P. 1
Himpunan Istilah Bahasa

Himpunan Istilah Bahasa

|Views: 7,951|Likes:
Published by call me a-ris

More info:

Published by: call me a-ris on Mar 07, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/04/2013

pdf

text

original

H

H
i
i
m
m
p
p
u
u
n
n
a
a
n
n

I
I
s
s
t
t
i
i
l
l
a
a
h
h
B
B
a
a
h
h
a
a
s
s
a
a














Dikonversi ke dalam format PDF oleh AS

Segarkan ingatan
berbahasa, dan
kenali beragam
istilah yang
belum pernah
kita dengar
SEKE0AP CATATAN



SELUFUH IsI yang tersajI dalam e·book InI adalah hasIl kopIan darI sebuah
buku tua yang saya punya, sebuah fotokopIan tanpa cover, berjudul
HImpunan IstIIah ßahasa. Saya bIngung untuk menyertakan nama pemIlIk
hak cIpta lantaran saya tIdak mengetahuI sIapa penulIs buku tersebut, juga
penerbIt dan tahun terbItnya, dIkarenakan-sekalI lagI-buku tersebut tak
ber·cover, bahkan beberapa halaman pertama ada yang hIlang.

8erhubung karena saya lIhat IsInya cukup pentIng-khususnya bagI para
pemerhatI 8ahasa ÌndonesIa (atau sIapapun yang bermInat berkenalan lebIh
jauh dengan bahasa ÌndonesIa), dan mengamatI betapa buku yang
menyajIkan beragam IstIlah bahasa ÌndonesIa sepertI InI masIh cukup langka
dItemukan dI berbagaI toko buku, maka saya berInIsIatIf untuk mengetIk
ulang semuanya, dan membagInya kepada Anda semua.

Harapan saya, mudah·mudahan e·book InI bermanfaat untuk menambah
pengetahuan berbahasa kIta, setIdaknya menyegarkan kembalI Ingatan kIta
terhadap apa yang dIsebut kclìmct mc]emµk bertìn¤kct, kclìmct mc]emµk
setcrc, kclìmct retorìs, verbc trcnsìtìf, klcµsc, dìfton¤, frcse, mcknc
kìcscn, kon]µn¤sì, kon]µ¤csì, ncsclìscsì, ¤cyc bchcsc, morfem, dan masIh
banyak IstIlah·IstIlah laIn, yang bahkan sebagIan besar lagI adalah IstIlah·
IstIlah yang mungkIn belum pernah kIta dengar sama sekalI.

Semoga keberkahan darI Tuhan
terlImpah bagI penulIs dan penerbIt buku InI.

Mcrì sebcrkcn ìlmµ kepcdc sescmc.


















A

adjektiva ekuatif: kata sifat untuk menyatakan tingkat perbandingan ekuatif atau persamaan
antara dua hal, misal:
a. Ary sepandai kakaknya.
b. Ia sama beraninya dengan penjahat.

adjektiva komparatif: adjektiva untuk menyatakan tingkat perbandingan antara dua wujud
yang mempunyai tingkat yang berbeda, misal:
a. Itu lebih mahal daripada ini.
b. Dia kurang rajin daripada Ibunya.

adjektiva positif: - - - adjektiva ekuatif

adjektiva superlatif: adjektiva untuk menyatakan bahwa dari sekian hal yang dibandingkan
ada satu hal yang melebihi lainnya, misal:
a. Ia akan segera pulang.
b. Orang itu sangat baik.
c. Ayah saya hanya petani.
d. Sebaiknya engkau minta izin dulu.

aferesis: peristiwa penghilangan sebuah huruf atau lebih di awal sebuah kat, sedangkan
artinya tidak berubah, misal:
1. abang bang
2. adik dik
3. bapak pak
4. kakek kek

afiks: imbuhan; suatu morfem/bentuk yang dalam sebuah kata merupakan unsur langsung,
bukan unsur bebas, dan memiliki kesanggupan melekat pada bentuk-bentuk lain untuk
membentuk kata baru; afiks ada empat macam, yaitu:
a. prefiks (awalan)
b. infiks (sisipan)
c. sufiks (akhiran)
d. konfiks (simulfiks)

afiksasi: proses terbentuknya atau terjadinya morfem atau kata kompleks dengan jalan
melekatkan imbuhan pada bentuk dasarnya, misal:
a. ber + lari = berlari
b. per + tanggung jawab + an = pertanggungjawaban

afiks improduktif: afiks yang tidak banyak menghasilkan kata-kata baru, hanya terbatas pada
beberapa kata saja, misal:
a. - man : seniman, budiman
b. - el - : gelembung, geletar
c. - em - : gemetar, kemuning
d. - er - : seruling, geligi

afiks produktif: afiks yang memiliki kesanggupan besar untuk melekat pada kata-kata,
sehingga banyak menghasilkan kata-kata baru, misal;
afiks ber-, peng, ter-, --wan, per-an, ke-an

aglutinatif: - - - bahasa aglutinatif

akar kata: suku kata yang memberi arti sehingga dapat dianggap sebagai inti pengertian kata
yang dikandung oleh kata tersebut, misal;
a. suku kata "lut" pada kata-kata: balut, belut, gelut, kalut, mulut, salut, telut, (mempunyai
pengertian: berbelit-belit atau melingkar-lingkar).
b. suku kata "kit" pada kata-kata: bangkit, bukit, cungkit, ungkit, jangkit (mempunyai
pengertian sesuatu yang tinggi atau meninggi).

akhiran: sufiks; afiks atau imbuhan yang terletak di belakang bentuk dasarnya, misal;
i, kan, an, man, wan, wati, iah, al, isasi, wi

akronim: kata singkatan; singkatan kata yang telah berubah kedudukannya menjadi sebuah
kata; misal:
a. pramuka = praja muda karana
b. osis = organisasi siswa intra-sekolah
c. pelita = pembangunan lima tahun
d. tilang = bukti pelanggaran
e. kodam = komando daerah militer

aksen: unsur bahasa yang dibangun oleh tekanan, nada, dan jangka.

alat ucap: alat yang dapat menghasilkan bunyi ujaran.

alinea: paragraf; bagian karangan yang terdiri atas kalimat utama yang berisi pikiran utama
dan kalimat-kalimat penjelas yang berisi pikiran penjelas, yang merupakan kesatuan pikiran
dan ditandai oleh baris baru yang agak menjorok ke dalam.

alinea deduktif: alinea yang kalimat utamanya terletak di awal paragraf.

alinea deskriptif: alinea naratif.

alinea induktif: alinea yang letak kalimat utamanya di akhir paragraf.

alinea induktif-deduktif atau deduktif-induktif: alinea yang kalimat utamanya terletak di
awal dan di akhir paragraf.

alinea naratif/deskriptif: alinea yang tidak memiliki kalimat utama, pikiran utamanya
tersebar pada seluruh kalimat penjelas; biasanya terdapat dalam karangan narasi atau
deskripsi.

alinea pembuka: alinea yang berfungsi membuka dan menghantarkan karangan, berisi
pokok-pokok pikiran (tema) karangan tersebut.

alinea penghubung: alinea yang terletak di antara alinea pembuka dan penutup.

alinea penuturp: alinea yang berfungsi untuk mengakhiri karangan atau bagian karangan,
berisi pokok-pokok atau kesimpulan yang telah diuraikan dalam semua paragraf penghubung.

alofon: variasi fonem; variasi bunyi yang disebabkan oleh pengaruh lingkungan yang
dimasukinya, misal;
a. /n/ pada kata nyanyi dan mencari (menycari)
b. /y/ pada kata yakin dan pantai (pantay)

alograf: variasi grafem; variasi huruf yang disebabkan oleh pengaruh lingkungan yang
dimasukinya, misal; -peng mempunyai alomorf pen (tulis), pem (bawa), peny (sapu), peng
(atur), pe (lapor), penge (cat)
alfabet: abjad huruf Latin; a, b, c, ...

alveolar: bunyi yang terjadi karena penyempitan antara ujung atau daun lidah dan alveolum,
misal;
/n/, /d/

alveolum: lengkung kaki gigi atas, nama alat ucap.

ambigu: mempunyai makna ganda --- ambiguitas.

ambiguitas: sifat makna ganda pada suatu konstruksi, misal;
a. Anak wanita yang nakal itu tampan sekali. (yang nakal mungkin anak mungkin wanita).
b. Kucing makan tikus mati. (yang mati mungkin tikus mungkin kucing).

amelioratif: - - - melioratif.

anafora: peranti dalam bahasa untuk membuat rujuk sialng dengan hal atau kata yang telah
dinyatakan sebelumnya; anafora dapat dibentuk dengan kata ganti persona, nomina tertentu,
konjungsi, atau keterangan tertentu, misal;
a. Ary belum juga pulang, padahal ia berangkat pagi-pagi. (ia beranafora Ary)
b. Pada tahun 1965 terjadi pemberontakan. Waktu itu saya baru berumur satu tahun. (waktu
itu beranafora dengan tahun 1965)

anaforis (hubungan): hubungan antara pronomina yang mengacu ke antesedennya, misal;
a. Anak itu minum karena ia haus.
b. Mario terlambat datang karena sepedanya rusak.

anak kalimat: klausa anak; - - - kalimat majemuk bertingkat.

analogi: peristiwa membuat atau membentuk kata-kata baru berdasarkan bentukan yang telah
ada, misal;
a. berdasarkan bentuk sukarelawan dibentuklah kata antariksawan, angkasawan, jutawan, dan
lain-lain.
b. berdasarkan bentuk modernisasi dibentuklah kata kaderisasi, lelemisasi, helmisasi,
pagarisasi, dan lain-lain.

anaptiksis: bunyi antara; bunyi bakti, suara bakti, bunyi pelancar; bunyi yang timbul karena
adanya dua vokal atau dua konsonan yang berdekatan dan saling mempengaruhi, misal;
1. bunyi antara /w/ terdapat di antara vokal
a. o - a : sempoa, joang
b. u - a : tua, juang, dua, semua
c. u - e : kue, duel
d. u - i : kuil, duit
2. bunyi antara /y/ terdapat di antara vokal
a. i - a : dia, setia, ia, manusia
b. i - u : siul, cium, piutang
c. e - a : real
d. e - o : meong, geong, keok, keong
3. bunyi antara /e/ terdapat antara dua konsonan, dan yang merupakan gugus konsonan, misal;
a. pleno, blangko, klasik, global, slogan (p[e]leno, b[e]langko, k[e]lasik, g[e]lobal, s[e]logan)
b. pribadi, obral, sastra, drama, akrab, fragmen
c. spora, spanduk, sponsor, skema, skripsi, dan sebagainya.

aneksi: susunan serangkai; susunan dua patah kata yang erat sekali hubungannya, tetapi tidak
menimbulkan pengertian baru.

aneksi ablatif: aneksi yang kata kedua merupakan asal kejadian kata yang pertama, misal;
patung emas, meja kayu, tegel semen, dll.

aneksi adjektiva: aneksi yang salah satu unsurnya terjadi dari kata keadaan atau kata sifat,
misal;
orang sakit, mobil mewah, rumah indah, dll.

aneksi adverbia: aneksi yang salah satu unsurnya berupa kata keterangan, misal;
sangat baik, indah sekali, terlalu mahal.

aneksi atributif: aneksi yang kata kedua diberi sifat oleh kata pertama, misal;
keindahan alam, kedisiplinan pemain, keberanian pahlawan, kekuasaan pemerintah, dan
sebagainya.

aneksi final: aneksi yang kata kedua menyatakan tujuan atau maksud kata pertama, misal;
jam bicara, uang belanja, sendok makan, dan sebagainya.

aneksi instrumental: aneksi yang kata kedua menyatakan alat untuk melakukan perbuatan
yang tersebut pada kata pertama, misal;
tembakan senapan, permainan bola, pukulan cemeti.

aneksi kata ganti persona: aneksi yang salah satu unsurnya terjadi dari kata ganti persona,
misal;
kebodohan kami, sekuat kamu, adik saya.

aneksi kata ganti penunjuk: aneksi yang salah satu unsurnya terjadi dari kata ganti
penunjuk, misal;
semacam ini, hal ini, seperti itu.

aneksi keahlian: aneksi yang kata kedua merupakan lapangan keahlian/kepandaian kata
pertama, misal;
juru bahasa, ahli hukum, tukang las, dan sebagainya.

aneksi komparatif: aneksi yang kata kedua menyatakan persamaan atau perbandingan,
misal;
bulat telur, semanis madu, semacam itu.

aneksi kopulatif: aneksi yang terjadi dari kata-kata yang sederajat atau setara, misal;
ibu bapak, adik kakak, siang malam.

aneksi kualitatif: aneksi yang kata pertama merupakan sifat yang dimiliki oleh kata kedua,
misal;
sangat baik, ketajaman pikiran, lebih semangat.

aneksi lokatif: aneksi yang kata kedua menyatakan tempat kata pertama, misal;
masyarakat kota, pegawai kantor, udara pegunungan, guru SMP, penjaga gudang.

aneksi numeralia: aneksi yang terjadi karena kat abilangan digabungkan dengan kata
penunjuk jenis, misal;
lima batang, selembar (kertas), tiga orang.

aneksi objektif: aneksi yang kata kedua menjadi objek perbuatan kata yang pertama, misal;
pemugaran mesjid, pemilihan ketua, pengambilan keputusan, peluncuran satelit.

aneksi original: aneksi yang kata kedua menyatakan asal tempat kata pertama, misal;
orang Indonesia, wanita Jepang, ukiran Jepara.

aneksi partitif: aneksi yang kata kesatu merupakan bagian kata kedua, misal;
sisa makanan, akhir tahun, pertengahan bulan.

aneksi posesif: aneksi yang pertama menjadi milik kata kedua, misal;
buku saya, paman Ary, rumah nenek.

aneksi pronomina: aneksi yang salah satu unsurnya berupa kata ganti, misal;
kampung kita, buku mereka, setinggi ini.

aneksi substantif: aneksi yang kedua unsurnya berupa kata benda, misal;
tulisan Mario, korek api, makanan ayam.

aneksi subjektif: aneksi yang kata kedua menyatakan pelaku perbuatan kata pertama atau
menjadi sebab yang menghasilkan sesuatu, misal;
lukisan Shinta, karangan Ja'far, panas mentari.

aneksi verbal: aneksi yang salah satu unsurnya berupa kata kerja, misal
memutar haluan, berlaku bodoh, sedang tidur.

anteseden: kata (pronomina, misalnya) yang mengacu pada kata yang telah disebutkan
sebelumnya atau sesudahnya, - - - anaforis dan kataforis.

antiklimaks: majas penegasan yang berkebalikan dengan majas klimaks; menggunakan kata
secara berurutan dengan makna makin lama makin melemah atau menurun tingkatannya,
misal;
a. Jangankan seribu, atau seratus, serupiah pun aku tak punya.
b. Gubernur, bupati, camat, kepala desa, bahkan semua orang menyayangkan terjadinya
peristiwa itu.

antitesis: penggunaan kata-kata yang bertentangan maknanya, digunakan secara bersama-
sama, misal;
a. Takwa bukan dilihat dari kaya atau miskin.
b. Hiduplah bersanding, jangan suka bertanding.
c. Besar kecil, tua muad, pria wanita semua tak ada yang tertinggal.

antonim: lawan kata; kata-kata yang berlawanan maknanya, misal;
a. tua-muda, panjang pendek, gemuk-kurus
b. Jalan itu sempit sekali (sempit-lebar)
c. Besar kecil, tua muda, pria wanita semua tak ada yang tertinggal.

antonomasia: penggunaan kata sifat untuk nama diri atau panggilan, misal;
a. Yang Mahaadil pasti membalasnya.
b. Si gendut belum datang.
c. Si gondrong sudah bercukur, ya?

apeks: ujung lidah sebagai alat ucap.

apelatif: penamaan sesuatu berdasarkan nama penemu atau pembuatnya, misal;
a. ejaan van Ophuysen, matematika aljabar
b. ikan mujair, ketela mukibat

apex: - - - apeks
apocope: peristiwa menghilangkan sebuah huruf atau lebih di belakang sebuah kata, sedang
artinya tidak berubah, misal:
a. pelangit - - pelangi
b. balik - - (kem) bali
c. selat - - sela
d. saki - - saki

apokop: - - - apocope

aposisi: keterangan pengganti; kata atau kata-kata yang menerangkan kata yang ada di
mukanya dan dapat menggantikannya jika kata yang diterangkannya dihilangkan, misal;
a. Syaiful, kakaknya sudah bekerja
b. Tadi pagi, ketika ibu pergi,adik menangis.

apositif: bersifat aposisi

apostrofe: tanda penyingkat; untuk penghilangan suatu kata; ('), misal;
a. Adik 'kan kusurati. ('kan = akan)
b. Malam 'tlah tiba. ('lah = telah)

argumentasi: karangan yang didukung dengan alasan-alasan yang kuat dengan tujuan
meyakinkan para pembaca.

arti: - - - makna

articula: kata sandang

artikel: artikula

artikulasi: proses pembentukan bunyi oleh artikulator atau alat ucap; daerah/titik artikulasi
adalah bagian alat ucap yang menjadi tujuan sentuh artikulator.

artikulator: bagian alat ucap yang digerakkan atau digeserkan untuk menimbulkan suatu
bunyi, dalam hal ini lidah dan bagian-bagiannya.

artistik: tujuan artistik berbahasa, untuk mengolah dan mempergunakan bahasa dengan cara
yang seindah-indahnya guna pemuasan rasa keindahan/estetis manusia.

assimilasi: perubahan atau penyaman bunyi karena adanya bunyi yang saling mempengaruhi
dalam sebuah kata atau perkataan.

asimilasi parsial: asimilasi yang terjadi karena adanya sebagian bunyi yang disamakan, yakni
ucapannya, sedang bentuknya masih berlainan, misal;
a. inpas -- impas
b. inport -- import

asimilasi progresif: asimilasi yang terjadi karena bunyi yang de depan mempengaruhi bunyi
yang ada di belakang, misal;
a. singhasana -- singgasana
b. akan aku -- akan daku

asimilasi regresif: asimilasi yang terjadi karena bunyi yang di belakang mempengaruhi bunyi
yang ada di mukanya, misal;
a. alsalam - - assalam
b. mertua - - mentua
c. alrahman - - arrahman
d. inport - - import

asimilasi suara: perubahan atau penyamaan bunyi atau suara karena adanya bunyi yang
saling mempengaruhi, misal;
a. kain, lauk, baur, siul, kue (terdengar bunyi pelancar atau lebuh antara dua vokal tersebut)
b. kitab terdengar kitap, abad terdengar abat

asimilasi tempat: perubahan atau penyamaan tempat mengucapkan bunyi dalam rongga
mulut atau rongga hidung, misal;
a. alsalam -- assalam
b. inpas -- impas
c. inmoral -- immoral
d. inport -- import

asimilasi total: asimilasi yang terjadi karena dua fonem yang disamakan tersebut serupa
betul, baik bunyi maupun tulisannya, misal;
a. alsalam -- assalam
b. inmoral -- immoral
c. alrahman -- arrahman
d. altaubah -- attaubat

asindenton: proses penghilangan kata penghubung dalam frase atau kalimat, misal;
a. Ayah, ibu, adik pergi ke Surabaya. (dan)
b. Rahma pandai, kakaknya bodoh. (tetapi)

aspek: - - - keterangan aspek.

asterisk: tanda untuk menyatakan bentuk yang tak berterima atau tidak gramatikal, tidak
diterima berdasarkan bahasa standar; (*...), misal;
a. * peseni, * permenangan, * keperiksaan.
b. * Ada pencuri itu di halaman.

atribut: kata sifat yang menerangkan kata nama dalam frasa nominal, misal;
buku baru, gadis cantik, pedagang kaya.

atributif: bersifat menerangkan atau memberi keterangan, misal;
a. Anjing tidur tak boleh diganggu.
b. Anak nakal biasanya dibenci teman-temannya.

awalan: afiks atau imbuhan yang dilekatkan di depan bentuk dasar; prefiks, misal;
a. meng, ber, di, ter, per, peng, se, ke
b. a (moral), in-(transitif), anti-(penjajah).











