P. 1
LAPORAN KKN 2009

LAPORAN KKN 2009

|Views: 1,386|Likes:

More info:

Published by: Martinna Eva Notariany on Feb 05, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/19/2013

pdf

text

original

1

LAPORAN PELAKSANAAN
KULIAH KERJA NYATA (KKN) TEMATIK PENUNTASAN BUTA AKSARA (PBA) DI DESA BANJARSARI KECAMATAN KRADENAN KABUPATEN GROBOGAN TAHUN 2009

Oleh : 1. M A Noviudin Pritama 2. Eko Wahyu Sulistyo 3. Martinna Eva Notariany 4. Lina Kurniawati 5. Muamaroh 6. Nurul Handayani 7. Cici Asterya Dewi 8. Lilik Endang P 6101406092 2102406509 2102406001 4201406031 4301406055 4101405074 3501406549 7101406660

LEMBAGA PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2009

2

PENGESAHAN

Laporan Pelaksanaan Kuliah Kerja Nyata (KKN) Tematik Penuntasan Buta Aksara (PBA) Mahasiswa Universitas Negeri Semarang (UNNES) yang dilaksanakan pada tanggal 27 Juli s/d 9 September 2009 bertempat di Desa Banjarsari, Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan telah disahkan pada: Hari Tanggal : Rabu : 9 September 2009

Kepala Desa Banjarsari

Dosen Pembimbing Lapangan

Muji, S. Pi

Drs. Sunyoto, M. Si NIP. 131931835

1

3

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat dan hidayahNya, sehingga Laporan Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Desa Banjarsari Kecamatan Kradenan Kabupaten Grobogan dapat terselesaikan dengan lancar. Sehubungan dengan telah terlaksananya Program Kerja KKN ini, maka dalam kesempatan ini diucapkan terima kasih kepada: 1. Prof. Dr. H. Soedijono Sastroatmodjo, M.Si Selaku Rektor Universitas Negeri Semarang. 2. H. Bambang Pudjiono, SH, selaku Bupati Grobogan. 3. Drs. Subagyo, M. Pd, selaku kepala Lembaga Pengabdian Kepada Masyarakat ( LPM ) Unnes. 4. A. Basuki Mulyono, S. Sos. MM, selaku Camat Kradenan. 5. Drs Sunyoto, M.Si, selaku Dosen Koordinator Kecamatan KKN di Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan dan Dosen Pembimbing Lapangan dari Universitas Negeri Semarang. 6. Drs. Sutar, selaku Kepala UPTD Pendidikan Dasar Kec. Kradenan 7. Bapak Muji, S. Pi, Selaku Kepala Desa Banjarsari. 8. Segenap Perangkat Kecamatan Kradenan yang telah memberikan informasi kepada mahasiswa selama KKN. 9. Segenap Perangkat Desa Banjarsari yang telah memberikan informasi kepada mahasiswa selama KKN. 10. Seluruh Warga Masyarakat Desa Banjarsari Kecamatan Kradenan yang kami hormati dan kami banggakan. 11. Semua pihak yang tidak tersebutkan dan telah membantu terlaksananya KKN UNNES 2009 ini sehingga dapat berjalan dengan baik dan lancar.

4

2 Kami sadari bahwa penyusunan Laporan KKN ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat diharapkan dari semua pihak. Semoga Laporan Kuliah Kerja Nyata ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Grobogan, 5 September 2009

TIM KKN UNNES

5

ABSTRAK KEGIATAN
Desa Banjarsari yang berada di Kecamatan Kradenan Kabupaten Grobogan merupakan suatu desa yang penduduknya mayoritas mempunyai tingkat pendidikan yang rendah. Banyak hal yang telah didapatkan oleh tim KKN selama berada di desa Banjarsari dan banyak pula yang telah dilakukan untuk perkembangan desa ini. Program-program disusun sesuai hasil survei dan sebagian merupakan aspirasi dari masyarakat Banjarsari. Adapun program-program yang kami laksanakan selama kurang lebih 45 hari mulai dari tanggal 27 Juli s/d 9 September 2009 adalah Penuntasan Buta Aksara (PBA) yang merupakan program utama kami. Kegiatan pembelajaran dilaksanakan pada malam hari dengan jadwal yang berbeda-beda tiap kelompoknya. Dari kegiatan PBA telah berhasil meluluskan 53 warga belajar, Sukma sebanyak 20 warga belajar, Sukma 2 sebanyak 31 warga belajar, dan Sukma 3 sebanyak 2 warga belajar. Sedangkan program diluar PBA atau program reguler kami adalah membantu mengajar SD Negeri 01, 02, 03 desa Banjarsari; membantu mengajar pramuka SD Negeri 01 desa Banjarsari; anjangsana dan silaturahmi merupakan bentuk kulo nuwun kami selaku warga pendatang kepada sesepuh warga Banjarsari; bimbingan belajar diperuntukkan secara umum untuk semua tingkat; ekstrakurikuler sekolah berupa pemberian materi maupun motivasi di berbagai kegiatan ekstrakurikuler di sekolah-sekolah yang berada di desa Banjarsari; kepemudaan yakni membantu kegiatan Ikatan Remaja Masjid (IRMA); peringatan 17 Agustus yakni ikut berpartisipasi dalam perencanaan, pelaksanaan lombalomba 17-an, upacara 17 Agustus maupun karnaval, dan pembuatan spanduk 17an untuk kelurahan desa Banjarsari; membantu kegiatan Posyandu di desa Banjarsari; dan mengikuti kegiatan PKK. Kegiatan pembelajaran dilaksanakan pada malam hari dengan jadwal yang berbeda-beda tiap kelompoknya. Dari kegiatan PBA telah berhasil meluluskan 53 warga belajar, Sukma sebanyak 20 warga belajar, Sukma 2 sebanyak 31 warga belajar, dan Sukma 3 sebanyak 2 warga belajar. 4

