak ‐ anaknya ? Entahlah...  Tidak  sepatah  katapun  terdengar.  Suasana  malam  yang  gelap  dan  dingin  terasa  hening dan sepi sekali, masing‐masing teringat dan memikirkan keluarganya sendiri. Selama  berjam‐jam mereka duduk membisu seperti demikian.  Tiba‐tiba  dari  arah  depan  di  front  Jerman,  ada  cahaya  kecil  yang  timbul  dan  bergoyang, cahaya tersebut kelihatan semakin nyata. Rupanya ada seorang prajurit Jerman  yang  telah  membuat  pohon  Natal  kecil  yang  diangkat  ke  atas  dari  parit  tempat  persembunyian mereka, sehingga nampak oleh seluruh prajurit di front tersebut.   Pada saat yang bersamaan terdengar alunan lembut suara lagu "Stille Nacht, heilige  Nacht"  (Malam  Kudus),  yang  pada  awalnya  hanya  sayup‐sayup  kedengarannya,  tetapi  semakin  lama  lagu  yang  dinyanyikan  tersebut  semakin  jelas  dan  semakin  keras  terdengar,  sehingga  membuat  para  pendengarnya  merinding  dan  merasa  pilu  karena  teringat  akan  anggota keluarganya yang berada jauh dari medan perang ini.  Ternyata  seorang  prajurit  Jerman  yang  bernama  Sprink  yang  menyanyikan  lagu  tersebut  dengan  suara  yang  sangat  indah,  bersih,  dan  merdu.  Prajurit  Sprink  tersebut  sebelumnya ia dikirim ke medan perang adalah seorang penyanyi tenor opera yang terkenal.  Rupanya  suasana  keheningan  dan  gelapnya  malam  Natal  tersebut  telah  mendorong  dia  untuk  melepaskan  emosinya  dengan  menyanyikan  lagu  tersebut,  walaupun  ia  mengetahui  dengan  menyanyikan  lagu  tersebut,  prajurit  musuh  bisa  mengetahui  tempat  di  mana  mereka berada.  Ia bukan  hanya  sekedar menyanyi  dalam  tempat  persembunyiannya saja, ia berdiri  tegak, tidak membungkuk lagi, bahkan ia naik ke atas sehingga dapat terlihat dengan nyata  oleh  semua  musuh  ‐  musuhnya.  Melalui  nyanyian  tersebut  ia  ingin  membawakan  kabar  gembira sambil mengingatkan kembali makna dari Natal ini, ialah untuk berbagi rasa damai  dan  kasih.  Untuk  ini  ia  bersedia  mengorbankan  jiwanya,  ia  bersedia  mati  ditembak  oleh  musuhnya. Tetapi apa yang terjadi, apakah ia ditembak mati ?  Tidak!  Entah  kenapa  seakan‐akan  ada  mukjizat  yang  terjadi,  sebab  pada  saat  yang  bersamaan  semua  prajurit  yang  ada  di  situ,  satu  demi  satu  turut  keluar  dari  tempat  persembunyiannya  masing‐masing,  dan  mereka  mulai  menyanyikannya  bersama.  Bahkan  seorang tentara Inggris musuh beratnya Jerman, turut mengiringi mereka menyanyi sambil  meniup  dua  peniup  bagpipes  (alat  musik  Skotlandia)  yang  dibawanya  khusus  ke  medan  perang.  Dengan  perasaan  terharu  mereka  turut  menyanyikan  lagu  Malam  Kudus.  Hujan  air  mata  tak  dapat  dibendung.  Air  mata  dari  mereka  yang  berada  jauh  dari  orangtua,  anak,  calon istri, kakak, adik, dan sahabat mereka. 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Yang  tadinya  lawan  sekarang  menjadi  kawan,  sambil  saling  berpelukan  mereka  menyanyikan bersama lagu Malam Kudus dalam bahasanya masing ‐ masing, di sinilah rasa  damai  dan  sukacita  benar  ‐  benar  terjadi.  Setelah  itu,  mereka  meneruskan  menyanyi  bersama  dengan  lagu  Adeste  Fideles  (Hai  Mari  Berhimpun),  mereka  berhimpun  bersama,  tidak  ada  lagi  perbedaan  pangkat,  derajat,  usia  maupun  bangsa,  bahkan  perasaan  bermusuhanpun hilang dengan sendirinya.   Mereka  berhimpun  bersama  dengan  musuh  mereka  yang  seyogianya  harus  saling  tembak,  membunuh  satu  dengan  yang  lain,  tetapi  entah  kenapa  dalam  suasana  Natal  tersebut  mereka  ternyata  bisa  berkumpul  dan  menyembah  bersama  kelahiran‐Nya,  Sang  Juru  Selamat.  Rupanya  inilah  mukjizat  Natal  yang  benar  ‐  benar  bisa  membawa  suasana  damai di malam yang suci.                                     

