P. 1
Pengendali Pintu Gerbang Dan Garasi Secara Otomatis

Pengendali Pintu Gerbang Dan Garasi Secara Otomatis

5.0

|Views: 3,742|Likes:
Published by Subuh Kurniawan
Pengendali Pintu Gerbang Dan Garasi Secara Otomatis
Pengendali Pintu Gerbang Dan Garasi Secara Otomatis

More info:

Published by: Subuh Kurniawan on Mar 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2014

pdf

text

original

Sections

PENGENDALI PINTU GERBANG DAN GARASI SECARA OTOMATIS

TUGAS AKHIR

Diajukan Dalam Rangka Penyelesaian Studi Diploma Tiga Untuk Mencapai Gelar Ahli Madya

Oleh : Nama NIM Prodi : Mohammad Thoif : 5352301033 : D3 Teknik Elektro

Konsentrasi : Instrumentasi dan Kendali

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2006

i

HALAMAN PENGESAHAN
Laporan Tugas Akhir ini telah dipertahankan di hadapan sidang penguji Tugas Akhir Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang. Pada hari Tanggal Ketua, : Kamis : 9 Februari 2006 Sekretaris,

Drs. Agus Suryanto, M.T NIP.131993878 Dosen Pembimbing,

Drs R. Kartono, M.Pd NIP. 131474229 Penguji I,

Drs. Ngadirin, M.T NIP. 130422773

Drs. Ngadirin, M.T NIP. 130422773 Penguji II,

Drs. Sutarno, M.T NIP. 131404308 Ketua Jurusan Ketua Program studi

Drs. Djoko Adi Widodo, M.T NIP. 131570064

Drs. Agus Murnomo,M.T NIP. 131616610

Dekan Fakultas Teknik,

Prof. Dr. Soesanto NIP. 130875753

ii

ABSTRAK

Mohammad Thoif. 2005. PENGENDALI PINTU GERBANG DAN GARASI SECARA OTOMATIS. Tugas Akhir. Teknik Elektro D3 Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang.

Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini semakin banyak memberikan kemudahan dalam kehidupan manusia. Dimana segala hal yang banyak diterapkan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan mesin ataupun elektronika, sehingga pekerjaan manusia dapat dikerjakan dengan mudah tanpa harus membuang tenaga dan mempersingkat waktu. Berbagai alat rumah tangga hingga alat kerja kantor banyak yang sudah menggunakan alat elektronik tersebut, sehingga pekerjaan manusia jauh lebih ringan dan mudah. Sebagai salah satu contoh pemanfaatan frekuensi radio yang bukan hanya dimanfaatkan sebagai sarana komunikasi juga dapat sebagai pengendali jarak jauh. Pengendali pintu gerbang misalnya, dengan adanya pengendali sehingga memudahkan dalam membuka dan menutup tanpa bersusah payah mendorong yang banyak menghabiskan waktu dan tenaga. Salah satu sistem kemudahan yang dimiliki pintu gerbang ini adalah sistem kendali buka pintu gerbang dengan remote. Dengan menekan saklar pada remote control pintu gerbang dan garasi dapat dikendalikan membuka atau pintu gerbang atau garasi dapat kita kendalikan membuka atau menutup tanpa menarik atau mendorongnya. Oleh karena itu remote pembuka pintu gerbang ini diharapkan dapat melengkapi kebutuhan manusia akan fasilitas kenyamanan dan keamanan pada pintu gerbang.

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO

PERSEMBAHAN Dipersembahkan untuk: § Kedua orangtuaku tercinta yang tiada pernah lelah menuntunku. § Saudara-saudaraku, serta buat

Cornelyna Pramudya Sari, terima kasih buat spiritnya.

iii

KATA PENGANTAR

Syukur alhamdulillah kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan berbagai macam nikmat sehingga pelaksanaan Tugas Akhir mahasiswa program Diploma III Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang dapat diselesaikan. Tugas Akhir ini dilaksanakan sebagai mata kuliah wajib yang ditempuh untuk menyelesaikan beban studi mahasiswa teknik Diploma III. Dalam kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih yang sebesar besarnya atas bantuan dan motivasinya sehingga membantu terselesaikanya Tugas Akhir ini kepada: 1. Drs. Joko Adi Widodo, M.Pd. Ketua Jurusan Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang. 2. Drs. Agus Murnomo, M.T. Selaku Ketua Program Studi D3 Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang. 3. Bp. Ngadirin, M.T. Selaku Dosen Pembimbing Tugas Akhir. 4. Kedua Orangtuaku dan Kakak - Adikku yang memberikan dukungan moral dan material. 5. Para Sahabat di Teknik Elektro UNNES yang telah banyak membantu penulisan Tugas Akhir .

v

jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat penulis harapkan dari semua pihak. Semoga dengan segala kelapangan hati dan keikhlasan, laporan ini dapat diterima dan bermanfaat bagi semua pihak.

Semarang ,

Januari 2006

Penulis

vi

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL HALAMAN PENGESAHAN ..................................................................... MOTTO DAN PERSEMBAHAN ................................................................ ABSTRAK KATA PENGANTAR DAFTAR ISI . DAFTAR GAMBAR DAFTAR TABEL ................................................ BAB I PENDAHULUAN A. B. Pembatasan Masalah....................................................................... C. Tujuan Dan Manfaat....................................................................... D. Metoda Pembahasan Masalah ........................................................ E. Sistematika Laporan....................................................................... BAB II LANDASAN TEORI DAN PEMBUATAN ALAT A. Landasan Teori................................................................................ a. Pemancar .............................................................................. b. Penerima ........................................................................... c. Power Suplay ................................................................ d. Komponen Pasif ............................................................... e. Komponen Aktif ........................................................... B. Kerangka Berfikir .................................................................... C. Pembuatan Alat ............................................................................... a. Alat dan Bahan ......................................................................... b. Perencanaan Rangkaian ............................................................ 1. Pemancar ............................................................................. 2. ...................................................................... 6 7 13 15 15 19 28 29 29 30 30 32 1 2 3 4 5 .. . i ii iii iv v vii ix xi

vii

D. Perencanaan Alat .................................................................. E. Pembuatan PCB BAB III HASIL UJI DAN PEMBAHASAN A. a. b. B. Analisis Rangkaian ......................................................................... C. D. BAB IV PENUTUP A. Kesimpulan ..................................................................................... B. .....................................................................

35 38

41 41 47 53 55 55

57 58

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

59

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Kode warna pada resistor........................................................................ 16 Tabel 2. Nilai toleransi pada resistor..................................................................... 16 Tabel 3. Hasil pengujian jarak jangkauan pemancar dan penerima gelombang RF.........................................................................................48 49

xi

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Blok rangkaian pemancar gelombang RF............................................ 8 Gambar 2. Bentuk-bentuk gelombang radio kontrol 10

Gambar 3. Diagram blok penerima gelombang RF............................................... 13 Gambar 4. Simbol Resistor.................................................................................... 15 Gambar 5. Cara membaca kode warna pada resistor............................................. 17 Gambar 6. Simbol Dioda........................................................................................20 Gambar 7. Bias maju dan bias mundur dioda........................................................ 20 Gambar 8. Simbol Transistor NPN dan PNP......................................................... 21 Gambar 9. Elektroda Basis Kolektor diberi tegangan......................................... 22 Gambar 10. Elektroda Basis Emitor diberi tegangan.......................................... 22 Gambar 11. Perbandingan arus basis, arus kolektor, dan arus emitor................... 23 Gambar 12. IC TX 2........................................................................................... 24 Gambar 13. IC RX 2........................................................................................... 24 Gambar 14. Pemberian arah arus motor dc .......................................................... 25 Gambar 15. Arah gerakan akibat pemberian arus................................................. 26 Gambar 16. Bentuk motor dc.................................................................................27 Gambar 17. Cara kerja pengendali pintu mobil..................................................... 28 Gambar 18. Rangkaian pemancar gelombang RF................................................. 31 Gambar 19. Bentuk sinyal yang dihasilkan IC TX 2 ......................................... 31

Gambar 20. Rangkaian penerima........................................................................... 32 Gambar 21. Rangkaian pembaik fase..................................................................... 34

ix

x

Gambar 22. Bok remote.........................................................................................36 36 Gambar 24. Pi 37

Gambar 25. Bok penerima..................................................................................... 37 Gambar 26. PCB Pemancar tampak atas............................................................... 38 Gambar 27. PCB Pemancar tampak bawah........................................................... 39 Gambar 28. PCB penerima pandangan atas........................................................... 39 Gambar 29 PCB penerima pandanganbawah......................................................... 40 Gambar 30.Pembagian blok pada pemancar.......................................................... 42 Gambar 31. Hasil keluaran pembangkit pulsa....................................................... 42 Gambar 32. Hasil keluaran dari osilator RF.......................................................... 43 Gambar 33. Output pemancar................................................................................43 Gambar 34. Blok rangkaian penerima................................................................... 44 Gambar 35. Rangkaian pembalik fase................................................................... 44 Gambar 36. Gelombang yang diterima oleh rangkaian penerima......................... 45

