P. 1
Ringkasan Bahasa Indonesia: Tajuk Rencana, Skimming, Hikayat, Unsur Ekstrinsik dan Intrinsik, Opini, dan Fakta

Ringkasan Bahasa Indonesia: Tajuk Rencana, Skimming, Hikayat, Unsur Ekstrinsik dan Intrinsik, Opini, dan Fakta

|Views: 6,839|Likes:
Ini saya persembahkan buat sahabat sahabat saya di kelas XIA SMA Kolese Kanisius
Ini saya persembahkan buat sahabat sahabat saya di kelas XIA SMA Kolese Kanisius

More info:

Published by: Mikael Pratama Kristyawicaksono on Mar 01, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF or read online from Scribd
See more
See less

05/06/2013

pdf

Ringkasan Bahasa Indonesia

Untuk Ulangan Blok Tanggal 2. Maret 2010
Mikael Pratama Kristyawicaksono mikael.pratama@yahoo.com

Kelas Sosial – XIA SMA KOLESE KANISIUS Jakarta - Indonesia

Mengidentifikasi Opini Penulis dan Menanggapinya
• • • • • • • Membaca adalah kegiatan berbahasa secara pasif. Pada saat membaca kita berperan sebagai penerima informasi dari penulis yang menuliskan buku tersebut. Sebagai pembaca kita tidak boleh pasif. Opini, pendapat, dan pemikiran penulis kebenarannya masih harus diperhatikan. Di dalam suatu artikel pasti ada opini maupun fakta. Opini perlu di kritisi lebih lanjut. Untuk membuktikan kebenaran opini, pendapat, atau pemikiran penulis, kita bisa: o Melihat bukti-bukti factual. o Melihat data-data statistic. o Menyimak komentar dari pakar. Dalam membaca kita sering melihat suatu pernyataan yang cenderung bersifat hiperbola, awalnya kita kana terkejut. Oleh karena itu itu kita harus memiliki kemampuan untuk berpikir secara rasional, agar tidak termakan opini sang pembuat artikel.

Membuat Ikhtisar dengan Bahasa yang Komunikatif dan Cermat EYD
• • • • Salah satu informasi penting yang dibutuhkan oleh calon pembaca adalah resensi isi buku. Jika perlu resensi memberikan garis besar isi bab demi bab buku tersebut. Dengan demikian calon pembaca sudah memiliki bayangan tentang apa yang akan ia baca. Kiat menulis ringkasan buku: o Pergunakan bahasa secara komunikatif. o Tidak menggunakan kalimat majemuk ganda yang membuat ambiguitas. o Usahakan menggunakan kalimat baku dalam Bahasa Indonesia.

Mengungkapkan Informasi dalam Bentuk Surat Kuasa
• Penyusunan surat kuasa harus memperhatikan beberapa hal-hal berikut ini: o Identitas pemberi dan penerima kuasa harus jelas. o Jenis dan batas kuasa juga harus jelas. o Tanggal pembuatan dan batas masa berlakunya harus jelas. o Ditandatangani penerima dan pemberi kuasa jika perlu menggunakan notaris.

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 2

o

Ditulis di kertas bersegel atau bermaterai.

Mengidentifikasi Ciri-ciri Hikayat sebagai Bentuk Kesusastraan Lama.
• • • Hikayat merupakan bentuk dari prosa kesusastraan lama Indonesia. Disebut hikayat karena semua judul dalam cerita lama didahului dengan kata hikayat. Kesusatraan lama Indonesia dibagi atas: o Pengaruh Melayu Klasik. Banyak bercerita tentang undang-undang Banyak bercerita tentang adat istiadat. o Pengaruh Hindu. Bercerita tentang nasihat dan petunjut bagi raja. Terdapat tokoh binatang yang berperilaku seperti manusia, raksasa, dan dewa-dewi. Terdapat benda keramat yang menjadi tokoh, batu ajaib, senjata sakti, … Terdapat tokoh yang bertapa dan sakti. Terdapat tokoh yang mati kemudian hidup lagi Terdapat sayembara untuk mendapatkan istri. o Pengaruh Islam. Bercerita tentang kehidupan para nabi. Bercerita tentang pahlawan-pahlawan Islam. Pemberian nama judul HIkayat dengan selera Islam. Contoh: Hikayat Syah Mardan. Tokoh cerita ditambah Nabi dan Pahlawan Islam. Disisiplan pelajaran mengenai agama Islam, misalnya cara bersembayang, rukun Islam. Terdapat ungkapan atau kata-kata dalam seruan bahasa Arab.

