P. 1
an Hukum Tanah Nasional

an Hukum Tanah Nasional

|Views: 2,365|Likes:
Published by mad_fandi
Makalah hukum Tanah
Makalah hukum Tanah

More info:

Published by: mad_fandi on Jan 25, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/01/2013

pdf

text

original

DINAMIKA PERKEMBANGAN PERTANAHAN DI INDONESIA

POLITIK

HUKUM

A. PENDAHULUAN

Berlakunya Undang – Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang peraturan dasar pokok – pokok agraria pada tanggal 24 September

1960 merupakan tonggak sejarah perkembangan agraria / pertanahan di Indonesia dan hukum pertanahan pada khusunya.1 Hukum tanah merupakan cabang hukum yang mandiri dalam hukum nasional yang substansinya merupakan suatu tata

kumpulan

peraturan baik tertulis maupun tidak tertulis mengenai hak penguasaan atas tanah sebagai lembaga - lembaga hukum dan sebagai hubungan – hubungan hukum konkret beraspek publik dan perdata yang dapat hingga secara keseluruhan

disusun dan dipelajarai secara sistematik

menjadi satu kesatuan yang merupakan suatu sistem.2

1 Boedi Harsono, 1999, Sejarah Pembentukan Undang – Undang Pokok Agararia, Isi dan pelaksanaanya ,Jilid 1 Hukum Tanah Nasional, Djambatan Jakarta. Hlm 20 2 Ibid hlm 30 - 31

1

Politik hukum tanah Indonesia bertitik tolak dari keberadaan Pasal 33 UUD 1945 yanng mengamanatkan penguasaan bumi, air, dan kekayaan yang terkandung di dalamnya oleh negara digunakan sebesar – besarnya kemakmuran rakyat. Sehingga arah kebijakan pembangunan petanahan Indonesia kepada pendayagunaan potensi dalam negeri demi kepentingan rakyat. Yahya Harahap berpendapat hukum mengendalikan keadilan. Keadilan yang dikehendaki hukum harus mencapai nilai : persamaan

hak azazi individu, kebenaran, kepatutan dan melindungi masyrakat. Selain itu juga menurut beliau hukum tidaklah sesuatu yang berdiri sendiri ia tidak dapat dipisahkan dari budaya, sejarah dan waktu dimana kita sedang berada. Setiap perkembangan sejarah dan sosial akan didikuti dengan perkembangan hukum, karena setiap perubahan sosial akan mempengaruhi perkembangan hukum.3 Dengan demikian hukum terbentuk dan berkembang sebagai produk yang sekaligus mempengaruhi, dan karena itu mencerminkan dinamika proses interaksi yang berbagai kenyataan berlangsung terus menerus antara satu dengan lainnya yang

kemasyarakatan

berkonfrontasi dengan kesadaran dan penghayatan manusia terhadap
3 M. Yahya Harahap, 1997, Berberapa Tinjauan Mengenai Permasalahan Hukum, Buku Kedua, Citra Aditya Bakti, Bandung, hlm 55-45

2

kenyatan kemasyarakatan tersebut yang berakar dalam pandangan hidup yang di anut serta kepentingan kebutuhan nyata manusia. Berdasarkan konsep pemikiran diatas maka akan dibahas mengenai bagaimana dinamika perubahan karakter produk hukum tanah di indonesia dari masa kemasa.4 B. HUKUM TANAH PADA MASA PENJAJAHAN Penelusuran mengenai keberadan hukum tanah pada masa penjajahan memberikan kesimpulan, bahwa pada zaman kolonial hukum tanah bersifat sangat ekpolitatif , dualistik, feodalistik yang berazaskan Domein Verkalring nyata – nyata sangat bertentangan dengan rasa

keadilan masyarakat.5 Hukum tanah administratif pemerintahan hindia Belanda didasari pada politik pemerintahan kolonial pada masa itu. Hal tersebut tertuang di dalam Agrarische Wet 1870. Agrarische Wet (AW) merupakan suatu produk hukum yang setara dengan undang – undang yang dibuat di Belanda pada tahun 1870 . AW di undangkan di dalam S 1870 – 55 sebagai tambahan ayat – ayat baru pada pasal 62 Regerings

