P. 1
Shalat Tarawih

Shalat Tarawih

5.0

|Views: 3,525|Likes:
Published by Tirta Aja

More info:

Published by: Tirta Aja on Feb 09, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/27/2014

pdf

text

original

SHALAT TARAWIH

Disusun Oleh :

Fauzy Yudistira 08.11.252
Dosen Pembimbing :

Suparman, S. Ag

SEKOLAH TINGGI ILMU ADMINISTRASI

SATYA NEGARA PALEMBANG
TAHUN 2010/2011

KATA PENGANTAR Assalamu’alaikum Wr.Wb Segala puji bagi Allah, sang Pencipta alam semesta beserta isinya untuk kepentingan hidup manusia. Shalawat dan salam semoga dicurahkan kepada Nabi penutup semua risalah samawi, yaitu Muhammad SAW, beserta keluarga, para sahabat, dan pengikutnya. Alhamdulillah, dengan izin Allah kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Shalat Tarawih. Oleh karenanya, kami mengharapkan makalah ini dapat digunakan sebagai monitoring terhadap mahasiswa/i lainnya dan untuk menambah wawasan dan pengetahuan bagi kami dan kelompok lain mengenai shalat tarawih. Walaupun dalam makalah ini tidak lepas dari kekurangan dan kekhilafan, kami mengharapkan kritik dan saran dari Dosen Pembimbing untuk perbaikannya, agar makalah ini bisa lebih baik lagi. Mudah-mudahan makalah yang saya buat ini dengan sangat sederhana, dapat bermanfaat bagi kita bersama. Amin

Penulis Fauzy Yudistira

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Bulan Ramadhan adalah merupakan bulan suci, bulan yang dimuliakan Allah Swt, bulan penuh maghfiroh (ampunan) dan berkah-Nya, bulan dimana pintu-pintu surga dibuka lebar-lebar dan pintu neraka ditutup rapat, syaitonsyaiton dibelenggu, bulan dimana jiwa menjadi tenang dan hati menjadi tentram. Oleh sebab itulah Rasul Saw dalam bulan Ramadhan mengajak umatnya agar meningkatkan ibadah, termasuk didalamnya beliau menggalakkan tuntunannya dalam melaksanakan shalat dimalam bulan Ramadhan yang dinamakan Shalat Tarawih. Didalam shalat tarawih ini, Rasul Saw hanya memberikan contoh tuntunan dan tidak memberikan batasan dalam jumlah raka’atnya. Hal tersebut tentunya memberikan kebebasan, kelonggaran kepada umatnya untuk menentukan sendiri pilihannya dengan melihat kondisi dan kemampuan sendiri, apakah ia mampu melaksanakan dengan 11 raka’at atau 23 raka’at atau bahkan dengan 39 raka’at. Dengan demikian, ini adalah merupakan rahmat bagi umatnya, Allah telah berfirman didalam Al-Quran :

‫ل يكلف ال نفسا إل وسعها‬
Artinya : “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya” (Qs. Al-Baqarah : 286) Dari kasus-kasus yang kita hadapi mengenai shalat tarawih dalam perbedaan jumlah rakaat dikalangan umat muslim terutama di Kota Palembang,

maka kelompok kami akan membahas dalam bentuk sebuah makalah yang berjudul Shalat Tarawih.

B. Rumusan Masalah Dari latar belakang masalah diatas, penulis merumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Pengertian Shalat Tarawih. 2. Bagaimana Waktu dan Hukum Shalat Tarawih. 3. Fadhilah/keutamaan Shalat Tarawih. 4. Bagaimana Cara Mengerjakan Shalat Tarawih.

BAB II SHALAT TARAWIH

‫عن أبى هريرة رضى ال عنه قال : كان رسول ال صلى ال عليه وسلم‬ ‫يرغب فى قيام رمضان من غير أن يأمر بعزيم : فيقول : من قام رمضـان‬ ‫ة‬ (‫إيمانا واحتسابا غفرله ما تقدم من ذنبه. )رواه الجماعة‬
Artinya : “Dari Abu Hurairah ra berkata : Rasulullah Saw mengajak mengerjakan shalat (tarawih) dalam bulan Ramadhan dengan tanpa menyuruh dengan sungguhsungguh, seraya bersabda : Barang siapa melaksanakan shalat (tarawih) kerena iman dan mengharap pahala dari Allah, maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lewat” (HR. Al-Jama’ah) A. Arti Tarawih Lafadz Tarawih ( ‫ ) تراويح‬bentuk jamak dari mufrad Tarwihah ( ‫ترويحة‬ ) yang mempunyai arti istirahat. Shalat Tarawih adalah : Shalat malam yang dikerjakan pada bulan suci Ramadhan sesudah mengerjakan shalat fardhu isya’. H. Mochtar mendefinisikan Shalat Tarawih ialah Shalat malam pada bulan Ramadhan hukumnya sunnah mu’akkad, bagi pria dan wanita boleh dikerjakan sendiri-sendiri, boleh berjama’ah dengan waktunya setelah shalat isya’ sampai terbit fajar. Disebut Shalat Tarawih oleh karena shalat ini mempunyai rakaat dan bacaan yang panjang sehingga dalam melaksanakannya memakan waktu yang lama dengan demikian memerlukan istirahat, dan istirahat ini biasanya dilakukan pada setiap 2 kali salam dari 4 rakaat.

