P. 1
Materi Kuliah Agama Hindu (1)

Materi Kuliah Agama Hindu (1)

|Views: 4,957|Likes:
Published by adhimastra
Materi kuliah Agama Hindu sebagai latar belakang Arsitektur tradisional Bali
Materi kuliah Agama Hindu sebagai latar belakang Arsitektur tradisional Bali

More info:

Published by: adhimastra on Feb 12, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

MATERI KULIAH

:
AGAMA
(MPK.1201)

AGAMA HINDU SEBAGAI LATAR BELAKANG ARSITEKTUR TRADISIONAL BALI

TAHUN 2009

Dosen Penyusun:
Ir. I Ketut Adhimastra, M.Erg.

FAKULTAS

TEKNIK

(status terakreditasi nomor: 005/BAN-PT/Ak-X/S1/II/2007)
website: http://www.arsitekturdwijendra.blogspot.com, email: arstundwi@yahoo.co.id Jl. Kamboja 17 Denpasar Telp.(0361) 224383, 233974

UNIVERSITAS DWIJENDRA DENPASAR

1

RUANG LINGKUP DAN TUJUAN AGAMA HINDU

1.

Pengantar Modul Ruang Lingkup dan Tujuan Agama Hindu ini berisi pembahasan

tentang isi pokok kepercayaan Agama Hindu dalam rumus pengertian yang akan dijadikan titik tolak pemecahan persoalan yang dihadapi dalam kehidupan beragama serta tujuan yang hendak dicapai manusia dan cara mencapainya menurut Agama Hindu. Dalam kehidupan beragama Hindu banyak kita temui hal yang unik dan tidak segera mudah dimengerti kalau kita hanya melihat secara aepintas terhadap praktek kehidupan beragama yang dilakukan umatnya sehari-hari, lebih-lebih bila yang dilihat hanya upakara-upakaranya saja, maka yang tampak menonjol hanya bentuk-bentuk sesajen (upakara) dan upacara-upacara yang disertai iringan doa pujaan pandita, seni gamelan, seni tari, kidung pujaan, dan sebagainya sehingga dapat menimbulkak kesan seakan-akan Agama Hindu itu merupakan ajaran ritual dan bercorak tradisional, tanpa tujuan yang jelas yang berkaitan dengan konsepsi Ketuhanan Yang Maha Esa (keimanan dalam agama Hindu). Untuk menjernihkan kesan itu maka dengan mempelajari modul ini anda akan dapat mengerti dan memahami isi sesungguhnya atau Ruang Lingkup Agama Hindu serta tujuan hidup beragama berdasarkan kebenaran yang diajarkan oleh Hindu Dharma. Pembahasan mengenai Ruang Lingkup dan Tujuan Agama Hindu ini dapat memberi kejelasan pengertian dalam memahami tentang konsepsi filosifis/Darsana/Tattwa Hindu Dharma baik yang bersifat spiritual maupun pragmatis “duniawi”, yang akan dibahas di dalam modul 3, dan merupakan pangkal tolak di dalam pembahasan modul-modul berikutnya. Dalam pada itu maka anda harus mengerti dan memahami isi Ruang Lingkup dan Tujuan Agama Hindu ini dengan jelas.

2

2.

Tujuan Instruksional Umum Dengan mempelajari modul ini, anda memperoleh pengertian dan mampu

memahami Ruang Lingkup dan Tujuan Agama Hindu.

3.

Tujuan Instruksional Khusus Setelah menyelesaikan modul ini, anda diharapkan mampu : a. b. Menyebutkan Ruang Lingkup Agama Hindu; Menjelaskan secara singkat masing-masing Lingkup Agama

Hindu; c. d. Menyebutkan tujuan agama Hindu; Menyebutkan dasar dan tujuan hidup manusia menurut Agama

Hindu; e. f. Menjelaskan tentang Dharma, Artha, dan Moksa; Menjelaskan tentang Dharma Siddhyartha.

4.

Kegiatan Belajar

4.1 Kegiatan Belajar 1 RUANG LINGKUP AGAMA HINDU

4.1.1 Uraian dan Contoh Di dalam modul 1 anda telah mempelajari mengenai sumber ajaran Agama Hindu. Untuk memperoleh pengertian yang lebih jelas tentang Agama Hindu maka anda pun harus mempelajari isi atau ruang lingkup Agama Hindu agar dapat memahaminya secara benar menurut Weda. Ruang Lingkup ini meliputi/memuat dasar-dasar yang menjadi ciri khas dari Agama Hindu dan merupakan ajaran yang harus diyakini (diimani) oleh umat Hindu itu sendiri. Dasar keimanan itu disebut

3

“Sraddha”. Sraddha sebagai dasar keimanan dirumuskan di dalam Atharwa Weda XII.1.1 sebagai berikut : “Satyam brhad rtam ugram diksa, tapo brahma yajna prthiwim dharayanti” Artinya : Sesungguhnya satya, rita, diksa, tapa, brahama dan yadnya ialah yang menyangga dunia. Dengan ayat itu dijelaskan bahwa dunia ini ditunjang oleh Satya, Rita, Diksa, Tapa, Brahma dan Yadnya. Keenam unsur keimanan itu merupakan Dharma yang memelihara harmonisasi alam dan kehidupan ini. Jadi keenam unsur itu adalah merupakan kerangka isi Dharma (Agama Hindu), yang diimani dan bersifat mengikat karena menegaskan kebenaran dan hukum yang mengandung nilai-nilai spiritual. Di dalam pengulasan ajaran kepercayaan kepada Tuhan menurut pokok-pokok ajaran kefilsafatan Hindu, maka untuk menjelaskan sistem kepercayaan kepada Tuhan, dikembangkan pula ajaran Panca Sraddha yang mencakup lima pokok masalah yang menjadi inti ajaran kepercayaan Hindu, yaitu : a. Brahman (Widhi) Tattwa yaitu ajaran filsafat tentang hakikat

Ketuhanan. b. kehidupan. c. Karmaphala Tattwa yaitu ajaran tentang Hukum karma Atma Tattwa yaitu ajaran tentang filsafat Roh yang menjadi inti

(kausalitas). d. Punarbhawa Tatta yaitu ajaran tentang Rinkarnasi, penjelmaan

kembali setelah mati, penciptaan kembali setelah kemusnahan. e. Moksa Tattwa yaitu ajaran tentang filsafat kembalinya Roh kepada

Pencipta (Manunggal).