6

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN .............................................................................1 KATA PENGANTAR .........................................................................................2 ABSTRAK KEGIATAN..................................................................................4 DAFTAR ISI ........................................................................................................5 DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................6 BAB I : PENDAHULUAN...............................................................................7 A. Latar Belakang ................................................................................7 B. Tujuan Penyelenggaraan Pendidikan Keaksaraan ...........................8 C. Kegiatan KKN Tematik PBA .........................................................9 D. Tempat Pelaksanaan KKN Tematik PBA ....................................12 E. Waktu Pelaksanaan KKN Tematik PBA ......................................12 F. Rencana Kegiatan Penyelengaraan Pendidikan Keaksaraan .........12 BAB II : PROSES PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN............................................................................... 14 A. Pendataan Calon Warga Belajar ...................................................14 B. Pembentukan Kelompok Belajar ..................................................14 C. Proses Pelaksanaan Pembelajaran ................................................14 D. Tempat Dan Waktu Pembelajaaran ..............................................16 E. Pelaksanaan Evaluasi Hasil Pembelajaran ....................................17 F. Tingkat Pencapaian Hasil Pembelajaran ........................................18 G. Faktor Pendukung..........................................................................19 H. Faktor Penghambat.........................................................................20 H. Upaya Mengatasi Masalah ............................................................20 I. Program-program KKN PBA UNNES Desa Banjarsari ................21 BAB III: PENUTUP..........................................................................................26 A. Kesimpulan ...................................................................................26 B. Rekomendasi .................................................................................26 C. Kata Penutup .................................................................................27 LAMPIRAN – LAMPIRAN............................................................................29 5

7

DAFTAR LAMPIRAN
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. . 9. Dokumen lain yang relevan. Daftar nama dan identitas lengkap calon warga belajar Daftar nama dan identitas lengkap warga belajar yang Daftar nama dan identitas lengkap warga belajar yang Daftar warga belajar tiap kelompok. Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga Daftar Kelompok Mahasiswa Peserta KKN Tematik PBA

yang berhasil didata mahasiswa pesertra KKN Tematik PBA. mengikuti proses pembelajaran. lulus evaluasi hasil pembelajaran.

belajar berdasarkan status keaksaraan. belajar berdasarkan jenis kelamin. belajar berdasarkan umur.

8

6 BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Pada masa sekarang ini, pembangunan yang dilaksanakan di Indonesia belum sepenuhnya merata dan juga belum dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat khususnya yang berada di desa. Pembangunan merupakan tanggung jawab bersama seluruh komponen bangsa serta membutuhkan kerja keras dan pengabdian seluruh masyarakat. Apabila pembangunan tidak berjalan lancar, maka hal ini akan berdampak pada penurunan tingkat urbanisasi masyarakat desa ke kota untuk mendapatkan penghidupan yang layak. Hal ini tentunya akan dapat menghambat kelancaran pembangunan, utamanya pembangunan masyarakat di desa. Pembangunan Masyarakat Desa (PMD) adalah kegiatan pembangunan yang berlangsung di desa meliputi seluruh aspek kehidupan masyarakat desa. Perguruan Tinggi sebagai pusat pemeliharaan dan pengembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi bertujuan untuk mendidik mahasiswa agar berjiwa penuh pengabdian serta kegairahan untuk meneliti dan memiliki sikap tanggung jawab yang besar terhadap masa depan bangsa dan negara. Kiprah Perguruan Tinggi dan mahasiswa bagi usaha pembangunan nasional dan daerah ini perlu ditingkatkan peranannya sesuai dengan kebutuhan saat ini dan masa mendatang. Oleh karena itu Perguruan Tinggi dituntut untuk lebih berorientasi dan menyerasikan kurikulumnya terhadap kebutuhan pembangunan, sehingga dapat menghasilkan sarjana yang dapat menghayati dan mengatasi problema pembangunan dan kemasyarakatan serta berfungsi sebagai penerus pembangunan. Hal ini sangat penting, karena pada akhirnya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi itu harus diabadikan untuk kemaslahatan bersama dan pembangunan manusia seutuhnya. Salah satu bagian penting problem pembangunan yang perlu mendapatkan perhatian serius dan partisipasi dari Perguruan Tinggi adalah percepatan penuntasan penduduk buta aksara di Jawa Tengah yang secara nasional 7

9

menduduki urutan kedua setelah Jawa Timur. Dengan keterbatasan Sumber Daya Manusia (SDM) yang dimiliki oleh Dinas pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Tengah maka diperlukan kerja keras dengan perencanaan yang matang untuk mewujudkan Jawa Tengah bebas buta aksara dalam waktu cepat. Kenyataan inilah yang yang mendorong pentingnya dilakukan kerjasama dengan pihak Perguruan Tinggi dalam penanganan program percepatan penuntasan buta aksara di Jawa Tengah karena ketersediaan SDM di Perguruan Tinggi baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya cukup memadai. Berdasarkan latar belakang di atas, maka kegiatan KKN Tematik Penuntasan Buta Aksara yang merupakan kerjasama Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Propinsi Jawa Tengah dengan Perguruan Tinggi se-Jawa Tengah diharapkan mampu menjadi strategi andalan serta dapat dijadikan sebagai modal alternatif yang efektif dan efisien bagi pemerintah dalam upaya mempercepat penuntasan buta aksara di Jawa Tengah, sehingga obsesi Jawa Tengah bebas buta aksara di tahun 2009 benar-benar dapat terwujud. B. a b Tujuan Penyelenggaraan Pendidikan Keaksaraan Melaksanakan Tri Darma Perguruan Tinggi dalam bidang Pengabdian Masyarakat. Sebagai proses pendewasaan mahasiswa dalam berpikir, bersikap, dan berperilaku secara realistis dan akademis yang dilandasi dengan semangat dan komitmen yang tinggi untuk memberikan pengabdian terbaik bagi masyarakat. c Sebagai proses pembelajaran kepada mahasiswa dalam mengimplementasikan seperangkat teori ynag telah diterima dibangku kuliah kepada masyarakat secara langsung. d Sebagai proses pendidikan bagi mahasiswa agar berjiwa penuh pengabdian dalam mengawal pembangunan serta memiliki tanggung jawab yang tinggi terhadap masa depan bangsa dan Negara.

