P. 1
Doa untuk seorang sahabat

Doa untuk seorang sahabat

5.0

|Views: 4,189|Likes:
Published by Mohd Faizul Bin Ali
Karya untuk seorang sahabat dari saya
Karya untuk seorang sahabat dari saya

More info:

Published by: Mohd Faizul Bin Ali on Apr 21, 2008
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/04/2011

pdf

text

original

Doa untuk seorang sahabat

Suasana pada hari itu, mendung.Sekali sekala angin bertiup memberi khabar akan hujan pada petang itu.Di bawah pohon yang rendang itu, aku melihat suasana yang amat damai di padang yang luas terbentang di hadapanku.Keheningan ketika tiba-tiba direntap oleh suara dari kicauan burung yang hinggap di atas dahan itu.Di sebelah ku pula duduklah seorang sahabat yang sedang meratap pilu.Sedih diriku melihat wajahnya yang suram.Di hatinya penuh dengan kesedihan yang amat. “Saya tak tahu bagaimana nak mulakannya,” kata Aien sambil air matanya mula mengalir membasah pipinya.Di sapunya berulang kali sehingga kering namun makin banyak ia mengalir.Aku melihat wajahnya yang suram itu.Terasa sebak melihat pertama kali seorang gadis menangis disisiku. “.Cuba tarik nafas kemudian hembuskan agar tenang hati itu” Aien menurut kataku.Setelah seketika dia mula berbicara. “Saya tak ada tempat untuk mengadu hal saya.Kawan-kawan serumah semuanya sibuk.Minta maaf kerana melibatkan awak dengan masalah saya ini.Memang saya malu nak membicarakan hal saya kepada orang tapi saya tak terdaya untuk menghadapi,” terang Aien. “Okey sekarang cuba Aien beritahu saya apa masalahnya,” kataku. “sebenarnya sudah beberapa minggu saya tidak berubung dengan kekasih saya. Apa yang saya tahu Telefon bimbitnya hilang tapi kenapa dia tak menelefon saya.Apa yang mengejutkan saya ialah saya cuba hubungi telefon rumah dia.Masa itu emaknya yang menjawab panggilan saya tapi saya terkejut kerana dia menyangka yang saya ini adalah Ana,” kata aien menjelaskan perkara yang sebenar. “Sebelum ini kami pernah berpisah.Tetapi dalam masa dua minggu sahaja.Dalam tempoh itu saya dapat tahu yang dia membuat keputusan untuk bertunang dengan orang lain.Saya tak sangka begitu drastik keputusannya.Hinggalah kami berbaik semula, maka dia tak jadi betunang kerana

dia kata dia masih sayang kepada saya tapi apa yang saya dengar dari maknya semalam membuat saya sedih yang amat.Setiakah dia kepada saya?” Aku hanya memasang telinga mendengar pejelasannya namun mataku sekali sekala melihat kea arah mukanya.Titisan air matanya tak henti-henti menyalir.Aku mulai terfikir apakah ini senjata perempuan yang terakhir.Walau apa sekalipun bah yang berlaku terhadapnya, mengkin dengan menangis sepuas-puasnya dapat dia melegakan kekusutan hatinya.Bagi perempuan air mata itu murah sekali.Bukan susuh untuk mengalirkannya.Walau pun ketika sedih, hiba malah ketika gembira.Kemana sahaja perempuan pasti mudah menangis.Bagi lelaki pula ianya amat mahal.Hilang keperkasaan jika ianya keluar, musnahlah maruahnya, hancurlah egonya “Apa yang membelenggu fikiran saya sekarang apakah hubungan dia dengan perempuan itu? Apakah mereka masih berhubung? Adakah dia masih mencintai saya?Mungkin silap saya untuk meminta putus. Semasa kami putus sayang saya terhadapnya amat mendalam sekali.Saya amat sayang kepadanya,” Jelas Aien lagi. “Sekarang saya tak tahu hendak buat apa lagi.Kerana sekarang kami hidup bejauhan.Saya di sini dan dia di KL.Di sana dia dekat dengan Ana itu manakala saya disini berjauhan darinya.Saya takut kalau-kalau mereka bersama dan dia melupakan saya.Amat suka untuk saya mempercayainya,” Kata Aien.Aku seakan tidak mengerti dengan sikap kekasihnya itu. Jika benar dia mempunyai hubungan dengan Ana maka kasihan betul Aien.Entah mengapa dia tidak menghargai cinta yang tulus suci dari hati kecil seorang wanita? Lebih-lebih lagi gadis sebaik Aien.Betapa bertuahnya dia dapat merasainya manisnya cinta jika dibandingkan dengan aku yang tidak pernah merasai hadirnya cinta suci seorang wanita ke dalam jiwaku. Seumur hidupku tidak merasai sekalipun perasaan cinta itu.Sekarang aku sedari betapa peritnya terasa apabila cinta yang menguasai jiwa apabila ia dikhianati, deritanya hati.Walaupun aku tidak merasai sakitnya pennyakit cinta itu namun aku faham amat sukar untuk melepaskan cinta yang selama ini yang utuh di hati pergi jauh.Hendak saja aku katakan supaya lepaskan sahaja cinta itu pergi.Biarlah kekasihnya itu bahagia bersama dengan si ana itu.Biarlah mereka bahagia bersama.Hendak juga aku mengatakan yang cinta kekasihnya itu telah berubah kepada orang yang baru.Cinta Aien dengan kekasihnya itu sudah luntur tidak seperti dahulu.Ataupun hendak