4

Kelima unsur tersebut, juga dinamakan Sraddha yaitu kepercayaan atau keimanan Agama Hindu yang pada dasarnya merupakan pokok-pokok kepercayaan yang harus diyakini sebagai jalan menuju keselamatan, kebahagiaan lahir dan batin. Sradha sebagai dasar keimanan mempunyai fungsi dan kedudukan yang khas dalam sistem ajaran keagamaan Hindu. Beberapa fungsi Sraddha yang perlu diketahui antara lain : a. Sraddha sebagai kerangka Dharma merupakan kerangka bentuk isi Agama Hindu Laksana melihat sebuah perumahan (Agama Hindu) maka kerangkanya adalah Sraddha itu, yang mewujudkan bentuk lahir dan sebagai penyangga bangunan rumah (Agama Hindu) itu sendiri. b. Sraddha sebagai alat atau sarana dalam mengantar manusia menuju Tuhan. Pengertian ini dapat dilihat melalui ayat Yayur Weda XIX.30 dan 77 menyatakan :

“Sraddhaya satyam apooti” (Dengan Sraddha manusia akan mencapai Tuhan)

“Sraddham satye prajapatih” (Tuhan menetapkan dengan Sraddha menuju Satya). Dengan uraian itu menjelaskan bahwa Sraddha mempunyai kedudukan dan fungsi tertentu dalam Agama Hindu. Dengan berpedoman pada Sraddha itulah berbagai dasar pengertian keagamaan Hindu dapat dijelaskan, sehingga merupakan kerangka dasar yang membentuk berbagai ajaran di dalam Agama Hindu yang harus diyakini dan dihayati oleh umatnya.

4.1.1.1 Satya Satya adalah merupakan unsur keimanan yang pertama dalam agama Hindu menurut kitab suci Atharwa Weda XII.1.1. Kata “satya” berasal dari bahasa

5

Sansekerta, dari urat kata “Sat” yang berarti Kebenaran, kejujuran, Tuhan (ketuhanan). Dengan demikian kata Satya mengandung arti sebagai berikut : a. Satya berarti kebenaran yaitu merupakan sifat hakikat dari Tuhan Yang Maha Esa, maka kata itu diartikan sama dengan kata “dewa” yaitu aspek sifat Tuhan atau wujud kekuasaan Tuhan yang bersifat khusus (atau sama dengan Malaikat). b. Satya berarti kesetiaan atau kejujuran Kata ini biasanya dirangkaikan dengan kata “Wak” atau “Wac” yang berarti kata-kata, ucapan. Misalnya Satya Wacana berarti setia pada kata-kata atau ucapan, maka segala apa yang dikatakan akan dilakukan sesuai menurut janji itu. Dari sinilah kemudian berkembang ajaran Panca Satya yaitu Lima macam kesetiaan ialah : 1) 2) 3) 4) 5) Satya Hridaya berarti setia akan keimanan atau kata hati. Satya Wacana berarti setia akan kata-kata atau ucapan. Satya Samaya berarti setia akan janji. Satya Mitra berarti setia dalam persahabatan. Satya Laksana berarti setia dalam perbuatan.

c. Satya berarti kebenaran dalam arti relatif Misalnya : setiap warga negara harus setia kepada Negaranya, seseorang istri setia kepada suaminya dan sebaliknya, setiap karyawan harus setia menjalankan kewajibannya, dan sebagainya. Di depan telah diuraikan bahwa Satya berarti kebenaran (Truth) yang diartikan sama dengan ajaran tentang kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena Kebenaran merupakan sifat hakikat dari Tuhan. Kata Satya dalam arti Ketuhanan dipergunakan sebagai sifat yang lazim dipakai dengan kata Sat yang berarti benih absolut (Yang Maha Ada) sebagai hakikat sifat benar dari Tuhan (dapat diartikan sama dengan Dzat yang bersifat mutlak), Esa sifatnya. Namun demikian manusia sebagai ciptaan yang mempunyai kemampuan berpikir dan akal, suatu kelebihan yang diberika oleh Tuhan Yang Maha Esa (Sang Hyang

6

Widhi Wasa), selalu ingin dan berusaha menemukan serta memcahkan misteri yang hakiki itu, begitu pula terhadap fenomena alam ini. Demikianlah orangorang suci yaitu para Maharesi memberikan gelar kepada Yang Maha Ada itu yang sebenarnya merupakan gelar terhadap sifat kemahakuasaan-Nya. Di dalam kitab suci Rig Weda I, 164.46 dinyatakan : “Ekam Sat wipra bahuda wdanti, agnim yamam matariswanam ahuh”. Artinya : “Sesungguhnya Tuhan (Sat) itu satu, orang arif bijaksana menyebut dengan berbagai nama : Agni, Yama, Matariswan, dan sebagainya.

Kata Ekam Sat berarti Tuhan itu Satu. Jadi kata Sat atau Satya mengandung pengertian ketuhanan yaitu satu pengganti nama yang menunjuk pada sifat kemahakuasaan Tuhan. Dengan pengertian ini maka ajaran Satya (Satya Tattwa) merupakan pokok pertama dari ajaran Sraddha yang harus diartikan sama dengan Brahma Tattwa atau Widhi Tattwa di dalam Panca Sraddha, demikian juga ajaran Atma Tattwa (filsafat tentang Atma/Jiwa/Roh), adalah merupakan pengembangan dari ajaran Satya (unsur keimanan yang pertama dalam agama Hindu) ini, sehingga bagi umat Hindu setiap perbuatan, ucapan dan pikirannya harus dilandasi dengan/atas dasar Satya atau berdasarkan iman kepada Tuhan.