B. Waktu dan Hukum Shalat Tarawih Waktu untuk mengerjakan shalat tarawih adalah dari sesudah dikerjakannya shalat isya sampai terbitnya fajar. Adapun waktu yang utama dan afdhol untuk mengerjakan shalat tarawih para ulama membagi atas 2 (dua) bagian, apakah dikerjakan pada awal atau akhir malam. 1. Awal malam lebih utama, bagi mereka yang tidak terbiasa atau khawatir tidak mampu untuk bangun malam. 2. Akhir malam lebih utama, bagi yang terbiasa dan tidak mempunyai kekhawatiran sama sekali untuk bangun malam. Hukum Shalat Tarawih adalah Sunnah Mu’akkadah. C. Fadhilah Shalat Tarawih Sebagaimana disebutkan dalam hadits diatas, yang diriwayatkan oleh AlJama’ah dari Abu Hurairah ra menunjukkan bahwa fadhilah bagi orang yang mengerjakan shalat tarawih adalah mendapatkan ampunan dosa-dosanya yang telah lewat. Sedangkan fadhilah yang lain adalah mendapatkan fitrah (bersih suci bagaikan bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya), sebagaimana hadits yang diriwiyatkan oleh Imam Ahmad, Nasai dan Ibn Majah dari Abdurrahman Ibn Auf, yaitu :

‫عن عبد الرحمن بن عوف رضى ال عنه أن النبى صلى ال عليه‬ ،‫وسلم قال : إن ال عز وجل فرض صيام رمضان وسننت قيامه‬ ‫ه‬Q ‫فمن صامه وقامه إيمانا واحتسابا خرج من ذنوبه كيوم ولدته أ‬ ‫م‬ (‫)رواه أحمد والنسائى وابن ماجه‬
Artinya : “Dari Abdurrahman Ibn Auf ra : Sesungguhnya Nabi Saw bersabda : Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla telah mewajibkan puasa bulan

Ramadhan dan Aku telah menuntunkan shalat (tarawih)nya. Barang siapa puasa Ramadhan dan shalat Tarawih karena Iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya akan keluar bagaikan bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya” (HR. Imam Ahmad, Nasai dan Ibn Majah) D. Cara Mengerjakan Shalat Tarawih 1. Jumlah Rakaat Dalam Satu Malam Sebagaimana diketahui bahwa hukum shalat tarawih adalah sunnah mu’akkadah dapat dilaksanakan sendiri ataupun berjamaah dengan dua rakaat satu kali salam, sebagaimana ditegaskan oleh Rasulullah Saw dalam menjawab pertanyaan seorang sahabat yang bertanya tentang cara (kaifiyah) shalat tarawih, yaitu :

‫ فقال : يا رسول ال كيف صلة الليل؟ فقال رسول‬V‫قام رج ل‬ ‫ال صلى ا ل عليه وسلم : صلة الليل مثنى مثنى فإذا خفت‬ ‫بح فأوتر بواحدة. )رواه الجماعة( وزاد أحمد فى رواية‬Q ‫ال‬ ‫ص‬ .‫: صلة الليل مثنى مثنى تسلم فى كل ركعتين‬
Artinya : “Berdiri seorang laki-laki dan bertanya : Ya Rasulullah bagaimana (cara) shalat malam? Rasulullah menjawab Shalat malam itu (terdiri dari) dua rakaat, dua rakaat, jika kamu khawatir (datangnya) subuh, maka shalat witirlah kamu denga satu rakaat” (HR. Al-Jamaah) Imam Ahmad menambahkan dalam riwayat lain : “Shalat malam itu (terdiri dari) dua rakaat, dua rakaat, dimana kamu melaksanakan salam pada setiap dua rakaat” Dalam hadits lain yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim dari Kuraib ra dari Abdullah Ibn Abbas ra, dalam menceritakan kisahnya sewaktu beliau menginap dirumah bibinya Maemunah Binti Al-Harits, yang

menerangkan bahwa Rasulullah Saw shalat malam sebanyak 13 rakaat, demikian haditsnya :