juga aku mengatakan yang cinta itu adalah mengenai perngorbanan.Dia harus berkorban.Berkorban demi kekasihnya itu.Namun pasti ia akan meruntuhkan hati Aien itu, pasti hancur sekali hatinya.Semakin deraslah air matanya mengalir.Makin hibalah aku melihat gadis secantik itu menangis. Sememang aku tidak dapat menahan sebak melihat gadis menangis di hadapan aku kerana entah kenapa ada satu kuasa ghaib yang membuat aku terasa hati.Hendak sahaja aku mendapatkan kekasihnya itu lantas beradu dengannya.Andainya aku menang, aku dapat membela Aien namun yang menang pasti kekasihnya kerana kasihan itu lebih kepadanya.Kerana dialah insan yang disayangi oleh Aien.Aku ini orang luar.Aku tak mahu menjadi orang yang keempat dalam hubungan mereka .Cukuplah Ana menjadi penghalang cinta mereka. Jika aku tewas amat tebal sekali malu aku dan Aien pasti akan membenci aku seumur hidupnya kerana sanggup mencederakan kekasihnya itu. Aku akui, sebenarnya aku tak mempunyai pengalaman untuk menyelesaikan masalah cinta kerana aku sendiri tidak pernah pun merasainya.Apa yang aku ada Cuma sepasang telinga yang dapat mendengar luahannya.Aku tahu dengan cara itu dia dapat melegakan segala yang terbuku didalam hatinya.Aku tau perempuan selalunya tak akan sanggup menghadapi masalah seorang diri.Lebih-lebih lagi dengan masalah cinta.Dia pasti akan mencari seseorang untuk meluahkan perasaannya.Begitu dengan Aien.Dia Cuma insan biasa.Seorang gadis yang lemah.Tidak terdaya dia menanggungnya seorang diri.Lebih-lebih lagi cintanya kali ini adalah cinta keduanya.Seboleh-bolehnya ingin dia pertahankannya.Dia tak mahu kecewa lagi. “Aien, saya rasalah lebih baik awak jumpa dengannya dari muka ke muka.Ianya lebih baik.Lagi pun saya Cuma mendengar cerita dari pihak awak. Saya tak tahu apa pula cerita di pihak kekasih awak itu.Mungkin hubungan mereka sudah tiada dan awaklah orang yang dicintainya,” kata-kata itu sahaja yang mampu ku ucapkan kepadanya.Aien mengangguk setuju dengan candangan aku itu. “Aien, ingatlah jika seorang lelaki itu mencintai seorang wanita, dia pasti akan mencintai dengan sepenuhnya hatinya dengan sepenuh jiwanya.Tiada sebab lain yang dapat memisahkan kamu berdua.Percayalah cakap saya ini,”

“Apa yang harus Aien lakukan sekarang Cuma bersabar.Mungkin inilah satu dugaan dari tuhan.Mungkin ini salah satu ujian darinya untuk menguji kiimanan kita.Apakah kuat iman kita kepadanya.Kita tidak sedar dalam menjalani kehidupan, kita lupa untuk mendekatkan diri kepada-Nya.Semakin hari kita semakin jauh.Kadang-kadang perkara begini mengingatkan kita bahawa Dia adalah tempat untuk kita beserah.Awak tadahlah tangan mintalah selepas solat sebanyak yang mungkin.Pintalah kebahagian hidup baik dunia atau akhirat.Doa itu amat penting sekali setelah kita sedaya upaya berusaha.Pasti tuhan akan memakbulkan doa kita itu.Percayalah. Pada malam itu di benak fikiranku ini hanya teringat perihal Aien.Aku tidak punyai kudrat untuk membantunya apatah lagi aku anya tempat untuknya meluahkan isi hatinya.Adalah orang yang hadir untuk menjadi pendengar setia yang baik untuknya. aku Cuma sahabatnya bukan orang yang dicintainya.Aku tidak boleh berbuat apa-apa.Yang ada Cuma adalah sedikit nasihat sebagai sahabat dan juga doa kupanjatkan kepada-Nya. Selesai sahaja solat isyak, aku menadah tangan memohon doa kepada-Nya.Kepadanya sahaja tempat yang dapat kubantu.Doa yang ikhlas dariku mungkin dapat dimakbulkan oleh tuhan yang esa bagi meringankan beban yang di tanggung oleh Aien. "Ya Allah ya tuhanku, aku memohon darimu ya Allah kau ringannya beban yang ditanggung oleh sahabatku, Aien ini kerna aku tidak ingin dia sedih dengan masalah yang menimpa dirinya.Telah banyak derita yang ditempuhnyaDia tidak mahu dikecewakan lagi.Cukuplah sekali dalam hidupnya.Kau dipermudahkanlah hidupnya.Kau berilah dia merasai kebahagiaan.Hindarkanlah dia dari kekusutan hati.Berikanlah dia nikmat cinta dan kau berikanlah dia kesempatn untuk merasai betapa indahnya cinta anugerah dariMu itu…Amin" inspirasi dari Aien Semoga berbahagia selalu March 30, 2007 2.25am mohdfaizulali@yahoo.com

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->