B

bagian bukan inti: bagian kalimat yang dapat dihilangkan, contoh --- lihat bagian inti.

bagian inti: bagian kalimat yang tidak dapat dihilangkan, misal;
Ayah mengetik naskah itu tadi malam
bagian inti bukan inti
Di perpustakaan sekolah saya meminjam buku
bagian bukan inti bagian inti

bahasa: alat komunikasi antar-anggota masyarakat yang berupa bunyi-suara atau
tanda/isyarat atau lambang yang dikeluarkan oleh manusia untuk menyampaikan isi hatinya
kepada orang lain.

bahasa aglutinatif: bahasa yang pembentukan kata-katanya terjadi dengan cara melekatkan
afiks atau imbuhan pada akar kata maupun kata, misal:
bahasa Indonesia

bahasa asing: bahasa yang bukan milik bangsa sendiri, biasanya dikuasai melalui pendidikan
formal, misal:
bahasa Inggris, bahasa Arab, bahasa Jepang, dan sebagainya

bahasa asli: bahasa lisan, bahasa yang diucapkan, karena seseorang pandai menulis, ia sudah
pandai berkomunikasi dengan bahasa lisan.

bahasa baku: ragam bahasa yang dijadikan pedoman atau tolok bandingan bagi pemakaian
bahasa yang baik dan benar, utamanya dalam situasi resmi.

bahasa bergaya: bahasa yang dengan kesadaran diberi gaya untuk memperbesar daya
gunanya, misal;
ragam sastra, ragam ilmiah, ragam jurnalistik.

bahasa buatan: bahasa yang dibuat untuk penggunaan tertentu.

bahasa daerah: bahasa yang hanya lazim dipakai di suatu daerah tertentu oleh suku bangsa
tertentu, misal:
bahasa Jawa, Sunda, Bali, Batak, dan sebagainya.

bahasa fleksi: bahasa yang pembentukan kata-katanya terjadi dengan jalan mengubah bunyi
akar-katanya, misal; - - - deklinasi dan konjungsi
bahasa Sanskerta, Inggris, Arab, Jerman, dan sebagainya.

bahasa ibu: - - - bahasa pertama.

bahasa informal: bahasa yang dipakai dalam situasi yang tidak formal, misal:
bahasa daerah dengan ragam dialeknya.

bahasa inkorporasi: bahasa yang mempunyai sifat memaskkan suatu objek (penderita) ke
dalam bentuk kata kerja, misal;
bahasa pada bangsa-bangsa Indian di Amerika.

bahasa internasional: bahasa yang dianggap sah atau resmi untuk berkomunikasi antar-
manusia siapapun dan dari manapun asalnya, misal;
bahasa Inggris

bahasa kasar: bahasa yang pemakaiannya tidak berdasarkan kaidah bahasa baku, bahasa
tidak baku.

bahasa kedua: bahasa sendiri yang dikuasai bersama bahasa ibu bagi orang Indonesia, dan
bahasa Indonesia biasanya sebagai bahasa kedua.

bahasa lisan: bahasa yang pemakaiannya dengan cara dilisankan atau diucapkan, bukan
dengan tulisan.

bahasa Melayu: bahasa daerah yang dipakai oleh Melayu di Johor, di negara-negara Jasirah
Semenanjung di Riau dan Lingga, sebagian Sumatera Timur, dan yang merupakan asal bahasa
Indonesia.

bahasa monosilabel: bahasa yang kata-katanya hanya terdiri dari suku kata dan tidak
bertasrif (tidak mengalami perubahan bentuk), misalnya;
bahasa Jepang, bahasa Cina.

bahasa nasional: bahasa yang disepakati untuk dijadikan alat komunikasi antar-warga negara
suatu negara; bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional lahir sejak dicetuskannya Sumpah
Pemuda pada tanggal 28 Oktober 1928. Dalam hal ini bahasa Indonesia berfungsi sebagai:
1. lambang kebanggaan nasional.
2. lambang identitas nasional.
3. alat pemersatu berbagai suku bangsa.
4. alat penghubung antardaerah dan antarbudaya.

bahasa negara: bahasa Indonesia sebagai bahasa negara sesuai dengan ketentuan yang tertera
di dalam UUD 1945, Bab XV, Pasal 36; dalam hal ini bahasa Indonesia berfungsi sebagai;
1. bahasa resmi kenegaraan
2. bahasa pengantar dalam dunia pendidikan
3. alat perhubungan pada tingkat nasional
4. alat pengembangan kebudayaan dan iptek

bahasa pasar: ragam bahasa yang biasa dipergunakan dalam perdagangan.

bahasa perantara: lingua franca; bahasa yang digunakan antara orang yang latar budayanya
berbeda sedang bahasa kebangsaaan dan internasional tidak pernah dibimbing oleh
pertimbangan linguistik, logika, atau estetika, tetapi selalu dibimbing oleh patokan politik,
ekonomi, dan demografi.

bahasa persatuan: bahasa yang digunakan sebagai alat pemersatu; dalam kedudukannya
sebagai bahasa persatuan bahasa Indonesia ada sejak 28 Oktober 1928 dengan dalah satu
bunyi Sumpah Pemuda . . . menjunjung bahasa persatuan, bahasa Indonesia.

bahasa pertama: bahasa ibu; bahasa yang pertama kali dikuasai oleh pemakai bahasa di
lingkungan masyarakat bahasanya; dlam hal ini biasanya yang menjadi bahasa ibu/pertama
adalah bahasa daerah.

bahasa resmi: bahasa yang dipakai dalam situasi resmi, misal;
a. bahasa Jawa untuk upacara resmi keraton di Jawa
b. bahasa Sunad untuk upacara di Jawa Barat
c. bahasa Indonesia untuk kegiatan kenegaraan, sebagai pengantar di lembaga pendidikan, dan
sebagainya.

bahasa standar: - - - bahasa baku

bahasa tulis: bahasa yang dipakai dengan jalan menulis, sedangkan penerimanya melakukan
dengan membaca.

bahasa tutur: bahasa yang lazim dipakai dalam pergaulan sehari-hari, terutama dalam
percakapan, tetapi dapat pula berbentuk bahasa tulis.

bahasawan: pakar bahasa; ahli tata bahasa.

bahasa yang baik dan benar: bahasa yang pemakaiannya sesuai dengan kaidah bahasa yang
baku.

bahuwrihi: kata majemuk yang berfungsi menjelaskan kata benda yang lain, misal;
a. Pohon besar kecil semua ditebang
b. Lantai rumah makan itu bersih sekali

bentuk (-linguistik): morfem; kesatuan-kesatuan yang mengandunga arti, baik arti leksikal
maupun arti gramatikal, misal;
a. marah, rumah, sangat, lima (arti leksikal)
b. peng, ter, wan, el, i, kan (arti gramatikal)

bentuk asal: - - - morfem asal dan kata asal

bentuk bebas: - - - morfem bebas

bentuk dasar: - - - morfem dasar dan kata dasar

bentuk kompleks: - - - morfem majemuk dan kata jadian

bentuk terikat: - - - morfem afiks dan imbuhan

bentuk tunggal: - - - morfem tunggal

bentuk ulang: - - - kata ulang/duplikasi/reduplikasi

bilabial: bunyi yang dihasilkan oleh kedua belah bibir, yaitu;
/p/, /b/, /m/, /w/

bilabium: dua bibir (atas dan bawah) sebagai alat ucap.

bunyi (bahasa): kesatuan yang terkecil bunyi ujaran yang dapat membedakan arti, misal;
/t/, /m/, /d/, /s/, /l/, /h/, /c/, pada kata-kata tari, mari, dari, sari, lari, hari, cari
- - - fonem

bunyi antara: - - - anaptiksis

bunyi frikatif: - - - frikatif

bunyi glotal: - - - glotal

bunyi homorgan: - - - homorgan

bunyi lateral: - - - lateral

bunyi letupan: - - - eksplosif

bunyi nasal: - - - nasal, nasalisasi

bunyi oral: - - - oral

bunyi padu: - - - diftong

bunyi pelancar: - - - anaptiksis

bunyi semivokal: - - - semivokal

bunyi sengau: - - - nasal



C

casus: perubahan bentuk kata berdasarkan fungsinya dalam kalimat; terdapat dalam bahasa-
bahasa Barat, misalnya Inggris;
a. I (saya) untuk menyatakan subjek
b. me (saya) untuk menyatakan objek
c. my (saya) untuk menyatakan milik

ciri-ciri afiks: ciri-ciri yang dimiliki oleh imbuhan (afiks), yaitu;
- berupa morfem terikat
- tidak mempunyai arti leksikal
- mendukung fungsi
- mendukung nosi (=arti gramatikal)

ciri bahasa baku: ciri-ciri yang dimiliki oleh bahasa baku (standar), yaitu;
1. memiliki kemantapan dinamis, berupa kaidah yang tetap
2. bersifat kecendekiaan, dapat digunakan untuk mengungkapkan penalaran yang teratur dan
logis (masuk akal)
3. dalam taraf tertentu mempunyai keseragaman kaidah bahasa, bukan penyamaan ragam
bahasa

ciri bahasa Indonesia: di antaranya adalah:
1. bersifat demokratis [a] mata (=Jawa; mata, mripat, soca). [b] kepala (=Jawa; endhas,
sirah, mustaka)
2. bersifat intelek (akal), bukan emosi (perasaan)
a. banyak, sangat banyak, terlalu banyak (=Jawa; akeh, okeh, ukih)
b. besar, sangat besar, terlalu besar (=Jawa; gedhe, guedhe, gedhem)
3. tidak mengenal fleksi, baik deklinasi maupun konjugasi.
4. tidak mengenal bentuk jamak, jenis kelamin, dan sebagainya.

ciri kata majemuk: di antaranya adalah:
1. kedua unsurnya membentuk satu pengertian yang baru dan khusus
a. meja hijau = pengadilan
b. jago merah = api, kebakaran
2. letak kedua unsurnya tidak boleh dibalik
a. keras kepala * tinggi hati
b. raja sehari * sehari raja
3. selalu dalam bentuk implisit, bukan eksplisit
a. ibu bapak * ibu dan bapak
b. anak angkat * anak yang diangkat
4. kedua unsurnya umumnya berupa bentuk tunggal
lalu lintas, tanggung jawab, beritahu

ciri prosodi: - - - ciri suprasegmental

ciri suprasegmental: ciri ujaran yang meliputi beberapa segmen ujaran, yaitu tekanan,
jangka, nada intonasi, dan ritme; ciri suprasegmental dinyatakan dengan lambang diakritis
(tanda baca).

ciri dan syarat kata ulang:
1. proses perulangan tidak mengubah jenis kata
a. memukul-mukul - - (memukul) [kata kerja]
b. makan-makanan - - makanan [kata benda]
2. bentuk dasar kata ulang harus berupa bentuk kata yang lazim terpakai dalam berbahasa
a. tertawa-tawa bentuk dasarnya tertawa
b. lauk-pauk bentuk dasarnya lauk
(alun-alun dan compang-camping tidak termasuk kata ulang, karena tidak mempunyai
bentuk dasar yang diulang, kedua contoh tersebut adalah kata dasar atau kata ulang semu).

corak ragam bahasa: ragam bahasa

cucu kalimat: anak kalimat dari anak kalimat dalam kalimat majemuk bertingkat, misal;
a. Ia mengajari adiknya (kalimat tunggal)
b. Ia mengajari anak berhadiah buku.
(kalimat majemuk bertingkat anak kalimat objek; buku yang merupakan objek anak kalimat
dapat diperluas atau dijadikan cucu kalimat berikut)
Ia mengajari anak berhadiah barang terbungkus rapi dengan kertas biru
induk kal. anak kal. cucu kalimat



D

daktilologi: cara berbahasa isyarat dengan jari

daun lidah: bagian di belakang ujung lidah, salah satu nama alat ucap yang berada di dalam
rongga mulut.

definisi: kata, frase, atau kalimat yang mengungkapkan makna, keterangan, atau ciri utama
dari orang, benda, proses, atau aktivitas; batasan (arti).

deklamasi: perbuatan membaca sajak yang disertai gerak dan mimik yang baik.

deklamator: orang yang membacakan sajak.

deklaratif: kalimat deklaratif, kalimat berita.

deklinasi: perubahan bentuk kata benda berdasarkan fungsi, jumlah dan jenis kelamin kata;
bahasa Indonesia tidak memiliki atau bersifat deklinasi, misal:
Bahasa Inggris Bahasa Indonesia
I strike him Saya memukul dia
He strikes me Dia memukul saya

deiksis: gejala asemantis yang terdapat pada kata atau konstruksi yang hanya dapat
ditafsirkan acuannya dengan memperhitungkan situasi pembicaraan; kata sekarang dalam
kalimat berikut mempunyai cakupan waktu yang tidak sama.
a. kita sekarang harus berangkat
b. Sekarang pemalsuan barang terjadi di mana-mana.

denotasi: makna denotasi

dental: bunyi yang dihasilkan oleh ujung lidah atau daun lidah dengan gigi.

deretan morfologi: suatu deretan atau daftar yang memuat kata-kata yang berhubungan
dengan bentuk dan maknanya, misal;
berpasangan kejauhan
pasangan menjauhkan
pasang dijauhkan
pasangi terjauhkan
memasangi berjauhan
memasang jauhkan
dipasang jauh

derivasi: proses penurunan kata
berdatangan - - - ber- + datang + -an
berhalangan - - - ber - + halangan
ber- + halang + -an

desah: bunyi yang timbul akibat menyempit atau tertutupnya rongga mulut.

deskripsi: karangan yang menggambarkan atau melukiskan suatu keadaan, tempat, atau
tingkah laku seseorang dengan kata-kata yang membangkitkan imajinasi sehingga lukisan
menjadi hidup, sehingga pembaca seolah-olah melihat, mendengar, atau merasakan sendiri
hal yang dilukiskan.

diagraf: dua tanda (huruf) untuk melambangkan satu fonem atau bunyi, misal;
huruf ng, ny, sy, kh.

diakritis: - - - pungtuasi, tanda baca.

dialek: kumpulan idiolek-idiolek yang ditandai oleh ciri-ciri yang khas dalam tata bunyi,
kata-kata, ungkapan-ungkapan, dan lain-lain, misal;
a. dialek Melayu Jakarta
b. dialek Melayu Medan
c. dialek Jawa Surabaya
d. dialek Jawa Solo

diftong: dua vokal berurutan yang diucapkan dalam satu kesatuan waktu, misal;
a. ai - - - pantai, ramah, pandai
b. au - - - pulau, lampau, kalau
c. oi - - - amboi, koboi, dan lain-lain

diftongisasi: peristiwa pengubahan satu vokal menjadi vokal rangkap atau diftong, sedang
artinya tidak berubah, misal;
a. teladan - - tauladan
b. sentosa - - sentausa

diksi: pemilihan kata yang bermakna tepat dan selaras dengan penggunaannya untuk
mengungkapkan gagasan; pilihan kata.

dinamik: - - - tekanan dinamik.

disimilasi: peristiwa membedakan atau menghilangkan salah satu konsonan di antara dua
buah konsonan yang sama dalam sebuah kata, sedang artinya tidak berubah.
a. corner - - kornel
b. sajjana - - sarjana
c. terrasa - - terasa
d. berkerja - - bekerja

dorsal: bunyi yang dihasilkan oleh belakang lidah (dorsum) sebagai artikulator dan langit-
langit lembut (velum) sebagai titik artikulasinya, misal;
/k/, /g/, /ng/, /kh/

dorso velar: - - - dorsal.

dorsum: bagian belakang lidah, salah satu nama alat ucap berada dalam rongga mulut.

duplikasi: reduplikasi; kata ulang; kata yang mengalami proses perulangan bentuk, baik
keseluruhan maupun sebagian, baik dengan jalan memberi imbuhan maupun dengan variasi
fonem.
1. kata ulang seluruh
a. anak-anak
b. dua-dua
c. kebaikan-kebaikan
d. pemuda-pemuda
2. kata ulang sebagian
a. sama- - -sesama
b. tamu- - -tetamu
c. tertawa-tawa
d. berjauh-jauhan
3. bersambungan
a. orang-orangan
b. kemerah-merahan
c. tali-temali
d. setinggi-tingginya
4. kata ulang berubah bunyi
a. gerak-gerik
b. beras-petas
c. lauk-pauk
d. kacau-balau

durasi: panjang pendeknya (jangka waktu) untuk menyelesaikan suatu tutur atau sebuah
segmen, misal;
a. /tinggi . . . sekali/
b. /ti . . . nggi sekali/
pada contoh pertama gi diucapkan lebih lama, pada contoh kedua ing diucapkan lebih
lama.

dwanda: - - - kata majemuk setara.

dwitransitif: - - - verba dwitransitif.


E

ejaan: keseluruhan aturan atau tata cara menulis dalam suatu bahasa, di antaranya
pelambangan fonem, pemakaian huruf kapital, penulisan kata dan pemakaian tanda baca.

ejaan etimologi: ejaan yang memperhitungkan etimologinya atau sejarahnya dengan maksud
menegasikan makna yang berbeda dari bentuk yang berbeda walaupun lafalnya sama, misal;
a. bank dengan bang
b. autolog dengan otologi

ejaan fonemik: ejaan dengan aturan, hanya satuan bunyi yang berfungsi dalam bahasa
(Indonesia) yang dilambangkan dengan huruf, biasa digunakan dalam penulisan istilah, misal;
a. presiden bukan president
b. objek bukan object
c. teks bukan text

ejaan fonetis: ejaan yang berdasarkan fonetik, yakni berusaha menyatakan bunyi bahasa
dalam segala warna bunyinya dengan lambang-lambang (huruf-huruf), setelah mengukur dan
mencatatnya dengan alat-alat yang halus;
kamus-kamus bahasa asing kebanyakan menggunakan ejaan fonetis.

ejaan fonologis: ejaan yang berdasarkan fonologi, yakni mempelajari bagaimana penyadaran
akan bunyi-bunyi bahasa serta kombinasinya itu oleh pemakai bahasa tersebut.

ejaan fonematogramatis: ejaan yang lambang-lambangnya menyatakan bunyi-bunyi bahasa
satu tanda untuk melambangkan satu bunyi; tulis fonetis; misal;
huruf Latin, Yunani, Jerman, dan lain-lain.

ejaan ideogramatis: ejaan yang lambangnya (tanda) untuk mewakili sepatah kata atau
pengertian, misal;
tulisan idegraf atau logograf;
huruf China

ejaan piktogramatis: tulisan piktograf; ejaan yang melukiskan suatu periswita dengan urutan
beberapa gambar, misal;
tulisan pada orang Indian Mexico.

ejaan silabis: ejaan silabis; tulisan silabis; suatu tanda untuk menggambarkan suatu suku
kata, misal;
tulisan Jepang, Dewa Nagari, dan lain-lain.

ejaan yang berlaku di Indonesia;
a. ejaan van Ophuysen (mulai tahun 1901)
b. ejaan Republik/Suwandi (mulai tahun 1947)
c. ejaan yang Disempurnakan (mulai tahun 1972)

ekatransitif: - - - verba ekatransitif.

eksosentrik: - - - konstruksi eksosentrik

eskplisit: hubungan lahiriah; hubungan antar-kata atau kalimat yang dinyatakan dengan kata;
misal;
a. Ayah pergi ke kantor, sedang Ibu memasak di dapur.
b. Orang itu kaya, tetapi kikirnya bukan main.

eksplosif: konsonan yang terjadi karena udara yang keluar dari paru-paru sama sekali
dihalangi, tetapi tiba-tiba hambatan tersebut dilepaskan sehingga terjadi semacam letusan,
misal;
/p/ pada kata pukul dan paling.

eksposisi: paparan; karangan yang menjelaskan menerangkan ide atau gagasan, biasanya
paparan dilengkapi dengan gambar, peta, denah, dan atau grafik; termasuk dalam karangan
eksposisi karya tulis, laporan, surat, berita, dan sebagainya.

ekuatif: - - - adjektif ekuatif.

elatif: - - - adjektif elatif.

elips: - - - kalimat elips.

emfatik: - - - kalimat emfatik.

endosentris: konstruksi endosentrik.

enklitis (k): bentuk klisis yang berupa imbuhan akhir, dilekatkan di belakang bentuk dasar,
misal;
ku, mu, nya, da/nda

entri: kata beserta penjelasan maknanya yang termuat di dalam kamus; lema.

epentesis: peristiwa penyisipan sebuah huruf atau lebih, dalam sebuah kata sedang artinya
tidak berubah, misal;
sebarang -- sembarang
upama -- umpama

etimologi: cabang ilmu bahasa yang menyelidiki asal usul kata serta perubahan-perubahan
dalam bentuk dan maknanya.

etnolinguistik: cabang linguistik yang menyelidiki hubungan antara bahasa dan masyarakat
pedesaan atau masyarakat yang belum mempunyai tulisan.

etnologi: ahli etnologi.

etnologi: ilmu tentang unsur-unsur atau masalah-masalah kebudayaan suku bangsa dan
masyarakat penduduk suatu daerah di seluruh dunia secara komparatif dengan tujuan
mendapat pengertian sejarah dan proses evolusi serta penyebaran kebudayaan umat manusia
di muka bumi.

eufemisme: ungkapan yang lebih halus sebagai pengganti ungkapan yang dirasa kasar, yang
dianggap merugikan atau tidak menyenangkan, misal;
a. meninggal dunia untuk mengganti mati
b. kurang lancar untuk mengganti bodoh, tolol

eufoni: rangkaian bunyi yang harmonis dan enak didengar, misal;
a. Jadilah pelopor, jangan jadi pengekor.
b. Bersatu padu menuntut ilmu.



