P. 1
Laporan Kimia, Elektrolit

Laporan Kimia, Elektrolit

|Views: 8,262|Likes:
laporan hasil percobaan kimia
laporan hasil percobaan kimia

More info:

Published by: Kadek Dwika Yundarani on Mar 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

07/06/2013

pdf

text

original

SMAN 1 Singaraja

LAPORAN HASIL PRAKTIKUM
LARUTAN ELEKTROLIT DAN NON ELEKTROLIT
OLEH: KADEK DWIKA YUNDARANI PUTU TEJA ISMAYA BUANA NI PUTU YENA YOSSIANA DEVI KADEK YUDA DIRA PRATAMA GEDE YUDA SUGIARTA LUH NOVITA ARI WARDANI

[2010]

I.

Judul

: Larutan Elektrolit dan Non Elektrolit : Mengetahui suatu larutan elektrolit dan non elektrolit berdasarkan

II. Tujuan

percobaan.
III. Landasan teori : Teori Ion Svante Arrjenius: menyatakan bahwa larutan elektrolit

dapat menghantarkan listrik karena mengandung ion-ion yang dapat bergerak bebas. Ion-ion itulah yang menghantar arus listrik melalui larutan.
IV. Cara Kerja

:
1. 2.

Menyiapkan alat dan bahan untuk membuat alat uji elektrolit. Memberikan tanda pada gelas beaker sesuai dengan jenis

larutan yang di uji.
3.

Memasukkan 100 mL larutan A ke dalam gelas beaker yang

bertanda A.
4.

Mencelupkan kedua elektroda ke dalam gelas yang berisi

larutan A.
5. 6.

Mengamati apa yang terjadi. Mencuci elektroda dengan aquades dan mengeringkan

menggunakan tisu atau kain yang bersih
7.

Melakukan hal yang sama untuk larutan yang lain seperti

langkah kerja yang telah diberikan. V. Pengamatan: Jenis larutan Rumus Kimia Keadaan Lampu Keadaan elektroda

B F A E H I C D G

HCl C 11 H 22 O 11 H 2 SO 4 CH 3 COOH H2O NaCl NaOH NH 4 OH H2O

Menyala √ √ √ (redup) √ (redup) -

Tidak menyala Gelembung banyak √ Tidak bergelembung Gelembung sangat √ √ √ √ banyak Tidak bergelembung Bergelembung Bergelembung Bergelembung Bergelembung Tidak bergelembung

VI.

Pembahasan: Dari hasil yang diperoleh pada percobaan yang diamati maka dapat dibahas sebagai

berikut:
a. Larutan B adalah senyawa asam klorida (HCl) yang merupakan senyawa

kovalen polar. Nyala lampu pada alat uji elektrolit saat pengujian larutan B terjadi karena larutan B dapat terionisasi secara sempurna. Reaksi ionisasinya dapat dituliskan sebagai berikut: HCl yang dihasilkan merupakan gas klorin.
b. Larutan F adalah senyawa Gula (C11H22O11). Pada pengujian larutan F lampu
(aq)

 H+ + Cl-, dengan gelembung gas

tidak menyala dan tidak ada gelembung gas yang terbentuk karena senyawa F tidak dapat terionisasi saat dilarutkan.
c. Larutan A adalah senyawa asam sulfat (H2SO4) yang merupakan senyawa

kovalen polar. Nyala lampu pada alat uji elektrolit saat pengujian larutan A terjadi karena larutan A dapat terionisasi secara sempurna. Reaksi ionisasinya dapat dituliskan sebagai berikut H2SO4 2H+ + H2SO42d. Larutan E adalah senyawa asam cuka (CH3COOH) yang merupakan senyawa

kovalen. Pada pengujian larutan E lampu tidak menyala dan tidak ada

gelembung gas. Harusnya terdapat gelembung gas, namun pada percobaan kami mengalami sedikit masalah yang mengakibatkan tidak tampaknya gelembung gas.
e. Senyawa H adalah senyawa air ledeng (H2O) yang merupakan senyawa

kovalen polar. Pada pengujian larutan H lampu tidak menyala namun terdapat gelembung gas. Air ledeng dapat menghantarkan listrik karena sudah terkontaminasi oleh logam dan mineral.
f. Larutan I adalah larutan natrium klorida (NaCl) yang tergolong senyawa ion.

Pada pengujian larutan I lampu menyala redup dan terdapat gelembung gas. Harusnya lampu menyala terang, namun karena terdapat beberapa masalah saat pengamatan, hasilnya kurang maksimal.
g. Larutan C adalah larutan natrium hidroksida (NaOH) yang tergolong senyawa

ionic. Pada pengujian larutan C lampu menyala redup dan terdapat gelembung gas. Harusnya lampu menyala terang, namun karena terdapat beberapa masalah pada saaat pengamatan sehingga nyala lampu menjadi kurang maksimal. Reaksi ionisasinya dapat dituliskan sebagai berikut: NaOH 2Na+ + OH2h. Senyawa D adalah senyawa ammonium hidroksida (NH4OH) yang merupakan

senyawa kovalen polar. Pada pengujian larutan D lampu tidak menyala namun terdapat gelembung gas karena larutan D terionisasi secara tidak sempurna. Reaksi ionisasinya dapat dituliskan sebagai berikut: NH4OH NH4+ +OHi.

Larutan G adalah senyawa aquades (H2O) yang merupakan senyawa kovalen polar. Pada pengujian larutan G lampu tidak menyala dan tidak ada

gelembung gas yang terbentuk karena senyawa G tidak dapat terionisasi saat dilarutkan.

Larutan-larutan yang dapat menghasilkan gelembung gas dan bahkan hingga menyalakan lampu disebut larutan elektrolit. Larutan elektrolit dapat menyalakan lampu karena dapat terionisasi dalam larutanya. Sedangkan larutan yang tidak dapat menyalakan nonelektrolit. lampu ataupun menghasilkan gelempung gas disebut larutan

Larutan elektrolit dapat dikelompokan menjadi larutan elektrolit lemah dan larutan elektrolit kuat berdasarkan derajat ionisasinya. Larutan elektrolit kuat akan terionisasi sempurna saat silarutkan sedangkan larutan elekrolit lemah saat dilarutkan tidak semuanya akan terionisasi sehingga dapat berubah kembali ke senyawa asalnya.

Cara kerja larutan elektrolit hingga dapat menyalakan lampu adalah sebagai berikut, senyawa yang dilarutkan akan terionisasi sehingga menjadi ion positif (kation) dan negarif (anion) yang bergerak bebas. Selanjutnya kation akan menuju elekteoda negatif (katoda) dan anion akan menuju elektroda positif (anoda) sehingga terjadi aliran elektron yang menghantarkan listrik. Lampu akan mati ketika tidak ada lagi yang dapat terionisasi. VII. Simpulan: 1. Larutan A, B, C, dan I adalah larutan elektrolit dengan larutan A dan B adalah elektrolit kuat serta C dan I adalah elektrolit lemah. 2. Larutan D, E, F, G dan H adalah larutan non elektrolit. VIII. Nama Kelompok: Nama Tanda Tangan

Kadek Dwika Yundarani Putu Teja Ismaya Buana Ni Putu Yena Yossiana Devi Kadek Yuda Dira Pratama Gede Yuda Sugiarta Luh Novita Ari Wardani

IX.

Nama Pembina:

Ida Ayu Putu Widiartini NIP.

Ratna Widiastuti NIP.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->