P. 1
Bab 2 Rpijm Tanjabtim

Bab 2 Rpijm Tanjabtim

|Views: 1,257|Likes:
Published by bappedatjt

More info:

Published by: bappedatjt on Mar 02, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/09/2014

pdf

text

original

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

gambaran umum dan kondisi wilayah kabupaten tanjung jabung timur
2.1. Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur
2.1.1 Administrasi
Kabupaten Tanjung Jabung Timur

dengan Ibu Kota Muara Sabak merupakan salah satu Kabupaten baru, dari sembilan kabupaten dalam Provinsi Jambi, yang terbentuk sebagai daerah pemekaran baru berdasarkan Undang-Undang No.54 Tahun 1999. Kabupaten Tanjung Jabung Timur merupakan wilayah pemekaran dari Kabupaten Tanjung Jabung yang terbagi dua menjadi Tanjung Jabung Timur dan Timur. Kabupaten Tanjung Jabung Timur terletak di bagian timur Provinsi Jambi, dan termasuk dalam Kawasan Pantai Timur Jambi, karena sebagian besar wilayah pantai di Provinsi Jambi terletak di Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Secara geografis, Kabupaten Tanjung Jabung Timur terletak pada koordinat 103o 23’ sampai • • • • 104o 31’ Bujur Timur, dan 00 o 53’ sampai 01o 41’ Lintang Selatan, dengan batas wilayah sebagai berikut : Sebelah Utara: dengan Laut Cina Selatan. Sebelah Selatan: Selatan. Sebelah Barat: dengan Kabupaten Tanjung Jabung Timur dan Kabupaten Muaro Jambi. Sebelah Timur: dengan Laut Cina Selatan. dengan Kabupaten Muaro Jambi dan Provinsi Sumatera

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 1

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Luas wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur seluas 5.445 Km2. Untuk lebih jelasnya wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dapat dilihat pada Gambar 2.1.1 dibawah ini.

2.1.2 Iklim
Iklim merupakan faktor lingkungan yang berpengaruh cukup besar terhadap berhasil tidaknya pembangunan pertanian maupun non pertanian. Kondisi iklim secara makro sangat sulit untuk dikendalikan karakteristiknya, karena dipengaruhi oleh letak geografis dan bentuk kawasan. Dalam hal ini kegiatan yang disesuaikan dengan kondisi iklim setempat. Berdasarkan Zona Agroklimat B 1 dengan 8 bulan basah (bulan dengan curah hujan > 200 mm) dan 2 bulan kering (bulan dengan curah hujan < 100 mm) berturut-turut. Bulan basah terjadi pada bulan Oktober sampai April, sedangkan bulan kering terjadi mulai bulan Juni sampai Agustus. Rata-rata keadaan iklim di wilayah perencanaan dan sekitarnya disajikan pada Tabel II.1.1.
TABEL II.1.1 RATA-RATA IKLIM DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR DAN SEKITARNYA TAHUN 1987 – 1997
U N S U R NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 BULAN Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember CH (MM) 205,18 175,00 265,09 280,00 190,55 97,45 87,18 103,27 123,27 222,27 239,55 273,82 HH (HR) 10 13 15 15 16 10 7 8 7 13 16 17 SUHU ( C) 26,50 25,05 26,55 27,20 26,55 27,35 26,70 26,45 27,10 27,05 27,05 26,65
0

I K L IM LM PENYINARAN (%) 26, 00 22, 00 20, 00 32, 00 43, 00 43, 00 40, 00 38, 00 28, 00 37, 00 36, 00 25, 00 32,50 KEC. ANGIN (KNOT) 0,40 0,40 0,40 0,40 0,30 0,50 0,40 0,50 0,50 0,40 0,40 0,30 0,41

HUM (%) 82, 00 83, 00 80, 00 80, 00 82, 00 80, 00 83, 00 81,50 81, 00 82, 00 83,50 84,50 81,88

2.262,6 12 26,68 4 Sumber : BMG Sultan Thaha, Tahun 1987 – 1997.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 2

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 3

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Gambar 2.1.1 Peta Wilayah Administrasi Kabupaten Tanjung Jabung Timur

A.

Curah Hujan Rata-rata curah hujan tahunan di kawasan perencanaan cukup tinggi yaitu

sebesar 2.262,64 mm/tahun dengan curah hujan tertinggi sebesar 280 mm terjadi pada bulan April dan terendah sebesar 87,18 mm terjadi pada bulan Juli. B. Penyinaran Matahari Rata-rata penyinaran matahari bulanan adalah 32,50 % dengan lama penyinaran tertinggi sebesar 43 % terjadi pada bulan Mei dan Juni, penyinaran terendah sebesar 20 % terjadi pada bulan Maret dan umumnya penyinaran matahari berkisar antara 6 – 8 jam perhari. C. Temperatur Udara Temperatur udara rata-rata tahunan adalah 26,680 C, dengan temperatur tertinggi tercatat sebesar 32,60 C yang terjadi pada bulan Juni, terendah tercatat sebesar 20,100 C terjadi pada bulan Februari. D.Kelembaban Udara Kelembaban udara rata-rata tahunan adalah 81,88 % dengan kelembaban tertinggi sebesar 98 % terjadi pada bulan Desember, terendah sebesar 62 % terjadi pada bulan April.

2.1.3 Geologi
Bersumber dari Peta Geologi dari Pusat Penelitian dan Pengembangan

Geologi Bandung, kondisi batuan geologi di wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dikelompokan dalam beberapa Formasi Geologi antara lain Formasi Aluvium (Qal), Formasi Palembang Anggota Atas (QTPU) dan Formasi Palembang Anggota Bawah (TPPP). 1. Endapan Permukaan (Qal) Endapan permukaan atau Aluvium terutama di daratan bagian timur dan kiri – kanan Sungai Batanghari. Endapan Aluvium ini merupakan bagian terluas dari seluruh jenis formasi yang ada. berdasarkan formasi geologinya seluruh kawasan berada pada Formasi Aluvium (Qal). Endapan Aluvium terdiri dari

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 4

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

bahan batu pasir dan batu kerikil, yang penyebarannya hampir di semua kecamatan.

2. a.

Batuan Sedimen Batuan sedimen ini terdiri dari : Formasi Palembang Atas (QTPU) Formasi Palembang tersusun dari tufa batu apung yang bersifat masam, berwarna abu kebiru-biruan dengan sisipan bentonit dan lignit. Kayu yang membantu sering ditemukan pada formasi ini, berumur Plioplistosen. b. Formasi Palembang Atas (TPPP) Merupakan batu pasir berwarna abu muda, batu lempung berwarna biru muda dan lignit. Batu lignit merupakan 10 % dari ketebalan formasi ini. Berumur Mioplistosen, bersifat masam. Untuk lebih jelasnya kondisi geologi wilayah perencanaan dapat dilihat pada Gambar 3.1.2 dibawah ini.

2.1.4

Fisiografi Kawasan
studi membentuk geometrik lahan yang rendah dengan

Kawasan

ketinggian antara 0 – 10 m dpl. Bentang lahannya terdiri atas satuan fisiografi utama daerah alluvial luas yang landai sampai datar dan berasosiasi dengan saluran drainase alam. Pola drainase permukaan di dataran ini membentuk pola yang terpusat menuju sungai utama (Sungai Batanghari), dimana hal ini merupakan salah satu ciri dataran alluvial yang luas. Dataran yang berasosiasi dengan saluran drainase utama merupakan dataran alluvial yang sudah berkembang dan dicirikan dengan adanya tanggul sungai, danau dan rawa belakang (back swamp). Berdasarkan sistem klasifikasi lahan dari Dessaunetts (1977) fisiografi lahan di kawasan studi dapat dikelompokan kedalam sistem alluvial yang dapat dipecah kedalam beberapa satuan lahan antara lain : • Lembah Aluvial (A.202)

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 5

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Merupakan daerah rendah dari dataran alluvial, terjadi genangan secara periodik, sehingga dicirikan dengan tanah-tanah yang horizon bawahnya dipengaruhi oleh air. Vegetasi umumnya berupa kayu, semak, padi, palawija, pinang, kelapa dan tanaman perdu lainnya. Jenis tanah dominan alluvial, gleisol serta asosiasinya. • Tanggul Sungai (A. 206) Merupakan daerah tanggul diantara sungai dengan daerah belakangnya, umumnya lebih tinggi dari daerah sekitarnya dan tidak pernah tergenang kecuali pada saat banjir tertentu. Vegetasi umumnya berupa kayu, semak, padi, kacang-kacangan, palawija, pinang, kelapa dan tanaman perdu lainnya. Jenis tanah dominan alluvial serta asosiasinya. • Rawa Belakang (A. 101) Merupakan daerah yang berada di belakang tanggul sungai, daerah ini umumnya menampung air hujan dan luapan air sungai saat banjir besar, sehingga dapat dipastikan hampir setiap saat dalam keadaan tergenang kecuali telah dilakukan perbaikan drainase. Ditumbuhi oleh vegetasi rawa, semak, padi, tanaman perdu serta tanaman air lainnya. Jenis tanah dominan gleisol. Organosol/gambut serta asosiasinya. Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi fisiografi wilayah perencanaan dapat dilihat pada Gambar 2.1.3 dibawah ini.

