P. 1
Proposal Penelitian VCO

Proposal Penelitian VCO

5.0

|Views: 3,534|Likes:
Published by christiantoar17
-
-

More info:

Categories:Types, Research, Science
Published by: christiantoar17 on Jan 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/15/2013

pdf

text

original

1

A. Latar Belakang Meningkatnya jumlah penduduk dunia sekarang ini mendorong peningkatan pemenuhan kebutuhan manusia yang semakin kompleks. Salah satunya yang penting adalah pemenuhan kebutuhan manusia dibidang pangan. Berbagai upaya dilakukan untuk memperbaiki kualitas bahan pangan yang dikonsumsi sehari-hari terutama untuk kesehatan. Minyak kelapa (Cocos nucifera L) merupakan salah satu bahan pangan yang banyak digunakan oleh berbagai lapisan manyarakat. Minyak kelapa merupakan produk yang sangat penting dan digunakan secara luas baik untuk mengolah makanan maupun untuk industri farmasi dan kosmetik. Tetapi belakangan, minyak kelapa mulai dijauhi masyarakat karana diduga dapat menimbulkan penyakit seperti kolesterol dan penyakit kardiovaskuler lainya. VCO (Virgin Coconut Oil) adalah minyak yang dihasilkan dari buah kelapa yang segar non-kopra. Berbeda dengan minyak kelapa biasa, VCO dihasilkan tidak melalui penambahan bahan kimia ataupun proses yang melibatkan panas tinggi. Selain warna dan rasanya yang berbeda, VCO mempunyai asam lemak yang tidak terhidrogenasi seperti pada minyak kelapa biasa. VCO (Virgin coconut Oil) bermanfaat karena tingginya kandungan asam lemak jenuh. Asam lemak jenuh ini mengakibatkan minyak tidak mudah teroksidasi oleh radikal bebas (Timoti, 2008) Perbaikan mutu minyak dapat dilakukan dengan memperbaiki teknik pengolahan minyak. Salah satu cara untuk memperbaiki mutu minyak pangan adalah dengan penambahan antioksidan. Fungsi utama antioksidan dalam minyak adalah untuk memperkecil proses oksidasi dari minyak, menghambat terjadinya

2

proses kerusakan dalam makanan serta mencegah hilangnya kualitas makanan. Lipid peroksida merupakan foktor yang berperan dalam kerusakan selama penyimpanan dan pengolahan makanan karena proses oksidasi yang berlangsung akibat dari terjadinya kontak antara sejumlah oksigen dengan minyak (Hermani dan Rahardjo, 2005). Salah satu tanaman yang berkasiat sebagai antioksidan adalah jahe. Tumbuhan jahe merupakan tanaman yang banyak dibudidayakan di Indonesia. Rimpang jahe dapat digunakan sebagai bumbu masakan, bahan baku minuman dan obat-obatan (Wijayakusuma, 2007). Menurut Shukla dalam (Ramadhan,2007) jahe memiliki kandungan aktif yaitu oleoresin yang banyak dimanfaatkan dalam industri farmasi dan makanan. Oleoresin adalah minyak dan damar yang merupakan campuran minyak atsiri sebagai pembawa aroma dan sejenis damar sebagai pembawa rasa. Oleoresin jahe berisi campuran-campuran fenolik aktif seperti gingerol, paradol dan shogaol sebagai antioksidan, anti-kanker, anti-inflamasi, anti-angiogenesis dan antiartherosklerotik. Unsur kualitas minyak menurut Ketaren (1986) dapat diukur lewat sifat fisik dan kimia dari minyak tersebut. Sifat fisik minyak terdiri dari warna, bau, kelarutan, titik cair, titik didih, bobot jenis, indeks bias dan titik kekeruhan. Sedangkan sifat kimia meliputi bilangan asam, bilangan penyabunan, bilangan ester, jumlah asam lemak bebas, asam lemak jenuh dan tidak jenuh, bilangan iod serta bilangan peroksida. Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti dalam penelitian ini ingin menentukan dan mempelajari karakteristik VCO-Jahe (VCO yang dibuat dengan

