P. 1
Tujuan Dan Kegunaan

Tujuan Dan Kegunaan

|Views: 17,476|Likes:
Published by Achas

More info:

Published by: Achas on Feb 13, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/07/2013

pdf

text

original

1.1.

1

Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum biologi ini adalah memperkenalkan komponen komponen mikroskop dan cara menggunakanya, serta mempelajari cara menyiapkan bahan-bahan yang akan diamati di bawah mikroskop. Kegunaan dalam mengikuti praktikum adalah agar praktikan dapat mengenal dan mengetahui komponen -komponen mikroskop beserta fungsinya masing-masing dan penggunaannya, serta mengetahui cara menyiapkan bahan-bahan yang akan diamati di bawah mikroskop.

1.2 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum biologi ini adalah agar setelah menyelesaikan praktikum ini, mahasiswa dapat mengenal bentuk dan struktur sel secara umum dan mampu membandingkan berbagai jenis sel dari berbagai jenis organisme serta mampu memahami sifat semipermeabilitas membran sel. Kegunaan dari menggambarkan mengikuti praktikum ini adalah mahasiswa dapat sel tumbuhan, hewan, protozoa dan

bentuk

mikroorganisme, menjelaskan struktur sel tumbuhan, hewan, protozoa dan mikroorganisme, serta dapat mendemonstrasikan sifat semipermeabilitas dari membran sel.

1.3 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum biologi ini adalah agar setelah menyelesaikan praktikum ini, mahasiswa dapat memahami struktur morfologi, anatomi dan histology system organ pada tumbuhan. Kegunaan dari mengikuti praktikum ini adalah mahasiswa dapat membandingkan struktur morfologi dan anatomi akar, batang, dan daun pada tumbuhan monokotil dan dikotil, serta dapat menggambarkan berbagai alat reproduksi pada tumbuhan

1.1 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari praktikum biologi umum ini adalah agar mahasiswa dapat memahami struktur morfologi, anatomi dan histology dari system organ pada hewan. Kegunaan dari melakukan kegiatan praktikum ini adalah mahasiswa dapat menggambarkan morfologi katak, menuliskan system pencernaan katak, serta dapat menjelaskan system reproduksi pada kata

1.4 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan praktikum biologi ini adalah untuk memahami angka -angka perbandingan dalam hukum Mendel melalui hukum kebetulan. Kegunaan dari praktikum adalah untuk mengetahui perbandingan sifat gen yang akan diwariskan dan mengetahui bahwa setiap keturunan mempunyai sifat yang berasal dari parentalnya.

1.1 Tujuan dan Kegunaan

Tujuan dari pada praktikum ini

adalah untuk mengetahui dan

memahami proses fotosintesis dan melakukan percobaan langsung terjadinya fotosintesis Kegunaan dari praktikum ini adalah setiap praktikan dapat melihat secara langsung bahwa tumbuhan mempunyai peranan penting dalam penyediaan salah satu sumber energi yaitu udara dan oksigen.

II.

METODE PRAKTEK

3.1 Pengenalan dan Penggunaan mikroskop 3.1.1 Waktu dan Tempat.

Praktikum Biologi Umum tentang Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop ini dilaksanakan pada hari sabtu 14 November 2009, dimulai pada pukul 09.00 sampai 12.30 Wita, di Laboratorium peternakan II, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako,

3.1.2 Bahan dan Alat.

Bahan yang digunakan adalah potongan kertas yang bertuliskan huruf ³d´ dalam ukuran kecil dan butir-butir pati kentang (Solanum tuberosum). Alat yang dipakai dalam percobaan ini adalah mikroskop, gelas obyek, cover gelas, pipet dan silet atau cutter.

3.1.3 Cara Kerja.

Hal yang pertama dilakukan adalah mengambil mikroskop dari tempat penyimpanan dan menempatkannya pa da meja yang pencahayaannya cukup bagus. Kemudian mencari pencahayaan yang baik dengan cara memutar cermin sambil melihat ke lensa okuler. Menyiapkan preparat yang akan di amati. Percobaan pertama adalah pengamatan preparat huruf ³d´

dan menempatkannya pada gelas objek dan menutupnya dengan cover gelas dan meletakannya pada meja mikroskop, tepat dibawah lensa objektif serta menjepit gelas objek dengan penjepit yang terdapat pada meja mikroskop. Selanjutnya mengatur makrometer dan mikrometer sedemikian rupa sehingga bayangan preparat dapat terlihat jelas dari lensa okuler. Kemudian menggambar objek yang terlihat pada lensa okuler sebagai hasil yang diperoleh dari pengamatan tersebut. Pada percobaan kedua yakni pengamatan butir -butir pati kentang. Langkah pertama adalah memotong kentang menjadi dua bagian dan mengeruk kentang tersebut hingga mengeluarkan cairan. Kemudian cairan tersebut diteteskan pada gelas objek dan menutupnya dengan cover gelas, usahakan tidak ada gelembung udara dalam gelas objek lalu mele takannya pada meja mikroskop tepat dibawah lensa obyektif. Kemudian mengatur makrometer dan mikrometer sedemikian rupa agar bayangan preparat dapat terlihat jelas melalui lensa okuler. Kemudian menggambar objek yang terlihat pada lensa okuler sebagai hasil yang diperoleh dari pengamatan tersebut. Setelah melakukan pengamatan, hal yang dilakukan adalah

mengeluarkan gelas objek dan membersihkannya dengan lap halus atau tisu serta membersihkan meja mikroskop. Menyimpan kembali mikroskop pada tempat penyimpanannya.

3.2 pengamatan sel 3.2.1 Tempat dan waktu.

Praktikum

Biologi

Umum

tentang

Pengamatan

Tumbuhan

dilaksanakan di Laboratorium peternakan II Fakultas Pertanian Universitas Tadulako, pada hari sabtu , 28 desember 2009, dimulai pada pukul 09.00 sampai 12.30 Wita.

3.2.2 Bahan dan Alat.

Bahan yang digunakan adalah bunga kamboja ( Plumeria acuminata), bunga mawar (Rossa hybrida), bunga kembang sepatu ( Hisbiscus rosa sinensis), bibit pohon mangga (Mangifera indica), bibit jagung (Zea mays), dan kecambah kacang hijau (Piper betle). Alat yang dipakai dalam percobaan ini antara lain mikroskop, gelas obyek, cover gelas, silet atau cutter, kaca pembesar, pinset dan cawan petri.

3.2.3 Cara Kerja.

Pada pengamatan morfologi tumbuhan adalah dengan mengambi l pohon tumbuhan tumbuhan dikotil dan monokotil, kemudian diamati kedua tanaman tersebut dimulai dari daun, batang, dan akar kemudian menggambarnya. Pengamatan anatomi tumbuhan, pertama -tama menyiapkan

mikroskop dengan kaca objek dan kaca penutup yang telah dibersihkan. Setelah itu mengiris secara melintang akar, batang dan daun dari tumbuhan dikotil dan monokotil. Kemudian meletakan irisan tersebut diatas kaca objek secara terpisah dan menetesi masing-masing dengan air lalu tutup dengan kaca penutup secara perlahan. Kemudian mengamati dan

menggambarnya. Pengamatan reproduksi tumbuhan, mula -mula menyiapkan bunga lengkap dan bunga tak lengkap. Kemudian mengamati morfologi bunga bunga tersebut lalu menggambarnya. Setelah itu membelah bakal buahnya secara membujur lalu mengamati dengan menggunakan kaca pembesar lalu menggambarnya. Pada pengamatan kecambah kacang hijau (Phaseolus radiatus). Pertama-tama mengamati kecambah kacang hijau (Phaseolus radiatus) setelah itu menggambar bagian kecambah kacang hijau. Begitu pula pada pengamatan morfologi stek batang ubi kayu ( Manihot esculenta), yang diamati hanyalah batang (foium). Pada pengmatan stek ubi kayu ( Manihot esculenta), pertama-tama mengamati bagian batang, tunas dan kemudian menggambar masingmasing bagian tersebut.

3.3 Pengamatan tumbuhan
3.3.1 Waktu dan Tempat.

Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Hewan ini dilaksanakan pada hari sabtu, 5 Desember 2009, dimulai pada pukul 09.00 sampai 12.30 Wita, di Laboratorium peternakan II, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

3.3.1 Bahan dan Alat.

Bahan yang digunakan pada praktikum adalah katak sawah ( Rana cancrivora) dan alcohol 70%. Alat yang dipakai dalam percobaan ini adalah papan bedah, jarum pentul, pisau bedah atau silet, pin set dan toples.

2.3 Cara Kerja.

Cara kerja morfologi hewan denga mengambil seekor katak, kemudian dimasukan kedala toples yang telah diisi dengan alcohol 70%, setelah itu dibiarkan beberapa saat, setelah katak pingsan, diletakan diatas papan bedah dalam keadaan terkelungkup, setelah itu diamati dan digambar serta diberikan keterangan akstermitas anterior dan akstermitas postorior. Cara kerja yang kedua adalah pengamatan pada organ dalam tubuh katak. Setelah diamati bagian morfologinya selanjutnya diadakan

pembedahan secara hati-hati, kemudian menggambar dan mengamati organ pada tubuh bagian dalam katak. Cara kerja selanjutnya adalah pengamatan sistem pencernaan dan sistem reproduksi pada katak sawah. Setelah mengamati bagian orgaln dalam katak, dilanjutkan dengan pengamatan sistem pencernaan dengan mengangkat keluar organ pencernaan dan menggambarkan hasilnya pada buku gambar. Setelah mengamati sistem pencernaan pada katak, selanjutnya pengamatan pada sistem reproduksi katak. Kemudian diamati dan digambar bagian-bagian organ genitalia jantan dan betina.

3.4 pengamatan hewan
3.4.1 Waktu dan Tempat.

Praktikum Biologi Umum tentang Pengamatan Hewan ini dilaksanakan pada hari rabu , 16 Desember 2009, dimulai pada pukul 13.30 sampai 17.00 Wita, di Laboratorium Agronomi, Fakultas Pertanian Universitas Tadulako.