Menganalisis Unsur-unsur Ekstrinsik dan Intrinsik dalam Hikayat
• Unsur Intrinsik o Tema, merupakan suatu gagasan pokok atau ide pikiran dalam membuat suatu tulisan, Tema juga hal yang paling utama dilihat oleh para pembaca sebuah tulisan. o Amanat, pesan yang ingin disampaikan. o Tokoh, tokoh-tokoh yang mengambil peran dalam cerita. o Perwatakan, watak dari masing-masing tokoh. Biasanya digabung dalam Penokohan dan Perwatakan. o Alur, bagaimana cerita mengalir / berjalan.

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 3

Latar, tempat dalam cerita. Latar ada tempat, waktu, dan suasana. Sudut pandang, bagaimana cara sang pencerita menceritakan. Entah dengan sudut pandang orang pertama atau sudut pandang orang ke tiga. o Gaya bahasa, gaya yang digunakan pencerita dalam membawakan ceritanya. Unsur Ekstrinsik: o Kehidupan pengarang. o Latar belakang pengarang (sosial, ekonomi, pendidikan, …). o Situasi ketika cerita di karang. Contoh (diambil dari http://asdin-jembar-cianjur.blogspot.com/2009/01/analisis-hikayat-srirama.html) dfgh o o

ANALISIS HIKAYAT SRI RAMA (HSR) Oleh ASEP SAEPUDIN Penyunting Penerbit : Achadiati Ikram : Penerbit Universitas Indonesia Jakarta, 1980 2. Struktur Hikayat

2.1 Alur

Secara garis besar alur hikayat ini sebagai berikut. Merasa sebagai raja besar di Langkapuri, Rawana meminta Mandudari istri Dasarata, kepada suaminya. Dasarata tidak menolak. Rawana diberi Mandudari tiruan oleh Mandudari Asli. Dasarata meniduri Mandudari tiruan. Mandudari tiruan melahirkan anak perempuan yang kemudian dibuang oleh Rawana. Maharaja Kala menemukan anak perempuan yang dinamainya Sita Dewi. Karena menang sayembara, Sri Rama berhasil memperistri Sita Dewi. Sita Dewi diculik Rawana sebagai balas dendam terhadap Laksmana yang telah menganiaya saudaranya, Surapandaki. Sri Rama berusaha mencari dan merebut Sita Dewi dari Rawana, mendapat bantuan dari Sugriwa dan Hanuman dari kerajaan Lakurkatakina, dari Maharesi Sahagenta. Terjadilah perang besar-besaran antara pihak Sri Rama dan Rawana, dimenangkan Sri Rama. Sri Rama berkuasa di kerajaan Langkapuri kemudian mendirikan negeri Daryapuranegara yang adil makmur aman sejahtera. Sri Rama memiliki anak Tilawi dan Gusi dari Sita Dewi. Sri Rama mengasingkan diri bertapa selama empat puluh tahun dan meninggal.

Lampiran A Garis Besar Hikayat Sri Rama I. Rawana jadi raja besar (h. 1) Pembuangannya ke Bukit Srandib. (h. 1) Pertapaannya selama dua belas tahun (h. 2) Pertemuan dan perjanjian dengan Nabi Adam (h. 4) Ra jadi raja dalam empat alam (h. 7) Kelahiran anak-anaknya: Indrajit, Patala Maharayan, Gangga Mahasura (h. 8) 6. Rawana ajdi raja raja di Langkapuri (h. 11)

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 4

II.