3

penambahan jahe merah pada proses pembuatannya). Karakteristik yang dimaksud meliputi bilangan asam, bilangan peroksida, bilangan penyabunan, dan kadar air.
B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka permasalahan dalam penelitian ini adalah bagaimana karakterisasi VCO-Jahe?
C. Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk menentukan dan mempelajari karakteristik VCO-Jahe. Karakteristik yang dimaksud meliputi bilangan asam, bilangan peroksida, bilangan penyabunan, dan kadar air. D. Manfaat Penelitian 1. Memberikan data ilmiah tentang karakteristik VCO-Jahe
2. Hasil penelitian ini diharapkan akan menambah pengatahuan masyarakat

tentang penggunaan bahan alam yang cocok dalam pembuatan VCO dengan kualitas yang baik. 3. Sebagai bahan informasi untuk penelitian selanjutnya

A. Tinjauan Pustaka
1.

Tumbuhan Jahe
a. Taksonomi Tumbuhan Jahe

4

Kerajaan Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies 2001) b. Nama Daerah Sumatra : : : : :

:

Plantae

Tracheophyta Angiospermae Monocotyledoneae Zingiberaceae Zingiber : Zingiber officilane Rosc ( Soenanto,

: Aceh (hakia), Batak Bahing), Nias (lahia), Lampung (jahi)

Jawa Kalimantan Suawesi

: Sunda (jahe), Jawa (jae), Madura (jhai) : Lai : Sulawesi utara (lia,leya,sedep, ria, luya, moyman, uai, liatana, keri’it), Bugis (pese), Makasar (laia), Buru (yuyo), Sangir (lia), buwo)

Maluku Ambon Bali Nusa tenggara Irian c. Morfologi

: hairalo, seku, sehi, soya, goraka, hilohilotogisoro : Sukeia, siwe, : jahya, cipakan, jae, : Bima (reya), sasak ( jae), Flores (lea), : Lali (Wijayakusuma, 2007)

Jahe (Zingiber officinale Rosc) adalah tanaman yang tumbuh tegak dengan tinggi 30–60 cm. Jahe memiliki akar serabut yang menyatu dengan

5

rimpang. Rimpang jahe disamping merupakan alat perkembang biakan juga merupakan tempat penimbunan zat-zat makanan cadangan.batang tanaman jahe berbatang semu, tumbuh tegak lurus dan terdiri dari pelepahpelepah daun yang menutup batang, berbentuk bulat kecil berwarna hijau. Daun tanaman jahe berupa daun tunggal, berbentuk lonjong dan berujung runcing berselang-selang teratur. Permukaan daun bagian atas berwarna hijau tua, sedang daun bagian bawah berbuluh halus dan berwarna hijau muda. Mahkota bunga berwarna ungu, berbentuk corong dengan panjang 2-2,5 cm. Sedangkan buah berbentuk bulat panjang berwarna cokelat dengan biji berwarna hitam (Soenanto, 2001). d. Jenis-jenis Jahe Berdasarkan ukuran dan warna rimpangnya, jahe dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) varietas, yaitu jahe besar (jahe gajah), jahe kecil (jahe emprit), dan jahe merah (jahe sunti). Jahe merah dan jahe kecil banyak dimanfaatkan sebagai bahan obat-obatan. Sedangkan jahe besar

dimanfaatkan sebagai bumbu masak (Soenanto, 2001) e. Kandungan Rimpang Jahe Menurut Wijayakusuma (2007), kandungan kimia jahe antara lain : asetates, bisabolene, caprilate, d-â-phallandrene, d-camphene, d-borneol, farnisol, kurkumin, khavinol, linalool, metil heptenone, n-nonylaldehide, sineol, zingerol zingiberene, vitamin A, B, dan C, asam organik tepung kanji, serat, sitral, allicin, alliin, diallydisulfida, damar, glukominol, resin, geraniol, shogaol, albizzin,zengediasetat, metilzingediol.

