P. 1
Pesawat Sederhana Rev

Pesawat Sederhana Rev

|Views: 4,033|Likes:
Published by Irfan yusuf

More info:

Published by: Irfan yusuf on Feb 26, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/04/2013

pdf

text

original

RANCANGAN PERCOBAAN

Kompetensi Dasar Judul Percobaan

: Melakukan percobaan tentang pesawat sederhana dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. : Bidang Miring, Tuas, dan Katrol

KELOMPOK III/A 1. IRFAN YUSUF (071204001)
2. ANDI MUNAWARAH (071204033) 3. MUH. YUSRAN (071204077) 4. ISLAMUDDIN (061204089)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA FAKULTAS METEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI MAKASSAR

Judul Percobaan Bidang Miring Tujuan Percobaan

:

:

1. Mengetahui prinsip kerja bidang miring
2. Mengidentifikasi kegunaan bidang miring

Alat dan Bahan 1. 2. 3. 4.

:

Papan landasan (bidang miring) 1 buah Neraca pegas 1 buah Balok kayu 1 buah Tali secukupnya :

Landasan Teori

Bidang miring termasuk pesawat sederhana yang gunanya untuk memudahkan usaha / kerja mengangkat beban yang berat. Misalnya bidang miring dibuat untuk memudahkan menaikkan baban pada kendaraan yang biasa memuat benda-benda atau barang-barang yang berat dengan cara dipasang papan atau balok kayu yang berfungsi sebagai bidang miring. Dengan melalui bidang miring ini benda-benda lebih mudah dinaikkan ke atas truk. Bidang Miring yaitu pesawat sederhana yang dibuat dari papan atau bidang untuk memindahkan benda ke tempat yang tinggi. Bidang miring merupakan salah satu jenis pesawat sederhana yang digunakan untuk memindahkan benda dengan lintasan yang miring. Dengan menggunakan bidang miring beban yang berat dapat dipindahkan ketempat yang lebih tinggi dengan lebih mudah, artinya gaya yang kita keluarkan menjadi lebih kecil bila dibanding tidak menggunakan bidang miring. Semakin landai bidang miring semakin ringan gaya yang harus kita keluarkan. Bagian-bagian penting pada bidang miring dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 1. Gaya-gaya pada bidang miring Panjang bidang miring adalah s, dan ujung tingginya mempunyai ketinggian h. Bila beban yang diangkat seberat w = m.g. Gaya kuasa yang diperlukan adalah F . Dari persamaan usaha adalah selisih energi potensial gravitasi, diperoleh persamaan sebagai berikut. W = Ep F.s = m.g.h F.s = w.h Keuntungan mekanis dari bidang miring ditentukan dari persamaan berikut ini. F.s = w.h =
s h w F

karena berat beban w = m.g maka

Jadi keuntungan mekanis, Km =
s h

atau Km =
w F

Prosedur Percobaan : 1. 2. 3. 4. 5. Kaitkan neraca pegas dengan balok kayu dengan menggunakan tali Ukurlah berat balok kayu dengan neraca pegas secara langsung. Catat hasilnya pada tabel pengamatan. Tariklah balok kayu melalui bidang miring. Catat skala yang ditunjukkan neraca pegas. Bandingkan hasil pengukuran berat beban secara langsung dan berat beban dengan bidang miring.

Hasil Pengamatan berikut: Kegiatan

:

Adapun hasil pengamatan yang diperoleh berdasarkan percobaan sebagai Jarak Pergeseran Neraca Pegas (cm)

Pengukuran Berat Balok dengan Neraca Pegas Secara Langsung. Pengukuran Berat Balok dengan Neraca Pegas Melalui Bidang Miring.

Analisis Data

:

Judul Percobaan Tuas Tujuan Percobaan

:

:

1. Mengetahui prinsip kerja tuas 2. Menentukan keuntungan mekanis tuas. Alat dan Bahan :

1. Kayu yang panjangnya ± 100 cm, 1 buah 2. Beban 1 N, 2 buah

3.

Balok kayu1 buah :

Landasan Teori

Tuas atau pengungkit merupakan pesawat sederhana yang sudah tidak asing lagi bagi kita. Tuas telah digunakan oleh manusia untuk mempermudah pekerjaannya sejak zaman prasejarah. Tuas biasa digunakan untuk mempermudah mengungkit atau memindahkan beban dengan cara memperbesar gaya yang diberikan. Tuas terdiri atas sebuah batang yang berputar pada sebuah titik tetap yang disebut titik tumpu. Contoh tuas yang paling sederhana adalah sebuah tongkat.