2.2 Bahan dan Alat.

Bahan yang digunakan pada praktikum adalah alkohol, larutan iodium, daun ubi, dan aluminium foil. Alat yang dipakai dalam percobaan ini adalah cawan petri, penangas air, dan gelas kimia.

2.3 Cara Kerja.

Cara kerja pengamatan Teori Sach, menutup sebagian daun ubi kayu dengan aluminium foil beberapa hari sebelum praktikum. Setelah itu petik daun yang telah ditutupi dengan aluminium foil dan daun yang tidak ditutupi, kemudian memasukannya kedalam alkohol yang telah dipanasi sampai daunnya layu. Setelah layu diangkat dan daun yang ditutupi dengan aluminium foil dibuka kemudian ditetesi iodium begitu pula dengan daun yang tidak ditutupi juga ditetesi iodium lalu mengamati perbe daan warna yang terjadi

II. METODE PRAKTEK 2.1 Tempat dan Waktu

Praktikum biologi tentang Konsep Hukum Mendel dilaksanakan di Laboratorium Agroteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Tadulako Palu. Pada hari Kamis tanggal 11 Desember 2008, pada pukul 13.30 sampai 17.30 WITA.

2.2 Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah 40 buah kancing berwarna merah, dan 40 buah kancing berwarna putih. Alat yang digunakan pada praktikum adalah dua buah dos kue, dan alat tulis.

2.3 Cara Kerja

Pertama-tama mengambil kancing merah sebanyak 40 buah dan kancing putih sebanyak 40 buah dan memasukkannya pada masing masing dos kue. Selanjutnya salah satu praktikan mengambil kancing dalam dua buah dos kue tersebut secara bersamaan sebanyak 1 dari dos yang kancingnya berwarna merah, dan 1 dari dos yang kancingnya berwarna putih dengan menutup mata sampai kancingnya habis. Setelah itu, mencatat hasil perbandingannya bila kancing merah dominan terhadap kancing putih dan bila sifatnya intermediar

II. METODE PRAKTEK 2.4 Tempat dan Waktu

Praktikum dilaksanakan

biologi di

tentang

Pengamatan Agroteknologi,

Peristiwa Fakultas

Fotosintesis Pertanian,

Laboratorium

Universitas Tadulako Palu. Pada hari Kamis tanggal 11 Desember 2008, pada pukul 13.30 sampai 17.30 WITA.

2.5 Bahan dan Alat

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah daun ubi kayu (Manihot esculenta), alkohol, air, Iodine. Alat yang digunakan adalah gelas beaker, corong gelas, tabung reaksi, potongan kawat, cawan petri, pemanas listrik, pinset,

2.6 Cara Kerja

Langkah yang dilakukan memasukkan daun singkong yang ditutupi dengan aluminium foil dan yang tidak ditutupi dengan aluminium foil ke dalam gelas becker yang berisi aquades dan dipanaskan hingga daunnya layu. Kemudian mengangkat daun tersebut dan memasukka nnya ke dalam alcohol panas, selanjutnya mengamati kedua daun tersebut. Setelah itu, kedua daun tersebut dimasukkan ke dalam gelas arloji, kemudian kedua daun tersebut ditetesi dengan iodine dan mengamati perubahan warna yang terjadi.

III. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.1 Hasil

Setelah melakukan pengamatan dengan menggunakan mikroskop, hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut :

KETERANGAN :

a. Lensa okuler b. Lensa objektif c. Tabung mikroskop d. Revolver e. Pemutar kasar f. Pemutar halus g. Meja objek h. Penjepit i. Diafragma j. Cermin k. Dasar mikroskop l. Lengan m. Mikroskop

Gambar 1. Mikroskop beserta komponen-komponennya.

Gambar 2. Preparat huruf ³d´ sebelum diamati menggunakan mikroskop dengan pembesaran 10x

Gambar 3. Preparat huruf ´d´ setelah diamati menggunakan mikroskop dengan pembesaran 10x

Gambar 4. Butir sari pati kentang (Solanum tuberosum) yang diamati menggunakan mikroskop dengan pembesaran 10x.

3.2 Pembahasan

Mikroskop adalah alat utama dalam melakukan pengamatan dan penelitian dalam ilmu biologi, untuk mempelajari struktur benda -benda kecil yang tidak dapat dilihat dengan kasat mata. Sebuah mikroskop terdiri dari komponen-komponen yang mempunyai struktur dan fungsi yang berbeda beda (Adam, 1999).

Komponen-komponen mikroskop beserta fungsi-fungsinya yaitu, lensa okuler yaitu bagian untuk mengamati objek berfungsi untuk memperbesar bayangan benda, lensa objektif yang terletak di dekat objek berfungsi untuk menunjukkan bagian-bagian objek yang akan diamati dengan pembesaran 4x, 10x, dan 40x, tabung mikroskop berfungsi menghubungkan lensa okuler dengan lensa objektif, revolver berfungsi sebagai pemutar untuk memilih lensa objektif yang akan digunakan, pemutar kasar dan halus berfungsi untuk menggerakkan tabung naik atau turun dan mengatur bayangan sehingga objek dapat dilihat dengan jelas, meja objek berfungsi untuk tempat meletakkan spesimen atau objek yang akan diamati, penjepit berfungsi untuk menjepit kaca preparat yang telah diletakkan objek ya ng akan diamati agar tidak goyang pada saat didorong ke kanan dan ke kiri, diafragma berfungsi untuk mengatur banyaknya cahaya yang masuk ke dalam mikroskop, cermin berfungsi untuk mengumpulkan cahaya pada cermin cekung. Pada cermin datar untuk cahaya tera ng, sedangkan cermin cekung untuk cahaya lemah, dasar mikroskop berfungsi sebagai kaki untuk menjaga agar mikroskop dapat berdiri tegak pada saat digunakan, lengan mikroskop berfungsi sebagai alat pemegang pada saat mengangkat mikroskop (Gabriel, 1998). Mikroskop gabungan (compound mikroskope) mempunyai elemen elemen pokok yang menggunakan prinsip bahwa sebuah bayangan yang dibentuk oleh satu elemen optik seperti sebuah lensa atau cermin dapat berperan sebagai benda untuk elemen optik yang kedua. Mikroskop terdiri dari 2 lensa cembung. Lensa yang terdekat ke benda disebut objektif, membentuk bayangan sejati dari bendanya. Bayangan diperbesar dan

terbalik. Lensa yang dekat mata, yang disebut lensa okuler atau lensa mata, digunakan sebagai pembesar sederhana u ntuk melihat bayangan yang dibentuk oleh objektifnya. Lensa mata ditempatkan sedemikian rupa sehingga bayangan yang dibentuk oleh objektif jatuh di titik fokus pertama lensa mata. Dengan demikian cahaya keluar dari lensa mata sebagai berkas sejajar seolah-olah berkas cahaya ini datang dari tempat yang tak terhingga di depan lensa (Young dan Freedman, 2003). Fungsi kaca pembesar sederhana (lensa mata) ialah untuk

memungkinkan benda (bayang yang dibentuk oleh objektif) dapat dibawah lebih dekat ke mata hingga dekat dari titik dekatnya. Karena kaca pembesar sederhana menghasilkan bayangan maya yang tegak. Bayangan akhir yang dihasilkan oleh kedua lensa akan terbalik. Semakin pendek panjang gelombang cahaya yang digunakan untuk membuat bayangan suatu spesiman, akan semakin kecil spesimen yang dapat dilihat. Karena cahaya dengan panjang yang lebih pendek memiliki lebih banyak energi terjadi pelemahan antar kekuatan pembesaran dan potensi kerusakan spesimen yang diterangi (Tipler, 2001). Pada mikroskop terdapat tiga sistem lensa yang memiliki fungsi dan kegunaan yang berbeda yaitu lensa okuler, lensa objektif, dan kondensor. Selain itu, mikroskop juga terdapat komponen lain yaitu deck glass dan cover glass. Deck glass merupakan lembaran kaca yang agak panjang dan berfungsi untuk meletakkan preparat yang akan diamati, sedangkan cover glass merupakan kaca yang kecil dan berfungsi untuk menutupi preparat yang ada pada deck glass.

Hasil pengamatan menggunakan mikroskop dengan preparat yang bertuliskan huruf ³d´ yang mengalami perubahan menjadi ³p´ setelah diamati di bawah mikroskop. Hal ini terjadi karena adanya sifat bayangan pada lensa objektif yaitu nyata, dan diperbesar. Sedangkan sifat pada bayangan pada lensa okuler adalah maya, terbalik dan diperbesar (Soejono, 1992).

III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.3 Hasil

Berdasarkan hasil pengamatan sel yang diperoleh adalah sebagai berikut :

Objek Sel Tumbuhan

Keterangan : a. Dinding sel b. Inti sel

Gambar 5. Pengamatan sel epidermis umbi lapis bawang merah (Allium ascolonicum) pada mikroskop dengan pembesaran 10x.

Objek Sel Tumbuhan

Keterangan : a. Dinding sel b. Butir-butir Plastida

Gambar 6. Pengamatan sel daun Hydrilla verticillata pada mikroskop dengan pembesaran 10x.

Objek Sel Tumbuhan

Keterangan : a. Dinding sel b. Inti sel

Gambar 7. Pengamatan sel pada empulur ubi kayu ( Manihot esculenta) pada mikroskop dengan pembesaran 10x. Objek Sel Hewan Keterangan :

a. Inti sel b. Membran sel

Gambar 8. Pengamatan lapisan Mucosa mulut (Ephytelium mucosa) pada mikroskop dengan pembesaran 10x.

Objek Sel Hewan

Keterangan : a. Membran plasma b. Inti sel c. Flagela d. Rambut getar

Gambar 9. Pengamatan sel Protozoa pada mikroskop dengan pembesaran 10 kali.