6

Menurut Shukla dalam (Ramadhan,2007) jahe memiliki kandungan aktif yaitu oleoresin. Oleoresin adalah minyak dan damar yang merupakan campuran minyak atsiri sebagai pembawa aroma dan sejenis damar sebagai pembawa rasa. Oleoresin jahe mengandung komponen gingerol, paradol, shogaol, zingerone, resin dan minyak atsiri. Kandungan oleoresin jahe segar berkisar antara 0,4 – 3,1 persen (Anonoma) 1. Antioksidan Menurut Kochhar dan Rossell (1990), antioksidan didefinisikan sebagai senyawa yang dapat menunda, memperlambat dan mencegah proses oksidasi lipid. Dalam arti khusus, antoksidan adalah zat yang dapat menunda atau mencegah terjadinya reaksi autooksidasi radikal bebas dalam oksidasi lipid (Ardiansyah, 2007). Antioksidan adalah senyawa kimia yang dapat menyumbangkan satu atau lebih elektron kepada radikal bebas, sehingga radikal bebas tersebut dapat diredam (Anonimb, 2002). Berdasarkan sumber perolehannya ada 2 macam antioksidan, yaitu antioksidan alami dan antioksidan buatan (sintetik). Antioksidan buatan yaitu hidroksi anisol (BHA), butil hidroksi quinon (TBHQ) dan tokoferol. Sedangakan antioksidan alami dalam makanan dapat berasal dari senyawa antioksidan yang sudah ada dari satu atau dua komponen makanan, antioksidan yang terbentuk dari reaksi-reaksi selama proses pengolahan, antioksidan yang diisolasi dari sumber alami dan ditambahkan ke makanan sebagai bahan tambahan pangan (Ardiansyah, 2007). Adanya kekhawatiran akan kemungkinan efek samping yang belum diketahui dari antioksidan

7

sintetik menyebabkan antioksidan alami menjadi alternative yang sangat dibutuhkan (Anonimb, 2008)
2.

Bilangan Asam. Bilangan asam didefiniskan sebagai jumlah KOH (mg) yang diperlukan untuk menetralkan asam lemak bebas dalam 1 gram zat. Bilangan asam ini menunjukan banyaknya asam lemak bebas dalam suatu lemak atau minyak yang berasal dari hidrolisa minyak ataupun karena proses pengolahan yang kurang baik. Semakin tinggi bilangan asam semakin buruk kualitas minyak (Sudarmadji dkk, 1996). 3. Bilangan Penyabunan

Angka penyabunan dapat dipergunakan untuk menentukan besar molekul minyak dan lemak secara kasar. Minyak yang disusun oleh asam lemak berantai C pendek berarti mempunyai berat molekul relatif kecil, akan mempunyai angka penyabunan yang besar dan sebaliknya minyak dengan berat molekul besar mempunyai angka penyabunan relatif kecil. Angka penyabunan dinyatakan sebagai banyak (mg) KOH yang dibutuhkan untuk menyabunkan satu gram minyak atau lemak (Ketaren, 1986)
4.

Bilangan Peroksida

Kerusakan pada minyak yang paling sering terjadi adalah timbulnya bau dan rasa tengik dari minyak tersebut. Hal ini disebabkan karena minyak sangat mudah mengalami autooksidasi akibat asam lemak jenuh dalam minyak yang dapat mengikat oksigen pada ikatan rangkapnya sehingga membentuk peroksida. Senyawa peroksida juga mampu mengoksidasi molekul asam lemak yang masih utuh dengan cara melepaskan 2 atom hydrogen, sehingga

8

membentuk ikatan rangkap baru dan selanjudnya direduksi sehingga membentuk oksida. Oksida yang terjadi pada minyak kelapa menyebabkan pembentukan radikal bebas yang berbahaya bagi tubuh (Winarno, 1991) Menurut (Depkes RI, 1979), bilangan peroksida didefiniskan sebagai jumlah meq peroksida dalam setiap 1000 g (1 kg) minyak atau lemak. Prinsip dalam penentuan bilangan peroksida menurut Apriantono (1989) didasarkan pada pengukuran sejumlah iod yang dibebaskan dari kalium iodida melalui reaksi oksidasi oleh peroksida dalam minyak pada suhu ruang di dalam medium asam asetat dan kloroform 5. Kadar Air Kadar air adalah jumlah (dalam%) bahan yang menguap pada pemanasan dengan suhu dan waktu tertentu. Jika dalam minyak terdapat air maka akan mengakibatkan reaksi hidrolisis yang dapat menyebabkan kerusakan minyak, yang menyebabkan rasa dan bau tengik pada minyak (Wardani, 2008) 6. Tanaman Kelapa Dalam tata nama tumbuh-tumbuhan tanaman kelapa (Cocos nucifera L) dimasukan ke dalam klasifikasi sebagai berikut Kerajaan Divisi Sub-divisio Kelas Ordo Famili : : : : : : Plantae Spermatophyta Angiospermae Monocotyledonae Palmales Palma