‫أنه صلى ال عليه وسلم صلى ثلث عشرة ركعة ثم نام حتى‬ ‫نفخ فلما تبين له الفجر صلى ركعتين خفيفتين‬
Artinya : “Sesungguhnya Rasul Saw shalat malam (dengan) 13 (tiga belas) rakaat lalu tidur sampai mendengkur, kemudian ketika fajar sudah mulai nampak beliau lalu shalat dua rakaat ringan” Begitu juga penegasan senada dengan Imam Nawawi, DR. Wahbah AlZuhaili dalam kitabnya : Al-Fiqh Al-Islamy Wa Adillatuhu, demikian beliau menjelaskan

‫والتراوي ح ع ش رون رك ع ة بع ش : ت س ليمات: ف ى ك ل لي ل : م ن‬ ‫ة‬ ‫ر‬ ‫نة م ع‬Q‫رمضان بين ص لة الع شاء وطل وع الفج ر اتباع ا للس‬ ، ‫مواظ ب ة ال ص حابة علي ه ا، وي ن وى الشخ ص بك ل ركعتي ن‬ .‫التراويح أو قيام رمضان ولو صلى أربع ركعا : لم تصح‬ ‫ت‬
Artinya : “Shalat Tarawih itu terdiri dari dua puluh rakaat dengan sepuluh kali salam setiap malam bulan Ramadhan, (waktunya) antara shalat isya dan shalat subuh, demikian ini karena mengikuti sunnah Rasul dan rutinitas para sahabat dalam mengerjakan shalat tarawih. Dan hendaknya untuk setiap mengerjakan dua rakaat niat shalat tarawih atau shalat malam Ramadhan, dan apabila shalat dengan empat rakaat, maka tidak sah”. Dari beberapa riwayat diatas yang menerangkan tentang jumlah rakaat dalam shalat tarawih, maka kelompok kami menyimpulkan bahwa shalat tarawih dapat dilaksanakan dengan 11 rakaat atau 23 rakaat

tergantung diri sendiri yang menentukan pilihannya dan melihat kondisi dan kemampuannya sendiri. Tapi dalam melaksanakan shalat tarawih harus dua rakaat satu kali salam, tidak boleh empat rekaat satu kali salam. 2. Yang Afdhol Dikerjakan Sendiri Atau Berjama’ah Ada 2 macam cara dalam mengerjakan shalat sunnah : a. Tidak disunnahkan cara mengerjakannya dengan berjama’ah, seperti : shalat rawatib, tahiyyatul masjid, dhuha, tahajud, witir, istikhoroh, tasbih dan shalat mutlak. b. Disunnahkan cara mengerjakannya dengan jama’ah, seperti shalat iedul fitri dan iedul adha, kusufain (gerhana matahari dan rembulan), istisqo’ (mohon hujan) dan shalat tarawih. Dalam hal mengerjakan shalat tarawih para ulama berbeda pendapat, sebagian ulama berpendapat sunnah dikerjakan dengan berjama’ah dan sebagian lagi tidak disunnahkan dikerjakan dengan berjama’ah (dikerjakan sendiri). Tetapi yang afdhol (lebih utama) dalam melaksanakan shalat tarawih dikerjakan dengan berjama’ah, sebagaimana yang diriwayatkan sebagian jumhur ulama diantaranya Imam Syafe’i, Imam Abu Hanifah Imam Ahmad Bin Hambal dan sebagian Ashab Imam Maliki, alasan mereka karena hadits Rasulullah yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam AtTurmudzi dari Abu Dzar, yaitu :

‫أن النبى صلى ال عليه وسلم جمع أهله وأصحابه وقال : أنه‬ ‫م ن ق ام م ع ال م ام ح ت ى ين ص رف كت ب ل ه ق ي ام لي ل : )روه‬ ‫ة‬ (‫أحمد وصححه الترمذى‬
Artinya : “Sesungguhnya Nabi Muhammad Saw telah mengumpulkan keluarga dan sahabatnya dan bersabda : Barang siapa melaksanakan shalat