Gambar 37. Pulsa yang dipisahkan dari gelombang RF......................................... 46

x

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pada abad-abad yang lalu, sistem komunikasi yang dilakukan atau proses pertukaran informasi masih bersifat sederhana sekali. Pengiriman informasi dari satu tempat ke tempat lain biasanya menggunakan berbagai macam media, seperti kibaran bendera, kumpulan asap, bunyi genderang dan lain sebagainya. Yang kesemuanya itu tidak lain memberikan suatu isyarat tertentu. Untuk masa sekarang ini, yaitu Kemajuan Ilmu Pengetahuan Dan Teknologi (IPTEK) sudah banyak dilakukan dan dirasakan oleh masyarakat umum. Mereka menikmati fasilitas-fasilitas ataupun alat-alat yang dapat mempermudah serta mempercepat pekerjaan mereka. Contohnya televisi, zaman dahulu kita harus menekan tombol tombol yang menempel pada

televisi tersebut, untuk memindah gelombang televisi, mengatur volume, serta menggunakan tombol tombol pengaturan yang lain. Namun sekarang tidak lagi, kita bisa mengendalikan atau mengatur fungsi fungsi yang ada pada televisi tersebut dari tempat kita duduk dengan menggunakan remote kontrol. Memang, di zaman modern seperti sekarang ini alat alat pengendali dari

jarak jauh harus bisa diciptakan dan dikembangkan agar kita bisa mengendalikan sesuatu pekerjaan manusia menjadi lebih mudah dan lebih

cepat. Sebagai contoh dalam sistem buka tutup pintu gerbang dan garasi masih banyak menggunakan sistem buka tutup secara manual, yakni dengan mendorong dan menarik pintu. Alat-alat pengendali jarak jauh yang berbasis frekuensi dapat dikembangkan agar kita bisa mengendalikan sesuatu dengan mudah dan cepat yang mempermudah dan mempercepat pekerjaan. Pada kaitannya dengan Tugas Akhir ini, sistem komunikasi yang akan dibahas adalah sistem perhubungan radio, yaitu sistem pemancar dan penerima yang nantinnya akan digunakan dalam mengendalikan pintu gerbang dan garasi. Berdasarkan latar belakang tersebut di atas, maka penulis

maksudkan agar nantinya kita bisa mengendalikan pintu gerbang dengan mudah dan cepat. Dalam Tugas Akhir ini penulis menyertakan sebuah pemancar serta rangkaian penerima untuk pengendali pintu gerbang. Penulis berharap alat ini dapat digunakan sebagai bahan pengamatan dan penelitian dan nantinya bisa lebih dikembangkan menjadi alat yang lebih baik dan akhirnya bisa digunakanan oleh masyarakat umum di masa yang akan datang.

B. Pembatasan Masalah Masalah yang dibahas pada Tugas Akhir ini dibatasi pada simulasi pengendali pintu gerbang dan garasi dengan penggeraknya. Spesifikasi alat yang akan disimulasikan adalah : 1. Prinsip kerja pengirim sinyal berfrekuensi 35 MHz, penerima sinyal berfrekuensi 35 MHz pula. 2. 3. Saklar sinyal (1-3) volt untuk mengendalikan pintu gerbang dan garasi. Jarak jangkauannya hanya berkisar ± 20 meter dan kemampuan motor dc 12 V dengan beban pintu ± 120 gr.

C. Tujuan dan Manfaat Tujuan dan manfaat yang diharapkan oleh penulis dalam pembuatan Tugas Akhir ini adalah sebagai berikut : a. Tujuan Tujuan yang hendak dicapai dalam pembuatan Tugas Akhir ini adalah : 1. Memberikan suatu pilihan dalam pengendalian pintu gerbang dan garasi dengan menggunakan frekuensi tinggi. 2. Agar dapat mengetahui serta meneliti sistem kerja sebuah pengendali jarak jauh dengan gelombang frekuensi tinggi. b. Manfaat Manfaat yang diharapkan dari pembuatan Tugas Akhir ini adalah : 1. Dengan pengendali jarak jauh (remote control) pekerjaan akan menjadi lebih mudah dan ringan.

2. Pergantian dari proses manual buka tutup menjadi sistem otomatisasi. 3. Menghemat waktu dan tenaga.

D. Metoda Pembahasan Masalah Metoda yang dipakai untuk membahas permasalahan yang timbul dalam penyusunan Tugas Akhir ini adalah : a. Metoda Studi Literatur, penulis mengambil data yang diperlukan, yang sumber datanya dari bahan pustaka. Data ini diperlukan untuk menerangkan secara teori. b. Metoda Praktek yaitu mencoba membangun simulasi pintu gerbang dan garasi dengan rangkaian pengendali jarak jauh dengan frekuensi sinyal 35 MHz.

E. Sistematika Laporan Sistematika pembahasan yang dipergunakan dalam penyusunan Tugas Akhir ini adalah sebagai berikut : a. BAB I, membahas mengenai pendahuluan yang berisikan tentang latar belakang permasalahan, tujuan dan manfaat pembuatan alat, pembatasan masalah, sumber pengumpulan data, serta sistematika laporan. b. BAB II, membahas mengenai teori sistem kendali remote control serta komponen pendukungnya serta perancangan dan realisasi rangkaian yang dibuat dengan dasar teori yang diterapkan.

c. BAB III, membahas mengenai hasil pengukuran dan pengujian perangkat yang dibuat serta pembahasannya. d. BAB IV, membahas mengenai kesimpulan dari hasil pengukuran dan pengujian serta saran.

BAB II LANDASAN TEORI

A. Landasan Teori Sinyal-sinyal yang ada itu memiliki hubungan dengan berbagai frekuensi yang seringkali terjadi dalam sistem listrik maupun elektronika. Oleh sebab itu, diperlukan adanya rangkaian yang memiliki usaha pembangkitannya sinyal listrik sehingga mampu membuat adanya getaran listrik atau sinyal atau frekuensi listrik yang digunakan bagi kepentingan pesawat pemancar listrik untuk menghantarkan sinyal-sinyal yang diperlukan untuk keperluan remote kontrol pada umumnya. Sinyal-sinyal yang lazim dipergunakan boleh dikatakan hampir serupa dengan berbagai sinyal yang biasanya juga dipakai untuk keperluan frekuensi radio elektronika. Maka dari itu sistem yang digunakan dalam model radio kontrol adalah sistem gelombang ultrasonik yang lazim digunakan untuk keperluan remote control atau sistem kerja sakelar jarak jauh. Jenis gelombang yang ada lazim digunakan bagi keperluan pengendalian jarak jauh dari sekitar kurang lebih 5 meter atau bahkan lebih. Selain gelombang ultraonik yang digunakan, juga digunakan pula gelombang infra merah (Drs RM Francis D. Yuri, 1995). Sistem pengendalian jarak jauh memiliki dua bentuk gelombang, untuk masa sekarang ini lazim digunakan untuk pesawat televisi maupun pesawat recorder yang mempergunakan sistem pancaran infra merah sebagai tulang

6

punggungnya yang paling utama. Tapi masih ada juga yang masih mempergunakan sistem gelombang ultrasonik selain sistem infra merahnya. Dalam kaitannya dengan realisasi tugas akhir ini, simulasi pengendali pintu gerbang dari jarak jauh ini dibangun dari beberapa komponen yang

sangat sederhana. Bentuk rangkaiannya pun cukup simpel sehingga mudah dibangun. Pada dasarnya alat ini terdiri dari sebuah pemancar dan sebuah penerima gelombang frekuensi tinggi/ RF (Radio frequency). Gelombang RF berfungsi untuk membawa sinyal-sinyal berupa pulsa yang nantinya akan dipisahkan kembali oleh rangkaian pemenerima agar dapat digunakan untuk menghidupkan dan mematikan relay sebagai saklar, sehingga pintu gerbang dapat digerakkan dan dihentikan dari jarak jauh. Untuk lebih jelasnya, berikut akan dibahas mengenai dasar-dasar rangkaian pemancar dan penerima serta power suplay sebagai rangkaian catu dayanya, dan komponen-komponen yang membangun rangkaian tersebut. a. Pemancar Pemancar adalah sebuah alat yang dapat memancarkan sinyal atau gelombang elektromagnit dengan frekuensi tertentu. Dalam suatu pemancar terdapat dua buah sinyal/ gelombang yang berbeda. Gelombang pertama adalah gelombang pembawa (carier), yang kedua adalah gelombang pemodulasi yang mempunyai frekuensi lebih rendah dari pada gelombang pembawa. Sinyal pemodulasi pada alat pengendali pintu gerbang dari jarak jauh dalam tugas akhir ini berupa pulsa yang dibangkitkan oleh rangkaian pembangkit pulsa.