9

Genus Spesies

: :

Cocos Cocos nucifera L

Warisno dalam (Uben, 2008) Kelapa merupakan tanaman keras tahunan, berupa pohon, tinggi 20 ampai 30 meter, diameter 40 cm, membesar dibagian pangkal, batangnya. Batang ramping tegak lurus tidak bercabang dan terlihat bekas pelepah daun yang terlepas. Kelapa dapat tumbuh mulai dari pinggir laut hingga ketinggian 70 m di atas permukaan laut. Daun majemuk menyirip, tumbuh berkumpul di ujung batang. Panjang helaian daun sampai 5 m, pangkal tangkai daun melebar menjadi upi da membalut batang. Anak daun panjang, keras seperi kulit dan berujung runcing .(Hermani dan Rahardjo 2005). Bunga kelapa kecil-kecil, warna kuning keputihan, berkelamin tunggal yang terdapat pada satu pohon, tersusun karangan berupa tongkol yang bercabang. Buah berupa buah batu berbiji satu, diameter biji berkisar 15 cm. buah berbentuk bulat telur dengan diameter sekitar 17 cm, terbungkus serabut tebal dengan batok keras seperti tulang, sberisi air dan daging yang mengandung santan. Air kelapa Muda dapat berfungsi sebagai antioksidan. Vitamin C yang terkandung di dalam setiap 100 g daging kelapa sebanyak 2 mg (Hernani dan Rahardjo, 2005).
2. Virgin Coconut Oil (VCO)

VCO adalah minyak kelapa murni yang diproses dari buah kelapa tua segar (non kopra). VCO dapat diartikan minyak kelapa murni karana pengolahannya yang dilakukan secara alami tanpa melalui proses pemanasan yang tinggi. Berbeda dengan minyak kelapa kopra yang pembuatannya

10

melalui proses pamanasan sehingga sifat minyak yang dihasilkan akan berwarna kuning kecoklatan, berbau tidak harum dan mudah tengik sehingga daya simpannya tidak lama (Winarno, 2006) Komponen utama VCO adalah asam lemak jenuh sekitar 90% dan asam lemak tak jenuh sekitar 10%. Asam lemak jenuh VCO didominasi oleh asam laurat yang memiliki rantai C12. VCO mengandung ± 53% asam laurat dan sekitar 7% asam kapriat. Keduanya merupakan asam lemak jenuh rantai sedang yang biasa disebut Medium Chain Fatty Acid (MCFA), sedangkan menurut Price (2004), VCO mengandung 92% lemak jenuh, 6% lemak mono tidak jenuh dan 2% lemak poli tidak jenuh (Wardani, 2007) Menurut standart APCC komposisi asam lemak VCO terdapat dalam tabel 1. Tabel 1. Komposisi asam lemak Virgin Coconut Oil (VCO) Titik Asam Lemak a. Asam lemak jenuh Asam Kaproad Asam Kaprilat Asam Kaprat Asam Laurat Asam Miristat Asam Palmitat Asam Stearat b. Asam Lemak Tak jenuh Asam Oleat C17H33COOH C5H11COOH C7H17COOH C9H19COOH C11H23COOH C13H27COOH C15H31COOH C17H35COOH 0,4-0,6 5,010,0 4,5-8,0 43,053,0 16,021,0 7,510,5 60 80 135 225 390 361 -4 16 31 44 54 63 72 Rumus Kimia Jumlah Didih (0C) Titik lebur (0C)

11

Asam Linoleat

C17H31COOH

2,0-4,0

229 237

16 -5

5,010,0 1,0-2,5 (Wardani, 2007) Syarat mutu minyak kelapa menurut SNI 01-2902-1992 (Sutrisno, 2008) : Tabel 2. Syarat Mutu Minyak Kelapa Menurut SNI 01-2902-1992 No Karakteristik minyak kelapa 1 Kadar air 2 3 4 5 Asam lemak bebas Bilangan peroksida Bilangan iod Bilangan penyabunan Ambang batas 0,5 % 5% 5,0 8-10 255-265