2.1.5 Topografi
Kawasan studi yang sebagian secara topografi, seluruh kawasan

mempunyai kelerengan antara 0 – 3 % (datar). Kondisi ini mempunyai drainase sangat terhambat sampai terhambat sehingga menjadi faktor kendala bagi pengembangan budidaya pertanian. Kawasan ini dapat dikembangkan sebagai kawasan pertanian dengan syarat input drainase, yang berfungsi juga sebagai saluran irigasi karena adanya pengaruh arus pasang. serta pengukuran yang telah dilakukan Berdasarkan hasil studi sebelumnya, semua elevasi di daerah

rawa-rawa sepanjang Sungai Batanghari dinyatakan dalam acuan ketinggian yang sama, yaitu dalam meter di atas Project reference Level (m + PRL). Acuan ketinggian di kawasan perencanaan diambil dari ketinggian BM (Bench Mark) BK 63. Untuk lebih jelasnya mengenai ketinggian wilayah perencanaan dapat dilihat pada Gambar 2.1.4 dibawah ini.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 6

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

2.1.6 Hidrologi
Wilayah timur Provinsi Jambi merupakan bagian dari kawasan pantai timur Sumatera yang ditunjukan dengan ciri-ciri tenggelamnya dataran rendah dibawah permukaan pada zaman QuarterTua. Oleh sebab itu wilayah ini agak datar dan keadaan tata airnya dikendalikan oleh gradient sangat kecil sehingga drainase terhambat dengan akibat penggenangan yang luas dan bersifat permanen membentuk rawa-rawa. Bentuk wilayah wilayah perencanaan (Kecamatan Muara Sabak Timur, Rantau Rasau, Berbak, Nipah Panjang dan Kecamatan Sadu) merupakan dataran landai. Wilayah ini merupakan cekungan yang membentuk rawa belakang yang jenuh air sehingga air tidak dapat menembus tanah atau mengalir sebagai run off , sehingga air terjebak berupa rawa. Air permukaan di kawasan studi menjadi masalah terutama pada musim penghujan yang menggenangi areal permukiman dan lahan pertanian. Berdasarkan bentuk wilayah tersebut kawasan studi pola aliran permukaan air menjadi daerah yang tergenang periodik dan selalu tergenang. Berdasarkan daerah tangkapan hujan atau daerah Aliran Sungai (DAS), Kabupaten Tanjung Jabung Timur terbagi atas 5 DAS, yaitu DAS Mendahara, DAS Lagan, DAS Batanghari, DAS Air Hitam dan DAS Benuh, sedangkan wilayah perencanaan termasuk dalam DAS Batanghari dan DAS Benuh. DAS Batanghari hampir mencakup seluruh Provinsi Jambi. Sungai ini merupakan sungai terbesar dan terpanjang di kawasan pantai timur. Dibagian hilir sungai bercabang dua yaitu Sungai Batanghari yang arahnya ke Muara Sabak dan cabang satu lagi yaitu Sungai Berbak mengarah ke Nipah Panjang. Sungai ini merupakan urat nadi transportasi di Provinsi Jambi maupun di kawasan pantai timur. Beberapa sungai besar lain yang mengalir di kawasan studi adalah Sungai Pamusiran, Sungai Sadu, Sungai Simpang Jelita dan Sungai Simpang Datuk, sedangkan berdasarkan geometrik sungai berbentuk meandering (berkelokkelok) dan pada sepanjang kedua tanggulnya dimanfaatkan sebagai pemukiman dan lahan pertanian. A. Pasang Air Laut

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 7

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Tinggi muka air di kawasan perencanaan ditentukan oleh pasang surut air laut, air pasang sepanjang pantai Selat Berhala dibedakan atas tipe pasang kecil dan pasang besar. • Pasang Kecil (pasang perbani). • Pasang Besar (pasang purnama)

Gambar 2.1.2 Peta Geologi Wilayah Perencanaan

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 8

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Gambar 2.1.3 Peta Fisiografi

.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 9

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

.

Gambar 2.1.4 Peta Topografi

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 10

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Tinggi muka air di daerah ini ditentukan oleh pasang surut air laut. Selama pasang kecil (pasang perbani, neap-tide) pasang surut di kawasan perencanaan berpola semi diurnal, dengan 2 kali air pasang dan 2 kali air surut setiap harinya, sedangkan selama pasang besar (pasang purnama, spring-tide) pasang surut menjadi diurnal, dengan hanya satu kali pasang dan surut pada setiap hari. Perbedaan elevasi air tertinggi dan air terendah (tidal range) bervariasi antara 2 meter pada pasang kecil sampai 3,50 meter pada pasang besar. Pada musim hujan muka air rata-rata di muara sungai 10 sampai 30 cm lebih tinggi dari muka air pada musim kemarau. Variasi musiman ini akan bertambah lebih tinggi dari muara ke hulu sungai. Berdasarkan tata air kawasan perencanaan dapat dibedakan menjadi kawasan tergenang periodik dan tergenang terus menerus. Kawasan perencanaan sebagian besar wilayahnya merupakan kawasan yang tergenang terus menerus. B. Fluktuasi Pasang Surut di Sungai dan Saluran Fluktuasi pasang surut di sungai berangsur-angsur melemah semakin jauh dari pantai. Elevasi air rendah harian bertambah, sedangkan elevasi air tinggi tidak banyak berpengaruh. Selama waktu aliran tinggi (banjir) di Sungai Batanghari hampir tidak ada fluktuasi pasang yang terjadi di sebelah hulu (Simpang).

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 11

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

A.

Tinggi Muka Air Banjir Perkiraan tinggi muka air tertinggi di Sungai Batanghari, Pamusiran dan Berbak berdasarkan data pengamatan pendek tahun 1995/1996 yang diperlihatkan pada Tabel II.1.2.

TABEL II.1.2 TINGGI MUKA AIR (DALAM M + PRL)
SUNGAI DAN LOKASI Sungai Batanghari Pertemuan Berbak 61 Km Purnam a Ratarata Perbani Purnam a Ratarata Perbani +2,50 +2,30 +2,20 +1,90 +1,90 +1,90 +1,00 +1,20 +1,50 1,50 1,10 0,70 +2,40 +2,20 +2,10 +1,50 +1,50 +1,50 +0,30 +0,50 +0,90 2,10 1,70 1,20 JARAK DARI MUARA SUNGAI PASAN G SURUT MUSIM HUJAN PASAN G RATA
2

MUSIM KEMARAU RANG E PASAN G RATA
2

SURU T

SURU T

RANG E

Pertemuan Pamusiran

41 Km

Tinggi Banjir Maksimum : +3,30 +2,50 +1,60 +020 2,30 +2,30 +1,60 +0,50 1,80 +2,20 +1,60 +1,00 1,20 Tinggi Banjir Maksimum : +3,10

+2,40 +2,20 +2,10

+1,30 +1,30 +1,30

-0,40 -0,10 +050

2,80 2,30 1,60

Sungai Pamusiran Pamusiran AWLR

31 Km

Purnam a Ratarata Perbani

+2,30 +2,20 +2,10

+1,50 +1,50 +1,50

0,00 +0,30 +1,80

2,30 1,90 1,30

+2,20 +2,00 +1,90

+1,20 +1,20 +1,20

-0,60 -0,30 +0,30

2,80 2,30 1,60

Tinggi Banjir Maksimum : 2,80 Sungai Berbak Nipah Panjang 0 Km Purnam a Rata+2,50 +2,30 +2,20 +1,30 +1,30 +1,30 -0,80 -0,40 +0,30 3,30 2,70 1,90 +2,40 +2,20 +2,10 +1,10 +1,10 +1,10 -0,10 -0,70 +000 3,50 2,90 2,10

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 12

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

rata Perbani Tinggi Banjir Maksimum : Sumber : Pedoman O & P Buku II Jaringan Reklamasi Rawa Rantau Rasau, 1998

B.