(I) Tujuan Umum

10

e

Membentuk sarjana yang berilmu, cakap, berbudi pekerti luhur, serta memiliki kesadaran dan tanggung jawab yang tinggi atas kesejahteraan masyarakat maupun masa depan bangsa dan Negara Republik Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

f

Membentuk sarjana penerus pembangunan yang mampu menghayati berbagai permasalahan yang dihadapi masyarakat dan mampu mengembangkan interdisipliner. pemikiran maupun penalaran untuk belajar memecahkan permasalahan yang kompleks secara pragmatis dan

g

Mendekatkan

Perguruan

Tinggi

dengan

masyarakat

untuk

menyesuaikan tuntutan pembangunan dan dinamika masyarakat. (II) Tujuan Khusus a b Melaksanakan program percepatan penuntasan buta aksara di Jawa Tengah. Membantu pemerintah dalam upaya mewujudkan Jawa Tengah bebas buta aksara tahun 2009. C. 1. Banjarsari Desa Banjarsari merupakan salah satu desa yang berada di Kecamatan Kradenan, yang dipimpin oleh seorang Kepala Desa yaitu Bapak Muji, S.Pi. a. Batas – batas wilayah Desa  Grabagan   Tuko Sebelah Selatan Sebelah Barat : Crewek : Grabagan, Sebelah Utara : Kuwu, Kegiatan KKN Tematik PBA Deskripsi Situasi dan Lokasi Desa

11

 Kradenan

Sebelah Timur

:

Kalisari,

b. Luas daerah desa Banjarsari Luas desa Banjarsari 495.285 Ha, suhu rata – rata desa Banjarsari 330C, dengan dua perubahan musim yaitu musim hujan dan musim kemarau. Desa Banjarsari dikelilingi oleh persawahan dan ladang jagung. c. Orbitrasi Orbitrasi (jarak dari pusat pemerintahan) :  jarak dari pusat 3 Km pemerintahan kecamatan :  : 26  : 90  : 630 d. Pembagian Wilayah Desa Banjarsari merupakan salah satu kelurahan yang berada di Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan yang mempunyai 5 wilayah, yang masing – masing di bawah pimpinan Kepala Dusun. Tabel 1. Persebaran Dusun di desa Banjarsari No 1 Dusun Banjar Lor Kepala Dusun Sugiyanto Jumlah RT 4 Km Km Km

jarak dari ibukota Kabupaten jarak dari Ibukota Provinsi jarak dari Ibukota Negara

12

2 3 4 5

Krajan Banyu Urip Gluntungan Gempol

Sunarno Purwoto Mardiyanto Sugeng

9 8 7 4

Kegiatan KKN Tematik PBA dilaksanakan selama 45 hari, mulai tanggal 27 Juli 2009 sampai dengan 9 September 2009 Kradenan Kabupaten Grobogan. di desa Banjarsari Kecamatan

2. a) Identifikasi Keaksaraan

Rencana Kegiatan KKN Tematik PBA Adapun rencana kegiatan KKN Tematik PBA antara lain meliputi kegiatan: Warga Belajar yang dimasukkan dalam kegiatan pembelajaran adalah yang termasuk dalam kelompok SUKMA , ”DO” dan ”Buta Aksara Murni”. b) Membuat Kesepakatan Belajar Pembuatan kesepakatan tentang waktu dan tempat pembelajaran dilakukan dengan mengadakan sosialisasi dengan calon warga belajar. Penentuan kesepakatan belajar disesuaikan dengan calon warga belajar agar kegiatan pembelajaran tidak mengganggu kegiatan rutin warga belajar. Kesepakatan tentang bahan ajar juga didiskusikan dengan calon belajar. Bahan ajar disesuaikan kebutuhan dan minat warga belajar agar dalam pembelajaran, warga belajar mempunyai inisiatif dan tidak cepat bosan. c) Menyusun Rencana Pembelajaran Rencana pembelajaran disusun oleh tutor dan didiskusikan bersama dengan warga belajar. Rencana pembelajaran memuat aktifitas diskusi, membaca, menulis, berhitung, dan aksi (penerapan) sesuai dengan topik pembelajaran yang telah dipilih dan disepakati warga belajar. d) Pelaksanaan Kegiatan Pembelajaran

13

Pelaksanaan kegiatan pembelajaran akan dilaksanakan sesuai kesepakatan warga dan setelah melalui tiga kegiatan sebelumnya yang telah diuraikan di atas. e) Kegiatan-kegiatan lain di samping kegiatan Tematik PBA Sosialisasi dengan warga-warga lain selain calon warga belajar dilakukan dengan ikut dalam kegiatan sehari-hari di desa Banjarsari. Diantarannya membantu di Posyandu, mengajar SD setempat, memberi pelajaran tambahan bagi anak-anak sekolah, dan kegiatan lain yang berhubungan dengan kemasyarakatan selama tidak mengganggu kegiatan KKN Tematik PBA.

D.