Menurut Wibowo dalam (Wardani, 2007), asam lemak rantai sedang (Medium Chain Fatty Acid, MCFA) pada minyak kelapa lebih khusus asam laurat ternyata memiliki khasiat yang sama dengan air susu ibu (ASI) yaitu sebagai antivirus, antibakteri dan antiprotozoa. Di dalam tubuh asam laurat akan merubah bentuk menjadi monolauin agar lebih berfungsi dalam menjaga kesehatan manusia Menurut Gugule dalam (Uben,2008), VCO saat ini merupakan salah satu minyak pangan yang aman, mudah diekstrak dan relatif murah serta merupakan bahan pangan fungsional yaitu bahan pangan yang berperan dalammeningkatkan kesehatan bukan karena nilai gizinya. 3. Kerangka Konsep Buah kelapa tua segar

12

Pembuatan VCO

VCO- jahe

VCO Kontrol

Karakterisasi

Bilangan asam

Bilangan peroksida

Bilangan penyabunan

Kadar air

Gambar 1. Kerangka Konsep

4. Metode Penelitian a. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian eksperimen bersifat deskriptif dan dilakukan di laboratorium. b. Lokasi dan waktu penelitian Lokasi : Laboratorium Kimia Jurusan Farmasi Politeknik Kesehatan Depkes Manado Waktu : Juni 2010

13

c. Definisi Operasional
1.

Karakterisasi adalah proses menentukan karakteristik dari VCO Jehe yang meliputi bilangan asam, bilangan penyabunan, bilangan peroksida, dan kadar air.

2.

Jahe adalah jahe merah yang sudah diblender dan ditambahkan pada proses pengolahan VCO

3.

VCO adalah minyak kelapa murni yang diproses dari buah kelapa tua segar

4.

VCO-Jahe adalah pembuatan VCO dengan penambahan jehe pada proses pembuatannya

5.

Bilangan asam adalah jumlah NaOH 0,1 N yang digunakan untuk menetralkan asam lemak bebas yang terdapat dalam 1 g VCO-Jahe

6.

Bilangan peroksida adalah jumlah natrium tiosulfat 0,05 N yang digunakan untuk mengetahui jumlah iod yang dibebaskan oleh kalium iodida dan bereaksi dengan peroksida dalam 5 g VCO-Jahe

7.

Bilangan penyabunan adalah jumlah miligram KOH yang diperlukan untuk menetralkan asam lemak bebas dan menyabunkan ester yang terkandung dalam 5 gram VCO – Jahe

8.

Kadar air adalah jumlah air yang terdapat dalam VCO-Jahe

a. Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah buah kelapa dari daerah Minahasa Selatan dan jahe merah yang diperoleh dari Desa Kamanga Kecamatan Tompaso, Minahasa. b. Instrumen Penelitian

14

1. Alat :

a. Alluminium foil b. Batang pengaduk c. Buret d. Cawan penguap e. Corong f. Corong pisah g. Deksikator h. Erlenmeyer 250 mL i. Erlenmeyer 100 mL j. Enlenmeyer 500 mL k. Gelas piala l. Gelas arloji m. Gelas Ukur n. Gilingan kelapa o. Kertas saring 400 mesh p. Labu alas bulat q. Labu ukur r. Mixer s. Neraca analitik t. Oven u. Pipet volumetrik v. Stirer w. Wadah pembuatan VCO

15

2. Bahan
a. Air bebas CO2

b. Air suling c. Amylum
d. Asam asetat glasial p.a (Merck) e. Asam klorida p.a (Merck)

f. Buah kelapa tua segar
g. Etanol p.a (Merck) h. Eter p.a (Merck) i.

Indikator fhenolftalein p.a (Merck)

j. Rimpang jahe merah segar
k. Kalium biftalat p.a (Merck) l.

