P. 1
Thermometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan

Thermometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan

2.0

|Views: 6,978|Likes:
Published by Subuh Kurniawan
Thermometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan
Thermometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan

More info:

Published by: Subuh Kurniawan on Mar 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/01/2013

pdf

text

original

THERMOMETER DIGITAL UNTUK MENGONTROL SUHU RUANGAN

TUGAS AKHIR Untuk memperoleh gelar D III Teknik Elektro Universitas Negeri Semarang

Oleh SUGIANTO

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2007

ii

INTISARI

SUGIANTO. 2006. Thermometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan. Tugas Akhir. Teknik Elektro Diploma III. Fakultas Teknik. Universitas Negeri Semarang. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dewasa ini sangat pesat, sehingga banyak bermunculan peralatan yang tidak lepas dari penggunaan alat listrik. Seiring itu pula diproduksi peralatan-peralatan yang yang berteknologi tinggi untuk pemakaian makin efektif dan efisien, dengan demikian makin sedikit membutuhkan tenaga manusia dan selebihnya digerakkan dengan kontrol listrik otomatis.Pesawat elektronika yang ada dipasaran ada yang analog, ada juga yang digital. Sensor yang digunakan adalah sensor suhu yang berfungsi untuk mendeteksi suhu/temperatur. Komponen utamanya adalah IC LM 335Z merupakan tranduser yang dikemas dalam bentuk rangkaian terintegrasi yang tegangan keluarannya berbanding linier terhadap perubahan temperatur. Bentuk fisiknya seperti transistor mempunyai tiga kaki yaitu kaki anoda, katoda dan kaki kontrol. Isinya berupa zener yang peka (sensitive) pada temperatur. Keuntungan dari IC LM 335Z adalah mempunyai sensor temperatur yang linier kalibrasinya langsung dalam Celcius, sehingga tidak diperlukan tegangan konstan yang besar dari keluaran skala Celcius. Untuk penguat operasionalnya menggunakan IC type LF 356 dan untuk display seven segment menggunakan IC CA 3161E dan IC CA 3162E. Sedangkan fungsi relay adalah sebagai saklar otomatis untuk menghidupkan kipas angin. Metode realisasi TA yang digunakan dalam thermometer digital untuk mengontrol suhu ruangan menggunakan sensor suhu adalah metode studi literatur dan uji laboratoris. Metode studi literatur adalah metode yang mempelajari dan mengumpulkan data-data dari referensi yang ada untuk pembuatan alat pada Tugas Akhir (TA). Sedangkan metode Uji laboratoris dilaksanakan tahap pra survey dimana didalam tahap ini dilakukan pengkajian tentang karakteristik komponen-komponen dan bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan alat pada Tugas Akhir (TA). Berdasarkan hasil pengukuran, analisis hasil pengukuran dan pembahasan dapat disimpulkan bahwa IC LM 335Z merupakan tranduser temperatur yang dikemas dalam bentuk rangkaian terintegrasi yang tegangan keluarannya berbanding linier terhadap perubahan temperatur.Kinerja alat termometer digital dapat membaca suhu yang ada disekitarnya dengan baik. Jangkauan penginderaan suhu atau temperatur dapat bekerja dengan baik tapi untuk menurunkan suhu dengan menggunakan kipas angin masih kurang tepat karena untuk menurunkan suhu kurang bekerja dengan baik dan alat ini lebih tepatnya diaplikasikan ke AC (Air Coundisioner) sedangkan kipas angin yang bisa dibuat aplikasinya hanya pada timer atau waktu untuk mengatur hidup dan mati kipas angin dengan mengatur waktunya. ii

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................. INTISARI .................................................................................................................. LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................... MOTTO DAN PERSEMBAHAN ............................................................................ KATA PENGANTAR ............................................................................................... DAFTAR ISI .............................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. DAFTAR TABEL ..................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................. BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... A. Latar Belakang Masalah ..................................................................... B. Permasalahan ..................................................................................... C. Tujuan .............................................................................................. D. Manfaat .............................................................................................. E. Sistematika Tugas Akhir ..................................................................... BAB II LANDASAN TEORI ................................................................................ A. Sensor ................................................................................................ 1. Sensor Temperatur ......................................................................... B. Penguat Operasional .......................................................................... C. Pencacah ............................................................................................ D. Decoder BCD to seven Segment ....................................................... E. Display .............................................................................................. F. Transistor Sebagai Saklar ..................................................................

i ii iii iv v vii x xi xii 1 1 2 3 3 3 5 5 5 5 7 9 13 14

iii

iv

G. Relai .................................................................................................. H. Kerangka Berfikir .............................................................................. 1. Rangkaian Pengubah Temperatur Ketegangan ............................. 2. Rangkaian ADC Dengan Decoder Dan Tampilan ......................... 3. Relai ............................................................................................... 4. Rangkaian Catu Daya ..................................................................... BAB III METODE DAN PERENCANAAN ALAT .............................................. A. Metode Realisasi TA ........................................................................ B. Langkah Realisasi ............................................................................. C. Perencanaan Alat .............................................................................. 1. Gambar Rangkaian ........................................................................ 2. Prinsip Kerja Rangkaian ................................................................ 3. Persiapan Alat dan Bahan ............................................................. 4. Pembuatan .....................................................................................

15 16 17 18 18 18 20 20 22 23 23 23 24 26

BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN ....................................... A. Hasil Percobaan ................................................................................ B. Pembahasan ...................................................................................... BAB V PENUTUP ................................................................................................ A. Simpulan ........................................................................................... B. Saran ................................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................... LAMPIRAN

29 29 34 35 35 35 37s

iv

v

DAFTAR GAMBAR

Gambar
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman
6 8 10 12 13 14 15 16 23

Rangkaian Op Amp Dasar ............................................................................ IC CA3162E ................................................................................................. Decoder to Seven Segment ............................................................................ IC CA3161E ................................................................................................ Seven segment Display .................................................................................. Transistor Sebagai Saklar ............................................................................. Relai .............................................................................................................. Diagaram Blok Termometer Digital ............................................................. Rangkaian Termometer Digital Untuk Mengontrol Kipas Angin .................

v

vi

DAFTAR TABEL

Tabel
10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17.

