P. 1
Pertanyaan Yang Sering Muncul Tentang Organisasi

Pertanyaan Yang Sering Muncul Tentang Organisasi

|Views: 1,259|Likes:
Published by Huda Choirul Anam

More info:

Published by: Huda Choirul Anam on Mar 14, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/26/2012

pdf

text

original

Pertanyaan Yang Sering Muncul Tentang Organisasi

Apa organisasi itu? Bagaimana cara mencapai tujuan organisasi?

Sejak kapan organisasi itu ada?

Apa tujuan dibentuknya organisasi?

ORGANISASI
Siapa yang membentuk organisasi?

Apa dasar-dasar organisasi yang baik?

Apa semua orang butuh berorganisasi?

Apa alasan orang-orang tergabung dalam organisasi? Mengapa perlu mempelajari organisasi?

Hubungan Antara Manusia, Manajemen dan Organisasi
Sifat Alam Kelangkaan Sumberdaya dan gejolak alam yang selalu berubah

Mendorong munculnya

Kebutuhan Ekonomi, Sosial dan Politik bagi manusia

Agar kebutuhannya terpuaskan, manusia membentuk

Organisasi ekonomi, sosial dan politik

Manajemen membantu/memfasilitasi terpenuhinya kebutuhan manusia

Kegiatan organisasi memerlukan

Manajemen – membantu mengelola

Hakikat Organisasi Berdasarkan pengertian organisasi yang dikemukakan oleh Gibson dkk., dan Robbins, dapat disimpulkan sebuah organisasi itu merupakan; 1.Kumpulan individu-individu Organisasi merupakan kumpulan orang yang berserikat dan bekerjasama. hanya sekumpulan manusia saja yang dapat dikategorikan sebagai organiasasi. walaupun terdapat sekumpulan hewan atau tumbuhan yang berkelompok atau bergerombol tidak disebut organisasi. Mereka dapat disebut sebagai gerombolan. 2. Memiliki tujuan. Walaupun terdapat sekumpulan orang, namun mereka tidak memiliki tujuan yang sama, maka tidak dapat dikatakan sebagai organisasi. Koordinasi Setelah terdapat dua kriteria di atas, agar memudahkan dalam pencapaian tujuan, maka perlu ada pengkoodinasasian. Pengkoordinasasian ini merupakan kegiatan penting agar organisasi tersebut dapat terarah.

3.

Mengapa perlu berorganisasi? Ada beberapa alasan mengapa manusia berkelompok dan berorganisasi, antara ain; •Rasa aman •Harga diri •Afiliasi •Status •Kekuatan •Pencapaian tujuan

Mengapa Perlu Mempelajari Organisasi?
Apa Keunggulan Bersaing Toyota di Mata Karyawan Pesaingnya?

Toyota merupakan salah satu perusahaan otomotif dari Jepang yang sangat di segani. Suatu ketka seorang karyawan (shop floor) perusahaan General Motor –kompetitor utama- ditanya tentang rahasia keberhasilan dari Toyota. Hal ini menarik karena dia bukan seorang manajer, bukan pula seorang akademisi yang sedang berteori. Dia seorang pegawai produksi. Ternyata dia melihat bahwa kunci keberhasilan Toyota adalah budaya organisasi. Budaya organisasi mendorong dan mendukung kemajuan Toyota. Keunggulan sistem produksi Toyota didukung oleh budaya organisasi yang meresap pada dirir para karyawannya. Memang Toyota memiliki hard side yang jempolan. Hal itu dapat dilihat dalam sistem produksi yang ramping (lean production system). Sistem ini dijiwai oleh spirit just in-time dan jidoka (tidak meloloskan produk yang cacat pada operasi berikutnya), serta standarisasi pekerjan dan heijinku (tingkat penjadwalan yang ketat). Soft side dan hard side saling mendukung sehingga menjadi Toyota diperhitungkan.

Dasar-Dasar Organisasi Yang Baik Untuk menyusun organisasi yang baik perlu memperhatikan halhal berikut ini; 1.Memiliki tujuan yang jelas 2.Terdapat pendelegasian tugas dan wewenang 3.Memiliki struktur yang mendorong kreativitas karyawan 4.Memiliki satu kesatuan komando 5.Ada pembagian tugas yang jelas

EVOLUSI TEORI ORGANISASI
1900-1930 Perspektif Sistem Perspektif Tujuan Tema Utama Tertutup Rasional Efisiensi Mekanis Tipe 1 1930-1960 Tertutup Sosial Hubungan Manusia Tipe 2 1960-1975 Terbuka Rasional 1975Terbuka Sosial

Desain-Desain Kekuasaan dan Kontingensi Politik Tipe 3 Tipe 4

Kontribusi Awal
Kontribusi Adam Smith • Keuntungan ekonomis dari pembagian kerja dari industri paku Kontribusi Revolusi Industri • Kekuatan mesin menggantikan manusia • Pembangunan terusan dan rel mengubah metode transportasi

Teori Organisasi Tipe I

ontribusi Frederick Taylor dalam scientific management Untuk mencapai kenaikan produktivitas perlu melakukan 4 prinsip • Mengganti metode kira-kira dalam penentuan elemen pekerjaan dari tiap pekerja • Seleksi dan pelatihan • Kerjasama anatara manejemen dan buruh • Pembagian tanggung jawab manajer dan para pekerja

Kontribusi Henry Fayol
1. 2. 3. 4. 5. 6. Pembagian pekerjaan Wewenang Disiplin Kesatuan komando Kesatuan arah Mendahulukan kepentingan umum diatas kepentingan individu 7. Remunerasi 8. Sentralisasi 9. Rantai skalar 10.Tata tertib 11.Keadilan 12.Stabilitas masa kerja pegawai 13.Inisiatif 14.Esprit de crops