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  X    Cerita Seorang Sarah   

P

ada  pertengahan  Desember  yang  dingin  dan  berangin,  Sarah  berjalan  dengan  agak  tergesa‐gesa  menuju  ke  penampungan  umum,  sebuah  tempat  dimana  dia  dan  2  orang  anaknya  yang  kecil  menyebutnya  sebagai  rumah  selama  tiga  bulan  terakhir.  Dia baru saja pulang dari tempat kerjanya.   Selama  lima  hari  terakhir,  Sarah  sangat  beruntung  dapat  menemukan  pekerjaan.  Meski  bukan  pekerjaan  yang  memberikan  uang  cukup  baginya.  Tetapi  dia  merasa  senang  karena  dia  dapat  bekerja.  Jaman  sekarang  adalah  tidak  mungkin  untuk  mendapatkan  pekerjaan yang tetap dan gaji yang besar, hanya dengan bermodalkan ijazah SMA.  

Bahkan hal itu akan semakin sulit jika anda adalah seorang wanita dan seorang ibu  tunggal  serta  tidak  mempunyai  alamat  tetap.  Sarah  bekerja  paruh  waktu  sebagai  pencuci  piring di kafe dan itu juga bukan pekerjaan yang tetap. Karena Sarah menggantikan tempat  seorang pegawai yang sedang sakit. Dan hari ini merupakan hari yang terakhir untuk Sarah  bekerja  menggantikan  orang  tersebut.  Tetapi  selama  lima  hari  ini  Sarah  dapat  memberi  kedua anaknya makanan yang hangat dan cukup. Dan untuk sekarang, hal itu lebih dari apa  yang dia inginkan.   Sarah  berjalan  menuju  ke  penampungan  umum  itu,  kedua  anaknya  sedang  menunggunya  dengan  perut  yang  kosong,  dia  memperhatikan  keadaan  sekitarnya  banyak  orang yang berlalu lalang tidak seperti biasanya. Hari Natal akan tiba sebentar lagi.   Jalanan penuh sesak dengan orang‐orang yang keluar masuk dari toko satu ke toko  lainnya  berbelanja  untuk  hari  Natal.  Sarah  teringat  bahwa  dua  tahun  yang  lalu,  seperti  waktu ini, dia juga sangat sibuk berbelanja untuk Natal.   Sarah dan suaminya berpergian bersama beberapa hari untuk mencari hadiah yang  tepat  bagi  anak‐anaknya.  Semua  tampaknya  berjalan  dengan  baik.  Sarah  menjaga  kedua  orang  anaknya  dan  rumah,  sementara  suaminya  sibuk  bekerja  memperbesar  usahanya.  Uang mengalir begitu mudahnya waktu itu.  