Tempat Pelaksanaan KKN Tematik PBA

Tempat pelaksanaan kegiatan PBA (Penuntasan Buta Aksara) akan disesuaikan dengan kesepakatan warga belajar. Yang kemudian akan di bentuk kelompok belajar. Tempat pembelajaran itu hendaknya dekat dengan pemukiman warga, dan memiliki sarana dan prasarana serta kondisi yang mendukung proses pembelajaran tersebut. E. Waktu Pelaksanaan KKN Tematik PBA

Pelaksanaan kegiatan KKN Tematik PBA di Desa Banjarsari berlangsung selama 45 (empat puluh lima) hari yaitu mulai tanggal 27 Juli 2009 sampai dengan 9 September 2009. Waktu pelaksanaan kegiatan pembelajaran disesuaikan dengan waktu yang disepakati warga belajar dengan beberapa pertimbangan, yakni waktu tersebut adalah waktu yang sangat kondusif untuk melakukan proses pembelajaran serta diharapkan pada waktu itu semua warga dapat menghadiri kegiatan belajar. Pelaksanaan pembelajaran BA dilaksanakan selama kurang lebih satu bulan, yaitu mulai tanggal 27 Juli 2009 sampai tanggal 9 September 2009. Kegiatan pembelajaran tersebut dilaksanakan dua hingga tiga kali dalam satu minggu.

14

Adapun pelaksanaan ujian PBA dilaksanakan pada tanggal 1 – 4 September 2009. F. Rencana Kegiatan Penyelenggaraan Pendidikan Keaksaraan

Sosialisasi dengan warga setempat diperlukan dalam langkah awal penyelenggaraan pendidikan keaksaraan. Dengan penjelasan yang jelas tentang kegiatan Penuntasan Buta Aksara dan memberikan pengertian pentingnya pendidikan bagi warga, diharapkan kegiatan ini didukung penuh oleh warga setempat, baik oleh calon warga belajar atau warga lain. Karena kegiatan ini ditujukan untuk orang dewasa (14-45 tahun) yang belum bisa membaca, menulis, dan berhitung, sambutan positif dari warga menjadi hal yang paling penting. Warga yang mau bekerja sama diharapkan mampu menyukseskan kegiatan ini. Dan untuk mengajak warga agar bisa bekerja sama, keikutsertaan mahasiswa KKN dalam kegiatan kemasyarakatan misal tahlilan, posyandu, atau kegiatan sehari-hari warga setempat menjadi langkah yang bisa dilakukan. Kegiatan pembelajaran keaksaraan yang akan diadakan disesusaikan dengan metodologi keaksaraan fungsional, yaitu pembelajaran yang menitikberatkan pada minat dan kebutuhan warga belajar dengan memperhatikan konsep belajar untuk orang dewasa (andragogi) sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. Pembelajaran berorientasi pada masalah yang dihadapi Pembelajaran berorientasi pada pengalaman sendiri warga Warga belajar bebas untuk belajar sesuai dengan Tujuan pembelajaran ditentukan dan disetujui warga Warga Belajar memperoleh umpan balik tentang warga belajar (problem oriented). belajar (experiences oriented). pengalamannya, dan pengalaman bermakna (meaningfull) bagi warga belajar. belajar melalui kontrak belajar (learning Contract). pencapaian tujuan pembelajaran. Motivasi instrinsik menghasilkan pembelajaran lebih mudah diserap dan lebih permanen.

15

g. h.

Bahan ajar lebih mudah dipelajari oleh WB apabila sesuai Partisipasi aktif setiap WB dalam proses pembelajaran

dengan kebiasaannya. memperbaiki ingatan mereka.

BAB II PROSES PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN KEAKSARAAN A. Pendataan Calon Warga Belajar

Pendataan calon warga belajar dilakukan sehari setelah penerjunan. Pendataan yang berlangsung selama 7 hari dilakukan dengan berbagai cara. Diantaranya koordinasi dengan Kepala Desa yang diteruskan ke tiap-tiap RT, koordinasi dengan tim PLS di UPTD Kecamatan Kradenan, dan juga dengan cara pendekatan personal (door to door) ke rumah masing-masing calon warga belajar, serta dilakukan sosialisasi pada setiap RW. Dari pendataan tersebut didapat data warga belajar valid sebanyak 53 orang. (lampiran 1) B. Pembentukan Kelompok Belajar

Data valid calon warga belajar yang didapat dengan metode yang telah disebutkan dan telah di-cross-check diklasifikasikan sesuai dengan alamat calon warga belajar. Klasifikasi warga sesuai dengan alamat tempat tinggal tersebut memudahkan dalam pembentukan kelompok belajar. Kesepakatan pembentukan

16

kelompok belajar dilakukan dan didiskusikan bersama oleh tutor dan calon warga belajar. Setelah mengadakan kesepakatan bersama dengan Warga Belajar, maka dibentuk 4 kelompok belajar, yaitu kelompok Spongebob terdiri dari 14 orang, Doraemon terdiri dari 14 orang, Avatar terdiri dari 14 orang, dan Kungfu Panda yang terdiri dari 11 orang. Kelompok Spongebob bertempat di rumah bapak Suparmin RT 02 RW 01, kelompok Doraemon bertempat di rumah Bapak Bakri Dusun Banjar lor RT 01 RW 01, kelompok Avatar bertempat di rumah Bapak Sumbito Dusun Banjarsari RT 03-04 RW 01 , dan kelompok Kungfu Panda bertempat di rumah bapak Mardiyanto RT 04 RW 04 C. Proses Pelaksanaan Pembelajaran Pelaksanaan kegiatan Pembelajaran dalam kelompok belajar keaksaraan fungsional terdiri atas lima kegiatan yaitu kegiatan diskusi, menulis, membaca, berhitung, dan keterampilan fungsional. Langkah tersebut bukanlah langkah yang baku atau kaku yang harus selalu berurutan, melainkan dapat dilakukan secara 14 acak. Banyak variasi tentang metode yang dapat digunakan tutor dalam membelanjarkan WB. Ketepatan penggunaan beberapa metode dan teknik pembelajaran sangat tergantung dengan kemampuan dasar yang sudah dimiliki WB, serta minat dan kebutuhan WB. Oleh karena itu keanekaragaman metode bisa digunakan sesuai dengan situasi, kondisi, minat, dan kebutuhan WB. Metodologi pembelajaran keaksaraan yang digunakan antara lain: 1. 2. 3. 4. Menggunakan bahasa daerah setempat (lokal) sebagai bahasa Menggunakan materi pembelajaran berupa peristiwa atau pengantar agar warga belajar lebih cepat memahami materi pembelajaran. permasalahan yang berasal dari warga belajar. Memberi kesempatan kepada setiap warga belajar untuk menulis dan Membantu warga belajar agar percaya diri dan merasa senang bahwa membaca sendiri sesuai dengan kemampuan dasar masing-masing. mereka bisa menulis dan membaca.