Kualitas Air Dan Rembesan Air Laut Selama musim kemarau rembesan air laut mencapai areal kawasan studi melalui Sungai Berbak, Sungai Batanghari dan Sungai Pamusiran serta saluran-saluran drainase/irigasi. Selama hal tersebut berlangsung air tidak dapat dipergunakan untuk air minum atau untuk air tanaman. Tetapi air asin tidak berbahaya untuk tanaman yang tidak diirigasi dan juga tidak memepengaruhi air tanaman. Akibat pencucian dan drainase lahan, kualitas air saluran menjadi asam dan berwarna hitam, khususnya di awal musim hujan antara bulan September – Oktober. Air ini kurang cocok untuk keperluan air minum dan juga tidak baik dipakai untuk irigasi tanaman. Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi hidrologi pada wilayah perencanaan dapat dilihat pada Gambar 2.1.5 dibawah ini

Gambar 2.1.5 Peta Hidrologi

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 13

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

2.1.7 Hidro-topografi dan Drainabilitas
Kawasan studi yang sebagian besar wilayahnya berada di Delta Berbak yang dipengaruhi oleh pasang surut dalam pengembangan budidaya pertaniannya, selain jenis tanah yang ada di kawasan perencanaan, yaitu tanah aluvial, gleisol dan organosol dengan tingkat kesuburan rendah juga sangat dipengaruhi oleh kondisi hidro-topografi dan drainabilitas. A. Hidro-topografi Yang dimaksud dengan hidro-topografi adalah elevasi keadaan di kawasan dikaitkan dengan ketinggian muka air pasang surut di saluran terdekat dengan kawasan ini. Hidro-topografi menetapkan apakah irigasi pasang surut dimungkinkan di kawasan ini atau tidak dan sangat dipengaruhi oleh caracara pengelolaan air yang diperoleh di kawasan. dibedakan seperti yang dijelaskan di bawah ini. Ada 4 kategori dapat

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 14

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

1.

Kategori A : Daerah ini terluapi air pasang paling sedikit 4 atau 5 kali selama 14 hari siklus pasang purnama baik musim hujan maupun musim kemarau. Umumnya daerah ini daerah yang paling rendah yang dekat dengan sungai atau saluran besar. Daerah ini cocok untuk padi sawah. Jika air saluran tidak dipengaruhi instrusi air laut/asin pada musim kemarau, kemungkinan dapat bertanam padi dua kali.

2.

Kategori B : Sama dengan kategori A tetapi daerah ini terluapi air pasang surut hanya pada musim hujan saja, sehingga umumnya tidak mungkin dapat tanam padi dua kali dalam setahun, karena dimusim kemarau akan kekurangan air.

3.

Kategori C : Daerah ini tidak secara tetap terluapi oleh pasang tinggi. Elevasi lahan sampai maksimum 50 cm di atas ketinggian air pasang. Muka air tanah masih dipengaruhi oleh fluktuasi muka air saluran. Daerah ini cukup baik untuk tanaman keras tetapi agak kurang cocok untuk padi.

4.

Kategori D : Daerah ini sama sekali tidak terpengaruh air pasang surut. Paling cocok untuk tanaman keras. Dikarenakan belum adanya data dan peta yang lengkap mengenai Hidrotopografi di kawasan perencanaan, belum dapat disajikan Peta HidroTopografi. B. Drainabilitas Drainabilitas adalah kedalaman di bawah permukaan tanah sampai dimana permukaan air tanah dapat di drain selama musim pertumbuhan (kecuali selama masa curah hujan sangat tinggi). Drainabilitas khususnya penting untuk menentukan kesesuaian lahan untuk tanaman lahan kering dan tanaman perkebunan, tetapi padi sawah juga memerlukan drainase dari waktu ke waktu. Ada tiga klas drainabilitas, yaitu : 1. Drainabilitas < 30 cm : drain yang sangat buruk, jika tidak ada peningkatan area ini tidak dipakai untuk pertanian, juga tidak untuk padi.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 15

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

2. Drainabilitas 30 – 60 cm tidak untuk tanaman gundukan)

cukup untuk tanaman padi dan palawija, tapi perkebunan (kecuali yang ditanam ditanah

3. Drainabilitas > 60 cm : cukup untuk tanaman padi, palawija dan tanaman perkebunan.

2.1.8 Tanah
Kebanyakan tanah di kawasan studi adalah tanah liat rawa dengan tekstur tanah yang halus sampai sedang dan ditutupi oleh lapisan tanah organik yang tebalnya bervariasi dari dangkal sampai dalam. Pada umumnya tanah liat mengandung bahan asam sulfat atau pirit pada berbagai kedalaman. Untuk perkembangan pertanian karakteristik tanah yang paling penting adalah : • Kedalaman Pirit Di sebagian besar kawasan studi terdapat tanah dengan bahan sulfat atau pirit pada kedalaman kurang dari 1 meter di bawah permukaan. Dalam keadaan terendam pirit tidak membahayakan pertanian, namun jika elevasi muka air tanah turun hingga di bawah batas permukaan pirit akan terkena udara dan mulai teroksidasi. Proses ini akan melepas sebagian besar asam, besi beracun (Fe2+) dan alumunium. • Kedalaman Bahan Organik : Tanah Bergambut (Muck Soil) dan Tanah Gambut (Organosol) Lapisan tanah organik sebagian besar sangat tidak terduga dan mempunyai karakteristik fisik yang merugikan. Disamping kedalaman juga kualitas lapisan organik menjadi penting, demikian juga jumlah mineral yang dikandungnya. Pada umumnya tanah bergambut dapat ditanami padi atau palawija, tetapi tanah gambut mempunyai kesuburan terlalu rendah untuk tanaman tahunan dan hanya dapat ditanami tanaman perkebunan. • Permeabilitas dan Derajat Kematangan Kebanyakan lahan di kawasan studi sedang dalam proses reklamasi dan berangsur-angsur matang. Tanah lapisan atas hanya sebagian atau setengah matang dan sangat mudah ditembus (permeabilitas tinggi). Sulit untuk mempertahankan lapisan air di atas lahan ini untuk keperluan petumbuhan padi, khususnya di daerah yang tinggi dimana air mudah merembes dari

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 16

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

sawah ke saluran drain. Lahan dengan lapisan atas yang hanya setengah matang juga kurang efektif untuk penyiapan lahan. Perlu dipertimbangkan bahwa pada kedalaman yang lebih besar di bawah permukaan, permeabilitas akan berkurang. • Jenis Tanah Penyebaran tanah di kawasan Kabupaten Tanjung Jabung Timur secara makro pada umumnya adalah tanah yang selalu dipengaruhi oleh air, yaitu tanah-tanah yang berumur muda dan tanah organik atau tanah gambut. Beberapa jenis tanah yang terdapat di kawasan perencanaan menurut Pusat Penelitian Tanah PPT) Bogor (1983), yaitu : Aluvial Humik, Organosol Fibrik, Organosol Gleisol Humik. • Ketebalan Gambut Kawasan studi dapat dibedakan antara kawasan bergambut dan kawasan tidak bergambut. Kawasan bergambut dapat klasifikasikan : 1). Ketebalan gambut kurang 1 meter 2). Ketebalan gambut antara 1 – 2 meter 3). Ketebalan gambut antara 2 – 3 meter 4). Ketebalan gambut lebih 3 meter Aluvial Tionik, Aluvial Gleik, Saprik, Organosol Humik dan

