P. 1
Microsoft Word - Home Industri Tahu Dan Tempe

Microsoft Word - Home Industri Tahu Dan Tempe

|Views: 11,050|Likes:
Published by heri suhud kustoyo

More info:

Published by: heri suhud kustoyo on Mar 04, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/27/2015

pdf

text

original

Bab I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Pemberlakuan AFTA tahun 2010, memberikan peluang sekaligus ancaman bagi ekonomi Indonesia bila program ekonomi tidak dirancang secara sistematis, . Dengan berlakunya AFTA maka setiap barang bisa masuk asalkan memenuhi standar yang ditetapkan baik standar yang bersifat nasional maupun standar bersifar regional maupun internasional. Ini akan menjadi kendala bagi Industri kecil dan menengah (IKM) bila tidak ada penangan secara dini. Dampak buruk berlakunya AFTA adalah produk dari IKM tidak sesuai standar yang ditetapkan dan mengakibatkan satu persatu gulung tikar walaupun pernah eksis ketika terjadi krisis ekonomi pada tahun 1998 , menyadari hal tersebut, mahasiswa TIKM, diharapkan terjun langsung kelapangan dan berfikir sistematis untuk mencari permasalahan teknis yang ada pada IKM dan memberikan solusi sistematis yang tepat. B. Maksud dan Tujuan Kunjungan ini sebagai langkah awal untuk mengetahui masalah- masalah yang dihadapi IKM terutama industry kecil tahu dan tempe. Sehingga diharapkan dapat memberikan slusi positif dan sistematis agar IKM dapat berkembang dan bersaing dalam kawasan AFTA. Kunjungan ini dilakukan di IKM “Home industry tahu dan tempe Pak Kuswadi “ yan berlokasi di desa Gumilir Cilacap. Adapun tujuan dairi kunjungan ini adalah sebai berikut 1. Memenuhi tugas Ujian Akhir Trisemester I untuk mata kuliah Asas dan Penerapan Sistem Teknik 2. Mengetahui system yang ada pada IKM home industri tahu dan tempe

2

3. Mengetahui masalah yang dihadaapi IKM home industri tempe

tahu dan

4. Membantu menyelesaikan masalah dengan perbaikan system yang ada dengan memperkenalkan pola fikir sistemik 5. Memperluas Pengetahuan dan Networking

C. Ruang Lingkup Ruang lingkup bidang usaha yang dianalisis adalah 1. Analisis system 2. Analisis finansial 3. Analisis SWOT 4. Manajemen Penjualan 5. Manajemen Proses Produksi 6. Manajemen kualitas Produk 7. Menejemen Pembelian bahan baku D. Jadwal Pelaksanaan kunjungan No 1. 2 3 4 Tanggal 18 Februari 2010 19 Februari 2010 26 Februari 2010 20-28 Februari 2010 Kegiatan Persiapan materi kunjungan Pelaksanan Kunjungan Persentasi Penyusunan laporan

3

E. Metode Penelitian Metode penelitian kunjungan IKM “Tahu dan Tempe Pak Kuswadi” adalah metode wawancara langsung dengan pemilik dan karyawan

4

Bab II GAMBARAN UMUM IKM TAHU DAN TEMPE A. Profile Industri Kecil Tahu dan Tempe Nama Usaha Nama Pemilik Alamat Usaha Telepon/ Hp Didirikan Usaha Pokok Pelanggan Omset Perhari Jumlah Karyawan Waktu Kerja : Home Industri Tahu dan Tempe : Bapak Kuswadi : Jl. Sadang Rt 03/Rw 08 Gumilir Cilacap Utara :: 2000 : Pembuatan Tahu dan Tempe : Warga Gumilir dan sekitarnya : ± 400.000,: 6 orang : 06.00-17.00

