P. 1
Perbedaan Dan Persamaan Antara Bakteri Dan Alga Biru aan safwandi ateng paya cut matangglumpangdua bireuen NAD

Perbedaan Dan Persamaan Antara Bakteri Dan Alga Biru aan safwandi ateng paya cut matangglumpangdua bireuen NAD

|Views: 5,721|Likes:

More info:

Published by: Aan Safwandi EmoTicore on Mar 09, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/30/2013

pdf

text

original

PERBEDAAN DAN PERSAMAAN ANTARA BAKTERI DAN ALGA BIRU

Bakteri

merupakan

kelompok

makhluk

hidup

bersel

tunggal, yang hubungan kekerabatannya dengan makhluk hidup lainnya masih diliputi kegelapan. Studi mengenai bakteri mulai berkembang setelah ditemukan mikroskop oleh Anthonie van Leeuwenhoek (1683). Studi mengenai bakteri berkembang akhirnya terbentuklah cabang biologi yaitu bakteriologi. Bakteri dibedakan menjadi dua subkingdom yaitu Archaebakteria dan Eubacteria. Perbedaan utama antara keduanya adalah: a. Komposisi RNA-nya b. Komposisi ribosomnya c. Komposisi kimia penyusun dinding sel d. Lemak pada membran selnya ARCHAEBACTERIA 1. Subkingdom Archaebacteria (bakteri purba) Ciri-cirinya: a. Prokariotik artinya tidak mempunyai membran inti b. Dinding selnya sama sekali tidak terbuat dari peptidoglikan c. Bersifat anaerob, mampu menghasilkan ATP d. Habitat di tempat yang ekstrim (asin sekali, panas sekali, dingin sekali, dll) e. Sukar dibiakkan di laboratorium Saat ini Archaebacteria diklasifikasikan menjadi empat kelompok yaitu: A. Methanogenik Bakteri ini merupakan kemoautotrof yang memperoleh keperluan metabolismenya dengan menghasilkan metana dari karbon dioksida dan hidrogen. Habitat di tepi rawa paya metana biasa dinamakan gas rawa, juga hidup di rumen sapi, terdapat pada hidrogen dan karbon dioksida yang dihasilkan

mikroorganisme lain yang hidup di situ. Bakteri ini dapat bertahan hidup pada suhu yang tinggi karena struktur DNA, protein dan membran selnya telah beradaptasi. Bakteri methanogenik dapat tumbuh baik pada suhu 980C dan mati di bawah 840C. b. Halofilik Bakteri ini hidup pada habitat yang berkadar garam tinggi, seperti di laut mati dan danau air asin. Beberapa bakteri ini mampu melakukan fotosintesis. Jenis klorofilnya disebut bakteriorhodopsin yang memberikan warna ungu. c. Pereduksi sulfur (bakteri termofilik) Bakteri pereduksi sulfuur menggunakan hidrogen dan sulfur anorganik sebagai sumber energinya, mampu hidup pada suhu 850C reaksinya sebagai berikut: H2 + S ---- H2S 6 H2S + 3 O2 ----- 6 S + 6 H2O d. Thermoasidofilik Bakteri ini hidup dengan mengoksidasi sulfur. Bakteri thermoasidofilik terdapat di lubang vulkanik dan mata air bersulfur seperti yang terdapat di Yellowstone Amerika. Eubacteria Eubacteria sering dianggap sebagai bakteri sesungguhnya. Eubacteria terbagi dalam tiga divisi yaitu Graciliates, Firmicutes dan Tenecutes. Eubacteria meliputi seluruh anggota bakteri dan ganggang BAKTERI a. Ciri-ciri Bakteri Secara umum ciri-ciri bakteri: biru-hijau (Cyanobacteria).

1. Merupakan mikroorganisme berukuran lebar 0,5-1 mikron dan panjang 10 mikron 2. Bersifat kosmopolit/dapat hidup di berbagai lingkungan misalnya di tubuh organisme, di tanah, air tawar, dan air laut 3. Pada kondisi tidak menguntungkan bakteri membentuk endospora dan membentuk kapsul (bakteri yang berkapsul lebih sering bersifat patogen) Struktur Sel Bakteri 1. Dinding sel Dinding sel bakteri sangat tipis, tersusun atas peptidoglikan, yakni polisakarida yang berikatan dengan protein. Fungsi dinding sel untuk memberi bentuk tertentu pada sel, melindungi menjadi: a. Bakteri gram positif, peptidoglikan di luar membran plasma dan bila diberi tinta cina akan menimbulkan warna. Contoh : Clostridium tetani, Bacillus anthracis, Staphylococcus albus, Staphylococcus aureus. b. Bakteri gram negatif, peptidoglikan terletak antara membran plasma dan membran luar, bila diberi tinta cina tidak menimbulkan perubahan warna. Contoh: E. coli, Salmonella typhosa, Vibrio cholera, Neissiria gornorrhoe. 2. Membran sel Tersusun atas molekul lemak dan protein dan bersifat selektif permeabel. Membran sel berfungsi mengatur masuknya zat makanan dan keluarnya sisa metabolisme, berperan dalam pembelahan sel. 3. Isi sel Tersusun atas organel-organel seperti: protoplasma sel, proses pembelahan sel. Berdasarkan struktur peptidoglikan bakteri dapat dibedakan