4.1.1.2 Rita (Rta) Rita atau Rta adalah unsur keimanan yang kedua dalam ajaran Hindu (menurut Weda). Rita aalah hukum abadi yang ditentukan oleh Tuhan yaitu semacam sifat kekuasaan Tuhan yang diperlihatkan dengan bentuk yang dapat dilihat oleh manusia. Jadi Rita merupakan hukum murni yang bersifat absolut transendental, kekal dan tidak pernah berubah. Di dalam kitab suci Weda dinyatakan bahwa mula-mula setelah Tuhan menciptakan alam semesta ini, kemudian ia ciptakan hukumannya yang mengatur hubungan antar partikel yang

7

diciptakannya itu dan untuk selanjutnya dan demikianlah jalnnya hukum itu selama-lamanya. Sebagai contoh dari Rita yang dapat dilihat oleh manusia bahkan diteliti dan hendak dipecahkan misterinya adalah hukum dari sistem tata surya yaitu peredaran planet, bulan dan bumi, bahkan juga ekosistem, berjalan menurut hukumnya yang abadi, karena sesungguhnya Tuhan sebagai pencipta hukum itu dan Tuhan juga sebagai pengendalinya, maka dalam hubunganini Tuhan juga disebut atau diberi gelar ritawan. Dalam perkembangan sastra Sansekerta istilah Rita diartikan sama dengan Widhi yang berarti aturan yang ditetapkan oleh Tuhan. Dari kata itulah kemudian lahir istilah Sang Hyang Widhi Wasa yang berarti penakdir, Penguasa atas hukumnya (Lord of law atau Guardian of Law). Dalam sejarah pertumbuhan agama Hindu hukum abadi atau Rita itu berkembang sebagai landasan idiil mengenai bentuk hukum yang ingin diterapkan dalam pengaturan kehidupan di dunia ini, yang kemudian dikenal ajaran Dharma. Dharma adalah merupakan bentuk hukum (Rita) yang dijabarkan ke dalam amalan manusiawi. Hukum agama yang disebut Dharma ini bersifat relatif karena selalu dikaitkan dengan pengalaman manusia, sehingga bersifat mengatur tingkah laku manusia untuk mencapai kebahagiaan di dalam hidupnya. Jadi Dharma itu bersumber pada kekuasaan Tuhan yang menciptakan hukum abadi yang disebut Rita itu, sehingga Dharma disebut juga sebagai yang mengatur kehidupan makluk di dunia ini, maka dengan Dharma pula kesentosaan dan kesejahteraan hidup dapat diperoleh. Di dalam kitab Mahabharata terdapat sloka yang menerangkan makna kata Dharma itu sebagi berikut : “Dharanad dharma ityahur dharmena widhrtah prajah” (Santi Parwa 109.11). “Dharmena dharyante jagat Sthawara janggama” (Mahabharata 2.28). Artinya : Dharma dikatakan datang dari kata dharana dari urat kata “dhr” (baca “dri”) yang berarti memangku, mengatur, menuntun. Dengan Dharma semua makhluk diatur/dipelihara. 8

Semua alam, tumbuh-tumbuhan dan binatang diatur oleh Dharma. Kemudian di dalam kitab Santi Parwa 259,26 dinyatakan pula melalui slokanya yang berbunyi sebagai berikut : “Loka sangraham samyuktam widatra wihitam pura, suksma dharmartha niyatam satam caritam uttamam” Artinya : Kesentosaan umat manusia dan kesejahteraan masyarakat datang dari Dharma. Laksana dan budi pekerti yang luhur untuk kesejahteraan makhluk hidup adalah Dharma yang utama.

Dengan penjelasan itu maka dapat ditarik pengertian bahwa Dharma itu bersumber dari Rita, karena itu maka Dharma mengandung pengertian yang sangat luas. Dharma berarti tata tertib kehidupan, kesusilaan, disiplin, peraturan, undang-undang yang dibuat penguasa (statuta Law), yang semuanya mengatur tertib kehidupan manusia dan lingkungannya manuju kebahagiaan baik di dunia ini (Sakala) yang disebut Jagadhita, maupun di alam Niskala/akhirat, sampai kepada Moksa (Kebahagiaan abadi).

4.1.1.3 Diksa Unsur keimanan yang ketiga dalam gama Hindu disebut Diksa. Diksa berarti penyucian, penstabilan atau inisiasi, juga disebut abhiseka. Diksa adalah cara untuk melewati suatu fase kehidupan menuju fase kehidupan yang baru dalam arti spiritual, dari dari fase kehidupan atau dunia yang lebih sempurna. Diksa bukan sekedar merupakan lembaga inisiasi formal melainkan mengandung ajaran mendalam mengenai sifat hubungan antara guru dengan sisya pada waktu hendak menerima jaran Weda dan selanjutnya untuk melakukan tugas sebagai pemimpin 9

keagamaan serta mengajarkan Weda. Umat Hindu meyakini kebenaran Diksa itu untuk mulai mempelajari Weda dan selanjutnya mengajarkan umat manusia. Sebagai lembaga inisiasi yang bersifat formal maka setiap orang yang akan mempelajari Weda harus melalui Diksa. Adapun pelaksanaan Diksa itu minimal dalam bentuk pawintenan yang bertujuan menyucikan seseorang secara spiritual (lahir batin) guna dapat mempelajari, mengamalkan, maupun mengadakan Weda dengan baik. Orang yang telah didiksa harus menaati peraturan-peraturan (sasana). Dharma atau kewajiban-kewajiban yang berlaku baginya. Sebagai contoh, seseorang yang akan menjadi siswa kerohanian (brahmacarya) harus melalui inisiasi yang disebut Upayana, seseorang calon Pemangku terlebih dahulu harus diwinten, seorang calon Pendeta harus melalui Upacara Diksa ini. Keimanan Diksa ini mempunyai kaitan atau rangkaian dengan unsur keimanan berikutnya yaitu Tapa, Brahma dan Yadnya.