B. Organisasi Industri Kecil Tahu dan Tempe 1. Struktur Organisasi
Pemilik

Penanggung Jawab Usaha Tahu

Pemasaran

Penanggung Jawab Usaha Tempe

Karyawan

Karyawan

Karyawan

5

2. Deskripsi Pekerjaan a. Pemilik Nama Jabatan : Pemilik Usaha

Hubungan Organisasi : Dengan Karyawan Ringkasan Pekerjaan : Pemilik usaha adalah pengendali dan pembuat keputusan tertinggi yang menyangkut kelangsungan hidup perusahaan Tugas dan tanggung jawab : 1. Membuat perencanaan, strategi, dan kebijakan yang menyangkut operasional industry tahu dan tempe 2. Menyusun anggaran kebutuhan pembuatan tahu dan tempe serta mencari peluang pemasaran tahu dan tempe 3. Menjamin operasional industry tahu dan tempe secara hukum 4. Melakukan kontrol secara keseluruhan atas operasional industry tahu dan tempe. 5. Memegang kendali atas keputusan penting yang bersifat umum atau berkaitan dengan finansial misalnya peminjaman modal ke bank. 6. Bertanggung jawab dalam memajukan usaha

7. Menangani hubungan eksternal misalnya kerjasama dengan koperasi tahu dan tempe. b. Nama Jabatan : Penanggung jawab produksi

Hubungan Organisasi : Bertanggung jawab kepada pemilik usaha

6

Ringkasan Pekerjaan : Bertugas memimpin dan menangani hal-hal yang berkaitan dengan operasional industri tahu dan tempe baik internal maupun eksternal Tugas dan tanggung jawab : 1. Bertanggung jawab terhadap hal-hal yang menyangkut keuangan baik operasional sehari-hari ataupun kebutuhan yang bersifat tidak terjadwal 2. Berkontribusi terhadap profitabilitas usaha tahu dan tempe dengan mencari peluang untuk meningkatkan penjualan, mengatur

persediaan barang serta mengontrol biaya produksi dan tenaga kerja 3. Memastikan jumlah dan jenis bahan-bahan untuk produksi sesuai dengan yang sudah dipesan dan tidak mengalami kekurangan persediaan c. Nama Jabatan : Pemasaran

Hubungan Organisasi : Bertanggung jawab kepada pemilik usaha Ringkasan Pekerjaan : Bertugas menangani hal-hal yang berkaitan dengan pemasaran industri tahu dan tempe Tugas dan tanggung jawab : 1. Memasarkan dan mencari peluang pasar tahu dan tempe 2. Melaporkan hasil penjualan tahu dan tempe kepada pemilik usaha. 3. Menerima kritikan dan saran dari konsumen untuk perbaikan kualitas tahu dan tempe

7

d. Nama Jabatan

: Karyawan

Hubungan Organisasi : Bertanggung jawab kepada Penanggung jawab Produksi tahu dan tempe Ringkasan Pekerjaan : Bertugas membuat tahu dan tempe Tugas dan tanggung jawab : 1. Membuat tahu dan tempe sesuai target penjualan. 2. Melaporkan kendala teknis selama proses produksi kepada peanggung jawab produksi tahu dan tempe 3. Ketenaga Kerjaan Industry dan tempe gumilir cilacap menyerap tenaga kerja masyarakat sekitarnya. Untuk pembungkus tempe diambil dari ibu-ibu rumah tangga, sedangakn untuk pencetak tahu dan pengolahan proses pembuatan tahu diambil dari tenaga laki-laki. Jam kerja Penggajian C. Proses Produksi dan Produk 1. Pembuatan tempe Tempe merupakan makanan tradisional khas Indonesia. Banyak bahan dasar yang dapat digunakan dalam pembuatan tempe, tetapi yang banyak dikenal adalah pembuatan tempe dari kedelai. Untuk memperoleh tempe berkualitas baik, maka kedelai yang digunakan juga harus berkualitas baik dan tidak tercampur dengan bahan lain, seperti jagung, kacang hijau, dan biji-bijian lainnya. Selain itu, langkah kerja pengolahan harus dilakukan dengan tepat. Proses pembuatan tempe pada : 06.00-17.00 WIB : Rp. 14.000,- perhari

8

dasarnya adalah proses menumbuhkan spora jamur tempe, yaitu Rhizopus sp. pada biji kedelai. Dalam pertumbuhannya, Rhizopus sp. membentuk benangbenang yang disebut hifa. Hifa inilah yang mengikatkan biji kedelai yang satu dengan biji lainnya. Selama masa pertumbuhannya, jamur Rhizopus

menghasilkan enzim (senyawa kimia) yang dapat menguraikan protein yang terkandung dalam kedelai, sehingga protein kedelai menjadi mudah dicerna. Komposisi Zat Gizi Tempe Kedelai dalam 100 gram

Jika tempe dibiarkan, akan tercium bau amoniak yang busuk. Adanya bau ini menunjukkan bahwa tempe mulai membusuk dan sudah tercemari mikroorganisme lain. Bau amoniak ini masih terasa sekalipun telah dimasak, sehingga dapat menurunkan selera konsumen. Oleh karena itu, agar diperoleh tempe berkualitas baik dan tahan agak lama, maka selama proses pembuatan tempe perlu diperhatikan kebersihan (alat, bahan, pembuatan) dan kualitas ragi yang digunakan.