17

5. 6. 7. 8.

Mengajarkan keterampilan menulis dan membaca sesuai dengan Menggunakan sarana dan media pembelajaran seperti buku bacaan, Memberi semangat kepada setiap warga belajar untuk saling Melakukan kegiatan pembelajaran menulis dan membaca berulang-

tingkat kemampuan warga belajar. booklet, leaflet, dll sesuai dengan tingkat kemampuan warga belajar. membantu warga belajar lainnya yang belum bisa menulis dan membaca. ulang dengan tema yang berbeda-beda agar warga belajar tidak cepat bosan. Selama proses pembelajaran terjadi banyak perubahan kemampuan warga belajar. Beberapa ada yang mangalami perkembangan pesat dan ada juga yang masih terhambat. Kendala-kendala yang paling sering terjadi adalah kendala penglihatan yang sudah tidak normal karena faktor usia dan ingatan, juga dikarenakan faktor usia. Langkah-langkah yang diambil untuk menyeimbangkan perkembangan kemampuan belajar adalah sebagai berikut : 1. Memberikan motivasi secara personal kepada para warga belajar yang masih mengalami kesulitan dalam menerima bahan ajar dikarenakan dua faktor di atas. 2. Bahan Ajar tematik yang dipakai dalam kegiatan pembelajaran diperbanyak dan dibagikan dengan maksud agar bisa dipelajari sendiri oleh warga belajar di rumah masing-masing. 3. Warga belajar yang sudah mengalami perkembangan pesat dan dilihat sudah mampu membaca, menulis dan berhitung diberi kesempatan mengajari warga belajar yang belum bisa. Jadi, suasana yang tercipta bukanlah suasana belajar-mengajar antara tutor dan warga belajar, melainkan suasana diskusi dan belajar bersama antara tutor dan warga belajar. Hal tersebut juga untuk menghindari rasa minder karena bebrapa warga belajar lebih nyaman bertanya pada sesama warga belajar daripada bertanya kepada tutor. 4. Memberikan pre-tes yang soalnya dibuat berdasarkan buku Pedoman Tutor Pendidikan Keaksaraan Fungsional untuk mengetahui tingkat kemampuan warga belajar.

18

5. Dari hasil pre-tes tersebut didapat data warga belajar yang belum mampu dan yang sudah mampu. Hal tersebut ditindaklanjuti dengan memberikan pembelajaran private kepada warga belajar yang dirasa masih kurang mampu. Tempat dan waktu pembelajaran private diadakan di rumah warga belajar tersebut di luar jam pembelajaran kelompok belajar. D. Tempat Dan Waktu Pembelajaran

Tempat dan waktu pelaksanaan kegiatan PBA disesuaikan dengan kesepakatan warga belajar. Jadwal kegiatan pembelajaran masing-masing kelompok belajar adalah sebagai berikut.

No 1 2 3 4 E.

NAMA Kungfu Panda Spongebob Doraemon Avatar

TEMPAT Bapak Mardiyanto Bapak Suparmin Bapak Bakri Bapak Sumbito

WAKTU Minggu, Rabu 19.00-21.00 Senin, Kamis, Sabtu 19.00-21.00 Minggu, Rabu 19.00-21.00 Selasa, Jum’at 19.00-21.00

Pelaksanaan Evaluasi Hasil Pembelajaran 1. Tahapan Penilaian Dalam Pendidikan Keaksaraan.

a. Penilaian sebelum proses pembelajaran : Kemampuan awal setiap WB pada saat masuk kelompok belajar tidaklah sama. Setiap WB mempunyai kemampuan awal yang berbeda-beda, dari yang belum mengenal aksara sama sekali sampai dengan yang sudah mengetahui keaksaraan dalam standar tertentu. Kemampuan awal setiap WB, baik pada

19

keterampilan

CALISTUNG

dasarnya

maupun

minat

dan

kebutuhan

fungsionalnya dapat dinilai sejak pertama kali pembelajaran dimulai. b. Penilaian selama proses pembelajaran Selama proses pembelajaran, dapat dilihat perkembangan tiap warga belajar. Peningkatan kemampuan belajar sudah dapat terlihat setelah pembelajaran berlangsung selama 2 minggu. Peningkatan yang terjadi pada kemampuan warga belajar dapat digolongkan sebagai berikut: 1) Dalam proses pembelajaran, warga belajar juga diajari bagaimana cara tanda tangan karena sebagian dari mereka belum bisa bertanda tangan. 2) Warga belajar dengan status keaksaraan DO 2 mampu membaca dan menulis lebih baik dan lebih cepat. 3) Warga belajar dengan status keaksaraan DO 3 mampu membaca dan menulis lebih baik dan lebih cepat. 4) Warga belajar dengan status SUKMA 1 mampu membaca dan menulis kalimat dalam 1 paragraf dengan menggunakan bahasa Indonesia, mampu melakukan perhitungan penjumlahan dan pengurangan dua angka, serta mampu berkomunikasi secara tertulis menggunakan bahasa Indonesia yang lebih baik. 5) Warga belajar dengan status SUKMA 2 mampu membaca dan menulis kalimat dalam 1 paragraf dengan menggunakan bahasa Indonesia, mampu melakukan perhitungan penjumlahan, pengurangan, perkalian dan pembagian 3 angka, serta mampu berkomunikasi secara tertulis menggunakan bahasa Indonesia yang lebih baik. c. Penilaian akhir pembelajaran Setelah pembelajaran keaksaraan yang berlangsung selama kurang lebih 1 bulan, dari 1 Agustus – 1 September 2009, kemampuan keaksaraan tiap WB mengalami kemajuan yang bervariasi. Dan untuk menciptakan standar kemampuan WB, ujian diadakan serentak dengan soal yang dibuat langsung oleh Dinas Pendidikan Nasional. Ujian dilaksanakan pada tanggal yang berbeda-beda, yaitu tanggal 1-3 September.