2.2. Kependudukan
Jumlah penduduk Kabupaten Tanjung Jabung Timur pada tahun 1994 tercatat sejumlah 216.235 jiwa dan pada tahun 2005 jumlah penduduk menurun menjadi 208.522 jiwa. Jumlah penduduk tertinggi dalam kabupaten Tanjung Jabung Timur pada tahun 2005 di Kecamatan Muara Sabak Timur sebesar 36.121 jiwa dan jumlah penduduk terendah pada tahun yang sama di Kecamatan Berbak sebesar 10.041 jiwa. Jika dilihat dari pertumbuhan tiap kecamatan, sampai tahun 2000 seluruh kecamatan menunjukan penurunan, mulai tahun 2005 kecamatan Muara Sabak dan Mendahara mulai terjadi penambahan/pertumbuhan penduduk sedangkan untuk kecamatan lainnya masih terjadi penurunan. Total rata-rata pertumbuhan penduduk di Kabupaten Tanjung Jabung Timur adalah – 5% dan pertumbuhan penduduk yang mengalami penurunan yang besar adalah Kecamatan sadu

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 17

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

sebesar – 16,73 %. Untuk lebih jelasnya mengenai jumlah dan pertumbuhan penduduk Kabupaten Tanjung Jabung Timur tahun 1994 - 2005 dan kepadatan penduduk pada tahun 2005. Berdasarkan kepadatan penduduknya, Kecamatan yang mempunyai kepadatan penduduk tertinggi adalah Kecamatan Muara Sabak Timur sebesar 143,48 jiwa/Km2, Sedangkan Kecamatan dengan kepadatan penduduk terendah adalah Kecamatan Sadu sebesar 7,29 jiwa/Km2. Rata-rata Kepadatan Penduduk untuk Wilayah Tanjung Jabung Timur secara keseluruhan adalah sebesar 38,30 jiwa/Km2. Untuk lebih jelasnya mengenai kondisi kependudukkan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dilihat pada Tabel III2.1 dibawah ini.
TABEL II.2.1 JUMLAH PENDUDUK DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2008 NO . 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. KECAMATAN Mendahara Mendahara Ulu Geragai Dendang Muara Sabak Timur Muara Sabak Barat Kuala Jambi Rantau Rasau Berbak Nipah Panjang Sadu JUMLAH LUAS DAERAH (KM2) 911,15 381,30 285,35 478,17 251,75 410,28 120,52 356,12 194,46 238,70 1.821,20 5.445 PENDUDUK 24.773 11.834 18.552 16.309 33.633 14.313 15.564 23.768 10.051 26.416 12.651 207.864 KEPADATA N PENDUDUK (JIW/KM2) 27,59 30,95 58,93 36,62 143,48 31,41 107,67 64,75 51,64 123,15 7,29 38,30

Sumber : Kantor Capil dan KB Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Tahun 2008.

2.3. Fasilitas
Fasilitas pelayanan yang merupakan fasilitas sosial ekonomi terbagi menjadi fasilitas pendidikan, fasilitas kesehatan, fasilitas peribadatan, dan fasilitas perdagangan dan jasa.

2.3.1 Fasilitas Pendidikan DINAS PEKERJAAN UMUM
Bab 2 - 18

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Fasilitas pendidikan yang tersedia di Kabupaten Tanjung Jabung Timur adalah TK, SD, SLTP, SMU, dan Madrasah. Berdasarkan data, total jumlah fasilitas TK sebanyak 21 unit yang tersebar 5 kecamatan, sedangkan kecamatan yang belum mempunyai sekolah Taman Kanak-Kanak adalah Kecamatan Sadu. Fasilitas pendidikan SD tersebar di seluruh kecamatan sebanyak 221 unit, dimana Kecamatan Mendahara merupakan kecamatan yang terbesar memiliki fasilitas pendidikan ini yaitu sebanyak 50 unit, begitu pun untuk SLTP tersebar di tiap kecamatan yang terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung Timur sebanyak 22 unit. Fasilitas SLTA terdapat hampir diseluruh kecamatan, Jumlah total SLTA di Kabupaten Tanjung Jabung Timur sebanyak 11 unit. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel II.3.1 dibawah ini.
TABEL II.3.1 JUMLAH SARANA PENDIDIKAN DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2005
JUMLAH SEKOLAH NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6. KECAMATAN Mendahara Dendang Muara Sabak Rantau Rasau Nipah Panjang Sadu JUMLAH TK 4 4 6 4 3 0 21 SD 50 28 45 38 29 21 211 SLT P 6 2 6 2 4 2 22 SLTA 2 2 4 3 1 1 11 TK 155 148 257 94 73 0 727 JUMLAH MURID SD 7.306 3.086 6.509 3.560 3.732 1.592 25.78 5 SLTP 1.23 6 740 1.65 9 914 1.07 1 333 5.98 0 SLTA 338 150 629 585 588 100 2.39 0

Sumber : Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dalam Angka Tahun 2005

2.3.2 Fasilitas Kesehatan
Fasilitas kesehatan yang terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung timur adalah Rumah Sakit Umum, Puskesmas dan Puskesmas Pembantu. Rumah Sakit Umum hanya terdapat 1 unit di kecamatan Muara Sabak, sedangkan untuk Puskesmas dan Puskesmas Pembantu tersebar di seluruh kecamatan. Puskesmas terdapat 14 unit dan Puskesmas Pembantu terdapat 48 unit. Adapun tenaga medis dan para medis di kabupaten Tanjung Jabung Timur terdiri dari 16 orang dokter, 65 orang bidan dan 116 orang perawat. Untuk lebih jelasnya mengenai

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 19

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

jumlah fasilitas dan tenaga kesehatan yang ada di Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dilihat pada Tabel II.3.2 dibawah ini.
TABEL II.3.3 JUMLAH FASILITAS DAN TENAGA KESEHATAN DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2005
NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. KECAMATAN Mendahara Mendahara Ulu Geragai Dendang Muara Sabak Timur Muara Sabak Barat Kuala Jambi Rantau Rasau Berbak Nipah Panjang Sadu JUMLAH JENIS FASILITAS KESEHATAN PUSKESMA PUST RS S U 1 1 2 1 1 3 1 1 2 3 14 4 5 7 5 5 3 1 6 4 5 3 48 JENIS TENAGA KESEHATAN DOKTE R 2 1 2 1 3 3 3 1 16 BIDAN 5 5 10 4 11 5 2 4 11 8 65 PERAWA T 12 7 14 10 20 6 6 10 3 18 10 116

Sumber : Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dalam Angka Tahun 2005

2.3.3 Fasilitas Peribadatan
Fasilitas peribadatan yang terdapat di Kabupaten Tanjung Jabung Timur terdiri dari mesjid, langgar, dan gereja. Berdasarkan data jumlah fasilitas peribadatan umat Islam merupakan jumlah yang terbanyak. Jumlah total mesjid adalah 260 unit dan jumlah terbesar terdapat di Kecamatan Mendahara dengan jumlah 70 unit. Jumlah langgar sebesar 295 unit dan terbanyak terdapat di Kecamatan Nipah Panjang sebanyak dapat dilihat pada Tabel II.3.4 dibawah ini.
TABEL II.3.4 JUMLAH FASILITAS PERIBADATAN DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2005 N KECAMATA JENIS FASILITAS PERIBADATAN

69 unit, sedangkan gereja banyak

terdapat di Kecamatan Rantau Rasau dengan jumlah 7 unit. Untuk lebih jelasnya

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 20

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

O 1. 2. 3. 4. 5. 6.