Halaman
Tabel Kebenaran Yang Dihasilkan Oleh Decoder To Seven Segment .......... Data Pengamatan Termometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan ... Daftar Alat ................................................................................................... Daftar Bahan ................................................................................................. Pengukuran Tegangan Keluaran IC LM 335Z .............................................. Pengukuran Tegangan Pada Sensor Suhu .................................................... Pengukuran Suhu Antara Termometer Digital Dengan Manual ................... Pengukuran Tegangan Pada LED Seven Segment ........................................ 11 21 24 25 30 31 32 33

vi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi semakin meningkat terutama dibidang elektronika. Hal ini ditandai dengan begitu pesatnya kemajuan yang terjadi dengan diciptakannya pesawat elektronika yang semakin canggih. Banyak keuntungan yang diperoleh dari perkembangan yang pesat dibidang elektronika diantaranya adalah dapat membantu manusia dalam menyelesaikan beban tugasnya, sehingga waktu, tenaga, dan biaya yang digunakan dapat dihemat. Aktifitas yang bersifat rutin, sekarang ini banyak digantikan oleh peralatan-peralatan yang dirancang secara otomatis, yang dapat bekerja menggantikan tenaga manusia. Pesawat elektronika yang ada dipasaran ada yang analog, ada juga yang digital. Pada pesawat-pesawat analog, penunjukan yang digunakan merupakan persamaan dari nilai satuan yang diukur, sedangkan pada pesawat digital penunjukan hasil ukurnya, langsung ditampilkan dalam bentuk angka atau digit. Jika dibandingkan antara pesawat analog dan digital, maka hasil pengukuran pesawat digital lebih mudah diamati dan tingkat ketelitiannya juga lebih baik. Sistem digital yang digunakan dalam peralatan-peralatan elektronika, termasuk diantaranya adalah digunakan sebagai alat pengontrol suhu ruangan agar kondisi suhu ruangan sesuai dengan yang diinginkan. .Kaitannya dengan

1

2

pengontrol, dalam memenuhi kebutuhan akan kondisi suhu yang dinginkan, manusia banyak merancang suatu alat yang dapat digunakan untuk mengontrol suhu tersebut. Sebagai contoh di masyarakat misalnya, dirumah sakit terdapat suatu ruangan dengan suhu tertentu untuk penyimpanan obat-obatan, untuk menjaga agar obat-obatan tersebut tidak mudah rusak. Diperumahan misalkan untuk mengatur suhu ruangan. Dalam hal ini dibutuhkan pengaturan suhu yang sesuai dengan kondisi suhu yang diinginkan. Berangkat dari fenomena tersebut, maka dalam penelitian ini akan dirancang suatu alat untuk mengatur suhu ruangan dengan sistem digital, yang dituangkan dalam sebuah Tugas Akhir dengan judul “Termometer Digital Untuk Mengontrol Suhu Ruangan”.

B. Permasalahan 1. Bagaimana merencana suatu sistem pengaturan suhu dengan sistem digital ? 2. Bagaimana kinerja alat pengatur suhu dengan sistem digital untuk mengendalikan kipas angin?

C. Tujuan : Tujuan yang diperoleh dari realisasi Tugas Akhir (TA) ini adalah 1. Memahami karakteristik respon tegangan IC LM 335Z terhadap perubahan suhu.

3

2. Dapat membuktikan kinerja termometer digital untuk mengontrol suhu ruangan dengan baik.

D. Manfaat : 1. Bisa diaplikasikan diberbagai bidang misalnya untuk pendingin sumber tegangan listrik, medis atau untuk dirumah sakit karena dilengkapi dengan pengontak keluaran, yang merupakan suatu keunggulan tersendiri dari Termometer Digital tersebut. 2. Sebagai alat pengontrol suhu untuk menghidupkan AC atau beban lainnya .

E. Sistematika Tugas Akhir 1. Bagian awal terdiri dari judul, pengesahan, motto dan persembahan, intisari, kata pengantar, daftar isi, daftar gambar, daftar tabel dan daftar lampiran. 2. Bagian isi terdiri dari : Bab I Pendahuluan yang berisi latar belakang, permasalahan,

pembatasan masalah, tujuan, manfaat dan sistematika tugas akhir. Bab II Landasan teori yang berisi teori-teori yang mendukung dalam penyusunan tugas akhir yang meliputi sensor, op-amp, catu daya, pencacah decoder BCD to seven segment, display dan relai.

4

Bab III Metode dan perencanaan alat yang berisi uraian tentang metode realisasi TA, langkah realisasi, gambar rangkaian dan prinsip kerja rangkaian. Bab IV Hasil percobaan dan pembahasan berisi spesifikasi termometer digital,pengukuran tegangan keluaran LM 335Z, Pengukuran tegangan pada sensor suhu dan pembahasan. Bab V Penutup yang berisi kesimpulan dan saran. 3. Bagian akhir terdiri dari daftar pustaka dan lampiran.