7

Pada rangkaian pemancar untuk mengendalikan pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh terdiri dari beberapa bagian. Agar lebih jelas berikut akan dibahas mengenai bagian bagian yang menyusun sebuah pemancar

untuk mengendalikan pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh. Gambar 1 menunjukkan blok rangkaian pemancar gelombang RF. 1
A B C D

3

4

5

Keterangan; 1. Pembangkit pulsa ; A. Pulsa 1 B. Pulsa 2 C. Pulsa 3 D. Pulsa 4 2. Osilator RF. 3. Modulator. 4. Penguat RF. 5. Antena Pemancar.

2

Gambar 1. Blok rangkaian pemancar gelombang RF. 1. Pembangkit pulsa Sinyal berupa pulsa di dalam pemancar dibangkitkan oleh pembangkit pulsa yang berupa sebuag IC yaitu IC TX-2. IC ini berfungsi sebagai pembangkit sinyal pemodulasi berupa pulsa. Sinyal pemodulasi yang dihasilkan dimodulasikan pada gelombang RF. Dengan gelombang RF, maka sinyal tersebut dapat dipancarkan ke udara lewat antena pemancar.

8

2. Osilator RF Setiap pemancar harus mempunyai osilator, karena bagian ini nantinya akan berfungsi sebagai pembangkit frekuensi tinggi, dan frekuensi tinggi yang dibangkitkan oleh osilator itu akan berguna sebagai gelombang pembawa (carrier). Osilator adalah pesawat yang berfungsi sebagai pelempar gelombang elektromagnetik. Osilator merupakan sebuah blok yang ada pada satu konstruksi pemancar yang sanggup membangkitkan frekuensi tinggi yang tertentu besarnya yang sudah dipastikan sebelum pemancar itu dibuat, dan fungsi utamanya adalah untuk memikul getaran frekuensi rendah agar dapat disebarkan di udara sampai dapat melalui jarak yang jauh (Adimas Ari Irawan, Sunggono Asi, K. Amien S, 1994). Untuk dapat mengetahui secara jelas tentang osilator RF, maka kita harus mengetahui tentang prinsip dan cara kerja dari osilator pada umumnya. Osilator RF merupakan sebuah osilator yang mempunyai frekuensi tinggi. Suatu osilator memberikan tegangan keluaran dari suatu bentuk gelombang yang diketahui tanpa penggunaan sinyal masuk dari luar. Osilator mengubah daya arus searah (dc) dari catu daya ke daya arus bolak-balik (ac) dalam beban. Dengan demikian fungsi osilator

berlawanan dengan penyearah yang mengubah daya arus bolak-balik ke daya arus searah. Suatu osilator dapat membangkitkan bentuk gelombang pada suatu frekuensi dalam batas beberapa siklus tiap jam sampai

9

beberapa ratus juta siklus tiap detik (D. Chattopadhyoy, PC. Rakshit, B. Saha, N.N. Purkait, 1989). Osilator dapat diklasifikasikan dalam berbagai cara jika dilihat dari bentuk gelombang yang dibangkitkan, osilator dapat dibagi menjadi dua kategori : Osilator sinusoidal atau Osilator harmonik dan Osilator relaksasi. Osilator sinusoidal menghasilkan bentuk gelombang sinusoidal atau mendekati sinusoidal pada frekuensi tertentu. Osilator relaksasi menghasilkan bentuk gelombang bukan sinusoidal seperti gelombang segi empat dan gelombang gigi gergaji detik (D. Chattopadhyoy, PC. Rakshit, B. Saha, N.N. Purkait, 1989). Pada gambar berikut ini diperlihatkan bentuknya gelombanggelombang yang dipakai untuk keperluan radio kontrol atau radio pengendalian jarak jauh yang ada dan lazim dipergunakan.

Gambar 2. Bentuk-bentuk gelombang radio kontrol (Drs RM Francis D. Yuri, 1995).

10

3. Modulator Pekerjaan mempersatukan kedua frekuensi dinamakan sebagai

frekuensi rendah, atau bisa juga dikatakan bahwa frekuensi rendah dimodulasikan pada frekuensi tinggi (Adimas Ari Irawan, Sunggono Asi, K. Amien S, 1994). Modulator adalah sebuah rangkaian pemodulasi. Sedangkan modulasi itu sendiri adalah proses penumpangan sinyal informasi dengan sinyal pembawa. Dalam bagian ini sinyal informasi dibangkitkan oleh pembangkit sinyal ditumpangkan pada sinyal pembawa yang dihasilkan oleh osilator RF. Dengan cara modulasi ini maka sinyal informasi dapat dibawa oleh gelombang RF untuk menuju rangkaian penerima. Bila setelah frekuensi tinggi dimodulir oleh frekuensi rendah itu terjadi perubahan-perubahan terhadap amplitudo-amplitudonya, maka hal

tinggi setelah dimodulir oleh frekuensi rendah terjadi perubahanperubahan terhadap jumlah frekuensinya, hal itu dinamakan sebagai

Sunggono Asi, K. Amien S, 1994).

11

4. Antena pemancar Antena merupakan sebuah komponen yang sangat fital untuk setiap pesawat yang berfungsi sebagai sarana komunikasi. Begitu juga untuk jenis-jenis pesawat radio, baik berbentuk frekuensi, berbentuk modulasi maupun yang berbentuk sistem modulasinya. Dan sesuai dengan hukum Faraday, bahwa pada getaran radio yang ada di sekitar antena terdapat getaran listrik yang sesuai dengan getaran radio penyebabnya. Kemudian getaran-getaran yang diterima atau ditangkap oleh antena itu sifatnya masih begitu lemah, sehingga untuk bisa mendapatkan getaran yang memadai, masih perlu adanya penguat lebih lanjut (Adimas Ari Irawan, Sunggono Asi, K. Amien S, 1994). 5. Penguat RF Fungsi utamanya adalah memperkuat getaran RF yang diterima oleh antena. Getaran-getaran yang diterima dan ditangkap oleh antena masih bersifat lemah dan perlu dikuatkan sampai pada batas yang mestinya. Pada umumnya, untuk setiap jenis pesawat penerima, pada baigian RF selalu saja dilengkapi dengan penyaring / filter yang fungsinya untuk memilah-milah atau memisahkan berbagai isyarat dari antena yang tidak diperlukan, sedangkan yang terpilih diperkuat sebagaimana

mestinya. Jadi dengan kata lain, pesawat penerima hanya akan menangkap satu frekuensi tertentu saja kalau pesawat tersebut telah ditalakan. Dengan begitu bagian penguat RF ini berfungsi untuk meningkatkan intensitas getaran radio.

12

b. Penerima Receiver atau penerima adalah sebuah rangkaian yang dapat menerima gelombang yang mempunyai frekuensi yang sama dengan frekuensi yang dimilikinya. Penerima ini digunakan untuk menerima gelombang yang dipancarkan oleh transmiter atau pemanacar. Didalam gelombang RF yang telah diterima oleh penerima terdapat sinyal asli/ sinyal pemodulasi dari pembawa termodulasi dan nantinya akan digunakan untuk mengendalikan relay. Bagan-bagan dari sebuah penerima gelombang RF akan dibahas berikut ini. Gambar diagram blok gelombang RF ditujukan oleh gambar 3 4
A

1

2

3

B C D

1. Antena penerima 2. Penala dan Osilator 3. Pemisah sinyal 4. pembalik fase Gambar 3. Diagram blok penerima gelombang RF.