20

F.

Tingkat Pencapaian Hasil Pembelajaran

Tingkat pencapaian hasil pembelajaran (nilai akhir) diperoleh dari penilaian secara tidak langsung setiap pertemuan pembelajaran serta hasil ujian akhir. Bagi WB yang lulus dengan kriteria bersyarat (menguasai calistung) akan memperoleh STSB (Surat Tanda Selesai Belajar) sebagai bukti pencapaian belajar tingkat lanjutan. Dari 53 warga belajar yang mengikuti kegiatan pembelajaran semuanya dinyatakan lulus dan dapat memperoleh STSB. Dapat dilihat peningkatan kemampuan yang terjadi, dari yang semula DO2, DO3, SUKMA I dan SUKMA II. Setelah pembelajaran berlangsung sudah bisa menuliskan nama, umur, tempat tinggal dan juga satu kalimat lengkap yang terdiri dari minimal 7 kata dan dapat menulis kalimat dalam 1 paragraf. Warga belajar juga mampu membaca kembali apa yang sudah ditulis dengan baik. Warga juga mampu berhitung dari angka satuan sampai jutaan, dan mampu menggunakan simbol hitung (penjumlahan dan pengurangan). G. 1. a) Faktor Pendukung dan Penghambat Faktor Pendukung Kondisi masyarakat yang mayoritas beragama Islam taat. Sehingga tercipta suasana aman, nyaman, dan kondusif untuk mendukung pelaksanaan kegiatan KKN Tematik PBA. b) Kerjasama yang baik yang terjalin antara warga, perangkat desa, termasuk dalam hal ini Kepala Desa dan Ketua RT/RW dan mahasiswa KKN Tematik PBA itu sendiri. c) Sudah tersedianya data calon warga belajar yang dimiliki UPTD Kradenan untuk desa Banjarsari. Pendataan calon warga belajar yang dilakukan Tim KKN berdasar data tersebut. Dengan kuota 1 mahasiswa KKN diharapkan mampu mengentaskan 5 orang buta aksara. Jumlah warga belajar yang harus dientaskan adalah 40 orang. Pencapaian kuota sisa dilakukan dengan berbagai cara yang sudah dijelaskan di atas.

21

d)

Wilayah desa Banjarsari terbagi menjadi 5 dusun yaitu

Krajan, Banjar Lor, Banyu Urip, Gluntungan, dan Gempol. Sebelah Utara berbatasan dengan desa Kuwu dan Grabagan, sebelah Selatan berbatasan dengan desa Crewek, sebelah Barat berbatasan dengan desa Grabagan dan Tuko, sebelah Timur berbatasan dengan desa Kalisari dan Kradenan. Dengan pembagian pemusatan penduduk yang hanya ada di 2 lokasi yaitu, dusun Banjar Lor dan dusun Gluntungan, memudahkan tim KKN dalam pendataan dan pengumpulan calon warga belajar. Dan juga dalam pembagian kerja dan waktu kegiatan pembelajaran. e) Status keaksaraan warga belajar mayoritas DO2, DO3, SUKMA 1, SUKMA 2. Hal tersebut memudahkan dalam proses kegiatan pembelajaran karena mereka sudah mempunyai dasar keaksaraan. Warga belajar tersebut dibantu untuk mengingat penggunaan aksara dan cara berhitung yang sudah lama tidak mereka gunakan.

2. a.

Faktor Penghambat Hambatan pelaksanaan program Penuntasan Buta Aksara antara lain adalah: Lokasi desa yang dikelilingi persawahan dan ladang jagung, mempunyai akses jalan sangat berat. Kondisi jalan yang rusak menjadi kendala dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran. b. pada malam hari. c. PBA. d. Dalam pendataan calon warga belajar yang dilakukan door to door, sebagian besar warga menutupi status keaksaraan masing-masing. Walaupun nama mereka tercantum dalam daftar nama yang Kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya membaca, menulis dan berhitung yang diselenggarakan melalui Kurangnya penerangan seanjang jalan dari dusun ke dusun lainnya membuat kegiatan hampir tidak mungkin dilakukan

22

diberikan ketua RT/RW, calon warga mengaku tidak buta aksara dan menolak mengikuti kegiatan pembelajaran. Calon warga belajar yang sudah terdata, beberapa menolak mengikuti kegiatan pembelajaran dikarenakan malu. e. mengingat dikarenakan umur. f. g. Mata pencaharian warga belajar yang mayoritas petani menyulitkan dalam pembagian waktu pembelajaran. Terbatasnya alat transportasi yang tersedia menyulitkan kegiatan pembelajaran dilaksanakan. H. Upaya Mengatasi Masalah Warga belajar yang rata-rata berumur di atas 40 tahun mengalami gangguan penglihatan mata tua dan kesulitan

Adapun upaya-upaya yang dilakukan untuk mengatasi hambatan-hambatan tersebut di atas antara lain: 1. Melakukan pendekatan dengan warga melalui kunjungan kerumah-rumah untuk bersilaturahmi serta memberikan pengarahan dan pengertian akan pentingnya pendidikan. 2. Mengadakan kegiatan-kegiatan di luar PBA yang mampu mempererat hubungan dengan WB seperti memberikan keterampilan praktek membuat makanan, Posyandu, Mengajar di SD Negeri 01, 02, 03 desa Banjarsari, pengajian, kegiatan kepemudaan, dan PKK, agar menarik perhatian warga masyarakat untuk mengikuti kegiatan pembelajaran. 3. Bantuan kepala desa, ketua RT/RW sangat diperlukan untuk memberikan pengarahan kepada calon warga belajar untuk mengikuti kegiatan ini karena mengingat pentingnya pendidikan bagi warga. 4. Memberikan pengertian pada Warga Belajar bahwa waktu pembelajaran hanya sebentar jadi di harapkan warga belajar datang lebih awal. 5. Meminta bantuan Kepala Desa dalam memperlancar jalannya kegiatan KKN ini, semisal meminjam motor untuk tambahan alat transportasi.