Negeri Indrapurinegara sepeninggal Rawana (h. 12)

Bermaraja, kakek Rawana, meninggal (h. 12) Badanul jadi raja; meninggal (h. 12) Citrabaha, ayah Rawana, jadi raja, kelahiran Kumbakarna, Bibusanam, dan Surapandaki, anak-anaknya; Citrabaha meninggal (h. 14) Naruna jadi raja; meninggal (h. 18) 5. Syaksya jadi raja (h. 22) Negeri Biruhasyapurwa dikalahkan Citrabaha; raja Datikawaca sekeluarga dibunuh (h. 24) Kelahiran Balikasya, anak adik Datikawaca (h. 24) 3. Balikasya mengembalikan kebesaran negeri Biruhasyapurwa; ia ingin membalas (h. 25) Sipanjalma dikirim untuk menyelidiki negeri Indrapuranegara (h. 31) Sipanjalma meracuni menteri dan hulubalang musuh; iameninggalkan surat tantangan (h. 40) Sipanjalma mengundurkan diri ke negerinya (h. 49) Sradal dan Kemendakata mengejar ke Biruhsyapurwa (h. 61) 5. Perang besar-besaran (h. 61)

III.

Awal mula permusuhan Balikasya terhadap Syakasya (h. 24)

IV.

Peperangan antara Balikasya dan Syaksya (h. 31)

Tokoh dan Perwatakan

Kisah dalam HSR diceritakan dengan gaya diaan, dan si penutur adalah sebagai the third person point of view. Pengarang bertindak sebagai orang yang menceritakan apa adanya secara objektif. Para Pelaku yang diceritakan sangat banyak. Di antara para pelaku tersebut yang bisa dianggap sebagai tokoh cerita adalah:

1) Sri Rama, seorang yang secara fisik sangat sempurna. Akan tetapi, dari segi watak sesekali diceritakan berwatak tidak seperti seorang pahlawan. Ia anak Dasarata, cicit Nabi Adam, AS(?) yang dianugerahi Dewata Mulia Raya (Allah Swt) kerajaan, kekuatan, kekuasaan yang tiada bandingnya.

2) Rawana, seorang raja yang pada awalnya memiliki sifat agung sebgai raja. Akan tetapi, kemudian ia menjadi sangat sombong, serakah, kasar, kejam, dan bengis, Ia merupakan tokoh antagonis Sri Rama.

3) Hanuman, seorang anak Sri Rama dan Sita Dewi yang dilahirkan secara tak lazim melalui Anjani. Dia juga sebagai orang kepercayaan Sri Rama dalam melawan Rawana. Dia digambarkan sebagai seekor kera sakti yang terampil, penuh akal, dan tipu daya.

4) Laksmana, adik kandung dan sekaligus abdi Sri Rama. Hampir selama hidupnya, ia mengabdikan diri kepada Sri Rama.

5) Sita Dewi, istri Sri Rama. Ia seorang istri yang ideal model kuno, setia, pasif. Ia tahu akan kewajiban Sri Rama sebagai raja dan ksatria. Dia juga sangat tahu kewajibannya sebagai seorang seorang istri.

Tokoh-tokoh lainnya yang bisa dianggap sebagai pelaku cerita yang tidak terlalu penting, yaitu: Dasarata, Mandudari, Maharaja Kala, Citradana, Berdana, Gagak Sura, Catayu, Sugriwa, Kikuwi, Bibusanam, Tilawi, Gusi, Hanuman Tugangga, Pariaban, Janbuana, Anila, Anggada, Anggata, Mahabiru, Karang, dan Ketula (pelaku cerita pembatu Sri Rama); Surapandaki, Sagasadana, Gangga Mahasura, Indrajit, Kumbakarna, Badubisa,

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 5

Patala Maharayan, Laguda Indra, Sampa Wadini, Mulamatani (pelaku-pelaku pembantu Rawana); Bermaraja, Raksagandi, Citrabaha,Naruna, Syaksya, Balikasya, Sipanjalma, sardal, Kemendakata, dan Jamu Menteri, Baliadari, Kisuberisu, Jagini, dan Gigandini (sebagai pelaku cerita yang netral).