N Mendahara Dendang Muara Sabak Rantau Rasau Nipah Panjang Sadu JUMLAH

MESJI D 73 55 51 67 37 13 296

LANGGA R 73 42 73 5 36 5 324

GEREJ A

VIHAR A -

1 1 7

-

9

-

Sumber : Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dalam Angka Tahun 2005

2.4

Sumber Daya Alam Air, Hutan dan Lahan Pertanian
Kabupaten Tanjung Jabung Timur memiliki potensi sumberdaya air yang

meliputi air permukaan, air tanah dan air hujan sangat bermanfaat sebagai sumber air bagi keperluan air minum dan sungai sebagai prasarana transportasi. Sumberdaya Hutan dan lahan pertanian khususnya telah menjadi sumber pencaharian dominan bagi masyarakat perdesaan. Luas wilayah Tanjung Jabung Timur 5.445 Km2 sementara yang telah digunakan untuk lahan pertanian tanaman pangan pada tahun 2005 seluas 43.278 Ha, perkebunan kelapa seluas 59.154 Ha, dan perkebunan karet seluas 4.110 Ha dan Kehutanan dalam bentuk hutan lindung seluas 169.188 Ha dan Hutan produksi tetap seluas 78.446 Ha. Pada bahasan berikut ini akan diuraikan mengenai potensi sumber daya alam yang dimiliki oleh Kabupaten Tanjung Jabung Timur khususnya pada wilayah bagian timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur. A. Pertanian Pada wilayah oleh timur Kabupaten yaitu
Lahan pertanian yang terdapat di wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Tanjung Jabung Timur pertanian yang dikembangkan jenis tanaman masyarakat dan pangan palawija.

Untuk tanaman pangan berupa hamparan lahan padi sawah. Sampai dengan akhir

tahun 2005 luas lahan padi sawah di wilayah timur ini seluas 51.645 Ha. Untuk

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 21

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

lebih jelasnya mengenai luas lahan serta produksinya dapat dilihat pada Tabel II.4.1 dibawah ini.

TABEL II.4.1 JUMLAH LUAS LAHAN SAWAH, LUAS PANEN DAN PRODUKSI RATA-RATA PADI SAWAH DI KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2005
NO. 1. 2. 3. 4. KECAMATAN Muara Sabak Rantau Rasau Nipah Panjang Sadu JUMLAH LUAS LAHAN (HA) 16.665 11.083 14.142 9.755 51.645 LUAS PANEN (HA) 10.773 6.656 10.282 3.544 31.074 PRODUKSI (TON) 48.594 21.559 33.697 14.797 118.647 PRODUKSI RATA-RATA (TON) 4,28 3,59 3,63 2,55

Sumber : Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dalam Angka Tahun 2005.

Sedangkan komoditi pertanian lainnya yang juga banyak diusahakan oleh penduduk adalah jenis komoditi ubi kayu, jagung, ubi jalar, kacang kedelai, kacang hijau, kacang tanah.

B. Pekebunan Untuk tanaman perkebunan yang diusahakan oleh penduduk di wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur ini terdiri dari karet, kelapa, kopi, kelapa hibrida, pinang. Untuk jenis tanaman kelapa merupakan jenis tanaman perkebunan yang luas tanam yang terbesar untuk wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur ini. C. Peternakan Jenis ternak yang umumnya diusahakan oleh penduduk yang berada pada wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur adalah unggas, kambing dan sapi. Jenis unggas yang dipelihara adalah ayam buras, ayam pedaging dan itik. Untuk lebih jelasnya jenis ternak yang dipelihara oleh penduduk pada wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dilihat pada Tabel II.4.2 dibawah ini.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 22

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

TABEL II.4.2 PERKEMBANGAN POPULASI TERNAK PADA WILAYAH TIMUR KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR TAHUN 2005
JENIS TERNAK N O KECAMATAN SAPI (EKOR ) 204 2537 439 1983 85 5248 KAMBIN G (EKOR) 627 2246 381 1841 106 5201 DOMB A (EKOR) 15 28 54 0 0 97 AYAM BURAS (EKOR) 23472 84168 34397 23661 8910 174608 AYAM PEDAGIN G (EKOR) 14460 3000 0 150000 1150 168610 ITIK (EKOR ) 2620 3130 3050 8511 1235 18546

1. 2. 3. 4. 5.

Muara Sabak Timur Rantau Rasau Berbak Nipah Panjang Sadu JUMLAH

Sumber : Kabupaten Tanjung Jabung Timur Dalam Angka Tahun 2005

D. Perikanan Wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur ini merupakan wialyah pesisir pantai dan berhubungan langsung dengan perairan sehingga banyak penduduk yang berada dipesisir pantai merupakan masyarakat nelayan. pencarian penduduk tersebut adalah nelayan yang melakukan penangkapan ikan pada pesisir pantai timur tersebut. nelayan adalah 2.728 KK. Mata kegiatan

Berdasarkan data yang

ada pada tahun 2005 jumlah rumah tangga yang bermatapencarian sebagai Produksi ikan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur sebagian besar berasal dari wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur yaitu sekitar 55,92% dari total produksi perikanan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur. D. Kehutanan Hutan yang ada pada wilayah timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur terdiri dari Kawasan Suaka Alam Hutan Bakau pantai timur dan Taman Nasional Berbak. Untuk Taman Nasional Berbak terdapat pada 2 (dua) kecamatan yaitu Kecamatan Sadu dan Kecamatan Berbak dengan luas 138.244 Ha.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 23

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

2.5

Transportasi
Transportasi di Kabupaten

Tanjung Jabung Timur yang sebagian besar wilayahnya merupakan kawasan berawa, karena tersebut. pembangunan kondisi tanahnya prasarana kurang prasarana prasarana transportasi merupakan suatu kendala mendukung pembangunan Pembangunan

transportasi darat memerlukan biaya tinggi karena terletak pada tanah yang kurang keras sehingga perlu dilakukan penimbunan tanah yang didatangkan dari luar kawasan begitupun material lainnya seperti batu dan koral. Sedangkan untuk transportasi air/sungai, selain sungai alam yang digunakan sebagai prasarana transportasi juga saluran drainase/irigasi yang dapat digunakan sebagai prasarana transportasi, itupun hanya pada saluran primer. Saluran lainnya seperti saluran sekunder dan saluran tersier tidak dapat dipergunakan sebagai prasarana transportasi karena dimensi yang tidak mengijinkan juga pada kedua saluran tersebut dibangun pintu air. Dengan kondisi fisik tersebut, transportasi yang dikembangkan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur maupun di kawasan perencanaan dikembangkan dua jenis transportasi, yakni transportasi darat dan transportasi air.

2.5.1 Transportasi Darat
Berlangsungnya kegiatan transportasi didukung tersedianya sarana dan

prasarana, antara lain jaringan jalan dan jumlah kendaraan. Panjang jaringan jalan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur adalah 719,02 km, yang terdiri dari jalan aspal 112,19 km, jalan kerikil/koral 164,52 km dan jalan tanah 442,31 km, sedangkan berdasarkan Kondisinya terdiri dari jalan kondisi baik 57,36 km, kondisi sedang 279,71 km dan kondisi rusak 270,50 km.

2.5.2

Transportasi Air
Bab 2 - 24

DINAS PEKERJAAN UMUM

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Berdasarkan kondisi Kabupaten Tanjung Jabung Timur yang wilayahnya berada pada DAS Batanghari serta kondisi tanahnya yang sebagian besar merupakan kawasan berawa, maka segala kegiatan masyarakatnya sangat tergantung kepada sungai dan saluran besar. Begitu pula halnya dengan penggunaan transportasi sungai yang sangat dominan dalam menghubungkan antar kecamatan di Kabupaten Tanjung Jabung Timur, alat transportasi yang dipergunakan berupa kapal motor, pompong dan speed boat. Sungai Batanghari dan Sungai Berbak yang melintasi Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dilewati kapal-kapal besar dan sebagai pintu masuk kegiatan ekspor – impor Provinsi Jambi. Pendukung kegiatan terdiri dari dermaga penyeberangan yang berada di Desa Muara Sabak dan dermaga samudera yang berada di Desa Singkep, sedangkan untuk kawasan perencanaan sarana transportasi hanya terdapat beberapa dermaga yang masih sederhana di Desa Puding, Rantau Makmur dan Desa Rantau Rasau Desa. Untuk lalu lintas air, sungai-sungai yang dapat digunakan adalah :  Batang Hari dan Batang Berbak dapat dilalui kapal dengan tonase kurang dari 25 ton.  Sungai Pamusiran, sering dilalui kapal motor sampai Selat Berhala dengan muatan kurang dari 10 ton.