a. Inti, bersifat prokarion terdiri atas benang kromatin DNA dan RNA b. Mesosom, yang diduga berfungsi sebagai mitokondria c. Volutin, yaitu zat yang banyak mengandung DNA d. Ribosom, sebagai tempat sintesis protein e. Lembar fotosintesis, khusus bakteri yang berfotosintesis (bakteri ungu), terdapat lipatan ke arah sitoplasma yang berisi lembar fotosintesis f. Plasmid, adalah DNA non kromosom, plasmid mengandung gen-gen seperti gen kebal antibiotik, gen patogen. Dalam satu bakteri dapat terbentuk 10-20 plasmid. Ukuran plasmid 1/1000 kali DNA kromosom. 4. Flagel Flagel merupakan alat gerak bagi bakteri. Berdasarkan kedudukan flagel pada bakteri dapat dibedakan menjadi 5 macam yaitu: • • • • • Monotrik : jika flagel hanya satu dan melekat pada salah satu ujung sel Lofotrik: jika flagel banyak dan melekat pada salah satu ujung sel Amfitrik: jika flagel banyak dan melekat pada kedua ujung Peritrik : jika flagel tersebar pada seluruh permukaan sel Atrik: jika tidak mempunyai flagel

5. Reproduksi Bakteri Cara reproduksi bakteri yaitu: a. Reproduksi Aseksual/vegetatif Caranya dengan pembelahan biner atau pembelahan langsung (tanpa melalui tahapan seperti mitosis). Proses pembelahan diawali dengan proses replikasi DNA menjadi dua kopi DNA

identik dan diikuti pembelahan sitoplasma. Proses pembelahan berlangsung cepat setiap 20 menit sekali. Contoh : E. coli. b. Reproduksi Seksual/generatif Caranya dengan konjugasi, pembelahan secara langsung materi genetik di antara dua sel bakteri melalui jembatan sitoplasma. Tidak dapat ditentukan jenis kelamin kedua bakteri yang berkonjugasi. Contoh : E. coli. Rekombinasi DNA Rekombinasi artinya bergabungnya dua DNA dari sumber yang berbeda. Rekombinasi DNA selain dengan proses konjugasi ada proses lain yaitu transformasi, transduksi, yang kemudian disebut proses paraseksual. Proses paraseksual meliputi: • Transformasi, ialah pemindahan sebagian materi genetik atau DNA atau hanya satu gen bakteri ke bakteri lain dengan proses fisiologi yang kompleks. Proses ini pertama ditemukan Frederick Griffith tahun 1982. Contoh : Streptococcus transformasi pnemoniaeu, ini merupakan Haemophillus, cara bakteri Bacillus. Diguga

menularkan sifatnya ke bakteri lain. Misalnya bakteri patogen yang semula tidak kebal antibiotik dapat berubah menjadi kebal antibiotik karena transformasi. • Transduksi, pemindahan materi genetik dengan perantara virus. Virus dapat menyambungkan materi genetiknya ke DNA bakteri dan membentuk profag. Ketika terbentuk virus baru, di dalam DNA virus sering terbawa sepenggal DNA bakteri yang diinfeksinya. Virus yang terbentuk memiliki dua macam DNA yang dikenal