9

a. Alat dan Bahan 1.Alat Ø Waskom Ø Ayakan Ø Dandang Ø Kipas Ø Cukil Ø Tampah/nyiru Ø Kompor b. CARA KERJA 2. Bahan

Ø Kacang kedelai (Dibeli di pasar) Ø Ragi tempe (Dibeli di pasar.) Ø Kantong plastik/ daun pisang/ daun jati (Dibeli di pasar).

1. Cucilah tampah, ayakan, kipas, cukil yang akan digunakan, kemudian dikeringkan. 2. Bersihkan kacang kedelai dari bahan-bahan lain yang tercampur, kemudian cuci hingga bersih. 3. Rendam kacang kedelai yang telah dicuci bersih selama 12-18 jam dengan air panas, bersuhu sekitar 70 derajat C. 4. Lepaskan kulit biji kedelai, kemudian cuci atau bilas dengan menggunakan air bersih. 5. Kukus atau rebus biji kedelai tersebut sampai terasa empuk. 6. Setelah biji kedelai terasa empuk, letakkan biji-biji tersebut pada tampah yang telah dibersihkan, kemudian kipasi sambil diaduk-aduk hingga biji-biji tersebut terasa hangat.

10

7. Taburkan ragi tempe yang telah disiapkan sedikit demi sedikit sambil diaduk-aduk supaya merata (1,5 gram ragi tempe untuk 2 kg kedelai). 8. Siapkan kantong plastik atau daun pisang atau daun jati untuk pembungkus. Bila kantong plastik yang digunakan sebagai pembungkus, berilah lubang-lubang kecil pada kantong tersebut dengan menggunakan jarum. 9. Masukan kedelai yang telah diberi ragi ke dalam pembungkusnya, atur ketebalannya sesuai dengan selera. 10. Simpan kacang kedelai ini pada suhu kamar selama satu atau dua hari atau hingga seluruh permukaan kacang kedelai tertutup jamur. c. Diagram pembuatan tempe

11

2. Proses produksi Tahu
a. Alat dan bahan 1. Saringan dari bahan 2. Penggilingan Kedelai 3. Ember 4. Cetakan Tahu 5. Kayu bakar dan solar 6. Kedelai 7. Tungku penggorengan

b. Tahap dalam proses produksi tahu adalah sbb : 1. Kedele dipilih dengan penampi untuk memilih biji kedele besar. 2. Kemudian di cuci serta direndam dalam air besar selama 6 jam. 3. Setelah di rendam di cuci kembali sekitar 1/2 jam 4. Setelah di cuci bersih kedelai di bagi-bagi diletakkan dalam ebleg terbuat dari bambu atau plastik. 5. Selanjutnya kedele giling sampai halus, dan butir kedele mengalir dengan sendirinya kedalam tong penampung. 6. Selesai digiling langsung direbus selama 15 - 20 menit mempergunakan wajar dengan ukuran yang besar-besar .

Sebaiknya jarak waktu antara selesai digiling dan dimasak jangan lebih dari 5 -10 menit, supaya kualitas tahu menjadi baik. 7. Selesai di masak bubur kedele diangkat dari wajan ke bak/tong untuk disaring menggunakan kain belacu atau mori kasar yang