F

filologi: tujuan filologis berbahasa; mempelajari naskah kuno untuk menyelidiki latar
belakang sejarah manusia, sejarah kebudayaan dan adat istiadat serta perkembangan bahasa
itu sendiri.

fleksi: bahasa fleksi; bahasa yang pembentukan kata-katanya terjadi dengan jalan mengubah
bunyi-bunyi akar katanya bila diberi afiks (imbuhan), misalnya;
bahasa Sanskerta, Inggris, Belanda, dan sebagainya.

fonem: bunyi bahasa; bunyi bahasa yang berbeda atau mirip, yang dapat membedakan arti,
misal; /p/ dan /b/ adalah dua fonem karena membedakan arti.
a. pola - - bola
b. peras - - beras
c. parang - - barang

fonemik: cabang ilmu bahasa yang menyelidiki bunyi bahasa dengan mengingat akan arti
bunyi itu.

fonem segmental: fonem yang berwujud bunyi yang digambarkan dalam bentuk lambang
atau huruf/

fonetis: bersangkutan dengan fonem atau fonetik.

fonetik: ilmu yang menyelidiki dan menganalisis bunyi-bunyi ujaran yang dipakai dalam
tutur, serta mempelajari bagaimana bunyi-bunyi tersebut dihasilkan oleh alat ucap manusia.

fonis: bersangkutan dengan produksi bunyi atau fonem.

fonologi: ilmu tatabunyi; bagian ilmu bahasa yang mempelajari bunyi-bunyi bahasa pada
umumnya.

fonografi: ejaan berdasarkan lafal.

fonotatik: kaidah yang mengatur penjejeran fonem suatu bahasa, misal;
bahasa Indonesia mengizinkan jejeran /-nt-/ (untuk), /-rs-/ (bersih), /-st-/ (pasti); tetapi tidak
mengizinkan jejeran /-pk-/, /-mt-/ dan lain-lain yang tidak ada kata asli dalam bahasa
Indonesia yang menjejerkan fonem seperti yang dicontohkan tersebut.

formatif: pembentuk; tambahan; tambahan pembentuk kata dasar yang dilekatkan pada akar
kata, misal;
ka, be, ba, sa, te, ge, pu, mu, adalah formatif yang dilekatkan pada akar kata "lut" membentuk
kata kalut, belut, balut, salut, telut, gelut, pulut, mulut.

frase: suatu konstruksi sintaksis yang terdiri atas dua kata atau lebih yang merupakan unsur
langsung kalimat.

frase adjektival: frase yang berintikan adjektiva (kata sifat) ditambah keterangan yang lain,
misal;
putih bersih, indah sekali, sangat mahal.

frase adverbial: frasa yang berintikan adverbia atau kata-kata keterangan, misal;
agak terlalu, tidak selalu, hampir sekali.

frase apositif: frase yang semua unsur langsungnya merupakan inti dan sekaligus tambahan,
misal;
Ponorogo kota reyog, pensil alat menulis.

frase bertingkat: frase yang salah satu unsurnya ada yang menerangkan dan ada yang
diterangkan.
a. DM (Diterangkan Menerangkan): bekerja keras
b. MD (Menerangakn Diterangkan): rajin belajar
c. MDM: akan pergi jauh, lima mobil baru.

frase koordinatif: frase setara, frase yang unsur-unsurnya merupakan unsur inti dan
berkedudukan setara, misal;
tua muda, besar kecil, makan minum.

frase nominal: frase yang berintikan nomina (kata benda), misal;
lima orang, buku baru, meja ini.

frase numeralia: frase yang berunsur inti kata bilangan, biasanya dibentuk dengan
menambahkan kata-kata penggolong, misal;
dua ekor, lima orang, tiga (helai).

frase preposisional: frase yang salah satu unsurnya berupa preposisi (kata depan), misal;
di Magetan, ke Bali, untuk Ibu, kepada Paman.

frase pronomina: frase yang berunsur inti kata ganti, misal;
mereka berdua, saya ini, dia sendiri.

frase setara: - - - frase koordinatif.

frase verbal: frase yang berunsur inti kata kerja atau verba, misal;
akan pergi, sudah berangkat, menulis cepat.

frikatif: bunyi yang dihasilkan dengan cara arus udara melalui saluran sempit, sehingga
terdengar bunyi berisik (desis), misal;
/f/ dan /s/

fungsi: jabatan, fungsi sintaksis, jabatan kata atau frase dalam kalimat, dalam bahasa
Indonesia ada lima macam jabatan atau fungsi, yaitu:
fungsi subjek : - - - subjek
fungsi predikat : - - - predikat
fungsi objek : - - - objek
fungsi pelengkap : - - - komplemen
fungsi keterangan : - - - keterangan

fungsi gramatis: fungsi yang berhubungan dengan peristiwa-peristiwa gramatika, yang
antara lain;
a. fungsi mengubah jenis kata
b. fungsi mengubah bentuk menjadi imperatif
c. fungsi mengubah bentuk menjadi transitif
d. fungsi untuk menegaskan suatu maksud
e. fungsi sebagai penentu dan sebagainya

fungsi semantis: fungsi yang berhubungan dengan arti gramatikal (=nosi), yaitu arti yang
timbul sebagai akibat melekatnya suatu morfem pada morfem yang lain, misal;
arti akhiran -an pada kata kurungan adalah menyatakan alat yang digunakan untuk meng-

fungsi tatabahasa:
1. fungsi tatabahasa bagi bahasa adalah memberikan peraturan-peraturan umum dan dasar-
dasar pengertian, agar bahasa tersebut digunakan orang sebagai alat komunikasi yang dapat
dipahami oleh orang lain dalam pergaulan.
2. fungsi tatabahasa bagi pemakai bahasa adalah memberikan petunjuk bagaimana seharusnya
mempergunakan bahasa dalam bergaul dengan sesama manusia.



G

gabungan huruf: - - - huruf diftong

gabungan kata: - - - aneksi, frase, kata majemuk

gabungan klausa: - - - kalimat majemuk

gangguan percampuran: - - - interferensi

gatra: penanggalan kalimat yang terdiri atas kata atau kelompok kata yang diapit oleh dua
kesenyapan dan merupakan suatu kesatuan yang menduduki fungsi tertentu dalam kalimat,
misal;
Pagi-pagi benar anak itu sudah mencangkuli sawahnya.
Kalimat di atas terdiri atas empat gatra, yaitu:
1. pagi-pagi benar : gatra keterangan
2. anak itu : gatra subjek
3. sudah mencangkuli : gatra predikat
4. sawahnya : gatra objek

gaya bahasa: kemampuan memilih kata-kata dan memadukan kata dengan kata untuk
memberi bentuk pada lukisan sehingga menjadi lebih hidup dan menimbulkan kesan yang
lebih mendalam.
(mengenai gaya bahasa dan majas serta kesusastraan pada umumnya dibicarakan di buku lain)

gender: jenis kelamin kata.

generalisasi: suatu pernyataan yang mengatakan bahwa apa yang benar mengenai beberapa
hal yang sama adalah ebrlaku (benar) pula untuk kebanyakan peristiwa atau hal yang sama,
misal;
a. Dalam pengalaman kita yang pertama, ketika sepotong besi dimasukkan dalam api, ternyata
volumenya membesar.
b. Pengalaman-pengalaman berikutnya, tembaga, kuningan, emas, perak, dan alumunium
memperlihatkan hal-hal yang sama dengan besi, yakni volumenya memuai.
c. Berdasarkan kenyataan tersebut kita membuat kesimpulan yang bersifat generalisasi, yaitu
semua logam akan memuai jika dipanaskan.

generik: sesuatu yang mengacu kepada hal yang umum bukan hal tertentu, misal;
a. Harimau itu binatang liar
b. Ikan di sungai itu besar-besar
(harimau dan ikan-ikan bersifat generik, karena tidak mengacu pada harimau atau ikan
tertentu)

getar: bunyi getar, bunyi yang dihasilkan dengan cara ujung lidah menyentuh tempat yang
sama berulang-ulang: /r/: trill/

glotal: bunyi glotal (hamzah); bunyi yang dihasilkan dengan posisi pita suara didekatkan
rapat-rapat sehingga udara (arus udara) dari paru-paru tertahan.

glottis: celah selaput suara, celah antara dua selaput atau pita suara/

grafem: huruf; lambang bunyi atau lambang fonem; asing terbagi menjadi:
a. empat fonem : /l/, /s/, /i/, /n/
b. lima huruf : a, s, i, n, g

gramatikal: - - - makna gramatikal

gugus: gabungan atau deretan; - - - gugus konsonan.

gugus konsonan: deretan dua konsonan atau lebih yang tergolong dalam satu kata yang
sama;
-/kl/- pada kata klakson
/br-/ dalam obral



H

haplologi: peristiwa hilangnya suku kata yang terdapat pada suatu kata, sedang artinya tidak
berubah, misal;
a. sahaja - saja
b. tahadi - tadi
c. samanantara - sementara
d. mahardika - merdeka

harfiah: makna lugas, makna yang tersurat, makna sebagai yang tertulis.

hibrida: hibridis; peristiwa percampuran kata dari dua bahasa atau lebih, misal;
a. anak yatim (Indonesia + Arab)
b. kaum keluarga (Arab + Sanskerta)
c. ratu adil (Jawa + Arab)
d. ala kadarnya (Prancis + Arab + Indonesia)

hibridis: hibrida

hiperkorek: peristiwa memperbaiki kata yang sudah benar, yang akhirnya menjadi salah,
misal;
a. asas (benar) azas (salah)
b. insaf (benar) insyaf (salah)
c. empat (benar) ampat (salah)

hiponim: bentuk yang maknanya terangkum oleh bentuk superordinat yang mempunyai
makna yang lebih luas, misal;
a. kata "mawar, melati, cempaka" masing-masing disebut hiponim terhadap kata "bunga"
yang menjadi superordinatnya.
b. kerbau, kelinci, kambing, ayam - - - binatang.

hubungan koordinasi: hubungan sejajar; hubungan antara unsur-unsur yang kedudukannya
sejajar; - - - kata majemuk koordinatif.

hubungan subordinasi: hubungan yang tidak sejajar - - - kata majemuk subordinatif, kalimat
majemuk bertingkat.

hukum DM: hukum susunan gabungan kata yang Diterangkan terletak di depan, dan yang
Menerangkan terletak di belakang, misal;
rumah batu, Ary bekerja, meja tulis, Mario menulis

hukum MD: hukum susunan gabungan kata yang Menerangkan terletak di depan, dan yang
Diterangkan terletak di belakang, misal;
sebuah rumah, kurang jelas, sedang belajar, selembar kertas

hukum R-D-L: hukum yang menetapkan bahwa, fonem-fonem R-D-L dapat saling bertukar,
misal;
R -------------------------------- D --------------------------------- L
a. ari (Jawa Kuno) - adik (Indonesia) - alek (Madura)
b. rwa (Jawa Kuno) - dua (Indonesia) - lua (Samoa)

hukum R-G-H: hukum yang menetapkan bahwa fonem-fonem R-G-H dapat saling bertukar,
misal;
R -------------------------------- G --------------------------------- H
a. beras (Indonesia) - bigas (Tagalok) - bahas (Bali)
b. nyiur (Indonesia) - niug (Ibanag) - nyiuh (Bali)

hukum R-G-H-D-L: hukum yang menetapkan bahwa fonem-fonem R-G-H-D-L dapat saling
bertukar, misal;
R -- irung (Jawa) -- pari (Jawa)
G -- igung (Filipina) -- page (Batak)
H -- ihung (Madagaskar) -- pahi (Sangir)
D -- Hidung (Indonesia) -- padi (Indonesia)
L -- elong (Madura) -- pale (Gorontalo)

hukum van der Tuuk: hukum bunyi yang ditemukan dan dikemukakan oleh Dr. H. van der
Tuuk seorang ahli bahasa berkebangsaan Eropa yang pernah melakukan perbandingan
bahasa-bahasa Nusantara;
- - - lihat hukum R-D-L, R-G-H, R-G-H-D-L.

homograf: bentuk yang sama ejaannya, tetapi berbeda ucapan (lafalnya), misal;
sedan (sedu, rintih) -- sedan (mobil)
mental (terpelanting) -- mental (jiwa)
semi (tunas) -- semi (setengah)

homofon: bentuk yang sama lafalnya, namun berbeda ejaan (tulisan)-nya, misal
bank (tempat) -- bang (abang, kakak)
sanksi (hukuman) -- sangsi (ragu)
massa (berat) -- masa (waktu)

homonim: bentuk yang sama lafalnya dan sama ejaannya, namun artinya berbeda, misal
bisa (dapat) -- bisa (racun)
bagi (untuk) -- bagi (membagi)
bala (celaka) -- bala (kumpulan)

homorgan: bunyi yang dihasilkan oleh artikulator dan titik artikulasi yang sama, misal;
/p/ dan /b/,
/c/ dan /j/,
/t/ dan /d/,
/k/ dan /g/

honorefiks sufiks: akhiran kehormatan; da, nda, anda
a. anakda, ananda, ayahanda, nenenda, adinda
b. kakakda, kakanda, ibunda, bunda, dan sebagainya

huruf: grafem; lambang bunyi atau lambang fonem
a. /a/ dilambangkan a
b. /b/ dilambangkan b
c. /s/ dilambangkan sy
d. /n/ dilambangkan ng

huruf besar: huruf yang bukan hanya besar bentuknya dibandingkan dengan huruf kecilnya,
tetapi juga mempunyai bentuk yang unik, contoh;
a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W Z Y Z
z - (Huruf kecil)
Z - (Huruf besar)

huruf kapital: - - - huruf besar.

huruf miring: huruf yang dicetak miring untuk keperluan tertentu (aturan pemakaiannya
terdapat dalam Pedoman Umum EYD), dalam tulisan tangan atau ketikan, huruf atau kata
yang akan dicetak miring diberi garis di bawahnya.

huruf vokal dan huruf konsonan:
1. huruf vokal: huruf yang melambangkan bunyi vokal, dalam bahasa Indonesia hanya ada
lima huruf vokal; a, i, u, e, o
2. huruf konsonan: huruf yang melambangkan bunyi konsonan, dalam bahasa Indonesia
hanya ada 21 huruf konsonan.
3. huruf diftong: huruf untuk melambangkan diftong, dalam bahasa Indonesia hanya ada tiga;
ai, au, oi.
4. gabungan huruf konsonan: dalam bahasa Indonesia terdapat empat gabungan huruf yang
masing-masing melambangkan bunyi tertentu; kh, ng, ny, sy.



I

idiom: kata atau kelompok kata yang maknanya tidak sama dengan gabungan makna unsur-
unsur pembentuknya, misal;
a. tertulang, terbuka, meninggal
b. Dokter itu sudah banyak makan garam (makan garam = berpengalaman)
c. Perampok itu dibawa ke meja hijau (meja hijau = pengadilan)

idiomatis: bersifat idiom
a. frase idiomatis: frase yang maknanya tidak dapat dilacak atau ditentukan berdasarkan
gabungan makna unsur-unsurnya.
b. ungkapan idiomatis: ungkapan yang maknanya tidak sama dengan gabungan makna unsur-
unsurnya.

ideograf: - - - logograf.

ideolek: keseluruhan ciri-ciri dalam ujaran perseorangan, misal;
a. si A kalau berbicara sering menyisipkan kata-kata dan.
b. si B suka mengawali kalimat pembicaraannya dengan kata jadi.
c. si D sering mengakhiri pembicaraannya dengan kata bukan.

imbuhan bahasa: ilmu yang menyelidiki seluk-beluk bahasa; ada dua macam sifat ilmu
bahasa, yakni bersifat intrinsik dan ekstrinsik.

ilmu bahasa ekstrinsik: ilmu yang mempelajari bahasa dengan memperhatikan faktor-faktor
yang ada di luar bahasa.

ilmu bahasa intrinsik: ilmu yang mempelajari bahasa itu sendiri, tanpa memperhatikan
faktor luar.

imbuhan: - - - afiks.

immediate constituent: - - - unsur langsung.

imperatif: bentuk perintah
- - - kalimat perintah (kalimat imperatif)
- - - kata kerja (verba) imperatif

implikasi: melihat/merangkum; sesuatu dianggap ada karena sudah dirangkum dalam
evidensi (fakta) itu sendiri; implikasi ada dua macam, yakni implikasi konvensional dan
implikasi percakapan.

implikasi konvensional: implikasi yang didasarkan pada pengetahuan kita tentang dunia,
misal;
Alex orang Aceh, karena itu ia berani dan konsekuen.
Implikasi "ia berani dan konsekuen: didasarkan pada pengetahuan kita tentang orang Aceh
pada umumnya.

implikasi percakapan: implikasi yang didasarkan pada data kalimat dalam percakapan,
misal;
a. si A : Perutku sudah keroncongan.
b. si B : Kan ada warung di ujung jalan ini!
Pembicaraan si B beranggapan bahwa si A ingin makan, dan si B menyarankan agar si A
makan di warung, meskipun kalimatnya tidak memuat kata makan.

implisit (hubungan): hubungan secar batiniah; hubungan yang merupakan satu pola kalimat
yang berkedudukan sebagai unsur pusat;
induk kalimat : klausa induk
anak kalimat : klausa anak

ingkar: - - - kalimat ingkar, kalimat negatif.

inferensi: proses yang harus dilakukan oleh pendengar atau pembaca untuk memahami
makna yang secara harfiah tidak terdapat dalam wacana yang diungkapkan oleh pembicara
atau penulis, misal;
Tanggal tua seperti ini repot sekali, Pak. Gaji bulan lalu sudah habis, istri tidak bisa bekerja,
dan anak-anak pada sakit. Yang paling berat yang bungsu, Pak. Panas dia naik turun terus
selama empat hari ini. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan.
Dari wacana tersebut jelas tidak ada pernyataan bahwa orang itu mau meminjam uang.
Namun, pesapa, kita dapat mengambil inferensi apa yang dimaksudkannya.

infiks: sisipan; imbuhan yang diletakkan di tengah-tengah kata, misal;
infiks el : gelembung, telepak, telunjuk, teliti, selidik, geletar.
infiks em : gemunung, gemuruh, gemetar, kemukus, kemuning, kemilau
infiks er : seruling, serabut, gerigi, geretak.
infiks em dan er : gemeretak, gemerincing.

interferensi: gangguan percampuran pemakaian bahasa yang sebenarnya tidak perlu terjadi,
misal;
Agar nampak terpelajarnya, para pelajar sering berbicara dengan bahasa Indonesia yang
disisipi banyak kata/istilah asing yang sebenarnya tidak perlu.

interjeksi: kata seru; kata tugas yang mengungkapkan perasaan hati manusia, biasa dipakai di
awal kalimat dan diikuti tanda koma (,).

interjeksi bernada negatif: misalnya;
Sialan, baru pulang sudah banyak pekerjaan.
bah, cih, cis, idih, ih, brengsek, dan lain sebagainya.

interjeksi bernada netral, misalnya;
Hai, kapan kau datang?
ah, ayo, aduh, he, hai, halo, nah, hem.

interjeksi bernada positif, misal;
aduhai, indahnya pemandangan danau ini.
amboi, asyik, alhamdulillah, syukur, dan sebagainya.

interjeksi bernada keheranan, misal;
Lho, kamu 'kan teman saya di SMP dulu?
ai, astaghfirullah, masyaallah, dan sebagainya.

inti kalimat: bagian inti; bagian kalimat yang tidak dapat dihilangkan, misal;
a. Kami kemarin sore mendatangi pertemuan itu.
Kami mendatangi pertemuan itu (inti kalimat) kemarin sore (bagian bukan inti)
b. Ia tidur di kamar saya.
bagian inti bagian bukan inti

intonasi: urutan perubahan nada dalam untaian tuturan yang membagi suatu tuturan (kalimat)
dalam satuan yang secara gramatikal bermakna dan menyatakan informasi sintaksi tersendiri;
- - - bandingkan dengan kelompok ton.

inversi: susun terbalik - - - kalimat inversi.

istilah: kata atau gabungan kata yang dengan cermat mengungkapkan suatu konsep, proses,
keadaan atau sifat yang khas dalam bidang tertentu.

istilah khusus: istilah yang pemakaiannya dan/atau maknanya terbatas pada bidang tertentu.

istilah umum: istilah yang menjadi unsur bahasa yang digunakan secara umum, misal;
istilah khusus
diagnosis dan pidana
istilah umum
daya dan penilaian

istilah singkatan: istilah yang dibentuk dengan menanggalkan satu bagian atau lebih, misal;
(kereta api) ekpres
(surat kabar) harian
(surat) kawat
lab (oratorium)

istilah akronim: istilah yang berupa gabungan huruf awal, gabungan suku kata, atau
gabungan kombinasi huruf dan suku kata dari deret kata yang diperlakukan sebagai kata,
misal;
radar (radio detecting and ranging)
rudal (peluru kendali)
tilang (bukti pelanggaran)

istilah kekerabatan: istilah yang dipakai dalam hubungan kekerabatan (kekeluargaan),
misal;
ayah, ibu, bapak
kakak, adik, saudara
paman, bibi, nenek, kakek, dan sebagainya.