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

Anak‐anak  suka  dengan  hadiah  yang  mereka  terima.  Mereka  berempat  merayakan  kebaktian Natal di gereja. Dan menyalami banyak orang yang bersama‐sama memperingati  kelahiran sang Juruselamat yang menjelma menjadi seorang bayi Yesus.   Tepat  pada  malam  Tahun  Baru,  ketika  Sarah  dan  suaminya  pulang  mengendarai  mobil  dari  sebuah  pesta,  di  sebuah  perempatan  jalan  ...  tiba‐tiba  ...  sebuah  mobil  sport  menabrak  samping  mobil  mereka  tepat  pada  bagian  pengemudi  ...  di  mana  suami  Sarah  menyetir.  Sarah mengalami luka‐luka kecil, tetapi suaminya mengalami pendarahan otak yang  hebat.  Dan  ...  suaminya  ...  tidak  pernah  bangun  kembali  ...  Sarah  tidak  pernah  dapat  melupakan  siang  hari  yang  dingin  itu  ...  ketika  mereka  meletakkan  tubuh  suaminya  ...  di  liang kubur.   Beberapa bulan kemudian, usaha suaminya ditutup, rumah mereka disita oleh bank.  Dalam duabelas bulan, mobil mereka dan alat‐alat perabot mereka terjual. Dan tiga bulan  yang  lalu,  Sarah  dan  kedua  anaknya  diusir  dari  apartemen  mereka.  Lima  bulan  sewa  tak  terbayar. Semenjak itu mereka tinggal di penampungan umum.   Sarah  tetap  berjalan,  dan  dia  berhenti  pada  depan  sebuah  toko  perabot  rumah.  Di  dalam  toko  tampak  sebuah  televisi  besar,  seperti  yang  pernah  dipunyainya  dulu,  menyiarkan  sebuah  acara  mencari  dana  untuk  hari  Natal.  Dengan  menampilkan  banyak  artis‐artis  terkenal.  Seorang  pengusaha  terkenal  maju  ke  depan  dan  memberikan  sebuah  cek dengan tertulis 5 juta dollar kepada panitia. Dan seketika penonton bangkit berdiri dan  memberikan tepuk tangan yang panjang. Satu demi satu, pengusaha, bintang film, penyanyi,  politikus maju kedepan dan menyumbangkan uang yang besar jumlahnya ... seperti mereka  hendak berlomba siapa yang terbanyak. Penonton pun semakin ramai bertepuk tangan.   Seorang  penyanyi mendorong penonton untuk ikut menyumbangkan  uang mereka.  Lalu  penyanyi  itu  menyanyikan  sebuah  lagu  Natal  sampai  mengeluarkan  air  mata.  Dengan  tak  sadar  dari  mata  Sarah  keluar  air  mata  pula.  Dia  teringat  ketika  dia  masih  mampu  menolong para tetangga yang sedang kekurangan. Tetapi sekarang ... dia tidak mampu lagi.   Dia tidak tahan untuk menonton lebih lama lagi, dan dengan cepat dia berlalu dari  depan  toko  itu.  Dibukanya  dompetnya  terlihat  uang  dua  puluh  dollar,  hasil  kerjanya  siang  hari  ini.  Tidak  banyak.  Tetapi  paling  tidak  hal  itu  cukup  untuk  mengenyangkan  dia  dan  anaknya malam ini.   Ketika  Sarah  mendekati  toko  makanan  dan  hendak  masuk  ke  dalamnya,  dia  memperhatikan  di  samping  pintu  masuk  toko,  dua  anak  lelaki  kecil,  mungkin  berumur  10  dan 13 tahun, yang sedang duduk di atas trotoar yang dingin, dengan saling berpelukan.   Tubuh  mereka  terbungkus  dengan  selimut  tua  yang  kotor.  Tetapi  selimut  itu  tidak  dapat menutup semua tubuh mereka. Kaki mereka tampak memakai sepatu olahraga yang 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