12

telah di letakkan pada sangkar bambu. Agar bubur dapat di saring sekuat-kuatnya diletakkan sebuah papan kayu pada kain itu lalu ada satu orang naik di atasnya dan menggoyanggoyang, supaya terperas semua air yang masih ada pada bubur kedele. Limbah dari penyaringan berupa ampas tahu. Kalau perlu ampas tahu diperas lagi dengan menyiram air panas sampai tidak mengandung sari lagi. 8. Pekerjaan penyaringan di lakukan berkali-kali hingga bubur kedele habis. Air sampingan yang tertampung dalam tong warna kuning atau putih adalah bahan yang akan menjadi tahu. Air saringan di campur dengan asam cuka untuk menggumpalkan. Sebagai tambahan asam cuka dapat juga air kelapa atau cairan whey (air sari tahu bila tahu telah menggumpal) yang telah di eramkan maupun bubuk batu tahu (sulfat kapur) 9. Gumpalan atau jonjot putih yang mulai mengendap itulah yang nanti sesudah di cetak menjadi tahu. Air asam yang masih ada dipisahkan dari jonjot-jonjot tahu dan disimpan, sebab air asam cuka masih dapat digunakan lagi. Endapan tahu dituangkan dalam kotak ukuran misalnya 50 x 60 cm 2 dan sebagai alasnya di hamparkan kain belacu. Adonan tahu kotak dikempa, sehingga air yang masih tercampur dalam adonan tahu itu terperas habis. Pengempaan dilakukan sekitar 1 menit, adonan tahu terbentuk kotak, yang sudah padat, di potong-potong, misalnya dengan ukuran 6 x 4 cm 2, sebelulm menjadi tahu siap di jual.

13

c. Diagram pembuatan tahu

14

Bab III. ANALISIS SISTEM IKM TAHU DAN TEMPE A. Analysis Sistem Dari pengamatan penulis, system industry kecil tahu dan tempe terdiri dari subsistem pemilik usaha, penanggung jawab produksi, pasaran dan karyawan. Sistem tersebut akan beinteraksi dengan produsen kedelai dengan konsemen dari industry kecil dan menengah. Untuk pengembangan usaha diperlukan modal yang besar , maka usaha tahu dan tempe tersebut akan berteraksi dengan bank atau badan perkeriditan. Permasalahaan penjualan dan harga bahan baku kedelai yang fluktuatif , dibutuhkan badan yang bisa mengayomi dan membantu permasalahan tersebut, maka usaha industry tahu dan tempe di Gumilir bergabung dengan Koperasi tahu dan tempe. Untuk memperjelas interaksi tersebut, dibawah ini digambarkan system industri kecil tahu dan tempe di desa gumilir Cilacap masyarakat
KOPERASI

BANK

INDUSTRI KECIL Usaha Tahu
Pemasaran

Penanggung Jawab

TAHU DAN TEMPE Pemilik Karyawan
Penanggung Jawab Usaha Tempe

Produsen kedelai

Konsumen

15

Hubungan interaksi antar sub system sebagai berikut 1. Industri tempe dan tahu dengan Koperasi Pengrajin tahu dan tempe bergabung dengan koperasi untuk memperoleh bantuan pelatihan, dan penentuan harga pokok bersama tahu dan tempe. Sedangkan koperasi membantu menjaga stabilat harga tahu dan tempe, membantu suplay bahan baku, serta pemasaran tahu dan tempe. Kopeasi juga menjebatani penyelesaian masalah diantara pengrajin tahu dan tempe. 2. Industri tempe dan tahu dengan perbankan Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan bantuan modal, sedangkan bank mendapatkan nasabah kridit 3. Industri tempe dan tahu dengan produsen kedelai Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan bahan baku kedelai dengan harga kompetitif, sedangkan produsen kedeali mendapatkan keuntungan dari penjualan kedelai. 4. Industri tempe dan tahu dengan konsumen Terjadi transaksi penjualan tahu dan tempe. Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan keuntungan dari penjualan sedangkan komsumen

mendapatkan lezatnya makanan tahu dan tempe. B. Analysis SWOT STRENGTH Ø Harga terjangkau dan kandungan protein yang cukup tinggi sehingga diminati oleh mayarakat Ø Promosi back to nature dan makanan rendah kolesterol mendongkrak minat mayararakat untuk makan tahu dan tempe

16

Ø Mudah dibuat berbagai macam olahan makanan Ø Bahan baku cukup murah

WEAKNESS Ø Time life cukup pendek. Ø Bahan baku kedelai masih mengimpor dari luar negeri Ø Packaging masih sederhana Ø Kurangnya kreatifiat dalam membuat tempe dan tahu OPPORTUNITY Ø Peminat tahu dan tempe di Indonesia terus bertambah dari tahun ke tahun Ø Belum banyak sentra industry tahu dan tempe di Indonesia Ø Berbagai olahan makanan berbahan baku tahu dan tempe cukup banyak Ø Tingkat permintaan lebih tinggi daripada penawaran yang ada di Indonesia THREAT Ø Harga bahan baku kedelai bisa dipermainkan oleh Negara lain karena masih mengimpor . Ø Adanya hank paten tempe oleh Negara jepang sehingga sulit diikembangkan dan di ekspor ke Negara lain. Ø Munculnya pesaing-pesaing baru yang ingin ikut bersaing