4 Arief Sidharta,1998, Paradigma Ilmu Hukum Indonesia Dalam Perspektif Positivistis,Makalah, Simposium Nasional Ilmu Hukum,Dies Natalis Fakultas Hukum UNDIP Ke 41, Semarang, hlm 33 5 Moh. Mahfud MD, 1993, Perkembangan Politik Hukum Studi Tentang Pengaruh Politik Terhadap Perkembangan Hukum di Indonesia, Disertasi, UGM, Yogyakarta, hlm 33

3

Regelement (RR) Hindia Belanda tahun 1854. Semula RR tersebut terdiri dari 3 ayat . Dengan tambahan 5 ayat baru (ayat 4 s/d 8) oleh AW, maka pasal RR terdiri dari 8 ayat.6 Sebelum AW berlaku di lakukan sistem tanam paksa

(Cultursetesel) sejak tahun 1830

yang memberikan ruang bagi

pengusaha besar untuk melakukan usaha di bidang perkebunan. Oleh karena itu sejak tahun 1839 sejalan dilaksanakannya Culturstelsel, maka berdasarkan RR 1854/Pasal 62 ayat 3 secara tegas dibuka kembali kesempatan untuk menyewa tanah dari pemerintah, yang peraturannya dimuat didalam Algemeene Maatgerel Van Besteur (AMVB) yang diundangkan dalam S 1856 – 54. Tetapi penerapan peraturan tersebut ternyata tidak menimbulkan dampak berarti terhadap perkembangan perkebunan besar di Hindia Belanda. Hal tersebut dikarenakan jangka waktu sewa yang hanya maksimun 20 tahun yang tidak mencukupi umur tanaman keras. Lagipula hak sewa tidak dapat digunakan sebagai jaminan kredit yang diperlukan denganpemberian jaminan hipotek.7

6 Boedi Harsono, Op Cit hlm 33 7 Alvi Syahrin,2009, Berberapa Masalah Hukum,PT Soft Media, Medan hlm 20

4

Para pengusaha besar Belanda yang kelebihan modal. Mengingat masih banyaknya tanah diusahakan hutan di Hindia Belanda yang belum

maka sejak abad ke 19 mereka menuntut untuk diberi

kesempatan berinvestasi pada bidang perkebunan besar. Hal tersebut mendorong lahirnya AW 1870, yang bertujuan untuk membuka

kemungkinan dan memberikan jaminan hukum kepada para pengusaha swasta agar dapat berkembang di Hindia Belanda.8 Ketentuan AW juga menggariskan perlindungan bagi pribumi. Pemberian tanah kepada pengusaha besar juga tidak boleh melanggar hak – hak pribumi. Pengambilan tanah – tanah pribumi hanya boleh bagi kepentingan umum, melalui cara pencabutan hak dan pemberian ganti rugi yang layak. Namun demikian, pemberian perlindungan bagi rakyat tersebut bukan merupan tujuan AW tujuan. AW adalah tetap pada tujuan memberikan dasar pada perkembangan perkebunan – perkebunan besar swasta untuk kepentingan pemerintahan kolonial. Ketentuan pelaksanaan AW diatur didalam berbagai peraturan dan keputusan , diantaranya Koninjlijk Besluit dalam S. 1870 -118 yang dikenal sebagai Agararisch Besluit (AB). Pasal 1 AB kurang menghargai