J

jamak: pluralis; menyatakan jumlah yang lebih dari satu;
pronomina persina jamak; kata ganti orang yang menyatakan jumlah lebih dari seorang.

jangka: lamanya waktu yang dipergunakan untuk mengucapkan suku kata, kata, atau frase
dalam sebuah kalimat, - - - bandingkan dengan ritme.

jangka waktu dialektis: lamanya waktu yang dikandung oleh sebuah kata atau konstruksi
yang hanya dapat ditafsirkan acuannya dengan memperhitungkan situasi pembicaraan, misal;
a. Pak Ary sudah mulai menanam jagung sekarang.
b. Dalam zaman sekarang segala sesuatu serba cepat.
c. Sekarang mari kita bertepuk tangan!
("sekarang" pada tiga kalimat tersebut mempunyai jangka waktu yang berbeda).

jeda: kesenyapan, hentian; pemberian jeda yang tidak tepat dapat menimbulkan arti yang
berbeda dengan maksud atau tujuan, misal;
a. Menurut cerita/ayah si Ira sakit.
(yang sakit adalah ayah Ira)
b. Menurut cerita ayah/si Ira sakit/
(yang sakit adalah Ira)

jeda panjang: kesenyapan yang waktunya agak panjang; ditandai dengan #; biasanya
terdapat di akhir kalimat, misal;
Pergilah! #
Di mana? #

jeda pendek: hentian atau kesenyapan yang waktunya cukup singkat atau pendek; ditandai
dengan /; biasanya terdapat dalam kalimat yang panjang, misal;
a. Kucing makan tikus/mati
(tikus dan kucingnya mati)
b. Kucing/makan/tikus mati
(tikusnya mati, kemudian dimakan kucing)
c. Kucing makan/tikus mati
(ada tikus mati dimakan kucing, atau ada kucing makan dan ada tikus mati)

jenis kata: golongan kata berdasarkan kesamaan sifat-sifatnya dalam kalimat, ada beberapa
tokoh yang mengemukakan penggolongan jenis kata bahasa Indonesia.

jenis kelamin kata: jenis laki-laki atau perempuan sebuah kata, pada dasarnya bahasa
Indonesia tidak memiliki jenis kelamin kata, kalau ada itupun dalam jumlah kecil dan dari
kata-kata serapan, misal;
jenis kelamin bahasa bahasa bahasa
Arab Inggris Indonesia
laki-laki huwa he dia
perempuan hiya she dia

judul: nama karangan atau buku, dan sebagainya, itni persoalan yang ditampilkan dalam
bentuk yang menarik; judul yang baik memenuhi syarat-syarat berikut:
1. relevan: judul harus sesuai dengan isi karangan atau topik pembicaraan.
2. provokatif: judul karangan hendaknya menarik, dapat membangkitkan rasa ingin tahu
orang yang membacanya.
3. judul karangan hendaknya singkat dan mudah diingat.
4. judul karangan sebaiknya tidak berupa pertanyaan.

jumlah:
1. nomina berjenis dan berjumlah; misal:
muslimat (muslim perempuan banyak)
muslimin (muslim laki-laki banyak)
hadirat (menyatakan perempuan)
hadirin (menyatakan jamak)
2. numeralia jumlah: kata bilangan yang menyatakan jumlah.



K

kaidah: hukum atau aturan tatabahasa maupun lafal yang harus diikuti. misal ada kaidah yang
berbunyi "jika meng- ditambahkan pada kata dasar yang bersuku satu, bentuknya berubah
menjadi menge",
a. meng + tik - - - mengetik - - - bukan mentik
b. meng + bom - - - mengebom - - - bukan membom
c. meng + rem - - - mengerem - - - bukan mengrem

kalimat: bagian terkecil ujaran atau teks (wacana) yang mengungkapkan pikiran yang utuh
secara ketatabahasaan;
a. dalam wujud lisan, kalimat diiringi oleh alunan titinada, disela oleh jeda, diakhiri oleh
intonasi selesai, dan diikuti oleh kesenyapan yang memustahilkan adanya perpaduan atau
asimilasi bunyi.
b. dalam wujud tulisan huruf Latin, kalimat dimulai dengan huruf besar atau kapital dan
diakhiri dengan tanda titik, tanda tanya, atau tanda seru; sementara itu disertai pula di
dalamnya berbagai tanda baca yang berupa spasi atau ruang kosong, koma, titik koma, titik
dua dan atau sepasang garis pendek yang mengapit bentuk tertentu.

kalimat ablatif: kalimat yang memiliki keterangan asal; misal;
a. Meja itu terbuat dari kayu
b. Sepatu itu terbuat dari kulit rusa

kalimat akoordinasi: kalimat yang predikatnya berupa satu kata; misal;
a. Andi belajar bahasa Indonesia
b. Yanti terajin di kelasnya

kalimat aktif: kalimat yang subjeknya melakukan suatu tindakan, misal;
Petani menanami sawahnya.

kalimat alasan: kalimat yang memiliki keterangan alasan, misal;
Ia tidak jadi pergi, karena hujan lebat
Melihat berbicaranya, dia berilmu banyak

kalimat bebas: kalimat yang dapat dipahami tanpa memerlukan kehadiran kalimat yang lain,
misal;
Sebagai makhluk sosial, manusia tidak dapat hidup sendiri tanpa bantuan orang lain.

kalimat berita: kalimat yang isinya memberitakan atau menceritakan suatu kejadian,
keadaan atau hal, misal;
Ia tidak mengikuti darmawisata karena tidak punya uang.
Termasuk golongan kalimat berita adalah kalimat penyesalan, kekecewaan, ejekan, makian,
teguran, nasihat, peringatan, ancaman, tantangan, pengakuan, keheranan, pengandaian, pujian,
menyangkal, keraguan, dan kalimat ucapan selamat.

kalimat bersahaja: - - - kalimat sederhana.

kalimat bervariasi: kalimat mantap berpola subjek predikat yang telah mengalami perubahan
pola, misal;
- - - kalimat inversi

kalimat dasar: kalimat yang menjadi dasar untuk menimbulkan atau membentuk kalimat
transformasi, misal;
- - - kalimat inti.

kalimat deklaritif: kalimat berita.

kalimat deponen: kalimat aktif yang tidak dapat dijadikan kalimat pasif atau sebaliknya,
misal;
1. Adik tertidur di lantai.
2. Anna berlari-lari pagi.
3. Kertas-kertas itu dibakar habis.

kalimat efektif: kalimat yang dengan tepat dapat menggambarkan pikiran dan perasaan
pembicara atau penulis serta menunjukkan kehematan pemakaian bahasa, misal;
a. Menurut daripada pendapat saya itu benar (kalimat tidak efektif)
b. Menurut saya itu benar (kalimat efektif)

kalimat ekuatif: kalimat persamaan (nominal)

kalimat elips: kalimat yang tidak bersubjek atau tida berpredikat; atau tidak bersubjek dan
tidak berpredikat, misal;
a. Pergi sekarang juga! (tidak bersubjek)
b. E, tukang copet! (tidak berpredikat)
c. Besok! Baik! (tidak bersubjek dan tidak berpredikat)

kalimat emfatik: kalimat yang memberikan penegasan khusus kepada subjek, dengan
menambahkan partikel -lah pada subjek dan kata sambung yang di belakang subjek, misal;
a. Dialah yang memulai pertengkaran itu
b. Siswa itulah yang akan menghadap kepala sekolah.

kalimat fiil: --- kalimat verbal

kalimat final: kalimat yang memiliki keterangan tujuan, misal;
a. Ary rajin belajar agar lulus ujian
b. Supaya cepat sembuh, minumlah obatnya!

kalimat gradius: kalimat yang mempunyai keterangan derajat, misal;
a. Waktu hampir fajar
b. Herta sudah agak pusing

kalimat imperatif: kalimat perintah

kalimat instrumental: kalimat yang memiliki keterangan alat, misal;
a. Ary menulis surat dengan pulpen
b. Perampok itu memukul Kang Ja'far dengan tongkat

kalimat interogatif: kalimat tanya

kalimat inti: kalimat yang hanya terdiri atas dua unsur pusat, misal;
a. Ary menulis
b. Mario makan

kalimat intransitif: kalimat yang tidak mempunyai objek penderita, misal;
a. Dia hanya mengangguk-angguk saja
b. Paman berobat ke Bandung

kalimat inversi: kalimat yang letak predikatnya mendahului subjeknya, misal;
a. Menangislah dia, mendengar kenyataan itu
b. Karena hari hampir gelap, pulanglah Tina bergegas

kalimat isim: --- kalimat nominal.

kalimat kausal: kalimat yang memiliki keterangan sebab, misal;
a. Ayah tidak ke kantor karena sakit
b. X tidak naik kelas sebab malah belajar

kalimat komparatif: kalimat yang memiliki keterangan perbandingan, misal;
a. Masing-masing diberi ala kadarnya
b. Tangannya terkulai bagaikan dikoyak

kalimat kondisional: kalimat yang mempunyai keterangan syarat, misal;
a. Kamu boleh ikut asal tidak nakal
b. Aku akan mengunjunginya jika ada waktu

kalimat konsesif: kalimat yang memiliki keterangan perlawanan, misal;
a. Ia berangkat juga, walaupun hujan deras
b. Meskipun dilarang, ia pun pergi.

kalimat koordinasi: kalimat yang predikatnya terjadi dari lebih satu kata, misal;
a. Ary menyanyi sambil berjalan
b. Penyeleweng itu ditindak dan dihukum

kalimat kualitatif: kalimat yang memiliki keterangan kualitas atau keadaan, misal;
a. Hujan turun sangat lebat
b. Anak itu cerdas hebat sekali!

kalimat kuantitatif: kalimat yang memiliki keterangan kuantitas atau jumlah, misal;
a. Saya pernah juara delapan kali
b. Intan tidak masuk kelas lima hari

kalimat langsung: kalimat yang isinya menirukan ucapan orang, misal;
a. Ary berkata, "Bagus benar cerpenmu"
b. "Siapa namamu?" Tanya Arum kepada saya
c. "Saya belum siap," ia berseru, "tunggu sebentar"

kalimat lanjut: - - - kalimat luas.

kalimat lengkap: - - - kalimat sempurna

kalimat limitatif: kalimat yang memiliki keterangan perwatasan, misal;
a. Semua ikut upacara, kecuali si pemalas
b. Yang kudengar tak ada lain, hanya teriakan

kalimat lokatif: kalimat yang memiliki keterangan tempat, misal;
a. Kakak pergi ke Mesir
b. Kaka tertinggal di rumah

kalimat luas: kalimat yang selain memiliki subjek dan predikat, dilengkapi pula dengan
keterangan (apapun bentuk, sifat dan fungsinya).

kalimat majemuk: kalimat-kalimat yang terdiri atas lebih dari satu klausa yang saling
berhubungan, baik hubungan koordinasi maupun hubungan subordinasi.

kalimat majemuk setara: kalimat majemuk yang terdiri atas lebih dari satu klausa yang
kedudukannya setara; terbagi menjadi:
1. hubungan penjumlahan: hubungan yang menyatakan penjumlahan atau penggabungan
kegiatan, kegiatan, peristiwa, dan atau proses, misal;
a. Sudah sebulan kami mengarungi larutan dan kami amat merindukan daratan yang
sejuk. (klausa kedua merupakan akibat)
b. Shinta hanya mengangguk-angguk dan air matanya terus mengarlir (menyatakan
urutan waktu tanpa sebab akibat)
c. Dia satu pihak kita menganjurkan kesalehan dan di pihak lain banyak orang
melanggarnya. (menyatakan pertentangan)
2. hubungan perlawanan: hubungan yang menyatakan bahwa yang dinyatakan dalam klausa
pertama berlawanan atau tidak sama dengan apa yang dinyatakan dalam klausa kedua, misal;
a. Pencopet itu tidak hanya dipukuli orang, tetapi (ia) juga diserahkan kepada polisi
(menyatakan penguatan)
b. Anna belum bersekolah, tetapi dia sudah bisa membaca surat kabar. (menyatakan
implikasi)
c. Adat dipertahankan agar tidak berubah, tetapi unsur-unsur baru dari luar yang
dianggap baik dimasukkan ke dalamnya.
(menyatakan peluasan)
3. hubungan pilihan: hubungan yang menyatakan pilihan di antara dua kemungkinan yang
dinyatakan oleh kedua klausa yang dihubungkan.
a. Dia sedang melamun ataukah berfikir?
b. Adik harus belajar atau membantu Ayah?

kalimat majemuk rapatan: kalimat majemuk yang terjadi dari beberapa kalimat tunggal
(klausa) yang mempunyai bagian yang sama dan bagain kalimat yang sama itu dirapatkan,
yakni cukup disebut sekali saja, misal;
1. kalimat majemuk rapatan sama subjek
a. Buku itu sangat tebal, tetapi tidak berisi.
b. Adik membaca buku sambil mendengarkan radio.
c. Dia sedang melamun atau berfikir?
d. Aku melompat dari anak tangga dan kemudian berlari ke halaman.
2. kalimat majemuk rapatan sama predikat
*) Ayah menanam padi, sedang paman tembakau.
*) Ary belajar bahasa sedang Mario komputer.
*) Farisya membaca novel, dan Aris surat kabar.
3. kalimat majemuk rapatan sama objek
*) Saya baru dibujuk Riel, sedang Ary sudah ditipu.
*) Ary baru menangkap burung, tetapi adiknya melepaskan dari sangkarnya
*) Ibu sangat sayang kepada adik, sedang kakak sangat benci.
4. kalimat majemuk rapatan sama keterangan
*) Tadi pagi, ayah pergi ke kantor, sedang saya berangkat ke kampus.
*) Di Bali ayah berlibur, sedang paman mencari pekerjaan.
Berdasarkan tatabahasa buku bahasa Indonesia:
1. kalimat majemuk rapatan tidak dikelompokkan tersendiri, tetapi dimasukkan ke dalam
golongan kalimat majemuk setara, atau bertingkat;
2. dipergunakan istilah pelepasan untuk mengganti istilah rapatan.
3. pelepasan atau rapatan predikat, objek, dan karangan seperti contoh kalimat nomor 2, 3, 4
(di depan) adalah bentuk tidak berterima atau tidak baku;
4. pelepasan pada predikat, objek, atau keterangan harus diikuti pula pelepasan subjeknya;
5. jadi, pelepasan dapat dilakukan, jika subjek-subjek klausanya sama;
6. contoh:
a. Ayah menanam padi (?)
b. Ayah menanam jaguh (?)
c. Ayah menanam padi dan (atau) jagung (?)
*) berdasarkan tatabahasa baku bentuk-bentuk kalimat tersebut tidak
berterima (tidak baku).
d. Ibu memotong kain
e. Ibu menjahit kain
f. Ibu memotong dan menjahit kain
g. Di Bali kakak berlibur
h. Di Bali kakak mencari pekerjaan
i. Di Bali kakak berlibur dan mencari pekerjaan.
7. kalimat majemuk campuran tidak terpisah menjadi kelompok tersendiri tetapi juga
digabungkan, hanya saja menjadi golongan kalimat majemuk bertingkat.

kalimat majemuk bertingkat: kalimat majemuk yang terdiri dari beberapa kalimat tunggal
(klausa) yang kedudukannya tidak setara/sederajat, yakni, yang satu menjadi bagian yang
lainnya, misal, kalimat majemuk bertingkat dengan:
1. anak kalimat pengganti subjek Anak berkaca mata itu menulis surat.
2. anak kalimat pengganti predikat Cincin itu bahannya terbuat dari logam mulia.
3. anak kalimat pengganti objek penderita Ia memukul binatang makan ayam.
4. anak kalimat pengganti objek pelaku Ia dikejar oleh binatang berkaki empat.
5. anak kalimat pengganti objek penyerta Ary berkirim surat kepada anak berkulit hitam
manis.
6. anak kalimat pengganti objek berkata depan Ia rindu kepada wanita yang melahirkannya
7. anak kalimat pengganti objek pasangan Ina berbicara dengan guru berjenggot
8. anak kalimat pengganti objek alat Dia menulis dengan alat berujung pena
9. anak kalimat pengganti keterangan tempat Eliana pergi ke tempat temannya meminjam
buku
10. anak kalimat pengganti keterangan waktu Paman datang ketika adik belajar
11. anak kalimat pengganti keterangan sebab Ia tidak bersekolah sebab kesehatannya
terganggu
12. anak kalimat pengganti keterangan alasan Aku tidak datang karena suasana tidk
mengizinkan
13. anak kalimat pengganti keterangan akibat Ia digantung sehingga jiwanya melayang
14. anak kalimat pengganti keterangan asal Kertas itu terbuat dari bahan berkualitas
15. anak kalimat pengganti keterangan alat Perampok itu menikamnya dengan senjata
bermata dua
16. anak kalimat pengganti keterangan syarat Ayah menghadiahinya, jika adik naik kelas
17. anak kalimat pengganti keterangan syarat Adik rajin belajar agar cita-cita tercapai
dengan memuaskan
18. anak kalimat pengganti keterangan kualitas Ia tersenyum seperti yang kita lihat
19. anak kalimat pengganti keterangan perlawanan Ia berangkat juga, meskipun cuaca
memburuk
20. anak kalimat pengganti keterangan perihal Ia menjawab dengan mulut terbuka lebar
21. anak kalimat pengganti keterangan derajat Udara ini dingin tak terperikan rasanya
22. anak kalimat pengganti keterangan kuantitas Ia berjalan jauh sekali jaraknya
23. anak kalimat pengganti keterangan perbandingan Ary lebih rajin daripada anak yang
berkaca mata tebal itu
24. anak kalimat pengganti keterangan modalitas Desas-desus tersiar ia meninggal di sana
25. anak kalimat pengganti keterangan perwatasan Semuanya dihukum, kecuali anak taat
yang selalu patuh.

kalimat majemuk campuran: kalimat majemuk yang di dalamnya terdapat bermacam-
macam kalimat majemuk, yakni kalimat lain sehingga menciptakan kalimat-kalimat majemuk
lain sehingga menciptakan kalimat-kalimat majemuk bertingkat atau sebaliknya.
Adik menangis dan ibu pergi ke pasar.
(kalimat majemuk setara) - - induk kalimat
ketika paman datang dari Surabaya
(kalimat tunggal) - - - anak kalimat
Ary membaca buku di tempat
(kalimat tunggal) - - - induk kalimat
Ira memotong kain dan menjahit pakaian
(kalimat majemuk rapatan) - - - anak kalimat

kalimat mantap: kalimat yang berpola dasar subjek predikat; misal;
a. Ary sedang membaca surat kabar Jakarta Post
b. Kemarin bibi pulang dari kota

kalimat masdar: kalimat yang subjeknya berjenis kata kerja, misal;
a. Berkata itu sangat mudah
b. Mengerjakan bukan main sukarnya

kalimat mayor: kalimat yang sekurang-kurangnya terdiri (mengandung) dua unsur inti;
a. Ia mengambil buku
b. Kakak membaca

kalimat minim: kalimat yang tidak dapat dipecah atas kontur-kontur yang lebih kecil lagi,
misal;
a. Diam!
b. Pergi!
c. Kamu!

kalimat minor: kalimat yang hanya mengandung satu unsur inti, misal;
a. Pulang!
b. Sangat mahal!
c. Sudah makan?

kalimat modalitas: kalimat yang memiliki keterangan modalitas, misal;
a. Barangkali ia sakit.
b. Moga-moga ia cepat sembuh.

kalimat negatif: kalimat yang di dalamnya terdapat kata-kata ingkat, misal;
a. Ia tidak dapat datang
b. Beliau bukan seorang guru
c. Jangan pergi sekarang!

kalimat nominal: kalimat yang predikatnya bukan kata kerja, misal;
a. Rambutnya hitam (kata sifat)
b. Ayahku seorang pedagang (kata benda)
c. Anaknya dua orang (kata bilangan)
d. Penerima tamu itu dia (kata ganti)
e. Meninggalnya kemarin (kata keterangan)

kalimat oratoris: - - - oratoris

kalimat panjang: kalimat yang masih dapat dibagi-bagi lagi atas kontur-kontur yang lebih
kecil;
a. Ia mengambil buku itu
b. Kami akan belajar kelompok

kalimat pasif: kalimat yang subjeknya dikenai pekerjaan, misal;
a. Buku dibaca oleh Intan
b. Bola itu ditendang oleh Adam

kalimat penghematan: - - - kalimat elips

kalimat penjelas: kalimat yang merupakan bagian dari paragraf/alinea yang berisi pikiran
penjelas, contoh: - - - kalimat utama

kalimat perintah: kalimat yang maknanya memberikan perintah untuk melakukan sesuatu,
misal;
a. Pergilah dari sini! (perintah kasar)
b. Antarkan surat ini ke rumah paman! (suruh)
c. Mudah-mudahan Ibu segera datang! (pengharapan)
d. Biarlah dia bermain! (pembiaran)
e. Sudilah kiranya Bapak menerima permohonan saya ini! (permohonan)
f. Ya Allah tunjukilah diri ini jalan yang lurus (kalimat doa)
g. Jangan pergi sekarang! (larangan)

kalimat retoris: kalimat tanya yang tidak memerlukan jawaban dan digunakan oleh para
pengarang;
a. Patutkah air susu dibalas air tuba?
b. Siapa yang akan kita sembah, kalau bukan Allah?

kalimat ringkas: - - - kalimat elips.

kalimat sederhana: kalimat yang hanya terdiri atas subjek dan predikat saja, misal;
a. Adik tidur
b. Ibu sedang pergi

kalimat sempurna: kalimat yang sekurang-kurangnya mempunyai subjek dan predikat,
terbagi atas kalimat sederhana dan kalimat luas.