1. Antena penerima Seperti halnya pada pemancar, penerima juga menggunakan sebuah antena agar penerimaan bisa lebih efektif dan lebih sensitif. Perbedaannya terletak pada fungsinya, yaitu pada antena pemancar

13

berfungsi untuk memancarkan gelombang sedangkan pada penerima berfungsi untuk menerima gelombang. 2. Penala dan osilator Merupakan bagian yang berfungsi untuk membangkitkan getaran listrik frekuensi tinggi dengan frekuensi yang disesuaikan dengan getaran RF. Penala dan osilator ini menerima gelombang dari pemancar dengan baik beserta sinyal modulasinya dan selanjutnya dipisahkan kembali untuk diambil sinyal aslinya. 3. Pemisah sinyal Sinyal yang telah diterima selanjutnya dipisahkan kembali dan diambil sinyal aslinya untuk dapat digunakan sesuai fungsinya. 4. Saklar sinyal Saklar sinyal adalah sebuah saklar elektronik yang dikendalikan oleh sinyal yang mempunyai tegangan sebesar 1 3 volt. Saklar sinyal ini berfungsi untuk mengendalikan relay. Dengan memberikan triger berupa sebuah sinyal maka relay dapat dikendalikan. Jika sinyal diberikan pada triger saklar sinyal ini maka relay akan bekerja terus meskipun triger sinyalnya sudah lepas. Relay akan kembali normal (tidak bekerja) jika pada trigernya diberikan lagi masukan berupa sebuah sinyal seperti yang telah diberikan pertama klai. Meskipun masukan sinyal pada triger saklar sinyal ini dilepas relay akan tetap normal/ tidak bekerja. Relay akan bekerja lagi jika pada triger saklar sinyal kembali mendapatkan sinyal. Begitu seterusnya, sehingga saklar sinyal ini dapat digunakan untuk

14

mengendalikan pintu gerbang dengan menggunakan saklar kontak pada relay.

c. Power Suplay Power suplay berfungsi memberikan tegangan pada setiap rangkaian. Pada rangkaian pemancar tidak diperlukan penyearah tegangan, karena pada pesawat pemancar tersebut sudah digunakan sumber tegangan searah (dc) yaitu dari batu baterai sebesar 1-3 V. sedangkan pada pesawat penerima perlu digunakan penyearah yaitu dengan menggunakan 4 buah dioda yang disusun dengan sistem jembatan/ bridge.

d. Komponen Pasif Komponen pasif adalah komponen elektronika yang dapat bekerja tanpa harus diberikan tegangan atau catu daya terlebih dahulu. Komponen pasif ini ada 3 macam yaitu resistor / hambatan (R), induktor (L), dan kapasitor (C). Masing berbeda masing komponen pasif mempunyai fungsi dan karakter yang beda. Dalam bab ini penulis hanya akan mengulas secara singkat

mengenai komponen komponen tersebut. 1. Resistor / hambatan (R).

Gambar 4. Simbol resistor Simbol resistor dapat dilihat pada gambar 4. Resistor berfungsi untuk menghambat arus yang akan melewati rangkaian. Satuan hambatan 15

adalah ohm (Ω). Dalam kenyataanya untuk mengetahui nilai hambatan dari sebuah resistor kita bisa membaca kode warna yang ada pada resistor tersebut, atau bisa juga dengan mengukur nilai hambatanya dengan menggunakan alat ukur ohm meter. Resistor mempunyai kode warna, yang masing masing warna mempunyai nilai sendiri sendiri, seperti

ditunjukkan pada tabel 1 & tabel 2.

Tabel 1. Kode warna pada resistor WARNA Hitam Coklat Merah Orange Kuning Hijau Biru Ungu Abu abu Putih NILAI 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Tabel 2. Nilai toleransi pada resistor WARNA Emas Perak Tanpa warna NILAI 5% 10 % 20 %

16

Adapun cara sebagai berikut;

cara membaca kode warna pada resistor adalah

1. Warna yang pertama adalah angka yang pertama. 2. Warna yang kedua adalah angka kedua. 3. Warna yang ke tiga adalah jumlah nol (0) yang mengikuti angka kedua. 4. Warna ke empat adalah nilai toleransinya. Contoh perhitungan ; Misalnya ada sebuah resistor dengan kode warna, hijau, biru, orange, dan emas. Cara mengetahui nilai hambatan pada resistor dengan warna tersebut adalah sebagai berikut : Warna pertama hijau = 2, maka kita tuliskan angka pertama adalah 2. Warna kedua biru = 3, maka setelah angka pertama, kita tulis angka kedua yaitu angka 3, sehingga menjadi 23. Selanjutnya warna ketiga orange = 3 berarti jumlah nol (0) yang mengikuti angka kedua ada 3 (000),

sehingga menjadi 23000 = 23000 Ω = 23 KΩ .Warna terakhir emas = 5% berarti nilai toleransi hambatan sebesar 5%. Dengan demikian kita mengetahui bahwa resistor tersebut

mempunyai nilai hambatan sebesar 23 KΩ, dengan toleransi hambatan sebesar 5%. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 4 berikut :
Merah orange Orange Emas

2 3 000 (Ω)

5%

Gambar 5. Cara membaca kode warna pada resistor 17

Dalam teori hambatan kita mengenal hukum ohm yang isinya menjelaskan bahwa : V=IxR Keterangan : V = Tegangan (Volt). I = Arus (Ampere). R = Hambatan (Ohm). Yakni bahwa nilai tegangan berbanding lurus dengan nilai arus dan berbanding terbalik dengan nilai hambatan. 2. Induktor (L) Induktor adalah komponen elektronika yang terbuat dari kawat email yang digulung sedemikian rupa sehingga mempunyai nilai- nilai tertentu dan dapat digunakan untuk fungsi- fungsi tertentu. Dalam tugas akhir ini komponen induktor digunakan sebagai Osilator, yang berfungsi untuk menghasilkan sinyal frekuensi tinggi. Induktor digunakan sebagai umpan balik dari sebuah penguat sehingga terjangkit gelombang yang mempunyai frekuensi tinggi. Sedangkan frekuensinya dapat diatur dengan memutar inti verit karena induktor ini digulung pada inti verit yang bisa diatu, sehingga gelombang frekuensinya pun bisa diatur sesuai dengan batas- batas tertentu. 3. Relay, adalah saklar elektro magnetik. Relay ini bisa memutus dan menghubungkan suatu rangkaian jika ia diberi arus atau tegangan sesuai dengan kemampuanya. Dalam kajian ini relay digunakan sebagai saklar

18

untuk mengunci dan membuka pintu gerbang, dan juga untuk memutus dan menyambungkan pulsa ke saklar sinyal. 4. Kapasitor (C), Kapasitor adalah salah satu komponen pasif dalam elektronika yang berfungsi sebagai : Pelewat atau pelolos arus bolak balik (ac). Penyimpan sementara arus searah (dc). Kapasitor mempunyai nilai nilai tertentu dan dapat melewatkan

arus ac dengan frekuensi tertentu pula. Rumus untuk menentukan nilai reaktansi kapasitif (XC) sebuah kapasitor terhadap frekuensi tertentu adalah: XC = 1 / 2 π f C Keterangan : XC = Reaktansi kapasitif (Ω). f = frekuensi (Hz) C = Capasitif (farad / F)

e. Komponen Aktif Komponen aktif adalah kebalikan dari komponen pasif. Jika komponen pasif dapat bekerja tanpa harus diberikan tegangan atau catu daya terlebih dahulu namun komponen aktif akan dapat bekerja jika ia diberikan tegangan atau catu daya terlebih dahulu. Seperti halnya komponen pasif, komponen aktif ini juga ada beberapa macam diantaranya ; dioda, transistor, dan IC. Berikut akan dibahas secara singkat mengenai komponen tersebut. komponen

19

1. Dioda Dioda termasuk dalam komponen aktif. Dioda mempunyai dua buah elektrode yaitu anoda dan katoda. Simbol dioda dapat dilihat pada gambar 6. Dioda mempunyai dua buah tegangan bias yaitu bias maju (forward) dan bias mundur (revers). Cara pemberian tegangan bias maju dan bias mundur dapat dilihat pada gambar 7a dan gambar 7b. Dioda mempunyai banyak fungsi di antaranya sebagai penyearah tegangan dan sebagai penahan tegangan. Dalam kajian ini dioda difungsikan sebagai penyearah dan juga sebagai pengaman rangkaian.

A

K

Gambar 6. Simbol Dioda

(a) Forward

(b) Revers

Gambar 7. Bias maju dan bias mundur dioda. Pada gambar di atas, gambar 7 (a) lampu led akan menyala karena dioda menghantarkan arus dari anoda ke katoda. Sedangkan gambar 7 (b) 20

lampu led akan padam karena dioda tidak akan menghantarkan arus justru kebalikanya yaitu dioda akan menghambat arus sehingga tidak ada arus yang akan mengalir. Dengan melihat contoh pada gambar 7 (a) maka dioda dapat difungsikan sebagai penyearah tegangan. Dan dengan melihat contoh 7 (b) maka dioda dapat difungsikan sebagai penghambat arus dan dapat mengamankan rangkaian dari arus yang tidak dibutuhkan.

2. Transistor Transistor mempunyai banyak macam dan jenis, yang masing masing mempunyai penggunaan dan karakteristik tersendiri. Tipe transistor ada 2 macam yaitu NPN dan PNP. Dalam kajian ini penulis hanya akan membahas tentang transistor NPN, karena transisitor yang digunakan dalam pembuatan tugas akhir ini semuanya adalah transistor dengan tipe NPN.. Simbol transistor dapat dilihat pada gambar 8. Transistor mempunyai tiga elektroda yaitu elektroda Basis (B), Kolektor (C), dan elektroda Emitor (E).