Gambar 2. Diagram prinsip kerja tuas

W

menyatakan beban yang akan diangkat atau dipindahkan. F

merupakan gaya yang diberikan (kuasa). Titik O adalah titik tumpu tuas. Panjang OA merupakan panjang lengan beban (lb ), sedangkan panjang OB merupakan panjang lengan kuasa (lk). Kalau kita akan mengangkat benda dengan menggunakan tuas, maka kita harus meletakkan benda di salah satu ujung pengungkit (tuas) kemudian memasang batu atau benda apa saja sebagai penumpu dekat dengan benda seperti pada gambar . Selanjutnya tangan kita memegang ujung batang pengungkit dan menekan batang pengungkit tersebut secara perlahan-lahan sampai benda dapat diangkat atau bergeser. Dengan menggunakan tuas semakin jauh jarak kuasa terhadap titik tumpu, maka semakin kecil gaya yang diperlukan untuk mengangkat beban, atau dapat dirumuskan

Dengan:

Fk=gaya kuasa (N) Fb=gaya beban(N) lk=lengan kuasa(m) lb=lengan beban(m) Keuntungan pada pesawat sederhana disebut Keuntungan Mekanis

(KM). Secara umum keuntungan gaya beban dengan gaya kuasa Km = Lk Lb

mekanis dideinisikan sebagai perbandingan

sehingga keuntungan mekanis pada tuas atau pengungkit bergantung pada panjang masing-masing lengan. Semakin panjang lengan kuasanya, semakin besar keuntungan mekanisnya. Secara matematis keuntungan mekanis ditulis sebagai berikut.

Km = Lk Fb = Lb Fk

Prosedur Percobaan : 1. Susun alat dan bahan seperti gambar berikut!

2. Letakkan beban pertama dan beban kedua masing-masing pada jarak 0,25 m dari balok! Amati apa yang terjadi! 3. Ubah jarak beban pertama dan biarkan beban kedua tetap di tempat semula! Amati apa yang terjadi! 4. Lakukan langkah 3 sebanyak empat kali! Amati apa yang terjadi dan catat hasilnya ke dalam tabel berikut! Tabel 1. Gaya Beban dengan Lengan Beban No. 1. 2. 3. 4. 5. W1 (N) 1 L1 (m) 0,25 W2 (N) 1 1 1 1 1 L2 (m) 0,25 W1 x L1 (Nm) 0,25 W1 x L2 (Nm) 0,25

Hasil Pengamatan berikut:

:

Adapun hasil pengamatan yang diperoleh berdasarkan percobaan sebagai Tabel Pengamatan 1. Gaya Beban dengan Lengan Beban No. W1 (N) L1 (m) W2 (N) L2 (m) W1 x L1 (Nm) W1 x L2 (Nm)

1. 2. 3. 4. 5.

1

0,25

1 1 1 1 1

0,25 0,25 0,25 0,25 0,25

0,25

0,25

Analisis Data
1.

:

Perhitungan nilai keuntungan mekanis sebagai berikut: Lk Fb = Lb Fk

Km = 2.

Judul Percobaan Katrol Tujuan Percobaan

:

:

1. Terampil merangkai sitem katrol ganda 2. Menentukan keuntungan mekanik katrol tunggal dan katrol ganda 3. Menentukan kerugian penggunaan katrol ganda Alat dan Bahan 1. standar
2. katrol ganda 4 buah

:

KIT yang terdiri dari

3. tali {5 meter}
4. neraca pegas 1 buah 5. pengait 4 buah 6. beban 1 buah 7. mistar 1buah

Landasan Teori

:

Katrol merupakan salah satu bentuk dari pesawat sederhana yang berfungsi untuk memudahkan pemindahan benda. Prinsip kerja dari pesawat sederhana adalah melipatgandakan gaya atau mengubah arah gaya. Benda atau beban yang berat dapat dipindahkan dengan memberikan sedikit gaya saja. Bilangan yang menyatakan pelipatgandaan hasil dari suatu pesawat sederhana terhadap gaya atau jarak perpindahan disebut keuntungan mekanis. Dalam pemakaian katrol, biasanya katrol dilengkapi dengan tali. Terdapat dua jenis katrol yaitu katrol tetap {gambar 1a} dan katrol bergerak {gambar 1b}. Dalam pemakaiannya kita sering menggabungkan beberapa katrol yang disebut dengan sistem katrol {gambar 1c dan 1d}.