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Sensor Sensor adalah jenis tranduser yang digunakan untuk mengubah variasi mekanis, magnetis,panas, sinar dan kimia menjadi tegangan dan arus listrik. Sedangkan pengertian dari transduser itu sendiri adalah alat yang dapat merubah energi dari satu bentuk ke bentuk yang lain. (Petruzella, Frank D. 2002: 157). Jenis-jenis sensor antara lain : sensor cahaya, sensor fluida, sensor temperatur, sensor radar dan lain-lain. Sensor yang dipakai dalam thermometer digital adalah: 1. Sensor Temperatur Sensor temperatur ini bekerja untuk memonitor temperatur dari obyeknya. Sensor temperatur ini misalnya dipakai IC LM 335. Prinsip kerjanya adalah mensensor perubahan suhu. Sensor ini bekerja untuk mengirimkan sebuah sinyal tegangan yang sesuai dengan keadaan suhu yang dipantau dan diterima oleh pemproses, pemproses disini berfungsi untuk menggerakkan sebuah saklar otomatis yang berupa relay.

B. Penguat Operasional. Penguat Operasional atau Operational Amplifier (Op Amp)

merupakan penguat dc berperolehan tinggi yang dapat digunakan dari 0

1

2

sampai lebih dari 1 MHz. Dengan memasang tahanan-tahanan luar, kita dapat menyesuaikan perolehan tegangan dan lebar pita sebuah op amp sesuai dengan kehendak kita. Dengan adanya umpan balik negatif, penampilan (karakteristik) Op Amp hanya tergantung pada elemen umpan balik, serta tidak tergantung pada karakteristik transistor, tahanan dan kapasitor yang membentuknya. (Albert Paul Malvino, 1996: 49). Karakteristik dari Operasional Amplifier adalah : 1. Penguatan tegangan yang sangat tinggi (104 - 109). 2. Lebar bidang (band width) yang lebar 3. Impedansi masukan yang tinggi (Albert Paul Malvino, 1996: 66). Skema Op Amp ditunjukkan seperti pada gambar berikut :

a

c

bb

+

Gambar 1. Rangkaian Op Amp dasar (Albert Paul Malvino, 1996: 66). Terminal a dan b merupakan masukan (input), sedangkan c adalah keluaran (out put). Terminal a adalah terminal pembalik (inverting), sedangkan b adalah terminal bukan pembalik (non inverting). Sinyal keluaran

3

di c selalu sama polaritasnya dengan sinyal masukan di b. Tegangan sinyal keluaran sebanding dengan beda tegangan pada kedua terminal masukan.

C. Pencacah Pencacah atau counter adalah suatu rangkaian logika sekuensial yang dapat berfungsi untuk menghitung jumlah pulsa yang masuk yang dinyatakan dalam bilangan biner. (Deddy Rusmadi, 1989: 127). Hampir dari seluruh peralatan elektronik yang mempergunakan sistem digital didalam rangkaiannya berisi suatu alat yang dapat mengontrol urutan operasi program, yang dinamakan pencacah atau counter. Pencacah pada dasarnya terdiri dari beberapa flip-flop yang jumlahnya disesuaikan dengan kemampuan pencacah tersebut. Jenis pencacah

bermacam-macam, menurut cara masuknya pulsa yang akan dihitung, pencacah atau counter dapat dibedakan dalam asyncronus dan syncronus binary counter. Pada ansyncronus counter, pulsa masuk kedalam flip-flop counter satu persatu, sehingga perubahan output flip-flop juga satu persatu. Sedangkan pada syncronus counter, pulsa masuk kedalam flip-flop secara bersama-sama sehingga perubahan output setiap flip-flop akan serempak. Menurut urutan menghitung, counter dapat dibagi kedalam up counter, down counter, dan up-down counter. Up counter yaitu counter yang menghitung dari urutan bawah keatas. Down counter yaitu counter yang menghitung dari urutan atas kebawah. Sedangkan up-down counter yaitu counter yang dapat menghitung urutan dari atas maupun dari bawah.

4

Jenis pengubah analog kedigital (A/D) yang digunakan adalah IC CA3162E. IC ini merupakan jenis pengubah A/D jenis monolik. Keluaran dari IC ini dalam bentuk tiga digit, dengan masukan maksimal pada pin 10 dan 11 sebesar ± 15V. Catu tegangan berupa tegangan DC pada pin 7 dan 14 sebesar ± 7V. Berikut ini konfigurasi pin dan blok diagram fungsional dari IC CA3162E:

b. Diagram blok fungsional IC CA3162E Gambar2. IC CA3162E (a) Konfigurasi pin IC CA3162E (b) Diagram blok fungsional IC CA3162E (WWW.datasheetcatalog.com)

5

D. Decoder BCD to seven segment Decoder jenis ini dapat digunakan untuk mengubah bilangan biner dalam sandi BCD 8421 kedalam bilangan desimal yang akan ditampilkan oleh sebuah penampil oleh sebuah penampil tujuh segmen (seven segment display). Banyak rangkaian yang dapat dipakai menjadi decoder BCD to seven segment. Pada gambar 4, merupakan salah satu contoh yang memperlihatkan sebuah decoder BCD to seven segment yang digunakan untuk mengendalikan sebuah LED tampilan tujuh segment. Setiap segment terdiri dari satu atau dua LED. Semua kaki anoda dari LED dihubungkan menjadi satu ke Vcc. Kaki anoda dihubungkan melalui tahanan pembatas arus ke keluaran decoder. Decoder memiliki keluaran aktif low yang berupa transistor pengendali kolektor terbuka, yang dapat mengalirkan arus cukup besar.