Kolector (C) Basis (B) Emitor (E) (a) Simbol Transistor NPN Basis (B)

Emitor (E)

Kolector (C) (b) Simbol Transistor PNP

Gambar 8. Simbol Transistor NPN dan PNP.

21

Pada dasarnya transistor NPN mempunyai kontruksi sand wich (berlapis dua ada lapisan lain di dalamnya) yaitu terdiri dari dua buah hubungan PN dengan sisi disebut emitor dan kolektor, sedangkan di tengah disebut elektroda basis. Cara kerja transistor sebagai berikut : Bila tegangan DC diberikan pada terminal terminal transistor, dengan hubungan PN,

kolektor basis diberi tegangan bias mundur, maka tidak akan ada arus yang mengalir, seperti terlihat pada gambar 9. Dan bila pada hubungan PN basis emitor diberi tegangan bias maju maka akan ada arus yang mengalir (lihat gambar 10) . Transistor mempunyai 3 macam arus, yaitu arus basis ( IB ), arus kolektor ( IC ), dan arus emitor ( IE ).

C B E

Gambar 9. Elektroda Basis Kolektor diberi bias mundur.

Ic C B Ib E Ie

Gambar 10. Elektroda Basis Emitor diberi bias maju. 22

Besarnya arus emitor (Ie) adalah jumlah dari arus basis (Ib) dan arus kolektor (Ic), Ie = Ib + Ic. Ilustrasi perbandingan arus basis, arus kolektor dan arus emitor dapat dilihat pada gambar 11. Dari perbandingan tersebut dapat diketahui bahwa arus basis yang sangat kecil dapat mengontrol arus kolektor yang besar. Maka dikatakan bahwa transistor mempunyai fungsi penguatan arus, dan perbandingan perubahan arus kolektor dengan perubahan arus basis didefinisikan sebagai faktor penguatan arus (hfe) ; yaitu hfe = Ic / Ib. Pada umumnya hfe transistor berharga sekitar 50 500 kali.

Ic Ib Ie

Gambar 11. Perbandingan arus basis, arus kolektor, dan arus emitor.

3. Integratid Circuit (IC) Integrated Circuit ( IC ) adalah komponen elektronika yang merupakan gabungan dari komponen aktif dan komponen pasif. IC mempunyai berbagai jenis dan fungsinya pun berbeda beda antara jenis

satu dengan jenis yang lain. Fungsi IC biasanya dapat diketahui dari nomor seri yang dibuat oleh pabrik pembuat IC tersebut. Dalam rangkaian kali ini

23

akan dibahas mengenai karakter serta fungsi dari IC transmiter (TX - 2) dan receiver (RX 2). a. IC TX 2 IC TX 2 adalah IC transmiter yang berfungsi membangkitkan pulsa yang nantinya akan dikirimkan ke

sinyal berbentuk pulsa

pesawat penerima dengan menggunakan glombang berfrekuensi tinggi (35 MHz).

Gambar 12. IC TX - 2 b. IC RX 2 IC RX 2 ini adalah IC receiver yang berfungsi menerima sinyal yang telah dikirimkan oleh pesawat pemancar. IC ini memisahkan dan membedakan masing masing pulsa yang telah diterimanya.

Gambar 13. IC RX 2 24

4.

Motor Listrik Motor listrik adalah peralatan listrik yang mengubah dari besaran listrik kebesaran mekanik. Kopling diantara sistem listrik dan sistem mekanis adalah melalui medium dari medan arus listrik. Prinsip dasar dari sebuah motor listrik adalah adanya dua buah gaya magnet yang dihasilkan dari sebuah medan magnet permanen dengan medan magnet buatan listrik. Prinsip ini sesuai dengn kaidah tangan kiri fleming yang menyebutkan bahwa jika ada garis gaya magnet yang menembus telapak tangan, arah arus searah dengan jari gaya yang arahnya searah dengan ibu jari. Pada motor dc arah arus tetap, yang akan diberikan melalui penghanta komuntatornya, sehingga arah arus gaya F yang akan berinteraksi dengn garis-garis gaya magnet akan menghasilkan arah gerakan. Sehingga untu dapat menentukan arah gerakan motor dc pengubahan terjadi pada pembalikan arah arusnya saja. jari tangan makan akan timbul

N

S

Gb 14. Pemberian arah arus pada motor dc

25

N

B

F

F

S

Gb 15.Arah gerakan akibat pemberian arus Berdasarkan karakteristiknya, motor arus searah mempunyai daerah pengaturan putaran yang luas dibandingkan dengan motor arus bolak-balik. Prinsip kerja motor arus searah berdasarkan pada penghantar yang membawa arus ditempatkan dalam suatu medan, gaya yang menimbulkan torsi akan menghasilkan rotasi mekanik, sehingga motor akan berputar. Jadi motor arus searah ini menerima energi mekanik berupa perputaran, yang dapat diaplikasikan dengan peralatan yang lain. Prinsip kerja dari motor dc membutuhkan : 1. Adanya garis-garis medan magnet pada jangkar yang berada distator. 2. Penghantar yang dialiri arus ditempatkan pada jangkar yang berada dalam medan magnet. 3. Pada penghantar timbul gaya yang menghasilkan torsi. Torsi yang dibangkitkan oleh motor arus searah yang cenderung memutar jangkarnya tergantung pada: 1. Fluks yang dihasilkan oleh kutub utama (φ). 2. Arus yang mengalir pada belitan jangkar (Ia).

26

Sehingga dapat ditulis secara umum torsi tersebut : T = K.φ.Ia lb-ft Keterangan: T = Torsi dalam lb-ft φ = Fluks perkutub dalam dalam Maxwell K = Konstanta Fluks yang dihasilkan kutub utama dalam arus yang mengalir pada belitan jangkar akan menghasilkan gaya. Jika diandaikan

penampangan jangkar dengan jari-jari r meter dan gaya yang cenderung memutar jangkar tersebut adalah F dalam Newton serta kecepatan jangkar dalam N dalam rps maka persamaan torsi jangkar (Ta) akan mempunyai persamaan: Ta = F x r Newton-meter (N-m) Salah satu gambar bentuk dari motor dc yaitu:

Sumbu antara kutub/ sumbu lintang

Gendang/ tabung

Tonjolan kedalam dari bagian diam

Gambar 16. Bentuk motor dc (H.M. Rusli Harahap, 1996)

27

B. Kerangka Berfikir Seperti yang telah diungkapkan di atas bahwa pengendali pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh ini bekerja dengan bantuan gelombang frekuensi tinggi / RF yang dipancarkan lewat udara oleh sebuah rangkaian pemancar dan selanjutnya diterima dan diolah oleh sebuah rangkaian penerima. Cara kerja rangkaian dapat dilihat pada gambar 17. A B C D Gambar 17. Cara kerja pengendali pintu gerbang dan garasi jarak jauh.
Pemancar Gel. RF Gelombag RF

4,5 V

Putar kanan 1
Pintu gerbang

Putar Kiri 1

Penerima

Putar Kanan 2 2 Putar Kiri 2

Pintu Garasi

Mula mula pulsa dibangkitkan oleh pembangkit pulsa yaitu dengan menekan tombol 1, 2, 3 dan 4. Kemudian pulsa pulsa tersebut dibawa oleh pemancar untuk dikirimkan ke rangkaian penerima lewat udara. Gelombang RF akan diterima oleh rangkaian penerima karena di dalam rangkaian penerima terdapat penala gelombang dengan frekuensi yang sama seperti pada pemancar. Selanjutnya oleh rangkaian penerima, gelombang RF dan sinyal asli yang berupa pulsa akan dipisahkan. Gelombang RF dibuang dan sinyal asli diambil. Sinyal asli yang berupa pulsa tersebut selanjutnya digunakan untuk mengendalikan saklar sinyal yang ada pada pesawat penerima. Pada saklar sinyal ini untuk mengendalikan motor dc, maka moor akan

28

mengendalikan pintu gerbang atau garasi membuka ataupun menutup (open / close).