(malam) berjama’ah bersama imam sampai selesai, maka baginya pahala seolah ia mengerjakan shalat satu malam penuh”. 3. Bacaan Dalam Shalat Tarawih Cara mengerjakan shalat tarawih sama seperti mengerjakan shalat fardu (wajib), mempunyai syarat sah shalat, rukun-rukun shalat dan hal-hal yang membatalkan shalat. Syarat sah shalat ada lima, yaitu : a. Suci anngota badannya dari hadats kecil dan hadats besar b. Menutup aurat c. Berdiri shalat ditempat yang suci dari najis d. Mengetahui bahwa waktu shalat telah masuk, atau dengan memperkirakannya e. Menghadap ke kiblat (ke Ka’bah) Rukun-rukun shalat, yaitu : a. Niat. Golongan Syafei dan Maliki memasuki niat sebagai rukun shalat, sedangkan golongan Hanafi dan Hambali memasuki niat sebagai syarat sah shalat. b. Berdiri bagi yang kuasa/mampu c. Takbiratul Ihram d. Membaca Al-Fatihah e. Ruku’ f. I’tidal serta tuma’ninah g. Sujud dua kali serta tuma’ninah h. Duduk diantara dua sujud serta tuma’ninah i. j. Duduk akhir Membaca tasyahud akhir

k. Membaca shalawat atas Nabi Muhammad

l.

Memberi salam, yang pertama kekanan

m. Menertibkan rukun-rukun. Hal-hal yang membatalkan shalat, yaitu : a. Sengaja berbicara, berbincang-bincang layaknya dengan manusia, baik berbicara dalam rangka pembenahan shalat atau bukan b. Banyak bertingkah gerak tidak termasuk rukun dan sunnah shalat, seperti 3x melangkah, disengaja atau tidak. Tetapi gerakan kecil yang tidak berarti tidak membatalkan shalat c. Ditimpa hadats (waktu shalat) hadats kecil atau besar seperti kentut, kencing d. Tertimpa najis yang bukan najis ma’fu, kecuali najis kering dan menimpa pakaian, dan dengan dikibaskan pakaian itu maka tidak batal shalatnya. e. Sengaja membuka auratnya, bukan karena ditiup angin f. Terjadi perubahan niat, seperti berkeras (hatinya) keluar shalat g. Makan minum sekalipun sedikit adalah membatalkan shalat h. Tertawa besar dapat membatalkan shalat i. Murtad (riddah) terputus Islamnya, dia bukan lagi muslim karena ucapan, perbuatan. Sebagaimana shalat tarawih adalah shalat yang mempunyai banyak keistimewaan, diantaranya adalah mempunyai bacaan Al-Quran yang panjang, didalam membaca Al-Quran inipun ada beberapa pendapat yang muncul, antara manakah yang afdhal dalam shalat tarawih, apakah Al-Quran yang terdiri dari 30 juz itu dikhatamkan dalam jangka 1 minggu, 1 bulan atau hanya cukup membaca surat-surat pendek dari akhir Al-Quran? Ada beberapa riwayat yang dapat dikemukakan disini, antara lain : Hadits Hudzaifah ra yang diriwayatkan oleh Imam Muslim :

‫أنه صلى مع النبى صلى ال عليه وسلم ليلة فقرأ البقرة و آل‬ ‫ سبح أو‬V ‫عمران والنساء فى ركع : وكان إذا مر بآية فيها تسبي‬ ‫ح‬ : ‫ة‬ ‫ تعوذ، ثم ركع نحوا مما قام ثم قام نحوا مما‬V ‫ سأل أو تعو‬V ‫سؤا‬ ‫ذ‬ ‫ل‬ (‫ركع ثم سجد نحوا مما قام )رواه مسلم‬
Artinya : “Sesungguhnya sahabat Hudzaifah ra shalat (tarawih) bersama dengan Nabi Muhammad Saw pada suatu malam, kemudian beliau (dalam shalat itu setelah membaca surat Al-Fatihah) membaca surat Al-Baqarah, Ali Imran dan An-Nisa dalam satu rakaat, dan dalam membaca Al-Quran beliau apabila menjumpai ayat yang ada tasbihnya beliau membaca tasbih dan apabila menjumpai ayat permohonan, beliau memohon kepada Allah dan begitu juga apabila ada ayat perlindungan, beliau memohon kepada-Nya, (setelah selesai membaca Al-Quran) beliau lalu ruku’ (lamanya ruku’ tersebut) sama seperti waktu berdiri, kemudian berdiri dari ruku’ (iktidal), dimana lamanya sepadan dengan lamanya ruku’, kemudian beliau sujud, yang lamanya juga sepadan dengan waktu berdiri dari ruku’ (iktidal). Atsar yang diriwayatkan oleh Imam Malik, dari Muhammad Ibn Yusuf dari As-Saib Ibn Yazid :

‫امر عمر بن الخطاب أبي بن كع ب: وتميما الدارى أن يقوما‬ ‫للناس بإحدى عشرة ركعة، قال : وقد كان القارئ يقرأ بالمئين‬ ‫حتى كنا نعتمد على العصى من طول القيام وما كنا ننصرف‬ (‫إل فى بزوغ الفجر. )رواه الزرقانى‬
Artinya :