23

6. Faktor umur yang menjadi hambatan seperti gangguan penglihatan dan ingatan warga belajar yang sudah lemah diupayakan dengan mengulangi bahan ajar pertemuan sebelumnya pada awal kegiatan pembelajaran. Dan setelah itu baru melanjutkan ke bahan ajar selanjutnya. I. Program-Program KKN PBA UNNES Desa Banjarsari

Beberapa program KKN PBA UNNES yang berhasil terlaksana adalah sebagai berikut : 1. Banjarsari Nama Kegiatan • • • • 2. Nama Kegiatan • • • • 3. • • • • • • Sasaran Tempat Sumber Dana Pelaksanaan Hasil Penanggung Jawab Sasaran Tempat Pelaksanaan Penanggung jawab Sasaran Tempat Pelaksanaan Penanggung jawab : Mengajar SD Negeri 03 desa Banjarsari : Siswa SD : SD Negeri 03 Banjarsari : Minggu ke II, III, IV, dan V : Tim KKN Membantu Mengajar ekstrakurikuler Membantu Mengajar di SD Negeri 03 desa

Pramuka di SD Negeri 01 desa Banjarsari : Mengajar Pramuka SD Negeri 01 desa Banjarsari : Siswa SD : SD Negeri 01 Banjarsari : Minggu ke II, III, dan IV : Tim KKN Bimbingan Belajar siswa-siswa SD : Siswa SD : Posko KKN : Iuran Tim KKN : Minggu ke III,IV, dan V : Lancar : Tim KKN

24

4. 64

Berpartisipasi dalam kepanitiaan HUT RI ke

Program ini dilaksanakan berdasarkan Surat Keputusan Kepala Desa Banjarsari dalam rangka HUT RI ke 64. • • • • • • 5. • • • • • • • 6. ke 64 • • • • • • • • Nama Kegiatan Jenis Perlombaan Sasaran Tempat Sumber dana Biaya Pelaksanaan Penannggung jawab : Lomba HUT RI ke 64 : Kasti, Maraton, dan Voli. : Warga Banjarsari : Desa Banjarsari : Desa dan pihak-pihak terkait : Rp. 1.200.000,00 : Minggu ke III : Mas Agung (Dusun Banyu Urip) Nama Kegiatan Tempat Sumber dana Biaya Pelaksanaan Hasil Penanggung jawab Sasaran Tempat Sumber Dana Pelaksanaan Hasil Penanggung Jawab : Membantu kelancaran kegiatan : Desa Banjarsari : Desa dan pihak-pihak terkait : Minggu ke III : Lancar : Kepala Desa dan Ketua Panitia Pembuatan Spanduk HUT RI ke 64 : Pembuatan spanduk HUT RI ke 64 : Posko KKN : Kas Anggota Tim KKN : Rp. 25.000,00 : Minggu ke III : Lancar : Tim KKN Pertandingan untuk memeriahkan HUT RI

Program ini dilaksanakan atas dasar Surat Keputusan Camat Kradenan.

25

7.

Ketrampilan Dasar

Kegiatan ketrampilan dasar ini dilaksanakan dengan tujuan memberikan ketrampilan kepada ibu-ibu warga desa Banjarsari. Kegiatan ini dilaksanakan 3 kali dengan peserta, tempat dan waktu yang berbeda. a. Nama Kegiatan Bunga Sedotan • • • • • • • Peserta Tempat Sumber Dana Biaya Pelaksanaan Hasil Penanggung Jawab : Kelompok Kungfu Panda : Rumah ibu Mardiyanto : Dana Ketrampilan Tim KKN : Rp 300.000,00 : 23 Agustus 2009 : Lancar : Tim KKN : Pembuatan Puding Jagung dan : Kelompok Spongebob : Rumah ibu Sugiyem : Dana Ketrampilan Tim KKN : Rp 300.000,00 : 13 Agustus 2009 : Lancar : Tim KKN : Pembuatan Manisan Ceremai, Tas : Kelompok Doraemon : Rumah ibu Bakri : Dana Ketrampilan Tim KKN : Rp 300.000,00 : 19 Agustus 2009 : Pembuatan martabak telur dan

b. Nama Kegiatan Hiasan Kristik • • • • • • • Peserta Tempat Sumber Dana Biaya Pelaksanaan Hasil Penanggung Jawab

c. Nama Kegiatan • • • • • Peserta Tempat Sumber Dana Biaya Pelaksanaan

dari Kardus, Abon Bonggol Pisang, dan Kaligrafi

26

• •

Hasil Penanggung Jawab

: Lancar : Tim KKN : Pembuatan Kue Coklat dan Bunga : Kelompok Avatar : Rumah ibu Sumbito : Dana Ketrampilan Tim KKN : Rp 300.000,00 : 1 September 2009 : Lancar : Tim KKN

d. Nama Kegiatan dari Sedotan • • • • • • • 8. Peserta Tempat Sumber Dana Biaya Pelaksanaan Hasil Penanggung Jawab

Kegiatan Hari Ulang Tahun RI yang ke-63 Macam-macam lomba diantaranya : a. Lomba bagi Perempuan • lomba kasti Tiap dusun minimal diwakili oleh 1 tim.

