P. 1
Penulisan Karya Ilmiah Bahasa Indonesia

Penulisan Karya Ilmiah Bahasa Indonesia

|Views: 3,137|Likes:
Published by Ranisurya

More info:

Published by: Ranisurya on Feb 23, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/28/2012

pdf

text

original

PENULISAN KARYA ILMIAH BAHASA INDONESIA

Situasi Menulis Karya Ilmiah Dalam menulis ilmiah, penulis berada dalam situasi formal ilmiah. Tujuan penulisan ilmiah ini adalah menyampaikan hasil pemikiran logis dan pengkajian empiris dengan prinsip logikohipotetiko-verifikatif. Isi/subjek/topik yang disampaikan berupa (a) kebenaran ilmiah, (b) pengetahuan, (c) pemahaman, (d) penjelasan, (e) peramalan, dan (f) penerapan. Lingkungan tempat menulis ilmiah adalah lingkungan masyarakat akademik. Pembaca tulisan ilmiah adalah ilmuwan. Tahapan Penulisan Ilmiah 1. Tahap Pemilihan Topik atau Pokok Bahasan 2. Tahap Pengumpulan Informasi dan Bahan 3. Tahap Evaluasi Informasi dan Bahan 4. Tahap Pengelolaan Pokok-pokok Pikiran 5. Tahap Penulisan 6. Tahap Penyuntingan Keterampilan yang diperlukan dalam menulis ilmiah 1. Keterampilan bahasa (ejaan, pilihan dan bentikan kata, kalimat, paragraf) 2. Keterampilan penyajian (sistematika penyajian judul, subjudul, sub-subjudul) 3. Keterampilan perwajahan (format, ukuran kertas, jenis kertas, tipe huruf, penjilidan, bibliografi, apendiks, lampiran) Hal penting dalam penulisan ilmiah: 1. Gaya penulisan dalam membuat pernyataan ilmiah harus jelas dan tepat dalam penyampaian pesan yang bersifat reproduktif dan impersonal. 2. Teknik notasi dalam menyebutkan sumber dari pengetahuan ilmiah yang dipergunakan dalam penulisan 3. Penulisan ilmiah harus menggunakan bahasa yang baik dan benar. 4. Karena bersifat reproduktif, penerima pesan harus mendapat kopi yang sama dengan si pemberi pesan. 5. Karena bersifat impersonal, tulisan ilmiah tidak boleh menggunakan pernyataan yang menggunakan kata ganti penulisnya. 6. Dalam tulisan ilmiah, sering digunakan kalimat pasif. 7. Pembahasan secara ilmiah mengharuskan kita berpaling kepada pengetahuan-pengetahuan ilmiah sebagai premis argumentasi (sumber kutipan). 8. Teknik notasi ilmiah dapat menggunakan catatan kaki, tapi lebih disarankan menggunakan teknik kutipan dan umber rujukan. Kecenderungan sikap ilmiah 1. Keinginan mengetahui dan memahami 2. Kecondongan bertanya semua hal 3. Kecondongan mencari data dan makna 4. Kecondongan menuntut pengujian empiris 5. Penerapan logika 6. Kecermatan dalam memeriksa pakal pikir Baca selengkapnya…klik –> Ciri Tulisan Ilmiah 1. Empiris: informasi yang disampaikan bersifat faktual yang diperoleh berdasarkan hasil