Tabel 1. Perubahan diameter telur yang direndam dalam larutan cuka Diameter Bentuk telur 24 Waktu (jam) 40 72

Oval 14,5 cm

16,5 cm

15,5 cm

15,5 cm

Tabel 2. Perubahan diameter telur yang direndam dalam coco pandan Diameter Bentuk telur 24 Waktu (jam) 40 72

Oval 15,5 cm
3.4 Pembahasan

13,5 cm

13,0 cm

12,5 cm

Menurut Robert Hooke, bahwa struktur yang terkecil dengan bentuk teratur dan berongga serta diselubungi oleh dinding disebut dengan sel (Subowo, 1989). Hal ini membuktikan bahwa pada gambar pertama sel tumbuhan yang digunakan epidermis pada umbi bawang mer ah (Allium ascalonicum). Dengan susunan sel yang rapi seperti batubata dengan inti sel terletak di tengah ataupun pinggir. Pada gambar kedua dengan menggunakan pucuk daun Hydrilla verticillata, diperoleh adanya dinding sel, inti sel dan butiran -butiran plastid. Butir-butir plastid pada tumbuhan sebagai pembawa zat warna seperti kloroplas. Kloroplas adalah plastid yang mengandung butir -butir hijau daun yang berfungsi dalam proses fotosintesis. Pada gambar ketiga pada empulur ubi kayu ( Manihot esculenta) selnya tidak mempunyai inti karena struktur selnya disebut sel mati. Pada sel tumbuhan terdapat adanya dinding sel yang tebal dan kuat. Dinding sel tersebut tersusun dari selulosa yang menjadikan sel tumbuhan memiliki bentuk yang tetap dan tidak dapat berub ah bentuk (Subowo, 1989). Menurut Yatim (1987), sel berkloroplas di daging daun. Setiap butiran kloroplas mengandung grana, tiap grana disusun atas lapisan -lapisan tipis disebut Lamella. Lamella berguna untuk memperluas permukaan, pada

lamella terdapat klorofil (pigmen hijau). Bahan dasar dari kloroplas adalah stroma. Pada gambar keempat hasil yang diperoleh dari bentuk sel ephitelium rongga mulut (Ephitelium mucosa) mempunyai bentuk yang tidak beraturan. Hal ini disebabkan pada sel hewan tidak mempunyai dinding sel, yang ada hanya membran sel. Sehingga bentuk sel hewan tidak tetap atau fleksibel. Pada gambar kelima rendaman air jerami yang disimpan selama 72 jam atau (tiga hari) ditemukan adanya mikroorganisme yaitu protozoa atau hewan yang bersel satu. Di dalam sel hewan ini terdapat inti sel (nucleus), sitoplasma, dan membrane sel. Aktivitas hidupnya bergerak, pertukaran zat, tanggapan terhadap rangsangan, dan reproduksi dilakukan oleh sel itu sendiri. Pada percobaan semipermeablilitas sel telur, dengan merendam telur dengan air cuka selama 72 jam (tiga hari). Pada tiga hari telur tersebut membesar dengan ukuran 15,5 cm. kemudian pada saat diganti dengan sirup coco pandan yang juga direndam selama 72 jam (tiga hari), telur tersebut mengecil dengan ukuran 12,5 cm. dan bentuk akhir telur tersebut tidak berubah atau masih oval. Namun pada inti telur menjadi masak dan warnanya berubah menjadi orange (kuning kemerahan). Hal ini dikarenakan sifat asam dapat memperbesar sel telur tersebut, sedangkan pada kondisi basa sel telur tersebut mengecil. Diakibatkan pada larutan asam sifat semipermeabilitasnya sangat tinggi dan tekanannya yang didapat oleh sel telur. Pada larutan basa tekanan semipermeabilitasnya sangat rendah, sehingga ukuran telur mengecil (www. Erlangg a.co.id).

III. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.5 Hasil

Berdasarkan percobaan yang dilakukan tentang Pengamatan Tumbuhan, hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut : Objek Tumbuhan Dikotil Keterangan : a. Ujung daun (Apex folii) meruncing b. Bangun daun (Circum scription) bergelombang c. Tulang daun (Nervatio folii) menyilang d. Pangkal daun (Basis folii) meruncing e. Tepi daun (Margin folii) bergelombang

Gambar 10. Morfologi daun (Folium) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil

Keterangan : a. Ujung daun (Apex folii) runcing b. Bangun daun (Circum scription) datar c. Tulang daun (Nervatio folii) sejajar d. Pangkal daun (Basis folii) rata e. Tepi daun (Margin folii) rata

Gambar 11. Morfologi daun (Folium) tanaman jagung (Zea mays L.) Family (Poaceac) Objek Tumbuhan Dikotil Keterangan : a. Berkambiu m b. Bercabang c. Bergetah d. Beraroma

Gambar 12. Morfologi batang (Caulis) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. Berlapis b. Tidak bergetah c. Tidak beraroma d. Beruas-ruas bercabang atau tidak

Gambar 13. Morfologi batang (caulis) tanaman jagung (Zea mays) Family (Poaceac).

Objek Tumbuhan Dikotil Keterangan : a. Leher akar (Collum) b. Batang radicis) c. Cabang radicis) akar (Radix akar (Corups

d. Bulu radicalis) e. Ujung radicis)

akar

(Pilus

akar

(Apeks

f. Tudung akar (Calyptra)

Gambar 14. Morfologi akar (Radix) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. Leher akar (Collum) b. Batang radicis) c. Bulu radicalis) akar (Pilus akar (Corups

Gambar 15. Morfologi akar (Radix) tanaman jagung (Zea mays) Family (Poaceac).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. b. c. d. Kotiledon Plumula Batang (Caulis) Akar (Radix)

Gambar 16. Morfologi kecambah kacang hijau (Vigna radiate) Family (Fabaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. b. c. Kambium Batang (Caulis) Empulur

Gambar 17. Morfologi stek ubi kayu (Manihot esculenta) Family (Euphorbiuceae).

Objek Reproduksi Pada Bunga Keterangan : a. Mahkota (Corolla) b. Benang (Stamen) sari

c. Putik (Pistillum) d. Kelopak (Calyx)

Gambar 18. Morfologi bunga mawar ( Rossa hybrida Hort) Family (Rosaceae) Objek Reproduksi Pada Bunga Keterangan : a. Mahkota (Corolla) b. Bakal (Ovulum) biji

Gambar 19. Morfologi bunga kamboja ( Plumeria acuminata) Family (Apocynaceae).

Objek Reproduksi Pada Bunga Keterangan :

a. Kepala (Stigma) b. Benang (Stamen)

putik

sari

c. Mahkota (Corolla) d. Kelopak (Calyx) e. Bakal (Ovari) buah

Gambar 20. Morfologi bunga kembang sepatu ( Hibiscus rossa-sinensis) Family (Maraceae).

Objek Tumbuhan Dikotil Keterangan : a. Xylem b. Floem c. Epidermis d. Korteks

Gambar 21. Pengamatan anatomi preparat akar ( Radix) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. Xylem b. Floem c. Epidermis d. Korteks

Gambar 22. Pengamatan anatomi preparat akar (Radix) tanaman jagung (Zea mays) Family (Poaceac).

Objek Tumbuhan Dikotil Keterangan : a. Xylem b. Floem c. Epidermis d. Korteks

Gambar 23. Pengamatan anatomi preparat batang ( Caulis) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. Xylem b. Floem c. Epidermi

Gambar 24. Pengamatan anatomi preparat batang ( Caulis) tanaman jagung (Zea mays) Family (Poaceac).

Objek Tumbuhan Dikotil

Keterangan : a. Tulang daun (Nervatio folii) b. Permukaan daun c. Epidermis

Gambar 25. Pengamatan anatomi preparat daun ( Folium) tanaman mangga (Mangifera indica L.) Family (Rutaceae).

Objek Tumbuhan Monokotil Keterangan : a. Tulang daun (Nervatio folii) b. Permukaan daun c. Epidermis

Gambar 26. Pengamatan anatomi preparat daun ( Folium) tanaman jagung (Zea mays) Family (Poaceac).

Objek Bakal Buah Pada Bunga keterangan : a. Septum b. Locule (polylocule)

Gambar 27. Pengamatan morfologi bakal buah bunga kamboja ( Plumeria acuminata) Family (Apocynaceae).

Objek Bakal Buah Pada Bunga Keterangan : a. Carpel b. Septum c. Locule (polylecule)

Gambar 28. Pengamatan morfologi bakal buah bunga kembang sepatu (Hibiscus rossa sinnensis) Family (Maraceae).

Objek Bakal Buah Pada Bunga Keterangan : a. Carpel b. Septum c. Locule (polylecule)

Gambar 29. Pengamatan morfologi bakal buah bunga mawar ( Rossa hybrida Hort) Family (Rosaceae).

3.6 Pembahasan

Morfologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang struktur terluar dari makhluk hidup baik tumbuh-tumbuhan, hewan dan manusia. Struktur morfologi suatu tanaman berbeda dengan hewan dan manusia. Pada tanaman, struktur morfologi di lihat dari bagian luar tanaman tersebut seperti warna kulit batang tumbuhan, bentuk akar, serta bentuk dan warna daun. Sedangkan anatomi adalah ilmu yang mempelajari tentang struktur bagian dalam dari suatu makhluk hidup, baik tumbuh -tumbuhan, hewan dan manusia. anatomi juga merupakan ilmu yang melukiskan letak dan hubungan bagian-bagian tubuh makhluk hidup. Pada suatu tanaman struktur anatomi dilihat dari bagian dalam seperti bentuk -bentuk jaringan pada batang, akar dan daun suatu tumbuhan (Fahn, 1965). Daun merupakan bagian dari system sehingga daun memiliki b agianbagian yang mnyerupai batang. Daun berfungsi sebagai alat pernapasan dan mengolah zat makanan, tampat melakukan fotosintesis, yakni mengolah glukosa dari air, tanah, dan gas asam arang maupun udara,