Perwatakan para tokoh dilakukan dengan cara penjelasan langsung oleh pengarang, prilaku tokoh tersebut, dan dialog tokoh-tokoh lain.

Pengarang memaparkan secara lengsung watak tokoh cerita, misalnya:

Adapun anak baginda yang bernama Sri Rama itu pun besarlah, terlalu maha elok rupanya, dalam alam dunia ini seorang pun tiada sebagainya. Syahdan lagi perkasya dan berani. Datanglah usianya baginda kepada tujuh tahun tahun Maka terlalu sekali nakal. (HSR: 149). Di bagian tertentu yang terbatas, misalnya pada HSR XIX, watak Sri Rama digambarkan melalui dialog tokoh lain. ”jikalau dipanah tiada membunuh dia, jika ditikam dengan senjata tiadakan membunuh Sri Rama, jika dibakar tiada hangus, jika dibuangkan ke air itu pun tiada ia mati, jika kamu beri makan racun pun tiada ia mati” (HSR: 487-488).

Latar

Kisah Sri Rama berlatarkan kerajaan-kerajaan yang tidak secara eksplisit disebutkan di mana persisnya. Bahkan nama beberapa kerajaan tidak disebutkan. Nama-nama kerajaan yang tersebut dalam kisah ini yaitu kerajaan Langkapuri, Inderapuranegara, Biruhsyapurwa, Mandupuranegara, Darwatipurwa, Daryapuranegara, Lakurkatakina, Asphaboga. Berdasarkan asal usul cerita HSR, diperkirakan nama-nama kerajaan itu berasal dari daerah India.

Di samping nama-nama kerajaan, HSR juga menyebutkan nama tempat, yaitu bukit Serandib. Lokasi persisnya tempat tersebut juga tidak jelas. Kemungkinan juga berasal dari dari India. Selain itu disebutkan beberapa tempat lain sebagai latar khusus peristiwa, yaitu bumi, hutan, danau, lautan, dan langit/udara (angkasa), taman dan kota. ”Maka tatkalala Catayu pun sampailah ke bumi maka ia telentang-lentang ke langit lalu berkata, ”Ya tuhanku, pertemukan kiranya hambamu dengan Sri Rama.” (HSR: 238).

Berkenaan dengan latar waktu, dalam HSR ini tidak banyak yang bisa dikemukakan. HSR memberi kesan bahwa itu tidak merupakan faktor dalam cerita. Kejadian-kejadian dalam cerita diurutkan tanpa suatu petunjuk kapan terjadi, mana yang yang terjadi lebih dahulu, mana yang bersamaan, dan mana yang kemudian.

Unsur waktu yang bisa diperoleh dari kisah ini adalah waktu-waktu khusus kejadian suatu peristiwa cerita, waktu sehari-hari seperti pagi, siang, malam. Selain itu, kalaupun ada hanyalah penjelas lamanya suatu peristiwa terjadi. Berikut adalah sebagai contohnya:

Maka dengan kodrat Allah subhana (hu) wa taala itu Nabi Adam pun diturunkan Allah taala dari dalam syorga, berapa lamanya dalam dunia. Maka sekali peristiwa Nabi Adam alaihissalam berjalan-jalan pada waktu subuh. Maka tatkala itu Nnabi Adam pun bertemu dengan Rawanapertapa itu, kakinya digantungnya ke atas, kepalanya ke bawah. Maka Adam bertanya, ”Hai Rawana ngapa engkau melakukan dirimu demikian dan berapa lama sekarang?” Maka sahut Rawana, ”Ya tuhanku Nabi Allah, lama hamba sekarang baharu dua belas tahun pertapa demikian ini.” (HSR: 4) Perlu dikemukakan di sini bahwa rupanya bagi pengarang bilangan dua belas merupakan angka kesayangan (Ikram, 1980:22). Rawana bertapa dua belas tahun (HSR: 3), menjadi raja di dalam negeri keindraan, di dalam bumi, di laut masing-masing selama dua belas tahun (HSR: 8-9). Sita Dewi kawin waktu dua belas tahun (HSR: 171), ditawan Rawana dua belas tahun (HSR: 615), juga waktu dibuang selama dua belas tahun (HSR: 749).