tidak sepasang. Anak lekaki yang lebih kecil sepatunya berlubang sehingga kelihatan jempol  kakinya.   Rambut  mereka  kotor  dan  berminyak.  Wajah  dan  kulit  mereka  tampak  sekali  kedinginan  dalam  keadaan  yang  beku  seperti  itu.  Dan  di  depan  mereka  tampak  sebuah  kaleng kosong. Banyak orang yang keluar masuk dari toko makanan itu tetapi tidak banyak  yang memperhatikan kedua orang anak lekaki itu.   Sarah  mendekati  mereka.  Anak  lelaki  yang  lebih  besar  mendongakkan  kepalanya  dengan  pandangan  mata  yang  sayu.  Secara  otomatis  tangan  Sarah  membuka  dompetnya  dan  memegang  uang  20  dollar  miliknya.  Sarah  termenung  sejenak  dan  berpikir  kedua  anaknya sedang menunggunya pulang untuk membawa makanan yang hangat malam ini.   Duapuluh dollar tidaklah banyak. Tetapi dengan uang sebesar itu cukup berarti bagi  Sarah saat ini. Dan itulah uang hanya dia punya.   Anak lelaki yang besar memeluk adiknya yang kedinginan lebih erat lagi. Kemudian  tanpa  ragu  lagi,  Sarah  mengambil  uang  20  dollar  miliknya,  dan  memasukkan  ke  dalam  kaleng  kosong  itu.  Dan  dengan  cepat  dia  berbalik  kembali  ke  penampungan  umum  tanpa  menoleh sekalipun ke arah toko makanan itu. Dari belakang, Sarah dapat mendengar suara  anak lelaki yang lebih besar, membangunkan adiknya, “Lihat ... uang ...!”                         

 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

  XI    Hadiah Natal Untuk Alma   

S

aat  itu  adalah  malam  menjelang  natal  di  tahun  1970  dan  seorang  anak  perempuan  kecil berdoa untuk sebuah boneka. Dia tak pernah memiliki boneka selama ini. Alma  memandang  ke  sekeliling  rumahnya,  rumah  pertanian  yang  sederhana.  Tidak  ada  pohon natal di sudut rumah. Tak ada lilin yang menyala di jendela. Tidak ada tumpukan kado  Natal di atas meja. Tapi, rumah itu terlihat bersih dan hangat dan Alma merasa bahagia dan  bersyukur. 

Alma mencintai rumahnya dan dia juga mencintai gereja kecil bercat putih yang ada  di  desanya.  Di  gereja  itu,  dia  mendengar  kisah  tentang  Bayi  Jesus  yang  juga  miskin,  yang  bahkan tidak memiliki sebuah kasur untuk tidur, dan yang lahir di atas tumpukan jerami di  sebuah  gudang  ternak.  Dia  mendengarkan  cerita  tentang  kelahiran‐Nya  berulang‐ulang  dengan rasa kagum dan hormat.  Malam  ini  Alma  merasa  sangat  bahagia.  Program  Natal  Tahunan  di  gerejanya  mengundang  hampir  seluruh  keluarga  yang  tinggal  di  sebuah  sisi  bukit  kecil,  desa  Pennsylvania itu untuk bernatalan di gereja. Alma, bersama ibu dan adik‐adiknya, berjalan  menuruni  jalanan  desa  yang  panjang,  melalui  salju  tebal  yang  telah  disesaki  oleh  kereta  gerobak  dan  salju  yang  ditarik  oleh  kuda.  Suasana  Norman  Rockwell  tergambar  saat  itu,  saat‐saat  Amerika  permulaan,  cuaca  yang  dingin,  malam  di  musim  dingin  yang  mempercepat langkah‐langkah kaki manusia, namun menyegarkan jiwa.  Setelah  duduk  di  dalam  gereja,  Alma  memandang  ke  sekelilingnya.  Murid‐murid  sekolah minggu telah menghias pohon natal yang berdiri di depan altar di dekat piano. Lilin‐ lilin di pohon natal itu memberikan sebuah cahaya lembut ke bagian atas gereja. Kemudian  pendeta  membaca  kisah  tentang  kelahiran  Jesus,  kemudian  mengundang  setiap  orang  menyanyikan  kidung  puji‐pujian  setelah  lagu‐lagu  Natal.  Seorang  pembantu  gereja  (penatua) memberikan kepada masing‐masing anak kecil sejumlah cokelat dan permen yang  dibungkus dalam sebuah kertas serbet dan diikat dengan pita merah.  Di  bawah  pohon  Natal,  terdapat  tumpukan  kado  Natal  yang  tinggi.  Saat  itu  merupakan  kebiasaan  bagi  para  keluarga  untuk  membawa  hadiah  mereka  –  yang  akan 