(a). Decoder BCD to seven segment

6

(b). Pola-pola segment untuk segala kemungkinan masukan Gambar 3. Decoder BCD to seven segment yang menggerakkan sebuah peraga LED seven segment common anoda.(Dedy Rusmadi, 1989 : 174). Seperti yang terlihat pada gambar diatas, decoder BCD to seven segment mempunyai empat buah masukan DCBA dan tujuh keluaran yang diberi tanda dengan huruf a, b, c, d, e, f, dan g. Kempat masukan DCBA mendapat signal yang berasal dari pencacah, sedangkan ketujuh keluarannya dihubungkan dengan display melalui tahanan. Untuk menjelaskan operasi dari rangkaian tersebut, kita anggap bahwa masukan BCD adalah D=0, C=1, B=0, A=1, yang berarti BCD untuk angka lima. Dengan masukan-masukan ini, keluaran decoder a, f, g, c, dan d akan digerakkan low (dihubungkan ke bumi), memungkinkan arus melalui bagian LED a, f, g, c, dan d, yang akan menampilkan angka 5. Keluaran b dan e akan high (open), sehingga bagian LED b dan e tidak dapat terhubung. Decoder ini desain untuk mengaktifkan bagian-bagian tertentu sama untuk kode masukan yang lebih besar dari 1001 (9). Gambar diatas menunjukkan bagian mana yang diaktifkan untuk setiap kode masukan dari 0000 sampai 1111 (15). Tabel kebenaran yang dihasilkan oleh decoder BCD to seven segment adalah sebagai berikut:

7

Tabel 1. Tabel kebenaran yang dihasilkan oleh decoder BCD to seven segment. . ANGKA INPUT A B C D 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 1 0 0 0 1 1 0 1 0 0 0 1 0 1 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 0 0 1 0 0 1 OUTPUT a b c d e f g 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0 1 1 1 1 0 0 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1 1 0 1 0 0 1 1 0 0 0 1 0 0 1 1 0 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 0 0

.(Dedy Rusmadi, 1997 : 175). Komponen yang digunakan sebagai decoder BCD to seven segment, dalam pembuatan TA ini adalah IC CA3161E. Adapun konfigurasi pin dan blok fungsional diagram dari IC CA3161E adalah seperti tampak pada gambar berikut:

8

E. Display Kebanyakan tampilan angka menggunakan konfigurasi sebuah seven segment untuk membentuk karakter desimal dari 0 sampai 9, dan kadangkadang karakter heksadesimal A sampai F. Setiap segment terbuat dari bahan yang mengeluarkan cahaya ketika dilewati arus listrik. Segment-segment yang banyak dipakai menggunakan prinsip lampu LED. Terdapat dua macam seven segment display, yaitu common anoda dan common catoda. Pada common anoda dari ketujuh LED dijadikan satu dan Vcc pada common catoda kaki katoda ketujuh LED dihubungkan menjadi satu kebumi atau ground. Tampilan tujuh segment ini terdiri dari tujuh buah segment yang disusun sedemikian rupa membentuk angka delapan seperti tampak pada gambar (a). Tiap-tiap segment tersebut diberi tanda dengan huruf a, b, c, d, e, f, dan g. Gambar (b) menunjukkan pola dari segment-segment yang digunakan untuk menampilkan bermacam-macam angka.
a

f g

b

e

c

d

(c) Pengaturan Segment-segment

(b) Segment-segment aktif Untuk setiap digit Gambar 5. Seven segment display (Dedy Rusmadi, 1989 : 173)

9

F. Transistor Sebagai Saklar Sebuah transistor sering digunakan sebagai saklar untuk mengontrol arus-arus beban yang keluar. Gambar berikut ini menunjukkan hal tersebut :

Rc Rb

Vcc

Vin

Gambar 6. Transistor sebagai saklar (Petruzella, Frank D. 2002: 247). Apabila Van = 0, transistor bekerja dalam keadaan terputus sehingga tidak ada arus yang mengalir melalui resistor beban Rb, yang dapat berupa lampu, relai atau beban lain. Apabila Vin cukup besar, titik operasi beralih dari keadaan jenuh dan arusnya kira-kira sebesar : Ic (sat) =

Vcc Rc

Tegangan masukan minimum yang menghasilkan kejenuhan adalah Vin = Ib(sat) = Rb + Vbe Dimana Ib (sat) =

Ic( sat ) β dc

Selama tegangan masukan lebih besar dari Vin minimum, maka transistor bekerja sebagai switch tertutup.

10

G. Relai Relai adalah saklar eletronik yang dapat mengubah kontak-kontaknya apabila kumparan yang terlilit pada sebuah inti besi yang terbuat dari besi lunak mendapatkan arus listrik. Untuk menjelaskan cara kerja relai, maka berikut ini adalah gambar relai.

S

A W Gambar 7 Relai. (Petruzella, Frank D. 2002: 372). Relai yang paling sederhana pada dasarnya terdiri dari magnet listrik yang mempunyai dua kumparan, sebuah pegas daun dengan inti besi lunak. Bila magnet listrik tidak dialiri arus, pegas daun W menghubung dengan terminal R. Bila saklar S ditutup, magnet diperkuat sehingga inti yang terdapat dipegas daun tertarik dan akan terhubung pada terminal A. R

11

H. Kerangka Berfikir Pada kerangka berfikir akan dibahas urutan cara kerja rangkaian uji sistem thermometer digital untuk mengontrol kipas angin meliputi beberapa bagian, antara lain bagian tranduser, konverter A/D dan multiplekser, decoder BCD to seven segment, display seven segment, alat pengubah suhu (pemanas atau pendingin) dan rangkaian catu daya. Bagian tersebut kemudian dirangkai menjadi suatu sistem thermometer digital seperti tampak pada gambar berikut :
Konverter A/D dan Multiplekser Dekoder BCD to seven segment

Sensor

OP Amp

Display seven segment

Beban

Gambar 8. Diagram blok termometer digital untuk mengontrol kipas angin (PT Elex Media Komputindo,1982 : 297) Cara kerja dari rangkaian tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. Sensor yang digunakan dalam rangkaian ini akan menghasilkan tegangan, yang diakibatkan oleh perubahan suhu yang diterima sensor tersebut, dimana tegangan keluaran yang dihasilkan dari sensor dimanfaatkan sebagai masukan pada rangkaian pengubah analog ke digital, kemudian keluaran yang