Adapun latar sosial yang tampak dalam kisah ini adalah keadaan masyarakat di lingkungan istana kerajaan. Hal ini tampak pada status para pelaku yang terkelompokkan atas paduka raja yang disembah dan kawula yang mengabdi.

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 6

Maka hari pun malam. Maka Bibusanam menghadap Sri Rama. Maka titah Sri Rama pada maharaja Sugriwa dan maharaja Bibusanam dan Hanuman, Anila, Anggada dan hanuman Tugangga, Anggata, Mahabiru, Nola, Nila, Karang, Ketula dan segala raja-raja dan pada segala hulubalang tiga puluh tiga itu, ”Malam ini kita berjaga karena kita hendak menganugerahi ayapan akan segala ra’yat.” (HSR: 557). Seluruh kawula selalu mengabdikan hidupnya bagi kepentingan sang raja sebagai tuannya.

Maka kata maharaja Bibusanam, ”Jikalau tuan hamba hendak berdatang sembah pun nanti hari siang karena Sri Rama lagi beradu. ”Maka Indrajit (sangat) ditegur oleh maharaja Bibusanam maka Indrajit pun undur daripada tempat itu. Maka maharaja Bibusanam pun tahulah akan Indrajit. Maka oleh maharaja Bibusanam dihunusnya senjatanya maka ia turun ke tanah mendapatkan Indrajit. Maka ditegurnya Indrajit katanya, ”Mengapatah maka tuan hamba selaku ini menghilangkannnn nama segala laki-laki? Adapun Sri Rama dan Laksmana lagi beradu. Jikalau tuan hamba hendak bertikam marilah dengan hamba karena hamba seorang juga yuang jaga.” (HSR: 560). 3. Bahasa Hikayat Sri Rama

Hikayat Sri Rama sebagai bagian dari sastra Melayu, menggunakan bahasa Melayu sebagai medianya. Dalam mengisahkan hikayat ini, pengarang menggunakan bahasa seperti orang yang menceritakan sejarah. Apa yang diceritakan dan digambarkan dari tokohnya adalah apa-apa yang teramati serta eksistensi kejiwaaan yang tersimpulkan dari prilaku para tokoh. Jadi, bahasa digunakan sebagai alat pemaparan (ekspositoris). Bahasa yang digunakan berkesan bahasa lugas, objektif. Bukan bahasa artifisial yang dibuat-buat demi keindahan cerita. Bahkan untuk menggambarkan watak tokoh yang luar biasa sekali pun, pengarang lebih memilih kata-kata pembanding yang terbatas.