8 Boedi Harsono, Op Cit hlm 36 - 37

5

hak – hak rakyat atas tanah yang bersumber pada hukum adat.9 Hal tersebut dikarenakan ketentuan pada ayat 1 AB bahwa dengan tidak mengurangi berlakunya ketentuan pasal 2 dan 3 AW, tetap

dipertahankan azas semua pihak lain yang tidak dapat membuktikan sebagai hak eigendomnya merupakan hak milik (domein) pemerintahan kolonial. Padahal hukum adat tidak mengenal sertifikat atau bukti kepemilikan tertulis dalam menentukan hak milik atas tanah. Sehingga pada masa itu terjadi kesewenangan perampasan tanah. Keadaan tersebut jelas sangat merugikan rakyat Indonesia yang masih tunduk terhadap hukum adat.
C. HUKUM TANAH PADA MASA AWAL KEMERDEKAAN SAMPAI

TERBENTUKNYA UUPA Pemerintah republik Indonesia yang baru merdeka mendapat tuntutan untuk mengubah peraturan pertanahan yang lama. Untuk menanggapi berbagai tuntutan tersebut maka pemerintah membentuk komisi yang dikenal sebagai Panitia Tanah Konversi pada tangal 6 Maret 1948. Dari komisi ini lahirlah produk RUU untuk memperbaiki peraturan sewa tanah atas tanah milik pangeran melalui sepucuk surat tertanggal

9 Ibid hlm 41

6

28 Maret 1948 kepada presiden Sukarno. UU No 13 tahun 1948 ini kemudian menghapuskan hak konversi.10 Sampai dengan tahun 1959 keinginan pemerintah Republik indonesia untuk membentuk produk hukum tanah yang sesuai dengan kehidupan nasional indeonsia belum lah tercapai. Hal tersebut

dikarenakan du faktor yaitu dari luar karena pemerintah masih berkutat mempertahankan kedaulatan negara dari usaha Belanda untuk

merebutnya kembali, kendala kedalam adalah masalah mengenai penyusunan aparatur administrasi pemerintahan menurut UUD 1945 serta membangun stabilitas dan perekonomian negara.11 Salah satu upaya untuk mengatasi kendala tersebut adalah dengan mengeluarkan peraturan – peraturan yang bersifat parsial yang menyangkut bagian bagian tertentu saja dari peraturan agraria. Selain itu diberlakukan hukum agraria zaman kolonial dengan kebijakan dan penafsiran yang baru disesuaikan dengan Pancasila dan UUD 1945. Peraturan – peraturan tersebut antara lain12 :

10 Moh. Mahfud MD, Op Cit hlm 231 - 232 11 Iman Soetiknjo, 1994, Politik Agraria Nasional, Gajah Mada University Press, Yogyakarta, hlm 4 12 Boedi Harsono, Op Cit, hlm 89

7

1. Penghapusan hak konversi dengan UU No 13 tahun 1948

kemudian dilengkapi dengan UU No 5 tahun 1950 , yang mengamanatkan ditertibkannya pemakaian tanah – tanah negara dan dilaksanakannya program pemberian tanah – tanah kepada rakyat untuk usaha pertanian dan tempat tinggal.
2. Penghapusan tanah Partikelir dengan UU No 1 tahun 1958,

yang mengamanatkan penyerahan tanah partikelir dengan pembelian maupun penyerahan serta dimuat juga kebijakan menghapus tanah partikelir.
3. Perubahan Peraturan Persewaan Tanah Rakyat berdasarakan

UU No 6 thn 1952. Peraturan ini berisi mengenai tambahan pasal 51 IS.
4. Peraturan Tambahan untuk mengawasi pemindahan hak atas

tanah sebagaimana di atur di dalam UU darurat No 1 tahun 1952 yang kemudian menjadi UU No 24 tahun 1954. Yang mengatur mengenai peralihan hak tanah yang statusnya masih tunduk pada hukum Eropa harus mendapat persetujuan

menteri Kehakiman. Sampai akhirnya lahir UU No 76 tahun 1957 yang mengalihkan kewengan izin oleh menteri Kehakiman kepada menteri Agraria.

8

5. Menaikkan besarnya Canon dan Cijns dengan UU No.78 tahun

1957.