 Sungai-sungai lainnya dan parit-parit/saluran-saluran terutama yang lebar juga
dimanfaatkan untuk mengangkut hasil-hasil penduduk sekitarnya. kebun dan pertanian dari

2.6
a.

Utilitas
Air Bersih Prasarana pelayanan air bersih di Kabupaten Tanjung Jabung Timur,

sampai dengan Agustus 2008 masih belum mencapai seluruh masyarakat di wilayah kabupaten, terbatas hanya di beberapa kecamatan, dan itupun belum menjangkau seluruh desa / kelurahan. Karakteristik pelayanan air bersih di Kabupaten Tanjung Jabung Timur secara ringkas ialah sebagai berikut :

Khusus untuk Kelurahan Muara Sabak, pelayanan air bersih dilakukan oleh PDAM Tirta Pengabuan yang merupakan cabang dari PDAM Tirta Pengabuan

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 25

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Kuala Tungkal namun pada saat ini kondisinya cukup memperhatinkan hal ini dikarenakan tingginya biaya operasioanl dan perawatan dibandingkan dengan keuntungan yang diterima. beroperasi sama sekali. PDAM Tirta Pengabuan tersebut kini tidak

• Wilayah pelayanan Air Bersih sampai dengan November 2008 meliputi :
Kecamatan Muara Sabak Timur yaitu di Kelurahan Muara Sabak, Kecamatan Nipah Panjang di 4 desa, dan Kecamatan Sadu 2 desa. • Untuk wilayah lain yang belum terlayani, kebutuhan air bersih diusahakan secara individual, dan didapat melalui sumur-sumur pompa, menampung air hujan, atau mengambil langsung dari air sungai, namun untuk bulan Agustus sampai Desember hal ini sulit dilakukan, karena rasa dari air sungai tersebut asin / payau. • Sumber air PDAM didapat dari air sumur tanah dalam, dengan kedalaman sumur 150 – 200 meter, ditarik dan disalurkan ke pelanggan dengan bantuan tenaga pompa,

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 26

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

• Sistem penjernihan, menggunakan kolam-kolam penjernihan air, dengan hasil : air yang jernih bersih dan tidak berbau, dan layak untuk kegiatan MCK, namun untuk diminum masih harus dimasak terlebih dahulu. • Sistem penyaluran dilakukan melalui : sistem perpipaan sampai ke rumah pelanggan. b. Air Kotor / Limbah Pelayanan pengelolaan / pembuangan air limbah (rumah tangga maupun non rumah tangga) , sampai dengan November 2008 masih belum ditangani secara khusus, baik dari aspek kelembagaan maupun aspek perencanaan / teknis lainnya. Dalam arti penanganan air kotor / limbah dilakukan secara individual. Baik untuk limbah rumah tangga maupun non rumah tangga. Berdasarkan pengamatan lapangan, dilakukan dengan beberapa cara, yaitu : sistem pembuangan air limbah

Untuk rumah dengan tipikal dibangun di atas rawa, pembuangan air limbah dilakukan langsung ke bagian bawah rumah yang berbentuk rawa, selanjutnya untuk pembersihannya (penggelontoran) diharapkan terjadi pada saat terjadi musim hujan atau bila air pasang naik mencapai bagian rumah tersebut. Dengan besarnya volume air penggelontoran, maka diharapkan terjadi proses penjernihan air sendiri (self purification)

Untuk rumah tipikal tidak di atas rawa, pembuangan langsung disalurkan ke parit-parit / anak sungai, melalui saluran pipa pembuangan.

Untuk rumah tipikal di atas rawa-rawa, permasalahan akan timbul pada saat musim kemarau, dimana jumlah hari hujan sangat kecil, sehingga tidak terjadi penggelontoran pada bagian rumah yang menjadi saluran pembuangan air limbah, hal ini mengakibatkan terjadinya polusi udara (bau), serta lingkungan rumah yang kurang hygienist. Keadaan ini terutama untuk rumah yang letaknya jauh dari pinggir sungai, sehingga proses pasang surut tidak mencapai bagian rumah.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 27

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Kondisi pembuangan air limbah pada Kecamatan Muara Sabak Timur yang merupakan daerah pasang surut

C.

Sampah Pelayanan pengelolaan / pembuangan sampah (rumah tangga maupun non rumah tangga) , sampai dengan November 2008 masih belum ditangani secara khusus, baik dari aspek kelembagaan maupun aspek perencanaan / teknis lainnya (sistem pembuangan, TPS, TPA, dll). Dalam arti penanganan sampah dilakukan secara individual. Baik untuk sampah rumah tangga maupun non rumah tangga. Berdasarkan pengamatan lapangan, sistem pengelolaan sampah dilakukan dengan beberapa cara, yaitu : • • • Untuk rumah dengan tipikal dibangun di atas rawa, dominan pembuangan sampah dibuang langsung ke parit-parit sekitar rumah. Untuk rumah dengan tipikal dibangun tidak di atas rawa, pembuangan sampah dilakukan dengan dibakar, atau ditimbun, Lokasi pembakaran atau penimbunan, masih belum dilakukan di suatu tempat, tapi dilakukan disekitar rumah secara individual. Sedangkan untuk Kecamatan Muara Sabak Barat tepatnya pada kawasan pusat pemerintahan sampah telah dikelola oleh Dinas Tata Kota Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Sehingga sampah yang dihasilkan oleh fasilitas umum untuk saat ini telah dilakukan pengangkutan secara rutin satu kali dalam sehari oleh kendaraan truk pengangkut sampah. Selain itu tong-tong sampah untuk wilayah pusat pemerintahan Kabupaten Tanjung Jabung Timur sudah cukup menyebar secara merata.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 28

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Sarana persampahan yang terdapat pada Pusat perkantoran Kabupaten Tanjung Jabung Timur

D.

Listrik Pelayanan prasarana energi listrik di Kabupaten Tanjung Jabung Timur, dilakukan oleh Perusahaan Listrik Negara (PLN) Ranting Kabupaten Tanjung Jabung, dan sampai dengan November 2008, relatif sudah menjangkau hampir seluruh wilayah di Kabupaten Tanjung Jabung Timur. Kecuali Desa Talang Babat yang direncanakan mendapat supply listrik dari Parit Culum. Sistem pembangkit yang digunakan ialah PLTD (tenaga Diesel) yang tersebar di setiap kecamatan. Sedangkan sistem jaringannya melalui saluran udara tegangan menengah menggunakan tiang-tiang listrik .

E.

Telepon Pelayanan telepon di Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat dikatakan masih sangat terbatas, sampai dengan Agustus 2000, belum menjangkau seluruh Desa/kelurahan yang ada. Pengelolaannya dilakukan oleh PT Telkom yang saat ini masih berkantor pusat di Kuala Tungkal sebagai cabang dari PT Telkom Jambi. Khusus untuk Kota Muara Sabak sebagai ibukota Kabupaten, saat ini hanya tersedia 3 satuan sambungan telepon (sst), menggunakan saluran radio dari Kuala Tungkal, masing-masing 1 sst Kantor Bupati, dan 2 lainnya pada sebuah wartel yang dikelola pihak swasta. Selain itu pada saat di Ibukota Timur Kabupaten Tanjung Jabung di

(Kota Muara Sabak) sudah terdapat beberapa operator selular yang akan

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 29

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

memperlancar jalur komunikasi di Kabupaten Tanjung Jabung Timur tepatnya di Kota Muara Sabak Berdasarkan pengamatan lapangan, kondisi ini sangat dikeluhkan oleh masyarakat, mengingat saat ini kegiatan perekonomian di Muara Sabak sudah cukup berkembang dan perlu didukung oleh sarana komunikasi yang memadai, terlihat bahwa kegiatan komunikasi untuk ketiga sst tersebut selalu mencapai beban puncak, baik yang berada di Kantor Bupati, maupun yang berada di Wartel.