C. Pembuatan Alat Simulasi pengendali pintu gerbang dan garasi secara otomatis adalah aplikasi dari sebuah rangkaian pemancar RF dan penerimanya yang dipadukan dengan sebuah pembalik fase. Pembalik fase yaitu sebuah rangkaian yang dapat mengubah terminal posif menjadi negatif dan sebaliknya sesuai dengan perintah masukannya. a. Alat dan Bahan Adapun alat dan bahan yang digunakan untuk penyusunan rangkaian adalah sebagai berikut : 1. Alat a. Multi meter b. Solder c. Bor PCB d. Tang potong e. Tang cucut f. Obeng g. Osiloscope 2. Bahan a. PCB b. Larutan PCB ( ferry clorit )

29

c. Resistor.. ................ 100, 1K, 220K (2), 10K (7), 150K,100, 560 (2), 330K, 680, 3K9, 2K2 (3), 2M2 (2), 1K2, 1K5, 8K2, 22K. d. Kapasitor..............100nf, 5pf, 15pf (2), 2.2nf, 27pf, 47pf, 6pf, 18pf, 33nf, 1nf, 471pf, 470µf/16 v, 4.7µf/50v. e. 0.3 mm, 0.1mm.

f. Transistor .............. C 1815 (4), D228(4). g. IC .......................... TX 2, RX 2. h. Dioda..................... IN 4001 i. j. Kristal (Y)............. 35 MHz Motor DC 12 Volt 2 buah

k. Koker 8 mm l. Kabel rangkaian.

b. Perencanaan Rangkaian 1. Pemancar Alat yang digunakan sebagai remote control untuk mengendalikan pintu gebang dan garasi adalah sebuah rangkaian pemancar yang cukup sederhana. Pemancar ini terdiri dari beberapa bagian yang digabungkan sehingga sistem rangkaian dapat bekerja dengan baik. Bagian - bagian tersebut adalah pembangkit sinyal, Osilator, Modulator, dan penguat gelombang RF, serta sebuah antena. Rangkaian pemancar gelombang RF dapat dilihat pada gambar 18.

30

4

o
Y

4

Gambar 18. Rangkaian Pemancar gelombang RF.

Cara kerja rangkaian pemancar gelombang RF dapat dijelaskan sebagai berikut. Sebagai pembangkit sinyal adalah sebuah IC yaitu IC TX-2. IC ini membangkitkan sinyal berupa pulsa. Karena sinyal yang dihasilkan berupa pulsa maka bentuk sinyalnya adalah kotak. Bentuk sinyal yang dihasilkan oleh IC TX - 2 dapat dilihat pada gambar 19. Vout

t
Gambar 19. Bentuk sinyal yang dihasilkan oleh IC TX 2. Pulsa atau sinyal ini digunakan untuk mengaktifkan Osilator yang dibentuk oleh Q2 bersama sama dengan C1, C2, dan Y. R4 berfungsi untuk memberikan bias basis atau tegangan bias Q2. Q1 adalah sebagai

31

modulator atau penggabung sinyal antara sinyal berupa pulsa dan sinyal pembawa dari osilator RF. Jika input Q1 mendapatkan sinyal berupa pulsa dari IC TX- 2, maka Q1 akan menghantar dan memberikan pulsa kepada Q2. Dengan demikian Q2 juga akan bekerja dan osilator pun akan aktif / bekerja. Karena proses yang demikian maka terjadilah penumpangan atau pemodulasian sinyal dari sinyal pulsa kepada gelombang pembawa. Selanjutnya gelombang pembawa yang telah dimodulasi dikuatkan oleh Q3 lewat C3. Setelah gelombang RF ini dikuatkan selanjutnmya dipancarkan oleh antena pemancar melalui C4. 2. Penerima. Seperti halnya pada pemancar, penerima juga disusun dari beberapa bagian. Dengan demikian akan bekerja dengan baik sebagai pengendali pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh. Rangkaian penerima gelombang RF dapat dilihat pada gambar 20.

4,5Vdc

Ke pembalik fase
IC RX-2

Gambar 20. Rangkaian Penerima.

32

Fungsi dari rangkaian penerima adalah kebalikan dari fungsi rangkaian pemancar. Rangkaian pemancar menggabungkan sinyal berupa pulsa dengan gelombang pembawa, sedangkan rangkaian penerima memisahkan sinyal berupa pulsa tersebut dari gelombang pembawa. Pada rangkaian penerima ditambahkan dengan sebuah saklar pembalik fase yang berfungsi untuk mengendalikan arah putaran motor dc. Mula - mula gelombang RF dari pemancar diterima oleh antena penerima, selanjutnya ditala oleh Q1 dengan bantuan C2 dan L1, serta C3. Kemudian sinyal pulsa dipisahkan dari gelombang RF atau

gelombang pembawa. Lalu sinyal pulsa ini diseleksi oleh IC RX - 2 sesuai dengan pulsa yang diberikan oleh pemancar. Pulsa dari pemancar ada tiga buah pulsa yang mempunyai jeda waktu yang berbeda beda. Kemudian sinyal yang bertegangan 3 volt ini

dilewatkan. Jika pada pemancar yang ditekan adalah tombol 1 atau kaki no 5 yang di groundkan, maka pada rangkaian penerima pembalik fase akan keluar melalui output 1. Jika tombol 2 ditekan atau kaki no 4 yang di groundkan maka pada rangkaian penerima sinyal pembalik fase akan keluar melalui output 2. Jika tombol 3 ditekan atau kaki no 1 yang di groundkan maka pada rangkaian penerima sinyal akan keluar melalui output 3. Jika tombol 4 ditekan atau kaki no 14 yang di groundkan maka pada rangkaian penerima sinyal akan keluar melalui output 4. Selanjutnya sinyal ini digunakan untuk mengendalikan

33

rangkaian pembalik fase motor dc. Rangkaian pembalik fase dapat dilihat pada gambar 21. Cara kerja dari rangkaian pembalik fase adalah sebagai berikut;

M

+

M

Gambar 21. Rangkaian pembalik fase. Prinsip kerja dari gambar pembalik fase yaitu jika tombol 1 dari pemancar ditekan maka kaki IC RX 2 no 6 pada penerima akan

menghasilkan output tegangan sebesar 3 V. Tegangan tersebut akan

Q1 on maka Q2 juga aka aktif dan pada kaki kolektor Q2 dan Q3 akan lebih positif dari pada kaki kolektor Q4 dan Q5 yang tidak mendapatkan tegangan input dari kaki IC RX no 7. setelah

mendapatkan tegangan maka motor akan berputar sesuai dengan perintah masukan dari kaki IC dan motor akan berputar. Sebaliknya jika tombol 2 dari pemancar ditekan maka kaki IC RX 2 no 7 pada penerima akan menghasilkan output tegangan sebesar 34

3 V. Tegangan tersebut akan melewati R4 dan akan mengaktifkan atau

kaki kolektor Q4 dan Q5akan lebih positif dari pada kaki kolektor Q2 dan Q3 yang tidak mendapatkan tegangan input dari kaki IC RX no 6. setelah mendapatkan tegangan maka motor dc akan berputar sesuai dengan perintah masukan dari kaki IC dan motor dc akan berputar.

D. Perencanaan Alat Sebelum membuat simulasi rangkaian pembuka pintu gerbang dan garasi ini, harus dipersiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. Alat dan bahan yang harus digunakan telah dituliskan pada bab sebelumnya. Disamping alat dan bahan yang harus dipersiapkan, kita juga harus mempersiapkan bentuk bok dari alat yang akan dibuat. Berikut adalah bentuk bok dari pemancar dan penerimanya. Karena pemancar pada alat ini adalah sebuah pengendali yang bisa dibawa atau dipindah dengan mudah, maka pemancar harus dibuat seringan dan sesederhana mungkin. Dalam pembuatan alat ini bok pemancar dibuat seperti remote control pada televisi. Bentuk bok pemancar gelombang RF (remote kontrol) tampak dari depan dapat dilihat pada gambar 22. Bentuk bok pemancar gelombang RF (remote kontrol) tampak dari belakang dapat dilihat pada gambar 23. Gambar bentuk pintu gerbang yang dilengkapi mekanik untuk bergerak maju dan mundur. 24 Sedangkan bentuk bok penerima dapat dilihat pada gambar 25.

35

Tombol tekan

antena

Lampu indikator Gambar 22. Bok remote kontrol tampak dari depan

Box baterai

antena

Gambar 23. Bok remote kontrol tampak dari belakang.

36

Motor dc

Pintu

gerigi

rel gerigi

Gambar 24. Pintu gerbang mekanik

Pintu garasi

Motor dc

gerigi

rel gerigi

Gambar 25. Pintu garasi mekanik

37

E. Pembuatan PCB Untuk masing pembuatan alat terlebih dahulu kita membuat PCB dari komponen

masing rangkaian, kemudian memasangkan komponen

yang telah disiapkan pada PCB sesuai dengan tempatnya. Dengan demikian maka rangkaian akan dapat bekerja dengan baik. PCB pemancar tampak dari atas dan tampak dari bawah dapat dilihat pada gambar 26 dan 27. Sedangkan PCB penerima tampak dari atas dan tampak dari bawah dapat dilihat pada gambar 28 dan 29.

Gambar 26. PCB pemancar tampak atas.