 Tim KKN menjadi panitia dalam berbagai lomba HUT RI ke 64.

Lomba tumpeng Tiap dusun minimal menyerahkan 1 tumpeng. b. Lomba bagi Laki-Laki • • tempat Waktu • Voli Maraton : lapangan sepak bola desa Banjarsari : pukul 07.00 wib- selesai Tiap dusun minimal diwakili oleh 1 tim. Diikuti oleh umum tanpa batasan umur. pelaksanaan : minggu, 11-16 Agustus 2009  Tim KKN menjadi panitia kesenian dalam ragka HUT RI ke 64. Nama Kegiatan : Malam Tirakatan dan Resepsi

27

• • • • • •

Sasaran Tempat Sumber dana Biaya Pelaksanaan Penanggung jawab

: Warga Banjarsari : Balai Desa Banjarsari : Desa dan pihak-pihak terkait : Rp. 2.000.000,00 : Minggu ke IV : Seksi Kesenian

28

BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan 1. Sebagian besar penduduk Desa Banjarsari bermatapencaharian sebagai petani. Tata Desa Banjarsari teratur, sehingga memudahkan dalam proses pendataan. Selain itu, pelaksanaan KKN Tematik PBA ini sangat tepat waktu, karena pada bulan Juli-September merupakan masa panen namun kegiatan belajar mengajar tidak terganggu dikarenakan pembelajaran dilaksanakan pada malam hari Jumlah warga belajar yang mengikuti pembelajaran 53 orang dan yang mengikuti ujian STSB berjumlah 53 orang. Proses pelaksanaan pembelajaran PBA dilaksanakan di 4 tempat. Adapun perincian pelaksanaan pembelajaran adalah sebagai berikut: No 1 2 3 4 NAMA Kungfu Panda Spongebob Doraemon Avatar TEMPAT WAKTU

Bapak Mardiyanto Minggu, Rabu 19.00-21.00 Bapak Suparmin Bapak Bakri Bapak Sumbito Senin, Kamis, Sabtu 19.00-21.00 Minggu, Rabu 19.00-21.00 Selasa, Jum’at 19.00-21.00

B. Rekomendasi 1. Bagi Desa Banjarsari: a. Masyarakat Desa Banjarsari hendaknya lebih menyadari akan pentingnya pendidikan bagi kelangsungan masa depan putra-putri mereka. b. Masyarakat Desa Banjarsari agar lebih arif dan bijaksana dalam menyikapi segala hal. 26

29

c. Masyarakat desa lebih

meningkatkan

partisipasinya dalam

kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh pemerintah desa, termasuk program yang berhubungan dengan pendidikan dan keterampilan. d. Lebih ditingkatkannya kerja sama antara masyarakat, dusun dan pemerintah desa dalam hal Banjarsari. 2. Bagi Kecamatan Kradenan : a. Semoga program PBA yang telah dilaksanakan oleh mahasiswa KKN Unnes dapat ditindaklanjuti demi tercapainya tujuan pengentasan buta aksara. b. Adanya koordinasi antarinstansi yang mengurusi penuntasan buta aksara sehingga tidak terjadi tumpang tindih program yang akhirnya mengakibatkan tumpang tindih anggaran penuntasan buta aksara. c. Kerja sama antara pemerintah desa dan pihak kecamatan lebih ditingkatkan. 3. Bagi Universitas Negeri Semarang (Unnes) : a. Pembekalan KKN sebaiknya dilaksanakan dan dipersiapkan dengan matang. a. Sebaiknya Unnes mengadakan observasi langsung ke lokasi KKN PBA sebelum melaksanakan penerjunan mahasiswa ke lokasi KKN. Hal ini terkait dengan besarnya kuota mahasiswa per desa yang seharusnya juga diseimbangkan dengan jumlah penduduk, luas wilayah, dan jumlah warga buta aksara.. C. Kata Penutup Laporan ini pada dasarnya berisi tentang pelaksanaan program penuntasan buta aksara sekaligus pedoman penyusunan bahan ajar tematik. Hal ini dimaksudkan sebagai panduan atau teknis bagi setiap mahasiswa peserta KKN Tematik PBA yang akan menjadi tutor dalam program Penuntasan Buta Aksara. Oleh karena petunjuk teknis yang tercantum dalam laporan ini masih cukup global, maka setiap mahasiswa yang akan menjadi tutor dituntut untuk mampu pembangunan dan kemajuan Desa

30

mengembangkan dan memperkaya dengan kreatifitasnya sesuai dengan kondisi lingkungan masyarakat dan warga belajar, serta kebutuhan masing-masing kelompok belajar. Akhirnya, semoga laporan ini bermanfaat bagi pembaca khususnya mahasiswa yang akan mengikuti KKN program Tematik Penuntasan Buta Aksara sehingga dapat mengantarkan tercapainya tujuan utama KKN Tematik PBA yakni untuk menuntaskan masyarakat buta aksara di Jawa Tengah.

31

LAMPIRAN – LAMPIRAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. . 9. Dokumen lain yang relevan. Daftar nama dan identitas lengkap calon warga belajar yang berhasil didata mahasiswa pesertra KKN Tematik PBA. Daftar nama dan identitas lengkap warga belajar yang mengikuti proses pembelajaran. Daftar nama dan identitas lengkap warga belajar yang lulus evaluasi hasil pembelajaran. Daftar warga belajar tiap kelompok. Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga belajar berdasarkan status keaksaraan. Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga belajar berdasarkan jenis kelamin. Rekapitulasi data keikutsertaan dan kelulusan warga belajar berdasarkan umur. Daftar Kelompok Mahasiswa Peserta KKN Tematik PBA

32

29

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->