“Khalifah Umar Ibn Khattab memerintahkan sahabat Ubay Ibn Ka’ab dan Tamim Ad-Dary agar mengimami shalat tarawih bersama orangorang dengan 11 rakaat, Rowi berkata : dan waktu itu imam membaca surat Al-Quran yang terdiri ratusan ayat sehingga kita bersandar kepada tongkat karena panjangnya berdiri, dan kita tidak selesai shalat kecuali sudah masuk (terbit) fajar. Dari hadits diatas, kelompok kami menyimpulkan bahwa tidak disunnahkan kurang dari satu kali khatam Al-Quran dalam shalat tarawih dibulan Ramadhan, dan harus melihat kondisi makmum, jika mereka siap dan sepakat menghendaki bacaan Al-Quran yang panjang maka lebih yang afdhol/utama adalah mengerjakan dengan apa yang menjadi kehendak, kesiapan dan kesepakatan mereka. Sebaliknya kalau mereka siap dan sepakat menghendaki bacaan Al-Quran yang pendek maka lebih yang afdhol/ utama adalah mengerjakan dengan apa yang menjadi kehendak, kesiapan dan kesepakatan mereka. 4. Doa Qunut Dalam Shalat Witir Sebagian besar (jumhur) Ulama Salaf dan Khalaf berpendirian menganggap sunnah hukumnya membaca doa qunut dalam shalat witir yang dikerjakan bersama-sama dengan shalat tarawih. Adapun tempat membaca doa qunut adalah setelah ruku’. Sedangkan waktunya adalah mulai masuk hari ke 16 sampai akhir Ramadhan. Dalil yang digunakan para ulama adalah : a. Hadits Abdullah Ibn Mas’ud ra diriwayatkan oleh Imam Muslim :

(‫كوع )رواه مسلم‬Q ‫أن النبى صلى ال عليه وسلم قنت بعد ال‬ ‫ر‬
Artinya : “Bahwasanya Nabi Muhammad Saw berdoa qunut sesudah ruku” (HR. Muslim) b. Atsar Hasan yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud :

‫أن عمر بن الخطاب جمع الناس على أبى بن كع ب: فكان يصلى‬ ‫لهم عشرين ليلة ول يقنت إل فى النصف الباقى من رمضان‬ (‫)رواه أبو داود‬
Artinya : “Bahwasanya khalifah Umar Ibn Khattab ra memerintahkan kepada orang-orang agar shalat tarawih dengan (imam) Ubay Ibn Ka’ab ra, maka beliau shalat tarawih bersama mereka selama 20 malam, dan ia tidak berdoa qunut kecuali dalam separo yang kedua (hari ke 16 keatas)” E. Tahapan Diperintah-Nya Shalat Tarawih Sebagaimana dijelaskan oleh As-Syaikh Athiyah Muhammad Salim, Imam Masjid An-Nabawy As-Syareef dalam bukunya : At-Tarawih Aktsar Min Alf Aam Fi Masjidi An-Nabiy Alaihi As-Salam, bahwa shalat tarawih itu mempunyai tahapan-tahapan dalam perkembangan diperintah-Nya shalat tarawih, yang terdiri dari 3 tahapan. 1. Tahapan Pertama Yaitu tahap dimana Rasulullah Saw secara umum baru memberikan semangat dan anjuran (At-Targhib al-Muthlaq), tanpa menyebut jumlah rakaat dan tanpa embel-embel, sebagaimana hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abu Hurairah ra :

‫أن رسول ا ل صلى ا ل عليه وسلم قال : من قام رمضـان‬ (‫إيمانا واحتسابا غفرله ما تقدم من ذنبه. )رواه مسلم‬
Artinya : “Bahwasanya Rasulullah Saw bersabda : Barang siapa melaksanakan shalat (tarawih) karena iman kepada Allah dan mengharap ridha Allah, maka diampunilah dosa-dosanya yang telah lewat”

Dalam hadits ini Rasulullah Saw hanyak mengajak dan menggugah kepada siapa saja dengan memberitahukan tentang fadilah shalat tarawih pada bulan Ramadhan dengan tanpa menyebut jumlah rakaat, tanpa memberikan contoh dan bahkan tanpa menyuruh dengan sungguh-sungguh. 2. Tahapan Kedua Tahap anjuran, dalam anjuran ini dikaitkan antara shalat tarawih dengan bulan Ramadhan, bahwa shalat tarawih itu hukumnya sunnah, dalam tahapan ini Rasulullah Saw belum memberikan contoh dan tuntunan, hanya anjurannya saja yang lebih dipertegas dari tahap pertama, yaitu bagi yang mengerjakan shalat tarawih karena iman dan mengharap ridha Allah, ia akan kembali seperti waktu dilahirkan oleh ibunya, yaitu bersih tanpa noda dan dosa, seperti yang diterangkan hadits dibawah ini :