Gambar 3. katrol tetap, katrol bergerak, dan sistem katrol. Katrol tetap mempunyai keterangan sebagai berikut. Titik O sebagai titik tumpu, titik B sebagai titik beban, titik A sebagai titik kuasa, F adalah gaya kuasa, w adalah gaya berat beban. Jarak OA = lengan kuasa, dan jarak OB = lengan beban, keduanya sama panjang karena sama dengan jari-jari katrol. Jadi pada katrol tetap berlaku Lk = Lb Sehingga dalam persamaan F . Lk = w . Lb berlaku F = w. Dengan demikian keuntungan mekanik pada katrol tetap bernilai 1. Km =
w F

= 1 atau Km =

=1

Lk Lb

Katrol bebas mempunyai keterangan sebagai berikut. Titik O sebagai titik tumpu, titik B sebagai titik beban, titik A sebagai titik kuasa, F adalah gaya kuasa, w adalah gaya berat beban.Jarak OA = lengan kuasa = dua kali jari-jari katrol, dan jarak OB = lengan beban = jari-jari katrol, Jadi pada katrol bebas

Lk = 2 Lb Sehingga dalam persamaan F . Lk = w . Lb berlaku 2 F = w. Dengan demikian keuntungan mekanik pada katrol tetap bernilai 1. Km =
w F

= 2 atau Km =

=2

Lk Lb

Disamping keuntungan tersebut di atas, penggunaan sistem katrol atau katrol ganda juga memilki kelemahan. Kelemahan penggunaan katrol ganda dalam memindahkan beban adalah pergeseran yang harus kita lakukan menjadi sekian kali lipat dari jumlah penggal tali yang terlibat. Prosedur Percobaan : 1. Siapkan semua alat dan bahan yang diperlukan angkat sebuah balok/beban setinggi 30 cm dengan menggunakan neraca pegas seperti gambar 2a. 2. Ukur jarak pergeseran neraca pegas dan besar gaya dengan cara membaca skala neraca pegas, pengamatan. 3. pasang sebuah katrol pada standar, lalu pasangkan tali yang mengikat pengait melalui katrol seperti tampak pada gambar 2b. 4. Tariklah tali ke bawah sehingga beban terangkat setinggi 30 cm dari kedudukan semula. Catat hasil pengamatanmu 5. Pasangkan sebuah katrol bebas dan hubungkan dengan tali seperti gambar 2c. Dengan cara yang sama dengan langkah 3, catat hasil pengamatanmu. lalu catat hasil pengamatanmu ke dalam tabel

Gambar 4. Sistem katrol (katrol tetap dan katrol bebas)

Tabel 2. Katrol tetap dan katrol bebas No. 1, Kegiatan Mengangkat beban secara langsung. 2, Mengangkat menggunakan tetap. 3. Mengangkat menggunakan 1 beban katrol 1 beban katrol Besar Gaya (N) Jumlah Penggal Tali (buah) Jarak Pergeseran Neraca Pegas (cm)

tetap dan 1 katrol bebas. 4. Mengangkat benda

menggunakan 4 katrol.

Hasil Pengamatan berikut:

:

Adapun hasil pengamatan yang diperoleh berdasarkan percobaan sebagai Tabel Pengamatan 2. Katrol tetap dan katrol bebas No. 1, Kegiatan Mengangkat beban secara langsung. 2, Mengangkat menggunakan tetap. 3. Mengangkat menggunakan 1 beban katrol 1 beban katrol Besar Gaya (N) Jumlah Penggal Tali (buah) Jarak Pergeseran Neraca Pegas (cm)

tetap dan 1 katrol bebas. 4. Mengangkat benda

menggunakan 4 katrol.

Analisis Data

:

Perhitungan nilai keuntungan mekanis sebagai berikut: 1. Keuntungan mekanis 1 katrol tetap. 2. Keuntungan mekanis 1 katrol tetap dan 1 katrol bebas.

3. Keuntungan mekanis 4 katrol

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->