2.7. Kondisi Wilayah Tiap Kecamatan
I. Kecamatan Mendahara Struktur pemukiman di Kecamatan Mendahara adalah pemukiman yang mengikuti alur sungai (DAS), kondisi ini disebabkan karena sarana transportasi sebagai pemancing kegiatan masyarakat hanya mengandalkan sungai, bahkan hampir 100 persen, pola pergerakan orang dan barang di Kecamatan Mendahara sangat tergantung kepada moda transportasi sungai. Sulitnya transportasi darat menyebabkan orientasi kebutuhan dan pemasaran tergantung kepada jarak dan waktu tempuh moda air. Kuala Tungkal menjadi sasaran utama dalam pendistribusikan dan memperoleh kebutuhan sehari-hari di Kecamatan Mendahara. Jambi bukan berarti tidak bisa menjadi sasaran pemasaran hasil bumi di kecamatan ini, namun jarak dan waktu tempuh moda air ke Jambi lebih panjang dan lama. Jenis tanaman yang bisa dikembangkan di Kecamatan Mendahara yaitu Pinang, Kelapa, Kelapa Sawit, dan perikanan tangkap (nelayan). Pemasaran buah pinang biasanya di via ke Kuala Tungkal dengan menggunakan moda air, sedangkan untuk pemasaran ke Jambi biasanya dipasarkan melalui jalur darat dari Desa Lagan Hilir dengan menggunakan truk, sedangkan untuk perkebunan sawit sifatnya inti plasma dengan perkebunan inti PT. SMP (Sawit Mas Perkasa). Sedangkan untuk perikanan Kisarkan ke kuala tungkal bahkan sampai eksport ke Singapura dengan menggunakan perahu motor.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 30

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Orientasi kebutuhan masyarakat maupun orientasi pemasaran hasil bumi masyarakat dari kecamatan ini 60% ke Kuala Tungkal, kondisi ini disebabkan karena jarak tempuh ke Kuala Tungkal lebih singkat dibandingkan ke Jambi. Dari segi ongkos perjalanan dari Mendahara lebih murah ke Kuala Tungkal dari pada ke Jambi. Saat ini telah diupayakan untuk membuka jalur darat yang mana aksesnya dari Kecamatan Geragai, namun sampai saat ini pembukaan jaringan jalannya belum selesai, menurut masyarakat dan aparat kecamatan jika jalan tersebut telah selesai dibuka maka keterisolasian di sektor transportasi darat di Kecamatan Mendahara akan berkurang roda dua maupun roda 4 atau lebih. dibukakan jalan tersebut sangat tinggi. Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat setempat, kondisi saat ini berkaitan dengan tarif/biaya yang dikeluarkan masyarakat yang menggunakan moda transportasi sungai dan penyeberangan, baik yang bertujuan ke dalam maupun keluar dari Kecamatan Mendahara terbilang tinggi, diantaranya sebagai berikut:    Mandahara - tungkal Rp. 20.000/orang Mandahara - Sabak Rp. 25.000/orang Mandahara - simpang kiri Rp. 30.000/orang sehingga memancing pergerakan di antar kecamatan maupun desa dengan menggunakan moda angkutan darat baik Tingginya keinginan masyarakat untuk

Kecamatan Mendahara memiliki dermaga besar sebagai pusat perniagaan kecamatan yang letaknya di Desa Mendahara Ilir, lokasi dermaga tersebut bersatu dengan pasar yang mana pasar tersebut beroperasi setiap hari. Selain itu kecamatan ini memiliki beberapa dermaga dengan cakupan skala pelayanan desa yang terdistribusi di setiap desa Kecamatan Mendahara. 2. Kecamatan Mendahara Ulu Secara geografis regional, Kecamatan ini memiliki posisi yang cukup strategis, diuntungkan oleh dilewatinya dengan jaiur regional utama (Jalan Provinsi), sehingga ketersediaan maupun kondisi sarana umum dan sosial lebih baik jika andingkan dengan kecamatan-kecamatan lain. Dalam melakukan pergerakan dari kecamatan ini ke kecamatan lain atau bahkan ke kabupaten lain relatif mudah karena angkutan umum yang melewati

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 31

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

kecamatan ini cukup banyak sehingga kemudahan akses dari dan ke luar wilayah Kecamatan Mendahara Ulu cukup tinggi. Walaupun kemudahan pada moda transportasi darat cukup mendukung namun transportasi air tidak dihilangkan oleh masyarakat karena untuk menuju ke wilayah ini. Potensi kecamatan ini adalah di sektor perkebunan dengan komoditi Sawit, Pinang dan Karet. Selain itu terdapat pula potensi di sektor pertanian seperti kacang tanah, jagung dan kedelai. Dikecamatan Mendahara juga terdapat HTI (Hutan Tanaman Industri) PT. WKS Wira Karya Sakti dengan jenis tanaman Akasia. Desa-desa yang masuk ke dalam HTI adalah Desa Sungai Beras, Desa Pematang Rahim, Sinar Wajo, Sungai Toman, dan Desa Moncolok. Keberadaan HTI memang sangat menguntungkan bagi daerah dalam hal ini adalah Kabupaten Tanjung Jabung Timur, namun tidak bagi masyarakat yang dilalui oleh jalur pengangkutan kayu, dampak yang dirasakan masyarakat adalah jalan yang rusak serta suara bising truk-truk pengangkut kayu yang beroperasi hingga malam hari. Sebenarnya hanya sebagian kecil dan masyatakat kecamatan ini yang bekerja diperusahaan tersebut. Orientasi kebutuhan masyarakat kecamatan ini adalah Jambi dan Tungkal dengan menggunakan angkutan darat jenis kendaraannya L300. Walaupun dikecamatan ini merupakan kecamatan lintasan namun belum semua desa dikecamatan ini bisa dilalui oleh jalur darat. Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat setempat, Kebutuhan mendesak yang dibutuhkan oleh masyarakat berkaitan dengan sistem transportasi di Kecamatan Mendahara Ulu adalah keberadaan terminal barang, namun kendala dalam pengembangan transportasi moda air di Kecamatan ini diantaranya adalah kondisi air yang pasang surut. Desa yang belum bisa dilalui jalur darat di Kecamatan Mendahara Ulu adalah Desa Sinar Wajo dan Sungai Beras. Satu-satunya penghubung antara Kecamatan Mandahara Ulu dengan Kecamatan Mandahara adalah transportasi air. 3. Kecamatan Geragai Kecamatan Geragai sangat besar potensinya di sektor migas, perusahaan Petrocina yang mengelola potensi minyak bumi tersebut memberikan kontribusi

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 32

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

yang cukup baik terhadap peningkatan sarana dan prasarana bagi masyarakat kecamatan ini. Sebagai contoh perusahaan ini setiap tahun menyelenggarakan program CD (Community Development) yang sasarannya langsung kepada masyarakat seperti pengadaan buku bagi siswa sekolah, pemberian beasiswa, program penggemukan sapi dan saat ini sedang diupayakan peningkatan instalasi jaringan listrik bagi seluruh masyarakat. Potensi sektor migas yang terdapat di Kecamatan Geragai, kurang didukung dengan sektor transportasi yang memadai. Keberadaan terminal belum bisa memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap sarana angkutan umum di wilayah ini. Potensi pertanian yang ada di Kecamatan Geragai terdapat di Desa Lagan Hulu, sedangkan potensi perkebunan sawit terdapat di desa Sukamaju dan desa Rantau, hasil usaha maupun produksi Sawit dari Kecamatan Geragai pada umumnya dipasarkan ke Muara Bungo. Selain itu ada juga potensi pinang dan kopi. Sungai salah satu sarana kegiatan koleksi, distribusi barang di Kecamatan Geragai dapat 3 (tiga) unit sarana perdagangan berupa pasar tradisional, yaitu pasar Kalangan di Pandan Jaya yang beroperasi pada hari minggu, pasar Sukamaju yang beroperasi pada hari kamis, dan pasar di Desa Kotabaru. Saat ini telah terbuka jaringan jalan baru dari Kecamatan Geragai ke Kecamatan Mandahara namun saat ini masih dalam tahap penyelesaian. 4. Kecamatan Dendang Kecamatan dendang merupakan kecamatan induk sebelum terjadinya pemekaran. dikecamatan ini dahulunya merupakan lumbung padi bagi Kabupaten Tanjung Jabung Timur, namun saat ini tanahnnya sudah berubah fungsi dari pertanian menjadi perkebunan kelapa sawit yang mana lahan sawit tersebut milik rakyat. Walaupun di kecamatan ini ada perusahaan sawit namun sistem kemitraan atau biasa di kenal dengan sebutan inti plasma belum tercipta sehingga masyarakat dalam memasarkan hasilnya selalu keluar daerah dengan sistem angkut di tempat. Di kecamatan ini dulunya ada perusahaan flywood yang sekarang sudah tidak beroperasi lagi, (karyawan perusahaan ini rata-rata merupakan masyarakat Kecamatan Dendang yang sekarang sudah dirumahkan karena perusahaan tersebut sudah berhenti yang disebabkan karena sudah sulitnya bahan baku kayu di Kecamatan ini.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 33