4.1.1.4 Tapa Tapa adalah merupakan unsur keimanan yang keempat. Kata tapa berasal dari bahasa Sansekerta dari urat kata “Tap” yang berarti mengekang, menguasai, membakar. Dalam hubungan itu Tapa mempunyai arti penguasaan terhadap nafsu atau melakukan hidup suci. Untuk dapat hidup baik dan suci maka seseorang harus dapat menguasai dirinya sendiri yaitu penguasaan atas panca indra dan pikiran (indria dan manah) melalui pengendalian atau pengekangan, serta pada fase terakhir nafsu itu harus dibakar, sehingga jiwa itu tidak terjerat oleh ikatan maya (duniawi), dimana akhirnya Atman dapat kembali menunggal dengan Parama Atman (moksa). Menurut Weda dijelaskan bahwa pada dasarnya manusia mempunyai kesadaran akan dosa, jadi hidup manusia itu tidak luput dari dosa, baik yang timbul dari pikiran, ucapan atau kata-kata maupun perbuatannya, yang dapat menimbulkan penderitaan yang menyiksa lahir dan batin manusia. Dosa itulah yang mengakibatkan manusia makin sulit menyatukan diri pada hakikat Tuhan, karena orang yang berdosa adalah orang pikirannya terjerat oleh ilusi duniawi

10

yang kemudian menekan jiwa sehingga mengakibatkan kegelisahan dalam hidupnya. Kegelisahan itu berakhir apabila jiwanya telah bersih dari pengaruh nafsu keduniawian (Maya), begitu pula rasa ketuhanan akan bersemi di hatinya dan raganya menjadi suci. Dengan menyucikan diri itulah Tapa yang dilakukan dengan berbagai cara tergantung dari maksud Tapa itu, besar kecilnya dosa yang akan disucikan. Ada yang melakukan Tapa dengan berpuasa tidak makan/minum pada hari-hari tertentu (Upawasa) tidur selama waktu tertentu (Jagra), tidak berbicara selama tertentu (Mona), penyiksaan diri (Bratha) serta berbagai cara lain. Dalam hubungan itu yang terpenting adalah niat dan ketetapan untuk dapat memperbaiki dirinya. Dalam hal seseorang melakukan kesalahan besar maka Tapa yang sifatnya menjadi hukuman yang menghukum dirinya, penghukuman itu dapat dilakukan karena kesadaran sendiri dan dapat pula dipakai oleh penguasa (hukuman denda, hukuman kurungan, hukuman seumur hidup, hukuman mati dan lain sebagainya). Namun apapun bentuk hukuman itu harus dilakukan dengan kesadaran, maka dari pengertian itu dapat disimpulkan bahwa Tapa mempunyai arti yang amat penting dalam pembentukan watak moral manusia yang harus diyakini kebenarannya. Karena itu Tapa sebagai Sraddha/keimanan harus dipedomani dalam kehidupan sehari-hari.

4.1.1.5 Brahma Dalam kehidupan beragama Hindu, unsur kepercayaan pada merupakan bagian yang sangat penting. Doa itu adalah mantra dan berada dalam setiap kejadian. Doa selalu disampaikan untuk tujuan tertentu. Ini merupakan ciri khas dari tata kehidupan beragama. Tanpa pertimbangan kepada kedudukan dan kegunaan doa itu maka tidak akan ada artinya (tanpa makna), karena itu, doa adalah merupakan bagian dari keimanan dalam kehidupan beragama menurut ajaran Hindu. Pada mulanya istilah “brahma” berarti pujian atau pemujaan, tetapi dalam perkembangan selanjutnya istilah Brahma itu berubah artinya, semula

11

dimaksudkan adalah “Mantra” (Doa) yang digunakan tetapi kemudian sebagai gelar yang diberikan kepada yang dipuja. Tuhan yang disebut Brahman yang artinya “Lord of prayer”, Ia berkuasa atas pujian (Sabda). Di samping sebagai unsur keimanan, fungsi Doa bergantung pada tujuan penggunaannyaitu. Misalnya, bagi orang yang sedang tertimpa kesedihan maka doa berfungsi sebagai permohonan kepada Tuhan agar deritanya dapat diringankan. Bagi orang yang sedang melakukan Upacara maka Doa berfungsi untuk menyucikan Upakara/Upacara, termasuk penyucian bagi orang yang melaksanakan Upacara itu. Demikian pula orang yang memperoleh rejeki atau kebahagiaan (mendapat apa yang diharapkan) maka Doa mereka berfungsi sebagai tanda terima kasih atau rasa syukur atas kebahagiaan yang diperolehnya, dan seterusnya. hal ini memang telah menjadi kebiasaan bahwa dalam setiap Doa selalu dinyatakan sebagai pengharapan agar Tuhan memberikan rahmat-Nya. Jadi kedudukan Doa itu sangat luas, fungsi dan tujuannya tidak selalu sama tergantung dari mana kita melihatnya dan yang penting bahwa apapun fungsi serta tujuannya Doa itu mempunyai makna dalam kehidupan mereka yang iman. Karena itu dasarnya adalah keimanan atau percaya atau kebenaran isi doa itu. Dengan adanya doa itu akan tampak bagaimana hubungan antara manusia dengan disembahnya. Pentingnya unsur doa (Brahma) dalam agama Hindu karena didasarkan atas kepercayaan yang bersumber pada Weda, yang isinya antara lain : a. Tuhan adalah juru selamat umat manusia (dinyatakan dalam Rig Weda VI, 47.11) sehingga layaknya kalau manusia memohon kepada Tuhan agar memberikan perlindungan dan menyelamatkan diri mereka dari segala mara bahaya. b. Tuhan harus didekati dengan kesucian karena Ia bersifat Maha Suci (dinyatakan dalam Rig Weda IX, 73.6), sehingga setiap akan melakukan pemujaan mereka memohon kesucian, dan dijauhkan dari godaan setan (Bhuta, Kala, dan sebagainya) yang menyebabkan kesesatan dan kekotoran.

12

c. Manusia itu tidak sempurna dan sadar bahwa mereka berdosa (dinyatakan dalam Yajur Weda 8.12) sehingga manusia selalu memohon kepada Tuhan agar merekan disempurnakan dan dibersihkan dari segala dosa. Cara Pemujaan

Doa atau pemujaan dapat dilakukan oleh setiap orang, dimana saja dan kapan saja, sendiri atau secara bersama-sama. Di dalam Weda dikemukakan pula bahwa pemujaan atau doa dapat dilakukan baik dengan kata-kata atau ucapan maupun dengan bahasa lain misalnya dengan menggunakan simbol atau alat sebagai pengganti bahasa itu. Dengan demikian dapat dibedakan antara lain : a. Doa yang dilakukan dengan cara mengucapkan kata-kata, misalnya dengan pengucapan mantra-mantra baik menurut bahasa Weda maupun dengan bahasa yang kalimatnya disusun menurut tujuannya. b. Dengan mempergunakan sesajen atau sarana yang merupakan bahasa simbolik. c. Dengan mempergunakan doa mantra dan simbol, misalnya Upacara Persembahyangan di Pura.