Kalium iodida p.a (Merck)

m. Kloroform p.a (Merck) n. Natrium hidroksida p.a (Merck) o. Natrium Karbonat p.a (Merck) p. Natrium tiosulfat p.a (Merck).

a. Teknik pengumpulan data Data dikumpulkan dengan mengukur volume titrasi pada penetapan bilangan asam, bilangan penyabunan, bilangan peroksida dan volume air pada penetapan kadar air. b. Prosedur Kerja 1. Jahe merah
a. Dibersikan rimpang jahe merah

16

b. Dihaluskan dengan blender

c. Diambil 5 % dan 10 % 2. Pembuatan VCO (Gugule dkk, 2007) a. Diparut buah kelapa tua segar sebanyak 1 kg
b. Ditambahkan air buah kelapa 1.5 L kemudian diperas lalu

disaring c. Diamkan 30 menit hingga terbentuk dua lapisan
d. Diambil bagian krim dan mixer selama 1 jam

e. Dibiarkan selama 10 jam hingga lapisan minyak, skim dan air memisah. f. Dipisahkan minyak, diamkan dan saring dengan kertas saring 400 mesh
g. Ditentukan bilangan asam dan bilangan peroksida, bilangan

penyabunan dan kadar air (Uben, 2008) 2. Pembuatan VCO dengan penambahan jahe merah a. Diparut buah kelapa tua segar sebanyak 1 kg
b. Ditambahkan air buah kelapa 1.5 L

c. Ditambahkan jehe merah kemudian diperas lalu disaring d. Diamkan 30 menit hingga terbentuk dua lapisan
e. Diambil bagian krim dan mixer selama 1 jam

f. Dibiarkan selama 10 jam hingga lapisan minyak, skim dan air memisah. g. Dipisahkan minyak, diamkan dan saring dengan kertas saring 400 mesh

17

h. Ditentukan bilangan asam, bilangan peroksida, bilangan

penyabunan dan kadar air 2. Pembuatan larutan baku dan pereaksi
a.

Pembuatan larutan Baku NaOH 0,1 N (FI Edisi III, 1995) 1) Ditimbang 8,1 g Natrium hidroksida
2) Dilarutkan dalam 75 mL air bebas CO2 didinginkan hingga

suhu kamar, saring.
3) Diambil 27,25 mL filtrate jernih diencerkan dengan air

bebas CO2 hingga 500 mL.

b.

Pembuatan larutan baku natrium tiosulfat 0,05 N (FI Edisi IV, 1995) 1) Ditimbang 3,25 g natrium tiosulfat dan 25 mg natrium karbonat
2) Dilarutkaan dalam air bebas CO2 hingga 250 mL

a.

Pembuatan KOH 0,1 N Dilarutkan 5,611 gram KOH dalam 1000 mL aqua destillata

b.

Pembuatan HCl 0,5 N Dilarutkan 18,23 gram HCl dalam air secukupnya hingga 1000 mL atau 10,4386 mL HCL 37% ditambahkan dengan aqua destillata hingga 250 mL.

2. Pembakuan larutan Baku a. Pembakuan larutan NaOH 0,1 N (FI Edisi IV, 1995)

18

1) Ditimbang kalium biftalat 200 mg, yang sebelumnya telah

dihaluskan dan dikeringgkan pada suhu 1200 selama 2 jam.
2) Dilarutkan dalam air bebas CO2 hingga 20 mL.

3) Ditambahkan indicator fenolftalein 2 tetes, dititrasi dengan larutan NaOH hingga terjadi warna merah muda mantap. 4) Dihitung normalita NaOH 1 mL larutan natrium hidroksida 0,1 N setara dengan 20,42 mg kalium biftalat

a. Pembakuan KOH 0,1 N 1) Dilarutkan ± 204,2 mg Kalium biftalat
2) Ditambahkan air bebas CO2 25 mL

3)

Dititrasi dengan KOH 0,1 N menggunakan indikator fenolftalein

a. Pembakuan HCl 0,5 N
1) Ditimbang ± 132 mg Na2CO3 anhidrat

2) Dilarutkan dalam 50 mL air 3) Dititrasi dengan HCl menggunakan indikator fenolftalein 4) Dihitung normalitasnya. a. Pembakuan larutan natrium tiosulfat 0,05 N (FI Edisi IV, 1995)
1) Ditimbang kalium bikromat 25 mg, yang sebelumnya telah

dihaluskan dan dikeringkan pada suhu 1200 selama 4 jam.