Kontribusi Max Weber
Efisiensi organisasi untuk mencapai tujuan adalah struktut birokrasi yang memiliki ciri: • • • • • Adanya pembagian kerja Hirarki wewenang yang jelas Prosedur seleksi yang formal Peraturan yang rinci Hubungan yang tidak didasarkan atas hubungan pribadi

Teori Organisasi Tipe 2
Kajian Hawthorn dan Elton Mayo
• Dampak penerangan terhadap produktivitas kerja • Membandingkan efek rencana upah insentif terhadap produktivitas kerja • Membandingkan pengaruh tekanan dan penerimaan kelompok serta rasa aman kelompok terhadap produktivitas kerja

Douglas McGregor (Teori X dab Y)
Bahwa ada 2 pandangan tentang manusia yang disebut dengan teori X dan Y.
Teori X menyatakan bahwa; • Para pegawai pada dasarnya tidak menyukai pekerjaan dan berusaha menghindar. • Para pegawai perlu dipaksa, dikendalikan, diancam dengan hukuman untuk mencapai tujuan. • Pegawai akan mengelak dari tanggung jawab • Tidak memiliki ambisi / motivasi dalam pekerjaan

Teori Y menyatakan bahwa;
• Pegawai melihat pekerjaan sebagai sesuatu yang biasa seperti istirahat dan bermain. • Manusia dapat mengarahkan dan mengendalikan diri jika merasa terikat pada tujuan • Rata-rata orang belajar untuk menerima bahkan mencari tanggung jawab • Kreatif

Teori Organisasi Tipe 3
• Pencetus teori contingency : Herbert Simon Kontributor Teori Contingency • Daniel Katz dan Robert Khan : Perspektif Lingkungan • Joan Woodward dan Charles Perrow : Perspektif Teknologi • Kelompok Aston University : Perspektif size

eori Organisasi Tipe 4 : emusatkan perhatian pada sifat poklitik organisasi

Pendapat March dan Herbert Simon : • Mayoritas pengambil keputusan memilih alternatif yang memuaskan daripada rasional Pendapat Jeffrey Pfefer : • Jika kita ingin tahu bagaimana dan mengeapa organisasi itu dirancang, maka kita harus menilai preferensi dan kepentingan dari mereka yang berada didalam organisasi yang mempunyai pengaruh terhadahap desain organisasi itu.

Rasa aman

Rasa aman merupakani kebutuhan dasar manusia. Perasaan aman dapat berupa sesuatu yang bersifat material atau non-material. Dengan berkelompok dan berorganisasi kebutuhan tersebut akan terpenuhi. Dapat dibayangkan bagaimana seseorang yang hidup sendiri, tidak bersosialisasi. Orang yang tidak bersosialisasi akan merasakan kesulitan dalam memenuhi kebutuhan hidupnya.

Back

Harga diri

Dengan berkelompok dan masuk dalam organisasi akan memunculkan harga diri seseorang. Perasaan itu muncul karena dalam interaksi dengan kelompok terdapat kesalingtergantungan. Hubungan kesalingtergantungan tersebut terwujud dalam bentuk kerjasama di antara anggora organisasi.

Back

Afiliasi

Setiap manusia memiliki kecenderungan untuk berafiliasi. Afiliasi itu dapat terjadi karena memiliki kesamaan latar belakang, kepribadian, kecenderungan, hobi dan kesenangan.

Back

Status

Manusia memiliki sifat dasar ingin dipuji, diperhatikan, dan diakui keberadaaannya. Dengan berkelompok dan berorganisasi kebutuhan tersebut akan diperolehnya.

Back

Kekuatan

Manusia memiliki kemampuan yang terbatas. Kekurangan dan kelemahan yang dimiliki dapat ditutupi jika mendapat dukungan dari orang lain.

Back

Pencapaian tujuan

Melalui organisas, tujuan akan mudah dicapai. Sebagai sarana dan alat, organisasi dapat digunakan untuk mempercepat proses tujuan bersama.

Back

Henry Fayol
○ ○ ○ ○ ○ ○

Pembagian pekerjaan ; spesialisasi menambah produktivitas dan efisiensi Wewenang ; wewenang memberi hak kepada manajer untuk memerintah Disiplin ; para pegawai mentaati semua peraturan yang mengatur organisasi Kesatuan komando ; setiap pegawai menerima perintah hanya dari seorang atasan Kesatuan arah ; kelompok aktivitas organisasi yang punya tujuan yang sama dipimpin seorang manajer dengan sebuah rencana. Mendahulukan kepentingan umum di atas kepentingan individu ; kepentingan anggota dan kelompok tidak boleh mendahului kepentingan organisasi secara keseluruhan.

○ ○ ○ ○ ○ ○

Remunerasi ; para pekrja harus digaji sesuai dengan jasa yang mereka berikan Sentralisasi ; merujuk pada sejauhmana para bawahan dalam pengambilan keputusan. Rantai skalar ; garis wewenang dari manajemen puncak sampai ke tingkat yang paling rendah Tata tertib ; orang dan bahan harus ditetapkan tempat dan waktu yang tepat Keadilan ; para manajer harus selalu baik dan jujur terhadap para bawahan Stabilitas masa kerja pegawai ; manajemen harus menyediakan perencanaan personalia yang teratur dan memastikan bahwa untuk mengisi kekosongan harus selalu ada pengganti

○ ○

Inisiatif ; para pegawai yang diizinkan menciptkan dan melaksanakan rencana-rencana akan berusaha keras Esprit de crops ; mendorong team spirit akan membangun keselarasan dan persatuan dalam organisasi

Back

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->