38

Gambar 27. PCB pemancar tampak bawah

Gambar 28. PCB penerima pandangan atas

39

Gambar 29. PCB penerima tampak bawah

40

BAB III HASIL PENGUJIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Uji a. Pengujian Pengukuran Dengan Osiloscope Dari rangkaian pemancar dan penerima yang telah dibuat, dilakukan pengujian dengan mengukur tegangan, dan bentuk sinyal yang dikeluarkan oleh rangkaian. Dengan menggunakan osiloskop kita bisa

mengetahui tegangan, dan bentuk sinyal yang dikeluarkan oleh masing masing rangkaian tersebut. 1. Pengujian rangkaian pemancar Dalam pengujian pemancar ini kita akan mengukur besar tegangan dan bentuk sinyal output pemancar. Rangkaian pemancar dalam pengujian dapat di bagi menjadi tiga bagian atau blok yaitu ; pembangkit pulsa, osilator RF, dan penguat akhir, yang mana pada output masing berbeda masing blok tersebut mempunyai bentuk sinyal yang blok tersebut dapat dilihat pada

beda. Bagian dari blok

gambar 30.

41

Pembangkit pulsa

Osilator Penguat akhir

Y

Gambar 30. Pembagian blok pada pemancar a). Pembangkit pulsa Sinyal berupa pulsa dibangkitkan oleh IC TX-2. Hasil keluaran dari IC tersebut adalah pada kaki IC nomor 8. Dari hasil pengujian pembangkit pulsa, didapatkan data sebagai berikut; Vo : 3 V pp Bentuk sinyal : Vout

t
Gambar 31. Hasil keluaran pembangkit pulsa. b). Osilator RF Osilator RF ini membangkitkan gelombang RF dengan frekuansi 35 MHz. Gelombang RF diperlukan untuk mengirim

42

pulsa dari pemacar menuju ke penerima. Dari hasil pengujian osilator RF didapatkan data sebagai berikut; Vo : 3 V pp

Bentuk sinyal : Vout

t
Gambar 32. Hasil keluaran dari osilator RF. c). Penguat akhir Penguat akhir merupakan rangkaian paling akhir dari pemancar. Pada output penguat akhir ini, pulsa yang

dibangkitkan telah dimodulasikan pada gelombang RF dan telah dikuatkan. Hasil pengujian penguat akhir adalah sebagai berikut; Vo : 3 V pp Bentuk sinyal : Vout

t
Gambar 33. Output pemancar. 43

2. Pengujian rangkaian penerima Seperti yang telah dilakukan pada rangkaian pemancar, pengujian rangkaian penerima juga akan mengukur tegangan dan bentuk sinyalnya kecuali untuk saklar sinyal. Blok rangkaian penerima dapat dilihat pada gambar 34 dan 35.

4,5Vdc

Ke pembalik fase
IC RX-2

Gambar 34. Blok rangkaian Penerima.

M +

M

Gambar 35. Rangkaian pembalik fase

44

a) Penerima gelombang RF Sinyal berupa gelombang RF yang dipancarkan oleh pemancar selanjutnya akan ditangkap oleh rangkaian penerima dengan menggunakan penerima gelombang RF ini. Bentuk

gelombang yang ditangkap sama persis separti gelombang yang dipancarkan oleh pemancar yaitu yang dikeluarkan oleh penguat akhir. Gambar 36. Vo : 3 V pp Vout

t
Gambar 36. Gelombang yang diterima oleh rangkaian penerima.

b) Pemisah sinyal Gelombang RF yang diterima kemudian dipisahkan oleh pemisah sinyal dan selanjutnya pulsa pulsa yang ada didalamnya akan dipisahkan oleh IC RX - 2 sesuai dengan jumlah pulsa. Bentuk gelombang setelah dipisahkan akan menjadi seperti bentuk

gelombang yang dibangkitkan pembangkit pulsa pada rangkaian pemancar. 45

Vo : 3 V pp Vout

t
Gambar 37. Pulsa yang telah dipisahkan dari gel RF

c) Pembalik fase Cara pengujian rangkaian pembalik fase ini tidak melihat bentuk gelombang yang dihasilkan, namun dengan cara memasukkan tegangan berbentuk pulsa ataupun sinus sebesar 3 input rangkaian. Lebih jelasnya sebagai berikut : ~ Pertama masukkan tegangan kedalam input pembalik fase sebesar 3 5 V. Jika rangkaian berfungsi dengan baik maka 5 V kedalam

motor dc yang dihubungkan pada saklar sinyal akan berputar, dan motor dc akan berputar sesuai dengan dimasukkan. ~ Setelah motor dc berputar kemudian masukkan kembali tegangan sebesar 3 5 V kedalam input rangkaian untuk tombol kedua, maka motor akan berputar berlawanan arah dengan arah putaran motor dc yang dihasilkan masukan dari tombol pertama. tegangan yang

46

b. Pengujian Fungsi Alat Setelah dilakukan pengukuran dengan menggunakan alat ukur Osiloscope, langkah selanjutnya adalah melakukan pengujian terhadap fungsi dan kemampuan alat secara keseluruhan. Pada bagian pemancar atau remote control terdapat empat buah tombol saklar push botton masing yang

masing berfungsi untuk mengendalikan arah putaran motor dc

pada bagian penerima. Pada remote control saklar tombol 1 berfungsi untuk

mengendalikan arah putaran motor dc kekanan, saklar tombol 2 berfungsi untuk mengendalikan arah putaran motor kekiri, saklar tombol 3 berfungsi untuk mengendalikan arah putaran motor kekanan, dan saklar tombol 4 berfungsi untuk mengendalikan arah putaran motor kekiri. Dalam kaitan hal ini, simulasi beban yang dimaksud adalah pintu gerbang dan garasi. Berat beban 80 gr sampai 130 gr at tegangan out put yang dihasilkan bagian penerima adalah 9 - 12 V maka motor bergerak agak lambat akan tetapi konstan. Kemampuan jarak yang dapat dijangkau alat ini kurang lebih adalah 20 meter dengan beban pintu 120 gr. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak jangkauan. Hasil pengujian jarak jangkauan dapat dilihat pada tabel 3.

47

Tabel 3. Hasil pengujian jarak jangkauan pemancar dan penerima gelombang RF. Jarak Jangkauan alat Pemancar & penerima (meter) 1 3 5 7 9 10 12 15 18 20 23 25 28 30 > 30

Tombol 1 Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Tidak buka

Tombol 2 Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tidak tutup

Tombol 3 Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Buka Tidak buka

Tombol 4 Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tutup Tidak tutup

Pengujian dilakukan pada kondisi antena pemancar dan antena penerima ditarik pada posisi maksimal. Dengan melihat Tabel 3 maka dapat diketahui bahwa jarak maksimal yang dapat dijangkau oleh pemancar / remote control untuk mengendalikan pintu gerbang dan garasi yang ada pada rangkaian penerima adalah 20 meter. Kemampuan berat beban pintu yang dapat ditarik alat ini dengan kemampuan motor dc (9 12) Volt dengan beban pintu 120 gr. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian berat beban pintu. Hasil pengujian berat beban pintu dapat dilihat pada tabel 4.

48

Tabel 4. Hasil pengujian kemampuan motor dc terhadap berat beban pintu.

Berat Beban Alat Pemancar & penerima (gr) 10 70 85 90 95 110 115 120 125 130 135 140 145 150

Tombol 1 Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak lambat Bergerak lambat Tidak bergerak

Tombol 2 Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak lambat Bergerak lambat Tidak bergerak

Tombol 3 Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak lambat Bergerak lambat Tidak bergerak

Tombol 4 Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak sangat cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak cepat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak agak lambat Bergerak lambat Bergerak lambat Tidak bergerak

49

Kemampuan pengendali pintu yang dapat merespon alat ini dengan adanya penghalang. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak terhadap penghalang. Tabel 5. Hasil pengujian kemampuan pengendali terhadap penghalang. Jarak Jangkauan alat pengendali terhadap penghalang (meter) 1 3 5 7 9 10 12 15 18 20 23 25 28 30

Tombol 1 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon

Tombol 2 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon

Tombol 3 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon

Tombol 4 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon Tidak merespon

Kemampuan pengendali pintu yang dapat merespon alat ini dengan Posisi Vertikal. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak terhadap posisi uji secara vertikal.