dengan mendapatkan energy dari cahaya matahari. Dau n memiliki mulut daun (stomata) yang berfungsi untuk mengambil udara dari luar (Hiesey, 1971). Batang merupakan bagian tumbuhan yang berada di atas tanah, tempat tumbuhnya cabang dan ranting. batang berfungsi untuk myimpan makanan pada beberapa tumbuhan (G embong, 1993). Akar adalah bagian batang suatu tumbuhan yang tertanam di bawah tanah. akar berfungsi sebagai tempat penyerapan unsure hara dan makanan dari dalam tanah, sebagai pengisap air makanan, serta sebagai alat penguat suatu tanaman (Rywosch, 1990) Pada pengamatan struktur morfologi daun antara jagung yang merupakan daun monokotil dan struktur morfologi daun mangga ( Mangifera indica L.) yang merupakan struktur daun tumbuhan dikotil terdapat beberapa perbedaan. Perbedaan antara mangga dan jagung ada lah pada tumbuhan mangga ujung daun meruncing, tepi daun bergelombang, bangun daun bergelombang, dan pangkal daun meruncing. Sedangkan pada tumbuhan jagung (Zea mays) ujung daun runcing, bangun daun datar, tulang daun sejajar, pangkal daun rata dan tepi da un rata (Reza, 1991). Pada batang mangga memiliki cirri-ciri kulit batang rata dan berbintik, tidak terdapat aroma pada batang, dan terdapat getah. Pada batang pohon mangga terdapat korteks yang banyak mengandung zat tepung, dan terdapat jaringan slerenkim sebagai penguat batang (Sumardi, 1997). Akar mangga memiliki system perakaran tunggang yang terdiri dari ujung akar, rambut akar, cabang akar. Akarpada mangga memiliki bentuk

yang menyeber dan dapat membesar hingga Nampak di atas permukaan (Gembong, 1993). Akar pada tanaman jagung merupakan akar serabut, karena terdiri dari rambut akar, ujung akar, dan cabang akar. Akar jagung memiliki bentuk dan arahnya menyebar dan terkadang ada yang berbentuk kecil (Hiesey, 1971). Pada kecambah kacang hijau terdapat kot iledon, plumula, batang dan rambut akar. Kecambah kacang hijau termasuk tumbuhan basah dan memiliki umur pendek. Akar pada kecambah kacang hijau berbentuk serabut yang terdiri dari rambut akar, ujung akar, dan pangkal akar (Sumardi, 1997). Menurut Sudarmadi (1995), benang sari ( Stamen) pada tumbuhan merupakan alat jantan. Benang sari merupakan suatu metamorphosis daun yang bentuk dan fungsinya telah disesuaikan sebagai alat kelamin jantan. Benang sari dibedakan atas tangkai sari, kepala sari dan connectivi cum. Penelitian mengenai jenis kelamin bunga menunjukkan bahwa suatu batang tumbuhan, misalnya sebatang tanaman jagung dapat

memperlihatkan dua macam bunga yaitu bunga jantan dan bunga betina yang tersusun sebagai tongkol dan terdapat ketiak -ketiak daunnya (Tjitrosoepomo, 2003). Pada pengamatan bunga kembang sepatu terdapat putik, benang sari, mahkota, kelopak dan tangkai bunga. Pada bunga ini, putik berfungsi untuk alat kelamin bunga jantan yang berfungsi untuk menempel serbuk sari pada saat penyerbukan. Kemudian pada putik juga terdapat bagian dari pusat bunga yang tersusun dari lembaran bakal buah (karpel) (Sumardi, 1997).

Pada pengamatan bunga kamboja terdapat putik, benang sari, tangkai bunga, putik, kelopak dan mahkota. Bunga ini termasuk ke dalam bu nga tunggal (Gembong, 1993). Pada bunga mawar terdapat putik, mahkota, kelopak dan tangkai bunga. Bunga mawar ini di masukkan ke dalam bunga tidak lengkap, karena tidak memiliki benang sari yang merupakan alat kelamin betina, sehingga penyerbukannya denga n persilangan pada bunga yang lain (Reza, 1991). Di dalam system pembuluh pada akar jagung terdapat pembuluh yang terdapat di sebelah pembuluh korteks berkas pembuluh tersusun dalam satu lingkaran yang tertutup atau terputus. Serta terdapat xylem dan floe m yang terletak di sebelah luar dan dalam. Pada lingkaran tersebut terdapat bagian yang terputus-putus yang dinamakan ikatan pembuluh (Sumardi, 1997).

I. 3.1 Hasil

HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan tentang Pengamatan Hewan, hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut :

Objek Morfologi Hewan Keterangan : Ekstermitas Anterior a. Kepala (Caput) b. Mulut (Cavium oris) c. Telinga (Membran

Gambar 30. Morfologi katak hijau (Rana cancrivora).

Objek Organ Dalam Tubuh Hewan Keterangan : a. Hati (Hepa) b. Usus halus (Intestinum tenue) c. Usus besar (Intestinum crassum) d. Lambung (Ventrikulus) e. Testis f. Empedu

Gambar 31. Organ dalam tubuh katak hijau ( Rana cancrivora).

Objek System Pencernaan Hewan Keterangan : a. Kerongkongan (Esofagus) b. Lambung (Ventrikulus) c. Usus 12 jari (Duodenum) d. Jejunum e. Ilieum f. Usus halus (Intestinum tenue) g. Usus besar (Intestinum crassum) Gambar 32. Sistem pencernaan katak hijau (Rana cancrivora). h. Rektum i. Kloaka

Objek System Reproduksi Hewan Jantan

Keterangan : a. Sepasang testis b. Kantung sperma

Gambar 33. Sistem reproduksi katak hijau jantan ( Rana cancrivora).

Objek system reproduksi hewan betina

Keterangan : a. Sel telur
b. Ovarium

Gambar 34. Sistem reproduksi katak hijau betina ( Rana cancrivora).

3.2 Pembahasan

Sistem klasifikasi katak sawah (Rana cancrivora) menurut Sudarna (1995) adalah sebagai berikut : Kingdom Filum Subfilum Class : Animalia : Chordata : Vertebrata : Amphibia

Superordo Ordo Subordo Family Genus Spesies

: Saliantia : Anura : Diplasiocoela : Ranidae : Rana : Rana cancrivora

Menurut Syamsuri (2004), salah satu bagian morfologi pada katak adalah pada system pencernaannya. Morfologi pada katak terdiri dari kulit, mata, tangan, kaki dan berbagai macam morfologi lainnya. Bagian morfologi katak sawah ( Rana cancrivora) khususnya pada katak meliputi bagian kepala yang berbentuk segi tiga, mempunyai sepasang mata yang terdiri dari pelupuk mata atas dan bawah. Pada pelupuk mata baik pada bagian bawah atau bagian atas, terdapat selaput transara yang dapat dianggap sebagai selaput tidur (Yatim, 1987). Katak hijau (Rana cancrivora) merupakan amphibi yang tidak berekor. Batas antara kepala dan badan tidak jelas, kaki depannya pendek dan kaki belakang panjang yang berfungsi untuk melompat. Kulitnya halus, tipis, licin yang mengandung kelenjar, belum mempunyai pengatur suhu tubuh (Soepomo, 1976). Hasil yang diperoleh setelah pengamatan mor fologi katak bahwa terdapat kebenaran tentang bagian morfologinya yang meliputi kepala (Caput), telinga (Membran timpani), mata (Organan visus), perut

(Abdomen), garis (Tripincus), lengan atas (Antebrachium), langan bawah (Brachium), jari-jari (Digiti), paha (Femur), betis (Crus) dan telapak kaki (Pes) yang semuanya terbungkus halus dan licin. Menurut Syamsuri (2004), dalam melakukan pencernaan amphibi mempunyai alat-alat seperti mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar dan yang terakhir kloaka. Pencernaan pada katak yang meliputi, esophagus, kemudian

lambung, pancreas, dan kemudian menuju usus halus, duodenum (usus 12 jari), dan selanjutnya usus besar, limfa kloaka dan yang terakhir pada kantong kemih (Taryono, 1995). Pada hewan amphibi, kloaka mempunyai tiga fungsi yaitu sebagai alat pengeluaran (sekresi), sebagai alat reproduksi (seksual), dan juga sebagai pengeluaran urine. Sehingga tidak dapat dikatakan sebagai anus seperti halnya manusia. Olehnya itu alat pengeluarannya disebut kloaka karena mempunyai banyak fungsi (Soepomo, 1976). Hasil yang diperoleh setelah pengamatan system pencernaan katak adalah bahwa terdapat kebenaran tentang system pencernaan katak hijau (Rana cancrivora) yang terdiri dari kerongkongan ( Esofagus), lambung (Ventrikulus), usus halus (Intestinum tenue), usus 12 jari (Duodenum) yang terdiri dari jejunum dan ilieum, usus besar (Intestinum crassum), kantung kemih dan kloaka. Sistem reproduksi vertebrata jantan terdiri atas sepasang testis, saluran reproduksi jantan, kele njar seks asesoris (pada mammalian) dan

organ kalpulatoris (pada hewan -hewan dengan fertilisasi internal) (Yulianto, 1985). Hasil yang diperoleh setelah pengamatan system reproduksi pada katak jantan bahwa adanya kebenaran pendapat tentang sepasang testis yang berfungsi memproduksi sperma, vas deferens yang berfungsi sebagai saluran sperma, kloaka yang merupakan muara tiga saluran, yaitu saluran pencernaan, saluran kelamin dan saluran pengeluaran. Sistem reproduksi katak betina terdiri atas sepasang ovarium pada beberapa atau hanya satu dan saluran reproduksi betina. Pada mammalian yang dilengkapi organ kelamin luar ( vulva) dan kelenjar susu (Yulianto, 1985). Hasil yang diperoleh setelah pengamatan system reproduksi pada katak betina bahwa adanya kebenaran tentang adanya ovarium yang berfungsi memproduksi ovum. Oviduk berfungsi sebagai saluran ovum, sedangkan kloaka merupakan muara tiga saluran yaitu saluran

pencernaan, saluran kelamin, dan saluran pengeluaran. Fertilisasi eksternal merupakan proses perkembangbiakan di air, dan katak jantan akan menempelkan tubuhnya pada katak betina dengan jari jarinya. Proses ini disebut dengan proses ampleksus. Hal ini menyebabkan keluarnya sel telur yang bersamaan dengan keluarnya spermatozoa pada katak jantan, dimana te stis pada jantan menempel pada ginjal. aluran sperma bermuara pada ginjal sehingga sperma selalu keluar dengan urin (Yulianto, 1985).