partikel transduksi (transducing particle). Cara ini dikemukakan oleh Norton Zinder dan Jashua Lederberg • Konjugasi, pemindahan materi genetic secara langsung antara dua bakteri yang berbeda muatan 6. Penggolongan Bakteri Berdasarkan bentuknya, bakteri dapat dibedakan menjadi yaitu: a. Bentuk batang/basil (silindris), dibedakan menjadi: 1. Basil tunggal (monobasil) contohnya : E. coli, Salmonella typhosa 2. Diplobasil (berbentuk batang bergandengan dua-dua) 3. Streptobasil, bergandengan seperti rantai contohnya: Streptobacillus moniliformis, Azotobacter sp. b. Bentuk Bulat / Kokus , dibedakan menjadi: 1. Monococcus, berbentuk bulat, satu-satu, contohnya: Monococcus gonorrohoe 2. Diplococcus, bergandengan dua-dua contohnya : Diplococcus pneumonia 3. Streptococcus, bergandengan bulat seperti rantai, contohnya: Streptococcus salivarius, Streptococcus lactis, Streptococcus pneumoniae. 4. Sarcina, bentuk bulat yang mengelompok membentuk kubus, contohnya: Sarcina sp 5. Stafilokokus, bentuk bulat yang bergerombol seperti anggur, contohnya: Staphylococcus aureus. c. Bentuk Spiral, dibedakan menjadi: 1. Koma (vibrio) contohnya: Vibrio comma 2. Spiral (bengkok) contohnya: Spirillium minor

3. Spiroseta (spiral halus dan lentur) contohnya: Triponema pallidum 7. a. Berdasarkan Bakteri cara mendapatkan artinya bakteri makanan, yang dibedakan menjadi dua golongan yaitu: Heterotrof, mendapatkan makanan dari organisme lain. Bakteri heterotrof dibedakan menjadi dua macam: b. Bakteri saprofit, yaitu bakteri yang hidupnya dari sisa-sisa organisme mati atau sampah, contohnya: Clostridium E. coli, Methanobacterium ruminatum, sporagens,

Thiobacillus denitrificans, Desulfovirio desulficans.Bakteri parasit, yaitu bakteri yang hidupnya tergantung pada makhluk hidup lain, umumnya bersifat patogen (menimbulkan penyakit). c. Bakteri Autotrof, yaitu bakteri yang mampu membuat makanan sendiri, bakteri ini dibedakan menjadi: 1. Bakteri fotoautotrof, contohnya: bakteri ungu, bakteri hijau 2. Bakteri kemoautotrof, contohnya: bakteri S, bakteri nitrat, bakteri nitrit 8. Berdasarkan cara mendapatkan oksigen, dibedakan menjadi dua golongan yaitu: a. Bakteri aerob, bakteri yang memerlukan oksigen untuk hidupnya. Contohnya: bakteri nitrit (Nitrosomonas, Nitrococcus) dan bakteri nitrat (Nitrobacter) b. Bakteri anaerob, bakteri yang tidak memerlukan oksigen dalam hidupnya. Contohnya: Clostridium tetani, Clostridium desulfuricans 9. Peranan Bakteri a. Bakteri yang merugikan manusia (Parasit pada manusia) adalah 1. Salmonella typhosa Tipus

2. Vibrio coma Kolera 3. Clostridium tetani Tetanus 4. Neisseria gonorrhoeae Kencing nanah 5. Tryponema palidum Sipilis 6. Parasit pada tumbuhan 7. Pseudomonas cattleyae Penyakit pada anggrek 8. Pseudomonas solanacearum Penyakit pada pisang 9. Bacterium papaye Penyakit pada papaya b. Parasit pada hewan 1. Bacillus anthracis Antrak pada hewan 2. Mycobacterium bovis Penyakit pada lembu 3. M. avium Penyakit pada unggas c. Bakteri yang menguntungkan manusia Di bidang pertanian 1. Bakteri nitrogen Mengikat N2 2. Azotobacter 3. Rhizobium leguminosarum 4. Clostridium posteurianum 5. Rhodospirilium rubrum 6. Bakteri nitrifikasi Membentuk senyawa nitrat Nitrosomonas, Nitrococcus, Nitrobacter 7. Bakteri sulfur Membentuk asam sulfat dari S Beggiatoa alba d. Fermetasi makanan 1. Streptococcus lactis Pembuatan keju dan mentega 2. Lactobacillus bulgaricus Pembuatan yoghurt 3. L. casei Pembuatan minuman 4. Acetobacter xylinum Pembuatan nata de coco Menghasilkan antibiotic

5. Streptomyces griseus Menghasilkan streptomisin 6. S. aureofaciens Menghasilkan aureomisin 7. S. venezuelae Menghasilkan kloromistin 8. Bacillus brevis Menghasilkan tirotrisin 9. B. polymyxa Menghasilkan polimiksin e. Menghasilkan asam 1. Acetobacter acetii Menghasilkan asam asetat 2. Propionibacterium Menghasilkan asam propionate 3. Clostridium sp Menghasilkan asam butirat GANGGANG BIRU-HIJAU (Cyanobacteria) Ciri ganggang biru-hijau 1. Mempunyai pigmen fikosianin 2. Ukuran lebih besar daripada sel prokariotik 1-50 mikron 3. Hidup dalam bentuk uniseluler/koloni/filament 4. Tidak memiliki flagel tetapi bersifat motil 5. Hidup di air tawar, laut dan tanah-tanah lembap 6. Dapat bersimbiosis seperti dengan lumut hati, paku-pakuan, jamur dan invertebrate Reproduksi ganggang biru-hijau 1. Pembelahan sel, terutama yang bersel satu, contoh: Gleocapsa 2. Fragmentasi, terutama yang berbentuk filamen, contoh: Oscillatoria 3. Pembentukan spora, dilakukan jika lingkungan kurang menguntungkan Peran ganggang biru-hijau dalam kehidupan 1. Berperan sebagai perintis/pioneer 2. Dalam ekosistem air tawar sebagai produsen bagi zooplankton, udang, dan ikan kecil