pengamatan, kajian pustaka, penelitian. 2. Sistematis: adanya keteraturan, keterkaitan, dan ketergantungan antarbagian 3. Objektif: bebas dari prasangkan perorangan/pribadi 4. Analitis: berusaha membeda-bedakan pokok soalnya ke dalam bagian yang lebih rinci. 5. Verifikatif: mengandung kebenaran ilmiah yang dapat diuji Sumber kesesatan dalam berpikir ilmiah 1. Penggunaan istilah yang tidak tepat dapat menimbulkan kesalahan penafsiran 2. Hal yang tidak relevan dicantumkan dalam karya tulis, misalnya mencantumkan perasaan pribadi, sehingga tidak berpusat pada apa yang dipikir tapi pada siapa yang diajak berpikir. 3. Apa yang ada dalam kausalitas logis, belum tentu ada dalam kausalitas empiris. 4. Penggunaan definisi sebagai pangkal pikir yang salah. 5. Penghindaran dari sumber kutipan yang menantang gagasannya, sehingga tidak mau menerimanya (Kaum pragmatis tidak mau memperhatikan pandangan kaum analis yang kompleks) Membangun Penerimaan, Penghargaan, dan Kepercayaan Pembaca Anjuran: 1. Lakukan penelitian/pengamatan untuk mencari bukti penunjang yang mendukung topik tulisan 2. Tunjukkan adanya kematangan berpikir 3. Bersikaplah sadar akan adanya perbedaan pendapat/ pandangan dari orang lain terhadap topik tulisannya 4. Gunakan nada positif dan menghindari keragu-raguan 5. Berasumsilah bahwa pembaca itu pandai Larangan: 1. Jangan membuat pembaca bosan 2. Jangan memberikan informasi yang tidak perlu 3. Jangan membuat bingung pembaca 4. Jangan menyerang pembaca yang tidak sependapat 5. Jangan mengecewakan pembaca 6. Jangan menggunakan nada yang bersifat apologi terhadap hal yang ditulisnya 7. Jangan menyampaikan masalah/kasus dengan pernyataan yang berlebihan 8. Jangan menggunakan bahasa yang ekstrim dan emosional Komponen Menulis dapat Berubah 1. Topik tulisan dari situasi yang satu ke situasi yang lain beragam 2. Dalam situasi yang berbeda, topik yang sama dapat ditulis secara berbeda 3. Ketika menulis, fokus tulisan sering berubah 4. Tujuan menulis banyak dipengaruhi oleh pengetahuan dan sikap penulis terhadap topik yang ditulis 5. Pembaca memiliki minat, latar belakang, dan alasan yang berbeda dalam membaca teks yang sama 6. Sikap penulis terhadap pembaca sering mengalami perubahan 7. Lingkungan/situasi/tempat menulis banyak mengalami perubahan dari waktu ke waktu Karakteristik Tulisan yang Baik 1. Mengomunikasikan maksud, pikiran, pendapat, dan perasaan secara efektif dan efisien kepada pembaca 2. Signifikan atau Bermakna: (a) menyampaikan informasi yang belum diketahui pembaca, (b) menghibur dengan memberikan informasi yang menarik, dan (c) memotivasi pembaca untuk

berpikir/bertindak lebih lanjut 3. Jelas: (a) menggunakan struktur kalimat efektif, (b) memilih kata yang beracuan konkret, bukan acuan abstrak, (c) menghindari jargon yang tidak umum, dan (d) menyampaikan isi dengan bahasa yang sesuai dengan kondisi pembaca 4. Utuh atau Lengkap: (a) semua gagasan dalam paragraf mendukung topik utama, (b) setiap gagasan penjelas mengembangkan topik utama, dan (c) tidak ada gagasan yang sumbang. 5. Hemat/Efisien: tidak ada kata-kata yang mubazir 6. Kaidah Bahasanya Berterima 7. Memiliki Kekuatan/Energi, yakni menggunakan istilah/kata-kata yang tegas Macam-macam Karya Ilmiah 1. Artikel ilmiah: karya tulis yang dirancang untuk dimuat di jurnal atau buku kumpulan artikel, ditulis dengan tatacara ilmiah, dan disesuai dengan konvensi ilmiah yang berlaku. Artikel dapat dipilah menjadi dua (a) artikel hasil penelitian, dan (b) artikel nonpenelitian. 2. Makalah ilmiah: karya tulis yang memuat hasil pemikiran tentang masalah, disusun secara sistematis dan runtut, dan disertai analisis yang logis dan objektif. Makalah dibedakan menjadi dua (a) makalah teknis, dan (b) makalah nonteknis 3. Laporan Penelitian: karya tulis yang berisi paparan proses dan hasil penelitian Ini bukan karya ilmiah 1. Rangkuman dari sebuah artikel 2. Pengulangan gagasan orang lain dengan tidak kritis 3. Kumpulan dari kutipan 4. Pendapat pribadi yang tidak substansial 5. Pengutipan pendapat orang lain tanpa penyebutan sumber pengambilan Komponen –komponen Menulis 1. Topik/Subjek/Hal yang akan ditulis 2. Pembaca/Audien 3. Tujuan Menulis: (a) menyampaikan informasi, (b) meyakinkan pembaca, (c) mengajak pembaca, (d) menghibur pembaca, (e) dsb. 4. Lingkungan/Situasi/Tempat Menulis: (a) fasilitas yang tersedia, (b) kondisi fisik, (c) waktu yang tersedia, (d) situasi politik, (e) masalah budaya, (f) bahasa yang digunakan, dan (g) dst

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->