4. Amanat Hikayat Sri Rama

Menurut Ikram (1980: 9), cerita Melayu, khusunya yang tertulis, tidak lepas dari sifatnya sebagai alat pengajaran. Dalam HSR hal ini tampak pada bagian tertentu yang beberapa kali muncul, dapat dieknalnya sebagai ’Leitmotif’. ’Leitmotif’ ini merupakan perumusan dari ajaran etika yang dikemukakan oleh cerita sebagai keseluruhan, yang terkandung dalam segenap unsur ceritanya. Untuk pertama kali ’Leitmotif’ ini muncul dalam dialog Nabi Adam dan Rawana (HSR: 5-6). Melihat perjuangan Rawana yang begitu gigih untuk mencapai kemuliaan dan kebesaran, Nabi Adam meluluskan permohonannya dengan memohonkan kepada Allah dengan syarat Rawana harus menjadi raja yang baik. ”Sekarang engkau dijadikan Allah taala raja kepada keempat negeri. Bukan barang-barang kebesaran kauperoleh karena itu kepada seseorang pun belum ada demikian dianugerahkan Allah taala; baharulah kepadamu juga jikalau dapat engkau baik kerajaanmu dan ingat engkau menghukumkan karena Allah subhanahu wa taala, karena dipinjaminya juga kerajaan itu dan berkata benar / dan jangan kaubinasakan hati ra’yatmu dan teguh-teguh negerimu dengan kelengkapan dan segala senjatamu dan kasihi segala rakyatmu dengan hukum sebenarnya dan jangan kaukerjakan barang yang dilarangkan Allah taala. Sekarang engkau hendaklah berjanji engkau dengan aku apabila kauperbuat pekerjaan yang salah atau rakyatmu berbuat pekerjaan yang salah keuperkenankan dan tiada kauhukumkan dengan hukum sebenarnya dengan segala itu juga engkau dibinasakan Allah subhanahu wa taala. Jika engkau mau berjanji demikian, maka aku mau memohonkan kehendakmu itu kepada Allah karena segala raja-raja dunia semuhanya raja pinjaman. Jangan kamu takabur karena kerajaan kamu dan kebesaran kamu semuhanya semuhanya pinjaman juga. Jangan kamu seperti aku inilah keluar dari dalam syorga sebab tiada menurut titah / Tuhanku dan melalui firmanNya. ... (HSR: 57). Amanat yang hampir sama dengan yang dikemukakan Nabi Adam di atas, antara lain dikemukakan pula oleh Jamumenteri ketika ia akan diangkat menjadi raja. Pengangkatan itu ditolaknya karena ia merasa tidak dapat memenuhi persyaratan-persyaratannya (HSR: 18-19). Dari dialog penolakannya sebagai raja, Jamumenteri mengemukakan tujuh persyaratan sebagai raja. Tidak layak menjadi raja jika seseorang tidak memenuhi tujuh persyaratan tersebut. Jika dianalisis dan disusun kembali maka diperoleh tujuh sifat raja yang ideal, yaitu (1) kearifan, (2) keadilan, (3) kasih, (4) sifat-sifat lahiriah yang menarik, (5) keberanian demi harga diri, (6) keahlian perang, dan (7) pertapa.

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 7

Membaca Cepat 300 kata per menit
• Keuntungan yang diperoleh dari membaca cepat: o Menghemat waktu o Meningkatkan Efisiensi o Memiliki nilai yang menyenangkan dan menghibur o Memperluas cakrawala mental o Membantu berbicara secara efektif o Membantu menghadapi ujian Kemampuan baca cepat terdiri dari 2 yaitu skimming dan scanning. Skimming dapat dilakukan jika: o Mengenali topik bacaan. o Mengetahui pendapat seseorang secara umum. o Mendapatkan bagian penting tanpa membaca keseluruhan. o Melakukan penyegaran atas apa yang telah dibaca.

• •

Membandingkan Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Hikayat, Novel Indonesia, dan Novel Terjemahan.
• Persamaan unsur Intrinsik o Tema adalah masalah sosial o Amanat pesan moral dan nilai kehidupan o Alur maju o Latar menonjol adalah latar tempat o Gaya bahasanya sederhana o Penokohan ada protagonis dan antagonis. Persamaan Ekstrinsik o Latar belakang yang paling berpengaruh adalah latar pendidikan. o Latar belakang sosial yang ada adalah masalah perbedaan status sosial dan kekayaan. o Latar belakang politik biasanya berkaitan dengan birokrasi