12

dihasilkan, yang sudah berupa kode digital, oleh rangkaian dekoder BCD ke

seven segment, ditampilkan pada sebuah display (seven segment). Tegangan
keluaran dari sensor dimanfaatkan juga sebagai tegangan masukan untuk rangkaian penguat tegangan atau biasa disebut rangkaian op amp.Kemudian tegangan dari op amp diterima oleh rangkaian pengontrol untuk menghidupkan kipas angin. Rangkaian pengontrol yang digunakan adalah relai yang digunakan sebagai saklar untuk menghidupkan kipas angin yang diperoleh dari tegangan yang dihasilkan oleh sensor, dengan tegangan pengaturan yang disesuaikan dengan suhu yang dikehendaki.. Sehingga dengan demikian termometer digital akan bekerja mengubah suhu sesuai dengan yang dikehendaki. Instrument yang digunakan dalam pembuatan tugas akhir ini terdiri dari rangkaian pengubah temperatur ketegangan (sensor), rangkaian analog to

digital converter (A/D Converter) dengan decoder dan tampilan, dan alat
pengubah suhu serta power supply sebagai pencatu tegangan untuk masingmasing rangkaian tersebut.

1. Rangkaian Pengubah Temperatur ke Tegangan (sensor) Pada rangkaian pengubah temperatur ke tegangan ini yang digunakan adalah dengan menggunakan IC LM 335Z. IC LM 335Z ini merupakan IC yang dapat digunakan sebagai sensor suhu yang diterimanya atau suhu lingkungannya. Jadi apabila suhu lingkungan rendah maka tegangan yang keluar dari IC tersebut adalah rendah.

13

Demikian juga sebaliknya apabila suhu yang disekitar IC tinggi, maka tegangan yang dihasilkan dari keluaran IC tersebut adalah besar. Dengan kata lain perubahan tegangan yang dihasilkan tranduser IC LM 335Z sesuai dengan perubahan temperaturnya. 2. Rangkaian Analog to Digital Converter dengan decoder dan Tampilan Rangkaian pengubah analog ke digital yang digunakan adalah IC CA3162E, dimana IC ini mempunyai internal timing. Sebagai decoder dari keluaran sinyal IC pengubah analog ke digital digunakan IC CA3161E, dimana IC ini akan menampilkan dalam 2 digit melalui seven

segment.
3. Relai Relai adalah saklar eletronik yang dapat mengubah kontakkontaknya apabila kumparan yang terlilit pada sebuah inti besi yang terbuat dari besi lunak mendapatkan arus listrik 4. Rangkaian Catu Daya Rangkaian catu daya ini digunakan untuk mensuplay tegangan yang dibutuhkan oleh masing-masing rangkaian yang digunakan dalam pembuatan alat ini. Komponen yang digunakan dalam catu daya disini adalah transformator, dioda, kondensator elektrolit, transistor dan IC regulator. Dimana nilai-nilai dari komponen tersebut disesuaikan dengan kebutuhan tegangan yang akan digunakan. IC LM 7805 berfungsi sebagai regulator untuk menghasilkan keluaran tegangan catu daya sebesar 5 volt DC. Tegangan 12 volt

14

diperoleh dari kaki kondensator sebelum masuk pada regulator, karena tidak melalui regulator, dimungkinkan tegangan tersebut digunakan sebagai pencatu tegangan pada relai maka sedikit perubahan tegangan yang terjadi tidak begitu riskan atau berpengaruh.

BAB III METODE DAN PERENCANAAN ALAT

A. Metode Realisasi TA Metode realisasi TA yang digunakan dalam pembuatan thermometer digital adalah metode literatur dan uji laboratoris. Metode literatur adalah suatu metode berdasarkan atas informasi yang bersumber dari berbagai literatur. Pada kajian Tugas Akhir ini sumber utamanya adalah dari buku tentang rangkaian digital dan buku tentang elektronika dan menggunakan metode interview yaitu suatu metode pengumpulan data dengan cara bertanya langsung pada orang yang ahli dalam bidang elektronik. Sedangkan uji laboratoris adalah tahap pra survey dimana dalam metode ini pemahaman karakteristik komponen-komponen dan bahan-bahan yang digunakan dalam pembuatan alat pada tugas akhir (TA). Langkah-langkah yang ditempuh dalam pembuatan tugas akhir ini adalah : 1. Menemukan masalah dan merumuskan masalah Melalui kajian literatur yang dilakukan dapat memberikan petunjuk, bahwa sangat efektif dan efisien sistem kendali pada suatu ruangan. Namun demikian untuk merealisasikan diperlukan bantuan dari semua pihak yang bersangkutan serta pengkajian ulang secara teoristis ulang secara teoristis dan praktisnya mengenai karya tulis yang diajukan.

1

2

2. Mencari dan menyeleksi sumber-sumber kepustakaan Atas dasar rumusan masalah yang dikemukakan, maka penulis mencari dan menyeleksi sumber-sumber literatur yang berkaitan langsung dengan permasalahan, yang selanjutnya digunakan sebagai bahan acuan untuk memecahkan masalah. 3. Merumuskan alternatif pemecahan masalah Langkah selanjutnya adalah menganalisis berbagai alternatif yang ada, penulis merumuskan konsep sebagai alternatif pemecahan masalah. Jenis data yang diambil berupa temperatur dan tegangan keluaran pada IC LM 335Z seperti pada tabel dibawah ini: Tabel 2. Data Pengamatan Thermometer Digital Untuk Mengatur Suhu Ruangan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Suhu 23 24 25 26 27 28 29 30 Tegangan Keluaran

3

B. Langkah Realisasi 1. 2. 3. 4. Langkah langkah percobaan yang dilakukan adalah sebagai berikut : Menyiapkan semua alat yang digunakan untuk pengujian. Memastikan semua alat telah dirangkai tanpa adanya hubungan singkat. Sebelum dilakukan pengukuran dipastikan sensor suhu LM 335Z mendeteksi suhu diruangan tersebut. 5. Untuk mengetahui kerja dari alat ini maka sensor yang digunakan harus mendeteksi suhu disekitar sensor yang dipakai dan melihat perubahan suhu 23 0C sampai 30 0C sesuai dengan pengaturan pada alat kontrol yang dibuat. 6. Untuk memperoleh data pengoperasian ini maka dilakukan pengukuran dan pengamatan pada rangkaian pengindera suhu dengan kenaikan suhu 10 C.