‫عن عبد الرحمن بن عوف رضى ال عنه أن النبى صلى ال‬ ‫علي ه و س لم ق ال : إ ن ا ل ع ز وج ل فر ض ص يام رم ض ان‬ ‫وسننت قيامه، فمن صامه وقامه إيما نا واحتسابا خرج من‬ ‫ ه )رواه أح مد والن سائى وا بن‬Q ‫ذ ن وبه ك ي وم و ل دته أ‬ ‫م‬ (‫ماجه‬
Artinya : “Dari Abdurrahman Ibn Auf ra : Sesungguhnya Nabi Saw bersabda : Sesungguhnya Allah Azza Wa Jalla telah mewajibkan puasa bulan Ramadhan dan Aku telah menuntunkan shalat (tarawih)nya. Barang siapa puasa Ramadhan dan shalat Tarawih karena Iman dan mengharap pahala dari Allah, maka dosa-dosanya akan keluar bagaikan bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya” (HR. Imam Ahmad, Nasai dan Ibn Majah)

3. Tahapan Ketiga Pada tahap ini Rasulullah memberikan contoh dan tuntunan dengan mengerjakannya sendiri, yang lalu diikuti oleh sahabat. Dari sinilah lalu shalat tarawih berkembang ada diantara para sahabat yang mengerjakannya dengan keluarganya dirumah, sebagaimana hadits Jabir ra yang diriwayatkan oleh Imam Al-Marwazy :

‫ بن كع ب: إلى رسول ال صلى ا ل عليه وسلم فى‬Q‫جاء أب ى‬ : ‫، قال‬V ‫رمضان فقال : يا رسول ال كان معى فى الليلة شي‬ ‫ئ‬ ‫وماذاك؟ قال : نسوة دارى قلن : إنا ل نقرأ القرآن فنصلى‬ ‫خلفك بصلتك، فصليت بهن ثمان ركعا : فسكت عنه وكان‬ ‫ت‬ .‫شبه الرضا‬
Artinya : “Sahabat Ubay Ibn Ka’ab ra menghadap kepada Rasulullah Saw dalam bulan Ramadhan, ia bertanya : Ya Rasulullah tadi malam saya ada suatu masalah? Rasulullah bertanya : Apa itu? Ubay menjawab : perempuan-perempuan keluargaku berkata : kita tidak membaca (hafal Al-Quran), maka sebaiknya kita shalat (tarawih) berjamaah denganmu, dan kemudian aku shalat bersama mereka dengan 8 rakaat, Rasulullah diam (tidak menjawab), itu pertanda beliau meridhoinya” Dari hadits tersebut diatas telah nampak jelas bahwa shalat tarawih pada tahapan ini dilaksanakan dan dikerjakan dengan cara berjama’ah F. Beberapa Riwayat Menerangkan Banyaknya Jumlah Rakaat Shalat Tarawih Pada masa sekarang ini banyak menunjukkan adanya kecenderungan gejala atau fenomena yang menghawatirkan karena disini muncul saling

menyalahkan, membid’ahkan antara yang mengerjakan shalat tarawih 11 rakaat dengan yang mengerjakan shalat tarawih 23 rakaat. Contohnya di Kota Palembang, Jamaah Masjid Agung Palembang pada shalat tarawih di bulan Ramadhan mengerjakannya 23 rakaat, sedangkan di Masjid Ukhwah pada waktu shalat tarawih di bulan Ramadhan mengerjakannya hanya 11 rakaat. Disini terjadi perbedaan, dan perbedaan ini tidak untuk dipertentangkan atau saling menyalahkan antara satu dengan yang lainnya tetapi harus saling menghargai, karena setiap kelompok mempunyai dalil atau alasan kenapa mengerjakannya demikian. Ada beberapa riwayat yang menerangkan tentang banyaknya jumlah rakaat shalat tarawih yang akan kami kemukakan disini adalah sebagai berikut : 1. Tarawih 8 rakaat dan witir 3 rakaat = 11 rakaat Berdasarkan riwayat Imam Malik dari Muhammad Ibn Yusuf Ibn Yazid :

‫امر عمر بن الخطاب أبي بن كع ب: وتميما الدارى أن يقوما للناس‬ ‫بإحدى عشرة ركعة، قال : وقد كان القارئ يقرأ بالمئين حتى كنا‬ ‫نعتمد على العصى من طول القيام وما كنا ننصرف إل فى بزوغ‬ (‫الفجر. )رواه الزرقانى‬
Artinya : “Khalifah Umar Ibn Khattab memerintahkan sahabat Ubay Ibn Ka’ab dan Tamim Ad-Dary agar mengimami shalat tarawih bersama orang-orang dengan 11 rakaat, Rowi berkata : dan waktu itu imam membaca surat AlQuran yang terdiri ratusan ayat sehingga kita bersandar kepada tongkat karena panjangnya berdiri, dan kita tidak selesai shalat kecuali sudah masuk (terbit) fajar. 2. Tarawih 12 rakaat dan witir tidak disebutkan