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 8

Membedakan Fakta dan Opini pada Editorial atau Tajuk Rencana dengan Membaca Intensif
• • • • • Editorial atau Tajuk Rencana adalah karangan berisi kupasan masalah actual yang baru saja terjadi dan masih menjadi bahan pembicaraan masyarakat. Karena masalah yang dibahas masih actual, maka menjadi sasaran utama pembaca. Menjadi tolak ukur penilaian pembaca pada sebuah surat kabar. Pihak yang bertugas menuliskan tajuk rencana atau editorial adalah editor atau redaktur Fakta adalah keadaan atau peristiwa yang merupakan kenyataan. Merupakan peristiwa yang benar-benar terjadi. Fakta diungkapkan dengan kata yang objektif. o Fakta Fakta (bahasa Latin: factus) dalam istilah keilmuan merupakan suatu hasil observasi yang obyektif dan dapat verifikasi. Fakta adalah pengamatan yang telah diverifikasi secara empiris. Fakta dalam prosesnya kadangkala dapat menjadi sebuah ilmu. Contohnya, fakta bahwa bumi ini bulat. Ketika seseorang mengelilingi bumi dengan berjalan ke arah timur atau ke arah barat, pada akhirnya ia akan kembali ke titik awal. Fakta ini bukan berdasarkan sudut pandang pribadi, atau pendirian dari kelompok tertentu saja. Karena riset telah membuktikan dan memang telah terbukti 100% (diverifikasi) bahwa bumi ini bulat. Fakta inipun menjadi sebuah teori dalam ilmu pengetahuan. o Contoh: Kerusuhan di Poso menelan banyak korban. Petinggi GAM memenagkan Pilkada di Aceh. Opini adalah pendapat, pikiran, atau tanggapan tentang suatu hal, pikiran, atau peristiwa. Opini bisa benar bisa salah. o Opini Opini adalah pendapat, pikiran, pendirian, pandangan, perspektif dan tanggapan mengenai suatu kejadian, keadaan, dan desas-desus tentang sesuatu hal. Contohnya, banyak orang berpendapat bahwa perempuan merokok adalah perempuan yg ga benar. Padahal belum tentu begitu. Nyatanya banyak perempuan perokok yg merupakan orang baik2. Jadi pendapat ini hanyalah berdasarkan sudut pandang pribadi / sekelompok orang saja. Tidak ada yg dapat memverifikasi (menjamin/mensahihkan) bahwa pendapat ini 100% benar adanya. o Contoh: Pemerintah kurang menanggapi terorisme. Pelaku peledakan bom bisa saja teroris. Dari web: (http://avantgardemujahidin.co.cc/2009/07/tugas-pak-abro-fakta-dan-opini/)

FAKTA DAN OPINI

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 9

Pengertian Fakta dan Opini Berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia fak·ta n hal (keadaan, peristiwa) yg merupakan kenyataan; sesuatu yg benar-benar ada atau terjadi; opi·ni n pendapat; pikiran; pendirian; Berdasarkan sumber lain Fakta adalah keadaan, kejadian, atau peristiwa yang benar dan bisa dibuktikan. Termasuk di dalamnya ucapan pendapat atau penilaian orang atas sesuatu. Dalam kode etik jurnalistik, pasal 3 ayat (30) dijelaskan antara lain, “…di dalam menyusun suatu berita, wartawan Indonesia harus membedakan antara kejadian (fact) dan pendapat (opini) sehingga tidak mencampuradukkan yang satu dengan yang lain untuk mencegah penyiaran berita-berita yang diputarbalikkan atau dibubuhi secara tidak wajar.” Pendapat juga disebut opini. Dikenal public opinion atau pendapat umum dan general opinion atau anggapan umum. Opini merupakan persatuan (sintesis) pendapat-pendapat yang banyak; sedikit banyak harus didukung orang banyak baik setuju atau tidak setuju; ikatannya dalam bentuk perasaan/emosi; dapat berubah; dan timbul melalui diskusi sosial. Membedakan Fakta dan Opini Kata Kunci : Fakta biasanya ditandai oleh hadirnya data berupa angka. Opini ditandai dengankata-kata yang bersifat subyektif, misalnya sangat, semakin, dapat, mungkin. Karakteristik lainnya adalah mengandung bentuk-bentuk kata sifat: baik, buruk, mudah, sukar; dan diawali kata menurut… (yang merupakan pernyataan seseorang ) Fakta dan Opini dalam Soal Tips singkat menjawab soal Dalam soal, kalimat fakta dan opini biasanya dihadirkan berdampingan. Untuk fakta, carilah kalimat yang berisi hal-hal yang benar-benar terjadi atau telah terjadi (terlihat dari data-data akurat yang diberikan ). CONTOH SOAL 1 Gubernur Jawa Barat H. Danny Setiawan menyampaikan itu pada peringatan Hari Pahlawan yang digelar di lapangan Gedung Sate, Jl.Diponegoro Bandung, Senin (12/11) ”Bangsa Indonesia termasuk didalamnya masyarakat Jabar, akan tetap hidup dan berdiri tegak bila memiliki semangat nasionalisme tersebut,” katanya. Fakta yang terdapat dalam tajuk di atas adalah… A. Menurut H.Danny Setiawan bangsa Indonesia, termasuk di dalamnya masyarakat Jabar, akan tetap hidup dan berdiri tegak bila memiliki semangat nasionalisme. B. Semangat kebersamaan itu diharapkan untuk diperlihatkan masyarakat dengan “hitung-hitungan“ perannya masing-masing C. Esensi kepahlawanan bisa direfleksikan dalam setiap upaya pembangunan masyarakat di Jabar. D. Peringatan Hari Pahlawan yang digelardi lapangan gedung Sate, Jl.Diponegoro Bandung, Senin (12/ 11). PEMBAHASAN