4

C. Perencanaan Alat 1. Gambar Rangkaian

C7

P4

T1

T2 IC2 Tr 1 D3 D1 D4 + IC6 7805 C8 CA 3162E

16 15 1

8 a 2 1 7 IC3 CA3161E 13 12 11 10 9 15 14 1 13 10 8 7 2 11 f g e d c b a b c d e f g f

a b

D2

g

Y 2

e

c

Y C1 C2

Z P3 LD2

d LD1

LD1,LD2 =7750;7751 2x 9...10V 400mA

= trimpot 10 putaran

R3 R6 D7 D5 R1 D6 R2 IC1 723 R4 LF 356 T3 R11 R8 R9

D8

P1

C6 C5 C3 C4 R5 R7 R10

LM 335Z

2.

Prinsip Kerja Rangkaian IC LM 335Z dikalibrasi dengan suhu tertentu yang dikehendaki. Pada rangkaian pengatur tegangan ini memanfaatkan op-amp sebagai penguat operasional.Bagian peraga atau display dirangkai disekitar IC yang sesuai : IC CA 3161E dan IC CA3162E. IC CA 3162Euntuk mengubah analog kedigital dan rangkaian multi kontak untuk dua display dan IC CA 3161E untuk penggerak decoder seven segment

5

BCD. Hanya dua peraga yang digunakan untuk seven segment jadi temperatur dapat dibaca dalam derajat. Ini diperlukan untuk

menghilangkan derajat dibawah nol. Untuk memudahkan bagian pembacaan dan bagian pengukuran atau pengontakan diberi daya terpisah. Pembumian IC CA 3162E dan IC CA 3161E dihubungkan ke penghapus trimpot, sedangkan masukan dari meter IC CA 3162 dihubungkan kepengindera IC LM 335Z. Terakhir tapi bukan yang terkecil dari bagian rangkaian adalah pembanding dan pengontak luar yaitu IC LF 356 dan transistor BC 547B. Tegangan yang dihasilkan oleh pengindera dibandingkan oleh IC LF356 dengan tegangan diperoleh dari R9 dan R10 dari tegangan acuan pada IC 7805. Bila tegangan pengindera naik diatas acuan sekundernya, keluaran IC LF 356 berubah keadaan dan transistor konduksi T3

sehingga relai bekerja untuk menghidupkan pengontrol suhu ruangan. 3. Persiapan Alat dan Bahan Dalam perancangan alat termometer digital untuk mengontrol kipas angin memerlukan beberapa peralatan dan bahan. Peralatan yang digunakan untuk pengukuran maupun untuk membantu proses pembuatan alat terdaftar dalam tabel sebagai berikut:

6

Tabel 3. Daftar Alat No 1 2 Nama Alat Termometer Multimeter Spesifikasi Alat Merk : YENACO Tipe : 3411 digital Merk : DEKO Tipe : 12b Analog Merk : SANWA Tipe : YX-360 TRD Fungsi Digunakan untuk kalibrasi dan pengukuran suhu pada saat pengujian alat Digunakan untuk mengukur tegangan dan arus.

3 4

Tool Set Tool set Pertukangan

Digunakan pada perakitan komponen Pembuatan box

Penggunaan alat yang berkaiatan dengan pengukuran besaran baik arus, tegangan, maupun hambatan perlu dilakukan peneraan atau kalibrasi. Hal ini bertujuan untuk memperoleh validitas alat ukur. Dengan demikian akan memperoleh data-data yang valid sesuai dengan nilai yang sebenarnya. Kalibrasi terhadap alat ukur untuk mengukur arus, tegangan maupun hambatan dilakukan dengan cara membandingkan hasil pengukuran pada alat ukur tersebut dengan alat ukur lain pada besaran dan waktu pengukuran yang sama. Selain alat-alat yang digunakan tersebut, berbagai bahan yang diperlukan dalam penelitian ini secara rinci terdaftar dalam tabel sebagai berikut:

7

Tabel 4. Daftar Bahan No Nama Bahan 1 IC Identitas CA3161E Jumlah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 3 buah 2 buah 1 buah 8 buah 2 buah 2 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 4 buah 1 buah 1 buah 2 buah 1 buah 4 buah 1 buah 1 buah secukupnya secukupnya secukupnya secukupnya secukupnya Keterangan Decoder BCD to seven segment A/D converter Komparator Regulator Tranduser Catu daya Sebagai tampilan kondisi suhu PNP NPN

2 3 4 5

CA3162E LF356 7805 LM335Z 723 Seven Segment Common Anoda Transistor Dioda Resistor BC559B BC457B IN4001 407 2K2 18K 58 8K2 5K6 33K 22K 15K 270N 4,7μF/10V 100μF/25V 100PF

6

Kondensator

7 8 9 10 11 12 13 14 15 16

Transformator Relai Soket IC Saklar CCB(Copper Clad Board) Timah Kabel Lotfet Mur dan baut Sekrup

0-12V / 500mA 12V / 3A Saklar on-off 12cmx6cm

2NO, 2NC Sebagai power

8

4.