17

C. Analisis Finansial Dari kunjungan industry Kecil tahu dan tempe diperoleh data sebagai berikut: Harga tempe kecil Harga tempe mendoan Harga tahu
Rencana benefit No Nama Produk Target penjualan/ hari Jumlah hari/ tahun 1475 350 2000 360 360 360 Harga satuan Rp Rp Rp Benefit/tahun

: Rp.200,: Rp.800,:Rp.300,-

1 tempe kecil 2 tempe mendoan 3 tahu total benefit

200,00 Rp 106.200.000,00 800,00 Rp 100.800.000,00 300,00 Rp 216.000.000,00 Rp 423.000.000,00

Dengan asumsi kegiatan produksi tahu dan tempe berjalan tiap hari maka diperoleh keuntungan (Benefit) dalam setahun sebesar Rp. 423.000.000,Biaya yang dibutuhkan dari awal produksi sampai 5 tahun kedepan dapat dihitung, bila diketahui biaya yang diperlukan sebagi berikut:
Biaya One time cost No Biaya 1 Dapur Produksi 2 Alat Produksi total biaya
Biaya Menejemen No Item 1 Pemilik Usaha 2 karyawan pembungkus tempe 3 karyawan pembuat tahu total biaya menejemen
Biaya operasional no Item 1 kedelai 2 Daun 4 kayu bakar 5 Bahan bakar penggiling kedelai Total biaya operasional jml 100 1 5 2 Satuan kg keranjang iket liter Jml bulan biaya/bulan 12 12 12 12 Rp 5.400,00 Rp 20.000,00 Rp 7.000,00 Rp 5.000,00 Biaya/ tahun Rp 6.480.000,00 Rp 240.000,00 Rp 420.000,00 Rp 120.000,00 Rp 7.260.000,00

Satuan ls ls

Jml Bulan 1 2

Biaya /bulan Biaya/tahun Rp 10.000.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 5.000.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 20.000.000,00

Jml Orang 2 4 2

Jml Bulan 13 13 13

Gaji/ bulan Gaji / tahun Rp 1.000.000,00 Rp 26.000.000,00 Rp 420.000,00 Rp 21.840.000,00 Rp 500.000,00 Rp 13.000.000,00 Rp 60.840.000,00

18

Biaya produksi no Nama Produk 1 tempe kecil 2 tempe mendoan 3 tahu Total biaya Produksi Total cost/ biaya

jml Produksi/hari 1475 350 2000

Satuan bungkus bungkus buah

Jml hari/tahun biaya / hari Biaya/tahun 360 Rp 50,00 Rp 26.550.000,00 360 Rp 200,00 Rp 25.200.000,00 360 Rp 75,00 Rp 54.000.000,00 Rp 105.750.000,00 Rp 384.390.000,00

Total biaya yang dibutuhkan dalam setahun sebesar Rp. 384.390.000,- Dengan menggunakan perhitungan present value kita bisa menentukan cost benefit rasio usaha industry tahu dan tempe

Economic Feasibility Analysis Costs Benefits Analysis using Present Value YEAR OF PROJECT >>> modal Benefit 0 1 2 3 4 5 Totals

Discount rate (12%)
PV of Benefits NPV of all Benefit one time costs Costs

Rp 10.000.000,00 Rp - Rp 423.000.000,00 Rp 423.000.000,00 Rp 423.000.000,00 Rp 423.000.000,00 Rp 423.000.000,00 1 0,89286 0,79719 0,71178 0,63552 0,56743
Rp 10.000.000,00 Rp 377.678.571,43 Rp 337.213.010,20 Rp 301.083.044,83 Rp 268.824.147,17 Rp 240.021.559,97