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 10

Konsep dasar Fakta adalah sesuatu yang benar-benar terjadi atau hal yang diungkapkan berdasarkan suatu bukti nyata (realita). Sesuai dengan kata kunci di atas, kata menurut (opsiA), kata diharapkan (opsiB), dan kata bisa (opsi C) menunjukkan sebuah opini (persepsi), bukan fakta. Cara Cepat Dalam opsi (D) dimuat data berupa tempat dan tanggal terjadinya sebuah peristiwa. Hal ini tentu merupakan bukti atas sesuatu yang benar-benar telah terjadi, atau disebut sebagai fakta. Jawaban : D CONTOH SOAL 2 Pemerintah Kabupaten Tangerang memperbaiki 42 sekolah.Dana diperoleh dari pinjaman Bank Jabar. Sepuluh sekolah di antaranya mengalami kerusakan yang terutama parah. Hidayat selaku pimpro mengatakan bahwa kecil kemungkinan proyek tersebut gagal. Kalimat opini dalam paragraf di atas terdapat pada kalimat…. A. Pertama B. Kedua C. Ketiga D. Keempat PEMBAHASAN Konsep dasar Opini atau pendapat adalah hasil pemikiran yang berupa penilaian, masukan, ide, pandangan, perkiraan, atau gambaran perasaan seseorang terhdap sesuatu masalah. Sifatnya subyektif. Berdasarkan kata kunci di atas, kalimat opini ditandai oleh kemunculan kata mungkin Selain itu, Hidayat mengatakan bahwa merupakan bagian kalimat yang menunjukkan opini seseorang. Cara Cepat Kalimat pertama kalimat fakta(data : 42 sekolah) Kalimat kedua kalimat fakta (data : pinjaman Bank Jabar) Kalimat ketiga kalimat fakta (data : 10 sekolah ) Kalimat pendapat kalimat opini (Hidayatmengatakan bahwa …..) Pendapat Hidayat . Jawaban : D

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 11

Sekian.

Kesalahan penulisan yang berakibat nilai bahasa Indonesia mendapat di bawah nilai standart adalah tanggung jawab pemakai. Tulisan ini hanya sebagai objek pembelajaran teman-teman penulis dan penulis saja. Dimohon untuk kritik dan saran yang membantu. Mikael Kristya mikael.pratama@yahoo.com

RINGKASAN BAHASA INDONESIA – MIKAEL KRISTYAWICAKSONO

Page 12

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->