III. HASIL DAN PEMBAHASAN 3.7 Hasil

Hasil tabel yang diperoleh dari persilangan antar kancing merah dan kancing putih adalah sebagai berikut : Macam Ijiran/ Turus Pasangan
Merah ±

Perbandingan Fenotip

Perbandingan Genotip

IIII III
Merah

Merah = 8 Merah = 25 Putih = 7

-

IIII IIII IIII IIII IIII
Merah ± Putih

IIII II
Putih-Putih

Keterangan : Untuk Merah dominan perbandingannya adalah 33 : 7. Sedangkan untuk Merah heterozigot adalah 8 : 25 : 7

3.8 Pembahasan

Pada hukum Mendel I selama proses meiosis berlangsung, pasangan pasangan kromosom yang saling berpisah dan tidak berpasangan lagi. Setiap set kromosom itu terkandung dalam satu sel gamet (setiap sel gamet hanya mengandung satu gen dari alelnya). Pada waktu fertilisasi, sperma yang jumlahnya banyak bersatu secara acak dengan ovum untuk membentuk individu baru. P G F1 : : : MM (Merah) X mm (Putih) Mm Mm, Mm (dominan merah) Mm

Gamet M

M

m

MM (Merah)

Mm (Merah) Mm (Putih)

m

Mm (Merah)

Jadi, perbandingan persilangan monohybrid adalah 1 : 3 Namun bila terdapat sifat intermedier maka perbandingannya adalah 1 : 2 : 1 dari perbandingan genotip yang dimana gamet merah dan gamet putih mempunyai sifat dominan sehingga menghasilkan individu baru . Persilangan monohybrid adalah persilangan dengan satu sifat beda, dengan satu alel yang homolog. Dengan perbandingan 1 : 3. dan jika dalam

persilangan tersebut terdapat sifat intermedier maka perbandingannya menjadi 1 : 2 : 1 (Syamsuri, 2004)

HASIL DAN PEMBAHASAN 1.1 Hasil

Berdasarkan hasil yang diperoleh adalah sebagai berikut :
Daerah / Lokasi Pengamatan Teduh Terbuka

1. Faktor Biotik

Pohon Johar ( Cassia Putri Malu ( Mimosa siamea lamk) pudica) Putri Malu (( Mimosa Rumput Teki pudica) Tanaman A Rumpu Teki

Tumbuhan

Laba-laba Ulat Bulu Hewan Semut Semut Belalang Kepik Laba-laba Belalang
2. Faktor Abiotik

Suhu Luar Suhu Dalam

28 0C 27 0C

32 0C 27 0C

1.2 Pembahasan

Pada tabel di atas menunjukkan komponen biotik dan komponen abiotik pada kondisi daerah tertentu, yaitu pada daerah terbuka dan pada daerah teduh. Komponen biotik dan komponen abiotik yang ada pada kondisi yang berbeda dan memiliki perbedaan suhu yang ada di dalamnya. Dilihat dari penyusunnya, ekosistem dibedakan komponen yaitu : 1. Bahan tak hidup 2. Produsen 3. Konsumen 4. Pengurai Ekologi adalah ilmu yang mempelajari bagaimana komunitas hewan dan tanaman berintegrasi satu dengan yang lain dan dengan lingkungan abiotik sekelilingnya (Nawang Sari Sugiri, 1994). Semua organisme dan lingkungan yang terdapat di lokasi tertentu merupakan unsur-unsur ekosistem. Suatu ekosistem dapat demikian kecilnya seperti misalnya lambung seekor hewan herbivora, atau dapat pula demikian besar dan luas, misalnya beribu -ribu kilometer persegi areal dimana sekelompok hewan herbivora mencari dan mendapatkan makanan (Sunaryo, 1998). menjadi empat

III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil

Hasil

yang

diperoleh dalam Praktikum

Biologi

Umum tentang

Pengamatan Peristiwa Fotosintesis yaitu sebagai berikut: Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan:

Daun (Folium)

Gambar 35. Daun singkong (Manihot esculenta) yang dibungkus dengan alumunium foil.

Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan: Warna hijau pada daun (Folium)

Gambar 36. Daun singkong (Manihot esculenta) yang tidak terbungkus alumunium foil.

Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan: Warna hijau muda pucat pada daun (Folium)

Gambar

37. Daun

singkong

( Manihot

esculenta)

yang terbungkus

alumunium foil setelah dimasukkan dalam alkohol yang panas.

Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan: Warna daun (Folium) hijau muda pada

Gambar 38. Daun singkong (Manihot esculenta) yang tidak terbungkus alumunium foil setelah di masukkan dalam alkohol yang panas.

Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan: Warna coklat muda pada daun (Folium)

Gambar

39. Daun singkong

( Manihot

esculenta)

yang

terbungkus

alumunium foil setelah ditetesi larutan iodin.

Objek Daun singkong (Manihot esculenta)

Keterangan: Warna daun (Folium) coklat tua pada

Gambar 40. Daun singkong (Manihot esculenta) yang tidak terbungkus alumunium foil setelah diteteskan larutan iodin.

3.2 Pembahasan

Pada tumbuhan hijau energi cahaya menyebabkan air pecah menjadi hydrogen dan oksigen , kemudian atom hydrogen dipakai untuk mereduksi CO2 dalam rangkaian reaksi gelap. Peristiwa ini penguraian air disebut fotolisis, atom hydrogen yaitu koenzim NADP dan oksigen tetap dalam keadaan bebas (Anonim, 1986).

Menurut Mipa (2001) faktor-faktor yang mempengaruhi laju fotosintesis. Puncak kegiatan fotosintesis sesuai dengan banyaknya energi sinar yang terserap dan tingginya suhu. Temperatur fotosintesis biasanya berkisar 5 30 µC, umumnya tumbuhan didaerah tropik tidak dapat melakukan fotosintesis pada temperatur rendah Oksigen sangat berpengaruh dalam fotosintesis, misalnya elektron fotosintetik tertentu dapat memindahkan elek tron ke oksigen terutama fereduksin dalam suasana terang, fereduksin sangat sensitive terhadap oksigen Karbondioksida merupakan salah satu factor pembatas pada

fotosintesis. Konsentrasi CO2 di udara kira-kira 0,033% (330 ppm), yang untuk kebanyakan tumbuhan ini jauh dibawah titik jenuh, fotosintesis banyak dipengaruhi oeh CO2 hal ini dapat dibuktikan dengan melihat laju fotosintesis. Joseph Priesley (1771), seorang pendeta Inggris yang pertama melaporkan bahwa gas-gas turut serta dalam fotosintesis. Ia mengetahui Ingenhouse seorang dokter bangsa belanda padfa tahun 1778 menemukan bahwa akibat yang diamati Priesley hanya terjadi bila tanaman itu disinari. Dengan percobaannya yang menggunakan tanaman air Hydrilla Verticillata di bawah corong terbalik, jika tanaman tersebut disinari maka timbullah gelembung-gelembung gas yang akhirnya mengumpul didasar tabung reaksi . gas ini ternyata oksigen dan hanya terjadi pada bagian tumbuhan yang berwarna hijau saja (Mipa, 2001). Pada pengamatan pertama mengenai daun ubi kayu yang tidak dibungkus dengan alluminium foil terlihat tidak terjadi perubahan warna

yang mencolok, yang berarti bahwa tidak terjadi perubahan warna pada daun ubi kayu tersebut, karena pada daun tersebut masih terdapat banyak klorofilnya sehingga daun tersebut tidak seperti terbakar karena klorofil pada daun tersebut berfungsi melindungi dari pengaruh cairan Iodin. Pada pengamatan kedua yaitu mengenai daun ubi kayu yang dibungkus alluminium foil terlihat jelas perbedaannya yaitu menimbulkan warna yang agak kebiru-biruan yang seperti daun yang terbakar, hal ini karena klorofil pada daun tersebut yang berfungsi melindungi dari pengaruh cairan Iodin, sudah tidak ada, sehingga daun tersebut daun tersebut seperti terbakar (Koensoemardiyah, 1980). Daun yang mengandung amilum menandakan telah terjadi proses fotosintesis karena amilum merupakan produk fotosintesis. Pembuktian

bahwa hasil fotosintesis adalah amilum pernah dilakukan oleh Sachs (1862). Adanya amilum dibuktikan uji coba iodine yaitu amilum deng an iodine memberikan warna coklat kehitam-hitaman 1998). Konsentrasi CO2 yang tinggi, memungkinkan tercapainya tingkat kejenuhan cahaya tinggi. Satu titik pada fotosintesis sama dengan respirasi dan tingkat pertukaran gas, ini disebut titik konpensasi. Titik konvensasi cahaya pada tumbuhan terlindung yang lebih rendah dari pada tumbuhan yang terpapar sinar matahari, biasanya berkisar antara 20 -100 foton cahaya. Reaksi terang adalah proses untuk menghasilkan ATP dan reduksi NADPH2. Reaksi ini memerlukan molekul air. Proses diawali dengan penangkapan foton oleh pigmen sebagai antena. (Solomon, E.P.,