Demikianlah peranan doa atau mantra yang disebut Brahma dalam kepercayaan agama Hindu sehingga harus dipedomani atau diimani oleh umatnya.

4.1.1.6 Yadnya Dalam istilah yang populer Yadnya dipersamakan pengertiannya dengan ritual, namun kalau ditinjau secara lebih mendalam istilah Yadnya mengandung arti yang sangat luas. Ditinjau secara etimologi kata Yadnya berasal dari bahasa Sansekerta dari urat kata “Yaj” yang berarti memuja memberi pengorbanan atau menjadikan suci. Di dalm Rig Weda VIII, 40.4 kata Yadnya berarti korban atau pemujaan. Disamping itu kata Yadnya dihubungkan juga dengan konsepsi 13

penciptaan alam semesta, jadi semacam simbol bahasa yang mengandung pengertian sebagai suatu proses kejadian. Baik di dalam Rig Weda X, 92 (Nasadya Sukta) maupun di dalam kitab suci Bhagawad Gita III, 9 dan 10 dinyatakan bahwa Tuhan Yang Maha Esa menciptakan alam semesta ini melalui Yadnya, karena itu dunia ini pun terikat oleh Yadnya. Jadi Yadnya adalah merupakan salah satu esensi yang terpenting dalam pemujaan kepada Tuhan (dan kemahakuasaan-Nya) oleh karena Yadnya merupakan suatu contoh karma/perbuatan suci-Nya dan Yadnya adalah perbuatan spiritual yang dapat dilakukan manusia secara riil. Bentuk riil Yadnya yang dilakukan oleh manusia dapat berwujud material dan nonmaterial. Dalam bentuk material Yadnya itu direalisasikan berupa korban suci seperti Upakara (sesajen), donor darah, donor mata, dan punia/derma berupa uang atau barang, dan sebagainya. Sedangkan yang berwujud nonmaterial Yadnya dilakukan melalui pengucapan mantra-mantra/doa, menyanyikan lagu-lagu pemujaan (stotra), maupun melalui persembahan ilmu pengetahuan (jnan). Ajaran tentang Yadnya kemudian dikelompokkan ke dalam lima jenis atau macam Yadnya yang disebut Panca Maha Yadnya, masing-masing ialah : a. Dewa yadnya atau Brahma yadnya adalah korban suci kepada Tuhan dan

kemahakuasaan-Nya. b. Resi yadnya adalah korban suci kepada para Maha Resi atau Nabi (dan

para suci). c. d. Pitra yadnya adalah korban suci kepada para leluhur. Manusa yadnya adalah korban suci kepada sesama manusia, termasuk

dirinya sendiri. e. Bhuta yadnya adalah korban suci kepada para Bhuta atau makhluk yang

lebih rendah dari pada manusia.

Demikianlah yadnya itu sebagai ajaran keimanan dan merupakan bagian dari penghidupan beragama menurut ajaran Hindu Dharma yang wajib hukumnya.

14

Anda telah mempelajari apa isi atau ruang lingkup agama Hindu itu yang juga merupakan dasar keimanan bagi umatnya yang disebut Sraddha. Dengan mempelajri uraian di depan dan anda hubungkan dengan kegiatan keagamaan yang dilakukan umat Hindu sehari-hari maka anda akan mengerti dan memai bahwa semua aktivitas keagamaan Hindu itu bermuara pada Sraddha.

4.1.2 Rangkuman

1) Sraddha adalah merupakan dasar keimanan dalam ajaran agama Hindu seperti dinyatakan di dalam Atharwa Weda XII, 1.1. Dinyatakan pula bahwa dengan Sraddha orang akan mencapai kesejahteraan di dunia lahir batin dan kedamaian abadi di akhirat kelak. 2) Ajaran Sraddha memuat enam unsur yang merupakan pokok-pokok keimanan, terdiri dari Satya, Rita, Diksa, Tapa, Brahma dan Yadnya. Keenam unsur itu merupakan kerangka isi Dharma (agama Hindu) yang diimani dan bersifat mengikat karena menegaskan kebenaran dan hukum yang mengandung nilai-nilai spiritual. 3) Di dalam pengulasan ajaran kepercayaan kepada Tuhan menurut pokokpokok ajaran kefilsafatan Hindu maka untuk menjelaskan sistem kepercayaan kepada Tuhan dikembangkan pula ajaran Panca Sraddha yang mencakup lima pokok masalah yang menjadi inti dasar keyakinan agama Hindu, yaitu : a. Yakin akan kebenaran adanya Sang Hyang widhi Wasa (Tuhan Yang Maha Kuasa). b. Yakin akan adanya Atman yaitu Roh yang menjadi inti kehidupan. c. Yakin akan kebenaran hukum Karmaphala. d. Yakin akan adanya Rinkarnasi. e. Yakin akan kebenaran Moksa. 4) Tuhan menciptakan alam semesta beserta segala isinya melalui Yadnya (pengorbanan suci), kemudian menciptakan hukumnya yang abadi disebut 15

Rita dan merupakan hukum murni yang bersifat absolut transedental, kekal dan tidak pernah berubah, kemudian berkembang sebagai Landasan idiil mengenai bentuk hukum yang diterapkan dalam pengaturan masyarakat (kehidupan) di dunia ini yang kemudian dikenal dengan ajaran Dharma. 5) Untuk mencapai Dharma orang harus hidup sadar dan suci sehingga Diksa (inisiasi) menjadi Landasan keimanan yang harus dipedomani. 6) Diksa (inisiasi), Tapa (pengendalian diri), Brahma (doa suci) dan Yadnya (korban suci atau malam suci) adalah merupakan rangkaian yang berkaitan erat dalam memenuhi Dharma untuk menemukan Satya (kebenaran, sifat hakikat Tuhan). 7) Keenam Sraddha atau dasar keimanan tersebut harus dipedomani oleh umatnya di dalam pengamalan ajaran agama Hindu.