Discount rate (12%)
PV if costs NPV of all Costs

Rp 10.000.000,00 Rp 387.678.571,43 Rp 724.891.581,63 Rp 1.025.974.626,46 Rp 1.294.798.773,62 Rp 1.534.820.333,59 Rp 1.534.820.333,59 Rp 20.000.000,00 Rp - Rp 384.390.000,00 Rp 384.390.000,00 Rp 384.390.000,00 Rp 384.390.000,00 Rp 384.390.000,00 1 0,89286 0,79719 0,71178 0,63552 0,56743
Rp 20.000.000,00 Rp 343.205.357,14 Rp 306.433.354,59 Rp 273.601.209,46 Rp 244.286.794,16 Rp 218.113.209,07

CBR

Rp 20.000.000,00 Rp 363.205.357,14 Rp 669.638.711,73 Rp 943.239.921,19 Rp 1.187.526.715,35 Rp 1.405.639.924,42 Rp 1.405.639.924,42 1,091901494

Suatu usaha dikatakan layak usaha bila nilai cost benefit rasio (CBR) > 1. Dengan menggunakan Microsoft excell diperoleh nilai cost benfet rasio usaha tahu dan tempe sebesar 1,09. Hal ini menunjukkan usaha tahu dan tempe layak dikembangkan. Untuk memperoleh bantuan modal dari badan perkriditan atau bank, suatu usaha industry harus menunjukkan nilai IRR > bungan bank atau tingkat inflasi nasional. Tabel dibawah ini menunjukkan payback analysis industry tahu dan tempe, yang bisa digunakan untuk menentukkan nilai IRR suatu usaha dan untuk menentukkan suatu usaha akan kembali modal.

19

Payback Analysis YEAR OF PROJECT >>> 0 1 2 3 4 5 Totals

NPV of all Benefit NPV of all Costs Net PV benefit and costs Komulative benefits and costs Break Even Peroid (BEP) = = IRR

Rp 10.000.000,00 Rp 20.000.000,00 Rp (10.000.000,00) Rp (10.000.000,00) 0,41 5 45%

Rp 387.678.571,43 Rp 363.205.357,14 Rp 24.473.214,29 Rp 14.473.214,29 tahun bulan

Rp 724.891.581,63 Rp 669.638.711,73 Rp 55.252.869,90 Rp 69.726.084,18

Rp 1.025.974.626,46 Rp 943.239.921,19 Rp 82.734.705,27 Rp 152.460.789,45

Rp 1.294.798.773,62 Rp 1.187.526.715,35 Rp 107.272.058,27 Rp 259.732.847,72

Rp 1.534.820.333,59 Rp 1.405.639.924,42 Rp 129.180.409,17 Rp 388.913.256,90

Rp 1.534.820.333,59 Rp 1.405.639.924,42 Rp 129.180.409,17 Rp 518.093.666,07

Dengan menggunakan formula yang tersedia pada mircosoft excell diperoleh nilai Break even period (BEP) dan IRR. Dari data tersebut diperoleh informasi bahwa industry tahu dan tempe cukup menggairahkan. Hanya butuh waktu 5 bulan usaha industry tahu dan tempe bisa balik modal. Nilai IRR 45% lebih besar dari pada suku bunga bank saat ini yaitu 12 %. Hal ini menunjukkan tingkat pengembalian hutang cukup tinggi. Bila usaha tahu dan tempe ini mengajukan kridit ke bank, maka tingkat pengembalian kridit cukup tinggi, artinga kridit macet sangat rendah.

20

Bab IV PERMASALAHAN DAN PEMECAHANNYA

No 1

Aspek Manajemen penjualan

Permasalahan 1.Pembukuan setiap penjualan yang telah dilakukan di catat secara sederhana.

Solusi Perlu adanya pelatihan tetang accounting dengan bekerja sama dengan dinas industry kecil dan menengah

2

Manajemen Operasional

1.Alat penggilingan yang 1.Perlu adanya pelatihan dimliki masih sederhana maintenance yang bisa dan kurangnya pemahaman bekerjasama dengan maintenance. LPK atau PNMP mandiri atau Institusi 2.Bahan bakar masih pendidikan. menggunakan kayu untuk proses penggorengan dan 2. bahan bakar solar untuk alat alternative misalnya penggilingan briket dan biodisel pakeging tempe masih sederhana dan menggunakan daun sehingga memberi kesan makanan kurang elite dan murahan perlu adanya creativitas dalam pakeging yang dapat bekerjasama dengan institusi pendidikan atau dinas industry kecildan menegah Membentuk koperasi tempe dan tahu, perlu adanya relugasi dari pemerintah untuk melindungi IKM, bekerjasama antara petani, dinas pertanian ,