Pigmen klorofil menyerap lebih banyak cahaya terlihat pada warna biru (400-450 nanometer) dan merah (650-700 nanometer) dibandingkan hijau (500-600 nanometer). Cahaya hijau ini akan dipantulkan dan ditangkap oleh mata kita sehingga menimbulkan sensasi bahwa daun berwarna hijau. Fotosintesis akan menghasilkan lebih banyak energi pada gelombang cahaya dengan panjang tertentu. Hal ini karena panjang gelombang yang pendek menyimpan lebih banyak energy (http://id.wikipedia.org/wiki/Fotosintesis#Lihat_pula ). Di dalam daun, cahaya akan diserap oleh molekul klorofil untuk dikumpulkan pada pusat-pusat reaksi. Tumbuhan memiliki dua jenis pigmen yang berfungsi aktif sebagai pusat reaksi atau fotosistem yaitu fotosistem II dan fotosistem I. Fotosistem II terdiri dari molekul klorofil yang menyerap cahaya dengan panjang gelombang 680 nanometer, sedangkan fotosistem I 700 nanometer. Kedua fotosistem ini akan bekerja secara simultan dalam fotosintesis, seperti dua baterai dalam senter yang bekerja saling memperkuat (http://id.wikipedia.org/wiki/Fotosintesis#Lihat_pula ). Reaksi gelap adalah ATP dan NADPH yang dihasilkan dalam proses fotosintesis memicu berbagai proses biokimia. Pada tumbuhan proses biokimia yang terpicu adalah siklus Calvin yang mengikat karbondioksida untuk membentuk ribulosa (dan kemudian menjadi gula seperti glukosa). Reaksi ini disebut reaksi gelap karena tidak bergantung pada ada tidaknya cahaya sehingga dapat terjadi meskipun dalam keadaan gelap (tanpa cahaya) (http://id.wikipedia.org/wiki/Fotosintesis#Lihat_pula ). Ada dua macam klorofil pada tumbuhan yaitu klorofil (C 55 H72 O5 N4 Mg) berwarna hijau tua, dan klorofil (C 55 H70 O6 N4 Mg) berwarna hijau

mudah. Didalam sel klorofil tersebut terikat pada protein. Klorofil itu dapat menerima sinar matahari dan mengembangkan dalam gelombang yang berlainan, bila sinar putih menyinari stuktur daun yang mengandung klorofil (Mipa, 2001). Klorofil memiliki peranan penting dalam proses fotosintesis, tanpa adanya klorofil proses fotosintesis tidak akan terjadi karena untuk melakukan fotosintesis yang terjadi pada tumbuhan yang memiliki klorofil atau zat hijau daun (Sylvia, S., 1998).

4.1

Kesimpulan

Berdasarkan hasil dan pembahasan yang diperoleh, maka kesimpulan yang dapat diambil adalah sebagai berikut : 1. Mikroskop digunakan untuk mengamati benda -benda kecil yang tidak kasat mata. 2. Komponen-komponen penyusun mikroskop adalah lensa okuler, lensa objektif, tabung mikroskop, revolver, pemutar kasar dan halus, meja objek, penjepit, diafragma, cermin, dasar mikroskop, lengan

mikroskop. 3. Sifat bayangan yang terbentuk dari cermin cekung ada lah maya, tegak, dan diperbesar. Sifat bayangan pada lensa objektif adalah nyata, terbalik, dan diperbesar. Sedangkan sifat bayangan kedua lensa yang terbentuk akan terbalik.

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang diperoleh dari praktikum tentang Pengamatan Sel, maka kesimpulan yang didapat adalah sebagai berikut : 1. Sel merupakan unit terkecil dari suatu makhluk hidup dan tersusun dari organel-organel yang mempunyai fungsi masing -masing. 2. Perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan adalah pada umumnya, sel hewan terdiri atas 3 komponen utama yaitu, inti, sitoplasma, dan membrane sel. Sedangkan pada sel tumbuhan umumnya terdiri atas 3 kelompok yaitu, dinding sel, protoplasma, dan inti sel. 3. Bila larutan bersifat asam maka telur membesar sedangkan pada larutan basa telur mengecil dan inti telur menjadi masak dan berwarna orange (kuning kemerahan) yang diakibatkan oleh adanya sifat semipermeabilitas pada sel.

4.2 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan yang diperoleh dari praktikum tentang Pengamatan Tumbuhan, maka kesimpulan yang didapat adalah sebagai berikut : 1. Morfologi tumbuhan merupakan ilmu yang mempelajari tentang struktur terluar dari makhluk hidup baik tumbuh -tumbuhan, hewan dan manusia. 2. Anatomi tumbuhan ilmu yang mempelajari tentang struktur bagian dalam dari sutu makhluk hidup, baik tumbuh-tumbuhan, hewan, dan manusia. anatomi juga merupakan ilmu yang melukiskan letak dan hubungan bagian -bagian tubuh manusia, hewan atau tumbuh-

tumbuhan. Seperti bentuk-bentuk jaringan pada batang, akar dan daun suatu tanaman. 3. Bunga lengkap adalah bunga yang minimal mempunyai kelopak bunga, mahkota bunga, putik (alat kelamin betina), dan benang sari (alat kelamin jantan). Misalnya bun ga sepatu, mawar, dan melati. Sedangkan bunga tidak lengkap adalah bunga yang tidak mempunyai salah satu bagian dari bunga lengkap. Misalnya bunga kamboja dan bunga kembang sepatu. 4. Alat reproduksi pada tumbuhan bunga sepatu ( Hibiscus rossa sinnensis) adalah putik (pistilium), benang sari (Stamen), mahkota (Corolla), bakal buah (Ovarium), dan kelopak (Calyx). Pada tumbuhan bunga mawar (Rossa hybrida Hort) memiliki alat reproduksi yaitu mahkota (Corolla), putik (Pistilium), benang sari (Stamen), dan kelopak

(Calyx). Pada tumbuhan bunga kamboja ( Plumeria acuminata) alat reproduksinya adalah mahkota (Corolla), benang sari (Stamen), dan bakal biji (Caulis).

5.

Perbedaan tumbuhan monokotil dan dikotil adalah sebagai berikut :

Pada Tumbuhan Dikotil

Pada Tumbuhan Monokotil

a.

letak tulang daun tersusun a. dalam pola-pola jaringan

letak tulang daun sejajar satu sama lain sistem akar serabut, tidak

b.

ikatan

pembuluh

tersusun b.

dalam pola radial seperti jejari roda, c. daun mahkota biasanya 4, 5, c. atau kelipatannya d. e. system akar tunggang jumlah kotiledon dalam biji e. sehingga f. d.

berkambium sehingga tidak dapat membesar ikatan pembuluh berserakan

secara acak di seluruh batang, daun mahkota berjumlah 3 atau kelipatannya jumlah kotiledon dalam biji hanya 1 pada ujung akar sarung lembaga pelindung

berjumlah 2 f. memiliki kambium

dapat membesar g. h. pada ujung akar lembaga ujung pucuk tidak mempunyai sarung pelindung

mempunyai yaitu koleoriza g.

pada ujung pucuk mempunyai sarung pelindung koleoptil.

4.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil yang diperoleh dari percobaan tentang Pengamatan Hewan, dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. Morfologi katak terdiri dari kepala (Caput), telinga (Membran timpani), mata (Organan visus), perut (Abdomen), garis (Tripincus), lengan atas (Antebrachium), langan bawah (Brachium), jari-jari (Digiti), paha (Femur), betis (Crus) dan telapak kaki (Pes). 2. Sistem pencernaan pada katak adalah kerongkongan ( Esofagus), lambung (Ventrikulus), usus halus (Intestinum tenue), usus 12 jari (Duodenum) yang terdiri dari jejunum dan ilieum, usus besar (Intestinum crassum), kantung kemih dan kloaka. 3. Bagian-bagian dari system reproduksi pada katak jantan adalah sepasang testis dan kloaka, sedangkan pada katak betina adalah ovarium, oviduk, dan kloaka.

4.3 Kesimpulan

Dari hasil pembahasan adalah sebagai berikut : 1.

yang dipeoleh, dapat ditarik kesimpulan

Genetika merupakan suatu ilmu yang mempelajari tentang keturunan pewaris sifat pada makhluk hidup. Dalam genetika terdapat gen yang menyampaikan informasi genetika pada generasi berikutnya. Oleh karena itu, setiap keturunan akan mempunyai fenotip yang hampir sama hasil campuran sifat-sifat induknya. Sifat yang diamati disebut fenotip sedangkan yang tidak dapat diamati dinamakan genotip yang berupa susunan individu.

2.

Persilangan monohybrid adalah persilangan dengan satu sifat beda, dengan satu alel yang homolog. Persilangan ini menghasilkan perbandingan keturunan 1 : 3. dan jika terdapat sifat intermedier atau sifat gen saling dominan maka menghasilkan perbandingan 1 : 2 : 1.

4.4 Kesimpulan

Dari hasil pembahasan adalah sebagai berikut : 1.

yang diperoleh, dapat ditarik kesimpulan

Daun singkong (Manihot esculenta) yang ditutupi aluminium foil setelah ditetesi dengan iodine warna daun berubah menjadi biru kehitam-hitaman seperti terbakar. Sedangkan daun singkong yang tidak ditutupi dengan aluminium foil setelah ditetesi dengan iodine warnanya tidak berubah sama sekali.

2.

Faktor-faktor yang menentukan berlangsungnya fotosintesis yaitu cahaya, klorofil, karbondioksida, air dan suhu.

3.

Klorofil merupakan bahan utama dalam proses fotosintesis.

4.5 Saran

Melihat kondisi laboratorium yang masih serba kekurangan, perlunya perhatian dari pengelolah Laboratorium Fakultas Pertanian Universitas Tadulako dalam upaya memenuhi standar sebuah Laboratorium. Guna mendapatkan hasil pengamatan yang teliti dan akurasi data yang tepat ditunjang oleh peralatan laboratorium yang b aik, lengkap, serta suasana laboratorium yang nyaman dan efisiensi penggunaan waktu yang tepat sehingga hasil yang diperoleh sesuai dengan tujuan yang diharapkan.

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN SAMPUL i HALAMAN PENGESAHAN ««««««««««««««««««.. ii HALAMAN DEDIKASI ««««««««««««««««««««.. iii DAFTAR ISI ««««««««««««««««««««««««« vii DAFTAR TABEL «««««««««««««««««««««««. xii DAFTAR GAMBAR «««««««««««««««««««««« xiii DAFTAR LAMPIRAN ««««««««««««««««««««« xvi PENGENALAN DAN PENGGUNAAN MIKROSKOP I. PENDAHULUAN «««««««««««««««««««.

1.1 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 1

1.2 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««« 3 1.2.1 pengenalan dan penggunaan mikroskop 1.2.2 pengenalan sel 1.2.3 pengamatan tumbuhan 1.2.4 pengamatan hewan 1.2.5 memahami konsep hukum mendel 1.2.6 pengamatan transpirasi tumbuhan 1.2.7 pengamatan fotosintesis

II.

METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 4 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 4 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 4
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 6 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««..

8
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan ..««««««««««««««««««««««. 11 4.2 Saran «««««««««««««««««««««««««. 11
PENGAMATAN SEL I. PENDAHULUAN

1.3 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 12 1.4 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««««. 14
II. METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 15 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 15 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 15
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 18 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««.. 20
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan ««««««««««««««««««««««.. 22 4.2 Saran ...««««««««««««««««««««««««.. 22
PENGAMATAN TUMBUHAN I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 23 1.2 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««««. 26
II. METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 27 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 27 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 27
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 29 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««.. 36 IV. KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan ««««««««««««««««««««««.. 39

4.2 Saran ...««««««««««««««««««««««««.. 40
PENGAMATAN HEWAN I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 41 1.2 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««««. 42
II. METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 43 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 43 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 43
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 45 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««.. 48
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan ««««««««««««««««««««««... 51

4.2 Saran ...««««««««««««««««««««««««.. 51
MEMAHAMI KONSEP HUKUM MENDEL I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 52 1.2 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««««. 55
II. METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 56 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 56 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 56
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 57 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««.. 57
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.3 Kesimpulan ««««««««««««««««««««««« 59

4.4 Saran ...««««««««««««««««««««««««.. 59
PENGAMATAN PERISTIWA FOTOSINTESIS I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang «..««««««««««««««««.«««. 60 1.2 Tujuan dan Kegunaan ««««««««««««««««««. 62
II. METODE PRAKTEK

2.1 Tempat dan Waktu «««««««««««««««««««.. 63 2.2 Bahan dan Alat ««««««««««««««««««««« 63 2.3 Cara Kerja ««««««««««««««««««««««... 63
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil ««««««««««««««««««««««««...... 64 3.2 Pembahasan «««««««.«««««««««««««««.. 67
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

4.1 Kesimpulan ««««««««««««««««««««««« 71

4.2 Saran ...««««««««««««««««««««««««.. 71
DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN DAFTAR RIWAYAT HIDUP

II
2.1

TINJAUAN PUSTKA

Pengenalan dan Penggunaan Mikroskop

2.1.1 Sejarah Mikroskop

Sejarah Mikroskop

Ulasan dibawah ini merupakan tulisan Dr. Ratno Nuryadi, yang saya copy dari www.beritaiptek.com. "Berbicara tentang teknologi nano, maka tidak akan bisa lepas dari mikroskop, yaitu alat pembesar untuk melihat struktur benda kecil tersebut. (Teknologi nano : teknologi yang berbasis pada struktur benda berukuran nano meter. Satu nano meter = sepermilyar meter). Tentu yang dimaksud di sini bukanlah mikroskop biasa, tetapi mikroskop yang mempunyai tingkat ketelitian (resolusi) tinggi untuk melihat struktur berukuran nano meter. Di bagian pertama tulisan ini, penulis bermaksud untuk mengulas sejarah perkembangan mikroskop dan kemampuannya dalam mengamati suatu obyek benda.

Kata mikroskop (microscope) berasal dari bahasa Yunani, yaitu kata micron=kecil dan scopos=tujuan, yang maksudnya adalah alat yang digunakan untuk melihat obyek yang terlalu kecil untuk dilihat oleh mata telanjang. Dalam sejarah, yang dikenal sebagai pembuat mikroskop pertama kali adalah 2 ilmuwan Jerman, yaitu

Hans Janssen dan Zacharias Janssen (ayah -anak) pada tahun 1590. Temuan mikroskop saat itu mendorong ilmuan lain, seperti Galileo Galilei (Italia), untuk membuat alat yang sama. Galileo menyelesaikan pembuatan mikroskop pada tahun 1609, dan mikroskop yang dibuatnya dikenal dengan nama mikroskop Galileo. Mikroskop jenis ini menggunakan lensa optik, sehingga disebut mikroskop optik. Mikroskop yang dirakit dari lensa optic memiliki kemampuan terbatas dalam memperbesar ukuran obyek. Hal ini disebabkan oleh limit difraksi cahaya yang ditentukan oleh panjang gelombang cahaya. Secara teoritis, panjang gelombang cahaya ini hanya sampai sekitar 200 nanometer. Untuk itu, mikroskop berbasis lensa optik ini tidak bisa mengamati ukuran di bawah 200 nanometer.

Untuk melihat benda berukuran di bawah 200 nanometer, diperlukan mikroskop dengan panjang gelombang pendek. Dari ide inilah, di tahun 1932 lahir mikroskop elektron. Sebagaimana namanya, mikroskop elektron menggunakan sinar elektron yang panjang gelombangnya lebih pendek dari cahaya. Karena itu, mikroskop elektron mempunyai kemampuan pembesaran obyek (resolusi) yang lebih tinggi dibanding mikroskop optik. Sebenarnya, dalam fungsi pembesaran obyek, mikroskop elektron juga menggunakan lensa, namun bukan berasal dari jenis gelas sebagaimana pada mikroskop optik, tetapi dari jenis magnet. Sifat medan magnet ini bisa mengontrol dan mempengaruhi elektron yang melaluinya, sehingga bisa berfungsi menggantikan sifat lensa pada mikroskop optik. Kekhususan lain dari mikroskop elektron ini adalah pengamatan obyek dalam kondisi hampa udara (vacuum). Hal ini dilakukan karena sinar elektron akan terhambat alirannya bila menumbuk molekul-molekul yang ada di udara normal. Dengan membuat ruang

pengamatan terhindarkan.

obyek

berkondisi

vacuum,

tumbukan

elektron-molekul

bisa

Ada 2 jenis mikroskop elektron yang biasa digunakan, yaitu transmission electron microscopy (TEM) dan scanning electron microscopy (SEM). TEM dikembangkan pertama kali oleh Ernst Ruska dan Max Knoll, 2 peneliti dari Jerman pada tahun 1932. Saat itu, Ernst Ruska masih sebagai seorang mahasiswa doktor dan Max Knoll adalah dosen pembimbingnya. Karena hasil penemuan yang mengejutkan dunia tersebut, Ernst Ruska mendapat penghargaan Nobel Fisika pada tahun 1986. Sebagaimana namanya, TEM bekerja dengan prinsip menembakkan elektron ke lapisan tipis sampel, yang selanjutnya informasi tentang komposisi struktur dalam sample tersebut dapat terdeteksi dari analisis sifat tumbukan, pantulan maupun fase sinar elektron yang menembus lapisan tipis tersebut. Dari sifat pantulan sinar elektron tersebut juga bisa diketahui struktur kristal maupun arah dari struktur kristal tersebut. Bahkan dari analisa lebih detail, bisa diketahui deretan struktur atom dan ada tidaknya cacat (defect) pada struktur tersebut. Hanya perlu diketahui, untuk observasi TEM ini, sample perlu ditipiskan sampai ketebalan lebih tipis dari 100 nanometer. Dan ini bukanlah pekerjaan yang mudah, perlu keahlian dan alat secara khusus. Obyek yang tidak bisa ditipiskan sampai order tersebut sulit diproses oleh TEM ini. Dalam pembuatan divais elektronika, TEM sering digunakan untuk mengamati penampang/irisan divais, berikut sifat kristal yang ada pada divais tersebut. Dalam kondisi lain, TEM juga digunakan untuk mengamati irisan permukaan dari sebuah divais.

Tidak jauh dari lahirnya TEM, SEM dikembangkan pertama kali tahun 1938 oleh Manfred von Ardenne (ilmuwan Jerman). Konsep dasar dari SEM ini sebenarnya disampaikan oleh Max Knoll (penemu TEM) pada tahun 1935. SEM bekerja berdasarkan prinsip scan sinar elektron pada permukaan sampel, yang selanjutnya informasi yang didapatkan diubah menjadi gambar. Imajinasi mudahnya gambar yang didapat mirip sebagaimana gambar pada televisi.

Cara terbentuknya gambar pada SEM berbeda dengan apa yang terjadi pada mikroskop optic dan TEM. Pada SEM, gambar dibuat berdasarkan deteksi elektron baru (elektron sekunder) atau elektron pantul yang muncul dari permukaan sampel ketika permukaan sampel tersebut discan dengan sinar elektron. Elektron sekunder atau elektron pantul yang terdeteksi selanjutnya diperkuat sinyalnya, kemudian besar amplitudonya ditampilkan dalam gradasi gelap-terang pada layar monitor CRT (cathode ray tube). Di layar CRT inilah gambar struktur obyek yang sudah diperbesar bisa dilihat. Pada proses operasinya, SEM tidak memerlukan sampel yang ditipiskan, sehingga bisa digunakan untuk melihat obyek dari sudut pandang 3 dimensi.

Demikian, SEM mempunyai resolusi tinggi dan familiar untuk mengamati obyek benda berukuran nano meter. Meskipun demikian, resolusi tinggi tersebut didapatkan untuk scan dalam arah horizontal, sedangkan scan secara vertikal (tinggi rendahnya struktur) resolusinya rendah. Ini merupakan kelemahan SEM yang belum diketahui pemecahannya. Namun demikian, sejak sekitar tahun 1970-an, telah dikembangkan mikroskop baru yang mempunyai resolusi tinggi baik secara horizontal maupun secara vertikal, yang dikenal dengan "scanning probe

microscopy (SPM)". SPM mempunyai prinsip kerja yang berbeda dari SEM maupun TEM dan merupakan generasi baru dari tipe mikroskop scan. Mikroskop yang sekarang dikenal mempunyai tipe ini adalah scanning tunneling microscope (STM), atomic force microscope (AFM) dan scanning near-field optical microscope (SNOM).