4.2 Kegiatan Belajar 2 DASAR DAN TUJUAN HIDUP MENURUT AGAMA HINDU 4.2.1 Uraian dan Contoh Agama diwahyukan ke dunia bertujuan untuk menuntun umat manusia guna mencapai kesempurnaan hidup berupa kesucian batin. Juga menuntun umat manusia agar berlaksana (bertingkah laku/ibadat), berbicara dan berpikir yang benar, memiliki budi pekerti luhur. Laksana dan budi pekerti yang luhur itu akan memberikan kebahagiaan dan kesejahteraan material bagi umat manusia dan lingkungannya, yang disebut “Jagadhita” serta memberikan ketentraman batin sebagai sumber kebahagiaan abadi, bebasnya Roh/Atman dari penjelmaan dan menunggal dengan Tuhan, yang disebut “Moksa”. Itulah tujuan agama Hindu yang dinyatakan dengan sloka “Moksartam Jagadhitaya ca iti Dharmah”. Anda mungkin juga menyadari bahkan turut merasakan bahwa setiap orang tentu ingin bahagia dan sejahtera dalam hidupnya, bebas dari ancaman dan kekhawatiran serta terlindung dari bahaya. Selain itu sebagai manusia beragama tentu ingin merasakan dirinya selalu dilindungi Tuhan bahkan merasakan Tuhan

16

itu sebagai Yang Serba Maha. Manusia ingin merasa dekat dengan dia, merasa menunggal dalam Ketuhanan, sehingga kebahagiaan sejati dapat dialaminya. Sehubungan itu agama Hindu mengajarkan dasar dan tujuan hidup manusia yang dikenal dengan “Catur Purusaartha” atau “Catur Marga”. Secara etimologis kata Catur berarti empat, Purusa berarti jiwa, dan Artha berarti tujuan, sedangkan kata Warga berarti terjalin erat. Dari arti kata itu kita dapat menerjemahkan Catur Purusaartha atau Catur Marga itu berarti empat tujuan hidup manusia yang terjalin erat satu sama lainnya, atau dapat pula diartikan empat tujuan hidup manusia yang mewujudkan suatu perpaduan yang utuh. Keempat dasar dan tujuan hidup itu adalah : Dharma, Artha, Kama, Moksa. Agama Hindu menyatakan bahwa tubuh inilah yang merupakan alat untuk mendapatkan Dharma, Artha, Kama dan Moksa. Demikian dinyatakan dalam kitab Brahma Purana 228,45 yang berbunyi “Dharmartha kama moksanam sariram sadhanam”. Dharma berarti ajaran suci atau hukum kebenaran, dapat pula berarti sila dan budi pekerti luhur karena berdasarkan atas ajaran suci itu. Artha berarti harta benda yang dapat memberi kepuasan kepada keinginan manusia. Kama berarti naluri hidup, nafsu atau keinginanyang dapat memberi kepuasan atau kesejahteraan hidup. Dengan demikian manusia harus menyadari apa yang menjadi dasar dan tujuan hidupnya. Dengan badan yang dimilikinya itulah ia mencari tujuan hidup itu berupa Dharma, Artha, Kama dan Moksa.

4.2.1.1 Dharma Kata “Dharma” berasal dari bahasa Sansekerta dari akar kata “dhr” (dibaca dri) yang artinya menjinjing, memangku, memelihara, mengatur atau menuntun. Jadi kata dharma dapat berarti suatu yang mengatur atau memlihara dunia beserta semua makhluk, alam semesta beserta semua isinya. Dalam hubungan dengan peredaran alam semesta ini, dharma dapat pula berarti kodrat, hukum abadi (bersumber dari Rita), sedangkan dalam kehidupan manusia dharma dapat berarti ajaran suci, kewajiban atau peraturan-peraturan suci yang memelihara dan 17

menuntun manusia untuk mencapai kesempurnaan hidup yaitu sila atau tingkah laku dan budi pekerti yang luhur. Di dalam sastra suci Hindu disebutkan beberapa sloka yang mendukung uraian di atas, yaitu : a. Di dalam kitab Mahabhrata 2,28 disebutkan : “Dharmena dharyate sarwam jagat sthawara janggama”. Artinya : Dunia ini dan seluruh kehidupan, binatang dan tumbuh-tumbuhan mengikuti kodrat (diatur oleh Dharma).

b.

Kitab Santi Parwab109.11 dan 259.26 menyebutkan : “Dharanad dharma ityahur dhamena widhrtah prajah”

“Loka samgraham samyuktam widatra wihitam pura suksma dharmartha niyatra satam caritam uttamam”. Artinya : Dharma datang dari kata dharana yang berarti memangku atau mengatur. Dengan Dharma semua makhluk diatur (dipelihara). Kesentosaan dan kesejahteraan umat manusia datang dari Dharma. Laksana dan budi pekerti luhur untuk kesejahteraan manusia ditentukan sebagai Dharma yang utama.

c.

Kitab Manu Samhita 1 menyebutkan : “Weda pramanakah sreyah sadhanam dharmah”.

18

Artinya : Menurut ajaran kitab suci Weda, Dharma dikatakan sebagai alat untuk mencapai kesempurnaan.

Demikianlah arti Dharma itu, mempunyai pengertian yang amat luas dan mendalam. Jadi seluruh alam semesta ini beserta segala isinya diatur dan dipelihara oleh dharma, semuanya tunduk pada hukum abadi (Dharma) itu. Maka begitulah manusia dalam kehidupannya harus taat melaksanakan Dharma yaitu kewajiban, peraturan-peraturan suci dengan bertingkah laku dan berbudi pekerti luhur guna mengatur dan memelihara untuk mencapai kesejahteraan rohani dari kedamaian abadi. Di dalam kitab Sarasamuscaya 14, Dharma itu diumpamakan sebagai perahu yang digunakan para pedagang mengarungi samudra. Lengkapnya berbunyi sebagai berikut : “Ikang dharma ngaranya henuning mara ring swarga ika, kadi gatining perahu an henuing banyaga nentasing tasik” Artinya : Dharma dikatakan merupakan jalan menuju sorga, bagaikan perahu dipakai para pedagang mengarungi samudra.