kalimat sisipan: kalimat yang diletakkan di antara dua kalimat atau frase atau klausa tanpa
pengantar kata penghubung, dalam bahasa tulis kalimat sisipan ditulis di antara dua tanda
sekat; kalimat sisipan bersifat lepas, misal;
Kira-kira pukul dua malam---kami sudah tidur nyenyak---datanglah tiga orang laki-laki
mengetuk pintu.

kalimat statif: kalimat-kalimat yang predikatnya kata sifat (adjektiva), misal;
a. Ayahnya sakit
b. Dia berani melawan ibunya
c. Pak Irwan tidak jahat

kalimat tak bebas: kalimat yang tidak dapat dipahami tanpa bantuan kalimat lain, misal;
a. Iwan. (Siapa nama anak itu?)
b. Sedikit. (Berapa banyak uangmu?)
(biasa digunakan dalam bahasa lisan)

kalimat tak langsung: kalimat yang isinya menceritakan ucapan seseorang, misal;
a. Ia berkata, bagus benar buku ini
b. Orang itu menyuruhku agar aku pergi dari sini

kalimat tak sempurna: - - - kalimat elips.

kalimat tanggal: kalimat elips

kalimat tanggap: kalimat pasif

kalimat temporal: kalimat yang memiliki keterangan waktu, misal;
a. Kemarin ayah pergi ke Mekkah
b. Ia mulai tidur pukul 23.55

kalimat terikat: - - - kalimat tak bebas.

kalimat tersusun: - - - kalimat majemuk.

kalimat topik sebutan: kalimat yang subjeknya terdiri atas dua unsur dan kedua unsur itu
memiliki hubungan posesif (milik) dan dapat diubah urutan pada subjeknya, misal;
a. Istri pak Ma'ruf meninggal tadi pagi.
Pak Ma'ruf, istrinya meninggal tadi pagi
b. Halaman rumah itu luas sekali.
Rumah itu, halamannya luas sekali.

kalimat transformasional: perubahan dari struktur kalimat inti menjadi suatu struktur yang
baru, misal;
- - - transformasi kalimat

kalimat transitif: kalimat yang mempunyai objek penderita, misal; - - - verba transitif.

kalimat transitif-taktransitif: kalimat yang secara maknawi tidak mengharuskan adanya
objek pada bentuk aktifnya; - - - verba transitif-taktransitif.

kalimat tunggal: kalimat yang terdiri atas satu klausa; kalimat yang memiliki satu subjek dan
satu predikat serta merupakan satu kesatuan.
a. Dia akan pergi
b. Pekerjaannya mengawasi narapidana di sini.

kalimat utama: kalimat di dalam paragraf yang mengungkapkan pikiran utama, misal;
Bahasa Belanda ternyata juga berpengaruh terhadap bahasa Indonesia. Telah kita maklumi,
Belanda lebih dari tiga abad lamanya di Indonesia. Bersamaan dengan itu bahasa Belanda
tertanam kuat pemakaiannya dalam kehidupan. Hingga kini banyak sekali istilah asing yang
berasal dari bahasa Belanda. Malahan, sudah tidak terasa lagi asal istilah yang kita
pergunakan itu. (kalimat yang dicetak miring adalah kalimat utama, selainnya adalah kalimat
penjelas).

kalimat verbal: kalimat yang predikatnya kata kerja, misal;
a. Ibu menanak nasi di dapur
b. Ary menyusun karangan

kamus: buku yang berisi daftar inventarisasi kosa kata yang dimiliki oleh suatu bahasa.

kamus dwibahasa: kamus yang memakai dua bahasa, misalnya;
a. Kamus Indonesia - Inggris, Inggris - Indonesia
b. Kamus Indonesia - Arab, Arab - Indonesia

kamus ekabahasa: kamus yang hanya memakai satu bahasa, batasan-batasan dan penjelasan
dari leksem-leksemnya ditulis dalam bahasa yang sama; kamus ekabahasa dibedakan menjadi;
1. berdasarkan pemakaiannya
a. Kamus Besar : memuat seluruh kata suatu bahasa
b. Kamus Baku : memuat kosa kata yang baku
c. Kamus Umum : memuat kosa kata yang dipakai oleh seluruh lapisan
masyarakat.
d. Kamus Pelajar : memuat kata-kata yang terbatas, sedikit melebihi kosa kata
yang diperoleh pelajar.
e. Kamus Perguruan Tinggi : memuat kosa kata yang dapat membantu para ilmuwan
dalam penelitian, penjelasannya secara ilmiah.
f. Kamus Sekolah Dasar : memuat kosa kata sedikit di atas kosa kata yang diperoleh
anak-anak sekolah dasar.
g. Kamus Bergambar : memuat gambar-gambar yang menarik perhatian anak-anak
dengan kata-kata di bawahnya.
h. Tesaurus: berisikan kata-kata yang dipilih diberi penjelasan, sinonim, antonimnya.
2. berdasarkan kebahasaaannya.
a. Kamus Ejaan
b. Kamus Antonim
c. Kamus Peribahasa
d. Kamus Sinonim
e. Kamus Ungkapan
f. Kamus Akronim dan Singkatan

kamus multibahasa: kamus yang memakai lebih dari dua bahasa; misal;
a. Kamus Indonesia-Inggris-Arab
b. Kamus Arab-Inggris-Indonesia

kata: bentuk yang mempunyai arti leksikal dan dapat berdiri sendiri dalam kalimat

kata asal: kata yang sama sekali belum berubah dari bentuknya, dan merupakan bentuk yang
paling kecil dan menjadi asal kata kompleks/jadian.
aju, bom, tik, tua, tahu, dan sebagainya

kata bantu bilangan: kata yang berfungsi membantu menyatakan jumlah dan jenis benda,
misal;
a. batang : pohon, rokok
b. bentuk : cincin, gelang
c. biji : sawi, gandum
d. butir : telur, padi
e. carik : kertas, kain
f. helai : daun, kertas
g. utas : tali, benang

kata berimbuhan: kata jadian yang terjadi dari proses afiksasi (pemberian imbuhan), misal;
a. ber + jalan = berjalan
b. halang + an = halangan

kata benda: nomina; kata yang mengacu pada manusia, binatang, benda, dan konsep atau
pengertian

kata benda abstrak: nama benda yangt ak dapat ditangkap dengan indera, misal;
agama, perangai, pengajaran, kekayaan, dan sebagainya

kata benda berwujud: kata benda yang dapat ditangkap dengan indera, atau yang dapat
dilukiskan dalam angan-angan, misal; besi, meja, buku, angin, dan lain sebagainya.

kata benda himpunan: kata benda yang menyatakan himpunan sesuatu, misal;
rakyat, tentara, daratan, pepohonan.

kata benda konkret: - - - kata benda berwujud

kata benda nama diri: kata benda untuk menyatakan nama yang sudah tertentu, misal;
Ali, Wati, Jakarta, Bandung, Merapi, dan sebagainya

kata benda nama zat: nama benda yang menjadi zat atau bahan sesuatu, misal;
emas, perak, besi, air, batu

kata benda niskala: - - - kata benda abstrak

kata benda skala: - - - kata benda konkret

kata benda tak berwujud: - - - kata benda abstrak

kata benda umum: kata benda yang mempunyai cakupan makna yang luas, sedangkan yang
mempunyai cakupan makna sempit disebut kata benda khusus, misalnya,
a. kata benda umum: gambar, ksatria, rumah
b. kata benda khusus: atas, minggu, itu

kata bilangan: - - - numeralia
bilangan di atas seribu
leksa : 10.000 = 10 4
keti : 100.000 = 10 5
juta : 1.000.000 = 10 6
triliun : 1.000.000.000 = 10 9
biliun : 1.000.000.000.000 = 10 12
kuadriliun : 1.000.000.000.000.000 = 10 15
kuintiliun : 1.000.000.000.000.000.000 = 10 18

kata dasar: kata (baik berupa kata asal maupun kata jadian) yang menjadi dasar bagi suatu
bentuk kompeks, misal;
a. kata asal b. kata dasar c. kata kompleks
aju aju mengajukan
aju maju memajukan
jalan berjalan berjalan-jalan
halang halang halangan
halang halangan berhalangan

kata depan: preposisi; kata tugas yang bertugas sebagai unsur pembentuk frase
preposisional; preposisi terletak di bagian awal frase dan unsur yang mengikutinya dapat
berupa nomina, adjektiva, atau verba. Misal;
a. bagi bangsa
b. di Manhattan
c. untuk temannya
d. pada hari ini

kataforis (hubungan): hubungan antara pronomina dengan anteseden yang ada di depannya;
hubungan kataforis terdapat dalam klausa, bukan antar-klausa; misal:
a. Dengan sepedanya itu, Aris pergi ke pusat kota
b. Bersama temannya, Ary berangkat.

kata ganti: pronomina; kata yang dipakai untuk mengacu ke nomina (kata benda) yang lain;
berdasarkan tatabahasa baku, pronomina bahasa Indonesia ada tiga macam berikut ini.

kata ganti orang: pronomina persona; pronomina yang dipergunakan untuk mengacu ke
orang.

kata ganti penanya: pronomina penanya; kata ganti yang digunakan untuk pemerkah
pertanyaan.

kata ganti petunjuk: pronomina penunjuk; kata ganti yang dipergunakan untuk menunjuk
sesuatu; dibedakan menjadi tiga, yaitu penunjuk umum, penunjuk tempat, penunjuk ihwal/

kata kejadian kata: kata yang telah berubah dari bentuk asli (asalnya); terdiri atas kata
berimbuhan, kata sedang, dan kata majemuk.

kata keadaan: adjektiva

kata kerja: verba; kata yang menyatakan pekerjaan atau perbuatan.

kata kerja absolutum: kata kerja yang bersifat sebagai kata keadaan dan mengandung
pengertian:
1. suatu perbuatan yang telah selesai
a. Buku itu tercetak di Surabaya
b. Ia ketinggalan kereta api
2. suatu pekerjaan yang mungkin (dapat) dilakukan
a. Akhirnya terhitung juga orang sebanyak itu
b. Batu seberat itu terangkat oleh Sigit.

kata kerja aktif: kata kerja yang menyatakan bahwa subjek kalimat melakukan pekerjaan;
- - - kalimat aktif

kata kerja aus: kata kerja yang dalam pemakaiannya sering tidak memerlukan imbuhan,
misal;
bangkit, banun, tidur, pergi, makan, mandi, dan sebagainya

kata kerja bantu: kata kerja yang tidak pernah berdiri sendiri, berfungsi membantu kata
kerja yang lain dan menyatakan modalitas, misal;
akan, dapat, hendak, dan sebagainya

kata kerja finit: kata kerja yang menyatakan perbuatan yang tertentu dan waktu berlakunya
terbatas, yang menjadi batas waktu adalah waktu sedang, waktu akan, dan waktu selesai;
a. Aku sedang membaca buku
b. Buku itu akan dibacanya
c. Buku itu selesai kubaca

kata kerja gabung: kata ekrja yang berfungsi sebagai pengantar nomina (kata benda), misal;
a. Kakaknya jadi guru
b. Anak itu bernama Syailendra

kata kerja infinit: kata kerja yang menyatakan perbuatan tak tentu dan waktu berlakunya
tidak terbatas; dalam pemakaiannya kata kerja infinit dibedakan menjadi masdar, partisitif,
dan absolutum.

kata kerja intransitif: kata kerja yang tidak dapat disertai objek penderita;
- - - verba intransitif; kalimat intransitif

kata kerja imperatif: kata kerja bentuk perintah;
a. Ambilkan saya pena
b. Cabuti rumput itu

kata kerja masdar: kata kerja yang berfungsi sebagai kata benda dan menduduki subjek
kalimat; - - - kalimat masdar.

kata kerja mandiri: - - - kata kerja refleksif

kata kerja partisitif: kata kerj ayang bersifat adjektif (bertindak sebagai kata keadaan);
misal;
a. Dia dalam keadaan mengkhawatirkan
b. Dari kawah itu keluarlah air mendidih

kata kerja pasif: kata kerja yang menyatakan bahwa subjeknya dikenai pekerjaan; - - -
kalimat pasif.

kata kerja resiprok: kata kerja yang menytakan perbuatan atau pekerjaan yang dilakukan
oleh kedua belah pihak, misal;
- - - bertinju, bertengkar, lempar-melempar.

kata kerja refleksif: kata kerja yang menyatakan perbuatan atau pekerjaan yang ditujukan
untuk diri sendiri, misal;
berhias, bersolek, membanting-tulang.

kata kerja transitif: - - - verba transitif, kalimat transitif

kata keterangan: - - - adverbia

kata kompleks: kata yang terjadi dari dua morfem atau lebih; - - - kata jadian.

kata majemuk: gabungan morfem dengan kata atau kata dengan kata yang menimbulkan
pengertian baru dan khusus, dibedakan berikut ini.

kata majemuk koordinatif: kata majemuk yang komponennya berkedudukan setara (yang
satu tidak menerangkan yang lain), misal;
tanah air, darah daging, anak cucu, penyebarluasan, kelipatgandaan, kesatupaduan

kata majemuk subordinatif: kata majemuk yang komponennya berkedudukan tidak setara,
yakni ada komponen yang menjadi induk dan ada komponen yang menjadi pewatasnya,
misal;
kutu buku, lomba puisi, pedagang eceran, uang muka, sekolah menengah

kata majemuk yang berupakan gabungan bentuk bebas dan bentuk terikat, misal;
antarbangsa, mahaadil, paranormal, swadaya

kata penghubung: sambung, konjungsi

kata peniru bunyi: kata seru yang berasal dari tiruan bunyi tertentu, misal;
dor, ting, byur, krak, tik, gung, dsb.

kata perangkai: kata depan, preposisi.

kata sambung: kata penghubung, konjungsi.

kata sapaan: kata benda untuk menyatakan hubungan kekerabatan, gelar, jabatan yang
dipergunakan untuk menyapa orangnya dalam kalimat langsung;
a. Dokter, anak saya sakit apa?
b. Apa yang kau bawa itu, Dik?
c. Tuan, saya akan pulang dahulu.

kata sandang: artikel

kata seru: interjeksi

kata sifat: kata keadaan, adjektiva

kata singkatan: akronim

kata tanya: kata ganti penanya

kata tugas: kata atau gabungan kata yang tugasnya semata-mata memungkinkan kata lain
berperan dalam kalimat; termasuk kelas kata tugas adalah preposisi, konjungsi, interjeksi,
artikel dan partikel.

kata tunggal: kata yang hanya terdiri atas satu morfem; misal;
rumah, sepeda, kantor, buku

kata turunan: kata jadian

kata ulang: duplikasi, reduplikasi

kelas kata: jenis kata

kelompok bahasa: - - - rumpun bahasa

kelompok ton: bagian kalimat tempat berlaku suatu pola perubahan nada tertentu, misal;
Dia berbaring di kursi, sambil membaca
2-33/ 2- 3 3/ 2- 3 1 #

kelompok ton pertama adalah dia
kelompok ton kedua adalah berbaring di kursi
kelompok ton ketiga adalah sambil membaca

kerancuan: - - - kontaminasi

kesenyapan: keadaan senyap, tiada bunyi sebagai batas ujaran.

keterangan: sesuatu yang berfungsi menerangkan, baik menerangkan kata maupun
menerangkan kalimat.

keterangan ablatif: keterangan yang menyatakan asal sesuatu, misal;
Rumah itu terbuat dari kayu

keterangan akibat: keterangan yang menyatakan akibat yang dinyatakan oleh predikatnya,
misal;
Mereka belajar keras sampai lelah

keterangan alasan: keterangan yang menjelaskan alasan perbuatan yang dinyatakan
predikatnya;
Ia tidak jadi pergi karena hujan

keterangan apositif: keterangan suatu benda yang dapat menggantikannya apabila yang
diterangkan tersebut tidak disebutkan (dihilangkan), misal;
Kakaknya, David, telah lama meninggal

keterangan asal: - - - keterangan ablatif

keterangan aspek: keterangan yang menjelaskan terjadinya suatu proses secara objektif;
dibedakan menjadi: keterangan aspek.
1. duratif: peristiwa yang tengah berlangsung
Farisya sedang (tengah) menulis.
2. frekuentatif: peristiwa yang terjadi berulang-ulang, selalu, sering, kadang-kadang
3. futuratif: peristiwa yang akan berlangsung
Ia akan pergi ke Solo
4. inkoatif: peristiwa atau keadaan mulai terjadi
Sawah itu mulai ditanami padi
5. inkompletif: peristiwa yang belum selesai - - - duratif
6. kompletif: peristiwa telah selesai/berakhir
Dia sudah berangkat
7. repetitif: peristiwa terjadi sekali lagi
Farisya menulis lagi dengan tinta merah
8. Spontanitas: peristiwa terjadi dengan tidak disangka-sangka
Tiba-tiba Nia jatuh pingsan

keterangan komitatif: keterangan yang menjelaskan ikut sertanya seseorang dalam suatu
tindakan:
Ahmad belajar kelompok bersama temannya

keterangan kosekutif: - - - keterangan akibat

keterangan konsesif: keterangan yang menjelaskan berlakunya suatu perbuatan berlawanan
dengan kehendak pembicara; misal;
Ia tetap pergi ke perpustakaan, meskipun hujan

keterangan kualitatif: keterangan yang menjelaskan cara suatu peristiwa tersebut
dilaksanakan;
Ia bekerja mati-matian

keterangan kuantitatif: keterangan yang menyatakan berapa kali suatu peristiwa terjadi,
misal;
Kakek sakit rematik sudah tiga kali

keterangan modalitas: keterangan yang menyatakan bahwa suatu proses berlaku secara
subjektif, yakni sebagai sebagai yang dikehendaki atau ditafsirkan oleh pembicara; dibedakan
menjadi keterangan modalitas;
1. desideratif; menginginkan, mengharapkan terjadinya suatu peristiwa;
Semoga kau lulus ujian
2. dubiatif; meragukan terjadinya suatu peristiwa
Barangkali ia berhalangan hadir
3. final; hasil perbuatan/tujuan yang sengaja dikehendaki atau ingin dicapai;
Ann rajin belajar agar lulus ujian
4. kondisional; syarat berlangsungnya peristiwa;
Saya akan datang kalau tidak hujan
5. optatif: desideratif; keterangan harapan
6. potensial; peristiwa mungkin terjadi
Mungkin ia berani pergi sendirian

keterangan objek: kata-kata yang menerangkan objek dan bersama-sama objek membentuk
fase; misal:
Ayah memelihara ayam ras

keterangan perlawanan: - - - keterangan konsesif

keterangan pembandingan: keterangan yang menyatakan kesetaraan atau kemiripan antara
suatu keadaan, kejadian, atau perbuatan dengan suatu keadaan, kejadian, atau perbuatan yang
lain, misal;
Tekadnya untuk merantau teguh laksana gunung karang

keterangan perwatasan: keterangan yang menyatakan perkecualian dari sesuatu yang telah
dinyatakan sebelumnya, misal;
Semuanya telah dibakar habis, kecuali yang ini

keterangan posesif: keterangan yang menyatakan milik; misal;
Buku saya dipinjam Farisya
Motor teman saya berwarna hitam

keterangan predikat: kata atau kata-kata yang menerangkan predikat; misal;
Aris sedang membaca novel

keterangan sebab: keterangan yang menyatakan sebab terjadinya sesuatu dalam predikatnya,
misal;
Kemarin ia meninggal karena keracunan

keterangan similatif: - - - keterangan pembanding

keterangan subjek: kata atau kata-kata yang menerangkan subjek; misal;
Gedung pertemuan itu ramai
Rumah indah model terbaru itu telah jadi

keterangan syarat: keterangan yang menyatakan syarat berlakunya sesuatu dalam predikat,
misal;
Kamu boleh ikut asal tidak nakal
Eva baru datang dari Bali

keterangan tujuan: keterangan yang menjelaskan tujuan perbuatan dalam predikat, misal;
Dia tekun beribadah agar dekat Tuhan
Ia cepat-cepat berangkat agar tidak terlambat

keterangan waktu: keterangan yang menjelaskan waktu terjadinya perbuatan/peristiwa
dalam predikat, misal;
a. Kemarin sore paman telah berangkat ke Aceh
b. Nia pulang sekolah pukul 12.30

khasanah kata: kosa kata; leksikon

kiasan: - - - makna kiasan

klausa: gabungan kata yang minimal mempunyai unsur subjek dan predikat, dan merupakan
bagian dari kalimat majemuk.

klausa anak: klausa yang merupakan bagian atau pola bawahan klausa induk.

klausa induk: klausa yang merupakan induk kalimat majemuk bertingkat:
Aku bekerja sendiri sejak Ibu pergi ke Solo
(klausa induk) (klausa anak)

klausa koordinatif: klausa yang bekedudukan setara dengan frase lain dalam kalimat
majemuk setara
Nia rajin belajar, tetapi (ia) tidak terampil
(klausa koordinatif) (klausa koordinatif)

klausa selipan: klausa yang diselipkan atau dimasukkan dalam kalimat tunggal, misal;
a. Pohon itu ditanam oleh ayah (kalimat tunggal)
b. yang ada di tepi kebun (klausa)
c. Pohon yang ada di tepi kebun itu ditanam oleh ayah (klausa selipan)

klausa sematan: klausa subordinatif yang menjadi bagian frase atau klausa yang lain.