Canon

adalah

uang

yang

wajib tahun

dibayarkan kepada

oleh

pemegang

hak

erfpacht

setiap

negara,

sedangkan Cijns uang ang hars dibayar oleh pemegang hak konsesi perusahaan perkebunan besar. 6. Larangan dan penyesuaian tanah tanpa izin dengan UU Darurat No 1 tahun 1954 yang kemudian diubah dan ditambahkan dengan UU darurat No 1 tahun 1956,
7. Pengaturan perjanjian bagi hasil dengan UU No 2 tahun 1960.

Sebelumnya dialkukan

lahirnya

peraturan hukum

ini

perjanjian yang

bagi

hasil

berdasarkan

adat

cenderung

mengakibatkan kerugian bagi si penggarap. Peraturan ini mengatur tentang : imbangan pembagian hasil, jangka waktu perjanjian, bentuk perjanjian, dan subjek – subjek yang boleh menjadi penggarap.
8. Pengalihan tugas – tugas wewenang agraria dengan Keppres

No 55 tahun 1955 dan UU No 7 tahun 1958. Terjadi pengalihan kekuasaan agraria dari wewenang mendagri kepada menteri urusan agraria yang dibentuk berdasarkan Keppres No 55 tahun 1955. Sedangkan untuk di daerah – daerah tetap di urus

9

oleh pejabat – pejabat pamong praja dan daerah swantrata dan swapraja. Sejak awal kemerdekaan pemerintah republik Indonesia telah membentuk hukum komisi – komis atau panitia – panitia yang bertugas menyusun dasar – dasar hukum agraria, komisi – komisi dan panitia – panitia tersebut antara lain : 1. Panitia Agraria Yogya Saran saran dari panitia ini yang dipakai dalam hukum agraria nasioanla adalah sebagai berikut :

Dilepaskannya azas domein dan penyaluran hak rakyat Pengadaan peraturan yang memungkinkan adanya hak perseorangan yang kuat, yaitu hak milik yang dapat dibebabani hak tanggungan

Pelaksanaan study banding mengenai kepemilikan tanah oleh orang asing dinegara lain

– – –

Penetapan luas minimun tanah petani Penetapan luas maksimum tanah petani Penerimaan skema tentang hak – hak atas tanah yang diusulkan oleh Sarimin Reksodiharjo

10

Pelasaksanaan

registrasi

tanah

milik

dan

hak

hak

menumpang yang penting 1. Panitia Agraria Jakarta Setelah Indonesia menjadi negara Kesatuan dan ibukota negara berpindah ke Jakarta dirasakan perlunya dibentuk kepanitiaan agrarria yang baru yang dapat Panitia bekerja tersebut sesuai dengan

perkembangan

keadaan.

menghasilkan

berberapa kesimpulan antara lain : – – – – Perlu penetapan batas minimum (diusulkan 2 ha) Perlu penentapan batasan maksimum (diusulkan 25 ha) Yang dapat memiliki tanah untuk pertanian kecil hanya WNI Untuk pertanian kecil diterima bangunan – bagunan hukum : hak milik, hak usaha , hak sewa, dan hak pakai

Pengakuan hak rakyat atas nama kuasa UU.

1. Panitia Soewahjo Panitia ini dibentuk untuk melangkah lebih lanjut dalam upaya pembentukan hukun agraria yang baru sesuai dengan

ketentuan Pasal 26 Pasal 37 (1), dan Pasal 38 (3) UUDS 1950.Panitia ini diketuai oleh Soewahjo Soemodilogo. Pada

11

tahun 1957 panitia ini selsai menyusun rancangan dengan usulan sebagai berikut :

Penghapusan azas Domein dan pengakuan hak rakyat yang harus ditundukkan demi kepentingan umum

Pengantian azas Domein dengan azas “ Hak menguasai negara”

– –

Penghapusan dualisme hukum agraria Meletakkan hak milik sebagai hak terkuat dan hanya boleh dimiliki WNI

Perlu penetapan batasan maksimum dan minimum tanah yang dapat dimiliki

Pengerjaan dan penuasaan tanahnya sendiri sebagai azas kepemilikan tanah

Pelaksanaan

pendaftaran

tanah

dan

perencanaan

penggunaan tanah Periode 1945 -1959, pemerintah belum berhasil mengundangkan sebuah UU agraria nasional yang bulat. Tetpai walaupun belum ada UU Pertanahan yang bulat, tetpai azas – azas yang lahir dari kerja panitia dan komisi tersebut dimuat dalam UU No 5 tahun 1960 tentang Pokok – Pokok Agararia.