Demikianlah kedudukan dan makna Dharma itu dalam kehidupan di dunia ini.

4.2.1.2 Artha Kata “Artha” mempunyai banyak arti. Artha dapat berarti tujuan (paramartha = tujuan tertinggi), dapat berarti kepentingan (parartha = kepentingan orang lain), namun dalam hubungannya dengan Catur Warga maka Artha berarti

19

kekayaan, milik, harta benda yang dapat memenuhi dan memberi kepuasan kepada Kama. Dalam kehidupan ini Artha itu diperlukan. Agama Hindu tidak melarang umatnya mencari dan memiliki Artha, melainkan sebaliknya setiap umatnya dianjurkan untuk mencari dan memiliki Artha dengan catatan bahwa harta benda atau kekayaan itu harus diperoleh berdasarkan Dharma dan digunakan untuk kepentingan Dharma. Artha menduduki tempat yang sangat penting setelah Dharma. Kitab Sarasamuscaya sloka 267 menyebutkan : “Apan ikang artha, yan dharma iwirning karjanaya, ya ika laba ngaranya, paramarthaning amanggih sukha sang tumenwaken ika kuneng yan adharma iwirning karjanaya, kasmala ika, matangnyan haywa anasar sangkeng dharma yan tangarjana” Artinya : Sebab harta itu, jika Dharma landasan memperolehnya, laba namanya, sungguh mengalami kesenangan orang yang memperoleh harta itu, tetapi apabila diperoleh berdasarkan Adharma maka nodalah itu, (hal ini) dihindari oleh orang yang berbudi utama;

Karena itu janganlah kesasar (berpaling) dari Dharma, jika hendak menuntut sesuatu.

Demikianlah pentingnya harta itu dalam kehidupan ini namun harus diperoleh berdasarkan Dharma, sedangkan harta yang diperoleh berdasarkan Adharma dihindari karena mengakibatkan noda. Agam Hindu juga menetapkan 20

beberapa halangan cara memperoleh harta dengan kejahatan seperti memaksa, merampas, mencuri, menipu, dan sebagainya. Di samping itu agama Hindu menerapkan pula tentang hak dan cara penggunaan harta. Kitab Sarasamuscaya sloka 261 dan 262 menetapkan bahwa harta yang diperoleh dan menjadi miliknya, penggunaannya harus dibagi tiga yaitu : a. Sadhana ri kasiddhaning Dharma.

Artinya : Satu bagian harta milik dipakai untuk kepentingan Dharma. Misalnya untuk melakukan Panca Yadnya (kepentingan keagamaan).

b.

Sadhana ri kasiddhaning Kama.

Artinya : Satu bagian milik dipakai untuk memnuhi Kama. Misalnya untuk makan minum, olahraga, kesenian, rekreasi, memenuhi rasa estetika dan sebagainya.

c.

Sadhana ri kasiddhaning Artha.

Artinya : Satu bagian harta milik dipakai untuk melipat gandakan atau mendapatkan harta kembali. Misalnya untuk berusaha atau berekonomi sehingga kekayaan bertambah.

Selain ketentuan itu agama Hindu juga mengajarkan bahwa harta benda itu sebenarnya kegunaannya untuk didermakan (dana punya), dipakai untuk kepentingan amal agama, karena harta itu tak kekal sifatnya. Harta itu tidak akan 21

dibawa mati, tetapi penting dicari karena tanpa harta menusia tidak dapat berbuat sesuatu. Jadi sebenarnya harta (Artha) itu bukanlah merupakan tujuan utama, melainkan sebagai saran untuk mencapai tujuan, karena tujuan agama Hindu adalah mencapai kesejahteraan jasmani rohani di dunia dan terakhir bertujuan mencapai Moksa, yaitu suatu kondisi kebahagiaan abadi, kebebasan sejati dan kemanunggalan Atman dengan Paramatman.

4.2.1.3 Kama Kama berarti neluri hidup, nafsu duniawi atau keinginan yang dapat memberikan kepuasan hidup. Kepuasan atau kenikmatan adalah merupakan kebutuhan hidup manusia. Hal ini disebabkan karena manusia memiliki indra (Indriya), jumlahnya sepuluh sehingga disebut “Dasa Indriya” yaitu : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. Srota indriya adalah keinginan untuk mendengar; Caksu indriya adalah keinginan untuk melihat; Ghrana indriya adalah keinginan untuk mencium; Jihwa indriya adalah keinginan untuk mengecap; Twak indriya adalah keinginan untuk merasakan sentuhan; Wak indriya adalah keinginan untuk berkata; Pani indriya adalah keinginan untuk meraba, mengambil, memegang; Pada indriya adalah keinginan untuk bergerak, berjalan; Payu indriya adalah keinginan untuk membuang kotoran; Upastha indriya adalah keinginan untuk berhubungan kelamin;

merasakan kenikmatan dengan kelamin.

Kesepuluh indriya itulah manusia berbuat sesuatu. Karenanya indriya itu penting sekali dalam hidup ini. Indriya itulah yang menyebabkan manusia memiliki pengetahuan dan dapat merasakan kebahagiaan atau kesejahteraan dalam hidup ini, namun sebaliknya indriya itu pula yang membuat menusia menderita. Oleh

22

karena maka indriya harus dikendalikan. Bagai kuda liar, bila tak dikendalikan akan membawa mala petaka dan derita, tapi bila dikendalikan dengan baik maka akan merupakan kekuatan yang luar biasa guna mencapai kebahagiaan abadi. Alat kendalinya ialah Dharma yaitu kebenaran, ajaran atau peraturan –peraturan suci, sila dan budi pekerti luhur, yang mengantarkan manusia menuju kesejahteraan dan kebahagiaan serta kebebasan yang sejati.

Kitab Sarasamucaya sloka 12 menyatakan : “Yan paramarthanya, yan Artha Kama sadhyan Dharma juga leka sakena rumuhun, nyata katemwaning Arthakama mene tan paramartha wi katewaming arthkama dening anasar sakeng Dharma”. Artinya : Pada hakikatnya jika Artha dan Kama dituntut, maka dharma jugalah yang dilakukan terlebih dahulu, maka pastilah akan diperoleh Artha dan Kama itu tak akan ada artinya memperoleh Artha dan Kama jika menyimpang dari Dharma.