3

Manajemen Proses produksi

4

Manajemen control bahan baku industri

Bahan baku kedelai pada umunya impor dari Negara luar, sedangkan kedelai dari dalam negeri kualitasnya kurang bagus sehingga harganya masih dipermainkan. Akibatnya

21

keuntungan IKM tahu dan dan perguruan tinggi tempe maikin kecil karena untuk swasembada tidak mungkin menaikkan kedelai yang berklulitas harga tahu dan tempe

Dari permasalahan yang dihadapi dan solusi yang diawarkan, diperlukan perubahan system dari IKM tahu dan tempe . dibawah ini perubbahan system dari IKM tahu dan tempe. masyarakat System
KOPERASI

BANK

Dinas IKM

INDUSTRI KECIL Usaha Tahu
Pemasaran

Penanggung Jawab

TAHU DAN TEMPE Pemilik Karyawan
Penanggung Jawab Usaha Tempe

MST UGM

Produsen kedelai

Konsumen

Dinas Pertanian

PNPM Mandiri

22

Hubungan interaksi antar sub system sebagai berikut 1. Industri tempe dan tahu dengan Koperasi Pengrajin tahu dan tempe bergabung dengan koperasi untuk memperoleh bantuan pelatihan, dan penentuan harga pokok bersama tahu dan tempe. Sedangkan koperasi membantu menjaga stabilat harga tahu dan tempe, membantu suplay bahan baku, serta pemasaran tahu dan tempe. Kopeasi juga menjebatani penyelesaian masalah diantara pengrajin tahu dan tempe. 2. Industri tempe dan tahu dengan perbankan Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan bantuan modal, sedangkan bank mendapatkan nasabah kridit 3. Industri tempe dan tahu dengan produsen kedelai Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan bahan baku kedelai dengan harga kompetitif, sedangkan produsen kedeali mendapatkan keuntungan dari penjualan kedelai. 4. Industri tempe dan tahu dengan konsumen Terjadi transaksi penjualan tahu dan tempe. Pengrajin tahu dan tempe mendapatkan keuntungan dari penjualan sedangkan komsumen

mendapatkan lezatnya makanan tahu dan tempe. 5. Industri tempe dan tahu dengan Dinas IKM Membantu IKM tahu tempe melalui pelatihan menjemen, mengeluarkan regulasi yang melindungi IKM, 6. Industri tempe dan tahu dengan Produsen kedelai dan Dinas pertanian Membantu regulasi harga bahan baku kedelai,

23

7. Industri tempe dan tahu dengan MST UGM dan PNPM Mandiri Membantu masalah pakeging, pelatihan manajemen oprasional, rancang bangun pabtik dan alat

24

BAB V PENUTUP Demikian hasil kunjungan IKM tahu dan tempe yang beralamat di Jl. Sadang Rt 03/Rw 08 Gumilir Cilacap Utara yang meliputi dasar menejemen yang di analisis adalah: 1. Analisis system 2. Analisis finansial 3. Analisis SWOT 4. Manajemen Penjualan 5. Manajemen Proses Produksi 6. Manajemen kualitas Produk 7. Menejemen Pembelian bahan baku Dari kunjungan tersebut diperoleh permasalahan dan diskusi permasalahan. Follow up dari permaslahan tersebut, penulis memberikan masukan untuk pengembangan IKM dengan memberikan presentasi kepada pemilik dan sebagiian karyawan IKM tahu dan tempe pada hari yang berbeda. Demikianlah laporan kami , semoga dapat bermanfaat bagi IKM tahu dan Tempe Pak Kuswadi dan pihak-pihak yang memerlukan

25

LAMPIRAN A. Slide Presentasi

26

27

28

29

30

31

B. Foto Presentasi

C. Foto Kunjangan Industri

32

33

DAFTAR HADIR PRESENTASI IKM TAHU DAN TEMPE

Hari/ Tanggal Jam No 1 2 3 4 5 6 7 8

: Jumat, 26 February 2009 : 10.00 WIB s.d. Selesai Nama Peserta 1 2 3 4 5 6 7 8 Tanda Tangan

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->