12

A. UUPA SEBAGAI KETENTUAN POKOK HUKUM TANAH NASIONAL Menteri Agraria, Soedjarwo meneruskan usaha untuk menciptkan hukum tanah nasional yang baru. Sebuah RUU yang baru yang disesuaikan dengan UUD 1945 dan manifesto politik, diajukan kepada DPR – GR oleh pemerintah dengan sebuah amanat presiden tertanggal 1 Agustus 1960. RUU tersebut kemudian disetujui oleh DPR – GR untuk kemudian disahkan pada tanggal 24 September 1960 sebagai Undang – Undnag Nomor 5 tahun 1960 tentang peraturan dasar Pokok – Pokok Agraria (UUPA). UUPA memberikan cakupan yang lebih luas mengenai

pertanahan sesuai dengan kemungkinan penguasaan seperti bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya sebagaiman yang termuat didalam pasal 33 UUD 1945. Bahkan UPA memperluas cakupan tersebut hingga meliputi ruang angkasa. UUPA mencabut berberapa peraturan perundangan yang berlaku sebelumnya, peraturan tersebut antara lain :
1. Agrarische Wet (S 1870 – 55)

sebagaimana yang termuat

didalam pasal S1 dan ketentuan dari pasal – pasal itu :
a. Domeinverklering tersebut dalam pasal 1 Agrarisch Besluit

(S 1870 – 118)

13

b. Algemene Domeinverklering tersebut dalam S.1875 – 119a. c. Domeinverklering untuk Sumatera tersebut dalam pasal S.

1874 – 94f
d. Domeinverklering

untuk

keresidenan

Manado

tersebut

dalam Pasal 1 dari S. 1877 – 55
e. Domeinverklering untuk Residentie Zeider en Qosterafdeling

van Borneo tersebut dalam Pasal 1 dan S. 1886 – 58.
1. Konijlk Besluit tanggal 16 April 1872 No.29 ( S.1872 – 117) dan

peraturan pelaksanaannya.
2. Buku ke II Kitab Undang – Undang Hukum perdata Indonesia

sepanjang mengenai bumi, air serta kekayaan alam yang terkandung didalamnya, ekcuali ketentuan – ketentuan

mengenai Hipotik yang masih berlaku pada mulai berlakunya undang – undang ini. Ketentuan perundangan yang dicabut oleh UUPA sangat

bertentangan dengan rasa keadilan masyarakat. AW 1870 merupakan UU Pokok Agraria kolonial Belanda dan dibidani oelh Liberalisme yang ketika itu berkembang di Nederland harus dicabut karena bersifat

sangat menindas dan eksploitatif. AW 1870 meletakkan pejabat kolonial

14

Belanda sebagai eksploitator terhadap sumber daya pertanahan bagi rakyat pribumi. Selanjutnya Domein Verklaring baik bersifat umum maupun yang ditentukan untuk wilayah – wilayah tertentu juga sangat bertentangan dengan cita – cita nasional. De atau secara lebih spesifik dengan etika hukum Indonesia khusus yang bersumber dari Proklamasi kemerdekaan dan Pancasila.13 Demikian juga halnya Koninklijk Besluit sebagaimana yang termuat dalam S. 1977 – 117, yang kemungkinan bagi orang – orang In Indonesia untuk memiliki hak atas tanah yang kuat yang dalam praktek di sebut agrarisch eigendoom
14

juga

harus

dihentikan

keberlakuannya setelah keluarnya UUPA.