19

2) Dilarutkan dengan 15 mL, digoyang hingga larut. 3) Ditambahkan dengan cepat 0,9 g kalium iodida, 0,6 g Natrium bikarbonat, 1,5 mL asam Klorida. 4) Digoyangkan hingga tercampur, dibiarkan di tempat gelap selama 10 menit. 5) Dibilas tutup dan dinding labu dengan air 6) Dititrasi dengan Natrium tiosulfat hingga warna hijau kekuningan 7) Ditambahkan 3 mL kanji dan dilanjutkan titrasi sampai warna biru tetap hilang
8) Dihitung normalitas larutan Natrium tiosulfat

1 mL Natrium tiosulfat 0,05 N setara dengan 2,4515 mg. 2. Kadar air a.
b.

Menimbang sampel ± 10 g dengan botol timbang. Memanaskan dengan oven pada suhu 105oC selama 1 jam. Mendinginkan dalam desikator selama 30 menit. Menimbang botol timbang tersebut Mengulangi pemanasan dan penimbangan sampai diperoleh berat konstan. Kadar air = V1 – v0) x N NaOH Baku x 40 Berat sampel VCO (Sudarmadji dkk, 1997) x 100%

c. d.
e.

2. Penentuan bilangan asam (FI edisi IV, 1995) a.

Ditimbang sampel VCO sebanyak sebanyak 10 g

20

b. Ditambahkan 50 mL campuran etanol dan eter dengan

perbandingan 1 : 1 dan telah dinetralkan dengan NaOH 0,1 N c. Jika sampel tidak larut, labu yang berisi sampel dihubungkan dengan pendingin dan dihangatkan perlahan-lahan, sambil dikocok hingga larut. d. e. Ditambahkan indikator fenolftalein 1 mL Dititrasi dengan NaOH 0,1 N sampai larut tetap berwarna merah muda lemah setelah dikocok selama 30 detik
f.

Dihitung bilangan asam VCO dan dihitung kadar asam lemak bebas dalam VCO Bilangan asam = (V1 – v0) x N NaOH Baku x 40 Berat sampel VCO

8.

Penetapan bilangan penyabunan Apriantono dalam (Makalalag, 2009) a. b.
c.

Ditimbang sampel ± 5 gram di dalam erlenmeyer 300 mL Ditambahkan perlahan – lahan 50 mL KOH etanol 0,5 N Hubungkan erlenmeyer yang telah berisi contoh dan KOH etanol dengan pendingin tegak. Refluks dengan menggunakan hot plate sampai semua contoh tersabunkan sempurna, yaitu sampai larutan bebas dari butiran lemak. Biasanya

membutuhkan waktu 1 jam. d. Larutan didinginkan dan bagian dalam pendingin tegak dibilas dengan akuades e. Tambahkan 1 mL indikator fenolftalein

21

f.

Titrasi dengan HCl 0,5 N sampai warna merah jambu menghilang.

g.

Lakukan titrasi untuk blanko

h. Dihitung bilangan penyabunannya dengan rumus :

Bilangan penyabunan =

(tb – ts) x N HCl x BM KOH Bobot contoh (gram)

8.

Penentuan bilangan peroksida a. b. Ditimbang 5 g sampel dalam enlenmeyer 250 mL Ditambahkan 30 mL pelarut, kocok sampai semua sampel larut
c.

Ditambahkan 0,5 mL larutan kalium iodida jenuh, diamkan selama 2 menit di ruang gelap sambil digoyang.

d. e.

Ditambahkan 30 mL air suling. Kelebihan iod dititer dengan larutan Natrium tiosulfat 0,1 N menggunakan indikator larutan kanji.

f. g.

Lakukan penetapan blangko Dihitung bilangan peroksida VCO Bilangan Peroksida (meq/kg) = (V1 – V0) x N N2S2O3) x 1000 Berat sampel VCO

h.

Analisa Data

Data yang diperoleh berupa bilangan asam, bilangan penyabunan bilangan peroksida dan kadar air VCO-Jahe dibandingkan dengan VCO control dan dianalisa secara deskriptif.

22

i.

Jadwal Penelitian Waktu pelaksanaan Jan 09 Feb09 Jun 09 Ags 09 Sep 09 Okt 09 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 x x x x x x x x x x x x X Biaya Penelitian Rp. Rp. Rp. Biaya 300.000,500.000,500.000,-

No. Jenis kegiatan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Penyusunan proposal Seminar proposal Pengadaan alat dan bahan Pelaksanaan penelitian Penyusunan laporan Seminar hasil Ujian KTI Pengadaan laporan j.