Pembuatan Cara pembuatan thermometer digital untuk mengontrol kipas angin ini dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:
Pembuatan PCB

Tahapan-tahapan yang perlu dilakukan dalam pembuatan PCB adalah sebagai berikut: 1. Membuat Lay Out, yaitu tata letak komponen elektronika yang nantinya akan dipasang pada PCB yang berpedoman pada titik-titik hubung antar kaki komponen sesuai dengan gambar rangkaian. 2. Memotong CCB (Copper Clad Board) sesuai dengan ukuran yang diperlukan. 3. Menggambar rangkaian dengan spidol yang tahan asam atau dapat juga menggunakan rugos pada bagian yang dilapisi tembaga, garis harus cukup tebal agar tidak mengelupas pada waktu pelarutan. 4. Setelah gambar cukup kering (apabila menggunakan spidol), masukan CCB tersebut kedalam larutan fericlorida (FeC13) sehingga permukaan tembaga yang tidak tertutup gambar akan larut habis. 5. Mencuci CCB yang sudah dilaurtkan dengan bensin atau tiner sehingga tampak kembali garis-garis tembaga yang sesuai dengan gambar rangkaian yang disebut dengan PCB (Printed Circuit Board). 6. Pengeboran pada titik-titik kaki komponen dengan menggunakan mata bor sesuai dengan ukuran kaki komponen yang akan dipasang.

9

7. Melapisi PCB yang sudah bersih dengan lotfet untuk mempermudah proses penyolderan dan menahan karat. Jika memang diperlukan dapat juga diampelas halus sebelum dilapisi.

Perakitan Komponen

Langkah pembuatan rangkaian thermometer digital untuk mengontrol kipas angin selanjutnya adalah perakitan komponen. Pemasangan komponen pada PCB dilakukan dengan terlebih dulu memeriksa kondisi dan membersihkan setiap komponen yang akan dipasang. Bekerja atau tidaknya alat yang dirangkai dapat dilakukan dengan mengujinya dengan alat ukur. Apabila alat belum dapat bekerja, maka dapat dilakukan pengecekan kembali rangkaian dan komponenkomponen penyusunnya sampai ditemukan penyebabnya.

BAB IV HASIL PERCOBAAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Percobaan Dalam melakukan percobaan, data yang diperoleh dari hasil pengukuran tegangan keluaran IC LM 335Z adalah untuk mendapatkan linearitas IC LM 335Z pada rangkaian pengindera suhu. Percobaan rangkaian dilakukan dengan mengamati gejala yang terjadi dan sekaligus melakukan pengukuran-pengukuran guna membuktikan bahwa rangkaian uji hasil percobaan dapat bekerja dengan baik. Percobaan dilakukan dengan cara pengamatan maupun pengukuran. Percobaan dengan pengukuran disini adalah pengukuran besaran-besaran listrik, seperti tegangan dan arus listrik. Untuk mendapatkan data yang akan dianalisis lebih lanjut, maka dilakukan pengukuran pada rangkaian uji. Spesifikasi Kipas Angin. Dalam melakukan percobaan kipas angin yang digunakan adalah: 1. Merk : MASPION 2. Tegangan : 220 / 240 Volt 3. Frekuensi : 50 Hz 4. Warna : Silver 5. Ukuran : 44 X 14 X 44 Cm. 6. Kecepatan Kontrol : 3 Speed 7. Putaran kanan kiri : 900

1

2

1. Pengukuran Tegangan Keluaran IC LM 335Z Tabel 5 . Pengukuran Tegangan Keluaran IC LM 335Z No 1 2 3 4 5 6 7 8 Suhu 23 24 25 26 27 28 29 30 Vout LM 335Z 2,90 2,91 2,92 2,93 2,94 2,95 2,96 2,97 Vout dataseet 2,30 2,40 2,50 2,60 2,70 2,80 2,90 3

Dari pengukuran tegangan keluaran IC LM 335Z pada tabel diatas data yang diambil atas dasar pengukuran dan percobaan sehingga dapat dianalisis bahwa setiap kenaikan suhu sebesar 10C maka tegangan keluaran IC LM 335Z akan naik sebesar 10 m volt. Berdasarkan hasil pengujian yang dilakukan pergeseran nilai tegangan keluaran terhadap dataseet yang diberikan sangat kecil. Melalui tabel tegangan keluaran terhadap beberapa suhu yang sering dilalui IC LM 335Z pada pembuatan alat ini telah cukup mewakili kepresisian komponen yang telah dirangkai.

3

2. Pengukuran Tegangan Pada Sensor Suhu Tabel 6 . Pengukuran Tegangan Pada Sensor Suhu No 1 2 3 4 5 6 7 8 Suhu 23 24 25 26 27 28 29 30 V1 (Volt) 2,72 2,72 2,72 2,72 2,72 2,72 2,72 2,72 V2 (Volt) 2,90 2,91 2,92 2,93 2,94 2,95 2,96 2,97 V3 (Volt) 0,52 0,54 0,56 0,58 0,6 0,62 0,64 0,66

Dari pengukuran tegangan keluaran IC LM 335Z pada tabel diatas data yang diambil atas dasar pengukuran dan percobaan sehingga dapat dianalisis bahwa untuk V1 tegangan tetap stabil dan tegangan pada V2 setiap kenaikan suhu sebesar 10C maka tegangan keluaran IC LM 335Z akan naik sebesar 10 m volt. Dan tegangan pada V3 setiap kenaikan suhu sebesar 10C maka tegangan keluaran IC LM 335Z akan naik sebesar 20 m volt.