Pencabutan ketentuan yang terdapat dalam ketentuan buku ke II BW sepanjang mengenai bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung didalamnya (kecuali mengenai Hipotik) oleh dualisme dalam hukum agararia akan tetap berlaku. Penjelasan umum I UUPA menyatakan ada 3 tujuan pokok, yaitu : 1. Meletakkan dasar – dasar bagi penyusunan hukum agraria nasional yang akan merupakan alat untuk membawa

13 Alvi Syahrin, Op Cit hlm 31 14 Ibid hlm 32

15

kemakmuran,

kebahagiaan, dan keadilan bagia rakyat dan

negar terutama rakyat tani dalam rangka masyarakat adil dan makmur.
2. Meletakkan dasar – dasar

untuk mengadakan kesatuan dan

kesederhanaan dalam hukum pertanahan 3. Meletakkan dasar – dasar untuk memberikan kepastian hukum mengenai hak – hak tanah bagi rakyat seluruhnya. Hal ini berarti bahwa bidang tersebut dengan dalam meletakkkan dasar bagi ketiga merupakan perwujudan dan

sendirinya

penjelmaan sila – sila Pancasila15, sebagai yang dimaksudkan dalam konsideran / Berpendapat huruf C, artinya kelima sila Pancasila terwujud penjelmaannya dalam ketentuan – ketentuan pokok UUPA.16 Ketentuan pasal 5 UUPA memberikan penegasan bahwa salah satu dasar hukum agraria nasional adalah hukum adat. Pemberian kedudukan istimewa terhadap hukum adat di dalam hukum agraria juga ditemui di dalam pasal 2 ayat (4), pasal 3, pasal 22 ayat (1), pasal 56, pasal 58, pasal VI Konversi, Pasal VII Konversi konsiderans dan penjelasan UUPA. A. PENUTUP

15 Periksa juga konsiderans huruf c UUPA 16 Periksa, Boedi Harsono, Op Cit hlm 216

16

Hukum terbentuk dan berkembang sebagai produk yang sekaligus mempengaruhi, dan karena itu mencerminkanproses interksi yang terus berlangsung antara berbagai kenyataan kemasyarakatan satu sama lainnya yang berkonfrontasi dengan kesadaran dan

penghayatan

manusia terhadap kenyataan kemasyarakatan itu yang

berakar dalam pandangan hidup yang dianut serta kepentingan kebutuhan nyata manusia, sehingga hukum dan tatanan hukumnya bersifat dinamis. Pengelolaan dan pemanfaatan tanah dan sumber daya alam lainnya harus dilaksanakan secara adil, mengembangkan ekonomi kerakyatan serta menghilangkan segala bentuk pemusatan

pengusahaan dan pemilikan tanah. Kebijaksanaan yang dilaksanakan berpihak pada kepentingan rakyat banyak. Tanah sebagai basis usaha pertanian harus diutamakan penggunaannya bagi pertumbuhan

pertanian rakyat yang mampu melibatkan serta memberikan sebesar – besaranya kemakmuran rakyat. G. DAFTAR PUSTAKA

Arief Sidharta,1998, Paradigma Ilmu Hukum Indonesia Dalam Perspektif Positivistis,Makalah, Simposium Nasional Ilmu Hukum,Dies Natalis Fakultas Hukum UNDIP Ke 41, Semarang, Boedi Harsono, 1999, Sejarah Pembentukan Undang – Undang Pokok Agararia, Isi dan pelaksanaanya ,Jilid 1 Hukum Tanah Nasional, Djambatan, Jakarta

17

M. Yahya Harahap, 1997, Berberapa Tinjauan Mengenai Permasalahan Hukum, Buku Kedua, Citra Aditya Bakti, Bandung, Moh. Mahfud MD, 1993, Perkembangan Politik Hukum Studi Tentang Pengaruh Politik Terhadap Perkembangan Hukum di Indonesia, Disertasi, UGM, Yogyakarta, Iman Soetiknjo, 1994, Politik Agraria Nasional, Gajah Mada University Press, Yogyakarta

18

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->