klausa relatif: klausa yang merupakan perpaduan klausa sematan dengan bagian frase yang
diterangkannya, misal;
a. Ayah anak berambut panjang itu seorang polisi.
b. Ayah (Farisya) itu seorang polisi (klausa induk)
c. anak berambut panjang (klausa subordinatif) juga klausa sematan karena menerangkan
subjek "ayah" membentuk frase
d. Ayah anak berambut panjang (klausa relatif).

klausa utama: klausa pokok yang mendasari terbentuknya kalimat majemuk; dalam kalimat
majemuk setara semua klausanya adalah klausa utama, sedangkan dalam kalimat majemuk
bertingkat klausa utamanya adalah klausa induk.

klitika (klisik): bentuk ringkas yang berasal dari kata ganti persona, berupa imbuhan awal
(proklisis) dan imbuhan akhir (enklisis).
- - - proklisis dan enklisis.

kohesi: keserasian hubungan antara unsur yang satu dengan unsur yang lain dalam wacana
sehingga tercipta perngertian yang apik atau koheren.

koherensi: hubungan yang harmonis, yang memperlihatkan kesatuan dan kebersamaan antara
satu kalimat dengan kalimat lain dalam sebuah wacana.

komplemen: keterangan predikat yang erat sekali hubungannya, tetapi tidak mutlah
diperlukan, hanya sekedar melengkapi; misal;
a. Dia mendagangkan barang-barang elektronik di pasar (sebagai objek)
b. Dia berdagang barang-barang elektronik di pasar (sebagai komplemen atau pelengkap)

kompositum: kata majemuk

konfiks: - - - simulfiks

konotasi: - - - makna konotasi

konjugasi: perubahan bentuk kata kerj aberdasarkan persona, ragam, kala, cara; terapat dalam
bahasa-bahasa fleksi; misal;
a. studying - study - studie - studied (belajar)
b. writing - write - writes - wrote (menulis)

konjungsi: kata sambung; kata tugas yang berfungsi menghubungkan dua klausa atau lebih;
konjungsi dibagi menjadi lima kelompok berikut.

konjungsi antarkalimat: konjungsi yang menghubungkan satu kalimat dengan kalimat yang
lain; selalu terletak di awal kalimat dan ditulis dengan huruf kapital; misal;
Kami tidak sependapat dengan dia. Biarpun begitu, kami tidak akan menghalanginya.

konjungsi antarparagraf: konjungsi yang menghubungkan satu paragraf dengan paragraf
sebelumnya; pada umumnya terletak di awal paragraf; yang termasuk konjungsi ini di
antaranya adapun, akan hal, mengenai, dalam pada itu, alkisah, arkian, sebermula, syahdan.

konjungsi koordinatif: konjungsi yang menghubungkan dua unsur atau lebih dan kedua
unsur itu memiliki status sintaksi (kalimat) yang sama; misal;
a. dan : menandai hubungan penambahan
b. atau : menandai hubungan pemilihan
c. tetapi : menandai hubungan perlawanan

konjungsi korelatif: konjungsi yang mengubungkan dua kata, frase, atau klausa, dan kedua
unsur itu memiliki status sintaksis yang sama; terdiri atas dua bagian yang dipisahkan oleh
kedua unsur yang dihubungkan, misal;
a. baik... maupun... (maupun)
b. tidak hanya..., tetapi (...) juga (...)
c. demikian (rupa) ... sehingga ...
d. apa (kah) ... atau ...
e. entah ... entah...
f. jangkan..., ... pun ...

konjungsi subordinatif: konjungsi yang menghubungkan dua klausa datu lebih dan klausa-
klausa itu tidak memiliki status sintaksis yang sama; satu klausa merupakan anak kalimat dari
kalimat induknya.

konsonan: bunyi bahasa yang dihasilkan oleh arus udara yang mengalami rintangan.

konsonan frikatif alveolar bersuara: /z/; dihasilkan dengan menempelkan ujung lidah pada
gusi bawah sambil melepaskan udara lewat samping lidah sehingga menimbulkan bunyi desis
dengan pita suara bergetar.

konsonan frikatif alveolar tak bersuara: /s/; dihasilkan atau dibentuk sama dengan
pembentukan /z/ tetapi pita suara tidak bergetar.

konsonan frikatif glotal tak bersuara: /h/; dibentuk dengan melewatkan arus udara pita
suara yang menyempit sehingga menimbulkan bunyi desis tanpa dihambat di tempat lain.

konsonan frikatif labiodental: /f/; dibentuk dengan bibir bawah didekatkan pada bagian
bawah gigi atas sehingga udara dari paru-paru dapat melewati lubang yang sempit antara gigi
dan bibir dengan menimbulkan bunyi desis.

konsonan frikatif palatal tak bersuara: /s/ dilambangkan dengan sy, dibentuk dengan
menempelkan depan lidah pada langit-langit keras, tetapi udara dapat melewati samping lidah
dan menimbulkan geseran.

konsonan frikatif verbal tak bersuara: /x/; dibentuk dengan mendekatkan punggung lidah
ke langit-langit lunak yang dinaikkan agar udara keluar tidak melalui hidung.

konsonan getar alveolar: /r/; dibentuk dengan menempelkan ujung lidah pada gusi
kemudian menghembuskan udara sehingga lidah tersebut secara berulang-ulang menempel
pada dan lepas dari gusi.

konsonan hambat alveolar: /t/ dan /d/; dilafalkan dengan menempelkan ujung lidah pada
gusi untuk menahan udara dari paru-paru dan kemudian melepaskan udara itu.

konsonan hambat bilabial: /p/ dan /b/; dilafalkan dengan bibir atas dan bibir bawah terkatup
rapat dan udara dari paru-paru tertahan untuk sementara waktu sebelum katupan itu
dilepaskan.

konsonan hambat glotal: /?/ ada yang dilambangkan dengan k ada pula yang tidak;
diucapkan dengan kedua pita suara merapat untuk menghambat udara dari paru-paru, dan
kemudian dibukan secara tiba-tiba; misal: /pa?/ - - - pak, /sa?at/ - - - saat.

konsonan hambat palatal: /c/ dan /j/; dilafalkan dengan daun lidah menempel pada langit-
langit keras untu menghambat udara dari paru-paru dan kemudian dilepaskan.

konsonan hambat velar: /k/ dan /g/; dihasilkan dengan menempelkan belakang lidah pada
langit-langit lunak, udara dihambat dan kemudian dilepaskan secara mendadak.

konsonan lateral alveolar: /l/; dihasilkan dengan menempelkan daun lidah pada gusi dan
mengeluarkan udara melewati samping lidah, sedang pita suara dalam keadaan bergetar.

konsonan nasal alveolar: /n/; dibuat dengan menempelkan ujung lidah pada gusi untuk
menghambat udara dari paru-paru, kemudian udara dikeluarkan lewat hidung.

konsonan nasal bilabial: /m/; dibuat dengan dua bibir dikatupkan, kemudian udara
dikeluarkan melalui rongga hidung.

konsonan nasal palatal: /n/; yang dilambangkan ny; dibentuk dengan menempelkan ujung
lidah pada langit-langit keras untuk menahan udara dari paru-paru, kemudian udara
dikeluarkan melalui rongga hidung sehingga terjadi persengauan.

konsonan nasal velar: /n/ yang dilambangkan ng; dibentuk dengan menempelkan belakang
lidah pada langit-langit lunak dan kemudian udara dilepaskan melalui hidung.

konstituen: kata atau kelompok kata yang membentuk suatu kesatuan kalimat; misal;
Kami mendatangi pertemuan itu tadi malam
(kalimat tersebut terdiri atas empat konstituen)

konstruksi: pertemuan morfem dengan morfem lain yang mengandung arti dalam sebuah
frase atau kalimat.

konstruksi eksosentrik: konstruksi yang salah satu unsurnya mempunyai fungsi yang tidak
sama dengan unsur yang lainnya dalam sebuah kalimat atau kesatuan bahasa yang lebih besar;
konstruksi ini terdiri atas:
1. konjungtif: salah satu unsurnya berupa konjungsi (kata sambung) Anak laki-laki itu
marah sekali sebab dihina.
2. objektif: salah satu unsurnya berupa objek Kakak pergi bersama adik.
3. predikatif: salah satu unsurnya predikat dan merupakan hubungan subjek-predikat Anak
itu menangis ketika ibunya pergi.
4. preposisional: salah satu unsurnya berupa preposisi (kata depan) Saudara kembar saya
tinggal di Norwegia.

konstruksi endosentrik: konstruksi kelompok kata yang dalam kalimat atau satuan bahasa
yang lebih besar, unsur-unsurnya mempunyai fungsi yang sama; konstruksi ini terdiri atas;
1. apositif: unsur-unsurnya berupa unsur inti dan dapat saling menggantikan bila salah satu
unsurnya dihilangkan.
Sam, tetanggaku, rajin bekerja.
2. atribut: unsur-unsurnya berupa unsur inti dan keterangan (atribut).
Cita-citanya ingin jadi seorang poliglot.
3. koordinatif: unsur-unsurnya berupa unsur inti dengan hubungan setara atau koordinatif.
Paman pulang pergi naik kereta api.

konstruksi morfologi: pertemuan morfem dengan morfem lain yang membentuk sebuah
kata, misal;
a. meng + tembak = menembak
b. (per-an) + baik = perbaikan

konstruksi sintaksis: pertemuan morfem dengan morfem yang lain yang menimbulkan
kelompok kata (frase) atau kalimat; misal;
a. perbaikan jalan raya (frase)
b. Ia menangis tersedu-sedu (kalimat)

kontaminasi: peristiwa mencampuradukkan dua pengertian yang benar menjadi satu
pengertian yang salah; kerancuan.

kontaminasi kalimat: kontaminasi yang terjadi pada kalimat; misal;
a. Bahasa Indonesia tidak mengenal konjungsi.
b. Dalam bahasa Indonesia tidak dikenal konjungsi. (kedua kalimat tersebut benar)
c. Dalam bahasa Indonesia tidak mengenal konjungsi. (kalimat rancu)

kontaminasi kata: kontaminasi yang terjadi dalam pemakaian kata; misal;
a. mempertinggi dan meninggikan (benar)
b. mempertinggikan (salah/rancu)
c. berulang-ulang dan berkali-kali (benar)
d. berulang-kali (salah/rancu)

kontraksi: peristiwa memendekkan kata dengan jalan memadatkan beberapa kata sehingga
menjadi sebuah kata, sedang artinya tidak berubah; misal:
a. Tapia na uli = Tapanuli
b. parama iswai = permaisuri
c. maha erdhika = merdeka

kontur: suatu arus ujaran yang diapit oleh dua kesenyapan, misal;
a. Kemarin/ hujan lebat. (dua kontur)
b. Kakak Eva/ belajar membaca/ di taman. (3 kontur)

kosa kata: perbendaharaan kata, khasanah kata.

kutipan langsung: pernyataan yang intinya menirukan pengujarnya; dalam kalimat langsung,
kutipan langsung ditulis di antara dua tanda petik;
"Bulan depan saya akan pulang," tulis Arya.
Pak Guru menasihatiku, "Ar, rajinlah belajar"



L

labial: - - - bilabial

labium: bibir; nama salah satu alat ucap yang terdapat di bagian mulut.

labio dental: bunyi yang dihasilkan dengan mempertemukan gigi atas dengan bibir bawah;
bunyi /f/ dan /v/.

lafal: ucapan; cara membunyikan; misal:
a. Dua negara itu sedang perang.
Gadis itu menyukai rambut perang.
b. Kakek memerah susu sapi.
Mukanya memerah karena marah.
c. Ia membeli buku di toko.
Ia seorang tokoh terkemuka.
Tiap-tiap pasang kata bergaris bawah berbeda pelafalannya.

lagu kalimat: lagu yang dimiliki oleh kalimat yang ditandai oleh jeda/perhentian yang berupa
naik turunnya suara pada waktu kalimat tersebut diucapkan; dalam bahasa tulis, lagu kalimat
ditandai oleh tanda baca.

lagu kalimat berita: lagu yang dimiliki oleh kalimat berita; umumnya mempunyai lagu
dengan suara naik pada permulaan, kemudian terdapat jeda sebentar, yang diikuti oleh suara
menurun pada akhir kalimat, misal;

lagu kalimat perintah: lagu yang dimiliki oleh kalimat perintah; dibedakan menjadi:
1. lagu dasar kalimat perintah pendek; suara dari nada tinggi dengan cepat meluncur menuju
ke nada rendah; misal:


2. lagu dasar kalimat perintah panjang; pada permulaan kalimat sura naik, sedang pada
akhirnya suara menurun dengan agak rata.



lagu kalimat tanya: pada permulaan kalimat suara naik, diikuti jeda, dilanjutkan suara agak
naik dan mempunyai getar tanya pada akhir kalimat.



langit-langit keras: - - - palatum.

laring: pangkal tenggorok; nama salah satu alat ucap.

larynx: - - - laring.

lateral: bunyi yang dihasilkan dengan mengangkat lidah ke langit-langit sehingga udara
terpaksa diaduk dan keluar melalui kedua sisi lidah; bunyi /l/.

leksikal: - - - makna leksikal.

leksikografi: ilmu tentang tatacara penyusunan kamus.

leksikologi: cabang linguistik yang mempelajari kata atau kosa kata.

leksikon: kosa kata, perbendaharaan kata.

leksem: satuan kata terkecil yang menjadi entri dari leksikon (kosa kata).

likuida: - - - lateral.

lingua franca: bahasa perantara, perhubungan, dan pergaulan; bahasa Indonesia berasal dari
bahasa Melayu yang telah menjadi lingua franca di kepulauan Nusantara.

linguis: pakar/ahli bahasa; misal:
Prof. Dr. Anton M. Moeliono, S.S.,M.A.
Dr. Harimurti Kridalaksana, S.S.
Prof. M. Ramlan

linguistik: ilmu bahasa.

logat: dialek; kumpulan keseluruhan ciri-ciri dalam ujaran perseorangan yang ditandai oleh
ciri-ciri yang khas dalam tata bunyi, kata-kata ungkapan; logat/dialek erat sekali hubungannya
dengan bahasa ibu si penuturnya, misal;
a. logat Jakarta
b. logat Bali
c. logat Banyumas
d. logat Surabaya

logograf: suatu tanda atau lambang mewakili sepatah kata atau pengertian, misal;
huruf China - - - ideograf.



M

majemuk: jamak; lebih dari satu.
- - - morfem majemuk, kata majemuk, kalimat majemuk, kata ganti orang jamak.

makna: hubungan antara tanda yang berupa lambang bunyi ujaran dengan hal atau barang
yang dimaksudkan.

makna adversatif: makna yang menyatakan peristiwa yang tidak menyenangkan subjeknya,
misal;
a. Paijo kejatuhan kelapa.
b. Perbuatan itu ketahuan (oleh) ayahnya.
c. Ia kecurian sendal

makna asli: makna sebenarnya; arti yang memang sudah terkandung pada kata yang tersurat;
kebalikan makna kias; contoh:
meja hijau = meja yang berwarna hijau
jago merah = jago yang berbalung merah

makna benefaktif: makna "untuk orang lain: pada kalimat dwitransitif, contoh:
a. Kamu harus membuatkan Pak X laporan tahunan
b. Ia sedang mencarikan pekerjaan untuk adiknya.

makna denotatif: arti inti, arti umum yang terkandung pada suatu kata;kebalikan makna
konotatif.
a. melihat, mengerling, menatap, mempunyai arti denotatif melihat.
b. kerdil, kurus, ramping bermakna denotasi kecil.

makna gramatikal: arti yang timbul sebagai akibat melekatnya suatu morfem kepada
morfem yang lain.
a. makan + an = yang dimakan
b. langit-langit = menyerupai langit
c. terbesar = paling besar.

makna khusus: makna yang sifatnya berlaku untuk semua hal; contoh:
- - - arti atau makna umum.

makna kiasan: makna yang tidak sewajarnya terdapat pada suatu kata yang tersurat, karena
mempunyai makna lain yang tersirat, contoh:
a. meja hijau = pengadilan
b. jago merah = api, kebakaran
- - - bandungkan dengan makna asli

makna konotatif: arti tambahan; arti yang memberikan tafsiran khusus dan mempunyai nilau
rasa tertentu; contoh:
macam kata arti inti/makna denotatif arti tambahan/makna konotatif
a. melihat melihat --
mengerling melihat dengan ekor mata
menatap melihat dengan pandangan yang tetap

b. kumpulan kumpulan --
kelompok kumpulan nilai rasanya baik
gerombolan kumpulan nilai rasanya jelek

makna leksikal: arti yang sudah tetap terkandung dalam sebuah kata, makna seperti dalam
kamus/;
a. kuda : nama sejenis binatang
b. pensil : nama alat untuk menulis

makna luas (meluas): - - - perluasan makna

makna pokok: arti yang mula-mula terdapat pada suatu kata, contoh: - - - makna turunan.

makna sempit (menyempit): - - - penyempitan makna.

makna struktural: makna kata sesuai dengan kedudukan dalam sebuah kalimat, contoh:
a. Adik sudah bisa berjalan (=dapat)
b. Bisa ular itu berbahaya (=racun)

makna tersurat: arti kata atau kalimat seperti yang tertulis; - - - bandingkan dengan makna
tersebut.

makna tersirat: makna yang harus dipahami dari kata atau kalimat karena makna tersebut
tidak tertulis atau tidak diucapkan oleh penuturnya.

makna turunan: arti kata yang timbul di kemudian waktu karena pergeseran dan
perkembangan bahasa atau kata pada makna pokoknya, misal;
a. arti pokok b. arti turunan
Pisau itu tajam Perkataannya tajam.
Pikirannya tajam
Katanya tajam

makna umum: arti yang sifatnya berlaku untuk semua hal yang sifatnya lebih khusus,
contoh:
a. arti umum b. arti khusus
mengambil mencuri, menjambret, merampok, merampas, dll.
binatang kunang-kunang, komodo, ikan, dll.

melioratif: amelioratif; perubahan makna suatu kata-kata yang semua dirasakan rendah
nilainya menjadi lebih baik atau lebih tinggi nilainya.
makna wanita dan istri dirasakan nilainya lebih tinggi dari kata perempuan dan bini.

mesagog: - - - epentesis.

metatesis: peristiwa mengubah letak susunan huruf dalam sebuah kata, sedang artinya kadang
berubah, kadang tidak, contoh:
a. yang berubah arti b. yang tidak berubah arti
beting - tebing rontal - lontar
jalur - lajur kerikil - kelikir
padma - padam banteras - berantas

modalitas: - - - keterangan modalitas.

monoftong: vokal tunggal; a, e, i, o, u, e.

monoftongisasi: proses perubahan diftong (vokal rangkap) menjadi monoftong (vokal
tunggal).
a. kalu - - kalo, syaitan - - syetan
b. pulau - - pulo, taufan - - topan

monograf: satu fonem (bunyi) dilambangkan dengan satu tanda (huruf); misal;
/a/ - - - a /u/ - - - u
/c/ - - - c /j/ - - - j
/?/ - - - k /e terbalik/ - - - e

morfem: kesatuan bentuk terkecil yang mengandung arti (makna gramatikal dan atau makna
leksikal)

morfem afiks: morfem yang berupa afiks atau imbuhan, bentuk yang tak dapat berdiri
sendiri, contoh:
- - - afiks (prefiks, infiks, sufiks, konfiks) atau imbuhan.

morfem bebas: morfem yang berupa bentuk bebas; bentuk yang dalam ucapannya yang biasa
sebagai bentuk lepas dan dapat berdiri sendiri, misal;
Ia makan nasi. (kalimat ini terdiri atas 3 morfem bebas).

morfem dasar: morfem yang berupa bentuk dasar, baik tunggal maupun majemuk, misal;
contoh morfem dasar morfem afiks
berhalangan halangan ber-
(majemuk) (tunggal)
halangan halang -an
(tunggal) (tunggal)

morfem majemuk: morfem yang berupa bentuk majemuk, bentuk yang terdiri atas bentuk-
bentuk yang lebih kecil, misal:
a. bertemu terdiri atas morfem ber dan temu.
b. halangan terdiri atas morfem halang dan an.

morfem setengah bebas: morfem yang berupa bentuk seterngah bebas, bentuk yang dalam
ucapan bisa berupa bentuk terikat, tetapi secara gramatikal mempunyai sifat kebebasan; misal:
lah, kah, tah, ku, mu, nya.

morfem terikat: morfem yang berupa bentuk terikat, bentuk yang dalam ucapan biasa tidak
dapat berdiri sendiri sebagai bentuk lepas, selalu terikat pada bentuk yang lain; misal:
morfem bertemu dan berhenti terdiri atas morfem terikat ber-, temu dan henti, karena
ketiganya tak pernah digunakan secara lepas atau terpisah.

morfem tunggal: morfem yang berupa bentuk tunggal; bentuk yang tidak terdiri atas bentuk-
bentuk yang lebih kecil; misal:
- - - morfem dasar dan morfem majemuk.

morfofonemis: - - - proses morfofonemis.

morfologi: ilmu tata bentuk kata; ilmu yang menyelidiki bentuk morfem dan hubungan-
hubungan antara morfem-morfem itu dalam bentuk kata.