50

Tabel 6. Hasil pengujian kemampuan merespon pengendali terhadap posisi uji secara vertikal. Jarak Jangkauan alat pengendali posisi uji secara vertikal (meter) 1 3 5 7 9 10 12 15 18 20 23 25 28 30 > 30

Tombol 1 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 2 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 3 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 4 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Kemampuan pengendali pintu yang dapat merespon alat ini dengan posisi vertikal dengan adanya penghalang. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak terhadap posisi uji secara vertikal dengan adanya penghalang. Tabel 7. Hasil pengujian kemampuan merespon pengendali terhadap posisi uji secara vertikal dengan adanya penghalang Jarak Jangkauan alat pengendali posisi uji secara vertikal dengan penghalang (meter) 1 3 5 7 9

Tombol 1 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon 51

Tombol 2 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon

Tombol 3 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon

Tombol 4 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon

10 12 15 >15

Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Kemampuan pengendali pintu yang dapat merespon alat ini dengan Posisi horisontal. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak terhadap posisi uji secara horisontal. Tabel 8. Hasil pengujian kemampuan merespon pengendali terhadap posisi uji secara horizontal. Jarak Jangkauan alat pengendali posisi uji secara horisontal (meter) 1 3 5 7 9 10 12 15 18 20 23 25 28 30 > 30

Tombol 1 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 2 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 3 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 4 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Kemampuan pengendali pintu yang dapat merespon alat ini dengan posisi horizontal dengan adanya penghalang. Hal ini dapat dilihat dari hasil pengujian jarak terhadap posisi uji secara horizontal dengan adanya penghalang.

52

Tabel 9. Hasil pengujian kemampuan merespon pengendali terhadap posisi uji secara horizontal dengan adanya penghalang. Jarak Jangkauan alat pengendali posisi uji secara horizontal dengan penghalang (meter) 1 3 5 7 9 10 12 15 >15

Tombol 1 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 2 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 3 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Tombol 4 Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Merespon Tidak merespon

Jadi kemampuan pengendali dapat merespon dengan baik tanpa adanya penghalang, meskipun pada posisi uji secara vertical maupun horizontal selama masih dalam jarak jangkauan alat pengendali tersebut.

B. Analisis Rangkaian Pengendali untuk pintu gerbang dan garasi ini dibuat untuk dapat memudahkan kita dalam membuka dan menutup pintu gerbang atau garasi dengan jarak jauh. Misalnya kita sedang berada di depan rumah seberang jalan atau sedang menuju kerumah dengan jarak kira-kira 20 meter. Bilamana ingin membuka pintu gerbang tidak perlu turun dari mobil maka kita tinggal menekan tombol remote control untuk membuka dan menutup pintu gerbang. Dengan demikian kita tidak perlu datang dan membukakan pintu gerbang yang jaraknya cukup jauh dari jangkauan kita.

53

Mula

mula pulsa yang akan dikirimkan dari

pemancar ke

penerima ditumpangkan pada gelombang sinyal yang berfrekuensi tinggi. Gelombang sinyal yang berfrekuensi tinggi tersebut dipancarkan melalui antena pemancar, kemudian diterima oleh antena penerima selanjutnya diproses oleh rangkaian penerima agar dapat digunakan untuk mengendalikan putaran motor dc. Seperti yang telah diungkapkan di atas bahwa pengendali pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh ini bekerja dengan bantuan gelombang frekuensi tinggi / RF yang dipancarkan lewat udara oleh sebuah rangkaian pemancar dan selanjutnya diterima dan diolah oleh sebuah rangkaian penerima Mula mula pulsa dibangkitkan oleh pembangkit pulsa yaitu

dengan menekan saklar tombol pada remote control. Kemudian pulsa pulsa tersebut dibawa oleh pemancar untuk dikirimkan ke rangkaian penerima

lewat udara. Gelombang RF akan diterima oleh rangkaian penerima karena di dalam rangkaian penerima terdapat penala gelombang dengan frekuensi yang sama seperti pada pemancar. Selanjutnya oleh rangkaian penerima, gelombang RF dan sinyal asli yang berupa pulsa akan dipisahkan. Gelombang RF dibuang dan sinyal asli diambil. Sinyal asli yang berupa pulsa tersebut selanjutnya digunakan untuk mengendalikan saklar sinyal yang ada pada pesawat penerima. Pada saklar sinyal ini untuk mengendalikan motor, maka moor akan mengendalikan pintu gerbang atau garasi membuka ataupun menutup (open / close). Motor yang digunakan dalam kaitannya hal ini adalah jenis motor dc 1

54

C.

Pembahasan Setelah melakukan pengujian dan pengamatan , maka telah terbukti bahwa remote control pembuka pintu gerbang dan garasi ini dapat digunakan untuk mengontrol pintu gerbang dan garasi. Dengan menggunakan kode berupa pulsa yang ditumpangkan pada gelombang frekuensi tinggi, maka

pintu gerbang dan garansi dapat diopersikan dari jauh. Tiap saklar tombol pada remote control digunakan untuk mengendalikan satu arah putaran motor. Dalam praktek ini disediakan empat saklar tombol push botton untuk mengendalikan dua motor dc dengan empat arah putaran.

D.

Kelebihan dan kelemahan Rangkaian Jarak jangkauan pengendalian pintu gerbang dan garasi ini hanya alang, kemampuan

untuk menggerakkan pintu gerbang dan garasi juga mempengaruhi kinerja laju pintu gerbang atau garasi, apabila gerigi pada pintu gerbang dan garasi mengalami kemacetan maka pintu gerbang atau garasi tidak dapat dikendalikan. Oleh karena itu, mekanik pada pintu gerbang atau garasi harus benar-benar dapat bekerja dengan baik. Keadaan lingkungan juga mempengaruhi kinerja pengendali pintu gerbang dan garasi. Struktur bentuk penghalang, seperti tembok bangunan, pohon dan lain sebagainya juga mempengaruhi kinerja rangkaian pengendali, jika jarak yang dipancarkan terlalu jauh maka sensitifitas penerima lemah atau

55

bahkan tidak merespon. Intensitas getaran RF yang masih lemah, sedangkan untuk menambah tingkat penguat dapat menyebabkan terjadinya kebocoran. Apabila rangkaian kendali dekat dengan station radio yang frekuensinya mendekati 35 MHz, rangkaian kendali akan mengalami gangguan yang menyebabkan sensitifitas rangkaian pengendali menjadi terganggu.

56

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Dari analisis dan pembahasan yang telah dilakukan dapat diambil beberapa kesimpulan antara lain sebagai berikut: 1. Dengan menggunakan gelombang frekuensi tinggi sebagai pembawa sinyal, dapat dibuat sebuah remote control untuk mengendalikan pintu gerbang dan garasi dari jarak jauh. 2. Pengendali pintu gerbang dan garasi mampu mengendalikan pintu gerbang dan garasi dengan jarak jangkauan penghalang, seperti struktur bangunan, pohon, dan lain sebagainya. 3. Pembalik fase pada rangkaian penerima, dapat dikendalikan hanya dengan pemberian satu sinyal / pulsa.

B. Saran 1. Sebaiknya kita juga tidak mengabaikan handle dan pengunci pintu gerbang dan garasi hal ini untuk mengantisipasi apabila remote control sewaktu - waktu rusak karena jatuh atau karena sebab yang lain. Penggunaan handel penarik dan pengunci pintu gerbang dan garasi untuk mengantisipasi jika arus baterai pada remote control sudah habis dan kita belum mempunyai persediaan baterai yang baru.

52

2. Perlu adanya pengunci otomatis yang dapat dikendalikan dengan frekuensi bertingkat/ berlapis dan tidak sama dengan frekuensi remote pengendali pintu gerbang dan garasi agar pintu gerbang dan garasi tidak mudah dikendalikan oleh orang asing. 3. Perlunya rangkaian pendingin untuk mengantisipasi kejenuhan pada rangkaian penerima agar kinerja rangkaian benar-benar dalam kondisi baik.

53

59

DAFTAR PUSTAKA

1. Adimas Ari Irawan dan Sunggono Asi, K. Amien S, 1994. Teknik Komunikasi Elektronika, Solo : CV. ANEKA. 2. D Chattopadhyay , 1989. Dasar Eektronika , Jakarta : Universitas Indonesia (UI - Press). 3. Drs RM Francis D. Yuri, 1995. Teknik Merakit dan Service Radio Remote Control. 4. Hamzah Berahim.Ir, 1991. Pengantar Teknik Tenaga Listrik,. Yogyakarta: Suara Aksaramas. 5. H.M. Rusli Harahap, 1996. Mesin Listrik: Mesin Arus Searah, Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama. 6. http://www.hlec.com.cn 7. Michael Tooley, 2002. Rangkaian Elektronika Prinsip dan Aplikasi / Edisi kedua, Jakarta : Erlangga. 8. Syam Hardy, 1983. Teknik Dasar - Dasar Elektronika, Jakarta : Bina Aksara. 9. Sutrisno , 1986. Eektronika Teori dan penerapannya jilid 1, Bandung : ITB. 10. _______________ , 1978. Berbagai Proyek Untuk Hobi, Jakarta : Karya Utama.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->