2.1.2 jenis mikroskop
Ada berbagai jenis mikroskop msing -masing di buat dengan tujuan tertentu sesuai dengan keperluan dalam melakukan penelitian atau percobaan, adapun jenis -jenis mikroskop sebagai berikut:

a. Mikroskop Cahaya
Mikroskop cahaya mempunyai perbesaran maksimum 1000 kali.mikroskop mempunyai kaki yng berat dan kokoh dengan tujuan agar dapat berdiri dengan stabil.mikroskop cahaya memiliki tiga system lensa,yaitu lensa ogyektif,lens okuler,dan kondensor.lensa obyektif d an lensa okuler terletak pada kedua ujung tabung mikroskop.lensa okuler pada mikroskop bisa berbentuk lensa tunggal(monokuler) atau

ganda (binokuler) .pada ujung bawah mikroskop terdapat tempat dudukan lensa obyektif yang bisah dipasangi tiga lensa atau lebih.di bawah tabung mikroskop terdapat meja mikroskop yang merupakan tempat preparat.sistem lensa yang ketiga adalah kondensor.kondensor berperang untuk menerangi obyek dan lensa-lensa mikroskop yang lain. Pada mikroskop komvensional, sumber cahaya masih b erasal dari sinar matahari yang dipantulkan dengan suatu cermin datar ataupun cekung yang terdapat di bawah kondensor.pada mikroskop modern sudah dilengkapi lampu sebagai pengganti sumber matahari

b. Mikroskop stereo
Mikroskop stereo merupakan jenis mikro skop yang hanya bisah digunakan untuk benda yang berukuran relatif besar.mikroskop stereo mempunyai perbesaran 7 hingga 30 kaki.benda yang diamati dengan mikroskop ini dapat terlihat secara tiga dimensi.komponen utama mikroskop stereo hampir sama dengan mikroskop cahaya. Lensa terdiri atas lensa okuler lensa obyektif. Beberapa perbedaan dengan mikroskop cahaya adalah:(1)ruang ketajaman lensa mikroskop stereo jauh lebih tinggi dibandingkan dengan

mikroskop cahaya sehingga kita dapat melihat bentuk tiga deminsi benda yang diamati ,(2) sumber cahaya berasal dari atas sehingga obyek yang tebal dapat diamati.perbesaran lensa okuler biasanya 10 kali,sedangkan lensa obyektif menggunakan system zoom dengan perbesaran antara 0,7 hingga perbesaran total obyek maksimal 30 kali.pada bagian bawah mikroskop terdapat meja preparat.pada daerah dekat lensa obyektif terdapat lampu yang dihubungkan dengan transpormator.pengatur focus obyek terletak di samping tangkai mikroskop,sedangkan pengatur perbesaran terletak diatas pengatur focus.

c. Mikroskop elektron
Sebagai gambaran mengenai mikroskop electron kita uraikan sedikit dalam buku ini.mikroskop electron mempunyai perbesaran sampai 100 ribu kali, electron digunakan sebagai pengganti cahaya.mikroskop electron mempunyai dua tipe, yaitu mikroskop electron scanning (SEM) dan mikroskop electron tranmisi (TEM).SEM digunakan untuk studi detil arsektur permukaan sel (atau struktur renik lainnya),dan obyek diamati secara tiga dimensi. Sedangkan TEM digunakan untuk mengamati struktur detil internal sel.

2.1.3 bagian-bagian dan fungsi komponen mikroskop

selain terdiri dari berbagai macam jenis,mikroskop memiliki bagian dan fungsi antara lain, lensa okuler yang berfungsi memperbesar bayangan yang dihasilkan lensa obyektif,lensa obyektif berfungsi dalam pembetukan bayangan yang pertama yakni menentukan bany aknya struktur dan bagian renik yang terlihat pada bayangan akhir,kondesor berfungsi untuk menciptakan pada obyek yang akan difokuskan sehingga diperoleh daya pisah yang maksimal,diagrama berfungsi pada pengturan pencahayaan yang akan diberikan pada konde sor, revolver yang berfungsi sebagai tempat melekatnya lensa obyektif, pengaruh kasar untuk mencari atau menangkap bayangan yang berhasil ditangkap pengarah kasar,cermin cekung, berfungsi memantulkan cahaya ke diagrama,meja mikroskop sebagai tempat untuk meletakkan preparat yang akan diamati,selain itu mikroskop memiliki bagian yang disebut dubus (dubus okuler dan dubus obyektif) yang merupakan tempat bertumpunya lensa okuler dan lensa obyektif serta kaki mikroskop dan gagang yang berfungsi sebagai tempat u ntuk berdiri dan memegang mikroskop.

2.1.4 Sifat Lensa Pada Mikroskop
Mikroskop cahaya menggunakan tiga jenis lensa, yaitu lensa obyektif, lensa okuler, dan kondesor.

Lens obyektif dan lensa okuler terletak pada kedua ujung tabung mikroskop sedangkan penggu naan lensa okuler terletak pada mikroskop bisa berbentuk lensa tunggal (monokuler) atau ganda (binokuler). Pada ujung bawah mikroskop terdapat tempat dudukan lensa obyektif yang bisah dipasangi tiga lensa atau lebih. Di bawah ini tabung mikroskop terdapat meja mikroskop yang merupakan tempat preparat. System lens yang ketiga adalah kondesor.kondesor berperang untuk menerangi obyek dan lensa -lensa mikroskop yang.

2.2 pengamatan sel 2.2.1 pengertian sel
Sel adalah segumpal protoplasma yang berinti, sebagai individu yang berfungsi menyelenggarakan seluruh aktivitas untuk kebutuhan hidupnya. Sel itu setelah tumbuh dan berdeferensiasi, akan berubah bentuknya sesuai dengan fungsinya, ada yang menjadi epidermis berfungsi untuk melindungi sel-sel sebelah dalamnya ada yang menjadi

tempat penyediaan makanan, ada yang berfungsi menjadi tempat persediaan makanan dan lain -lain.

2.2.2 sel hewan
Pada menggunakan praktikum dengan melakukan pengamatan preparat Epitelium musoca sebagai

pengamatan sel hewan .yang nampak dibawah mikroskop adalah membran sel yang berfungsi untuk melindungi bagian bagian sel hewan secara umum.inti sel (nukleus) yang berfungsi untuk mengatur seluruh kegiatan sel.sitoplasma yang berfungsi sebagai tempat untuk organel -organel sel dan sel pada hewan memiliki bentuk yang tidak tetap atau berubah ±ubah.

2.2.3 sel tumbuhan
sessuai dengan hasil pengamatan dengan menggunakan preparat empulur batang umbi kayu dan Alium Ascolonicum sebagai objek untuk mengamati sel tumbuhan.maka yang nampak di bawah mikroskop adalah dinding sel yang berfungsi untuk melindungi bagian -bagian sel, ruang antar sel, vakuola yang bentuknya besar tetapi

hanya terdapat satu,dan plstida serta memilki bentuk yang tetap

2.3 pengamatan tumbuhan
2.3.1 tumbuhan monokotil Morpologi tumbuhan merupakan suatu kegiatan atau ilmu yang mempelajari tentang struktur tumbuh -tumbuhan. Akan tetapi dalam definisinya morpologi tidak mengandung pengertian yang hanya terfokus pada penguraian dalam bentuk dan susunan tumbuh-tumbuhan saja,tetapi

menentukan fungsi dan peranan dari bagian -bagian tumbuhan dalam melangsungkan pertumbuhanya.adapun secara

subtansi morfologi adalahmengtahui asal mula bentuk dari tumbuh-tumbuhan.Adapun Ciri monokotil, yaitu (1) tulang daun umumnya sejajar (2) batang tak berkambium (3) akar serabut (4) bagian-bagian bunga kelipatan 3.

Tumbuhan monokotil dikelompokan me njadi 5 suku, : Rumut-rumputan Pinang-pinangan (Graminae), (Palmae), ex ex : : jagung, kelapa, padi sagu

Pisang-pisangan (Musaceae), ex : pisang ambon, raja Anggrek-angrekan (Orchidaceae), ex : anggrek, vanili

Jahe-jahean (Zingiberaceae), ex : jahe, kunyit

2.3.2 Tumbuhan dikotil
Tumbuhan dikotil adalah jenis tumbuhan yang tergolong dalam kelompok tumbuhan berbiji terbuka (gymnospermae).pada tumbuhan dikotil atau tumbuhan berkeping dua memiliki system perakaran tunggang dan bentuk tulang daunnya umumnya menyirip atau menjari.batang daun dikotil biasanya bercabang-caban Ciri dikotil, yaitu (1) tulang daun

beranekaragam, yi menjari, menyirip dll (2) batang berkambium (3) akar tunggang (4) bagian -bagian bunga kelipatan 2,4, atau 5.

Tumbuhan 1. 2. 3. 4.

dikotil

dikelaompokan (Euphorbiaceae),

menjadi ex : ex : :

5 jarak, :

suku, ubi,

yi

:

Jarak-jarakan

karet kacang tomat air

Polong-polongan Terung-terungan Jambu-jambuan

(Leguminoceae), (Solanaceae), (Myrtaceae), ex ex

pete, cabe,

terong, jambu biji,

jambu

5. Komposite (Compositae), ex : bunga matahari

2.3.3 Reproduksi pada tumbuhan
Pada umunnya benang sari (stamen) dipandang sebagai alat kelamin jantan dari tumbuh-tumbuhan, karena menghasilkan serbuk sari (pollen) yang mengandung inti sperma untuk keperluan penyerbukan.putik (pistillum) di pandang sebagai alat kelamin betina karena mempunyai bakal buah (ovarium) yang berisi bakal biji (ovulum) dan mengandung sel telur (ovum). Bilamana putik mengalami penyerbukan dan pembuahan,maka bakal buahn ya dapat tumbuh menjadi buah dan bakal biji akan menjadi biji Pada reproduksi tumbuhan secara aseksual adalah jenis tumbuhan yang tidak manpu melakukan proses reproduksi tanpa ada bantuan dari angin, hujan dan tangan manusia sendiri , sehingga tumbuhan tersebut rata-rata di mandul karena tidak manpu mambentuk individu.

2.4 Pengamatan hewan 2.4.1 KLASIFIKASI KATAK

Pada katak hijau memiliki system klasifikasi mulai dari kingdom sampai pada spesies yaitu sebagai berikut: Kingdom Divisio Clss Ordo Family Genus Spesies :ammalia :vertebrat :amphibie :anura :Ranidae :rana :Rana cancrino(katak sawah)

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->