N

nada: tinggi rendahnya suara dalam pengucapan, misal;
ibu biasa diucapkan dengan nada tinggi bila, misalnya, seorang anak memanggil ibu dari
kejauhan.
ibu biasa diucapkan dengan nada rendah bila, misalnya, seorang anak menyapa ibunya yang
sedang sakit.
gila, dengan nada tinggi bila orang menyatakan kemarahan atau kekecewaan.
gila, dengan nada terendah jika orang berkelakar dengan sahabatnya.

narasi: cerita; karangan yang merupakan rangkaian peristiwa yang saling berkaitan disusun
menurut urutan kejadian atau waktu; isi cerita berupa kejadian nyata atau hanya sekedar
imajinasi pengarangnya; termasuk dalam jenis narasi antara lain novel, cerpen, hikayat,
dongeng, kisah, dan drama.

nasal (bunyi-): bunyi sengau; bunyi bahasa yang udaranya keluar melalui hidung; misal:
/n/, /m/, /ny/, /ng/

nasalisasi: - - - proses nasalisasi.

nilai rasa: kesan yang berupa rasa yang ditimbulkan oleh suatu kata; makna konotasi, misal:
a. tiga belas = bilangan bulat setengah dua belas
nilai rasa : kesialan, kecelakaan.
b. tolol; mampus = bodoh; mati.
nilai rasa : penghinaan.

nomen verbal: kata kerja berfungsi nominal; - - - kata kerja infinit.

NOMINA: - - - kata benda

nominal: berkaitan dengan nomina atau kata benda.

nosi: makna yang timbul akibat peristiwa morfologis (proses penggabungan morfem); misal;
a. Kakinya terinjak. (ter = tidak sengaja)
b. Julius anak terpandai. (ter = paling)
c. pohon-pohonan = bermacam-macam pohon
d. tolong-menolong = saling menolong.

numeralia: kata bilangan; kata yang menyatakan jumlah benda atau menunjukkan tempat
suatu benda dalam deretan benda-benda yang lain.

numerila distributif: kata bilangan yang terbentuk dari pengulangan kata bilangan dan
mempunyai ariti "demi" atau "masing-masing"; misal;
a. satu - - - satu-satu
b. dua - - - dua-dua
c. empat - - empat-empat

numeralia induk (pokok atau utama): kata bilangan asli dan masih menyatakan jumlah,
misal;
a. satu, dua, empat, sepuluh, seratus, satu juta
b. 28 = dua puluh delapan, tidak boleh diucapkan dua delapan
c. 304 = tiga ratus empat, tidak boleh diucapkan tiga nol empat

numeralia kolektif: kata bilangan kumpulan atau himpunan; kata bilangan yang menyatakan
kumpulan atau himpunan; misal;
a. Kedua anak itu pergi ke Yogyakarta.
b. Kami berempat belajar kelompok.
c. Bertiga saja mereka mengail ikan.

numeralia pecahan: kata bilangan yang menyatakan hasil bagi dua bilangan, misal;
1. 2/3 dan 5/7 dibaca dua pertiga dan lima pertujuh; 2 dan 5 disebut pembilang, sedangkan 3
dan 7 disebut penyebut.
2. pecahan campuran: pecahan bercampur dengan bilangan bulat:
2 3/4 = dua tiga perempat
7 5/6 = tujuh lima perenam
3. pecahan desimal; pecahan persepuluhan
0,3 = 3/10 = tiga persepuluh
0,27 = 27/100 = dua puluh tujuh perseratus
4. pecahan dengan tanda % dan %o
5% = 5/100 = lima perseratus
25%o = 25/1000 = dua puluh lima perseribu

numeralia tak tentu: kata bilangan yang menyatakan jumlah tak tentu, misal;
segala, sekalian, seluruh, semua, sedikit para, banyak, beberapa, tiap-tiap.

numeralia tingkat: kata bilangan yang menyatakan urutan dan tingkat suatu benda dalam
perbandingannya dengan benda yang lainnya, misal;
a. Ia menjadi juara pertama
b. Anak kedua Pak Julian naik kelas
c. Anak yang kelima sakit keras



O

objek: keterangan yang erat sekali hubungannya dengan predikat, tetapi menduduki jabatan
tersendiri, tidak menjadi satu dengan predikat dalam frase.

objek alat: objek yang merupakan alat yang diperlukan subjek untuk menyatakan sesuatu
yang tersebut dalam predikatnya, misal;
a. Bangunan itu berlapiskan emas.
b. Anak itu bertudung dengan daun pisang.
c. Rakyat bersenjata dengan panah dan golok.

objek berkata depan: objek yang di mukanya terdapat kata depan yang tetap karena
diperlukan oleh predikatnya, misal;
a. Lupalah ia akan kedua orang tuanya.
b. Saya berterima kasih atas bantuan Anda.
c. Ia setia terhadap janjinya.

objek pasangan: objek yang membentuk pasangan dengan subjek, dan selalu didahului oleh
kata depan "dengan"; misal;
a. Ayah berunding dengan paman.
b. Program kerja koperasi itu selaras dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga.

objek pelaku: objek yang melakukan pekerjaan dalam kalimat pasif; misal;
a. Adik dinasihati oleh ayah.
b. Upacara itu dihadiri oleh para guru dan siswa.

objek penderita: objek yang menderita pekerjaan, baik langsung maupun tidak langsung,
atau yang menyatakan hasil atau akibat pekerjaan yang dinyatakan oleh predikatnya, misal;
a. Paman mendirikan rumah baru
b. Daerah itu menghasilkan damar, rotan dan karet.

objek penyerta: objek berkepentingan; objek yang ikut serta melengkapi pekerjaan yang
dinyatakan oleh predikatnya dan berkepentingan karena memperoleh suatu pemberian, misal;
a. Kakek membelikan dia sebuah sepatu.
b. Paman menghadiahi saya, kakak, dan adik sebuah buku.
c. Guru membagikan rapor kepada para siswa.

oposisi: pembandingan dengan menggunakan titik dua (:); misal;
membeli : membelikan
/d/ : /t/

oral (bunyi-): bunyi bahasa yang arus udaranya keluar melalui mulut; bandingkan dengan - -
- bunyi nasal.

orang I: orang yang berbicara - - - kata ganti orang I (pertama)

orang II: orang yang diajak bicara - - - kata ganti orang II (kedua)

orang III: orang yang dibicarakan - - - kata ganti orang III (ketiga)

orasi: pidato

orator: orang yang berpidato.

oratoris (kalimat-): kalimat tanya yang tidak memerlukan jawaban dan dipakai oleh orator,
misal;
a. Patutkah air susu dibalas dengan air tuba?
b. Kepada siapa lagi kita beribada jika bukan kepada Allah?

ortografi: gambaran bunyi bahasa yang berupa tulisan atau lambang; sistem ejaan.

outline: kerangka karangan atau wacana yang merupakan wacana kerja karangan secara
keseluruhan; manfaatnya adalah:
a. memudahkan penyusunan karangan yang utuh dan benar
b. pengarang selalu ingat akan apa-apa yang akan ditulisnya.
c. jika ada yang salah atu kurang tepat dapat diganti atu dihilangkan sebelumnya.




P

padanan: bentuk (kata atau frase) yang sama maknanya dengan bentuk (kata atau frase)
dalam bahasa lain; misal:
a. medication = pengobatan
b. samenwerking = kerja sama
c. balanced budget = anggaran berimbang

palatal: bunyi yang dihasilkan oleh bagian tengah lidah sebagai artikulatornya dan langit-
langit keras sebagai titik artikulasinya, yaitu bunyi: /c/, /j/, /sy/, /ny/, /y/

palatum: langit-langi tkeras dalam rongga mulut sebagai salah satu alat ucap.

parafrase: penyajian kembali suatu ungkapan gagasan dengan bahasa yang sama, tetapi
dengan cara yang berbeda; misal: penyajian karya puisi menjadi bentuk prosa.

paradigma: - - - perangkat kata.

paragoge: peristiwa menambahkan sebuah huruf atau lebih di belakang kata, sedang artinya
tetap.
a. pen - - pena
b. ria - - riang
c. hulubala - - hulubalang
d. lamp - - lampu

paragraf: bagian karangan yang merupakan kesatuan pikiran yang terjadi dari kalimat utama
(kalau ada) dan kalimat penjelas, biasanya ditandai dengan menjorok ke dalam 1-2 cm;
- - - alinea.

parenthesis: - - - kalimat sisipan.

partikel: alat bahasa yang merupakan bagian kalimat yang bersifat efektif (menyatakan
perasaan) yang merupakan morfem setengah bebas atau kadang-kadang berupa morfem
terikat; misal;
lah, kah, tah, dan pun.

pelengkap: - - - komplemen.

pembakuan bahasa: usaha mencari ragam bahasa yang bersifat mantap, dinamis,
mempunyai kaidah yang tetap serta dapat mengungkapkan penalaran yang cermat.

pembinaan bahasa: usaha memantapkan pemakaian bahasa yang baik dan benar di kalangan
penutur atau pemakai bahasa.

pengembangan bahasa: usaha untuk meningkatkan mutu pengajaran bahasa, sehingga
penuturnya memiliki keterampilan berbahasa, pengetahuan yang baik tentang bahasa, dan
sikap positif terhadap bahasa, termasuk sastranya.

penyadur: orang yang menyadur (melakukan penyaduran)

penyaduran: hal mengalihbahasakan secara bebas suatu wacana yang biasanya diikuti atau
disertai perubahan-perubahan.

penyempitan makna: kebalikan perluasan makna.

pergeseran makna: perubahan makna dalam pertumbuhan dan perkembangan bahasa, misal;
pengertian "berlayar";
pada masa dahulu: harus menggunakan layar
pada masa sekarang: tidak harus memakai layar

perangkat kata: kumpulan kata dari akar yang sama.

perluasan makna: perubahan makna sehingga maknanya mempunyai cakupan yang lebih
luas daripada makna yang sebelumnya; misal:
pengertian bapak,
dahulu: ayah dari anak
sekarang: untuk arti semua orang laki-laki yang dianggap lebih tua.
adik, kakak, saudara, dan sebagainya.

permutasi: perubahan urutan kata dengan tidak mengubah maknanya, misal;
Ibu pergi ke pasar
Ke pasar ibu pergi.

persona: orang; - - - kata ganti orang.

persuasi: karangan yang mengemukakan gagasan, pendapat atau keyakinan dengan alasan,
pembuktian fakta dengan tujuan untuk mempengaruhi atau membujuk pembaca agar
mengikuti pendapat atau gagasan si pengarang, misal;
karangan-karangan yang berbentuk pidato, iklan slide, dan sebagainya.

perulangan: duplikasi; - - - kata ulang.

peyoratif: proses perubahan makna yang menunjukkan bahwa arti yang baru dirasakan lebih
rendah daripada arti yang lama, misal;
a. perempuan ; arti lama : baik
arti baru : kasar
b. kaki tangan ; arti lama : pembantu (baik)
baru : mata-mata (tidak baik)

pharynx: rongga tekak; tenggorokan atas; ruang di atas pita suara hingga perbatasan rongga
hidung.

pikiran penjelas: pikiran dalam paragraf yang merupakan penjelas pikiran pokok yag
dituangkan dalam kalimat penjelas.

pikiran pokok: gagasan pokok; ide sentral yang terdapat dalam paragraf, ada yang
dituangkan dalam kalimat pokok (utama), ada pula yang cukup dituangkan dalam kalimat-
kalimat penjelasnya saja.

pikiran utama: - - - pikiran pokok.

piktograf, tulisan piktograf: tulisan yang menggunakan urutan beberapa gambar untuk
melukiskan suatu peristiwa, misal; tulisan yang digunakan oleh orang Indian Meksiko atau
tulisan China pada awal mulanya.

pita suara: selaput suara; alat ucap yang berupa dua buah pita elastis yang terdapat di ujung
atas tenggorok (larynx).

plural: bentuk jamak, untuk menyatakan bentuk jamak dalam satu bahasa mungkin sama,
mungkin pula berbeda dengan bahasa lain; misal;
Bahasa Inggris Bahasa Belanda Bahasa Indonesia
a book een boek sebuah buku
two books twee boeken dua buah buku
many books veel boeken banyak buku

pluralis majestatis: bentuk jamak kebesaran; kata kami (kata ganti orang pertama tunggal)
yang dipakai oleh orang-orang besar; seseorang atas nama pimpinan, atau oleh pengarang;
misal:
Kami, Presiden Republik Indonesia, dengan ini menyampaikan pidato pertanggungjawaban di
hadapan sidang Dewan dan Majelis Permusyawaratan Rakyat, dan seterusnya.

pokok kalimat: - - - subjek.

pola alinea: susunan letak kalimat utama dan kalimat penjelas dalam alinea/paragraf; - - -
alinea deduktif, deduktif-induktif, induktif, dan naratif atau deskriptif.

pola frase: susunan letak unsur-undur frase (unsur D/yang diterangkan dan unsur M/yang
menerangkan) dalam sebuah frase; misal:
pola DM : Saya tertidur
pola PS : Tertidurlah saya
pola SPO : Farisya menanam bunga
pola SPOK, SPK, dan sebagainya.

POLA KANONIK: dwirangkai antara subjek-predikat yang merupakan dua unsur inti yang
harus ada dalam kalimat sempurna; - - - kalimat sempurna.

pola suku kata: susunan vokal dan konsonan menurut urutan dan aturan tertentu; setiap suku
kata bahasa Indonesia ditandai oleh sebuah vokal dan vokal tersebut dapat didahului atau
diikuti konsonan; - - - suku kata.

polisemi: banyak makna; satu kata yang mempunyai makna lebih dari satu, dalam KUBI
beberapa makna yang tercakup di dalam polisemi ditempat di bawah satu topik yang sama;
misal: korban dapat berarti:
1. pemberian untuk menyatakan kebaktian
2. orang yang menderita kecelakaan
3. orang yang meninggal karena bencana

predikat: bagian kalimat yang memberi penjelasan tentang subjek, yang berupa kata benda,
kata kerja, kata sifat, kata bilangan, kata keterangan, atau kata ganti; - - - berikut macam-
macam predikat.

predikat berkata kerja bantu: predikat verbal yang memakai kata kerja bantu untuk
menyatakan atau menunjukkan waktu, kemungkinan, atau keinginan, misal;
a. Ibu akan pergi
b. Siapa saja boleh datang
c. Ia hendak beristirahat
d. Ary telah bekerja
e. Buku ini harus dibawa

predikat berkata kerja gabung: predikat nominal yang memakai kata kerja gabung, misal;
Ibu risa ialah Sari
a. Adik Risa adalah Asri dan Aris
b. Ayahnya menjadi guru
c. Yang kumaksudkan yaitu kakaknya
d. Kedua orang tuanya yakni Sari dan Irsam

predikat bertingkat: predikat yang mempunyai predikat bawahan, hanya terdapat dalam
kalimat majemuk bertingkat dengan anak kalimat pengganti predikat, misal;
S P
Novi/anak tekun belajar di mana saja
S P K

predikat intransitif: predikat kalimat yang tidak memerlukan objek penderita, misal;
a. Anak-anak menyanyi
b. Mereka bergurau saja setiap hari

predikat luas: predikat yang mempunyai keterangan predikat; misal:
a. Anak itu adiknya yang bungsu
b. Ayah ibunya bekerja keras
c. Siang malam ia tekun belajar

predikat majemuk: predikat kalimat (baik tunggal maupun majemuk) yang berjumlah lebih
dari satu:
a. Kang Ja'far makan dan minum di warung
b. Nita mencatat dan mengerjakan soal, sedang Tina membaca dan menghafalkan rumus.

predikat nominal: predikat yang berjenis kata nama (selain kata kerja); misal:
a. Rumah itu batu. (kata benda)
b. Anak itu rajin. (kata sifat)
c. Uangnya banyak. (kata bilangan)
d. Berangkatnya tadi pagi. (kata keterangan)
e. Gambar di foto itu dia. (kata ganti)

predikat panjang: predikat yang terdiri atas lebih dari dua kata, misal;
a. Rumah itu bertingkat lima model terbaru
b. Ibunya seorang wanita yang ramah dan sopan

predikat sederhana: predikat yang hanya terdiri atas satu atau dua kata saja, misal;
Ibu memasak
Bahan tikar itu daun nipah

predikat sempit: predikat yang tidak mempunyai keterangan predikat, misal;
a. Usahanya berkembang
b. Buku itu tebal

predikat transitif: predikat yang memerlukan objek penderita; misal;
a. Asri menidurkan bonekanya
b. Dia membuat kue

predikat transitif-intransitif: predikat yang dapat berfungsi sebagai transitif maupun
intransitif, misal;
a. Damar sedang melukis (pemandangan)
b. Ia tidak mau makan (bubur)

predikat tunggal: predikat kalimat (baik kalimat tunggal maupun kalimat majemuk) yang
hanya satu.
a. Kerjanya hanya tidur
b. Adik pandai, tetapi kakaknya bodoh

predikat verbal: predikat yang berjenis kata kerja; misal:
a. Ia belajar
b. Ayah membaca koran
c. Vira menulis surat
d. Yahya memperbaiki sepeda

prefiks: - - - awalan

preposisi: kata depan; kata yang bertugas menghubungkan dua kata yang berbeda jabatannya
dalam kalimat, misal;
1. kata depan asli : di, ke, dari
2. kata depan tak asli : pada, muka, guna, dsb
3. kata depan tunggal : contoh 1 dan 2
4. kata depan majemuk : kepada, daripada, dsb

proklitis(sis): bentuk klisis ang berupa imbuhan awal, dilekatkan di muka bentuk dasar,
misal;
a. Buku itu telah kubaca semua
b. Jangan kauseberangi jalan yang ramai itu

pronomina: kata ganti; - - - kata ganti

proses fonologis: proses perubahan-perubahan fonem yang disebabkan oleh hubungan antara
dua morfem, misal;
a. ber + ajar = belajar
b. meng + kapur = mengapur

proses morfofonemik: - - - proses fonologis.

proses morfologis: proses terbetnuknya morfem majemuk dari morfem-morfem yang lebih
kecil; proses morfologis dalam bahasa Indonesia ada tiga:
1. proses afiksasi = proses pembuluhan afiks
2. proses duplikasi = proses perulangan
3. proses komposisi = proses penggabungan

proses nasalisasi: proses terbentuknya bunyi nasal (sengau) akibat hubungan antara dua
morfem:
1. meng + sabun = menyabun
2. meng + beri = memberi
3. meng + tulis = menulis

protesis: peristiwa menambah sebuah huruf atau lebih di muka sebuah kata, sedang artinya
tidak berubah, misal;
a. lang - - - elang
b. aju - - - maju
c. bom = ebom
d. undur = mundur

prototipe: bentuk yang dijadikan acuan atau dasar dalam pembentukan istilah.

pungtuasi: tanda baca; - - - diakritis.



R

ragam bahasa: corak (variasi) bahasa menurut golongan penutur, situasi, pokok (bidang)
persoalan, dan sarananya.

ragam formal: - - - ragam resmi.

ragam jurnalistik: - - - ragam pers.

ragam kesusastraan: ragam bahasa yang digunakan dalam bidang kesusastraan.

ragam lisan: ragam bahasa tutur; ragam bahasa yang digunakan dalam bentuk lisan atau
percakapan, bukan dalam bentuk tulisan.

ragam pers: ragam bahasa yang digunakan dalam bidang persuratkabaran yang mempunyai
sifat ringkas, padat, dan sederhana.

ragam pidato: ragam bahasa yang digunakan untuk berpidato, ragam lisan yang digunakan
dalam situasi resmi.

ragam rendah: ragam bahasa yang digunakan dalam situasi tidak resmi; di dalam percakapan
yang akrab di lingkungan keluarga atau teman sebaya, di pasar dalam tawar-menawar, dalam
surat pribadi kepada yang karib.

ragam resmi: ragam bahasa yang digunakan dalam suasana resmi atau formal, baik dalam
bentuk lisan maupun tulisan.

ragam santai: ragam bahasa yang digunakan dalam suasana santai, bukan resmi - - - ragam
rendah.

ragam standar: ragam bahasa yang diterima sebagai pedoman bagi pemakaian bahasa yang
baik dan benar.

ragam tinggi: - - - ragam resmi

ragam tulis: ragam bahasa yang dipergunakan dengan menggunakan sarana tulisan, bukan
lisan.

rancu (kerancuan): kacau (kekacauan) - - - kontaminasi.

recipoque: - - - resiprok.

reduplikasi: peristiwa mengulang suku pertama kata dasar; peristiwa ini sebenarnya berasal
dari kata ulang utuh melalui proses ablaut; misal;
a. sama -- sama-sama -- sasama -- sesama
b. jaka -- jaka-jaka -- jajaka -- jejaka
c. tamu -- tamu-tamu -- tatamu -- tetamu

referensi: pengacuan; pemilihan kata serta penempatannya secara benar sehingga membentuk
wacana yang kohesif dan koheren; misal;
Rahma duduk termenung di serambi muka, wajahnya sayu dan matanya tergenang oleh air
mata kepedihan. Kata terakhir dari Kang Ja'far telah menyobek-nyobek kepingan hatinya
yang makin hari makin menipis.

resensi: timbangan buku: karangan yang memberikan pertimbangan atau penilaian terhadap
suatu buku.

resiprok: peristiwa yang terdapat pada kata-kata yang menyatakan perbuatan atau pekerjaan
yang dilakukan oleh kedua belah pihak, misal;
a. bertinju, bergelut, bertikam-tikaman
b. pukul-memukul, tembak-menembak, dan sebagainya

ritme: pola pemberian aksen pada kata dakam untaian tuturan (kalimat); pemberian aksen
untuk beberapa bahasa tertentu dilakukan dengan selang waktu yang sama, misal;
a. Julius's / here / now
b. The professor's / in Bandung / this evening
Kedua kalimat tersebut diucapakan dengan jangka waktu yang agak sama.

ritme bahasa Indonesia: ritme yang berdasarkan jumlah suku kata, semakin banyak jumlah
suku kata, makin lam apula waktu untuk melafalkannya, contoh;
a. Julius /di sini /sekarang
b. Guru besar itu /di Bandung /malam ini
Kalimat kedua dilafalkan dengan waktu yang lebih lama dibandingkan kalimat pertama.

rumpun bahasa: segolongan besar bahasa yang sama asal dan jenisnya, misal;
rumpun bahasa Austronesia meliputi:
bahasa-bahasa Oceania, Indonesia, dan Nostrat

runtut: satu-kesatuan dalam urutan yang baik; - - - koheren, koherensi.



