P. 1
manajemen kualitas teori

manajemen kualitas teori

|Views: 4,056|Likes:
Published by stwn_aep2007

More info:

Published by: stwn_aep2007 on Feb 18, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/20/2013

pdf

text

original

BAB II LANDASAN TEORI MANAJEMEN KUALITAS Manajemen kualitas adalah "sebuah sistem manajemen strategis terpadu yang melibatkan

semua staf dan menggunakan metode-metode kualitatif dan kuantitatif untuk terus meningkatkan proses-proses di dalam organisasi demi memenuhi kebutuhan, keinginan, dan harapan-harapan pelanggan". Secara konseptual, manajemen kualitas dapat diterapkan baik pada barang maupun jasa, karena yang ditekankan dalam penerapan manajemen kualitas adalah peningkatan sistem kualitas. Pada dasarnya proses industri harus dipandang sebagai suatu peningkatan terus-menerus (continuous industrial process improvement), yang dimulai dari sederet siklus sejak adanya ide-ide untuk menghasilkan suatu produk, pengembangan produk, proses produksi, sampai distribusi kepada konsumen. Seterusnya, berdasarkan informasi sebagai umpan-balik yang dikumpulkan dari pengguna produk (pelanggan) itu dapat dikembangkan ide-ide kreatif untuk menciptakan produk baru atau memperbaiki produk lama beserta proses produksi yang ada saat ini. 5 hal yang harus menjadi perhatian pada pengembangan Sistim Manajemen Kualitas: 1 - Fokus pelanggan; 2 - Keterlibatan Total; 3 - Tolok Ukur; 4 - Dukungan Sistematis and 5 - Peningkatan yang terus menerus. Peningkatan kualitas produksi dan jasa dapat dilakukan dengan berbagai alat bantu. 7 Tools merupakan alat bantu dalam pengolahan data untuk peningkatan kualitas, dan 7 New Tools merupakan alat bantu dalam memetakan masalah secara terstruktur, guna membantu kelancaran komunikasi pada tim kerja, dan untuk pengambilan keputusan. 7 tools :

(Pareto, Histogram, Fishbone, Scatter, Control Chart, Check Sheet, Grafik) 7 New Tools : (Affinity diagram, Relation diagram, Matrix diagram, Tree diagram, Arrow diagram, Process Decision Program Chart) Penjelasan 7 tools dalam manajemen kualitas : 1. Diagram pareto Gambaran pemisah unsur penyebab yang paling dominan dari unsur-unsur penyebab lainnya dari suatu masalah. 2. Histogram Gambar bentuk distribusi (cacah) karakteristik mutu yang dihasilkan oleh data yang dikumpulkan melalui check sheet. 3. Check sheet Lembar periksa untuk memudahkan dan menyederhanakan pencatatan data. 4. Fish bone Disebut juga diagram sebab akibat. Digunakan untuk mencari semua unsur penyebab yang diduga menimbulkan masalah tersebut. 5. Scattered diagram/Diagram tebar. Untuk menentukan korelasi antara penyebab yang diduga dengan akibat yang timbul dari suatu masalah. 6. .Stratifikasi Gambaran pengelompokan sekumpulan data atas dasar karakteristik yang sama. 7. Grafik dan peta kendali (Control Chart)

Apa yang dimaksud kualitas? Kualitas sangat penting bagi sebuah produk, baik berupa produk barang maupun jasa. Hal-hal yang sangat penting bagi produsen berkaitan dengan produk adalah: Kualitas, biaya dan produktivitas. Sedang bagi konsumen adalah Kualitas, harga dan pelayanan purna jual. Dengan demikian kualitas adalah satu-satunya hal yang paling penting bagi kedua belah pihak. Dalam banyak kasus, konsep kualitas berbeda antara pabrikan/produsen dan pelanggan/konsumen.

Bagi pelanggan, kualitas berarti kenyamanan dalam penggunaan, sementara bagi pabrikan, kualitas berarti sifat-sifat kuantitatif yang menjadi tujuan (sifat-sifat khas lain) misalnya kemurnian, viskositas, warna dan benda asing. Beberapa sifat-sifat khas lainya bukan merupakan kualitas yang diminta pelanggan. Suatu produk mempunyai sifat-sifat yang tidak diketahui baik oleh pabrikan maupun pelanggan. Pelanggan membeli produk yang mempunyai beberapa sifat yang tidak diketahui sebaik sifat-sifat yang diketahui. Pada saat proses-proses di pabrikan diganti, beberapa sifat yang tak diketahui juga akan berganti. Kegunaan produk bagi para pelanggan adalah kualitas dari produk. Dalam pengertian ini, pelanggan yang menentukan kualitas dari produk. Spesifikasi kualitas ditunjukan pada spesifikasi pengiriman dalam kadar kualitas minimum yang harus dipenuhi oleh pabrikan. Biasanya kegunaan mengarah pada performa dan ketahanan (berguna bagi kehidupan dan daya tahan), akan tetapi perlu juga melibatkan sosial masyarakat dan manusia kedalam pertimbangan seperti yang digambarkan dibawah ini.