4

3. Pengukuran suhu dengan menggunakan thermometer digital dengan thermometer manual. Tabel 7 . Pengukuran suhu dengan menggunakan thermometer digital dengan thermometer manual merk YENACO. No Suhu ( 0C ) Thermometer Digital 23 24 25 26 27 28 29 30 Thermometer Manual 23 24 25 26 27 28 29 29,8 Selisih suhu ( 0C ) 0 0 0,2 0 0,3 0 0 0,2

1 2 3 4 5 6 7 8

Penyimpangan =Jumlah Selisih / Jumlah Percobaan 0,7 =0,08 0C = 8

Data hasil pengukuran sebanyak delapan kali yang merupakan hasil pengukuran suhu dari thermometer digital dengan thermometer manual digunakan untuk mencari selisih suhu dari kedua buah thermometer tersebut. Perbedaan yang terjadi pada pengukuran dan pengamatan alat uji dengan pembanding selisihnya hanya kecil sekali. Dan dapat dilihat dari jumlah selisih suhu yang hanya berkisar sekitar 0,08 0C.

5

4. Tegangan dan Arus Display Pengukuran tegangan dan arus untuk menyalakan LED pada seven

segment dapat dilihat pada tabel berikut:
Tabel 8. Hasil pengukuran tegangan pada LED seven segment Kondisi Mati Nyala Tegangan (Volt) 0,11 2,38 Arus (mA) 0,02 15,2

Tegangan untuk menyalakan display sebesar 2,38 volt dan arus pada saat LED nyala sebesar 15,2 mA. Tegangan yang melewati saat LED mati sebesar 0,11 volt dan arus yang melewati sebesar 0,02 mA. Dari pengukuran tersebut, tegangan yang dapat menyalakan LED lebih dari 2 volt, berarti ternasuk dalam kondisi high. Sedangkan pada saat LED padam, tegangan yang terukur kurang dari 2 volt, berarti tegangan tersebut masuk dalam kondisi low.

5. Tegangan Catu Daya Catu daya terukur sebesar 5 volt untuk mensuplai kerja IC CA3161E dan IC CA3162E, dan 220 volt yang digunakan untuk mensuplai relai.

B. Pembahasan

Termometer digital untuk mengontrol suhu ruangan yang telah penulis rangkai, pada pengukuran masing-masing sudah dapat berfungsi dengan baik atau sesuai dengan apa yang telah diharapkan. Apabila suhu

6

yang diterima sensor pada termometer digital naik diatas suhu pengaturan, maka relai akan bekerja untuk mengontrol suhu ruangan. Sedangkan suhu yang diterima sensor turun dibawah suhu pengaturan, maka pengontrol akan mati. Kondisi demikian akan mempertahankan keadaan suhu menjadi stabil sesuai dengan suhu yang diharapkan. Tranduser yang menggunakan IC LM 335Z, digunakan tegangan masukan 5 volt, ini sudah dapat memenuhi, dikarenakan rentang tegangan yang dibutuhkan oleh IC LM 335Z adalah antara 2 volt sampai dengan 20 volt. Tegangan yang dihasilkan oleh tranduser, untuk 10 m volt mewakili10C. Dari hasil pengukuran dan analisis yang telah diuraikan diatas, didapat perbedaan sedikit antara tegangan yang dihasilkan oleh tranduser dengan tampilan pada seven segment, dalam artian tidak persis untuk 10 m volt mewakili 10C. Hal ini sangat dimungkinkan karena adanya nilai toleransi dari komponen-komponen yang digunakan dalam rangkaian.

BAB V PENUTUP

A. SIMPULAN

Berdasarkan hasil pengukuran, analisis hasil pengukuran dan pembahasan dapat disimpulkan sebagai berikut : 1. IC LM 335Z merupakan tranduser temperatur yang dikemas dalam bentuk rangkaian terintegrasi yang tegangan keluarannya berbanding linier terhadap perubahan temperatur. 2. Pembuatan dilakukan secara sistematis , mulai dari rangkaian tranduser, rangkaian A/D konverter, rangkaian decoder BCD to seven segment yang kemudian dijadikan satu menjadi suatu rangkaian thermometer digital untuk mengontrol suhu ruangan. 3. Suhu yang ditampilkan lebih jelas dan mudah dibaca. 4. Kinerja alat termometer digital dapat membaca suhu yang ada disekitarnya dengan baik.

B. Saran

Berdasarkan hasil pengukuran dan pembahasan, ada beberapa saran untuk pengembangan keoptimalannya kerja alat tersebut, yaitu: 1. Komponen-komponen yang digunakan dalam merangkai alat termometer digital hendaknya menggunakan komponen elektronika yang berkualitas baik, sehingga ketepatan pengaturan akan lebih baik pula.

1

2

2. Jangkauan penginderaan suhu atau temperatur dapat bekerja dengan baik tapi untuk menurunkan suhu dengan menggunakan kipas angin masih kurang tepat karena untuk menurunkan suhu kurang bekerja dengan baik dan alat ini lebih tepatnya diaplikasikan ke AC (Air Coundisioner) sedangkan kipas angin yang bisa dibuat aplikasinya hanya pada timer atau waktu untuk mengatur hidup dan mati kipas angin dengan mengatur waktunya. 3. Termometer digital untuk mengontrol suhu ruangan ini dapat dikembangkan lebih baik lagi dan dapat diaplikasikan kesuatu alat yang lebih tepat.

DAFTAR PUSTAKA

Deddy Rusmadi. 1989. Mengenal Teknik Digital. Bandung : Penerbit Sinar Baru Gatot Soedartono. Teknik Digital Komputer Dasar-dasar Sistem Digital. Surabaya:Penerbit Usaha Nasional. Malvino, Albert Paul. 1996. Prinsip-Prinsip Elektronika. (Alih Bahasa: M. Barmawi). Jakarta: Penerbit Erlangga. Petruzella. Frank D. 2002. Elektronika Industri. Yogyakarta: Andi. Wasito.S. 1989. Vademekum Elektronika. Jakarta:PT. Gramedia

1

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->