S

salah umum: salah kaprah (=Jawa); peristiwa terjadinya pengertian yang salah, tetapi sudah
menjadi umum pemakaiannya dalam masyarakat, misal;
obat nyamuk, memeras santan, menanak nasi, dan sebagainya

sebutan kalimat: - - - predikat

selaput suara: - - - pita suara

semantik: ilmu yang membicarakan makna kata dan perkembangannya

semi-transitif: - - - verba semi-transitif

semivokal: bunyi dibentuk tanpa penghambatan arus udara sehingga menyerupai
pembentukan vokal, tetapi dalam suku kata bunyi tersebut tak pernah menjadi inti suku kata;
semi-vikal dalam bahasa Indonesia ada dua, yaitu /w/ dan /y/.

sengau: bunyi sengau; - - - nasal

serapan: kata serapan; kata pinjaman dari kata bahasa lain; misal:
a. elektron dari electron (Inggris)
b. analog dari analoog (Belanda)

simulfiks: gabungan prefiks dan sufiks yang secara bersama-sama bergabung dengan kata
dasar; misal:
a. ke-an pada kata kemanusiaan, ketidakadilan
b. per-an pada kata perbukitan, pertekstilan
c. peng-an pada kata penghentian, penyempitan
d. ber-an pada kata bertaburan, berdatangan
e. se-nya pada kata sebaik-baiknya, dan sebagainya

sinestesia: pergeseran makna kata yang disebabkan oleh pertukaran tanggapan dua indera;
misal:
a. namanya harum, pendengarannya tajam
b. kritiknya pedas, dll

singkatan kata: suatu bentuk yang diperoleh dari menyingkat sebuah atau beberapa kata,
singkatan kata bahasa Indonesia dibedakan menjadi:
1. singkatan kata yang berasal dari satu kata:
no = nomor
Sdr. = saudara
dr. = dokter
ttd. = tertanda
2. singkatan kata yang beraasl dari dua kata atau lebih; terdiri atas:
a. singkatan yang menggunakan titik
a.n = atas nama
dll. = dan lain-lain
s.d = sampai dengan
sbb. = sebagai berikut
b. singkatan yang tidak menggunakan titik
RI = Republik Indonesia
KUD = Koperasi Unit Desa
DPR = Dewan Perwakilan Rakyat

sinkop: peristiwa memendekkan kata dengan jalan menghilangkan sebuah huruf atau lebih
dalam sebuah kata, sedang artinya tidak berubah, misal;
a. telah --- tlah
b. cahari --- cari
c. sahaya --- saya
d. tahadi --- tadi

sinonim: kata-kata yang bentuknya berbeda, tetapi arti denotasinya sama, misal;
a. senang--suka---ria---riang---gembira
b. pakar---ahli---ilmuwan

sintaksis: ilmu tata kalimat; bagian ilmu tata bahasa yang mempelajari dasar-dasar dan
proses-proses pembentukan kalimat dalam suatu bahasa.

sisipan: - - - infiks

situasi diglosia: keadaan yang dapat disaksikan di dalam masyarakat bahasa jika dua ragam
pokok bahasa dipakai secara berdampingan untuk fungsi kemasyarakatan yang berbeda-beda.

slang: ragam bahasa tak resmi yang dipakai di kalangan tertentu untuk alat komunikasi intern
agar tidak dipahami oleh kelompok lainnya, misal;
bahasa prokem di kalangan remaja

standar: - - - bahasa standar

standardisasi: - - - pembakuan bahasa

stilistika: - - - tatabahasa stilistika

struktur: susunan unsur-unsur bahasa yang membentuk suatu pola bermakna.

suara bakti: bunyi yang terdengar akibat adanya dua vokal ataupun konsonan yang
berdekatan yang saling mempengaruhi; misal;
a. suara bakti /e/ : sutra, mantra, putra
b. suara bakti /w/ : dua, kue, kuil, sempoa
c. suara bakti /y/ : dia, siul, real, siang

subjek: bagian kalimat yang menjadi dasar kalimat sehingga menjadi bagian yang penting
sebagai pangkal pembicaraan dan yang terjadi dari kata benda atau sesuatu yang dianggap
benda.

subjek bertingkat: subjek yang mempunyai subjek bawahan; terdapat dalam kalimat
majemuk bertingkat dengan anak kalimat pengganti subjek.
S P
Anak berkaca mata itu sedang belajar
s p

subjek luas: subjek yang mempunyai keterangan subjek, misal;
a. Adik Ary menulis surat
b. Julius, si bintang kelas, juara lagi

subjek majemuk: subjek suatu kalimat yang lebih dari satu (jumlahnya); misal;
a. Iwan, Ivn dan Inung berangkat ke sekolah.
b. Ayah dan ibu berangkat ke kantor, sedang saya dan adik ke sekolah.

subjek masdar: subjek yang berjenis kata kerja.
Membongkar mudah, mengembalikannya sukar.

subjek panjang: subjek yang terdiri atas satu atau dua kata saja, misal;
a. Hamid seorang guru.
b. Ayah Toni petani berhasil

subjek sempit: subjek yang tidak memiliki keterangan subjek, hanya terdiri satu kata saja.
a. Rinn bermain volly di halaman
b. Kakek pulang kampung

subjek tunggal: subjek suatu kalimat yang jumlahnya hanya satu, misal;
a. Ary sedang menulis
b. Adiknya rajin, tetapi kakaknya malas.

substantifa: - - - kata benda

sufiks: - - - akhiran

suku kalimat: bagian kalimat yang diapit oleh dua kesenyapan; - - - gatra, kontur.

suku kata: bagian suatu kata yang ditandai adanya vokal sebagai puncak kenyaringan bunyi;
bahasa Indonesia mengenal pola suku kata berikut ini:
1. V : anak, i-bu
2. VK : ar-ti, ma-in
3. KV : ra-kit, ki-ta
4. KVK : ma-kan, pin-tu
5. KKV : sas-tra
6. KKVK : trak-tor, prak-tis
7. VKK : eks, ons
8. KVKK : teks, pers
9. KKVKK : kompleks, tri-pleks
10. KKKV : stra-te-gi, in-stru-men
11. KKKKVK : struk-tur, in-struktur

suku terbuka: suku kata yang berakhir dengan volkal termasuk suku terbuka adalah pola
suku kata yang; ke-1, ke-3, ke-5, dan ke-10 - - - suku kata.

suku tertutup: suku kata yang berakhir dengan konsonan; termask dalam suku tertutup
adalah pola-pola suku kata yang selain tersebut di atas, ketujuh pola yang lain - - - suku kata.

superlatif: - - - adjektif superlatif

superordinat: kata-kata yang menduduki kelas lebih atas, yang maknanya mencakup makna
kata yang lebih sempit, yaitu hiponimnya, misal;
a. kerbau, kambing, kelinci adalah hiponimnya kata hewan
b. hewan adalah superordinatnya kata kerbau, kambing, kelinci.



T

tak gramatikal: tidak benar menurut tata bahasa yang baku; misal:
a. Hal itu saya sudah katakan (salah)
Hal itu sudah saya katakan (benar)
b. Buku itu akan dibaca oleh aku (salah)
Buku itu akan kubaca (benar)

tak-transitif: tidak transitif, intransitif;
- - - verba transitif, taktransitif
- - - kalimat intransitif

tanda baca: - - - pungtuasi

tata bahasa: ilmu yang mengatur bahasa; himpunan kaidah-kaidah umum berdasarkan
struktur bahasa yang meliputi fonologi, morfologi, sintaksis.

tatabahasa atomistis: tatabahasa yang membicarakan bagian-bagian yang menjadi unsur-
unsur bahasa, tetapi dibicarakan tersendiri, misal membicarakan pembagian jenis kata,
fonetik, tekanan dan sebagainya.

tatabahasa deskriptif: tatabahasa yang mempelajari peristiwa-peristiwa bahasa tanpa
menggunakan kaidah-kaidah yang telah ada, tetapi hendak menyelidiki kaidah-kaidah yang
mungkin dikandung oleh pelbagai peristiwa bahasa; tugas penyelidik hanya menguraikan
peristiwa bahasa yang sedang berlaku pada bahasa yang hidup dalam masyarakat, tanpa
menetapkan bahwa itu benar atau salah.

tatabahasa diakronis: tatabahasa yang menyelidiki suatu bahasa, tetapi meliputi pelbagai
zaman.

tatabahasa historis: tatabahasa yang meliputi urutan pelbagai zaman pemakaian bahasa,
untuk mengetahui perkembangan sistem pemakaian bahasa dari pangkal zaman
pemakaiannya hingga zaman tertentu.

tatabahasa kaidah: tatabahasa normatif

tatabahasa komparatif: - - - tatabahasa historis

tatabahasa normatif: tatabahasa yang kaidah-kaidahnya menjadi dasar pemakaian bahasa
dalam segala bidang, baik prosa maupun puisi, baik bahasa lisan maupun bahasa tertulis.

tatabahasa preskriptif: - - - tatabahasa normatif.

tatabahasa sejarah: - - - tatabahasa historis.

tatabahasa sinkronis: tatabahasa yang menyelidiki satu bahasa dalam satu zaman tertentu
saja.

tatabahasa stilistika: tatabahasa yang menyelidiki pemakaian bahasa dalam hubungannya
dengan gaya bahasa.

tatabahasa struktural: tatabahasa yang membicarakan struktur-struktur kalimat yang
merupakan bagian penting dari suatu bahasa.

tatabahasa teoretis: - - - tatabahasa atomistis.

tatabahasa tradisional: tatabahasa yang membicarakan kaidah-kaidahnya berdasarkan ilmu-
ilmu filsafat, terutama pada hukum-hukum berfikir; ajaran tatabahasa Aristoteles.

tata ejaan: pedoman yang berisi kaidah (aturan) penulisan ejaan.

tata istilah: kaidah-kaidah pembentukan istilah dan kumpulan istilah yang dihasilkannya.

tatpurusya: - - - kata majemuk bertingkat.

tekanan: unsur bahasa untuk menyatakan suku kata atau kata penting dalam kata atau
kalimat.

tekanan dinamik: tekanan yang memperhatikan keras lembutnya suara pada waktu
mengucapkannya.

tekanan kalimat: tekanan yang terdapat pada sebuah suku kata dalam suatu kata.

tekanan nada: tekanan melodis; tekanan musikal; tekanan yang memperhatikan tinggi
rendahnya suara pada waktu mengucapkannya.

tekanan temporal: tekanan yang memperhatikan panjang pendek suara pada waktu
mengucapkannya.

tekanan waktu: - - - tekanan temporal

teks: naskah; bentuk bahasa tertulis

tema: pokok pikiran yang dicetuskan pengarang yang menjadi jiwa dan dasar cerita
(karangan atau pembicaraan)

temporal: tekanan temporal, misal;
a. Silakan Anda datang, kubuka pintuku (panjang)
b. Anak-anak harap diam! (pendek)

titik artikulasi: - - - artikulasi

topik: - - - tema.

trachea: batang tenggorok, salah satu alat suara atau pembentuk bunyi.

transformasi kalimat: perubahan suatu struktur kalimat menjadi struktur baru, misal;
a. Adik menggambar (kalimat inti)
b. Adik menggambar? (kalimat transformasional)
c. Menggambar adik (kalimat transformasional)

transposisi: perubahan (perpindahan) jenis suatu kata; misal;
a. makan (kata kerja) - - - makanan (kata benda)
b. kapur (kata benda) - - - mengapur (kata kerja)
c. baik (kata sifat) - - - kebaikan (kata benda)

trema: tanda titik dua ke samping di atas huruf; pernah digunakan dalam ejaan van Ophuysen
untuk membedakan antara diftong dan urutan dua vokal; misal:
a. Ibu sedang menggulai ayam.
b. Risa menggulai tehnya yang masih pahit.

tujuan artistik berbahasa: untuk mengolah dan mempergunakan bahasa dengan cara yang
seindah-indahnya guna pemuasan rasa estetis manusia.

tujuan filologis berbahasa: untuk mempelajari naskah-naskah kuno guna menyelidiki latar
belakang sejarah manusia, sejarah kebudayaan dan adat-istiadat serta perkembangan bahasa
itu sendiri.

tujuan praktis berbahasa: untuk mengadakan komunikasi atau hubungan sehari-hari dalam
pergaulan; tujuan ini mencakup tiga fungsi, yaitu:
1. fungsi produktif: untuk menyampaikan isi hatinya kepada orang lain.
2. fungsi reseptif: untuk menerima dan memahami isi hati orang lain yang disampaikan
kepadanya.
3. fungsi reproduktif: untuk menyatakan isi hatinya setelah menerima pernyataan isi hati
orang lain.

tulisan fonemis: suatu tanda untuk melambangkan satu fonem (bunyi), misal;
tulisan Latin, Jerman, Yunani

tulisan silabis: satu tanda untuk melambangkan suatu suku kata; misal;
tulisan Jepang, Sansekerta.



U

ujaran: kalimat atau bagian kalimat yang diucapkan (dilisankan)

ultimat constituent: - - - unsur kalimat

ungkapan: kelompok kata yang maknanya tidak sama dengan makna unsur-unsur
pembentuknya, misal;
a. Dokter itu sudah banyak makan garam (makan garam = berpengalaman)
b. Koruptor itu dibawa ke meja hijau (meja hijau = pengadilan)

unique constituent: - - - unsur unik

unsur: sesuatu yang menjadi bagian dari suatu bentuk yang lebih besar; unsur dibedakan
menjadi; unsur kata, unsur kalimat, unsur antarwacana.

unsur kalimat: kata atau kelompok kata yang menjadi bagian suatu kalimat, misal;
1. unsur inti/pokok dan bukan inti
Ary pergi + sejak kemarin
2. unsur pendamping dan unsur pusat
Ary pergi
(berperan mendampingi unsur pusat) (mempunyai peran yang lebih dibandingkan unsur
yang lainnya).

unsur kata: morfem atau kata yang menjadi bagian suatu kata; dibedakan menjadi unsur
bawahan terdekat, unsur kalimat, unsur unik.

unsur bawahan terdekat: unsur yang secara langsung membentuk suatu bentuk yang lebih
besar.

unsur ultimat: morfem-morfem yang menjadi bagian dari suatu bentuk yang lebih besar;
misal:
a. berpakaian terdiri atas:
b. ber + pakaian : unsur langsung
c. ber + pakai + an : unsur ultimat

unsur unik: unsur yang hanya dapat berkombinasi dengan satu kata atau morfem tertentu,
misal;
a. frase simpang siur terdiri atas
b. simpang + siur : unsur langsung
c. morfem "siur" : unsur unik

urutan waktu: rentetan peristiwa yang terjadi tanpa ada hubungan sebab akibat, misal;
a. Ia hanya mengangguk-angguk, kemudian air matanya terus mengalir.
b. Ia berlari ke tempat tidur, dan kemudian merebahkan tubuhnya.

urutan-urutan penurunan kata: urutan yang ditempuh untuk menentukan bentuk dasar kata
berimbuhan atau morfem majemuk, dengan syarat;
1. keterpaduan antara prefiks dan sufiks bersifat mutlak (serentak dilekatkan bentuk dasar)
berdatangan - - - ber + datang + an
- - - berdatang + an (salah)
- - - ber + datangan (salah)
2. pemenggalan salah satu afiks tidak akan meninggalkan bentuk masih berwujud kata yang
berhubungan maknanya masih dapat ditelusuri; misal:
berhalangan - - - ber + halangan , urutan I
- - - halang + an , urutan II
- - - halang , urutan III



V

verba: kata kerja

verba bitransitif: verba transitif yang mengungkapkan hubungan antara tiga maujud; misal:
a. Dia memberi Herlia bunga
b. Ibu membelikan adik mainan

verba dwitransitif: - - - verba bitransitif

verba ekatransitif: verba transitif yang mengungkapkan hubungan antara dua maujud, misal;
a. Ann menyapu lantai.
b. Ia memperbaiki sepedanya

verba monotransitif: - - - verba ekatransitif

verba semitransitif: verba yang mengungkapkan peristiwa yang melibatkan dua maujud,
tetapi sudut pandang yang diungkapkan hanya satu, yaitu dengan berpijak pada sumber
peristiwa; kalimat aktifnya tidak dapat diungkapkan dalam bentuk kalimat pasif, misal:
a. Rayya menyerupai ibunya * Ibunya diserupai Rayya
b. Ayah Hermawan menjadi polisi * Polisi dijadi ayah Hermawan

verba taktransitif: verba yang tidak dapat berobjek atau tidak memerlukan pelengkap, misal;
a. Ia sedang duduk
b. Arman berjalan kaki ke toko buku

verba transitif: verba yang menyatakan peristiwa yang melibatkan dua atau tiga maujud,
masing-masing pada bentuk aktif dan pasif verbanya; misal;
Anak itu menghormati orang tuanya
Orang tua anak itu dihormati olehnya

verba transitif-taktransitif: verba transitif yang secara semantis (maknawi) tidak
mengharuskan ada objek pada bentuk aktifnya, misal;
a. Linn sedang membaca cerpen.
b. Linn sedang membaca.

verbal absolutum: - - - kata kerja absolutum.

verbal finit: - - - kata kerja finit.

verbal infinit: - - - kata kerja infinit.

verbal partisitif: - - - kata kerja partisitif

velar: bunyi yang dihasilkan oleh belakang lidah sebagai artikulator dan langit-langit lembut
(velum) sebagai titik artikulasinya; yaitu fonem k, g, ng, kh.

velum: langit-langit lembut; nama alat ucap yang terdapat di dalam rongga mulut.

vocal chords: selaput suara, pita suara, yang terdapat pada bagian pangkal tenggorok.

vokal: bunyi yang dihasilkan tanpa mengalami rintangan; dalam bahasa Indonesia ada enam
vokal;
/i/, /e/, //, /a/, /u/, dan /o/

vokal berdasarkan parameter depan-belakang lidah dibedakan menjadi:
1. vokal depan : /l/ dan /e/
2. vokal tengah : // dan /a/
3. vokal belakang : /u/ dan /o/

vokal berdasarkan parameter tinggi-rendahnya lidah dibedakan menjadi:
1. vokal rendah : /a/
2. vokal sedang : /e/, //, /o/
3. vokal tinggi : /i/, /u/

vokal berdasarkan posisinya dalam kata dibedakan menjadi tiga, yaitu:
1. di awal 2. di tengah 3. di belakang
/i/ ikan pintu api
/e/ ekor nenek sore
// enggan ruwet tante
/a/ anak kantor kota
/u/ ukir masuk pintu
/o/ obat kontan toko

vokal berdasarkan sistemnya dibedakan menjadi dua kelompok, yaitu:
1. vokal biasa : - - - vokal
2. vokal rangkap : - - - diftong



W

wacana: rentetan kalimat yang berkaitan, yang menghubungkan proposisi yang satu dengan
proposisi yang lain yang membentuk kesatuan; apapun bentuknya, wacana mengandaikan
adanya penyapa dan pesapa.

wacana lisan: wacana yang terjadi karena penggunaan bahasa dalam komunikasi lisan yang
berbentuk percakapan; penyapanya ialah pembicara dan pesapanya ialah pendengar, misal;
tanya jawab antara pasien dengan dokter, polisi dengan tersangka, hakim dengan terdakwa,
pidato ceramah, dakwah, deklamasi, dan sebagainya.

wacana tulisan: wacana yang terjadi karena penggunaan bahasa dalam komunikasi yang
berwujud tulisan: penyapanya ialah penulis dan pesapanya adalah pembaca, misal;
polemik, surat-menyurat, iklan, undangan, makalah, esai, novel, dan sebagainya.

waktu:
- - - keterangan waktu.
- - - urutan waktu.



Z

zero: bentuk kosong, dilambangkan dengan tanda Ø, misal:
Ø + apa - - - apa
si + apa - - - siapa
meng + apa - - - mengapa

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->