No. Uraian 1. Penyusunan proposal 2. 3. 4. 5. Seminar proposal Pengadaan alat dan bahan Penelitian di laboratorium Seminar hasil

Rp. 2.000.000,Rp. 400.000,-

23

6. 7. 8.

Penyusunan KTI Ujian akhir KTI Pengadaan laporan Total biaya

Rp. Rp.

300.000,400.000,-

Rp. 300.000,Rp. 4.700.000,DAFTAR PUSTAKA

Anonima.

2008. Kandungan Kimia Tumbuhan Jahe. http://yongkikastanyaluthana.wordpress.com/2009/01/26/jahe-dansenyawa-antioksidannya/. Diakses tanggal 22 Januari 2010 2008. Antioksidan dan radikal Bebas. http://www.blogdokter.net/2008/10/28/antioksidan/. Diakses tanggal 11 januari 2010.

Anonimb.

Ardiansyah. 2007. Antioksidan dan Peranannya Bagi Kesehatan. http://www.beritaipetk.com. Diakses 19 Januari 2010. 09.05 pm Departemen Kesehatan R.I 2009. Pedoman Penulisan Usulan Penelitian dan Karya Tulis Ilmiah. Politeknik Kesehatan Manado Departemen Kesehatan RI, Manado. Departemen Kesehatan RI. 1995. Farmakope Indonesia Edisi IV. Departemen Kesehatan RI. Jakarta. Ketaren, S. 1986. Minyak dan Lemak Pangan. Penerbit Universitas Indonesia, Jakarta. Hermani dan Raharjo, M. 2005. Tanaman Berkasiat Antioksidan. Penebar Swadaya. Jakarta. Indah, M. 2009. Karakterisasi Lemak Dari Ayam Ras (Gallus domesticus) . karya Tulis Ilmiah. Poltekes Manado. Ramadhan, 2007. Potensi jahe (Zingiber officinalum Rosc.) Sebagai Obat AntiKanker.http://www.beswandjarum.com/article_download_pdf/article_p df_25.pdf. Diakses tanggal 11 Januari 2010. Soenanto, H. 2001. Budi Daya Jahe dan peluang Usaha. CV. Aneka Ilmu. Semarang.

24

Sudarmadji, S., Haryono, B., Suhardi. 1996. Analisa Bahan Makanan dan Pertanian. Liberty, Jogjakarta. Timoti. H. 2005. Aplikasi Teknologi Membran Pada Pembuatan VCO. PT. Nawapanca Adhi Cipta. Uben, S. 2008. Pengaruh Penambahan Biji Pala (Myristica semen) dan Kemagi (Ocinum citratum B) terhadap bilangan peroksida Virgin Coconut Oil. Karya Tulis Ilmiah. Poltekes Depkes Manado. Wardani, I. E. 2007. Uji Kualitas VCO Berdasarkan Cara Pembuatan Dari Proses Pengadukan Tanpa pemancingan dan Proses Pengadukan Dengan Pemancingan. http://digilib.unnes.ac.id/gsdl/collect/skripsi/index/assoc/HASHff63/454 2768c.dir/doc.pdf. Diakses tanggal 20 Januari 2010. Winarno, E. G. 1991. Kimia Pangan dan Gizi. Penerbit Gramedia. Winarno, D. 2006. Gaya Hidup Sehat Dengan Virgin Coconut Oil. Penerbit Gramedia. Wijayakusuma, H. 2007. Pentembuhan dengan Jahe. Penerbit Sarana Pustaka, Jakarta.

25

Lampiran

Kerangka Kerja

Buah kelapa tua segar

Rimpang Jahe (Oleoresin)

Pembuatan VCO 1. Pemarutan 2. Penyaringan 3. Pemisahan

Pembuatan VCO dengan penambahan jahe VCO- jahe

Pembuatan VCO kontrol

VCO Kontrol

Karakterisasi

Bilangan asam

Bilangan peroksida

Bilangan penyabunan

Kadar air

Gambar 2. Kerangka Kerja

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->