Cerita Natal Inspiratif – Snow Media Publishing   

diberikan  kepada  anggota  keluarga  yang  lain  dan  teman  –  ke  gereja  dan  hadiah  itu  akan  dibuka di depan semua jemaat yang hadir. Tidak pernah lepas dari perhatian Alma, bahwa  seperti biasanya, ibunya tidak membawa hadiah apa pun dan Alma pun tidak berharap apa‐ apa.  Ayahnya  jarang  pulang  ke  rumah.  Hal  ini  karena  ayahnya  adalah  seorang  penebang  kayu  dan  seorang  pengumpul  ginseng.  Ketika  ayahnya  pulang,  uang  yang  tersedia  sangat  sedikit.  Akhirnya,  pendeta  berjalan  menuju  pohon  Natal,  mengambil  kado  pertama  dan  berkata,”Kado  ini  untuk  Blanche  dari  kedua  orang  tuanya”.  Semua  orang  bertepuk  tangan  ketika  Blanche  dengan  gembira  berjalan  ke  depan  untuk  menerima  hadiah.  Hadiah  itu  berupa switer indah berwarna putih yang dijahit dengan tangan.  Pendeta  mengambil  kado  demi  kado,  memanggil  hampir  setiap  orang  yang    ada  di  gereja. Semua anak laki‐laki mendapatkan kereta api mainan  yang terbuat dari ukiran kayu  dari  ayah  mereka;  kereta  salju  mainan  baru  diangkat  tinggi‐tinggi  oleh  pendeta  supaya  dilihat  oleh  semua  jemaat;berbotol‐botol  parfum  dengan  merek  “April  in  Paris”  dipersembahkan  oleh  para  anak  perempuan  kepada  ibu  mereka.  Sebuah  gangsing  dengan  warna  merah  menyala  berputar  mengitari  lantai  kayu  gereja.  Semua  memandang  dengan  gembira.  Alma  pun  ikut  tertawa  dan  bertepuk  tangan.  Dan  dia  menunggu  dan  menunggu  kado dari pendeta.  Akhirnya,  pendeta  pun  mengambil  kado  terakhir.  Alma  menahan  napas.  Kado  ini  pasti  untuknya;boneka  yang  seringkali  ia  doakan.  “Christine,”  pendeta  memanggil  sebuah  nama,”kado  ini  untukmu”.  Christine  membuka  kotak  yang  panjang  dan  sempit  itu  dan  dengan  hati‐hati  mengeluarkan  sebuah  boneka  porselin  besar  dengan  rambut  blonde,  mengenakan gaun panjang merah muda dan topi yang sesuai. Christine memeluk boneka itu  dengan erat, dan berlari ke arah ayah‐ibunya untuk berterima kasih atas hadiah mewah itu.  Alma  berdiri  dengan  tenang  ketika  lagu  puji‐pujian  terakhir  dinyanyikan  dan  setiap  anak  dengan  satu  lengan  penuh  berjuang  membawa  kado‐kado  itu  ke  kereta  mereka.  Akhirnya,  Alma  mengikuti  keluarganya  keluar  dari  gereja  dan  memulai  perjalanan  panjang  ke  rumah.  Dengan  cepat,  dia  berjalan  ke  arah  sebuah  tonggak  kayu  dimana  kuda    biasa  ditambatkan, dan tanpa sengaja menabrakkan keningnya hingga  terjatuh ke belakang ke arah gumpalan salju. Dengan rasa bingung, ia kembali berdiri  dan  berjalan  sempoyongan  untuk  bergabung  dengan  keluarganya  yang  sama  sekali  tidak  melihatnya  jatuh.  Sebuah  benjolan  seperti  telur  dengan  cepat  membesar  di  keningnya,  sebuah benjolan tulang yang tetap terlihat jelas sepanjang hidupnya. Namun, Alma terlihat  seperti  menganggapnya  layaknya  sebuah  lencana  kehormatan    dan  dengan  tertawa  menyebutnya  sebagai  kado  Natal  di  tahun  1907.    Alma  tidak  menganggap  kecelakaan  itu  sebagai  kenangan  pahit,  tapi    sebagai  sebuah  kemenangan.  Alma,  seorang  penganut  Kristiani yang  bahagia sepanjang hidupnya hingga meninggal di usia yang ke 96. 

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->