Riwayat Imam Malik dari Dawud Ibn Hushein, bahwa ia mendengar dari Abd. Rahman Ibn Hurmuz Al-A’raj berkata :

‫ما أدركت الناس إل وهم يلعنون الكفرة فى رمضان، قال وكان‬ ‫القارئ يقرأ سورة البقرة فى ثمان ركعا : فإذا قام بها فى إثنتى‬ ‫ت‬ ‫عشرة ركعة رأى الناس أنه قد خفف‬
Artinya : “Aku tidak pernah menjumpai orang-orang (sahabat dan tabi’in) kecuali mereka melaknati (dalam doanya) orang-orang kufur dalam bulan Ramadhan, Rowi berkata : Dan Imam (ketika itu) membaca surat Al-Baqarah dalam 8 rakaat, dan jika imam dengan surat Al-Baqarah (tersebut, membaca) dalam 12 rakaat, maka orang-orang melihat kalau imam telah meringankan (shalatnya) 3. Tarawih 10 rakaat, witir 3 rakaat = 13 rakaat Riwayat Muhammad Ibn Nashr Al-Marwazy dan Muhammad Ibn Ishaq dari Muhamad Ibn Yusuf dari eyangnya Al-Saib Ibn Yazid :

‫كنا نصلى زمن عمر فى رمضان ثلث عشرة‬
Artinya : “Kita shalat tarawih pada masa Umar Bin Khattab ra dalam bulan Ramadhan dengan 13 rakaat” 4. Tarawih 20 rakaat, witir 3 rakaat = 23 rakaat Riwayat dari Imam Malik dari Yazid Ibn Ruman :

‫كان الناس يقومون فى زمان عمر بن الخطاب فى رمضان بثلث: وعشرين‬ ‫ركعة‬
Artinya : “Orang-orang (sahabat dan tabi’in) menjalankan shalat pada masa khalifah Umar Bin Khattab ra di bulan Ramadhan dengan 23 (dua puluh tiga) rakaat”

5. Tarawih 34 rakaat, witir 1 rakaat = 35 rakaat Riwayat dari Imam Zararah Ibn Aufa :

‫أنه كان يصلى بهم بالبصرة أربعا و ثلثين و يوتر‬
Artinya : “Sesungguhnya ia shalat Tarawih dengan mereka dikota Bashrah dengan 34 rakaat dab 1 witir” 6. Tarawih 36 rakaat, witir 3 rakaat = 39 rakaat Riwayat dari Muhammad Ibn Nashr dari riwayat Imam Dawud Ibn Qois, ia berkata :

‫أدركت ال |اس فى إمارة أبان بن عثمان وعمر بن عبد العزيز - يعنى‬ ‫ن‬ ‫ث‬ : ‫بالمدينة - يقومون بس } وثلثين ركعة، و يوترون بثل‬ ‫ت‬
Artinya : “Aku menjumpai orang-orang pada masa pemerintahan Abas Ibn Utsman dan Umar Ibn Abd. Aziz di Madinah Al-Munawwarah, mereka mengerjakan shalat tarawih dengan 36 rakaat dan witir 3 rakaat” (Fathul Bari : 205/4) 7. Tarawih 40 rakaat, witir 1 rakaat = 41 rakaat Riwayat Imam Turmudzi :

‫أكثر ما قيل فيه أنها تصلى إحدى و أربعين ركعة بالوتر‬
Artinya : “Yang paling sering dikatakan : bahwasanya shalat tarawih itu dikerjakan dengan 41 rakaat dengan witir” Demikian beberapa riwayat yang menggambarkan begitu banyaknya ragam dan macam jumlah rakaat dalam shalat tarawih dan witir yang dikerjakan oleh para sahabat, tabi’in dan tabi’it tabi’in, yang dapat kelompok kami simpulkan bahwa semua sepakat, sependapat, tidak ada seorang pun dari mereka yang mengingkari dan tidak menyetujui.