Gambar: Syarat/Keperluan untuk Kualitas Produk

Tahun-tahun belakangan ini, pabrikan diwajibkan untuk menangani limbah yang dapat di-recycle dan keamanan bahan-bahan kimia seperti bahan kimia pengganggu kelenjar endokrin. Kita tidak selalu menilai produk dengan kualitasnya sendiri saat kita perlu untuk membelinya. Kita memakai beberapa standart seperti apakah kita bias mampu dengan harganya, apakah penjual akan mengantarkan produk segera, apakah penjual akan mengantarkan produk pada waktu yang telah disepakati, apakah penjual akan memperbaiki produk dan dalam keadaan ekstrim apakah sikap salesman baik. Dalam beberapa kasus, harga dan waktu pengiriman termasuk dalam kebutuhan pelanggan. Dalam kasus serupa, kualitas mungkin dianggap sebagai derajat kepuasan pelanggan. Lebih jauh lagi, jika pelanggan intra-company dimasukan dalam kategori “pelanggan”, definisi kualitas akan meluas sejalan dengan “kualitas kerja”. Persoalan kemudian akan menjadi bahan dari TQM (Total Quality Management). Ini disebut “quality in a board sense”. Q (quality), C (cost and price), D (delivery time, volume and service), S (safety and reliability) dan E (environment) merupakan factor dalam manajemen kualitas. Umumnya disebut “QCDSE”, yang menjadi konsep utama dalam manajemen kualitas. Manajemen kualitas tidak hanya Q, akan tetapi termasuk CDSE. QCDSE adalah kata kunci yang harus diingat.

2. Dua Elemen Pokok Dalam Manajemen Kualitas: Jaminan Kualitas dan Pemecahan Masalah. Sebagai ilustrasi, mari kita bandingkan aktivitas dari dua perusahaan A dan B yang bersaing menjual produk “P”. Meskipun performa (prestasi) kedua perusahaan samasama meningkat tiap tahunya, tetapi salah satu perusahaan (A) bisa melampauhi perusahaan lainya (B). Hal ini menunjukan bahwa dengan hanya meningkatkan performance perusahaan saja tidaklah cukup, peningkatan performa haruslah dilakukan dengan cepat.

Gambar:

Perkembangan

terjadi

pada

speed

yang

cukup

tinggi

Dalam waktu yang singkat, perusahaan perlu untuk meningkatkan kemampuan produk lebih cepat daripada pesaingnya untuk mengejarnya dan melampaui pesaingnya. Untuk itu perusahaan harus tahu kebutuhan dan keinginan pelanggan dan menterjemahkan kebutuhan dan keinginan pelanggan itu kedalam produknya. Disinilah perlunya Manajemen Kualitas. Manajemen kualitas adalah sarana untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang apa yang dibutuhkan pelanggan dan usaha apa yang harus dilakukan untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan tersebut. Pada perusahaan yang memproduksi barang, perusahaan tersebut akan memberikan kepuasan pada pelanggan dengan membuat dan mengirimkan produk yang bagus kepadanya. Inilah alasan mengapa dikatakan bahwa kualitas dapat memberikan kepuasan pada pelanggan. Ada banyak ahli dalam bidang Jaminan Kualitas (quality assurance) dan Manajemen Kualitas (quality management) dan begitu banyak definisi dari jaminan kualitas dan manajemen kualitas di dunia. Umumnnya bisa dikatakan, jaminan kualitas adalah aktivitas yang difokuskan pada Q, sedang manajemen kualitas difokuskan pada QCDSE. Dengan kata lain, manajemen kualitas mencakup juga jaminan kualitas. Quality assurance: Tindakan untuk menjamin bahwa produk yang dijanjikan akan dikirim ke pelanggan dalam keadaan 100% memuaskan. Quality management: Sistem dan tindakan untuk mencapai keberhasilan manajemen secara efisien dengan meyakinkan bahwa produk yang dijanjikan akan diproduksi secara ekonomis.

Dalam Quality Management (manajemen kualitas) terdapat dua elemen pokok yaitu : 1. Untuk Jaminan menjaga kualitas baku, Kualitas produk dan ( dikontrol diatas tiap tingkat hari) tertentu. logistic,

pelayanan penerimaan

Kualitas yang dibutuhkan oleh pelanggan akan dipastikan pada tahap-tahap memperoleh bahan pembuatan, order/penjualan, penggunaan oleh pelanggan dan pembuangan. 2.PenyelesaianMasalah Untuk meningkatkan kualitas semua pekerjaan. Identifikasi kebutuhan pelanggan, perencanaan/desain, pengembangan produk baru, peningkatan pekerjaan termasuk dalam proses produksi, dan kesungguhan merespon komplain/keluhan. Proses produksi dan pengiriman produk dengan memuaskan pelanggan (quality assurance) dan membuat pengembangan berdasarkan kebutuhan-kebutuhan dan keinginan baru dari pelanggan dan menanggulangi semua masalah yang terjadi (problem resolution) merupakan dua elemen pokok dalam manajemen kualitas.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->