3. Bagi manusia dapat dijadikan sebagai bahan pangan yaitu protein sel tunggal (single sel protein), contoh: Spirullina 4. Memfiksasi N2 bebas dari udara Apabila melimpah dapat memberi efek racun bagi hewan yang meminum air di perairan tersebut. Alga (jamak Algae) adalah sekelompok organisme autotrof yang tidak memiliki organ dengan perbedaan fungsi yang nyata. Alga bahkan dapat dianggap tidak memiliki "organ" seperti yang dimiliki tumbuhan (akar, batang, daun, dan sebagainya). Karena itu, alga pernah digolongkan pula sebagai tumbuhan bertalus. Istilah ganggang pernah dipakai bagi alga, namun sekarang tidak dianjurkan karena dapat menyebabkan kekacauan arti dengan sejumlah tumbuhan yang hidup di air lainnya, seperti Hydrilla. Dalam taksonomi yang banyak didukung para pakar biologi, alga tidak lagi dimasukkan dalam satu kelompok divisi atau kelas tersendiri, namun dipisahpisahkan sesuai dengan fakta-fakta yang bermunculan saat ini. Dengan demikian alga bukanlah satu kelompok takson tersendiri.

Kelompok-kelompok alga
Dalam pustaka-pustaka lama, alga selalu gagal diusahakan masuk dalam satu kelompok, baik yang bersel satu maupun yang bersel banyak. Salah satu contohnya adalah pemisahan alga bersel satu (misalnya Euglena ke dalam Protozoa) dari alga bersel banyak (ke dalam Thallophyta). Belakangan disadari sepenuhnya bahwa pengelompokan sebagai satu klad tidak memungkinkan bagi semua alga, bahkan setelah dipisahkan berdasarkan organisasi selnya, karena sebagian alga bersel satu lebih dekat berkerabat dengan alga bersel banyak tertentu. Saat ini, alga hijau dimasukkan ke dalam kelompok (klad) yang lebih berdekatan dengan semua tumbuhan fotosintetik (membentuk klad Viridiplantae). Alga merah merupakan kelompok tersendiri (Rhodophycophyta atau Rhodophyceae); demikian juga alga pirang (Phaeophycophyta atau Phaeophyceae) dan alga keemasan (Chrysophyceae).

Alga prokariotik
Alga biru-hijau kini dimasukkan sebagai bakteri sehingga dinamakan Cyanobacteria ("bakteri biru-hijau", dulu disebut Cyanophyceae, "alga biruhijau") Dengan demikian, sebutan "alga" menjadi tidak valid. Cyanobacteria memiliki struktur sel prokariotik seperti halnya bakteri, namun mampu melakukan fotosintesis langsung karena memiliki klorofil. Sebelumnya, alga ini bersama bakteri masuk ke dalam kerajaan Monera. Akan tetapi dalam perkembangan selanjutnya diketahui bahwa ia lebih banyak memiliki karakteristik bakteri sehingga dimasukkan ke dalam kelompok bakteri benar (Eubacteria). Sebagai tambahan, beberapa kelompok organisme yang sebelumnya dimasukkan sebagai bakteri, sekarang malah dipisahkan menjadi kerajaan tersendiri, Archaea.

Alga eukariotik

Diagram yang menggambarkan teori mengenai evolusi alga (dan tumbuhan) masa kini yang banyak didukung. Jenis-jenis alga lainnya memiliki struktur sel eukariotik membantu dalam asimilasi energi. Dalam taksonomi paling modern, alga-alga eukariotik meliputi filum/divisio berikut ini. Perlu disadari bahwa pengelompokan semua alga eukariotik sebagai Protista dianggap tidak valid lagi karena sebagian alga (misalnya alga hijau dan alga merah) lebih dekat kekerabatannya dengan tumbuhan daripada eukariota bersel satu lainnya. dan mampu berfotosintesis, entah dengan klorofil maupun dengan pigmen-pigmen lain yang

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->