Permasalahannya adalah sebagaimana yang dikemukakan Imam Malik dan Imam As-Syafe’i berikut ini, dan bahkan Imam As-Syafe’i mempertegas pendapatnya dengan mengemukakannya demikian :

‫، فإن‬V ‫وليس فى شئ :من هذا ضيق ول حد ينتهى إليه لنه نافل‬ ‫ة‬ V ‫ إلى، وإن أكثروا‬Q‫ وهو أح ب‬V ‫جود فحس‬Q‫وا ال س‬Q‫أطالوا القيام و أق ل‬ ‫ن‬ ‫ن‬ V ‫وا القراءة( فحس‬Q ‫جود )وأخ‬Q ‫كوع وال‬Q ‫ال‬ ‫ف‬ ‫س‬ ‫ر‬
Artinya : “Dan tidak ada masalah dan kesulitan dalam hal ini, dan tidak ada batas habisnya (berapa saja jumlah rakaatnya) karena ini adalah merupakan shalat sunnah, jika menghendaki memperpanjang berdiri (karena banyaknya bacaan Al-Quran dan bacaan lain) dan memperpendek sujud (menyedikitkan rakaat), maka itu adalah (perbuatan) baik, dan lebih aku sukai. Dan apabila menghendaki memperbanyak ruku’ dan sujud (rakaat)nya dan memperpendek bacaan, maka (yang demikian ini) juga baik.

BAB III KESIMPULAN Lafadz Tarawih bentuk jamak dari mufrad Tarwihah yang mempunyai arti istirahat. Shalat Tarawih adalah : Shalat malam yang dikerjakan pada bulan suci Ramadhan hukumnya sunnah mu’akkad, bagi pria dan wanita boleh dikerjakan sendiri-sendiri, boleh berjama’ah dengan waktunya setelah mengerjakan shalat fardhu isya’ sampai terbit fajar. Waktu untuk mengerjakan shalat tarawih adalah dari sesudah dikerjakannya shalat isya sampai terbitnya fajar. Adapun waktu yang utama/afdhol untuk mengerjakan shalat tarawih, ialah : 1. Awal malam lebih utama, bagi mereka yang tidak terbiasa atau khawatir tidak mampu untuk bangun malam; 2. Akhir malam lebih utama, bagi yang terbiasa dan tidak mempunyai kekhawatiran sama sekali untuk bangun malam. Sedangkan hukum Shalat Tarawih adalah Sunnah Mu’akkadah. Fadhilah atau keutamaan mengerjakan shalat tarawih adalah mendapatkan ampunan dosa-dosanya yang telah lewat, dan mendapatkan fitrah (bersih suci bagaikan bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya). Cara mengerjakan shalat tarawih sama seperti mengerjakan shalat fardu (wajib), mempunyai syarat sah shalat, rukun-rukun shalat dan hal-hal yang membatalkan shalat. Syarat sah shalat, yaitu : 1. Suci anngota badannya dari hadats kecil dan hadats besar. 2. Menutup aurat. 3. Berdiri shalat ditempat yang suci dari najis. 4. Mengetahui bahwa waktu shalat telah masuk; dan

5. Menghadap ke kiblat (ke Ka’bah). Rukun-rukun shalat, yaitu : 1. Niat; 2. Berdiri bagi yang kuasa/mampu; 3. Takbiratul Ihram; 4. Membaca Al-Fatihah; 5. Ruku’; 6. I’tidal; 7. Sujud dua kali; 8. Duduk diantara dua sujud; 9. Duduk akhir; 10. Membaca tasyahud akhir; 11. Membaca shalawat atas Nabi Muhammad; 12. Memberi salam, yang pertama kekanan; dan 13. Menertibkan rukun-rukun. Sedangkan Hal-hal yang membatalkan shalat, yaitu : 1. Sengaja berbicara, berbincang-bincang; 2. Banyak bertingkah gerak tidak termasuk rukun dan sunnah shalat; 3. Ditimpa hadats (waktu shalat) hadats kecil atau besar; 4. Tertimpa najis yang bukan najis ma’fu; 5. Sengaja membuka auratnya; 6. Terjadi perubahan niat; 7. Makan minum sekalipun sedikit; 8. Tertawa besar; dan 9. Murtad (riddah) terputus Islamnya.

DAFTAR PUSTAKA “Makalah ini boleh kamu salin n edit tapi inget baca dulu ya biar ilmunya dapet oce”

KH. M. Hanif Muslih, Lc, Kesahihan Dalil Shalat Tarawih 20 Rakaat, 1997, Penerbit Santri & Dinamika Press, Surabaya DR. H. Mochtar Effendy, SE, Fiqh Islam Seri Islamologi II, 2003, Penerbit Universitas Sriwijaya, Palembang Prof. Dr. Amir Syarifuddin, Garis-Garis Besar Fiqh, 2003, Penerbit Media, Jakarta Timur Drs. H. Ahmad Rivai MM, Apt, Memakmurkan Masjid Melalui Shalat Jama’ah, 2006, Dicetak oleh IAIN Raden Fatah Press, Palembang

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->