Jadi secara tegas telah dinyatakan dalam agama Hindu bahwa untuk memenuhi Kama, mamperoleh kenikmayan dan kepuasan dalam hidup ini harus didasarkan atas kebenaran, kebajikan dan keluhuran budi yang disebut Dharma itu. Apabila dijabarkan lebih lanjut arti Kama dalam kehidupan bukanlah sematamata untuk memnuhi nafsu duniawi tetapi suatu kesenangan yang dinikmati dengan menyenangkan orang lain, menyenangkan lingkungan hidup sehingga kenikmatan atau kepuasan itu dirasakan bersama serta menumbuhkan suatu kondisi kehidupan yang harmonis (Jagadhita).

23

4.2.1.4 Moksa Menurut ajaran agama Hindu. Moksa adalah merupakan tujuan terakhir dan tertinggi. Kata “Moksa” artinya bebas, lepas. Jadi Moksa berarti kelepasan diri dari keduniawian kebebasan jiwa dari ikatan maya sehingga Atman/Roh dapat kembali ke asalnya, menunggal dengan Paramatman, mencapai kebahagiaan abadi yang sejati. Demikianlah sebenarnya setiap manusia mendambakan kebahagiaan yang kekal dan sejati itu, namun kebahagiaan itu sulit dicapai selama badan ini masih terikat oleh keinginan-keinginan duniawi. Selama pikiran masih terjerat oleh pengaruh maya maka jiwa tetap tertekan dan ia menjadi gelisah, makin jauh dari hakikat kebahagiaan. Apabila jiwa/ Atman sebagai hakikat yang ada yang menjadi inti hidup badan ini dari ikatan/pengaruh maya (nafsu duniawi) maka barulah jiwa itu lepas dari bungkusnya dan mencapai kebebasan sejati, manunggal dengan hakikat ada itu (Yang Maha Ada, Paramatman, Sang Hyang Widhi Wasa), menikmati kebahagiaan abadi yang disebut Moksa.

Kitab Suci Bhagawad Gita adhyaya V sloka 21 menyatakan : “Bahya sparsesu asaktatma Windaty atmani yat sukham Sa brahma yoga yuktatma sukham aksayam asnute Artinya : Orang yang jiwanya tak lagi terikat sentuhan duniawi, menemui kebahagiaan dalam Atman (kebahagiaan batin), sukmanya manunggal dengan Barhman, menikmati kebahagiaan abadi.

24

Demikianlah Moksa itu sebagai tujuan tertinggi dalam agama Hindu, merupakan hakikat yang paling tertinggi dan mulia. Kalau kita hubungkan dengan kehidupan manusia di dunia yang selalu bergelut dengan serbaneka sentuhan materi maka tentu kita tidak mudah memahami konsepsi Moksa itu. Dalam hal ini Moksa merupakan summum bonum dalam tat filsafat Hindu. Berhasil tercapai atau tidak tergantung dari pengamalan Dharma yang tepat. Dalam uraian terdahulu telah ditentukan suatu perumpamaan Dharma itu sebagai perahu layar yang digunakan menyebrangi samudra. Samudra diumpamakan sebagai maya (nafsu duniawi) dengan beribu-ribu pasukan yang ganas dan kejam (bagaikan ganasnya gelombang badai samudra itu, siap menyerang pikiran manusia dan menjerumuskannya ke jurang neraka dan lembah derita, di mana jiwa selalu tertekan, diselimuti kegelapan dan menjauhkannya dari kebebasan. Sekarang timbul pertanyaan, mampukah manusia menggunakan perahu itu, mengendalikan kemudinya, mengayuhnya dan mengatasi rintangan serta menghindari amukan gelombang badainya yang ganas itu. Apabila manusia itu mampu maka selamatlah ia sampai di pantai tujuan. Jadi tegasnya, Dharma itulah yang merupakan dasar utama di dalam mencapai tujuan hidup ini. Dharma itu pula dipakai sebagai pengendali Artha dan Kama guna mencapai kebahagiaan dan kebebasan yang hakiki, menunggal dengan Sang Hyang Widhi atau mencapai Moksa.

4.2.2 Rangkuman 1) Tujuan agama Hindu ialah tercapainya Jgadhita dan Moksa. Jagadhita ialah kesejahteraan jasmani rohani di dunia atau ketentraman hidup masyarakat. Moksa ialah kebebasan kebebasan sejati, kebahagiaan abadi, mencapai penunggalan dengan Sang Hyang Widhi Wasa. 2) Tujuan hidup manusia adalah Catur Purusartha yang terdiri dari Dharma, Artha, Kama dan Moksa. Dharma, Artha dan Kama merupakan tujuan hidup yang paling hakiki di dalam masyarakat dan merupakan hakikat sine qua non bagi setiap manusia, sedangkan Moksa merupakan hakikat

25

spiritual dan summum bonum dalam kehidupan manusia menurut tata filsafat Hindu. 3) Untuk mencapai tujuan agama Hindu ataupun tujuan hidup manusia diperlukan adanya kepastian dan tertib hukum, karena itu Dharma menduduki tempat yang utama sebagai dasar bagi karma (berbuat untuk mencapai tujuan), artinya suatu karma akan mempunyai nilai baik apabila karma itu dilaksanakan berdasarka Dharma. Tanpa Dharma hidup manusia akan selalu bertentangan antar satu dengan yang lain sehingga masyarakat menjadi kacau, di mana yang kuat akan memangsa yang lemah sebagai satu hukum rimba atau hukum yang berlaku bagi ikan-ikan yang dalam agama Hindu disebut “Matsya Nyaya”. 4) Moksa adalah merupakan tujuan akhir yang paling mulia. Moksa dicapai apabila jiwa tidak lagi terbelenggu oleh ikatan keduniawian, bebas dari rasa suka duka, mencapai kebebasan sejati dan kebahagiaan abadi, menunggal dengan Paramatman (Sang Hyang Widhi Wasa).

26

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->