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Potensi lain yang bisa dikembangkan saat ini di Kecamatan Dendang adalah di sektor perkebunan sawit dan karet, sektor peternakan sapi dan kambing dan sektor pertanian padi. Selain itu di Desa Catur Rahayu merupakan habitat buaya sungai setiap tahun selalu ada masyarakat yang menjadi korban buaya-buaya Rebut. Rincian jumlah sarana transportasi yang ada di Kecamatan Dendang antaranya yaitu : Jumlah speed 9 unit, Jumlah kendaraan angkutan umum 7 unit, 3 unit plat kuning 4 unit plat hitam. yang tidak bisa dilalui oleh Jaringan pergerakan di antar desa Kecamatan Dendang diantaranya adalah minimnya penghubung

kendaraan roda empat. Sedangkan kebutuhan

mendesak berkaitan dengan sistem trasnportasi di Kecamatan Dendang adalah jaringan jalan dan terminal. Tarif dari Kecamatan Dendang ke Kota jambi mencapai Rp. 30.000. Letak geografis yang menguntungkan, kecamatan ini memiliki sarana prasarana kebutuhan masyarakat yang lebih lengkap di banding kecamatan lain, sebut saja kecamatan ini memiliki 2 buah Bank yang mana keberadaan Bank merupakan tolok ukur bagi struktur perekonomian masyarakat. Kecamatan ini memiliki 2 (dua) kelurahan (Sabak Hilir dan Sabak Hulu) dan 8 (Delapan) desa, antara lain : Desa Siau Dalam, Kota Raja, Alangalang, Sungai Ular, Lambur, Lambur I, Lambur II, Kota Harapan, Simbur Naik dan Kuala Simbur. 5. Kecamatan Muara Sabak Barat Kecamatan muara sabak barat merupakan kecamatan yang menjadi ibukota Kabupaten Tanjung Jabung Timur. di sektor transportasi, baik sarana maupun prasarananya cukup lengkap. Kecamatan ini memiliki 4 Kelurahan yaitu : Talang Babat, Parit Culum 1, Parit Culum 2, Teluk Dalam dan 3 Desa yaitu: Nimbung Putih, Danau, Kp. Singkep. Orietansi kecamatan paling besar di sektor perkebunan dengan komoditas Karet, semasaran karet ke Jambi melalui Sijenjang dengan moda angkutan menggunakan mobil dengan sistem charter, selain karet juga terdapat potensi perkebunan sawit. Kecamatan ini memiliki 2 pasar kalangan (Kaget), yaitu pasar Talang Babat yang beroperasi hari kamis dan Pasar Parit Culum yang beroperasi pada hari Sabtu. Untuk kebutuhan sehari-hari masyarakat cukup belanja di toko/warung sekitar rumah.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 34

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

6. Kecamatan Kuala Jambi Potensi yang bisa dikembangkan di kecamatan ini adalah dari sektor perikanan dan perkebunan dengan masing-masing komoditi yaitu perikanan tangkap dan kelapa. Pemasaran kelapa biasanya dibawa ke Mandahara karena di Kecamatan belum terdapat pabrik pembuatan minyak kelapa yang cukup besar, biasanya pabrik tersebut menampung kelapa dari kecamatan-kecamatan sekitar termasuk Kecamatan Kuala Jambi. Namun tidak seluruh hasil kopra di kecamatan ini di pasarkan ke Kecamatan Mandahara, ada juga yang langsung dibawa ke Kota Jambi dan ke Tungkal, pemasaran disebabkan karena penampung (Hilir). 7. Kecamatan Rantau Rasau Potensi unggulan di Kecamatan ini adalah sektor perkebunan dengan komoditi sawit an karet, sektor pertanian dengan komoditi padi dan kedelai dan peternakan sapi. Wilayah pemasaran untuk sektor perkebunan dan pertanian diantaranya ke Kota Jambi dengan menggunakan jalur air (kapal motor), sedangkan untuk sektor peternakan pemasaran ke luar daerah yaitu Batam. Rangkaian gambar di bawah ini memperlihatkan kondisi moda transportasi air sebagai sarana distribusi dan pergerakan orang maupun barang dari dan ke luar wilayah Kecamatan Rantau Rasau. Moda hampir pergerakan seluruhnya orang dan barang moda menggunakan ke berbagai daerah ini fluktuasi harga yang berbeda-beda disetiap daerah

transportasi air dengan jenis kendaraan speed, pongpong dan kapal motor. Untuk pergerakan orang 30% menggunakan kendaraan pribadi, sedangkan 70% menggunakan jalur air. Untuk pergerakan barang hampir 100% dibawa ke Kota

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 35

Laporan RPIJM Kabupaten Tanjung Jabung Timur

Jambi

menggunakan

kapal

motor.

Kebutuhan

yang

mendesak

di

sektor

transportasi adalah laringan jalan baru sebagai penghubung antar desa. 8. Kecamatan Berbak Kecamatan Berbak padi merupakan kecamatan dengan julukan lumbung

bagi Kabupaten Tanjung Jabung Timur, sehingga potensi unggulan di

kecamatan ini adalah sektor pertanian dengan komoditas padi, jagung, kedelai dan lain-lain yang potensi-potensi tersebut dipasarkan hampir seluruhnya ke Jambi yang saat ini dengan menggunakan moda air (kapal motor). Kecamatan ini sedang di bangun jembatan yang kondisinya hampir selesai. Dengan dibangunnya jembatan ini maka kecamatan ini akan banyak diuntungkan di sektor transportasinya, bahkan bukan kecamatan ini saja namun kecamatan lain yang berada di wilayah bagian timur Kabupaten Tanjung Jabung Timur akan mendapat keuntungan yang sama karena dengan terbukanya jalur darat maka keterisolasian daerah akan hilang seiring dengan meningkatnya pergerakan di kecamatan-kecamatan tersebut. 9. Kecamatan Nipah Panjang Dari kelengkapan sarana dan prasarana yang ada di kecamatan ini maka kecamatan ini pantas di jadikan sebuah simpul transportasi, karena kecamatan Nipah Panjang merupakan kecamatan tujuan bagi wilayah di sekitarnya seperti Kecamatan Rantau Rasau dan Kecamatan Sadu. Sarana prasarana vital seperti PLTD, Bank, Dermaga Pasar dll. ada di kecamatan ini. Potensi yang bisa dikembangkan di kecamatan ini antara lain : Kelapa, Pinang, Sapi, Perikanan. Rata-rata komoditi tersebut di bawa/pasarkan ke Kota Jambi dengan menggunakan kapal motor. 10. Kecamatan Sadu Potensi kecamatan Sadu yang menjadi unggulan diantaranya yaitu kelapa, padi, buah-buahan, dan perikanan tangkap. Jalur pemasaran Kelapa pada umumnya dibawa ke Jambi dengan menggunakan kapal motor dari Dabu Singkep yang selalu singgah di kecamatan ini. Dikecamatan ini terdapat 2 dermaga yang lokasinya di Sungai Lokan dan Sungai Itik. Kapal dari Singkep biasanya setiap hari dan hari senin dengan kapasitas kapal lebih dari 10 ton.

DINAS PEKERJAAN UMUM

Bab 2 - 36

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->